...

Keterangan Ahli (Prof. O.C. Kaligis)

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

Keterangan Ahli (Prof. O.C. Kaligis)
KETERANGAN AHLI DALAM PERKARA SENGKETA
KEWENANGAN ANTAR LEMBAGA NEGARA
ANTARA PRESIDEN, DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAN BADAN
PEMERIKSA KEUANGAN
MENGENAI PEMBELIAN SAHAM PT. NEWMONT NUSA
TENGGARA
PADA MAHKAMAH KONSTITUSI
Oleh
Prof. Dr. Otto Cornelis Kaligis
Ketua dan Majelis Hakim Konstitusi Yang Mulia,
Hadirin yang saya muliakan,
Pada persidangan kali ini saya akan memberikan pendapat selaku ahli di bidang litigasi yang telah
bertahun-tahun menangani puluhan perkara terkait perbendaharaan negara, keuangan negara
serta pengelolaan keuangan negara. Selama menangani kasus-kasus tersebut, berulang kali saya
berhadapan, mengandalkan, menganalisa serta berdiskusi dengan Badan Pemeriksa Keuangan
dan ahli-ahli serta praktisi hukum lainnya mengenai Badan Pemeriksa Keuangan. Di dalam
beberapa kasus, misalnya di dalam kasus Aulia Pohan, ditafsirkan mengenai apakah kekayaan
yang dipisahkan termasuk dalam kekayaan negara. Kasus-kasus lain yang mengacu pada
Anggaran Pendapatan Belanja Daerah juga melibatkan Badan Pemeriksa Keuangan serta laporan
hasil pemeriksaan Badan Pemeriksa Keuangan; misalnya di dalam kasus Abdullah Puteh.
Berdasarkan pengalaman saya tersebut maka Badan Pemeriksa Keuangan serta hasil laporannya,
termasuk pemeriksaan terhadap kekayaan negara, APBN dan APBD merupakan bagian yang tak
terpisahkan. Kedudukan, tugas dan wewenang Badan Pemeriksa Keuangan yang telah diberikan
dalam UUD 1945 serta UU mengenai Badan Pemeriksa Keuangan adalah hal yang menjadi tolok
ukur dalam perkara ini. Sesuai dengan amanat Undang-Undang Dasar 19451 maka BPK adalah
satu-satunya lembaga Negara yang diberikan amanat untuk melakukan pemeriksaan pengelolaan
dan tanggung jawab tentang keuangan negara. Konstitusi ataupun UU yang mengatur tentang
BPK jelas-jelas tidak mengatakan ataupun memberikan adanya kemungkinan bagi pihak yang
1
Undang‐Undang Dasar 1945. 1 diperiksa terkait dengan pengelolaan uang negara diberikan hak untuk mempertanyakan hasil
pemeriksaan BPK. Sehingga, dapatlah ditafsirkan bahwa hasil pemeriksaan BPK bersifat Final
and Binding2.
I.
Kompetensi Absolut
Perkara ini sebenarnya mempertanyakan pertentangan kewenangan antara Presiden dan
DPR, BPK hanyalah merupakan pihak yang ikut terseret di dalam arus pertentangan
politik ini karena statusnya sebagai Turut Termohon (Eksepsi Kompetensi Absolut).
Turut Termohon (BPK) dalam sengketa ini mengajukan Eksepsi Kompetensi Absolut
sehingga Mahkamah Konstitusi mestinya mengeluarkan BPK selaku Turut Termohon
atas sengketa kewenangan perkara ini.
Mengingat di satu sisi, perkara ini sebenarnya erat dengan pertentangan politik antara
para pihak, dan disisi lain Mahkamah Konstitusi akan menitikberatkan pemeriksaan
perkara ini berdasarkan konstitusi, maka saya mengutip pernyataan Plato mengenai
keterkaitan antara konstitusi dengan kepentingan politis berbagai pihak dalam suatu
negara:
“ Three alternatives are conceivable: The members of a state must either have (1)
all things or (2) nothing in common, or (3) some things in common and some
not. That they should have nothing in common is clearly impossible, for the
constitution is a community, and must at any rate have a common place-one city
will be in one place, and the citizens are those who share in that one city”.3
Dari kalimat Aristoteles di atas, maka antara kepentingan politis serta keinginan rakyat
yang tercantum dalam konstitusi, pastilah ada persamaan. Namun yang harus
dikedepankan tentu saja adalah konstitusi, dan oleh karenanya; sesuai dengan UUD 1945,
kami berpendapat bahwa BPK boleh jadi adalah lembaga negara, namun LHP dari BPK
bukanlah merupakan objek yang dapat menjadi objek sengketa dihadapan Mahkamah
Konstitusi.
