...

BimBingan Keluarga dalam memBantu anaK autis

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

BimBingan Keluarga dalam memBantu anaK autis
Bimbingan Keluarga dalam Membantu
Anak Autis
(Kehebatan Motif Keibuan)
Farida
STAIN Kudus, Jawa Tengah, Indonesia
[email protected]
Abstrak
Tulisan ini menjelaskan tentang pola bimbingan yang dilakukan
oleh keluarga. karena tidak bisa dipungkiri anak-anak kenal
pertama kali dengan kedua orang tuanya dan mengalami tumbuh
kembang dalam lingkungan keluarga. Keluarga adalah tempat
pertama dan utama untuk tumbuh dan kembang anak (baik anak
normal maupun anak berkebutuhan khusus, misalnya autis). Ciri
utama anak autis adalah mengalami gangguan komunikasi dan
interaksi sosial. Hasilnya upaya orang tua, khususnya ibu (dengan
motif keibuan yang dimiliki) dalam memberikan bimbingan pada
anak autis dengan pembiasaan perilaku baik sampai pemahaman
perilaku, penyesuaian perilaku secara keumuman/kelaziman dan
dukungan keluarga akan membantu anak autis untuk tumbuh
secara optimal, bahkan meraih prestasi yang sama atau bahkan
melebihi anak-anak normal, seperti yang dialami Stephen
Wiltshire.
Kata Kunci: Bimbingan Keluarga, Anak Autis, Motif Keibuan.
Vol. 6, No. 1, Juni 2015
63
Farida
Abstract
FAMILY COUNSELLING IN HELPING CHILDREN
AUTIS (THE EXCELLENCE OF THE MOTIF OF
MOTHERHOOD).The first time children know with both parents
and experiencing growth and development in a family environment.
The family is first and foremost a place for growth and development
of children (both normal children and children with special needs,
such as autism). The main characteristic of children with autism is
impaired social interaction and communication. So that the efforts
of parents, especially mothers (the motherhood of motive owned) in
providing guidance in autistic children by habituation good behavior
to understanding behavior, behavioral adjustment in generality /
prevalence and family support will help autistic children to grow
optimally, even achievements, equal or even exceed normal kids, like
that of Stephen Wiltshire.
Keywords: Family Guidance, Autistic, Motherhood Motive.
A. Pendahuluan
Rasulullah saw menaruh perhatian yang demikian besar terhadap
proses pertumbuhan anak sejak kecil (baik anak normal maupun anak
yang berkebutuhan khusus) pada usia 0-5 tahun. Rasulullah menyuruh
para orang tua memberikan bimbingan, pendidikan, pengawasan dan
contoh-contoh yang baik agar tumbuh sifat-sifat terpuji dan sikap
santun dalam diri anak sehingga menjadi pembiasaan yang akan tetap
dilakukan di fase kehidupan berikutnya. Fase 5 tahun awal kehidupan
manusia merupakan fase yang oleh psikologi modern dianggap
penting (golden age) dalam pembentukan kepribadian anak. Karena
fase anak memiliki pengaruh besar dalam membentuk perilaku dalam
menghadapi tantangan kehidupan di masa selanjutnya (Najati, 2005:
33). Untuk membantu autis (anak yang mempunyai kebutuhan
khusus) juga dibutuhkan peran orang tua dalam membimbing dengan
ekstra lebih, karena anak autis membutuhkan perlakuan yang lebih.
Meskipun orang tua juga membutuhkan tenaga profesional di bidang
treatment autis.
Di pusat terapi autis, banyak cara yang digunakan oleh terapi
anak autis agar tumbuh dan berkembang sesuai dengan kemampuannya
64
KONSELING RELIGI: Jurnal Bimbingan Konseling Islam
Bimbingan Keluarga dalam Membantu Anak Autis
secara optimal. Selain terapi-terapi yang ditawarkan, ada juga terapi
lain yang perlu dilakukan untuk mendukungnya. Seperti terapi obatobatan, terapi diet, terapi wicara, terapi perilaku, dan lainnya yang
disesuaikan kebutuhan anak autis. Namun yang lebih penting adalah
penerimaan dan dukungan dari keluarga untuk membimbing “ekstra”,
sehingga upaya keterlibatan keluarga untuk “kesembuhan” anak autis
sangat dibutuhkan.
Melalui berbagai terapi, diharapkan penyandang autis dapat
menjalani hidup seperti halnya anak lain yang normal dan tumbuh
menjadi mandiri serta berprestasi. Namun demikian, tidak berarti
terapi diserahkan pada dokter dan terapis semata, melainkan justru
orang tua harus melakukan terapi dan stimulasi setiap harinya di rumah
(Nakita, 2003: 30) karena waktu keluarga untuk membimbing lebih
banyak dibandingkan di tempat terapi. Keluarga (khususnya orang tua)
lebih tahu apa yang dibutuhkan dan apa yang harus dilakukan, karena
dalam lingkungan keluarga anak-anak autis dapat tumbuh dan kembang
secara alami dengan suasanan kekeluargaan.
Menjadi bukti bahwa para ahli (terapis Autisme) yang dimaksud,
tidaklah melulu harus yang bergelar medis. Orang tuapun dapat
menjadi pembimbing dan pendidik yang andal selama orang tua mau
belajar, mencoba dan pantang menyerah (Sarasvati, 2004: 67) untuk
memahamai anaknya yang memiliki kebutuhan khusus. Hal tersebut
dibuktikan berdasarkan pengalaman Sarasvati (2004) menyampaikan
kepada orang tua lain, bahwa tidak mudah mengasuh anak-anak Autis.
Namun buah dari kasih sayang yang tulus dan kesabaran orang tua dalam
membimbing, sungguh terasa sangat manis. Jika mungkin, janganlah
berputus asa atau melarikan diri dari kenyataan (menolak keberadaan
anaknya yang autis). Anak-anak autis memerlukan bantuan bimbingan
dan dukungan banyak pihak, terutama orang tua, lebih dari yang
dibutuhkan anak-anak lain yang normal. Meskipun perilaku khusus itu
sesuai dengan kebutuhan anak autis, karena jika berlebih (memanjakan)
akan membuat anak autis tidak percaya diri dan senantiasa tergantung
pada keluarga. Padahal anak autis akan mampu melakukan apa yang
diinginkan sesuai dengan kemampuan untuk memenuhi kebutuhan
pribadi, misalnya: memakai pakaian yang disukai, memilih tempat
duduk untuk makan, memilih mainan yang diminati, memilih teman/
keluarga yang disukai, menentukan waktu untuk belajar dan lain-lain.
Vol. 6, No. 1, Juni 2015
65
Farida
Menurut Suhadianto (2009: 89) bahwa salah satu gangguan
pada anak autis adalah ketidakmampuan mereka dalam berbahasa
verbal dan non-verbal. Ketidakmampuan anak autis dalam berbahasa
inilah yang menyebabkan kebanyakan orang yang terlibat dalam
pendidikan anak autis, selalu mengatakan: “Dia (si autis) tidak dapat
bicara, jadi dia tak dapat berkomunikasi”. Perkataan seperti itu tentu
tidak sepenuhnya benar, kenapa demikian? bukankah semua tingkah
laku anak dan ekspresi wajah adalah suatu bentuk komunikasi (non
verbal). Sehingga yang perlu dilakukan oleh orang-orang disekitar
anak autis adalah memahami bahasa non verbal anak autis dan yang
terpenting adalah anak autis adalah “tetap manusia” meskipun berbeda
dengan anak lainnya.
Anak autis mempunyai kebutuhan (primer, sekunder, tertier)
dan pengakuan eksistensi kemanusiaan yang sama dengan anak normal.
Sehingga jangan sampai memperlakukan anak autis tidak manusiawi,
misalnya seorang ibu yang selalu mengikat anak autisnya dengan rantai,
supaya tidak berperilaku agresif, ini sungguh sangat memprihatinkan.
Rasulullah mencontohkan bagaimana memperlakukan anak-anak
dengan baik, seperti yang dikatakan Burairah: “Ketika Rasulullah Saw.
sedang berkhutbah, datang Hasan dan Husain memakai pakaian merah.
Keduanya berjalan dan kemudian terjatuh. Beliau turun dari mimbar
kemudian menggendong keduanya dan mendudukkan dihadapannya.
Kemudian beliau berkata: “Mahabenar Allah dengan firman-Nya,
bahwa harta dan anak-anak kalian adalah ujian. Aku melihat kedua
anak ini berjalan dan terjatuh. Aku tidak tahan hingga aku memutus
khutbahku dan mengangkat keduanya” (Najati, 2005: 75).
