...

this PDF file - Jurnal Ilmiah Universitas Tadulako

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

this PDF file - Jurnal Ilmiah Universitas Tadulako
MENINGKATKAN KEMAMPUAN KOGNITIF ANAK DALAM
MEMBILANG MELALUI PERMAINAN BOLA-BOLA ANGKA
DI KELOMPOK B TK UMMAHAT DDI
Febrina1
ABSTRAK
Permasalahan dalam penelitian ini adalah apakah kemampuan
kognitif anak dalam membilang dapat ditingkatkan melalui permainan
bola-bola angka di Kelompok B TK Ummahat DDI? Penelitian
dilaksanakan di TK Ummahat DDI, melibatkan 20 orang anak terdiri atas
11 orang anak laki-laki dan 9 orang anak perempuan yang terdaftar pada
tahun ajaran 2012/2013. Penelitian ini menggunakan desain penelitian
Kemmis dan Mc. Taggart yang terdiri atas dua siklus. Di mana pada setiap
siklus dilaksanakan tiga kali pertemuan di kelas dan setiap siklus terdiri
empat tahap yaitu perencanaan, pelaksanaan, observasi, dan refleksi. Data
yang dikumpulkan melalui teknik obsevasi, pemberian tugas, dan
dokumentasi kemudian dianalisis secara deskriptif dari data kualitatif dan
kuantitatif.
Data yang dikumpulkan sebelum tindakan pada anakyang dapat
menyebutkan urutan bilangan dengan kategori BSB 5%, BSH 10%, MB
40%, dan BB 45%, kemudian anak yang dapat menuliskan bilangan
dengan kategori BSB 10%, BSH 15%, MB 35%, BB 40%, dan anak anak
yang dapat memasangkan angka pada bola-bola angka dengan kategori
BSB 10%, BSH 10%, MB 30%, BB 60%. Setelah dilakukan tindakan
maka hasil penelitian ini dapat disimpulkan bahwa melalui permainan
bola-bola angka dapat meningkatkan kemampuan kognitif anak dalam
membilang, terbukti ada peningkatan dari siklus I ke siklus II dalam
menyebutkan urutan bilangan kategori Berkembang Sangat Baikdan
Berkembang Sesuai Harapandari 55% menjadi 80% (25%), anak yang
dapat menuliskan bilangan kategori Berkembang Sangat Baikdan
Berkembang Sesuai Harapandari 60% menjadi 85% (25%), anak yang
dapat memasangkan angka pada bola-bola angka kategori Berkembang
Sangat Baikdan Berkembang Sesuai Harapandari 60% menjadi 80%
(20%). Secara umum terjadi peningkatan rata-rata 23,33% dari siklus satu
ke siklus dua, walaupun masih ada anak yang belum meningkat
kemampuan kognitifnya dalam membilang tetapi hanya berkisar 6,67%
dari masing-masing aspek yang diamati dengan kategori Belum
Berkembang.
Kata Kunci : Kemampuan Kognitif, Permainan Bola- Bola Angka
1
Mahasiswa Program Studi PG PAUD, Jurusan Ilmu Pendidikan, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan,
Universitas Tadulako, No. Stambuk: A 451 10 034.
292
PENDAHULUAN
TK merupakan salah satu bentuk pendidikan yang menyediakan pendidikan dini bagi
anak usia 4 sampai dengan 6 tahun, sampai memasuki pendidikan dasar. Masa ini merupakan
masa yang tepat untuk meletakkan dasar-dasar pengembangan kemampuan fisik, bahasa,
sosial emosional, konsep diri, seni, moral, dan nilai-nilai agama, serta kemampuan kognitif
anak, sehingga upaya pengembangan anak tercapai secara optimal.
Pendidikan anak usia dini sebagaimana dinyatakan dalam Undang-undang No. 20
tahun 2003 tentang Pendidikan Nasional Pasal 1 butir 14 dinyatakan bahwa pendidikan anak
usia dini adalah suatu upaya pembinaan yang ditujukan kepada anak sejak lahir sampai
dengan 6 tahun yang dilakukan melalui pemberian rangsangan pendidikan untuk membantu
pertumbuhan dan perkembangan jasmani dan akan mampu membentuk sikap dan perilaku
anak, terutama dalam menanamkan nilai-nilai agama dalam kehidupan keseharian anak.
Oleh karenanya pendidikan sejak usia dini, menjadi landasan sekaligus pijakan penting
bagi pengembangan pendidikan pada selanjutnya. Pada pendidikan anak usia dini akan
diletakkan dasar-dasar pendidikan bagi aanak didik, sehingga segenap potensi yang dimiliki
anak didik dapat dikembang secara maksimal. Dengan demikian untuk membantu
pertumbuhan dan perkembangan jasmani dan rohani anak agar memiliki kesiapan dalam
memasuki pendidikan lebih lanjut, maka disinilah sangat dibutuhkan peranan guru yang
lebih baik.
