...

23 - PUR-PLSO UNSRI

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

23 - PUR-PLSO UNSRI
Prosiding Seminar Nasional Lahan Suboptimal 2014, Palembang 26-27 September 2014
ISBN : 979-587-529-9
Penyebaran Cemaran Merkuri pada Tanah Sawah
Dampak Pengolahan Emas Tradisional di Pulau Lombok NTB
Spread of Mercury Contamination in Paddy Field Soil
Traditional Gold Processing Impact on the island of Lombok NTB
Titin Sugianti1*), Sudjudi1, dan Syahri2
1
Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Nusa Tenggara Barat
2
Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Sumatera Selatan
*) Tel./Faks. +62 370 67131/ +62 370 671620, Email: [email protected]
ABSTRACT
Processing of gold traditionally flare happened after strarting of [it] mining of gold in
2008 in Sekotong Lombok West Nusa Tenggara. Waste water treatment has traditional
gold processing mercury is allowed flowing into the river and used for irrigation of
agricultural land. This leads to mercury contamination in paddy soil. Geological Resource
Center set allowable concentrations of mercury in soil is 0.005 ppm. The study of mercury
contamination on paddy soil impacts of traditional gold processing on the island of
Lombok was conducted from August to December of 2013. Implementation activities
include the collection of secondary data, the determination of the point of observation, soil
sampling and analysis of mercury levels. Of secondary data determined five critical points
of mercury contamination in their respective districts in West Lombok and Central
Lombok. Soil sampling intervals of wastewater disposal site is 10 m, 20 m and 30 m.
Based on the analysis performed on each sampling intervals showed mercury
contamination identified paddy land to the farthest point is 30 m and the levels of mercury
contamination in the soil above the allowed limit. From the analysis has concluded
widespread mercury contamination and identified high levels of mercury in paddy soil.
This will threaten food quality and public health around the location of the traditional gold
processing.
Key words: lombok traditional gold processing, mercury contamination, paddy soil
ABSTRAK
Pengolahan emas secara tradisional marak terjadi setelah mulai beroprasinya
pertambangan emas pada tahun 2008 di kecamatan Sekotong Lombok Barat Nusa
Tenggara Barat. Air limbah hasil pengolahan emas secara tradisional yang mengandung
merkuri dibiarkan mengalir kesungai dan dijadikan irigasi untuk lahan pertanian. Hal ini
menyebabkan terjadinya pencemaran merkuri pada tanah sawah. Pusat Sumber Daya
Geologi menetapkan konsentrasi kandungan merkuri yang diizinkan pada tanah yaitu
0,005 ppm. Penelitian cemaran merkuri pada tanah sawah dampak pengolahan emas
tradisional di pulau Lombok dilaksanakan mulai bulan Agustus sampai Desember tahun
2013. Pelaksanaan kegiatan meliputi Pengumpulan data sekunder, penentuan titik
pengamatan, pengambilan sample tanah dan analisa kadar merkuri. Dari data sekunder di
tentukan lima titik rawan cemaran merkuri pada masing-masing Kabupaten di Lombok
Barat dan Lombok Tengah. Interval jarak pengambilan sample tanah dari lokasi
pembuangan air limbah adalah 10 m, 20 m dan 30 m. Berdasarkan hasil analisa yang
dilakukan pada tiap interval jarak pengambilan sample menunjukkan tanah sawah
teridentifikasi cemaran merkuri sampai titik terjauh yaitu 30 m dan kadar cemaran merkuri
226
Prosiding Seminar Nasional Lahan Suboptimal 2014, Palembang 26-27 September 2014
ISBN : 979-587-529-9
pada tanah diatas batas yang diizinkan. Dari hasil analisa disimpulkan telah meluasnya
cemaran merkuri dan teridentifikasi tingginya kadar merkuri pada tanah sawah. Hal ini
akan mengancam kualitas pangan dan kesehatan masyarakat sekitar lokasi pengolahan
emas tradisional.
