...

KETERAMPILAN IBU DALAM DETEKSI DINI TUMBUH KEMBANG

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

KETERAMPILAN IBU DALAM DETEKSI DINI TUMBUH KEMBANG
Jurnal STIKES
Volume 5, No. 1, Juli 2012
KETERAMPILAN IBU DALAM DETEKSI DINI TUMBUH KEMBANG
TERHADAP TUMBUH KEMBANG BAYI
SKILLS ON THE DETECTION OF EARLY MOTHER FLOWER GROW
WITH BABY
Wina Palasari
Dewi Ika Sari Hari Purnomo
STIKES RS. Baptis Kediri
([email protected])
ABSTRAK
Tumbuh kembang pada bayi merupakan tumbuh kembang dasar yang akan
mempengaruhi dan menentukan tumbuh kembang selanjutnya, sehingga diperlukan
ketrampilan dan peranan ibu dalam proses perkembangan dan pertumbuhan anak
secara keseluruhan. Desain penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah
korelasional. Populasinya adalah 81 responden dengan menggunakan teknik. simple
random sampling. Variabel independen adalah keterampilan dan variabel dependent
adalah tumbuh kembang. Data dikumpulkan dengan kuesioner kemudian data dianalisa
menggunakan uji Spearman’s Rho dengan tingkat kemaknaan α≤ 0,05. Menunjukkan
bahwa sebagian besar keterampilan yang baik dalam deteksi dini tumbuh kembang dan
tumbuh kembang balita yang tercapai sebanyak 58 responden (72%). Setelah
dilakukan uji statistik Spearman’s Rho didapatkan hasil p = 0,001, maka Ha diterima
dan Ho ditolak. Ada hubungan antara keterampilan ibu tentang deteksi dini tumbuh
kembang dengan tumbuh kembang bayi di Instalasi Rawat Jalan Rumah Sakit Baptis
Kediri.
Kata kunci :Keterampilan, pertumbuhan, perkembangan, tumbuh kembang
ABTRACT
Baby’s growth and development is a developmental foundation that will influence
and determine growth and development further, so that it is needed skills and the roles
of mother for their growth and development as a whole process. The objective is to
identify deficiencies or excess of the baby’s development process as early as possible
and may provide stimulation holistically to their physic, mental, and social. The design
used in this research was correlation. The populations were mother and her baby in
out-patient installation Kediri baptist hospital. the samples were 81 respondents using
simple random sampling. the independent variable was skill of mother and the
dependent variable was growth and development. The data was collected using
questionnaire and measurement of weight and height, then analyzed using statistical
test of Mann-Whitney with significant level of α ≤ 0,05. The result of this research
showed that most of respondent had good skills in early detection and baby’s growth
and development, they were 58 respondents (72%). The result statistical test of
spearman’s rho was p = 0,003, it meant ha was accepted and ho was rejected. In
11
Keterampilan Ibu Dalam Deteksi Dini Tumbuh Kembang Terhadap Tumbuh Kembang Bayi
Wina Palasari, Dewi Ika Sari Hari Poernomo
conclusion of this research that there was Correlation between mother’s skills on early
detection of growth and development and baby’s growth and development in outpatient installation Kediri Baptist Hospital.
Keywords: Skill, growth, development
Pendahuluan
Pertumbuhan merupakan bertambah
jumlah dan besarnya sel diseluruh
bagian tubuh yang secara kuantitatif
dapat diukursedangkan perkembangan
merupakan bertambah sempurnanya
fungsi alat tubuh yang dapat dicapai
melalui tumbuh kematangan dan belajar
(Alimul, 2005). Pertumbuhan dan
perkembangan merupakan proses yang
berbeda, keduanya tidak dapat berdiri
sendiri tetapi saling berkaitan satu sama
lain sehingga hal tersebut tidak dapat
dipisahkan. Diantara waktu yang paling
cepat dalam fase pertumbuhan dan
perkembangan anak terjadi dalam tahun
pertama
kehidupan
sehingga
seyogyanya anak mulai diarahkan.
Periode penting dalam tumbuh kembang
anak adalah masa bayi karena itu
pertumbuhan
dasar
yang
akan
mempengaruhi
dan
menentukan
perkembangan anak selanjutnya. Pada
masa
bayi
ini
perkembangan
kemampuan
berbahasa,
kreatifitas,
kesadaran sosial, emosional, intelegensi
berjalan sangat cepat dan merupakan
landasan pekembangan berikutnya.
