...

pengaruh atmosfer gerai dan pelayanan ritel

by user

on
Category: Documents
14

views

Report

Comments

Transcript

pengaruh atmosfer gerai dan pelayanan ritel
139 Jurnal Manajemen, Strategi Bisnis, dan Kewirausahaan Vol. 6, No. 2 Agustus 2012
PENGARUH ATMOSFER GERAI DAN PELAYANAN RITEL
TERHADAP NILAI HEDONIK DAN PEMBELIAN IMPULSIF
PELANGGAN MATAHARI DEPARTMENT STORE DUTA PLAZA
DI DENPASAR
Ni Nyoman Manik Yistiani
Ni Nyoman Kerti Yasa
I G. A. Ketut Gede Suasana
Fakultas Ekonomi, UNUD
Abstrak
Tujuan penelitian adalah untuk mengetahui pengaruh atmosfir gerai dan layanan ritel terhadap
impulsive buying melalui nilai hedonik. Dalam penelitian ini dikaji empat variabel, yaitu atmosfir gerai,
layanan ritel, nilai hedonik, dan implusive buying. Penelitian ini mengambil lokasi di Matahari Departemen
Store Duta Plaza, di Denpasar dengan target populasi konsumen yang berbelanja lebih dari dua kali.
Pengambilan sampel penelitian dengan metode purposive sampling. Berdasarkan rumus Slovin, jumlah
sampel yang diambil adalah sebanyak 168 pelanggan. Analisis statistik yang digunakan untuk menguji
hipotesis adalah Model Persamaan Struktur (Structural Equation Model, SEM). Temuan utama penelitian
menunjukkan bahwa atmosfir gerai yang semakin baik akan meningkatkan nilai hedonik dan pembelian
impulsif. Demikian juga pelayanan ritel yang semakin baik akan meningkatkan nilai hedonik dan pembelian
impulsif, tetapi nilai hedonik tidak mampu berperan sebagai pemediasi dari hubungan atmosfir gerai dan
pelayanan ritel terhadap pembelian impulsif. Oleh karena itu manajemen Matahari Departemen Store Duta
Plaza, Denpasar, diharapkan lebih memperhatikan atmosfir gerai dan pelayanan ritelnya untuk meningkatkan
nilai hedonik dan pembelian impulsif.
Kata kunci: atmosfir gerai, layanan ritel; nilai hedonik; impulsive buying, Departemen Store.
Abstract
The purpose of this research to determine the effect of atmospheric outlet and retail services toward impulsive
buying through hedonic value. In this research examined four variables, namely atmospheric outlet, retail
services, hedonic value as well as impulsive buying. The location of this research is at Matahari Departement
Store Duta Plaza, in Denpasar with the target of population who purchase more than two times. The sample
is taken by purposive sampling method.Based on Slovin formula, the number of sample about 168 consumer.
Statistical Analysis was used to the test the hypothesis is Equation Model Structure (SEM). The main
finding showed that the better atmospheric outlet will increase hedonic value and impulsive buying. Similarly,
the better retail service will increase hedonic value and impulsive buying, but hedonic value not able to act
as pemediasi of the relationship between atmospheric outlet and retail services toward impulsive buying.
Therefore from the side of Matahari Departement Store Duta Plaza, Denpasar is expected to pay more
attention to its atmospheric outlet and retail service in order to increase hedonic value and impulsive
buying.
Keywords : atmospheric outlet, retail services, hedonic value, impulsive buying, departement store
PENDAHULUAN
Gerai merupakan tempat konsumen untuk
melakukan pembelian, baik itu terencana maupun
tidak terencana. Pembelian terencana adalah
perilaku pembelian di mana keputusan pembelian
sudah dipertimbangkan sebelum masuk ke dalam
gerai, sedangkan pembelian tak terencana adalah
perilaku pembelian tanpa ada pertimbangan
sebelumnya. Point of Purchase Advertising
Institute (POPAI) dalam Astuti dan Fillippa
(2008) menyebutkan bahwa sekitar 75 persen
pembelian di supermarket dilakukan secara tak
terencana. Salah satu jenis pembelian tidak
terencana yang sering mendapatkan perhatian
adalah pembelian impulsif (impulsive buying).
Hal ini disebabkan pembelian impulsif
merupakan sebuah fenomena dan kecenderungan
perilaku berbelanja meluas yang terjadi di dalam
pasar dan menjadi poin penting yang mendasari
aktivitas pemasaran (Herabadi, 2003).
Manik Yistiani, Pengaruh Atmosfer Gerai Dan Pelayanan ...
Pembelian impulsif (impulsive buying) adalah
perilaku berbelanja yang terjadi secara tidak
terencana, tertarik secara emosional, di mana
proses pembuatan keputusan dilakukan dengan
cepat tanpa berpikir secar a bijak dan
pertimbangan terhadap keseluruhan informasi dan
alternatif yang ada (Bayley dan Nancarrow,
1998). Studi yang dilakukan Bellenger et al.
dalam Mattila dan Wirtz (2008) menyebutkan
bahwa jumlah pembelian impulsif yang terjadi
di department store di Amerika Serikat mencapai
27 sampai 62 persen dari seluruh pembelian.
Harmancioglu et al. (2009) menyatakan,
pembelian tidak terencana merupakan seluruh
pembelian yang dibuat tanpa rencana terlebih
dahulu, termasuk di dalamnya adalah perilaku
pembelian impulsif. Pembelian impulsif
merupakan perilaku yang kurang dewasa dan
tidak terkontrol (Levy, 1976; Solnick et al., 1980),
atau tidak rasional, beresiko dan membahayakan
(Ainslie, 1975; Levy, 1976; Rook and Fisher,
1995; Solnick et al., 1980)
Pembelian impulsif (impulsive buying)
berkarakteristik pembuatan keputusan yang relatif
cepat dan merupakan sebuah bias subyektif yang
mendukung keinginan untuk memiliki dengan
segera (Kacen dan Lee, 2002). Pembelian
impulsif timbul ketika seorang konsumen
mengalami dorongan yang seketika, seringkali
kuat dan teguh untuk membeli sesuatu dengan
segera (Hausman, 2000). Pembeli impulsif
nampaknya tidak merefleksikan pikiran dalam
berbelanja dan tertarik secara emosional terhadap
suatu objek, untuk memenuhi kepuasan dengan
segera dan konsumen seperti ini nampaknya
kurang memperhatikan dampak negatif dari
tindakan yang dilakukan (Kacen dan Lee, 2002).