Tomi (autis) selalu menutup telinga saat mendengar suara
bising, Tomi selalu teriak jika dibawa ke kamar mandi, Tomi selalu
meronta jika dipeluk. Ini semua adalah cara Tomi untuk mengatakan
pada orang lain tentang hal-hal yang tidak dia sukai. Mungkin orang
lain belum sepenuhnya setuju dengan pendapat tersebut. Masih
menurut Suhadianto (2009: 56) bahwa kebanyakan orang mengatakan
anak autis sering melakukan perilaku-perilaku mal adaptif tanpa
ada sebab, perkataan seperti ini tentu juga tidak sepenuhnya benar.
Pada dasarnya semua perilaku anak autis tidak ada yang tanpa sebab.
Semua dilakukan karena sebuah sebab yang jelas, hanya saja anda, dan
sebagian besar dari masyarakat yang bergelut dibidang autis kurang
66
KONSELING RELIGI: Jurnal Bimbingan Konseling Islam
Bimbingan Keluarga dalam Membantu Anak Autis
dapat memahami penyebab dari kemunculan perilaku tersebut. Sebagai
contoh, Ibu Tomi selalu bilang kalau anaknya selalu tertawa dan teriak
tanpa sebab. Sebenarnya bukan tanpa sebab, hanya Ibu Tomi belum
dapat menemukan sebab dari kemunculan perilaku tertawa dan teriak
tersebut. Ini menjadi bukti bahwa keluarga sangat berperan dalam
membantu kesembuhan anak autis agar dapat tumbuh dan kembang
secara optimal.
Menjadi tantangan bagi seorang ibu yang memiliki motif
keibuan (mempunyai hubungan terdekat dengan anak-anak) untuk
membimbing anak-anak karena orang yang sangat dekat dan paling
“mengetahui anak”. Bahkan para tokoh pendidikan menyebut “sekolah
bahasa ibu” untuk membimbing manusia pada fase anak. Karena
kedekatan anak dengan ibu (khususnya saat usia bayi: 0-2 tahun) maka
muncul perilaku lekat (attachment) pada anak terhadap figur lekat
(ibu). Dengan naluri keibuan, maka tantangan untuk membimbing
anak-anak pada usia emas dapat dilakukan oleh ibu dengan bijaksana,
penuh kasih sayang, sabar dan teliti. Segudang kemampuan yang perlu
untuk senantiasa diaktualkan agar motif keibuan yang dimiliki dapat
membantu tumbuh kembang anak dengan optimal. Salah satu manfaat
dari perilaku lekat yang dimiliki anak akan menjadikan anak-anak
percaya diri (modal berkompetisi untuk berprestasi).
Cara-cara khusus bagaimana “diri” berkembang dan apakah
menjadi sehat atau tidak dan mengalami gangguan atau tidak,
tergantung pada cinta dan kasih sayang yang diterima anak (khususnya
anak autis) pada masa kecil atau awal kehidupan untuk mengenal dunia.
Penerimaan cinta, utamanya dari ibu dan bapak, tetapi dapat juga dari
pengasuhan orang dewasa lain, misalnya: pengasuh bayi, kakek-nenek,
pembantu bahkan tetangga (Baihaqi, 2008: 77) yang akan membantu
anak-anak tumbuh menjadi manusia sempurna. Sehingga peletakan
dasar cinta dan kasih sayang pada anak autis dapat dilakukan oleh
keluarga untuk menumbuhkan rasa percaya diri agar anak autis mampu
menjawab tantangan hidup dengan tetap berprestasi.
B. Pembahasan
Manusia lahir ke dunia dan tumbuh serta berkembang menjadi
besar dan dewasa melalui perjalanan waktu, pengalaman pergaulan
dengan sesama manusia, alam sekitar, dan pendidikan. Kemudian
Vol. 6, No. 1, Juni 2015
67
Farida
bekerja dan selanjutnya melakukan pernikahan dan berketurunan
(melahirkan generasi baru). Itulah siklus kehidupan manusia sejak lahir
sampai meninggal.
Keluarga merupakan unit terkecil masyarakat. Keluarga (dalam
arti rumah tangga) menurut Islam jelas-jelas merupakan suatu ikatan
yang baru akan terbentuk manakala telah melalui (akad) perjanjian
nikah. Keluarga pokok tersebut menjadi keluarga inti (nuclear family)
jika ditambahi dengan adanya anak-anak. Dengan adanya pernikahan
di antara laki-laki dan perempuan maka anak keturunan yang dihasilkan
dari ikatan tersebut menjadi sah secara hukum agama sebagai anak, dan
terikat dengan norma-norma atau kaidah-kaidah yang berkaitan dengan
pernikahan dan kekeluargaan.
Tujuan pembentukan keluarga islami adalah kebahagiaan
dan ketentraman hidup berumah tangga dalam rangka mencapai
kebahagiaan dunia akhirat. Karena akan tersalurkan naluri keibuan
seorang wanita dan naluri kebapakan seorang laki-laki secara sehat,
yakni dengan memperoleh dan memelihara keturunan, seperti yang
tercermin dalam doa: “Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kami, isteri kami
dan keturunan kami sebagai penyenang hati” (Faqih, 2001: 75). Dan
naluri keibuan akan semakin nyata ketika membimbing keturunannya.
Rasulullah saw mengisyaratkan perjuangan yang dialami
seorang ibu saat mengandung, melahirkan, dan menyusui anaknya.
Ibu rela tidak tidur demi menjaga dan melindungi anaknya. Sehingga
ketika suatu hari seorang lelaki mengadu kepada Rasulullah Saw
tentang keburukan ibunya. Lalu beliau berkata: “Ibumu tak pernah
berlaku buruk selama mengandungmu sembilan bulan”. Lelaki itu
berkata: “Sungguh, perilakunya sangat buruk”. Beliau bersabda: “Ibumu
tidak pernah berlaku buruk selama menyusuimu dua tahun dan tidak
pernah berlaku buruk saat engkau membuatnya tidak tidur malam
untuk menjagamu dan saat engkau membuatnya haus pada siang hari”.
Laki-laki itu berkata: “Tapi saya telah membalas kebaikannya itu”.
Beliau bersabda: “Apa yang telah engkau lakukan untuknya?”. laki-laki
itu berkata: “Saya telah menghajikannya dengan menggendongnya di
punggungku”. Beliau berkata: “Engkau belum membalas kebaikannya
sedikit pun” (Najati, 2005: 45). Begitu banyak wujud dari motif
keibuan, hingga tak cukup seumur hidup seorang anak untuk membalas
68
KONSELING RELIGI: Jurnal Bimbingan Konseling Islam
Bimbingan Keluarga dalam Membantu Anak Autis
motif keibuan yang telah dilakukan ibu sejak mengandung sampai
anaknya lahir bahkan untuk mengenal dunia.
Keluarga, yang menghadirkan anak ke dunia ini, secara kodrat
bertugas mendidik dan membimbing anak. Sejak kecil, si anak hidup,
tumbuh dan berkembang di dalam keluarga. Seluruh isi keluarga yang
mula-mula mengisi pribadi anak. Orang tua secara tidak direncanakan
menanamkan kebiasaan-kebiasaan yang di warisi dari nenek moyang
dan pengaruh-pengaruh lain yang diterimanya dari masyarakat. Sianak menerima dengan daya peniruannya, dengan segala senang hati,
sekalipun kadang-kadang ia tidak menyadari benar apa maksud dan
tujuan yang ingin di capai dengan pendidikan itu. Dengan demikian si
anak akan membawa kemanapun juga pengaruh keluarga itu, meskipun
si anak sudah mulai berpikir lebih jauh. Inilah yang membuktikan bahwa
anak di dalam perkembangannya dipengaruhi oleh lingkungannya
(keluarga dan khususnya orang tua). Pengaruh itu tidak akan hilang
begitu saja, meskipun pada waktu besarnya si anak telah meninggalkan
lingkungan (keluarga) dan hidup di lingkungan yang lain (Sujanto, dkk,
2001: 8).
