...

Document

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Description

Transcript

Document
BAB V
PENUTUP
Lukisan merupakan salah satu hasil karya manusia dengan menggunakan imajinasi,
pengelihatan, perasaan, dan emosi yang dirangkum ke dalam bidang dua dimensional.Dan pada
akhirnya lukisan adalah wujud dari visualisasi simbol-simbol yang digunakan dalam penciptaan
karya. Ada beberapa aspek yang memperkuat karakter dari perwujudan lukisan, antara lain aspek
karakter seniman sendiri, aspek emosi yang muncul saat penciptaan karya yang terlihat dalam
warna, komposisi, bentuk, dan ide yang diangkat dalam wujud lukisan.
Setelah semua karya diuraikan dan dijelaskan melalui konsep bentuk dan ide
penciptaannya, maka dapat disimpulkan bahwa apa yang dimaksud dengan “Lingkungan Hidup
Sebagai Ide dalam Penciptaan Seni Lukis” adalah penciptaan
karya seni lukis yang
mengemukakan tentang sebuah kecemasan penulis terhadap perubahan kondisi lingkungan yang
semakin memburuk, kemudian menginspirasi penulis untuk membuat karya seni lukis dengan
cara dilukiskan.
Dari karya sendiri, terdapat beberapa karya yang dianggap penulis cukup bagus dan
maksimal, misalnya karya yang berjudul, “Tengkorak #1”(Gambar No. 37) di mana pada karya
tersebut menampilkan perwujudan bentuk karakter cukup bagus dan mengandung komposisi
yang menarik. Dalam hal pewarnaan dan bentuk Deformasi karakternya mencapai hasil
maksimal, sehingga karya tersebut dapat mempresentasikan konsep karya ke dalam visualisasi
lukisan yang tepat.Disana diceritakan tentang Alam bumi adalah tempat manusia dan harus ada
keseimbangan ketika keseimbangan itu hilang, makluk yang ada di bumi juga akan mati, lukisan
disimbolkan dalam bentuk tengkorak-tengkorak yang bertumpukan sebagai lambang kematian.
Contoh inilah yang penulis harapkan di dalam mewujudkan tujuan utama berkarya,adapun
beberapa karya yang mungkin dirasa kurang begitu tersampaikan pesan didalamnya dan perlu
dibahas lebih lanjut.
UPT Perpustakaan ISI Yogyakarta
Hambatan yang dirasakan selama penciptaan karya seni, disamping penulisan laporan
yang sangat menyita waktuserta sering dirasakan penulis ketika tidak henti-hentinya gelisah
memikirkan apa saja yang akan diperbuat agar terus bisa berkarya pada saat terhambat oleh
kebutuhan ekonomi yang sangat melelahkan badan dan pikiran. Selain itu, harus terhenti dahulu
ketika benar-benar tidak ada pasokan media untuk meneruskan penyelasaian karya, namun itu
semua tidak pernah membuat hati bosan begitu saja dan yang paling penting dari semua
peristiwa yang terekam adalah proses penciptaan karya yang sangat menyenangkan.Banyak mata
kuliah yang belum selesai dan terbentur dalam Tugas Akhir ini membuat penulis membagi waktu
agar lukisan bisa selesai.
Diharapkan kedepannyakarya-karya Tugas Akhir ini dapat membuka ruang-ruang
apresiasi seni yang lebih luas, tidak hanya bagi kalangan penikmat-penikmat seni, namun juga
dapat dipahami oleh para apresiator yangpemula.Besar harapan penulis melalui penciptaan karya
