...

this PDF file - Pusat Pengelola Jurnal

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

this PDF file - Pusat Pengelola Jurnal
Hubungan Nilai Intrinsik Suatu Saham Terhadap Harga Pasar Saham Tersebut
HUBUNGAN NILAI INTRINSIK SUATU SAHAM TERHADAP HARGA
PASAR SAHAM TERSEBUT
Eliza
Dosen DPK pada Sekolah Tinggi Perpajakan Indonesia (STPI), Jakarta
Jalan Matraman Raya No. 27, Jakarta Timur
[email protected]
Abstract
Stock as an investment alternative has a value, which indicates the performance of the
company that issued the stock. This value is also called intrinsic value. The intrinsic value
can be calculated with fundamental analysis, ranging from taking into account
macroeconomic conditions (external factors), then look at the performance of the company
through the financial statements, balance sheet and income statement (internal factors).
This outcome is also called fair price of a stock. As assets held for trading investments,
stocks also have market prices. The question arises whether the market price can be used as
a reasonable measure of the price? Whether the market price already includes a variety of
factors that make up the price itself, both internal factors (firm performance) as well as
external factors perkonomian condition? This paper attempts to discuss the issue of the
question, to see how the real link between the intrinsic value of a share on the stock market
price.
Keyword: stock, investment alternative, intrinsic value
modal terdiri dari lembaga dan perorangan
yang memiliki kelebihan dana di atas
kebutuhan, sehingga dana tersebut dapat
disalurkan kepada pihak ketiga dalam kurun
waktu tertentu. Pilihan bentuk penyaluran yang
dapat dipilih oleh pemilik dana, dapat berupa
penyertaan modal saham atau sebagai
pinjaman berupa obligasi.
Di bursa efek, perubahan harga saham
suatu perusahaan dapat terjadi setiap saat,
misalnya antara harga pembukaan di pagi hari
dengan harga penutupan pada sore harinya.
Idealnya
turun
naiknya
harga
saham
perusahaan di lantai bursa mencerminkan
perkembangan
nilai
perusahaan.
Jika
perusahaan memiliki kinerja dan reputasi yang
baik, mampu menghasilkan pendapatan yang
tinggi serta konsisten membayar dividen, maka
harga saham cenderung meningkat dan
diminati oleh masyarakat. Apabila hal yang
sebaliknya terjadi, maka harga saham
cenderung turun dan saham perusahaan
tersebut menjadi tidak menarik untuk dimiliki
oleh investor. Dengan kata lain harga suatu
saham mencerminkan hasil yang akan diperoleh
dari suatu investasi. Pada hakekatnya
pembentukan harga saham di bursa efek sama
Pendahuluan
Investasi
adalah
suatu
kegiatan
penanaman modal, baik secara langsung
maupun tidak langsung, dengan tujuan untuk
memperoleh suatu keuntungan dari hasil
penanaman
modal
tersebut.
Investasi
dibedakan menjadi dua jenis, yaitu investasi di
sektor riil (investasi atas barang modal untuk
digunakan dalam proses produksi) dan investasi
di sektor financial (investasi atas surat-surat
berharga, seperti saham, obligasi dan
sebagainya). Saham adalah suatu unit dasar
hak milik investor pada suatu perusahaan
dalam arti sebagai pemilik perusahaan. Apabila
perusahaan tersebut terdaftar di pasar modal,
berarti perusahaan tersebut telah bersifat public
company, dan masyarakat luas dapat menjadi
pemiliknya dengan cara membeli saham
perusahaan tersebut baik di pasar perdana
maupun di pasar sekunder (bursa efek). Pasar
modal atau lebih dikenal bursa efek adalah
salah satu lembaga keuangan bukan bank yang
berfungsi
sebagai
tempat
bertemunya
penawaran dan permintaan modal jangka
panjang, yang biasanya diperantarai oleh para
anggota bursa selaku pedagang perantara efek
(pialang) dalam melakukan transaksi. Penawar
Jurnal Ekonomi, Volume 4 Nomor 1, Mei 2013
29
Hubungan Nilai Intrinsik Suatu Saham Terhadap Harga Pasar Saham Tersebut
dengan pembentukan harga barang dan jasa.
Harga saham tersebut terbentuk dari kekuatan
antara permintaan dan penawaran, yaitu pada
tingkat harga yang diinginkan oleh investor jual
untuk dijual dan pada tingkat harga yang
diinginkan dibeli oleh investor beli. Apabila
terjadi kelebihan permintaan karena terjadi
peningkatan permintaan, sementara penawaran
tetap atau karena permintaan tetap tetapi
penawaran berkurang maka harga saham akan
naik. Sebaliknya bila terjadi kelebihan
penawaran
karena
adanya
peningkatan
penawaran, sedangkan permintaan tetap atau
berkurang, maka harga saham akan turun.
Faktor pendorong permintaan dan penawaran
terhadap kinerja suatu saham adalah kinerja
emiten itu sendiri. Kinerja dari emiten dapat
ditentukan oleh dua faktor yaitu faktor internal
dan faktor eksternal.