Kegiatan belanja pada awalnya dilakukan
oleh konsumen dimotivasi oleh motif yang
bersifat rasional, yakni berkaitan dengan manfaat
yang diberikan produk tersebut (nilai utilitarian).
Nilai lain yang mempengaruhi kegiatan belanja
yang dilakukan oleh konsumen adalah nilai yang
bersifat emosional atau yang dikenal dengan nilai
hedonik. Konsumen juga akan memperhatikan
aspek-aspek kenikmatan dan kesenangan
(hedonisme) yang dapat diperolehnya selain
manfaat produk yang akan dinikmatinya dalam
kegiatan belanja yang dilakukannya. Saat ini
kebanyakan konsumen di Indonesia lebih
berorientasi rekreasi yang mementingkan aspek
140
kesenangan, kenikmatan, dan hiburan saat
berbelanja (Ma’ruf, 2006).
Perilaku pembelian impulsif maupun motivasi
yang bersifat emosional memiliki keterkaitan
yang kuat satu sama lain. Park and Lennon (2006)
menyebutkan bahwa perilaku pembelian impulsif
sering dipengaruhi oleh beberapa hal, salah
satunya adalah pengalaman yang bersifat
hedonik.
Menurut Silvera et al. (2008) pembelian
impulsif adalah kesenangan yang didorong oleh
pencapaian tujuan yang bersifat hedonik.
Hubungan ini dapat diasumsikan apabila
pelanggan merasa senang dan merasa nyaman saat
berbelanja di suatu gerai maka kemungkinan
untuk melakukan pembelian yang bersifat
impulsif juga akan semakin meningkat.
Konsumsi hedonik mencerminkan nilai
pengalaman berbelanja seperti fantasi, arousal,
stimulasi-sensori, kenikmatan, kesenangan,
keingintahuan, dan hiburan (Scarpi, 2006). Park
et al. (2006) menyatakan bahwa konsumsi
hedonik adalah salah satu segi dari perilaku
konsumen yang berhubungan dengan aspek
multi-sensor i, fantasi, dan emosi dalam
pengalaman yang dikendalikan oleh berbagai
manfaat seperti kesenangan dalam menggunakan
produk. Hausman (2000) menyatakan bahwa nilai
hedonik dapat dipuaskan dengan perasaan
emosional yang timbul dari interaksi sosial yang
didapatkan saat berbelanja.
Karakteristik dari nilai hedonik adalah selfpurposeful dan self-oriented (Rintamaki et al.,
2006). Rintamaki et al. (2006) juga
mengemukakan bahwa pelanggan/pembeli
merealisasikan nilai hedonik saat perilaku belanja
diapresiasi sebagai haknya, dengan tidak
mengindahkan perencanaan pembelian yang telah
dibuat sebelumnya.
Sebagian besar keputusan konsumen dibuat
saat berada di dalam gerai (Fam et al., 2011).
Stimulus dalam lingkungan berbelanja dapat
diwujudkan melalui atmosfer gerai serta
pelayanan (service) yang diberikan kepada
konsumen saat melakukan kegiatan berbelanja
(Fam et al., 2011). Stimulus dalam lingkungan
berbelanja juga dapat menyebabkan terjadinya
pembelian impulsif (Semuel, 2005). Konsumen
jika menikmati kegiatan ber belanja yang
dilakukan, akan memberikan pengaruh yang
positif terhadap lamanya waktu yang dihabiskan
141 Jurnal Manajemen, Strategi Bisnis, dan Kewirausahaan Vol. 6, No. 2 Agustus 2012
untuk berbelanja (Kang dan Poaps, 2010). Akibat
dari semakin lama waktu yang dihabiskan
konsumen dalam suatu gerai adalah dapat
meningkatkan probabilitas terjadinya pembelian
(Fam et al., 2011).
Konsumen yang lebih berorientasi pada motif
hedonik mengganggap bahwa gerai tidak hanya
dipandang sebagai tempat untuk berbelanja tetapi
juga tempat untuk rekreasi dan hiburan (Zhang
et al., 2011). Oleh karena itu, konsumen tersebut
akan mencari lingkungan berbelanja yang
memberikan tingkat kenyamanan yang tinggi agar
kegiatan berbelanja yang dilakukan menjadi lebih
menyenangkan (Zhang et al., 2011). Ballantine
et al. (2010) menyebutkan bahwa lingkungan
berbelanja dapat didesain sedemikian rupa dengan
tujuan menimbulkan efek emosional dalam diri
konsumen, sehingga meningkatkan kemungkinan
terjadinya pembelian.
Atmosfer ber belanja mempengaruhi
keyakinan terhadap produk dan pelayanan yang
ditawarkan oleh sebuah gerai ritel (Grayson dan
McNeill, 2009). Oleh karena itu, atmosfer gerai
merupakan salah satu aspek yang penting yang
harus dipertimbangkan ketika mengelola tujuan
bisnis dan ekspektasi konsumen (Grayson dan
McNeill, 2009).
Atmosfer gerai merupakan salah satu elemen
bauran pemasaran ritel yang terkait dalam hal
penciptaan suasana belanja. Atmosfer merupakan
kunci dalam menarik dan membuat konsumen
terkesan dengan pengalaman berbelanja di dalam
gerai (Coley dan Burgess, 2003). Utami (2010)
menyatakan terdapat dua macam motivasi
berbelanja yang menjadi perhatian peritel dalam
menyediakan atmosfer dalam gerai yang sesuai.
Pertama adalah kelompok yang berorientasi pada
motif utilitarian yang lebih mementingkan aspek
fungsional. Kelompok kedua adalah kelompok
yang berorientasi rekreasi, faktor ambience,
visual merchandising, dan fasilitas-fasilitas yang
lengkap menjadi faktor penentu keputusan
konsumen.
Matahari Department Store merupakan
perusahaan ritel tertua dan terbesar di Indonesia,
yang saat ini menguasai pangsa pasar ritel
Indonesia sebesar 25 persen (Vivanews, 2011).
Matahari Department Store Duta Plaza
merupakan cabang usaha pertama yang didirikan
di Provinsi Bali dan berlokasi di Kota Denpasar.
