...

Orasi Ilmiah dalam Rangka Dies Natalis ke 39 dan Wisuda Sarjana

by user

on
Category: Documents
5

views

Report

Comments

Transcript

Orasi Ilmiah dalam Rangka Dies Natalis ke 39 dan Wisuda Sarjana
Orasi Ilmiah dalam Rangka Dies Natalis ke 39 dan Wisuda Sarjana Diploma, S1, S2
Universitas Kanjuruhan Malang Semester Ganjil 2013/2014
Tanggal 24 Mei 2014
ORASI ILMIAH
PEMBELAJARAN BAHASA INGGRIS DALAM PERSPEKTIF BILINGUALISM:
SEBUAH KRITIK TERHADAP PEMBELAJARAN BAHASA INGGRIS DI INDONESIA
OLEH
RUSFANDI, S.Pd., M.A., Ph.D.
UNIVERSITAS KANJURUHAN MALANG
MALANG
2014
Yang bertandatangan di bawah ini:
Nama
NIDN
:0706057601
NIPA.IIPP
:29A601,182
Jabatan
: Dosen Tetap Universitas Kaqiuruhan Malang
: Rusfandi, S.Pd,,
MA., Ph.D.
Menyatakan dengan sebenamya bahwa orasi ihniah ini donganjudul
*Pembelajaran Bahasa
Inggis dalam Perspektif Bilingualism: Sebuah Kritik terhadap Pembelajaran Bahasa Inggris di
Indonesia" telah disampaikan dalam acara Wisuda Diploma, 51, dan 52 Universitas Kanjuruhan
Malang Semester Ganjil 201312014 pada tanggal24Mei20l4.
Malang,
24Mei20l4
L,n^ht
s.Pd., MA., Py'D.
Mengetahui
Ketua Panitia Wisuda
M
:5ffi&
%i,NrHr&N
Universitas Kanj uruhan Malang
o
H. M. Tauchid Noor, SH., MH., M.Pd.
Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
Yang terhormat:
− Ketua PPLP PT PGRI dan segenap stafnya
− Rektor Universitas Kanjuruhan Malang
− Ketua senat dan para anggota senat Universitas Kanjuruhan Malang
− Ketua Program Studi, Staf Pengajar, dan Seluruh Civitas Akadamika di Lingkungan
Universitas Kanjuruhan Malang
− Para Wisudawan-Wisudawati
− Bapak-bapak, Ibu-ibu, dan Para Undangan/Hadirin Sekalian
Sebagai insan yang senantiasa beriman dan bertaqwa kepada Allah SWT, Tuhan Yang Maha
Kuasa, sudah sepantasnya kita mengucapkan Syukur Alhamdulillah, karena dengan perkenanNya kita semua dapat hadir dalam keadaan sehat wal afiat pada acara Wisuda Sarjana
Universitas Kanjuruhan Malang hari ini. Kepada para wisudawan-wisudawati serta keluarga
yang menyertai, atas nama pribadi dan staf pengajar di Universitas Kanjuruhan Malang, saya
mengucapkan SELAMAT, serta turut berbahagia.
Civitas Academica dan hadirin sekalian yang berbahagia,
Pada kesempatan yang baik ini, saya mendapat kehormatan untuk menyampaikan orasi dengan
judul “Pembelajaran Bahasa dalam Perspektif Bilingualism: Sebuah Kritik Terhadap
Pembelajaran Bahasa Inggris di Indonesia”. Mudah-mudahan orasi ini berguna bagi kita dalam
upaya memahami fenomena pembelajaran bahasa, khususnya Bahasa Inggris di Indonesia
secara lebih baik.
Hadirin yang saya hormati,
Dalam masyarakat modern seperti sekarang ini, ada peralihan bentuk atau pola lingkungan
bermasyarakat dari yang disebut monocultural society menuju multicultural society. Orang tidak
lagi tinggal/hidup dalam lingkungan masyarakat yang secara budaya homogen melainkan
heterogen. Fakta ini juga berimplikasi pada bagaimana masyarakat tersebut menggunakan
bahasa. Orang dituntut tidak hanya mampu menggunakan satu bahasa (monolingual), tetapi
lebih dari satu bahasa, bilingual dan bahkan multilingual.
1
Dalam kondisi masyarakat yang seperti ini, peran bahasa yang menyandang predikat sebagai
bahasa ‘lingua-franca’, seperti bahasa Inggris dan bahasa Indonesia sangatlah penting sebagai
bahasa penghubung diantara orang-orang dengan berbagai latar belakang bahasa native. Dalam
konteks menggunakan bahasa seperti ini, intelligibility atau keterpahaman dan bukan native-like
competence atau kemampuan menggunakan bahasa serupa dengan pembicara asli dari bahasa
penghubung tersebut (walaupun ini sifatnya preferable) menjadi sangat penting, karena
komunikasi dilakukan dengan mayoritas orang yang menggunakan bahasa tersebut sebagai
bahasa kedua atau ketiga (cf. Jenkins, Cogo, & Dewey, 2011). Kita mengenal beberapa dialek
bahasa Inggris yang digunakan di beberapa negara seperti Malaysian English, Singapore
English, Indian English, dan African English. Walaupun terdapat perbedaan, secara umum
terdapat intellibility yang baik antara dialek-dialek bahasa Inggris tersebut diatas dengan
‘standar’ British dan American English. Dengan kata lain, tujuan utama penggunaan bahasa
Inggris, terutama dalam konteks Asia Tenggara, tidaklah untuk hidup atau tinggal di negara
dimana masyarakatnya menggunakan bahasa Inggris sebagai bahasa native. Sehingga
pengetahuan tentang budaya dan kemampuan linguistik secara menyeluruh tentang bahasa
Inggris tidak secara mutlak dibutuhkan. Penyesuaian terhadap budaya - budaya lokal dan
regional (semisal di kawasan Asia Tenggara) perlu dilakukan tanpa mengurangi aspek
keterpahaman dalam penggunaan bahasa Inggris dalam tingkat internasional.