Faktor internal antara lain adalah, arus
kas perusahaan, dividen, dan perilaku
perusahaan dalam berinvestasi. Sedangkan
faktor eksternalnya antara lain iklim politik dan
kondisi makro ekonomi seperti tingkat inflasi,
tingkat bunga, kurs valuta asing dan kebijakan
pemerintah serta persaingan antar perusahaan
dan perkembangan teknologi.
Saham yang merupakan aset investasi,
pasti memiliki harga pasar, namun juga
memiliki harga wajar yaitu harga yang
berdasarkan pada kondisi sebenarnya dari
fundamental (kinerja keuangan) perusahaan.
Apakah harga pasar dapat dijadikan ukuran
harga wajar ? Apakah harga pasar sudah
memuat berbagai faktor yang membentuk
harga itu sendiri, baik faktor internal maupun
kondisi perkonomian sebagai faktor eksternal.
Lalu berapakah harga wajarnya ? Apakah harga
pasar sudah melampaui harga wajar atau malah
sebaliknya, lebih rendah dari harga pasar
(underpriced) ?
Tulisan ini mencoba untuk menelaah
beberapa pertanyaaan di atas. Dengan
pendekatan pustaka dan kesimpulan dari
penelitian yang pernah penulis
lakukan
sebelumnya
(tahun
2008)
mengenai
perbandingan harga pasar suatu saham
terhadap
harga
perkiraan
berdasarkan
fundamental
perusahaan
dan
kondisi
perekonomian secara makro.
Jurnal Ekonomi, Volume 4 Nomor 1, Mei 2013
Pembahasan
Pengertian Saham
Saham adalah penyertaan modal dalam
kepemilikan suatu perusahaan biasanya berupa
perseroan terbatas(PT). Dalam hal ini pemilik
saham merupakan pemilik sebagian dari
perusahaan tersebut. Menurut Andy P
Tambunan (2008:1) saham adalah bukti
penyertaan modal pada sebuah perusahaan.
Dengan membeli saham perusahaan, berarti
pemodal menginvestasikan dananya yang
nantinya
akan
digunakan
oleh
pihak
manajemen
untuk
membiayai
kegiatan
operasional perusahaan. Suatu perusahaan
dapat menjual hak kepemilikannya dalam
bentuk saham. Jika perusahaan mengelurkan
satu kelas saham saja, saham ini disebut saham
biasa (common stocks), sementara itu jika
perusahaan mengeluarkan saham lain untuk
menarik minat investor disebut dengan saham
preferen (prefered stock) yang mempunyai hak
prioritas lebih dari saham biasa.
Dari berbagai pengertian diatas dapat
disimpulkan bahwa saham merupakan suatu
bukti yang menyatakan kepemilikan terhadap
suatu perusahaan sebesar saham yang dimiliki
dan kepemilikan saham tersebut dapat diperjual
belikan di bursa efek.
Jenis-jenis saham
a. Saham biasa
Saham biasa ini akan muncul jika
perusahaan hanya mengeluarkan satu kelas
saham saja. Pemegang saham adalah pemilik
dari perusahaan yang mewakilkan kepada
manajemen
untuk
menjalankan
operasi
perusahaan. Sebagai pemilik perusahaan,
pemegaang saham biasa mempunyai beberapa
hak antara lain :
1. Hak kontrol, pemegang saham biasa
mempunyai hak untuk memilih dewan
direksi dan pimpinan perusahaan yang
akan menjalankan perusahaan tersebut.
2. Hak menerima pembagian keuntungan,
yaitu hak pemegang saham biasa untuk
mendapatkan bagian dari keuntungan
perusahaan.
b. Saham Preferen
Saham preferen mempunyai sifat
istimewa yaitu gabungan antara obligasi dan
30
Hubungan Nilai Intrinsik Suatu Saham Terhadap Harga Pasar Saham Tersebut
saham biasa. Seperti obligasi yang membayar
bunga atas pinjaman, saham prefern juga
memberi hasil tetap berupa deviden. Berikut
beberapa hak istimewa
pemegang saham
preferen ;
1. Hak preferen terhadap dividen, hak untuk
menerima
dividen
terlebih
dahulu
dibandingkan dengan pemilik saham biasa.
2. Hak dividen kumulatif, hak kepada
pemegang
saham
preferen
untuk
menerima dividen tahun-tahun sebelumnya
yang belum dibayarkan sebelum pemegang
saham biasa menerima dividennya.
3. Hak preferen pada waktu likuidasi, hak
saham preferen untuk mendapatkan
terlebih
dahulu
aktiva
perusahaan
dibandingkan dengan saham biasa pada
saat likuidasi.
seperti aktiva, pendapatan, dividen dan prospek
perusahaan.
