...

kitab undang-undang hukum perdata

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

kitab undang-undang hukum perdata
KITAB UNDANG-UNDANG HUKUM PERDATA
(Burgerlijk Wetboek voor Indonesie)
B U K U PE R TA MAO RAN G
BAB I. MENIKMATI DAN KEHILANGAN HAK-HAK KEWARGAAN
Pasal 1 s/d Pasal 3
BAB II. AKTA-AKTA CATATAN SIPIL
Bagian 1. Daftar Catatan Sipil Pada Umumnya.
Pasal 4 s/d Pasal 5
Bagian 2. Nama, Perubahan Nama, Dan Perubahan Nama Depan.
Pasal 5a s/d Pasal 12.
Bagian 3
Pembetulan Akta Catatan Sipil, Dan Penambahannya. (S. 1836-16.)
Pasal 13 s/d Pasal 16
BAB III. TEMPAT TINGGAL ATAU DOMISILI
Pasal 17 s/d Pasal 25
BAB IV. PERKAWINAN.
Ketentuan Umum.
Pasal 26.
Bagian 1
Syarat-syarat Dan Segala Sesuatu yang Harus Dipenuhi Untuk Dapat Melakukan Perkawinan.
Pasal 27 s/d Pasal 49
Bagian 2. Acara yang Harus Mendahului Perkawinan.
Pasal 50 s/d Pasal 58
Bagian 3. Pencegahan Perkawinan.
Pasal 59 s/d Pasal 70
Bagian 4. Pelaksanaan Perkawinan
Pasal 71 s/d Pasal 82
Bagian 5. Perkawinan-perkawinan yang Dilaksanakan Di Luar Negeri.
Pasal 83 s/d Pasal 84
Bagian 6. Batalnya Perkawinan.
Pasal 85 s/d Pasal 99
Bagian 7. Bukti Adanya Suatu Perkawinan.
Pasal 100 s/d Pasal 102
BAB V. HAK DAN KEWAJIBAN SUAMI-ISTRI
Pasal 103 s/d Pasal 118
BAB VI. HARTA-HARTA BERSAMA MENURUT UNDANG-UNDANG DAN PENGURUSANNYA
Bagian.1. Harta Bersama Menurut Undang-undang. (Ov. 62.)
Pasal 119 s/d Pasal 123
Bagian 2. Pengurusan harta-Bersama.
Pasal 124 s/d Pasal 125
Bagian 3. Pembubaran Gabungan Harta Bersama Dan Hak Untuk Melepaskan Diri Dari Padanya.
Pasal 126 s/d Pasal 138
BAB VII. PERJANJIAN KAWIN
Bagian I (Ov 62.) Perjanjian Kawin Pada Umumnya.
Pasal 139 s/d Pasal 154
2. Gabungan Keuntungan Dan Kerugian Dan Gabungan Hasil Dan Pendapatan.
Pasal 155 s/d Pasal 167
Bagian 3. Hibah-hibah Antara Kedua Calon Suami-Isteri.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
1 / 400
Pasal 168 s/d Pasal 175
Bagian 4. Hibah-hibah yang Diberikan Kepada Kedua Calon Suami-Istri Atau Kepada Anak-anak
Dari Perkawinan Mereka.
Pasal 176 s/d Pasal 179
BAB VIII. GABUNGAN HARTA-BERSAMA ATAU PERJANJIAN KAWIN PADA PERKAWINAN KEDUA
ATAU SELANJUTNYA
Pasal 180 s/d Pasal 185
BAB IX. PEMISAHAN HARTA-BENDA
Pasal 186 s/d Pasal 198
BAB X. PEMBUBARAN PERKAWINAN
Bagian 1. Pembubaran Perkawinan Pada Umumnya.
Pasal 199
Bagian 2. Pembubaran Perkawinan Setelah Pisah Meja Dan Ranjang. (Ov. 64; S. 1927-31.)
Pasal 200 s/d Pasal 206b
Bagian 3. Perceraian Perkawinan.
Pasal 207 s/d Pasal 232a
BAB XI. PISAH MEJA DAN RANJANG
Pasal 233 s/d Pasal 249
BAB XII. KEAYAHAN DAN ASAL KETURUNAN ANAK-ANAK
Bagian 1. Anak-anak Sah.
Pasal 250 s/d Pasal 271a
Bagian 2. Pengesahan Anak-anak Luar Kawin.
Pasal 272 s/d Pasal 279
Bagian 3. Pengakuan Anak-anak Luar Kawin.
Pasal 280 s/d Pasal 289
BAB XIII. KEKELUARGAAN SEDARAH DAN SEMENDA
Pasal 290 s/d Pasal 297
BAB XIV. KEKUASAAN ORANG TUA
Bagian 1. Akibat-akibat Kekuasaan Orang Tua Terhadap Pribadi Si Anak.
Pasal 298 s/d Pasal 306
Bagian 2. Akibat-akibat Kekuasaan Orang Tua Terhadap Barang Barang Si Anak.
Pasal 307 s/d Pasal 319
Bagian 2 A. Pembebasan Dan Pemecatan Dari Kekuasaan Orang Tua.
Pasal 319a s/d Pasal 319m
Bagian 3. Kewajiban-kewajiban Timbal balik Antara Kedua Orang Tua Atau Keluarga Sedarah
Dalam Garis Ke Atas Dan Anak-anak Beserta Keturunan Mereka Selanjumya.
Pasal 320 s/d Pasal 329
BAB XIV A. PENENTUAN, PERUBAHAN DAN PENCABULAN TUNJANGAN NAFKAH.
Pasal 329a s/d Pasal 329b
BAB XV. KEBELUMDEWASAAN DAN PERWALIAN
Bagian 1. Kebelumdewasaan.
Pasal 330
Bagian 2. Perwalian Pada Umumnya.
Pasal 331 s/d Pasal 344
Bagian 3. Perwalian Oleh Ayah Dan lbu.
Pasal 345 s/d Pasal 354a
Bagian 4. Perwalian yang Diperintahkan Oleh Ayah Atau lbu.
Pasal 355 s/d Pasal 358
Bagian 5. Perwalian Yang Diperintahkan Oleh Pengadilan Negeri.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
2 / 400
Pasal 359 s/d Pasal 364
Bagian 6. Perwalian Perkumpulan, Yayasan Dan Lembaga Sosial.
Pasal 365 s/d Pasal 365a
Bagian 7. Perwalian Pengawas.
Pasal 366 s/d Pasal 375
Bagian 8. Alasan-alasan yang Dapat Melepaskan Diri Dari Perwalian.
Pasal 376 Pasal 378
Bagian 9. Pengecualian, Pembebasan Dan Pemecatan Dari Perwalian.
Pasal 379 s/d Pasal 382g
Bagian 10. Pengawasan Wali Atas Pribadi Anak Belum Dewasa.
Pasal 383 s/d Pasal 384a
Bagian II. Tugas Pengurusan Wali.
Pasal 385 s/d Pasal 408
Bagian 12. Perhitungan Pertanggungjawaban Perwalian.
Pasal 409 s/d Pasal 414
Bagian 13. Balai harta Peninggalan Dan Dewan Perwalian.
Pasal 415 s/d Pasal 418a
BAB XVI. PENDEWASAAN (Ov. 60)
Pasal 419 s/d Pasal 432
BAB XVII. PENGAMPUAN
Pasal 433 s/d Pasal 461
KETENTUAN PENUTUP
Pasal 462
BAB XVIII. KETIDAKHADIRAN (Wsk. 69.)
Bagian I. Hal-hal yang Diperlukan.
Pasal 463 s/d Pasal 466
Bagian 2. Pernyataan Mengenai Orang yang Diperkirakan Telah Meninggal Dunia.
Pasal 467 s/d Pasal 471
Bagian 3. Hak-hak Dan Kewajiban-kewajiban Orang yang Diduga Sebagai Ahli Waris Dan orangOrang Lain yang Berkepentingan, Setelah Pernyataan Mengenai Dugaan Tentang Kematian.
Pasal 472 s/d Pasal 488
Bagian 4. Hak-hak Yang iatuh Ke Tangan Orang Tak Hadir Yang Tak Pasti Hidup Atau Mati.
Pasal 489 s/d Pasal 492
Bagian 5. Akibat akibat keadaan tidak hadir berkenaan dengan perkawinan.
Pasal 493 s/d 498
BUKUKEDUABARANG
BAB I. BARANG DAN PEMBAGIANNYA
Bagian 1. Barang Pada umumnya.
Pasal 499 s/d Pasal 502
Bagian 2. Pembagian Barang.
Pasal 503 s/d Pasal 505
Bagian 3. Barang Tak Bergerak.
Pasal 506 s/d Pasal 508.
BAB II. BESIT DAN HAK HAK YANG TIMBUL KARENANYA
Bagian 1. Sifat Besit Dan Barang-barang yang Dapat Menjadi Obyek Besit.
Pasal 529 s/d Pasal 537
Bagian 2. Cara Mendapatkan Besit, Mempertahankannya, Dan Berakhirnya.
Pasal 538 s/d Pasal 547
Bagian 3. Hak-hak yang Timbul Karena Besit.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
3 / 400
Pasal 548 s/d Pasal 569
BAB III. HAK MILIK
Bagian 1. Ketentuan-ketentuan Umum.
Pasal 570 s/d Pasal 583
Bagian 2. Cara Memperoleh Hak Milik.
Pasal 584 s/d Pasal 624
BAB IV. HAK DAN KEWAJIBAN ANTARA PARA PEMILIK PEKARANGAN BERTETANGGA
Pasal 625 s/d Pasal 672
BAB V. KERJA RODI
Pasal 673
BAB VI. PENGABDIAN PEKARANGAN
Bagian 1. Sifat Dan Jenis Pengabdian Pekarangan.
Pasal 674 s/d Pasal 694
Bagian 2. Lahirnya Pengabdian Pekarangan.
Pasal 695 s/d Pasal 702
Bagian 3. Berakhimya Pengabdian Pekarangan
Pasal 703 s/d Pasal 710
BAB VII. HAK NUMPANG KARANG
Pasal 711 s/d Pasal 719
BAB VIII. HAK GUNA USAHA (ERFPACHT)
Pasal 720 s/d Pasal 736
BAB IX. BUNGA TANAH DAN SEPERSEPULUHAN
Pasal 737 s/d Pasal 755
BAB X. HAK PAKAI HASIL
Bagian 1. Sifat Hak Pakai Hasil Dan Cara Memperolehnya
Pasal 756 s/d Pasal 760
Bagian 2. Hak-hak Pemakai Hasil.
Pasal 761 s/d Pasal 781
Bagian 3. Kewajiban Pemakai Hasil.
Pasal 782 s/d Pasal 806
Bagian 4. Berakhirnya Hak Pakai Hasil.
Pasal 807s/d Pasal 819
BAB XI. HAK PAKAI DAN HAK MENDIAMI
Pasal 820 s/d Pasal 829
BAB XII. PEWARISAN KARENA KEMATIAN
Bagian 1. Ketentuan-ketentuan Umum.
Pasal 830 s/d Pasal 851
Bagian 2. Pewarisan Para Keluarga Sedarah yang Sah Dan Suami Atau Istri
yang Hidup Terlama.
Pasal 852 s/d Pasal 861
Bagian 3. Pewarisan Bila Ada Anak-anak Di Luar Kawin.
Pasal 862 s/d Pasal 873
BAB XIII. SURAT WASIAT
Bagian 1. Ketentuan-ketentuan Umum.
Pasal 874 s/d Pasal 894
Bagian 2. Keeakapan Untuk Membuat Surat Wasiat Atau Untuk Memperoleh Keuntungan Dari Surat
Itu.
Pasal 895 s/d Pasal 912
Bagian 3. Legitime Portie Atau Bagian Warisan Menurut Undang-undang Dan Pemotongan Hibah
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
4 / 400
hibah yang Mengurangi Legitime Portie Itu.
Pasal 913 s/d Pasal 929
Bagian 4. Bentuk Surat Wasiat.
Pasal 930 s/d Pasal 953
Bagian 5. Wasiat Pengangkatan Ahli Waris.
Pasal 954 s/d Pasal 956
Bagian 6. Hibah Wasiat (Bdk. KB. di atas.)
Pasal 957 s/d Pasal 972
Bagian 7. Penunjukan Ahli Waris Dengan Wasiat Untuk Kepentingan Cucu-cucu Dan Keturunan
Saudara Laki Laki Dan Perempuan.
Pasal 973 s/d Pasal 987
Bagian 8. Penunjukan Ahli Waris Dengan Wasiat Dari Apa yang Oleh Ahli Waris atau Penerima
Hibah Wasiat Tidak Dipindahtangankan Atau Dihabiskan Sebagai Harta Peninggalan.
Pasal 989 s/d Pasal 991
Bagian 9. Pencabutan dan Gugurnya Wasiat.
Pasal 992 s/d Pasal 1004
BAB XIV. PELAKSANA SURAT WASIAT DAN PENGELOLA HARTA PENINGGALAN
Pasal 1005 s/d Pasal 1022
BAB XV. HAK BERPIKIR DAN HAK ISTIMEWA UNTUK MERINCI HARTA PENINGGALAN
Pasal 1023 s/d Pasal 1043
BAB XVI. HAL MENERIMA DAN MENOLAK WARISAN
Bagian 1. Hal Menerima Warisan.
Pasal 1044 s/d Pasal 1056
Bagian 2. Hal Menolak Warisan
Pasal 1057 s/d Pasal 1065
BAB XVII. PEMISAHAN HARTA PENINGGALAN
Bagian 1. Pemisahan Harta Peninggalan Dan Akibat-akibatnya.
Pasal 1066 s/d Pasal 1085
Bagian 2. Pemasukan.
Pasal 1086 s/d Pasal 1099
Bagian 3. Pembayaran Utang.
Pasal 1100 s/d Pasal 1111
Bagian 4. Pembatalan dan Harta Peninggalan Yang Telah Diselenggarakan.
Pasal 1112 s/d Pasal 1120
Bagian 5. Pembagian Harta Peninggalan Oleh Keluarga Sedarah Dalam Garis Ke Atas Antara
Keturunan Mereka Atau Di Antara Mereka Ini Dan Suami Atau lstri Mereka Yang Hidup Terlama.
Pasal 1121 s/d Pasal 1125
BAB XVIII. HARTA PENINGGALAN YANG TAK TERURUS
Pasal 1126 s/d Pasal 1130
BAB XIX. PIUTANG DENGAN HAK DIDAHULUKAN (Ov. 77)
Bagian 1. Piutang Dengan Hak Didahulukan Pada Umumnya.
Pasal 1131 s/d Pasal 1138
Bagian 2. Hak Didahulukan Yang Dilekatkan pada Barang Tertentu.
Pasal 1139 s/d Pasal 1148
Bagian 3. Hak Didahulukan Atas Segala Barang Bergerak Dan Barang Tetap Pada Umumnya.
Pasal 1149 s/d
BAB XX. GADAI
Pasal 1150 s/d Pasal 1160
BAB XXI. HIPOTEK.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
5 / 400
Bagian 1. Ketentuan-ketentuan Umum.
Pasal 1162 s/d Pasal 1178
Bagian 2. Pendaftaran Hipotek Dan Bentuk pendaftaran.
Pasal 1179 s/d Pasal 1194
Bagian 3. Pencoretan Pendaftaran. (Ov. 24)
Pasal 1195 s/d Pasal 1197
Bagian 4. Akibat Hipotek Terhadap Pihak Ketiga Yang Menguasal Barang yang Dibebani.
Pasal 1198 s/d Pasal 1208
Bagian 5. Hapusnya Hipotek.
Pasal 1209 s/d Pasal 1220
Bagian 6. Pegawai Pegawai yang Ditugaskan Menyimpan Hipotek, Tanggung Jawab Mereka, Dan
Hal Diketahuinya Daftar-daftar Oleh Masyarakat.
Pasal 1221 s/d Pasal 1232
BUKUKETIGAPERIKATAN
BAB I. PERIKATAN PADA UMUMNYA
Bagian 1. Ketentuan-ketentuan Umum.
Pasal 1233 s/d Pasal 1234
Bagian 2. Perikatan Untuk Memberikan Sesuatu.
Pasal 1235 s/d Pasal 1238
Bagian 3. Perikatan Untuk Berbuat Sesuatu Atau Untuk Tidak Berbuat Sesuatu.
Pasal 1239 s/d Pasal 1242
Bagian 4. Penggantian Biaya, Kerugian Dan Bunga Karena Tidak Dipenuhinya Sesuatu Perikatan.
Pasal 1243 s/d Pasal 1252
Bagian 5. Perikatan Bersyarat.
Pasal 1253 s/d Pasal 1267
Bagian 6. Perikatan-perikatan Dengan Waktu yang Ditetapkan.
Pasal 1268 s/d Pasal 1271
Bagian 7. Perikatan Dengan Pilihan Atau Perikatan yang Boleh Dipilih Oleh Salah Satu Pihak.
Pasal 1272 s/d Pasal 1277
Bagian 8. Perikatan Tanggung-renteng Atau Perikatan Tanggung-menanggung.
Pasal 1278 s/d Pasal I295
Bagian 9. Perikatan-perikatan yang Dapat Dibagi-bagi Dan Perikatan-perikatan yang Tidak Dapat
Dibagi-bagi.
Pasal 1296 s/d Pasal 1303
Bagian 10. Perikatan Dengan Perjanjian Hukuman.
Pasal 1304 s/d Pasal 1312
BAB II. PERIKATAN YANG LAHIR DARI KONTRAK ATAU PERSETUJUAN
Bagian 1. Ketentuan-ketentuan Umum.
Pasal 1313 s/d Pasal 1319
Bagian 2. Syarat-syarat Terjadinya Suatu Persetujuan yang Sah.
Pasal 1320 s/d Pasal 1337
Bagian 3. Akibat Persetujuan.
Pasal 1338 s/d Pasal 1341
Bagian 4. Penafsiran Persetujuan.
Pasal 1342 s/d Pasal 1351
BAB III. PERIKATAN YANG LAHIR KARENA UNDANG-UNDANG
Pasal 1352 s/d Pasal 1380
BAB IV. HAPUSNYA PERIKATAN
Pasal 1381
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
6 / 400
Bagian 1. Pembayaran.
Pasal 1382 s/d Pasal 1403
Bagian 2. Penawaran Pembayaran Tunai, yang Diikuti Oleh Penyimpanan Atau Penitipan.
Pasal 1404 s/d Pasal 1412
Bagian 3. Pembaharuan Utang.
Pasal 1413 s/d Pasal 1424
Bagian 4. Kompensasi Atau Perjumpaan Utang.
Pasal 1425 s/d Pasal 1435
Bagian 5. Percampuran Utang.
Pasal 1436 s/d Pasal 1437
Bagian 6. Pembebasan Utang.
Pasal 1438 s/d Pasal 1443
Bagian 7. Musnahnya Barang yang Terutang.
Pasal 1444 s/d Pasal 1445
Bagian 8. Kebatalan Dan Pembatalan Perikatan.
Pasal 1446 s/d Pasal 1456
BAB V. JUAL-BELI
Bagian 1. Ketentuan-ketentuan Umum.
Pasal 1457 s/d Pasal 1472
Bagian 2. Kewajiban-kewajiban Penjual.
Pasal 1473 s/d Pasal 1512
Bagian 3. Kewajiban Pembeli
Pasal 1513 s/d Pasal 1518
Bagian 4. Hak Membeli Kembali.
Pasal 1519 s/d Pasal 1532
Bagian 5. Ketentuan-ketentuan Khusus Mengenai Jual beli Piutang Dan Hak hak Tak Berwujud
yang Lain.
Pasal 1533 s/d Pasal 1540
BAB VI. TUKAR-MENUKAR
Pasal 1541 s/d Pasal 1546
BAB VII. SEWA-MENYEWA
Bagian 1. Ketentuan Umum.
Pasal 1547 s/d Pasal 1549
Bagian 2. Aturan-aturan yang Sama-sama Berlaku Terhadap Penyewaan Rumah Dan Penyewaan
Tanah.
Pasal 1550 s/d Pasal 1580
Bagian 3. Aturan-aturan yang Khusus Berlaku Bagi Sewa Rumah Dan Perabot Rumah.
Pasal 1581 s/d Pasal 1587
Bagian 4. Aturan-aturan yang Khusus Berlaku Bagi Sewa Tanah.
Pasal 1588 s/d Pasal 1600
Bagian 5
Pasal 1601
BAB VII A. PERJANJIAN KERJA
Bagian 1. Ketentuan Umum. (KUHPerd. 1603x.)
Pasal 1601 s/d Pasal 1601C.
Bagian 2. Perjanjian Kerja Pada Umumnya.
Pasal 1601d s/d Pasal 1601x
Pasal 1601y
Bagian 3. Kewajiban-kewajiban Majikan.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
7 / 400
Pasal 1602 s/d Pasal 1602z.
Bagian 4. Kewajiban Buruh.
Pasal 1603 s/d Pasal 1603d
Bagian 5. Berbagai Cara Berakhirnya Hubungan Kerja yang Terjadi Karena Perjanjian Kerja.
Pasal 1603e s/d Pasal 1603w
KETENTUAN PENUTUP
Pasal 1603x s/d Pasal 1603z
Bagian 6. Perjanjian Pemborongan Pekerjaan.
Pasal 1604 s/d Pasal 1617
BAB VIII. PERSEROAN PERDATA (PERSEKUTUAN PERDATA)
Bagian 1. Ketentuan-ketentuan Umum.
Pasal 1618 s/d Pasal 1623
Bagian 2. Persetujuan-persetujuan Antara Para Peserta Satu Sama l,ain.
Pasal 1624 s/d Pasal 1641
Bagian 3. Ikatan Para Peserta Terhadap Orang Lain.
Pasal 1642 s/d Pasal 1645
Bagian 4. Berbagai Cara Bubarnya Perseroan Perdata.
Pasal 1646 s/d Pasal 1652
BAB IX. BADAN HUKUM
Pasal 1653 s/d Pasal 1665
BAB X. PENGHIBAHAN
Bagian 1. Ketentuan ketentuan Umum.
Pasal 1666 s/d Pasal 1675
Bagian 2. Kemampuan Untuk Memberikan dan Menerima Hibah.
Pasal 1676 s/d Pasal 1681
Bagian 3. Cara Menghibahkan Sesuatu.
Pasal 1682 s/d Pasal 1687
Bagian 4. Pencabutan dan Pembatalan Hibah.
Pasal 1688 s/d Pasal 1693
BAB XI. PENITIPAN BARANG
Bagian 1. Penitipan Barang Pada Umumnya Dan Berbagai Jenisnya.
Pasal 1694 s/d Pasal 1695
Bagian 2. Penitipan Mumi.
Pasal 1696 s/d Pasal 1729
Bagian 3. Sekuestrasi Dan Pelbagai Jenisnya.
Pasal 1730 s/d Pasal 1739
BAB XII. PINJAM-PAKAI
Bagian 1. Ketentuan-ketentuan Umum.
Pasal 1740 s/d Pasal 1743
Bagian 2. Kewajiban-kewajiban Orang yang Menerima Barang Pinjam Pakai.
Pasal 1744 s/d Pasal 1749
Bagian 3. Kewajiban kewajiban Pemberi Pinjaman.
Pasal 1750 s/d Pasal 1753
BAB XIII. PINJAM PAKAI HABIS (VERBRUIKLENING)
Bagian 1. Ketentuan ketentuan Umum.
Pasal 1754 s/d Pasal 1758
Bagian 2. Kewajiban-kewajiban Orang Yang meminjamkan.
Pasal 1759 s/d Pasal 1762
Bagian 3. Kewajiban-kewajiban Pemiroam.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
8 / 400
Pasal 1763 s/d Pasal 1764
Bagian 4. Peminjaman Dengan Bunga.
Pasal 1765 s/d Pasal 1773
BAB XV. PERSETUJUAN UNTUNG-UNTUNGAN
Bagian 1. Ketentuan Umum.
Pasal 1774
Bagian 2. Persetujuan Bunga Cagak-Hidup Dan Akibat-akibatnya.
Pasal 1775 s/d Pasal 1787
Bagian 3. Perjudian Dan Pertaruhan.
Pasal 1788 s/d Pasal 1791
BAB XVI. PEMBERIAN KUASA
Bagian 1. Sifat Pemberian Kuasa.
Pasal 1792 s/d Pasal 1799
Bagian 2. Kewajiban Penerima Kuasa.
Pasal 1800 s/d Pasal 1806
Bagian 3. Kewajiban-kewajiban Pemberi Kuasa.
Pasal 1807 s/d Pasal 1812
Bagian 4. Bermacam-macam Cara Berakhirnya Pemberian Kuasa.
Pasal 1813 s/d Pasal 1819
BAB XVII. PENANGGUNG UTANG
Bagian 1. Sifat Penanggungan.
Pasal 1820 s/d Pasal 1830
Bagian 2. Akibat-akibat Penanggungan Antara Kreditur Dan Penanggung.
Pasal 1831 s/d Pasal 1838
Bagian 3. Akibat-akibat Penanggungan Antara Debitur Dan Penanggung, Dan Antara Para
Penanggung Sendiri.
Pasal 1839 s/d Pasal 1844
Bagi. 4. Hapusnya Penanggungan Utang.
Pasal 1845 s/d Pasal 1850
BAB XVIII. PERDAMAIAN
Pasal 1851 s/d Pasal 1864
B U K U K E E M P A T : PEMBUKTIAN DAN KEDALUWARSA
BAB I. PEMBUKTIAN PADA UMUMNYA
Pasal 1865 s/d Pasal 1866
BAB II. PEMBUKTIAN DENGAN TULISAN
Pasal 1867 s/d Pasal 1894
BAB III. PEMBUKTIAN DENGAN SAKSI-SAKSI
Pasal 1895 s/d Pasal 1914
BAB IV. PERSANGKAAN
Pasal 1915 s/d Pasal 1922
BAB V. PENGAKUAN
Pasal 1923 s/d Pasal 1928
BAB VI. SUMPAH DI HADAPAN HAKIM
Pasal 1929 s/d Pasal 1945
BAB VII. KEDALUWARSA
Bagian 1. Kedaluwarsa Pada Umumnya.
Pasal 1946 s/d Pasal 1962
Bagian 2. Kedaluwarsa Sebagai Suatu Sarana Hukum Untuk Memperoleh Sesuatu.
Pasal 1963 s/d Pasal 1966
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
9 / 400
Bagian 3. Kedaluwarsa Sebagai Suatu Alasan Untuk Dibebaskan Dari Suatu Kewajiban.
Pasal 1967 s/d Pasal 1977
Bagian 4. Sebab sebab Yang Mencegah Kedaluwarsa.
Pasal 1978 s/d Pasal 1985
Bagian 5. Sebab-sebab Yang Menangguhkan Kedaluwarsa.
Pasal 1986 s/d Pasal 1992
Ketentuan Penutup.
Pasal 1993
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
10 / 400
KITAB UNDANG-UNDANG HUKUM PERDATA
(Burgerlijk Wetboek voor Indonesie)
(Diumumkan dengan Maklumat tgl. 30 April 1847, S. 1847-23.)
BUKU PERTAMA
ORANG
BAB I
MENIKMATI DAN KEHILANGAN HAK-HAK KEWARGAAN
(Berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, dan bagi golongan
Tionghoa.)
Pasal 1
Penikmatan hak-hak kewargaan tidak tergantung pada hak-hak kenegaraan.
Pasal 2
Anak dalam kandungan seorang wanita dianggap telah lahir, setiap kali
kepentingannya menghendakinya.
Bila telah mati waktu dilahirkan, dia dianggap tidak pernah ada. (KUHPerd.
348, 489, 758, 836, 899, 1679.)
Pasal 3
Tiada suatu hukuman pun yang mengakibatkan kematian perdata atau
hilangnya segala hak-hak kewargaan. (ISR. 144.)
BAB II
AKTA-AKTA CATATAN SIPIL
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, dan bagi golongan
Tionghoa.)
Bagian 1
Daftar Catatan Sipil Pada Umumnya.
Pasal 4
(s.d.u. dg. S. 1916-38 jo. S. 1917-18; S. 1907-205 pasal 3 jo. S. 1919-816;
S.1937-595.) Tanpa mengurangi ketentuan pasal 10 Ketentuan-ketentuan
Umum Perundang-undangan di Indonesia, maka untuk golongan Eropa di
seluruh Indonesia ada daftar kelahiran, daftar lapor kawin, daftar izin kawin,
daftar perkawinan dan perceraian, dan daftar kematian. (KUHPerd. 5; BS. 1.)
Pegawai yang ditugaskan menyelenggarakan daftar-daftar itu, disebut pegawai
catatan sipil.
Pasal 5
Pemerintah (Gouverneur-Generaal), setelah mendengar Mahkamah Agung
(Hooggerechtshof), dengan peraturan tersendiri, menentukan tempat dan cara
menyelenggarakan daftar-daftar tersebut, demikian pula cara menyusun aktaaktanya dan syarat-syarat yang harus diindahkan. Dalam peraturan itu juga
ditetapkan hukuman-hukuman terhadap pelanggaran-pelanggaran oleh
pegawai catatan sipil, sejauh dalam hal itu belum atau tidak akan diatur
dengan ketentuan undang-undang hukum pidana. (KUHP 436, 556 dst. lihat
peraturan BS. golongan Eropa, Indonesia dan Indonesia-Kristen dan catatan di
bawah judul BS.)
Bagian 2
Nama, Perubahan Nama, Dan Perubahan Nama Depan.
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, dan bagi golongan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
11 / 400
Tionghoa.)
Pasal 5a
(s.d.t. dg. S. 1937-595.) Anak sah, dan juga anak tak sah tetapi yang diakui
oleh ayahnya, menyandang nama keturunan ayahnya; anak yang tidak diakui
oleh ayahnya, menyandang nama keturunan ibunya. (KUHPerd. 250 dst., 255,
256 dst., 261, 272 dst., 280, 283 dst., 306; BS. 41.)
Pasal 6
Siapa pun tidak diperkenankan mengganti nama keturunannya, atau
menambahkan nama lain pada namanya tanpa izin pemerintah. (BS. 28, 40; S.
1824-13 pasal 2; S. 1837-11; S. 1867-168 § V; S. 1917-12.)
(s.d.t. dg. S. 1937-595.) Barangsiapa tidak dikenal nama-keturunannya atau
nama depannya, boleh mengambil suatu nama-keturunan atau nama-depan
dengan izin pemerintah.
Pasal 7
(s.d.u. dg. S. 1937-595 dan S. 1941-370.) Permohonan untuk itu tidak dapat
dikabulkan sebelum habis jangka waktu empat bulan, terhitung mulai dari hari
pemberitaan permohonan itu dalam Berita Negara. (S. 1883-192 pasal 3.)
Pasal 8
(s.d.u. dg. S. 1883-190.) Selama jangka waktu tersebut dalam pasal yang lain,
pihak-pihak yang berkepentingan boleh mengemukakan kepada pemerintah,
dengan surat permohonan, dasar-dasar yang mereka anggap menjadi
keberatan untuk menentang permohonan tersebut di atas. (S. 1883-192 pasal
3.)
Pasal 9.
(s.d.u. dg. S. 1937-595.) Bila dalam hal yang dimaksud dalam alinea pertama
pasal 6 permohonan dikabulkan, maka surat penetapannya harus disampaikan
kepada pegawai catatan sipil di tempat tinggal si pemohon, dan pegawai itu
harus menuliskannya dalam buku daftar yang sedang berjalan, dan membuat
catatan tentang hal itu pada margin akta kelahiran si pemohon. (BS. 26.)
(s.d.t. dg. S. 1937-595.) Surat penetapan yang diberikan berkenaan dengan
dikabulkannya permohonan termaksud dalam pasal 6 alinea kedua, dibukukan
dalam daftar kelahiran yang sedang berjalan di tempat tinggal yang
bersangkutan, dan dalam hal termaksud dalam pasal 43 alinea pertama
Reglemen tentang Catatan Sipil untuk Golongan Eropa, dicatat pula pada
margin akta kelahiran. (s.d.t. dg. S. 1937-595.) Bila suatu permohonan tidak
dikabulkan seperti yang dimaksud pada alinea yang lain, pemerintah dapat
memberikan nama-keturunan atau nama-depan kepada yang berkepentingan.
Surat penetapan ini harus diperlakukan sesuai dengan pasal yang lain.
Pasal 10.
(s.d.u. dg. S. 1937-595.) Diperolehnya suatu nama sesuai dengan ketentuanketentuan dalam keempat pasal yang lain, sekali-kali tidak boleh diajukan
sebagai bukti adanya hubungan sanak-saudara. (KUHPerd. 262; S. 1883-192
pasal 3.)
Pasal 11.
Tiada seorang pun boleh mengubah nama-depannya atau menambahkan
nama-depan pada namanya, tanpa izin pengadilan negeri (raad van justitie)
tempat tinggalnya atas permohonan untuk itu, setelah mendengar jawatan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
12 / 400
kejaksaan (openbaar ministries. (BS. 40.)
Pasal 12.
Bila pengadilan negeri mengizinkan penggantian atau penambahan nama
depan, maka surat penetapannya harus disampaikan kepada pegawai catatan
sipil tempat tinggal si pemohon, dan pegawai itu harus membukukannya
dalam daftar yang sedang berjalan, dan mencatatnya pula pada margin akta
kelahiran. (BS. 26.)
Bagian 3
Pembetulan Akta Catatan Sipil, Dan Penambahannya. (S. 1836-16.)
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, dan bagi golongan
Tionghoa.)
Pasal 13.
Bila daftar tidak pernah ada, atau telah hilang, dipalsu, diubah, robek,
dimusnahkan, dgelapkan atau dirusak, bila ada akta yang tidak terdapat dalam
daftar itu, atau bila dalam akta yang dibukukan terdapat kesesatan, kekeliruan
atau kesalahan lain, maka hal-hal itu dapat menjadi dasar untuk mengadakan
penambahan atau perbaikan dalam daftar itu. (BS. 26 dst., 36; KUHPerd. 14,
101; S. 1854-40, lihat BS. 67.)
Pasal 14.
Permohonan untuk itu hanya dapat diajukan kepada pengadilan negeri, yang di
daerah hukumnya daftar-daftar itu diselenggarakan atau seharusnya
diselenggarakan, dan untuk itu pengadilan negeri akan mengambil keputusan
setelah mendengar jawatan kejaksaan dan pihak-pihak yang berkepentingan
bila ada cukup alasan dan dengan tidak mengurangi kesempatan banding. (Rv.
844 dst.)
Pasal 15.
Keputusan ini hanya berlaku antara pihak-pihak yang telah memohon, atau
yang pernah dipanggil. (KUHPerd. 1917.)
Pasal 16.
Semua keputusan tentang pembetulan atau penambahan pada akta, yang
telah memperoleh kekuatan tetap, harus dibukukan oleh pegawai catatan sipil
dalam daftar-daftar yang sedang berjalan segera setelah diterbitkan dan bila
ada perbaikan, hal itu harus diberitakan pada margin akta yang diperbaiki,
sesuai dengan ketentuan-ketentuan Reglemen tentang Catatan Sipil. (BS. 26;
Rv. 166.)
BAB III
TEMPAT TINGGAL ATAU DOMISILI
(Berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, dan bagi golongan
Tionghoa.)
Pasal 17.
Setiap orang dianggap bertempat tinggal di tempat yang dbadikan pusat
kediamannya.
Bila tidak ada tempat tinggal yang demikian, maka tempat kediaman yang
sesungguhnya dianggap sebagai tempat tinggalnya. (Rv. 6-71, 99.)
Pasal 18.
Perubahan tempat tinggal terjadi dengan pindah rumah secara nyata ke
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
13 / 400
tempat lain disertai niat untuk menempatkan pusat kediamannya di sana.
(KUHPerd. 19, 53 dst.)
Pasal 19.
Niat itu dibuktikan dengan menyampaikan pernyataan kepada kepala
pemerintahan, baik di tempat yang ditinggalkan, maupun di tempat tujuan
pindah rumah kediaman. (KUHP 515; S. 1919-573 jis. 1931-373, 423.)
Bila tidak ada pernyataan, maka bukti tentang adanya niat itu harus
disimpulkan dari keadaan-keadaannya.
Pasal 20.
Mereka yang ditugaskan untuk menjalankan dinas umum, dianggap bertempat
tinggal di tempat mereka melaksanakan dinas. (RO. 21; Rv. 99.)
Pasal 21.
(s.d.u, dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Seorang wanita yang telah kawin dan
tidak pisah meja dan ranjang, tidak mempunyai tempat tinggal lain daripada
tempat tinggal suaminya; anak-anak di bawah umur mengikuti tempat tinggal
salah satu dari kedua orang tua mereka yang melakukan kekuasaan orang tua
atas mereka, atau tempat tinggal wali mereka; orang-orang dewasa yang
berada di bawah pengampuan mengikuti tempat tinggal pengampu mereka.
(KUHPerd. 106, 207, 211, 242, 298, 301, 383, 452.)
Pasal 22.
(s.d.u. dg. S. 1926-335 jis. 458, 565 dan S. 1927-108.) Dengan tidak
mengurangi ketentuan dalam pasal yang lain, buruh mempunyai tempat
tinggal di rumah majikan mereka bila mereka tinggal serumah dengannya.
(KUHPerd. 17-2, 1061a dst.)
Pasal 23.
Yang dianggap sebagai rumah kematian seseorang yang meninggal dunia
adalah rumah tempat tinggalnya yang terakhir. (KUHPerd. 1023; Rv. 7, 99;
Weesk. 47.)
Pasal 24.
Dalam suatu akta dan terhadap suatu soal tertentu, kedua pihak atau salah
satu pihak bebas untuk memilih tempat tinggal yang lain daripada tempat
tinggal yang sebenarnya.
Pemilihan itu dapat dilakukan secara mutlak, bahkan sampai meliputi
pelaksanaan keputusan hakim, atau dapat dibatasi sedemikian rupa
sebagaimana dikehendaki kedua pihak atau salah satu pihak. Dalam hal ini
surat-surat juru sita, gugatan-gugatan atau tuntutan-tuntutan yang tercantum
atau termaksud dalam akta itu, boleh dilakukan di tempat tinggal yang dipilih
dan di muka hakim tempat tinggal itu. (KUHPerd. 1186, 1194, 1393, 1405,
1412; Rv. 8, 13, 85, 99, 106 dst., 411, 443, 461, 477, 504, 533, 550, 561, 594,
597, 601, 606, 655, 662, 666, 729, 816, 860 dst.)
Pasal 25.
Bila hal sebaliknya tidak disepakati, masing-masing pihak boleh mengubah
tempat tinggal yang dipilih untuk dirinya, asalkan tempat tinggal yang baru
tidak lebih dari sepuluh pal jauhnya dari tempat tinggal yang lama dan
perubahan itu diberitahukan kepada pihak yang lain.
BAB IV
PERKAWINAN.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
14 / 400
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Catatan:
Ketentuan-ketentuan perkawinan dan segala sesuatu
yang berhubungan dengan perkawinan yang diatur dalam
Kitab Undang-undang Hukum Perdata dan dalam peraturanperaturan lain, oleh Pasal 66 UU No. 1 Tahun 1974 dinyatakan
tidak berlaku lagi, sejauh telah diatur dalam UU No. 1 Tahun
1974.
Ketentuan Umum.
Pasal 26.
Undang-undang memandang soal perkawinan hanya dalam hubunganhubungan perdata. (KUHPerd. 81.)
Bagian 1
Syarat-syarat Dan Segala Sesuatu yang Harus Dipenuhi Untuk Dapat
Melakukan Perkawinan.
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Lihat Peraturan Peralihan mengenai diberlakukannya perundangan
anak-anak
S. 1927-31 jis. 390, 421 sebelum Kitab Undang-undang Hukum
Perdata.
Pasal 27.
Pada waktu yang sama, seorang lelaki hanya boleh terikat oleh perkawinan
dengan satu orang perempuan saja; seorang perempuan hanya dengan satu
orang lelaki saja. (KUHPerd. 60-4', 62, 63-21, 65, 70-4-, 83, 86, 93, 95 dst., 493
dst.; KUHP 279 dst.)
Pasal 28.
Asas perkawinan menghendaki adanya persetujuan bebas dari calon suami
dan calon istri. (KUHPerd. 61-3', 4', 62, 63_21, 65, 83, 87 dst., 95 dst. 901.)
Pasal 29.
Laki-laki yang belum mencapai umur delapan belas tahun penuh dan
perempuan yang belum mencapai umur lima belas tahun penuh, tidak
diperkenankan mengadakan perkawinan. Namun jika ada alasan-alasan
penting, pemerintah berkuasa menghapuskan larangan ini dengan
memberikan dispensasi. (ISR. 43; KUHPerd. 61-41, 62, 63-21, 65, 83, 89; BS.
55, 61; W & B II-283.)
Pasal 30.
Perkawinan dilarang antara mereka yang satu sama lainnya mempunyai
hubungan darah dalam garis ke atas maupun garis ke bawah, baik karena
kelahiran yang sah maupun karena kelahiran yang tidak sah, atau karena
perkawinan; dalam garis ke samping, antara kakak-beradik laki-perempuan,
sah atau tidak sah. (KUHPerd. 61-41, 62, 63-2', 65, 83, 90, 93, 95 dst., 98, 290,
295, 297.)
Pasal 31.
Juga dilarang perkawinan:
1) (s.d.u. dg. S. 1941-370.) antara ipar laki-laki dan ipar perempuan, sah atau
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
15 / 400
tidak sah, kecuali bila suami atau istri yang menyebabkan terjadinya
periparan itu telah meninggal atau bila atas dasar ketidakhadiran si suami
atau si istri telah diberikan izin oleh hakim kepada suami atau istri yang
tinggal untuk melakukan perkawinan lain;
2) antara paman atau paman orang tua dan kemenakan perempuan atau anak
perempuan kemenakan, demikian pula antara bibi atau bibi orang tua dan
kemenakan laki-laki atau anak laki-laki kemenakan, yang sah atau tidak
sah.
Jika ada alasan-alasan penting, pemerintah dengan memberi dispensasi,
berkuasa menghapuskan larangan yang tercantum dalam pasal ini. (ISR. 43;
KUHPerd. 29, 61-4-, 62, 63-2', 65, 83, 90, 93, 95 dst., 98, 295, 297.)
Pasal 32.
Seseorang yang dengan keputusan pengadilan telah dinyatakan melakukan
zinah, sekali-kali tidak diperkenankan kawin dengan pasangan zinahnya itu.
(KUHPerd. 61-4', 62, 63- 2', 65, 83, 90, 93, 95 dst., 98, 209.)
Pasal 33.
(s.d.u. dg. S. 1923-31.) Antara orang-orang yang perkawinannya telah
dibubarkan sesuai dengan ketentuan pasal 199 nomor 31 atau 4', tidak boleh
untuk kedua kalinya dilaksanakan perkawinan kecuali setelah lampau satu
tahun sejak pembubaran perkawinan mereka yang didaftarkan dalam daftar
catatan sipil.
Perkawinan lebih lanjut antara orang-orang yang sama dilarang. (KUHPerd. 614, 62, 63-2, 65, 83, 90, 93, 199, 207 dst., 232a, 268, 493.)
Pasal 34.
Seorang wanita tidak boleh melakukan perkawinan baru, kecuali setelah
lampau jangka waktu tiga ratus hari sejak pembubaran perkawinan yang
terakhir. (KUHPerd. 61-41, 62, 63-21, 64 dst., 71-4-, 83, 99, 252, 494 dst.)
Pasal 35.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Untuk melaksanakan perkawinan, anak
sah di bawah umur memerlukan izin kedua orang tuanya.
Akan tetapi bila hanya salah seorang dari mereka memberi izin dan yang
lainnya telah dipecat dari kekuasaan orang tua atau perwalian atas anak itu,
maka pengadilan negeri di daerah tempat tinggal anak itu, atas
permohonannya, berwenang memberi izin melakukan perkawinan itu, setelah
mendengar atau memanggil dengan sah mereka yang izinnya menjadi syarat
beserta keluarga keluarga sedarah atau keluarga-keluarga semenda.
Bila salah satu orang tua telah meninggal atau berada dalam keadaan tak
mampu menyatakan kehendaknya, maka izin cukup diperoleh dari orang tua
yang lain. (KUHPerd, 37, 40 dst., 49, 61-1, 71-2, 5, 83, 91, 151, 299 dst., 330,
424, 458, 901; BS. 61-4.)
Pasal 36.
(s.d.u. dg. S. 1927 31 jis. 390, 421.) Selain izin yang diharuskan dalam pasal
yang lalu, anak-anak sah yang belum dewasa memerlukan juga izin dari wajib
mereka, bila yang melakukan perwalian adalah orang lain daripada ayah atau
ibu mereka; bila izin itu diperlukan untuk kawin dengan wali itu atau dengan
salah satu dari keluarga sedarahnya dalam garis lurus, diperlukan izin dari wali
pengawas.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
16 / 400
Bila wali atau wali pengawas atau ayah atau ibu yang telah dipecat dari
kekuasaan orang tua atau perwaliannya, menolak memberi izin atau tidak
dapat menyatakan kehendaknya, maka berlakulah alinea kedua pasal yang
lain, asal orang tua yang tidak dipecat dari kekuasaan orang tua atau dari
perwaliannya atas anaknya telah memberikan izin itu. (KUHPerd. 42, 49, 62,
71-2, 51, 83 dst., 91, 151, 424, 901; BS. 61-4.)
Pasal 37.
(s.d. u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Bila ayah dan ibu telah meninggal atau
berada dalam keadaan tidak mampu menyatakan kehendak mereka, maka
mereka masing-masing hal dgantikan oleh orang tua mereka, sejauh mereka
masih hidup dan tidak dalam keadaan yang sama.
Bila orang lain daripada orang-orang tersebut di atas melakukan perwalian
atas anak-anak di bawah umur itu, maka dalam hal seperti yang dimaksud
dalam alinea yang lain, si anak memerlukan lagi izin dari wali atau wali
pengawas, sesuai dengan perbedaan kedudukan yang dibuat dalam pasal
yang lalu.
Alinea kedua pasal 35 berlaku, bila antara mereka yang izinnya diperlukan
menurut alinea satu atau alinea dua pasal ini ada perbedaan pendapat atau
bila salah satu atau lebih tidak menyatakan pendiriannya. (KUHPerd. 49, 62,
71-2, 5, 83 dst., 91, 151, 424, 497, 901; BS. 61-4.)
Pasal 38.
(s. d. u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Bila ayah dan ibu serta kakek dan nenek
si anak tidak ada, atau bila mereka semua berada dalam keadaan tak mampu
menyatakan kehendak mereka, anak sah yang masih di bawah umur tidak
boleh melakukan perkawinan tanpa izin wali dan wali pengawasnya.
Bila baik wali maupun wali pengawas, atau salah seorang dari mereka,
menolak untuk memberi izin atau tidak menyatakan pendirian, maka
pengadilan negeri di daerah tempat tinggal anak yang masih di bawah umur,
atas permohonannya berwenang memberi izin untuk melakukan perkawinan,
setelah mendengar dan memanggil dengan sah wali, wali pengawas, dan
keluarga sedarah atau keluarga semenda. (KUHPerd. 39, 49, 61-2, 63 dst;
KUHP 524.)
Pasal 39.
(s.d. u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Anak luar kawin yang diakui sah, selama
masih di bawah umur, tidak boleh melakukan perkawinan tanpa izin ayah dan
ibu yang mengakuinya, sejauh kedua-duanya atau salah seorang masih hidup
dan tidak berada dalam keadaan tak mampu menyatakan kehendak mereka.
Bila semasa hidup ayah atau ibu yang mengakuinya, orang lain yang
melakukan perwalian atas anak itu, maka hal pula diperoleh izin dari wali itu
atau dari wali pengawas bila izin itu diperlukan untuk perkawinan dengan wali
itu, sendiri atau dengan salah seorang dari keluarga sedarah dalam garis lurus.
Bila terjadi perselisihan pendapat antara mereka yang izinnya diperlukan
menurut alinea pertama dan kedua, dan salah seorang atau lebih menolak
memberikan izin itu, maka pengadilan negeri di daerah hukum tempat tinggal
anak yang di bawah umur itu, atas permohonan si anak, berkuasa memberi
izin untuk melakukan perkawinan, setelah mendengar atau memanggil dengan
sah mereka yang izinnya diperlukan.
Bila baik ayah maupun ibu yang mengakui anak di bawah umur itu telah
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
17 / 400
meninggal atau berada dalam keadaan tidak mampu menyatakan kehendak
mereka, diperlukan izin dari wali dan wali pengawas.
Bila kedua-duanya atau salah seorang menolak untuk memberi izin, atau tidak
menyatakan pendirian, maka berlaku pasal 38 alinea kedua, kecuali apa yang
ditentukan di situ mengenai keluarga sedarah atau keluarga semenda.
Pasal 40.
(s.d. u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Anak tidak sah yang tidak diakui, tidak
boleh melakukan perkawinan tanpa izin wali atau wali pengawas, selama ia
masih di bawah umur.
Bila kedua-duanya, atau salah seorang, menolak untuk memberikan izin atau
untuk menyatakan pendirian, pengadilan negeri di daerah hukum tempat
tinggal anak yang masih di bawah umur itu, atas permohonannya, berkuasa
memberikan izin untuk itu, setelah mendengar atau memanggil dengan sah
wali atau wali pengawas si anak. (KUHP 524.)
Pasal 41.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Penetapan-penetapan pengadilan negeri
dalam hal-hal yang termaksud dalam enam pasal yang lalu, diberikan tanpa
bentuk hukum acara. Penetapan-penetapan itu, baik yang mengabulkan
permohonan izin, maupun yang menolak, tidak dapat dimohonkan banding,
(s.d.u. dg, S. 1927-456.) Mendengar mereka yang izinnya diperlukan seperti
yang termaksud dalam enam pasal yang lain, bila mereka bertempat tinggal di
luar kabupaten tempat kedudukan pengadilan negeri itu, boleh dilimpahkan
kepada pengadilan negeri di tempat tinggal atau tempat kedudukan mereka,
dan pengadilan negeri ini akan menyampaikan berita acaranya kepada
pengadilan negeri. yang disebut pertama. Pemanggilan mereka yang izinnya
diperlukan, dilakukan dengan cara seperti yang ditentukan dalam pasal 333
terhadap keluarga sedarah dan keluarga semenda. Mereka yang disebut
pertama, atau pun mereka yang disebut terakhir, boleh mewakilkan diri
dengan cara seperti yang tercantum dalam pasal 334.
Pasal 42.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390,421.)Anak sah, yang telah dewasa, tetapi belum
genap tiga puluh tahun, juga wajib untuk mohon izin ayah dan ibunya untuk
melakukan perkawinan.
Bila ia tidak memperoleh izin itu, ia boleh memohon perantaraan pengadilan
negeri tempat tinggalnya, dan dalam hal itu harus diindahkan ketentuanketentuan dalam pasal-pasal berikut.
Pasal 43.
(s.d. u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Dalam waktu tiga minggu, atau dalam
jangka waktu yang lain jika dianggap perlu oleh pengadilan negeri, terhitung
dari hari pengajuan surat permohonan itu, pengadilan harus berusaha
menghadapkan si ayah dan si ibu, beserta anak itu, agar dalam suatu sidang
tertutup kepada mereka diberi penjelasan-penjelasan yang dianggap berguna
oleh pengadilan demi kepentingan mereka masing-masing. Mengenai
pertemuan pihak-pihak tersebut hal dibuat berita acara tanpa mencantumkan
alasan-alasan yang mereka kemukakan.
Pasal 44.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Bila baik ayahnya maupun ibunya tidak
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
18 / 400
hadir, perkawinan dapat dilangsungkan dengan penunjukan akta yang
memperlihatkan ketidak hadiran itu.
Pasal 45.
Bila anak itu tidak hadir, maka perkawinannya tidak dapat dilaksanakan,
kecuali sesudah permohonan diajukan sekali lagi untuk perantaraan
pengadilan. (KUHPerd. 47, 48.)
Pasal 46.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Bila, setelah anak itu dan kedua orang tua
atau salah satu orang tua hadir, kedua orang tua itu atau salah seorang tetap
menolak, maka perkawinan tidak boleh dilaksanakan bila belum lampau tiga
bulan, terhitung dari hari pertemuan.
Pasal 47.
(sd.u. dg, S. 1927-31 jis. 390, 421.) Ketentuan-ketentuan dalam lima pasal
terakhir ini juga berlaku untuk anak tak sah terhadap ayah dan ibu yang
mengakuinya.
Pasal 48.
(s.d.u. dg. S. 1,928-546.) Sekiranya kedua orangtua atau salah satu tidak
berada di Indonesia, pemerintah berkuasa memberi dispensasi dari kewajibankewajiban yang tercantum dalam pasal 42 sampai dengan Pasal 47.
Pasal 49.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Dalam pengertian ketidak mampuan orang
tua atau para kakek-nenek untuk memberi izin kepada anak di bawah umur
untuk melakukan perkawinan, dalam hal-hal yang diatur dalam pasal 35, 37,
38 dan 39, sekali-kali tidak termasuk ketidakhadiran terus menerus atau
sementara di Indonesia. (S. 1927-31, peraturan peralihan.)
Bagian 2
Acara yang Harus Mendahului Perkawinan.
(berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, dan bagi golongan
Tionghoa.)
Pasal 50.
Semua orang yang hendak melangsungkan perkawinan, hal memberitahukan
hal itu kepada pegawai catatan sipil di tempat tinggal salah satu pihak.
(KUHPerd. 17; BS. 54 dst.)
Pasal 51.
Pemberitahuan ini hal dilakukan, baik secara langsung, maupun dengan surat
yang dengan cukup jelas memperlihatkan niat kedua calon suami-istri, dan
tentang pemberitahuan itu hal dibuat sebuah akta oleh pegawai catatan sipil.
(BS. 54 dst.)
Pasal 52.
(s.d.u. dg. S. 1916-338 jo. S. 1917-18.) Sebelum pelaksanaan perkawinan itu,
pegawai catatan sipil harus mengumumkan hal itu dan menempel surat
pengumuman pada pintu utama gedung tempat penyimpanan daftar-daftar
catatan sipil itu. Surat itu hal tetap tertempel selama sepuluh hari.
Pengumuman itu tidak boleh dilangsungkan pada hari Minggu; yang
disamakan dengan hari Minggu dalam hal ini ialah hari Tahun Baru, hari Paskah
kedua dan Pantekosta, hari Natal, hari Kenaikan Isa Almasih, dan hari Mikraj
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
19 / 400
Nabi. (s.d.u. dg. S. 1937-595.) Surat pengumuman ini harus memuat:
1) nama, nama depan, umur, pekerjaan dan tempat tinggal calon suami-istri
dan, bila mereka sebelumnya pernah kawin, nama suami atau istri mereka
yang dulu;
2) hari, tempat dan jam terjadinya pengumuman. (KUHPerd. 53, 61-6, 63-2,
75, 82 dst., 99; BS. 54 dst.)
(s.d.u. dg. S. 1937-595.) Surat itu ditandatangani oleh pegawai catatan sipil
itu.
Pasal 53.
(s.d.u. dg. S. 1916-338 jo. S. 1917-18.) Bila kedua calon suami-istri tidak
bertempat tinggal dalam wilayah catatan sipil yang sama, maka pengumuman
itu akan dilakukan oleh pegawai catatan sipil di tempat tinggal masing-masing
pihak. (KUHPerd. 17, 76, 83; BS. 56 dst.)
Pasal 54.
(s.d.u. dg. S. 1916-338 jo. S. 191 7-18.) Bila calon suami-istri belum sampai
enam bulan penuh bertempat tinggal dalam daerah suatu catatan sipil,
pengumumannya harus juga dilakukan oleh pegawai catatan sipil di tempat
tinggal mereka yang terakhir.
(s.d.u. dg. S. 1937-572, S. 1939-288.) Bila ada alasan-alasan yang penting, dari
kewajiban membuat pengumuman tersebut di atas boleh diberikan dispensasi
oleh kepala Pemerintahan Daerah yang di daerahnya telah dilakukan
pemberitahuan kawin. (BS. 56 dst.)
55, 56. Dihapus S. 1916-338 jo. 1917-18.
Pasal 57.
(s.d.u. dg.S. 1916-338jo. S. 1917-18.) Bila perkawinan itu belum dilangsungkan
dalam waktu satu tahun, terhitung dari waktu pengumuman, perkawinan itu
tidak boleh dilangsungkan, kecuali bila sebelumnya diadakan pengumuman
lagi. (KUHPerd. 75.)
Pasal 58.
(s.d.u. dg. S. 1916-338 jo. S. 1917-18.) Jadi kawin tidak menimbulkan hak
untuk menuntut di muka hakim berlangsungnya perkawinan, juga tidak
menimbulkan hak untuk menuntut penggantian biaya, kerugian dan bunga,
akibat tidak dipenuhinya jadi itu; semua persetujuan untuk ganti rugi dalam
hal ini adalah batal.
Akan tetapi, jika pemberitahuan kawin itu telah diikuti oleh suatu
pengumuman, maka hal itu dapat menjadi dasar untuk menuntut penggantian
biaya, kerugian dan bunga berdasarkan kerugian-kerugian yang nyata diderita
oleh satu pihak atas barang-barangnya sebagai akibat dari penolakan pihak
yang lain; dalam pada itu tak boleh diperhitungkan soal kehilangan
keuntungan.
Tuntutan ini kedaluwarsa dengan lampaunya waktu delapan belas bulan,
terhitung dari pengumuman perkawinan itu. (AB 23; KUHPerd. 154, 1243 dst.,
1305, 1320, 1335, 1337.)
Bagian 3
Pencegahan Perkawinan.
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, dan bagi golongan
Tionghoa.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
20 / 400
Pasal 59.
Hak untuk mencegah berlangsungnya perkawinan hanya ada pada orangorangdan dalam hal-hal yang disebut dalam pasal-pasal berikut. (Rv. 816 dst.)
Pasal 60.
Barangsiapa masih terikat oleh perkawinan dengan salah satu pihak, termasuk
juga anak-anak yang lahir dari perkawinan itu, berhak mencegah perkawinan
baru yang dilaksanakan, tetapi hanya berdasarkan perkawinan yang masih
ada. (KUHPerd. 27, 61-41, 62 dst., 68, 86.)
Pasal 61.
(s.d.u. dg. S. 1916-338jo. S. 1917-18; S. 1917-497; S. 27-31jis. 390, 421.) Ayah
atau ibu boleh mencegah perkawinan dalam hal-hal berikut:
1) bila anak mereka yang masih di bawah umur, belum mendapat izin yang
menjadi syarat;
2) bila anak mereka, yang sudah dewasa tetapi belum genap tiga puluh tahun,
lalai meminta izin mereka, dan dalam hal permohonan izin itu ditolak, lalai
untuk meminta perantaraan pengadilan negeri seperti yang diwajibkan
menurut pasal 42;
3) bila salah satu pihak, yang karena cacat mental berada dalam
pengampuan, atau dengan alasan yang sama telah dimohonkan
pengampuan, tetapi atas permohonan itu belum diambil keputusan;
(KUHPerd. 434.)
4) bila salah satu pihak tidak memenuhi syarat-syarat untuk mengadakan
perkawinan sesuai dengan ketentuan-ketentuan bagian pertama bab ini;
(KUHPerd. 27 dst., 60, 62 dst.)
5) bila pengumuman perkawinan yang menjadi syarat tidak diadakan;
(KUHPerd. 52 dst.)
6) bila salah satu pihak, karena sifat pemboros ditaruh di bawah pengampuan,
dan perkawinan yang hendak dilangsungkan tampaknya akan membawa
ketidak-bahagiaan bagi anak mereka. (KUHPerd. 434.)
Bila yang menjalankan perwalian atas anak itu orang lain daripada ayah atau
ibunya, maka wali atau wali pengawasnya, bila yang disebut terakhir ini harus
mengganti si wali, mempunyai hak yang sama dalam hal-hal seperti yang
tercantum dalam nomor-nomor 1, 3, 4, 5 dan 6.
Pasal 62.
(s.d.u. dg. S. 1917-497; S. 1927-31jis. 390, 421.) Dalam hal kedua orang tua
tidak ada, maka kakek-nenek dan wali atau wali pengawas, bila yang disebut
terakhir ini harus mengganti si wali, berhak untuk mencegah perkawinan
dalam hal-hal seperti yang tercantum dalam nomor 3, 4, 5 dan 6, pasal yang
lain.
Kakek-nenek dan wali atau wali pengawas, bila yang disebut terakhir ini
menggantikan si wali, berhak untuk mencegah perkawinan dalam hal-hal yang
tercantum pada nomor 11, jika izin mereka menjadi syarat.
Pasal 63.
(s.d.u. dg. S. 1917-497; S. 1927-31jis. 390, 421.) Dalam hal kakek-nenek tidak
ada, maka saudara laki-laki dan perempuan, paman dan bibi, demikian pula
wali, dan wali pengawas, pengampu dan pengampu pengawas, berhak
mencegah perkawinan:
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
21 / 400
1) bila ketentuan-ketentuan pasal 38 dan pasal 40 mengenai memperoleh izin
kawin tidak diindahkan;
2) karena alasan-alasan seperti yang tercantum datam nomor 3, 4, 5 dan 6
pasal 61. (KUHPerd. 58.)
Pasal 64.
Suami yang perkawinannya telah bubar karena perceraian, boleh mencegah
perkawinan bekas istrinya, bila dia hendak kawin lagi sebelum lampau tiga
ratus hari sejak pembubaran perkawinan yang dulu. (KUHPerd. 34, 6, 61-4, 62,
20, 65.)
Pasal 65.
Jawatan kejaksaan wajib mencegah perkawinan yang hendak dilangsungkan
didar6 hal-hal yang tercantum dalam pasal 27 sampai dengan 34. (RO. 55;
KUHPerd. 94; RV. 323.)
Pasal 66.
Pencegahan perkawinan ditangani oleh pengadilan negeri, yang di daerah
hukumnya terletak tempat kedudukan pegawai Catatan sipil yang harus
melangsungkan perkawinan itu. (Rv. 817.)
Pasal 67.
Dalam akta pencegahan harus disebutkan segala alasan yang dijadikan dasar
pencegahan , dan tidak diperkenankan mengajukan alasan baru, sejauh hal itu
tidak timbul setelah pencegahan. (BS. 59; Rv. 816.)
68. Dihapus dg. S. 1937-595, berlaku terhitung; 1 Januari 1939.
Pasal 69.
Bila pencegahan itu ditolak, para penentang boleh dikenakan kewajiban
mengganti biaya, kerugian dan bunga, kecuali jika penentang itu adalah
keluarga dalam garis ke atas dan garis ke bawah atau jawatan kejaksaan.
(KUHPerd. 62 dst.; Rv. 58.)
Pasal 70.
Bila terjadi pencegahan perkawinan, pegawai Catatan sipil tidak diperkenankan
untuk melaksanakan perkawinan itu, kecuali setelah kepadanya disampaikansuatu putusan pengadilan yang telah mendapat kekuatan hukum tetap atau
suatu akta otentik dengan mana pencegahan itu ditiadakan; pelanggaran atas
ketentuan ini kena ancaman hukuman penggantian biaya, kerugian dan bunga.
Bila perkawinan itu dilaksanakan sebelum pencegahan itu ditiadakan, maka
perkara mengenai pencegahan itu boleh dilanjutkan, dan perkawinan boleh
dinyatakan batal sekimnya gugatan penentang dikabulkan. (KUHPerd. 71-6, 82;
BS. 59.)
Bagian 4. Pelaksanaan Perkawinan
Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa,
kecuali KUHPerd. 71-6, 74, 75.)
Pasal 71.
Sebelum melangsungkan perkawinan, pegawai catatan sipil harus meminta
agar kepadanya disampaikan:
1) akta kelahiran masing-masing calon suami-istri; (KUHPerd. 29, 35 dst.; Chin.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
22 / 400
16.)
2) (s.d.u. dg. S. 1913-338 jo. S. 191 7-18; S. 1927--31 jis. 390, 421.) akta yang
dibuat oleh pegawai catatan sipil dan didaftarkan dalam daftar izin kawin,
atau akta otentik lain yang berisi izin ayah, ibu, kakek, nenek, wali, atau
wali Pengawas, ataupun izin yang diperoleh dari hakim, dalam hal-hal di
mana izin itu diperlukan; (KUHPerd. 35 dst., 42 dst., 452.)
lzin itu dapat juga diberikan pada akta perkawinan sendiri;
3) akta yang menunukkan adanya perantaraan pengadilan negeri; (KUHPerd.
38 dst., 41 dst.)
4) dalam hal perkawinan kedua atau perkawinan berikutnya: akta kematian
suami atau istri yang dulu, atau akta perceraian, atau salinan surat izin dari
hakim yang diberikan dalam hal pihak lain dari suami atau istri tidak ada;
(KUHPerd. 27, 32, 44, 493; Chin. 16.)
5) akta kematian dari mercka yang seharusnya memberikan izin kawin;
(KUHPerd. 71-2; Chin. 16.)
6) (s.d.u. dg. S. 1916-338jo. S. 1917-18.) bukti, bahwa pengumuman
perkawinan itu telah berlangsung tanpa pencegahan di tempat yang
disyaratkan menurut pasal 52 dan berikutnya, ataupun bukti bahwa
pencegahan yang dilakukan telah dihentikan; (KUHPerd. 70; BS. 59.)
7) dispensasi yang telah diberikan; (KUHPerd. 29, 31, 48, 54, 56.)
8) izin untuk Para perwira dan tentara bawahan yang menjadi syarat untuk
melakukan perkawinan.
Pasal 72.
Jika di antara calon suami-istri ada yang tidak dapat memperlihatkan akta
kelahiran seperti yang disyaratkan pada nomor 11 pasal yang lampau, maka
hal itu dapat dganti dengan akta tanda kenal yang dikeluarkan oleh kepala
Pemerintahan Daerah tempat lahir atau tempat tinggal calon suami atau istri
atas keterangan dua saksi laki-laki atau perempuan, keluarga atau bukan
keluarga.
Keterangan ini harus menyebutkan tempat dan waktu kelahirannya secermatcermatnya, serta sebab-sebab yang menghalanginya untuk menunjukkan akta
kelahiran.
Tidak adanya akta kelahiran dapatjuga dganti dengan keterangan semacam itu
di bawah sumpah yang diberikan oleh saksi-saksi yang harus hadir pada
pelaksanaan perkawinan itu, ataupun dengan keterangan yang diberikan di
bawah sumpah di hadapan pegawai catatan sipil oleh calon suami atau istri,
dan sumpah itu berisi, bahwa dia tidak dapat memperoleh akta kelahiran atau
akta tanda kenal.
Dalam akta perkawinannya, keterangan yang satu dan yang lain harus
dicantumkan. (KUHPerd. 13, 76 dst.; BS. 27, 61; Chin. 16.)
Pasal 73.
Bila para pihak tidak dapat memperlihatkan akta kematian yang disebut dalam
pasal 71 nomor 5, maka kekurangan itu dapat diperbaiki dengan cara yang
sama seperti yang tercantum dalam pasal yang lain. (KUHPerd. 13, 82; BS. 27.)
Pasal 74.
Bila pegawai catatan sipil menolak untuk melangsungkan perkawinan atas
dasar tidak lengkapnya surat surat dan keterangan-keterangan yang
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
23 / 400
diharuskan oleh pasal-pasal yang lain, maka pihak-pihak yang berkepentingan
berhak mengajukan surat permohonan kepada pengadilan negeri; setelah
mendengar jawatan kejaksaan, bila ada alasan untuk itu, dan mendengar
pegawai catatan sipil, pengadilan negeri itu secara singkat dan tanpa
kemungkinan banding, akan mengambil keputusan tentang lengkap atau tidak
lengkapnya surat-surat.
Pasal 75.
(s.d.u. dg. S. 1916-338 jo. S. 191 7-18.) Perkawinan tidak boleh dilangsungkan,
sebelum hari kesepuluh setelah hari pengumuman, di mana hari itu sendiri
tidak termasuk. (KUHPerd. 52, 57, 71-6, 99.)
Jika ada alasan penting, kepala Pemerintahan Daerah, yang di daerahnya telah
dilakukan pemberitahuan kawin, berkuasa memberikan dispensasi dari
pengumuman dan waktu tunggu yang diharuskan.
Jika dispensasi telah diberikan, berita tentang hal itu hal ditempel secepatcepatnya pada pintu utama gedung yang dimaksud pada alinea pertama pasal
52.
Dalam berita tempel itu harus disebutkan kapan perkawinan itu akan atau
telah dilaksanakan.
Pasal 76.
(s.d.u. dg. S. 1901-353jo. S. 1905-552; S. 1932-42.) Perkawinan harus
dilaksanakan di muka umum, dalam gedung tempat membuat akta catatan
sipil, dihadapan pegawai catatan sipil tempat tinggal salah satu pihak, dan di
hadapan dua orang saksi, baik keluarga maupun bukan keluarga, yang telah
mencapai umur dua puluh satu tahun dan berdiam di Indonesia. (KUHPerd. 17
dst., 53, 83, 92 dst., 99; BS. 13, 61 dst.)
Pasal 77.
Bila salah satu pihak karena halangan yang terbukti cukup sah, tidak dapat
pergi ke gedung tersebut, perkawinan boleh dilangsungkan dalam sebuah
ruangan khusus di daerah pegawai catatan sipil yang bersangkutan.
Jika terjadi demikian, dalam akta perkawinan hal dicantumkan sebab-sebab
terjadinya. tentang sah tidaknya halangan tersebut dalam pasal ini, diserahkan
kepada pegawai catatan sipil itu. (KUHPerd. 99; BS. 62.)
Pasal 78.
Kedua calon suami-istri harus datang secara pribadi menghadap pegawai
catatan sipil pada waktu pelaksanaan perkawinan itu. (S. 1947-137.)
Pasal 79.
Jika ada alasan-alasan penting, pemerintah berkuasa untuk mengizinkan pihakpihak yang bersangkutan melangsungkan perkawinan mereka dengan
menggunakan seorang wakil yang khusus diberi kuasa penuh dengan akta
otentik.
Bila pemberi kuasa itu, sebelum perkawinan itu dilaksanakan, telah kawin
orang lain secara sah, maka perkawinan yang telah berlangsung dengan wakil
khusus dianggap tidak pernah terjadi. (KUHPerd. 27, 29, 31, 48, 58, 1792 dst.,
1815, 1818; BS. 12, 62.)
Pasal 80.
Kedua calon suami-istri, di hadapan pegawai catatan sipil dan dengan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
24 / 400
kehadiran para saksi harus menerangkan bahwa yang satu menerima yang
lain suami atau istrinya, dan bahwa dengan ketulusan hati mereka akan
memenuhi kewajiban mereka, yang oleh undang-undang ditugaskan kepada
mereka sebagai suami-istri. (BS. 13, 60 dst.)
Pasal 81.
Tidak ada upacara keagamaan yang boleh diselenggarakan, sebelum kedua
pihak membuktikan kepada pejabat agama mereka, bahwa perkawinan di
hadapan pegawai catatan sipil telah berlangsung. (KUHPerd. 26; KUHP 530.)
Pasal 82.
Jika terjadi pelanggaran oleh pegawai catatan sipil atas ketentuan-ketentuan
dalam bab ini, maka selama hal itu tidak diatur dalam aturan undang-undang
hukum pidana para pegawai itu boleh dihukum oleh pengadilan negeri dengan
denda-denda yang tidak melebihi seratus gulden, tanpa mengurangi hak
pihak-pihak yang berkepentingan untuk menuntut ganti rugi, bila ada alasan
untuk itu. (KUHPerd. 99; BS. 28; KUHP 530; ketentuan hukum yang terkandung
dalam KUHPer. 82 telah dihapus dengan Inv. Sv. 3.)
Bagian 5. Perkawinan-perkawinan yang Dilaksanakan Di Luar Negeri.
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Pasal 83.
(s.d.u. dg. S. 1915-299jo. 642.) Perkawinan yang dilangsungkan di luar baik
antara sesama warganegara Indonesia, maupun antara warganegara Indonesia
dan warganegara lain, adalah sah bila perkawinan itu dilangsungkan menurut
hukum yang biasa di negara tempat berlangsungnya perkawinan itu, dan sang
istri yang warganegara Indonesia tidak melanggar ketentuan-ketentuan
tersebut dalam Bagian I bab ini. (AB 3, 16, 18; KUHPerd. 27 dst., 52 dst.; BS.
63.)
Pasal 84.
Dalam waktu satu tahun setelah kembalinya suami-istri ke wilayah Indonesia,
akta tentang perkawinan mereka di luar negeri harus didaftarkan dalam daftar
umum perkawinan di tempat tinggal mereka. (KUHPerd. 4 dst., 91, 152; BS. 1
dst., 63.)
Bagian 6. Batalnya Perkawinan.
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan
Tionghoa; lihat KUHPerd. 99.)
Pasal 85.
Batalnya suatu perkawinan dapat dinyatakan hanya oleh hakim. (KUHPerd. 70.)
Pasal 86.
Batalnya suatu perkawinan yang dilakukan bertentangan dengan pasal 27,
dapat dituntut oleh orang yang karena perkawinan sebelumnya terikat dengan
salah seorang dari suami-istri itu, oleh suami-istri itu sendiri, keluarga sedarah
dalam garis ke atas, oleh siapa pun yang mempunyai kepentingan dengan
batalnya perkawinan itu, dan oleh jawatan kejaksaan.
Bila batalnya perkawinan yang terdahulu dipertahankan, maka terlebih dahulu
harus diputuskan ada tidaknya perkawinan terdahulu itu. (KUHPerd. 60-65, 83,
93 dst., 493 dst.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
25 / 400
Pasal 87.
Keabsahan suatu perkawinan, yang berlangsung tanpa persetujuan bekas
kedua suami-istri atau salah seorang dari mereka, hanya dapat dibantah oleh
suami-istri itu, atau oleh salah seorang dari mereka yang memberikan
persetujuan secara tidak bebas.
Bila telah terjadi kekhilafan tentang diri orang yang dikawini, keabsahan
perkawinan itu hanya dapat dibantah oleh suami atau istri yang telah khilaf itu.
Dalam hal-hal tersebut dalam pasal ini, tuntutan akan pembatalan suatu
perkawinan tidak boleh diterima, bila telah terjadi tinggal serumah terusmenerus selama tiga bulan sejak si suami atau istri mendapat kebebasan, atau
sejak mengetahui kekeliruannya. (KUHPerd. 28, 58, 61-3 dan 41, 62, 63-2, 65,
83, 901.) 88. Bila perkawinan dilakukan oleh orang yang karena cacat mental
ditaruh di bawah pengampuan, keabsahan perkawinan itu hanya boleh
dibantah oleh ayahnya, ibunya dan keluarga sedarah dalam garis ke atas,
saudara laki-laki dan perempuan, paman dan bibinya, demikian pula oleh
pengampunya, dan akhimya oleh jawatan kejaksaan.
Setelah pengampuan itu dicabut, pembatalan perkawinannya hanya boleh
dituntut oleh suami atau istri yang telah ditaruh di bawah pengampuan itu,
tetapi tuntutan ini pun tidak dapat diterima bila kedua suami-istri telah tinggal
bersama selama enam bulan, terhitung dari pencabulan pengampuan itu.
(KUHPerd. 28, 61-3, 62, 63-2, 65, 83, 433 dst., 447, 460.)
Pasal 89.
Bila perkawinan dilakukan oleh orang yang belum mencapai umur yang
disyaratkan dalam pasal 29, maka pembatalan perkawinan itu boleh dituntut,
baik oleh orang yang belum cukup umur itu, maupun oleh jawatan kejaksaan.
Namun keabsahan perkawinan itu tidak dapat dibantah:
1) bila pada hari tuntutan akan pembatalan itu diajukan, salah seorang atau
kedua suami-istri telah mencapai umur yang disyaratkan;
2) bila si istri, kendati belum mencapai umur yang disyaratkan, telah hamil
sebelum tuntutan diajukan. (KUHPerd. 61-4, 62, 63-2, 65, 83.)
Pasal 90.
Semua perkawinan yang dilakukan dengan melanggar ketentuan-ketentuan
dalam pasal-pasal 30, 31, 32, dan 33, boleh dimintakan pembatalan, baik oleh
suami-istri itu sendiri, maupun oleh orang tua mereka atau keluarga sedarah
mereka dalam garis ke atas, atau oleh siapa pun yang mempunyai
kepentingan dengan pembatalan itu, ataupun oleh-jawatan kejaksaan.
(KUHPerd. 61-4, 62, 63-2, 65, 83, 93.)
Pasal 91
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421,456.) Bila suatu perkawinan dilaksanakan
tanpa izin ayah, ibu, kakek, nenek, wali atau wali pengawas, maka dalam hal
izin harus diperoleh ataupun wali harus didengar menurut pasal-pasal 35, 36,
37, 38, 39, dan 40, pembatalan perkawinan hanya boleh dituntut oleh orang
yang harus diperoleh izinnya atau harus didengar menurut undang-undang.
Para keluarga sedarah yang izinnya disyaratkan tidak lagi boleh menuntut
pembatalan perkawinan, bila perkawinan itu telah mereka setujui secara tegas
atau secara diam-diam, atau perkawinan itu telah berlangsung enam bulan
tanpa bantahan apa pun dari mereka terhitung sejak saat mereka mengetahui
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
26 / 400
perkawinan itu.
Mengenai perkawinan yang dilangsungkan di luar negeri, pengetahuan tentang
berlangsungnya perkawinan itu tidak boleh dianggap ada, selama suami-istri
itu tetap lalai untuk mendaftarkan akta pelaksanaan perkawinan mereka
dalam daftar umum perkawinan sesuai dengan ketentuan pasal 84. (KUHPerd.
35 dst., 61-l, 62, 63-l, 83 dst, 95 dst, 901; S. 1927-31 ketentuan peralihan 1.)
Pasal 92.
(s.d. u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Perkawinan yang dilangsungkan tidak di
hadapan pegawai catatan sipil yang berwenang dan tanpa kehadiran sejumlah
saksi yang disyaratkan, dapat dimintakan pembatalannya oleh suami-istri itu,
oleh ayah, ibu dan keluarga sedarah lainnya dalam garis ke atas, dan pula oleh
wali, wali pengawas, dan oleh siapa pun yang mempunyai kepentingan dalam
hal itu, dan akhimya oleh jawatan kejaksaan.
Jika terjadi pelanggaran terhadap pasal 76, sejauh mengenai keadaan saksisaksi, maka perkawinan itu tidak mutlak harus batal; hakimlah yang akan
mengambil keputusan menurut keadaan.
Bila tampak jelas adanya hubungan selaku suami-istri, dan dapat pula
diperlihatkan akta perkawinan yang dibuat di hadapan pegawai catatan sipil,
maka suami-istri itu tidak dapat diterima untuk minta pembatalan perkawinan
mereka menurut pasal ini. (KUHPerd. 76 dst., 83, 99 dst. -1 BS. 13; S. 1927-31
ketentuan perauhan 1.)
Pasal 93.
Dalam segala hal di mana sesuai dengan pasal-pasal 86, 90, dan 92 suatu
tuntutan hukum pernyataan batal dapat dimulai oleh orang yang mempunyai
kepentingan dalam hal itu, yang demikian tidak dapat dilakukan oleh kerabat
dalam garis ke samping, oleh anak dari perkawinan lain, atau oleh orang-orang
luar, selama suami-istri itu kedua-duanya masih hidup, dan tuntutan boleh
diajukan hanya bila mereka dalam hal itu telah memperoleh atau akan segera
memperoleh kepentingan.
Pasal 94.
Setelah perkawinan dibubarkan, jawatan kejaksaan tidak boleh menuntut
pembatalannya.
Pasal 95.
Suatu perkawinan, walaupun telah dinyatakan batal, mempunyai segala akibat
perdatanya, baik terhadap suami-istri, maupun terhadap anak-anak mereka
bila perkawinan itu dilangsungkan dengan itikad baik oleh kedua suami-istri
itu. (KUHPerd. 27 dst., 86 dst., 97.)
Pasal 96.
Bila itikad baik hanya ada pada salah seorang dari suami-istri, maka
perkawinan itu mempunyai akibat-akibat perdata yang menguntungkan pihak
yang beritikad baik itu dan anak-anak yang lahir dari perkawinan itu.
Suami istri yang beritikad buruk boleh dijatuhi hukuman mengganti biaya,
kerugian dan bunga terhadap pihak yang lain. (KUHPerd. 97.)
Pasal 97.
Dalam hal-hal tersebut dalam dua pasal yang lalu, perkawinan itu berhenti
mempunyai akibat-akibat perdata, terhitung sejak hari perkawinan itu
dinyatakan batal.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
27 / 400
Pasal 98.
Batalnya suatu perkawinan tidak boleh merugikan pihak ketiga, bila dia telah
berbuat dengan itikad baik dengan suami-istri itu.
Pasal 99.
Tiada satu perkawinan pun yang harus batal bila terjadi pelanggaran terhadap
ketentuan-ketentuan pasal-pasal 34, 42, 46, 52, dan 75, atau, kecuali apa yang
diatur dalam pasal 77, bila perkawinan itu dilangsungkan tidak di muka tempat
akta-akta catatan sipil dibuat.
Dalam hal-hal itu berlakulah ketentuan pasal 82 bagi pegawai-pegawai catatan
sipil.
Pasal 99.
(sd.u. dg. S. 1937-59,5, mb. 1 Januari 1939) Pembatalan suatu perkawinan oleh
pengadilan negeri atas tuntutan jawatan kejaksaan di pengadilan didaftar
dalam daftar perkawinan yang sedang berjalan oleh catatan sipil tempat
perkawinan itu dilangsungkan, dengan cara yang yang sesuai dengan alinea
pertama pasal 64 Reglemen tentang Catatan Sipil untuk golongan Eropa atau
alinea pertama pasal 72 Reglemen yang sama untuk golongan Tionghoa.
Tentang pendaftaran itu harus dibuat catatan pada margin akta perkawinan.
Bila perkawinan itu berlangsung di luar Indonesia, maka pendaftarannya
dilakukan di Jakana.
Bagian 7. Bukti Adanya Suatu Perkawinan.
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Pasal 100.
Adanya suatu perkawinan tidak dapat dibuktikan dengan cara lain daripada
dengan akta pelaksanaan perkawinan itu yang didaftarkan dalam catatan sipil,
kecuali dalam hal-hal yang diatur dalam pasal-pasal (KUHPerd. 4, 92; BS. 1, 7,
61; S. 1847-64 pasal 5.)
Pasal 101.
Bila ternyata, bahwa daftar-daftar itu tidak pernah ada, atau telah hilang, atau
akta perkawinan itu tidak terdapat di dalamnya, maka penilaian tentang cukup
tidaknya bukti-bukti tentang adanya perkawinan diserahkan kepada hakim,
asalkan kelihatan jelas adanya hubungan selaku suami-istri. (KUHPerd. 13; BS.
27; S. 1847-64 pas. 5.)
Pasal 102.
Keabsahan seorang anak yang tidak dapat memperlihatkan akta perkawinan
orang tuanya yang sudah meninggal, tidak dapat dibantah, bila dia telah
memperlihatkan kedudukannya sebagai anak sesuai dengan akta
kelahirannya, dan orang tuanya telah hidup secara jelas sebagai suami-istri.
(KUHPerd. 250, 261 dst.)
BAB V. HAK DAN KEWAJIBAN SUAMI-ISTRI
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Pasal 103.
Suami-istri wajib setia satu sama lain, saling menolong dan saling membantu.
(KUHPerd. 140, 145 dst., 193, 225, 227, 237; KUHP 304.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
28 / 400
Pasal 104.
Suami-istri, dengan hanya melakukan perkawinan, telah saling mengikat diri
untuk memelihara dan mendidik anak mereka. (KUHPerd. 109, 145 dst., 193,
214, 230, 293, 318, 320 dst., 1097, 1601i; KUHP 304.)
Pasal 105.
Sang suami menjadi kepala persatuan perkawinan. (KUHPerd. 124, 140.)
Sebagai kepala, ia wajib memberi bantuan kepada istrinya atau tampil
untuknya di muka hakim, dengan mengingat pengecualian-pengecualian yang
diatur di bawah ini. (KUHPerd. 110 dst.)
Dia harus mengurus harta kekayaan pribadi si istri, kecuali bila disyaratkan
yang sebaliknya. (KUHPerd. 140, 194, 215, 244; LN. 1953-86 pasal 6.)
Dia harus mengurus harta kekayaan itu sebagai seorang kepala keluarga yang
baik, dan karenanya bertanggungjawab atas segala ketalaian dalam
pengurusan itu. (KUHPerd. 195.)
Dia tidak diperkenankan memindahtangankan atau membebankan harta
kekayaan tak bergerak istrinya tanpa persetujuan si istri.
Pasal 106.
Sang istri harus patuh kepada suaminya. (KUHPerd. 140.)
Dia wajib tinggal serumah dengan suaminya dan mengikuti dia di mana pun
dianggapnya perlu untuk bertempat tinggal. (KUHPerd. 21, 140, 211 dst., 242.)
Pasal 107.
Sang suami wajib menerima istrinya di rumah yang ditempatinya. (KUHPerd.
21.)
Dia wajib melindungi istrinya, dan memberinya apa saja yang perlu, sesuai
dengan kedudukan dan kemampuannya. (KUHPerd. 193, 213, 225 dst., 237.)
Pasal 108.
Sang istri, sekalipun dia kawin di luar harta bersama, atau dengan harta benda
terpisah, tidak dapat menghibahkan, memindahtangankan, menggadaikan,
memperoleh apa pun, baik secara cuma-cuma maupun dengan beban, tanpa
bantuan suami dalam akta atau izin tertulis.
Sekalipun suami telah memberi kuasa kepada istrinya untuk membuat akta
atau perjanjian tertentu, si istri tidaklah berwenang untuk menerima
pembayaran apa pun, atau memberi pembebasan untuk itu tanpa izin tegas
dari suami. (KUHPerd. 109, 112 dst., 115 dst., 118, 125, 194, 896, 1006, 1046,
1171, 1330 dst., 1446, 1454, 1601f, 1676, 1678, 1684, 1702, 1722m, 1798.)
Pasal 109.
(s.d.u. dg. S. 1926-333 jis. 458, 565, S. 1927-108.) Mengenai perbuatan atau
perjanjian, yang dibuat oleh seorang istri karena apa saja yang menyangkut
perbelanjaan rumah tangga biasa dan sehari-hari, juga mengenai perjanjian
perburuhan yang diadakan olehnya sebagai majikan untuk keperluan rumah
tangga, undang-undang menganggap bahwa ia telah mendapat persetujuan
dari suaminya. (KUHPerd. 1601a, 1601c, 1601f, 1916.)
Pasal 110.
(s.d.u. dg. S. 1938-276.) Istri tidak boleh tampil dalam pengadilan tanpa
bantuan suaminya, meskipun dia kawin tidak dengan harta bersama, atau
dengan harta terpisah, atau meskipun dia secara mandiri menjalankan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
29 / 400
pekerjaan bebas. (KUHPerd. 105, 113 dst., 139, 194, 1171; Rv. 815.)
Pasal 111.
Bantuan suami tidak diperlukan: (LN. 1953-86 pasal 6; KUHPerd. 1601f.)
10. bila si istri dituntut dalam perkara pidana;
20. dalam perkara perceraian, pisah meja dan ranjang, atau pemisahan harta.
(Rv. 819 dst., 831 dst., 841.)
Pasal 112.
Bila suami menolak memberi kuasa kepada istrinya untuk membuat akta, atau
menolak tampil di pengadilan, maka si istri boleh memohon kepada pengadilan
negeri di tempat mereka tinggal bersama supaya dikuasakan untuk itu.
(KUHPerd. 114; Rv. 813 dst.)
Pasal 113.
(s.d.u. dg. S. 1938-276.) Seorang istri yang atas usaha sendiri melakukan suatu
pekerjaan dengan izin suaminya, secara tegas atau secara diam-diam, boleh
mengadakan perjanjian apa pun yang berkenaan dengan usaha itu tanpa
bantuan suaminya.
Bila dia kawin dengan suaminya dengan penggabungan harta, maka si suami
juga terikat pada perjanjian itu.
Bila si suami menarik kembali izinnya, dia wajib mengumumkan penarikan
kembali itu. (KUHPerd. 108, 110, 121, 130, 132, 1330 dst., 1916; Rv. 581.)
Pasal 114.
Bila si suami, karena sedang tidak ada atau karena alasan-alasan lain,
terhalang untuk membantu istrinya atau memberinya kuasa, atau bila ia
mempunyai kepentingan yang berlawanan, maka pengadilan negeri di tempat
tinggal suanti-istri itu boleh memberikan wewenang kepada si istri untuk
tampil di pengadilan mengadakan perjanjian, melakukan pengurusan, dan
membuat akta-akta lain. (KUHPerd. 112, 125, 496; Rv. 813.)
Pasal 115.
Pemberian kuasa umum, pun jika dicantumkan pada perjanjian perkawinan,
berlaku tidak lebih daripada yang berkenaan dengan pengurusan harta
kekayaan si istri itu sendiri. (KUHPerd. 108, 125, 140, 194, 1387, 1798.)
Pasal 116.
Batalnya suatu perbuatan berdasarkan tidak adanya kuasa, hanya dapat
dituntut si istri, suaminya, atau oleh para ahli waris mereka. (KUHPerd. 108,
1046. 1331, 1387. 1446, 1451, 1454, 1821.)
Pasal 117.
Bila seorang istri, setelah pembubaran perkawinan, melaksanakan suatu
perjanjian atau akta, seluruhnya atau sebagian, yang telah dia adakan tanpa
kuasa yang disyaratkan, maka dia tidak berwenang untuk minta pembatalan
perjanjian atau akta itu. (KUHPerd. 1456.)
Pasal 118.
Istri dapat membuat wasiat tanpa izin suami. (KUHPerd. 895.)
BAB VI. HARTA-HARTA BERSAMA MENURUT UNDANG-UNDANG DAN
PENGURUSANNYA
(Tidak berlaku untuk golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, tetapi berlaku
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
30 / 400
bagi golongan Tionghoa.)
Bagian.1. Harta Bersama Menurut Undang-undang. (Ov. 62.)
(Untuk golonganTimur Asing selain Tionghoa, lihal: Bep. Vr.02; untuk Ind.
Kristen: HCI 50.)
Pasal 119.
Sejak saat dilangsukan perkawinan, maka menurut hukum terjadi hartabersama menyeluruh antara suami-istri, sejauh tentang hal itu tidak diadakan
ketentuan-ketentuan lain dalam perjanjian perkawinan.
Harta bersama itu, selama perkawinan berjalan, tidak boleh ditiadakan atau
diubah dengan suatu persetujuan antara suami-istri. (KUHPerd. 126, 139, 149,
153, 180, 186; F. 60, 62.)
Pasal 120.
Berkenaan dengan soal keuntungan, maka harta-bersama itu meliputi barangbarang bergerak dan barang-barang tak bergerak suami-istri itu, baik yang ada
maupun yang akan ada, juga barang-barang yang mereka peroleh cuma-cuma,
kecuali bila dalam hal terakhir ini yang mewariskan atau yang memenentukan
kebalikannya dengan tegas. (KUHPerd. 158.)
Pasal 121.
Berkenaan dengan beban-beban, maka harta-bersama itu meliputi semua
utang yang dibuat oleh masing-masing suami-istri, baik sebelum perkawinan
maupun selama perkawinan. (KUHPerd. 130 dst., 163, F. 62.)
Pasal 122.
Semua penghasilan dan pendapatan, begitu pula semua keuntungan dan yang
diperoleh selama perkawinan, juga menjadi keuntungan dan kerugian bersama
itu. (KUHPerd. 155; Rv. 823j.)
Pasal 123.
Semua utang kematian, yang terjadi setelah seseorang meninggal dunia,
hanya menjadi beban para ahli waris dari yang meninggal itu. (KUHPerd. 12610, 128.)
Bagian 2. Pengurusan harta-Bersama.
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Pasal 124.
Hanya suami saja yang boleh mengurus harta-bersama itu.
Dia boleh menjualnya, memindahtangankannya dan membebaninya tanpa
bantuan istrinya, kecuali dalam hal yang diatur dalam pasal 140.
Dia tidak boleh memberikan harta bersama sebagai hibah antara mereka yang
sama-sama masih hidup, baik barang-barang tak bergerak maupun
keseluruhannya atau suatu bagian atau jumlah tertentu dari barang-barang
bergerak, bila bukan kepada anak-anak yang lahir dari perkawinan mereka,
untuk memberi suatu kedudukan.
Bahkan dia tidak boleh menetapkan ketentuan dengan cara hibah mengenai
suatu barang yang khusus, bila dia memperuntukkan untuk dirinya hak pakai
hasil dari barang itu. (KUHPerd. 105, 119, 186, 320, 434, 903; LN 1953-86
pasal 6, bdk. catatan KUHPerd. 105.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
31 / 400
Pasal 125.
Bila si suami tidak ada, atau berada dalam keadaan tidak mungkin untuk
menyatakan kehendaknya, sedangkan hal itu dibutuhkan segera, maka si istri
boleh mengikatkan atau memindahtangankan barang-barang dari hartabersama itu, setelah dikuasakan untuk itu oleh pengadilan negeri. (KUHPerd.
108, 112, 114 dst., 496; Rv. 813 dst.)
Bagian 3. Pembubaran Gabungan Harta Bersama Dan Hak Untuk
Melepaskan Diri
Dari Padanya.
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Pasal 126.
Harta-bersama bubar demi hukum:
1) karena kematian;
2) karena perkawinan atas izin hakim setelah suami atau istri tidak ada;
(KUHPerd. 493 dst.)
3) karena perceraian; (KUHPerd. 207 dst.)
4) karena pisah meja dan ranjang; (KUHPerd. 233 dst.)
5) karena pemisahan harta. (KUHPerd. 186 dst.)
6) Akibat-akibat khusus dari pembubaran dalam hal-hal tersebut pada
nomor 2, 3, 4 dan 5 pasal ini, diatur dalam bab-bab yang
membicarakan soal ini. (KUHPerd. 119, 222 dst.)
Pasal 127.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Setelah salah seorang dari suami istri
meninggal, maka bila ada ditinggalkan anak yang masih di bawah umur, pihak
yang hidup terlama wajib untuk mengadakan pendaftaran harta-benda yang
merupakan harta-bersama dalam waktu empat bulan. Pendaftaran harta
bersama itu boleh dilakukan di bawah tangan, tetapi harus dihadiri oleh wali
pengawas. Bila pendaftaran harta-bersama itu tidak diadakan, gabungan harta
bersama berlangsung terus untuk keuntungan si anak yang masih di bawah
umur, dan sekali-kali tidak boleh merugikannya. (KUHPerd. 311, 315, 370, 408,
417; Wsk. 48.)
Pasal 128.
Setelah bubarnya harta-bersama, kekayaan-bersama mereka dibagi dua antara
suami dan istri, atau antara Para ahli waris mereka, tanpa mempersoalkan dari
pihak mana asal barang-barang itu.
Ketentuan-ketentuan yang tercantum dalam Bab XVII Buku Kedua, mengenai
pemisahan harta peninggalan, berlaku terhadap pembagian harta bersama
menurut undang-undang. (KUHPerd. 123, 156, 243, 408, 903, 1066 dst., 1071
dst.; Rv. 689 dst.)
Pasal 129.
Pakaian, perhiasan dan perkakas untuk mata-pencaharian salah seorang dari
suami-istri itu, beserta buku-buku dan koleksi benda-benda kesenian dan
keilmuan, dan akhimya surat atau tanda kenang-kenangan yang bersangkutan
dengan asal-usul keturunan salah seorang dari suami-istri itu, boleh dituntut
oleh pihak asal benda itu, dengan membayar harga yang ditaksir secara
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
32 / 400
musyawarah atau oleh ahli-ahli. (KUHPerd. 132.)
Pasal 130.
Sang suami, setelah pembubaran harta-bersama, boleh ditagih atas utang dari
harta-bersama seluruhnya, tanpa mengurangi haknya untuk minta
penggantian setengah dari utang itu kepada istrinya atau kepada para ahli
waris si istri. (KUHPerd. 121, 124, 128.)
Pasal 131
Suami atau istri, setelah pemisahan dan pembagian seluruh harta bersama,
tidak boleh dituntut oleh para kreditur untuk membayar utang-utang yang
dibuat oleh pihak lain dari suami atau istri itu sebelum perkawinan, dan utangutang itu tetap menjadi tanggungan suami atau istri yang telah membuatnya
atau para ahli warisnya; hal ini tidak mengurangi hak pihak yang satu untuk
minta ganti rugi kepada pihak yang lain atau ahli warisnya. (KUHPerd. 121,
128, 132.)
Pasal 132.
Istri berhak melepaskan haknya atas harta-bersama; segala perjanjian yang
bertentangan dengan ketentuan ini batal; sekali melepaskan haknya, dia tidak
boleh menuntut kembali apa pun dari harta-bersama, kecuali kain seprei dan
pakaian pribadinya.
(s.d.u. dg. S. 1938-276.) Dengan pelepasan ini dia dibebaskan dari kewajiban
untuk ikut membayar utang-utang harta-bersama.
(s.d.u. dg. S. 1938-276.) Tanpa mengurangi hak Para kreditur atas
hartabersama, si istri tetap wajib untuk melunasi utang-utang yang dari
pihaknya telah jatuh ke dalam harta-bersama; hal ini tidak mengurangi haknya
untuk minta penggantian seluruhnya kepada suaminya atau ahli warisnya. (AB.
23; KUHPerd. 113, 121, 129, 131, 136, 138, 153, 483, 1023, 1045.)
Pasal 133.
Istri yang hendak mempergunakan hak tersebut dalam pasal yang lampau,
wajib untuk menyampaikan akta pelepasan, dalam waktu satu bulan setelah
pembubaran harta-bersama itu, kepada panitera pengadilan negeri di tempat
tinggal bersama yang terakhir, dengan ancaman akan kehilangan hak itu (bila
lalai).
Bila gabungan itu bubar akibat kematian suaminya, maka tenggang waktu satu
bulan berlaku sejak si istri mengetahui kematian itu. (Ov. 14; KUHPerd. 134,
108, 1023 dst., 1989; Rv. 135, 829.)
Pasal 134.
Bila dalam jangka waktu tersebut di atas istri meninggal dunia, sebelum
mendapatkan akta pelepasan, Para ahli warisnya berhak melepaskan hak
mereka atas harta bersama itu dalam waktu satu bulan setelah kematian itu,
atau setelah mereka mengetahui kematian itu, dan dengan cara seperti yang
dimaksud dalam pasal terakhir.
Hak istri untuk menuntut kembali kain seprei dan pakaiannya dari
hartabersama itu, tidak dapat diperjuangkan oleh Para ahli-warisnya. (Ov. 14;
KUHPerd. 132, 138, 903, 1023 dst).
Pasal 135.
Bila Para ahli waris istri tidak sepakat dalam tindakan, sehingga sebagian
menerima yang lain melepaskan diri dari harta-bersama itu, maka yang
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
33 / 400
menerima itu, tidak dapat memperoleh lebih dari bagian warisan yang menjadi
atas barang-barang yang sedianya menjadi bagian istri itu seandainya terjadi
pemisahan harta.
Sisanya dibiarkan tetap pada si suami, atau pada ahli warisnya, yang
sebaliknya berkewajiban terhadap ahli waris yang melakukan pelepasan, untuk
memenuhi apa saja yang sedianya akan dituntut oleh si istri dalam hal
pelepasan, tetapi hanya sebesar bagian warisan yang menjadi hak ahli waris
yang melakukan pelepasan. (KUHPerd. 132, 134, 138, 903, 1048, 1051, 1061.)
Pasal 136.
Istri yang telah menarik pada dirinya barang-barang dari harta-bersama, tidak
berhak melepaskan diri dari harta-bersama itu.
Tindakan-tindakan yang menyangkut pengurusan semata-mata atau
penyelamatan tidak membawa akibat seperti itu. (KUHPerd. 137, 483, 1048
dst.)
Pasal 137.
Istri yang telah menghilangkan atau menggelapkan barang-barang dari hartabersama, tetap berada dalam penggabungan, meskipun telah melepaskan
drinya; hal yang sama berlaku bagi para ahli warisnya. (KUHPerd. 136, 1031,
1064.)
Pasal 138.
Dalam hal gabungan harta-bersama berakhir karena kematian si istri, para ahli
warisnya dapat melepaskan diri dari harta-bersama itu, dalam waktu dan
dengan cara seperti yang diatur mengenai si istri sendiri. (Ov. 14; KUHPerd.
132 dst., 135, 242 dst., 1023.)
BAB VII. PERJANJIAN KAWIN
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Bagian I (Ov 62.) Perjanjian Kawin Pada Umumnya.
Pasal 139.
Para calon suami-istri, dengan perjanjian kawin dapat menyimpang dari
peraturan undang-undang mengenai harta-bersama, asalkan hal itu tidak
bertentangan dengan tata-susila yang baik atau dengan tata-tertib umum, dan
diindahkan pula ketentuan-ketentuan berikut. (AB. 23; KUHPerd. 119, 132, 153,
180, 888, 1254, 1;3:37.)
Pasal 140.
Perjanjian itu tidak boleh mengurangi hak-hak yang bersumber pada
kekuasaan si suami sebagai suami, dan pada kekuasaan sebagai ayah, tidak
pula hak-hak yang oleh undang-undang diberikan kepada yang masih hidup
paling lama. (KUHPerd. 105 dst., 110, 298 dst., 300, 307 dst., 311, 345 dst.,
355.)
Demikian pula perjanjian itu tidak boleh mengurangi hak-hak yang
diperuntukkan bagi si suami sebagai kepala persatuan suami-istri; namun hal
ini tidak mengurangi wewenang istri untuk mempersyaratkan bagi dirinya
pengurusan harta kekayaan pribadi, baik barang-barang bergerak maupun
barang-barang tak bergerak, di samping penikmatan penghasilannya pribadi
secara bebas. (KUHPerd. 105, 115.)
Mereka juga berhak untuk membuat perjanjian, bahwa meskipun ada
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
34 / 400
gabungan harta-bersama, barang-barang tetap, surat-surat pendaftaran dalam
buku besar piniaman-pinjaman negara, surat-surat berharga lainnya dan
piutang-piutang yang diperoleh alas nama istri, atau yang selama perkawinan
dari pihak istri jatuh ke dalam harta-bersama, tidak boleh dipindahtangankan
atau dibebani oleh suaminya tanpa persetujuan si istri. (KtJHPerd. 124, 132.)
Pasal 141.
Para calon suami-istri, dengan mengadakan perjanjian perkawinan, tidak boleh
melepaskan hak yang diberikan oleh undang-undang kepada mereka atas
warisan keturunan mereka, pun tidak boleh mengatur warisan itu. (KUHPerd.
852 dst., 1063, 1334.)
Pasal 142.
Mereka tidak boleh membuat perjanjian, bahwa yang satu mempunyai
kewajiban lebih besar dalam utang-utang daripada bagiannya dalam
keuntungankeuntungan harta-bersama.
Pasal 143.
Mereka tidak boleh membuat perjanjian dengan kata-kata sepintas lain, bahwa
ikatan perkawinan mereka akan diatur oleh undang-undang luar negeri, atau
oleh beberapa adat kebiasaan, undang-undang, kitab undang-undang atau
peraturan daerah, yang pernah berlaku di Indonesia.
Pasal 144.
Tidak adanya gabungan harta-bersama tidak berarti tidak adanya keuntungan
dan kerugian bersama, kecuali jika hal ini secara tegas ditiadakan.
Penggabungan keuntungan dan kerugian diatur dalam Bagian 2 bab ini.
(KUHPerd. 155 dst., 164; F. 60 dst.)
Pasal 145.
Juga dalam hal tidak dgunakannya atau dibatasina gabungan hartabersama,
boleh ditetapkan jumlah yang harus disumbangkan oleh si istri setiap tahun
dari hartanya untuk biaya rumah tangga dan pendidikan anak-anak. (KUHPerd.
104, 193.)
Pasal 146.
Bila tidak ada perjanjian mengenai hal itu, hasil-hasil dan pendapatan dari
harta istri masuk dalam penguasaan suami. (KUHPerd. 105, 193; Rv. 823j.)
Pasal 147.
Perjanjian kawin harus dibuat dengan akta notaris sebelum pernikahan
berlangsung, dan akan menjadi batal bila tidak dibuat secara demikian.
(KUHPerd. 232a.)
Perjanjian itu akan mulai berlaku pada saat pernikahan dilangsungkan; tidak
boleh ditentukan saat lain untuk itu. (KUHPerd. 119, 149.)
Pasal 148.
Perubahan-perubahan dalam hal itu, yang sedianya boleh diadakan sebelum
perkawinan dilangsungkan, tidak dapat diadakan selain dengan akta, dalam
bentuk yang sama seperti akta perjanjian yang dulu dibuat.
Lagipula tiada perubahan yang berlaku jika diadakan tanpa kehadiran dan izin
orang-orang yang telah menghadiri dan menyetujui perjanjian kawin itu.
(KUHPerd. 1873.)
Pasal 149.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
35 / 400
Setelah perkawinan berlangsung, perjanjian kawin tidak boleh diubah dengan
cara apa pun. (KUHPerd. 196 dst., 232a, 237, 1678.)
Pasal 150.
Jika tidak ada gabungan harta-bersama, maka masuknya barang-barang
bergerak, terkecuali surat-surat pendaftaran pinjaman-pinjaman negara dan
efek-efek dan surat-surat piutang atas nama, tidak dapat dibuktikan dengan
cara lain daripada dengan cara mencantumkannya dalam perjanjian kawin,
atau dengan pertelaan yang ditandatangani oleh notaris dan pihak-pihak yang
bersangkutan, dan dilekatkan pada surat asli perjanjian kawin, yang di
dalamnya hal itu harus tercantum, (KUHPerd. 165 dst., 513; F. 60 dst., HCI 50;
Bep.Vr.O. 2.)
Pasal 151.
Anak di bawah umur yang memenuhi syarat-syarat untuk melakukan
perkawinan, juga cakap untuk memberi persetujuan atas segala perjanjian
yang boleh ada dalam perjanjian kawin, asalkan dalam perbuatan perjanjian
itu, anak yang masih di bawah umur itu dibantu oleh orang yang
persetujuannya untuk melakukan perkawinan itu diperlukan.
Bila perkawinan itu harus berlangsung dengan izin tersebut dalam pasal 38
dan pasal 41, maka rencana perjanjian kawin itu harus dilampirkan pada
permohonan izin itu, agar tentang hal itu dapat sekaligus diambil ketetapan.
(KUHPerd. 29, 35, 40 dst., 452, 458, 1447, 1677.)
Pasal 152.
Ketentuan yang tercantum dalam perjanjian kawin, yang menyimpang dari
harta-bersama menurut undang-undang, seluruhnya atau sebagian, tidak akan
berlaku bagi pihak ketiga sebelum hari pendaftaran ketentuan-ketentuan itu
dalam daftar umum, yang harus diselenggarakan di kepaniteraan pada
pengadilan negeri, yang di daerah hukumnya perkawinan itu dilangsungkan,
atau kepaniteraan di mana akta perkawinan itu didaftarkan, jika perkawinan
berlangsung di luar negeri. (KUHPerd. 84, 147, 245, 249; F. 60 dst.)
Pasal 153.
Segala ketentuan mengenai gabungan harta-bersama selalu berlaku, selama
tidak ada penyimpangan daripadanya, baik yang dibuat secara tertulis,
maupun secara tersirat, dalam perjanjian kawin.
Bagaimanapun sifat dan cara gabungan harta-bersama diperjanjikan, istri atau
para ahli warisnya berhak untuk melepaskan diri daripadanya, dengan cara
dan dalam hal-hal seperti yang diatur dalam bab yang lalu. (Ov. 14; KUHPerd.
119 dst., 132 dst., 138 dst., 1423.)
Pasal 154.
Perjanjian kawin, demikian pula hibah-hibah yang berkenaan dengan
perkawinan, tidak berlaku bila tidak diikuti oleh perkawinan. (KUHPerd. 58, 168
dst., 176 dst., 1258.)
2. Gabungan Keuntungan Dan Kerugian Dan Gabungan Hasil Dan
Pendapatan.
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golonganTionghoa; untuk golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, lihal Bep.
Vr. 0. ps. 2.)
Pasal 155.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
36 / 400
Bila para calon suami-istri hanya memperjanjikan, bahwa harus ada gabungan
keuntungan dan kerugian, maka persyaratan ini menutup jalan untuk
mengadakan gabungan harta-bersama secara menyeluruh menurut undangundang, dan segala keuntungan yang diperoleh suami-istri selama perkawinan
harus dibagi antara mereka, sedangkan segala kerugian harus dipikul bersama,
bila gabungan harta-bersama bubar. (KUHPerd. 144; 165.)
Pasal 156.
Masing-masing dari suami-istri mendapat separuh keuntungan dan memikul
separuh kerugian, bila mengenai hal itu dalam perjanjian kawin tidak ada
ketentuan-ketentuan lain. (KUHPerd. 128, 142, 185.)
Pasal 157.
yang dianggap sebagai keuntungan pada harta-bersama suami-istri ialah
bertambahnya harta-kekayaan mereka berdua, yang selama perkawinan
timbul hasil harta-kekayaan mereka dan pendapatan masing-masing, dari
usaha dan kerajinan masing-masing dan dari penggabungan pendapatan yang
tidak dihabiskan; yang dianggap sebagai kerugian ialah berkurangnya hartabenda itu akibat pengeluaran yang lebih tinggi dari pendapatan. (KUHPerd.
120.)
Pasal 158.
Apa saja yang diperoleh seorang suami atau istri selama perkawinan dari
wasiat atau hibah, entah berasal dari keluarga entah dari orang lain, tidak
termasuk keuntungan, dengan tidak mengurangi ketentuan pasal 167.
(KUHPerd. 120, 166.)
Pasal 159.
Barang-barang tetap dan efek-efek yang dibeli selama perkawinan, atas nama
siapa pun juga, dianggap sebagai keuntungan, kecuali bila terbukti sebaliknya.
Pasal 160.
Naik atau turunnya harga barang salah seorang dari suami-istri itu, tidak
dihitung sebagai keuntungan atau kerugian bersama.
Pasal 161.
Perbaikan barang-barang tetap, yang terjadi karena pertumbuhan tanah,
perdamparan lumpur, penanganan oleh tukang kayu atau karena hal-hal lain,
tidak
dianggap
sebagai
keuntuhgan
bersama,
melainkan
hanya
menguntungkan pemilik barang-barang itu. (KUHPerd. 596 dst.)
Pasal 162.
Kerusakan atau pengurangan karena kebakaran, kebanjiran, hanyut atau lain
sebagainya, tidak termasuk kerugian bersama, tetapi menjadi beban si pemilik
barang yang rusak atau berkurang itu.
Pasal 163.
Semua utang kedua suami-istri itu bersama-sama, yang dibuat selama
perkawinan, harus dihitung sebagai kerugian bersama.
Apa yang dirampas akibat kejahatan salah seorang dari suami-istri itu, tidak
termasuk kerugian bersama itu. (KUHPerd. 121, 130 dst.)
Pasal 164.
Perjanjian, bahwa antara suami-istri hanya akan ada gabungan penghasilan
dan pendapatan saja, mengandung arti secara diam-diam bahwa tiada
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
37 / 400
gabungan harta bersama secara menyeluruh menurut undang-undang dan
tiada pula gabungan keuntungan dan kerugian. (KUHPerd. 165.)
Pasal 165.
Barang-barang bergerak kepunyaan masing-masing suami-istri sewaktu
melakukan perkawinan, harus dinyatakan dengan tegas dalam akta perjanjian
kawin sendiri, atau dalam surat pertelaan yang ditandatangani oleh notaris
dan para pihak yang berjanji, dan dilekatkan pada akta asli perjanjian kawin,
yang di dalamnya harus tercantum hal itu, baik jika gabungan keuntungan dan
kerugian saja yang dipersyaratkan, maupun jika dipersyaratkan gabungan
penghasilan dan pendapatan seperti yang diuraikan dalam pasal 155 dan 164;
tanpa bukti ini, barang-barang bergerak itu dianggap sebagai keuntungan.
(KUHPerd. 150, 513, 1977; F. 60 dst.)
Pasal 166.
Adanya barang-barang bergerak yang diperoleh masing-masing pihak dari
suami-istri itu dengan pewarian, hibah wasiat atau hibah biasa selama
perkawinan, harus dapat diperlihalkan dengan surat pertelaan.
Bila tidak ada surat pertelaan barang-barang bergerak yang diperoleh si suami
selama perkawinan, atau bila tidak ada surat yang dapat memperlihatkan hal
itu, maka suami itu tidak berwenang untuk mengambil kembali barang-barang
itu sebagai kepunyaannya.
Bila tidak ada surat pertelaan barang-barang bergerak yang diperoleh si istri
selama perkawinan, atau bila tidak ada surat yang memperlihatkan apa saja
barang-barang itu dan berapa harga masing-masing, istri itu atau para ahli
warisnya berwenang untuk membuktikan adanya dan harga barang-barang itu
dengan saksi-saksi, dan jika perlu, dengan menunjukkan bahwa umum
mengetahuinya. (KUHPerd. 165, 513.)
Pasal 167.
yang termasuk penghasilan dan pendapatan ialah segala hibah wasiat, hibah
atau penerimaan uang tahunan, bulanan, mingguan dan sebagainya seperti
juga cagak hidup; dan dengan demikian tercakup kedua jenis gabungan yang
dibicarakan dalam bagian ini. (KUHPerd. 120, 157 dst.)
Bagian 3. Hibah-hibah Antara Kedua Calon Suami-Isteri.
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Pasal 168.
Dalam mengadakan perjanjian kawin, kedua calon suami-istri, secara timbalbalik atau secara sepihak, boleh memberikan hibah yang menurut
pertimbangan mereka pantas diberikan, tanpa mengurangi kemungkinan
pemotongan hibah itu sejauh penghibahan itu kiranya akan merugikan mereka
yang berhak atas suatu bagian menurut undang-undang. (KUHPerd. 182, 222,
913 dst., 919 dst., 1666 dst., 1678, 1692.)
Pasal 169.
Hibah-hibah itu dapat berkenaan dengan barang-barang yang telah ada seperti
yang diperinci dalam aktanya, dapat pula dengan seluruh atau sebagian harta
warisan si penghibah. (KUHPerd. 175, 179, 222, 224, 1334, 1667.)
Pasal 170.
Pemberian hibah-hibah demikian itu berlaku biarpun disambut tanpa
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
38 / 400
pernyataan setuju secara tegas oleh pihak yang diberi hibah. (KUHPerd. 151,
402, 452, 1683, 1685.)
Pasal 171.
Hibah-hibah itu dapat diberikan dengan persyaratan-persyaratan, yang
pelaksanaannya tergantung pada kehendak si penghibah. (KUHPerd. 179,
1256, 1668.)
Pasal 172.
Hibah yang terdiri dari barang-barang yang telah ada dan tertentu tidak dapat
ditarik kembali, kecuali jika tidak dipenuhi persyaratan-persyaratan hibah itu.
(KUHPerd. 179, 1253-1255, 1688.)
Pasal 173.
Hibah yang mencakup seluruh atau sebagian warisan si pengbibah tidak dapat
ditarik kembali, dengan pengertian, bahwa dia tidak lagi menguasai
barangbarang yang termasuk dalam hibah itu, kecuali uang dalam jumlalijumlah kecil untuk upah, atau untuk soal-seal lain menurut pertimbangan
hakim.
Bila syarat-syarat tidak dipenuhi, hibah-hibah itu dapat ditarik kembali.
(KUHPerd. 173, 178 dst., 1608.)
Pasal 174.
Hibah yang terdiri dari barang-barang yang telah ada dan terperinci secara
tertentu, dan diberikan antara suami-istri dalam perjanjian kawin, tak dapat
dianggap diberikan dengan syarat, bahwa penerima hibah harus hidup lebih
lama daripada pemberinya, kecuali bila syarat dibuat secara tegas dalam
perjanjian. (KUHPerd. 1666, 1672.)
Pasal 175.
Tiada hibah seluruh atau sebagian dari warisan si penghibah, yang diberikan
dalam perjanjian kawin, baik yang diberikan oleh yang seorang dari suami istri
kepada yang lain, maupun yang diberikan secara timbal-balik, akan beralih
kepada anak-anak yang lahir dari perkawinan mereka, bila yang diberi hibah
meninggal sebelum si penghibah. (KUHPerd. 174, 178, 231, 899.)
Bagian 4. Hibah-hibah yang Diberikan Kepada Kedua Calon Suami-Istri
Atau Kepada Anak-anak Dari Perkawinan Mereka.
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Pasal 176.
Baik dalam perjanjian kawin, maupun dengan akta notaris tersendiri, yang
dibuat sebelum pelaksanaan perkawinan, pihak ketiga boleh memberikan
hibah, yang menurut pendapat mereka pantas diberikan kepada kedua calon
suami-istri atau kepada salah seorang dari mereka, dengan tidak mengurangi
hibah itu, bila dengan hibah itu orang yang mempunyai hak atas suatu bagian
menurut undang-undang itu dirugikan. (KUHPerd. 228, 913 dst., 1090, 1334,
1693.)
Pasal 177.
Bila hibah-hibah itu diberikan dalam perjanjian kawin, maka untuk berlakunya
secara sah tidak perlu ada persetujuan tegas dari yang diberi hibah;
sebaliknya bila hibah itu diberikan dengan akta tersendiri, maka hal itu tidak
mempunyai akibat kecuali setelah ada persetujuan tegas untuk
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
39 / 400
menerima.(KUHPerd. 170, 1666, 1683.)
Pasal 178.
Suatu hibah yang terdiri dari seluruh atau sebagian warisan si penghibah,
meskipun diberikan hanya untuk kedua suami-istri atau untuk salah seorang
dari mereka, selalu dia diberikan untuk anak-anak dan keturunan mereka, bila
st penghibah hidup lebih lama daripada yang diberi hibah, dan bila dalam akta
tidak ditentukan lain.
Hibah seperti itu hapus, bila si penghibah hidup lebih lama daripada anak-anak
dan keturunan mereka selanjutnya yang diberi hibah. (KUHPerd. 173, 175, 231,
1334, 1679.)
Pasal 179.
Ketentuan-ketentuan dalam pasal-pasal 169, 171, 172, dan 173, berlaku juga
pada hibah-hibah yang dibicarakan dalam bagian ini.
BAB VIII. GABUNGAN HARTA-BERSAMA ATAU PERJANJIAN KAWIN PADA
PERKAWINAN KEDUA ATAU SELANJUTNYA
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Pasal 180.
Juga dalam perkawinan kedua dan berikutnya, menurut hukum ada hartabenda menyeluruh antara suami-istri, bila dalam perjanjian kawin tidak
diadakan ketentuan lain. (KUHPerd. 119, 139.)
Pasal 181.
Akan tetapi pada perkawinan kedua atau berikutnya, bila ada anak dan
keturunan dari perkawinan yang sebelumnya, suami atau istri yang baru, oleh
percampuran harta dan utang-utang pada suatu gabungan, tidak boleh
memperoleh keuntungan yang lebih besar daripada jumlah bagian terkecil
yang diperoleh seorang anak, atau bila anak itu telah meninggal lebih dahulu,
oleh keturunannya dalam penggantian ahli waris, dengan ketentuan, bahwa
keuntungan ini sekali-kali tidak boleh melebihi seperempat bagian dari hartabenda suami atau istri yang kawin lagi itu.
Anak-anak dari perkawinan terdahulu atau keturunan mereka, pada waktu
terbukanya warisan dari suami atau istri yang kawin lagi, berhak menuntut
pemotongan atau pengurangan; dan apa yang melebihi bagian yang
diperkenankan, masuk ke dalam warisan itu. (KUHPerd. 182, 185, 231, 842,
902, 913 dst., 920, 929, 1060.)
Pasal 182.
Suami atau istri, yang mempunyai anak-anak dari perkawinan yang terdahulu
dan melakukan perkawinan berikutnya, tidak boleh menyediakan kepada
suami atau istri yang baru, dengan perjanjian kawin pun, keuntungankeuntungan yang lebih daripada yang tersebut dalam pasal sebelum ini.
(KUHPerd. 168, 902.)
Pasal 183.
Suami-istri tidak diperkenankan dengan cara yang berliku-liku saling memberi
hibah lebih daripada yang diperkenankan dalam ketentuan-ketentuan di atas.
Semua hibah yang diberikan dengan dalih yang dikarang-karang, atau
diberikan kepada orang-orang perantara, adalah batal. (KUHPerd. 911, 1057
dst.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
40 / 400
Pasal 184.
yang dimaksud dengan hibah yang diberikan kepada perantara ialah hibah
yang diberikan oleh seorang suami atau istri kepada semua anak atau salah
seorang anak dari perkawinan terdahulu istri atau suaminya, demikian pula
hibah yang diberikan kepada keluarga sedarah penghibah dan pada waktu
penghibahan diperkirakan akan menjadi warisan istri atau suami penghibah
itu, meskipun suami atau istri pengbibah ini mungkin tidak hidup lebih lama
dari penerima hibah. (KUHPerd. 911, 1916-l', 1921.)
Pasal 184a.
(s.d.t. dg. S. 1923-31.) Pasal-pasal 181-184, dalam hal suami-istri yang kawin
kembali satu sama lain, tidak berlaku bagi anak-anak atau keturunan dari
perkawinan mereka yang terdahulu.
Pasal 185.
Juga jika ada anak-anak dari perkawinan yang dulu, maka keuntungan dan
kerugian harus dibagi rata antara suami dan istri, kecuali bila peraturan
tentang itu ditiadakan atau diubah oleh perjanjian kawin. (KUHPerd. 128, 156,
164.)
BAB IX. PEMISAHAN HARTA-BENDA
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Pasal 186.
Selama perkawinan, Si istri boleh mengajukan tuntutan akan pemisahan hartabenda kepada hakim, tetapi hanya dalam hal-hal berikut:
1) bila suami, dengan kelakukan buruk yang nyata, memboroskan
barangbarang dari gabungan harta-bersama, dan membiarkan rumahtangga terancam bahaya kehancuran;
2) bila karena kekacau-balauan dan keburukan pengurusan harta kekayaan si
suami, jaminan untuk harta perkawinan istri serta untuk apa yang menurut
hukum menjadi hak istri akan hilang, atau jika karena kelalaian besar dalam
pengurusan harta perkawinan si istri, harta itu berada dalam keadaan
bahaya.
Pemisahan harta-benda yang dilakukan hanya atas persetujuan bersama,
adalah batal. (KUHPerd. 105, 119. 124, 126-1 nomor 51, 149; Rv. 819 dst.,
825.)
Pasal 187.
Tuntutan akan pemisahan harta-benda harus diumumkan secara terbuka. (Rv.
822.)
Pasal 188.
Orang yang berpiutang kepada Si suami dapat ikut-campur dalam
penyidangan perkara untuk menentang tuntutan akan pemisahan harta-benda
itu. (KUHPerd. 192; Rv. 279 dst.)
Pasal 189.
Putusan hakim yang mengabulkan tuntutan akan pemisahan hartabenda itu, sebelum pelaksanaannya, harus diumumkan secara terbuka,
dengan ancaman menjadi batal pelaksanaannya bila tidak dipenuhi
persyaratan pengumuman itu. (Rv. 81 1.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
41 / 400
Putusan tentang dikabulkannya pemisahan harta-benda itu, dalam hal akibat
hukumnya, mempunyai kekuatan berlaku surut, terhitung dari hari gugatan
diajukan. (KUHPerd. 192.)
Pasal 190.
Selama penyidangan, istri boleh melakukan tindakan-tindakan, dengan seizin
hakim, untuk menjaga, agar barang-barangnya tidak hilang atau diboroskan.
(Rv. 823 dst.)
Pasal 191.
Keputusan, di mana pemisahan harta-benda diizinkan, hapus menurut hukum,
bila hal itu tidak dilaksanakan secara sukarela dengan pembagian
barangbarang itu, seperti yang ternyata dari akta otentik tentang itu; atau bila
dalam waktu satu bulan setelah putusan itu memperoleh kekuatan hukum
tetap, si istri tidak mengajukan tuntutan untuk pelaksanaannya kepada hakim
dan tidak melanjutkan penuntutan secara teratur. (KUHPerd. 1066; Rv. 827.)
Pasal 192.
Para kreditur si suami yang tidak campur dalam penyidangan, boleh
menentang pemisahan itu, meskipun hal itu telah dilaksanakan, bila hak-hak
mereka, dengan pelaksanaan itu, secara sengaja dirugikan. (KUHPerd. 188,
215, 1341; Rv. 828.)
Pasal 193.
Meskipun ada pemisahan harta-benda, si istri wajib memberi sokongan untuk
biaya rumah-tangga dan pendidikan anak-anak yang dilahirkan olehnya karena
perkawinan dengan si suami itu, menurut perbandingan antara harta si istri
dan harta si suami.
Bila si suami itu ada dalam keadaan tidak mampu, biaya-biaya itu menjadi
tanggungan si istri saja. (KUHPerd. 104, 145 dst., 298.)
Pasal 194.
Istri yang berpisah harta-benda dengan suaminya, memperoleh kembali
kebebasan untuk mengurusnya, dan meskipun ada ketentuan-ketentuan pasal
108, dia dapat memperoleh izin umum dari hakim untuk menguasai barang
bergeraknya. (KUHPerd. 105, 110, 115, 124.)
Pasal 195.
Suami tidak bertanggung-jawab kepada istrinya, bila si istri, setelah terpisah
harta-bendanya, telah lalai untuk memanfaatkan atau menanamkan kembali
uang penjualan barang tetap yang telah dipindahtangankannya atas izin yang
diperolehnya dari hakim, kecuali bila si suami telah ikut membantu dalam
mengadakan kdntrak, atau bila dapat dibuktikan, bahwa uang itu telah
diterima oleh suami, atau telah dipergunakan untuk kepentingan suami.
Pasal 196.
harta-benda yang telah dibubarkan, dapat dipulihkan kembali atas persetujuan
kedua suami-istri.
Persetujuan yang demikian tidak boleh diadakan selain dengan akta otentik.
(KUHPerd. 149, 232a, 1868; Rv. 826, 830.)
Pasal 197.
Bila gabungan harta-bersama itu telah pulih kembali, barang-barangnya
dikembalikan kekeadaan semula, seakan-akan tidak pernah ada pemisahan,
tanpa mengurangi kewajiban si istri untuk memenuhi perjanjian, yang
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
42 / 400
dibuatnya selama waktu sejak pemisahan sampai dengan pemulihan kembali
gabungan harta-bersama itu.
Segala perjanjian yang oleh suami-istri itu dipergunakan untuk memulihkan
kembali gabungan harta-bersama itu dengan syarat-syarat yang lain dari
syarat-syarat yang semula, adalah batal. (AB 23; KUHPerd. 119, 149, 232a,
1340.)
Pasal 198.
Suami-istri itu wajib untuk mengumumkan pemulihan kembali gabungan harta
bersama itu secara terbuka.
Selama pengumuman seperti itu belum dilaksanakan, suami-istri itu tidak
boleh mempersoalkan akibat-akibat pemulihan gabungan harta-bersama itu
dengan pihak-pihak ketiga. (KUHPerd. 232a; Rv. 828, 830.)
BAB X. PEMBUBARAN PERKAWINAN
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa; untuk Ind.-Kristen, lihat HCI 51. dst.)
Bagian 1. Pembubaran Perkawinan Pada Umumnya.
Pasal 199.
Perkawinan bubar:
1) oleh kematian; (KUHPerd. 3, 220.)
2) oleh tidak-hadirnya si suami atau si istri selama sepuluh tahun, yang disusul
oleh perkawinan baru istrinya atau suaminya, sesuai dengan ketentuanketentuan Bagian 5 Bab XVIII; (KUHPerd. 493 dst.)
3) (s.d.u. dg. S. 1916-530.) oleh keputusan hakim setelah pisah meja dan
ranjang dan pendaftaran pernyataan pemutusan perkawinan itu dalam
daftar-daftar catatan sipil, sesuai dengan ketentuan-ketentuan Bagian 2 bab
ini; (KUHPerd. 200 dst.)
4) Oleh perceraian, sesuai dengan ketentuan-ketentuan Bagian 3 bab ini.
(KUHPerd. 207 dst.)
Bagian 2. Pembubaran Perkawinan Setelah Pisah Meja Dan Ranjang.
(Ov. 64; S. 1927-31.)
(Tidak Berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, Tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Pasal 200.
Bila suami-istri pisah meja dan ranjang, baik karena salah satu alasan dari
alasan-alasan yang tercantum dalam pasal 233, maupun atas permohonan
kedua belah pihak, dan perpisahan itu tetap berlangsung selama lima tahun
penuh tanpa perdamaian antara kedua belah pihak, maka mereka masingmasing bebas untuk menghadapkan pihak lain ke pengadilan, dan menuntut
agar perkawinan mereka dibubarkan. (KUHPerd. 233, 236, 242, 248.)
Pasal 201.
Tuntutan itu hal segera ditolak, bila pihak tergugat, setelah tiga kali dari bulan
ke bulan dipangggil ke pengadilan tidak muncul-muncul, atau datang dengan
mengadakan perlawanan terhadap tuntutan itu, atau menyatakan bersedia
untuk berdamai dengan pihak lawan. (KUHPerd. 248.)
Pasal 202.
Bila
pihak
tergugat
menyetujui
tuntutan,
pengadilan
negeri hal
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
43 / 400
memerintahkan, agar suami-istri itu secara pribadi bersama-sama menghadap
seorang atau lebih hakim anggota, yang akan berusaha mendamaikan mereka.
Bila usaha itu tidak berhasil, hakim harus memerintahkan untuk menghadap
kembali lagi, paling cepat tiga bulan dan paling lambat enam bulan setelah
pertama kali menghadap. (Ov. 46; KUHPerd. 208, 236, 239, 248, 1023; Rv. 31.)
(s.d.t. dg. S. 1923-287jo. 441.) Bila ada alasan sah untuk tidak menghadap,
maka anggota atau para anggota yang ditunjuk itu harus pergi ke rumah
suami istri itu.
(s.d.t. dg. S. 192,3-287, 441, s.d.u. dg. S. 1,925-497, 678jo. S. 1926-63.) Bila
salah seorang dari suami-istri, atau kedua-duanya, bertempat tinggal di luar
daerah hukum pengadilan negeri yang kepadanya permohonan itu diajukan,
maka pengadilan negeri itu boleh meminta pengadilan negeri yang di daerah
hukumnya kedua suami-istri itu bertempat tinggal untuk melakukan tindakantindakan tersebut dalam tiga alinea terdahulu. Pengadilan negeri ini akan
membuat berita acara tentang tindakan-tindakan yang dilakukannya dan
segera mengirimkannya kepada pengadilan negeri tersebut per-tama.
(s.d.t. dg. S. 1923-287jo. 441.) Bila salah seorang dari suami-istri, atau keduaduanya, bertempat tinggal di luar Indonesia, pengadilan negeri boleh meminta
kepada seorang pejabat pengadilan di negara tempat mereka berdiam, untuk
melakukan tindakan-tindakan tersebut dalam alinea satu dan dua, atau
memerintahkannya kepada pegawai perwakilan Indonesia di tempat tinggal
suami istri itu. Berita acara mengenai hal itu dikirimkan kepada pengadilan
negeri itu.
Pasal 203.
(s.d.u. dg. S. 1923-286 jo. 441.) Bila pertemuan yang kedua ternyata sia-sia
juga, maka setelah mendengar penuntut umum, pengadilan negeri harus
mengambil keputusan dan menerima tuntutan itu, jika segala persyaratan
acara telah dipenuhi seperti yang dikemukakan di atas.
Namun demikian, setelah mengadakan pemeriksaan, pengadilan negeri bebas
untuk menangguhkan putusan selama enam bulan, bila ternyata baginya
masih ada kemungkinan untuk berdamai. (KUHPerd. 240.)
Pasal 204.
Terhadap putusan pengadilan negeri ini boleh dimintakan banding kepada
hakim yang lebih tinggi selambat-lambamya dalam waktu satu bulan. (Ov. 45;
KUHPerd. 241, 1023.)
Pasal 205.
(s.d.u. dg. S. 1916-530.) Perkawinan itu dibubarkan oleh putusan tersebut dan
pendaftarannya dalam daftar-daftar catatan sipil.
Pendaftarannya hal dilakukan dengan cara, dalam jangka waktu dan dengan
ancaman hukuman seperti yang ditentukan dalam pasal 221 tentang
perceraian. (KUHPerd. 245; BS. 64; bdgk. S. 1945-14, S. 1946-24.)
Pasal 206.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Pembubaran perkawinan tidak mengurangi
akibat-akibat yang diatur dalam pasal-pasal 222 sampai dengan 228 dan pasal
231 yang berdasarkan pasal 246 juga berlaku terhadap pisah meja dan
ranjang, dan juga tidak mengurangi syarat-syarat, yang berdasarkan
permufakatan berkenaan dengan pasal 237, telah ditetapkan oleh suami-istri
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
44 / 400
itu, baik terhadap diri mereka maupun terhadap pemeliharaan dan pendidikan
anak-anak.
Pada waktu memutuskan pisah meja dan ranjang itu, hakim mengangkat salah
seorang dari antara orang tua yang telah melakukan kekuasaan orang tua
sebagai wali.
Atas permohonan kedua orang tua atau salah seorang dari mereka, pengadilan
negeri, berdasarkan keadaan yang timbul setelah putusan pembubaran
perkawinan mempunyai kekuatan hukum yang pasti, boleh mengubah
penetapan yang telah diberikan berdasarkan alinea yang lalu, dan
persyaratan-prsyaratan terhadap anak-anak seperti yang termaksud dalam
alinea pertama, setelah mendengar atau memanggil dengan sah para orang
tua, wali pengawasnya dan keluarga sedarah atau semenda dari anak-anak
yang masih di bawah umur. Boleh dinyatakan, bahwa penetapan ini dapat
segera dilaksanakan, meskipun ada perlawanan atau banding, dengan atau
tanpa jaminan. (KUHPerd. 230, 246a; Rv. 54 dst.)
(s.d.u. dg. S. 1.927-456.) Pemeriksaan terhadap orang tua dan wali pengawas,
yang bertempat tinggal di luar daerah hukum pengadilan negeri itu, boleh
dilimpahkan kepada pengadilan negeri di tempat tinggat atau tempat
kediaman mereka, yang akan menyampaikan berita acara tentang hal itu
kepada pengadilan negeri tersebut pertama. Pemanggilan para orang tua dan
wali pengawas dilakukakan dengan cara seperti yang ditentukan dalam pasal
333 terhadap keluarga sedarah, dan semenda. Mereka dapat mewakilkan diri
dengan cara seperti yang ditentukan dalam pasal 334.;
Salah satu dari kedua orang tua yang tidak mengajukan permohonan dan yang
tidak menghadap atas panggilan, boleh mengadakan perlawanan dalam waktu
tiga puluh hari setelah suatu penetapan atau suatu akta yang dibuat
berdasarkan hal itu atau untuk pelaksanaan penetapan itu, disampaikan
kepada orang tua itu sendiri. Atau setelah dia melakukan suatu perbuatan
yang tak dapat tidak memberi kesimpulan, bahwa dia telah maklum tentang
penetapan itu atau tentang pe laksanaannya yang dimulai. Orang tua yang
permohonannya telah ditolak, dan orang tua yang kendati mengadakan
perlawanan telah dinyatakan salah, demikian pula yang perlawanannya telah
ditolak, boleh mohon banding dalam waktu tiga puluh hari setelah keputusan
itu diucapkan. (Rv. 83, 341.)
Bila anak yang belum dewasa belum benar-benar berada dalam kekuasaan
orang yang berdasarkan salah satu ketentuan pasal ini ditugaskan menjadi
wali, maka dalam putusan atau dalam penetapan harus diperintahkan juga
penyerahan anak-anak itu. Ketentuan-ketentuan alinea kedua, ketiga, keempat
dan kelima pasal 319h berlaku terhadap hal ini.
Pasal 206a.
(s.d.t. dg. S. 1927-31 jis 390, 421; s.d.u. dg. S. 1938-622.) Dalam menyatakan,
pemutusan atau pada pengubahan seperti yang dimaksud dalam alinea ketiga
pasal 206, bila ada ketakutan yang beralasan, jangan-jangan orang tua yang
tidak diserahi tugas perwalian tidak akan memberi cukup bantuan untuk
pemeliharaan dan pendidikan anak-anak yang belum dewasa, pengadilan
negeri dapat pula memberi perintah tersebut dalam pasal 230b, dengan cara
dan akibat-akibat seperti yang ditentukan dalam pasal itu.
Dalam hal tidak ada perintah ini, dewan perwalian boleh menuntut
pembayaran itu pada pengadilan, setelah penetapan pembubaran perkawinan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
45 / 400
itu didaftarkan dalam daftar-daftar catatan sipil. (KUHPerd. 2982.)
Pasal 206b.
(s.d.t. dg. S. 1923-31.) Ketentuan pasal 232a berlaku juga bagi orang-orang
yang kawin kembali satu sama lain, setelah perkawinan mereka yang dahulu
dibubarkan sesuai dengan pasal-pasal sebelum ini.
Bagian 3. Perceraian Perkawinan.
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Pasal 207.
(s.d.u. dg. S.1925-199 jo. 273.) Gugatan perceraian perkawinan harus diajukan
kepada pengadilan negeri yang di daerah hukumnya si suami mempunyai
tempat tinggal pokok, pada waktu memajukan permohonan termaksud dalam
pasal 831 Reglemen Acara Perdata, atau tempat tinggal yang sebenarnya bila
tidak mempunyai tempat tinggal pokok.
Jika pada waktu mengajukan surat permohonan tersebut di atas si suami tidak
mempunyai tempat tinggal pokok atau tempat tinggal yang sesungguhnya di
Indonesia, maka gugatan itu harus diajukan kepada pengadilan negeri tempat
kediaman si istri yang sebenarnya. (KUHPerd. 17, 20 dst., 33; Rv. 831 dst.)
Pasal 208.
Perceraian perkawinan sekali-kali tidak dapat terjadi hanya dengan
persetujuan bersama. (KUHPerd. 200 dst., 236; Rv. 78.)
Pasal 209.
Dasar-dasar yang dapat berakibat perceraian perkawinan hanya sebagai
berikut:
1) zinah; (KUHPerd. 32, 310, 909.)
2) meninggalkan tempat tinggal bersama dengan itikad buruk; (KUHPerd. 211,
218.)
3) (s.d.u. dg. S. 1917-497io. 645.) dikenakan hukuman penjara lima tahun atau
hukuman yang lebih berat lagi, setelah dilangsungkan perkawinan;
(KUHPerd. 210.)
4) pencederaan berat atau penganiayaan, yang dilakukan oleh salah seorang
dari suami-istri itu terhadap yang lainnya sedemikian rupa, sehingga
membahayakan keselamatan jiwa, atau mendatangkan luka-luka yang
berbahaya. (Ov. 63; KUHPerd. 233.)
Pasal 210.
Bila salah seorang dari suami-istri itu dengan keputusan hakim dikenakan
hukuman, karena telah berzinah, maka untuk mendapatkan perceraian
perkawinan, cukuplah salinan surat putusan itu disampaikan kepada
pengadilan negeri, dengan surat keterangan, bahwa putusan itu telah
mempunyai kekuatan hukum yang pasti.
(s.d.u. dg. S. 1917-497 jo. 645.) Ketentuan ini berlaku juga, bila perceraian
perkawinan ini dituntut karena si suami atau si istri dikenakan hukuman
penjara lima tahun atau hukuman yang lebih berat. (KUHPerd. 219, 233 dst.,
909.,1918; Sv. 189, 314.)
Pasal 211.
(s.d.u. dg. S. 1925-199 jo. 273.) Dalam hal perbuatan meninggalkan tempat
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
46 / 400
tinggal bersama dengan itikad buruk, demikian pula dalam hal perubahan
tempat tinggal pokok atau tempat tinggal sebenarnya, yang terjadi setelah
timbulnya sebab perceraian perkawinan, tuntutan perceraian perkawinan itu
boleh juga diajukan kepada pengadilan di tempat tinggal bersama yang
terakhir.
Tuntutan akan perceraian perkawinan atas dasar meninggalkan tempat tinggal
bersama dengan itikad buruk hanya dapat dikabulkan, bila yang meninggalkan
tempat tinggat bersama tanpa alasan sah, tetap menolak untuk kembali
kepada suami atau istrinya.
Tuntutan itu tidak boleh dimulai sebelum lampau lima tahun, terhitung sejak
suami atau istri itu meninggalkan tempat tinggal bersama mereka.
Bila kepergian itu mempunyai alasan yang sah, jangka waktu lima tahun itu
akan dihitung sejak berakhimya alasan itu. (KUHPerd. 21, 106 dst., 199, 218,
233 dst., 463, 493.)
Pasal 212.
Isteri itu, baik sebagai penggugat untuk perceraian maupun sebagai tergugat,
dengan izin hakim boleh meninggalkan rumah suaminya selama
berlangsungnya persidangan.
Pengadilan negeri akan menunjuk rumah di mana istri itu harus tinggal.
(KUHPerd. 21, 106, 214, 216; Rv. 835.)
Pasal 213.
Isteri itu berhak untuk menuntut tunjangan nafkah, yang setelah ditentukan
hakim harus dibayar oleh si suami kepada istrinya selama berlangsungnya
perkara itu.
Bila istri itu, tanpa izin hakim, meninggalkan tempat tinggal yang ditunjuk
baginya, maka tergantung pada keadaan, dia boleh tidak diberi hak lagi untuk
menuntut tunjangan, bahkan bila dia adalah penggugat, dia dapat dinyatakan
tidak dapat diterima untuk melanjutkan tuntutan hukumnya. (KUHPerd. 105,
107, 212, 217, 226, 324 dst.; Rv. 839.)
Pasal 214.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390,421.) Pengadilan negeri, selama persidangan
masih berjalan, bebas untuk mencabut pelaksanaan kekuasaan orang tua
untuk sementara, seluruhnya atau sebagian, dan sejauh dianggap perlu,
memberi wewenang-wewenang yang demikian atas diri dan barang-barang
anak-anak kepada pihak lain dari antara orang tua itu, atau kepada orang yang
ditunjuk oleh pengadilan negeri, atau kepada dewan perwalian.
Terhadap penetapan-penetapan ini tidak diperkenankan memohon banding.
Penetapan-penetapan itu tetap berlaku sampai putusan yang menolak gugatan
Perceraian memperoleh kekuatan hukum yang pasti; dalam hal gugatan
diterima, penetapan-penetapan itu tetap berlaku sampai satu bulan berlalu,
setelah penetapan yang diberikan berkenaan dengan itu untuk mengatur soal
perwalian memperoleh kekuatan hukum yang pasti. (Rv. 835, 839.)
Mengenai biaya-biaya yang dikeluarkan sesuai dengan alinea pertama, berlaku
alinea ketujuh dan kedelapan pasal 319f.
Pasal 215.
Hak-hak si suami mengenai pengurusan harta si istri tidak terhenti selama
perkara berjalan; hal ini tidak mengurangi wewenang si istri untuk melindungi
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
47 / 400
haknya, dengan melakukan tindakan-tindakan pencegahan yang ditunjukkan
dalam ketentuan-ketentuan Reglemen Acara Perdata.
Semua akta Si suami yang sengaja mengurangi hak-hak si istri adalah batal.
(KUHPerd. 105, 124, 192, 1341; Rv. 840.)
Pasal 216.
Hak untuk menuntut perceraian perkawinan gugur jika terjadi perdamaian
suami-istri, entah perdamaian itu terjadi sesudah si suami atau si istri
mengetahui perbuatan-perbuatan yang sedianya boleh dipakai sebagai alasan
untuk menggugat, entah setelah gugatan untuk perceraian dilakukan.
Undang-undang menganggap telah ada perdamaian, bila si suami dan si istri
tinggal bersama lagi setelah si istri dengan izin hakim meninggalkan rumah
mereka bersama. (KUHPerd. 212 dst., 217, 220, 235, 1921; Rv. 831 dst.)
Pasal 217.
Suami atau istri, yang mengajukan gugatan baru atas dasar suatu sebab baru
yang timbul setelah perdamaian, boleh mempergunakan alasan-alasan yang
lama untuk mendukung gugatannya. (KUHPerd. 209, 213, 219.)
Pasal 218.
Gugatan untuk perceraian perkawinan atas dasar meninggalkan tempat itikad
buruk, gugur bila suami atau istri, sebelum diputuskan perceraian kembali ke
rumah kediaman bersama. Namun bila setelah kembali, suami atau istri itu
meninggalkan lagi rumah tinggal bersama tanpa sebab yang sah, pihak lain
boleh memulai gugatan baru untuk perceraian perkawinan enam bulan setelah
kepergian itu, dan boleh menggunakan alasan-alasan lama untuk mendukung
gugatannya.
Dalam hal itu, gugatan perceraian perkawinan tidak akan gugur bila pihak
yang kan tempat tinggal bersama itu kembali sekali lagi. (KUHPerd. 21 1, 216
dst.)
Pasal 219.
Dalam kedua hal yang diatur dalam pasal 210, suami atau istri yang
membiarkan lampau waktu enam bulan terhitung dari hari putusan hakim
mendapat kekuatan hukum yang pasti, tidak dapat diterima lagi untuk
memulai gugatan perceraian perkawinan.,
Bila salah seorang dari suami-istri itu berada di luar negeri pada waktu pihak
yang lain mendapat putusan hukuman, maka jangka waktu yang ditetapkan
adalah enam bulan dihitung mulai dari hari kembalinya ke Indonesia.
Pasal 220.
Gugatan untuk perceraian gugur, bila salah seorang dari kedua suami-istri
meninggal sebelum ada putusan. (KUHPerd. 199-1 1.)
