...

Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Berbagai Amanat
Kepada Orang-orang
Muda
Ellen G. White
Copyright © 2014
Ellen G. White Estate, Inc.
Information about this Book
Overview
This eBook is provided by the Ellen G. White Estate. It is included
in the larger free Online Books collection on the Ellen G. White
Estate Web site.
About the Author
Ellen G. White (1827-1915) is considered the most widely translated
American author, her works having been published in more than 160
languages. She wrote more than 100,000 pages on a wide variety of
spiritual and practical topics. Guided by the Holy Spirit, she exalted
Jesus and pointed to the Scriptures as the basis of one’s faith.
Further Links
A Brief Biography of Ellen G. White
About the Ellen G. White Estate
End User License Agreement
The viewing, printing or downloading of this book grants you only
a limited, nonexclusive and nontransferable license for use solely
by you for your own personal use. This license does not permit
republication, distribution, assignment, sublicense, sale, preparation
of derivative works, or other use. Any unauthorized use of this book
terminates the license granted hereby.
Further Information
For more information about the author, publishers, or how you can
support this service, please contact the Ellen G. White Estate at [email protected] We are thankful for your interest and feedback
and wish you God’s blessing as you read.
i
PENDAHULUAM
Dahulukala, pada waktu Jerusalem hendak dibangunkan kembali,
na’bi jang sedang dalam chajal mendengar seorang suruhan dari
sorga berkata kepada jang lain, “Pergilah mendapatkan orang muda
itu, katakanlah kepadanja.” Maka begitulah, pada zaman ini orang
muda laki-laki dan perempuan Sidang Advent telah diberikan satu
bahagian jang penting dalam pekerdjaan jang penghabisan dalam
hikajat dunia ini.
“Tuhan telah mengangkat orang-orang muda mendjadi pembantuNja.” — Testimonies, djilid VII, hal. 64.
“Dengan satu tentara pengerdja jang bisa didapat, seperti orangorang muda kita, apabila dididik dengan benar, berapa lekas kita
bisa bawa keseluruh dunia pekabaran dari satu Djuru Selamat jang
telah disalibkan dan telah bangkit, serta akan lekas datang kembali!”
— Education, hal. 271.
Amanat-amanat seperti diatas ini telah banjak datang kepada
orang-orang muda dalam Sidang Advent, dengan perantaraan Roh
Nubuatan, sedjak permulaan pekerdjaan kita. Hamba pilihan Tuhan
untuk menjatakan karunia ini, Njonja Ellen G. White, baru sadja
berusia tudjubelas tahun, pada waktu ia mulaikan pekerdjaannja. Ia
mengetahui pergumulan anak-anak dan pemuda dengan kuasa kegelapan, dan ia djuga mengetahui kehidupan jang selalu menang dalam
Kristus. Banjak amanat-amanat nasihat, perasaan simpati, tegoran,
dan andjuran telah ditulis olehnja, dan diberikan langsung kepada
orang-orang muda. iDan segala amanat ini, selamanja menuntun
pikiran orang-orang muda kepada Kristus dan Firmannja sebagai
Sumber satu-satunja dari kekuatan dalam pembangunan laki-laki
dan perempuan Kristen jang mulia dan sedjati, telah membantu
banjak dalam pemeliharaan semangat berserah jang telah mendjadi
tabiat dari begitu banjak orang-orang muda kita.
Adalah pada tahun 1892 dan 1893 jang diberikan amanatamanat
jang mengusulkan supaja orang-orang muda kita hendaknja digabungkan dalam pasukan-pasukan atau perkumpulan-perkumpulan
ii
untuk melakukan pekerdjaan Kristen. Dari usulusul ini telah timbul Perkumpulan Orang Muda pengabar indjil, jang telah terbukti
sebagai satu kuasa jang meninggikan dan mengikat dalam hidup [10]
pemuda-pemuda Advent diseluruh dunia.
Sementara banjak dari tulisan-tulisan Njonja White buat orangorang muda telah disiarkan dalam buku-bukunja, banjak artikel-artikel jang telah disiarkan dalam madjallah Youth’s Instructor dan
madjallah-madjallah lain jang belum disimpan dalam satu tjara jang
bisa disimpan lama. Segala nasihat-nasihat ini adalah warisan jang
amat berharga jang patut diserahkan kepada pemuda-pemuda kita sekarang ini. Oleh sebab itu, General Conference Missionary Volunteer
Department telah menjelidik segala apa jang dituliskan oleh Njonja
White sedjak ia mulai bekerdja, dan telah memilih segala soal-soal jang berhubung dengan orang-orang muda dan soal-soal orang
muda. Sementara tidak selamanja bisa memasukkan artikel-artikel
itu diseluruhnja, usaha jang teliti telah diadakan untuk mengadakan
pilihan itu supaja berisi pikiran-pikiran penulisnja tentang soal jang
dibitjarakan. Untuk membikin buku ini sebagai satu buku penuntun
jang sebaikbaiknja telah d’imasukan djuga banjak bahan-bahan jang
telah ditjetak sebagai buku, tetapi belum disebarkan dengan luas
diantara orang-orang muda.
Pekerdjaan mengumpulkan dan menjusun artikel-artikel jang
mendjadikan buku ini telah dikerdjakan bersama oleh wakil-wakil dari Ellen G. White Publications dan Sekretaris-sekretaris dari
Missionary Volunteer Department. Oleh usaha jang bersusah-pajah dari Southern Publishing Association, maka asli dari buku ini
telah bisa diterbitkan sebagaimana adanja. Diharap dengan sepenuhnja supaja perihatian pemuda-pemuda kita dalam buku ini akan
mengadjak mereka itu berusaha mempeladjari dengan teliti segala amanat-amanat jang telah datang kepada sidang jang sisa oleh
perantaraan roh nubuat.
Kami minta doa dengan sungguh-sungguh supaja segala amanatamanat ini boleh mendjadi satu kekuatan jang besar bagi orang-orang
muda dari pergerakan Advent diseluruh muka bumi, dalam usaha
menjempurnakan satu tabiat Kristen, dan memberikan pendorong
baru kepada penjelesaian pekerdjaan kita jang maha besar itu —
Pekabaran Advent Kepada Seluruh Dunia Pada Turunan ini.”
M. E. Kern
Sekretaris, General Conference Missionary Volunteer Department
[11]
Kandungan
Information about this Book . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . i
PENDAHULUAM . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ii
SEPATAH KATA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . xxi
MEMBANGUNKAN TABIAT UNTUK
SELAMALAMANJA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 22
Satu Sahabat Jang Setia . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 23
BAHAGIAN KE-I—MAKSUD ALLAH BAGAI ORANG
ORANG MUDA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 27
FASAL 2—SATU PANGGILAN KEPADA
ORANG-ORANG MUDA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 28
Dipanggil Pada Satu Takdir Jang Tinggi . . . . . . . . . . . . . . 29
Mendjadi Pembawa-pembawa Terang. . . . . . . . . . . . . . . . . 30
Tumbuhkan Tjita-tjita Jang Luas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 30
Panggilan Masuk Tentara . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 31
Anasir-anasir Penting Dalam Tabiat . . . . . . . . . . . . . . . . . . 32
FASAL 3—BERUSAHA MENJENANGKAN THUAN . . . 33
FASAL 4—UKURAN KEMADJUAN KITA . . . . . . . . . . . . 34
Ke-ichlasan Jang Tulus . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 34
Penjerahan Jang Sempurna . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 35
Njatakanlah Kebebasanmu Dengan Tentu . . . . . . . . . . . . . 36
Berserah Dengan Sungguh-sungguh . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 37
Merailih Nasibmu Sendlri . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 38
Periksalah akan Hatimu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 39
FASAL 5—KITA PUNJA WAKTU JANG BAIK . . . . . . . . . 40
Matjamnja Pengerdja-pengerdja Jang Diperlukan . . . . . . . 40
Sumber Ketjakapan Kita . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 41
Kebenaran Dalam Hati . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 42
FASAL 6—KETINGGIAN JANG BISA TERTJAPAI . . . . . 43
Agama, Itulah Alasan Kehidupan Kita . . . . . . . . . . . . . . . . 43
Kewadjiban Jang Mulia . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 44
Pengaruh Agama . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 44
Kebendaharaan Kita Akan Talenta-talenta . . . . . . . . . . . . . 45
Satu Tudjuan Tinggi Untuk Ditjapai . . . . . . . . . . . . . . . . . . 46
Saluran-saluran Rahmat Allah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 47
v
vi
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
FASAL 7—UKURAN KETJAKAPAN . . . . . . . . . . . . . . . . .
Memahamkan Diri Untuk Pekerdjaan Tuhan . . . . . . . . . . .
Kepintaran Bukan Kebaktian. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Wakil Jang Terpilih . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 8—MENDAKI TERUS . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Kemadjuan Tiap-tiap Hari . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Menghadapi Segala Halangan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 9—PERSEKUTUAN DENGAN TUHAN ALLAH
Makin Bertambah Tinggi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
BAHAGIAN KE-II—PEPERANGAN MELAWAN DOSA . . .
FASAL 10—SETAN; SATU MUSUH JANG KUAT . . . . . .
Setan Memakai Topeng . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Peperangan Buat Tiap-tiap Djiwa . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 11—KEADDAAN PEPERANGAN ITU . . . . . . . . . .
Panggilan Akan Berperang Dengan Kuasa-kuasa
Kedjahatan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Pertolongan Roch Sutji . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Harganja Kemenangan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 12—USAHA SETAN JANG LUAR BIASA . . . . . .
Pertjaja Akan Kepahaman Rita Sendiri Berbahaja . . . . . .
Merusakkan Kepertjajaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Perintah atas Pikiran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Tirai Diangkat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 13—PENTJOBAAN BUKAN SATU MAAF
AKAN BERBUAT DOSA. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 14—KETETAPAN HATI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Dalam Kuasa Tuhan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 15—KAABAH DJIWA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Tjita-Tjita Allah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Medzbah-medzbah Jang Sudah Dinadjiskan . . . . . . . . . . .
Kehinaan Oleh Menurut Hawa Nafsu . . . . . . . . . . . . . . . . .
Pertolongan Dalam Pentjobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 16—KAMU BUKAN MILIKMU SENDIRI . . . . . .
Buah-buah-nja Penjerahan Jang Sungguh-sungguh . . . . . .
Segala Kuasa Kita Tuhan Jang Punja . . . . . . . . . . . . . . . . .
Harganja Satu Djiwa Manusia . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Ambillah Satu Keputusan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 17—PERTOBATAN JANG BENAR . . . . . . . . . . . .
48
48
50
51
52
52
53
54
55
57
58
58
59
61
61
62
63
64
65
65
66
67
69
70
70
72
72
73
73
74
75
75
76
76
77
78
Kandungan
vii
Bukan Perasaan, Tctapi Satu Kehidupan Jang Telah
Diobahkan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 78
Melakukan Perigamaan Jang Benar Dalam Kehidupan . . 79
Kehidupan Jang Disutjikan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 80
Tali-Temali Dari Setan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 81
FASAL 18—NASIHAT PADA ANAK PEREMPUAN
JANG DIMANDJAKAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 82
Memerintahkan Pikiran Hati . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 82
Menalukkan Hawa-nafsu dan Kenang-kenangan Hati . . . 83
FASAL 19—KEKUATAN TABIAT OLEH PERGUMULAN 85
Kesutjian Tidak Bergantung Pada Keadaan . . . . . . . . . . . . 86
Lebih baik Mati Daripada Melanggar . . . . . . . . . . . . . . . . . . 87
FASAL 20—MELAWAN PENTJOBAAN . . . . . . . . . . . . . . 88
Mendjauhkan Diri Dari Pentjobaan-pentjobaan Jang
Tidak Perlu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 88
Kewadjiban Diatas Tjenderung Hati . . . . . . . . . . . . . . . . . . 89
FASAL 21—TIPU DAJANJA DOSA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 90
Memeriksa Diri Sendiri . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 90
FASAL 22—AMARAN TERHADAP PERIHAL TIDAK
PERTJAJA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 92
Bahajanja Bergaul Dengan Orang-orang Jang Tidak Mau
Pertjaja . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 92
Harap Akan Diri Sendiri Dan Kebutaan . . . . . . . . . . . . . . . 93
Perlu ada Keberanian Batin . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 95
Angin Ribut Sudah Dekat. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 96
Tiap-tiap Hari Bergantung Kepada Allah . . . . . . . . . . . . . . . 97
FASAL 23—SATU KELEMAHAN SADJA. . . . . . . . . . . . . 98
Memerintahkan pikiran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 99
BAHAGIAN KE-III—KEMENANGAN-KEMENANGAN . 101
FASAL 24—MADJU KEMUKA DAN KEATAS . . . . . . . . 102
Tuhan Allah Bukan Tiada Adil . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 103
Pertumbuhkan Keteguhan Hati . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 104
Harga Kemenangan itu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 105
FASAL 25—MENJEMPURNAKAN KELAKUAN KITA 106
Tinggikanlah Tudjuanmu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 106
Tumbuhkanlah Segala Keelokan Tabiat . . . . . . . . . . . . . . 107
PerintahNja Adalah Kekuatan Kita . . . . . . . . . . . . . . . . . . 108
Bergantung Selalu KepadaNja . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 108
viii
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
FASAL 26—PEPERANGAN KEPERTJAJAAN . . . . . . . .
Pertjaja Jang Hidup . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Satu Peperangan Seumur Hidup . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 27—KEMENANGAN DITENTUKAN . . . . . . . . .
Iman dan Kewadjiban . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 28—BAGAIMANA SUPAJA KUAT . . . . . . . . . . .
Pandanglah KemuIiaanNja . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Kesukaan Oleh Pertobatan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 29—KEHIDUPAN JANG MENANG . . . . . . . . . .
Pengaruh Jang Berdjaja . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 30—IMAN JANG HIDUP . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Djangan Bersandar Atas Perasaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Renungan Akan Al-Maseh . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Mengobahkan Kelaziman Pikiran . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Penjutjian Itu Pekerdjaan Saban Hari . . . . . . . . . . . . . . . .
Djadikanlah Agama Satu Perusahaan . . . . . . . . . . . . . . . .
Penjutjian, Satu Pengalaman Jang Bertambah Madju . . .
Faedahnja Pentjobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Tempat Rahasia Dari Kuasa . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 31—PERSEKUTUAN DENGAN AL-MASEH . .
BAGIAN KE-IV—BERDJALAN DALAM TERANG . . . . .
FASAL 32—BERTAMBAH-TAMBAH DALAM
KARUNIA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Pertambahan Perlu Bagi Ketetapan . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Pemeriksaan Hati . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Berdjaga dan Berdoa . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Kemungkinan Jang Tiada Berwatas Bagi Kebaikan . . . .
Penjerahan Diri Sendiri . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 32—BERSETUDJU KEPADA DUNIA . . . . . . . . .
Djalan Jang Lebar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Persediaan Buat Kedatangan Tuhan Isa . . . . . . . . . . . . . .
Apakah Gunanja? . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 34—PENGALAMAN KE-KRISTENAN JANG
TULEN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Karunia Jang Menjelematkan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Langkah-Langkah Pertama . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Membuka Djalan Bagi Berkat Tuhan . . . . . . . . . . . . . . . .
109
109
110
112
113
114
114
115
116
117
118
118
119
120
121
122
122
123
124
125
127
128
128
129
129
131
132
133
133
135
136
138
138
139
140
Kandungan
ix
FASAL 35—MEMERINTAHKAN DIRI SENDIRI
(SELF DISCIPLINE) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 141
Kuasa Pemerintahan Diri Sendiri . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 141
Memerintahkan Semangat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 142
Tiada Maaf Buat Berdosa . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 143
FASAL 36—PENGALAMAN JANG HIDUP . . . . . . . . . . 144
Kuasanja Kaju Salib . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 144
Kesetiaan Kepada al-Maseh . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 145
Perlu Pengetahuan Oleh Pengalaman . . . . . . . . . . . . . . . . 146
Persekutuan Masehi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 147
Agama Bukan Satu Sifat Iba Hati . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 148
FASAL 37—SETIA DALAM PERKARA JANG
TERKETJIL . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 150
Tabiat Jang Setimbang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 150
Kesetiaan Dalam Hidup Sehari-hari . . . . . . . . . . . . . . . . . 151
FASAL 38—BERTANGGUNG DJAWAB AKAN TERANG 153
FASAL 39—KESUNGGUHAN DALAM MAKSUD . . . . 154
Kerdja-Sama Dengan Tuhan Allah . . . . . . . . . . . . . . . . . . 154
Pekerdjaan Dengan Penuh Hati . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 155
Faedahnja Pemusatan Pikiran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 156
Pendorong Hati Jang Setinggi-tingginja. . . . . . . . . . . . . . 156
Kesukaan Jang Kekal . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 157
FASAL 40—LATIHAN KEMAUHAN HATI . . . . . . . . . . . 158
Peri Hal Tidak Tetap Dan Bimbang . . . . . . . . . . . . . . . . . 158
Kekuatan Oleh Menjerahkan Kemauan Hati . . . . . . . . . . 158
Kehendak Allah dan Kemauan Hati Manusia Disatukan 160
Daja Upaja Sosial Perlu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 162
FASAL 41—PIMPINAN SURGA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 163
FASAL 42—PEKERDJAAN DIAM-DIAM DARI ROH
SUTJI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 164
Bukti Pertolongan Surga. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 165
FASAL 43—AL-MASEH JANG TINGGAL DALAM HATI 166
SambutanNja Pada Pertjaja Kita . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 166
Dirupakan Dalam KasihNja . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 167
Permata Jang Besar Harganja . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 168
FASAL 44—PENJANGKALAN DIRI . . . . . . . . . . . . . . . . . 169
FASAL 45—TABIAT JANG ALLAH PERKENANKAN . 170
Daja Upaja Jang Tjekal Dituntut . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 170
x
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Pengaruh Teman-Sepergaulan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 171
Al-Maseh Pengharapan Kita Satu-satunja . . . . . . . . . . . . 172
FASAL 46—HADIRAT JANG KEKAL DARI AL-MASEH 173
BAHAGIAN KE-V—Persediaan Buat Pekerdjaan Seumur
Hidup . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 175
FASAL 47—PENDIDIKAN KRISTEN . . . . . . . . . . . . . . . . 176
Jesus Guru Besar Itu , . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 176
FASAL 48—PENDIDIKAN JANG BENAR . . . . . . . . . . . . 178
Jang Perlu Dalam Pendidikan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 179
Pendidikan Jang Paling Tinggi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 179
FASAL 49—KEPERLUAN AKAN PENDIDIKAN
KRISTEN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 180
Pendidikan buat Pekerdjaan jang lebih Tinggi . . . . . . . . . 180
Pendidikan Dalam Segala Perkara . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 181
Pengetahuan dan Penjiasatan Diri Sendiri . . . . . . . . . . . . 182
Memenuhi Pengharapan Orang Tua . . . . . . . . . . . . . . . . . 182
FASAL 50—PENDIDIKAN BUAT SELAMA-LAMANJA 183
FASAL 51—PENDIDIKAN JANG DIGUNAKAN . . . . . . 184
Pendidikan Jang Setangkup . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 184
Faedahnja Pekerdjaan Tangan Jang Berguna . . . . . . . . . . 185
Beladjar Ilmu Masak-masakan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 186
Dinegeri Asing . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 187
FASAL 52—KESETIAAN PELADJAR . . . . . . . . . . . . . . . 188
Tabiat dan Kelakuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 188
Harganja Tata-tertib Sekolah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 189
FASAL 53—KESEMPATAN-KESEMPATAN JANG
BAIK DAPI PELADJAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 190
Menolong Orang-orang Lain . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 190
Kepahaman Saksama Atas Alasan-alasan Penting . . . . . 191
FASAL 54—PENDIDIKAN BUAT PEKERDJAAN
TUHAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 192
Serahkanlah Segala Kepahamanmu Kepada Allah . . . . . 192
Pcrsediaan Untuk Perkara-perkara Jang Bisa Terdjadi
Kemudian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 193
Diimbangi Oleh Alasan-alasan Jang Benar . . . . . . . . . . . 194
FASAL 55—KERINDUAN BESAR AKAN
MENDAPAT KEMADJOAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 195
FASAL 56—HIKMAT JANG BENAR . . . . . . . . . . . . . . . . 196
Kandungan
Kitab Sutji Dan Ilmu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Diadjar Oleh Tuhan Allah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 57—TENTUKAN SATU DARADJAT JANG
TINGGI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Pelihara Keadaan Diri Sendiri . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Bekerdja Dengan Segenap Hati . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Menuntut Sebanjak-banjaknja Dari Kehidupanmu . . . . .
BAHAGIAN KE-VI—Dalam Pekeraan Tuhan . . . . . . . . . . . .
FASAL 58—ORANG-ORANG MUDA DIPANGGIL
MENDJADI PENGERDJA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Bekerdjalah Dengan Pertjaja . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Panggilan Pada Orang-orang Sukarela . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 59—TANGGUNGAN AKAN MENARIK DJIWA
FASAL 60—BERSAKSI BAGI AL-MASEH . . . . . . . . . . .
Pembitjaraan Kita . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Menarik Kekasih Kita . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Kesungguhan Hati . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 61—PEKERDJAAN SENDIRI . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 62—ORANG-ORANG MUDA SEBAGAI
PENARIK DJIWA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Bersusah Karena Orang-orang Lain . . . . . . . . . . . . . . . . .
Satu Pekerdjaan Jang Harus Dibuat . . . . . . . . . . . . . . . . .
Mulai Dimana? . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Djalan Jang Paling Baik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 63—BEKERDJA DALAM DJENIS-DJENIS
TJABANG PEKERDJAAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Mendapat Kepahaman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 64—LAJANAN JANG SUNGGUH . . . . . . . . . . . .
FASAL 65—UPAH KERADJINAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Berkat Pekerdjaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Menolong Dalam Rumah Tangga . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Anjaman Nasib . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 66—KEMULIAAN USAHA BEKERDJA . . . . . .
Kerdja Badan Lawan Permainan Olah Raga . . . . . . . . . .
Teladan Jesus . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Peladjaran Keradjinan Jang Memuaskan Hati . . . . . . . . .
FASAL 67—MENABUR BIDJI-BIDJIAN DITEPI
SEGALA AIR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
xi
196
197
199
199
200
201
203
204
204
205
206
208
208
209
210
211
212
213
214
215
215
216
216
218
219
219
220
221
222
222
223
224
226
xii
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Karunia Menjanji . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 226
Mengkabarkan Indjil Bersama2 Dengan Pekerdjaan
Obat-Obatan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 227
FASAL 68—BANJAK TJABANG-TJABANG
PEKERDJAAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 229
Masing-masing Mempunjai Tempatnja . . . . . . . . . . . . . . 229
Pekerdjaan Sekolah Sabat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 229
Mengadjar Indjil . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 230
Mendjual Buku . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 230
Hal Mengadjar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 231
Perusahaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 232
Pekerdjaaan Obat-obatan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 232
Kependetaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 233
Pekerdjaan Mengkabarkan Indjil Ditanah Asing . . . . . . . 234
Bekerdja Pada Waktu Masih Ketjil . . . . . . . . . . . . . . . . . . 235
FASAL 69—PEKERDJAAN JANG BOLEH DITERIMA 236
Perhubungan Kita Dengan Kesalahan-kesalahan . . . . . . . 236
Pekerdjaan Jang Tertinggi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 237
FASAL 70—KESETIAAN DIDALAM PEKERDJAAN
TUHAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 239
Keadaan Tiada Setia, Didaftarkan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 239
Pendorong Hati Jang Benar Dalam Pekerdjaan Tuhan . . 240
BAHAGIAN KE-VII—Kesehatan dan Ketjakapan . . . . . . . . . 243
FASAL 71—ILMU KEHIDUPAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 244
Kesehatan dan Penahanan Diri . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 244
Kehidupan Adalah Satu Petaruhan . . . . . . . . . . . . . . . . . . 245
FASAL 72—MELINDUNGI KESEHATAN . . . . . . . . . . . . 246
FASAL 73—KESUTJIAN KESEHATAN . . . . . . . . . . . . . . 247
Perhubungan Kesehatan Dengan Hal Merupakan Tabiat 247
Penurutan Hawa Nafsu, Merendahkan Daradjat . . . . . . . 248
Memerintahkan Diri Jaitulah Satu Kewadjiban . . . . . . . . 249
FASAL 74—PENDIDIKAN JANG BERIMBANGAN . . . 250
FASAL 75—MENDAPAT PENDIDIKAN DENGAN
MERUGIKAN KESEHATAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 251
FASAL 76—TANDA-TANDA KETINGGIAN DARADJAT 252
Pengaruh Kebiasaan Tubuh Diatas Pikiran . . . . . . . . . . . . 252
Merupakan Nasib Kita Sendiri . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 253
Pertarakan Diberi Upah Dengan Limpah. . . . . . . . . . . . . 254
Kandungan
xiii
Agama dan Kesehatan. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 255
BAHAGIAN KE-VIII—Kehidupan Peribadatan . . . . . . . . . . . 257
FASAL 77—PERMINTAAN DOA ITULAH BENTENG
PERLINDUNGAN KITA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 258
Bagaimana Meminta Doa. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 258
Permintaan Doa Mendatangkan Kuasa. . . . . . . . . . . . . . . 259
FASAL 78—KUASA PERMINTAAN DOA . . . . . . . . . . . . 260
Berhubung Dengan Jang Tidak Berkesudahan. . . . . . . . . 260
Tiap-tiap Permintaan Doa Jang Sungguh-sungguh
Didjawab. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 261
FASAL 79—SIKAP KITA DIDALAM PERMINTAAN
DOA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 262
FASAL 80—KEPERTJAJAAN DAN PERMINTAAN DOA 263
FASAL 81—FAEDAHNJA MEMPELADJARI KITAB
SUTJI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 264
Pekerdjaan Kristus Sebagai Pengantara . . . . . . . . . . . . . . 264
Pertumbuhan Pengetahuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 265
Peradaban Jang Tertinggi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 266
Kitab Sutji Guru Jang Terbesar. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 267
FASAL 82—SELIDIKLAH AKAN ALKITAB BAGIMU
SENDIRI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 269
FASAL 83—MEMPELADJARI ALKITAB DENGAN
USAHA JANG TEKUN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 270
Dengan Pikiran Jang Terbuka . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 271
Pengetahuan Tentang Kehendak Allah . . . . . . . . . . . . . . . 271
Mempeladjari Alkitab Dengan Hormat . . . . . . . . . . . . . . 272
FASAL 84—UP AH MEMPELADJARI ALKITAB
DENGAN RADJIN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 273
Alkitab Mendjadi Pedoman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 273
FASAL 85—ALKITAB SEBAGAI PENDIDIK . . . . . . . . . 274
Suara Dia Jang Ta’ Berkesudahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 274
Ilmu Filsafat Jang Besar Tentang Kehidupan . . . . . . . . . . 275
FASAL 86—HORMAT . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 276
Kelakuan Didalam Rumah Allah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 276
Bergurau atau Mempermainkan Perkara-perkara Kesutjian 277
FASAL 87—SATU PENGHARAPAN JANG TEGUH
ALASANNJA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 279
BAHAGIAN KE-IX—Batja-Batjaan Dan Musik . . . . . . . . . . 281
xiv
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
FASAL 88—PEMILIHAN BUKU-BUKU BATJAAN . . . .
Pengaruh Pembatjaan Jang Ta’ Sehat . . . . . . . . . . . . . . . .
Musuh Kerohanian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Kitab Diatas Segala Kitab . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 89—TELADAN ORANG EFESUS . . . . . . . . . . . .
Buku-buku Gaib Zaman Sekarang . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Otak Dirusakkan Untuk Berpikir Sutji . . . . . . . . . . . . . . .
Buku Jang Menjesatkan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Memetjahkan Mantra Ilmu Sihir Setan . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 90—MAKANAN OTAK JANG BENAR . . . . . . . .
Buah-buahnja Pembatjaan Tjerita Roman . . . . . . . . . . . .
Pemabok Pikiran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Penawarnja . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Langkah Pertama Didalam Dosa . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 91—KITAB SUTJI, KITAB JANG AMAT
MENJUKAKAN HATI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Lukisan Dosa . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 92—DJAGA BAIK-BAIK PINTU DJIWA . . . . . .
Djerami dengan Gandum . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 93—MENDIRIKAN TABIAT KRISTEN . . . . . . .
Batja-batjaan Pilihan Diandjurkan . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 94—AKIBATNJA BUKU-BUKU ROMAN . . . . .
FASAL 95—FAEDAHNJA MUSIK . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Musik Satu Pemberian Jang Indah . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 96—GUNANJA MUSIK . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Talenta Jang Berpengaruh . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Bersatu Suara Dengan Penjanji-penjanji Surga . . . . . . . .
Allah Dipermuliakan Oleh Njanjian-njanjian . . . . . . . . .
FASAL 97—TJARA JANG SALAH MENGGUNAKAN
MUSIK . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Musik, Satu Kuasa Bagi Kebaikan . . . . . . . . . . . . . . . . . .
BAHAGIAN KE-X—Djurukuntji . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 98—PELADJARAN DALAM HAL BERHEMAT
Menjimpan Buat Pekerdjaan Allah . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Penjangkalan Diri . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Menggunakan Talenta Dengan Betul . . . . . . . . . . . . . . . .
Tidak Ada Tempoh Boleh Hilang . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Upah Pengorbanan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
282
282
283
284
286
286
287
288
288
290
290
292
292
293
294
295
296
297
298
299
301
302
302
304
304
305
305
306
307
309
310
310
311
311
312
313
Kandungan
FASAL 99—ROH PENGORBANAN . . . . . . . . . . . . . . . . .
Tanda-tanda Keelokan Didalam Hati . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 100—PERPULUHAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Mengakui Hak Milik Allah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Kepunjaan Allah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 101—HORMATILAH AKAN TUHAN
DENGAN .... SEGALA HARTAMU . . . . . . . . . . . . . .
Harta Didalam Surga . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Perpuluhan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 102—TANGGUNGAN TIAP2 ORANG . . . . . . . .
Harganja Wang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 103—HADIAH HARI RAJA . . . . . . . . . . . . . . . . .
Kedjahatan Menurut Nafsu Sendiri . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Pemberian Kepada Allah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 104—HEMAT DALAM PAKAIAN . . . . . . . . . . . .
Penjangkalan Diri Berkenan Kepada Allah . . . . . . . . . . .
Tjinta Akan Kemegahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Kesutjian Jang Sederhana . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 105—MEMUASKAN DIRI SENDIRI . . . . . . . . .
Sematjam Penjembahan Berhala . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Dahulukan Perkara Jang Pertama . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Kewadjiban Menjangkal Diri . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Menggambar Berulang-ulang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 106—BERHEMAT DAN DERMAWAN . . . . . . . .
Berbagai Pintu Terbuka Bagi Kegunaan . . . . . . . . . . . . . .
Mengumpulkan Sisa-Sisanja . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Pedoman Kepada Penghematan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
BAHAGIAN KE-XI—Kehidupan Dalam Rumah Tangga . . .
FASAL 107—SATU RUMAH-TANGGA KRISTEN . . . . .
FASAL 108—KESETIAAN DALAM SEGALA
KEWADJIBAN RUMAH TANGGA . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 109—AGAMA RUMAH-TANGGA . . . . . . . . . . .
Utjapan Marah Dalam Rumah-Tangga . . . . . . . . . . . . . . .
Rumah Tangga Satu Peladjaran Teladan . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 110—RUMAH-TANGGA SATU SEKOLAH
PENDIDIKAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Kewadjiban Tiap-Tiap Hari . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Upahnja Ibu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
xv
314
314
315
316
316
317
317
319
320
321
322
322
323
324
325
326
326
327
327
328
329
330
331
331
332
333
335
336
337
339
339
340
341
341
342
xvi
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Kemungkinan-kemungkinan Pendidikan Rumah Tangga
FASAL 111—HORMAT DAN TJINTA BAGI IBU-BAPA
Satu Nasib Dalam Penurutan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 102—SATU BERKAT DALAM
RUMAH-TANGGA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Penurutan Kepada Ibu-Bapa . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 113—MEMBANGUNKAN TABIAT DALAM
RUMAH-TANGGA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Menjenangkan Hati Ibu-Bapa . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Kekuatan Buat Perdjuangan Itu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Kurang Sabar Oleh Karena Larangan . . . . . . . . . . . . . . . .
Kewadjiban Seseorang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Dibungkus Dengan Kebenaran Al-Maseh . . . . . . . . . . . .
FASAL 114—ORANG-ORANG MUDA MEMIKUL
BERBAGAI KEWADJIBAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Menggembirakan Rumah-Tangga . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 115—WAKTU MINTA DOA . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 116—SUKA MENERIMA TAMU DENGAN
PERIB AD AT AN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
BAHAGIAN KE-XII—Pakaian clan Perhiasan . . . . . . . . . . . .
FASAL 117—ANASIR-ANASIR DALAM
PEMBANGUNAN TABIAT . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Perhiasan Jang Benar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Pemandangan Lahir . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Bersaksi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Agama Ditimbang Dari Pakaian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 118—PAKAIAN DAN TABIAT . . . . . . . . . . . . . . .
Perhubungan Kepada Mode . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 119—PAKAIAN JANG PANTAS . . . . . . . . . . . . . .
Penghematan Dalam Pakaian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Kwaliteit dan Perasaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Kesehatan dan Kebersihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Keelokan dan Ketjantikan Sewadjarnja . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 120—PENGARUHNJA PAKAIAN . . . . . . . . . . . .
FASAL 121—KESEDERHANAAN DALAM PAKAIAN
Satu Djerat Kepada Umat Tuhan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Perlu Pembaharuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Perhiasan Batin . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
342
343
344
345
345
347
347
348
349
350
350
351
351
354
355
357
358
358
359
360
361
362
363
364
364
365
365
365
367
368
368
369
370
Kandungan
FASAL 122—BERHALA PAKAIAN . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 123—PERHIASAN JANG BENAR . . . . . . . . . . . .
Berdjalan Dengan Dunia . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
BAHAGIAN KE-XIII—Permainan Dan Hal Menjukakan Diri
FASAL 124—FAEDAHNJA PERMAINAN . . . . . . . . . . . .
Permainan Orang Kristen . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Tjinta Akan Jang Indah-Indah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Tuhan Ahli Seni-Lukis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Didjadikan Tidak Tjakap Melawan Pentjobaan . . . . . . . .
FASAL 125—TJINTA AKAN KESENANGAN DUNIA .
Djalan Kebidjaksanaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Kesetiaan Dalam Perkara-Perkara Jang Ketjil . . . . . . . . .
Kerinduan Hati Jang Tidak Dipuaskan . . . . . . . . . . . . . . .
Berbagai Waktu Jang Baik Buat Bersaksi . . . . . . . . . . . .
FASAL 126—BERBAGAI-BAGAI NASIHAT . . . . . . . . . .
FASAL 127—KEGEMARAN-KEGEMARAN JANG
BERBAHAJA BAGI ORANG-ORANG MUDA . . . .
Satu Turunan Jang Malang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Satu Masa Pentjobaan Dihadapan Orang-Orang Muda . .
Pertjeraian Dari Dunia . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Perdjandjian-Perdjandjian Kepada Orang-Orang Muda .
FASAL 128—MEMBANGUNKAN AZAS-AZAS JANG
BENAR DALAM ORANG-ORANG MUDA . . . . . . .
Beristirahat Dan Hal Menjukakan Hati . . . . . . . . . . . . . . .
Sediakanlah Kesenangan-Kesenangan Hati Jang Tiada
Berbahaja . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Istirahat Dalam Pekerdjaan Kebadjikan . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 129—PENGARUH-PENGARUH DJAHAT
SEDANG BEKERDJA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 130—KESUKAAN DALAM AGAMA . . . . . . . . .
Teladan Al-Maseh . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 131—PERMAINAN ORANG KRISTEN . . . . . . .
Azas-Azas Dibandingkan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 132—PERTEMUAN-PERTEMUAN SOSIAL . . .
Kekurangan Kerohanian Dinjatakan . . . . . . . . . . . . . . . . .
Pengaruh-Pengaruh Jang Tjerdik . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Penawar Kesia-siaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Pertemuan-pertemuan Sosial Jang Berkenan . . . . . . . . . .
xvii
372
373
373
375
376
377
377
378
379
380
381
382
383
383
384
386
387
388
389
390
392
392
394
394
395
396
397
398
398
400
400
401
402
403
xviii
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
FASAL 133—BAGAIMANA MENGGUNAKAN HARI
PAKANSI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Sumber-Sumber Kesenangan Hati Bagi Orang Kristen .
FASAL 134—TAMAN-TAMAN PEMBATJAAN . . . . . . .
FASAL 135—BERDANSA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Dalam Djalannja Pemborosan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Bahajanja Hal-Hal Jang Menjukakan Hati. . . . . . . . . . . .
Dipimpin Oleh Azas. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
BAHAGIAN KE-XIV—Perhubungan-Perhubungan Sosial . .
FASAL 136—SUKA BERGAUL UNTUK
MENJELAMATKAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Pergaulan Mempengaruhi Nasib . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 137—PERAMAHAN DAN SOPAN SANTUN
KRISTEN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 138—AZAS-AZAS PENUNTUN . . . . . . . . . . . . .
Anak Jang Hilang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Undangan Allah Jang Maha Murah . . . . . . . . . . . . . . . . .
Dikelilingi Oleh Kemurahan Tuhan . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 139—PENGARUHNJA PERGAULAN . . . . . . . . .
Banjaknja Kekuatan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Dapat Dipertjaja dan Setia . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 140—PENGARUH . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Kewadjiban Kita . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 141—PEMILIHAN TEMAN SEPERGAULAN . .
FASAL 142—UNDANG-UNDANG KEEMASAN . . . . . .
FASAL 143—KEHALUSAN JANG BENAR . . . . . . . . . . .
Perlu Sopan Santun Jang Benar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Pemilihan Akan Teman-Teman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 144—MENOLAK PERGAULAN DUNIA . . . . . .
Perkataan Kita Satu Sumber Pertolongan . . . . . . . . . . . . .
Pengaruh Kita . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 145—PERTJAKAPAN JANG DITINGGIKAN . .
Sebabnja Ukuran-Ukuran Jang Rendah . . . . . . . . . . . . . .
Perlunja Berpikiran Arah ke-Surga . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Satu Proses Penjutjian Jang Keras . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 146—MENURUT HAWA NAPSU . . . . . . . . . . . . .
Pentjobaan. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Kegemaran Sia-sia Bukannja Kesukaan Jang Benar . . . .
405
406
407
411
412
413
413
415
416
417
418
420
421
421
422
424
425
428
430
430
432
433
434
435
435
436
437
437
438
438
439
440
442
442
443
Kandungan
FASAL 147—TAMU-TAMU JANG TIDAK BERAGAMA
BAGIAN KE-XV—Bertjumbu-Tjumbuan dan Perkawinan . .
FASAL 148—TJINTA JANG BENAR . . . . . . . . . . . . . . . . .
Mentjahari Nasihat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Pemilihan Teman Sepergaulan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 149—TJARA PERTJUMBUAN JANG SALAH .
Pengaruh Atas Peragamaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Perkawinan jang Lekas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 150—BERTUNANGAN DENGAN ORANG
JANG TIDAK PERTJAJA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Udjian Tjinta . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Akibatnja Pelanggaran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Pertunangan Jang Dibatalkan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Perlu Pertimbangan Jang Matang . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 151—PERLU NASIHAT DAN PIMPINAN . . . . .
Pedoman Jang Sempuma . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Perbuatan Jang Terhormat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Nasihat Jang Baik Perlu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Ibu-Bapa Harus Diminta Nasihat . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Perlakuan Terhadap Ibu Satu Petundjuk . . . . . . . . . . . . . .
Gerakan Hati Tak Dapat Dipertjaja . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Tjinta Surga . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 152—PERKAWINAN JANG BELUM PADA
WAKTUNJA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Bahaja Perhubungan Waktu Muda . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 153—PERKAWINAN, BERAKAL-BUDI DAN
TIDAK BERAKAL-BUDI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Memakai Sama Danam Jang Tjanggung Dengan Jang
Tidak Pertjaja . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Pergaulan Jang Baik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Perkawinan Jang Terburu-buru . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Dipengaruhi Supaja Kawin Oleh Setan . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 154—KAWIN MENGAWIN . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Gila Berahi Jang Tidak Sutji . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Melanggar Undang-Undang Kesehatan Dan Kesopanan
Tidak Mengindahkan Nasihat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Tjorak-Tjoraknja Tjinta Tulen . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Mentjahari Pimpinan Surga . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
xix
445
447
448
448
449
450
450
451
452
452
453
454
455
456
457
458
460
461
462
463
464
465
465
466
467
468
468
468
469
469
470
471
472
472
xx
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
FASAL 155—KEWADJIBAN-KEWADJIBAN
PERKAWINAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 156—PERTIMBANGAN JANG BAIK DAN
HAL MENAHANKAN DIRI DALAM
PERKAWINAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Memandang Kemuka . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Meradjalelanja Hawa Nafsu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Perlunja Penahanan Diri . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
FASAL 157—TELADANNJA ISHAK . . . . . . . . . . . . . . . .
474
475
475
475
476
477
SEPATAH KATA
MEMBANGUNKAN TABIAT UNTUK
SELAMALAMANJA
Saja punja perhatian terhadap orang-orang muda ada dalam sekali, dan saja ingin dengan amat sangat melihat mereka itu berusaha
sekeras-kerasnja akan menjempurnakan tabiat-tabiat Kristen, selalu
berhasrat oleh peladjaran jang sungguh-sungguh dan permintaan
doa jang tekun untuk mendapat pendidikan jang perlu supaja boleh
bekerdja dengan sebaik-baiknja dalam ladang Tuhan. Saja rindu
melihat mereka itu menolong satu sama lain untuk mentjapai satu
daradjat jang lebih tinggi dalam pengalaman ke-Kristenan.
Kristus telah datang untuk mengadjarkan kepada manusia djalan kepada keselamatan, dan Dia telah membikin djalan ini begitu
rata sehingga seorang anak ketjil pun bisa berdjalan diatasnja. Ia
menjuruhkan muridmuridNja supaja menurut dan kenal Tuhan; dan
sementara mereka itu menurut pimpinanNja tiap-tiap hari, mereka
itu dapat mengetahui bahwa Ia pun akan terbit bagai mereka itu
seperti fadjar.
Engkau telah mengamat-amati terbitnja matahari, dan datangnja
siang hari jang berangsur-angsur diatas bumi dan langit. Sedikit
demi sedikit fadjar itu menjingsing sampai matahari terbit; kemudian
tjahja itu bertambah-tambah terus makin panas dan makin terang
sampai memuntjak pada tergah hari. Inilah satu teladan daripada apa
jang Allah ingin melakukan buat anak-anakNja dalam pekerdjaan
menjempurnakan mereka sebagai orang Kristen. Sementara kita
berdjalan tiap-tiap hari atas terang jang dikirimkan Tuhan pada kita,
dalam penurutan penuh atas segala perintahNja, maka pengalaman
kita akan bertambah-tambah dan mendjadi lebih luas sampai kita
mentjapai daradjat penuh dari lakilaki dan perempuan dalam alMaseh.
Orang-orang muda perlu selalu memandang kepada djurusan
jang Tuhan sendiri telah djalani. Tiap-tiap langkah sepandjang djalan
itu adalah satu tindakan mengalahkan. Kristus tidak datang kedunia
ini seperti seorang radja, untuk memerintahkan bangsa-bangsa. Ia
22
MEMBANGUNKAN TABIAT UNTUK SELAMALAMANJA
23
telah datang sebagai seorang hina, untuk ditjobai, dan mengalahkan [18]
pentjobaan, untuk menurut terus, sebagaimana kita djuga mesti buat,
mengenal akan Tuhan. Dalam mempeladjari hikajat hidup alMaseh,
kita akan mengetahui betapa banjak Allah akan melakukan oleh hidupNja buat anak-anakNja. Dan kita akan mengetahui bahwa betapa
besar pentjobaan kita sekali pun, tidaklah semuanja itu melebilhi apa
jang telah dirasai oleh Kristus supaja kita boleh mengetahui djalan
kebenaran, dan kehidupan itu. Oleh satu kehidupan jang tjotjok dengan teladan jang diberikan olehNja, hendaklah kita menundjukkan
penghargaan kita akan pengorbanan jang telah diberikan olehNja
buat kita.
Orang-orang muda telah dibeli dengan mahal harganja, jaitu oleh
darah Anak-Allah. Pikirkanlah pengorbanan Bapa dalam membiarkan Anaknja mengadakan pengorbanan ini. Tjobalah pikirkan apa
jang telah dikorbankan oleh Kristus pada waktu Ia meninggalkan
astana surga dan tachta keradjaan surga, untuk menjerahkan Dirinja
mendjadi satu korban harian guna manusia. Ia telah menanggung
olokolokan dan penghinaan. la menanggung segala nista dan hinaan
jang orang-orang djahat bisa tumpukkan diatas Dia. Dan apabila
pekerdjaanNja dalam dunia telah selesai, Ia menanggung kematian dikaju salib — tjobalah pikirkan kesengsaraan jang dirasaiNja
pada kaju salib — tangan dan kakiNja ditembus oleh paku, olokolok dan hinaan dari orang-orang jang hendak diselamatkanNja oleh
kedatanganNja, dan bagaimana wadjah Bapanja disembunjikan daripadaNja. Akan tetapi oleh sekalian inilah Kristus mendjadikan
mungkin adanja segala orang jang mau untuk mempunjai kehidupan
jang memenuhi ukuran kehidupan Allah.
Satu Sahabat Jang Setia
Pada waktu Kristus naik kesurga kepada Bapa, la tidak meninggalkan pengikut-pengikutNja dengan tidak mempunjai bantuan
apa-apa. Roh Sutji, Dia punja wakil, dan malaikat-malaikat surga
sebagai roch berchidmat, telah dikirimkan untuk menolong segala
orang jang berperang dalam peperangan pertjaja melawan musuh
jang amat kuat. Ingatlah selalu bahwa Kristus ada Pembantumu. Tidak ada orang lain jang mengetahui kegandjilan tabiatmu seperti Dia
mengctahui itu. Ia selalu mendjagai engkau, dan djikalau engkau
24
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
mau dipimpin olehNja, Ia akan mentjurahkan sekelilingmu pengaruh
untuk kebaikan jang akan menjanggupkan engkau menjempurnakan
[19] kehendakNja buat engkau.
Dalam hidup ini kita sedang menjediakan diri buat kehidupan
jang akan datang. Tidak lama lagi akan ada satu pemeriksaan jang
amat hebat sekali, pada waktu mana tiaptiap djiwa jang berusaha
menjempurnakan tabiat ke-Kristenan mesti mendjawab pertanjaan
udjian dari Tuhan: Apakah engkau telah mengadakan satu teladan
jang orang lain boleh turut dengan selamat? Apakah engkau telah mendjaga djiwa-djiwa sebagai orang-orang jang bertanggung
djawab? Balatentara surga adalah mempunjai perhatian penuh terhadap orang-orang muda; dan mereka itu amat ingin sekali supaja
orang-orang muda tahan udjian itu, dan supaja kepada mereka itu
nanti diberikan firman jang berkenan. “Sabaslah, hai hamba jang
setiawan... masuklah kedalam kesukaan Tuhanmu.”
Hendaklah orang-orang muda ingat bahwa dalam dunia ini mereka harus membangunkan tabiat buat selama-lamanja, dan bahwa
Allah menuntut supaja mereka itu bekerdja dengan sekuat tenaganja. Biarlah orang-orang jang mempunjai lebih banjak pengalaman
mendjagai orang-orang jang lebih muda; dan apabila mereka itu
melihat orang-orang ini ditjobai, adjaklah mereka itu ketempat jang
sunji, dan minta doa dengan mereka itu, dan buat mereka itu. Tuhan
ingin supaja kita merasa korban Kristus jang besar itu bagi kita
oleh menundjukkan perhatian menjelamatkan. Djikalau orangorang
muda mau mentjahari Kristus, maka Kristus akan membikin usaha
mereka itu berhasil. — Mrs. E. G. White, The Youth’s Instructor,
[20] 21 November 1911.
Supaja pekerdjaan Allah boleh madju dalam segala tjabang-tjabangnja, Dia memerlukan tenaga muda, keradjinan dan keberanian.
Dia telah memilih orang-orang muda untuk membantu dalam
memadjukan pekerdjaanNja. Untuk mengadakan rentjana dengan
otak jang terang serta mendjalankannja dengan tangan jang berani,
perlulah tenaga baru jang tiada timpang.
Orang-orang muda, lelaki dan perempuan, diundang supaja memberikan tenaga mudanja kepada Allah, supaja oleh mendjalankan
kuasanja, oleh pikirannja jang tadjam dan tindakan jang keras, mereka itu boleh memuliakan Tuhan dan menjelamatkan sesamanja
MEMBANGUNKAN TABIAT UNTUK SELAMALAMANJA
manusia.
“Gospel Workers,” hal. 67.
25
[21]
26
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
BAHAGIAN KE-I—MAKSUD ALLAH
BAGAI ORANG ORANG MUDA
[22]
FASAL 2—SATU PANGGILAN KEPADA
ORANG-ORANG MUDA
Tuhan mau supaja orang-orang muda mendjadi orang jang tekun berpikir disediakan dengan sungguh-sungguh, akan mengambil
bahagian dalam pekerdjaanNja jang mulia dan paham menanggung
djawab atas perkara jang ditanggungkan Tuhan kepadanja. Tuhan
memanggil orang-orang muda jang berhati tulus, kuat dan berani, jang sudah mengambil ketentuan akan bergumul dengan berani
menghadapi perdjuangan jang dihadapannja untuk kemuliaan Tuhan, dan mendjadi berkat bagi sesamanja manusia. Djikalau sadja
orang muda suka mempeladjari Alkitab, dan suka menahankan segala nafsu keinginannja serta suka mendengar akan suara Chalik
dan Penebusnja maka mereka itu bukan sadja mendapat perdamaian
dengan Tuhan, tetapi dirinja pun akan dimuliakan dan ditinggikan.
Hai sahabatku jang muda, inilah satu keuntungan jang kekal bagimu,
djikalau engkau mentjamkan akan segala nasihat dalam Sabda Allah,
karena harganja tiada ternilai bagaimu.
Saja bermohon kepadamu: biarlah engkau berakal budi dan menimbang baik-baik akan segala buah-buah kehidupan tjabul, jang
tiada diperintahkan oleh Roch Allah. “Djanganlah kamu tersesat:
Allah tiada boleh diolok-olokkan; karena barang jang ditabur orang,
itu djuga akan disabitnja. Karena barang siapa jang menabur didalam
hawa nafsunja itu akan menjabit kebinasaan dari pada hawa nafsunja.” Karena djiwamu, dan karena Krisuts, jang telah menjerahkan
diriNja akan memeliharakan dirimu daripada kebinasaan, biarlah
engkau pada masa mudamu memikirkan baik-baik akan tanggunganmu, akan segala kesempatanmu dan akan segala kemungkinanmu.
Tuhan sudah memberi satu kesempatan kepadamu, supaja engkau bisa memenuhkan satu takdir jang tinggi. Pengaruh jang keluar
daripadamu boleh menjaksikan kebenaran Allah: engkau boleh mendjadi pengerdja bersama dengan Tuhan dalam pekerdjaanNja jang
besar akan menjelamatkan djiwa-djiwa. . . .
28
FASAL 2—SATU PANGGILAN KEPADA ORANG-ORANG MUDA
29
Dipanggil Pada Satu Takdir Jang Tinggi
C! Alangkah baiknja kalau orang muda menghargai akan takdir
jang tinggi itu, kemana mereka sudah dipanggil! Kiranja kamu insjaf
akan djalan, dimana kamu harus berdja- lan. Mulaikanlah pekerdja- [23]
anmu dengan satu maksud jang tinggi dan sutji dan biarlalh kamu
tahu dengan tentu, bahwa dengan kuasa dari karunia Allah, kamu
tidak akan menjimpang daripada djalan jang benar. Djikalau kamu
mulai menudju kepada djalan jang salah, maka tjelaka dan bahaja
nanti beserta dengan tiap-tiap djedjakmu, dan kamu nanti lama kelamaan tersesat daripada djalan kebenaran, keselamatan dan bahagia.
Kuasa pikiranmu perlu dikuatkan, dan tenaga batin dihidupkan oleh
kuasa Allah.
Pekerdjaan Tuhan menuntut segala kuat kuasa jang setinggi-tingginja, dan dalam banjak ladang pekerdjaan Tu-han ada sangat perlu
orang-orang muda jang paham dalam ilmu kitab-kitab. Ada perlu
orang-orang, kepada siapa boleh ditanggungkan pekerdjaan dalam
ladang-ladang jang luas, jang telah sedia akan disabit. Orang-orang
muda, jang berpengetahuan tjukup, jang menjerahkan diri sepenuhpenuhnja pada Tuhan, jang belum dirusakkan oleh ketjemaran dan
pertjabulan, akan beruntung dalam pekerdjaannja, dan akan disanggupkan mengadakan pekerdjaan besar bagi Tuhan Allalh. Biarlah
orang-orang muda memperhatikan nasihat ini dan sadarlah.
Berapa banjak orang-orang muda laki-laki dan perempuan telah
menjia-njiakan kuasa, jang telah diberikan oleh Tuhan kepadanja,
oleh gila-gilaan dan pemborosan. Beberapa hikajat jang sedih teringat oleh saja dari beberapa orang muda, jang telah rusak pikiran,
batin dan tubuhnja oleh karena mereka sudah menurut hawa nafsunja dalam kebiasaan-kebiasaan jang tidak baik! Oleh karena mereka
telah mentjeburkan dirinja dalam kesukaan-kesukaan jang terlarang,
maka keadaan tubuhnja sudah rusak, dan guna kehidupan mereka
itu banjak berkurang.
Hai, orang-orang muda zaman sekarang, jang kurang berdjaga dan berhati-hati, saja bermohon kepadamu, tobatlah kamu dan
djadilah pengerdja-pengerdja Tuhan.
Biarlah engkau beladjar seumur hidupmu untuk mendjadi berkat
dan menjelamatkan orang lain. Djikalau engkau minta pertolongan
Tuhan, maka kuasaNja jang bekerdja dalam hatimu akan membina-
30
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
sakan segala perlawanan, dan engkau akan disutjikan oleh kebenaran.
Dosa-dosa diantara orang-orang muda pada zaman ini amat hebat
adanja, tetapi biarlah tudjuanmu itu bekerdja dengan segenap kuat
kuasamu untuk menjelamatkan djiwa-djiwa daripada gengigaman
kuasa Setan.
Mendjadi Pembawa-pembawa Terang.
Pantjarkanlah terang dimana sadja engkau pergi; tundjukkanlah
bahwa engkau mempunjai kekuatan dalam maksud, bahwa engkau
[24] bukan seorang jang tak berpendirian dan mu- dah dipengaruhi oleh
teman-teman-mu jang djahat. Djanganlah dengar akan budjukan
orang jang menghinakan Allah teiapi baiklah berusaha mengubahkan dan memperbaiki dan membalikkan djiwa-djiwa daripada kedjahatan.
Gunakanlah permintaan doa, budjuklah dengan roh lemah lembut
dan kerendahan akan barang siapa jang mengadukan dirinja. Satu
djiwa, jang diselamatkan dari kesalahan dan dihantarkan kebawah
pandji Kristus, akan mengadakan kesukaan dalam surga, dan akan
menaroh satu bintang pada makota kesukaanmu. Satu djiwa jang
telah diselamatkan, akan membawa pengetahuan akan hal selamat
kepada djiwa jang lain-lain oleh pengaruh kebaktiannja, dan dengan
begitu pekerdjaan ini akan berlipat ganda, dan hanja hari pehukuman
sadja akan menjatakan keluasan pekerdjaan itu.
Djangan bimbang akan bekerdja bagi Tuhan, karena engkau pikir bahwa engkau bisa buat hanja sedikit. Buatlah jang sedikit itu
dengan setia, karena Tuhan mau bekerdja dengan engkau dalam
segala usahamu. Dia akan menulis namamu dalam buku kehidupan
sebagai seorang, jang lajak masuk dalam kesukaan Tuhan. Biarlah
kita mohon’kan dengan sungguh-sungguh supaja kiranja lebih banjak pengerdja-pengerdja dibangkitkan karena ladang sudah matang
akan disabit; perhumaan besar, tetapi pengerdjanja kurang. . . .
Tumbuhkan Tjita-tjita Jang Luas
Orang-orang muda harus punja tjita-tjita jang luas, dan maksudmaksud jang bidjaksana, supaja mereka bisa beruntung dalam segala
kesempatannja dan mereka bisa mendapat ilham dan keberanian
FASAL 2—SATU PANGGILAN KEPADA ORANG-ORANG MUDA
31
jang menghidupkan ras’ul-ul dahulukala. Jahja menulis: “Hai segala
orang muda, aku telah menjuratkan bagimu sebab kamu kuat, dan
firman Allah tinggal didalam kamu, dan kamu sudah mengalahkan
si djahat itu.” Satu daradjat jang tinggi telah dihadapkan kepada
orang-orang muda, dan Tuhan mengundang mereka supaja bekerdja
dengan sungguh-sungguh bagi Dia. Orang-orang muda jang setia,
jang merasa kesukaan mendjadi murid-murid dalam sekolah Kristus,
bisa mengerdjakan satu pekerdjaan jang besar bagi Gurunja, djikalau
sadja mereka mentjamkan akan perintah Kapitennja seperti jang
diseruhkan kepada tentara dari dahulu sampai pada zaman kita
sekarang ini: “Lakukanlah dirimu seperti laki-laki, biarlah kamu
djadi gagah.”
Kamu harus mendjadi orang, jang mau hidup rendah dihadapan
fuhan, dan berdiri dihadapanNja seperti laki-laki dan gagah berani,
bersih daripada ketjemaran, bersih daripada segala pikiran-pikiran
pertjabulan, jang merusakkan keturu- nan ini. Kamu mesti mendjadi [25]
orang-orang jang membentji segala perkara jang palsu dan djahat,
dan jang berani hidup tulus dan benar, serta mengangkat tinggi akan
pandji jang berlumur dengan darah radja Immanuel. Talentamu akan
bertambah-tambah sementara engkau memakai dia dalam pekerdjaan Tuhanmu, dan itu akan dihargakan tinggi oleh Dia jang telah
membelinja dengan harga jang tidak ternilai. Djanganlah tinggal
duduk diam dan lalai melakukan sesuatu apa pun, hanja oleh karena
engkau tidak bisa mengadakan satu perkara jang besar, tetapi buatlah
segala sesuatu jang didapat oleh tanganmu hendak dibuat, dengan
sempurna dan sekuat tenaga. . . .
Panggilan Masuk Tentara
Kristus memanggil orang-orang sukarela masuk kedalam tentaraNja, dan memikul pandji salibNja dihadapan dunia. Sidang sedang
mendjadi lesu akan bantuan orang-orang muda jang berani menjaksikan namaNja, dan jang mau gerakkan tenaga umat Allah jang
mulai lengah itu dengan kegiatannja jang bernjala-njala, dan dengan
begitu kuasa geredja akan bertambah-tambah dalam dunia. Ada sangat perlu orang-orang muda jang mau melawan aliran kesukaan
dunia ini, dan mau memberi amaran kepada orang-orang muda jang
mulai menudju pada djalan ketjemaran dan pertjabulan.
32
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Tetapi lebih dulu harus orang muda itu, jang mau menurut Tuhan
dan serahkan diri buat bekerdja bagiNja, menjutjikan kaabah djiwanja dari segala ketjemaran, dan biarkan Kristus berkeradjaan dalam
hatinja, kemudian dia akan diberikan kesanggupan memasang tenaga kedalam segala daja upajanja, dan dia akan menjatakan kegiatan
besar dalam menasihatkan orang-orang supaja mereka berdamai
dengan Kristus. Apakah orang-orang muda tidak mau menjambut
undangan Kristus dan mendjawab: “Aku ini hambamu, suruhkanlah aku.”? Hai orang-orang muda, marilah kita tampil kemuka, dan
perkenalkanlah dirimu sebagai pengerdja-pengerdja bersama-sama
dengan Kristus, meneruskan pekerdjaan jang ditinggalkanNja itu
dan menghabiskan dia. — Review and Herald. 16 Juni 1891.
Anasir-anasir Penting Dalam Tabiat
Tuhan Allah tidak titahkan supaja orang-orang muda kurang
bertjita-tjita. Anasir-anasir tabiat jang membawa keuntungan dan
kehormatan kepada sesuatu manusia, — jaitu keinginan keras jang
tidak bisa dipadamkan pada perkara-perkara jang lebih baik, kemauan keras, usaha jang tidak kenal pajah, dan ketetapan hati jang tidak
tahu lelah, — semua itu djangan dihantjurkan. — Patriarchs and
[26] Prophets, h. 602.
FASAL 3—BERUSAHA MENJENANGKAN
THUAN
Tuhan mempunjai pekerdjaan jang luar biasa buat kita Masingmasing. Sementara kita melihat segala kedjahatan dunia diumumkan
dalam kantor-kantor pengadilan dan disiarkan dalam surat-surat
kabar, marilah kita berhubung rapat dengan Tuhan, dan dengan kepertjajaan jang hidup berpegang betul-betul akan segala perdjandjianNja, supaja karunia Kristus boleh dinjatakan dalam kita. Kita
boleih mempunjai pengaruh, satu pengaruh jang kuat dalam dunia
ini. Djikalau kuasa jang menempelak dari Allah ada dalam kita,
maka kita akan diberi kuasa memimpin djiwa-djiwa jang berlumur
dengan dosa kepada pertobatan.
Kesederhanaan kita akan menolong banjak dalam memadjukan
pekerdjaan ini. Kita tidak harus tjoba mentjapai pangkat-pangkat
jang tinggi-tinggi atau memperoleh pudjian manusia. Tudjuan kita
bukan supaja mendjadi jang terbesar. Tudjuan kita satu-satunja jaitu
memuliakan Nama Allah. Kita mau bekerdja dengan segenap pengetahuan jang Tuhan telah berikan kepada kita, serta kita mau berdiri
dalam saluran terang, supaja karunia Tuhan boleh turun atas kita
untuk merupakan dan mendjadikan kata seperti teladan Allah. Surga
sedang menunggu hendak mentjurahkan berkatnja jang limpah kepada segala orang jang mau menjerahkan dirinja dalam pekerdjaan
Allah pada zaman achir dari hikajat dunia. Kita akan diudji dan ditjoba. Kita boleh dipanggil akan bangun dan djaga segenap malam,
tetapi biarlah pada segala waktu demikian kita minta doa dengan
sungguh-sungguh kepada Allah supaja Dia memberikan pengertian
dan menerangkan djiwa kita dan kita bisa melihat segala keuntungan
[27]
jang djadi bahagian kita — Review and Herald, 1 April 1909.
33
FASAL 4—UKURAN KEMADJUAN KITA
“Takut akan Tuhan itulah permulaan segala hikmat.” Banjak
dari antara orang-orang muda kita tidak merasai keperluannja akan
menggerakkan segenap kuat kuasanja untuk berbuat sebisa-bisanja
pada segala waktu dan pada segala keadaan. Mereka tidak takut akan
Allah dan pikirannja tidak bersih dan ditinggikan.
Segenap surga tahu betul-betul tiap-tiap pikiran dan perbuatan kita. Boleh djadi kenalan-kenalan-mu tidak melihat segala perbuatanmu, tetapi semuanja itu telandjang dan terbuka dihadapan
pcrneriksaan malaikat-malaikat. Malaikat-malaikat dikirim untuk
berchidmat kepada barang siapa jang berusaha mengalahkan segala
tabiat jang salah, dan mau hidup terlepas dari segala djaring-djaring
semu daja Ibelis.
Ke-ichlasan Jang Tulus
Kuasa dosa jang ketjil-ketjil, perbuatan-perbuatan ketjil jang
tidak berkenan dengan pembangunan tabiat, banjak kali tidak diperhatikan sebagaimana patutnja. Azas-azas jang paling besar dan
tinggi telah dinjatakan kepada kita dalam sabda Allah. Itu telah
diberikan kepada kita akan memperkuatkan tiap-tiap usaha kepada
jang baik, untuk memerintahkan dan membetulkan keadaan pikiran
serta memimpin kita kepada kerinduan akan mentjapai daradjat jang
tinggi.
