...

View/Open

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Description

Transcript

View/Open
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah
Kemampuan suatu perusahaan dalam menghasilkan laba merupakan hal yang
utama dalam penilaian kinerja keuangan perusahaan. Laba tidak hanya sebagai
ukuran suatu perusahaan dalam memenuhi kewajiban penyandang dana melainkan
juga untuk menunjukan prospek perusahaan di masa yang akan datang.
Menurut Menurut Hanafi (2009:81) rasio profitabilitas mengukur kemampuan
perusahaan menghasilkan keuntungan (profitabilitas) pada tingkat penjualan, asset,
dan modal saham yang tertentu. Ada tiga rasio yang sering dibicarakan, yaitu: profit
margin, return on total asset (ROA), dan return on equity (ROE).
Menurut Sucipto (2003:17) dalam pengukuran kinerja keuangan perusahaan harus
didasarkan pada laporan keuangan yang dipublikasikan dan dibuat sesuai dengan
prinsip akuntansi berterima umum. Kinerja keuangan bisa digunakan sebagai tolak
ukur dalam menilai keberhasilan perusahaan dari sisi finansial. Saat kondisi keuangan
dalam kondisi yang buruk, stakeholder akan menggunakan analisis laporan keuangan
untuk menilai kinerja di masa lalu, dan dimasa yang akan datang. Apabila kinerja
keuangan perusahaan baik maka akan menarik para investor untuk menanamkan
modalnya sehingga dapat meningkatkan nilai perusahaan. Salah satu ukuran kinerja
keuangan adalah Return On Asset (ROA). Menurut Hanafi dan Halim (2009:81),
Return on Assets (ROA) merupakan rasio mengukur kemampuan perusaha
1
repository.unisba.ac.id
2
menghasilkan laba bersih berdasarkan tingkat asset yang tertentu.Dengan
mengetahui ROA, kita dapat menilai apakah perusahaan telah efisien dalam
menggunakan aktivanya dalam kegiatan operasi untuk menghasilkan keuntungan.
Keinginan perusahaan untuk memaksimalkan laba kadang tidak sesuai dengan
kinerja lingkungan yang diberikan oleh perusahaan kepada pihak eksternal
perusahaan. Saat ini masyarakat mulai menyadari akan dampak-dampak negatif yang
diberikan perusahaan terutama mengenai masalah pencemaran lingkungan yang
ditimbulkan dalam menjalankan operasi perusahaan. Permasalahan lingkungan
semakin menjadi perhatian baik oleh pemerintah, investor, maupun konsumen.
Investor asing memiliki persoalan tentang pengadaan bahan baku, dan proses
produksi yang terhindar dari munculnya masalah lingkungan seperti : kerusakan
tanah, rusaknya ekosistem, dan polusi udara (Hasyim dalam Rahmawati 2012).
Semakin bertumbuhnya perusahaan manufaktur di Indonesia semakin meningkat pula
pencemaran lingkungan yang akan ditimbulkan seperti pencemaran air karena limbah
yang dihasilkan oleh pabrik, karena bahan kimia yang tercampur didalamnya, polusi
udara akibat asap dan masih banyak lagi.
Pemerintah melalui Kementrian Lingkungan Hidup membentuk Program
Penilaian Peringkat Kinerja Perusahaan dalam Pengelolaan Lingkungan Hidup
(PROPER) yang telah dilaksanakan mulai tahun 2002 di bidang pengendalian
dampak lingkungan untuk meningkatkan peran perusahaan dalam program
pelestarian lingkungan hidup.Kinerja lingkungan perusahaan diukur menggunakan
repository.unisba.ac.id
3
warna mulai dari yang terbaik emas, hijau, biru, merah hingga yang terburuk hitam.
(www.menhl.go.id).