Pasal 221.
(s.d.u. dg. S.1916-530.) Perkawinan dibubarkan oleh keputusan hakim dan
pendaftaran perceraian yang ditetapkan dengan putusan itu dalam daftar
catatan sipil.
Pendaftaran itu harus dilakukan atas permohonan kedua suami-istri atau salah
dari mereka di tempat pendaftaran perkawinan itu.
Jika perkawinan itu dilaksanakan di luar Indonesia, maka pendaftaran harus
dilakukan dalam daftar-daftar catatan sipil di Jakana.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
48 / 400
Pendaftaran itu harus dilakukan dalam jangka waktu enam bulan, terhitung
dari hari putusan itu memperoleh kekuatan hukum yang pasti.
Bila pendaftaran itu tidak dilakukan dalam jangka waktu itu, kekuatan putusan
perceraian itu hapus, dan perceraian tidak dapat dituntut sekali lagi atas dasar
dan alasan yang sama. (KUHPerd. 245, 254; BS. 64; Rv. 843; untuk
ketentuanketentuan sementara yang menyimpang dan pengaturanpengaturan tentang pendaftaran, lihal S. 1945-14, S. 1946-24.)
Pasal 222.
Suami atau istri yang gugatannya untuk perceraian perkawinan dikabulkan,
boleh menikmati keuntungan-keuntungan yang dijadikan kepadanya oleh pihak
lain berkenaan dengan perkawinan mereka, sekalipun keuntungankeuntungan
itu dikan secara timbal-balik. (KUHPerd. 139, 168 dst., 228, 327.)
Pasal 223.
Sebaliknya, suami atau istri yang dinyatakan kalah dalam putusan perceraian
itu, kehilangan semua keuntungan yang dijanjikan oleh pihak lain kepadanya
berkenaan dengan perkawinan mereka. (KUHPerd. 139, 168 dst., 228, 317.)
Pasal 224.
Dengan berlakunya perceraian perkawinan, keuntungan-keuntungan, yang
dijanjikan akan keluar setelah kematian salah seorang dari suami-istri itu, tidak
segera dapat dituntut; pihak yang gugatannya untuk perceraian perkawinan
dikabulkan, baru boleh mempergunakan haknya akan keuntungan-keuntungan
itu setelah pihak lawannya meninggal. (KUHPerd. 168 dst., 173, 175, 317.)
Pasal 225.
Bila suami atau istri, yang atas permohonannya dinyatakan perceraian, tidak
mempunyai penghasilan yang mencukupi untuk biaya penghidupan, maka
pengadilan negeri akan menetapkan pembayaran tunjangan hidup baginya
dari harta pihak yang lain. (KUHPerd. 103, 227.)
226. Dihapus dg. S, 1938-622.
Pasal 227.
Kewajiban untuk memberi tunjangan hidup terhenti dengan kematian si suami
atau si istri.
Pasal 228.
Tunjangan-tunjangan yang dijanjikan oleh pihak ketiga dalam perjanjian
perkawinan, tetap harus dibayar kepada si suami atau si istri yang mendapat
janji untuk kepentingannya. (KUHPerd. 176 dst., 222.)
Pasal 229.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis 390, 421.) Setelah memutuskan perceraian, dan
setelah mendengar atau memanggil dengan sah para orang tua atau keluarga
sedarah atau semenda dari anak-anak yang di bawah umur, pengadilan negeri
akan menetapkan siapa dari kedua orang tua akan melakukan perwalian atas
tiap-tiap anak, kecuali jika kedua orang tua itu telah dipecat atau dilepaskan
dari kekuasaan orang tua, dengan mengindahkan putusan-putusan hakim
terdahulu yang mungkin memecat atau melepaskan mereka dari kekuasaan
orang tua. (KUHPerd. 230a, b, 319a.)
Penetapan ini tidak berlaku sebelum hari putusan perceraian perkawinan itu
memperoleh kekuatan hukum yang pasti. Sebelum itu tidak usah dilakukan
pemberitahuan, dan tidak boleh dilakukan perlawanan atau banding.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
49 / 400
Terhadap penetapan ini, si ayah atau si ibu yang tidak diangkat menjadi wali
boleh melakukan perlawanan, bila dia tidak hadir atas panggilan yang
dimaksud dalam alinea pertama. Perlawanan ini hal dilakukan dalam waktu
tiga puluh hari setelah penetapan itu diberitahukan kepadanya. (Rv. 83.)
Si ayah atau si ibu yang setelah hadir atas panggilan tidak diangkat menjadi
wali, atau yang perlawanannya ditolak dalam tiga puluh hari setelah hari
termaksud dalam alinea kedua, dapat naik banding mengenai penetapan itu.
(Rv.341.)
Alinea keempat pasal 206 berlaku terhadap pemeriksaan para orang tua.
Pasal 230.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Pengadilan negeri, atas dasar hal-hal yang
terjadi setelah putusan perceraian perkawinan memperoleh kekuatan hukum
yang pasti, berkuasa untuk mengubah penetapan-penetapan yang telah
diberikan menurut alinea pertama pasal yang lalu atas permohonan kedua
orang tua atau salah seorang setelah mendengar atau memanggil dengan sah
kedua orang tua, para wali pengawas dan keluarga sedarah atau semenda
anak-anak yang di bawah umur. Penetapan-penetapan ini boleh dinyatakan
dapat dilaksanakan segera meskipun ada perlawanan atau banding, dengan
atau tanpa jaminan.
Ketentuan alinea keempat dan kelima pasal 206 berlaku terhadap hal ini.
Pasal 230a.
(s.d.t. dg. S. 1927-31 jis. 390.) Bila anak-anak yang di bawah umur belum
berada dalam kekuasaan nyata orang yang berdasarkan pasal 229 atau pasal
230 ditugaskan menjadi wali, atau dalam kekuasaan si ayah, si ibu, atau
dewan perwalian yang mungkin diserahi anak-anak itu berdasarkan pasal 214
alinea pertama, maka dalam penetapan itu juga hal diperintahkan penyerahan
anak-anak itu.
Ketentuan-ketentuan alinea kedua, ketiga, keempat dan kelima pasal 319h
dalam hal ini berlaku.
Pasal 230b.
(s.d.t. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Pada penetapan termaksud dalam alinea
pertama pasal 229, setelah mendengar atau memanggil dengan sah seperti
yang dimaksud dalam alinea itu dan setelah mendengar dewan perwalian, bila
ada kekhawatiran yang beralasan, bahwa orang tua yang tidak diserahi tugas
Perwalian, tidak akan memberikan tunjangan secukupnya untuk biaya hidup
dan pendidikan anak-anak yang masih di bawah umur, pengadilan negeri
boleh memerintahkan juga, bahwa orang tua itu untuk biaya hidup dan
pendidikan angk tiap-tiap minggu atau tiap-tiap bulan atau tiap-tiap tiga bulan
akan membayarkan kepada dewan perwalian suatu jumlah yang dalam pada
itu ditentukan.
Ketentuan-ketentuan alinea kedua, ketiga dan keempat pasal 229 berlaku juga
terhadap perintah ini.
Pasal 230c.
(s.d.t. sdg. S. 192 7-31 jis. 390, 421; s. d. u. dg. S. 1938-622.) Bila tidak ada,
perintah seperti yang dimaksud dalam alinea pertama pasal sebelum ini,
dewan perwalian boleh menuntut pembayaran tunjangan itu lewat pengadilan,
setelah, putusan tentang perceraian perkawinan itu didaftarkan dalam daftardaftar catatan sipil.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
50 / 400
Pasal 230d.
s.d.t. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421;, hapus dg. S. 1938-622.
Pasal 231.
Bubarnya perkawinan karena perceraian tidak akan menyebabkan anak-anak
dari perkawinan itu kehilangan keuntungan-keuntungan yang telah dijaminkan
bagi mereka oleh undang-undang, atau oleh perjanjian perkawinan orang tua
mereka.
Akan tetapi anak-anak itu tidak boleh menuntutnya, selain dengan cara yang
sama dan dalam keadaan yang sama seakan-akan tidak pernah terjadi
perceraian perkawinan. (KUHPerd. 175, 178, 181 dst., 311, 317, 852 dst.)
Pasal 232.
Bila suami-istri yang bercerai itu dahulu kawin dengan gabungan hartabersama, pembagian harta harus dilakukan berdasarkan dan dengan cara
seperti yang ditentukan dalam Bab VI. (KUHPerd. 126, 128, 1066 dst.)
Pasal 232a.
(s.d.t. dg. S. 1923-31, s.d.u. dg. S. 1928-546.) Bila suami-istri itu kawin kembali
satu sama lain, semua akibat perkawinan itu menurut hukum timbul kemball,
seakan-akan tidak pernah terjadi perceraian. Namun. hal ini tidak mengurangi
kelanjutan berlakunya perbuatan-perbuatan yang sekiranya telah dilakukan
terhadap pihak-pihak ketiga selama waktu antara perceraian itu dan
perkawinan baru, dan tidak mengurangi kelanjutan berlakunya penetapanpenetapan hakim, yang sekiranya telah memecat atau melepaskan suami-istri
itu dari perwalian atas anak-anak mereka sendiri, penetapan-penetapan hakim
dipandang sebagai pemecatan atau pelepasan dari kekuasaan orang-tua.
Segala persetujuan antara suami-istri yang bertentangan dengan ini adalah
Batal. (KUHPerd. 33, 149, 196-198.)
BAB XI. PISAH MEJA DAN RANJANG
(berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, tetapi berlaku bagi
Tionghoa; untuk Ind. Kristen, lihal HCI 68 dst.)
Pasal 233.
Jika ada hal-hal yang dapat menjadi dasar untuk menuntut perceraian
perkawinan, si suami atau si istri berhak untuk menuntut pisah meja dan
ranjang.
Gugatan untuk itu dapat juga diajukan atas dasar perbuatan-perbuatan yang
melampaui batas kewajaran, penganiayaan dan penghinaan kasar yang
dilakukan dari suami-istri itu terhadap yang lainnya. (Ov. 63; KUHPerd. 126;
200, 209; Rv. 941.)
Pasal 234.
Gugatan itu diajukan, diperiksa dan diselesaikan dengan cara yang sama untuk
perceraian perkawinan. (KUHPerd. 207 dst., 216 dst.; Rv. 831 dot.)
Pasal 235.
Suami atau istri yang telah mengajukan gugatan untuk pisah meja dan
ranjang, tidak dapat diterima untuk menuntut perceraian perkawinan atas
dasar yang sama. (KUHPerd. 209.)
Pasal 236.
Pisah meja dan ranjang juga boleh ditetapkan oleh hakim atas permohonan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
51 / 400
kedua suami-istri bersama-sama, yang boleh diajukan tanpa kewajiban untuk
mengemukakan alasan tertentu.
Pisah meja dan ranjang tidak boleh diizinkan, kecuali bila suami-istri itu telah
kawin selama dua tahun. (KUHPerd. 200, 202, 208.)
Pasal 237.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Sebelum meminta pisah meja dan ranjang,
suami-istri itu wajib mengatur dengan akta otentik semua persyaratan untuk
itu, baik yang mengenai diri mereka maupun yang mengenai pelaksanaan
kekuasaan orang tua dan urusan pemeliharaan dan pendidikan anak-anak
mereka.
Tindakan-tindakan yang telah mereka rancang untuk dilaksanakan selama
pemeriksaan pengadilan, hal dikemukakan supaya dikuatkan oleh pengadilan
negeri, dan jika perlu, supaya diatur olehnya. (KUHPerd. 104 dst., 124 dst.,
149, 206, 212 dst., 229, 247, 298 dst.)
Pasal 238.
Permintaan kedua suami-istri hal diajukan dengan surat permohonan kepada
pengadilan negeri tempat tinggal mereka; dan dalam surat itu harus
dilampirkan baik salinan akta perkawinan maupun salinan perjanjian yang
dibicarakan dalam alinea pertama pasal yang lampau. (Rv. 831 dst.)
Pasal 239.
Berkenaan dengan itu pengadilan negeri akan memerintahkan kedua suamiistri untuk bersama-sama secara pribadi menghadap seorang atau lebih hakim
anggota yang akan memberi wejangan-wejangan seperlunya kepada mereka.
Bila suami-istri itu bertahan dengan niat mereka, hakim akan memerintahkan
mereka untuk menghadap lagi setelah lewat enam bulan. (Rv. 832, 834.)
(s.d.t. dg. S. 1923-287 jo. 441.) Bila ternyata ada alasan sah yang menghalangi
mereka untuk menghadap, maka hakim yang ditunjuk harus pergi ke rumah
suami-istri itu,
(s.d.t. dg. S. 1923-287 jo. 441; s.d.u. dg. S. 1925-497, 678jo. 1926-63.) Bila
suami-istri itu bertempat tinggal di luar daerah di mana pengadilan negeri itu
bertempat kedudukan, pengadilan negeri dapat menunjuk kepala daerah
setempat untuk melakukan tindakan-tindakan yang dimaksud dalam tiga
alinea yang lampau. Pejabat yang telah ditunjuk itu akan membuat berita
acara tentang apa yang telah dilakukannya dan segera mengirimkan kepada
pengadilan negeri.
(s.d.t. dg. S. 1923-287jo. 441.) Bila seorang dari suami-istri itu atau keduaduanya bertempat tinggal di luar Indonesia, pengadilan negeri itu boleh
memohon kepada seorang hakim di negara tempat suami-istri itu berdiam,
untuk memanggil kedua suami-istri atau salah seorang menghadap kepadanya
dengan tujuan melakukan ikhtiar perdamaian, atau menugaskan hal ini kepada
pejabat perwakilan Indonesia di wilayah tempat suami-istri itu berdiam. Berita
acara yang dibuat mengenai hal itu harus dikirimkan kepada pengadilan negeri
itu.
Pasal 240.
(s.d.u. dg. S. 1927-31jis390,421.) Pengadilan negeri hal mengambil keputusan
enam bulan setelah berlangsung pertemuan kedua. (KUHPerd. 202.)
(s.d.u.dg. S. 1938-622.) Ketentuan-ketentuan pasal-pasal 230b dan 230c
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
52 / 400
berlaku sama terhadap ibu dan bapak, yang tidak ditugaskan untuk melakukan
kekuasaan orang tua.
Pasal 241.
Bila permohonan yang diajukan ditolak, paling lambat satu bulan setelah
diberikan keputusan, suami-istri itu bersama-sama boleh mengajukan
permohonan banding dengan surat permohonan. (Ov. 45; KUHPerd. 204, 236
dst., 247, 1023.)
Pasal 242.
Dengan pisah meja dan ranjang, perkawinan tidak dibubarkan, tetapi dengan
itu suami-istri tidak lagi wajib untuk tinggal bersama. (KUHPerd. 21, 106 dst.,
200.)
Pasal 243.
Pisah meja dan ranjang selalu berakibat perpisahan harta, dan akan
menimbulkan dasar untuk pembagian harta bersama, seakan-akan perkawinan
itu dibubarkan. (KUHPerd. 128, 186, 232, 1066 dst.)
Pasal 244.
Karena pisah meja dan ranjang, pengurusan suami atas harta istrinya
ditangguhkan.
Si istri mendapat kembali keleluasaan untuk mengurus hartanya, dan dapat
memperoleh kuasa umum dari hakim untuk menggunakan barang-barangnya
yang bergerak. (KUHPerd. 105, 124, 194.)
Pasal 245.
Putusan-putusan mengenai pisah meja dan ranjang harus diumumkan terangterangan.
Selama pengumuman terang-terangan ini belum berlangsung, putusan
tentang pisah meja dan ranjang tidak berlaku bagi pihak ketiga. (KUHPerd.
152, 205, 221, 249; Rv. 826, 843.)
Pasal 246.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Ketentuan-ketentuan pasal 210 sampai
dengan 220, pasal 222 sampai dengan 228, dan pasal 231, berlaku juga
terhadap pisah meja dan ranjang yang diminta oleh salah seorang dari suami
istri terhadap yang lain.
Setelah mengucapkan putusan tentang pisah meja dan ranjang, pengadilan
negeri, setelah mendengar dan memanggil dengan sah kedua orang tua dan
keluarga sedarah dan semenda anak-anak yang masih di bawah umur, harus
menetapkan siapa dari kedua orang tua itu yang akan melakukan kekuasaan
orang tua atas diri tiap-tiap anak, kecuali bila kedua orang tua itu telah dipecat
atau dilepaskan dari kekuasaan orang tua, dengan mengindahkan putusanputusan hakim yang terdahulu yang mungkin telah memecat atau melepaskan
mereka dari kekuasaann orang tua. (KUHPerd. 319a.)
Ketetapan ini berlaku setelah hari putusan tentang pisah meja dan ranjang
memperoleh kekuatan hukum yang pasti. Sebelum hari itu tidak usah
dilakukan pemberitahuan, dan perlawanan serta banding pun tidak
diperbolehkan.
Terhadap penetapan ini, pihak orang tua yang tidak ditugaskan untuk
mekekuasaan orang tua, boleh melakukan perlawanan, bila atas panggilan
termaksud dalam alinea kedua dia tidak menghadap. Perlawanan ini harus
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
53 / 400
dilakukan dalam waktu tiga puluh hari setelah penetapan itu diberitahukan
kepadanya. (Rv. 83.)
Pihak orang tua yang telah menghadap atas pemanggilan dan tidak ditugaskan
untuk menjalankan kekuasaan orang tua, atau yang perlawanannya ditolak,
boleh mohon banding terhadap penetapan itu dalam waktu tiga puluh hari
setelah hari termaksud dalam alinea ketiga. (Rv. 341.)
(s.d.u. dg. S. 1938-622.) Ketentuan pasal 230b dan pasal 230c berlaku sama
terhadap orang-tua yang tidak diserahi tugas melakukan kekuasaan orang tua.
Terhadap pemeriksaan para orang tua itu berlaku alinea keempat pasal 206.
Pasal 246a.
(s.d.t. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Berdasarkan keadaan yang timbul setelah
putusan pisah meja dan ranjang mendapat kekuatan hukum yang pasti;
perubahan pada penetapan-penetapan kedua pasal yang lampau, atas perang
dari mereka, setelah mendengar me dengan sah kedua orang tua dan para
keluarga sedarah atau semenda dari anak-anak yang masih di bawah umur.
Penetapan ini boleh dinyatakan segera meskipun ada perlawanan atau
banding, dengan atau tanpa jaminan. (Rv. 54 dst4)
Ketentuan alinea keempat dan kelima pasal 206 dalam hal ini berlaku.
Pasal 246b.
(s.d.t. dg. S. 1927-31 jis 390, 421.) Bila anak-anak yang masih di bawah umur
itu belum berada dalam kekuasaan nyata orang yang berdasarkan pasal 246
dan pasal 246a diserahi tugas melakukan kekuasaan orang tua, atau dalam
kekuasaan siayah, si ibu atau dewan perwalian yang mungkin diserahi anakanak itu berdasarkan alinea pertama pasal 246 dan sesuai dengan pasal 214,
maka dalam penetapan itu juga hal diperintahkan penyerahan anak-anak itu.
Ketentuan-ketentuan alinea kedua, ketiga, keempat dan kelima pasal 319h
dalam hal ini berlaku.
Pasal 247.
Bila setelah mempertimbangkan perjanjian yang dibicarakan dalam alinea
pertama pasal 237, hakim mengabulkan permintaan pisah meja dan atas
permohonan kedua suami-istri, maka pisah meja dan ranjang itu memperoleh
segala akibat yang dijanjikan dalam perjanjian itu. (KUHPerd. 206.)
Pasal 248.
Pisah meja dan ranjang menurut hukum dengan sendirinya batal karena dan
perdamaian itu menghidupkan kembali segala akibat dari perkawinan mereka,
tanpa mengurangi berlangsungnya terus kekuatan perbuatan-perbuatan
terhadap pihak-pihak ketiga, yang sekiranya telah dilakukan dalam tenggang
waktu antara perpisahan itu dan perdamaiannya.
Semua persetujuan suami-istri yang bertentangan dengan ini adalah batal.
(AB. 23; KUHPerd. 149, 196 dst., 200, 216, 244.)
Pasal 249.
Bila putuan yang menyatakan suami-istri pisah meja dan ranjg sudah
diumumkan secara jelas, suami-istri itu tidak boleh menerapkan berlakunya
akibat-akibat perdamaian mereka terhadap pihak ketiga, bila mereka tidak
mengumumkan secara jelas, bahwa pisah meja dan ranjang itu telah
tiadakan(KUHPerd. 152, 245.)
BAB XII. KEAYAHAN DAN ASAL KETURUNAN ANAK-ANAK
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
54 / 400
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa, kecuali KUHPerd. 268, alinea kedua.)
Bagian 1. Anak-anak Sah.
Pasal 250.
Anak yang dilahirkan atau dibesarkan selama perkawinan, memperoleh si
suami sebagai ayahnya. (KUHPerd. 34, 95, 100-102, 106 dst., 1916)
Pasal 251
Sahnya anak yang dilahirkan sebelum hari keseratus delapan putuh darl
perkawinan, dapat diingkari oleh si suami. Namun pengingkaran itu tidak boleh
dilakukan dalam hal-hal berikut:
1. bila sebelum perkawinan, suami itu telah mengetahui kehamilan itu;
2. bila pada pembuatan akta kelahiran dia hadir, dan akta ini ditandatangani
olehnya, atau memuat suatu keterangan darinya yang berisi bahwa dia
tidak dapat menandatanganinya;
3. bila anak itu dilahirkan tidak hidup. (KUHPerd. 2; BS. 39.)
Pasal 252.
Si suami boleh mengingkari keabsahan si anak, bila dia dapat membuktikan,
bahwa sejak hari ketiga ratus dan keseratus delapan puluh sebelum lahimya
anak itu, dia telah berada dalam keadaan tidak mungkin untuk mengadakan
hubungan jasmaniah dengan istrinya, baik karena keadaan terpisah, maupun
karena sesuatu yang kebetulan saja.
Dengan menunjuk kepada kelemahan alamiah jasmaninya, si suami tidak
dapat mengingkari anak itu sebagai anaknya. (KUHPerd. 258, 1865.)
Pasal 253.
Si suami tidak dapat mengingkari keabsahan si anak atas dasar perzinahan,
kecuali bila kelahiran si anak telah dirahasiakan terhadapnya; dalam hal itu,
dia harus diperkenankan untuk menjadikan hal itu sebagai bukti yang
sempuma, bahwa dia bukan ayah anak itu. (KUHPerd. 1965.)
Pasal 254.
Dia dapat mengingkari keabsahan seorang anak, yang dilahirkan tiga ratus
hari setelah putusan pisah meja dan ranjang memperoleh kekuatan hukum
yang pasti, tanpa mengurangi hak istrinya untuk mengemukakan peristiwaperistiwa yang cocok kiranya untuk menjadi bukti bahwa suaminya adalah
ayah anak itu.
Bila pengingkaran itu telah dinyatakan sah, perdamaian antara suami-istri itu
tidak menyebabkan anak itu memperoleh kedudukan sebagai anak sah.
(KIJHPerd. 221, 242, 248, 1965.)
Pasal 255.
Anak yang dilahirkan tiga ratus hari setelah bubarnya perkawinan adalah tidak
sah. (KUHPerd. 106, 199.)
(s.d.t. dg. S 1923-31). Bila kedua orang tua seorang anak yang dilahirkan tiga
ratus hari setelah putusnya perkawinan kawin kembali satu sama lain, si anak
tidak dapat memperoleh kedudukan anak sah selain dengan cara yang sesuai
dengan ketentuan-ketentuan Bagian 2 bab ini.
Pasal 256.
Dalam hal-hal yang diatur dalam pasal-pasal 251, 252, 253, dan 254,
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
55 / 400
pengingkaran keabsahan anak harus dilakukan si suami dalam waktu satu
bulan, bila dia berada di tempat kelahiran anak itu, atau di sekitar itu:
dalam waktu dua bulan setelah dia kembali, bila dia telah tidak berada di situ;
dalam waktu dua bulan setelah diketahuinya penipuan, bila kelahiran anak itu
telah disembunyikan terhadapnya.
Semua akta yang dibuat di luar pengadilan, yang berisi pengingkaran si suami,
tidak mempunyai kekuatan hukum, bila dalam dua bulan tidak diikuti oleh
suatu tuntutan di muka hakim.
Bila si suami, setelah melakukan pengingkaran dengan akta yang dibuat di luar
pengadilan, meninggal dunia dalam jangka waktu tersebut di atas, maka bagi
para ahli warisnya terbuka jangka waktu baru selama dua bulan untuk
mengajukan tuntutan hukum mereka. (KUHPerd. 257 dst., 1058, 1979; lihal S.
1946-67.)
Pasal 257.
Tuntutan hukum yang diajukan oleh si suami itu gugur bila para ahli waris tidak
melanjutkannya dalam waktu dua bulan, terhitung dari hari meninggalnya si
suami. (KUHPerd. 259, 1979.)
Pasal 258.
Bila si suami meninggal sebelum dia menerapkan haknya dalam hal ini,
padahal waktunya untuk itu masih berjalan, maka para ahli warisnya tidak
dapat mengingkari keabsahan anak itu selain dalam hal tersebut dalam pasal
252.
Gugatan untuk membantah keabsahan anak itu harus dimulai dalam waktu
dua bulan terhitung sejak anak itu memiliki harta_benda si suami, atau sejak
para ahli warisnya terganggu dalam memilikinya oleh si anak. (KUHPerd. 259,
472, 833 dst.)
Pasal 259.
Dalam hal-hal di mana para ahli waris, berkenaan dengan pasal-pasal 256,
257, dan 258, mempunyai wewenang untuk memulai atau melanjutkan suatu
gugatan untuk membantah keabsahan seorang anak, mereka akan
memperoleh jangka waktu satu tahun, bila salah seorang atau lebih dari
mereka bertempat tinggal di luar negeri.
Dalam hal ada perang di laut, jangka waktu itu dilipatduakan.
Dengan S. 1946-67, berlaku 13 Juli 1946, ditentukan:
(1)Hakim yang menangani gugatan yang dilakukan atau mungkin akan
dilakukan untuk mengingkari keabsahan seorang anak, berwenang sampai
pada waktu yang ditentukan oleh pemerintah, untuk memperpanjang
jangka waktu yang diatur dalam pasal 256 sampai 259 Kitab Undangundang Hukum Perdata untuk mepelajari keabsahan seorang anak dengan
akta yang dibuat di luar pengadilan, untuk mengajukan suatu gugatan
pengingkaran semacam itu, atau untuk melanjutkan gugatan demikian
dengan jangka waktu tertentu ataupun sampai saat tertentu, bila
pengindahan jangka waktu tersebut di atas karena keadaan-keadaan luar
biasa, selayaknya tidak dapat diharapkan.
(2)Perpanjangan waktu termaksud dalam ayat (1) boleh diberikan hakim
karena jabatan.
Pasal 260.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
56 / 400
Semua gugatan untuk mengingkari keabsahan seorang anak harus ditujukan
kepada wali yang secara khusus diperbantukan kepada anak itu, dan ibunya
harus dipanggil dengan sah untuk sidang itu. (KUHPerd. 102, 110, 310, 359,
1920.)
Pasal 261.
Asal-keturunan anak-anak sah dibuktikan dengan akta-akta kelahiran yang
didaftarkan dalam daftar-daftar catatan sipil. (BS. 34.)
Bila tidak akta demikian, cukuplah bila seorang anak telah mempunyai
kedudukan tak terganggu sebagai anak sah. (KUHPerd. 13, 101, 286; BS. 37.)
Pasal 262.
Pemilikan kedudukan demikian dapat dibuktikan dengan peristiwa-peristiwa
yang, baik bersama-sama maupun sendiri-sendiri, menunjukkan hubungan
karena kelahiran dan karena perkawinan antara orang tertentu dan
keluarga yang diakui olehnya, bahwa dia termasuk di dalamnya.
yang terpenting dari peristiwa-peristiwa ini antara lain adalah: bahwa orangorang itu selalu memakai nama si ayah yang dikatakannya telah
menurunkannya; (KUHPerd. 10; BS. 30.)
bahwa ayah itu telah memperlakukan dia sebagai anaknya, dan dia sebagai
anak telah diurus dalam hal pendidikan, pemeliharaan dan penghidupannya;
(KUHPerd. 104,, 298 dst.)
bahwa masyarakat senantiasa mengakui dia selaku anak si ayah;
bahwa sanak-saudaranya mengakui dia sebagai anak si ayah. (KUHPerd. 102.)
Pasal 263.
Tiada seorang pun dapat menyandarkan diri pada kedudukan yang
bertentangan dengan kedudukan yang nyata dinikmatinya dan sesuai dengan
akta kelahiran, dan sebaliknya tiada seorang pun dapat menyanggah
kedudukan yang dimiliki seseorang sesuai dengan akta kelahirannya.
(KUHPerd. 102, 322.)
Pasal 264.
Bila tidak ada akta kelahiran dan tidak nyata pemilikan kedudukan yang tak
terputus-putus, dan bila anak itu didaftarkan dengan nama-nama palsu dalam
daftar-daftar catatan sipil atau seakan-akan dilahirkan dari ayah-ibu yang tidak
dikenal maka asal-keturunannya dapat dibuktikan dengan saksi-saksi.
Namun pembuktian dengan cara demikian tidak boleh diperkenankan, kecuali
bila ada bukti permulaan tertulis; atau bila dugaan-dugaan atau petunjukpetunjuk dari peristiwa-peristiwa yang tidak dapat dibantah lagi kebenarannya,
dapat dianggap cukup berbobot untuk memperkenankan pembuktian
demikian. (KUHPerd. 288, 1922; BS. 27.)
Pasal 265.
Bukti permulaan tertulis adalah surat-surat keluarga, daftar-daftar dan suratsurat rumah tangga si ayah atau si ibu, atau akta-akta notaris atau akta-akta
di bawah tangan yang berasal dari pihak-pihak yang tersangkut dalam
perselisihan, atau bila masih hidup, mereka yang sedianya berkepentingan
dalam perselisihan itu. (KUHPerd. 268, 1881, 1902; BS. 27.)
Pasal 266.
Bukti lawan itu terdiri dari segala alat bukti yang cocok untuk menunjukan,
bahwa orang yang menyandarkan diri pada asal-keturunannya bukan anak dari
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
57 / 400
ibu yang diakuinya sebagai ibunya; atau juga, bila soal ibu telah dibuktikan,
bahwa dia bukan anak dari suami ibu itu. (KUHPerd. 264 dst., 286 dst.)
Pasal 267.
Hanya hakim perdatalah yang berwenang untuk mengadili tuntutan-tuntutan
akan suatu kedudukan. (KUHPerd. 268, 1920.)
Pasal 268.
Tuntutan pidana karena kejahatan penggelapan kedudukan tidak dapat
dilancarkan, sebelum keputusan akhir atas sengketa mengenai kedudukan iu
diucapkan.
Akan tetapi jawatan kejaksaan bebas untuk melancarkan suatu tuntutan
pidana seperti itu, bila pihak-pihak yang berkepentingan tinggal diam, asalkan
ada bukti permulaan tertulis, sesuai dengan ketentuan pasal 265, dan pada
permulaan pemeriksaan pidana telah dinyatakan adanya bukti permulaan.
(KUHPerd. 268, alinea kedua tak berlaku terhadap golongan Tionghoa, lihat
Chin. I - I -g.)
Dalam hal terakhir ini, pemeriksaan perkara pidana di sidang umum tidak
boleh lagi dihentikan karena peineriksaan perkara perdata. (AB. 30; KUHPerd.
267, 1918; BS. 27 dst.; Sv. 409; KUHP 529.)
Pasal 269.
Gugatan untuk menarik kembali kedudukan terhadap si anak, tidak terkena
kedaluwarsa. (KUHPerd. 1967, 1986.)
Pasal 270.
Para ahli waris anak yang tidak memperjuangkan kedudukannya, tidak dapat
melancarkan gugatan seperti itu, kecuali bila anak itu meninggal waktu masih
di bawah umur atau dalam tiga tahun setelah menjadi dewasa. (KUHPerd.258,
883, 1058.)
Pasal 271.
Namun Para ahli waris itu dapat melanjutkan tuntutan hukum demikian, bila
hal itu telah dimulai oleh anak itu, kecuali bila anak itu tidak melanjutkan
tuntutan itu selama tiga tahun sejak tindakan acara yang terakhir dilakukan,
(KUHPerd. 257, 833; Rv. 273 dst.)
Pasal 271a.
(s.d.t. dg. S. 1937-5.9,5, mb. 1 Januari 1939.) Orang yang gugatannya untuk
memperjuangkan suatu kedudukan perdata atau untuk mengingkari
keabsahan seorang anak dikabulkan, setelah putusan itu memperoleh
kekuatan hukum yang pasti, harus menyuruh mendaftarkan putusan itu dalam
daftar kelahiran yang sedang berjalan di tempat kelahiran anak itu didaftar. Hal
ini harus diterangkan pada margin akta kelahiran itu.
Bagian 2. Pengesahan Anak-anak Luar Kawin.
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Pasal 272.
Anak di luar kawin, kecuali yang dilahirkan dari perzinahan atau penodaan
darah, disahkan oleh perkawinan yang menyusul dari ayah dan ibu mereka,
bila sebelum melakukan perkawinan mereka telah melakukan pengakuan
secara sah terhadap anak itu, atau bila pengakuan itu terjadi dalam akta
perkawinannya sendiri. (KUHPerd. 40, 275, 277, 280 dst., 862, 867; BS. 53, 61KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
58 / 400
9.)
Pasal 273.
Anak yang dilahirkan dari orang tua, yang tanpa memperoleh dispensasi dari
pemerintah tidak boleh kawin satu sama lainnya, tidak dapat disahkan selain
dengan cara mengakui anak itu dalam akta kelahiran. (KUHPerd. 29, 31, 280,
283.)
Pasal 274.
Bila orang tua itu, sebelum atau pada waktu melakukan perkawinan, telah lalai
untuk mengakui anak di luar kawin mereka, kelalaian ini dapat diperbaiki
dengan surat pengesahan dari pemerintah, yang diberikan setelah mendengar
nasihat mahkamah agung. (Ov. 16; KUHPerd. 176; BS. 61-91.)
Pasal 275.
(s.d.u. dg. S. 1896-115.) Dengan cara yang sama seperti yang diatur dalam
pasal yang lampau, dapat juga disahkan anak di luar kawin yang telah diakui
menurut undang-undang:
1. bila anak itu lahir dari orang tua, yang karena kematian salah seorang dari
mereka, perkawinan mereka tidak jadi dilaksanakan;
2. Bila anak itu dilahirkan oleh seorang ibu, yang termasuk golongan Indonesia
atau yang disamakan dengan golongan itu; bila ibunya meninggal dunia,
atau bila ada keberatan-keberatan penting terhadap perkawinan orang tua
itu, menurut pertimbangan pemerintah. (KUHPerd. 272, 276, 278.)
Pasal 276.
(s.d.u. dg. S. 1896-115.) Dalam hal-hal seperti yang dinyatakan dalam dua
pasal yang tersebut terakhir, mahkamah agung, bila menganggap perlu,
sebelum memberikan nasihatnya, harus mendengar atau memerintahkan
untuk mendengar keluarga sedarah si pemohon, dan bahkan dapat
memerintahkan, bahwa permohonan pengesahan itu diumumkan dalam Berita
Negara. (KUHPerd. 290.)
Pasal 277.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Pengesahan anak, baik dengan
menyusumya perkawinan orang tuanya maupun dengan surat pengesahan
ntenurut pasal 274, menimbulkan akibat, bahwa terhadap anak-anak itu
berlaku ketentuan undang-undang yang , seakan-akan mereka dilahirkan
dalam perkawinan itu. (KUHPerd. 852.)
Pasal 278.
(s.d.u. dg. S. 1896-115.) Dalam hal-hal yang diatur dalam pasal 275,
pengesahan itu hanya berlaku mulai hari diberikannya surat pengesahan dari
pemerintah; hal itu tidak boleh berakibat merugikan anak-anak sah
sebelumnya dalam hal pewarisan, demikian pula hal itu tidak berlaku bagi
keluarga sedarah lairmya dalam hal pewarisan, kecuali bila mereka yang
terakhir ini telah menyetujui pemberian surat pengesahan itu. (KUHPerd. 852
dst.)
Pasal 279.
Dengan cara yang sama dan menurut ketentuan-ketentuan yang sama dan
menurut ketentuan yang tercantum dalam pasal-pasal yang lalu, anak yang
telah meninggal dan meninggalkan keturunan, boleh juga disahkan;
pengesahannya itu berakibat menguntungkan keturunan itu, (KUHPerd. 272,
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
59 / 400
274, 842, 852.)
Bagian 3. Pengakuan Anak-anak Luar Kawin.
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Pasal 280.
Dengan pengakuan terhadap anak di luar kawin, terlahirlah hubungan perdata
anak itu dan ayah atau ibunya. (KUHPerd. 30 dst., 40, 47, 272 dst. 306, 319,
328, 353, 363, 862, 871, 873, 908, 916.)
Pasal 281.
Pengakuan terhadap anak di luar kawin dapat dilakukan dengan suatu akta
otentik, bila belum diadakan dalam akta kelahiran atau pada waktu
pelaksanaan perkawinan . (Not. 37a.)
Pengakuan demikian dapat juga dilakukan dengan akta yang dibuat oleh
pegawai catatan sipil, dan didaftarkan dalam daftar kelahiran menurut hari
penandatangan. Pengakuan itu harus dicantumkan pada margin akta
kelahiran, bila akta itu ada. (KUHPerd. 40, 272, 862, 908, 1868; BS. 41, 53, 619.)
Bila pengakuan anak itu dilakukan dengan akta otentik lain, tiap-tiap orang
yang berkepentingan berhak minta agar hal itu dicantumkan pada margin akta
kelahiramya.
Bagaimanapun kelalaian mencatatkan pengakuan pada margin akta kelahiran
itu tidak boleh dipergunakan untuk membantah kedudukan yang telah
diperoleh anak yang diakui itu.
Pasal 282.
Pengakuan anak di luar kawin oleh orang yang masih di bawah umur tidak ada
harganya, kecuali jika orang yang masih di bawah umur itu telah mencapai
umur genap sembilan belas tahun, dan pengakuan itu bukan akibat dari
paksaan, kekeliruan, penipuan atau bujukan. (BS. 42.)
Namun anak perempuan di bawah umur boleh melakukan pengakuan itu,
sebelum dia mencapai umur sembilan belas tahun. (KUHPerd. 29, 108, 330,
446, 452, 1321, 1446, 1449.)
Pasal 283.
Anak yang dilahirkan karena perzinahan atau penodaan darah (incest), tidak
boleh diakui, tanpa mengurangi ketentuan pasal 273 mengenai anak penodaan
darah. (KUHPerd. 30 dst., 41, 252 dst., 272, 289, 867 dst.; BS. 42.)
Pasal 284.
(s.du.dg. S. 1896-108.) (1) Tiada pengakuan anak di luar kawin dapat diterima
selama ibunya hidup, meskipun ibu itu termasuk golongan Indonesia atau yang
disamakan dengan golongan itu, bila si ibu tidak menyetujui pengakuan itu.
(KUHPerd. 280 dst., 354.)
Bila anak demikian itu diakui setelah ibunya meninggal, pengakuan itu tidak
mempunyai akibat lain daripada terhadap ayahnya. (KUHPerd. 288.)
Dengan diakuinya seorang anak di luar kawin yang ibunya termasuk golongan
Indonesia atau golongan yang disamakan dengan itu, berakhirtah hubungan
perdata yang berasal dari hubungan keturunan yang alamiah, tanpa
mengurangi akibat-akibat yang berhubungan dengan pengakuan oleh si ibu
dalam hal-hal dia diberi wewenang untuk itu karena kemudian kawin dengan Si
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
60 / 400
ayah.
Pasal 285.
Pengakuan yang diberikan oleh salah seorang dari suami-istri selama
perkawinan untuk kepentingan seorang anak di luar kawin, yang dibuahkan
sebelum perkawinan dengan orang lain dari istrinya atau suaminya, tidak
dapat kepada anak mendatangkan kerugian, baik kepada suami atau istri itu
maupun anak yang dilahirkan dari perkawinan itu.
Walaupun demikian, pengakuan itu mempunyai akibat-akibat setelah
pembubaran perkawinan, bila dari perkawinan itu tidak ada seorang keturunan
pun yang lahir. (KUHPerd. 199, 277.)
Pasal 286.
Semua pengakuan yang dilakukan oleh ayah atau ibunya, demikian pula
semua tuntutan akan kedudukan yang dilakukan oleh pihak anak, dapat
dibantah oleh setiap orang yang mempunyai kepentingan dalam hal itu.
(KUHPerd. 261 dst., 282.)
Pasal 287.
Dilarang menyelidiki siapa ayah seorang anak.
(s.d.u. dg S.1917-497.) Namun dalam hal kejahatan tersebut dalam pasal 285
sampai dengan 288, 294 atau 132 Kitab Undang-undang Hukum Pidana, bila
saat dilakukannya kejahatan ini bertepatan dengan saat kehamilan perempuan
yang terhadapnya dilakukan kejahatan itu, maka atas gugatan pihak yang
berkepentingan, orang yang bersalah boleh dinyatakan sebagai ayah anak itu.
(KUHPerd. 252 dst.)
Pasal 288.
Menyelidiki siapa ibu seorang anak, diperkenankan dalam hal ini, si anak wajib
membuktikan bahwa dia adalah anak yang dilahirkan ibu ini.
Si anak tidak melakukan pembuktian dengan saksi-saksi, kecuali bila telah ada
bukti permulaan tertulis. (KUHPerd. 265, 1902, 1914.)
Pasal 289.
Tiada seorang anak pun diperkenankan menyelidiki siapa ayah atau ibunya,
dalam hal hal di mana menurut pasal 283 pengakuan tidak boleh dilakukan.
BAB XIII. KEKELUARGAAN SEDARAH DAN SEMENDA
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Pasal 290.
Kekeluargaan sedarah adalah pertalian kekeluargaan antara orang-orang, di
mana yang seorang adalah keturunan dari yang lain, atau antara orang-orang
yang mempunyai bapak asal yang sama.
Hubungan kekeluargaan sedarah dihitung dengan jumlah kelahiran: setiap
kelahiran disebut derajat. (KUHPerd, 30, 872 dst., 877.)
Pasal 291.
Urutan derajat yang satu dengan derajat yang lain disebut garis. Garis lurus
adalah urutan derajat antara orang-orang, di mana yang satu merupakan
keturunan dari yang lain; garis-menyimpang ialah urutan derajat antara
orangorang, di mana yang seorang bukan keturunan dari yang lain tetapi
mereka mempunyai bapak asal yang sama.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
61 / 400
Pasal 292.
Dalam garis lurus, dibedakan garis lurus ke bawah dari garis lurus ke atas.
yang pertama merupakan hubungan antara bapak-asal dan keturunannya;
yang terakhir adalah hubungan antara seseorang dan mereka yang
menurunkannya. (KUHPerd. 842, 850, 852 dst., 857.)
Pasal 293.
Dalam garis lurus derajat-derajat antara dua orang dihitung menurut
banyaknya kelahiran; dengan demikian, dalam garis ke bawah, seorang anak,
dalam pertalian dengan ayahnya ada dalam derajat pertama, seorang cucu
ada dalam derajat kedua, dan demikianlah seterusnya; sebaliknya, dalam garis
ke atas, seorang bapak dan seorang kakek, sehubungan dengan anak dan
cucu, ada dalam derajat pertama dan kedua, dan demikianlah seterusnya.
Pasal 294.
Dalam garis menyimpang, derajat-derajat dihitung dengan banyaknya
kelahiran, mula-mula antara keluarga sedarah yang satu dan bapak-asal yang dan terdekat, dan selanjutnya antara yang terakhir ini dan keluarga sedarah
yang lain; dengan demikian, dua orang bersaudara ada dalam derajat kedua,
paman dan keponakan ada dalam derajat ketiga, saudara sepupu ada dalam
derajat keempat dan demikian seterusnya. (KUHPerd. 850.)
Pasal 295.
Kekeluargaan semenda adalah suatu pertahan kekeluargaan karena pertalian
kekeluargaan karena perkawinan, yaitu pertalian antara salah seorang dari
suami-istri dan keluarga sedarah dari Pihak lain.
Antara keluarga sedarah pihak suami dan keluarga sedarah pihak istri dan
sebaliknya tidak ada kekeluargaan semenda. (KUHPerd. 30 dst., 322, 376.)
Pasal 296.
Derajat kekeluargaan semenda dihitung dengan cara yang sama seperti cara
menghitung derajat kekeluargaan sedarah. (KUHPerd. 293.)
Pasal 297.
Dengan terjadinya suatu perceraian, kekeluargaan semenda antara salah satu
suami-istri dan para keluarga sedarah dari pihak yang lain tidak dihapuskan
(KUHPerd. 30 dst., 199, 322-2, 323.)
BAB XIV. KEKUASAAN ORANG TUA
(Tiidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Bagian 1. Akibat-akibat Kekuasaan Orang Tua Terhadap Pribadi Si
Anak.
Pasal 298.
Setiap anak, berapa pun juga umurnya, wajib menghormati dan menghargai
orang tuanya. (Rv. 582; IR. 21 1.)
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Orang tua wajib memelihara dan mendidik
mereka yang masih di bawah umur. Kehilangan kekuasaan orang tua atau
kekuasaan wali tidak membebaskan mereka dari kewajiban untuk memberi
menurut besarnya pendapatan mereka guna membiayai pemeliharaan dan
pendidikan anak-anak mereka itu. Bagi yang sudah dewasa berlaku ketentuan
yang terdapat dalam Bagian 3 bab ini. (KUHPerd. 104, 145 dst., 193, 230, 320
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
62 / 400
dst., 328; S. 1911-55 jis. 1913-556, 1937-48.)
Pasal 299.
(s.d. u. dg. S. 1927-31 jis. 290, 421.) Selama perkawinan orang tuanya, setiap
anak sampai dewasa tetap berada dalam kekuasaan mereka, sejauh mereka
tidak dilepaskan atau dipecat dari kekuasaan itu. (KUHPerd. 21, 35 dst., 419,
424, 426, 430, 1367.)
Pasal 300.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Kecuali jika terjadi pelepasan atau dan
berlaku ketentuan-ketentuan mengenai pisah meja dan ranjang, si ayah sendiri
yang melakukan kekuasaan itu.
Bila si Ayah dalam keadaan tidak mungkin untuk melakukan kekuasaan orang
tua, kekuasaan itu dilakukan oleh si ibu, kecuali dalam hal adanya pisah meja
dan ranjang.
Bila si ibu ini juga tidak dapat atau tidak berwenang, maka oleh pengadilan
negeri diangkat seorang wali sesuai dengan pasal 359. (KUHPerd. 105, 230,
451, 496.)
Pasal 301.
(Dihapus dg S. 1927-31 jis. 390, 421; s.d. t. dg, S. 1938-622.) Tanpa ketentuan
dalam hal pembubaran perkawinan setelah pisah meja dan ranjang, perceraian
perkawinan, serta pisah meja dan ranjang, orang tua itu wajib untuk tiap-tiap
minggu, tiap-tiap bulan atau tiap-tiap tiga bulan, membayar kepada dewan
wali sebanyak yang ditetapkan oleh pengadilan negeri atas tuntutan dewan
itu, untuk kepentingan pemeliharaan dan pendidikan anak yang masih di
bawah umur, pun sekiranya mereka tidak mempunyai orang tua atau
perwalian atas anak itu dan tidak dibebaskan atau dari itu.
Pasal 302.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390,421.) Bila si ayah atau si ibu yang melakukan
kekuasaan orang tua mempunyai alasan-alasan yang sungguh-sungguh untuk
merasa tak puas akan kelakuan anaknya, maka pengadilan negeri, atas
permohonannya atau atas permohonan dewan wali, asal dewan ini diminta
olehnya untuk itu dan melakukannya untuk kepentingannya, boleh
memerintahkan penampungan anak itu selama waktu tertentu dalam suatu
lembaga negara atau swasta yang ditunjuk oleh Menteri Kehakiman.
Penampungan ini dibiayai oleh orang yang melakukan kekuasaan orang tua,
atau bila dia tidak mampu, oleh anak itu; penampungan itu tidak boleh
diperintahkan untuk lebih lama dari enam bulan berturut-turut, bila pada
waktu penetapan itu si anak belum mencapai umur empat belas tahun, atau
bila pada waktu penetapan itu dicapai umur itu, paling lama satu tahun dan
sekali-kali tidak boleh melewali saat dia mencapai kedewasaan.
Pengadilan negeri tidak boleh memerintahkan penampungan sebelum
mendengar dewan perwalian dan, dengan tidak mengurangi ketentuan alinea
pertama pasal 303, sebelum mendengar anak itu; bila orang tua yang satu lagi
tidak kehilangan kekuasaan orang tua, maka dia pun harus didengar lebih
dahulu, setidak-tidaknya dipanggil dengan sah. Alinea keempat pasal 206
berlaku terhadap pemeriksaan tersebut terakhir.
Pasal 303.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Bila si anak itu tidak menghadap untuk
didengar pada hari yang ditentukan, pengadilan negeri harus menunda
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
63 / 400
pemeriksaan itu sampai hari yang kemudian lantas ditentukan, dan hal
memerintahkan, agar pada hari itu anak itu dibawa ke hadapannya oleh
jurusita atau polisi; penetapan ini dilaksanakan atas perintah jawatan
kejaksaan; bila ternyata anak itu pada hari itu tidak menghadap, maka
pengadilan negeri, tanpa mendengar anak itu, boleh memerintahkan
penampungan atau menolaknya.
Dalam hal ini tidak usah diindahkan tata-tertib acara selanjutnya, kecuali
perintah untuk penampungan, yang tidak usah dinyatakan alasan-alasannya.
Bila pengadilan negeri, dalam penetapan, memutuskan bahwa orang yang
melakukan kekuasaan orang tua dan anak itu tidak mampu membiayai
penampungan itu, maka segala biaya dibebankan kepada negara.
Penetapan yang memerintahkan penampungan itu, hal dilaksanakan atas
perintah jawatan kejaksaan atas permohonan orang yang melakukan
kekuasaan orang tua.
Pasal 304.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Dengan penetapan Menteri Kehakiman,
anak itu sewaktu-waktu boleh dilepaskan dari lembaga seperti yang dimaksud
dalam pasal 302, bila alasan penampungan itu tidak ada lagi, atau bila
keadaan jasmaninya atau keadaan rohaninya tidak mengizinkan untuk tinggal
lebih lama lagi di situ.
Orang yang menjalankan kekuasaan orang tua, tetap bebas untuk
memperpendek waktu penampungan yang ditentukan dalam perintah. Untuk
perpanjangan, hal diindahkan lagi apa yang ditentukan dalam pasal 302 dan
pasal 303.
Pengadilan negeri hanya boleh memerintahkan perpanjangan itu tiap-tiap kali
untuk jangka waktu yang tidak lebih dari enam bulan berturut-turut; perintah
itu tidak boleh diberikan sebelum kepala lembaga tempat anak itu tinggal
waktu permohonan untuk perpanjangan diajukan, atau orang yang
menggantikannya didengar atas permohonan itu, jika perlu secara tertulis.
Pasal 305.
Hapus dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.
Pasal 306.
(s.d. u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Anak di luar kawin yang diakui secara sah
sama sekali berada di bawah perwalian. Pasal 298 berlaku baginya. (KUHPerd.
280 dst.)
(s.d. t. dg. S. 1938-622.) Ketentuan pasal 301 berlaku bagi orang yang telah
mengakui anak luar kawin yang belum dewasa, bila ia tidak melakukan
kekuasaan perwalian atas anak itu tanpa dibebaskan atau dipecat dari itu.
Bagian 2. Akibat-akibat Kekuasaan Orang Tua Terhadap Barang Barang Si Anak.
Pasal 307.
(s.d. u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Orang yang melakukan kekuasaan orang
tua atas seorang anak yang masih di bawah umur, hal mengurus barangbarang kepunyaan anak itu, dengan tidak mengurangi ketentuan pasal 237
dan alinea terakhir pasal 319e.
Ketentuan ini tidak berlaku terhadap barang-barang yang dihibahkan atau
diwasiatkan kepada anak-anak, baik dengan akta antara yang sama-sama
masih hidup maupun dengan surat wasiat, dengan ketentuan bahwa
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
64 / 400
pengurusan atas barang-barang itu akan dilakukan oleh seorang pengurus
atau lebih yang ditunjuk untuk itu di luar orang yang melakukan kekuasaan
orang tua.
Bila pengurusan yang diatur demikian, karena alasan apa pun juga sekiranya,
hapus, maka barang-barang termaksud, beralih pengelolaannya kepada orang
yang melakukan kekuasaan orang tua.
Meskipun ada pengangkatan pengurus-pengurus khusus seperti di atas, orang
yang melakukan kekuasaan orang tua mempunyai hak untuk minta
perhitungan dan pertanggungawaban dari orang-orang tersebut selama
anaknya belum dewasa. (KUHPerd. 140, 300 385(2), 1019.)
Pasal 308.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Orang yang berdasarkan kekuasaan orang
tua wajib mengurus barang-barang anak-anaknya, hal bertanggungjawab, baik
atas hak milik barang-barang itu maupun atas pendapatan dari barang-barang
demikian yang tidak boleh dinikmatinya.
Mengenai barang-barang yang hasilnya menurut undang-undang boleh
dinikmatinya, ia hanya bertanggungjawab atas hak miliknya. (KUHPerd. 311,
840.)
Pasal 309.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390,421.) Dia tidak boleh memindah-tangankan
barang-barang anak-anaknya yang masih di bawah umur, kecuali dengan
mengindahkan peraturan-peraturan yang diatur dalam Bab XV Buku Pertama
mengenai Pemindahtanganan barang-barang kepunyaan anak-anak di bawah
umur. (KUHPerd. 393 dst., 1685; LN. 1953-86, pasal 7 di bawah KUHPerd. 383.)
Pasal 310.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Dalam hal-hal di mana dia mempunyai
kepentingan yang bertentangan dengan kepentingan anak-anaknya yang di
bawah umur, maka anak-anak ini harus diwakili oleh pengampu khusus yang
untuk itu diangkat oleh pengadilan negeri. (KUHPerd. 260, 366, 370.)
Pasal 311.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis 390, 421.) Ayah atau ibu yang melakukan kekuasaan
orang tua atau perwalian, berhak menikmati hasil dari barang-barang anakanaknya yang belum dewasa. (S. 1927-31.)
Dalam hal orang tua itu, baik si ayah maupun si ibu, dilepaskan dari kekuasaan
orang tua atau perwalian, kedua orang tua itu berhak untuk menikmati hasil
kekayaan anak-anak mereka yang masih di bawah umur.
Pembebasan si ayah atau si ibu yang melakukan kekuasaan orang tua atau
perwalian, sedang orang tua yang lain telah meninggal atau dibebaskan atau
dipecat dari kekuasaan perwalian, tidak berakibat terhadap hak menikmati
hasil. (KUHPerd. 127, 206, 237, 299 dst., 308, 313, 321, 390, 496, 756 dst.,
809, 840; LN- 1953 pasal 7 di bawah KUHPerd.383.)
Pasal 312.
Dengan hak menikmati hasil terkait kewajiban-kewajiban berikut:
1) Hal-hal yang diwajibkan bagi pemegang hak pakai hasil; (KUHPerd. 782
dst., 785)
2) Pemeliharan dan pendidikan anak-anak itu, sesuai dengan harta kekayaan
mereka yang disebut terakhir; (KUHPerd. 298.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
65 / 400
3) Pembayaran semua angsuran dan bunga atas uang pokok; (KUHPerd. 5112, 796, 800.)
4) biaya penguburan si anak (KUHPerd. 127).
Pasal 313.
Hak menikmati hasil tidak terjadi: (LN. 1953-86, pasal 7 di bawah KUHPer.
383).
1) Terhadap barang barang yang diperoleh anak-anak itu sendiri dari pekerjaan
dan dan usahanya sendiri;
2) terhadap barang-barang yang dihibahkan dengan akta semasa pewaris
masih hidup atau dihibahkan dengan wasiat kepada mereka, dengan
persyaratan bahwa kedua orang-tua mereka tidak berhak menikmati
hasilnya. (KUHPer.. 307, 818, 840.)
Pasal 314.
Hak menikmati hasil berhenti dengan kematian anak-anak itu. (KUHPerd. 887
dst., 809.)
Pasal 315.
Si ayah atau si ibu yang hidup terlama, sekiranya telah lalai untuk
menyelenggarakan pendaftaran sesuai dengan pasal 127, oleh kelalaian itu
kehilangan hak menikmati hasil atas seluruh barang-barang kepunyaan anakanaknya dibawah umur. (KUHPerd. 318.)
316, 317. Hapus dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.
Pasal 318.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Bila hak menikmati hasil itu hilang
berdasarkan pasal 315, pengadilan negeri boleh menetapkan pembayaran
kepada orang tua yang hidup terlama suatu tunjangan tahunan dari
pendapatan anak-anaknya agar dipergunakan untuk memajukan pendidikan
mereka selama mereka masih di bawah umur. (F. 21-5)
Pasal 319.
Ayah atau ibu anak-anak di luar kawin yang diakui secara sah, tidak
mempunyai hak menikmati hasil atas barang-barang kepunyaan anak anak itu.
(KUHPerd. 306, 328, 353.)
Dengan S. 1927-31 jis. 390, 421 bagian berikut ini ditambahkan:
Bagian 2 A. Pembebasan Dan Pemecatan Dari Kekuasaan Orang Tua.
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan Tionghoa, tetapi berlaku lagi
golongan Tionghoa.)
Pasal 319a.
Si ayah atau si ibu yang melakukan kekuasaan orang tua, dapat dibebaskan
dari kekuasaan orang tua, baik terhadap semua anak-anak maupun terhadap
seorang anak atau lebih, atas permohonan dewan perwalian atau atas
tuntutan jawatan kejaksaan, bila ternyata bahwa dia tidak cakap atau tidak
mampu memenuhi kewajibannya untuk memelihara dan mendidik anakanaknya, dan kepentingan anak-anak itu tidak berlawanan dengan
pembebasan itu berdasarkan hal lain. (KUHPerd. 382c, 416a.)
Bila hakim menganggap perlu untuk kepentingan anak-anak, masing-masing
dari orang tua, sejauh belum kehilangan kekuasaan orang tua, boleh dipecat
dari kekuasaan orang tua, baik terhadap semua anak maupun terhadap
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
66 / 400
seorang anak atau lebih, atas permohonan orang tua yang lainnya atau salah
seorang keluarga sedarah atau semenda dari anak-anak itu sampai dengan
derajat keempat, atau dewan perwalian, atau jawatan kejaksaan, atas dasar:
1) menyalahgunakan kekuasaan orang tua atau terlalu mengabaikan
kewajiban memelihara dan mendidik seorang anak atau lebih;
2) berkelakuan buruk;
3) dijatuhi hukuman yang tak dapat ditarik kembali karena sengaja ikut serta
dalam suatu kejahatan dengan seorang anak di bawah umur yang ada
dalam kekuasaannya; (KUHP. 55 dst.)
4) dijatuhi hukuman yang tidak dapat ditarik kembabi karena melakukan suatu
kejahatan yang tercantum dalam Bab XIII, XIV, XV, XVIII, XIX, dan XX, Buku
Kedua Kitab Undang-undang Hukum Pidana, terhadap seorang di bawah
umur yang ada dalam kekuasaannya;
5) dijatuhi hukuman badan yang tidak dapat ditarik kembali untuk dua tahun
atau lebih.
Dalam pasal ini pengertian kejahatan meliputi juga keikutsertaan membantu
dan percobaan melakukan kejahatan. (KUHP. 53 dst.,, 56.)
Pasal 319b.
Permohonan atau tuntutan yang dimaksud dalam pasal yang lalu, harus
memuat peristiwa-peristiwa dan keadaan-keadaan yang menjadi dasarnya, dan
diajukan bersama dengan surat-surat yang diperlukan sebagai bukti kepada
pengadilan negeri di tempat tinggal orang tua yang dimintakan
pembebasannya atau pemecatannya, atau bila tidak ada tempat tinggal yang
demikian, kepada pengadilan negeri di tempat tinggalnya yang terakhir, atau
bila permohonan atau tuntutan itu mengenai pembebasan atau pemecatan
salah seorang dari orang tua yang diserahi tugas melakukan kekuasaan orang
tua setelah pisah meja dan ranjang, kepada pengadilan negeri yang telah
menangani permohonan pisah meja dan ranjang. Dalam permohonan atau
tuntutan itu, panitera pengadilan hal dicatat terlebih dahulu hari
pengajuannya. Kemudian salinan permohonan atau tuntutan itu beserta suratsurat tersebut di atas harus disampaikan secepatnya oleh panitera pengadilan
negeri kepada dewan perwalian, kecuali bila permohonan atau tuntutan untuk
pelepasan atau pemecatan itu diajukan oleh dewan perwalian sendiri.
(KUHPerd. 381:3.)
Dalam permohonan atau tuntutan akan pembebasan, sedapat-dapatnya
diberitahukan juga dengan cara bagaimana kekuasaan orang tua atau
perwaliannya harus diatur, tiap dalam setiap permohonan atau tuntutan
termaksud dalam pasal yang lalu, harus disebut juga nama kedua orang tua,
tempat tinggal dan tempat kediaman mereka sejauh hal ini diketahui, nama
dan tempat tinggal keluarga sedarah atau keluarga semenda, yang menurut
pasal 333 harus dipanggil, demikian pula nama dan tempat tinggal para saksi
yang kiranya dapat membuktikan peristiwa-peristiwa yang dikemukakan dalam
permohonan atau tuntutan tersebut. (KUHPerd. 19, 1895.)
Pembebasan tidak boleh diperintahkan, bila orang yang melakukan kekuasaan
orang-tua menentangnya.
Pasal 319c.
Pengadilan negeri mengambil keputusan, setelah mendengar atau memanggil
dengan sah kedua orang tua dan keluarga sedarah atau semenda anak lah itu
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
67 / 400
dan setelah mendengar dewan perwalian. Pengadilan negeri boleh
memerintahkan supaya saksi-saksi yang ditunjuk dan dipilih olehnya, baik dari
keluarga atau semenda maupun dari luar mereka, dipanggil untuk didengar di
bawah Sumpah. (KUHPerd. 381a, 416a, 1895.)
Bila kedua orang tua atau saksi-saksi yang harus didengar bertempat tinggal di
luar daerah hukum pengadilan negeri, maka tugas mendengar itu boleh
dilimpahkan dengan cara seperti yang ditentukan bagi keluarga sedarah atau
semenda dalam pasal.333.
Anak kalimat terakhir alinea keempat pasal 206 berlaku juga bagi kedua orangtua (KUHPerd. 334, 381a,)
Pasal 319d.
Semua panggilan harus dilakukan dengan cara seperti yang ditentukan dalam
pasal 333 bagi keluarga sedarah dan semenda; tetapi bila harus dilakukan
terhadap orang-orang yang tempat tinggalnya tidak diketahui, hal itu harus
segera dipasang oleh panitera dalam satu atau beberapa surat kabar yang
ditunjuk oleh pengadilan negeri itu. Panggilan terhadap orang yang
pembebasannya atau pemecatannya dari kekuasaan orang tua dimohon atau
dituntut, harus disertai keterangan singkat tentang isi permohonan atau isi
tuntutan itu, kecuali bila tempat tinggalnya tidak diketahui.
Bila perlu, pengadilan negeri boleh juga mendengar orang-orang selain mereka
yang telah ditunjuk, sebagai saksi di bawah sumpah, pula orang-orang yang
telah menghadap pada hari yang ditentukan itu, dan boleh pula menetapkan
akan memeriksa saksi-saksi lebih lanjut; saksi-saksi terakhir ini harus ditunjuk
dalam penetapan itu dan harus dipanggil dengan cara yang sama.
Pasal 319e.
Selama pemeriksaan, setiap penduduk Indonesia yang berwenang untuk
melakukan perwalian itu dan setiap pengurus perkumpulan, yayasan dan
lembaga amal boleh mengajukan permohonan kepada pengadilan negeri
supaya ditugaskan memangku perwalian itu. Pengadilan negeri boleh
memerintahkan pemanggilan mereka untuk didengar tentang surat
permohonan itu.
Jika permohonan atau tuntutan itu dikabulkan, suami atau istri orang yang
dibebaskan atau dipecat dari kekuasaan orang tua, kecuai bila dia pun juga
telah dibebaskan atau dipecat.
Namun demikian, pengadilan negeri, atas permohonan dewan perwalian, atau
atas tuntutan jawatan kejaksaan, atau karena jabatan boleh membebaskannya
juga dari kekuasaan orang tua, bila ada alasan untuk itu. Terhadap
pembebasan ini berlaku alinea terakhir pasal 319b.(KUHPed. 374a1).
Bila terjadi pembebasan yang seperti itu, demikian pula bila suami atau
istrinya juga telah dibebaskan atau dipecat atau dipecat dari kekuasaan orang
tua, maka pengadilan negeri harus mengadakan perwalian bagi anak-anak
terlepas dari kekuasaan orang tua.
Dalam penetapan tentang pembebasan atau pemecatan itu, orang tua yang
kehilangan kekuasaan orang tua, harus dijatuhi hukuman memberikan
perhitungan dan pertanggungjawaban kepada istrinya atau suaminya, atau
kepada dewan perwalian.
Bila anak-anak yang diserahkan kepada kekuasaan orang tua atau perwalian
beberapa orang, mempunyai hak milik bersama atas barang-barang,
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
68 / 400
pengadilan negeri boleh menunjuk salah seorang dari mereka atau orang lain
untuk mengurus barang-barang itu, dengan jaminan yang ditetapkan
pengadilan negeri, sampai diadakan pemisahan dan pembagian menurut Bab
XVII Buku kedua. (KUHPerd. 406a, 573.).
Pasal 319f.
Pemeriksaan perkara ini berlangsung dalam sidang tertutup.
Keputusan beserta alasan-alasannya harus diucapkan di muka umum sesegera
mungkin setelah pemeriksaan terakhir; keputusan ini boleh dinyatakan dapat
dilaksanakan segera meskipun ada perlawanan atau banding, dengan atau
tanpa jaminan, dan semuanya atas naskah aslinya. (Rv. 54 dst., 297.)
Bila orang yang dimohon atau dituntut pembebasannya atau pemecatannya
itu atas panggilan tidak datang, maka ia boleh mengajukan perlawanan dalam
tiga puluh hari setelah keputusan itu atau akta yang dibuat berdasarkan hal itu
atau yang dibuat untuk melaksanakan hal itu disampaikan kepadanya, atau
setelah ia melakukan suatu perbuatan yang tak dapat tidak memberi
kesimpulan, bahwa keputusan itu atau permulaan pelaksanaannya telah
diketahui olehnya. (Rv. 83.)
Orang yang permohonannya atau jawatan kejaksaan yang tuntutannya untuk
pembebasan atau pemecatan dari kekuasaan orang tua ditolak, dan orang
yang dibebaskan atau dipecat dari kekuasaan orang tua kendati telah
menghadap setelah dipanggil, demikian Pula orang yang perlawanannya
ditolak, boleh naik banding dalam waktu tiga puluh hari setelah keputusan
diucapkan. (Rv. 341.)
Bila tujuan permohonan atau tuntutan itu adalah pembebasan atau pemecatan
dari kekuasaan orang tua, maka selama pemeriksaan, pengadilan negeri bebas
untuk menghentikan sementara pelaksanaan kekuasaan orang tua, seluruhnya
atau sebagian, dan menyerahkan wewenang atas diri dan barang-barang
anakanak itu, sekiranya pengadilan negeri menganggap hal itu perlu, kepada
istri atau suami orang yang dgugat, atau kepada orang yang ditunjuk oleh
dewan perwalian, atau kepada dewan perwalian. (KUHPerd. 416a.)
Terhadap penetapan termaksud dalam alinea yang lalu tidak diperkenankan
mengajukan perlawanan atau naik banding. Penetapan itu tetap berlaku
sampai keputusan tentang pemecatan memperoleh kekuatan hukum yang
pasti.
Biaya untuk pemeliharaan dan pendidikan anak-anak di bawah umur, yang
menurut alinea kelima harus dikeluarkan oleh orang yang ditunjuk oleh
pengadilan negeri, atau oleh dewan perwalian, boleh diambil dari harta
kekayaan dan pendapatan anak-anak yang masih di bawah umur, dan jika
anak-anak itu tidak mampu, dari harta kekayaan dan pendapatan orang tua
mereka; kedua orang tua ini bertanggung jawab atas biaya-biaya itu secara
tanggung-menanggung.
Orang yang mengajukan tuntutan di muka hakim untuk perhitungan dan
pertanggung-jawaban demikian, hal dianggap telah mendapat izin dari hakim
untuk berperkara secara cuma-cuma. Ketentuan ini tidak berlaku bagi orang
yang pernah mengajukan tuntutan demikian tetapi ditolak tuntutannya. (Rv.
872 dgt.i 890a.)
Pasal 319g.
(s.d.u. dg. S. 1928-546.) Orang yang telah dilepaskan atau dipecat dari
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
69 / 400
kekuasaan orang tua, baik atas permohonan sendiri maupun atas permohonan
mereka yang berwenang untuk memohon pembebasan atau pemecatan
menurat pasal 319a, atau atas tuntutan jawatan kejaksaan, boleh diberi
kekuasaan orang tua kembali atau diangkat menjadi wali atas anak-anaknya
yang masih di bawah umur, bila ternyata, bahwa peristiwa-peristiwa yang
telah mengakibatkan pembebasan atau pemecatan, tidak lagi menjadi
halangan untuk pemulihan atau pengangkatan itu. Demikian pula, orang yang
telah dibebaskan atau dipecat dari perwalian atas anak-anaknya sendiri dan
kemudian kawin kembali dengan suami atau istri yang dahulu, selama
perkawinan itu, boleh diberi kekuasaan orang tua kembali. Permohonan atau
tuntutan untuk itu hal diajukan kepada pengadilan negeri yang dulu
menangani permohonan atau tuntutan untuk pembebasan atau pemecatan,
kecuali bila yang dibebaskan atau dipecat itu pisah meja dan ranjang, atau
perkawinannya dibubarkan oleh perceraian perkawinan atau setelah pisah
meja dan ranjang; dalam hal kekecualian ini, semua permohonan atau
tuntutan hal diajukan kepada pengadilan negeri yang telah menangnya
permohonan atau tuntutan untuk pisah meja dan ranjang, perceraian atau
pembubaran perkawinan.
Pengadilan negeri, sebelum mengambil keputusan, hal mendengar atau nw
manggil dengan sah, jika mungkin, kedua orang tua, keluarga sedarah atau
semenda dari anak-anak, beserta dewan perwalian; bila anak-anak itu berada
di bawah perwalian, yang harus didengar atau dipanggil dengan sah adalah
wali atau pengurus perkumpulan, yayasan atau lembaga amal yang ditugaskan
melakukan perwalian, dan wali pengawasnya. Bila perlu, pengadilan negeri
boleh memerintahkan agar saksi-saksi yang dipilih, baik dari keluarga sedarah
maupun dari keluarga semenda, didengar di bawah sumpah. (KUHPerd. 381a,
461a, 1895.)
Bila saksi-saksi yang harus didengar itu bertempat tinggal atau berkediaman di
luar daerah hukum pengadilan negeri yang memeriksa permintaan, maka
pemeriksaan boleh dilimpahkan dengan cara seperti yang ditentukan dalam
pasal 333 terhadap keluarga sedarah dan semenda. Ketentuan dalam anak
kalimat terakhir dari alinea keempat pasal 206 berlaku, kecuali bagi para saksi.
Pemeriksaan perkara ini dilakukan dalam sidang tertutup.
Keputusan beserta alasan-alasannya harus diucapkan di muka umum.
Keputusan itu boleh dinyatakan dapat dilaksanakan segera meskipun ada
perlawanan atau banding, dengan atau tanpa jaminan, semuanya atas naskah
aslinya. (Rv. 54 dst., 297.)
Terhadap keputusan yang mengabulkan permohonan atau tuntutan, orang tua
yang dengan itu kehilangan kekuasaan orang tua atau perwaliannya, bila dia
telah tidak menghadap atas panggilan, boleh melakukan perlawanan dalam
tiga puluh hari setelah keputusan itu atau suatu akta yang dibuat berdasarkan
hal itu atau untuk pelaksanaannya telah disampaikan kepadanya pribadi, atau
setelah dia melakukan suatu perbuatan yang tak dapat tidak memberi
kesimpulan, bahwa keputusan itu atau pelaksanaannya yang telah dimulai
diketahui olehnya. (Rv. 83)
Dalam waktu tiga Puluh hari setelah keputusan diucapkan, permohonan
banding boleh diajukan oleh orang yang permohonannya ditolak, atau oleh
jawatan kejaksaan yang tuntutannya ditolak, demikian pula oleh orang-orang
yang perlawanannya ditolak atau orang-orang yang telah didengar dan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
70 / 400
meskipun menentangnya,
dikabulkan (Rv. 341.)
terhadapnya
permohonan
dan
tuntutan
itu
Pasal 319h.
Bila anak-anak yang masih dibawah umur tidak nyata-nyata berada dalam
kekuasaan orang atau pengurus perkumpulan, yayasan atau lembaga amal,
yang mendapat tugas melakukan kekuasaan orang tua atau perwalian
berdasarkan keputusan hakim termaksud dalam bagian ini, atau dalam
kekuasaan orang atau dewan perwalian yang mungkin kepadanya anak-anak
itu dipercayakan berdasarkan penetapan dalam pasal 319f, alinea kelima,
maka dalam keputusan itu juga harus diperintahkan penyerahan anak-anak itu
kepada pihakpihak yang berdasarkan keputusanitu mendapat kekuasaan atas
anak-anak yang masih dibawah umur itu.
Bila orang-orang yang memegang kekuasaan yang nyata atas anak-anak yang
bawah umur menolak untuk menyerahkan anak-anak itu, maka pihak yang
menurut keputusan hakim mendapat kekuasaan atas anak-anak itu, dapat
berusaha agar penyerahan dilakukan oleh juru sita yang diserahi tugas
olehnya untuk melaksanakan keputusan itu.
Bila terjadi perlawanan secara nyata, juru sita boleh meminta bantuan polisi.
Juru sita boleh memasuki tiap-tiap berada atau diperkirakan berada; tetapi bila
anak-anak yang dibawah umur itu berada atau diperkirakan berada didalam
rumah, yang dilarang oleh penghuninya dimasuki atau yang pintu-pintunya
terkunci, juru sita boleh menghubungi kepala daerah setempat, atu pegawai
yang ditunjuk oleh kepala daerah itu, dan dalam kehadirannya masuk ke
dalam rumah itu. Kehadiran kepala daerah atau seorang pegawai dan apa
yuang dilakukan dalam kehadirannnya berdasarkan pasal ini, harus
dicantumkan dalam berita acara pelaksanaan yang harus ditandatangani juga
olehnya.
Pasal 319i.
Jawatan kejaksanaan, baik jika terjadi peristiwa yang dapat menjadi alasan
untuk mengadakan pemecatan dari kekuasaan orang tua, maupun jika ada
anak dibawah umur yang terlantar atau tanpa pengawasan, berhak
mempercayakan anak-anak di bawah umur itu untuk sementara kepada dewan
perwalian sampai pengadilan mengangkat seorang pemangku kekuasaan
orang tua atau perwalian, atau sampai pengadilan menetapkan tidak perlu
diadakan pengangkatan dan ketetapan ini mendapat kekuatan tetap.
Ketentuan alinea ketujuh dan kedelapan pasal 319f berlaku dalam hal ini.
(KUHPerd. 416a.)
Bila jawatan kejaksaaan mempergunakan wewenang termaksud di atas
sebelum mengajukan permohonan atau tuntutan untuk pemecatan itu, kepada
hakim dia wajib inengajukan tuntutan itu sesegera mungkin.
Perintah untuk menyerahkan pengawasan anak yang masih di bawah umur
kepada dewan perwalian, menghentikan pelaksanaan kekuasaan orang tua
sejauh hal itu mengenai diri anak itu.
Bila pihak yang bersangkutan menolak untuk menyerahkan anak yang di
bawah uinur itu kepada dewan perwalian, maka jawatan kejaksaan berhak
memerintahkan juru sita membawa anak itu kepada dewan perwalian atau
memerintahkan polisi untuk melaksanakan surat perintahnya. Ketentuan alinea
ketiga, keempat dan kelima pasal 319h berlaku juga dalam hal ini. (S. 1928KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
71 / 400
179.)
Pasal 319j.
(s.d.u. dg. S. 1.938-622.) Orang yang dibebaskan atau dipecat dari kekuasaan
orang tua, wajib memberikan tunjangan kepada dewan perwalian untuk biaya
pemeliharaan dan pendidikan anak-anak yang telah ditarik dari kekuasaannya,
tiap-tiap minggu, tiap-tiap bulan, atau tiap-tiap tiga bulan, sebesar jumlah
yang ditentukan oleh pengadilan negeri atas permohonan dewan perwalian.
Bila penentuan tunjangan itu telah dimohon oleh dewan perwalian dalam
permohonan untuk pelepasan atau pemecatan dari kekuasaan orang tua
kepada pengadilan negeri, atau telah dimohon selama berjalan pemeriksaan
termaksud dalam pasal 319e, maka pengadilan harus menentukan tunjangan
itu dalam penetapan yang menyatakan pelepasan atau pemecatan itu.
(KUHPerd. 298 2.)
(Alinea kedua-kelima dihapus dg. S. 1938-622.)
Pasal 319k.
(s.d.u. dg. S. 1938-622.) Tiap-tiap keputusan yang mengandung pembebasan
atau pemecatan dari kekuasaan orang tua, harus segera diberitahukan oleh
panitera berupa salinan kepada pibak yang menerima kekuasaan orang tua itu
atau kepada pihak yang ditugaskan untuk melakukan perwalian, demikan pula
kepada dewan Perwalian.
Pemberitahuan yang sama harus dilakukan oleh panitera tentang penetapanpenetapan pengadilan termaksud dalam pasal yang lalu.
(Alinea ketiga-kedelapan dihapus dg. S. 1938-622.) 3191. Haptis dg. S. 1928622.
Pasal 319m.
Segala surat-surat permohonan, tuntutan, penetapan, pemberitahuan dan
semua surat lain yang dibuat untuk memenuhi ketentuan-ketentuan dalam
bagian ini, bebas dari meterai.
Segala permohonan termaksud dalam bagian ini, yang diajukan oleh dewan
perwalian, harus diperiksa oleh pengadilan dengan cuma-cuma, dan salinansalinan yang diminta oleh dewan dewan itu untuk kepentingan tugas yang
diperintahkan kepadanya, harus diberikan oleh panitera kepada mereka secara
bebas dari segala biaya.
Bagian 3. Kewajiban-kewajiban Timbal balik Antara Kedua Orang Tua
Atau Keluarga Sedarah
Dalam Garis Ke Atas Dan Anak-anak Beserta Keturunan Mereka
Selanjumya.
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan Tionghoa, tetapi berlaku Bagi
golongan Tionghoa.)
Pasal 320.
Anak tidak berhak menuntut kedudukan yang tetap dari orang tuanya dengan
cara menyediakan segala sesuatu untuk itu sebelum ia kawin, atau dengan
cara lain. (KUHPerd. 104, 298, 1096.)
Pasal 321.
Setiap anak wajib memberi nafkah orang tua dan keluarga sedarahnya dalam
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
72 / 400
garis ke atas, bila mereka ini dalam keadaan miskin. (KUHPerd. 311, 323, 329,
1282, 1296, 1429-3; Rv. 749-3.)
Pasal 322.
Menantu laki laki dan perempuan juga, dalam hal-hal yang sama, wajib
memberi riafkah kepada mertua mereka, tetapi kewajiban ini berakhir:
1) bila si ibu mertua melangsungkan perkawinan kedua;
2) bila suami atau istri yang menimbulkan hubungan keluarga semenda
itu, (tan anak-anak dari perkawinan dengan istri atau suaminya telah
meninggal dunia. (KUHPerd. 107, 297, 323.)
Pasal 323.
Kewajiban-kewajiban yang timbul dari ketentuan-ketentuan dua pasal yang lalu
berlaku timbal-balik. (KUHPerd. 329.)
324 dan 325. Hapus,dg. s. 1938-622,
Pasal 326.
Bila orang yang wajib memberi nafkah itu membuktikan bahwa ia tidak mampu
menyediakan uang untuk itu, pengadilan negeri dapat memerintahkan, setelah
menyelidiki duduknya perkara, agar dia membawa orang yang wajib
dipeliharanya ke rumahnya dan menyediakan kebutuhannya di sana.
Pasal 327.
Bila si ayah atau si ibu menawarkan untuk memberi nafkah dan memelihara di
rumahnya anak yang wajib diberinya nafkah, maka ia karena itu terbebas dari
keharusan untuk memenuhi kewajiban itu dengan cara lain. (KUHPerd. 104
dst., 326.)
Pasal 328.
Anak di luar kawin yang diakui menurut undang-undang wajib memelihara
orang tuanya.
Kewajiban ini berlaku timbal-balik. (KUHPerd. 280, 319, 323, 867.)
Pasal 329.
Perjanjian-perjanjian di mana dilepaskan hak untuk menikmati nafkah adalah
batal dan tidak berlaku. (AB. 23.)
Berdasarkan S. 1,938-622, rub. 22 Dea. 1938, ditambahkan bab berikut:
BAB XIV A. PENENTUAN, PERUBAHAN DAN
PENCABULAN TUNJANGAN NAFKAH.
(tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Pasal 329a.
Nafkah yang diwajibkan menurut buku ini, termasuk yang diwajibkan untuk
pemeliharaan dan pendidikan seorang anak di bawah umur, harus ditentukan
menurut perbandingan kebutuhan pihak yang berhak atas pemeliharaan itu,
dengan pendapatan dan kemampuan pihak yang wajib membayar,
dihubungkan dengan jumlah dan keadaan orang-orang yang menurut buku ini
menjadi tanggungannya.
Pasal 329b.
Penetapan mengenai tunjangan, atas tuntutan pihak yang dihukum untuk
membayar nafkah atau atas tuntutan pihak yang harus diberi nafkah, boleh
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
73 / 400
diubah atau dicabut oleh hakim.
Perubahan atau pencabulan itu harus didasarkan atas pertimbangan, bahwa
perbandingan nyata antara kebutuhan orang yang berhak atas nafkah itu di
satu pihak dan Pendapatan dan kekayaan orang yang dihukum untuk
membayar sehubungan dari beban-beban yang menjadi tanggungannya di lain
pihak, sejak saat penetapan itu diberikan telah berubah sedemikian mencolok,
sehingga seandainya perbandingan yang berubah ini ada pada saat tersebut,
maka penetapan itu sedianya akan lain.
Dengan cara yang sama, peraturan yang telah dimufakati oleh kedua pihak
mengenai nafkah yang diwajibkan berdasarkan buku ini, boleh diubah atau
dicabut oleh hakim.
BAB XV. KEBELUMDEWASAAN DAN PERWALIAN
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa kecuali bagian ke13, tetapi berlaku bagi golongan Tionghoa; untuk kebelumdewasaan, berlaku
Ketentuan ketentuan , Golongan Timur Asing IA sub c, yang mengandung
ketentuan yang sama seperti ketentuan pasal 330 alinea pertama dan kedua
Kitab Undang-undang Hukum Perdata.)
Bagian 1. Kebelumdewasaan.
Pasal 330.
(s.d.u.,dg. S. 1901-194 jo. S. 1905-552.). yang belum dewasa adalah adalah
mereka yang belum mencapai umur genap dua puluh satu tahun dan tidak
kawin sebelunya. (Lihat ketentuan lama dalam S. 1819-60, 1839-22; pada 1
Desember 1905 batas usia belum dewasa diubah dari 23 tahun menjadi 21
tahun.)
Bila Perkawinan dibubarkan sebelum umur mereka genap 21 tahun, maka
mereka tkiak kembali berstatus belum dewasa.
(s.du. dg. S. 1917-497, 1927-31 jis. 390, 421.) Mereka yang belum dewasa dsn
tidak di bawah kekuasaan orang tua, berada di bawah perwalian atas dasar
dan dengan cara seperti yang diatur dalam Bagian 3, 4, 5 dan 6 dalam bab ini.
(KUHPerd. 21, 29, 35, 61 - 1o dan 2 o, 298 dst., 306, 333, 365, 379-1o, 419
dst., 424, 427 dst., 462, 897, 904 dst., 1006, 1046, 1073, 1446, 1448, 1677,
1798, 1912, 1973, 1987; BS. 13, 61-1o dan 2 o; Sv. 149; IR. 145, 278; RBg.
172, 580.)
Penentuan tentang arti istilah "belum dewasa" yang dipergunakan dalam
beberapa peraturan undang-undang terhadap penduduk Indonesia (Ord. 31
Jan. 1931) S. 1931-54.
Untuk menghilangkan keragu-raguan yang disebabkan oleh adanya Ordonansi
tgl. 21 Desember 1917 dalam S. 1917-738, maka Ordonansi ini dicabut
kembali dan ditentukan sebagai berikut:
(1)Bila peraturan perundang-undangan menggunakan istilah "belum dewasa",
maka sejauh mengenai penduduk Indonesia, dengan istilah ini
dimaksudkan: semua orang yang belum genap 21 tahun dan yang
sebelumnya tidak pernah kawin.
(2)Bila perkawinan dibubarkan sebelum mereka berumur dua puluh dua tahun,
maka mereka tidak kembali berstatus belum dewasa.
(3) Dalam pengertian perkawinan tidak termasuk perkawinan anak-anak. (Bdk.
ketentuan-ketentuan yang dahulu berlaku: S. 1819-60; 1839-22; S. 191 7KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
74 / 400
738.)
Bagian 2. Perwalian Pada Umumnya.
(Tidak Perlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Pasal 331.
(s.d. u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Dalam tiap perwalian, hanya ada seorang
wali, kecuali yang ditentukan dalam pasal 351 dan pasal 361. (Ov. 66 dst.,
KUHPerd. 355, 365, 452.)
Perwalian untuk anak-anak dari bapak dan ibu yang sama, harus dipandang
sebagai satu perwalian, sejauh anak-anak itu mempunyai seorang wali yang
sama. (KUHPerd. 319a, 380, 382c.)
Pasal 331a.
(s.d.t. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Perwalian mulai berlaku:
1) bila oleh hakim diangkat seorang wali yang hadir, pada saat pengangkatan
itu dilakukan, atau apabila pengangkatan itu tidak dihadirinya, pada waktu
pengangkatan diberitahukan kepadanya; (KUHPerd. 359 dst.)
2) bila scorang wali diangkat oleh salah satu dari kedua orang tua, pada saat
pengangkatan itu, karena meninggalnya pihak yang mengangkat,
memperoleh kekuatan untuk berlaku dan pihak yang diangkat menyatakan
kesanggupannya untuk menerima pengangkatan tersebut; (KUHPerd. 323a,
355 dst.)
3) bila seorang wanita bersuami diangkat menjadi wali, hakim atau oleh salah
seorang dari kedua orang tua, pada saat ia, dengan bantuan atau kuasa
dari suaminya atau atas kuasa hakim, menyatakan sanggup menerima
pengangkatan itu; (KUHPerd. 332a, 332b.)
4) bila suatu perkumpulan, yayasan atau lembaga sosial, bukan alas
permintaan sendiri atau pernyataan bersedia, diangkat menjadi wali, pada
saat menyatakan sanggup menerima pengangkatan itu; (KUHPerd. 332a,
365 dst.)
5) dalam hal termaksud dalam pasal 358, pada saat pengesahan;
6) bila seorang menjadi wali demi hukum, pada saat terjadinya peristiwa yang
mengakibatkan perwalian itu. (KUHPerd. 345, 3483, 351, 353, 375.)
Dalam segala hal, bila pemberitahuan tentang pengangkatan wali ditentukan
dalam pasal ini atau pasal-pasal lain, balai harta peninggalan wajib
melaksanakan pemberitahuan ini secepat-cepatnya.
Pasal 33lb.
(s.d.t. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Bila bagi anak belum dewasa yang ada di
bawah perwalian, diangkat seorang wali lain atau karena hukum orang lain
menjadi wali, maka perwalian yang pertama berakhir pada saat perwalian lain
mulai berlaku, kecuali jika hakim menentukan saat lain.
Perwalian berakhir: (KUHPerd. 375.)
1) bila anak belum dewasa, setelah berada di bawah perwalian, kembali ke
kekuasaan orang tua, karena ayah atau ibunya mendapat kekuasaan
kembau, pada saat penetapan sehubungan dengan itu diberitahukan
kepada walinya; (KUHPerd. 382d.)
2) (s.d.t. dg. S. 1928-546.) bila anak belum dewasa, setelah berada di bawah
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
75 / 400
perwalian, kembali di bawah kekuasaan orang tua berdasarkan pasal-pasal
206b atau 323a, pada saat beriangsungnya perkawinan;
3) bila anak belum dewasa yang lahir di luar perkawinan diakui menurut
undang-undang,
pada
saat
berlangsungnya
perkawinan
yang
mengakibatkan sahnya Si anak, atau pada saat pemberian surat
pengesahan yang diatur dalam pasal 274; (KUHPerd. 272 dst.)
4) bila dalam hal yang diatur dalam pasal 453 orang yang berada di bawah
pengampuan memperoleh kembali kekuasaan orang tuanya, pada saat
pengampuan itu berakhir.
Pasal 332.
(s.d.u. dg. S. 1927-31jis. 390, 421.) Kecuali apa yang ditentukan dalam pasal
berikut, barangsiapa sehubungan dengan Bagian 8 dan Bagian 9 dalam bab ini
tidak dikecualikan atau dibebaskan dari perwalian, wajib menerima perwalian
tersebut.
Bila orang yang diangkat menjadi wali menolak atau lalai menjalankan
perwalian itu, balai harta peninggalan, sebagai pengganti dan atas tanggung
jawab si wali, harus melakukan tindakan-tindakan sementara guna mengurus
pribadi dan harta benda anak belum dewasa dengan cara seperti yang diatur
dalam instruksi untuk balai harta peninggalan.
Dalam hal itu wali bertanggungjawab atas tindakan-tindakan balai harta
peninggalan, tanpa mengurangi tuntutan terhadapnya. (KUHPerd. 360, 370,
378 dst., 388, 452, 1365.)
Pasal 332a.
(s.d.t. dg. S. 1927-31jis. 390, 421.) Baik orang yang diangkat menjadi wali oleh
salah seorang dari kedua orang tua, maupun wanita bersuami yang diangkat
menjadi wali, tidaklah wajib menerimanya. Pengangkatan itu tidak
mengakibatkan suatu apa pun bila mereka tidak menyatakan sanggup
menerima. Pernyataan ini harus dilakukan di kepaniteraan pengadilan negeri
tempat tinggal si anak yang belum dewasa dalam waktu enam puluh hari,
setelah pengangkatan itu diberitahukan kepada mereka.
Bila yang diangkat bertempat tinggal sejauh lebih dari lima belas pal dari
kepaniteraan pengadilan negeri itu, pernyataan tersebut boleh diajukan secara
tertulis di atas kertas tanpa meterai.
Pemberitahuan, bila menyangkut wanita bersuami, harus dilakukan baik
kepadanya maupun kepada suaminya.
Pemberitahuan tidak diwajibkan bila di kepaniteraan pengadilan negeri telah
diajukan pernyataan, bahwa pengangkatan itu ditolak.
Ketentuan-ketentuan tersebut di atas berlaku terhadap perkumpulan, yayasan
dan lembaga sosial tersebut dalam 365, kecuali jika perwalian itu itu
diperintahkan atas permintaan atau kesanggupan mereka sendiri. (KUHPerd.
387, 355 dst., 377-9, 381b; Rv. 3.)
Pasal 332b.
(s.d.t. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Wanita bersuami tidak boleh menjadi wali
tanpa bantuan atau izin tertulis dari suami.
Bila, si suami telah memberikan bantuan atau izin atau bila ia kawin dengan
wanita teresbut setelah perwalian dimulai, seperti halnya bila wanita tersebut
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
76 / 400
menurut pasal 112 atau pasal 114 telah menerima perwalian itu berdasarkan
keputusan hakim, maka si wali wanita bersuami itu, seperti tidak bersuami,
berhak melakukan segala tindakan perdata berkenaan dengan perwalian itu
dan bertanggung-jawab atas tindakan-tindakan itu, tanpa pemberian kuasa
atau bantuan apapun juga.
Perintah untuk melimpahkan perwalian kepada suatu perkumpulan, yayasan
atau lembaga sosial memberikan kekuatan hukum kepada perjanjian-perjanjian
yang dilakukan wanita bersuami itu selaku pengurus perwalian tersebut tanpa
adanya bantuan atau pemberian kuasa suaminya. (KUHPerd. 105, 109, 113,
365)
Pasal 333.
(s.d.u. dg, S. 1925-497; 1927-31 jis. 390, 421, 456.) Bila sehubungan
ketentuan-ketentuan kitab undang-undang ini ikut sertanya keluarga sedarah
atau semenda dari anak belum dewasa diharuskan, maka sedapat-dapatnya
harus selalu dipanggil sejumlah empat orang, dipilih dari keluarga terdekat dan
sedapat-dapatnya dari garis kedua pihak, dengan catatan bahwa yang
dipanggil hakim adalah mereka yang bertempat tinggal atau berkediaman di
daerah hukum pengadilan negeri yang bersangkutan; sedang bila dipandang
perlu mendengar anggota keluarga sedarah atau semenda yang bertempat
tinggal atau berkediaman di luar daerah hukum tersebut, pemanggilan dan
pemeriksaan mereka boleh dilimpahkan kepada pengadilan negeri yang dalam
daerah hukumnya orang-orang itu bertempat tinggal atau berkediaman atau
kepada kepala daerah setempat, yang akan mengirimkan berita acara yang
dibuatnya kepada pengadilan negeri tersebut pertama.
Keluarga sedarah atau semenda yang harus dipanggil adalah mereka yang
telah dewasa dan bertempat tinggal atau berkediaman di Indonesia.
Semua panggilan termaksud dalam pasal ini dilakukan dengan surat tercatat.
(KUHPerd. 334, 338a, 358, 360, 393, 396, 400-403, 408, 422, 427, 438, 445,
452; Wsk. 54; KUHP. 524.)
Pasal 334.
(s.d. u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Setiap kali diperlukan kehadiran para
keluarga sedarah atau semenda dari anak belum dewasa, mereka dapat
diwakili oleh seorang kuasa khusus. Surat kuasa bebas dari bea meterai. Yang
diberi kuasa hanya boleh bertindak atas nama satu orang saja. (KUHPerd.
382g, 1793 dst.; KUHP. 524.)
Pasal 335.
(s.d. u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Dalam waktu satu bulan setelah
perwalian mulai berjalan atau bila sepanjang perwalian harta anak belum
dewasa sangat bertambah, dalam waktu satu bulan setelah mendapat teguran
dari balai harta peninggalan, setiap wali, kecuali perkumpulan, yayasan dan
lembaga sosial tersebut dalam pasal 365, atas kerelaan balai harta
peninggalan tersebut dan guna menjamin pengurusan mereka, wajib menaruh
suatu ikatan jaminan, memberikan hipotek atau gadai, atau menambah
jaminan yang telah ada.
Hipotek itu harus didaftarkan atas permintaan balai harta peninggalan.
Dalam hal perbedaan pendapat tentang cukup tidaknya jaminan yang ditaruh
antara wali dan balai harta peninggalan, pengadilan negeri memutuskannya
atas permintaan pihak yang lebih dulu siap memintanya.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
77 / 400
Bila harta anak belum dewasa dianggap kurang, balai harta peninggalan
berwenang untuk membebaskan si wali dari kewajiban tersebut dalam alinea
pertama pasal ini, tetapi sewaktu-waktu boleh menuntut penaruhan jaminan
menurut alinea pertama dan ketiga. (Ov. 19, 35; 68; KUHPerd. 336 dst., 342
dst., 365, 371, 452, 1149-7, 1168, 1179, 1215, 1830; Wsk. 51 dst.)
Pasal 336.
Bila wali lalai dalam waktu yang ditentukan dalam alinea pertama pasal yang
lalu untuk menaruh salah satu jaminan tersebut di dalamnya, balai harta
peninggalan harus melakukan pendaftaran hipotek atas beban wali tersebut.
(KUHPerd. 337.)
Bila si wali berkeberatan karena pendaftaran yang baru itu diambil untuk
jumlah uang yang terlampau besar atau atas barang-barang yang lebih banyak
daripada seperlunya guna menjamin anak belum dewasa, maka persoalan ini
harus diputus oleh pengadilan negeri. (Ov. 36; KUHPerd. 341, 344, 542; Wsk.
52 dst.)
Pasal 337.
(s.d. u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Baik wali yang telah menanggung
pendaftaran semacam itu maupun wali yang dengan sukarela telah menaruh
jaminan, setiap waktu berwenang untuk mengakhiri akibatnya dengan
meletakkan jaminan lain atas kerelaan balai harta peninggalan atau, dalam hal
adanya perbedaan pendapat dengan balai harta peninggalan tentang cukup
tidaknya jaminan yang ditawarkan, dengan keputusan pengadilan negeri
menurut ketentuan pasal 335.
Bila soalnya diselesaikan di luar pengadilan, maka penghapusan hipotek
berlangsung berdasarkan tuntutan balai harta peninggalan; dalam hal
kebalikannya penghapusan itu dilakukan berdasarkan perintah hakim dan
dilangsungkan oleh penyimpan hipotek karena jabatannya dengan penunjukan
perintah hakim.
(s.d.t. dg. S. 1872-42.) Wali itu boleh minta pengurangan jaminan yang telah
ditaruhnya, bila sepanjang pengurusan harta kekayaan anak belum dewasa
sangat mengalami kemerosotan di luar kesalahannya. Bila ada perbedaan
pendapat tentang hal itu antara wali dan balai harta peninggalan, pengadilan
negeri memutuskannya atas permintaan pihak yang lebih dulu memintanya.
Pasal 338.
(s.d.t. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Bila dalam tenggang waktu yang
ditentukan untuk itu, wali lalai menaruh ikatan jaminan atau gadai dan tidak
memiliki harta benda tak bergerak yang cukup, maka atas tuntutan balai harta
peninggalan, pengurusan harta kekayaan anak belum dewasa harus dicabut
oleh pengadilan negeri, dan diberikan kepada balai harta peninggalan, sampai
wali memberikan jaminan secukupnya, yaitu bila atas permintaan wali,
pengadilan negeri, setelah mendengar balai harta peninggalan, menyerahkan
tugas tersebut kembali kepada wali. (ov. 17, 19; KUHPerd. 341, 344, 452; Wsk.
52.)
(s.d.t. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Wali yang telah dicabut pengurusannya,
tetap ditugaskan memelihara anak-anak yang belum dewasa dengan dasar
dan cara yang jika perlu akan ditentukan oleh pengadilan negeri, atas usul
balai harta peninggalan.
(s.d.t. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Akan tetapi bila pengurusan harta tak
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
78 / 400
bergerak dari anak belum dewasa memerlukan pengawasan terus-menerus,
pengadilan negeri, setelah mendengar balai harta peninggalan, dapat
menentukan bahwa tugas pengurusan itu tetap pada si wali, asal saja wali itu
menyerahkan kepada balai harta peninggalan semua uang tunai, barangbarang berharga dan surat-surat berharga milik si anak yang belum dewasa;
dalam hal yang demikian, balai harta peninggalan akan memberikan uang
secukupnya kepada wali untuk pemeliharaan dan pendidikan anak belum
dewasa dan untuk keperluan sehari-hari pengurusan barang-barang tak
bergerak, dengan kewajiban pula bagi wali supaya setiap tahun memberikan
kepada balai harta peninggalan pertanggung-jawaban tentang pemakaian
uang itu menurut cara yang ditetapkan dalam pasal 372.
Pasal 338a.
(s.dt. dg. S. 1927-31 jis 390, 421.) Wali yang berminat meninggalkan
Indonesia, boleh mengajukan surat permohonan kepada pengadilan negeri
agar memperoleh pencabutan jaminan benda yang telah diberikan olehnya
atau yang telah diambil atas tanggungannya.
Permohonan itu harus didahului dengan pertanggungjawaban yang lengkap
kepada balai harta peninggalan menurut cara yang diatur dalam pasal 372 dan
dalam surat permohonan itu harus dilampirkan surat keterangan dari balai
harta Peninggalan, bahwa balai harta peninggalan itu telah menyetujui
pertanggung-jawaban yang diserahkan kepadanya.
Pengadilan negeri akan mengeluarkan penetapan setelah mendengar balai
harta peninggalan dan keluarga sedarah beserta semenda. (KUHPerd. 333 dst.)
Permohonan akan dikabulkan bila ternyata si wali telah memenuhi
kewajibannya sebagai wali.
Bila karena ini pencabutan jaminan diizinkan, maka jaminan itu harus dganti
dengan penyerahan tanggungan; apabila hal ini tidak bisa dijalankan, harus
dilakukan menurut ketentuan-ketentuan pasal yang lalu.
Pasal 339
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis 390,421.) Bila wali itu meninggalkan Indonesia
bersama si anak yang belum dewasa, maka atas permintaan wali tersebut dan
setelah mendengar balai harta peninggalan tugas pengurusan yang dicabut
menurut pasal 338, oleh pengadilan negeri, boleh dikembalikan kepadanya,
seluruhnya atau sebagian, dengan penentuan sebagaimana dianggap perlu
oleh pengadilan negeri bagi kepentingan anak belum dewasa. (Ov. 19 dst.;
KUHPerd. 344, 452.)
Pasal 340.
Penanggung-penanggung yang diikatkan sedapat-dapatnya bertempat tinggal
dalam daerah hukum pengadilan negeri, tanpa mengurangi syarat-syarat
umum yang ditetapkan dalam ketentuan perundang-undangan. (KUHPerd. 344,
452.)
Pasal 341.
Bila seorang Penanggung meninggalkan Indonesia karena pindah atau
meninggal dunia, maka pengadilan negeri, atas permintaan balai harta
peninggalan boleh memerintahkan kepada wali, supaya dalam tenggang waktu
yang ditetapkan oleh Pengadilan negeri, ditunjuk penanggung baru, yang
setelah penunjukan diterima, penanggung yang pertama atau ahli warisnya
demi hukum bebas dari ikatan.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
79 / 400
Dalam hal si wali tidak mematuhi perintah itu, maka berlakulah ketentuan
pasal 336 dan pasal 338. (KUHPerd. 344, 452.)
Pasal 342.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Penanggungan dan hak gadai berakhir,
hipotek-hipotek yang didaftarkan harus dihapuskan, bila tugas pengurusan
wali berakhir dan bila Pertanggung-jawaban pun berakhir dengan memberi
perhitungan, menyerahkan surat-surat dan membayar uang sisa. (KUHPerd.
344, 452.)
Pasal 343.
Akta untuk penyelenggaraan pendaftaran hipotek dan penghapusan yang
harus dilakukan menurut bagian ini tidak dikenakan biaya dan pajak, kecuali
uang upah bagi penyimpan hipotek yang masuk tanggungan si anak yang
belum dewasa, (KUHPerd. 452.)
Pasal 344.
Segala penetapan pengadilan negeri tersebut dalam bagian ini diambil atas
surat permintaan, setelah mendengar pertimbangan jawatan keiaksaan, tanpa
adanya bentuk acara dan tidak dapat dimintakan banding. (KUHPerd. 335-:339,
341, 452.)
Bagian 3. Perwalian Oleh Ayah Dan lbu.
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Pasal 345.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Bila salah satu dari orang tua meninggal
dunia, maka perwalian anak belum dewasa dipangku demi hukum oleh orang
tua yang masih hidup, sejauh orang tua ini tidak dibebaskan atau dipecat dari
kekuasaan orang tua. (KUHPerd. 140, 229, 299 dst., 368, 371, 379-3-, 388,
390; Chin. 19.)
346, 347. Dicabut dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.
Pasal 348.
Jika setelah suami meninggal dunia, istri menerangkan, atau setelah dipanggil
secara sah untuk itu, mengaku bahwa ia sedang mengandung, maka balai
harta peninggalan harus jadi pengampu atas buah kandungan itu dan wajib
mengadakan segala tindakan yang perlu dan yang mendesak guna
menyelamatkan dan mengurus harta kekayaannya, baik demi kebaikan anak
bila ia lahir hidup maupun demi kebaikan semua orang yang berkepentingan.
Bila anak itu lahir hidup, ketentuan-ketentuan biasa tentang perwalian hal
diperhatikan. (KUHPerd. 2, 359, 836, 899, 1679; Wsk. 44 dst.)
349, 350. Dicabut dg S. 1927-31 jis. 390, 421.
Pasal 351.
(s.d.u. dg, S. 1927-31 jis. 390, 421.) Bila wali-ibu kawin, maka suaminya,
kecuali jika ia dikecualikan atau dipecat dari perwalian, selama dalam
perkawinan antara suami dan istri tidak ada pisah meja dan ranjang atau tidak
ada pisah harta benda, demi hukum menjadi wali peserta dan di samping
istrinya bertanggungjawab secara tanggung-menanggung sepenuhnya atas
segala perbuatan yang dilakukan setelah perkawinan berlangsung.
Perwalian peserta si suami berakhir, bila ia dipecat dari perwalian atau si ibu
berhenti sebagai wali. (KUHPerd. 331, 358, 366, 379.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
80 / 400
Pasal 352.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Wali-bapak atau wali-ibu yang kawin lagi,
bila wali pengawas menghendakinya, sebelum atau sesudah perkawinan itu
dilangsungkan, wajib menyampaikan daftar lengkap harta kekayaan anak
belum dewasa kepada wali pengawas.
Bila yang dimaksudkan dalam alinea yang terdahulu tidak dipenuhi dalam
waktu satu bulan, maka wali pengawas, dengan melampirkan bukti tentang
permintaannya untuk itu, boleh mengajukan Permohonan kepada pengadilan
negeri supaya wali itu dipecat; pengadilan negeri harus membuat penetapan
sesuai dengan permohonan itu, kecuali bila dalam jangka waktu yang
ditentukan oleh pengadilan negeri dan diberitahukan kepadanya, si wali masih
menyampaikan daftar yang dikehendakinya kepada pengadilan negeri;
ketetapan diambil tanpa suatu bentuk acara.
Sedapat-dapatnya dalam penetapan yang sama, yang berisi pemecatan itu,
oleh pengadilan negeri diangkat pula wali yang baru. (KUHPerd. 357, 360,
381.)
Pasal 353.
(s.d. u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Seorang anak tidak sah, demi hukum
berada di bawah perwalian ayahnya atau ibunya yang telah dewasa dan telah
mengakui anak itu, kecuali jika ayah atau ibu ini dikecualikan dari perwalian,
atau orang lain telah ditugaskan sebagai wali selama ayah atau ibu itu belum
dewasa, atau orang itu telah mendapat tugas sebagai wali sebelum anak itu
diakui.
Bila pengakuan itu dilakukan kedua orang tua, maka perwalian terhadap anak
itu, dengan pengecualian yang sama, dilakukan oleh orang tua yang lebih dulu
mengakui, dan bila pengakuan itu dilakukan pada waktu yang sama, si ayahlah
yang memangku perwalian.
Bila orang tua yang melakukan perwalian berdasarkan ketentuan-ketentuan
yang lalu meninggal dunia, dipecat dari perwalian, ditempatkan di bawah
pengampuan, atau dalam hal tersebut dalam pasal 354 tidak dipertahankan
sebagai wali atau tidak diangkat sekali lagi sebagai wali, maka orang tua yang
satu lagi demi hukum menjadi wali, kecuali jika ia telah dikecualikan atau
dipecat dari perwalian atau telah kawin.
Bila si ayah atau si ibu yang menurut ketentuan yang lalu memangku
perwalian tidak hadir, maka pengadilan negeri harus mengangkat seorang
wali. Bila si ayah atau si ibu yang tidak dikecualikan atau dibebaskan dari
perwalian dan telah kawin dan oleh karena itu menurut alinea yang lalu demi
hukum tidak memangku perwalian, mengajukan permohonan kepada
pengadilan negeri supaya diangkat menjadi wali, maka pengadilan negeri
harus mengabulkannya, kecuali jika kepentingan anak tidak mengizinkannya;
pengadilan negeri mengambil ketetapan setelah mendengar atau memanggil
dengan sah suami atau istri si pemohon dan, jika orang tua yang lain masih
hidup, juga dia dan wali pengawas. Terhadap pemeriksaan orang-orang ini
berlaku ketentuan alinea keempat pasal 206. Terhadap wali-ibu atas anak di
luar kawin yang diakui dan terhadap suaminya ber@ pasal 351, kecuali bila
karena perkawinan tersebut anak menjadi sah. (KUHPerd. 280, 299 dst., 306,
363.)
Pasal 354.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
81 / 400
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390,421.) Bila orang yang melakukan perwalian
terhadap anak di luar kawin yang telah diakuinya, hendak kawin, maka kecuali
jika dengan perkawinan itu anaknya akan menjadi sah, ia harus mengajukan
permohonan kepada pengadilan negeri, supaya dapat meneruskan perwalian.
Pengadilan negeri mengambil ketetapan setelah mendengar atau memanggil
dengan sah orang tua yang lain, sekiranya ia telah mengakui anak itu, dan
juga wali pengawas. Terhadap pemeriksaan orang-orang tersebut berlaku
alinea keempat pasal 206.
Orang yang lalai memenuhi ketentuan termuat dalam kalimat pertama alinea
pertama, demi hukum kehilangan haknya untuk menjadi wali; kedua suamiistri bertanggung-jawab secara tanggung-menanggung sepenuhnya atas
segala akibat perwalian, yang dilakukannya tanpa hak.
Kehilangan hak untuk menjadi wali seperti yang ditentukan di atas, tidak
menghalang-halangi orang yang berdasarkan alinea yang lalu kehilangan
perwalian, sekiranya ada alasan-alasan, untuk diangkat oleh pengadilan negeri
menjadi wali, dengan memperhatikan ketentuan-ketentuan dalam Bagian 5
bab ini. (KUHPerd. 280 dst., 248; BS. 42.)
Pasal 354a.
(s.d.t. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Bila perwalian diserahkan kepada orang lain
dalam salah satu hal yang dimaksudkan dalam alinea pertama pasal 353,
maka ayah yang telah dewasa atau ibu yang telah dewasa dari anak tidak sah
yang diakuinya, sejauh mereka tidak dikecualikan, dibebaskan atau dipecat
dari perwalian, boleh mengajukan permohonan kepada pengadilan negeri
supaya diangkat menjadi wali sebagai pengganti wali yang lain itu.
Pengadilan negeri mengambil ketetapan atas permohonan itu setelah
mendengar atau memanggil dengan sah si pemohon, wali, wali pengawas,
suami atau istri pemohon bila pemohon ini telah kawin lagi, dan orang tua
yang lain bila ia ikut mengakui si anak dan masih hidup, serta dewan
perwalian. Pengadilan negeri mengabulkan permohonan ini, kecuali jika ada
kekhawatiran yang berdasar, bahwa si ayah dan si ibu akan melalaikan si
anak.
Ketentuan dalam kalimat terakhir pasal 253 berlaku dalam hal ini.
Terhadap pemeriksaan orang-orang tersebut di atas berlaku ketentuan alinea
keempat pasal 206 dengan penyesuaian sekadamya.
Bagian 4. Perwalian yang Diperintahkan Oleh Ayah Atau lbu.
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Pasal 355.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Masing-masing orang tua yang
menjalankan kekuasaan orang tua atau perwalian atas seorang atau beberapa
orang anaknya, berhak mengangkat seorang wali bagi anak-anaknya itu, jika
sesudah ia meninggal dunia, demi hukum atau karena penetapan hakim yang
dimaksud dalam alinea terakhir pasal 353, perwalian tidak dilakukan pihak lain
dari orang tua.
Badan hukum tidak boleh diangkat menjadi wali. Pengangkatan dilakukan
dengan wasiat atau dengan akta notaris yang dibuat semata-mata untuk
keperluan itu.
Dalam hal ini boleh diangkat beberapa orang dengan urutan pengangkatan,
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
82 / 400
sehingga yang diangkat belakangan bertindak sebagai wali, bila yang lebih
dulu tidak ada. (Ov. 67; KUHPerd. 140, 331, 358, 368.)
Pasal 356.
(sd.u. dg. S. 1,927-31 jis. 390, 421.) Pengangkatan seorang wali tidak
mempunyai akibat apa pun bila orang tua yang melakukan pengangkatan itu
pada saat meninggal dunia tidak melakukan perwalian atas anak-anaknya atau
tidak merjalankan kekuasaan orang tua. (KUHPerd. 431, 941, 1898.)
Pasal 357.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Pasal 319g dan pasal 382d tetap berlaku,
juga bila yang bertindak sebagai wali adalah orang yang diangkat oleh salah
seorang dari kedua orang tua.
Bila selama pengampuan salah seorang dari kedua orang tua yang karena
sebab lain belum pernah kehilangan kekuasaan orang tua atau perwalian,
orang tua yang lain telah mengangkat seorang wali dan meninggal dunia,
maka perwalian dari wali yang diangkat itu berakhir demi hukum, dengan
berakhimya pengampuan. (KUHPerd. 331b.)
Pasal 358.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Pengangkatan seorang wali bagi anak di
luar kawin yang dengan sah diakui oleh ayah atau ibunya yang telah
dipertahankan sebagai wali atau telah diangkat menjadi wali lagi, tidak
mempunyai kekuatan, kecuali bila disahkan oleh pengadilan negeri. (KUHPerd.
333 dst.,355.)
Bagian 5. Perwalian Yang Diperintahkan Oleh Pengadilan Negeri.
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tiongboa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Pasal 359.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390,421.) Bagi anak belum dewasa yang tidak berada
di bawah kekuasaan orang tua dan yang perwaliannya sebelumnya tidak diatur
dengan cara yang sah, pengadilan negeri harus mengangkat seorang wali,
setelah mendengar atau memanggil dengan sah para keluarga sedarah dan
semenda. (KUHPerd. 333 dst.)
Bila pengangkatan itu diperlukan karena ketidakmampuan untuk sementara
waktu melakukan kekuasaan orang tua atau perwalian, maka oleh pengadilan
negeri diangkat juga seorang wali untuk waktu selama ketidakmampuan itu
ada. Wali ini diberhentikan lagi oleh pengadilan negeri atas permohonan orang
yang dgantinya bila alasan-alasan yang menyebabkan ia diangkat tidak ada
lagi.
Bila pengangkatan itu diperlukan karena si ayah atau si ibu tidak diketahui ada
tidaknya, tempat tinggal atau tempat kediaman mereka, maka oleh pengadilan
negeri diangkat juga seorang wali.
Atas permohonan orang yang dgantinya, wali ini diberhentikan oleh pengadilan
negeri, bila alasan yang menyebabkan pengangkatan tidak ada lagi.
Atas permohonan ini pengadilan negeri mengambil ketetapan setelah
mendengar atau memanggil dengan sah pemohon, wali, wali pengawas, para
keluarga sedarah atau semenda anak belum dewasa, dan dewan perwalian;
bila permohonan ini menyangkut perwalian anak di luar kawin, maka
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
83 / 400
pengadilan negeri mengambil ketetapan setelah mendengar atau memanggil
dengan sah, sebagaimana diatur dalam pasal 354a. Permohonan dikabulkan,
kecuali jika ada kekhawatiran yang berdasar kalau-kalau si ayah atau si ibu
menelantarkan si anak. Terhadap pemeriksaan orang-orang ini, ketentuan
dalam alinea keempat pasal 206 berlaku dengan sekedar penyesuaian.
Selama perwalian termaksud dalam alinea kedua dan ketiga berjalan,
penunaian kekuasaan orang tua ditangguhkan.
Dalam hal diperlukan pengangkatan seorang wali, maka bila perlu, oleh balai
harta peninggalan, baik sebelum maupun setelah pengangkatan itu, diadakan
tindakan-tindakan seperlunya guna mengurus diri dan harta kekayaan anak
belum dewasa, sampai perwalian itu mulai berlaku. (KUHPerd. 260, 332,
345,346 dst., 355, 357 dst., 361, 364, 369, 379 dst., 453; Wsk. 55; S. 1928179.)
Pasal 360.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Pengangkatan seorang wali dilakukan atas
permintaan keluarga sedarah anak yang belum dewasa, atas permintaan para
kreditur atau pihak lain yang berkepentingan, atas permintaan balai harta
peninggalan, atas tuntutan jawatan kejaksaan, atau pun karena jabatan, oleh
pengadilan negeri yang di daerah hukumnya anak belum dewasa itu
bertempat tinggal. (KUHPerd. 364.)
Bila si anak belum dewasa tidak mempunyai tempat tinggal di Indonesia atau
bila tempat tinggalnya tidak diketahui, maka pengangkatan itu dilakukan oleh
pengadilan negeri di tempat tinggalnya yang terakhir di Indonesia, sedangkan
bila ini juga tidak ada, oleh pengadilan negeri di Jakana. (KUHPerd. 17, 21.)
Pegawai catatan sipil wajib memberitahukan kepada balai harta peninggalan
semua peristiwa kematian yang harus dibukukan dalam daftar dengan
keterangan apakah orang-orang yang meninggal itu meninggalkan anak belum
dewasa, dan memberitahukan segala perlangsungan perkawinan yang akan
dibukukan mengenai orang-orang tua yang mempunyai anak belum dewasa.
(Ov. 41; KUHPerd. 21, 362, 381; BS. 83; BS. Chin. 91; Wsk. 55.)
Pasal 361.
Bila seorang anak belum dewasa yang berdiam di Indonesia mempunyai harta
kekayaan di Negeri Belanda atau di daerah jajahannya di luar Indonesia, maka
atas permintaan walinya, pengurusan harta kekayaan itu boieh dipercayakan
kepada seorang pengurus di Negeri Belanda dan di daerah jajahan tersebut.
(KUHPerd. 1803.)
Dalam hal itu wali tidak bertanggungjawab atas tindakan-tindakan pengurus
itu.
Pengurus dipilih dengan cara yang sama seperti wali. (KUHPerd. 331, 359 dst.,
388.)
Pasal 362.
(s.d.u. dg. S.1927-31 jis. 390, 421.) Wali, segera setelah perwaliannya mulai
berlaku, di hadapan balai harta peninggalan wajib mengangkat sumpah,
bahwa ia akan menunaikan perwalian yang dipercayakan kepadanya dengan
baik dan tulus hali.
Bila di tempat kediaman wali itu atau dalam jarak lima belas pal dari tempat
itu tidak ada balai harta peninggalan atau tidak ada perwakilannya, maka
sunpah boleh diangkat di hadapan pengadilan negeri atau kepala
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
84 / 400
pemerintahan daerah tempat kediaman si wali.
Tentang pengambilan sumpah itu harus dibuat berita acara. (Ov. 2 1; KUHPerd.
366, 369, 378; Wsk. 49, 55.)
Pasal 363.
(s.d.u. dg. S. 1927-31jis. 390, 421.) Tanpa mengurangi ketentuan alinea kedua
pasal 354a dan alinea keempat pasal 359, perwalian anak di luar kawin diatur
oleh pengadilan negeri tanpa lebih dulu mendengar siapa pun. (KUHPerd. 280,
353, 369.)
Pasal 364.
(s.d. u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Ketetapan-ketetapan pengadilan negeri
tentang perwalian tidak bisa dimintakan banding, kecuali jika ada ketentuan
sebaliknya. (KUHPerd. 353 dst., 358 dst.)
Bagian 6. Perwalian Perkumpulan, Yayasan Dan Lembaga Sosial.
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa,)
Pasal 365.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Dalam segala hal, bila hakim harus
mengangkat seorang wali, maka perwalian itu boleh diperintahkan kepada
perkumpulan berbadan hukum yang berkedudukan di Indonesia, kepada suatu
yayasan atau kepada lembaga sosial yang berkedudukan di Indonesia, yang
menurut dasarnya, akta pendiriannya atau reglemennya mengatur
pemeliharaan anak yang belum dewasa untuk waktu yang lama.
Pasal 362 tidak berlaku.
Perkumpulan, yayasan atau lembaga sosial itu, sehubungan dengan perwalian
yang ditugaskan kepadanya, mempunyai hak-hak dan kewajiban-kewajiban
yang sama dengan yang diberikan atau yang diperintahkan kepada wali,
kecuali jika undang-undang menentukan lain.
Para anggota pengurus masing-masing bertanggungjawab secara pribadi dan
tanggung-menanggung atas pelaksanaan perwalian itu, selama perwalian itu
dilakukan oleh pengurus dan selama anggota-anggota pengurus ini tidak
menunjukkan pada hakim, bahwa mereka telah mencurahkan segala usaha
guna melaksanakan perwalian sebagaimana mestinya atau mereka dalam
keadaan tidak mampu menjaganya.
Pengurus boleh memberi kuasa secara tertulis kepada seorang anggotanya
atau lebih untuk melakukan perwalian terhadap anak-anak belum dewasa
tersebut dalam surat kuasa itu.
Pengurus berhak pula atas kehendaknya menyerahkan pengurusan harta
kekayaan anak-anak belum dewasa yang dengan tegas ditunjuknya, asalkan
secara tertulis, kepada balai harta peninggalan, yang dengan demikian wajib
menerima pengurusan itu dan menyelenggarakannya menurut ketentuanketentuan yang berlaku terhadapnya. Penyerahan ini tidak dapat dicabut.
(KUHPerd. 330 dst., 335, 366, 379; Wsk. 57; S. 1928-179.)
Pasal 365a.
(s.d.t. dg S. 1927-31 jis. 390, 421.) Panitera pengadilan negeri yang
memerintahkan perwalian memberitahukan perintah itu kepada dewan
perwalian dan kejaksaan negeri yang dalam daerah hukumnya perkumpulan,
yayasan atau lembaga sosial itu berkedudukan.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
85 / 400
Pengurus perkumpulan, yayasan atau lembaga sosial melaporkan secara
tertulis penempatan anak belum dewasa di suatu rumah atau lembaga kepada
dewan perwalian dan kejaksaan yang dalam daerah hukumnya teletak rumah
atau lembaga tersebut. Rumah dan lembaga yang dimaksudkan ini, dikunjungi
oleh pejabat kejaksaan atau oleh seorang petugas yang ditunjuknya dan
dewan perwalian tiap kali dipandang perlu dan patut guna meneliti keadaan si
anak belum dewasa yang ditempatkan di dalamnya.
Bila dikehendakinya, wali pengawas diberi kesempatan tiap-tiap minggu
mengunjungi anak belum dewasa yang ada dalam pengawasannya. (KUHPerd.
380.)
Bagian 7. Perwalian Pengawas.
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Pasal 366.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Dalam setiap perwalian yang
diperintahkan di Indonesia, balai harta peninggalan ditugaskan sebagai walipengawas. (AB 16; KUHPerd. 351 dst., :365, 367, 379, 415 dst., 418.)
Pasal 367.
(s.d. u. dg. S. 1928-546.) Ketentuan dalam pasal yang lain tidak berlaku dan
tidak membawa perubahan dalam perwalian pengawas yang diperintahkan di
Negeri Belanda untuk anak belum dewasa yang kemudian berdiam di
Indonesia.
(s.d.u. dg. S. 1927-31jis. 3.90,421.) Bila wali pengawas yang diangkat di Negeri
Belanda tidak berada di Indonesia dan tidak menunjuk seorang kuasa khusus
guna mewakili dirinya dalam segala kejadian yang memerlukan kehadiran dan
keikut-sertaannya, maka dianggaplah bahwa terhadap tugas yang harus
dilakukannya di Indonesia, ia telah memerintahkan perwakilannya kepada balai
harta peninggalan di tempat tinggal si anak belum dewasa, yang oleh
karenanya harus diterima oleh balai harta peninggalan tersebut. (KUHPerd.
452.)
Pasal 368.
(s.d.u.dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Para wali tersebut dalam Bagian 3 bab ini,
segera setelah perwalian mulai berjalan, wajib memberitahukan terjadinya
perwalian kepada balai harta peninggalan. Bila para wali tersebut lalai, mereka
boleh diberhentikan, tanpa mengurangi penggantian biaya, kerugian dan
bunga. KUHPerd. 345, 355, 359, 380 dst&; S. 1927-31.)
Pasal 369.
(s.d.u.dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Dalam segala hal, bila perwalian
diperintahkan oleh hakim, panitera pengadilan negerm yang bersangkutan
harus segera memberitahukan secara tertulis adanya pengangkatan itu
kepada balai harta peninggalan, dengan keterangan, apakah pengangkatan itu
terjadi dengan dihadiri wali itu, atau jika perwalian diperintahkan kepada
perkumpulan, yayasan atau lembaga sosial, dengan keterangan, apakah hal
itu terjadi atas permintaan atau kesanggupan sendiri.
Panitera juga wajib dengan cara yang sama memberitahukan pernyataanpernyataan yang menurut pasal 332a diucapkan di kepaniteraan atau yang
dikirimkan kepadanya, demikian pula pengesahan termaksud dalam pasal 358.
(KUHPerd. 332, 359, 362 dst., 452.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
86 / 400
Pasal 370.
(s.d. u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Kewajiban wali pengawas adalah mewakili
kepentingan si anak belum dewasa, bila kepentingan ini bertentangan dengan
kepentingan wali, tanpa mengurangi kewajiban-kewajiban khusus, yang
dibebankan kepada balai harta peninggalan dalam surat instruksinya pada
waktu balai harta peninggalan itu diperintahkan memangku perwalian
pengawas.
Dengan ancaman hukuman mengganti biaya, kerugian dan bunga, wali
pengawas wajib memaksa wali untuk membuat daftar atau perincian barangbarang harta peninggalan dalam segala warisan yang jatuh ke tangan si anak
belum dewasa. (KUHPerd. 127, 381, 386, 390, 395, 399 dst., 408, 452.)
Pasal 371.
(s.d.u. dg. S. 1927-31jis. 390, 421.) Dengan ancaman mengganti biaya,
kerugian dan bunga, balai harta peninggalan wajib melakukan segala tindakan
yang ditentukan dalam undang-undang, agar setiap wali, sekalipun tidak
diperintahkan oleh hakim, memberikan jaminan secukupnya, atau setidaktidaknya menyelenggarakan pengurusan dengan cara yang ditentukan oleh
undang-undang. (KUHPerd. 335, 351, 386, 401, 452, 1023, 1171, 1179 dst.
1365 dst.)
Pasal 372.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Setiap tahun wali pengawas harus minta
kepada wali (kecuali ayah dan ibu) supaya memberikan suatu perhitungan
ringkas dan pertanggung-jawaban dan memperlihatkan kepadanya surat-surat
andil dan surat-surat berharga milik si anak belum dewasa.
Perhitungan ringkas itu harus dibuat di atas kertas tak bermeterai dan
diserahkan tanpa suatu biaya dan tanpa suatu bentuk hukum apa pun. (Ov. 19;
KUHPero. 373, 409, 452; Wsk. 58.)
Pasal 373.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis, 421.) Bila seorang wali enggan melaksanakan
ketentuan pasal yang lain atau bila wali pengawas dalam perhitungan ringkas
menemukan tanda-tanda kecurangan atau kealpaan besar, maka wali
pengawas harus menuntut pemecatan wali itu.
Demikian pula ia harus menuntut pemecatan dalam hal hal lain yang
ditentukan undang-undang. (Ov. 20; KUHPerd. 380 dst., 452.)
Pasal 374.
(s.d. u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Bila perwalian lowong atau ditinggalkan
karena ketidakhadiran wali, atau bila untuk sementara waktu wali tidak
mampu menjalankan tugasnya, maka wali pengawas, dengan ancaman
hukuman mengganti biaya, kerugian dan bunga, harus mengajukan
permohonan kepada pengadilan negeri untuk mengangkat wali baru atau wali
sementara. (Ov. 20; KUHPerd. 359 dst., 452, 463, 1365 dst.)
Pasal 375.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Perwalian pengawas mulai dan berakhir
pada saat yang saina dengan mulainya dan berakhimya perwalian.
(KUHPerd. 330, 331a, 331b, 410, 419, 452.)
Bagian 8. Alasan-alasan yang Dapat Melepaskan Diri Dari Perwalian.
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, tetapi berlaku bagi
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
87 / 400
golongan Tionghoa.)
376. Dihapus dg. s. 1927-31 jis. 390, 421.
Pasal 377.
Yang boleh melepaskan diri dari perwalian ialah:
1) mereka yang melakukan tugas negara di luar Indonesia;
2) para anggota angkatan darat dan laut;
3) mereka yang melakukan tugas negara di luar keresidenan atau mereka
yang karena tugas negara pada saat-saat tertentu ada di luar keresidenan;
Orang-orang tersebut dalam tiga nomor di atas ini boleh meminta agar
dibebaskan dari perwalian, bila alasan-alasan dimaksud terjadi setelah
mereka diangkat menjadi wali;
4) mereka yang telah genap enam puluh tahun; bila mereka diangkat
sebelumnya, mereka boleh minta dibebaskan dari perwalian pada waktu
berumur 65 tahun;
5) mereka yang terganggu oleh suatu penyakit atau penderitaan berat yang
dapat dibuktikan;
Mereka ini boleh minta dibebaskan dari perwalian, bila penyakit atau
penderitaan itu timbul setelah mereka diangkat sebagai wali;
6) mereka yang tidak mempunyai anak sendiri, tetapi dibebani tugas
memangku dua perwalian;
7) mereka yang ditugaskan memangku satu perwalian, sedangkan mereka
sendiri mempunyai seorang anak atau lebih;
8) mereka yang pada waktu diangkat sebagai wali mempunyai lima orang
anak sah, termasuk di antaranya anak yang telah meninggal dalam dinas
ketentaraan;
9) (s.d.t. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) wanita-wanita;
Wanita yang dalam keadaan tidak bersuami telah menerima suatu
perwalian boleh minta dibebaskan, bila ia kawin;
10) s.d.t. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) mereka yang tidak berhubungan
keluarga sedarah atau semenda dengan si anak belum dewasa, bila dalam
daerah hukum pengadilan negeri tempat perwalian itu diperintahkan ada
keluarga sedarah atau semenda yang cakap memangkunya.
Ayah dan ibu tidak diperbolehkan minta dibebaskan dari perwalian anakanak mereka sendiri, karena salah satu alasan tersebut di atas. (KUHPerd.
378, 452, 459.)
Pasal 378.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Barangsiapa hendak melepaskan diri dari
perwalian, harus memohon pembebasan dari hakim yang memerintahkan
perwalian atau, bila sebelumnya tidak ada pengangkatan oleh hakim, dari
pengadilan negeri tempat tinggalnya.
Kecuali orang-orang yang disebutkan dalam pasal 377 nomor 1o-5o, pemohon
diwajibkan, dengan ancamam kehilangan hak, untuk mengajukan permohonan
dalam tenggang waktu tiga puluh hari sejak hari mulai berlakunya perwalian
ini bila pemohon berdiam di Indonesia, dan dalam tenggang waktu sembilan
puluh hari bila ia berdiam di luar Indonesia.
Permohonan tidak dapat diterima, bila perwalian itu dibebankan padanya
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
88 / 400
karena pernyataannya sendiri, bahwa ia sanggup menerima perwalian itu.
Hakim mengambil ketetapan tanpa bentuk acara dan tanpa banding.
Meskipun wali telah mengemukakan alasan-alasan untuk melepaskan diri, ia
masih wajib memangku Perwalian itu sampai diambil keputusan terakhir
tentang alasan-alasan itu. (KUHPerd. 362, 452.)
Bagian 9. Pengecualian, Pembebasan Dan Pemecatan Dari Perwalian.
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan -Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Pasal 379.
(s.d.u. dg. S.1 927-31 jis, 390,421.) Selain pegawai-pegawai kehakiman bangsa
Eropa yang dikecualikan dari perwalian menurut ketentuan dalam pasal 9
Reglemen Susunan Kehakiman dan Kebijaksanaan Mengadili di Indonesia,
mereka yang dikecualikan dari perwalian adalah:
1) orang yang sakit ingatan;
2) orang belum dewasa;
3) orang yang ada di bawah pengampuan;
4) mereka yang telah dipecat, baik dari kekuasaan orang tua, maupun dari
perwalian; akan tetapi yang demikian itu hanya terhadap anak belum
dewasa, tanpa mengurangi ketentuan -ketentuan dalam pasal 319g dan
pasal 382d; yang dengan ketetapan hakim kehilangan kekuasaan orang tua
atau perwalian.
5) ketua, wakil ketua, anggota, panitera, panitera-pengganti, bendahara,
pemegang buku, dan agen balai harta peninggalan, kecuali terhadap anakanak atau anak-anak tiri mereka sendiri. (KUHPerd. 330, 359, 433, 452,
1330; Ov. 69; Wsk. 9.)
Pasal 380.
(s.d.u. dg. S. 1917-497; S. 1927-31 jis. 390, 421.) Jika hakim berpendapat
bahwa kepentingan anak-anak belum dewasa secara mutlak menghendakinya,
maka dapatlah dipecat dari perwalian, baik terhadap semua anak belum
dewasa, maupun terhadap seorang anak atau lebih yang bernaung di bawah
satu perwalian: (KUHPerd. 352, 359, 368, 373, 381 dst., 382a, 452.)
1) mereka yang berkelakuan buruk;
2) mereka yang dalam menunaikan perwalian menunjukkan ketidakcakapan
mereka, menyalahgunakan kekuasaan atau mengabaikan kewajiban
mereka;
3) mereka yang telah dipecat dari perwalian lain menurut nomor 1o dan
nomor 2o pasal ini atau telah dipecat dari kekuasaan orang tua menurut
pasal 319a alinea kedua nomor 1o dan nomor 2o;
4) mereka yang berada dalam keadaan pailit; (F. 1, 22.)
5) mereka yang untuk diri sendiri atau yang bapaknya, ibunya, istri/suaminya
atau anak-anaknya berperkara di muka hakim melawan si anak belum
dewasa dalam hal yang melibatkan kedudukan, harta kekayaan atau
sebagian besar harta kekayaan si anak belum dewasa;
6) mereka yang dihukum dengan keputusan pengadilan yang telah
mempunyai kekuatan hukum yang pasti, karena dengan sengaja telah ikut
serta dalam suatu kejahatan terhadap anak belum dewasa yang ada dalam
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
89 / 400
kekuasaan mereka;
7) mereka yang mendapat hukuman yang telah mempunyai kekuatan tetap,
karena melakukan suatu kejahatan yang tercantum dalam Bab XIII, XIV, XV,
XVIII, XIX dan XX Buku Kedua Kitab Undang-undang Hukum Pidana, yang
dilakukan terhadap anak belum dewasa yang ada dalam kekuasaan
mereka;
8) mereka yang mendapat hukuman badan yang tidak dapat diubah lagi
selama dua tahun atau lebih.
Ayah dan ibu tidak boleh dipecat, baik karena hal-hal tersebut pada nomor 4o
dan nomor 5o, maupun karena tidak cakap.
Suatu perkumpulan, yayasan atau lembaga sosial boleh dipecat dari
perwaliannya dalam hal-hal tersebut di bawah nomor-nomor 2o, 3o, 4o dan 5o,
bila hakim berpendapat bahwa kepentingan anak belum dewasa secara mutlak
menghendakinya.
Badan-badan itu juga boleh dipecat, bila pemberitahuaan tertulis tersebut
dalam pasal 365a alinea kedua dilalaikannya atau bila kunjungan-kunjungan
yang diatur di dalamnya dihalang-halanginya. Dalam pengertian kejahatan
dalam pasal ini termasuk juga usaha membantu dan mencoba untuk
melakukannya. (KUHP 53, 56.)
Pasal 381.
(s.d. u. dg. S. 1927-31jis. 390, 421.) Pemecatan seorang wali dilakukan oleh
pengadilan negeri tempat tinggalnya atau, bila tempat tinggalnya tidak ada,
oleh pengadilan negeri tempat tinggal terakhir, atas permohonan wali
pengawas, atas permohonan salah seorang keluarga sedarah atau keluarga
semenda si anak belum dewasa sampai dengan derajat keempat, atas
permohonan dewan perwalian, atau atas tuntutan kejaksaan.
Pemecatan ayah atau ibu yang diangkat menjadi wali setelah adanya
perceraian, dilakukan oleh pengadilan negeri yang mengadili gugatan
perceraian.
Permintaan atau tuntutan itu harus memuat peristiwa-peristiwa dan keadaankeadaan yang merupakan dasarnya, pula harus memuat daftar nama orangtua, wali dan wali pengawas serta tempat kediaman dan tempat tinggal
mereka, sejauh ini diketahui, nama dan tempat tinggal keluarga sedarah atau
semenda yang menurut pasal 333 harus dipanggil, demikian pula nama dan
tempat tinggal saksi-saksi yang kiranya dapat menguatkan peristiwa yang
dikemukakan dalam permohonan atau tuntutan itu. Kecuali jika permohonan
akan pemecatan itu diajukan oleh dewan perwalian, salinan surat permohonan
atau tuntutan itu beserta surat-surat yang dilampirkan untuk menguatkannya,
harus segera dikirim oleh panitera kepada dewan tersebut. Pada surat
permohonan atau tuntutan itu, oleh panitera pengadilan negeri dicatat hari
masuknya. (KUHPerd. 319b, 370, 373, 409, 417, 452.)
Pasal 381a.
(s.d.t. dg. S. 1927-31jis. 390, 421.) Pengadilan negeri mengambil ketetapan
setelah mendengar atau memanggil dengan sah kedua orang tua, wali dan
wali pengawas, keluarga sedarah dan keluarga semenda si anak belum dewasa
dan dewan perwalian. Pengadilan negeri dapat memerintahkan pemanggilan
saksi-saksi guna diperiksa di bawah sumpah, yakni yang ditunjuk dan
dipilihnya, baik dari keluarga sedarah dan semenda maupun dari luar keluarga.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
90 / 400
Bila mereka yang akan diperiksa itu, yakni kedua orang tua, wali, wali
pengawas atau saksi, bertempat tinggal atau berkediaman di luar daerah
hukum pengadilan negeri, maka pemeriksaan oleh pengadilan negeri boleh
dilimpahkan dengan cara yang sama, seperti yang ditentukan dalam pasal 333
terhadap keluarga sedarah dan semenda. Anak kalimat terakhir dalam alinea
keempat pasal 206 berlaku terhadap orang tua, wali dan wali pengawas.
Segala panggilan dilakukan menurut cara yang ditentukan dalam pasal 333
terhadap keluarga sedarah dan semenda; bila ada panggilan terhadap
seseorang yang tempat kediamannya tidak diketahui, maka panggilan itu hal
segera dimuatkan dalam satu surat kabar atau lebih yang ditunjuk oleh
pengadilan negeri. Panggilan terhadap seseorang yang dimohonkan atau
dituntut pemecatannya harus disertai dengan pemberian secara ringkas
tentang isi permintaan atau tuntutan, kecuali jika tempat kediaman orang itu
tidak diketahui.
Bila dipandang perlu, pengadilan negeri boleh mendengar orang-orang selain
yang telah ditentukan di atas sebagai saksi di bawah sumpah, juga orangorang yang telah datang menghadap pada hari yang telah ditentukan, dan
boleh pula memerintahkan pemeriksaan saksi-saksi lebih lanjut; saksi-saksi ini
hal disebutkan dalam penetapan lebih lanjut dan hal dipanggil dengan cara
yang sama. (KUHPerd. 1895 dst.)
Pasal 381b.
(s.d.t. dg. S. 1927-31 jis. 3, 421.) Selama pemeriksaan, tiap-tiap penduduk di
Indonesia yang berhak melakukan perwalian dan pengurus tiap-tiap
perkumpulan, yayasan dan lembaga sosial tersebut dalam pasal 365 boleh
mengajukan diri kepada pengadilan negeri dengan surat permohonan supaya
diperkenankan memangku
perwalian itu. Pengadilan negeri boleh
memerintahkan pemanggilan mereka untuk didengar tentang permohonan itu.
Alinea keempat pasal 206 berlaku terhadap pemeriksaan orang-orang tersebut
dengan penyesuaian seperlunya.
Bila permintaan atau tuntutan itu dikabulkan, pengadilan negeri menetapkan
pengangkatan wali.
Dalam keputusan tentang pemecatan wali, wali yang dipecat harus dihukum
mengadakan
pertanggung-jawaban
tentang
pengurusannya
kepada
penggantinya. (KUHPerd. 359 dst., 409 dst.)
Pasal 382.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Pemeriksaan perkara berlangsung dalam
sidang dengan pintu tertutup.
Penetapan disertai dengan alasan-alasannya diucapkan dalam sidang terbuka
dalam waktu yang sesingkat-singkatnya setelah berlangsung pemeriksaan
terakhir; penetapan ini boleh dinyatakan segera dapat dilaksanakan sekalipun
ada perlawanan atati banding dengan atau tanpa jaminan, semua itu atas
naskah ashnya. (Rv. 55.)
Selama pemeriksaan berjalan, pengadilan negeri teluasa untuk menghentikan
penunaian perwalian itu seluruhnya atau sebagian dan memberikan kekuasaan
atas diri anak belum dewasa dan harta kekayaannya, menurut pertimbangan
pengadilan negeri, kepada seorang yang ditunjuknya atau kepada dewan
perwalian.
Terhadap penetapan termaksud dalam alinea yang lain tidak boleh dimintakan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
91 / 400
peradilan yang lebih tinggi. Penetapan itu tetap berlaku sampai keputusan
tentang pemecatan memperoleh kekuatan tetap.
Ketentuan dalam alinea ketujuh dan kedelapan pasal 319f berlaku dalam hal
ini.
Pasal 382a.
(s. d. t. dg. S. 1917-497; s. d. u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Baik berdasarkan
atas peristiwa yang dapat menyebabkan pemecatan, maupun karena anak
belum dewasa ditinggalkan atau tanpa suatu pengawasan, jaksa berwenang
mempercayakan anak belum dewasa itu untuk sementara waktu kepada
dewan perwalian, sampai pengadilan negeri mengangkat seorang wali atau
dinyatakan, bahwa pengangkatan itu tidak perlu dan penetapan itu
mempunyai kekuatan hukum yang pasti. Ketentuan dalam alinea ketujuh dan
kedelapan pasal 319f berlaku dalam hal ini.
Bila jaksa menggunakan wewenang tersebut di atas sebelum mengajukan
permintaan atau tuntutan akan pemecatan atau pengangkatan seorang wali, ia
wajib segera melakukan segala sesuatu agar pengadilan mengangkat seorang
wali.
Bila penyerahan anak belum dewasa kepada dewan perwalian ditolak, jaksa
boleh menyuruh membawa anak itu kepada juru sita atau kepada polisi yang
diberi tugas untuk melaksanakan surat perintahnya. Ketentuan-ketentuan
dalam alinea-alinea ketiga, keempat dan kelima pasal 319h berlaku dalam hal
ini.
Perintah penyerahan anak belum dewasa kepada dewan perwalian menurut
alinea pertama pasal ini menghentikan perwalian anak itu, sekedar mengenai
diri si anak.
Pasal 382b.
(s.d.t. dg. S. 1927-31 jis, 390, 421.) Bila orang yang diminta atau dituntut
pemecatannya tidak datang menghadap atas panggilan, ia boleh mengajukan
perlawanan dalam waktu 30 hari, setelah penetapan atau akta yang dibuat
berdasarkan penetapan itu atau untuk pelaksanaannya diberitahukan
kepadanya, atau setelah ia melakukan suatu perbuatan yang secara mutlak
memberi kesimpulan, bahwa penetapan itu atau permulaan pelaksanaannya
sudah diketahui olehnya.
Orang yang permohonannya akan pemecatan ditolak, atau jawatan kejaksaan
yang tuntutannya ditolak pula, dan orang yang dipecat dari perwaliannya
meskipun ia menyangkal, seperti pula orang yang perlawanannya ditolak,
boleh mengajukan permohonan banding terhadap keputusan pengadilan
negeri dalam waktu tiga puluh hari setelah keputusan diucapkan. (Rv. 83, 341.)
Pasal 382c.
(s.d.t. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421 .) Bila wali ayah dan wali ibu tidak cakap
atau tidak mampu menunaikan kewajiban memelihara dan mendidik anakanak mereka dan kepentingan anak-anak dari segi lain tidak bertentangan
dengan pembebasan mereka dari perwalian, maka atas permintaan dewan
perwalian atau tuntutan jaksa, mereka berdua boleh dibebaskan dari perwalian
terhadap seorang anak atau lebih oleh pengadilan negeri tempat tinggal
mereka atau, jika tidak ada, oleh pengadilan negeri tempat tinggal mereka
yang terakhir. Pembebasan ayah atau ibu yang diangkat menjadi wali setelah
bercerai, dilakukan oleh pengadilan negeri yang telah mengadili tuntutan akan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
92 / 400
perceraian itu. Dalam surat permohonan atau tuntutan akan pembebasan
sedapat-dapatnya harus dikemukakan pula bagaimana pergantian wali itu
kiranya dapat diselenggarakan. Pembebasan ini tidak boleh diperintahkan, bila
pihak yang diminta atau yang dituntut pembebasannya, menentang hal
ini.(KUHPerd. 319a)
Berdasarkan surat permintaan sendiri, wali-wali lainnya boleh dibebaskan oleh
pengadilan negeri tempat tinggal mereka dari perwalian, baik terhadap semua
maupun terhadap seorang atau beberapa dari anak-anak yang belum dewasa,
yang ada di bawah kekuasaan mereka, bila seorang penduduk Indonesia yang
berhak menjalankan perwalian, atau pengurus salah satu perkumpulan,
yayasan dan lembaga sosial tersebut dalam pasal 365, menyatakan sanggup
dengan surat untuk mengganti mereka, dan pengadilan negeri menimbang
pergantian tersebut baik untuk kepentingan anak-anak.