Adalah sebuah fakta bahwa bahasa Inggris menjadi bagian penting dalam sistem pendidikan
nasional di Indonesia. Bahasa Inggris menjadi bahasa asing pertama yang menjadi mata
pelajaran wajib di sekolah menengah dan universitas, serta menjadi salah satu mata pelajaran
yang diujikan dalam ujian akhir nasional (UAN). Hal ini sangatlah beralasan mengingat bahasa
Inggris adalah bahasa internasional, bahasa ilmu pengetahuan dan tekhnologi. Sebegitu
pentingnya, bahasa Inggris pada saat ini sudah mulai dikenalkan kepada anak pada tingkat
sekolah dasar (SD) dan bahkan pada taman kanak-kanak (TK). Walaupun demikian, banyak
penelitian menunjukkan bahwa tingkat kemampuan berkomunikasi dalam bahasa Inggris siswa
Indonesia masih jauh dari memuaskan. Penelitian yang dilakukan oleh Nurweni dan Read
(1999) misalnya menunjukkan bahwa rata-rata mahasiswa Indonesia semester pertama, dalam
penelitian mereka, menguasai kurang dari 1500 kata, jumlah penguasaan kata yang jauh dari
threshold level untuk mampu membaca teks berbahasa Inggris secara mandiri yaitu antara 3000
sampai 5000 kata.
2
Rendahnya tingkat penguasaan kata dalam bahasa Inggris ini tentunya disebabkan oleh banyak
faktor dan pastinya kompleks. Dalam orasi ini, saya tidak bermaksud dan mempunyai kapasitas
untuk membahas faktor-faktor tersebut secara detail; melainkan, saya mencoba untuk
mendiskusikan dan mengkritisi permasalahan pembelajaran bahasa Inggris secara umum di
Indonesia dalam perspektif bilingualism, yaitu perspektif orang yang mempunyai dan
menggunakan atau memproses dua atau lebih bahasa dalam lingkungan masyarakat yang pada
umumnya adalah juga bilingual dan multilingual. Menurut pemahaman saya, baik sebagai
seorang praktisi pendidikan maupun peneliti, ada dua hal yang perlu dievaluasi kembali terkait
pembelajaran bahasa Inggris secara umum di Indonesia; (1) penekanan yang terlalu berlebihan
terhadap monolingual standard, baik dalam hal kemampuan berbahasa (linguistic competence)
ataupun dalam pengetahuan tentang budaya dari pembicara asli (native speakers) bahasa Inggris;
dan (2) pengecilan peran bahasa pertama (bahasa Indonesia) dan interaksi antara bahasa pertama
dan bahasa kedua dalam pembelajaran bahasa kedua tersebut, yang dalam hal ini adalah bahasa
Inggris.
Hadirin yang saya hormati,
Sebelum saya membahas secara rinci kedua aspek tersebut, izinkan saya menjelaskan beberapa
hal penting terkait aspek pembelajaran bahasa dalam perspektif bilingualism. Perlu menjadi
catatan dalam orasi ini bahwa bahasa kedua (L2) secara sederhana merujuk pada bahasa (atau
bahasa-bahasa) yang diperoleh atau dipelajari setelah bahasa pertama (cf. Richards & Schmidt,
2002). Sedangkan bahasa pertama (L1) adalah secara umum merujuk pada bahasa Indonesia.
Konsep Bilingualism Menurut Francois Grosjean dan Vivian Cook
Menurut Grosjean (2008) bilingualism adalah penggunaan dua bahasa atau lebih; sedangkan
bilinguals adalah orang yang menggunakan dua bahasa atau lebih dalam kehidupan sehari-hari
mereka. Grosjean membedakan dua pandangan berbeda tentang konsep dari bilingualism: the
monolingual fractional view dan the bilingual wholistic view. Pandangan pertama menekankan
pengklasifikasian dan evaluasi kemampuan berbahasa (language proficiency) dari bilinguals
tersebut. Dalam perspektif ini, orang yang dikatakan bilinguals harusnya mempunyai
kemampuan berbahasa yang terpisah dan seimbang antara bahasa pertama (L1) dan bahasa
kedua (L2) mereka. Dalam hal ini, bilinguals adalah mereka yang mempunyai kemampuan
berbahasa native-like (setara pembicara asli) dalam dua bahasa atau lebih, walaupun bilingual
tersebut menggunakan bahasa-bahasa tersebut untuk tujuan dan konteks yang berbeda-beda.
Dengan kata lain, seorang bilingual harus mampu bersikap layaknya seorang monolingual yang
3
disertai dengan kemampuan untuk mengaktifkan dan menonaktifkan satu dari dua atau lebih
sistem bahasa yang mereka miliki ketika mereka butuhkan.
Sebaliknya, pandangan kedua, the bilingual wholistic view melihat seorang bilingual tidak
semata-mata dari kemampuan (proficiency) dalam menggunakan kedua bahasa mereka,
melainkan lebih menekankan pada bagaimana seorang bilingual tersebut menggunakan kedua
bahasa atau lebih mereka, yang lebih banyak didasarkan pada tujuan, konteks, dan interlocutor
dari penggunaan bahasa-bahasa tersebut. Menurut Grosjean (2008), level kemampuan dari
bilinguals dalam menggunakan bahasa-bahasa mereka berinteraksi secara dinamis dengan
berbagai macam tujuan, konteks, dan interlocutor ketika menggunakan bahasa-bahasa tersebut.