Pendidikan di Taman Kanak-kanak sering lebih dikenal dengan pendidikan formal.
Dalam pendidikan formal terjadi proses belajar mengajar yang melibatkan banyak faktor,
Berkembang Sesuai Harapanpembelajaran, anak didik, bahan, materi, fasilitas maupun
lingkungan. Pendidikan yang diselenggarakan di TK adalah bentuk kegiatan usaha sadar dan
terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar anak didik
secara aktif mengembangkan potensi diri anak.
Proses pembelajaran di TK memiliki karakteristik yang khas. Kekhasan tersebut sesuai
dengan pertumbuhan fisik dan perkembangan psikologis anak TK. Oleh sebab itu proses
belajar mengajar di TK hendaknya menjadi kegiatan yang menyenangkan buat anak.
Sehingga anak tidak menjadi bosan, dan bahkan menjadi senang dalam kegiatan belajar.
Kondisi yang menyenangkan diharapkan meningkatkan kemampuan pemahaman mereka
terhadap pelajaran yang disampaikan oleh guru.
Di Ummahat DDI, kemampuan kognitif anak tergolong masih rendah, khususnya
kemampuan anak dalam membilang, Maaih banyak anak yang belum menyebutkan
menyebutkan bilangan dengan benar dan secara berurutan dari 1-10, hal ini karena, guru TK
293
biasanya menggunakan teknik yang paling sederhana yaitu menulis angka di papan tulis,
kemudian meminta anak untuk rneniru sebutan yang diucapkan., sehingga guru seolah-olah
memaksa anak untuk menghafalkan angka-angka yang tertulis. Teknik lain yang biasa
dipakai adalah dengan menggunakan jari, lidi atau kerikil, hal itu dilakukan tanpa adanya
variasi permainan. akibatnya anak- anak Belum Berkembang termotivasi, Belum
Berkembang tertarik dan Belum Berkembang membilang belum berkembang optimal.
Oleh karenanya, kondisi yang terjadi di TK Ummahat DDI membuat guru harus
berusaha menciptakan kondisi pembelajaran yang menyenangkan bagi anak, yang salah
satunya melalui permainan bola-bola angka. yang diharapkan menjadi media pembelajaran
yang dapat mengembangan kemampuan kognitif anak. Kelebihan alat permainan ini adalah
anak dapat terlibat secara langsung dalam proses beiajar mengajar untuk mencapai tujuan
yang diharapkan. Keterlibatan penuh anak dengan sendirinya akan meningkatkan
kemampuan membilang.
Berdasarkan latar belakang di atas, maka penulis memilih judul “Meningkatkan
Kemampuan Kognitif anak Dalam Membilang Melalui Permainan Bola-Bola Angka Di
Kelompok B TK Ummahat DDI”. Kemampuan dari kata dasar mampu kuasa, bisa, sanggup,
dapat. Dan apabila mendapat imbuhan ke, an, maka menjadi kemampuan yang berarti,
kesanggupan, kecakupan, kekuatan (KBBI: 707). Kemudian Siskandar (2003:89)
mengatakan yang dimaksud dengan kemampuan adalah kesiapan mental dan intelektual,
Berkembang Sesuai Harapanberwujud kematangan, sikap dan pengetahuan maupun
ketrampilan yang dapat dipergunakan untuk merumuskan kebutuhan pelajar.
Undang-Undang RI Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional pada
pasal 1 ayat 14 menyatakan bahwa “pendidikan anak usia dini adalah suatu upaya pembinaan
yang ditujukan kepada anak sejak lahir sampai dengan usia enam tahun yang dilakukan
melalui pemberian rangsangan pendidikan untuk membantu pertumbuhan dan perkembangan
jasmani dan rohani agar anak memiliki kesiapan dalam memasuki pendidikan lanjut”.
Kognitif adalah suatu proses berfikir, yaitu kemampuan individu untuk menghumbungkan,
menilai dan mempertimbangkan suatu kejadian atau peristiwa. Proses kognitif berhubungan
dengan tingkat kecerdasan (intelegensi) yang mencirikan seseorang dengan berbagai minat
terutama sekali ditujukan kepada ide-ide dan belajar.