Pada bagian berikut ini akan diJelaskan
beberapa nilai yang berhubungan dengan
saham. Antara lain nilai buku (book value), nilai
pasar (market value) dan nilai intrinsik (intrinsic
value).
a. Nilai buku (book value), nilai yang
ditentukan berdasarkan akuntansi, yaitu
berdasarkan total aktiva dikurangi total
hutang.
b. Nilai pasar, nilai pasar saham berbeda
dengan nilai buku. Jika nilai buku
merupakan nilai yang dicatat pada saat
saham dijual di pasar, maka nilai pasar
adalah harga saham yang terjadi di pasar
bursa pada saat tertentu yang ditentukan
oleh pelaku pasar. Nilai pasar ini
tergantung pada mekanisme pasar yaitu
permintaan
danpenawaran
saham
bersangkutan di lantai bursa.
c. Nilai
intrinsik,
beberapa
pertanyaan
mendasar sering dilemparkan, seperti
misalnya apakah harga saham di pasar
mencerminkan nilai sebenarnya dari
perusahaan. Jika tidak, berapa nilai
sebenarnya
dari
saham
yang
diperdagangkan tersebut. Menurut Abdul
Halim (2010:19), nilai seharusnya itu
disebut dengan nilai intrinsik. Suad Husnan
(1998:288) menyatakan bahwa nilai
intrinsik menunjukan present value arus
kas yang diterima dari saham tersebut.
Pedoman yang digunakan adalah sebagai
berikut:
1. Apabila nilai intrinsik > harga pasar saat
ini, maka saham tersebut dinilai
undervalued ( harganya terlalu rendah)
disarankan untuk membeli saham
tersebut
atau ditahan bila saham
tersebut telah dimiliki.
2. Apabila nilai intrinsik < harga pasar saat
ini, maka saham tersebut dinilai
overvalued ( harganya terlalu mahal)
tidak dianjurkan untuk memiliki saham
tersebut atau bila telah memiliki saham
tersebut sebaiknya dilepas.
3. Apabila nilai intrinsik = harga pasar saat
ini, maka saham tersebut dinilai wajar
harganya dan berada dalam kondisi
keseimbangan.
Penilaian Saham
Tujuan normatif yang ingin dicapai
perusahaan melalui usaha memaksimumkan
nilai perusahaan tercermin pada kenaikan harga
pasar saham di bursa efek. Memaksimumkan
nilai
perusahaan
melalui
peningkatan
kemakmuran bagi pemegang saham, artinya
semakin tinggi harga saham berarti semakin
meningkat nilai kekayaan pemegang saham.
Saham sebagai alternatif investasi
jangka panjang yang tidak mempunyai hari
jatuh tempo, sewaktu-waktu dapat diperjual
belikan melalui bursa efek atas dasar harga
yang berlaku pada saat penjualan dilaksanakan.
Dengan
demikian
bagi
investor
yang
menanamkan modalnya dalam bentuk saham di
bursa efek akan menilai saham yang dimilikinya
atas dua faktor :
1. aliran dana masuk berupa dividen dan
capital gain sebagai expected return
saham.
2. Turun naiknya dividen dan harga saham di
bursa efek sebagai resiko investasi.
Dalam proses penilaian saham perlu
dibedakan antara nilai(value) dan harga(price).
Yang dimaksud dengan nilai adalah nilai
intrinsik(intrinsic value), sedangkan harga
diartikan sebagai harga pasar(market value).
Nilai intrinsik merupakan nilai nyata(true value)
suatu saham yang ditentukan oleh beberapa
faktor fundamental perusahaan. Menurut
Sunariyah(2001:152) nilai intrinsik adalah nilai
yang tercermin pada fakta (justified by the fact)
Jurnal Ekonomi, Volume 4 Nomor 1, Mei 2013
31
Hubungan Nilai Intrinsik Suatu Saham Terhadap Harga Pasar Saham Tersebut
dengan analisis perusahaan. Fakhruddin
dan
Hadianto (2001:56) mengemukakan beberapa
tahapan dalam melakukan analisis fundamental
yaitu ; analisis kondisi makro ekonomi atau
kondisi pasar, analisis industri yang meliputi
kinerja dari gabungan beberapa perusahaan
yang sejenis
dan analisis kondisi spesifk
perusahaan. Investor tidak akan pernah
mengetahui apakah harga sebuah saham sudah
“murah”
(undervalued)
atau
“mahal”
(overvalued) tanpa melakukan analisis terlebih
dahulu, lalu memperkirakan nilainya, kemudian
membandingkan nilai perkiraan tersebut
dengan harga pasar sahamnya. Ada tiga hal
penting
yang
dapat
dilakukan
dalam
menganalisis nilai saham dengan menggunakan
teknik fundamental (Andy P Tambunan :
2008;174), yaitu ;
1. Kondisi perekonomian,
Kebijakan moneter dan kebijakan fiskal
yang diterapkan pemerintah suatu negara akan
mempengaruhi
perekonomian
secara
keseluruhan di negara tersebut, yang pada
akhirnya juga akan mempengaruhi kegiatan
seluruh industri dan perusahaan.
Para
analis
ekonomi
juga
mempertimbangkan inflasi karena inflasi akan
mengubah perilaku konsumen dan perusahaan
dalam berbelanja dan menabung. Perubahan
inflasi yang tidak terduga akan menyulitkan
perusahaan untuk membuat rencana sehingga
memperlambat pertumbuhan dan inovasi.
Political changes
seperti perang,
perubahan politik serta suhu politik juga
mempengaruhi investasi yang akan dilakukan
pada suatu negara.
2. Industri
Setelah menganalisis perekonomian
suatu negara, maka analisislah secara
mendalam industri dalam bidang apa yang
berprospek cerah, karena reaksi industri
terhadap perubahan perekonomian
akan
berbeda-beda pada titik siklus bisnis tertentu.