Sehingga, sangatlah mungkin, menurut Grosjean, bagi seorang bilingual untuk mempunyai
kemampuan berbahasa yang tidak berimbang antara bahasa pertama dan kedua mereka yang
disebabkan oleh konteks dan tujuan menggunakan bahasa-bahasa tersebut. Di negara seperti
Singapura dan Malaysia dimana bahasa Inggris telah menjadi bahasa kedua (second language),
terutama diantara generasi muda mereka yang tinggal di daerah perkotaan, English native-like
accent (logat mirip dengan pembicara asli bahasa Inggris) bukan menjadi tujuan utama dalam
penggunaan bahasa Inggris karena orang menggunakan bahasa Inggris lebih pada tujuan sebagai
media penghubung komunikasi dengan orang lain yang pada umumnya juga bukan pembicara
asli bahasa Inggris. Fakta bahwa mereka tidak memiliki aksen dan pengucapan layaknya English
native speakers tidaklah berarti bahwa bahasa Inggris mereka inferior dan oleh karena itu tidak
pantas disebut bilinguals. Hal ini karena konteks dan tujuan dari menggunakan bahasa tersebut
yang menentukan appropriateness (tepat atau tidaknya) dalam menggunakan bahasa tersebut.
Karena alasan ini, menurut wholistic view of bilingualism, kemampuan berkomunikasi dalam
menggunakan bahasa (communicative competence) tidak dapat diukur atau dievaluasi dari
perspektif atau konsep monolingual karena bilinguals (orang yang mempunyai kemampuan
menggunakan dua bahasa) bukanlah kombinasi dari dua monolinguals (orang yang mampu
menggunakan hanya satu bahasa). Bilinguals seharusnya dipandang secara utuh berdasarkan
repertoar bahasa mereka secara total, sekaligus juga faktor-faktor sosial yang dapat
mempengaruhi mereka dalam menggunakan bahasa. Cross-linguistic transfer antara bahasabahasa yang mereka miliki baik itu forward (dari L1 ke L2) ataupun backward (dari L2 ke L1)
sangatlah memungkinkan bagi seorang bilingual dalam memproses bahasa. Oleh karena itu,
kemampuan mereka dalam dua bahasa atau lebih mungkin saja berbeda dengan apa yang
dimiliki monolinguals disebabkan oleh konteks dan tujuan penggunaan bahasa.
4
Civitas Academica dan hadirin sekalian yang berbahagia,
Walaupun secara teoritis the wholistic view of bilingualism nampaknya menawarkan perspektif
yang lebih baik dalam memandang bilinguals ketika menggunakan bahasa-bahasa yang
dimilikinya, the monolingual concept of bilingualism masih secara luas dipraktekkan pada saat
ini. Bagaimana pembelajaran bahasa kedua diberikan dan dievaluasi di banyak tempat di dunia
ini masih secara kuat dipengaruhi oleh the monolingual concept of bilingualism. Pembelajaran
bahasa kedua masih diberikan dan dievaluasi dengan menitikberatkan pada pembelajar bahasa
kedua untuk dapat memiliki kemampuan berbahasa yang setara dengan pembicara asli bahasa
tersebut. Dengan kata lain, sedikit penekanan diberikan pada konteks, tujuan, interaksi antara
bahasa pertama dan kedua, dan faktor-faktor sosial yang lain yang secara langsung ataupun tidak
langsung mempengaruhi penggunaan bahasa kedua.
Grosjean (2008) menyebutkan beberapa masalah terkait dengan the monolingual concept of
bilingualism. Pertama, pandangan ini mengabaikan fakta bahwa mayoritas orang di belahan
dunia yang mampu menggunakan dua bahasa atau lebih namun tidak memiliki language
proficiency yang seimbang diantara bahasa-bahasa yang dimilikinya tersebut. Mereka
menggunakan bahasa-bahasa tersebut dalam konteks-konteks yang berbeda menurut kebutuhan
mereka sehari-hari.
Kedua, the monolingual concept of bilingualism tidak secara proporsional mendeskripsikan
bagaimana bilinguals memproses bahasa-bahasa tersebut, karena pandangan ini menggunakan
standar monolingual ketika mengevaluasi sukses atau tidaknya dan produktif atau tidaknya
ketika bilinguals menggunakan bahasanya. Pandangan ini juga memberikan konsiderasi minimal
terhadap kemungkinan interaksi antara bahasa-bahasa yang dimiliki oleh bilinguals ketika
mereka memproses bahasa-bahasa tersebut. Dalam perspektif yang tradisional ini, bilinguals
dipandang sebagai orang yang memiliki language processing system yang terpisah untuk setiap
bahasa yang dimilikinya dan sistem-sistem ini dianggap selalu standby tanpa
mempertimbangkan bagaimana sistem-sistem tersebut berinteraksi, merge (bercampur), dan
saling mempengaruhi. Bilinguals selalu dinggap mampu menonaktifkan satu sistem ketika
mengaktifkan sistem yang lain. Sehingga, cross-linguistic dan cross-conceptual transfer antara
dua bahasa atau lebih diapandang sebagai hal yangbersifat accidental (kebetulan) dan bahkan
abnormal.