Berbagai usaha telah dilakukan manajemen
Matahari Department Store Duta Plaza Denpasar
untuk menciptakan atmosfer gerai yang nyaman
dan berkesan guna merangsang terjadinya
pembelian oleh konsumen. Cara-cara tersebut
antara lain menyediakan musik, penyejuk
udara,penataan/display produk, pencahayaan, tata
letak produk sejenis juga diletakkan berdekatan
agar memudahkan pelanggan dan Layout gerai
yang memudahkan lalu lintas konsumen.
Bisnis ritel dapat didefinisikan sebagai semua
kegiatan yang terlibat dalam penjualan barang dan
jasa secara langsung ke konsumen akhir untuk
penggunaan pribadi dan bukan bisnis (Alma,
2005). Pendapat lain mengenai konsep ritel
diutarakan oleh Sopiah dan Syihabuddin (2008)
yang menyatakan ritel merupakan penjualan
barang atau jasa kepada konsumen akhir.
Terdapat berbagai definisi mengenai pelayanan
(service), Stanton dalam Alma (2005)
mendefinisikan pelayanan sebagai sesuatu yang
dapat diidentifikasi secara terpisah, tidak
berwujud, ditawarkan untuk memenuhi
kebutuhan. Pelayanan yang ditawarkan kepada
konsumen ini biasanya tidak berwujud, namun
pelayanan dapat dihasilkan dengan menggunakan
benda-benda berwujud maupun tidak.
Peritel termasuk Matahari Department Store
Duta Plaza Denpasar wajib menciptakan dan
mengelola atmosfer gerai yang berkesan serta
menyediakan pelayanan yang sesuai atau
melebihi apa yang diharapkan konsumen. Kondisi
tersebut akan dapat membantu untuk
membedakan diri dan mampu menciptakan
keunggulan kompetitif dari para pesaing.
Konsumen akan lebih senang berbelanja jika
merasa nyaman ketika berinteraksi dengan
lingkungan berbelanja dan kemungkinan besar
akan berkunjung kembali ke suatu gerai (Soars,
2009).
Zhang et al. (2011) menyebutkan bahwa
konsumen yang mer asakan pengalaman
berbelanja hedonik yang lebih besar cenderung
meluangkan waktu lebih lama untuk mencari dan
memeriksa produk, menikmati kegiatan
berbelanja. Semuel (2005) menemukan bahwa
lingkungan berpengar uh positif terhadap
pembelian impulsif. Semakin lama waktu yang
diluangkan, konsumen tersebut memiliki
kemungkinan yang lebih besar untuk dipengaruhi
oleh stimulus-stimulus dalam lingkungan
berbelanja yang diciptakan peritel (Beatty dan
Ferrell, 1998). Zhang et al. (2011) menemukan
bahwa nilai hedonik merupakan realisasi dari
rangsangan lingkungan berbelanja (atmosfer gerai
dan fasilitas pelayanan yang disediakan dalam
Manik Yistiani, Pengaruh Atmosfer Gerai Dan Pelayanan ...
gerai). Apabila rangsangan disediakan dengan
tepat akan dapat menimbulkan ketenangan,
relaksasi, pengurangan stres, semangat,
meningkatkan mood, mempengaruhi keputusan
berbelanja, sehingga meningkatkan kemungkinan
untuk melakukan pembelian impulsif (Soars,
2009; Thompson, 2011).
Silvera et al. (2008) mengemukakan bahwa
pembeli impulsif lebih memperhatikan
pertimbangan
hedonik
dibandingkan
pertimbangan utilitarian pada pembelian yang
dilakukan, dan pengalaman berbelanja yang
dirasakan cenderung didorong oleh emosi yang
tinggi seperti kegembiraan dan kesenangan. Hal
ini juga terbukti dalam penelitian (Neeley et al.,
2010). Peritel seharusnya lebih berfokus pada
emosi positif konsumen dan pengalaman hedonik
dalam gerai karena dapat meningkatkan
terjadinya pembelian impulsif (Park et al., 2006).
Berdasarkan latar belakang yang telah
dikemukakan sebelumnya maka masalah yang
ingin dijawab oleh penelitian adalah bagaimana
pengaruh atmosfer gerai dan pelayanan ritel
terhadap nilai hedonik pelanggan dan bagaimana
pengaruh atmosfer gerai, pelayanan ritel dan nilai
hedonik terhadap pembelian impulsif pelanggan
di Matahari Department Store Duta Plaza di
Denpasar? Untuk menjawab permasalahan
tersebut maka disusun model konseptual
hubungan antara variabel yang tersaji pada
Gambar 1.
Gambar 1 : Kerangka konseptual
Berdasarkan kajian yang telah diuraikan
sebelumnya maka maka disusun hipotesis sebagai
berikut:
H1 : Atmosfer gerai berpengaruh positif dan
signifikan terhadap nilai hedonik.
H2 : Pelayanan ritel berpengaruh positif dan
signifikan terhadap nilai hedonik.
142
H3 : Atmosfer gerai berpengaruh positif dan
signifikan terhadap pembelian impulsif.
H4 : Pelayanan ritel berpengaruh positif dan
signifikan terhadap pembelian impulsif.
H5 : Nilai hedonik berpengaruh positif dan
signifikan terhadap pembelian impulsif.
METODE
Penelitian ini adalah penelitian deskriptif
yang bertujuan untuk mendapatkan bukti sebab
akibat antara variabel-variabel penelitian yang
terdiri atas atmosfer gerai, pelayanan ritel, nilai
hedonik, dan pembelian impulsif.
Objek penelitian adalah perilaku berbelanja
konsumen yaitu perilaku pembelian impulsif dan
motivasi yang bersifat emosional (hedonik) yang
dikaitkan dengan pengaruh atmosfer gerai dan
pelayanan ritel. Lokasi penelitian di Matahari
Department Store Duta Plaza di Kota Denpasar
karena lokasi yang lebih mudah dijangkau oleh
pelanggan dan produk yang ditawarkan lebih
beragam dibandingkan Matahari Department
Store Kuta Square ataupun Matahari Department
Store Galeria.
Penelitian menggunakan data yang telah
dikuantitatifkan untuk memudahkan proses
perhitungan statistik. Pengujian hipotesis
dilakukan menggunakan analisis Structural
Equation Modeling (SEM) dengan program
AMOS (Analysis of Moment Structure),
berdasarkan hasil kuesioner yang disebar.