Dalam hikajat Jusuf dan hikajat Daniel serta teman-teman-nja,
kita lihat bagaimana rantai emas dari kebenaran boleh menghubungkan orang-orang muda dengan arasj Allah. Mereka tidak bisa
disesatkan oleh orang-orang kafir supaja meninggalkan djalan keichlasan. Mereka menghargakan hal berkenan kepada Allah lebih
daripada keridlaan dan pudjian radja-radja dunia, dan Tuhan tjinta
dan lindungi mereka dengan perisaiNja. Oleh karena keichlasannja
jang tulus, dan oleh karena ketetapannja jang tidak berobah-obah
akan menghormati Allah lebih daripada segala kekuasaan manusia,
34
FASAL 4—UKURAN KEMADJUAN KITA
35
maka Tuhan menghormati mereka itu dengan njata-njata dihadapan
manusia. Mereka dihormati oleh Tuhan Allah serwa sekalian alam,
jang berkuasa atas segala pekerdjaan tanganNja baik disurga maupun
diatas bumi. Orang-orang muda ini tidak malu menjatakan maksud
agamanja. Dalam astana radja sekalipun, dalam perkataannja, kebiasaaannja, dan dalam pekerdjaannja, me- reka selalu mengaku [28]
kepertjaannja kepada Allah jang disurga. Mereka tidak mau menurut
akan suatu perintah dunia jang mengurangkan dari pada kehormatan
Allah. Mereka mempunjai kekuatan dari surga akan mengaku bahwa
mereka itu berbakti kepada Tuhan Allah.
Engkau harus bersedia akan menurut teladan orang-orang muda
jang mulia ini. Djangan malu mengkibarkan benderamu jang benar ; pakailah dia dan naikkan dia dihadapan segala manusia dan
malaikat-malaikat. Djanganlah engkau diperintahkan oleh perasaan
malu jang palsu atau oleh perasaan berhati-hati jang tjulas, jang
mempengaruhi engkau supaja engkau menurut satu perbuatan jang
berlawanan dengan nasihat ini. Adakanlah satu kesaksian jang hidup dari kepertjajaanmu de-ngan memilih perkataanmu, dan dengan
perbuatan-perbuatan jang setudju dengan pertjajamu, dan kesopananmu, dan peragamaanmu jang sungguh-sungguh, menetapkan dalam
hati akan menjerahkan tachta dalam kaabah tubuh rochanimu kepada Kristus, dan letakkanlah semua talentamu dengan tidak ada
ketjualinja dibawah kakiNja untuk dipakai dalam pekerdjaanNja!
Penjerahan Jang Sempurna
Untuk keuntunganmu baik buat sekarang ini mau pun buat selama-lamanja, sebaik-baiknja engkau serahkan segenap tubuh dan
djiwamu pada jang benar, supaja dunia boleh mengetahui dimana
engkau berdiri. Banjak orang belum mengadakan penjerahan penuh kepada pekerdjaan Tuhan dan pendiriannja jang tidak tetap itu
dalam sendirinja adalah permulaan kelemahannja, dan mendjadi
batu kesontohan pada orang-orang lain. Dengan azas-azas jang tidak
tetap dan tidak disutjikan itu, maka mereka dihanjutkan oleh gelombanggelombang pentjobaan dari perkara-perkara jang diketahuinja
baik adanja, dan mereka tidak mau mengadakan usaha sutji untuk
mengalahkan segala dosa-dosa, dan oleh kebenaran AlMaseh jang
dihitungkan baginja, menjempurnakan satu tabiat jang benar.
36
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Dunia berhak mengetahui apa jang boleh diharap dari tiap-tiap
jang berpengetahuan. Seorang jang hidup menurut azas-azas jang teguh dan tentu dan benar, akan mendjadi satu kuasa jang hidup bagai
orang-orang dengan siapa dia bergaul, dan dia akan mempengaruhi
orang-orang lain oleh peri ke-Kristenannja. Banjak orang tidak bisa
bedakan dan memperhatikan tjukup bagaimana besar pengaruhnja
tiap-tiap orang kepada kebaikan atau kedjahatan. Tiap-tiap peladjar
[29] harus me- ngerti, bahwa azas-azas jang dipilihnja itu mendjadi satu
pengaruh jang hidup dan merupakan atas tabiat. Seorang jang menerima Kristus sebagai Djuru-Selamatnja sendiri akan tjinta kepada
Isa dan pada segala orang, untuk siapa Kristus telah mati; karena
Kristus akan mendjadi dalam dia satu pantjaran air, jang selalu berpantjar sampai pada hidup jang kekal. Dia akan tunduk dengan tidak
menuntut apa-apa kebawah pemerintahan Kristus.
Njatakanlah Kebebasanmu Dengan Tentu
Biarlah djadikan itu satu hukum dalam kehidupanmu, darimana
tiada sesuatu pentjobaan atau kepentingan jang lain kelak menjebabkan engkau menjimpang dari pada memuliakan Tuhan Allah,
karena begitu tjinta Dia akan dunia ini, “sehingga dikaruniakanNja
AnakNja jang tunggal itu, supaja barang siapa jang pertjaja akan
Dia djangan binasa, melainkan beroleh hidup jang kekal.” Sebagai
wakil-wakil, jang sudah ditebus dan dibebaskan, serta dibeli dengan
sangat mahal harganja, Tuhan Allah memanggil engkau untuk menjatakan kebebasanmu dengan tentu, serta memakai kuasa jang telah
diberikan Allah kepadamu sebagai rahajat jang merdeka dari keradjaan surga. Djangan lagi tinggal mendjadi budak dosa, melainkan
buktikanlah kesetiaanmu kepada Allah sebagai rahajat jang setia
dari Radja atas segala radja.
Tundjukkanlah oleh Jesus Kristus, bahwa engkau lajak akan
kepertjajaan sutji, nama Tuhan telah memuliakan engkau oleh mengaruniakan kepadamu hidup dan rahmat. Engkau dengan pasti mesti
menolak mendjadi hamba kepada kuasa kedjahatan. Sebagai laskar-laskar Almaseh kita mesti menerima segala sjarat-sjarat keselamatanNja dengan tegas dan pengertian dalam segala rupa keadaan
hidup, memeliharakan azas-azas jang baik dan berbuat setudju dengan itu. Segala hikmat Allah harus mendjadi lampu bagi kakimu.
FASAL 4—UKURAN KEMADJUAN KITA
37
Biar engkau selalu benar terhadap dirimu sendiri, dan selalu benar
terhadap Tuhan Allahmu. Segala perkara jang bisa gontjang akan digontjangkan, tetapi djikalau engkau sudah berakar dan beralas dalam
kebenaran, maka engkau akan tinggal berdiri teguh dengan perkara-perkara jang tidak bisa digerakkan. Hukum Allah tetap teguh,
dan tidak mungkin diubahkan karena itulah kenjataan tabiat Jehova.
Tetapkanlah dalam hatimu bahwa engkau tak akan mendatangkan
malu jang bagaimana ketjil sekalipun atas kekuasaan hukum itu oleh
[30]
perkataan atau pengaruh.
Berserah Dengan Sungguh-sungguh
Memeluk agama Kristus berarti, bahwa engkau telah menjerahkan sungguh-sungguh segala jang engkau punja kepada Allah, serta
ridla akan pimpinan Roch Sutji. Oleh pemberian Roch Sutji maka
engkau akan diberikan kuasa batin dan bukan sadja engkau hanja
mempunjai talenta jang telah dipertjajakan kepadamu dulu buat pekerdjaan Tuhan, tetapi ke. kuatan bekerdjanja akan dilipatgandakan
lagi. Penjerahan segala kuasa kita kepada Allah akan mempermudahkan soal-soal kehidupan kita. Hal itu melemahkan dan menghabiskan segala pergumulan kita dengan hawa nafsu kemanusiaan
kita. Agama itu seperti satu rantai emas, jang menglhubungkan djiwa-djiwa orang-orang muda dan orang-orang tua kepada Kristus.
Olehnja segala orang jang mau menurut serta dengar-dengaran akan
dihantarkan dengan selamat melalui djalan-djalan jang gelap dan
sulit sampai kenegeri Allah.
Adalah orang-orang muda jang berpengetahuan biasa sadja, tetapi meskipun begitu oleh pendidikan dan disiplin dibawah pimpinan
guru-guru jang digerakkan oleh azas-azas jang tinggi dan sutji, mereka itu boleh keluar dari proses pendidikan itu dengan penuh hak
memegang djabatan jang bertanggung djawab jang telah diserahkan
Tuhan kepadanja. Tetapi ada djuga orang-orang muda jang tidak
akan madju oleh karena mereka belum menetapkan akan mengalahkan segala keinginan hawa nafsunja, dan tiada mau dengar akan
suara Allah dalam Sabdanja. Mereka belum melindungi djiwanja
dari serangan pentjobaan, dan tiada bertetap hati akan memenuhkan kewadjibannja bagaimana berbahaja sekalipun. Mereka seperti
orang jang ada dalam perdjalanan jang berbahaja dan tidak suka
38
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
akan penundjuk djalan atau petundjuk-petundjuk dengan mana mereka bisa luput dari tjelaka dan kematian, serta terus berdjalan pada
djalan kebinasaan jang tentu.
Merailih Nasibmu Sendlri
Oh! Djikalau kiranja Masing-masing orang insjaf bahwa dialah jang menentukan nasibnja sendiri! Kesenanganmu dalam hidup
didunia ini dan pada kehidupan jang kekal nanti ada dalam tanganmu. Djikalau engkau suka engkau boleh mempuniai teman-teman
jang oleh pengaruhnja akan merendahkan pikiran, perkataan dan
kelakuanmu.
Engkau boleh membiarkan nafsu makan dan hawa nafsumu me[31] radjalela, menghinakan pemerintah, dan memakai perkataan-perkataan jang kasar-kasar, serta merendahkan daradjatmu serendah-rendahnja. Pengaruhmu boleh djadi begitu rupa sampai mentjemarkan
orang-orang lain, dan engkau bisa mendjadi sebab akan kedjatuhan mereka itu, jang sebenarnja engkau boleh bawa kepada Kristus.
Engkau bisa menghantar orang-orang mendjauhkan diri dari Kristus,
dari kebenaran, dari kesutjian dan dari surga. Pada waktu pehukuman orang-orang jang terhilang bisa menundjuk kepadamu serta
berkata: “Kalau tidak oleh pengaruhnja maka saja pasti tidak akan
tergelintjuh dan mempermainkan agama Allah. Dia telah mempunjai
terang, dan dia mengetahui djalan kesurga. Saja tidak tahu apa-apa,
dan dengan mata jang terbulang saja sudah masuk dalam djurang
kebinasaan.” Oh! Apakah kita bisa djawab terhadap dakwaan begini? Betapa penting jang Masing-masing orang akan memikirkan,
kemana dia akan pimpin djiwa-djiwa. Kita bisa melihat dunia jang
kekal, dan sebab itu harus kita radjin menghitung harganja pengaruh
kita. Djanganlah kita melupakan akan perkara-perkara jang kekal itu
dari perhitungan kita, melainkan biarlah kita biasakan akan bertanja
dalam diri kita Masing-masing, apakah djalan ini berkenan kepada
Allah? Bagimanakah pengaruh perbuatan saja terhadap orang-orang,
jang mempunjai lebih sedikit terang dan pengetahuan tentang kebenaran?
FASAL 4—UKURAN KEMADJUAN KITA
39
Periksalah akan Hatimu
Oh! Djikalau orang-orang muda suka memeriksa Alkitab, dan
berbuat seperti mereka itu pikir Tuhan Isa akan buat dalam keadaan
jang sama! Segala kesempatan kita akan memperoleh pengetahuan
dan surga telah meletakkan atas bahu kita tanggung djawab jang
berat-berat, dan dengan takut harus kita bertanja dalam diri kita
sendiri, apakah saja ada berdjalan dalam terang? Apakah saja memberi pimpinan jang benar, sekedar dengan terang besar jang telah
diberikan kepada saja? Atau sebaliknja apa saja memimpin pada
djalan jang lekak-lekok, sehingga orang-orang jang lemah mendjadi
tersesat?....
Kita harus dipenuhi dengan perasaan jang dalam dan kekai tentang harga kesutjian dan kekuasaan kebenaran. Sinar jang terang dari
terang surga ada bertjahja diatas djalanmu, hai orang-orang muda
jang kekasih, dan saja mohon biar kiranja engkau menggunakan
sebaik-sebaik-nja segala kesempatanmu. Terimalah dan peliharalah
jang dikirim dari surga kepadamu, dan djalanmu nanti makin lama
makin bertjahaja sampai kepada siang sempurna. — The Youth’s
[32]
Instructor, 2 Febr. 1893.
FASAL 5—KITA PUNJA WAKTU JANG BAIK
Kita bisa mendapat peladjaran sekarang ini dari pengalamanpengalaman bangsa keturunan jang lebih dahulu dari kita, jang sudah
bekerdja bagi Tuhan Allah. Bagaimana sedikit kita ketahui tentang
pergumulan, dan pentjobaan dan pekerdjaan orang-orang ini, sedang
mereka menjediakan dirinja untuk menghadapi tentara Setan. Oleh
memakai segala sendjata Allah, maka mereka bisa melawan akan
segala tipu-daja Setan....
Orang-orang ini, jang dahulu sudah menjerahkan dirinja kepada
Allah akan meninggikan pekerdjaanNja, sudah berdiri dengan teguh
seperti badja pada pitua. Mereka itu adalah orang-orang, jang tiada
mau takut. atau pun gentar, jaitu orang jang seperti Daniel, penuh
dengan kehormatan dan keradjinan terhadap Tuhan Allah, penuh
dengan maksud-maksud dan tjita-tjita jang mulia. Mereka itu sama
lemah dan perlu pertolongan seperti tiap-tiap orang, jang sekarang
ini ada bekerdja dalam pekerdjaan Tuhan, tetapi mereka selalu harap
sadja kepada Allah. Mereka mempunjai kekajaan, tetapi kekajaan
ini terdiri dari pendidikan pikiran djiwa. Masing-masing orang bisa
dapat ini, kalau dia mau mendjadikan Allah jang Pertama, dan jang
Terkemudian dan jang Terbaik dalam segala perkara. Meskipun kita
tiada mempunjai akal-budi, pengetahuan, kebadjikan, dan kuasa, kita
bisa dapat segala perkara ini, djikalau kita suka beladjar dari Kristus
segala peladjaran jang dibolehkan kita peladjari.
Matjamnja Pengerdja-pengerdja Jang Diperlukan
Pada zaman kita sekarang ini, kita mempunjai kesempatan dan
waktu jang baik, jang tidak mudah didapat pada abad-abad jang
lalu. Pada kita ada terang jang lebih besar, dan ini kita peroleh oleh
karena pekerdjaan penunggu-penunggu jang setia dan jang selalu
bergantung kepada Allah, dan menerima kuasa daripadaNja akan
memantjarkan terang itu dengan tjahaja jang gilang-gumilang keseluruh dunia. Pada zaman ini kita mempunjai terang jang lebih besar
40
FASAL 5—KITA PUNJA WAKTU JANG BAIK
41
untuk dipertambahkan, sama seperti pada waktu dahulu orang-orang
laki dan perempuan jang mulia itu telah mempertambahkan terang
jang telah diberikan oleh Allah kepadanja. Mereka bekerdja keras
dan lama untuk mempeladjari segala peladjaran jang diberikan kepadanja dalam sekolah Kristus, dan pekerdjaan- nja tidak sia-sia. [33]
Usahanja jang tetap itu sudaih mendapat upahnja. Mereka sudah
mengikat pinggangnja dengan kuasa diatas segala kuasa, dan meskipun begitu mereka selalu merindu kepada pengertian jang lebih
dalam dan lebih tinggi dan lebih luas akan kebenaran-kebenaran
kekal, supaja mereka bisa mempersembahkan kekajaan kebenaran
itu kepada dunia jang miskin ini.
Pengerdja-pengerdja jang mempunjai peri keadaan begini, ada
perlu sekarang. Orang-orang jang bertabiat laki-laki dalam pemandangan Tuhan, didaftarkan seperti itu dalam buku-buku di surga,
jaitulah orang-orang jang seperti Daniel, telah mendidik tiap-tiap
kesanggupan begitu rupa sehingga mereka bisa menundjukkan keradjaan Allah sebaik-baiknja dalam dunia jang berlumur dengan
kedjahatan. Kemadjuan dalam pengetahuan jaitu satu perkara jang
perlu; karena kalau dipakai guna pekerdjaan Tuhan, maka pengetahuan itulah satu kuasa kebaikan. Dunia ada perlu orang-orang
jang mempunjai pikiran jang berpemandangan luas, jang mempunjai
pendirian jang teguh, orang-orang, jang pengertiannja dan penglihatannja makin bertambah-tambah. Rumah-rumah pertjetakan memerlukan orang-orang jang bisa mendjalankan dia sebaik-baiknja,
supaja kebenaran ini bisa dibawa dengan ketjepatan jang luar biasa
kepada segala bangsa, djenis bahasa, dan kaum.
Sumber Ketjakapan Kita
Kita perlu memakai orang-orang muda, jang mau menumbuhkan
keradjinan jang tulus, dan jang tidak takut menggunakan segala
tenaganja. Orang-orang muda jang begitu bisa dipakai dimana-mana,
karena mereka tidak bimbang ditengah djalan. Dalam pikiran dan
djiwanja mereka menundjukkan teladan Allah. Tudjuan mereka ada
satu dan dengan tetap madju kemuka dan keatas, mereka berseru
kemenangan. Tetapi tidaklah ada panggilan bagai orang-orang jang
malas, dan takut dan tidak pertjaja, jang oleh karena kekurangan
42
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
pertjaja dan tidak ada kemauan mengangkat diri bagi Tuhan Isa,
mereka itu menghalangi kemadjuan pekerdjaan Tuhan.
Tuhan memanggil orang-orang jang suka bekerdja bersamasama
Dia. Djikalau berhubung dengan Kristus maka sifat manusia mendjadi sutji dan benar. Kristus memberi ketjakapan akan bekerdja,
dan manusia mendjadi satu kuasa buat kebaikan. Kebenaran dan
ketulusan itulah sifat-sifat Allah adanja, dan barang siapa jang mempunjai sifat-sifat ini, mempunjai djuga satu kuasa jang tidak bisa
[34] dita’lukkan. — Review and Herald. — 10 Maret 1903.
Kebenaran Dalam Hati
Kebenaran dalam hati dibuktikan dengan kebenaran diluar. Seorang, jang dalam hatinja benar, tiada berhati keras dan tak mempunjai
belas kasihan, melainkan dari hari ke hari dia bertambah-tambah
mendjadi serupa dengan Kristus, dan kuasanja bertambah-tambah.
Seorang jang telah disutjikan oleh kebenaran memerintahkan dirinja selalu, dan dia akan menurut segala djedjak-djedjak Tuhan
Isa, sampai rahmat mendjadi satu kemuliaan. Kebenaran, oleh mana
kita telah dibenarkan ada ditanggungkan; dan kebenaran oleh mana
kita telah disutjikan ada diberikan. Jang pertama artinja kita berhak
masuk kedalam surga, dan kedua artinja kelajakan kita untuk surga.
[35] — Review and Herald, 4 Juni 1895.
FASAL 6—KETINGGIAN JANG BISA
TERTJAPAI
Hai, orang-orang muda jang kekasih, apakah maksud dan tudjuan hidupmu? Apakah engkau menuntut satu pendidikan, supaja
engkau bisa mentjapai satu kehormatan atau pangkat dalam dunia
ini? Apa engkau ada mengandung satu niatan, jang engkau tidak
berani kasi tahu, bahwa engkau kelak akan mentjapai satu kedudukan jang paling tinggi dalam pengetahuan, supaja engkau bisa
duduk dalam madjelis-madjelis pemerintahan dan bisa membikin
rupa-rupa undang-undang untuk bangsamu? Tidak ada barang salah
dalam tjita-tjita demikian. Masing-masing bisa memilih tudjuannja
sendiri. Djangan bersenang dengan barang jang sedikit atau kurang
mulia. Tuntutlah perkara-perkara jang tinggi dan djanganlah djemu
akan mentjapai tudjuan itu.
Agama, Itulah Alasan Kehidupan Kita
Takut akan Allah itulah alasan segala kemuliaan jang benar. Ketulusan, jaitu ketulusan jang tidak berbelok-belok, itulah alasan jang
perlu bagimu untuk dibawa kedalam segala pergaulan hidup. Bawalah agamamu dalam kehidupanmu dalam sekolah, dalam rumah
dimana engkau tinggal, dan dalam segala pekerdjaanmu. Satu soal
jang penting bagimu sekarang jaitulah, bagaimana engkau harus
memilih dan menjempurnakan peladjaranmu, supaja enqkau memeliharakan keteguhan dan kesutjian satu tabiat Kristen jang tidak
bertjatiat, menaalukkan segala tuntutan dan kepentingankepentingan
duniawi kepada tuntutan jang lebih tinggi dari Indjil Kristus.
Engkau sekarang ingin membangun sebagaimana engkau bisa
menjediakan, untuk menghubungkan dirimu demikian rupa kepada
masiarakat dan hidup supaja engkau bisa menggenapi maksud Allah
dalam mendjadikan engkau. Sebagai murid-murid Kristus bukannja engkau tidak boleh memangku pangkat-pangkat dunia ; tetapi
haruslah engkau selalu membawa agamamu sertamu.
43
44
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Pekerdjaan apa sadja engkau bersedia-sedia buat lakukan, djangan engkau berpikir bahwa engkau tidak bisa madju dalam pekerdjaan
[36] itu dengan tidak mengorbankan azas hidupmu.
Kewadjiban Jang Mulia
Engkau bisa mentjapai tiap-tiap ketinggian, jang engkau telah
pilih, dengan pertolongan azas agama. Kita akan bersuka melihat
engkau naik kepada daradjat tinggi dan mulia jang telah ditentukan
Allah supaja ditjapai olehmu. Tuhan Isa tjinta akan orang-orang
muda jang mulia; dan Dia tidak senang melihat mereka itu mendjadi
besar dengan talenta-talenta jang tidak dipeliharakan dan dipertambahkan. Mereka boleh mendjadi orang-orang kuat jang mempunjai
azas-azas jang teguh dan kokoh, disediakan buat memegang kewadjiban-kewadjiban jang tinggi, dan untuk mentjapai maksud ini
mereka boleh menjerahkan segala tenaga dengan sjah.
Tetapi djanganlah sekali-kali berbuat kesalahan besar akan membalikkan kekuatan atau kuasa jang telah diberikan Tu-han kepadamu,
akan berbuat kedjahatan dan mendjatuhkan orang lain dalam kebinasaan. Adalah orang-orang jang tjakap dan pintar-pintar jang
memakai kepintarannja untuk mengembangkan kebinasaan batin
dan korrupsi; tetapi orang jang begitu menabur bidji-bidjian, jang
mereka tidak akan gembira mengumpulkan hasilnja. Adalah satu
perkara jang hebat menggunakan ketjakapan jang Allah berikan
untuk menjebar kesusahan dan kebinasaan, gantinja mendjadi berkat untuk masjarakat. Adalah djuga satu perkara jang hebat untuk
membungkus talenta jang dipertjajakan pada kita, dan sembunjikan
itu didalam dunia; karena dengan berbuat begini kita membuangkan
makota kehidupan. Tuhan menuntut usaha kita. Ada kewadjiban
jang Masing-masing boleh tanggung; dan kita bisa tjapai tudjuan
besar dalam kehidupan kita, hanja kalau kita terima tanggungan ini
dengan sebenar-benarnja, dan melakukan kewadjiban ini dengan
setia dan teliti.
Pengaruh Agama
Orang jang berakal budi berkata: ..Ingatlah akan Chalikmu pada
masa mudamu.” Djangan sekali-kali berpikir, bahwa agamamu akan
FASAL 6—KETINGGIAN JANG BISA TERTJAPAI
45
menjusahkan engkau serta menghalangi engkau dalam djalan kemadjuan. Agama Kristus tiada menghapuskan ataupun melemahkan
meskipun satu sipat pengetahuan. Dia sekali-kali tidak menghilangkan kuasamu buat merasai keenakannja kesukaan jang benar dan sutji;
dia bukan dimaksudkan buat mengurangkan perhatianmu dalam kepentingan kehidupanmu ataupun membikin kamu kurang perduli
akan kewadjibanmu terhadap sahabatmu dan terhadap masjarakat.
Dia tidak membungkus hidup dalam kain guni. dia tidak dinjatakan
dalam keluhan dan tangisan. Sekali-kali tidak! Segala orang, jang
telah mendjadikan Allah, jang Pertama dan jang Terkemu- dian, [37]
dan jang Terbaik, jaitulah orang-orang, jang paling gembira dalam
dunia. Senjuman dan kesukaan tidak didjauhkan dari wadjahnja.
Agama tidak mendjadikan orang jang menerima dia djadi kasar
dan kedjam, kotor dan kurang sopan; sebaliknja dia meninggikan
dan mengangkat daradjatnja, dan menghaluskan perasaannja dan
menjutjikan timbangannja, serta mendjadikan dia lajak akan bergaul
bersama-sama dengan malaikat-malaikat disurga dan buat tempat,
jang Tuhan Isa sudah pergi untuk menjediakannja.
Djangan sekali-kali lupa, bahwa Jesus ialah satu pantjaran kesukaan. Dia tidak suka akan kesengsaraan manusia, melainkan Dia
suka melihat mereka itu senang dan selamat. Orang-orang Kristen ada mempunjai banjak sumber-sumber kesukaan, dan mereka
bisa bedakan dengan betul, segala kesukaan jang ihalal dan baik.
Mereka boleh bersuka-suka dalam segala permainan jang tidak akan mentjabulkan pikiran atau merendahkan djiwa, permainan jang
akan mengetjewakan dan meninggalkan akibat sedih untuk membinasakan kehormatan diri sendiri atau menghalangi djalan kepada
kegunaan. Djikalau mereka bisa bersama-sama dengan Tuhan Isa,
serta memeliharakan roch permintaan doa, maka mereka akan selamat. . . .
Kebendaharaan Kita Akan Talenta-talenta
Hai, sahabat-sahabatku jang muda, takut akan Allah itulah alasan
segala kemadjuan, dialah permulaan akal budi. Bapamu jang disurga
menuntut hak-hakNja atasmu, karena dengan tiada permohonan atau
sesuatu djasa dari pihakmu, Dia memberikan kepadamu rahmatNja
jang limpah; dan lebih dari ini, Dia telah memberikan kepadamu
46
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
dalam satu pemberian segenap Surga, jaitulah, Anak jang kekasih.
Sebagai balasan atas karunia jang tak ternilai ini Dia menuntut daripadamu penurutan dengan suka hati. Oleh sebab engkau telah dibeli
dengan mahal harganja, bahkan dengan darah Anak Allah, maka
Dia menuntut supaja engkau memakai dengan sebaik-baiknja segala
kesempatan jang ada padamu. Segala kuasa pikiran dan rochmu
jaitulah pemberian Allah, jaitu talenta jang telah dipertjajakan kepadamu untuk dipakai olehmu dengan sebaik-baiknja, dan tidak
diluaskan kepadamu mengalpakan dia dengan tidak dikerdjakan,
ataupun membikin dia timpang atau direntjatkan karena tidak digerakkan. Adalah bergantung padamu apakah segala tanggunganmu
jang berat jang telah ditanggungkan kepadamu akan didjalankan
dengan setia atau tidak, dan apakah segala usahamu itu jang paling
[38] baik dan dipakai dengan sebaikbaiknja atau tidak.
Kita ada hidup ditengah-tengah bahaja-bahaja pada achir zaman
ini. Segenap surga memperhatikan segala tabiat jang engkau sedang
bangunkan. Segala keperluan disediakan bagimu, supaja engkau bisa
memperoleh keadaan Allah, setelah melepaskan dirimudari kebinasaan dunia, jang disebabkan oleh keinginan hawa nafsu. Manusia
tidak dibiarkan sendirian untuk mengalahkan segala kuasa kedjahatan dengan usahanja jang lemah itu. Pertolongan selalu dekat dan
akan diberikan pada tiap-tiap djiwa jang merindu padanja dengan
sebenar-benarnja. Malaikat-malaikat Allah jang turun naik diatas
tangga jang dilihat oleh Jakub dalam mimpinja, akan menolong tiap-tiap djiwa jang hendak naik disurga jang paling tinggi. Mereka
melindungi umat Allah, dan selalu mengamat-amati bagaimana tiap-tiap langkah diperbuat. Segala orang jang mendaki djalan jang
terang itu akan mendapat upah; mereka akan masuk dalam kesukaan
Tuhannja. “Fundamentals of Christian Education,” hal. 82-86.
Satu Tudjuan Tinggi Untuk Ditjapai
Tjita-tjita Allah bagi anak-anakNja lebih tinggi dari kepikiran
manusia jang paling tinggi. Peri kebaktian —peri keadaan serupa
dengan Allah — jaitulah tudjuan jang kita harus tjapai. Dihadapan
si peladjar itu selalu terbuka djalan kemadjuan jang terus menerus.
Dia mempunjai satu tudjuan untuk ditjapai, dan satu daradjat untuk
dituntut dimana termasuk segala kebaikan, kesutjian dan kemuliaan.
FASAL 6—KETINGGIAN JANG BISA TERTJAPAI
47
Dia akan madju setjepat bisa dan sedjauh-djauhnja mungkin dalam
tiap-tiap tjabang pengetahuan jang benar, akan tetapi usahanja akan
ditudjukan kepada tudjuan-tudjuan, jang kedudukannja sebegitu
banjak lebih tinggi dari kepentingan untuk dirinia sendiri, dan jang
duniawi itu, sama seperti langit itu ada lebih tinggi daripada bumi.
“Education”, hal. 18, 19.
Saluran-saluran Rahmat Allah
Adalah satu kesempatan bagi tiap-tiap djiwa akan mendjadi satu
saluran jang hidup, oleh siapa Tuhan Allah bisa menjampaikan kepada dunia kekajaan rahmatNja, jaitu kelimpahan kekajaan Kristus.
Tiada ada satu perkara jang Tuhan Isa begitu kepingin seperti perkakas-perkakas jang mau menundjukan Roch dan tabiatNja kepada
segala manusia dalam dunia. Tiada ada satu barang jang dunia begitu
perlu seperti kenjataar ketjintaan Djuru-Selamat oleh manusia. Segenap surga menantikan saluran-saluran, dari mana bisa ditjurahkan
minjak kesutjian untuk mendjadi kesukaan dan berkat dalam hati
[39]
manusia. — “Christ Object Lessons,”hal. 419.
FASAL 7—UKURAN KETJAKAPAN
Tanggungan jang besar-besar ada terletak atas bahu orang-orang
muda. Tuhan mengharap banjak dari orang-orang muda jang hidup dalam keturunan sekarang ini, dimana terang dan pengetahuan
bertambah-tambah. Dia harap supaja mereka pergi membagi-bagikan terang dan pengetahuan itu. Dia ingin memakai mereka itu
akan menghapuskan segala pengertian salah dan kepertjajaan tachjul
jang menggelapkan pikiran banjak orang seperti awan jang gelap.
Mereka harus mendidik dirinja sendiri oleh mengumpulkan segala
pengetahuan dan pengalaman dengan teliti. Allah mempertanggungdjawabkan pada mereka itu segala KESEMPATAN-KESEMPATAN
dan hak-hak jang diberikan kepada mereka itu. Pekerdjaan jang
ada dihadapan mereka itu menunggu usahanja jang sungguh-sungguh, supaja pekerdjaan itu bisa dimadjukan dari satu djedjak kepada
djedjak jang lain, menurut tuntutan zaman.
Djikalau orang-orang muda suka menjerahkan pikiran dan hatinja dengan sungguh-sungguh pada pekerdjaan Allah, maka nanti
mereka itu mentjapai satu daradjat tinggi dalam ketjakapan dan kepahaman. Inilah ukuran jang Tuhan harap orangmuda bisa tjapai.
Berbuat kurang dari ini berarti tiada mau menggunakan sebaikbaiknja segala kesempatan jang Tuhan telah kasi padanja. Hal ini
akan dipandang sebagai satu chianat kepada Allah, dan sebagai satu
kelalaian dalam pekerdjaan untuk kebaikan manusia.
Memahamkan Diri Untuk Pekerdjaan Tuhan
Segala orang jang berusaha mendjadi pengerdja-pengerdja bagi
Tuhan Allah, dan berusaha mempertjakapkan dirinja dengan sungguh-sungguh hati akan memperoleh supaja memberikan lagi, selalu
akan menerima terang dari Tuhan supaja mereka bisa mendjadi
saluran-saluran penghubung. Djikalau orang-orang muda lakilaki
dan perempuan, seperti Daniel, menjesuaikan segala kebiasaan, keinginan, dan nafsunja dengan tuntutan Allah, maka mereka itu nanti
48
FASAL 7—UKURAN KETJAKAPAN
49
menjiapkan dirinja untuk pekerdjaan jang lebih tinggi. Mereka harus
membuangkan segala perkara jang tidak berguna dan jang sia-sia daripada ingatannja. Segala keinginan jang sia-sia dan jang suka akan
keramaian-keramaian dunia harus disingkirkan sebagai satu barang
jang tidak pantas dalam kehidupan orang-orang, jang hidup oleh
pertjaja pada Anak Allah, dan jang tiap-tiap hari makan dagingNja [40]
serta minum darahNja.
Mereka harus mengerti betul-betul bahwa meskipun segala keuntungan dari pengetahuan ibisa ditjapainja, mereka djuga mungkin
tidak mendapat pendidikan jang bisa membikin mereka tjakap untuk
pekerdjaan dalam beberapa bagian dari kebun anggur Tuhan. Mereka tidak bisa bekerdja dalam pekerdjaan Allah, djikalau mereka
belum menggenapi tuntutan perbaktian jang disertai dengan akal
budi. Djikalau mereka penuhkan otaknja jang berharga itu dengan
kesukaan dan keramaian dunia, jang sebenarnja harus dikuatkan
dengan tjita-tjita jang tinggi dan mulia, maka mereka merendahkan
kuasa jang telah diberikan Tuhan kepadanja, dan mereka berdosa
dihadapan Tuhan, karena mereka sudah lalai dalam menggunakan
talentanja dengan akal budi supaja bertambah.
Kerohanian mereka jang tertindas itu mendjadi satu dosa terhadap Allah. Mereka mentjemarkan dan merusakkan djiwa orang
lain dengan siapa mereka bergaul. Oleh perkataan dan perbuatannja
mereka itu menambahkan roch kurang perduli akan perkara-perkara
jang sutji. Bukan sadja mereka itu membawa dirinja dalam bahaja,
tetapi teladannja mendjadi satu pengaruh jang djelek bagi segala
orang dengan siapa mereka berhubung. Mereka sama sekali tidak
paham akan mendjadi wakil-wakil Kristus. Hamba-hamba dosa,
kurang perduli, kurang hati-hati, dan bodoh, mereka lari djauh dari
Dia.
Segala orang jang bersenang dengan perolehan-perolehan jang
rendah, tidak bisa bekerdja bersama-sama dengan Tuhan, Kepada
segala orang jang membiarkan pikirannja terumbangambing kemana
sukanja, kalau tidak didjaga, akan diberikan usul-usul oleh Setan
begitu rupa, sehingga orang-orang ini dididik dengan betul-betul
dalam tentaranja untuk menjesatkan djiwa jang lain-lain. Mereka
boleh djadi ada mengaku berpegang pada agama, boleh djadi mereka
rupanja ada berbakti dengan sungguh-sungguh, tetapi mereka lebih
suka akan hawa-nafsunja terlebih daripada sukanja akan Allah.
50
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Kepintaran Bukan Kebaktian.
Ada orang-orang muda jang mempunjai sesuatu kepintaran, jang
diaku dan dihormati oleh teman-temannja, tetapi kepandaiannja itu
tidak disutjikan. Kepandaian itu tidak dikokohkan dan diteguhkan
oleh rahmat dan pentjobaan pengalaman hidup, dan Tuhan tidak
bisa pakai itu mendjadi berkat bagi manusia dan kemuliaan Na[41] manja. Dengan topeng kealiman mereka memakai kuasanja akan
membangunkan daradjat-daradjat jang palsu dan orang-orang jang
tidak bertobat menggunakan mereka itu akan memaafkan perbuatan-perbuatan-nja jang salah. Setan pimpin mereka itu akan menjukakan sahabat-sahabat mereka dengan perkataan-perkataan sia-sia
dan jang dinamai akal. Segala perkara jang mereka buat ada merendahkan, karena mereka dipimpin oleh si penjesat, jang memimpin
dan membikin tabiat mereka begitu rupa, sehingga mereka bisa buat
pekerdjaan menjesatkan itu.
Mereka mempunjai kepandaian, tetapi kepandaiannja itu tidak
dididik; mereka mempunjai ketjakapan, tetapi ketjakapan itu tidak
diperbaiki. Mereka sudah diberikan talenta, tetapi mereka menjianjiakan dan merendahkan itu dengan gila-gilaannja, dan dengan
begitu mereka djuga menarik orang-orang lain sehingga mendjadi sama rendah dengan daradjatnja jang rendah itu. Kristus sudah
membajar harga tebusan untuk djiwa mereka dengan menjangkal
dan mengkorbankan serta merendahkan diriNja, oleh malu dan nista
jang ditanggungNja. Dia sudah buat ini, supaja Dia bisa melepaskan
mereka itu dari perhambaan dosa dan dari perbudakan satu tuan jang
hanja suka memeliharakan mereka itu kalau dia bisa pakai mereka
untuk membinasakan djiwa-djiwa. Tetapi mereka itu tidak gunakan
ketjintaan Djuru-Selamat jang telah diberikan bagainja dan Tuhan
melihat dengan susah kepada pekerdjaan mereka itu.
Orang-orang muda jang begitu akan masuk dalam kebinasaan
jang kekal. Bagaimanakah nanti kelihatan kepada mereka itu segala
kelutjuan dan kesia-siaannja pada!hari itu, waktu mana Masingmasing orang menerima upahnja sekedar perbuatan tubuhnja dari
Hakim segenap dunia ini? Telah dibawanja kepada alasan itu kaju,
djerami, dan rumput kering, dan segala perbuatan seumur hidupnja
akan binasa. Alangkah besar kerugian itu!
FASAL 7—UKURAN KETJAKAPAN
51
Oh, bagaimana lebih baik keadaannja orang-orang jang mengambil bahagian dalam pekerdjaan Allah, serta memandang kepada
Jesus supaja mereka boleh berkenan kepadaNja, dan sementara itu
mereka mentjatat tiap-tiap hari segala kesalahan, kesesatan, kesusahannja, dan kemenangan jang mereka telah dapat diatas pentjobaan,
dan kesukaan dan perdamaian dalam Kristus! Orang-orang muda
jang begitu tidak usah malu dan takut kalau tjatatan kehidupannja
ditundjukkan kepadanja nanti. — The Youth’s Instructor, 22 Juni
[42]
1899.
Wakil Jang Terpilih
Pengakuan kita akan kesetiaanNja jaitulah satu perwakilan pilihan dari surga buat menjatakan Kristus kepada dunia. Kita harus
mengaku akan karunia ketjintaanNja seperti jang telah diberitahukan
oleh orang-orang sutji dahulu; tetapi jang lebih berguna lagi daripada itu adalah kesaksian kita tentang pengalaman kita sendiri. Kita
mendjadi saksi-saksi kalau kita menjatakan dalam diri kita sendiri
gerakan dari satu kuasa Allah. Masing-masing orang mempunjai
satu kehidupan jang berbeda sekali dengan kehidupan orang-orang
lain, dan pengalaman jang berbeda sekali dengan pengalaman-pengalaman orang-orang lain. Tuhan Allah mau supaja pudjian kita,
ditjap dengan tabiat kita Masing-masing, akan naik kepadaNja. —
[43]
“Ministry of Healing,” hal. 100
FASAL 8—MENDAKI TERUS
Dalam menjempurnakan tabiat ke-Kristenan perlu bertahan dalam perbuatan benar. Saja mau tekankan kepada orang-orang muda
kita tentang kepentingannja bertahan dan bertjekal dalam pekerdjaan
membangunkan tabiat. Sedjak dari ketjil perlu sekali didjalinkan
kepada tabiat azas-azas ketulusan jang keras, supaja orang-orang
muda kita bisa mentjapai satu kedudukan jang paling tinggi dalam
peri laki-laki dan peri perempuan. Harus mereka ingat baik-baik
bahwa mereka telah dibeli dengan mahal harganja, dan harus mereka
memuliakan Allah dalam tubuh dan djiwanja, karena jaitu Tuhan
punja....
Kemadjuan Tiap-tiap Hari
Kewadjiban orang-orang muda jaitulah madju tiap-tiap hari. Rasul Petrus berkata: “Hendaklah kamu berusaha menambah imanmu
dengan kebaikan jang ichlas; dan kebaikanmu itu ditambah dengan
pengetahuan, dan pengetahuanmu itu ditambah dengan kelakuan
tertib, dan tertibmu itu ditambah dengan tekun; dan tekunmu itu
ditambah dengan ibadat, dan ibaaatmu itu ditambah dengan kasih
akan segala saudara, dan kasihmu akan segala saudara itu ditambah
dengan pengasihan. Karena djikalau segala perkara itu ada padamu
dan bertambah-tambah, maka itulah jang menahan kamu dari pada
mendjadi malas atau daripada hidup tiada berfaedah tentang hal
mengenal akan Tuhan kita Jesus Kristus.”
Segala tingkatan jang berturut-turut ini djanganiah selalu ada
dalam pandangan, dan dihitung-dihitung dari muianja, tetapi oleh
memandang kepada Kristus dengan tiada lain maksud daripada
memuhakan Allah, engkau akan madju. Engkau tidak bisa djadi
serupa dengan Kristus dalam segala kesempurnaanNja dalam satu
hari sadja, dan engkau nanti putus asa, kalau kiranja engkau bisa
memandang segala kesukaran jang engkau mesti hadapi dan alahkan.
52
FASAL 8—MENDAKI TERUS
53
Engkau harus bergumul dengan Setan dan dia nanti memakai ruparupa akal untuk menarik pikiranmu dari Kristus.
Menghadapi Segala Halangan
Tetapi kita mesti menghadapi segala halangan jang ditaruh dihadapan kita dan alahkan itu satu per satu. Djikalau kita mengalahkan
kesukaran jang pertama, maka kita akan lebih kuat menghadapi ke- [44]
sukaran jang kedua, dan pada tiaptiap daja-upaja, kita akan mendjadi
lebih sanggup mengadakan kemadjuan. Oleh memandang kepada
Jesus kita akan djadi orang-orang jang menang. Adalah oleh memandang selalu pada kesusahan dan undur daripada pergumulan
jang sungguh-sungguh untuk kebenaran jang kita nanti mendjadi
lemah dan kurang pertjaja.
Oleh bertindak selangkah demi selangkah kita bisa mendaki lereng jang paling tjuram dan tinggi, dan kesudahannja kita sampai
diatas puntjak gunung. Djangan engkau djadi ketjil hati oleh kebanjakan pekerdjaan jang engkau harus buat dalam kehidupanmu,
karena tidak dituntut daripadamu akan menghabiskan itu dengan
sekali gus. Buatlah pekerdjaanmu sehari-hari dengan segenap hatimu, gunakanlah tiap-tiap kesempatan jang berharga itu, hargakanlah
segala pertolongan jang Tuhan berikan kepadamu dan naiklah keatas tangga kemadjuan selangkah demi selangkah. Ingatlah bahwa
engkau hanja hidup untuk satu hari sadja tiap-tiap kali, bahwa Allah
telah berikan satu hari kepadamu, dan daftar-daftar dalam surga
nanti menundjukkan bagaimana engkau telah menghargakan segala
waktu jang baik dan kesempatan pada tiap-tiap hari. Biarlah engkau
gunakan tiap-tiap hari jang telah diberikan oleh Tuhan kepadamu
begitu rupa, sehingga achirnja engkau bisa dengar Tuhan berkata
kepadamu: “Sabaslah, hai hamba jang baik dan setiawan.” — The
[45]
Youth’s Instructor, 5 Jan. 1893.
FASAL 9—PERSEKUTUAN DENGAN TUHAN
ALLAH
Dalam tudjuanmu engkau bisa dapat lebih daripada segala kemungkinan dunia jang fana ini. Seorang manusia menurut perkataan
Tuhan adalah seorang anak Allah. “Sekarang kita ini mendjadi anakanak Allah, maka belum lagi njata bagaimana akan djadinja kita
kelak. Tetapi kita mengetahui, bahwa, djikalau la sudah njata kelak,
kitapun mendjadi serupa dengan Dia, karena kita akan meiihat Dia
sebagaimana la ada. Dan barang siapa jang ada pengharapan ini kepada Dia, ialah menjutjikan dirinja sebagaimana Kristus djuga sutji
adanja”. Engkau ada hak menjingkirkan diri daripada segala perkara
jang rendah harga dan kwaliteitnja dan naik kepada kedudukan jang
tinggi, — dihormati oleh manusia serta ditjintai oleh Tuhan Allah.
Pekerdjaan kebaktian jang Tuhan tanggungkan kepada orangorang muda dan djuga kepada semua orang dari segala umur, menundjukkan penghormatanNja bagai mereka itu sebagai anak-anak.ja.
Dia memberikan kepada mereka itu pekerdjaan memerintahkan diri
sendiri. Dia memanggil mereka itu supaja bekerdja bersama-sama
Dia dalam pekerdjaan tebusau jang besar dan meninggikan. Seperti
seorang bapa memasukkan anaknja dalam kongsi perusahaannja,
begitu djuga Tuhan memasukkan anak-Nja kedaiam persekutuan dengan Dia. Kita dipanggil akan bekerdja bersama-sama dengan Tuhan
Allah. Tuhan Isa berkata: “Sebagaimana Engkau telah menjuruhkan
Aku kedalam dunia ini, begitu djuga Aku menjuruhkan mereka itu
kedaiam dunia”. Apakah engkau tidak mau pilih lebih baik mendjadi
anak Allah, daripada mendjadi hamba Setan dan hamba dosa, serta
namamu didaftarkan, sebagai musuh Kristus?
Orang-orang muda laki-laki dan perempuan perlu mendapat
lebih banjak rahmat Kristus, supaja mereka bisa menurut segala
azas-azas Kristen dalam kehidupannja sehari-hari. Persediaan buat kedatangan Kristus adalah satu persediaan jang telah diadakan
oleh kuasa Kristus untuk pemakaian segala kuasa kita jang tertinggi. Adalah kesempatan tiap-tiap orang muda supaja mendjadikan
54
FASAL 9—PERSEKUTUAN DENGAN TUHAN ALLAH
55
tabiatnja djadi satu bangunan jang sempurna. Tetapi sangat perlu
dia mesti selalu tinggal dekat kepada Kristus. Dialah kekuatan kita,
dan ketjakapan serta kuasa kita. Kita tidak bisa bergantung pada diri
[46]
sendiri buat sekedjap mata sadja....
Makin Bertambah Tinggi
Bagaimana besar atau bagaimana ketjil djuga talentamu, ingatlah, bahwa apa jang ada padamu itu hanja diamanatkan kepadamu.
Dengan begitu Tuhan mengudji kamu, dengan memberikan kepadamu segala kesempatan untuk membuktikan ketulusanmu. KepadaNja
engkau berhutang buat segala ketjakapan jang ada padamu. Segala
kekuatan badan dan roch dan djiwamu Tuhan punja, dan semua
kekuatan ini harus dipakai bagi Tuhan. Segala waktumu, segala
pengaruhmu, segala ketjakapanmu, dan segala kepandaianmu semuanja harus dipertanggung-djawabkan dihadapan Dia, jang telah
memberikan segala perkara ini. Barang siapa berusaha dengan sungguh-sungguh akan bekerdja mendjalankan rentjana Allah jang besar
itu buat mengangkat daradjat manusia, jaitulah seorang jang telah
mendjalankan talentanja sebaikbaiknja.
Bertetaplah dalam pekerdjaan jang telah dimulaikan olehmu
sampai engkau selalu bisa mendapat kemenangan. Didiklah dirimu
sendiri akan mentjapai satu maksud. Pandanglah selalu ukuran jang
paling tinggi, supaja engkau bisa menjempurnakan kebaikan jang
makin lebih besar dan dengan be-gitu engkau boleh memantjarkan
[47]
kemuliaan Allah. — The Youth’s Instructor, 25 Januari 1910.
56
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
BAHAGIAN KE-II—PEPERANGAN
MELAWAN DOSA
[48]
Teladan Kristus menundjukkan kepada kita bahwa pengharapan
kita satu-satunjasupaja bisa menang adalah dalam perlawanan kita
jang tetap terhadap serangan-serangan Setan. Dia jang telah menang
atas musuh djiwa-djiwa dalam peperangan pentjobaan, mengetahui kuasa Setan atas manusia, dan Ia telah mengalah’kan musuh
itu buat kepentingan kita. Sebagai seorang jang menang, Ia telah
memberikan kepada kita keuntungan dari kemenanganNja itu, supaja didalam segala usaha kita hendak melawan segala pentjobaan
Setan, kita boleh gabungkan kelemahan kita kepada kekuatanNja,
hal kita tak berharga apa-apa kepada pahalaNja. Dan dikuatkan oleh
kuasaNja jang kekal itu menahan segala serangan pentjobaan jang
kuat, kita boleh melawan didalam Namanja jang amat berkuasa itu,
dan menang sebagaimana Dia telah menang. — The Signs of the
Times, 4 Maret 1880.
[49]
FASAL 10—SETAN; SATU MUSUH JANG KUAT
Manusia jang sudah djatuh dalam dosa adalah orang tawanan
sjah dari Setan. Pekerdjaan Jesus Kristus jaitulah melepaskan orang
ini dari kuasa itu. Tabiat manusia lebih miring pada penurutan kepada usul-usul Setan, dan dengan kuasanja sendiri dia tidak bisa
melawan pada musuh jang begitu kuat ketjuali kalau Kristus, pahlawan jang amat berkuasa itu ada tinggal dalam dia, jang memimpin
segala keinginannja dan memberikan kekuatan kepadanja. Tuhan
Allah sadja bisa membatasi kuasa Setan. Setan selalu mengelilingi dunia dan berdjalan diatasnja kesana-kemari. Dia tidak pernah
lengah dari berdjaga-djaga meskipun satu detik sadja, sebab takut
kehilangan satu kesempatan akan membinasakan djiwa-djiwa.
Penting sekali bagi umat Allah untuk mengerti akan hai ini,
supaja mereka bisa terlepas dari tipu-dajanja.
Setan Memakai Topeng
Setan menjediakan rupa-rupa tipu dajanja, supaja dalam pekerdjaannja jang paling achir melawan umat Allah, mereka tidak tahu
bahwa dialah jang sudah buat itu. “Maka tiadalah adjaib perkara
itu, karena Iblis sendiri pun merupakan dirinja seperti malaikat jang
sutji.” 2 Kor. 11:14. Sementara beberapa djiwa jang sudah tersesat
mempertahankan bahwa Setan tidak ada, maka Setan ada menawan
mereka itu, dan bekerdja dengan luas sekali oleh perantaraan mereka itu. Setan lebih mengetahui daripada umat Allah, berapa lebih
berkuasa mereka itu dari padanja, apabila kuasa mereka ada didalam
Kristus. Apabila dengan rendah hati mohon dengan amat sangat
kepada Jang Maha Kuasa, orang-orang pertjaja jang paling lemah
sekali pun, dengan berharap dengan sungguh kepadaNja, bisa mengalahkan Setan dengan segenap tenteranja. Dia ada terlalu tjerdik
buat menjerang dengan terang-terangan dan berani dengan segala
pentjobaannja, sebab nanti tenaga orang Kristen jang sudah tertidur
sedikit itu akan bangun dan bersandar atas DjuruSelamat jang Maha
58
FASAL 10—SETAN; SATU MUSUH JANG KUAT
59
Kuasa. Melainkan Setan datang dengan tidak ketahuan, dan dengan
bertopeng dia bekerdja dengan perantaraan orang-orang pelawan,
jang mengaku dirinja orang beribadat. Setan akan memakai segenap
kuat kuasanja untuk menjusahkan dan mentjoba serta menjesatkan
[50]
umat Allah.
Setan jang sudah berani menentang, mentjobai, dan menghinakan Tuhan kita serta mempunjai kuasa memegang dan membawa akan
Dia keatas menara kaabah, dan keatas puntjak gunung jang amat
tinggi, akan memakai segenap kuat kuasanja untuk mempengaruhi
keturunan zaman sekarang ini, jang djauh lebih rendah pengetahuannja daripada Tuhannja, dan jang hampir tiada tahu apa-apa tentang
ketjerdikan dan kuasa Iblis.
Dengan tjara jang amat heran Setan akan gerakkan tubuh-tubuh
segala orang jang memang suka menurut akan perintahnja. Dia merasa sombong sepuas-puasnja akan hal ia dipandang orang seperti
satu dongengan. Bilamana ia dipermain-mainkan, dan digambarkan seperti permainan anak-anak, atau seperti binatang apa sadja,
ia merasa senang sekali. Setan itu dianggap begitu hina sehingga pikiran-pikiran manusia sama sekali tidak bersedia menghadapi
maksud-maksud-nja jang tjerdik itu, dan hampir selalu dia mendapat
kemenangan. Djikalau orang-orang bisa mengerti akan kuasa dan
kelitjikannja, tentu mereka bisa bersedia akan melawan dia....
Peperangan Buat Tiap-tiap Djiwa
Saja sudah melihat malaikat-malaikat djahat berbantah hendak
merebut djiwa-djiwa, dan malaikat-malaikat Allah melawan mereka
itu. Peperangan itu amat hebat. Malaikat-malaikat djahat mengelilingi djiwa-djiwa itu seraja membusukkan udara dengan pengaruihnja
jang beratjun itu, serta membingungkan pikiran mereka itu. Malaikat-malaikat jang sutji mendjaga dengan tjemas akan djiwa-djiwa
ini, dan mereka sedang menunggu-menunggu hendak mengusir balatentera Setan. Tetapi bukanlah pekerdjaan malaikat-malaikat jang
baik ini memerintahkan pikiran manusia bertentangan dengan kemauan mereka itu sendiri. Kalau mereka itu menjerahkan dirinja
kepada musuh dan tidak mau berusaha akan melawan dia, maka
malaikat-malaikat Allah tidak bisa buat lebih banjak lagi daripada
hanja menahankan tentera Setan. supaja mereka tidak membinasak-
60
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
an djiwa orang-orang itu, sampai orang-orang jang dalam bahaja
itu sudah mendapat terang lebih djauh untuk menggerakkan mereka
supaja bangun serta memandang keatas akan meminta pertolongan.
Tuhan Isa tidak akan menjuruhkan malaikat-malaikat jang sutji buat melepaskan orang-orang jang tidak berusaha hendak menolong
dirinja sendiri.
Kalau Setan lihat jang satu djiwa mulai hilang dari genggamannja, maka ia nanti berusaha sekuat-kuatnja supaja djiwa itu tidak bisa
terlepas. Dan kalau djiwa itu mulai insjaf akan bahaja jang menim[51] pah dia, dan dengan takut dan tekun ia minta pertolongan daripada
Jesus, maka Setan mulai takut. djangan-djangan tawanannja nanti
terlepas. Lantas dia mulai panggil bala-bantuan dari malaikat-malaikat-nja jang djahat akan mengelilingi djiwa itu dan mengadakan
satu tembok kegelapan sekelilingnja supaja tjahaja terang dari surga tidak bisa sampai kepadanja akan menerangi dia. Tetapi kalau
djiwa jang dalam bahaja itu bertahan terus serta mentjampakkan
dirinja jang lemah dan tak berdaja itu atas karunia darah Kristus,
maka lantas Jesus akan mendengarkan permintaan doa jang disertai
dengan pertjaja itu, serta mengirimkan malaikat-malaikat.ja jang
gagah perkasa akan melepaskan dia.
Setan tidak bisa tahan kalau kita minta pertolongan dari lawannja
jang berkuasa itu, karena dia takut dan gementar dihadapan kekuatan
dan kemuliaanNja. Djikalau kedengaran satu permintaan doa jang
dengan sungguh-sungguh, maka segenap tentera Setan gementar....
Dan djikalau malaikat-malaikat, jang kuat dan jang berpakaikan
sendjata surga, datang akan menolong djiwa jang teraniaja dan jang
sudah tidak bergaja lagi, maka Setan dan segenap tentaranja nanti
undur, karena diketahuinja bahwa mereka sudah kalah. — Review
[52] and Herald, 13 Mei 1862.
FASAL 11—KEADDAAN PEPERANGAN ITU
Kemauan manusia itu bersifat menjerang dan selalu berusaha
menundukkan segala perkara kepada maksud-maksudnja. Djikalau
kemauan itu dikerahkan pada pihak Allah dan kebenaran, maka
buah-buah Roh akan njata dalam kehidupannja; dan Tuhan Allah
telah mengaruniakan “kemuliaan dan kehormatan dan sedjahtera itu
untuk tiap-tiap orang, jang mengerdjakan kebadjikan.”
Apabila ‘Setan diidzinkan akan mengaturkan kemauan manusia, maka dia nanti gunakan kemauan itu untuk mentjapai maksud-maksud-nja. Dia memadjukan pengadjaran-pengadjaran.ang
mengadjarkan supaja djangan pertjaja, serta menghasut hati manusia
supaja melawan akan Sabda Allah, Dengan usaha jang tetap dan
tidak kenal tjape ia berdaja upaja menanamkan dalam hati manusia
segala perasaan kebentjian dan perlawanannja terhadap Tuhan Allah,
serta mengumpulkan mereka itu untuk melawan segala peraturan
dan tuntutan dari surga dan pekerdjaan Roch Sutji. Segala perkakas
jang djahat dikerahkan dibawah pandjinja, dan dibawah pimpinannja
segala perkakas ini dibawa ke-medan peperangan akan mengadu
djahat lawan kebenaran.
Panggilan Akan Berperang Dengan Kuasa-kuasa Kedjahatan
Pekerdjaan lblis jaitulah menurunkan Allah dari atas tachta hati,
serta membikin peri keadaan manusia serupa dengan teladannja jang
buruk itu. Dia membangunkan segala nafsu djahat, membangkitkan
segala keinginan dan angan-angan hati nadjis dan hina. Dia berkata,
Kepada engkau kuberikan segala kuasa dan kemuliaan dan kekajaan dan segala kesukaan dunia; tetapi sjarat-sjarat jang dia berikan
jaitu ketulusan harus diserahkan, angan-angan hati ditumpulkan.
Begitulah dia merendahkan segala kuasa pengetahuan manusia serta
membawanja kepada perhambaan dosa.
Tuhan memanggil manusia supaja melawan segala kuasa kedjahatan. Dia berkata: “Sebab itu djanganlah dosa itu memerintah
61
62
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
didalam dirimu jang fana, sehingga kamu menurut hawa nafsunja.
Dan djanganlah kamu serahkan anggotamu kepada dosa mendjadi
alat kedjahatan, melainkan serahkanlah dirimu kepada Allah, seperti
orang mati balik hidup, dan anggotamu itu kepada Allah mendjadi
[53] alat kebenaran.”
Kehidupan seorang Kristen jaitulah satu peperangan. “Karena
kita bergumul, bukannja dengan manusia, melainkan dengan segala
penguasa dan kuasa, dan penghulu dunia jang memerintahkan kegelapan, dan segala kuasa roch jang djahat diudara.” Dalam peperangan
kebenaran jang melawan kedjahatan ini, kita bisa menang hanja oleh
pertolongan Allah. Kemauan kita jang fana itu harus ditaalukkan
kepada kemauan Jang Maha Kuasa; kemauan manusia mesti djadi
satu dengan kehendak Allah. Kesudahannja kita mendapat pertolongan Roch Sutji, dan tiap-tiap kemenangan akan menudju pada
pengembalian milik tebusan Allah, dan kepada pembaharuan teladan
Allah dalam djiwa.
Pertolongan Roch Sutji
Tuhan Isa bekerdja oleh Roch Sutji; karena inilah wakilNja.
Oleh Roch Sutji Dia mentjurahkan kehidupan rohani dalam djiwa,
dan menambahkan tenaga djiwa itu untuk kebadjikan, dan menjutjikan dia dari segala ketjemaran, serta mendjadikan dia lajak
untuk keradjaanNja. Tuhan Isa mau mentjurahkan banjak berkat,
serta membagi-bagikan karunia dengan limpah kepada manusia.
Dialah Adjaib Bitjara, hikmatNja tiada barang bilangan, dan banjaklah kuasaNja; dan kalau kita mau menerima kuasa RochNja, serta
mau dibentuk oleh kuasa itu, maka kita akan mendjadi sempurna
dalam Dia. Alangkah mulia pikiran ini! Karena didalam Kristus
“terhimpun segala kelimpahan wudjud Allah berlembaga, dan kamu pun disempurnakan didalam Dia itu.” Hati manusia tidak akan
pernah merasa kesenangan jang sempurna, ketjuali kalau dia suka
dibentuk oleh Roch Allah jang sutji. Roch Sutji merupakan djiwa
jang telah dilahirkan kembali itu sama seperti teladan Jesus Kristus.
Oleh pengaruh Roch itu, maka perlawanan kepada Allah diubahkan
mendjadi kepertjajaan dan ketjintaan, dan kesombongan mendjadi
kerendahan. Djiwa itu nanti melihat akan keindahan kebenaran, dan
Kristus dipermuliakan dalam kemuliaan dan kesempurnaan tabiat.
FASAL 11—KEADDAAN PEPERANGAN ITU
63
Sementara segala perobahan ini didjalankan maka segala malaikat
surga akan bersurak njanji, dan Tuhan Allah dengan Kristus akan
bersuka karena djiwa-djiwa jang telah didjadikan serupa dengan
teladan Allah. . . .
Harganja Kemenangan
Peperangan diantara baik dan djahat sekarang ini tidak lebih kurang hebatnja daripada waktu Djuru-Selamat masih didunia. Djalan
kesurga tidak lebih rata dan bagus sekarang daripada dulu. Segala [54]
dosa-dosa kita harus dibuangkan. Tiap-tiap kenang-kenangan jang
menghalangi kemadjuan kerohanian kita, harus dimatikan. Mata
kanan atau tangan kanan djikalau mendatangkan kesontohan (sjak),
harus dikorbankan. Apakah kita suka mengorbankan akal budi sendiri, serta menerima keradjaan surga seperti satu anak ketjil? Apakah
kita suka bertjerai dengan segala kebenaran kita sendiri? Apa kita
suka mengorbankan hal diperkenankan oleh manusia? Hadiah kehidupan jang kekal itu tidak terduga besar harganja. Apakah kita
sedia menerima pertolongan Roch Sutji itu, dan bekerdja bersamasama dengan Dia serta berdaja-upaja dengan lebih keras dan berani
mengkorbankan diri seimbang dengan tudjuan jang kita harus tjapai?
[55]
— Review and Herald, 10 Febr. 1903.
FASAL 12—USAHA SETAN JANG LUAR BIASA
Kepada saja telah ditundjukkan, bahwa kita mesti dilindungi
dari segala pihak, dan kita harus bertetap melawan segala sindiran dan tipu daja Iblis. Dia telah mengubahkan dirinja seperti satu
malaikat terang, serta menipu dan menawan beribu-ribu orang. Keuntungan jang diambilnja dari ilmu pengetahuan pikiran manusia
ada luar biasa besarnja. Dalam hal ini, seperti ular ia mendjalar masuk dengan tidak ketahuan hendak merusakkan pekerdjaan Tuhan.
Segala mudjizat dan pekerdjaan Kristus itu didjadikannja perbuatan
manusia.
Djikalau Iblis berani menjerang agama Kristus dengan njata-njata maka hal itu akan mengadjak orang Kristen itu pergi dengan susah
dan mengeluh kepada Djuru-Selamatnja, dan Penolong jang gagah
dan berkuasa ini akan mengusir musuh jang berani itu. Tetapi Setan,
jang mengubahkan dirinja seperti satu malaikat terang, bekerdja
dalam pikiran, memikat nja daripada djalan satu-satunja jang selamat dan benar. Terlebih ilmu-ilmu bagian otak, dan ilmu djiwa dan
ilmu sihir adalah djalan darimana Iblis telah datang lebih langsung
kepada turunan ini, dan bekerdja dengan kuasa tersebut, jang akan
menandakan pekerdjaannja dekat kepada waktu penutupan pintu
kasihan....
