...

MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN
MENTERI
PENDAYAGUNAANAPARATUR NEGARA
DAN REFORMAS1 BIROKRASI
REPUBLM INDONESIA
Nornor
Larnpiran
Hal
:
:
:
B l i W IM.PAN-RBI312013
16 Maret 2013
I(satu) berkas
Surat Edaran Menteri PAN dan RB Nomor 04 Tahun 2013
tentang Pemberian Tugas Belajar dan lzin Belajar
Yang Terhormat
1. Para Menteri Kabinet lndonesia Bersatu 11;
2. Panglirna Tentara Nasional Indonesia;
3. Kepala Kepolisian Republik Indonesia;
4. Jaksa Agung;
5. Para Kepala Lembaga Pemerintah Non Kementerian;
6. Para Pimpinan Kesekretariatan Lernbaga Negara;
7. Para Pirnpinan Kesekretariatan KornisilDewanlBadan;
8. Para Gubernur di seluruh lndonesia;
9. Para BupatiMlalikota di seluruh lndonesia.
di
Jakarta
Bahwa dalarn rangka rnengernbangkan SDM Aparatur perlu rnendorong setiap aparatur
untuk rnengernbangkan din dan meningkatkan kernampuan serta profesionalisrne Pegawai
Negeri Sipil berbasis kornpetensi rnelalui pendidikan lanjutan dalam bentuk pernberian tugas
belajar dan izin belajar.
Sehubungan telah ditetapkan Surat Edaran Menteri PAN dan RB Nornor 04 Tahun
2013 tentang Pernberian Tugas Belajar dan lzin Belajar, kiranya Surat Edaran dirnaksud
dapat kita laksanakan dengan baik sebagai salah satu pedoman pelaksanaan
pengembangan SDM Aparatur.
Dernikian, atas perhatian dan kerjasamanya disarnpaikan terirna kasih.
Ternbusan :
1. Presiden Republik Indonesia;
2. Wakil Presiden Republik Indonesia.
MENTERI
PENDAYAGUNAAN APARATURNEGARA
DAN REFORMAS1 BIROKRASI
REPUBLIK INDONESIA
SURAT EDARAN
NOMOR 04 TAHUN 2013
TENTANG
PEMBERIAN TUGAS B E W A R DAN IZIN B E W A R
BAG1 PEGAWAI NEGERI SIPIL
1. Untuk meningkatkan kemampuan dan profesionalisme Pegawai Negeri
.@:.
9-y:
k.*-7..?
e
-
Sipil (PNS) berbasis kompetensi, perlu dilakukan pengembangan PNS
berkelanjutan dalam bentuk pemberian tugas
melalui pendid*
belajar dan izin belajar. Mengingat Surat Edaran Menteri
Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor SE/ 181M.PAN/ 512004 Tentang
Pemberian Tugas Belajar dan Izin Belajar bagi Pegawai Negeri Sipil,
sudah tidak sesuai lagi dengan perkembangan pemberian tugas belajar
dan izin belajar, maka perlu diganti dan dinyatakan tidak berlaku lagi.
2. Pemberian tugas belajar dan izin belajar didasarkan pada peraturan,
sebagai berikut:
a. Peraturan Residen Nomor 12 Tahun 1961 tentang Pemberian Tugas
Belajar;
b. Keputusan Presiden Nomor 57 Tahun 1986 tentang Tunjangan
Tugas Belajar bagi Tenaga Pengajar Bisa pada Perguman Tinggi
yang Ditugaskan mengikuti Pendidikan pada Fakultas Pasca
Sajana;
c. Peraturan Pemerintah Nomor 99 Tahun 2000 tentang Kenaikan
pangkat Pegawai Negeri Sipil seba%aimana
telah diubah dengan
Peraturan Pemerintah Nomor 12 Tahun 2002.