Berkeluarga, di samping sebagai sarana pemenuhan kebutuhan
biologis-seksual, juga untuk memenuhi berbagai kebutuhan rohaniah
(rasa aman, kasih sayang), dan secara kodrati diperlukan untuk menjaga
kelestarian umat manusia (Faqih, 2001: 78). Dalam pengertian
psikologis, keluarga adalah sekumpulan orang yang hidup bersama
dalam tempat tinggal bersama dan masing-masing anggota merasakan
adanya pertautan batin sehingga terjadi saling mempengaruhi, saling
memperhatikan, dan saling menyerahkan diri. Sedangkan dalam
pengertian pedagogis, keluarga adalah “satu” persekutuan hidup
yang di jalin oleh kasih sayang antara pasangan dua jenis manusia
yang dikukuhkan dengan pernikahan, yang bermaksud untuk saling
menyempurnakan diri. Dalam usaha saling melengkapi dan saling
menyempurnakan diri itu terkandung perealisasian peran dan fungsi
sebagai orang tua (dalam Shochib, 1998: 18).
Keluarga yang dibentuk harus menjadi keluarga yang dalam
istilah al-Quran disebut sebagai keluarga yang diliputi rasa sakinah,
cinta mencintai/mawaddah dan kasih sayang/rahmah (Faqih, 2001:
78). Karena keluarga merupakan lingkungan pendidikan yang pertama
dan utama karena anak mengenal pendidikan pertama kali adalah di
Vol. 6, No. 1, Juni 2015
69
Farida
lingkungan keluarga, bahkan pendidikan tersebut dapat berlangsung
pada saat anak masih berada didalam kandungan ibunya, artinya
pembentukan identitas anak menurut Islam, dimulai jauh sebelum
anak diciptakan (Daradjat, 1995). Dalam hal ini pendidikan ditujukan
kepada ibu yang sedang hamil, karena saat itulah kehidupan bayi yang
masih dalam kandungan akan terpengaruh pengalaman ibu yang
sedang hamil. Misalnya saja ibu yang sedang hamil merasa takut dan
mengalami ketegangan-ketegangan terutama pada bulan-bulan akhir
masa kehamilannya, hal tersebut akan berpengaruh juga terhadap bayi
yang sedang dalam kandungan karena dalam usia kehamilan tersebut
bayi sudah dapat merekam apa yang terjadi atau apa yang dialami oleh
ibu yang sedang hamil tersebut. Jadi ketegangan, ketakutan, kegelisahan
dan gangguan-gangguan yang lainnya yang menyertai si bayi dalam
merekam suasana itu akan terekam untuk selama-lamanya di dalam
ingatan anak.
Sebelum membahas lebih jauh tentang peran keluarga dalam
membimbing dan mendidik, perlu diketahui terlebih dahulu bahwa
Islam memberikan berbagai syarat dan ketentuan pembentukan
keluarga, sebagai wadah yang akan mendidik anak sampai umur
tertentu yang disebut baligh-berakal. Karena itu perlu diketahui syaratsyarat pembentukan keluarga, sebelum berbicara tentang dasar-dasar
pendidikan anak menurut Islam, diantaranya terdapat di dalam alQuran sebagai berikut: 1) Larangan menikah dengan wanita yang
dalam hubungan darah dan kerabat tertentu, seperti tersebut dalam
surat an-Nisa` ayat 22 dan 23. 2) Larangan menikah dengan orang
yang berbeda agama disebutkan dalam surat al- Baqarah ayat 221. 3)
Larangan menikah dengan orang yang berzina diutarakan dalam surat
an-Nur : ayat 3 (Daradjat,1995: 23).
Pemenuhan syarat dan ketentuan pembentukan keluarga
dimaksudkan untuk menciptakan keluarga seimbang. Yang dimaksud
dengan keluarga seimbang adalah keluarga yang ditandai oleh
keharmonisan hubungan (relasi) antara ayah dengan ibu, ayah dengan
anak, serta ibu dengan anak. Dalam keluarga ini orang tua bertanggung
jawab dan dapat dipercaya. Setiap anggota keluarga saling menghormati
dan saling memberi tanpa harus diminta. Orang tua sebagai koordinator
keluarga harus berperilaku proaktif. Jika anak menentang otoritas,
segera ditertibkan karena didalam keluarga terdapat aturan-aturan dan
70
KONSELING RELIGI: Jurnal Bimbingan Konseling Islam
Bimbingan Keluarga dalam Membantu Anak Autis
harapan-harapan. Anak-anak merasa aman, walaupun tidak disadari.
Diantara anggota keluarga saling mendengarkan “menghargai” jika
bicara bersama, melalui teladan dan dorongan orang tua, dan setiap
masalah dihadapi dan diupayakan untuk dipecahkan bersama melalui
musyawarah mufakat (Shochib, 1998: 81). Setelah terbentuknya
keluarga muslim yang memenuhi persyaratan yang ditentukan Allah
SWT, keluarga tersebut telah siap mendapatkan keturunan dan
melaksanakan fungsinya untuk memberikan bimbingan, pendidikan,
perawatan, dan perlindungan demi tumbuh kembangnya keturunan
secara optimal.
Problem-problem pernikahan dan keluarga amat banyak sekali,
dari sekedar pertengkaran kecil sampai ke perceraian dan keruntuhan
kehidupan rumah tangga yang menyebabkan timbulnya “broken home”
penyebabnya bisa terjadi dari kesalahan awal pembentukan rumah
tangga, pada masa-masa sebelum dan menjelang pernikahan, bisa juga
muncul di saat-saat mengarungi bahtera kehidupan berumah tangga
(Faqih, 2001: 85). Kelainan-kelainan dalam keluarga itu, misalnya
karena keadaan-keadaan sebagai berikut: ada keluarga yang miskin
dan yang kaya, ada keluarga yang besar dan yang kecil, suasana yang
terdapat dalam keluarga yang berlainan, ada keluarga yang beradat kuno
dan ada yang beradat modern dan sebagainya. Ketika kelainan-kelainan
keluarga tersebut dapat teratasi maka akan tercipta keluarga harmonis.
Karena keluarga yang harmonis dan sehat merupakan sendi pula bagi
kesehatan dan keharmonisan masyarakat (Ahmadi, 1982: 90). Artinya
keluarga merupakan sistem sosial yang alamiah, berfungsi membentuk
aturan-aturan, komunikasi, dan negosiasi diantara para anggotanya.
Ketiga fungsi keluarga ini mempunyai sejumlah implikasi terhadap
perkembangan dan keberadaan para anggotanya. Keluarga melakukan
suatu pola interaksi yang diulang-ulang melalui partisispasi seluruh
anggotanya (Nurihsan, 2003: 78).
Keluarga merupakan lembaga sosial yang paling kecil, yang
terdiri dari ayah, ibu dan anak. Dengan melihat unsur-unsur yang
terkandung didalam pengertian keluarga, maka keluarga akan memiliki
fungsi sebagai berikut: fungsi pengaturan, fungsi reproduksi, fungsi
perlindungan dan pemeliharaan, fungsi pendidikan, fungsi sosialisasi,
fungsi afeksi dan rekreasi, fungsi ekonomi, dan fungsi status sosial.
Keharmonisan seluruh fungsi keluarga tersebut merupakan bekal
Vol. 6, No. 1, Juni 2015
71
Farida
pembentukan dan perkembangan kepribadian semua anggota keluarga.
Dengan demikian pendidikan didalam keluarga merupakan pendidikan
kodrati, karena manusia dibekali dengan motif keibuan. Motif keibuan
nampak jelas pada perilaku ibu kepada anaknya yang masih berusia
balita. Sang ibu akan menunjukkan rasa cinta, kasih sayang, kelembutan
dan perlindungan. Perilaku naluriah seorang ibu juga akan terlihat jelas
pada sikap kebanyakan hewan yang memiliki anak, apalagi pada hewan
yang memiliki kantong susu. Sang induk akan menyusui anak-anaknya
dan melindunginya. Bahkan sang induk akan berjuang membela
anaknya apabila mereka dalam bahaya (Najati, 2005: 98). Dan setelah
lahir, pergaulan diantara orang tua dan anak-anaknya yang diliputi rasa
cinta kasih, ketentraman dan kedamaian, anak-anak akan berkembang
ke arah kedewasaan dengan wajar dan normal.
Didalam lingkungan keluarga segala sikap dan tingkah laku
kedua orang tuanya (sebagai suri tauladan) sangat berpengaruh
terhadap pertumbuhan dan perkembangan anak, karena ayah dan ibu
merupakan pendidik dalam kehidupan yang nyata, sehingga sikap dan
tingkah laku orang tua akan diamati-ditiru-diimitasi oleh anak, tidak
sebagai teori melainkan sebagai pengalaman langsung bagi anak yang
akan mempengaruhi sikap dan tingkah laku anak. Inilah mengapa
orang Jawa mengatakan bahwa “Kacang, mangsa tinggala lanjaran” yang
artinya tidak mungkin seorang anak tidak melakukan apa yang sejak
kecil dicontohkan oleh orang tuanya. Demikian pula mengapa bangsa
Inggris mengatakan “You can take the boy out of the country, but you can’t
take the country out of the boy” yang artinya anak dapat lepas dari daerah
kelahirannya tetapi daerah itu tidak akan dapat lepas dari si anak itu
(Sujanto, dkk, 2001: 9).