5
Masalah lainnya terkait dengan the monolingual concept of bilingualism adalah bahwa
pandangan ini begitu influential (berpengaruh) sehingga bilinguals tersebut mempunyai persepsi
negatif tentang pembelajaran dan kemampuan bahasa kedua mereka. Bilinguals sering menilai
kompetensi bahasa kedua mereka inadequate (tidak baik/layak) karena kemampuannya tidak
setara atau menyamai pembicara bahasa asli tersebut sehingga bilinguals sering mengalami lack
of confidence (kurang percaya diri) ketika menggunakan bahasa keduanya. Bukannya
menghargai apa yang mereka capai atau bisa lakukan dengan bahasa keduanya, bilinguals
seringkali stigmatized (menganggap dirinya buruk atau rendah) dengan apa yang mereka tidak
bisa lakukan dengan bahasa kedua mereka. Grosjean (2008) memberikan sebuah analogi, hudler
(pelari gawang), sprinter (pelari cepat), dan high jumper (pelompat tinggi) untuk menunjukkan
bagaimana bilinguals tidak dapat secara proporsional dibandingkan dengan monolinguals.
Seorang sprinter dan high jumper fokus hanya pada satu skill atau ketangkasan; sedangkan
seorang hudler mengkombinasikan dua ketangkasan. Biasanya, seorang hudler tidak melompat
setinggi seorang high jumper dan juga tidak berlari secepat seorang sprinter. Akan tetapi, adanya
fakta-fakta ini tidaklah kemudian bisa disimpulkan bahwa seorang hudler tadi adalah atlet buruk
dibandingkan dengan kedua atlet lainnya itu. Mereka hanya berbeda. Berdasarkan analogi ini,
menurut Grosjean, tidak ada alasan mendasar sehingga bilinguals dan monolinguals dapat
dibanding-bandingkan. Oleh karena itu, mengevaluasi bilinguals dari perspektif monolinguals
adalah tidak sesuai karena keduanya merupakan fenomena yang berbeda. Sehingga, bilinguals
harus dipandang atau diperlakukan secara utuh dan unik karena mereka bukanlah dua orang
monolingual yang tidak komplet.
Oleh karena alasan ini (ketidakmampuan untuk secara total menonaktifkan satu bahasa ketika
memproses bahasa lainnya), menurut Vivian Cook (2008), bilinguals mempunyai bahasa
pertama (L1) dan bahasa kedua (L2) yang berbeda dari monolinguals dari masing-masing
bahasa tersebut. Hal ini beralasan karena, seperti dijelaskan diatas, kedua bahasa yang mereka
miliki saling berinteraksi dalam proses mental berbahasa mereka, dan hal ini akan
mempengaruhi sedikit banyak luaran bahasa baik dalam L1 maupun L2. Sangatlah mungkin
bagi bilinguals untuk cross-transfer pengetahuan linguistik mereka dari L1 ke L2 maupun dari
L2 ke L1. Kemungkinan cross-linguistic transfer ini telah ditunjukkan dalam beberapa hasil
penelitian (e.g. Akyel & Kamisli, 1996; Garcia, 2002; Kecskés & Papp, 2000; Rusfandi, 2013)
dalam bidang second language writing. Secara umum, penelitian-penelitian ini menunjukkan
bahwa dalam kondisi-kondisi tertentu (e.g., jenis pembelajaran L2 writing, L2 level proficiency,
6
etc.), transfer dua arah baik dari L1 ke L2 maupun L2 ke L1 dalam hal kemampuan menulis
sangat memungkinkan.
Tidak seperti the monolingual concept of bilingualism yang sering menggambarkan bilinguals
sebagai monolinguals yang tidak utuh atau sempurna, Cook (1992, 1999, 2002, 2008) dengan
konsep Multicompetence-nya memandang bahwa mempunyai kemampuan untuk menggunakan
dua bahasa atau lebih adalah sebuah aset. Mempunyai kemampuan menggunakan dua bahasa
atau lebih seringkali dikaitkan dengan kemampuan metalinguistic awareness yang baik
(Bialystok, 1991), yang didefinisikan oleh Richards and Schmidt (2002) sebagai kemampuan
linguistik yang diperoleh oleh seseorang melalui proses analisa dan refleksi terhadap dua bahasa
atau lebih yang dimiliki. Dengan kata lain, bilinguals tidak bertindak dan meniru native
speakers; melainkan mereka memproses bahasa yang mereka miliki berdasarkan pada perspektif
bilingual mereka sendiri.
Perubahan Status Bahasa Inggris Sebagai Bahasa Internasional.
Civitas Academica dan hadirin sekalian yang berbahagia,
Adalah sebuah fakta bahwa bahasa Inggris telah menjadi sebuah bahasa internasional. Status
baru ini didapat oleh bahasa Inggris tidaklah dikarenakan oleh jumlah native speakernya yang
banyak; melainkan karena jumlah orang yang mempelajari dan menggunakannya sebagai bahasa
kedua dan seterusnya terus berkembang. Dengan kata lain, penyebaran bahasa Inggris yang
begitu luas tidak secara fundamental disebabkan oleh proses migrasi dari native speakernya;
melainkan disebabkan oleh apa yang disebut Brutt-Griffler (2002) “macroacquisition”; dimana
orang memperoleh atau mempelajarinya dengan tujuan untuk memfasilitasi mereka dalam
komunikasi dengan banyak orang dengan latar belakang bahasa dan budaya berbeda. Menurut
McKay (2003), walaupun dalam perkembangan awalnya bahasa Inggris disebarkan oleh proses
migrasi dari native speakernya yang pada akhirnya membentuk negara-negara baru dengan
masyarakat yang monolingual dan monokultural seperti halnya USA, Australia, dan New
Zealand, perkembangan bahasa Inggris pada masa sekarang lebih banyak disebabkan oleh
meningkatnya jumlah orang yang mempelajarinya dengan tujuan mendapatkan its magical
power atau kekuatan magisnya sebagai alat komunikasi internasional, bahasa ilmu pengetahuan
dan teknologi modern. Akan tetapi, tidak seperti perkembangan awalnya dimana bahasa Inggris
membentuk masyarakat yang monolingual dan monokultural, perkembangannya pada masa
sekarang cenderung menciptakan masyarakat yang multilingual dan multikultural.