Pengadilan negeri mengambil keputusan setelah mendengar atau memanggil
dengan sah kedua orang tua, wali dan wali pengawas, para keluarga sedarah
atau semenda anak belum dewasa dan dewan perwalian, serta mengangkat
wali, bila permintaan atau tuntutan dikabulkan. Ketentuan dalam alinea ketiga
pasal 381 dan alinea-alinea kedua, ketiga, dan keempat pasal 38 la berlaku
dalam hal ini.
Pemeriksaan perkara berlangsung dalam sidang tertutup. Dalam waktu yang
selekas-lekasnya setelah pemeriksaan terakhir, penetapan dengan alasanalasannya diucapkan dalam sidang terbuka dan boleh dinyatakan segera dapat
dilaksanakan, sekalipun ada perlawanan atau banding dengan atau tanpa
jaminan, semuanya itu atas naskah asli. (Rv. 55.)
Bila seseorang yang dimintakan atau dituntut pembebasannya berdasarkan
alinea pertama, tidak datang menghadap, maka terhadap pembebasan ini ia
boleh mengajukan perlawanan dalam waktu tiga puluh hari setelah penetapan
itu, atau akta yang dibuat berdasarkan penetapan itu atau untuk
melaksanakannya, diberitahukan kepadanya secara pribadi atau setelah aa
melakukan suatu perbuatan yang secara mutlak memberi kesimpulan, bahwa
penetapan itu atau permulaan pelaksanaannya sudah diketahui olehnya.
Orang yang permintaan akan pembebasannya ditolak, atau jawatan kejaksaan
yang tuntutannya akan hal yang sama ditolak, dan orang yang dibebaskan dari
perwalian kendati datang menghadap atas panggilan, seperti juga orang yang
perlawanannya ditolak, semuanya dapat mengajukan permohonan banding
dalam waktu tiga puluh hari setelah putusan pengadilan negeri diucapkan. (Rv.
83, 341.)
Terhadap penetapan-penetapan termaksud dalam alinea kedua tidak boleh
diminta banding.
Pasal 382d.
(s.d.t. dg. S.1,927-31 jis. 390, 421.) Seorang ayah atau seorang ibu yang
dibebaskan atau dipecat dari perwalian terhadap anak-anaknya sendiri, baik
atas permintaan sendiri matipun atas permintaan mereka yang berhak
meminta pembebasan atau pemecatannya, ataupun atas tuntutan jawatan
kejaksaan, boleh dipulihkan kembali dalam perwalian, bila ternyata bahwa
peristiwa-peristiwa yang mengakibatkan pembebasan atau pemecatannya
tidak lagi berlawanan dengan pemulihan itu. Permintaan atau tuntutan untuk
itu harus diajukan kepada pengadilan negeri yang telah mengadili permintaan
atau tuntutan akan pembebasan atau pemecatannya, kecuali jika perkawinan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
93 / 400
orang yang dibebaskan atau dipecat itu telah dibubarkan karena perceraian,
dalam hal mana permintaan atau tuntutan itu harus diajukan kepada
pengadilan negeri yang telah mengadili tuntutan akan perceraian itu.
(KUHPerd. 331; Rv. 207, 211, 221.)
Pengadilan negeri mengambil keputusan setelah mendengar atau memanggil
dengan sah, bila mungkin, kedua orang tua, demikian pula wali atau pengurus
perkumpulan, yayasan atau lembaga sosial yang memangku perwalian itu,
wali pengawas, para anggota keluarga sedarah atau semenda dari anak-anak
dan dewan perwalian.
Bila dipandang perlu, pengadilan negeri boleh memerintahkan supaya
didengar di bawah sumpah saksi-saksi yang dipilihnya dari keluarga sedarah
atau semenda atau dari luar mereka.
Alinea-alinea ketiga, keempat, kelima, keenam dan ketujuh pasal 319g berlaku
dalam hal ini.
Pasal 382e.
(s.d.t. dg. S. 1.927-31jis.,390, 421.) Bila anak belum dewasa tidak nyata-nyata
berada dalam kekuasaan seseorang atau kekuasaan pengurus perkumpulan,
yayasan atau lembaga sosial yang diwajibkan melakukan perwalian menurut
putusan hakim, sebagaimana dimaksudkan dalam bagian ini, atau dalam
kekuasaan seseorang atau kekuasaan dewan perwalian yang kepadanya
dipercayakan anak-anak itu menurut penetapan sebagaimana dimaksudkan
dalam pasal 382 alinea ketiga, maka dalam penetapan yang sama
diperintahkan juga penyerahan anak-anak itu kepada pihak yang menurut
penetapan mendapat kekuasaan atas anak-anak itu. Ketentuan-ketentuan
dalam alinea-alinea kedua, ketiga, keempat dan kelima pasal 319h berlaku
dalam hal ini.
Pasal 382f.
(s.d.t. dg. S. 1.927-31 jis. 390, 421.; s.d.u. dg. 1938-622.) Ketentuan pasal 319j
berlaku juga terhadap pembebasan atau pemecatan seorang ayah atau ibu
dari perwalian terhadap anak-anak sendiri.
Pasal 382g.
(s.d.t. dg. S. 1,927-31 jis., 390, 421.) Semua surat permohonan, tuntutan,
penetapan, pemberitahuan dan semua surat lain yang dibuat guna memenuhi
ketentuan-ketentuan dalam bagian ini adalah bebas dari meterai. (Zeg. 31, II,
61.)
Segala permintaan termaksud dalam bagian ini, yang berasal dari dewan
perwalian, harus dilayani dengan cuma-cuma, demikian pula segala salinan
pertama, salinan dan petikan yang diminta oleh dewan perwalian guna
kepentingan tugas yang diperintahkan kepadanya, oleh panitera diberikan
kepadanya dengan cuma-cuma. (Rv. 888 dst.)
Bagian 10. Pengawasan Wali Atas Pribadi Anak Belum Dewasa.
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Pasal 383.
(s.d. u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Wali harus menyelenggarakan
pemeliharaan dan pendidikan bagi anak belum dewasa menurut kemampuan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
94 / 400
harta kekayaannya dan harus mewakili anak belum dewasa itu dalam segala
tindakan perdata. (LN. 1953-86, pasal 7.)
UU 36/1953 tentang Bank Tabungan Pos pasal 7 berbunyi sebagai berikut:
Tentang tabungan atas nama anak-anak.
(1)Anak-anak jang belum dewasa, tidak usah dengan
perantaraan orang tua atau walinja, dapat juga mengambil
buku buku tabungan dengan buku itu memasukkan uang
dan menerima sendiri pembajaran kembali uang tabungan
jang tertuli atas namanja didalam tata-usaha Bank Tabungan
Pos.
(2)Akan tetapi pembajaran kembali itu tidak dapat dilakukan,
djikalau
orang
tuanja
atau
walinja
memadjukan
keberatannja.
(3)Dengan tidak mengurangi jang ditetapkan dalam ajat (4)
pasal 5 Undang-undang ini, pemegang kekuasaan ibu-bapa
atau wali atas anak jang belum dewasa, boleh meminta
djuga pembajaran kembali dari tabungan atas nama anak
itu; tetapi djika anak itu telah berumur 16 tahun,
pembajaran kembali ini hanja boleh dilakukan setelah
mendapat kuasa dari Pengadilan Negeri.
a. Kuasa ini tidak akan diberikan, bilamana uang itu tidak
akan dgunakan untuk keperluan jang tak dapat
dielakkan.
b. Djika pengadilan menganggap perlu, maka dipanggillah
sanak-saudara anak itu untuk didengar pendapatnja,
akan tetapi bila mereka tidak datang menghadap,
sjarat ini tidak usah diindahkan tagi, asal sadja
panggilan mereka dilakukan setjara semestinja.
(4)Baik bapa maupun ibu penabung jang belum dewasa tidak
dapat memungut hasil atas tabungan jang tertjatat atas
nama anak itu didalam buku-buku Bank Tabungan Pos.
Anak belum dewasa harus menghormati walinya. (KUHPerd. 78, 151, 282, 298,
361, 388, 399, 421, 452, 904, 1330, 1447 dst., 1798.)
Pasal 384.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Bila wali, berdasarkan alasan-alasan yang
penting, merasa tidak puas terhadap kelakuan si anak belum dewasa, maka
atas permintaan wali sendiri atau atas permintaan dewan perwalian, asal saja
dewan diminta oleh wali untuk itu, pengadilan negeri boleh memerintahkan
penempatan anak itu untuk waktu tertentu dalam sebuah lembaga negara
atau swasta yang akan ditunjuk oleh Menteri Kehakiman. Penempatan itu
dilakukan atas biaya si anak belum dewasa, dan bila ia tidak mampu, atas
biaya wali; penempatan semacam itu hanya boleh dilakukan selama-lamanya
enam bulan berturut-turut, bila pada hari penetapan hakim si anak belum
dewasa belum mencapai umur empat belas tahun, atau selama-lamanya satu
tahun bila pada hari penetapan ia telah mencapai umur tersebut, dan sekalikali tidak boleh melewali saat anak belum dewasa menjadi dewasa. (KUHPerd.
320 dst., 452.)
Pengadilan negeri tidak boleh memerintahkan penempatan itu sebelum men
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
95 / 400
dengar atau memanggil secara sah wali pengawas, para keluarga sedarah dan
semenda dari anak belum dewasa, dewan perwalian dan, tanpa mengurangi ke
tentuan,dalam alinea berikut, juga si anak belum dewasa sendiri.
Bila si anak belum dewasa tidak datang menghadap pada hari yang ditentukan
untuk mendengarnya, maka pengadilan negeri menunda pemeriksaan sampai
pada hari yang ditentukan, dan memerintahkan agar anak belum dewasa itu
pada hari tersebut dibawa ke depannya oleh juru sita atau polisi; penetapan ini
dilaksanakan atas perintah jawatan kejaksaan; bila ternyata si anak belum
dewasa pada hari itu pun juga tidak datang menghadap, maka pengadilan
negeri, tanpa mendengamya, memerintahkan atau menolak penempatannya.
Dalam hal ini tidak perlu diperhatikan bentuk acara lebih lanjut, melainkan
perintah penempatan itulah yang harus diberikan, tetapi itu pun tidak perlu
memuat alasannya.
Bila pengadilan negeri dalam penetapannya memutuskan, bahwa si anak
belum dewasa dan si wali tidak mampu membiayai penempatan itu, maka
semua biaya menjadi beban negara.
Penetapan yang memerintahkan suatu penempatan, dilaksanakan atas
perintah, setelah ada permintaan dari pihak wali.
Pasal 384a.
(s.d.u. dg, S. 1927-31 jis. 390, 421.) Dengan penetapan Menteri Kehakiman si
anak belum dewasa sewaktu-waktu boleh dikeluarkan dari lembaga termaksud
dalam pasal yang lalu, bila alasan-alasan yang mengakibatkan penempatan itu
telah tidak ada atau bila keadaan jasmani dan rohani anak belum dewasa itu
tidak mengizinkan penempatan lebih lama.
Wali selalu leluasa untuk mempersingkat waktu penempatan yang telah
ditentukan dalamm perintah. Untuk memperpanjang waktu penempatan, perlu
diperhatikan lagi ketentuan dalam pasal yang lalu.
Pengadilan negeri hanya boleh memerintahkan perpanjangan waktu itu, tiaptiap kali tidak lebih dari enam bulan berturut-turut; perintah itu tidak boleh di
berikan sebelum mendengar permintaan itu dari kepala lembaga tempat anak
belum dewasa itu tinggal pada waktu permintaan perpanjangan diajukan atau
diri seorang penggantinya.
Bagian II. Tugas Pengurusan Wali.
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Pasal 385.
Wali harus mengurus harta kekayaan anak belum dewasa laksana seorang
bapak rumah tangga yang baik dan bertanggungjawab atas biaya, kerugian
dan bunga yang diperkirakan timbul karena pengurusan yang buruk.
(s.d. u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Bila kepada si anak belum dewasa, baik
dengan suatu akta antara orang-orang yang masih hidup, maupun dengan
sebuah wasiat, telah dihibahkan atau dihibah-wasiatkan sejumlah harta benda
dan pengurusannya itu dipercayakan kepada seorang pengurus atau lebih
yang telah ditunjuk, maka ketentuan-ketentuan pasal 307, yang berlaku bagi
pemangku kekuasaan orang tua, berlaku juga bagi wali. (KUHPerd. 391, 400,
452.)
Pasal 386.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
96 / 400
(s.d. u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Dalam waktu sepuluh hari setelah
perwalian mulai berlaku, wali harus menuntut pengangkatan penyegelan, bila
penyegelan ini telah dilakukan, dan dengan dihadiri oleh wali pengawas,
segera membuat atau menyuruh membuat daftar barang-barang kekayaan si
anak belum dewasa. (Ov. 100 dst.)
Daftar barang-barang atau inventaris itu boleh dibuat di bawah tangan; tetapi
dalam segala hal keberesannya harus dikuatkan di bawah sumpah oleh wali
sendiri di hadapan balai harta peninggalan; bila inventaris itu dibuat di bawah
tangan, inventaris itu harus diserahkan kepada balai harta peninggalan.
(KUHPerd. 370 dst, 417; 452; Rv. 663 dst., 672 dst.; Wsk. 50.)
Pasal 387.
Bila si anak belum dewasa berutang kepada wali, maka hal itu harus dijelaskan
dalam inventaris; dalam hal tidak ada penjelasan dalam inventaris yang
demikian itu, wali tidak akan diperbolehkan menagih sesuatu yang
dipiutangkannya, sebelum anak belum dewasa itu menjadi dewasa; tambahan
lagi, ia akan kehilangan segala bunga dan angsuran atas jumlah pokok yang
sedianya dapat ditagih semenjak pembuatan inventaris sampai saat anak
belum dewasa menjadi dewasa; tetapi selama masa itu, bagi wali, kedaluwarsa
tidak berlaku, (KUHPerd. 452, 1986.)
Pasal 388.
(S. d. u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Pada permulaan setiap perwalian, kecuali
yang dilakukan oleh ayah atau ibu, balai harta peninggalan, setelah
mendengar wali pengawas bila bukan balai harta peninggalan sendiri yang
menjadi wali pengawas, dan setelah memanggil keluarga sedarah atau
semenda si anak belum dewasa, menurut perkiraan dan dalam keseimbangan
dengan harta kekayaan yang harus diurus, harus menentukan jumlah uang
yang diperlukan untuk biaya hidup anak belum dewasa itu beserta biaya yang
diperlukan guna mengurus harta kekayaan; semuanya itu tidak mengurangi
kemungkinan campur tangan pengadilan negeri, bila balai harta peninggalan
tidak menyetujui pendapat sebagian besar keluarga anak belum dewasa yang
hadir.
Dalam akta yang sama harus ditentukan pula, apakah wali, dalam
menjalankan pengurusan, diperkenankan pula dengan upah menggunakan
seorang pengurus khusus atau lebih, yang akan mewakili wali dan di bawah
tanggungjawab wali. (KUHPerd. 333 dst., 345, 361, 372, 452.)
Pasal 389.
(s.d. u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Wali wajib mengusahakan supaya dijual
segala meja-kursi atau perkakas rumah tangga, yang pada permulaan atau
selama perwalian jatuh ke dalam kekayaan si anak belum dewasa, demikian
juga barang-barang bergerak yang tidak memberikan hasil, pendapatan atau
keuntungan, kecuali barang-barang yang menurut alamnya dapat disimpan,
asal saja dengan persetujuan balai harta peninggalan dan setelah mendengar
atau memanggil dengan sah wali pengawas, bila yang menjadi wali-pengawas
bukan balai harta peninggalan sendiri, serta keluarga sedarah atau semenda.
Penjualan harus dilakukan di muka umum oleh petugas yang berhak, dengan
memperhatikan kebiasaan-kebiasaan setempat, kecuali jika pengadilan,
setelah mendengar dan memanggil seperti di atas, kiranya memerintahkan,
bahwa barang-barang tertentu yang ditunjuk, untuk kepentingan anak belum
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
97 / 400
dewasa, harus dijual di bawah tangan dengan harga atau di atas harga yang
telah ditaksir oleh ahli-ahli yang diangkat untuk itu. (KUHPerd. 417.)
Pengadilan negeri boleh juga, setelah mendengar seperti di atas, mengizinkan
penjualan di muka umum atau di bawah tangan akan barang-barang bergerak
yang sehubungan dengan ketentuan alinea pertama pasal ini telah disimpan
dalam wujud asli, bila kepentingan si anak belum dewasa menghendakinya.
Barang-barang dagangan boleh dijual di bawah tangan oleh wali dengan
perantaraan makelar, komisioner atau orang lain yang sejajar, dengan harga
kurs yang berlaku, sedangkan hasil-hasil tanah hendaknya dijual di pasar atau
di mana saja dengan harga pasar. (KUHPerd. 333 dst., 390, 511 dst., 515,
1012; KUHD. 62, 76; Rv. 678 dst.)
Pasal 390.
(s.d.u. dg. S. 1927-31jis. 390, 421.) si ayah atau si ibu, sejauh menurut
undang-undang mempunyai hak nikmat hasil atas harta kekayaan si anak
belum dewasa, bebas dari kewajiban menjual perabot rumah tangga atau
barang-barang bergerak lainnya, bila mereka lebih suka menyimpannya
dengan maksud mengembalikannya dalam keadaan aslinya kelak kepada si
anak belum dewasa.
Dalam hal itu mereka, atas biaya sendiri, harus menyuruh seorang ahli, yang
akan diangkat oleh wali pengawas dan mengangkat sumpah di depan kepala
pemerintah daerah, untuk menaksir harga sebenarnya barang-barang
tersebut. Barang-barang yang tidak dapat diserahkan kembali dalam wujud
aslinya harus di dengan sejumlah harga uang taksiran. (KUHPerd. 311, 370,
389, 1078; Wsk. 38.)
Pasal 391.
Wali diwajibkan membungakan sisa penghasilan setelah pendapatan dikurangi
dengan pengeluaran, bila saldo untung melebihi seperempat daripada
pendapatan biasa si anak belum dewasa. (S. 1897-231.)
Mereka tidak boleh membungakan uang tunai si anak belum dewasa, selain
dengan cara membeli surat-surat pendaftaran dalam buku utang besar
Kerajaan Belanda, membeli surat-surat piutang atas beban Indonesia dan
memindahkannya atas nama si anak belum dewasa, membeli barang-barang
tetap atau membeli surat-surat piutang berbunga, dan dengan memberi
jaminan hipotek atas barang tak bergerak, yang harganya dibebaskan dari
segala beban sekurang-kurangnya sepertiga lebih dari jumlah uang yang
diperbungakan.
Bila wali lalai selama satu tahun untuk membungakan sejumlah uang dengan
cara seperti diperintahkan dalam pasal ini, mereka harus membayar bunga
uang itu menurut undang-undang. (KUHPerd. 370, 372, 385, 393, 452, 1250,
1767; S, 1848-22.) -,
Pasal 392.
(s.du. dg.,S. 1927=31 jis. 390, 421.) Bila dalam harta kekayaan si anak belum
dewasa terdapat sertipikat-sertipikat utang nasional, wali wajib meminta
memindahkannya ke dalam buku besar atas nama anak belum dewasa itu.
Surat piutang atas beban Indonesia pun harus dipindahkannya atas nama si
anak belum dewasa. Dengan ancaman hukuman membayar biaya, kerugian
dan terus berusaha agar peraturan ini dilaksanakan.
Bagaimana balai harta peninggalan menurut pasal ini dan pasal-pasal 371 dan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
98 / 400
474 harus melaksanakan kewajiban untuk membayar ganti kerugian bagi
semua anggota majelis bersama-sama atau bagi setiap anggota khususnya,
diatur oleh pemerintah dalam sebuah instruksi bagi semua balai harta
peninggalan. (KUHPerd. 370, 372, 391, 416, 1365 dst.; S. 1891-21, bdk. Wsk.
24.)
Pasal 393.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis, 390, 421.) Wali tidak boleh meminjam uang untuk
kepentingan si anak belum dewasa, juga tidak boleh mengasingkan atau
menggadaikan barang-barang tak bergerak, pula tidak boleh menjual atau
memindah tangankan surat-surat utang negara, piutang-piutang dan andilandil, tanpa memperoleh kuasa untuk itu dari pengadilan negeri. Pengadilan
negeri tidak akan memberikan kuasa ini, kecuali atas dasar keperluan yang
mutlak atau bila jelas bermanfaat dan setelah mendengar atau memanggil
dengan sah keluarga atau semenda anak belum dewasa dan wali pengawas.
(KUHPerd. 309, 333, 372, 397 dst., 412, 425, 452, 1076, 1170, 1216, 1330 dst.,
1448, 1852; Rv,. 644,.dst.; LN. 1953-86 pasal 7 di bawah KUHPerd. 383)
Pasal 394.
Bila wali hendak menjual barang-barang tak bergerak, maka surat permohonan
yang diajukan oleh wali harus dilampiri sebuah daftar segala harta kekayaan si
anak belum dewasa dan dalam daftar itu harus disebutkan barang yang
hendak dijual.
Pengadilan negeri berwenang untuk mengizinkan penjualan barang-barang itu,
baik barang-barang yang ditunjuk maupun barang-barang lain, yang menurut
pertimbangan pengadilan negeri penjualan barang-barang itu tidak
menimbulkan begitu banyak kerugian bagi si anak belum dewasa. (KUHPerd.
425, 452.)
Pasal 395.
(s.d.u. dg. S. 1927-31jis. 390, 421.) Penjualan harus dilakukan di muka umum,
di hadapan wali pengawas, oleh pegawai yang berhak dan menurut kebiasaan
setempat. (AB. 15; KUHPerd. 370, 396, 452; Rv. 684 dst.)
Pasal 396.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390,421.) Pengadilan negeri boleh mengizinkan
penjualan di bawah tangan suatu barang tak bergerak dalam hal-hal yang luar
biasa dan bila kepentingan anak belum dewasa menghendakinya.
Izin itu tidak akan diberikan, kecuali atas permintaan wali yang harus disertai
alasan-alasannya dan dengan persetujuan bersama dari wali pengawas dan
keluarga sedarah atau semenda.
Bila keluarga sedarah atau semenda tidak semua datang menghadap atas
panggilan, maka cukup persetujuan bersama dari mereka yang datang.
Barang tidak bergerak itu tidak boleh dijual dengan harga yang lebih rendah
dari harga yang sebelum pemberian izin telah ditaksir oleh tiga orang ahli yang
diangkat oleh pengadilan negeri. (KUHPerd. 333 dst., 397 dst., 452; Rv. 685.)
Pasal 397.
Segala bentuk acara yang ditentukan dalam pasal 393 tidak berlaku, bila
dalam suatu putusan pengadilan, atas permintaan salah seorang di antara
beberapa orang penilik barang yang belum dibagi, diperintahkan menjualnya,
kecuali bahwa penjualan itu selalu harus dilakukan di muka umum. (KUHPerd.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
99 / 400
452; Rv. 684 dst.)
Pasal 398.
Bila hakim, sehubungan dengan pasal 393, mengizinkan penjualan suratsurat
berharga milik si anak belum dewasa, maka boleh ditetapkan bahwa penjualan
itu hendaknya dilakukan di bawah tangan, asalkan surat-surat tersebut adalah
sedemikian rupa, sehingga harganya pada hari pejualan dapat diperlihatkan
dalam surat kabar biasa mengenai harga atau pemberitahuan sejenis itu,
sebagaimana lazimnya dikeluarkan di Indonesia. (KUHPerd. 396, 452; KUHD
62.)
Pasal 399.
Wali tidak boleh menjual barang tak bergerak si anak belum dewasa, selain
dengan lelang umum.
Dalam hal itu pembelian tidak akan mempunyai kekuatan, sebelum disahkan
pengadilan negeri menurut syarat-syarat dan ketentuan-ketentuan dalam
alinea alinea kedua, ketiga dan keempat pasal 396. (KUHPerd. 452, 1470.)
Pasal 400.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Wali tidak boleh menyewa atau
mengambil sebagai hak usaha untuk diri sendiri barang-barang si anak belum
dewasa, kecuali bila pengadilan negeri telah mengizinkan syarat-syaratnya
setelah mendengar atau memanggil dengan sah keluarga sedarah atau
semenda si anak belum dewasa dan wali pengawas; dalam hal demikian, wali
pengawaslah yang berhak mengadakan perjawian dengan si wali. (KUHPerd.
417, 452.)
Tanpa izin yang sama, wali tidak boleh menerima penyerahan hak atau piutang
terhadap mereka yang ada di bawah perwaliannya. (KUHPerd. 333 dst., 370,
385, 452, 613, 1533, 1548.)
Pasal 401.
Wali tidak boleh menerima warisan yang diperuntukkan bagi si anak belum
dewasa, selain dengan hak istimewa akan pendaftaran harta peninggalan.
(KUHPerd. 1046.)
Wali tidak boleh menolak warisan tanpa izin untuk itu yang diperoleh dengan
cara yang ditentukan dalam pasal 393. (KUHPerd. 371, 386, 430, 452, 1023,
1057, 1448.)
Pasal 402.
Izin yang sama diperlukan juga untuk menerima sebuah hibah yang
diperuntukkan bagi si anak belum dewasa; akibat hibah yang demikian adalah
sama seperti akibat hibah yang diberikan kepada seorang yang telah dewasa.
(KUHPerd. 452, 1448, 1677, 1685, 1687.)
Pasal 403.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Sebelum mengajukan gugatan di muka
hakim untuk si anak belum dewasa, atau sebelum membelanya terhadap
suatu gugatan, atas tanggung jawab sendirisi wali boleh meminta kepada balai
harta peninggalan supaya dikuasakan untuk itu; balai itu, atas permintaan
tersebut, harus menanyakan terlebih dulu pendapat para keluarga sedarah
atau semenda si anak belum dewasa, demikian pula pendapat wali pengawas,
sekiranya perwalian pengawas tidak dilakukan oleh balai harta peninggalan
sendiri.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
100 / 400
Wali yang tanpa izin tersebut mengajukan gugatan di muka hakim atau
mengadakan pembelaan atas suatu gugatan, dapat dihukum oleh hakim untuk
membayar segala biaya perkara dengan uangnya sendiri, bila dipandangnya
bahwa tidak dengan alasan yang layak perkara itu dimulainya atau
dipertahankannya; hal ini tidak mengurangi kewajiban wali untuk membayar
biaya, kerugian dan bunga, sekiranya ada alasan untuk itu.
Hukuman yang sama dapat juga diberikan bila ternyata bahwa izin tersebut
didapatnya karena penuturan yang bohong atau penyembunyian keadaan
yang sebenarnya. (KUHPerd. 333 dst., 404 dst., 452, 1448; Wsk. 13; Rv. 58
dst..)
Pasal 404.
Dalam suatu perkara yang diajukan terhadap si anak belum dewasa, wali tidak
leluasa menyatakan menerima putusan tanpa kuasa untuk itu dari balai harta
peninggalan dengan cara yang disebutkan dalam permulaan pasal yang lain.
(KUHPerd. 403, 452; Wsk. 13.)
Pasal 405.
Wali diharuskan mendapat izin yang sama, bila ia hendak meminta pemisahan
atau pembagian; tetapi tanpa izin la boleh menjawab tuntutan akan
pemisahan atau pembagian yang diajukan terhadap anak belum dewasa.
(KUHPerd. 403, 452; 1066.)
Pasal 406.
Ketentuan-ketentuan yang harus diperhatikan dalam hal pemisahan dan
pembagian harta yang menyangkut kepentingan anak belum dewasa,
ditetapkan dalam Bab XVII Buku Kedua yang berjudul Pemisahan Harta
Peninggalan. (KUH Perd. 401, 452, 1066 dst., 1072 dst., 1448.)
Pasal 406a.
(s.d. t. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Bila anak-anak belum dewasa yang
berada di bawah beberapa orang wali mempunyai harta kekayaan yang sama,
pengadilan negeri boleh menunjuk salah seorang dari mereka atau orang lain
untuk menyelenggarakan pengurusan harta kekayaan itu sampai pemisahan
dan pembagian selesai, atas jaminan yang ditentukan pengadilan negeri.
(KUHPerd. 319e)
Pasal 407.
Tanpa izin yang dibicarakan dalam pasal 393, wali tidak boleh mengadakan
perdamaian atas nama si anak belum dewasa, pula tidak diperbolehkan
menyerahkan penyelesaian suatu perkara kepada wasit. (KUHPerd. 452, 1448;
1851; Rv. 615 dst.)
Pasal 408.
(s.d.u. dg. S. 1927-31jis. 390, 421.) Jika si ayah atau si ibu dan istrinya atau
suaminya yang telah lebih dulu meninggal dunia, dulunya kawin dengan harta
bersama secara penuh atau terbatas, maka pengadilan negeri, setelah
mendengar atau memanggil dengan sah para keluarga sedarah atau semenda
beserta wali pengawas, boleh memberi kuasa kepadanya agar selama waktu
yang ditentukan, bahkan sampai si anak yang belum dewasa menjadi dewasa,
terus menguasai harta kekayaan itu, pendapatan perusahaan, perdagangan,
pabrik atau yang sejenis itu.
Izin itu tidak dapat diberikan, kecuali jika setelah pengadilan negeri melihat
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
101 / 400
daftar, kekayaan, ternyata bahwa kepentingan anak belum dewasa adalah
sangat besar dan ada jaminan yang diberikan oleh wali atau wali pengawas.
Izin tersebut, atas permohonan wali atau wali pengawas, boleh dicabut setelah
mendengar seperti di atas.
Bahkan kejaksaan, karena jabatan boleh menuntut pencabutan izin itu.
(KUHPerd. 119, 127, 153, 155, 333 dst., 370, 452.)
Bagian 12. Perhitungan Pertanggungjawaban Perwalian.
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Pasal 409
Setiap wali, pada akhir perwalian wajib mengadakan perhitungan penutup dan
pertanggungjawaban. (KUHPerd. 342, 372, 378, 381b, 452; Rv. 580-4; IR. 233.)
Pasal 410.
(s.d.u. dg. S. 1917-497; S. 1927-31 jis. 390, 421.) Perhitungan dan
pertanggung-jawaban itu harus dilakukan atas biaya dan kepada si anak belum
dewasa bila ia telah menjadi dewasa, atau kepada ahli.warisnya bila ia telah
meninggal, atau kepada pengganti pengurus.
Wali harus membayar lebih dulu biaya-biaya untuk itu.
Dalam perhitungan itu, untuk semua pengeluaran yang perlu, yang pantas dan
yang cukup beralasan, wali harus mendapat penggantian. (KUHPerd. 330, 370,
410, 462; Rv. 99, 764 dst.)
Pasal 411.
(s.d.u. dg. S.1928-546.) Semua wali, kecuali ayah, ibu dan wali peserta, boleh
memperhitungkan upah sebesar tiga persen dari segala pendapatan, dua
persen dari segala pengeluaran, dan satu setengah persen dari modal yang
mereka terima, kecuali jika mereka lebih suka menerima upah yang ditentukan
dengan surat wasiat atau dengan akta otentik tersebut dalam pasal 355;
dalam hal yang demikian mereka tidak boleh memperhitungkan upah yang
lebih besar. (Ov. 22, 80; KITHPerd. 388, 452, 1794; S. 1924-523.)
(Dg. S. 1,927-31 ditambahkan alinea kedua, kemudian dicabut lagi dg. S.
1927-456.)
Pasal 412.
Setiap persetujuan mengenai perwalian dan perhitungan-perwalian, yang telah
diadakan antara wali dan anak belum dewasa yang sementara itu menjadi
dewasa, adalah batal dan tidak berharga, bila persetujuan itu tidak didahului
perhitungan yang baik dan pertanggungjawaban dengan alat-alat bukti yang
diperlukan; semuanya itu harus dinyatakan dengan pengakuan tertulis dari
pihak yang kepadanya harus dilakukan perhitungan itu, yang diberikan
sekurang-kurangnya sepuluh hari sebelum persetujuan. (AB. 23; KUHPerd. 452,
904, 1451,1852.)
Pasal 413.
Perhitungan penutup yang harus diadakan oleh wali, tanpa ditagih pun harus
memberikan bunga sejak hari perhitungan ditutup.
Segala bunga dari apa yang masih menjadi utang si anak belum dewasa
terhadap walinya tidak akan berjalan, kecuali sejak hari teguran pelaksanaan
pembayaran, setelah perhitungan dan pertanggung-jawaban ditutup.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
102 / 400
(KUHPerd. 335 dst., 452, 1149-7, 1250, 1767; Rv. 580-8 o, 704-3 o, 774; Wsk.
33; S. 1848-22.)
Pasal 414.
Segala tuntutan si anak belum dewasa terhadap walinya berkenaan dengan
tindakan-tindakan perwalian, gugur karena daluwarsa setelah lewat sepuluh
tahun, terhitung sejak anak itu menjadi dewasa. (KUHPerd. 452, 1946.)
Bagian 13. Balai harta Peninggalan Dan Dewan Perwalian.
(Berlaku bagi semua golongan Timur Asing)
Pasal 415.
(s.d.u. dg. S. 1921-489; S. 1933-564.) Dalam daerah hukum setiap pengadilan
negeri ada balai harta peninggalan, yang daerah dan tempat kedudukannya
sama dengan daerah dan tempat kedudukan pengadilan negeri. (RO. 117 dst.;
RBg. 73 dst.)
Pemerintah boleh menentukan, bahwa segala kekuasaan yang diberikan
kepada suatu balai harta peninggalan beserta usaha-usahanya, dipangku dan
dijalankan oleh atau atas nama salah satu balai harta peninggalan yang lain.
Dalam hal demikian, balai harta peninggalan tersebut terakhir harus diwakili
oleh seorang anggota perwakilan yang berkantor di tempat balai harta
peninggalan tersebut pertama. Kecuali dalam hal yang ditunjukkan dalam
instruksi untuk semua balai harta peninggalan, anggota perwakilan itu
selamanya berkuasa untuk bertindak atas nama balai harta peninggalan. (Wsk.
13; S. 1934-28 jo. 1948-35.)
Bila pemerintah telah mempergunakan kekuasaan yang diberikan kepadanya
dalam alinea yang lalu, maka balai harta peninggalan yang diperintahkan
bertugas untuk balai harta peninggalan lain, dalam segala urusan yang
mengenai majelis tersebut terakhir, dianggap mempunyai tempat tinggal
semata-mata di kantor anggota perwakilan tersebut.
(s.d. u. dg. S. 1902-222.) Untuk setiap balai harta peninggalan harus diangkat
agen-agen di tempat-tempat yang benar-benar membutuhkannya. (Wsk. 40.)
(s.d.t. dg. S. 1916-325.) Penunjukan wakil semua balai harta peninggalan di
Negeri Belanda dilakukan oleh Menteri Urusan Daerah Seberang Lautan, yang
harus membuat instruksi bagi perwakilan tersebut.
Pasal 416.
Instruksi untuk semua balai harta peninggalan ditentukan oleh pemerintah,
setelah mendengar Mahkamah Agung. Instruksi ini mengatur susunan dan
peraturan dalam tiap-tiap balai harta peninggalan, sesuai dengan ketentuanketentuan dalam perundang-undangan baru. (Ov. 70; KUHPerd. 366, 452; Rv.
787; S. 1872-166.)
Pasal 416a.
(s.d.t. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421; s.d.u. dg. S. 1933-564.) Dalam daerah
hukum setiap pengadilan negeri, ada sebuah dewan perwalian, yang
ditugaskan melakukan segala usaha pemeliharaan, kecuali campur tangan
yang dengan tegas disebutkan dalam kitab undang-undang ini dan peraturanperaturan pemerintah lainnya, bagi anak belum dewasa yang dipercayakan
kepadanya dengan putusan hakim menurut pasal 214, pasal 319f alinea
ketima, atau pasal 382 alinea ketiga, seperti juga bagi anak-anak diserahkan
kepadanya oleh kejaksaan menurut pasal 319i atau pasal 382a. (S. 1927-382.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
103 / 400
(s.d.t. dg. S. 1933-564.) Daerah dan tempat kedudukan dewan perwalian sama
dengan daerah dan tempat kedudukan pengadilan negeri.
Biaya yang dikeluarkan dewan perwalian dibebankan kepada negara.
(s.d.t. dg. S. 1938-622.) Bila dewan perwalian, menurut bab ini atau Bab X, XI,
XIV dan XIVA buku ini, maju ke pengadilan, maka bantuan seorang pengacara
atau advokat tidak diharuskan.
(s.d.t. dg. S. 1938-622.) Dewan perwalian harus berusaha, agar segala uang
yang dibayar oleh orang-orang yang menurut buku ini diwajibkan memberikan
tunjangan untuk nafkah dan pendidikan anak belum dewasa, dgunakan sesuai
dengan maksudnya.
Pasal 416b.
(s.d. t. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.; s.d.u. dg. S. 1933-564,) Tanpa mengurangi
ketentuan alinea berikut, dewan perwalian terdiri dari balai harta peninggalan
setempat, dengan jumlah anggota yang ditentukan oleh pemerintah. (S. 1927382.)
Bila pemerintah mempergunakan kekuasaan yang diberikan kepadanya oleh
alinea kedua pasal 415, maka dewan perwalian terdiri dari anggota perwakilan
balai harta peninggalan yang berkedudukan di lain daerah, yaitu anggota yang
berkantor di daerah setempat, dan sejumlah anggota yang ditentukan oleh
pemerintah. (S. 1934-28.)
Pegawai balai harta Peninggalan melakukan tugas pada dewan perwalian sama
seperti pada balai harta peninggalan.
Cara dewan perwalian menunaikan tugasnya, diatur oleh pemerintah. (S.
1927-382.)
Untuk tiap dewan perwalian, di tempat-tempat yang membutuhkannya
diangkat agen-agen.
Pasal 417.
(s.d.u. dg. S. 1925-113jo. 181; 1927-31jis. 390,421.) Setiap balai harta
peninggalan dan dewan perwalian boleh mewakilkan atau menguasakan
dirinya kepada salah seorang anggota atau pegawainya, atau kepada seorang
agennya dalam hal bila mereka selaku majelis harus menunaikan tugas di luar
gedung rapat mereka (KUHPerd. 127, 386, 396, 452, 1071 dst., 1075; F. 67
dst.)
Dalam hal-hal, bila balai harta peninggalan dan dewan perwalian dimintai
pertimbangan, mereka harus menyatakan pendapatnya secara tertulis dengan
alasan-alasannya. (KUHPerd. 38, 41, 381, 384, 389, 393, 400, 408, 418, 422,
455, 1075, 1127; Wsk. 36.)
Pasal 418.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Balai harta peninggalan dan dewan
perwalian bisa dikesampingkan dari segala campur tangan, yang diperintahkan
kepada mereka menurut ketentuan undang-undang. (KUHPerd. 366, 449, 451
dst, 1127.)
Segala perbuatan dan perjanjian yang bertentangan dengan ketentuan di atas
adalah batal dan tidak berharga. (AB, 23.)
Pasal 418a.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390,421.) Kepala daerah dan pegawai catatan sipil
wajib sedapat mungkin memberikan keterangan-keterangan dengan cumaKUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
104 / 400
cuma kepada balai harta peninggalan dan dewan perwalian, dan dengan
cuma-cuma pula memberikan salinan dan petikan dari daftar-daftar yang
tersebut untuk kepentingan tugas yang harus mereka lakukan; salinan dan
petikan yang diberikan itu bebas dari meterai. (Zeg. 31, II, 6.)
BAB XVI. PENDEWASAAN (Ov. 60)
(berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, dan bagi golongan
Tionghoa.)
Pasal 419.
Dengan pendewasaan, seorang anak yang masih di bawah umur boleh
dinyatakan dewasa, atau kepadanya boleh diberikan hak-hak tertentu orang
dewasa. (KUHPerd. 307, 330, 399, 420 dst., 426 dst.)
Pasal 420
Pendewasaan yang menjadikan orang yang masih di bawah umur menjadi
dewasa, diperoleh dengan venia aetatis atau surat-surat pernyataan dewasa,
yang diberikan oleh pemerintah setelah mempertimbangkan nasihat
Mahkamah Agung. (KUHPerd. 274.)
Pasal 421.
Permohonan akan surat pernyataan dewasa boleh diajukan kepada pemerintah
oleh anak yang di bawah umur, bila ia telah mencapai umur dua puluh tahun
penuh.
Pada surat permohonan itu harus dilampirkan akta kelahiran, atau bila itu tidak
dapat diberikan, tanda bukti lain yang sah tentang umur yang disyaratkan itu.
(KUHPerd. 72, 330, 383; BS. 40.)
Pasal 422.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Mahkamah Agung tidak memberi nasihat
sebelum mendengar atau memanggil secukupnya kedua orang tua anak yang
di bawah umur itu atau orang tuanya yang masih hidup, dan bila anak yang di
bawah umur itu ada dalam perwalian, walinya, wali pengawasnya dan
keluarga-keluarga sedarah atau semenda. (KUHPerd. 300, 306, 333 dst.)
Pasal 423.
(s.d.u. dg. S. 1925-497; S. 1927-31 jis. 390, 421.) Alinea keempat pasal 206
berlaku terhadap pemeriksaan termaksud dalam pasal yang lampau mengenai
para orang tua, wali dan wali pengawas yang bertempat tinggal atau berdiam
di luar kabupaten tempat Mahkamah Agung berkedudukan. Pegawai yang
ditugaskan melakukan pemeriksaan itu, harus memberikan penjelasan apa
saja yang dianggapnya perlu pada waktu mengirimkan berita acaranya. Berita
acara itu dengan penjelasannya harus dilampirkan pada nasihat yang harus
disampaikan oleh Mahkamah Agung kepada pemerintah.
Pasal 424.
si anak yang telah dinyatakan dewasa, dalam segala hal sama dengan orang
dewasa.
(s.d.u. dg. S. 1901-194 jo. S. 1905-552; S. 1927-31 jis. 390, 421.) Akan tetapi
mengenai pelaksanaan perkawinan, dia tetap wajib untuk meminta izin dari
para orang tuanya atau dari kakek-neneknya atau dari pengadilan negeri
menurut ketentuan-ketentuan pasal 35 dan pasal 37, sampai dia mencapai
umur dua puluh satu tahun penuh, sedangkan terhadap anak-anak luar kawin
yang telah diakui, pasal 39 alinea pertama tetap berlaku sampai mereka
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
105 / 400
mencapai umur dua puluh satu tahun penuh. (KUHPerd. 299, 330, 1006.)
Pasal 425.
(s.d. u. dg. S. 1901-194 jo. S. 1905-552; S. 1927-31 jis. 390, 421.) Untuk
kepentingan anak yang masih di bawah umur itu, pemerintah bebas untuk
menambahkan dalam surat pernyataan dewasa itu suatu ketentuan, bahwa
meskipun anak itu diberi pernyataan dewasa, dia tidak diperbolehkan, sampai
dia mencapai umur dua puluh satu tahun penuh, untuk memindahtangankan
atau membebani harta tak bergeraknya selain dengan persetujuan pengadilan
negeri di tempat tinggalnya yang diberikan setelah mendengar atau
memanggil secukupnya kedua orang tuanya, atau salah seorang yang masih
hidup dari mereka, atau bila keduanya sudah tidak ada, keluarga-keluarga
sedarah atau semenda.
Dalam hal penjualan, pengadilan negeri boleh juga menyetujui hal itu
dilakukan di bawah tangan. (KUHPerd. 393, 396; Rv. 685.)
Terhadap pemeriksaan kedua orang tua, alinea keempat pasal 206 berlaku.
Pasal 426.
(s. d. u. dg. S. 1875-257; S. 1927-31 jis. 390, 421.) Pendewasaan, yang
memberikan hak-hak tertentu sebagai orang dewasa kepada anak yang di
bawah umur, boleh diberikan oleh pengadilan negeri kepada anak yang di
bawah umur atas permohonannya, bila dia telah mencapai umur delapan belas
tahun penuh. Hal itu tidak diberikan bila bertentangan dengan kemauan salah
seorang tuanya yang melakukan kekuasaan orang tua atau perwalian.
(KUHPerd. 140, 299 dst., 307 dst., 430 dst.)
Pasal 427.
(s.d.u. dg. S. 1875-257; S. 1927-31jis. 390,421.) Pengadilan negeri tidak
mengambil keputusan sebelum mendengar atau memanggil dengan sah kedua
orang tuanya, bila anak yang di bawah umur itu ada dalam kekuasaan orang
tuanya, atau bila dia ada dalam perwalian, mendengar atau memanggil
dengan sah walinya, wali pengawasnya, keluarga sedarah atau semenda, serta
kedua orang tuanya atau orang tua yang masih hidup bila yang melakukan
perwalian atas orang yang di bawah umur itu bukan orang tuanya.
Alinea keempat pasal 206 berlaku dalam hal mendengar para orang tua, wali
dan wali pengawas.
Sebelum mengambil keputusan, pengadilan negeri boleh memerintahkan anak
yang di bawah umur itu untuk menghadap sendiri.
Sebelum menutup pemeriksaan, pengadilan negeri harus menentukan hari
pengambilan keputusan.
Terhadap keputusan pengadilan negeri ini, tidak dapat dimintakan banding.
(KUHPerd. 299 dst., 330, 349, 350, 352, 380 dst., 428; Rv. 327 dst.)
Pasal 428.
(s.d.u. dg. S. 1875-257.) Pada waktu memberikan pendewasaan,
pengadilan negeri harus menentukan dengan tegas, hak-hak kedewasaan
manakah yang diberikan kepada anak yang di bawah umur itu. (KUHPerd.
430.)
Pasal 429.
Si anak di bawah umur yang telah mendapat pendewasaan demikian itu,
dianggap sebagai orang dewasa hanya dalam hal perbuatan-perbuatan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
106 / 400
dan tindakan-tindakan yang dengan tegas diperintahkan kepadanya, dan ia
tidak boleh mengingkari keabsahannya atas dasar kebelumdewasaan.
Untuk hal-hal lainnya dia tetap dalam kedudukan belum dewasa. (KUHPerd.
428, 1446 dst.)
Pasal 430.
Wewenang dan hak-hak yang diberikan kepada si anak yang belum dewasa
menurut pasal-pasal 426, 427, dan 428, tidak boleh lebih daripada
wewenang
dan
hak
untuk
menerima
seluruh
atau
sebagian
pendapatannya, mengeluarkan dan menggunakan pendapatannya itu,
mengadakan persewaan, menggarap tanah-tanahnya, dan melakukan
usaha-usaha yang perlu untuk itu, melakukan suatu pekerjaan tangan,
mendirikan suatu pabrik atau ikut berusaha dalam itu, dan akhimya
menjalankan mata-pencaharian dan perdagangan.
(s.d.u. dg. S. 1875-257.) Dalam kedua hal tersebut terakhir, anak yang di
bawah umur itu berwenang seperti seorang dewasa untuk mengangkat
segala perjanjian yang berhubungan dengan pabrik itu, mata-pencaharian
dan perdagangan itu, kecuali pemindahtanganan dan pembebanan hartaharta tetapnya dan pemindahtanganan dan penggadaian efek-efeknya
yang memberi bunga, surat-surat pendaftaran dalam buku besar utangutang negara, tagihan-tagihan utang hipotek dan saham-saham dalam
perseroan terbatas atau perseroan lain.
(s. d. t. dg. S. 1875-257,) Dalam hal perbuatan-perbuatan yang boleh dia
lakukan berdasarkan pendewasaan yang telah diperolehnya, dia boleh
bertindak di pengadilan, baik sebagai penggugat ataupun sebagai
tergugat. Pasal 21 tidak berlaku terhadap perbuatan-perbuatan itu.
(KUHPerd. 299, 307, 383, 385, 506 dst. 613, 814, 1386, 1446, 1448, 1548
dst., 1677; KUHD 19 dst., 40 dst.)
Pasal 431.
(s.d. u. dg. S. 1875-257, S. 1927-31 jis. 390, 421.) Pendewasaan tersebut
dalam lima pasal yang lampau oleh pengadilan negeri boleh ditarik
kembali, bila anak di bawah umur itu menyalahgunakannya atau bila ada
cukup kekhawatiran bahwa dia akan menyalahgunakannya.
Penarikan kembali dilakukan atas permohonan ayahnya, bila kedua orang
tuanya masih hidup, atau atas permohonan ibunya, bila kekuasaan orang
tua dilakukan olehnya, atau atas permohonan wali atau wali pengawas, bila
orang yang di bawah umur itu berada dalam perwalian.
Terhadap permohonan itu tidak diambil keputusan sebelum mendengar
atau memanggil dengan sah anak yang di bawah umur itu dan walinya,
bila permohonan itu diajukan oleh wali pengawasnya, atau mendengar
atau memanggil dengan sah wali pengawas, bila permohonan diajukan
oleh si wali.
Pengadilan negeri boleh memerintahkan supaya keluarga sedarah atau
semenda, dan ayahnya atau ibunya, sekiranya salah seorang dari antara
mereka masih hidup tanpa dibebani tugas perwalian, dipanggil untuk
didengar. Pengadilan mengambil keputusan tanpa banding. (KUHPerd. 299
dst., 330, 333 dst., 370, 427.)
(s.d.t. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Alinea keempat pasal 206 tidak berlaku
terhadap pemeriksaan para orang tua, wali dan wali pengawas.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
107 / 400
Pasal 432.
Semua pendewasaan tersebut dalam bab ini, demikian pula
pencabutannya menurut pasal-pasal yang lampau, harus diumumkan
dengan cara membuat maklumat dan memasangnya dalam berita negara.
(Ov. 105.)
Dalam maklumat pendewasaan itu, harus dicantumkan dengan teliti,
bagaimana dan untuk apa hal itu diberikan. Sebelum diadakan maklumat
ini, baik pendewasaan itu maupun pencabutannya, tidak berlaku terhadap
pihak ketiga. (KUHPerd. 430 dst.; S. 1851-51.)
BAB XVII. PENGAMPUAN
(Berlaku bagi seluruh golongan Timur Asing.)
Pasal 433.
Setiap orang dewasa, yang selalu berada dalam keadaan dungu, gila atau
mata gelap, harus ditempatkan di bawah pengampuan, sekalipun ia
kadang-kadang cakap menggunakan pikirannya.
Seorang dewasa boleh juga ditempatkan di bawah pengampuan karena
keborosan. (KUHPerd. 456 dst., 460, 462, 895, 1006, 1330.)
Pasal 434.
Setiap keluarga sedarah berhak minta pengampuan keluarga sedarahnya
berdasarkan keadaan dungu, gila atau mata gelap.
Disebabkan karena pemborosan, pengampuan hanya dapat diminta oleh
para keluarga sedarah dalam garis lurus, dan oleh mereka dalam garis
samping sampai derajat keempat.
Dalam satu dan lain hal, suami atau istri dapat minta pengampuan bagi
istrinya atau suaminya.
Barangsiapa, karena lemah akal pikirannya, merasa tidak cakap mengurus
kepentingan diri sendiri dengan baik, dapat minta pengampuan bagi diri
sendiri. (KUHPerd. 114, 290 dst. 445; IR. 229 dsb.)
Pasal 435.
Bila seseorang yang dalam keadaan mata gelap tidak dimintakan
pengampuan oleh orang-orang tersebut dalam pasal yang lain, maka
jawatan kejaksaan wajib memintanya.
Dalam hal dungu atau gila, pengampuan dapat diminta oleh jawatan
kejaksaan bagi seseorang yang tidak mempunyai suami atau istri, juga
yang tidak mempunyai keluarga sedarah yang dikenal di Indonesia.
Pasal 436.
Semua permintaan untuk pengampuan harus diajukan kepada pengadilan
negeri yang dalam daerah hukumnya tempat berdiam orang yang
dimintakan pengampuan. (KUHPerd. 17 dst.)
Pasal 437.
Peristiwa-peristiwa yang menunjukkan keadaan dungu, gila, mata getap
atau keborosan, harus dengan jelas disebutkan dalam surat permintaan,
dengan bukti-bukti dan penyebutan saksi-saksinya. (KUHPerd. 440, 456
dst., 1909, 1914.)
Pasal 438.
Bila pengadilan negeri berpendapat, bahwa peristiwa-peristiwa itu cukup
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
108 / 400
penting guna mendasarkan suatu pengampuan, maka perlu didengar para
keluarga sedarah atau semenda. (KUHPerd. 290, 333 dst., 453; IR. 230.)
Pasal 439.
Pengadilan negeri, setelah mendengar atau memanggil dengan sah orangorang tersebut dalam pasal yang lain, harus mendengar pula orang yang
dimintakan pengampuan; bila orang ini tidak mampu untuk datang, maka
pemeriksaan harus dilangsungkan di rumahnya oleh seorang atau
beberapa orang hakim yang diangkat untuk itu, disertai oleh panitera, dan
dalam segala hal dihadiri oleh jawatan kejaksaan. (KUHPerd. 445.)
Bila rumah orang yang dimintakan pengampuan itu terletak dalam jarak
sepuluh pal lebih dari pengadilan negeri, maka pemeriksaan dapat
dilimpahkan kepada kepala pemerintahan setempat. Dari pemeriksaan ini,
yang tidak usah dihadiri oleh jawatan kejaksaan, harus dibuat berita acara
yang salinan otentiknya dikirimkan kepada pengadilan negeri. (KUHPerd.
445, 1023.)
Pemeriksaan tidak akan berlangsung sebelum kepada yang dimintakan
pengampuan itu diberitahukan isi surat permintaan dan laporan yang
memuat pendapat dari anggota-anggota keluarga sedarah. (KUHPerd. 441,
443, 455.)
Pasal 440.
Bila pengadilan negeri, setelah mendengar atau memanggil dengan sah
keluarga sedarah atau semenda, dan setelah mendengar pula orang yang
dimintakan pengampuan, berpendapat bahwa telah cukup keterangan
yang diperoleh, maka pengadilan dapat memberi keputusan tentang surat
permintaan itu tanpa tata-cara lebih lanjut; dalam hal yang sebaliknya,
pengadilan negeri harus memerintahkan pemeriksaan saksi-saksi agar
peristiwa-peristiwa yang dikemukakannya menjadi jelas. (KUHPerd. 437,
445.)
Pasal 441.
Setelah mengadakan pemeriksaan tersebut dalam pasal 439, bila ada
alasan, pengadilan negeri dapat mengangkat seorang pengurus sementara
untuk mengurus pribadi dan barang-barang orang yang dimintakan
pengampuannya. (KUHPerd. 445 dst., 449; IR. 231.)
Pasal 442.
Putusan atas suatu permintaan akan pengampuan harus diucapkan dalam
sidang terbuka, setelah mendengar atau memanggil dengan sah semua
pihak dan berdasarkan kesimpulan jaksa. (KUHPerd, 445.)
Pasal 443.
Bila dimohonkan banding, maka hakim banding, sekiranya ada alasan,
dapat mendengar lagi atau menyuruh mendengar lagi orang yang
dimintakan pengampuan. (KUHPerd. 439; IR. 236.)
Pasal 444.
Semua penetapan dan putusan yang memerintahkan pengampuan, dalam
waktu yang ditetapkan dalam penetapan atau keputusan itu, harus
diberitahukan oleh pihak yang memintakan pengampuan kepada pihak
lawannya dan diumumkan dengan menempatkannya dalam berita negara;
semuanya atas ancaman hukuman membayar segala biaya, kerugian dan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
109 / 400
bunga sekiranya ada alasan untuk itu. (Ov. 105; KUHPerd. 445 dst., 461.)
Pasal 445.
Bila pengampuan diminta sehubungan dengan alinea keempat pasal 434,
pengadilan negeri mendengar para keluarga sedarah atau keluarga
semenda dan, sendiri atau dengan wakilnya, si suami atau si istrinya yang
meminta, sekiranya ini berada di Indonesia; juga harus dilakukan
ketentuan-ketentuan dalam pasal 439 alinea kesatu dan kedua, 440, 441
dan 442. Dalam hal demikian, jawatan kejaksaan harus menyelenggarakan
pengumuman mengenai keputusan dengan, Cara yang ditentukan dalam
pasal 444.
Pasal 446.
Pengampuan mulai berjalan, terhitung sejak putusan atau penetapan
diucapkan.
Semua tindakan perdata yang setelah itu dilakukan oleh orang yang
ditempatkan di bawah pengampuan, adalah batal demi hukum.
Namun demikian, seseorang yang ditempatkan di bawah pengampuan
karena keborosan, tetap berhak membuat surat-surat wasiat. (KUHPerd. 88,
441, 444, 449, 895, 1330, 1446, 1813; Rv. 248-2-.)
Pasal 447.
Semua tindak perdata yang terjadi sebelum perintah pengampuan diucap
berdasarkan keadaan dungu, gila dan mata gelap, boleh dibatalkan, bila
dasar pengampuan itu telah ada pada saat tindakan-tindakan itu dilakukan.
(KUHPerd. 61-40, 88, 1330-20.)
Pasal 448.
Setelah orang meninggal dunia, maka segala tindak perdata yang telah
dilakukannya, kecuali pembuatan surat-surat wasiat berdasarkan keadaan
dungu, gila dan mata gelap, tidak dapat disanggah, selain bila
pengampuan atas dirinya telah diperintahkan atau dimintakan sebelum ia
meninggal duniaa, kecuali bila bukti-bukti tentang penyakit-penyakit itu
tersimpul dari perbuatan yang disanggah itu. (KUHPerd. 446, 895, 132010.)
Pasal 449.
Bila keputusan tentang pengampuan telah mendapatkan kekuatan hukum
maka oleh pengadilan negeri diangkat seorang pengampu. dan itu segera
diberitahukan kepada balai harta peninggalan.
Pengangkatan itu segera diberitahukan kepada balai harta peninggalan.
Pengampuan pengawas diperintahkan kepada balai harta peninggalan.
(KUHPerd. 418.)
(s.d. u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421 .) Dalam hal yang demikian, berakhirlah
segala campur tangan pengurus sementara, yang wajib mengadakan
perhitungan dan pertanggung jawaban atas pengurusannya kepada
pengampu; bila ia sendiri yang diangkat menjadi pengampu, maka
perhitungan dan pertanggungjawaban itu harus dilakukan kepada
pengampu Pengawas. (KUHPerd. 359 dst., 377 dst., 379 dst., 441, 446; Rv.
580-8o; Wsk. 60.)
450. Dicabut dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
110 / 400
Pasal 451.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Kecuali jika alasan-alasan penting
menghendaki pengangkatan orang lain menjadi pengampu, suami atau
istri harus diangkat menjadi pengampu bagi istri atau suaminya, tanpa
mewajibkan si istri mendapatkan persetujuan atau kuasa apapun juga
untuk menrima pengangkatan itu. (KUHPerd. 103, 300, 349, 359, 377 dst.,
379-3o, 380, 418.)
Pasal 452
Orang yang ditempatkan di bawah pengampuan berkedudukan sama
dengan anak yang belum dewasa.
Bila seseorang yang karena keborosan ditempatkan di bawah pengampuan
hendak melakukan perkawinan, maka ketentuan-ketentuan pasal 38 dan
pasal 151 berlaku terhadapnya.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421 .) Ketentuan undang-undang tentang
perwalia atas anak belum dewasa, yang tercantum dalam pasal 331
sampai dengan 344, pasal-pasal 362, 367, 369 sampai dengan 388, 391
dan berikutnya dalam Bagian 11, 12 dan 13 Bab XV, berlaku juga terhadap
pengampuan. (Ov. 23; KUH-Perd. 63, 330, 458, 539, 1006, 1046, 1149-7 o,
1330 dst., 1446, 1454, 1813; RV. 336; KUHP. 35, 37, 524.)
Pasal 453.
(s.d.u. dg. S. 1,927-31 jis. 390, 421.) Bila seseorang yang ditempatkan di
bawah pengampuan mempunyai anak-anak belum dewasa serta
menjalankan kekuasaan orang tua, sedangkan istri atau suaminya telah
dibebaskan atau diberhentikan dari kekuasaan orang tua, atau berdasarkan
pasal 246 tidak diperintahkan menjalankan kekuasaan orang tua atau tidak
memungkinkan untuk menjalankan kekuasaan orang tua, seperti juga jika
orang yang di bawah pengampuan itu menjadi wali atas anak-anaknya
yang sah, maka demi hukum pengampu adalah wali atas anak-anak belum
dewasa itu sampai pengampuannya dihentikan, atau sampai istri atau
suaminya memperoleh perwalian itu karena penetapan yang dimaksudkan
dalam pasal 206 dan pasal 230, atau mendapatkan kekuasaan orang tua
berdasarkan pasal 246a, atau dipulihkan dalam kekuasaan orang tua atau
perwalian. (KUHPerd. 300, 345, 353, 458.)
Pasal 454.
Penghasilan orang yang ditempatkan di bawah pengampuan karena
keadaan dungu, gila atau mata gelap, harus dgunakan khusus untuk
memperbaiki nasibnya dan memperlancar penyembuban. (KUHPerd. 388,
391, 451.)
455. Dicabut dg. S. 1897-53.
Pasal 456.
(s.d. u. dg. S. 1897-53.) Terhadap orang-orang yang tidak dapat dibiarkan
mengurus diri sendiri atau membahayakan keamanan orang lain karena
kelakuannya terlanjur buruk dan terus-menerus buruk, harus dilakukan
tindakan seperti diatur dalam Reglemen Susunan Kehakiman dan
Kebijaksanaan Mengadili di Indonesia. (RO. 134; KUHPerd. 455, 457; IR.
234.)
Pasal 457.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
111 / 400
Dalam hal adanya kepentingan yang mendesak, para kepala daerah
setempat,
menjelang
pengesahan
pengadilan
negeri,
berkuasa
memerintahkan penahanan sementara orang-orang yang dimaksud dalam
pasal-pasal yang lalu.
Mereka wajib untuk bertindak dengan cermat; dan selambat-lambatnya
dalam empat hari atau, dalam hal tempat kedudukan pengadilan negeri
yang bersangkutan ada di pulau lain, dengan kapal yang pertama, mereka
harus mengirimkan surat-surat tentang penahanan kepada kejaksaan yang
berwenang, yang harus menyampaikan lagi surat-surat itu dengan
tuntutannya kepada pengadilan negeri segera setelah menerima suratsurat itu.
Bila pengadilan negeri tidak menemukan alasan-alasan guna menguatkan
penahanan, maka dengan putusan harus diperintahkan supaya orang yang
ditahan itu segera dikeluarkan dari tahanan.
Putusan ini harus segera dilaksanakan oleh kepala daerah yang
bersangkutan segera setelah diterimanya, dan hal itu harus diberitahukan
kepada kejaksaan dengan cara seperti yang ditentukan dalam alinea kedua
pasal ini. (KUHPerd. 462.)
Pasal 458.
Seorang anak belum dewasa yang ada di bawah pengampuan tidak dapat
melakukan perkawinan, pula tidak dapat mengadakan perjanjianperjanjian, selain dengan memperhatikan ketentuan-ketentuan pada pasal
38 dan pasal 151. (KUHPerd. 453.)
Pasal 459.
Tidak seorang pun, kecuali suami-istri dan keluarga sedarah dalam garis ke
atas atau ke bawah, wajib menjalankan suatu pengampuan lebih dari
delapan tahun lamanya; setelah waktu itu lewat, pengampu boleh minta
dibebaskan dan permintaan ini harus dikabulkan. (KUHPerd. 290 dst., 376
dst.)
Pasal 460.
Pengampuan berakhir bila sebab-sebab yang mengakibatkannya telah
hilang; tetapi pembebasan dari pengampuan ini tidak akan diberikan,
selain dengan memperhatikan tata cara yang ditentukan oleh undangundang guna memperoleh pengampuan, dan karena itu orang yang
ditempatkan di bawah pengampuan tidak boleh menikmati kembali hakhaknya sebelum keputusan tentang pembebasan pengampuan itu
memperoleh kekuatan hukum yang pasti. (KUHPerd. 88, 433 dst., IR. 232.)
Pasal 461.
Pembebasan diri pengampuan harus diumumkan dengan cara yang diatur
dalam pasal 444.
KETENTUAN PENUTUP
Pasal 462.
Seorang anak belum dewasa yang berada dalam keadaan dungu, gila atau
mata gelap, tidak boleh ditempatkan di bawah pengampuan, tetapi tetap
berada di bawah pengawasan ayahnya, ibunya atau walinya. (KUHPerd.
299, 330, 383, 433.)
Alinea kedua dan ketiga dicabut berdasarkan S. 1897-53.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
112 / 400
BAB XVIII. KETIDAKHADIRAN (Wsk. 69.)
(Berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, dan bagi golongan
Tionghoa.)
Bagian I. Hal-hal yang Diperlukan.
Pasal 463.
Bila seseorang meninggalkan tempat tinggalnya tanpa memberi kuasa
untuk mewakilinya dalam urusan-urusan dan kepentingan-kepentingannya,
atau untuk mengatur pengelolaannya mengenai hal itu, ataupun bila kuasa
yang diberikan tidak berlaku lagi sedangkan keadaan sangat memerlukan
mengatur pengelolaan itu seluruhya atau sebagian, atau untuk
mengusahakan wakil bagianny, maka atas permohonan pihak-pihak yang
berkepentingan, atau atas tuntutan kejaksaan, pengadilan negeri di tempat
tinggal orang yang dalam keadaan tidak hadir itu harus memerintahkan
balai harta peninggalan untuk mengelola barang-barang dan kepentingankepentingan orang itu seluruhnya atau sebagian, membela hak-haknya,
dan bertindak sebagai wakilnya. (IR. 235; RBg. 271.)
Semuanya itu tidak mengurangi ketentuan-ketentuan khusus menurut
undang-undang dalam hal kepailitan atau ketidakmampuan yang nyata.
(KUHPerd. 17, 374, 470, 1079, 1813; F. I dst.)
(s.d.u. dg.,S. 1925-113jo. 181.) Sekiranya harta kekayaan dan kepentingan
orang yang tak hadir
itu sedikit, maka atas permintaan atau tuntutan
seperti di atas, ataupun dengan menyimpang dari permintaan atau
tuntutan itu karena karena jabatan, pengadilan negeri, baik dengan
penetapan termaksud dalam alinea pertama, maupun dengan penetapan
lebih lanjut yang masih akan diambilnya, juga berkuasa untuk
memerintahkan pengelolaan harta kekayaan dan pengurusan kepentingan
itu kepada seorang atau lebih yang ditunjuk oleh pengadilan negeri dari
keluarga sedarah atau semenda orang yang tidak hadir itu, atau kepada
istri atau suaminya; dalam hal ini, satu-satunya kewajiban ialah bila orang
yang tak hadir itu kembali, maka keluarga, istri atau suaminya itu, wajib
mengembalikan harta kekayaan itu atu harganya, setelah dikurangi segala
utang yang sementara itu telah dilunasi, tanpa hasil dan pendapatannya,
Pasal 464.
Balai harta Peninggalan berkewajiban, jika perlu setelah penyegelan,
membuat daftar lengkap harta kekayaan yang pengelolaannya
dipercayakan kepadanya. Untuk selanjutnya balai harta peninggalan, harus
mengindahkan peraturan-peraturan mengenai pengelolaan harta kekayaan
anak-anak yang mash di bawah umur, sejauh peraturan-peraturan itu
dapat diterapkan pada pengelolaannya, kecuali bila pengadilan negeri
menentukan lain mengenai hal-hal tertentu. (Ov. 100 dst.; KUHPerd. 385
dst., 391, 465 dst.; Rv. 672.)
Pasal 465.
Balai harta Peninggallan berkewajiban untuk memberikan perhitungan dan
pertanggung-jawaban secara singkat dan memperlihatkan efek-efek dan
suzat-surat yang berhubungan dengan pengelolaan itu kepada jawatan
kejaksaan pada pengadilan negeri yang telah mengangkatnya. Perhitungan
ini boleh dibuat di atas kertas yang tidak bermeterai dan disampaikan
tanpa tata cara peradilan. Terhadap perhitungan dan pertanggungjawaban
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
113 / 400
ini jawatan kejaksaan boleh mengajukan usul-usul kepada pengadilan
negeri, seiauh hal itu dianggapnya perlu untuk kepentingan orang yang
dalam keadaan tidak hadir itu.
Pengesahan perhitungan dan pertanggungjawaban ini tidak mengurangi
hak orang yang tidak hadir itu atau pihak-pihak lain yang berkepentingan
untuk mengajukan keberatan-keberatan terhadap perhitungan itu.
(KUHPerd. 464, 472, 483, 791, 803; Rv. 764 dst.)
Pasal 466.
Dihapus dg. S. 1928-210; memberi wewenang untuk pembebanan upah
untuk pengelolaan seperti yang ditentukan oleh KUHPerd. pasal 463 dst.
Bagian 2. Pernyataan Mengenai Orang yang Diperkirakan Telah
Meninggal Dunia.
(Berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tiongboa, dan bagi golongan
Tionghoa.)
Pasal 467.
Bila orang meninggalkan tempat tinggalnya tanpa memberi kuasa untuk
mewakili urusan-urusan dan kepentingan-kepentingannya, atau mengatur
pengelolaannya atas hal itu, dan bila telah lampau lima tahun sejak
kepergiannya, atau lima tahun setelah diperoleh berita terakhir yang
membuktikan bahwa dia masih hidup pada waktu itu, sedangkan dalam
lima tahun itu tak pernah ada tanda-tanda tentang hidupnya atau matinya,
maka tak peduli apakah pengaturan-pengaturan sementara telah
diperintahkan atau belum, orang yang dalam keadaan tak hadir itu, atas
permohonan pihak-pihak yang berkepentingan dan dengan izin pengadilan
negeri di tempat tinggal yang ditinggalkannya, boleh dipanggil untuk
menghadap pengadilan itu dengan panggilan umum yang berlaku selama
jangka waktu tiga bulan, atau lebih lama lagi sebagaimana diperintahkan
oleh pengadilan.
Bila atas panggilan itu tidak menghadap, baik orang yang dalam keadaan
tidak hadir itu maupun orang lain untuknya, untuk memberi petunjuk
bahwa dia masih hidup, maka harus diberikan izin untuk panggilan
demikian yang kedua, dan setelah pemanggilan kedua ini, dalam hal
seperti di atas, izin untuk pemanggilan demikian yang ketiga harus
diberikan.
Panggilan ini tiap-tiap kali harus dipasang dalam surat-surat kabar yang
dengan tegas akan ditunjuk oleh pengadilan negeri pada waktu
memberikan izin yang pertama, dan tiap-tiap kali juga harus ditempelkan
pada pintu utama ruang sidang pengadilan negeri dan pada pintu masuk
kantor keresidenan tempat tinggal terakhir orang tidak hadir itu. (KUHPerd.
463, 469 dst., 472, 475 dst., 493, 1792; Rv. 6-7o)
Pasal 468.
Bila atas panggilan tidak datang menghadap, baik orang yang dalam
keadaan tak hadir, maupun orang lain yang cukup menjadi petunjuk
tentang adanya orang itu, maka pengadilan negeri, atas tuntutan jawatan
kejaksaan dan setelah mendengar jawatan itu, boleh menyatakan adanya
dugaan hukum bahwa orang itu telah meninggal, terhitung sejak hari ia
meninggalkan tempat tinggalnya, atau sejak hari berita terakhir mengenai
hidupnya, yang harinya secara pasti harus dinyatakan dalam putusan itu.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
114 / 400
(KUHPerd. 463, 467, 469, 471, 482, 1916.)
Pasal 469.
Sebelum mengambil putusan atas tuntutan itu, jika perlu setelah
mengadakan pemeriksaan saksi-saksi yang diperintahkan untuk itu,
dengan kehadiran jawatan kejaksaan, pengadilan negeri harus
memperhatikan sebab-sebab terjadinya ketidakhadiran itu, sebab-sebab
yang mungkin telah menghalangi penerimaan kabar dari orang yang dalam
keadaan tidak hadir itu, dan hal-hal lain yang berhubungan dengan dugaan
tentang kematian.
Pengadilan negeri, berkenaan dengan ini semua, boleh menunda
pengambilan keputusan sampai lima tahun lebih lama daripada jangka
waktu tersebut dalam pasal 467, dan boleh memerintahkan pemanggilanpemanggilan lebih lanjut dan penempatannya dalam surat kabar, sekiranya
hal itu dianggap perlu oleh pengadilan untuk kepentingan orang yang
dalam keadaan tidak hadir itu. (KUHPerd. 494; Rv. 171 dst.)
Pasal 470.
Bila seseorang pada waktu meninggalkan tempat tinggalnya telah
memberikan kuasa untuk mewakilinya dalam urusan-urusannya, atau telah
mengatur pengelolaannya, dan bila telah lampau sepuluh tahun setelah
keberangkatannya, atau setelah berita terakhir bahwa ia masih hidup,
sedangkan dalam sepuluh tahun itu tidak ada tanda-tanda apakah ia masih
hidup atau telah mati, maka atas permohonan orang-orang yang
berkepentingan, orang yang dalam keadaan tak hadir itu boleh dipanggil,
dan boleh dinyatakan bahwa ada dugaan hukum tentang kematiannya,
dengan cara dan menurut peraturan-peraturan yang tercantum dalam tiga
pasal yang lain. Berlalunya waktu sepuluh tahun ini diharuskan, pun
sekiranya kuasa yang diberikan atau pengaturan yang diadakan oleh orang
yang dalam keadaan tak hadir itu telah berakhir lebih dahulu.
Akan tetapi dalam hal yang terakhir ini, pengelolaan harus diselenggarakan
dengan cara seperti yang tercantum dalam Bagian I bab ini. (KUHPerd.
463,467, 1795; 1813.)
Pasal 471.
Pernyataan mengenai dugaan tentang kematian harus diumumkan dengan
menggunakan surat kabar yang telah dgunakan dalam pemanggilanpemanggilan. (KUHPerd. 468.)
Bagian 3. Hak-hak Dan Kewajiban-kewajiban Orang yang Diduga
Sebagai Ahli Waris Dan orang-Orang Lain yang Berkepentingan,
Setelah Pernyataan Mengenai Dugaan Tentang Kematian.
(Berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, dan bagi golongan
Tionghoa.)
Pasal 472.
Orang-orang yang diduga menjadi ahli waris dari orang yang dalam
keadaan tak hadir, yakni mereka yang pada hari yang dinyatakan dalam
putusan hakim itu berhak atas harta peninggalan orang yang dalam
keadaan tak hadir itu, baik menurut hak waris karena kematian, maupun
menurut surat wasiat, berwenang untuk menuntut perhitungan,
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
115 / 400
pertanggungjawaban dan penyerahan barang-barang itu dari balai harta
peninggalan, bila balai ini diserahi tugas pengelolaan barang-barang dalam
keadaan tak hadir itu, dan untuk pengelolaan barang-barang orang yang
dalam keadaan tak hadir itu, dan untuk menguasai barang-barang dari
orang yang dalam keadaan tak hadir itu; segala sesuatunya itu
dilaksanakan dengan mengadakan jaminan pribadi atau kebendaan, yang
disahkan oleh pengadilan guna menjamin, bahwa barang-barang itu akan
dgunakan tanpa menjadi berantakan atau terlantar, dan bahwa barangbarang itu atau, bila sifat barang-barang itu mengharuskan, harganya akan
dikembalikan, semuanya untuk kepentingan orang yang dalam keadaan
tak hadir itu sekiranya dia pulang kembali, atau untuk kepentingan para
ahli waris lainnya sekiranya hak mereka kemudian ternyata lebih kuat.
Dengan demikian, mereka yang diduga menjadi ahli waris beserta orangorang yang berkepentingan berwenang untuk menuntut supaya dibuka
surat-surat wasiatnya, sekiranya ada . (KUHperd. 463, 465, 468, 473 dst.,
483, 784, 832 dst., 943, 1051, 1162, 1820; Rv. 611 dst., 764.)
Pasal 473.
Bila tidak diberikan jaminan tersebut dalam pasal yang lain, barang-barang
itu harus ditaruh di bawah pengelolaan pihak ketiga, dan mengenai barang
bergerak harus diperintahkan penjualannya, dengan mengindahkan
peraturan-peraturan yang terdapat dalam pasal 786 dan pasal 787 kitab
undangundang ini. (KUHPerd. 789, 792, 803, 1730.)
Pasal 474.
Para ahli waris dugaan, berkenaan dengan hal menikmati harta
peninggalan orang yang dalam keadaan tak hadir, mempunyai hak-hak
dan kewajiban-kewajiban yang sama, seperti yang diatur untuk para
pemegang hak pakai hasil, sejauh ketentuan-ketentuan yang ditetapkan
untuk hal itu berlaku, dan tentang hal itu tidak ada peraturan lain.
(KUHPerd. 482, 761, 782.)
Pasal 475.
Atas dasar yang sama seperti yang ditentukan dalam tiga pasal yang lain
tentang para ahli waris dugaan dari orang yang dalam keadaan tak hadir,
orang-orang yang mendapat hibah wasiat, dan orang-orang lain yang
sedianya mempunyai suatu hak atas harta peninggalan orang yang dalam
keadaan tak hadir itu bila dia ini meninggal boleh segera melakukan hak
mereka. (KUHPerd. 472, 476 807-lo, 880 dst., 959)
Pasal 476.
Mereka yang menguasai atau mengelola barang-barang dari orang yang
dalam keadaan tak hadir, masing-masing sejauh mengenai dirinya
berkewajiban untuk memberi perhitungan dan pertanggungjawaban dan
untuk menyerahkan kepada orang yang dalam keadaan tak hadir bila dia
pulang, atau kepada para ahli waris atau para pemegang hak lainnya,
sekiranya mereka datang dan menunjukkan hak mereka yang lebih kuat.
(KUHPerd. 472 dst., 475.)
Pasal 477.
Semua ahli waris dugaan itu, segera setelah mengambil barang-barang
untuk membuat daftar lengkap barang-barang yang ditinggalkan orang
yang dalam keadaan tak hadir itu. Kepada mereka diberikan hak istimewa
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
116 / 400
akan pendaftaran harta peninggalan. Bila tidak diadakan pendaftaran harta
peninggalan demikian itu, seperti juga dalam hal-hal hak istimewa tersebut
di atas, tersebut dalam pasal yang lalu. (KUHPerd. 783, 1023 dst.)
Pasal 478.
Tanpa mengurangi ketentuan-ketentuan yang lalu, dan sejauh karena itu
tidak ada ketentuan lain, para ahli waris dugaan boleh membagi di antara
mereka segala harta peninggalan orang yang dalam keadaan tidak hadir
yang telah mereka kuasai, dengan mengindahkan peraturan-peraturan
tentang pemisahan harta peninggalan. telah mendapat hak-hak itu
daripadanya. Hak-hak itu hanya hapus oleh lampaunya waktu yang
disyaratkan untuk kedaluwarsa. (KUHPerd. 1055, 1987 dst.)
Namun barang-barang tetapnya tidak boleh djual untuk dapat mengadakan
pemisahan itu, melainkan harus ditaruh dalam suatu penitipan, bila tidak
dapat dibagi atau dimasukkan dalam suatu kaveling, dan hasilnya dapat
dibagi menurut kesepakatan mereka.
Tentang semuanya itu harus dibuatkan dan ditandatangani sebuah akta,
yang juga menunjukkan, barang-barang apakah yang diberikan kepada
penerima hibah wasiat dan orang-orang lain yang berhak. (KUHPerd. 479
dst., 484, 1066 dst., 1169, 1730.)
Pasal 479.
Daftar dan akta tersebut dalam pasal yang lalu, demikian pula akta
tentang jaminan, harus dibawa ke kepaniteraan pengadilan negeri yang
telah mengeluarkan keputusan tentang kematian dugaan, dan disimpan di
sana. (KUHPerd. 467, 472, 480; Rv. 612 dst.)
Pasal 480.
Mereka yang karena ketentuan-ketentuan yang lain telah mendapat bagian
dari barang-barang tetap, atau ditugaskan untuk mengelolanya, demi
kepastian mereka boleh menuntut agar barang-barang itu diperiksa oleh
ahli-ahli, yang diangkat untuk itu oleh pengadilan negeri yang di daerah
hukumnya barang-barang itu terletak, dan agar dibuatkan uraian tentang
keadaannya:. Setelah ahli-ahli itu memberikan perslah kepada pengadilan,
dan pengadilan mengesahkannya, kemudian mendengar jawatan
kejaksaan, maka uraian dan perslah itu harus disimpan di kepaniteraan.
(KUHPerd. 487, 783.)
Pasal 481.
Barang-barang tetap kepunyaan orang yang dalam keadaan tak hadir,
yang dibagikan kepada ahli waris dugaan, atau diserahkan kepadanya
untuk dikelola, selanjutnya tidak boleh dipindahtangankan atau dibebani,
sebelum lewat waktu yang ditentukan dalam pasal 484, kecuali kalau ada
alasan penting, dan dengan izin pengadilan negeri. (KUHPerd. 1168, 1170.)
Pasal 482.
Bila orang yang dalam keadaan tidak hadir itu pulang kembali setelah ada
keterangan kematian dugaan, atau diperoleh tanda-tanda bahwa dia masih
dalam keadaan hidup, maka mereka yang telah menikmati hasil-hasil dan
pendapatan-pendapatan
dari
barang-barangnya,
wajib
untuk
mengembalikan hasithasil dan pendapatan-pendapatan itu sebagai berikut:
setengahnya bila dia pulang kembali, atau bila tanda-tanda bahwa dia
masih hidup diperoleh dalam waktu lima belas tahun setelah hari kematian
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
117 / 400
dugaan yang dinyatakan dalam putusan hakim; atau seperempatnya, bila
tanda-tanda itu diperoleh kemudian, tetapi sebelum lampau waktu tiga
puluh tahun setelah pernyataan itu.
Akan tetapi semua itu dengan ketentuan, bahwa pengadilan negeri yang
telah memberi keputusan tentang kematian dugaan itu, mengingat
sedikitnya barang-barang yang ditinggalkan, boleh memerintahkan yang
berlainan tentang pengembalian hasil-hasil dan pendapatan itu, atau
dapatjuga memberi pembebasan sama sekati. (KUHPerd. 468, 474, 486,
492.)
Pasal 483.
Bila orang yang dalam keadaan tidak hadir itu kawin dengan gabungan
harta bersama, atau gabungan keuntungan dan kerugian saja, atau
gabungan hasil-hasil dan pendapatan, sedangkan istri atau suaminya
memilih membiarkan gabungan itu berjalan terus, maka dia boleh
mencegah pengambilan barang-barang dalam penguasaan sementara oleh
orang-orang yang diduga sebagai ahli waris, dan mencegah pelaksanaan
hak-hak yang mestinya baru akan timbul setelah kematian orang yang
dalam keadaan tidak hadir itu, dan mengambil atau mempertahankan
barang-barang itu dalam pengelolaannya, dengan mendahului yang lainlain, dengan menunaikan kewajiban akan pendaftaran tersebut dalam
pasal 477.
Akan tetapi penghentian pengambilan barang-barang dalam penguasaan
dengan segala akibat-akibatnya, tidak boleh berlangsung lebih lama
daripada sepuluh tahun penuh, terhitung dari hari tersebut dalam putusan
hakim yang menyatakan kematian dugaan itu.
Namun bila si istri atau si suami tidak menentang pengambilan barangbarang dalam penguasaan itu oleh para ahli waris, maka ia boleh
mengambil bagiannya dalam harta bersama itu, atau barang-barang
miliknya sendiri, dan segala sesuatu yang merupakan haknya, asal saja ia
memberikan jaminan untuk barang-barang yang mungkin harus
dikembalikan.
Si istri yang memilih dilanjutkan gabungan harta bersama, tetap
mempunyai hak untuk melepaskan diri dari gabungan harta bersama itu di
kemudian hari. (KUHPerd. 114, 119, 124 dst., 132, 136, 155, 164, 465, 468,
472, 484, 493.)
Pasal 484.
Bila telah lampau tiga puluh tahun setelah hari kematian dugaan seperti
yang dinyatakan dalam keputusan hakim, atau bila sebelumnya telah
berlalu seratus tahun penuh setelah kelahiran orang yang dalam keadaan
tak hadir, maka penjamin-penjamin dibebaskan dan pembagian barangbarang yang ditinggalkan tetap berlaku, sejauh pembagian itu telah terjadi,
atau bila belum terjadi, para ahli waris dugaan boleh mengadakan
pembagian tetap, dan boleh menikmati semua hak atas harta peninggalan
itu secara pasti. Maka berhentilah hak istimewa akan pendaftaran harta,
dan dapatlah para ahli waris dugaan diwajibkan untuk merierima atau
menolak warisan, menurut peraturan-peraturan yang ada tentang hal itu.
(KUHPerd. 472, 478, 486 dst., 1029, 1066 dst.; BS. 40.)
Pasal 485.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
118 / 400
Bila sebelum waktu tersebut dalam pasal yang lalu, diterima berita tentang
kematian orang yang ada dalam keadaan tak hadir, maka mereka yang
atas dasar undang-undang atau. atas dasar penetapan-penetapan orang
yang dalam keadaan tak hadir itu telah mendapat hak-hak atas harta
peninggalannya, atau para pengganti mereka itu, boleh menuntut
perhitungan, pertanggungjawaban dan penyerahan atas dasar pasal 476
dan pasal 482. (KUHPerd. 126.)
Pasal 486.
Sekiranya orang yang dalam keadaan tak hadir itu pulang kembati, atau
menunjukkan bahwa dia masih hidup, setelah lampau tiga puluh tahun
sejak hari kematian dugaan seperti yang dinyatakan dalam keputusan
hakim, maka dia hanya berhak untuk menuntut kembali barang-barangnya
dalam keadaan seperti adanya pada waktu itu, beserta harga barangbarang yang telah dipindahtangankan, atau barang-barang yang telah
dibeli dengan hasil pemindahtanganan barang-barang kepunyaannya,
namun semuanya tanpa suatu hasil atau pendapatan. (KUHPerd. 468, 482,
484, 830.)
Pasal 487.
Demikian pula anak-anak dan keturunan-keturunan lebih lanjut orang yang
dalam keadaan tak hadir, boleh menerima kembali barang-barangnya,
sejauh hak mereka timbul dalam waktu tiga puluh tahun sejak lampaunya
waktu yang ditetapkan dalam pasal 484.
Pasal 488.
Bila dengan putusan hakim dinyatakan dugaan hukum tentang kematian,
semua tuntutan hukum terhadap orang yang dalam keadaan tak hadir itu,
harus diajukan terhadap para ahli waris dugaan yang telah mengambil
barang-barangnya dalam penguasaan mereka, tanpa mengurangi hak
mereka untuk memberlakukan hak istimewa mereka akan pendaftaran
harta peninggalan. (KUHPerd. 463, 468, 483, 781, 1032.)
Bagian 4. Hak-hak Yang iatuh Ke Tangan Orang Tak Hadir Yang Tak
Pasti Hidup Atau Mati.
(Berlaku bagi golongan Timur Asing bukan Tiongboa, dan bagi golongan
Tionghoa.)
Pasal 489.
Orang yang menuntut suatu hak, yang katanya telah beralih dari orang
yang tak hadir kepadanya, tetapi hak itu baru jatuh pada orang yang tak
hadir setelah keadaan hidup atau matinya menjadi tidak pasti, wajib untuk
membuktikan, bahwa orang yang tak hadir itu masih hidup pada saat hak
itujatuh padanya; selama dia tidak membuktikan hal itu, maka tuntutannya
harus dinyatakan tidak dapat diterima. (KUHPerd. 468, 836, 847, 899,
1865.)
Pasal 490.
Bila pada orang tak hadir, yang keadaan hidup atau matinya tidak pasti,
jatuh suatu warisan atau hibah wasiat, yang sedianya mewadi hak orangorang lain andaikata orang yang tak hadir itu hidup, atau yang sedianya
harus dibagi dengan orang-orang lain, maka warisan atau hibah wasiat itu,
seluruhnya atau sebagian, boteh diambil dalam penguasaan oleh orangorang lain itu, seakan-akan orang itu telah meninggal, tanpa kewajiban
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
119 / 400
untuk membuktikan kematian orang itu; namun untuk itu mereka harus
mendapat izin lebih dahulu dari pengadilan negeri yang dalam daerah
hukumnya terletak rumah kematian orang itu, dan pengadilan itu harus
memerintahkan pemanggilan-pemanggilan umum dan mengeluarkan
peraturan
pengamanan
yang
perlu
untuk
pihak-pihak
yang
berkepentingan. (KUHPerd. 467, 472 dst., 477, 836, 847, 852 dst., 880,
899.)
Pasal 491
Ketentuan-ketentuan dari kedua pasal yang lalu tidak inengesampingkan
hak untuk menuntut warisan-warisan dan hak-hak lain yang ternyata
kemudian telahjatuh pada orang yang dalam keadaan tak hadir itu atau
orang-orang yang
Pasal 492.
Bila kemudian orang yang dalam keadaan tak hadir itu pulang kembali,
atau haknya dituntut atas namanya, pengembalian penghasilan dan
pendapatannya boleh dituntut, terhitung dari hari ketika hak itu jatuh pada
orang yang tak hadir itu, atas dasar dan menurut ketentuan-ketentuan
pasal 482.
Bagian 5. Akibat akibat keadaan tidak hadir berkenaan dengan
perkawinan.
(Berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, dan bagi golongan
Tionghoa.)
Pasal 493.
Bila salah seorang dari suami-istri, selain meninggalkan tempat tinggal
dengan kemauan buruk, selama sepuluh tahun penuh tak hadir di tempat
tinggalnya tanpa berita tentang hidup-matinya orang itu, maka suami atau
istri yang diringgalkan berwenang untuk memanggil orang yang tak hadir
itu tiga kali berturut-turut dengan panggilan pengadilan, menurut cara
yang ditentukan dalam pasal 467 dan pasal 468, dengan izin dari
pengadilan negeri di tempat tinggal mereka bersama. (Ov. 65; KUHPerd.
27, 86, 114, 126-2 o, 199-2 o, 209-21, 211.)
Pasal 494.
Bila atas panggilan ketiga dari pengadilan, baik orang yang tak hadir
maupun orang lain untuknya, tidak ada yang muncul memberi cukup
petunjuk tentang hidupnya orang itu, maka pengadilan negeri boleh
memberi izin kepada suami atau istri yang diringgalkan untuk kawin
dengan orang lain. Ketentuan-ketentuan pasal 469 berlaku dalam hal ini.
(Ov. 65.)
Pasal 495.
Bila setelah pemberian izin, tetapi sebelum perkawinan dengan yang lain
itu dilakukan, orang yang tak hadir itu muncul, atau sescorang membawa
bukti cukup tentang masih hidupnya orang itu, maka izin yang telah
diberikan tidak berlaku lagi demi hukum.
Bila orang yang ditinggalkan itu telah melakukan perkawinan lain, orang
yang tak hadir juga mempunyai hak untuk melakukan perkawinan lain. (Ov.
65; KUHPerd. 99-2 o.)
496, 497, 498. (Dihapus dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
120 / 400
BUKUKEDUABARANG
BAB I. BARANG DAN PEMBAGIANNYA
Bagian 1. Barang Pada umumnya.
Pasal 499.
Menurut undang-undang, barang adalah tiap benda dan tiap hak yang
dapat menjadi obyek dari hak milik. (KUHPerd. 503, 519, 833, 955, 1131.)
Pasal 500.
Segala sesuatu yang termasuk dalam suatu barang karena hukum
perlekatan, begitu pula segala hasilnya, baik hasil alam, maupun hasil
usaha kerojinan, selama melekat pada dahan atau akarnya, atau terpaut
pada tanah, adalah bagian dari barang itu. (KUHPerd. 502, 588 dst.; Cred.
verb. 4.)
Pasal 501.
Buah-buah perdata hanya dipandang sebagai bagian dari suatu barang
selama buah-buah perdata itu belum dapat ditagih, tanpa mengurangi
ketentuan-ketentuan khusus dalam perundang-undangan dan perjanjianperjanjian. (KUHPerd. 761 dst., 960, 1251 dst., 1397; Cred. verb. 4.)
Pasal 502.
Hasil alami adalah:
1). segala sesuatu yang dihasilkan oleh tanah sendiri;
2). segala sesuatu yang dihasilkan atau dilahirkan oleh binatang-binatang.
Hasil kerajinan yang diambil dari tanah adalah segala sesuatu yang
diperoleh dari pengolahan tanah. Buah-buah perdata adalah uang sewa
dan uang iuran usaha (pacht penningen), bunga dari sejumlah uang
dan bunga-bunga yang harus dibayar. (KUHPerd. 762.)
Bagian 2. Pembagian Barang.
Pasal 503.
Ada barang yang bertubuh, dan ada yang tidak bertubuh. (KUHPerd. 547,
559, 612.)
Pasal 504.
Ada barang yang bergerak dan ada yang tak bergerak, menurut ketentuanketentuan yang diatur dalam kedua bagian berikut ini. (AB. 17; KUHPerd.
519, 545 dst., 550, 555, 1150, 1162, 1963, 1977; Rv. 443, 493, 714, 720,
763a dst.)
Pasal 505.
Ada barang bergerak yang dapat dihabiskan, dan ada yang tidak dapat
dihabiskan; yang dapat dihabiskan adalah barang-barang yang habis
karena dipakai. (KUHPerd. 757, 822, 1384, 1427, 1742, 1754.)
Bagian 3. Barang Tak Bergerak.
Pasal 506.
Barang tak bergerak adalah:
10. tanah pekarangan dan apa yang didirikan di atasnya;
20 Penggilingan, kecuall yang dibicarakan dalam pasal 510;
30. pohon dan tanaman ladang yang dengan akarnya menancap dalam
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
121 / 400
tanah, buah pohon yang belum dipetik, demikian pula barang-barang
tambang seperti: batu bara, sampah bara dan sebagainya, selama
barang-barang itu belum dipisahkan dan digali dari tanah; (KUHPerd.
500, 1140; Rv. 509.)
40. kayu belukar dari hutan tebangan dan kayu dari pohon yang tinggi,
selama belum ditebang;
50. pipa dan saluran yang digunakan untuk mengalirkan air dari rumah
atau pekarangan; dan pada umumnya segala sesuatu yang tertancap
dalam pekarangan atau terpaku pada bangunan. (Cred. verb. 4.)
Pasal 507.
yang termasuk barang tak bergerak karena tujuan adalah:
10. pada pabrik: barang hasil pabrik (trafijk), penggilingan, penempaan
besi dan barang tak bergerak semacam itu, apitan besi, ketel kukusan,
tempat api, jambangan, tong dan perkakas-perkakas sebagainya yang
termasuk bagian pabrik, sekalipun barang itu tidak tertancap atau
terpaku;
20. pada perumahan: cermin, lukisan dan perhiasaan lainnya bila
dilekatkan pa& papan atau pasangan batu yang merupakan bagian
dinding, pagar atau plesteran suatu ruangan, sekalipun barang itu tidak
terpaku;
30. dalam pertanahan: lungkang atau timbunan pupuk yang dipergunakan
untuk merabuk tanah;
kawanan burung merpati;
burung yang biasa dimakan, selama belum dikumpulkan;
ikan yang ada di.dalam kolam.
40.
runtuhan bahan bangunan yang dirombak, bila pergunakan untuk
pembangungan kembali;
Dan pada umumnya semua barang yang oleh pemiliknya dihubungkan
dengan barang tak bergerak guna dipakai selamanya.
Pemilik dianggap telah menghubungkan barang-barang itu dengan
barang tak bergerak guna dipakai untuk selamanya, bila barang-barang
itu dilekatkan padanya dengan penggalian, pekerjaan perkayuan atau
pemasangan batu semen, atau bila barang-barang itu tidak dapat
dilepaskan tanpa membongkar atau merusak barang itu atau badan
dari barang tidak bergerak di mana barang-barang itu dilekatkan.
(KUHPerd. 506, 517, 586, 780, 1164, 1567, 192 1; Rv. 45 1 - I 1; Cred.
verb. 4.)
Pasal 508.
yang juga merupakan barang tak bergerak adalah hak-hak berikut:
10. hak pakai hasil dan hak pakai barang tak bergerak; (KUHPerd. 756 dst.,
811 dst.)
20. hak pengabdian tanah; (KUHPerd. 674 dst.)
30. hak numpang karang; (KUHPerd. 711 dst.; S. 1834-41 jo. S. 1838-46.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
122 / 400
40. hak guna usaha; (KUHPerd. 727 dst.; S. 1915-422 pasal 6.)
50. bunga tanah, baik dalam bentuk uang maupun dalam hentuk barang;
(KUH-Perd. 737 dst.)
60. hak sepersepuluhan; (KUHPerd. 740 dst.)
70. basar atau pasar yang diakui oleh pemerintah dan hak istimewa yang
berhubungan dengan itu; (S. 1829-111; S. 1854-1; S. 1854-63; S. 185572; S. 1869-66; S. 1878-320; RPL. 46.)
80. gugatan guna menuntut pengembalian atau penyerahan barang tak
bergerak. (KUHPerd. 1162 dst.; Mijn. 18.)
BAB II. BESIT DAN HAK HAK YANG TIMBUL KARENANYA
Bagian 1. Sifat Besit Dan Barang-barang yang Dapat Menjadi Obyek
Besit.
Pasal 529.
yang dimaksudkan dengan besit adalah kedudukan menguasai atau
nikmati suatu barang yang ada dalam kekuasaan seseorang secara pribadi
atau dengan perantaraan orang lain, seakan-akan barang itu miliknya
sendiri. (KUHPerd. 499, 538, 540, 543, 547, 1955.)
Pasal 530.
Besit ada yang dalam itikad baik dan ada yang dala- itikad buruk.
(KUHPerd. 531 dst.)
Pasal 531.
Besit dalam itikad baik terjadi bila pemegang besit memperoleh barang itu
dengan mendapatkan hak milik tanpa mengetahui adanya cacat-cela di
dalamnya. (KUHPerd. 533, 575 dst., 581, 584, 1360, 1363, 1963 dst.,
1966.)
Pasal Pasal 532
Besit dalam itikad buruk terjadi bila pemegangnya mengetahui, bahwa
barang yang dipegangnya bukanlah hak miliknya.
Bila pemegang besit digugat di muka hakim dan dalam hal ini dikalahkan,
maka ia dianggap beritikad buruk sejak perkara diajukan. (KUHPerd. 531,
535, 579, 581, 584, 1360, 1362.)
Pasal 533.
Pemegang besit harus selalu dianggap beritikad baik; barangsiapa
menuduhnya beritikad buruk, harus membuktikannya. (KUHPerd. 531,
1865, 1916, 1965 dst.)
Pasal 534.
Pemegang besit harus selalu dianggap memegangnya untuk diri sendiri,
selama tidak terbukti, bahwa ia memegangnya untuk orang lain. (KUHPerd.
1916, 1921, 1957.)
Pasal 535.
Pemegang besit yang mulai memegangnya untuk orang lain, selama tidak
terbukti sebaliknya, harus selalu dianggap melanjutkan besit itu
berdasarkan hak yang sama. (KUHPerd. 536, 540, 1916, 1921, 1959.)
Pasal 536.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
123 / 400
Baik atas kehendak sendiri maupun karena lewatnya waktu, pemegang
besit tidak dapat mengubah alasan dan dasarnya untuk diri sendiri.
(KUHPerd. 540, 1960.)
Pasal 537.
Barang yang tiada dalam peredaran perdagangan, tidak dapat menjadi
obyek besit.
Hal ini berlaku juga terhadap hak pengabdian tanah, baik yang tidak abadi
maupun yang tidak tampak, kecuali yang ditentukan dalam pasal 553.
(KUHPerd. 521, 677 dst., 699, 1332, 1953.)
Bagian 2. Cara Mendapatkan Besit, Mempertahankannya, Dan
Berakhirnya.
Pasal 538.
Besit atas suatu barang diperoleh dengan menarik suatu barang ke dalam
kekuasaannya dengan maksud mempertahankannya untuk diri sendiri.
(KUHPerd. 529, 540.)
Pasal 539.
Orang gila tidak dapat memperoleh besit untuk diri sendiri.
Anak belum dewasa dan wanita bersuami, dengan melakukan perbuatan
tersebut di atas, dapat memperoleh besit atas suatu barang. (KUHPerd.
108, 383, 446 dst., 452.)
Pasal 540.
orang dapat memperoleh besit atas suatu barang, baik dengan diri sendiri,
maupun dengan perantaraan orang lain yang bertindak atas namanya.
Dalam hal yang terakhir ini, orang malah dapat memperoleh besit, sebelum
mengetahui besit atas barang tersebut diperolehnya. (KUHPerd. 383, 452,
535, 538 dst., 1354 dst., 1655, 1972 dst.)
Pasal 541.
Besit orang yang meninggal atas segala sesuatu yang dikuasainya semasa
hidupnya, sejak saat meninggalnya beralih kepada para ahli warisnya
dengan segala sifat dan cacat-celanya. (KUHPerd. 833, 955, 1958.)
Pasal 542.
orang dianggap tetap memegang besit atas suatu barang selama barang
itu tidak beralih kepada pihak lain atau belum ditinggalkan secara nyata.
(KUHPerd. 543 dst.)
Pasal 543.
Orang kehilangan besit, atas kehendak sendiri, bila barang itu diserahkan
kepada orang lain. (KUHPerd. 529, 538, 542.)
Pasal 544.
Orang kehilangan besit, sekalipun tanpa kehendak untuk menyerahkannya
pada orang lain, bila barang yang dikuasainya ditinggalkannya secara
nyata. (KUHPerd. 529, 538, 542.)
Pasal 545.
Orang kehilangan besit atas sebidang tanah, pekarangan atau bangunan,
tanpa kehendak sendiri:
10.
bila pihak lain, tanpa mempedulikan kehendak pemegang besit,
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
124 / 400
menarik besit itu kepada dirinya dan menikmatinya selama satu tahun
tanpa gangguan apa pun;
20.
bila sebidang pekarangan, karena suatu peristiwa yang luar
biasa, tenggelam kebanjiran. (KUHPerd. 594.)
Besit tidak hilang karena suatu banjir yang bersifat sementara.
(KUHPerd. 593.)
Besit atas barang bergerak berakhir bagi pemegangnya dengan cara
seperti yang diatur dalam alinea pertama pasal ini. (KUHPerd. 538, 550,
562 dst.)
Pasal 546.
Besit atas suatu barang bergerak berakhir tanpa kehendak pemegangnya:
10.
bila barang itu diambil atau dicuri orang lain;
20. bila barang itu hilang dan tidak diketahui di mana barang itu berada.
(KUH-Perd. 550, 555, 582, 1977.)
Pasal 547.
Besit atas barang tak bertubuh berakhir bagi pemegangnya, bila orang lain
selama satu tahun menikmatinya tanpa gangguan apa pun. (KUHPerd. 503,
545, 555, 695, 699, 707,)
Bagian 3. Hak-hak yang Timbul Karena Besit.
Pasal 548.
Besit dengan itikad baik memberi hak atas suatu barang kepada
pemegangnya: (KUHPerd. 531.)
10.
untuk dianggap sebagai pemilik barang itu untuk sementara,
sampai saat barang itu dituntut kembali di muka hakim; (KUHPerd. 54911, 1865.)
20. untuk dapat memperoleh hak milik atas barang itu karena kedaluwarsa;
(KUHPerd. 1963.)
30. untuk menikmati segala hasilnya sampai saat barang itu dituntut
kembali di muka hakim; (KUHPerd. 492, 549-21, 575 dst.)
40.
untuk dipertahankan besitnya bila ia diganggu dalam
memegangnya, atau dipulihkan kembali besitnya bila ia kehilangan
besit itu. (KUHPerd. 550, 557, r>62 dst., 567, 580, 1363 dst.)
Pasal 549.
Besit dengan itikad buruk memberi hak kepada pemegangnya atas suatu
barang (KUHPerd. 532.)
10.
untuk dianggap sebagai pemilik barang itu untuk sementara,
sampai saat barang itu dituntut kembali di muka hakim; (KUHPerd. 54810, 1865,)
20. untuk menikmati segala hasil dari barang itu, tetapi berkewajiban untuk
mengembalikannya kepada yang kepada yang berhak; (KUHPerd. 579.)
30.
untuk dipertahankan dan dipulihkan besitnya seperti disebutkan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
125 / 400
dalam nomor 40 pasal yang lalu. (KUHPerd. 550, 557, 562 dst., 567,
1362, 1364.)
Pasal 550.
Tuntutan untuk mempertahankan besit boleh diajukan di muka hakim, bila
seseorang terganggu dalam memegang besitnya atas sebidang tanah atau
Pekarangan, sebuah rumah atau gedung, suatu hak kebendaan atau
barang bergeak pada umumnya. (KUHPerd. 529, 555, 557, 561, 567; Rv.
55-91, 103 dst., 115-40, 191, 224-3-, 403.)
Pasal 551.
Tuntutan seperti ini juga boleh diajukan sekalipun besit itu diperoleh dari
seseorang yang tidak cakap menurut hukum untuk memindahtangankan
barang tersebut. (KUHPerd. 108, 539, 1330.)
Pasal 552.
Tuntutan tidak boleh diajukan terhadap orang yang membantah suatu hak
pengabdian tanah, kecuali kalau sengketa itu mengenai hak pengabdian
tanah yang terus berlangsung atau yang nyata-tampak. (KUHPerd. 637,
677 dst.)
Pasal 553.
Bila timbul suatu perselisihan tentang berlaku tidaknya dasar hukum suatu
hak pengabdian tanah yang tidak terus berlangsung atau yang tidak
tampak, maka hakim boleh memerintahkan kepada pihak yang pada waktu
terjadinya sengketa menikmatinya, supaya selama sengketa berlangsung,
terus menikmatinya. (KUHPerd. 537, 561, 677 dst., 699.)
Pasal 554.
Tuntutan supaya tetap dipertahankan memegang besit tidak bisa diajukan
terhadap barang-barang yang menurut undang-undang si pemegang besit
tidak dapat memegang besit atasnya.(KUHPerd. 521 dst., 537.)
Pasal 555
Barang bergerak yang bertubuh tidak dapat dijadikan obyek suatu tuntutan
di muka hakim, untuk mempertahankan besit atas barang itu, tanpa
mengurangi ketentuan penutup pasal 550. (KUHPerd. 537, 546, 1977.)
Pasal 556.
Penyewa, pemegang hak usaha dan mereka yang menguasai suatu barang
untuk orang lain, tidak dapat mengajukan gugatan supaya dipertahankan
dalam memegang besit. (KUHPerd. 535, 540, 781, 1558, 1959.)
Pasal 557.
Tuntutan untuk mempertahankan besit dapat diajukan terhadap setiap
orang yang mengganggu pemegang besit dalam memegang besit itu,
bahkan terhadap pemilik barang itu, tetapi tanpa mengurangi hak pemilik
ini untuk mengajukan tuntutan berdasarkan hak miliknya.
Bila besit itu diperoleh dari pinjam pakai, dengan pencurian atau
kekerasan, maka pemegang besit tidak bisa mengajukan tuntutan untuk
dipertahankan dalam besitnya terhadap orang dari siapa besit itu
diperolehnya atau orang dari siapa besit itu diambil. (KUHPerd. 538, 548
dst., 556 , 580, 1956; Rv. 105.)
Pasal 558.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
126 / 400
Tuntutan untuk mempertahankan besit harus diajukan dalam jangka waktu
satu tahun, terhitung mulai hari pemegang besit diganggu dalam
memegang besit. (KUHPerd. 568.)
Pasal 559.
Tuntutan ini bertujuan supaya gangguan dihentikan dan pemegang besit
dipertahankan dalam kedudukannya dengan penggantian biaya, kerugian
dan bunga.
Pasal 560.
Besit harus dianggap selalu ada pada orang yang tidak pernah kehilangan
haknya atas besit, yang kemudian oleh hakim dipertahankan
kedudukannya, tanpa mengurangi apa yang lebih lanjut diatur tentang
buah hasilnya. (KUHPerd.562, 566, 1955.)
Pasal 561.
Bila dalam suatu perkara kedua pihak saling menuntut supaya
dipertahankan kedudukannya dalam memegang besit, dan hakim
berpendapat bahwa kedudukan itu tidak terbukti sebagaimana patutnya,
maka tanpa memberi keputusan tentang hak besit, hakim berkuasa
memerintahkan agar barang yang disengketakan disimpan di pengadilan,
atau agar kedua belah pihak berperkara tentang pemilikan barang, atau
salah satu pihak diakui sementara sebagai pemegangnya.
Pemegang besit ini hanya diberi hak menikmati barang itu selama perkara
tentang hak milik berjalan, dengan kewajiban memberi perhitungan atas
hasil-hasil yang telah dinikmatinya. (KUHPerd. 529, 548-1o dan 3 o, 549-1 o
dan 2 o, 579,1738; Rv. 53.)
Pasal 562.
Bila pemegang besit atas pekarangan atau bangunan kehilangan besitnya
tanpa kekerasan, maka ia dapat mengajukan tuntutan terhadap
pemegangnya, supaya dipulihkan atau dipertahankan besitnya. (KUHPerd.
545, 548 dst., 564 dst., 568; Rv. 55-9o, 103 dst., 244-3o, 403.)
Pasal 563.
Dalam hal terjadi suatu perainpasan dengan kekerasan, gugatan untuk
pemulihan besit harus diajukan, baik terhadap mereka yang melakukan
kekerasan, maupun terhadap mereka yang memerintahkannya.
Masing-masing mereka bertanggungiawab tanggung-menanggung atas
seluruhnya. Agar gugatan dapat diterima, penggugat hanya diwajibkan
membuktikan perbuatan merampas (lengan kekerasan. (KUHPerd. 564,
568, 1278 dst. I Rv. 55-9o, 103 dst., 244-3o, 403, 580-2o.)
Pasal 564.
Gugatan yang sama boleh diajukan terhadap semua orang yang dengan
itikad buruk melepaskan besit. (KUHPerd. 543, 834.)
Pasal 565.
Gugatan supaya besit dipulihkan dan dipertahankan, yang dibicarakan
dalam pasal 562, harus diajukan dalam tenggang waktu satu tahun,
terhitung dari hari penggugat mulai kehilangan seluruh kedudukannya; dan
dalam hal perampasan dengan kekerasan, gugatan supaya dipulihkan besit
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
127 / 400
itu harus diajukan dalam tenggang waktu yang sama, terhitung mulai hari
berakhirnya kekerasan.
Gugatan ini tidak dapat diterima, bila telah diajukan gugatan tentang hak
milik.(KUHPerd. 545, 547, 563, 568.)
Pasal 566.
Gugatan untuk penyerahan kembali dan pemulihan besit selalu bermaksud
agar pemegang besit yang semula dipertahankan atau dipulihkan dalam
kedudukannya dan agar ia dianggap seakan-akan tidak pernah kehilangan
kedudukannya. (KUHPerd. 560, 562 dst., 1955.)
Pasal 567.
Dalam hubungan dengan gugatan-gugatan ini, bagi para pemegang besit,
baik yang beritikad baik maupun yang beritikad buruk, tentang hak
menikmati hasil dan tentang biaya yang dikeluarkan selama memegang
besit, berlaku ketentuan-ketentuan yang diatur dalam Bab III tentang hal
yang sama untuk penuntutan kembali hak milik. (KUHPerd. 548 dst., 575581, 1364.)
Pasal 568.
Juga setelah lewat waktu satu tahun yang ditentukan dalam undangundang untuk mengajukan gugatan akan pemulihan besit, seseorang yang
besitnya dirampas dengan kekerasan, berhak menuntut dengan gugatan
biasa, agar yang melakukan kekerasan dihukum untuk menyerahkan
kembah apa yang telah dirampas dan mengganti segala biaya, kerugian
dan bunga, akibat dari perbuatan itu. (KUHPerd. 558, 562 dst., 1365; Sv.
163.)
569.
Dicabut dg, S. 1873-229.
BAB III. HAK MILIK
Bagian 1. Ketentuan-ketentuan Umum.
Pasal 570.
Hak milik adalah hak untuk menikmati suatu barang secara leluasa dan
untuk berbuat terhadap barang itu secara bebas sepenuhnya, asalkan
tidak bertentangan dengan undang-undang atau peraturan umum yang
ditetapkan oleh kuasa yang berwenang dan asal tidak mengganggu hakhak orang lain; kesemuanya itu tidak mengurangi kemungkinan
pencabutan hak demi kepentingan umum dan Penggantian kerugian yang
pantas, berdasarkan ketentuan-ketentuan perundang-undangan. (ISR. 133;
KUHPerd. 527 dst., 584, 594, 625 dst,, Onteig. Hinderord.)
Pasal 571.
Hak milik atas sebidang tanah mehputi hak milik atas segala sesuatu yang
ada di atas dan di dalam tanah itu. (KUHPerd. 591.)
Di atas sebidang tanah, pemilik boleh mengusahakan segala tanaman dan
mendirikan bangunan yang dikehendakinya; hal ini tidak mengurangi
pengecualian, pengecualian tersebut dalam Bab IV dan VI buku ini.
Di bawah tanah itu la boleh membangun dan menggali sesuka hatinya dan
mengambil semua hasil yang diperoleh dari galian itu; hal ini tidak
mengurangi perubahan-perubahan dalam perundang-undangan dan
peraturan pemerintah tentang pertambangan, pengambilan bara, dan
barang-barang semacam itu. (KUHPerd. 587 dst., 595, 600, 625 dst., 1165,
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
128 / 400
1481 dst., Mijn.; Mijnord.) 572. Setiap hak milik harus dianggap bebas.
(KUHPerd. 624.)
Barangsiapa menyatakan mempunyai hak atas barang orang lain, harus
membuktikan hak itu. (KUHPerd. 1865, 1916.)
Pasal 573.
Pembagian suatu barang yang dimiliki lebih dari seorang, harus dilakukan
menurut ketentuan-ketentuan yang ditetapkan tentang pemisahan dan
pembagian harta peninggalan. (KUHPerd. 1066 dst.)
Pasal 574.
Pemilik barang berhak menuntut siapa pun juga yang menguasai barang
itu, supaya mengembalikannya dalam keadaan sebagaimana adanya.
(KUHPerd. 567, 582, 602, 834, 1977; Rv. 714.)
Pasal 575.
Pemegang besit dengan itikad baik berhak menguasai segala hasil yang
telah dinikmatinya dazi barang yang dituntut kembali, sampai pada hari ia
digugat di muka hakim. la wajib mengembalikan kepada pemilik barang itu
segala hasil yang dinikmatinya sejak ia digugat, setelah dikurangi segala
biaya untuk memperolehnya, yaitu untuk penanaman, pembenihan dan
pengolahan tanah.
Selanjutnya la berhak menuntut kembali segala biaya yang telah harus
dikeluarkan guna menyelamatkan dan demi kepentingan barang tersebut,
demikian pula la berhak menguasai barang yang diminta kembali itu
selama ia belum mendapat penggantian biaya dan pengeluaran tersebut
dalam pasal ini. (KUHPerd. 531 dst., 548-3', 561, 567, 576 dst., 1139-4';
1364.)
Pasal 576.
Dengan hak dan cara yang sama, pemegang besit dengan itikad baik,
dalam menyerahkan kembali barang yang diminta, boleh menuntut
kembali segala biaya untuk memperoleh hasil seperti diterangkan di atas,
sekedar hasil itu belum terpisah dari tanah pada saat penyerahan kenibali
barang yang bersangkutan. (KUHPerd. 500, 575,)
Pasal 577.
Sebaliknya ia tidak berhak menggugat kembali biaya yang dikeluarkan
untuk memperoleh hasil yang dinjkmati karena kedudukannya sebagai
pemegang besit. (KUHPerd. 575 dst.)
Pasal 578.
Demikian pula ia tidak berhak, dalam menyerahkan kembali barang itu,
untuk memperhitungkan segala biaya dan pengeluaran yang telah
dikeluarkan olehnya guna memelihara barang itu, yang dalam hal ini tidak
termasuk biaya guna menyelamatkan dan memperbaiki keadaan barang
itu sebagaimana disebut dalam pasal 575.
Bila timbul perselisihan tentang apa yang harus dianggap sebagai biaya
pemeliharaan, haruslah diikuti peraturan tentang hak pakai hasil perihal
itu. (KUHPerd. 793.)
Pasal 579.
Pemegang besit dengan itikad buruk berkewajiban:
1) mengembalikan segala hasil suatu barang beserta barang itu sendiri,
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
129 / 400
bahkan juga hasil yang kendati tidak dinikmati olehnya, sedianya dapat
dinikmati oleh pemilik; tetapi sebagaimana ditetapkan dalam pasal
575, boleh ia mengurangkan atau menuntut kembali biaya yang
dikeluarkan guna menyelamatkan barang itu selama dalam
kekuasaannya dan juga biaya demikian yang dikeluarkan guna
memperoleh hasil itu, yakni untuk penanaman, pembenihan dan
pengolahan tanah;
20. mengganti segala biaya, kerugian dan bunga;
30. membayar harga barang bila ia tidak dapat mengembalikan barang itu,
juga manakala barang itu hilang di luar kesalahannya atau karena
kebetulan, kecuali jika ia dapat membuktikan bahwa barang itu akan
lenyap juga, sekalipun besit atas barang itu dipegang oleh pemiliknya.
(KUHPerd. 532, 549, 561, 567, 11394-, 1362, 1364.)
Pasal 580.
Barangsiapa memperoleh besit dengan kekerasan, tidak boleh minta
kembali biaya yang telah dikeluarkan, sekalipun pengeluaran itu mutlak
perlu untuk menyelamatkan barang itu. (KUHPerd. 548, 557, 563, 568.)
Pasal 581.
Pengeluaran untuk memanfaatkan dan untuk memperindah barang,
menjadi tanggungan pemegang besit dengan itikad baik atau buruk, tetapi
ia berhak mengambil benda yang dilekatkan pada barang itu dalam
memanfaatkan dan membuat indah, asal pengambilan itu tidak merusak
barang tersebut. (KUHPerd. 779 dst.)
Pasal 582.
(s.d.u. dg. S. 1917-497.) Barangsiapa menuntut kembali barang yang telah
dicuri atau telah hilang, tidak diwajibkan memberi penggantian uang yang
telah dikeluarkan untuk pembelian kepada yang memegangnya, kecuali
jika barang itu dibelinya di pekan tahunan atau pekan lain, di pelelangan
umum atau dari seorang pedagang yang terkenal sebagai orang yang
biasanya memperdagangkan barang sejenis itu. (KUHPerd. 546, 1720,
1977.)
Pasal 583.
Barang yang telah dibuang ke dalam laut dan timbul kembali dari laut
boleh diminta kembali oleh pemiliknya dengan memperhatikan peraturan
perundang-undangan mengenai hal ini. (KUHD. 556.)
Bagian 2. Cara Memperoleh Hak Milik.
Pasal 584.
Hak milik atas suatu barang tidak dapat diperoleh selain dengan
pengambilan untuk dimiliki, dengan perlekatan, dengan kedaluwarsa,
dengan pewarisan, baik menurut undang-undang maupun menurut surat
wasiat, dan dengan penunjukan atau penyerahan berdasarkan suatu
petistiwa perdata untuk pemindahan hak milik, yang dilakukan oleh orang
yang berhak untuk berbuat terhadap barang itu. (KUHPerd. 119, 570, 585
dst., 588 dst., 592, 610 dst., 830 dst., 874 dst., 1946, 1963 dst.; Onteig.;
Octr. 38; Aut. 2.)
Pasal 585.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
130 / 400
Barang bergerak yang bukan milik siapa pun, menjadi hak milik orang yang
pertama-tama mengambil barang itu untuk dimilikinya. (KUHPerd. 509 dst.;
519 dst., S. 1918-125.)
Pasal 586.
Hak untuk mengambil binatang liar atau ikan semata-mata ada pada
pemilik tanah tempat binatang itu atau air tempat ikan tersebut. (KUHPerd.
507-3, 521, 721, 774.)
Pasal 587.
Hak milik atas harta karun ada pada orang yang menemukannya di tanah
miliknya sendiri. Bila harta itu ditemukan di tanah milik orang lain, maka
separuhnya adalah milik yang menemukan dan separuh lainnya adalah
milik si pemilik tanah.
Yang dimaksud dengan harta karun adalah segala barang tersembunyi atau
terpendam, yang tidak seorang pun dapat membuktikan hak milik
terhadapnya dan yang didapat karena kebetulan semata-mata. (KUHPerd.
777; Mijn. 1.)
Pasal 588.
Segala suatu yang melekat pada sesuatu barang atau yang merupakan
satu tubuh dengan barang itu adalah milik orang yang menurut ketentuanketentuan dalam pasal-pasal berikut dianggap sebagai pemiliknya.
(KUHPerd. 500 dst., 571, 1482.)
Pasal 589.
Pulau besar dan pulau kecil, yang terdapat di sungai yang tidak dapat
dilayari atau diseberangi dengan rakit, begitu puta beting yang timbul dari
endapan lumpur di sungai seperti itu, menjadi milik si pemilik tanah di tepi
sungai tempat tanah timbul itu terjadi. Bila tidak berada pada salah satu
dari kedua belah sungai, maka pulau itu atau beting itu menjadi milik
semua pemilik tanah di kedua tepi sungai dengan garis yang menurut
perkiraan ada di tengah-tengah sungai sebagai batas. (KUHPerd. 521; 591,)
Pasal 590.
Bila sebuah bengawan atau sungai dengan mengambil jalan aliran baru
memotong tanah di tepinya, sehingga terjadi sebuah pulau, maka hak milik
atas pulau itu tetap pada pemilik tanah semula, sekalipun pulau itu terjadi
dalam sebuah bengawan atau sungai yang dapat dilayari atau diseberangi
dengan rakit. (KUHPerd.,521.)
Pasal 591.
Hak milik atas bengawan atau sungai mencakup juga hak milik atas tanah
tempat bengawan atau sungai itu mengalir. (KUHPerd. 519, 521, 571, 589,
629.)
Pasal 592.
Bila sebuah bengawan atau sungai mengambil jalan aliran baru dengan
meninggalkan jalan yang lama, maka para pemilik tanah yang kehilangan
tanah menjadi pemeegang besit atas tanah aliran yang ditinggalkan
sebagai ganti ruginya, masing-masing seluas tanah yang hilang. (KUHPerd.
704 dst.)
Pasal 593.
bengawan atau sungai yang banjir sementara, tidak menimbulkan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
131 / 400
diperolehnya atau hilangnya hak milik. (KUHPerd. 545, 594, 598.)
Pasal 594.
Hak milik atas tanah yang tenggelam karena kebanjiran, tetap berada pada
pemiliknya. (KUHPerd. 545.)
Meskipun demikian, bila oleh pemerintah dipandang perlu untuk
kepentingan umum atau keamanan tanah milik di sekitamya, dan oleh ahliahli yang bersangkutan, bahwa tanah yang tenggelam itu dapat ditimbuni
dan dikeringkan, maka semua pemilik yang bersangkutan harus diberi
peringatan untuk mengerjakan atau ikut serta mengerjakannya dengan
ketentuan, bahwa bila mereka menolaknya ataupun tidak lagi berkediaman
di tempat itu, maka untuk kepentingan negara, hak milik dapat dicabut
dengan membayar ganti rugi seharga menurut taksiran tenggelam. (ISR.
133; KUHPerd. 570, 81 1; Onteig)
Pasal 595.
Pemilik sebuah bukit pasir di pantai laut adalah, demi hukum, pemilik
tempat bukit itu berdiri.
Bila tanah di sekitar bukit pasir itu ditimbuni pasir oleh sebab angin,
sehingga tanah itu menjadi satu dengan bukit tersebut, sampai-sampai
tidak dapat dipisahkan, maka tanah tersebut menjadi milik si pemilik bukit
pasir tersebut, kecuali bila dalam waktu lima tahun setelah penimbunan itu
tanah tersebut dipisahkan dengan pagar atau tiang-tiang perbatasan.
(KUHPerd. 571.)
Pasal 596.
Pengendapan lumpur yang terjadi secara alami, lambat laun dan tidak
kelihatan pada tanah yang terletak di tepi air yang mengalir disebut
pertambahan.
Pertambahan menjadi keuntungan pemilik tanah di tepi bengawan atau
sungai tanpa membedakan, apakah dalam akta tanah disebutkan luas
tanah itu atau tidak; tetapi hal ini tidak mengurangi ketentuan-ketentuan
dalam undang-undang atau peraturan umum mengenai jalan bagi pejalan
kaki atau jalan bagi pemburu. (KUHPerd. 597 dst., 774, 1165.)
Pasal 597.
Ketentuan dalam alinea kedua pasal yang lalu berlaku juga bagi
pertambahan yang terjadi pada tanah di tepi telaga yang dapat dilayari
dengan perahu.
Ketentuan yang sama akhimya berlaku juga terhadap pertambahan tanah
akibat damparan dari laut di pantai dan di tepi sungai yang mengalami
pasang naik dan pasang surut, baik tanah tepian itu milik negara, maupun
milik perorangan atau persekutuan. (KUHPerd. 521.)
Pasal 598.
Pertambahan tanah tidak dapat terjadi pada balong.
Tanah yang selalu terendam air di sekitar balong bila air mencapai
ketinggian sampai dapat mengalir ke luar, sekalipun air itu kemudian surut
kembali, adalah kepunyaan si pemilik balong.
Sebaliknya, pemilik balong tidak berhak atas tanah di tepi balong bila
tanah itu hanya digenangi air pada waktu air mencapai ketinggian yang
luar biasa. (KUHPerd. 596.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
132 / 400
Pasal 599.
Bila sebidang tanah, karlena derasnya arus air, sekonyong-konyong
terbelah dari tanah yang satu dan terlempar ke tanah yang lain, maka
kejadian itu tidak dapat dianggap sebagai pertambahan tanah, asal saja
pemiliknya, dalam waktu tiga tahun setelah kejadian itu berlangsung,
menuntut haknya. Bila tenggang waktu itu dilewatkan oleh yang
berkepentingan tanpa mengajukan tuntutan, maka tanah yang terlempar
itu menjadi milik si pemilik tanah yang bersangkutan. (KUHPerd. 596.)
Pasal 600.
Segala sesuatu yang ditanam atau disemaikan di atas sebidang
pekarangan adalah milik si pemilik tanah itu. (KUHPerd. 571, 603 dst., 711.)
Pasal 601.
Segala sesuatu yang dibangun di atas pekarangan adalah milik si pemilik
tanah, asalkan bangunan itu melekat pada tanah; hal ini tidak mengurangi
kemungkinkan perubahan termaktub dalam pasal 603 dan pasal 604.
(KUHPerd.571, 711.)
Pasal 602.
Pemilik tanah yang membangun di atas tanah sendiri dengan bahan-bahan
bangunan yang bukan miliknya, wajib membayar harga bahan-bahan itu
kepada pemilik bahan; ia boleh dihukum mengganti biaya, kerugian dan
bunga, bila ada alasan untuk itu, tetapi pemilik bahan-bahan bangunan
tidak berhak mengambil kembali bahan-bahan itu. (KUHPerd. 574, 605,
1365.)
Pasal 603.
Bila seseorang, dengan bahan-bahan bangunan sendiri, mendirikan
bangunan di atas tanah milik orang lain, maka pemilik tanah boleh
memiliki bangunan itu atau menuntut agar bangunan itu diambilnya.
Bila pemilik tanah menuntut supaya bangunan diambil, maka
pembongkaran bangunan berlangsung dengan biaya pemilik bahan,
malahan pemilik bahan ini boleh dihukum membayar segala biaya,
kerugian dan bunga.
Bila sebaliknya, pemilik tanah hendak memiliki bangunan tersebut, maka ia
harus membayar harga bangunan beserta upah kerja tanpa
memperhitungkan kenaikan harga tanah. (KUHPerd. 532, 549, 579, 601,
604 dst., 715, 725 dst., 779, 1567.)
Pasal 604.
Bila bangunan itu didirikan oleh pemegang besit yang beritikad baik, maka
pemilik tidak boleh menuntut pembongkaran bangunan itu; tetapi ia boleh
memilih membayar harga bahan-bahan beserta upah kerja atau membayar
sejumlah uang, seimbang dengan kenaikan harga tanah. (KUHPerd. 531,
548, 575, 601, 603, 605.)
Pasal 605.
Tiga pasal yang lain, berlaku juga terhadap penanaman dan penyemaian.
(KUHPer(l. 600, 602 dst.)
Pasal 606.
Barangsiapa dengan bahan milik orang lain membuat barang dalam jenis
bahan dibayarnya, dan segala biaya, baru, menjadi pemilik barang itu, asal
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
133 / 400
harga bahan dibayarnya, dan segala kerugian dan bunga diganti bila ada
alasan untuk itu. (KUHPerd. 1365.)
Pasal 607.
Bila barang baru itu terbentuk bukan karena perbuatan manusia,
melainkan karena pengumpulan pelbagai bahan milik beberapa orang
secara kebetulan, maka barang baru itu merupakan milik bersama dari
orang-orang itu menurut keseimbangan harga bahan-bahan tersebut yang
semula dimiliki mereka masing-masing.
Pasal 608.
Bila barang yang baru itu terbentuk dari pelbagai bahan milik beberapa
orang pemilik-pemilik itu, maka yang tersebut terakhir ini menjadi pemilik
dengan kewajiban membayar harga bahan-bahan kepunyaan orang-orang
lain, ditambah dengan penggantian biaya, kerugian dan bunga, bila ada
alasan untuk itu.
Pasal 609.
Dalam hal-hal tersebut dalam kedua pasal yang lalu, bila bahan-bahan itu
dapat dipisah-pisahkan dengan mudah , maka masing-masing pemilik
boleh meminta kembali bahan kepunyaannya.
Pasal 610.
Hak milik atas suatu barang didapatkan seseorang karena kedaluwarsa,
bila ia telah memegang besit atas barang itu selama waktu yang
ditentukan undang-undang dan sesuai dengan persyaratan dan
pembedaan seperti termaksud dalam Bab VII Buku Keempat kitab undangundang ini. (KUHPerd. 595 2, 946 dst., 1973.)
Pasal 611.
Cara memperoleh hak milik karena pewarisan menurut perundangundangan atau menurut surat wasiat, diatur dalam Bab XII dan Bab XIII
buku ini. (KUHPerd. 830, 874.)
Pasal 612.
Penyerahan barang-barang bergerak, kecuali yang tidak bertubuh,
dilakukan dengan penyerahan yang nyata oleh atau atas nama pemilik,
atau dengan penyerahan kunci-kunci bangunan tempat barang-barang itu
berada.
Penyerahan tidak diharuskan, bila barang yang harus diserahkan, dengan
alasan hak lain, telah dikuasai oleh orang yang hendak menerimanya.
(KUHPerd. 503, 509 dst., 760, 1235 dst., 1459, 1475, 1686; KUHD 314; Tbs.
3 dst., 21 dst.)
Pasal 613.
(s.d.u. dg. S. 1938-276.) Penyerahan piutang-piutang atas nama dan
barang-barang lain yang tak bertubuh, dilakukan dengan jalan membuat
akta otentik atau di bawah tangan yang melimpahkan hak-hak atas
barang-barang itu kepada orang lain.
Penyerahan ini tidak ada akibatnya bagi yang berutang sebelum
penyerahan itu diberitahukan kepadanya atau disetujuinya secara tertulis
atau diakuinya. (s.d.u. dg. S. 1938-276,)
Penyerahan
surat-surat
utang
atas
tunjuk
dilakukan
dengan
memberikannya; penyerahan surat utang atas perintah dilakukan dengan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
134 / 400
memberikannya bersama endosemen surat itu. (KUHPerd. 612, 1152, 1385,
1459, 1540, 1686; KUHD 110 dst., 176, 191 dst., 457, 508, 531 dst.)
614, 615. Dicabut dg. S. 1938-276.
Pasal 616.
Penyerahan atau penunjukan barang tak bergerak dilakukan dengan
pengumuman akta yang bersangkutan dengan cara seperti yang
ditentukan dalam pasal 620. (Ov. 50; KUHPerd. 506 dst., 696, 713, 720,
737, 760, 818, 1179, 1459, 1475, 1686, 1690; KUHD 314; Tbs. 3 dst., 21
dst.; Rv. 526.)
Pasal 617.
(a) Semua akta penjualan, penghibahan, pembagian, pembebanan atau
pemindahtanganan barang tak bergerak harus dibuat dalam bentuk
otentik, atas ancaman kebatalan. (KUHPerd. 1868, 1870.)
Tiap petikan dalam bentuk biasa dari rol atau daftar kantor lelang, guna
membuktikan penjualan barang yang diselenggarakan d,ngan perantaraan
kantor tersebut menurut peraturan yang telah ada atau yang akan
diadakan, dianggap sebagai akta otentik. (Ov. 50; KUHPerd. 620; Rv. 526;
Venduregi. 42.)
Pasal 618.
(a) Semua akta pemisahan harta kekayaan, sepanjang itu mengenai
barang tak bergerak, harus diumumkan juga dengan cara sebagaimana
diatur dalam pasal 620. (Ov. 50; KUHPerd. 619 dst., 1069, 1074.)
Pasal 619.
(a) Kepada yang memperoleh barang tidak boleh diberikan akta
pemindahtanganan atau akta pemisahan tanpa kuasa khusus dari pihak
yang memindahtangankan barang atau pihak yang ikut berhak, baik dalam
akta sendiri, maupun dalam akta otentik lain yang kemudian dibuat dan
yang harus diumumkan juga pada waktu dan dengan cara seperti yang
diatur dalam pengumuman akta pemindahtanganan atau pemisahan
tersebut. Tanpa kuasa demikian, penjimpan hipotek harus menolak
pengumuman akta tersebut. Semua pengumuman yang bertentangan
dengan ketentuan ini adalah batal, tanpa mengurangi jawab pegawai yang
telah memberikan salinan akta tersebut tanpa kuasa yang diperlukan, dan
tanggung jawab penyimpan hipotek yang melakukan pengumuman tanpa
kuasa. (Ov. 50; KUHPerd. 618, 620.)
Pasal 620.
(a) Dengan mengindahkan ketentuan-ketentuan yang tercantum dalam
tiga pasal yang lalu, pengumuman termaksud di atas dilakukan dengan
memindahkan salinan otentik yang lengkap dari akta otentik atau surat
keputusan hakim ke kantor penyimpan hipotek di lingkungan tempat
barang tak bergerak yang harus diserahkan itu berada, dan dengan
mendaftarkan salinan ini dalam daftar yang telah ditentukan.
Bersamaan dengan itu, orang yang bersangkutan harus menyampaikan
juga salinan otentik yang kedua atau petikan otentik dari akta atau
keputusan hakim, agar penyimpanan hipotek mencatat di dalamnya hari
pemindahan beserta bagian dan nomor daftar yang bersangkutan. (Ov, 50;
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
135 / 400
KUHPerd. 616, 618, 622, 696, 713, 720, 737, 760, 818, 986, 1179, 1182.)
(a) KUHPerd. 616-620 tidak berlaku I)erdasarkan Ov. 24 dst.; Lihat Ovenchr.
Pasal 621.
Setiap pemegang besit suatu barang tak bergerak, dapat minta kepada
pengadilan negeri di daerah tempat barang itu terletak, untuk dinyatakan
sebagai pemiliknya.
Ketentuan-ketentuan perundang-undangan tentang hukum acara perdata
mengatur cara mengajukan permintaan demikian. (Rv. 800 dst.)
Pasal 622.
Bila keputusan yang mengabulkan permintaan demikian telah mempunyai
kekuatan pasti, maka keputusan itu harus diumumkan oleh atau atas nama
pemohon di kantor penyimpan hipotek dengan menyampaikan salinannya
dan membukukannya seperti diatur dalam pasal 620. (Ov. 27; KUHPerd.
623; Rv. 808.)
Pasal 623.
Bila penyampaian dan pembukuan telah berlangsung, maka pemegang
besit, dalam segala perbuatan yang telah dilakukannya terhadap barang
tersebut dengan pihak ketiga, dianggap sebagai pemilik. (Ov. 27.)
Pasal 624.
Hak-hak yang diberikan pemerintah kepada orang-orang khusus atas
barang-barang atau tanah negara tidak diubah; hak-hak itu, terutama
mengenai besit dan hak milik, tetap sedemikian rupa, sebagaimana diatur
menurut adat istiadat lama dan kebiasaan atau menurut ketentuanketentuan khusus, sedangkan ketentuan-ketentuan dalam kitab undangundang ini tidak mengurangi hakhak itu pada khususnya atau hubungan
antara orang yang menduduki tanah dan pemilik tanah pada umumnya. (S.
1880-150 dst.; PRL.; S. 1918-287.)
BAB IV. HAK DAN KEWAJIBAN ANTARA PARA PEMILIK PEKARANGAN
BERTETANGGA
Pasal 625.
Para pemilik pekarangan yang bertetangga mempunyai hak dan kewajiban
satu sama lain, baik yang timbul karena letak pekarangan menurut alam,
maupun karena ketentuan perundang-undangan.
Pasal 626.
Pemilik pekarangan yang lebih rendah letaknya, demi kepentingan pemilik
pekarangan yang lebih tinggi, berkewajiban menerima air yang mengalir ke
pekarangannya karena alam, lepas dari campur tangan manusia.
Pemilik pekarangan yang lebih rendah tidak boleh membuat tanggul atau
bendungan yang menghalang-halangi aliran air tersebut; sebaliknya,
pemilik pekarangan yang lebih tinggi tidak boleh berbuat sesuatu yang
memburukkan keadaan air bagi pekarangan yang lebih rendah. (KUHPerd.
629 dst., 652, 677, 688, 697 dst., 1365, 1367.)
Pasal 627.
Barangsiapa mempunyai sebuah mata air di pekarangannya, berhak
menggunakan mata air itu sesuka hatinya, tanpa mengurangi hak yang
diperoleh orang yang mempunyai pekarangan yang lebih rendah, baik
karena suatu perjanjian maupun karena kedaluwarsa, sesuai dengan pasal
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
136 / 400
698. (KUHPerd. 570, 628, 677, 688, 695.)
Pasal 628.
Pemilik mata air tidak boleh mengubah jalan aliran air, bila air ini
menipakan kebutuhan mutlak bagi para penduduk sebuah kota, desa atau
dusun.
Dalam hal demikian, pemilik berhak minta ganti rugi yang ditentukan oleh
tenaga-tenaga ahb, kecuali jika penduduk tersebut telah memperoleh hak
memakai air itu berdasarkan undang-undang atau karena kedaluwarsa,
(KUHPerd. 688, 695, 697 dst.)
Pasal 629.
Barangsiapa mempunyai pekarangan di tepi aliran air yang bukan milik
umum,
boleh
menggunakan
air
tersebut
guna
menyiram
pekarangannya.(KUHPerd. 519.)
Barangsiapa pekarangannya dilalui oleh aliran air, boleh menggunakan air
itu pada jalur tanah yang dilalui air itu untuk keperluan sesuatu, asal saja
pada akhir jalur itu air dapat mengalir menurut alam. (KUHPerd. 521, 690.)
Pasal 630.
Bila antara pemilik beberapa pekarangan yang berkepentingan atas
kegunaan air timbul perselisihan, maka dalam memberi keputusan, hakim
harus berusaha menyesuaikan kepentingan pertanian umum dengan
kebebasan hak milik, dan dalam semua hal ia harus bertindak sesuai
dengan peraturan dan kebiasaan khusus setempat mengenai jalannya arus
air, tingginya dan pemakaiannya. (ISR. 133; KUHPerd. 570.)
Pasal 630a.
(s.d.t. dg. S. 1881-95.) Tiap pemilik pekarangan dapat mengharuskan
masing-masing pemilik pekarangan yang bertetangga untuk membuat
tanda perbatasan antara pekarangan mereka.
Pembuatan batas itu harus dilakukan atas biaya bersama. (KUHPerd. 570,
635, 642, 663, 721, 781; Rv. 102.)
Pasal 631.
Setiap pemilik boleh menutup Pekarangannya, tanpa mengurangi
pengecualian yang dibuat dalam pasal 667. (KUHPerd. 570, 635, 642, 664,
72 1, 781.)
Pasal 632.
Pemilik
yang
menutup
pekarangannya,
kehilangan
hak
untuk
menggembalakan ternaknya di tempat penggembalaan bersama,
sebanding dengan luas pekarangan yang teriepas dari tanah
penggembalaan bersama akibat penutupan pekarangan itu,
Pasal 633.
Semua tembok yang dipergunakan sebagai tembok batas antara
bangunan-bangunan, tanah-tanah, taman-taman dan kebun-kebun,
dianggap sebagai tembok batas milik bersama, kecuali jika ada suatu alas
hak atau tanda yang menunjukkan sebaliknya.
Bila bangunan-bangunan itu tidak sama tinggi, maka tembok batas itu
harus dianggap sebagai milik bersama setinggi bangunan yang terendah.
(KUHPerd. 634, 637 dst., 640, 643 dst., 658, 662, 1916.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
137 / 400
Pasal 634.
Tanda yang menuwukkan bahwa tembok batas itu bukan milik bersama,
antara lain adalah: menjulang ke atas :
10. bahwa bagian atas tembok itu, pada belahan yang satu dan berdiri
tegak lurus di atas bagian bawah, dan pada belahan lain miring ke
bawah;
20. bahwa tembok itu, pada belahan yang satu menyangga atau
menopang sebuah bangunan atau tingkat, sedang pada belahan lain
tidak ada bangunan yang ditopang atau disangga secara demikian;
30. bahwa pada waktu membuat tembok hanya di sebelah sana
ditempatkan bubungan, birai batu atau batu yang menonjol,
Dalam hal yang demikian, tembok dianggap semata-mata milik pemilik
pekarangan pada belah mana bangunan, tingkat birai batu, batu yang
menonjol, atau talang bubungan sejenis terdapat. (KUHPerd. 645, 659, 664,
1916.)
Pasal 635.
Perbaikan atau pemugaran tembok batas bersama menjadi beban mereka
yang mempunyai hak atas tembok tersebut menurut perbandingan hak
masing-masing.
Namun demikian tiap-tiap pemilik-peserta diperbolehkan membebaskan
diri dari biaya perbaikan dan pemugaran dengan jalan melepaskan haknya
atas tembok yang diperbaiki atau dibangun kembali, asal tembok itu bukan
penopang atau penyangga suatu bangunan miliknya sendiri, dan bukan
batas antara rumah-rumah, lapangan-lapangan dan kebun-kebun yang
berdekat-dekatan di kota, kota satelit dan desa. (KUHPerd. 630a, 637, 634
dst., 654, 679, 689.)
Pasal 636.
Setiap
pemilik-peserta
boleh
mendirikan
bangunan
dengan
menyandarkannya pada tembok milik bersama, dengan menancapkan
balok, kambi, jangkar, alat-alat besi atau alat-alat kayu lainnya pada
tembok itu sampai setengah tebalnya, asal saja tembok itu tidak rusak.
(KUHPerd. 641, 655, 684.)
Pasal 637.
Setiap pemilik-peserta boleh mempertinggi tembok batas milik bersama,
tetapi selain harus membiayai sendiri pekerjaan yang demikian, ia harus
memboyai sendiri tiap-tiap perbaikan guna memelihara bagian baru yang
menumpang diatas bagian yang lama dan pula harus mengganti kerugian
akibat pertambahan berat bagian atas yang menindih bagian bawah,
dihitung seimbang dengan berat beban dan menurut harganya.
Bila tembok batas milik bersama itu tidak kuat untuk menyangga bagian
alas yang dipertinggi itu, maka pemilik yang menghendaki peninggian itu
harus memperbaharui tembok batas seluruhnya dengan biaya sendiri, dan
penambahan tebal tembok harus dilakukan dengan mengurangi luas
pekarangannya sendiri, (KUHPerd ' 633, 635, 639, 641, 681.)
Pasal 638.
Tiap pemilik-peserta tembok batas milik bersama boleh memasang talang
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
138 / 400
pada bagian kepunyaannya dan mengalirkan air, baik di pekarangannya
sendiri, maupun di jalan umum, asal hal itu tidak dilarang oleh undangundang atau peraturan pemerintah. (KUHPerd. 652, 682.)
Pasal 639.
Pemilik-peserta yang tidak memberikan sumbangan guna mempertinggi
tembok batas milik bersama, boleh memperoleh pemilikan bersama atas
bagian yang dipertinggi itu, asal membayar separuh biaya yang telah
dikeluarkan dan separuh harga tanah bila dipergunakan untuk
memperlebar tembok. (KUHPerd. 635, 637.)
Pasal 640.
Tiada sebuah tembok pun boleh dijadikan milik bersama, tanpa kehendak
pemiliknya. (KUHPerd. 633 dst.)
Pasal 641.
Seorang pemilik-peserta, tanpa izin dari yang lainnya, tidak boleh
membuat liang atau galian pada tembok bersama atau membuat suatu
bangunan yang menyandar pada tembok itu.
Dalam hal, sebagaimana diatur dalam pasal 636 dan pasal 637, pemilikpeserta dapat menuntut supaya oleh ahli-ahli diadakan perencanaan
sebelumnya agar pekerjaan baru itu tidak sampai merugikan haknya.
Bila hasil pekerjaan yang baru itu ternyata merugikan hak milik tetangga,
ia harus memberi ganti rugi, tetapi kerugian sehubungan dengan
keindahan tembok tidak boleh diperhitungkan. (KUHPerd. 644.)
Pasal 642.
Di kota, kota satelit, dan di desa, setiap orang berhak menuntut
tetangganya untuk menyumbang guna membuat atau memperbaiki alat
penutup yang digunakan untuk memisahkan rumah, pekarangan dan
kebun mereka satu sama lain.
Cara membuat dan tinggi penutup itu diatur menurut peraturan-peraturan
khusus dan kebiasaan setempat. (AB. 15; KUHPerd. 630a, 631, 635; Rv.
102.)
Pasal 643.
Setiap tetangga, atas biaya sendiri, boleh mendmkan tembok bersama
sebagai pengganti pagar bersama, tetapi tidak boleh suatu pagar sebagai
pengganti tembok. (KUHPerd. 635, 650.)