Makin dekat kita pada waktu penghabisan, pikiran manusia akan
lebih bersedia dipengaruhi oleh tipu muslihat Iblis. Dia mengadjak
manusia jang fana dan jang sudah tersesat itu akan mengatakan
bahwa pekerdjaan dan mudjizat-mudjizat Kristus ada berdiri diatas
azas-azas umum. Setan selalu berusaha akan memalsukan pekerdjaan Kristus serta menetapkan kuasa dan haknja sendiri. Umumnja dia
tidak buat ini dengan njata-njata serta berani. Dia amat tjerdik, dan
mengetahui betul bahwa djalan jang terbaik supaja bisa mentjapai
maksudnja jaitulah datang kepada manusia jang sudah djatuh itu
seperti satu malaikat terang.
Setan sudah datang kepada Kristus dipadang belantara dengan
rupa seperti satu orang muda jang tjantik — rupanja lebih mirip pada
64
FASAL 12—USAHA SETAN JANG LUAR BIASA
65
satu radja daripada satu malaikat jang sudah berdosa. Dia datang
dengan ajat-ajat dari dalam Al. kitab. Dia berkata: “Ada tertulis,
dll.” Kita punja Djuru-Selamat jang menanggung sengsara menjahut
kepadanja dari dalam Alkitab, kataNja: “Ada djuga tertulis.” Setan
meng- gunakan keadaan Kristus jang lemah dan sengsara. Kristus [56]
sudah memakai peri keadaan manusia....
Pertjaja Akan Kepahaman Rita Sendiri Berbahaja
Kalau Setan bisa menggelapkan dan menipu pikiran manusia,
dan menggerakkan manusia jang fana kepada pikiran bahwa dalam
mereka itu sendiri adalah satu kuasa untuk mengadakan perkara-perkara jang besar-besar dan baik, lantas mereka tidak Iagi bersandar
pada Allah buat melakukan segala perkara bagai mereka itu jang
dianggapnja mereka bisa lakukan sendiri. Mereka tidak mau ta’luk
lagi dibawah kuasa jang lebih tinggi. Mereka itu tiada memberikan
kepada Tuhan hormat jang dituntutNja, jaitu hormat jang patut oleh
karena kebesaran kemuliaanNja. Dengan demikian Setan mendapat
tudjuannja. Dia bersurak karena manusia jang sudah djatuh itu dengan sombong meninggikan dirinja, seperti dia sendiri dulu sudah
meninggikan dirinja disurga, sehingga dia diusir dari sana. Dia tahu
benar-benar bahwa kebinasaan manusia itu sudah pasti djikalau ia
meninggikan dirinja sama seperti kebinasaannja sendiri ada pasti.
Merusakkan Kepertjajaan
Setan sudah kalah dalam pentjobaannja kepada Kristus dipadang
belantara. Ichtiar selamat sudah digenapkan. Harga jang tidak ternilai itu untuk keselamatan manusia sudah dibajar. Dan sekarang
Setan mau membinasakan alasan pengharapan orang Kristen, serta
membalikkan pikiran manusia dalam satu saluran supaja mereka tidak bisa mendapat untung atau diselamatkan oleh korban jang besar
itu. Oleh segala tipu daja kedjahatan dia mengadjak manusia jang
sudah djatuh dalam dosa supaja pertjaja bahwa mereka tidak perlu
akan perdamaian tebusan; dan mereka tidak usah bergantung atas
Djuru-Selamat jang telah disalibkan dan jang sudah bangkit itu, bahwa djasa manusia sendiri akan memberikan hak kepadanja supaja
berkenan dihadapan Allah, dan lantas dia mematikan kepertjajaan
66
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
manusia pada Alkitab. dengan mengetahui benar-benar bahwa djikalau usaha ini berhasil, serta perkakas satu-satunja oleh mana Setan
dikenal telah dirusakkan, ia akan leluasa.
Dia tanamkan tipu daja dalam pikiran manusia bahwa setan sebenarnja tidak ada, dan mereka jang pertjaja akan hal ini tidak mau
berusaha akan melawan dan banteras musuh jang mereka kira tidak
ada, maka manusia jang buta dan tjelaka ini lalu menerima sebutan
[57] jang bilang: “Segala per- kara jang ada, baik adanja”. Mereka tidak
mau tunduk dibawah hukum sebagai ukuran perbuatannja. Setan
membikin banjak orang pertjaja bahwa permintaan doa sia-sia adanja, dan itu hanja satu peraturan tjara rupa sadja. Dia tahu benar-benar
bagaimana perlunja tepekur dan permintaan doa untuk mendjagakan
pengikut-pengikut Kristus, buat melawan ketjerdikan dan tipu daja
Iblis. Akal djahat Iblis akan membelokkan pikiran dari latihan jang
penting ini, supaja orang djangan bersandar akan bantuan dari Jang
Maha Kuasa, dan mendapat kekuatan dari Dia untuk melawan segala
semu dajanja...
Adalah berguna sekali bagi maksud Iblis kalau kita mulai lalai
dalam permintaan doa, karena dengan begitu kita gampang menerima tipu muslihatnja. Setan mentjapai tudjuannja oleh menghadapkan kepada manusia segala pentjobaan-pentjobaan tipu daja dengan
mana dia tidak berhasil dalam mentjobai Kristus. Ada kalanja dia
datang dengan merupakan diri seperti seorang muda jang tjantik,
atau seperti satu bajangan jang elok. Dia mengadakan kesembuhan,
dan dia disembah oleh orang fana jang tertipu sebagai seorang jang
berbuat kebadjikan pada manusia. . . .
Perintah atas Pikiran
Kepada saja telah ditundjukkan bahwa Setan tidak berkuasa memerintahkan manusia ketjuali kalau pikiran itu ditaalukkan dibawah
kuasanja. Orang-orang jang sudah meninggalkan djalan jang benar
sekarang ada dalam bahaja besar. Mereka mentjeraikan dirinja dari
Tuhan Allah dan dari pendjagaan malaikat-malaikat Allah, lalu Setan jang selalu mengadang akan membinasakan djiwa-djiwa, mulai
lemparkan djaringnja kepada mereka itu, dan mereka masuk dalam
bahaja jang paling besar. Maka kalau mereka itu melihat dan berusaha melawan kuasa kegelapan, serta melepaskan diri dari djerat Iblis,
FASAL 12—USAHA SETAN JANG LUAR BIASA
67
bukanlah hal itu satu pekerdjaan jang enteng. Mereka sudah berani
berdjedjak dalam djadjahan Setan, dan sekarang dia tuntut mereka itu. Dia tidak akan bertangguh berusaha dengan sekuat-kuatnja,
dan minta pertolongan dari segenap tentaranja jang djahat untuk
merampas biar satu djiwa sadja dari tangan Kristus.
Orang-orang jang telah mentjobai Setan supaja mentjobai mereka itu, akan terpaksa bergumul dengan sekuat-kuatnja buat melepaskan diri dari kuasanja. Kalau mereka mulai bekerdja untuk
dirinja, nanti malaikat Allah jang mereka telah dukatjitakan, akan
datang menolong mereka itu. Setan dengan malaikat-malaikat-nja
djuga tidak mau melepaskan mangsanja. Mereka mulai bertengkar [58]
dan berperang dengan malaikat-malaikat sutji, dan peperangan itu
amat hebat. Maka kalau orang-orang jang sudah tersesat itu terus
berseru, dan mengaku dosanja dengan rendah hati, maka nanti malaikat-malaikat jang gagah perkasa akan datang dan rampas mereka
dari kuasa malaikat-malaikat jang djahat.
Tirai Diangkat
Waktu tirai itu diangkat dan segala keburukan abad sekarang
ini ditundjukkan kepada saja, maka hati saja mendjadi sakit, dan
semangat saja mendjadi amat tjemas. Saja melihat bahwa penduduk
dunia sedang memenuhi tjawan kedjahatannja. Murka Allah mulai
bernjala, dan tidak akan bisa dipadamkan lagi sampai orang-orang
berdosa dihapuskan dari dunia ini.
Setan itulah musuh Kristus jang paling hebat. Dialah jang mendjadi biang keladi dan pemimpin dari tiap-tiap rupa pemberontakan
dalam surga dan diatas bumi. Marahnja bertambah hebat, dan kita tidak bisa insjaf akan kuasanja. Djikalau kiranja mata kita bisa
terbuka dengan terang untuk melihat malaikat-malaikat jang sudah
djatuh itu dalam pekerdjaannja pada orang-orang jang merasa enakenak sadja dan berpikir bahwa mereka ada sentosa, maka tentu kita
nanti tidak merasa begitu aman. Tiap-tiap detik malaikat-malaikat
jang djahat itu mengikut kita. Kita tentu sangka bahwa orang-orang
djahat selalu sedia akan melakukan apa jang diandjurkan oleh Setan,
tetapi sementara pikiran kita tidak terlindung daripada perkakas Iblis
jang tidak kelihatan itu, maka-mereka akan madju serta mengadakan
mudjizat-mudjizat dan perbuatan-perbuatan adjaib dihadapan kita.
68
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Apakah kita sudah bersedia akan melawan itu dengan Sabda Allah,
jaitu satu-satunja sendjata jang kita bisa pakai supaja boleh menang?
Beberapa orang akan tersesat serta memandang mudjizat-mudjizat ini sebagai pekerdjaan Allah. Orang-orang sakit akan disembuhkan dihadapan kita. Pekerdjaan mudjizat akan diadakan didepan mata
kita. Apakah kita sudah bersedia menghadapi pentjobaan, apabila
Setan menundjukkan mudjizat tipu dajanja dengan lebih sempurna?
Apakah akan banjak djiwa terdjerat serta ditawan? Berbagai rupa
kesalahan dan pendurhakaan kepada hukum-hukum dan perintahperintah Allah serta dengar-dengaran pada rupa-rupa dongengan dan
djusta, menjediakan pikiran kita buat menerima mudjizat-mudjizat
tipu daja Iblis tersebut. Kita semua harus berusaha sekarang mempersendjatakan diri kita dengan sungguh buat itu peperangan dimana
[59] kita dengan segera akan turut berdjuang. Kepertjajaan kita kepada
firman jang dipeladjari sungguh-sungguh, disertai oleh permintaan
doa, dan dipakai dalam kehidupan, akan mendjadi prisai kita dari kuasa Setan, serta memberi kemenangan pada kita oleh darah Kristus.
[60] — Review and Herald, 18 Februari 1862.
FASAL 13—PENTJOBAAN BUKAN SATU MAAF
AKAN BERBUAT DOSA.
Tidak ada satu gerakan hati, dan tidak satu kuasa pikiran atau
maksud hati, tetapi masing-masing harus setiap waktu, ditaalukkan
dibawah pimpinan Roch Allah. Tidak ada satu berkat jang ditjurahkan Allah atas manusia, atau pentjobaan jang dibolehkanNja datang
atas dia, melainkan Setan bisa dan akan mengambil waktu itu buat
menggoda, menjusahkan dan membinasakan djiwa itu, kalau sadja
kita memberi kesempatan biarpun sedikit kepadanja. Sebab itu, biarpun bagaimana besar terang jang sudah diberikan kepada seorang,
dan bagaimana besar pun kesukaannja dalam karunia dan berkat
Allah, maka harus djuga dia selalu berdjalan dengan rendah hati
dihadapan Allah, serta minta doa dengan pertjaja supaja Allah mau
memimpin dan mengatur tiap-tiap pikiran dan maksud.
Semua orang jang mengaku beribadat pada Tuhan adalah mempunjai kewadjiban jang sesutji-sutjinja buat mendjaga rohnja dan
menahankan diri dalam segala pentjobaan jang paling besar. Pikulan
jang ditanggungkan kepada Musa adalah amat berat; tidak banjak
orang jang akan pernah me. rasai udjian begitu berat seperti dia;
tetapi biarpun begitu keadaan ini tidak dibolehkan djadi satu maaf
bagi dosania. Tuhan Allah sudah menjediakan dengan limpah segala
keperluan umatNja; dan kalau mereka berharap pada kuasaNja, tentu
mereka tidak akan pernah mendjadi korban segala rupa keadaan.
Pentjobaan jang paling berat tidak bisa mendjadi satu maaf buat
berdosa. Bagaimana besar pun pikulan itu bagi djiwa untuk dipikul,
pelanggaran dosa tinggal salah kita sendiri. Dunia atau naraka tidak
berkuasa buat memaksa orang akan berbuat djahat. Setan menjerang
kita dalam perkara-perkara dimana kita ada lemah, tetapi kita tidak
usah dialahkan. Bagaimana hebat atau tidak disangka-sangka djuga
penjerangan itu, Tuhan selalu sedia akan menolong, maka dalam
kuasaNja kita bisa menang. — “Patriarchs and Prophets.” h. 421. [61]
69
FASAL 14—KETETAPAN HATI
Orang-orang, jang pada achirnja mendapat kemenangan akan
mengalami masa kebimbangan dan pentjobaan jang hebat-hebat
dalam hidup kebaktian mereka itu; tetapi mereka harus djangan
membuangkan pengharapannja, karena segala perkara ini adalah
sebahagian dari pendidikan dalam sekolah Kristus, dan hal itu memang perlu untuk membersihkan segala kekotoran. Hamba Tuhan
harus melawan serangan-serangan musuh dengan ketetapan hati,
segala maki-makian Setan jang pedih, serta menjingkirkan segala
rintangan jang Setan akan taroh pada djalannja.
Setan akan berusaha untuk menawarkan hati pengikut-pengikut
Kristus, supaja mereka tidak lagi meminta doa atau mempeladjari
Alkitab, dan dia akan menggelapkan djalan mereka dengan bajangnja jang djahat itu supaja mereka tidak bisa lihat lagi pada Jesus,
menjembunjikan dari mereka itu pandangan ketjintaanNja, dan kemuliaan pusaka surga. Adalah kesukaan Setan membikin anak-anak
Allah berdjalan dengan takut, dan gementar, dan bersusah serta selalu
terganggu oleh perasaan bimbang. Dia berusaha akan menjusahkan
sebisa-bisanja perdjalanan itu; tetapi djikalau engkau selalu menengadah keatas, dan tidak memandang akan segala kesusahanmu,
engkau tidak nanti akan mendjadi tjemas ditengah perdjalanan, dan
dengan segera engkau nanti melihat Jesus menghulurkan tanganNja
menolong engkau, dan engkau hanja perlu meletakkan tanganmu
didalam tanganNja dengan penuh kepertjajaan, dan biarkan Dia
memimpin engkau. Sementara engkau makin pertjaja kepadaNja,
engkau djuga akan penuh pengharapan.
Dalam Kuasa Tuhan
Jesus itulah Terang dunia dan engkau harus merupakan hidupmu
setudju dengan kehidupanNja. Engkau akan mendapat pertolongan
dalam Kristus untuk mengadakan satu tabiat jang kuat, setimbal dan
indah. Setan tidak bisa meniadakan akibat terang jang bertjahaja dari
70
FASAL 14—KETETAPAN HATI
71
tabiat jang begitu. Tuhan ada pekerdjaan bagi kita Masing-masing
untuk dikerdjakan. Tidak dimaksudkan Allah supaja kita nanti dikuatkan oleh pengaruh pudjian dan timbangan manusia. MaksudNja
jaitu tiap-tiap djiwa harus berdiri dalam kuasa Tuhan. Tuhan su- [62]
dah memberikan kepada kita pemberianNja jang paling baik, jaitu
anakNja jang tunggal, akan meninggikan kita, memuliakan daradjat
kita, serta mendjadikan kita lajak mendapat tempat dalam keradjaan
surga, oleh memakaikar? pada kita tabiatNja jang sempurna itu.
Jesus sudah datang kedunia ini dan sudah hidup sebagaimana
Dia mau pengikut-pengikut.ja akan hidup. Djikalau kita turutkan
keinginan kita sendiri, serta terlalu malas untuk berusaha sebisabisanja akan menurut pekerdjaan Allah jang adiaib itu, maka kita
akan mendapat kerugian besar baik dalam kehidupan ini maupun
dalam kehidupan jang akan datang, jaitu hidup jang kekal.
Tuhan Allah mentakdirkan supaja kita bekerdja, bukan dengan
tjara putus asa tetapi dengan pertjaja dan pengharapan jang teguh.
Sementara kita memeriksa akan Alkitab, dan kita mendapat terang,
sehingga kita bisa memandang kemurahan Bapa jang mengherankan
itu dalam memberikan Jesus datang kedunia ini, supaja segala orang
jang pertjaja akan Dia tidak akan binasa melainkan mendapat hidup
jang kekal, maka haruslah kita bersuka-suka dengan satu kesukaan
jang tidak terkatakan, serta dipenuhi dengan kemuliaan. Segala perkara jang kita bisa dapat oleh pendidikan, Tuhan maksudkan agar
kita harus gunakan semuanja untuk kemadjuan kebenaran. Peribadatan jang sungguhsungguh dan benar harus dipantjarkan dari hidup
dan tabiat kita supaja salib Kristus boleh diangkat tinggidihadapan
dunia, dan harga tiap-tiap djiwa boleh dinjatakan dalam terang salib
itu. Pikiran kita mesti terbuka kepada pengertian Alkitab, supaja kita
bisa mengumpulkan kuasa Roch, oleh selalu makan roti dari surga.
[63]
— Review and Herald, 8 April 1890.
FASAL 15—KAABAH DJIWA
Penurutan jang setia pada hukum-hukum Allah akan mengadakan satu pengaruh jang adjaib untuk meninggikan, menumbuhkan,
dan meneguhkan segala sipat manusia. Orang-orang, jang mulai
dari ketjil sudah menjerahkan diri dalam pekerdjaan atau perbaktian
kepada Allah, akan ternjata nanti djadi orangjang mempunjai fikiran terang dan kuasa pertimbangan jang tadjam. Dan kenapa tidak
boleh djadi begitu? Perhubungan dengan Guru jang terbesar jang
pernah datang kedunia ini, menguatkan pengertian, menerangkan
pikiran, serta menjutjikan hati, — meninggikan, menghaluskan, dan
memuliakan tubuh dan djiwa seluruhnja. “Apabila njatalah firmanMu, maka orang beroleh terang dan orang bodoh pun didjadikannja
bidjaksana.”
Tjita-Tjita Allah
Diantara orang-orang muda, jang mengaku dirinja beribadat,
ada terdapat sebagian besar jang seolah-olah melawan pengakuan
tersebut. Mereka tidak bisa madju dalam pengetahuan atau dalam
perkara-perkara rochani. Kuasanja lebih mundur daripada madju.
Tetapi perkataan pengarang Mazmur tepat betul pada orang-orang
Kristen jang benar. Sebenarnja bukan huruf-huruf dalam Sabda
Allah jang memberi terang dan pengertian; tetapi perkataan jang
dinjatakan dan dimasukkan dalam hati oleh Roch Sutji. Apabila seorang bertobat dengan sebenarnja, maka dia mendjadi anak Allah, dan
mendapat perolehan dari peri keadaan Allah. Bukan sadja hatinja
dibaharui, tetapi djuga kebidjaksanaannja dikuatkan dan disegarkan. Ada banjak tjontoh dari orang-orang jang pada waktu mereka
belum bertobat, mereka dianggap mempunjai kepintaran sederhana
atau malahan kurang tjakap, tetapi sesudah mereka bertobat rupanja
mereka sudah diobahkan sama sekali. Mereka mulai menjatakan
satu kepandaian jang luar biasa dalam pengertian kebenaran Sabda
Allah, dan satu kuasa akan memberitahukan kebenaran ini kepada
72
FASAL 15—KAABAH DJIWA
73
orang-orang lain. Orang-orang jang besar-besar dan jang berpengatahuan tinggi merasa senang bergaul dengan orang-orang demikian.
Matahari Kebenaran, jang mentjurahkan tjahajanja jang gilang gemilang dalam djiwa mereka itu, mengadjak tiap-tiap kuasa supaja
[64]
bekerdja lebih keras.
Tuhan Allah mau mengadakan satu pekerdjaan besar bagi orangorang muda, kalau mereka mau menerima Sabda-Nja dalam hatinja
dengan pertolongan Roch Sutji serta menurut itu dalam kehidupannja. Dia selalu berusaha akan menarik orang-orang muda kepadaNja,
jang mendjadi sumber segala pengetahuan, dan pohon segala rahmat,
kesutjian dan kebenaran. Pikiran jang selalu dipenuhi dengan perkara-perkara jang tinggi-tinggi dengan. sendirinja mendjadi mulia.
Medzbah-medzbah Jang Sudah Dinadjiskan
Orang-orang jang mengaku menurut kepada Allah, tetapi tidak bertambah madju dalam pengetahuan dan perbaktiannja, itulah
orang-orang jang namanja sadja Kristen. Kaabah djiwa mereka dipenuhi dengan Medzbah-medzbah jang sudah dinadjiskan. Pikiran
mereka sudah dipenuhi seluruhnja oleh buku-buku jang kurang baik, dan oleh omong-omong kosong, dan oleh keramaian-keramaian
dunia, sehingga tidak ada tempat lagi dalam otaknja untuk Sabda
Allah. Kesukaan dunia, pertjabulan, dan kesombongan mengambil
tempat jang sebenarnja harus diduduki oleh Kristus dalam djiwa
mereka.
Kehinaan Oleh Menurut Hawa Nafsu
Orang-orang jang mengutamakan dalam kehidupannja penurutan
nafsu makan dan keinginan daging, tidak pernah mendjadi orangorang jang baik atau orang-orang besar dalam arti jang sebetulnja.
Bagaimana tinggi djuga mereka dipandang dihadapan mata dunia,
tetapi dihadapan Allah mereka itu rendah, djahat dan kebentjian
adanja. Surga sudah aturkan supaja tanda ketjemarannja bisa terbatja disegenap wadjah mukanja. Pikirannja semata-mata duniawi.
Perkataan mereka menjatakan daradjat pikiran jang rendah. Hati
mereka sudah dipenuhi dengan segala ketjemaran dan teladan Allah
sudah hampir dihapuskan dari dalamnja. Suara angan-angan hatinja
74
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
sudah dimatikan, dan pertimbangan sudah diputar balikkan. Aduh,
bagaimana rendah daradjat manusia bisa djatuh dalam kedjahatan
dan ketjemaran gila-gilaan oleh menjerahkan segala kemauan kepada Setan! Dengan sia-sia kebenaran berseru kepada kebidjaksanaan;
karena hati ada berlawanan kepada azas-azas kebenaran jang sutji.
— The Signs of the Times, 1 Dec. 1881.
Pertolongan Dalam Pentjobaan
Oleh pertjaja dan permintaan doa segala orang bisa menurut
segala tuntutan Indjil. Tidak ada seorang bisa dipaksa akan berbuat
[65] pelanggaran. Dia sendiri mesti lebih dahulu me- njetudjuinja; djiwa
harus mengadakan maksud akan perbuatan jang djahat, sebelum
hawa nafsu bisa memerintahkan keadilan, atau sebelum kedjahatan
bisa mengalahkan angan-angan hati. Bagaimana besar pun pentjobaan itu, sekali-kali tidak pernah ia djadi maaf berbuat dosa. “Karena
mata Tuhan ada memandang kepada segala orang jang benar, dan
telingaNja pun terbuka kepada doanja.” Berserulah kepada Tuhan,
hai djiwa jang mendapat pentjobaan! Serahkanlah dirimu, jang tidak
bergaja dan tidak lajak lagi, kepada Jesus, dan peganglah teguh-teguh akan perdjandjianNja. Tuhan nanti dengar akan dikau! Dia tahu
bagaimana keras keinginan hati manusia itu, dan Dia mau tolong
engkau dalam segala waktu pentjobaan.
Apa engkau sudah djatuh kedalam dosa? Tjaharilah akan Tuhan
dengan tiada bertangguh lagi dan mintalah kasihan dan keampunan Kasihan masih diberikan kepada orang berdosa. Dalam segala
kesesatan kita Tuhan memanggil kepada kita: “Hendaklah kamu
bertobat, hai anak-anak jang durhaka! Maka Aku akan menjembuhkan kamu daripada segala sesatanmu.” — “Testimonies for the
[66] Church,” Vol. V. h. 177.
FASAL 16—KAMU BUKAN MILIKMU SENDIRI
Tempoh-tempoh kita dengar orang bertanja: Apa saja tidak pernah bisa buat perkara jang saja rasa baik? Apa saja tidak boleh
menurut saja punja suka sendiri? Haruskah saja selalu ditahan-tahan
sadja? Apa saja tidak bisa berbuat setudju dengan kemauan hati
saja?
Makin kurang engkau menurut kehendak hatimu, makin baik
buat dirimu sendiri dan buat orang-orang lain. Kemauan hati telah
diputar-balikkan, dan segala kuasa tubuh dipakai salah. Setan sudah mendjadikan satu perbantahan diantara manusia dengan Tuhan
Allah. Dia selalu berusaha akan membinasakan peta Allah dalam
manusia. Sebab itu kita mesti menahankan segala perkataan dan
perbuatan kita.
Buah-buah-nja Penjerahan Jang Sungguh-sungguh
Djikalau rahmat Allah sudah menduduki hati, maka bisa dilihat
bahwa segala keinginan dan nafsu kedjahatan jang diwarisi dan
ditumbuhkan didalamnja harus dipalangkan. Satu kehidupan baharu
dengan peraturan baharu mesti mulai berlaku dalam djiwa. Segala
perkara jang dibuat mesti dibuat untuk memuliakan Allah. Dalam
pekerdjaan ini terhitung keadaan lachir dan batin manusia. Segenap
keadaan manusia, tubuh, djiwa dan rochnja, harus taaluk dibawah
kuasa Allah, untuk dipakai olehNja sebagai perkakas kebenaran.
Karena kepikiran daging itulah durhaka kepada Allah sebab tidak ia taaluk kebawah hukum Allah, dan sesungguhnjalah dengan
kuasanja sendiri, mustahil. Tetapi oleh pertjaja, seorang jang telah dibaharui, tiap-tiap hari hidup sebagaimana kehidupan Kristus.
Dari sehari datang pada sehari dia menundjukkan dengan jakin bahwa dia telah mendjadi milik Allah. Tubuh dan djiwa milik Tuhan
Allah adanja. Dia telah memberikan anakNja akan menebus dunia, dan oleh sebab itu kita telah diidzinkan akan mulaikan satu
kehidupan jang baharu, satu waktu pertjobaan dimana kita harus
75
76
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
membangunkan tabiat kesetiaan jang sempurna. Tuhan telah tebus
kita dari perhambaan dosa, dan sudah berikan kemungkinan pada
kita buat hidup dalam keadaan jang diperbaharui dan diobalikan
[67] untuk pekerdjaan Allah.
Segala Kuasa Kita Tuhan Jang Punja
Meterai Tuhan ada atas kita. Kita sudah dibeli olehNja, dan Dia
ingin supaja kita ingat bahwa segala kuasa tubuh, otak dan batin
kita semuanja Dia jang punja. Segala waktu dan pengaruh, akal
budi, tjita-tjita, dan angan-angan hati kita, semua milik Tuhan, dan
semuanja harus dipakai setudju dengan kehendakNja. Djanganlah
dia setudju dengan pimpinan dunia; karena dunia menurut satu
pemimpin jang bermusuhan dengan Tuhan Allah.
Daging tubuh, jang didiami djiwa ada milik Tuhan Allah. Tiap-tiap urat sjaraf, dan urat daging, Tuhan jang punja. Djangan sekali-kali
kita melemahkan salah satu anggota sekalipun oleh kelalaian dan
oleh salah memakainja. Kita harus bekerdja bersama-sama dengan
Tuhan Allah oleh memelihara tubuh kita sebaik-baiknja, supaja tubuh itu bisa mendjadi satu kaabah dimana Roch Sutji boleh tinggal,
mendjadikan tiap-tiap kuasa badani dan rochani, setudju dengan
kehendak Allah Otak kita harus dipenuhi dengan azas-azas jang
sutji. Kebenaran harus diukir diatas loch batu djiwa kita. Ingatan
kita harus dipenuhi dengan kebenaran-kebenaran Sabda Allah jang
indah itu. Maka nanti segala kebenaran ini akan bertjahaja-tjahaja
dalam kehidupan kita sebagai permata jang indah-indah.
Harganja Satu Djiwa Manusia
Harga jang Tuhan Allah berikan pada pekerdjaan tanganNja,
dan ketjintaanNja pada segala anak-anak.ja, dinjatakanNja dalam
pemberian jang Dia telah berikan untuk menebus manusia. Adam
sudah djatuh dalam kuasa Setan. Dia telah memasukkan dosa kedalam dunia, bersama-sama dengan dosa kematian. Tuhan Allah telah
memberikan AnakNja jang tunggal untuk menjelamatkan manusia.
Hal ini telah dibuatNja supaja njata keadilanNja, dan meskipun begitu Ia membenarkan orang-orang jang pertjaja akan Kristus. Manusia
FASAL 16—KAMU BUKAN MILIKMU SENDIRI
77
telah mendjualkan dirinja kepada Setan, tetapi Jesus telah beli segala
manusia kembali....
Engkau bukan engkau punja sendiri. Jesus telah beli engkau
dengan darahNja. Djanganlah tanamkan talentamu dalam tanah.
Pakailah itu untuk Dia.Pekerdjaan apa sadja engkau buat, bawalah
Jesus kesana. Djikalau engkau merasa jang olehnja ketjintaanmu kepada Djuru-Selamatmu mulai hilang, berhentilah dari pekerdjaanmu
itu, dan berkata: “Djuru-Selamatku, disinilah aku. Apa Engkau mau
aku perbuat?” Dia akan terima engkau dengan kemurahan dan Dia
akan mengasihi engkau dengan ketjintaan besar. Dia akan memberi [68]
keampunan dengan limpahnja kepadamu; karena Dia penuh dengan
rahmat dan sabar dan Dia tidak mau jang satu djiwa akan binasa....
Tubuh kita dan segala perkara jang ada pada kita, semua milik
Allah. Kita tidak patut pandang itu sebagai satu korban akan memberikan tjita-tjita hati kita kepadaNja. Hati sendiri harus diberikan
kepadaNja sebagai satu korban sukarela. The Youth’s Instructor,
8 November 1900.
Ambillah Satu Keputusan
Tidak selamat bagi kita tinggal berlambat-lambat memikirkan
segala keuntungan jang kita bisa dapat oleh menurut segala bisikan
Setan. Dosa berarti kehinaan dan malapetaka bagi tiap-tiap djiwa
jang menjerahkan diri kepadanja. Tetapi dalam hakekatnja dosa
itu membutakan dan menjesatkan, dan dia akan membudjuk kita
dengan bermatjam-matjam djalan jang rupanja indah dan mulia.
Kalau kita berani berdjedjak diatas djadjahan Setan, maka tidak
tentu kita mendapat perlindungan dari kuasanja. Seberapa kita bisa,
harus kita menutup segala djalan, oleh mana si penggoda itu bisa
masuk dan datang kepada kita. — “Thought from the Mount of
[69]
Blessing,” h. 171.
FASAL 17—PERTOBATAN JANG BENAR
“Dan Aku memertjikkan air sutji kepadamu, lalu kamu akan sutji. Maka daripada segala ketjemaranmu dan daripada segala berhala
tahimu Aku akan menjutjikan kamu. Dan Aku akan mengaruniakan
kepadamu hati jang baharu dan roch jang baharu pun akan Kukaruniakan didalam batinmu, dan hati batu itu akan Kulalukan dari
dalam tubuhmu, dan hati dagingpun akan Kukaruniakan kepadamu.”
Banjak orang jang berkata-kata kepada orang lain tentang keperluan satu hati jang baharu, tidak diketahuinja sendiri apa maksudnja
perkataan-perkataan ini. Terlebih orang-orang muda suka tersentuk
pada sebutan “satu hati jang baharu”. Mereka tidak tahu apa artinja
perkataan itu. Mereka menantikan satu perobahan jang luar biasa
jang nanti djadi dalam perasaannja. Mereka sebutkan ini pertobatan.
Kesesatan ini sudah membikin beribu-ribu orang djatuh kedalam kebinasaan, oleh karena mereka tidak mengerti akan sebutan: “Kamu
harus diperanakkan kembali”.
Bukan Perasaan, Tctapi Satu Kehidupan Jang Telah
Diobahkan
Setan berusaha supaja manusia berpikir, bahwa kalau mereka
sudah ada perasaan gembira, maka mereka sudah bertobat. Tetapi
pengalaman mereka tinggal biasa sadja. Perbuatan mereka masih
sama seperti dahulu. Kehidupan mereka tidak membawa buah-buah
jang baik. Mereka banjak kali minta doa dan doanja pandjang-pandjang, dan mereka terlalu menjaksikan tentang perasaan-perasaan
jang mereka telah dapat waktu ini dan pada waktu itu. Tetapi mereka
tidak hidup dalam satu kehidupan jang baharu. Mereka disesatkan. Pengalaman mereka tidak mendjadi lebih dalam daripada hanja
perasaan sadja. Mereka membangunkan rumahnja diatas pasir, dan
kalau angin ribut datang maka rubuhlah rumah itu.
Banjak djiwa-djiwa jang tjelaka meraba-raba dalam kegelapan,
sementara menantikan perasaan jang orang lain tjer’takan telah
78
FASAL 17—PERTOBATAN JANG BENAR
79
pernah dirasainja. Mereka lupa akan hal bahwa seorang jang pertjaja
kepada Kristus harus mengerdjakan keselamatannja sendiri dengan
takut dan gentar. Orang dosa jang sudah sedar harus berbuat apa-apa.
Dia harus bertobat serta menundjukkan satu kepertjajaan jang benar. [70]
Waktu Jesus berkata tentang hati jang baharu maksudNja jaitulah
pikiran, kehidupan, segenap keadaan manusia. Mendapat perobahan
dalam hati artinja membuangkan segala tjita-tjita dunia, dan ikat
segala tjita-tjita itu kepada Kristus. Mempunjai hati jang baharu
artinja mempunjai pikiran jang baharu, maksud-maksud jang baharu
dan gerakan hati jang baharu. Apakah tandanja satu hati jang baharu?
— Satu kehidupan jang telah diobahkan. Tiap-tiap hari dan tiap-tiap
djam kita harus mati kepada kekikiran dan kesombongan.
Melakukan Perigamaan Jang Benar Dalam Kehidupan
Sebahagian orang membikin satu kesalahan besar dengan berpikir kalau mereka hidup dengan alim maka mereka tidak usah lagi
berbuat amal. Tetapi satu agama dengan tiada penurutan amal tidak
benar adanja. Pertobatan jang benar membikin kita tulus betul dalam
pergaulan kita dengan sesama kita manusia. Dibikinnja kita setia
dalam pekerdjaan kita tiap-tiap hari. Tiap-tiap penurut Jesus jang
tulus akan menundjukkan bahwa agama Kitab Sutji memberikan kepadanja hak akan menggunakan segala talentanja dalam pekerdjaan
Tuhan.
“Djangan kamu lemah dalam keradjinan.” Perkataan-perkataan
ini akan digenapkan dalam kehidupan tiap-tiap orang Kristen jang
benar. Biarpun pekerdjaan itu rupanja amat berat, tetapi engkau bisa
memuliakannja oleh tjara bagaimana engkau djalankan pekerdjaan
itu. Buatlah itu seperti untuk Tuhan Allah Buatlah itu dengan kesukaan, dan dengan kesopanan dari surga. Adalah segala azas-azas
jang mulia jang dilakukan dalam pekerdjaan itu jang mendjadikan
dia berkenan dihadapan pemandangan Tuhan. Perbaktian dengan
tulus hati menghubungkan hamba-hamba Tuhan jang paling rendah diatas dunia ini dengan hamba-hamba Tuhan jang paling tinggi
dalam mahligai surga....
Sebagai anak-anak laki-laki dan perempuan dari Tuhan Allah,
haruslah orang-orang Kristen berusaha mentjapai tjita-tjita tinggi jang dihadapkan kepada mereka itu dalam kitab Indjil. Mereka
80
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
harus djangan bersenang dengan sesuatu jang kurang daripada kesempurnaan; karena Kristus telah berkata: “Biarlah kamu mendjadi
sempurna seperti Bapamu jang disurga sempurnalah adanja.”
Kehidupan Jang Disutjikan
Biarlah kita mempeladjari Sabda Allah jang sutji itu, serta mela[71] kukan segala azas-azasnja jang sutji dalam kehidupan kita. Biarlah
kita berdjalan dengan lemah lembut dan rendah hati dihadapan Allah,
serta memperbaiki segala kesalahan kita tiap-tiap hari. Djanganlah
kita mentjeraikan djiwa kita dari Tuhan Allah oleh ketinggian hati
kita. Djanganlah mempunjai perasaan lebih tinggi dari orang lain,
serta merasakan diri sendiri lebih baik dari orang lain-lain.
“Barang siapa jang pada sangkanja ia berdiri, hendaklah ia ingat
asal djangan djatuh ia”. Damai dan sentosa akan mendjadi bagianmu,
djikalau engkau menaalukkan kemauanmu kepada kehendak Kristus.
Lalu ketjintaan Kristus akan berkeradjaan dalam hatimu, serta menawan kepada Kristus pantjaran segala perbuatan jang tersembunji.
Adat kebiasaan jang tjerewet dan lekas marah, bisa dilembutkan
dan ditundukkan oleh minjak rahmat dari Kristus. Perasaan bahwa
dosa kita telah diampuni akan membawa perdamaian besar jang
meliputi segala pengetahuan. Akan ada satu pergumulan jang tekun
hendak mengalahkan segala perkara jang menghalangi pengalaman
Kristen jang sempurna. Segala perselisihan akan habis. Orang jang
tadinja selalu mentjela kesalahan orang lain sekelilingnja akan melihat bahwa kesalahan jang lebih besar ada terdapat dalam tabiatnja
sendiri.
Ada orang-orang jang suka mendengar akan kebenaran, dan
merasa jakin bahwa mereka telah hidup berseteru dengan Kristus.
Mereka merasai dirinja dihukum, serta mereka bertobat dari kesalahan-kesalahan-nja. Dengan berharap pada djasa Kristus, serta pertjaja
kepadaNja dengan sungguh-sungguh, mereka mendapat keampunan,
serta mereka itu berhenti melakukan kedjahatan dan beladjar berbuat
baik, lalu mereka bertambah-tambah dalam karunia dan pengetahuan Allah. Mereka mulai insjaf bahwa mereka mesti mengorbankan
banjak perkara supaja bisa mentjeraikan diri dari dunia; dan sesudah memperhitungkan segala sesuatu, maka mereka mulai pandang
sekaliannja seperti tidak berharga asal sadja mereka boleh menda-
FASAL 17—PERTOBATAN JANG BENAR
81
pat Kristus. Mereka sudah datang mendaftarkan diri dalam tentara
Kristus. Peperangan ada dihadapan mereka, dan dengan berani dan
bersuka mereka masuk kedalam peperangan itu, serta bergumul
dengan hawa nafsu kemanusiaan dan keinginan hatinja, serta menalukkan kemauannja dibawah kehendak Kristus. Saban hari mereka
mohon rahmat dari Tuhan akan menurut kepadaNja, dan mereka
pun dikuatkan dan ditolong. Inilah pertobatan jang benar. Dengan
rendah hati serta berharap dengan mengutjap sjukur, seorang jang
sudah menerima hati jang baharu selalu bersandar pada pertolongan [72]
Kristus. Dalam kehidupannja dia menjatakan buah-buah kebenaran.
Tadinja dia tjinta akan dirinja sadja, keramaian dunia itulah kesukaannja. Sekarang ilahnja sudah diturunkan dari tachtanja, dan Tuhan
Allah berkeradjaan dalam hatinja dengan kuasa besar. Dosa-dosa
jang tadinja dia suka buat, sekarang dibentjinja. Dengan teguh dan
berani hati, dia berdjalan pada djalan kesutjian. — The Youth’s
Instructor, 26 Sept. 1909.
Tali-Temali Dari Setan
Kesusahan jang berhubung dengan kewadjiban dan segala kesenangan dosa adalah tali-temali dengan mana Setan mengikat manusia dalam perangkapnja. Orang-orang jang lebih suka mati daripada
berbuat satu perbuatan salah, jaitulah sadja orang-orang jang nanti
[73]
terdapat setia. — “Testimonies for the Church,” Vol. 5. h53.
FASAL 18—NASIHAT PADA ANAK
PEREMPUAN JANG DIMANDJAKAN
Pada tahun jang sudah lalu engkau telah mengadakan satu daftar
jang buruk dan jang menakutkan dalam buku peringatanmu, jang
terbuka dihadapan pemandangan Jang Maha Mulia disurga dan dihadapan beribu laksa malaikat-malaikat jang sutji dan jang tidak
berdosa. Pikiran dan perbuatanmu, perasaan hatimu jang sangat berbahaja dan jang tidak sutji itu, boleh djadi tersembunji dihadapan
manusia jang fana ini; tetapi ingatlah, bahwa perbuatan jang terketjil pun dalam kehidupan ada terbuka dihadapan Allah! Engkau
mempunjai satu daftar jang tjemar didalam surga. Segala dosa jang
engkau telah perbuat ada tertulis disana.
Engkau telah membangkitkan murka Allah keatas dirimu, tetapi
meskipun begitu rupanja engkau tidak merasainja; engkau tidak bisa
insjaf akan keadaanmu jang hilang dan tjelaka itu. Tempoh-tempoh
datanglah suatu perasaan menjesal dalam hatimu, tetapi djiwamu
jang sombong, dan jang merasa merdeka itu berontak dan tidak
mau taaluk kepadanja serta engkau mematikan suara angan-angan
hatimu.
Engkau tidak merasa senang dan berbahagia; meskipun begitu
engkau pikir bahwa djikalau engkau bisa menurut djalanmu sendiri
dengan tidak ada rintangan, engkau nanti akan merasa senang dan
beruntung. Hai anakku jang sial! Keadaanmu sama seperti Hawa
didalam taman Eden. Dia berpikir bahwa dia nanti akan ditinggikan,
kalau sadja dia bisa makan buah dari pohon jang Tuhan larang sama
dia meskipun hanja mendjamah sadja, supaja dia djangan nanti mati.
Dia sudah makan dan kehilangan segala kemuliaan Eden.
Memerintahkan Pikiran Hati
Engkau harus memerintahkan pikiranmu. Ini tidak gampang,
engkau tidak bisa penuhkan ini dengan tiada bertetap hati atau berusaha sekuatmu. Tetapi meskipun begitu Tuhan Allah tuntut ini
82
FASAL 18—NASIHAT PADA ANAK PEREMPUAN JANG DIMANDJAKAN83
daripadamu; inilah satu kewadjiban jang ditaroh diatas bahu tiap-tiap orang jang harus menanggung djawab. Engkau harus menanggung djawab kepada Allah atas segala kepikiranmu. Djikalau engkau
turutkan segala pikiranmu jang sia-sia, serta biarkan pikiranmu memikir- mikirkan perkara-perkara jang kofor, maka engkau ada dalam [74]
keadaan jang bersalah dihadapan Allah, sama seperti kalau engkau
telah djalankan pikiran-pikiran itu dalam perbuatanmu. Satusatunja
jang menghalangi perbuatan itu jaitulah kesempatan jang tidak ada.
Siang malam bermimpi-mimpikan dan berangan-angankan perkara-perkara jang sia-sia jaitulah kebiasaan-kebiasaan jang djahat
dan amat berbahaja. Djikalau kebiasaan itu sudah satu kali menduduki pikiran kita, maka sukarlah bagi kita memberhentikan dia
dan menudjukan pikiran kita pada perkara-perkara jang bersih, sutji
dan mulia. Engkau harus mendjadi satu penunggu jang setia atas
matamu, telinga dan segala pantja indramu, djikalau engkau mau
memerintahkan pikiranmu, dan menjingkirkan pikiran-pikiran jang
sia-sia dan buruk supaja djiwamu djangan ditjemarkan. Hanja kuasa ketjintaan sadja jang bisa menjampaikan pekerdjaan jang amat
diinginkan ini. Engkau sendiri tidak berdaja apa-apa dalam soal ini.
Menalukkan Hawa-nafsu dan Kenang-kenangan Hati
Engkau sudah mendjadi durhaka, berani dan nekat. Rahmat
Allah tidak ada tempat lagi dalam hatimu. Hanja dengan kuasa
Allah sadja engkau bisa memimpin dirimu ketempat dimana engkau
boleh mendjadi penerima akan anugerahNja, dan satu perkakas kebenaran. Tuhan Allah bukan sadja menuntut supaja engkau harus
memerintahkan pikiranmu, tetapi segala hawa nafsu dan perasaan
hatimu djuga. Keselamatanmu bergantung atas penahanan dirimu
dalam perkara-perkara ini. Nafsu dan kenang-kenangan hati itulah
perkakas-perkakas jang akan berkuasa. Djikalau didjalankan salah,
jaitu djikalau didjalankan oleh gerakan hati jang salah, djikalau dipakai pada tempat jang salah, maka jaitu berkuasa menjelesaikan
kebinasaanmu, serta meninggalkan engkau sebagai satu kapal jang
telah karam dan rusak, dengan tiada Allah dan pengharapan lagi.
Pikiran itu mesti diperintahkan dengan tentu dan tetap, djikalau
kiranja kita mau menaalukkan hawa nafsu dan kenang-kenangan hati
kita pada keadilan, angan-angan hati, dan tabiat kita. Engkau ada
84
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
dalam bahaja, karena engkau sedang bersedia akan mengorbankan
kepentinganmu jang kekal itu diatas medzbah hawa nafsu. Hawa
nafsu sedang memperoleh perintah jang njata atas segenap tubuh dan
djiwamu, — hawa nafsu jang bagaimanakah? Jaitu hawa nafsu jang
[75] rendah, dan bertabiat merusakkan. Oleh menjerahkan dirimu kepadanja engkau mendjadikan pahit kehidupan orang tuamu, menjusahkan dan mempermalukan saudara-saudara-mu, serta merusakkan
tabiatmu, dan engkau kehilangan surga dan kehidupan mulia dan
kekal. Apakah engkau sedia melakukan ini? ‘Dengan sangat saja
mohon kepadamu djangan teruskan perbuatan ini. Djangan madju
satu langkah lebih djauh dalam haluanmu jang keras kepala dan
buta-tuli itu; karena dihadapanmu adalah sengsara dan kematian.
Djikalau engkau tidak menahankan hawa nafsu dan kenang-ienangan hatimu, maka tentu engkau nanti mendapat nama djelek diantara
orang sekelilingmu, dan tabiatmu akan dihinakan seumur hidupmu.
Engkau sudah mendurhaka kepada ibu-bapamu, angkara, tidak
berterima kasih, dan tidak sutji. Segala keadaan jang tjelaka ini
jaitulah buah-buah dari pohon jang rusak itu. Engkau tidak merasa malu lagi. Engkau tjinta akan orang-orang muda laki-laki dan
engkau suka sekali berkata-kata tentang mereka. “Mulut berkatakata daripada kepenuhan hati.” Adat kebiasaan telah mendjadi kuat
dalam memerintahkan engkau; dan engkau sudah beladjar menipu
supaja engkau bisa mentjapai tudjuanmu dan menjampaikan keingi[76] nanmu.“Testimonies for the Church.” Vol. 11, h. 560-562.
FASAL 19—KEKUATAN TABIAT OLEH
PERGUMULAN
Sepandjang tiga puluh tahun jang pertama dari kehidupan Kristus, Dia tinggal disatu dusun ketjil jang bernama Nazareth. Kedjahatan penduduk dusun itu sudah mendjadi sebutan orang, sehingga
Nathanael mengadakan pertanjaan: “Bolehkah dari Nazareth datang
barang sesuatu jang baik?” Penulis-penulis Indjil tidak tjeritakan
banjak tentang kehidupan Kristus waktu Dia masih ketjil. Ketjuali satu tjerita pendek, tentang kepergianNja bersama-sama dengan
orang tuaNja mengundjungi Jerusalem, kita hanja dapat membatja
satu kalimat jang mengatakan: “Maka kanak-kanak itu pun makin
besar, dan bertambah-tambah kuat rochNja, dan penuhlah Ia dengan
budi dan karunia Allah pun adalah atasNja.”
Didalam segala perkara Kristus mendjadi teladan kita. Oleh takdir Allah maka Dia lebih dahulu mesti tinggal di Nazareth, dimana
penduduknja ada mempunjai peri keadaan begitu buruk, sehingga
selalu Dia terdedah kepada pentjobaan, dan Dia perlu sekali didjaga
supaja Dia bisa tinggal sutji dan tidak berketjemaran diantara begitu
banjak dosa-dosa dan kedjahatan. Kristus tidak pilih sendiri tempat
ini. BapaNja jang disurga sudah pilih itu buat Dia, dimana tabiatNja nanti akan ditjoba dan diudji dengan rupa-rupa djalan. Dalam
bahagian jang pertama dari kehidupan Kristus, Ia telah mendapat
banjak pentjobaan keras, kesusahan, dan pergumulan, supaja Dia
bisa mengadakan satu tabiat jang sempurna, jang mendjadikan Dia
satu teladan jang sempurna bagi anak-anak, orang-orang muda dan
orang-orang tua.
Anak-anak dan orang-orang muda banjak kali tinggal dalam
satu tempat jang keadaannja tidak baik buat kehidupan Kristen,
dan mereka lekas sekali menjerahkan diri pada penggodaan, dan
sebagai maaf dari dosanja, mereka mempersalahkan tempatnja jang
tidak baik itu. Kristus selalu suka mentjahari tempat jang sunji,
dan oleh sebab Dia radjin dan selalu bekerdja, Dia tidak membawa
diriNja kedalam pentjobaan, melainkan selalu mendjauhkan diri
85
86
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
dari orang-orang jang pengaruhnja merusakkan. Kristus mendjalani
djalan jang paling lekak-lekok jang anak-anak dan orang-orang
muda akan pernah mendjalani. Dia tidak pilih bagi Dirinja satu
kehidupan kemewahan dan kemalasan. Orang tuaNja miskin, dan
[77] bergantung pada pekerdjaan berat jang mereka buat saban hari untuk
mendapat nafkah kehidupan; dengan demikian kehidupan Kristus
adalah kehidupan jang penuh kekurangan, penjangkalan diri, dan
kemiskinan. Bersama-sama dengan orang tuaNja, Dia turut merasai
satu kehidupan, dimana mereka harus bekerdja berat.
Kesutjian Tidak Bergantung Pada Keadaan
Tidak akan pernah ada seorang dipanggil kepada penjempurnaan
satu tabiat Kristen dalam keadaan jang lebih buruk daripada DjuruSelamat kita. Kenjataan dimana Jesus sudah tinggal tigapuluh tahun
di Nazareth, dari kota mana dianggap orang satu perkara adjaib kalau
jang baik datang darisana, adalah satu tegoran kepada orang-orang
muda jang menjangka bahwa tabiat perbaktian mereka harus tjotjok
dengan keadaan. Djikalau tempat tinggal orang-orang muda kurang
baik dan sebenarnja djahat, maka banjak orang suka kemukakan itu
sebagai satu maaf untuk tidak menjempurnakan satu tabiat Kristen.
Teladan Kristus menghukumkan adanja pikiran, bahwa pengikut-pengikut.ja bergantung pada tempat, kekajaan atau kemakmuran supaja
bisa hidup dengan tidak berketjelaan lagi. Kristus hendak mengadjar
mereka itu, bahwa kesetiaan mereka akan membikin mulia tempat
atau pangkat jang mana sadja dimana mereka itu ditempatkan oleh
takdir Allah, bagaimana sederhana pun tempat itu.
Kehidupan Kristus dimaksudkan akan menundjukkan, bahwa
kesutjian, ketetapan dan keteguhan pendirian tidak bergantung pada
kehidupan dimana tidak ada kesusahan, kemiskinan dan kemalangan. Pentjobaan dan kekurangan, jang dikeluhkan oleh banjak orang
muda, didjalani oleh Kristus dengan tidak bersungut-sungut. Maka
disiplin inilah pengalaman jang begitu perlu bagi orang-orang muda,
jang akan memberikan keteguhan pada tabiatnja, dan mendjadikan
mereka sama dengan Kristus, kuat dalam roch buat melawan segala
pertjobaan. Djikalau mereka mendjauhkan diri dari pengaruh orangorang jang bisa menjesatkan mereka itu dan merusakkan batinnja,
maka mereka tidak akan bisa disergap oleh tipu daja Iblis. Oleh me-
FASAL 19—KEKUATAN TABIAT OLEH PERGUMULAN
87
minta doa tiap-tiap hari kepada Tuhan Allah, mereka akan menerima
akal budi dan karunia dari Dia buat menanggung perdjuangan dan
djerih pajahnja kehidupan, dan mendapat kemenangan. Ketulusan
dan ketenangan pikiran hanja bisa dipeliharakan oleh selalu berdjaga-djaga dan meminta doa. Kehidupan Kristus adalah satu teladan
keradjinan jang tidak kenal penat, jang tidak dibolehkan mendjadi
[78]
lemah oleh makian, olokan, kekurangan atau kemalangan.
Begitulah harus djadi pada orang-orang muda. Djikalau pentjobaan datang bertambah-tambah atas mereka itu, boleh diketahui
olehnja bahwa Tuhan Allah mau mengudji dan mentjobai kesetiaan
mereka. Maka menurut ukuran dengan mana mereka itu mempertahankan ketulusan tabiatnja dibawah keadaan jang mengetjewakan, keteguhan hati, ketetapan, dan tenaga kesabaran mereka akan
bertambah-tambah, roch mereka mendjadi kuat. — The Youth’s
Instructor, Maret 1872.
Lebih baik Mati Daripada Melanggar
Lebih baik pilih kemiskinan, olokan, dan pertjeraian dari sahabatsahabat-mu atau kesusahan apapun dari pada mentjemarkan djiwa
dengan dosa. Lebih baik mati daripada menghinakan atau melanggar
hukum Allah, harus mendjadi sembojan tiap-tiap orang Kristen. —
[79]
“Testimonies for the Church.” Vol. V. h. 157.
FASAL 20—MELAWAN PENTJOBAAN
Orang-orang jang mempunjai bahagian dalam keadaan Allah tidak akan taaluk pada pentjobaan. Musuh itu bekerdja sekuat-kuatnja
akan mengalahkan segala orang jang berusaha menurut kehidupan
Kristen. Dia datang kepada mereka itu dcngan penggodaan, dan
berharap supaja mereka nanti taaluk ikepadanja. Begitulah dia harap
akan menawarkan hati mereka itu. Tetapi orang-orang jang sudah
berdiri dengan teguh diatas Batu Zaman itu, tidak akan tertangkap
oleh djeratnja.
Mereka akan ingat bahwa Tuhan Allah itulah Bapanja dan Kristus itulah Penolongnja. Djuru-selamat kita sudah datang kedunia
ini akan memberi kuat kepada tiap-tiap djiwa jang diudji dan digoda supaja mereka bisa menang, seperti Dia sudah menang. Saja
tahu hebatnja kuasa pentjobaan itu; saja tahu segala bahaja didjalan;
tetapi saja tahu djuga bahwa ada disediakan tjukup kuasa pada tiap-tiap waktu kesusahan bagi orang-orang jang berperang melawan
pentjobaan.
Mendjauhkan Diri Dari Pentjobaan-pentjobaan Jang Tidak
Perlu
“Allah djuga setiawan adanja, tidak dibiarkanNja kamu digoda lebih daripada kedarmu, maka dengan penggoda itu djuga la
akan mengadakan djalan kelepasan supaja dapat kamu menderita akandia.” Maka pada kita ada usaha jang harus kita kerdjakan.
Djanganlah kita menempatkan diri dengan tidak perlu dihadapan
pentjobaan. Tuhan berkata: “Keluarlah kamu dari antaranja dan bertjerailah dari antaranja. . . . . . . dan djangan mendjamah jang nadjis
itu, maka Aku pun akan menerima kamu dan mendjadi Bapamu dan
kamu mendjadi anakKu laki-laki dan perempuan.” Djikalau oleh
bergaul bersama-sama dengan orang-orang dunia untuk kesenangan
hati, oleh mentjotjokkan diri dengan adat kebiasaan dunia, serta oleh
menghubungkan kepentingan kita dengan orang-orang jang tidak
88
FASAL 20—MELAWAN PENTJOBAAN
89
pertjaja, maka kita berdiri pada djalan pentjobaan dan dosa, bagaimanakah kita bisa harap jang Tuhan Allah nanti peliharakan kita
daripada djatuh?
Djauhkanlah dirimu daripada pengaruh jang merusak dari dunia.
Djanganlah pergi ditempat-tempat dimana musuh ada bersarang
[80]
dengan kuat, djikalau engkau tidak disuruh.
Djangan pergi ketempat-tempat dimana engkau akan digoda
dan disesatkan. Tetapi djikalau engkau ada satu pekabaran kepada
orang-orang jang tidak pertjaja, dan djikalau engkau ada berhubung
demikian rapat dengan Tuhan, sehingga engkau bisa berkata perkara
jang baik kepada mereka itu, maka engkau nanti bisa melakukan satu pekerdjaan jang akan menolong mereka serta memuliakan
Allah. Kristus berkata: “Bukan Aku minta supaja Engkau mengambil mereka itu keluar dari dalam dunia ini, melainkan supaja
Engkau memeliharakan mereka itu daripada jang djahat.” Review
and Herald. 14 April 1904.
Kewadjiban Diatas Tjenderung Hati
Apabila orang-orang muda berusaha melepaskan diri dari pengaruh setan, maka lantas dia tambah pentjobaan-pentjobaan itu
dua kali ganda. Oleh karena mereka masih bodoh dan kurang pengalaman, maka Setan pakai kesempatan ini akan menggelapkan
mereka itu supaja mereka tidak bisa membedakan baik daripada jang
djahat. Dia mengobahkan dirinja seperti satu malaikat terang, serta
membudjuk orang-orang muda itu oleh rupa perdjandjian tentang
kesukaan-kesukaan pada djalan jang terlarang. Djikalau orang-orang
muda sudah memperbiasakan menurut ketjenderungan hatinja sendiri lebih daripada kewadjiban, maka nanti mereka susah melawan
akan pentjobaan. Mereka tidak insjaf akan bahaja oleh menurut
kesukaan-kesukaan jang terlarang, biarpun hanja satu kali sadja.
Bisikan-bisikan Setan akan membangunkan tiap-tiap anasir-anasir
kekedjian jang masih bersarang dalam hati. — The Signs of the
[81]
Times, 19 Januari 1882.
FASAL 21—TIPU DAJANJA DOSA
Tidak ada satu hal jang begitu chianat seperti tipu dajanja dosa. Ilah dunia inilah jang menjesatkan, dan membutakan, serta memimpin kepada kebinasaan. Setan tidak datang dengan membawa
segala pentjobaannja dengan sekali gus. Dia samarkan pentjobaanpentjobaan ini dengan rupa jang baik. Keramaian-keramaian dan
gila-gilaan dia tjampurkan dengan sedikit usaha memperbaiki, sehingga djiwa-djiwa jang tersesat memaafkan keramaian-keramaian
itu dengan berkata bahwa mereka bisa menarik banjak kebaikan dari
dalamnja. Inilah hanja bahagian jang menipu itu. Jaitulah tipu-daja
djahanam Setan jang bertopeng. Djiwa-djiwa jang sudah tersesat
mengambil satu langkah, dan lantas mereka disediakan pada langkah
jang berikut. Mereka merasa lebih senang menurut ketjenderungan
hatinja sendiri daripada selalu bersedia akan melindungi diri serta
menangkis serangan jang pertama dari musuh jang litjik itu supaja
dengan demikian tutupkan segala pintu masuk baginja.
Oh! bagaimana Setan mengamat-amati supaja orang dengan
segera menelan umpan itu, dan bagaimana dia bersuka melihat djiwa-djiwa itu berdjalan diatas djalan jang dia sudah sediakan itu!
Bukan maksudnja supaja mereka harus berhentl minta doa atau memeliharakan sematjam peraturan kewadjiban-kewadjiban agama;
karena dengan djalan ini dia bisa bikin mereka lebih berguna dalam
pekerdjaannja. Dia hubungkan segala tipu muslihat dan akal djahatnja dengan pengalaman dan pengakuan mereka itu, dan dengan
begitu dia madjukan pekerdjaannja dengan adjaib.
Memeriksa Diri Sendiri
Ada perlu sekali memeriksa diri sendiri dengan teliti, dan menjelidik dengan seksama dalam terang Sabda Allah, Apakah hati saja
ada betul atau apakah nadjis? Apakah saja sudah dibaharui dalam
Kristus atau apakah saja punja hati masih menurut hawa nafsu dibungkus dengan pakaian baharu diluar? Tjobalah pikirkan dirimu
90
FASAL 21—TIPU DAJANJA DOSA
91
seperti ada berdiri dihadapan kursi pengadilan Tuhan Allah, dan tjobalah periksa seperti dalam pemandangan Tuhan kalau-kalau engkau
tidak menjembunjikan sesuatu dosa, kalau-kalau tidak ada sesuatu
kedjahatan atau beberapa ilah, jang belum engkau buangkan. Berdoalah, ja mintalah doa, seperti engkau belum pernah dahulu minta
doa, supaja engkau tidak disesatkan oleh tipu daja Iblis, dan supa- [82]
ja engkau tidak terserah kepada pikiran kurang perduli, kelalaian,
dan kesia-siaan, serta mendjalankan kewadjiban perbaktian akan
mendiamkan angan-angan hatimu....
Salah satu dari dosa-dosa jang mendjadi satu tanda achir zaman, jaitulah, jang orang-orang Kristen ada lebih suka menurut hawa
nafsunja daripada. tjinta kepada Allah. Biarlah engkau selalu tulus
terhadap dirimu sendiri. Periksalah akan dirimu dengan teliti. Bagaimana sedikit orang bisa memandang keatas, sesudah memeriksa
dirinja dengan betul-betul, serta berkata: “Aku tidak terbilang dengan mereka itu seperti jang sudah tertulis. Aku ini bukan seorang
jang lebih suka menurut hawa nafsuku sendiri daripada tjinta akan
Allah.” Betapa sedikit orang jang bisa berkata: “Aku sudah mati
bagi dunia; hidupku dalam daging sekarang ini, jaitu sebab aku hidup oleh pertjaja akan Anak Allah. Kehidupan saja adalah dengan
Kristus terselindung dalam Allah, dan apabila Dia jang kehidupan
saja nanti dinjatakan, maka nanti aku djuga akan dinjatakan sertaNja
dengan kemuliaan.”
Ketjintaan dan rahmat Allah! Oh, betapa besar indahnja! Lebih mahal daripada emas tulen! Dia mengangkat dan meninggikan
roch lebih daripada segala azas-azas jang lain. Dia tudjukan hati
dan segala tjita-tjita kepada surga. Sementara manusia disekitar kita
memikir-mikirkan kesia-siaan dunia, keramaian dan kegila-gilaan,
maka kita berkata-kata tentang perkara-perkara surga, darimana kita
menantikan Djuru-Selamat kita; djiwa kita mohon kepada Allah akan keampunan dan perdamaian, kebenaran dan kesutjian jang benar.
Perhubungan dengan Allah serta berpikir-pikir tentang perkaraperkara jang diatas, mengobahkan djiwa kita menurut teladan Kristus.
[83]
— Review and Herald, 11 Mei 1886.
FASAL 22—AMARAN TERHADAP PERIHAL
TIDAK PERTJAJA
Saja sangat merasa susah hati terhadap orang-orang muda kita.
Saja memberi amaran kepadamu, sebagai seorang jang mengetahui
bahaja itu, supaja djangan engkau disergap oleh Setan dengan perantaraan ilmu pengetahuan sedikit jang engkau telah peroleh. Lebih
baik mempunjai satu hati jang sutji dan rendah, daripada segala
pengetahuan jang engkau bisa dapat dengan tiada takut akan Allah.
Orang-orang muda zaman sekarang mungkin akan bertemu dengan orang-orang, jang tidak mau pertjaja dan jang suka mengolok
kemana sadja mereka itu pergi, dan bagaimana perlu jang mereka
disediakan begitu rupa, sehingga mereka bisa menerangkan dan
menjaksikan pengharapan mereka dengan lemah lembut dan takut.
