...

Panduan Pengguna untuk Reboisasi Lahan Kritis

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Panduan Pengguna untuk Reboisasi Lahan Kritis
Panduan Pengguna Untuk
Reboisasi Lahan Kritis
Indonesia 2050 Pathway Calculator
Daftar Isi
1.
Ikhtisar Lahan Kritis Indonesia.......................................................................................................... 3
2.
Asumsi ............................................................................................................................................. 6
3.
Metodologi ...................................................................................................................................... 7
4.
Hasil Pemodelan .............................................................................................................................. 8
5.
Referensi ....................................................................................................................................... 11
1
Daftar Tabel
Tabel 1. Kriteria penilaian lahan kritis ...................................................................................................... 5
Daftar Gambar
Gambar 1. Pembagian tutupan lahan Indonesia dan Malaysia ................................................................. 4
Gambar 2. Kisaran potensi perubahan luas lahan kritis Indonesia ............................................................ 9
2
Pendahuluan
Panduan Pengguna (User Guide) ini ditujukan bagi para pengguna Indonesia 2050 Pathway Calculator,
khususnya pada sektor Reboisasi Lahan Kritis. Terdapat empat bagian dalam Panduan Pengguna ini.
Pertama, bagian Ikthisar berisi informasi-informasi dasar mengenai lahan kritis yang berguna sebagai
pengantar untuk memahami konteks manajemen dan karakteristik-karakteristik fisik lahan kritis
Indonesia. Selanjutnya, acuan asumsi data-data yang dipergunakan untuk dasar perhitungan akan
disajikan pada bagian Asumsi. Bagian Metodologi kemudian berisikan persamaan perhitungan dan levellevel yang akan dipergunakan. Setelah memperoleh informasi-informasi dasar, acuan asumsi data-data,
serta persamaan yang dipergunakan, maka Hasil Pemodelan, yaitu proyeksi perubahan luasan lahan
kritis Indonesia hingga tahun 2050 akan disajian di bagian paling akhir.
1. Ikhtisar Lahan Kritis Indonesia
Permasalahan lahan kritis telah mempengaruhi tata guna lahan Indonesia sejak dahulu, tetapi selama ini
belum ditemukan kebijakan yang secara komprehensif berupaya memperbaiki permasalahan lahan kritis
di Indonesia. Lahan kritis tidak hanya menandakan terjadinya degradasi kualitas lingkungan, tapi juga
berkurangnya potensi produksi Indonesia. Maka, I2050PC bermaksud untuk mengemukakan potensi
keuntungan yang dapat diterima Negara sehubungan dengan simulasi perubahan luas lahan kritis
Indonesia di masa depan. Walaupun model kuantitatif I2050PC hanya dapat menunjukkan potensi
pengurangan emisi dari perubahan luas lahan kritis, hasil simulasi diharapkan dapat mendorong diskusi–
diskusi mengenai tata guna lahan untuk lebih memperhatikan potensi-potensi yang hilang bila luas lahan
kritis Indonesia terus bertambah.
Menurut Wicke dkk (2011), luasan lahan kritis Indonesia cenderung bertambah dalam tiga dekade dari
tahun 1975 sampai dengan 2005 (Gambar 1). Hal ini menunjukkan bahwa sebagian besar perluasan
lahan untuk pertanian, kelapa sawit, dan penggunaan lainnya pada masa itu datang dari area hutan (hal.
201). Kecenderungan pembukaan tutupan hutan ini tentunya sangat berpengaruh pada potensi
pengurangan emisi Indonesia dari sektor tata guna lahan. Bila kedepannya kebutuhan lahan Indonesia
untuk pertumbuhan dapat dipenuhi dari lahan kritis ketimbang membuka area hutan, maka jumlah
emisi yang terhindarkan akan sangat besar.