Melalui ini masyarakat akan lebih mudah mengetahui tingkat penataan
pengelolaan pada perusahaan (Rakhiemah, 2012). Suatu perusahaan akan
mendapatkan peringkat emas jika perusahaan telah secara konsisten menunjukan
keunggulan lingkungan dalam proses produksi atau jasa, melaksanakan bisnis yang
beretika dan bertanggungjawab terhadap masyarakat, peringkat hijau jika perusahaan
telah melakukan pengelolaan lingkungan lebih dari yang dipersyaratkan dalam
peraturan melalui pelaksanaan sistem pengelolaan lingkungan, pemanfaatan
sumberdaya secara efisien melalui upaya 4R (reduce, reuse, recycle, dan recovery)
dan melakukan tanggungjawab sosial dengan baik, peringkat biru jika perusahaan
telah melakukan upaya pengelolaan lingkungan yang dipersyaratkan sebagaimana
diatur dalam perundang- undangan, peringkat merah jika perusahaan tidak melakukan
pengelolaan lingkungan hidup sebagaimana di atur dalam undang – undang dan
perusahaan akan mendapatkan peringkat hitam jika perusahaan sengaja melakukan
perbuatan atau kelalaian yang mengakibatkan pencemaran atau kerusakan lingkungan
atau pelanggaran terhadap peraturan undang- undang atau tidak melaksanakan sangsi
administrasi. (www.menhl.go.id).
Hasil penilaian peringkat kinerja perusahaan manufaktur dalam PROPER 20122013 memiliki kenaikan dan penurunan peringkat perusahaan, namun sebagian besar
perusahaan manufaktur dalam PROPER pada tahun 2012-2013 tidak mengalami
repository.unisba.ac.id
4
kenaikan atau penurunan dari tahun sebelumnya. Berikut adalah hasil penilaian
peringkat kinerja beberapa perusahaan manufaktur dalam PROPER 2012-2013 :
Tabel 1.1
Hasil Penilaian Peringkat Kinerja Perusahaan Manufaktur Dalam
Pengelolaan Lingkungan Hidup 2011-2012 dan 2012-2013
Peringkat Peringktat
Nama
Jenis
No
Provinsi
Kab/Kota
PROPER PROPER
Perusahaan
industry
2011-2012 2012-2013
1. PT. Holcim Indonesia
Jawa
Manufaktur
Kab. Cilacap
Emas
Emas
Tbk.
Tengah
2. PT. Tirta Mahakam
Kalimantan
Kota
Manufaktur
Biru
Merah
Resources Tbk.
Timur
Samarinda
3. PT.Unilever
Manufaktur Jawa Barat
Kota Bekasi
Hijau
Hijau
Indonesia Tbk.
4. PT. Gudang Garam
Manufaktur Jawa Timur Kab. Pasuruan
Merah
Biru
Tbk
5. PT. Ultarajaya Milk
Kab. Bandung
Industry and Trading Manufaktur Jawa Barat
Biru
Biru
Barat
Company Tbk.
6. PT. Indo Acidatama
Jawa
Kab.
Manufaktur
Biru
Biru
Tbk.
Tengah
Karanganyar
Sumber: www.menhl.go.id (2012 dan 2013)
Tingkat ketaatan perusahaan manufaktur dalam PROPER periode 2012-2013
sebagian besar tetap, bisa dikatakan sebagian besar perusahaan manufaktur memiliki
predikat (TAAT), karena ada pada peringkat warna Biru.
Sementara itu pada tahun 2012-2013 terjadi penurunan ROA pada beberapa
perusahaan manufaktur yang terdaftar dalam PROPER, sebagai berikut :
repository.unisba.ac.id
5
ROA Beberapa Perusahaaan Manufaktur dalam PROPER yang Terdaftar
di BEI tahun 2012-2013
120
98.01
100
86.34
80
ROA 2012
60
47.40
ROA 2013
42.18
40.37
40
24.93
21.55
20
13.58
18.99
14.60
11.56
10.73
0
SMCB
TIRTA
UNVR
GGRM
ULTJ
SRSN
Gambar 1.1
Sumber :www.idx.co.id
Seorang investor akan menanamkan modalnya dalam suatu perusahaan jika
perusahaan tersebut memiliki kinerja lingkungan yang baik .kinerja lingkungan dapat
diketahui dengan mudah jika perusahaan tersebut melakukan pengungkapan
informasi lingkungan. Pengungkapan lingkungan adalah pengungkapan informasi
yang berkaitan dengan lingkungan didalam laporan tahunan perusahaan (Suratno,
Darsono, dan Mutmainah, 2006).