Jikalau BPK diperiksa oleh Mahkamah Konstitusi terkait dengan Laporan Hasil
Pemeriksaan (LHP) maka ini membuka peluang bagi berbagai pihak yang telah diperiksa
2
Undang‐Undang Dasar 1945. 3
Politics, Aristotle, written in 350 B.C., translated by Benjamin Jowett 2 oleh BPK untuk mengajukan hal yang sama. Apakah Mahkamah Konstitusi akan turut
serta dalam menciptakan preseden yang bertentangan dengan amanat Konstitusi kita?
Memang Mahkamah Konstitusi memiliki kompetensi untuk memeriksa BPK, dalam
artian untuk melihat apakah BPK selaku lembaga negara telah melakukan tugas dan
wewenangnya sesuai dengan UU BPK itu sendiri. Namun, untuk menjadikan suatu
Laporan Hasil Pemeriksaan yang dikeluarkan oleh BPK sebagai suatu objek sengketa
kewenangan jelas merupakan kurang tepat dan terhadap LHP tersebut, Mahkamah
Konstitusi tidak berwenang untuk mengadilinya.
Menurut pendapat Ahli, status Laporan Hasil Pemeriksaan BPK memiliki status yang
sama dengan Keputusan Mahkamah Konstitusi, dan hukum telah memberikan fasilitas
untuk tidak menunjang permintaan ataupun upaya hukum yang mempertanyakan
Keputusan Mahkamah Konstitusi. Maka dari itu Mahkamah Konstitusi haruslah
menegakkan amanat Konstitusi dan tidak mengawali timbulnya preseden yang dapat
mengakibatkan pihak-pihak yang diperiksa oleh BPK untuk mengajukan upaya-upaya
hukum yang semata-mata bertujuan untuk menghalangi BPK menjalankan tugasnya
sesuai dengan amanat Konstitusi. Hal-hal ini di dasari oleh berbagai dasar hukum yang
Ahli paparkan di bawah ini.
Berikut adalah uraian Ahli:
II. Pokok Sengketa
A. BPK Telah Melaksanakan Tugas & Wewenang Sesuai dengan UU BPK
Sesuai dengan bunyi pasal 10 ayat 1 dari Undang-Undang 24 tahun 2003 tentang
Mahkamah Konstitusi4 (“UU No. 24/2003 tentang MK”) yang berbunyi bahwa:
“Mahkamah Konstitusi berwenang mengadili pada tingkat pertama dan terakhir yang
putusannya bersifat final untuk: - memutus sengketa kewenangan lembaga negara yang
kewenangannya diberikan oleh Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia tahun
1945;” serta mengingat bahwa Badan Pemeriksa Keuangan (“BPK”) merupakan lembaga
negara yang kewenangannya diberikan oleh UUD 1945, sebagaimana terdapat dalam
Pasal 23 G ayat (1) dari UUD 1945, yang mengatakan bahwa “Badan Pemeriksa
Keuangan berkedudukan di ibu kota negara dan memiliki perwakilan di setiap provinsi”,
maka Mahkamah Konstitusi memiliki hak untuk memutus sengketa kewenangan yang
melibatkan BPK selaku lembaga negara.
4
Undang‐Undang Nomor 24 tahun 2003 tentang Mahkamah Konstitusi 3 Terkait dengan perkara sengketa kewenangan antar lembaga negara antara Presiden,
DPR, dan BPK, terlebih dahulu baiklah kita tilik tugas dan kewenangan BPK itu sendiri.