Perkembangan moral serta dasar
kepribadian juga dibentuk pada masa
itu,
sehingga
setiap
kelainan
penyimpangan sekecil apapun apabila
tidak terdeteksi apalagi tidak ditangani
dengan baik akan mengurangi kualitas
sumber daya manusia kelak kemudian
hari (Soetjiningsih, 1995). Masa bayi
merupakan masa pertumbuhan tubuh
dan otak yang sangat pesat dalam
pencapaian keoptimalan fungsinya.
Periode tumbuh kembang anak pada
masa balita merupakan pertumbuhan
dasar yang akan mempengaruhi dan
menentukan perkembangan kemampuan
berbahasa, kreatifitas, kesadaran sosial,
12
emosional dan intelegensia berjalan
sangat cepat dan merupakan landasan
perkembangan berikutnya (Supartini,
2004). Keterampilan dan peranan ibu
sangat
bermanfaat
bagi
proses
perkembangan dan pertumbuhan anak
secara keseluruhan karena orang tua
dapat segera mengenali kelebihan proses
perkembangan anaknya dan sedini
mungkin memberikan stimulasi pada
tumbuh kembang anak yang menyeluruh
dalam aspek fisik, mental, dan sosial.
Stimulasi adalah perangsangan yang
datangnya dari lingkungan di luar
individu anak. Perkembangan dan
pertumbuhan bayi penting dijadikan
perhatian
khusus
bagi
orangtua,
khususnya ibu. Jika tumbuh kembang
anak tanpa arahan dan pendampingan
serta perhatian orangtua, maka tumbuh
kembang anak tidak dapat maksimal.
Data
dari
Dinas
Kesehatan
Kabupaten Kediri menyebutkan sampai
dengan Juni 2010 terdapat 129.807
balita. Dari jumlah tersebut, 3.245
(2,5%) termasuk kategori berat badan
sangat kurang. Berat badan yang sangat
kurang dapat dijadikan indikator
terjadinya gangguan tumbuh kembang
pada anak. Data yang diperoleh peneliti
di Poli Anak Instalasi Rawat Jalan
Rumah Sakit Baptis Kediri pada tanggal
7 April 2011 dari 20 ibu, didapatkan 14
ibu (70 %) tidak mengetahui mengenai
tumbuh kembang balita. Sedangkan 6
ibu (30 %) diantaranya mengetahui
tentang tumbuh kembang bayi. Dua
faktor utama yang berpengaruh terhadap
tumbuh kembang anak yaitu genetik dan
lingkungan. Faktor genetik menentukan
potensial anak, sedangkan faktor
lingkungan
menentukan
tercapai
tidaknya potensial tersebut. Faktor
lingkungan besar sekali pengaruhnya
Jurnal STIKES
Volume 5, No. 1, Juli 2012
pada fase-fase kehidupan anak yaitu
pranatal, kelahiran, dan pascanatal.
Masa bayi adalah masa yang paling
baik untuk memantau pertumbuhan dan
perkembangan bayi karena berpengaruh
pada periode selanjutnya. Sehingga
perlu
dilakukan
pemantauaan
pertumbuhan rutin pada pertumbuhan
bayi sehingga dapat terdeteksi apabila
ada penyimpangan pertumbuhan dan
dapat dilakukan penanggulangan sedini
mungkin. Deteksi dini tumbuh kembang
merupakan kegiatan atau pemeriksaan
untuk menemukan secara dini adanya
penyimpangan tumbuh kembang agar
lebih mudah dilakukan penanganan
selanjutnya atau diintervensi (Arief,
2010). Keterampilan ibu tentang deteksi
dini pertumbuhan dan perkembangan
berperan penting, karena dengan
ketrampilan ibu yang baik maka
diharapkan pemantauan bayi dapat
dilakukan dengan baik pula. Masa bayi
termasuk masa yang rawan terhadap
penyakit, sehingga peran keluarga,
terutama ibu sangat dominan. Semakin
meningkatnya taraf pendidikan dan
ketrampilan
wanita
serta
berkembangnya
perekonomian
menjadikan lapangan kerja untuk wanita
diberbagai bidang, dan semakin banyak
wanita yang bekerja di luar rumah
termasuk para ibu. Hal tersebut
mengakibatkan semakin banyak ibu
yang kurang memperhatikan tumbuh
kembang. Kurangnya pengetahuan dan
ketrampilan orang tua tentang deteksi
dini tumbuh kembang khususnya pada
ibu dapat mengakibatkan gangguan
tumbuh
kembang
yang
berupa
penyimpangan
pertumbuhan,
penyimpangan perkembangan serta
penyimpangan
mental
emosional,
misalnya sindrom down, perawakan
pendek, dan gangguan autism.
