...

Bakar Minyak Tertentu

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

Bakar Minyak Tertentu
PRESIDEN
REPUBl,-IK INDONESIA
PERATURA.l\f PRESlDEN REPUBLIK
INDONESIA
I
NOMOR 45 TAHUN 2009
TENTANG
PERUBAHAN ATAS PERATURAN PRESIDEN NOMOR 71 TAHUN 2005
TEI\1'"fANG PENYEDLA.AN DAN PENDISTRIBUSIAN
JENIS BAHAN BAKAR MINYAI\ TERTENTU .
DENGAN RAHMATTUHAN YANG MAHA ESA
P~IDEN
Menimbang
REPUBLIK INDONESIA,
: a. bahwa dalam rangka pemanfaatan Bahan Bakar Nabati tBiotuol;
sebagai Bahan Bakar Lain dalam penyediaan dan pendistribusian
Jenis Bahan Bakar Minyak Tertentu, perlu pengaturan kebijakan
pencampuran Bahan· Bakar Nabati tBiotucl; dalam Jenis Bahan
Bakar Minyak Tertentu;
b. bahwa dalam rangka terciptanya pelaksanaan penyediaan dan
pendistribusian Jenis Bahan Bakar Minyak 'Tertentu dalarnriegeri
yang tepat sasaran, perlu dilakukan pcngaturan kebijakan
penyediaan dan pendistribusian jenis Bahan Bakar Minyak
Tertentu melalui penerapan sistem pendistribusian tertutup jenis
Bahan Bakar Minyak Tertentu;
c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam
huruf a dan huruf b, perlu mengubah Peraturan Presiden Nomor
71 Tahun 2005 tentang Penyediaan dan Pendistribusian jenis
Bahan Bakar Minyak Tertenru;
Mengingat
:-1. Pasal 4 ayat (1) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia
I
Tahun 1945;
PR.ESIDEN
R.EPU8LIK INDONES:A
-2­
2. Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2001 tentang Minyak
d,\:~ l->!"
Bumi (Lernbaran Negara Republik Indonesia Tahun 2:)0 I :-\::;:-:',::'
136, Tambahan Lernbaran Negara Republik Indonesia Nomor
4152) sebagaimana telah berubah dengan putusan Mahkamah
Konstitusi Nomor' OOZ/PUU-I!2003 pada tanggal 21 Desembcr
2004 (Berita Negara Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 2005);
3. Undang-Undang
Nomor
SO
Tahun
2007
tentang
Energi
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 96,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4746);
4. Peraturan Pemerintah Nomor 67 Tahun 2002 tentang Badan
dan Pendistribusian Bahan Bakar Minyak dan
Pengatur Penyediaan
.
<..-1,
Kegiatan Usaha Pengangkutan Gas Bumi Melalui Pipa (Lembaran
•
1
Negara Republik Indonesia Tahun 2002 Nomor 14 I, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nornor 4253);
5. Peraturan Pemerintah Nomor S 1 Tahun 2003 tentang Fengalihan
Bentuk: Perusahaan Pertambangan Minyak dan Gas Bumi Negara
(Pertarnina) Menjadi Perusahaan Perseroan (Persero) (Lembaran
.Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor (9);
G. Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 2004 tentang Kegiatan
Usaha Hilir Minyak dan. Gas Bumi (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2004 Noma!' 124, Tambahan Lernbaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4436) sebagairnana telah diubah
dengan Peraturan Pemerintah Nornor 30 Tahun 2009 (Lerubaran
Negara Republik Indonesia 'ranun 2009 Nemer 59, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4996);
7. Keputusan Presiden Nomor 86 Tahun 2002 tentang Pernbentukan
Badan Pengatur Penyediaan dan Pendistribusian
Bahan Bakar
Minyak dan Kegiatan Usaha Pengangkutart Gas Burni Melalui Pipa;
PRESIDEN
REPU8L1K INDONESIA
-3 ­
8. Feraturan Presiden Nomor 55 Tahun 2005 tentang Barga jual
Eceran Bahan Bakar Minyak Dalarn Negeri sebagairnana telah
diubah dengan Peraturan Presiden Nomor 9 Tahun 2006;
9. Peraturan Presiden Nomor 71 Tahun Z005 tentang Penyediaan dan
Pendistribusian jenis Bahan Bakar Minyak Terteritu;
MEMUfUSKAN :
Menetapkan
: PERA.TURAN PRESIDEN TENrANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN
PRESIDEN NOMOR 71 TAHUN 2005 TENTANG PENYEDlAAN DAN
'"
PENDISTRlBUSIAN JENIS BAHAN BAKAR MINYAK TERTENTU,
Pasal T'
Beberapa ketentuan dalam Peraturan Presiden Nomor 71 Tahun 200;)
tentang Penyediaan dan Pendistribusian Jenis Bahan Bakar Minyak
Tertentu diubah sebagai berikut :
1. Ketentuan Pasal 1 diubah sehingga berbunyi sebagai berikut :
"Pasal1
Dalam Peraturan Presideri'ini yang dimaksud dengan :
1. Jenis Bahan Bakar Minyak Tertentu yang selanjutnya disebut
Jenis BBM Tertentu adalah bahan bakar yang berasal
dan/atau diolah dari Minyak Bumi dan/atau bahan bakar
