...

Proses Bisnis

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Proses Bisnis
Mata Kuliah : Proses Bisnis dan SIM
Tahun
: 2013
Pertemuan 02
Proses Bisnis
Pertemuan 02 : Proses Bisnis
Definisi #1
• Proses Bisnis sebagai kumpulan dari proses
yang mendukung proses–proses operasional
dalam perusahaan. Proses bisnis berisi
kumpulan aktivitas yang saling berhubungan
satu dengan yang lain untuk menghasilkan
suatu hasil yang mendukung pada tujuan dan
sasaran strategis sang pelaku/organisasi.
Yudha Yudhanto, SKom
Pertemuan 02 : Proses Bisnis
Definisi #2
• Proses bisnis pada dasarnya adalah kumpulan
aktivitas yang mengubah input menjadi
output yang lebih bernilai.
Yudha Yudhanto, SKom
Pertemuan 02 : Proses Bisnis
Definisi #3
• Proses bisnis adalah arus kerja dari bahan
baku,informasi, dan pengetahuan seperangkat
aktivitas.
Yudha Yudhanto, SKom
Pertemuan 02 : Proses Bisnis
Contoh Simple
• Contoh :
– Penerimaan Karyawan oleh HRD
– Penjualan Toko oleh Kasir
– Pendaftaran Mahasiswa oleh Staff Administrasi
– Peminjaman Buku oleh Mahasiswa
Yudha Yudhanto, SKom
Pertemuan 02 : Proses Bisnis
Contoh “Penerimaan Karyawan”
Proses bisnis perekrutan karyawan dapat diuraikan sebagai berikut:
• Membuat Iklan
• Meminta bantu agen pekerjaan,
• Mengumpulkan surat lamaran,
• Mengkaji surat lamaran,
• Mewawancarai kandidat,
• Membuata Ranking kandidat
• Membuat keputusan kepegawaian,
• Melengkapi karyawan pada sistem kepegawaian, ex: penggajian,
kesehatan, dan pensiun.
Yudha Yudhanto, SKom
Pertemuan 02 : Proses Bisnis
Contoh “Peminjaman Buku”
Proses bisnis peminjaman buku dapat diuraikan
sebagai berikut:
• Memasuki Perpustakaan
• Menujukkan ID Member
• Memilih Buku
• Membawa buku ke pustakawan
• Memasukkan ID Member dan kode buku
• Melakukan transaksi peminjaman
Yudha Yudhanto, SKom
Pertemuan 02 : Proses Bisnis
Sifat Proses Bisnis
1. Bergantung Perspektifnya
Setiap proses bisnis dapat diuraikan ke dalam proses yang lebih rinci, yang dikenal
dengan subproses, atau suatu proses dapat juga dilihat sebagai bagian dari proses
yang lebih besar. Oleh karena itu untuk mendefinisikan proses dan kemudian
mengelolanya, ruang lingkupnya dapat ditentukan sesuai dengan kebutuhan.
2. Idealnya dikembangkan secara top-down.
Orang harus mendefinisikan proses mulai dari proses apa yang dibutuhkan untuk
memenuhi tujuan dari organisasi/individu. Boleh jadi ada perusahaan yang hanya
melakukan kegiatan perdagangan saja, atau juga melakukan produksi, atau hanya
melakukan proses distribusi saja. Untuk setiap aktivitas, proses yang dibutuhkan
sangat berbeda. Dari sana lah kemudian proses bisnis yang lebih rinci dikembangkan.
3. Menghasilkan output yang diharapkan.
Sehingga butuh elemen : (i) rancangan aliran kerja (ii) teknologi informasi (iii) motivasi
dan pengukurannya (iv) sumber daya manusia (v) kebijakan dan aturan, dan (vi)
fasilitas.
Yudha Yudhanto, SKom
Pertemuan 02 : Proses Bisnis
6 Elemen Proses Bisnis
1.
2.
3.
4.
5.
6.
Rancangan aliran kerja
Teknologi informasi
Motivasi dan pengukurannya
Sumber daya manusia
Kebijakan dan aturan
Fasilitas.