Gray
dalam
Lindrianasari
(2007:160)
mengemukakan
sebagian
besar
pengungkapan informasi sosial dilaporan keuangan tahunan memuat informasi
mengenai tenaga kerja, lingkungan, dan masyarakat. Pengungkapan lingkungan
merupakan bagian dari pengungkapan laporan keuangan. Lebih lanjut diutarakan
repository.unisba.ac.id
6
bahwa lingkungan merupakan salah satu bagian penting dari laporan keuangan
perusahaaan.
Pfleifer, et. al. dalam Ja’far da Amalia (2006:3) mengemukakan bahwa usahausaha pelestarian lingkungan hidup oleh perusahaan akan mendatangkan sejumlah
keuntungan, diantaranya adalah ketertarikan pemegang saham dan stakeholders
terhadap keuntungan perusahaan akibat pengelolaan lingkungan yang bertanggung
jawab dimasyarakat. Hasil lain mengindikasikan bahwa pengelolaan lingkungan yang
baik dapat menghindari klaim masyarakat dan pemerintah serta meningkatkan
kualitas produk yang pada akhirnya akan dapat meningkatkan keuntungan ekonomi.
Lebih lanjut Ferreira (2004) menyatakan bahwa perusahaan sebagai bagian dari
tatanan sosial maka seharusnya perusahaan melaporkan pengelolaan lingkungannya
dalam annual report. Hal ini terkait dengan tiga aspek persoalan kepentingan:
keberlanjutan aspek ekonomi, lingkungan dan kinerja sosial.
Suharto (2008) menemukan bahwa kesulitan manajemen dalam melaporkan
kewajiban lingkungan disebabkan antara lain : (1) Permintaan atas pengungkapan
informasi lingkungan dalam laporan keuangan belum ada secara tegas, 2) Biaya dan
manfaat dalam rangka menyajikan informasi lingkungan dalam laporan keuangan
dirasakan tidak seimbang oleh perusahaan, (3) Pengenalan kewajiban bersyarat, (4)
Kesulitan dalam mengidentifikasi biaya-biaya lingkungan.
Dalam penelitian ini penulis melakukan pengungkapan informasi lingkungan
dengan menggunakan indikator menurut GRI khususnya indikator kinerja bidang
lingkungan.Saat ini Indonesia telah mengadopsi G3 GRI sebagai standar untuk
repository.unisba.ac.id
7
pembuatan laporan keberlanjutan /Sustainability Report.Hal ini diatur dalam UndangUndang Nomor 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas (UU PT) yang
mewajibkan perusahaan untuk melaporkan pelaksanaan tanggung jawab sosial dan
lingkungan dalam laporan tahunan. Artinya, pengungkapan tanggung jawab sosial
dan lingkungan bersifat wajib bagi seluruh perusahaan.Namun demikian, item-item
pengungkapan tanggung jawab perusahaan merupakan informasi yang masih bersifat
sukarela. Sampai saat ini belum ada pedoman baku yang mengatur luas
pengungkapan tanggung jawab sosial perusahaan.
Keberpihakan
perusahaan kepada pemilik modal mengakibatkan perusahaan
melakukan eksploitasi sumber-sumber alam dan masyarakat (sosial) secara tidak
terkendali sehingga mengakibatkan kerusakan lingkungan alam dan pada akhirnya
mengganggu kehidupan manusia. Selama ini perusahaan dianggap sebagai lembaga
yang dapat memberikan banyak keuntungan bagi masyarakat.Eksistensi perusahaan
ditengah lingkungan dan masyarakat berdampak dalam dua kondisi, yaitu positif dan
negatif.