Kata kunci: cemaran merkuri, pengolahan emas tradisional di lombok, tanah sawah
PENDAHULUAN
Area Pertambangan emas yang mulai dioprasikan oleh masyarakat lombok barat
pada tahun 2008 di kecamatan Sekotong Lombok Barat memberi mata pencaharian baru
untuk kegiatan pengolahan emas. Namun pengolahan emas yang marak terjadi dilakukan
secara tradisional dan berpeluang besar memberi sumbangan terhadap kerusakkan
lingkungan. Dari Harian Lomboknew.com, 2010 menyatakan meskipun 16 Desember 2009
Pemerintah Kabupaten Lombok Barat menutup Penambangan Liar oleh Penduduk, namun
ribuan masyarakat dari berbagai daerah tetap berdatangan untuk menggali potensi yang
semula diekplorasi PT. Newmont Nusa Tenggara. Kawasan penambangan dan pengolahan
emas tersebar di tiga desa di kecamatan Sekotong: Buwun Mas, Kerato, dan Pelangan,
meliputi sekitar 20 titik, melibatkan sekitar 5.000 petambang dan 100 fasilitas gelundung
(BaliFokus, 2013).
Para penambang emas secara tradisional menggunakan mercuri (Hg) untuk
menangkap dan memisahkan butir-butir emas dari butir batuan. Air sisa penambangan
yang mengandung Hg dibiarkan mengalir kesungai dan dijadikan irigasi untuk lahan
pertanian. Menurut Mimin, 2013 Bila nilai pH antara lima dan tujuh, maka kosentrasi raksa
di dalam tanah akan meningkat karena mobilitas raksa dari dalam tanah. Setelah raksa
telah mencapai permukaan air atau tanah dan bersenyawa dengan karbon membentuk
senyawa Hg organik oleh mikroorganisme yang merupakan senyawa yang berpotensi
memyebabkan toksisitas terhadap sistem saraf pusat (Mineral Tambang, 2013).
Selain proses penggelondongan berkembang pula usaha pengelolaan emas tanpa izin
dengan menggunakan tong, yaitu proses akhir untuk memperoleh bijih emas dengan
tingkat keberhasilan 99% (Tangkuman, 2008). Limbah proses pengolahan ditampung
dalam bak penampung yang tidak permanen. Tidak jarang dari usaha ini limbah cair
dialirkan langsung ke selokan, parit, kolam atau sungai yang pada akhirnya digunakan
sebagai air irigasi lahan pertanian. Kedua proses pengolahan batuan biji emas diatas
memberi sumbangan terhadap kerusakan lingkungan terutama lahan pertanian.
Salah satu isu strategis Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) provinsi
Nusa Tenggara Barat 2009-2013 adalah menurunnya kualitas lingkungan hidup. Faktor
dominan terjadinya penurunan kualitas lingkungan hidup adalah menurunnnya
produktifitas tanah yang pada akhirnya menggangu pertumbuhan tanaman. Berdasarkan
Hasil Analisa kandungan merkuri pada contoh tanah dari kegiatan Identifikasi Dampak
Pengolahan Emas Secara Tradisional Terhadap Kualitas Produk Pertanian Dilahan Sawah
Pulau Lombok Nusa Tenggara Barat dilokasi pengolahan emas secara tradisional di
Kabupaten lombok Barat dan Lombok tengah dibeberapa titik lokasi teridentifikasi
kandungan merkuri (Titin, 2013).
Bertitik tolak laporan kegiatan yang dilaksanakan pada tahun 2013 tersebut maka
dilakukan penelitian lanjutan terhadap penyebaran cemaran mercuri pada tanah sawah pada
beberapa titik pengolahan emas secara tradisional di Kabupaten Lombok Barat dan
Kabupaten Lombok Tengah. Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi penyebaran
cemaran tanah sawah akibat aktifitas pengolahan emas secara tradisional yang masih
berlangsung sampai saat ini.
227
Prosiding Seminar Nasional Lahan Suboptimal 2014, Palembang 26-27 September 2014
ISBN : 979-587-529-9
BAHAN DAN METODE
Materi Penelitian. Metode penelitian yang dilakukan adalah metode survey.
Penelitian dilaksanakan selama 5 bulan mulai bulan Agustus sampai dengan bulan
Desember 2014. lokasi pelaksanaan penelitian adalah lahan sawah disekitar kawasan
pengolahan emas tanpa izin di kabupaten Lombok Barat dan Kabupaten Lombok Tengah
Nusa tenggara Barat. Analisis kandungan merkuri di Laboratorium Kimia Tanah Balai
Penelitian Tanah bogor.
Persiapan dan Pelaksanaan Penelitian. Bahan yang digunakan dalam penelitian
ini adalah contoh tanah sawah yang diambil dari sekitar kawasan pengolahan emas tanpa
izin di kabupaten Lombok Barat dan Kabupaten Lombok Tengah Nusa tenggara Barat.
