...

Triwulan II Tahun 2015 - Badan Ketahanan Pangan

by user

on
Category: Documents
3

views

Report

Comments

Transcript

Triwulan II Tahun 2015 - Badan Ketahanan Pangan
PENETAPAN KINERJA
(PK)/INDIKATOR KINERJA
KEGIATAN (IKK)
A
Penurunan Penduduk
Rawan Pangan Per
Tahun
REALISASI TRIWULAN
TARGET
I
II
III
IV
1%
KEMAJUAN
PELAKSANAAN
(%)
10 %
KET
- Rakor/pertemuan dengan
instansi terkait
PERMASALAHAN
TINDAK LANJUT
Mengingat capaian penurunan
penduduk rawan pangan per
tahun, sangat tergantung
dengan instansi terkait, maka
pada saat pengumpulan dan
pengolahan data sangat
tergantung dari capaian kinerja
instansi terkait.
Berkoordinasi dengan instansi
terkait baik secara regular yang
dilaksanakan oleh BKP maupun
melalui Dewan Ketahanan Pangan.
- Mengingat capaian
penurunan penduduk rawan
sangat tergantung dari data
kemiskinan dan kerawanan
pangana dari BPS. Data
tersebut baru tergambar
pada Triwulan IV/akhir tahun.
1 Pengembangan Desa
dan Kawasan Mandiri
Pangan
429 Desa
80% - Sosialisasi Pedum
- Apresiasi Aparat dan
pendamping
- Di Prov Banten ada perubahan - Mengirimkan surat ke prov Banten
lokasi dari kab pandeglang ke
mengenai pemindahan lokasi
kota serang
kawasan
- Data dasar rumah tangga
kawasan dr prov maupun kab
terlambat mengirimkan ke BKP
Pusat
- Penyusunan Juklak/Juknis di - Belum semua kelompok
Daerah
mengirimkam RUK ke Badan
Ketahanan Pangan Pusat dan
Bansos kawasan blm
semuanya dimanfaatkan oleh
kelompok
192 Kawasan thp III;
(pengembangan)
& Kawasan thp I
(persiapan)
98
150
80%
- Pusat Ketersediaan dan Kerawanan
Pangan telah mengirimkan surat ke
daerah mengenai DDRT dan RUK
- Perguliran dana bansos di
- Lokasi kawasan dr provinsi ke - Memberikan saran ke setiap
LKD Desa Mapan utk usaha
kab/prov agar kegiatan kawasan
kab maupun ke kelompok jauh
produktif
mandiri pangan digunakan untuk
sekali, sehingga pembinaan
usaha produktif
membutuhkan anggaran yg
cukup besar utk transportasi
REALISASI TRIWULAN
PENETAPAN KINERJA
(PK)/INDIKATOR KINERJA
KEGIATAN (IKK)
TARGET
I
II
III
IV
KEMAJUAN
PELAKSANAAN
(%)
KET
PERMASALAHAN
TINDAK LANJUT
- Pemanfaatan bansos thp I
- Pemahaman aparat kabupaten,
dan II utk kegiatan kawasan
pendamping, Lembaga
lama
Keuangan Kelompok (LKK) dan
Forum Komunikasi Kawasan
tentang kegiatan Kawasan
Mandiri Pangan msh kurang
- Penyusunan Database desa - Kelompok afinitas yang
dan kawasan
menjalankan usaha sebagian
besar menjalankan usaha
dengan sistem simpan pinjam
- Proses penumbuhan
kelompok & kelembagaan
LKK, FKK, penyusunan
RPWK di kawasan
2
Sistem Kewaspadaan
Pangan dan Gizi
456 Lokasi
3 Penyusunan FSVA
4
Kajian Ketersediaan
Pangan, Kerawanan
Pangan dan Akses
Pangan
35 Laporan
35
Laporan
206
207
60%
10 %
10 %
- Pertemuan tim pokja SKPG
pusat bln Mei 2015
- Pergantian PPK daerah yg
- Koordinasi dan peran aktif dari
menghambat cairnya dana keg
dinas provinsi
shg laporan terhambat
- Pendampingan SKPG
- Data dari enumerator penyedia - Koordinasi secara rutin dgn tim
data di tingkat kec. Terhambat
pokja khususnya terkait ketepatan