3. Analisis Perusahaan
Menganalisis kinerja perusahan dalam
industri yang dipilih dengan menggunakan
rasio-rasio keuangan dari laporan keuangan
perusahaan yang telah diaudit. Menganalisa
kinerja masa lalunya sehingga dapat dibuat
prediksi atau prospeknya di masa datang.
Laporan
keuangan
yang
telah
diaudit
merupakan sumber informasi yang sangat
Harga Saham
Harga saham merupakan indikator nilai
perusahaan yang memasyarakatkan sahamnya
di Bursa Efek Indonesia. Jika pasar menilai
bahwa perusahaan penerbit saham dalam
kondisi baik maka biasanya harga saham
perusahaan yang bersangkutan akan naik.
Sebaliknya jika perusahaan dinilai rendah oleh
pasar maka harga saham perusahaan juga akan
ikut turun bahkan mungkin lebih rendah dari
harga di pasar perdana
Harga saham sangat mudah berubah
(volatile). Harga saham menawarkan prospek
perolehan
modal
(capital
gains) yang
substansial bila harga saham tersebut naik,
tetapi juga mengakibatkan kerugian (capital
loss) bila harga saham turun. Selain harga
saham yang ada di pasar atau nilai pasarnya,
saham juga memiliki nilai intrinsik yang nilainya
ditentukan oleh pendapatan (earnings), aktiva,
dividen, prospek dan faktor manajemen. Nilai
intrinsik ini berubah dari waktu ke waktu.
Faktor lain yang ikut mempengaruhi nilai
intrinsik kondisi makro ekonomi adalah GNP,
tingkat bunga, inflasi dan lain-lain.
Pergerakan
harga
saham
dapat
dijelaskan dengan dua teori yaitu teori
konvensional dan teori confidence. Teori
konvensional (the convensional theory of stock
price ) menjelaskan bahwa harga saham
bergerak sebagai antisipasi terhadap perubahan
pendapatan
perusahaan.
Analisis
yang
menggunakan teori konvensional ini disebut
analisis fundamental. Teori yang lain adalah
teori confidence theory of stock price yaitu teori
yang
menjelaskan
bahwa
faktor
yang
menyebabkan pergerakan harga saham adalah
keyakinan investor bahwa harga saham,
pendapatan, dan dividen di masa yang akan
datang akan naik atau turun. Teori ini
menyatakan adanya psikologi pasar atau
sentimen pasar. Analisis yang menggunakan
teori confidence ini disebut sebagai analisis
tehnikal. Analisis tehnikal dikenal juga dengan
istilah analisis chart, karena alat analisa yang
digunakan adalah berupa chart atau grafik yang
mengambarkan data harga saham, volume
transakasi saham serta indeks harga saham.
Menurut Abdul Halim (2010:22) analisis
fundamental mencoba menghitung nilai intrinsik
dari suatu saham dengan menggunakan data
keuangan perusahaan, sehingga disebut juga
Jurnal Ekonomi, Volume 4 Nomor 1, Mei 2013
32
Hubungan Nilai Intrinsik Suatu Saham Terhadap Harga Pasar Saham Tersebut
penting dalam melakukan analisis fundamental.
Laporan keuangan menggambarkan aspekaspek fundamental perusahaan yang bersifat
kuantitatif. Pada bagian berikut akan dijelaskan
lebih jauh tentang analisis laporan keuangan.
Tujuan laporan keuangan menurut
Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) adalah
menyediakan informasi yang menyangkut posisi
keuangan, kinerja serta perubahan posisi
keuangan perusahaan yang bermanfaat bagi
sejumlah besar pemakai dalam pengambilan
keputusan ekonomi.
Analisis Laporan Keuangan
Definisi, Fungsi dan Tujuan Laporan
Keuangan
Teknik Analisis Laporan Keuangan
1. Membandingkan rasio sekarang (present
rasio) dengan rasio-rasio dari waktu-waktu
yang lalu (rasio historis) atau dengan rasio-
Sebelum mengadakan pembahasan
mengenai cara membaca, menganalisi dan
menginterprestasikan atau menafsirkan kondisi
keuangan suatu perusahaan melalui laporan
keuangannya,
terlebih
dahulu
diuraikan
pengertian dari laporan keuangan tersebut.
Laporan keuangan adalah neraca dan
perhitungan rugi laba serta segala keteranganketerangan yang dimuat dalam lampiranlampiran antara lain laporan sumber dan
penggunaan dana (Munawir 1995:6). Fungsi
utama dari laporan keuangan adalah untuk
mereka yang mengawasi dan memimpin
perusahaan yang tentu saja tujuan akhirnya
untuk mencapai profit yang terjamin dan
kondisi keuangan yang sehat, manajemen
membutuhkan informasi akuntansi untuk
laporan keuangan.
Mengadakan interprestasi atau analisis
terhadap laporan keuangan suatu perusahaan
akan bermanfaat bagi penganalisis untuk
mengetahui keadaan dan perkembangan
finansial
dari
perusahaan
bersangkutan.