Pasal 644.
Tidak seorang pun dari tetangga, tanpa izin dari pihak lainnya,
diperbolehkan membuat jendela atau lubang pada tembok batas bersama
dengan cara bagaimanapun juga. Akan tetapi ia boleh membuatnya pada
bagian tembok yang ditinggikan atas biaya senditi, asal ini langsung
dikerjakan pada waktu mempertinggi tembok itu, menurut cara yang diatur
dalam kedua pasal berikut. (KUHPerd. 636 dst., 639, 741.)
Pasal 645.
Pemilik suatu tembok batas bukan milik bersama yang langsung
berbatasan dengan pekarangan orang lain, diperbolehkan pada tembok itu
membuat penerangan atau jendela-jendela dengan terali besi yang rapat
dan jendela-jendela yang dimatikan.
Terali-terali besi itu harus dipasang dalam jarak selebar-lebarnya setelapak
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
139 / 400
antara satu dengan lainnya. (KUHPerd. 634, 647 dst., 680.)
Pasal 646.
Jendela atau lubang ini tidak boleh dibuat lebih rendah dari dua puluh lima
telapak di atas lantai kamar yang akan diterangi, bila lantai kamar itu same
tinggi dengan jalan raya dan tidak boleh lebih rendah dari dua puluh
telapak di atas lantai kamar pada tingkat yang lebih tinggi. (KUHPerd. 645,
680.)
Pasal 647.
Orang tidak diperbolehkan mempunyai pemandangan langsung ke
pekarangan tetangga yang tertutup atau terbuka; maka tak bolehlah ia
memperlengkapi rumahnya dengan jendela, balkon atau perlengkapan lain
yang memberikan pemandangan ke pekarangan tetangga itu, kecuali bila
tembok yang diperlengkapinya dengan hal-hal itu jaraknya lebih dari dua
puluh telapak dari pekarangan si tetangga. (KUHPerd. 645, 649, 680.)
Pasal 648.
Dari jurusan menyamping atau dari jurusan menyerong orang tidak boleh
mempunyai pandangan atas pekarangan tetangga, kecuali dalam jarak
lima telapak. (KUHPerd. 645, 647, 649, 680.)
Pasal 649.
Jarak yang dibicarakan dalam dua pasal tersebut di atas, dihitung dari sisi
luar tembok yang diberi lubang dan bila ada balkon atau semacam itu yang
menonjol, dari sisi terluar balkon itu sampai garis batas kedua pekarangan
(KUHPerd. 647 dst.)
Pasal 650.
Ketentuan dalam pasal 633 sampai dengan pasal 64 terhadap pagar kayu,
guna membatasi bangunan, halaman terbuka dan kebun.
Pasal 651.
Bila dalam memperbaiki suatu bangunan perlu dipasang suatu perancah di
atas pekarangan tetangga atau perlu diinjak pekarangan itu untuk
mengangkat bahan-bahan yang akan dipakai, maka pemilik pekarangan itu
harus mengizinkannya, tanpa mengurangi haknya untuk minta ganti rugi,
bila ada alasan untuk itu. (KUHPerd. 1246 d,t.)
Pasal 652.
Setiap pemilik pekarangan wajib mengatur atap rumah sedemikian rupa
agar air hujan mengalir ke halamannya atau ke jalan umum, bila yang
terakhir ini tidak dilarang oleh undang-undang atau peraturan pemerintah;
ia tidak boleh mengalirkan air ke pekarangan tetangganya. (KUHPerd. 626,
638, 677, 682, 1365.)
Pasal 653.
Tiada seorang pun diperbolehkan mengalirkan air atau kotoran melalui
saluran pekarangan orang lain, kecuali jika ia memperoleh hak untuk itu.
(KUHPerd. 677, 683, 1365.)
Pasal 654.
Semua bangunan, pipa asap, tembok, pagar atau tanda perbatasan
lainnya, yang karena tuanya atau sebab lain dikhawatirkan akan runtuh
dan membahayakan pekarangan tetangga atau condong ke arah
pekarangan itu, harus dibongkar, dan dibangun kembali dan diperbaiki atas
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
140 / 400
teguran pertama pemilik pekarangan tetangga itu (KUHPerd. 635, 1241,
1369.)
Pasal 655.
Barangsiapa menyuruh menggali sebuah sumur, selokan atau kakus
ditempat yang berdekatan dengan tembok batas milik bersama atau bukan
milik bersama, atau hendak mendirikan pipa asap, tempat perapian dapur
atau tempat masak di tempat yang demikian, atau membuat kandang,
tempat rabuk, gudang, gudang garam, tempat penyimpan bahan keras
atau bangunan yang merugikan dan membahayakan, maka ia wajib
membuat jarak antara tembok dengan bangunan tersebut sebagaimana
ditetapkan dalam peraturan khusus atau menurut kebiasaan tentang hal
itu, ataupun ia wajib mengusahakan bangunan itu sedemikian rupa
menurut peraturan dan kebiasaan yang ditentukan untuk itu agar tidak
menimbulkan kerugian bagi pekarangan-pekarangan yang berdekatan. (AB.
15; KUHPerd. 636, 641.)
Pasal 656.
Tempat air hujan, sumur, kakus, selokan dan sebagainya, yang merupakan
milik bersama antara mereka yang bertetangga, harus dipelihara dan
dibersihkan atas biaya semua pemilik. (KUHPerd. 657, 720 dst.,-756 dst.,
1,584.)
Pasal 657.
Pembersihan kakus milik bersama harus dilakukan secara bergiliran,
Pekarangan demi pekarangan.
Pasal 658.
Semua Parit atau selokan antara dua pekarangan harus dianggap sebagai
milik bersama, bila tidak ada tanda yang menyatakan sebaliknya.
(KUHPerd. M, 662, 1916.)
Pasal 659.
Sebagai tanda, bahwa parit atau selokan itu bukan niilik bersama, antara
lain adalah bahwa tanggul atau tanah timbunannya hanya terdapat pada
satu sisi dari Parit atau selokan itu.
Dalam hal yang demikian, parit atau selokan itu dianggap seluruhnya milik
si pemilik pekarangan, pada sisi mana terdapat timbunan tanah. (KUHPerd.
634,664, 1916.)
Pasal 660.
Parit atau selokan milik bersama harus dipelihara, dengan biaya bersama.
Pasal 661.
Tiap pemilik pekarangan yang berbatasan dengan parit atau selokan boleh
mencari, berlayar, memberi minum kepada ternaknya di parit atau selokan
itu dan mengambil air untuk keperluan sendiri dari situ. (KURPerd. 685.)
Pasal 662.
Tiap pagar tanaman yang menjadi batas antara dua pekarangan, harus
diaggap sebagai milik bersama, kecuali bila memang ada suatu bukti
pemilikan, menyatakan sebaliknya.
Pohon-pohon yang tumbuh. di sepanjang pagar itu adalah milik bersama,
sebagaimana pagar itu sendiri, dan masing-masing pemilik berhak
menuntuk supaya pohon-pohon itu ditebang. (KUHPerd. 633, 658, 664,
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
141 / 400
1916.)
Pasal 663.
Tetangga yang satu boleh menuntut tetangga lainnya supaya membuat
pagar yang baru dengan biaya bersama, jika pagar lama, yang merupakan
milik bersama, diperuntukkan guna menunjuk batas pekarangan mereka.
(KUHPerd.630a, 642.)
Pasal 664.
Sebagai tanda bahwa pagar itu bukan milik bersama, antara lain adalah
bahwa pagar itu hanya menutup salah satu dari kedua kedua Pekarangan
itu. (KUHPerd. 634, 659, 1916)
Pasal 665.
Menanam pohon atau pagar hidup yang tinggi tumbuhnya dilarang, kecuali
jika pohon atau pagar itu ditanam dengan mengambil jarak menurut
peraturan khusus atau kebiasaan yang berlaku dalam hal itu dan bila tidak
ada peraturan dan kebiasaan itu, dengan mengambil jarak dua puluh
telapak, dari garis batas kedua pekarangan, sepanjang mengenai pohonpohon yang tinggi, dan lima telapak sepanjang mengenai pagar hidup. (AB
15; KUHPerd. 662 dst., 1365 dst.)
Pasal 666.
Tetangga mempunyai hak untuk menuntut agar pohon dan pagar hidup
yang ditanam dalam jarak yang lebih dekat daripada jarak tersebut di atas
dimusnahkan.
Orang yang di atas pekarangannya menjulur dahan pohon tetangganya,
berhak menuntut agar tetangganya memotong dahan itu.
Bila akar pohon tetangganya tumbuh dalam tanah pekarangannya, maka ia
berhak memotongnya sendiri; juga dahan-dahan boleh dipotong sendiri,
bila tetangganya menolaknya setelah ada teguran pertama dan asalkan ia
sendiri tidak menginjak pekarangan si tetangga. (KUHPerd. 571, 1240.)
Pasal 667.
Pemilik sebidang tanah atau pekarangan yang terletak di antara tanahtanah orang lain sedemikian rupa sehingga ia tidak mempunyai jalan
keluar sampai kejalan umum atau perairan umum, berhak menuntut
kepada pemilik-pemilik pekarangan tetangganya, supaya diberi jalan keluar
untuknya guna kepentingan tanah atau pekarangannya dengan kewajiban
untuk membayar ganti rugi, seimbang dengan kerugian yang
diakibatkannya. (KUHPerd. 631, 669 dst. 690.)
Pasal 668.
Jalan keluar ini harus dibuat pada sisi tanah atau pekarangan yang terdekat
ke jalan atau perairan umum, tetapi sebaiknya diambil arah yang
mengakibatkan kerugian yang sekecil-kecilnya terhadap tanah yang
diizinkan untuk dilalui itu. (KUHPerd. 686, 691 dst.)
Pasal 669.
Bila hak atas ganti rugi tersebut pada akhir pasal 667 telah hapus karena
kedaluwarsa, maka jalan keluar itu tetap terus berlangsung. (KUHPerd.
1967.)
Pasal 670.
Jalan keluar yang diberikan itu berakhir pada saat tidak diperlukan lagi
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
142 / 400
dengan berakhirnya keadaan termaksud dalam pasal 667 dan siapa pun
tidak bisa menuntut kedaluwarsa, berapa lama pun jalan keluar ini ada.
(KUHPerd. 537, 690, 692.)
Pasal 671.
Jalan setapak, lorong atau jalan besar milik bersama dari beberapa
tetangga, yang digunakan untuk jalan ketuar bersama, tidak boleh
dipindahkan, dirusak atau dipakai untuk keperluan lain dari tujuan yang
telah ditetapkan, kecuali dengan izin semua yang berkepentingan.
(KUHPerd. 686, 692.)
Pasal 672.
Hak-hak dan kewajiban-kewajiban yang diadakan demi kepentingan umum
atau persekutuan mengenai jalan yang dilalui dengan kaki dan jalan untuk
berburu sepanjang sungai yang dapat dilalui dengan perahu atau rakit,
mengenai pembuatan atau perbaikan jalan, tanggul dan pekerjaan umum
atau persekutuan lain, diatur dengan undang-undang dan peraturanperaturan khusus. (KUHPerd.521.)
BAB V. KERJA RODI
Pasal 673.
Kerja rodi yang telah diakui oleh pemegang kekuasaan tinggi tetap ada;
ketentuan-ketentuan dalam kitab ini tidak membawa perubahan tentang
ini.
Pemerintah berhak mengadakah ketentuan-ketentuan lebih lanjut
mengenai kerja rodi, bila hal itu dipandang perlu. (ISR. 46, lihat catatan di
situ.)
BAB VI. PENGABDIAN PEKARANGAN
Bagian 1. Sifat Dan Jenis Pengabdian Pekarangan.
Pasal 674.
Pengabdian pekarangan adalah suatu beban yang diletakkan atas sebidang
pekarangan seseorang untuk digunakan dan demi manfaat pekarangan
milik orang lain.
Baik mengenai bebannya maupun mengenai manfaatnya, pengabdian itu
tidak boleh dihubungkan dengan pribadi seseorang. (KUHPerd. 508-2o,
528, 572, 706, 1206.)
Pasal 675.
Setiap pengabdian pekarangan terdiri dari kewajiban untuk membiarkan
sesuatu atau tidak berbuat sesuatu. (KUHPerd. 689.)
Pasal 676.
Pengabdian pekarangan tidak memandang pekarangan yang satu lebih
penting dari yang lain.
Pasal 677.
Pengabdian pekarangan itu berlangsung terus atau tidak berlangsung
terus.
Pengabdian
pekarangan
yang
berlangsung
terus
adalah
yang
penggunaannya berlangsung terus atau dapat berlangsung terus, tanpa
memerlukan perbuatan manusia, seperti hak mengalirkan air, hak atas
selokan, hak atas pemandangan ke luar, dan sebagainya.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
143 / 400
Pengabdian pekarangan yang tidak berlangsung terus adalah yang
pelaksanaannya memerlukan perbuatan manusia, seperti hak melintasi
pekarangan, hak mengambil air, hak menggembalakan ternak, dan
sebagainya. (KUHPerd. 537, 552 dst., 626 dst., 652 dst., 680 dst., 687, 697,
699.)
Pasal 678.
Pengabdian pekarangan tampak atau tidak tampak. Pengabdian
pekarangan tampak adalah yang ada tanda-tanda lahiriahnya, seperti
pintu, jendela, pipa air dan lain-lain semacam itu.
Pengabdian pekarangan tidak tampak adalah yang tidak ada tanda-tanda
lahiriah mengenai adanya, seperti larangan membangun di atas
pekarangan, membangun lebih tinggi dari ketinggian tertentu, hak
menggembalakan ternak dan lain-lainnya yang memerlukan suatu
perbuatan manusia. (KUHPerd. 573, 552 dst., 687, 697, 699.)
Pasal 679.
Bila seseorang membangun kembali sebuah tembok atau gedung, maka
bagi pemberi dan penerima beban pengabdian, pengabdian terhadap
tembok atau gedung yang baru tetap berjalan tanpa menjadi lebih berat
karenanya, asal pembangunan kembali itu dilaksanakan sebelum
pengabdian pekarangan itu kedaluwarsa. (KUHPerd. 681, 648, 691 dst.,
703, 705, 707.)
Pasal 680.
Barangsiapa mempunyai hak pengabdian pekarangan atas pemandangan
atau penerangan, diperbolehkan membuat jendela atau penerangan
sebanyak yang disukainya, tetapi setelah ia membuatnya atau
menggunakan haknya, ia tidak boleh menambah jumlahnya. yang
dimaksudkan dengan penerangan hanya cahaya yang diperlukan, tanpa
pemandangan. (KUHPerd. 645, 647 dst., 677 dst., 691.)
Pasal 681.
Setiap orang berhak mendirikan gedung atau bangunan lain setinggi yang
disukainya, asal ketinggian gedung atau bangunan itu tidak melanggar
larangan demi kepentingan pekarangan lain. Dalam hal yang demikian,
pemilik pekarangan pemberi beban pengabdian berhak mencegah
peninggian atau menyuruh mengambil semua yang dilarang menurut
dasar haknya. (KUHPerd. 571, 637, 678 dst.)
Pasal 682.
yang dimaksud dengan hak pengabdian pekarangan mengalirkan air dan
meneteskan air adalah semata-mata hak mengalirkan air bersih, bukan air
kotoran. (KUHPerd. 652, 677.)
Pasal 683.
Hak pengabdian selokan ialah hak untuk mengalirkan air dan kotoran.
(KUHPerd. 653, 677.)
Pasal 684.
Pemilik pekarangan yang mempunyai hak memasang balok atau jangkar
dalam tembok orang lain, berwenang mengganti balok atau jangkar yang
telah rapuh, tetapi la tidak boleh menambah jumlahnya atau memindahkan
tempatnya. (KUHPerd. 636, 679.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
144 / 400
Pasal 685.
Barangsiapa mempunyai hak untuk berlayar di perairan pekarangan
tetangga, harus ikut membayar biaya yang diperlukan untuk memelihara
agar perairan itu tetap dapat dilayari, kecuali jika ia lebih suka melepaskan
haknya tersebut. (KUHPerd. 661.)
Pasal 686.
Hak pengabdian pekarangan mengenai jalan untuk jalan kaki adalah hak
untuk melintasi pekarangan orang lain dengan jalan kaki; hak mengenai
jalan kuda atau jalan ternak adalah hak untuk naik kuda atau mefioring
ternak melalui jalan itu; hak mengenai jalan kendaraan adalah hak untuk
melintas dengan kendaraan.
Bila lebar jalan untuk jalan kaki, jalan ternak atau jalan kendaraan tidak
ditentukan berdasarkan hak pengabdian, maka lebarnya ditentukan sesuai
dengan peraturan khusus atau kebiasaan setempat.
Hak pengabdian pekarangan mengenai jalan kuda atau jalan ternak
mencakup juga hak pengabdian atas jalan untuk jalan kaki; hak
pengabdian mengenai jalan kendaraan, mencakup juga hak pengabdian
mengenai jalan kuda atau jalan ternak dan jalan untuk jalan kaki. (AB. 15;
KUHPerd. 671, 677.)
Pasal 687.
Hak pengabdian pekarangan mengenai air ledeng ialah hak untuk
mengalirkan air dari atau melalui pekarangan tetangga ke pekarangannya.
(KUHPerd.626 dst., 678.)
Pasal 688.
Barangsiapa mempunyai hak pengabdian pekarangan, berhak membuat
segala perlengkapan yang diperlukan untuk penggunaan dan pemeliharaan
hak pengabdian pekarangan itu.
Biaya untuk periengkapan itu harus ditanggung sendiri dan tidak menjadi
tanggungan pemilik pekarangan penerima beban. (KUHPerd. 626, 675, 680,
693.)
Pasal 689.
Dalam hal pemilik pekarangan penerima beban menurut dasar hak
pengabdian diharuskan membiayai perlengkapan yang diperlukan untuk
penggunaan dan pemeliharaan hak pengabdian pekarangan, maka ia
sewaktu-waktu berhak membebaskan diri dari kewajiban itu dengan jalan
menyerahkan kepada pemilik pekarangan pemberi beban itu bagian dari
pekarangannya yang benar-benar diperlukan guna memungkinkan
penggunaan hak tersebut. (KUHPerd.635, 695, 706.)
Pasal 690.
Bila pekarangan pemberi beban dibagi, maka hak pengabdian pekarangan
tetap melekat pada tiap-tiap bagian tanpa memperberat beban
pekarangan penerima beban.
Bila pengabdian itu merupakan hak melintasi pekarangan, misainya, maka
masing-masing pemilik peserta pekarangan pemberi beban harus
menggunakan hak itu menurut cara yang sama seperti sebelum
pembagian. (KUHPerd. 667 dst., 691, 694, 701.)
Pasal 691.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
145 / 400
Barangsiapa mempunyai hak pengabdian pekarangan, hanya boleh
menggunakannya sesuai dengan dasar hak yang ada padanya; dalam hal
tidak ada dasar hak, menurut peraturan dan kebiasaan setempat, hak itu
harus digunakan dengan cara yang memberi beban seringan-ringannya.
Ia tidak boleh, baik dalam pekarangan penerima beban maupun dalam
pekarangan pemberi beban, mengadakan suatu perubahan yang dapat
memperberat beban pekarangan yang disebut pertama. (AB. 15; KUHPerd.
668, 695.)
Pasal 692.
Pemilik pekarangan penerima beban tidak boleh berbuat sesuatu yang
mengurangi atau merintangi penggunaan pengabdian pekarangan.
la tidak boleh mengubah keadaan tempat atau memindahkan tempat
pengabdian pekarangan ke tempat lain dari tempat semula, kecuali jika
perubahan atau pemindahan itu dilakukan tanpa merugikan pemilik
pekarangan pemberi beban.(KUHPerd. 691.)
Pasal 693.
Barangsiapa
mempunyai
hak
pengabdian
pekarangan
dianggap
mempunyai segala sesuatu yang diperlukan untuk menggunakannya
dengan cara memberikan beban yang seringan-ringannya bagi pemilik
pekarangan penerima beban. Demikian pula hak mengambil air dari
sumber milik orang lain meliputi hak untuk memasuki tempat tersebut
dalam pekarangan penerima beban. (KUHPerd. 688.)
Pasal 694.
Bila pekarangan penerima beban dibagi, maka tetaplah pengabdian
pekarangan membebani tiap-tiap bagian, sekedar diperlukan untuk
penggunaannya. (KUHPerd. 690, 701.)
Bagian 2. Lahirnya Pengabdian Pekarangan.
Pasal 695.
Pengabdian pekarangan lahir karena suatu dasar hak atau karena
kedaluwarsa. (KUHPerd. 696 dst., 700, 712, 724, 1955 dst., 1963.)
Pasal 696.
Dasar hak yang melahirkan suatu pengabdian pekarangan harus
diumumkan menurut cara yang ditentukan dalam pasal 620. (Ov. 26;
KUHPerd. 616.)
Pasal 697.
Pengabdian pekarangan yang berlangsung terus dan tampak dapat di
peroleh karena kedaluwarsa atau karena suatu dasar hak. (KUHPerd. 547,
552, 677 dst., 699 dst., 707, 1955, 1963.)
Pasal 698.
Bagi seseorang yang pekarangannya lebih rendah letaknya dan
menggunakan air sumber dari pekarangan lain yang lebih tinggi
tempatnya, tenggang kedaluwarsa baru mulai berjalan pada saat
bangunan yang diperuntukkan guna melancarkan terjun dan mengalirnya
air ke pekarangannya selesai dibuat. (KUHPerd. 627.)
Pasal 699.
Pengabdian pekarangan yang berlangsung terus dan sekaligus tidak
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
146 / 400
tampak, demikian pula yang tidak berlangsung terus, baik yang tampak
maupun yang tidak tampak, hanya dapat diperoleh karena suatu alas hak.
Penikmatan pengabdian pekarangan seperti itu, meskipun telah berjalan
bertahun-tahun lamanya tidaklah cukup untuk memperoleh hak tersebut.
(KUHPerd. 537, 553, )
Pasal 700.
Bila terbukti bahwa beberapa bidang pekarangan yang sekarang terpisah
dahulu adalah milik satu orang dan pemilik ini telah menciptakan keadaan
sedemikian rupa dalam pekarangannya, sehingga seakan-akan tercipta
pengabdian yang berlangsung terus dan. tampak, maka penciptaan ini
dapat dianggap sebagai dasar hak atas pengabdian pekarangan. (KUHPerd.
677 dst., 695, 697,706.)
Pasal 701.
Bila seorang pemilik dua bidang pekarangan yang sewaktu diperolehnya
memperlihatkan tanda, bahwa di antara kedua pekarangan itu dahulu ada
pengabdian pekarangan, kemudian memindahtangankan satu pekarangan,
dan perjanjian penyerahan tidak memuat ketentuan tentang pengabdian
pekarangan, maka pengabdian ini tetap berlaku untuk pekarangan yang
dipindahtangankan, baik pekarangan pemberi beban maupun penerima
beban (KUHPerd. 690, 694, 700, 706, 1206.)
Pasal 702.
Salah seorang pemilik peserta sebidang pekarangan dapat memperoleh
hak pengabdian seluruh pekarangan milik bersama dengan perbuatannya
sendiri tanpa setahu pemilik peserta lainnya. (KUHPerd. 710.)
Bagian 3. Berakhimya Pengabdian Pekarangan
Pasal 703.
Pengabdian pekarangan berakhir bila Pekarangan tersebut berada dalam
keadaan sedemikian rupa sehingga tidak lagi dapat digunakan. (KUHPerd.
705, 718, 736, 754, 8Ci7.)
Pasal 704.
Bila pekarangan penerima beban atau pekarangan pemberi beban belum
sama sekali musnah atau rusak, pengabdian pekarangan tetap berjalan
sepanjang keadaan pekarangan mengizinkan. (KUHPerd. 703, 705.)
Pasal 705.
Pengabdian pekarangan yang berakhir karena sebab yang disebutkan
dalam P-W 703, akan hidup kembali jika keadaan benda telah kembali
sedemikian rupa sehingga dapat digunakan lagi, kecuali jika keadaan tadi
telah berlangsung begitu lama, sehingga karena kedaluwarsa menurut
Pasal 707, pengabdian gugur. (KUHPerd. 679, 708.)
Pasal 706.
Semua pengabdian pekarangan berakhir, bila pekarangan pemberi beban
dan pekarangan penerima beban bergabung menjadi milik satu orang,
tanpa mengurangi ketentuan pasal 701. (KUHPerd. 674, 700 dst., 718, 736,
754, 807, 1206. 1436)
Pasal 707.
Pengabdian pekarangan juga berakhir bila selama tiga puluh tahun
berturut-turut tidak pernah digunakan. Tenggang kedaluwarsa tiga puluh
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
147 / 400
tahun ini mulai berjalan pada hari dilakukan suatu perbuatan yang nyatanyata bertentangan dengan pengabdian. (KUHPerd., 807 dst,)
Pasal 708.
Bila pekarangan pemberi beban dalam keadaan sedemikian rupa, sehingga
tidak mungkin digunakan pengabdian pekarangan itu, maka tenggang
waktu kedaluwarsa adalah tiga puluh tahun terhitung mulai saat
pekarangan itu seharusnya dapat diperbaiki sehingga memungkinkan lagi
penggunaan pengabdian itu. (KUHPerd. 700, 7030, 705, 1986 dst.)
Pasal 709.
Cara menggunakan pengabdian pekarangan, kedaluwarsa juga dengan
cara yang sama seperti pengabdian pekaragan itu sendiri. (KUHPerd. 707
dst)
Pasal 710.
Bila pekarangan pemberi beban dimiliki oleh beberapa orang secara tak
terbagi penikmatan oleh salah seorang pemilik cukup untuk mencegah
terjadinya kedaluwarsa terhadap pemilik-pemilik lain. (KUHPerd. 702,
1985.)
BAB VII. HAK NUMPANG KARANG
Pasal 711.
Hak numpang karang adalah hak kebendaan untuk mempunyai gedung,
bangunan atau tanaman di alas tanah orang lain. (KUHPerd. 508-31, 528
dst., 600 dst., 616, 717.)
Pasal 712.
Barangsiapa mempunyai hak numpang karang atas sebidang pekarangan,
boleh mengalihkannya kepada orang lain atau memberikannya dengan
hipotek. la boleh juga membebani pekarangan tadi dengan pengabdian
pekarangan, tetapi hanya untuk jangka waktu selama ia boleh menikmati
haknya. (KUHPerd. 695, 1164-30; Rv. 493-30, S. 1872-124.)
Pasal 713.
Alas hak yang melahirkan hak numpang karang harus diumumkan dengan
cara yang sama seperti yang ditentukan dalam pasal 620. (Ov. 26;
KUHPerd. 616, 696, 1963.)
Pasal 714.
Selama hak numpang karang berjalan, pemilik tanah tidak boleh mencegah
orang yang mempunyai hak itu untuk membongkar gedung atau bangunan
atau menebang segala tanaman dan mengambil salah satu di antaranya,
bila pemegang hak itu telah melunasi harga gedung, bangunan dan
tanaman itu pada waktu memperoleh hak tersebut, atau bila gedung,
bangunan dan tanaman itu didirikan, dibangun dan ditanam oleh
pemegang hak itu sendiri, tanpa mengurangi kewajiban pemegang hak
untuk mengembalikan pekarangan tersebut dalam keadaan semula seperti
sebeluni hal hal tersebut didirikan, dibangun atau ditanam. (KUHPerd. 600
dst., 1562, 1567.)
Pasal 715.
Dengan berakhirnya hak numpang karang, pemilik pekarangan menjadi
pemilik gedung, bangunan dan tanaman di atas pekarangannya, dengan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
148 / 400
kewajiban membayar harganya pada saat itu juga kepada yang
mempunyai hak numpang karang, yang dalam hal ini berhak menahan
sesuatu sampai penibayaran itu dilunasi. (KUHPerd. 600 dst., 714, 716,
726, 779; S. 1872-124.)
Pasal 716.
Bila hak numpang karang diperoleh atas sebidang tanah yang di atasnya
telah terdapat gedung-gedung, bangunan-bangunan dan tanamantanaman yang harganya tidak dilunasi oleh penerima hak numpang karang
itu, maka pemilik tanah, pada waktu berakhirnya hak tersebut, dapat
menguasai kembali semua benda itu tanpa wajib mengganti kerugian.
(KUHPerd. 600 dst., 714 dst.)
Pasal 717.
Ketentuan-ketentuan dalam bab ini hanya berlaku sejauh tidak diadakan
penyimpangan dalam suatu perjanjian. (KUHPerd. 735, 1338.)
Pasal 718.
Hak numpang karang berakhir antara lain:
10. karena percampuran;
20. karena musnahnya pekarangan;
30. karena kedaluwarsa dengan tenggang waktu tiga puluh tahun lamanya;
40. karena lewatnya waktu yang diperjanjikan atau ditentukan sewaktu hak
numpang karang dilahirkan. (KUHPerd. 703 dst., 719, 736, 754, 807,
1436, 1444, 1946, 1967 dst.)
Pasal 719.
Bila tidak diadakan suatu perjanjian atau ketentuan khusus tentang
berakhirnya hak numpang karang, maka pemilik pekarangan berhak
mengakhirinya sendiri, tetapi setelah hak itu berjalan selama tiga puluh
tahun, dan sedikit-dikitnya satu tahun sebelumnya diberitahukan dengan
surat oleh jurusita kepada yang mempunyai hak numpang karang.
(KUHPerd. 718, 736.)
BAB VIII. HAK GUNA USAHA (ERFPACHT)
Pasal 720.
Hak guna usaha adalah hak kebendaan untuk menikmati sepenuhnya
barang tak bergerak mifik orang lain, dengan kewajiban membayar upeti
tahunan kepada pemilik tanah, sebagai pengakuan tentang pemilikannya,
baik berupa uang maupun berupa hasil atau pendapatan.
Alas hak lahirnya hak guna usaha harus diumumkan dengan cara seperti
yang ditentukan dalam pasal 620. (Ov. 26; KUHPerd. 508-4', 528, 616, 696,
712, 1548 dst., 1963.)
Pasal 721.
Pemegang hak guna usaha menikmati segala hak yang terkandung dalam
hak milik atas tanah yang ada dalam usahanya, tetapi ia tidak boleh
berbuat sesuatu yang kiranya dapat menurunkan harga tanah itu.
(s.d. u. dg. S. 1904-233.) Dengan demikian ia tidak boleh antara lain
melakukan penggalian batu, batu bara terpendam, tanah liat atau bagian
tanah lain sejenis itu, kecuali bila penggalian itu memang sudah dimulai
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
149 / 400
ketika hak itu diperolehnya. (KUHPerd. 587 dst., 594, 596, 727, 774, 776
dst.)
Pasal 722.
Pohon-pohon yang mati atau roboh secara kebetulan selama hak guna
usaha berjalan, menjadi bagian pemegang hak guna usaha, asal diganti
dengan pohon lain.
Demikian pula ia mempunyai kebebasan terhadap tanam-tanaman yang
diselenggarakannya sendiri. (KUHPerd. 600 dst., 714 dst., 766 dst,)
Pasal 723.
Pemilik tanah tidak wajib mengadakan suatu perbaikan. Sebaliknya
pemegang hak guna usahalah yang berkewajiban memelihara barang yang
ada dalam hak guna usaha tersebut dan melakukan perbaikan terhadap
kerusakan-kerusakan yang biasa.
ia boleh memperbaiki tanah itu, dengan mendirikan gedung-gedung di
atasnya, dengan membukanya atau menanaminya. (KUHPerd. 731, 733
dst., 793 dst., 828, 1583.)
Pasal 724.
Ia berhak mengalihkan haknya kepada orang lain, membebankannya
dengan hipotek dan membebani tanah yang dibebani hak guna usaha itu
dengan pengabdian pekarangan selama jangka waktu hak guna usahanya.
(KUHPerd. 695, 730 dst., 1164-31; Rv. 493-30.)
Pasal 725.
Pada waktu berakhirnya hak guna usaha, la boleh mengambil gedung yang
didirikan dan tanaman yang diusahakan, yang menurut perjanjian tidak
semestinya didirikan atau ditanam; tetapi bila tanah itu menjadi rusak
karena pengambilan barang-barang itu, la wajib mengganti kerugian.
Namun demikian pemilik tanah berhak menahan barang-barang itu sampai
pemegang hak guna usaha menunaikan segala kewajibannya. (KUHPerd.
600 dst., 714 dst., 722 dst., 1567.)
Pasal 726.
Pemegang hak guna usaha tidak berhak menuntut pemilik tanah
membayar harga gedung, bangunan, tanaman dan apa saja yang dibuat
oleh yang tersebut pertama dan masih ada di atas tanah itu pada saat
berakhirnya hak guna usaha. (KUHPerd. 600 dst., 714 dst., 722.)
Pasal 727.
Pemegang hak guna usaha harus membayar semua pajak yang dikenakan
terhadap tanah itu, baik pajak biasa maupun pajak luar biasa, baik pajak
tahunan maupun pajak yang harus dibayar hanya satu kali saja. (KUHPerd.
721, 796 dst., 828.)
Pasal 728.
Kewajiban untuk membayar upeti tidak dapat dipecah-pecah, dan harus
ditanggung selunihnya oleh pemegang hak guna usaha, walaupun tanah
yang bersangkutan telah dibagi-bagi untuk beraneka usaha. (KUHPerd.
730, 1296 dst.)
Pasal 729.
Pemegang hak guna usaha tidak dapat menuntut dibebaskan dari
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
150 / 400
pembayaran upeti, baik karena hasilnya berkurang maupun karena
hasilnya tidak ada lagi.
Meskipun demikian, bila selama lima tahun berturut-turut pemegang hak
guna usaha tidak memperoleh kenikmatan apa pun dari tanah itu, ia harus
dibebaskan dari pembayaran upeti selama ia tidak memperoleh hasil.
(KUHPerd. 1592.)
Pasal 730.
Untuk setiap pengalihan hak guna usaha atau pembagian oleh suatu
persekutuan, tidak diwajibkan membayar iuran istimewa. (KUHPerd. 724,
735.)
Pasal 731.
Dengan berakhimya hak guna usaha, pemilik tanah mempunyai tuntutan
perseorangan terhadap.pemegang hak guna usaha untuk mengganti biaya,
kerugian dan bunga yang disebabkan pemegang hak guna usaha lalai dan
kurang memelihara pekarangan dan untuk hak-hak yang akibat kesalahan
pemegang hak guna usaha telah gugur karena kedaluwarsa. (KUHPerd.
723, 733; Rv. 102.)
Pasal 732.
Bila hak guna usaha berakhir karena lewatnya waktu, maka hak itu tidak
dapat dengan diam-diam diperbaharui, namun hak itu boleh berjalan terus
sampai dihentikan. (KUHPerd. 718-40, 736, 1573.)
Pasal 733.
Hak guna-usaha dapat dicabut bila tanah rusak sama sekali atau sangat
disalahgunakan, tanpa mengurangi tuntutan untuk mengganti biaya,
kerugian dan bunga. Pencabutan dapat juga diucapkan karena kelalaian
membayar uang upeti selama lima tahun berturut-turut dan setelah sia-sia
oleh juru sita secara sah, sekurang-kurangnya enam minggu sebelum
tuntutan diajukan. (KUHPerd. 723, 729, 731, 734, 1365.)
Pasal 734.
Pemegang hak guna usaha dapat menghindarkan penghapusan hak guna
usaha karena kerusakan yang diperbuat pada tanah atau karena
penyalahgunaan hak, bila ia memperbaiki barang-barang itu sehingga
kembali ke dalam keadaan seperti semula dan memberikan jaminan yang
cukup untuk selanjutnya. (KUHPerd. 816.)
Pasal 735.
Semua ketentuan dalam bab ini hanya berlaku, selama dalam perjanjian
kedua belah pihak tidak diadakan penyimpangan. (KUHPerd. 717, 1338.)
Pasal 736.
Hak guna usaha berakhir menurut cara berakhirnya hak numpang karang,
sebagaimana ditentukan dalam pasal 718 dan pasal 719.
BAB IX. BUNGA TANAH DAN SEPERSEPULUHAN
Pasal 737.
Bunga tanah adalah beban utang yang harus dibayar, baik dengan uang
maupun dengan hasil bumi, yaitu beban yang diikatkan pada tanah oleh
pemiliknya, atau diperjawikan untuk kepentingan diri sendiri atau pihak
ketiga ketika benda itu dijual kepada orang lain atau dihibahkan.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
151 / 400
Alas hak yang melahirkannya harus diumumkan dengan cara yang
ditentukan dalam pasal 620. (Ov. 26; KUHPerd. 508-5o, 528, 616, 696, 713,
720, 739, 750 dst., 1164-41, 1963; Rv. 493-41.)
Pasal 738.
Bila bunga tanah dikenakan pada sebidang tanah tertentu, maka pemilik
semula, kepada siapa bunga harus dibayar, tidak lagi berhak menuntut
pengembalian tanah, bila pembayaran bunga dilalaikan. (KUHPerd. 750,
1266.)
Pasal 739.
Beban utang bunga tanah melekat khusus pada tanah itu sendiri, dan
dalam hal tanah itu dibagi, seluruh beban melekat pada tiap bagian, dan
bagaimanapun juga beban itu tidak akan membebani barang-barang lain
milik orang yang menguasai tanah.
Ketentuan yang lalu tidak berlaku terhadap beban utang yang harus
dibayar dengan sebagian dari hasil tanah dalam perbandingan tertentu
dengan hasil seluruhnya, yang akan dibicarakan dalam pasal-pasal berikut.
(KUHPerd. 728, 737, 740 dst., 750, 1770.)
Pasal 740.
Beban utang sepersepuluh atau suatu bagian dari hasil dalam
perbandingan lain dengan jumlah seluruhnya, harus dilunasi dengan sekian
bagian dari hasil seluruhnya, yang akan dibicarakan dalam pasal-pasal
berikut. (KUHPerd. 728, 737, 742, 744, 750 dst., 1164-51, 1963; Rv. 49350.)
Pasal 741.
Bila pada waktu mengikatkan atau memperjanjikan sepersepuluh tidak
tegas-tegas ditentukan hasil jenis apakah dan seberapa bagiankah yang
dikenakan beban, maka itu harus diartikan sepersepuluh dari hasil
tersebut, yang menurut kebiasaan setempat tunduk kepada hukum
sepersepuluhan; atau harus diartikan sebagai pembayaran dalam bentuk
uang sebagai pengganti dari pembayaran sepersepuluhan dalam bentuk
hasilnya, menurut kebiasaan setempat. (AB. 15; KUHPerd. 749, 1875.)
Pasal 742.
Tidak ada sesuatu pun yang harus dibayar, bila tanahnya selalu tandus,
tidak ditanami atau digunakan untuk menanam sesuatu yang hasilnya
tidak tunduk pada beban utang.
Pasal 743.
Demikian pula tidak ada yang harus diserahkan, bila tanaman gandum
dipotong sebelum waktunya.
Pasal 744.
Mereka yang memikul beban utang menurut pasal 740 dan berikutnya,
pada waktu menuai hasil tanah, wajib mengaturnya secara berjajar dalam
tumpukan atau kumpulan yang sama besarnya.
Tumpukan-tumpukan atau kumpulan-kumpulan itu dibuat tanpa dipilih-pilih
lebih dulu dan seiring dengan waktu pengambilannya. (KUHPerd. 747 dst.)
Pasal 745.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
152 / 400
Mereka wajib membiarkan tumpukan-tumpukan dan kumpulan-kumpulan
itu di ladangnya selama dua puluh empat jam setelah diberitahukannya
kepada yang berhak menerima sepersepuluhan menurut kebiasaan
setempat. (AB 15.)
Pasal 746.
Selama itu, mereka yang berhak atas sepersepuluhan boleh menunjuk
tumpukan atau kumpulan yang dikehendakinya dan ia boleh
menghitungnya mulai dari yang disukainya, tetapi selanjutnya harus
mengindahkan urutan tumpukan dan kumpulan tersebut. (KUHPerd. 747,
749.)
Pasal 747.
Bila yang berhak menerima itu lalai menunjuk, maka yang mempunyai
beban utang berhak menunjuk sendiri bagiannya dan menyediakan
tumpukan dan kumpulan bagi yang berhak menerima.
Pasal 748.
yang mempunyai beban utang yang mengangkut hasil tanpa memenuhi
kewajiban tersebut di atas, harus membayar dua kali lipat dari utangnya.
(KUHPerd.739, 741 dst.)
Pasal 749.
Bila beban utang itu diikatkan pada anak-anak hewan atau sarang-sarang
lebah, maka yang berutang boleh menyerahkan bagiannya kepada yang
berhak atau membayar harganya dengan uang, dihitung menurut harga
tertinggi selama enam minggu sejak pembayaran utang tersebut bisa
dituntut.
Beban utang yang dibicarakan dalam pasal ini, tidak termasuk dalam
sepersepuluhan tetapi harus tegas-tegas diikatkan atau diperjanjikan.
Sepersepuluhan harus dilunasi dengan hasil nyata tanah yang telah
menghasilkannya, sehingga yang berpiutang sepersepuluhan tak boleh
memilih yang terbaik di antaranya, sebagaimana yang berutang tidak
boleh memberikan bagian yang terburuk. (KUHPerd. 737, 741, 746, 969.)
Pasal 750.
Beban utang yang telah dapat ditagih tetapi belum dilunasi, yang diatur
dalam pasal 740 dan berikutnya, kedaluwarsa setelah lewat satu tahun,
terhitung mulai hari pembayaran itu sedianya dapat dituntut.
Beban utang bunga tanah lainnya kedaluwarsa setelah lewat lima tahun.
(KUHPerd. 737, 1968, 1972, 1974 dst.)
Pasal 751.
Bunga tanah, demikian pula sepersepuluhan dan beban utang lainnya yang
terdiri dari sebagian hasil dalam perbandingan tertentu, senantiasa boleh
ditebus, sekalipun tegas-tegas diperjanjikan sebaliknya. (KUHPerd. 775 2.).
Akan tetapi pihak-pihak yang bersangkutan boleh menentukan syaratsyarat tentang penebusan itu, bahkan boleh memperjanjikan bahwa bunga
baru dapat setelah lewat waktu tertentu, asal tidak lebih dari tiga puluh
tahun. (AB 23; KUHPerd. 752, 754, 755.)
Pasal 752.
Bila jumlah uang tebusan untuk bunga tanah, sepersepuluhan atau beban
utang dalam perbandingan lain tidak ditentukan sewaktu pembebanan,
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
153 / 400
dan juga tidak diadakan persetujuan tentang penebusan, maka jumlah
uang tebusan harus diatur dengan cara sebagai berikut:
Dalam hal bunga tanah harus berbentuk uang, maka sudah cukup beban
utang itu ditebus dengan dua puluh kali lipat dari jumlah bunga tanah itu.
Bila beban utang yang harus dibayar tidak boleh dilunasi dengan uang,
melainkan harus dengan hasil tanah, maka tebusan harus dua puluh kali
harga hasil tahunan, dihitung menurut harga rata-rata di pasar setempat
selama sepuluh tahun temkhir, dan bila cara demikian tidak bisa
dilaksanakan, tebusan harus oleh ahli yang ditunjuk oleh pihak-pihak yang
bersangkutan atau diangkat oleh hakim.
Dalam hal sepersepuluhan dan bayaran tahunan dalam perbandingan lain,
yang harus dibayarkan, ukuran jumlah hasil tahunan ialah hasil bersih
dalam waktu lima belas tahun, pukul rata setelah dikurangi dengan hasil
selama dua tahun yang teramat menguntungkan dan dikurangi dengan
hasil selama dua tahun yang teramat merugikan. Hasil lima betas tahun
tersebut, dengan pengurangan seperti di atas, membuktikan hasil setahun,
dan bila tidak ada pembayaran semacam itu, harus diikuti peraturan biasa
tentang penilaian seperti telah diuraikan di atas. (KUHPerd. 472 dst., 75421.)
Pasal 753.
Jika selama lima betas tahun terakhir tanah yang bersangkutan tidak
menghasilkan sesuatu, yang tunduk pada sepersepuluhan dan bayaran
tahunan dalam perbandingan lain, maka jumlah uang tebusan harus
ditentukan oleh hakim setelah mendengar para ahli. (KUHPerd. 742 dst.,
752.)
Pasal 754.
Hak bunga tanah dan beban utang lainnya yang diatur dalam bab ini,
hilang:
10. karena percampuran, bila bunga tanah atau beban utaiig dan hak milik
atas -tanah jatuh ke tangan satu orang;
20. karena persetujuan pihak-pihak yang bersangkutan;
30. karena penebusan dengan cara seperti diuraikan di atas;
40. karena kedaluwarsa, bila yang berhak menerima bunga tanah atau
beban utang telah melewatkan tiga puluh tahun tanpa menggunakan
hak tersebut;
50. karena musnahnya tanah. Akan tetapi, hak itu tidak hilang karena
banjir, pengedukan atau pemindahan tanah, bila tanah itu kemudian
menjadi kering lalu oleh karena alam atau oleh pekerjaan orang.
(KUHPerd. 594, 703 dst., 718 dst., 736, 751 dst., 807, 1436, 1444,
1967.)
Pasal 755.
Ketentuan-ketentuan dalam bab ini hanya berlaku terhadap bunga tanah,
sepersepuluhan dan beban utang lainnya, yang diikatkan atau
diperjanjikan setelah berlakunya kitab undang-undang ini. Karena itu
ketentuan-ketentuan ini tidak dimaksudkan untuk menghidupkan kembali
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
154 / 400
sepersepuluhan atau beban utang lainnya yang telah dihapuskan oleh
undang-undang dan kebiasaan sebelumnya, juga tidak dimaksudkan untuk
mengatur, mengubah atau menghapuskan yang masih ada. (Ov. 54.)
Bunga tanah dan sepersepuluhan yang harus dibayar kepada negara tidak
boleh ditebus tanpa izin tegas dari pemerintah.
BAB X. HAK PAKAI HASIL
Bagian 1. Sifat Hak Pakai Hasil Dan Cara Memperolehnya
Pasal 756.
Hak pakai hasil adalah hak kebendaan untuk mengambil hasil dari barang
milik orang lain, seakan-akan ia sendiri pemiliknya, dengan kewajiban
memelihara barang tersebut sebaik-baiknya. (KUHPerd. 508-11, 511-11,
528, 757, 760, 765, 772, 779, 784, 806; Rv. 493-2o.)
Pasal 757.
Bila hak pakai hasil mencakup juga barang yang dapat dihabiskan, maka
pada waktu habisnya hak pakai hasil, cukuplah pemakai hasil memberikan
kembali kepada pemiliknya barang sejenis yang sama jumlahnya, sifatnya
dan harganya, atau membayar harga barang seperti yang telah ditaksir
sewaktu hak pakai hasil mulai berjalan atau harga yang ditaksir menurut
harga pada waktu itu. (KUHPerd. 756, 761, 782, 784, 786, 804 dst., 822,
1273, 1755.)
Pasal 758.
Hak pakai hasil dapat diberikan kepada seseorang atau beberapa orang
tertentu, agar menikmatinya, baik secara bersama-sama maupun secara
bergiliran.
Dalam hal menikmatinya secara bergiliran, hak pakai hanya dapat
dinikmati oleh orang-orang yang hidup pada waktu hak pemakai hasil yang
ptrtama mulai berjalan. (KUHPerd. 2, 808, 899, 1679.)
Pasal 759.
Hak pakai hasil diperoleh karena undang-undang atau karena kehendak
pemilik. (KUHPerd. 311 dst., 474, 883, 918, 957, 970.)
Pasal 760.
Alas hak yang melahirkan hak pakai hasil atas barang tak bergerak harus
diumumkan dengan cara seperti yang ditentukan dalam pasal 620.
Bila hak itu mengenai barang bergerak, maka hak kebendaan lahir dengan
penyerahan. (Ov. 26; KUHPerd. 612, 616, 696, 713, 720, 737.)
Bagian 2. Hak-hak Pemakai Hasil.
Pasal 761.
Pemakai hasil berhak menikmati segala macam hasil dari barang yang
bersangkutan, yang timbul karenanya, tidak dibedakan apakah hasil itu
hasil alam, hasil kerajinan, atau hasil perdata. (KUHPerd. 500-502, 766,
777, 786.)
Pasal 762.
Hasil alam dan hasil kerajinan yang pada permulaan berlakunya hak pakai
hasil masih melekat pada pohon atau akar, termasuk milik pemakai hasil.
Hasil tersebut di atas yang masih dalam keadaan seperti di atas pada
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
155 / 400
waktu hak pakai hasil berakhir, adalah hak pemilik tanah, sedangkan pihak
yang satu atau pihak yang lain tidak diwajibkan membayar ongkos
pengolahan dan pembenihan tanah, tetapi tidak boleh mengurangi bagian
dari hasil yang merupakan hak pihak ketiga yang ikut-serta sebagai
pengusaha, baik pada permulaan, maupun pada akhir hak pakai hasil itu.
(KUHPerd. 500, 502, 57k, 1594.)
Pasal 763.
Hasil perdata dihitung hari demi hari dan menjadi kepunyaan pemakai hasil
selama hak pakai hasil berjalan, pada saat apa pun hasil tersebut dapat
dibayar. (KUHPerd. 501 (ist., 764.)
Pasal 764.
Hak pakai hasil suatu cagak hidup memberikan juga hak untuk menerima
semua bunga yang berjalan kepada pemakai hasil, selama hak itu berjalan.
Bila pelunasan cagak hidup harus dilakukan dengan membayar di muka,
pemakai hasil berhak atas seluruh iuran, yang seharusnya dilunasi selama
hak pakai hasil berjalan.
Orang yang mempunyai hak pakai hasil atas suatu cagak hidup tidak akan
berkewajiban untuk mengembalikan sesuatu. (KUHPerd. 501, 761, 763,
1775 dst., 1785.)
Pasal 765.
Bila hak pakai hasil berkenaan dengan barang yang tidak lekas musnah,
tetapi lama-lama menjadi susut karena pemakaian, seperti pakaian, seprei,
perabot rumah tangga dan lain-lain sejenis itu, maka pemakai hasil berhak
menggunakan barang-barang itu sesuai dengan tujuannya, tanpa
berkewajiban untuk mengembalikannya pada akhir hak pakai hasil dalam
keadaan lain dari keadaan pada waktu itu, sepanjang barang-barang itu
tidak menjadi buruk karena itikad buruk atau kesalahan dari pemakai hasil.
(KUHPerd. 757, 761, 782, 787, 806.)
Pasal 766.
Bila hak pakai hasil meliputi kayu tebangan, pemakai hasil berhak
menikmatinya, asal memperhatikan tata-tertib waktu dan jumlah
penebangan, sesuai dengan kebiasaan yang setalu dilakukan pemilik,
tetapi pemakai hasil atau ahli warisnya tidak berhak minta ganti rugi,
sehubungan dengan penebangan biasa terhadap pohon-pohon tebang,
ranting-ranting dan pohon-pohon yang tinggi batangnya, yang kiranya
dilataikannya selama hak pakai hasil berjalan. (AB. 15; KUHPerd. 761.)
Pasal 767.
Pemakai hasil, asal memperhatikan tata tertib waktu dan kebiasaan pemilik
tanah yang dulu-dulu, boleh pula menebang pohon-pohon yang biasa
ditebang, baik penebangan itu harus dilakukan pada waktu-waktu tertentu
dan di bagian-bagian tertentu maupun mengenai pohon-pohon tertentu, di
seluruh tanah. (AB. 15' KUHPerd. 769.)
Pasal 768.
Dalam semua hal lainnya, pemakai hasil tidak boleh memiliki pohon yang
menjulang tinggi.
Namun demikian ia boleh menggunakan pohon yang karena kebetulan
tumbang atau tercabut dari tanah guna melakukan perbaikan yang
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
156 / 400
diharuskan.
Malahan untuk itu bila perlu, ia boleh menebang pohon-pohon untuk
perbaikan yang diharuskan, asal keharusan memperbaiki itu ditunjukkan
kepada pemilik. (KUHPerd. 793.)
Pasal 769.
Pemakai hasil dapat mengambil pancang dari hutan untuk kebun anggur
dan bila perlu guna menyangga pohon buah-buahan dan memelihara serta
menanami kebun.
Ia tidak berhak menebang pohon untuk kayu bakar, tetapi setiap tahun
atau dalam waktu-waktu tertentu la boleh menikmati apa yang dihasilkan
oleh pohon itu, semuanya itu dengan memperhatikan adat setempat dan
kebiasaan pemilik. (AB. 15,, KUHPerd. 767 dst.)
Pasal 770.
Tanaman yang berasal dari pembibitan yang dapat dicabut tanpa
merusaknya, juga dalam hak pakai hasil, asal pemakai hasil menggantinya
menurut adat setempat dan kebiasaan pemilik. (AB. 15; KUHPerd. 761.)
Pasal 771.
Pohon buah yang mati, demikian pula yang karena kebetulan tumbang
atau tercabut dari tanah, menjadi milik pemakai hasil, asal digantinya
dengan yang lain. (KUHPerd. 772.)
Pasal 772.
Pemakai hasil boleh menikmati sendiri hak pakai hasilnya, menyewakan
menggadaikannya, bahkan boleh menjualnya, membebaninya atau
menghibahkannya. Akan tetapi, baik dalam menikmatinya sendiri maupun
dalam menyewakan, mengadaikan atau menghibahkannya, ia harus
berbuat menurut adat setempat dan kebiasaan para pemilik, tanpa
mengubah tujuan barang itu dengan merugikan pemilik.
Tentang waktu penyewaan dan penggadaian, ia harus memperhatikan sifat
dan tujuan barang-barang yang bersangkutan, serta bertindak menurut
adat setempat dan kebiasaan para pemilik.
Dalam hal tidak ada adat dan kebiasaan tersebut, rumah tidak boleh
disewakan lebih lama dari empat tahun, sedang tanah tidak boleh lebih
lama dari tujuh tahun. (AB. 15; KUHPerd. 756, 817, 823, 1164-2', 1169,
1457 dst., 1547 dst.)
Pasal 773.
Semua sewa atau gadai barang tak bergerak yang ada dalam hak pakai
hasil yang dilakukan untuk waktu lebih dari dua tahun, atas permintaan
pemilik, dapat dibatalkan, sebelum sewa atau gadai mulai jalan, bila dalam
waktu itu hak pihak pemakai hasil berakhir. (KUHPerd. 772, 817.)
Pasal 774.
Pemakai hasil berhak menikmati hasil tanah tambahan yang ada dalam
haknya karena perdamparan.
Ia berhak menikmati hak pengabdian tanah, seolah-olah ia sendiri
pemiliknya, dan pada umumnya ia berhak menikmati semua hak-hak
lainnya yang sedianya dapat dinikmati oleh pemiliknya. Demikian pula ia
berhak berburu dan menangkap ikan. (KUHPerd. 586, 596, 674 dst., 721,
776, 781.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
157 / 400
Pasal 775.
(s.d.u. dg. S. 1904-233.) Dengan cara yang sama seperti pemilik, ia berhak
menikmati segala hasil penggalian batu dan bara tanah yang sejak
permulaan hak pakai hasil telah diusahakan. (KUHPerd. 571, 761.)
Pasal 776.
(s. d. u. dg. S. 1904-233.) Pemakai hasil tidak berhak menggali batu dan
bara tanah yang belum dimulai penggaliannya, dengan sebutan apa pun
juga; dengan demikian tidak boleh ia menggali bahan galian lainnya bila
penggalian belum dimulai, kecuali jika diperjanjikan sebaliknya. (KUHPerd.
721, 761, 775.)
Pasal 776a.
(s.d.t. dg. S. 1904-233.) Dalam hal hak pakai hasil mengenai suatu konsesi
tambang, pemakai hasil berhak memperoleh nikmat yang sama seperti
yang dinikmati pemegang konsesi.
Pasal 777.
Selama haknya berjalan, pemakai hasil tidak berhak atas harta yang
ditemukan orang lain dalam tanah yang ada dalam haknya.
Bila ia sendiri yang menemukan harta, ia berhak menuntut bagiannya
sesuai dengan pasal 587. (KUHPerd. 500, 502, 761.)
Pasal 778.
Pemilik tanah wajib membiarkan pemakai hasil menikmati hak pakai hasil
tanpa rintangan apa pun. (KUHPerd. 728.)
Pasal 779.
Pemakai hasil, pada akhir hak pakai hasilnya, tidak berhak menuntut ganti
rugi karena perbaikan yang katanya telah dilakukan, sekalipun perbaikan
itu menambah harga barang tersebut.
Meskipun demikian, segala perbaikan itu boleh diperhatikan dalam
menaksir harga kerugian karena kerusakan barang yang bersangkutan.
(KUHPerd. 575 dst., 603 dst., 756, 782, 807, 1630.)
Pasal 780.
Cermin, pigura dan alat perhiasan lainnya yang dibawa oleh pemakai hasil,
boleh diambil kembali olehnya atau oleh ahli warisnya, asal tempat-tempat
tersebut dipulihkan ke keadaan seperti semula. (KUHPerd. 507-2o, 581 dst.)
Pasal 781.
Pemakai hasil boleh melakukan segala tuntutan kebendaan, yang menurut
undang-undang boleh dilakukan pemiliknya. (KUHPerd. 556, 574, 774; Rv.
102.)
Bagian 3. Kewajiban Pemakai Hasil.
Pasal 782.
Pemakai hasil harus menerima barang yang bersangkutan dalam keadaan
yang sama seperti pada waktu haknya mulai berlaku.
Pada waktu hak pakai hasil berakhir, pemakai hasil wajib mengembalikan
barang itu dalam keadaan pada waktu itu, tanpa mengurangi ketentuanketentuan dalam pasal 779 dan pasal 780 dan kewajiban memberi ganti
rugi karena kerusakan yang terjadi. (KUHPerd. 312, 757, 762, 765.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
158 / 400
Pasal 783.
Atas biaya pemakai hasil sendiri dan di hadapan pemilik atau setidaktidaknya setelah pemilik ini dipanggil dengan sah, pemakai hasil harus
membuat catatan tentang barang bergerak dan daftar barang tidak
bergerak yang termasuk hak pakai hasil.
Tidak ada scorang pun yang bebas dari kewajiban tersebut di atas pada
waktu membuat perjanjian tentang hak pakai hasil.
Catatan dan daftar itu boleh dibuat di bawah tangan, bila dihadiri oleh
pemilik. (KUHPerd. 312, 315, 757, 819, 1563; Rv. 675.)
Pasal 784.
Pemakai hasil harus menunjuk penanggung atau barang jaminan yang
disahkan oleh hakim, guna menjamin bahwa barang yang ada padanya
akan digunakan olehnya sebagai seorang bapak rumah tangga yang baik,
tidak akan disia-siakan atau diabaikan, dan juga akan dikembalikan atau
dibayar harganya, bila hak itu mengenai barang termasuk dalam pasal
757. (KUHPerd. 472 dst., 785, 787 dst., 819, 982, 1162 dst., 1273, 1820
dst., 1827, 1830; Rv. 611 dst.)
Pasal 785.
Pada waktu mengadakan perjanjian tentang hak pakai hasil, pemakai hasil
boleh dibebaskan dari kewajiban memberi jaminan.
Orang tua yang menurut undang-undang mempunyai hak nikmat hasil atas
harta benda anak-anaknya, demikian pula yang menjual atau
menghibahkan barangnya dengan memperjanjikan hak pakai hasil, tidak
diwajibkan mengadakan jaminan seperti di atas.
Hal itu berlaku juga terhadap pemakai hasil atas barang yang
kekuasaannya diserahkan kepada orang lain, tanpa mengurangi ketentuan
pasal 789. (KUHPerd. 311 dst., 473 dst., 819, 1669, 1730 dst.)
Pasal 786.
Selama pemakai hasil tidak memberikan jaminan, pemilik berhak
mengurus sendiri barang yang termasuk hak pakai hasil, asal saia dari
pihaknya diadakan jaminan. Dalam hal tidak diadakan jaminan ini, barangbarang tidak bergerak harus disewakan, digadaikan atau ditempatkan di
bawah pengurusan pihak ketiga; uang yang termasuk dalam hak pakai
hasil harus dibungakan, bahan makanan dan barang lain yang tidak dapat
dipakai tanpa dihabiskan harus dijual, dan uang pendapatannya harus juga
dibungakan.
Bunga uang ini, demikian pula uang sewa dan uang gadai, menjadi milik
pemakai hasil. (KUHPerd. 473, 757, 761, 784, 787, 790, 1730 dst.)
Pasal 787.
Jika hak pakai hasil seluruhnya atau sebagian terdiri dari barang-barang
bergerak, yang karena pemakaian berkurang, maka pemakai hasil tidak
kehilangan hak menikmati barang-barang tersebut, sekalipun tidak
diadakan jaminan, asal ia menyatakan di bawah sumpah bahwa jaminan
tidak dapat diperolehnya, dan berjanji akan mengembalikan barang-barang
tersebut bila haknya berakhir.
Meskipun demikian, pemilik boleh menuntut agar kepada pemakai hasil
hanya diserahkan barang-barang yang perlu dipakainya, sedangkan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
159 / 400
barang-barang selebihnya harus dajual dan uang pendapatannya
dibungakan, sama dengan yang dikatakan dalam pasal yang lain.
(KUHPerd. 473, 765, 784.)
Pasal 788.
Keterlambatan dalam memberikan jaminan tidak mengakibatkan pemakai
hasil kehilangan hasil yang boleh dinikmatinya dan hasil lain yang harus
diserahkan kepadanya sejak haknya mulai berjalan. (KUHPerd. 760, 784,
959.)
Pasal 789.
Mereka yang diangkat untuk mengurus barang yang termasuk hak pakai
hasil, sebelum menunaikan tugasnya, wajib menunjuk penanggung atau
orang yang harus disahkan oleh hakim. (KUHPerd. 472 dst., 784 dst., 792,
803, 816, 1019.)
Pasal 790.
Semua
pengurus
wajib
tiap
tahun
memberikan
perhitungan
pertanggungjawaban, demikian pula penutup perhitungan, kepada
pemakai hasil.
Pada akhir pengurusan, mereka harus memberikan perhitungan dan
pertanggungjawaban, baik kepada pemilik maupun kepada pemakai hasil.
Pemilik yang sehubungan dengan alinea kesatu pasal 786 mengurus
barang, wajib dengan cara yang sama memberikan perhitungan dan
pertanggungjawaban kepada pemakai hasil. (KUHPerd. 465 dst., 791; Rv.
764.)
Pasal 791.
Setiap pengurus dapat dipecat dari tugasnya karena alasan yang sama
seperti terhadap pada wali, demikian pula karena kelalaian dalam
menunaikan kewajiban tersebut dalam alinea pertama pasal yang lalu.
(KUHPerd. 373, 379 dst., 790, 1022.)
Pasal 792.
Bila tugas pengurusan berhenti karena alasan apa pun juga, pemakai hasil
memperoleh kembali semua haknya. (KUHPerd. 307, 786, 791, 816, 979,
1020.)
Pasal 793.
Pemakai hasil hanya wajib menyelenggarakan perbaikan untuk
pemeliharaan.
Pembetulan kerusakan yang besar-besar adalah kewajiban pemilik, kecuali
jika kerusakan itu diakibatkan oleh kelalaian melakukan pemeliharaan
biasa sejak hak pakai hasil mulai berjalan; dalam hal ini pemakai harusjuga
memperbaikinya. (KUHPerd. 578, 723, 768, 782, 794 dst., 815, 828, 984.)
Pasal 794.
yang harus dianggap sebagai perbaikan besar adalah: perbaikan akan
kerusakan bemt pada tembok dan langit-langit; perbaikan balok-balok dan
atap seluruhnya; seluruh perbaikan tanggul dan tanggul kecil bangunan
pengairan, demikian pula tembok penyangga dan tembok batas;
Segala perbaikan tainnya harus dianggap sebagai perbaikan biasa.
(KUHPerd. 1683.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
160 / 400
Pasal 795.
Baik pemilik maupun pemakai hasil, tidak wajib membangun kembali apa
yang roboh karena sudah tua atau rusak karena suatu kebetulan.
Pasal 796.
Pemakai hasil, selama menikmatinya, wajib membayar segala beban
tahunan dan beban biasa bagi tanah yang bersangkutan, seperti bunga
tanah, pajak dan lain-lainnya, yang biasanya dianggap sebagai beban dari
hasil tersebut. (KUHPerd. 727.)
Pasal 797.
Mengenai beban luar biasa yang diikatkan pada tanah, selama hak pakai
hasil berjalan, pemilik diwajibkan membayarnya, tetapi pemakai hasil
harus mengganti bunganya.
Bila pemakai hasil membayar lebih dahulu beban tersebut, maka pada
waktu hak pakai hasil berakhir ia boleh menagihnya kembali dari si pemifik,
tetapi tanpa bunga. (KUHPerd. 727.)
Pasal 798.
Barangsiapa mempunyai suatu hak pakai hasil secara umum atau suatu
hak pakai hasil dengan alas hak umum, harus membayar segala utang
bersama dengan dan di samping pemilik dengan cara berikut:
Nilai dari barang yang termasuk dalam hak pakai hasil ditaksir terlebih
dahulu; kemudian ditetapkan menurut perbandingan dengan harga
tersebut, berapa yang harus dibayar dari utang-utang tersebut. jika
pemakai hasil hendak melunasi lebih dahulu utang-utang itu, maka jumlah
pokok, pada saat berakhirnya hak pakai hasil, harus dikembalikan
kepadanya tanpa bunga.
Bila pemakai hasil tidak mampu membayar persekot itu, maka pemilik
boleh memilih, atau membayar jumlah itu, dalam hal mana pemakai hasil
harus membayar bunga selama berlangsungnya hak pakai hasil, atau
membebani atau menjual sebagian dari barang-barang yang tunduk pada
hak pakai hasil, sampai jumlah yang diperlukan. (KUHPerd. 799 dst., 876,
954, 957, 1100.)
Pasal 799.
Barangsiapa mempunyai hak pakai hasil atas alas hak khusus, tidak wajib
membayar untuk tanah yang dikenakan hak-pakai hasil yang dihipotekkan.
Bila ia membayar guna menghindarkan tanah tersebut dari pencabutan
hak, maka ia berhak menuntut kembali kepada pemilik. (KUHPerd. 957,
965, 1100, 1105.)
Pasal 800.
Suatu cagak hidup atau tunjangan tahunan untuk nafkah harus dilunasi
seluruhnya oleh orang yang menerima seluruh hak pakai hasil dan oleh
orang yang hanya menerima sebagian hak pakai hasil, menurut
perimbangan dan penikmatan, tanpa boleh mengajukan suatu tuntutan
kembali. (KUHPerd. 764,798, 960-2o, 1775 dst.)
Pasal 801.
Pemakai hasil hanya diwajibkan untuk membayar biaya perkara yang
menyangkut hak pakai hasilnya dan untuk semua hukuman lain
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
161 / 400
sehubungan dengan perkara itu.
Bila perkara itu menyangkut pemilik dan pemakai hasil bersama-sama,
mereka harus membayar biaya itu, masing-masing seimbang dengan
kepentingan mereka menurut penetapan hakim. (KUHPerd. 803; Rv. 58.)
Pasal 802.
Bila selama hak pakai hasil berjalan pihak ketiga melakukan suatu
perbuatan yang tidak sah terhadap tanah yang bersangkutan atau dengan
cara lain berusaha mengurangi hak pemilik, maka pemakai hasil wajib
memberitahukan hal itu kepada pemilik; bila ini dilalaikan, ia harus
bertanggungjawab atas segala kerugian yang timbul karenanya bagi
pemilik, seakan-akan perbuatan yang merugikan itu dilakukan oleh
pemakai sendiri atau oleh orang-orang yang harus ditanggungnya.
(KUHPerd. 1366 dst., 1591.)
Pasal 803.
Bila barang-barang itu ditempatkan dalam pengurusan pihak ketiga, maka
pengurus inilah yang wajib menjaga hak-hak pemilik dan pemakai hasil,
atas ancaman mengganti biaya, kerugian dan bunga.
Pengurus itu, tanpa kuasa dari pihak yang berperkara, baik sebagai
penggugat maupun sebagai tergugat, tidak dapat mengajukan diri dalam
perkara untuk pemilik atau untuk pemakai hasil. (KUHPerd. 786, 789, 801,
1792 d)t.)
Pasal 804.
Bila sekawanan binatang yang hak pakai hasilnya diberikan, karena
kebetulan atau penyakit dan di luar kesalahan pemakai hasil, semuanya
musnah, maka pemakai hasil hanya wajib bertanggung jawab atas kulitnya
atau harga kulit kepada pemilik.
Bila tidak seluruhnya musnah, pemakai hasil wajib mengganti yang mati
dengan anak-anaknya yang baru. (KUHPerd. 761, 807-6', 811, 824.)
Pasal 805.
Bila hak pakai hasil tidak meliputi seluruh kawanan binatang, melainkan
hanya seekor atau beberapa ekor saja, dan seekor atau lebih di antaranya
mati di luar kesalahan pemakai hasil, maka pemakai hasil itu tidak wajib
menggantinya atau membayar harganya; ia hanya diharuskan
mengembalikan kulitnya atau harga kulit. (KUHPerd. 761, 807-61, 824.)
Pasal 806.
Pemakai hasil atas sebuah kapal, sebelum berlayar ke luar negeri, wajib
mengambil asuransi untuk kapal itu. Jika dilalaikannya kewajiban ini, ia
bertanggung jawab untuk semua kerugian yang timbul karenanya bagi
pemilik. (KUHPerd. 813; KUHD 592 dst., 784.)
Bagian 4. Berakhirnya Hak Pakai Hasil.
Pasal 807.
Hak pakai hasil berakhir:
10. karena meninggalnya si pemakai hasil; (KUHPerd. 772, 808, 1318.)
20. bila tenggang waktu hak pakai hasil itu telah lewat, atau syarat-syarat
diberikannya hak itu telah dipenuhi; (KUHPerd. 809 dst.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
162 / 400
30. karena percampuran, yaitu bila hak milik dan hak pakai hasil jatuh ke
tangan satu orang; (KUHPerd. 756, 1436 dst.)
40. karena pemakai hasil melepaskan haknya untuk pemilik; (KUHPerd.
772, i341.)
50. karena kedaluwarsa, yaitu bila pemakai hasil selama tiga puluh tahun
tidak menggunakan haknya; (KUHPerd. 1946 dst.)
60. karena semua barang yang berhubungan dengan hak pakai hasil itu
musnah. (KUHPerd. 314, 703 dst., 718 dst., 736, 754, 811, 815, 1169,
1444 dst.)
Pasal 808.
Hak pakai hasil yang diberikan kepada beberapa orang bersama-sama,
berakhir dengan meninggalnya pemakai yang terakhir.
Hak pakai hasil yang diberikan kepada suatu perhimpunan berakhir dengan
bubamya perhimpunan itu. (KUHPerd. 810, 1002, 1653.)
Pasal 809.
Tanpa mengurangi ketentuan dalam Bab XIV Buku Pertama kitab
Undang-undang ini tentang hak nlkmat yang diberikan undang-undang
bagi orang tua, hak pakai hasil yang diberikan kepada orang ketiga hingga
ia mencapai batas usia tertentu tetap berlaku sampai batas usia tersebut,
sekalipun orang ini sebelum batas usia tersebut telah meninggal dunia.
(KUHPerd. 311, 314.)
Pasal 810.
Tidak ada hak pakai hasil yang dapat diberikan kepada suatu perhimpunan
untuk jangka waktu lebih dari tiga puluh tahun. (KUHPerd. 808, 1653.)
Pasal 811.
Bila barang yang dikenakan hak pakai hasil hanya sebagian saja yang
musnah, maka hak itu tetap berlaku atas bagian yang masih ada.
Bencana banjir yang menimpa tanah sama sekali tidak mengakibatkan
berakhirnya hak pakai hasil atas tanah itu, sejauh pemakai hasil, menurut
sifat barangnya, masih dapat menjalankan haknya.
Hak pakai hasil pulih kembah seluruhnya, setelah tanah tersebut, karena
alam atau karena pekerjaan orang, menjadi kering kembali, tanpa
mengurangi ketentuan pasal 594. (KUHPerd. 545, 593, 598, 804.)
Pasal 812.
Bila hak pakai hasil hanya dikenakan atas gedung, dan gedung itu hancur
karena kebakaran atau rusak tanpa disengaja atau runtuh karena tuanya,
maka si pemakai hasil tidak berhak menikmati hasil tanahnya, atau
memakai bahan-bahan reruntuhan dari gedung tersebut.
Bila hak pakai hasil diberikan atas suatu barang, yang sebagian berupa
gedung, pemakai hasil tetap berhak menikmati tanah dan menggunakan
bahan-bahan reruntuhan gedung itu, baik untuk membangun gedung baru,
maupun untuk memperbaiki gedung lain yang juga merupakan bagian dari
barang itu. (KUHPerd. 807-61.)
Pasal 813.
Hak pakai hasil atas sebuah perahu berakhir, bila perahu itu sedemikian
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
163 / 400
rusak, sehingga tidak dapat diperbaiki lagi.
Pemakai hasil tidak berhak atas bahan-bahan reruntuhan ataupun sisa-sisa
perahu tersebut. (KUHPerd. 761, 806, 807-61.)
Pasal 814.
Hak pakai hasil atas bunga uang, piutang atau ikatan tidak berakhir karena
dilunasinya uang pokok,
Pemakai hasil berhak menuntut supaya uang tersebut dibungakan lagi
untuknya. (KUHPerd. 764.)
Pasal 815.
Hak pakai hasil dapauuga berakhir karena pemakai hasil menyalahgunakan
haknya, baik karena merusak barang itu maupun karena membiarkannya
menjadi rusak, dengan cara tak memperbaiki dan tak memeliharanya.
(KUHPerd. 782, 793, 802.)
Pasal 816.
Dalam hal tersebut dan tergantung pada keadaan, hakim boleh
menyatakan batal seluruh hak pakai hasil, atau menyerahkan barang
dalam pengurusan pihak ketiga, atau menyerahkannya kembali kepada
pemilik dengan perintah agar setiap tahun ia membayar sejumlah uang
tertentu kepada pemakai hasil sampai waktu hak pakai hasil itu berakhir.
Tetapi bila pemakai hasil atau yang berpiutang padanya menawarkan diri
untuk memperbaiki penyalahgunaan itu dan untuk selanjutnya
memberikan jaminan yang cukup, maka hakim boleh mempertahankan
pemakai hasil dalam menikmati hak-haknya. (KUHPerd. 734, 789 dst., 802,
1131 dst.)
Pasal 817.
Dengan berakhirnya hak pakai hasil, tidaklah berakhir segala perjanjian
sewa yang diadakan menurut pasal 772. (KUHPerd. 773.)
Pasal 818.
Hak pakai dan hak mendiami, diperoleh dan berakhir dengan cara yang
sama seperti hak pakai hasil. (KUHPerd. 759, 807.)
Pasal 819.
Kewajiban yang dibebankan pada pemakai hasil untuk memberi jaminan,
untuk membuat catatan dan pendaftaran, untuk menikmatinya sebagai
seorang bapak rumah tangga yang baik, dan untuk mengembalikan barang
yang bersangkutan, berlaku juga bagi orang yang mempunyai hak pakai
atau hak mendiami. (KUHPerd. 782 dst.)
BAB XI. HAK PAKAI DAN HAK MENDIAMI
Pasal 820.
Hak pakai dan hak mendiami diatur menurut alas hak yang melahirkan
hak-hak itu; bila dalam alas hak itu tidak diatur luasnya hak-hak itu, maka
hal itu diatur sesuai dengan pasal-pasal berikut. (KUHPerd. 717, 735, 826.)
Pasal 821.
Barangsiapa mempunyai hak pakai atas sebidang pekarangan, hanya boleh
mengambil hasil-hasilnya, sebanyak yang diperlukan untuk diri sendiri dan
seisi rumahnya. (KUHPerd. 825.)
Pasal 822.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
164 / 400
Barang-barang yang dapat habis karena pemakaian, tidak dapat dijadikan
obyek dari hak pakai, tetapi bila hak diberikan alas barang-barang seperti
itu, maka hak itu dianggap sebagai hak pakai. (KUHPerd. 757.)
Pasal 823.
Pemakai tidak boleh menyerahkan atau menyewakan haknya kepada orang
lain. (KUHPerd. 772, 821)
Pasal 824.
Dalam hal binatang-binatang, pemakai berhak mempekerjakannya dan
menggunakan susunya, sekedar diperlukan untuk diri sendiri dan seisi
rumahnya, demikian pula memakai rabuknya, tetapi sama sekali tidak
boleh menikmati bulunya atau anak-anaknya. (KUHPerd. 804 dst.)
Pasal 825.
Hak pakai atas sebidang pekarangan tidak meliputi hak untuk berburu dan
mencari ikan, tetapi pemakai berhak menikmati segala hak pengabdian
tanah. (KUHPerd. 821.)
Pasal 826.
Dalam hal sebuah rumah, tidak ada perbedaan antara hak pakai dan hak
mendiami.
Barangsiapa mempunyai hak mendiami sebuah rumah, boleh bertempat
tinggal di situ bersama keluarga serumahnya, sekalipun pada saat
memperoleh hak itu ia belum kawin.
Hak itu terbatas pada hal yang sangat diperlukan untuk kediaman pemakai
dan keluarga serumahnya. (KUHPerd. 827 dst.)
Pasal 827.
Hak mendiami tidak boleh diserahkan ataupun disewakan. (KUHPerd.772,
823.)
Pasal 828.
Bila pemakai menikmati semua hasil dari pekarangan, atau mendiami
seluruh rumah, maka ia, seperti halnya pemakai hasil, wajib menanggung
biaya-biaya untuk penanaman dan perbaikan untuk pemeliharaan,
demikian pula pajak dan beban lain.
Bila ia hanya menikmati sebagian dari hasil-hasil atau mendiami sebagian
dari rumah, maka ia harus membayar biaya dan beban itu menurut luas
haknya. (KUHPerd. 793 dst., 796 dst.)
Pasal 829.
Hak pakai atas hutan-hutan dan penanaman-penanaman yang diberikan
kepada seseorang, hanya memberi hak untuk menggunakan kayu-kayu
yang mati dan mengambil kayu tebang yang diperlukan untuk diri sendiri
dan keluarga serumahnya. (KUHPerd. 766 dst.)
BAB XII. PEWARISAN KARENA KEMATIAN
(Tidak berlaku bagi golongan Timur Asing bukan-Tionghoa, tetapi berlaku bagi
golongan Tionghoa.)
Bagian 1. Ketentuan-ketentuan Umum.
Pasal 830.
Pewarisan hanya terjadi karena kematian. (KUHPerd. 3, 472.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
165 / 400
Pasal 831.
Bila beberapa orang, yang antara seorang dengan yang lainnya ada
hubungan pewarisan, meninggal karena suatu kecelakaan yang sama, atau
meninggal pada hari yang sama, tanpa diketahui siapa yang meninggal
lebih dahulu, maka mereka dianggap meninggal pada saat yang sama, dan
terjadi peralihan warisan dari yang seorang kepada yang lainnya.
(KUHPerd. 836, 894, 1916.)
Pasal 832.
(s.d.u. dg. S. 1935-486.) Menurut undang-undang, yang berhak menjadi
ahli waris ialah keluarga sedarah, baik yang sah menurut undang-undang
maupun yang di luar perkawinan, dan si suami atau si istri yang hidup
terlama, menurut peraturan-peraturan berikut ini.
Bila keluarga sedarah dan si suami atau si istri yang hidup terlama tidak
ada, Maka semua harta peninggalan menjadi milik negara, yang wajib
melunasi utang-utang omng yang meninggal tersebut, sejauh harga harta
peninggalan mencukupi untuk itu. (KUHPerd. 141, 520, 852 dst., 862 dst.,
873, 1059, 1126 dst.; S. 1860-3.)
Pasal 833.
Para ahli waris, dengan sendirinya karena hukum, mendapat hak milik atas
semua barang, semua hak dan semua piutang orang yang meninggal.
Bila ada perselisihan tentang siapa yang berhak menjadi ahli waris, dan
dengan demikian berhak memperoleh hak milik seperti tersebut di atas,
maka hakim dapat memerintahkan agar semua harta peninggalan itu
ditaruh lebih dahulu dalam penyimpanan pengadilan.
Negara harus berusaha agar dirinya ditempatkan pada kedudukan besit
oleh hakim, dan berkewajiban untuk memerintahkan penyegelan harta
peninggalan itu, dan memerintahkan pembuatan perincian harta itu, dalam
bentuk yang ditetapkan untuk penerimaan warisan dengan hak istimewa
akan pemerincian harta, dengan ancaman untuk mengganti biaya,
kerugian dan bunga. (KUHPerd. 257dst 270 dst, 528, 541, 584, 852 dst.,
866, 874 dst., 955 dst., 1023 dst., 1044dst, 1051, 1126 dst., 1299, 1318,
1528, 1717, 1730 dst., 1743, 1819, 1826; Rv. 7, 248 dst.)
Pasal 834
Ahli waris berhak mengajukan gugatan untuk memperoleh warisannya
terhadap semua orang yang memegang besit atas seluruh atau sebagian
warisan itu dengan alas hak ataupun tanpa alas hak, demikian pula
terhadap mereka yang dengan licik telah menghentikan besitnya.
(KUHPerd. 564.)
Dia boleh mengajukan gugatan itu untuk seluruh warisan bila dia adalah
satu-satunya ahli waris, atau hanya untuk sebagian bila ada ahli waris lain.
Gugatan itu bertujuan untuk menuntut supaya diserahkan apa saja yang
dengan alas hak apa pun ada dalam warisan itu, beserta segala
penghasilan, dan ganti nig, menurut peraturan-peraturan yang termaktub
dalam Bab III buku ini mengenai penuntutan kembali hak milik. (KUHPerd.
574 dst., 955, 1334, 1537; Rv. 102.)
Pasal 835.
Tuntutan hukum itu menjadi kedaluwarsa dengan lewatnya waktu tiga
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
166 / 400
puluh tahun, terhitung dari hari terbukanya warisan itu. (KUHPerd, 269
dst.,955, 1967.)
Pasal 836.
Agar dapat bertindak sebagai ahli wariss, seseorang harus sudah ada pada
saat warisan itu terbuka, dengan mengindahkan ketentuan dalam pasal 2
kitab undang-undang ini. (KUHPerd. 489 dst., 831, 899.)
Pasal 837.
dg S. 1872-1 1 jis. S. 1915-299, 642 (mb. 1 Jan. 1916), pasal 837 dihapus
dan ditentukan:
Bila suatu warisan yang terdiri atas barang-barang, yang sebagian ada di
Indonesia dan sebagian ada di luar negeri, harus dibagi antara orang-orang
asing yang bukan penduduk maupun warga negara Indonesia di satu pihak,
dan beberapa warga negara Indonesia di pihak lain, maka yang tersebut
terakhir ini boleh mengambil lebih dahulu suatu jumlah yang sebanding
menurut ukuran hak warisan mereka, dengan harga barang-barang yang
karena undang-undang dan kebiasaan di luar negeri, mereka tak dapat
memperoleh hak milik atasnya.
Jumlah harga itu diambil lebih dahulu dari barang-barang harta
peninggalan yang tidak mendapat halangan seperti yang dimaksud di atas.
(AB. 5.)
Pasal 838.
(s.d.u. dg. S. 1917-497.) Orang yang dianggap tidak pantas untuk memjadi
ahli waris, dan dengan demikian tidak mungkin mendapat warisan, ialah:
1o.
dia yang telah dijatuhi hukuman karena membunuh atau
mencoba membunuh orang yang meninggal itu; (KUHP 53, 338, 340.)
2 o.
dia yang dengan putusan hakim pernah dipersalahkan karena
dengan fitnah telah mengajukan tuduhan terhadap pewaris, bahwa
pewaris pernah melakukan suatu kejahatan yang diancam dengan
hukuman penjara lima tahun atau hukuman yang lebih berat lagi;
(KUHPerd. 1372 dst.; Sv. 7 dst., IR. 44; KUHP 311, 317.)
3 o.
dia yang telah menghalangi orang yang meninggal itu dengan
kekerasan atau perbuatan nyata untuk membuat atau menarik kembali
wasiatnya; (KUHPerd. 875, 992 dst.)
4 o.
dia yang telah menggelapkan, memusnahkan atau memalsukan
wasiat orang yang meninggal itu. (KUHPerd. 833, 839, 912.)
Pasal 839.
Ahli waris yang tidak mungkin untuk mendapat warisan karena tidak
pantas, wajib mengembalikan segala hasil dan pendapatan yang telah
dinikmatinya sejak terbukanya warisan itu. (KUHPerd. 579.)
Pasal 840.
Bila anak-anak dari orang yang telah dinyatakan tidak pantas menjadi ahli
waris merasa dirinya sebagai ahli waris, maka mereka tidak dikecualikan
dari pewarisan karena kesalahan orang tua mereka; tetapi orang tua ini
sekahkali tidak berhak menuntut hak pakai hasil atas harta peninggalan
yang menurut undang-undang hak nikmat hasilnya diberikan kepada orang
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
167 / 400
tua. (KUHPerd. 308, 311, 847, 852, 1060.)
Pasal 841.
Penggantian memberikan hak kepada orang yang mengganti untuk
bertindak sebagai pengganti dalam derajat dan dalam segala hak orang
yang digantikannya. (KUHPerd. 866, 914, 1060, 1089.)
Pasal 842.
Penggantian yang terjadi dalam garis lurus ke bawah yang sah,
berlangsung terus tanpa akhir.
Penggantian seperti itu diizinkan dalam segala hal, baik bila anak-anak dari
orang yang meninggal menjadi ahli waris bersama-sama dengan
keturunan-keturunan dari anak yang meninggal lebih dahulu, maupun bila
semua keturunan mereka mewaris bersama-sama, seorang dengan yang
lain dalam pertalian keluarga yang berbeda-beda derajatnya. (KUHPerd.
280, 860, 872.)
Pasal 843.
Tidak ada penggantian terhadap keluarga sedarah dalam garis ke atas.
Keluarga sedarah terdekat dalam kedua garis itu setiap waktu
menyampingkan semua keluarga yang ada dalam derajat yang lebih jauh.
(KUHPerd. 853.)
Pasal 844.
Dalam garis ke samping, penggantian diperkenankan demi keuntungan
semua anak dan keturunan saudara laki-laki dan perempuan orang yang
meninggal, baik jika mereka menjadi ahli waris bersama-sama dengan
paman-paman atau bibi-bibi mereka, maupun jika warisan itu, setelah
meninggalnya semua saudara si mati, harus dibagi di antara semua
keturunan mereka, yang satu sama lainnya bertalian keluarga dalam
derajat yang tidak sama. (KUHPerd. 845, 855 dst.)
Pasal 845.
(s.d.u. dg. S. 1935-486.) Penggantian juga diperkenankan dalam pewarisan
dalam garis ke samping, bila di samping orang yang terdekat dalam
hubungan darah dengan orang yang meninggal, masih ada anak atau
keturunan saudara laki-laki atau perempuan dari mereka yang tersebut
pertama. (KUHPerd. 844, 858.)
Pasal 846.
Dalam segala hal, bila penggantian diperkenankan, pembagian dilakukan
pancang demi pancang; bila suatu pancang mempunyai berbagai cabang,
maka pembagian lebih lawut dalam tiap-tiap cabang dilakukan pancang
demi pancang pula, sedangkap antara orang-orang dalam cabang yang
sama, pembagian dilakukan kepala demi kepala. (KUHPerd. 852.)
Pasal 847.
Tak seorang pun boleh bertindak menggantikan orang yang masih hidup.
(KUHPerd. 489 dst., 840, 1060.)
Pasal 848.
Anak tidak memperoleh hak dari orang tuanya untuk mewakili mereka,
tetapi seseorang dapat mewakili orang yang tidak mau menerima harta
peninggalannya. (KUHPerd. 1060, 1089.)
Pasal 849.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
168 / 400
Undang-undang tidak memperhatikan sifat atau asal-usul barang-barang
harta peninggalan, untuk mengadakan peraturan tentang pewarisannya.
(KUHPerd. 852.)
Pasal 850.
Semua warisan, baik yang seluruhnya maupun sebagian jatuh pada giliran
pembagian untuk keluarga dalam garis ke atas atau garis ke samping,
harus dibelah menjadi dua bagian yang sama; belahan yang satu dibagikan
kepada keluarga sedarah dari garis ayah yang masih ada, dan belahan
yang lain kepada garis ibu yang masih ada, tanpa mengurangi ketentuanketentuan yang tercantum dalam pasal 854 dan pasal 859.
Warisan itu tidak boleh beralih dari garis yang satu ke garis yang lain,
kecuali bila dalam salah satu dari kedua garis itu tidak ada seorang pun
keluarga sedarah, baik dalam garis ke atas maupun dalam garis ke
samping. (KUHPerd. 853, 856 dst., 861.)
Pasal 851.
Setelah pembagian pertama dalam garis ayah dan garis ibu dilaksanakan,
maka tidak usah diadakan pembagian lebih lanjut dalam berbagai
cabangnya; tetapi tartpa mengurangi hal-hal bila harus berlangsung suatu
penggantian, bagian yang jatuh pada masing-masing garis, menjadi bagian
ahli waris atau para ahli waris yang terdekat derajatnya dengan orang yang
meninggal. (KUHPerd. 841, 846.)
Bagian 2. Pewarisan Para Keluarga Sedarah yang Sah Dan Suami Atau Istri
yang Hidup Terlama.
Pasal 852.
Anak-anak atau keturunan-keturunan, sekalipun dilahirkan dari berbagai
perkawinan, mewarisi harta peninggalan para orang tua mereka, kakek dan
nenek mereka, atau keluarga-keluarga sedarah mereka selanjutnya dalam
garis ke alas, tanpa membedakanjenis kelamin atau kelahiran yang lebih
dulu.
Mereka mewarisi bagian-bagian yang sama besarnya kepala demi kepala,
bila dengan si mati mereka semua bertatian keluarga dalam derajat
pertama dan masing-masing berhak karena dirinya sendiri; mereka
mewarisi pancang demi pancang, bila mereka semua atau sebagian
mewarisi sebagai pengganti. (KUHPer d. 141, 277 dst., 840 dst., 846, 864,
1060.)
Pasal 852a.
(s.d.t. dg. S. 1935-486.) Dalam hal warisan dari seorang suami atau istri
yang telah meninggal lebih dahulu, suami atau istri yang ditinggal mati,
dalam menerapkan ketentuan-ketentuan bab ini, disamakan dengan
seorang anak sah dari orang yang meninggal, dengan pengertian, bahwa
bila perkawinan suami-istri itu adalah perkawinan kedua atau selanjutnya,
dan dari perkawinan yang dahulu ada anak-anak atau keturunan anak-anak
itu, suami atau istri yang baru tidak boleh mewarisi lebih dari bagian
terkecil.yang diterima oleh salah seorang dari anak-anak itu, atau oleh
semua keturunan-penggantinya bila dia meninggal lebih dahulu, dan
bagaimanapun juga bagian warisan si istri atau si suarfti itu tidak boleh
melebihi seperempat dari harta peninggalan si pewaris. (KUHPerd. 841.)
Bila untuk kebahagiaan si suami atau si istri dari perkawinan kedua atau
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
169 / 400
perkawinan yang berikutnya telah dikeluarkan wasiat, maka bila jumlah
bagian yang diperoleh dari pewarisan pada kematian dan bagian yang
diperoleh dari wasiat melampaui batas-batas dari jumlah termaksud dalam
alinea pertama, bagian dari pewarisan pada kematian harus dikurangi
sedemikian, sehingga jumlah bersama itu tetap berada dalam batas-batas
itu. Bila penetapan wasiat itu, seluruhnya atau Sebagian, terdiri dari hak
pakai hasil, maka harga dari hak pakai hasil itu harus ditaksir, dan jumlah
bersama termaksud dalam alinea yang lalu harus dihitung berdasarkan
harga yang ditaksir itu. (KUHPerd. 918.)
Apa yang dinikmati suami atau istri yang berikut menurut pasal ini, harus
dikurangkan dalam menghitung apa yang boleh diperoleh suami atau istri
itu atau diperjanjikan menurut Bab VIII Buku Pertama. (KUHPerd. 852,
902.)
Pasal 852b .
(s.d.t.dg.S.1935-486.) Bila suami atau istri yang hidup terlama membagi
warisan bersama dengan orang-orang lain yang bukan anak-anak atau
keturunan-keturunan lebih lanjut dari perkawinan yang dahulu, maka la
berwenang untuk mengambil bagi dirinya sebagian atau seluruhnya
perabot rumah. (KUHPerd. 512, 514, 1079, 1121.)
Sejauh perabot rumah ini termasuk harta peninggalan si pewaris, maka
harganya harus dikurangkan dari bagian warisan suami atau istri itu.
(KLTHPerd. 1077.)
Bila harganya melebihi harga bagian warisannya, maka selisihnya harus
dibayar lebih dahulu kepada para sesama ahli waris.
Pasal 853.
(s.d.u. dg. S. 1935-486.) Bila yang meninggal itu tidak meninggalkan
keturunan, suami atau istri, saudara laki-laki atau perempuan, maka harta
peninggalannya dibagi dua sama besar, satu bagian untuk keluarga
sedarah dalam garis lurus ayah ke atas, dan satu bagian lagi untuk
keluarga garis lurus ibu ke atas, tanpa mengurangi ketentuan pasal 859.
Keluarga yang terdekat derajatnya dalam garis lurus ke atas, mendapat
separuh dari bagian yang diperuntukkan bagi garisnya, dengan
mengesampingkan semua ahli waris lainnya.
Keluarga sedarah dalam garis ke atas dari derajat yang sama, memperoleh
warisan kepala demi kepala. (KUHPerd. 141, 843, 850, 870.)
Pasal 854.
(s.d.u. dg. S. 1935-846.) Bila seseorang meninggal dunia tanpa
meninggalkan keturunan dan suami atau istri, maka ayahnya dan ibunya
yang masih hidup masing-masing mendapat sepertiga bagian dari harta
peninggalannya, bila yang mati itu hanya meninggalkan satu orang
saudara laki-laki atau perempuan, yang mendapat sisa yang sepertiga
bagian.
Ayahnya dan ibunya masing-masing mewarisi seperempat bagian, bila si
mati meninggalkan lebih banyak saudara laki-laki atau perempuan, dan
dalam hal itu mereka yang tersebut terakhir mendapat sisanya yang dua
perempat bagian. (KUHPerd. 850.)
Pasal 855.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
170 / 400
(s.d.u. dg. S. 1935-486.) Bila seseorang meninggal tanpa meninggalkan
keturunan dan suami atau istri, dan ayahnya atau ibunya telah meninggal
lebih dahulu daripada dia, maka ayahnya atau ibunya yang hidup terlama
mendapat separuh dari harta peninggalannya, bila yang mati itu
meninggalkan saudara laki-laki atau perempuan hanya satu orang saja;
sepertiga, bila saudara laki-laki atau perempuan yang ditinggalkan dua
orang; seperempat bagian, bila saudara lakilaki atau perempuan yang
ditinggalkan lebih dari dua. Sisanya menjadi bagian saudara laki-laki dan
perempuan tersebut. (KUHPerd. 850.)
Pasal 856.
(s. d. u, dg. S. 1935-486.) Bila seseorang meninggal tanpa meninggalkan
keturunan dan suami atau istri, sedang ayah dan ibunya telah meninggal
lebih dahulu, maka saudara laki-laki dan perempuan mewarisi seluruh
warisannya. (KUHPerd. 871.)
Pasal 857.
Pembagian dari apa yang menurut pasal-pasal tersebut di atas menjadi
bagian saudara perempuan dan laki-laki, dilakukan antara mereka menurut
bagian-bagian yang sama, bila mereka berasal dari perkawinan yang sama;
bila mereka dilahirkan dari berbagai perkawinan, maka apa yang mereka
warisi harus dibagi menjadi dua bagian yang sama, antara garis ayah dan
garis ibu dari orang yang mati itu; saudara-saudara seayah-seibu
memperoleh bagian mereka dari kedua garis, dan yang seayah saja atau
yang seibu saja hanya dari garis di mana mereka termasuk. Bila hanya ada
saudara tiri laki-laki atau perempuan dari salah satu garis saja, mereka
mendapat seluruh harta peninggalan, dengan mengesampingkan semua
keluarga sedarah hanya dari garis yang lain. (KUHPerd. 850.)
Pasal 858.
Bila tidak ada saudara laki-laki dan perempuan dan juga tidak ada keluarga
sedarah yang masih hidup dalam salah satu garis ke atas, maka separuh
harta peninggalan itu menjadi bagian dari keluarga sedarah dalam garis ke
atas yang masih hidup, sedangkan yang separuh lagi menjadi bagian
keluarga sedarah garis ke samping dari garis ke atas lainnya, kecuali dalam
hal yang tercantum dalam pasal berikut.
Bila tidak ada saudara laki-laki dan perempuan dan keluarga sedarah yang
masih hidup dalam kedua garis ke atas, maka keluarga sedarah terdekat
dalam tiap-tiap garis ke samping masing-masing mendapat warisan
separuhnya.
Bila dalam satu garis ke samping terdapat beberapa keluarga sedarah
dalam derajat yang sama, maka mereka berbagi antara mereka kepala
demi kepala, tanpa mengurangi ketentuan dalam pasal 845. (KUHPerd.
850.)
Pasal 859.
(s.d.u. dg. S. 1935-486.) Ayah atau ibu yang hidup terlama mewarisi
seluruh harta peninggalan anaknya, yang meninggal tanpa meninggalkan
keturunan, suami atau istri, saudara taki-laki atau perempuan. (KUHPerd.
850, 853, 870.)
Pasal 860.
Sebutan saudara laki-laki dan saudara perempuan yang terdapat dalam
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
171 / 400
bagian ini, selalu mencakup juga keturunan sah mereka masing-masing.
(KUHPerd. 844, 853, 914.)
Pasal 861.
(s.d.u. dg. S. 1935-486.) Keluarga-keluarga sedarah yang hubungannya
dengan yang meninggal dunia itu lebih jauh dari derajat keenam dalam
garis ke damping, tidak mendapat warisan.
Bila dalam garis yang satu tidak ada keluarga sedarah dalam derajat yang
mengizinkan untuk mendapat warisan, maka keluarga-keluarga sedarah
dalam garis yang lain memperoleh seluruh warisan. (KUHPerd. 290 dst.,
833, 850.)
Bagian 3. Pewarisan Bila Ada Anak-anak Di Luar Kawin.
Pasal 862.
Bila yang meninggal dunia meninggalkan anak-anak di luar kawin yang
telah diakui secara sah menurut undang-undang, maka harta
peninggalannya dibagi dengan cara yang ditentukan dalam tiga (baca:
empat) pasal-pasal berikut. (KUHPerd. 280 dst., 832,)
Pasal 863.
(s.d.u. dg. S. 1935-486.) Bila yang meninggal itu meninggalkan keturunan
sah menurut undang-undang atau suami atau istri, maka anak-anak di luar
kawin itu mewarisi sepertiga dari bagian yang sedianya mereka terima,
seandainya mereka adalah anak-anak sah menurut undang-undang;
mereka mewarisi separuh dari harta peninggalan, bila yang meninggal itu
tidak meninggalkan keturunan, suami atau istri, tetapi meninggalkan
keluarga sedarah dalam garis ke atas, atau saudara laki-laki dan
perempuan atau keturunan-keturunan mereka, dan tiga perempat, bila
hanya tinggal keluarga sedarah yang masih hidup dalam derajat yang lebih
jauh lagi,
Bila para ahli waris yang sah menurut undang-undang bertalian dengan
yang meninggal dalam derajat-derajat yang tidak sama, maka yang
terdekat derajatnya dalam garis yang satu, menentukan besarnya bagian
yang harus diberikan kepada anak di luar kawin itu, bahkan terhadap
mereka yang ada dalam garis yang lain. (KUHPerd. 908, 916.)
Pasal 864.
(s. d. u. dg. S. 1935-486.) Dalam segala hal termaksud dalam pasal yang
lalu, sisa harta peninggalan itu harus dibagi di antara para ahli waris yang
sah menurut undang-undang dengan cara yang ditentukan dalam Bagian 2
bab ini. (KUHPerd. 832, 852 dst.)
Pasal 865.
(s.d.u. dg. S. 1935-486.) Bila yang meninggal itu tidak meninggalkan ahli
waris yang sah menurut undang-undang, maka anak-anak di luar kawin itu
mewarisi harta peninggalan itu seluruhnya. (KUHPerd. 832, 838, 861, 1057
dst.)
Pasal 866.
Bila anak di luar kawin itu meninggal lebih dulu, maka anak-anaknya dan
keturunannya yang sah menurut undang-undang berhak menuntut
keuntungan-keuntungan yang diberikan kepada mereka menurut pasal 863
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
172 / 400
dan pasal 865. (KUHPerd. 841.)
Pasal 867.
Ketentuan-ketentuan tersebut di atas irti tidak berlaku bagi anak-anak
yang lahir dari perzinahan atau penodaan darah. Undang-undang hanya
memberikan nafkah seperlunya kepada mereka. (KUHPerd. 272 dst., 283,
329.)
Pasal 868.
Nafkah itu diatur sesuai dengan kemampuan si ayah atau si ibu dan
menurut jumlah dan keadaan para ahli waris yang sah menurut undangundang. (KUHPerd. 324.)
Pasal 869.
Bila ayahnya atau ibunya, sewaktu hidup, telah memberikan jaminan
nafkah seperlunya untuk anak yang lahir dari perzinahan atau penodaan
darah, Mai anak itu tidak mempunyai hak lebih lanjut untuk menuntut
warisan dari ityahnya atau ibunya.
Pasal 870.
(s.d. u. dg. S. 1935-486.) Warisan anak di luar kawin yang meninggal tanpa
meninggalkan keturunan dan suami atau istri, jatuh ke tangan ayahnya
atau ibunya yang telah memberi pengakuan kepadanya, atau kepada
mereka berdua, masing-masing separuh, bila dia telah diakui oleh keduaduanya. (KUHPerd. 853 dst., 859, 863.)
Pasal 871.
(s.d.u. dg. S. 19,35-486.) Dalam hal anak luar kawin meninggal dunia tanpa
meninggalkan keturunan dan suami atau istri, sedangkan kedua orang
tuanya telah meninggal lebih dahulu, maka barang-barang yang telah
diperolehnya dari harta peninggalan orang tuanya, bila masih berwwud
harta peninggalan, jatuh kembali ke tangan keturunan sah ayahnya atau
ibunya; hal itu berlaku juga terhadap hak-hak si mati untuk menuntut
kembali sesuatu seandainya sesuatu itu telah dijual dan harga
pembeliannya masih terutang.
Semua barang selebihnya diwarisi oleh saudara laki-laki atau perempuan
anak di luar kawin itu, atau oleh keturunan mereka yang sah menurut
undang-undang. (KUHPerd. 856.)
Pasal 872.
Undang-undang tidak memberikan hak apa pun kepada anak di luar kawin
atas barang-barang dari keluarga sedarah kedua orang tuanya, kecuali
dalam hal tercantum dalam pasal berikut. (KUHPerd. 280, 290.)
Pasal 873.
Bila salah seorang dari keluarga sedarah tersebut meninggal dunia tanpa
meninggalkan keluarga sedarah dalam derajat yang diperkenankan
mendapat warisan dan tanpa meninggalkan suami atau istri, maka anak
luar kawin yang telah diakui berhak menuntut seluruh warisan untuk diri
sendiri dengan mengesampingkan negara.
(s.d.u. dg. S. 1935-486.) Dan bila anak di luar kawin itu meninggal tanpa
meninggalkan keturunan, suami atau istri yang hidup terlama, orang tua,
saudara laki-laki atau perempuan di luar kawin atau keturunan mereka ini,
maka harta peninggalan anak di luar kawin itu menjadi hak keluarga
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
173 / 400
sedarah terdekat dari ayah atau ibu yang telah memberi pengakuan
kepadanya, dengan mengesampingkan negara; dan bila keduanya telah
mengakuinya, separuh dari harta perdnggalannya itu merdadi hak keluarga
sedarah ayahnya, dan yang separuh lagi menjadi hak keluarga sedarah
ibunya.
Pembagian dalam kedua garis dilakukan menurut peraturan-peraturan
tnengenal pewarisan biasa. (KUHPerd. 280 dst., 290, 832, 858, 861, 877.)
BAB XIII. SURAT WASIAT
Bagian 1. Ketentuan-ketentuan Umum.
Pasal 874.
Segala harta peninggalan seseorang yang meninggal dunia, adalah
kepunyaan para ahli warisnya menurut undang-undang, sejauh mengenai
hal itu dia belum mengadakan ketetapan yang sah. (Ov. 42, 57; KUHPerd.
173, 178, 832 dst.)
Pasal 875.
Surat wasiat atau testamen ialah sebuah akta berisi pernyataan seseorang
tentang apa yang dikehendakinya terjadi setelah dia meninggal, yang
dapat dicabut kembali olehnya. (KUHPerd. 992.)
Pasal 876.
Ketetapan-ketetapan dengan surat wasiat tentang harta-benda dapat juga
dibuat secara umum, dapat juga dengan alas hak umum, dan dapat juga
dengan alas hak khusus.
Tiap-tiap ketetapan demikian, baik yang dibuat dengan nama
pengangkatan ahli waris, maupun yang dengan nama hibah wasiat,
ataupun yang dengan nama lain, mempunyai kekuatan menurut peraturanperaturan yang ditetapkan dalam bab ini. (KUHPerd. 954 dst., 957.)
Pasal 877.
Suatu ketetapan dengan surat wasiat untuk keuntungan keluarga-keluarga
sedarah yang terdekat, atau darah terdekat dari pewaris, tanpa penjelasan
lebih lanjut, dianggap telah dibuat untuk keuntungan para ahli warisnya
menurut undang-undang. (KUHPerd. 290 dst., 832, 873.)
Pasal 878.
Ketetapan dengan surat wasiat untuk kepentingan orang-orang miskin,
tanpa penjelasan lebih lanjut, dianggap telah dibuat untuk kepentingan
semua orang yang menyandang sengsara, tanpa membedakan agama,
yang dirawat dalam lembaga fakir-miskin di tempat warisan itu terbuka.,
Pasal 879.
Pengangkatan ahli waris yang bersifat melompat atau subtitusi
fideicommissaire adalah dilarang. (S. 1838-45.)
Dengan demikian, bahkan terhadap ahli waris yang diangkat atau yang
menerima hibah wasiat, adalah batal dan tidaklah berharga setiap
penetapan yang memerintahkannya untuk menyimpan warisan atau hibah
wasiat dan untuk menyerahkan seluruhnya atau sebagian kepada pihak
ketiga. (Ov. 76; KUHPerd. 881 dst., 1675.)
Pasal 880.
Dari larangan terhadap pengangkatan ahli waris dengan wasiat tersebut
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
174 / 400
dalam pasal yang lain, dikecualikan hal-hal yang diperbolehkan dalam
Bagian 7 dan Bagian 8 bab ini. (KUHPerd. 881, 973 dst., 989 dst.; 1675.)
Pasal 881.
Ketentuan, bahwa seorang pihak ketiga atau, dalam hal orang itu telah
meninggal lebih dahulu, semua anaknya yang sah menurut hukum, baik
yang telah lahir maupun yang akan dilahirkan, memperoleh seluruh atau
sebagian dari apa yang masih tersisa dari suatu warisan atau hibah wasiat
karena belum terjual atau terhabiskan oleh seorang ahli waris atau
penerima hibah wasiat, bukanlah suatu pengangkatan ahli waris dengan
wasiat yang terlarang.
Dengan Pengangkatan ahli waris atau pemberian hibah wasiat secara
demikian, pewaris tidak boleh merugikan para ahli waris, yang berhak atas
suatu bagian menurut undang-undang. (KUHPerd. 899 dst., 913, 977, 989
dst., 1675.)
Pasal 882.
Ketetapan yang menentukan, bahwa seorang pihak ketiga mendapat hak
warisan atau hibah wasiat dalam hal ahli waris atau penerima hibah wasiat
tidak menikmatinya, berlaku sah. (KUHPerd. 899, 912, 1001, 1057 dst.,
1675.)
Pasal 883.
Juga berlaku sah suatu penetapan wasiat di mana hak pakai hasil diberikan
kepada seseorang dan hak milik semata-mata diberikan kepada orang lain.
(KUHPerd. 756, 758, 899, 970, 1669.)
Pasal 884.
Ketentuan di mana diterangkan, bahwa harta peninggalan atau hibah
wasiat seluruhnya, atau sebagian, tidak boleh dipindahtangankan,
dianggap sebagai tidak tertulis. (AB. 23; KUHPerd. 879, 989, 1066, 1675.)
Pasal 885.
Bila kata-kata sebuah surat wasiat telah jelas, maka surat itu tidak boleh
ditafsirkan dengan menyimpang dari kata-kata itu. (KUHPerd. 1342; S.
1926-253 di bawah KUHPerd. 956.)
Pasal 886.
Namun sebaliknya, bila kata-kata surat wasiat itu dapat ditafsirkan secara
berbeda-beda menurut berbagai pendapat, maka lebih baik diselidiki
dahulu apa kiranya maksud si pewaris, daripada berpegang pada arti
harfiah kata-kata itu secara berlawanan dengan maksud itu. (KUHPerd.
1343.)
Pasal 887.
Dalam hal demikian, kata-kata itu juga harus ditafsirkan dalam arti yang
sesuai dengan sifat penetapan itu dan pokok persoalannya, dan dengan
cara yang sedemikian rupa, sehingga penetapan itu dapat mencapai suatu
pengaruh atau akibat. (KUHPerd. 1344.)
Pasal 888.
Dalam semua surat wasiat, persyaratan yang tidak dapat dimengerti atau
tidak mungkin dialankan, atau bertentangan dengan undang-undang dan
kesusilaan yang baik, dianggap tidak tertulis. (AB. 23; KUHPerd. 1254.)
Pasal 889.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
175 / 400
Persyaratan itu dianggap telah terpenuhi, bila orang yang kiranya
mempunyai kepentingan dalam hal tidak dipenuhinya persyaratan itu,
telah menghalangi pemenuhan itu. (KUHPerd. 1260.)
Pasal 890.
Penyebutan suatu yang palsu harus dianggap tidak ditulis, kecuali bila dari
wasiat itu ternyata bahwa pewaris itu tidak akan membuat wasiat itu,
seandainya dia telah mengetahui kepalsuan alasan itu. (KUHPerd. 1335.)
Pasal 891.
Penyebutan suatu alasan, baik yang benar maupun yang palsu, namun
berlawanan dengan undang-undang atau kesusilaan yang baik, menjadikan
pengangkatan ahli waris atau pemberian hibah wasiat itu batal. (AB. 23;
KUHPerd. '1335 dst.)
Pasal 892.
Bila suatu beban yang tidak dapat dibagi-bagi dipikulkan kepada beberapa
ahli waris atau penerima hibah wasiat, dan satu atau lebih dari mereka
melepaskan warisan atau hibah wasiat itu, atau tidak cakap untuk
memperolehnya, maka orang yang mau melaksanakan seluruh beban itu
boleh menuntut bagian warisan yang untuk dirinya, dan menagih apa yang
telah dibayarnya untuk yang lain. (KUHPerd. 956, 958, 1296 dst.)
Pasal 893.
Surat-surat wasiat yang dibuat akibat paksaan, penipuan atau akal-licik
adalah batal. (KUHPerd. 1321 dst.)
Pasal 894.
Bila oleh satu kecelakaan, atau pada hari yang sama, pewaris dan ahli
waris atau penerima hibah wasiat atau orang yang sedianya mengganti
mereka itu meninggal tanpa diketahui siapa dari mereka yang meninggal
lebih dahulu, maka mereka dianggap telah meninggal pada saat yang
sama, dan tidak terjadi peralihan hak-hak karena wasiat itu. (KUHPerd. 831,
836, 1675, 1916.)
Bagian 2. Keeakapan Untuk Membuat Surat Wasiat Atau Untuk Memperoleh
Keuntungan Dari Surat Itu.
Pasal 895.
Untuk dapat membuat atau menarik kembali suatu surat wasiat, orang
harus mempunyai kemampuan bernalar. (KUHPerd. 433, 446,448, 875,
898,992.)
Pasal 896.
setiap orang dapat membuat surat wasiat, dan dapat mengambil
keuntungan dari surat wasiat, kecuali mereka yang menurut ketentuanketentuan bagian ini dinyatakan tidak cakap untuk itu. (KUHPerd. 2, 118,
173, 433, 446, 448, 836, 897, 1676.)
Pasal 897.
Anak-anak di bawah umur yang belum mencapai umur delapan belas tahun
penuh, tidak diperkenankan membuat surat wasiat. (KUHPerd. 151, 169,
330, 904 dst., 1677.)
Pasal 898.
Kecakapan pewaris dinilai menurut keadaannya pada saat surat wasiat
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
176 / 400
dibuat. (KUHPerd. 895, 904 dst.)
Pasal 899.
Untuk dapat menikmati sesuatu berdasarkan surat wasiat, seseorang harus
sudah ada pada saat si pewaris meninggal, dengan mengindahkan
peraturan yang ditetapkan dalam pasal 2 kitab undang-undang ini.
Ketentuan ini tidak berlaku bagi orang-orang yang diberi hak untuk
mendapat keuntungan dari yayasan-yayasan. (KUHPerd. 472, 489 dst, 836,
881, 894, 973 dst., 976, 1001 dst.)
Pasal 900.
(s.d.u. dg. S. 1937-572.) Setiap pemberian hibah dengan surat wasiat
untuk kepentingan lembaga kemasyarakatan, badan keagamaan, gereja
atau rumah fakir-miskin tidak mempunyai akibat sebelum pemerintah atau
penguasa yang ditunjuk oleh pemerintah memberi kuasa kepada para
pengelola lembagalembaga itu untuk menerimanya. (KUHPerd. 1046,
1680.)
Pasal 901.
Seorang suami atau istri tidak dapat memperoleh keuntungan dari wasiatwasiat istrinya atau suaminya, bila perkawinannya dilaksanakan tanpa izin
yang sah, dan si pewaris telah meninggal pada waktu keabsahan
perkawinan itu masih dapat dipertengkarkan di pengadilan karena
persoalan tersebut. (KUHPerd. 28, 35 dst., 87, 91, 911.)
Pasal 902.
(s.d.u. dg. S. 1935-486.) Suami atau istri.yang mempunyai anak atau
keturunan dari perkawinan yang dahulu, dan melakukan perkawinan kedua
atau berikutnya, tidak boleh memberikan dengan wasiat kepada suamii
atau istri yang kemudian hak milik atas sejumlah barang yang lebih
daripada apa yang menurut Bab XII buku ini diberikan kepada orang
tersebut terakhir.
Bila yang dihibahwasiatkan kepada istri atau suami yang kemudian itu
bukan suatu hak milik atas harta peninggalarinya, melainkan hanya hak
pakai hasil saja, maka bolehlah hak pakai hasil ini meliputi separuh dari
hartanya, atau lebih besu dari itu, asal harga taksirannya tidak melampaui
batas-batas termaksud dalam alinea yang lain, dan segala sesuatunya
tidak mengurangi apa yang ditentukan dalam pasal 918.
Bila dengan surat wasiat itu hak milik dan hak pakai hasil kedua-duanya
diberikan, maka harga hak pakai hasil itu harus ditaksir dulu; bila harga
bersama dari apa yang diberikan dalam bentuk hak milik dan halt pakai
hasil berjumlah melebihi batas-batas yang dimaksudkan dalam alinea
pertama, terserah pada pilihan suami atau istri yang kemudian itu, ia boleh
memilih arakah pemberian warisannya atau pemberian hak pakai hasil
yang dikurangi sedemikian, sehingga harga bersama tetap ada dalam
batas-batas itu. Bila dalam hal ini, karena hak pakai hasil itu, bagian
warisan menurut undang-undang dirugikan, maka juga di sini berlaku
ketentuan pasal 918.
Apa yang diperoleh si suami atau si istri yang kemudian karena pasal ini,
harus dikurangkan pada waktu menghitung apa yang boleh menjadi hak
suami atau istri itu atau diperjanjikan berdasarkan Bab VIII Buku
Pertama. (KUHPerd. 181 dst., 852a, 911.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
177 / 400
Pasal 902a.
(s.d.t. dg. S. 1923-31.) Pasal yang lain tidak berlaku dalam hal suami dan
istri mengadakan kawin rujuk, dan dari perkawinan yang dahulu mereka
mempunyai anak-anak atau keturunan.
Pasal 903.
Suami atau istri hanya boleh menghibahwasiatkan barang-barang dari
harta bersama, sekedar barang-barang itu termasuk bagian mereka
masing-masing dalam harta bersaMa itu. Akan tetapi bila suatu barang dari
harta bersama itu dihibahwasiatkan, si penerima hibah wasiat tidak dapat
menuntut barang itu dalam wujudnya, bila barang itu tidak diserahkan oleh
pewaris kepada para ahh waris sebagai bagian mereka. Dalam hal itu,
penerima hibah wasiat harus diberi ganti rugi, yang diambil dari bagian
harta-bersama yang dibagikan kepada para ahli waris si pewaris, dan bila
tidak mencukupi, diambil dari barang-barang pribadi para ahli waris.
(KUHPerd. 128 dst., 134 dst., 138, 966, 1032, 1067.)
Pasal 904.
Seorang anak di bawah umur, meskipun telah mencapai umur delapan
belas tahun penuh, tidak boleh menghibah wasiatkan sesuatu untuk
keuntungan walinya.
Setelah menjadi dewasa, dia tidak boleh menghibahwasiatkan sesuatu
kepada bekas walinya, kecuali setelah bekas walinya itu mengadakan dan
menutup perhitungan perwaliannya.
Dari dua ketentuan di atas dikecualikan keluarga sedarah dari anak di
bawah umur itu dalam garis lurus ke atas yang masih menjadi walinya atau
yang dulu menadi walinya. (KUHPerd. 330, 410, 412, 897 dst., 905, 911,
1681.)
Pasal 905.
Anak di bawah umur tidak boleh menghibahwasiatkan sesuatu untuk
keuntungan pengajamya, pengasuhnya laki-laki atau perempuan yang
tinggal bersama dia, atau gunmya laki-taki atau perempuan di tempat
pemondokan anak di bawah umur ftu.
Dalam hal ini dikecualikan penetapan-penctapan yang dibuat sebagai
hibah wasiat untuk membalas jasa-jasa yang telah diperoleh, namun
dengan mengingat baik kekayaan si pembuat wasiat maupun jasa-jasa
yang telah dibaktikan kepadanya. (KUHPerd. 879 dst., 904, 911.)
Pasal 906.
Dokter, ahli penyembuhan, ahli obat-obatan, dan orang-orang lain yang
menjalankan ilmu penyembuhan, yang merawat seseorang selama dia
menderita penyakit yang akhirnya menyebabkan dia meninggal, demikian
pula pengabdi agama yang telah membantunya selama sakit, tidak boleh
mengambil keuntungan dari wasiat-wasiat yang dibuat oleh orang itu
selama ia sakit untuk kepentingan mereka.
Dari ketemtuan ini harus dikecualikan:
10. penetapan - penetapan berbentuk hibah wasiat untuk membalas jasajasa yang telah diberikan, seperti yang ditetapkan pada pasal yang lain;
20. penetapan-penetapan untuk keuntungan suami atau istri si pewaris;
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
178 / 400
30. penetapan-penetapan, bahkan yang secara umum dibuat untuk
keuntungan para keluarga sedarah sampai derajat keempat, bila yang
meninggal tidak meninggalkan ahli waris dalam garis lurus; kecuali bila
orang yang untuk keuntungannya dibuat penetapan itu termasuk
bilangan para ahli waris itu. (KURPerd. 911, 1681.)
Pasal 907.
Notaris yang telah membuat wasiat dengan akta umum, dan para saksi
yang hadir pada waktu itu, tidak boleh memperoleh kenikmatan apa pun
dari apa yang kiranya ditetapkan dalam wasiat itu. (KUHPerd. 911, 938
dst., 944, 953, 1681; Not. 21.)
Pasal 908.
Bila ayah atau ibu, sewaktu meninggal, meninggalkan anak-anak sah dan
anak-anak di luar kawin tetapi telah diakui menurut undang-undang, maka
mereka yang terakhir ini tidak akan boleh menikmati warisan lebih dari apa
yang diberikan kepada mereka menurut Bab XII buku ini. (KUHPerd. 280
dst., 862 dst., 911, 916, 1681.)
Pasal 909.
Pelaku perzinahan, baik laki-laki maupun perempuan, tidak boleh
menikmati keuntungan apa pun dari wasiat kawan berzinahnya, dan kawan
berzinah ini tidak boleh menikmati keuntungan apa pun dari wasiat si
pelaku, asal perzinahan itu, sebelum meninggalnya si pewaris, terbukti dari
putusan hakim yang telah mempunyai kekuatan hukum yang pasti.
(KUHPerd. 911, 168 1; Rv. 830 334, 402.)
910. Dihapus dg. S. 1872-11 jis. S. 1915-299, 642. (Bdk. KUHPerd.
837.)
Pasal 911.
Suatu ketetapan wasiat, yang dibuat untuk keuntungan orang yang tidak
cakap untuk mendapat warisan, adalah batal, sekalipun ketetapan itu
dibuat dengan nama seorang perantara.
Yang dianggap sebagai orang-orang perantara ialah ayahnya dan ibunya,
anak-anaknya dan keturunan anak-anaknya, suami atau istri. (KUHPerd.
183 dst.,1681, 1921; F. 44.)
Pasal 912.
Orang yang dijatuhi hukuman karena telah membunuh pewaris, orang yang
telah menggelapkan, memusnahkan atau memalsukan surat wasiat
pewaris, atau orang yang dengan paksaan atau kekerasan telah
menghalangi pewaris untuk mencabut atau mengubah surat wasiatnya,
serta istri atau suaminya dan anak-anaknya, tidak boleh menikmati suatu
keuntungan pun dari wasiat itu. (KUHPerd. 838, 1688-2'.)
Bagian 3. Legitime Portie Atau Bagian Warisan Menurut Undang-undang Dan
Pemotongan Hibah hibah yang Mengurangi Legitime Portie Itu.
Pasal 913.
Legitime portie atau bagian warisan menurut undang-undang ialah suatu
bagian dari harta-benda yang harus diberikan kepada para ahli waris dalam
garis lurus menurut undang-undang, yang terhadapnya orang yang
meninggal dunia tidak boleh menetapkan sesuatu, baik sebagai hibah
antara orang-orang yang masih hidup, maupun sebagai wasiat. (KUHPerd.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
179 / 400
168, 176, 181, 307, 385, 842 dst., 875, 881, 902, 1019, 1686 dst.)
Pasal 914.
Bila pewaris hanya meninggalkan satu orang anak sah dalam garis ke
bawah, maka legitime portie itu terdiri dari seperdua dari harta
peninggalan yang sedianya akan diterima anak itu pada pewarisan karena
kematian.
Bila meninggalkan dua orang anak, maka legitime portie untuk tiap-tiap
anak adalah dua pertiga bagian dari apa yang sedianya akan diterima
masing-masing anak itu pada pewarisan karena kematian.
Dalam hal orang yang meninggal dunia meninggalkan tiga orang anak
ataulebih, maka legitime portie itu tiga perempat bagian dari apa yang
sedianya akan diterima tiap anak pada pewarisan karena kematian.
Dengan sebutan anak-anak dimaksudkan juga keturunan-keturunan
mereka dalam derajat keberapa pun; tetapi mereka ini hanya dihitung
sebagai pengganti anak yang mereka wakili dalam mewarisi warisan si
pewaris. (KUHPerd. 842, 852 dst., 902 dst., 920.)
Pasal 915.
Dalam garis ke atas legitime portie itu selalu sebesar separuh dari apa
yang menurut undang-undang menjadi bagian tiap-tiap keluarga sedarah
dalam garis itu pada pewarisan karena kematian. (KUHPerd. 853 dst.)
Pasal 916.
Legitime portie dari anak yang lahir di luar perkawinan tetapi telah diakui
dengan sah, ialah seperdua dari bagian yang oleh undang-undang
sedianya diberikan kepada anak di luar kawin itu pada pewarisan karena
kematian.(KUHPerd. 280, 285, 862 dst., 908.)
Pasal 916a.
(s.d.t. dg. S. 1935-486.) Dalam hal untuk menghitung legitime portie harus
diperhatikan para ahli waris yang menjadi ahli waris karena kematian tetapi
bukan legitimaris (ahli waris menurut undang-undang), maka bila kepada
orang-orang lain dari para ahli waris termaksud itu dihibahkan, baik
dengan akta semasa masih hidup maupun dengan surat wasiat, jumlah
yang lebih besar daripada bagian yang dapat dikenakan penetapan bila
para ahli waris demikian itu tidak ada, hibah-hibah yang dimaksud itu
harus dipotong sampai sama dengan jumlah yang diperbolehkan tersebut,
dan tuntutan untuk itu harus dilancarkan oleh dan untuk kepentingan para
legitimaris dan para ahli waris mereka atau pengganti mereka. (KUHPerd.
832.)
Pasal 920-929 berlaku dalam hal ini.
Pasal 917.
Bila keluarga sedarah dalam garis ke atas dan garis ke bawah dan anakanak di luar kawin yang diakui menurut undang-undang tidak ada, maka
hibah-hibah dengan akta yang diadakan antara mereka yang masih hidup
atau dengan surat wasiat, dapat mencakup seluruh harta peninggalan.
(KUHPerd. 861.)
Pasal 918.
Bila penetapan dengan akta antara mereka yang masih hidup atau dengan
surat wasiat itu berupa hak pakai hasil atau berupa bunga cagak hidup,
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
180 / 400
yang jumlahnya merugikan legitime portie, maka para ahli waris yang
berhak memperoleh bagian warisan itu boleh memilih untuk melaksanakan
penetapan itu atau untuk melepaskan hak milik atas bagian yang dapat
dikenakan penetapan kepada mereka yang memperoleh hibah atau
legataris. (KUHPerd. 959.)
Pasal 919.
Bagian yang boleh digunakan secara bebas, boleh dihibahkan, baik
seluruhnya maupun sebagian, baik dengan akta antara yang masih hidup
maupun dengan surat wasiat, baik kepada orang-orang bukan ahli waris
maupun kepada anak-anaknya atau kepada orang-orang lain yang
mempunyai hak atas warisan itu, tetapi tanpa mengurangi keadaankeadaan di mana orang-orang tersebut temkhir ini sehubungan dengan
Bab XVII buku ini berkewajiban untuk memperhitungkan kembali.
(KUHPerd. 168, 176, 917, 954, 957, 1086 dst., 1666 dst.)
Pasal 920.
Pemberian-pemberian atau hibah-hibah, baik antara yang masih hidup,
maupun dengan surat wasiat, yang merugikan bagian legitime portie,
boleh dikurangi pada waktu terbukanya warisan itu, tetapi hanya atas
tuntutan para legitimaris dan para ahli waris mereka atau para pengganti
mereka.
Namun demikian, para legitimaris tidak boleh menikmati apa pun dari peitu
atas kerugian mereka yang berpiutang kepada pewaris. (KUHPerd. 168,
181, 913 dst., 954, 957, 1666 dst.)
Pasal 921.
Untuk menentukan besarnya legitime portie, pertama-tama hendaknya
dijumlahkan semua harta yang ada pada waktu si pemberi atau pewaris
meninggal dunia; kemudian ditambahkanj umlah barang-barang yang telah
dihibahkan semasa ia masih hidup, dinilai menurut keadaan pada waktu
penghibahan itu dilakukan dan menurut harga pada waktu meninggalnya si
penghibah; akhirnya, setelah utang-utang dikurangkan dari seluruh harta
peninggalan itu, dihitunglah dari seluruh harta itu berapa bagian warisan
yang dapat mereka tuntut, sebanding dengan derajat para legitimaris, dan
dari bagian-bagian itu dipotong apa yang telah mereka terima dari yang
meninggal, pun sekiranya mereka dibebaskan dari perhitungan kembali.
(KUHPerd. 1086 dst., 1093, 1095 dst.)
Pasal 922.
Pemindahtanganan suatu barang, baik dengan beban bunga cagak hidup,
maupun dengan beban memperjanjikan hak pakai hasil, kepada salah
seorang ahli wans dalam garis lurus, harus dianggap sebagai hibah.
(KUHPerd. 1086, 1669, 1775 dst., 1921.)
Pasal 923.
Bila barang yang dihibahkan telah hilang di luar kesalahan penerima
sebelum meninggalnya si penghibah, maka hal itu akan dimasukkan dalam
penjumlahan harta untuk menentukan besarnya legitime portie.
Barang yang dihibahkan itu harus dimasukkan dalam penjumlahan itu, bila
barang itu tidak dapat diperoleh kembali karena ketidakmampuan si
penerima . (KUHPerd. 1099. )
Pasal 924.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
181 / 400
Hibah-hibah semasa hidup sekali-kali tidak boleh dikurangi, kecuali bila
ternyata bahwa semua harta benda yang telah diwasiatkan tidak cukup
untuk menjamin legitime portie. Bila hibah-hibah semasa hidup pewaris
harus dikurangi, maka pengurangan harus dimulai dari hibah yang
diberikan paling akhir, ke hibah-hibah yang dulu-dulu. (KUHPerd. 922.)
Pasal 925.
Barang-barang yang tetap, yang harus dilakukan berkenaan dengan pasal
yang lalu, harus terjadi dalam wujudnya, sekalipun ada ketentuan yang
bertentangan.
Namun bila larangan itu harus diterapkan pada sebidang pekarangan yang
tidak dapat dibagi-bagi sebagaimana dikehendaki, maka si penerima hibah,
pun seandainya dia itu bukan ahli waris, berhak memberikan penggantian
berupa uang tunai untuk barang yang sedianya harus diserahkan kepada
legitimaris itu. (K UHPerd. 929, 1093.)
Pasal 926.
Pengurangan terhadap apa yang diwasiatkan, harus dilakukan tanpa
membedakan antara pengangkatan ahli waris dan pemberian hibah wasiat,
kecuali bila pewaris telah menetapkan dengan tegas bahwa harus
diutamakan pelaksanaan pengangkatan ahli waris yang ini atau pemberian
hibah wasiat yang itu; dalam hal itu, wasiat yang demikian itu tidak boleh
dikurangi, kecuali bila wasiat-wasiat lainnya tidak cukup untuk memenuhi
legitime portie. (KUHPerd. 876, 913 dst., 954, 957.)
Pasal 927.
Si penerima hibah yang menerima barang-barang lebih daripada yang
semestinya, harus mengembalikan hasil dari kelebihan itu, terhitung dari
hari am ya pemberi hibah bila tuntutan akan pengurangan itu diajukan
dalam satu tahun sejak hari kematian itu, dan dalam hal-hal lain terhitung
dari pengajuan tuntutan itu. (KUHPerd. 548-31, 575, 959, 1098, 1169.)
Pasal 928.
Barang-barang tetap yang atas dasar pengurangan harus kembali ke dalam
harta peninggalan, karena pengembalian itu, menjadi bebas dari utangutang atau hipotek-hipotek yang telah dibebankan kepada barang-barang
itu oleh penerima hibah. (KUHPerd. 1004, 1093, 1169.)
Pasal 929.
Tuntutan hukum untuk pengurangan atau pengembalian dapat diajukan
oleh para ahli waris terhadap pihak ketiga yang memegang besit atas
barang-barang tetap yang merupakan bagian dari yang dihibahkan dan
telah dipindahtangankan oleh penerima hibah itu; tuntutan itu harus
diajukan dengan cara dan menurut urut-urutan yang sama seperti
terhadap penerima hibah sendiri.
Tuntutan ini harus diajukan menurut urutan hari pemindahtanganannya,
mulai dari pemindahtanganan yang paling akhir.
Namun demikian tuntutan hukum untuk pengurangan atau pengembalian
terhadap pihak ketiga tidak boleh diajukan, sejauh si penerima hibah tidak
lagi mempunyai sisa barang-barang yang termasuk barang-barang yang
dihibahkan, dan barang-barang ini tidak cukup untuk memenuhi legitime
portie, atau bila harga dari barang-barang yang telah dipindahtangankan
tidak dapat ditagih dari barang-barang kepunyaan pihak ketiga sendiri.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
182 / 400
Tuntutan hukum itu, dalam hal apa pun, hapus dengan lampaunya waktu
tiga tahun, terhitung dari hari legitimaris menerima warisan itu. (KUHPerd.
920, 924.)
Bagian 4. Bentuk Surat Wasiat.
Pasal 930.
Tidaklah diperkenankan dua orang atau lebih membuat wasiat dalam satu
akta yang sama, baik untuk keuntungan pihak ketiga maupun berdasarkan
penetapan timbal-balik atau bersama. (Ov. 73; KUHPerd. 935.)
Pasal 931.
Surat wasiat hanya boleh dibuat, dengan akta olografis atau ditulis tangan
sendiri, dengan akta umum atau dengan akta rahasia-atau tertutup.
(KUHPerd. 932 dst., 938 dst., 940 dst., 945 dst., 951.)
Pasal 932.
Wasiat olografis harus seluruhnya ditulis tangan dan ditandatangani oleh
pewaris.
Wasiat ini harus dititipkan oteh pewaris kepada notaris untuk disimpan.
Dibantu oleh dua orang saksi, notaris itu wajib langsung membuat akta
penitipan, yang harus ditandatangani olehnya, oleh pewaris dan oleh para
saksi, dan akta itu harus ditulis di bagian bawah wasiat itu bila wasiat itu
discrahkan secara terbuka, atau di kertas tersendiri bila wasiat itu
disampaikan kepadanya dengan disegel; dalam hal terakhir ini, di hadapan
notaris dan para saksi, pewaris harus membubuhkan di atas sampul itu
sebuah catatan dengan tanda tangan yang menyatakan bahwa sampul itu
berisi surat wasiatnya.
Dalam hal pewaris tidak dapat menandatangani sampul wasiat itu atau
akta penitipannya, atau kedua-duanya, karena suatu halangan yang timbul
setelah penandatanganan wasiatnya atau sampulnya, notaris harus
inembubuhkan keterangan tentang hal itu dan sebab halangan itu pada
sampul atau akta tersebut. (Ov. 75; KUHPerd. 633, 937, 943 dst., 953; Rv.
656 dst.)
Pasal 933.
Wasiat olografis demikian, setelah disimpan notaris sesuai dengan pasal
yang lain, mempunyai kekuatan yang sama dengan surat wasiat yang
dibuat dengan akta umum, dan dianggap telah dibuat pada hari
pembuatan akta penitipan, tanpa memperhatikan hari penandatanganan
yang terdapat dalam surat wasiat itu sendiri. (KUHPerd. 231, 932, 938.)
(s.d.t. dg. S. 1893-232, berlaku surut.) Wasiat olografis yang diterima oleh
notaris untuk disimpan harus dianggap seluruhnya telah ditulis dan
ditandatangani dengan tangan pewaris sendiri, sampai adabukti yang
menuwukkan sebaliknya.
Pasal 934.
Pewaris boleh meminta kembali wasiat olografisnya sewaktu-wakttu, asal
untuk pertanggungjawaban notaris dia mengusahakan, aaar pengembalian
itu dapat dibuktikan dengan akta otentik.
Dengan pengembalian itu, wasiat olografis itu harus dianggap telah
dicabut. (KUHPerd. 992.)
Pasal 935.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
183 / 400
Dengan sepucuk surat di bawah tangan yang seluruhnya ditulis, diberi
tanggal dan ditandatangani oleh pewaris, dapat ditetapkan wasiat, tanpa
formalitas-formatitas lebih lanjut tetapi semata-mata hanya untuk
pengangkatan para pelaksana untuk penguburan, untuk hibah-hibah wasiat
tentang pakaian-pakaian, perhiasan-perhiasan badan tertentu, dan
perkakas-perkakas khusus rumah.
Pencabutan surat demikian boleh dilakukan di bawah tangan. (ov. 75;
KUHPerd. 515, 936, 945, 951 dst., 992, 1005; Rv. 656.)
Pasal 936.
Bila surat seperti yang dibicarakan dalam pasal yang lain diketemukan
setelah pewaris meninggal, maka surat itu harus disampaikan kepada balai
harta peninggalan yang di daerah hukumnya warisan itu terbuka; bila surat
ini disegel, maka balai itu harus membukanya, dan dalam hal apa pun
harus membuat berita acam tentang penyampaian surat itu serta tentang
keadaan surat itu; akhimya, balai itu harus menyerahkan surat itu ke
tangan notaris, untuk disimpan. (Ov.41; KUHPerd. 23, 937, 942; Rv. 656.)
Pasal 937.
Surat wasiat olografis yang tertutup yang disampaikan ke tangan notaris
setelah tneninggalnya pewaris harus disampaikan kepada balai harta
peninggalan, yang akan bertindak menurut pasal 942 terhadap surat-surat
wasiat tertutup. (ov. 41; KUHPerd. 936, 943; Rv. 657; Not. 37; Wsk. 62.)
Pasal 938.
Wasiat dengan akta umum harus dibuat di hadapan notaris dan dua
orangsaksi. (KUHPerd. 943 dst., 953; Not. 22.)
Pasal 939.
Notaris harus menulis atau menyuruh menulis kehendak pewaris dalam
kata-kata yang jelas menurut apa adanya yang disampaikan oich pewaris
kepadanya.
Bila penyampaian persoalan dilakukan tanpa kehadiran para saksi, dan
naskahnya telah disiapkan oleh notaris, maka si pewaris harus
mengemukakan lagi kehendaknya seperti apa adanya di hadapan para
saksi, sebelu, naskah itu dibacakan di hadapan pewaris.
Sesudah itu wasiat itu harus dibacakan oleh notaris dalam kehadiran para
saksi, dan sesudah pembacaan itu, oleh notaris harus ditanyakan kepada
pewaris apakah yang dibacakan itu telah memuat kehendaknya.
Bila kehendak pewaris itu dikemukakan dalam kehadiran para saksi dan
lansung dituangkan dalam tulisan, maka pembacaan dan pertanyaan
seperti di atas harus dilakukan juga dalam kehadiran para saksi.
Selanjutnya akta itu harus ditandatangani oleh pewaris, notaris, dan saksisaksi.
Bila pewaris menyatakan tidak dapat melakukan penandatanganan , atau
bila dia terhalang dalam hal itu, maka juga pernyataan itu dan sebab
halangan harus dicantumkan dalam akta wasiat itu.
Setelah dipenuhi segala formalitas itu, hal itu harus dengan tegas
dicantumkan dalam surat wasiat itu. (KUHPerd. 944, 953.)
Pasal 940.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
184 / 400
Bila pewaris hendak membuat surat wasiat tertutup atau rahasia, dia harus
menandatangani penetapan-penetapannya, baik jika dia sendiri yang
menulisnya, maupun jika dia menyuruh orang lain menulisnya; kertas yang
memuat penetapan-penetapannya, atau kertas yang dipakai untuk sampul,
bila digunakan sampul, harus tertutup dan disegel.
Pewaris juga harus menyampaikannya dalam keadaan tertutup dan disegel
kepada notaris, di hadapan empat orang saksi, atau dia harus menyuruh
menutup dan menyegel kertas itu di hadapan mereka, dan harus
menerangkan, bahwa dalam kertas tersebut tercantum wasiatnya, dan
bahwa wasiat itu ditulis dan ditandatangani sendiri, atau ditulis oleh orang
lain dan ditandatangani olehnya. Notaris harus membuat akta peroelasan
mengenai hal itu, yang ditulis di atas kertas itu atau sampulnya, akta ini
harus ditandatangani, baik oleh pewaris maupun oleh notaris serta para
saksi, dan bila pewaris tidak dapat menandatangani akta penjelasan itu
karena halangan yang timbul setelah penandatanganan wasiatnya, maka
harus disebutkan sebab halangan itu.
Semua formalitas tersebut di atas harus dipenuhi, tanpa beralih kepada
akta lain.
Wasiat tertutup atau rahasia itu harus tetap disimpan di antara surat-surat
asli yang ada pada notaris yang telah meneritna surat itu. (KUHPerd. 942
dst., 953; Rv. 657.)
Pasal 941.
Dalam hal si pewaris tidak dapat bicara tetapi dapat menulis, dia boleh
membuat surat wasiat tertutup, asalkan hal itu ditulis, diberi tanggal dan
ditandatangani,
seluruhnya
dengan
tangannya;
dia
harus
menyampaikannya kepada notaris di hadapan para saksi, dan harus
menulis dan menandatangani di atas akta itu perdelasannya, bahwa kertas
yang disampaikannya kepada mereka itu adalab surat wasiatnya; dan
setelah itu notaris harus menulis akta penelasannya dan menyatakan di
dalamnya, bahwa pewaris telah menulis keterangan itu dalam kehadiran
notaris dan para saksi; di samping itu, harus diindahkan apa yang telah
ditentukan dalam pasal yang lalu. (KUHPerd. 953.)
(s.d.t. dg. S. 1893-232; berlaku surut.) Surat-surat wasiat termaksud dalam
pasal yang lalu dan pasal ini harus dianggap telah ditandatangani oleh
pewaris sampai dibuktikan sebaliknya, dan selain itu, wasiat-wasiat
tersebut terakhir harus dianggap pula telah ditulis seluruhnya dan diberi
tanggal olehnya.
Pasal 942.
Setelah pewaris meninggal dunia, notaris harus menyampaikan wasiat
rahasia atau tertutup itu kepada balai harta peninggalan yang dalam
daerahnya warisan itu terbuka; balai ini harus membuka wasiat itu dan
membuat berita acara tentang penyampaian dan pembukaan wasiat itu
serta tentang keadaannya, dan kemudian menyampaikannya kembali
kepada notaris yang telah memberikannya. (Ov. 42; KUHPerd. 23, 936 dst.,
940; Rv. 658; Not. 37; Wsk. 62.)
Pasal 943.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
185 / 400
Notaris yang menyimpan surat-surat wasiat di antara surat-surat aslinya,
dalam bentuk apa pun juga, setelah meninggalnya si pewaris, harus
memberitahukannya kepada orang-orang yang berkepentingan. (Ov. 4 1;
KUHPerd. 472, 932, 938, 940, 992; S. 1920-305.)
Pasal 944.
(s. d. u. dg. S. 1932-42.) Saksi-saksi yang hadir pada waktu pembuatan
wasiat, harus sudah dewasa dan penduduk Indonesia. Mereka harus
mengerti bahasa yang dipergunakan dalam menyusun wasiat itu atau
dalam menulis akta penjelasan atau akta penitipan.
(s.d.u. dg. S. 1917-497.) Untuk saksi-saksi pada pembuatan wasiat dengan
akta terbuka, tidak boleh diambil ahli waris atau penerima hibah wasiat,
keluarga sedarah atau semenda sampai dengan derajat keempat, anak
atau cueu, keluarga sedarah dalam derajat yang sama, dan pembantu
rumah tangga notaris yang menangani pembuatan wasiat itu. (KUHPerd.
290 dst., 330, 452, 907, 932, 938, 940, 953, 1909 dst., 1913; BS. 13.)
Pasal 945.
(s.d.u. dg. S. 1915-299, 642.) Warganegara Indonesia yang berada dinegeri
asing, tidak boleh membuat wasiat selain dengan akta otentik dan dengan
mengindahkan formalitas-formalitas yang berlaku di negeri tempat akta itu
dibuat.
Namun dia berwenang untuk membuat penetapan dengan surat di bawah
tangan atas dasar dan dengan cara seperti yang diuraikan dalam pasal
935. (AB. 16, 18; KUHPerd. 936, 938, 953; S. 1910-296.)
Pasal 946.
Dalam keadaan perang, para tentara anggota angkatan bersenjata lain,
yang berada di medan perang ataupun di tempat yang diduduki musuh,
boleh membuat surat wasiat mereka di hadapan seorang perwira yang
serendah-rendahnya berpangkat letnan, atau bila tidak ada perwira, di
hadapan orang yang di tempat itu menduduki jabatan militer tertinggi, di
samping dua orang saksi. (KUHPerd. 938, 944, 949 dst., 953.)
Pasal 947.
Surat wasiat orang-orang yang sedang berlayar di laut, boleh dibuat di
hadapan nakhoda atau mualim kapal itu, atau bila mereka tidak ada, di
hadapan orang yang menggantikan jabatan mereka, dengan dihadiri dua
orang saksi. (BS. 46, 76; KUHPerd. 938, 944, 949 dst., 953; KUHD 341,
341d.)
Pasal 948.
(s.d.u. dg. S. 1899-312.) Mereka yang berada di tempat-tempat yang
dilarang berhubungan dengan dunia luar karena berjangkitnya penyakit
pes atau penyakit menular lain, boleh membuat wasiat mereka di hadapan
setiap pegawai negeri dan dua orang saksi. (KUHPerd. 938, 944, 949 dst.,
953.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
186 / 400
(s.d.t. dg. S. 1899-312.) Wewenang yang sama juga diberikan kepada
mereka yang jiwanya terancam akibat sakit mendadak atau mendapat
kecelakaan, pemberontakan, gempa bumi atau bencana-bencana alam
dahsyat yang lain, bila dalam jarak enam pal dari tempat itu tidak ada
notaris atau bila orang-orang yang berwenang untuk itu tidak dapat
diminta jasa-jasanya, baik karena orang tidak ada di tempat, maupun
karena terhalang akibat terputusnya perhubungan. Tentang keadaankeadaan yang menyebabkan untuk membuat surat wasiat itu, harus
disebutkan dalam akta itu.
Pasal 949.
Surat-surat wasiat tersebut dalam tiga pasal yang lalu, harus
ditandatangani oleh pewaris, oleh orang yang di hadapannya wasiat itu
dibuat, dan oleh sekurang-kurangnya salah seorang saksi.