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 15 tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa
Keuangan5 (“UU No. 15/2006 tentang BPK”) pada pasal 6 ayat 1 mengatakan bahwa
“BPK bertugas memeriksa pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara
yang dilakukan oleh Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, Lembaga Negara lainnya,
Bank Indonesia, Badan Usaha Milik Negara, Badan Layanan Umum, Badan Usaha Milik
Daerah, dan lembaga atau badan lain yang mengelola keuangan negara”. BPK dalam
hal ini telah melakukan tugasnya sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang
berlaku, mengingat BPK dalam hal ini memeriksa pengelolaan keuangan negara yang di
lakukan oleh PIP (Pusat Investasi Pemerintah). PIP sendiri merupakan suatu Badan
Layanan Umum pada Kementerian Keuangan sehingga merupakan suatu badan yang
mengelola keuangan negara. Sehingga pemeriksaan terhadap kegiatan PIP
termasuk dalam tugas BPK sebagaimana tercantum dalam UU BPK.
Selanjutnya, pasal 11 huruf a dari UU No. 15/2006 tentang BPK mengatakan bahwa:
“BPK dapat memberikan: a. Pendapat kepada DPR, DPD, DPRD, Pemerintah
Pusat/Pemerintah Daerah, Lembaga Negara Lain, Bank Indonesia, Badan Usaha Milik
Negara, Badan Layanan Umum, Badan Usaha Milik Daerah, Yayasan, dan lembaga atau
badan lain, yang diperlukan karena sifat pekerjaannya.” Penjelasan dari Pasal 11 huruf a
dari UU No. 15/2006 tentang BPK tersebut menjelaskan bahwa “pendapat yang
diberikan BPK termasuk perbaikan di bidang pendapatan, pengeluaran, pinjaman,
privatisasi, likuidasi, merger, akuisisi, penyertaan modal pemerintah, penjaminan
pemerintah, dan bidang lain yang berkaitan dengan pengelolaan dan tanggung
jawab keuangan negara.” Dalam perkara ini, BPK memberikan pendapat terhadap
proses pembelian 7% (tujuh persen) saham divestasi PT. NNT tahun 2010 oleh PIP atas
permintaan dari Komisi XI DPR RI (sebagaimana tercantum dalam Surat DPR RI No.
PW. 01/5188/DPRRI/VI/2011). Mengingat bahwa permintaan pemeriksaan oleh BPK
tersebut berasal dari DPR, dan menyangkut masalah divestasi saham, maka pemeriksaan
yang dilakukan oleh BPK tersebut sesuai dengan wewenang BPK sebagaimana
tercantum dalam UU BPK.
5
Undang‐Undang Nomor 15 tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan 4 Selanjutnya hal tersebut relevan apabila kita mengacu pada ketentuan Pasal 1 butir 14
UU No. 15 Tahun 2006 tentang Badan pemeriksa Keuangan yang menyatakan
bahwa Hasil Pemeriksaan adalah hasil akhir dari proses penilaian kebenaran,
kepatuhan, kecermatan, kredibilitas, dan keandalan data/informasi mengenai
pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara yang dilakukan secara
independen, objektif, dan profesional berdasrkan standar pemeriksaan yang
dituangkan dalam laporan hasil pemeriksaan sebagai keputusan BPK.
Terhadap pelaksanaan tugas dan wewenang BPK sebagaimana tercantum dalam UU No.
15/2006 tentang BPK, UUD 1945 secara gamblang mengatakan bahwa tindak lanjut
terhadap tugas BPK untuk melakukan pemeriksaan ditindaklanjuti oleh lembaga
perwakilan dan/atau badan sesuai dengan undang-undang. Hal ini tercantum dalam Pasal