Dengan mengadakan analisis laporan keuangan
suatu perusahaan akan dapat diketahui
kelemahan-kelemahan dan kelebihan-kelebihan
dari perusahaan. Dimana hasil analisis ini dapat
dianggap penting sebab dapat digunakan untuk
memperbaiki
penyusunan
rencana
atau
kebijakan yang akan dilakukan di waktu yang
akan datang, serta dapat membantu pihak yang
berkepentingan di perusahaan, baik pihak
internal maupun eksternal perusahaan untuk
mengambil keputusan yang berkaitan dengan
perkembangan perusahaan.
Adapun tujuan laporan keuangan pada
dasarnya dimaksudkan untuk menyediakan
informasi keuangan mengenai suatu badan
usaha yang akan dipergunakan oleh pihakpihak yang berkepentingan sebagai bahan
pertimbangan dalam pengambilan keputusan
ekonomi.
Jurnal Ekonomi, Volume 4 Nomor 1, Mei 2013
2.
rasio yang diperlukan untuk waktu-waktu
yang akan datang dari perusahaan yang
sama. Dengan demikian dapat dipelajari
komposisi
perubahan
dan
melihat
kemajuan atau kemunduran prestasi dan
kondisi
perusahaan
tahun-tahun
berikutnya.
Membandingkan rasio-rasio dari suatu
perusahaan (company ratio) dengan rasiorasio semacam dari perusahaan lain yang
sejenis atau industri (rasio industri/ rasio
rata-rata/ rasio standard) untuk waktu
yang
sama.
Dengan
mengadakan
perbandingan tersebut, maka perusahaan
dapat melakukan penilaian yang lebih
realistik, tentang posisi perusahaan di
antara industrinya, serta perkembangan
perusahaan dari waktu ke waktu.
Pengertian Analisis Rasio Keuangan
Dalam mengadakan interprestasi dan
analisis laporan keuangan suatu perusahaan,
seorang penganalisa keuangan memerlukan
adanya ukuran tertentu. Ukuran yang sering
digunakan dalam analisis keuangan adalah
”rasio”. Menurut Bambang Riyadi (1996:329)
pengertian rasio itu sebenarnya hanyalah alat
yang dinyatakan dalam ”aricthmatic terms”
yang dapat digunakan untuk menjelaskan
hubungan antara dua macam data keuangan.
Macamnya rasio keuangan banyak sekali,
karena rasio dibuat berdasarkan kebutuhan
penganalisa.
Dilihat dari sumbernya rasio itu dibuat,
maka rasio dapat digolongkan dalam tiga
golonga, yaitu:
a. Rasio-rasio neraca (balance sheet ratio)
yaitu rasio yang disusun berdasarkan atadata yang beraal dari neraca.
33
Hubungan Nilai Intrinsik Suatu Saham Terhadap Harga Pasar Saham Tersebut
b.
c.
laporan rugi laba (income
statement ratios) yaitu rasio yang disusun
Rasio-rasio
mungkin tidak sepenuhnya menggunakan
kemampuan yang ada untuk mengadakan
pinjaman.
b. Rasio Leverage
Rasio
leverage
dilakukan
untuk
mengetahui proporsi atas penggunaan utang
untuk membiayai investasinya. Perusahaan
yang tidak mempunyai leverage berarti
menggunakan modalsendiri 100%.
Perhitungan rasio leverage ini untuk
mengetahui
seberapa
besar
perusahaan
dibiayai oleh pihak luar, sehingga para kreditur
dapat mengetahui seberapa besar jaminan yang
dapat diberikan perusahaan terhadap seluruh
hutang perusahaan, baik hutang jangka pendek
maupun jangka pangjang.
Penggunaan hutang yang berhasil akan
meningkatkan pendapatan pemilik perusahaan
karena pengembalian dari dana ini melebihi
bunga yang harus dibayar dan menjadi hak
pemilik, yang berarti meningkatkan ekuitas
pemilik. Akan tetapi dari sudut pandang
pemberi pinjaman, jika laba tidak ada atau
bahkan untuk biaya bunga bunga saja kurang,
komitmen bunga dan pokok pinjaman harus
tetap dipenuhi. Pemilk melalui manajemen
harus memenuhi klaim ini, yang mungkin cukup
besar mempengaruhi modal pemilik. Pengaruh
positif dan negatif dari leverage meningkat
berdasarkan proporsi hutang dalam suatu
perusahaan. Pemberi hutang menanggung
resiko demikian juga halnya pemilik.
Rasio yang paling utama dan paling
menyeluruh adalah rasio hutang terhadap
aktiva yaitu proporsi total hutang (debt ratio),
baik jangka pendek maupun jangka panjang
terhadap total aktiva. Rasio ini menunjukkan
proporsi dari ”uang orang lain” dibandingkan
dengan total klaim terhadap aktiva perusahaan.
Semakin tinggi rasio ini makin besar risiko bagi
peberi pinjaman.
Cara lain dari analisis proporsi hutang,
melibatkan rasio total hutang, biasanya jumlah
kewajiban lancar dan semua jenis hutang
jangka panjang terhadap total ekuitas pemlik
atau kekayaan bersih. Rasio hutang terhadap
ekuitas (debt to equity ratio) adalah suatu
upaya untuk memperlihatkan dalam format lain,
proporsi relatif dari klaim peberi pinjaman
terhadap hak kepemilikan dan digunakan
sebagai ukuran peranan hutang.
dari data yang berasal dari income
statement.