Untuk keperluan analisis tanah diperlukan sejumlah bahan kimia di Laboratorium.
Peralatan lapangan yang digunakan meliputi bor tanah, pisau, kantong plastik,
Spidol Permanen. Sedangkan alat analisis di laboratorium meliputi Mercury Analyzer,
AAS, dan seperangkat alat laboratorium lainnya. Instrumen untuk olah data adalah
computer set.
Pelaksanaan. Berbagai
sebagai berikut.
Tabel 1. Kegiatan Penelitian
No
Kegiatan
1.
Pengumpulan Data
Sekunder
2.
Penentuan titik
Pengamatan
3.
Pengambilan sample
4.
Analisa Kadar Merkuri
Kandungan
pelaksanaan kegiatan penelitian disajikan pada tabel 1
-
Tujuan
Memperoleh informasi titik-titik lokasi teridentifikasi
cemaran merkuri pada tanah sawah.
Memperoleh titik – titik pengamatan yang
diharapkan sesuai dengan tujuan penelitian
Memperoleh sample tanah sawah pertanian
Mengetahui kadar total kandungan merkuri
Berdasarkan tabel 1 maka uraian kegiatan yang dilaksanakan dalam penelitian
adalah sebagai berikut: Data sekunder yang dikumpulkan diperoleh dari kegiatan Laporan
Hasil Pengakajian Identifikasi Dampak Pengolahan Emas Secara Tradisional Terhadap
Kualitas Produk Pertanian Dilahan Sawah Pulau Lombok Nusa Tenggara Barat, BPTP
NTB tahun 2013. Berdasarkan data sekunder yang diperoleh, maka dilanjutkan dengan
kegiatan penentuan titik pengamatan. Pada kegiatan ini difokuskan untuk menetapkan titiktitik lokasi yang akan dilakukan pengambilan sample tanah. Sample yang diambil adalah
sample yang berada diwilayah pengamatan yang dialiri oleh aliran air limbah usaha
pengolahan emas secara tradisional. Masing-masing kabupaten ditetapkan 5 titik
pengamatan. Interval jarak titik pengambilan contoh dari proses pengelolaan emas secara
tradisional adalah 10 m, 20 m dan 30 m pada masing-masing titik di tiap kabupaten..
Berdasarkan hasil kegiatan penentuan titik pengamatan maka dilanjutkan dengan
kegiatan pengambilan sample. Proses pengambilan contoh tanah dilakukan dengan bantuan
alat Bor Tanah. Dimana lapisan yang diambil adalah tanah lapisan olah sedalam 20-25 cm
dari permukaan tanah. Pengambilan tanah pada satu titik dilakukan sebanyak 3 kali.
Kemudian tanah dikering anginkan dan dikomposit. Tanah yang diperoleh dikering
anginkan dan dihaluskan kemudian di ayak dengan ukuran 2 mm. Hasil yang diperoleh
dari kegiatan pengambilan sample tersebut kemudian dianalisis di laboratorium Balai
Penelitian Tanah Bogor dengan menggunakan metode Atomic Absorbtion
Spectrophotometer.
228
Prosiding Seminar Nasional Lahan Suboptimal 2014, Palembang 26-27 September 2014
ISBN : 979-587-529-9
Analisis Data. Data yang terkumpul diolah secara statististic sederhana dan
disajikan secara diskriptip
HASIL
Tabel 2. Data Titik Lokasi Pengambilan Contoh Tanah di Kabupaten Lombok Barat dan
Kabupaten Lombok Tengah
No
Alamat Desa
Kecamatan
Alamat Desa
Kecamatan
1 Sayong Baru
Sekotong
Dasan Baru Selatan Pringgerate
2 Jelateng I
Sekotong
Jembe
Janapria
3 Kebun Talo
Lembar
Bilelando
Mujur
4 Kelep
Sekotong
Sisik
Pringgerate
5 Memunggu
Kediri
Dasan Baru Jabon
Pringgerate
Sumber: Laporan Pengkajian BPTP NTB, 2013
Tabel 3. Hasil Analisa Kadar Mercury Contoh Tanah di Kabupaten Lombok Barat
Jarak Pengambilan Contoh
Lokasi Kab.