data yang berasal dari kecamatan
- Sosialisasi Pedoman
Penyusunan FSVA
- Daerah masih paham tentang
metode penyusunan FSVA
khususnya di tingkat kabupaten
- Penyusunan Juklak/Juknis
FSVA di Daerah
- Kekurangan SDM yang
menguasai IT mengingat dalam
penyusunan FSVA diperlukan
keahlian tersendiri.
- Rapat Persiapan Kajian
PENETAPAN KINERJA
(PK)/INDIKATOR KINERJA
KEGIATAN (IKK)
B
Harga Gabah kering
panen (GKP) di tingkat
produsen (Rp/Kg)
REALISASI TRIWULAN
TARGET
≥HPP
I
Rp.
4.224/ kg
atau
14,17%
diatas
HPP
II
Rp.
4.010/kg
atau
8,39%
diatas
HPP
III
IV
KEMAJUAN
PELAKSANAAN
(%)
100,00%
KET
- Data harga gabah kering
panen (GKG) diambil dari
data harga di 22 provinsi
sentra produksi padi (panel
harga pangan BKP)
PERMASALAHAN
- Beberapa wilayah msh ada
kejadian harga GKP tingkat
petani dibawah HPP (Rp.
3.700/kg), terbanyak pd bln
April dan menurun jumlahnya
sampai dengan bulan Juni 2015
- Pada TW II jumlah wilayah (9
- Berdasarkan data panel
harga pangan BKP, TW II
prov) yang harga GKP di bawah
(April-Juni 2015), rata-rata
HPP lbh banyak dibandingkan
harga GKP tingkat petani
pd TW I (2 Provinsi)
mencapai Rp. 4.050/kg atau
8,39% diatas HPP (Rp.
3.700)sampai dengan bulan
maret 2015 (TW I), harga
GKP tingkat petani mencapai
Rp. 4.224/kg atau 14,17%
diatas HPP (Rp. 3.700)
Dibandingkan dengan TW I
harga GKP pada TW II turun
sebesar 5,06%. Penurunan
harga pd TW II dikarenakan
memasuki musim panen
raya (Mei-Juni)
Harga GKP dibawah HPP pd
bln April terjadi di 9 Wilayah :
Banten (Rp.3.606/kg), DIY (Rp
3.559/kg), Gorontalo (Rp.
2.750/kg), Jateng (Rp.
3.456/kg), Jatim (Rp. 3.674/kg),
Lampung (Rp. 3.509/kg), NTB
(Rp. 3.375/kg), Sulsel (Rp.
3.665/kg), Sumsel (Rp.
3.613/kg) yg kemungkinan
terjadi krn pd April msh ada
beberapa wilayah yg masih
panen sehingga harga msh
rendah
TINDAK LANJUT
- Meningkatkan informasi harga
gabah di bawah HPP ke Perum
Bulog untuk di lakukan
penyerapan gabah/beras;
PENETAPAN KINERJA
(PK)/INDIKATOR KINERJA
KEGIATAN (IKK)
REALISASI TRIWULAN
TARGET
I
II
III
IV
KEMAJUAN
PELAKSANAAN
(%)
KET
PERMASALAHAN
TINDAK LANJUT
- Pada TW II rata-rata harga - Pada Bln Mei, lokasi harga
GKP tertinggi di Prov Kalsel
GKP di bawah HPP berkurang
Rp. 4.665/kg (26,07% diatas
menjadi 6 Lokasi yakni DIY (Rp.
HPP) dan terendah di
3.598/kg), Gorontalo
Gorontalo Rp. 3.387/kg
(Rp.3.411/kg), Jateng (Rp.
(8,46% dibawah HPP)
3.648/kg), NTB (Rp. 3.373/kg),
Sulsel (Rp. 3.688/kg) dan
Sumsel (Rp. 3.678/kg), di bln
Juni harga GKP dibawah HPP
hanya terjadi di DIY (Rp.
3.616/kg)
1 Penguatan Lembaga
Distribusi Pangan
358 Gapoktan
295
80,40%
Pencairan bansos
Penumbuhan 163,
Pengembangan 15,
Mandiri 117
3
Pengendalian Kondisi
Harga Pangan
35 Laporan
33
35
100
- Laporan kondisi harga
tersedia sebanyak 33 yang
terdiri dari 32 laporan
Provinsi dan 1 laporan
kondisi harga nasional
(pusat) ;
-
Belum semua kabupaten/kota
dari provinsi mengirimkan
data perkembangan harga
pangan secara rutin
(mingguan) ke Pusat;
- Meningkatkan monitoring harga
yang dikirimkan enumerator;