Rasio-rasio antar laporan (inter-statement
ratios) yaitu rasio yang disusun dari data
yang berasal dari neraca dan data lainnya
dari income statement.
Pengelompokan lain dari rasio ada yang
membagi atas empat macam yaitu rasio-rasio
likuiditas, rasio-rasio leverage, rasio-rasio
aktivitas dan rasio-rasio profitabilitas.
a. Rasio Likuiditas
Rasio ini menunjukan kemampuan
perusahaan dalam menyediakan kas dan
poslancar lain yang sifatnya hampir mendekati
kas yang berguna untuk memenuhi semua
kewajiban yang segera jatuh tempo. Menurut
Darmawan (2010) Rasio likuiditas bukan hanya
digunakan
untuk
menganalisis
dan
menginterprestasikan posisi keuangan jangka
pendek, tetapi juga sangat membantu bagi
manajemen yang mengecek efisiensi modal
kerja yang digunakan dalam perusahaan.
Rasio likuiditas yang sering digunakan
adalah rasio lancar (current ratio), yaitu
perbandingan antara aktiva lancar dengan
kewajiban lancar yang tidak lain adalah
menunjukkan kemampuan perusahaan untuk
menutupi kewajiban lancar dengan aktiva
lancar.
Terdapat anggapan bahwa semakin
tinggi nilai rasio lancar, maka akan semakin
baik posisi pemberi pinjaman. Dari sudut
pemberi pinjaman, suatu rasio yang lebih tinggi
tampaknya memberikan perlindungan terhadap
kemungkinan kerugian drastis bila terjadi
kegagalan perusahaan. Kelebihan aktiva lancar
yang besar atas kewwajiban lancar membantu
melindungi klaim, karena persedian tidak
terdapat banyak masalah dalam penagihan
piutang usaha.
Namun dilihat dari sudut lain suatu rasio
lancar yang tinggi menunjukkan praktekpraktek manajemen yang kurang baik. Hal ini
menunjukkan
adanya
saldo
kas
yang
menganggur, tingkat persedian yang berlebihan
dibandingkan dengan kebutuhab yang ada serta
kebijakan
kredit
yang
keliru
yang
mengakibatkan
piutang
usaha
menjadi
berlebihan. Pada saat yang sama, perusahaan
Jurnal Ekonomi, Volume 4 Nomor 1, Mei 2013
34
Hubungan Nilai Intrinsik Suatu Saham Terhadap Harga Pasar Saham Tersebut
c.
Rasio Aktivitas
Rasio aktivitas yaitu rasio yang
dimaksudkan untuk mengukur sampai seberapa
besar
efektifitas
perusahaan
dalam
mengerjakan sumber-sumber dananya. Rasio
aktivitas dikenal juga sebagai rasio efisiensi
atau rasio pertukaran, mengukur efetifitas
perusahaan dalam menggunakan aktivanya.
Beberapa aspek analisa aktivitas berhubungan
dengan analisis likuiditas.
d. Rasio Profitabilitas
Permasalah
utama
dalam
rasio
profitabilitas ini adalah menyangkut efektifitas
manajemen dalam menggunakan total aktiva
maupun aktiva bersih seperti yang tercatat
dalam neraca. Efektifitas dinilai dengan
menghubungkan laba bersih yang didefinisikan
dengan berbagai cara terhadap aktiva yang
digunakan untuk menghasilkan laba.
Bentuk paling mudah dari analisis
profitabilitas adalah menghubungkan laba
bersih yang dilaporkan terhadap aktiva di
neraca. Rasio ini menunjukkan kemampuan dari
modal yang diinvestasikan dalam keseluruhan
aktiva yang menghasilkan keuntungan bersih.
Pengembalian atas total aktiva (Return on
Assets/ROA) = keuntungan bersih setelah pajak
dibagi dengan total aktiva.
Rasio lain yang berkaitan dengan
profitabilitas
adalah
pengembalian
atas
kekayaan bersih ( ekuitas atau investasi
pemegang saham). Laba bersih dalam
perhitungan ini mencerminkan hasil rasional
operasi yang sepenuhnya dimiliki oleh pemilik
modal, baik modal saham biasa maupun saham
preferen.
Rasio
ini
juga
menunjukkan
kemampuan modal sendiri untuk menghasilkan
keuntungan
bagi
pemegang
saham.
Pengembalian atas Ekuitas (Return on
Equity/ROE) = keuntungan bersih setelah pajak
dibagi dengan total ekuitas.
Ada kalanya analisis laba dari sudut
pandang pemilik dipusatkan pada laba
perlembar saham dalam suatu perusahaan.
Rasio ini secara sederhana melibatkan
pembagian bersih untuk saham biasa dengan
jumlah rata-rata saham yang beredar. Rasio
laba per lembar saham (EPS) = laba bersih di
bagi jumlah saham yang beredar.
Laba per lembar saham merupakan suatu
ukuran dimana baik manajemen maupun
pemegang saham menaruh perhatian besar.