yang; berasal dan/atau diolah dad Minyak Bumi yang telah
dicampurkan dengan Bahan Bakar Nabati iBiotucl) sebagai
Bahan
Bakar
Lain
dengan
jenis,
standar
dan
(spesifikasi), harga, volume) dan konsumen tertentn.
mutu
PRESIDEN
REPU8L1K INDONESIA
-4~
2.
Bahan Bakar Nabati (Biofuei) sebagai Bahan Bakar Lain
selanjutnya disebut BBN adaiah bahan bakar yang be-rasa \
dad bahan-bahan nabati dau/atau dihasilkan dari bahan­
bahan organiklain.
3.
Badan Usaha adalah perusahaan berbentuk badan hukum
yang menjalankan jenis usaha bersifat tetap, terus-rnenerus
dan didirikan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang­
undangan serta bekerja dan berkedudukan dalarn wilayah
Negara Kesatuan RepublikIndonesia.
4.
Badan Pengatur adalah suatu badan yang dibentuk untuk
melakukan pengaturan dan pengawasan terhadap penycdiaan
dan pendistribusian Bahan Bakar Minyak dan Gas Burni dan
pengangkutan Gas Bumi melalui pipa pada Kegiatan Usaha
Hilir.
5.
Subsidi jenis BBM Tertentu per liter adalah pcngcluarau
negara yang dihitung dari selisih kurang antara harga jual
eceran per liter Jenis BEM Tertentu sctelah dikurangi pajak­
c."~;
pajak, dengan harga patokan per liter Jenis DBM Tericntu.
6.
Barga Patokan adalah harga yang dihilung setiap bulan
berdasarkan harga indeks pasar Bahan Bakar Minyak
dan/atau harga indeks pasar BBN rata-rata pada periode satu
bulan sebelurnnya ditambah biaya distribusi dan margin.
7.
Sistem Pendistribusian Tertutup Jenis BBM Tertentu adalah
metode pendistribusian [enis 1313M Tertentu untuk pcnz>Zuna
tertentu dan/atau volume tertentu dengan
mekanisme
penggunaan alat kendall,
8.
Menteri adalah menteri yang bidang tugas dan ranggung
jawabnya meliputi kegiatan usaha Minyak dan Cas Burni."
PRESID~N
REPUBLIK INDONESIA
·5·
2. Ketentuan Pasal 2 diubah sehingga berbunyi sebagai berikut :
"Pasa12
Pengaturan penyediaan dan pendistribusian jenis BBM Tcrtcntu
dalam Peraturan Presiden ini meliputi pcnetapan jenis BI3M
18/,
~
Tcrtentu, perencanaan penjualan dari Badan Usaha, penyediaau
dan' pemanfaatan BBN, ketcntuan ekspor, impor dan sistcm
pendistribusian secara tertutup jenis BBM Tcrteritu-,"
f';I~;:li
3. Di antara Pasal 7 dan Pasal 8 disisipkan :> (tiga) pasal, yakni
7A, Pasal 7B, dan Pasal 7C sehingga berbunyi sebaga i be ri ku t
:
"Pasal 711.
(1) Dalam rangka penyediaan dan pendistribusian jenis HEM
Badan Usaha
Tertentu,
yang
mendapatkan
penugasan
pcnyediaaan dan pendistribusian jenis BBM Tertentu wajib
mencampurkan BBN yang dilaksanakan sccara bertahap
sesuai dengal[ ketentuan peraturan perundang-undangan.
(2) Badan
Usaha
dalam
melakukan
pencampuran
i\UN
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) wajib memanfaatkan
dan mengutamakan produksi BBN dalam negeri.
(3) BBN sebagaimana dimaksud pacta ayat (1) dapat berupa
biodiesel, bioetanol, dan minyak nabati murni dengan jenis,
standar, dan mutu (spesifikasi) sesuai dengan yang ditetapkan
Menteri."
"Pasa! 78 ..,
PRESIDEN
REPUSI..IK INDONESIA
-6­
"Pasal7B
Dalam rangka pencampuran BBN sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 7A ayat (1), Pemerintah menjamin ketersediaan dan
pendistribusian BBN
sesuai
dengan
ketentuan
peraturan
perundang-undangan."
"Pasa! 7C
Menteri menetapkan harga indeks pasar Bahan Bakar Minyakdan
harga indeks pasar BBN yang dicampurkan ke dalam Jenis B13M
Tertentu."
4. Di antara Pasal 10 dan Fasal 11 disisipkan 1 (satu) pasal, yakni
Pasal10A sehingga berbunyi sebagai berikut :
"Pasal10A
(1) Penyediaan
dan
pendistribusian
jenis
BBM
Tertentu
. sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 dapat dilaksanakan
dengan SistemPendistribusian Tertutup Jenis BBM Tertentu
(2) Sistem
Pendistribusian Tertutup
Jenis
sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
BBM
Tertentu
dilakukan secara
bertahap meliputi konsurnen pengguna, wilayah, harga jual
eceran dan volume tertentu."
PRESIDEN
REPUBLIK INDONESIA
Pasal II
Peraturan Presiden ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan,
Ditetapkan di jakarta
pada tanggal 23 Oktober 2009
PRESlDEN REPUBLIK INDONESIA,
ttd,
DR. H. SU51LO BAMBANG YUDHOYONO
Fly UP