Seluruh variabel bersifat laten dan dibentuk
melalui indikator-indikator yang diamati di dunia
nyata. Klasifikasi konstruk dan indikator dari
konstruk dapat dilihat dalam Tabel 1. Populasi
penelitian bersifat tidak terbatas dan karakteristik
tidak diketahui secara pasti, dan karena itu teknik
sampling yang digunakan adalah purposive
sampling.
Responden merupakan pelanggan Matahari
Department Store Duta Plaza di Denpasar yang
sudah lebih dari dua kali berkunjung untuk
berbelanja selama enam bulan terakhir karena
dianggap sudah mengenal lingkungan gerai dan
pernah membeli produk-produk fashion.
Pembelian produk fashion sangat dipengaruhi
oleh motivasi yang bersifat hedonik dan sering
menimbulkan perilaku pembelian impulsif (Park
et al., 2006). Responden minimal berpendidikan
SMU/SMK atau sederajat dengan pertimbangan
mampu memahami butir-butir pernyataan dan
mampu memberikan pendapat terhadap
pernyataan kuesioner.
143 Jurnal Manajemen, Strategi Bisnis, dan Kewirausahaan Vol. 6, No. 2 Agustus 2012
Tabel 1: Klasifikasi Konstruk dan Indikator Konstruk
K la sifik a si
K on s truk
E ks o gen
E nd o gen
K on s truk
A tmo sf er
(X 1 )
g erai
Pelayan an
(X 2.1 )
ritel
N ilai hed on ik (Y 1)
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
In di k ato r
S um b er
T ata cahay a (X 1. 1 )
M u si k (X 1.2 )
S istem p eng atu ran ud ara (X 1 . 3)
T ata warn a ru ang an (X 1.4 )
L a yo ut (X 1 . 5)
A ro ma (X 1 .6 )
P en g elo mp o kan pro du k (X 1.7 )
D is pl a y pro du k (X 1.8 )
K aryaw an (X 2. 1)
E sk alat o r (X2 . 2)
F as il itas pem b ayaran s elain t un ai (X 2 . 3)
J am o peras io nal (X 2. 4 )
A rea p arkir (X 2. 5 )
T oi let (X 2.6 )
M a’ru f (2 00 6 ), d an
B al lan tine et a l . (2 01 0)
S o piah
d an
S y ih abu d din(2 00 8)
1 . K eni k matan (Y 1. 1)
S carp i (20 06 )
2 . K esen an gan (Y 1. 2)
3 . K ein g in tah uan (Y 1 . 3)
4 . H ib u ran (Y 1.4 )
5 . In terak si s os ial (Y 1. 5 )
Pe mb eli an
im pu ls if (Y 2 )
1 . P e mb elian den gan s po ntan (Y 2 .1 )
B ay ley
2 . P e mb elian tan pa berp ik ir ak ib at (Y 2. 2)
N ancar row ( 1 99 8 )
d an
3 . P e mb elian terb uru -bu ru (Y 2.3 )
4 . P e mb elian
d ip eng aruh i
em o sion al (Y 2. 4)
Sampel sejumlah 161 responden dengan
pertimbangan ukuran sampel tujuh kali dari
jumlah indikator yang ada (7 x 23 = 161
responden). Setelah dilakukan penyebaran
kuesioner, terdapat 13 kuesioner yang tidak
dipakai karena responden tidak mengisi dengan
lengkap, sehingga hanya 148 kuesioner yang
kead aan
dipakai dalam penelitian untuk dianalisis lebih
lanjut.
HASIL DAN PEMBAHASAN
Karakteristik responden pada penelitian ini
dapat dilihat dari berbagai kriteria seperti yang
terlihat pada Tabel 2.
Tabel 2: Karakteristik Responden
No
1
Va r ia bel
J en is kel am in
2
U mur
3
P e kerja an
4
P e nd id ik an
T e rakh ir
5
P e ng ha s ila n p er
b u la n (R p. )
6
F rek u ens i
b e rb e la n ja per
b u la n
K la si fika si
L a ki -lak i
Pe re mp uan
J umlah (or a ng)
61
87
P ers en ta se (% )
41 ,2 2
58 ,7 8
14 8
63
34
24
25
2
1 00 ,0 0
42 ,5 7
22 ,9 7
16 ,2 2
16 ,8 9
1 ,3 5
T o ta l
T id ak bek erja
W irau sah a
Pe g awa i s wa s ta
Pe g awa i pem e ri nta h ata u
T NI/PO LR I
T o ta l
SM U /S M K
D ip lom a
Sa rj ana
14 8
32
14
39
63
1 00 ,0 0
21 ,6 2
9 ,4 6
26 ,3 5
42 ,5 7
14 8
50
5
93
1 00 ,0 0
33 ,7 8
3 ,3 8
62 ,8 4
T o ta l
= 1.0 00 .0 00
1 .0 00 .0 01 - 2 .50 0. 00 0
2 .5 00 .0 01 - 4 .00 0. 00 0
D iat as 4.0 0 0.0 00
14 8
6
48
38
24
1 00 ,0 0
5 ,1 7
41 ,3 8
32 ,7 6
20 ,6 9
T o ta l
< 2 kal i
2 -4 kal i
> 4 k a li
11 6
86
57
5
1 00 ,0 0
58 ,1 1
38 ,5 1
3 ,3 8
T o ta l
14 8
1 00 ,0 0
T o ta l
1 7 -26
2 7 -36
3 7 -46
4 7 -56
d i at as
tah un
tah un
tah un
tah un
56 t ahu n
Manik Yistiani, Pengaruh Atmosfer Gerai Dan Pelayanan ...
Responden ditinjau dari jenis kelamin,
sebanyak 58,78 persen responden adalah
perempuan dan sisanya yaitu sebanyak 41,22
persen adalah laki-laki. Perempuan biasanya lebih
sering berbelanja dan berperilaku impulsif
dibandingkan dengan laki-laki, terutama dalam
hal produk fashion (Coley dan Burgess, 2003).
Hal ini juga terbukti dalam penelitian (Yang and
Lee, 2010).
Responden ditinjau dari segi umur,
kebanyakan dalam rentang umur 17-26 tahun
yaitu sebanyak 42,57 persen dari total responden.