Bila pewaris atau salah seorang saksi menyatakan tidak dapat menulis,
atau berhalangan untuk mendatangamnya, maka pemyataan itu serta
sebab halangan itu harus dengan tegas disebutkan dalam akta itu.
(KUHPerd. 944, 953.)
Pasal 950.
(s.d.u. dg, S. 1899-312.) Surat-surat wasiat termaksud dalam pasal-pasal
946, 947, 948 alinea pertama, kehilangan kekuatan, bila pewaris
meninggal enam bulan setelah berhentinya sebab yang telah
menyebabkan wasiat itu dibuat dalam bentuk seperti itu.
Surat wasiat termaksud dalam pasal 948 alinea kedua kehilangan
kekuatannya, bila pewaris meninggal enam bulan setelah hari
penandatanganan akta itu.
Pasal 951.
(s.d.u. dg. S. 1899-312.) Dalam hal-hal yang diatur dalam pasal-pasal 946,
947, 948 alinea pertama, orang-orang yang disebut di dalamnya boleh
membuat wasiat dengan surat di bawah tangan, asalkan surat itu
seluruhnya ditulis, diberi tanggal dan ditandatangani oleh pewaris.
(KUHPerd. 932, 935, 952.)
Pasal 952.
Surat wasiat demikian akan kehilangan kekuatannya, bila pewaris
meninggal tiga bulan setelah sebab tersebut dalam tiga pasal yang latu
berakhir, kecuali bila surat itu telah disampaikan kepada notaris untuk
disimpan dengan cara seperti yang diatur dalam pasal 932. (KUHPerd.
950.)
Pasal 953.
Formalitas-formalitas yang telah ditetapkan untuk berbagai-bagai surat
wasiat itu menurut ketentuan-ketentuan dalam bagian ini, harus
diindahkan, dengan ancaman kebatalan. (KUHPerd. 933.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
187 / 400
Bagian 5. Wasiat Pengangkatan Ahli Waris.
(Bdk. S. 1926-253 pada KUPerd. 956.) (1)
Pasal 954.
Wasiat pengangkatan ahli waris ialah suatu wasiat, di mana pewaris
memberikan kepada satu orang atau lebih harta-benda yang
ditinggalkannya pada waktu dia meninggal dunia, baik seluruhnya maupun
sebagian, seperti seperdua, atau sepertiga. (KUHPerd. 876, 957.)
1) Dalam S. 1926-253 telah dimaklumkan KB. tgl. 23 April 1926 No. 17,
tentang peninjauan kembali untuk kepentingan umum persyaratan yang
dibuat pada pengangkatan ahli waris dan pemberian hibah wasiat atas
dasar undang-undang 1 Mei 1925 (NS. No. 174.).
Pasal 1. Bila telah lampau empat putuh tahun sejak meninggalnya pewaris
atau sejak adanya dugaan hukum tentang kematiannya, suatu persyaratan
yang dibuat pada waktu pengangkatan ahli waris atau pemberian hibah
wasiat, atas permohonan orang yang wajib memenuhi persyaratan itu,
dapat ditinjau kembali atau dinyatakan hapus oleh Mahkamah Agung
Indonesia demi kepentingan umum; sedapat-dapatnya hal ini sesuai
dengan maksud pewaris, bila dan sekedar mengenai:
tempat dan cara menyimpan hasil karya seni atau benda benda bersejarah
atau ilmiah, termasuk tulisan-tulisan, dalam kumpulan yang dapat
dikunjungi oleh umum;
batas-batas dan persyaratan pemberian kesempatan kepada masyarakat
umum untuk melihat atau menggunakan hasil-hasil karya dan bendabenda tersebut di atas;
penetapan tujuan pengeluaran uang untuk kepentingan kesenian dan
pengetahuan.
Pasal 2. Permohonan harus diajukan kepada Mahkamah Agung dengan surat
permohonan yang dilengkapi dengan alasan alasannya.
Bila pennohonan itu dimaksudkan untuk peninjauan kembali suatu
persyaratan, dalam surat permohonan harus diberitahukan, peninjauan
yang bagaimanakah yang dikehendaki.
Atas dasar permohonan itu, para keturunan yang sah dan suami atau istri
pewaris harus didengar, atau setidak-tidaknya dipanggil dengan cara yang
ditetapkan oleh Mahkamah Agung. Mahkamah Agung boleh mendengar
saksi-saksi dan ahli-ahli, bila hal ini (dianggapnya perlu, Segala
Pemeriksaan ini harus dilakukan secara terbuka.
Pemohon diberi kesempatan untuk mengeluarkan pendapatnya berkenaan
dengan keterangan-keterangan yang diberikan oleh orang-orang yang
didengar, dan untuk memberi penjelasan lisan atas permohonannya.
Mahkamah Agung, karena jabatan, berwenang untuk meninjau kembali
suatu persyaratan yang dimohonkan pernyataan hapus, serta meninjau
kembali suatu persyaratan dengan cara lain yang diajukan yang diajukan
pemohon.
Pasal 3. Penetapan Mahkamah Agung yang mengatur (baca: meninjau
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
188 / 400
kembali) atau menyatakan hapus hapus suatu persyaratan tidak
mempunyai kekuatan sebelum hal itu disetujui oleh Gubemur Jenderal.
Pasal 4. Ketentuan dalam tiga pasal yang lalu berlaku terhadap persyaratan
yang telah ditinjau kembali asalkan telah lampau sepuluh tahun sejak
penetapan mahkamah agung yang mengandung peninjauan kembali
persyaratan itu memperoleh kekuatan.
Pasal 5 Pernyataan hapus dapat dimohon mengenai pengangkatan ahli waris
atau pemberi hibah wasiat, dalam hal suatu persyaratan yang telah
ditinjau kembali dan menggantikan persyaratan pengangkatan ahli waris
atau pemberian hibah wasiat tidak dipenuhi ketentuan.
Ketentuan dalam pasal 1004 alinea II dan III KUH Perd berlaku dalam hal
ini.
Pasal 6 Putusan ini mulai berlaku sejak hari ketigapuluh sesudah
pengumumannya dalam staatsblad diIndonesia (diumumkan 9 Juli 1926)
Pasal 955.
Pada waktu pewaris meninggal dunia, baik para ahli waris yang diangkat
dengan wasiat, maupun mereka yang oleh undang-undang diberi sebagian
harta peninggalan itu, demi hukum memperoleh besit atas harta-benda
yang ditinggalkan.
Pasal 834 dan pasal 835 berlaku terhadap mereka. (KUHPerd. 913 dst., 959,
1007, 1528.)
Pasal 956.
Bila timbul perselisihan tentang siapa yang menjadi ahli waris, dan dengan
demikian siapa yang berhak memegang besit, maka hakim dapat
memerintahkan agar harta benda itu disimpan di pengadilan. (KUHPerd.
833, 1730 dst.)
Bagian 6. Hibah Wasiat (Bdk. KB. di atas.)
Pasal 957.
Hibah wasiat ialah suatu penetapan khusus, di mana pewaris memberikan
kepada satu atau beberapa orang barang-barang tertentu, atau semua
barang-barangnya dari macam tertentu; misalnya, semua barang-barang
bergerak atau barang-barang tetap, atau hak pakai hasil atas sebagian
atau semua barang-barangnya. (KUHPerd. 876, 954, 1002, 1105.)
Pasal 958.
Semua hibah wasiat yang murni dan tidak bersyarat, sejak hari
meninggalnya pewaris, memberikan hak kepada penerima hibah wasiat
(legitaris), untuk menuntut barang yang dihibahkan, dan hak ini beralih
kepada sekalian ahli waris atau penggantinya. (KUHPerd. 963, 996, 999,
1039, 1253 dst., 1268 dst.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
189 / 400
Pasal 959.
Penerima hibah wasiat harus meminta barang yang dihibahkan itu kepada
para ahli waris atau penerima wasiat yang diwajibkan untuk menyerahkan
barang yang dihibahkan itu.
Ia berhak atas hasil dan bunganya sejak hari kematian pewaris, bila
tuntutan untuk penyerahan dilakukan dalam waktu satu tahun sejak hari
tersebut, atau bila penyerahan itu dilakukan secara sukarela dalam jangka
waktu yang sama. Bila tuntutan itu diajukan setelah itu, ia hanya berhak
atas hasil dan bunganya saja, terhitung dari hari pengajuan tuntutan itu.
(KUHPerd. 927, 955, 960, 963, 1011, 1250; Rv. 99.)
Pasal 960.
Bunga dan hasil barang-barang yang dihibah wasiatkan adalah untuk
keuntungan penerima hibah sejak hari kematian, kapan pun dia menuntut
penyerahannya:
10. bila pewaris menyatakan keinginannya untuk itu dalam surat wasiat itu;
20. bila yang dihibah wasiatkan adalah suatu bunga cagak hidup atau
suatu uang tunjangan tahunan, bulanan atau mingguan sebagai
pemberian untuk nafkah. (KUHPerd. 321 dst., 800, 867 dst., 1775; Rv.
749.)
Pasal 961.
Pajak dengan nama apa pun, yang dipungut untuk negara, dibebankan
kepada
penerima hibah, kecuali bila pewaris menentukan lain.
Pasal 962.
Bila pewaris mewajibkan suatu beban kepada beberapa penerima hibah,
maka mereka wajib memenuhinya, masing-masing standing dengan
besarnya hibah wasiat, kecuali bila pewaris telah menetapkan lain.
(KUHPerd. 961.)
Pasal 963.
Barang yang dihibah wasiatkan harus diserahkan dengan semua
perlengkapannya, dan dalam keadaan seperti pada hari meninggalnya
pewaris. (KUHPerd. 500, 588, 958 dst., 964, 1237, 1391.)
Pasal 964.
Akan tetapi, setelah- pewaris menghibah wasiatkan suatu barang tetap,
maka apa yang telah dibeli atau diperoleh untuk memperbesar barang itu
tidaklah termasuk dalam hibah wasiat itu, meskipun berbatasan dengan
barang yang telah dihibahkan itu, kecuali bila pewaris menetapkan lain.
Segala sesuatu yang dilakukan oleh pewaris di atas tanah yang
dihibahwasiatkan untuk memperbaiki, memperindah, atau membangun
kembali tanah itu atau untuk memperluas sebidang tanah yang terjepit,
maka jika tidak ada penetapan lain, semuanya harus dianggap termasuk
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
190 / 400
suatu bagian dari hibah wasiat itu. (KLTHPerd. 601 dst.)
Pasal 965.
Bila sebelum atau sesudah dibuat surat wasiat, barang yang
dihibahwasiatkan terikat dengan Hipotek atau dengan hak pakai hasil
untuk suatu utang dari harta peninggalan itu, atau untuk suatu utang pihak
ketiga, maka orang yang harus menyerahkan hibah wasiat itu tidak wajib
melepaskan barang dari ikatan itu, kecuali bila ia diperintahkan dengan
tegas oleh pewaris untuk melakukannya.
Namun bila penerima hibah telah melunasi utang berhipotek itu, maka ia
mempunyai hak untuk menuntut para ahli waris sesuai dengan pasal 1106.
(KUHPerd. 756 dst., 963, 1162 dst.)
Pasal 966.
Bila pewaris menghibahwasiatkan barang tertentu milik orang lain, hibah
wasiat ini adalah batal, entah pewaris itu tahli atau tidak tahli, bahwa
barang itu bukan kepunyaannya. (KUHPerd. 903, 967, 996.)
Pasal 967.
Akan tetapi ketentuan pasal yang lalu tidak menjadi halangan untuk
membebankan persyaratan tertentu kepada ahli waris atau penerima hibah
wwat, yaitu kewajiban untuk melakukan pembayaran-pembayaran tertentu
kepada pihak ketiga dengan barang-barangnya sendiri, atau untuk
membebaskan utang-utangnya. (KUHPerd. 892.)
Pasal 968.
Hibah-hibah wasiat mengenai barang-barang tak tentu tetapi dari jenis
tertentu, adalah sah entah pewaris meninggalkan barang yang demikian
itu atau tidak. (KUHPerd. 1333, 1392.)
Pasal 969
Bila hibah wasiatnya terdiri dari barang-barang tak tentu, ahli waris tidak
wajib memberikan jenis yang terbaik, namun ia juga tidak boleh
memberikan jenis yang terjelek. (KUHPerd. 1273, 1392.)
Pasal 970.
Bila yang dihibahwasiatkan hanya hasil-hasil dan pendapatan-pendapatan,
tanpa kata-kata hak pakai hasil atau hak pakai oleh pewaris, maka barang
yang berangKUHan haruslah tetap berada dalam pengelolaan ahli
warisnya, yang sementara itu wajib membayarkan hasil-hasil dan
pendapatannya kepada penerima hibah itu. (KUHPerd. 756 dst., 818 dst.)
Pasal 971.
Hibah wasiat kepada seorang kreditur tidak boleh dihitung sebagai
pelunasan piutangnya seperti halnya hibah wasiat kepada pembantu
rumah tangga tidak boleh dianggap sebagai pembayaran upah kerjanya.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
191 / 400
(KUHPerd. 1382 dst., 1425 dst.)
Pasal 972.
Bila warisan tidak seluruhnya atau hanya sebagian diterima, atau bila
warisan itu diterima dengan hak khusus atas pemerincian harta
peninggalan, dan harta yang ditinggalkan ini tidak mencukupi untuk
memenuhi hibah-hibah wasiat seluruhnya, maka hibah-hibah wasiat itu
harus dikurangi, sebanding dengan besarnya masing-masing, kecuali bila
pewaris telah menetapkan lain mengenai hal itu. (KUHPerd. 926, 1023 dst.,
1050, 1057 dst.)
Bagian 7. Penunjukan Ahli Waris Dengan Wasiat Untuk Kepentingan
Cucu-cucu
Dan Keturunan Saudara Laki Laki Dan Perempuan.
Pasal 973.
Barang-barang yang dikuasai sepenuhnya oleh orang tua, boleh mereka
hibahwasiatkan, seluruhnya atau sebagian, kepada seorang anak mereka
atau lebih, dengan perintah untuk menyerahkan barang-barang itu kepada
anak-anak mereka masing-masing, baik yang telah lahir maupun yang
belum lahir.
Bila seorang anak telah meninggal lebih dahulu, maka penetapan wasiat
yang sama boleh dibuat untuk keuntungan satu orang cucu mereka atau
lebih, dengan perintah menyerahkan barang-barang itu, kepada anak-anak
mereka masing-masing, baik yang telah lahir maupun yang belum lahir.
Pasal 974.
Demikian juga, boleh dibuat penetapan wasiat untuk keuntungan satu atau
beberapa saudara laki-laki atau perempuan dari pewaris, atas seluruh atau
sebagian barang-barang yang oleh undang-undang tidak dikecualikan dari
penetapan wasiat, dengan perintah untuk menyerahkan barang-barang itu,
kepada anak-anak mereka yang telah lahir maupun yang belum lahir.
Penetapan wasiat yang demikian boleh juga diberikan untuk satu atau
beberapa anak dari saudara laki atau perempuan yang telah meninggal,
dengan perintah untuk menyerahkan barang-barang yang bersangkutan
kepada anak-anak mereka masing-masing, baik yang telah lahir maupun
yang belum lahir. (KUHPerd. 880, 899, 913 dst., 976, 1019, 1675.)
Pasal 975.
Bila ahli waris yang dibebani itu meninggal dengan meninggalkan anakanak dalam derajat pertama dan keturunan seorang anak yang meninggal
lebih dahulu, maka sekalian keturunan ini berhak menikmati bagian dari
anak yang meninggal lebih dahulu itu sebagai penggantinya.
Ketentuan yang sama berlaku juga dalam hat semua anak dalam derajat
pertama telah meninggal lebih dahulu, dan ahli waris yang diperintahkan
untuk menyerahkan barang-barang hanya meninggalkan cucu saja.
(KUHPerd. 841 dst., 858.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
192 / 400
Pasal 976.
Penetapan-penetapan yang diperkenankan oleh pasal 973 dan pasal 974,
hanya berlaku sejauh penunjukan ahli waris dengan wasiat itu dibuat untuk
satu derajat saja dan untuk keuntungan semua anak-anak si pemikul
beban, baik yang telah lahir maupun yang belum lahir, tanpa kekecualian
atau hak membedakan umur atau jenis kelamin.
Pasal 977.
Hak-hak ahli waris yang diangkat dengan penunjukan ahli waris dengan
wasiat, mulai berlaku pada saat berhentinya hak nikmat atas barang bagi
si pemikul beban.
Pelepasan diri dari hak nikmat atas barang untuk keuntungan para ahli
waris berharapan, tidak boleh merugikan kreditur, yang telah berpiutang
kepada si pemikul beban sebelum pelepasan ini, pun tidak boleh
merugikan anak-anak yang lahir setelah pelepasan itu. (KUHPerd. 833,
1131, 1341.)
Pasal 978.
Barangsiapa membuat ketetapan-ketetapan tersebut dalam pasal-pasal
yang lalu, dengan suatu wasiat atau dengan suatu akta notaris yang dibuat
kemudian, boleh menempatkan barang-barang di bawah kekuasaan satu
atau beberapa pengelola selama dalam masa beban.
Dalam hal itu, ketentuan ketentuan pasal 789, alinea pertama dan kedua
dari pasal 790, dan pasal 791, berlaku bagi para pengelola. Mereka boleh
memperhitungkan upah jerih payah mereka, dalam hal-hal dan dengan
cara-cara seperti yang ditentukan dalam bab berikut mengenai para
pelaksana surat-surat wasiat. (KUHPerd. 979, 982, 988, 1017, 1021.)
Pasal 979.
Bila pengelola itu meninggal atau tidak ada, atas permohonan si pemikul
beban atau orang-orang yang berkepentingan, atau atas tuntutan jawatan
kejaksaan, hakim berkuasa mengangkat orang lain untuk mengganti
pengurus itu. (KUHPerd. 982, 1016.)
Pasal 980.
Dalam waktu sebulan setelah meninggalnya orang yang membuat
penetapan wasiat seperti di atas, maka atas permohonan pengelola yang
telah diangkat, atas permintaan orang-orang yang berkepentingan, atau
atas tuntutan jawatan kejaksaan, harus dibuat perincian barang-barang
yang merupakan harta peninggalan itu.
Bila yang diwasiatkan hanya terdiri dari hibah wasiat saja, maka harus
dibuat suatu daftar khusus semua barang-barang yang menjadi bagian
harta peninggalan itu.
Perincian harta ini atau daftar ini harus memuat anggaran biayanya.
(KUHPerd. 981; Rv. 672 dst.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
193 / 400
Pasal 981.
Perincian harta atau daftar ini harus dibuat di hadapan pengelola yang
telah diangkat, dan di hadapan orang-orang yang berkepentingan atau
setelah mereka dipanggil dengan sah.
Bila mereka hadir pada pembuatan perincian harta itu, maka perincian itu
dapat dibuat di bawah tangan; dalam hal itu, daftar itu, dalam waktu
empat belas hari setelah pemerincian harta itu selesai, harus disimpan di
kepaniteraan pengadilan negeri.
Biaya-biaya untuk itu dibebankan pada barang-barang yang termasuk yang
dihibahwasiatkan dengan cara penunjukan ahli waris dengan wasiat itu.
(KUHPerd.783; Rv.'672 dst.)
Pasal 982.
Bila pewaris tidak mengangkat pengelola, maka barang-barangnya dikelola
oleh ahli waris yang dibebani, dan ia wajib menjamin penyimpanan,
penggunaan secara layak dan penyerahan lebih lanjut barang-barang itu,
kecuali bila pewaris dengan tegas telah membebaskannya dari segala
kewajiban untuk mengadakan jaminan. (KUHPerd. 335, 978, 984 dst., 988.)
Pasal 983.
Ahli waris pemikul beban, yang dalam hal tersebut dalam pasal yang lalu
tidak memberikan jaminan, harus merelakan barang-barang itu, atas
permohonan orang-orang yang berkepentingan, atau atas tuntutan jawatan
kejaksaan, untuk diserahkan kepada pengelolaan seseorang yang diangkat
oleh pengadilan negeri, yang terhadapnya berlaku segala hak dan
kewajiban yang ditetapkan terhadap wali atas anak-anak di bawah umur.
Ketentuan-ketentuan penutup pasal 978 tersebut di atas berlaku juga
terhadap para pengelola itu. (KUHPerd. 385 dst., 786.)
Pasal 984.
Ahli waris pemikul beban, yang menjalankan sendiri pengelolaannya, harus
mengelola barang-barang itu sebagaimana layaknya seorang kepala rumah
tangga yang baik, dan dalam hal itu dan dalam hal memikul biaya dan
beban, serta dalam hal melakukan perbaikan-perbaikan, ia sama dengan
pemegang hak pakai hasil. (KHPerd. 784, 793 dst., 982.)
Pasal 985.
Segala harta benda tetap, demikian pula bunga dan piutang, tidak boleh
dipindahtangankan atau dibebani, kecuali dengan izin pengadilan negeri,
setelah mendengar ahli waris berharapan dan jawatan kejaksaan.
Izin itu hanya boleh diberikan jika ada keperluan mutlak, atau jika ada
harapan waiar akan memperoleh keuntungan, baik bagi ahli waris
berharapan maupun bagi ahli waris pemikul beban; dalam hal
pemindahtanganan, izin itu hanya boleh diberikan dengan beban untuk
membungakan uang penjualan dengan cara fidei commis, bila barang itu
dikelola oleh si pemikul beban sendiri.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
194 / 400
Bila barang-barang itu ada dalam pengelolaan, para pengelola wajib
membungakan hasilnya dengan cara seperti yang diatur bagi para wali.
(KUHPerd. 391 dst., 1168 dst.)
Pasal 986.
Pengangkatan ahli waris dengan wasiat yang pada bagian ini
diperkenankan, tidak boleh dipertahankan terhadap pihak ketiga, bahkan
oleh anak yang di bawah umur sekalipun, bila hal itu tidak diumumkan,
dengan cara berikut: mengenai barang-barang tetap, dengan cara yang
ditentukan dalam pasal 620, dan mengenai piutang-piutang berhipotek,
dengan mendaftarkan barang-barang tetap terikat untuk piutang-piutang
itu, atau dengan membubuhkan keterangan di sebelah daftar yang telah
ada. (Ov. 28; KUHPerd. 988.)
Pasal 987.
Ahli waris karena undang-undang atau ahli waris karena surat wasiat dari
arang yang mengangkat ahli waris dengan wasiat, dalam hat apa pun tidak
boleh mengajukan bantahan kepada ahli waris berharapan berdasarkan
tidak adanya pengumuman, pendaftaran atau pembubuhan keterangan
seperti yang diperintahkan dalam pasal yang lalu. (Ov. 98; KUHPerd. 986.)
988. Pam pengeloia wajib menyelenggarakan pengumuman, pendaftaran
dan pembubuhan keterangan seperti yang diperintahkan dalam pasal 986,
yang pea diancam dengan hukuman penggantian biaya kerugian dan
bunga. Semua orang yang berkepentingan berhak menuntut agar
peraturan-peraturan tersebut di atas dipenuhi. (Ov. 28; KUHPerd 385,
1365.)
Bagian 8. Penunjukan Ahli Waris Dengan Wasiat Dari Apa yang Oleh
Ahli Waris
atau Penerima Hibah Wasiat Tidak Dipindahtangankan Atau
Dihabiskan Sebagai Harta Peninggalan.
Pasal 989.
Dalam hal ada pengangkatan ahli waris atau pemberian hibah wasiat atas
dasar yang dicantumkan dalam pasal 881, ahli waris atau penerima hibah
berhak memindahtangankan atau menghabiskan, dan bahkan berhak
menghibahkan barang-barang warisan itu kepada sesama yang masih
hidup, kecuali bila hal terakhir ini dilarang oleh pewaris untuk seluruhnya
atau untuk sebagian. (KURPerd. 880, 978, 1675.)
Pasal 990.
Kewajiban untuk membuat perincian harta peninggalan atau daftar pewaris
meninggal, dan kewajiban untuk menyerahkan surat-surat itu kepada
kepaniteraan pengadilan negeri sebagaimana diatur dalam pasal 980 dan
pasal 981, berlaku juga bagi ahli waris atau penerima hibah yang memikul
beban, sebagaimana diatur dalam bagian ini, tetapi ia tidak wajib
memberikan suatu jaminan. (KUHPerd. 978, 982; Rv. 672 dst.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
195 / 400
Pasal 991.
Setelah meninggalnya ahli waris atau penerima hibah yang dibebani, ahli
waris berharapan berhak menuntut, supaya segala sesuatu yang masih
tersisa dari warisan atau hibah wasiat itu segera diserahkan kepadanya
dalam wujudnya.
Mengenai uang tunai atau mengenai hasil barang-barang yang telah
dipindahtangankan, dari catatan-catatan ahli waris atau penerima hibah
yang dibebani, dari surat-surat rumah tangga, atau dari lain-lain bukti,
dapat disimpulkan apakah masih ada dan berapakah yang tersisa dari
warisan atau hibah wasiat itu. (KUHPerd. 389, 978, 1881.)
Bagian 9. Pencabutan dan Gugurnya Wasiat.
Pasal 992.
Suatu wasiat, baik seluruhnya maupun sebagian, tidak boleh dicabut,
kecuali dengan wasiat yang lebih kemudian, atau dengan suatu akta
notaris yang khusus, yang mengandung pernyataan pewaris tentang
pencabutan seluruhnya atau sebagian wasiat yang dulu, tanpa mengurangi
ketentuan pasal 934. (KUHPerd. 875, 935, 955.)
Pasal 993.
Bila surat wasiat kemudian itu, yang memuat pencabutan secara tegas
wasiat yang terdahulu, tidak ditengkapi dengan formalitas-formalitas yang
disyaratkan untuk sahnya surat wasiat, tetapi memenuhi yang disyaratkan
untuk sahnya akta notaris, maka penetapan-penetapan yang dahulu,
sekiranya diulangi dalam penetapan yang kemudian, harus dianggap tidak
dicabut. (KUHPerd. 953, 994.)
Pasal 994.
Surat wasiat kemudian, yang tidak mencabut wasiat terdahulu secara
tegas, hanya membatalkan penetapan-penetapan surat wasiat yang
terdahulu itu sejauh tidak dapat disesuaikan dengan penetapan-penetapan
yang baru, atau bertentangan dengan itti.
Ketentuan pasal ini tidak berlaku, bila surat wasiat yang kemudian itu batal
karena cacat bentuknya, meskipun surat wasiat itu sebagai akta notaris
berlaku juga. (KUHPerd. 953, 992 dst.)
Pasal 995.
Pencabutan yang dilakukan dengan surat wasiat yang kemudian baik
secara tersurat maupun tersirat, berlaku sepenuhnya, pun sekiranya akta
yang baru itu tak berlaku karena tidak cakapnya ahli waris atau penerima
hibah yang ditetapkan, atau karena penolakan mereka untuk menerima
warisan itu. (KUHPerd. 893, 895 dst., 1057 dst.)
Pasal 996.
Semua pemindahtanganan, bahkan penjualan dengan hak untuk
memperoleh kembali, atau tukar-menukar, yang dilakukan oleh pewaris
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
196 / 400
atas barang yang dihibahwasiatkan, seluruhnya atau sebagian, selalu
mengakibatkan tercabutnya hibah wasiat yang dipindahtangankan atau
dipertukarkan, kecuali bila barang yang dipindahtangankan mungkin telah
kembali ke dalam harta peninggalan pewaris. (KUHPerd. 958, 963, 1519
dst., 1541.)
Pasal 997.
Semua penetapan dengan surat wasiat yang dibuat dengan persyaratan
yang bergantung pada peristiwa yang tidak tentu terjadinya dan sifatnya,
sehingga pewaris harus dianggap telah menggantungkan pelaksanaan
penetapannya dengan terjadi tidaknya peristiwa itu, adalah gugur, bila ahli
waris atau penerima hibah yang ditetapkan meninggal sebelum terpenuhi
persyaratan itu. (KUHPerd. 81)9, 958, 1261.)
Pasal 998.
Bila dengan persyaratan itu pewaris hanya bermaksud menangguhkan
pelaksanaan penetapannya, maka hal demikian itu tidak menghalangi ahli
waris atau penerima hibah yang ditetapkan itu untuk mempunyai hak yang
diperoleh itu, dan untuk mengalihkannya kepada ahli warisnya. (KUHPerd.
882, 886, 1263, 1268.)
Pasal 999.
Suatu hibah wasiat gugur, bila barang yang dihibahwasiatkan musnah
sama sekali semasa pewaris masih hidup.
Hal yang sama juga terjadi, bila setelah dia meninggal, barang itu musnah
tanpa perbuatan atau kesalahan ahli waris atau orang lain yang
berkewajiban menyerahkan hibah wasiat itu; sekiranya orang-orang itu
telah lalai untuk menyerahkan barang itu pada waktunya, hibah wasiat itu
juga gugur bila barang itu, seandainya di tangan penerima hibah pun, juga
akan musnah. (KUHPerd. 958, 1237, 1444 dst.)
Pasal 1000.
Suatu hibah wasiat berupa bunga, piutang atau tagihan utang lain kepada
pihak ketiga, gugur sekedar mengenai apa yang pada waktu pewaris masih
hidup kiranya telah dibayar. (KUHPerd. 999.)
Pasal 1001.
Suatu penetapan yang dibuat dengan wasiat, gugur bila ahli waris atau
penerima hibah yang ditetapkan itu menolak warisan atau hibah wasiat itu,
atau ternyata tidak cakap untuk memanfaatkan hal itu.
Bila pada penetapan itu diberikan keuntungan kepada pihak ketiga, maka
pemberian keuntungan itu tidak gugur; orang yang berhak atas warisan
atau hibah wasiat itu, tanpa mengurangi wewenangnya untuk melepaskan
diri secara utuh dan tak bersyarat dari warisan atau hibah wasiat itu, tetap
wajib memberi keuntungan kepada pihak ketiga itu. (KUHPerd. 895 dst.,
967, 1057 dst.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
197 / 400
Pasal 1002.
Warisan atau hibah bagi para ahli waris atau penerima hibah menjadi
bertambah, dalam hal pengangkatan ahli waris atau pemberian hibah
wasiat ditetapkan untuk beberapa orang bersama-sama, sedangkan
penetapan itu tidak dapat dilaksanakan terhadap seorang atau beberapa
dari para ahli waris atau penerima hibah itu.
Pengangkatan ahli waris atau pemberian hibah wasiat harus dianggap
dibuat untuk bersama-sama, bila hal itu dibuat dengan satu penetapan
yang sama, dan kepada masing-masing ahli waris atau penerima hibah itu
pewaris tidak menunjukkan bagian tertentu dari barangnya, seperti
seperdua, sepertiga, dst.
Perkataan “untuk bagian-bagian sama besar” tidak dianggap sebagai
petunjuk “bagian tertentu” seperti yang diatur dalam pasal ini. (KUHPerd.
135, 808, 1052, 1059.)
Pasal 1003.
Selanjutnya pewaris juga harus dianggap telah memberikan hibah wasiat
kepada beberpa orang bersama-sama, bila suatu barang yang tidak dapat
dibagi-bagi tanpa menjadi rusak, diwasiatkan dalam satu akta yang sama
kepada beberapa orang, meskipun diwasiatkan secara sendiri-sendiri.
(KUHPerd. 1296.)
Pasal 1004.
Pernyataan gugumya surat-surat wasiat dapat diminta setelah
meninggalnya
pewaris,
karena
tidak
dilaksanakan
persyaratanpersyaratannya.
Dalam hal ini, mereka yang kepentinganya telah dipenuhi dengan
pernyataan gugur itu, akan mengambil kembali barang-barang itu, bebas
dari segala beban dan hipotek, yang sekiranya telah ditempatkan atas
barang-barang itu oleh para ahli waris dan penerima hibah yang telah
dinyatakan gugur.
Mereka bahkan boleh melaksanakan hak-hak itu terhadap pihak ketiga
yang menguasai barang-barang tetap itu, seperti terhadap ahli waris atau
penerima hibah yang diangkat itu. (KUHperd. 928 dst., 1257, 1265.; S.
1926-253o di dalam KUHPerd. 956.)
BAB XIV. PELAKSANA
PENINGGALAN
SURAT
WASIAT
DAN
PENGELOLA
HARTA
Pasal 1005.
Seorang pewaris boleh mengangkat seorang atau lebih pelaksana surat
wasiatnya, baik dengan surat wasiat maupun dengan akta di bawah tangan
seperti yang tercantum pada pasal 935, ataupun dengan akta notaris
khusus.
Ia dapat juga mengangkat beberapa orang, agar pada waktu yang satu
berhalangan, yang lain dapat mengganti. (KUHPerd. 959, 1015 dst., 1021,
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
198 / 400
1127; Rv. 99.)
Pasal 1006.
Wanita yang telah kawin, anak di bawah umur, sekalipun ia telah
memperoleh pendewasaan, orang yang ada di bawah pengampuan, dan
siapa saja yang tidak cakap untuk mengadakan ikatan, tidak boleh menjadi
pelaksana wasiat.(KUHPerd. 108, 330, 426 dst., 433, 1329 dst., 1798.)
Pasal 1007.
Kepada para pelaksana wasiat, pewaris dapat memberikan penguasaan
atas semua barang dari harta peninggalan, atau bagian tertentu
daripadanya.
Dalam hal pertama penguasaan itu meliputi baik brang-barang tetap
maupun bergerak.
Penguasaan itu menurut hukum tidak akan berlangsung lebih lama
daripada satu tahun terhitung, dari hari ketika para pelaksana dapat
menguasai barang itu. (ov. 43; KUHPerd. 833, 955, 1013.)
Pasal 1008.
Bila semua ahli waris sepakat, mereka dapat menghentikan penguasaan
itu, asalkan mereka memungkinkan para pelaksana untuk membayar atau
menyerahkan hibah-hibah wasiat yang murni dan tak bersyarat, atau
menunjukkan bahwa penyerahan hibah-hibah itu telah dilaksanakan.
(KUHPerd. 1012.)
Pasal 1009.
Pelaksana surat wasiat harus mengusahakan penyegelan harta
peninggalannya, bila ada ahli waris yang masih di bawah umur atau
ditaruh di bawah pengampuan, yang pada waktu pewaris meninggal tidak
mempunyai wali atau pengampu, atau jika ada ahli waris yang tidak hadir,
baik sendiri maupun dengan perantaraan. (Ov. 42, 100 dst; KUHPerd. 463
dst., 1073 dst.; Rv. 652 dst.)
Pasal 1010.
Pelaksana harus mengusahakan pembuatan perincian harta peninggalan
itu di hadapan para ahli waris yang ada di Indonesia atau setelah
memanggil mereka dengan sah. (KUHPerd. 1018; Rv. 672 dst.)
Pasal 1011.
Pelaksana wajib mengusahakan agar kehendak terakhir pewaris
dilaksanakan, dan dalam hal terjadi perselisihan mengajukan tuntutan ke
pengadilan untuk mempertahankan berlakunya surat wasiatnya. (KUHPerd.
959, 1013.)
Pasal 1012.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
199 / 400
Bila uang tunai yang diperlukan untuk membayar hibah-hibah wasiat tidak
tersedia, maka pelaksana mempunyai wewenang untuk mengusahakan
penjualan di muka umum dan menurut kebiasaan setempat, atas barangbarang bergerak dari harta peninggalan itu, dan bila perlu, juga satu atau
beberapa dari harta tetap, tetapi yang tersebut terakhir haruslah dengan
persetujuan para ahli waris, atau bila mereka tidak ada, dengan izin hakim,
kecuali bila para ahli waris berkenan untuk membayar lebih dahulu uang
yang diperlukan.
Penjualan itu dapat juga dilaksanakan di bawah tangan, bila semua ahli
waris menyetujuinya, tanpa mengurangi ketentuan mengenai anak-anak di
bawah umur dan orang-orang yang berada dalam pengampuan. (Ov. 44;
KUHPerd. 389, 393 dst., 452, 1008, 1014, 1034.)
Pasal 1013.
Para pelaksana yang mengusai harta peninggalan bahkan di muka hakim
pun, berwenang untuk menagih piutang-piutang yang tiba waktunya dan
dapat ditagih selama penguasaan. (KUHPerd. 1007, 1011.)
Pasal 1014.
Mereka tidak berwenang untuk menjual barang-barang harta peninggalan
dengan maksud untuk melakukan pembagian; pada akhir pengelolaan,
mereka wajib memberikan perhitungan dan pertanggungjawaban kepada
orang-orang yang berkepentingan, dengan menyerahkan semua barang
dan efek yang termasuk harta peninggalan, beserta penutup
perhitungannya, agar dapat diadakan pembagian antara para ahli waris.
Dalam hal melakukan pembagian, mereka harus membantu para ahli waris,
bila para ahli waris ini menghendakinya. (KUHPerd. 1012, 1018; Rv. 99.)
Pasal 1015.
Kekuasan pelaksana suatu wasiat tidak beralih kepada ahli warisnya.
(KUHPerd. 1005, 1819.)
Pasal 1016.
Bila ada beberapa pelaksana satu surat wasiat yang telah menerima tugas
itu, maka masing-masing dapat bekerja sendiri bila yang lain tidak ada dan
mereka masing-masing dalam hat ini bertanggung jawab atas pengelolaan
itu, kecuali bila pewaris telah membagi pekerjaan mereka, dan masingmasing harus membatasi diri dalam lingkungan urusan yang diserahkan
kepadanya. (KUHPerd. 1005, 1019, 1021, 1280, 1806.)
Pasal 1017.
Biaya yang dikeluarkan oleh pelaksana surat wasiat untuk penyegelan,
pemerincian harta, perhitungan dan pertanggungiawaban dan urusan lain
yang berhubungan dengan pekerjaan mereka, dibebankan pada harta
peninggalan itu. (KUHPerd. 410, 1011, 1013, 1041; Succ. 39.)
Pasal 1018.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
200 / 400
Tiap-tiap ketentuan pewaris yang berisi bahwa pelaksana surat wasiatnya
dibebaskan dari pembuatan perincian harta peninggalan, atau dari
pemberian perhitungan dan pertanggungjawaban, batal menurut hukum.
(AB. 23; KUHPerd. 1010, 1014.)
Pasal 1019.
Tanpa mengurangi apa yang telah ditentukan mengenai hak pakai hasil,
mengenai penunjukan ahli waris dengan wasiat, dan mengenai anak-anak
di bawah umur dan orang-orang yang dalam pengampuan, pewaris boleh
mengangkat seorang pengelola atau lebih, dengan surat wasiat atau
dengan akta notaris khusus, untuk mengelola barang-barang yang
ditinggalkan kepada para ahli waris dan para penerima hibah wasiat
selama hidup mereka ini atau selama waktu tertentu, asalkan dengan itu
tidak dilanggar penyerahan secara bebas bagian para ahli waris menurut
undang-undang.
Ketentuan-ketentun pasal 1016 berlaku terhadap hal ini, (KUHPerd. 307,
385 dst., 441 dst., 464 dst., 785 dst., 913, 978, 1020.)
Pasal 1020.
Bila pewaris tidak menunuk orang-orang yang akan bertindak sebagai
pengganti pengelola yang berhalangan, maka hat ini akan ditetapkan oleh
pengadilan negeri setelah mendengar jawatan kejaksaan. (KUHPerd. 307,
792, 979.)
Pasal 1021.
Tiada seorang pun diwajibkan untuk menerima tugas pelaksana suatu
wasiat atau tugas pengelola warisan atau hibah wasiat, tetapi orang yang
telah menerima hal itu wajib menyelesaikannya.
(s.d.u. dg. S. 1928-210.) Bila pewaris tidak memberikan upah kepada
pelaksana untuk melakukan pekerjaannya, atau tidak memberikan hibah
wasiat untuk itu kepadanya, maka pelaksana itu, atau para pelaksana bila
diangkat lebih dari satu pelaksana, untuk diri sendiri atau untuk mereka
bersama-sama, berhak memperhitungkan upah, sebagaimana ditetapkan
pada pasal 411 untuk para wali. (Ov. 80; KUHPerd. 1005, 1800.)
Pasal 1022.
Pelaksana surat wasiat, demikian pula pengelola tersebut pada pasal 1019,
dapat dipecat karena alasan yang sama seperti yang berlaku bagi wali.
(KUHPerd. 373, 380 dst.)
BAB XV. HAK BERPIKIR DAN HAK ISTIMEWA UNTUK MERINCI
HARTA PENINGGALAN
Pasal 1023.
Barangsiapa memperoleh hak atas suatu warisan dan sekiranya ingin
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
201 / 400
menyelidiki keadaan harta peninggalan itu, agar dapat mempertimbangkan
yang terbaik bagi kepentingan mereka, apakah menerima secara murni,
ataukah menerima dengan hak istimewa untuk merinci harta peninggalan
itu, ataukah menolaknya, mempunyai hak untuk berpikir, dan harus
memberikan pemyataan mengenai hal itu pada kepaniteraan pengadilan
negeri yang dalam daerah hukumnya warisan itu terbuka; pernyataan itu
harus didaftarkan dalam daftar yang disediakan untuk itu. (S. 1946-135
pasal 51.)
(s.d.u. dg. S. 1925-497.) Di tempat-tempat yang terpisah oleh laut dari
hubungan langsung dengan tempat kedudukan pengadilan negeri,
pernyataan itu dapat diberikan kepada residentierechter (hakim
karesidenan), atau bila ini berhalangan atau tidak ada, kepada kepala
daerah setempat, yang kemudian membuat catatan mengenai hal itu dan
mengirimkannya
kepada
pengadilan
negeri,
yang
selanjutnya
memerintahkan pembukuannya. (Ov. 14, 45 dst.; KUHPerd. 23, 132 dst.,
138, 153, 401, 452, 477, 833, 1028, 1043, 1044, 1046, 1051; Rv. 694.)
Pasal 1024.
Kepada ahli waris tersebut diberikan jangka waktu empat bulan, terhitung
dari hari pemberian pernyataaan, untuk menyuruh pengadakan perincian
harta itu dan untuk berpikir.
Pengadilan negeri berwenang untuk memperpanjang jangka waktu
tersebut di atas, berdasarkan keadaan-keadaan yang mendesak, bila ahli
waris, itu dituntut di hadapan hakim. (KUHPerd. 134, 1029, 1030, 1042,
1048; Rv. 672 dst., 694 dst.)
Pasal 1025.
Selama jangka waktu yang ditetapkan itu, ahli waris yang sedang berpikir
itu tidak boleh diharuskan bertindak sebagai ahli waris. Terhadapnya tidak
dapat
dijatuhkan
hukuman
oleh
pengadilan,
dan
pelaksanaan
putusanPutUsan hakim terhadap pewaris tetap ditangguhkan.
Ia berkewajiban bertindak sebagai seorang kepala rumah tangga yang baik
dalam menjaga harta peninggalan itu. (KUHPerd. 833, 1235, 1992; Rv. 135,
648.)
Pasal 1026.
Ahli waris yang sedang berpikir itu berwenang minta izin kepada hakim
untuk menjual semua benda yang tidak perlu atau tidak dapat disimpan,
serta untuk melakukan segala macam tindakan yang tidak dapat ditunda.
Cara penjualan akan ditentukan dalam izin hakim. (KUHPerd. 1028, 1034,
1049; RV. 694 dst.)
Pasal 1027.
Atas permohonan orang-orang yang berkepentingan, hakim dapat
memerintahkan tindakan-tindakan yang dianggapnya perlu diambil, baik
untuk keselamatan barang-barang harta peninggalan, maupun untuk
kepentingan pihak ketiga. (KUHPerd. 1023.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
202 / 400
Pasal 1028.
Di tempat-tempat seperti yang dimaksud dalam Penutup pasal 1023,
kepala daerah setempat mempunyai wewenang yang dalam pasal lalu
diberikan kepada hakim, dan kepada pejabat tersebut dapat dimintakan
izin termaksud dalam pasal 1026.
Pasal 1029.
Setelah lampau jangka waktu yang ditentukan dalam pasal 1024, ahli waris
dapat dipaksa untuk menolak warisan itu, atau menerimanya, baik secara
murni maupun dengan hak istimewa untuk merinci harta peninggalan itu.
Dalam hal yang terakhir ini, harus diberikan pernyataan dengan cara yang
sama seperti yang ditetapkan dalam pasal 1023. (KUHPerd. 484, 1030,
1042, 1044.)
Pasal 1030.
Setelah habisnya jangka waktu itu pun, ahli waris masih berhak menyuruh
mengadakan perincian harta peninggalan itu, dan untuk menerimanya
dengan hak istimewa untuk membuat perincian, kecuali bila dia bertindak
sebagai ahli waris murni. (KUHPerd. 1046, 1048 dst, 1055.)
Pasal 1031.
Ahli waris kehilangan hak istimewa pemerincian, dan dianggap sebagai ahli
waris murni:
10.
bila ia dengan sadar dan sengaja, serta dengan itikad buruk,
tidak memasukkan barang-barang yang termasuk harta peninggalan ke
dalam perincian harta itu;
20.
bila ia berbuat salah dengan menggelapkan barang-barang yang
termasuk warisan itu. (KUHPerd. 137, 1042, 1064.)
Pasal 1032.
Hak istimewa untuk mengadakan pemerincian mempunyai akibat:
10.
bahwa ahli waris itu tidak wajib membayar utang-utang dan
beban-beban harta peninggalan itu lebih daripada jumlah harga
barang-barang yang termasuk warisan itu, dan bahkan bahwa ia dapat
membebaskan diri dari pembayaran itu, dengan menyerahkan semua
barang-barang yang termasuk har-ta peninggalan itu kepada
penguasaan para kreditur dan penerima hibah wasiat;
20.
bahwa barang-barang para ahli waris sendiri tidak dicampur
dengan barang-barang harta peninggalan itu, dan bahwa dia tetap
berhak menagih piutang-piutangnya sendiri dari harta peninggalan itu.
(KUHPerd. 1086, 1 100 dst., 1402, 1436, 1991; Rv. 697.)
Pasal 1033.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
203 / 400
Ahli waris yang telah menerima warisan dengan hak istimewa untuk
mengadakan pemerincian, wajib mengurus barang-barang yang termasuk
warisan itu sebagai seorang kepala rumah tangga yang baik, dan
secepatnya menyelesaikan urusan warisan itu; ia wajib memberi
pertanggungiawaban kepada para kreditur dan penerima hibah wasiat.
(KUHPerd. 1034 dst., 1048, 1235; Rv. 764.)
Pasal 1034.
Ia tidak diperkenankan menjual barang-barang harta peninggalan itu, baik
yang bergerak maupun yang tidak bergerak, selain di depan umum dan
menurut kebiasaan setempat atau lewat perantara atau komisioner, bila
dalam harta peninggalan itu ada barang-barang dagangan.
Ia berkewajiban, dalam hal penjualan barang-buang tetap yang dibebani
hipotek, untuk melunasi utang hipotek kepada para kreditur yang datang
menagih, dengan jalan memberi hak untuk menagih kepada si pembeli
barang tetap itu, sebanding dengan jumlah yang dapat ditagih oleh para
kreditur itu. (AB. 15; KUHPerd. 389, 393, 1026, 1037, 1210 dst., 1417; Rv.
695.)
Pasal 1035.
Bila para kreditur dan orang-orang lain yang berkepentingan menghendaki,
ia wajib memberi jaminan secukupnya untuk harga barang-barang
bergerak yang termasuk dalam perincian harta peninggalan itu, dan untuk
bagian dari harga barang-barang tetap yang tidak diserahkan kepada para
kreditur hipotek.
Bila ia lalai memberi jaminan, maka barang-barang bergerak harus
diuangkan, dan hasilnya serta bagian dari barang tetap yang belum
diserahkan, harus diserahkan kepada orang yang diangkat oleh hakim
untuk itu, agar dengan barang-barang itu dilunasi utang-utang dan bebanbeban harta peninggalan sekedar jumlah harta peninggalan itu mencukupi.
(KUHPerd. 509 dst., 1034, 1162 dst., 1736 dst., 1827; Rv. 696.)
Pasal 1036.
Dalam waktu tiga bulan, terhitung dari lampaunya jangka waktu yang
ditentukan dalam pasal 1024, ahli waris itu wajib memanggil para kreditur
yang tidak diketahui dengan pengumuman dalam berita negara, agar
kepada mereka, kepada kreditur yang telah diketahui, serta kepada para
penerima hibah wasiat, dapat diberikan segera perhitungan dan
pertanggungjawaban tentang pengelolaannya, dan agar dapat dilunasi
piutang-piutang dan hibah-hibah mereka, sekedar jumlah harta
peninggalan mencukupi. (KUHPerd. 1030, 1033 dst., 1039, 1130; Rv. 177
dst.; Wsk. 67.)
Pasal 1037.
Setelah menyelesaikan perhitungan dan pertanggungiawaban, ahli waris
harus melunasi piutang para kreditur yang sudah diketahui pada waktu itu,
Seluruhnya atau dalam perbandingan denganiumlah harga harta
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
204 / 400
peninggalan itu.
Para kreditur yang datang menagih setelah pembagian, hanya akan
dibayar dengan barang-barang yang tidak terjual dan sisanya, sesuai
dengan waktu kedatangan mereka untuk melapor. (KUHPerd. 1034, 1039
dst., 1130.)
Pasal 1038.
Bila terjadi suatu perlawanan, piutang para kreditur tidak dapat dilunasi,
kecuali berdasarkan tata tertib urutan yang ditetapkan oleh hakim.
(KUHPerd. 1130; Rv. 483 dst., 547 dst,)
Pasal 1039.
Para penerima hibah wasiat tidak dapat menuntut bagian hibah wasiat
mereka, bila belum lewat jangka waktu yang ditentukan dalam pasal 1036,
dan belum dilakukan pembayaran yang ditentukan dalam pasal 1037.
Para kreditur yang datang menagih setelah hibah-hibah wasiat dipenuhi,
hanya dapat menuntut hak mereka kepada para penerima hibah wasiat.
Tuntutan itu kedaluwarsa dengan lampaunya tiga tahun setelah hari
dilakukan pembayaran kepada para penerima hibah wasiat. (KUHPerd. 959,
1138.)
Pasal 1040.
Ahli waris yang telah menerima warisan dengan hak istimewa untuk
mengadakan pendaftaran harta, tidak dapat diminta untuk menanggung
utang-utang pewaris terlebih dahulu dengan hartanya sendiri, kecuali jika
setelah diperingatkan untuk memberikan perhitungan, ia niasih tetap lalai
untuk memenuhi kewajiban itu.
Setelah penyelesaian perhitungan itu, harta benda kepunyaan ahli waris
sendiri hanya dapat disita untuk melunasi utang-utang si mati, sejauh
barang-barang itu berasal dari harta peninggalan itu dan telah jatuh ke
tangannya. (KUHPerd. 1031 dst., 1036, 1100 dst.)
Pasal 1041.
Biaya
penyegelan,
pemerincian
harta
peninggalan,
pembuatan
perhitungan, beserta semua biaya lainnya yang telah dikeluarkan secara
sah, dibebankan kepada harta peninggalan itu. (Ov. 100 dst.; KUHPerd.
1017, 1024, 1130; Rv. 652 dst.)
Pasal 1042.
Ketentuan-ketentuan dari pasal 1024, pasal 1031 dan berikutnya juga
berlaku bagi para ahli waris yang tanpa menggunakan hak untuk berpikir,
telah menenma warisan dengan hak istimewa untuk mengadakan
pemerincian harta peninggalan, dengan memberikan pernyataan seperti
yang tersebut dalam penutup pasal 1029. (KUHPerd. 1036.)
Pasal 1043.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
205 / 400
Suatu ketentuan pewaris melarang untuk menggunakan hak berpikir dan
hak istimewa untuk mengadakan pemerincian harta peninggalan, adalah
batal dan tidak berlaku. (AB. 23.)
BAB XVI. HAL MENERIMA DAN MENOLAK WARISAN
Bagian 1. Hal Menerima Warisan.
Pasal 1044.
Warisan dapat diterima secara murni, atau dengan hak istimewa untuk
mengadakan pemerincian harta peninggalan itu. (KUHPerd. 1023, 1029.)
Pasal 1045.
Tiada seorang pun diwajibkan untuk menerima warisan yang jatuh ke
tangannya. (KUHPerd. 1050, 1334.)
Pasal 1046.
Warisan yang jatuh ke tangan wanita yang telah kawin, anak di bawah
umur dan orang yang dalam pengampuan, tidak dapat diterima secara sah,
dengan mengindahkan ketentuan undang-undang mengenai orang orang
itu.
Pengangkatan ahli waris yang disebut dalam pasal 900 dan disetujui oleh
Presiden, hanya dapat diterima dengan hak istimewa untuk mengadakan
harta peninggalan. (KUHPerd. 108, 115 dst., 120, 124, 194, 330, 401, 429,
452, 1069; F. 40; Rv. 694 dst.)
Pasal 1047..
Penerima suatu warisan berlaku surut sampai pada hari warisan itu
terbuka. (KUHPerd. 541, 833, 955, 1058.)
Pasal 1048.
Penerimaan suatu warisan dililakukan dengan tegas atau secara diamdiam; hal itu dilakukan dengan tegas, bila seseorang, dalam surat otentik
atau di bawah tangan, menamakan dirinya ahli waris atau mengambil
kedudukan ahli waris; kesediaan menerima itu dilakukan secara diam-diam,
bila ahli waris itu melakukan suatu perbuatan yang menunjukkan
maksudnya untuk menerima warisan itu, dan dia kiranya hanya berwenang
untuk itu dalam kedudukannya sebagai ahli waris. (KUllPerd. 136 dst., 959,
1030, 1064, 1382, 1537.)
Pasal 1049.
Segala sesuatu yang berhubungan dengan pemakaman, tindakantindakan
yang hanya untuk penyimpanan saja, demikian pula yang hanya bertujuan
untuk mengawasi harta peninggalan itu atau untuk mengelolanya
sementara, tidak dianggap sebagai tindakan-tindakan yang menunjukkan
kesediaan untuk menerima warisan secara diam-diam. (KUHPerd. 136,
1026, 1979 dst.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
206 / 400
Pasal 1050.
Bila para ahli waris berselisih pendapat tentang menerima warisan atau
tidak, maka yang satu dapat menerima, sedangkan yang lain dapat
menolak.
Bila Para ahli waris itu berselisih pendapat tentang cara menerima warisan,
maka warisan itu diterima dengan hak istimewa untuk mengadakan
pemerincian harta peninggalan. (KUHPerd. 135, 1029, 1045; F. 40.)
Pasal 1051.
Bila seseorang, yang ke tangannya telah jatuh suatu warisan, meninggal
tanpa menolak atau menerima, maka para ahli warisnya berwenang
sebagai penggantinya untuk menerima atau menolak, dan ketentuanketentuan pasal yang lain berlaku terhadap mereka. (KUHPerd. 134, 833,
1056.)
Pasal 1052.
Barangsiapa telah bersedia menerima bagiannya dari suatu warisan, tidak
diperkenankan menolak bagian yang jatuh ke tangannya karena hak
pertambahan, kecuali dalam hal yang diatur dalam pasal 1054. (KUHPerd.
1002, 1059.)
Pasal 1053.
Kesediaan orang dewasa menerima suatu warisan, tidak dapat dibatalkan
seluruhnya, kecuali jika kesediaannya itu terjadi akibat paksaan atau
penipuan yang dilakukan terhadapnya.
Ia tidak dapat mengingkari penerimaan itu dengan alasan bahwa ia telah
dirugikan karenanya, kecuali jika warisannya telah dikurangi separuh lebih
karena telah ditemukan suatu wasiat yang tidak diketahui pada waktu
diterimanya warisan itu. (KUHPerd. 1065, 1112, 1321, 1323, 1328, 1449
dst.)
Pasal 1054.
Bagian seorang ahli waris yang seluruhnya telah dipulihkan kembali
terhadap kesediaan penerimaannya, tidak menjadi hak para sesama ahli
waris karena hak mendapat tambahan, kecuali jika mereka ini bersedia
menerimanya. (KUHPerd. 1002, 1052 dst., 1059.)
Pasal 1055.
Hak untuk menerima warisan kedaluwarsa dengan lampaunya tiga puluh
tahun, terhitung dari hari warisan itu terbuka, asalkan sebelum atau
sesudah lampaunya waktu itu warisan itu telah diterima oleh orang yang
karena undang-undang atau karena surat wasiat mendapat hak untuk itu;
tetapi hal ini tidak mengurangi hak-hak pihak ketiga atas harta
peninggalan itu, yang diperoleh berdasarkan Suatu alas hak yang sah.
(KUHPerd. 832, 874, 1056, 1062,1976.)
Pasal 1056.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
207 / 400
Para ahli waris yang telah menolak warisan itu, masih dapat menyatakan
bersedia menerima, selama warisan itu belum diterima oleh orang yang
mendapat hak untuk itu dari undang-undang atau dari surat wasiat, tanpa
mengurangi hak-hak pihak ketiga, seperti yang ditentukan dalam pasal
yang lalu. (KUHPerd. 832, 874, 1055.)
Bagian 2. Hal Menolak Warisan
Pasal 1057.
Penolakan suatu warisan harus dilakukan dengan tegas, dan harus terjadi
dengan cara memberikan pernyataan di kepaniteraan pengadilan negeri
yang dalam daerah hukumnya warisan itu terbuka. (KUHPerd, 23, 133, 141,
401, 452, 1046, 1062; F. 40; S. 1946-135 pasal 5,)
Penutup Pasal 1023 juga berlaku terhadap pernyataan ini.
Pasal 1058.
(s.d.u. dg. S. 1935-486.) Ahli waris yang menolak warisan, dianggap tidak
pernah menjadi ahli waris. (KUHPerd. 833, 955, 1047, 1056.)
Pasal 1059.
(sd.u. dg. S. 1935-486.) Bagian warisan dari orang yang menolak warisan
jatuh ketangan orang yang sedianya berhak atas bagian itu, andaikata
orang yang menolak itu tidak ada pada waktu pewaris meninggal.
(KUHPerd. 135,832, 861, 914, 1002, 1052, 1054, 1060 dst., 1126.)
Pasal 1060.
Orang yang telah menolak warisan sekali-kali tidak dapat diwakili dengan
penggantian ahli waris; bila ia itu satu-satunya ahli waris dalam derajatnya,
atau bila semua ahli waris menolak warisannya, maka anak-anak mereka
menjadi ahli waris karena diri mereka sendiri dan mewarisi bagian yang
sama. (KUHPerd. 840, 847, 1059.)
Pasal 1061.
Para kreditur yang dirugikan oleh debitur yang menolak warisannya, dapat
mengajukan permohonan kepada hakim, supaya diberi kuasa untuk
menerima warisan itu atas nama dan sebagai pengganti debitur itu.
Dalam hal itu, penolakan warisan itu hanya boleh dibatalkan demi
kepentingan para kreditur itu dan sampai sebesar piutang mereka;
penolakan itu sekali-kali tidak batal untuk keuntungan ahli waris yang telah
menolak warisan itu. (KUHPerd. 135, 977, 1059, 1131, 1341; F. 41.)
Pasal 1062.
Wewenang untuk menolak warisan tidak dapat hilang karena kedaluwarsa.
(KUHPerd. 1055 dst., 1967.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
208 / 400
Pasal 1063.
Sekalipun dengan perjanjian perkawinan, seseorang tidak dapat
melepaskan diri dari warisan seseorang yang masih hidup, ataupun
mengalihtangankan hak-hak yang akan diperolehnya atas warisan
demikian itu di kemudian hari. (AB. 23; KUHPerd. 141, 1254, 1334, 1537.)
Pasal 1064.
Ahli waris yang menghilangkan atau menyembunyikan barang-barang yang
termasuk harta peninggalan, kehilangan wewenang untuk menolak
warisannya; ia tetap sebagai ahli waris murni, meskipun ia menolak, dan
tidak boleh menuntut suatu bagian pun dari barang yang dihilangkan atau
disembunyikannya. (KUHPerd. 137, 1031, 1048.)
Pasal 1065.
Pada seorang pun dapat seluruhnya dipulihkan kembali dari penolakan
suatu warisan, kecuali bila penolakan itu terjadi karena penipuan atau
paksaan. (KUHPerd. 1053, 1321, 1323, 1328, 1449.)
BAB XVII. PEMISAHAN HARTA PENINGGALAN
Bagian 1. Pemisahan Harta Peninggalan Dan Akibat-akibatnya.
Pasal 1066.
Tiada
seorangpun
diharuskan
menerima
berlangsungnya
harta
peninggalan dalam keadaan tidak terbagi.
Pemisahan harta peninggalan itu dapat sewaktu-waktu dituntut, meskipun
ada ketentuan yang bertentangan dengan itu.
Akan tetapi dapat diadakan persetujuan untuk tidak melaksanakan
pemisahan harta peninggalan itu selama waktu tertentu.
Perjanjian demikian hanya mengikat untuk lima tahun, tetapi tiap-tiap kali
lewat jangka waktu itu perjanjian itu dapat diperbaharui. (AB. 23; KUHPerd.
127, 405, 408, 573, 888, 1621; Rv. 99, 102, 689.)
Pasal 1067.
Orang-orang yang berpiutang terhadap pewaris, demikian pula para
penerima hibah wasiat, berhak untuk menentang pemisahan harta
peninggalan.
Akta pemisahan harta peninggalan yang dibuat setelah diajukan
perlawanan demikian dan sebelum dilunasi apa yang selama perlawanan
itu tiba waktunya dan dapat ditagih oleh orang yang berpiutang dan
penerima hibah wasiat, adalah batal. (KUHPerd. 1341.)
Pasal 1068.
Melawan tuntutan hukum untuk mengadakan pemisahan harta
peninggalan, alasan kedaluwarsa hanya dapat dikemukakan oleh ahli waris
atau sesama ahli waris, yang selama waktu yang diperlukan untuk
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
209 / 400
kedaluwarsa itu, masing-masing telah menguasai barang-barang yang
termasuk harta peninggalan itu, tetapi tidak melebihi barang-barang itu.
(KUHPerd. 835, 1963, 1967.)
Pasal 1069.
Bila semua ahli waris dapat bertindak bebas terhadap harta-benda mereka
dan mereka hadir, maka pemisaban harta peninggalan dapat dilaksanakan
dengan cara dan dengan akta yang mereka anggap baik. (KUHPerd. 490.)
Pasal 1070.
Pemisahan harta peninggalan tidak dapat diminta atas nama orang-orang
yang tidak dapat bertindak bebas terhadap harta-benda mereka, kecuali
dengan mengindahkan ketentuan undang-undang mengenai orang-orang
demikian.
Suami, tanpa bantuan istri, dapat menuntut pemisahan harta peninggalan
atau membantu penyelenggaraan pemisahan itu dalam hal barang-barang
yang termasuk harta bersama.
Mengenai barang-barang yang menjadi hak istri sendiri dan harta bersama,
juga bila, antara suami dan istri terjadi pemisahan harta, istri berwenang
untuk menuntut atau membantu melaksanakan pemisahan peninggalan,
asalkan untuk itu ia dibantu atau dikuasakan oleh suami atau oleh hakim.
(KUHPerd. 105, 108, 110, 112, 114, 119, 124 dst., 140, 155, 164, 186, 307,
309, 383, 401, 405, 452, 463 dst., 1019.)
Pasal 1071.
Jika satu atau beberapa orang yang berkepentingan menolak atau lalai
untuk membantu melaksanakan pemisahan harta benda setelah
diperintahkan oleh hakim, maka atas permohonan orang yang paling
berkepentingan, dapat diperintahkan oleh pengadilan negeri (jika hal itu
belum dicantumkan dalam putusan hakim), agar balai harta peninggalan
mewakili mereka yang enggan atau lalai itu dan mengelola apa yang
mereka terima; semuanya berdasarkan Bagian I dari Bab XVIII Buku
Pertama.
Dalam hal itu, seperti juga dalam hal di antara para ahli waris ada yang
tidak menguasai barang-barangnya, pemisahan harta peninggalan tidak
dapat dilakukan, kecuali dengan memperhatikan ketentuan pasal-pasal
berikut, dengan ancaman kebatalan jika melanggar peraturan-peraturan
yang tercantum dalam pasal 1072 dan pasal 1074. (KUHPerd. 309, 406,
452, 463 dst., 490, 1070; Rv. 99.)
Pasal 1072.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Pada pelaksanaan pemisahan harta
peninggalan harus hadir balai harta peninggalan, sebagaimana diatur
dalam pasal 417 alinea pertama kitab hukum ini, beserta wali-pengawas
dan pengampu-pengawas, bila balai harta peninggalan tidak diserahi tugas
perwalian-pengawas dan pengampuan-pengawas. (KUHPerd. 310, 370,
542.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
210 / 400
Pasal 1073.
Bila belum ada perincian harta peninggalan, maka hal itu harus diadakan
sebelumnya dalam akta tersendiri, atau sekaligus dengan pemisahan harta
itu dalam akta itu juga, sesuai dengan peraturan undang-undang.
Akan tetapi bila pada waktu pewaris meninggal dunia, para ahli waris hadir
dan dapat bertindak bebas atas harta benda mereka, tetapi belum
membuat pemerincian harta peninggalan, dan kemudian perubahanperubahan yang terjadi dalam keadaan harta peninggalan itu membuat
tidak mungkin untuk mengindahkan peraturan undang-undang mengenai
pemerincian harta peninggalan, maka pemisahan harta peninggalan itu
harus dimulai dengan membuat laporan yang secermat-cermatnya
mengenai harta peninggalan itu seperti yang ditinggalkan oleh pewaris,
mengenai perubahan-perubahan yang terjadi dalam hal itu sejak waktu itu,
dan mengenai keadaan pada waktu ini. Untuk menguatkan kebenaran
laporan itu, di hadapan notaris harus diangkat sumpah oleh orang atau
orang-orang yang tetap menguasai harta peninggalan yang tidak terbagi
itu.
Jika orang atau orang-orang tersebut menolak mengangkat sumpah, maka
hal itu harus disebutkan oleh notaris dalam aktanya, sedapat-dapatnya
dengan sebab-sebabnya penolakan itu. (KUHPerd. 653 dst., 672 dst.)
Pasal 1074.
Pemisahan harta itu harus dibuat dalam satu akta di hadapan notaris yang
dipilih oleh pihak yang berkepentingan, atau bila ada perselisihan, diangkat
oleh pengadilan negeri atas permohonan pihak-pihak yang berkepentingan
yang paling siap. (Rv. 686, 690.)
Pasal 1075.
Bila balai harta peninggalan menolak meinberikan persetujuannya pada
pemisahan harta peninggalan yang telah dirancang, sedangkan para ahli
waris dan wakil-wakil mereka (sejauh perwakilan itu tidak diserahkan
kepada balai harta peninggalan) berpendapat, bahwa penolakan itu tidak
mempunyai dasar, maka balai harta peninggalan harus memberitahukan
alasan-alasannya, dan hal itu dicantumkan dalam berita acara yang harus
dibuat oleh notaris.
Pemisahan harta peninggalan yang telah dirancang, dan ditandai oleh balai
harta peninggalan dan notaris, oleh notaris itu harus dibawa dengan
salinan berita acaranya kepada panitera pengadilan negeri, atau
disampaikan kepadanya dalam sampul tertutup bila pegawai itu bertempat
tinggal dalam jarak yang lebih dari dua puluh pal dari tempat kedudukan
pengadilan negeri itu.
Berita acara itu dan rancangan pemisahan harta peninggalan itu bebas dari
meterai.
Para ahli waris, atau seorang di antara mereka yang paling siap, dapat
mengajukan keberatan-keberatan serta alasan-alasannya, dengan surat
permohonan kepada pengadilan negeri. Pengadilan ini mengambil
keputusan dalam tingkat tertinggi atas hal itu, jika perlu setelah
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
211 / 400
mendengar pibak-pihak yang berkepentingan, balal harta peninggalan dan,
dalam hal apa pun, jawatan kejaksaan. (KUHPerd. 417; Rv. 318.)
Dalam hal ada persetujuan, maka pemisahan harta peninggalan itu akan
dilakukan di hadapan notaris, sesuai dengan rancangan, yang setelah
ditandai oleh ketua mengadilan negeri dan pariitera disampaikan kembali
kepada notaris yang harus metampirkannya pada akta aslinya (minub. (Rv.
691.)
Pasal 1076.
(s.d.u. dg. S. 1927-31jis. 390, 421.) Bila para ahli waris, atau seorang atau
beberapa orang dari mereka, berpendapat bahwa barang-barang tetap dari
harta peninggalan itu atau beberapa di antaranya harus dijual, baik untuk
kepentingan harta peninggalan itu, untuk membayar utang-utang dan
sebagainya, maupun untuk dapat menyelenggarakan pembagian yang
baik, maka pengadilan negeri, setelah mendengar pihak-pihak lain yang
berkepentingan atau setelah memanggil mereka secukupnya, dapat
memerintahkan penjualan itu sesuai dengan ketentuan-ketentuan
Reglemen Acara Perdata; namun bila dilakukan di muka umum, penjualan
itu diharuskan dihadiri oleh para wali pengawas dah pengampu pengawas,
atau setidak-tidaknya setelah mereka dipanggil secukupnya.
Bila salah seorang dari para ahli waris membeli suatu barang tetap, maka
hal itu mempunyai akibat yang sama terhadapnya seperti jika dia
memperolehnya pada waktu pemisahan harta itu. (KUHPerd. 393, 1070,
1083; Rv. 683 dst.)
Pasal 1077.
Penilaian barang-barang yang dalam harta peninggalan itu pada waktu
dilaksanakan pemisahan harta peninggalan, diadakan sebagai berikut:
efek-efek, surat-surat piutang dan saham-saham dalam perusahaanperusahaan, yang dicantumkan dalam berita-berita harga yang dibuat dan
diumumkan secara resmi, dinilai menurut berita-berita harga itu;
barang-barang bergerak lainnya dinilai menurut harga taksiran pada waktu
mengadakan pemerincian harta peninggalan itu, kecuali bila seorang ahli
waris atau lebih menghendaki tindakan penaksiran lebih lanjut oleh
seorang ahli;
barang-barang tetap dinilai menurut harga yang harus ditentukan oleh tiga
orang ahli. (Rv. 675-30.)
Pasal 1078.
Ahli-ahli tersebut diangkat oleh mereka yang berkepentingan, atau bila ada
perselisihan, atas surat permohonan si berkepentingan yang paling siap,
oleh pengadilan negeri yang dalam daerah hukumnya warisan itu terbuka,
dan sejauh mengenai penilaian barang-barang tetap, oleh pengadilan
negeri yang dalam daerah hukumnya barang itu terletak.
Makelar-makelar melakukan penilaian atas sumpah yang mereka angkat
pada permulaan jabatan mereka.
Ahli-ahli lain, sebelum melakukan penilaian, disumpah oleh kepala
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
212 / 400
pemerintahan daerah di tempat warisan itu terbuka, atau oleh kepala
daerah di tempat barang-barang itu terletak, sejauh mengenai penilaian
barang-barang tetap.
Mengenai barang-barang tetap yang berada di luar Indonesia, jika pihakpihak yang berkepentingan tidak memperoleh persesuaian kehendak
tentang pengangkatan para ahli tersebut, maka pengadilan negeri akan
mengatur cara menyelenggarakan penilaian itu. (KUHPerd. 390; KUHD 62;
Rv. 216 dst.)
Pasal 1079.
Setelah diatur pemasukan dan utang harta peninggalan yang harus dibayar
kepada seorang ahli waris atau lebih atas dasar apa pun juga, maka sisa
harta peninggalan itu dan bagian dari tiap-tiap ahli waris atau pancang
ditentukan.
Selanjutnya, dengan persetujuan bersama antara orang-orang yang
berkepentingan, ditetapkan dengan pembagian, barang-barang mana jatuh
pada bagian masing-masing, dan bila ada alasan, berapa besar jumlah
uang yang harus dibayar untuk membuat sama rata semua bagian.
Bila orang-orang yang berkepentingan tidak menyetujui pembagian yang
demikian itu, maka diadakan kaveling-kaveling sebanyak ahli waris atau
pancang, dan penunjukan bagian masing-masing dilakukan dengan undian.
Pembagian lebih lanjut barang-barang yang dibagikan kepada satu
pancang, dilakukan dengan cara yang sama.
Segala perselisihan tentang pembuatan kaveling-kaveling dan bagianbagian lebih lanjut, atas permohonan orang-orang berkepentingan yang
paling siap, diputus oleh pengadilan negeri menurut peraturan pada pasal
1075 alinea keempat. (KUHPerd. 1086 dst., 1102; Rv. 691.)
Pasal 1080.
Setelah undian, para ahli waris berhak untuk bertukar kaveling yang
dengan undian menjadi bagian mereka, asalkan hal itu terjadi sebelum
penutupan akta pemisahan harta peninggalan itu dan pertukaran itu
dicantumkan di dalam akta itu.
Penukaran ini mempunyai akibat yang sama seperti jika barang-barang
yang dipertukarkan itu diperoleh dari pembagian.
Pertukaran demikian dapat juga dilakukan mengenai suatu barang-barang
yang telah dibagikan, dengan cara dan dengan akibat yang sama antara
Para ahli waris yang dapat bertindak bebas atas harta benda mereka.
(KUHPerd. 1069, 1071 dst., 1074 dst.)
Pasal 1081.
Surat-surat dan bukti-bukti milik barang-barang yang dibagikan, harus
diserahkan kepada oratig yang mendapat barang itu sebagai bagiannya.
Bila surat-surat itu menyangkut barang yang dibagikan kepada lebih
daripada satu orang ahli waris, maka surat-surat itu harus tetap dipegang
oleh orang yang mendapat bagian terbesar dari barang itu, tetapi ia wajib
memberi kesempatan kepada sesama ahli waris untuk melihat surat-surat
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
213 / 400
itu, dan bila di antara mereka ada yang menginginkan, memberikan
salinan-salinan atau petikan petikan atas biaya orang itu. (KUHPerd. 1082.)
Pasal 1082.
Surat-surat umum mengenai harta peninggalan harus tetap disimpan oleh
orang yang yang ditunjuk dengan suara terbanyak para ahli waris, atau bila
ada perselisihan, oleh orang yang diangkat pengadilan negeri atas
permohonan mereka yang berkepentingan yang paling siap, tetapi orang
itu wajib memberi kesempatan melihat surat-surat itu, dan memberikan
petikan-petikan atau salinan-salinan menurut ketentuan pasal yang lalu.
(KUHPerd. 1885; KUHD 35.)
Pasal 1083.
Tiap-tiap ahli waris dianggap langsung menggantikan pewaris dalam hal
memiliki barang-barang yang diperolehnya dengan pembagian atau
barangbarang yang dibelinya berdasarkan pasal 1076.
Dengan demikian, tiada seorang pun di antara para ahli waris dianggap
pernah mempunyai hak milik atas barang-barang lain dari harta
peninggalan itu. (KUHPerd. 568, 832 dst., 874, 955, 1079, 1166, 1183.)
Pasal 1084.
Para ahli waris berkewajiban, masing-masing menurut besarnya bagiannya,
untuk saling menjamin terhadap segala gangguan dan tuntutan mengenai
pemilikan atau penguasaan, yang bersumber pada suatu sebab yang
timbul sebelum pembagian, beserta mengenai kemampuan para
pengutang bunga atau tagihan lainnya.
Penjaminan itu tidak terjadi, bila hal itu dinyatakan tidak mungkin dengan
persyaratan khusus yang tegas dalam akta pemisahan harta. Penjaminan
itu berhenti bila kepada sesama ahli waris itu diajukan tuntutan mengenai
pemilikan atau penguasaan karena kesalahannya sendiri.
Penjaminan mengenai kemampuan orang-orang yang berutang bunga atau
tagihan-tagihan lain dari harta peninggalan, hanya diwajibkan bila seluruh
tagihan itu dibagikan kepada seorang ahli waris, dan bila oleh ahli waris itu
dibuktikan, bahwa orang yang berutang itu sudah tidak mampu pada
waktu pembuatan akta pemisahan harta itu.
Tuntutan untuk penjaminan termaksud dalam alinea yang lain, tidak dapat
diajukan setelah lampau tiga tahun sejak pemisahan harta peninggalan.
(KUHPerd.1183, 1492 dst., 1537, 1967;Rv. 70 dst.)
Pasal 1085.
Bila seorang ahli waris atau lebih berada dalam keadaan tak mampu untuk
membayar bagiannya dalam penggantian kerugian yang harus dibayar
berhubung dengan kewajiban menjamin seorang sesama ahli waris, maka
bagian yang harus dibayar itu dipikul bersama-sama menurut
perbandingan bagian warisan masing-masing, oleh yang dijamin dan para
sesama ahli waris yang mampu untuk membayar. (KUHPerd. 1101, 1104,
1183, 1293.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
214 / 400
Bagian 2. Pemasukan.
Pasal 1086.
Tanpa mengurangi kewajiban semua ahli waris untuk membayar kepada
sesama ahli waris atau memperhitungkan dengan mereka segala utang
mereka kepada harta peninggalan, semua hibah yang telah mereka terima
dari pewaris semasa hidupnya harus dimasukkan:
10. oleh para ahli waris dalam garis ke bawah, baik yang sah maupun yang
di luar kawin, baik yang menerima warisan secara murni maupun yang
menerima dengan hak utama untuk mengadakan pemerincian, baik
yang mendapat hak atas bagian menurut undang-undang maupun
yang mendapat lebih dari itu, kecuali jika hibah-hibah itu diberikan
dengan pembebasan secara tegas dari pemasukan, atau jika penerima
hibah itu dengan akta otentik atau surat wasiat dibebaskan dari
kewajiban pemasukan;
20. oleh para ahli waris lain, baik yang karena kematian maupun yang
dengan surat wasiat, tetapi hanya dalam hal pewaris atau penghibah
dengan tegas memerintahkan atau mensyaratkan pemasukan itu.
(KUHPerd. 914, 922, 1087 dst. , 1096 dst., 1099, 1666 dst., 1682.)
Pasal 1087.
Ahli waris yang menolak warisan tidak wajib memasukkan apa yang
dihibahkan kepadanya, kecuali bila perlu untuk menutup kekurangan
legitime portie (bagian warisan menurut undang-undang) para ahli waris
lainnya. (KUHPerd.
14 dst., 1057, 1088.),
Pasal 1088.
Bila pemasukan itu berjumlah lebih besar daripada bagian warisannya,
kelebihannya tidak perlu dimasukkan tanpa mengurangi ketentuan pasal
yang lalu.
Pasal 1089.
Orang tua tidak perlu memasukkan hibah-hibah yang telah diberikan
kepada anak mereka oleh kakek-nenek anak itu.
Demikian pula, seorang anak yang karena dirinya sendiri menerima
warisan dari kakek-neneknya, tidak perlu memasukkan apa yang telah
dihibahkan oleh kakek-neneknya itu kepada orang tuanya.
Sebaliknya, anak yang mendapat warisan tersebut karena penggantian
tempat, harus memasukkan hibah-hibah yang telah diberikan kepada
orang tuanya, sekalipun anak itu telah menolak warisan dari orang tuanya.
Namun dalam hal penolakan demikian, terhadap sesama ahli waris dalam
warisan kakek-nenek anak itu, tidak bertanggungjawab atas utang-utang
orang tuanya. (KUHPerd. 840 dst., 1058, 1060, 1086, 1100, 1132 jo. 912.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
215 / 400
Pasal 1090.
Hibah-hibah yang diberikan kepada seorang suami atau istri oleh
mertuanya, setengah pun tidak harus dimasukkan, sekalipun barangbarang yang dihibahkan itu menjadi harta bersama.
Bila hibah-hibah itu diberikan kepada kedua suami-istri bersama-sama oleh
ayah atau ibu salah seorang dari mereka, maka harus dimasukkan
seperduanya.
Bila hibah-hibah itu diberikan kepada si suami atau si istri oleh ayah atau
ibunya sendiri, dia harus memasukkan seluruhnya. (KUHPerd. 120, 176
dst., 1086)
Pasal 1091.
Pemasukan hanya dilakukan ke dalam harta peninggalan si pemberi ;
pemasukan itu hanya diwajibkan kepada seorang ahli waris untuk
kepentingan ahli waris yang lain.
Tiada pemasukan yang dilakukan untuk kepentingan para penerima hibah
wasiat, atau para kreditur terhadap harta peninggalan. (KUHPerd. 920.)
Pasal 1092.
Pemasukan dilakukan dengan mengembalikan apa yang telah diterima
dalam wujudnya ke dalam harta peninggalan, atau dengan cara menerima
bagian yang kurang dari para ahli waris lain. (KUHPerd. 1093-1095.)
Pasal 1093.
Pemasukan barang-barang tak bergerak dapat dilakukan menurut pilihan
orang yang melakukan pemasukan: dengan mengembalikan barang dalam
wujudnya menurut keadaannya pada waktu pemasukan, atau dengan
memasukan harga pada barang itu pada waktu penghibahan.
Dalam hal yang pertama, orang yang memasukkan bertanggungjawab atas
berkurangnya barang itu karena kesalahannya, dan wajib untuk
membebaskanya dari beban-beban dan hipotek-hipotek yang telah
dibebankan olehnya atas barang itu.
Dalam hal yang sama segala biaya yang dikeluarkan untuk penyelamatan
itu dan untuk pemeliharaannya, harus diganti untuk kepentingan orang
yang memasukkan, dengan mengindahkan peraturan-peraturan yang
ditetapkan dalam bab mengenai hak pakai hasil. (KUHPerd. 575 dst., 793
dst., 925, 928, 1210 dst.)
Pasal 1094.
Pemasukan uang tunai dilakukan atas pilihan orang yang melakukan
pemasukan: dengan membayar sejumlah uang itu, atau dengan
mengurangkan sejumlah itu dari bagian warisan yang diperolehnya.
(KUHPerd. 1092.)
Pasal 1095.
Pemasukan barang bergerak dilakukan atas pihhan orang yang melakukan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
216 / 400
pemasukan: dengan memberikan kembali harganya pada waktu
penghibahan, atau dengan mengembalikan barang-barang itu dalam
wujudnya. (KUHPerd. 1093.)
Pasal 1096.
Selain hibah-hibah yang menurut pasal 1086 harus dimasukkan, juga harus
dimasukkan apa saja yang telah diberikan untuk menyediakan kedudukan,
pekerjaan atau perusahaan kepada ahli waris, atau untuk membayar
utang-utangnya, dan apa saja yang diberikan kepadanya sebagai pesangon
untuk perkawinan. (KUHPerd. 124, 320, 1451.)
Pasal 1097.
yang tidak perlu dimasukkan ialah: biaya-biaya pemeliharaan dan
pendidikan; tunjangan untuk pemeliharaan yang sangat diperlukan;
pengeluaran-pengeluaran untuk memperoleh keahlian dalam bidang
perdagangan, kesenian, pekerjaan tangan atau perusahaan; biaya sekolah;
biaya untuk penggantian tempat atau penukaran nomor dalam dinas
angkatan bersenjata negara;
biaya pernikahan, pakaian dan perhiasan untuk perlengkapan perkawinan.
(KUHPerd. 104, 129, 193, 230, 298, 312, 320 dst., 1086, 1096.)
Pasal 1098.
Bunga dan hasil dari apa yang harus dimasukkan, baru terutang sejak hari
terbukanya suatu warisan. (KUHPerd. 927, 1250.)
Pasal 1099.
Apa yang hilang karena kebetulan saja tanpa kesalahan si penerima hibah,
tidak perlu dimasukkan. (KUHPerd. 923, 1093, 1275 dst., 1444.)
Bagian 3. Pembayaran Utang.
Pasal 1100.
Para ahli waris yang telah bersedia menerima warisan, harus ikut memikul
pembayaran utang, hibah wasiat dan beban-beban lain, seimbang dengan
apa yang diterima masing masing dari warisan itu. (KUHPerd. 798, 800,
959, 1032, 1040, 1089, 1104, 1299 dst., 1310 dst.; Rv. 99.)
Pasal 1101.
Kewajiban membayar tersebut dipikul secara perseorangan, masingmasing
menurut besarnya bagian warisannya, tanpa mengurangi hak-hak pihak
kreditur terhadap seluruh harta peninggalan, selama warisan itu belum
dibagi, dan tanpa mengurangi hak-hak para kreditur hipotek. (KUHPerd.
1067, 1084, 1100, 1105, 1107, 1163, 1198, 1300; F. 198 dst.; Rv. 7.)
Pasal 1102.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
217 / 400
Bila barang-barang tetap yang termasuk harta peninggalan dibebani
dengan hipotek-hipotek, tiap-tiap sesama ahli waris berhak menuntut agar
beban-beban itu dilunasi dengan harta peninggalan itu, dan agar barangbarang itu menjadi bebas dari ikatan itu sebelum pemisahan dimulai.
Bila para ahli waris membagi warisan itu dalam keadaan seperti waktu
ditinggalkan, barang tetap yang dibebani harus ditaksir atas dasar yang
sama seperti barang-barang tetap lainnya; jumlah pokok beban-beban itu
harus dikurangkan dari seluruh harga barang, dan ahli waris yang
menerima barang tetap tersebut sebagai bagiannya, hanya dialah yang
wajib melunasi utang itu untuk para sesama ahli waris dan ia harus
menjamin mereka terhadap penagihan utang itu.
Bila beban-beban itu hanya melekat pada barang-barang tetap tanpa
ikatan perseorangan, tiada sesama ahli waris yang dapat menuntut agar
beban itu dilunasi, dan dalam keadaan demikian barang tetap itu
dimasukkan dalam pembagian setelah dikurangi dengan jumlah pokok
beban-beban itu. (KUHPerd. 737 dst., 1162, 1297, 1300, 1302.)
Pasal 1103.
Seorang ahli waris yang karena suatu hipotek, telah membayar lebih
daripada bagiannya dalam utang bersama itu, dapat menuntut kembali
dari para sesama ahli waris apa yang sedianya harus dibayar oleh mereka
masing-masing. (KLJHPerd. 1100, 1:300, 1402-31.)
Pasal 1104.
Bila salah seorang dari sesama ahli waris jatuh dalam keadaan miskin,
maka bagiannya dalam utang hipotek dibebankan kepada para ahli waris
lainnya, menurut perbandingan besarnya bagian masing-masing.
(KUHperd. 1085, 1100; 1293.)
Pasal 1105.
Seorang penerima hibah wasiat tidak wajib membayar utang-utang dan
beban-beban dari harta peninggalan, tanpa mengurangi hak kreditur
hipotek untuk mengambil pelunasan utang hipotek itu dari barang tetap
yang dihibahwasiatkan. (KUHperd. 965, 1039, 1101, 1163, 1198.)
Pasal 1106.
Bila penerima hibah wasiat telah melunasi utang yang telah membebani
barang tetap yang dihibahwasiatkan, menurut hukum dia menggantikan
kedudukan kreditur dalam hak-haknya terhadap para ahli waris. (KUHperd.
965, 1101, 1202, 1208, 1402.)
Pasal 1107.
para kreditur kepada orang yang meninggal dan para penerima hibah
boleh menuntut dari para kreditur kepada ahli waris, agar harta
peninggalan dipisahkan dari harta ahli waris itu. (KUHperd. 1032, 1100 dst.,
1131 dst. F. 199; Rv. 653-21.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
218 / 400
Pasal 1108.
Bila para kreditur dan penerima hibah wasiat telah mengajukan tuntutan
hukum mereka untuk pemisahan dalam waktu enam bulan setelah
terbukanya warisan itu, maka mereka berhak menyuruh agar tuntutan
mereka dicatat dalam daftar-daftar umum untuk itu di sebelah tiap-tiap
barang tetap yang termasuk warisan itu, dengan akibat, bahwa setelah
pencatatan itu ahli waris tidak boleh memindahtangankan atau
membebani barang itu dengan merugikan para kreditur atas warisan itu.
(Ov. 29; KUHperd. 1188.)
Pasal 1109.
Namun hak itu tidak dapat dilakukan, bila telah diadakan pembaharuan
utang dalam piutang terhadap orang yang meninggal, dan hal itu telah
diterima ahli waris sebagai debitur. (KUHperd. 1431 dst.)
Pasal 1110.
Hak itu kedaluwarsa dengan lampaunya jangka waktu tiga tahun.
(KUHperd. - 1084, 1116, 1124.)
Pasal 1111.
Para kreditur terhadap ahli waris tidak berhak menuntut pemisahan harta
peninggalan kepada para kreditur terhadap warisan. (KUHperd. 1107,
1341.)
Bagian 4. Pembatalan
Diselenggarakan.
dan
Harta
Peninggalan
Yang
Telah
Pasal 1112.
pemisahan harta peninggalan dapat dibatalkan:
10. dalam hal ada paksaan;
20. dalam hal ada penipuan yang dilakukan oleh seorang peserta atau
lebih;
30. dalam hal ada tindakan yang dirugikan lebih dari seperempat
bagiannya.
Bila terlewat suatu barang atau lebih yang termasuk harta peninggalan,
maka hal itu hanya memberi hak untuk menuntut pemisahan lebih lanjut
tentang barang itu. (KUHperd. 1053, 1076, 1085, 1115, 1120, 1122, 1168
dst., 1321 dst., 1325, 1328, 1449; Rv.99.)
Pasal 1113.
Untuk menilai terjadi tidaknya hal yang merugikan,.barang-barang yang
bersangkutan harus ditaksir menurut harganya pada saat pemisahan harta
peninggalan itu.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
219 / 400
Pasal 1114.
Orang yang terhadapnya diajukan tuntutan pembatalan pemisahan karena
terjadi hal yang merugikan, dapat mencegah dilakukannya pemisahan,
dengan memberikan kepada penuntut, dalam bentuk uang tunai, atau
dalam bentuk barang, apa yang kurang pada bagian warisannya.
(KUHperd. 1112-30, 1117.)
Pasal 1115.
Seorang sesama ahli waris yang telah memindahtangankan sebagian atau
seluruh bagian warisannya, tidak dapat minta pembatalan atas dasar
adanya paksaan atau penipuan, bila pemindahtanganan itu terjadi setelah
berhentinya paksaan atau setelah diketahuinya penipuan itu. (KUHperd.
1112-20, 1327.)
Pasal 1116.
Tuntutan hukum untuk pembatalan itu kedaluwarsa dengan lampaunya
waktu tiga tahun, terhitung dari hari pemisahan harta peninggalan itu.
(KUHperd. 1084, 1110, 1124.)
Pasal 1117.
Tuntutan hukum untuk pembatalan pemisahan meliputi setiap akta
bertujuan untuk menghentikan keadaan tidak terbaginya harta
peninggalan antara para sesama ahli waris, tidak peduli apakah akta itu
dibuat dengan nama jual beli, tukar-menukar, perdamaian, dan
sebagainya.
Namun bila akta pemisahan harta peninggalan itu atau suatu akta yang
sama dengan itu telah dilaksanakan, maka tidak dapat dimintakan
pembatalan suatu perdamaian yang telah dibuat untuk menghilangkan
keberatan-keberatan yang ada dalam akta yang pertama. (KUHperd. 1457,
1541, 1851, 1858.)
Pasal 1118.
Tuntutan hukum untuk pembatalan pemisahan harta peninggalan tidak
diperkenankan terhadap penjualan hak waris, tanpa adanya penipuan
terhadap seorang sesama ahli waris atau lebih untuk keuntungan atau
kerugian mereka oleh seseorang. (KUHperd. 1321, 1327, 1449, 1537.)
Pasal 1119.
Pemisahan ulang harta peninggalan yang dilakukan setelah pembatalan
pemisahan harta peninggalan, tidak dapat mendatangkan kerugian
terhadap hak-hak yang telah diperoleh pihak ketiga secara sah
sebelumnya.
Pasal 1120
Segala pelepasan hak untuk minta pembatalan suatu pemisahan tidaklah
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
220 / 400
berlaku. (AB. 23.)
Bagian 5. Pembagian Harta Peninggalan Oleh Keluarga Sedarah
Dalam Garis Ke Atas Antara Keturunan Mereka Atau Di Antara
Mereka Ini Dan Suami Atau lstri Mereka Yang Hidup Terlama.
Pasal 1121.
(s.d.u. dg. S. 1935-486.) para keluarga sedarah dalam garis ke atas boleh
melakukan pembagian dan pemisahan harta benda mereka, dengan surat
wasiat atau dengan akta notaris, di antara keturunan mereka atau di
antara mereka ini dan suami atau istri mereka yang hidup terlama.
(KUHperd. 852, 852a, 875 dst., 893.)
Pasal 1122.
Bila tidak semua barang yang ditinggalkan oleh keluarga dalam garis ke
atas itu termasuk dalam pembagian itu, pada waktu dia meninggal,
barangbarang yang tidak dibagi itu harus dibagi menurut undang-undang.
(KUHperd. 1066 dst., 1112.)
Pasal 1123.
Bila pembagian itu dilakukan bukan di antara semua anak-anak yang masih
hidup pada waktu kematian itu dan para keturunan orang yang meninggal
lebih dahulu, maka pembagian itu sama sekali batal, dan dapat dituntut
pembagian baru dalam bentuk yang sah, baik oleh anak-anak atau
keturunan yang tidak mendapat bagian, maupun oleh mereka yang telah
mendapat bagian. (KUHperd. 1066.)
Pasal 1124.
(s.d.u. dg. S. 1935-486.) Pembagian yang telah dibuat sesuai dengan pasal
1121, dapat dibantah berdasarkan timbulnya kerugian yang besarnya
melebihi seperempat bagian. Hal itu dapat juga dibantah, bila pembagian
itu dan apa yang telah diberikan lebih dahulu dengan dibebaskan dari
pemasukan, telah mengurangi legitime portie (bagian warisan menurut
undang-undang) untuk seorang keturunan atau lebih.
Tuntutan hukum yang diperbolehkan dalam pasal ini kedaluwarsa dengan
lampaunya jangka waktu tiga tahun, terhitung dari hari meninggalnya si
pewaris. (KUHperd. 913 , Ost., 920 dst., 1084, 1086 dst., 1110, 1112, 1114
dst.)
Pasal 1125.
(s.d.u. dg. S. 1935-486.) Para ahli waris yang karena salah satu alasan
tersebut dalam pasal yang lain membantah perobahan itu, harus
membayar terlebih dahulu biaya yang diperlukan untuk penaksiran barangbarang itu, dan biaya itutetap akan menjadi beban mereka, bila ternyata
tuntutan mereka tidak beralasan. (Rv. 58.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
221 / 400
BAB XVIII. HARTA PENINGGALAN YANG TAK TERURUS
(Bdk. S. 1872-208 jis. S. 1874-147, S. 1879-219, S. 1898--34 1, S. 1914-188, S.
1919-820, S. 1931-53 pasal III, S. 1931-168 pasal I sub G-l0, peraturan
pengelolaan sementara harta peninggalan militer di Indonesia; S. 1886-131
jo. S. 1931-53 pasal III, pengelolaan harta peninggalan awak kapal dan
penumpang yang meninggal selama perjalanan laut, tertinggal atau hilang;
S. 1905-347, peraturan tentang warisan dari perwira muda dan prajurit
angkatan darat di Indonesia yang dikelola balai harta peninggalan; S.
1910-68; warisan pelaut Indonesia, pasal 24.)
Pasal 1126.
Bila pada waktu terbukanya suatu warisan tidak ada orang yang muncul
menuntut haknya atas warisan itu, atau bila ahli waris yang dikenal
menolak warisan itu, maka harta peninggalan itu dianggap tidak terurus.
(KUHperd. 520, 832 dst., 1059, 1128, 1991.)
Pasal 1127.
Balai harta peninggalan, menurut hukum, wajib mengurus setiap harta
peninggalan tak terurus yang terbuka dalam daerahnya, tanpa
memperhatikan apakah harta itu cukup atau tidak untuk melunasi utang
pewarisnya. Balai itu, pada waktu mulai melakukan pengurusan, wajib
memberitahukan hal itu kepada jawatan kejaksaan pada pengadilan
negeri. (S. 1872-208 pasal 6.)
Dalam hal ada perselisihan tentang terurus tidaknya suatu harta
peninggalan, pengadilan itu, atas permohonan orang yang berkepentingan
atau atas saran jawatan kejaksaan, setelah minta nasihat, balai harta
peninggalan akan mengambil keputusan tanpa persidangan. (KUHperd. 417
dst., 1052 dst., 1130; Wsk. 64, 73.)
Pasal 1128.
Balai harta peninggalan, setelah mengadakan penyegelan yang dianggap
perlu, wajib untuk mengadakan pemerincian harta peninggalan itu, dan
mengurusnya serta membereskannya. (Wsk. 40, 64; Rv. 654.)
Balai itu wajib untuk melacak para ahli waris, dengan cara memasang
panggilan melalui surat-surat kabar resmi, atau dengan cara lain yang
lebih tepat. (Wsk, 67; S. 1856-73 pasal 11.)
Balai itu harus bertindak dalam pengadilan mengenai tuntutan-tuntutan
hukum yang telah diajukan terhadap harta peninggalan itu, dan
menjalankan serta melanjutkan hak-hak dari orang yang telah meninggal
itu, dan memberikan perhitungan mengenai pengurusannya kepada orang
yang seharusnya melakukan perhitungan itu. (KUHperd. 1010, 1130; Rv.
652 dst., 672, 675, 678 dst., 684, 698, 777; Wsk-66, 68, 73.)
Pasal 1129.
Bila setelah lampaunya waktu tiga tahun, terhitung dari saat terbukanya
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
222 / 400
warisan itu, tidak ada ahli waris yang muncul, maka perhitungan
penutupnya harus dibuat untuk negara, yang berwenang untuk menguasai
barang-barang peninggalan itu untuk sementara. (KUHperd. 520, 832 dst.,
835, 1050, 1967; Wsk. 73 dst.)
Pasal 1130.
(s.d.u. dg. S. 1928-210.) Ketentuan-ketentuan yang terdapat dalam pasalpasal 1036, 1037, 1038, 1039, dan 1041 berlaku terhadap pengurusan
harta peninggalan yang tidak terurus. (KUHperd. 1128; Wsk. 67.)
BAB XIX. PIUTANG DENGAN HAK DIDAHULUKAN (Ov. 77)
Bagian 1. Piutang Dengan Hak Didahulukan Pada Umumnya.
Pasal 1131.
Segala barang-barang bergerak dan tak bergerak milik debitur, baik yang
sudah ada maupun yang akan ada, menjadi jaminan untuk perikatan
perorangan debitur itu. (Rv. 435 dst., 451 dst., 580 dst., 749 dst.; F. 19 dst.)
Pasal 1132.
Barang-barang itu menjadi jaminan bersama bagi semua kreditur
terhadapnya; hasil penjualan barang-barang itu dibagi menurut
perbandingan piutang masing-masing kecuali bila di antara para kreditur
itu ada alasan-alasan sah untuk didahulukan. (KUHperd. 1133; Rv. 482 dst.,
547 dst.)
Pasal 1133.
Hak untuk didahulukan di antara para kreditur bersumber pada hak
istimewa, pada gadai, dan pada hipotek. (Oogstv.)
Tentang gadai dan hipotek dibicarakan dalam Bab XX dan XXI buku ini.
(KUHperd. 1134 dst., 1150 dst., 1162 dst.; KUHD 314, 316, 317, 318, 683.)
Pasal 1134.
Hak istimewa adalah suatu hak yang diberikan oleh undang-undang
kepada seorang kreditur yang menyebabkan ia berkedudukan lebih tinggi
daripada yang lainnya, semata-mata berdasarkan sifat piutang itu.
Gadai dan hipotek lebih tinggi daripada hak istimewa, kecuali dalam hal
undang-undang dengan tegas menentukan kebalikannya. (KUHperd. 1132,
1139, 1149.)
Pasal 1135.
Antara pihak-pihak kreditur yang mempunyai hak didahulukan,
tingkatannya diatur menurut sifat hak didahulukan mereka. (KUHperd.
1138, 1147, 1149, 1181; KUHD 3162 , 3172 318.)
Pasal 1136.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
223 / 400
para kreditur dengan hak didahulukan yang mempunyai tingkatan sama,
dibayar secara berimbang. (KUHperd. 1149-21 dan 30.)
Pasal 1137.
Hak didahulukan milik kas negara, kantor lelang dan badan umum lain
yang diadakan oleh penguasa, tata-tertib pelaksanaannya, dan lama
jangka waktunya, diatur dalam berbagai undang-undang khusus yang
berhubungan dengan hal-hal itu.
Hak didahulukan milik persekutuan atau badan kemasyarakatan yang
berhak atau yang kemudian mendapat hak untuk memungut bea-bea,
diatur dalam undang-undang yang telah ada mengenai hal itu atau yang
akan diadakan.
Pasal 1138.
Hak-hak istimewa itu dapat mengenai barang-barang tertentu, atau dapat
juga mengenai semua barang-barang bergerak dan tak bergerak pada
umumnya. yang pertama didahulukan daripada yang kedua. (KUHperd.
1139 dst., 1149 dst.)
Bagian 2. Hak Didahulukan Yang Dilekatkan pada Barang Tertentu.
Pasal 1139.
piutang-piutang yang didahulukan atas barang-barang tertentu ialah:
(KUHperd. 1134, 1138; KUHD 80 dst., 3162, 317 2 , 318, 683; F.230; Ink.
1932 pasal 70; Venn. 39; Verp. 33; Verm. 49; Loonb. 25; S. 1933-516 pasal
18.)
10.
biaya perkara yang semata-mata timbul dari penjualan barang
bergerak atau barang tak bergerak sebagai pelaksanaan putusan atas
tuntutan mengenai pemilikan atau penguasaan. Biaya ini dibayar
dengan hasil penjualan barang tersebut, lebih dahulu daripada segala
utang lain yang mempunyai hak didahulukan, bahkan lebih dahulu
daripada gadai dan hipotek; (KUHperd. 1134, 1149-1 1; KUHD 80; S.
1904-175; Rv. 524.)
20. uang sewa barang tetap, biaya perbaikan yang menjadi kewajiban
penyewa, serta segala sesuatu yang berhubungan dengan pemenuhan
perjanjian sewa-menyewa itu; (KUHperd. 1140 dst., 1583; Oogstv. 15 )
30. harga pembelian barang bergerak yang belum dibayar; (KUHperd.
1141, 1144, 1146, 1478.)
40. biaya untuk menyelamatkan suatu barang; (KUHperd. 575 dst., 1147
dst., 1150, 1157, 1364, 1728, 1752; KUHD 371.)
50. biaya pengerjaan suatu barang yang masih harus dibayar kepada
pekerjanya; (KUHperd. 575 dst., 1147, 1601 dst., 1608, 1616, 1752,
1812, 1968.)
60. apa yang diserahkan kepada seorang tamu rumah penginapan oleh
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
224 / 400
pengusaha rumah penginapan sebagai pengusaha rumah penginapan;
(KUHperd. 1147, 1709, 1968.)
70. upah pengangkutan dan biaya tambahan lain; (KUHperd. 1147; KUHD
91 dst., 491, 493.)
80. apa yang masih harus dibayar kepada tukang batu, tukang kayu dan
tukang lain karena pembangunan, penambahan dan perbaikan barangbarang tak bergerak, asalkan piutang itu tidak lebih lama dari tiga
tahun, dan hak milik atas persil yang bersangkutan masih tetap ada
pada si debitur; (KUHperd. 1147, 1608, 1614 dst., 1971.)
90. penggantian dan pembayaran yang dipikul oleh pegawai yang
memangku jabatan umum karena kelalaian, kesalahan, pelanggaran
dan kejahatan yang dilakukan dalam melaksanakan tugasnya.
(KUHperd. 1147, 1225.)
Pasal 1140.
Orang yang menyewakan dapat melaksanakan hak didahulukan atas buahbuah yang masih tergantung pada cabang-cabang di pohon, atau yang
masih terikat erat oleh akar-akar pada tanah; dan juga atas buah-buah
baik, yang sesudah dipanen maupun yang belum dipanen dan masih
berada di atas tanah, pula atas segala sesuatu yang ada di atas tanah, baik
untuk menghias rumah atau kebun yang disewa, maupun untuk
menggarap atau menggunakan tanah itu, seperti ternak, perkakasperkakas pembangunan dan sebagainya; tak perduli apakah barang-barang
yang disebutkan di atas ini milik penyewa atau bukan. (Oogstv. 15.)
Bila penyewa melepaskan sebagian dari barang yang disewanya untuk
disewakan kembali secara sah kepada orang lain, maka orang yang
menyewakan tidak dapat melaksanakan hak didahulukan atas barangbarang yang ada di atas dan di dalam bagian itu lebih daripada menurut
perbandingan bagian yang disewa oleh penyewa kedua itu, sekedar si
penyewa kedua itu tidak dapat menunjukkan bahwa dia telah melunasi
uang sewanya menurut perjanjian. (KUHperd. 500, 506 dst., 512, 517,
1139-21, 1559, 1581 dst., 1589 dst.; Rv. 752.)
Pasal 1141.
Namun demikian, harga pembelian bibit yang masih terutang dan biaya
panenan yang sedang berjalan yang belum dibayar, harus dibayar dari
hasil panenan itu dengan mendahulukannya dari piutang orang yang
menyewakan, sedangkan harga pembelian perkakas yang belum dibayar
harus dibayar dari hasil penjualan perkakas itu. (KUHperd. 1144 dst.)
Pasal 1142.
Pihak yang menyewakan dapat menyita barang-barang bergerak, yang
atasnya ia mempunyai hak didahulukan menurut pasal 1140, bila barang
itu diangkut tanpa izinnya; dan ia tetap mempunyai hak didahulukan
atasnya, sekalipun barang itu terikat pada pihak ketiga, karena digadaikan,
atau karena soal lain, asalkan ia menuntutnya lewat pengadilan dalam
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
225 / 400
waktu empat puluh hari setelah barang bergerak yang diperuntukkan bagi
perkebunan diangkut, atau dalam waktu empat belas hari sejak saat
diangkutnya barang perhiasan sebuah rumah. (KUHperd. 1134, 1150; Rv.
751 dst.; Oogstv. 15.)
Pasal 1143.
Hak didahulukan pihak yang menyewakan meliputi segala uang sewa dan
uang upah yang sudah dapat ditagih selama tiga tahun terakhir dan tahun
yang berjalan.
Pasal 1144.
penjual barang bergerak yang belum mendapat pelunasan dapat
melaksanakan hak didahulukan atas uang pembelian barang itu, bila
barang-barang itu masih berada di tangan debitur, tanpa memperhatikan
apakah ia telah menjual barang-barang itu dengan tunai atau tanpa
penentuan waktu. (KUHperd. 509 dst., 513, 1141, 1146, 1478 dst., 1517.)
Pasal 1145.
(s.d. u. dg. S. 1938-276.) Bila penjualan barang itu dilakukan dengan tunai,
maka penjual mempunyai wewenang untuk menuntut kembali barangbarangnya, selama barang-barang itu masih berada di tangan pembeli, dan
menghalangi dijualnya barang itu lebih lanjut, asalkan penuntutan
kembalinya barang itu dilakukan dalam waktu tiga puluh hari setelah
penyerahannya. (KUHperd. 574; KUHD 244; F. 230.)
(s.d.t. dg. S. 1938-276.) pasal-pasal 231, 233, 234, 236, dan 237, Kitab
Undangundang Hukum Dagang berlaku juga dalam hal ini.
Pasal 1146.
Namun penjual itu tidak dapat melaksanakan haknya lebih dahulu daripada
orang yang menyewakan rumah atau perkebunan itu, kecuali bila dapat
dibuktikan bahwa yang menyewakan itu tahu, bahwa perabot-perabot
rumah itu dan barang lainnya yang diperuntukkan bagi rumah atau kebun
itu, tidak dibayar oleh si penyewa. (KUHperd. 1141, 1144.)
Pasal 1146a.
(s.d.t. dg. S. 1936-76.) Hak penjual hapus, bila barang-barang itu, setelah
berada dalam penguasaan si pembeli semula atau kekuasaannya, dibeli
dengan itikad baik oleh pihak ketiga dan telah diserahkan kepadanya.
Akan tetapi bila uang pembelian itu belum dibayar oleh pihak ketiga itu,
penjual-semula dapat menuntut uang itu sampai memenuhi jumlah
tagihannya, asalkan tagihan itu dilakukan dalam waktu enam puluh hari
setelah penyerahan semula. (KUHperd. 1144 dst., 1341; KUHD 230 dst.)
Pasal 1147.
Hak-hak didahulukan yang tercantum dalam pasal 1139 nomor 40, 50, 60,
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
226 / 400
70, 80, dan 90, dilaksanakan sebagai berikut:
yang tersebut pada nomor 40, atas barang yang untuk penyelamatannya
telah dikeluarkan biaya;
yang tersebut pada nomor 50, atas barang yang telah digarap;
yang tersebut pada nomor 60, atas barang-barang yang telah dibawa ke
dalam rumah penginapan oleh tamu rumah penginapan; ;
yang tersebut pada nomor 70, atas barang-barang yang diangkut;
yang tersebut pada nomor 80, atas hasil dari penjualan persil yang telah
dibangun, ditambah atau diperbaiki;
yang tersebut pada nomor 90, atas jumlah yang dijamin oleh pegawai
termaksud, dan bunga yang belum dibayar untuk itu. (KUHperd. 1148,
1830.)
Pasal 1148.
Jika beberapa kreditur dengan hak didahulukan seperti yang tercantum
dalam bagian ini muncul bersamaan, maka biaya-biaya yang telah
dikeluarkan untuk penyelamatan barang itu mendapat hak didahulukan,
bila biaya itu dikeluarkan setelah timbul utang-utang lain yang mempunyai
hak didahulukan. (KUHperd. 1139-40, 1728.)
Bagian 3. Hak Didahulukan Atas Segala Barang Bergerak Dan Barang
Tetap Pada Umumnya.
Pasal 1149.
piutang-piutang atas segala barang bergerak dan barang tak bergerak
pada umumnya adalah yang disebut di bawah ini, dan ditagih menurut
urutan berikut ini: (KUHperd. 1138 dst.)
10. biaya perkara yang semata-mata timbul dari penjualan barang sebagai
pelaksanaan putusan atas tuntutan mengenai pemilikan atau
penguasaan, dan penyelamatan harta-benda; ini didahulukan dari pada
gadai dan hipotek; (KUHperd. 1139-l0; F. 175; Rv. 524, 913; S. 1908-13
pasal 39; Venn. 39; Verp. 33; Venduregl. 24; Ink. 1932 pasal 70; Verm.
49; Loonb. 25; S. 1933-516 pasal 18.)
20. biaya penguburan, tanpa mengurangi wewenang hakim
menguranginya, bila biaya itu berlebihan; (KUHperd. 1136.)
30. segala biaya pengobatan terakhir; (KUHperd. 906, 1136, 1969.)
untuk
40. (s.d.u. dg. S. 1,926-335 jis. 458, 565, S. 1927-108; S. 1927-31 jis. 390,
421; S. 1932-496; S. 1938-380, 622; S. 1939-256, 292, 545; S. 1940447jo. ,556.) upah para buruh dari tahun yang lampau dan apa yang
masih harus dibayar untuk tahun yang sedang berjalan, serta jumlah
kenaikan upah menurut pasal 1602q; jumlah pengeluaran buruh yang
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
227 / 400
dilakukan untuk majikan; jumlah yang masih harus dibayar oleh
majikan kepada buruh berdasarkan pasal 1602v alinea keempat Kitab
Undang-undang Hukum Perdata ini atau pasal 7 ayat (3) “peraturan
perburuhan di perusahaan perkebunan”; jumlah yang masih harus
dibayar oleh majikan pada akhir hubungan kerja berdasarkan pasal
1603s atau pasal 1603s bis kepada buruh; jumlah yang masih harus
dibayar oleh majikan kepada keluarga seorang buruh karena kematian
buruh tersebut berdasarkan pasal 13 ayat (4) “peraturan perburuhan di
perusahaan
perkebunan”;
apa
yang
berdasarkan
“peraturan
Kecelakaan 1939” atau “peraturan Kecelakaan Anak Buah Kapal 1940”
masih harus dibayar kepada buruh atau anak buah itu atau ahli waris
mereka beserta tagihan utang berdasarkan “Peraturan tentang
Pemulangan Buruh yang diterima atau dikerahkan di Luar Negeri”;
(KUHperd. 1969.)
50. piutang karena penyerahan bahan-bahan makanan, yang dilakukan
kepada debitur dan keluarganya selama enam bulan terakhir;
(KUHperd. 821, 1971.)
60. piutang para pengusaha sekolah berasrama untuk tahun terakhir;
(KUHperd, 1969)
70. (s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421; 1938-622.) piutang anak-anak yang
masih di bawah umur atau dalam pengampuan wali atau pengampu
mereka berkenaan dengan pengurusan mereka, sejauh hal itu tidak
dapat ditagih dari hipotek-hipotek atau jaminan lain yang harus
diadakan menurut Bab XV Buku pertama Kitab Undang-undang Hukum
Perdata ini, demikian pula tunjangan untuk pemeliharaan dan
pendidikan yang masih harus dibayar oleh para orang tua untuk anakanak sah mereka yang masih di bawah umur, (KUHperd. 335, 413, 452:
F. 230.)
Dalam S. 1871-150 ditentukan:
pas 1. piutang-piutang Negara, yang timbul dari uang-uang muka, yang
diberikan berdasarkan pasal 49 (sekarang: 42) Undang-undang 23 April
1864 (S. 1864-106) (Undang-undang perbendaharaan Indonesia) adalab
piutang piutang yang mempunyai hak didahulukan atas segala barang
bergerak dan barang tetap pada umumnya.
piutang-piutang itu mendapat tempat urutan langsung setelah piutangpiutang dengan hak didahulukan tersebut dalam pasal 1149 Kitab Undangundang Hukum perdata.
Pasal 2.
pemberian-pemberian materiel dari gudang-gudang dan tempat-tempat
penyimpanan negara disamakan dengan pemberian uang muka.
Pasal 3.
Ketentuan pasal I tidak mempengaruhi hak didahulukan yang oleh
peraturan perundang-undangan khusus diberikan kepada negara atas
jumlah jaminan pegawai-pegawai komtabel.
Dalam S. 1932-496 pasal 2 ditentukan: Atas dasar pasal 23 ayat (6) Ord.
Kuli 1931 (S. 193194) maupun pasal 3 ayat (3) ketentuan "Kedua" dari ord.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
228 / 400
3 Okt. 191 I (S. 1911-540), Negara mempunyai hak mendahulukan untuk
piutang piutangnya terhadap majikan, atas segala barang-barang bergerak
dan barang-barang tak bergerak milik majikan yang dalam urutan
menyusul pada hak-hak didahulukan tersebut dalam pasal 1149 Kitab
Undang-undang Hukum perdata.
BAB XX. GADAI
Pasal 1150.
Gadai adalah suatu hak yang diperoleh kreditur atas suatu barang
bergerak, yang diserahkan kepadanya oleh debitur, atau oleh kuasanya,
sebagai jaminan atas utangnya, dan yang memberi wewenang kepada
kreditur untuk mengambil pelunasan piutangnya dari barang itu dengan
mendahului kreditur-kreditur lain; dengan pengecualian biaya penjualan
sebagai pelaksanaan putusan atas tuntutan mengenai pemilikan atau
penguasaan, dan biaya penyelamatan barang itu, yang dikeluarkan setelah
barang itu diserahkan sebagai gadai dan yang harus didahulukan.
(KUHperd. 528, 1133 dst., 1139-10 dan 41, 1147, 1149-l0,1157,1830;
KUHD 314, 365, 371; F. 56 dst., 230-l0; KUHp 509; Verp. 33; Octr. 40; Venn.
39; Ink. 1932 pasal 70; Verm. 49; Loonb. 25; S. 1933-516 pasal 18.)
Dengan S. 1875-258, pasal-Pasal 1151-1156 telah diganti dengan
ketentuan-ketentuan berikut:
Pasal 1151.
perjanjian gadai harus dibuktikan dengan alat yang diperkenankan untuk
membuktikan perjanjian pokoknya. (KUHperd. 1866.)
`
Pasal 1152.
Hak gadai atas barang bergerak yang berwujud dan atas piutang-bawa
timbul dengan cara menyerahkan gadai itu kepada kekuasaan kreditur
atau pihak ketiga yang disetujui oleh kedua belah pihak.
Hak gadai itu tidak mungkin ada atas barang yang tetap berada dalam
kekuasaan debitur atau orang yang memberikan gadai atau yang
dikembalikan atas kehendak kreditur.
(s.d.u. dg. S. 1917-497). Hak gadai hapus bila gadai itu lepas dari
kekuasaan pemegang gadai. Namun bila barang itu hilang, atau diambil
dari kekuasaannya, maka ia berhak untuk menuntutnya kembali menurut
pasal 1977 alinea kedua, dan bila gadai itu telah kembali, maka hak gadai
itu dianggap tidak pernah hilang.
Hal tidak adanya wewenang pemberi gadai untuk bertindak bebas atas
barang itu, tidak dapat dipertanggungjawabkan kepada kreditur, tanpa
mengurangi hak orang yang telah kehilangan atau kecurian barang itu
untuk menuntutnya kembali (KUHperd. 582, 613, 1441, 1474.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
229 / 400
Pasal 1152 bis.
Untuk melahirkan hak gadai atas surat-unjuk, selain penyerahan
endosemennya, juga dipersyaratkan penyerahan suratnya. (KUHD I 10 dst.,
176, 191 dst., 457, 508, 531 dst.)
Pasal 1153.
Hak gadai atas barang bergerak yang tidak berwujud, kecuali surat unjuk
dan surat-bawa, lahir dengan pemberitahuan mengenai penggadaian itu
kepada orang yang kepadanya hak gadai itu harus dilaksanakan. Orang ini
dapat menuntut bukti tertulis mengenai pemberitahuan itu dan mengenai
izin dari pemberi gadainya. (KUHperd. 613; Octr. 40; Octr. Regl. 18, 20f, h
dst.)
Pasal 1154.
Dalam hal debitur atau pemberi gadai tidak memenuhi kewajibankewajiban, kreditur tidak diperkenankan mengalihkan barang yang
digadaikan itu menjadi miliknya.
Segala persyaratan perjanjian yang bertentangan detigan ketentuan ini
adalah batal. (AB 23; KUHperd. 1155 dst., 1178.)
Pasal 1155.
Bila oleh pihak-pihak yang berjanji tidak disepakati lain, maka jika debitur
atau pemberi gadai tidak memenuhi kewajibannya, setelah lampaunya
jangka waktu yang ditentukan, atau setelah dilakukan peringatan untuk
pemenuhan janji dalam hal tidak ada ketentuan tentang jangka waktu yang
pasti, kreditur berhak untuk menjual barang gadainya di hadapan umum
menurut kebiasaan-kebiasaan setempat dan dengan persyaratan yang
lazim berlaku, dengan tujuan agar jumlah utang itu dengan bunga dan
biaya dapat dilunasi dengan hasil penjualan itu. (Octr. 42.)
Bila gadai itu terdiri dari barang dagangan atau dari efek-efek yang dapat
diperdagangkan dalam bursa, maka penjualannya dapat dilakukan di
tempat itu juga, asalkan dengan perantaraan dua orang makelar yang ahli
dalam bidang itu. (KUHperd. 1156, 1178; KUHD 62 dst.)
Pasal 1156.
Dalam segala hal, bila debitur atau pemberi gadai lalai untuk melakukan
kewajibannya, maka debitur dapat menuntut lewat pengadilan agar barang
gadai itu dijual untuk melunasi utangnya beserta bunga dan biayanya,
menurut cara yang akan ditentukan oleh hakim, atau agar hakim
mengizinkan barang gadai itu tetap berada pada kreditur untuk menutup
suatu jumlah yang akan ditentukan oleh hakim dalam suatu keputusan,
sampai sebesar utang beserta bunga dan biayanya.
Tentang pemindahtanganan barang gadai yang dimaksud dalam pasal ini
dan pasal yang lampau, kreditur wajib untuk memberitahukannya kepada
pemberi gadai, selambat-lambatnya pada hari berikutnya bila setiap hari
ada hubungan pos atau telegrap, atau jika tidak begitu halnya, dengan pos
yang berangkat pertama. Berita dengan telegrap atau dengan surat
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
230 / 400
tercatat dianggap sebagai berita yang pantas. (KUHperd. 1150, 1153,
1155, 1238; Octr. 42.)
Pasal 1157.
Kreditur bertanggungjawab atas kerugian atau susutnya barang gadai itu,
sejauh hal itu terjadi akibat kelalaiannya.
Di pihak lain, debitur wajib mengganti kepada kreditur itu biaya yang
berguna dan perlu dikeluarkan oleh kreditur itu untuk penyelamatan
barang gadai itu. (KUHperd. 1 139-41, 1147, 1150, 1159, 1235 dst, 1243
dst, 1391, 1441, 1444 dst.)
Pasal 1158.
Bila suatu piutang digadaikan, dan piutang ini menghasilkan bunga, maka
kreditur boleh memperhitungkan bunga itu dengan bunga yang terutang
padanya.
Bila utang yang dijamin dengan piutang yang digadaikan itu tidak
menghasilkan bunga, maka bunga yang diterima pemegang gadai itu
dikurangkan dari jumlah pokok utang. (KUHperd. 1152 dst., 1155 dst.,
1718, 1767.)
Pasal 1159.
Selama pemegang gadai itu tidak menyalahgunakan barang yang
diberikan kepadanya sebagai gadai, debitur tidak berwenang untuk
menuntut kembali barang itu sebelum ia membayar penuh, baik jumlah
utang pokok maupun bunga dan biaya utang yang dijamin dengan gadai
itu, beserta biaya yang dikeluarkan untuk penyelamatan barang gadai itu.
Bila antara kreditur dan debitur itu terjadi utang kedua, yang diadakan
antara mereka berdua setelah saat pemberian gadai dan dapat ditagih
sebelum pembayaran utang yang pertama atau pada hari pembayaran itu
sendiri, maka kreditur tidak wajib untuk melepaskan barang gadai itu
sebelum ia menerima pembayaran penuh kedua utang itu, walaupun tidak
diadakan perjanjian untuk mengikatkan barang gadai itu bagi pembayaran
utang yang kedua. (KUHperd, 1150, 1396, 1967; F. 57.)
Pasal 1160.
Gadai itu tidak dapat dibagi-bagi, meskipun utang itu dapat dibagi di
antara para ahli waris debitur atau para ahli waris kreditur,
Ahli waris debitur yang telah membayar bagiannya tidak dapat menuntut
kembali bagiannya dalam barang gadai itu, sebelum utang itu dilunasi
sepenuhnya.
Di lain pihak, ahli waris kreditur yang telah menerima bagiannya dari
piutang itu, tidak boleh mengembalikan barang gadai itu atas kerugian
sesama ahli warisnya yang belum menerima pembayaran. (KUHperd. 1286
dst., 1402-31.)
1161. (Dihapus dg. S. 1938-276.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
231 / 400
BAB XXI. HIPOTEK.
Bagian 1. Ketentuan-ketentuan Umum.
Pasal 1162.
Hipotek adalah suatu hak kebendaan atas barang tak bergerak yang
jaminan dalam pelunasan suatu perikatan. (KUHperd. 528, 1133 dst., 113910, 1149-l0, 1163 dst., 1167, 1198, 1209-10; Oogstv. 16.)
Pasal 1163.
Hak itu pada hakikatnya tidak dapat dibagi-bagi, dan diadakan atas semua
barang tak bergerak yang terikat secara keseluruhan, atas masing-masing
dari barang-barang itu, dan atas tiap bagian dari barang-barang itu.
Benda-barang tersebut tetap memikul beban itu biar pun barang-barang
tersebut berpindah tangan kepada siapa pun juga. (KUHperd. 965, 1 101
dst., 1105 dst., 1198, 1201, 1210, 1296 dst.; KUHD 297 dst.; F. 230.)
Pasal 1164.
yang dapat dibebani dengan hipotek hanyalah: (KUHD 314.)
10. barang-barang tak bergerak yang dapat diperdagangkan, beserta
semua yang termasuk bagiannya, sejauh hal yang tersebut terakhir ini
dianggap sebagai barang tak bergerak; (KUHperd. 506 dst.)
20. hak pakai hasil barang-barang itu dengan segala sesuatu yang
termasuk bagiannya; (KUHperd. 756 dst. 772.)
30. hak numpang karang dan hak usaha; (KUHperd. 711 dst., 720 dst.,
724.)
40. bunga tanah yang terutang, baik dalam bentuk uang maupun dalam
bentuk hasil tanah; (KUHperd. 737 dst., 1174.) st., 1174.)
50. hak sepersepuluhan; (KUHperd. 737 d
60. basar atau pekan raya, yang diakui oleh pemerintah, beserta hak
istimewanya yang melekat. (Rv. 493.)
Pasal 1165.
Setiap hipotek mencakup juga segala perbaikan yang dilakukan
kemudahan atas barang yang dibebani, dan juga mencakup semua yang
menyatu dengan barang itu karena pertambahan atau pembangunan.
(KUHperd. 161, 571, 588, 596 dst., 601.)
Pasal 1166.
Bagian yang tidak terbagi dari barang tak bergerak milik bersama, dapat
dibebani dengan hipotek. Setelah barang itu dibagi, hipotek tersebut hanya
tetap membebani bagian yang diberikan kepada debitur yang telah
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
232 / 400
memberikan hipoteknya, tanpa
(KUHperd. 1083, 1102; Rv. 494.)
mengurangi
ketentuan
pasal
1341.
Pasal 1167.
Barang bergerak tidak dapat dibebani hipotek. (Ov. 30; KUHperd. 509 dst.,
1162, 1164, 1977.)
Pasal 1168.
Hipotek tidak dapat diadakan selain oleh orang yang mempunyai
wewenang untuk memindahtangankan barang yang dibebani itu.
(KUHperd. 105, 108, 124, 140, 393, 430, 481, 985, 1170, 1180.)
Pasal 1169.
Mereka yang atas barang tak bergerak hanya mempunyai hak yang
ditangguhkan oleh suatu syarat, atau yang dalam hal tertentu dapat
dihapuskan atau dibatalkan, tidak dapat memberikan hipotek selain yang
tunduk pada syarat penangguhan, penghapusan atau pembatalan.
(KUHperd. 928, 985, 1093, 1263 dst., 1265 dst., 1268, 1532, 1673, 1689.)
Pasal 1170.
Semua barang milik anak yang masih di bawah umur, orang yang ada
dalam pengampuan, dan orang yang dalam keadaan tak hadir, yang
penguasaan atasnya hanya diberikan untuk sementara waktu saja, tidak
dapat dibebani dengan hipotek selain dengan alasan yang sesuai dengan
persyaratan formal yang ditetapkan oleh undang-undang. (KUHperd. 309,
393, 452, 481; Rv. 507.)
Pasal 1171.
Hipotek hanya dapat diberikan dengan akta otentik, kecuali dalam hal yang
tegas ditunjuk oleh undang-undang.(Ov. 31)
Juga pemberian kuasa untuk memberikan hipotek harus dibuat dengan
akta otentik
Orang yang menurut undang-undang atau perjanjian wajib untuk
memberikan hipotek, dapat-dipaksa untuk itu dengan putusan hakim, yang
mempunyai kekuatan yang sama seperti bila ia telah memberi persetujuan
terhadap hipotek itu, dan yang menunjukkan secara pasti barang-barang
yang harus didaftar. (Ov. 36).
Seorang wanita bersuami yang dalam perjanjian kawin kepadanya telah
diperjanjikan hipotek, tanpa bantuan suaminya atau kuasa dari hakim,
dapat mengusahakan pendaftaran hipoteknya, dan melancarkan tuntutan
hukum yang diperlukan untuk itu. (KUHperd. 108, 110, 139 dst., 335, 371,
452, 1175, 1796.)
Pasal 1172.
Penjualan, penyerahan dan pemberian bagian dari utang hipotek, hanya
dapat dilakukan dengan suatu akta otentik. (Ov.31)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
233 / 400
Pasal 1173.
Atas dasar perjanjian yang dibuat di luar negeri, tidak dapat diadakan
pendaftaran hipotek atas barang-barang yang terletak di Indonesia, kecuali
bila dalam suatu traktat ditentukan sebaliknya. (AB 18; Rv. 436, 440.)
Pasal 1174.
Akta untuk mengadakan hipotek harus memuat suatu penjelasan khusus
mengenai barang yang dibebani dan mengenai sifat serta letak barang itu;
penjelasan itu sedapat-dapatnya didasarkan pada pengukuran-pengukuran
yang dillakukan atas perintah pemerintah.
Mengenai sepersepuluhan dan bunga tanah, bila tidak dapat ditunjukkan
secara tegas persil mana yang dibebani dengan itu, maka cukuplah dengan
akta diuraikan dan ditunjukkan secara tepat daerah yang memikul beban
itu. (KUHperd. 1186, 1190.)
Pasal 1175.
Hipotek hanya dapat diadakan atas barang yang sudah ada. Hipotek atas
barang yang belum ada adalah batal. (Oostv. 3.)
Namun bila kepada seorang istri dalam perjanjian kawin telah diperjanjikan
pemberian hipotek, atau pada umumnya bila seorang debitur telah
mewajibkan diri untuk memberikan hipotek kepada kreditur, maka si suami
atau debitur itu dapat dipaksa untuk memenuhi kewajibannya dengan
menunjukkan barang-barang yang telah diperolehnya setelah terjadinya
perikatan itu. (KUHperd. 1171, 1186, 1667.)
Pasal 1176.
Suatu hipotek hanya berlaku, bila jumlah uang yang diberikan untuk
hipotek itu pasti dan ditentukan dalam akta.
Bila utang itu bersyarat dan besarnya tidak tentu, maka pemberian hipotek
itu boleh dilakukan sampai sebesar jumlah harga taksiran, yang oleh pihakpihak yang bersangkutan harus dicantumkan dalam akta itu. (KUHperd.
335, 452, 1184, 1186.)
Pasal 1177.
Kreditur sekali-kali tidak dapat menuntut penambahan hipotek, kecuali bila
diperjanjikan atau ditentukan sebahknya dalam undang-undang. (KUHperd.
1184.)
Pasal 1178.
Segala perjanjian yang menentukan, bahwa kreditur diberi kuasa untuk
menjadikan barang-barang yang dihipotekkan itu sebagai miliknya, adalah
batal.
Namun kreditur hipotek pertama, pada waktu penyerahan hipotek boleh
mempersyaratkan dengan tegas, bahwa jika utang pokok tidak dilunasi
sebagaimana mestinya, atau bila bunga yang terutang tidak dibayar, maka
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
234 / 400
ia akan diberi kuasa secara mutlak untuk menjual persil yang terikat itu di
muka umum, agar dari hasilnya dilunasi, baik jumlah utang pokoknya
maupun bunga dan biayanya. perjanjian itu harus didaftarkan dalam daftardaftar umum, dan pelelangan tersebut harus diselenggarakan dengan cara
yang diperintahkan dalam pasal 1211. (Ov. 32; KUHperd. 1139-10, 1154
dst., 1186-50; F. 56; Rv. 510 dst.; Oogstv. 16.)
Bagian 2. Pendaftaran Hipotek Dan Bentuk pendaftaran.
Pasal 1179.
Pendaftaran ikatan hipotek harus dilakukan dalam daftar-daftar umum yang
disediakan untuk itu.
Dalam hal tidak ada pendaftaran, hipotek itu tidak mempunyai kekuatan
apa pun, bahkan juga terhadap kreditur yang tidak mempunyai ikatan
hipotek. (KUHperd. 371, 1203, 1227; Overschr.; Ths .24.)
Pasal 1180.
Pendaftaran suatu hipotek tidak berlaku, bila hal itu dilakukan pada waktu
hak milik atas barang itu telah beralih kepada pihak ketiga, karena debitur
telah kehilangan hak miliknya atas barang itu. (KUHperd. 1168, 1171,
1179, 1182 dst.)
Pasal 1181.
Urutan tingkat para kreditur hipotek ditentukan menurut tanggal
pendaftaran ikatan hipotek mereka, tanpa mengurangi kekecualiankekecualian yang tercantum dalam dua pasal berikut.
Mereka yang didaftar pada hari yang sama, bersama-sama mempunyai
hipotek yang bertanggal sama, tanpa membedakan jam berapa
pendaftaran itu dilakukan, juga kalau jamnya telah dicatat oleh
penyimpannya. (KUHperd. 1133, 1135, 1187, 1225; F. 34.)
Pasal 1182.
Bila dalam akta jual-beli, sebagai jaminan atas uang penjualan yang belum
dibayar, diperjanjikan hipotek atas barang yang dijual itu, dan
pendaftarannya telah dilakukan dalam delapan hari setelah pengumuman
akta jual-beli dengan cara yang ditentukan dalam pasal 620, maka hipotek
itu akan mempunyai hak didahulukan terhadap hipotek-hipotek lain yang
telah dibelikan oleh pembeli dalam jangka waktu itu. (KUHperd. 1180.)
Pasal 1183.
Ketentuan yang sama juga berlaku, bila dalam akta pemisahan harta
dipersyaratkan hipotek sebagai jaminan untuk apa yang tetap terutang
oleh salah seorang yang berhak terhadap sesamanya yang lain akibat
suatu pemisahan harta, atau sebagai jaminan terhadap gangguan karena
tuntutan pemilikan atau penguasaan atas barang-barang yang diberikan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
235 / 400
sebagai bagian. Juga dalam hal itu, pendaftaran yang dilakukan dalam
delapan hari setelah pengumuman akta pemisahan harta itu, sekedar
mengenai persyaratan perjanjian ini, didahulukan daripada hipotek-hipotek
yang telah diberikan dalam jangka waktu itu oleh orang yang telah
mendapat hak atas barang itu. (KUHperd. 1084.)
Pasal 1184.
Kreditur yang terdaftar untuk sejumlah uang pokok yang menghasilkan
bunga, berhak karena bunga itu untuk ditempatkan dalam urutan tingkat
yang sama seperti yan.g untuk jumlah uang pokoknya, selama-lamanya
untuk dua tahun dan tahun yang berjalan; hal ini tidak mengurangi haknya
untuk mengambil pendaftaran-pendaftaran khusus mengenai bunga-bunga
yang lain dari yang dijamin pada pendaftaran pertama, yang sejak hari
tanggalnya akan menimbulkan hipotek. (KUHperd. 1176, 1204; F. 124.)
Pasal 1185.
Bila akta hipotek mengandung persyaratan perjanjian tegas, yang
membatasi wewenang debitur, baik untuk menyewakan barang yang
dibebani di luar izin kreditur maupun mengenai cara atau waktu untuk
menyewakan barang itu, ataupun mengenai uang muka sewa, maka
persyaratan perjanjian demikian tidak hanya akan mengikat para pihak itu,
melainkan dapat juga dinyatakan berlaku terhadap debitur oleh kreditur
yang sudah menyuruh mendaftarkan persyaratan perjanjian demikian itu
dalam daftar-daftar umum. (Oogstv. 21.)
Segala sesuatunya tidak mengurangi ketentuan pasal 1341, yang bila ada
dasar-dasarnya, dapat dinyatakan berlaku oleh semua kreditur, tak peduli
apakah dibuat atau tidak suatu persyaratan perjanjian yang membatasi
penyewa atau pembayaran uang muka. (KUHperd. 1225, 1548, 1576; Rv.
507 )
Pasal 1186.
Untuk menyelenggarakan pendaftaran, kreditur sendiri, atau orang ketiga,
harus menyerahkan kepada juru simpan hipotek di wilayah tempat barangbarang itu suatu salinan otentik dari akta hipotek itu, beserta dua akta
ikhtisar; yang ditandatangani oleh kreditur atau orang ketiga tersebut,
yang satu ditulis di atas salinan dari alas hak yang telah dikeluarkan. (Ov.
34.)
Akta-akta ikhtisar itu harus memuat:
10. petunjuk yang jelas mengenai kreditur dan debitur dan keterangan
tentang tempat tinggal yang dipilih oleh pihak yang disebut pertama
dalam lingkungan kantor juru simpan. (Ov. 37; KUHperd. 24, 1189,
1194, 1211.)
pendaftaran barang-barang seseorang yang telah meninggal dapat
dilakukan atas namanya;
20. Tanggal dan sifat alas-haknya, dengan menyebutkan pegawai yang
olehnya atau di hadapannya akta itu telah dibuat, atau hakim yang
telah menunjuk barang-barang yang harus dibebani berkenaan dengan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
236 / 400
pasal 1171 alinea ketiga;
30. jumlah piutang atau perkiraan hak-hak yang bersyarat dan tak tentu
yang harus dijamin, beserta jatuh temponya untuk menagih utang itu;
(KUHperd. 1176, 1171.).
40. petunjuk tentang sifat dan letak barang-barang yang dibebani hipotek,
sedapatnya sesuai dengan yang telah dilakukan atas perintah
pemerintah, ketentuan pasal 1174 alinea kedua mengenai
sepersepuluhan dan bunga tanah;
50. persyaratan yang sekiranya diadakan antara kreditur dan debitur,
berkenaan dengan pasal yang lampau beserta pasal 1178 alinea kedua
dan pasal 1210 alinea kedua. (KUHperd. 1187, 1190, 1194, 1203, 1225,
1227; KUHD 297.)
Pasal 1187.
Juru simpan harus menahan akta ikhtisar yang dibuat di atas salinan
otentik dari alas hak yang menjadi dasar untuk minta pendaftaran itu,
dengan tujuan agar pendaftaran itu dilakukan pada tanggal penyerahan
itu. Pada hari itu juga ia harus mengembalikan kepada orang yang telah
minta pendaftaran itu akta ikhtisar yang lainnya atau yang kedua, yang di
bagian bawahnya harus dicantumkan olehnya hari penyerahannya. Bila
diminta, dalam waktu selambat-lambatnya dua puluh empat jam setelah
permohonan ini, ia wajib menambahkan pada akta ikhtisar yang lain atau
yang kedua itu nomor daftar untuk ikhtisar itu, yang dipakai untuk
pendaftaran itu. Kedua keterangan ini harus ditandatangani olehnya. (Ov.
34; KUHperd. 1225.)
Juru simpan harus menyimpan secara rapi salinan-salinan akta
pemindahtangan, pengadaan hak-hak kebendaan atau hak-hak guna jasa
pekarangan, dan akta pemisahan harta, serta akta-akta ikhtisar
pendaftarannya, setelah membukukannya atau mendaftarnya dalam
daftar-daftar yang diperuntukkan bagi masing-masing.
Ia harus mengumpulkan surat-surat yang diserahkan kepadanya menjadi
satu menurut urutan seperti dalam daftar penyerahan surat-surat itu atau
dalam daftar harian; akta-akta ikhtisar didaftarkan tersendiri.
Surat-surat yang diserahkan untuk diumumkan harus dijilid dalam satu
berkas, surat-surat yang diserahkan untuk didaftar dalam berkas kedua,
dan akta-akta untuk pencoretan dan penghapusan dalam berkas ketiga,
semuanya disimpan dengan rapi. Berkas-berkas ini selanjutnya harus
dibentuk menjadi jilid-jilid buku tersendiri, sedangkan di belakang masingmasing jilid harus ditulis nomor jilidnya, jangka waktu, serta nomor
pertama dan terakhir surat-surat yang terkandung di dalamnya.
pemerintah mengatur jangka waktu untuk penyusunan surat-surat tersebut
sebelum dijilid menjadi buku.
Pada tiap-tiap surat yang diserahkan harus dicatat hari penyerahan, jilid
dan nomor daftar penyerahannya.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
237 / 400
Pasal 1188.
pada waktu meminta pendaftaran seperti yang diatur dalam pasal 1108,
para kreditur atau para penerima hibah wasiat berkewajiban untuk
menyampaikan kepada juru simpan hipotek: (Ov.29.)
10. suatu salinan otentik tuntutan untuk pemisahan barang-barangnya;
20. akta kematian orang yang meninggal, atau suatu bukti lain yang
dianggap sah, bahwa tuntutan hukum itu telah dimulai dalam enam
bulan setelah terbukanya warisan itu;
30. dua ikhtisar, yang sesuai dengan peraturan pasal 1186 nomor 41
memuat petunjuk tentang sifat dan letak barang-barang yang
bersangkutan di sebelah barang-barang yang diminta pendaftarannya;
dan ketentuan-ketentuan pasal 1187 berlaku terhadap ikhtisar-ikhtisar
ini. (KUHperd. 1107 dst., 1190, 1225.)
Pasal 189.
Orang yang telah menyuruh melakukan pendaftaran, demikian pula wakilwakilnya, atau siapa saja yang berdasarkan suatu akta otentik telah
mendapat hak orang itu, diperkenankan untuk mengubah tempat tinggal
yang telah dipilihnya, asalkan dia memilih dan menunjuk suatu tempat
tinggal yang lain yang terletak di wilayah yang sama, dan hal itu dicatat di
sebelah pendaftaran yang bersangkutan. (Ov. 37; KUHperd. 25, 613, 1186,
1194, 1211, 1400 dst.)
Pasal 1190.
Dalam hal tidak dipenuhi salah satu formalitas tersebut di atas,
pendaftaran itu tidak dapat dibatalkan, kecuali bila hal itu menjadikan tidak
cukup jelas diketahui perihal kreditur, debitur, utang atau barang yang
dibebani. (KUHperd. 1174, 1186.)
Pasal 1191.
Penyerahan dan pembukuan suatu akta peralihan hak milik dan
pendaftaran atas barang-barang atau pendaftaran mengenai barangbarang yang terletak di luar wilayah juru simpan hipoteknya, adalah batal.
Segala pembukuan yang dilakukan pada hari Minggu, harus dianggap telah
dilakukan pada hari berikutnya.
Pasal 1192.
Bila dalam suatu pendaftaran dilalaikan kewajiban meniilih tempat tinggal
dalam wilayah penyimpanan hipotek, maka menurut hukum dianggap telah
dipilih pada tempat tinggal juru simpannya. (Ov. 37.)
Pasal 1193.
Biaya pendaftaran ditanggung olch debitur, bila tidak diperjanjikan
kebalikannya. (KUHperd. 343, 1195.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
238 / 400
Pasal 1194.
Tuntutan hukum terhadap kreditur, yang disebabkan oleh pendaftaran,
harus diajukan kepada hakim yang berwenang, dengan surat gugatan,
yang disampaikan kepada kreditur sendiri, atau diterimakan di tempat
tinggat terakhir yang dipilihnya menurut daftar; demikianlah, meskipun
kreditur atau orang yang dipilih domisilinya telah meninggal. (Ov. 37, 78;
KUHperd. 24, 1186, 1189, 1197, 1211; Rv. 99.)
Bagian 3. Pencoretan Pendaftaran. (Ov. 24)
Pasal 1195.
pendaftaran hapus karena pencoretannya dari dalam daftar,
Pencoretan itu dilakukan atas biaya debitur, dengan izin pihak yang
berkepentingan dan berwenang, atau dengan putusan hakim, baik yang
dijatuhkan dalam tingkat tertinggi, maupun yang telah memperoleh
kekuatan hukum yang pasti. (KUHperd. 1168, 1186, 1197, 1203, 1209, l218
dst., 1224. 1227, 1330 dst.; Rv. 403, 557; Ov. 24; Overschr. 32.)
Pasal 1196.
Dalam kedua hal tersebut orang yang memohon pencoretan pada kantor
juru simpan, harus menyerahkan akta otentik yang memberi kuasa untuk
mengadakan pencoretan, atau suatu salinan otentik dari akta atau putusan
hakim yang bertujuan demikian. (KUHperd. 1171, 1225-31; Rv. 557.)
Akta otentik yang dibuat berdasarkan suatu akta di bawah tangan
mengenai izin yang berkenaan dengan pencoretan yang diminta, tidak
akan mempunyai kekuatan.
Dalam hal ada perselisihan tentang berwenang tidaknya mereka yang
telah memberikan izin pencoretan, atau tentang salah tidaknya tanda bukti
yang diajukan, pengadilan negeri, yang dalam daerah hukumnya dilakukan
pendaftaran, akan mengambil keputusan mengenai hal itu, atas surat
permohonan
sederhana
yang
disampaikan
kepadanya
dengan
melampirkan surat-surat yang bersangkutan. (Rv. 763 alinea 2-11.)
Pasal 1197.
Bila suatu pencoretan tidak memperoleh persetujuan, maka hal itu harus
diminta pada hakim yang di daerah hukumnya dilakukan pendaftaran,
kecuali bila tuntutan itu merupakan kelanjutan dari suatu perselisihan yang
masih ditangani hakim lain; dalam hal itu tuntutan pencoretan ditunjukkan
kepada hakim yang sedang menangani perselisihan itu.
Namunn perjanjian yang telah diadakan antara kreditur dan debitur untuk
membawa tuntutan itu kepada hakim yang mereka tentukan harus mereka
ditaati. (KUHperd. 1194, 1338, 1340; Rv. 134.)
Bagian 4. Akibat Hipotek Terhadap Pihak Ketiga
Yang Menguasal Barang yang Dibebani.
Pasal 1198.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
239 / 400
Kreditur yang memegang hipotek yang telah terdaftar, dapat menuntut
haknya atas barang tak bergerak yang terikat itu, biar di tangan siapa pun
barang itu berada, untuk diberi urutan tingkat dan untuk dibayar menurut
urutan pendaftarannya. (KUHperd. 1163; Rv. 495, 547 dst.; Oogstv. 5, 11,
16.)
Pasal 1199.
Kreditur, setelah memperingatkan debitur, berhak menyita barang tetap
yang terikat dari tangan pihak ketiga yang menguasai barang tetap itu,
dan mengusahakan penjualannya. Dalam melakukan hal ini, dan dalam
mengatur urutan tingkat antara berbagai kreditur, harus ditaati formalitas
tentang penjualan barang sebagai pelaksanaan putusan hakim atas
tuntutan mengenai pemilikan atau penguasaan dan formalitas tentang
pengurutan tingkat yang diperintahkan dalam ketentuan-ketentuan Hukum
Acara Perdata. (KUHperd. 1163, 1178; Rv. 495 dst., 504 dst., 547 dst.)
Pasal 1200.