Pamela Minet (Dalam Yuliani dkk, 2008 :89) mendifinisikan bahwa perkembangan
intelektual adalah sama dengan perkembangan mental, sedangkan perkembangan kognitif
adala perkembangan pikiran. Pikiran adalah bagian dari proses berpikir dari otak, pikiran
yang digunakan mengenali, memberi alasan rasional, mengatasi dan memahami kesempatan
294
penting. Bola-bola angka merupakan alat permainan manipulatif yang didalamnya termuat
gambar replika suatu benda yang ada di sekitar anak dan angka yang merupakan simbol atau
lambang suatu bilangan, dimana pada usia TK anak sudah mulai mengenal simbol dan
gambar, seperti yang telah diuraikan sebelumnya. oleh Jerome Bruner (Turmudi, 2001: 44)
dalam teorinya mengatakan bahwa: "Belajar matematika akan lebih berhasil jika proses
pengajaranya diarah-kan kepada konsep-konsep dan struktur-struktur yang termuat dalam
pokok bahasan yang diajarkan”. Disamping hubungan yang terkait antara konsep-konsep dan
struktur dalam
teorinya ini, proses belajar anak sebaiknya diberi kesempatan untuk
memanipulasi benda-benda yang sedang diperhatikannya. Keterlibatan tersebut kemudian
oleh anak dihubungkan dengan keterangan intuitif yang telah melekat pada dirinya. Sehingga
membuat anak aktif dalam proses belajar dengan objek-objek untuk di manipulasi anak.
Selanjutnya Bruner (Turmudi 2001: 45) mengemukakan bahwa dalam proses
belajarnya anak melewati tiga tahap yaitu :
1) Tahap Enaktif yaitu anak secara langsung terlihat dalam memanipulasi (mengotakatik objek).
2) Tahap Ikonik yaitu kegiatan anak yang berhubungan dengan mental yang merupakan
gambaran dari objek-objek yang di manipulatif.
3) Tahap Simbolik yaitu anak memanipulasi simbol-simbol atau lambang-lambang
objek tertentu, anak sudah mampu menggunakaiinotasi tanpa ketergantungan
terhadap objek rill.
Berdasarkan pendapat diatas, maka penulis menilai alat permainan Bola-bola angka
sangat sesuai dalam upaya penanaman konsep bilangan kepada anak. Hal ini disebabkan oleh
pemberian kesempatan yang sebesar-besarnya kepada anak untuk melibatkan diri secara
penuh dalam kegiatan pembelajaran serta ditambah dengan suasana yang tidak membosankan
dengan adanya permainan yang bervariasi. Marilyn Bums (Sudono 2000: 22) mengatakan
kelompok matematika yang sudah dapat dikenaikan mulai usia tiga tahun adalah kelompok
bilangan (aritmetika, bilangan), poia dan fungsinya, giometri, ukuran-ukuran, grafik,
estimasi, probabilitas pemecahan masalah. Yang akan penulis teliti disini adalah kemampuan
membilang anak.
Berdasarkan latar belakang tersebut di atas maka masalah yang dapat dirumuskan yaitu
apakah melalui permainan bola-bola angka dapat meningkatkan kemampuan kognitif anak
dalam membilang di Kelompok B TK Ummahat DDI? Berdasarkan rumusan masalah, maka
hipotesis pada penelitian ini yaitu jika permainan bola-bola angka digunakan dalam
295
pembelajaran makan akan meningkatkan kemampuan kognitif anak dalam membilang di
kelompok B TK Ummahat DDI.
METODE PENELITIAN
Penelitian ini didesain 2 siklus. Untuk iebih jelasnya alternatif tindakan pelaksanaan
setiap siklus penelitian ini, maka berikut ini disajikan diagram alur desain penelitian tindakan
kelas :
Keterangan
0 : pra tindakan
1 : Rencana
2 : Pelaksanaan
3 : Observasi
4 : Refleksi
5 : Rencana
6 : Pelaksanaan
7 : Observasi
8 : Refleksi
A. : Siklus 1
B. : Siklus 2
Gambar 1 Diagram alur desain penelitian diadaptasi dari model Kemmis & Mc. Taggart
(Kasbollah,K, 1998:114 )
Penelitian ini dilakukan di TK Ummahat DDI dan Subyek penelitian adalah seluruh
anak didik Kelompok B yang berjumlah 20 orang yang terdiri dari 13 orang anak laki-laki
dan 7 orang anak perempuan yang terdaftar pada Tahun Ajaran 2011/2012. Pelaksanan
tindakan ini dilaksanakan dalam siklus berulang. Setiap siklus dilaksanakan sesuai dengan
desain yang telah dikemukakan di atas yang dengan melihat perubahan yang ingin dicapai
dalam tindakan. Rencana tindakan ini meliputi: a). Perencanaan Tindakan, b). Pelaksanaan
Tindakan, c). Observasi, dan d). Refleksi.
Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini yaitu data kualitatif terkait peningkatan
interaksi sosial anak yang diperoleh dari hasil pengamatan berdasarkan lembar observasi
siswa serta aktivitas guru (peneliti). Dan data kuantitatif yaitu terkait skor penilaian hasil
pengamatan. Untuk mempermudah dalam pelaksanakan penelitian ini, maka dilakukan
pengumpulan data. Adapun cara pengumpulan data 2 cara yaitu observasi dan pemberian
tugas.
Adapun teknik analisis data yang digunakan yaitu teknik analisis data kualitatif.
Analisis data kualitatif dilakukan selama dan sesudah penelitian dilakukan dikelas dan
dilakukan melalui tiga tahap, yatu reduksi data, paparan data dan penyimpulan atau verifikasi
296
data. Data kuantitatif yang merupakan hasil kegiatan belajar anak yang dianalisis secara
deskriptif dengan menggunakan pengelompokan berdasarkan teknik kategori standar
(Depdiknas, 2003: 78)
= Berkembang Sangat Baik
= Berkembang Sesuai Harapan
= Mulai Berkembang
= Belum Berkembang
Setelah semua data terkumpul maka akan di lakukan proses identifikasi dan klasifikasi
kembali berdasarkan tolak ukur parameter yang diteliti untuk kemudian diolah dan dianalisis
kembali dengan menggunakan tabel frekuensi dan persentase dengan rumus sebagai berikut
(Sudjiono, 1991:40) :
Keterangan :
P = Hasil yang dicapai
f = Jumlah jawaban dari setiap alternatif jawaban
n = Jumlah sampel
100= Angka tetap/pembulatan
HASIL PENELITIAN
Adapun hasil pemberian tes pra tindakan adalah sebagai berikut:
Tabel 1 Rekapitulasi Hasil Pengamatan Pra Tindakan
Aspek yang Diamati
No
Kategori
A
B
C
Jumlah
%
F
%
F
%
F
%
1.
1
5
2
10
2
10
5
8,33
2.
2
10
3
15
2
10
7
11,67
3.
8
40
7
35
6
30
21
35
4.
9
45
8
40
10
60
27
45
20
100
20
100
20
100
60
100
Jumlah
Keterangan:
A = Kemampuan Anak dalam Menyebutkan Urutan Bilangan
B = Kemampuan Anak dalam Menuliskan Bilangan
C = Kemampuan Anak dalam Memasangkan Angka Pada Bola Angka
297
Berdasarkan tabel di atas, setelah dijumlahkan ketiga aspek yang diamati diketahui dari
20 anak yang menjadi subjek penelitian terdapat 5 orang anak (8,33%) yang masuk kategori
Berkembang Sangat Baik, 7 orang anak (11,67%) yang masuk kategori Berkembang Sesuai
Harapan, 21 orang anak (35%) yang masuk kategori Mulai Berkembang dan 27 orang anak
(45%) yang masuk kategori Belum Berkembang. Dari hasil pra tindakan ini, dapat terlihat
hanya sedikit anak yang memiliki kemampuan kognitif anak dalam membilang, karena masih
banyak anak yang belum mampu untuk menyebut bilangan, menulsi bilangan, dan
memasangkan angka pada bolah angka. Sehingga dari permasalahan tersebut, maka peneliti
melaksanakan penelitian tindakan kelas dengan harapan dapat meningkatkan kemampuan
kognitif dalam membilang pada anak usia dini.
Adapun hasil Tindakan Siklus I yaitu sebagai berikut:
Tabel 2 Rekapitulasi Hasil Pengamatan Tindakan Siklus I
Aspek yang Diamati
No
Kategori
A
B
C
Jumlah
%
F
%
F
%
F
%
1.
5
25
5
25
6
30
16
26,67
2.
6
30
7
35
6
30
19
31,67
3.
6
30
4
20
4
20
14
23,33
3
15
4
20
4
20
11
18,33
20
100
20
100
20
100
60
100
Jumlah
Keterangan:
A = Kemampuan Anak dalam Menyebutkan Urutan Bilangan
B = Kemampuan Anak dalam Menuliskan Bilangan
C = Kemampuan Anak dalam Memasangkan Angka Pada bola Angka
Berdasarkan tabel di atas, setelah dijumlahkan ketiga aspek yang diamati tersebut
diketahui dari 20 anak yang menjadi subjek penelitian terdapat 16 anak (26,67%) yang masuk
kategori Berkembang Sangat Baik, 19 orang anak (31,67%) yang masuk kategori
Berkembang Sesuai Harapan, 14 orang anak (23,33%) yang masuk kategori Mulai
Berkembang dan 11
(18,33%) masuk kategori Belum Berkembang . Dengan melihat
persentase yang diperoleh dari hasil pengamatan tindakan siklus I, jelas terlihat bahwa
persentase yang diperoleh dari 3 aspek pengamatan peningkatan kemampuan kognitif anak
dalam membilang yaitu mampu menyebutkan urutan bilangan, menuliskan bilangan dan
memasangkan angka pada bola angka belum mencapai persentase keberhasilan tindakan
298
dengan kategori Berkembang Sesuai Harapan yaitu 26,67% + 31,67% = 58,34%. Oleh karena
itu perlu dilakukan perbaikan pada tindakan siklus II.