Orang tua yang menjadi teladan bagi anak adalah yang pada
saat bertemu atau tidak dengan anak senantiasa berperilaku yang
taat terhadap nilai-nilai moral. Dengan demikian, mereka senantiasa
patut dicontoh karena tidak sekedar memberi contoh. Orang tua yang
mampu berperilaku seperti di atas telah menyadari bahwa perilakunya
yang tidak disadari untuk dicontohkan, oleh anak dapat dijadikan bahan
imitasi dan identifikasi. Artinya, anak sadar untuk menjadikan bahan
imitasi dan identifikasi perilaku orang tua yang oleh orang tua tidak
disadari sebagai bantuan bagi anak-anak. Misalnya: orang tua yang haus
ilmu pengetahuan yang senantiasa membaca buku. Perilaku ini tidak
72
KONSELING RELIGI: Jurnal Bimbingan Konseling Islam
Bimbingan Keluarga dalam Membantu Anak Autis
disadari oleh orang tua dapat meningkatkan minat belajar anaknya,
tetapi oleh anak dijadikan lahan imitasi dan identifikasi diri sehingga
rajin belajar (Shochib, 1998: 55). Jika orang tua selalu melakukan salat
berjamaah dan berdoa bersama di rumah serta membiasakan untuk
membaca al-Quran, secara otomatis anak-anak akan terbiasa untuk ikut
serta. Bahkan anak-anak akan terbiasa berpuasa jika sejak kecil dilatih
untuk berpuasa, mengucapkan salam setiap masuk/keluar rumah dan
masih banyak contoh kebiasaan baik yang dapat di mulai dari perilaku
orang tua dalam keluarga. Dapat diartikan bahwa pendidikan didalam
keluarga ini merupakan dasar bagi perkembangan dan pendidikannya
pada saat berikutnya.
Peranan ayah dan ibu sangat menentukan, justru mereka
berdualah yang memegang tanggung jawab seluruh keluarga. Merekalah
yang menentukan kemana keluarga itu akan dibawa, warna apa yang
harus diberikan kepada keluarga itu, isi apa yang akan diberikan ke
dalam keluarga itu. Anak-anak, sebelum dapat bertanggung jawab
sendiri, masih sangat menggantungkan diri, masih meminta isi,
bekal, cara bertindak terhadap sesuatu, menyelesaikan permasalahan
dan cara berpikir dari orang tuanya. Dengan demikian maka jelaslah
betapa mutlaknya orang tua harus bertindak seiya-sekata, seazas dan
setujuan seirama dan bersama-sama terhadap anaknya. Perbedaan yang
sedikit saja akan menyebabkan anak-anak selalu ragu-ragu, manakah
yang harus dianutnya dari orang tua (Sujanto, dkk, 2001). Dan akan
sangat “membahayakan” ketika kedua orang tua berbeda keyakinan
(beda agama).
Sehingga perlu penciptaan suasana yang baik dan harmonis.
Diantara langkah penciptaan suasana yang baik itu adalah usaha
menciptakan terwujudnya saling pengertian, saling menerima,
saling menghargai, saling berkomunikasi, saling mempercayai dan
saling menyayangi diantara suami-isteri dan antara seluruh anggota
keluarga. Dengan pengertian, penerimaan, penghargaan, komunikasi,
kepercayaan dan kasih sayang yang dilandasi oleh keimanan yang
mendalam, yang terpantul ke dalam kehidupan sehari-hari, maka akan
dapatlah dihindarkan berbagai masalah negatif yang kadang-kadang
terjadi dalam tindakan dan sikap masing-masing atau salah seorang
(suami atau isteri). Suami akan bekerja tenang dan penuh gairah, dalam
menghadapi tugasnya, suami tidak akan pernah berpikir mencari
Vol. 6, No. 1, Juni 2015
73
Farida
sesuatu yang tidak diridhai Allah. Demikian juga isteri, dengan hati
lembutnya (memberikan kasih sayang) yang penuh keimanan, dapat
menerangi suasana keluarga sehingga menjadi cerah ceria. Karena
suasana keluarga itu merupakan tanah subur bagi penyemaian tunastunas muda (generasi penerus) yang lahir dalam keluarga (Daradjat,
1995: 34).
Lebih jauh, tugas dan kewajiban orang tua adalah membantu
anak yang baru lahir yang memerlukan bantuan darinya dan orang
disekitarnya. Jika manusia yang baru lahir tidak memperoleh bantuan
maka ia tidak dapat melangsungkan kehidupan sebagai manusia yang
normal, bahkan tidak dapat melangsungkan kehidupan sama sekali.
Ki Hajar Dewantara menyatakan bahwa keluarga merupakan “pusat
pendidikan” yang pertama dan terpenting karena sejak timbulnya
adab kemanusiaan sampai kini, keluarga selalu mempengaruhi
pertumbuhan budi pekerti tiap-tiap manusia. Disamping itu, orang
tua dapat menanamkan benih kebatinan sesuai dengan kebatinannya
sendiri ke dalam jiwa anak-anaknya. Inilah hak orang tua yang utama
dan tidak bisa dibatalkan oleh orang lain. Karena tanpa pendidikan
orang akan menghilangkan kesempatan manusia untuk hidup dengan
sesamanya sebagai makhluk sosial (Shochib, 1998: 72). Pendapat Ki
Hajar Dewantara di atas dapat dijadikan acuan semua orang tua untuk
berperan dalam keberhasilan pendidikan anak-anak, terutama untuk
menghadapi persaingan (kompetisi) masa depan yang semakin tinggi.
Selain pendidikan, seorang anak membutuhkan kasih sayang
perhatian yang baik dalam pengasuhan. Hal tersebut ditegaskan
Rasulullah dengan mengajak kaum muslim untuk mencintai anakanak. Beliau adalah teladan utama kaum muslim. Beliau mencintai,
menyayangi dan mengasihi kedua cucunya, Hasan dan Husain. Beliau
menggendong mereka di atas punggungnya. Anas meriwayatkan
bahwa Rasulullah Saw berkata kepada Fathimah: “Panggillah kedua
anakku!” Lalu (setelah mereka datang) beliau mencium dan mendekap
keduanya”. Al-Barra berkata: “Aku melihat Rasulullah Saw digelantungi
Hasan, dan beliau berkata: “Ya Allah, sesungguhnya aku mencintainya,
maka cintailah ia” (Najati, 2005: 71). Ini menunjukkan bahwa keluarga
berfungsi memberi kasih sayang dan senantiasa berdoa untuk anakanaknya sehingga anak berfungsi untuk menerima kasih sayang dan
harus patuh pada kedua orangtuanya.
74
KONSELING RELIGI: Jurnal Bimbingan Konseling Islam
Bimbingan Keluarga dalam Membantu Anak Autis
Rasulullah Saw menasihati kaum muslim agar merawat anakanak dengan baik, terutama anak perempuan. Beliau menjanjikan
ampunan dan surga bagi orang yang memelihara anak perempuan
dengan baik. Ibnu Abbas meriwayatkan bahwa Nabi Saw bersabda:
“Barangsiapa mempunyai anak perempuan kemudian tidak
membebaninya, tidak melemahkannya dan tidak mengutamakan anak
laki-laki atasnya, maka Allah akan memasukkannya ke dalam surga.
Dan barangsiapa diuji dengan anak perempuan, lalu ia berbuat baik
kepada mereka, maka perbuatannya itu dapat menjadi dinding yang
menghalanginya dari api neraka”.
Rasa cinta seorang ayah kepada anak-anaknya mewujud dalam
bentuk pemeliharaan, pembimbingan, pengarahan dan pendidikan
yang baik terhadap anak-anaknya. Sehingga mereka tumbuh menjadi
warga negara yang baik. Rasulullah Saw telah mewasiatkan dan
mendorong kaum muslim agar mendidik anak-anak mereka dengan
baik, dan memotivasi mereka dengan pahala yang besar. Jabir bin
Samurah meriwayatkan bahwa Nabi Saw bersabda: ”Usaha seseorang
mendidik anaknya pasti lebih baik dibandingkan dengan ia bersedekah
satu sha”. Bahkan Ayyub bin Musa meriwayatkan dari ayahnya, dari
kakeknya, bahwa Rasulullah Saw bersabda: “Tidak ada pemberian yang
lebih utama dari seorang ayah kepada anaknya daripada pendidikan
yang baik”(Najati, 2005: 61).