No
10 m
20 m
30 m
Lombok Barat
ppm
ppm
ppm
1 Memunggu
0,7353
0,0124
0,0001
2 Kelep
0,0440
0,0285
0,0202
3 Kebon Talo
0,0039
0,0016
0,0012
4 Sayong Baru
0,2690
0,1472
0,1427
5 Jelateng I
0,1711
0,0388
0,0234
Sumber : Data Olahan
Tabel 4. Hasil Analisa Kadar Mercury Contoh Tanah di Kabupaten Lombok Tengah
Jarak Pengambilan Contoh
Lokasi Kab.
No
10 m
20 m
30 m
Lombok Tengah
ppm
Ppm
ppm
1
Sisik
0,0309
0,2181
0,0689
2
Dasan Baru Selatan
3,4056
0,1043
0,9607
3
Dasan Baru Jabon
0,1537
0,0755
0,0002
4
Jembe
1,2414
0,0945
0,0806
5
Bilelando
0,044
0,0234
0,019
Sumber : Data Olahan
PEMBAHASAN
Dari Kegiatan penelitian yang dilakukan diperoleh data sekunder dan data hasil
analisa kandungan merkuri. Pada tabel 2 disajikan data lokasi yang diperoleh dari laporan
pengkajian di BPTP NTB. Pada tiap kabupaten disampling masing-masing lima titik
pengambilan sample contoh tanah. Pada tabel 3 disajikan data hasil analisa lima titik
pengambilan contoh tanah dengan tiga interval jarak pengambilan contoh tanah Kabupaten
Lombok Barat dan Pada tabel 4 untuk lokasi di Kabupaten Lombok Tengah.
Tabel 2 menunjukkan bahwa di Kabupaten Lombok Barat ada tiga desa yang
lokasinya tidak berjauhan karena masih dalam satu kecamatan yaitu Sekotong banyak
229
Prosiding Seminar Nasional Lahan Suboptimal 2014, Palembang 26-27 September 2014
ISBN : 979-587-529-9
dijumpai unit penggelondongan. Sekotong menjadi pusat kegiatan pengolahan emas
secara tradisional karena lokasi tambang batuan bijih emas yang berpusat di Sekotong
sehingga sebagian besar proses pengolahan emas secara tradisional di kecamatan
Sekotong. Berdasarkan data dari camat Sekotong yang dikutip dari laporan akhir penelitian
dan kajian strategis kebijakan penataan emas rakyat di Sekotong Lombok Barat tahun 2009
terdapat enam ratus sembilan (609) orang yang melakukan proses pengolahan emas secara
tradisional dengan jumlah gelondongan mencapai 3.245 buah.
Pada lokasi pengolahan emas di Kabupaten Lombok Tengah berdasarkan tabel 2
menunjukkan kecamatan Pringgerate menjadi lokasi tertinggi dengan tiga desa yang proses
pengolahan emas secara tradisional masih aktif sampai saat ini. Berdasarkan laporan akhir
studi kandungan merkuri di kawasan pemukiman di kecamatan Pringgerate kabupaten
Lombok Tengah Nusa Tenggara Barat tahun 2011 kandungan merkuri pada tailing dan
sungai di kecamatan Pringgerate dengan enam desa yaitu berkisar terendah 3,48 ppm dan
tertinggi 692,35 ppm. Dari data pada tabel 2 pemilihan lokasi dititik beratkan pada
intensitas tertinggi dan kadar kandungan cemaran merkuri yang tinggi. Menurut Junizar,
2012 mengutip dari Pusat Sumber Daya Geologi konsentrasi kandungan merkuri yang
dizinkan pada tanah yaitu 0,005 ppm.
Berdasarkan Tabel 3 hasil analisa kadar merkuri pada tanah sawah di kabupaten
Lombok Barat menunjukkan penurunan kadar merkuri pada tanah seiring semakin jauhnya
lokasi pengolahan emas secara tradisional. Air yang merupakan salah satu bahan baku
pengolahan emas secara tradisioanl untuk wilayah sekotong sering menjadi kendala
sehingga penggunaan air sangat diminimalisasikan dalam proses pengolahan. Hal ini juga
menyebabkan sebaran cemaran lahan sawah oleh merkuri semakin rendah dengan semakin
jauhnya lokasi lahan sawah dari lokasi pengolahan emas secara tradisional. Namun yang
patut untuk dikhawatirkan adalah walaupun kadar merkuri menurun namun pada hampir
semua titik nilai kadar merkuri yang terkandung didalam tanah sawah masih diatas nilai
kadar merkuri yang diizinkan.