Jurnal Ekonomi, Volume 4 Nomor 1, Mei 2013
Ukuran ini digunakan secara luas dalam
penilaian saham biasa dan sering merupakan
dasar untuk menetapkan tujuan serta sasaran
spesifik perusahaan sebagai bagian dari
perencanaan strategis.
Beberapa Pengertian Variabel Makro Ekonomi
1.
Inflasi
Inflasi merupakan bagian dari hasil
suatu pembangunan dimana hal tersebut tidak
bisa dihindari, Ada beberapa pengertian dari
inflasi yang diperoleh dari beberapa literatur,
namun dapat diambil satu kesimpulan bahwa
inflasi merupakan suatu keadaan yang
mengidentifikasikan semakin melemahnya daya
beli yang diikuti dengan semakin merosotnya
nilai riil mata uang suatu negara.Jadi inflasi
merupakan suatu keadaan dimana terjadi
kenaikan harga barang-barang secara absolute
dan berlangsung terus menerus dalam jangka
waktu yang relatif lama, yang berlaku di pasar
dan diukur dengan menggunakan indeks harga
konsumen (IHK).
Inflasi dapat terjadi karena beberapa
faktor antara lain kenaikan permintaan atas
suatu barang,
kelebihan supply
uang,
berkurangnya jumlah barang yang ada di pasar
sedangkan jumlah uang beredar melebihi
kebutuhan pasar. Pengaruh tersebut dapat
terjadi dengan salah satu faktor atau kombinasi
dari dua atau lebih faktor tersebut. Dampak
inflasi terhadap pendapatan besifat tidak
merata, ada yang mengalami kerugian terutama
bagi mereka yang berpenghasilan tetap, ada
pula keleompok yang mengalami keuntungan
dengan adanya inflasi.Orang-orang yang gemar
menumpuk kekayaan dalam bentuk uang tunai
akan sangat mendeita dan mengalami kerugian
besar dengan adanya inflasi. Pemilik modal
yang meminjamkan modalnya dengan bunga
lebih rendah dari tingkat inflasi juga akan
mengalami kerugian. Sebaliknya, kelompokkelompk yang mendapatkan keuntungan adalah
mereka yang memperoleh kenaikan atau
peningkatan pendapatan dengan tingkat
persentase yang lebih besar daripada tingkat
inflasi, atau merek yang memepunyai kekayaan
tidak dalam bentuk uang tunai. Nilai kekayaan
tersebut akan naik karena harganya menjadi
semakin mahal dengan persentase yang lebih
tinggi daripada tingkat inflasi yang sedang
terjadi.
35
Hubungan Nilai Intrinsik Suatu Saham Terhadap Harga Pasar Saham Tersebut
Selain itu inflasi akan mengakibatkan
terjadinya
perubahan
pada
distribusi
pendapatan dan kekayaan masyarakat. Inflasi
seolah-olah berfungsi sebagai pajak bagi
seseorang dan merupakan subsidi bagi orang
yang penghasilannya lebih rendah. Dalam
jangka panjang akan semakin memperlebar
kesenjangan
antara
kelompok
yang
berpenghasilan tinggi dan kelompok yang
berpenghasilan menengah ke bawah.
2. Suku Bunga
Suku bunga merupakan faktor daya tarik
para nasabah untuk menanamkan modalnya
pada sektor perbankan. Suku bunga merupakan
hasil pengembalian pihak bank kepada
nasabahnya yang mau menabung di banknya.
Pada dasarnya nasabah tertarik dengan suku
bunga yang tinggi dan menolak memindahkan
dananya dari bank dengan suku bunga yang
lebih rendah dari suku bunga bank lainnya.
Suku bunga mengirimkan signal harga kepada
para peminjam, penabung, pemberi pinjaman
dan para investor. Sebagai contoh, suku bunga
yang tinggi umumnya menunjukkan volume
yanglebih
besar
dalam
tabungan
dan
merangsang pinjaman. Suku bunga yanng
rendah, di sisi lain cenderung melemahkan arus
tabungan dan mengurangi arus pinjaman.
Tingkat suku bunga yang tinggi cenderung
mengurangi volume pinjaman dan investasi
modal, dan suku bunga yang rendah
merangsang pinjaman dan belanja investasi.
perekonomian melambat dan tingkat
pengangguran tinggi, pemerintah dapat
menggunakan alat kebijakan ini untuk
menurunkan tingkat suku bunga agar
merangsang pinjaman dan investasi.
Suku bunga mempunyai dua pengaruh
pada laba perusahaan, pertama, karena suku
bunga merupakan biaya, maka semakin tinggi
suku bunga semakin semakin rendah laba
perusahaan, dengan asumsi faktor-faktor lain
tetap. Kedua, suku bunga mempengaruhi
aktivitas
ekonomi
dan
aktivitas
ekonomimempengaruhi laba perusahaan. Suku
bunga mempengaruhi harga saham melalui laba
yang diterima perusahaan.