Kemudian disusul 22,97 persen responden yang
berumur 27-36 tahun. Responden dalam rentang
umur 17-36 tahun cenderung lebih sering
melakukan kegiatan berbelanja dibandingkan
yang berumur 37 tahun ke atas. Penyebab
terjadinya hal ini karena konsumen dalam rentang
usia 17-36 tahun biasanya lebih aktif dalam
mengikuti trend fashion yang sedang
berkembang. Konsumen dalam rentang usia 1736 tahun merupakan konsumen yang paling sering
berbelanja impulsif (Park et al, 2006).
Responden ditinjau dari segi pekerjaan,
kebanyakan bekerja sebagai pegawai pemerintah
atau TNI/POLRI. Pegawai pemerintah atau TNI/
e1
e2
x 1.1 .6 1
x 1 . 2 .7 0
e3
x 1.3
e4
x 1.4 .6 8
.8 2
x 1. 5 .7 0. 8 4
e5
.3 6
e6
. 71
x 1.6 .5 0
. 74
e7
x 1. 7 .5 4
e8
x 1. 8
POLRI biasanya sudah memiliki penghasilan
tetap. Penghasilan yang diperoleh sangat
mempengaruhi jumlah kunjungan dan jumlah
uang yang dihabiskan untuk berbelanja (Tirmizi
et al., 2009).
Responden ditinjau dari segi pendidikan,
kebanyakan responden (sebesar 62,84 persen)
sudah berpendidikan sarjana. Orang-orang yang
sudah berpendidikan sarjana cenderung
mendapatkan pekerjaan yang lebih baik dari segi
pendapatan dibandingkan dengan orang yang
tingkat pendidikannya lebih rendah. Pekerjaan
yang lebih baik tentu saja akan memberikan
penghasilan yang lebih tinggi.
Pendapatan responden kebanyakan berada
diantara Rp. 1.000.001,- sampai dengan Rp.
2.500.000,- yaitu sebesar 41,38 persen dan
sebagian besar responden yaitu sebanyak 58,11
persen berkunjung ke Matahari Department Store
Duta Plaza Denpasar kurang dari dua kali dalam
sebulan.
Uji kelayakan model struktural dilakukan
dengan menggunakan SEM dan sekaligus
digunakan untuk menganalisis hipotesis. Gambar
5.1 memperlihatkan hasil analisis dari model
struktural penelitian.
UJ I H IP O TE SIS
C hi -S q u a re =2 2 6 .9 6 1
Pr o b ab i li ty =.4 3 2
C M IN /D F =1 .0 1 3
G FI = .89 0
TL I =.9 9 8
C FI = .99 9
RM SE A =. 00 9
AG F I = .86 4
.5 4
.7 4
.7 8
. 84
.6 0
A tm o s fe r
G er a i
.2 4
.2 3
.5 0
y 1 .1
e1 5
e16
.5 6
.6 5
y 1. 2
e 17
.5.7
5 4
y 1 .3 .7 7
.5
.79 9
e1 8
y 1. 4
e 19
y 1 .5
z1
.7 1
.8 1
y2. 1
.4 8
N ila i
H ed o n ik
.4 5
z2
.3 6
. 24
.6 7
.8 1
P em b el ia n
Im p u ls if
.6 2
. 24
e9
x 2 .1
e1 0
x 2 .2
. 77
e 11
e 12
e1 3
e 14
x2 .3
.7 4
.5 5
.8 8
.8 6
.8 2
.6 8
. 79
P e la y a n an
R i te l
x 2. 4
.6 3 .6 0
x 2. 5
.3 6
x2 .6
Gambar 2: Output analisis model struktural
e 20
e 21
.7 3
e 22
y2. 3
.8 1
y2. 4
. 30
.6 6
y2. 2
.8 5
.9 0
.5 3
144
e 23
145 Jurnal Manajemen, Strategi Bisnis, dan Kewirausahaan Vol. 6, No. 2 Agustus 2012
Hasil uji kelayakan model struktural secara
ringkas ditampilkan pada Tabel 3. Pada tabel
tersebut ditunjukkan bahwa semua konstruk
sudah memenuhi kriteria goodness of fit yang
telah ditetapkan. Nilai GFI dan AGFI walaupun
masih sedikit di bawah kriteria yang ditentukan,
namun kondisi ini masih bisa diterima karena nilai
GFI dan AGFI sudah mendekati 0,90 sehingga
model sudah bisa dikatakan fit. Pertimbangan
lainnya adalah nilai probabilitas sebesar 0,432
sudah jauh di atas kriteria yang ditentukan.
Tabel 3: Uji Kelayakan Model Struktural
Goodness of Fit Indeks
X²-Chi Square
Probability
RMSEA
GFI
AGFI
CMIN/DF
TLI
CFI
Cut-off Value
Diharapkan kecil
=0,05
=0,08
=0,90
=0,90
=2,0
=0,90
=0,90
Hasil Analsis
226,961
0,432
0,009
0,890
0,864
1,013
0,998
0,999
Evaluasi Model
Baik
Baik
Baik
Marginal (dapat diterima )
Marginal (dapat diterima )
Baik
Baik
Baik
Pengaruh langsung dan pengaruh tidak
langsung masing-masing konstruk ditunjukkan
pada Tabel 4
Tabel 4: Hasil Uji Pengaruh Langsung dan Pengaruh Tidak Langsung Masing-Masing Konstruk
Hipotesis
H1
H2
H3
H4
H5
H6
H7
Jenis Hubungan
Kons truk
X1
X2
X1
X2
Y1
X1
X2
Y1
Y1
Y2
Y2
Y2
Y2
Y2
Koefisien Jalur Pengaruh
Langsung
Std-iz e
P-valu e
Ket
0, 238
0, 534
0, 229
0, 242
0, 237
0, 229
0, 242
Berdasarkan Tabel 4 dibuktikan bahwa
Hipotesis 1 terbukti dan diterima dengan koefisien
sebesar 0,238 pada p value sebesar 0,010.
Hipotesis 2 diter ima dengan koefisien
sebesar 0,534 pada p value
sebesar 0,000.
Hipotesis 3 diter ima dengan koefisien
sebesar 0,229 pada p value
sebesar 0,022.
Hipotesis 4 diter ima dengan koefisien
sebesar 0,242 pada p value
sebesar 0,037.