7
Menurut McKay (2003), status baru dan semua faktor sosial yang mendukungnya memberikan
implikasi pedagogis yang signifikan pada bagaimana bahasa Inggris itu sendiri dipelajari dalam
masyarakat yang bilingual atau multikultural.
Implikasi yang pertama terkait dengan tujuan pembelajaran bahasa Inggris itu sendiri. Tidak
seperti halnya mereka yang tinggal dalam masyarakat dengan native bahasa Inggris, banyak
pembelajar bahasa Inggris terutama mereka yang menggunakannya sebagai foreign language
(bahasa asing) atau second language (bahasa kedua) mungkin mempunyai tujuan berbeda dalam
pempelajarinya. Secara umum, mereka akan menggunakan bahasa Inggris sebagai media
komunikasi dalam konteks masyarakat yang multilingual. Mereka mungkin menggunakannya
sebagai media untuk bertukar informasi dengan orang lain tentang negaranya untuk tujuan,
misalnya, perdagangan, tourism, dan pendidikan.
Implikasi yang kedua bertautan dengan hubungan antara bahasa dan budaya dalam konteks
pembelajaran bahasa Inggris sebagai bahasa asing atau bahasa kedua. Implikasi ini pada
dasarnya berhubungan dengan implikasi sebelumnya yang dijelaskan diatas. Karena tujuan
utama dalam mempelajari bahasa Inggris baik sebagai bahasa asing maupun bahasa kedua
tidaklah untuk bersosialisasi dan tinggal di negara dengan native bahasa Inggris, sehingga
tidaklah perlu untuk mengadopsi budaya native bahasa Inggris sebagai norm atau standar dalam
pembelajaran bahasa Inggris itu sendiri. Menurut Nault (2006), mengadopsi apa yang disebut
dengan English native cultural norms seperti UK dan USA dalam proses pembelajaran bahasa
Inggris secara luas adalah problematik, menyesatkan, dan tidak adil. Bersifat problematik karena
bahasa Inggris tidak digunakan sebagai alat komunikasi hanya di dua negara tersebut. Pada saat
ini, bahasa Inggris banyak digunakan oleh orang di banyak negara dan di berbagai konteks
dimana budaya yang digunakan adalah budaya lokal atau jika tidak adalah budaya internasional
itu sendiri. Sementara di beberapa negara seperti India dan Singapura bahasa Inggris telah dinativised atau dimodifikasi berdasarkan budaya lokal, situasi sosial, dan terlepas dari bangsa
dan budaya aslinya (Hyde, 1994), banyak negara mewajibkan warganya belajar bahasa Inggris
sebagai lingua franca sehingga mereka mampu berkomunikasi secara internasional. Sehingga
dalam perspektif ini bahwa pengadopsian budaya native Inggris dalam pembelajaran bahasa
Inggris baik sebagai bahasa kedua atau asing adalah kurang tepat.
Alasan lainnya adalah hal ini bersifat menyesatkan. Pengadopsian budaya native Inggris dalam
proses pembelajaran ESL atau EFL secara keliru mengisyaratkan bahwa pembelajar ESL/EFL
8
hanya akan menggunakan bahasa tersebut dengan pembicara asli bahasa Inggris, dan tidak akan
pernah menggunakan bahasa Inggris dengan pembicara asli bahasa Inggris diluar konteks negara
dengan bahasa native bahasa Inggris, atau tidak akan pernah menggunakannya dengan sesama
non-pembicara asli bahasa Inggris dalam konteks menggunakan bahasa Inggris yang lain.
Faktanya adalah pada saat ini, bahasa Inggris sangat sering digunakan untuk memfasilitasi
komunikasi antara sesama non-pembicara asli bahasa Inggris diluar konteks negara berbahasa
asli bahasa Inggris. Atau kalau tidak, bahasa Inggris digunakan oleh sesama non-pembicara asli
dalam negara berbahasa asli bahasa Inggris seperti halnya di Amerika dan Australia.
Masalah berikutnya adalah pengadopsian budaya native Inggris dalam pembelajaran bahasa
ESL/EFL secara fundamental tidaklah adil terhadap sedemikian banyak orang di seluruh dunia
yang menggunakan bahasa Inggris untuk banyak tujuan dan konteks terlepas dari keinginan
untuk mengadopsi budaya native Inggris tersebut.
Penjelasan di atas menunjukkan dengan jelas bahwa pengadopsian English native cultural
norms dalam pembelajaran ESL/EFL seharusnya dikesampingkan, karena hal tersebut tidak
secara utuh merefleksikan tujuan utama berkomunikasi menggunakan bahasa Inggris itu sendiri
secara luas. Oleh karena itu, tujuan pedagogis dari pembelajaran bahasa Inggris terutama dalam
konteks ESL/EFL seharusnya lebih ditekankan pada penguasaan kemampuan berbahasa Inggris
untuk mengkomunikasikan ide atau budaya kepada orang lain dalam konteks bahasa Inggris
sebagai bahasa internasional.