Adapun hasil Tindakan Siklus II yaitu sebagai berikut:
Tabel 3 Rekapitulasi Hasil Pengamatan Tindakan Siklus II
Aspek yang Diamati
No
Kategori
A
B
C
Jumlah
%
F
%
F
%
F
%
1.
7
35
8
40
8
40
23
38,33
2.
9
45
9
45
8
40
26
43,33
3.
3
15
2
10
2
10
7
11,67
4.
1
5
1
5
2
10
4
6,67
20
100
20
100
20
100
60
100
Jumlah
Keterangan:
A = Kemampuan Anak dalam Menyebutkan Urutan Bilangan
B = Kemampuan Anak dalam Menuliskan Bilangan
C = Kemampuan Anak dalam Memasangkan Angka Pada bola Angka
Berdasarkan tabel di atas, setelah dijumlahkan ketiga aspek yang diamati tersebut
diketahui dari 20 anak yang menjadi subjek penelitian terdapat 16 anak (26,67%) yang masuk
kategori Berkembang Sangat Baik, 19 orang anak (31,67%) yang masuk kategori
Berkembang Sesuai Harapan, 14 orang anak (23,33%) yang masuk kategori Mulai
Berkembang dan 11
(18,33%) masuk kategori Belum Berkembang . Dengan melihat
persentase yang diperoleh dari hasil pengamatan tindakan siklus I, jelas terlihat bahwa
persentase yang diperoleh dari 3 aspek pengamatan peningkatan kemampuan kognitif anak
dalam membilang yaitu mampu menyebutkan urutan bilangan, menuliskan bilangan dan
memasangkan angka pada bola angka belum mencapai persentase keberhasilan tindakan
dengan kategori Berkembang Sesuai Harapan yaitu 26,67% + 31,67% = 58,34%. Oleh karena
itu perlu dilakukan perbaikan pada tindakan siklus II.
PEMBAHASAN
Berdasarkan observasi yang telah kami lakukan mulai dari sebelum tindakan dilakukan
sampai siklus I dan siklus II dapat dibahas sevagai berikut :
1. Data Pra tindakan
Hasil pengamatan yang telah dilakukan mulai dari pra tindakan sebagian anak
menunjukan kemampuan kognitifnya dalam membilang yang belum maksimal. Hal itu
299
terbukti karena 1 anak atau 5% yang dapat dikatakan memiliki kemampuan menyebutkan
urutan bilangan dengan sangat baik, ada 2 anak atau 10% memiliki kemampuan
menyebutkan urutan bilangan dengan baik, ada 8 anak atau 40% memiliki kemampuan
menyebutkan urutan bilangan dengan kategori Mulai Berkembang, dan terdapat 9 anak
atau 45% memiliki kemampuan menyebutkan urutan bilangan dengan kategori Belum
Berkembang atau belum menunjukan kemampuannya sama sekali.
Sementara pada kemampuan kognititf anak dalam membilang yang diukur dalam
menuliskan bilangan ada 2 anak atau 10% dengan kategori sangat baik, ada 3 anak atau
15% mampu menuliskan bilangan dengan kategori baik, kemudian ada 7 anak atau 35%
mampu menuliskan bilangan dengan kategori Mulai Berkembang, dan terdapat 8 anak atau
40% yang Belum Berkembang berhasil atau yang belum menunjukan kemampuan
kognitifnya dalam menuliskan bilangan.
Kemampuan anak dalam membilang yang diamati dalam memasangkan angka pada
bola angka baru 2 anak atau 10% yang bisah memasangkan angka pada bola angka dengan
sangat baik, begitu pula dengan kategori Berkembang Sesuai Harapanterdapat 2 anak atau
10% yang bisah memasangkan angka pada bola angka, kemudian terdapat 6 anak atau 30%
yang bisah praktek shalat dengan kategori Mulai Berkembang, dan hasil pengamatan anak
dalam memasangkan angka pada bola angka dengan kategori Belum Berkembang terdapat
10 anak atau 60% yang belum menunjukan kemampuan kognitif anak dalam membilang.