Tugas Akhirini dapat memberikan sumbangsih dalam perkembangan Seni Rupa Indonesia, atau
setaknya dapat menjadi sarana pembelajaran bagi mahasiswa Jurusan Seni Murni pada masa
mendatang.
Penulis juga ingin menyampaikan permohonan maaf apabila pada Tugas Akhir ini
terdapat beberapa karya yang kurang maksimal dalam pengerjaannya, misalnya beberapa karya
yang bentuk karakternya berbeda-beda dengan karya yang lainnya, sehingga membuat apresian
menjadi bingung dengan ide bentuk yang diciptakan penulis. Hal ini semata-mata agar karya
tersebut tidak terkesan monoton.
Semua yang telah penulis lakukan ini tentu masih jauh dari sempurna. Penulis menyadari
semua ini memerlukan proses yang panjang serta bantuan dari berbagai pihak lain yang berperan
UPT Perpustakaan ISI Yogyakarta
dalam keberhasilan ini. Penulis mengharapkan saran dan kritik yang sifatnya membangun dan
bermanfaat bagi penulis dalam pembuatan laporan ini.
UPT Perpustakaan ISI Yogyakarta
DAFTAR PUSTAKA
Ananta, Perusakan Ekosistem terhadap Alam,Bandung: Buku Kita,2009.
Dharsono, Hubungan Seni dengan Alam, Jakarta: Sony Kartika, 2004.
Kemala, Rosa,Jelajah Ilmu Pengetahuan Alam,Jakarta: Yudhistira, 2011.
Semi, Kamus Besar Bahasa Indonesia, Jakarta: Balai Pustaka, 1990.
Sp, Soedarso, Trilogi Seni, Yogyakarta: BP ISI, 2006.
Suastika, Polusi Lingkungan dan Alam,Jakarta: Yudhistira, 1992.
Sucitra, I Gede Arya, Pengetahuan Bahan Lukisan, Yogyakarta: BP ISI Yogyakarta, 2013.
Sulastianto, Harry, Mengenal Ragam Teknik Melukis, Bahan dan PeralatanMelukis, Jakarta:
Grafindo Media Pratama, 2006.
Waskito, Kamus Besar Bahasa Indonesia, Jakarta: Balai Pustaka, 2000.
Wirdjodirdjo, Budiharjo, “Ide Seni” Seni Jurnal Pengetahuan dan Penciptaan Seni, Yogyakarta: BP. ISI,
Edisi XX, 1992.
Sumber dari internet:
http://www.kamusbahasaindonesia.org.
http://id.wikipedia.org/wiki/Seni_lukis.org.
http://artikata.com/arti-336428-kreatif.html
UPT Perpustakaan ISI Yogyakarta
LAMPIRAN
A. FotoDiriMahasiswa
Nama
: CosmasArdityaKurniawan.
Alamat
: Nopaten, Gilangharjo, Pandak, Bantul, Yogyakarta.
TTL
: Bantul, 26 September 1088.
Email
:[email protected]
AktifitasPameran:
2010
: BienalJogja XI, Kelompok YBA, JNM.
FKY, Kelompok YBA, BetengVredeburg.
Exsibition Tenggara grop, TBY.
Vancaver 2010 ATCS, Ruby Dog’s Art House, Canada.
Universal Art Language, USA.
Mail Art in the World 2010, Sinnay Italy.
JogjaBangkiJogjaGumregah, Jogja Art Share, JNM.
UPT Perpustakaan ISI Yogyakarta
The Slave Roote, SuesainBernara, Brussels, Beligium.
Learning Pifference, Elgin Art case, USA.
PameranSenRupa “art and vacasy”, Arslonga, Jakarta.
2012
: Sprinte Creative ARTIBTE to Angga “Vespa”, Tembi.
PratisaraAffandiAdiKarya, Museum Affandi, Yogyakarta.
Dies Natalis XXXIV, UPT Gallery ISI Yogyakarta.
2013
UPT Perpustakaan ISI Yogyakarta
: PameranSeniRupa 50:50, gallery SMSR, Yogyakarta.
B. Poster Pameran
UPT Perpustakaan ISI Yogyakarta
C. Foto Display Pameran
UPT Perpustakaan ISI Yogyakarta
D. FotoSituasiPameran
UPT Perpustakaan ISI Yogyakarta
E. Katalogus
UPT Perpustakaan ISI Yogyakarta
Fly UP