- Terjadinya peningkatan
laporan kondisi harga
pangan pada TW II.
-
Masih adanya data yang
kurang valid sehingga perlu
diolah kembali; dan
- Meningkatkan pengetahuan
pemantauan harga kepada
petugas lain; dan
PENETAPAN KINERJA
(PK)/INDIKATOR KINERJA
KEGIATAN (IKK)
REALISASI TRIWULAN
TARGET
I
II
III
IV
KEMAJUAN
PELAKSANAAN
(%)
KET
PERMASALAHAN
- Data Kondisi harga pangan strategis yang diperoleh dari
enumerator ditingkat
konsumen (pasar) dan
ditingkat produsen
(petani/penggilingan)
dilaporkan secara mingguan.
C
Koefisien Variansi
Pangan (beras) di tingkat
konsumen
CV<5%
CV = 2,64
%
52,80%
Masih sering terjadi
keterlambatan pengiriman
laporan dari daerah.
Penguatan Lembaga
Distribusi Pangan
2
Pemberdayaan Lumbung
Pangan Masyarakat
3
Pengendalian Kondisi
Harga Pangan
358 Gapoktan
1.702 Lokasi
35 Laporan
295
80,40%
Penumbuhan 163,
Pengembangan 15,
Mandiri 117
920
1,385
33
35
1,643
- Kunjungan petugas harga BKP
Pusat ke daerah/ lapangan.
- Berdasarkan data panel
- Meskipun secara nasional
- Meningkatkan informasi harga
harga pangan BKP, periode
koefesien variasi (CV) harga <
beras;
TW II (Mei-Juni 2015),
5 % (stabil), namun di beberapa
koefesien variasi harga
provinsi masih ada CV di atas
beras medium ditingkat
5% (tidak stabil) yakni DKI
konsumen (eceran) sebesar sebesar 5,72%
1,08%.
Dibandingkan dengan
- Terjadi disparitas harga beras
periode TW I, CV harga
yang cukup besar antar
beras TW II relatif turun dari
wilayah/provinsi.
2,64% menjadi 1,08%
1
TINDAK LANJUT
- Meningkatkan kelancaran arus
distribusi beras antar wilayah terkait
dengan stabilitas harga beras
tingkat konsumen
Pencairan bansos
95,30%
- Pencairan Bansos
- Pencairan bansos terhambat
karena ada masalah dengan
aplikasi SPAN di KPPN
-
100
- Laporan kondisi harga
tersedia sebanyak 35 yang
terdiri dari 34 laporan
Provinsi dan 1 laporan
kondisi harga nasional
(pusat) ;
- Belum semua kab/kota dari
provinsi mengirimkan data
perkembangan harga pangan
secara rutin (mingguan) ke
pusat
- Meningkatkan monitoring harga
yang dikirimkan enumerator;
- Terjadi peningkatan laporan
kondisi harga pangan pada
triwulan II
- Masih adanya data yang kurang - Meningkatkan pengetahuan
valid sehingga perlu diolah
pemantauan harga kepada petugas
kembali
lain; dan
PENETAPAN KINERJA
(PK)/INDIKATOR KINERJA
KEGIATAN (IKK)
REALISASI TRIWULAN
TARGET
I
II
III
IV
KEMAJUAN
PELAKSANAAN
(%)
KET
-
D
Konsumsi Energi
1 Percepatan
2.004 Kkal/kap/hr
3.810 Desa
46 Desa
2553 Desa
67%
Penganekaragaman
Konsumsi Pangan
PERMASALAHAN
- Masih sering terjadi
keterlambatan pengiriman
laporan dari daerah.
- Sudah dilakukan pemantauan
- Apresiasi Aparat dan
pendamping
- Pengecekan ke provinsi untuk
segera mencairkan bansos
- Pergantian Pejabat
- Diupayakan akhir bln Juli bisa
tercapai 70 %
- Proses CP CL
- Pencairan Bansos sudah cair
di 46 desa
- Proses Administrasi
Pencairan bansos
Promosi P2KP
35 Laporan
17%
- Sosialisasi Pedoman
pelaksanaan
- Sudah melaksanakan
pameran
3
Situasi Konsumsi Pangan
Penduduk
35 Laporan
- Sosialisasi Pedoman