Pihak ketiga yang menguasai barang yang bersangkutan dapat
mengadakan perlawanan terhadap penjualan barang itu, bila ia dapat
menunjukkan, bahwa debitur semula masih menguasai satu atau beberapa
barang tetap yang ikut terikat hipotek untuk utang yang sama, dan
ternyata penjualan barang itu cukup untuk melunasi utang itu. Dalam hal
demikian, dengan menangguhkan penjualan sebagai pelaksanaan
keputusan hakim atas tuntutan mengenai pemilikan atau penguasaan
terhadap hak miliknya, ia dapat menuntut supaya dilakukan lebih dahulu
penjualan barang yang ikut terikat tetapi masih berada pada debitur
semula itu. (KUHperd. 1833.)
Pasal 1201.
Jika suatu hipotek diletakkan atas satu barang tak bergerak, dan satu atau
beberapa bagian dari barang itu telah beralih kepada pihak ketiga yang
menguasai barang itu, maka kreditur tetap mempunyai wewenang untuk
menerapkan haknya atas seluruh barang yang terikat itu, atau atas suatu
bagian dari barang itu yang dianggapnya perlu atau cukup, seolah-olah
barang yang terikat itu masih belum terbagi dalam penguasaan debitur.
(KUHperd. 1163.)
Pasal 1202.
pihak ketiga yang menguasai barang itu telah melunasi utangnya, baik
secara paksa maupun secara sukarela, dan dengan demikian berdasarkan
undang-undang la menggantikan tempat kedudukan hukum kreditur, maka
setelah ya dikurangkan sebanding dengan jumlah harga barang-barang
yang terikat, ia mempunyai wewenang untuk menerapkan hak hipotek
selanjutnya untuk piutang ini atas barang-barang yang sama-sama terikat,
atau atas bagian dari barang-barang itu. (KUHperd. 965, 1106, 1208,
1402.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
240 / 400
Pasal 1203.
Dalam hal yang tersebut dalam kedua pasal yang lalu, pencoretan
pendaftaran hipotek hanya akan dilakukan atas barang itu sendiri atau atas
bagian yang telah dipergunakannya untuk melunasi piutang itu, atau yang
penguasa ketiganya telah melunasi utangnya; sedangkan atas barangbarang lainnya yang terikat, tidak akan dilakukan pencoretan sebelum
orang yang telah membayar atau yang barangnya telah dijual akibat
putusan hakim atas tuntutan mengenai pemilikan atau penguasaan,
menerapkan haknya menurut pasal yang lain, atau sebelum ia
mengizinkan pencoretan itu. Untuk menjamin haknya, kreditur yang
menggantikan kreditur lama wajib menuntut supaya haknya itu didaftar
dalam daftar-daftar umum, dengan menunjukkan akta otentik yang
menjadi bukti adanya penggantian hak. (Ov. 39; KUHperd. 1179, 1186,
1195 dst., 1225.)
Pasal 1204.
pihak ketiga yang menguasai barang sampai saat penunjukan, berhak
untuk menghentikan penjualan barang yang dikuasainya dan terikat
hipotek itu dengan cara melunasi utang yang didaftar, bunganya menurut
pasal 1184, dan biayanya. (KUHperd. 1202, 1402.)
Pasal 1205.
Bila pendaftaran dari penjualan barang yang terikat itu lebih dari beban
dan biaya hipotek, maka kelebihan itu harus dibayarkan kepada pihak
ketiga yang menguasai barang. (KUHD 863.)
Pasal 1206.
Segala hak pengabdian pekarangan dan hak kebendaan lain, baik yang
membebani maupun yang menguntungkan barang yang dijual karena
putusan hakim atas penuntutan pemilikan atau penguasaan, sekedar telah
hapus karena beralih kepada pihak ketiga yang menguasai barang itu,
hidup kembali setelah barang itu ditunjukkan kepada pihak lain. (KUHperd.
674, 701, 706, 718-10, 736, 754-l-, 807-3o, 818.)
Pasal 1207.
Bila terjadi pengurangan pada barang tersebut karena kesalahan atau
kelengahan pihak ketiga yang menguasai barang, sehingga menimbulkan
kerugian bagi kreditur hipotek, maka hal tersebut menimbulkan tuntutan
hukum kepadanya untuk mengganti kerugian; dan ia tidak dapat menuntut
kembali biaya dan perbaikan yang telah dilakukannya, kecuali sebesar
pertambahan harga barang itu, yang disebabkan oleh perbaikan tersebut.
(KUHperd. 1165, 1264, 1365 dst., 1497 dst.)
Pasal 1208.
Pihak ketiga yang menguasai barang, sekedar telah membayar utang
hipotek itu atau menderita penjualan harta bendanya akibat putusan hakim
atas penuntutan pemilikan atau penguasaan, berhak menuntut jaminan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
241 / 400
terhadap gangguan dan tuntutan dari debitur. (KUHperd. 965, 1106, 1202,
1402.)
Bagian 5. Hapusnya Hipotek.
Pasal 1209.
Hipotek hapus:
10. karena hapusnya perikatan pokoknya; (KUHperd. 928, 1381 dst., 1673,
1689.)
20. karena pelepasan hipotek itu oleh kreditur; (KUHperd. 1195 dst.)
30. karena pengaturan urutan tingkat oleh pengadilan; (KUHperd. 1212
dst.; KUHD 279; Rv. 547 dst.)
Pasal 1210.
Orang yang telah membeli barang yangberbeban, baik pada penjualan
sebagai pelaksanaan putusan hakim atas tuntutan mengenai pemilikan
atau penguasaan, maupun pada penjualan sukarela untuk harga yang
ditentukan dalam bentuk uang, dapat menuntut agar persil yang dibelinya
dibebaskan dari segala beban hipotek, yang melampaui harga
pembeliannya, dengan menaati segala peraturan yang diberikan dalam
pasal-pasal berikut.
Namun pemurnian itu tidak akan terjadi pada penjualan sukarela, bila
pihak-pihak yang berjanji pada waktu mengadakan hipotek telah
menyepakati hal itu, dan persyaratan perjanjian itu telah didaftarkan dalam
daftar umum.
persyaratan perjawian demikian hanya dapat dibuat oleh kreditur hipotek
pertama. (Ov. 32; KUHperd. 1211 dst., 1216; Rv. 493 dst.)
Pasal 1211.
Dalam hal penjualan sukarela, tuntutan untuk pembebasan tidak dapat
diajukan, kecuali bila penjualan itu telah terjadi di depan umum menurut
kebiasaan setempat, dan di hadapan pegawai umum; selanjutnya, para
kreditur yang terdaftar perlu diberitahu tentang hal itu, selambatlambatnya tiga puluh hari sebelum barang yang bersangkutan ditunjuk si
pembeli, dengan surat juru sita yang harus disampaikan di tempat-tempat
tinggal yang telah dipilih oleh para kreditur itu pada waktu pendaftaran.
(Ov. 78; KUHperd. 1178; F. 183; Rv. 510 dst.)
Pasal 1212.
Pembeli yang ingin memanfaatkan hak istimewa tersebutdalampasal 1210,
dalam waktu satu bulan setelah penunjukkan barang yang bersangkutan
kepadanya, wajib berusaha agar diadakan pengaturan urutan tingkat oleh
hakim, untuk pembagian harga pembelian, sesuai dengan peraturanperaturan dalam ketentuan-ketentuan Reglemen Acara perdata. (Rv. 547558.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
242 / 400
Pasal 1213.
Pada waktu melakukan pengaturan urutan tingkat, akan diperintahkan
pencoretan pendaftaran-pendaftaran yang tidak mendapat urutan tingkat
yang menguntungkan.
Pendaftaran demikian yang hanya sebagian dapat diikutsertakan secara
menguntungkan, hanya dapat dipertahankan untuk bagian itu saja sampai
pada saat pembayaran, yang langsung dapat ditagih oleh kreditur, tanpa
mengingat apakah piutang itu sudah dapat ditagih atau belum.
Tentang piutang-piutang yang jumlah seluruhnya mendapat urutan tingkat
yang menguntungkan, pendaftarannya akan dipertahankan, dan
pembelinya tetap terikat pada kewajiban-kewajiban yang sama dan
mendapat ketentuanketentuan waktu dan penundaan-penundaan yang
sama, seperti pembeli yang semula. (KUHperd. 1268 dst.)
Pasal 1214.
Pada waktu menentukan besarnya pendaftaran-pendaftaran hipotek, bunga
abadinya akan dihitung menurut jumlah uang pokoknya yang disebut
dalam akta; bila hal itu tidak disebutkan, menurut jumlah dua puluh kali
bunganya; sedangkan bunga-bunga cagak hidupnya atau pensiun-pensiun
selama hidup dihitung dan ditetapkan sebagai jumlah uang pokok, menurut
usia yang menikmatinya, atau menurut usia orang yang diberi cagak hidup,
atau menurut lamanya waktu kenikmatan itu, harus berlangsung; segala
sesuatunya sesuai dengan nilai biasa bunga-bunga cagak hidup menurut
taksiran para ahli. (KUHperd. 1770 dst., 1775 dst.; F. 127.)
Pasal 1215.
Pendaftaran barang-barang wali, pengampu dan seorang suami, untuk
kepentingan anak di bawah umur, orang yang berada dalam pengampuan,
atau wanita yang sudah kawin, dan pada umumnya semua pendaftaran
utang-utang yang timbul dari perikatan perikatan yang bersyarat, atau
perikatan yang besarnya tidak tentu, sejauh pendaftaran itu sebagian atau
seluruhnya mendapat urutan tingkat menguntungkan, tetap dipertahankan
atas beban persil yang dijual, sampai ternyata setelah hapusnya perwalian
itu, setelah bubarnya perkawinan itu atau setelah perhitungan perikatan
bersyarat itu atau perikatan yang tidak tentu itu, apakah para kreditur
hipotek berhak atas harga pembelian dan sampai jumlah berapa hak
mereka; semuanya tidak mengurangi ketentuaan hak perrwalian atau
pengampuan. (KUHperd. 335, 452, 1171, 1213, 1216 dst.).
Pasal 1216.
Pembeli tetap memegang uang pembeliannya sampai jumlah yang tetap
lalu; bila hal itu tidak ditentukan lain pada persyaratan lelang, maka ia
wajib membayar bunga dari jumlah uang trsebut di atas kepada penjual
atau orang-orang lain yang berhak menurut undang-undang sampai pada
saat pembayaran terakhir harga pembelian itu. (KUPerd. 1217.)
Pasal 1217.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
243 / 400
Namun bila pembeli atau pengganti-penggantinya membiarkan atau
menelantarkan persil itu sedemikian rupa, sehingga karena itu jaminan
bagi orang-orang yang berhak menjadi berkurang atau hilang, maka orangorang ini berhak menuntut di pengadilan, agar uang pembelian segera
dilunasi dan disimpan, baik dalam pendaftaran-pendaftaran hipotek atas
barang-barang tak bergerak lainnya, atau dalam pendaftaran-pendaftaran
pada buku besar pinjaman nasional, ataupun dalam surat-surat utang atas
beban Indonesia; segala sesuatu dalam hubungan yang sama dan
ketentuan-ketentuan yang sama, seakan-akan uang pembelian itu tetap
berada di tangan pembeli itu atau pengganti-penggantinya; semuanya
tidak mengurangi penggantian biaya, kerugian dan bunga, bila ada alasan
untuk itu.
Bila tuntutan untuk pelunasan segera seperti yang disebut dalam alinea
yang lalu dikabulkan, maka hakim akan mengangkat juga seorang yang
cakap, yang akan ditugaskan untuk menerima dan menyimpan uang
pembelian itu. (KUHperd.1271.)
Pasal 1218.
Bila dalam hal tersebut dalam pasal 1215, dari hasil perhitungan temyata,
bahwa orang yang untuk kepentingannya telah dilakukan pendaftaran tidak
mempunyai tagihan apa pun, atau tagihannya kurang daripada jumlah
semula yang didaftarkan, maka perikatan dibatalkan, dan uang pembelian
yang belum dilunasi harus dibayar, baik untuk kepentingan para kreditur
hipotek yang pendaftarannya seluruhnya atau sebagian tidak mendapat
urutan menguntungkan, dengan memperhatikan tingkat penempatannya,
atau untuk kepentingan pemilik semula persil itu, atau untuk kepentingan
orang-orang lain yang berhak. (KUHperd. 409, dst.)
Pasal 1219.
Bila dalam pendaftaran-pendaftaran tersebut pada pasal 1215 ada
pembukuan yang menyusul, yang seluruhnya atau sebagian tidak
mendapat urutan tingkat yang menguntutigkan, dan dengan demikian
harus dicoret, maka pada putusan pengaturan urutan tingkat, hakiin harus
memerintahkan, supayajuru simpan hipotek, karena jabatan, di samping
pencoretan, mencatat dalam daftar-daftar bahwa para kreditur tetap
mempunyai hak mereka atas apa yang masih tersisa pada hasil
perhitungan uang pembelian yang belum dibayar. (KUHperd. 1186 dst.,
1225.)
Pasal 1220.
Dalam hal penjualan barang sebagai pelaksanaan putusan hakim atas
tuntutan mengenai pemilikan atau penguasaan, jika sebidang persil, di
mana terdapat berbagai barang tak bergerak, yang di antaranya satu buah
atau lebih tidak dibebani, sedangkan yang lainnya dibebani dengan
hipotek, seluruhnya diual untuk satu harga, maka harga dari masingmasing barang tak bergerak itu akan ditentukan hakim setelah mendengar
para ahli, demi kepentingan para kreditur yang terdaftar atas masingmasing barang tak bergerak, menurut perbandingan terhadap harga
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
244 / 400
pembelian seluruhnya. (Rv. 499.)
Bagian 6. Pegawai Pegawai yang Ditugaskan Menyimpan Hipotek,
Tanggung Jawab
Mereka, Dan Hal Diketahuinya Daftar-daftar Oleh Masyarakat.
Pasal 1221.
pegawai-pegawai yang ditugaskan menyimpan hipotek adalah:
a. sejauh barang-barang itu terletak dalam karesidenan tempat
kedudukan suatu pengadilan negeri, panitera pengadilan negeri itu;
b. sejauh barang-barang itu terletak di tempat lain, sekretaris-sekretaris
karesidenan, atau pegawai-pegawai lain yang ditunjuk oleh
pemerintah. (Overschr, 1, 1a; S. 1936-153.)
Dalam tiap-tiap karesidenan ada penyimpanan, yang batas-batasnya
ditentukan oleh batas-batas karesidenan itu, dan dinamakan lingkungan
penyimpanan.
Namun jika keadaan setempat mengizinkan, pemerintah berwenang untuk
menempatkan lebih dari satu karesidenan, baik seluruhnya maupun
sebagian, di dalam satu lingkungan penyimpanan. (S. 1925-497, 643.)
Pasal 1222.
Tanpa mengurangi kewajiban-kewajiban yang diperintahkan dalam bab ini
kepada para juru simpan hipotek, mereka ini juga wajib memelihara daftardaftar dan catatan-catatan yang diperintahkan dengan ketentuanketentuan undang-undang, mengenai pengumuman akta-akta peralihan
hak milik, akta-akta peletakan hak-hak kebendaan, dan akta-akta
pemisahan harta-benda. (Ov. 24 dst.; KUHperd. 1231.)
Pasal 1223.
Para juru simpan hipotek tidak diperkenankan melakukan pekerjaanpekerjaan mereka selain di tempat yang ditunjuk oleh pemerintah bagi
mereka untuk tujuan itu.
Daftar-daftar dan surat-surat lain kepunyaan kantor penyimpanan itu tidak
boleh dipindahkan tanpa perintah hakim.
Pasal 1224.
Para juru simpan hipotek wajib memberi kesempatan kepada siapa pun
yang berkehendak melihat daftar-daftar mereka serta akta-akta yang
didaftar untuk pengumuman, dan wajib menyerahkan salinan akta-akta itu,
demikian pula pendaftaran-pendaftaran dan catatan-catatan yang ada,
atau surat pernyataan tentang tiadanya akta, pembukuan atau catatan itu.
(Ov. 38; KUHperd.1210 dst., 1219, 1225, 1227.)
Pasal 1225.
Mereka bertanggungjawab atas kerugian-kerugian yang timbul:
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
245 / 400
10.
karena kelalaian mereka dalam menyimpan surat-surat yang
disampaikan kepada mereka dan dalam melakukan pembukuan dan
pendaftaran pada waktunya dan secara cermat sebagaimana dituntut
dari mereka; (KUHperd. 1230.)
20. karena kelalaian utuk menyebutkan satu pendaftaran atau lebih yang
dalam surat-surat pernyataan mereka, kecuali bila dalam hal yang
terakhir ini kesalahan itu timbul dari keterangan yang kurang
sempuma, yang tidak dapat dianggap sebagai kesalahan mereka;
(KUHperd. 1230.)
30. dari pencoretan-pencoretan yang dilakukan tanpa penyerahan suratsurat tersebut dalam pasal 1196 kepada mereka. (KUHperd. 1108,
1181, 1188, 1203, 1219, 1228 dst.)
Pasal 1226.
Jika juru simpan lalai menyebutkan dalam surat pernyataan satu beban
atau lebih yang di daftar atas suatu barang tak bergerak, maka barang ini
tidak dibebaskan dari beban-beban itu; hal ini tidak mengurangi tanggungawab juru simpan itu terhadap orang yang menghendaki surat pernyataan
yang membuat kesalahan itu, dan tidak mengurangi hak juru simpan untuk
menuntut para kreditur yang telah menerima pembayaran yang tidak
diwajibkan. (KUHperd. 1360, 1365 dst.)
Pasal 1227.
Tanpa mengurangi apa yang ditentukan dalam pasal 619, para juru simpan
hipotek sekali-kali tidak boleh menolak atau memperlambat pendaftaran
akta pengalihan hak milik, pendaftaran hak-hak hipotek, pemberian
kesempatan untuk melihat surat-surat yang disampaikan kepada mereka
dan daftar-daftar mereka, atau pemberian surat-surat pemyataan yang
diminta, dengan ancaman mengganti biaya, kerugian dan bunga, kepada
pihak-pihak bersangkutan; untuk tuiuan itu, atas permohonan mereka yang
menghendaki, oleh notaris atau juru sita dengan dua orang saksi akan
dibuat laporan tentang penolakan atau kelambatan juru simpan. (Ov. 38;
KUHperd. 616, 1179, 1224.)
Pasal 1228.
Para juru simpan bertanggungjawab terhadap masyarakat umum atas
perbuatan-perbuatan yang berkaitan dengan penyimpanan itu, yang
dilakukan oleh mereka yang mewakili para juru simpan dalam pelaksanaan
tugas jabatan, tanpa mengurangi hak mereka untuk menuntut penggantian
dari pegawai-pegawai yang mewakili mereka itu. (KUHperd. 1225, 1366.)
Pasal 1229.
para juru simpan, atas biaya mereka, harus mengadakan jaminan untuk
menambah kepastian bagi umum, memberikan suatu penanggungan
utang, yang besarnya dan cara mengadakannya diatur oleh pemerintah.
(S. 1907-510.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
246 / 400
Pasal 1230.
Lamanya waktu pertanggungjawaban yang dibebankan kepada para juru
simpan hipotek dalam pasal 1255, ditentukan sepuluh tahun: untuk
kelalaian yang termaksud pada nomor 10 dan 30 pasal itu, terhitung dari
hari diajukan permohonan formalitas-formalitas menurut undang-undang
oleh mereka yang berkepentingan, dan untuk kelalaian-kelalaian
termaksud pada nomor 20 terhitung dari hari diberikannya surat
pernyataan yang bersangkutan.
Pasal 1231.
Bentuk daftar-daftar, cara pembukuan, pajak-pajak yang akan dipungut
oleh negara, gaji para juru simpan, hukuman-hukuman disiplin, kewajibankewajiban lain yang dibebankan kepada pegawai-pegawai tersebut, dan
apa saja yang disyaratkan untuk lengkapnya pelaksanaan peraturan
tentang pengumuman peralihan hak milik dan hipotek, yang ditetapkan
dengan
ketentuan-ketentuan
undang-undang,
harus
diatur
oleh
pemerintah, setelah meminta nasihat Makkamah Agung. (Overschr.)
Pasal 1232.
pengawasan atas para juru simpan hipotek ditugaskan kepada pengadilan
negeri, di bawah pengawasan tertinggi Mahkamah Agung. Cara
melaksanakann pengawasan ini juga harus diatur oleh pemerintah setelah
mendengar nasihat Mahkamah Agung. (Overschr. 42.)
BUKUKETIGAPERIKATAN
BAB I. PERIKATAN PADA UMUMNYA
Bagian 1. Ketentuan-ketentuan Umum.
Pasal 1233.
Perikatan, lahir karena suatu persetujuan atau karena undang-undang.
(KUHPerd. 1313 dst., 1352; Rv. 102.)
Pasal 1234.
Perikatan ditujukan untuk memberikan sesuatu, untuk berbuat atau untuk
tidak berbuat sesuatu. (KUHPerd. 1236 dst., 1239 dst., 1314.)
Bagian 2. Perikatan Untuk Memberikan Sesuatu.
Pasal 1235.
Dalam perikatan untuk memberikan Sesuatu, termaktub kewajiban untuk
menyerahkan barang yang bersangkutan dan untuk merawatnya sebagai
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
247 / 400
seorang kepala rumah tangga yang baik, sampai saat penyerahan.
Luas tidaknya kewajiban yang terakhir ini tergantung pada persetujuan
tertentu; akibatnya akan ditunjuk dalam bab-bab yang bersangkutan.
(KUHPerd. 105, 385, 612 dst., 784, 1033, 1157, 1356, 1444 dst., 1474 dst.,
1482, 1550-11, 1560-11, 1706 dst., 1715, 1744, 1801.)
Pasal 1236.
Debitur wajib memberi ganti biaya, kerugian dan bunga kepada kreditur
bila ia mewanjikan dirinya tidak mampu untuk menyerahkan barang itu
atau tidak merawatnya sebaik-baiknya untuk menyelamatkannya.
(KUHPerd, 1235, 1243 dst., 1264, 1275, 1391, 1444, 1480.)
Pasal 1237.
Pada suatu perikatan untuk memberikan barang tertentu, barang itu
menjadi tanggungan kreditur sejak perikatan lahir. Jika debitur lalai untuk
menyerahkan barang yang bersangkutan, maka barang itu, seme njak
perikatan dilakukan, menjadi tanggungannya. (KUHPerd. 1264, 1275, 1391,
1444, 1460, 1481 dst., 1545, 1553, 1605, 1648, 1708, 1745 dst.)
Pasal 1238.
Debitur dinyatakan lalai dengan surat perintah, atau dengan akta sejenis
itu, atau berdasarkan kekuatan dari perikatan sendiri, yaitu bila perikatan
ini mengakibatkan debitur harus dianggap lalai dengan lewatnya waktu
yang ditentukan. (KUHPerd. 391, 413, 579, 1243, 1362, 1626, 1805, 1979;
Rv. 1 dst.)
Bagian 3. Perikatan Untuk Berbuat Sesuatu Atau Untuk Tidak Berbuat
Sesuatu.
Pasal 1239.
Tiap perikatan untuk berbuat sesuatu, atau untuk tidak berbuat sesuatu,
wajib diselesaikan dengan memberikan penggantian biaya, kerugian dan
bunga, bila debitur tidak memenuhi kewajibannya. (KUHPerd. 1241, 1243
dst., 1277, 1365 dst., 1383; Rv. 580 dst., 606a dst., 765; IR, 222.)
Pasal 1240.
Walaupun demikian, kreditur berhak menuntut penghapusan segala
sesuatu yang dilakukan secara bertentangan dengan perikatan dan ia
dapat minta kuasa dari hakim untuk menyuruh menghapuskan segata
sesuatu yang telah dibuat itu atas tanggungan debitur; hal ini tidak
mengurangi hak untuk menuntut penggantian biaya, kerugian dan bunga,
jika ada alasan untuk itu. (KUHPerd. 1239, 1241, 1243, 1365.)
Pasal 1241.
Bila perikatan itu tidak dilaksanakan, kreditur juga boleh dikuasakan untuk
melaksanakan sendiri perikatan itu atas biaya debitur. (KUHPerd. 1239 dst.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
248 / 400
Pasal 1242.
Jika perikatan itu ber-tujuan untuk tidak berbuat sesuatu, maka pihak mana
pun yang berbuat bertentangan dengan perikatan itu, karena pelanggaran
itu saja, diwajibkan untuk mengganti biaya, kerugian dan bunga. (KUHPerd.
641, 1243, 1245.)
Bagian 4. Penggantian Biaya, Kerugian Dan Bunga Karena Tidak
Dipenuhinya Sesuatu Perikatan.
Pasal 1243.
Penggantian biaya, kerugian dan bunga karena tak dipenuhinya suatu
perikatan mulai diwajibkan, bila debitur, walaupun telah dinyatakan lalai,
tetap lalai untuk memenuhi perikatan itu, atau jika sesuatu yang harus
diberikan atau dilakukannya hanya dapat diberikan atau dilakukannya
dalam waktu yang melampaui tenggang waktu yang telah ditentukan.
(KUHPerd. 1236, 1238, 1239 dst., 1246 dst., 1249 dst., 1304, 1307, 1365
dst., 1480; Rv. 607 dst.)
Pasal 1244.
Debitur harus dihukum untuk mengganti biaya, kerugian dan bunga, bila ia
tak dapat membuktikan bahwa tidak dilaksanakannya perikatan itu atau
tidak tepatnya waktu dalam melaksanakan perikatan itu disebabkan oleh
suatu hal yang tak terduga, yang tak dapat dipertanggungkan kepadanya,
walaupun tidak ada itikad buruk padanya. (KUHPerd. 1444, 1865.)
Pasal 1245.
Tidak ada penggantian biaya, kerugian dan bunga, bila karena keadaan
memaksa atau karena hal yang terjadi secara kebetulan, debitur terhalang
untuk memberikan atau berbuat sesuatu yang diwajibkan, atau melakukan
suatu perbuatan yang terlarang baginya.
Pasal 1246.
Biaya, ganti rugi dan bunga, yang boleh dituntut kreditur, terdiri atas
kerugian yang telah dideritanya dan keuntungan yang sedianya dapat
diperolehnya, tanpa mengurangi pengecualian dan perubahan yang
disebut di bawah ini.(KUHPerd. 58, 1603.)
Pasal 1247.
Debitur hanya diwajibkan mengganti biaya, kerugian dan bunga, yang
diharapkan atau sedianya dapat diduga pada waktu perikatan diadakan,
kecuali jika tidak dipenuhinya perikatan itu disebabkan oleh tipu-daya yang
dilakukannya.(KUHPerd. 1328.)
Pasal 1248.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
249 / 400
Bahkan jika tidak terpenuhinya perikatan itu disebabkan oleh tipudaya
debitur, maka penggantian biaya, kerugian dan bunga, yang menyebabkan
kreditur menderita kerugian dan kehilangan keuntungan, hanya mencakup
hal-hal yang menjadi akibat langsung dari tidak ditaksanakannya perikatan
itu.
Pasal 1249 Jika
dalam suatu perikatan ditentukan, bahwa pihak yang lalai memenuhinya
harus membayar suatu jumlah uang tertentu sebagai ganti kerugian, maka
kepada pihak yang lain tak boleh diberikan suatu jumlah yang lebih
ataupun yang kurang dari jumlah itu. (KUHPerd. 1307 dst.)
Pasal 1250.
(s.d.u. dg. S. 1938-276.) Dalam perikatan yang hanya berhubungan dengan
pembayaran sejumlah uang, penggantian biaya, kerugian dan bunga, yang
timbul karena keterlambatan pelaksanaannya, hanya terdiri atas bunga
yang ditentukan oleh undang-undang, tanpa mengurangi berlakunya
peraturan undang- undang kbusus.
Penggantian biaya, kerugian dan bunga itu wajib dibayar, tanpa perlu
dibuktikan adanya suatu kerugian oleh kreditur.
Penggantian biaya, kerugian dan bunga itu baru wajib dibayar sejak
diminta di muka pengadilan, kecuali bila undang-undang menetapkan
bahwa hal itu berlaku demi hukum. (KUHPerd. 391, 413, 797 dst., 1098,
1216, 1286, 1362, 1515, 1626, 1805, 1810, 1839; KUHD 147, 680, 721; S.
1848-22 jo. 1849-63.)
Pasal 1251.
Bunga uang pokok yang dapat ditagih dapat pula menghasilkan bunga,
baik karena suatu pennohonan dimuka pengadilan, maupun karena suatu
persetujuan yang khusus, asal saja permintaan atau persetujuan tersebut
adalah mengenai bunga yang harus dibayar untuk satu tahun. (KUHPerd.
1252.)
Pasal 1252.
Walaupun demikian, penghasilan yang dapat ditagih, seperti uang upah
tanah dan uang sewa lain, bunga abadi atau bunga sepanjang hidup
seseorang, menghasilkan bunga mulai hari dilakukan penuntutan atau
dibuat persetujuan.
Peraturan yang sama berlaku terhadap pengembalian hasil-hasil sewa dan
bunga yang dibayar oleh seorang pihak ketiga kepada kreditur untuk
Pembebasan(KUHPerd. 502, 1770 dst., 1775.)
Bagian 5. Perikatan Bersyarat.
Pasal 1253.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
250 / 400
Suatu perikatan adalah bersyarat jika digantungkan pada suatu peristiwa
yang mungkin terjadi dan memang belum terjadi, baik dengan cara
menangguhkan berlakunya perikatan itu sampai terjadinya peristiwa itu,
maupun dengan cara membatalkan perikatan itu, tergantung pada terjadi
tidaknya peristwa itu. (KUHPerd. 154, 997, 1169, 1263, 1265 dst., 1268,
1463 dst., 1990.)
Pasal 1254.
Semua syarat yang bertujuan melakukan sesuatu yang tak mungkin
terlaksana, sesuatu yang bertentangan dengan kesusilaan yang baik, atau
sesuatu yang dilarang oleh undang-undang adalah batal dan
mengakibatkan persetujuan yang digantungkan padanya tak berlaku. AB.
23; KUffPerd. 139, 888, 1334, 1337i 1663.)
Pasal 1255.
Syarat yang bertujuan tidak melakukan sesuatu yang tak mungkin tidak
membuat perikatan yang digantungkan padanya tak berlaku. (KUHPerd,
1254.)
Pasal 1256.
Semua perikatan adalah batal, jika pelaksanaannya semata-mata terpada
kemauan orang yang terikat. Tetapi jika perikatan tergantung pada
perbuatan yang pelaksanaannya berada dalam kekuasaan orang tersebut,
dan perbuatan itu telah terjadi, maka perikatan itu adalah sah. (KUHPerd.
171,M, 1668, 1761.)
Pasal 1257.
Semua syarat harus dipenuhi dengan cara yang dikehendaki
dimaksudkan oleh pihak-pihak yang bersangkutan. (KUHPerd. 1343.)
dan
Pasal 1258.
Jika suatu perikatan tergantung pada suatu syarat bahwa suatu peristiwa
akan terjadi dalam waktu tertentu, maka syarat tersebut dianggap tidak
ada, bila waktu tersebut telah lampau sedangkan peristiwa tersebut tidak
terjadi.
Jika waktu tidak ditentukan, maka syarat tersebut setiap waktu dapat
dipenuhi, dan syarat itu tidak dianggap tidak ada sebelum ada kepastian
bahwa peristiwa itu tidak akan terjadi. (KUHPerd. 997, 1263 dst., 1521.)
Pasal 1259.
Jika suatu perikatan tergantung pada syarat bahwa suatu peritiwa tidak
akan terjadi dalam waktu tertentu, maka syarat tersebut telah terpenum
bila waktu tersebut lampau tanpa terjadinya peristiwa itu. Begitu pula
syarat itu telah terpenuhi, jika sebelum waktu tersebut lewat telah ada
kepastian bahwa peristiwa itu tidak akan terjadi; tetapi jika tidak
ditetapkan suatu waktu, maka syarat itu tidak terpenuhi sebelum ada
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
251 / 400
kepastian bahwa peristiwa tersebut tidak akan terjadi.
Pasal 1260.
Syarat yang bersangkutan dianggap telah terpenuhi, jika debitur yang
terikat oleh syarat itu menghalangi terpenuhinya syarat itu. (KUHPerd.
889.)
Pasal 1261.
Bila syarat telah terpenuhi, maka syarat itu berlaku surut hingga saat
terjadinya perikatan.
Jika kreditur meninggal sebelum terpenuhi syarat, maka hak-haknya
berpindah kepada para ahli warisnya. (KUHPerd. 958, 998, 1264, 1990.)
Pasal 1262.
Kreditur, sebelum syarat terpenuhi, boleh melakukan segala usaha yang
pertu untuk merdaga supaya haknyajangan sampai hilang. (KUHPerd.
1215; F125 dst.; Rv. 714 dst)
Pasal 1263.
Suatu perikatan dengan syarat tunda adalah suatu perikatan yang
tergantung pada suatu peristiwa yang masih akan datang dan belum tentu
akan terjadi, atau yang tergantung pada suatu hal yang sudah terjadi
tetapi hal itu tidak diketahui oleh kedua belah pihak.
Dalam hal pertama, perikatan tidak dapat dilaksanakan sebelum
peristiwanya terjadi; dalam hal kedua, perikatan mulai bertaku sejak
terjadi. (KUHPerd. 998, 1169, 1176, 1253, 1258 dst., 1264, 1463, 1990.)
Pasal 1264.
Jika suatu perikatan tergantung pada suatu syarat yang ditunda, maka
barang yang menjadi pokok perikatan tetap menjadi tanggungan debitur,
yang hanya wajib menyerahkan barang itu bila syarat dipenuhi.
Jika barang tersebut musnah seluruhnya di luar kesalahan debitur, maka
baik bagi pihak yang satu maupun bagi pihak yang lain, tidak ada lagi
perikatan.
Jika barang tersebut merosot harganya di luar kesalahan debitur, maka
kreditur dapat memilih: memutuskan perikatan, atau menuntut
penyerahan barang itu dalam keadaan seperti adanya, tanpa pengurangan
harga yang telah dijanjikan.
Jika harga barang itu merosot karena kesalahan debitur, maka kreditur
berhak memutuskan perikatan atau menuntut penyerahan barang itu
dalam keadaan seperti apa adanya dengan penggantian kerugian.
(KUHPerd. 1237, 1243 dst.,1261, 1444.)
Pasal 1265.
Suatu syarat batal adalah syarat yang bila dipenuhi akan menghapus. kan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
252 / 400
perikatan dan membawa segala sesuatu kembali pada keadaan semula,
seolah-olah tidak pemah ada suatu perikatan.
Syarat ini tidak menunda pemenuhan perikatan; ia hanya mewajibkan
kreditur mengembalikan apa yang telah diterimanya, bila peristiwa yang
dimaksudkan terjadi. (KUHPerd. 997, 1169, 1258 dst., 1266 dst., 1381,
1519 dst.)
Pasal 1266.
Syarat batal dianggap selalu dicantumkan dalam persetujuan yang timbalbalik, andaikata salah satu pihak tidak memenuhi kewajibannya.
Dalam hal demikian persetujuan tidak batal demi hukum, tetapi
pembatalan harus dimintakan kepada pengadilan.
Permintaan ini juga harus dilakukan, meskipun syarat batal mengenai tidak
dipenuhinya kewajiban dinyatakan di dalam persetujuan.
Jika syarat batal tidak dinyatakan dalam persetujuan, maka hakim dengan
melihat keadaan, atas permintaan tergugat, leluasa memberikan suatu
jangka. waktu untuk memenuhi kewajiban, tetapi jangka waktu itu tidak
boleh lebih dari satu bulan. (KUHPerd. 1480, 1517, 1589, 1781 dst.)
Pasal 1267.
Pihak yang terhadapnya perikatan tidak dipenuhi, dapat memilih memaksa
pihak yang lain untuk memenuhi persetujuan, jika hal itu masih dapat
dilakukan, atau menuntut pembatalan persetujuan, dengan penggantian
biaya, kerugian dan bunga. (KUHPerd. 1243 dst., 1480, 1517.)
Bagian 6. Perikatan-perikatan Dengan Waktu yang Ditetapkan.
Pasal 1268.
Waktu yang ditetapkan tidaklah menunda perikatan, melainkan hanya
pelaksanaannya. (KUHPerd. 1253, 1266, 1308, 1750, 1759, 1763, 1990.)
Pasal 1269.
Apa yang harus dibayar pada waktu yang ditentukan itu, tidak dapat
ditagih sebelum waktu itu tiba; tetapi apa yang telah dibayar sebelum
waktu itu, tak dapat diminta kembali. (KUHPerd. 1338, 1359, 1427 dst.,
1759; KUHD 139, 176.)
Pasal 1270.
Waktu yang ditetapkan selalu ditentukan untuk kepentingan debitur, jika
dari sifat perikatan sendiri atau dari keadaan temyata bahwa waktu itu
ditentukan untuk kepentingan kreditur. (KUHPerd. 1405, 1428, 1771; KUHD
139,,476.),
Pasal 1271.
Debitur tidak dapat lagi menarik manfaat dari suatu ketetapan waktu, Jika
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
253 / 400
ia telah dinyatakan pailit, atau jika jaminan yang diberikannya kepada
kreditur telah merosot karena kesalahannya sendiri. (KUHPerd. 1217, 1772,
1781, l843; F130.)
Bagian 7. Perikatan Dengan Pilihan Atau Perikatan yang
Boleh Dipilih Oleh Salah Satu Pihak.
Pasal 1272.
Dalam perikatan dengan pilihan, debitur dibebaskanjika ia menyerahkan
salah satu dari dua barang yang disebut dalam penkatan, tetapi ia tidak
dapat memaksa kreditur untuk menerima sebagian dari barang yang satu
dan sebagian dari barang yang lain. (KUHPerd. 1389.)
Pasal 1273.
Hak memilih ada pada debitur, jika hak ini tidak secara tegas diberikan
kreditur. (KUHPerd. 767 969, 1277, 1349, 1392, 1473.)
Pasal 1274
Suatu perikatan adalah mumi dan sederhana, walaupun perikatan itu
disusun boleh pilih atau secara mana suka, jika salah satu dari kedua
barang itu tidak dapat menjadi pokok perikatan. (KUHPerd. 1277, 1332)
Pasal 1275.
Suatu perkatan denngan pilihan adalah mumi dan sederhana, jika salah
dari barang yang dijanjikan hilang, atau karena kesalahan debitur tidak
diserahkan lagi. Harga dari barang itu tidak dapat ditawarkan sebagai
gantinya. Jika kedua barang telah hilang dan debitur bersalah tentang
lenyapnya salah satu barang, dia harus membayar harga barang yang
paling akhir hilang. (KURPerd. 1236, t 1273, 1444 dst.)
Pasal 1276.
Jika dalam hal-hal yang disebutkan dalam pasal lalu pilihan diserahkan
kepada kreditur dan hanya salah satu barang saja yang hilang, maka jika
hal itu terjadi diluar kesalahan debitur, kreditur harus memperoleh barang
yang masih ada; jika hilangnya salah satu barang terjadi terjadi karena
salahnya debitur, maka kreditur dapat menuntut penyerahan barang yang
masih ada atau harga yang telah hilang.
Jika kedua barang lenyap, maka bila hilangnya barang itu, salah satu saja
pun, terjadi karena kesalahan debitur, kreditur boleh menuntut
pembayaran harga salah satu barang itu menurut pilihannya. (KUHPerd.
1236, 1273, 1444.)
Pasal 1277.
Prinsip yang sama juga berlaku, baik jika ada lebih dari dua barang
termaktub dalam perikatan maupun jika perikatan itu adalah mengenai
berbuat ataupun tidak berbuat sesuatu. (KUHPerd. 1239 dst.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
254 / 400
Bagian 8. Perikatan Tanggung-renteng Atau Perikatan Tanggungmenanggung.
Pasal 1278.
Suatu perikatan tanggung-menanggung atau perikatan tanggungrenteng
antara beberapa kreditur, jika dalam bukti persetujuan secara tegas
kepada masing-masing diberikan hak utituk menuntut pemenuhan seluruh
utang, sedangkan pembayaran yang dilakukan kepada salah seorang di
antara mereka, membebaskan debitur, meskipun perikatan itu menurut
sifatnya dapat dipecah dan dibagi aiitara para kreditur tadi. (KUHPerd.
1292, 1296 dst., 1301, 1303.)
Pasal 1279.
Selama belum digugat oleh salah satu kreditur, debitur bebas memilih,
apakah ia akan membayar utang kepada yang satu atau kepada yang lain
di antara para kreditur.
Meskipun demikian, Pembebasan yang diberikan oleh salah seorang
kreditur dalam suatu perikatan tanggung-menanggung, tak dapat
membebaskan debitur lebih dari bagian kreditur tersebut. (KUHPerd. 1439,
1857, 1917, 1938, 1985.)
Pasal 1280.
Di pihak para debitur terjadi suatu perikatan tanggung-menanggung,
manakala mereka seniua wajib melaksanakan satu hal yang sama,
sedemikian rupa, sehingga salah satu dapat dituntut untuk seluruhnya, dan
pelunasan oleh salah satu membebaskan debitur lainnya terbadap kreditur.
(KUHPerd. 1288, 1424, 1430, 1439 dst., 1938 dst., 1983.)
Pasal 1281.
Suatu perikatan dapat bersifat tanggung-menanggung, meskipun salah
satu debitur itu diwajibkan memenuhi hal yang sama dengan cara
berlainan dengan teman-temannya sepenanggungan, misalnya yang satu
terikat dengan bersyarat, sedangkan yang lain terikat secara mumi dan
sederhana, atau terhadap yang satu telah diberikan ketetapan waktu
dengan persetujuan, sedang terhadap yang lain tidak diberikan. (KUHPerd.
1253 dst., 1268 dst., 1287.)
Pasal 1282.
Tiada perikatan yang dianggap sebagai perikatan tanggung-menanggung,
kecuali jika dinyatakan dengan tegas.
Ketentuan ini hanya dikecualikan dalam hal suatu perikatan dianggap
sebagai perikatan tanggung-menanggung karena kekuatan penetapan
undang-undang. (KUHPerd. 130, 350 dst., 563, 1016, 1019, 1301, 1749,
1811, 1836; KUHD 18, 21, 146, 176, 221; Sv. 354; IR. 333.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
255 / 400
Pasal 1283.
Kreditur dalam suatu perikatan tanggung-menanggung dapat menagih
piutangnya dari salah satu debitur yang dipilihnya, dan debitur ini tidak
dapat meminta agar utangnya dipecah. (KUHPerd. 1279, 1832-21, 1836
dst.; KUHD 146, 176, 221; F. 132; Rv. 70.)
Pasal 1284.
Penuntutan yang ditujukan kepada salah satu debitur tidak menjadi
halangan bagi kreditur itu untuk melaksanakan haknya terhadap debitur
lainnya. (KUHPerd. 1280.)
Pasal 1285.
Jika barang yang harus diberikan musnah karena kesalahan seorang
debitur tanggung-renteng atau lebih, atau setelah debitur itu dinyatakan
lalai, maka para debitur lainnya tidak bebas dari kewajiban untuk
membayar harga barang itu, tetapi mereka tidak wajib untuk membayar
penggantian biaya, kerugian dan bunga.
Kreditur hanya dapat menuntut penggantian biaya, kerugian dan bunga, baik
dari debitur yang menyebabkan lenyapnya barang itu, maupun dari
mereka yang lalai memenuhi perikatan. (KUHPerd. 1243, 1246, 1310,
1444.)
1286. Tuntutan pembayaran bunga yang diajukan terhadap salah satu di
antara para debitur tanggung renteng, mengakibatkan bunga itu juga
berlaku terhadap semua orang lain yang turut berutang. (KUHPerd. 1250,
1983.)
Pasal 1287.
Seorang debitur dalam suatu perikatan tanggung-menanggung yang
dituntut oleh kreditur, dapat memajukan semua bantaban (eksepsieksepsi) yang timbul dari sifat perikatan dan yang mengenai dirinya
senditi, pula semua bantahan yang mengenai diri semua debitur lain.
la tidak dapat memakai bantahan yang hanya mengenai beberapa debitur
saja. (KUHPerd. 1281, 1423 dst., 1430, 1441, 1847, 1938, 1983.)
Pasal 1288.
Jika salah satu debitur menjadi satu-satunya ahli waris kreditur, atau jika
kreditur merupakan satu-satunya ahli waris salah satu debitur, maka
percampuran utang ini tidak niengakibatkan tidak berlakunya perikatan
tanggung-menanggung, kecuali untuk bagian dari debitur atau kreditur
yang bersangkutan. (KUHPerd. 1436 dst.)
Pasal 1289.
Kreditur yang telah menyetujui pembagian piutangnya terhadap salah satu
debitur, tetap memiliki piutang terhadap para debitur yang lain, tetapi
dikurangi bagian debitur yang telah dibebaskan dari perikatan tanggungKUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
256 / 400
menanggung. (KUHPerd. 1303.)
Pasal 1290.
Kreditur yang menerima bagian salah satu debitur tanpa melepaskan
haknya yang berdasarkan utang tanggung-renteng sendiri atau hak-haknya
pada umumnya, tidak menghapuskan haknya secara tanggung-renteng,
melainkan hanya terhadap debitur tadi.
Kreditur tidak dianggap membebaskan debitur dari perikatan tanggungmenanggung, jika dia menerima suatu jumlah sebesar bagian debitur itu
dalam seluruh utang, sedangkan surat bukti pembayaran tidak secara
tegas menyatakan bahwa apa yang diterimanya adalah untuk bagian orang
tersebut,
Hal yang sama berlaku terhadap tuntutan yang ditujukan kepada salah
satu debitur, selama orang ini belum membenarkan tuntutan tersebut,
atau selama perkara belum diputus oleh hakim. (KUHPerd. 1289.)
Pasal 1291.
Kreditur yang menerima secara tersendiri dan tanpa syarat bagian dari
salah satu debitur dalam pembayaran bunga tunggakan dari suatu utang,
hanya kehilangan haknya sendiri terhadap bunga yang telah harus dibayar,
dan tidak terhadap bunga yang belum tiba waktunya untuk ditagih atau
utang pokok, kecuali bila pembayaran tersendiri itu telah terjadi selama
sepuluh tahun berturut-turut. (KUHPerd. 1394, 1983 dst.)
Pasal 1292.
Suatu perikatan, meskipun menjadi tanggungjawab kreditur sendiri,
menurut hukum dapat dihadapi para debitur secara terbagi-bagi, masingmasing untuk bagiannya sendiri-sendiri. (KUHPerd. 1100, 1283, 1298,
1983.)
Pasal 1293.
Seorang debitur yang telah melunasi utangnya dalam suatu perikatan
tanggung-menanggung, tidak dapat menuntut kembali dari para debitur
lainnya lebih daripada bagian mereka masing-masing.
Jika salah satu di antara mereka tidak mampu untuk membayar, maka
kerugian yang disebabkan oleh ketidakmampuan itu harus dipikul bersamasama oleh para debitur lainnya dan debitur yang telah melunasi utangnya,
menurut besamya bagian masing-masing. (KUHPerd. 1103, 1292, 1402-31,
1841, 1844.)
Pasal 1294.
Jika kreditur telah membebaskan salah satu debitur dari perikatan
tanggung-menanggung, dan seorang atau lebih debitur lainnya menjadi tak
mampu, maka bagian dari yang tak mampu itu harus dipikul bersamasama oleh debitur lainnya, juga oleh mereka yang telah dibebaskan dari
perikatan tanggungmenanggung. (KUHPerd. 1289 dst., 1293 dst.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
257 / 400
Pasal I295.
Jika barang yang untuknya orang-orang mengikatkan diri secara tanggungrenteng itu hanya menyangkut salah satu di antara mereka, maka mereka
masing-masing terikat seluruhnya kepada kreditur, tetapi di antara mereka
sendiri mereka dianggap sebagai orang penjamin bagi orang yang
berhutang dengan barang itu, dan karena itu harus diberi ganti-rugi.
(KUHPerd. 1292, 1836, 1839 dst.)
Bagian 9. Perikatan-perikatan yang Dapat Dibagi-bagi Dan Perikatanperikatan
yang Tidak Dapat Dibagi-bagi.
Pasal 1296.
Suatu perikatan dapat dibagi-bagi atau tak dapat dibagi-bagi sekedar
pokok perikatan tersebut adalah suatu barang yang penyerahannya atau
suatu perbuatan yang pelaksanaannya dapat dibagi-bagi atau tak dapat
dibagi-bagi, baik secara nyata maupun tak nyata. (KUHPerd. 728, 739, 892,
1160, 1299 dst., 1721.)
Pasal 1297.
Suatu perikatan tak dapat dibagi-bagi, meskipun barang atau perbuatan
yang menjadi pokok perikatan itu, karena sifatnya, dapat dibagi-bagi, jika
barang atau perbuatan itu, menurut maksudnya, tidak boleh diserahkan
atau dilaksanakan sebagian demi sebagian saja. (KUHPerd. 1160, 1300
dst.)
Pasal 1298.
Bahwa suatu perikatan merupakan perikatan tanggung-menanggung, itu
tidak berarti bahwa perikatan itu adalah suatu perikatan yang tak dapat
dibagi-bagi. (KUHPerd. 1283, 1292, 1301 dst., 1983.)
Pasal 1299.
Suatu perikatan yang dapat dibagi-bagi, harus dilaksanakan antara debitur
dan kreditur, seolah-olah perikatan itu tak dapat dibagi-bagi; hal dapatnya
dibagi-bagi suatu perikatan, itu hanya dapat diterapkan terhadap ahli waris
yang tidak dapat menagih piutangnya atau tidak wajib membayar
utangnya selain uiituk bagian masing-masing sebagai ahli waris atau orang
yang harus mewakili kreditur atau debitur. (KUHPerd. I 100 dst., 1311 dst.,
1390, 1527 dst., 172 1.)
Pasal 1300.
Asas yang ditentukan dalam pasal yang lalu, dikecualikan terhadap ahli
waris debitur:
10. jika utang itu berkenaan dengan suatu hipotek; (KUHPerd. I 101 dst.,
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
258 / 400
1105, 1163, 1198.)
20. jika utang itu terdiri atas suatu barang tertentu; (KUHPerd. 1083, 1391.)
30. jika utang itu mengenai berbagai barang yang dapat dipilih, terserah
kepada kreditur, sedang salah satu dari barang-barang itu tak dapat
dibagi. (KUHPerd. 1272 dst.)
40. jika menurut persetujuan hanya salah satu ahli waris saja yang
diwajibkan melaksanakan perikatan itu; (KUHPerd. 800, 959, 965, 967.)
50. jika temyata dengan jelas, baik karena sifat perikatan, maupun karena
sifat barang yang menjadi pokok perikatan, atau karena maksud yang
terkandung dalam persetujuan itu, bahwa maksud kedua belah pihak
adalah bahwa utangnya tidak dapat diangsur. (KUHPerd. 1297.)
Dalam ketiga hal yang pertama, si ahli waris yang menguasai barang yang
harus diserahkan atau barang yang dijadikan tanggungan hipotek, dapat
dituntut untuk membayar seluruh utangnya, pembayaran mana dapat
dilaksanakan atas barang yang harus discrahkan itu atau atas barang yang
[email protected] tanggungan hipotek tersebut, tanpa mengurangi haknya tintuk
menuntut penggantian kepada ahli waris lainnya.
Ahli waris yang dibebani dengan utang dalam hal yang keempat, dan tiap
ahli waris dalam hal yang kelima, dapat pula dituntut untuk seluruh utang,
tanpa mengurangi hak mereka untuk minta ganti rugi dari ahli waris yang
lain.
Pasal 1301.
Tiap orang yang bersama-sama wajib memikul suatu utang yang dapat
dibagi, bertanggungjawab untuk seluruhnya, meskipun perikatan tidak
dibuat secara tanggung-menanggung. (KUHPerd. 1160, 1163, 1278 dst.,
1297, 1310.)
Pasal 1302.
Hal yang samajuga berlaku bagi para ahli waris orang yang diwajibkan
memenuhi perikatan seperti itu. (KUHPerd. 1102 dst., 1310, 1721.)
Pasal 1303.
Tiap ahli waris kreditur dapat menuntut pelaksanaan suatu perikatan yang
tak dapat dibagi-bagi secara keseluruhan.
Tiada seorang pun dari antara mereka diperbolehkan sendirian memberi
Pembebasan dari seluruh utang maupun menerima harganya sebagai ganti
barang.
Jika hanya salah satu ahli waris memberi Pembebasan dari utang yang
bersangkutan, atau menerima harga barang yang bersangkutan, maka
para ahb waris lainnya tidak dapat menuntut barang yang tak dapat dibagibagi itu, kecuaft dengan memperhitungkan bagian dari ahli waris yang
telah memberikan Pembebasan dari utang atau yang telah menerima
harga barang itu. (KUHPerd. 1278, 1289, 1385, 1438, 1721.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
259 / 400
Bagian 10. Perikatan Dengan Perjanjian Hukuman.
Pasal 1304.
Perjanjian hukuman adalah suatu perjanjian yang menempatkan seseorang
sebagai jaminan pelaksanaan suatu perikatan yang mewajibkannya
melakukan sesiiatu, jika dia tidak melaksanakan hal itu. (KUHPerd. 1243,
1249.)
Pasal 1305.
Batalnya perikatan pokok mengakibatkan batalnya perjanjian hukuman.
tidak berlakunya perjanjian hukuman, sama sekati tidak mengakibatkan
batalnya perikatan pokok. (KUHPerd. 1315, 1317.)
Pasal 1306.
Kreditur dapat juga menuntut pemenuhan perikatan pokok sebagai
pengganti pelaksanaan hukuman terhadap debitur.
Pasal 1307.
Penetapan hukuman dimaksudkan sebagai ganti penggantian biaya,
kerugian dan bunga, yang diderita kreditur karena tidak dipenuhi perikatan
pokok.
Ia tidak dapat menuntut utang pokok dan hukumannya bersama-sama,
kecuali jika hukuman itu ditetapkan hanya untuk terlambatnya
pemenuhan. (KUHPerd. 1243, 1249, 1312.)
Pasal 1308.
Entah perikatan pokok itu memuat ketentuan waktu untuk pelaksanaannya
entah tidak, hukuman tidak dikenakan, kecuali jika orang yang terikat
untuk memberikan sesuatu atau untuk mengerjakan sesuatu itu tidak
melaksanakan hal itu. (KUHPerd. 1235, 1238, 1243, 1245, 1250, 1268.)
Pasal 1309.
Hukuman dapat diubah oleh hakim, jika sebagian perikatan pokok telah
dilaksanakan. (KUHPerd. 1249.)
Pasal 1310.
Jika perikatan pokok yang memuat penetapan hukuman adalah mengenai
suatu barang yang tak dapat dibagi-bagi, maka hukuman harus dibayar
kalau terjadi pelaziggaran oleh salah satu ahli waris debitur; dan hukuman
ini dapat dituntut, baik untuk seluruhnya dari siapa yang melakukan
pelanggaran terhadap perikatan maupun dari masing-masing ahli waris
untuk bagiannya, tetapi tanpa mengurangi hak mereka untuk menuntut
kembali siapa yang menyebabkan hukuman harus dibayar; segala sesuatu
tidak mengurangi hak-hak kreditur hipotek. (KUHPerd. 1163, 1285, 1301.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
260 / 400
Pasal 1311.
Jika perikatan pokok dengan penetapan hukuman itu adalah mengenai
suatu barang yang dapat dibagi-bagi, maka hukuman hanya harus dibayar
oleh ahli waris debitur yang melanggar perikatan, dan hanya untuk jumlah
yang tidak melebihi bagiannya dalam perikatan pokok, tanpa ada tuntutan
terhadap mereka yang telah memenuhi perikatan.
Peraturan ini dikecualikan, jika perjanjian hukuman ditambah dengan
maksud supaya pemenuhan tidak terjadi untuk sebagian, dan salah satu
ahli waris telah menghalangi pelaksanaan perikatan untuk seluruhnya;
dalam hal ini, hukuman dapat dituntut dari yang terakhir ini untuk
seluruhnya dan dari para ahli waris yang lain hanya untuk bagian mereka,
tanpa mengurangi hak mereka untuk menuntut ahli waris yang melanggar
perikatan- (KUHPerd. 1299, 1306.)
Pasal 1312.
Jika suatu perikatan pokok yang dapat dibagi-bagi dan memakai penetapan
hukuman yang tak dapat dibagi-bagi hanya dipenuhi untuk sebagian, maka
hukuman terhadap ahli waris debitur diganti dengan pembayaran
penggantian biaya, kerugian dan bunga. (KUHPerd. 1296, 1299, 1306 dst.)
BAB II. PERIKATAN YANG LAHIR DARI KONTRAK ATAU PERSETUJUAN
Bagian 1. Ketentuan-ketentuan Umum.
Pasal 1313.
Suatu persetujuan adalah suatu perbuatan di mana satu orang atau lebih
mengikatkan diri terhadap satu orang lain atau lebih. (KUHPerd. 1233 dst.)
Pasal 1314.
diadakan
dengan
Suatu
persetujuan
cuma-cuma
atau
dengan
memberatkan.
Suatu persetujuan cuma-cuma adalah suatu persetujuan, bahwa pihak
yang satu akan memberikan suatu keuntijngan kepada pihak yang lain
tanpa menerima imbalan.
Suatu persetujuan memberatkan adalah suatu persetujuan yang
mewajibkan tiap pihak untuk memberikan sesuatu, melakukan sesuatu,
atau tidak melakukan sesuatu. (KUHPerd. 1234, 1666.)
Pasal 1315.
Pada umumnya seseorang tidak dapat mengadakan perikatan atau
perjanjian selain untuk dirinya sendiri. (KUHPerd. 1316, 1340, 1357, 1382
dst., 1645, 1655, 1792, 1820.)
Pasal 1316.
Seseorang boleh menanggung seorang pihak ketiga dan menjanjikan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
261 / 400
bahwa pihak ketiga ini akan berbuat sesuatu; tetapi hal ini tidak
mengurangi tuntutan ganti rugi terhadap penanggung atau orang yang
berjanji itu jika pihak ketiga tersebut menolak untuk memenuhi perjajian
itu. (KUHPerd. 1338, 1645, 1823, 1873.)
Pasal 1317.
Dapat pula diadakan perjanjian untuk kepentingan pihak ketiga, bila ituatu
perjanjian yang dibuat untuk diri sendiri, atau suatu pemberian kepada
orang lain, mengandung syarat semacam itu.
Siapa pun yang telah menentukan suatu syarat, tidak boleh menariknya
kembali, jika pihak ketiga telah menyatakan akan mempergunakan syarat
itu. (KUHPerd. 1323, 1338, 1669 dst., 1688, 1778, 1823.)
Pasal 1318.
Orang dianggap memperoleh sesuatu dengan perjanjian untuk diri sendiri
dan untuk ahli warisnya dan orang yang memperoleh hak daripadanya,
kecuali jika dengan tegas ditetapkan atau telah nyata dari sifat persetujuan
itu bahwa bukan itu maksudnya. (KUHPerd. 175, 178, 807-11, 833, 955,
1575, 1612, 1743, 1784, 1813, 1826.)
Pasal 1319.
Semua persetujuan, baik yang mempunyai nama khusus, maupun yang
tidak dikenal dengan suatu nama tertentu, tunduk pada peraturan umum
yang termuat dalam bab ini dan bab yang lalu.
Alinea kedua tidak berlaku berdasarkan S. 1938-276.
Bagian 2. Syarat-syarat Terjadinya Suatu Persetujuan yang Sah.
Pasal 1320.
Supaya terjadi persetujuan yang sah, perlu dipenuhi empat syarat:
10. kesepakatan mereka yang mengikatkan dirinya; (KUHPerd. 28, 1312
dst.)
20. kecakapan untuk membuat suatu perikatan; (KUHPerd. 1329 dst.)
30. suatu pokok persoalan tertentu; (KUHPerd. 1332 dst.)
40. suatu sebab yang tidak terlarang. (KUHPerd. 1335 dst.)
Pasal 1321.
Tiada suatu persetujuan pun mempunyai kekuatan jika diberikan karena
kekhilafan, atau diperoleh dengan paksaan atau penipuan. (KUHPerd. 893,
1449, 1452, 1454, 1456, 1859, 1926.)
Pasal 1322.
Kekhilafan tidak mengakibatkan batalnya suatu persetujuan, kecuali jika
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
262 / 400
kekhilafan itu terjadi mengenai hakikat barang yang menjadi pokok
persetujuan.
Kekhilafan tidak mengakibatkan kebatalan, jika kekhilafan itu hanya terjadi
mengenai diri orang yang dengannya seseorang bermaksud untuk
mengadakan persetujuan, kecuali jika persetujuan itu diberikan terutama
karena diri orang yang bersangkutan. (KUHPerd. 1618, 1666, 1851 dst.)
Pasal 1323.
Paksaan yang dilakukan terhadap orang yang mengadakan suatu
peersetujuan mengakibatkan batalnya persetujuan yang bersangkutan,
juga bila paksaan itu dilakukan oleh pihak ketiga yang tidak
berkepentingan dalam persetujuan yang dibuat itu. (KUHPerd. 893, 1053,
1065, 1325.)
Pasal 1324.
Paksaan terjadi, bila tindakan itu sedemikian rupa sehingga memberi kesan
dan dapat menimbulkan ketakutan pada orang yang berakal sehat, bahwa
dirinya, orang-orangnya, atau kekayaannya, terancam rugi besar dalam
waktu dekat.
Dalam mempertimbangkan hal tersebut, harus diperhatikan usia, jenis
kelamin dan kedudukan orang yang bersangkutan.
Pasal 1325.
Paksaan menjadikan suatu persetujuan batal, bukan hanya bila dilakukan
terhadap salah satu pihak yang membuat persetujuan, melainkan juga bila
dilakukan terhadap suami atau istri atau keluarganya dalam garis ke atas
maupun ke bawah. (KUHPerd. 290 dst., 1323, 1449.)
Pasal 1326.
Rasa takut karena hormat terhadap ayah, ibu atau keluarga lain dalam
garis ke atas, tanpa disertai kekerasan, tidak cukup untuk membatalkan
persetujuan. (KUHPerd. 298.)
Pasal 1327.
Pembatalan suatu persetujuan berdasarkan paksaan tidak dapat dituntut
lain, bila setelah paksaan berhenti persetujuan itu dibenarkan, baik secara
tegas maupun secara diam-diam, atau jika telah dibiarkan lewat waktu
yang ditetapkan oleh undang-undang untuk dapat dipulihkan seluruhnya ke
keadaan sebelumnya. (KUHPerd. 11 15, 1449 dst., 1454, 1456, 1892.)
Pasal 1328.
Penipuan merupakan suatu alasan untuk membatalkan suatu persetujuan,
bila penipuan yang dipakai oleh salah satu pihak adalah sedemikian rupa,
sehingga nyata bahwa pihak yang lain tidak akan mengadakan perjanjian
itu tanpa adanya tipu muslihat.
Penipuan tidak dapat hanya dikira-kira, melainkan harus dibuktian.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
263 / 400
(KUHPerd. 1053, 1065, 1449, 1865, 1922.)
Pasal 1329.
Tiap orang berwenang untuk membuat perikatan, kecuali jika ia dinyatakan
tidak cakap untuk hal itu. (KUHPerd. 1330, 1467, 1640.)
Pasal 1330.
Yang tak cakap untuk membuat persetujuan adalah:
10. anak yang belum dewasa; (KUHPerd. 330, 419 dst., 1006, 1446 dst.)
20. orang yang ditaruh di bawah pengampuan; (KUHPerd. 433 dst., 446
dst., 452, 1446 dst.)
30. perempuan yang telah kawin dalam hal-hal yang ditentukan undangundang, dan pada umumnya semua orang yang oleh undang-undang
dilarang untuk membuat persetujuan tertentu. (KUHPerd. 399, 1446
dst., 1451, 1465 dst., 1640; F. 22.)
Pasal 1331.
Oleh karena itu, orang-orang yang dalam pasal yang lalu dinyatakan tidak
cakap untuk membuat persetujuan, boleh menuntut pembatalan perikatan
yang telah mereka buat dalam hal kuasa untuk itu tidak dikecualikan oleh
undang-undang.
Orang-orang yang cakap untuk mengikatkan diri, sama sekali tidak dapat
mengemukakan sangkalan atas dasar ketidakcakapan anak-anak yang
belum dewasa, orang-orang yang ditaruh di bawah pengampuan, dan
perempuan-perempuan yang bersuami. (KUHPerd. 109, 113, 116 dst., 151,
1447, 1456, 1701 dst., 1798, 1892.)
Pasal 1332.
Hanya barang yang dapat diperdagangkan saja yang dapat menjadi pokok
persetujuan. (KUHPerd. 519 dst., 537, 1953; KUHD 599.)
Pasal 1333.
Suatu persetujuan harus mempunyai pokok berupa suatu barang yang
sekurang-kurangnya ditentukan jenisnya.
Jumlah barang itu tidak perlu pasti, asal saja jumlah itu kemudian dapat
ditentukan atau dihitung. (KUHPerd. 968 dst., 1272 dst., 1392, 1461, 1465.)
Pasal 1334.
Barang yang baru ada pada waktu yang akan datang, dapat menjadi pokok
suatu persetujuan.
Akan tetapi seseorang tidak diperkenankan untuk metepaskan suatu
warisan yang belum terbuka, ataupun untuk menentukan suatu syarat
dalam perjanjian mengenai warisan itu, sekalipun dengan persetujuan
orang yang akan meninggalkan warisan yang menjadi pokok persetujuan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
264 / 400
itu; hal ini tidak mengurangi ketentuan pasal-pasal 169, 176, dan 178.
(KUHPerd. 141, 1063, 1254, 1667, 1774; Oogstverb. 3; Credverb. 3-51.)
Pasal 1335.
Suatu persetujuan tanpa sebab, atau dibuat berdasarkan suatu sebab yang
palsu atau yang terlarang, tidaklah mempunyai kekuatan. (KUHPerd. 890
dst.)
Pasal 1336.
Jika tidak dinyatakan suatu sebab, tetapi memang ada sebab yang tidak
terlarang, atauj ika ada sebab lain yang tidak terlarang selain dari yang
dinyatakan itu, persetujuan itu adalah sah. (KUHPerd. 1878.)
Pasal 1337.
Suatu sebab adalah terlarang, jika sebab itu dilarang oleh undang-undang
atau bila sebab itu bertentangan dengan kesusilaan atau dengan
ketertiban umum. (AB., 23; KUHPerd. 139, 891, 1254, 1619.)
Bagian 3. Akibat Persetujuan.
Pasal 1338.
Semua persetujuan yang dibuat sesuai dengan undang-undang berlaku
sebagai undang-undang bagi mereka yang membuatnya.
Persetujuan itu tidak dapat ditarik kembali selain dengan kesepakatan
kedua belah pihak, atau. karena alasan-alasan yang ditentukan oleh
undang-undang.
Persetujuan harus dilaksanakan dengan itikad baik. (KUHPerd. 751, 1066,
1243 dst ' , 1266 dst., 1335 dst., 1363, 1603, 1611, 1646-31, 1688, 1813.)
Pasal 1339.
Persetujuan tidak hanya mengikat apa yang dengan tegas ditentukan di
dalamnya, melainkan juga segala sesuatu yang menurut sifat persetujuan
dituntut berdasarkan keadilan, kebiasaan, atau undang-undang. (AB. 15;
KUHPerd. 1347 dst., 1482, 1492, 1800 dst., 1817, 1819.)
Pasal 1340.
Persetujuan hanya berlaku antara pihak-pihak yang membuatnya.
Persetujuan tidak dapat merugikan pihak ketiga; persetujuan tidak dapat
memberi keuntungan kepada pihak ketiga selain dalam hal yang
ditentukan dalam pasal 1317. (KUHPerd. 1178, 1523, 1815, 1818, 1857; F.
152.)
Pasal 1341.
Meskipun demikian, tiap kreditur boleh mengajukan tidak berlakunya
segala tindakan yang tidak diwajibkan yang dilakukan oleh debitur, dengan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
265 / 400
nama apa pun juga, yang merugikan kreditur, asal dibuktikan, bahwa
ketika tindakan tersebut dilakukan, debitur dan orang yang dengannya
atau untuknya debitur itu bertindak, mengetahui bahwa tindakan itu
mengakibatkan kerugian bagi para kreditur.
Hak-hak yang diperoleh pihak ketiga dengan itikad baik atas barangbarang yang menjadi obyek dari tindakan yang tidak sah, harus dihormati.
Untuk mengajukan batalnya tindakan yang dengan cuma-cuma dilakukan
debitur, cukuplah kreditur menunukkan bahwa pada waktu melakukan
tindakan itu debitur mengetahui, bahwa dengan cara demikian dia
merugikan para kreditur, tak perduli apakah orang yang diuntungkan juga
mengetahui hal itu atau tidak. (KUHPerd, 192, 920, 977, 1061, 1067, 1166,
1185, 1454, 1922, 1952; Credverb. 5; F. 30, 41 dst.)
Bagian 4. Penafsiran Persetujuan.
Pasal 1342.
Jika kata-kata suatu persetujuan jelas, tidak diperkenankan menyimpang
daripadanya dengan jalan penafsiran. (KUHPerd. 855.)
Pasal 1343.
Jika kata-kata suatu persetujuan dapat diberi berbagai tafsiran, maka lebih
baik diselidiki maksud kedua belah pihak yang membuat persetujuan itu,
daripada dipegang teguh arti kata menurut huruf. (KUHPerd. 886, 1257,
1473, 1855.)
Pasal 1344.
Jika suatu janji dapat diberi dua arti, maka janji itu harus dimengerti
menurut arti yang memungkinkan janji itu dilaksanakan, bukan menurut
arti yang tidak memungkinkan janji itu dilaksanakan. (KUHPerd. 887.)
Pasal 1345.
Jika perkataan dapat diberi dua arti, maka harus dipilih arti yang paling
sesuai dengan sifat persetujuan. (KUHPerd. 887.)
Pasal 1346.
Perkataan yang mempunyai dua arti harus diterangkan menurut kebiasaan
di dalam negeri atau di tempat persetujuan dibuat. (AB. 15.)
Pasal 1347.
Syarat-syarat yang selalu diperjanjikan menurut kebiasaan, harus dianggap
telah termasuk dalam persetujuan, walaupun tidak dengan tegas
dimasukkan dalam persetujuan. (KUHPerd. 1339, 1492.)
Pasal 1348.
Semua janji yang diberikan dalam satu persetujuan harus diartikan dalam
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
266 / 400
hubungannya satu sama lain; tiap-tiap janji harus ditafsirkan dalam
hubungannya dengan seluruh persetujuan.
Pasal 1349.
Jika ada keragu-raguan, suatu persetujuan harus ditafsirkan atas kerugian
orang yang minta diadakan perjanjian dan atas keuntungan orang yang
inengikatkan dirinya dalam perjanjian itu. (KUHPerd. 1273, 1473, 1509,
1865, 1879.)
Pasal 1350.
Betapa luas pun pengertian kata-kata yang digunakan untuk menyusun
suatu persetujuan, persetujuan itu hanya meliputi hal-hal yang nyata-nyata
dimaksudkan kedua pihak sewaktu membuat persetujuan. (KUHPerd.
1854.)
Pasal 1351.
Jika dalam suatu persetujuan dinyatakan suatu hal untuk mewelaskan
perikatan, hal itu tidak dianggap mengurangi atau membatasi kekuatan
persetujuan itu menurut hukum dalam hal-hal yang tidak disebut dalam
persetujuan.
BAB III. PERIKATAN YANG LAHIR KARENA UNDANG-UNDANG
Pasal 1352.
Perikatan yang lahir karena undang-undang, timbul dari undang-undang
sebagai undang-undang atau dari undang-undang sebagai akibat
perbuatan orang. (KUHPerd. 307 dst., 320 dst', 383, 385, 452, 625 dst.,
1005, 1233, 1353, 1903-11; KUHD 321.)
Pasal 1353.
Perikatan yang lahir dari undang-undang sebagai akibat perbuatan orang,
muncul dari suatu perbuatan yang sah atau daii perbuatan yang
melanggar hukum. (KUHPerd. 1354 dst., 1365 dst.)
Pasal 1354.
Jika seseorang dengan sukarela, tanpa ditugaskan, mewakili urusan orang
lain, dengan atau tanpa setahu orang itu, maka ia secara diam-diam
mengikatkan dirinya untuk meneruskan serta menyelesaikan urusan itu,
hingga orang yang ia wakili kepentingannya dapat mengerjakan sendiri
urusan itu. (KUHD 154, 264.)
Ia harus membebani diri dengan segala sesuatu yang termasuk urusan itu.
ia juga harus menjalankan segala kewajiban yang harus ia pikul jika ia
menerima kekuasaan yang dinyatakan secara tegas. (KUHPerd. 374, 1645,
1792, 1800 dst., 1817.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
267 / 400
Pasal 1355.
Ia diwajibkan meneruskan pengurusan itu, itieskipun orang yang
kepentingannya diurus olehnya meninggal sebelum urusan diselesaikan,
sampai para ahli waris orang itu dapat itiengambil alih pengurusan itu.
(KUHPerd. 1800.)
Pasal 1356.
Dalam melakukan pengurusan itu, ia wajib bertindak sebagai seorang
kepala rumah tangga yang terlaksana.
Meskipun demikian, hakim berkuasa meringankan penggantian biaya,
kerugian dan bunga, yang disebabkan oleh kesalahan atau kelakuan orang
yang mewakili pengurusan, tergantung pada keadaan yang nienyebabkan
ia melakukan pengurusan itu. (KUHPerd. 1235, 1243.)
Pasal 1357.
Pihak yang kepentingannya diwakili oleh orang lain dengan baik,
diwajibkan memenuhi perikatan-perikatan yang dilakukan oleh wakil itu
alas namanya, memberi ganti rugi dan bunga yang disebabkan oleh segala
perikatan yang secara perseorangan dibuat olehnya, dan mengganti segala
pengeluaran yang berfaedah dan perlu. (KUHPerd. 1807 dst.)
Pasal 1358.
Orang yang mewakili urusan orang lain tanpa mendapat perintah, tidak
berhak atas suatu upah. (KUHPerd. 1794.)
Pasal 1359.
Tiap pembayaran mengandaikan adanya suatu utang; apa yang telah
dibayar tanpa diwajibkan untuk itu, dapat dituntut kembali.
Terhadap perikatan bebas (natuurwke verbindterds), yang secara sukarela
telah dipenuhi, tak dapat dilakukan penuntutan kembali. (KUHPerd. 1269,
1382 dst., 1766, 1791.)
Pasal 1360.
Barangsiapa, secara sadar atau tidak, menerima sesuatu yang tak harus
dibayar kepadanya, wajib mengembalikannya kepada orang yang
memberikannya. (KUHPerd. 531, 1321, 1364.)
Pasal 1361.
Jika seseorang, karena khilaf mengira dirinya berutang, membayar suatu
utang, maka ia berhak menuntut kembali apa yang telah dibayar kepada
kreditur.
Walaupun demikian, hak itu hilangjika akibat pembayaran tersebut kreditur
telah memusnahkan surat-surat pengakuan utang, tanpa mengurangi hak
orang yang telah membayar itu untuk menuntutnya kembali dari debitur
yang sesungguhnya. (KUHPerd. 1359, 1382, 1766, 1791.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
268 / 400
Pasal 1362.
Barangsiapa dengan itikad buruk menerima suatu barang yang tidak harus
dibayarkan kepadanya, wajib mengembalikannya dengan harga dan
hasilhasil, terhitung dari hari pembayaran, tanpa mengurangi penggantian
biaya, kerugian dan bunga, jika barang itu telah menderita penyusutan.
Jika barang itu musnah, meskipun hal ini terjadi di luar kesalahannya, ia
wajib membayar harganya dan mengganti biaya, kerugian dan bunga,
kecuali jika ia dapat membuktikan, bahwa barang itu akan musnah juga
seandainya berada pada orang yang seharusnya meneiimanya. (KUHPerd.
532, 549, 575, 1364, 1444, 1967.)
Pasal 1363.
Barangsiapa menjual suatu barang yang diterimanya dengan itikad baik
sebagai pembayaran yang tak diwajibkan, cukup memberikan kembali
harganya.
Jika ia dengan itikad baik telah memberikan barang itu dengan cuma-cuma
kepada orang lain, maka ia tak usah mengembalikan sesuatu apa pun.
(KUHPerd. 531, 548, 1348, 1717.)
Pasal 1364.
Orang yang kepadanya barang yang bersangkutan dikembalikan,
diwajibkan, bahkan juga kepada orang yang dengan itikad buruk telah
memiliki barang itu, mengganti segala pengeluaran yang perlu dan telah
dilakukan guna keselamatan barang itu.
Orang yang menguasai barang itu berhak memegangnya dalam
penguasaannya hingga pengeluaran-pengeluaran tersebut diganti.
(KUHPerd. 548 dst., 567, 574 dst., 579, 1139-41, 1148, 1149.)
Pasal 1365.
Tiap perbuatan yang melanggar hukum dan membawa kerugian kepada
orang lain, mewajibkan orang yang menimbulkan kerugian itu karena
kesalahannya untuk mengganti kerugian tersebut. (KUHPerd. 568, 602,
1246, 1447, 1918 dst; Rv. 580-71, 582; Aut. 27; Octr. 43 dst.; KUHP 1382
bis.)
Pasal 1366.
Setiap orang bertanggung jawab, bukan hanya atas kerugian yang
disebabkan perbuatan-perbuatan, melainkan juga alas kerugian yang
disebabkan kelalaian atau kesembronoannya. (KUHPerd. 654, 802, 1207,
1753; Rv. 582.)
Pasal 1367.
Seseorang tidak hanya bertanggungjawab atas kerugian yang disebabkan
perbuatannya sendiri, melainkan juga atas kerugian yang disebabkan
perbuatan orang-orang yang menjadi tanggungannya, atau disebabkan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
269 / 400
barangbarang yang berada di bawah pengawasannya.
(s.d. u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Orang tua dan wati bertanggung
jawab alas kerugian yang disebabkan oleh anak-anak yang betum dewasa,
yang tinggal pada mereka dan terhadap siapa mereka melakukan
kekuasaan orang tua atau wali.
Majikan dan orang yang mengangkat orang lain untuk mewakili urusanurusan mereka, bertanggung jawab atas kerugian yang disebabkan oleh
pelayan atau bawahan mereka dalam melakukan pekerjaan yang
ditugaskan kepada orangorang itu.
Guru sekolah atau kepala tukang bertanggung jawab atas kerugian yang
disebabkan oleh murid muridnya atau tukang-tukangnya selama waktu
orangorang itu berada di bawah pengawasannya.
(s.d.u. dg. S. 1.927-31jis 390, 421.) Tanggungjawab yang disebutkan di atas
berakhir, jika orang tua, wali, guru sekolah atau kepala tukang itu,
membuktikan bahwa mereka masing-masing tidak dapat mencegah
perbuatan atas nama mereka seharusnya bertanggungjawab. (KUHPerd.
299, 802, 1368 dst., 1566, 1613, 1710, 1803; KUHD 321 dst, 331 dst., 358a
3 , 373, 534 dst.; WVO. 28.)
Pasal 1368.
Pemilik binatang, atau siapa yang memakainya, selama binatang itu
dipakainya, bertanggung jawab atas kerugian yang disebabkan oleh
binatang tersebut, baik binatang itu ada di bawah pengawasannya maupun
binatang tersebut tersesat atau terlepas dari pengawasannya. (KUHP 490.)
Pasal 1369.
Pemilik sebuah gedung bertanggungjawab atas kerugian yang disebabkan
oleh ambruknya gedung itu seluruhnya atau sebagian, jika ini terjadi
karena kelalaian dalam pemeliharaan atau karena kekurangan dalam
pembangunan ataupun dalam penataannya. (KUHPerd. 654, 1366, 1609.)
Pasal 1370.
Dalam hal pembunuhan dengan sengaja atau kematian seseorang karena
kurang hati-hatinya orang lain, suami atau istri yang ditinggalkan, anak
atau orang tua si korban, yang lazimnya mendapat nafkah dari pekerjaan si
korban, berhak menuntut ganti rugi, yang harus dinilai menurut kedudukan
dan kekayaan kedua belah pihak, serta menurut keadaan. (AB. 28 dst.;
KUHPerd. 1365, 1380, 1918 dst.)
Pasal 1371.
Menyebabkan luka atau cacat anggota badan seseorang dengan sengaja
atau karena kurang hati-hati, memberikan hak kepada si korban, selain
untuk menuntut penggantian biaya pengobatan, juga untuk menuntut
penggantian kerugian yang disebabkan oleh luka atau cacat tersebut.
Juga penggantian kerugian ini dinilai menurut kedudukan dan kemampuan
kedua belah pihak, dan menurut keadaan.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
270 / 400
Ketentuan terakhir ini pada umumnya berlaku dalam hal menilai kerugian
yang ditimbulkan oleh suatu kejahatan terhadap pribadi seseorang. (AB.
28; KUHPerd. 1365 dst., 1918 dst.)
Pasal 1372.
(s.d.u. dg. S. 1917-497.) Tuntutan perdata tentang hal penghinaan diajukan
untuk memperoleh penggantian kerugian serta pemulihan kehormatan dan
nama baik.
Dalam menilai satu sama lain, hakim harus memperhatikan kasar atau
tidaknya penghinaan, begitu pula pangkat, kedudukan dan kemampuan
kedua belah pihak, dan keadaan. (AB. 28; KUHPerd. 1374 dst., 1379 dst.,
1853, 1918; Sv. 163; KUHP 310; ISR@ 66 7.)
Pasal 1373.
(s.d.u. dg. S. 1917-497.) Selain itu, orang yang dihina dapat menuntut pula
supaya dalam putusan juga dinyatakan bahwa perbuatan yang telah
dilakukan adalah perbuatan memfitnah.
(s.d.t. dg. S. 1917-497.) Jika ia menuntut supaya dinyatakan bahwa
perbuatan itu adalah fitnah, maka berlakulah ketentuan-ketentuan dalam
pasal 314 Kitab Undang-undang Hukum Pidana tentang penuntutan
perbuatan memfitnah.
Jika diminta oleh pihak yang dihina, putusan akan ditempelkan di tempat
umum, dalam jumlah sekian lembar dan tempat, sebagaimana
diperintahkan oleh hakim, atas biaya si terhukum.
Pasal 1374.
Tanpa mengurangi kewajibannya untuk memberikan ganti rugi, tergugat
dapat mencegah pengabulan tuntutan yang disebutkan dalam pasal yang
lain dengan menawarkan dan sungguh-sungguh melakukan di muka umum
di hadapan hakim suatu pemyataan yang berbunyi bahwa ia menyesaii
perbuatan yang telah ia lakukan, bahwa ia meminta maaf karenanya, dan
menganggap orang yang dihina itu sebagai orang yang terhormat.
(KUHPerd. 1378.)
Pasal 1375.
(s.d.u. dg. S. 1917-497.) Tuntutan-tuntutan yang disebutkan dalam ketiga
pasal yang lain dapat juga diajukan oleh suami atau istri, orang tua, kakek
nenek, anak dan cucu, karena penghinaan yang dilakukan terhadap istri
atau suami, anak, cucu, orang tua dan kakek-nenek mereka, setelah orangorang yang bersangkutan meninggal.
Pasal 1376.
(s.d.u. dg, S. 1917-497.) Tuntutan perdata tentang penghinaan tidak dapat
dikabulkan, jika tidak temyata adanya maksud untuk menghina. Maksud
untuk menghina tidak dianggap ada, jika perbuatan termaksud nyata-nyata
dilakukan untuk kepentingan umum atau untuk pembelaan diri secara
terpaksa. (KUHPerd. 1918; Rv. 171; Sv. 9 dst., 131 dst.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
271 / 400
Pasal 1377
(s.d.a. dg. S. 1917-497.) Begitu pula tuntutan perdata itu tidak dapat
dikabulkan, jika orang yang dihina itu, dengan suatu putusan hakim yang
telah memperoleh kekuatan hukum yang pasti, telah dipersalahkan
melakukan perbuatan yang dituduhkan kepadanya.
Akan tetapi jika seseorang terus-menerus melancarkan penghinaan
terhadap seseorang yang lain, dengan maksud semata-mata untuk
inengbina, juga setelah kebenaran tuduhan temyata dari suatu putusan
yang memperoleh kekuatan hukum yang pasti atau dari sepucuk akta
otentik, maka ia diwajibkan memberikan kepada orang yang dihina
tersebut penggantian kerugian yang dideritanya. (KUHPerd. 1918 dst.;
KUHP 312 dst.)
Pasal 1378.
Segala tuntutan, yang diatur dalam keenam pasal yang lain, gugur dengan
Pembebasan yang dinyatakan secara tegas atau secara diam-diam, jika
setelah penghinaan terjadi dan diketahui oleh orang yang dihina, ia
melakukan perbuatan-perbuatan yang menyatakan adanya perdamaian
atau pengampunan, yang bertentangan dengan maksud untuk menuntut
penggantian kerugian atau pemulihan kehormatan. (AB. 30; KUHPerd.
1374, 1853; Sv. 10.)
Pasal 1379.
Hak untuk menuntut ganti rugi sebagaimana disebutkan dalam pasal 1372,
tidak hilang dengan meninggalnya orang yang mengbina ataupun orang
yang dihina. (KUHPerd. 1375; Sv. 163.)
Pasal 1380.
(s.d. u. dg. S. 191 7-497; S. 1938-276.) Tuntutan dalam perkara penggugur
dengan lewatnya waktu satu tahun, terhitung mulai hari perbuatan
termaksud dilakukan oleh si tergugat dan diketahui oleh si penggugat.
(KUHPerd. 1372 dst., 1375.)
BAB IV. HAPUSNYA PERIKATAN
Pasal 1381.
Perikatan hapus:
karena pembayaran; (KUHPerd. 1382 dst.)
karena penawaran pembayaran tunai, diikuti dengan penyimpanan atau
penitipan; (KUHPerd. 1404 dst.)
karena pembaharuan utang; (KUHPerd. 1413 dst.)
karena perjumpaan utang atau kompensasi; (KUHPerd: 1425 dst.)
karena pencampuran utang; (KUHPerd. 1436 dst.)
karena Pembebasan utang; (KUHPerd. 1438 dst.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
272 / 400
karena musnahnya barang yang terutang; (KUHPerd. 1444 dst.)
karena kebatalan atau pembatalan; (KUHPerd. 1446 dst.)
karena berlakunya suatu syarat pembatalan, yang diatur dalam Bab I buku
ini; (KUHPerd. 1265 dst.) dan karena kedaluwarsa, yang akan diatur dalam
suatu bab tersendiri. (KUHPerd. 1265, 1268 dst., 1338, 1646, 1963, 1967.)
Bagian 1. Pembayaran.
Pasal 1382.
Tiap perikatan dapat dipenuhi oleh siapa pun yang berkepentingan, seperti
orang yang turut berutang atau penanggung utang.
Suatu perikatan bahkan dapat dipenuhi oleh pihak ketiga yang tidak
berkepentingan, asal pihak ketiga itu bertindak atas nama dan untuk
melunasi utang debitur, atau asal ia tidak mengambil alih hak-hak kreditur
sebagai pengganti jika ia bertindak atas namanya sendiri. (KUHPerd. 109,
1280 dst., 1315 dst., 1354 dst., 1383, 1400 dst., 1405-2', 1792, 1820 dst.,
1823; KUHD 158 dst.; Rv. 591-21.)
Pasal 1383.
Suatu perikatan untuk berbuat sesuatu tidak dapat dipenuhi seorang pihak
ketiga jika hal itu berlawanan dengan kehendak kreditur, yang mempunyai
kepentingan supaya perbuatannya dilakukan sendiri oleh debitur (KUHPerd.
1239, 1612.)
Pasal 1384.
Agar suatu pembayaran untuk melunasi suatu utang berlaku sah, orang
yang melakukannya haruslah pemilik mutlak barang yang dibayarkan dan
pula harus berkuasa untuk memindahtangankan barang itu.
Meskipun demikian, pembayaran sejumlah uang atau suatu barang lain
yang dapat dihabiskan, tak dapat diminta kembali dari seseorang yang
dengan itikad baik telah menghabiskan barang yang telah dibayarkan itu,
sekalipun pembayaran itu dilakukan oleh orang yang bukan pemiliknya
atau orang yang tak cakap memindahtangankan barang itu. (KUHPerd.
505, 1239 dst., 1363, 1386, 1471.)
Pasal 1385.
Pembayaran harus dilakukan kepada kreditur atau kepada orang yang
dikuasakan olehnya, atau juga kepada orang yang dikuasakan oleh hakiin
atau oleh undang-undang untuk menerima pembayaran bagi kreditur.
Pembayaran yang dilakukan kepada seseorang yang tidak mempunyai
kuasa menerima bagi kreditur, sah sejauh hal itu disetujui kreditur atau
nyata-nyata bermanfaat baginya. (KUHPerd. 105, 108, 307, 385, 430, 452,
464 dst., 1005 dst., 1126 dst., 1279, 1354, 1387, 1602f, 1636, 1655, 1719,
1796, 1892; KUHD 17, 20 dst., 44 dst., 331; F. 22, 226; Rv. 744.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
273 / 400
Pasal 1386.
Pembayaran yang dengan itikad baik dilakukan kepada seseorang yang
memegang surat piutang adalah sah, juga bila surat piutang tersebut,
karena suatu hukuman untuk menyerahkannya kepada orang lain, diambil
dari penguasaan orang itu. (KUHPerd. 1361 dst.)
Pasal 1387.
Pembayaran yang dilakukan kepada kreditur yang tidak cakap untuk
menerimanya adalah tidak sah, kecuali jika debitur membuktikan bahwa
kreditur sungguh-sungguh mendapat manfaat dari pembayaran itu.
(KUHPerd. 108, 116, 452, 1330, 1451, 1702, 1798.)
Pasal 1388.
Pembayaran yang dilakukan oleh seorang debitur kepada seorang kreditur,
meskipun telah dilakukan penyitaan atau suatu perlawanan, adalah tak sah
bagi para kreditur yang telah melakukan penyitaan atau perlawanan;
mereka ini, berdasarkan hak mereka, dapat memaksa debitur untuk
membayar sekali tagi, tanpa mengurangi hak debitur dalam hal yang
demikian untuk menagih kembali dari kreditur yang bersangkutan.
(KUHPerd. 1434; Rv. 729 dst.)
Pasal 1389.
Pada seorang kreditur pun dapat dipaksa menerima sebagai pembayaran
suatu barang lain dari barang yang terutang, meskipun barang yang
ditawarkan itu sama harganya dengan barang yang terutang, bahkan lebih
tinggi. (KUHPerd. 1740, 1756 dst.; KUHD 140.)
Pasal 1390.
Seorang debitur tidak dapat memaksa kreditur untuk menerima
pembayaran utang dengan angsuran, meskipun utang itu dapat dibagibagi. (KUHPerd. 1299; KUHD 138.)
Pasal 1391.
Seorang yang berutang barang tertentu, dibebaskanjika ia menyerahkan
kembali barang tersebut dalam keadaan seperti pada waktu penyerahan,
asal kekurangan-kekurangan yang mungkin terdapat pada barang tersebut
tidak disebabkan oleh kesalahan atau kelalaiannya atau oleh kelalaian
orang-orang yang menjadi tanggungannya, atau timbul setelah ia
terlambat menyerahkan barang itu. (KUHPerd. 782, 963, 1157, 1237, 1301,
1444, 1481, 1715, 1747.)
Pasal 1392.
Jika barang yang terutang itu hanya ditentukan jenisnya, maka untuk
membebaskan diri dari utangnya, debitur tidak wajib memberikan barang
dari jenis yang terbaik, tetapi tak cukuplah ia memberikan barang dari jenis
yang terburuk. (KUHPerd. 969.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
274 / 400
Pasal 1393.
Pembayaran harus dilakukan di tempat yang ditetapkan dalam
persetujuan, jika dalam persetujuan tidak ditetapkan suatu tempat, maka
pembayaran mengenai suatu barang yang sudah ditentukan, harus terjadi
di tempat barang itu berada sewaktu perjanjian dibuat.
Di luar kedua hal tersebut, pembayaran harus dilakukan di tempat tinggal
kreditur, selama orang ini terus-menerus berdiam dalam karesidenan
tempat tinggalnya sewaktu persetujuan dibuat, dan di dalam hal-hal lain di
tempat tinggal debitur. (KUHPerd. 24, 1405-61, 1412, 1432, 1477, 1514,
1724, 1764; KUHD 143a, 176, 218a; Rv. :310.)
Pasal 1394.
Mengenai pembayaran sewa rumah, sewa tanah, tunjangan tahunan untuk
nafkah, bungaabadi atau bunga cagak hidup, bunga uang pinjaman, dan
pada umumnya segala sesuatu yang harus dibayar tiap tahun atau tiap
waktu ymg lebih pendek, maka dengan adanya tiga surat tanda
pembayaran tiga bulan berturut-turut, timbul suatu persangkaan bahwa
angsuran-angsuran yang lebih dahulu telah dibayar lunas, kecuali jika
dibuktikan sebaliknya. (KURPerd. 1291, 1769, 1916, 1921.)
Pasal 1395,
Biaya yang harus dikeluarkan untuk menyelenggarakan pembayaran, oleh
debitur. (KUHPerd. 1407, 1466, 1476, 1724; Rv. 58.)
Pasal 1396.
Seorang yang mempunyai berbagai utang, pada waktu melakukan
pembayaran berhak menyatakan utang mana yang hendak dibayamya.
(KUHPerd. 1398, 1628.)
Pasal 1397.
Seorang yang mempunyai suatu utang dengan bunga tanpa izin kreditur,
tak dapat melakukan peinbayaran untuk pelunasan uang pokok lebih
dahulu dengan menunda pembayaran bunganya.
Pembayaran yang dilakukan untuk uang pokok dan bunga, tetapi tidak
cukup untuk melunasi seluruh utang, digunakan terlebih dahulu untuk
melunasi bunga. (KUHPerd. 1769.)
Pasal 1398.
Jika seseorang, yang mempunyai berbagai utang uang, menerima suatu
tanda pembayaran, sedangkan kreditur telah menyatakan bahwa apa yang
diterimanya itu adalah khusus untuk melunasi salah satu di antara utangutang tersebut, maka tak dapat lagi debitur menuntut supaya pembayaran
itu dianggap sebagai pelunasan suatu utang yang lain, kecuali jika oleh
pihak kreditur telah dilakukan penipuan, atau debitur dengan sengaja tidak
diberitahu tentang adanya pemyataan tersebut. (KUHPerd. 1321, 1396.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
275 / 400
Pasal 1399.
Jika tanda pembayaran tidak menyebutkan untuk utang mana pembayaran
dilakukan, maka pembayaran itu harus dianggap sebagai pelunas utang
yang pada waktu itu paling perlu dilunasi debitur di antara utang-utang
yang sama-sama dapat ditagih; tetapi jika tidak semua piutang dapat
ditagih, maka pembayaran harus dianggap sebagai pelunasan utang yang
dapat ditagjh lebih dahulu daripada utang-utang lainnya, meskipun utang
yang terdahulu tadi kurang penting sifatnya daripada utang-utang lainnya
itu.
jika utang-utang itu sama sifatnya, maka pelunasan harus dianggap
berlaku untuk utang yang paling lama; tetapi jika utang-utang itu dalam
segala-galanya sama, maka pelunasan harus dianggap berlaku untuk
masing-masing utang menurut imbangan jumlah masing-masing.
Jika tidak ada satu pun yang sudah dapat ditagih, maka penentuan
pelusanan harus dilakukan seperti dalam hal utang-utang yang sudah
dapat ditagih.(KUHPerd. 1433; Rv. 580 dst)
Pasal 1400.
Subrograsi atau perpindahan hak kreditur kepada seorang pihak ketiga
yang membayar kepada kreditur, dapat terjadi karena persetujuan atau
karena undang-undang. (KUHPerd. 1401 dst.)
Pasal 1401.
Perpindahan ini terjadi karena persetujuan:
10.
bila kreditur, dengan menerima pembayaran dari pihak ketiga,
menetapkan bahwa orang ini akan menggantikannya dalam
menggunakan hak-haknya, gugatannya, hak-hak istimewa dan hipotekhipoteknya terhadap debitur.
Subrogasi ini harus dinyatakan dengan tegas dan dilakukan bersamaan
dengan waktu pembayaran.
20. bila debitur meminjam sejumlah uang untuk melunasi utangnya, dan
menetapkan bahwa orang yang meminjamkan uang itu akan
menggambil-alih hak-hak kreditur; agar subrogasi ini sah, baik
perjanjian pinjam uang maupun pelunasan, harus dibuat dengan akta
otentik, dan dalam surat perjanjian yang harus diterangkan bahwa
uang itu dipinjam guna melunasi utang tersebut; sedangkan dalam
surat tanda pelunasan harus diterangkan bahwa uang yang
dipinjamkan oleh kreditur baru.
Subrograsi ini dilaksanakan tanpa bantuan kreditur baru (KUHPerd. 400,
613,1382,1403,1848)
Pasal 1402.
Subrogasi terjadi karena undang-undang:
10 untuk seorang kreditur yang melunasi utang seorang debitur kepada
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
276 / 400
kreditur lain , yang berdasarkan hak istimewa atau hipoteknya
mempunyai suatu hak punyai suatu hak yang lebih tinggi daripada
kreditur tersebut pertama; (KUHPerd. 11;3;3, 1382.)
20 untuk seorang pembeli suatu barang tak bergerak, yang memakai uang
harga barang tersebut untuk melunasi para kreditur, kepada siapa
barang itu diperikatkan dalam hipotek; (KUHPerd. 1198 dst.)
30 untuk seseorang yang terikat untuk melunasi suatu utang bersamasama dengan orang lain, atau untuk orang lain, dan berkepentingan
untuk membayar utang itu; (KUHPerd. 1106, 1202, 1204, 1280 dst.,
1293, 1301 dst., 1840, 1848; KUHD 146, 148, 162, 284.)
40 untuk seorang ahli waris yang telah membayar utang-utang warisan
dengan uangnya sendiri, sedang ia menerima warisan itu dengan hak
istimewa untuk mengadakan pencatatan tentang keadaan harla
peninggalan. (KUHPerd. 1032-11.)
Pasal 1403.
Subrogasi yang ditetapkan dalam pasal-pasal yang lalu terjadi, baik
terliadap orang-orang penanggung utang maupun terhadap para debitur;
subrogasi tersebut tidak dapat mengurangi hak-hak kreditur jika ia hanya
menerima pembayaran sebagian; dalam hal ini, ia dapat melaksanakan
hak-haknya, mengenai apa yang masih harus dibayar kepadanya, lebih
dahulu daripada orang yang memberinya suatu pembayaran sebagian.
(KUHPerd. 1401-11, 1840.)
Bagian 2. Penawaran Pembayaran Tunai, yang Diikuti Oleh
Penyimpanan Atau Penitipan.
Pasal 1404.
Jika kreditur menolak pembayaran, maka debitur dapat melakukan
penawaran pembayaran tunai atas apa yang harus dibayamya; danjika
kreditur juga menolaknya, maka debitur dapat menitipkan uang atau
barangnya kepada pengadilan.
Penawaran demikian, yang diikuti dengan penitipan, membebaskan debitur
dan berlaku baginya sebagai pembayaran, asal penawaran itu dilakukan
menurut undang-undang; sedangkan apa yang dititipkan secara demikian
adalah atas tanggungan kreditur. (KUHPerd. 1237, 1408, 1766; Rv. 809
dst.)
Pasal 1405.
Agar penawaran yang demikian sah, perlu:
10. bahwa penawaran itu dilakukan kepada seorang kreditur atau kepada
seorang yang berkuasa menerimanya untuk dia; (KUHPerd. 1385,
1387.)
20. bahwa penawaran itu dilakukan oleh orang yang berkuasa untuk
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
277 / 400
membayar; (KUHPerd. 1382, 1384.)
30. bahwa penawaran itu mengenai seluruh uang pokok yang dapat
dituntut dan bunga yang dapat ditagih serta biaya yang telah
ditetapkan, dan mengenai sejumlah uang untuk biaya yang belum
ditetapkan, tanpa mengurangi penetapan kemudian; (KUHPerd. 1390,
1406-21.)
40. bahwa ketetapan waktu telah tiba jika itu dibuat untuk kepentingan
kreditur; (KUHPerd. 1270 dst., KUHD 139.)
50. bahwa syarat yang menjadi beban utang telah terpenuhi; (KUHPerd.
1263 dst.)
60. bahwa penawaran itu dilakukan di tempat yang menurut persetujuan
pembayaran harus dilakukan, dan jika tiada suatu persetujuan khusus
mengenai itu, kepada kreditur pribadi atau di tempat tinggal yang
sebenarnya atau tempat tinggal yang telah dipilihnya; (KUHPerd. 17, 24
dst., 1393, 1421; Rv. 433, 809.)
70.
bahwa penawaran itu dilakukan oleh seorang notaris atau
jurusita, masing-masing disertai dua orang saksi. (Rv. 809 dst., Not.
22.)
Pasal 1406.
Agar suatu penyimpanan sah, tidak perlu adanya kuasa dari hakim
cukuplah: (Rv. 810.)
10. bahwa sebelum penyimpanan itu, kepada kreditur disampaikan suatu
keterangan yang memuat penunjukan hari, jam dan tempat penyimpanan
barang yang ditawarkan; (Rv. 809.)
20. bahwa debitur telah melepaskan barang yang ditawarkan itu, dengan
menitipkannya pada kas penyimpanan atau penitipan di kepaniteraan pada
pengadilan yang akan mengadilinya jika ada perselisihan, beserta bunga
sampai pada saat penitipan; (KUHPerd. 1405-31; Rv. 530-30.)
30. bahwa oleh notaris atau jurusita, masing-masing disertai dua orang saksi,
dibuat berita acara yang menerangkan jenis mata uang yang disampaikan,
penolakan kreditur atau ketidakdatangannya untuk menerima uang itu,
dan akhimya pelaksanaan penyimpanan itu sendiri; (KUHPerd. 1405-70.)
40. bahwa, jika kreditur tidak datang untuk menerimanya, berita acara tentang
penitipan diberitahukan kepadanya, dengan peringatan untuk mengambil
apa yang dititipkan itu. (Rv. 810.)
Pasal 1407.
Biaya yang dikeluarkan untuk menyelenggarakan penawaran pembayaran
tunai dan penyimpanan harus dipikul oleh kreditur, jika hal itu dilakukan
sesuai dengan undang-undang. (KUHPerd. 1395, 1412.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
278 / 400
Pasal 1408.
Selama apa yang dititipkan itu tidak diambil oleh kreditur, debitur dapat
mengambilnya kembali; dalam hal itu orang-orang yang turut berutang dan
para penanggung utang tidak dibebaskan. (KUHPerd. 1409 dst., 1845 dst.)
Pasal 1409.
Bila debitur sendiri sudah memperoleh suatu putusan hakim yang telah
memperoleh kekuatan hukum yang pasti, dan dengan putusan itu
penawaran yang dilakukannya telah dinyatakan sah, maka ia tidak dapat
lagi mengambil kembali apa yang dititipkan untuk kerugian orang-orang
yang ikut berutang dan para penanggung utang, meskipun dengan izin
kreditur. (KUHPerd. 1404; Rv. 811.)
Pasal 1410.
Orang-orang yang ikut berutang dan para penanggung utang dibebaskan
juga, jika kreditur, semenjak hari pemberitahuan penyimpanan, telah
melewatkan waktu satu tahun, tanpa menyangkal sahnya penyimpanan
itu. (KUHPerd. 1404.)
Pasal 1411.
Kreditur yang telah mengizinkan barang yang dititipkan itu diambil kembali
oleh debitur setelah penitipan itu dikuatkan putusan hakim yang telah
memperoleh kekuatan hukum yang pasti, tidak dapat lagi menggunakan
hak-hak sewanya atau hipotek yang melekat pada piutang tersebut untuk
menuntut pembayaran piutangnya. (KUHPerd. 1408 dst., 1413, 1421.)
Pasal 1412.
Jika apa yang harus dibayar berupa suatu barang yang harus diserahkan di
tempat barang itu berada, maka debitur harus memperingatkan kreditur
dengan perantaraan pengadilan supaya mengambilnya, dengan suatu akta
yang harus diberitahukan kepada kreditur sendiri atau ke alamat tempat
tinggalnya, atau ke alamat tempat tingg;tl yang dipilih untuk pelaksanaan
persetujuan. Jika perirtptan ini telah dijalankan dan kreditur tidak
mengambil barangnya, maka debitur dapat diizinkan oleh hakim untuk
menitipkan barang tersebut di suatu tempat lain (KUHPerd. 24, 1393, 14056', 1477, 1738-30.)
Bagian 3. Pembaharuan Utang.
Pasal 1413.
Ada tiga macam jalan untuk melaksanakan pembaharuan utang:
10.
bila seorang debitur membuat suatu perikatan utang baru untuk
kepentingan kreditur yang menggantikan utang lama, yang dihapuskan
karenanya;
20.
bila seorang debitur baru ditunjuk untuk menggantikan debitur
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
279 / 400
lama, yang oleh kreditur dibebaskan dari perikatannya;
30.
bila sebagai akibat suatu persetujuan baru seorang kreditur baru
ditunjuk untuk menggantikan kreditur lama, yang terhadapnya debitur
dibebaskan dari perikatannya. (KUHPerd. 1400, 1417, 1421, 1790;
KUHD 236.)
Pasal 1414.
Pembaharuan utang hanya dapat dilakukan antara orang-orang yang cakap
untuk mengadakan perikatan. (KUHPerd. 1329 dst.)
Pasal 1415.
Pembaharuan utang tidak dapat hanya dikira-kira; kehendak seorang untuk
mengadakannya harus terbukti dari isi akta. (KUHPerd. 1417, 1420, 1438.)
Pasal 1416.
Pembaharuan utang dengan penunjukan seorang debitur baru untuk yang
lama, dapat dijalankan tanpa bantuan debitur pertama. (KUHPerd.1382.)
Pasal 1417.
Pemberian kuasa atau pemindahan, dengan mana seorang debitur
memberikan kepada seorang kreditur seorang debitur baru yang
mengikatkan dirinya kepada kreditur, tidak menimbulkan suatu
pembaharuan utang, jika kreditur tidak secara tegas mengatakan bahwa ia
bermaksud membebaskan debitur yang melakukan pemindahan itu dari
perikatannya. (KUHPerd. 1400 dst., 1415, 1418, 1420, 1431.)
Pasal 1418..
Kreditur yang membebaskan debitur yang melakukan pemindahan, tak
dapat menuntut orang tersebut, jika orang yang ditunjuk untuk
menggantikan itu jatuh pailit atau nyata-nyata tak mampu, kecuali jika hak
itu dengan tegas dipertahankan dalam persetujuan, atau jika debitur yang
telah ditunjuk sebagai pengganti itu pada saat pemindahan telah nyatanyata bangkrut, atau kekayaannya telah berada dalam keadaan terusmenerus merosot. (KUHPerd. 1417, 1536; F. I dst)
Pasal 1419.
Debitur yang dengan pemindahan telah mengikatkan dirinya kepada
seorang kreditur baru dan dengan demikian telah dibebaskan dari kreditur
lama, tak dapat mengajukan terhadap kreditur baru itu tangkisantangkisan yang sebenarnya dapat ia ajukan terhadap kreditur lama,
meskipun ini tidak dikatakannya sewaktu membuat perikatan baru; namun
dalam hal yang terakhir ini, tidaklah berkurang haknya untuk menuntut
kreditur lama. (KUHPerd. 1417 dst.)
Pasal 1420.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
280 / 400
Jika debitur hanya menunjuk seseorang yang harus membayar untuk dia,
maka tidak terjadi suatu pembaharuan utang.
Hal yang sama berlaku jika kreditur hanya menunjuk seseorang yang
diwajibkan menerima pembayaran utang untuknya. (KUHPerd. 1415, 1417,
1792 dst.)
Pasal 1421.
Hak hak istimewa dan hipotek yang melekat pada piutang lama, tidak
berpindah pada piutang baru yang menggantikannya, kecuali jika hal itu
secara tegas dipertahankan oleh debitur. (KUHPerd. 1134, 1209-l', 1411,
1435.)
Pasal 1422.
Bila pembaharuan utang diadakan dengan penunjukan seorang debitur
baru yang menggantikan debitur lama, maka hak-hak istimewa dan
hipotek-hipotek yang dari semula melekat pada piutang, tidak berpindah
ke barang-barang debitur baru. (KUHPerd. 1421.)
Pasal 1423.
Bila pembaharuan utang diadakan antara kreditur dan salah seorang dari
para debitur yang berutang secara tanggung-menanggung, maka hak-hak
istimewa dan hipotek tidak dapat dipertahankan selain atas barang-barang
orang yang membuat perikatan baru itu. (KUHPerd. 1280 dst., 1287, 1424.)
Pasal 1424.
Karena adanya suatu pembaharuan utang antara kreditur dan salah
seorang dari para debitur yang berutang secara tanggung-menanggung,
maka para debitur lainnya dibebaskan dari perikatan.
Pembaharuan utang yang dilakukan terhadap debitur utama membebaskan
para penanggung utang.
Meskipun demikian, jika dalam hal yang pertama si kreditur telah menuntut
para debitur lain itu, atau dalam hal yang kedua ia telah menuntut para
penanggung utang supaya turut serta pada perjanjian baru, tetapi orangorang itu menolak, maka perikatan utang lama tetap berlaku. (KUHPerd.
1280 dst., 1287 dst., 1430, 1437, 1442 dst., 1845 dst., 1938.)
Bagian 4. Kompensasi Atau Perjumpaan Utang.
Pasal 1425.
Jika dua orang saling berutang, maka terjadilah antara mereka suatu
perjumpaan utang, yang menghapuskan utang-utang kedua orang tersebut
dengan cara dan dalam hal-hal berikut. (KUHPerd. 971, 1429 dst., 1602 r.)
Pasal 1426.
Perjumpaan terjadi demi hukum, bahkan tanpa setahu debitur, dan kedua
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
281 / 400
utang itu saling menghapuskan pada saat utang itu bersama-sama ada,
bertimbal-balik untuk jumlah yang sama.
Pasal 1427.
Perjumpaan hanya terjadi antara dua utang yang dua-duanya berpokok
sejumlah utang, atau sejumlah barang yang dapat dihabiskan dan dari
jenis yang sama, dan yang dua-duanya dapat diselesaikan dan ditagih
seketika.
Bahan makanan, gandum dan hasil-hasil pertanian yang penyerahannya
tidak dibantah dan harganya dapat ditetapkan menurut catatan harga atau
keterangan lain yang biasa dipakai di Indonesia, dapat diperjumpakan
dengan sejumlah uang yang telah diselesaikan dan seketika dapat ditagih.
(KUHPerd. 505, 1263, 1269, 1271; F. 52 dst.)
Pasal 1428.
Semua penundaan pembayaran kepada seseorang tidak menghalangi
suatu perjumpaan utang. (KUHPerd. 1266, 1268 dst., 1760.)
Pasal 1429.
Perjumpaan terjadi tanpa membedakan sumber piutang kedua belah pihak
itu, kecuali:
10. bila dituntut pengembalian suatu barang yang secara berlawanan
dengan hukum dirampas dari pemiliknya.
20. bila apa yang dituntut adalah pengembalian suatu barang yang
dititipkan atau dipinjamkan; (KUHPerd. 1694 dst., 1714 dst., 1740 dst.)
30. terhadap suatu utang yang bersumber pada tunjangan nafkah yang
telah dinyatakan tak dapat disita. (Rv. 749-20 dan 30.)
Pasal 1430.
Seorang penanggung utang boleh memperjumpakan apa yang wajib
dibayar kepada debitur utama, tetapi debitur utama tak diperkenankan
memperjumpakan apa yang harus dibayar kreditur kepada si penanggung
utang.
Debitur dalam perikatan tanggung-menanggung, juga tidak boleh
memperjumpakan apa yang harus dibayar kreditur kepada para debitur
lain. (KUHPerd. 1287, 1410, 1424, 1437, 1442, 1846 dst., 1938 dst.)
Pasal 1431.
Seorang debitur yang secara murni dan sederhana telah menyetujui
permindahan hak-hak yang dilakukan oleh kreditur kepada seorang pihak
ketiga, tak boleh lagi menggunakan terhadap pihak ketiga ini suatu
perjumpaan utang yang sedianya dapat diajukan kepada kreditur sebelum
pemindahan hak-hak tersebut.
Pemindahan hak-hak yang tidak disetujui oleh debitur, tetapi telah
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
282 / 400
diberitahukan kepadanya, hanyalah menghalangi perjumpaan utang-utang
yang lahir sesudah pemberitahuan tersebut. (KUHPerd. 613, 1417, 1420,
1435, 1533.)
Pasal 1432.
Jika utang-utang kedua belah pihak tidak dapat dibayar di tempat yang
sama, maka utang-utang itu tidak dapat diperjumpakan tanpa mengganti
biaya pengiriman. (KUHPerd. 1393, 1395, 1405, 1412.)
Pasal 1433.
Jika ada berbagai utang yang dapat diperjumpakan dan harus ditagih dari
satu orang, maka dalam memperjumpakan utang harus dituruti
peraturanperaturan yang tercantum dalam pasal 1399. (KUHPerd. 1397.)
Pasal 1434.
Perjumpaan tidak dapat terjadi atas kerugian hak yang diperoleh seorang
pihak ketiga.
Dengan demikian, seorang debitur yang kemudian menjadi kreditur pula,
setelah pihak ketiga menyita barang yang harus dil)ayarkan, tak dapat
menggunakan perjumpaan utang atas kerugian si penyita. (KUHPerd. 1388;
Rv. 728 dst., 744.)
Pasal 1435.
Seseorang yang telah membayar suatu utang yang telah dihapuskan demi
hukum karena perjumpaan, pada waktu menagih suatu piutang yang tidak
diperjumpakan, tak dapat lagi menggunakan hak-hak istimewa dan
hipotekhipotek yang melekat pada piutang itu untuk kerugian pihak ketiga,
kecuali jika ada suatu alasan sah yang menyebabkan ia tidak tahu tentang
adanya piutang tersebut yang seharusnya diperjumpakan dengan
utangnya. (KUHPerd. 1426.)
Bagian 5. Percampuran Utang.
Pasal 1436.
Bila kedudukan sebagai kreditur dan debitur berkumpul pada satu orang,
maka terjadilah demi hukum suatu percampuran utang, dan oleh sebab itu
piutang dihapuskan. (KUHPerd. 706, 718-11, 736, 754-11, 807-31, 818,
1032, 1539, 1727.)
Pasal 1437.
Percampuran utang yang terjadi pada debitur utama berlaku juga untuk
keuntungan para penanggung utangnya.
Percampuran yang terjadi pada diri si penanggung utang, sekali-kali tidak
mengakibatkan hapusnya utang pokok.
Percampuran yang terjadi pada diri salah satu dari para debitur
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
283 / 400
tanggungmenanggung, tidak berlaku untuk keuntungan para debitur ngmenanggung lain hingga melebihi bagiannya dalam utang tanggungmenanggung. (KUHPerd. 1288, 1293, 1410, 1424, 1430, 1442, 1821, 1846,
1938 dst.)
Bagian 6. Pembebasan Utang.
Pasal 1438.
Pembebasan suatu utang tidak dapat hanya diduga-duga, melainkan harus
dibuktikan. (KUHPerd. 1415, 1441, 1865.)
Pasal 1439.
Pengembalian sepucuk surat piutang di bawah tangan yang asli secara
sukarela oleh kreditur kepada debitur, merupakan suatu bukti tentang
Pembebasan utangnya, bahkan juga tehadap orang-orang lain yang turut
berutang secara tanggung-menanggung. (KUHPerd. 1279 dst., 1321, 1857,
1874 dst., 1878, 1916.)
Pasal 1440.
Pembebasan suatu utang atau pelepasan menurut persetujuan untuk
kepentingan salah seorang debitur dalam perikatan tanggungmenanggung, membebaskan semua debitur yang lain, kecuali jika kreditur
dengan tegas menyatakan hendak mempertahankan hak-haknya terhadap
orang-orang tersebut terakhir; dalam hal itu, ia tidak dapat menagih
piutangnya sebelum dikurangkan bagian dari debitur yang telah
dibebaskan olehnya. (KUHPerd. 1279 dst., 1287, 1289, 1442, 1857.)
Pasal 1441.
Pengambilan barang yang diberikan dalam gadai tidaklah cukup untuk
dijadikan alasan dugaan tentang Pembebasan utang. (KUHPerd. 1150 dst.,
1438.)
Pasal 1442.
Pembebasan suatu utang atau pelepasan menurut persetujuan yang
diberikan kepada debitur utama, membebaskan para penanggung utang.
Pembebasan yang diberikan kepada penanggung utang, tidak
membebaskan debitur utama.
Pembebasan yang diberikan kepada salah seorang penanggung utang,
tidak membebaskan para penanggung lainnya. (KUHPerd. 1410, 1424,
1430, 1437, 1821, 1838, 1846 dst., 1938.)
Pasal 1443.
Apa yang telah diterima kreditur dari scorang penanggung utang sebagai
pelunasan tanggungannya, harus dianggap telah dibayar untuk
mengurangi utang yang bersangkutan, dan harus digunakan untuk
melunasi utang debitur utama dan tanggungan para penanggung lainnya.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
284 / 400
(F. 131.)
Bagian 7. Musnahnya Barang yang Terutang.
Pasal 1444.
Jika barang tertentu yang menjadi pokok suatu persetujuan musnah, tak
dapat diperdagangkan, atau hilang hingga tak diketahui sama sekali
apakah barang itu masih ada atau tidak, maka hapuslah perikatannya, asal
barang itu musnah atau hilang di luar kesalahan debitur dan sebelum ia
lalai menyerahkannya.
Bahkan meskipun debitur lalai menyerahkan suatu barang, yang
sebelumnya tidak ditanggung terhadap kejadian-keiadian yang tak
terduga, perikatan tetap hapus jika barang itu akan musnah juga dengan
cara yang saina di tangan kreditur, seandainya barang tersebut sudah
diserahkan kepadanya.
Debitur
diwajibkan
membuktikan
kejadian
tak
terduga
yang
dikemukakannya.
(s. d. u. dg. S. 191 7-497.) Dengan cara bagaimanapun suatu barang hilang
atau musnah, orang yang mengambil barang itu sekali-kali tidak bebas dari
kewajiban untuk mengganti harga. (KUHPerd. 579-30, 718-2', 736, 754-50,
795, 807-6', 818, 923, 999, 1099, 1157, 1235 dst., 1244, 1264, 1275, 1285,
1327, 1332 dst, 1362, 1472, 1510, 1553, 1605, 1607, 1646-2-, 1648, 1708,
1744 dst.)
Pasal 1445.
Jika barang yang terutang musnah, tak lagi dapat diperdagangkan, atau
hilang di luar kesalahan debitur, maka debitur, jika ia mempunyai hak atau
tuntutan ganti rugi mengenai barang tersebut, diwajibkan memberikan hak
dan tuntutan tersebut kepada kreditur. (KUHPerd. 1716.)
Bagian 8. Kebatalan Dan Pembatalan Perikatan.
Pasal 1446.
Semua perikatan yang dibuat oleh anak-anak yang belum dewasa atau
orang-orang yang berada di bawah pengampuan adalah batal demi hukum,
dan atas tuntutan yang diajukan oleh atau dari pihak mereka, harus
dinyatakan batal, semata-mata atas dasar kebelumdewasaan atau
pengampuannya.
Perikatan yang dibuat oleh perempuan yang bersuami dan oleh anak-anak
yang belum dewasa yang telah disamakan dengan orang dewasa, tidak
batal demi hukum, sejauh perikatan tersebut tidak melampaui batas
kekuasaan mereka. (KUHPerd. 108 dst., 113, 116, 282, 330 dst., 419, 425,
429 dst., 452, 1330 dst., 1453.)
Pasal 1447.
Ketentuan pasal yang lalu tidak berlaku untuk perikatan yang timbul dari
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
285 / 400
suatu kejahatan atau pelanggaran atau dari suatu perbuatan yang telah
menimbulkan kerugian bagi orang lain.
(s.d. u. dg. S. 1926-335 jis. 458, 565 dan S. 1927-108.) Begitu juga
kebelumdewasaan tidak dapat diajukan sebagai alasan untuk melawan
perikatan yang dibuat oleh anak-anak yang belum dewasa dalam
perjanjian perkawinan dengan mengindahkan ketentuan pasal 151, atau
dalam persetujuan perburuhan dengan t ketentuan pasal 1601g, atau
persetujuan perburuhan yang tunduk pada ketentuan pasal 1601h.
(KUHPerd. 1365 dst.)
Pasal 1448.
(s.d.u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Jika tata cara yang ditentukan untuk
sahnya perbuatan yang menguntungkan anak-anak yang belum dewasa
dan orang-orang yang berada di bawah pengampuan telah terpenuhi, atau
jika yang mewalankan kekuasaan orang tua, wali, atau pengampu telah
meperbuatan-perbuatan yang tidak melampaui batas-batas kekuasaannya,
maka anak-anak yang belum dewasa dan orang-orang yang berada di
bawah Pengampuan itu dianggap telah melakukan sendiri perbuatanperbuatan itu setelah mereka menjadi dewasa atau tidak lagi berada di
bawah pengampuan, tanpa mengurangi hak mereka untuk menuntut orang
yang melakukan kekuasaan orang tua, wali atau pengampu itu bila ada
alasan untuk itu. (KUHPerd. 309, 330, 393 dst., 401, 403, 407, 430, 452.)
Pasal 1449.
Perikatan yang dibuat dengan paksaan, penyesatan atau penipuan,
menimbulkan tuntutan untuk membatalkannya. (KUHPerd. 1053, 1121,
1321 dst., 1452 dst., 1858.)
Pasal 1450.
Dengan alasan telah dirugikan, orang-orang dewasa, dan juga anak-anak
yang belum dewasa bila mereka dapat dianggap sebagai orang dewasa,
hanyalah dapat menuntut pembatalan perikatan yang telah mereka buat
dalam hal-hal khusus yang ditetapkan dengan undang-undang. (Ov. 79;
KUHPerd. 429, 1063, 1112-30, 1113 dst., 1124, 1858; F. 41 dst.)
Pasal 1451.
Pemyataan batalnya perikatan-perikatan berdasarkan ketidakcakapan
orang-orang tersebut dalam pasal 1330, mengakibatkan pulihnya barangbarang dan orang yang bersangkutan dalam keadaan seperti sebelum
perikatan dibuat, dengan pengertian bahwa segala sesuatu yang telah
diberikan atau dibayarkan kepada orang yang tak berwenang, akibat
perikatan itu, hanya dapat dituntut kembah, bila barang yang
bersangkutan masih berada di tangan orang yang tidak berwenang itu,
atau bila temyata bahwa orang ini telah mendapat keuntungan dari apa
yang telah diberikan atau dibayar itu, atau bila apa yang dinikmati telah
dipakai bagi kepentingannya. (KUHPerd. 116, 1387, 1446, 1702.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
286 / 400
Pasal 1452.
Pernyataan batal yang berdasarkan adanya paksaan, penyesatan atau
penipuan, juga mengakibatkan barang dan orang yang bersangkutan pulih
dalam keadaan seperti sebelum perikatan dibuat. (KUHPerd. 1451.)
Pasal 1453.
Dalam hal-hal tersebut dalam pasal 1446 dan 1449, orang yang
terhadapnya untuk Pemyataan batalnya suatu perikatan dikabulkan, wajib
juga mengganti biaya, kerugian dan bunga, jika ada alasan untuk itu.
(KUHPerd. 1243 dst)
Pasal 1454.
(s.du. dg. s. 1906-348.) Bila suatu tuntutan untuk pemyataan batalnya
suatu perikatan tidak dibatasi dengan suatu ketentuan undang-undang
khusus mengenai waktu yang lebih pendek, maka waktu itu adalah lima
tahun. (KUHPerd. 1489, 1243 dst.)
Waktu tersebut mulai berlaku
dalam hal kebelumdewasaan, sejak hari kedewasaan;
dalam hal pengampuan, sejak hari pencabutan pengampuan;
dalam hal paksaan, sejak hari paksaan itu berhenti;
dalam hal penyesatan atau penipuan, sejak hari diketahuinya penyesatan
atau penipuan itu;
dalam hal perbuatan seorang perempuan bersuami yang dilakukan tanpa
kuasa si suami, sejak hari pembubaran perkawinan;
dalam hal batalnya suatu perikatan termaksud dalam pasal 1341, sejak
hari diketahuinya bahwa kesadaran yang diperlukan untuk kebatalan itu
ada.
Waktu tersebut diatas, yaitu waktu yang ditetapkan untuk mengajukan
tuntutan, tidak berlaku terhadap kebatalan yang diajukan sebagai
pembelaan atau tangkisan, yang selalu dapat dikemukakan. (KUHPerd.
108, 115 dst., 414, 1511, 1690; F. 49.)
Pasal 1455.
Barangsiapa mengira bahwa ia dapat menuntut pembatalan suatu
perikatan atas dasar berbagai alasan, wajib mengajukan alasan-alasan itu
sekaligus, atas ancaman akan ditolak alasan-alasan yang diajukan
kemudian, kecuali bila alasan-alasan yang diajukan kemudian karena
kesalahan pihak lawan, tidak dapat diketahui lebih dahulu. (Rv. 41, 136.)
Pasal 1456.
Tuntutan untuk pemyataan batalnya suatu perikatan, gugur jika perikatan
itu dikuatkan secara tegas atau secara diam-diam, sebagai berikut: oleh
anak yang belum dewasa, setelah ia menjadi dewasa; oleh orang di bawah
pengampuan, setelah pengampuannya dihapuskan; oleh perempuan
bersuami yang bertindak tanpa bantuan suaminya, setelah perkawinannya
bubar; oleh orang yang mengajukan alasan adanya paksaan, penyesatan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
287 / 400
atau penipuan, setelah paksaan itu berhenti atau setelah penyesatan atau
penipuan itu diketahuinya.
BAB V. JUAL-BELI
Bagian 1. Ketentuan-ketentuan Umum.
Pasal 1457.
Jual-beli adalah suatu persetujuan dengan mana pihak yang satu
mengikatkan dirinya untuk menyerahkan suatu barang, dan pihak yang lain
untuk membayar harga yang dijanjikan - (KUHPerd. 499, 1235 dst., 1332
dst., 1465, 1533 dst.)
Pasal 1458.
Jual-beli dianggap telah terjadi antara kedua belab pihak, segera setelah
orang-orang itu mencapai kesepakatan tentang harang tersebut beserta
harganya, meskipun barang itu belum diserahkan dan harganya belum
dibayar. (KUHPerd, 1340, 1474, 1513; Rv. 102.)
Pasal 1459.
Hak milik atas barang yang dijual tidak pindah kepada pembeli selama
barang itu belum diserahkan menurut pasal 612, 613 dan 616. (Ov. 26;
KUHPerd. 584, 1475, 1686; Rv. 526.)
Pasal 1460.
Jika barang yang dijual itu berupa barang yang sudah ditentukan, maka
sejak saat pembelian, barang itu menjadi tanggungan Si pembeli,
meskipun penyerahannya belum dilakukan, dan si penjual berhak
menuntut harganya. (KUHPerd. 1237, 1266, 1444, 1462, 1481, 1513.)
Pasal 1461.
Jika barang dijual bukan menurut tumpukan melainkan menurut berat,
jumlah atau ukuran, maka barang itu tetap menjadi tanggungan si penjual
sampai ditimbang, dihitung atau diukur.
Pasal 1462.
Sebaliknya jika barang itu dijual menurut tumpukan, maka barang itu
menjadi tanggungan si pembeli, meskipun belum ditimbang, dihitung atau
diukur. (KUHPerd. 1460.)
Pasal 1463.
Jual-beli yang dilakukan dengan percobaan atau atas barang yang biasanya
dicoba terlebih dahulu, selalu dianggap telah dilakukan dengan syarat
tangguh. (KUHPerd. 1263 dst.)
Pasal 1464.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
288 / 400
Jika pembelian dilakukan dengan memberi uang panjar, maka salah satu
pihak tak dapat membatalkan pembelian itu dengan menyuruh memibki
atau mengembalikan uang panjamya. (KUHPerd. 1338, 1488.)
Pasal 1465.
Harga beli harus ditetapkan oleh kedua belah pihak.
Namun penaksirannya dapat diserahkan kepada pihak ketiga.
Jika pihak ketiga itu tidak suka atau tidak mampu membuat taksiran, maka
tidaklah terjadi suatu pembelian. (KUHPerd. 1458, 1634.)
Pasal 1466.
Biaya akta jual-beli dan biaya tambahan lain dipikul oich pembeli kecuali
kalau diperjanjikan sebaliknya. (KUHPerd. 1395, 1476; Overschr. 10; Rv. Ov.
13.)
Pasal 1467.
Antara suami-istri tidak dapat terjadi jual-beli, kecuali dalam tiga hal
berikut:
10.
jika seorang suami atau istri menyerahkan barang-barang kepada
istri atau suaminya, yang telah dipisahkan daripadanya oleh
pengadilan, untuk memenuhi hak istri atau suaminya itu menurut
hukum; (KUHPerd. 186 dst., 243.)
20. jika penyerahan dilakukan oleh seorang suami kepada istrinya
berdasarkan alasan yang sah, misalnya untuk mengembalikan barang
si istri yang telah dijualatau uang si istri, sekedar barang atau uang
tersebut dikecualikan dari persatuan; (KUHPerd. 105, 124, 139 dst.,
153, 195.)
30. jika si istri menyerahkan barang kepadasuaminya untuk melunasi
jumlah uang yang telah ia janjikan kepada suaminya itu sebagai harta
perkawinan, sekedar barang itu dikecualikan dari persatuan. (KUHPerd.
139.)
Namun ketiga hal ini tidak mengurangi hak para ahli waris pihak-pihak
yang melakukan perbuatan, bila salah satu pihak telah memperoleh
keuntungan secara tidak langsung. (KUHPerd. 105, 140, 183, 309, 393,
425, 452 , 481, 985, 1678; Rv. 507.)
Pasal 1468.
Para hakim, jaksa, panitera, advokat, pengacara, juru sita dan notaris tidak
boleh atas dasar penyerahan menjadi pemilik hak dan tuntutan yang
menjadi pokok perkara yang sedang ditangani oleh pengadilan negeri yang
dalam wilayahnya mereka melakukan pekerjaan, atag ancaman kebatalan
serta penggantian biaya, kerugian dan bunga. (KUHPerd. 1243 dst., 1554.)
Pasal 1469.
Atas ancaman yang sama, para pegawai yang memangku suatu jabatan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
289 / 400
umum tidak boleh membeli barang-barang yang dijual oleh atau di
hadapan mereka, untuk dirinya sendiii atau untuk orang lain. (KUHPerd.
184, 911 dst., 1454.)
Sekedar mengenai benda bergerak, jika dianggap perlu untuk kepentingan
umum, pemerintah berkuasa membebaskan pegawai-pegawai tersebut
dari larangan tersebut.
Demikian pula, dalam hal-hal luar biasa, tetapi hanya untuk kepentingan
para penjual, pemerintah boleh memberikan izin kepada pegawai-pegawai
termaksud dalam pasal ini, untuk membeli barang-barang tak bergerak
yang dijual di hadapan niereka. (Wsk. 3.)
Pasal 1470.
Begitu pula, atas ancaman yang sama, tidaklah boleh menjadi pembeli
pada penjualan di bawah tangan, baik pembelian itu dilakukan oleh mereka
sendiri maupun melalui perantara:
para kuasa, sejauh mengenai barang-barang yang dikuasakan kepada
mereka untuk dijual;
para pengurus, sejauh mengenai benda milik negara dan milik badanbadan umum yang dipercayakan kepada pemeliharaan dan pengurusan
mereka.
Namun pemerintah leluasa untuk membezikan kebebasan dari larangan itu
kepada para pengurus umum.
Semua wali dapat membeli barang-barang tak bergerak kepunyaan anakanak yang berada di bawah perwalian mereka, dengan cara yang
ditentukan dalam pasal 399. (KUHPerd. 351, 400, 452, 1243, 1454', 1792
dst., 1800; Wsk. 7.)
Pasal 1471.
Jual-beli atas barang orang lain adalah batal dan dapat memberikan dasar
kepada pembeli untuk menuntut penggantian biaya, kerugian dan bunga,
Jika ia tidak mengetahui bahwa barang itu kepunyaan orang lain. (KUHPerd.
582, 966, 1180, 4316, 1363, 1384, 1493 dst., 1496 dst., 1499, 1523, 1717,
1961,
Pasal 1472.
Jika pada saat penjualan, barang yang dijual telah musnah sama sekali,
maka pembelian adalah batal
Jika yang ini hanya sebahagian saja, maka pembeli leluasa untuk
membatalkan pembelian atau menuntut bagian yang masih ada, serta
menyuruh menetapkan harganya menurut penilaian yang seimbang.
(KUHPerd. 1275, 1320-30-, 1338, 1444.)
Bagian 2. Kewajiban-kewajiban Penjual.
Pasal 1473.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
290 / 400
Penjual wajib menyatakan dengan jelas, untuk apa ia mengikatkan diri;
janji yang tidak jelas dan dapat diartikan dalam berbagai pengertian, harus
ditafsirkan untuk kerugiannya. (KUHPerd. 1342 dst., 1349.)
Pasal 1474.
Penjual mempunyai dua kewajiban utama, yaitu menyerahkan barangnya
dan menanggungnya. (KUHPerd. 1235, 1475 dst., 1491.)
Pasal 1475.
Penyerahan ialah pemindahan barang yang telah dijual ke dalam kedalam
kekuasaan dan hak milik si pembeli. (KUHPerd. 612 dst., 1459.)
Pasal 1476.
Biaya penyerahan dipikul oleh penjual, sedangkan biaya pengambilan
dipikul oleh pembeli, kecuali kalau diperjanjikan sebaliknya. (KUHPerd.
1466, 1495.)
Pasal 1477.
Penyerahan harus dilakukan di tempat barang yang dijual itu berada pada
waktu penjualan, jika tentang hal itu tidak diadakan persetujuan lain.
(KUHPerd. 1338, 1393, 1412.)
Pasal 1478.
Penjual tidak wajib menyerahkan barang yang bersangkutan, jika pembell
belum membayar harganya sedangkan penjual tidak mengizinkan
penundaan pembayaran kepadanya. (KUHPerd. 1139-31, 1144, 1182, 1390,
1514.)
1479. Dicabut dg. S. 1906-348.
Pasal 1480.
Jika penyerahan tidak dapat dilaksanakan karena kelalaian Penjual, maka
pembeli dapat menuntut pembatalan pembelian menurut ketentuanketentuan pasal 1266 dan 1267. (KUHPerd. 1236, 1243, 1517.)
Pasal 1481.
Barang yang bersangkutan harus diserahkan dalam keadaan seperti pada
waktu penjualan.
Sejak saat penyerahan, segala hasil menjadi kepunyaan si pembeli.
(KUHPerd. 500 dst., 571, 963, 1235, 1237, 1243, 1391, 1460.)
Pasal 1482.
Kewajiban menyerahkan suatu barang meliputi segala sesuatu yang
menjadi perlengkapannya dan dimaksudkan bagi pemakaiannya yang
tetap, beserta surat bukti milik jika ada. (KUHPerd. 507, 584, 588, 612 dst.,
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
291 / 400
1235 dst., 1338 dst., 1481, 1533.)
Pasal 1483.
Penjual wajib menyerahkan barang yang dijual dalam keadaan utuh,
sebagaimana dinyatakan dalam persetujuan, dengan perubahanperubahan sebagai berikut.
Pasal 1484.
Jika penjualan sebuah barang tak bergerak dilakukan dengan menyebutkan
luas atau isinya, dan harganya ditentukan menurut ukurannya, maka
penjual wajib menyerahkanjumlah yang dinyatakan dalam persetujuan;
danjika ia tak mampu melakukannya, atau pembeli tidak menuntutnya,
maka penjual harus bersedia menerima pengurangan harga menunit
perimbangan. (KUHPerd. t489, 1501, 1588.)
Pasal 1485.
Sebaliknya, jika dalam hal yang disebutkan dalam pasal yang lalu barang
tak bergerak itu ternyata lebih luas daripada yang dinyatakan dalam
persetujuan, maka pembeli boleh memilih untuk menambah harganya
menurut perbandingan atau untuk membatalkan pembelian itu, bila
kelebihannya itu mencapai seperdua puluh dari luas yang dinyatakan
dalam persetujuan. (KUHPerd. 1489.)
Pasal 1486.
Dalam hal lain, baik jika yang dijual itu adalah barang tertentu, maupun
jika penjualan itu adalah mengenai pekarangan yang terbatas dan terpisah
satu sama lain, ataupun jika penjualan itu mengenai suatu barang yang
dari semula telah disebutkan ukurannya, atau yang keterangan tentang
ukurannya akan menyusul, maka penyebutan ukuran itu tidak dapat
menjadi alasan bagi penjual untuk menambah harga untuk apa yang
melebihi ukuran itu, pula tidak dapat menjadi ala.san bagi pembeli untuk
mengurangi harga untuk apa yang kurang dari ukuran itu, kecuali bila
selisih antara ukuran yang sebenarnya dan ukuran yang dinyatakan dalam
persetujuan ada seperdua puluh, dihitung menurut harga seluruh barang
yang dijual, kecuali kalau duardikan sebaliknya. (KUHPerd. 1484 dst.)
Pasal 1487.
Jika menurut pasal yang lalu ada alasan untuk menaikkan harga untuk
kelebihan dari ukuran, maka pembeli boleh memilih untuk membatalkan
pembelian, atau untuk membayar harga yang telah dinaikkan, serta bunga
bila ia telah memegang barang tak bergerak itu. (KUHPerd. 1481, 1515.)
Pasal 1488.
Dalam hal pembeli membatalkan pembelian, Penjual wajib mengembalikan
harga barang, jika itu telah diterima olehnya, danjuga biaya yang telah
dikeluarkan untuk melakukan pembelian dan penyerahan sejauh pembeli
telah membayamya menurut persetujuan. (KUHPerd. 1464, 1466, 1473,
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
292 / 400
1476, 1480, 1485 dst.)
Pasal 1489.
Tuntutan dari pihak penjual untuk memperoleh penambahan uang harga
penjualan dan tuntutan dari pihak pembeli untuk memperoleh
pengurangan uang harga pembelian atau pembatalan pembelian, harus
diajukan dalam waktu satu tahun, terhitung mulai dari hari dilakukannya
penyerahan; jika tidak, maka tuntutan itu gugur. (KUHPerd. 1454, 1484
dst., 1490.)
Pasal 1490.
Jika dua bidang pekarangan dijual bersama-sama dalam satu persetujuan
dengan suatu harga, dan luas masing-masing disebut tetapi yang satu
temyata lebih luas daripada yang lain, maka selisih ini dihapus dengan
cara memperjumpakan keduanya sampai jumlah yang diperlukan, dan
tuntutan untuk penambahan atau untuk pengurangan tidak boleh diajukan
selain menurut aturan-aturan yang ditentukan di atas. (KUHPerd. 1484 dst.)
Pasal 1491.
Penanggungan yang menjadi kewajiban Penjual terhadap pembeli, adalah
untuk menjamin dua hal, yaitu: pertama, penguasaan barang yang dijual
itu secara aman dan tenteram; kedua, tiadanya cacat yang tersembunyi
pada barang tersebut, atau yang sedemikian rupa sehingga menimbulkan
alasan untuk pembatalan pembelian itu. (KUHPerd. 1084, 1208, 1474 dst.,
1492 dst, 1504 dst., 1534 dst., 1990; Rv. 70 dst.)
Pasal 1492.
Meskipun pada waktu penjualan dilakukan tidak dibuat janji tentang
penanggungan, penjual, demi hukum, wajib menanggung pembeli
terhadap tuntutan hak melalui hukum untuk menyerahkan seluruh atau
sebagian barang yang dijual itu kepada pihak ketiga, atau terhadap beban
yang menurut keterangan pihak ketiga atas dimiliknya barang tersebut
tetapi tidak diberitahukan sewaktu pembelian dilakukan. (KUHPerd. 1208,
1339, 1474, 1496 dst., 1500 dst., 1544; Rv 580-10; KUHP 266.)
Pasal 1493.
Kedua belah pihak, dengan persetujuan-persetujuan istimewa, boleh
memperluas atau mengurangi kewajiban yang ditetapkan oleh undangundang ini; bahkan mereka boleh mengadakan persetujuan bahwa penjual
tidak wajib me ng sesuatu apa pun. (KUHPerd. 1249, 1338, 1473, 1506,
1534.)
Pasal 1494.
Meskipun telah diperjanjikan bahwa penjual tidak akan menanggung
sesuatu apa pun, ia tetap bertanggungjawab atas akibat dari suatu
perbuatan yang dilakukannya; segala persetujuan yang bertentangan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
293 / 400
dengan ini adalah batal. (AB. 23; KUHPerd. 1534; KUHP. 266.)
Pasal 1495.
Dalam hal ada janji yang sama, jika terjadi penuntutan hak melalui hukum
(uitwinning) untuk menyerahkan barang yang dijual kepada seseorang,
maka penjual wajib mengembajikan uang harga pembelian, kecuali bila
pembeli, pada waktu pembelian, mengetahui adanya penghukuman untuk
menyerahkan barang yang diberinya itu, atau membeli barang itu dengan
menyatakan akan memikul sendiri untung-ruginya. (KUHPerd. 1493, 149611, 1505, 1774.)
Pasal 1496.
Jika dijanjikan penanggungan atau jika tidak dijanjikan apa-apa, maka
pembeli, dalam hal adanya tuntutan hak melalui hukum untuk
menyerahkan barang yang dibehnya kepada seseorang, berhak menuntut
kembali dari penjual:
10. pengembalian uang harga pembelian; (KUHPerd. 1495, 1497.)
20. pengembalian hasil, jika ia wajib nienyerahkan hasil itu kepada pemilik
yang melakukan tuntutan itu; (KUHPerd. 575 dst.)
30. biaya yang dikeluarkan sehubungan dengan gugatan pembeli untuk
ditanggung; begitu pula biaya yang telah dikeluarkan oleh penggugat
asal; (KUHPerd. 1503; Rv. 58.)
40. penggantian biaya, kerugian dan bunga, serta biaya perkara mengenai
pembelian dan penyerahan, sekadar itu telah dibayar oleh pembeli.
(KUHPerd. 1208, I@ IM, 1466, 1476, 1488 dst., 1498 dst., 1508 dst.; Rv.
70 dst.)
Pasal 1497.
Jika ternyata, bahwa pada waktu diadakan penuntutan hak melalui hukum
(uitwining), barang itu telah merosot harganya, atau sangat rusak, baik
karena ke pembeli maupun karena keadaan memaksa, maka pernjual wajib
mengembalikan uang harga pembelian seluruhnya.
Tetapi jika pembeli telah mendapat keuntungan karena kerugian yang
disebabkan olehnya, maka si penjual berhak mengurangi harga barang
tersebut dengan suatu jumlah yang sama dengan keuntungan tersebut.
(KUHPerd. 1207.)
Pasal 1498.
Jika temyata bahwa pada waktu diadakan penuntutan hak metalui hukum
(uitwining), barang itu telah bertambah harganya, meskipun tanpa
perbuatan pembeli, maka penjual wajib membayar kepada pembeli itu apa
yang melebihi uang harga pembelian itu. (KUHPerd. 1207; 1496-41; 1497.)
Pasal 1499.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
294 / 400
Penjual wajib mengembalikan kepada pembeli, atau menyuruh orang yang
mengadakan penuntutan hak melalui hukum (uitwinning) untuk
mengembalikan segala sesuatu yang telah dikeluarkan oleh pembeli untuk
pembetulan dan perbaikan yang perlu pada barang yang bersangkutan.
Jika penjual telah menjual barang orang lain dengan itikad baik, maka ia
wajib mengembalikan segala biaya yang telah dikeluarkan pembeli, bahkan
juga biaya yang dikeluarkannya semata-mata untuk memperindah atau
mengubah bentuk barangnya. (KUHPerd. 575, 579, 581, 1207, 1364,@
1471, 1608.)
Pasal 1500.
Jika hanya sebagian dari barang itu yang dituntut, sedangkan bagian itu,
dalam hubungan dengan keseluruhannya, adalah sedemikian penting,
sehingga pembeli takkan membeli barang itu, seandainya bagian itu tidak
ada, maka ia dapat meminta pembatalan pembeliannya, asal ia
memajukan tuntutan untuk itu satu tahun setelah hari putusan atas
penuntutan hak melalui hukum memperoleh kekuatan hukum yang pasti.
(KUHPerd. 1454, 1511.)
Pasal 1501.
Dalam. hal adanya hukuman untuk menyerahkan sebagian barang yang
dijual itu, bila jual-beli tidak dibatalkan, pembeu harus diberi ganti rugi
untuk bagian yang harus diserahkan, menurut harga taksiran sewaktu ia
diharuskan menyerahkan sebagian dari barangnya itu, tetapi tidak
menurut perimbangan dengan seluruh harga pembelian, entah barang
yang dijual itu telah naik atau telah turun harganya. (KUHPerd. 1584, 1496,
1500.)
Pasal 1502.
Jika temyata, bahwa barang yang dijual itu dibebani dengan pengabdianpengabdian pekarangan (erfdienstbaarheden), tetapi hal itu tidak
diberitahukan kepada pembeli, sedangkan pengabdian-pengabdian
pekarangan itu sedemikian panting, sehingga dapat diduga bahwa pembeli
tidak akan melakukan pem. belian jika hal itu diketahuinya, maka ia dapat
menuntut pembatalan pembelian, kecuali jika ia memilih menerima ganti
rugi. (KUHPerd. 1266, 1492, 1496,1505.)