23 E dari UUD 1945.
Terhadap tugas dan wewenang BPK tersebut, Menteri Keuangan Republik Indonesia
melalui surat No.: S-344/MK.01/2011 mengenai Penjelasan atas pembelian 7% saham
divestasi PT NNT tahun 2010 oleh PIP mengakui bahwa BPK memiliki wewenang
untuk menilai kesesuaian proses pembelian saham divestasi PT NNT (Lampiran). DPR
pun melalui surat No. PW.01/5188/DPR RI/VI/2011 mengenai Penyampaian
Permintaan Komisi XI tentang Audit BPK dengan Tujuan Tertentu juga telah mengakui
wewenang BPK untuk melakukan audit (Lampiran). Terhadap hasil audit BPK atau
yang acapkali dikenal dengan Laporan Hasil Pemeriksaan BPK, baik UUD 1945 maupun
UU No. 15/2006 tentang BPK, tidak menyebutkan bahwa upaya hukum tertentu dapat
diambil terhadap Laporan Hasil Pemeriksaan Tersebut. Terlebih lagi, BPK merupakan
satu-satunya lembaga negara yang berwenang untuk melakukan pemeriksaan keuangan
negara, sesuai dengan amanat konstitusi. Berdasarkan UU No. 15/2006 tentang BPK dan
UUD 1945 tersebut, maka dapatlah disimpulkan bahwa Laporan Hasil Pemeriksaan BPK
bersifat final and binding.
B. Pendapat BPK dalam LHP yang menyatakan bahwa Pengelolaan Keuangan
Negara harus Mendapat Persetujuan DPR Sesuai dengan UU Keuangan Negara
dan UU Perbendaharaan Negara
Pada tanggal 14 Oktober 2011, BPK mengeluarkan Laporan Hasil Pemeriksaan Atas
Proses Pembelian 7% Saham Divestasi PT. NNT tahun 2010 Oleh PIP. BPK, dalam
5 kesimpulannya mengatakan bahwa “...Keputusan Pemrintah untuk melakukan investasi
jangka panjang dalam bentuk penyertaan modal pada perusahaan swasta yaitu pembelian
7% saham PT NNT oleh PIP untuk dan atas nama Pemerintah RI harus ditetapkan
dengan Peraturan Pemerintah, setelah terlebih dahulu mendapat persetujuan DPR
RI
sebagai
pemegang
hak
budget,
baik
mengenai
substansi
keputusan
investasi/penyertaan modal maupun penyediaan anggarannya dalam APBN.”
Alasan mengapa BPK mengatakan bahwa pembelian 7% saham PT NNT oleh PIP harus
ditetapkan dalam Peraturan Pemerintah setelah mendapat persetujuan DPR adalah halhal sebagai berikut:
1. Pasal 24 ayat (2) jo ayat (7) dari UU No. 17 Tahun 2003 tentang Keuangan
Negara6 (“UU 17/2003 tentang Keuangan Negara”) yang berbunyi:
(2) Pemberian pinjaman/hibah/penyertaan modal kepada dan penerimaan
pinjaman hibah sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) terlebih dahulu
ditetapkan dalam APBN/APBD.
(7) Dalam keadaan tertentu, untuk penyelamatan perekonomian nasional,
Pemerintah
Pusat
penyertaan
modal
dapat
memberikan
kepada
pinjaman
perusahaan
swasta
dan/atau
setelah
melakukan
mendapat
persetujuan DPR.
Hal tersebut menegaskan bahwa Pemerintah dalam hal melakukan suatu bentuk
penyertaan modal kepada swasta, haruslah dilakukan dengan seijin dari DPR,
serta hal tersebut hanyalah dapat dilakukan dalam hal diperlukannya suatu usaha
penyelamatan perekonomian nasional. Oleh karenanya, penyertaan modal
pemerintah kepada PT. NNT sebesar 7 persen, tidaklah sesuai dengan ketentuan
dalam Pasal 24 ayat (7)7 UU Perbendaharaan Negara
2. Dalam Pasal 15 ayat (5) UU No. 17 tahun 2003 tentang Keuangan Negara
menyatakan bahwa
(5) APBN yang disetujui oleh DPR terinci sampai dengan unit organisasi, fungsi,
program, kegiatan, dan jenis belanja.
6
Undang‐Undang Nomor 17 tahun 2003 tentang Keuangan Negara 7
Undang‐Undang Nomor 1 tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara 6 Alokasi dana investasi pemerintah yang tidak ditetapkan secara jelas dan spesifik
penggunaannya, adalah menyalahi Pasal 15 ayat (5) UU No. 17/2003 tentang
Keuangan Negara.