Konsep/Persepsi Tentang Pembicara Native dan Non-Native Bahasa Inggris
Hadirin sekalian yang berbahagia,
Secara tradisional, tujuan utama pembelajaran bahasa Inggris baik ESL ataupun EFLadalah
mencapai atau memiliki kemampuan setara dengan pembicara native bahasa Inggris. Semua
aspek pembelajaran dan pengajaran ESL/EFL dibandingkan dan dievaluasi berdasarkan
kemampuan bahasa yang biasanya dimiliki oleh English native speaker. Untuk mencapai tujuan
ini, segala usaha telah dilakukan oleh guru bahasa Inggris termasuk penggunaan apa yang
disebut dengan communicative teaching method, penggunaan materi dan media pembelajaran
yang autentik yang merefleksikan budaya native Inggris, dan penggunaan bahasa Inggris secara
penuh dalam proses belajar mengajar. Semua usaha ini biasanya dilakukan untuk meningkatkan
motivasi dan memberi pengalaman pada siswa dalam menggunakan bahasa Inggris. Akan tetapi,
dengan mempertimbangkan perubahan status bahasa Inggris sebagai bahasa internasional dan
9
fakta bahwa orang menggunakan bahasa Inggris untuk memfasilitasi komunikasi dalam konteks
bilingual dan multilingual, pencapaian kemampuan setara pembicara native Inggris sekarang ini
sudah mulai dipertanyakan dan dikritisi oleh banyak pakar dan praktisi pendidikan (e.g. Cook,
1999; McKay, 2003).
Secara pedagogis, adalah kurang bijak apabila memandang native speaker dan native-like
competence model sebagai basis sebuah tujuan pembelajaran (McKay, 2003). Dalam hal
kualitas, memilih atau mempekerjakan seorang guru bahasa Inggris hanya semata-mata
berdasarkan dia adalah seorang native speaker adalah sebuah keputusan yang kurang tepat. Hal
ini karena menjadi seorang native speaker bahasa Inggris tidaklah berarti bahwa dia mempunyai
kemampuan dan pengetahuan tentang proses belajar mengajar. Oleh karena itu, menurut
Kirkpatrick (2007), dari pada mempermasalahkan native atau tidak native-nya seorang guru
bahasa Inggris, hal yang lebih penting adalah bagaimana dia mempunyai pengetahuan dan
kemampuan yang dibutuhkan dalam mengajar bahasa Inggris terutama dalam merespon
terhadap status baru bahasa Inggris sebagai bahasa internasional dalam konteks masyarakat yang
bilingual dan multilingual. Dalam kondisi-kondisi tertentu, guru bahasa Inggris yang bilingual
justru, menurut McKay (2003), lebih baik dari guru bahasa Inggris yang monolingual. Karena
mereka bilingual, mereka lebih mampu melihat bagaimana bahasa kedua yang sedang dipelajari
sesuai dengan konsep atau kemampuan linguistik yang dimiliki oleh siswa. Guru bahasa Inggris
yang bilingual cenderung lebih memahami tentang varietas lokal bahasa Inggris yang digunakan
oleh orang dalam konteks masyarakat tertentu. Sehingga, secara logis, mereka lebih mampu
untuk mengajar bahasa Inggris yang cocok dengan standar bahasa Inggris lokal masyarakat
tersebut. Disamping itu, mereka memiliki pengetahuan budaya lokal yang tentunya dapat
meningkatkan intelligibity atau keterpahaman dari bahasa Inggris yang digunakan dalam
komunitas tersebut.
Dalam hal sumber atau materi pembelajaran, adopsi dari native speaker model juga problematik.
Secara tradisional, buku teks yang digunakan dalam proses belajar mengajar bahasa Inggris
menggunakan apa yang disebut target language culture topics atau topic-topik dengan budaya
bahasa target yang dalam hal ini adalah budaya Inggris. Topik-topik tersebut sengaja dipilih oleh
guru sebagai media untuk lebih meningkatkan motivasi siswa dalam mempelajari bahasa
Inggris. Akan tetapi, jika tujuan utama mempelajari bahasa Inggris adalah untuk mampu
berkomunikasi atau mengkomunikasikan masyarakat dan budayanya kepada orang lain dalam
konteks masyarakat yang bilingual dan multilingual nampaknya tidak ada alasan logis untuk
10
menggunakan topik-topik dengan target budaya Inggris dalam buku-buku teks tersebut.
Sangatlah mungkin bahwa penggunaaan English culture topics akan membuat mereka semakin
bingung karena topik-topik tersebut tidak pernah digunakan dalam konteks berkomunikasi
mereka. Sehingga, akan lebih penting untuk menggunakan topik-topik budaya lokal dalam
proses belajar mengajar. Kirkpatrick (2007) menyarankan dalam konteks Indonesia, buku teks
bahasa Inggris seharusnya dikembangkan dengan menggunakan topik-topik budaya lokal
Indonesia dan negara-negara Asia Tenggara, seperti Malaysia, Singapura, dan Thailand, dengan
berbagai macam tujuan seperti perdagangan, pendidikan, kepariwisataan, dan sebagainya.
Pemahaman terhadap budaya dari negara-negara ini sangatlah penting untuk secara sukses
berkomunikasi dengan mereka menggunakan bahasa Inggris.
Alasan penting berikutnya untuk mengesampingkan adopsi dari native speaker model adalah
terkait dengan isu kemampuan pragmatik (Kasper, 1997 seperti dikutip dalam McKay, 2003).
Menurut Kasper, dalam hal pragmatic appropriateness (kesesuaian pragmatik), native speakers
tidaklah homogen tetapi heterogen. Walaupun mereka berasal dari budaya yang sama, mereka
mungkin juga memiliki atau mengetahui standar kepantasan yang berbeda dalam menggunakan
bahasanya. Hal ini disebabkan oleh faktor-faktor sosial seperti pendidikan, profesi, status sosial,
dan sebagainya. Disamping itu, menurut Kasper, 1997 (seperti dikutip dalam McKay, 2003),
tujuan mencapai native-like competence dalam bahasa kedua kadang tidak feasible atau tidak
mungkin bagi pembelajar bahasa kedua. Hal ini disebabkan oleh “maturational constraints” atau
batasan-batasan usia terutama pada pembelajar bahasa kedua yang sudah dewasa (p. 12). Aspekaspek bahasa seperti fonologi dan sintaksis mungkin sangat sulit atau bahkan tidak mungkin
untuk dicapai dalam pembelajaran bahasa keduanya.