Ayah berkewajibanmencari nafkah dan penanggung jawab
keluarga pada umunya tidak lebih banyak berkumpul dengan anakanak, maka yang paling dekat dengan anak-anaknya adalah si ibu. Si
ibu yang mengandungnya, yang paling berhak mengaku anak siapa itu,
yang memberikan ASI, yang mengasuh hampir setiap detik atau setiap
saat, sepatutnyalah bahwa sebagian besar hidup si anak itu bergantung
kepada si ibu. Inilah sebabnya mengapa dikatakan surga anak adalah di
telapak kaki ibu (Sujanto, dkk, 2001: 90). Hal tersebut telah ditegaskan
oleh Rasulullah yang dengan jelas menyebutkan adanya motif keibuan
pada induk burung yang terus merawat dan mempertahankan anaknya
yang masih kecil. Sang induk akan merasa gelisah ketika anaknya sakit
atau disakiti.
Abdurrahman bin Abdullah RA meriwayatkan, “Suatu hari,
Rasulullah Saw singgah di sebuah tempat. Seorang lelaki sahabat
pergi ke semak-semak, kemudian mengeluarkan satu telur burung
Vol. 6, No. 1, Juni 2015
75
Farida
yang masih merah dari semak tersebut. Tiba-tiba induk burung itu
datang dan berputar-putar di atas kepala Rasulullah Saw dan para
sahabatnya. Beliau kemudian berkata, “Siapa diantara kalian yang telah
mengganggunya?” Orang yang telah mengambil telur itu berkata: “Saya
telah mengambil telurnya”. Beliau berkata: “Kembalikanlah!” Dalam
riwayat lain, ”Kembalikanlah, kasihanilah ia!” (Najati, 2005: 66).
Keluarga dikatakan sempurna “utuh”, apabila di samping
lengkap anggotanya, juga dirasakan lengkap oleh semua anggotanya
terutama anak-anaknya. Jika dalam keluarga terjadi kesenjangan
hubungan sehingga ketidakadaan ayah dan atau ibu di rumah tetap
dirasakan kehadirannya dan dihayati secara psikologis. Ini diperlukan
agar pengaruh, arahan, bimbingan, dan sistem nilai yang direalisasikan
orang tua senantiasa tetap dihormati, mewarnai sikap dan pola perilaku
anak-anaknya. Dengan perkataan lain, setiap tindakan pendidikan
yang diupayakan orang tua harus senantiasa dipertautkan dengan
dunia anak. Dengan demikian, setiap peristiwa yang terjadi tidak boleh
dilihat sepihak dari sudut pendidik, tetapi harus dipandang sebagai
“pertemuan” antara pendidik dan anak didik dalam situasi pendidikan
(Shochib, 1998: 54). Hal tersebut perlu disadari bahwa keberhasilan
pendidikan bukan hanya dari pihak pendidik (orang tua) tapi juga
keberhasilan dari pihak terdidik (anak-anak).
Saat ini muncul kecenderungan orang tua kurang
memperhatikan pendidikan anak di dalam keluarga. Kurang perhatian
dari orang tua, secara otomatis akan kesulitan penanganan jika ada
masalah dalam pendidikan. Menurut Rachman (Merdeka, 2008: 43)
banyak faktor yang menjadi penyebab, misalnya kesibukan orang tua.
Penyebab lain adalah kelemahan ekonomi orang tua dan kemunculan
anggapan bahwa sekolah adalah tumpuan bagi pendidikan anak-anak,
sehingga konsekuensinya banyak orang tua menyerahkan pendidikan
pada sekolah. Namun, problem pendidikan kadang-kadang tumbuh dari
pihak anak, dimana anak mogok dalam melanjutkan pendidikannya, atau
yang lebih ringan bagi anak telah bersikeras memilih jurusan sekolah
yang kurang disetujui oleh ayah ibunya. Baik problem pendidikan
dari pihak orang tua maupun anak sebetulnya dapat diatasi asal antara
anggota keluarga ada saling pengertian dan saling pengorbanan.
Sehingga keluarga merupakan satu media yang mempunyai peran
dan fungsi strategis dalam pembentukan keharmonisan hubungan
76
KONSELING RELIGI: Jurnal Bimbingan Konseling Islam
Bimbingan Keluarga dalam Membantu Anak Autis
di dalamnya. Terlepas dari banyaknya persoalan yang muncul dalam
keluarga tersebut. Salah satu dari persoalan yang ada di keluarga
dalam hal ini adalah adanya anggota keluarga yang mengalami autis
(mempunyai anak autis).
Autismeadalah penyakit dengan gangguan sistem syaraf dan
jiwa yang ditandai oleh gangguan sosial dan komunikasi timbal balik
yang disertai keterbatasan pola tingkah laku atau pengulangan tingkah
laku yang terjadi sebelum berumur 3 tahun dan biasanya menetap pada
saat dewasa. Senada dengan pendapat Istiyanto (2008) bahwa autis
merupakan kelainan psikis yang dimulai sejak anak-anak sampai dewasa
karena kemampuan berkomunikasi dan bersosialisasi yang kurang.
Autism adalah gangguan mental karena kelainan neurologis, yaitu ada
gangguan di otak dan sistem syarafnya. Soekandar menemukan bahwa
pada penderita autis, terdapat tiga bagian otak yang terganggu, yaitu:
lobus frontalis, sistem limbik dan hemisfer kanan. Sehingga anak autis
dapat berjam-jam sibuk dengan aktivitasnya sendiri yang itu-itu juga,
seperti memutar-mutar bola terus menerus, atau menyusun kaleng
minuman atau menderetkan boneka dan sebagainya.
Autisme dipercaya sebagai akibat dari mutasi (perubahan)
genetik sehingga bisa terjadi pada anak siapa saja, termasuk yang orang
tua dan seluruh keluarganya sehat. Ditemukan bahwa peluang lakilaki menderita autisme lebih besar daripada perempuan. Ada yang
mengatakan autisme bisa terjadi karena salah obat, tetapi pendapat ini
kontroversial dan belum ada bukti-bukti ilmiah yang mendukungnya.
Biasanya, autism sudah terlihat sejak anak berumur 2-3 tahun. Tandatanda lain selain gerakan-gerakan yang berulang-ulang adalah tidak ada
kontak mata dengan orang lain, dan kalau dipanggil tidak menyahut.
Dampaknya adalah bahwa seorang autis bisa tidak peduli sama sekali
dengan kejadian di sekitarnya sehingga bisa melakukan sesuatu tanpa
memedulikan bahaya sama sekali, misalnya menyeberang jalan yang
padat lalu lintas tanpa menengok kanan dan kiri dulu.
Menurut Handojo (2003: 23) mengingat autisme adalah jenis
gangguan perkembangan pervasif yang mengakibatkan gangguan atau
keterlambatan kognitif, bahasa, perilaku dan interaksi sosial bersifat
berat. Kondisi ini tentu akan sangat mempengaruhi perkembangan
anak baik fisik maupun mental. Apabila penyandang autisme tidak
mendapatkan penanganan secara dini, kondisi autis akan menjadi
Vol. 6, No. 1, Juni 2015
77
Farida
permanen. Oleh karena itu, tatalaksana koreksi atau terapi harus
dilakukan pada usia sedini mungkin, yaitu di bawah usia 3 tahun. Pada
usia ini, perkembangan otak berada pada tahap cepat dan mempunyai
keberhasilan yang cukup tinggi terutama bagi anak autis murni tanpa
penyakit lain.
Autisme dapat mengenai siapa saja, tidak ada perbedaan status
sosial-ekonomi, pendidikan, golongan, etnis ataupun bangsa. Biasanya
autisme lebih sering ditemukan pada anak laki-laki dibanding anak
perempuan dengan angka perbandingan 4:1. penyebab terjadinya
autisme hingga saai ini belum diketahui secara pasti, tetapi diperkirakan
disebabkan oleh kelainan sistem syaraf dalam berbagai derajat berat
ringannay penyakit (Yatim, 2002: 90). Sebelum pengetahuan autisme
berkembang, autisme dianggap sebagai akibat dari perlakuan orang tua
yang otoriter terhadap anaknya.Namun pada banyak kasus individu,
faktor lingkunganlah (zat kimia beracun, kontaminasi logam berat,
vaksinasi pada anak balita yang rentang, dan alergi) yang menjadi
pemicu utama gen anak yang bersangkutan sehingga memunculkan
kelainan tersebut.