Hipotesis 5 diter ima dengan koefisien
sebesar 0,237 pada p value
sebesar 0,045.
Pengaruh tidak langsung atmosfer gerai (X1)
terhadap pembelian impulsif (Y2) melalui nilai
hedonik (Y1) sebesar 0,057. Nilai hedonik
merupakan variabel intervening positif antara
atmosfer gerai terhadap pembelian impulsif.
Pengaruh tidak langsung pelayanan ritel (X2)
terhadap pembelian impulsif (Y2) melalui nilai
0, 010
0, 000
0, 022
0, 037
0, 045
0, 022
0, 037
Sig
Sig
Sig
Sig
Sig
Sig
Sig
Koefisien Jalur P engaruh
Tidak Langsung
V ariabel
Std-ize
Intervening
Y1
Y1
0,057
0,127
hedonik (Y1) adalah sebesar 0,127. Nilai
hedonik merupakan variabel intervening positif
antara pelayanan ritel terhadap pembelian
impulsif.
Hasil pengujian hipotesis menunjukkan
atmosfer gerai memiliki pengaruh yang signifikan
terhadap nilai hedonik yang berarti semakin baik
atmosfer yang diciptakan dalam gerai Matahari
Department Store Duta Plaza maka dapat
meningkatkan timbulnya nilai hedonik pelanggan
pada gerai yang bersangkutan, begitu juga
sebaliknya. Temuan ini mendukung hasil
penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh Coley
dan Burgess (2003) yang menemukan bahwa
atmosfer gerai dapat mempengaruhi terciptanya
nilai hedonik konsumen serta penelitian oleh
Ballantine et al. (2010) yang menemukan bahwa
elemen-elemen atmosfer gerai dapat menjadikan
pengalaman berbelanja konsumen menjadi
menyenangkan sehingga membangkitkan emosi
konsumen dan menciptakan nilai hedonik.
Manik Yistiani, Pengaruh Atmosfer Gerai Dan Pelayanan ...
Hasil pengujian hipotesis menunjukkan
pelayanan ritel memiliki pengaruh yang
signifikan terhadap nilai hedonic, artinya semakin
baik pelayanan ritel yang mampu diberikan oleh
pihak Matahari Department Store Duta Plaza
dapat meningkatkan kemungkinan timbulnya
nilai hedonik pelanggan pada gerai tersebut.
Temuan ini mendukung hasil penelitian
sebelumnya yang dilakukan oleh Cottet et al.
(2006) yang menyebutkan elemen yang dapat
mempengaruhi nilai hedonik adalah pelayanan
ritel yang disediakan oleh suatu gerai dan
penelitian oleh Zhang et al. (2011) yang
menemukan bahwa fasilitas pelayanan ritel atau
fasilitas fisik yang disediakan untuk melayani
konsumen akan mendorong timbulnya nilai
hedonik.
Hasil pengujian hipotesis menunjukkan
pelayanan ritel memiliki pengaruh yang
signifikan terhadap pembelian impulsif yang
menandakan semakin baik atmosfer gerai yang
diciptakan dalam gerai Matahari Department
Store Duta Plaza maka dapat mendorong
terjadinya pembelian impulsif pelanggan pada
gerai yang bersangkutan. Temuan ini mendukung
hasil penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh
Youn dan Faber (2000) yang menemukan bahwa
atmosfer gerai memperbesar kemungkinan
terjadinya perilaku impulsif serta penelitian oleh
Soars (2009) yang menemukan adanya pengaruh
positif atmosfer gerai terhadap pembelian
impulsif.
Hasil analisis pengujian hipotesis
menunjukkan atmosfer gerai memiliki pengaruh
yang signifikan terhadap pembelian impulsif yang
berarti semakin baik pelayanan ritel yang
disediakan oleh Matahari Department Store Duta
Plaza maka akan dapat meningkatkan timbulnya
pembelian impulsif pelanggan pada gerai tersebut.
Temuan ini mendukung hasil penelitian
sebelumnya yang dilakukan oleh Youn dan Faber
(2000) yang menyebutkan bahwa ketersediaan
fasilitas pelayanan dalam suatu gerai akan
mendorong terjadinya pembelian impulsif serta
penelitian oleh Fam et al. (2011) yang
menemukan bahwa pelayanan yang disediakan
oleh peritel dapat mempengaruhi terjadinya
pembelian impulsif.
Hasil pengujian hipotesis memperlihatkan
nilai hedonik memiliki pengaruh yang signifikan
terhadap pembelian impulsif, yang berarti
semakin besar nilai hedonik yang dirasakan
pelanggan Matahari Department Store Duta Plaza
146
maka akan dapat meningkatkan kemungkinan
terjadinya pembelian impulsif pada gerai yang
bersangkutan. Temuan ini mendukung hasil
penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh
Semuel (2006) yang menemukan bahwa nilai
emosional mempunyai dampak positif secara
langsung terhadap kecenderungan perilaku
pembelian impulsif serta penelitian yang
dilakukan oleh Harmacioglu et al. (2009) yang
menemukan bahwa nilai emosional konsumen
seperti kesenangan meningkatkan kecenderungan
perilaku pembelian impulsif.
Hasil penelitian menunjukkan terdapat
pengaruh tidak langsung atmosfer gerai terhadap
pembelian impulsif melalui nilai hedonik. Akan
tetapi koefisien pengaruh langsung atmosfer gerai
terhadap pembelian impulsif lebih besar
dibandingan dengan koefisien pengaruh tidak
langsung. Penciptaan nilai hedonik sebagai
variabel intervening antara atmosfer gerai dan
pembelian impulsif tampak tidak memberikan
pengaruh yang terlalu signifikan.
Hasil penelitian menunjukkan terdapat
pengaruh tidak langsung pelayanan ritel terhadap
pembelian impulsif melalui nilai hedonik. Akan
tetapi koefisien pengaruh langsung pelayanan ritel
terhadap pembelian impulsif lebih besar
dibandingkan koefisien pengaruh langsung.
Penciptaan nilai hedonik sebagai variabel
intervening antara pelayanan ritel dan pembelian
impulsif tampak tidak memberikan pengaruh
yang signifikan.