Deskripsi Singkat dan Kritik Terhadap Pembelajaran Bahasa Inggris di Indonesia.
Civitas academika dan hadirin sekalian yang berbahagia,
Sebagai seorang praktisi pendidikan maupun peneliti, ada dua hal yang menurut hemat saya
perlu dilakukan pengkajian ulang terkait dengan pembelajaran bahasa Inggris secara umum di
Indonesia. Pertama adalah penekanan yang terlalu berlebihan terhadap monolingual standard,
baik dalam hal kemampuan berbahasa (linguistic competence) ataupun dalam pengetahuan
tentang budaya dari pembicara asli (native speakers) bahasa Inggris. Hal ini bisa terlihat dari
bentuk atau jenis tes yang umum digunakan dalam mengevaluasi kemampuan bahasa Inggris.
Secara umum, ada dua bentuk tes yang sering digunakan di Indonesia, yaitu TOEFL (Test of
English as a Foreign Language) dan IELTS (International English Language Testing System).
11
Walaupun tidak semua pembelajar bahasa Inggris di Indonesia mempunyai keinginan untuk
studi dan tinggal di negara-negara yang berbahasa native Inggris, tes-test tersebut terutama
TOEFL sangat sering digunakan sebagai prasyarat untuk mendapatkan pekerjaan di berbagai
instansi baik pemerintah maupun swasta di Indonesia. Tes TOEFL atau yang setara dengan
TOEFL juga sering digunakan sebagai media untuk menyeleksi siswa masuk perguruan tinggi
baik negeri maupun swasta. Jarang sekali atau mungkin tidak pernah ditemukan tes yang
didesain khusus untuk mengukur kemampuan berbahasa Inggris dalam konteks komunikasi
seperti di Indonesia atau bahkan di negara-negara di kawasan Asia Tenggara.
Walaupun demikian, sebagai seorang praktisi pendidikan saya tidak menyarankan bahwa
pembelajaran bahasa Inggris di Indonesia secara keseluruhan harus terlepas dari English native
speaker norms, karena hal ini akan berimplikasi terhadap intelligibility atau keterpahaman dari
bahasa Inggris yang digunakan. Contoh, akan sangat penting bagi pembelajar bahasa Inggris di
Indonesia untuk memahami perbedaan antara suara atau fonem /θ/ dalam kata ‘three /θri:/’ yang
merupakan konsonan dengan kategori voiceless interdental fricative, dan fonem /t/ dalam kata
‘tree /tri:/’ yang merupakan konsonan dengan kategori voiceless alveolar plosive, karena hal ini
akan mempengaruhi makna. Namun, menurut hemat saya, aspek intelligibility seharusnya
menjadi prioritas dalam pembelajaran bahasa Inggris, bukan kemampuan berbahasa Inggris
setara dengan pembicara aslinya.
Memang belum banyak penelitian dilakukan yang mempelajari secara khusus aspek
intelligibility atau keterpahaman dari bahasa Inggris yang digunakan terutama dalam konteks
Indonesia dan Asia Tenggara pada umumnya (lihat Jenkins, Cogo, & Dewey, 2011). Sehingga,
hal ini menjadi area atau bidang penelitian baru yang menurut hemat saya perlu secara luas
dilakukan.
Hal kedua yang juga menurut saya perlu untuk dilakukan pengkajian ulang adalah pengecilan
peran bahasa pertama (bahasa Indonesia) dan interaksi antara bahasa pertama dan bahasa kedua
dalam pembelajaran bahasa kedua tersebut, yang dalam hal ini adalah bahasa Inggris.
Pembelajaran bahasa Inggris dan segala permasalahannya sering tercerabut dari pembelajaran
bahasa Indonesia dan permasalahannya, seperti contoh dalam aspek pembelajaran literasi.
Permasalahan menulis siswa dalam bahasa Inggris, misalnya dalam mengembangkan ide atau
gagasan dan aspek-aspek yang bersifat konseptual dan nonkonseptual lainnya, seringkali dilihat
12
secara terpisah dari permasalah serupa ketika mereka menulis dalam bahasa Indonesia. Padahal,
banyak penelitian menunjukkan bahwa kemampuan menulis bisa transfer antar bahasa.
Penelitian yang dilakukan oleh Jiang and Kuehn (2001) misalnya, menemukan bahwa late
immigrant learners (siswa dengan latar belakang kemampuan literasi yang cukup baik dalam
bahasa pertamanya) di Amerika dapat mentransfer kemampuan literasi tersebut ketika belajar
dalam bahasa keduanya (bahasa Inggris). Mereka memperoleh skor lebih baik dibandingkan
dengan early immigrant learners (siswa dengan dengan latar belakang kemampuan literasi
relatif lebih rendah dalam bahasa pertamanya) dalam beberapa tes yang mengukur kemampuan
kognitif dan akademik setelah selama tiga bulan belajar bahasa Inggris. Penelitian yang
dilakukan oleh Rusfandi (2013) juga menemukan konsistensi penggunaan argumentcounterargument structures dalam essai argumentatif mahasiswa jurusan bahasa Inggris
semester enam dalam bahasa Indonesia (L1) dan bahasa Inggris (L2), khususnya pada
mahasiswa yang sudah mencapai kemampuan bahasa Inggris level intermediate atau diatasnya.