Suku bunga mempengaruhi baik saham
dan obligasi. Jika suku bunga tinggi, para
investor dapat memperoleh pendapatan dari
pasar obligasi yang pada akhirnya mendorong
mereka untuk menjual saham mereka dan
mengalihkan dana mereka dari pasar saham ke
pasar obligasi. Penjualan saham sebagai respon
atas kenaikan suku bunga jelas memperlihatkan
turunnya harga saham.
Kesimpulan
Dari tinjauan pustaka di atas dapat
disimpulkan bahwa saham sebagai suatu aset
investasi memiliki harga wajar. Harga wajar
suatu saham merupakan cerminan dari nilai
perusahaan yang sebenarnya ( nilai intrinsik).
Ada banyak faktor yang mempengaruhi
pembentukan harga wajar suatu saham. Faktor
tersebut bisa dikelompokan dalam faktor
internal (fundamental perusahaan) dan faktor
eksternal perusahaan (kondisi makro ekonomi).
Faktor internal perusahaan meliputi kinerja
keuangan dan kebijakan manajemen, seperti
kebijakan pembagian dividen, dan pembagian
nilai saham. Kinerja keuangan perusahaan
dapat dilihat dari laporan keuangan perusahaan
yang telah diaudit oleh akuntan publik. Dari
analisis laporan keuangan bisa ditentukan
berapa harga yang mestinya ditawarkan kepada
investor, dimana harga tersebut mencerminkan
nilai yang sesungguhnya dari perusahaan, nilai
ini disebut nilai intrinsik. Apabila nilai yang
terjadi di bursa efek sama dengan nilai
intrinsiknya maka harga saham dikatakan
wajar, tidak kemahalan dan tidak pula dijual
dengan harga murah. Disamping faktor internal
Suku bunga dalam perekonomian
memainkan peran atau fungsi penting antara
lain :
a. menjamin tabungan berjalan (current
savings) akan mengalir kepada investasi
untuk
meningkatkan
pertumbuhan
ekonomi
b. menjatah penawaran kredit yang
tersedia, secara umum menyediakan
dana yang dapat dipinjamkan untuk
proyek-proyek
penanaman
modal
dengan expected return yang paling
tinggi
c. membawa
keseimbangan
antara
penawaran uang dengan permintaan
uang di masyarakat.
d. merupakan
alat
bagi
kebijakan
pemerintah
untuk
mempengaruhi
volume tabungan dan investasi. Jika
Jurnal Ekonomi, Volume 4 Nomor 1, Mei 2013
36
Hubungan Nilai Intrinsik Suatu Saham Terhadap Harga Pasar Saham Tersebut
perusahaan, kondisi makro ekonomi juga
mempengaruhi harga saham di bursa.
Berdasarkan
hasil penelitian yang pernah
penulis lakukan sebelumnya (tahun 2008)
terbukti bahwa suku bunga cukup significan
mempengaruhi pembentukan harga di bursa
efek. Untuk mendapatkan perkiraan apakah
harga yang terjadi merupakan harga wajar,
maka langkah kemudian membandingkan
antara harga yang terjadi di pasar dengan nilai
intrinsiknya. Apabila nilai intrinsik lebih besar
dari harga pasar berarti terjadi undervalued,
pada
posisi
ini
sebaiknya
tetap
mempertahankan saham XYZ tersebut karena
ada potensi bahwa harga sahamnya akan naik.
Bila yang terjadi justru sebaliknya dimana nilai
intrinsik lebih kecil dari harga pasar, atau
dengan kata lain pasar terlalu tinggi
menghargai saham tersebut
(overvalued),
maka sebaiknya saham tersebut di lepas karena
ada potensi untuk mengalami penurunan harga.
Bila kondisi yang terjadi nilai intrinsik sama
dengan harga pasar, mengindikasikan bahwa
saham tersebut telah diperdagangkan dengan
harga yang wajar, sesuai dengan kondisi
fundamental perusahaan yang sebenarnya serta
memperhitungkan kondisi perekonomian secara
makro.
Sunariyah, ”Pegantar Pengetahuan Pasa Modal,
UPP AMP YKPN”, Yogyakarta, 2003
Tambunan, Andy Porman, ”Menilai Harga Wajar
Saham”, PT Elex Media Komputindo,
Jakarta, 2008
Rizal, Jose, “Pasar Uang dan Pasar Valuta
Asing, Salemba Empat”, Jakarta, 2010
Daftar Pustaka
Eliza, “ Perbandingan harga Pasar saham UNVR
terhadap
harga
berdasarkan
Fundamental dan Makro ekonomi”,
Jurnal Ekonomi, Pusat Pengelola Jurnal
Ilmiah UIEU Vol No Mei 2011
Fakhruddin, M dan Hadianto, Sopyan,
”Perangkat Model Analisis Investasi di
Pasar Modal”, Elex Media Komputindo
Jakarta, 2001
Halim, Abdul, ”Analisis Investasi”, Salaemba,
Jakarta, 2010
Husnan Suad, ”Dasar-dasar Teori Portofolio dan
Analisi Sekuritas”, UPP AMP YKPN
Yogyakarta, 1998
Munawir, S., ”Analisis Laporan Keuangan edisi
ke-3 Penerbit BPFE”, Yogyakarta, 1995
Jurnal Ekonomi, Volume 4 Nomor 1, Mei 2013
37
Fly UP