Dampak positif, antara lain menciptakan lapangan kerja, menyediakan barang
yang dibutuhkan masyarakat untuk dikonsumsi, meningkatkan pendapatan,
menyumbang pendapatan daerah dan negara, serta mendukung peningkatan ekonomi,
dan lain-lain. Sementara, dampak negatif (negative externalities) antara lain
menimbulkanpencemaran baik tanah, air, maupun udara, sehingga telah mengancam
munculnya polusi udara dan air, kebisingan suara, kemacetan lalu lintas, limbah
kimia, hujan asam, radiasi, sampah nuklir, dan masih banyak lagi petaka lain
repository.unisba.ac.id
8
sehingga menyebabkan stres mental dan kerugian fisik dalam kehidupan masyarakat
sehari-hari.
Menurut konsep akuntansi keuangan SFAC No.1 FASB 1978, fokus utama
pelaporan keuangan adalah laba dan komponennya.Selain itu pengungkapan tentang
tanggung jawab sosial perusahaan juga sangat mempengaruhi sustainability
perusahaan.Sehingga perusahaan juga mulai banyak yang mengungkapkan bentuk
tanggung
jawab
sosialnya.Pengungkapan
EnvironmentalPerformance
/
Environmental Disclosure sebagai salah satu bentuk tanggung jawab perusahaan
diharapkan dapat menambah nilai perusahaan dan meningkatkan sustainabilitas
perusahaan.Penting bagi pihak manajemen untuk melakukan Environmental
Performance sebagai salah satu bentuk tanggung jawab perusahaan terhadap
lingkungannya.
Penelitian empiris mengenai hubungan antara kinerja lingkungan, dan
pengungkapan lingkungan diungkapkan oleh Al-Tuwaijri. Al –Tuwaijri, et al (2004)
menemukan hubungan positif signifikan antara environmental disclosure dan
environmental performance.
Menurut Al-Tuwaijri et al. (2004) menemukan adanya hubungan positif antara
economicperformance dan environmental performance demikian juga antara
environmental
disclosure
dan
environmental
performance.Penelitian empiris
mengenai hubungan antara environmental performance, economic performance, dan
environmental disclosure secara umum juga dilakukan oleh peneliti Indonesia
meskipun belum banyak yang melakukan penelitian tentang hal tersebut.
repository.unisba.ac.id
9
Sarumpaet (2005) memberikan bukti empiris bahwa tidak ada hubungan antara
environmental performance dan economic performance perusahaan, akan tetapi
ukuran
perusahaan
berhubungan
secara
signifikan
terhadap
environmental
performance. Suratno et al.(2006) menunjukkan bahwa environmentalperformance
berpengaruh secara positifterhadap environmental disclosure serta environmental
performance juga berpengaruhsecara positif terhadap economic performance.
Lindrianasari (2007) menemukan hubungan positif antara environmental
performance dan kualitas environmental disclosure serta hubungan positif antara
economic performance dan environmental performance. Titisari et al. (2010) tidak
menemukan pengaruh environmental performance terhadap kinerja keuangan pada
perusahaan PROPER.
Adanya hasil-hasil penelitian yang bertentangan menunjukan adanya research gap
dalam penelitian sejenis.Oleh karena itu penelitian mengenai kinerja lingkungan dan
profitabilitas menarik untuk diteliti kembali.Sehingga penelitian ini mencoba untuk
menguji kembali Pengaruh kinerja lingkungan terhadap profitabilitas dengan variable
moderasi pengungkapan informasi lingkungan. Penelitian ini berbeda dengan
penelitian sebelumnya, perbedaan dalam penelitian ini yaitu dalam penelitian ini
menggunakan Pengungkapan Informasi Lingkungan sebagai Variabel Moderator.
Penelitian ini menggunakan sampel perusahaan manufaktur karena dalam hal ini
perusahaan manufaktur memiliki kontribusi yang cukup besar dalam masalahmasalah seperti polusi, limbah, keamanan produk, dan tenaga kerja. Hal ini
disebabkan karena perusahaan manufaktur adalah perusahaan yang banyak
repository.unisba.ac.id
10
berinteraksi dengan masyarakat. Dilihat dari produksinya perusahaan manufaktur
mau tidak mau akan menghasilkan limbah produksi dan hal ini berhubungan erat
dengan pencemaran lingkungan.