Berdasarkan tabel 4 hasil analisa kadar merkuri pada contoh tanah di kabupaten
Lombok Tengah menunjukkan hal yang sama yaitu penyebaran cemaran merkuri pada
tanah sawah pada jarak 30 m masih terdeteksi tinggi yaitu diatas nilai yang diizinkan 0,005
ppm. namun bila dibandingkan dengar kadar yang dikandung di kabupaten Lombok Barat
kandungan merkuri pda kabupaten Lombok Tengah jauh tinggi hal ini disebabkan titiktitik aktivitas pengolahan tepat berada di tengah-tengah areal persawahan atau
bersinggungan langsung dengan lahan persawahan. Sehingga air limbah yang dialirkan
langsung mengendap di tanah sawah.
Menurut M. Camps Arbestain, et al, 2009 Air limbah yang dihasilkan baik setelah
penyaringan atau melalui kegiatan pencucian yang dibuang di sekitar lahan pertanian
menyebabkan tanah di sekitar areal produksi mengandung kadar kontaminasi Hg tinggi.
Gambaran ini menunjukkan bahwa sebaran lokasi cemaran merkuri pada tanah sawah oleh
pertambangan tradisional sangat luas. Hasil senada juga dilaporkan oleh Lu (2013) yang
menyatakan bahwa lokasi deteksi untuk kandungan air pada aliran sungai di Philipina
mencapai 91%. Luasnya lokasi penyebaran merkuri disebabkan karena merkuri merupakan
bahan kimia yang umum digunakan dan paling efisien pada pengolahan bijih emas
(Muddarisna et al., 2013 ; Logsdon, 1999). Disamping itu, distribusi logam berat akibat
limbah tambang emas tradisional sangat ditentukan oleh keadaan tanah misalnya saja
akibat suhu dan disintegrasi bebatuan. Konsentrasi merkuri (Hg) akan lebih besar pada
musim kemarau, sehingga tingkat mobilitas merkuri (Hg) tidak akan jauh dari tempat
pengolahan (sumbernya) hal ini disebabkan oleh arus air sungai yang menurun (Y. Miu,
2013).Berbagai proses biologi dan mikrobiologi dapat melokalisasi logam ke dalam tanah.
Kontaminasi logam berat biasanya terakumulasi di kedalaman 75 cm diatas tanah,
230
Prosiding Seminar Nasional Lahan Suboptimal 2014, Palembang 26-27 September 2014
ISBN : 979-587-529-9
memiliki resiko besar dimakan oleh ternak ruminansia karena mudah diserap oleh akar
rumput dan tanaman yang hidup diatasnya sehingga dapat menyebabkan gangguan
kesehatan ternak (Raikwar, 2008 ; Wilkinson, et al., 2003).
Menurut Mimin, 2013 pH lima sampai tujuh mengakibatkan kosentrasi raksa di
dalam tanah akan meningkat karena mobilitas raksa dari dalam tanah. Menurut data
BMKG Nasional pada tahun 2013 pH air hujan normal dari pemantauan stasium BMKG
Selaparang Mataram adalah 5,4. Sehingga air hujan berpotensi menambah pH tanah dan
menjadi salah satu faktor tingginya kadar merkuri pada tanah sawah. Hal ini juga
dikuatkan oleh M. Camps Arbestain et, al , 2009 yang menyatakan jerapan maksimum Hg
pada tanah permukaan berkisar antara pH tanah 3 sampai 5.
KESIMPULAN
Sebaran limbah merkuri dilahan sawah sekitar lokasi pengolahan emas tradisional
terdeteksi sampai radius 10-30 m dengan konsentrasi melebihi batas ambang minimum
0,005 ppm. Teridentifikasinya cemaran merkuri pada lahan sawah ini dapat mengancam
kualitas pangan terutama pada padi sawah dan kesehatan masyarakat sekitar lokasi
pengolahan emas tradisional. Oleh karena itu diperlukan upaya antisipasi efek buruk yang
ditimbulkan oleh limbah cemaran logam merkuri tersebut dengan penerapan teknologi
pengendalian limbah pengolahan emas tradisional.
UCAPAN TERIMA KASIH
Terima kasih kepada Badan Litbang atas dana pengkajian yang telah diberikan
melalui DIPA BPTP NTB tahun 2013. Terima kasih kepada Siti Aisyah, Nirwan dan Sudar
yang telah membantu pelaksanaan penelitian di lapang.