Mendeteksi pertumbuhan bayi
ataupun balita secara cermat dapat
menggunakan Kartu Menuju Sehat
(KMS). Kartu Menuju Sehat berfungsi
sebagai alat bantu pemantauan gerak
pertumbuhan dan perkembangan, karena
isi KMS selain grafik untuk pemantauan
pertumbuhan juga di dalamnya terdapat
tahap – tahap perkembangan anak dari
lahir sampai umur 72 bulan. Dalam
upaya meningkatkan ketrampilan orang
tua khususnya ibu diberikan asuhan
keperawatan professional yaitu dengan
cara memberikan health education dan
memotivasi ibu untuk mencari informasi
dari berbagai media (baik media cetak
ataupun media elektrolik). Berdasarkan
fenomena di atas, peneliti tertarik untuk
mengadakan
penelitian
tentang:
“Hubungan Keterampilan Ibu tentang
Deteksi Dini Tumbuh Kembang dengan
Tumbuh Kembang Bayi di Instalasi
Rawat Jalan Rumah Sakit Baptis Kediri”
Metodologi Penelitian
Desain penelitian adalah sesuatu
yang sangat penting dalam penelitian,
yang memungkinkan pemaksimalan
kontrol beberapa faktor, yang bisa
mempengaruhi akurasi suatu hasil
(Nursalam,
2001).
Desain
yang
digunakan adalah Cross Sectional,
dimana peneliti melakukan pengukuran
sesaat, artinya subyek diobservasi satu
kali saja dan pengukuran variable
dependen
dilakukan
pada
saat
pemeriksaan atau pengkajian data
(Nursalam, 2001). Populasi dalam
penelitian ini adalah seluruh ibu dengan
bayinya di Instalasi Rawat Jalan Rumah
Sakit Baptis Kediri. Sampel yang
digunakan dalam penelitian ini adalah
ibu dengan bayinya di Instalasi Rawat
Jalan Rumah Sakit Baptis Kediri.
Tehnik sampling yang digunakan adalah
Teknik sampling yang digunakan adalah
simple random sampling. Simple
random sampling adalah pengambilan
sampel dengan cara acak tanpa
memperhatikan strata yang ada dalam
anggota populasi (Alimul, 2009).
Variabel
yang
digunakan
dalam
penelitian ini ada 2 yaitu untuk Variabel
independent adalah keterampilan dan
untuk Variabel dependent
adalah
tumbuh
kembang.
Instrumen
pengumpulan data yang digunakan
dalam penelitian ini adalah berupa
13
Keterampilan Ibu Dalam Deteksi Dini Tumbuh Kembang Terhadap Tumbuh Kembang Bayi
Wina Palasari, Dewi Ika Sari Hari Poernomo
kuesioner yaitu peneliti mengumpulkan
data secara formal kepada subyek untuk
menjawab semua pertanyaan secara
tertulis
(Nursalam,
2001).
Pada
penelitian ini peneliti mengumpulkan
data secara formal kepada subyek untuk
menjawab pertanyaan yang tertulis.
Kuesioner akan diberikan kepada
responden yang memenuhi kriteria
inklusi. Untuk mengetahui keterampilan
ibu tentang tumbuh kembang bayi
dengan
menggunakan
kuesioner.
Sedangkan untuk mengetahui tumbuh
kembang bayi dengan menggunakan
kuesioner (untuk perkembangannya)
dengan jenis pertanyaan tertutup yaitu
menjawab pertanyaan dengan cara
memilih jawaban yang sudah disediakan
oleh peneliti dengan jumlah pertanyaan
10 (untuk gerak kasar, gerak halus,
sosialisasi dan kemandirian). Sedangkan
untuk pertumbuhannya menggunakan
pengukuran tinggi badan dan berat
badan. Setelah mendapatkan ijin dari
Direktur Rumah Sakit Baptis Kediri,
peneliti mengadakan pendekatan pada
ibu bayi di Instalasi Rawat Jalan. Data
dikumpulkan dengan menggunakan
pengisian kuesioner, pengamatan dan
pengukuran.