Pasal 1503.
Jaminan terhadap suatu penuntutan hak menurut hukum (uitwinning)
berakhir, jika pembeli membiarkan diri dihukum oleh hakim dengan suatu
putusan yang sudah mempunyai kekuatan hukum yang pasti tanpa
memanggil penjual, dan penjual itu membuktikan bahwa ada alasan untuk
menolak gugatan tersebut. (KUHPerd. 1496, 1865; Rv. 70c.)
Pasal 1504.
Penjual harus menanggung barang itu terhadap cacat tersembunyi, yang
sedemikian rupa sehingga barang itu tidak dapat digunakan untuk tujuan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
295 / 400
yang dimaksud, atau yang demikian mengurangi pemakaian, sehingga
seandainya pembeli mengetahui cacat itu, ia sama sekali tidak akan
membelinya, atau tidak akan membelinya selain dengan harga yang
kurang. (KUHPerd. 1322, 1491, 1507, 1511 dst., 1522, 1733.)
Pasal 1505.
Penjual tidak wajib menjamin barang terhadap cacat yang kelihatan dan
dapat diketahui sendiri oleh si pembeli. (KUHPerd. 1495, 1502.)
Pasal 1506.
Ia harus menjamin barang terhadap eacat yang tersembunyi, meskipun ia
sendiri tidak mengetahui adanya cacat itu, kecuali jika dalam hal demikian
ia telah meminta diperjanjikan bahwa ia tidak wajib menanggung sesuatu
apa pun. (KUHPerd. 1493 dst., 1507, 1552.)
Pasal 1507.
Dalam hal-hal yang disebut dalam pasal 1504 dan 1506, pembeli dapat
memilih akan mengembalikan barangnya sambil menuntut kembali uang
harga pembelian, atau akan tetap memiliki barang itu sambil menuntut
kembali sebagian dari uang harga pembelian, sebagaimana ditentukan
oleh hakim setelah mendengar ahli tentang hal itu. (Rv. 136.)
Pasal 1508.
Jika Penjual telah mengetahui cacat-eacat barang itu, maka selain wajb
mengembalikan uang harga pembelian yang telah diterimanya, ia juga
wajib mengganti segala biaya, kerugian dan bunga. (KUHPerd. 1243, 1248,
1496, 1499, 1552, 1753.)
Pasal 1509.
Jika penjual tidak mengetahui adanya cacat-cacat barang, maka ia hanya
wajib mengembalikan uang harga pembelian dan mengganti biaya untuk
penyelenggaraan pembelian dan penyerahan, sekadar itu dibayar oleh
pembeli. (KUHPerd. 1496.)
Pasal 1510.
Jika barang yang mengandung cacat-cacat tersembunyi itu musnah karena
cacat-cacat itu, maka kerugian dipikul oleh penjual yang terhadap pembeli
wajib mengembalikan uang harga pembelian dan mengganti segala
kerugian lain yang disebut dalam kedua pasal yang lalu; tetapi kerugian
yang disebabkan kejadian yang tak disengaja, harus dipikul oleh pembeli.
(KUHPerd. 1444 dst., 1496.)
Pasal 1511.
Tuntutan yang didasarkan atas cacat yang dapat menyebabkan
pembatalan pembelian, harus diajukan oleh pembeli dalam waktu yang
pendek, menurut sifat cacat itu, dan dengan mengindahkan kebiasaanKUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
296 / 400
kebiasaan di tempat persetujuan vembelian dibuat. (AB. 15; KUHPerd.
1454, 1500, 1507.)
Pasal 1512.
Tuntutan itu tidak dapat diajukan dalam hal penjualan-penjualan yang
dilakukan atas kuasa hakim. (Rv. 472, 521.)
Bagian 3. Kewajiban Pembeli
Pasal 1513.
Kewajiban utama pembeli adalah membayar harga pembelian pada waktu
dan di tempat yang ditetapkan dalam persetujuan. (KUHPerd. 1139, 1182,
1382 dst., 1460, 1478, 1516; KUHD. 98.)
Pasal 1514.
Jika pada waktu membuat persetujuan tidak ditetapkan hal-hal itu, pembeli
harus membayar di tempat dan pada waktu penyerahan. (KUHPerd.1393,
1477.)
Pasal 1515.
Pembeli, biarpun tidak ada suatu perjanjian yang tegas, wajib membayar
bunga dari harga pembelian, jika barang yang dijual dan diserahkan
membeli hasil atau pendapatan lain. (KUHPerd. 1250.)
Pasal 1516.
Jika dalam menguasai barang itu pembeli diganggu olch suatu tuntutan
hukum yang berdasarkan hipotek atau suatu tuntutan untuk memperoleh
kemtersebut, atau jika pembeli mempunyai suatu alasan yang patut untuk
khawatir akan diganggu dalam pengusaannya , maka ia dapat
menangguhkan harga pembelian sampai penjual menghentikan gangguan
tersebut, kecuali jika penjual memilih memberikan jaminan, atau jika telah
diperjanjikan mendapat jaminan atas segala gangguan. (KUHPerd. 1198,
1479, 1492 dst; 1543,; KUHD 23)
Pasal 1517.
Jika pembeli tidak membayar harga pembelian, maka penjual dapat
menuntut pembatalan jual-beli itu menurut ketentuan-ketentuan pasal
1266 dan 1267. (KUHPerd. 1139-30, 1141, 1144dst, 1182, 1481; KUHD230
dst; F 36 dst)
Pasal 1518.
Meskipun demikian, dalam hal penjualan barang-barang dagangan dan
perabot rumah, pembatalan pembelian untuk kepentingan penjual terjadi
demi hukum dan tanpa peringatan, setelah lewat waktu yang ditentukan
untuk mengambil barang yang dijual. (KUHPerd. 515, 1266, 1427.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
297 / 400
Bagian 4. Hak Membeli Kembali.
(Bdk. dg. S. 1937-585, Ord. Atas Klausula Emas 1937.)
Pasal 1519.
Kekuasaan untuk membeli kembali barang yang telah dijual, timbul karena
suatu pernjanjian, yang tetap memberi hak kepada Penjual untuk
mengambil kembali barang yang dijual dengan mengembalikan uang harga
pembeli yang disebut dalam pasal 1532. (KUHPerd.1169, 1265, 1524)
Pasal 1520.
Hak untuk membeli kembali tidak boleh diperjanjikan untuk waktu yang
lebih lama dari lima tahun..
Jika hak tersebut diperjanjikan untuk waktu yang lebih lama, maka waktu
ini diperpendek sampai menjadi lima tahun.
Pasal 1521.
Jangka waktu yang ditentukan harus diartikan secara mutlak dan tidak
boleh di perpanjang oleh hakim; bila Penjual lalai memajukan tuntutan
untuk membeli kembali dalam tenggang waktu yang telah ditentukan,
maka pembeli tetap menjadi hak pemilik baru yang telah dibelinya.
(KUHPerd. 1258, 1577.)
Pasal 1522.
Jangka waktu ini berlaku untuk kerugian tiap orang, bahkan untuk kerugian
anak-anak yang belum dewasa, tanpa mengurangi hak mereka untuk
menuntut penggantian kepada orang yang bersangkutan, jika ada alasan
untuk itu. (KUHPerd. 307, 385, 1987.)
Pasal 1523.
Penjual suatu barang tak bergerak yang telah meminta diperjanjikan hak
untuk membeli kembali barang yang dijualnya, boleh menggunakan
haknya terhgaap seorang pembeli kedua, meskipun dalam persetujuan
kedua tidak disebutkan janji tersebut. (KUHPerd. 1340, 1342, 1471, 1577,
1977 .)
Pasal 1524.
Barangsiapa membeli dengan perjanjian membeli kembali, memperoleh
segala hak sebagai penggantinya, Ia dapat menggunakan hak kedaluwarsa
baik terhadap pemilik sejati maupun siapa saja yang mengira punya hak
hipotek atau hak lain atas barang yang dijual itu. (KUHPerd. 1577, 1952.)
Pasal 1525.
Terhadap para kreditur kepada penjual ia dapat menggunakan hak
istimewa untuk melaksanakan tuntutan hak melalui hukum (KUH Perd.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
298 / 400
1200, 1893)1
Pasal 1526.
Jika seseorang, yang dengan perjanjian membeli kembali telah membeli
suatu bagian dari suatu barang tak bergerak yang belum terbagi, setelah
terhadapnya diajukan suatu gugatan untuk pemisahan dan pembagian,
menjadi membeli dari seluruh barang tersebut, maka ia dapat mewajibkan
si penjual untuk mengoper seluruh barang tersebut, bila orang ini hendak
menggunakan hak membeli kembali. (KUHPerd. 573.)
Pasal 1527.
Jika berbagai orang secara bersama-sama dan dalam satu persetujuan
menjual suatu barang yang menjadi hak mereka bersama, maka masingmasing hanya dapat menggunakan haknya untuk membeli kembali
sekedar mengenai bagiannya. (KUHPerd. 1296, 1529.)
Pasal 1528.
Hak yang sama terjadi bila seseorang yang sendirian menjual suatu
barang, meninggalkan beberapa ahli waris.
Masing-masing di antara para ahli waris itu hanya boleh menggunakan hak
membeli kembali atas jumlah sebesar bagiannya. (KUHPerd. 1083, 1299,
1529.)
Pasal 1529.
Tetapi, dalam hal termaksud dalam kedua pasal yang lalu, pembeli dapat
menuntut supaya semua orang yang turut menjual atau yang turut menjadi
ahli waris dipanggil untuk bermupakat tentang pembelian kembali barang
yang bersangkutan seluruhnya; dan jika mereka tidak mencapai
kesepakatan, maka tuntutan membeli kembali harus ditolak.
Pasal 1530.
Jika penjualan suatu barang kepunyaan berbagai orang tidak dilakukan
oleh mereka bersama-sama untuk seluruhnya, melainkan masing-masing
menjual sendiri-sendiri bagiannya, maka masing-masing dapat sendirisendiri menggunakan haknya untuk membeli kembali bagian yang menjadi
haknya; dan pembeli tidak boleh memaksa siapa pun yang menggunakan
haknya secara demikian untuk mengoper barang yang bersangkutan
seluruhnya.
Pasal 1531.
Jika pembeli meninggalkan beberapa orang ahli waris, maka hak membeli
kembali tidak dapat dipergunakan terhadap masing-masing dari mereka
selain untuk jumlah sebesar bagiannya, baik dalam hal harta pertinggalan
yang belum dibagi maupun dalam hal harta peninggalan yang sudah dibagi
di antara para ahli waris.
Namun jika harta peninggalan itu sudah dibagi dan barang yang dijual itu
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
299 / 400
jatuh ke tangan salah seorang dari para ahli waris itu, maka tuntutan untuk
membeli kembah dapat diajukan terhadap ahli waris ini untuk seluruhnya.
(KUHPerd.1296 dst.)
Pasal 1532.
Penjual yang menggunakan perjanjian membeli kembali tidak saja wajib
mengembalikan seluruh uang harga pembelian semula, melainkan juga
mengganti semua biaya menurut hukum, yang telah dikeluarkan waktu
menyelenggarakan pembelian serta penyerahannya, begitu pula biaya
yang perlu untuk pembetulanpembetulan, dan biaya yang menyebabkan
barang yang dijual bertambah harganya, yaitu sejumlah tambahannya itu.
Ia tidak dapat memperoleh penguasaan atas barang yang dibelinya
kembali, selain setelah memenuhi segala kewajiban ini.
Bila penjual memperoleh barangnya kembali akibat perjanjian membeli
kembali, maka barang itu harus diserahkan kepadanya bebas dari semua
beban dan hipotek yang diletakkan atasnya oleh pembeli; namun ia wajib
menepati persetujuan-persetujuan sewa yang dengan itikad baik telah
dibuat oleh pembeli. (KUHPerd. 500, 576, 762, 772, 780, 793, 817, 1265,
1577.)
Bagian 5. Ketentuan-ketentuan Khusus Mengenai Jual beli Piutang
Dan
Hak hak Tak Berwujud yang Lain.
Pasal 1533.
Penjualan suatu piutang meliputi segala sesuatu yang melekat padanya,
seperti penanggungan, hak istimewa dan hipotek. (KUHPerd. 501, 613,
963, 1481 dst., 1538; KUHD 113, 176, 194.)
Pasal 1534.
Barangsiapa menjual suatu piutang atau suatu hak yang tak berwujud
lainnya, harus menanggung bahwa hak-hak itu benar ada pada waktu
diserahkan, biarpun Penjualan dilakukan tanpa janji penanggungan.
(KUHPerd. 1491 dst., 1495 dst., 1537; KUHD 70.)
Pasal 1535.
Ia tidak bertanggung jawab atas kemampuan debitur, kecuali jika ia
mengikatkan dirinya untuk itu; tetapi dalam hal demikian pun ia hanya
bertanggung jawab untuk jumlah harga pembelian yang telah diterimanya.
Pasal 1536.
Jika ia telah berjanji iintuk menanggung cukup mampunya debitur, maka
janji ini harus diartikan sebagai janji mengenai kemampuannya pada waktu
itu, dan bukan mengenai keadaan di kemudian hari, kecuali jika dengan
tegas djjanjikan sebaliknya. (KUHPerd. 1535.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
300 / 400
Pasal 1537.
Barangsiapa menjual suatu warisan tanpa memberi keterangan tentang
barang demi barang, tidaklah diwajibkan menanggung apa-apa selain
kedudukannya sebagai ahli waris. (KUHPerd. 1084, 1118, 1334.)
Pasal 1538.
Jika ia menikmati hasil suatu barang atau telah menerima suatu jumlah
sebesar suatu piutang yang termasuk warisan tersebut, ataupun telah
mehual beberapa barang dari harta peninggalan itu, maka ia diwajibkan
menggantinya, jika tidak dengan tegas diperjanjikan lain. (KUHPerd. 1482,
1533.)
Pasal 1539.
Sebaliknya, pembeli diwajibkan mengganti kepada si penjual itu segala
sesuatu yang oleh orang itu telah dikeluarkan untuk membayar utangutang dan beban warisan, pula untuk melunasi apa yang dapat ditagih si
penjual itu selaku orang yang memegang suatu piutang terhadap warisan
itu, kecuali jika diperjanjikan sebaliknya. (KUHPerd. 1100, 1338, 1436.)
Pasal 1540.
Bila sebelum penyerahan suatu piutang yang telab dijual, debitur
membayar utangnya kepada penjual, maka hal itu cukup untuk
membebaskan debitur. (KUHPerd. 613, 1459.)
BAB VI. TUKAR-MENUKAR
Pasal 1541.
Tukar-menukar ialah suatu persetujuan, dengan mana kedua belah pihak
mengikatkan diri untuk saling memberikan suatu barang secara timbal
balik sebagai ganti suatu barang lain. (KUHPerd. 1080, 1457 dst.)
Pasal 1542.
Segala sesuatu yang dapat dijual, dapat pula jadi pokok persetujuan tukarmenukar. (KUHPerd. 1471, 1546.)
Pasal 1543.
Jika pihak yang satu telah menerima barang yang ditukarkan kepadanya,
dan kemudian ia membukttkan bahwa pihak yang lain bukan pemilik
barang tersebut, maka ia tidak dapat dipaksa untuk menyerahkan barang
yang telah ia dari pihaknya sendiri, melainkan hanya untuk
mengembalikan barang yang telah diterimanya. (KUHPerd. 1471,'1478,
1516.)
Pasal 1544.
Barangsiapa karena suatu tuntutan hak melalui hukum (uitwinning)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
301 / 400
terpaksa melepaskan barang yang diterimanya dalam suatu tukarmenukar, dapat memilih akan menuntut penggantian biaya, kerugian dan
bunga dari pihak lawamya, atau akan menuntut pengembalian barang
yang telah ia berikan. (KUHPerd. 1234, 1266 dst., 1474, 1480, 1492 dst.,
1496-10, 1500 dst., 1517.)
Pasal 1545.
Jika barang tertentu, yang telah dijanjikan untuk ditukar, musnah di luar
kesalahan pemiliknya, maka persetujuan dianggap gugur, dan pihak yang
telah memenuhi persetujuan dapat menuntut kembali barang yang telah ia
berikan dalam tukar-menukar. (KUHPerd. 1237, 1460.)
Pasal 1546
Untuk lain-lainnya, aturan-aturan tentang persetujuan jual-beli berlaku
terhadap persetujuan tukar-menukar. (KUHPerd. 1457 dst.)
BAB VII. SEWA-MENYEWA
Bagian 1. Ketentuan Umum.
1547. Dihapus dg. S. 1926-335 jis. 458, 565 dan S. 1927-108.
Pasal 1548.
(s.d.u. dg. S. 1926-335jo. 458.) Sewa-menyewa adalah suatu persetujuan
dengan mana pihak yang satu mengikatkan diri untuk memberikan
kenikmatan suatu barang kepada pihak yang lain selama waktu tertentu,
dengan pembayaran suatu harga yang disanggupi oleh pihak tersebut
terakhir itu.
Orang dapat menyewakan pelbagai jenis barang, baik yang tetap maupun
yang bergerak. (KUHPerd. 400, 556, 772 dst., 823, 827, 1185, 1332, 1532,
1585, 1597, 1959 dst.; Zeg. 74 dst.)
1549. Dihapus dg. S. 1926-335jo. 458.
Bagian 2. Aturan-aturan yang Sama-sama Berlaku Terhadap
Penyewaan Rumah Dan Penyewaan Tanah.
Pasal 1550.
Pihak yang menyewakan karena sifat persetujuan dan tanpa perlu adanya
suatu janji, wajib untuk:
10. menyerahkan barang yang disewakan kepada penyewa;
20. memelihara barang itu sedemikian rupa, sehingga dapat dipakai untuk
keperluan yang dimaksud;
30. memberikan hak kepada penyewa untuk menikmati barang yang
disewakan itu dengan tenteram selama berlangsungnya sewa.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
302 / 400
(KUHPerd. 507, 1475 dst., 1551 dst., 1556 dst.)
Pasal 1551.
Pihak yang menyewakan diwajibkan untuk menyerahkan barang yang
disewakan dalam keadaan terpelihara segala-galanya.
Selama waktu sewa, ia harus menyuruh melakukan pembetulanpembetulan yang perlu dilakukan pada barang yang disewakan, kecuali
pembetulan yang menjadi kewajiban penyewa. (KUHPerd. 1241, 1266,
1548, 1555, 1583; Rv. 55-2-.)
Pasal 1552.
Pihak yang menyewakan harus menanggung penyewa terhadap semua
cacat barang sewa yang merintangi pemakaian barang itu, meskipun pihak
yang menyewakan itu sendiri tidak mengetahuinya pada waktu dibuat
persetujuan sewa.
Jika cacat-cacat itu telah mengakibatkan suatu kerugian bagi penyewa,
maka pihak yang menyewakan wajib memberikan ganti rugi. (KUHPerd.
1504,1508, 1550, 1555, 1753.)
Pasal 1553.
Jika barang yang disewakan musnah sama sekali dalam masa sewa karena
suatu kejadian yang tak disengaja, maka persetujuan sewa gugur demi
hukum. Jika barang yang bersangkutan hanya sebagian musnah, maka
penyewa dapat memilih, menurut keadaan, akan meminta pengurangan
harga sewa, atau akan meminta pembatalan persetujuan sewa; tetapi
dalam kedua hal itu ia tidak berhak atas ganti rugi. (KUHPerd. 1237, 1444;
KUHD 478.)
Pasal 1554.
Pihak yang menyewakan tidak diperkenankan selama waktu sewa
mengubah bentuk atau susunan barang yang disewakan. (KUHPerd. 1550.)
Pasal 1555.
Jika dalam masa sewa pada barang yang disewakan itu terpaksa diadakan
pembetulan-pembetulan yang tidak dapat ditunda sampai Berakhirnya
masa sewa, maka penyewa harus menerimanya, betapa pun beratnya
kesusahan yang disebabkannya, dan mesidpun selama dilakukarinya
pembetulan-pembetulan itu ia terpaksa kehilangan sebagian dari barang
yang disewakan.
Tetapi, jika pembetulan-pembetulan itu beriangsung lebih lama dari empat
puluh hari, maka harga sewa harus dikurangi menurut banyaknya waktu
yang tersita dan bagian barang sewa yang tidak dapat dipakai oleh si
penyewa.
Jika pembetulan-pembetulan sedemikian rupa sifatnya, sehingga barang
sewa yang perlu ditempati oleh si penyewa dan keluarganya tak dapat
didiami, make penyewa dapat memutuskan sewanya. (KUHPerd. 1551,
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
303 / 400
1583.)
Pasal 1556.
Pihak yang menyewakan tidak wajib menamin penyewa terhadap rintangan
dalam menikmati barang sewa yang dilakukan oleh pihak ketiga tanpa
berdasarkan suatu hak atas barang sewa itu; hal ini tidak mengurangi hak
penyewa untuk menuntut sendiri orang itu. (KUHPerd. 556, 1365.)
Pasal 1557.
Jika sebaliknya penyewa diganggu dalam kenikmatannya karena suatu
tuntutan hukum mengenai hak milik atas barang yang bersangkutan, maka
ia berhak menuntut pengurangan harga sewa menunit perimbangan, asal
gangguan atau rintangan itu telah diberitahukan secara sah kepada
pemilik. (KUHPerd. 1550-3-, 1591.)
Pasal 1558.
Jika orang-orang yang melakukan perbuatan-perbuatan tersebut
menyatakan, bahwa mereka mempunyai suatu hak atas barang yang
disewakan atau jika penyewa sendiri digugat untuk mengosongkan seluruh
atau sebagian dari barang yang disewa atau untuk menerima pelaksanaan
pengabdian pekarangan, maka ia wajib memberitahukan hal itu kepada
pihak yang menyewakan, dan dapat memanggil pihak tersebut sebagai
penanggung.
Bahkan ia dapat menuntut supaya ia dikeluarkan dari perkara, asal ia
menunjuk untuk siapa ia menguasai barang yang bersangkutan. (KUHPerd.
802, 1591; Rv. 7t,) dst.)
Pasal 1559.
Penyewa, jika tidak diizinkan, tidak boleh mengulangsewakan barang yang
disewanya atau melepaskan sewanya kepada orang lain, atas ancaman
pembatalan persetujuan sewa dan penggantian biaya:, kerugian dan
bunga; sedangkan pihak yang menyewakan, setelah pembatalan itu, tidak
wajib menaati persetujuan ulang sewa itu.
Jika yang disewa itu berupa sebuah rumah yang didiami sendiri oleh
penyewa, maka dapatlah ia atas tanggung jawab sendiri menyewakan
sebagian kepada orang lain, jika hak itu tidak dilarang dalam persetujuan.
(KUHPerd. 1140, 1582; Rv. 752.)
Pasal 1560.
Penyewa harus menepati dua kewajiban utama:
10. memakai barang sewa sebagai seorang kepala rumah tangga yang
baik, sesuai dengan tujuan barang itu menurut persetujuan sewa, atau
jika tidak ada persetujuan mengenai hal itu, sesuai dengan tujuan
barang itu menurut persangkaan menyangkut keadaan; (KUHPerd.
1235, 1554, 1561, 1567, 1589.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
304 / 400
20. membayar harga sewa pada waktu yang telah ditentukan. (KUHPerd.
Ll39-20, 1140 dst., 1266 dst., 1394, 1581, 1589 dst., 1975.)
Pasal 1561.
Jika penyewa memakai barang yang disewa untuk suatu keperluan lain dari
yang menjadi tujannya, atau untuk suatu keperluan yang dapat
menimbulkan suatu kerugian bagi pihak yang menyewakan, maka pihak
ini, menurut keadaan, dapat meminta pembatalan sewa. (KUHPerd. 1266,
1581, 1589.)
Pasal 1562.
Jika antara pihak yang menyewakan dan pihak yang menyewa telah dibuat
suatu pertelaan tentang barang yang disewakan, maka pihak yang
belakangan ini wajib-mengembalikan barang itu dalam keadaan seperti
waktu barang itu diterima menurut pertelaan tersebut, kecuali yang telah
musiiah atau berkurang harganya sebagai akibat dari tuanya barang atau
sebagai akibat dari kejadian-kejadian yang tak disengaja dan tidak dapat
dihindarkan. (KUHPerd.1444, 1553, 1583.)
Pasal 1563.
Jika tidak dibuat suatu pertelaan, maka penyewa, mengenai pemeliharaan
yang menjadi beban para penyewa, dianggap telah menerima barang yang
disewakan itu dalam keadaan baik, kecuali jika dibuktikan sebaliknya, dan
ia harus mengembalikan barang itu dalam keadaan yang sama. (KUHPerd.
1551, 1583.)
Pasal 1564.
Penyewa bertanggungjawab atas segala kerusakan yang ditimbulkan atas
barang yang disewa selama waktu sewa, kecuali jika ia membuktikan
bahwa kerusakan itu terjadi di luar kesalahannya. (KUHPerd. 1139-20,
1239, 1245, 1583.)
Pasal 1565.
Akan tetapi ia tidak bertanggung jawab atas kebakaran, kecuali jika pihak
yang menyewakan membuktikan bahwa kebakaran itu disebabkan oleh
kesalahan penyewa. (KUHPerd. 1245, 1365.)
Pasal 1566.
penyewa bertanggungjawab atas segala kerusakan atau kerugian yang
sewa oleh teman-temarmya serumah, atau oleh mereka yang mengambil
alih sewanya. (KUHPerd. 802, 1367, 1564, 1709.)
Pasal 1567.
Pada waktu mengosorkgkan barang yang disewa, penyewa boleh
membongkar dan membawa segala sesuatu yang dengan biaya sendiri
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
305 / 400
telah dibuat pada barang yang disewa, asal pembongkaran dan
pembawaan itu dilakukan tanpa merusak barang yang disewa. (KUHPerd.
725, 779, 1560.)
1568. Dihapus dg. S. 1925-525.
Pasal 1569.
Jika terjadi perselisihan tentang harga sewa, yang dibuat secara lisan dan
sudah dijalankan, sedangkan tanda bukti pembayaran tidak ada, maka
pihak yg menyewakan harus dipercaya atas sumpahnya, kecuali bila
penyewa memilih untuk menyuruh para ahli menaksir harga sewa.
(KUHPerd. 1568, 1602, 1929 dst.; Rv. 215 dst.)
Pasal 1570.
Jika sewa dibuat dengan tulisan, maka sewa itu berakhir demi hukum bila
waktu yang ditentukan telah lampau, tanpa diperlukan suatu
pemberhentian untuk itu. (KUHPerd. 1573; F. 38; Rv. 55-3'.)
Pasal 1571.
jika sewa tidak dibuat dengan tulisan, maka sewa itu tidak berakhir pada
waktu
yang
ditentukan,
melainkan
setelah
salah
satu
pihak
memberitahukan kepada pihak yang lain bahwa ia hendak menghentikan
sewanya, dengan mengindahkan tenggang waktu yang diharuskan
menurut kebiasaan setempat. (AB. 15; KUHPerd. 1570; Rv. 55-30.)
Pasal 1572.
Jika pihak yang satu telah memberitahukan kepada pihak yang lain bahwa
ja hendak menghentikan sewanya, maka penyewa , meskipun ia tetap
menikmati barang yang bersangkutan, tidak dapat mengemukakan adanya
suatu penyewaan ulang secara diam-diam. (KUHPerd. 1570 dst., 1573.)
Pasal 1573.
Jika setelah berakhir suatu penyewaan yang dibuat secara tertulis, Si
penyewa tetap menguasai barang yang disewa dan dibiarkan
menguasainya, maka terjadilah suatu sewa baru, yang akibat-akibatnya
diatur dalam pasal-pasal mengenai penyewaan secara lisan. (KUHPerd.
732, 1571 dst., 1587, 1598.)
Pasal 1574.
Dalam hal kedua pasal tersebut di atas, penanggungan utang yang dibuat
untuk penyewaan tidak meliputi kewajban yang terjadi akibat
perpanjangan sewa. (KUHPerd. 1587, 1598, I821, 1824.)
Pasal 1575.
Persetujuan sewa sekali-kali tidak hapus dengan meninggalnya pihak yang
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
306 / 400
menyewakan ataupun pihak yang menyewa. (KUHPerd.. 1318, 1612, 1743,
1826.)
Pasal 1576.
Dengan dijualnya barang yang disewa, sewa yang dibuat sebelumnya tidak
diputuskan, kecuali bila telah diperjanjikan pada waktu menyewakan
barang,
Jika ada suatu perjanjian demikian, penyewa tidak berhak menuntut ganti
rugi bila tidak ada suatu perjanjian yang tegas, tetapi jika ada perjanjian
demikian, maka is tidak wajib mengosongkan barang yang disewa, selama
ganti rugi yang terutang belum dilunasi. (KUHPerd. 772 dst., 817, 1185,
1578 dst; Rv. 507.)
Pasal 1577.
Pembeli dengan perjanjian membeli kembali, tidak dapat menggunakan
wewenangnya untuk memaksa penyewa mengosongkan barang yang
disewa, sebelum ia menjadi pemilik mutlak dengan lewatnya tenggang
waktu yang ditentukan untuk pembelian kembali. (KUHPerd. 1521, 1524,
1532.)
Pasal 1578.
Seorang pembeli yang hendak menggunakan wewenangnya, yang
diperjanjikan dalam persetujuan sewa, untuk memaksa penyewa
mengosongkan barang sewa jika barangnya dijual, wajib memperingatkan
penyewa sekian lama sebelumnya, sebagaimana diharuskan oleh adat
setempat mengenai penghentian sewa.
Dalam hal sewa tanah, peringatan tersebut harus disampaikan sedikitnya
satu tahun sebelum pengosongan. (AB. 15; KUHPerd. 1576.)
Pasal 1579.
Pihak yang menyewakan tidak dapat menghentikan sewa dengan
menyatakan hendak memakai sendiri barangnya yang disewakan, kecuali
jika telah diperjanjikan sebaliknya. (KUHPerd. 1751.)
Pasal 1580.
Jika dalam persetujuan sewa telah disetujui bahwa pihak yang
menyewakan akan berhak memakai sendiri rumah atau tanah yang
disewakan, maka ia wajib memberitahukan kehendaknya untuk
menghentikan sewa sekian lama sebelumnya, sebagaimana ditetapkan
dalam pasal 1578.
Bagian 3. Aturan-aturan yang Khusus Berlaku Bagi Sewa Rumah Dan
Perabot Rumah.
Pasal 1581.
Penyewa yang tidak melengkapi sebuah rumah sewa dengan perabot
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
307 / 400
rumah secukupnya, dapat dipaksa untuk mengosongkan rumah itu, kecuali
bila ia memberikan cukup jaminan untuk pembayaran uang sewa.
(KUHPerd. 1139-40, 1140, 1142 dst., 1146, 1589.)
Pasal 1582.
Seorang penyewa kedua tidak wajib membayar kepada pemilik lebih dari
jumlah harga sewa kedua yang masih terutang kepada penyewa pertama
pada waktu dilakukan suatu penyitaan, dan ia tak boleh mengajukan
pembayaran yang dilakukan sebelumnya kecuali jika pembayaran
dilakukan menurut suatu perjanjian yang dinyatakan dalam persetujuan
sewa atau menurut kebiasaan setempat. (KUHPerd. 1140, 1559; Rv. 752.)
Pasal 1583.
Pembetulan-pembetulan kecil sehari-hari, dipikul oleh penyewa.
Jika tidak ada persetujuan mengenai hal itu, maka dianggap demikianlah
pembetulan pada lemari toko, daun jendela, kunci dalam, kaca jendela,
baik di dalam maupun di luar rumah, dan segala sesuatu yang dianggap
termasuk itu, menurut dalam, kebiasaan setempat.
Meskipun demikian, pembetulan-pembetulan itu harus dipikul oleh pihak
yang menyewakan bila pembetulan itu terpaksa dilakukan karena
kerusakan barang yang disewa atau karena keadaan yang memaksa. (AB.
15; KUHPerd. 1139-20, 1551, 1555, 1562.)
Pasal 1584.
Menjaga kebersihan sumur, kolam air hujan, dan tempat buang air besar,
dibebankan kepada pihak yang menyewakan, jika tidak diperjanjikan
sebaliknya.
Menjaga kebersihan cerobong asap, jika tidak ada perjanjian dibebankan
pada pihak yang menyewa. (KUHPerd. 656 dst.)
Pasal 1585.
Sewa mebel untuk melengkapi sebuah rumah, tempat kediaman, toko,
ruangan lainnya, harus dianggap telah dibuat untuk jangka waktu
penyewaan rumah, tempat kediaman, toko atau ruangan menurut
kebiasaan setempat. (AB. 15.)
Pasal 1586.
Penyewaan kamar yang dilengkapi dengan mebel harus dianggap telah
dilakukan untuk tahunan, bila dibuat atas pembayaran sejumlah uang tiap
tahun;
untuk bulanan, bila dibuat atas pembayaran sejumlah uang tiap bulan;
untuk harian, bila dibuat atas permbayaran sejumlah uang tiap hari.
Jika tidak ternyata bahwa penyewaan dibuat atas pembayaran sejumlah uang
tiap tahun, tiap bulan atau tiap hari, maka penyewaan dianggap telah dibuat
menurut kebiasaan setempat.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
308 / 400
Pasal 1587.
Jika penyewa sebuah rumah atau ruangan, setelah berakhirnya waktu yang
ditentukan dalam suatu persetujuan tertulis, tetap menguasai barang sewa,
pihak yang menyewakan tidak melawannya, maka dianggaplah bahwa
penyewa tetap menguasai barang yang disewanya atas dasar syarat-syarat
yang sama untuk waktu yang ditentukan oleh kebiasaan setempat, dan ia
tidak dapat meninggalkan barang sewa atau dikeluarkan dari situ, kecuali
sesudah ada pemberitahuan tentang penghentian sewa, yang dilakukan
menurut kebiasaan setempat. (AB. 5; KUHPerd. 1571, 1573, 1598.)
Bagian 4. Aturan-aturan yang Khusus Berlaku Bagi Sewa Tanah.
Pasal 1588.
Jika dalam suatu persetujuan sewa-menyewa tanah disebut suatu ukuran luas
yang kurang atau lebih dari luas yang sesungguhnya, maka hal itu tidak
menjadi alasan untuk menambah atau mengurangi harga sewa, kecuali dalam
hal-hal dan menurut ketentuan-ketentuan yang tercantum dalam Bab V buku
ini. (KUHPerd. 1484, 1489.)
Pasal 1589.
Jika penyewa tanah tidak melengkapi tanah itu dengan ternak atau peralatan
pertanian yang diperlukan untuk penggembalaan atau penanaman; jika ia
melakukan pengembalaan atau penanaman, atau dalam hal itu tidak berlaku
sebagai seorang kepala rumah tangga yang baik; jika ia memakai barang yang
disewa untuk suatu tujuan yang lain dari tujuan yang dimaksudkan atau, pada
umumnya, jika ia tidak memenuhi janji-janji yang dibuat dalam persetujuan
sewa dan karena itu timbul suatu kerugian bagi pihak yang menyewakan,
maka pihak itu berhak untuk menuntut pembatalan sewa menurut keadaan,
penggantian biaya, kerugian dan bunga. (KUHPerd. 139-20; 114 dst, 1146,
1243 dst., 1266 dst., 1560 dst., 1581; F. 38.)
Pasal 1590.
Semua penyewa tanah diwajibkan menyimpan hasil-hasil tanah di tempat
penyim yang telah disediakan untuk itu. (KUHPerd. 1139-20, 1140 dst.)
Pasal 1591.
Penyewa tanah diwajibkan, atas ancaman penggantian biaya, kerugian dan
bunga, untttk melaporkan kepada pemilik tanah itu segala peristiwa yang
dilakukan dalam mengerjakan tanah yang disewa.
Pemberitahuan itu harus dilakukan dalam jangka waktu yang sama seperti
yang ditentukan antara waktu gugatan dan hari menghadap di muka sidang
pengadilan menurutjarak tempat-tempat. (KUHPerd. 556, 802, 1366, 1557 dst.;
Rv. 10 dst.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
309 / 400
Pasal 1592.
Jika dalam suatu sewa untuk beberapa tahun, selama waktu sewa, seluruh
atau separuh penghasilan setahun hilang karena kejadian-kejadian yang tak
dapat dihindarkan, maka penyewa dapat menuntut suatu pengurangan uang
sewa, kecuali jika ia telah memperoleh penggantian kerugian karena
penghasilan tahun-tahun sebelumnya.
Jika ia tidak mendapat ganti rugi, maka perkiraan tentang pengurangan uang
sewa tidak dapat dibuat selain pada waktu Berakhirnya sewa, bila kenikmatan
dari semua tahun telah diperjumpakan satu sama lain.
Walaupun demikian hakim dapat mengizinkan penyewa menahan sebagian
dari uang sewa untuk sementara waktu, menurut kerugian yang telah diderita.
(KUHPerd. 500, 729, 1553.)
Pasal 1593.
Jika sewa hanya dilakukan untuk satu tahun, sedangkan penghasilan telah
hilang seluruhnya atau separuhnya, maka penyewa dibebaskan dari
pembayaran seluruh harga sewa atau sebagian harga sewa menurut
imbangan.
Bila kerugian kurang dari separuh, maka ia tidak berhak atas suatu
pengurangan. (KUHPerd. 729, 1592.)
Pasal 1594.
Penyewa tidak dapat menuntut pengurangan bila kerugian itu diderita setelah
penghasilan dipisahkan dari tanah, kecuali jika dalam persetujuan sewa
ditentukan bahwa pemilik harus memikul bagiannya dalam kerugian, asal
penyewa tidak lalai menyerahkan kepada si pemilik itu bagiannya dari
penghasitan.
Begitu pula si penyewa tidak dapat menuntut suatu pengurangan, jika hal
yang menyebabkan kerugian sudah ada dan sudah diketahui sewaktu
persetujuan sewa dibuat. (KUHPerd. 762, 1593.)
Pasal 1595.
Dengan suatu perjanjian yang dinyatakan dengan tegas, penyewa dapat
dipertangguni6awabkan atas kejadian-keiadian yang tak dapat diduga. (KUH
Perd. 1592 dst., 1596.)
Pasal 1596.
Perjanjian demikian hanya dianggap dibuat untuk kejadian -kejadian biasa
yang tak terduga, seperti: letusan gunung, gempa bumi, kemarau yang
panjang, serangan hama-hama yang merusak penghasilan, petir, atau
rontoknya bunga pohon sebelum waktunya.
Perjanjian tersebut di atas tidak meliputi kejadian luar biasa, seperti:
kerusakan-kerusakan yang disebabkan oleh peperangan atau banjir yang tidak
biasa menimpa daerah yang bersangkutan, kecuali jika penyewa telah
menyanggupi untuk memikul akibat dari semua kejadian, baik yang dapat
diduga maupun yang tak dapat diduga. (KUHPerd. 1369, 1592, 1595.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
310 / 400
Pasal 1597.
Sewa tanah yang dibuat secara tidak tertulis, dianggap telah dibuat untuk
sekian lama, sebagaimana dibutuhkan oleh si penyewa untuk mengumpul kan
semua hasil dari tanah yang disewa.
Demikianlah, maka sewa sebidang padang rumput, sebidang kebun buahbuahan, dan semua tanah lain yang hasilnya dikumpulkan seluruhnya dalam
waktu satu tahun, dianggap telah dibuat untuk satu tahun.
Sewa tanah pertanian yang ditanam dengan bermacam-macam tanaman
secara berganti-ganti dianggap telah dibuat untuk sekian tahun, menurut
macam tanaman. (KUHPerd. 1570 dst., 1585.)
Pasal 1598.
Jika setelah Berakhirnya suatu sewa yang dibuat tertulis, penyewa tetap
menguasai barang sewa dan dibiarkan menguasainya, maka akibat-akibat
sewa yang baru diatur menurut ketentuan pasal yang lalu. (KUHPerd. 1573,
1587.)
Pasal 1599.
Penyewa yang sewanya berakhir dan penggantinya, wajib saling membantu
sedemikian rupa sehingga memudahkan keluarnya yang satu dan masuknya
yang lain, baik mengenai penanaman untuk tahun yang akan datang, maupun
mengenai pemungutan hasil-hasil yang masih berada di ladang, ataupun
mengenai hal-hal lain; segala sesuatunya menurut kebiasaan setempat. (AB.
15.)
Pasal 1600.
Begitu pula, penyewa, pada waktu berangkat, harus meninggalkanjerami dan
pupuk dari tahun sebelumnya, jika ia menerimanya pada waktu penyewaan
mulai; bahkan meskipun ia tidak menerimanya, pemilik dapat meminta supaya
jerami dan pupuk ditinggalkan, menurut suatu perkiraan yang akan dibuat.
(KUHPerd. 507-31.)
Bagian 5
1601 lama. Dihapus dg. s. 1926-335.
1602 lama. Dihapus dg. s. 1926-335.
1603 lama. Dihapus cig. s. 1926-335.
BAB VII A. PERJANJIAN KERJA
(s.d. t. dg. S. 1926-335 jis. 458, 565, 1927-108)(')
Dengan S. 1926-335 pasal 1, Bagian 5 yang lama dalam Bab VII Kitab Undangundang Hukum Perdata ini diganti dengan Bab VIIA Buku Ketiga. Selain itu
dengan S. 1926-335 tersebut diadakan pembahan dalam Beberapa pasal Kitab
Undang-undang Hukum Perdata ini, yaitu pasal 22, 109, 1149-40, 1447,1548,
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
311 / 400
1604-1608, 1610, 1612, 1616, 1903,1914,1968 dan 1969, pembahanpembahan mana sudah kami sisipkan dalam masing-masing pasal itu, sedang
pasal 1547, pasal 1549 dan pasal-pasal 1601-1603 lama dihapuskan.
Bagian 1. Ketentuan Umum. (KUHPerd. 1603x.)
Pasal 1601.
Selain persetujuan untuk menyelenggarakan beberapa jasa yang diatur oleh
ketentuan-ketentuan khusus untuk itu dan oleh syarat-syarat yang
diperjanjikan, dan bila ketentuan-ketentuan dan syarat-syarat ini tidak ada,
persetujuan yang diatur menurut kebiasaan, ada dua macam persetujuan,
dengan mana pihak kesatu kesatu mengikatkan diri untuk mengerjakan suatu
pekerjaan bagi borongan kerja. (KUHPerd. 1338, 1601a, 1604; AB. 15.)
Pasal 1601a.
Perjanjian kerja ialah suatu persetujuan bahwa pihak kesatu, yaitu buruh,
mengikatkan diri untuk menyerahkan tenaganya kepada pihak lain, yaitu,
majikan dengan upah selama waktu yang tertentu. (KUHPerd. 1603e, 1603y.)
Pasal 1601b.
Perjanjian pemborongan kerja ialah suatu persetujuan bahwa pihak kesatu,
yaitu pemborong, mengikat diri untuk menyelesaikan suatu pekerjaan bagi
pihak lain, yaitu pemberi tugas, dengan harga yang telah ditentukan.
(KUHPerd. 1604)
Pasal 1601C.
Jika suatu persetujuan mengandung sifat-sifat suatu perjanjian kerja dan
persetujuan lain, maka baik ketentuan-ketentuan mengenai perjanjian kerja,
maupun ketentuan-ketentuan mengenai persetujuan lain yang sifat-sifatnya
terkandung di dalamnya, keduanya berlaku; jika ada pertentangan antara
kedua jenis ketentuan tersebut, maka yang,berlaku adalah ketentuanketentuan mengenai perjanjian kerja.
Jika pemborongan kerja diikuti oleh beberapa persetujuan sejenis itu, meskipun
temyata maksud kedua belah pihak membuat beberapa persetujuan secara
demikian ialah pemboronga-pemborongan itu dapat dipandang sebagai suatu
pernjanjian kerja, maka peraturan perjanjian kerja harus berlaku bagi semua
persetujuan ini, baik bagi persetujan itu secara serentak maupun bagi masingmasing persetujuan secara sendiri-sendiri, kecuali ketentuan-ketentuan dalam
bagian 6 bab ini. Akan tetapi bila dalam hal demikian persetujuan yang
pertama hanya diadakan dalam percobaan saja maka persetujuan demikian
harus mengandung dianggap mengandung sifat pemborongan kerja dan
segala ketentuan dalam bab 6 itu berlaku baginya (KUHPerd. 1603x,1604dst)
Bagian 2. Perjanjian Kerja Pada Umumnya.
Pasal 1601d.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
312 / 400
Bila perjanjian kerja diadakan secara tertulis, maka biaya aktanya dan
perongkosan lainnya harus ditanggung majikan. (KUHPerd. 1466, 1601y.)
Pasal 1601e.
Jika pada waktu membuat perjanjian diberikan dan diterima uang panjar maka
kedua belah pihak tidak boleh membatalkan perjanjian itu dengan membiarkan
uang panjar itu di tangan buruh (penerima panjar) atau dengan
mengembalikan uang panjar itu kepada majikan (pemberi panjar).
Uang panjar hanya dapat dikurangkan dari upah, jika perjanjian kerja diadakan
untuk waktu lebih dan tiga bulan atau untuk waktu yang tak ditentukan dan
temyat a berjalan selama tidak lebih dari tiga bulan.
Pasal 1601f.
Mengenai perjanjian kerja yang diadakan oleh seorang perempuan yarkg
bersuanii sebagai buruh, undang-undang menganggap perempuan itu telah
memperoleh izin dari suaminya.
Tanpa bantuan suaminya ia boleh melakukan segala perbuatan perjanjian itu,
termasuk membayar segala penagihan dan menghadap hakim. ia berhak
menerima atau menuntut apa saja yang disebut dalam perjanjian kerja untuk
kepentingan keluarganya. (KUHPerd. 108 dst., 11 1, 1916; F. 20-20.)
Pasal 1601g.
Anak yang belum dewasa mampu membuat perjanjian kerja sebagai buruk,
jika ia dikuasakan untuk itu oleh walinya menurut undang-undang, baik
dengan lisan maupun dengan tulisan.
Suatu kuasa lisan hanya dapat berlaku untuk membuat suatu perjanjian kerja
tertentu. Jika anak yang belum dewasa belum berusia 18 tahun, maka kuasa
itu harus diberikan di hadapan majikan atau orang yang mewakilinya. Kuasa
tersebut tak dapat diberikan dengan bersyarat.
Jika kuasa diberikan secara tertulis, maka anak yang belum dewasa itu wajib
menyerahkan surat kuasanya kepada majikan, yang harus segera
menyampaikan suatu sahnan yang ditandatangarti kepada anak yang belum
dewasa itu, dan pada waktu Berakhirnya hubungan kerja, mengembalikan
surat kuasa tersebut kepada anak yang belum dewasa tersebut atau orangorang yang mendapat hak daripadanya.
Sekedar tidak secara tegas dikecualikan dengan syarat-syarat tertentu dalam
kuasa yang telah diberikan itu, anak yang belum dewasa disamakan dengan
orang dewasa, tanpa mengurangi ketentuan alinea ketiga pasal 1603f. Namun
demikian, ia tidak dapat menghadap pengadilan tanpa dibantu oleh walinya
menurut undang-undang, kecuali jika bagi pengadilan temyata bahwa wali
tersebut tidak mampu menyatakan kehendaknya. (KUHPerd. 1446, 1603m; Rv.
944.)
Pasal 1601h.
Jika anak yang belum dewasa, yang belum mampu membuat suatu perjanjian
kerja, telah membuat suatu perjanjian kerja dan karena itu selama enam
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
313 / 400
minggu telah melakukan pekerjaan pada majikan tanpa rintangan dan' walinya
menurut undang-undang, maka ia dianggap telah diberi kuasa dengan lisan
oleh walinya untuk membuat perjanjian kerja tersebut. (KUHPerd. 1446, 1454,
1916; S. 1926-335 pasal V.)
Pasal 1601i.
Suatu perjanjian kerja antara suami-istri adalah batal. (KUHPerd. 106dst., 1467,
1679.)
Pasal 1601j.
(s.d.u. dg. S. 1939-546; S. 1947-208.) Suatu reglemen (peraturan perusahaan)
yang ditetapkan oleh majikan hanya mengikat buruh, jika si buruh telah
menyatakan setuju dengan reglemen itu dan juga telah memenuhi syarat.
syarat berikut: (KUHPerd. 1601m, 16OIx.)
1) bahwa satu eksemplar lengkap reglemen itu telah diberikan kepada
bunih dengan cuma-cuma oleh atau atas nama majikan;
2) bahwa oleh atau atas nama majikan telah diserahkan ke Departemen
Tenaga Kerja (Afdeling Arbeid v.h. Departement van Sociale Zaken) satu
eksemplar lengkap reglemen tersebut yang ditandatangani oleh majikan,
supaya dapat dibaca oleh umum;
3) bahwa satu eksemplar lengkap reglemen itu ditempelkan dan tetap ada
di suatu tempat yang dapat didatangi buruh dengan mudah, sedapatdapatnya dalam ruang kerja sehingga dapat dibaca dengan baik.
Penyerahan dan pembacaan reglemen itu di Departemen Tenaga Kerja
diselenggarakan dengan cuma-cuma. Setiap orang yang berkepentingan dapat
memperoleh salinan reglemen itu dengan cuma-cuma.
Tiap perjanjian yang bertentangan dengan suatu ketentuan pasal ini, adalah
batal. (AB. 23; KUHPerd. 1320-l', 1601y; KUHD 402, 428.)
Pasal 1601k.
Jika selama hubungan kerja ditetapkan suatu reglemen baru atau diubah
reglemen yang telah ada, maka reglemen baru atau reglemen yang telah
diubah itu hanya mengikat buruh, bila satu eksemplar lengkap rancangannya,
sebelum ditetapkan, disediakan selama suatu waktu dengan cuma-cuma untuk
dibaca oleh buruh, sehingga ia dapat mempertimbangkan isinya dengan
seksama.
Jika buruh, setelah reglemen baru atau reglemen yang diubah itu ditetapkan,
tidak dapat menyetujuinya, maka dalam waktu empat minggu sesudah
mengetahui penetapan itu, ia dapat menuntut di muka pengadilan, supaya
perjanjian kerja dibatalkan. Setelah mendengar pihak lawan atau
memanggilnya secara sah, pengadilan memutus pada tingkatan terakhir dan
mengabulkan tuntutan buruh, kecuali jika ia berpendapat, bahwa buruh tidak
begitu dirugikan oleh reglemen baru atau reglemen yang diubah itu. Dalam
menunggu putusan pengadilan dan bila tuntutan ditolak, hubungan kerja
berlangsung terus, sedangkan reglemen baru atau reglemen yang diubah itu
sah sejak berlaku. Dalam hal tuntutan dikabulkan, pengadilan akan
menetapkan pada saat mana hubungan keda akan berakhir, dan buruh berhak
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
314 / 400
atas suatu ganti rugi sebagaimana ditentukan pada pasal 1693q dalam
pemutusan hubungan kerja oleh majikan.
Tiap perjanjian yang bertentangan dengan ketentuan pasal ini adalah batal.
(AB. 23; KUHPerd. 1603h dan i; KUHD 402, 428.)
Pasal 1601l.
Suatu pemyataan dari pihak buruh, bahwa ia mengikatkan diri untuk
menyetujui tiap reglemen yang akan ditetapkan oleh majikan di kemudian hari
atau tiap perubahan dalam suatu reglemen yang telah ada, adalah batal. (AB.
23; KUHD 402, 428.)
Pasal 1601m.
Dari ketentuan-ketentuan dalam reglemen itu, orang hanya boleh
menyimpang, bila ada peija4ian khusus yang tertulis mengenai hal itu.
(KUHPerd. 1601d; KUHD 402, 428.)
Pasal 1601n.
Setiap perjanjian antara majikan dan buruh, yang bertentangan dengan suatu
perjanjian perburuhan kolektif yang mengikat kedua pihak satu sama lain,
dapat dibatalkan atas tuntutan masing-masing dari mereka yang bersamasama menjadi pihak dalam perjanjian perburuhan kolektif itu, kecuali pihak
majikan.
Yang dimaksud dengan perjanjian perburuhan kolektif adalah suatu peraturan,
yang dibuat oleh seorang majikan atau lebih, atau suatu perkumpulan majikan
atau lebih yang merupakan badan hukum di satu pihak, dan suatu serikat
buruh atau lebih yang merupakan suatu badan hukum di lain pihak, tentang
syarat-syarat kerja yang harus diindahkan sewaktu membuat suatu perjanjian
kerja. (RO. 116g.)
Catatan: mengenai perjanjian perburuhan, lihat UU No. 21/1954 tentang
Perjanjian Perburuhan antara Serikat Buruh dan Majikan (LN. 195469.)
Pasal 1601 o.
Untuk menghitung upah sehari yang ditetapkan dalam bentuk uang, maka
dalam bab ini, satu hari ditetapkan 10 jam, satu minggu 6 hari, satu bulan 26
hari, dan satu tahun 300 hari. Jika upah seluruhnya atau sebagian ditetapkan
dengan cara lain dari cara menurut jangka waktu, maka sebagai upah harian
yang ditetapkan dalam jumlah uang harus diambil upah rata-rata dari buruh,
dildtung sekm 30 hari kerja yang telah lalu. Jika tidak dapat digunakan ukuran
seperti itu, maka sebagai upah harus diambil upah yang biasa untuk pekefjaan
yang paling mirip dalam hal sifat, tempat dan waktu. (KUHPerd. 1603 q2.)
Pasal 1601p.
Upah buruh yang tidak tinggal di rumah majikan, tidak boleh ditetapkan sewa
dalam bentuk:
1) uang;
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
315 / 400
2) makanan, bahan makanan, penerangan dan bahan bakar yang harus
dipakai di tempat penyerahannya;
3) pakaian yang harus dipakai dalam melakukan pekerjaan;
4) jumlah tertentu hasil perusahaan, atau bahan dasar atau bahan
pembantu yang dipakai dalam perusahaan itu, bila hasil atau bahan
dasar atau bahan peinbantu itu, mengingat sifat dan banyaknya,
termasuk dalam kebutuhan hidup utama bagi si buruh dan keluarganya,
atau dipakai dalam perusahaan si buruh, sebagai bahan dasar , sebagai
bahan pembantu, alat-alat atau perkakas, dengan pengecualian
minuman keras dan candu;
5) hak pakai untuk sebidang tanah atau padang rumput atau kandang
untuk hewan, yang ditentukan banyaknya serta jenisnya, kepunyaan
buruh atau salah seorang anggota keluarganya; hak pakai alat-alat kerja
atau perkakas-perkakas serta perawatannya;
6) pekerjaan atau jasa tertentu yang dilakukan oleh majikan atau atas
tanggungan majikan untuk buruh itu;
7) hak pakai rumah atau sebagian rumah tertentu, perawatan kesehatan
bagi buruh serta keluarganya dengan cuma-cuma, pemakaian seorang
pelayan atau lebih dengan cuma-cuma, pemakaian sebuah mobil atau
kendaraan lain atau seekor kuda atau lebih dengan cuma-cuma, atau
tunjangan-tunjangan lain dalam pembiayaan rumah tangga semacam
itu, sekedar belum termasuk dalam nomomomor tersebut di atas;
8) gaji selama waktu cuti, setelah bekerja selama beberapa tahun tertentu,
atau hak atas pengangkutan dengan cuma-cuma ke tempat asal atau
cuti pulang pergi. (KUHPerd. 1601r; KUHD 429.)
Pasal 1601q.
Jika dalam perjanjian atau reglemen tidak ditetapkan jumlah upah oleh
kedua belah pihak, maka buruh berhak untuk memperoleh upah sebanyak
upah yang biasa di tempat itu bagi pekerjaan yang serupa dengan
pekerjaannya.
Jikalau kebiasaan seperti ini tidak ada di tempat itu, maka upah itu harus
ditentukan dengan mengingat keadaan, menurut keadilan. (KUHD 402.)
Pasal 1601r.
Jika jumlah upah telah ditetapkan tetapi berlainan dari yang diperkenankan
menurut pasal 1601p, maka upah itu harus dianggap telah ditetapkan
dalam bentuk uang dengan jumlah lima kali jumlah tersebut.
Seluruh upah yang ditetapkan berupa uang itu hendaklah sesuai dengan
ketentuan-ketentuan di atas tentang hal memperhitungkan uang upah itu,
sehingga tidak boleh melebihi sepertiga kati jumlah upah yang biasanya
atau menurut kepatutan harus diberikan pada pekerjaan yang semacam.
Setiap perjanjian yang bertentangan dengan ketentuan pasal ini adalah
batal. (KUHPerd. 1602i; KUHD 429; AB 23.)
Pasal 1601s.
Tiap perjanjian antara majikan atau seorang pegawainya atau kuasanya dan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
316 / 400
seorang buruh yang bekerja di bawah salah seorang dari mereka itu, yang
mengikatkan diri buruh itu untuk menggunakan upah atau pendapatannya
yang lain seluruhnya atau sebagian menurut Cara tertentu atau untuk
membeli barang-barang keperluannya di tempat tertentu atau dari orang
tertentu, tidak diperbolehkan dan adalah batal. (KUHPerd. 1601p dan t; AB.
23.)
Dari
ketentuan-ketentuan
tersebut,
dikecualikan
perjanjian
yang
mengikutsertakan si buruh dalam suatu dana, asal dana tersebut memenum
syarat-syarat yang ditetapkan dalam undang-undang. (KUHPerd. 1602r; S.
1926-377.)
Pasal 1601t.
Jika buruh telah membuat suatu janji dalam suatu perjanjian dengan majikan,
sedang perjanjian itu menurut pasal di atas tidak diperbolehkan dan batal,
maka perbuatan itu tidak mertimbulkan suatu perikatan. Buruh itu berhak
menuntut kembali dari majikan tersebut pembayaran yang dipotong dari
upahnya atau yang ia keluarkan sendiri dari sakunya sehubungan dengan
perjanjian tersebut, sedang uang yang telah ia terima dari majikan tidak wajib
dikembalikan.
Meskipun demikian, dalam hal mengabulkan tuntutan si buruh, pengadilan
berkuasa untuk membatasi hukuman sampai pada suatu jumlah yang
dianggapnya adil menurut keadaan, tetapi paling sedikit sebesar kerugian
yang diderita oleh buruh itu menurut taksiran pengadilan.
Jika buruh telah mengadakan suatu perjanjian dengan orang lain daripada
majikan, sedang perjanjian tersebut tidak diperbolehkan, maka buruh berhak
meminta kembali dari majikan apa yang telah dibayar atau yang masih
terutang kepada orang lain itu. Ketentuan alinea kedua juga berlaku dalam hal
ini.
Tiap hak buruh untuk mengajukan tuntutan yang berdasarkan pasal ini, gugur
setelah lewat enam bulan. (KUHPerd. 1602j alinea 3, 1603t.)
Pasal 1601u.
Majikan hanya dapat mengenakan denda atas pelanggaran terhadap
ketentuan dari perjanjian tertulis atau reglemen, jika ketentuan itu ditunjuk
secara tegas dan dendanya disebut pula dalam perjanjian atau reglemen itu.
(KUHPerd. 1601j.)
Perjanjian atau reglemen yang memperjanjikan denda harus menyebutkan
dengan seksama kegunaan denda itu. Uang denda, baik secara langsung
maupun secara tidak langsung, sekali-kali tidak boleh digunakan untuk
keuntungan pribadi majikan atau orang lain, yang dikuasakan olehnya untuk
mengenakan denda kepada buruhnya.
Tiap denda yang diperjanjikan dalam suatu reglemen atau dalam suatu
perjanjian, harus ditetapkan pada jumlah tertentu yang dinyatakan dalam
mata uang untuk upah yang ditetapkan itu. (KUHPerd. 1602h.)
Dalam satu minggu, kepada seorang buruh tidak boleh dikenakan dendadenda yang jumlahnya melebihi upahnya dalam sehari. Tidak satu denda pun
boleh dijatuhkan lebih dari jumlah ini. (KUHPerd. 160le, 1601o.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
317 / 400
Tiap perjanjian yang bertentangan dengan ketentuan pasal ini adalah batal.
Dengan perjanjian tertulis atau dengan reglemen boleh diadakan
penyimpangan dari ketentuan alinea kedua, ketiga dan keempat, tetapi hanya
mengenai buruh yang upahnya ditetapkan berupa uang yang jumlahnya lebih
dari delapan gulden sehari. Jika terjadi demikian, pengadilan senantiasa
berkuasa mengurangi jumlah denda yang telah ditetapkan, sekedar jumlah itu
menurut pendapatnya lebih dari sepantasnya. (AB. 23; KUHPerd. 1309.)
Memperjanjikan hukuman, sebagaimana dimaksudkan dalam Bagian 10 dari
Bab I dalam buku ini, adalah termasuk menetapkan dan memperjanjikan denda
menurut pengertian pasal ini. (KUHPerd. 1306, 16OIx, 1602r; KUHD 410.)
Pasal 1601v.
Untuk satu perbuatan, majikan tidak boleh mengenakan denda sambil
menuntut pula ganti rugi. (KUHPerd. 1307.)
Tiap perjanjian yang bertentangan dengan ketentuan ini adalah batal. (AB. 23.)
Pasal 1601w.
Jika salah satu pihak, dengan sengaja atau karena kesalahannya, berbuat
bercentangan dengan salah satu kewajibannya, dan kerugian yang diderita
oleh pihak lawan tidak dapat dinilai dengan uang, maka pengadilan akan
menetapkan suatu jumlah uang menurut keadilan sebagai ganti rugi (KUHPerd. 1241.)
Pasal 16OIx.
Suatu perjanjian yang mengurangi hak buruh, bahwa setelah mengakhiri
hubungan kerja, ia tidak diperbolehkan untuk melakukan suatu pekerjaan
tertentu, hanya sah jika dibuat dalam suatu perjanjian tertulis atau suatu
reglemen dengan buruh yang telah dewasa. (KUHPerd. 1601j.)
Baik atas tuntutan buruh, maupun atas permintaannya yang diajukan pada
pembelaannya dalam suatu perkara, pengadilan boleh membatalkan perjanjian
seperti itu, seluruhnya atau sebagian, dengan alasan bahwa dibandingkan
dengan kepentingan majikan yang dilindungi itu, buruh dirugikan secara tidak
adil oleh perjanjian tersebut.
Dari suatu perjanjian termaksud dalam alinea pertama, majikan tidak dapat
mengambil hak-hakjika ia memutuskan hubungan kerja secara melanggar
hukum atau jika buruh memutuskannya karena desakan sesuatu yang
ditimbulkan majikan itu secara sengaia atau dengan kesalahannya. Juga tidak
boleh majikan berbuat demikian, jika pengadilan, atas permintaan atau
tuntutan buruh, telah menyatakan bubamya perjanjian itu berdasarkan suatu
alasan mendesak, yang diberikan kepada buruh karena kesengajaan atau
kesalahan majikan. (KUHPerd. 1603e, 1603n dan 1603p.)
Jika buruh berjanji akan memberikan kepada majikan suatu ganti rugi bila ia
melakukan perbuatan-perbuatan yang bertentangan dengan suatu perjanjian
sebagaimana dimaksudkan pada alinea pertama, maka pengadilan senantiasa
berwenang mengurangi jumlah ganti rugi yang telah ditetapkan, sekedar
jumlah itu menurut pendapatnya lebih dari yang sepantasnya. (KUHPerd. 1309,
161 I u; KUHD 404.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
318 / 400
1601y. Dihapus dg. S. 1928-533jo. S. 1929-261.
Bagian 3. Kewajiban-kewajiban Majikan.
Pasal 1602.
Majikan wajib membayar upah buruh pada waktu yang ditentukan. (KUHPerd.
160lo-r, 1603p nomor 30; F. 232.)
Pasal 1602a.
Upah yang ditetapkan menurut jangka waktu, harus dibayar sejak saat buruh
mulai bekerja sampai saat Berakhirnya hubungan kerja. (KUHPerd. 1601o.)
Pasal 1602b.
Tidak ada upah yang harus dibayar untuk waktu buruh tidak melakukan
pekerjaan yang diperjanjikan.
Pasal 1602c.
Akan tetapi buruh berhak untuk meminta dan menerima upah, yang
ditetapkan menurut lamanya buruh bekerja, untuk waktu yang tidak begitu
lama, bila ia berhalangan melakukan pekerjaan karena sakit atau mengalami
kecelakaan, kecuali bila sakitnya atau kecelakaan itu disebabkan oleh
kesen.gajaan atau kebejatannya atau oleh cacat badan yang dengan sengaia
diberi keterangan palsu pada waktu membuat perjanjian kepada majikan.
(KUHPerd. 1244 dst.)
(s.d.u. dg. S. 1939-256, 292.) Bila dalam hal demikian buruh berhak
memperoleh suatu ganti rugi berdasarkan suatu peraturan undang-undang
tentang hal sakit atau kecelakaan, atau menurut aturan pertanggungan, atau
dari suatu dana yang telah djanjikan atau lahir dari perjanjian kerja, maka
jumlah uang upah itu haru s dikurangi dengan jumlah uang ganti rugi
termaksud. (KUHPerd. 1601s; S. 1939-255, 256 dan 693jo. Undang-undang
Kecelakaan No. 3/1951 dan PP No. 3/1915.)
Buruh berhak menuntut jangka waktu pendek, yang ditetapkan menurut
keadilan, bila ia, baik karena memenuhi kewajiban yang diletakkan padanya
oleh undang-undang atau pemerintah tanpa penggantian berupa uang, dan
tidak dapat dilakukan di luar waktu kerja, maupun karena mengalami kejadiankejadian
luar
biasa
di
luar
kesalahannya,
terhalang
melakukan
pekerjaannya.(KUHPerd. 1602u.)
Dalam pengertian kejadian luar biasa, untuk pasal melahirkan anak; pula
meninggalnya dan penguburan salah seorang teman serumah atau salah
seorang anggota keluarga dalam garis tak terbatas dan dalam garis ke
samping derajat kedua. Sedangkan dalam pengertian memenuhi kewajiban
yang diletakkan oleh undang-undang atau Pemerintah, termasuk hal
melakukan hak pilih. (KUHPerd. 290 dst.)
Jika upah berupa uang ditetapkan secara lain inenurut jangka waktu, maka
ketentuan-ketentuan pasal ini berlaku juga, dengan pengertian, bahwa sebagai
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
319 / 400
upah harus diambil upah rata-rata yang seharusnya dapat diperoleh buruh
seandainya ia tidak berhalangan melakukan pekerjaan.
Tetapi upah itu harus dikurangi dengan jumlah biaya yang telah dapat dihemat
selama buruh tidak mengerjakan pekerjaan.
Dari ketentuan-ketentuan pasal ini, orang hanya boleh menyimpang dengan
perjanjian tertulis atau suatu peraturan. (KUHPerd. 1601i; KUHD 412, 416h.)
Pasal 1602d.
Juga buruh tidak kehilangan haknya atas upah yang ditentukan menurut
jangka waktu, jika ia telah bersedia melakukan pekerjaan yang dijanjikan,
tetapi majikan tidak menggunakannya, baik karena salahnya sendiri, maupun
karena halangan yang kebetulan terjadi mengenai dirinya pribadi.
Ketentuan-ketentuan alinea kedua, kelima, keenam dan ketujuh dalam pasal
i6O2c, berlaku juga dalam hal ini.
Pasal 1602e.
Bila banyaknya uang untuk membayar semua atau sebagian upah itu
tergantung pada suatu pertelaan dari pembukuan majikan, maka buruh berhak
meminta majikan memberitahukan surat-surat bukti, yang dianggap perlu
untuk mengetahui jumlah upah buruhnya.
Dalam surat perjanjian atau dalam reglemen boleh ditetapkan, bahwa
pemberitahuan tentang surat-surat bukti yang seharusnya dibejikan kepada
tiap buruh, akan diberikan kepada sejumlah tertentu buruh yang bekerja pada
majikan itu atau kepada seorang atau beberapa ahli pembukuan, yang ditunjuk
oleh para buruh secara tertulis.
Pemberitahuan surat surat bukti oleh atau atas kuasa majikan, jika
dikehendaki, dapat dilakukan dengan meletakkan kewajiban yang dinyatakan
secara tegas, Bahwa buruh atau orang yang menurut alinea yang lalu
mewakilinya, harus merahasiakaniiya; orang tersebut belakangan ini tidak
dapat diwajibkan merahasiakannya terhadap buruh.
Kewajiban merahasiakan dihapuskan sekedar perlu, jika hal itu dibantah di
muka pengadilan.
(s.d.t. dg. S. 1931-367jo. 368.) Sekedar pertelaan termaksud dalam alinea
pertama di atas adalah mengenai keuntungan yang diperoleh perusahaan atau
sebagian perusahaan majikan itu, maka dengan surat perjanjian atau dengan
reglemen, begitu pula dengan cars lain daripada spa yang disebut dalam
alinea kedua, dapat diadakan penyimpangan dari ketentuan-ketentuan dalam
alinea pertama, tetapi dengan pengertian bahwa dengan memperhatikan
ketentuan alinea kedua, senantiasa harus diberikan kepada buruh suatu surat
pemberitahuan terang dan jelas yang menggambarkan pertelaan termasuk
pada alinea pertama.
(s.d. t. dg. S. 1931-368.) Tanpa mengurangi berlakunya alinea keempat,
pemberitahuan tentang pertelaan dalam alinea yang lalu, bila dikehendaki,
harus dilakukan dengan mewajibkan si buruh merahasiakannya, sebagaimana
telah disebut dalam alinea ketiga. (KUHPerd. 1601j, 1602n; KUHP 323.)
Pasal 1602f.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
320 / 400
Untuk pembayaran upah yang menjadi hak buruh, kuasa termaksud dalam
alinea pertama pasal 1385, haruslah suatu kuasa tertulis.
Jika dalam kuasa tertulis termaksud pada pasal 1601g dimuat syarat, bahwa
upah yang ditetapkan berupa uang seluruhnya atau sebagian, tidak akan
dibayar kepada buruh di bawah umur, tetapi harus dibayar kepada wakilnya
yang sah, maka orang ini, dalam hal pembayaran upah atau bagian yang harus
dibayar kepadanya, dianggap sebagai buruh.
Pun jika tidak dimuat syarat seperti itu dalam surat kuasa dan bahkan dalam
hal adanya kuasa lisan, upah yang ditetapkan berupa uang, yang harus
dibayar kepada buruh yang belum dewasa, harus dibayar kepada wakilnya
yang sah bila wakil ini mengajukan surat perlawanan atas pembayaran yang
dilakukan kepada si buruh di bawah umur.
Dalam hal-hal lain dari yang dimaksudkan pada alinea kedua dan alinea ketiga
pasal ini, majikan yang membayar kepada buruh di bawah umur dianggap
telah melunasinya dengan sah.
(s,d.u. S. 1938-622.) Pembayaran kepada pihak ketiga, yang berlawanan
dengan ketentuan-ketentuan pasal ini atau pasal berikut, adalah batal.
Pasal 1602g.
Penyitaan upah yang menjadi hak buruh dari majikan, hanya boleh dilakukan
atas jumlah yang tidak lebih dari seperlima dari upah yang ditetapkan berupa
uang, bila upah berupa uang itu sehari delapan gulden atau kurang. Jika upah
berupa uang itu lebih dari delapan gulden sehari, maka juga penyitaan hanya
sah atas jumlah yang tidak melebihi seperlima bagian, sedang beberapa
penyitaan tidak dibatasi. tidak ada pembatasan, jika penyitaan itu dijalankan
untuk pembayaran nafkah, yang menurut undang-undang menjadi hak orang
yang melakukan penyitaan. (KUHPerd. 1601o; Rv. 461 dst., 749 dst.)
Penyerahan, penggadaian atau perbuatan lain, dengan mana si buruh
memberikan suatu hak atas upahnya kepada pihak ketiga, hanya berlaku
sepanjang penyitaan atas upahnya diperkenankan. (KUHPerd. 613, 1153.)
Kuasa untuk menagih upah, dalam bentuk dan dengan nama apa pun, yang
oleh buruh telah diberikan, senantiasa bisa ditarik kembali. (KUHPerd. 1792
dst.,1814.)
Tiap perjanjian yang berlawanan dengan ketentuan pasal ini adalah batal.
(AB.23; KUHD 433, 466; F. 2o-20.)
Pasal 1602h.
Pembayaran upah yang ditetapkan berupa uang, harus dilakukan dengan uang
yang berlaku di Indonesia, dengan pengertian, bahwa upah yang ditetapkan
berupa uang asing harus dihitung menurut kurs pada hari dan tempat
pembayaran terjadi, atau kalau di tempat itu tidak ada kurs, menurut kurs di
kota dagang terdekat yang ada kurs. (KUHD 433, 445; LN. 1953-40 pasal 8.)
Akan tetapi untuk daerah atau bagian daerah tertentu, dengan undang-undang
dapat diadakan penyimpangan dari ketentuan alinea pertama itu. (LN. 195272jo. LN. 1955-3.)
Pasal 1602i.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
321 / 400
Pembayaran upah yang ditetapkan dalam bentuk lain dari uang, dilakukan
menurut apa yang dijanjikan pada perjanjian atau reglemen, atau dalam hal
termaksud pada pasal 1601r, menurut ketentuan-ketentuan yang ditetapkan di
situ.
Pasal 1602J.
Pembayaran upah yang dilakukan secara lain daripada yang ditentukan dalam
kedua pasal di atas adalah batal. Buruh tetap berhak menuntut upah yang
belum dibayar dari majikan, tanpa wajib mengembalikan spa yang sudah
diterimanya dari pembayaran yang batal itu.
Walaupun demikian, pengadilan, dalam mengabulkan tuntutan buruh,
berwenang untuk membatasi hukuman sampai pada suatu jumlah uang yang
menurut perhitungannya seimbang dengan kerugian yang diderita buruh.
Tiap hak buruh untuk menuntut sesuatu berdasarkan pasal irii, gugur dengan
lewatnya waktu enam bulan. (KUHPerd. 1601t alinea keempat, 1603t.)
Pasal 1602k.
Jika tempat pembayaran upah tidak ditentukan dalam surat perjanjian atau
reglemen atau oleh kebiasaan, maka pembayaran itu harus dilakukan di
tempat pilihan majikan saja, yaitu di tempat kerja biasa, atau di kantor majikan
kalau kantor itu terletak di tempat tinggal kebanyakan buruh, atau di rumah
buruh. (KUHPerd. 1393.)
Pasal 1602l.
Pembayaran upah yang ditetapkan dengan uang menurut lamanya ketja, harus
dilakukan sebagai berikut: (KUHPerd. 1602o; KUHD 452d.)
jika ditetapkan untuk tiap minggu atau waktu yang lebih pendek dari
seminggu, dibayar setiap kali lewat seminggu;
jika ditetapkan untuk waktu lebih dari seminggu tetapi kurang dari sebulan,
dibayar setiap kali lewat waktu itu;
jika ditetapkan untuk tiap bulan, dibayar setiap kali lewat sebulan;
jika ditetapkan untuk waktu yang lebih lama dari satu bulan, dibayar tiaptiap
kali lewat satu triwulan.
Dari aturan ini hanya boleh diadakan penyimpangan dengan perjanjian tertulis
atau reglemen, bahwa pembayaran upah untuk waktu yang kurang dari
setengah bulan, dilakukan tiap-tiap setengah bulan, dan pembayaran upah
bulanan dilakukan tiap-tiap triwulan sekati.
Pembayaran upah bagi buruh yang tinggal serumah dengan majikan, dilakukan
dengan menyimpang dari ketentuan di atas ini, yaitu tiap-tiap kali lewat waktu
yang ditetapkan menurut kebiasaan setempat, kecuali kalau dalam surat
perjanjian atau reglemen telah dijanjikan, bahwa pembayaran itu akan
dilakukan menurut ketentuan-ketentuan dalam alinea pertama. (KUHPerd.
1601j; AB. 15.) Tenggang waktu pembayaran yang ditetapkan pada atau
berdasarkan pasal ini, senantiasa boleh diperpendek oleh kedua belah pihak
dengan kata sepakat.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
322 / 400
Pasal 1602m.
Pembayaran upah yang berupa uang, tetapi tidak menurut jangka waktu,
harus dilakukan dengan memperhatikan ketentuan-ketentuan pasal yang lalu,
dengan pengertian bahwa jipah ini dianggap telah ditetapkan menurut waktu
yang lazim dipakai dalam menentukan upah untuk pekerjaan, yang menurut
sifat, tempat dan waktu paling mirip dengan pekerjaan yang upahnya akan
dibayar itu. (KUHPerd. 1601q; KUHD 452d.)
Pasal 1602n.
Jika upah berupa uang terdiri atas suatu jumlah, yang untuk penetapannya
diperlukan surat keterangan yang terdapat dalam pembukuan majikan, maka
pembayaran harus dilakukan tiap kali jumlah itu dapat ditetapkan, dengan
pengertian bahwa pembayaran harus dilakukan paling sedikit sekali setahun.
Jika keterangan termaksud pada alinea pertama mengenai keuntungan yang
diperoleh daiam perusahaan majikan atau dalam sebagian dari perusahaan itu,
sedangkan menurut sifat perusahaan atau kebiasaan keuntungan tersebut
baru ditetapkan setelah lewatnya waktu lebih dari satu tahun, maka dengan
perjanjian tertulis atau dengan reglemen dapat dijanjikan bahwa pembayaran
akan dilakukan tiap kali setelah diadakan penctapan itu. (KUHPerd. 16OIj dan
1602e.)
Pasal 1602o.
jika upah berupa uang sebagian ditetapkan menurut lamanya waktu,
sedangkan sebagian lagi ditetapkan secara lain, atau jika upah ditetapkan
sebagian demi sebagian menurut lama waktu yang berbeda-beda, maka untuk
masing-masing bagian itu berlaku ketentuan-ketentuan pada pasal 16021
sampai dengan 1602n.
Pasal 1602p.
Pada tiap pembayaran, seluruh jumlah upah yang terutang harus dilunasi.
Mengenai upah yang ditetapkan berupa uang, tetapi tergantung pada hasil
pekerjaan yang dilakukan, dengan perjanjian tertulis atau dengan reglemen
dapat diperjanjikan, bahwa tiap kali, tanpa mengurangi perhitungan yang
tetap, pada hari pembayaran pertama akan dibayar suatu bagian tertentu dari
upahnya, yang berjumlah paling sedikit tiga perempat dari upah yang biasanya
dibayar untuk pekerjaan yang menurut sifat, tempat dan waktu paling mirip
dengan pekerjaan yang bersangkutan. (KUHPerd. 1390; KUHD 444.)
Pasal 1602q.
Jika upah yang ditetapkan berupa uang atau sebagian yang tersisa setelah
upah itu dipotong dengan jumlah yang tidak perlu dibayar oleh majikan dan
jumlah yang dituntut oleh pihak-pihak ketiga menurut ketentuan bab ini, tidak
dibayar paling lambat pada hari kerja ketiga setelah hari pembayaran menurut
pasal-pasal 16021, 1602m dan 1602o, maka buruh, bila pembayaran tidak
dilakukan karena kesalahan majikan, berhak atas tambahan upah untuk hari
kerja keempat sampai hari kedelapan sebanyak lima persen sehari dan untuk
hari-hari seterusnya satu persen sehari, dengan pengertian, bahwa tambahan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
323 / 400
karena kelambatan itu tidak boleh melebihi separuh dari jumlah yang harus
dibayarkan. Dalam pada itu, pengadilan berwenang membatasi tambahan
upah itu sampai suatu jumlah yang dianggap adil, mengingat keadaankeadaan. (KUHD 430, 452c.)
Suatu janji yang menyimpang dari ketentuan pasal ini, hanya sah terhadap
buruh-buruh yang upahnya berjumlah lebih dari delapan gulden sehaii.
(KUHPerd. 1250; AB. 23.)
Pasal 1602r.
Kecuali pada waktu Berakhirnya hubungan kerja, terhadap tuntutan
pembayaran upah, hanya boleh diadakan perjumpaan utang dengan utang
buruh berikut: (KUHPerd. 1425 dst., 1968 dst.)
1) ganti rugi yang belum ia bayar kepada majikan; (KUHPerd. 16OIx.)
2) denda-denda yang belum ia bayar kepada majikan menurut pasal 1601u,
asal majikan ini memberikan sepucuk surat bukti, yang menerangkan
jumlah tiap denda serta waktu dan alasan denda itu dikenakan, dengan
menyebutkan ketentuan reglemen atau surat perjanjian yang telah
dilanggar;
3) iuran untuk suatu dana yang menurut alinea kedua pasal 1601s telah
dibayarkan oleh majikan untuk kepentingan buruh;
4) harga sewa rumah, ruangan, sebidang tanah, atau alat atau perkakas
yang, dipakai buruh dalam perusahaannya sendiri, yang dengan suatu
surat perjanjian telah disewakan oleh majikan kepada buruh; (KUHPerd.
1560-21, 1601-50.)
5) harga pembelian barang-barang keperluan rumah tangga biasa dan
sehari-hari di luar minuman keras dan candu, serta bahan-bahan pokok
dan bahan-bahan pembantu yang dipakai buruh dalam perusahaannya
sendiri: semuanya elah diserahkan majikan kepada buruh, asal
penyerahan itu dapat dibuktikan dengan surat keterangan dari buruh,
yang menyebutkan alasan dan jumlah utang, dan majikan tidak meminta
harga untuk barang-barang itu lebih dari harga pembelian, sedang harga
ini tidak melebihi harga barang-barang keperluan rumah tangga, bahanbahan pokok dan bahan-bahan pembantu tersebut di lain tempat;
(KUHPerd. 1601p-40.)
6) persekot-persekot atas upah, yang diberikan oleh majikan berupa uang
kepada buruh, asal hal irti temyata dari suatu keterangan seperti yang
disebutkan pada nomor 50 di atas;
7) kelebihan upah yang telah dibayar; (KUHPerd. 1359.)
8) biaya perawatan dan pengobatan yang menurut pasal 1601x menjadi
tanggungan buruh.
Mengenai utang-utang yang sedianya dapat ditagih oleh majikan berdasarkan
ketentuan nomor 20, 30 dan 50, pada tiap pembayaran upah ia tidak boleh
memperhitungkan lebih dari seperlima dari upah berupa uang, yang sedianya
harus dibayar; mengenai utang-utang yang seluruhnya dapat ditagih
berdasarkan
ketentuan-ketentuan
pasal
ini,
majikan
tidak
boleh
memperjumpakan lebih daii dua perlima jumlah upah tersebut.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
324 / 400
Tiap perjanjian yang memberikan suatu wewenang yang lebih luas kepada
majikan untuk memperiumpakan utang, adalah batal. (AB. 23.)
Pasal 1602s.
Bila upah buruh, seluruhnya atau sebagian, ditetapkan berupa pemondokan,
pangan atau keperluan hidup lain, maka majikan wajib memenuhinya menurut
kebiasaan setempat, asal sesuai dengan syarat-syarat kesehatan dan
kesusilaan.
Tiap perjanjian yang dapat menghapus atau membatasi kewajiban majikan ini,
adalah batal. (AB. 15, 23; KUHPerd. 1601p-20 dan 30, 1603p-40.)
Pasal 1602t.
Majikan yang untuk sementara waktu berhalangan memenuhi upah berupa
pemondokan, pangan dan keperluan hidup lain, sedangkan halangan ini tidak
disebabkan oleh perbuatan buruh sendiri, wajib memberikan suatu ganti rugi,
yang jumlahnya ditetapkan dengan persetujuan, atau jika tidak ada suatu
perjanjian, menurut kebiasaan setempat. (KUHPerd. 1239; AB. 15.)
Pasal 1602v.
Majikan wajib memberi kesempatan kepada buruh-buruh yang tinggal
padanya, tanpa memotong upahnya, untuk memenuhi kewajibankewajibannya, begitu pula untuk menikmati istirahat dari pekerjaannya,
dengan cara yang ditetapkan dalam perjanjian, atau jika perjanjian tidak ada,
menurut kebiasaan setempat. (KUHPerd. 1602c; AB. 15.)
Pasal 1602v.
(s.d.u. dg. S. 1936-481 jo. S. 1938-137.) Majikan wajib mengatur pekerjaan
sedemikian rupa, sehingga buruh tidak bekerja pada hari Minggu dan pada
hari-hari yang menurut kebiasaan setempat, sekedar mengenai pekerjaan
yang diperjanjikan, disamakan dengan hari Minggu. (KUHD 441.)
Catatan:
Untuk selanjutnya lihat LN. 1954-37 pada Hukum Perburuhan.
Pasal 1602w.
Majikan wajib mengatur dan memelihara ruangan-ruangan, alat-alat dan
perkakas yang dipakai buruh untuk melakukan pekerjaan, dan pula wajib
mengenal cara melakukan pekerjaan, mengadakan aturan-aturan serta
memberi petunjuk-petunjuk sedemikian rupa, sehingga buruh terlindung dari
bahaya yang mengancam badan, kehormatan dan harta bendanya,
sebagaimana dapat dituntut mengingat sifat pekerjaan.
Jika kewajiban-kewajiban itu tidak dipenuhi, maka majikan wajib mengganti
kerugian yang karenanya menimpa buruh dalam menjalankan pekerjaannya,
kecuali bila ia dapat membuktikan, bahwa tidak dipenuhinya kewajibankewajiban itu, disebabkan oleh keadaan memaksa, atau bahwa kerugian
tersebut sebagian besar disebabkan oleh kesalahan buruh sendiri. (KUHPerd.
1245 dst.)
Jika kewajiban-kewajiban itu tidak dipenuhi oleh majikan, dan karenanya buruh
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
325 / 400
mendapat luka dalam melakukan pekerjaannya sehingga meninggal dunia,
maka majikan wajib memberi ganti rugi kepada suami atau istri si buruh, anakanaknya atau orang tuanya yang biasanya memperoleh nafkahnya dari
pekerjaan buruh itu, kecuali jika majikan itu dapat membuktikan, bahwa tidak
dipenuhinya kewajiban-kewajiban itu disebabkan oleh keadaan memaksa, atau
bahwa meninggalnya buruh itu sebagian besar disebabkan oleh kesalahan dari
buruh itu sendiri. (KUHPerd. 1245, 1370; Undang-undang Kecelakaan Tahun
1947, LN. 1951-3.)
Tiap perjanjian yang dapat menghapuskan atau membatasi kewajibankewajiban majikan ini, adalah batal. (AB. 23.)
Dengan undang-undang dapat diadakan aturan-aturan yang menetapkan,
bahwa kewajiban mengganti kerugian termaksud pada alinea kedua dan
ketiga, dapat dilimpahkan oleh majikan kepada orang-orang lain.
Pasal 1602x.
Jika scorang buruh yang tinggal padanya sakit atau mendapat kecelakaan
semasa berlangsungnya hubungan kerja, tetapi paling lama dalam waktu
enam minggu, maka si majikan wajib mengurus perawatan dan pengobatan si
buruh sepantasnya, bila hal ini belum diberikan berdasarkan peraturan lain. ia
berhak menuntut kembali biaya untuk itu dari si buruh, tetapi biaya selama
empat minggu pertama, hanya dapat dituntut kembali bila sakit atau
kecelakaan itu disebabkan oleh perbuatan sengaja atau perbuatan cabul buruh
atau sebagai akibat dari suatu cacat badannya yang pada waktu membuat
perjanjian dengan sengaja telah diberi keterangan palsu oleh si buruh.
Tiap perjanjian yang mungkin akan mengakibatkan kewajiban-kewajiban
majikan itu dikecualikan atau dibatasi, adalah batal. (AB. 23; KUHPerd. 1602r80, 1602s, 1603c; KUHD 412, 416h.)
Pasal 1602y.
Pada umumnya seorang majikan wajib untuk melakukan atau tidak melakukan
sesuatu yang dalam keadaan yang sama wajib dilakukan atau tidak dilakukan
oleh seorang majikan yang baik. (KUHPerd. 1339, 1603d.)
Pasal 1602z.
Majikan, pada waktu Berakhirnya hubungan kerja, atas permintaan buruh wajib
memberikan kepadanya sepucuk surat keterangan yang dibubuhi tanggal dan
tanda tangan olehnya.
Surat keterangan itu harus memuat suatu keterangan sesungguhnya tentang
sifat pekerjaan yang telah dilakukan dan lamanya hubungan kerja, dan atas
permintaan khusus dari buruh yang bersangkutan, harus memuat pula
keterangan tentang cara buruh menunaikan kewajiban-kewajibannya dan
alasan-alasan hubungan kerja itu berakhir. Jika majikan memutuskan hubungan
kerja tanpa memajukan suatu alasan, maka ia hanya wajib menyebutkan hal
itu, tanpa wajib menyebutkan alasan-alasannya. Jika buruh memutuskan
hubungan kerja secara bertentangan dengan hukum, majikan berhak
menyebutkan hal itu dalam surat keterangan.
Majikan yang menolak memberikan surat keterangan yang diminta, atau
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
326 / 400
sengaja menuliskan keterangan yang tidak benar, atau memberikan suatu
tanda pada surat keterangan yang dimaksud untuk memberikan suatu
keterangan tentang buruh yang tidak termuat dalam kata-kata surat
keterangan itu, atau memberikan kepada pihak ketiga keterangan-keterangan
yang bertentangan dengan surat keterangan, bertanggung jawab atas
kerugian yang terjadi, baik terhadap buruh maupun terhadap pihak ketiga.
(KUHPerd. 1239.)
Tiap perjanjian yang dapat menghapuskan atau membatasi kewajibankewajiban majikan ini, adalah batal. (AB. 23.)
Bagian 4. Kewajiban Buruh.
Pasal 1603.
Buruh wajib melakukan pekerjaan yang diperjanjikan menurut kemampuannya
dengan sebaik-baiknya. Jika sifat dan luasnya pekerjaan yang harus
ditakukannya tidak dirumuskan dalam perjanjian atau reglemen, maka hal itu
ditentukan oleh kebiasaan. (KUHPerd. 1339; AB. 15.)
Pasal 1603a.
Buruh wajib melakukan sendiri pekerjaannya; hanya dengan izin majikan ia
dapat menyuruh orang lain menggantikannya. (KUHPerd. 1383; F. 36-2.)
Pasal 1603b.
Buruh wajib menaati aturan-aturan pelaksanaan pekerjaan dan aturan-aturan
yang dimaksudkan untuk perbaikan tata tertib perusahaan majikan, yang
diberikan oleh atau atas nama majikan dalam batas-batas aturan perundangundangan, perjanjian atau reglemen, atau jika ini tidak ada, dalam batas-batas
kebiasaan. (KUHPerd. 1339, 16OIj dst.; AB. 15.)
Pasal 1603C.
Buruh yang tinggal menumpang di rumah majikan wajib berkelakuan menurut
tata tertib rumah tangga majikan. (KUHPerd. 1602s, 1602x.)
Pasal 1603d.
Pada umumnya buruh wajib melakukan atau tidak melakukan segala sesuatu
yang dalam keadaan yang sama seharusnya dilakukan atau tidak dilakukan
oleh seorang buruh yang baik. (KUHPerd. 1339, 1602y.)
Bagian 5. Berbagai Cara Berakhirnya Hubungan Kerja yang Terjadi
Karena Perjanjian Kerja.
Catatan: Dengan UU No. 12/1964 tentang pemutusan hubungan kerja di per
usahaan swasta dicabut Regeling ontsiagrecht voor bepaalde niet
Europese Arbeiders (S. 1941-396) dan peraturan-peraturan lain
mengenai pemutusan hubungan kerja seperti tersebut dalam Kitab
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
327 / 400
Undang-undang Hukum Perdata pasal 1601 s.d. 1603 lama dan pasal
1601 s.d. 1603 yang bertentangan dengan ketentuan-ketentuan
tersebut dalam undang-undang ini.
Pasal 1603e.
Hubungan kerja berakhir demi hukum, jika habis waktunya yang ditetapkan
dalam perjanjian atau dalam peraturan undang-undang atau, jika semuanya
itu tidak ada, menurut kebiasaan.
Pemberitahuan tentang pemutusan hubungan kerja dalam hal ini hanya
diperlukan:
1) jika hal itu dijanjikan dalam surat perjanjian atau dalam reglemen;
2) jika menurut peraturan undang-undang atau menurut kebiasaan, juga
dalam hal lamanya hubungan kerja ditetapkan sebelumnya, diharuskan
adanya dalam hal yang pemberitahuan tentang pemutusan itu, dan
kedua belah pihak, diperbolehkan, tidak mengadakan penyimpangan
dengan perjanjian tertulis atau dengan reglemen. (AB. 15; KUHPerd.
1339, 160lj dst., 1603q, 1603u; KUHD 433, 448 dst.) 1603f. (s. d. u. dg.
S. 1939-546.) Jika hubungan kerja, setelah waktunya habis sebagaimana
diuraikan pada alinea pertama pasal 1603e diteruskan oleh kedua belah
pihak tanpa bantahan, maka hubungan kerja itu dianggap diadakan lagi
untuk waktu yang sama, tetapi paling lama untuk satu tahun, dan
dengan syaratsyarat yang sama. Dalam hal hubungan kerja yang
diperpanang itu akan berlangsung untuk waktu kurang dari enam bukan,
maka hubungan kerja tersebut dianggap diadakan untuk waktu tidak
tentu, hanya dengan syarat-syarat yang sama.
Ketentuan di atas berlaku pula, jika dalam hal-hal tersebut pada alinea kedua
pasal 1603e, pemberitahuan pemutusan hubungan kerja tidak dilakukan pada
waktu yang tepat. Dalam surat perjanjian atau dalam reglemen, akibat-akibat
dari pemberitahuan pemutusan hubungan kerja yang tidak dilakukan tepat
pada waktunya dapat diatur dengan cara lain, asal hubungan kerja
diperpanjang untuk waktu sedikit-dikitnya enam bulan. (KUHPerd. 732, 1573,
1587, 1598, 1603q.)
Pasal 1603g.
Jika lamanya hubungan kerja tidak ditentukan, baik dalam perjanjian atau
reglemen, maupun dalam peraturan undang-undang atau menurut kebiasa an,
maka hubungan kerja itu dipandang diadakan untuk waktu tidak tentu. (AB.
15; KUHPerd. 1339.)
Jika hubungan kerja diadakan untuk waktu yang tidak tentu atau sampai
dinyatakan putus, tiap pihak berhak memutuskannya dengan pemberitahuan
pemutusan hubungan kerja, asal diindahkan ketentuan kedua pasal berikut.
Pasal 1603h.
(s. d. u. dg. S. 1939-546.) Pemberitahuan pemutusan hubungan kerja hanya
boleh dilakukan merdelang hari Berakhirnya suatu bulan takwim.
Tiap perjanjian yang memungkinkan pemberitahuan pemutusan hubungan
kerja itu diadakan menjelang hari lain dari hari terakhir suatu bulan takwim,
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
328 / 400
adalah batal. (KUHPerd. 1339; KUHD 433, 450; F. 39.)
Pasal 1603i.
(s.d.u. dg. S, 1939-546.) Kecuali dalam hal termaksud pada kedua alinea
berikut pasal ini, dalam memutuskan bubungan kerja harus diindahkan suatu
tenggang waktu selama satu bulan.
Dalam suatu perjanjian atau dalam reglemen dapat ditetapkan, bahwa
tenggang waktu termaksud pada alinea yang lalu, bagi buruh dapat
diperpanjang untuk waktu paling lama satu bulan jika hubungan kerja pada
waktu pemberitahuan pemutusan hubungan kerja itu telah berlangsung
sedikit-dikitnya dua tahun terus-menerus.
Tenggang waktu termaksud pada alinea pertama, bagi mailkan diperpanjang
berturut-turut dengan satu bulan, dua bulan atau tiga bulan, jika pada waktu
pemberitahuan pemutusan itu hubungan kerja telah berlangsung sedikitdikitnya satu tahun tetapi kurang dari dua tahun, sedikit-dikitnya dua tahun
tetapi kurang dari tiga tahun, atau sedikit-dikitnya tiga tahun terus-menerus.
Tiap perjanjian yang bertentangan dengan ketentuan pasal ini, adalah batal.
(KUHPerd. 1601i dst., 1603i bis, 1603i ter; KUHD 433, 450; F. 39.)
Pasal 1603i bis
(s.d.t. dg. S. 1939-546.) Suatu perjanjian kerja baru yang diadakan seorang
buruh dalam waktu empat minggu setelah berakhirnya hubungan kerja
sebelumnya, tidak perduli apakah hubungan kerja yang lalu itu diadakan untuk
waktu tertentu atau waktu tidak tentu, dengan majikan yang sama dan untuk
waktu tertentu yang kurang dari enam bulan, dipandang diadakan untuk waktu
tidak tentu. (KUHPerd. 1916, 1921.).
Pasal 1603i ter
(s.d.t. dg. S. 1939-546.) Hubungan kerja dengan majikan yang sama, yang
terputus dalam waktu kurang dari empat minggu, atau yang segera
bersambung dengan cara termaksud pada pasal 1603f, sepanjang mengenai
tenggang waktu pemyataan pemutusan termaksud pada pasal 1603i,
dipandang sebagai hubungan kerja yang terus-menerus. (KUHPerd. 1916,
1921.)
Pasal 1603j.
Hubungan kerja berakhir dengan meninggalnya buruh. (KUHPerd. 1575, 1603k,
1612.)
Pasal 1603k.
Hubungan kerja berakhir dengan meninggalnya majikan, kecuali jika dari
perjanjian dapat disimpulkan sebaliknya. Akan tetapi, baik ahli waris majikan,
maupun buruh, berwenang memutuskan hubungan kerja yang diadakan untuk
waktu tertentu, dengan memberitahukan pemutusan sesuai dengan ketentuan
pasal 1603h dan 1603i, seolah-olah hubungan kerja tersebut diadakan untuk
waktu tidak tentu. (KUHPerd. 1575, 1603j; KUHD 433, 450; F. 39.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
329 / 400
Pasal 16031.
Jika diperjanjikan suatu masa percobaan, maka selama waktu itu tiap pihak
berwenang memutuskan hubungan kerja dengan pemyataan pemutusan.
Tiap perjanjian yang menetapkan masa percobaan yang tidak sama lamanya
bagi kedua belah pihak atau lebih lama dari tiga bulan, dan juga tiap janji yang
mengadakan suatu masa percobaan baru bagi pihak-pihak yang sama, adalah
batal. (KUHPerd. 1499.)
Pasal 1603m.
Jika wali dari anak yang masih di bawah umur berpendapat, bahwa perjanjian
kerja yang diadakan oleh anak yang masih di bawah umur itu akan atau telah
mempunyai akibat yang merugikan baginya, atau bahwa syarat-syarat yang
tercantum dalam pasal 160lg tidak terpenuhi, maka ia boleh mengajukan surat
permohonan kepada pengadilan di tempat kediaman sebenarnya anak yang
masih di bawah umur itu, agar perjanjian itu dinyatakan putus.
Pengadilan tidak boleh meluluskan permohonan itu sebelum mendengar atau
memanggil dengan sah anak yang masih di bawah umur itu, si majikan, dan
juga balai harta peninggalan dalam hal anak yang masih di bawah umur itu
berada di bawah perwalian dan balai harta peninggalan itu ditugaskan sebagai
waii pengawas.
Jika pengadilan meluluskan permohonan, ia harus menetapkan saat hubungan
kerja itu akan berakhir.
Tidak ada jalan untuk melawan penetapan tersebut tanpa mengurangi
wewenang jaksa agung pada Mahkamah Agung, untuk mengajukan pemrntaan
kasasi terhadap penetapan tersebut demi kepentingan undang-undang.
(KUHPerd. 366, 1603v, RO. 170.)
Pasal 1603n.
Masing-masing
pihak
dapat
memutuskan
hubungan
kerja
tanpa
pemberitahuan pemutusan hubungan kerja atau tanpa mengindahkan aturanaturan yang berlaku bagi pemberitahuan pemutusan hubungan kerja; tetapi
pihak yang berbuat demikian tanpa persetujuan pihak lain, bertindak secara
bertentangan dengan hukum, kecuali bila ia sekaligus membayar ganti rugi
kepada pihak lain atas dasar ketentuan pasal 1603q, atau ia memutuskan
hubungan kerja secara demikian dengan alasan mendesak yang seketika itu
diberitahukan kepada pihak lain. (KUHPerd. 1603w; KUHD. 433, 451.)
Pasal 1603o.
Bagi majikan, yang dipandang sebagai alasan-alasan mendesak dalam arti
pasal yang lalu adalah perbuatan-perbuatan, sifat-sifat atau sikap buruh yang
sedemikian rupa, sehingga mengakibatkan, bahwa tidak pantas lah si majikan
diharapkan untuk meneruskan hubungan kerja. (KUHPerd. 1339. 1602y, 1603d,
1603 dst.)
Alasan-alasan mendesak dapat dianggap ada, antara lain:
1) jika buruh, waktu mengadakan perjanjian, mengelabui majikan dengan
memperlihatkan surat-surat yang palsu atau dipalsukan, atau sengaja
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
330 / 400
memberikan penjelasan-penjelasan palsu kepada majikan mengenai cara
Berakhirnya hubungan kerja yang lama;
2) jika ia temyata tidak mempunyai kemampuan atau kesanggupan sedikit
pun untuk pekerjaan yang telah dijanjikannya;
3) jika ia, meskipun telah diperingatkan, masih mengikuti kesukaannya
minum sampai mabuk, mengisap madat di luar atau suka melakukan
perbuatan buruk lain;
4) jika ia melakukan pencurian, penggelapan, penipuan atau kejahatan
lainnya yang mengakibatkan ia tidak patut lagi mendapat kepercayaan
dari majikan; (KUHP 362, 372, 378.)
5) jika ia menganiaya, menghina secara kasar atau melakukan ancaman
yang membahayakan majikan, anggota keluarga atau anggota rumah
tangga majikan, atau teman sekerjanya; (KUHPerd. 1365 dst.)
6) jika ia membujuk atau mencoba membujuk majikan, anggota keluarga
atau anggota rumah tangga majikan, atau teman sekerjanya, untuk
melakukan perbuatan-perbuatan yang bertentangan dengan undangundang atau kesusilaan;
7) jika ia dengan sengaja atau, meskipun telah diperingatkan, dengan
sembrono merusak milik majikan atau menimbulkan bahaya yang
sungguh-sungguh mengancam milik majikan itu;
8) jika ia dengan sengaia atau, meskipun telah diperingatkan, dengan
sembrono menempatkan dirinya sendiri atau orang lain dalam keadaan
terancam bahaya besar;
9) jika mengumumkan seluk-beluk rumah tangga atau perusahaan majikan,
yang seharusnya ia rahasiakan;
10)jika ia bersikeras menolak memenuhi perintah-perintah wajar yang
diberikan oleh atau atas nama majikan;
11)jika la. dengan cara lain terlalu melalaikan kewajiban-kewajiban yang
dibebankan kepadanya oleh perjanjian;
12)Jika ia, karena sengaja atau sembrono, menjadi tidak mampu melakukan
pekerjaan yang dijanjikan. (KUHD 411, 418.)
Janji-janji yang menyerahkan keputusan ke tangan majikan mengenai adanya
memaksa dalam arti pasal 1603n, adalah batal. (AB. 23.)
Pasal 1603p.
Bagi buruh, yang dipandang sebagai alasan-alasan mendesak dalam arti pasal
1603n adalah keadaan yang sedemikian rupa, sehingga mengakibatkan bahwa
tidak pantaslah si buruh diharapkan untuk meneruskan hubungan kerja
(KUHPerd. 1339, 1602y, 1603d dan v.)
Alasan-alasan mendesak dapat dianggap ada, antara lain:
1) jika majikan menganiaya, menghina secara kasar atau melakukan
ancaman yang membahayakan buruh, anggota keluarga atau anggota
rumah tangga buruh, atau membiarkan perbuatan semacam itu
dilakukan oleh anggota rumah tangga atau buruh lain bawahannya;
(KUHPerd. 1365 dst.; KUHP 310, 336, 351 .)
2) jika ia membujuk atau mencoba membuiuk buruh, anggota keluarga atau
anggota rumah tangga buruh untuk melakukan perbuatan yang
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
331 / 400
bertentangan dengan undang-undang atau kesusilaan atau membiarkan
pembujukan atau percobaan pembujukan semacam itu dilakukan oleh
anggota rumah tangga atau buruh lain bawahannya; (KUHP 293 dst.)
3) jika ia tidak membayar upah pada waktunya; (KUHPerd. 1602.)
4) jika, dalam hal makan dan pemondokan dijanjikan, ia tidak
memenuhinya layak; (KUHPerd. 1602t.)
5) jika ia tidak memberikan cukup pekerjaan kepada buruh yang upahnya
ditetapkan berdasarkan hasil pekerjan yang dilakukan; (KUHPerd. 1602P.)
6) jika ia tidak memberikan atau tidak cukup memberikan bantuan, yang
dijanjikan kepada buruh yang upahnya ditetapkan berdasarkan hasil
pekerjaan yang dilakukan,;
7) jika ia dengan jalan lain terlalu melalaikan kewajiban-kewajiban yang di.
bebankan kepadanya oleh perjanjian;
8) jika ia, dalam hal yang tidak diwajibkan oleh sifat hubungan kerja,
menyuruh buruh, meskipun si buruh menolak, untuk melakukan
pekerjaan di perusahaan seorang majikan lain;
9) jika berlangsungiya hubungan kerja dapat mertimbulkan bahaya besar
yang mengancam jiwa, kesehatan, kesusilaan atau nama baik si buruh,
yang tidak terlihat pada waktu pembuatan perjanjian;
10)jika buruh, karena sakit atau karena alasan-alasan lain di luar salahnya,
menjadi tidak mampu melakukan pekerjaan yang dijanjikan. (S. 1939545; KUHD 412, 419.)
Perjanjian yang menyerahkan keputusan ke tangan buruh mengenai adanya
alasan mendesak dalam arti pasal 1603n, adalah batal. (AB. 23.)
Pasal 1603q
(s.d.u. dg. S. 1931-367,368; S. 1939-546.) Ganti rugi termaksud pada pasal
1601k dan 1603n, dalam hal suatu hubungan kerja diadakan atau dianggap
diadakan untuk waktu tidak tentu, adalah sama dengan jumlah upah yang
harus dibayar sampai pada hari berikut sesudah hari putusnya hubungan kerja
dengan pernyataan pemutusan tersebut. Dalam hal hubungan kerja diadakan
untuk waktu tertentu, ganti rugi itu adalah sama dengan jumlah upah untuk
jangka waktu hubungan kerja yang menurut pasal-pasal 1603e dan 1603f
seharusnya berlangsung terus. Yang dimaksud dengan upah di sini adalah
bagian-bagian upah tersebut pada pasal 1601p nomor 10 dan 70.
Jika upah buruh, baik seluruhnya maupun sebagian, tidak ditetapkan menurut
jangka waktu, maka berlaku ukuran termaksud pada pasal 1601o.
Tiap perjanjian yang menetapkan suatu ganti rugi yang lebih rendah bagi
buruh, adalah batal. (AB. 23.)
Dalam surat perjanjian atau reglemen dapat ditetapkan suatu ganti rugi yang
lebih besarjumlahnya. (KUHPerd. 1601d dan 1601j.)
Pengadilan berwenang untuk menetapkan ganti rugi termaksud pada alinea
pertama dan keempat pasal ini dalam jumlah yang lebih rendah, jika menurut
pendapatnya ganti rugi itu terlalu tinggi.
Atas ganti rugi yang harus dibayar itu, dikenakan bunga sebesar enam persen
setahun, terhitung sejak hari hubungan kerja diakhiri. (KUHPerd. 1250.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
332 / 400
Pasal 1603r.
Jika salah satu pihak memutuskan hubungan kerja tanpa pemyataan
pemutusan hubungan kerja atau tanpa mengindahkan ketentuan-ketentuan
yang berlaku bagi pemyataan pemutusan hubungan kerja, sambil membayar
ganti rugi kepada pihak lainnya menurut ketentuan alinea pertama pasal yang
lain, maka pihak lain tersebut, jika hal itu terjadi dalam keadaan yang
sedemikian rupa sehingga kerugian yang diderita tidak dapat dianggap cukup
diganti dengan ganti rugi yang diterima itu, berhak menuntut ganti rugi lagi di
muka pengadilan. (KUHPerd. 1309.)
Pasal 1603S.
Dalam hal salah satu pihak memutuskan hubungan kerja dengan melawan
hukum, pihak lainnya berhak menuntut jumlah termaksud pada pasal 1603q
atau ganti rugi sepenuhnya.
Ketentuan ini berlaku juga, jika salah satu pihak dengan sengaja atau karena
salahnya memberi alasan mendesak kepada pihak lainnya untuk memutuskan
hubungan kerja tanpa pemyataan pemutusan hubungan kerja atau tanpa
mengindahkan ketentuan-ketentuan yang berlaku bagi pemyataan pemutusan
hubungan kerja dan pihak lain itu menggunakan haknya itu. (KUHPerd. 1239,
1603n, 1603o, 1603p dan 1603t.)
Pasal 1603s bis
(s.d.t. dg. S. 1931-367 jo. 368.)Jika majikan memutuskanhubungan kerja
dengan maksud menghindari kewajibannya untuk memberi cuti setelah suatu
masa kerja tertentu yang teiah diperjanjikan dalam atau berhubung dengan
perjanjian, maka buruh berhak, di samping menuntut apa yang dapat ia terima
berhubung dengan pemberhentiannya berdasarkan aturan-aturan lain, juga
menuntut suatu ganti rugi sebesar gaji yang menurut perjanjian, seharusnya
diterimanya selama waktu cuti, dan jika dalam perjanjian diperjanjikan suatu
pedalanan dengan cuma-cuma, sejumlah uang yang diperlukan untuk
perjalanan cuma-cuma menurut perjanjian ke tempat asal atau ke tempat cuti,
pada saat pemutusan hubungan kerja. (KUHPerd. 1603t; S. 1939-545.)
Jika di luar hal termaksud pada alinea yang lalu, sesudah lewat separuh dari
masa kerja yang ditetapkan dalam perjanjian untuk memberikan cuti, majikan
secara sepihak memutuskan hubungan kerja tanpa alasan mendesak, maka ia
wajib, di samping membayar apa yang harus ia bayar kepada buruh
berdasarkan aturan-aturan lain, juga membayar sejumlah uang, yang
perbandingannya dengan jumlah ganti rugi termaksud pada alinea pertama
adalah sama dengan perbandingan antara masa kerja yang diperuntukan
untuk memperoleh cuti yang telah lampau pada waktu pemutusan hubungan
kerja dan masa kerja yang diperlukan untuk mendapatkan cuti penuh. Dalam
menghitung masa kerja, bulan pemutusan hubungan kerja dihitung sebagai
satu bulan penuh.
Ketentuan di atas berlaku juga jika buruh, setelah lewat bagian dari masa kerja
tersebut pada alinea yang lalu, memutuskan hubungan kerja dengan alasan
mendesak yang disebabkan oleh majikan, atau jika pengadilan menyatakan
putusnya perjanjian berdasarkan alasan penting yang tak mendesak
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
333 / 400
sebagaimana termaksud dalam pasal 1603v, atau berdasarkan alasan
mendesak yang disebabkan oleh majikan, atau berdasarkan pasal 1267,
karena majikan tidak memenuhi kewajiban-kewajibannya. Jika pengadilan
menyatakan putusnya perjanjian berdasarkan alasan lain dari alasan
mendesak, maka ia berwenang mengurangi jumlah uang termaksud pada
alinea kedua, sampai pada suatu jumlah yang menurut hal-ihwal kejadian
dipandangnya adil.
Pasal 1603t.
(s.d. u. dg. S. 1931-366jo. 368.) Tiap hak untuk menuntut berdasarkan kedua
pasal yang lain, batal setelah lewat waktu satu tahun. (KUHPerd. 160it alinea 4,
1602i alinea 3.)
Pasal 1603u.
Bila hubungan kerja dibuat untuk waktu lebih lama dari lima tahun atau untuk
selama hidup seseorang, maka buruh yang bersangkutan, setelah lampau
waktu lima tahun terhitung dari saat hubungan kerja mulai berlaku, berhak
memutuskan hubungan kerja itu dengan memberitahukan pemutusan
hubungan kerja, dengan mengindahkan tenggang waktu enam bulan.
Tiap perjanjian yang menghilangkan atau memperkecil kemungkinan
pemutusan hubungan kerja itu, adalah batal demi hukum. (AB. 23; KUHPerd.
1603e, h; KUHD 433, 449.)
Pasal 1603v.
Masing-masing pihak, setiap waktu, juga sebelum pekerjaan dimulai, berhak
berdasarkan alasan-alasan penting untuk mengajukan surat permintaan
kepada pengadilan di tempat kediamannya yang sebenarnya, supaya
perjanjian kerja dinyatakan putus. Tiap janji yang dapat menghapuskan atau
membatasi hak ini, adalah batal. (KUHPerd. 1603s bis, S. 1939-545.)
Selain alasan-alasan mendesak termaksud pada pasal 1603n, perubahanperubahan keadaan pribadi atau kekayaan pemohon atau pihak lainnya, atau
perubahan-perubahan keadaan dalam mana pekerjaan dilakukan, yang
sedemikian rupa sifatnya, sehingga adalah layak segera diputuskannya
hubungan kerja itu, juga dianggap sebagai alasan-alasan penting.
Pengadilan tak boleh meluluskan permohonan sebelum mendengar atau
memanggil secara sah pihak lainnya.
Kedua alinea terakhir dari pasal 1603m berlaku di sini. (KUHD 412, 420.)
Pasal 1603w.
Wewenang para pihak untuk menuntut pemutusan hubungan kerja
berdasarkan pasal 1267 serta penggantian biaya, kerugian dan bunga, tidak
hapus karena ketentuan-ketentuan dalam bagian ini. (KUHPerd. 1603m, 1603o
dan 1603u.)
KETENTUAN PENUTUP
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
334 / 400
Pasal 1603x.
Perjanjian kerja yang diadakan antara seorang majikan yang tunduk dan
seorang buruh yang tidak tunduk pada ketentuan-ketentuan yang lalu dalam
bab ini, dikuasai oleh ketentuan-ketentuan ini, apa pun maksud kedua pihak,
jika perjanjian itu mengenai pekerjaan yang sama atau hampir sama dengan
pekerjaan yang biasanya dilakukan oleh buruh-buruh yang tunduk kepada
ketentuan-ketentuan dalam bab ini.
Perjanjian kerja yang diadakan antara seorang majikan yang tidak tunduk dan
seorang buruh yang tunduk pada ketentuan-ketentuan yang lalu dalam bab ini,
apa pun maksud kedua pihak, dikuasai oleh ketentuan-ketentuan ini. (KUHPerd.
1601c, 1603y; S. 1926-335, pasal V dan VI.)
Catatan:
Dalam menggunakan Bab VIIA ini sebagai pedoman bagi semua
buruh dan bagi semua majikan, pasal 1603x ini dipandang sebagai
tidak ada.
Pasal 1603y.
(s.d.u. dg. S. 1934-214jo. S. 1938-2.) Ketentuan-ketentuan dalam bab ini tidak
berlaku bagi orang-orang yang bekerja untuk negara, daerah atau bagian
daerah, kotapraja, subak atau badan resmi lainnya, kecuali jika dinyatakan
berlaku sebelum atau pada waktu hubungan kerja dimulai oleh atau atas nama
kedua pihak, atau oleh ketentuan perundang-undangan.
Pasal 1603z.
Dengan undang-undang dapat diadakan aturan-aturan khusus bagi perjanjianperjanjian untuk melakukan pekerjaan di perusahaan perkebunan atau
kerajinan, perusahaan kereta api dan trem, perusahaan pengangkutan, dan
perusahaan lainnya.
Catatan:
Mengenai buruh kereta api dan trem, lihat S. 1927-258 pasal 2,
S. 1927-259 pasal 22, S. 1927-260 pasal 22, S. 1927-261 pasal 16;
buruh pertambangan, S. 1930-341 Bab X; pelaut, KUHD Buku Kedua
Bab IV; buruh pengangkutan, Bijblad 14136 pasal 64-66; buruh
perkebunan, S. 1938-98.
Bagian 6. Perjanjian Pemborongan Pekerjaan.
Pasal 1604.
(s.d.u. dg. S. 1926-335jo. 458 Dalam perjanjian pemborongan pekerjaan dapat
diperjanjikan, bahwa pemborong hanya akan melakukan pekerjaan atau bahwa
ia juga akan menyediakan bahan-bahannya. (KUHPerd. 1457, 1971.)
Pasal 1605.
(s.d.u. dg. S. 1926-335jo. 458.) Dalam hal pemborong harus menyediakan
bahan-bahannya, dan hasil pekerjaannya, karena apa pun juga, musnah
sebelum diserahkan, maka kerugian itu dipikul oleh pemborong, kecuali jika
pemberi tugas itu lalai untuk menerima hasil pekerjaan tersebut. (KUHPerd.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
335 / 400
1237, 1243 dst., 1444 dst., 1460 dst.)
Pasal 1606.
Dalam hal pemborong hanya harus melakukan pekerjaan dan hasil
pekerjaannya itu musnah, maka ia hanya bertanggungjawab atas kemusnahan
itu sepanjang hal itu terjadi karena kesalahannya. (KUHPerd. 1365,1444.)
Pasal 1607.
(s.d.u. dg. S. 1926-335 jo. 458.) Jika musnahnya hasil pekerjaan tersebut
dalam pasal yang lain terjadi di luar kelalaian pemborong sebelum penyerahan
dilakukan, sedangkan pemberi tugas pun tidak lalai untuk memeriksa dan
menyetujui hasil pekerjaan itu, maka pemborong tidak berhak atas harga yang
dijanjikan, kecuali jika barang itu musnah karena bahan-bahannya cacat.
(KUHPerd. 1444, 1609.)
Pasal 1608.
(s. d. u. dg. S. 1,926-335jo. S. 1926-458.) Jika pekerjaan yang diborongkan itu
dilakukan sebagian demi sebagian atau menurut ukuran, maka hasil pekerjaan
dapat diperiksa sebagian demi sebagian; pemeriksaan itu dianggap telah
dilakukan terhadap semua bagian yang telah dibayar, jika pemberi tugas itu
membayar pemborongan tiap kali menurut ukuran dari apa yang telah
diselesaikan. (KUHPerd. 1605, 1609.)
Pasal 1609.
Jika sebuah bangunan yang diborongkan dan dibuat dengan suatu harga
tertentu, seluruhnya atau sebagian, musnah karena suatu cacat dalam
penyusunannya atau karena tanahnya tidak layak, maka para arsitek dan para
pemborongnya bertanggungjawab untuk itu selama sepuluh tahun. (KUHPerd.
654, 1369, 1967.)
Pasal 1610.
(s.d.u. dg. S. 1926-335jo. 458.) Jika seorang arsitek atau pemborong telah
menyanggupi untuk membuat suatu bangunan secara borongan, menurut
suatu rencana yang telah dirundingkan dan ditetapkan bersama dengan
pemilik lahan, maka ia tidak dapat menuntut tambahan harga, baik dengan
dalih bertambahnya upah buruh atau bahan-bahan bangunan, maupun dengan
dalih telah dibuatnya perubahan-perubahan atau tambahan-tambahan yang
tidak termasuk dalam rencana tersebut, jika perubahan-perubahan atau
tambahan-tambahan itu tidak disetujui secara tertulis dan mengenai harganya
tidak diadakan persetujuan dengan pemiliknya. (KUHPerd. 1139-81.)
Pasal 1611.
Pemberi tugas, bila menghendakinya, dapat memutuskan perjanjian
pemborongan itu, walaupun pekerjaan itu telah dimulai, asal ia memberikan
ganti-rugi sepenuhnya kepada pemborong atas semua biaya yang telah
dikeluarkannya untuk pekerjaan itu dan atas hilangnya keuntungan. (KUHPerd.
1338.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
336 / 400
Pasal 1612.
(s.d. u. dg. S. 1926-335jo. 458.) Perjanjian pemborongan berakhir dengan
meninggalnya pemborong.
Tetapi pemberi tugas itu wajib membayar kepada ahli waris pemborong itu
harga hasil pekerjaan yang telah selesai dan harga bahan-bahan bangunan
yang telah disiapkan, menurut perbandingan dengan harga yang diperjanjikan
dalam perjanjian, asal hasil pekerjaan atau bahan-bahan bangunan tersebut
ada manfaatnya bagi pemberi tugas. (KUHPerd. 1383, 1575.)
Pasal 1613.
Pemborong bertanggungjawab atas tindakan orang-orang yang ia pekerjakan.
(KUHPerd. 1367.)
Pasal 1614.
Para tukang batu, tukang kayu, tukang besi dan tukang-tukang lainnya, yang
dipekerjakan untuk mendirikan sebuah bangunan atau membuat suatu barang
lain yang diborongkan, dapat mengajukan tuntutan terhadap orang yang
mempekerjakan mereka membuat barang itu, tetapi hanya atas sejumlah uang
yang harus dibayar kepada pemborong pada saat mereka mengajukan
tuntutan. (KUHPerd. 1139-80, 1147, 1971; Rv. 728 dst.)
Pasal 1615.
Para tukang batu, tukang kayu, dan tukang-tukang lainnya, yang dengan suatu
harga tertentu menyanggupi pembuatan sesuatu atas tanggungjawab sendiri
secara langsung, terikat pada aturan-aturan yang ditetapkan dalam bagian ini.
Mereka adalah pemborong dalam bidang yang mereka kerjakan. (KUHPerd.
1604 dst.)
Pasal 1616.
(s.d.u. dg. S. 1926-335jo. 458.) Para buruh yang memegang suatu barang milik
orang lain untuk mengerjakan sesuatu pada barang itu, berhak menahan
barang itu sampai upah dan biaya untuk itu dilunasi, kecuali bila untuk upah
dan biaya buruh tersebut pemberi tugas itu telah menyediakan tanggungan
secukupnya. (KUHPerd. 1139-5-, 1147, 1968.)
Pasal 1617.
Hak-hak dan kewajiban-kewajiban para pelaut dan nakhoda diatur dalam Kitab
Undang-undang Hukum Dagang. (KUHD 91 dst., 394 dst.)
BAB VIII. PERSEROAN PERDATA (PERSEKUTUAN PERDATA)
Bagian 1. Ketentuan-ketentuan Umum.
Pasal 1618.
Perseroan perdata adalah suatu persetujuan antara dua orang atau lebih yang
berjanji untuk memasukkan sesuatu ke dalam perseroan itu dengan maksud
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
337 / 400
supaya keuntungan yang diperoleh dari perseroan itu dibagi di antara mereka.
(KUHPerd. 1621, 1624, 1633, 1635; KUHD 15 dst., 286, 320 dst.)
Pasal 1619.
Semua perseroan perdata harus ditujukan pada sesuatu yang halal dan
diadakan untuk kepentingan bersama para anggotanya.
Masing-masing anggota wajib memasukkan uang, barang atau usaha ke dalam
perseroan itu. (KUHPerd. 1322 dst., 1335, 1631, 1633, 1648.)
Pasal 1620.
Ada perseroan perdata yang tak terbatas dan ada yang terbatas. (KUHPerd.
1621, 1623.)
Pasal 1621.
Undang-undang hanya mengenal perseroan mengenai seluruh keuntungan.
Dengan adanya perseroan yang meliputi semua barang kekayaan dari peserta
atau sebagian dari barang-barang itu dengan suatu alas hak umum, tanpa
mengurangi ketentuan-ketentuan Bab VI dan Bab VII Buku Pertama dalam
kitab undang-undang ini. (KUHPerd. 119 dst,, 139 dst., 1066.)
Pasal 1622.
Perseroan perdata tak terbatas itu meliputi apa saja yang akan diperoleh para
peserta sebagai hasil usaha mereka selama perseroan itu berdiri.
Pasal 1623.
Perseroan perdata yang terbatas hanya menyangkut barang-barang tertentu,
pemakaiannya atau hasil-hasil yang akan diperoleh dari barang-barang itu,
atau mengenai usaha tertentu atau penyelenggaraan suatu perusahaan atau
pekerjaan tetap.
Bagian 2. Persetujuan-persetujuan Antara Para Peserta Satu Sama
l,ain.
Pasal 1624.
Perseroan perdata mulai berjalan pada saat persetujuan diadakan, kecuali jika
ditentukan waktu lain dalam persetujuan itu. (KUHPerd. 1253, 1268.)
Pasal 1625.
Tiap peserta wajib memasukkan ke dalam perseroan itu segala sesuatu yang
sudah ia jadikan untuk dimasukkan, dan jika pemasukan ini terdiri dari suatu
barang tertentu, maka peserta wajib memberikan pertanggungan menurut
cara yang sama dengan cara jual beli. (KUHPerd. 1237, 1264, 1491 dst., 1631,
1648.)
Pasal 1626.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
338 / 400
Peserta yang harus memasukkan uang ke dalam perseroan itu dan kemudian
tidak memberikan uang itu, dengan sendirinya karena hukum dan tanpa perlu
ditegur lagi, menjadi debitur atas bunga uang itu, terhitung dari hari ketika ia
sehabisnya memasukkan uang itu.
Demikian pula, pembayaran bunga wajib dilakukan oleh peserta yang
mengambil uang dari kas bersama untuk keperluan pribadi, terhitung dari hari
ketika ia mengambilnya untuk kepentingan dirinya.
Bila ada alasan, ia wajib pula mengganti biaya tambahan serta kerugian dan
bunga. (KUHPerd. 1243, 1250, 1481, 1805.)
Pasal 1627.
Para peserta yang sudah berjanji akan menyumbangkan tenaga dan usahanya
kepada perseroan mereka, wajib memberi perhitungan tanggungjawab kepada
perseroan itu atas hasil dari kegiatan mereka masing-masing. (KUHPerd. 1622,
1633.)
Pasal 1628.
Jika salah seorang dari para peserta menagih piutang dari seseorang yang juga
berutang pada perseroan, kemudian peserta itu menerima pembayaran
piutangnya dari orang tersebut, maka pembayaran yang ia terima harus dibagi
antara perseroan dan peserta itu sendiri menurut perbandingan antara kedua
piutang itu, walaupun dalam kuitansi ia mengaku menerima pembayaran itu
untuk pelunasan piutangnya sendiri; tetapi jika pada waktu pembayaran itu ia
menetapkan bahwa semua uang termaksud adalah pelunasan piutang
perseroan, maka ketetapan itu yang harus diikuti. (KUHPerd. 1396, 1399,
1426.)
Pasal 1629.
Jika salah seorang peserta sudah menerima bagiannya dari piutang perseroan,
dan kemudian debitur jatuh miskin, maka peserta tersebut harus memasukkan
uang yang sudah ia terima itu ke dalam kas bersama, meskipun ia sudah
memberi kuitansi untuk bagiannya sendiri. (KUHPerd. 1628.)
Pasal 1630.
Tiap peserta wajib memberikan ganti rugi atas kerugian yang diderita oleh
perseroan karena kesalahannya, sedang kerugian itu tidak boleh ia
perhitungkan dengan keuntungan yang sudah ia masukkan ke dalam
perseroan berkat usaha dan kegiatannya. (KUHPerd. 779, 1243 dst., 1365 dst.,
1426 dst.)
Pasal 1631.
Jika yang dimasukkan ke dalam perseroan hanya suatu kenikmatan barang
tertentu yang pemakaiannya tidak mengakibatkan habisnya barang itu, maka
barang tersebut tetap menjadi tanggungan peserta yang menjadi pemilik
mutlak.
Jika barang itu susut karena dipakai, turun harganya karena ditahan,
dimaksudkan untuk dijual, atau dimasukkan ke dalam perseroan menurut
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
339 / 400
suatu anggaran yang ditentukan dalam pertelaan atau dalam inventaris, maka
barang tersebut menjadi tanggungan perseroan.
Jika barang itu telah ditaksir, maka peserta yang memasukkan barang itu tidak
boleh meminta pembayaran yang melebihi harga taksiran. (KUHPerd. 757,
1237 dst., 1444 dst., 1625, 1746.)
Pasal 1632.
Peserta berhak terhadap perseroan, bukan hanya atas uang yang telah ia
keluarkan untuk perseroan, melainkan juga atas semua persetujuan yang ia
adakan sendiri dengan itikad baik untuk perseroan itu, dan atas kerugiankerugian yang terjadi pada waktu pengurusannya tanpa dapat dielakkan.
(KUHPerd. 1626, 1636, 1639, 1641, 1644, 1810.)
Pasal 1633.
Jika dalam perjanjian perseroan tidak ditetapkan bagian masing-masing
peserta dari keuntungan dan kerugian perseroan, maka bagian tiap peserta itu
dihitung menurut perbandingan besamya sumbangan modal yang dimasukkan
oleh masing-masing.
Bagi peserta yang kegiatannya saja yang dimasukkan ke dalam perseroan,
bagiannya dalam laba dan rugi harus dihitung sama banyak dengan bagian
peserta yang memasukkan uang atau bar-ang paling sedikit. (KUHPerd. 1618,
1831, 1635, 1643.)
Pasal 1634.
Para peserta tidak boleh berjanji, bahwajumlah bagian mereka masing-masing
dalam perseroan dapat ditetapkan oleh salah seorang dari mereka atau orang
lain.
Perjanjian demikian harus dianggap dari semula sebagai tidak tertulis dan
dalam hal ini harus diperhatikan ketentuan-ketentuan pasal 1633. (KUHPerd.
1254, 1465.)
Pasal 1635.
Perjanjian yang memberikan keuntungan saja kepada salah seorang daripada
peserta adalah batal. (KUHPerd. 1254.)
Akan tetapi diperbolehkan diperjanjikan, bahwa semua kerugian hanya akan
ditanggung oleh salah seorang peserta atau lebih. (KUHPerd. 1335, 1618,
1634.)
Pasal 1636.
Bila diperjanjikan secara khusus dalam perjanjian, bahwa hanya kepada
seorang peserta saja diserahkan urusan perseroan, maka peserta itu,
walaupun ada perlawanan dari para peserta lainnya, dapat melakukan segala
tindakan yang berkenaan dengan urusan perseroan, asal saja ia melakukan
segala urusan dengan jujur. (KUHD 44.)
Selama perseroan berdiri, kekuasaan tersebut tidak dapat dicabut tanpa
alasan yang sah; tetapi bila kekuasaan demikian tidak diberikan dalam surat
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
340 / 400
perjanjian perseroan, melainkan dalam suatu akta kemudian, maka kekuasaan
itu dapat dicabut menurut cara yang sama dengan cara mencabut pemberian
kuasa biasa. (KUHPerd. 1338, 1630, 1639, 1642, 1645, 1800, 1813, 1817.)
Pasal 1637.
Jika beberapa peserta ditugaskan melakukan urusan perseroan, tanpa adanya
pekerjaan tertentu bagi masing-masing atau tanpa adanya perjanjian, bahwa
salah seorang tidak boleh melakukan suatu tindakan apa pun jika tidak
bersama-sama dengan para pengurus lain, maka masing-masing berwenang
untuk bertindak sendiri dalam urusan perseroan itu. (KUHPerd. 1804.)
Pasal 1638.
Jika diperjanjikan, bahwa salah seorang daripada anggota pengurus tidak boleh
bertindak kalau tidak bersama-sama dengan para pengurus lain, maka tanpa
perjanjian baru, seorang pengurus tidak boleh berbuat apa pun tanpa bantuan
dari rekan-rekannya, walaupun mereka ini pada waktu itu tidak mampu untuk
ikut mengurus perseroan itu.
Pasal 1639.
Bila pada waktu perseroan dibentuk tidak dibuat perjanjian-perjanjian tertentu
mengenai cara mengurus perseroan itu, maka wajib diindahkan aturan-aturan
berikut:
1) para peserta dianggap telah memberi kuasa satu sama lain untuk
mengurus perseroan itu.
Apa yang dibuat oleh masing-masing peserta, sekalipun tanpa izin para
peserta lain, mengikat mereka, tanpa mengurangi hak mereka atau
salah seorang dari mereka untuk melawan perbuatan tersebut selama
perbuatan itu belum ditutup; (KUHPerd. 1636, 1642, 1645.)
setiap peserta boleh menggunakan barang-barang kepunyaan
perseroan, asal untuk keperluan biasa, dan tidak dengan cara yang
bertentangan dengan kepentingan perseroan atau dengan cara
sedemikian rupa, sehingga para peserta lain mendapat halangan untuk
menggunakannya berdasarkan haknya; (KUHPerd. 1626, 1630.)
2) setiap peserta berhak mewajibkan para rekannya untuk ikut memikul
biaya-biaya yang perlu untuk pemeliharaan barang-barang kekayaan
perseroan; (KUHPerd. 575, 579-1)
3) tanpa izin peserta lain, tidak seorang peserta pun boleh mengadakan
pembaruan-pembaruan pada barang tak bergerak kepunyaan perseroan
dengan alasan bahwa pembaruan-pembaruan itu bermanfaat bagi
perseroan. (KUHPerd. 581.)
Pasal 1640.
Semua peserta bukan pengurus perseroan tidak boleh memindahtangankan
barang kekayaan perseroan, sekalipun barang bergerak, dan tidak boleh
menggadaikannya atau meletakkan beban di atasnya. (KUHPerd. 1320, 13303-, 1636, 1639.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
341 / 400
Pasal 1641.
Setiap peserta, walaupun tanpa izin para peserta lain, boleh menerima orang
lain sebagai teman penerima bagian kepunyaan peserta dari perseroan itu;
tetapi tanpa izin para peserta lain, ia tidak boleh memasukkan temannya itu ke
dalam perseroan sebagai peserta, meskipun ia ditugaskan mengurus barangbarang kekayaan perseroan. (KUHPerd. 1636, 1639.)
Bagian 3. Ikatan Para Peserta Terhadap Orang Lain.
Pasal 1642.
Masing-masing peserta tidak terikat untuk seluruh utang perseroan dan tidak
boleh mengikatkan para peserta lain, jika mereka ini tidak memberi kuasa
untuk itu kepadanya. (KUHPerd. 1639, 1644, 1655; KUHD 17 dst.)
Pasal 1643.
Para peserta boleh ditagih oleh kreditur, yang berhubungan dagang dengan
mereka, masing-masing untuk jumlah dan bagian yang sama, walaupun andil
seorang peserta dalam perseroan itu lebih kecil daripada andil peserta lain,
kecuali jika pada waktu membuat utang itu ditentukan dengan tegas, bahwa
para peserta wajib memikul utang itu bersama-sama menurut perbandingan
saham masing-masing dalam perseroan. (KUHPerd. 1633, 1644.)
Pasal 1644.
Perjanjian yang mengikatkan suatu perbuatan atas tanggungan perseroan,
hanya mengikat peserta yang mengadakan perjanjian demikian, dan tidak
mengikat peserta lain, kecuali jika mereka ini telah memberi kuasa untuk itu
kepada peserta yang membuat perjanjian tersebut, atau bila dengan tindakan
termaksud temyata perseroan memperoleh untung. (KUHPerd. 1636, 1639;
KUHD 58.)
Pasal 1645.
Jika salah seorang peserta mengadakan suatu perjajian atas nama perseroan,
maka perseroan itu dapat menuntut supaya perjanjian itu dilaksanakan.
(KUHPerd. 1317, 1354, 1639, 1644, 1799.)
Bagian 4. Berbagai Cara Bubarnya Perseroan Perdata.
Pasal 1646.
Perseroan bubar:
1) karena waktu yang ditetapkan dalam perjanjian telah habis; (KUHPerd.
1647, 1649.)
2) karena musnahnya barang yang dipergunakan untuk tujuan perseroan
atau karena tercapainya tujuan itu; (KUHPerd. 1444 dst., 1623, 1648.)
3) karena kehendak beberapa peserta atau salah seorang peserta;
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
342 / 400
(KUHPerd. 1649 dst.)
4) karena salah seorang dari peserta meninggal dunia, ditempatkan di
bawah pengampuan atau bangkrut atau dinyatakan sebagai orang yang
tidak mampu, (KUHPerd. 3, 433 dst., 1651; F. 22, 55.)
Pasal 1647.
Pembubaran perseroan yang didirikan untuk suatu waktu tertentu, tidak
boleh dituntut oleh seorang peserta sebelum lewat waktunya itu, kecuali
jika ada alasan yang sah, seperti jika seorang peserta tidak memenuhi
kewajibannya atau sakit-sakitan sehingga tidak dapat mengurus perseroan
itu, atau alasan lain semacam itu, yang pertimbangan tentang sah dan
beratnya diserahkan kepada pengadilan. (KUHPerd. 1266, 1646.)
Pasal 1648.
Jika salah seorang peserta sudah berjanji akan memasukkan hak milik atas
barangnya ke dalam perseroan, tetapi kemudian barang ini musnah
sebelum dimasukkan, maka perseroan menjadi bubar terhadap para
peserta,
Demikian pula, dalam semua hal, perseroan bubar karena musnahnya
barang, bila hanya pemanfaatan barang itu saja yang diperoleh perseroan,
sedangkan barangnya tetap menjadi milik peserta itu.
Akan tetapi perseroan tidak perlu bubar karena musnahnya barang itu, bila
hak milik atas barang itu telah dimasukkan ke dalam perseroan. (KUHPerd.
1237, 1444 dst., 1624 dst., 1631, 1646-20.)
Pasal 1649.
Perseroan boleh dibubarkan atas kehendak beberapa peserta atau hanya
atas kehendak satu orang peserta, jika perseroan itu didirikan untuk waktu
yang tak tentu.
Pembubaran demikian baru terjadi jika pemberitahuan pembubaran
disampaikan kepada semua peserta dengan itikad baik dan tepat pada
waktunya. (KUHPerd. 1338, 1646-3-, 1647.)
Pasal 1650.
Pemberitahuan pembubaran itu dianggap telah dilakukan dengan itikad
buruk bila seorang peserta membubarkan perseroan itu dengan maksud
untuk menikmati sendiri suatu keuntungan yang oleh semua peserta
diharapkan akan dinikmati bersama.
Pemberitahuan pembubaran itu dianggap telah dilakukan pada waktu yang
tidak tepat, bila barang-barang kekayaan perseroan berkurang, sedang
kepentingan perseroan menuntut pembubaran itu ditangguhkan. (KUHPerd.
1338, 1618.)
Pasal 1651.
Jika telah diperjanjikan, bahwa bila salah seorang peserta meninggal dunia,
perseroan akan diteruskan dengan ahli warisnya, atau perseroan akan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
343 / 400
diteruskan di antara para peserta yang masih hidup saja, maka perjanjian
demikian wajib ditaati.
Dalam hal perjanjian yang kedua ini, ahli waris peserta yang telah
meninggal dunia itu tidak mempunyai hak selain untuk menuntut
pembagian perseroan itu menurut keadaan pada waktu meninggalnya
peserta tersebut; ia harus mendapat bagian dari keuntungan, tetapi harus
pula memikul kerugian perseroan yang sudah terjadi sebelum
meninggalnya peserta yang meninggalkan ahli waris itu. (KUHPerd. 833,
955, 1646-31; KUHD 30.)
Pasal 1652.
Semua aturan tentang pembagian warisan, tentang cara pembagian itu,
begitu pula tentang kewajiban-kewajiban yang timbul dari aturan-aturan
itu, berlaku juga untuk pembagian harta benda perseroan di antara para
peserta. (KUHPerd. 1066 dst.; KUHD 32 dst.; F. 55; Rv. 102.)
BAB IX. BADAN HUKUM
Pasal 1653.
Selain perseroan perdata sejati, perhimpunan orang-orang sebagai badan
hukum juga diakui undang-undang, entah badan hukum itu diadakan oleh
kekuasaan umum atau diakuinya sebagai demikian, entah pula badan
hukum itu diterima sebagai yang diperkenankan atau telah didirikan untuk
suatu maksud tertentu yang tidak bertentangan dengan undang-undang
atau kesusilaan. (AB. 23; KUHPerd. 1245, 1337, 1618 dst.)
Pasal 1654.
Semua badan hukum yang berdiri dengan sah, begitu pula orang-orang
swasta, berkuasa untuk melakukan perbuatan-perbuatan perdata, tanpa
mengurangi ketentuan perundang-undangan yang mengubah kekuasaan
itu, membatasinya atau menundukkannya kepada tata-cara tertentu.
(KUHPerd. 526, 808, 810, 899 dst., 1046, 1137, 1680, 1852, 1954; S. 187064 pasal 9 dan 10.)
Pasal 1655.
Para pengurus badan hukum, bila tidak ditentukan lain dalam akta
pendiriannya, dalam surat perjanjian atau dalam reglemen, berkuasa untuk
bertindak demi dan atas nama badan hukum itu, untuk mengikatkan badan
hukum itu kepada pihak ketiga atau sebaliknya, dan untuk bertindak dalam
sidang pengadilan, baik sebagai penggugat maupun sebagai tergugat.
(KUHPerd. 1636, 1656 dst., 1792 dst; Rv. 6-20 dan 3o, 236.)
Pasal 1656.
Perbuatan yang dilakukan oleh pengurus yang tidak berkuasa melakukan
perbuatan itu, hanya mengikat badan hukum bila ada manfaatnya bagi
badan hukum itu atau bila perbuatan itu kemudian diterima dengan sah.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
344 / 400
(KUHPerd. 1644, 1657 dst.; S. 1870-64 pasal 1 dst.)
Pasal 1657.
Jika dalam akta pendirian, surat perjanjian atau reglemen tidak ditentukan
sesuatu mengenai pengurus badan hukum, maka tidak seorang anggota
pun berkuasa untuk bertindak atas nama badan hukum itu atau untuk
mengikatkan badan hukum itu dengan cara lain dari yang telah ditentukan
pada akhir pasal yang lalu. (KUHPerd. 1639-l0.)
Pasal 1658.
Selama tidak diatur secara lain dalam akta pendirian, surat perjanjian dan
reglemen, para pengurus wajib menyerahkan perhitungan dan
pertanggungjawaban kepada semua anggota badan hukum, dan untuk itu
tiap anggota berkuasa menggugat mereka di hadapan pengadilan. (Rv. 764
dst.)
Pasal 1659.
Jika dalam akta pendirian, surat perjanjian dan reglemen tidak diatur hak
suara, maka tiap anggota badan hukum itu mempunyai hak yang sama
untuk mengeluarkan suara, dan keputusan diambil menurut suara
terbanyak. (KUHD 54.)
Pasal 1660.
Hak-hak dan kewajiban-kewajiban tiap anggota badan hukum demikian,
ditetapkan menurut peraturan-peraturan yang,menjadikan badan hukum
atau perkumpulan itu didirikan atau diakui, atau menurut akta pendirian
sendiri, surat perjanjian sendiri atau reglemen sendiri, dan bila peraturanperaturan demikian tidak dibuat, maka wajiblah dituruti ketentuanketentuan bab ini. (KUHPerd. 1644; S. 1870-64 pasal 2.)
Pasal 1661.
Para anggota badan hukum sebagai perseorangan tidak bertanggung
jawab atas perjanjian-perjanjian perkumpulannya.
Semua utang perkumpulan itu, hanya dapat dilunasi dengan harta benda
perkumpulan itu. (KUHPerd. 1655, 1665.)
Pasal 1662.
Badan hukum yang didirikan atas kuasa umum, tidak dihapuskan bila
semua anggotanya meninggal dunia atau mengundurkan diri dari
keanggotaan, melainkan tetap berdiri sampai dibubarkan menurut cara
yang diatur dalam undang-undang.
Jika semua anggota tersebut di atas tidak ada lagi, maka pengadilan negeri
yang dalam daerah hukumnya badan hukum itu berkedudukan, atas
permintaan orang yang berkepentingan dan setelah mendengar
pendapat.jawatan kejaksaan, bahkan atas tuntutan kejaksaan itu, berhak
menetapkan tindakan-tindakan yang dianggap perlu dilakitkan demi
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
345 / 400
kepentingan badan hukum itu. (KUHPerd. 1664.)
Pasal 1663.
Badan hukum lain tetap berdiri sampai pada saat dibubarkan secara tegas
menurut akta pendirian, reglemen atau perjanjiannya, atau sampai pada saat
berhentinya pengejaran tujuan badan hukum itu. (KUHPerd. 808; 1653; S.
1870-64 pasal 6 dst., 9.)
Pasal 1664.
Jika akta pendirian, reglemen atau perjanjian itu tidak menentukan cara lain,
maka hak para anggota bersifat perorangan dan tidak beralih kepada para ahli
waris. (KUHPerd. 1651, 1662; S. 1870-64 pasal 9.)
Pasal 1665.
Bila terjadi pembubaran badan hukum demikian, maka para anggota yang
masih ada atau anggota yang tinggal satu-satunya wajib membayar
utangutang badan hukum dengan kekayaan badan hukum itu, dan hanya sisa
kekayaan itu yang boleh mereka bagi antara mereka dan mereka serahkan
kepada ahli waris mereka.
Dalam hal memanggil para kreditur, menyelesaikan perhitungan dan
pertanggungjawaban dan membayar semua utang badan hukum, mereka
harus tunduk pada semua kewajiban seperti yang dipikul oleh para ahli waris
yang menerima warisan dengan hak istimewa untuk mengadakan pendaftaran
harta benda.
Bila tidak dipenuhi kewajiban-kewajiban termaksud, maka masing-masing
anggota sebagai perseorangan wajib menanggung seluruh utang badan hukum
yang bubar itu, dan tanggungan itu dapat jatuh kepada ahli waris mereka.
(KUHPerd. 1033 dst.; S. 1870-64 pasal 6 dst.)
BAB X. PENGHIBAHAN
Bagian 1. Ketentuan ketentuan Umum.
Pasal 1666.
Penghibahan adalah suatu persetujuan, dengan mana seorang penghibah
menyerahkan suatu barang secara cuma-cuma, tanpa dapat menariknya
kembali, untuk kepentingan seseorang yang menerima penyerahan barang
itu.
Undang-undang hanya mengakui penghibahan-penghibahan antara
orangorang yang masih hidup. (KUHPerd. 170, 172 dst., 179, 913, 1314,
1675, 1683, 1688.)