Hasil dari penelitian-penelitian ini dapat menunjukkan bahwa kemampuan konseptual dalam
literasi bersifat interdependent dan dapat ditransfer antar bahasa. Oleh karena itu, permasalahan
pembelajaran bahasa Inggris di Indonesia terutama pada aspek literasi haruslah dilihat sebagai
interaksi yang kompleks dari permasalahan pembelajaran dalam bahasa kedua (bahasa Inggris)
dan bahasa pertama (bahasa Indonesia). Sehingga pemecahan dari permasalahan-permasalahan
tersebut juga harus diupayakan dari dua sisi yaitu dari aspek pembelajaran bahasa Inggris itu
sendiri dan juga juga dari aspek pembelajaran bahasa Indonesia.
Kesimpulan
Civitas academika dan hadirin sekalian yang berbahagia,
Dari pemaparan diatas dapat disimpulkan bahwa:
Pertama, pembelajaran bahasa Inggris yang lebih menekankan English native speaker norms
bukanlah konsiderasi pedagogis yang baik dan juga sebuah tujuan pembelajaran yang, menurut
saya, tidak realistis. Kedua, Pembelajaran bahasa Inggris seyogyanya dilihat sebagai sebuah
interaksi pembelajaran yang kompleks yang melibatkan permasalahan pembelajaran baik dalam
bahasa Inggris itu sendiri dan juga dalam bahasa Indonesia. Ketiga, upaya pembenahan baik dari
sisi teoritis dan praktis yang mengedepankan intelligibility dalam pembelajaran bahasa Inggris
seyogyanya mulai dan terus dilakukan.
13
Hadirin sekalian yang berbahagia,
Demikian yang bisa saya sampaikan dalam orasi ini. Saya mengucapkan banyak terima kasih
atas segala perhatiannya, sekaligus mohon maaf apabila terdapat kekurangan dan kelebihannya.
Wassalamu Alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
14
Daftar Referensi
Akyel, A., & Kamisli, S. (1996, September 5-7). Composing in first and second languages:
Possible effects of EFL writing instruction. Paper presented at the 2nd Balkan
Conference on English Language Teaching of the International Association of Teachers
of English as a Foreign Language, Bogazici University.
Bialystok, E. (1991). Metalinguistic dimensions of bilingual language proficiency. In E.
Bialystok (Ed.), Language processing in bilingual children (pp. 113-140). Cambridge:
Cambridge University Press.
Brutt-Griffler, J. (2002). World Englishes: A study of its development. Clevedon: Multilingual
Matters.
Cook, V. (1991). The poverty-of-the-stimulus argument and multicompetence. Second
Language Research, 7(2), 103-117.
Cook, V. (1992). Evidence for multicompetence. Language Learning, 42(4), 557-591
Cook, V. (1999). Going beyond the native speaker in language teaching. TESOL Quarterly,
33(2), 185-209.
Cook, V. (2002). Background to the L2 user. In V. Cook (Ed.), Portraits of the L2 user (pp. 128). Buffalo, New York: Multilingual Matters.
Cook, V. (2003). Introduction: The changing L1 in the L2 user’s mind. In V. Cook (Ed.), Effects
of the second language on the first (pp. 1-18). Buffalo, New York: Multilingual Matters.
Cook, V. (2008). Multi-comptence: Black hole or wormhole for second language acquisition
research? In Z. Han, E. S. Park, A. Revesz, C. Combs & J. H. Kim (Eds.),
Understanding second language process (pp. 16-26). Buffalo, New York: Multilingual
Matters.
Garcia, O. (2002). Writing backwards across languages: The inexpert English/Spanish biliteracy
of uncertified bilingual teachers. In M. J. Schleppegrell & M. C. Colombi (Eds.),
Developing advanced literacy in first and second languages (pp. 245-259). Mahwah,
New Jersey: Lawrence Erlbaum Associates.
Grosjean, F. (1996). Living with two languages and two cultures. In I. Parasnis (Ed.), Cultural
and language diversity and the deaf experience (pp. 20-37). Cambridge: Cambridge
University Press.
Grosjean, F. (2008). Studying bilinguals. Oxford: Oxford University Press.
Grosjean, F. (2010). Bilingual: Life and reality. Cambridge: Harvard University Press.
15
Hyde, M. (1994). The teaching of English in Morocco: The place of culture. ELT Journal, 48(4),
295-304.
Jenkins, J., Cogo, A., & Dewey, M. (2011). Review of developments in research into English
as a lingua franca. Language Teaching, 44(3), 281-315.
Jiang, B., & Kuehn, P. (2001). Transfer in the academic language development of postsecondary ESL students. Bilingual Research Journal, 25(4), 653-672.
Kecskés, I., & Papp, T. (2000). Foreign language and mother tongue. Mahwah, New Jersey:
Lawrence Erlbaum Associates.
Kirkpatrick, A. (2007). Teaching English Across Cultures: What do English language teachers
need to know how to teach English. English Australia Journal, 23(2), 20-36.
McKay, S. L. (2003). Toward an appropriate EIL pedagogy: Re-examining common ELT
assumptions. International Journal of Applied Linguistics, 13(1), 1-22.
Nault, D. (2006). Going global: Rethinking culture teaching in ELT contexts. Language, Culture
and Curriculum, 19(3), 314 - 328.
Nurweni, A., & Read, J. (1999). The English vocabulary knowledge of Indonesian university
students. English for Specific Purposes, 18(2), 161-175.
Richards, J. C., & Schmidt, R. (Eds.). (2002) Longman dictionary of language teaching and
applied linguistics (3 ed.). London: Longman.
Rusfandi. (2013). Transfer of L2 English rhetorical structures of writing to L1 Indonesian by
Indonesian EFL learners. (PhD Dissertation), The University of Queensland Australia,
Brisbane.
16
Fly UP