Autisme bukan suatu penyakit (autis bukan penyakit) tetapi
berupa sindroma (kumpulan gejala), misalnya: terjadi penyimpangan
perkembangan sosial, gangguan kemampuan bahasa dan kepedulian
terhadap sekelilingnya sehingga anak seperti hidup dalam dunianya
sendiri. Dengan kata lain pada anak autisme terjadi kelainan emosi,
perilaku, intelektual dan kemauan (Yatim, 2003: 91). Dan banyak
“tawaran” penanganan perilaku-perilaku mal adaptif pada anak autis,
seperti teriak-teriak tanpa sebab (bagi orang yang melihat), agresif,
tantrum (menyakiti diri sendiri), tertawa tanpa sebab, mengompol,
dan perilaku-perilaku serupa lainnya. Menurut Casmini dan Siti Nur
Khotimah (2009: 51) berbagai macam gangguan yang dialami oleh
anak autisme, mengharuskan upaya penanganan yang serius, meskipun
anak autis tidak dapat disembuhkan, tetapi dapat dilakukan upaya
terapi. Ini berarti diperlukan penanganan yang dapat terjangkau oleh
semua orang karena masalah autisme merupakan masalah yang dapat
terjadi pada anak, siapapun tanpa memandang perbedaan latar belakang
baik sosial, ekonomi, budaya maupun etnik.
Memiliki anak yang menderita autis memang berat. Anak
penderita autis seperti seorang yg kerasukan setan. Selain tidak mampu
78
KONSELING RELIGI: Jurnal Bimbingan Konseling Islam
Bimbingan Keluarga dalam Membantu Anak Autis
bersosialisasi, penderita tidak dapat mengendalikan emosinya. Kadang
tertawa terbahak, kadang marah tak terkendali. Dia sendiri tdk mampu
mengendalikan dirinya sendiri & memiliki gerakan-gerakan aneh
yg selalu diulang-ulang. Selain itu dia punya ritual sendiri yg harus
dilakukannya pada saat-saat atau kondisi tertentu (Dewo, 2006: 63).
Namun bagi orang yang beriman, apapun keadaannya (anak autis) perlu
disadari kembali bahwa anak adalah anugrah dan amanah. Sehingga
perlu untuk disyukuri dan dijaga (dengan mendidik, membimbing,
serta mengarahkan) agar menjadi generasi penerus keturunan.
Di sisi lain, seorang autis bisa mempunyai bakat yang luar
biasa, yaitu yang biasa disebut autis savant. Salah satu contoh autis
savant Stephen Wiltshire. Pemuda keturunan India dilahirkan pada
tahun 1974 di Londonyang sudah didiagnosis autis sejak kecil, ternyata
mampu menggambar Times Square di pusat kota New York hanya
dari memorinya dan menghasilkan lukisan yang mirip potret. Tema
autis savant juga digunakan dalam film Mercury Rising, seorang anak
kecil yang bisa menerobos kode kunci pertahanan Amerika Serikat
(Sarwono, 2009: 256). Dari kenyataan autis savant, menunjukkan
bahwa kelainan autis pun mampu memiliki kelebihan dan berprestasi.
Jika dukungan keluarga (motif keibuan dan motif kebapakan) dan
intensitas terapi (ada kesinambungan) maka anak-anak autis dapat
tumbuh dan kembang sesuai dengan kemampuan yang dimiliki.
Untuk menghadapi semua ini (mempunyai anak autis), orang
tua harus bersikap optimis dan membantu anak untuk bersikap optimis
pula agar dapat tetap menjalani kehidupan dengan sukses. Sesuai dengan
firman Allah “Janganlah kamu bersikap lemah (pesimis), dan janganlah
(pula) kamu bersedih hati, padahal kamu adalah orang-orang yang paling
tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman” (Qs. Ali Imran
[3]: 139). Firman Allah tersebut memerintahkan pada manusia untuk
selalu optimis dalam keadaan apapun. Menurut Muhajirin Abdul Qadir
karena sesungguhnya Allah menjadi pergantian siang dan malam untuk
dijadikan pelajaran dan mengungkapkan rasa syukur, sebagaimana
firman-Nya dalam surat al-Furqan [25]: 62 yang artinya: Dan Dia
(pula) yang menjadikan malam dan siang silih berganti bagi orang yang
ingin mengambil pelajaran atau orang yang ingin bersyukur.
Penerimaan keluarga (khususnya orang tua) menjadi pintu awal
untuk terapi bagi autis. Artinya orang tuapun dapat menjadi pendidik
Vol. 6, No. 1, Juni 2015
79
Farida
yang handal selama orang tua mau belajar, mencoba dan pantang
menyerah (Sarasvati, 2004: 67). Hal tersebut dibuktikan berdasarkan
pengalaman Sarasvati (2004) menyampaikan kepada orang tua lain,
bahwa tidak mudah mengasuh anak-anak Autis. Namun buah dari
kasih sayang yang tulus dan kesabaran orang tua dalam membimbing,
sungguh terasa sangat manis. Jika mungkin, janganlah berputus asa atau
melarikan diri dari kenyataan. Anak-anak autis memerlukan bantuan
dan dukungan banyak pihak, terutama orang tua, lebih dari yang
dibutuhkan anak-anak lain.
Psikoterapi adalah upaya intervensi oleh psikoterapis terlatih
agar kliennya bisa mengatasi persoalannya. Sedangkan tujuan
psikoterapi adalah untuk mengembalikan keadaan kejiwaan klien yang
terganggu (mulai dari masalah ringan sampai gangguan mental berat)
agar bisa berfungsi kembali dengan optimal sehingga klien (salah
satunya adalah penderita autis) merasa bisa dirinya lebih sehat mental
(Sarwono, 2009: 273). Keberhasilan psikoterapi adalah faktor luar,
sehingga butuh semangat dan harapan dari si penderita untuk merasa
mampu hidup seperti orang lain (normal), maka bimbingan serta
dukungan keluarga sangat membantu keberhasilan anak-anak autis
dapat tumbuh dan kembang setiap hari.
Mengingat intensitas terapi, faktor yang mempengaruhi
kesembuhan anak autis untuk mencapai hasil yang maksimal, anak
autis harus ditangani selama anak bangun (bahkan 24 jam). Intensitas
terapi atau penanganan anak autis yang ideal adalah 40 jam dalam satu
minggu, dan rata-rata terapi yang dilakukan dalam satu hari adalah 8
jam. Pada anak yang masih berusia balita, terputusnya proses terapi satu
minggu saja dapat menyebabkan regresi atau kemunduran perilaku yang
sangat banyak. Jadi disamping terapi di institusi“tempat terapi autis”,
dibutuhkan penanganan atau terapi di rumah sebagai kelanjutan terapi
anak autis ditempat terapi (Handojo, 2003). Yang biasanya dilakukan
oleh ibu, karena ibu adalah orang yang terdekat dengan seorang anak.
Hubungan dan komunikasi sudah terjalin sejak anak masih ada di
dalam kandungan ibu, bahkan tokoh pendidikan membagi usia anak
dengan sebutan sekolah bahasa ibu. Artinya hanya ibu (yang dekat
dengan anak) yang mampu memahami bahasa “celoteh” anak. Selain
komunikasi sejak dalam kandungan, saat ibu menyusui ASI maka
80
KONSELING RELIGI: Jurnal Bimbingan Konseling Islam
Bimbingan Keluarga dalam Membantu Anak Autis
terjalin keakraban dan kasih sayang yang mempererat ikatan batin
antara ibu dan anak.
Meskipun autisme tidak ada obatnya, namun pelatihan perilaku,
penyesuaian lingkungan fisik dan sosialnya, perubahan gaya hidup
serta pengertian dari keluarga akan membuat seorang autis bahkan
berfungsi optimal seperti kasus Stephen Wiltshire. Bahkan beberapa
kasus autisme diketahui sembuh sendiri (berkurang gejalanya)
seiring dengan bertambahnya usia (Sarwono, 2009: 257). Dan perlu
disadari oleh para orang tua dan keluarga sendiri juga perlu juga dicatat
bahwa gejala autisme bersifat individual; akan berbeda satu dengan
lainnya meskipun sama-sama dianggap sebagai low functioning atau
dianggap sebagai high functioning. Membutuhkan kesabaran untuk
menghadapinya dan konsistensi dalam penanganannya sehingga perlu
disadari bahwa fenomena ini adalah suatu perjalanan yang panjang.