Implikasi Penelitian
Manajemen Matahari Department Store Duta
Plaza Denpasar hendaknya mempertahankan
kinerja indikator-indikator atmosfer gerai dan
pelayanan ritel yang sudah dinilai baik oleh
pelanggan.
Pengaruh pelayanan ritel terhadap nilai
hedonik dan pembelian impulsif baik secara
langsung maupun tidak langsung lebih besar
dibandingkan pengaruh atmosfer gerai. Hal ini
mungkin disebabkan karena atmosfer gerai lebih
bersifat fisik sedangkan dalam pelayanan ritel
terdapat sentuhan personal seperti karyawan
sehingga dapat lebih mempengaruhi nilai
emosional yang dirasakan pelanggan dan
pembelian impulsif yang dilakukan di Matahari
Department Store Duta Plaza Denpasar. Stimulusstimulus pelayanan ritel relatif lebih efektif
dilakukan untuk mendorong terjadinya pembelian
impulsif, sehingga manajemen Matahari
147 Jurnal Manajemen, Strategi Bisnis, dan Kewirausahaan Vol. 6, No. 2 Agustus 2012
Department Store Duta Plaza Denpasar
sebaiknya lebih fokus dalam mengelola pelayanan
ritel.
Kegiatan berbelanja pelanggan di Matahari
Department Store Duta Plaza Denpasar
merupakan bentuk dari idea shopping karena
kebanyakan pelanggan beranggapan bahwa
berbelanja di Matahari Department Store Duta
Plaza Denpasar dilakukan untuk mengikuti trend
fashion ter baru. Manajemen Matahari
Department Store Duta Plaza Denpasar
hendaknya berusaha untuk menjual produkproduk fashion dengan trend terbaru untuk
meningkatkan nilai hedonik pelanggan ketika
berbelanja.
Mengingat sebagian besar pelanggan belum
menganggap berbelanja di Matahari Department
Store Duta Plaza Denpasar merupakan suatu
hiburan, manajemen hendaknya menambah
sarana hiburan yang dapat dinikmati oleh
pelanggan saat berbelanja sehingga akan
meningkatkan nilai hedonik yang dirasakan
pelanggan.
Penelitian ini memiliki keterbatasan dimana
objek penelitian hanya meliput salah satu gerai
Matahari Department Store yang ada di Kota
Denpasar, padahal di Provinsi Bali terdapat tiga
buah gerai Matahari Department Store. Hal ini
menyebabkan hasil penelitian yang diperoleh
tidak bisa digeneralisasi untuk seluruh gerai
tersebut.
SIMPULAN DAN SARAN
Berdasarkan tujuan penelitian yang telah
diuraikan sebelumnya, disimpulkan bahwa
atmosfer gerai dan pelayanan ritel berpengaruh
positif dan signifikan terhadap nilai hedonik
pelanggan Matahari Department Store Duta Plaza
di Denpasar.
Atmosfer gerai, pelayanan ritel dan nilai
hedonik juga berpengaruh positif dan signifikan
terhadap pembelian impulsif yang dilakukan oleh
pelanggan Matahari Department Store Duta Plaza
di Denpasar.
Saran yang dapat diberikan berdasarkan
hasil penelitian kepada Manajemen Matahari
Department Store Duta Plaza Denpasar adalah
hendaknya mempertahankan kinerja indikatorindikator atmosfer gerai dan pelayanan ritel yang
sudah dinilai baik oleh pelanggan dengan jalan
melakukan pengecekan berkala terhadap lampulampu, audio musik, pendingin udara, pengharum
ruangan, dan eskalator agar tetap berfungsi
dengan baik. Manajemen juga perlu memberikan
pelatihan terhadap karyawan terutama para sales
promotion girl (SPG) agar selalu ramah dan
kompeten dalam memberikan pelayanan terhadap
pelanggan.
Manajemen Matahari Department Store
Duta Plaza Denpasar disar ankan lebih
memperhatikan tata warna ruangan dan layout
produk dalam gerai agar menjadi lebih baik lagi
dengan mengganti kombinasi warna ruangan
dengan warna-warna menarik dan menyediakan
layout produk secukupnya agar tidak terlalu
sempit sehingga memudahkan perger akan
pelanggan saat berbelanja.
Manajemen Matahari Department Store
Duta Plaza Denpasar juga perlu meningkatkan
kinerja fasilitas toilet yang belum diangggap baik
oleh pelanggan. Manajemen disarankan
melakukan perbaikan dengan mengganti
pewarnaan ruang toilet menjadi lebih cerah
sehingga menimbulkan kesan lebih bersih.
Pemberian pengaharum ruangan pada toilet juga
diperlukan untuk menambah kesegaran udara.
REFERENSI
Ainslie, G. 1975, “Specious reward: a behavioral theory of impulsiveness and impulse control”,
Psychological Bulletin, Vol. 82 No. 4, pp. 463-96.
Alma, B. 2005. Manajemen Pemasaran, Jilid II, Edisi Kesebelas. Jakarta: PT. Indek Kelompok
Gramedia.
Anonim. 2011. Tiga Perusahaan Indonesia yang Mampu Masuk dalam Daftar 10 Besar Perusahaan
dengan Pertumbuhan Paling Cepat di Wilayah Asia. (online), (http://vivanews.com).
Manik Yistiani, Pengaruh Atmosfer Gerai Dan Pelayanan ...
148
Astuti, R. D., dan Fillippa, M. 2008. Perbedaan pembelian secara impulsif berdasarkan tingkat
kecenderungan, kategori produk dan pertimbangan pembelian, Jurnal Ichsan Gorontalo Volume
3 No.1, pp.1441-1456.
George, B.P. and Yaoyuneyong,G., 2010,Impulse buying and cognitive dissonance: a study conducted
among the spring break student shoppers, Young Consumers: Insight and Ideas for Responsible
Marketers, Vol. 11 Iss: 4 pp. 291 - 306.
Ballantine, P. W., Jack, R., and Parsons, A. G. 2010. Atmospheric cues and their effect on the hedonic
retail experience, International Journal of Retail and Distribution Management Vol. 38 No. 8,
pp. 641-653.
Bayley, G. and Nancarrow, C. 1998. Impulse purchasing: a qualitative exploration of the phenomenon,
Qualitative Market Research: An International Journal Volume 1 Number 2, pp. 99-114
Beatty, S. E., and Ferrell, M. E. 1998. Impulse buying: modeling its precusors, Journal of Retailing, Vol.