Dengan demikian pada pra tindakan baru sekisar 20% yang bisa dikategori berhasil
Berkembang Sangat Baik, masih ada sekitar 80% yang belum berhasil, kemungkinan hal
itu disebabkan karena anak belum mengerti dengan menyebutkan urutan bilangan,
menuliskan bilangan dan memasangkan angka pada bola angka untuk mengukur
kemampuan kognitif anak dalam membilang. Disamping itu Belum Berkembangnya
fasilitas atau media yang bisa membantu kemampuan anak juga kebiasaan-kebiasaan anak
yang cenderung pasif. Selanjutnya kemungkinan penyebab rendanya kemampuan kognititf
anak dalam membilang pada pra tindakan bisa bersumber dari lengkungan keluarga
ataupun lingkungan bermain. Kemungkinan pembelajaran sangat monoton banyak
aktivitas yang didominasi oleh guru atau pembelajaran yang berpusat pada guru. Hal-hal
itu yang mendorong peneliti untuk melakukan perbaikan pembelajaran untuk melakukan
tindakan siklus 1 dengan menggunakan permainan bola-bola angka terbukti dapat
meningkatkan kemampuan kognitif anak dalam membilang.
300
2. Tindakan Siklus I
Pada siklus 1 yang telah direncanakan dengan dua kali tindakan dengan
menggunakan permainan bola-bola angka pada tema lingkungan. Sebelum melakukan
penelitian terlebih dahulu penliti diskusi dengan teman sejawat tentang rencana penelitian
meminta kepadanya untuk berkoleborasi membantu untuk menjadi pengamat. Selanjutnya
kami bersama-sama merancang pembelajaran dan persiapan yang harus dilaksanakan juga
menyiapkan beberapa media permainan bola-bola nagka sebagai media yang digunakan
dalam kegiatan pembelajaran dalam tindakan siklus I.
Selama proses pembelajaran yang dimulai dari kegiatan awal, inti dan penutup
dengan 3 kemampuan yang akan diamatai yaitu : menyebutkan urutan bilangan,
menuliskan bilangan, dan memasangkan angka pada bola angka. Fokus penelitian tindakan
ini adalah penggunaan permainan bola-bola angka untuk meningkatkan kemampuan
kognitif anak dalam membilang. Dengan permainan bola-bola angka yang digunakan
dalam pembelajaran tentang tema lingkungan yang diharapkan anak bisa menunjukan
kemampuan kognitif dalam membilang dengan baik.
Penggunaan permainan bola-bola angka tersebut berdasarkan tabel 4.5 menunjukan
adanya peningkatan meskipun belum maksimal. Ada 5 anak atau 25% yang dapat
dikatakan memiliki kemampuan menyebutkan urutan bilangan dengan sangat baik, ada 6
anak atau 30% anak yang menyebutkan urutan bilangan dengan baik, ada 6 anak atau 30%
anak yang menyebutkan urutan bilangan dengan Berkembang Sesuai Harapandengan
kategori Mulai Berkembang, dan terdapat 3 anak atau 15% anak yang menyebutkan urutan
bilangan dengan Berkembang Sesuai Harapandengan kategori Belum Berkembang atau
belum menunjukan kemampuannya sama sekali.
Sementara kemampuan kogntif anak dalam membilang yang diukur dalam
menuliskan bilangan terdapat 5 anak atau 25% dengan kategori sangat baik, ada 7 anak
atau 35% anak yang dapat menuliskan bilangan dengan kategori baik, kemudian ada 4
anak atau 20% anak yang dapat menuliskan bilangan dengan kategori Mulai Berkembang,
dan masih terdapat 4 anak atau 60% yang Belum Berkembang berhasil atau yang belum
menunjukan kemampuan kognitifnya dalam menuliskan bilangan.
Kemampuan kognitif anak dalam membilang yang diamati berikutnya yaitu
memasangkan angka pada bola angka baru 6 anak atau 30% yang bisa dikatakan berhasil
dengan sangat baik, begitu pula dengan kategori Berkembang Sesuai Harapansama dengan
kategori diatas yaitu terdapat 6 anak atau 30% anak yang dapat memasangkan angka pada
bola angka, kemudian terdapat 4 anak atau 20% anak yang dapat memasangkan angka
301
pada bola angka dengan kategori Mulai Berkembang, dan hasil pengamatan kemampuan
kognitif anak dalam membilang yang diukur dalam memasangkan angka pada bola angka
dengan kategori Belum Berkembang terdapat 4 anak atau 20% yang belum menunjukan
kemampuannya.