Pasal 1667.
Penghibahan hanya boleh dilakukan terhadap barang-barang yang sudah
ada pada saat penghibahan itu terjadi. Jika hibah itu meneakup
barangbarang yang belum ada, maka penghibahan batal sekedar
mengenai barang-barang yang belum ada. (KUHPerd. 169, 178, 966 dst.,
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
346 / 400
1157, 1471.)
Pasal 1668.
Penghibah tidak boleh menjanjikan bahwa ia tetap berkuasa untuk
menggunakan hak miliknya atas barang yang dihibahkan itu; penghibahan
demikian, sekedar mengenai barang itu, dipandang sebagai tidak sah.
(KUHPerd. 171, 1256, 1666, 1671.)
Pasal 1669.
Penghibah boleh memperjanjikan, bahwa ia tetap berhak menikmati atau
memungut hasil barang bergerak atau barang tak bergerak yang
dihibahkan, atau menggunakan hak itu untuk keperluan orang lain; dalam
hal demikian, harus diperhatikan ketentuan-ketentuan Bab X Buku Kedua
kitab undangundang ini. (KUHPerd. 124, 756 dst., 785, 883, 922.)
Pasal 1670.
Suatu penghibahan adalah batal, jika dilakukan dengan membuat syarat
bahwa penerima hibah akan melunasi utang atau beban-beban lain di
samping apa yang dinyatakan dalam akta hibah itu sendiri atau dalam
daftar yang dilampirkan. (KUHPerd. 1256, 1688-lo.)
Pasal 1671.
Penghibah boleh memperjanjikan bahwa ia akan tetap menguasai
penggunaan sejumlah uang yang ada di antara barang yang dihibahkan.
Jika ia meninggal dunia sebelum menggunakan uang itu, maka barang dan
uang itu tetap menjadi milik penerima hibah. (KUHPerd. 1668.)
Pasal 1672
Penghibah boleh memberi syarat, bahwa barang yang dihibahkannya itu
akan kembali kepadanya bila orang yang diberi hibah atau abli warisnya
meninggal dunia lebih dahulu dan penghibah, tetapi syarat demikian hanya
boleh untuk kepentingan penghibah sendiri. (KUHPerd. 174, 178, 879,
1675.)
Pasal 1673.
Akibat dari hak mendapatkan kembali barang-barang yang dihibahkan
ialah bahwa pemindahan barang barang itu ke tangan orang lain, sekiranya
telah terjadi, harus dibatalkan, dan pengembalian barang-barang itu
kepada penghibah harus bebas dari semua beban dan hipotek yang
mungkin diletakkan pada barang itu sewaktu ada di tangan orang yang
diberi hibah. (KUHPerd. 948, 1093, 1169, 1209.)
Pasal 1674.
Penghibah tidak wajib menjamin orang bebas dari gugatan pengadilan bila
kemudian barang yang dihibahkan itu menjadi milik orang lain berdasarkan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
347 / 400
keputusan pengadilan. (KUHPerd. 1491 dst.)
Pasal 1675.
Ketentuan-ketentuan pasal 879, 880, 881, 882, 884, 894 dan akhimya juga
Bagian 7 dan 8 dari Bab XIII Buku Kedua Kitab Undang-undang Hukum
Perdata ini berlaku pula terhadap hibah. (KUHPerd. 1679.)
Bagian 2. Kemampuan Untuk Memberikan dan Menerima Hibah.
Pasal 1676.
Semua orang boleh memberikan dan menerima hibah, kecuali mereka
yang oleh undang-undang dinyatakan tidak mampu untuk itu. (KUHPerd.
108, 124, 896, 1320, 1330, 1677 dst.)
Pasal 1677.
Anak-anak di bawah umur tidak boleh menghibahkan sesuatu, kecuali
dalam hal yang ditetapkan pada Bab VIl Buku Pertama Kitab Undangundang Hukum Perdata ini. (KUHPerd. 139, 151, 897, 904 dst., 1330-10,
1676, 1681.)
Pasal 1678.
(1) Penghibahan antara suami-istri, selama perkawinan mereka masih
berlangsung, dilarang.
Tetapi ketentuan ini tidak berlaku terhadap hadiah atau pemberian berupa
barang bergerak yang berwujud, yang harganya tidak mahal kalau
dibandingkan dengan besamya kekayaan penghibah. (KUHPerd. 119, 149,
168 dst., 1467, 1601, 1687.)
(1) Berlaku juga bagi golongan Tionghoa, tetapi tidak bagi golongan
Timur Asing lainnya. (Bagi golongan terakhir ini berlaku S. 1924556 Pasal 2 alinea keenam dan ketujuh.)
Pasal 1679.
Supaya dapat dikatakan sah untuk menikmati barang yang dihibahkan,
orang yang diberi hibah harus sudah ada di dunia atau, dengan
memperhatikan aturan dalam pasal 2, sudah ada dalam kandurgan ibunya
pada saat penghibahan dilakukan. (KUHPerd. 174, 178, 836, 899, 1675.)
Pasal 1680.
(s.d.u. dg. S. 1937-572.) Hibah-hibah kepada lembaga umum atau lembaga
keagamaan tidak berakibat hukum, kecuali jika Presiden atau pembesar
yang ditunjuknya telah memberikan kuasa kepada para pengurus lembagalembaga tersebut untuk menerimanya. (KUHPerd. 900, 1653 dst.)
Pasal 1681.
(s.d.u. dg. S. 1872-11.) Ketentuan-ketentuan ayat (2) dan terakhirpada
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
348 / 400
pasal 904, begitu pula pasal 906, 907, 908, 909 dan 91 1, berlaku terhadap
penghibahan. (KUHPerd. 973 dst., 1679.)
Bagian 3. Cara Menghibahkan Sesuatu.
Pasal 1682.
Tiada suatu penghibahan pun, kecuali penghibahan termaksud dalam pasal
1687, dapat dilakukan tanpa akta notaris, yang minut (naskah aslinya)
harus disimpan pada notaris, dan bila tidak dilakukan demikian, maka
penghibahan itu tidak sah. (KUHPerd. 1893 dst.; Not. 39.)
Pasal 1683.
Tiada suatu penghibahan pun mengikat penghibah atau mengakibatkan
sesuatu sebelum penghibahan diterima dengan kata-kata tegas oleh orang
yang diberi hibah atau oleh wakunya yang telah diberi kuasa olehnya untuk
menerima hibah yang telah atau akan dihibahkan itu.
Jika penerimaan itu tidak dilakukan dengan akta hibah itu, maka
penerimaan itu dapat dilakukan dengan suatu akta otentik kemudian, yang
naskah aslinya harus disimpan oleh notaris, asal saja hal itu terjadi waktu
penghibah masih hidup; dalam hal demikian, bagi penghibah, hibah
tersebut hanya sah sejak penerimaan hibah itu diberitahukan dengan resmi
kepadanya. (KUHPerd. 170, 177, 1666, 1796; Not. 30 dst., 35.)
Pasal 1684.
Hibah yang diberikan kepada seorang wanita yang masih bersuami tidak
dapat diterima selain menurut ketentuan-ketentuan Bab V Buku Pertama
Kitab Undang-undang Hukum Perdata ini. (KUHPerd. 108, 167, 1330-30,
1678.)
Pasal 1685.
(s.d. u. dg. S. 1927-31 jis. 390, 421.) Hibah kepada anak-anak di bawah
umur yang masih di bawah kekuasaan orang tua, harus diterima oleh orang
yang menjalankan kekuasaan orang tua itu.
Hibah kepada anak-anak di bawah umur yang masih di bawah perwalian
atau kepada orang yang ada di bawah pengampuan, harus diterima oleh
wali atau pengampunya yang telah diberi kuasa oleh pengadilan negeri.
Jika pengadilan itu memberi kuasa termaksud, maka hibah itu tetap sah,
meskipun penghibab telah meninggal dunia sebelum terjadi pmaberian
kuasa itu. (KUHPerd. 300, 307, 330 dst., 370, 385, 402, 452, 1330, 1448.)
Pasal 1686.
Hak milik atas barang-barang yang dihibahkan, meskipun diterima dengan
sah, tidak beralih kepada orang yang diberi hibah, sebelum diserahkan
dengan cara penyerahan menurut pasal 612, 613, 616 dst. (Ov. 26;
KUHPerd. 1459, 1475, 1666)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
349 / 400
Pasal 1687.
Hadiah dari tangan ke tangan berupa barang bergerak yang berwujud atau
surat piutang yang akan dibayar atas tunjuk, tidak memerlukan akta
notaris dan adalah sah, bila hadiah demikian diserahkan begitu saja
kepada orang yang diberi hibah sendiri atau kepada orang lain yang
menerima hadiah itu untuk diteruskan kepada yang diberi hibah. (KUHPerd.
613, 1354 dst., 1682, 1792.)
Bagian 4. Pencabutan dan Pembatalan Hibah.
Pasal 1688.
Suatu penghibahan tidak dapat dicabut dan karena itu tidak dapat pula
dibatalkan, kecuali dalam hal,-hal berikut: (KUHPerd. 172, 179, 920, 924,
1666, 1692; F. 43 dst.)
10. jika syarat-syarat penghibahan itu tidak dipenuhi oleh pencrima hibah;
(KUHPerd. 1317, 1689.)
20. jika orang yang diberi hibah bersalah dengan melakukan atau ikut
melakukan suatu usaha pembunuhan atau suatu kejahatan lain atas
diri penghibah; (KUHPerd. 1690.)
30. jika penghibah jatuh miskin, sedang yang diberi hibah menolak untuk
memberi nafkah kepadanya. (KUHPerd. 324, 1690.)
Pasal 1689.
Dalam hal yang pertama, barang yang dihibahkan tetap tinggal pada
penghibah; atau, ia boleh meminta kembali barang itu, bebas dari semua
beban dan hipotek yang mungkin diletakkan atas barang itu oleh penerima
hibah, serta hasil dan buah yang telah dirdkmati oleh penerima hibah sejak
ia alpa dalam memenuhi syarat-syarat penghibahan itu.
Dalam hal demikian, penghibah boleh menjalankan hak-haknya terhadap
pihak ketiga yang memegang barang tak bergerak yang telah dihibahkan,
sebagaimana terhadap penerima hibah sendiri. (KUHPerd. 928, 1093, 1209,
1236, 1673, 1797.)
Pasal 1690.
Dalam kedua hal terakhir yang disebut pada pasal 1688, barang yang telah
dihibahkan tidak boleh diganggu gugat jika barang itu hendak atau telah
dipindahtangankan, dihipotekkan atau dibebani dengan hak kebendaan lain
oleh penerima hibah, kecuali kalau gugatan untuk membatalkan penghibahan
itu sudah diajukan kepada dan didaftarkan di pengadilan dan dimasukkan
dalam penghibahan tersebutt dalam pasal 616. Semua pemindahtanganan,
pengwpotekan atau Pembebanan lain yang dilakukan oleh penerima hibah
sesudah pendaftaran tersebut adalah batal, bila gugatan itu kemudian
dimenangkan. (Ov. 26; KUHPerd. 1454.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
350 / 400
Pasal 1691.
Dalam hal tersebut pada pasal 1690, peneriina hibah wajib mengembaukan
apa yang dihibahkan itu bersama dengan buah dan hasilnya, terhitung sejak
hari gugatan diajukan kepada pengadilan; sekiranya barang itu telah
dipindahtangankan, maka wajiblah dikembalikan harganya pada saat gugatan
diajukan, bersama buah dan hasil sejak saat itu.
Selain itu, ia wajib membayar ganti rugi kepada penghibah atas hipotek dan
beban lain yang telah diletakkan olehnya di atas barang tak bergerak yang
dihibahkan itu, termasuk yang diletakkan sebelum gugatan diajukan.
(KUHPerd. 1236, 1391 dst., 1444.)
Pasal 1692.
Gugatan yang disebut dalam pasal 1691, gugur setelah lewat satu tahun,
terhitung dari hari peristiwa yang menjadi alasan gugatan itu terjadi dan dapat
diketahui oleh penghibah.
Gugatan itu tidak dapat diajukan oleh penghibah terhadap ahli waris orang
yang diberi hibah itu; demikian juga, ahli waris si penghibah tidak dapat
mengajukan gugatan terhadap orang yang mendapat hibah, kecuali kalau
gugatan itu telah mulai diajukan oleh penghibah atau penghibah ini meninggal
dunia dalam tenggang waktu satu tahun sejak terjadinya peristiwa yang
dituduhkan itu. (KUHPerd. 1688-20 dan 30.)
Pasal 1693.
Ketentuan-ketentuan bab irli tidak mengurangi apa yang sudah ditetapkan
pada Bab VII dari Buku Pertama dalam Kitab Undang-Undang Hukum Perdata
ini. (KUHPerd. 139 dst., 168 dst., 176 dst.)
BAB XI. PENITIPAN BARANG
Bagian 1. Penitipan Barang Pada Umumnya Dan Berbagai Jenisnya.
Pasal 1694.
Penitipan barang terjadi, bila orang menerima barang orang lain dengan janji
untuk menyimpannya dan kemudian mengembalikannya dalam keadaan yang
sama. (KUHPerd. 1697, 1700, 1714, 1949.)
Pasal 1695.
Ada dua jenis penitipan barang, yaitu: penitipan mumi (sejati) dan sekuestrasi
(penitipan dalam perselisihan). (KUHPerd. 1696 dst., 1730 dst.)
Bagian 2. Penitipan Mumi.
Pasal 1696.
dilakukan dengan
Penitipan mumi dianggap
cuma-cuma, bila tidak
diperjanjikan sebaliknya.
Penitipan dengan hanya mengenai barang-barang bergerak. (KUHPerd. 1697,
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
351 / 400
1707-20, 1713, 1718, 1732, 1734, 1794.)
Pasal 1697.
Perjanjian penitipan belum terlaksana sebelum barang yang bersangkutan
diserahkan betul-betul atau dianggap sudah diserahkan. (KUHPerd. 612, 1237,
1720, 1728.)
Pasal 1698.
Penitipan barang terjadi secara sukarela atau secara terpaksa. (KUHPerd. 1699
dst., 1703 dst.)
Pasal 1699.
Penitipan barang dengan sukarela terjadi karena ada pedawian timbalbalik
antara pemberi titipan dan penerima titipan. (KUHPerd. 1313 dst., 1320 dst.,
1697.)
1700. Dihapus dg. S. 1925-525.
Pasal 1701.
Penitipan barang dengan sukarela hanya dapat dilakukan antara orang-orang
yang cakap untuk mengadakan perjanjian.
Akan tetapi jika orang yang eakap untuk mengadakan perjanjian menerima
titipan barang dari seseorang yang tidak cakap untuk itu, maka ia harus
memenuhi semua kewajiban seorang penerima titipan mumi. (KUHPerd. 1329
dst., 1446.)
Pasal 1702.
Jika penitipan barang dilakukan oleh seorang yang berhak kepada seorang
yang belum cakap untuk membuat perjanjian, maka pemberi titipan, selama
barang itu masih di tangan penerima titipan, dapat menuntut pengembalian
barang itu; tetapi jika barang itu tidak ada lagi di tangan penerima titipan,
maka pemberi titipan dapat menuntut ganti rugi, sejauh penerima titipan
mendapat manfaat dari barang titipan tersebut. (KUHPerd. 574, 1330 dst.,
1387, 1451.)
Pasal 1703.
Penitipan karena terpaksa ialah penitipan yang terpaksa dilakukan oleh karena
terjadinya suatu malapetaka, seperti kebakaran, runtuhnya bangunan,
perampokan, karamnya kapal, banjir atau peristiwa lain yang tak terduga
datangnya. (KUHPerd. 1705, 1709 dst.; Rv. 580-21; KUHP 375.)
1704. Dihapus dg. S. 1925-525.
Pasal 1705.
(s.d. u. dg. S. 1925-525.) Penitipan karena terpaksa, diatur menurut ketentuanKUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
352 / 400
ketentuan yang berlaku bagi penitipan dengan sukarela. (KUHPerd. 1701 dst.)
Pasal 1706.
Penerima titipan wajib memelihara barang titipan itu dengan sebaikbaiknya
seperti memelihara barang-barang kepunyaan sendiri. (KUHPerd. 1235 dst.,
1707 dst., 1745.)
Pasal l707.
Ketentuan dalam pasal di atas ini wajib diterapkan secara lebih teliti:
10.
jika penerima titipan itu yang mula-mula menawarkan diri untuk
menyimpan barang itu;
20. jika ia meminta dijanjikan suatu upah untuk penitipan itu;
30. jika penitipan itu terjadi terutama untuk kepentingan penerima titipan;
40. jika
diperjanjikan
dengan
tegas,
bahwa
penerima
titipan
bertanggungjawab atas semua kelalaian dalam menyimpan barang
titipan itu. (KUHPerd. 1235, 1696, 1801.)
Pasal 1708.
Penerima titipan sekali-kati tidak harus bertanggung jawab atas kejadiankejadian yang tidak terelakkan datangnya, kecuali kalau ia telah lalai
mengembalikan barang titipan itu.
Dalam hal terakhir ini, ia tidak bertanggung jawab atas hilang atau rusaknya
barang itu, jika barang itu akan musnah juga sekiranya berada di tangan
pemberi titipan itu. (KUHPerd. 1235, 1238, 1243, 1245, 1444, 1716.)
Pasal 1709.
Pengelola rumah penginapan dan losmen, sebagai orang yang menerima
titipan barang, bertanggung jawab atas barang-barang yang dibawa tamu
yang menginap di situ. Penitipan demikian dianggap sebagai penitipan karena
terpaksa. (KUHPerd. 1703 dst., 1968; Rv. 580-20; KUHP 375.)
Pasal 1710.
(s.d.u. dg. S. 1917-497.) Mereka bertanggungjawab atas hilangnya atau
rusaknya barang-barang tamu, yang dicuri atau dirusak, baik oleh pelayan
dalam rumah penginapan itu atau buruh lain, maupun oleh orang luar.
(KUHPerd. 802, 1367, 1556, 1613, 1803.)
Pasal 1711.
(s.d.u. dg. S. 1917-497.) Mereka tidak bertanggungjawab atas perampokan
atau pencurian yang diperbuat oleh orang yang oleh pelancong diizinkan
datang kepadanya.
Pasal 1712.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
353 / 400
Penerima titipan tidak boleh memakai barang titipan tanpa izin yang diberikan
secara tegas oleh pemberi titipan atau dapat disimpulkan adanya, dengan
ancaman mengganti biaya kerugian dan bunga, bila ada alasan untuk itu.
(KUHPerd. 1243 dst., 1718; Rv. 458 dst.)
Pasal 1713.
Bila barang yang dititipkan itu tersimpan dalam sebuah peti terkunci atau
terbungkus dengan segel, penerima titipan tidak boleh menyelidiki isinya.
(KUHPerd. 1712.)
Pasal 1714.
Penerima titipan wajib mengembalikan barang yang sama dengan yang
diterimanya.
Dengan demikian, kalau titipan itu berupa uang tunai, maka wajib
dikembahkan uang tunai dalam jumlah dan jenis mata uang seperti semula,
biarpun mata uang itu sudah naik atau turun nilainya. (KUHPerd. 1429-21,
1700, 1756, 1959.)
Pasal 1715.
Penerima titipan hanya wajib mengembalikan barang titipan itu dalam keadaan
sebagaimana adanya pada saat pengembalian.
Kekurangan yang timbul pada barang itu di luar kesalahan penerima titipan,
harus menjadi tanggungan pemberi titipan. (KUHPerd. 782, 963, 1391, 1444.)
Pasal 1716.
Jika barang titipan dirampas dari kekuasaan penerima titipan, tetapi kemudian
ia menerima penggantian berupa uang harganya atau barang lain, maka ia
wajib mengembalikan apa yang diterimanya itu kepada pemberi titipan.
(KUHPerd. 1445.)
Pasal 1717.
Bila seorang ahli waris penerima titipan menjual barang titipan itu dengan
itikad baik, tanpa mengetahui bahwa barang yang dijualnya itu adalah barang
titipan, maka ia hanya wajib mengembalikan uang harga pembelian yang telah
diterimanya, atau jika ia belum menerima uang itu, menyerahkan hak untuk
menuntut pembeli barang. (KUHPerd. 1034 dst., 1236, 1363, 1471, 1977; Rv.
677 dst.)
Pasal 1718.
Jika barang titipan itu mendatangkan hasil, dan hasil ini telah dipungut atau
diterima oleh penerima titipan, maka wajiblah ia mengembahkah hasil itu. ia
tidak harus membayar bunga atas uang yang dititipkan kepadanya; tetapi jika
ia telah lalai mengembalikan uang itu, maka terhitung dari hari penagihan ia
wajib membayar bunga. (KUHPerd. 391, 949, 1158, 1238, 1243, 1250, 1696,
1712, 1767, 1805; Rv. 459.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
354 / 400
Pasal 1719.
Penerima titipan tidak boleh mengembalikan barang titipan itu selain kepada
orang yang menitipkan sendiri barang itu, atau kepada orang yang atas
namanya menitipkan barang itu, atau kepada wakil yang ditunjuknya untuk
Menerima kembali barang termaksud. (KUHPerd. 1358.)
Pasal 1720.
(s.d.u. dg. S. 1917-497.) ia tidak dapat menuntut orang yang menitipkan
barang untuk membuktikan dirinya sebagai pemilik yang sesungguhnya.
Bila ia mengetahui bahwa barang itu adalah barang curian, dan mengetahui
pula siapa pemilik yang sebenarnya, maka ia wajib memberitahukan kepada
pemilik itu, bahwa barang itu telah dititipkan kepadanya, serta mengingatkan
agar ia memintanya kembali dalam waktu tertentu yang pantas. Bila orang itu
lalai untuk meminta barang titipan itu, maka penyimpan itu menurut undangundaig tidak dapat dituntut, jika ia menyerahkan barang itu kembali kepada
orang yang menitipkan barang itu. (KUHPerd. 582, 1719, 1977.)
Pasal 1721.
Bila pemberi titipan meninggal dunia, maka barang titipatmya itu hanya dapat
dikembalikan kepada ahliwarisnya.
Jika ada lebih dari seorang ahli waris, maka barang itu harus dikembalikan
kepada semua ahli waris, atau kepada masing-masing menurut ukuran bagian
masing-masing.
Jika barang titipan tidak dapat dibagi-bagi, maka para ahli waris harus
bermupakat tentang siapa yang menerima kembab barang itu. (KUHPerd. 833,
955, 1297, 1299, 1303, 1529, 1713, 1719, 1813.)
Pasal 1722.
Jika pemberi titipan berganti kedudukan hukum, misalnya bila seorang
perempuan yang belum menikah kemudian menikah, sehingga ia menjadi
berada di bawah kekuasaan suaminya, atau bila seorang dewasa ditempatkan
di bawah pengampuan, barang titipan itu tidak boleh dikembahkan selain
kepada orang yang ditugaskan mengurus hak-hak dan harta benda pemberi
titipan itu, kecuali kalau penyimpan barang mempunyaj alasan yang sah untuk
membuktikan bahwa ia tidak mengetahui perubahan kedudukan hukum
pemberi titipan itu. (KUHPerd. 108, 433 dst.; F. 22.)
Pasal 1723.
Jika penitipan barang dilakukan oleh seorang wali, pengampu, suami, atau
pengurus, dan kemudian kekuasaan mereka berakhir, maka barang itu hanya
boleh dikembalikan kepada pemilik sah barang itu, yaitu orang yang diwakili
oleh wali, pengampu, suami atau pengurus itu. (KUHPerd. 1722.)
Pasal 1724.
Pengembalian barang yang dititipkan harus dilakukan di tempat yang
ditentukan dalam perjanjian.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
355 / 400
Jika tempat itu tidak ditentukan dalam perjanjian, maka pengembalian harus
dilakukan di tempat penitipan barang itu.
Semua biaya yang perlu dikeluarkan untuk penyerahan kembali itu, harus
ditanggung oleh pemberi titipan. (KUHPerd. 1393, 1395, 1729.)
Pasal 1725.
Bila pemberi titipan menuntut barang titipan itu, maka barang itu harus
dikembalikan seketika itu, biarpun dalam perjanjian ditetapkan waktu tertentu
untuk pengembatian itu, kecuah kalau barang itu telah disita dari tangan
penerima titipan. (KUHPerd. 1269 dst., 1716, 1718, 1735; Rv. 477 dst., 728
dst., 812, 1001.)
Pasal 1726.
Bila penerima titipan mempunyai alasan yang sah untuk dibebaskan dari
barang yang dititipkan padanya, maka ia dapat juga mengembalikan barang
titipan itu sebelum tiba waktu pengembalian yang ditentukan dalam
perjanjian; jika pemberi titipan menolaknya, penerima titipan boleh minta izin
kepada pengadilan untuk menitipkan barang itu pada orang lain. (KUHPerd.
1735 dst.)
Pasal 1727.
Semua kewajiban penerima titipan berhenti, bila ia mengetahui dan dapat
membuktikan bahwa ia sendiri pemilik sah barang yang dititipkan kepadanya
itu. (KUHPerd. 1436.)
Pasal 1728.
Pemberi titipan wajib mengganti semua biaya yang dikeluarkan penyimpan
guna menyelamatkan barang titipan itu, serta segala kerugian yang
dideritanya karena penitipan itu. (KUHPerd. 1139-41, 1147 dst., 1157, 1235
dst., 1243 dst., 1357, 1364 dst., 1724, 1752.)
Pasal 1729.
Penerima titipan berhak menahan barang titipan selama belum diganti semua
ongkos dan kerugian yang wajib dibayar kepadanya karena penitipan itu.
(KUHPerd. 575 dst., 715, 725, 1150, 1159, 1364, 1616, 1812; F. 59.)
Bagian 3. Sekuestrasi Dan Pelbagai Jenisnya.
Pasal 1730.
Sekuestrasi ialah penitipan barang yang berada dalam persengketaan kepada
orang lain yang mengikatkan diri untuk mengembalikan barang itu dengan
semua hasilnya kepada yang berhak atasnya setelah perselisihan diputus oleh
pengadilan.
Penitipan demikian terjadi karena perjanjian atau karena perintah hakim.
(KUHPerd. 478, 833, 956, 1697, 1731 dst., 1736 dst.; Rv. 580-41.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
356 / 400
Pasal 1731.
Sekuestrasi terjadi karena suatu perjanjian, bila barang yang dipersengketakan
itu diserahkan kepada orang lain oleh seseorang atau lebih dengan sukarela.
Pasal 1732.
Tidak diharuskan bahwa sekuestrasi berlaku dengan cuma-cuma. (KUHPerd.
1696, 1707-21, 1733.)
Pasal 1733.
Sekuestrasi tunduk pada semua aturan yang berlaku bagi penitipan mumi,
kecuali mengenai hal-hal di bawah.ini. (KUHPerd. 1696 dst., 1737.)
Pasal 1734.
Sektiestrasi dapat mengenai barang-barang tak bergerak dan barang-barang
bergerak. (KUHPerd. 1696 dst., 1738-21.)
Pasal 1735.
Si penerima titipan yang ditugaskan melakukan sekuestrasi tidak dapat
dibebaskan dari kewajiban menyimpan barang titipan itu sebelum sengketa
diselesaikan, kecuali bila orang-orang yang berkepentingan telah memberi izin
untuk itu, atau bila ada alasan yang sah. (KUHPerd. 1725 dst., 1728 dst.,
1732.)
Pasal 1736.
Sekuestrasi atas perintah pengadilan terjadi bila pengadilan memerintahkan
supaya suatu barang dititipkan kepada orang lain selama sengketa tentang
barang itu belum dapat diselesaikan. (KUHPerd. 561, 1726, 1730 dst., 1737,
1885.)
Pasal 1737.
Sekuestrasi dari pengadilan ditugaskan kepada seorang yang ditunjuk atas
mupakat kedua belah pihak yang berperkara, atau kepada orang lain yang
diangkat oleh pengadilan karena jabatan.
Dalam kedua hal tersebut, orang yang telah diserahi urusan itu harus
memenuhi semua kewajiban yang ditetapkan dalam perjanjian tentang
sekuestrasi itu, dan atas tuntutan kejaksaan, ia wajib menyerahkan suatu
perhitungan ringkas setiap tahun kepada hakim tentang urusan penitipan
barang itu, dengan menunjukkan barang-barang yang dipercayakan
kepadanya; tetapi jika perhitungan itu kemudian tidak disetujui oleh orangorang yang berkepentingan, penyimpan tidak dapat menyanggah dengan
mengatakan, bahwa perhitungan itu sudah disetujui oleh pengadilan.
(KUHPerd. 1733 dst.; KUHD 94; Rv. 55-41.)
Pasal 1738.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
357 / 400
Pengadilan dapat memerintahkan supaya dilakukan sekuestrasi: (KUHPerd.
473, 1885; KUHD 94; Rv. 508.)
10.
atas barang-barang bergerak yang telah disita dari tangan
seorang debitur; (Rv. 454, 718, 723, 753.)
20.
atas suatu barang bergerak atau barang tak bergerak, yang hak
milik mutlak (eigendom) atau besit atas barang itu menjadi sengketa
antara dua orang atau lebih; (KUHPerd. 561, 833, 956.)
30.
atas barang-barang yang ditawarkan oleh seorang debitur untuk
membayar utangnya. (KUHPerd. 1412; Rv. 809 dst.)
Pasal 1739.
Pengangkatan seorang penyimpan oleh pengadilan, menimbulkan kewajibankewajiban timbal-balik antara penyita dan penyimpan.
Penyimpan wajib memelihara barang yang disita itu sebagai seorang kepala
rumah tangga yang baik.
la wajib menyerahkan barang itu, baik untuk dijual guna melunasi piutang si
penyita, maupun untuk dikembalikan kepada orang yang barangnya kena sita,
jika penyitaan atas barangnya itu telah dicabut.
Kewajiban penyita ialah membayar upah penyimpan yang ditentukan dalam
undang-undang. (KUHPerd. 1706 dst., S. 1851-27 pasal 48.)
BAB XII. PINJAM-PAKAI
Bagian 1. Ketentuan-ketentuan Umum.
Pasal 1740.
Pinjam-pakai adalah suatu perjanjian, dalam mana pihak yang satu
menyerahkan suatu barang untuk dipakai dengan cuma-cuma kepada pihak
lain, dengan syarat, bahwa pihak yang mencrima barang itu, setelah
memakainya atau setelah lewat waktu yang ditentukan, akan mengembalikan
barang itu. (KUHPerd. 1389, 1429-2', 1697, 1714.)
Pasal 1741.
Orang yang meminjamkan itu tetap menjadi pemilik mutlak barang yang
dipinjamkannya itu. (KUHPerd. 1746, 1748, 1752, 1755.)
Pasal 1742.
Segala sesuatu yang dipergunakan orang dan tidak dapat musnah karena
pemakaiannya, dapat menjadi pokok perjanjian ini. (KUHPerd. 505, 537, 1332,
1740, 1744.)
Pasal 1743.
Semua perjanjian yang lahir dari perjanjian pinjam-pakai, beralih kepada ahli
waris orang yang meminjamkan dan ahli waris peminjam.
Akan tetapi jika pemberian pinjaman dilakukan hanya kepada orang yang
menerimanya dan khusus kepada orang itu sendiri, maka seniua ahli waris
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
358 / 400
peminjam tidak dapat tetap menikmati barang pinjaman itu. (KUHPerd. 833,
955, 1318, 1717, 1721, 1826.)
Bagian 2. Kewajiban-kewajiban Orang yang Menerima Barang Pinjam
Pakai.
Pasal 1744.
Barangsiapa menerima suatu barang yang dipinamnya, wajib memelihara
barang itu sebagai seorang kepala keluarga yang baik.
Ia tidak boleh menggunakan barang itu selain untuk maksud pemakaian yang
sesuai dengan sifatnya, atau untuk keperluan yang telah ditentukan dalam
perjanjian. Bila menyimpang dari larangan ini, peminjam dapat dihukum
mengganti biaya, kerugian dan bunga, kalau ada alasan untuk itu.
Jika peminjam memakai barang itu untuk suatu tujuan lain atau lebih lama dari
yang semestinya, maka wajiblah ia bertanggung jawab atas musnahnya
barang itu, sekalipun musnahnya barang itu disebabkan oleh suatu peristiwa
yang tidak disengaja. (KUHPerd. 1235, 1245 dst., 1391, 1444, 1708, 1740,
1746.)
Pasal 1745.
Jika barang pinjaman itu musnah karena suatu peristiwa yang tidak disengaja,
sedang hal itu dapat dihindarkan oleh peminjam dengan jalan memakai barang
kepunyaan sendiri, atau jika peminjam tidak memperdulikan barang pinjaman
sewaktu terjadinya peristiwa termaksud, sedang barang kepunyaannya sendiri
diselamatkannya, maka peminjam wajib bertanggung jawab atas musnahnya
barang itu. (KUHPerd. 1235 dst., 1245, 1444, 1707 dst.)
Pasal 1746.
Jika barang itu telab ditaksir harganya pada waktu dipinjamkan, maka
musnahnya barang itu, meskipun hal ini terjadi karena peristiwa yang tak
disengaja, adalah atas tanggungan peminjam, kecuali kalau telah dijanjikan
sebaliknya. (KUHPerd. 1245, 1631.)
Pasal 1747.
Jika barang itu menjadi berkurang harganya semata-mata karena pemakaian
yang sesuai dengan maksud peminjaman barang itu, dan bukan karena
kesalahan si peminjam, maka ia tidak bertanggungjawab atas berkurangnya
harga itu. (KUHPerd. 1391.)
Pasal 1748.
Jika pemakai telah mengeluarkan biaya untuk dapat memakai barang yang
dipinjamnya itu, maka ia tidak dapat menuntut biaya tersebut diganti.
(KUHPerd. 1752.)
Pasal 1749.
Jika beberapa orang bersama-sama meminjam satu barang, maka mereka
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
359 / 400
masing-masing wajib bertanggungjawab atas keseluruhannya kepada pemberi
pinjaman. (KUHPerd. 1282, 1301 dst.)
Bagian 3. Kewajiban kewajiban Pemberi Pinjaman.
Pasal 1750.
Pemberi pinjaman tidak dapat meminta kembali barang yang dipinjamkannya,
kecuali bila sudah lewat waktu yang ditentukan, atau dalam hal tidak ada
ketentuan tentang waktu peminjaman itu, bila barang yang dipinjamkan itu
telah selesai atau telah dianggap telah selesai digunakan untuk tujuan yang
dimaksudkan. (KUHPerd. 1269, 1725, 1740, 1759.)
Pasal 1751.
Akan tetapi bila dalam jangka waktu itu atau sebelum berakhirnya keperluan
untuk memakai barang itu, pemberi pinjaman sangat membutuhkan
barangnya itu dengan alasan yang mendesak dan tidak terduga, maka dengan
memperhatikan keadaan, pengadilan dapat memaksa peminjam untuk
mengembalikan barang pinjaman itu kepada pemberi pinjaman. (KUHPerd.
1269, 1579.)
Pasal 1752.
Jika dalam jangka waktu pemakaian barang pinjaman itu si pemakai terpaksa
mengeluarkan biaya yang sangat perlu guna menyelamatkan barang pinjaman
itu, dan begitu mendesak sehingga oleh pemakai tidak sempat diberitahukan
terlebih dahulu kepada pemberi pinjaman, inaka pemberi pinjaman ini wajib
mengganti biaya itu. (KUHPerd. 1139-40, 1147 dst., 1157, 1357, 1364, 1728,
1748.)
Pasal 1753.
Jika barang yang dipinamkan itu mempunyai cacat-cacat sedemikian rupa,
sehingga pemakai barang itu bisa mendapat rugi, sedang pemberi pinjaman
telah mengetahui adanya cacat-cacat itu, tetapi tidak memberitahukannya
kepada si pemakai, maka pemberi pinjaman harus bertanggungjawab atas
semua akibat pemakaian barang itu. (KUHPerd. 1365 dst., 1504, 1762.)
BAB XIII. PINJAM PAKAI HABIS (VERBRUIKLENING)
Bagian 1. Ketentuan ketentuan Umum.
Pasal 1754.
Pinjam pakai habis adalah suatu perjanjian, yang menentukan pihak pertama
menyerahkan sejumlah barang yang dapat habis terpakai kepada pihak kedua
dengan syarat, bahwa pihak kedua itu akart mengembalikan barang sejenis
kepada pihak pertama dalam jumlah dan keadaan yang sama. (KUHPerd.
505,1392, 1740, 1763.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
360 / 400
Pasal 1755.
Berdasarkan perjanjian tersebut, orang yang menerima pinjaman menjadi
pemilik mutlak barang pinjaman itu; dan bila barang ini musnah, dengan cara
bagaimanapun, maka kerugian itu menjadi tanggungan peminjaman.
(KUHPerd. 1237, 1741.)
Pasal 1756.
Utang yang timbul karena peminjaman uang, hanya terdiri dari sejumlah uang
yang ditegaskan dalam perjanjian.
Jika sebelum utang dilunasi nilai mata uang naik atau turun, atau terjadi
perubahan dalam peredaran uang yang laku, maka pengembalian uang yang
dipinjam itu harus dilakukan dengan uang yang laku pada waktu
pelunasannya, sebanyak uang yang telah dipinjam, dihitung menurut nilai
resmi pada waktu pelunasan itu. (KUHPerd. 1250, 1389; bdk. S. 1937-585
Ordonansi atas Klausula Emas 1937.)
Pasal 1757.
Ketentuan pasal di atas tidak berlaku, jika kedua belah pihak menyepakati
dengan tegas, bahwa uang pinjaman harus dikembalikan dengan uang logam
dari jenis dan dalam jumlah yang sama seperti semula. Dalam hal demikian,
pihak yang menerima pinjaman harus mengembalikan uang logam dari jenis
dan dalam jumlah yang sama, tidak lebih dan tidak kurang.
Jika uang logam sejenis sudah tidak cukup lagi dalam peredaran, maka
kekurangannya harus diganti dengan uang dari logam yang sama dan sedapat
mungkin mendekati kadar logam uang pinjaman itu, sehingga semuanya
mengandung logam asb yang sama beratnya dengan yang terdapat dalam
uang logam pinjaman semula. (KUHPerd. 1389.)
Pasal 1758.
Jika yang dipinjamkan itu berupa batang-batang emas atau perak, atau
barang-barang lain, maka peminjam harus mengembalikan logam yang sama
beratnya dan mutunya dengan yang ia terima dahulu itu, tanpa kewajiban
memberikan lebih, walaupun harga logam itu sudah naik atau turun. (KUHPerd.
1754, 1763.)
Bagian 2. Kewajiban-kewajiban Orang Yang meminjamkan.
Pasal 1759.
Pemberi pinjaman tidak dapat meminta kembali barang yang dipinjamkan
sebelum lewat waktu yang telah ditentukan di dalam perjanjian. (KUHPerd.
1269 dst., 1725, 1750 dst., 1763.)
Pasal 1760.
Jika jangka waktu peminjamanan tidak ditentukan, maka bila pemberi
pinjaman menuntut pengembalian barang pinjaman itu, pengadilan boleh
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
361 / 400
memberikan
sekedar
kelonggaran
kepada
mempertimbangkan keadaan. (KUHPerd. 1390.)
peminam
sesudah
Pasal 1761.
Jika telah dijanjikan, bahwa peminjam barang atau uang akan
mengembalikannya bila ia mampu untuk itu, maka kalau pemberi pinjaman
menuntut pengembalian uang atau barang pinjaman itu, pengadilan boleh
menentukan waktu pengembalian itu sesudah mempertimbangkan keadaan.
(KUHPerd. 1256, 1268.)
Pasal 1762.
Ketentuan pasal 1753 berlaku juga dalam perjanjian pinjam pakai habis.
(KUHPerd. 1365 dst., 1504.)
Bagian 3. Kewajiban-kewajiban Pemiroam.
Pasal 1763.
Barangsiapa meminjam suatu barang wajib mengembalikannya dalam jumlah
dan keadaan yang sama dan pada waktu yang diperjardikan. (KUHPerd. 1269
dst., 1392, 1754, 1756, 1759; bdk. S. 1937-585 Ordonansi atas Klausula Emas.)
Pasal 1764.
Jika ia tidak mungkin memenuhi kewajiban itu, maka ia wajib membayar harga
barang yang dipinjamnya itu, dengan memperhatikan waktu dan tempat
pengembalian barang itu menurut perjanjian.
Jika waktu dan tempat tidak diperjanjikan, maka pengembalian harus dilakukan
menurut nilai barang pinjaman tersebut pada waktu dan tempat
peminjamanan. (KUHPerd. 1243 dst., 1250, 1393.)
Bagian 4. Peminjaman Dengan Bunga.
Pasal 1765.
Untuk peminjaman uang atau barang yang habis dalam pemakaian,
diperbolehkan membuat syarat bahwa atas pinjaman itu akan dibayar bunga.
(KUHPerd. 505, 1250, 1754, 1768, 1975; Rv 344.)
Pasal 1766.
Barangsiapa sudah menerima suatu pinjaman dan telah membayar bunga
yang tidak diperjanjikan dahulu, tidak dapat meminta kembali bunga itu dan
juga tidak dapat mengurangkannya dari pinjaman pokok, kecuali jika bunga
yang telah dibayar itu melampaui jumlah bunga yang ditetapkan dalam
undang-undang; dalam hal ini uang kelebihan itu dapat diminta kembali atau
dikurangkan dari pinjaman pokok.
Pembayaran bunga yang tidak diperjanjikan tidak mewajibkan debitur untuk
membayar bunga terus; tetapi bunga yang diperjardikan wajib dibayar sampai
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
362 / 400
pada saat pengembalian atau periitipan (konsinyasi) uang pinjaman pokok
semuanya, walaupun pengembalian atau perlitipan uang pirdaman itu
dilakukan tatkala sudah lewat waktu pelunasan menurut perjanjian. (KUHPerd.
1359, 1397 1404 dst., 1768.)
Pasal 1767.
Ada bunga menurut penetapan, undang-undang, ada pula yang ditetapkan
dalam perjanjian. Bunga menurut undang-undang ialah bunga yang ditentukan
oleh undang-undang. Bunga yang ditetapkan dalam perjanjian boleh
melampaui bunga menurut undang-undang dalam segala hal yang tidak
dilarang undang-undang. (S. 1848-22 jo. S. 1849-63; KUHD 147.)
Besannya bunga yang ditetapkan dalam perjanjian harus dinyatakan secara
tertulis. (KUHPerd. 391, 413, 797 dst., 1098, 1250, 1286, 1768, 1780, 1805,
1839, 1975.)
Pasal 1768.
Jika pemberi pinjaman memperjanjikan bunga tanpa menentukan besarnya,
maka penerima pinjaman wajib membayar bunga menurut undang-undang.
(KUHPerd. 1767.)
Pasal 1769.
Bukti yang menyatakan pembayaran uang pinjaman pokok tanpa
menyebutkan sesuatu tentang pembayaran bunga, memberi dugaan bahwa
bunganya telah dilunasi, dan peminjaman dibebaskan dari kewajiban untuk
membayarnya. (KUHPerd. 1394, 1397, 1438, 1916, 1921.)
Pasal 1770.
Perjanjian bunga abadi ialah suatu persetujuan bahwa pihak yang memberikan
pinjaman uang akan menerima pembayaran bunga atas sejumlah uang pokok
yang tidak akan dimintanya kembali. (KUHPerd. 511-21, 1252, 1394, 1975.)
Pasal 1771.
Bunga ini pada hakikatnya dapat diangsur.
Hanya kedua belah pihak dapat mengadakan persetujuan bahwa
pengangsuran itu tidak boleh dilakukan sebelum lewat waktu tertentu, yang
tidak boleh dite. tapkan lebih lama daii sepuluh tahun, atau tidak boleh
dilakukan sebelum diberitahukan kepada kreditur dengan suatu tenggang
waktu, yang sebelumnya telah ditetapkan oleh mereka, tetapi tidak boleh lebih
lama dari satu tahun. (KUHPerd. 751 dst., 1269 dst., 1520; Onteig. 404.)
Pasal 1772.
Seseorang yang berutang bunga abadi dapat dipaksa mengembalikan uang
pokok:
1) jika ia tidak membayar apa pun dari bunga yang harus dibayamya
selama dua tahun berturut-turut; (KUHPerd. 1782.)
2) jika ia lalai memberikan jaminan yang dijanjikan kepada kreditur;
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
363 / 400
(KUHPerd. 1781.)
3) jika ia dinyatakan pailit atau dalam keadaan benar-benar tidak mampu
untuk membayar. (KUHPerd. 1271, 1782, 1843-21; F. 127.)
Pasal 1773.
Dalam kedua hal pertama yang disebut dalam pasal yang lain, debitur dapat
membebaskan diri dari kewajiban mengembalikan uang pokok, jika dalam
waktu dua puluh hari, terhitung mulai ia diperingatkan dengan perantaraan
hakim, ia membayar angsuran-angsuran yang sudah harus dibayamya atau
memberikan jaminan yang dijanjikan. (KUHPerd. 1238.)
BAB XV. PERSETUJUAN UNTUNG-UNTUNGAN
Bagian 1. Ketentuan Umum.
Pasal 1774.
(s.d. u. dg. S. 1933-4 7. jo. S. 1938-2.) Suatu persetujuan untung-untungan
ialah suatu perbuatan yang hasilnya, yaitu mengenai untung-ruginya, baik
bagi semua pihak maupun bagi sementara pihak, tergantung pada suatu
kejadian yang belum pasti.
Demikianlah:
persetujuan pertanggungan; (KUHD 246 dst., 287 dst., 592 dst., 686 dst.)
bunga cagak-hidup-, (KUHPerd. 1775 dst.)
perjudian dan pertaruhan. (KUHPerd. 1788 dst.)
Persetujuan yang pertama, diatur dalam Kitab Undang-undang Hukum Dagang.
(KUHPerd. 1253 dst.)
Bagian 2. Persetujuan Bunga Cagak-Hidup Dan Akibat-akibatnya.
Pasal 1775.
Bunga cagak-hidup dapat diadakan dengan suatu persetujuan atas beban,
atau dengan suatu akta hibah.
Bunga cagak-hidup juga dapat diadakan dengan suatu wasiat. (KUHPerd. 51121-, 764, 918, 922, 960-20, 1252, 1780, 1975.)
Pasal 1776.
Bunga cagak-hidup dapat diadakan atas diri orang yang memberikan
pinjaman, atau atas diri orang yang diberi manfaat dari bunga tersebut, atau
pula atas diri seorang pihak ketiga, meskipun orang ini tidak mendapat
manfaat daripadanya. (KUHPerd. 1777 dst.)
Pasal 1777.
Bunga cagak-hidup dapat diadakan atas diri satu orang atau lebih. (KUHPerd.
1776 dst.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
364 / 400
Pasal 1778.
Bunga cagak-hidup dapat diadakan untuk seorang pihak ketiga, meskipun
uangnya diberikan oleh orang lain.
Akan tetapi, dalam hal tersebut, bunga cagak-hidup tidak tunduk 6ada tata
cara penghibahan. (KUHPerd. 1317, 1682.)
Pasal 1779.
Bunga cagak-hidup yang diadakan atas diri seseorang yang meninggal pada
hari persetujuan, tidak mempunyai kekuatan hukum. (KUHPerd. 1335, 1774.)
Pasal 1780.
Bunga cagak-hidup dapat diadakan dengan peiiawian sampai sedemikian
tinggi menurut kehendak kedua pihak. (KUHPerd. 1767.)
Pasal 1781.
Orang yang atas dirinya diadakan bunga cagak-hidup dengan beban, dapat
menuntut pembatalan persetujuan itu, jika debitur tidak memberikan jaminan
yang telah dijanjikan.
Jika persetujuan dibatalkan, debitur wajib membayar tunggakan bunga yang
telah diperjanjikan, sampai pada hari dikembalikannya uang pokok. (KUHPerd.
1266 dst., 1772-21, 1773.)
Pasal 1782.
Penunggakan pembayaran bunga cagak-hidup tidak memberikan hak kepada
penerima bunga untuk meminta kembali uang pokok atau barang yang telah
diberikannya untuk dapat menerima bunga itu; ia hanya berhak menuntut
debitur membayar bunga yang wajib dibayamya, menyita kekayaannya untuk
melunasi utangnya, dan meminta jaminan untuk bunga yang sudah dapat
ditagih. (KUHPerd. 1266 dst., 1394, 1722- 1 1.)
1783. Dihapus dg. S. 1906-348.
Pasal 1784.
Debitur tidak dapat membebaskan diri dari pembayaran bunga cagak hidup
dengan menawarkan pengembahan uang pokok dan dengan berjanji tidak
akan menuntut pengembahan bunga yang telah dibayamya; ia wajib terus
membayar bunga cagak-hidup selama hidup orang atau orang-orang yang atas
diri mereka telah (Wa4ikan bunga cagak-hidup itu, betapa pun beratnya
pembayaran bunga itu bagi dirinya. (KUHPerd. 1771.)
Pasal 1785.
Pemilik bunga cagak-hidup hanya berhak atas bunga itu menurut jumlah hari
seumur hidup orang yang atas dirinya telah diadakan bunga cagak-hidup itu.
Akan tetapi jika menurut persetujuan harus dibayar terlebih dahulu bunganya,
maka hak atas angsuran yang sedianya sudah harus terbayar, baru diperoleh
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
365 / 400
mulai hari pembayaran itu seharusnya dilakukan. (KUHPerd. 502, 763 dst.)
Pasal 1786.
Mengadakan perjanjian bahwa suatu bunga cagak-hidup takkan tunduk pada
suatu penyitaan, tidak diperbolehkan kecuali bila bunga cagak-hidup itu
diadakan dengan cuma-cuma. (KUHPerd. 1131 dst., 1429-3'; Rv 749.)
Pasal 1787.
Penerima bunga tidak dapat menagih bunga yang sudah harus dibayar, sewa
dengan menyatakan bahwa orang yang atas dirinya telah diperjanjikan bunga
cagak-hidup itu masih hidup. (KUHPerd. 1975.)
Bagian 3. Perjudian Dan Pertaruhan.
Pasal 1788.
Undang-undang tidak memberikan hak untuk menuntut secara hukum dalam
hal suatu utang yang terjadi karena perjudiaan atau pertaruhan. (KUHP 303,
542 dst.)
Pasal 1789.
Akan tetapi dalam ketentuan tersebut di atas itu tidak termasuk permainanpermainan yang dapat dipergunakan untuk olahraga, seperti anggar, lari
cepat, dan sebagainya.
Meskipun demikian, hakim dapat menolak atau mengurangi tuntutan bila
menurut pendapatnya uang taruhan lebih dari yang sepantasnya.
Pasal 1790.
Ketentuan-ketentuan dalam dua pasal yang lain tidak boleh digunakan untuk
menghindari utang dengan cara pembaharuan utang. (KUHPerd. 1413 dst.)
Pasal 1791.
Seorang yang secara sukarela membayar kekalahannya dengan uang, sekalikali tak boleh menuntut kembali uangnya, kecuali bila pihak yang menang itu
telah melakukan kecurangan atau penipuan. (KUHPerd. 1328, 1359; KUHP.
378.)
BAB XVI. PEMBERIAN KUASA
Bagian 1. Sifat Pemberian Kuasa.
Pasal 1792.
Pemberian kuasa ialah suatu persetujuan yang berisikan pemberian kekuasaan
kepada orang lain yang menerimanya untuk melaksanakan sesuatu atas nama
orang yang memberikan kuasa. (KUHPerd. 78 dst., 1354 dst., 1549, 1945;
KUHD 79 dst.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
366 / 400
Pasal 1793.
Kuasa dapat diberikan dan diterima dengan suatu akta umum, dengan suatu
surat di bawah tangan, bahkan dengan sepucuk surat ataupun dengan lisan.
Penerimaan suatu kuasa dapat pula terjadi secara diam-diam dan disimpulkan
dari pelaksanaan kuasa itu oleh yang diberi kuasa itu. (KUHPerd. 79, 109,
1171, 1683, 1796, 1874, 1895 dst., 1945; BS. 12, 4 1; F. 116; Rv. 38, 150, 256,
439, 860.)
Pasal 1794.
Pemberian kuasa terjadi dengan cuma-cuma, kecuali jika diperjanjikan
sebaliknya. (KUHPerd. 1021, 1358, 1549, 1801, 1808.)
Jika dalam hal yang terakhir upahnya tidak ditentukan dengan tegas, maka
penerima kuasa tidak boleh meminta upah yang lebih daripada yang
ditentukan dalam pasal 411 untuk wali. (Ov. 80.)
Pasal 1795.
Pemberian kuasa dapat dilakukan secara khusus, yaitu hanya mengenai satu
kepentingan tertentu atau lebih, atau secara umum, yaitu meliputi segala
kepentingan pemberi kuasa. (KUHPerd. 79, 334, 1683, 1925, 1934, 1945; BS.
12, 41; KUHD 331, 360, 362; F. 116; Rv. 38, 150, 272, 439, 860.)
Pasal 1796.
Pemberian kuasa yang dirumuskan secara umum hanya meliputi tindakantindakan yang menyangkut pengurusan.
Untuk memindahtangankan barang atau meletakkan hipotek di atasnya, untuk
membuat suatu perdamaian, ataupun melakukan tindahkan lain yang hanya
dapat dilakukan oleh seorang pemilik, diperlukan suatu pemberian kuasa
dengan kata-kata yang tegas. (KUHPerd 115, 1171, 1385, 1405-11, 1683,
1934; KUHD 362, 365; Rv. 256.)
Pasal 1797.
Penerima kuasa tidak boleh melakukan apa pun yang melampaui kuasanya;
kekuasaan yang diberikan untuk menyelesaikan suatu perkara secara damai,
tidak mengandung hak untuk menggantungkan penyetesajan perkara pada
keputusan wasit. (KUHPerd. 1316, 1806, 1851 dst.; Rv. 615 dst.)
Pasal 1798.
Orang-orang perempuan dan anak yang belum dewasa dapat ditunjuk menjadi
kuasa; tetapi pemberi kuasa tidaklah berwenang untuk mengajukan suatu
tuntutan hukum terhadap anak yang belum dewasa, selain menurut ketentuanketentuan umum mengenai perikatan-perikatan yang dibuat oleh anak yang
belum dewasa, dan terhadap orang-orang perempuan bersuami yang
menerima kuasa tanpa bantuan suami pun ia tidak ber-wenang untuk
mengadakan tuntutan hukum, selain menurut ketentuan-ketentuan Bab V dan
VII Buku Kesatu dari Kitab Undang-undang Hukum Perdata ini. (KUHPerd. 108
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
367 / 400
dst., 114 dst., 330, 333, 385 dst., 1006, 1330 dst., 1446, 1813; KUHD 20; Rv.
617.)
Pasal 1799.
Pemberi kuasa dapat menggugat secara langsung orang yang dengannya si
penerima kuasa telah melakukan perbuatan hukum dalam kedudukannya dan
pula dapat mengajukan tuntutan kepadanya untuk memenuhi persetujuan
yitng telah dibuat. (KUHPerd. 1792, 1803; KUHD 78.)
Bagian 2. Kewajiban Penerima Kuasa.
Pasal 1800.
Penerima kuasa, selama kuasanya belum dicabut, wajib melaksanakan
kuasanya, dan bertanggung-jawab atas segala biaya, kerugian dan bunga,
yang timbul karena tidak dilaksanakannya kuasa itu.
Begitu pula, ia wajib menyelesaikan urusan yang telaii mulai dikerjakannya
pada waktu pemberi kuasa meninggal dan dapat menimbulkan kerugian jika
tidak segera diselesaikannya. (KUHPerd. 1243, 1245, 1338, 1354 dst., 1470,
1813, 1817, 1819.)
Pasal 1801.
Penerima kuasa tidak hanya bertanggung-jawab atas perbuatan-perbuatan
yang dilakukan dengan sengaja, melainkanjuga atas kelalaian-kelalaian yang
dilakukan dalam mejalankan kuasanya.
Akan tetapi tanggung-jawab atas kelalaian-kelalaian orang yang dengan cumacuma menerima kuasa, tidaktah seberat tanggungjawab yang di"nta dari
orang yang menerima kuasa dengan mendapatkan upah. (KUHPerd. 1235,
1328, 1356, 1707 dst., 1794.)
Pasal 1802.
Penerima kuasa wajib memberi laporan kepada pemberi kuasa tentang apa
yang telah dilakukan, serta memberikan perhitungan tentang segala sesuatu
yang diterimanya berdasarkan kuasanya, sekalipun apa yang diterima itu tidak
harus dibayar kepada pemberi kuasa. (KUHPerd. 1805, 1807; Rv. 764 dst.)
Pasal 1803.
Penerima kuasa bertanggungjawab atas orang lain yang ditunjuknya sebagai
penggantinya dalam melaksanakan kuasanya:
10. bila tidak diberikan kuasa untuk menunjuk orang lain sebagai
penggantinya;
20. bila kuasa itu diberikan tanpa menyebutkan orang tertentu, sedangkan
orang yang dipilihnya temyata orang yang tidak cakap atau tidak
mampu.
Pemberi kuasa senantiasa dianggap telah memberi kuasa kepada penerima
kuasanya untuk menunjuk seorang lain sebagai penggantinya untuk mengurus
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
368 / 400
barang-barang yang berada di luar wilayah Indonesia atau di luar pulau tempat
tinggal pemberi kuasa.
Pemberi kuasa, dalam segala hal, dapat secara langsung mengajukan tuntutan
kepada orang yang telah ditunjuk oleh penerima kuasa sebagai penggantinya.
(KUHPerd. 802, 1367, 1710, 1799; KUHD 89.)
Pasal 1804.
Bila dalam satu akta diangkat beberapa penerima kuasa untuk suatu urusan,
maka terhadap mereka tidak terjadi suatu perikatan tanggung-menanggung,
kecuali jika hal itu ditentukan dengan tegas dalam akta. (KUHPerd. 1016, 1280,
1282, 1637, 1759, 1793, 1811.)
Pasal 1805.
Penerima kuasa harus membayar bunga atas uang pokok yang dipakainya
untuk keperluannya sendiri, terhitung dari saat ia mulai memakai uang itu,
begitu pula bunga atas uang yang harus diserahkan pada penutupan
perhitungan, terhitung dari saat ia dinyatakan lalai melakukan kuasa.
(KUHPerd. 391, 1238, 1243, 1250, 1626, 1718, 1767, 1801, 1810.)
Pasal 1806.
Penerima kuasa yang telah memberitahukan secara sah hal kuasanya kepada
orang yang dengannya ia mengadakan suatu persetujuan dalam kedudukan
sebagai penerima kuasa, tidak bertanggung jawab atas apa yang terjadi di luar
batas kuasa itu, kecuali jika ia secara pribadi mengikatkan diri untuk itu.
(KUHPerd. 1796.)
Bagian 3. Kewajiban-kewajiban Pemberi Kuasa.
Pasal 1807.
Pemberi kuasa wajib memenuhi perikatan-perikatan yang dibuat oleh penerima
kuasa menurut kekuasaan yang telah ia berikan kepadanya.
Ia tidak terikat pada apa yang telah dilakuan di luar kekuasaan itu, kecuali jika
ia telah menyetujui hal itu secara tegas atau secara diam-diam. (KUHPerd.
1338, 1357, 1792, 1892; KUHD 656.)
Pasal 1808.
Pemberi kuasa wajib mengembalikan persekot dan biaya yang telah
dikeluarkan oleh penerima kuasa untuk melaksanakan kuasanya, begitu pula
membayar upahnya bila tentang hal ini telah diadakan perjanjian.
Jika penerima kuasa tidak melakukan suatu kelalaian, maka pemberi kuasa
tidak dapat menghindarkan diri dari kewajiban mengembalikan persekot dan
biaya serta membayar upah tersebut di atas, sekalipun penerima kuasa tidak
berhasil dalam urusannya itu. (KUHPerd. 1357, 1794.)
Pasal 1809.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
369 / 400
Begitu pula, pemberi kuasa harus memberikan ganti-rugi kepada penerima
kuasa atas kerugian-kerugian yang dideritanya sewaktu mewalankan
kuasanya, asal dalam hal itu penerima kuasa tidak bertindak kurang hati-hati.
(KUHPerd. 1728.)
Pasal 1810.
Pemberi kuasa harus membayar bunga atas persekot yang telah dikeluarkan
oleh penerima kuasa, terhitung mulai hari dikeluarkannya persekot itu.
(KUHPerd. 1250, 1805.)
Pasal 1811.
Jika seorang penerima kuasa diangkat oleh berbagai orang untuk
menyelenggarakan suatu urusan yang harus mereka selesaikan secara
bersama, maka masing-masing dari mereka bertanggungjawab untuk
seluruhnya terhadap penerima kuasa mengenai segala akibat dari pembqrian
kuasa itu. (KUHPerd. 1280, 1282, 1804, 1808 dst.; KUHD 18.)
Pasal 1812.
Penerima kuasa berhak untuk menahan kepunyaan pemberi kuasa yang
berada di tangannya, hingga kepadanya dibayar lunas segala sesuatu yang
dapat dituntutnya akibat pemberian kuasa. (KUHPerd. 575 dst., 715, 725,
113f)5', 1147, 1159, 1729; KUHD 79, 82, 84 dst.; F. 59.)
Bagian 4. Bermacam-macam Cara Berakhirnya Pemberian Kuasa.
Pasal 1813.
Pemberian kuasa berakhir: (KUHPerd. 470) :
dengan penarikan kembali kuasa penerima kuasa; (KUHPerd. 1338 dst., 1814)
dengan pemberitahuan penghentian kuasanya oleh penerima kuasa; (KUHPerd.
1636, 1800, 1817.)
dengan meninggalnya, pengampuan atau pailitnya, baik pemberi kuasa
manpun penerima kuasa; (KUHPerd. 452, 1355, 1818 dst.; F. 1 dst., 22.)
dengan kawinnya perempuan yang memberikan atau menerima kuasa.
(KUHPerd. 79, 105 dst., 463, 470, 1798.)
Pasal 1814.
Pemberi kuasa dapat menarik kembali kuasanya bila hal itu dikehendakinya,
dan dapat memaksa pemegang kuasa untuk mengembalikan kuasa itu bila ada
alasan untuk itu. (KUHPerd. 1187, 1636.)
Pasal 1815.
Penarikan kuasa yang hanya diberitahukan kepada penerima kuasa, tidak
dapat diajukan kepada pihak ketiga yang telah mengadakan persetujuan
dengan pihak penerima kuasa karena tidak mengetahui penarikan kuasa itu;
hal ini tidak mengurangi tuntutan hukum dari pemberi kuasa terhadap
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
370 / 400
penerima kuasa. (KUHPerd 1340.)
Pasal 1816.
Pengangkatan seorang penerima kuasa baru untuk merdalankan suatu urusan
yang sama, menyebabkan ditariknya kembali kuasa peneriyna kuasa yang
pertama, terhitung mulai hari diberitahukannya pengangkatan itu kepada
orang yang disebut belakangan. (Rv. 110.)
Pasal 1817.
Pemegang
kuasa
dapat
membebaskan
diri
dari
kuasanya-dengan
memberitahukan penghentiannya kepada pemberi kuasa.
Akan tetapi bila pemberitahuan penghentian ini, baik karena ia tidak
mengindahkan waktu maupun karena sesuatu hal lain akibat kesalahan
pemegang kuasa sendiri, membawa kerugian bagi pemberi kuasa, maka
pemberi kuasa ini harus diberikan ganti rugi oleh pemegang kuasa itu, kecuali
bila pemegang kuasa itu tak mampu untuk meneruskan kuasanya tanpa
mendatangkan kerugian yang berarti bagi dirinya sendiri. (KUHPerd. 1243 dst.,
1354 dst., 1800.)
Pasal 1818.
Jika pemegang kuasa tidak tahu tentang meninggalnya pemberi kuasa atau
tentang suatu sebab lain yang menyebabkan Berakhirnya kuasa itu, maka
perbuatan yang dilakukan dalam keadaan tidak tahu itu adalah sah.
Dalam hal demikian, segala perikatan yang dilakukan oleh penerima kuasa
dengan pihak ketiga yang beritikad baik, harus dipenuhi terhadapnya.
(KUHPerd. 1338, 1800, 1819.)
Pasal 1819.
Bila pemegang kuasa meninggal dunia, maka para ahli warisnya harus
memberitahukan hal itu kepada pemberi kuasa jika mereka tahu pemberian
kuasa itu, dan sementara itu mengambil tindakan-tindakan yang perlu
menurut keadaan bagi kepentingan pemberi kuasa, dengan ancaman
mengganti biaya, kerugian dan bunga, jika ada alasan untuk itu. (KUHPerd.
1243 dst., 1355, 1818.)
BAB XVII. PENANGGUNG UTANG
Bagian 1. Sifat Penanggungan.
Pasal 1820.
Penanggungan ialah suatu persetujuan di mana pihak ketiga, demi
kepentingan kreditur, mengikatkan diri untuk memenuhi perikatan debitur, bila
debitur itu tidak memenuhi perikatannya. (KUHPerd. 1831; KUHD 65, 129 dst.,
202 dst.; Rv. 55-51.)
Pasal 1821.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
371 / 400
Tiada penanggungan, bila tiada perikatan pokok yang sah menurut undangundang.
Akan tetapi orang dapat mengadakan penanggungan dalam suatu perikatan,
walaupun perikatan itu dapat dibatalkan dengan sanggahan mengenai diri
pribadi debitur, misalnya dalam hal belum cukup umur. (KUHPerd. 1331, 183230, 1847.)
Pasal 1822.
Seorang penanggung tidak dapat mengikatkan diri dalam perjanjian atau
dengan syarat-syarat yang lebih berat dari perikatan yang dibuat oleh debitur.
Pendapat diadakan hanya untuk sebagian utang atau dengan mengurangi
syarat-syamt yang semestinya. Bila penanggungan diadakan atas jumlah yang
melebihi utang atau dengan syarat-syarat yang lebih berat, maka perikatan itu
tidak sama sekali batal, melainkan sah, tetapi hanya untuk apa yang telah
ditentukan dalam perikatan pokok. (KUHPerd. 1253 dst., f268 dst., 1824.)
Pasal 1823.
Orang dapat mengangkat diri sebagai penanggung tanpa diminta oleh orang
yang mengikatkan diri untuk suatu utang, bahkan juga dapat tanpa setahu
orang itu.
Orang dapat pula menjadi penanggung, bukan hanya untuk debitur utama,
mejuga untuk seorang penanggung debitur utama itu. (KUHPerd. 1316 dst.,
1354, 1382, 1839; Rv. 55-51.)
Pasal 1824.
Penanggungan tidak dapat hanya diduga-duga, melainkan harus dinyatakan
secara tegas; penanggungan itu tidak dapat diperluas hingga melebihi
ketentuan-ketentuan yang menjadi syarat sewaktu mengadakannya. (KUHPerd.
1574, 1822; KUHD 129 dst., 202 dst.)
Pasal 1825.
Penanggungan yang tak terbatas untuk suatu perikatan pokok, meliputi segala
akibat utangnya, bahkan juga biaya-biaya gugatan yang diajukan terhadap
debitur utama dan segala biaya yang dikeluarkan setelah penanggung utang
diperingatkan tentang itu. (KUHPerd. 1243, 1250; Rv. 58.)
Pasal 1826.
Perikatan-perikatan penanggung beralih kepada para ahli warisnya. (KUHPerd.
833, 955, 1318, 1743.)
Pasal 1827.
Debitur yang diwajibkan menyediakan seorang penanggung, harus
mengajukan seseorang yang cakap untuk mengikatkan diri dalam perjanjian,
mampu untuk memenuhi perjanjiannya dan bertempat tinggal di Indonesia.
(KUHPerd. 1329 dst., 1829; Rv. 614.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
372 / 400
1828. Dihapus dg.s. 1938-276.
Pasal 1929.
Bila penanggung yang telah diterima kreditur secara sukarela atau
herdasarkan keputusan hakim kemudian temyata menjadi tidak mampu, maka
hamslah diangkat penanggung baru.
Ketentuan ini dapat dikecualikan bila penanggung itu diadakan menurut
persetujuan, dengan mana kreditur meminta diadakan penanggung. (KUHPerd.
1827.) Pasal 1830.
Barangsiapa diwajibkan oleh undang-undang atau keputusan hakim yang telah
memperoleh kekuatan hukum yang pasti untuk memberikan seorang boleh
memberikan jaminan gadai atau hipotek bila ia tidak berhasil itu: (KUHPerd.
335, 472, 784, 789, 819, 978, 1034, 1150dst, 1832-51; Rv. 54 dst., 128, 311,
722, 728.)
Bagian 2. Akibat-akibat Penanggungan Antara Kreditur Dan
Penanggung.
Pasal 1831.
Penanggung tidak wajib membayar kepada kreditur kecuali jika debitur lalai
membayar utangnya; dalam hal itu pun barang kepunyaan debitur harus disita
dan dijual terlebih dahulu untuk melunasi utangnya. (KUHPerd. 1283, 1820i
1833.)
Pasal 1832.
Penanggung tidak dapat menuntut supaya barang milik debitur lebih dulu
disita dan dijual untuk melunasi utangnya:
10. bila ia telah melepaskan hak istimewanya untuk menuntut barangbarang debitur lebih dahulu disita dan dijual;
20. bila ia telah mengikatxan dirinya bersama-sama dengan debitur utama
secaraa tanggung-menanggung; dalam hal itu, akibat-akibat
perikatannya diatur menurut azas-asas yang ditetapkan untuk utangutang tanggung-menanggung; (KUHPerd-. 1278 dst., 1283.)
30. jika debitur dapat mengajukan suatu tangkisan yang hanya mengenai
dirinya sendiri secara pribadi; (KUHPerd. 1821, 1847.)
40 Jika debitur berada dalam keadaan pailit; (F. 1)
50.
dalam hal penanggung- yang diperintahkan oleh hakim.(Rv. 54
dst., 31 1, 722,.728.)
Pasal 1833.
Kreditur tidak wajib menyita dan menjual lebih dahulu barang kepunyaan
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
373 / 400
debitur, kecuali bila pada waktu pertama kalinya dituntut di
hapenanggung mengajukan permohonan untuk itu. (KUHPerd. 1831.)
muka
Pasal 1834.
Penanggung yang menuntut agar barang kepunyaan debitur disita dan dijual
lebih dulu, wajib menunjukkan barang kepunyaan debitur itu kepada kreditur
dan membayar lebih dulu biaya-biaya untuk penyitaan dan penjualan tersebut.
Penanggung tidak boleh menunjuk barang yang sedang dalam sengketa di
hadapan pengadilan, atau barang yang sudah dijadikan tanggungan hipotek
untuk utang yang bersangkutan dan sudahtidak lagi berada di tangan debitur
itu, ataupun barang yang berada di luar wilayah Indonesia. (KUHPerd. 1827.)
Pasal 1835.
Bila penanggung, sesuai dengan pasal yang lain, telah menunjuk barangbarang debitur dan telah membayar biaya yang diperlukan untuk penyitaan
dan penjualan, maka kreditur bertanggungjawab terhadap penanggung atas
ketidakmampuan debitur, yang teijadi kemudian dengan tiadanya tuntutantuntutan, sampai sejumlah harga barang-barang yang ditunjuk itu.
Pasal 1836.
Jika beberapa orang telah mengikatkan diri sebagai penanggung untuk
seorang debitur yang sama dan untuk utang yang sama, maka masing-masing
penanggung terikat untuk seluruh utang itu. (KUHPerd. 1280 dst., 1283.)
Pasal 1837.
Akan tetapi masing-masing dari mereka, bila tidak melepaskan hak
istimewanya untuk meminta pemisahan utangnya, pada waktu pertama kah
digugat di muka hakim, dapat menuntut supaya kreditur lebih dulu membagi
piutangnya, dan menguranginya sebatas bagian masing-masing penanggung
utang yang terikat secara sah.
Jika pada waktu salah seorang penanggung menuntut pemisahan utangnya,
seorang atau beberapa teman penanggung tak mampu, maka penanggung
tersebut wajib membayar untuk mereka yang tak mampu itu menurut
imbangan bagiannya; tetapi ia tidak wajib bertanggungj awab jika
ketidakmampuan mereka terjadi setelah pemisahan utangnya. (KUHPerd.
1283, 1832 dst.)
Pasal 1838.
Jika kreditur sendiri secara sukarela telah membagi-bagi tuntutannya, maka ia
tak boleh menarik kembali pemisahan utang itu, biarpun beberapa di antara
para penanggung berada dalam keadaan tidak mampu sebelum ia membagibagi utang itu. (KUHPerd. 1289 dst.)
Bagian 3. Akibat-akibat Penanggungan Antara Debitur Dan
Penanggung,
Dan Antara Para Penanggung Sendiri.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
374 / 400
Pasal 1839.
Penanggung yang telah membayar dapat menuntut apa yang telah dibayamya
itu dari debitur utama, tanpa memperhatikan apakah penanggungan itu
diadakan dengan atau tanpa setahu debitur utama itu. Penuntutan kembali ini
dapat dilakukan, baik mengenai uang pokok maupun mengenai bunga serta
biaya-biaya.
Mengenai biaya-biaya tersebut, penanggung hanya dapat menuntutnya
kembali, sekedar dalam waktu yang dianggap patut ia telah menyampaikan
pemberitahuan kepada debitur utama tentang tuntutan-tuntutan yang
ditujukan kepadanya.
Penanggung juga berhak menuntut penggantian biaya, ker-ugian dan bunga,
bila alasan untuk itu memang ada. (KUHPerd. 1243 dst., 1823, 1825, 1842.)
Pasal 1840.
Penanggung yang telah membayar lunas utangnya, demi hukum
menggantikan kreditur dengan segala haknya terhadap debitur semula.
(KUHPerd. 1400, 1402-3', 1403, 1844.)
Pasal 1841.
Bila beberapa orang bersama-sama memikul satu utang utama dan masingmasing terikat untuk seluruh utang utama tersebut, maka orang yang
mengajukan diri sebagai penanggung untuk mereka semuanya, dapat
menuntut kembali semua yang telah dibayamya dari masing-masing debitur
tersebut. (KUHPerd. 1280, 1293, 1839, 1844.)
Pasal 1842.
Penanggung yang telah membayar utangnya sekali, tidak dapat menuntutnya
kembali dari debitur utama yang telah membayar untuk kedua kalinya, bila ia
tidak memberitahukan pembayaran yang telah dilakukan itu kepadanya; hal ini
tidak mengurangi haknya untuk menuntutnya kembali dari kreditur.
Jika penanggung telah membayar tanpa digugat untuk itu, sedangkan ia tidak
memberitahukannya kepada debitur utama, maka ia tidak dapat menuntutnya
kembali dari debitur utama ini, bila pada waktu dilakukannya pembayaran itu
debitur mempunyai alasan-alasan untuk menuntut pembatalan utangnya; hal
ini tidak mengurangi tuntutan penanggung terhadap kreditur itu. (KUHPerd.
1271, 1359, 1839.)
Pasal 1843.
Penanggung dapat menuntut debitur untuk diberi ganti rugi atau untuk
dibebaskan dari perikatannya, bahkan sebelum ia membayar utangnya:
10. bila ia digugat di muka hakiin untuk membayar; (KUHPerd. 1831.)
20. dihapus dg. S. 1906-348;
30. bila
debitur
telah
berjanji
untuk
membebaskannya
penanggungannya pada suatu waktu tertentu; (KUHPerd. 1338.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
375 / 400
dari
40.
bila utangnya sudah dapat ditagih karena lewatnyajangka waktu
yang telah ditetapkan untuk pembayarannya; (KUHPerd. 1268 dst.,
1850.)
50. Setelah lewat waktu sepuluh tahun, jika perikatan pokok tidak
mengandung suatu jargka waktu tertentu untuk pengakhirannya,
kecuali bila perikatan pokok sedemikian sifatnya, hingga tidak dapat
diakhiri sebelum lewat suatu waktu tertentu, seperti suatu perwalian.
(KUHPerd. 410, 414.)
Pasal 1844.
(s.d.u. dg S. 1906-348.) Jika berbagai orang telah mengikatkan diri sebagai
penanggung untuk seorang debitur dan untuk utang yang sama, maka
penanggung yang telah melunasi utangnya dalam hal yang ditentukan dalanomor 10 pasal yang lalu, begitu pula bila debitur telah dinyatakan pailit,
berhak menuntutnya kembali dari penanggung-penanggung lainnya, masingmasing untuk bagiannya.
Ketentuan alinea kedua dari P-1 1293 berlaku dalam hal ini. (KUHPerd. 1836,
1841; F. 1, 131.)
Bagi. 4. Hapusnya Penanggungan Utang.
Pasal 1845.
Perikatan yang timbul karena penanggungan, hapus karena sebab-sebab yang
sama dengan yang menyebabkan berakmmya perikatan-perikatan lainnya.
(KUHPerd. 1381, 1408 dst., 1424, 1430, 1437, 1442 dst., 1574, 1846, 1938
dst., 1984.)
Pasal 1846.
Percampuran utang yang terjadi di antara debitur utama dan penanggung
utang, bila yang satu menjadi ahli waris dari yang lain, sekali-kali tidak
menggugurkan tuntutan hukum kreditur terhadap orang yang telah
mengajukan diri sebagai penanggung dari penanggung itu. (KUHPerd. 1437,
1823.)
Pasal 1847.
Terhadap kreditur itu, penangung utang dapat menggunakan segala yang
dapat dipakai oleh debitur utama dan mengenai utang yang ditaanggungya itu
sendiri.
Akan tetapi ia tidak boleh mengajukan tangkisan yang semata-mata mengenai
pribadi debitur itu. (KUHPerd. 1821, 1832-30.)
Pasal 1848.
Penanggung dibebaskan dari kewajibannya, bila atas kesalahan kreditur ia
tidak dapat lagi memperoleh hak, hipotek dan hak istimewa kreditur itu
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
376 / 400
sebagai penggantinya. (KUHPerd. 1402-3', 1840.)
Pasal 1849.
Bila kreditur secara sukarela menerima suatu barang tak bergerak atau barang
lain sebagai pembayaran atas utang pokok, maka penanggung dibebaskan dari
tanggungannya, sekalipun barang itu kemudian harus diserahkan oleh kreditur
kepada orang lain berdasarkan putusan hakim untuk kepentingan pembayaran
utang tersebut. (KUHPerd. 1389.)
Pasal 1850.
Suatu penundaan pembayaran sederhana yang diizinkan kreditur kepada
debitur tidak membebaskan penanggung dari tanggungannya; tetapi dalam
hal demikian, penanggung dapat memaksa debitur untuk membayar utangnya
atau membebaskan penanggung dari tanggungannya itu. (KUHPerd. 1408,
1574,1843.)
BAB XVIII. PERDAMAIAN
Pasal 1851.
Perdamaian ialah suatu persetujuan yang berisi bahwa dengan menyerahkan,
menjanjikan atau menahan suatu barang, kedua belah pihak mengakhiri suatu
perkara yang sedang diperiksa pengadilan ataupun mencegah timbulnya suatu
perkara.
(s.d. u. dg. S. 1925-525.) Persetujuan ini hanya mempunyai kekuatan hukum,
bila dibuat secara tertutis. (KUHPerd. 407, 1117, 1796 d§t., 1859, 1895; F. 100;
Rv. 31, 325, 615.)
Pasal 1852.
Untuk dapat mengadakan suatu perdamaian, seseorang harus berwenang
untuk metepaskan haknya atas hal-hal yang termaktub dalam perdamaian itu.
Para wali dan pengampu tidak dapat mengadakan suatu perdamaian, kecuali
jika mereka bertindak menurut ketentuan-ketentuan dari Bab XV dan XVII
dalam Buku Kesatu Kitab Undang-undang Hukum Perdata ini.
Kepala-kepala daerah yang bertindak demikian, begitu pula lembaga-lembaga
umum, tidak dapat mengadakan suatu perdamaian s elain dengan
mengindahkan tata cara yang ditetapkan dalam peraturan-peraturan yang
bersangkutan dengan jabatan atau pekerjaannya. (KUHPerd. 407, 412, 452,
1795 dst.; Rv. 31.)
Pasal 1853.
Perdamaian dapat diadakan mengenai kepentingan keperdataan yang timbul
dari suatu kejahatan atau pelanggaran.
Dalam hal ini, perdamaian sekali-kall tidak menghalangi pihak kejaksaan untuk
menuntut kejahatan atau pelanggaran yang bersangkutan. (AB. 23, 25, 28, 30;
KUHPerd. 1356 dst.; Sv. 10.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
377 / 400
Pasal 1854.
Setiap perdamaian hanya menyangkut soal yang termaktub di dalamnya;
pelepasan segala hak dan tuntutan yang dituliskan di situ harus diartikan
separdang hak-hak dan tuntutan-tuntutan itu berhubungan dengan
perselisihan yang menjadi sebab perdamaian tersebut. (KUHPerd. 1350.)
Pasal 1855.
Setiap perdamaian hanya mengakhiii persefisihan-perselisihan yang termaktub
di dalamnya, entah Para pihak merumuskan maksud mereka secara khusus
atau umum, entah maksud itu dapat disimpulkan sebagai akibat mutlak dari
apa yang tertulis itu. (KUHPerd. 1257, 1343 dst.)
Pasal 1856.
Bila seseorang mengadakan suatu perdamaian mengenai suatu hak yang
diperolehnya atas usahanya sendiri, dan kemudian memperoleh hak yang
sama dari orang lain, maka hak yang baru ini tidak mempunyai ikatan dengan
perdamaian itu. (KUHPerd. 833, 955.)
Pasal 1857.
Suatu perdamaian yang diadakan oleh salah seorang yang berkepentingan,
tidak mengikat orang-orang lain yang berkepentingan, dan tidak pula dapat
diajukan oleh mereka untuk memperoleh hak-hak daripadanya. (KUHPerd.
1340, 1937 dst.)
Pasal 1858.
Di antara pihak-pihak yang bersangkutan, suatu perdamaian mempunyai
kekuatan seperti suatu keputusan hakim pada tingkat akhir.
Perdamaian itu tidak dapat dibantah dengan alasan bahwa terjadi kekeliruan
mengenai hukum atau dengan alasan bahwa salah satu pihak dirugikan.
(KUHPerd. 1117, 1338, 1450; Rv. 136-21.)
Pasal 1859.
Namun perdamajan dapat dibatalkan bila telah terjadi suatu kekeliruan
mengenai orang yang bersangkutan atau pokok perselisihan.
Perdamaian dapat dibatalkan dalam segala hal, bila telah dilakukan penipuan
atau paksaan. (KUHPerd. I! 12, 1117, 1322 dst., 1328, 1449, 1862 dst.)
Pasal 1860.
Begitu pula pembatalan suatu perdamaian dapat diminta, jika perdamaian itu
diadakan karena kekeliruan mengenai duduknya perkara tentang suatu alashak yang batal, kecuali bila para pihak telah mengadakan perdamaianan
tentang kebatalan itu dengan pemyataan tegas. (KUHPerd. 1858 dst., 1892,
1894.)
Pasal 1861.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
378 / 400
Suatu perdamaian yang diadakan atas dasar surat-surat yang kemudian
dinyatakan palsu, batal sama sekali. (Rv. 148 dst.)
Pasal 1862.
Perdamaian mengenai sengketa yang sudah diakhiri dengan suatu keputusan
hakim yang telah memperoleh kekuatan hukum yang pasti, namun tidak
diketahui oleh kedua pihak atau salah satu, adalah batal.
Jika keputusan yang tidak diketahui itu masih dapat dimintakan banding, maka
perdamaian mengenai sengketa yang bersangkutan adalah sah. (KUHPerd.
1859; Rv. 83 dst., 327 dst., 378 dst., 385 dst., 402 dst.)
Pasal 1863.
Jika kedua pihak telah membuat perdamaian tentang segala sesuatu yang
berlaku di antara mereka, maka adanya surat-surat yang pada waktu itu tidak
diketahui tetapi kemudian ditemukan, tidak dapat menjadi alasan untuk
membatalkan perdamaian itu, kecuali bila surat-surat itu telah sengaia
disembunyikan oleh salah satu pihak.
Akan tetapi perdamaian adalah batal bila perdamaian itu hanya mengenai satu
urusan sedangkan dari surat-surat yang ditemukan kemudian temyata bahwa
salah satu pihak sama sekati tidak berhak atas hal itu. (KUHPerd. 1851,
1859;RV. 385)
Pasal 1864.
Dalam suatu perdamaian, suatu kekeliruan dalam hal menghitung harus
diperbaiki.
B U K U K E E M P A T : PEMBUKTIAN DAN KEDALUWARSA
BAB I. PEMBUKTIAN PADA UMUMNYA
Pasal 1865.
Setiap orang yang mengaku mempunyai suatu hak, atau menunjuk suatu
peristiwa untuk meneguhkan haknya itu atau untuk membantah suatu hak
orang lain, wajib membuktikan adanya hak itu atau kejadian yang
dikemukakan itu. (KUHPerd. 166, 250, 1439; Rv. 50, 78, 172, 193, 230 dst.; IR.
163; RBg. 283.)
Pasal 1866.
Alat pembuktian meliputi:
a. bukti tertulis; (KUHPerd. 1867 dst.)
b. bukti saksi; (KUHPerd. 1895 dst.)
c. persangkaan; (KUHPerd. 1915 dst.)
d. pengakuan; (KUHPerd. 1923 dst.)
e. sumpah. (KUHPerd. 1929 dst.)
Semuanya tunduk pada aturan-aturan yang tercantum dalam bab-bab
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
379 / 400
berikut. (Ov. 81; Rv. 211 dst., 215 dst.; IR. 164; RBg. 284.)
BAB II. PEMBUKTIAN DENGAN TULISAN
Pasal 1867.
Pembuktian dengan tulisan dilakukan dengan tulisan otentik atau dengan
tulisan di bawah tangan. (KUHPerd. 1868 dst., 1874, 1902.)
Pasal 1868.
Suatu akta otentik ialah suatu akta yang dibuat dalam bentuk yang ditentukan
undang-undang oleh atau di hadapan pejabat umum yang berwenang untuk
itu di tempat akta itu dibuat. (AB. 18 dst.; KUHPerd. 265, 356, 938, 953, 118620, 1875, 1889; Rv. 1; IR. 165; RBg. 285; Not. 1, 9, 20 dst.; Cons. 12 dst., 17
dst.)
Pasal 1869.
Suatu akta yang tidak dapat diperlakukan sebagai akta otentik, baik karena
tidak berwenangnya atau tidak cakapnya pejabat umum yang bersangkutan
maupun karena cacat dalam bentuknya, mempunyai kekuatan sebagai tulisan
di bawah tangan bila ditandatangani oleh para pihak. (KUHPerd. 1874.)
Pasal 1870.
Bagi para pihak yang berkepentingan beserta para ahli warisnya ataupun bagi
orang-orang yang mendapatkan hak dari mereka, suatu akta otentik
memberikan suatu bukti yang sempurna tentang apa yang termuat di
dalamnya. (KUHPerd. 1875; BS. 25; Rv. 54, 440; Sv. 380; IR. 165, 304; RBg.
285.)
Pasal 1871.
Akan tetapi suatu akta otentik tidak memberikan bukti yang sempurna tentang
apa yang termuat di dalamnya sebagai penuturan belaka, kecuali bila yang
dituturkan itu mempunyai hubungan langsung dengan pokok isi akta.
Jika apa yang termuat dalam akta itu hanya merupakan suatu penuturan
belaka yang tidak mempunyai hubungan langsung dengan pokok isi akta,
maka hal itu hanya dapat digunakan sebagai permulaan pembuktian dengan
tulisan. (KUHPerd. 1875, 1902; IR. 165; RB9. 285.)
Pasal 1872.
Jika suatu akta otentik, dalam bentuk apa pun, diduga palsu, maka
pelaksanaannya dapat ditambahkan menurut ketentuan-ketentuan Reglemen
Acara Perdata. (KUHPerd. 148 dst., 165 dst.)
Pasal 1873.
Persetujuan lebih lanut dalam suatu akta tersendiri, yang bertentangan
dengan akta asli, hanya memberikan bukti di antara pihak yang turut-serta
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
380 / 400
dan para ahli warisnya atau orang-orang yang mendapatkan hak dari mereka,
dan tidak dapat berlaku terhadap pihak ketiga. (KUHPerd. 148, 1315, 1340.)
Pasal 1874.
Yang dianggap sebagai tulisan di bawah tangan adalab akta yang
ditandatangani di bawah tangan, surat, daftar, surat urusan rumah tangga dan
tulisantulisan lain yang dibuat tanpa perantaraan seorang pejabat umum.
(KUHPerd. 1875, 1878, 1880 dst., 1902; S. 1867-29.)
(s.d.t. dg. S. 1916-42, 43; s.d.u. dg. S. 1919-609, 775.) Dengan
penandatanganan sebuah tulisan di bawah tangan disamakan pembubuhan
suatu cap jempol dengan suatu pernyataan yang bertanggal dari seorang
notaris atau seorang pejabat lain yang ditunjuk undang-undang, yang
menyatakan bahwa pembubuh cap jempol tersebut dikenalnya atau telah
diperkenalkan kepadanya, bahwa isi akta telah dijelaskan kepada orang itu,
dan bahwa setelah itu cap jempol tersebut dibubuhkan pada tulisan tersebut di
hadapan pejabat yang bersangkutan.
Pegawai ini harus membukukan tulisan tersebut.
Dengan undang-undang dapat diadakan aturan-aturan lebih lanjut tentang
pernyataan dan pembukuan termaksud. (S. 1916-46; RBg. 286.)
Pasal 1874a.
(s. d. t. dg. S. 191 6-42jo. 43.) Jika pihak yang berkepentingan menghendaki, di
luar hal termaksud dalam alinea kedua pasal yang lain, pada tulisan-tulisan di
bawah tangan yang ditandatangani, dapat juga diberi suatu pernyataan dari
seorang notaris atau seorang pejabat lain yang ditunjuk undang-undang, yang
menyatakan bahwa si penandatangan tersebut dikenalnya atau telah
diperkenalkan kepadanya, bahwa isi akta. telah dijelaskan kepada si
penandatangan, dan bahwa setelah itu penandatanganan dilakukan di
hadapan pejabat tersebut. (S. 1916-46.)
Dalam hal ini berlaku ketentuan alinea ketiga dan keempat dari pasal yang
lain. (RBg. 287; S. 1867-29 jo. S. 1916-14, pasal 1a.)
Pasal 1875.
Suatu tulisan di bawah tangan yang diakui kebenarannya oleh orang yang
dihadapkan kepadanya atau secara hukum dianggap telah dibenarkan
olehnya, menimbulkan bukti lengkap seperti suatu akta otentik bagi orang
yang menandatanganinya, ahli warisnya serta orang-orang yang mendapat
hak dari mereka; ketentuan pasal 1871 berlaku terhadap tulisan itu. (KUHPerd.
833, 955, 1870, 1880; KUHD 512, 556; Rv. 54; Sv. 380 dst.; IR. 304 dst.; RBg.
288; S. 186729 jo. S. 1916-44 pasal 1b.)
Pasal 1876.
Barangsiapa dihadapi dengan suatu tulisan di bawah tangan oleh orang yang
mengajukan tuntutan terhadapnya, wajib mengakui atau memungkiri tanda
tangannya secara tegas; tetapi bagi para ahli warisnya atau orang yang
mendapat hak daripadanya, cukuplah mereka menerangkan bahwa mereka
tidak mengakui tulisan atau tanda-tangan itu sebagai tulisan atau tanda
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
381 / 400
tangan orang yang mereka wakili. (Rv. 77 dst., 148 dst., 153; RBg. 289; S.
1867-29 pasal 2.)
Pasal 1877.
Jika seseorang memungkiri tulisan atau tandatangannya, ataupun jika para ahli
warisnya atau orang yang mendapat hak dari padanya tidak mengakuinya,
maka hakim harus memerintahkan supaya kebenaran tulisan atau tanda
tangan tersebut diperiksa di muka pengadilan. (Rv. 148 dst.; RBg. 290; S.
186729 pasal 3.)
Pasal 1878.
Perikatan utang sepihak di bawah tangan untuk membayar sejumlah uang
tunai atau memberikan barang yang dapat dinilai dengan suatu harga
tertentu, harus ditutis seluruhnya dengan tangan si penandatangan sendiri;
setidak-tidaknya, selain tanda tangan, haruslah ditulis dengan tangan si
penandatangan sendiri suatu tanda setuju yang menyebut jumlah uang atau
banyaknya barang yang terutang.
Jika hal ini tidak diindahkan, maka bila perikatan dipungkiri, akta yang
ditandatangani itu hanya dapat diterima sebagai suatu permulaan pembuktian
dengan tulisan.
(s.d. u. dg. S. 1916-42, 43; S. 1938-276.) Ketentuan-ketentuan pasal ini tidak
berlaku terhadap surat-surat andil dalam suatu utang obligasi, terhadap
perikatan-perikatan utang yang dibuat oleh debitur dalam menjalankan
perusahaannya, dan terhadap akta-akta di bawah tangan yang dibubuhi
keterangan sebagaimana termaksud dalam pasal 1874 alinea kedua dan pasal
1874a. (KUHPerd. 1902; KUHD 100 dst., 174 dst., 178 dst.; RBg. 291; 9. 186729 pasal 4.)
Pasal 1879.
Jika jumlah yang disebutkan dalam akta berbeda dari jumlah yang dinyatakan
dalam tanda setuju, maka perikatan itu dianggap telah dibuat untuk jumlah
yang paling kecil, walaupun akta beserta tanda setuju itu ditulis sendiri dengan
tangan orang yang mengikatkan diri, kecuali bila dapat dibuktikan, dalam
bagian mana dari keduanya telah terjadi kekeliruan. (KUHPerd. 1349; RBg. 292;
S.1867-29, pasal 5.)
Pasal 1880.
(s.d.u. dg. S. 1916-42,43.) Akta di bawah tangan, sejauh tidak dibubuhi
pernyataan sebagaimana termaksud dalam pasal 1874 alinea kedua dan
dalam pasal 1874a, tidak mempunyai kekuatan terhadap pihak ketiga, kecuali
sejak hari dibubuhi pemyataan oleh seorang notaris atau seorang pejabat lain
yang ditunjuk oleh undang-undang dan dibukukan menurut aturan undangundang; atau sejak hari mewnggalnya si penandatangan atau salah seorang
penandatangan; atau sejak hari dibuktikannya adanya akta di bawah tangan
itu dari aktaakta yang dibuat oleh pejabat umum; atau sejak hari diakuinya
akta di bawah tangan itu secara tertulis oleh pihak ketiga yang dihadapi
dengan akta itu. (KUHPerd. 1868, 1875; KUHD 99, 133; RBg. 293; S. 1867-29
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
382 / 400
jo. 1916-44 pasal 6; S. 1916-46.)
Pasal 1881.
Daftar dan surat-surat urusan rumah tangga tidak memberikan bukti untuk
keuntungan pembuatnya; daftar dan surat itu merupakan bukti terhadap
pembuatnya:
1o. dalam hal surat itu menyebutkan dengan tegas suatu pembayaran
yang telah diterima;
2 o.
bila surat-surat itu dengan tegas menyebutkan bahwa catatan
yang telah dibuat adalah untuk memperbaiki suatu kekurangan dalam
suatu alas-hak untuk kepentingan orang yang disebutkan dalam
perikatan.
Dalam segala hal lainnya, hakim akan memperhatikannya sepanjang hal itu
dianggap perlu. (KUHPerd. 265, 1874, 1882, 1902, 1922; RBg. 294.)
1882. Dihapus dg. S. 1827-146.
Pasal 1883.
Selama di tangan seorang kreditur, catatan-catatan yang dibubuhkan pada
suatu tanda alas-hak harus dipercayai, walaupun catatan-catatan itu tidak
ditandatangani dan tidak diberi tanggal, bila apa yang tertulis itu merupakan
suatu pembebasan terhadap debitur.
Demikian pula catatan-catatan yang oleh seorang kreditur dibubuhkan pada
salinan suatu tanda alas-hak atau suatu tanda pembayaran, asalkan salinan
atau tanda pembayaran ini masih di tangan kreditur. (KUHPerd. 1916; RBg.
297.)
Pasal 1884.
Atas biaya sendiri, pemilik suatu tanda alas-hak dapat mengajukan permintaan
agar tanda alas-hak itu diperbaharui bila karena lamanya atau suatu alasan
lain tulisannya tidak dapat dibaca lagi. (RBg. 298.)
Pasal 1885.
Jika suatu tanda alas-hak menjadi kepunyaan bersama beberapa orang, maka
masing-masing berhak menuntut supaya tanda alas-hak itu disimpan di suatu
tempat netral, dan berhak menyuruh membuat suatu salinan atau ikhtisar atas
biayanya. (KUHPerd. 1081, 1736 dst., 1888; KUHD 35, 67; RBg. 299.)
Pasal 1886.
Pada setiap tingkat perkara, masing-masing pihak dapat meminta kepada
hakim, supaya pihak lawannya diperintahkan menyerahkan surat-surat
kepunyaan kedua belah pihak, yang menyangkut hal yang sedang
dipersengketakan dan berada di tangan pihak lawan. (KUHD 12, 67; Rv. 124
dst., 848 dst.; RBg. 300.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
383 / 400
Pasal 1887.
Tongkat-tongkat berkelar yang sesuai dengan pasangannya, jika digunakan di
antara orang-orang yang biasa menggunakannya untuk membuktikan
penyerahan atau penerimaan barang dalam jual-beli, secara kecil-kecilan,
harus dipercaya. (KUHPerd. 1874.)
Pasal 1888.
Kekuatan pembuktian dengan suatu tulisan terletak pada akta aslinya.
Bila akta yang asti ada, maka salinan serta kutipan hanyalah dapat dipercaya
sepanjang salinan serta kutipan itu sesuai dengan aslinya yang senantiasa
dapat diperintahkan untuk ditunjukkan. (KUHPerd. 1885, 1889, 1891; BS. 25;
KUHD 24 dst.; Rv. 159; KUHP 263; RBg. 301.)
Pasal 1889.
Bila tanda alas-hak yang asli sudah tidak ada lagi, maka salinannya
membeiikan bukti, dengan ketentuan-ketentuan sebagai berikut:
10. salinan pertama (grosse) memberikan bukti yang sama dengan akta
asli; demikian pula halnya salinan yang dibuat atas perintah hakim di
hadapan kedua belah pihak atau setelah kedua pihak ini dipanggil
secara sah, sebagaimana juga salinan yang dibuat di hadapan kedua
belah pihak dengan persetujuan mereka;
20. salinan yang dibuat sesudah pengeluaran salinan pertama tanpa
perantaraan hakim atau tanpa persetujuan kedua belah pihak, entah
oleh notaris yang di hadapannya akta itu dibuat, atau oleh seorang
penggantinya ataupun oleh pegawai yang karena jabatannya
menyimpan akta asli (minut) dan berwenang untuk memberikan
salinan-salinan, dapat diterima hakim sebagai bukti sempurna bila akta
asli telah hilang;
30. bila salinan yang dibuat menurut akta asli itu tidak dibuat oleh notaris
yang di hadapannya akta itu telah dibuat, atau oleh scorang
penggantinya, atau oleh pegawai umum yang karena jabatannya
menyimpan akta asli, maka salinan itu sama sekali tidak dapat dipakai
sebagai bukti, melainkan hanya sebagai bukti permulaan tertulis;
40. salinan otentik dari salinan otentik atau dari akta di bawah tangan,
menurut keadaan, dapat memberikan suatu bukti permulaan tertulis.
(KUHPerd. 1871, 1888, 1902; Rv. 159, 440, 856; RBg. 302.)
Pasal 1890.
Penyalinan suatu akta dalam daftar umum hanya dapat memberikan bukti
permulaan tertulis. (KUHPerd. 264 dst., 616, 696, 713, 720, 737, 760, 818,
1179 dst., 1902; KUHD 23, 38; RBg. 303.)
Pasal 1891.
Akta pengakuan membebaskan seseorang dari kewajiban untuk menunjukkan
tanda alas-hak yang asli, asal dari akta itu cukup jelas isi alas-hak tersebut.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
384 / 400
(KUHPerd. 1888; Rv. 124; RBg. 304.)
Pasal 1892.
Suatu akta yang menetapkan atau menguatkan suatu perikatan yang
terhadapnya dapat diajukan tuntutan untuk pembatalan atau penghapusan
berdasarkan undang-undang, hanya mempunyai kekuatan hukum bila akta itu
memuat isi pokok perikatan tersebut, alasan-alasan yang menyebabkan dapat
dituntut pembatalannya, dan maksud untuk memperbaiki cacat-cacat yang
sedianya dapat menjadi dasar tuntutan tersebut.
Jika tidak ada akta penetapan atau penguatan, maka cukuplah perikatan itu
dilaksanakan secara sukarela, setelah saat perikatan itu sedianya dapat
ditetapkan atau dikuatkan secara sah.
Pembenaran, penguatan atau pelaksanaan suatu perikatan secara sukarela
dalam bentuk dan pada saat yang diharuskan oleh undang-undang, dianggap
sebagai suatu pelepasan upaya pembuktian serta tangkisan-tangkisan
(eksepsi) yang sedianya dapat diajukan terhadap akta itu; namun hal itu tidak
mengurangi hak-hak pihak ketiga. (KUHPerd. 117, 1327, 1385, 1456, 1807,
1860; RBg. 305.)
Pasal 1893.
Seorang pemberi hibah tidak dapat menghapuskan cacat-cacat bentuk
penghibahan itu dengan membuat suatu akta pembenaran; penghibahan itu,
agar sah, harus diulangi dalam bentuk yang ditentukan undang-undang.
(KUHPerd. 176 dst., 1682, 1892.)
Pasal 1894.
Pembenaran, penguatan atau pelaksanaan secara suka rela suatu
penghibahan oleh ahli waris atau oleh mereka yang mendapat hak dari
pemberi hibah setelah pemberi hibah ini meninggal, menghapuskan hak
mereka untuk mengajukan tuntutan berdasarkan cacat dari bentuk
penghibahan itu. (KUHPerd. 1860, 1892 dst.)
BAB III. PEMBUKTIAN DENGAN SAKSI-SAKSI
Pasal 1895.
Pembuktian dengan saksi-saksi diperkenankan dalam segala hal yang tidak
dikecualikan oleh undang-undang. (KUHPerd. 1902, 1905 dst., 1927; F. 65; Rv.
171 dst.; 953.)
1896-1901. Dihapus. (1896, 1899, 1900,1901 dihapus dg. S. 1925525; 1897, 1898, dihapus dg. S. 19,98-276.)
Pasal 1902.
(s.d.u. dg. S. 1925-525; S. 1938-276.) Dalam hal undang-undang
memerintahkan pembuktian dengan tulisan, diperkenankan pembuktian
dengan saksi, bila ada suatu bukti permulaan tertulis, kecuali jika tiap
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
385 / 400
pembuktian tidak diperkenankan selain dengan tulisan.
Yang dinamakan bukti permulaan tertulis ialah segala akta tertulis yang
berasal dari orang yang terhadapnya suatu tuntutan diajukan atau dari orang
yang diwakili olehnya, dan yang kiranya membenarkan adanya peristiwa
hukum yang diajukan oleh seseorang sebagai dasar tuntutan itu. (KUHPerd.
264 dst, 288, 1700, 1871, 1874 dst., 1878, 1889-41, 1890; KUHD. 258.)
1903. Dihapus dg. S. 1938-276.
Pasal 1904.
(s.d.u. dg. S. 1925-525.) Dalam pembuktian dengan saksi-saksi, harus
diindahkan ketentuan-ketentuan berikut. (Rv. 171 dst., 953.)
Pasal 1905.
Keterangan seorang saksi saia, tanpa alat pembuktian lain, dalam pengadilan
tidak boleh dipercaya. (KUHPerd. 1908; Rv. 183, 189, 204; Sv. 376; IR. 169,
300; RBg. 306.)
Pasal 1906.
Jika kesaksian-kesaksian berbagai orang mengenai berbagai peristiwa terlepas
satu sama lain, dan masing-masing berdiri sendiri, namun menguatkan suatu
peristiwa tertentu karena mempunyai kesesuian dan hubungan satu sama lain,
maka hakim, menurut keadaan, bebas untuk memberikan kekuatan
pembuktian kepada kesaksian-kesaksian yang berdiri sendiri itu. (KUHPerd.
1905, 1908; Sv. 376; IR. 170 300; RBg. 307.)
Pasal 1907.
Tiap kesaksian harus disertai keterangan tentang bagaimana saksi mengetahui
kesaksiannya.
Pendapat maupun dugaan khusus, yang diperoleh dengan memakai pikiran,
bukanlah suatu kesaksian. (Sv. 377; IR. 171, 301; RBg. 308.)
Pasal 1908.
Dalam mempertimbangkan suatu kesaksian, hakim harus memberikan
perhatian khusus: pada kesesuaian kesaksian-kesaksian satu sama lain; pada
persamaan antara kesaksian-kesaksian dan apa yang diketahui dari sumber
lain tentang pokok perkara; pada alasan-alasan yang kiranya telah mendorong
para saksi untuk menerangkan duduknya perkara secara begini atau secara
begitu; pada peri kehidupan, kesusilaan dan kedudukan para saksi; dan
umumnya, pada apa saja yang mungkin ada pengaruhnya terhadap dapat
tidaknya para saksi itu dipercaya. (KUHPerd. 1906; Sv. 378; IR. 172, 302; RBg.
309.)
Pasal 1909.
Semua orang yang cakap untuk menjadi saksi, wajib memberikan kesaksian di
muka hakim. (Sv. 375; IR. 299; RBg. 665; KUHP 224, 522.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
386 / 400
Namun dapatlah meminta dibebaskan dari kewajiban memberikan kesaksian:
10.
siapa saja yang mempunyai pertalian keluarga sedarah dalam
garis ke samping derajat kedua atau keluarga semenda dengan salah
satu pihak; (KUHPerd. 297, 1910.)
20. siapa saja yang mempunyai pertalian darah dalam garis lurus tak
terbatas dan dalam garis ke samping dalam derajat kedua dengan
suami atau istri salah satu pihak; (KUHPerd. 1910.)
30.
siapa saja yang karena kedudukannya, pekerjaannya atau
jabatannya diwajibkan undang-undang untuk merahasiakan sesuatu,
namun hanya mengenai hal-hal yang dipercayakan kepadanya karena
kedudukan, pekerjaan dan jabatannya itu. (S. 1876-257 pasal 11 jis. S.
1913-604, dan Inv. SW. pasal 6-460; S. 1854-18; KUHP 322, 431, 433;
Sv. 51, 145 dst., 148, 375, 414; IR. 146, 274, 277, 380; RB9. 174, 577,
579; Octr. 18.)
Pasal 1910.
Anggota keluarga sedarah dan semenda salah satu pihak dalam garis lurus,
dianggap tidak cakap untuk menjadi saksi; begitu pula suami atau istrinya,
sekalipun setelah perceraian. (KUHPerd. 1909, 1913 dst., BS. 13; F. 65; Sv. 1 *5
dst., 149, 375; IR. 145, 274 dst.; RBg. 172 dst.', 577 dst.; Not. 21.)
(s.d.t. dg. S. 1925-525; s.d.u.t. dg. S. 1938-622.) Namun demikian anggota
keluarga sedarah dan semenda cakap untuk menjadi saksi:
10. dalam perkara mengenai kedudukan keperdataan salah satu pihak;
20. dalam perkara mengenai nafkah yang harus dibayar menurut Buku
Kesatu, termasuk biaya pemeliharaan dan pendidikan seorang anak
belum dewasa;
30. dalam suatu pemeriksaan mengenai alasan-alasan yang dapat
menyebabkan pembebasan atau pemecatan dari kekuasaan orang tua
atau perwalian;
40. dalam perkara mengenai suatu perjanjian kerja.
Dalam perkara-perkara ini, mereka yang disebutkan dalam pasal 1909
nomor 10 dan 20 tidak berhak untuk minta dibebaskan dari kewajiban
memberikan kesaksian
Pasal 1911.
Tiap saksi wajib bersaumpah menurut agamanya, atau berjanji akan
menerangkan apa yang sebenamya. (ISR. 173; Rv. 177, 204; Sv. 139; IR. 147,
265, 299.)
Pasal 1912.
Orang yang belum genap lima belas tahun, orang yang berada di bawah
pengampuan karena dungu, sakit ingatan atau mata gelap, atau orang yang
atas perintah hakim telah ditnasukkan dalam tahanan selama perkara
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
387 / 400
diperiksa pengadilan tidak dapat diterima sebagai saksi.
Hakim boleh mendengar anak yang belum dewasa atau orang yang berada di
bawah pengampuan yang kadang-kadang dapat berpikir sehat itu tanpa suatu
penyumpahan, tetapi keterangan mereka hanya dapat dianggap sebagai
penjelasan.
Juga hakim tidak boleh mempercayai apa yang menurut orang tak cakap itu
telah didengarnya, dilihatnya, dihadirinya dan dialaminya, biarpun itu semua
disertai keterangan tentang bagaimana la mengetahuinya; hakim hanya boleh
menggunakannya untuk mengetahui dan mendapatkan petunjuk-petunjuk ke
arah peristiwa-peristiwa yang dapat dibuktikan lebih lanjut dengan upaya
pembuktian biasa. (Sv. 149, 375; IR. 145, 278, 299; RBg. 172 dst., 580, 665.)
1913. Dihapus dengan S. 1925-525. 1914. Dihapus dengan S.
1926-570.
BAB IV. PERSANGKAAN
Pasal 1915.
Persangkaan ialah kesimpulan yang oleh undang-undang atau oleh hakim
ditarik dari suatu peristiwa yang diketahui umum ke arah suatu peristiwa yang
tidak diketahui umum.
Ada dua macam persangkaan, yaitu: persangkaan yang berdasarkan undangundang dan persangkaan yang tidak berdasarkan undang-undang. (KUHPerd.
1916 dst., 1922 dst.)
Pasal 1916.
Persangkaan yang berdasarkan undang-undang ialah persangkaan yang
dihubungkan dengan perbuatan tertentu atau peristiwa tertentu berdasarkan
ketentuan khusus undang-undang.
Persangkaan semacam itu antara lain adalah: (KUHD 75, 539.)
10.
perbuatan yang dinyatakan batal oleh undang-undang, karena
perbuatan itu, semata-mata berdasarkan sifat dan wujudnya, dianggap
telah dilakukan untuk menghindari suatu ketentuan undang-undang;
(KUHPerd. 183 dst.; 911, 1681,)
20. pemyataan undang-undang yang menyimpulkan adanya hak milik atau
pembebasan utang dari keadaan tertentu; (KUHPerd. 159, 165, 633,
658 dst., 662, 664, 831, 1394, 1439, 1769.)
30.
kekuatan yang diberikan oleh undang-undang kepada suatu
putusan hakim yang
(KUHPerd. 1917 dst.)
40.
memperoleh
kekuatan
hukum
yang
pasti;
kekuatan yang diberikan oleh undang-undang kepada pengakuan
atau kepada sumpah salah satu pihak. (KUHPerd, 1569, 1602, 1700,
1923 dst., 1929 dst.; Rv. 825.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
388 / 400
Pasal 1917.
Kekuatan suatu putusan hakim yang telah memperoleh kekuatan hukum yang
pasti, hanya mengenai pokok perkara yang bersangkutan.
Untuk dapat menggunakan kekuatan itu, soal yang dituntut harus sama;
tuntutan harus didasarkan pada alasan yang sama, dan harus diajukan oleh
pihak yang sama dan terhadap pihak-pihak yang sama dalam hubungan yang
sama pula. (KUHPerd. 1340, 1409, 1858, 1862; Rv. 83, 385, 428, 436.)
Pasal 1918.
(s.d.u. dg. S. 1917-497.) Suatu putusan hakim yang telah memperoleh
kekuatan hukum yang pasti, yang menyatakan hukuman kepada seseorang
karena suatu kejahatan atau pelanggaran dalam suatu perkara perdata, dapat
diterima sebagai suatu bukti tentang perbuatan yang telah dilakukan, kecuali
jika dapat dibuktikan sebaliknya. (AB. 28 dst.; KUHPerd. 210, 1365 dst., 1377,
1917; BS. 27; BS. Chin. 29; BS. Ind. 24; BSCI. 28; S. 1904-279 pasal 13.)
Pasal 1919.
Jika seseorang telah dibebaskan dari tuduhan melakukan kejahatan atau
pelanggaran terhadapnya, maka pembebasan tersebut tidak dapat diajukan
sebagai perkara perdata ke pengadilan untuk menangkis tuntutan ganti rugi.
(AB. 28 dst.; KUHPerd. 1365 dst., 1370 dst.; Sv. 169, 183.)
Pasal 1920.
Putusan hakim mengenai kedudukan hukum seseorang, yang dijatuhkan
terhadap orang yang menurut undang-undang berwenang untuk membantah
tuntutan itu, berlaku terhadap siapa pun. (KUHPerd. 15, 1917; Rv. 378.)
Pasal 1921.
Suatu persangkaan menurut undang-undang, membebaskan orang yang
diuntungkan persangkaan itu dari segala pembuktian lebih lanjut.
Terhadap suatu persangkaan menurut undang-undang, tidak boleh diadakan
pembuktian, bila berdasarkan persangkaan itu undang-undang menyatakan
batalnya perbuatan-perbuatan tertentu atau menolak diajukannya suatu
gugatan ke muka pengadilan, kecuali bila undang-undang memperbolehkan
pembuktian sebaliknya, tanpa mengurangi ketentuan-ketentuan mengenai
sumpah di hadapan hakim. (KUHPerd. 150, 250 dst., 1394, 1439, 1916-l0,
1923, 1929; F. 41, 44; Aut. 4; Octr. 6; Industr. 2; Coop. 10.)
Pasal 1922.
Persangkaan yang tidak berdasarkan undang-undang sendiri diserahkan
kepada pertimbangan dan kewaspadaan hakim, yang dalam hal ini tidak bolch
memperhatikan
persangkaan-persangkaan
yang
lain.
Persangkaanpersangkaan yang demikian hanya boleh diperhatikan, bila undang-undang
mengizinkan pembuktian dengan saksi-saksi, begitu pula bila terhadap suatu
perbuatan atau suatu akta diajukan suatu bantahan dengan alasan adanya
itikad buruk atau penipuan. (KUHPerd. 1328, 1341, 1895; KUHD. 274; IR. 173;
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
389 / 400
RBg. 310.)
BAB V. PENGAKUAN
Pasal 1923.
Pengakuan yang dikemukakan terhadap suatu pihak, ada yang diberikan dalam
sidang pengadilan dan ada yang diberikan di luar sidang pengadilan.
(KUHPerd. 1916-40, 1925 dst., 1927, 1982; Sv. 383 dst., 387-40; IR. 164, 174
dst., 307 dst., 311-40.)
Pasal 1924.
Suatu pengakuan tidak holeh dipisah-pisahkan sehingga merugikan orang
yang memberikannya.
Akan tetapi Hakim berwenang untuk memisah-misahkan pengakuan itu, bila
pengakuan itu diberikan oleh debitur dengan mengemukakan peristiwapeiistiwa yang ternyata palsu untuk membebaskan dirinya. (KUHPerd. 1923; IR.
176; RBg. 313.)
Pasal 1925.
Pengakuan yang diberikan di hadapan hakim, merupakan suatu bukti yang
sempurna terhadap orang yang telah memberikannya, baik sendiri maupun
dengan perantaraan seseorang yang diberi kuasa khusus untuk itu. (KUHPerd.
1916-40, 1921; Rv. 230 dst., 238, 256 dst., 825; IR. 174; RBg. 311.)
Pasal 1926.
Suatu pengakuan yang diberikan di hadapan hakim tidak dapat dicabut kecuali
bila dibuktikan bahwa pengakuan itu diberikan akibat suatu kekeliruan
mengenai peristiwa-peristiwa yang terjadi.
Dengan alasan terselubung yang didasarkan atas kekeliruan dalam
menerapkan hukum, pengakuan tidak dapat dicabut. (KUHPerd. 1322, 1858
dst.)
Pasal 1927.
Suatu pengakuan lisan yang diberikan di luar sidang pengadilan tidak dapat
digunakan untuk pembuktian, kecuali dalam hal pembuktian dengan saksisaksi
diizinkan. (KUHPerd. 1895 dst; Rv. 953-3.)
Pasal 1928.
Dalam hal yang disebut pada penutup pasal yang lalu, hakimlah yang
menentukan kekuatan mana yang akan diberikan kepada suatu pengakuan
lisan yang dikemukakan di luar sidang pengadilan. (KUHPerd. 1906; Sv. 387
dst.; IR, 175; RBg. 312.)
BAB VI. SUMPAH DI HADAPAN HAKIM
(S. 1920-69.)
Pasal 1929.
Ada dua macam sumpah di hadapan hakim:
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
390 / 400
10. sumpah yang diperintahkan oleh pihak yang satu kepada pihak yang
lain untuk pemutusan suatu perkara: sumpah ini disebut sumpah
pemutus; (KUH-Perd.1930 dst., 1973; S. 1832-41; IR. 156; RBg. 314.)
20. sumpah yang diperintahkan oleh hakim karena jabatannya kepada
salah satu pihak. (ISR. 173; AB. 14; KUHPerd. 1911, 1934, 1940 dst.,
1944 dst.; Rv. 52, 177; Sv. 139; IR. 147, 155, 265; RBg. 314.)
Pasal 1930.
Sumpah pemutus dapat diperintahkan dalam persengketaan apa pun juga,
kecuali dalam hal kedua belah pihak tidak boleh mengadakan suatu
perdamaian atau dalam hal pengakuan mereka tidak boleh diperhatikan.
Sumpah pemutus dapat diperintahkan pada setiap tingkatan perkara, bahkan
juga dalam hal tidak ada upaya pembuktian apa pun untuk membuktikan
tuntutan atau tangkisan yang memerlukan pengambilan sumpah itu.
(KUHPerd. 1569, 1602, 1700, 1852, 1921, 1925, 1927, 1941, 1973; Rv. 616,
825; IR. 156.)
Pasal 1931.
Sumpah itu hanya dapat diperintahkan untuk suatu perbuatan yang telah
dilakukan sendiri oleh orang yang menggantungkan pemutusan perkara pada
sumpah itu. (KUHPerd. 1929- 10, 1933, 1973; KUHPerd. 205, 228; F. 115 dst.;
IR. 156.)
Pasal 1932.
Barangsiapa
diperintahkan
mengangkat
sumpah
tetapi
enggan
mengangkatnya
dan
enggan
mengembalikannya,
dan
barangsiapa
memerintahkan pengangkatan sumpah dan enggan mengangkatnya setelah
sumpah itu dikembalikan kepadanya, harus dikalahkan dalam tuntutan atau
tangkisannya. (KUHPerd. 1943 dst.; Rv. 52; IR. 156; RBg. 314.)
Pasal 1933.
Bila perbuatan yang harus dikuatkan dengan sumpah itu bukan perbuatan
kedua pihak, melainkan hanya suatu perbuatan pihak yang menggantungkan
pemutusan perkara pada sumpah itu, maka sumpah tidak dapat dikembalikan.
(KUHPerd. 1931; IR. 166.)
Pasal 1934.
Tiada sumpah yang dapat diperintahkan, dikembalikan atau diterima, selain
oleh pihak yang berperkara sendiri atau oleh orang yang diberi kuasa khusus
untuk itu. (KUHPerd. 1945; IR. 157.)
Pasal 1935.
Barangsiapa telah memerintahkan atau mengembalikan sumpah, tidak dapat
mencabut perbuatannya itu, jika pihak lawan sudah menyatakan bersedia
mengangkatnya. (KUHPerd. 1926.)
Pasal 1936.
Bila sumpah pemutus sudah diangkat, entah oleh pihak yang diperintahkan
melakukan sumpah itu, atau oleh pihak yang kepadanya dikembalikan sumpah
itu, maka pihak lawan tidak boleh membuktikan kepalsuan sumpah itu. (IR.
177; RBg. 314; KUHP 242.)
Pasal 1937.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
391 / 400
Sumpah tidak memberikan bukti selain untuk keuntungan atau untuk kerugian
orang yang telah memerintahkan atau mengembalikannya, serta para ahli
warisnya atau orang-orang yang mendapat hak dari mereka. (KUHPerd. 1340,
1857; RBg. 314.)
Pasal 1938.
Namun demikian, dalam suatu perikatan tanggung-menanggung, seorang
debitur yang diperintahkan bersumpah oleh salah seorang kreditur dan
mengangkat sumpahnya, hanya dibebaskan untuk jumlah yang tidak lebih
daripada bagian kreditur tersebut.
Sumpah yang diangkat oleh debitur utama, membebaskan para penanggung
utang. (KUHPerd. 1279, 1424, 1437, 1442; 1847, 1857, 1937.)
Pasal 1939.
Sumpah yang diangkat oleh salah seorang debitur utama menguntungkan
orang-orang yang turut berutang, sedangkan sumpah yang diangkat oleh
penanggung utang menguntungkan debitur utama, jika dalam kedua hal
tersebut sumpah itu telah diperintahkan atau dikembalikan, tetapi hanya
mengenai utang itu sendiri, dan bukan mengenai pokok perikatan tanggungmenanggung atau penanggungannya. (KUHPerd. 1280 dst., 1287, 1424, 1437,
1442; 1847, 1857, 1937 dst.)
Pasal 1940.
Hakim, karena jabatannya, dapat memerintahkan salah satu pihak yang
berperkara untuk mengangkat sumpah, supaya dengan sumpah itu dapat
diputuskan perkara itu atau dapat ditentukan jumlah uang yang dikabulkan.
(KUHPerd. 1569, 1602, 1882, 1942; F. 31; Rv. 52; IR. 155; RBg. 314.)
Pasal 1941.
Ia dapat berbuat demikian hanya dalam dua hal:
10. jika tuntutan maupun tangkisan itu tidak terbukti dengan sempurna;
20. jika tuntutan maupun tangkisan itu juga tidak samasekali tak dapat
dibuktikan. (KUHPerd. 1905, 1922; IR. 155, 169, 173)
Pasal 1942.
Sumpah untuk menetapkan harga barang yang dituntut tidak dapat
diperintahkan hakim kepada penggugat, kecuali bila harga itu tidak dapat
ditentukan dengan cara apa pun selain dengan sumpah.
Bahkan dalam hal yang demikian hakim harus menetapkan sampai sejauh
mana penggugat dapat dipercaya berdasarkan sumpahnya itu. (Rv. 52; IR.
155.)
Pasal 1943.
Sumpah yang diperintahkan oleh hakim kepada salah satu pihak yang
berperkara, tak dapat dikembalikan oleh pihak ini kepada pihak lawannya.
(KUHPerd. 1932.)
Pasal 1944.
Sumpah harus diangkat di hadapan hakim yang memeriksa perkaranya.
Jika ada suatu halangan sah yang menyebabkan hal ini tidak dapat
dilaksanakan, maka majelis pengadilan dapat menguasakan salah seorang
hakim-anggotanya agar pergi ke rumah atau tempat kediaman orang yang
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
392 / 400
harus mengangkat sumpah untuk mengambil sumpahnya.
Jika dalam hal yang demikian itu rumah atau tempat kediaman itu terlalu jauh,
atau terletak di luar daerah hukum majelis pengadilan itu, maka majelis ini
dapat memerintahkan pengambilan sumpah kepada hakim atau kepala
pemerintahan yang di daerah hukumnya terletak rumah atau tempat
kediaman orang yang diwajibkan mengangkat sumpah. (RO. 33; KUHPerd.
1023; Rv. 52; IR. 158.)
Pasal 1945.
Sumpah harus diangkat sendiri.
Jika ada alasan-alasan penting, hakim boleh mengizinkan pihak yang
berperkara untuk mengangkat sumpahnya dengan perantaraan seseorang
yang diberikan kuasa khusus untuk itu dengan suatu akta otentik.
Dalam hal demikian, surat kuasa itu harus memuat sumpah yang harus
diucapkan itu secara lengkap dan tepat.
Tiada sumpah yang boleh diangkat tanpa kehadiran pihak lawan atau sebelum
pihak lawan ini dipanggil secara sah. (KUHPerd. 1793, 1934; F. 115 dst.; IR. 157
dst.)
BAB VII. KEDALUWARSA
Bagian 1. Kedaluwarsa Pada Umumnya.
Pasal 1946.
Kedaluwarsa ialah suatu sarana hukum untuk memperoleh sesuatu atau suatu
alasan untuk dibebaskan dari suatu perikatan dengan lewatnya waktu tertentu
dan dengan terpenuhinya syarat-syarat yang ditentukan dalam undangundang. (Ov. 47; KUHPerd. 584, 1381, 1963, 1967 dst.; Sv. 401 dst.)
Pasal 1947.
Seseorang tidak boleh melepaskan kedaluwarsa sebelum tiba waktunya, tetapi
boleh melepaskan suatu kedaluwarsa yang telah diperolehnya. (AB. 23;
KUHPerd. 1063, 1949.)
Pasal 1948.
Pelepasan kedaluwarsa dapat dilakukan secara tegas atau secara diam-diam.
Pelepasan secara diam-diam disimpulkan dari suatu perbuatan yang
menimbulkan dugaan bahwa seseorang tidak hendak menggunakan suatu hak
yang telah diperolehnya. (KUHPerd. 1359, 1382.)
Pasal 1949.
Barangsiapa tidak diperbolehkan memindahtangankan sesuatu, juga tidak
boleh melepaskan kedaluwarsa yang diperolehnya. (KUHPerd. 1330, 1448.)
Pasal 1950.
Hakim, karena jabatannya, tidak boleh menggunakan kedaluwarsa. (KUHPerd.
1454, 1520; Rv. 50; Sv. 407; IR. 371; S. 1882-280; S. 1892-159; Decentr. 22.)
Pasal 1951.
Pada setiap tingkat pemeriksaan perkara, dapat diajukan adanya kedaluwarsa,
bahkan pada tingkat banding pun. (Rv. 136, 249, 323.)
Pasal 1952.
Kreditur atau orang lain yang berkepentingan dapat melawan pelepasan
kedaluwarsa yaiig dilakukan oleh debitur yang secara curang bermaksud
mengurangi hak kreditur atau orang lain tersebut. (KUHPerd. 1341.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
393 / 400
Pasal 1953.
Seseorang tidak dapat menggunakan kedaluwarsa untuk memperoleh hak
milik atas barang-barang yang tidak beredar dalam perdagangan. (KUHPerd.
521 dst., 537.)
Pasal 1954.
Pemerintah yang mewakili negara, kepala pemerintahan daerah yang
bertindak dalam jabatannya, dan lembaga-lembaga umum, tunduk pada
kedaluwarsa sama seperti orang perseorangan, dan dapat menggunakannya
dengan cara yang sama.
Pasal 1955.
Untuk memperoleh hak milik atas sesuatu dengan upaya kedaluwarsa,
seseorang harus bertindak sebagai pemilik sesuatu itu dengan menguasainya
secara terus-menerus dan tidak terputus-putus, secara terbuka di hadapan
umum, dan secara tegas. (KUHPerd. 529 dst., 543 dst., 548, 560, 1957, 1959,
1963, 1978.)
Pasal 1956.
Perbuatan
memaksa,
perbuatan
sewenang-wenang
atau
perbuatan
membiarkan begitu saja, tidaklah menimbulkan suatu besit yang dapat
membuahkan kedaluwarsa. (KUHPerd. 557, 1323 dst., 1963.)
Pasal 1957.
Seseorang yang sekarang menguasai suatu barang, yang membuktikan bahwa
la menguasainya sejak dulu, dianggap juga telah menguasainya selama selang
waktu antara dulu dan sekarang, tanpa mengurangi pembuktian hal yang
sebaliknya. (KUHPerd. 534 dst., 560, 566, 1916.)
Pasal 1958.
Untuk memenuhi waktu yang diperlukan untuk kedaluwarsa, dapatlah
seseorang menambah waktu selama ia berkuasa dengan waktu selama
berkuasanya orang yang lebih dahulu berkuasa, dari siapa ia telah
memperoleh barangnya, tak perduli bagaimana ia menggantikan orang itu,
baik dengan alas-hak umum maupun dengan alas-hak khusus, baik dengan
cuma-cuma maupun atas beban. (KUHPerd. 541, 833, 955, 1314, 1318, 1955,
1960.)
Pasal 1959.
Orang yang menguasai suatu barang untuk orang lain, begitu pula para ahli
warisnya, sekali-kali tidak dapat memperoleh sesuatu dengan jalan
kedaluwarsa, berapa lama pun waktu yang telah lewat.
Demikian pula seorang penyewa, seorang penyimpan, seorang penikmat hasil,
dan semua orang lain yang memegang suatu barang berdasarkan suatu
persetujuan dengan pemiliknya, tak dapat memperoleh barang itu dengan
jalan kedaluwarsa. (KUHPerd. 535, 540, 556, 756 dst., 1548 dst., 1694 dst.)
Pasal 1960.
Mereka yang disebutkan dalam pasal yang lalu dapat memperoleh hak milik
dengan jalan kedaluwarsa, jika alas-hak besit mereka telah berganti, baik
karena suatu sebab yang berasal dari pihak ketiga, maupun karena
pembantahan yang mereka lakukan terhadap hak pemilik. (KUHPerd. 535 dst.;
1955, 1961.)
Pasal 1961.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
394 / 400
Mereka yang telah menerima suatu barang, yang diserahkan dengan alas-hak
yang dapat memindahkan hak milik oleh penyewa, penyimpan dan orangorang lain yang menguasai barang itu berdasarkan suatu persetujuan dengan
pemiliknya, dapat memperoleh barang tersebut denganjalan kedaluwarsa.
(KUHPerd. 1955, 1963.)
Pasal 1962.
Kedaluwarsa dihitung menurut hari, bukan menurut jam.
Kedaluwarsa itu diperoleh bila hari terakhir dari jangka-waktu yang diperlukan
telah lewat. (KUHPerd. 1181; KUHD 135 dst.)
Bagian 2. Kedaluwarsa Sebagai Suatu Sarana Hukum Untuk
Memperoleh Sesuatu.
Pasal 1963.
Seseorang yang dengan itikad baik memperoleh suatu barang tak bergerak,
suatu bunga, atau suatu piutang lain yang tidak harus dibayar atas tunjuk,
dengan suatu besit selama dua puluh tahun, memperoleh hak milik atasnya
dengan jalan kedaluwarsa.
Seseorang yang dengan itikad baik menguasai sesuatu selama tiga puluh
tahun, memperoleh hak milik tanpa dapat dipaksa untuk menunjukkan alashaknya. (KUHPerd. 506 dst., 511-21, 531, 548-21, 550, 584, 610, 613, 695,
699, 1955, 1964 dst., 1977.)
Pasal 1964.
Suatu tanda alas-hak yang batal karena suatu cacat dalam bentuknya, tidak
dapat digunakan sebagai dasar suatu kedaluwarsa selama dua puluh tahun.
(KUHPerd. 1963.)
Pasal 1965.
Itikad baik harus dianggap selalu ada, dan barangsiapa mengajukan tuntutan
atas dasar itikad buruk, wajib membuktikannya. (KUHPerd. 533, 1328, 1916.)
Pasal 1966.
Cukuplah bila pada waktu memperoleh sesuatu itu itikad baik sudah ada.
(KUHPerd. 531, 1958, 1963.)
Bagian 3. Kedaluwarsa Sebagai Suatu Alasan Untuk Dibebaskan Dari
Suatu Kewajiban.
Pasal 1967.
Semua tuntutan hukum, baik yang bersifat kebendaan maupun yang bersifat
perorangan, hapus karena kedaluwarsa dengan lewatnya waktu tiga puluh
tahun, sedangkan orang yang menunjuk adanya kedaluwarsa itu, tidak usah
menunjukkan suatu alas hak, dan terhadapnya tak dapat diajukan suatu
tangkisan yang didasarkan pada itikad buruk. (Ov. 47; KUHPerd. 58, 269, 414,
750, 835, 1039, 1062, 1066, 1068, 1110, 1116, 1381, 1968 dst., 1973, 1993;
KUHD 95, 168a, 169, 228a, 229, 229k, 741 dst.; Rv. 102; S. 1832-40.)
Pasal 1968.
(s.d.u. dg. S. 1926-335jis. 458dan565.) Tuntutan para ahli dan pengajar dalam
bidang kebudayaan dan ilmu pengetahuan, untuk pelajaran yang mereka
berikan dalam tiap-tiap bulan atau waktu yang lebih pendek;
tuntutan para pengusaha rumah penginapan dan rumah makan, untuk
pemberian;penginapan serta makanan; (KUHPerd. 1139-60; 1147.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
395 / 400
tuntutan para buruh yang upahnya harus dibayar dalam bentuk uang tiap-tiap
kali setelah lewat waktu yang kurang dari satu triwulan, untuk mendapat
pembayaran upah mereka serta jumlah kenaikan upah itu menurut pasal
1602q;
semua tuntutan ini kedaluwarsa dengan lewatnya waktu satu tahun. (KUHPerd.
750, 1139-50, 1147, 1602 1, 1976; KUHD 741.)
Pasal 1969.
(s.d.u. dg. S. 1926-335jis. 458 dan 565.) Tuntutan para dokter dan ahli obatobatan, untuk kunjungan dalam memberikan pelayanan kesehatan, perawatan
dan pemberian obat-obatan; (KUHPerd. 1149-31.)
tuntutan para juru sita, untuk upah mereka dalam memberitahukan akta-akta
dan me akan tugas yang diperintahkan kepada mereka; (Rv. 99.)
tuntutan para pengelola sekolah-berasrama, untuk uang makan dan
pengajaran bagi muridnya; begitu pula tuntutan pengajar-pengajar lainnya
untuk pengajaran yang mereka berikan; (KUHPerd. 1149-61.)
tuntutan pada buruh, kecuali mereka yang dimaksudkan dalam pasal 1968,
untuk pembayaran upah mereka serta jumlah kenaikan upah itu menurut pasal
1602q; (KUHPerd. 1149-41.)
semuanya kedaluwarsa dengan lewatnya waktu dua tahun.
Pasal 1970.
Tuntutan para advokat untuk pembayaran jasa mereka dan tuntutan para
pengacara untuk pembayaran persekot dan upah mereka, hapus karena
kedaluwarsa dengan lewatnya waktu dua tahun, terhitung sejak hari
diputusnya perkara, hari tercapainya perdamaian antara pihak-pihak yang
berperkara, atau hari dicabutnya kuasa pengacara itu.
Dalam hal perkara yang tidak selesai, tak dapatlah mereka menuntut
pembayaran persekot dan jasa yang telah ditunggak lebih dari sepuluh tahun.
Tuntutan para notaris untuk pembayaran persekot dan upah mereka,
kedaluwarsa juga dengan lewatnya waktu dua tahun, terhitung sejak hari
dibuatnya akta yang besangkutan. (KUHPerd. 1974; KUHD 745; Rv. 99.)
Pasal 1971.
(s.d.u. dg. S. 1938-276.) Tuntutan para tukang kayu, tukang batu dan tukang
lain untuk pembayaran bahan-bahan yang mereka berikan dan upah-upah
mereka; (KUHPerd. 1139-80, 1147, 1604, 1968.)
tuntutan para pengusaha toko untuk pembayaran barang-barang yang telah
mereka serahkan, sekadar tuntutan ini mengenai pekerjaan dan penyerahan
yang tidak mengenai pekerjaan tetap debitur; (KUHPerd. 1149-5', 1882.)
semua itu kedaluwarsa dengan lewatnya waktu lima tahun. (KUHPerd. 750;
KUHD 742.)
Pasal 1972.
Kedaluwarsa yang disebutkan dalam keempat pasal yang lalu terjadi,
meskipun seseorang terus melakukan penyerahan, memberikan jasa dan
menjalankan pekerjaannya.
Kedaluwarsa itu hanya berhenti berjalan, bila dibuat suatu pengakuan utang
tertulis, atau bila kedaluwarsa dicegah menurut pasal 1979 dan 1980.
(KUHPerd. @973, 1981.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
396 / 400
Pasal 1973.
Namun demikian, orang yang kepadanya diajukan kedaluwarsa yaag disebut
dalam pasal 1968, 1969, 1970 dan 1971, dapat menuntut supaya mereka yang
menggunakan kedaluwarsa itu bersumpah bahwa utang mereka benar-benar
telah dibayar.
Kepada para janda dan para ahli waris, atau jika mereka yang disebut terakhir
ini belum dewasa, kepada para wali mereka, dapat diperintahkan sumpah
untuk menerangkan bahwa mereka tidak tahu tentang adanya utang yang
demikian. (KUHPerd. 330, 1882, 1930, 1976; KUHD 747.)
Pasal 1974.
Para hakim dan pengacara tidak bertanggung jawab atas penyerahan suratsurat setelah lewat waktu lima tahun sesudah pemutusan perkara.
Para juru sita dibebaskan dari pertanggungjawaban tentang hak itu setelah
lewat waktu dua tahun, terhitung sejak pelaksanaan kuasa atau
pemberitahuan akta-akta yang ditugaskan kepada mereka. (KUHPerd. 1969
dst.)
Pasal 1975.
Bunga atas bunga abadi atau bunga cagak-hidup; (KUHPerd. 1770, 1775.)
bunga atas tunjangan tahunan untuk pemeliharaan; (KUHPerd. 321 dst.,142930.)
harga sewa rumah dan tanah; (KUHPerd. 1139-20, 1140 dst.)
bunga atas uang pinjaman, dan pada umumnya segala sesuatu yang harus
dibayar tiap tahun atau tiap waktu tertentu yang lebih pendek; (KUHPerd.
1250, 1515, 1586, 1765 dst.)
semua itu kedaluwarsa setelah lewat waktu lima tahun.
Pasal 1976.
Kedaluwarsa yang diatur pada pasal 1968 dan seterusnya dalam bab ini,
berlaku bagi anak-anak yang belum dewasa dan orang-orang yang berada di
bawah pengampuan; hal ini tidak mengurangi tuntutan mereka akan ganti-rugi
terhadap para wali atau para pengampu mereka. (KUHPerd. 1987; Octr. 53.9)
Pasal 1977.
Barangsiapa menguasai barang bergerak yang tidak berupa bunga atau
piutang yang tidak harus dibayar atas tunjuk, dianggap sebagai pemiliknya
sepenuhnya.
(s.d.u. dg. S. 1917-497.) Walaupun demikian, barangsiapa kehilangan atau
kecurian suatu barang, dalam jangka waktu tiga tahun, terhitung sejak hari
barang itu hilang atau dicuri, dapatlah menuntut supaya barang yang hilang
atau dicuri itu dikembalikan pemegangnya, tanpa mengurangi hak orang yang
disebut terakhir ini untuk minta ganti rugi kepada orang yang menyerahkan
barang itu kepadanya, pula tanpa mengurangi ketentuan pasal 582. (KUHPerd.
471, 509 -1o, 1470, 1702, 1963; KUHD 314 4, dst., 511-2 o, 550, 555, 574,
613, 1152, 1429 555, 568f, 7493 ; Rv. 70 dst., 535 dst.; S. 1860-64 jo. S. 1892155; S. 1948-266 pasal 2.)
Bagian 4. Sebab sebab Yang Mencegah Kedaluwarsa.
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
397 / 400
Pasal 1978.
Kedaluwarsa dicegah bila pemanfaatan barang itu dirampas selama lebih dari
satu tahun dari tangan orang yang menguasainya, baik oleh pemiliknya
semula maupun oleh pihak ketiga. (KUHPerd. 545, 558, 565 dst., 1955.)
Pasal 1979.
Kedaluwarsa itu dicegah pula oleh suatu peringatan, suatu gugatan, dan tiap
perbuatan berupa tkintutan hukum, masing-masing dengan pemberitahuan
dalam bentuk yang telah ditentukan, ditandatangani oleh pejabat yang
berwenang dalam hal itu atas nama pihak yang berhak, dan disampaikan
kepada orang yang hendak dicegah memperoleh kedaluwarsa itu. (KUHPerd.
1983; Rv, 1, 275; F. 35.)
Pasal 1980.
Gugatan di muka hakim yang tidak berkuasa, juga mencegah kedaluwarsa.
(Rv. 130.)
Pasal 1981.
Namun kedaluwarsa tidak dicegah, bila peringatan atau gugatan dicabut atau
dinyatakan batal, entah karena penggugat menggugurkan tuntutannya, entab
karena tuntutan itu dinyatakan augur akibat lewatnya waktunya. (Rv. 92 dst.,
271 dst., 273 dst.)
Pasal 1982.
Pengakuan akan hak seseorang yang terhadapnya kedaluwarsa berjalan, yang
diberikan dengan kata-kata atau dengan perbuatan oleh orang yang
menguasainya atau oleh debitur, juga mencegah kedaluwarsa. (KUHPerd.
1390, 1397 dst., 1766, 1892, 1972.)
Pasal 1983.
Pemberitahuan menurut pasal 1979 kepada salah seorang debitur dalam
perikatan tanggung-menanggung, atau pengakuan orang tersebut, mencegah
kedaluwasa terhadap para debitur lainnya, bahkan pula terhadap para ahli
waris mereka. (KUHD 1761, 271 dst.)
Pemberitahuan kepada ahli waris salah seorang debitur dalam perikatan
tanggung-menanggung, atau pengakuan ahli waris tersebut, tidaklah
mencegah kedaluwarsa terhadap para ahli waris debitur lainnya, bahkanjuga
dalam hal suatu utang hipotek, kecuali untuk bagian ahli waris tersebut.
Dengan pemberitahuan atau pengakuan ini kedaluwarsa terhadap para debitur
lain itu tidak dicegah lebih lanjut, kecuali untuk bagian ahli waris tersebut.
Untuk mencegah kedaluwarsa seluruh utang terhadap para debitur lainnya,
perlu ada suatu pemberitahuan kepada semua ahli waris atau suatu
pengakuan dari semua ahli waris itu. (KUHPerd. 1280, 1298, 1300-10, 1301.)
Pasal 1984.
Pemberitahuan yang dilakukan kepada debitur utama atau pengakuan yang
diberikan oleh debitur utama mencegah kedaluwarsa terhadap penanggung
utang. (KUHPerd. 1845; KUHD 1701, 229a0.)
Pasal 1985.
Pencegahan kedaluwarsa yang dilakukan oleh salah seorang kreditur dalam
suatu perikatan tanggung-menanggung berlaku bagi semua kreditur lainnya.
(KUHPerd. 1979.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
398 / 400
Bagian 5. Sebab-sebab Yang Menangguhkan Kedaluwarsa.
Pasal 1986.
Kedaluwarsa berlaku terhadap siapa saia, kecuali terhadap mereka. yang
dikecualikan oleh undang-undang. (KUHPerd. 269, 387, 670, 710, 1954, 1987
dst.)
Pasal 1987.
Kedaluwarsa tidak dapat mulai berlaku atau berlangsung terhadap anak-anak
yang belum dewasa dan orang-orang yang ada di bawah pengampuan, kecuali
dalam hal-hal yang ditentukan undang-undang. (KUHPerd. 330, 424 dst., 452,
1522, 1976; KUHD 170, 229a; Rv. 274, 336.)
Pasal 1988.
Kedaluwarsa tidak dapat terjadi di antara suami-istri. (KUHD 170,229a.)
Pasal 1989.
Kedaluwarsa tidak berlaku terhadap seorang istri selama ia berada dalam
status perkawinan:
10. bila tuntutan si istri tidak dapat diteruskan, kecuali setelah ia memilih
akan menerima persatuan atau akan melepaskannya. (KUHPerd. 132
dst.)
20. bila si suami, karena menjual barang milik pribadi si istri tanpa
persetujuannya, harus menanggung penjualan itu, dan tuntutan si istri
harus ditujukan kepada si suami. (KUHPerd. 105, 1492 dst.; Rv. 70 dst.)
Pasal 1990.
Kedaluwarsa tidak berjalan:
terhadap piutang yang bersyarat, selama syarat ini tidak dipenuhi;
(KUHPerd.1261, 1263.)
dalam hal suatu perkara untuk menanggung suatu penjualan, selama belum
ada putusan untuk menyerahkan barang yang bersangkutan kepada orang
lain; (KUHPerd. 1491 dst.; Rv. 70 dst.)
terhadap suatu piutang yang baru dapat ditagih pada hari yang telah ditentu
kan, selama hari itu belum tiba. (KUHPerd. 387, 1268 dst.)
Pasal 1991.
Terhadap seorang ahli waris yang telah menerima suatu warisan dengan hak
istimewa untuk membuat pendaftaran harta peninggalan, tidak dapat
dikenakan kedaluwarsa mengenai piutang-piutangnya terhadap harta
peninggalan. (KUHPerd. 1030, 1032-21, 1050; Rv. 337, 697.)
Kedaluwarsa berlaku terhadap suatu warisan yang tak terurus, meskipun tidak
ada pengampu warisan itu. (KUHPerd. 1126 dst., 1986.)
Pasal 1992.
Kedaluwarsa itu berlaku selama ahli waris masih mengadakan perundingan
mengenai warisannya. (KUHPerd. 1023 dst.; Rv. 337.)
Ketentuan Penutup.
Pasal 1993.
Kedaluwarsa yang sudah mulai berjalan sebelum Kitab Undang-undang Hukum
Perdata ini diundangkan, harus diatur menurut undang-undang yang pada saat
itu berlaku di Indonesia. (Ov. 54; AB. 2; S. 1829-86, S. 1832 -4 1; S. 0 1867KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
399 / 400
110.)
Namun kedaluwarsa demikian yang menurut perundang-undangan lama masih
membutuhkan waktu selama lebih dari tiga puluh tahun, terhitung sejak Kitab
Undang-undang Hukum Perdata ini diundangkan, akan terpenuhi dengan
lewatnya waktu tiga puluh tahun itu. (Sv. 408; S. 1850-:3.)
KUH-Perdata (BW) Indonesia – Arsip Notaris Herman Adraiansyah SH
400 / 400
Fly UP