Thomas Paine sudah ada didalam kubur, tetapi pekerdjaannja masih
hidup untuk mendjadi satu kutuk kepada dunia, dan mereka jang
merasa bimbang akan kebenaran Sabda Allah akan memberi buahbuah pendurhaka orang djurdjana ini kedalam tangan orang-orang
muda jang belum ada pengalaman, untuk meratjuni hati mereka
itu dengan roch kebimbangan. Roch Setan bekerdja dengan perantaraan orang-orang pendurhaka kepada Allah akan mendjalankan
maksud-maksud-nja untuk membinasakan djiwa-djiwa.
Bahajanja Bergaul Dengan Orang-orang Jang Tidak Mau
Pertjaja
Kita sekarang hidup dalam zaman pertjabulan, dan orang-orang
tua dan muda tidak malu-malu lagi berbuat dosa. Ketjuali orangorang muda kita dilindungi dibawah perbaktian jang benar, ketjuali
mereka dipersendjatakan dengan azas-azas jang teguh, ketjuali lebih banjak perhatian ditjurahkan ‘terhadap pemilihan teman-teman
mereka dan buku-buku batjaannja, mereka akan diserahkan kepada
pergaulan orang-orang jang batinnja ada seburuk batin penduduk
negeri Sodom. Orang-orang dunia boleh djadi orang-orang jang
92
FASAL 22—AMARAN TERHADAP PERIHAL TIDAK PERTJAJA
93
mempunjai satu keadaan menarik hati, tetapi djikalau mereka selalu
melemparkan perkataan-perkataan jang melawan akan Alkitab, maka mereka mendjadi kawan-kawan jang berbahaja, karena mereka
akan selalu berusaha merubuhkan alasan-alasan kepertjajaanmu, serta mentjemarkan keinsjafan akan peribadatan lama seperti terdapat [84]
dalam Indjil.
Orang-orang muda banjak kali bertemu dengan orang-orang jang
tjenderung kepada hal tidak pertjaja dan jang suka mengolok, dan
orang-orang tuanja tidak mengetahuinja, sehingga kedjahatan itu
sudah berakar dalam, dan orang-orang muda itu sudah djadi djahat.
Orang-orang muda kita harus dinasihatkan dengan radjin, supaja
djangan tertipu tentang keadaan orang-orang ini jang sebetulnja, dan
djangan bersahabat dengan mereka atau mendengarkan segala olokan dan pengadjarannja jang salah. Ketjuali orang-orang muda kita
berani memutuskan perhubungannja dengan orang-orang demikian,
sesudah mereka melihat kedjahatannja, maka mereka akan terdjerat,
dan akan berpikir dan berkata-kata seperti teman-teman-nja itu, serta
menjia-njiakan agama dan kepertjajaan didalam Kitab Sutji.
Harap Akan Diri Sendiri Dan Kebutaan
Kalau mata orang-orang muda jang tersesat itu bisa terbuka terang, maka nanti mereka bisa melihat kepuasan hati djahat dari Setan
karena kemenangannja dalam membinasakan djiwa-djiwa. Dengan
matjam2 djalan dia berusaha menjesuaikan pentjobaan-pentjobaan-nja pada rupa-rupa tabiat dan keadaan manusia jang dia mau
katjaukan. Dia akan gunakan tiap-tiap akal tipu muslihatnja dan
kalau orang-orang jang hendak ditipunja itu tidak mau mentjahari
perlindungan pada Tuhan Allah, maka nanti mereka dibutakan terhadap penipunja itu, dan akan pertjaja serta harap pada diri sendiri,
merasa puas serta tiada insjaf akan bahaja jang sedang mengantjam
mereka. Dengan lekas mereka akan membentji kepertjajaan jang
dari dahulu sudah diserahkan kepada orang-orang sutji.
Saja berkata kepada orang-orang muda sebagai seorang jang
mengetahui, sebagai seorang kepada siapa Tuhan telah menjatakan
segala bahaja jang ada sekeliling orang-orang muda. Kepertjajaan pada kekuatan sendiri akan menghantar engkau kedalam djerat
musuh. Orang-orang muda tidak mau bertanja lagi kepada Tuhan,
94
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
dan tidak mau mendjadikan Dia djadi perlindungan dan kekuatan
mereka itu. Mereka masuk dalam pergaulan masjarakat, dengan ketentuan dan kepertjajaan bahwa mereka sudah paham akan memilih
jang baik dan bisa mengerti dengan djelas segala rahasia Allah, dengan kuasa pikirannja, seolah-olah mereka bisa mendapat kebenaran
[85] untuk dirinja sendiri.
Kami lebih merasa chawatir akan orang-orang jang pertjaja pada
dirinja sendiri daripada orang-orang lain, karena mereka pasti akan
tersangkut pada djerat jang telah ditaroh bagi mereka itu oleh musuh
jang terbesar dari Tuhan Allah dan manusia. Beberapa teman bergaul
jang telah dipilih sebagai sahabat karib, jang telah ditjemarkan oleh
korrupsi kebimbangan, nanti akan memasukkan ragi tidak pertjaja
kedalam hati mereka itu. Oleh pudji-pudjian jang dilebih-lebihkan
tentang ketjakapan mereka itu, kelebihan kebidjaksanaannja, oleh
membangunkan keinginan mereka akan mendapat kedudukan jang
tinggi, ingatan mereka nanti akan terikat, dan kerusakan batin akan
menimpah mereka itu. Orang-orang jang merasa dirinja tinggi akan
menghinakan darah Korban Perdamaian, serta melakukan kebentjian
terhadap Roch karunia.
Anak-anak dari orang-orang tua jang memeliharakan hari Sabat,
jang sudah menerima banjak terang, dan jang sudah dipelihara baik-baik oleh ibu-bapanja, mungkin mendjadi anak-anak, jang akan
meninggalkan warisan jang mempermalukan, dan djadi orang-orang
jang menabur angin serta menuai angin pujuh. Pada hari pehukuman, nama segala orang jang sudah melawan kepada Terang Besar
itu, akan didaftarkan bersama-sama dengan orang-orang jang didjatuhkan hukuman untuk ditjeraikan dari hadirat Tuhan dan dari
kuasa kemuliaan’Nja. Mereka akan hilang, dan dihitung diantara
orang-orang jang sudah menghudjat karunia Kristus.
Saja lebih suka melihat anak-anak saja didalam kubur, daripada
melihat mereka itu menurut djalan jang menudju kepada maut. Hal
jang ngeri bahwa saja telah mendidik anak-anak saja akan melawan
kepada Allah disurga, supaja mereka menurut dengan segala orang
durdjana pada zaman achir, serta berdjalan dibawah pandji-pandji
Setan jang hitam, sesungguhnja akan mendjadi satu pikiran jang
hebat dan menggentarkan saja.
FASAL 22—AMARAN TERHADAP PERIHAL TIDAK PERTJAJA
95
Perlu ada Keberanian Batin
Orang-orang muda kita akan bertemu dengan rupa-rupa pentjobaan dari segala pihak, dan mereka harus dididik dengan begitu rupa,
supaja mereka suka berharap pada kuasa jang lebih tinggi, pada pengadjaran jang lebih tinggi daripada pengadjaran jang manusia bisa
kasi. Dimana-mana ada orang-orang jang suka menghudjat kepada
Tuhan kita, orang-orang jang mempunjai adat kebiasaan menghina
terhadap agama Kristen. Mereka sebutkan agama satu permainan
anak-anak, jang dibikin untuk memperdajakan kepertjajaan orang
[86]
bodoh.
Orang-orang jang tidak mempunjai kuasa batin tidak bisa bertahan dalam membela kebenaran; mereka tidak berani berkata: “Djikalau engkau tidak berhenti berkata begitu, saja tidak mau bersahabat
lagi dengan engkau. Jesus jang sudah menjelamatkan dunia ini, ialah
Djuru-Selamatku; saja berharap kepadaNja akan mendapat hidup
jang kekal.” Akan tetapi inilah satu-satu-nja djalan akan menutup
mulut mereka itu. Djikalau engkau mau bersual-djawab dengan mereka itu, maka nanti didjawabnja pula dengan sual-djawab, dan tiada
satu perkara jang engkau bisa katakan akan mengenai hati mereka
itu. Tetapi djikalau engkau hidup bagi Kristus dan djikalau engkau
berdiri teguh dalam persekutuan dengan Allah disurga, maka engkau
akan bisa berbuat apa-apa bagi mereka itu jang engkau tidak bisa
lakukan oleh berdebat, dan engkau akan mejakinkan mereka itu
tentang kesia-siaan pengadjarannja oleh kuasa perbaktian kepada
Allah.
Tidak ada lagi pemandangan jang lebih sedih daripada orangorang, jang telah dibeli oleh darah Kristus, jang sudah mendapat
talenta dengan mana mereka bisa memuliakan Allah, djadi berbalik
dan mulai mengolok-olok akan pekabaran-pekabaran Indjil jang
telah dikaruniakan kepada mereka itu, serta menjangkal akan keAllahan Kristus, dan berharap akan pikirannja jang fana itu, serta
kepada soal-soal jang tidak beralasan. Apabila mereka diudji dengan
kesusahan, apabila berhadap-hadapan dengan maut, maka nanti segala pikiran-pikiran sesat jang dikandungnja akan mendjadi tjair
seperti es dibawah panas matahari.
Alangkah ngerinja kalau kita berdiri dihadapan peti majat dari
seorang jang sudah menolak seruan rahmat Allah! Alangkah ngerin-
96
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
ja hendak berkata: Disini terletak satu djiwa jang sudah terhilang!
Disini terletak seorang jang mungkin bisa mentjapai satu kedudukan
jang tertinggi, dan bisa mendapat kehidupan jang kekal, tetapi dia
sudah serahkan kehidupannja kepada Setan, dan dia sudah tersesat
oleh filsafat manusia jang sia-sia, dan sudah mendjadi satu permainan dari si djahat! Pengharapan orang Kristen itu mendjadi kepada
kita laksana sebuah sauh bagi njawa adanja, jang tetap dan teguh
dan jang masuk kedalam tirai, kemana Kristus, Pengandjur kita, telah masuk karena kita. Masing-masing kita mempunjai pekerdjaan
untuk menjediakan diri menghadapi kedjadian-kedjadian besar jang
ada dimuka kita.
Angin Ribut Sudah Dekat.
Orang-orang muda harus mentjahari akan Tuhan Allah dengan
[87] lebih sungguh-sungguh. Angin ribut sudah dekat, dan kitz harus bersedia menghadapi hantamannja jang hebat itu oleh menundjukkan
pertobatan kita kepada Allah dan kepertjajaan kita kepada Tuhan
kita Jesus Kristus. Tuhan akan bangkit berdiri akan mengedjutkan
isi bumi dengan amat hebat. Kita akan melihat banjak kesusahan
dari segala pihak. Beriburibu kapal akan ditenggelamkan kedalam
dasar laut. Armada-armada akan tenggelam, dan berdjuta-djuta djiwa manusia akan dikorbankan. Bahaja api akan timbul dengan tak
disangka-sangka, dan usaha manusia tidak akan berdaja memadamkan dia. Istana-istana didalam dunia akan dihapuskan oleh njala api
jang hebat. Ketjelakaan-ketjelakaan kereta api akan makin bertambah-tambah sering; kekatjauan, tubrukan, dan kematian dengan sekonjong-konjong akan terdjadi pada djalan-djalan raja perdjalanan
dunia. Kesudahan sudah dekat, pintu kasihan sudah hampir ditutup.
Oh! Marilah mentjari Tuhan sementara lagi boleh mendapat Dia;
pintalah do’a padaNja sementara lagi hampir Ija! Nabi Zefanja berkata ; “Tjaharilah Tuhan, hai kamu sekalian didalam negeri jang
lembut hatimu dan jang lagi menurut hukumNja! Tuntutlak kebenaran, tuntutlah rendah hati, mudah-mudahan kamu dilindungkan pada
hari murka Tuhan.” — The Signs of the Times, 21 April 1890.
FASAL 22—AMARAN TERHADAP PERIHAL TIDAK PERTJAJA
97
Tiap-tiap Hari Bergantung Kepada Allah
Apabila engkau bangun tiap-tiap pagi apakah engkau merasa
bagaimana tidak berdaja keadaanmu, dan perlunja engkau mendapat kekuatan dari Allah? Dan apa engkau dengan rendah dan tulus
hati memberitahukan segala keperluanmu dihadapan Bapamu jang
disurga? Kalau begitu maka malaikat-malaikat surga menuliskan
permintaan doamu, dan djikalau doa itu bukan pura-pura, apabila
engkau dalam bahaja membuat salah dengan tidak sengadja, dan
mengerahkan pengaruh jang akan memimpin orang lain berbuat
salah, maka malaikat jang mendjaga engkau akan hampir kepadamu,
mengingatkan engkau kepada djalan jang lebih baik, memilih perkataan-perkataan-mu bagimu, dan mempengaruhi segala perbuatanmu.
Djikalau engkau tidak insjaf akan bahaja dan tidak berdoa akan
meminta pertolongan dan kuasa untuk melawan segala pentjobaan,
maka tentu engkau nanti tersesat; kewadjibanmu jang engkau lalaikan akan tertjatat dalam buku Allah didalam surga, dan pada hari jang
maha sukar engkau akan didapat terlalu ringan. — “Testimonies
[88]
for the Church,” Vol. 3 h. 363, 364.
FASAL 23—SATU KELEMAHAN SADJA.
Kita boleh menjombongkan diri karena kita bebas dari banjak
perkara jang masih dilanggar oleh orang-orang lain, tetapi djikalau
kita ada kuat dalam banjak perkara dalam kelakuan kita, dan lemah
hanja dalam satu perkara sadja, maka masih adalah perhubungan
diantara dosa dan djiwa. Hati itu dibagi didalam pekerdjaannja,
dan berkata: “Ini buat saja punja diri sendiri dan itu buat Engkau.”
Anak Alah mesti selidik dosa jang telah dimandjakan dan digemari
olehnja, dan biarkan Tuhan Allah mengeluarkan dosa itu dari dalam
hatinja. Dia mesti kalahkan satu dosa itu, karena bukanlah jaitu satu
perkara jang enteng dalam pemandangan Tuhan.
Ada orang berkata: “Saja sama sekali tidak tjemburu, tetapi ada
kalanja saja djadi gusar dan sebutkan perkara-perkara jang kurang
pantas, biarpun saja selalu menjesal sesudah saja menurutkan amarah
hati.” Orang lain berkata pula: “Saja mempunjai kelemahan ini dan
itu, akan tetapi saja sekali-kali tidak suka perbuatan hina begini
dan begitu seperti diperbuat oleh salah seorang dari kenalan saja.”
Tuhan tidak memberikan kepada kita satu daftar dosa-dosa, jang
berbeda-beda beratnja, sehingga kita boleh menjangkakan beberapa
rupa dosa sebagai enteng dan berkata bahwa dosa-dosa itu toch tidak
menimbulkan kesusahan apa-apa, sedang dosa-dosa lain ada begitu
berat serta akan mendatangkan kesusahan besar.
Satu rantai tidak lebih kuat daripada mata sambungannja jang
paling lemah. Kita boleh katakan rantai serupa itu pada umumnja
ada baik, tetapi djikalau satu sambungan lemah, maka rantai itu
tidak bisa dipertjajai kekuatannja. Pekerdjaan mengalahkan dosa
haruslah mendjadi peladjaran tiap-tiap djiwa, jang masuk dalam
keradjaan Allah. Perkataan kurang sabar jang gementar dibibirmu
mesti djangan dikeluarkan. Kepikiranmu bahwa peri keadaanmu
tidak begitu dihargakan, mesti disingkirkan ; karena itu melemahkan
pengaruhmu, dan mendatangkan akibat jang pasti serta membikin
engkau kurang berharga dimata orang lain. Engkau harus mengalahkan pikiran bahwa engkau seorang sahid, dan bergantunglah
98
FASAL 23—SATU KELEMAHAN SADJA.
99
dengan teguh pada perdjandjian Kristus, jang berkata: “Hendaklah
karuniaKu pada bagaimu.” Review and Herald, 1 Augustus 1893. [89]
Memerintahkan pikiran
Engkau harus mendjauhkan dirimu daripada djadjahan hobatan
Iblis, dan djangan biarkan pikiranmu dipalingkan daripada perbaktian kepada Tuhan Allah. Oleh Kristus engkau boleh dan harus merasa
girang, dan engkau harus memperoleh kebiasaan-kebiasaan akan
memerintahkan dirimu sendiri. Bahkan pikiranmu harus ditaalukkan
kepada kehendak Allah, dan perasaanmu pun diperintahkan oleh
akal budi dan agama. Pikiranmu tidak diberikan kepadamu untuk
dibolehkan meradja-lela dan berbuat sesuka-sukanja, serta menurut
djalannja sendiri, dengan tiada berusaha sedikitpun akan menahankan dan melatih dia. Djikalau pikiran ada salah, maka perasaan djuga
akan salah; dan pikiran digabungkan dengan perasaan, mendjadi
tabiat batin manusia. Apabila engkau sebagai orang Kristen merasa tidak perlu menahankan pikiran dan perasaanmu, maka engkau
telah ditaruhkan dibawah pengaruh malaikat-malaikat jang djahat,
dan engkau mengundang hadirat dan pimpinannja. Djikalau engkau selalu menurutkan perasaanmu, serta membiarkan pikiranmu
meradjalela dalam sangka-sangka djahat, kebimbangan, dan kurang
senang atau sakit hati, maka engkau nanti mendjadi seorang jang paling sial diantara orang fana, dan kehidupanmu nanti ternjata gagal.
[90]
— Testimonies for the Church, Vol. V. h. 310.
[91]
100
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
BAHAGIAN KE-III—KEMENANGANKEMENANGAN
[92]
Tiada lagi jang rupanja lebih tidak berdaja, tetapi sesungguhnja
lebih tiada bisa dikalahkan, dari pada djiwa jang merasa kehampaannja, dan bergantung seluruhnja atas djasanja Djuru Selamat. Tuhan Allah akan mengirimkan tiap-tiap malaikat jang disurga untuk
menolong orang jang sedemikian, gantinja membiarkan dia supaja
dikalahkan. — “Testimonies for the Church,” Vol. 7, hal. 17.
[93]
FASAL 24—MADJU KEMUKA DAN KEATAS
Saja merindu akan bisa menguraikan keindahan kehidupan Kristen. Mulai dari permulaan hidup, dipimpin oleh hukum-hukum alam
dan hukum-hukum Allah, dia makin bertambah madju kemuka dan
keatas, tiap-tiap hari makin mendekati rumahnja jang disurga, dimana makota kehidupan menantikan dia, dan satu nama jang baru,
“jang tiada diketahui oleh seorang pun, melainkan oleh orang jang
menerima dia.” Makin lama makin bertambah kebahagiaan, kesutjian dan kegunaannja. Kemadjuan tiap-tiap tahun melebihi kemadjuan
tahun jang baru lalu.
Tuhan Allah sudah memberi satu tangga kepada orang-orang
muda untuk didaki, jaitu satu tangga jang berdiri diatas dunia ini
sampai kesurga. Diatas tangga ini adalah Tuhan Allah, dan tjahaja
kemuliaanNja jang gilang-gumilang itu bersinar pada tiap-tiap anak
tangga. Dia mengamat-amati segala orang jang memandjat tangga
itu, dan Dia selalu sedia akan mengirimkan pertolongan kalau tangan
mereka mulai lemah, dan djedjak mereka mulai kurang tentu. Ja,
tjeritakanlah dengan perkataan-perkataan jang menggembirakan,
bahwa tiada seorang jang bertahan naik tangga itu kelak tidak akan
masuk kedalam kota jang disurga.
Setan membawa orang-orang muda kedalam banjak pentjobaan.
Dia sedang mempertaruhkan kehidupan pada djiwa-djiwa mereka,
dan dia tidak biarkan satu kesempatan lalu akan memantjing dan
mendjatuhkan mereka. Tetapi Tuhan Allah tidak biarkan mereka
bertempur dengan tiada pertolongan dalam peperangan mereka akan
melawan si penggoda. Mereka mempunjai Penolong jang Maha
Kuasa.
Djauh lebih kuat dari musuh mereka, Tuhan jang dalam keadaan
manusia dan didunia ini telah melawan dan mengalahkan Setan,
menolak tiap-tiap pentjobaan jang datang pada orang-orang muda sekarang ini. Dialah Saudara Tua mereka itu. Padanja ada rasa
sajang jang lemah lembut bagi mereka. Dia selalu mendjaga pada
mereka dengan tjermat, dan Dia sangat bersuka djikalau mereka
102
FASAL 24—MADJU KEMUKA DAN KEATAS
103
berusaha memperkenankan Dia. Sementara mereka meminta doa,
maka diharumkanNja permintaan doa itu dengan kebenaranNja,
lantas dipersembahkanNja itu kepada Tuhan Allah sebagai minjak
bau-bauan jang harum. Dalam kekuatanNja, orang-orang muda bisa
menang- gung kesukaran sebagai laskar-laskar jang baik dari palang [94]
alMaseh. Djikalau mereka dikuatkan oleh kuasaNja, mereka akan
bisa mentjapai segala tjita-tjita tinggi jang ada dihadapannja. Korban diatas bukit Golgota memberi pertanggungan atas kemenangan
mereka.
Tuhan Allah Bukan Tiada Adil
Geredja Allah dibangunkan dari bedjana-bedjana besar dan ketjil. Tuhan tidak menuntut perkara-perkara jang kurang adil. Tidak
dituntutNja supaja bedjana-bedjana jang ketjil harus berisi sama
banjak dengan bedjana-bedjana besar. Dia mau supaja manusia kasi
sekedar apa jang diterimanja dan bukan menurut sesuatu jang tidak
ada padanja. Bekerdjalah sekuat kuasamu, dan Tuhan nanti akan
menghargakan usahamu. Buatlah segala kewadjibanmu jang terdekat
kepadamu, dan djalankanlah itu dengan segala kesetiaan, dan tentu
akan sangat berkenan kepadaNja. Djanganlah alpakan kewadjibankewadjiban jang ketjil dalam kerinduanmu akan membangunkan
sesuatu perkara jang besar.
Berhati-hatilah bagaimana engkau alpakan meminta doa sendiri
didalam kamar bersakat dan akan mempeladjari Firman Allah. Karena itulah sendjatamu akan melawan dia, jang selalu berusaha hendak
menghalangi perdjalananmu kesurga. Alpa jang pertama dalam meminta doa dan dalam mempeladjari Alkitab menggampangkan alpa
jang berikut. Perlawanan jang pertama pada budjukan Roch Sutji
membuka djalan pada perlawanan jang berikut. Dan dengan begitu
hati dikeraskan, dan angan-angan hati dilemahkan.
Sebaliknja, tiap-tiap perlawanan pada pentjobaan menggampangkan pergumulan jang berikut. Tiap-tiap pergumulan melawan
hawa nafsu diri sendiri menggampangkan penjangkalan diri. Tiaptiap kemenangan jang didapat membuka djalan pada kemenangan
jang baharu. Tiap-tiap perlawanan kepada pentjobaan, tiap-tiap penjangkalan diri, tiap-tiap kemenangan diatas dosa mendjadi bibit jang
ditabur untuk kehidupan kekal. Tiap-tiap perbuatan jang tidak me-
104
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
mentingkan diri sendiri memberi kekuatan baru kepada kerohanian.
Tiada seorang jang berusaha supaja mendjadi serupa dengan Kristus
jang tiada mendjadi lebih mulia dan lebih benar.
Pertumbuhkan Keteguhan Hati
Tuhan akan mengenal tiap-tiap usahamu hendak mempunjai tjita-tjita.ja bagimu. Djikalau engkau telah berbuat sesuatu kesalahan,
djikalau engkau telah kena tergoda didalam dosa, djanganlah engkau
[95] merasa bahwa engkau tidak bisa minta doa lagi, dan djanganlah
berpikir bahwa engkau tidak lajak lagi akan menghadap Tuhan. “Hai
anak-anak.u, bahwa aku menjurat bagaimu segala perkara ini supaja
djangan kamu berbuat dosa, maka djikalau kiranja barang seorang
telah berbuat dosa, adalah pada kita seorang Sjapei dihadapan hadirat Bapa, jaitu Isa Al-Maseh jang adil.” Dengan tangan jang terbuka
Dia menantikan anak jang terhilang akan menjambut dia. Pergilah
kepadaNja dan mengakulah segala kesalahan dan dosamu kepadaNja. Pintalah kekuatan daripadaNja untuk usaha jang baru. Dia tidak
akan bikin engkau terketjewa, dan Dia tidak akan menghinakan
keteguhan hatimu.
Pentjobaan akan datang kepadamu. Dengan djalan begim Tuhan
mengupam segala perkara jang masih kasar dalam tabiatmu. Djanganlah bersungut-sungut. Oleh bersungut-sungut engkau tambah
memberatkan pentjobaan itu. Muliakanlah Allah oleh bertaaluk kepadaNja dengan bersuka-suka. Tahanlah dengan sabar akan tekanan
itu. Simpanlah ketjintaan Allah didalam hatimu, biarpun orang sudah
berbuat salah kepadamu. “Hendaklah ditahaninja lidahnja daripada
kedjahatan dan bibirnja pun daripada perkataan penipu. Hendaklah
didjauhkannja dirinja daripada djahat dan dibuatnja baik; hendaklah
ditjaharinja selamat dan dituntutnja akan dia. Karena mata Tuhan
ada memandang kepada segala orang jang benar dan telinganja pun
terbuka kepada serunja.”
“Awaslah akan langkah jang nekat; hanja tunggu akan hari besok,
hari jang paling gelap tentu sudah lalu kelak.” “Dalam berdiam diri
dan menaroh harap adalah kuatmu.” Kristus mengetahui kebesaran
segala pentjobaanmu dan kekuatanmu akan melawan. Dengan sajang Dia selalu mengulurkan tanganNja kepada tiap-tiap anak jang
menanggung kesusahan. Kepada orang jang tergoda dan jang sudah
FASAL 24—MADJU KEMUKA DAN KEATAS
105
tawar hati Dia berkata, Hai anakKu, karena engkau Aku telah menanggung sengsara dan kematian, apakah engkau tidak bisa harap
kepadaKu? “Selamatmu akan kekal sepandjang umurmu.” ....
“Serahkanlah djalanmu kepada Tuhan dan haraplah padaNja,
maka Ia pun akan mengadakannja.” .... Dia akan mendjadi bagimu
seperti satu bajang sedjuk dari gunung batu besar dipadang belantara
jang kering. KataNja: “Marilah kepadaKu .... Aku kelak memberi
perhentian kepadamu,” — satu perhentian, jang dunia tidak bisa kasi
[96]
dan djuga tidak bisa ambil....
Perkataan tidak tjukup akan menerangkan perdamaian dan kesukaan seorang jang pertjaja betul akan perkataan Allah. Pentjobaan
akan tidak menjusahkan dia, dan hal dipermudahkan tidak membikin
dia djadi marah. Dirinja sudah dipalangkan. Boleh djadi kewadjibannja makin hari makin bertambah berat, dan pentjobaannja makin
hebat, udjiannja makin keras, tetapi dia tidak bergojang; karena
diterimanja kekuatan menurut keperluannja. — The Youth’s Instructor, 26 Juni 1902.
Harga Kemenangan itu
Kristus telah korbankan segala perkara untuk manusia, supaja
mereka bisa mendapat kesempatan akan menerima keradjaan surga.
Sekarang terserah kepada manusia jang telah djatuh itu untuk menundjukkan dari pihaknja apa jang dia mau korbankan karena Kristus,
supaja beroleh kemuliaan jang kekal itu. Orang-orang jang mempunjai pengertian betul tentang keindahan dan harganja keselamatan itu,
tidak akan pernah bersungut bahwa mereka harus menabur dengan
air mata, dan jang peperangan dan penjangkalan diri harus mendjadi
bahagian orang-orang Kristen dalam kehidupannja. — The Signs
[97]
of the Times, 4 Maret 1880.
FASAL 25—MENJEMPURNAKAN KELAKUAN
KITA
Kristus tidak memberikan ketentuan kepada kita bahwa pekerdjaan menjempurnakan tabiat adalah satu perkara jang gampang.
Satu tabiat jang mulia dan jang dalam segala perkara baik adanja,
tidak terdapat sebagai warisan. Kita tidak mendapatnja dengan tibatiba. Satu tabiat jang mulia diperoleh atas usaha diri sendiri dengan
pertolongan djasa dan karunia Kristus. Tuhan Allah memberi talenta,
jaitu kuasa pikiran; dan kita mengaturkan tabiat kita. Hal ini bisa
didjadikan oleh peperangan berat dan sengit terhadap diri sendiri.
Pergumulan ganti pergumulan mesti diperdjuangkan melawan kelemahan-kelemahan warisan. Kita terpaksa mesti memeriksa diri
sendiri dengan teliti, dan djangan biarkan meski satu tabiat jang
djelek tidak dibetulkan.
Djanganlah seorang berkata: Saja tidak bisa perbaiki tabiat-tabiat.u jang djelek. Djikalau engkau sudah ambil keputusan ini, maka
tentu engkau nanti tidak bisa mendapat hidup jang kekal. Bahwa
perkara ini mustahil adanja terserah kepada kemauanmu sendiri.
Djikalau engkau tidak mau, engkau tentu tidak bisa menang. Sebenarnja kesusahan-kesusahan terdjadi oleh ketjemaran hati jang tidak
disutjikan, dan oleh karena tidak mau taaluk dibawah perintah Allah.
Tinggikanlah Tudjuanmu
Banjak orang jang telah didjadikan paham oleh Tuhan Allah
buat mengadakan pekerdjaan jang paling baik, tjuma mendapat hasil
sedikit, oleh sebab mereka berusaha sedikit. Beribu-ribu orang hidup
didunia seolah-olah tidak ada tudjuannja jang tentu, dan tidak ada
kedudukan jang mulia akan ditjapai. Orang-orang jang begitu akan
menerima upah sekedar pekerdjannja.
Ingatlah bahwa engkau tidak akan pernah mentjapai kedudukan
jang lebih tinggi daripada apa engkau telah maksudkan. Sebab itu
tinggikanlah tudjuanmu, dan naiklah setingkat demi setingkat kea106
FASAL 25—MENJEMPURNAKAN KELAKUAN KITA
107
tas segenap tangga kemadjuan, meskipun dengan usaha-usaha jang
sukar, oleh penjangkalan diri dan pengorbanan. Djanganlah biarkan
sesuatu perkara menghalangi engkau. Nasib belum mendjalinkan
djaringnja sekeliling manusia jang mana sadja sehingga dia harus
tetap tinggal tidak berdaja dan dalam kebimbangan. Keadaan-keada- [98]
an jang bertentangan harus menimbulkan satu ketetapan hati jang
teguh hendak mengalahkan dia. Hal dihantjurkannja satu halangan
akan memberikan lebih banjak kesengggupan dan keberanian untuk
madju kemuka. Madjulah kemuka dengan ketetapan hati dalam djurusan jang benar, maka segala keadaan akan nanti menolong engkau,
bukan menghalangi.
Tumbuhkanlah Segala Keelokan Tabiat
Biarlah engkau radjin dalam menumbuhkan segala keelokan
tabiat untuk kehormatan nama Tuhan. Didalam tiap-tiap. babakan
dalam pembangunan tabiatmu haruslah engkau memperkenankan
Allah. Engkau bisa buat ini karena Henoch sudah memperkenankan
Dia, meskipun dia sudah hidup pada zaman durdjana. Dan pada
zaman kita ini djuga ada banjak orang jang bertabiat seperti Henoch.
Berdirilah teguh seperti Daniel, perdana-menteri jang setia itu,
seorang jang tidak bisa ditjemarkan oleh sesuatu penggodaan. Djanganlah ketjewakan Dia jang begitu tjinta kepadamu, sehingga dikorbankanNja njawaNja untuk menghapuskan dosa-dosa-mu. Dia
berkata: “Dengan tiada Aku, satu pun tak boleh kamu perbuat.”
Ingatlah akan perkataan ini. Djikalau sudah berbuat kesalahan, maka
tentu engkau mendapat kemenangan kalau engkau insjaf akan kesalahan itu, serta memandangnja sebagai satu tanda amaran. Dengan
begitu engkau mengobahkan kekalahan mendjadi kemenangan, serta
mengetjewakan musuh dan menghormati Penebusmu.
Satu tabiat jang didjadikan menurut teladan Allah, adalah satusatunja harta jang kita bisa bawa dari kehidupan sekarang ini kepada
kehidupan diachirat. Orang-orang jang selalu dibawah pengadjaran
Kristus dalam dunia ini, akan membawa tiap-tiap perolehan rohani
bersama dia kedalam rumah disurga. Maka didalam surga kita akan
bertambah-tambah selalu. Kalau begitu, betapa pentingnja kita harus
memperbaiki tabiat kita dalam kehidupan ini.
108
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
PerintahNja Adalah Kekuatan Kita
Segala machluk surga akan bekerdja sama-sama dengan manusia
jang berusaha dengan iman jang teguh hendak mendapat kesempurnaan tabiat jang kelak akan sampai pada kesempurnaan perbuatan.
Kepada tiap-tiap orang jang mengambil bahagian dalam pekerdjaan
ini, Tuhan Isa berkata, Aku berdiri disebelah kananmu akan meno[99] long engkau.
Djikalau kehendak manusia bekerdja sama-sama dengan kehendak Allah, maka kehendak itupun djadi berkuasa besar. Segala
perkara jang harus dibuat menurut perintahNja, bisa djuga digenapkan dalam kuasaNja. Segala perintahNja adalah kekuatan kita.
“Christ’s Object Lessons,” hal. 331-333.
Bergantung Selalu KepadaNja
Orang-orang jang tidak insjaf tentang pergantungannja jang tetap kepada Tuhan Allah, akan dikalahkan oleh penggodaan. Kita
sekarang boleh merasa jang kita ada berdiri teguh, dan jang kita
tidak pernah lagi akan tersentuh. Kita boleh dengan jakin berkata:
“Tahulah aku pada siapa aku pertjaja ; tidak ada sesuatu perkara jang
bisa menggerakkan kepertjajaan saja kepada Allah dan Sabdanja.”
Tetapi Setan mengadakan rupa-rupa maksud, akan menggunakan
tingkah tabiat kita jang diwarisi dan dipertumbuhkan, serta membutakan mata kita sendiri kepada segala keperluan dan kekurangan
diri sendiri. Tjuma kalau kita insjaf akan kelemahan kita, serta memandang selalu kepada Jesus, kita bisa berdiri teguh. — “Desire of
[100] Ages,” hal. 382.
FASAL 26—PEPERANGAN KEPERTJAJAAN
Banjak orang-orang muda tiada mempunjai azas jang tetap untuk
berbakti kepada Allah. Pada tiap-tiap kesusahan mereka mendjadi
ketjil hati, mereka tiada mempunjai kuasa akan bertahan. Mereka
tidak bertambah-tambah dalam karunia. Mereka rupanja memeliharakan hukum-hukum Allah, tetapi mereka tidak mau taaluk dibawah
hukum Allah dan sebenarnja mereka tidak bisa djuga. Hati daging
mereka harus diobahkan. Mereka harus melihat keelokan dalam
kesutjian; lantas nanti mereka berhaus kepadanja seperti rusa rindu
akan pantjaran air; maka nanti mereka akan tjinta kepada Allah dan
hukum-hukum.ja; dan nanti gandaran Kristus akan mendjadi halus
dan tanggunganNja ringan.
Hai orang-orang muda jang kekasih, djikalau segala djedjakmu
telah dipimpin oleh Tuhan, djanganlah engkau pikir bahwa djalanmu
akan selamanja aman sentosa dan makmur. Djalan jang menudju
kepada kehidupan kekal bukan jang tergampang akan didjalani,
dan sering rupanja gelap dan berduri. Tetapi padamu ada kepastian, bahwa tangan Tuhan jang kekal ada mengelilingi engkau, akan
melindungi engkau daripada jang djahat. Dia suka supaja engkau
memeliharakan kepertjajaan jang teguh kepadaNja, dan beladjar
berharap kepadaNja sadja, baik dalam kesusahan baik pun dalam
kesukaan.
Pertjaja Jang Hidup
Dalam hati orang jang menurut Kristus harus ada bertinggal
pertjaja: sebab dengan tiada pertjaja, mustahil dia berkenan kepada
Allah. Pertjaja itulah tangan jang berpegang kuat pada pertolongan
surga; dialah perantaraan dengan mana hati jang sudah dibaharui
kembali itu bisa berdebar setudju dengan hati Tuhan Isa. Burung
radjawali jang berusaha mentjapai sarangnja banjak kali ditolak oleh
angin ribut kebawah kedalam tjelah-tjelah gunung. Awan gelap jang
bergempalgempal hitam meniup dengan deras diantara dia dengan
109
110
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
puntjak gunung jang terang benderang dimana dia telah membikin
sarangnja. Buat sementara waktu rupanja dia sudah kehilangan akal,
serta terbang kesana-sini, sedang dia mulai mengebas dengan sajapnja jang kuat itu seolah-olah dia mau menerdjang awan jang tebal
[101] itu. Dia mengedjutkan burung-burung. dara jang dipegunungan itu
oleh teriaknja jang ganas dalam usahanja jang sia-sia akan mendapat
kelepasan daripada pendjaranja itu. Achirnja seperti anak panah
dia menerdjunkan dirinja kedalam kegelapan itu, sambil mengeluarkan suara kemenangan jang tadjam sementara dia keluar, setelah
liwat beberapa waktu, pada sinar matahari jang teduh diatas embun
gelap itu. Kegelapan dan angin ribut semua ada dibawahnja, dan
disekitarnja bertjahajalah terang matahari. Dia sudah sampai ditempatnja jang ditjinta diatas gunung jang tinggi, dan iapun merasa puas.
Oleh menerusi kegelapan itulah dia sampai pada tempat jang terang.
Hal ini memerlukan banjak tenaga dan kekuatan, tetapi dia sudah
mendapat upahnja dalam memperoleh perkara jang ditudjunja.
Inilah satu-satu-nja djalan buat kita sebagai pengikut-pengikut
Kristus.
Pada kita mesti ada pertjaja jang hidup, jang akan menerusi
awan-awan kegelapan jang seperti satu tembok tebal mentjeraikan
kita dari terang surga. Pada kita adalah ketinggian iman jang harus
ditjapai, dimana terdapat segala perdamaian dan kesukaan dalam
Roch Sutji.
Satu Peperangan Seumur Hidup
Apakah engkau sudah pernah melihat burung elang memburu
seekor burung dara? Perasaan hajat (instict) mengadjar burung dara
itu, bahwa supaja burung elang bisa menangkap mangsanja, dia harus
terbang lebih tinggi daripadanja. Sebab itu dia terbang makin lama
makin tinggi kedalam lurung langit jang biru, sementara dia dikedjar
oleh burung elang itu, jang berusaha menjusul dia. Tetapi sia-sia.
Burung dara itu masih sentosa selama dia tidak biarkan sesuatu
apa menghentikan dia atau menarik dia kebawah ; tetapi djikalau
dia mulai bimbang serta mulai terbang lebih rendah, maka dengan
sekedjap mata sadja musuhnja akan menangkap dia. Sudah banjak
kali kita melihat kedjadian sedemikian dengan perhatian besar, dan
kita punja perasaan kasihan ada dipihak burung dara jang ketjil itu.
FASAL 26—PEPERANGAN KEPERTJAJAAN
111
Betapa sedih perasaan kita kalau dia tertangkap oleh burung elang
jang bengis itu.
Dihadapan kita djuga ada satu peperangan, — satu perdjuangan hebat seumur hidup kita melawan Setan dan segala budjukan
pentjobaannja. Musuh itu akan pakai segala soal, dan segala tipu
daja, untuk mendjerat djiwa; maka supaja kita bisa mendapat makota kehidupan, kita mesti mengerahkan daja-upaja jang radjin dan
tekun. Kita sekali-sekali djangan melepaskan segala sendjata kita [102]
atau meninggalkan medan peperangan sebelum kita mendapat kemenangan dan bersurak-surak dengan Penebus kita. Selama kita
masih memandang kepada Permulaan dan Kesudahan pertjaja kita,
kita akan selamat. Tetapi kenang-kenangan kita harus ditudjukan
kepada perkara-perkara jang diatas, dan djangan kepada perkaraperkara jang didunia ini. Oleh pertjaja kita harus makin lama makin
naik lebih tinggi dalam perolehan karunia Kristus. Oleh memikirkan
tiap-tiap hari akan keelokanNja jang tidak terhingga itu, kita mesti
makin lama makin bertumbuh menurut teladanNja jang mulia itu.
Sementara dengan demikian kita hidup berhubung dengan Surga,
maka Setan akan tjuma-tjuma menaroh djeratnja bagi kita. — The
[103]
Youth’s Instructor, 12 Mei 1898.
FASAL 27—KEMENANGAN DITENTUKAN
Sedikit sekali kita tahu tentang kekuatan jang kelak mendjadi kepunjaan kita kalau sadja kita mau berhubung dengan sumber segala
kekuatan. Kita djatuh kedalam dosa berulangulang, dan pikir bahwa hal itu mestilah demikian adanja. Kita berpegang teguh kepada
segala kelemahan kita seolaholah semuanja itu ada perkara-perkara
jang patut disombongkan. Kristus beritahukan sama kita bahwa kita
mesti keraskan muka seperti kerakal djikalau kita mau menang. Dia
telah menanggung segala dosa kita dalam tubuhNja diatas kaju salib;
dan oleh kuasa jang Dia berikan kepada kita, kita boleh melawan
dunia, daging, dan si iblis. Djadi, djanganlah kita bitjarakan tentang
kelemahan dan hal kita kurang tjakap, melainkan dari hal Kristus
dan kekuatanNja. Kalau kita bitjarakan tentang kekuatan Setan, musuh akan mengikatkan kuasanja lebih teguh atas kita. Kalau kita
bitjarakan tentang Kuasa Tuhan Jang Mahakuasa, musuh itu pun
terusir. Sementara kita menghampiri Tuhan, Dia djuga menghampiri
kepada kita ....
Banjak dari antara kita lalai dalam menggunakan segala kesempatan kita. Kita mengadakan beberapa usaha lemah hendak melakukan jang baik, dan kemudian balik lagi kepada kehidupan kita jang
lama dalam dosa. Djikalau kiranja kita pernah masuk kedalam keradjaan Allah, kita mesti masuk dengan tabiat jang sempurna, tiada
barang tjela atau kerut atau sebagainja. Setan bekerdja dengan kegiatan jang bertambah-tambah makin kita menghampiri achir zaman.
Dia memasang djaringnja, dengan tiada ketahuan oleh kita, supaja
dia boleh memiliki segala kepikiran kita. Dalam segala djalan dia
mentjoba meliputi kemuliaan Allah dari pada djiwa. Maka tergantunglah kepada kita untuk memilih apakah dia akan memerintahkan
hati dan pikiran kita, atau pun apakah kita akan mendapat satu tempat dalam dunia baru, jaitu satu hak atas tanah pusaka Ibrahim.
Kuasa Allah digabungkan dengan usaha manusia, sudah mengadakan satu kemenangan jang luar biasa mulianja bagi kita. Apakah
kita tidak akan menghargakan ini? Segala kekajaan surga sudah
112
FASAL 27—KEMENANGAN DITENTUKAN
113
diberikan pada kita dalam Isa. Tuhan Allah tidak mau segala persekutuan kedjahatan berkata Dia masih bisa melakukan lebih dari
pada jang sudah dibuatNja. Segala dunia jang telah didjadikanNja, [104]
malaikat-malaikat jang disurga, bisa menjaksikan bahwa Dia tidak
bisa berbuat lebih lagi. Tuhan Allah mempunjai persediaan kekuatan
tentang mana kita tiada mengetahui suatu apa, dan dari persediaan
ini Dia akan memberikan keperluan kita pada waktu jang perlu.
Tetapi segala usaha kita harus selamanja digabungkan dengan usaha
surga. Budi kita, kuasa pengertian kita, segala kekuatan keadaan kita,
mesti dikerahkan Djikalau kita mau bangkit hendak menghadapi
segala kedjadian darurat, dan lengkapkan diri sebagai laki-laki jang
sedang menunggu-nunggu Tuhannja; djikalau kita mau bekerdja
untuk mengalahkan segala kelemahan dalam tabiat kita, Allah akan
memberikan pada kita terang dan kekuatan serta pertolongan jang
bertambah-tambah. — The Youth’s Instructor, 4 Januari 1900.
Iman dan Kewadjiban
Iman itu bukan perasaan. Adapun iman itulah pertjaja jang sungguh akan hal perkara-perkara jang diharapkan, dan kejakinan akan
hal perkara-perkara jang tiada kelihatan. Bahwa adalah satu rupa
agama jang tidak lebih dari pada kekikiran. Dia berkenan dalam
kesenangan-kesenangan dunia. Tjukuplah baginja dengan memikirmikirkan agama al-Maseh, dan tiada mengetahui suatu apa tentang
kuasanja jang menjelamatkan. Barang siapa jang mempunjai agama
ini menganggap dosa itu dengan enteng, sebab tidak diketahuinja
akan al-Maseh. Selama dalam keadaan demikian, diindahkannja
kewadjiban itu dengan ringan. Tetapi kesetiaan dalam melakukan
kewadjiban berdjalan bersama-sama dengan penghargaan jang benar
[105]
tentang tabiat Allah. — Review and Herald, 28 Februari 1907.
FASAL 28—BAGAIMANA SUPAJA KUAT
Al-Maseh telah mengadakan segala persediaan bagi kita supaja
kuat. Dia telah memberikan Roh Sutji, jang mempunjai kewadjiban
mengingatkan kita akan segala perdjandjian jang sudah diberikan
oleh Kristus, supaja pada kita ada perdamaian dan perasaan manis
tentang keampunan. Djikalau sadja kita mau memandang kepada
Djuru-Selamat, dan pertjaja dalam kuasaNja, kita akan dipenuhi
dengan perasaan sentosa; karena kebenaran al-Maseh akan mendjadi
kebenaran kita ....
Kita menghinakan Tuhan dengan membitjarakan dari hal peri
kita tidak mampu. Gantinja melihat kepada diri kita sendiri, biarlah
kita selalu memandang kepada Isa, tiap-tiap hari mendjadi makin
lebih seperti Dia, makin hari makin lebih sanggup berbitjara tentang
Dia, lebih bersedia lagi menggunakan bagi diri sendiri akan kemurahan dan keridlaanNja menolong, dan menerima berkat-berkat jang
ditawarkan kepada kita.
Sedang kita hidup demikian dalam pergaulan dengan Dia, kita
bertumbuh kuat dalam kekuatanNja, mendjadi satu pertolongan dan
berkat kepada orang jang sekeliling kita. Djikalau sadja kita mau
berbuat sebagaimana Tuhan ingin kita berbuat, maka hati kita tentu
akan mendjadi sebagai ketjapi jang sutji, jang tiap-tiap kalinja akan
mengeluarkan pudji-pudjian dan sukur kepada Penebus jang dikirim
Allah untuk mengambil dosa dunia ....
Pandanglah KemuIiaanNja
Apabila pentjobaan melanggar engkau, sebagimana mestinja akan djadi, apabila keluh kesah dan kebimbangan mengelilingi engkau,
apabila susah dan tawar hati, pandanglah, O, pandanglah, kepada
tempat dimana engkau melihat terang itu jang terachir dengan mata
pertjaja: lantas kegelapan jang mengelilingi engkau akan dipentjarkan oleh tjahaja terang dari kemuliaanNja. Bilamana dosa berdjuang
untuk merebut kuasa dalam djiwamu, dan memberatkan angan-ang114
FASAL 28—BAGAIMANA SUPAJA KUAT
115
an hati, kapan kebimbangan menggelapkan pikiran, pergilah kepada
Djuru Selamat, RahmatNja ada tjukup untuk menaalukkan dosa. Ia
akan mengampuni kita, dan djadikan kita bersuka-suka dalam Tuhan
[106]
....
Djanganlah kita bitjarakan lebih lama tentang hal kita tidak tjakap dan kekurangan kuasa. Melupakan segala jang telah lalu marilah
kita madju kedepan dalam djalan kesurga. Djanganlah kita lalaikan
sesuatu kesempatan, jang kalau kita gunakan, akan mendjadikan kita
kelak lebih berguna dalam pekerdjaan Tuhan. Kemudian sebagai
benang emas, kesutjian akan meliputi kehidupan kita, dan segala
malaikat-malaikat jang melihat penjerahan kita, akan mengulangkan
perdjandjian, “Aku akan mengadakan bahwa mahal seorang lakilaki dari pada emas padjal, dan mahal seorang manusia dari pada
emas tua jang dari Opir.” Seluruh surga bertampik sorak, apabila
manusia jang lemah dan penuh kesalahan menjerahkan dirinja kepada Isa, dan hidup seperti kehidupanNja. — Review and Herald, 1
Oktober 1908.
Kesukaan Oleh Pertobatan
Tuntutan-tuntutan keselamatan bagi manusia sudah ditentukan
oleh Allah. Merendahkan diri dan memikul salib adalah sjarat-sjarat
jang diadakan buat orang berdosa jang bertobat supaja mendapat
penghiburan dan perdamaian. Pengetahuan bahwa Isa sudah menjerahkan diri buat dihinakan dan mengkorbankan diri sebagaimana
manusia tidak akan pernah mengalami, patut mendiamkan tiap-tiap
suara persungutan. Kesukaan jang sesedap-sedapnja datang kepada
manusia oleh pertobatannja jang sungguh-sungguh kepada Allah
daripada pelanggarannja atas hukum Tuhan, dan oleh pertjaja dalam
Isa al-Maseh sebagai Penebus dan Pengantara orang jang berdosa.
[107]
— The Signs of the Times, 4 Maret 1880.
FASAL 29—KEHIDUPAN JANG MENANG
Perdamaian datang dengan pergantungan atas kuasa surga. Setjepat djiwa itu menentukan hendak bertindak setudju dengan terang
jang sudah diberikan, Roh Sutji memberikan lebih banjak terang dan
kekuatan. Rahmat Roh itu diberikan untuk bekerdja bersama-sama
dengan putusan jang diambil oleh djiwa tersebut, akan tetapi bukanlah itu mendjadi satu pengganti buat seseorang untuk menggunakan
pertjaja. Kemadjuan dalam kehidupan seorang Kristen bergantung
atas tjara bagaimana digunakannja terang jang Tuhan Allah sudah
berikan. Bukanlah banjaknja terang dan bukti jang mendjadikan
djiwa itu bebas dalam Kristus; adalah jaitu kebangkitan dari kuasa
dan kemauan dan segala tenaga dari djiwa untuk bersatu dengan
sungguh-sungguh, “Tuhan, saja pertjaja; tolong apalah akan pertjaja
saja jang lemah itu!”
Saja bergirang hati akan pengharapan jang baik buat hari kemudian, demikianlah patut kamu djuga. Bersukatjitalah, dan pudjilah
Tuhan buat kemurahanNja. Segala perkara jang engkau tidak bisa
mengerti, serahkanlah kepadaNja. Dia tjinta kepadamu, dan merasa
kasihan terhadap segala kelemahanmu. Dia telah “memberkati kita
dalam al-Maseh didalam surga dengan segala berkat rohani.” Tidak akan menjenangkan hati Jang Maha Kuasa memberikan kepada
segala orang jang tjinta kepada Anaknja berkat jang lebih kurang
daripada Dia berikan kepada Anaknja.
Setan berusaha menarik pikiran kita djauh dari Penolong jang
berkuasa itu, untuk mengadjak supaja kita memikirmikirkan keburukan djiwa kita. Akan tetapi meskipun Isa melihat kedjahatan jang
sudah lalu, Dia menjampaikan perkataan ampun; dan kita tidak patut
menghinakan Dia oleh merasa bimbang akan ketjintaanNja. Perasaan kedosaan itu mestilah diletakkan dibawah kaju salib, kalau
tidak dia akan meratjuni pantjaran kehidupan. Kapan Setan mendorongkan antjamannja kepadamu, berbaliklah dari padanja, dan
hiburkan djiwamu dengan segala perdjandjian Tuhan. Boleh djadi
awan itu gelap adanja tetapi kalau dipenuhi dengan terang dari surga,
116
FASAL 29—KEHIDUPAN JANG MENANG
117
maka berobahlah ia mendjadi terang benderang seperti emas; karena
kemuliaan Tuhan hinggap atasnja.
Anak-anak Tuhan tidak akan diperhambakan oleh perasaan dan
rawan hati. Bilamana mereka itu terumbang-ambing di- antara ha- [108]
rap dan takut, maka hati Kristus merasa sedih ; karena Dia telah
memberikan kepadanja bukti jang tidak bisa disangsikan tentang
ketjintaanNja .... Dia mau supaja mereka itu melakukan pekerdjaan
jang telah diserahkan olehNja kepada mereka itu; baharulah hati
mereka itu akan mendjadi ketjapi jang sutji dalam tangan Tuhan,
masingmasing tali akan mengeluarkan pudji-pudjian dan sukur kepada Dia jang telah dikirim oleh Allah untuk menghapuskan segala
dosa dunia.
Tjinta al-Maseh kepada anak-anakNja adalah sama lembut seperti dia kuat adanja. Dan adalah dia lebih kuat dari maut sendiri;
karena Dia telah mati untuk membajar keselamatan kita, dan mendjadikan kita satu dengan Dia, satu dalam rahasia dan kekekalan.
Demikian kuat tjintaNja sehingga tjinta itu memerintahkan segala
kuasaNja, dan gunakan kekajaan surga jang tak terhingga itu dalam
melakukan kebaikan kepada umatNja. Tiadalah tjinta itu berobahobah atau sedikit pun hendak berbalik — sama adanja baik pada
kelamarin, baik pada hari ini; hingga sampai selama-lamanja. Meskipun dosa sudah ada berzaman-zaman lamanja, selalu berusaha
hendak melemahkan tjinta ini dan menghalangi supaja dia djangan
mengalir kedunia, masih tetap ia mengalir dengan arus besar kepada
segala orang buat siapa al-Maseh telah mati. — “Testimonies to
Ministers,” hal. 518, 619.
Pengaruh Jang Berdjaja
Ingatlah bahwa dalam hidupmu, agama itu bukanlah hanja satu
pengaruh diantara jang lain-lain. agama itu patutlah mendjadi satu
pengaruh jang djaja’atas segala jang lain-lain. — “Counsels to
[109]
Teachers Parents, and Students.” hal 489.
FASAL 30—IMAN JANG HIDUP
Banjak orang jang dengan sungguh-sungguh mentjahari kesutjian hati dan kebersihan hidup seolah-olah bimbang dan tawar hati.
Mereka itu selalu memandang kepada dirinja sendiri, dan meratap
akan ketiadaan pertjajanja; dan oleh karena mereka tiada beriman,
maka merasalah pertjajanja; dan oleh karena mereka tiada beriman,
maka merasalah mereka itu bahwa tidak ada hak padanja buat minta
berkat Allah. Orang-orang ini telah berpikir salah, karena perasaan
dianggapnja iman. Mereka memandang diatas kesederhanaan iman
jang benar, dan dengan demikian mengumpulkan kegelapan jang
tebal atas djiwanja. Haruslah mereka itu mengalihkan pikiran dari
dirinja sendiri, dan selalu memikir-mikirkan segala kemurahan dan
kebadjikan Allah, serta mengingatkan segala perdjandjianNja, dan
lantas pertjaja sadja bahwa Dia akan menggenapi perkataanNja itu.
Kita tidak patut pertjaja pada iman kita, melainkan pada segala
perdjandjian Tuhan. Bila kita bertobat dari pelanggaran-pelanggaran
kita jang lalu terhadap hukum Allah, dan tetaplah dalam hati hendak menurut pada hari-hari jang akan datang, haruslah kita pertjaja
bahwa oleh karena Isa, Allah akan menerima kita, dan mengampuni
segala dosa kita.
Kegelapan dan tawar hati akan datang atas djiwa kadangkadang,
dan mengantjam hendak membinasakan kita; tetapi djanganlah kita
membuangkan harap pertjaja kita. Kita mesti selalu tetapkan pandangan kita pada Isa, baik merasa atau pun tidak merasa. Kita harus
berusaha supaja melakukan dengan setia segala kewadjiban jang kita
ketahui, dan lantas berharap dengan tenang atas seqala perdjandjian
Tuhan Allah.
Djangan Bersandar Atas Perasaan
Kadang-kadang perasaan jang tertanam dalam hati bahwa kita tidak pantas, akan mendatangkan kegentaran dalam selruh djiwa; akan
tetapi bukanlah ini djadi bukti bahwa Allah telah berobah terhadap
118
FASAL 30—IMAN JANG HIDUP
119
kita, atau pun kita terhadap Allah Tiada daja upaja patut diadakan untuk mematju pikiran sam pai kepada satu kehangatan rawan
hati. Boleh djadi kita tidak akan merasai hari ini akan perdamaian
dan kesukaan jang kita rasai kemarin; tetapi haruslah kita oleh pertjaja memegang tangan al-Maseh, dan pertjaja kepadaNja dengan [110]
sepenuhnja baik didalam gelap sama seperti didalam terang.
Boleh djadi Setan berbisik, “Engkau seorang berdosa jang terlalu
besar buat diselamatkan oleh al-Maseh.” Sementara engkau mengaku bahwa sesungguhnja engkau ada berlumuran dengan dosa dan
tidak lajak, engkau boleh menghadapi pentjoba itu dengan seruan,
“Oleh kuasa jang memperdamaikan, saja mengaku al-Maseh sebagai
Djuru Selamatku. Saja tiada mempertjajai segala djasaku sendiri,
melainkan pada darah Isa jang menjutjikan daku. Pada saat ini saja
menggantungkan djiwaku jang tak berdaja itu pada al-Maseh.” Hidup seorang Kristen mestilah satu kehidupan jang tetap hidup. Satu
harap jang tiada menjerah, persandaran jang teguh pada al-Maseh,
akan mendatangkan perdamaian dan sentosa kepada djiwa.
Renungan Akan Al-Maseh
Djanganlah tawar hati karena hatimu rupanja keras. Tiaptiap
halangan, tiap-tiap musuh dalam djiwa, hanja mempertambahkan
keperluanmu akan al-Maseh. Dia sudah datang untuk membuangkan
hatimu jang dari batu, dan berikan kepadamu satu hati dari daging.
Pandanglah kepadaNja akan rahmat istimewa untuk mengalahkan
kesalahanmu tersendirisendiri. Bila dilanggar oleh pentjobaan, lawanlah dengan tetap segala gerakan si djahat itu; berkatalah kepada
djiwamu, “Bagaimanakah saja bisa menghinakan Djuru-Selamatku?
Saja telah serahkan diri kepada al-Maseh; saja tidak bisa melakukan
pekerdjaan Setan.” Berserulah kepada DjuruSelamat jang kekasih
itu akan bantuan hendak mengorbankan segala berhala, dan membuangkan segala dosa jang disukai. Biarlah mata iman itu melihat
Isa berdiri dihadapan arasj Bapa, menghadapkan tanganNja jang
luka sementara Dia bermohon bagimu. Pertjajalah bahwa kekuatan
datang kepadamu dengan perantaraan Djuru-Selamatmu jang indah
itu.
Oleh pertjaja pandanglah kepada makota jang sudah disediakan
bagi segala orang jang menang kelak; dengarkanlah segala njanjian
120
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
kesukaan dari orang tebusan, “Bahwa Anak Domba jang tersembelih
itu patutlah beroleh kuasa dan kekajaan dan hikmat dan kuat dan
hormat dan kemuliaan dan pengutjap sukur, dan telah tebus kita
kepada Allah! Berusahalah memandang segala pemandangan ini
sebagai sedjati adanja. Stepanus, sahid Kristen jang pertama, dalam
[111] pergumulannja jang maha dahsjat dengan penghulu dan penguasaan dan pemerintah kegelapan dunia ini dan dengan segala roh
djahat diudara, berseru, “Bahwa sesungguhnja aku melihat langit
terbuka dan Anak manusia itu berdiri dikanan Allah.” Djuru Selamat
dunia sudah dinjatakan kepadanja sebagai memandang kebawah
dari surga atas dia dengan perhatian sedalam-dalamnja; dan tjahaja
jang mulia dari wadjah al-Maseh bersinar atas Stepanus dengan
kemuliaan jang demikian sehingga musuhnja sekalipun melihat
mukanja bertjahaja seperti muka seorang malaikat.
Djikalau kita mau memikirkan lebih banjak tentang al-Maseh
dan segala perkara surga, maka tentulah kita akan mendapat pendorong jang kuat dan bantuan dalam berperang dalam peperangan
Tuhan. Kesombongan dan tjinta akan dunia kehilangan kuasanja
sementara kita merenungkan segala kemuliaan dunia jang lebih indah jang segera akan mendjadi tempat tinggal kita. Djika dibanding
dengan keindahan al-Maseh, segala penarik dunia akan kelihatan
sebagai kurang berharga.
Mengobahkan Kelaziman Pikiran
Djanganlah ada orang jang berpikir bahwa dengan tiada usaha
jang sungguh jang dilakukan olehnja sendiri mereka bisa mendapat
ketentuan dari tjinta Allah. Kapan pikiran sudah lama dibiarkan
selalu memikirkan perkara-perkara dunia, adalah satu perkara jang
susah untuk mengobahkan kelaziman pikiran itu. Segala perkara
jang dilihat oleh mata dan didengar oleh telinga terlalu seringkali
menarik perhatian dan menghisap segala pikiran.
Tetapi kalau kita mau masuk kedalam kota Allah, dan memandang kepada Isa dalam kemuliaanNja, kita mesti mendjadi biasa
kepada pemandangan kepadaNja dengan mata iman pertjaja didunia
ini. Perkataan dan tabiat al-Maseh harus sering mendjadi soal jang
selalu kita pikir-pikirkan dan bitjarakan, dan tiap-tiap hari sebaha-
FASAL 30—IMAN JANG HIDUP
121
gian waktu harus diserahkan terutama kepada doa dan kenang-kenangan atas segala perkara-perkara sutji tersebut.
Penjutjian Itu Pekerdjaan Saban Hari
Penjutjian adalah pekerdjaan saban hari. Djangan ada seorang
jang menipu dirinja sendiri dengan kepertjajaan bahwa Allah akan
mengampuni dan memberkati dia sementara dia mengindjak-indjak
salah satu tuntutan Tuhan. Melakukan dengan suka hati akan sesuatu
dosa jang diketahui mendiamkan suara jang menjaksikan dari Roh
dan memisah- kan djiwa dari Tuhan. Apa sadja sukatjita dalam [112]
perasaan peribadatan, Isa tidak bisa tinggal dalam hati jang tidak
mengindahkan hukum surga. Tuhan Allah mau menghormati hanja
orang jang mau menghormati Dia.
“Hambalah kamu kepada barang siapa jang kamu menjerahkan
dirimu kepadanja akan menurut kehendaknja.” Djikalau kita menuruti hawa nafsu kemarahan, hawa nafsu daging, dengki, kebentjian,
kekikiran, atau dosa jang mana sadja, kita mendjadi hamba-hamba dosa. “Tak boleh seorang hamba bertuankan dua orang.” Kalau
kita melajani dosa tak boleh kita melajani al-Maseh. Seorang Kristen akan merasa usikan dosa, karena kehendak daging itu melawan
Roh dan kehendak Roh pun melawan daging, sehingga selalu ada
peperangan. Disinilah pertolongan al-Maseh itu diperlukan. Kelemahan manusia mendjadi bersatu dengan kuasa surga, dan iman
berseru, “Segala sjukur bagai Allah, jang mengaruniakan kepada
kita kemenangan oleh Tuhan kita Isa alMaseh!”
Djikalau kita suka menumbuhkan satu tabiat jang bisa berkenan
kepada Allah, kita mesti mengadakan adat kebiasaan jang benar
dalam hidup peribadatan kita. Doa saban hari adalah sama perlunja
kepada pertumbuhan dalam karunia, dan kepada kehidupan rohani
djuga, sebagaimana makanan setiap hari kepada kesehatan badan.
Kita harus biasakan diri supaja sering meninggikan segala pikiran
kepada Allah dalam permintaan doa. Djikalau pikiran kita kesasar,
kita mesti bawa dia kembali kedjalan jang benar; oleh usaha jang
tidak kenal penat, adat kebiasaan achirnja akan mendjadikan hal itu
djadi mudah. Mustahil kita bisa berpisah barang sedikit waktu dari
Tuhan dan mendapat selamat. Kita boleh mendapat hadiratNja selalu
122
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
mengawal kita pada tiap-tiap langkah, tetapi hanja oleh memeliharakan segala tuntutan-tuntutan jang Dia sendiri telah tentukan.