Jangan berhenti pada ketidakmampuan anak tetapi juga perlu menggali
bakat-bakat serta potensi-potensi yang ada pada diri anak (Wikipedia,
24 Juli 2010). Salah satunya dengan pembiasaan baik di dalam keluarga,
dengan bimbingan orang tua di rumah. Karena situasi dan kondisi yang
tepat untuk memaksimalkan potensi-potensi yang dimiliki anak autis
adalah suasana keluarga yang kondusif.
Pembiasaan sering dilakukan dalam terapi perilaku (behavior),
dasar teorinya adalah teori belajar dari J.B. Watson (Behaviorism) yang
menyatakan bahwa perilaku bisa ditimbulkan atau dihambat dengan
memberi ganjaran (reinforcement) yang positif (untuk mendorong)
atau negatif (untuk menghambat). Meskipun kelemahan terapi pelaku
ini adalah sewaktu-waktu bisa timbul kembali (Sarwono, 2009: 276)
namun dengan dukungan bimbingan dan pengawasan keluarga maka
pembiasaan perilaku dapat diupayakan dalam waktu 24 jam sehari.
Sehingga seorang autis mampu berperilaku sesuai dengan ganjaran
positif dan menghindari perilaku yang akan mendapatkan hukuman.
Dengan pembiasaan tersebut maka seorang autis akan berperilaku
sesuai norma-norma yang secara konsisten diterapkan, dan bahkan
diharapkan munculnya kesadaran kognitif.
Terapi perilaku kognitif biasanya digunakan untuk mengatasi
kelemahan terapi perilaku. Dalam terapi perilaku kognitif, semua emosi
negatif terhadap sesuatu benda/hal tertentu, dibahas tuntas secara
rasional (meskipun autis memiliki gangguan di lobus frontalis, sistem
Vol. 6, No. 1, Juni 2015
81
Farida
limbik dan hemisfer kanan) sampai akhirnya klien tidak lagi melihat
alasan mengapa harus beremosi negatif dan akhirnya mengubah
perilakunya menjadi lebih positif (Sarwono, 2009: 276). Selain
pelatihan perilaku, para autis dapat diterpai dengan mengupayakan
kemampuan penyesuaian diri. Sebagai sarana penyesuaian diri (coping),
agama dapat memberi hasil, baik yang positif maupun negative pada
individu. Hasil yang positif antara lain:
1. Secara psikologis memberi makna hidup, memperjelas tujuan hidup,
dan memberikan perasaan bahagia karena hidup ini lebih berarti.
2. Secara sosiologis menjadikan lebih intim, dekat, dan akrab dengan
keluarga, kelompok, dan masyarakat dan karenanya timbul perasaan
terlindungi dan saling memiliki.
3. menemukan identitas diri, menemukan kelemahan-kelemahan dan
kelebihan-kelebihan diri dalam usahanya untuk mencapai Tuhan
(Sarwono, 2005). Sehingga tidak ada alasan bagi anak autis untuk
tidak “mencapai Tuhan”.
Setelah terapi perilaku, penyesuaian diri dan gaya hidup, juga
perlu pengertian keluarga di rumah. Menurut Danuatmaja (2003)
lingkungan rumah merupakan lingkungan terapi yang ideal bagi
anak autis, karena di rumah terdapat akses yang lebih besar untuk
penyembuhan dirinya dan adanya timbal balik yang alami antara
orangtua, keluarga dan anak. Selain menjadi peluang peningkatan
kesempatan berkomunikasi dan menggeneralisasi keterampilan
yang lain yang diajarkan ditempat terapi, serta mempercepat proses
penyembuhan anak autis. Karena apa yang diajarkan di pusat terapi
autis harus ada keberlangsungan dipraktekkan di rumah dengan
bimbingan keluarga, khususnya ibu. Dengan motif keibuan maka akan
membimbingan anak yang berkebutuhan khusus dengan ketelatenan,
meskipun tetap harus mendapat dukungan dari ayah yang juga memiliki
motif kebapakan yaitu keinginan untuk melindungi dan menyiapkan
kebutuhan anggota keluarga.
Bimbingan keluarga adalah proses bantuan yang sifatnya adalah
memandirikan, sehingga terbentuk kepribadian yang matang yaitu:
mampu menjalin komunikasi yang baik, mampu membedakan nilainilai yang pantas dan tidak pantas, boleh dan tidak boleh, kemampuan
kreativitas yang senantiasa berkembang dan terlaksananya semua
tugas perkembangan pada setiap fase usia. Yang kesemuanya terwujud
82
KONSELING RELIGI: Jurnal Bimbingan Konseling Islam
Bimbingan Keluarga dalam Membantu Anak Autis
dari adanya kerjasama orang tua (orang dewasa) di dalam keluarga,
meskipun kebanyakan anak lebih dekat dengan ibu.
Kedekatan anak kepada ibu yang sudah terjalin sejak di dalam
kandungan merupakan peluang untuk membantu tumbuh kembang
anak dengan penuh kasih sayang. Sehingga keberhasilan terapi autis
dapat terwujud dengan kerja sama semua pihak. Karena permasalahan
yang sering muncul di masyarakat meskipun anak autis telah mengikuti
program terapi ditempat terapi autisme dan mendapat terapi obatobatan, namun masih ditemukan anak autis yang tidak memperoleh
kesembuhan secara optimal. Salah satu faktor yang mempengaruhi
adalah intensitas penanganan autis di rumah (oleh keluarga) yang
tidak efektif.
Menurut Chaerunnisa (2008) bahwa kunci sukses untuk
membantu para orangtua atau keluarga agar penderita autis dapat
berinteraksi dengan lingkungan sekitarnya, maka seluruh anggota
keluarga harus turut langsung membantu para penderita ini berusaha
melakukan hal itu. Artinya untuk mencapai intensitas penanganan
anak autis yang ideal diperlukan dukungan dan partisipasi dari
seluruh keluarga (terutama ibu yang lebih berperan dalam mengasuh
anak di rumah). Akan tetapi tidak semua ibu dapat berpartisipasi
dalam penanganan anak autis secara khusus selama anak di rumah.
Kemungkinan disebabkan oleh kurangnya pengetahuan ibu tentang
penangnan autisme dan sikap ibu yang lebih menyerahkan penanganan
anaknya hanya ditempat terapi (seharusnya ibu bertanggung jawab dan
berpartisipasi aktif dalam penanganan anak autis di rumah).
Beberapa aspek psiko-fisik anak yang menjadi tanggung jawab
orang tua untuk dibantu dan dibimbing, yaitu:
1. Keadaan fisik yang senantiasa mengalami pertumbuhan yang
akan diikuti dengan kemampuan yang semakin berkualitas sesuai
tahapan perkembangan dan ketrampilan: menolong diri sendiri
(seperti berpakaian, makan, mandi), menolong orang lain (seperti
membantu membersihkan tempat tidur dan lantai, membantu
teman yang jatuh), ketrampilan dasar (seperti membaca, menulis,
menggambar, berhitung), ketrampilan bermain (seperti bersepeda,
bersepatu roda, berenang).
2. Kemampuan bahasa untuk memperluas lingkungan sosial anak.
Karena komunikasi adalah kemampuan diri untuk mengerti apa
Vol. 6, No. 1, Juni 2015
83
Farida
yang dikatakan orang lain. Meskipun ada kosa kata rahasia dalam
berkomunikasi, misalnya: kode-kode, isyarat dan penggunaan jarijari untuk mengkomunikasikan kata-kata.
3. Keadaan emosi yang perlu dilatih untuk dikendalikan. Karena
emosi yang meledak-ledak kurang diterima di lingkungan sosial.
Ketenangan emosi diperoleh dari: kejelasan peranan, permainan
dan olah raga sebagai bentuk penyaluran emosi yang tertahan, dan
ketrampilan menyelesaikan berbagai macam tugas.
4. Sikap dan perilaku moral yang perlu dibiasakan agar anak-anak mulai
menyadari aturan-aturan perilaku yang boleh, harus atau dilarang.
Dan perlu kejelasan sanksi ketika melanggar aturan sehingga anak
tidak akan bersikap baik dan bermoral (Budiamin dan Setiawati,
2009: 76).
Yang kesemuanya juga harus dilatihkan pada anak autis. Baik
di pusat terapi maupun di rumah. Agar anak autis pun mampu tumbuh
secara normal.