Keterampilan
ibu
menggunakan pengisian kuesioner,
untuk perkembangannya menggunakan
pengamatan lalu mengisi kuesioner,
untuk pertumbuhannya menggunakan
metline dengan mengukur tinggi badan,
untuk
mengukur
berat
badan
menggunakan
timbangan,
yang
selanjutnya mencocokan dengan skala
NCHS. Setelah data diperoleh kemudian
dilakukan pengolahan menggunakan
SPSS dengan menggunakan uji statistik
“Mann-Whitney”. Tingkat kemaknaan
yang ditetapkan yaitu α=0,05. Jika p ≤
0, 05 maka Ho ditolak, jadi ada
hubungan keterampilan ibu tentang
deteksi dini terhadap tumbuh kembang
balita di Instalasi Rawat Jalan Rumah
Sakit Baptis Kediri.
14
Hasil Penelitian
Data Umum
Pada data umum ini akan di
tampilkan
tentang
karakteristik
responden berdasarkan jenis kelamin
bayi,
karakteristik
responden
berdasarkan umur bayi.
Tabel 1.
Karakteristik
responden
berdasarkan jenis kelamin
bayi di Instalasi Rawat
Jalan Rumah Sakit Baptis
Kediri pada tanggal 20 Juni
- 16 Juli 2011
∑
%
Laki – laki
43
53
Perempuan
38
47
Jumlah
81
100
Jenis Kelamin
Berdasarkan
tabel
diatas
menunjukkan bahwa lebih dari 50%
responden dengan jenis kelamin laki –
laki yaitu 43 responden (53%).
Tabel 2.
Karakteristik
responden
berdasarkan umur bayi di
Instalasi
Rawat
Jalan
Rumah Sakit Baptis Kediri
pada tanggal 20 Juni - 16
Juli 2011
Umur
3 – 4 bulan
5 – 7 bulan
8 – 10 bulan
11 – 12 bulan
Jumlah
∑
18
24
24
15
81
%
22
30
30
18
100
Berdasarkan tabel 2 menunjukkan
bahwa responden paling banyak dengan
umur bayi 5 – 7 bulan dan 8 – 10 bulan
yaitu masing – masing 24 responden
(30%).
Jurnal STIKES
Volume 5, No. 1, Juli 2012
Data Khusus pada penelitian ini
membahas tentang keterampilan ibu
tentang deteksi dini tumbuh kembang
bayi, hasil pertumbuhan pada bayi,
perkembangan pada bayi, tumbuh
kembang
bayi,
tabulasi
silang
keterampilan ibu tetang deteksi dini
tumbuh kembang dengan tumbuh
kembang bayi
Tabel 3.
Keterampilan ibu tentang
deteksi
dini
tumbuh
kembang bayi di Instalasi
Rawat Jalan Rumah Sakit
Baptis Kediri pada tanggal
20 Juni - 16 Juli 2011
Tingkat
Keterampilan Ibu
Baik
Cukup
Kurang
Jumlah
∑
%
77
2
2
81
95
2,5
2,5
100
Berdasarkan
tabel
diatas,
didapatkan bahwa mayoritas ibu
memiliki keterampilan yang baik yaitu
sebanyak 77 responden (95%).
Tabel 4.
Hasil pertumbuhan pada
bayi di Instalasi Rawat
Jalan Rumah Sakit Baptis
Kediri pada tanggal 20 Juni
- 16 Juli 2011
Pertumbuhan
Baik
Kurang
Buruk
Lebih
Jumlah
Perkembangan pada Bayi
di Instalasi Rawat Jalan
Rumah Sakit Baptis
Kediri pada tanggal 20
Juni - 16 Juli 2011
Tabel 5.
Data Khusus
∑
67
10
0
4
81
Perkembangan
Baik
Kurang
Buruk
Jumlah
%
75
19
6
100
Berdasarkan tabel 5, didapatkan
bahwa sebagian besar responden
memiliki perkembangan yang baik
sebanyak 61 responden (75%).
Tabel 6.
Tumbuh kembang bayi di
Instalasi
Rawat
Jalan
Rumah Sakit Baptis Kediri
pada tanggal 20 Juni – 16
Juli 2011
Tumbuh
Kembang
Tercapai
Tidak Tercapai
Jumlah
∑
%
58
23
81
72
28
100
Berdasarkan
tabel
di
atas
didapatkan bahwa sebagian besar
responden bayi memiliki tumbuh
kembang yang tercapai sebanyak 58
responden (72%).
Tabel 7 .
%
83
12
0
5
100
Berdasarkan
tabel
di
atas,
didapatkan bahwa sebagian besar
responden memiliki pertumbuhaan yang
baik sesuai usia bayi yaitu sebanyak 67
responden (83%).