3. UU No. 1 tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara (“UU No. 1/2004 tentang
Perbendaharaan Negara”) secara eksplisit mengatakan bahwa Menteri Keuangan
tidak perlu memperoleh persetujuan DPR hanya jika jenis Investasi yang
dilakukan adalah dalam bentuk Surat Utang Negara. Sehingga segala jenis
Investasi lain, membutuhkan persetujuan DPR. Hal ini dapat dilihat dari pasalpasal di dalam UU No. 1/2004 tentang Perbendaharaan Negara tersebut; sebagai
berikut:
Pasal 7 ayat (2) huruf h UU No. 1 / 2004 tentang Perbendaharaan Negara
menyatakan bahwa Menteri Keuangan selaku Bendahara Umum berwenang:
h. menempatkan uang negara dan mengelola/menatausahakan investasi;
Adapun dalam Penjelasan Pasal 7 ayat (2) mengatur bahwa: Dalam rangka
pengelolaan kas, investasi yang dimaksud adalah pembelian Surat Utang
Negara.
Oleh karenanya jelas bahwa investasi sebagaimana dimaksud oleh UU No.
1/2004 tentang Perbendaharaan Negara hanyalah mengatur mengenai investasi
dalam bentuk Surat Utang Negara dan tidak ada investasi dalam bentuk lain.
Sehingga dalam hal membaca ketentuan Pasal 41 UU No. 1/2004 tentang
Perbendaharaan Negara yang berbunyi sebagai berikut:
(1) Pemerintah dapat melakukan investasi jangka panjang untuk memperoleh
manfaat ekonomi, sosial dan atau manfaat lainnya.
(2) Investasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan dalam bentuk
saham, surat utang dan investasi langsung.
(3) Investasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur dengan peraturan
pemerintah.
(4) Penyertaan modal pemerintah pusat pada perusahaan negara/ daerah/
swasta ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah.
7 (5) Penyertaan modal Pemerintah Daerah pada perusahaan Negara/ daerah/
swasta ditetapkan dengan Peraturan Daerah.
Mengacu pada ketentuan di atas, apabila ditinjau dari bentuk instansi yang melaksanakan
proses pembelian saham PT.NNT tersebut terlihat adanya suatu kejanggalan yang
prinsip, dimana menurut pasal 41 ayat (1) yang berbunyi: “Pemerintah dapat melakukan
investasi jangka panjang untuk memperoleh manfaat ekonomi, sosial dan/atau manfaat
lainnya”. Maksud yang terkandung dalam pasal 41 ayat (1) tersebut jelas bukan fungsi
Menteri Keuangan selaku Bendahara Umum Negara melainkan fungsi Menteri Keuangan
selaku Menteri Teknis lainnya yang bertindak atas nama pemerintah dalam kegiatan
investasi dengan motif mencari keuntungan. Hal ini tentu saja tidak sejalan dengan fungsi
Menteri Keuangan dalam pengelolaan negara yang bersifat pelayan publik dan bersifat
non profit oriented sebagaimana dimaksud oleh Pasal 1 angka 23 Undang-undang No.1
tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara jo. Pasal 68 Undang-undang No.1 tahun
2004 tentang Perbendaharaan Negara jo. Pasal 69 Undang-undang No.1 tahun 2004
tentang Perbendaharaan Negara.
Berkaitan dengan hal tersebut di atas, penggunaan PIP sebagai BLU dalam pelaksanaan
pembelian saham PT. NNT oleh pemerintah dari sudut instansinya adalah tidak tepat
karena terdapat pertentangan tujuan dari maksud dilakukannya pembelian saham PT.
NNT dengan tujuan dari maksud dibentuknya PIP sebagai BLU.
Selain hal tersebut di atas, apabila kita mencermati kembali ketentuan di dalam pasal 7
ayat (2) huruf h dan ketentuan pasal 41 UU No.1/2004 tentang Perbendaharaan Negara
yang dihubungkan dengan ketentuan Pasal 24 UU No. 17/ 2003 tentang Keuangan
Negara dalam menganalisa proses pembelian saham PT.NNT oleh pemerintah melalui
PIP, maka akan terlihat adanya ketidakkonsistenan dalam implementasi ketentuan
peraturan perundang-undangan, karena jika kita melihat ketentuan pasal 7 ayat (2) huruf
h, penjelasan pasal 7 ayat (2) huruf h
dan pasal 41 UU No. 1/ 2004 tentang
Perbendaharaan Negara akan terlihat suatu hubungan yang kontradiktif, dimana dalam
penjelasan pasal 7 ayat (2) huruf h menyatakan pemerintah melalui Menteri Keuangan
berhak untuk melakukan investasi dalam bentuk Surat Utang Negara, sementara dalam
Pasal 41 dinyatakan bahwa Pemerintah dapat melakukan investasi jangka panjang asalkan
telah dibuat dalam bentuk Peraturan Pemerintah dan tanpa perlunya persetujuan DPR.