Penelitian ini didukung oleh peneltitian sebelumnya yang dilakukan oleh Susi
Sarumpaet (2005) dalam Pengaruh Environmental Performance dan Environmental
DisclosureTerhadap Economic Performance, dimana Kinerja lingkungan yang diteliti
diukur dengan mengunakan rating kinerja lingkungan perusahaan atau PROPER yang
disediakan oleh Bapeda/Kementerian Lingkungan Hidup RI, sedangkan kinerja
keuangan diukur dengan ROA(return on assets).
Berdasarkan uraian latar belakang di atas, maka penulis mengajukan judul
“Pengaruh Kinerja Lingkungan Terhadap Profitabilitas dengan Variabel
Moderator
Pengungkapan
Informasi
Lingkungan
(Studi
Pada
PerusahaanManufaktur Sektor Industri Dasar dan Kimia yang Terdaftar di
BEI Tahun 2012 – 2013)”
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian pada latar belakang diatas maka penulis mengidentifikasi
permasalahannya sebagai berikut :
1. Berapa besar pengaruh Kinerja Lingkungan Terhadap Profitabilitas ?
2. Berapa besar pengaruh Kinerja Lingkungan Terhadap Profitabilitas dengan
Variabel Moderator Pengungkapan Informasi Lingkungan ?
repository.unisba.ac.id
11
1.3 Tujuan Penelitian
Tujuan dari penelitian ini adalah sebagai berikut :
1. Untuk Mengetahui besar pengaruh Kinerja Lingkungan Terhadap Profitabilitas.
2. Untuk Mengetahui besar Pengaruh Kinerja Lingkungan Terhadap Profitabilitas
dengan Variabel Moderator Pengungkapan Informasi Lingkungan.
1.4 Kegunaan Penelitian
A. Manfaat Teoritis
1. Penulis
Diharapkan dapat memperoleh pengalaman, wawasan dan pengetahuan
yang berguna, sebagai bentuk pembelajaran yan komprehensif dari teori
yang sudah ada.Lebih khususnya mengenai Kinerja Lingkungan.
B. Manfaat Praktis
1. Perusahaan
Dengan dilakukannya penelitian ini, diharapkan dapat memberi masukan
informasi yang bermanfaat bagi peningkatan kinerja lingkumgan khususnya
pada perusahaaan manufaktur yang terdaftar di BEI.
2. Pembaca
Diharapkan dapat bermanfaat bagi para pembaca guna menambah
pengetahuan agar dapat dijadikan sebagai bahan perbandingan serta bahan
repository.unisba.ac.id
12
kepustakaan, dan diharapkan juga dapat bermanfaat bagi peneliti yang akan
melakukan penelitian pada objek atau masalah yang sama.
1.5 Sistematika Penulisan
Untuk memudahkan pembahasan, maka penulis membagi ke dalam lima
bab dengan sistematika sebagai berikut :
Bab pertama merupakan bab pendahuluan yang berisikan latar belakang
penelitian, identifikasi masalah, tujuan dan kegunaan penelitian serta sistematika
penulisan.
Bab kedua tinjauan pustaka yang berisi pembahasan mengenai permasalahan yang
akan dibahas. Uraian kerangka teoritis akan dimulai dengan penjelasan mengenai
Kinerja Lingkungan, Profitabilitas, Pengungkapan Informasi Lingkungan, penelitian
terdahulu, kerangka pemikiran dan hipotesis.
Bab ketiga metodologi penelitian yang mencakup rancangan penelitian, tempat
dan waktu penelitian, populasi dan sampel penelitian, jenis dan sumber data, teknik
pengumpulan data, variabel penelitian dan definisi operasional, serta instrumen
penelitian dan analisis data.
Bab keempat hasil penelitian dan pembahasan yang berisikan analisis penelitian
dari data dan pembahasan mengenai hasil penelitian tersebut.
Bab kelima merupakan bab penutup yang berisi kesimpulan hasil penelitian,
keterbatasan penelitian dan saran untuk penelitian selanjutnya.
repository.unisba.ac.id
Fly UP