∑
61
15
5
81
K. Ibu
Baik
Cukup
Kurang
Jumlah
Tabulasi
silang
keterampilan ibu tetang
deteksi
dini
tumbuh
kembang dengan tumbuh
kembang bayi di Instalasi
Rawat Jalan Rumah Sakit
Baptis
Kediri
pada
tanggal 20 Juni-16 Juli
2011
Tumbuh Kembang
Tercapai
Tidak
Tercapai
∑
%
∑
%
58
72 19 23
0
0
2
2,5
0
0
2
2,5
58
72 23 28
∑
∑
77
2
2
81
%
95
2,5
2,5
100
15
Keterampilan Ibu Dalam Deteksi Dini Tumbuh Kembang Terhadap Tumbuh Kembang Bayi
Wina Palasari, Dewi Ika Sari Hari Poernomo
Berdasarkan hasil tabulasi silang di
atas, menunjukkan responden dengan
keterampilan ibu (baik) dan tumbuh
kembang bayi (tercapai) sebanyak 58
responden bayi (72%), keterampilan ibu
(baik)
dengan
pertumbuhan
dan
perkembangan (tidak tercapai) sebanyak
19 responden bayi (23%), keterampilan
ibu (cukup) pertumbuhan perkembangan
(tidak tercapai) sebanyak 2 responden
bayi (2,5%) dan keterampilan ibu
(kurang)
dengan
pertumbuhan
perkembangan (tidak tercapai) sebanyak
2 responden bayi (2,5%).
Tabel 8.
Tabel hasil uji mannwhitney keterampilan ibu
tetang deteksi dini tumbuh
kembang dengan tumbuh
kembang bayi di Instalasi
Rawat Jalan Rumah Sakit
Baptis Kediri pada Tanggal
20 Juni - 16 Juli 2011
Mann-Whitney U
Wilcoxson W
Z
Asymp. Sig. (2-tailed)
Keterampilan
605. 000
956. 000
-2. 964
.003
Berdasarkan hasil uji statistic
Mann-Whitney
dengan
tingkat
kemaknaan α ≤ 0,05 didapatkan p =
0,003 dimana p < α maka H 0 ditolak dan
Ha diterima, jadi ada hubungan antara
keterampilan ibu tentang deteksi dini
tumbuh kembang dengan tumbuh
kembang bayi di Instalasi Rawat Jalan
Rumah Sakit Baptis Kediri.
Pembahasan
Keterampilan Ibu terhadap Tumbuh
Kembang di Instalasi Rawat Jalan
Rumah Sakit Baptis Kediri
Berdasarkan
hasil
penelitian
didapatkan bahwa keterampilan ibu di
16
Instalasi Rawat Jalan Rumah Sakit
Baptis Kediri mayoritas memiliki
keterampilan yang baik. Hal ini dapat
dilihat dari 81 responden ibu didapatkan
responden dengan keterampilan baik
sebanyak
77
responden
(95%),
keterampilan
cukup
sebanyak
2
responden (2,5%), dan keterampilan
kurang sebanyak 2 responden (2,5%).
Secara teori, keterampilan (pratice)
adalah suatu tindakan (overt behavior)
dimana
tindakan
itu
merupakan
perwujudan dari sikap yang perlu faktor
pendukung antara lain adanya fasilitas
dan dukungan dari pihak lain
(Notoatmodjo, 1993). Keterampilan
dalam hal ini adalah keterampilan
intelektual yaitu kecakapan yang
berfungsi untuk berhubungan dengan
lingkungan
hidup
serta
mempresentasikan konsep dam lambing
(Dimyati
dan
Mudjiono,
2009).
Keterampilan ibu yang diteliti adalah
keterampilan ibu dalam mengamati
pertumbuhan dan perkembangan anak.
Memiliki anak dengan tumbuh kembang
yang optimal adalah dambaan setiap
orang tua.
Tumbuh kembang yang
optimal dapat diwujudkannya dengan
orang tua khususnya ibu yang selalu
memperhatikan,
mengawasi,
dan
merawat anak secara seksama. Proses
tumbuh
kembang
anak
dapat
berlangsung secara alamiah, tetapi
proses tersebut sangat tergantung
kepada orang tua (Nia, 2006).