3
Gambar 1. Pembagian tutupan lahan Indonesia dan Malaysia
(sumber: Wicke dkk 2011, hal. 201)
Sementara itu, Nugroho (2000 hal. 74) menjabarkan lahan kritis sebagai lahan yang mengalami proses
kerusakan fisik, kimia, atau biologi karena pemanfaatan yang berlebihan atau pengelolaan lahan yang
tidak sesuai dengan kemampuan daya dukung lahan tersebut. Keberadaan lahan kritis menandakan
adanya potensi bahaya fungsi hidro-geologi, produksi pertanian, pemukiman, serta kehidupan sosial
ekonomi di dalam dan sekitar area lahan kritis tersebut (ibid). Kriteria-kriteria seperti tutupan vegetasi,
torehan atau kerapatan tanah, penggunaan lahan dan vegetasi, serta kedalaman tanah dapat digunakan
sebagai dasar penentuan keberadaan lahan kritis (Tabel 1). Kriteria-kriteria ini penting diperhatikan
untuk tujuan penentuan tiga atribut lahan kritis yaitu luas lahan, tingkat kandungan karbon, serta
potensi penggunaannya. Tentunya kondisi spesifik lahan kritis yang dimaksud dan konteks lokal lahan
akan sangat berpengaruh pada ketiga atribut di atas, namun untuk mencapai tujuan pemodelan makro
I2050PC ada beberapa aspek yang sebaiknya diasumsikan sebagai seragam.
4
Tabel 1. Kriteria penilaian lahan kritis
Sumber: Nugroho 2000, hal. 75
Menurut Kementerian Kehutanan (2012, hal. 115), pada tahun 2007 luas lahan kritis dan sangat kritis
Indonesia adalah sebesar 30.196.802 hektar. Sementara itu, pada tahun 2010 angka tersebut turun
menjadi 29.404.462 hektar (hal. 105). Tren penurunan luas lahan kritis ini tampaknya berlanjut pada
tahun 2011 dimana luas lahan kritis dan sangat kritis menurun menjadi 27.294.842 hektar (hal. 115).
Angka yang serupa juga ditunjukkan oleh data lahan kritis dan sangat kritis Indonesia tahun 2013 seluas
27.294.842 hektar (DJPK 2014, hal. 70). Sementara itu, data dari BPS (Badan Pusat Statistik)
menunjukkan bahwa terdapat indikasi permasalahan dalam metodologi penentuan dan penghitungan
luas lahan kritis Indonesia. Menurut data BPS (2014a), pada tahun-tahun 2004, 2006, 2007, 2009, dan
2010, luasan lahan “agak kritis” juga turut diperhitungkan namun pada tahun 2011 dan 2012 hanya
“lahan kritis” dan “sangat kritis” yang diperhitungkan. Selanjutnya, data lahan kritis tahun 2011 dan
2012 BPS tampak sama persis dengan data 2011 Kementerian Kehutanan dan data 2013 DJPK (BPS,
2014a). Selain itu, nampak bahwa usaha reboisasi Indonesia, khususnya pada tahun 2010, 2011, dan
2012, tidak berdampak banyak terhadap luas lahan kritis di Indonesia (BPS, 2014b). Temuan-temuan
tersebut menunjukkan bahwa banyak hal yang perlu lebih diperhatikan antara lain ketersediaan dan
ketepatan data luasan lahan kritis Indonesia, serta potensi usaha reboisasi dalam menanggulangi dan
memperbaiki kondisi kekritisan lahan di Indonesia.