pelaksanaan
- Penyusunan Juklak/Juknis di
Daerah
- Rapat dengan instansi terkait
4
Model Pengembangan
Pangan Pokok Lokal
(MP3L)
31 Laporan
- Kunjungan petugas harga BKP
Pusat ke daerah/ lapangan.
Data Konsumsi (Energi, PPH
dan Protein) tergantung pada
data susenas tahun 2015
akan keluar di akhir tahun
2015 (Triwulan IV)
- Sosialisasi Pedum
- Administrasi
- Penyusunan Juklak/Juknis di
Daerah
2
TINDAK LANJUT
- Sosialisasi Pedum
- Penyusunan Juklak/Juknis di
Daerah
- Proses CP CL
- Proses Administrasi
Pencairan bansos
Anggaran di daerah baru akan
digunakan pd bln Okt pada saat
HPS dan Lomba Cipta Menu
PENETAPAN KINERJA
(PK)/INDIKATOR KINERJA
KEGIATAN (IKK)
E
Konsumsi Protein
1 Percepatan
REALISASI TRIWULAN
TARGET
I
II
III
IV
KEMAJUAN
PELAKSANAAN
(%)
56,1 Gram/kap/hr
3.810 Desa
KET
PERMASALAHAN
Data Konsumsi (Energi, PPH
dan Protein) tergantung pada
data susenas tahun 2015
akan keluar di akhir tahun
2015 (Triwulan IV)
46 Desa
2553 Desa
67%
Penganekaragaman
Konsumsi Pangan
- Sosialisasi Pedum
- Administrasi
- Sudah dilakukan pemantauan
- Apresiasi Aparat dan
pendamping
- Pergantian Pejabat
- Pengecekan ke provinsi untuk
segera mencairkan bansos
- Penyusunan Juklak/Juknis di
Daerah
- Diupayakan akhir bln Juli bisa
tercapai 70 %
- Proses CP CL
- Pencairan Bansos sudah cair
di 46 desa
- Proses Administrasi
Pencairan bansos
2
Promosi P2KP
35 Laporan
17%
- Sosialisasi Pedoman
pelaksanaan
- Sudah melaksanakan
pameran
3 Situasi Konsumsi Pangan
35 Laporan
10 %
Penduduk
- Sosialisasi Pedoman
pelaksanaan
Penyusunan Juklak/Juknis di
Daerah
Rapat dengan instansi terkait
4 Model Pengembangan
31 Laporan
Pangan Pokok Lokal
(MP3L)
10 %
- Sosialisasi Pedum
- Penyusunan Juklak/Juknis di
Daerah
- Proses CP CL
F
Skor Pola Pangan
Harapan (PPH)
84,1
TINDAK LANJUT
Data Konsumsi (Energi, PPH
dan Protein) tergantung pada
data susenas tahun 2015
akan keluar di akhir tahun
2015 (Triwulan IV)
Anggaran di daerah baru akan
digunakan pd bln Okt pada saat
HPS dan Lomba Cipta Menu
PENETAPAN KINERJA
(PK)/INDIKATOR KINERJA
KEGIATAN (IKK)
1 Percepatan
REALISASI TRIWULAN
TARGET
3.810 Desa
I
II
46 Desa
2553 Desa
III
IV
KEMAJUAN
PELAKSANAAN
(%)
30 %
Penganekaragaman
Konsumsi Pangan
KET
- Sosialisasi Pedum
- Apresiasi Aparat dan
pendamping
PERMASALAHAN
TINDAK LANJUT
- Pergantian Pejabat yang
- Sudah dilakukan pemantauan
berdampak pada keterlambatan
- Pengecekan ke provinsi untuk
proses administrasi
segera mencairkan bansos
- Penyusunan Juklak/Juknis
di Daerah
- Proses CP CL
- Pencairan Bansos sudah
cair di 46 desa
- Proses Administrasi
Pencairan bansos
2
Promosi P2KP
35 Laporan
30 %
- Sosialisasi Pedoman
pelaksanaan
- Sudah melaksanakan
pameran
3 Situasi Konsumsi Pangan
35 Laporan
10
Penduduk
- Sosialisasi Pedoman
pelaksanaan
- Penyusunan Juklak/Juknis
di Daerah
- Rapat dengan instansi
terkait
4 Model Pengembangan
Pangan Pokok Lokal
(MP3L)
31 Laporan
10 %
- Sosialisasi Pedum
- Penyusunan Juklak/Juknis
di Daerah
- Proses CP CL
- Proses Administrasi
Pencairan bansos
-
Fly UP