Sehingga tujuan utama orang tua melakukan terapi terhadap
anak-anak mereka yang menderita autis adalah bahwa mereka
menginginkan anak-anak dapat hidup normal kembali seperti anak-anak
pada umumnya yang dapat berkomunikasi secara normal. Hal tersebut
akan menjadi sulit jika anak-anak mereka tidak dapat berkomunikasi
secara verbal (Istiyanto, 2008). Disadari atau tidak, pada akhirnya orang
tualah yang akan menjadi tiang utama dari keberhasilan anak-anak ini.
Para terapis, guru dan ahli medis adalah “penasihat” orang tua dalam
mengambil keputusan dan membantu program pendidikan akademis
dan sosial. Artinya, meningkatnya usia anak-anak autis, para terapis,
guru dan ahli medis akan datang silih berganti sesuai kebutuhan anak
autis. Disisi lain, orang tua tetap di tempat semula yaitu mengasuh,
membimbing, mencurahkan kasih sayang dan bertanggung jawab
sepenuhnya atas masa depan anak autis.
Karena tidak jarang, dalam ketidaktahuan dan rasa putus asa,
seringkali orang tua ingin mencari jalan pintas. Sayangnya, tidak ada
satupun obat maupun terapi mujarab yang dapat menyembuhkan anakanak ini dalam waktu singkat. Hanya dengan kesabaran, ketabahan dan
pantang menyerah dalam mencari informasi dan memberikan yang
terbaik untuk sang anak, orang tua akan dapat membantu anak-anak ini
mendapatkan kemandirian dan rasa percaya diri. Dua hal ini, akan sangat
84
KONSELING RELIGI: Jurnal Bimbingan Konseling Islam
Bimbingan Keluarga dalam Membantu Anak Autis
membantu anak-anak autis dalam menyelesaikan masalah-masalah yang
dihadapi dimasa yang akan datang (Sarasvati, 2004). Nah berikut ini
yang dapat dilakukan untuk mendukung anak autisme di rumah, antara
lain: 1) Habiskanlah waktu dengan sering bermain bersama anak setiap
hari. 2) Perkenalkan anak pada berbagai aktivitas dan permainan, sesuai
kesukaannya. 3) Tidak jarang anak tidak berespons terhadap bahasa
verbal, janganlah putus asa. Lakukan pula kontak melalui bahasa tubuh
dan ekspresi. 4) Gunakan juga berbagai gambar dan simbol dalam
berkomunikasi dengan anak autis. 5) Ajarkan berbagai keterampilan
sehari-hari yang penting, misalnya makan dan minum dengan baik
atau berpakaian sendiri dan sebagainya. 6) Mengingat penanganan
penyandang autis melibatkan banyak disiplin ilmu, berkomunikasi dan
bekerjasamadengan mereka dalam merencanakan program terapinya.
7) Menangani dan merawat anak penyandang autis bukanlah hal yang
ringan. Bergabunglah dengan kelompok para orang tua yang memiliki
permasalahan sama agar dapat saling berdiskusi, berbagi pengalaman
dan berbagi rasa. Dan saat ini telah banyak pula milis di internet untuk
para orang tua yang anaknya mengalami masalah perkembangan
(Nakita, 2003).
Berdasarkan uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa keluarga
(khususnya ibu dengan motif keibuan) memiliki kesempatan dan
kepekaan yang lebih tinggi untuk membantu kesuksesan terapis
dalam membantu kesembuhan autis. Sehingga keluarga mempunyai
peran yang sangat penting dalam membantu anak autis untuk dapat
”kembali” hidup normal (tumbuh dan kembangnya). Karena keluarga
adalah lingkungan pertama dan utama dalam memberikan perawatan,
bimbingan, pendidikan dan perlindungan kepada anak autis, karena
mereka (autis) lebih banyak bersama dengan keluarga daripada berada
di lokasi pusat terapi autis atau berkumpul dengan teman-teman sebaya
yang normal (karena autis merasa berbeda atau teman-teman normal
membedakan perlakuan pada anak autis).
C. Simpulan
Tulisan ini menjadi bahan informasi bagi masyarakat luas dan
orang tua yang punya anak autis untuk dapat memberikan bimbingan.
Karena autis bukan penyakit maka peran keluarga dalam membantu
tumbuh kembang anak autis sangat mungkin dilakukan di lingkungan
Vol. 6, No. 1, Juni 2015
85
Farida
rumah meskipun terapis autis memiliki program-program untuk
membantu autisme. Gangguan komunikasi dan kemampuan sosial pada
anak autis dapat dibantu dengan bimbingan ibu (dengan motif keibuan
yang sangat memahami setiap tahap tumbuh kembang anak) yang
membiasakan perilaku baik dalam keseharian, memahami komunikasi
non verbal yang dipahami orang lain, mengupayakan gaya hidup sesuai
kebutuhan anak autis dan yang terpenting adalah dukungan semangat
dari keluarga serta harapan untuk dapat tumbuh dan kembang secara
optimal untuk tetap berprestasi seperti anak-anak lainnya.
Motif keibuan merupakan potensi kodrati untuk membimbing,
mendidik dan mengawasi anak, sehingga bahasa non verbal yang
digunakan anak autis pun dapat dipahami oleh ibu dan “diterjemahkan”
dalam pergaulan sosial. Contoh-contoh kesuksesan autis dapat menjadi
motivasi bagi autis dan keluarganya untuk senantiasa berupaya
mencapai cita-cita sesuai dengan kemampuan yang dimiliki, kesukaan
dan hal-hal yang menarik. Kerjasama semua pihak (keluarga, terapis,
teman sebaya dan lingkungan sosial) akan mampu mewujudkan anakanak autis tumbuh kembang secara optimal.
86
KONSELING RELIGI: Jurnal Bimbingan Konseling Islam
Bimbingan Keluarga dalam Membantu Anak Autis
DAFTAR PUSTAKA
Ahmadi, A. dan M. Umar, 1982, Psikologi Umum,Surabaya: Bina Ilmu
Budiamin, Amin dan Setiawati, 2009, Bimbingan Konseling, Jakarta:
Direktorat Jenderal Pendidikan Islam Departemen Agama RI
Faqih, Aunur Rahim, 2001, Bimbingan dan Konseling dalam Islam,
Yogyakarta: UII Press Yogyakarta
Casmini dan Siti Nur Khotimah, 2009, Terapi Anak Autisme di Yayasan
Autistik Fajar Nugraha Yogyakarta, Jurnal Eksploria. Vol. VII,
No.1
Chaerunnisa, 30 April 2008, Penanganan Tepat pada Anak Autisme
Danuatmaja, B, 2003, Terapi Anak autis di Rumah,Jakarta: Puspa Swara
Darajat, Zakiyah, 1995, Pendidikan Islam dalam Keluarga dan Sekolah,
Bandung: PT Remaja Rosdakarya Offset
Dewo, Emanuel Setio, 2006, Anak Autis
Handojo, 2003, Autisme, Jakarta: Bhuana Ilmu Komputer
Istiyanto,5 Maret 2008, Metode Penyembuhan Baru bagi Anak Autis
MIF Baihaqi, 2008, Psikologi Pertumbuhan (Kepribadian Sehat untuk
Mengembangkan Kepribadian), Bandung: Remaja Rosdakarya
Najati, Muhammad Utsman, 2005, Psikologi Nabi:Membangun Pesona
Diri dengan Ajaran-Ajaran Nabi Saw), Bandung: Pustaka
Hidayah
Nurihsan, J., 2003, Dasar-dasar Bimbingan dan Konseling, Bandung:
Mutiara
Sarasvati, 2004, Meniti Pelangi (Perjuangan Seorang Ibu yang Tak Kenal
Menyerah dalam Membimbing Putranya Keluar dari Belenggu
ADHD dan Autisme), Jakarta: PT Elex Media Komputindo
(kelompok Gramedia)
Sarwono, Sarlito W., 2009, Pengantar Psikologi Umum, Jakarta: PT
RajaGrafindo Persada
Vol. 6, No. 1, Juni 2015
87
Farida
Shochib, M., 1998, Pola Asuh Orang Tua: Untuk Membantu Anak
Mengembangkan Disiplin Diri, Jakarta: Rineka Cipta.
Sujanto, A., Lubis, H. & Hadi, T., 2001,Psikologi Kepribadian, Jakarta:
Bumi Aksara
Yatim, F., 2002, Autisme suatu Gangguan Jiwa pada Anak, Jakarta:
Pustaka Populer Obor
88
KONSELING RELIGI: Jurnal Bimbingan Konseling Islam
Fly UP