Berdasarkan
hasil
penelitian
didapatkan bahwa mayoritas ibu
memiliki keterampilan yang baik yaitu
sebanyak 77 responden ibu (95%), hal
ini karena banyaknya informasi baik
dari media cetak maupun media
elektrolit sehingga orang tua khususnya
ibu sangat memperhatikan tumbuh
kembang anaknya. Selain itu juga
karena ibu sudah pernah memiliki anak
sebelumnya sehingga lebih terampil
dalam melakukan deteksi tumbuh
kembang pada anaknya. Keterampilan
ibu dipengaruhi oleh peran ibu dalam
Jurnal STIKES
Volume 5, No. 1, Juli 2012
menerima kondisi anak, mengelola
kondisi anak serta memenuhi kebutuhan
pertumbuhan dan perkembangan harus
lebih
ditingkatkan
karena
dapat
digunakan untuk perkembangan potensi
anak. Tumbuh kembang anak akan
optimal bila interaksi dilakukan sesuai
dengan kebutuhan anak pada berbagai
tahap tumbuh kembang. Untuk bisa
merawat dan membesarkan anak secara
maksimal dan mencapai tumbuh
kembang yang optimal, para orang tua
khususnya ibu harus mengetahui banyak
hal yang berkaitan dengan tumbuh
kembang. Keterampilan orang tua dalam
deteksi dini tumbuh kembang akan
menjadi bekal yang sangat berharga
bagi orang tua khususnya ibu dalam
merawat dan membesarkan anaknya.
Hasil penelitian keterampilan ibu yang
baik
adalah
dalam
mengamati
perkembangan gerak kasar bayi.
Tumbuh Kembang di Instalasi Rawat
Jalan Rumah Sakit Baptis Kediri
Berdasarkan
hasil
penelitian
didapatkan bahwa Tumbuh Kembang
Bayi di di Instalasi Rawat Jalan Rumah
Sakit Baptis Kediri sebagian besar
responden bayi memiliki tumbuh
kembang yang tercapai sesuai usia bayi
yaitu sebanyak 58 responden (72%), 23
responden (28%) memiliki tumbuh
kembang yang tidak tercapai.
Secara teori, istilah tumbuh
kembang sebenarnya mencakup dua
peristiwa yang sifatnya berbeda, tetapi
saling berkaitan dan sulit dipisahkan,
yaitu pertumbuhan dan perkembangan.
Pertumbuhan berkaitan dengan masalah
perubahan dalam besar, jumlah, atau
ukuran, yang bisa diukur dengan ukuran
berat (gram, kilogram) dan ukuran
panjang (cm, meter), sedangkan
perkembangan adalah bertambahnya
kemampuan dalam struktur dan fungsi
tubuh yang lebih kompleks dari seluruh
bagian tubuh sehingga masing-masing
dapat memenuhi fungsinya. Termasuk
juga perkembangan emosi, intelektual
dan tingkah laku sebagai hasil
berinteraksi dengan lingkungannya.
Secara umum terdapat dua faktor utama
yang mempengaruhi tumbuh kembang
anak, yaitu faktor genetik dan faktor
lingkungan. Faktor genetik adalah faktor
yang menentukan sifat bawaan anak
tersebut, sedangkan kemampuan anak
merupakan ciri-ciri yang khas yang
diturunkan
dari
orang
tuanya.
Sedangkan lingkungan yaitu suasana di
mana anak itu berada. Lingkungan
berfungsi sebagai penyedia kebutuhan
dasar anak untuk tumbuh kembang sejak
dalam kandungan
sampai dewasa.
Lingkungan yang baik akan menunjang
tumbuh kembang anak, sebaliknya
lingkungan yang kurang baik akan
menghambat tumbuh kembangnya (Nia,
2006).
Berdasarkan hasil penelitian yang
didapatkan yaitu besar responden bayi
memiliki tumbuh kembang yang
tercapai sesuai usia bayi yaitu sebanyak
58
responden
(72%).
Hal
ini
dikarenakan kebutuhan bayi dalam
pencapaian tumbuh kembang yang
optimal
terpenuhi.
Pertumbuhan
berkaitan dengan masalah perubahan
dalam besar, jumlah, atau ukuran, yang
bisa diukur dengan ukuran berat (gram,
kilogram) dan ukuran panjang (cm,
meter), sedangkan perkembangan adalah
bertambahnya
kemampuan
dalam
struktur dan fungsi tubuh yang lebih
kompleks dari seluruh bagian tubuh
sehingga
masing-masing
dapat
memenuhi fungsinya. Hasil penelitian
didapatkan tumbuh kembang yang
banyak
tercapai
adalah
dalam
perkembangan bicara dan bahasa serta
sosialisasi dan kemandirian. Sedangkan
tumbuh kembang yang tidak tercapai
yaitu dalam perkembangannya adalah
gerak kasar dan gerak halus, dalam
pertumbuhannya
tinggi
badan
dibandingkan berat didapatkan berat
17
Keterampilan Ibu Dalam Deteksi Dini Tumbuh Kembang Terhadap Tumbuh Kembang Bayi
Wina Palasari, Dewi Ika Sari Hari Poernomo
badan yang tidak sesuai dengan tinggi
badan. Hal ini kemungkinan terjadi
karena rendahnya tinggkat pendidikan
dan
kurangnya informasi yang
diperoleh orang tua khususnya ibu
tentang
tumbuh
kembang
dan
bagaimana deteksi secara dini tumbuh
kembang pada bayi. Selain itu
kemungkinan
juga
disebabkan
bagaimana pola asuh dari ibu. Tumbuh
kembang pada bayi juga dipengaruhi
oleh gizi pada waktu ibu hamil, zat
kimia, hormonal, budaya lingkungan,
status sosial ekonomi, nutrisi, iklim dan
cuaca, olahraga, keluarga, dan status
kesehatan.