Djadikanlah Agama Satu Perusahaan
Agama mesti didjadikan satu perusahaan besar dalam hidup.
Segala sesuatu jang lain harus didjadikan nomor dua kepada jang
satu ini. Segala kuasa djiwa, tubuh, dan roh kita mesti dikerahkan
dalam peperangan Masehi. Kita mesti memandang kepada al-Maseh
buat kekuatan dan rahmat, dan kita akan menang sebagaimana pasti
al-Maseh telah mati buat kita ....
Kita mesti datang lebih dekat kepada salib al-Maseh. Penjesalan
hati dibawah kaju salib adalah peladjaran perdamaian jang pertama
[113] kita harus peladjari. Tjinta Isa — siapa boleh mengetahui dia? Djauh
lebih lembut dan lebih menjangkal diri daripada tjinta ibu! Djikalau
mau mengetahui harga satu djiwa manusia, kita mesti memandang
dalam iman jang hidup atas kaju salib, dan dengan demikian mulai beladjar jang manakah kelak mendjadi ilmu dan njanjian segala
orang tebusan sampai selama-lamanja. Harganja waktu dan talenta
kita bisa diukur hanja dengan kebesarannja tebusan jang sudah dibajar buat tebusan kita. Betapa tidak bersukur kita kepada Allah kapan
kita merampas milikNja dari padaNja oleh menahankan tjita-tjita
hati dan usaha kita dari padaNja! Adakah terlalu sukar memberikan
diri kita kepadaNja jang sudah mengorbankan semuanja buat kita?
Bolehkah kita memilih persahabatan dunia setelah memandang segala kemuliaan jang kekal jang ditawarkan oleh al-Maseh, — “duduk
dengan Aku diatas arasjKu, sebagaimana Aku pun telah menang dan
ada duduk dengan Bapaku diatas arasjNja”?
Penjutjian, Satu Pengalaman Jang Bertambah Madju
Penjutjian adalah satu pekerdjaan jang bertambah madju. Langkah jang berturut-turut ada dihadapkan pada kita dalam perkataan
rasul Petrus, ..meradjinkan dirimu akan menambahi pertjajamu itu
dengan kebadjikan, dan kebadjikan itu dengan pengetahuan, dan
pengetahuan itu dengan pertarakan, dan pertarakan itu dengan sabar, dan sabar itu dengan ibadat, dan ibadat itu dengan kasih akan
saudara-saudara, dan kasih akan saudara-saudara itu dengan kasih
FASAL 30—IMAN JANG HIDUP
123
akan orang sekalian. Maka kalau segala perkara ini adalah padamu,
lagi bertambah-tambah, nistjaja tidak ditinggalkannja engkau hempa
atau mandul dalam pengetahuan akan Tuhan kita Isa al-Maseh.”
“Maka sebab itu, hai saudara-saudara, hendaklah makin lebih kamu
meradjinkan dirimu dalam meneguhkan hal kamu dipanggil dan
dipilih itu, karena kalau kamu berbuat demikian, sekali-kali tidak
lagi kamu akan tergelintjuh. Karena demikianlah dengan murahnja
akan dikaruniakan kepadamu masuk kedalam keradjaan kekal Tuhan
dan Djuru Selamat kita Isa al-Maseh.”
Disinilah ada satu djalan dengan mana kita boleh mendapat
kepastian tidak akan pernah djatuh. Barang siapa jang bekerdja demikian atas rentjana bertambah-tambah dalam memperoleh karunia
ke-Kristenan, mendapat kepastian bahwa Allah akan bekerdja atas
rentjana melipat-gandakan dalam memberikan kepadanja pemberian
Roh Sutjinja.
Rasul Petrus berkata kepada segala orang jang sudah mendapat
iman demikian jang begitu indah: “Maka karunia dan salam diper- [114]
banjak kiranja atas kamu oleh pengetahuan akan Allah dan akan Isa,
Tuhan kita.” Oleh karunia surga, semua orang jang mau boleh mendaki tangga jang bersinar-sinar dari dunia ini sampai kesurga, dan
pada achirnja, “bertempik sorak dan kesukaan jang kekal” masuk
dari pintu gerbang itu kedalam kota Allah. — Review and Herald,
15 Nov. 1887.
Faedahnja Pentjobaan
Segala pentjobaan hidup adalah perkakas-perkakas Tuhan Allah
untuk membuangkan segala kekotoran, dan kekasaran dari pada
tabiat kita. Tarahannja, hal dibikinnja djadi empat persegi, pahatan,
dihempelas dan dipeletur, adalah satu proses jang amat sakit, adalah
susah amat buat didorongkan kedalam batu kilir. Tetapi batu itu pun
dikeluarkan dari sana siap sedia untuk mengisi tempatnja dalam
kaabah surga. Tuhan tiada mentjurahkan pekerdjaan jang begitu
teliti dan sempurna atas bahan jang tiada berguna. Hanjalah segala
batu permataNja jang indah-indah jang digosok setudju dengan peta
astana. — “Thoughts from the Mount of Blessing,” hal. 23, 24.
124
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Tempat Rahasia Dari Kuasa
Kepada perlindungan Allah-taala, dibawah naung Jang Maha Kuasa, manusia sewaktu-waktu pergi; mereka tinggal disana beberapa
ketika lamanja, dan hasilnja ada ternjata dalam perbuatan-perbuatan
jang mulia; lantas imannja merosot, perhubungan itu terganggu, dan
pekerdjaan hidupnja bertjatjat. Tetapi hidup al-Maseh adalah satu
hidup jang pertjaja terus menerus, dipeliharakan oleh perhubungan
jang tiada putus-putusnja; dan chidmatNja bagi surga dan dunia
adalah dengan tiada pernah gagal atau pun berhenti-henti.
Sebagai manusia Dia bermohon kepada arasj Allah, sampai kemanusiaanNja diisi penuh dengan arus surga jang menghubungkan
kemanusiaan dengan keilahian. Oleh menerima hidup dari pada
Allah, Dia membagi-bagikan hidup kepada manusia. — Education,
[115] hal. 80, 81.
FASAL 31—PERSEKUTUAN DENGAN
AL-MASEH
Persekutuan dengan al-Maseh oleh iman jang hidup ada kekal;
segala persekutuan jang lain mesti binasa. Al-Maseh jang lebih dahulu memilih kita, membajar harga jang amat tinggi buat tebusan
kita; dan orang pertjaja jang benar memilih al-Maseh sebagai jang
terutama dan terachir dan terbaik didalam segala perkara. Tetapi
persekutuan ini djuga meminta perongkosan dari kita. Adalah dia
satu persekutuan persandaran penuh jang mesti dimasuki oleh satu
machluk jang sombong. Semua orang jang mengadakan persekutuan
ini mesti merasa keperluannja akan darah al-Maseh jang memperdamaikan itu. Mereka itu mesti mempunjai hati jang dibaharui.
Mereka itu harus menjerahkan kemauannja sendiri kepada kehendak
Allah. Akan ada satu pergolakan dengan segala halangan luar dan
dalam. Mesti ada satu pekerdjaan pertjeraian jang pedih, serta satu
pekerdjaan menghubungkan. Kesombongan, kekikiran, kesia-siaan, keduniaan —dosa dalam segala tjoraknja — mesti dikalahkan,
djikalau kita mau masuk kedalam persekutuan dengan al-Maseh.
Sebabnja kenapa banjak orang merasa kehidupan Kristus itu ada
amat susah, kenapa mereka itu ada demikian berobah-obah, begitu
lintjah, adalah sebab mereka itu mentjoba menghubungkan diri dengan al-Maseh sebelum memutuskan perhubungannja lebih dahulu
dari pada berhala-berhala jang ditjintainja.
Setelah persekutuan dengan al-Maseh itu sudah diadakan, maka
persekutuan itu hanja bisa dipeliharakan oleh doa jang tekun dan
usaha jang tiada kenal penat. Kita mesti melawan, kita mesti menjangkal, kita mesti mengalahkan diri sendiri. Oleh rahmat al-Maseh,
dengan keberanian, dengan iman, dengan berdjaga-djaga, kita boleh
mendapat kemenangan. — “Testimonies for the Church,” djilid
[116]
5, hal. 231.
[117]
125
126
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
BAGIAN KE-IV—BERDJALAN DALAM
TERANG
[118]
Djuru Selamat sedang membungkuk atas tebusan darahNja, serta
berkata dengan lemah-lembut dan kasihan jang tiada terkatakan,
“Maukah engkau mendjadi baik?” Dia titahkan supaja engkau bangkit berdiri dalam kesehatan dan sentosa. Djangan tunggu merasa
bahwa engkau sudah disembuhkan. Pertjajalah akan perkataan Djuru
Selamat. Taruhkanlah kehendakmu pada pihak al-Maseh. Berkehendaklah berbakti kepadaNja, dan dengan bertindak atas sabdaNja
engkau akan mendapat kekuatan. Apa sadja adat kebiasaan jang djahat, barang apa sadja keinginan besar jang oleh penurutan kepadanja
sudah mengikat baik djiwa dan tubuh, al-Maseh sanggup dan ingin
hendak melepaskan. Dia akan memberikan hidup kepada djiwa jang
“mati dalam dosa”. Dia akan melepaskan orang tawanan jang diikat
oleh kelemahan dan kemalangan serta rantai dosa. — “Ministry of
Healing,” hal. 84, 85.
[119]
FASAL 32—BERTAMBAH-TAMBAH DALAM
KARUNIA
“Melainkan hendaklah kamu bertambah-tambah dalam karunia
dan dalam pengetahuan jang dari pada Tuhan, Djuru Selamat kita
Isa al-Maseh”. Adalah hak orang muda, sementara mereka bertumbuh dalam Isa, untuk bertambahtambah dalam karunia rohani dan
pengetahuan. Kita boleh ketahui makin hari makin banjak dari hal
Isa oleh penjelidikan jang teliti dari Kitab Sutji, dan kemudian ikut
segala djalan kebenaran dan keadilan jang dinjatakan didalamnja.
Segala orang jang selalu bertambah-tambah dalam karunia akan
berdiri teguh dalam pertjaja, dan madju kemuka.
Pertambahan Perlu Bagi Ketetapan
Hendaklah ada keinginan jang sungguh dalam hati tiaptiap orang
muda jang telah menetapkan dalam hati hendak mendjadi murid
Isa al-Maseh, supaja mentjapai daradjat keKristenan jang setinggitingginja, dan mendjadi pengerdja bersama-sama dengan al-Maseh.
Kalau dia mendjadikan tudjuannja supaja terhitung diantara orang
jang kelak akan dihadapkan dengan tiada bertjatjat dihadapan tachta
Allah, ia akan madju terus menerus. Satu-satunja djalan supaja tinggal tetap adalah madju saban hari dalam kehidupan rohani. Iman
akan bertambahtambah kalau iman itu mengalahkan segala pergumulan dengan segala kebimbangan dan halangan. Penjutjian jang
benar selalu bertambah-tambah dalam karunia dan pengetahuan akan Isa al-Maseh, maka engkau akan menggunakan segala hak dan
kesempatan untuk mendapat pengetahuan lebih banjak akan hidup
dan tabiat alMaseh.
Iman dalam Isa akan bertambah sementara engkau makin bertambah kenal akan Djuru Selamatmu oleh memikir-mikirkan hidupNja jang tiada bertjela itu dan tjintaNja jang tiada berkeputusan.
Engkau tidak bisa menghinakan Tuhan Allah lebih dari pada meng128
FASAL 32—BERTAMBAH-TAMBAH DALAM KARUNIA
129
aku mendjadi muriaNja sementara engkau mendjauhkan diri dari
padaNja, dan tidak dikenjangkan dan dihidupkan oleh Roh SutjiNja.
Kalau engkau bertambah-tambah dalam karunia, engkau akan
bergemar sekali mengundjungi kumpulan-kumpulan perbaktian, dan
engkau akan bersuka menjaksikan ketjintaan al-Maseh dihadapan
perkumpulan. Tuhan Allah, oleh kemurahanNja, bisa mendjadikan [120]
orang muda itu djadi bidjaksana, dan Dia bisa memberikan pengetahuan dan pengalaman kepada anak-anak. Mereka itu bisa bertambah-tambah dalam karunia tiap-tiap hari. Engkau hendaklah djangan
mengukur iman pertjajamu oleh perasaan hatimu.
Pemeriksaan Hati
Periksalah hatimu dengan teliti, dan djuga keadaan tjita. tjita
hatimu terhadap Tuhan Allah. Tanjalah, apakah saja sudah gunakan
segala waktu jang indah pada hari ini untuk menjenangkan diriku
sendiri, mentjahari kegemaran diriku sendiri? Atau sudahkah saja
membikin orang lain bersukasuka? Sudahkah saja menolong segala
orang jang bergaul dengan saja kepada penjerahan diri jang lebih
tekun kepada Allah dan menghargakan perkara-perkara jang kekal?
Sudahkah saja membawa agama saja kedalam rumah tangga sendiri,
dan disana menjatakan karunia al-Maseh dalam perkataan dan dalam kelakuanku? Oleh penurutanku dengan hormat, sudahkah saja
menghormati orang tuaku, dan dengan demikian memeliharakan
hukum jang kelima? Sudahkah saja dengan gembira melakukan
pekerdjaanku jang sedikit setiap hari, serta melakukan dia dengan
ketulusan, dan melakukan segala apa jang saja boleh perbuat untuk
meringankan beban-beban orang lain? Sudahkah saja mendjaga bibirku dari pada jang djahat, dan lidahku dari pada berkata tipudaja?
Sudahkah saja menghormati al-Maseh, Djuru Selamatku jang sudah
memberikan darahNja jang indah itu supaja hidup jang kekal boleh
tertjapai olehku?
Berdjaga dan Berdoa
Pada pagi-pagi hari, hai orang muda jang kekasih, djanganlah
engkau lalaikan untuk minta doa dengan sungguh kepada Isa supaja Dia mau mentjurahkan kekuatan dan karunia kepadamu untuk
130
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
melawan pentjobaan dari musuh dalam rupa jang bagaimana pun ia
akan datang; dan djikalau engkau minta doa dengan sungguh, dalam
pertjaja dan pertobatan djiwa, Tuhan akan mendengar permintaan
doamu. Tetapi engkau mesti berdjaga dan meminta doa. Tuhan Isa
sudah berkata: “Pintalah, maka akan diberi kepadamu; tjaharilah,
maka kamu akan mendapat; ketoklah, maka akan kamu kelak dibukai. Maka siapa garangan diantara kamu, kalau anaknja minta
roti, adakah diberikannja ular kepadanja? Sebab itu djikalau kamu
jang djahat pun tahu memberikan benda jang baik kepada anakmu,
[121] istimewa pula Bapa- mu jang disurga akan mengaruniakan benda
jang baik kpada segala orang jang meminta kepadaNja?”
Anak-anak dan orang muda boleh datang kepada Isa dengan
segala beban dan kesukarannja, dan mengetahui bahwa Dia akan
menghormati permohonannja kepadaNja, dan berikan kepada mereka itu akan barang-barang jang perlu baginja. Biarlah engkau
sungguh; biar engkau bertjekal. Hadapkanlah perdjandjian Allah,
dan lantas pertjajalah dengan tiada bimbang. Djangan tunggu hendak merasa gerakan hati jang luar biasa sebelum engkau pikir Tuhan
mendjawab. Djanganlah tandai satu djalan istimewa dimana Tuhan mesti berbuat sesuatu bagaimu sebelum engkau pertjaja bahwa
engkau menerima segala perkara jang engkau minta dari padaNja;
tetapi pertjajalah akan sabdaNja, dan serahkanlah segala perkara itu
dalam tangan Tuhan, dengan penuh kepertjajaan bahwa doamu akan
dihormati, dan djawabnja akan datang pada waktu dan dalam tjara
jang terbaik bagimu menurut pandangan Bapamu jang disurga; dan
kemudian hidupkanlah permintaan doamu itu. Berdjalanlah dengan
rendah hati dan terus madju kedepan.
“Karena Tuhan Allah bagaikan matahari dan perisai; Tuhan
pun akan mengaruniakan anugerah dan kemuliaan; tidak Ia akan
menahankan kebadjikan dari pada orang jang berdjalan dengan tulus
hatinja.” Mazmur 84: 12.
“Takutlah akan Tuhan, hai segala orangNja jang sutji, karena
tiada barang kekurangan pada orang jang takut akan Dia. Bahwa
singa muda boleh kekurangan dan kelaparan, akan tetapi orang jang
mentjahari Tuhan itu tidak kekurangan barang suatu djua pun.”
Mazmur 34:9, 10, 11.
“Hendaklah ditahaninja lidahnja dari pada kedjahatan dan bibirnja pun dari pada perkataan penipu. Hendaklah didjauhkannja
FASAL 32—BERTAMBAH-TAMBAH DALAM KARUNIA
131
dirinja dari pada djahat dan dibuatnja baik; hendaklah ditjaharinja
selamat dan dituntutnja akan dia. Karena mata Tuhan ada memandang kepada segala orang jang benar dan telingaNja pun terbuka
kepada serunja. Tetapi wadjah Tuhan ada melawan segala orang
jang berbuat djahat, hendak Ia mengerat peringatan akan mereka
itu dari atas bumi. Kalau orang jang benar itu berseru, didengar
Tuhan akan dia dan dilepaskanNja dari pada segala kepitjikannja.
Maka hampirlah Tuhan pada segala orang jang hantjur hatinja dan
ditulungNja akan orang, jang lemah lembut hatinja.” Mazmur 34:
[122]
13-18.
Disinilah perdjandjian-perdjandjian, jang kaja dan berkelimpahan, dengan tuntutan bahwa engkau harus berhenti berbuat djahat
dan beladjar berbuat baik. Maka adakanlah satu tudjuan hidup jang
tinggi, seperti sudah dibuat oleh jusuf, Daniel, dan Musa dan pertimbangkan matang-matang harganja pembangunan tabiat, dan kemudian membangunlah buat zaman dan hidup jang kekal. . .
Kita ada lemah dan tiada berakal budi, akan tetapi Tuhan Allah
sudah berkata: “Maka djikalau kiranja kepada barang seorang diantara kamu kurang akal budi, hendaklah dipohonkannja kepada Allah,
jang mengaruniakan kepada segala manusia dengan murahnja dan
dengan tidak membangkitbangkit, nistjaja jaitu akan dikaruniakan
djuga kepadanja.” Jakub 1: 5. Hanja beladjarlah mendjadi saksama,
tiada pernah melepaskan peganganmu atas Allah, bertjekal dalam
pekerdjaanNja, maka engkau akan mendjadi seorang jang menang
oleh darah Anak Domba.
Kemungkinan Jang Tiada Berwatas Bagi Kebaikan
Dalam melakukan pekerdjaan ini bagi dirimu sendiri, engkau
mempunjai satu pengaruh atas banjak orang dengan siapa engkau
bergaul. Perkataan jang diberikan pada waktunja, alangkah baiknja!
Betapa banjak kekuatan satu perkataan harap, keberanian, dan ketetapan hati dalam djalan jang benar bisa memberikan kepada seorang
jang tjenderung hendak terdjerumus kedalam kelakuan jang merusak! Maksud jang teguh jang bisa ada padamu dalam mendjalankan
azasazas jang baik akan mempunjai satu pengaruh untuk menimbal
djiwa-djiwa pada tudjuan jang benar.
132
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Tidak ada batasnja tentang kebaikan jang engkau boleh buat.
Djikalau engkau mengadakan perkataan Allah sebagai peraturan hidupmu, dan aturkan segala tindakanmu setudju dengan perintahNja,
serta mendjadikan segala maksud-maksud dan usahamu dalam menjampaikan kewadjibanmu djadi satu berkat dan bukan laknat kepada
orang-orang lain maka segala daja-upajamu itu akan berbuah-buah.
Engkau telah tempatkan dirimu dalam perhubungan dengan Allah;
engkau telah mendjadi saluran terang kepada orang-orang lain. Engkau telah dimuliakan oleh mendjadi teman sekerdja dengan Isa; dan
tiada kehormatan jang lebih tinggi engkau bisa terima dari pada
utjapan berkat jang bahagia dari bibir Djuru Selamat: “Sabaslah, hai
hamba jang baik dan setiawan, masuklah engkau kedalam kesukaan
[123] tuanmu.” — The Youth’s Instructor, 1 September, 1886.
Penjerahan Diri Sendiri
Djuru Selamat tidak akan berkenan dengan lajanan jang separohseparoh. Tiap-tiap hari pengerdja bagi Tuhan itu mesti mempeladjari
artinja penjerahan diri sendiri. Dia mesti peladjari perkataan Allah,
mengetahui artinja serta menurut perintahnja. Dengan demikian dia
boleh mentjapai satu daradjat kemuliaan ke-Kristenan. Dari hari kehari Allah bekerdja dengan dia, menjempurnakan tabiat jang akan
bisa berdiri teguh pada masanja udjian jang terachir. Dan dari hari
kepada hari jang lain orang jang pertjaja itu sedang me. lakukan
dihadapan manusia dan segala malaikat satu pengalaman jang mulia,
menundjukkan apa jang bisa dibuat oleh indjil bagi manusia jang
[124] sudah djatuh dalam dosa.” — Gospel Workers, hal. 113.
FASAL 32—BERSETUDJU KEPADA DUNIA
Segala orang jang berdjalan dalam djalan jang sempit itu ada
membitjarakan tentang kesukaan dan kegembiraan jang akan djadi
miliknja pada penghabisan djalan itu. Wadjah mereka itu sering
mendjadi sedih, tetapi sering pula bersinar dengan kesukaan jang
sutji dan kudus. Mereka itu tiada berpakaian seperti kumpulan orang
jang berdjalan pada djalan jang lebar itu, atau bitjara seperti mereka
itu, maupun bersikap seperti mereka itu. Satu teladan telah diberikan
kepadanja. Seorang jang kena sengsara dan jang biasa dalam kesukaran sudah membuka djalan tersebut bagi mereka itu, dan sudah
mendjalani sendiri djalanan itu. Segala pengikutNja melihat djedjak
kakiNja dan mendapat penghiburan dan kegembiraan. Dia sudah lalu
dengan selamat; demikian djuga mereka itu boleh, kalau diikutnja
akan djedjak kakiNja.
Djalan Jang Lebar
Dalam djalan jang lebar itu semuanja ada berpikir-pikir tentang
dirinja sendiri, pakaiannja, dan segala kesenangan jang ada pada
sepandjang djalan. Mereka itu memuaskan hatinja dalam tertawa
dengan tergelak-gelak serta bersukaria, dan tiada memi’kirkan akan
kesudahan perdjalanan itu, jaitu kebinasaan jang kekal jang ada
pada penghabisan djalan itu. Tiap-tiap hari mereka itu menghampiri
lebih dekat kepada kebinasaannja; meskipun demikian mereka itu
menerdjun makin lama makin tjepat. Aduh, alangkah ngerinja hal
ini kelihatan kepada saja!
Saja melihat pada djalan jang lebar ini berdjalan banjak orang
jang padanja ada tertulis, “Mati bagi dunia ini. Penghabisan segala
perkara sudah dekat. Biarlah engkau djuga bersedia.” Mereka itu
kelihatan sama sadja seperti orang sia-sia jang ada sekelilingnja,
ketjuali sedikit rupa sedih jang saja lihat terdapat pada wadjah mukanja. Pertjakapan mereka itu adalah sama sadja seperti orang-orang
jang bersuka-ria dan tiada mempunjai pikiran suatu apa jang ada
133
134
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
sekelilingnja, tetapi kadang-kadang mereka itu menundjukkan dengan perasaan puas kepada tulisan-tulisan jang ada pada djubahnja,
menarik perhatian orang-orang lain supaja menuliskan jang serupa
pada djubahnja. Mereka itu berdjalan pada djalan jang lebar itu,
[125] tetapi diakuinja dirinja sebagai orang jang berdjalan pada djalan
jang sempit itu. Semua orang jang ada sekeliling mereka itu sudah
berkata, “Tidak ada perbedaan diantara kita. Kita semua ada serupa;
kita berpakai dan bitjara dan berbuat serupa.” ....
Kepada saja sudah ditundjukkan persamaan diantara sebahagian
orang jang memeliharakan hari Sabat dengan orang-orang dunia.
Aduh, saja melihat bahwa itulah satu kehinaan kepada pengakuannja,
satu kehinaan bagi pekerdjaan Tuhan. Mereka sudah mendustakan pengakuannja. Dipikirnja bahwa mereka itu bukanlah seperti
dunia, tetapi adalah mereka itu begitu serupa dengan dunia dalam
pakaiannja, dalam pembitjaraannja, dan perbuatannja, sehingga tiada lagi perbedaannja. Saja melihat mereka itu menghiasi tubuhnja
jang papa dan fana itu, jang pada segenap waktu bisa didjamah oleh
djari Tuhan Allah dan ditidurkan atas balai kesengsaraan. Aduh,
lantas sedang mereka itu menghampiri perobahannja jang terachir,
kesengsaraan jang maha hebat menjiksakan lembaganja, dan pada
ketika itu datanglah pertanjaan jang maha penting, “Adakah saja
sudah sedia buat mati? sedia akan menghadap hadirat Allah pada
hari pehukuman, dan lulus dalam pemeriksaan jang maha besar itu?”
Tanjalah mereka itu pada ketika jang sedemikian tentang bagaimanakah perasaannja dari hal menghiaskan tubuhnja, dan djikalau
padanja ada perasaan akan artinja bersedia menghadap hadirat Allah,
akan diberitahukannja kepadamu bahwa djikalau mereka itu bisa
kembali dan hidupkan hidupnja jang lama, maka mereka itu akan
membetulkan kehidupannja, djauhkan segala kebodohan dunia, kesia-siaannja, kesombongannja, dan akan menghiasi tubuhnja dengan
pakaian jang sopan, dan adakan satu teladan kepada orang jang
sekelilingnja. Mereka itu akan hidup untuk kemuliaan Allah.
Kenapakah ada begitu sukar untuk hidup dalam penjangkalan
diri dan kerendahan hati? Karena orang-orang jang mengaku dirinja
Kristen belum mati bagi dunia ini. Adalah kehidupan sentosa sesudah kita mati. Akan tetapi banjak orang jang merindu akan kutjai
dan bawang jang di-Mesir, Padanja ada tabiat hendak berpakaian dan
berbuat sebanjakbanjaknja mungkin seperti dunia ini, tetapi ingin
FASAL 32—BERSETUDJU KEPADA DUNIA
135
masuk surga. Orang jang demikian mendaki dengan djalan jang lain.
[126]
Tiada dimasukinja pintu jang ketjil dan djalan jang sempit itu ....
Orang jang demikian tiada akan mempunjai maaf. Banjak orang
berpakaikan seperti dunia ini untuk mempunjai pengaruh. Tetapi
disinilah diadakannja satu kesalahan jang sedih dan amat tjelaka.
Djikalau mereka itu ingin mendapat pengaruh jang benar dan jang
menjelamatkan, biarlah mereka itu hidup seperti pengakuannja, tundjukkan pertjajanja oleh perbuatan-perbuatan kebenaran, dan bikinlah perbedaan besar diantara orang Kristen dan dunia. Saja melihat
bahwa segala perkataan, pakaian, dan perbuatan harus mempunjai
arti bagi Tuhan. Lantas satu pengaruh jang kudus akan tertjurah
atas semuanja, dan semua orang akan kenal bahwa adalah mereka
itu dengan Isa. Orang-orang jang tiada pertjaja akan melihat bahwa
kebenaran jang kita akui ada mempunjai satu pengaruh jang sutji,
dan bahwa pertjaja pada kedatangan alMaseh mempengaruhi tabiat
seorang laki-laki atau perempuan. Djikalau barang seorang ingin
supaja pengaruhnja bermanfaat bagi kebenaran, biarlah mereka itu
hidupkan kebenaran itu, dan dengan demikian menurut Teladan jang
rendah hati itu.
Persediaan Buat Kedatangan Tuhan Isa
Saja melihat bahwa Allah bentji akan kesombongan, dan bahwa
segala orang sombong dan segala orang jang berbuat djahat itu akan
seperti djerami dan hari jang datang itu akan menjalakan mereka
itu. Saja melihat bahwa pekabaran malaikat jang ketiga itu mesti
terus bekerdja seperti ragi atas hati banjak orang jang mengaku
pertjaja akan pekabaran itu, dan bersihkan semuanja kesombongan,
kekikiran, kedengkian dan ketjintaannja akan dunia ini.
Isa akan datang lekas, dan apakah akan didapatNja satu umat
jang sama dengan dunia ini? dan apakah Dia akan mengaku mereka itu sebagai umatNja jang Dia sudah sutjikan bagi Dirinja? Oh,
tidak. Tiada lain melainkan orang jang sutji dan bersih akan diaku
olehNja sebagai Dia punja. Semua orang jang sudah disutjikan dan
didjadikan putih oleh sengsara, dan telah memisahkan diri dengan
tiada bertjatjat dari dunia ini, akan diakuiNja sebagai milikNja.
Sementara saja melihat hal jang ngeri bahwa umat Tuhan ada
sama dengan dunia ini, dengan tiada perbedaan suatu apa, ketjuali
136
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
dalam nama, diantara banjak orang jang mengaku murid Isa jang
rendah hati dan lemah lembut itu, dengan orang-orang jang tidak
pertjaja, maka djiwaku merasa kesusahan jang amat sangat. Saja
melihat bahwa Isa sudah luka dan dimalukan dengan terang-terang[127] an. Malaikat itu ber- kata, sementara dengan duka-tjita ia melihat
umat, jang mengaku dirinja Tuhan punja, tjinta akan dunia ini turut
bahagian dalam roh dunia, dan menurut segala tjara-fcjaranja, “‘Pisahkan diri! Pisahkan diri! Kalau-kalau Dia tentukan bahagianmu
dengan orang-orang pura-pura dan jang tiada pertjaja diluar kota itu.
Pengakuanmu hanja akan mendatangkan kesengsaraan jang lebih
hebat kepadamu, dan hukumanmu kelak akan lebih besar, karena
engkau mengetahui kehen. dakNja, tetapi engkau tidak membuat
dia.”
Semua orang jang mengaku pertjaja pada pekabaran malaikat
jang ketiga seringkal melukakan pekerdjaan Allah oleh hati ringan,
berdjenaka, dan bermain-main. Dinjatakan kepadaku bahwa kedjahatan ini ada terdapat pada seluruh golongan kita. Saja melihat
bahwa haruslah ada satu tindakan merendahkan diri dihadapan Tuhan. Umat Israil jang dari Tuhan harus mengkojakkan hati, bukan
djubahnja; kesederhanaan jang seperti anak-anak djarang sekali
kelihatan; keridlaan manusia dipentingkan dari pada murka Allah.
Malaikat itu berkata, “Sediakanlah hatimu, kalau-kalau Dia mendatangkan hukuman kepadamu, dan benang hidup jang rapuh itu
bisa terputus, dan engkau tidur dalam kubur dengan tiada terlindung,
tiada bersedia buat hari pehukuman. Atau kalau kiranja engkau tidak masuk kedalam kubur, ketjuali engkau mengadakan perdamaian
dengan Allah dan kojakkan dirimu dari dunia ini, maka hatimu akan
bertambah lebih keras, dan engkau akan bersandar atas penjangga
jang palsu, jaitu satu persediaan sangkaan sadja, dan mengetahui
kesalahanmu itu terlalu lambat untuk memperoleh satu pengharapan
jang beralas baik.” — Testimonies for the Church, djilid I, hal.
127-134.
Apakah Gunanja?
Al-Maseh mengadjak masing-masing orang supaja menimbang.
Adakanlah perhitungan jang djudjur. Tempatkanlah Isa pada satu
neratja, jang berarti harta-benda jang kekal, kehidupan, kebenaran,
FASAL 32—BERSETUDJU KEPADA DUNIA
137
surga, dan kesukaan al-Maseh dalam djiwa-djiwa jang ditebus; taruhkan pada jang satu lagi segala penarik hati jang dunia ini bisa
berikan. Kepada timbangan jang satu tempatkan kebinasaan djiwamu sendiri, serta djiwa-djiwa segala orang jang engkau boleh djadi
bisa dipakai sebagai perkakas menjelamatkannja; kepada jang satu
lagi, bagi dirimu dan bagi mereka itu satu hidup jang sama ukurannja
dengan hidup Tuhan Allah. Timbanglah buat zaman dan hidup jang
kekal. Sementara engkau melakukan jang demikian, al-Maseh berkata, “Apakah gunanja kepada orang djikalau ia keuntungan segala [128]
dunia ini, tetapi ia kerugian djiwanja sendiri?”
Tuhan Allah mau supaja kita memilih perkara-perkara surga
gantinja perkara-perkara duniawi. Tuhan membukakan pada kita
kemungkinan memasukkan modal didalam surga. Dia mau memberikan andjuran kepada segala tudjuan kita jang tertinggi, tanggungan
kepada harta-benda kita jang terindah. Ia berkata, “Maka Aku akan
mengadakan bahwa mahal seorang laki-laki dari pada emas padjal,
dan mahal seorang manusia dari pada emas tua jang dari Opir.” Kapan kekajaan jang dimakan ngengac dan jang dirusakkan oleh karat
kelak dihanjutkan maka pengikut-pengikut al-Maseh bisa bersukasuka dalam harta-bendanja jang disurga itu, jaitu kekajaan jang tidak
[129]
akan binasa. — Christ’s Object Lessons, hal. 374.
FASAL 34—PENGALAMAN KE-KRISTENAN
JANG TULEN
Saja melihat bahwa ketjuali ada satu perobahan jang sempurna
pada orang muda, pertobatan jang sungguh, mereka itu akan putus
harap akan surga. Dari pada apa jang sudah ditundjukkan pada saja,
tiada separoh dari orang-orang muda jang mengaku beragama dan
menurut kebenaran, jang sudah bertobat dengan sebetul-betulnja.
Djikalau mereka itu sudah ditobatkan, maka mereka akan mengeluarkan buahbuah untuk kemuliaan Allah. Banjak pemuda jang
bersandar atas harap sangka-sangkaan sadja, dengan tiada mempunjai alasan jang benar. Sumur itu tidak dibersihkan, dan karena itu air
jang keluar dari dalamnja tida’klah bersih. Bersihkanlah sumur itu,
dan nanti airnja pun bersih djuga.
Djikalau hati benar adanja, maka perkataan, pakaian, perbuatanmu akan benar pula. Peribadatan jang benar tiada terdapat. Saja
tidak akan menghina Tuhanku sedemikian rupa dengan pengakuan bahwa seorang jang lalai, bermain-main, dan tiada minta doa
seorang Kristen adanja. Tidak; seorang Kristen beroleh kemenangan atas segala lengkungan dosa, serta atas segala hawa nafsunja.
Bahwa adalah obat bagi djiwa jang disiksa oleh dosa. Penawar itu
jaitu al-Maseh adanja. Djuru Selamat jang indah! KaruniaNja ada
tjukup bagi orang terlemah; dan jang ter’kuat djuga mesti mendapat
karuniaNja kalau tidak dia binasa.
Karunia Jang Menjelematkan
Saja melihat bagaimana karunia ini bisa diperoleh. Pergilah kedalam kamarmu, dan disana mohon kepada Allah dengan sendirian:
“Djadikanlah dalam aku hati jang sutji, ja Allah, dan baharuilah
dalam aku roh jang teguh.” Biarlah engkau bertekun, biar engkau
bersungguh-sungguh. Doa jang tekun itu berguna banjak sekali. Seperti hal Jakub, bergumullah dalam permintaan doa. Bersengsaralah.
138
FASAL 34—PENGALAMAN KE-KRISTENAN JANG TULEN
139
Isa diGetsemani berkeringat titilc darah; engkau mesti mengadakan
satu usaha.
Djangan tinggalkan kamarmu itu sampai engkau merasa kuat dalam Tuhan; kemudian berdjagalah, dan sebegitu lama engkau berdjaga dan meminta doa, engkau bisa menga. lahkan segala lengkungan
jang djahat, dan karunia Allah bisa dan akan kelihatan didalammu. [130]
Didjauhkan Allah kiranja jang saja harus berhenti memberikan
amaran kepadamu. Hai sahabat-sahabatku orang muda, tjaharilah
Tuhan dengan segenap hatimu. Datanglah dengan gairah, dan apabila engkau merasa bahwa kalau bukan dengan pertolongan Allah
engkau binasa, apabila engkau merindu kepadaNja seperti rusa rindu
akan pantjaran air, maka Tuhan akan menguatkan engkau dengan lekas. Lantas sentosamu itu akan melebihi segala pengetahuan. Kalau
engkau harapkan selamat, engkau mesti minta doa. Gunakan tjukup
waktu. Djanganlah terburu-buru atau lalai dalam doamu. Mohonlah
dari pada Allah supaja dibuatNja dalam dirimu satu perobahan jang
sempurna, sehingga buahbuah Roh Sutji boleh tinggal dalam engkau, dan engkau bersinar seperti terang dalam dunia. Djanganlah
mendjadi halangan atau laknat atas pekerdjaan Tuhan; engkau dapat
mendjadi satu penolong, satu berkat. Adakah Setan berkata kepadamu bahwa engkau tak dapat merasai selamat, jang penuh dan bebas?
Djanganlah pertjaja kepadanja.
Langkah-Langkah Pertama
Adalah kehormatan bagi tiap-tiap orang Kristen bahwa dia dapat
merasai gerakan jang dalam-dalam dari Roh Allah. Satu perdamaian
manis jang dari surga akan semerbak dalam pikiran, dan engkau
akan bersuka memikir-mikirkan tentang Allah dan surga. Engkau
akan bergemar atas segala perdjandjian jang mulia dalam perkataan
Tuhan. Tetapi ketahuilah lebih dahulu bahwa engkau sudah mulai
mengindjak perdjalanan Masebi. Ketahuilah olehmu bahwa langkahlangkah jang pertama dalam djalan jang menudju hidup jang kekal
sudah diambil. Djanganlah engkau tertipu. Saja kuatir, bahkan, saja
mengetahui bahwa banjak diantara kamu tidak mengetahui apakah
agama itu. Engkau sudah merasa sedikit kegembiraan, sedikit hati
rawan, tetapi tidak pernah melihat bagaimana besar djahatnja dosa.
Engkau belum pernah merasa keadaanmu jang tak berdaja itu, dan
140
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
berbalik dari segala djalanmu jang djahat itu dengan duka-tjita jang
pedih. Engkau belum pernal mati pada dunia ini. Engkau masih
sajang akan segala kesenangannja; engkau gemar bertjakap-tjakap
tentang perkara-perkara dunia. Akan tetapi apabila kebenaran Allah
sudah dibawa dalam pembitjaraan maka engkau tak dapat berkata
suatu apa. Kenapa begitu pendiam! Kenapa dapat bertjakap banjak
tentang perkara8 dunia, dan begitu diam tentang soal jang seharusn[131] ja lebih penting kepadamu — satu soal jang patut menggerakkan
seluruh djiwamu? Kebenaran Allah tidak tinggal didalam engkau.
— Testimonies for the Church, Djilid I, hal. 158, 159.
Membuka Djalan Bagi Berkat Tuhan
Tidak ada sesuatu jang lebih ditakuti oleh Setan dari pada kalau
umat Tuhan membuka djalan oleh mendjauhkan segala halangan,
sehingga Tuhan dapat menuangkan Rohnja atas satu sidang jang
laju dan satu kumpulan jang tidak mau bertobat. Kalau Setan dapat
melakukan kehendak hatinja, tidak akan pernah ada lagi pembangunan, baik besar baik pun ketjil, sampai kepada kesudahan. Tetapi
bukanlah kita tidak mengetahui tipu-daja Setan itu. Kuasanja itu
dapat ditolak. Apabila djalan sudah disediakan bagi Roh Allah, berkat itu pun akan datang. Setan sama sekali tidak bisa menghalangi
hudjan berkat djatuh atas umat Tuhan seperti dia pun tidak dapat
menutup segala pintu surga supaja hudjan djangan turun kedunia ini.
Orang jang djahat dan segala iblis tidak dapat menghalang-halangi
pekerdjaan Allah, atau pun menutupkan hadiratNja dari perkumpulan-perkumpulan perbaktian umatNja, kalau kiranja mereka itu mau
dengan hati jang ditaalukkan dan penuh penjesalan, mengaku dan
membuangkan segala dosanja, dan menuntut segala perdjandjianNja
[132] dalam pertjaja. — Review and Herald, 22 Maret, 1887.
FASAL 35—MEMERINTAHKAN DIRI SENDIRI
(SELF DISCIPLINE)
“Barang siapa jang menahankan napsunja itu lebih besar dari pada seorang pahlawan, dan orang jang memerintahkan hatinja sendiri
itu lebih besar dari pada orang jang mengalahkan sebuah negeri.”
Dia sudah mengalahkan dirinja, — musuh jang terkuat jang harus
dihadapi manusia.
Bukti kebesaran jang tertinggi pada seorang Kristen jaitu pemerintahan diri sendiri. Seorang jang dapat berdiri dengan tidak
tergontjang ditengah-tengah hinaan jang seperti angin keras, jaitu
seorang dari pada pahlawan Allah.
Memerintahkan roh jaitu menaalukkan diri dibawah pemerintahan; menolak kedjahatan ; mengatur tiap-tiap perkataan dan perbuatan oleh ukuran kebenaran Allah jang besar itu. Seorang jang sudah
mengetahui bagaimana memerintahkan rohnja akan mengatasi segala pandangan rendah, penolakan kasar, usikan, jang saban hari dapat
menghantam kita, dan semuanja ini akan tidak lagi mendatangkan
kemuraman atas semangatnja.
Adalah maksud Tuhan Allah supaja kuasa jang selaku radja
dari akal budi jang disutjikan, diperintahkan oleh karunia surga,
akan memerintahkan hidup segala bangsa manusia. Seorang jang
memerintahkan rohnja adalah mempunjai kuasa tersebut.
Kuasa Pemerintahan Diri Sendiri
Pada masa kanak-kanak dan masa-muda, tabiat itu paling gampang dirupakan. Kuasa memerintahkan diri sendiri haruslah diperoleh pada waktu itu. Dekat tempat perapian dan pada medja makan,
pengaruh-pengaruh ada dikerahkan, jang hasilnja kelak akan mendjadi kekal seperti jang baka. Lebih dari pada sesuatu anugerah jang
memang sudah ada, sifat-sifat jang diadakan pada waktu masih ketjil
akan menentukan apakah seorang manusia akan mendjadi seorang
jang menang atau jang kalah dalam peperangan hidup.
141
142
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Dalam hal menggunakan bahasa, barangkali tidak ada kesalahan
jang dianggap begitu ringan oleh orang tua dan orang muda dari pada
[133] perkataan telandjur jang diutjapkan dengan kurang sabar. Mereka
pikir sudahlah tjukup kalau minta maaf “Saja kurang berhati-hati,
dan tidak sebetulnja maksudkan apa jang saja sudah katakan.” Tetapi
perkataan Allah tidak pikir enteng akan hal itu. Kitab Sutji bilang:
“Adakah engkau melihat seorang jang telandjur dengan perkataannja,
maka pada orang bodoh boleh diharap terlebih dari pada akan orang
itu.” “Orang jang tak dapat menahankan napsunja, jaitu seperti kota
benteng jang telah rubuh dewalanja.”
Bahagian jang terbesar dari kekesalan hidup, kepedihan hati, kedjengkelan, adalah disebabkan oleh perangi jang tidak ditaalukkan.
Dalam sekedjap mata, oleh perkataan jang telandjur, terburu napsu,
dan kurang berhati-hati, dapat dilakukan satu kedjahatan jang tidak dapat dihilangkan oleh pertobatan seumur hidup. Aduh, betapa
banjak hati jang sudah dihantjurkan, persahabatan jang ditjeraikan, kehidupan jang dirusakkan, oleh perkataan jang bengis, jang
tidak dipikir pandjang, jang datang dari orang jang dapat membawa
pertolongan dan kesembuhan!
Pekerdjaan terlalu banjak kadang-kadang mendatangkan hilangnja pemerintahan diri sendiri. Tetapi Tuhan tidak pernah paksa
gerak-gerik jang tergopoh-gopoh dan katjau. Banjak orang mengumpulkan atas bahunja beban-beban jang Bapa jang berkasihan dalam
surga tidak pernah serahkan kepada mereka itu. Segala kewadjiban
jang Dia tidak pernah maksudkan supaja dilakukan oleh mereka itu
datang menjusul satu sama lain dengan ketjepatan jang luar biasa.
Tuhan Allah ingin supaja kita merasa bahwa kita tidak memuliakan
Nama Tuhan apabila kita mengambil begitu banjak beban sehingga kita mempunjai terlalu banjak pekerdjaan, dan setelah mendjadi
tjapik hati dan tjapik otak, kita mendjadi sebal dan djengkel, serta
marah-marah. Kita harus memikul hanja kewadjiban-kewadjiban
jang Tuhan berikan pada kita, pertjaja kepadaNja, dan dengan demikian peliharakan hati kita sutji dan manis dan lemah-lembut.
Memerintahkan Semangat
Adalah satu kuasa adjaib dalam berdiam. Apabila perkataan jang
terburu nafsu diutjapkan kepadamu, djanganlah utjapkan perkataan
FASAL 35—MEMERINTAHKAN DIRI SENDIRI (SELF DISCIPLINE) 143
jang seperti itu pula. Perkataan jang di-utjapkan kepada seorang
jang lagi marah biasanja berlaku sebagai tjambuk, jang menjebat
kemarahannja itu makin lebih hebat lagi. Tetapi kemarahan jang
dihadapi dengan berdiam tidak lama mati dengan sendirinja. Biarlah
orang Kristen itu mengekang lidahnja, dengan ketetapan hati jang [134]
teguh tidak akan mengutjapkan perkataan jang bengis dan terburu
nafsu. Dengan lidah jang terkekang, dia dapat menang dalam segala
pentjobaan kesabaran dari mana dia ditentukan harus berdjalan.
Dengan kekuatannja sendiri manusia tidak dapat memerintahkan semangatnja. Akan tetapi oleh al-Maseh dia dapat memperoleh
pemerintahan atas dirinja sendiri. Dalam ke-kuatan Tuhan dia dapat menaalukkan segala pikiran dan perkataannja kepada kehendak
Allah. Agama al-Maseh menaalukkan rajuan hati kebawah pemerintahan akal budi dan mendatangkan tata-tertib kepada lidah. Dibawah
pengaruhnja maka perangai jang terburu nafsu itu ditaalukkan, dan
hatipun dipenuhi dengan kesabaran dan kehalusan.
Bergantunglah dengan teguh kepada Dia jang mempunjai segala
kuasa dalam surga dan dibumi. Meskipun engkau begitu sering djatuh dalam menjatakan kesabaran dan ketenangan, djanganlah pernah
menjerah kalah dalam perdjuangan itu. Tetapkanlah hatimu sekali
lagi, dan sekali ini lebih teguh, supaja berlaku sabar dibawah segala
matjam provokasi. Dan djangan sekali-kali lepaskan pandangan dari
Teladanmu jang dari surga. — Review and Herald, 31 Oktober
1907.
Tiada Maaf Buat Berdosa
Alat jang dipakai oleh penggoda itu tidak boleh didjadikan sebagai maaf buat satu perbuatan jang salah. Setan merasa gembira sekali
apabila ia mendengar orang-orang jang mengaku dirinja pengikutpengikut al-Maseh mengadakan maaf bagi tjatjat dalam tabiatnja.
Adalah jaitu maaf-maaf jang membawa kepada dosa. Tidak ada maaf buat berdosa. Satu perangai jang sutji, satu hidup jang seperti
al-Maseh, adalah mungkin didapat oleh tiap-tiap anak Allah jang
[135]
bertobat dan pertjaja. — Desire of Ages, hal. 311.
FASAL 36—PENGALAMAN JANG HIDUP
Tuhan dari segala kehidupan dan kemuliaan membungkus kerohanianNja dengan kemanusiaan untuk menundjukkan kepada manusia bahwa Tuhan Allah ingin menghubungkan kita kepadaNja oleh
karunia al-Maseh. Dengan tiada perhubungan dengan Allah, seorang
pun tak mungkin mendjadi gembira. Orang jang djatuh dalam dosa
harus mengetahui bahwa Bapa kita jang disurga tidak dapat merasa
puas sampai tjintaNja memeluk orang berdosa jang sudah bertobat
itu, diobahkan oleh djasa Domba Allah jang tidak bertjatjat itu.
Pekerdjaan segala machluk rahasia surga adalah menudju kepada maksud tersebut. Dibawah pimpinan Djenderalnja, mereka itu
harus bekerdja untuk mendapat kembali segala orang jang oleh pelanggaran sudah memisahkan diri dari Bapanja jang disurga. Satu
rentjana sudah diadakan dengan mana karunia dan tjinta al-Maseh
jang adjaib tinggal tetap dinjatakan kepada dunia. Dalam harga jang
tidak ternilai tingginja jang sudah dibajar oleh Anak Allah untuk
menebus manusia, tjinta Allah itu dinjatakan. Rentjana jang mulia dari penebusan ini ada tjukup luas dalam segala sjarat-sjaratnja
untuk menebus seluruh dunia. Manusia jang djahat dan djatuh kedalam dosa dapat disempurnakan dalam Isa oleh keampunan dosa dan
kebenaran al-Maseh jang dibilangkan kepadanja.
Kuasanja Kaju Salib
Isa al-Maseh sudah memegang manusia, supaja dengan tangan
kemanusiaanNja itu Dia dapat mengelilingi bangsa manusia, sedang
dengan tangan rohaniNja Dia berpegang teguh kepada tachta Jang
Masa Kuasa. Dia sudah mendirikan kaju-salibNja pada pertengahan
langit dan bumi, seraja berkata, “Apabila Aku ini ditinggikan dari
atas bumi, Ak.u akan menggerakkan hati orang sekalian, supaja
mereka itu datang kepadaKu.” Maka salib itulah jang harus mendjadi
pusat perhatian.
144
FASAL 36—PENGALAMAN JANG HIDUP
145
Salib itu harus bitjara kepada segala manusia, dan tarik mereka
itu melalui djurang jang sudah diadakan oleh dosa, untuk mempersatukan manusia jang fana dengan Allah jang baka. Kuasa Salib itu
sadjalah jang dapat memisahkan ma- nusia dari pada persekutuan [136]
jang kuat dengan dosa. Al-Maseh menjerahkan diriMja untuk menjeiamatkan orang jang berdosa. Segala orang jang dosanja diampuni,
jang tjinta akan al-Maseh, akan dipersatukan dengan Dia. Mereka itu akan memikul gandaran al-Maseh. Gandaran ini tidak akan
menghalang-halangi mereka itu, tidak akan mendjadikan peribadatan mereka itu sebagai satu usaha jang tidak memuaskan. Sekali-kali
tidak; gandaran al-Maseh itulah malahan jang mendjadi satu-satunja
djalan kepada kesenangan dan kesukaan. Orang Kristen itu patut
bersuka-suka dalam memikir-mikirkan perkara jang sudah dibuat
oleh Tuhan dalam memberikan Anaknja jang tunggal untuk mati
buat dunia, “supaja barang siapa jang pertjaja akan Dia itu djangan
binasa, melainkan mendapat hidup jang kekal.”
Kesetiaan Kepada al-Maseh
Semua orang jang berdiri dibawah pandji-pandji Radja Emmanuel jang berlumuran darah itu haruslah mendjadi soldadusoldadu
jang setia dalam balatentera al-Maseh. Mereka itu sekali-kali tidak
boleh mendjadi tidak setia, tidak djudjur. Banjak dari antara orang
muda akan berpihak kepada alMaseh, Penghulu kehidupan itu, dengan suka sendiri. Tetapi kalau kiranja mereka itu mau berdiri terus
pada pihak Tuhan, haruslah mereka itu selalu memandang kepada
Isa, Kapiten mereka itu, hendak menerima perintahNja. Mustahillah
mereka itu tinggal soldadu-soldadu al-Maseh, sedangkan mereka
itu terus mengadakan persekutuan dengan Setan dan membantu pihak Setan, karena kalau begitu mereka pun akan mendjadi musuh
al-Maseh. Mereka itu akan mendurhakakan segala kepertjajaan jang
diserahkan kepadanja. Mereka itu akan merupakan satu mata-rantai
diantara Setan dan soldadu-soldadu al-Maseh jang benar, sehingga
dengan perantaraan perkakas-perkakas jang hidup ini musuh selalu
akan berusaha hendak mentjuri hatinja soldadu-soldadu al-Maseh.
Saja bertanja kepadamu, hai pemuda-pemuda jang kekasih, jang
mengaku bahwa kamulah soldadu-soldadu Tuhan Isa al-Maseh, peperangan manakah jang engkau sudah perdjuangkan? Pertempuran
146
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
apakah jang engkau sudah melalui? Apabila perkataan Allah sudah
menjatakan pekerdjaanmu dengan seterangterangnja, apakah engkau
sudah menolak melakukan dia oleh karena pekerdjaan itu tidak tjotjok dengan perasaan hatimu? Adakah penarik-penarik dunia sudah
memantjing engkau dari pekerdjaan al-Maseh? Setan sedang asik
merentjanakan pemikat-pemikat jang amat luas; dan oleh pelang[137] garan dalam apa jang kelihatan perkara-perkara ketjil, dia menarik
engkau djauh dari Isa. Kemudian pemikat-pemikat jang lebih besar
dihadapkan untuk menjesatkan engkau sepenuhnja dari Tuhan.
Namamu boleh tetap tinggal dalam buku geredja dan mengaku
bahwa engkau mendjadi anak Allah, tetapi teladanmu, pengaruhmu,
memberikan pandangan salah tentang tabiat al-Maseh, dan engkau
memimpin orang-orang lain pergi dari Dia. Tidak ada kesukaan,
tidak ada perdamaian atau kegembiraan, kepada seorang jang mengaku pertjaja sedangkan djiwanja tidak dikerahkan dalam pekerdjaan
jang Tuhan sudah berikan kepadanja untuk dikerdjakan. Dia selalu
membawa dunia kedalam geredja, bukan oleh pertobatan dan penaakuan serta penjerahan kepada Allah, melainkan oleh penjerahan
jang makin bertambah-tambah kepada dunia, dan bergiat pada pihak
Setan gantinja pada pihak al-Maseh dalam peperangan itu.
Perlu Pengetahuan Oleh Pengalaman
Saja ingin berseru kepada orang-orang muda untuk memutuskan
benang jang sehalus-halusnja jang mengikat engkau dalam perbuatan
dan dalam roh dengan dunia. “Keluarlah kamu dari antaranja dan
bertjerailah dengan mereka itu dan djangan mendjamah jang nadjis
itu, maka Aku pun akan menerima kamu, dan mendjadi Bapamu
dan kamu mendjadi anakKu laki-laki dan perempuan, demikianlah
sabda Tuhan jang maha kuasa adanja.”
Maukah orang-orang muda kita mendengarkan suara undangan
lain? Betapa sedikit orang-orang muda kita merasa perlunja mengadakan dihadapan teman-temannja orang muda satu teladan jang
seperti al-Maseh dalam hidup dan tabiat mereka. Banjak dari antara
orang-orang muda kita mengerti theorinja kebenaran, tetapi betapa
sedikit jang mengerti oleh pengetahuan jang didatangkan oleh pengalaman sendiri akan arahnja kebenaran itu atas segala tindakan
mereka itu setiap hari. Dimanakah pengabar-pengabar indjil muda
FASAL 36—PENGALAMAN JANG HIDUP
147
jang sedang melakukan pekerdjaan jang datang kepada mereka itu
dalam ladang jang luas itu? Dimanakah orang-orang muda jang saban hari mendjadi murid dalam sekolah al-Maseh? Biarlah mereka itu
tidak pernah merasa bahwa mereka itu sudah sedia hendak tammat.
Biarlah mereka itu menunggu pada halaman Tuhan, supaja mereka
itu dapat dipimpin tentang bagaimana harus bekerdja bersama-sama
[138]
dengan machluk-machluk rahasia surga.
Orang muda jang kekasih, inginlah saja berkata dengan tegas
kepadamu, karena saja mau supaja engkau selamat. Djanganlah
hilangkan tempoh lagi. Engkau tidak dapat berbakti kepada Tuhan
Allah dan kepada mamon pun. Engkau boleh djadi kelihatan seorang
Kristen, akan tetapi apabila pertjobaan datang, apabila engkau diudji
dengan keras, bukankah umumnja engkau menjerah?
Persekutuan Masehi
Perdjuangan dimana engkau harus mengambil bahagian terdapat
dalam hidupmu sehari-hari. Maukah engkau pada waktu pertjobaan,
meletakkan segala keinginan hatimu dekat perkataan jang sudah
tertulis itu, dan dalam doa jang tekun berusaha mentjahari nasihat
dari Isa? Banjak orang mengatakan bahwa sama sekali tidak ada djahatnja pergi mengundjungi satu pertundjukan musik dan tinggalkan
perkumpulan minta doa, ataupun mendjauhkan diri dari kumpulan-kumpulan dimana hamba-hamba Tuhan akan mengumumkan
pekabaran dari surga. Adalah selamat bagimu kalau berada hanja
pada tempat dimana al-Maseh bilang Dia akan hadir.
Segala orang jang menghargakan perkataan al-Maseh akan tidak
menjimpang dari perkumpulan minta doa, atau dari kumpulan dimana djuru-kabar Tuhan sudah dikirim untuk memberitahukan kepada
mereka itu akan segala perkara jang mengenai perkara-perkara jang
kekal. Tuhan Isa sudah berkata, “Barang dimana ada dua atau tiga
orang berhimpun oleh karena Namaku, maka Aku pun serta diantara
mereka itu.” Dapatkah engkau memilih kesukaan hatimu sendiri dan
kehilangan berkat itu? Adalah penurutan kemauan hati dalam segala
perkara ini jang besar sekali pengaruhnja bukan sadja atas hidup dan
tabiatmu sendiri, melainkan atas hidup dan tabiat teman-temanmu
djuga.
148
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Kalau kiranja semua jang mengaku pengikut-pengikut alMaseh
betul-betul begitu dalam perbuatan dan kebenaran, mereka itu akan
mempunjai pikiran al-Maseh, dan akan mengerdjakan pekerdjaan
Allah. Mereka itu akan melawan pertjobaan hendak memandjakan
diri, dan akan menundjukkan bahwa mereka itu tidak bersuka dalam
kesukaan jang sia-sia dari dunia ini lebih dari pada kesemptan akan
bertemu dengan al-Maseh dalam pertemuan umum. Mereka itu tentu
akan mempunjai pengaruh jang tegas atas orang-orang lain, dan
pimpin mereka itu supaja menurut teladannja.
Perbuatan bitjara lebih keras dari pada perkataan, dan segala
[139] orang jang suka kesenangan-kesenangan dunia tidak menghargakan
berkat jang limpah dalam perhimpunan umat Tuhan Allah. Mereka
itu tidak menghargakan kehormatan dalam mempengaruhi temantemannja supaja pergi bersamasama dengan mereka itu, dengan
pengharapan supaja hati mereka itu dapat didjamah oleh Roh Tuhan.
Siapakah jang pergi dengan mereka itu kepada perhimpunan-perhimpunan duniawi itu? Isa tidaklah disana hendak memberkati orang
jang berhimpun itu. Tetapi Setan akan mengingatkan banjak perkara
kepada pikiran jang akan mendesak keluar segala perkara-perkara
jang berhubung dengan soal-soal jang kekal. Jaitulah kesempatan
jang sebaik-baiknja bagi dia untuk mengatjaukan jang benar oleh
mentjampur dia dengan jang salah. Oleh kundjungan kepada pertemuan-pertemuan duniawi, ditumbuhkanlah satu keinginan kepada
kesukaan-kesukaan jang mendatangkan birahi, dan kuasa batin pun
dilemahkan. Semua orang jang suka akan kepelesiran boleh memeliharakan satu rupa peribadatan, tetapi mereka itu tidak mempunjai
perhubungan jang penting dengan Tuhan Allah. Pertjaja mereka
itu matilah adanja, gairahnja pun sudah tidak ada lagi. Mereka itu
sama sekali tidak merasa mempunjai kewadjiban untuk mengatakan
perkataan jang perlu pada waktunja kepada djiwa-djiwa jang djauh
dari al-Maseh, dan mendesak mereka itu supaja menjerahkan hatinja kepada Tuhan. — The Youth’s Instructor, 23 April 1912, dan
djuga dalam Youth’s Instructor, 30 Maret, 1893.
Agama Bukan Satu Sifat Iba Hati
Ibadat jang sutji dan jang tidak berketjelaan bukanlah satu sifat
iba-hati, melainkan peri melakukan pekerdjaan kasihan dan tjin-
FASAL 36—PENGALAMAN JANG HIDUP
149
ta. Ibadat jang demikian ada perlu bagi kesehatan dan kesukaan.
Dia memasuki kaabah-djiwa jang sudah ditjemarkan oleh dosa, dan
mengusir tamu-tamu dosa jang tidak disuka itu dengan tjemeti. Dengan berkeradjaan didalamnja ibadat itu mengkuduskan semuanja
oleh hadiratnja, menerangi hati dengan sinar terang dari Matahari
Kebenaran. Ibadat itu membukakan djendela djiwa kearah surga
membiarkan masuk tjahaja matahari dan tjinta Tuhan Allah. Bersama dengan itu datanglah ketenangan dan kesentosaan hati. Kekuatan
tubuh, pikiran, dan batin bertambah, karena suasana surga mengisi
djiwa sebagai satu perkakas jang hidup dan giat. — Review and
[140]
Herald, 15 Oktober, 1901.
FASAL 37—SETIA DALAM PERKARA JANG
TERKETJIL
“Adapun orang jang kepertjajaan dalam perkara jang terketjil,
jaitu kepertjajaan dalam perkara jang besar djuga.”
Adalah perhatian jang sesungguh-sungguhnja kepada apa jang
dibilang oleh dunia sebagai “perkara jang ketjil-ketjil” jang membikin hidup beruntung. Perbuatan kasihan jang ketjil-ketjil, pekerdjaan
penjangkalan diri jang tidak seberapa, mengutjapkan perkataanperkataan sederhana jang dapat menolong, mendjaga terhadap dosa-dosa jang ketjil —inilah agama Kristen. Satu pengakuan sukur
akan berkat jang diterima setiap hari, segala kesempatan jang dipergunakan dengan tjerdik saban hari, pertumbuhan jang radjin dari
talenta-talenta jang dikaruniakan, — inilah jang dituntut oleh Tuhan.
Tabiat Jang Setimbang
Boleh djadi kita suka memberikan harta-benda kita guna pekerdjaan Tuhan, tetapi hal jang demikian ini tidak berarti suatu apa
ketjuali kita djuga menjerahkan hati sajang dan sukur kita kepadaNja. Semua orang jang ingin mendjadi pengabar-pengabar indjil jang
benar kenegeri jang djauh mesti lebih dahulu mendjadi pengabarpengabar indjil jang benar dalam rumah. Segala orang jang ingin
hendak bekerdja dalam ladang Tuhan mesti menjediakan diri bagi
pekerdjaan ini oleh pekerdjaan teliti dalam mempertumbuhkan bahagian ketjil dari ladang jang Dia sudah pertjajakan kepada pendjagaan
mereka itu.
Sebagaimana manusia “berpikir dalam hatinja, adalah ia seperti
itu djuga.” Banjak pikiran jang mendjadikan sedjarah jang tidak
tertulis dalam satu hari; dan segala pikiran ini banjak pengaruhnja
dalam pembangunan tabiat. Segala pikiran kita patut didjaga dengan keras; karena satu pikiran jang nadjis mengadakan satu kesan
jang dalam atas djiwa. Satu pikiran jang djahat meninggalkan bekas
jang djahat dalam pikiran. Kalau pikiran itu bersih dan sutji, ma150
FASAL 37—SETIA DALAM PERKARA JANG TERKETJIL
151
ka orang itu mendjadi lebih baik oleh menjajangi pikiran tersebut.
Olehnja arus kerohanian itu disegarkan, dan kuasa buat berbuat baik
ditambahkan. Dan sebagaimana satu tetes air hudjan mendjediakan
djalan bagi tetesan jang lain dalam menjirami bumi, demikianlah
[141]
satu pikiran jang baik menjediakan djalan buat pikiran jang lain.