3. Untuk lebih menjamin pelaksanaan peraturan tersebut diatas, maka
ketentuan pemberian tugas belajar dan izin belajar kepada Pegawai
Negeri Sipil (PNS) adalah sebagai berikut :
3.1 Ketentuan Pemberian Tugas Belajar :
a. PNS yang tel& memiliki masa k e j a paling kurang 1 (satu)
tahun terhitung sejak diangkat sebagai PNS;
b. Untuk bidang Ilmu yang langka serta diperlukan oleh organisasi
dapat diberikan sejak diangkat sebagai PNS sesuai kriteria
kebutuhan yang ditetapkan oleh masing-masing instansi;
c. Mendapatkan surat tugas dari pejabat yang berwenang;
d. Bidang ilmu yang akan ditempuh sesuai dengan pengetahuan
atau keahlian yang dipersyaratkan dalam jabatan pada
organisasi dan sesuai dengan anaiisis beban k e j a dan
perencanaan SDM instansi masing-masing;
e. Usia maksimal :
1) Program Diploma I, Diploma 11, Diploma 111, dan Program
Strata I (S-1) atau setara berusia paling tinggi 25 (dua puluh
lima) tahun;
2) Program Strata 11 (S-2) atau setara berusia paling tinggi 37
(tiga puluh tujuh) tahun;
3) Program Strata In (S-3) atau setara berusia paling tinggi 40
(empat puluh) tahun;
f.
Untuk daerah terpencil, tertinggal, dan terluar atau jabatan
sangat diperlukan, usia maksimal dapat ditetapkan menjadi:
1) Program Diploma I, Diploma 11, Diploma 111, Program
Diploma 111 dan Program Strata I (S-1) atau setara berusia
paling tinggi 37 (tiga puluh tujuh) tahun;
2) Program Strata I1 (S-2) atau setara berusia paling tinggi 42
(empat puluh dua) tahun;
3) Program Strata 111 (S-3)atau setara berusia paling tinggi 47
(empat puluh tujuh) tahun;
g. Program studi di dalam negeri yang akan diikuti telah
mendapatkan persetujuanJakreditasi minimal B dari lembaga
Yang -nang;
h. Bagi PNS yang menduduki jabatan struktural dibebaskan dari
jabatannya;
i. Bagi PNS yang menduduki jabatan fungsional dibebaskan
sementara dari jabatannya;
j. Setiap unsur penilaian pelaksanaan pekejaan dalam 1 (satu)
tahun terakhir paling kurang bernilai baik,
k. Tidak sedang menjalani hukuman disiplin tingkat sedang atau
berat;
1. TidaPr sedang menjalani pemberhentian sementara sebagai PNS;
m. Jangka waktu pelaksanaan :
1) Program Diploma I (DI)paling lama 1 (satu)tahun;
2) Program Diploma I1 (DII)paling lama 2 (dua)tahun;
3) Program Diploma 111 (Dm) paling lama 3 (tiga)tahun;
4) Program Strata I (S-1) / Diploma IV (DIV), paling lama 4
(empat)tahun;
5) Program Strata I1 (S-2) atau setara, paling lama 2 (dua)
tahun;
6) Program Strata I11 (S-3) atau setara, paling lama 4 (empat)
tahun;
n. Jangka waktu pelaksanaan tugas belajar sebagaimana
dimaksud pada huruf m masing-masing dapat diperpanjang
paling lama 1 tahun (2 semester) sesuai kebutuhan instansi
dan persetujuan sponsor dan / atau instansi.
o. Bagi PNS yang belum dapat menyelesaikan tugas belajar setelah
diberikan perpanjangan waktu 1 tahun sebagaimana dimaksud
pa& huruf n, dapat diberikan perpanjangan kembali paling
lama 1 (satu) tahun, dengan perubahan status menjadi izin
belajar.
p. Dalam melaksanakan izin belajar sebagaimana dimaksud pada
huruf o PNS tetap dapat meninggalkan tugasnya sebagaimana
berlaku bagi tugas belajar.
q. Dalam memberikan tugas belajar, setiap instansi hams
memberikan kesempatan yang sama bagi semua PNS sesuai
dengan bidang tugasnya;
r. PNS yang telah selesai melaksanakan tugas belajar wajib
bekerja kembali untuk negara pada unit kerja pada instansi
tempat pegawai bersangkutan bekej a semula (Kewajiban Kerja)
dengan ketentuan sebagai berikut:
1) Pemberian tugas belajar di dalam negeri, kewajiban kerja
yang harus dijalani adalah dua kali masa tugas belajar (n)
atau dalam rumus (2x n).
Sebagai contoh, untuk masa belajar 4 tahun, maka
kewajiban kerja adalah sebagai berikut:
Kewajiban Keja = 2 x 4 = 8 tahun
2) Pemberian tugas belajar di luar negeri, kewajiban kerja yang
hams dijalani adalah dua kali masa tugas belajar (n) atau
dalam rumus (2 x n).