Hubungan Keterampilan Ibu tentang
Deteksi Dini Tumbuh Kembang
dengan Tumbuh Kembang Bayi di
Instalasi Rawat Jalan Rumah Sakit
Baptis Kediri
Berdasarkan hasil uji statistik
Mann-Whitney yang didasarkan pada
tingkat kemaknaan α ≤ 0,05 didapatkan
p = 0,003 dimana p < α maka Ho ditolak
dan Ha diterima, jadi ada hubungan
keterampilan ibu tentang deteksi dini
tumbuh kembang dengan tumbuh
kembang bayi di Instalasi Rawat Jalan
Rumah Sakit Baptis Kediri.
Secara teori, proses tumbuh
kembang dapat berlangsung normal atau
tidak, artinya perubahan fisik dan
mental yang dapat membentuk anak
menjadi individu yang sempurna atau
sebaliknya. Sempurna tidaknya tumbuh
kembang anak sangat ditentukan oleh
peranan orang tua dalam hal ini
perhatian dan kasih sayang merupakan
kondisi yang mendukung dan diperlukan
anak. Pengetahuan, keterampilan, dan
peranan ibu sangat bermanfaat bagi
proses perkembangan anak secara
keseluruhan karena orang tua dapat
segera mengenali kelebihan proses
perkembangan anaknya dan sedini
18
mungkin memberikan stimulasi pada
tumbuh kembang anak yang menyeluruh
dalam aspek fisik, mental, dan sosial.
Orang tua harus memahami tahap-tahap
perkembangan anak agar anak bisa
tumbuh kembang secara optimal yaitu
dengan memberi anak stimulasi. Orang
tua juga jangan terlalu overprotektif
terhadap anak tetapi selalu memberi
anak penghargaan berupa pujian,
belaian, pelukan dan sebagainya
(Notoatmodjo, 2003).
Berdasarkan
hasil
penelitian
didapatkan hasil adanya hubungan
keterampilan ibu tentang deteksi dini
tumbuh kembang dengan tumbuh
kembang bayi di Instalasi Rawat Jalan
Rumah Sakit Baptis Kediri. Hal ini
dipengaruhi dari keterampilan ibu yang
berhubungan dengan peran ibu dalam
memenuhi tumbuh kembang anak
(bayi). Tumbuh kembang anak perlu
dirangsang oleh orang tua khususnya
ibu agar anak dapat tumbuh dan
berkembang secara optimal dan sesuai
umurnya. Keterampilan ibu dalam
deteksi dini tumbuh kembang sangat
diperlukan karena dapat digunakan
sebagai acuan dalam pemenuhan
tumbuh
kembang
yang
optimal.
Kemampuan ibu yang terampil dalam
deteksi dini tumbuh kembang dapat
mengetahui secara dini kelainan tumbuh
kembang yang terjadi pada anaknya.
Tumbuh
kembang
bayi
dan
keterampilan
ibu
adalah
saling
berhubungan. Tumbuh kembang bayi
dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu
termasuk faktor keturunan, maupun
faktor lingkungan postnatal. Sedangkan
keterampilan ibu dalam deteksi dini
tumbuh kembang dipengaruhi oleh
peran ibu dalam keluarga yaitu
menerima kondisi anak, mengelola
kondisi anak, memenuhi kebutuhan
pertumbuhan dan perkembangan anak,
memenuhi kebutuhan perkembangan
keluarga, menghadapi stressor dengan
positif, membantu anggota keluarga
untuk mengelola perasaan yang ada dan
Jurnal STIKES
Volume 5, No. 1, Juli 2012
mengembangkan system dukungan
sosial. Seluruh peran ibu tersebut
berhubungan
dengan
ranah
pengetahuan.