Perdjalanan jang paling djauh itu dilakukan oleh mengambil
satu langkah satu kali. Langkah jang berturut-turut menjampaikan
kita kepada hudjung djalan itu. Rantai jang paling pandjang adalah
terdiri dari mata-rantai jang banjak. Kalau salah satu mata-rantai
tersebut tidak baik, maka rantai itu pun tidak berguna. Demikianlah
pula halnja dengan tabiat. Satu tabiat jang setimbang sudah dirupakan oleh satu-satu perbuatan jang dilakukan dengan baik. Satu
tjatjat, jang dipertumbuhkan gantinja dialahkan, mendjadikan orang
itu tidak sempurna, dan menutupkan baginja pintu gerbang Kota
jang sutji itu. Barang siapa jang masuk surga mesti mempunjai tabiat
jang sutji dan tidak berketjelaan atau sebagainja. Sesuatu jang menadjiskan tidak dapat masuk kesana. Diantara segala tentera tebusan
itu tidak akan terdapat satu tjatjat pun.
Kesetiaan Dalam Hidup Sehari-hari
Pekerdjaan Allah adalah sempurna seluruhnja karena adalah jaitu sempurna pada tiap-tiap bahagian, bagaimana ketjil sekalipun.
DirupakanNja putjuk rumput jang ketjil dengan sama teliti seperti
dibuatNja dalam mendjadikan satu dunia. Kalau kita ingin mendjadi
sempurna, sama seperti Bapa kita jang disurga sempurna adanja,
kita mesti setia dalam mengerdjakan pekerdjaan jang ketjil-ketjil.
Segala sesuatu jang ada faedahnja dikerdjakan baiklah dikerdjakan
dengan sebaikbaiknja. Apa sadja pekerdjaanmu. itu kerdjakanlah dia
dengan setia. Bitjaralah benar tentang perkara-perkara jang terketjil
sekali pun. Tiap-tiap hari lakukanlah perbuatan jang berkasihan dan
bitjara utjapan-utjapan gembira. Sebarkanlah senjuman sepandjang
perdjalanan hidup. Sementara engkau bekerdja dengan tjara demikian, Tuhan Allah akan berkenan atasmu, dan harinja kelak datang
apabila al-Maseh akan berkata kepadamu, “Sabaslah, hai hamba
jang baik dan setiawan.”
Pada masa hari pehukuman, segala orang jang sudah berlaku setia dalam kehidupannja sehari-hari, jang sudah melihat kewadjibann-
152
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
ja dengan segera dan lakukan itu, dengan tidak memikirkan pudjian
atau keuntungan diri, akan mendengar utjapan, “Marilah kamu, hai
orang jang diberkati oleh Ajahku, terimalah olehmu pusaka keradjaan, jang disediakan bagimu dari pada permulaan dunia.” Al-Maseh
tidak memudjikan mereka itu oleh pidato-pidato jang bersemangat
jang diberikannja, kepintaran jang berapi-api jang ditundjukkannja, atau pun pemberian besar jang telah diberikannja. Adalah oleh
[142] mengerdjakan pekerdjaan ketjil-ketjil, jang pada umumnja kurang
mendapat perhatian, jang mereka itu diberikan upah. “Aku lapar,
kamu beri makan kepadaKu,” kata Tuhan. “Seberapa banjak kamu
perbuat itu kepada seorang djuapun dari pada segala saudaraKu jang
terketjil ini, maka jaitu sama seperti kalau kamu perbuat itu akan
[143] Daku.” — The Youth’s Instructor, 17 Januari 1901.
FASAL 38—BERTANGGUNG DJAWAB AKAN
TERANG
Hai orang-orang muda, laki-laki dan perempuan, engkau bertanggung djawab kepada Allah akan terang jang Dia sudah berikan
kepadamu. Terang dan segala amaran ini, kalau tidak diperdulikan,
akan bangkit melawan kamu pada masa hari pehukuman. Bahajamu
sudah disebutkan dengan seterang-terangnja; engkau sudah dinasihatkan dan didjagakan dari segala pihak, dipagari dengan berbagai
amaran. Dalam Rumah Tuhan engkau sudah dengarkan kebenaran
jang tekun dan menjelidik hati, jang diutjapkan oleh hambahamba Tuhan Allah dengan pertundjukan Roh Sutji. Tekanan apakah
seruan-seruan jang tekun ini adakan dalam hatimu? Pengaruh apakah diadakannja pada tabiatmu? Engkau akan dipertanggung-djawabkan atas masing-masing dari segala seruan dan amaran tersebut.
Semuanja kelak akan bangkit pada masa hari pehukuman untuk
menghukumkan segala orang jang terus hidup dalam kesia-siaan,
ketjongkakan, dan kesombongan.
Hai teman orang-orang muda jang kekasih. apa jang engkau
taburkan sekarang, akan engkau sabit djuga kelak. Sekaranglah
waktunja menabur bagimu. Apakah buah-buahnja kelak? Apakah
jang engkau taburkan? Tiap-tiap perkataan jang engkau utjapkan,
tiap-tiap tindakan jang engkau lakukan, adalah satu bibit jang akan
mengeluarkan buah baik atau djahat, dan akan mendatangkan akibat
kesukaan atau dukatjita kepada penaburnja. Sebagaimana bibit jang
ditanamkan, demikianlah kelak buahnja djuga. Tuhan Allah sudah
memberikan kepadamu terang jang besar dan banjak kesempatankesempatan jang baik. Setelah terang ini sudah diberikan, setelah
segala bahajamu sudah ditundjukkan dengan seterang-terangnja dihadapanmu, maka kewadjiban itu pun terserah atas engkau sendiri.
Tjaranja bagaimana engkau memperlakukan terang jang Tuhan berikan kepadamu akan mengobahkan neratja baik kepada kesukaan
atau pun duka. Engkaulah jang merupakan nasibmu bagi diri sendiri.
[144]
— “Testimonies for the Church” djilid 3, hal. 363.
153
FASAL 39—KESUNGGUHAN DALAM MAKSUD
Pada waktu empat orang muda bangsa Iberani sedang mendapat pendidikan dalam astana radja Babil, mereka itu tidak merasa
bahwa berkat Tuhan itu ada satu pengganti bagi usaha susah pajah jang dituntut dari mereka. Mereka itu radjin beladjar; karena
dilihatnja bahwa oleh karunia Allah, nasib mereka itu tergantung
atas kemauan dan tindakan mereka sendiri. Mereka harus mengkerahkan segala ketjakapannja kedalam pekerdjaan itu; dan oleh
menggerakkan segala kuasanja dengan banting tulang mereka itu
harus menggunakan sebaik-baiknja segala kesempatan mereka untuk
beladjar dan bekerdja.
Kerdja-Sama Dengan Tuhan Allah
Sementara orang-orang muda tersebut bekerdja bagi keselamatannja sendiri, Tuhan Allah ada bekerdja dalam mereka itu baik niat,
baik menjampaikan dia sekedar kehendakNja. Disinilah ditundjukkan sjarat-sjarat buat kemadjuan. Untuk membikin karunia Allah
djadi kita punja, kita mesti melakukan bahagian kita. Tuhan tidak
andjurkan hendak melakukan bagi kita baik niat atau pun menjampaikan itu. Karunia Tuhan itu diberikan untuk bekerdja dalam kita baik
niat, baik menjampaikan dia, tetapi tidak pernah mendjadi pengganti
bagi daja-upaja kita. Djiwa kita harus dibangkitkan supaja bekerdja bersama-sama. Roh Sutji bekerdja dalam kita, supaja kita dapat
mengerdjakan keselamatan kita sendiri. inilah peladjaran tepat jang
Roh Sutji berusaha hendak mengadjarkan pada kita. “Karena Allah
djuga ada mengerdjakan dalam kamu baik niat, baik menjampaikan
dia, sekedar kehendakNja.”
Tuhan akan kerdja bersama-sama dengan segala orang jang berusaha dengan tekun djadi setia dalam pekerdjaanNja, sebagaimana
la kerdja bersama-sama dengan Daniel dan kawannja jang tiga. Ketadjaman otak dan ketinggian tabiat kebatinan bukanlah hasil jang
mendadak. Tuhan Allah memberikan kcsempatan-kesempatan; ke154
FASAL 39—KESUNGGUHAN DALAM MAKSUD
155
madjuan tergantung atas tjaranja segala kesempatan itu digunakan.
Djalan-djalan jang dibukakan oleh Allah mesti dilihat dengan segera
dan dikerdjakan dengan kegembiraan. Ada banjak orang jang sebetulnja dapat mendjadi orang-orang jang berkuasa, kalau kira- nja [145]
seperti nabi Daniel, mereka itu mau bergantung kepada Allah untuk
karunia mendjadi orang-orang jang menang, dan bagi kekuatan dan
ketjakapan melakukan pekerdjaannja.
Pekerdjaan Dengan Penuh Hati
Saja berseru kepadamu, hai pemuda-pemuda: Biarlah engkau
setia. Serahkan hati dalam pekerdjaanmu. Djanganlah meniru-niru
orang jang malas, dan jang bertjabang hati dalam pekerdjaannja.
Tindakan, jang diulang-ulangkan seringkali, merupakan perangai,
perangai merupakan tabiat. Dengan sabar lakukanlah kewadjiban-kewadjiban ketjil dalam hidup. Selama engkau kurang menghargakan
kesetiaan dalam kewadjiban-kewadjiban jang ketjil, pembangunan
tabiatmu itu tidak akan sempurna. Dalam pemandangan Jang Maha Kuasa, tiap-tiap kewadjiban itu pentinglah adanja. Tuhan sudah
berkata, “Orang jang kepertjajaan dalam perkara jang terketjil, jaitu
kepertjajaan dalam perkara besar djuga.” Dalam hidupnja seorang
Kristen jang benar tidaklah ada jang tidak penting.
Banjak orang jang mengaku dirinja orang Kristen ada bekerdja
bertentangan dengan Tuhan Allah. Banjak orang sudah menunggununggu pekerdjaan besar dibawa kepadanja. Tiap-tiap hari mereka
itu kehilangan segala kesempatan jang baik untuk menundjukkan
kesetiaannja kepada Allah; saban hari mereka itu lalai dalam melakukan dengan sepenuh hati kewadjiban-kewadjiban ketjil dalam
hidupnja. jang dipandang oleh mereka itu sebagai tidak penting. Sementara menunggu-nunggu pekerdjaan besar dimana mereka dapat
menggunakan talenta-talenta besar jang disangka ada pada mereka
itu, dan dengan demikian kerinduan hati jang diidam-idamkannja
itu dipenuhkan, sampailah mereka itu kepada adjalnja.
Hai sahabatku orang-orang muda jang kekasih, lakukanlah pekerdjaan jang terdekat kepadamu. Serahkan perhatianmu kepada
tjabang pekerdjaan jang dapat engkau lakukan. Serahkan segenap
pikiran dan hati pada pekerdjaan tersebut. Paksakanlah segala pikiranmu supaja bertindak dengan akal budi atas segala perkara jang
156
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
engkau dapat lakukan dirumah. Dengan demikian engkau akan mempersiapkan diri sendiri buat kegunaan jang lebih besar. Ingatlah bahwa ada tertulis tentang radja Hizkia: “Dalam segala pekerdjaan jang
diangkat baginda... berlakulah baginda dengan segenap hatinja dan
[146] disampaikannja dengan selamat.”
Faedahnja Pemusatan Pikiran
Kesanggupan menetapkan pikiran atas pekerdjaan jang sedang
dilakukan adalah satu berkat jang besar. Orang-orang muda jang
takut akan Allah harus berusaha supaja melakukan kewadjibannja
dengan perhatian jang dalam-dalam, memeliharakan segala pikiran
dalam saluran jang benar, dan melakukan kewadjiban itu dengan
sebisa-bisanja. Mereka itu harus merasa segala kewadjiban jang
sekarang, dan selesaikan kewadjiban itu dengan tidak membiarkan
pikirannja kesasar. Latihan pikiran jang tjara demikian akan ternjata
menolong dan berfaedah seumur hidup. Semua orang jang beladjar
memusatkan pikiran kedalam segala apa jang diperbuatnja, bagaimana ketjil sekalipun pekerdjaan itu kelihatan, akan sangat berfaedah
didunia ini.
Hai orang-orang muda jang kekasih, biarlah engkau tekun, biarlah engkau tjekal. “Ikatlah pinggang budimu.” Berdirilah gagah
seperti Daniel, orang Iberani jang setia itu, jang menentukan dalam
hatinja hendak setia kepada Allah. Djanganlah engkau mengetjewakan ibu-bapamu dan sahabat-sahabatmu. Dan masih ada lagi satu
jang harus diingat. Djanganlah engkau mengetjewakan Dia jang
begitu tjinta kepadamu sehingga Dia menjerahkan njawaNja supaja
mungkin bagimu mendjadi pengerdja-bersama dengan Tuhan Allah.
Pendorong Hati Jang Setinggi-tingginja.
Keinginan hendak memuliakan Tuhan Allah haruslah mendjadi
pendorong hati jang paling berkuasa dari semuanja kepada kita.
Hal itu harus mengadjak kita supaja mengadakan segala daja-upaja
hendak menggunakan segala kesempatan dan waktu jang baik jang
disediakan bagi kita, supaja dengan begitu kita dapat mengerti tjara
bagaimana kita boleh gunakan dengan akal-budi segala harta-benda
Tuhan. Hal itu harus mengadjak kita memeliharakan otak, tulang,
FASAL 39—KESUNGGUHAN DALAM MAKSUD
157
daging, dan urat sjaraf dalam keadaan jang sesehat-sehatnja sehingga
kekuatan tubuh kita dan ketjerdasan pikiran kita boleh mendjadikan kita bendahari-bendahari jang setia. Kepentingan diri sendiri,
kalau dibiarkan bertindak, menghambat pertumbuhan pikiran dan
mengeraskan hati; kalau dibiarkan hal itu memerintahkan, maka dia
membinasakan kuasa batin. Lantas keketjewaan pun dating. . . .
Kemadjuan jang besar ada diberikan kepada laki-laki dan perempuan oleh Allah jang memberikan kemadjuan kepada nabi Daniel.
Dia jang dapat membatja hati nabi Daniel, memandang dengan senang hati atas kesutjian pendorong hati dari hambaNja, ketetapan [147]
hatinja hendak memuliakan Tuhan. Segala orang jang dalam hidupnja menggenapkan maksud Allah mesti mengkerahkan daja-upaja
jang tidak kenal tjapek, meradjinkan dirinja dengan sungguh dan
tekun kepada penjelesaian segala apa jang Dia perintahkan kepada
mereka itu. — The Youth’s Instructor, 20 Augustus 1903.
Kesukaan Jang Kekal
Dan sepandjang djalan tjuram jang menudju kepada hidup jang
kekal adalah pantjaran kesukaan untuk menjegarkan orang jang lelah. Segala orang jang berdjalan dalam djalan akal-budi adalah luar
biasa gembiranja, meski dalam sengsara sekali pun; karena Dia jang
disajang oleh djiwa mereka itu berdjalan dengan tidak kelihatan
disebelah mereka itu. Pada tiap-tiap langkah keatas, mereka itu melihat lebih njata pegangan tanganNja; pada tiap-tiap langkah, sinar
kemuliaan jang lebih terang dari jang Tidak Kelihatan menerangi
djalannja; maka njanjian pudji-pudjian mereka, jang makin lama makin tinggi, naiklah bersama-sama dengan njanjian-njanjian malaikat
dihadapan arasj itu. — “Thoughts from the Mount of Blessing,”
[148]
hi. 202.
FASAL 40—LATIHAN KEMAUHAN HATI
Agama jang sutji ada hubungannja dengan kemauan hati. Kemauan hati itulah kuasa jang memerintahkan dalam tabiat manusia,
dan dia menaalukkan segal kuasa jang lain-lain dalam kuasanja.
Kemauan hati bukanlah budi-bahasa atau ketjenderungan hati, melainkan adalah dia kuasa jang menentukan, jang bekerdja dalam hati
manusia kepada penurutan kepada Allah atau kepada pelanggaran.
Peri Hal Tidak Tetap Dan Bimbang
Engkau adalah seorang pemuda jang berakal budi; engkau ingin
hendak mendjadikan hidupmu demikian rupa sehingga engkau lajak
buat surga kelak. Engkau sering tawar hati melihat bahwa engkau ada
lemah dalam kuasa batin, dalam perbudakan kepada kebimbangan,
dan diperintahkan oleh perangai dan adat kebiasaan hidupmu jang lama dalam dosa. Engkau mendapat bahwa tabiatmu jang merawan itu
tidak setia kepadamu, kepada ketetapan hatimu jang sebaik-baiknja,
dan kepada segala perdjandjianmu jang paling tekun. Sesuatu pun
tidak ada jang rupanja benar. Keadaanmu jang tidak tetap itu membawa engkau kepada kebimbangan akan ketulusan segala orang jang
mau berbuat baik kepadamu. Makin engkau bergumul dalam kebimbangan, makin tidak benar segala sesuatu akan kelihatan kepadamu,
sampai seolah-olah tidak ada alasan jang teguh bagimu dimanamana sadja. Segala perdjandjianmu adalah seperti tali jang rapuh,
dan engkau memandang segala perkataan dan perbuatan orang jang
engkau harus pertjajai dalam pandangan jang serupa.
Kekuatan Oleh Menjerahkan Kemauan Hati
Engkau akan selalu dalam bahaja sampai engkau mengetahui
tenaga jang sebenarnja dari kemauan hati. Engkau boleh pertjaja dan
djandjikan segala perkara, akan tetapi segala perdjandjianmu atau
pertjajamu tidak berharga sampai engkau menempatkan kehendak
158
FASAL 40—LATIHAN KEMAUHAN HATI
159
hatimu pada pihak pertjaja dan tindakan. Kalau engkau bergumul baik-baik dalam pergumulan pertjaja dengan segenap kuasamu, engkau
akan menang. Perasaanmu, kesan hatimu, rawan hatimu, tidak boleh dipertjaja, karena tiadalah jaitu dapat dipertjaja, terutama sekali
dalam keadaan pikiranmu jang terputar balik itu; dan penge- tahuan [149]
akan segala perdjandjianmu jang tidak ditepati serta petarohanmu
jang tidak berharga lagi melemahkan pertjajamu atas diri sendiri,
dan djuga pertjaja orang lain atas engkau.
Tetapi engkau tidak perlu berputus asa. Engkau mesti tetapkan
hati hendak pertjaja, meskipun tidak sesuatu kelihatan benar dan
tulen kepadamu. Saja tidak perlu katakan kepadamu bahwa adalah
dirimu sendiri jang membawa engkau kepada keadaan jang tidak
digemari itu. Engkau mesti memperoleh kembali kepertjajaanmu
pada Allah dan pada sudara-sudaramu. Engkau harus menaalukkan
kemauan hatimu kepada kehendak Isa al-Maseh; dan kalau engkau
berbuat demikian, Allah akan segera mendudukinja, dan bekerdja
dalam engkau, baik berkehendak, baik pun menjampaikan dia, sekedar kehendakNja. Seluruh sifatmu lantas akan ditaalukkan kepada
kuasanja Roh al-Maseh; bahkan segala pikiranmu sendiri pun akan
ditaalukkan kepadaNja.
Engkau tidak dapat memerintahkan gerakan hatimu, perasaan
hatimu sebagaimana engkau inginkan, tetapi engkau dapat memerintahkan kemauan hati dan engkau dapat me-ngadakan perobahan
jang seluruhnja dalam hidupmu. Oleh menjerahkan kemauan hatimu kepada al-Maseh, hidupmu akan tersembunji bersama al-Maseh
dalam Allah, dan bersekutu dengan kuasa jang diatas segala pemerintahan dan penguasaan. Engkau akan mendapat kekuatan dari
Allah jang dapat mengikat engkau kepada kekuatanNja; maka satu
terang baharu, bahkan terang iman jang hidup, akan mungkin bagimu. Tetapi kemauan hatimu mesti bekerdja bersama-sama dengan
kemauan Tuhan Allah, bukan kemauan teman-temanmu oleh siapa Setan selalu berusaha hendak menjesatkan dan membinasakan
engkau.
Maukah engkau, dengan tidak berlambatan lagi, menempatkan dirimu dalam perhubungan jang benar dengan Allah? Maukah
engkau berkata, “Saja akan menjerahkan kemauan hatiku kepada
Isa, dan akan melakukan itu sekarang djuga,” dan sedjak saat ini
berdiri dengan sepenuhnja pada pihak Tuhan? Djanganlah indahkan
160
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
kebiasaan dan teriakan jang kuat dari napsu makan dan hawa napsu.
Djangan berikan kesempatan kepada Setan buat berkata, “Engkau
seorang purapura jang hina dina.” Tutupkanlah pintu, sehingga Setan tidak akan mendawa dan mengetjilkan hatimu dengan demikian.
Berkatalah, “Saja mau pertjaja, Saja betul pertjaja bahwa Allah adalah Penolong saja,” dan engkau akan melihat bahwa engkau ada
[150] menang dalam Allah. Oleh memeliha- rakan kemauan hati terus
menerus pada pihak Tuhan, segala perasaan hati akan ditaalukkan
kepada kehendak al-Maseh. Maka engkau nanti akan merasa bahwa
engkau ada berdiri atas batu karang. Hal ini kadang-kadang akan
membutuhkan tiap-tiap butir kuasa kemauan jang ada padamu, tetapi
adalah Allah jang bekerdja dalam engkau, maka engkau akan keluar
dari tuangan itu sebagai satu bedjana bagi kemuliaan.
Kehendak Allah dan Kemauan Hati Manusia Disatukan
Bitjaralah hal pertjaja. Tinggallah selalu pada sebelah pihak
Tuhan Allah. Djangan mengindjak daerah musuh, dan Tuhan akan
mendjadi Penolongmu. Dia akan melakukan bagimu sesuatu jang
tidak mungkin dilakukan olehmu bagi dirimu sendiri. Hasilnja jaitu
engkau kelak akan mendjadi seperti “pohon araz diatas Libanon.”
Hidupmu akan mendjadi mulia, dan pekerdjaanmu akan dilakukan
dalam Allah. Didalammu akan ada kuasa, keradjinan, dan kesederhanaan jang mendjadikan engkau satu perkakas jang diasah dalam
tangan Tuhan Allah.
Engkau perlu minum saban hari pada pantjaran kebenaran, supaja engkau dapat mengetahui rahasia kesenangan dan kesukaan
dalam Tuhan. Tetapi engkau mesti ingat bahwa kemauan hatimu
itulah pantjarannja segala perbuatanmu. Kemauan hati ini, jang merupakan satu faktor jang begitu penting dalam tabiat manusia, sudah
diserahkan kepada Setan pada waktu manusia djatuh dalam dosa;
dan sedjak waktu itu dia sudah bekerdja dalam manusia baik berkehendak baik menjampaikan dia sekedar kehendaknja, tetapi kepada
kebinasaan dan kesengsaraan manusia.
Akan tetapi korban Allah jang tak terduga dalam memberikan
Anaknja jang kekasih, supaja mendjadi korban bagi dosa, membolehkan Dia berkata, dengan tidak melanggar sesuatu azas dari
pemerintahanNja, ..Serahkanlah dirimu kepadaKu, dan berikanlah
FASAL 40—LATIHAN KEMAUHAN HATI
161
kemauan hatimu itu kepadaKu; ambillah dia dari pemerintahan Setan dan Aku akan memiliki dia; kemudian Aku dapat bekerdja dalam
kamu, baik niat, baik menjampaikan dia sekedar kehendak hatiKu.”
Apabila Dia berikan kepadamu pikiran jang seperti al-Maseh, maka
kemauan hatimu pun akan mendjadi sama seperti kehendakNja, dan
tabiatmu diobahkan mendjadi serupa dengan tabiat al-Maseh. Adakah maksud hatimu hendak melakukan kehendak Allah? Inginkah
engkau menurut Kitab Sutji? “Kalau barang seorang mau mengikut
Aku, hendaklah ia me- njangkal dirinja dan mengangkat palangnja [151]
lalu mengikut Aku.”
Tidaklah ada penurutan kepada al-Maseh ketjuali engkau menolak memuaskan kehendak hati dan ambil ketetapan hati hendak
menurut Tuhan Allah. Bukanlah perasaanmu, gerakan hatimu, jang
mendjadikan engkau anak Allah, melainkan hal dilakukannja kehendak Allah. Satu hidup kebadjikan ada dihadapanmu, kemauan hatimu
mendjadi kehendak Tuhan Allah. Maka engkau dapat berdiri dengan
gagah dalam perkasa jang Tuhan Allah berikan kepadamu sebagai
satu teladan dari segala perbuatan jang baik. Lantas engkau akan
menolong dalam pemeliharaan peraturan tatatertib ganti membantu
hendak merubuhkan dia. Engkau lantas membantu memeliharakan
peraturan, ganti menghinakan dia, dan menghasut kehidupan jang
tidak karuan oleh segala perbuatan hidupmu.
Saja berkata kepadamu demi takut akan Allah, saja mengetahui
djadi apa engkau kelak, kalau kiranja kemauan hatimu ditempatkan
pada pihak Allah. “Karena kami ini chalil Allah dalam pekerdjaan
itu.” Engkau dapat melakukan pekerdjaanmu bagi segala zaman
dan selama-lamanja dengan demikian rupa sehingga dia dapat lulus
dalam udjian pada hari pehukuman. Maukah engkau mentjoba?
Maukah engkau memutar haluan sekarang? Engkaulah tudjuan dari
kasih dan doa al-Maseh. Maukah engkau menjerahkan diri sekarang
kepada Allah, dan bantu segala orang jang ditempatkan sebagai
pendjaga untuk memeliharakan kepentingan pekerdjaanNja, ganti
menjusahkan dan menawarkan hati mereka itu? — “Testimonies
for the Church,” Djilid 5, hal. 513-516.
162
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Daja Upaja Sosial Perlu
Tuhan Allah sudah menentukan segala keperluan, kalau kiranja
kita mau menggunakannja dengan tekun dan dengan permintaan doa,
sehingga tidak ada kapal jang terdampar, melainkan dapat melalui
ombak keras dan angin ribut, dan achirnja berlabuh dalam pelabuhan
bahagia.
Tetapi kalau kita menghinakan dan melalaikan segala ketentuan
dan kesempatan-kesempatan jang baik ini, Tuhan Allah tidak akan
mengadakan mudjizat untuk menjelamatkan salah seorang dari kita,
dan kita pun akan hilang sama seperti Judas dan Setan.
Djanganlah sekali-kali pikir jang Tuhan Allah akan melakukan
[152] satu mudjizat untuk menjelamatkan djiwa-djiwa jang lemah jang
sajang akan dosa, jang hidup dalam dosa; atau jang sesuatu anasir
surga akan dimasukkan dalam hidup mereka itu, mengangkatnja
keluar dari diri kepada satu suasana jang lebih tinggi, dimana segalagalanja akan mendjadi gampang, dengan tidak usah mengeluarkan
tenaga istimewa, pergumulan jang luar biasa, dengan tiada menjalibkan diri; karena semua orang jang membuang-buang tempoh
dalam daerah Setan dengan maksud hal jang demikian diadakan
atasnja, akan binasa dengan orang jang berbuat djahat. Mereka itu
akan dibinasakan dengan sekonjong-konjong, dan itu pun dengan
tidak ada penawar suatu apa. — Testimonies to Ministers,“hal.
[153] 453.
FASAL 41—PIMPINAN SURGA
Ada tiga djalan dimana Tuhan njatakan kehendakNja kepada
kita, untuk memimpin kita ....
Tuhan Allah menjatakan kehendakNja pada kita dalam Firmannja, jaitu Kitab Sutji.
SuaraNja pun dinjatakan dalam segala perbuatan hikmatNja; dan
hal itu dapat dikenal kalau kita tidak memisahkan djiwa kita dari
padaNja oleh berdjalan menurut kehendak kita sendiri, melakukan
segala kemauan hati kita sendiri, dan menurut segala hasutan hati
jang tidak disutjikan, sehingga segala alat perasaan sudah mendjadi
begitu katjau dan perkara-perkara jang kekal tidak dapat dilihat, serta
suara Setan sudah disamarkan demikian rupa sampai dia diterima
sebagai suara Allah.
Satu djalan lain dimana suara Allah itu kedengaran, jaitu oleh
seruan Roh Sutjinja, jang membikin kesan atas hati, hal mana akan
dirupakan dalam tabiat.
Kalau engkau merasa bimbang tentang sesuatu soal, engkau mesti lebih dahulu menjelidik hal itu dalam Kitab Sutji. Kalau kiranja
engkau sudah mulai dengan sungguh-sungguh hidup oleh pertjaja,
engkau sudah menjerahkan diri kepada Tuhan, mendjadi milikNja
jang sungguh-sungguh, dan Dia sudah mengambil engkau hendak
dirupakan dan didjadikan setudju dengan maksudNja supaja engkau
mendjadi satu perkakas bagi kemuliaan. Engkau harus mempunjai
satu keinginan jang tekun supaja mendjadi lemah liat dalam tangan
Tuhan, dan menurut kemana sadja Dia akan pimpin engkau. Maka
adalah engkau mempertjajakan diri kepadaNja untuk mendjalankan segala maksudNja, sedangkan sementara itu engkau bekerdja
bersama-sama dengan Dia oleh mengerdjakan keselamatan sendiri dengan takut dan gementar. — “Testimonies for the Church,”
[154]
Djilid 5, hal. 512.
163
FASAL 42—PEKERDJAAN DIAM-DIAM DARI
ROH SUTJI
Hidup orang Kristen bukanlah satu perbaikan atau pertambahan
hidupnja jang lama, melainkan satu perobahan dari sifat. Bahwa
adalah kematian bagi diri sendiri dan dosa, dan lantas ada hidup
jang baru semata-mata. Perobahan ini hanja dapat diadakan oleh
pekerdjaan jang tepat dari Roh .Sutji.
Nikodemus masih bingung, dan Isa menggunakan angin untuk
menggambarkan maksuaNja: “Angin bertiup barang kemana jang
dikehendakinja, maka engkau mendengar djuga bunjinja, tetapi tidak
kau ketahui dari mana datangnja atau kemana tudjunja; demikian
pun hal tiap-tiap orang jang djadi dari pada Roh.”
Angin kedengaran diantara tjabang-tjabang kaju, menggontjangkan daun-daun dan kembang; tetapi tidaklah jaitu kelihatan,
dan seorang manusia pun tidak mengetahui dari mana datangnja
dan kemana perginja. Demikianlah halnja dengan pekerdjaan Roh
Sutji atas hati. Tidak seorang dapat menerangkan dia sama seperti seorang pun tak dapat menerangkan gerak-gerik angin. Seorang
boleh djadi tidak dapat memberitahukan waktu jang tepat atau pun
tempatnja, atau menjelidik segala keadaan dalam proses pertobatan;
tetapi hal demikian itu tidak membuktikan bahwa orang itu belum
bertobat. Oleh satu perkakas jang tidak kelihatan sama seperti angin,
al-Maseh selalu bekerdja atas hati. Sedikit demi sedikit, barangkali
tidak dirasa oleh jang menerimanja, berbagai kesan sudah diadakan
jang berakibat menarik djiwa itu kepada al-Maseh. Jang demikian
boleh diterima oleh memikir-mikirkan hal Tuhan, oleh membatja
Kitab Sutji, atau oleh mendengar perkataan itu dari hamba Tuhan.
Dengan sekonjong-konjong, apabila Roh itu datang dengan seruan
jang lebih langsung, djiwa itu pun menjerahkan diri dengan suka
hati kepada Isa. Banjak orang bilang bahwa hal itu adalah pertobatan
jang mendadak; tetapi adalah jaitu hasil rajuan jang lama dari Roh
Allah — satu proses jang sabar dan makan waktu jang lama.
164
FASAL 42—PEKERDJAAN DIAM-DIAM DARI ROH SUTJI
165
Sementara angin itu sendiri tidak kelihatan adanja, dia mendatangkan segala akibat jang dapat dilihat dan dirasa. Demikian djuga
pekerdjaan Roh atas djiwa akan menjatakan dirinja sendiri dalam
tiap-tiap perbuatan orang jang sudah merasa kuasanja jang menjelamatkan itu. Apabila Roh Allah menduduki hati, hal itu mengobahkan [155]
kehidupan. Pikiranpikiran djahat dibuangkan, perbuatan-perbuatan
jang djahat ditinggalkan; tjinta, kerendahan hati, dan perdamaian
menggantikan kemarahan, kedengkian, dan perbantahan. Sukatjita
menggantikan dukatjita, dan wadjah pun bersinar dengan tjuatja
surga. Tidak seorang melihat tangan jang mengangkat tanggungan,
atau memandang sinar itu turun dari mahligai Allah dalam surga.
Berkat itu turun, apabila djiwa itu menjerahkan diri kepada Allah
dengan pertjaja.
Adalah mustahil bagi otak jang fana untuk memikir-mikirkan
pekerdjaan keselamatan itu. Rahasianja pekerdjaan itu melebihi
pengetahuan manusia; tetapi orang jang sudah pindah dari pada mati
kepada hidup merasa bahwa adalah hal itu satu hal rohani jang benar
adanja. Permulaan tebusan itu dapat kita ketahui dalam dunia ini
oleh pengalaman sendiri. Hasilnja pun sampai kelak kepada hidup
jang kekal. “Desire of Ages,” hal. 172, 173.
Bukti Pertolongan Surga.
Kalau engkau merasa keperluan dalam djiwamu, kalau engkau
lapar dan haus akan kebenaran, inilah satu bukti bahwa al-Maseh
sudah bekerdja dalam hatimu supaja Dia kiranja ditjahari hendak
melakukan bagimu oleh penjurahan Roh Sutji, segala perkara jang
mustahil engkau perbuat bagi dirimu sendiri. — “Thoughts from
[156]
the Mount of Blessing,” hal. 36.
FASAL 43—AL-MASEH JANG TINGGAL
DALAM HATI
Kalau kita berakar dan beralas dalam kasih, kita akan sanggup
“mengerti serta dengan segala orang sutji berapa lebarnja dan pandjangnja dan dalamnja dan tingginja; dan lagi mengetahui akan
kasih al-Maseh, jang meliputi segala pengetahuan.” Aduh mulianja
segala kemungkinan dan andjuran ini! Dalam hati manusia jang
sudah dibersihkan dari segala kenadjisan batin tinggallah Djuru Selamat jang indah itu, memuliakan, menjutjikan seluruh sifat, dan
mendjadikan manusia itu satu kaabah bagi Roh Sutji. . . . .
SambutanNja Pada Pertjaja Kita
Kita ada tinggal dalam al-Maseh oleh satu pertjaja jang hidup.
Dia ada tinggal dalam hati kita oleh pengambilan sendiri akan pertjaja itu bagi kita punja diri sendiri. Kita selalu dikawal oleh hadirat
rohani, dan sementara kita merasa hadirat tersebut, maka segala
pikiran kita pun ditawanlah kepada Isa al-Maseh. Segala latihan
kerohanian kita ada setudju dengan rasa jang njata dari kawalan
tersebut. Henoch hidup dengan Tuhan Allah dengan djalan ini; dan
alMaseh ada tinggal dalam hati kita oleh pertjaja apabila kita mau
mengingat-ingat bagaimana pentingnja Dia bagi kita, dan pekerdjaan
jang begitu besar sudah dibuatNja dalam rentjana keselamatan kita.
Kita tentulah akan amat bergembira dalam mempertumbuhkan satu
perasaan akan karunia Allah jang besar ini kepada dunia kita ini dan
kepada kita sendiri pun.
Segala pikiran tersebut adalah mempunjai kuasa jang mengatur
atas seluruh tabiat. Saja ingin menekankah atas pikiranmu bahwa
engkau ada mempunjai seorang pengawal rohani sertamu, kalau
engkau mau, selamanja. “Dan apakah perhubungan rumah Allah
dengan berhala? Karena kamulah rumah Allah jang hidup, seperti
sabda Allah bunjinja: Bahwa Aku akan diam dalam mereka itu dan
166
FASAL 43—AL-MASEH JANG TINGGAL DALAM HATI
167
berdjalan diantara mereka itu, maka Akulah mendjadi Allahnja dan
mereka itu mendjadi umatKu.”
Dirupakan Dalam KasihNja
Apabila pikiran selalu memikir-mikirkan al-Maseh, maka tabiat pun dirupakanlah menurut teladan surga itu. Segala tjita-tjita [157]
disirami penuh dengan perasaan kebaikanNja, tjintaNja. Kita memikir-mikirkan tabiatNja, dan dengan demikian Dialah pikiran kita
seluruhnja. Tjintanja membungkus kita. Kalau kita memandang meski sebentar sadja pun atas matahari pada waktu panas matahari terik,
apabila kita memalingkan mata kita maka gambaran matahari itu
akan selalu terlihat atas segala apa jang kita pandang.
Demikianlah halnja apabila kita memandang Isa; segala sesuatu
jang kita pandang membajangkan gambarNja, Matahari Kebenaran
itu. Kita tidak dapat melihat sesuatu apa lagi, atau pun bitjarakan dari
hal sesuatu apa lagi. Gambar Tuhan sudah tertulis pada mata djiwa,
dan mengadakan pengaruh atas segenap bahagian kehidupan kita
sehari-hari, melembutkan dan menaalukkan tabiat kita seluruhnja.
Oleh memandang maka kita disesuaikan kepada teladan itu, bahkan
rupa al-Maseh. Kepada semua orang dengan siapa kita bergaul kita
membajangkan sinar terang dan gembira dari kebenaranNja. Kita
sudah mendjadi berobah dalam tabiat, karena hati, djiwa, pikiran
sudah diterangkan oleh bajangan Tuhan jang kasih sama kita dan
serahkan diriNja bagi kita. Disinilah lagi adanja perasaan tentang
pengaruh hidup jang terasa tinggal dalam hati kita oleh pertjaja.
Apabila perkataan nasihatNja sudah diterima dan memiliki kita,
maka Isa mendjadi hadirat jang kekal kepada kita, memerintahkan
segala pikiran dan tjita-tjita dan tindakan kita.
Kita pun dipenuhi dengan pengadjaran guru jang paling besar
jang sudah pernah hidup dalam dunia. Satu perasaan bertanggung
djawab kepada manusia dan pengaruh kepada manusia mendjadi tabiat pemandangan kita tentang hidup dan tentang segala kewadjiban
setiap hari.
Isa al-Maseh mendjadi segala sesuatu bagi kita — jang pertama
dan jang penghabisan, dan jang terbaik didalam segala perkara. Isa
al-Maseh, Rohnja, tabiatNja, mendjadi tjorak segala sesuatu; itulah
jang mendjadi benang dan pakan, bahkan dagingnja seluruh badan
168
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
kita. Perkataan alMaseh adalah roh dan hidup. Djadi kita tidak dapat
memusatkan segala perhatian kita atas diri kita sendiri; bukanlah
lagi kita jang hidup, melainkan al-Maseh jang hidup dalam kita,
dan Dialah jang mendjadi pengharapan kemuliaan. Diri sudah mati,
tetapi al-Maseh adalah seorang Djuru Selamat jang hidup. Dengan
memandang terus menerus kepada Tuhan Isa, kita membajangkan
teladanNja kepada orang jang sekeliling kita. Kita tidak dapat waktu
[158] memikir-mikir- kan segala keketjewaan kita, atau membitjarakan
hal itu sekali pun; karena sesuatu gambar jang lebih menjenangkan
menarik pemandangan kita, — tjinta al-Maseh jang amat mulia itu.
Dia tinggal dalam kita oleh perkataan kebenaran. — “Testimonies
to Ministers,” hal 387-390.
Permata Jang Besar Harganja
Kita harus menjerahkan diri kita kepada al-Maseh, hidup dalam
satu penurutan jang suka hati kepada segala perintahNja. Seluruh keadaan kita, segala talenta dan ketjakapan jang ada pada kita, adalah
Tuhan punja jang patut dikuduskan bagi pekerdjaan Tuhan. Kapan
kita menjerahkan diri kita seluruhnja dengan tjara jang demikian
kepadaNja, alMaseh, dengan segala harta-benda surga, memberikan diriNja pada kita. Kita memperoleh permata jang amat besar
[159] harganja. — “Christ’s Object Lessons,” hal. 116.
FASAL 44—PENJANGKALAN DIRI
Isa mengosongkan diriNja sendiri, dan didalam segala perkara
jang dibuatNja, diri itu tidak kelihatan. Dia menaalukkan segala perkara kepada kehendak Bapanja. Pada waktu pekerdjaanNja dalam
dunia sudah hampir selesai, Dia dapat berkata, “Telah Kupermuliakan Dikau diatas bumi dan Kusampaikan pekerdjaan jang Kau
berikan kepadaKu akan dikerdjakan.” Dan Dia perintahkan pada
kita “Beladjarlah padaKu, karena Aku ini lembut dan rendah hati.”
“Kalau barang seorang mau mengikut Aku, hendaklah ia menjangkal
dirinja”; biarlah diri itu diturunkan dari atas tachtanja, dan tidak lagi
memerintahkan djiwa.
Barang siapa jang memandang al-Maseh dalam penjangkalanNja
akan diriNja, kelembutan dan kerendahan hatiNja, akan terpaksa
mengatakan, “Mukaku pun putjat lesu dan tidak aku bersemangat
lagi”. . . . Sifat manusia itu selalu berdjuang hendak dikemukakan,
siap sedia hendak bertempur; akan tetapi barang siapa jang beladjar
tentang al-Maseh, adalah dikosongkan tentang dirinja, kesombongan, tjinta akan kedudukan jang lebih tinggi, dan adalah kesunjian
dalam djiwa. Diri berserahlah kepada kegunaan menurut kehendak
Roh Sutji. Lantas kita pun tidak rindu lagi hendak mendapat kedudukan jang paling tinggi. Kita tidak lagi mempunjai keinginan
hati tinggi hendak mendorongkan diri supaja mendapat perhatian;
melainkan kita merasa bahwa tempat kedudukan kita jang tertinggi
adalah dekat kaki Djuru Selamat kita. Kita memandang kepada Isa,
menunggu pimpinan tanganNja, mendengarkan suaraNja jang memimpin. Rasul Paul mendapat pengalaman ini, lalu katanja, “Bahwa
telah aku dipalangkan dengan al-Maseh, maka bukan lagi aku jang
hidup, melainkan al-Maseh djuga jang hidup dalam aku; maka adapun hidupku dalam daging sekarang ini, jaitu sebab aku hidup oleh
pertjaja akan Anak Allah, jang kasih akan daku dan menjerahkan
diriNja karena aku.” — “Thoughts from the Mount of Blessing,”
[160]
hal. 30,.31.
169
FASAL 45—TABIAT JANG ALLAH
PERKENANKAN
Orang-orang muda perlu diadjar, dengan teliti dan dengan doa
jang tekun, supaja mereka itu kiranja membangunkan tabiat mereka
itu atas alasan jang kekal. Sebabnja begitu banjak orang sudah membikin kebodohan jang amat menjedihkan jaitu karena mereka itu
tidak suka mendengar pengadjaran-pengadjaran jang diperoleh dari
pengalaman. Nasihat ibu-bapa dan guru tidak diindahkannja, dan
mereka itu taaluk kepada penggodaan musuh. Tuhan Allah kasih
orang-orang muda. Dia melihat bahwa adalah banjak kemungkinan-kemungkinan dalam mereka itu bagi kebaikan, kalau kiranja
mereka mau merasa bagaimana perlunja al-Maseh bagi mereka itu,
dan membangun atas alasan jang kuat. Dia djuga mengetahui segala pentjobaan mereka itu. Dia mengetahui bahwa mereka harus
berperang melawan segala kuasa kegelapan jang berdjoang hendak
mendapat perintah atas pikiran manusia; dan Dia sudah membukakan djalan oleh mana orang-orang muda laki-laki dan perempuan
dapat mendjadi orang jang turut ambil bahagian dalam tabiat rohani
itu. . . .
Daja Upaja Jang Tjekal Dituntut
Tabiat tidak datang dengan mendadak. Bukanlah jaitu ditentukan
oleh satu perangi marah-marah jang mendadak, satu langkah kepada
djurusan jang salah. Adalah jaitu pengulangan berturut-turut dari
perbuatan jang menjebabkan dia mendjadi satu adat kebiasaan, dan
merupakan tabiat baik kepada jang baik mau pun kepada jang djahat. Tabiat jang benar dapat dirupakan hanja oleh daja upaja jang
tjekal dan tidak kenal tjapik, oleh memperbaiki tiap-tiap talenta jang
dipertjajakan dan ketjakapan untuk memuliakan Tuhan Allah. Ganti
berbuat jang demikian, banjak orang membiarkan dirinja hanjut kemana sadja gerakan hati atau keadaan membawa mereka itu. Inilah
bukan oleh sebab mereka itu kekurangan dalam hal bahan-bahan
170
FASAL 45—TABIAT JANG ALLAH PERKENANKAN
171
jang baik, melainkan oleh karena mereka itu merasa bahwa pada
waktu masa mudanja Tuhan Allah mau supaja mereka itu berbuat
dengan sebisa-bisanja.
Kalau orang-orang muda sekarang ini mau berdiri teguh seperti Daniel sudah buat, mereka mestilah mengerahkan tiap-tiap
urat sjaraf rohani dan ototnja, Tuhan tidak ingin supaja mereka itu [161]
tetap mendjadi magang sadja. Dia ingin supaja mereka itu mentjapai kemuliaan jang setinggi-tingginja. Dia ingin supaja mereka itu
mentjapai anak-tangga jang paling tinggi dalam tangga itu, supaja
mereka dapat melangkah dari sana kedalam keradjaan Allah.
Pengaruh Teman-Sepergaulan
Orang-orang muda jang meninggalkan rumah-tangganja, dan tidak lagi lebih lama dalam pendjagaan ibu-bapanja, pada sebahagian
besar ada bebas untuk memilih teman-temannja. Haruslah mereka
itu ingat bahwa mata Bapanja jang disurga itu selalu memandang
mereka, dan Dia melihat segala keperluannja, segala pentjobaannja. Selamanja terdapat orang-orang muda dalam sekolah, jang oleh
segala perbuatannja, ternjata bahwa otak mereka itu sudah dituang
dalam tuangan jang lebih rendah keadaannja. Oleh pendidikan tidak
bidjaksana pada waktu masih kanak-kanak, mereka itu sudah mempertumbuhkan tabiat jang berat sebelah; dan sementara mereka itu
bertambah tua, segala kekurangan ini telah tinggal mendjadi tjatjat
dalam pengalamannja. Oleh nasihat dan teladan, djiwa-djiwa ini
menjesatkan segala orang jang lemah kuasa batinnja.
Waktu itulah emas, hai orang-orang muda jang kekasih. Djanganlah sekali-kali engkau membahajakan djiwamu oleh menuruti hawa
nafsu. Risikonja ada terlalu besar kalau tidak berhati-hati memilih
kawan. Pikir-pikirlah selalu jang mulia dalam tabiat orang-orang
lain, dan perangai tersebut akan mendjadi satu kuasa batin bagimu dalam melawan jang djahat dan memilih jang baik. Bikinlah
tudjuanmu itu tinggi. Ibubapa dan gurumu, jang kasih dan takut
akan Allah, boleh selalu mengikuti engkau dengan doanja siang dan
malam, mereka boleh membudjuk dan memberikan amaran kepadamu; tetapi semua ini akan sia-sia kalau kiranja engkau memilih
kawan-kawan jang nekat.
172
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Kalau engkau melihat tidak ada bahaja jang sesungguhnja, dan
merasa engkau dapat melakukan jang baik serta jang salah, menurut
kehendak hatimu, engkau tidak akan melihat bahwa ragi kedjahatan
itu sudah mentjemarkan dan membusukkan pikiranmu.
Al-Maseh Pengharapan Kita Satu-satunja
Al-Maseh sudah disengsarakan, dihinakan, dipermalukan; pada
pihak kanan dan dari sebelah kiri Dia sudah diserang oleh pentjoba[162] an, meskipun begitu Dia tidak berdosa, melain- kan dihadapkanNja
kepada Allah satu penurutan sempurna jang sesungguhnja memuaskan adanja. Oleh hal jang demikian Dia membuangkan untuk
selama-lamanja akan maaf apa sadja pun bagi pelanggaran. Dia
sudah datang untuk menundjukkan kepada manusia bagaimana penurutan itu, bagaimana memeliharakan hukum-hukum semuanja.
Dia bergantung kepada kuasa rohani, dan inilah pengharapan satusatunja dari orang jang berdosa. Dia sudah menjerahkan hidupNja
supaja manusia dapat beroleh tabiat ilahi, setelah sudah terlepas dari
pada kebinasaan jang dalam dunia ini oleh segala keinginan. . . .
Tuhan Allah sudah memberikan kepada orang-orang muda talenta untuk diperbaiki bagi kemuliaanNja; tetapi banjak jang menggunakan segala karunia tersebut kepada maksud-maksud jang tidak
dikuduskan dan tidak sutji. Banjak jang mempunjai ketjakapan, jang
dapat menghasilkan buah-buah jang banjak dalam hal perolehan kepintaran, perkara batin, dan kekuatan badan. Tetapi mereka itu tidak
berpikir pandjang. Mereka tidak menghitung lebih dahulu akibat dari
tindakannja. Mereka itu mengandjurkan kenekatan dan kebodohan,
dan tidak mau mendengar nasihat dan teguran. Inilah satu kesalahan jang hebat adanja. Orang-orang muda akan tenang pikirannja
kalau mereka itu merasa bahwa mata Tuhan Allah selalu memandang mereka itu, dan malaikat-malaikat Allah selalu mengawasi
pertumbuhan tabiat, dan menimbang harga batin. — The Youth’s
[163] Instructor, 27 Juli 1899.
FASAL 46—HADIRAT JANG KEKAL DARI
AL-MASEH
Agama al-Maseh berarti lebih dari pada keampunan dosa; hal itu
berarti dihapuskannja dosa-dosa kita, dan diisinja tempat jang dikosongkan itu dengan rahmatnja Roh Sutji. Hal itu berarti penerangan
surga, bersuka-suka dalam Tuhan Allah. Hal itu berarti hati jang
sudah dikosongkan tentang diri sendiri, dan diberkati dengan hadirat
al-Maseh jang kekal. Apabila al-Maseh berkeradjaan dalam djiwa
maka adalah kesutjian, kebebasan dari dosa. Kemuliaan, kesempurnaan, dan kegenapan dari rentjana indjil itu pun digenapkanlah
didalam kehidupan. Penerimaan Djuru Selamat itu mendatangkan
bahan kesentosaan jang sempurna, kasih jang sempurna, dan ketetapan hati jang sempurna. Keindahan dan harum baunja tabiat
al-Maseh dinjatakan dalam hidup jang menjaksikan bahwa Tuhan
Allah memang sudah betul-betul mengirimkan Anaknja kedunia ini
mendjadi Djuru Selamatnja
Kepada pengikut-pengikutNja jang setia, maka al-Maseh itu
sudah mendjadi satu kawan sehari-hari dan sabahat jang ramah
tamah. Mereka itu sudah hidup dengan rapat satu sama lain, selalu
berhubungan dengan Allah. Atas mereka itu sudah terbit kemuliaan
Tuhan. Dalam mereka itu terang dari pengetahuan akan kemuliaan
Allah dalam wadjah Isa al-Maseh sudah dibajangkan. Sekarang
bersuka-sukalah mereka itu dalam sinar jang seterang-terangnja dari
tjahaja dan kemuliaan dan kebesaran Radja dalam kemuliaanNja.
Mereka itu sudah disediakan buat pergaulan surga; karena mereka
itu sudah djuga disurga dalam hatinja. — Christ’s Object Lessons,
[164]
hal. 419-421.
[165]
173
174
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
BAHAGIAN KE-V—Persediaan Buat
Pekerdjaan Seumur Hidup
[166]
Pendidikan jang benar berarti lebih dari pada mempeladjari satu kursus peladjaran jang tertentu. Adalah jaitu luas. Didalamnja
termasuk pertumbuhan jang bersetudju dari segala kuasa tubuh dan
segala sifat pikiran.
Pendidikan jang benar mengadjarkan kasih dan takut akan Allah,
dan adalah jaitu satu pesediaan untuk disampaikannja dengan setia
segala kewadjiban hidup. — “Counsels to Teachers, Parents, and
Students,” hal. 64.
Pendidikan jang benar adalah persediaan kuasa badan, pikiran,
dan batin untuk melakukan segala kewadjiban; adalah jaitu satu
latihan badan, pikiran, dan djiwa untuk pekerdjaan surga. Inilah
pendidikan jang akan tahan sampai hidup jang kekal. — “Christ’s
Object Lessons,” hal. 330.
[167]
FASAL 47—PENDIDIKAN KRISTEN
Pikiran manusia mudah diisi dengan pengetahuan jang setinggitingginja. Satu kehidupan jang ditahbiskan bagi Allah patut djangan
mendjadi satu kehidupan jang tiada berpengetahuan. Banjak orang
tiada setudju dengan pendidikan oleh sebab Isa sudah pilih orangorang nelajan jang tidak berpendidikan akan mengkabarkan Indjil.
Mereka berkata, bahwa Isa lebih suka sama orang-orang jang tidak
berpengetahuan. Banjak orang-orang jang terpeladjar dan muliawan pertjaja akan pengadjaranNja. Djikalau mereka sudah menurut
kejakinan angan-angan hatinja dengan tiada merasa takut, maka mereka itu sudah turut sama Dia. Kepahaman mereka sudah tentu akan
diterima, dan digunakan dalam pekerdjaan Tuhan, djikalau mereka
menjerahkannja. Tetapi mereka tidak punja keberanian dihadapan
imam-imam jang sudah marah dan katib-katib jang tjemburu itu,
untuk mengaku Isa, serta petaruhkan daradjat kehormatannja oleh
menghubungkan dirinja dengan orang Galilea jang sederhana itu.
Dia, Jang mengetahui isi hati segala orang, mengerti hal ini. Djikalau orang-orang terpeladjar dan jang muliawan itu tidak mau buat
pekerdjaan jang sebenarnja mereka bisa kerdjakan dengan paham,
maka Isa akan pilih orang-orang, jang suka menurut dan setiawan
membuat kehendakNja. Ia sudah pilih orang-orang jang sederhana
serta menghubungkan mereka itu dengan Dia, supaja Ia bisa didik
mereka itu akan memadjukan pekerdjaan jang besar diatas dunia ini,
apabila Ia sudah pergi.
Jesus Guru Besar Itu ,
Isa adalah terang dunia. Ialah pantjaran segala hikmat. Ia bisa
bikin orang-orang nelajan jang tiada berpeladjaran mendjadi paham
akan menerima tanggungan besar, jang hendak diberikanNja kepada
mereka itu. Segala peladjaran kebenaran jang diberikan kepada
orang-orang jang sederhana itu, ada sangat besar artinja. Mereka
harus menggerakkan dunia.
176
FASAL 47—PENDIDIKAN KRISTEN
177
Rupanja ada satu hal jang gampang sekali bagi Isa untuk mempersatukan orang-orang jang sederhana itu dengan Dia, tetapi hal ini
adalah satu kedjadian jang sangat besar hasil-hasilnja. Perkataan dan
[168]
pekerdjaan mereka adalah untuk membawa revolusi diatas dunia.
Isa tidak pandang rendah akan pendidikan. Pendidikan pikiran
jang tertinggi, djikalau disutjikan oleh ketjintaan dan takut akan
Allah, sangat berkenan kepadaNja. Orang-orang rendah jang dipilih
oleh Isa sudah bergaul tiga tahun lamanja dengan Dia, dan sudah
mendapat pengaruh jang menjutjikan dari Kemuliaan Surga. Jesus
jaitulah Guru jang terbesar, Jang sudah pernah diketahui oleh dunia.
Tuhan mau terima orang-orang muda dengan segala talentanja
dan segala kekajaan tjita-tjita-nja, djikalau mereka mau menjerahkan
dirinja kepadaNja. Mereka boleh mentjapai puntjak kebidjaksanaan
jang paling tinggi, dan djikalau diimbangi oleh alasan-alasan peragamaan, dapatlah mereka itu memadjukan pekerdjaan, buat mana
Jesus telah datang dari surga hendak menggenapkannja, dan dengan
berbuat begitu mereka mendjadi teman-teman bekerdja Tuhan.
Segala mahasiswa dalam sekolah-sekolah tinggi kita mempunjai kesempatan jang berharga, jaitu bukan sadja tentang bagaimana
mendapat pengetahuan ilmu dunia, tetapi djuga tentang bagaimana
mempertambahkan dan menghidupkan amal jang akan memberikan
tabiat jang setimbang pada mereka. Mereka itulah perkakas-perkakas
Tuhan jang bertanggung djawab. Segala karunia kekajaan, pangkat
dan pengetahuan diberikan oleh Tuhan kepada manusia untuk dipakai dengan akal budi. Segala petaruhan jang bermatjam-matjam ini
Dia bagi-bagikan sekedar kuasa dan kepahaman jang sudah diketahui dari hamba-hambaNja, kepada masing-masing pekerdjaannja.
[169]
Review and Herald, 21 Juni 1877.
FASAL 48—PENDIDIKAN JANG BENAR
Pendidikan jang benar jaitulah ditanamkannja tjita-tjita jang akan
mentjapkan pikiran dan hati dengan pengetahuan akan Allah, Chalik
itu, dan Isa al-Maseh Penebus itu.
Pendidikan jang begitu akan membaharui pikiran serta membawa
perobahan dalam tabiat. Jaitu akan menguatkan dan meneguhkan
pikiran melawan bisikan-bisikan tipu-daja dari musuh djiwa, serta
membikin kita bisa mengerti suara Tuhan. Jaitu akan mendjediakan
orang-orang terpeladjar untuk mendjadi teman bekerdja dengan alMaseh.
Djikalau orang-orang muda kita mendapat pengetahuan ini, maka mereka itu akan bisa djuga mendapat segala perkara jang sisa
jang perlu; tetapi djikalau tidak, maka segala pengetahuan jang mereka bisa dapat dari dunia, tidak akan menempatkan mereka dalam
barisan tentera Tuhan. Meskipun mereka sudah kumpulkan segala
pengetahuan jang bisa diberikan oleh buku-buku, tetapi mereka masih tidak tahu apa-apa tentang azas-azas pertama dari kebenaran jang
bisa memberi kepada mereka itu satu tabiat jang berkenan kepada
Allah.
Barang siapa jang berusaha mentjahari ilmu dalam sekolah-sekolah dunia, harus ingat, bahwa ada satu sekolah lain lagi, jang
menuntut mereka itu djuga supaja mendjadi murid-murid-nja — jaitulah sekolah al-Maseh. Dari sekolah ini murid-murid tidak pernah
tammat beladjar. Diantara murid-muridnja ada orang-orang tua dan
djuga orang-orang muda. Orang-orang, jang memperhatikan segala
peladjaran Guru Besar itu, akan selalu mendapat lebih banjak pengetahuan dan kemuliaan djiwa, dan dengan begitu mereka disediakan
akan masuk dalam sekolah jang lebih tinggi itu, dimana kemadjuan
bertambah kemadjuan sampai selama-lamanja.
Pengetahuan jang tidak berkesudahan menundjukkan segala peladjaran kehidupan jang mulia dihadapkan kita, — jaitulah peladjaran-peladjaran kewadjiban dan bahagia. Peladjaran-peladjaran ini
sering susah diadjar tetapi diluarnja kita tidak bisa mendapat kema178
FASAL 48—PENDIDIKAN JANG BENAR
179
djuan jang sebenarnja. Peladjaran itu bisa menuntut banjak usaha,
air mata, bahkan duka tjita pun; tetapi kita harus djangan bimbang
atau mendjadi lelah. Dalam dunia inilah, ditengah-ditengah segala
penggodaan dan pentjobaan, dimana kita harus mendapat kelajakan
akan bergaul dengan malaikat-malaikat jang sutji. Barang siapa jang
begitu tekun mempeladjari pe- ladjaran-ladjaran jang tidak begitu [170]
penting, sehingga mereka berhenti mempeladjari peladjaran-peladjaran dalam sekolah al-Maseh, akan masuk dalam kebinasaan jang
kekal.
Tiap-tiap kuasa, tiap-tiap sifat, jang dikaruniakan oleh Chalik
sekalian alam kepada anak-anak manusia, harus dipakai untuk memuliakan namaNja; maka dalam pekerdjaan inilah terdapat latihannja jang paling sutji, paling mulia, dan paling bahagia. Segala azas
surga harus didjadikan jang tertinggi dalam kehidupan kita, dan
tiap-tiap langkah kemuka hendak mendapat pengetahuan atau dalam pertumbuhan kebidjaksanaan, haruslah mendjadi satu langkah
kemuka dalam hal dimesrakannja kemanusiaan kepada kerohanian.
“Fundamentals of Christian Education.” hal. 543, 544.
Jang Perlu Dalam Pendidikan
Pendidikan jang paling perlu bagi orang-orang muda kita sekarang untuk diperoleh, dan jang akan mendjadikan mereka lajak
masuk pada tingkat jang lebih tinggi dalam sekolah disurga, jaitulah pendidikan jang akan mengadjar mereka itu bagaimana mereka
harus menjatakan kehendak Allah kepada dunia. — Review and
Herald, 23 October, 1907.
Pendidikan Jang Paling Tinggi
Barang siapa jang menjerahkan dirinja buat mempeladjari djalan
dan kehendak Allah adalah menerima pendidikan jang setinggitingginja jang mungkin didapat oleh manusia jang fana. Mereka
membangunkan pengalamannja, bukan diatas pengadjaran-pengadjaran.unia jang sesat, melainkan diatas azas-azas jang kekal. —
[171]
“Counsels to Teachers, Parents and Students,” h. 36.
FASAL 49—KEPERLUAN AKAN PENDIDIKAN
KRISTEN
Tuhan menuntut pendidikan segala kuasa pikiran. MaksudNja,
supaja hamba-hamba-nja mempunjai lebih banjak kebidjaksanaan
dan pemandangan jang lebih tadjam daripada seorang dunia, dan Dia
tidak berkenan kepada orang-orang jang terlalu lengah atau terlalu
malas akan mendjadi pengerdja-pengerdja Tuhan, jang tjakap dan
terpeladjar. Tuhan undang kita supaja mengasih Dia dengan segenap hati kita, dan dengan segenap djiwa kita, dan dengan segenap
kuat kuasa dan segenap pikiran kita. Hal ini memberikan pada kita
kewadjiban untuk memperbaiki pikiran kita sampai pada kuasanja
jang tertinggi, supaja segenap pikiran kita bisa kenal dan tjinta akan
Chalik kita.
Djikalau ditaruh dibawah penilikan Roh Allah, makin sempurna
kebidjaksanaan itu dipertumbuhkan, makin berfaedah ia dapat digunakan dalam pekerdjaan Tuhan. Seorang jang tidak berpendidikan
tapi berserah kepada Allah serta rindu mendjadi berkat bagi orangorang lain, dapat dipakai dan sedang dipakai oleh Tuhan, dalam
pekerdjaanNja. Tetapi orang-orang, jang mempunjai roh penjerahan
jang sama serta sudah mendapat pendidikan jang sempurna, bisa
mengadakan pekerdjaan jang lebih luas bagi al-Maseh. Mereka ada
dalam kedudukan jang lebih baik.
Pendidikan buat Pekerdjaan jang lebih Tinggi
Tuhan kepingin supaja kita semua mendapat segala pendidikan
jang kita bisa dapat, dengan bermaksud hendak membagi-membagi
pengetahuan kita kepada orang-orang lain. Tiada satu orang bisa tahu dimana atau bagaimana mereka akan dipanggil buat bekerdja atau
bitjara untuk Tuhan. Bapa kita jang disurga sadja jang melihat, apa
Ia bisa bikin dari manusia. Ada kemungkinan-kemungkinan dihadapan kita, jang tidak dapat dilihat oleh kepertjajaan kita jang lemah.
Pikiran kita harus dididik begitu rupa, sehingga djikalau perlu kita
180
FASAL 49—KEPERLUAN AKAN PENDIDIKAN KRISTEN
181
bisa adjarkan kebenaran SabdaNja dihadapan pembesar-pembesar
dunia jang tertinggi untuk mempermuliakan namaNja. Djanganlah
sekali-kali kita biarkan lalu satu kesempatan untuk mempersiapkan
[172]
diri dengan pengetahuan bagi pekerdjaan Tuhan.
Pendidikan Dalam Segala Perkara
Biarlah orang-orang muda, jang perlu satu pendidikan, berusaha
dengan satu ketetapan dalam hati akan mendapat pendidikan itu.