Terkait usaha penanggulangan dan perbaikan kondisi lahan kritis, potensi pengurangan emisi dari
reboisasi lahan kritis akan sangat bergantung pada dua hal yaitu: nilai kandungan karbon yang kita
atributkan kepada lahan kritis yang akan di-reboisasi; dan kandungan karbon dalam hutan sekunder
hasil program reboisasi tersebut. Carre dkk (2010, hal. 95) menunjukkan bahwa standar kandungan
karbon di atas tanah yang digunakan dalam perhitungan IPCC (Intergovernmental Panel on Climate
5
Change) untuk daerah hutan dengan tutupan lahan dibawah 30% adalah antara 19 hingga 45 ton/ha dan
untuk semak belukar adalah sekitar 46 ton/ha. Mereka juga menunjukkan bahwa nilai kandungan
karbon untuk hutan tropis sekunder berkisar antara 101 hingga 230 ton/ha dan bergantung pada tingkat
kelembaban dan tutupan hutan (Carre 2010, hal. 92). Terkait dengan kandungan karbon dalam hutan
sekunder, Agus dkk (2013) telah mengumpulkan hasil berbagai studi yang meneliti kandungan karbon
berbagai jenis tutupan lahan di Indonesia dan Malaysia. Hasil penelitian mereka menunjukkan bahwa
kandungan karbon atas tanah semak belukar di Indonesia dan Malaysia berkisar antara 18 hingga 35
ton/ha sementara untuk hutan sekunder nilainya berkisar antara 37 hingga 250 ton/ha dan antara 61
hingga 399 ton/ha untuk hutan primer (Agus dkk 2013, hal. 10, 11, 13). Hasil serupa juga ditunjukkan
oleh BAPPENAS (2015) yang menggunakan nilai kandungan karbon atas tanah semak belukar sekitar 30
ton/ha sementara untuk hutan sekunder nilai kandungan karbon atas tanah yang digunakan adalah
169,7 ton/ha dan 195,4 ton/ha untuk hutan primer.
Setelah menjabarkan latar belakang manajemen dan karakteristik-karakteristik fisik lahan kritis
Indonesia, dokumen ini akan membahas asumsi-asumsi yang dianggap paling sesuai diikuti dengan
metodologi yang digunakan dan bentuk akhir pemodelan tata guna lahan kritis Indonesia dalam
I2050PC.
2. Asumsi
Asumsi utama dalam pemodelan tata guna lahan kritis Indonesia dalam I2050PC adalah bahwa semua
perluasan lahan kritis akan datang dari tutupan lahan hutan primer sementara sementara semua
perubahan tutupan lahan dari lahan kritis akan menjadi hutan sekunder. Hal ini dianggap sesuai
berhubung hasil diskusi dengan stakeholder (pemangku kebijakan) menunjukkan bahwa kebanyakan
areal lahan kritis berada di dalam area yang ditunjuk sebagai hutan sehingga alih fungsi ke kegiatan lain
dapat menimbulkan permasalahan administratif maupun menimbulkan potensi konflik. Selanjutnya,
para pemangku kebijakan menyarankan bahwa program reboisasi ditingkatkan melalui pemberdayaan
masyarakat. Melalui diskusi setara, pembentukan kemitraan, dan dengan menggandeng tangan
masyarakat sekitar, niscaya bersama kita dapat me-rehabilitasi lahan kritis Indonesia untuk mengurangi
emisi dan juga berkontribusipada pemenuhan kebutuhan pangan dan energi rakyat sekitar.
Oleh karena asumsi perubahan lahan kritis menjadi hutan sekunder di atas, penentuan baseline
kandungan karbon lahan kritis akan sangat mempengaruhi perhitungan potensi pengurangan emisi dari
lahan kritis. Mengenai hal ini, hasil diskusi dalam berbagai stakeholder consultation terkait persiapan
model land use I2050PC menunjukkan bahwa kisaran-kisaran nilai kandungan karbon dalam temuan
6
Agus dkk dapat dianggap sesuai dengan kondisi lahan Indonesia. Pada saat yang bersamaan, berhubung
nilai-nilai yang digunakan oleh BAPPENAS dalam persiapan baseline RAN-GRK (Rencana Aksi Nasional –
Gas Rumah Kaca) berada dalam kisaran-kisaran temuan Agus dkk (2013), diharapkan bahwa jika I2050PC
menggunakan angka-angka yang serupa maka hasil simulasi dalam I2050PC dapat dibandingkan dengan
simulasi-simulasi ataupun model-model emisi gas rumah kaca yang dikeluarkan BAPPENAS. Dengan
demikian, model lahan kritis I2050PC akan menggunakan nilai-nilai yang sama dengan perhitungan
BAPPENAS yaitu 30 ton/ha untuk semak belukar, 169,7 ton/ha untuk hutan sekunder, dan 195,4 ton/ha
untuk hutan primer. Sebagai tambahan, perlu diingat bahwa nilai baseline yang digunakan dalam
I2050PC dapat diperbaharui dan diseusaikan dengan relatif mudah jika diperlukan.