Yudha Yudhanto, SKom
Pertemuan 02 : Proses Bisnis
1. Rancangan Aliran Kerja
1. Paling populer adalah diagram alir (flow chart). Selain
itu ada : peta proses operasi (OPC-operation process
chart), Peta tangan kiri tangan kanan, WBS (Work
Breakdown Structure) dan diagram lainnya
2. Aliran kerja paling tidak harus mengandung:
- Nama aktivitas yang biasa dinyatakan dengan kata kerja.
- Urutan serial atau pun paralel (aktivitas dilakukan saat
aktivitas lain jalan).
3. Untuk keperluan Analisis lanjut, ditambahkan :
- durasi waktu
- biaya yang dikeluarkan
- siapa yang melaksanakannya & prioritas aktivitas
Yudha Yudhanto, SKom
Pertemuan 02 : Proses Bisnis
2. Teknologi Informasi
1. Pada prinsipnya flow chart sudah bisa
dilaksanakan dengan cara manual
2. TI meliputi software, hardware dan net dengan
maksud :
1. Mempercepat proses
2. Menurunkan biaya
3. Meningkatkan mutu proses
3. Problem “jangan bergantung ke IT”
Yudha Yudhanto, SKom
Pertemuan 02 : Proses Bisnis
3. Motivasi & Ukuran
1. Elemen motivasi ini sangat penting karena akan
menjadi dasar untuk mengevaluasi apakah suatu
proses sudah berjalan dengan efektif atau belum.
Tanpa kejelasan motivasi proses, maka mustahil kita
dapat menganalisis dan memperbaiki suatu proses
2. Oleh karena itu setiap proses perlu memiliki ukuran
keberhasilan untuk melihat pencapaian terhadap
alasan keberadaannya. Istilah yang populer saat ini
adalah KPI (Key Performance Indicator).
3. Erat hubungannya dengan QC (Quality Control)
Yudha Yudhanto, SKom
Pertemuan 02 : Proses Bisnis
4. Manusia
1. Mutlak diperlukan. Baik executive maupun
operator
2. Diperlukan SOP (Standard Operating Procedure )
3. Kelemahan manusia : kelelahan, tidak konsentrasi,
lupa, sampai masalah sikap (attitude) terhadap
pekerjaan
Yudha Yudhanto, SKom
Pertemuan 02 : Proses Bisnis
5. Kebijakan & Aturan
1. Kebijakan terkait dengan pedoman umum dalam eksekusi
suatu proses, sedangkan aturan sifatnya lebih operasional.
2. Kebijakan tidak bersifat kaku karena pengaruhnya
terhadap output tidak langsung. Sementara itu, aturan
lebih kaku karena berkaitan langsung dengan eksekusi
suatu proses.
3. Karena sifatnya itu, kebijakan diperlukan untuk proses
bisnis global atau level awal, sedangkan aturan untuk level
hirarki yang detail. Pada level proses bisnis terkecil aturan
ini kita sebut sebagai Standard Operating Procedure
(SOP).
Yudha Yudhanto, SKom
Pertemuan 02 : Proses Bisnis
6. Fasilitas
1. Fasilitas utama dapat berupa mesin,
peralatan atau alat bantu kerja berupa alat
pendukung seperti komputer, form lembar
kerja (worksheet) yang digunakan untuk
mengumpulkan, mengolah dan menganalisis
data
2. Butuh pemeliharaan dan uji kelayakan agar
produktivitas terjaga
Yudha Yudhanto, SKom
Pertemuan 02 : Proses Bisnis
Contoh Proses Bisnis
ERP (Enterprise Resource
Planning) adalah sebuah
konsep untuk merencanakan
dan mengelola sumber daya
perusahaan meliputi dana,
manusia, mesin, suku cadang,
waktu, material dan kapasitas
yang berpengaruh luas mulai
dari manajemen paling atas
hingga operasional di sebuah
perusahaan agar dapat
dimanfaatkan secara optimal
untuk menghasilkan nilai
tambah bagi seluruh pihak
yang berkepentingan (stake
holder) atas perusahaan
tersebut.
Yudha Yudhanto, SKom
Pertemuan 02 : Proses Bisnis
Yudha Yudhanto, SKom
Fly UP