Djangan tunggu sampai djalan terbuka, melainkan biarlah engkau
berusaha sendiri membuka djalan. Gunakanlah tiap-tiap kesempatan
jang ketjil pun jang bisa didapat. Hemat-hemat-lah dalam segala
perkara. Djangan boroskan uangmu untuk memuaskan kegelodjohanmu atau akan mentjahari kesukaan dunia. Ambillah keputusan jang
tentu akan mendjadi berfaedah dan tjakap sebagaimana Tuhan pinta
itu daripadamu. Djalankanlah dengan sebaik-sebaik-nja dan dengan
setiawan segala perkara jang engkau usahakan. Tjahari tiap-tiap
kesempatan baik jang engkau dapat tjapai untuk meneguhkan kebidjaksanaanmu. Hubungkanlah peladjaran dari buku-buku dengan
pekerdjaan tangan jang berguna, dan oleh usaha jang setiawan, oleh
berdjaga-djaga, dan oleh permintaan doa, tjaharilah sampai dapat
pengetahuan jang dari atas. Hal ini akan memberi kepadamu pendidikan dalam segala perkara. Dengan begitu tabiatmu bertambah
madju dan engkau akan dapat memperoleh pengaruh atas pikiran-pikiran lain, serta membikin engkau bisa memimpin mereka itu keatas
djalan kebenaran dan kesutjian.
Lebih banjak dapat diselesaikan dalam usaha mendidik diri sendiri, djikalau kita selalu sedar akan segala soal jang baik dan kesempatan kita. Pendidikan jang benar berarti lebih daripada apa jang
sekolah-sekolah tinggi bisa berikan. Sementara peladjaran ilmu-ilmu dunia tidak harus dilalaikan, maka adalah pendidikan jang lebih
tinggi, jang harus diperoleh dengan perhubungan jang hidup dengan
Allah. Biarlah tiap-tiap mahasiswa mengambil Kitab Sutjinja, serta
menghubungkan dirinja dengan Guru Besar itu. Biarlah pikiran dididik dan dilatih untuk bergumul dengan soal-soal jang sukar dalam
usaha mentjahari kebenaran Allah.
182
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Pengetahuan dan Penjiasatan Diri Sendiri
Orang-orang jang berdahaga akan pengetahuan supaja mereka
bisa memberkati sesamanja manusia, akan menerima berkat dari
Tuhan. Oleh mempeladjari SabdaNja, maka kuasa pikiran mereka
akan dibangunkan untuk bekerdja dengan sungguh-sungguh. Segala kuasa akan diperlukan dan dipertambahkan dan pikiran akan
mendapat kuasa dan ketjakapan.
Penjiasatan diri sendiri harus diperbiasakan oleh tiap-tiap orang,
[173] jang kepingin mendjadi pengerdja bagi Tuhan. Hal ini akan menjelesaikan lebih banjak perkara daripada kepandaian bitjara atau
talenta-talenta jang paling mulia. — “Christ’s Object Lessons,”
hal. 334, 335.
Memenuhi Pengharapan Orang Tua
Adalah selalu jang paling baik dan selamat berbuat perkara jang
benar, oleh sebab itulah jang benar. Apakah sekarang belum waktunja berpikir dalam-dalam? Pikiran jang benar mendjadi alasan
perbuatan jang benar. Ambillah keputusan supaja memenuhi pengharapan ibu bapamu atas kamu, dan engkau akan berusaha dengan
setiawan hendak melebihi pengharapan itu, dan engkau pun akan
berhati-hati supaja wang jang dikeluarkan buat engkau tiada dipakai
dengan salah atau pertjuma. Biarlah engkau mempunjai tudjuan jang
tentu akan bekerdja bersama-sama dengan daja-upaja jang diadakan
oleh orang tua dan guru-guru-mu, dan tjapailah satu daradjat jang
tinggi dalam pengetahuan dan tabiat. Biarlah engkau mengambil
keputusan akan tiada mengetjewakan mereka jang tjukup tjinta kepadamu sehingga mereka pertjaja kepadamu. Buatlah perkara jang
besar seperti seorang laki-laki jang perkasa, maka Isa akan menolong engkau supaja berbuat benar djikalau engkau berusaha berbuat
itu oleh sebab itu benar adanja. — “Fundamentals of Christian
[174] Education.” hal, 248.
FASAL 50—PENDIDIKAN BUAT
SELAMA-LAMANJA
Jahja menulis: “Hai orang muda-muda, telah aku menjurat bagaimu, sebab kamulah kuat dan Sabda Allah pun tinggal didalammu
dan kamu alahkan si djahat.” Dan rasul Paul menginginkan pada
Titus supaja memberi nasihat pada orang-orang muda agar merekaitu “bertarak”. Angkatlah djiwamu akan mendjadi seperti Daniel,
seorang hamba jang setiawan dan tetap dari Allah serwa sekalian
alam. Pikirkanlah baik-baik akan djedjak kakimu; karena engkau
ada berdiri diatas tempat jang sutji, dan malaikat-malaikat Allah
mengelilingi engkau.
Ada baik jang engkau harus merasa, bahwa engkau mesti memandjat sampai keatas anak-tangga jang paling atas dari tangga
pendidikan. Ilmu filsafat dan sedjarah adalah peladjaran-peladjaran
jang penting, tetapi korban waktu dan uangmu akan mendjadi sia-sia,
djikalau engkau tiada pakai perolehanmu untuk kemuliaan Nama
Allah dan untuk kebaikan sesama manusia. Ketjuali pengetahuan
ilmu-ilmu tinggi itu mendjadi batulontjatan untuk mentjapai tudjuan-tudjuan jang paling tinggi maka pengetahuan itu tidak berharga
semata-mata.
Pendidikan jang tiada memberi pengetahuan jang kekal seperti
achirat, tiada mempunjai tudjuan. Ketjuali engkau selalu memandang kesurga dan hidup kekal jang akan datang itu, maka perolehanmu itu tidak mempunjai harga jang kekal. Tetapi djikalau Isa
mendjadi Gurumu, bukan sadja pada satu hari dalam seminggu, melainkan tiap-tiap hari dan tiap-tiap djam, maka senjumanNja akan
bertjahaja keatasmu dalam usahamu mentjapai kepahaman dalam ilmu-ilmu tinggi. — “Fundamentals of Christian Education,” hal.
[175]
191, 192.
183
FASAL 51—PENDIDIKAN JANG DIGUNAKAN
Pekerdjaan tangan jang berguna adalah sebagian dari maksud
pekabaran Indjil. Dengan diselubungi oleh tiang awan, Guru Besar
itu sudah memberi petundjuk-petundjuk kepada orang Israel supaja
tiap-tiap orang muda harus diadjar sesuatu tjabang pekerdjaan jang
berguna. Sebab itu adalah kebiasaan orang Jahudi, baik kaja baiik miskin, mengadjarkan sesuatu pekerdjaan tangan jang berguna
kepada anak laki-laki dan perempuan, supaja kalau timbul keadaan-keadaan jang susah, mereka tidak bergantung pada orang-orang
lain, tetapi mereka bisa sediakan segala keperluannja sendiri. Boleh
djadi mereka diadjar dalam segala ilmu pengetahuan buku-buku,
tetapi mereka djuga harus dilatih dalam sesuatu pekerdjaan tangan.
Pengadjaran ini dipandang sebagai satu bahagian jang tidak boleh
dipisahkan dari pendidikannja.
Pendidikan Jang Setangkup
Seperti pada zaman orang-orang Israel, tiap-tiap orang muda
sekarang harus mendapat nasihat tentang kewadjiban-kewadjiban
kehidupan jang setangkup. Masing-masing harus mendapat kepahaman dalam sesuatu tjabang pekerdjaan tangan, supaja djikalau
perlu ia bisa mentjahari nafakahnja sendiri. Hal ini sangat perlu,
bukan sadja akan mendjadi satu perlindungan dalam kehidupan jang
tidak berketentuan ini, melainkan djuga dari artinja bagi pertumbuhan tubuh, djiwa dan pikiran, Djuga meskipun sudah tentu, bahwa
seorang tidak akan pernah perlu mengerdjakan pekerdjaan tangan
untuk mentjari nafakahnja, tetapi ia harus diadjar bekerdja djuga.
Dengan tiada pergerakkan badan, tiada seorang bisa mendapa tubuh
jang kuat dan sehat; dan latihan dalam sesuatu pekerdjaan tangan
jang teratur tidak kurang perlunja untuk mendapat satu pikiran jang
tadjam dan giat serta satu tabiat jang mulia.
Peladjar-peladjar jang sudah mendapat pengetahuan dari dalam
buku-buku dengan tiada mempunjai pengetahuan tentang sesuatu
184
FASAL 51—PENDIDIKAN JANG DIGUNAKAN
185
pekerdjaan tangan jang berguna, tidak bisa dibilang sudah mendapat pendidikan jang setangkup. Segala tenaga jang harus dipakai
dalam djenis-djenis pekerdjaan sudah disia-siakan. Pendidikan itu
bukan sadja hal mengusahakan otak. Pergerakan tubuh adalah sebahagian dari pendidikan jang sangat perlu bagi tiap-tiap orang muda.
Sebahagian jang penting dari pendidikan kurang adanja, djikalau [176]
murid-murid itu tiada diadjar bagaimana mendjalankan sesuatu pekerdjaan tangan jang berguna.
Pergerakan jang sehat dari segenap tubuh akan memberi satu pendidikan jang luas dan mengenai banjak perkara. Tiap-tiap peladjar
harus memakai sebahagian dari tiap-tiap hari untuk mengerdjakan
sesuatu pekerdjaan tangan. Dengan begitu mereka diperbiasakan
dalam sesuatu keradjinan, dan roh kepertjajaannja pada diri sendiri
diperkuatkan, sedang orang-orang muda dilindungi daripada banjak
kedjahatan dan daripada perbuatan-perbuatan jang tidak pantas, jang
sering disebabkan oleh kemalasan. Dan ini semua ada bersetudju
dengan tuntutan jang utama dari pendidikan; karena oleh mengandjurkan usaha, keradjinan dan kesutjian kita pun makin bersetudju
dengan Chalik.
Faedahnja Pekerdjaan Tangan Jang Berguna
Faedah jang terbesar bukan didapat dari gerak badan jang diambil
sebagai permainan atau pergerakan badan sadja. Ada faedahnja
berada didalam hawa jang segar, dan djuga dari pergerakan otototot badan; tetapi biarlah kekuatan jang sama banjak djuga dipakai
untuk mengadakan pekerdjaan tangan jang berguna, maka faedahnja
akan bertambah lebih besar. Satu perasaan puas akan diperoleh;
karena latihan demikian itu selalu membawa sertanja satu perasaan
kegunaan dan keridlaan angan-angan hati buat kewadjiban jang telah
digenapkan dengan baik.
Peladjar-peladjar harus keluar dari sekolah-sekolah kita dengan
beberapa kepahaman jang terdidik betul, supaja bilamana mereka
itu harus berdiri sendiri, maka padanja akan ada pengetahuan jang
mereka bisa pakai, dan jang perlu supaja mendapat kemadjuan dalam
kehidupannja. Beladjar dengan radjin ada sangat perlu, sama seperti
mengadakan pekerdjaan tangan dengan radjin. Permainan tidak
begitu perlu. Penjerahan kekuatan tubuh dalam sesuatu permainan,
186
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
bukannja jang terbaik bagi pikiran jang waras. Djikalau waktu jang
dipakai untuk pergerakan tubuh, jang makin lama makin mendjadi
keterlaluan, dipakai untuk bekerdja menurut peraturan jang sudah
ditundjuk oleh al-Maseh, maka berkat Tuhan akan ditjurahkan keatas
pengerdja itu.
Latihan buat satu kehidupan jang berguna, jaitu jang didapat
dengan usaha tubuh digabungkan dengan penjerahan tenaga otak,
disenangkan oleh perasaan, bahwa hal itu adalah untuk menjedi[177] akan pikiran dan tubuh lebih baik menger- djakan pekerdjaan jang
Tuhan sudah maksudkan harus dikerdjakan oleh manusia. Makin
sempurna orang-orang muda mengerti bagaimana melakukan segala
kewadjiban kehidupan jang berguna, makin besarlah kesukaannja
dari sehari datang kepada sehari dalam hal berguna bagi orang-orang
lain. Pikiran jang terdidik supaja bcrgemar dalam pekerdjaan tangan
jang berguna, akan bertambah luas; oleh pendidikan dan latihan dia
disediakan bagi kebadjikan; karena jaitu sudah mendapat pengetahuan jang perlu untuk membikin orang jang mempunjai dia mendjadi
berkat bagi orang-orang lain.
Saja tidak bisa dapat satu tjontoh dalam kehidupan alMaseh dimana Ia sudah pakai waktuNja akan bermainmain dan mentjahari
kepelesiran. lalah pendidik jang besar baik bagi zaman sekarang,
baik bagi hidup jang akan datang; meskipun begitu saja tidak pernah dapat satu tjontoh, dimana Ia sudah mengadjar murid-murid.ja
bermain-main dengan maksud hendak mendapat gerak badan ....
Beladjar Ilmu Masak-masakan
Baik orang muda laki-laki, baik perempuan, harus diadjar tjara
memasak dengan hemat, serta mendjauhkan segala makanan daging.
Djangan diandjurkan persediaan makanan jang didalamnja terdapat
sedikit atau banjak daging; karena hal ini menundjuk pada kegelapan
dan kebodohan Mesir lebih daripada kesutjian dan pembaharuan
kesehatan.
Terutama kaum ibu harus beladjar tjara masak-masakan. Bahagian apakah dari pendidikan seorang anak gadis jang lebih penting
daripada ini? Bagaimanapun keadaan kehidupannja, pengetahuan
ini selalu dapat digunakan olehnja ....
FASAL 51—PENDIDIKAN JANG DIGUNAKAN
187
Dinegeri Asing
Pendidikan dalam segala tjabang kehidupan jang berguna membikin orang-orang muda kita berguna sesudah ia tinggalkan bangku
sekolah dan pergi kenegeri jang asing. Dengan begitu mereka tidak
usah bergantung pada orang-orang dinegeri asing itu dalam hal memasak dan mendjahit, atau membangunkan rumah tempat tinggalnja.
Dan mereka akan mendapat lebih banjak pengaruh, djikalau mereka
bisa tundjukkan bahwa mereka bisa adjarkan kepada orang-orang
jang masih bodoh itu, bagaimana mereka harus bekerdja menurut
peraturan jang paling baik serta mengadakan hasil jang paling baik.
Perongkosan jang lebih ketjil bisa tjukup untuk memeliharakan
pengerdja-pengerdja jang begitu, karena mereka sudah meng- gu- [178]
nakan dengan sebaik-baiknja segala kekuatan tubuhnja dalam pekerdjaan jang berguna dan berfaedah, digabungkan dengan pendidikan
jang sudah diperolehnja. Hal ini akan diindahkan betul ditempat-ditempat jang penghasilannja tidak seberapa. Mereka akan menjatakan
bahwa pengerdja-pengerdja Tuhan bisa mendjadi pendidik-pendidik,
jang mengadjar bagaimana harus bekerdja. Dan kemana sadja mereka pun pergi, segala perkara jang mereka sudah bisa tjapai dengan
djalan ini akan memberi satu kedudukan jang tentu bagi merekaitu.
— “Counsels to Teachers, Parents and Students,’ hal. 307-314. [179]
FASAL 52—KESETIAAN PELADJAR
Murid-murid jang mengaku akan Allah serta menurut kebenaran.
harus mempunjai satu daradjat pemerintahan diri sendiri dan keteguhan. Dalam azas peragamaan jang dapat membolehkan mereka
itu berdiri tegak ditengah-ditengah pentjobaan, dan bersaksi bagi Isa
baik dalam sekolah, baik dalam asrama, baik dimana-mana tempat
mereka ada. Agama seharusnja djangan dipakai sebagai satu djuba
sadja dalam rumah Allah; azas-azas peragamaan harus mendjadi
tabiat hidup seluruhnja.
Tabiat dan Kelakuan
Barang siapa jang minum dari pantjaran air hidup akan tidak
menjatakan suatu kerinduan akan perobahan dan kepelesiran, seperti seorang dunia. Dalam kelakuan dan tabiatnja akan kelihatan
ketenangan dan perdamaian dan kesukaan, jang mereka sudah dapat
dalam Isa oleh meletakkan segala kesusahan dan tanggungan mereka
pada kaki Tuhan tiap-tiap hari. Mereka akan tundjukkan bahwa pada
djalan penurutan dan kewadjiban ada terdapat kesenangan, bahkan
kesukaan djuga. Murid-murid jang begitu akan mempengaruhi teman-teman sesama murid jang akan besar pengaruhnja dalam segenap
sekolah. . . . .
Seorang muda jang menurut angan-angan hatinja serta setiawan
dalam satu sekolah jaitulah satu harta jang tidak ternilai harganja.
Malaikat-malaikat surga memandang kepadanja dengan penuh ketjintaan dan didalam buku surga didaftarkan tiap-tiap perbuatan jang
benar, tiap-tiap penggodaan jang dilawan, dan tiap-tiap kedjahatan
jang dikalahkan. Ia sedang meletakkan satu alasan jang baik buat waktu jang akan datang, supaja ia bisa memegang teguh akan
kehidupan jang kekal.
Atas orang-orang muda Kristen tergantung sebahagian besar
pemeliharaan dan dikekalkannja badan-badan pendirian jang Tuhan
sudah tentukan akan mendjadi perkakas-perkakas untuk memadjuk188
FASAL 52—KESETIAAN PELADJAR
189
an pekerdjaanNja. Tidak pernah dahulu ada satu waktu, bilamana hasil-hasil jang begitu bergantung atas satu keturunan manusia. Maka
betapa besar pentingnja supaja orang-orang muda patut didjadikan
paham dalam pekerdjaan jang besar ini, supaja Tuhan bisa pakai
mereka itu sebagai perkakas-perkakas.ja! Chaliknja mempunjai tuntutan-tuntutan atas mereka itu, jang terutama dari segala perkara
[180]
jang lain-lain....
Harganja Tata-tertib Sekolah
Tabiat jang merambang dan membuta-tuli dari kebanjakan orang
muda dalam dunia zaman sekarang sangat menjusahkan hati. Djikalau orang-orang muda bisa insjaf bahwa oleh memelihara undang-undang dan peraturan-peraturan dalam badan-badan pendirian
kita, mereka hanja berbuat perkara-perkara jang akan memperbaiki
kedudukannja dalam masjarakat, mengangkat daradjatnja, memuliakan pikirannja, dan menambahkan kesukaannja, maka mereka
akan tidak melawan pada peraturan-peraturan jang adil dan tuntutan-tuntutan jang berfaedah ataupun berusaha dalam menimbulkan
sangka-sangka djahat dan sjak hati terhadap badan-badan pendirian
tersebut.
Orang-orang muda kita harus memenuhkan segala tuntutan atas
dirinja dengan radjin dan djudjur; dan hal itu akan mendjadi akuan
kemadjuannja. Orang-orang muda jang tidak pernah memperoleh
kemadjuan dalam kewadjiban jang duniawi akan sama tidak sedia
menghadapi kewadjiban-kewadjiban jang lebih tinggi. Satu pengalaman peragamaan hanja didapat oleh pergumulan, melalui keketjewaan, oleh latihan diri jang amat berat, dan oleh permintaan doa
jang tekun. Djedjaik-djedjaik jang menudju kesurga mesti diambil
satu per satu; dan tiap-tiap langkah kemuka memberi kekuatan pada langkah jang berikut. — “Counsels to Teachers, Parents and
[181]
Students” hal. 98-100.
FASAL 53—KESEMPATAN-KESEMPATAN
JANG BAIK DAPI PELADJAR
Hai Peladjar-peladjar, bekerdjalah bersama-sama dengan guruguru-mu. Djikalau engkau berbuat begitu, maka engkau memberi
kepadanja harap dan keberanian. Engkau menolong mereka itu dan
sementara itu engkau djuga menolong dirimu sendiri akan madju
kemuka. Ingat-ingat-lah, bahwa sebahagian besar ada tergantung
atas engkau apakah guru-gurumu itu berdiri atas tempat jang baik,
dan pekerdjaan mereka berhasil adanja. Dalam arti jang tertinggi
engkaulah Peladjar-peladjar, jang melihat Tuhan Allah dibelakang
gurumu, dan guru itu bekerdja bersama-bersama dengan Dia.
KESEMPATAN-KESEMPATAN-mu akan bekerdja sedang berlalu dengan lekas. Engkau tiada mempunjai tempoh akan mentjahari
kesukaanmu sendiri. Hanja kalau engkau berusaha sungguh-sungguh
akan mendapat kemadjuan, maka engkau akan beroleh kesenangan
jang benar. Indahlah segala KESEMPATAN-KESEMPATAN jang
diberikan kepadamu selama waktu engkau dalam sekolah. Bikinlah
hidupmu selama bersekolah itu sesempurna-sempurnanja. Engkau
djalani kehidupan ini hanja satu kali. Maka tergantunglah kepadamu
sendiri apa pekerdjaanmu mendjadi satu keberuntungan atau satu
kegagalan. Apabila engkau beruntung mendapat satu pengetahuan
tentang Kitab Sutji, maka engkau mengumpulkan harta-harta untuk
dibagi-bagikan.
Menolong Orang-orang Lain
Djikalau engkau ada satu teman peladjar jang terbelakang, terangkanlah kepadanja peladjaran jang tidak bisa dimengertinja itu.
Ini akan menolong pengertianmu sendiri. Pakailah perkataan-perkataan jang sederhana; uraikanlah pikiranmu dalam bahasa jang terang
dan gampang dimengerti.
Oleh menolong sesammu peladjar, engkau menolong guru-guru-mu. Dan sering seorang, jang pikirannja rupanja tidak begitu
190
FASAL 53—KESEMPATAN-KESEMPATAN JANG BAIK DAPI PELADJAR191
tjepat, akan lebih lekas mengerti keterangan sesama peladjar daripada keterangan seorang guru. Inilah pekerdjaan bersama-sama jang
diandjurkan oleh al-Maseh. Guru Besar ada berdiri disisimu, akan
[182]
membantu engkau menolong temanmu jang terbelakang.
Dalam kehidupan disekolah engkau bisa mendapat kesempatan
akan mengadjar kepada orang-orang miskin dan bodoh tentang kebenaran-kebenaran jang adjaib dari perkataan Tuhan. Gunakanlah
tiap-tiap kesempatan jang begitu. Tuhan akan memberkati tiap-tiap
detik jang digunakan dengan begitu rupa. — “Testimonies for the
Church,” Vol 7, hal. 275, 276.
Kepahaman Saksama Atas Alasan-alasan Penting
Djangan pernah merasa senang dengan kedudukan jang rendah.
Waktu mengundjungi sekolah, biarlah engkau mendapat kepastian
bahwa engkau menudju kepada satu tudjuan jang mulia dan sutji.
Madjulah oleh sebab engikau kepingin menjediakan dirimu buat
bekerdja dalam sesuatu bahagian dalam kebun anggur Tuhan. Berusahalah seberapa engkau bisa untuk mentjapai tudjuan ini. Engkau
bisa berbuat lebih banjak bagi dirimu sendiri daripada apa orang bisa
buat bagimu. Dan djikalau engkau berbuat seberapa engkau bisa
bagi dirimu, alangkah besarnja beban jang engkau dapat ringankan
dari tanggungan kepada sekolah dan guru-guru itu!
Sebelum engkau mentjoba hendak mempeladjari tjabang-tjabang
jang lebih tinggi dalam pengetahuan buku-buku, haruslah engkau
jaikin bahwa engkau sudah mengerti betul-betul akan alasan-alasan jang sederhana dari ilmu sjaraf bahasa (Indonesia), dan sudah
beladjar membatja dan menulis dan mengedja dengan betul ....
Djangan sia-sia.an waktumu dengan beladjar perkara-perkara
jang kurang berguna bagimu dalam kehidupanmu dikemudian hari.
Ganti berkandjang dalam suatu pengetahuan jang kuno (klassiek),
beladjarlah dahulu bitjara bahasa Indonesia dengan lantjar. Beladjarlah bagaimana mengatur tata usaha (administrasi). Peladjarilah
pengetahuan-pengetahuan jang bisa menolong engkau mendjadi berguna ditempat mana engkau pun ada. — “Counsels to Teachers,
[183]
Parents and Students,” hal. 218, 219.
FASAL 54—PENDIDIKAN BUAT PEKERDJAAN
TUHAN
Melihat terang jang Tuhan telah berikan, maka heranlah bahwa
tiada berpuluh-puluh orang-orang muda, laki-laki dan perempuan
jang datang bertanja: “Ja Tuhan, apakah Tuhan hendak saja perbuat?” Inilah satu kesalahan besar akan berpikir bahwa ketjuali seorang
muda telah mengambil keputusan hendak menjerahkan diri dalam
pekerdjaan Tuhan, ia tidak usah berusaha menjediakan dirinja dalam pekerdjaan tersebut. Apa sadja panggilanmu, perlulah engkau
menggunakan kepahamanmu dengan beladjar radjin.
Orang-orang muda laki-laki dan perempuan harus diandjurkan
supaja mengindahkan berkat-berkat kesempatan jang dikirim dari
surga akan mendjadi orang-orang jang terdidik baik dan terpeladjar. Mereka harus menarik faedahnja sekolah-sekolah, jang telah
didirikan dengan maksud membagi-bagi pengetahuan jang paling
baik. Lalai dan kurang perduli mendapat pengetahuan itulah dosa
adanja. Waktu itu singkat adanja, dan sebab itu, karena Tuhan tidak
lama lagi akan datang untuk menutup hikajat dunia, makin perlu
kita menggunakan segala kesempatan dan peruntungan kita jang
sekarang.
Serahkanlah Segala Kepahamanmu Kepada Allah
Orang-orang muda kita laki-laki dan perempuan harus masuk
dalam sekolah-sekolah kita, jaitu dalam saluran, dimana pengetahuan dan tata-tertib (disipline) bisa didapat. Mereka harus serahkan
segala kepahamannja kepada Allah, serta mendjadi Peladjar-peladjar
Alkitab jang radjin, supaja mereka bisa terlindung teguh daripada
pengadjaran-pengadjaran.ang palsu dan tidak tersesatkan oleh kesalahan orang djahat; karena hanja oleh beladjar Alkitab dengan
radjin kita bisa mendapat pengetahuan dari perkara jang benar. Oleh
mendjalankan kebenaran jang telah kita ketahui, maka terang jang
192
FASAL 54—PENDIDIKAN BUAT PEKERDJAAN TUHAN
193
bertambah-bertambah besar akan bertjahaja dari Kitab Sutji keatas
kita ....
Orang-orang jang sudah menjerahkan djiwanja kepada Allah
dengan sungguh-sungguh tidak akan mendjabat pekerdjaan itu oleh
sebab teradjak dengan alasan-alasan jang sama seperti kebanjakan
orang mendjabat pekerdjaan dunia, jakni semata-mata untuk mentjahari nafakahnja, melainkan mereka masuk dalam pekerdjaan itu
dengan tiada membiarkan sesuatu pikiran duniawi mempengaruhi [184]
dia, dengan kejakinan bahwa pekerdjaan Allah itu sutji adanja.
Pcrsediaan Untuk Perkara-perkara Jang Bisa Terdjadi
Kemudian
Dunia ini harus diberi amaran, dan tiada satu djiwa harus bersenang dengan pengetahuan jang tohor tentang kebenaran. Engkau
tidak tahu, buat tanggungan apa engkau bisa dipanggil. Engkau tidak tahu, dimana engkau bisa dipanggil akan menjaksikan kebenarn.
Banjak orang akan terpaksa menghadap medja Pengadilan; beberapa
akan terpaksa menghadap radja-radja dan orang besar-besar jang
terpeladjar dalam dunia ini, hendak memberi djawab atas kepertjajaannja.
Orang-orang jang hanja mempunjai pengertian jang tohor tentang kebenaran, akan tidak sanggup menerangkan isi Kitab Sutji
dengan djelas, serta memberi keterangan jang tentu atas kepertjajaannja. Mereka akan mendjadi bingung dan tidak akan mendjadi hamba jang mengadjarkan perkataan jang benar itu betul-betul.
Djangan seorang berpikir bahwa ia tidak perlu beladjar oleh sebab ia
tidak terpanggil akan berchotbah diatas mimbar jang sutji. Engkau
tidak tahu apa Tuhan boleh tuntut daripadamu.
Satu perkara jang sangat disesalkan jaitulah, bahwa kemadjuan
pekerdjaan ini terhalang oleh kekurangan pengerdja-pengerdja jang
terdidik jang sudah memahamkan dirinja untuk djawatan-djawatan
kepertjajaan. Tuhan mau terima beribu-ribu orang buat bekerdja
dalam ladangNja jang besar, tetapi banjak orang sudah lalai untuk
menjediakan dirinja buat pekerdjaan itu. Tetapi tiap-tiap orang, jang
sudah menghubungkan dirinja dengan pekerdjaan Tuhan Isa, dan
sudah persembahkan tubuhnja sebagai laskar dalam tentera Tuhan,
harus menempatkan dirinja didalam tempat, dimana kepertjajaannja
194
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
bisa dilatih. Seumumnja agama itu tiada berarti banjak bagi orang
jang mengaku dirinja penurut-penurut al-Maseh; karena bukanlah
kehendak Allah, supaja seorang tinggal dalam kebodohan sedang
hikmat dan pengetahuan ada gampang ditjapai. — “Fundamentals
of Christian Education,” hal. 216, 217.
Diimbangi Oleh Alasan-alasan Jang Benar
Tidaklah benar, bahwa orang-orang muda jang pandai selalu jang
paling beruntung. Betapa sering orang-orang jang bertalenta dan
berpendidikan sudah ditempatkan pada djawatan-djawatan kepertjajaan, sudah menundjukkan kegagalan. Tjahajanja seperti tjahaja
emas, tetapi apabila diudji, maka njatalah bahwa dia hanja emas
[185] tiruan sadja. Mereka sudah djadikan pekerdjaan- nja satu kegagalan
oleh kurang kesetiaannja. Mereka tidak radjin bekerdja dan bertahan,
dan tidak masuk terus sampai pada dasar segala perkara. Mereka
tidak mau mulai pada anak tangga jang paling dibawah serta dengan
usaha jang sabar naik dari satu anak tangga keanak tangga jang lain,
sampai mereka sudah tjapai puntjaknja. Mereka berdjalan dalam
bunga api bikinan sendiri (jaitu pikiran-pikirannja jang terang jang
datang dengan sekedjap mata). Mereka tidak mau bergantung pada
hikmat jang hanja Tuhan bisa kasi. Kegagalannja bukan disebabkan
oleh karena mereka tidak mendapat kesempatan, melainkan oleh
karena mereka tidak siuman. Mereka tidak merasa bahwa segala
faedah pendidikan itu ada berguna bagi mereka itu, dan oleh sebab
itu mereka tidak bisa mendapat kemadjuan, sebagaimana patut diperolehnja dalam pengetahuan tentang agama dan hikmat-hikmat lain.
Pikiran dan tabiat mereka tidak diimbangi oleh azas-azas kebenaran
[186] jang tinggi. — “Fundamentals of Christian Education,” h. 193.
FASAL 55—KERINDUAN BESAR AKAN
MENDAPAT KEMADJOAN
Djikalau tiap-tiap orang insjaf akan tanggungannja kepada Allah
buat pengaruh dirinja sendiri, maka ia tidak akan mau bermalas,
melainkan ia akan memperbaiki ketjakapannja serta melatih tiaptiap kuasanja, supaja ia bisa bekerdja bagi Dia, jang sudah membeli
dia dengan darahNja sendiri.
Terutama orang-orang muda harus merasa, bahwa mereka harus mendidik pikirannja serta memakai tiap-tiap kesempatan untuk
mendjadi terpeladjar, supaja mereka bisa mengadakan satu pekerdjaan jang berkenan kepadaNja, jang sudah memberi hidupNja jang
sangat mahal bagi merekaitu. Dan djanganlah seorang keliru oleh
berpikir, bahwa ia sudah terpeladjar betul, sehingga ia tidak usah lagi
mempeladjari buku-buku atau natuur (alam). Biarlah Masing-masing
orang menggunakan tiap-tiap kesempatan jang Tuhan Allah sudah
sediakan bagi dia untuk memperoleh segala perkara jang berhubung
dengan kenjataan (Wahju) atau ilmu pengetahuan,
Kita harus beladjar memberikan penghargaan jang tepat atas
kebenaran kuasa, jang Tuhan Allah telah karuniakan kepada kita.
Djikalau seorang muda harus mulai pada anaktangga jang paling
dibawah, maka haruslah ia djangan tawar hati, melainkan haruslah
ia mengambil keputusan akan menaiki tangga itu dari satu anaktangga kepada anak tangga jang lain sampai ia mendengar suara Isa
jang berkata: “Hai anak, mari naiklah engkau lebih tinggi. Sabaslah,
hai hamba jang baik dan setiawan; sebab kepertjajaanlah engkau
dengan barang jang sedikit ini, maka engkau Kudjadikan kepala atas
barang jang banjak; masuklah engkau kedalam kesukaan tuanmu.”
[187]
— “FundamentaIs of Christian Education,” h. 213.
195
FASAL 56—HIKMAT JANG BENAR
Orang-orang muda laki-laki dan perempuan dapat memperoleh
pendidikan duniawi jang paling tinggi, tetapi toch masih tiada tahu
suatu apa tentang azas-azas pertama jang akan mendjadikan mereka penduduk keradjaan Allah. Kebidjaksanaan manusia tidak bisa
membikin siapa pun lajak masuk kedalam keradjaan surga. Rakjat
keradjaan al-Maseh tidak didjadikan begitu oleh berbagai-berbagai
peraturan dan upatjara-upatjara, atau oleh mempeladjari buku-buku
begitu lama. “Maka inilah hidup jang kekal, kalau mereka itu kenal
akan Dikau, Allah jang esa dan benar, dan akan Isa al-Maseh, jang
telah Kausuruhkan.”. . . .
Kitab Sutji Dan Ilmu
Perlu sekali buku Perdjandjian Lama dan Perdjandjian Baharu dipeladjari tiap-tiap hari, Pengetahuan Allah dan hikmat Allah
datang kepada peladjar jang mempeladjari selalu akan segala djalan-djalan dan pekerdjaanNja. Kitab Sutji harus mendjadi terang dan
pendidik kita. Apabila orang-orang muda beladjar pertjaja, bahwa
Tuhan Allah mengirim embun, hudjan dan tjahaja matahari dari langit akan menjuburkan tumbuh-tumbuh.n; dan apabila mereka insjaf,
bahwa segala berkat datang dari Dia, dan mereka patut mengutjap
sjukur dan memudji-mudji Dia, maka mereka itu akan terpimpin
kepada pengakuan Tuhan Allah dalam segala djalan mereka serta
memenuhkan segala kewadjibannja dengan setiawan tiap-tiap hari;
Tuhan akan selalu ada dalam pikiran mereka ....
Banjak orang-orang muda, djikalau berbitjara tentang ilmu, merasa lebih pandai daripada apa jang sudah tertulis; mereka mentjoba
menerangkan segala djalan-djalan dan perbuatan Allah dengan suatu
perkara, jang dimengerti oleh otaknja jang fana itu; tetapi semuanja
perbuatan itu adalah satu kesalahan besar. Pengetahuan jang benar
dan Ilham ada bersetudjuan sungguh-sungguh satu sama lain. Pe-
196
FASAL 56—HIKMAT JANG BENAR
197
ngetahuan jang tidak benar tiada berhubung dengan Tuhan Allah.
Itulah kebodohan jang sombong.
Satu daripada kedjahatan-kedjahatan jang terbesar jang sudah
mengiringkan usaha mentjahari pengetahuan dan penjelidikan ilmu,
jaitulah bahwa mereka jang berusaha dalam pemeriksaan itu terlalu
sering lupa akan tabiat ilahi dari agama jang tulen dan sutji. Orang- [188]
orang pandai dalam dunia telah mentjoba menerangikan pengaruh
Roll Allah didalam hati dengan azasazas ilrnu pengetahuan. Kemadjuan jang terketjilpun dalam djurusan ini akan memimpin pikiran
manusia kepada djaring-djaring penjangkalan akan Allah. Agama
Kitab Sutji jaitulah rahasianja perbaktian; tiada satu manusia dapat
mengerti itu dengan sepenuh-sepenuh-nja, dan adalah jaitu sama
sekali tidak bisa dimengerti oleh hati jang belum djadi semula.
Diadjar Oleh Tuhan Allah
Orang-orang muda tidak akan mendjadi lemah otaknja atau kurang paham oleh menjerahkan dirinja dalam pekerdjaan Tuhan. Bagai banjak orang pendidikan artinja ilmu kitab-kitab. tetapi “takut
akan Tuhan itulah permulaan segala pengetahuan.” Seorang anak
jang paling muda, jang tjinta dan takut akan Allah ada lebih besar
dalam pemandanganNja daripada seorang jang paling pandai dan terpeladjar, jang tidak perduli akan keselamatan djiwanja. Orang-orang
muda jang menjerahkan hati dan djiwanja kepada Allah, menghubungkan dirinja dengan Pantjaran segala hikmat dan kemuliaan.
Djikalau orang-orang muda hanja suka beladjar tentang Guru
dari Surga itu, seperti Daniel telah buat, maka mereka itu akan tahu dengan sendirinja bahwa takut akan Allah sesungguhnja itulah
permulaan hikmat. Demikianlah sesudah meletakkan satu alasan
jang teguh, maka seperti Daniel, mereka bisa menggunakan tiap-tiap waktu jang baik dan kesempatan dengan sebaik-baiknja, serta
bisa mentjapai sesuatu kedudukan jang tinggi dalam hal kebidjaksanaan. Dengan ditahbiskan bagi Allah, dan dengan mempunjai
perlindungan karunia Allah dan dibawah pengaruh Roh Sutjinja
jang menghidupkan, mereka akan menjatakan kuasa kebidjaksanaan
jang lebih dalam daripada seorang dunia.
Mempeladjari ilmu pengetahuan dengan arti jang dipikir oleh
manusia atasnja berarti mendapat satu pendidikan jang tidak benar.
198
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Beladjar tentang Tuhan Allah dan tentang Isa al-Maseh, jang telah disuruhkanNja, berarti mempeladjari hikmat Kitab Sutji. Orang-orang
jang sutji hatinja melihat Tuhan Allah dalam tiap-tiap pemberian,
dan didalam segala tingkatan pendidikan jang benar. Mereka kenal
akan kedatangan pertama dari tjahaja terang jang terpentjar dari
arasj Allah. Perhubungan dari surga diadakan kepada semua orang
jang mau menangkap sinar pertama dari pengetahuan rohani.
Peladjar-peladjar dalam sekolah-sekolah kita harus mengindahk[189] an pengetahuan tentang Allah lebih daripada segala perkara diatas
dunia. Pengetahuan ini hanja bisa didapat oleh menjelidik Kitab
Sutji.
“Karena sesungguhnja pengadjaran dari hal palang itu mendjadi
suatu perkara jang bodoh kepada segala orang jang akan binasa,
tetapi kepada kita jang terpelihara jaitu kuasa Allah adanja. Karena
adalah tersebut dalam Al-Kitab: Bahwa Aku akan menghilangkan
kelak segala hikmat orang alim dan Aku meniadakan akal orang
jang berakal itu ... . Karena bodohnja Allah itu terlebih besar hikmat
daripada manusia dan lemahnja Allah itu terlebih kuasanja daripada
manusia .... Maka olehnja djuga adalah kamu dalam al-Maseh Isa,
jang telah didjadikan Allah bagai kita akan hikmat dan kebenaran
dan penjutjian dan tebusan. Supaja genaplah barang jang tersebut
dalam Alkitab, bunjinja: Barang siapa jang bermegah, hendaklah
ia bermegah dalam Tuhan.” — The Youth’s Instructor, 24 Nov.
[190] 1903.
FASAL 57—TENTUKAN SATU DARADJAT
JANG TINGGI
Tuhan kepingin dari kita, supaja kita gunakan tiap-tiap kesempatan untuk menjediakan diri kita sungguh-sungguh buat pekerdjaanNja. Ia berharap supaja kita mendjalankan segala kekuatan kita
dalam melakukan pekerdjaan itu, dan memeliharakan kesedaran hati
kita kepada segala kewadjibannja jang sutji dan hebat.
Banjak orang, jang paham mendjalankan sesuatu pekerdjaan
jang mulia, hanja bisa berbuat sedikit oleh sebab mereka berusaha
hanja sedikit. Beribu-ribu orang mendjalani kehidupan ini seperti
mereka tidak ada tudjuan jang besar untuk hidup, dan tidak ada daradjat jang tinggi untuk ditjapai. Satu daripada sebab-sebab-nja jaitu
penghargaan jang rendah, jang mereka letakkan atas dirinja. Al-Maseh sudah membeli kita dengan harga jang ta’ ternilai, dan sekedar
harga jang telah dibajar itu, Ia kepingin supaja kita menghargakan
diri kita.
Djanganlah merasa puas dengan mentjapai satu daradjat jang
rendah. Kita bukannja apa jang kita bisa djadi, atau seperti apa jang
Tuhan mau supaja kita harus djadi. Tuhan telah berikan kepada kita
kuasa pikiran, bukan untuk dibiarkan menganggur sadja, atau dialihkan kepada penuntutan akan perkara-perkara duniawi jang kedji,
melainkan untuk disempurnakan setinggi-tingginja, dihaluskan, disutjikan, dimuliakan dan dipakai untuk memadjukan kepentingan
keradjaanNja.
Pelihara Keadaan Diri Sendiri
Djangan seorang biarkan dirinja mendjadi seperti mesin, jang
didjalankan oleh pikiran orang lain. Tuhan sudah berikan kepada
kita kepahaman untuk berpikir dan bertindak, dan oleh bertindak
dengan hati-hati, serta memandang dengan berharap hikmat dari
padaNja, engkau bisa mendjadi tjakap untuk memikul tanggungan.
Berdirilah atas keadaan dirimu sendiri jang Tuhan telah karuniakan
199
200
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
kepadamu. Djangan engkau mendjadi bajangan orang lain. Haraplah
bahwa Tuhan mau bekerdja dalam, bersama-sama, dan oleh engkau.
Djangan engkau pernah berpikir bahwa engkau sudah tjukup
beladjar, sehingga engkau sudah boleh kurangkan usahamu sekarang.
Pikiran jang telah diusahakan itulah ukuran manusia. Pendidikanmu
[191] harus diteruskan sepandjang umur hidupmu; engkau harus beladjar
tiap-tiap hari, serta djalankan pengetahuan jang engkau telah peroleh
itu dalam, hidupmu sehari-hari.
Ingat-ingat-lah selalu bahwa didalam kedudukan bagaimana pun
engkau bekerdja, maka engkau menjatakan pendorong hati dan mempertumbuhkan tabiat. Baik apapun pekerdjaanmu, buatlah itu dengan
teliti, dan dengan radjin; buangkanlah pikiran akan mentjahari satu
pekerdjaan jang gampang.
Bekerdja Dengan Segenap Hati
Roh azas-azas jang seorang njatakan dalam pekerdjaannja tiaptiap hari, akan dinjatakan djuga sepandjang umur hidupnja. Orangorang jang kepingin mendapat sekian banjak pekerdjaan dan sekian
banjak gadji, dan jang kepingin disesuaikan betul pada pekerdjaannja dengan tidak perlu lagi usaha mentjotjokkan diri atau pendidikan,
bukanlah orang-orang, jang Tuhan mau panggil untuk mengerdjakan
pekerdjaanNja. Orang-orang jang beladjar bagaimana mereka bisa
memberi sedikit-dikitnja mungkin dari kuasa tubuh, pikiran dan
batinnja, bukanlah pengerdja-pengerdja jang Tuhan dapat tjurahkan berkat dengan limpah atasnja. Teladan mereka amat berdjangkit. Kepentingan diri sendirilah pendorong jang memerintahkannja.
Orang-orang jang perlu mesti didjaga selalu dan bekerdja hanja
kalau pekerdjaannja satu per satu diterangkan kepadanja, bukannja
terhitung diantara orang jang akan dikatakan baik dan setia. Ada
perlu sekali pengerdja-pengerdja jang menjatakan usaha tulus ichlas,
radjin, jaitu pengerdja-pengerdja jang dengan suka hati membuat
segala perkara jang perlu dibuat,
Banjak orang mendjadi kurang tjakap oleh menghindarkan kewadjiban berhubung dengan takut kalau usahanja gagal. Dengan
begitu mereka tiada mendapat pendidikan jang bisa didapat hanja
oleh pengalaman, dan jang mereka tidak bisa dapat oleh membatja
dan mempeladjarinja atau dengan sesuatu djalan lain.
FASAL 57—TENTUKAN SATU DARADJAT JANG TINGGI
201
Manusia bisa merupakan peri keadaan, tetapi djangan ia biarkan peri keadaan merupakan dia. Kita harus gunakan tiap-tiap
kesempatan sebagai perkakas dengan mana kita bekerdja. Kita harus
memerintahkan peri keadaan itu, tetapi djangan kita biarkan dia
memerintahkan kita.
Orang-orang jang berkuasa jaitulah orang-orang jang sudah pernah menempuh perlawanan, sudah pernah dikatjaukan dan dirintangi.
Oleh menjerahkan segala kuasanja, maka segala rintangan jang mereka ketemu dalam perdjalanannja sesungguh- nja mendjadi berkat [192]
besar bagi mereka itu. Mereka beroleh kepertjajaan atas dirinja. Pergumulan dan kebingungan menurut latihan kepertjajaan pada Allah,
dan untuk mendapat ketetapan hati jang mempertumbuhkan kuasa.
— “Ministry of Healing,” hal, 498-500.
Menuntut Sebanjak-banjaknja Dari Kehidupanmu
Sementara satu pendidikan jang baik itu keuntungan besar adanja kalau digabungkan dengan penjerahan dari jang empunja dia,
namun orang-orang jang tiada mempunjai pendidikan tinggi dalam
ilmu buku-buku, tidak usah berpikir bahwa mereka tidak bisa mendapat kemadjuan dalam perkara kebidjaksanaan atau kerohanian.
Djikalau mereka menuntut sebanjak-banjaknja dari pengetahuan
jang mereka ada, djikalau mereka tiap-tiap hari menambahkan isi
gudang pengetahuannja, serta berusaha mengalahkan segala keburukan perangainja oleh berusaha mempertumbuhkan adat kebiasaan
tabiat jang seperti alMaseh, maka Tuhan Allah akan membuka saluran-saluran hikmat kepadanja; maka seperti telah disebutkan tentang
orang-orang Ibrani dahulu kala, begitu djuga akan dikatakan tentang
mereka itu. Maka dikaruniakan Tuhan kepada mereka itu akal budi dan pengetahuan. — “Fundamentals of Christian Education,”
[193]
hal. 192, 1993.
202
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
BAHAGIAN KE-VI—Dalam Pekeraan
Tuhan
[194]
Dengan satu tentera pengerdja-pengerdja seperti orangorang muda kita, kalau dididik dengan betul, dapat sediakau. betapa lekas
pekabaran tentang Djuru Selamat jang sudah disalibkan, bangkit,
dan akan datang dengan segera dapat disampaikan keseluruh dunia!
Betapa lekas hari kiamat itu bisa datang — kesudahan segala kesusahan dan dukatjita dan dosa! Betapa segera, gantinja satu milik
didunia, dengan segala bentjana dosa dan kepedihannja, anak-anak
kita dapat menerima warisan dimana “segala orang benar itu akan
mewarisi bumi dan mengediami dia sampai selama-lamanja”; dimana “seorang isi negeri pun tiada jang akan berkata demikian: “Aku
sakit,” dan “didalamnja tidak akan kedengaran lagi bunji tangis.”
— “Counsels to Teachers, Parents, and Students,” hal. 555.
[195]
FASAL 58—ORANG-ORANG MUDA
DIPANGGIL MENDJADI PENGERDJA
Ada banjak orang-orang muda Kristen, jang bisa mengerdjakan
pekerdjaan jang baik, djikalau mereka mau menuntut peladjaran dalam sekolah Kristus daripada Guru Besar itu. Meskipun pendeta-pendeta, pengabar-pengabar Indjil, dan guru-guru sudah mendjadi lalai
dalam usaha mentjahari djiwa-djiwa jang sudah terhilang, djanganlah anak-anak dan orang-orang muda mendjadi alpa mengamalkan
Perkataan Tuhan ....
Biarlah orang-orang muda laki-laki dan perempuan dan anakanak pergi bekerdja dalam nama Jesus. Biarlah mereka bersefakat
mengadakan sesuatu maksud dan tjara bertindak. Apa engkau tidak
bisa mendirikan satu pasukan pengerdja-pengerdja, jang datang berkumpul pada waktu-waktu jang tertentu untuk minta doa serta minta
kiranja Tuhan mentjurahkan kemurahanNja keatas engkau, dan dengan bersatu hati mengadakan usaha bersama? Engkau harus minta
nasihat daripada orang-orang jang tjinta dan takut akan Allah, jang
sudah mempunjai pengalaman dalam pekerdjaan, supaja dengan
pimpinan Roh Allah engkau bisa mengatur rentjana dan mengadakan peraturan-peraturan dengan mana engkau bisa bekerdja dengan
sungguh-sungguh hati untuk memperoleh buah-buah jang tertentu.
Tuhan mau menolong orang-orang, jang mau memakai segala kepahaman jang Tuhan sudah pertjajakan kepadanja untuk kemuliaan
namaNja. Maukah segala orang muda kita, laki-laki dan perempuan
jang pertjaja akan kebenaran, mendjadi pengabar-pengabar Indjil
jang hidup? . . . .
Bekerdjalah Dengan Pertjaja
Sementara engkau bekerdja bagi orang-orang lain, maka kuasa
Roh Allah akan bekerdja dalam hatinja; oleh sebab mereka djuga
telah dibeli dengan darah Anak Allah jang tunggal. Kita bisa beruntung mendapat kemadjuan dalam hal menarik djiwa buat siapa
204
FASAL 58—ORANG-ORANG MUDA DIPANGGIL MENDJADI PENGERDJA
205
Jesus telah mati, hanja djikalau kita mau bergantung pada kemurahan dan kuasa Allah untuk menempelak dan mempertobatkan hati.
Sementara engkau menerangkan kebenaran Tuhan kepada mereka
itu, maka perasaan tidak pertjaja dan kebimbangan akan mentjoba
mempengaruhi pikiran, tetapi biarlah djandji Tuhan jang tentu itu
[196]
mengusir segala kebimbangan dari dalam hatimu.
Peganglah teguh akan perkataan Tuhan dan bekerdjalah dengan
pertjaja. Setan akan datang dengan budjukannja untuk membikin
supaja engkau tidak pertjaja pada perkataan Bapa jang disurga; tetapi
ingatlah: “Barang perkara jang bukan daripada pertjaja, jaitu dosa
adanja.” Biarlah pertjajamu menerusi bajang Setan jang gelap itu,
dan tumpangkanlah dia diatas tachta kemurahan, lalu djangan lagi
merasa bimbang. Inilah satu-satu-nja djalan dengan mana engkau
bisa beroleh pengalaman, dan mendapat bukti jang begitu perlu
untuk perdamaian dan kejakinanmu.
Sementara bertambah-bertambah, maka semangat rohmu djuga
bertambah hidup, dan ketjintaanmu bertambah panas untuk mengerdjakan pekerdjaan Tuhan, oleh sebab engkau menudju pada satu
tudjuan bersama-bersama dengan Isa al-Maseh. Segala kesukaanmu dilahirkan oleh Roh Sutji. Engkau memikul tanggunganmu
bersama-bersama dengan al-Maseh, dan engkau mendjadi pengerdja
bersama-sama dengan Tuhan Allah. — The Youth’s Instructor, 9
Augustus, 1894.
Panggilan Pada Orang-orang Sukarela
Tuhan panggil orang-orang sukarela, jang mau berdiri teguh
pada pihakNja, dan mau djandjikan diri hendak bersatu dengan Isa
dari Nazaret dalam mengerdjakan pekerdjaan jang perlu dikerdjakan
sekarang, ini waktu. — “Fundamentals of Christian Education”
[197]
h. 488.
FASAL 59—TANGGUNGAN AKAN MENARIK
DJIWA
Diatas bahu orang-orang muda ada terletak tanggungan-tanggungan jang besar. Tuhan berharap banjak daripada orang-orang
muda, jang hidup dalam keturunan zaman sekarang, dimana terang
dan pcngctahuan makin bertambah-tambah. Ia kepingin memakai
mereka itu untuk mcmbuangkan segala kesesatan dan kepertjajaan tachjul jang telah menutup banjak pikiran orang. Mereka harus
melatih dirinja dengan mengumpulkan tiap-tiap titik dan nokta dari
pengetahuan dan pengalaman. Tuhan Allah meletakkan penanggungan djawab atas segala kesempatan jang telah diberikan kepada
mereka itu.
Pekerdjaan jang ada dihadapan mereka itu menunggu usahanja
jang sungguh-sungguh, supaja pekerdjaan itu makin lama makin madju dari satu sudut kepada sudut jang lain menurut tuntutan zaman.
Djikalau orang-orang muda mau menjerahkan pikiran dan hatinja kedalam pekerdjaan Tuhan maka mereka dapat mentjapai satu
daradjat jang tinggi dalam ketjakapan dan kegunaan. Inilah ketinggian daradjat jang Tuhan mau supaja diduduki oleh orang-orang muda.
Berbuat lebih kurang dari pada ini berarti tidak mau menggunakan
dengan sebaik-baiknja segala kesempatan jang Tuhan telah berikan.
Hal ini akan dipandang sebagai pengchianatan kepada Allah — satu
kealpaan untuk bekerdja bagi kebaikan sesama manusia.
Apakah jang engkau perbuat, hai orang-orang muda jang kekasih, untuk memberitahukan kepada orang-orang lain, bagaimana
pentingnja memakai Perkataan Allah sebagai pedoman serta memeliharakan hukum-hukum Tuhan Huwa?
Adakah engkau menjaksikan dengan perkataan dan teladan, bahwa manusia bisa diselamatkan hanja oleh penurutan akan Perkataan
Allah? Djikalau engkau mau berbuat seberapa engkau bisa, maka
engkau akan mendjadi berkat bagi orang-orang lain. Sedang engkau berusaha sekuat kuasamu, maka banjak djalan dan kesempatan
206
FASAL 59—TANGGUNGAN AKAN MENARIK DJIWA
207
akan terbuka bagimu untuk berbuat lebih banjak. — The Youth’s
[198]
Instructor, 1 Januari 1907.
FASAL 60—BERSAKSI BAGI AL-MASEH
Segala orang jang berdiri pada pihak Tuhan Allah, harus mengaku akan Isa al-Maseh. “Kamulah saksiKu, demikianlah firman
Tuhan.” Kepertjajaan pengikut-pengikut Tuhan jang tulus, akan dinjatakan oleh tabiatnja jang bersih dan sutji. Kepertjajaan bekerdja
dengan ketjintaan serta menjutjikan djiwa, dan dengan pertjaja akan
ada penurutan jang setia dalam mendjalankan perkataan al-Maseh.
Agama Kristen selalu dapat didjalankan dengan tepat, menjesuaikan dirinja pada segala keadaan hidup. “Kamulah saksiKu.” Bagi
siapa? — Bagi dunia; karena engkau harus membawa sertamu satu
pengaruh jang sutji. Kristus harus tinggal didalam djiwamu dan
engkau harus bitjara tentang Dia serta menjatakan segala kemuliaan
tabiatNja.
Pembitjaraan Kita
Agama jang lazim pada zaman ini sudah merupakan tabiat begitu
rupa, sehingga orang-orang muda jang mengaku dirinja orang-orang
Kristen djarang sekali menjebut namaNja kepada sahabat-sahabat
dan kenalan-kenalan-nja. Mereka bitjara tentang banjak perkara, tetapi tentang ichtiar selamat jang begitu indah tidak pernah didjadikan
pokok pembitjaraan. Marilah kita, sebagai orang-orang Kristen jang
berguna, membikin perobahan dalam keadaan ini serta mengkabarkan “segala kebadjikan Tuhan jang memanggil kamu keluar dari
dalam gelap akan masuk kepada terangNja jang adjaib itu.” Djikalau
alMaseh ada tinggal dalam hatimu oleh pertjaja, maka engkau tidak
bisa tahan berdiam. Djikalau engkau telah mendapat Jesus, maka
engkau akan mendjadi pengabar Indjil jang sungguh-sungguh. Engkau akan mendapat kegirangan dalam hal ini, serta memberitahukan
kepada orang-orang, jang belum menghargakan akan Jesus, bahwa
engkau sudah mendapat dalam Dia satu harta jang besar harganja bagi djiwamu, dan Ia telah memberi satu njanjian baru dalam mulutmu,
bahkan pudji-pudjian bagi Tuhan.
208
FASAL 60—BERSAKSI BAGI AL-MASEH
209
Sahabat-sahabat-ku jang muda, apa engkau mau mulaikan satu
kehidupan Kristen, seperti orang-orang jang hatinja telah dipanaskan
dengan ketjintaan Jesus? Engkau akan tidak pernah mengetahui
berapa besar kebaikan engkau dapat buat oleh mengatakan dengan [199]
lemah-lembut akan perkataan-perkataan jang penuh perasaan dan
sungguh-sungguh tentang keselamatan djiwanja kepada mereka jang
belum mengaku mendjadi anak-anak Allah. Sebaliknja engkau akan
tidak pernah tahu sampai pada masa hari pehukuman berapa banjak
kesempatan akan mendjadi saksi al-Maseh engkau telah biarkan
lalu dengan sia-sia. Dalam dunia ini engkau akan tidak pernah tahu,
berapa banjak susah engkau telah buat kepada sesuatu djiwa oleh
perbuatan-perbuatan-mu jang sia-sia, oleh senda guraumu jang ta’
berharga, dan oleh gila-gilaanmu, jag sama sekali berlawanan dengan
kepertjajaanmu jang sutji.
Menarik Kekasih Kita
Benar, bahwa engkau merasa seperti susah karena djiwa3 jang
engkau kasihi. Engkau boleh tjoba menguraikan segala harta kebenaran kepada mereka itu serta mentjutjurkan air mata dalam usahamu
jang sungguh-sungguh untuk keselamatannja, tetapi apabila perkataanmu seolah-olah sedikit sadja hasilnja, dan tidak ada djawaban
jang njata atas permintaan doamu, engkau hampir-hampir merasa
mau mentjela Tuhan oleh sebab segala usaha pekerdjaanmu tiada
berhasil. Engkau merasa bahwa kekasih-kekasih-mu itu mempunjai
kekerasaan hati jang luar biasa serta tiada perduli akan segala usahamu. Tetapi apakah engkau sudah pernah berpikir sungguh-sungguh
bahwa barangkali kesalahan itu dibuat olehmu sendiri? Apakah engkau sudah pikirkan, bahwa engkau merombak dengan satu tangan
akan perkara jang engkau berusaha bangunkan dengan tangan jang
lain?
Sering engkau sudah kabulkan Roh Allah memimpin engkau,
dan pada waktu-waktu jang lain engkau telah menjangkal kepertjajaanmu oleh perbuatan dan kelakuanmu, dengan begitu engkau
membinasakan segala usahamu bagi kekasih-kekasih-mu; karena
segala usahamu untuk kebaikan mereka itu disiasiakan oleh perbuatanmu itu. Perangaimu, maksud-maksud-mu jang tidak dikatakan,
tingkah lakumu, keadaan persungutan dalam hatimu, kekuranganmu
210
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
akan keharuman Kristen, kekurangan kerohanianmu, keadaan air
mukamu, semuanja memberi kesaksian jang tidak baik dari padamu.
...
Djangan pernah engkau kurang mengindahkan kepentingan perkara jang ketjil-ketjil. Perkara jang ketjil-ketjil itu melengkapkan
latihan hidup jang sebetulnja. Adalah oleh perkara jang ketjil-ketjil jang djiwa dididik sehingga djiwa itu bertumbuh djadi serupa
dengan Kristus, atau mendapat tjap kedjahatan. Tuhan Allah meno[200] long kita akan membangunkan kebiasaan-kebiasaan. akan berpikir,
berkata-berkata melihat dan berbuat, jang menjaksikan kepada sekalian orang tentang kita, bahwa kita dahulu sudah dengan Jesus dan
beladjar dari padaNja! — The Youth’s Instructor, 9 Maret, 1893.
Kesungguhan Hati
Satu kehidupan jang dipakai untuk bekerdja dengan radjin bagi
Tuhan Allah, adalah satu kehidupan jang diberkati. Banjak orang,
jang memboroskan waktunja dalam perkara-perkara jang ta’ berguna, dalam penjesalan jang sia-sia, dan dalam persungutan jang
ta’ ada faedahnja, mungkin mendapat pengalaman berlainan sama
sekali, djikalau mereka mau mengindahkan terang jang Tuhan telah berikan kepadanja serta tjahajakan itu kepada orang-orang lain.
Banjak orang membikin hidupnja sengsara oleh kekikirannja sendiri
dan suka senang-senang. Dengan berusaha radjin, kehidupannja bisa
mendjadi serupa dengan tjahaja matahari jang terang benderang buat
memimpin orang-orang jang berdjalan pada djalan kematian jang
gelap kepada djalan jang menudju kesurga. Djikalau mereka berbuat
begitu, maka hatinja akan dipenuhi dengan perdamaian kesukaan
[201] dalam Jesus Kristus. — Review and Herald, 25 October, 1881.
FASAL 61—PEKERDJAAN SENDIRI
Sebahagian besar dari pekerdjaan Jesus terdiri atas pembitjaraanNja sendiri-sendiri dengan orang-orang. Ia pertjaja akan kepentingan perhubungan dengan sesuatu djiwa; dan djiwa jang satu itu
membawapengetahuan jang sudah diterimanja itu kepada beribu-ribu
orang lain.
Pengerdja-pengerdja jang paling madju jaitulah orang-orang,
jang dengan girang hati melajani Tuhan dalam perkara jang ketjil-ketjil. Tiap-tiap manusia harus bekerdja dengan benangnja sendirisendiri, tenunkan dia pada tenunan jang mendjadi kain dan selesaikan
tenunan itu ... .
Didiklah orang-orang muda untuk menolong orang-orang muda;
dan dalam usaha melakukan pekerdjaan ini Masing-masing akan
mendapat pengalaman, jang menjediakan dia mendjadi satu pengerdja jang berserah dalam lingkungan jang lebih luas. Beribu-ribu
hati orang bisa ditjapai dengan djalan jang paling sederhana.
Orang-orang jang paling bidjaksana, jaitu orang jang dipandang
tinggi dan dipudji-dipudji sebagai laki-laki dan perempuan muliawan dan terpeladjar, sering disegarkan oleh perkataan3 jang sederhana
dari mulut seorang, jang tjinta akan Allah, jang bisa berkata tentang
ketjintaan tersebut dengan ketentuan jang sama seperti seorang dunia berkata-berkata tentang perkara-perkara jang diingat-ingatnja
selalu dalam pikirannja.
Perkataan, biarpun disediakan dan dipeladjari betul-betul, mempunjai sedikit pengaruh; tetapi pekerdjaan jang setia dan tulus dari
seorang anak Allah, laki-laki atau perempuan, da-lam perkataan atau
dalam pekerdjaan jang ketjil-ketjil, jang diperbuat dengan kesederhanaan jang sememangnja, akan membuka pintu hati, jang sudah
begitu lama terkuntji pada banjak djiwa. — Review and Herald, 9
[202]
Mei, 1899.
211
FASAL 62—ORANG-ORANG MUDA SEBAGAI
PENARIK DJIWA
Setan itulah musuh jang selalu berdjaga-djaga, jang selalu tekun dalam maksudnja hendak memimpin orang-orang muda supaja
bertindak berlawanan dengan jang berkenan pada Allah. Ia tahu
betul-betul bahwa tidak ada golongan manusia lain, jang bisa berbuat begitu banjak kebaikan seperti orang-orang muda, laki-laki dan
perempuan, jang sudah berserah kepada Allah. Orang? muda itu,
djikalau mereka berhati tulus, bisa mengeluarkan satu pengaruh jang
berkuasa. Pendeta-pendeta dan pengerdja-pengerdja jang sudah landjut usianja, tidak bisa mendapat pengaruh atas orang-orang muda,
separoh dari pada pengaruh jang bisa didapat oleh orang-orang muda
jang sudah berserah kepada Allah atas teman-teman-nja orang muda. Mereka harus insjaf, bahwa satu tanggungan ada terletak diatas
bahunja supaja berbuat seberapa mereka bisa untuk menjelamatkan
teman-teman-nja orang muda, biarpun olehnja mereka mesti mengorbankan kesukaan dan keinginan hatinja sebagai manusia. Kita
punja waktu dan kalau perlu kita punja uang djuga harus diserahkan
kepada Allah.