Demikian
pula
keterampilan ibu dalam deteksi dini
tumbuh kembang bayi, diperlukan peran
ibu dan pengetahuan tentang tumbuh
kembang.
Pengetahuan
tumbuh
kembang tersebut dapat diperoleh dari
petugas kesehatan baik di posyandu
maupun di Rumah Sakit, media cetak
ataupun media elektronik.
Keterampilan ibu tentang deteksi
dini tumbuh kembang bayi di Poli Anak
Instalasi Rawat Jalan Rumah Sakit
Baptis Kediri adalah keterampilan yang
baik yaitu sebanyak 77 responden
(95%). Tumbuh kembang bayi di Poli
Anak Instalasi Rawat Jalan Rumah Sakit
Baptis Kediri sebagian besar memiliki
tumbuh
kembang
tercapai.
Ada
hubungan antara keterampilan ibu
tentang deteksi dini tumbuh kembang
dengan tumbuh kembang bayi di Poli
Anak Instalasi Rawat Jalan Rumah Sakit
Baptis Kediri
termotivasi
untuk
meningkatkan
keterampilan dalam deteksi dini tumbuh
kembang pada bayi sehingga dapat
mengurangi angka terjadinya kegagalan
tumbuh kembang pada bayi sehingga
didapatkan tumbuh kembang yang
optimal.
Kedua
bagi
Profesi
Keperawatan
perawat
diharapkan
mendapatkan tambahan pengetahuan
dan lebih termotivasi meningkatkan
peran serta perawat dalam memberikan
pendidikan
kesehatan
tentang
pentingnya
mendeteksi
tumbuh
kembang
secara
dini
untuk
meningkatkan pelayanan perawatan dan
perkembangan profesi keperawatan.
Ketiga bagi Institusi Rumah Sakit
Baptis
Kediri
diharapkan
dapat
digunakan sebagai pertimbangan untuk
meningkatkan pelayanan klinik tumbuh
kembang
bayi sehingga pelayanan
terhadap tumbuh kembang bayi dapat
lebih dioptimalkan di Rumah Sakit
Baptis Kediri. Keempat bagi peneliti
selanjutnya
diharapkan
dapat
meneruskan penelitian ini dengan judul
mempelajari apakah dukungan keluarga
mempengaruhi tingkat keterampilan ibu
tentang stimulasi tumbuh kembang bayi
di Poli Anak Instalasi Rawat Jalan
Rumah Sakit Baptis Kediri.
Saran
Daftar Pustaka
Setelah
dilakukan
penelitian
hubungan keterampilan ibu tentang
deteksi dini tumbuh kembang dengan
tumbuh kembang bayi di Poli Anak
Instalasi Rawat Jalan Rumah Sakit
Baptis
Kediri
dan
hasil
serta
keterbatasan yang dimiliki peneliti,
maka peneliti mengajukan saran yaitu
pertama bagi responden atau Ibu Hasil
penelitian ini diharapkan agar ibu
mendapatkan tambahan pengetahuan
tentang tumbuh kembang bayi dengan
mencari informasi baik dari media cetak
ataupun media elektronik dan ibu lebih
Alimul, Azis. (2005). Pengantar Ilmu
Keperawatan Anak I. Jakarta:
Salemba Medika.
Alimul, Azis. (2009). Pengantar Ilmu
Keperawatan
Anak.
Jakarta:
Salemba Medika.
Dimyati, dkk., (2009). Belajar dan
Pembelajaran. Jakarta: Rineka
Cipta
Nia, Kania, (2006). Stimulasi Tumbuh
Kembang Untuk Mencapai Tumbuh
Kembang
Yang
Optimal.Pustaka.unpad.ac.id/wp.../
stimulasi_tumbuh_kembang_anak_
Kesimpulan
19
Keterampilan Ibu Dalam Deteksi Dini Tumbuh Kembang Terhadap Tumbuh Kembang Bayi
Wina Palasari, Dewi Ika Sari Hari Poernomo
optimal. Diakses pada tanggal 11
Maret 2006.
Nursalam. (2001). Metodologi Riset
Keperawatan. Jakarta: Sagung Seto
Sjamsul, Arief. (2010). Deteksi Dini
Tanda dan Gejala Penyimpangan
Pertumbuhan dan Perkembangan
Anak. Digunakan sebagai materi
dalam pelatihan seminar tahun
2010
Soetjiningsih. (1995). Tumbuh Kembang
Anak. Jakarta: EGC
Supartini, Y. (2004). Buku Ajar Konsep
Dasar Keperawatan Anak. Jakarta:
EGC
20
Fly UP