74 No. 2. Pp. 169-191.
Coley, A. and Burgess, B. 2003. Gender differences in cognitive and affective impulse buying, Journal
of Fashion Marketing and Management, Vol. 7 No.3, pp. 282-295.
Cottet, P., Lichtle, M. C., and Plichon, P. 2006. The role of value in services: a study in retail environment.
Journal of Consumer Marketing, Vol. 23, No. 4, pp. 219-227.
Fam, K. S., Merrilees, B., Richard, J. E., Jozca, L., Li, Y., and Krisjanous, J. 2011. In-store marketing: a
strategic perspective, Asia Pasific Journal of Marketing and Logistics, Vol. 23 No.2, pp. 165-176.
Grayson, R. A. S. and McNeill, L. S. 2009. Using atmospheric elements in service retailing: understanding
the bar environment, Journal of Services Marketing, Vol. 23, No. 7, pp. 517-527.
Hausman, A. 2000. A multi-method investigation of consumer motivations in impulse buying behavior.
Journal of Consumer Marketing, Vol. 17 No.5, pp. 403-419.
Harmancioglu, N., Finney, R. Z., and Joseph, M. 2009. Impulse purchases of new product: an empirical
analysis, Journal of Product and Brand Management, Vol. 18, No. 1, pp. 27-37.
Herabadi, A. G. 2003. Buying Impulses: A Study on Impulsive Consumption, Disertasi, Social
Psychological Department, Catholic University of Nijmegen, Belanda.
Kacen, J. J., and Lee, J. A. 2002. The influence of culture on consumer impulsive buying behavior,
Journal of Consumer Psychology, Vol. 12, No. 2, pp. 163-176.
Kang, J. and Poaps, H. P. 2010. Hedonic and utilitarian shopping motivations of fashion leadership,
Journal of Fashion Marketing and Management, Vol.14 No.2, pp. 312-328.
Levy, M. . 1976, Deferred gratification and social class, The Journal of Social Psychology,Vol. 100, pp.
123-35.
Ma’ruf, H. 2006. Pemasaran Ritel. Jakarta: PT.Gramedia Pustaka Utama.
Mattila, A. S. and Wirtz, J. 2008. The role of store environmental stimulation and social factors on
impulse purchasing, Journal of Services Marketing, Vol. 22, No. 7, pp. 562-567.
Neeley, C.R., Min, K.S., Pamela A. Kennett-Hensel, 2010, Contingent consumer decision making in
the wine industry: the role of hedonic orientation, Journal of Consumer Marketing, Vol. 27 Iss: 4
pp. 324 - 335
149 Jurnal Manajemen, Strategi Bisnis, dan Kewirausahaan Vol. 6, No. 2 Agustus 2012
Park, E. J., Kim, E. Y., and Forney, J. C. 2006. A structural model of fashion-oriented impulse buying
behavior, Journal of Fashion Marketing and Management, Vol. 10 No. 4, pp. 433-446.
Park, J. and Lennon, S. J. 2006. Psychological and environmental antecedents of impulse buying tendency
in the multichannel shopping context, Journal of Consumer Marketing, Vol. 23, No. 2, pp. 58–68.
Rintamaki, T., Kanto, A., Kuusela, H., and Spencer, M. T. 2006. Decomposing the value of department
store shopping into utilitarian, hedonic and social dimensions, International Journal of Retail &
Distribution Management Vol .34 No.1, pp. 6-21.
Rook, D.W. and Fisher, R.J. 1995, Trait and normative aspects of impulsive buying behavior, Journal of
Consumer Research, Vol. 22, No. 3, pp. 305-13.
Scarpi, D. 2006. Fashion stores between fun and usefulness, Journal of Fashion Marketing and
Management, Vol. 10, No. 1, pp. 7-24.
Semuel, H. 2005. Respon lingkungan berbelanja sebagai stimulus pembelian tidak terencana pada toko
serba ada (toserba): studi kasus carrefour surabaya, Jurnal Manajemen dan Kewirausahaan, Vol.
7 No. 2, hal. 152-170.
Semuel, H. 2006. Dampak respon emosi terhadap kecenderungan perilaku pembelian impulsif konsumen
online dengan sumberdaya yang dikeluarkan dan orientasi belanja sebagai variabel mediasi, Jurnal
Manajemen dan Kewirausahaan, Vol. 8 No.2, hal. 101-115.
Silvera, D. H., Lavack, A. M., and Kropp, F. 2008. Impulse buying: the role of affect, social influence,
and subjective wellbeing, Journal of Consumer Marketing, Vol. 25, No. 1, pp. 23–33.
Soars, B. 2009. Driving sales through shopper’s sense of sound, sight, smell, and touch, International
Journal of Retail and Distribution Management, Vol. 37 No.3, pp. 286-298.
Solnick, J.V., Kannenberg, C.H., Eckerman, D.A. and Waller, M.B. 1980, An experimental analysis of
impulsivity and impulse control in humans, Learning and Motivation, Vol. 11, pp. 61-77.
Sopiah dan Syihabudhin. 2008. Manajemen Bisnis Ritel. Yogyakarta: ANDI
Tirmizi, M. A., Rehman, K. U., and Saif, M. I. 2009. An empirical study of consumer impulse buying
behavior in local markets, European Journal of Scientific Research, Vol. 28 No. 4, pp. 522-532.
Thompson, M. 2011, Chinese hedonic values and the Chinese classical virtues: managing the tension,
Journal of Management Development, Vol. 30 Iss: 7 pp. 709 - 723
Utami, C. W. 2010. Manajemen Ritel: Strategi dan Implementasi Operasional Bisnis Ritel Moderen di
Indonesia. Jakarta: Salemba Empat.
Yang, K. and Lee, H.J., 2010, Gender differences in using mobile data services: utilitarian and hedonic
value approaches, Journal of Research in Interactive Marketing, Vol. 4 Iss: 2 pp. 142 - 156
Youn, S. and Faber, R. J. 2000. Impulse buying: its relation to personality traits and cues, Advances in
Consumer Research, Vol. 27, pp. 179-185.
Zhang, Y., Sirion, C., and Combs, H. 2011. The influence of the mall environment on shopper’s values
and consumer behavior in China, ASBBS Annual Conference, Vol. 18 No. 1, pp. 214-224.
Fly UP