Berdasarkan diskusi dengan para pemangku kebijakan, diperoleh beberapa masukan untuk pemodelan
yaitu: kisaran perubahan luas lahan kritis, penentuan potensi alih guna lahan kritis dan kisaran
kandungan karbonnya. Untuk luas lahan kritis, ditentukan bahwa angka luasan dasar tahun 2011
sebesar 27.294.842 hektar dari Kementerian Kehutanan cocok untuk digunakan. Terkait potensi alih
guna lahan kritis dan kisaran kandungan karbon, diskusi dengan para pemangku kebijakan juga
menghasilkan kisaran beserta potensi perubahan yang dapat dicapai melalui kebijakan, yang akan
dijelaskan lebih lanjut di bagian Hasil Pemodelan.
3. Metodologi
Dengan pertimbangan kesesuaian dengan metoda modelling BAPPENAS, ease of use, maupun userfriendliness, maka perubahan emisi tata guna lahan Indonesia berkaitan dengan reboisasi lahan kritis
akan dihitung berdasarkan peningkatan stok karbon yang terkandung. Oleh karena itu, persamaan yang
akan digunakan adalah:
Emisi = Perubahan Luas Area x Perubahan Kandungan Karbon
atau
E = A x AGC
dimana
E = Emisi (dalam ton CO2eq)
A = Luas Area (dalam hektar atau ha)
AGC = Kandungan karbon diatas tanah (dalam ton CO2eq per hektar)
7
Berdasarkan latar belakang maupun asumsi-asumsi yang sudah dijabarkan di atas, maka pemodelan
potensi reboisasi lahan kritis Indonesia dalam I2050PC adalah sebagai berikut:
Level 1
Level 1 mengasumsikan sistem pemanfaatan lahan yang ekstraktif dan perubahan iklim mendorong
meningkatnya luas lahan kritis pada tahun 2050 sebesar 10% dibandingkan tahun 2011.
Level 2
Level 2 mengasumsikan tidak ada perubahan berarti dalam jumlah luasan lahan kritis hingga tahun
2050. Hal ini terjadi bila semua perbaikan sistem hanya dapat mengimbangi kerusakan yang terjadi
karena mismanagement dan perubahan iklim.
Level 3
Level 3 mengasumsikan usaha reboisasi dapat mengurangi luas lahan kritis sebanyak 10% pada tahun
2050 dibanding tahun dasar 2011. Hasil ini dapat dicapai dengan cara mendapatkan dukungan
masyarakat setempat melalui program rehabilitasi lahan yang memfasilitasi pemberdayaan masyarakat
seperti agroforestry.
Level 4
Level 4 mengasumsikan tercapainya pengurangan luas lahan kritis sebesar 25% pada tahun 2050
dibanding tahun dasar 2011. Hasil ini dapat dicapai bila program rehabilitasi lahan benar-benar
memberdayakan rakyat. Melalui sistem pendampingan agroforestry yang komprehensif, program
rehabilitasi lahan kritis dapat turut berkontribusi ke matra ketersediaan pangan, air, dan energi
masyarakat.
4. Hasil Pemodelan
Dari paparan iktisar, asumsi yang dipergunakan, dan metodologi di atas, maka diperoleh hasil
pemodelan dalam bentuk proyeksi perubahan luasan lahan kritis Indonesia hingga tahun 2050 sebagai
berikut: meningkat 10% hingga 30 juta hektar; relatif tidak berubah di sekitar 27 juta hektar; berkurang
10% menjadi 24 juta hektar; atau berkurang 25% menjadi 20 juta hektar (Gambar 2).
8
Luas Lahan Kritis
32,000
Level 1 (2050)
30 juta ha
Luas (000 ha)
30,000
28,000
Level 2 (2050)
27 juta ha
26,000
Level 3 (2050)
24 juta ha
24,000
22,000
20,000
2010
Level 4 (2050)
20 juta ha
2020
2030
2040
2050
Gambar 2. Kisaran potensi perubahan luas lahan kritis Indonesia
(sumber: Penulis)
Berdasarkan proyeksi tersebut, maka potensi kontribusi emisi dari reboisasi lahan kritis untuk tiap-tiap
level adalah:
Level 1
Peningkatan luas lahan kritis sebesar 3 juta hektar berdampak pada peningkatan emisi sekitar 496,2 juta
ton CO2eq.