Dengan demikian secara umum suduh menunjukan peningkatan jika dibandingkan
dengan pra tindakan. Dapat dibahas pada pada siklus pertama ini sudah menunjukan
peningkatan meskipun belum maksimal. Peningkatan dari beberapa kemampuanyang
diamati seperti menyebutkan urutan bilangan, menuliskan bilangan, memasangkan angka
pada bola angka, rata-rata sudah mengalami peningkatan dari 3 aspek yang diamati
tersebut, diperkirakaan mengalami peningkatan berkisar 15% lebih dari sebelumnya pada
pra tindakan.
Adapun faktor yang menyebabkan adanya peningkatan kemampuan kognitif anak
dalam membilang tersebut dengan menggunakan permainan bola-bola angka, dapat
menarik minat dan perhatian anak. Dengan peningkatan minat dan perhatian tersebut
diasumsikan menjadi pendorong meningkatnya kemampuan kognitif anak dalam
membilang. Disisih lain, dapat pula dianalisa masih ada beberapa anak yang belum
menunjukan hasil yang maksimal atau belum meningkat pemahamannya. Hal ini masih
perlu dianalisa lagi apakah karena anaknya sendiri yang belum termotivasi atau media
yang digunakan belum menarik minatnya.
Kemungkinan bisah pula disebabkan karena ada guru lain yang ikut masuk dalam
kelas sehingga sangat mempengaruhi aktifitas anak yang masih malu-malu atau Belum
Berkembang memiliki keberanian. Kemungkinan lain bersumber dari lingkungan
dirumahnya yang tidak biasa diajak bermain belajar oleh teman atau anggota keluarganya.
Maka peneliti berusaha untuk lebih meningkatkan media yang lebih banyak serta
bervariasi. Disamping itu guru akan lebih memberi motivasi, dorongan serta semangat
agar anak dapat meningkatkan kemampuan kognitifnya dalam membilang. Untuk itu apa
yang telah diperbaiki pada siklus kedua dapat diananlisa sebagai berikut.
3. Tindakan Siklus II
Pada siklus kedua ini dengan dua kali tindakan menunjukan yang sangat signifikan
jika dibandingkan dengan siklus pertama atau pra tindakan. Terdapat 7 anak atau 35%
yang dapat dikatakan dapat menyebutkan urutan bilangan dengan sangat baik, ada 9 anak
atau 45% anak yang dapat menyebutkan urutan bilangan dengan baik, ada 3 anak atau 15%
anak ayang dapat menyebutkan urutan bilangan dengan kategori Mulai Berkembang, dan
302
terdapat 1 anak atau 5% anak yang dapat menyebutkan urutan bilangan dengan kategori
Belum Berkembang atau belum menunjukan kemampuan kognitifnya sama sekali.
Sementara pada kemampuan kognitif anak dalam membilang yang diukur dalam
menuliskan bilangan ada 8 anak atau 40% dengan kategori sangat baik, ada 9 anak atau
45% anak yang menuliskan bilangan dengan kategori baik, kemudian ada 2 anak atau 10%
anak yang menuliskan bilangan dengan kategori Mulai Berkembang, dan terdapat 1 anak
atau 5% yang Belum Berkembang berhasil atau yang belum menunjukan kemampuan
kognitifnya dalam membilang yang diamati dengan menuliskan bilangan.
Kemudian kemampuan kognitif anak dalam membilang yang diamati berikutnya
yaitu memasangkan angka pada bola angka, pada kegiatan ini suda menunjukan jumlah
anak berhasil melebihi tindakan siklus 1 yaitu terdapat 8 anak atau 40% yang bisa
dikatakan berhasil dengan sangat baik, begitu pula dengan kategori Berkembang Sesuai
Harapanyaitu terdapat 8 anak atau 40% anak yang dapat memasangkan angka pada bola
angka, kemudian terdapat 2 anak atau 10% anak yang dapat memasangkan angka pada
bola angka dengan kategori Mulai Berkembang, dan hasil pengamatan kemampuan
kognitif anak dalam memasangkan angka pada bola angka dengan kategori Belum
Berkembang terdapat 2 anak atau 10% yang belum menunjukan kemampuan kognitifnnya.
Kalaupun masih ada anak yang belum berhasil yaitu 1 anak dalam menyebutkan
urutan bilangan, begitupula 1 anak dalam menuliskan bilangan belum menunjukan
kemampuan kognitifnya dalam membilang, dan masih ada 2 anak juga yang belum
berhasil dengan Berkembang Sesuai Harapandalam memasangkan angka pada bola angka.
Jika di rata-ratakan ada sekitar 6,67% yang belum berhasil dari kemampuan yang diamati.