DAFTAR PUSTAKA
Badan Lingkungan Hidup Provinsi Nusa Tenggara Barat, 2009. Laporan Akhir Penelitian
dan Kajian Strategi Kebijakan Penataan Penambangan Emas Rakyat Di sekotong
Kabupaten Lombok Barat Tahun 2009. Hal 1-59.
BaliFokus, 2013. Titik Rawan Merkuri di Indoesia. Situs PESK Poboyo dan Sekotong di
Indonesia. Arnika Association (republik Ceko) IPEN Heavy Metals Working Group.
Yayasan BaliFokus.
Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika, 2013. Tingkat Keasaman (pH) Air Hujan
di Indonesia Juni 2013.
M. Camps Arbestain,1,2 L. Rodríguez-Lado,1,3 M. Bao,4 and F. Macías, 2009.
Assessment of Mercury-Polluted Soils Adjacent to an Old Mercury-Fulminate
Production Plant. Applied and Environmental Soil Science Volume 2009 (2009).
Article ID 387419, 8 pages http://dx.doi.org/10.1155/2009/387419
Junizar, 2012. Pendataan penyebaran unsur merkuri pada wilayah pertambangan cibaliung,
kabupaten pandeglang, Provinsi banten. Pusat Sumber Daya Geologi, Jawa Barat.
Kementrian ESDM
Lomboknews.com,2010. Tambang Liar di Sekotong Merusak Lingkungan.
http://lomboknews.com/2010/05/02/tambang-liar-di-sekotong-merusak-lingkungan
Diakses 8 Agustus 2013.
231
Prosiding Seminar Nasional Lahan Suboptimal 2014, Palembang 26-27 September 2014
ISBN : 979-587-529-9
Lu, L., J. 2013. Cyanide and mercury concentrationas in surface water in a large mining
area in the philippines. AWER Procedia Advances in Applied Sciences. Proceedings
of Gobal Conference on Environmental Studies (CENVISU-2013), 24-27 April
2013, pp 450-465.
Mimin, 2013. Dampak Pencemaran Mercuri (Hg) Terhadap Lingkungan. Status
Lingkungan Hidup Daerah Provinsi Gorontalo.
MineralTambang.com,2013. Dampak Pencemaran Merkuri (Hg).
Muddarisna, N., B. D. Krisnayanti. S. R. Utami, and E. Handayanto. 2013. The potential of
wild plants for phytoremediation of soil contaminated with mercury of gold
cyanidation tailings. IOSR Journal Of Environmental Science, Toxicology and Food
Technology (IOSR-JESTFT). Volume 4, Issue 1 (May - Jun. 2013), pp.15-19.
Pusat Penelitian Lingkungan Hidup, 2011. Laporan Akhir Studi Kandungan Merkuri di
Kawasan Pemukiman di Kecamatan Pringgerate Kabupaten Lombok Tengah Nusa
Tenggara Barat, Universitas Mataram. Hal 1-16.
Raikwar, M. K., P. Kumar, M. Singh and A. Singh. 2008. Toxic Effect Of Heavy Metals In
Livestock Health. Veterinary World, Vol.1(1): pp 28-30.
Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM). 2009. Daerah Provinsi Nusa Tenggara
Barat
Tangkuman. dkk, 2008. Pengaruh Konsentrasi Sianida Terhadap Produksi Emas. Jurusan
Kimia Fakultas MIPA Universitas Sam Ratu Lagi Manado. Chem. Prog. Vol. 1, No.
1, 2008.
Titin Sugianti, 2013. Laporan Akhir Pengkajian Identifikasi Dampak Pengolahan Emas
Secara Tradisional Terhadap Kualitas Produksi Pertanian di Lahan Sawah Pulau
Lombok Nusa Tenggara Barat. Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Nusa
Tenggara Barat.
Yunita Miu, 2013. Analisis Kandungan Merkuri (hg) pada Tanah Sawah di Desa
Taluduyunu Kecamatan Buntulia Kabupaten Pohuwato. Jurusan Kesehatan
Masyarakat Fakultas Ilmu Kesehatan dan Keolahragaan Universitas Negeri
Gorontalo.
http://kim.ung.ac.id/index.php/KIMFIKK/article/viewFile/2726/2702
232
Fly UP