Level 2
Tanpa perubahan yang berarti dalam total luas lahan kritis, maka tidak ada flux emisi dari sektor ini
diluar nilai degradasi kualitas hutan disekitar lahan kritis yang sudah diperhitungkan dalam baseline
emission.
Level 3
Penurunan luas lahan kritis sebesar 3 juta hektar berdampak pada pengurangan emisi sekitar 419,1 juta
ton CO2eq.
9
Level 4
Penurunan luas lahan kritis sebesar 7 juta hektar berdampak pada pengurangan emisi sekitar 977,9 juta
ton CO2eq.
Dengan memilih level yang diinginkan, pengguna dapat mengindikasikan pilihan kebijakan yang
diperlukan untuk mencapai penghematan emisi yang tercantum. Pilihan-pilihan kebijakan yang
diindikasikan dalam tiap pilihan level merupakan hasil stakeholder consultation dalam proses
pemodelan I2050PC. Pilihan-pilihan kebijakan tersebut sifatnya indikatif dan bertujuan untuk memicu
kerjasama dan diskusi antara semua pemangku kebijakan baik yang bergerak di tingkat nasional maupun
yang bergerak di tingkat lokal.
10
5. Referensi
Agus, F, Henson, IE, Sahardjo, BH, Haris, N, van Noordwijk, M & Killeen, TJ 2013, “Review of Emission
Factors for Assessment of CO2 Emission From Land Use Change to Oil Palm in Southeast Asia”,
Reports from the Technical Panels of the 2nd Greenhouse Gas Working Group of the Roundtable
on Sustainable Palm Oil, hal. 7-28.
BAPPENAS (Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional) 2015, “Pembentukan BAU Baseline
Bidang
Berbasis
Lahan”,
Sekretariat
RAN-GRK,
diunduh
30
Maret
2015,
<http://www.sekretariat-rangrk.org/english/home/9-uncategorised/173-baulahan>.
BPS (Badan Pusat Statistik) 2014a, “Luas dan Penyebaran Lahan Kritis Menurut Provinsi Tahun 2004,
2006, 2007, 2009-2012 (ribu ha)”, Badan Pusat Statistik, diunduh 26 Januari 2015,
<http://bps.go.id/tab_sub/view.php?kat=3&tabel=1&daftar=1&id_subyek=60&notab=8>.
—— 2014b, “Luas Kegiatan Reboisasi (ha), 2000-2012”, Badan Pusat Statistik, diunduh 26 Januari 2015,
<http://bps.go.id/tab_sub/view.php?kat=3&tabel=1&daftar=1&id_subyek=60&notab=5>.
Carre, F, Hiederer, R, Blujdea, V & Koeble, R 2010, Background Guide for the Calculation of Land Carbon
Stocks in the Biofuels Sustainability Scheme – Drawing on the 2006 IPCC Guidelines for National
Greenhouse Gas Inventories, Office for Official Publications of the European Communities,
Luxembourg.
DJPK (Direktorat Jenderal Planologi Kehutanan) 2014, “Statistik Kawasan Hutan 2013”, Kementerian
Kehutanan, Pemerintahan Republik Indonesia, Jakarta.
Kementerian Kehutanan 2012, “Statistik Kehutanan Indonesia 2011”, Kementerian Kehutanan,
Pemerintahan Republik Indonesia, Jakarta.
Nugroho, SP 2000, “Minimalisasi Lahan Kritis Melalui Pengelolaan Sumberdaya Lahan dan Konservasi
Tanah dan Air Secara Terpadu”, Jurnal Teknologi Lingkungan, vol. 1, no. 1, hal. 73-82.
Wicke, B, Sikkema, R, Dornbug, V & Faaij, A 2011, “Exploring land use changes and the role of palm oil
production in Indonesia and Malaysia”, Land Use Policy, no. 28, hal. 193-206.
11
Fly UP