Sebagai contoh, untuk masa belajar 4 tahun, maka
kewajiban kerja adalah sebagai berikut:
Kewajiban Kerja = 2 x 4 = 8 tahun
3) Dengan mempertimbangkan kebutuhan organisasi dan
pelayanan kepada masyarakat, pelaksanaan perhitungan
waktu kewajiban kerja pada suatu uni kerja di suatu
instansi sebagaimana dimaksud pada angka 1) dan angka
2) dapat dikurangi atau ditambah berdasarkan kebijakan
dari pimpinan tertinggi instansi yang bersangkutan
s. PNS dapat melaksanakan tugas belajar berkelanjutan secara
berturut-turut dengan persyaratan :
1) Mendapat i i n dari pimpinan instansinya;
2) Prestasi pendidikan sangat memuaskan
3) Jenjang pendidikan bersifat linier; dan
4) Dibutuhkan oleh organisasi .
t. Kewajiban kerja bagi PNS sebagairnana huruf r,
diakumulasikan setelah PNS selesai melaksanakan tugas
belajar pada jenjang pendidikan terakhir.
u. PNS tidak berhak menuntut penyesuaian ijazah ke dalam
pangkat yang lebih tinggi, kecuali terdapat formasi.
3.2 Ketentuan Pemberian Izin Belajar :
a. PNS yang telah memiliki masa k e j a paling kurang 1 (satu)
tahun terhitung sejak diangkat sebagai PNS;
b. Mendapatkan izin secara tertulis dari pejabat yang berwenang;
c. Tidak meninggalkan tugas jabatannya, dikecualikan sifat
pendidikan yang sedang diikuti, PNS dapat meninggalkan
jabatan sebagian waktu k e j a atas izin pimpinan instansi;
d. Unsur penilaian pelaksanaan pekejaan dalam 1 (satu) tahun
terakhir paling kurang bernilai baik;
e. Tidak sedang menjalani hukuman disiplin tingkat sedang atau
berat;
f. Tidak pemah melanggar kode etik PNS tingkat sedang atau
berat;
g. Tidak sedang menjalani pemberhentian sementara sebagai PNS;
h. Pendidikan yang akan ditempuh dapat mendukung
pelaksanaan tugas jabatan pada unit organisasi;
i. Biaya p e n d i m ditanggung oleh PNS yang bersangkutan;
j. Program studi di dalam negeri yang akan diikuti telah
mendapatkan persetujuan/akreditasi minimal B dari lembaga
yang b=nang;
k. PNS tidak berhak untuk menuntut penyesuaian ijazah ke dalam
pangkat yang lebih tinggi kecuali terdapat formasi.
4. Untuk PNS yang pada saat ketentuan ini ditetapkan telah memperoleh
pendidikan setingkat lebih tinggi atau sedang melaksanakan tugas
belajar berlaku ketentuan sebagai berikut :
a. Bagi PNS yang menduduki jabatan fungsional dosen mengikuti
program tugas belajar atau izin belajar untuk Program Strata I1 (S-2)
atau setara dan Program Strata I11 (S-3) atau setara, usia paling
tinggi 50 tahun, sampai dengan tahun 20 15.
b.
Bagi PNS yang menduduki jabatan fungsional guru mengikuti
program tugas belajar untuk Program Strata I (S-1)
atau setara usia
paling tinggi 45 tahun, sampai dengan tahun 2015.
5. Pegawai Negeri Sipil yang melaksanakan tugas belajar atau kin belajar
wajib membuat laporan kepada pimpinan instansi pemberi tugas belajar
atau izin belajar sebagai berikut:
a. Laporan kemajuan pendidikan yang sedang dijalani, paling kurang
1(satu) kali setiap tahun;
b. Laporan hasil pelaksahaan tugas belajar atau izin belajar, pada
akhir melaksanakan penugasan.
6. Dengan berlakunya ketentuan Surat Edaran ini maka bagi PNS yang
sedang melaksanakan tugas belajar atau izin belajar tetap
melaksanakan tugas belajar atau izin belajar.
7. Surat edaran ini berlaku sejak tanggal ditetapkan.
-
Demikian untuk menjadi perhatian dan dilaksanakan dengan penuh
tanggung jamb.
Ditetapkan di Jakarta
21 Maret 2013
DAYAGUNAAN APARATUR
REFORMASI BIROKRASI,
.
Tembusan:
1. Residen Republik Indonesia,
2. Wakil Presiden Republik Indonesia;
3. Kepala Badan Kepegawaian Negara.
Fly UP