8 Namun, perlu diingat, bahwa ketentuan Pasal 41 UU No. 1/ 2004 tentang
Perbendaharaan Negara tidaklah dapat dipisahkan dari ketentuan Pasal 24 UU No. 17/
2003 tentang Keuangan Negara dalam konteks penggunaan dana dari APBN yang
disetujui oleh DPR mensyaratkan adanya perincian
kegiatan sampai dengan unit
organisasi fungsi program kegiatan dan jenis belanja. Sehingga dalam hal penggunaan
dana tersebut tidak terinci sebagaimana dimaksud dalam UU No. 17/2003 tentang
Keuangan Negara maka penggunaan dana tersebut haruslah dimintakan persetujuan
DPR, hal ini diperlukan untuk menjalankan fungsi pengawasan yang dipegang oleh DPR.
Dalam pembelian saham PT.NNT oleh pemerintah dilakukan melalui PIP sebagai BLU
yang anggarannya berasal dari APBN adalah berbeda dengan apabila pemerintah
melakukan kegiatan investasi dalam bentuk Surat Utang Negara.
Mengacu pada ketentuan yang telah diuraikan di atas, pemerintah dapat melakukan
investasi tanpa persetujuan dari DPR yang dilakukan dalam bentuk Surat Utang Negara.
Hal tersebut adalah merupakan batasan kewenangan pemerintah dalam hal melakukan
pengelolaan keuangan negara yang diberikan oleh UU. Selain investasi yang dilakukan
oleh pemerintah dengan menggunakan dana yang telah dianggarkan dalam APBN yang
telah dirinci dan telah mendapatkan persetujuan dari DPR, pemerintah juga dapat
melakukan investasi menggunakan dana APBN yang belum dianggarkan. Namun hal ini
bisa dilakukan dengan persetujuan dari DPR.
Meskipun dalam hal ini pembelian saham tersebut menggunakan dana yang berasal dari
APBN, namun demikian tetaplah harus terdapat suatu perincian yang jelas dan tegas
bahwa dana yang dianggarkan dalam APBN tersebut memang diperuntukkan untuk
pembelian saham tersebut. Apabila peruntukkan dana dalam anggaran tersebut tidak
dilakukan perincian, maka pemerintah dalam hal ini ketika akan menggunakan dana
tersebut tetaplah harus meminta persetujuan dari DPR karena dapat diasumsikan bahwa
pembelian saham tesebut belum dianggarkan.
Kesimpulan:
1. Dalam pelaksanaan tugas dan wewenang BPK khususnya dalam kaitannya dengan LHP
atas Proses Pembelian 7% saham divestasi PT. NNT tahun 2010 oleh Pusat Investasi
Pemerintah untuk dan atas nama Pemerintah RI adalah bentuk dari kewajiban
konstitusionalnya, sehingga hal tersebut adalah final and binding (vide Bab I angka 14,
UU No. 15 tahun 2006). Sifat final and binding dari hasil pemeriksaan BPK berakibat
bahwa tindakan yang bertentangan dengan Laporan Hasil Pemeriksaan dapat
9 dikategorikan sebagai kejahatan jabatan. Pendapat ini didukung pula oleh Prof. Nyoman,
Prof. Chaerul Huda, dan Prof. Indrianto Senoadjie (pendapat ahli yang disampaikan
dalam BAP terhadap kasus Bibit-Candra).
2. Pembelian Saham PT. NNT sebesar 7% oleh Pemerintah melalu PIP haruslah dilakukan
dengan persetujuan oleh Dewan Perwakilan Rakyat, mengingat dana yang dipergunakan
dalam proses pembelian tersebut dengan mengacu pada LHP tidak dituangkan secara
terinci sampai dengan unit organisasi, fungsi, program, kegiatan dan jenis belanjanya,
sesuai dengan Pasal 15 ayat (5) UU No. 17 tahun 2003 tentang Keuangan Negara,
sehingga meskipun dana tersebut tercantum dalam APBN maka untuk penggunaannya
tetaplah harus memperoleh persetujuan dari Dewan Perwakilan Rakyat.