Dapat dikemukakan anak yang belum berhasil tersebut memang anak yang sangat
pemalu dan Belum Berkembang memiliki rasa ingin tau tentang sesuatu tugas atau
permainan yang diberikan guru. Hal ini bukan berarti gagal total, namun tetap ada
peningkatan kemampuannya namun belum maksimal. Oleh karena itu peneliti dengan
teman sejawat memutuskan untuk tidak melanjutkan kesiklus ketiga, karena anak yang
belum berhasil persentasenya sangat kecil. Sehingga penelitian tindakan kelas ini bisa
dikatakan berhasil dengan Berkembang Sesuai Harapankarena telah dapat memperbaiki
proses pembelajaran yang berdampak dengan meningkatnya kemampuan kognitif anak
pada beberapa kemampuan yang telah diamati. Olehnya itu pembelajaran dengan
menggunakan permainan boal-bola angka dapat meningkatkan kemampuan kognitif anak
dalam menyebutkan urutan bilangan, menuliskan bilangan, dan memasangkan angka pada
bola angka.
303
Di samping perbaikan yang dilakukan guru, faktor yang menyebabkan
meningkatnya kemampuan kognitif anak dalam membilang adalah karena anak-anak
sudah merasa tidak terbebani dalam menggunakan permainan bola-bola angka sehingga
dengan menerapkan permainan bola-bola angka dapat meningkatkan kemampuan kognitif
anak dalam membilang di TK Ummahat DDI.
KESIMPULAN DAN SARAN
Berdasarkan analisa data yang berasil dikumpulkan maka dapat disimpulkan bahwa
penggunaan permainan bola-bola angka dapat meningkatkan kemampuan kognitif anak
dalam membilang di Kelompok B TK Ummahat DDI. Kesimpulan tersebut terbukti dengan
adanya peningkatan kemampuan kognitif anak dalam membilang pada siklus pertama dapat
dilihat pada kemampuan menyebutkan urutan bilangan dari 15% meningkat menjadi 55%
Berkembang Sangat Baik, kemampuan dalam menuliskan bilangan dari 25% meningkat
menjadi 60% kategori Berkembang Sangat Baik, dan yang kemampuan kognitif yang diamati
terahir yaitu memasangkan angka pada bola-bola angka dari 20% meningkat menjadi 60%
dengan kategori Berkembang Sesuai Harapandan baik, hasil tersebut diperoleh dari
penjumlahan dua kategori yang dimiliki oleh yaitu Berkembang Sangat Baik.
Pada siklus kedua menunjukan peningkatan dalam menyebutkan urutan bilangan
meningkat menjadi 80% kategori Berkembang Sangat Baik, kemudian pada kemampuan
menuliskan bilangan meningkat menjadi 85% dengan kategori Berkembang Sangat Baik,
sedangkan pengamatan anak dalam memasangkan angka pada bola angka meningkat menjadi
80% kategori Berkembang Sangat Baik. Dengan hasil yang diperoleh pada pengamatan nilainilai ajaran Islam anak pada siklus dua sangat jelas mengalami peningkatan dari masingmasing kemampuan yang diamati dalam kategori Berkembang Sangat Baik.
Adapun saran yang diberikan peneliti yaitu sebagai berikut:
1) Kiranya permainan bola-bola angka dapat diterapkan mengingat permainan ini dapat
mendorong anak untuk terbiasa dalam melakukan kegiatan, menumbuhkan motivasi dan
minat anak untuk belajar sehingga dapat meningkatkan kemampuan kognitif anak dalam
membilang.
2) Banyak faktor yang mempengaruhi keberhasilan anak dalam belajar, antara lain minat,
sikap, dan motivasi. Oleh karena itu guru harus mampu menciptakan situasi yang dapat
memungkinkan faktor-faktor tersebut dapat berkembang dengan baik.
3) Sebaiknya dalam hal menerapkan metode pembelajaran harus selalu disesuaikan dengan
materi pelajaran yang akan diberikan kepada anak.
304
DAFTAR PUSTAKA
KBBI: 707. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Depdiknas.
Siskandar. (2003). Membangun Kemampuan Bersosialisasikan Pada Anak. Jakarta: Bumi
Aksara.
Sudono. (1989). Dasar-dasar Statistik Pendidikan. Jakarta : Gramedia.
Turmudi. (2007). Penelitian Tindakan Kelas, Jakarta : Universitas Terbuka.
Undang-Undang RI Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional pada pasal 1
ayat 14. Jakarta.
Yuliani.( 2008). Metode Pengembangan Kognitif Anak Usia Dini. Jakarta: Depdiknas.
305
Fly UP