3. Selanjutnya rincan pendapat lebih lanjut saya lampirkan sebagai Lampiran yang adalah
bagian tak terpisah dari pendapat saya.
Pendapat Ahli ini disertai dengan Lampiran dan merupakan bagian tak terpisahkan dari Pendapat Ahli ini.
Jakarta,
April 2012
Prof. Dr. Otto Cornelis Kaligis
10 DAFTAR PUSTAKA
1. Undang-Undang
Undang-Undang Dasar 1945
Undang-Undang Nomor 17 tahun 2003 tentang Keuangan Negara
Undang-Undang Nomor 24 tahun 2003 tentang Mahkamah Konstitusi
Undang-Undang Nomor 1 tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara
Undang-Undang Nomor 15 thaun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan
2. Buku
Brooks, Richard O. and James B. Murphy (eds.). Aristotle and Modern Law. Aldershot Hants UK
and Burlington VT: Ashgate, 2003.
Burns, Tony. “Aristotle and Natural Law.” History of Political Thought 19 (1998), 142–66.
Galston, William A. Justice and the Human Good. Chicago: University of Chicago Press, 1980.
Goodman, Lenn E. and Robert Talise (eds.). Aristotle's Politics Today. Albany: State University of
New York Press, 2003.
Hamburger, Max. Morals and Law: The Growth of Aristotle's Legal Theory. New Haven CT: Yale
University Press, 1951.
Kaligis, O.C. Korupsi Bibit & Candra, Jakarta, Indonesia Againts Injustice, 2010.
Miller, Fred D., Jr. “Aristotle's Philosophy of Law.” In Fred D. Miller, Jr. and Carrie-Ann Biondi
(eds.) A History of the Philosophy of Law from the Ancient Greeks to the Scholastics [vol. 6 of A Treatise of
Legal Philosophy and General Jurisprudence, ed. Enrico Pattaro]. Dordrecht: Springer, 2007, pp.79–
110.
Mulgan, Robert G. “Was Aristotle an ‘Aristotelian Social Democrat’?” Ethics 111 (2000), 79–101.
11 Murphy, James Bernard. The Moral Economy of Labor: Aristotelian Themes in Economic Theory. New
Haven CT: Yale University Press, 1993.
Nussbaum, Martha. “Aristotlian Social Democracy.” In R. Bruce Douglas, Gerald M. Mara, and
Henry S. Richardson (eds) Liberalism and the Good. London: Routledge, 1990, pp. 203–52.
Rasmussen, Douglas B. and Douglas J. Den Uyl. Norms of Liberty: A Perfectionist Basis for NonPerfectionist Politics. University Park PA: Pennsylvania State University Press, 2005.
Schroeder, Donald N. “Aristotle on Law.” Polis 4 (1981), 17–31. Repr. in Richard O. Brooks and
James Bernard Murphy (eds.) Aristotle and Modern Law. Aldershot Hants UK: Ashgate Publishing
Co., 2003, pp. 37–51.
Tessitore, Aristide (ed.). Aristotle and Modern Politics: The Persistence of Political Philosophy. Notre
Dame: University of Notre Dame Press, 2002.
Wallach, John C. “Contemporary Aristotelianism.” Political Theory 20 (1992), 613–41.
–––. “Capabilities and Human Rights.” Fordham Law Review 66 (1997), 273–300. Repr. in Richard
O. Brooks and James Bernard Murphy (eds.) Aristotle and Modern Law. Aldershot Hants UK:
Ashgate Publishing Co., 2003, pp. 413–40.
–––. “Aristotle, Politics, and Human Capabilities: A Response to Anthony, Arneson,
Charlesworth, and Mulgan.” Ethics 111 (2000), 102–40.
3. Artikel
http://ittc.co.id/artikel/index.php?id_tulisan=6
http://www.wikiapbn.org/artikel/Badan_Layanan_Umum
12 
Fly UP