Segala orang jang mengaku pertjaja akan Allah, harus insjaf akan
bahaja jang melingkungi orang-orang jang hidup diluar Kristus. Tidak lama lagi pintu kasihan akan ditutup bagi mereka. Orang-orang
jang tadinja dapat mengusahakan pengaruhnja untuk menjelamatkan
djiwa-djiwa, kalau kiranja mereka berdiri atas nasihat Tuhan, tetapi
gagal akan berbuat kewadjibannja oleh sebab tamaha, kemalasan,
atau oleh sebab malu karena palang al-Maseh, bukan sadja akan kehilangan djiwanja sendiri, melainkan darah orang berdosa itu djuga
akan melengket pada djubahnja. Daripada merekaitu akan dituntut
perhitungan karena kebaikan jang mereka bisa buat kalau kiranja
mereka berserah kepada Allah, tetapi tidak dibuatnja oleh sebab
kurang kesetiaanja.
Barang siapa jang sungguh-sungguh sudah mengetjap kesedapan
ketjintaan penebusan, akan tidak, bahkan tidak bisa berdiam diri,
212
FASAL 62—ORANG-ORANG MUDA SEBAGAI PENARIK DJIWA
213
sehingga segala orang, dengan siapa mereka pernah bergaul, mengetahui tentang maksud tebusan itu. Orang-orang muda harus bertanja:
“Ja Tuhan, apa Tuhan mau saja berbuat? Bagaimana saja bisa menghormati dan mempermuliakan namaMu diatas dunia?” Sekeliling
kita banjak djiwa binasa, akan tetapi berapa besarkah tanggung- [203]
an jang dipikul oleh orang-orang muda untuk menarik djiwa-djiwa
kepada Kristus?
Bersusah Karena Orang-orang Lain
Orang-orang jang mengundjungi sekolah bisa mengadakan pengaruh jang baik untuk Djuru Selamat; tetapi siapa menjebut nama
Kristus? Dan siapa terlihat sedang mengadjak dengan lemah-lembut
dan sungguh-sungguh hati akan teman-teman-nja supaja meninggalkan djalan-djalan dosa serta memilih djalan kesutjian?
Inilah djalan, jang harus didjalani oleh orang-orang muda jang
pertjaja, tetapi mereka tidak membuatnja; mereka lebih suka bergaul
dengan orang-orang berdosa dalam permainan sport dan lain-lain
kesukaan. Orang-orang muda mempunjai lapangan kegunaan jang
luas, tetapi mereka tidak bisa melihat itu. Aduh, kalau kiranja mereka menggunakan segala kuasa pikirannja mentjahari djalan untuk
mendekati orang-orang berdosa jang mau binasa, supaja mereka
bisa memberitahukan djalan kesutjian kepada mereka itu dan dengan permintaan doa dan permohonan dapat menarik satu djiwa
bagi al-Maseh?
Betapa mulia usaha ini! Satu djiwa untuk memudji Tuhan selama-lamanja! Satu djiwa untuk bersuka-suka dalam keselamatan
dan kehidupan kekal! Satu permata dalam makotanja, jang akan
bertjahaja sebagai bintang dari kekal sampai kekal! Tetapi lebih
dari satu djiwa bisa dikembalikan daripada kesesatan datang kepada
kebenaran, dari dosa datang kepada kesutjian. Tuhan sudah berkata
dengan perantaraan nabi: “Mereka jang membenarkan banjak orang,
itupun akan seperti segala bintang kekal selama-lamanja”. Maka
segala orang, jang sudah bekerdja bersama-sama dengan Jesus dan
malaikat-malaikat dalam pekerdjaan menjelamatkan djiwa-djiwa
jang mau binasa, akan mendapat upah besar dalam keradjaan surga.
Saja lihat, bahwa banjak djiwa bisa diselamatkan, djikalau orangorang muda sudah berada ditempat dimana mereka patut ada, dengan
214
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
menjerahkan tubuh dan djiwanja kepada Allah dan kepada kebenaran. Tetapi umumnja mereka memegang satu djawatan, dimana usaha
tetap mesti ditjurahkan atasnja, dan kalau tidak mereka sendiri akan
mendjadi orang dunia. Mereka mendjadi pangkal segala ketjemasan
dan kesusahan hati. Banjak air mata ditjutjurkan karena merekaitu
dan sebagai bergumul dengan kematian ibu-bapanja menailckan
permintaan doa buat mereka. Tetapi walaupun begitu mereka madju
terus dengan tidak perduli akan kesengsaraan jang mereka sudah
[204] terbitkan oleh perbuatannja.
Mereka menanam duri dalam hati orang jang mau mati buat
menjelamatkan mereka, serta djadikan mereka itu seperti jang dikehendaki oleh Tuhan Allah mereka patut ada, dengan pertolongan
darah Jesus Kristus.
Satu Pekerdjaan Jang Harus Dibuat
Hai orang-orang muda laki-laki dan perempuan, saja sudah lihat,
bahwa Tuhan Allah ada satu pekerdjaan bagimu untuk dilakukan.
Angkatlah palangmu dan turutlah akan Jesus, kalau tidak engkau
mendjadi tidak lajak bagiNja. Bagaimana engkau bisa berkata tentang kehendak Allah dengan engkau, djikalau engkau tinggal malas
dan kurang perduli? Bagaimana engkau bisa berharap akan diselamatkan, djikalau engkau tidak berbuat kehendak Allah sebagai
hamba-hamba jang setiawan? Orang-orang jang mewarisi kehidupan
kekal, semuanja harus sudah berbuat kebaikan. Radja kemuliaan
akan mengangkat mereka itu kesebelah tangan kananNja serta berkata kepada merekaitu: “Sabaslah, hai hamba-hamba jang baik dan
setiawan.” Bagaimanakah engkau bisa katakan berapa djiwa engkau
bisa selamatkan daripada kebinasaan, djikalau engkau mentjahari
kesukaanmu sendiri ganti berusaha mentjahari pengertian tentang
pekerdjaan apa engkau bisa buat dalam kebun anggur Tuhanmu?
Bagai berapa banjak djiwakah perkumpulan-perkumpulan omongomong dan beladjar main musik itu sudah mendjadi satu djalan
keselamatan? Djikalau engkau tidak bisa menundjuk satu djiwa jang
sudah selamat dengan djalan demikian, berbaliklah dan turutlah satu
djalan kehidupan jang baharu. Mulailah minta doa buat djiwa-djiwa,
datanglah hampir kepada al-Maseh, lebih dekat pada lambungNja jang luka itu. Biarlah satu roh jang lemah lembut dan tenang
FASAL 62—ORANG-ORANG MUDA SEBAGAI PENARIK DJIWA
215
menghiasi kehidupanmu, dan biarlah doamu jang sungguh-sungguh
dan dengan rendah hati itu naik kepadaNja akan memohon akal
budi, supaja engkau bisa mendapat kemadjuan bukan sadja dalam
hal menjelamatkan djiwamu sendiri, melainkan djuga dalam hal
menjelamatkan djiwa orang-orang lain.
Minta doalah lebih banjak daripada engkau menjanji. Apakah
engkau bukan lebih perlu meminta doa daripada menjanji? Hai
orang-orang muda laki-laki dan perempuan, Tuhan panggil engkau
akan bekerdja, bekerdjalah bagi Dia. Adakanlah satu perobahan
sama sekali dalam tjara kehidupanmu. Engkau bisa melakukan satu
pekerdjaan, jang tidak bisa dibuat oleh mereka jang melajani dengan
perkataan dan pengadjaran. Engkau bisa mendekati segolongan [205]
orang, jang tidak bisa dipengaruhi oleh pendeta. — “Testimonies
for the Church.” Vol. 1, hal. 511-513.
Mulai Dimana?
Biarlah mereka itu jang kepingin bekerdja bagi Tuhan, mulai
bekerdja dirumahnja, dalam rumah tangganja sendiri, pada tetangga-tetangga-nja sendiri, diantara sahabat-sahabat-nja sendiri. Disitu
mereka akan dapat satu ladang pekerdjaan pengabaran Indjil jang
bagus. Pekerdjaan Pengabaran Indjil disekitar rumahnja adalah satu
batu udjian, jang menjatakan kepahamannja atau kurang kepahamannja buat bekerdja dalam ladang jang lebih luas. — “Testimonies
for the Church,” Vol. 6, h. 428.
Djalan Jang Paling Baik
Dalam pekerdjaan kita, maka usaha sendiri-sendiri itu memberi
lebih banjak faedah daripada kita bisa pikirkan. Banjak djiwa sedang
hilang oleh sebab kekurangan tjara bekerdja jang seperti ini. Satu
djiwa mempunjai harga jang tidak ternilai; bukit Golgota menjaksikan hal ini. Satu djiwa jang sudah ditarik bagi Jesus akan mendjadi
satu perkakas buat menarik djiwa-djiwa jang lain, maka buah-buah berkat dan keselamatan makin bertambah banjak. — “Gospel
[206]
Workers,” h. 184.
FASAL 63—BEKERDJA DALAM
DJENIS-DJENIS TJABANG PEKERDJAAN
Tuhan memanggil pendeta-pendeta, guru-guru Indjil dan pendjual-pendjual buku. Biarlah orang-orang muda kita, laki-laki dan
perempuan, pergi bekerdja sebagai pendjual-pendjual buku, pengabar-pengabar Indjil, dan guru Indjil, bersama-sama dengan pengerdja-pengerdja jang sudah berpengalaman, jang bisa tundjukkan
kepada mereka itu bagaimana mereka bisa bekerdja dengan madju.
Biarlah pendjual-pendjual buku itu membawa buku-buku kita dari
satu rumah kerumah jang lain. Djikalau mereka dapat kesempatan
jang baik, biarlah diutjapkannja tentang kebenaran sekarang kepada
orang-orang, jang mereka ketemu, dan biarlah mereka menjanji dan
minta doa dengan mereka itu. Djikalau dalam pekerdjaan kita bagi
Tuhan kita menurut tjara-tjara bekerdja jang betul dengan sekuat kuasa kita, maka kita akan mengumpulkan banjak djiwa-djiwa sebagai
hasilnja.
Dalam pekerdjaan Tuhan ada tempat bagi segala orang jang
dipenuhi dengan roh penjerahan. Tuhan memanggil orang-orang,
laki-laki dan perempuan, jang mau menjangkal dirinja guna keselamatan orang lain, dan jang sedia menjerahkan segala kepunjaan dan
keadaannja untuk pekerdjaan Tuhan. Ada perlu orang-orang, jang
bilamana bertemu dengan kesusahan, akan tinggal madju kemuka
serta berkata: “Kami tidak akan dipadamkan dan dipatahkan.” Ada
perlu orang-orang jang mau memperkuat dan membangunkan pekerdjaan, jang orang-orang lain sedang berusaha mengerdjakannja.
— Review and Herald, 28 April 1904.
Mendapat Kepahaman
Dalam pekerdjaan ini, sama seperti dalam sesuatu pekerdjaan
lain, kita bisa mendapat kepahaman dalam pekerdjaan itu sendiri.
Adalah oleh latihan dalam segala kewadjiban kehidupan kita hari216
FASAL 63—BEKERDJA DALAM DJENIS-DJENIS TJABANG PEKERDJAAN
217
hari dan dalam hal melajani orang-orang susah dan sakit, jang kita
[207]
bisa mendapat kepahaman — “Education,” h. 268.
FASAL 64—LAJANAN JANG SUNGGUH
Orang-orang jang bekerdja seberapa mereka bisa dalam usaha berbuat kebaikan kepada orang-orang lain, oleh menundjukkan
perhatiannja dengan perbuatan kepada merekaitu, bukan sadja meringankan kesusahan kehidupan manusia dengan menolong memikul tanggungan mereka, melainkan pada waktu itu djuga mereka
menambahkan kesehatan tubuh dan djiwanja sendiri. Berbuat kebadjikan adalah satu pekerdjaan jang menguntungkan bagi si pemberi,
baikpun si penerima. Djikalau engkau sampai lupa akan dirimu oleh
sebab engkau mementingkan diri orang lain, maka engkau mendapat kemenangan atas kelemahan-kelemahan-mu sendiri. Kepuasan
hati jang engkau akan rasa dalam berbuat kebaikan akan menolong
banjak padamu dalam mendapatkan kembali keadaan angan-angan
hati jang sehat.
Kesenangan dalam berbuat kebaikan menjegarkan pikiran serta
menghidupkan segenap tubuh. Sementara muka orang-orang jang
murah hati bertjahaja-tjahaja dengan kesukaan dan air mukanja
menjatakan ketinggian semangat batinnja, maka muka orang-orang
tamaha dan kikir kelihatan tawar hati, putus harap dan suram. Tjatjattjatjat batinnja kelihatan pada air mukanja. Perasaan tamaha dan
tjinta akan diri sendiri memperlihatkan gambarnja pada keadaan
lachir manusia.
Orang itu, jang teradjak oleh kesukaan jang benar akan berbuat
kebadjikan, adalah seorang jang mempunjai bahagian dalam tabiat
ilahi, jang sudah terlepas dari kebinasaan jang ada dalam dunia ini
oleh nafsu daging. Sebaliknja orang-orang tamaha dan loba itu sudah
memelihara kekikirannja sehingga sudah dikeringkannja iba-hati
mereka terhadap sesamanja manusia dan mukanja lebih menjatakan
gambar iblis daripada muka seorang jang telah dibersihkan dan
[208] disutjikan. — “Testimonies for the Church,” Vol. 2, h. 534.
218
FASAL 65—UPAH KERADJINAN
Biarlah orang-orang muda ingat, bahwa orang-orang pemalas
kehilangan pengalaman jang ta’ ternilai harganja, jang bisa didapat hanja oleh menggenapkan kewadjiban kehidupan tiap-tiap hari
dengan setiawan. Orang-orang jang malas dan sengadja tidak mau
tahu, menaruh pada djalannja perkara-perkara jang selalu merintangi
kehidupannja. Ia menolak peradaban, jang mendjadi buah-buah-nja
usaha pekerdjaan jang djudjur. Oleh kelalaiannja memberikan bantuan untuk kepentingan sesama manusia, ia merampok Tuhan Allah.
Djalan kehidupannja berlainan sekali dengan maksud kehidupan
jang Tuhan sudah rentjanakan bagi dia; karena oleh menghinakan
pekerdjaan jang berguna berarti menguatkan keinginan-keinginan
jang rendah serta membinasakan segala kuasa tubuh jang paling
berguna.
Bukan sedikit orang, melainkan beribu-ribu orang, jang hidup
hanja untuk menghabiskan segala karunia jang ditjurahkan oleh
Tuhan Allah kepada mereka itu dalam kemurahan pengasihanNja. Mereka lupa membawa persembahan sjukur kepada Tuhan atas
segala harta-benda jang Tuhan sudah pertjajakan kepadanja oleh
memberikan hasil-hasil bumi pada mereka itu. Dilupakannja bahwa Tuhan kepingin supaja merekaitu, oleh mendjalankan dengan
akal budi talenta jang Tuhan sudah pindjamkan kepadanja, boleh
mendjadi orang jang menghasilkan maupun jang membelandjakan.
Djikalau mereka insjaf akan pekerdjaan jang Tuhan kepingin mereka
buat sebagai penolong-penolong.ja, maka tidaklah akan dirasanja
hal menolak segala kewadjiban dan dilajani selalu mendjadi satu
keuntungan.
Berkat Pekerdjaan
Kesukaan jang benar hanja terdapat kalau orang baik. dan berbuat baik. Kesukaan jang paling sutji dan paling tinggi datang keatas
orang-orang jang memenuhkan segala kewadjiban jang ditanggungk219
220
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
an keatas mereka itu dengan setiawan. Tiada satu matjam pekerdjaan
djudjur jang merendahkan. Kemalasan jang hina itulah jang membikin orang-orang memandang rendah akan kewadjiban kehidupan
sehari-hari. Penolakan untuk memenuhkan segala kewadjiban ini
menerbitkan kekurangan akal dan semangat, jang satu kali akan
[209] dirasa kepahitannja dalam kehidupan seorang pemalas. Satu kali
kckurangannja akan dinjatakan dengan terang-terang. Dalam rapport
kehidupannja akan tertulis perkataan: Seorang jang membelandjakan
sadja tetapi bukan seorang jang menghasilkan.
Dari segala djawatan kehidupan, biasa ditarik peladjaran-peladjaran rohani jang berguna. Orang-orang jang mengusahakan tanah sementara bekerdja bisa mempeladjari artinja perkataan jang
berbunji: “Adapun bendang Allah, iaitulah kamu.” Bidji-bidji kebenaran harus disebarkan didalam hati manusia, supaja kehidupan itu
mengeluarkan buah-buah Roh Sutji jang indah. Meterai Allah dalam
pikiran manusia harus memberi satu rupa jang mulia kepadanja.
Segala kuasa tubuh dan pikiran jang masih kasar, harus dilatih untuk
pekerdjaan Tuhan. . ..
Bagi segala orang Jesus sudah berikan pekerdjaan akan melajani.
Ialah Radja Kemuliaan, tetapi meskipun begitu Ia sudah berkata:
“Anak manusia sudah datang, bukan supaja dilajani, melainkan hendak melajani.” Ialah Jang Maha Mulia disurga, tetapi walaupun
begitu dengan suka hatiNja sendiri Ia sudah datang keatas dunia ini
akan mengerdjakan pekerdjaan jang telah ditanggungkan oleh Bapanja keatas Dia. Ia sudah muliakan usaha pekerdjaan. Supaja bisa
memberi teladan keradjinan kepada kita, Ia sudah bekerdja dengan
tanganNja dalam bengkel tulcang kaju. Mulai dari masa ketjilNja, Ia sudah mengambil bahagian dalam menolong memeliharakan
rumah tangga. Ia jakin bahwa Ia djuga satu anggota dari kongsi
rumah tangga itu, serta dengan suka hati Ia tolong memikul segala
tanggunganNja.
Menolong Dalam Rumah Tangga
Anak-anak dan orang-orang muda harus bersuka hati menolong akan meringankan kesusahan-kesusahan ibu bapa, serta menundjukkan perhatian jang tidak mementingkan kepentingan diri
sendiri dalam rumah tangga. Sementara mereka itu memikul segala
FASAL 65—UPAH KERADJINAN
221
tanggungan jang mendjadi bahagiannja, mereka mendapat satu latihan jang memahamkan mereka buat djawatan-djawatan kepertjajaan
dan jang berguna. Tiap-tiap tahun mereka harus mendapat kemadjuan jang teguh, serta dengan perlahan-lahan tetapi tentu mereka
menjebelahkan sifat kurang pengalaman dari keadaan orang muda
laki-laki atau perempuan serta gantikan itu dengan sifat berpengalaman dari seorang laki-laki atau perempuan jang sudah akil balig.
Oleh memenuhi segala kewadjiban rumah tangga jang sederhana,
maka orang-orang muda laki-laki dan perempuan meletakkan alasan
[210]
bagi kemuliaan pikiran, batin dan kerohanian.
Anjaman Nasib
Ingatlah, hai orang-orang muda jang kekasih, bahwa tiap-tiap
hari, tiap-tiap djam, tiap-tiap detik engkau sedang menganjam djala
nasib kehidupanmu sendiri. Tiap-tiap kali torak-benang itu ditarik,
maka dalam tenunan itu sudah teranjam lagi seutas benang, jang
membikin buruk atau membaguskan kain tenun itu. Djikalau engkau
kurang perduli dan malas, maka engkau mentjemarkan kehidupan, jang sebenarnja menurut maksud Tuhan Allah harus mendjadi
gilang-gemilang dan mulia. Djikalau engkau lebih suka menurut
kesukaan hatimu sendiri, maka kebiasaan-kebiasaan jang bukan seperti al-Maseh akan mengikat engkau dengan tali besi wadja. Dan
djikalau engkau meninggalkan Tuhan Jesus, maka teladanmu akan
diturut oleh banjak orang, jang oleh sebab kelakuanmu jang tidak
pantas akan tidak. pernah merasai kemuliaan surga. Tetapi djikalau
engkau berusaha dengan berani hendak mengalahkan sifat tamahamu; dan tiada membiarkan satu kesempatan lalu untuk menolong
orang-orang jang sekelilingmu, maka terang teladanmu akan memimpin orang-orang kepada salib. — The Youth’s Instructor, 5
[211]
December 1901.
FASAL 66—KEMULIAAN USAHA BEKERDJA
Adalah maksud Tuhan Allah hendak meringankan dengan djalan bekerdja kedjahatan jang telah dibawa kedalam dunia ini oleh
pelanggaran manusia. Oleh bekerdja keras segala pentjobaan Setan
bisa dibikin tidak berkuasa, dan ombak kedjahatan ditahankan. Dan
meskipun selalu diikuti oleh kesusahan, kelelahan, dan kesakitan,
tetapi bekerdja keras masih mendjadi satu pantjaran kesukaan dan
pertumbuhan, serta satu perisai terhadap pentjobaan. Latihannja
itu menghentikan penurutan keinginan hati, serta menambahkan
keradjinan, kesutjian, dan keteguhan. Dengan begitu ia mendjadi sebahagran daripada maksud Tuhan untuk membalikkan kita daripada
kedjatuhan dosa.
Kerdja Badan Lawan Permainan Olah Raga
Pada umumnja orang merasa, bahwa kerdja badan itu merendahkan daradjat, tetapi orang djuga boleh berlelah sekeras-sekerasnja dalam permainan cricket, kasti dan pertandingan boksen dengan
tiada dipandang orang sebagai merendahkan. Setan amat bersuka,
djikalau ia melihat manusia memakai kekuatan tubuh dan pikirannja
dalam perkara-perkara, jang tiada memberi pendidikan, jang tiada
berguna, jang tiada menolong mereka itu akan mendjadi satu berkat
bagi orang-orang jang perlu pertolongan mereka. Sementara orangorang muda mendjadi tjakap dalam rupa-rupa permainan sport, jang
tiada memberi faedah jang sungguh kepada mereka atau kepada
orang-orang lain, maka Setan bermain sport kehidupan dengan djiwa mereka itu, serta mengambil segala talenta jang Tuhan telah
berikan kepada mereka itu dan menggantikannja dengan sifat-sifat kedjahatannja sendiri. Adalah Setan selalu berusaha memimpin
orang-orang supaja djangan mengenal Tuhan Allah. Ia berusaha
memenuhi dan menghisap segenap pikiran manusia, sehingga Tuhan
Allah tidak mendapat tempat lagi didalamnja. Ia tidak mau manusia mendapat pengetahuan tentang Chaliknja dan ia amat bersuka
222
FASAL 66—KEMULIAAN USAHA BEKERDJA
223
sekali djikalau ia dapat mendjalankan satu permainan sport atau
pertundjukan tonil (bioscoop), jang akan mengatjaukan pikiran dan
perasaan orang muda begitu rupa, sehingga mereka lupa akan Tuhan
[212]
Allah dan surga.
Satu daripada perisai-perisai jang teguh terhadap kedjahatan jaitulah pekerdjaan tangan jang berguna, sedang kemalasan adalah
satu daripada kutuk-kutuk jang terbesar, karena dosa, kedjahatan
dan kemelaratan selalu mengikuti dia. Orang-orang jang selalu radjin bekerdja dan selalu bersuka tjita dalam pekerdjaannja tiap-tiap
hari, adalah anggota masjarakat jang berguna. Oleh memenuhkan
dengan setiawan akan segala djenis kewadjiban jang terletak pada djalan kehidupannja, mereka membikin kehidupannja mendjadi
berkat bagi mereka sendiri dan bagi orang-orang lain. Oleh bekerdja dengan radjin mereka terpelihara daripada banjak djerat Setan,
jang “masih mendapat beberapa kedjahatan untuk dikeluarkan oleh
tangan-tangan jang malas.”
Satu kolam jang diam airnja segera mendjadi berbau busuk;
tetapi satu anak sungai jang mengalir menjebarkan kesehatan dan
kesukaan keseluruh negeri. Jang pertama mengumpamakan orang
pemalas dan jang lain mengumpamakan orang jang radjin. . . .
Teladan Jesus
Kehidupan dunia jang penuh kerdja berat jang sudah ditentukan
bagi penduduk dunia ini boleh djadi berat dan memenatkan, tetapi
jaitu sudah dipermuliakan oleh bekas telapak kaki Penebus manusia,
maka barang siapa jang berdjalan pada djalan jang telah disutjikan
itu, selamatlah ia. Dengan nasihat dan teladan, Jesus telah mempermuliakan pekerdjaan tangan jang berguna. Mulai dari waktu Ia
ketjil selalu hidupNja dipenuhi dengan pekerdjaan jang berat-berat.
Bahagian jang terbesar dalam kehidupanNja diatas dunia ini sudah
dipakai buat bekerdja dengan sabar dalam bengkel tukang kaju di
Nazaret. Dengan berpakaian sebagai orang upahan, Tuhan kehidupan itu sudah berdjalan pada lorong kota tempat tinggalNja jang ketjil
pada waktu pergi dan pulang dari pekerdjaanNja jang sederhana itu;
maka malaikat-malaikat jang berchidmat menjertai Dia sementara Ia
berdjalan bersama-sama orang-orang tani dan orang-orang upahan
dengan tiada dikenal dan tiada dihormati. . . . Bekerdja dengan akal
224
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
budi adalah satu obat jang menjehatkan bagi bangsa manusia. Ia
membikin orang-orang lemah mendjadi kuat, orang-orang miskin
mendjadi kaja, dan orang jang bersusah mendjadi bersuka-bersuka.
Setan selalu menghintai, sedia akan membinasakan orang-orang,
jang oleh kemalasannja memberi kesempatan kepada Setan akan
mendekati dia dengan menjamarkan diri jang sangat menarik hati.
[213] Tidak pernah ia mendapat lebih banjak kemenangan daripada apabila ia datang kepada orang-orang pada waktu dimana mereka tidak
berbuat apa-apa.
Peladjaran Keradjinan Jang Memuaskan Hati
Diantara segala kedjahatan jang terbit daripada kekajaan, maka
satu daripada jang terbesar, jaitulah anggapan jang lazim, bahwa
bekerdja dengan tangan itulah sangat merendahkan daradjat. Nabi
Jehezkiel sudah berkata: “Bahwasanja inilah salah Sodom adikmu
itu: djumawa dan kekenjangan makan dan alpa; selamat sentosa
mendjadi bahagiannja dan bahagian anak-anak-nja pun, tetapi tidak dikuatkannja tangan orang papa dan miskin.” Jehezkiel 16:49.
Disinilah dilukiskan dihadapan kita segala buah-buah jang hebat
daripada kemalasan, jang melemahkan pikiran, jang merendahkan
djiwa, dan memutar-balikkan pengertian, serta mendjadikan satu
kutuk akan perkara jang sebenarnja diberikan sebagai berkat. Adalah
orang-orang laki-laki dan perempuan jang bekerdja jang melihat satu
perkara jang besar dan baik dalam kehidupan, dan jang mau memikul
segala tanggungannja dengan pertjaja dan dengan pengharapan.
Peladjaran jang perlu tentang keradjinan jang memuaskan hati
dalam segala kewadjiban kehidupan, masih harus dipeladjari lagi
oleh kebanjakan pengikut-pengikut Kristus. Bekerdja buat Tuhan
Allah dalam keadaan sebagai tukang perawat mesin dalam pabrik,
sebagai saudagar, sebagai hakim, dan sebagai orang tani, dengan
membawa alasan-alasan agama Kristen dalam pekerdjaan biasa
dalam kehidupan sehari-hari, menuntut lebih banjak kemurahan dan
latihan tabiat jang lebih keras daripada bekerdja sebagai seorang
pengabar Indjil jang terkenal dalam ladang jang terbuka. Membawa
agama dalam tempat pekerdjaan dan kedalam kantor perusahaan,
menjutjikan segala perkara jang ketjil-ketjil dalam kehidupan seharihari, serta aturkan tiap-tiap perbuatan setudju dengan ukuran dalam
FASAL 66—KEMULIAAN USAHA BEKERDJA
225
perkataan Allah, ada menuntut satu urat sjaraf rohani jang kuat.
Tetapi inilah jang diminta oleh Tuhan Allah.
Rasul Paul pandang kemalasan sebagai satu dosa. Ia sudah peladjari pekerdjaan membikin kemah baik dalam tjabangnja jang
tinggi maupun jang rendah, dan sepandjang waktu ia membawa
kabar Indjil, sering ia mengerdjakan pekerdjaan tersebut untuk menjediakan keperluannja setiap hari dan orang-orang lain djuga. Paul
pandang waktu jang digunakan begitu, tidak disia-siakan. Sementara
ia bekerdja begitu, rasul itu mendapat kesempatan bergaul dengan
segolongan orang-orang, jang ia tidak bisa dekati dengan djalan lain.
Ia tundjukkan kepada teman-teman bekerdjanja, bahwa kepaha- man [214]
dalam sesuatu pekerdjaan keradjinan tangan adalah satu karunia
Allah. Diadjarkannja bahwa dalam pekerdjaan tiap-tiap hari djuga
kita harus muliakan Tuhan Allah. Tangannja jang sudah berbelulang
oleh sebab bekerdja keras tiada mengurangkan sedikitpun daripada kuasa seruannja jang memilukan hati sebagai seorang pendeta
Kristen.
Allah menentukan supaja semua harus bekerdja. Chewan jang
bekerdja keras memenuhkan maksud kedjadiannja lebih baik daripada seorang pemalas. Tuhan Allah bekerdja terus dengan tiada
berhenti. Malaikat-malaikat djuga selalu bekerdja; merekaitulah
hamba-hamba Tuhan Allah untuk melajani anak-anak manusia. Barang siapa jang berharap akan masuk kedalam surga, dimana mereka
akan tidak bekerdja apa-apa, akan terketjewa; karena peraturan surga
tiada memberi tempat buat kesenangan orang pemalas. Tetapi bagi
orang-orang jang penat dan memikul tanggungan jang berat-berat
ada didjandjikan perhentian. Hamba-hamba jang setiawanlah, jang
akan disambut dari pekerdjaannja kepada kesukaan Tuhannja. Dia
akan menanggalkan alat persendjataannja dengan bersurak kesukaan,
serta lupa akan keributan peperangan dalam perhentian jang mulia,
jang disediakan bagi orang-orang, jang sudah menang oleh palang
al-Maseh. — “Counsels to Teachers, Parents and Students,” hal.
[215]
274-280.
FASAL 67—MENABUR BIDJI-BIDJIAN DITEPI
SEGALA AIR
Tuhan berseru kepada umatNja supaja mengerdjakan djenis-djenis pekerdjaan pengabaran Indjil, serta menabur bidjibidjian ditepi
segala air. Kita berbuat hanja sebagian ketjil dari pekerdjaan jang Ia
kepingin kita berbuat diantara tetangga-tetangga dan sahabat kenalan
kita. Dengan berlaku manis budi kepada orang-orang miskin, kepada
orang-orang sakit, dan kepada orang-orang jang berduka tjita, kita
bisa mendapat pengaruh atas mereka itu sehingga kebenaran Allah
bisa masuk kedalam hatinja. Djangan pernah kita biarkan KESEMPATAN-KESEMPATAN jang begitu untuk menolong orang lain lalu
dengan tidak digunakan. Itulah pekerdjaan pengabaran Indjil jang
termulia jang kita bisa buat. Pekerdjaan menerangkan kebenaran
dengan ketjintaan dan pengasihan dari satu rumah ke-rumah jang
lain ada setudju dengan pengadjaran Jesus kepada murid-muridnja, waktu Ia menjuruh merekaitu pergi mengerdjakan pekerdjaan
mengabarkan Indjil pada pertama kali.
Karunia Menjanji
Orang-orang jang ada karunia buat menjanji ada perlu sekali.
Njanjian adalah satu djalan jang paling berpengaruh buat memasukkan kebenaran rohani kedalam hati. Sudah sering terdjadi, bahwa
perkataan-perkataan dari satu njanjian kudus telah membuka pantjaran pertobatan dan kepertjajaan. Segala anggota sidang, tua dan
muda, harus diadjar akan pergi mengkabarkan kabar jang paling
achir ini kepada dunia. Djikalau mereka pergi dengan rendah hati,
maka malaikat-malaikat Tuhan akan pergi beserta dengan merekaitu, serta adjar merekaitu bagaimana mengangkat suaranja dalam
permintaan doa, dan bagaimana membuka suara akan menjanji, dan
bagaimana mengkabarkan pekabaran Indjil buat zaman sekarang.
Hai orang-orang muda, laki-laki dan perempuan, terimalah pekerdjaan kemana Tuhan telah panggil engkau. Jesus akan adjar
226
FASAL 67—MENABUR BIDJI-BIDJIAN DITEPI SEGALA AIR
227
padamu bagaimana memakai segala kepahamanmu dengan berhasil.
Sementara engkau terima pengaruh Roh Sutji jang menghidupkan itu serta berusaha mengadjar orang-orang lain, maka pikiranmu
akan disegarkan, dan engkau akan mendjadi tjakap mengatakan
perkataan-perkataan jang baru dan adjaib indahnja bagi pendengar[216]
pendengar-mu. . . .
Mengkabarkan Indjil Bersama2 Dengan Pekerdjaan
Obat-Obatan
Pekerdjaan mengabar Indjil bersama-bersama dengan pekerdjaan obat-obatan memberi hanja kesempatan buat bekerdja. Gelodjoh
dalam perkara makanan dan tidak tahu tentang undang-undang alam
telah menerbitkan banjak diantara penjakit jang ada, dan dengan
begitu sudah merampas dari Tuhan Allah kemuliaan jang patut dipersembahkan kepadaNja. Oleh sebab kegagalan dalam hal penjangkalan diri, maka banjak daripada umat Allah tidak bisa mentjapai daradjat kerohanian jang tinggi jang Ia telah maksudkan bagi merekaitu.
Adjarkanlah kepada orang-orang, bahwa lebih baik mengetahui bagaimana mereka bisa tinggal sehat daripada mengetahui bagaimana
menjembuhkan penjakit. Kita harus mendjadi pendidik-pendidik
jang berakal budi, jang memberi amaran kepada segala orang tentang hal menurutkan nafsu sendiri. Sementara kita melihat segala
kesengsaraan, kekurangan, dan kesakitan, jang sudah datang keatas
dunia ini oleh sebab kebodohan manusia, maka bagaimana kita bisa berdiam diri sadja dengan tidak membuat kewadjiban kita akan
memberikan penerangan pada orang-orang bodoh, dan pertolongan
kepada orang jang sengsara?
Oleh sebab segala djalan jang menudju kepada djiwa itu sudah
tertutup oleh perasaan sjak jang bengis itu, maka banjak orang tidak mengetahui azas-azas hidup jang sehat. Kita bisa berbuat satu
pekerdjaan jang baik oleh memberi peladjaran kepada orang-orang
tentang bagaimana menjediakan makanan-makanan jang menjehatkan. Tjabang pekerdjaan ini ada sama perlunja dengan sesuatu
pekerdjaan lain jang dapat dikerdjakan. Lebih banjak sekolah masakmasakan harus diperdirikan, dan beberapa orang harus bekerdja dari
satu rumah kerumah jang lain serta memberi peladjaran bagaimana
menjediakan makanan-makanan jang menjehatkan. Sesungguhnja
228
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
banjak orang akan diselamatkan daripada kerusakan tubuh, pikiran
dan tabiat oleh pengaruh pembaharuan kesehatan. — Review and
[217] Herald, 6 Juni 1912.
FASAL 68—BANJAK TJABANG-TJABANG
PEKERDJAAN
Sidang diatur untuk bekerdja, maka didalam satu kehidupan untuk bekerdja bagi al-Maseh, perhubungan dengan sidang adalah satu
daripada langkah-langkah jang pertama. Kesetiaan kepada al-Maseh menuntut kesetiaan dalam memenuhkan kewadjiban-kewadjiban
sidang. Inilah satu bahagian jang penting dalam pendidikan seorangorang; dan didalam satu sidang jang telah dipenuhi oleh kehidupan
Tuhan Isa hal itu akan memimpin terus kepada usaha bagi dunia
luar.
Ada banjak tjabang-tjabang pekerdjaan dimana orang-orang
muda bisa mendapat kesempatan buat daja-upajanja menolong. —
“Education” hal. 268, 269.
Masing-masing Mempunjai Tempatnja
Masing-masing mempunjai tempatnja dalam maksud Allah jang
kekal. Masing-masing harus bekerdja bersama-sama dengan alMaseh untuk menjelamatkan djiwa-djiwa. Tempat jang sudah disediakan bagi kita didalam surga tidak lebih tentu daripada tempat istimewa
jang telah ditentukan diatas dunia, dimana kita harus bekerdja bagi
Tuhan Allah. — “Christ’s Object Lessons,” hal. 326, 327.
Pekerdjaan Sekolah Sabat
Tuhan memanggil orang-orang muda laki-laki dan perempuan
supaja menjerahkan dirinja seumur hidup buat bekerdja sungguhsungguh dalam pekerdjaan Sekolah Sabat .... Tuhan mau mempunjai guru-guru dalam pekerdjaan Sekolah Sabat, jang bisa bekerdja
dengan sungguh-sungguh hati dalam pekerdjaanNja, jang akan menambahkan talentanja oleh usahanja, dan jang akan memperbaiki
dan memadjukan perkara-perkara jang mereka sudah peroleh. —
“Testimonies on Sabath-School Work.” h. 53.
229
230
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Mengadjar Indjil
Maksud tentang memberikan peladjaran Kitab Sutji adalah satu maksud jang datang dari surga, serta membuka djalan kepada
beratus-ratus orang muda laki-laki dan perempuan masuk kedalam
ladang buat mengerdjakan satu pekerdjaan jang penting, jang tidak
[218] bisa dibuat dengan djalan lain.
Kitab Sutji sudah terbuka daripada rantai jang mengikatnja. Kitab Sutji itu sudah bisa dibawa kerumah tiap-tiap orang, dan kebenarannja bisa dihadapkan kepada tiap-tiap angan-angan hati manusia.
Ada banjak orang, jang seperti orang-orang Berea jang berhati mulia, mau memeriksa Kitab Sutji tiap-tiap hari bagi dirinja, bilamana
kebenaran itu dihadapkan kepadanja, akan melihat apakah perkaraperkara ini sungguh benar adanja.
Al-Maseh sudah berkata: “Bahwa kamu menjelidik akan AlKitab, karena pada sangkamu boleh mendapat hidup jang kekal dari
dalamnja, maka Kitab itu djuga memberi kesaksian akan Daku.”
Jahja 5: 39. Jesus, Penebus dunia ini, me-minta kepada manusia,
supaja mereka bukan sadja membatja, melainkan “menjelidik akan
al-Kitab” djuga. Ini satu pekerdjaan jang besar dan penting, dan hal
itu sudah ditanggungkan keatas kita. Dan oleh berbuat ini, kita akan
mendapat untung jang besar; karena penurutan pada perintah alMaseh tidak akan berdjalan dengan tiada upahnja. Dia akan makotai
dengan tanda-tanda karunia jang istimewa perbuatan kesetiaan ini
dalam penurutan terang jang sudah dinjatakan dalam SabdaNja.
— “Testimonies on Sabbath-School Work,” hal. 29, 30.
Mendjual Buku
Tuhan Allah memanggil orang-orang muda akan bekerdja sebagai pendjual-pendjual buku dan pembawa-pembawa kabar Indjil,
untuk bekerdja dari satu rumah kerumah jang lain dalam negeri-negeri jang belum pernah dengar tentang kebenaran. Ia berkata kepada
orang-orang muda kita: “Bahwa bukan kamu milikmu sendiri; karena telah kamu ditebus dengan besar harganja, sebab itu hendaklah
kamu memuliakan Allah dengan tubuhmu dan dengan rohmu, jaitu
milik Allah adanja.” Orang-orang jang mau pergi bekerdja dibawah
FASAL 68—BANJAK TJABANG-TJABANG PEKERDJAAN
231
pimpinan Tuhan Allah akan diberkati dengan adjaib. — “Testimonies for the Church,” Vol 8. h. 229.
Satu daripada djalan jang terbaik dengan mana orang-orang
muda bisa mendapat kepahaman dalam pekerdjaan mengadjar Indjil,
jaitu oleh masuk dalam pekerdjaan mendjual buku. Biarlah mereka
itu mengundjungi dusun-dusun dan kota-kota untuk mendjual bukubuku jang berisi kebenaran buat zaman sekarang. Dalam pekerdjaan
ini mereka akan mendapat kesempatan akan berkata-berkata tentang
perkataan-perkataan kehidupan, maka bibit kebenaran jang mereka
taburkan itu akan bertumbuh, dan kemudian mengeluarkan buahbuah. Dengan pergi mengundjungi orang-orang dan menerangkan
buku-buku kita kepadanja, mereka akan mendapat satu pengalaman
[219]
jang tidak bisa didapatnja dengan mengadjar Indjil ....
Segala orang jang kepingin mendapat kesempatan hendak mengerdjakan pekerdjaan jang benar dan jang mau menjerahkan tubuh
dan djiwanja sungguh-sungguh kepada Tuhan Allah, akan mendapat
kesempatan dalam pekerdjaan mendjual buku untuk berkata-kata
tentang banjak perkara, jang berhubung dengan kehidupan kekal
diachirat. — “Gospel Workers,” h. 96.
Hal Mengadjar
Talenta jang paling baik jang bisa didapat ada sangat perlu untuk
mendidik dan merupakan pikiran orang-orang muda, dan untuk
memadjukan djenis-djenis pekerdjaan jang perlu dibuat oleh guru
dalam sekolah-sekolah sidang kita ....
Guru-guru ada sangat perlu, terutama buat anak-anak, jang tenang dan manis budi, dan menjatakan roh kesabaran dan ketjintaan
terhadap anak-anak, jang sangat perlu akan tabiat ini . . . .
Sekolah-sekolah sidang kita ada perlu guru-guru jang mempunjai
tabiat dan kelakuan jang tinggi daradjatnja, jang bisa dipertjaja,
jang sehat pertjajanja, jang berakal dan sabar; jang selalu berdjalan
dengan Tuhan Allah, dan jang mendjauhkan dirinja daripada segala
perkara jang nampak djahat. — “Testimonies for the Church,” Vol
6, hal. 200, 201.
232
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Perusahaan
Tuhan kepingin mempunjai orang-orang jang bidjaksana dalam
pekerdjaanNja, jaitu orang-orang jang paham dalam djenis-djenis
tjabang pekerdjaan. Ada perlu sekali orang-orang berniaga jang melakukan segala azas-azas kebenaran didalam segala djual-belinja.
Dan segala talentanja harus disempurnakan dengan peladjaran dan
pendidikan jang paling saksama. Djikalau ada orang-orang dalam
sesuatu tjabang pekerdjaan, jang perlu menggunakan segala kesempatannja akan mendjadi bidjaksana dan paham, maka itulah orangorang jang memakai segala kepahamannja dalam membangunkan
keradjaan Allah didalam dunia kita. Dari Daniel kita beladjar, bahwa didalam segala perbuatan djawatannja waktu diselidik dengan
seteliti-telitinja tiada terdapat suatu salah atau tjatjat pun. Ia mendjadi satu tjontoh tentang apa jang boleh djadi dari tiap-tiap orang
berniaga. Hikajatnja menundjukkan apa jang bisa ditjapai oleh sesuatu orang jang menjerahkan kuasa pikiran, tulang dan urat, hati
dan kehidupannja, kedalam pekerdjaan Tuhan Allah. — “Christ’s
[220] Object Lessons,” hal. 350, 351.
Pekerdjaaan Obat-obatan
Tidak ada satu ladang pekerdjaan pengabaran Indjil jang lebih
penting daripada pekerdjaan seorang dokter jang setiawan dan takut
akan Allah. Tidak ada satu ladang dimana seorang bisa melakukan
kebadjikan jang lebih besar, atau mendapat lebih banjak permata
untuk bertjahaja diatas makota kesukaannja. Ia bisa membawa kemurahan al-Maseh, sebagai satu minjak bau-bau.n jang harum baunja,
kedalam kamar orang sakit jang ia kundjungi; ia bisa membawa
obat penawar jang benar kepada djiwa jang berpenjakit dosa. Ia bisa
tundjuk orang-orang sakit dan jang sudah hampir mati kepada Anak
Domba Allah, jang menghapuskan dosa dunia. Ia harus djangan
dengar akan pengadjaran sesat, jang berkata, bahwa berbahaja sekali
berkata-berkata tentang kepentingan-kepentingan-nja jang kekal dengan orang-orang jang djiwanja sedang diantjam bahaja kalau-kalau
hal itu membikin dia lebih pajah; karena dalam sepuluh orang, sembilan akan disembuhkan baik roh dan tubuhnja oleh pengetahuan
tentang Djuru Selamat jang mengampuni dosa manusia. Jesus bisa
FASAL 68—BANJAK TJABANG-TJABANG PEKERDJAAN
233
batasi kuasa Setan. Ialah dokter, dalam siapa orang jang sakit dosa
itu boleh pertjaja bisa menjembuhkan baik penjakit badani, baik
penjakit djiwa. — “Testimonies for the Church,” vol. 5, hal. 448,
449.
Hampir dalam tiap-tiap masjarakat ada banjak orang jang tidak
mau dengar akan pengadjaran tentang perkataan Allah atau mau
mengundjungi sesuatu kumpulan agama. Kalau kiranja Kabar Indjil
sampai kepada mereka itu, kabar itu mesti dibawa keRumah-keRumah-nja. Seringkali usaha menjembuhkan kesusahan-kesusahan
tubuhnja adalah satu-satu-nja djalan akan mendekati mereka itu.
Djuru-rawat jang mendjaga orang-orang sakit dan jang meringankan
kesukaran orang-orang miskin akan mendapat banjak kesempatan
untuk meminta doa dengan mereka itu, membatja perkataan Tuhan
kepadanja serta berkata-kata tentang Djuru Selamat. Mereka bisa
minta doa dengan dan untuk orang-orang jang tidak bergaja lagi,
jang tidak mempunjai kekuatan kemauan lagi akan mengaturkan
nafsu makannja, jang telah direndahkan oleh nafsu keinginannja.
Mereka bisa membawa satu sinar pengharapan kedalam kehidupan
orang-orang jang sudah putus harap dan tawar hati. Ketjintaannja,
jang tidak mementingkan diri sendiri dan dinjatakan dengan perbuatan pengasihan dengan manis budi, akan membikin lebih gampang
bagi orang-orang jang menanggung sengsara itu beroleh pertjaja
[221]
didalam ketjintaan Jesus. — “Ministry of Healing,” h. 144, 145.
Kependetaan
Djangan sekali-kali ada pandangan hina terhadap pangkat pendeta. Sesuatu usaha tidak boleh dilakukan dengan demikian rupa
sehingga hal itu menjebabkan pekerdjaan mengkabarkan Indjil dipandang rendah sebagai satu perkara jang kurang berharga. Sebenarnja bukan begitu. Barang siapa jang menghinakan pangkat
pendeta, menghinakan al-Maseh. Pekerdjaan jang termulia diatas
segala pekerdjaan, jaitulah pekerdjaan mengadjar Indjil dalam segala
djenis tjabangnja, maka haruslah dihadapkan kepada orang-orang
muda, bahwa tidak ada satu pekerdjaan jang lebih diberkati oleh
Tuhan Allah daripada pekerdjaan mengadjar Indjil.
Djanganlah orang-orang muda kita ditegahkan akan masuk dalam pekerdjaan mengkabarkan Indjil. Ada bahaja bahwa oleh bu-
234
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
djukan-budjukan jang gilang-gemilang sebahagian orang akan disimpangkan daripada djalan dimana Tuhan suruh mereka berdjalan. Beberapa orang diberanikan akan mengambil peladjaran dalam
tjabang obat-obatan sedangkan sepatutnja mereka harus menjediakan dirinja buat masuk kedalam pekerdjaan kependetaan. Tuhan
memanggil lebih banjak pengabar-pengabar Indjil untuk bekerdja
didalam kebun anggurnja. Ada tersebut: “Perteguhkanlah pasukan
jang dimuka; taruhlah penunggu-penunggu jang setia pada tiap-tiap
podjok dunia ini.” Tuhan memanggil kamu, hai orang-orang muda.
Ia panggil tentera-tentera besar dari orang muda, jang lebar hati
dan berpemandangan luas, dan jang mempunjai ketjintaan jang dalam kepada al-Maseh dan pada kebenaran. — “Testimonies for the
Church,” Vol. 6. h. 411.
Pekerdjaan Mengkabarkan Indjil Ditanah Asing
Orang-orang muda sangat diperlukan. Tuhan memanggil mereka
itu untuk bekerdja dalam ladang-ladang asing. Oleh sebab mereka
umumnja bebas daripada tanggungan-tanggungan, maka mereka itu
ada lebih gampang masuk dalam pekerdjaan itu daripada orangorang jang harus menanggung pendidikan dan pemeliharaan satu
rumah tangga jang besar. Lebih djauh, orang-orang muda lebih gampang memperbiasakan dirinja dengan hawa jang baru dan dengan
pergaulan jang baru, dan mereka lebih kuat menahan segala Keadaan-keadaan jang kurang menjenangkan dan kesukaran-kesukaran.
Dengan akal budi dan ketekunan, mereka bisa sampai kepada orangorang dimana mereka ada. — “Testimonies for the Church,” Vol.
5, h. 393.
Orang-orang muda harus memahamkan dirinja oleh beladjar ber[222] kata-berkata dengan bahasa-bahasa asing, supaja Tuhan Allah bisa
pakai mereka itu sebagai perkakas akan mengkabarkan kebenaran
keselamatan kepada bangsa-bangsa lain. Orang-orang muda ini bisa
mendapat pengetahuan tentang bahasa-bahasa lain sementara mereka bekerdja buat menjelamatkan orang-orang jang berdosa. Djikalau
mereka memakai waktunja dengan Hemat-hemat, maka mereka akan
bisa memperteguhkan kuasa pikirannja serta memahamkan dirinja dalam pekerdjaan-pekerdjaan jang lebih berguna dan lebih luas.
Djikalau orang-orang muda perempuan, jang memiliki tanggungan
FASAL 68—BANJAK TJABANG-TJABANG PEKERDJAAN
235
hanja sedikit, mau menjerahkan dirinja kepada Allah, maka mereka
itu bisa mempersiapkan dirinja dalam pekerdjaan-pekerdjaan jang
berguna oleh mempeladjari dan mahir dalam bahasa-bahasa asing.
Mereka bisa menjerahkan dirinja dalam pekerdjaan salin-menjalin.
— “Testimonies for the Church,” Vol. 3, h. 204.
Bekerdja Pada Waktu Masih Ketjil
Anak-anak bisa mendjadi pengabar-pengabar Indjil jang baik
djuga dalam rumah tangga dan didalam sidang. Tuhan kepingin
supaja mereka diadjar bahwa mereka ada dalam dunia ini buat
mengerdjakan pekerdjaan jang berguna, bukan sadja untuk bermain.
Dalam rumah tangga mereka bisa dididik akan berbuat pekerdjaan
mengkabarkan Indjil, jang kelak akan menjediakan mereka itu untuk pekerdjaan jang lebih luas dan lebih berguna. Hai orang-orang
tua, bantulah anak-anak-mu akan memenuhkan maksud Tuhan bagi
[223]
mereka itu. — Review and Herald, 8 December 1910.
FASAL 69—PEKERDJAAN JANG BOLEH
DITERIMA
Dalam kemurahan dan ketjintaan Allah jang ta’ terhingga itu,
telah diberikan olehNja terang dari dalam SabdaNja kepada kita,
dan al-Maseh berkata kepada kita: “Kamu telah beroleh akan dia
dengan karena Allah, berikanlah dia dengan karena Allah djuga.”
Biarlah’terang jang Tuhan telah berikan kepadamu, bertjahaja terus
kepada orang-orang jang dalam kegelapan. Djikalau engkau berbuat
ini maka malaikat-malaikat surga akan beserta dengan engkau, serta
menolong engkau akan menarik djiwa bagi Jesus ....
Hai orang-orang muda jang kekasih, ingatlah bahwa tidak perlu
engkau mendjadi seorang pendeta jang diurapi untuk bekerdja bagi Tuhan Allah. Ada banjak djalan untuk bekerdja bagi al-Maseh.
Boleh djadi tangan manusia tidak pernah ditumpangkan keatasmu
untuk mengurapi engkau, tetapi Tuhan bisa memberi padamu ketjakapan untuk pekerdjaanNja.b Ia bisa bekerdja dengan perantaraanmu
untuk menjelamatkan djiwa-djiwa. Djikalau setelah beladjar dalam
sekolah al-Maseh engkau mendjadi lemah lembut dan rendah hati,
maka Ia akan memberi perkataan kepadamu buat dikatakan bagi Dia
....
Perhubungan Kita Dengan Kesalahan-kesalahan
Berusahalah sekuat kuasamu akan mendapat kesempurnaan; tetapi djangan engkau pikir, bahwa oleh sebab engkau sering berbuat salah, maka engkau tidak lajak akan mengerdjakan pekerdjaan
Tuhan. mengetahui keadaan kita: Ia ingat, bahwa kita didjadikan
daripada lebu tanah. Djikalau engkau menggunakan telenta-telenta
jang Tuhan telah berikan kepadamu dengan setiawan maka engkau
akan mendapat pengetahuan jang membikin engkau tidak puas dengan keadaan dirimu. Engkau akan melihat betapa perlunja menapis
keluar segala kebiasaan-kebiasaan jang djahat, supaja djangan oleh
236
FASAL 69—PEKERDJAAN JANG BOLEH DITERIMA
237
teladanmu jang djahat engkau bisa mendatangkan bentjana pada
orang lain.
Bekerdjalah dengan radjin, bagi-bagi.an kepada orang lain kebenaran jang begitu indah bagimu. Maka djikalau ada tempat jang
terbuka, engkau akan mendengar perkataan, jang berbunji: “Mari,
naik lebih tinggi.” Boleh djadi engkau merasa segan menjambutnja; tetapi madjulah kemuka dalam pertjaja, serta membawa satu [224]
keradjinan jang segar dan tulus ichlas dalam pekerdjaan Tuhan.
Rahasia menarik djiwa hanja bisa dipeladjari daripada Guru
Besar itu. Seperti embun dan hudjan rintik-rintik membasahi perlahan-lahan akan tumbuh-tumbuh.n jang sedang mendjadi laju, begitu
djuga perkataan kita harus djatuh dengan manis dan penuh ketjintaan
keatas djiwa-djiwa, jang kita berusaha hendak menjelamatkan. Kita
harus djangan tunggu sampai kesempatan itu datang kepada kita;
kita harus tjahari kesempatan itu, dengan mengangkat hati dalam
permintaan doa supaja Tuhan menolong kita akan mengatakan perkataan jang patut pada waktu jang tepat. Djikalau satu kesempatan
datang sendiri kepadamu, djanganlah biarkan satu maaf mengadjak
engkau menjia-njiakan dia; karena oleh menggunakannja bisa berarti keselamatan satu djiwa daripada kematian kekal. — The Youth’s
Instructor, 6 Februari 1992.
Pekerdjaan Jang Tertinggi
Pekerdjaan jang tertinggi diatas segala pekerdjaan, perusahaan jang terbesar diatas segala perusahaan, jang harus menarik dan
mengusahakan segala kuasa djiwa, — jaitulah pekerdjaan menjelamatkan djiwa-djiwa untuk siapa al-Maseh telah mati. Djadikanlah
pekerdjaan ini satu pekerdjaan jang terutama dan jang terpenting dalam kehidupanmu. Djadikanlah itu satu pekerdjaan kehidupan jang
istimewa. Bekerdjalah sama-sama dengan al-Maseh dalam pekerdjaan jang besar dan mulia ini, djadilah pembawa-pembawa kabar
Indjil, baik dinegerimu baik ditanah asing. Biarlah engkau selalu
sedia dan radjin bekerdja baik dirumah baik dinegeri jang djauh jang
berlainan hawanja untuk menjelamatkan djiwa-djiwa. Kerdjakanlah
pekerdjaan Tuhan dan tundjukkanlah kepertjajaanmu pada Djuru
Selamatmu oleh bekerdja keras untuk keselamatan orang lain. Aduh,
kalau kiranja segala orang, tua dan muda, bertobat sungguh-sungguh
238
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
kepada Allah, serta mau memenuhkan kewadjibannja jang terdekat
padanja, lalu menggunakan segala kesempatan jang mereka dapat,
serta mendjadi pengerdja-pengerdja bersama-bersama dengan Tuhan
[225] Allah! — The Youth’s Instructor 4 Mci, 1893.
FASAL 70—KESETIAAN DIDALAM
PEKERDJAAN TUHAN
Barang siapa jang tidak setia dalam perkara-perkara djasmani
jang terketjil, akan mendjadi tidak setia djuga dalam tanggungantanggungan jang lebih besar dan penting. Mereka akan merampok
Tuhan Allah, dan mendjadi gagal dalam memenuhkan tuntutan-tuntutan hukumNja. Mereka tidak akan insjaf, bahwa talenta-talentanja itulah milik Tuhan dan harus disutjikan untuk pekerdjaanNja.
Orang-orang jang tiada berbuat apa-apa bagi madjikannja, selain
daripada apa jang sudah disuruh buat kepadanja, meskipun diketahuinja bahwa kemadjuan pekerdjaan itu bergantung pada sedikit
usaha tambahan dari pada pihaknja, akan tidak bisa terhitung diantara hamba-hamba jang setiawan. Ada banjak perkara, jang tiada
disebut satu per satu, jang menunggu untuk dikerdjakan jang datang
langsung kepada perhatian orang jang disuruh bekerdja.
Sering djadi kerusakan dan kerugian jang dapat dihindarkan
djikalau lebih banjak keradjinan dan usaha jang tidak mementingkan diri sendiri telah dinjatakan, dan djikalau azasazas tjinta jang
Tuhan telah berikan kepada kita, dilakukan dalam kehidupan mereka, jang mengaku pertjaja akan namaNja. Tetapi ada banjak orang
jang bekerdja dalam pekerdjaan Tuhan, jang didaftarkan sebagai
“hamba-hamba jang bermuka.”
Keadaan Tiada Setia, Didaftarkan
Rupa perasaan mementingkan diri sendiri jang paling dibentji
itulah jang membikin pengerdja itu melalaikan waktu, pemeliharaan
harta-benda, oleh sebab ia tidak dibawah penilikan langsung dari
tuannja. Tetapi apakah pengerdja-pengerdja jang demikian pikir,
bahwa kelalaiannja tiada diperhatikan, dan kekurangan setianja tidak
didaftarkan? Djikalau matanja bisa ditjelekkan, maka akan dilihatnja,
bahwa seorang Penunggu ada memandang selalu kepadanja, dan
segala kelalaiannja didaftarkan dalam buku-buku surga.
239
240
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Orang-orang, jang tiada setia dalam pekerdjaan Allah tidak mempunjai sifat jang membikin mereka memilih jang benar dalam segala
keadaan. Hamba-hamba Allah harus merasa dalam segala waktu,
bahwa mereka selalu ada dibawah penilikan mata Tuannja. Dia jang
sudah hadir dalam pesta Belsazar jang durhaka itu, ada hadir djuga
dalam segala badan-badan perusahaan kita, didalam kantor peme[226] gangan buku dari seorang saudagar, dan didalam tiap-tiap tempat
pekerdjaan; maka tangan jang bukan manusia punja itu akan pasti
menuliskan kelalainmu seperti dituliskannja pehukuman jang hebat
keatas radja penghudjat Allah itu. Putusan hukuman keatas Belsazar
sudah tertulis dengan perkataan-perkataan jang daripada api, “Tuanku ditimbang dengan neratja, tetapi didapati akan tuanku terlalu
ringan.” Dan djikalau engkau tiada memenuhkan kewadjiban-kewadjiban jang Tuhan telah tanggungkan keatasmu, maka putusan
hukuman keatasmu akan berbunji sama seperti itu.
Pendorong Hati Jang Benar Dalam Pekerdjaan Tuhan
Ada banjak orang jang mengaku dirinja orang-orang Kristen,
jang tiada berhubung dengan al-Maseh. Kehidupannja tiap-tiap hari
dan rohnja, menjaksikan bahwa Jesus, pengharapan kemuliaan itu,
tiada dirupakan didalam mereka itu. Mereka tidak bisa diharap, dan
tidak bisa dipertjaja. Mereka kepingin mengurangkan pekerdjaannja
kepada usaha jang paling sedikit, tetapi bersama-bersama dengan
itu dituntutnja gadji jang setinggitingginja. Nama “hamba” berlaku
atas tiap-tiap orang, karena kita semua hamba-hamba adanja, maka
baik sekali kalau kita memeriksa rupa apa jang kita ambil. Apakah
itu rupa kurang kesetiaan atau rupa ketulus-ichlasan?
Apakah itu satu kebiasaan umum diantara hamba-hamba akan
berbuat seberapa banjak mereka bisa? Atau bukankah sebaliknja
sudah lazim, seberapa mungkin mengerdjakan pekerdjaannja dengan
selekas-selekas-nja dan dengan segampang-segampang-nja serta
berusaha menerima gadjinja dengan usaha jang sedikit mungkin?
Tudjuannja bukan untuk bekerdja dengan segala saksama, melainkan
untuk mendapat upah.
Orang-orang, jang mengaku dirinja hamba-hamba Kristus, harus
djangan lupa akan nasihat rasul Paul jang berbunji: “Hai segala hamba, hendaklah dalam segala perkara kamu menurut perintah tuanmu
FASAL 70—KESETIAAN DIDALAM PEKERDJAAN TUHAN
241
jang didunia; djangan dengan mukamuka, hendak memperkenankan
orang sadja, melainkan dengan tulus hati serta dengan taku akan
Allah. Maka barang sesuatu jang kamu perbuat hendaklah kamu
memperbuat dia dengan sungguh-sungguh hatimu seperti kepada
Tuhan, bukan kepada manusia. Sebab tahulah kamu, bahwa daripada
Tuhan djuga kamu kelak beroleh pusaka akan pembalasan, karena
kamu berchidmat kepada Tuhan, iaitu al-Maseh.”
Barang siapa jang masuk dalam pekerdjaan itu sebagai “hamba pengambil muka,” akan melihat bahwa pekerdjaannja tidak bisa
bertahan dalam udjian manusia atau malaikat. Perkara jang sangat [227]
perlu buat mendapat kemadjuan dalam pekerdjaan Tuhan, jaitulah
pengetahuan tentang al-Maseh, karena pengetahuan ini akan memberi azas-azas kebenaran jang sehat, memberikan satu roh jang mulia
dan tidak mementingkan diri sendiri sama seperti roh Djuru Selamat
jang kita mengaku pertjajai. Kesetiaan, kehematan, berhati-berhati,
dan ketelitian, harus mendjadi sifat-sifat dari segala pekerdjaan kita, dimana pun kita ada, baik didalam dapur, baik didalam tempat
pekerdjaan, dalam kantor buku-buku, didalam rumah sakit, didalam
sekolah, atau dimana pun kita dipekerdjakan dalam kebun anggur
Tuhan. “Adapuh orang jang kepertjajaan dalam perkara jang terketjil,
jaitu kepertjajaan dalam perkara besar djuga; maka orang jang tidak
benar dalam perkara jang terketjil, jaitu tidak benar dalam perkara
[228]
besar djuga.” — Review and Herald, 22 September, 1891.
[229]
242
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
BAHAGIAN KE-VII—Kesehatan dan
Ketjakapan
[230]
Oleh sebab pikiran dan ‘djiwa mendapat kenjataan oleh perantaraan tubuh, maka baik kekuatan pikiran maupun roh adalah sebahagian besar ibergantung pada ‘kekuatan tubuh dan pergerakan badan
; barang apa jang memadjukan kesehatan tubuh, memadjukan djuga
pertumbuhan pikiran jang kuat dan tabiat jang tidak berat sebelah.
Dengan tidak ada kesehatan, tiada seorang bisa mengerti betul atau
bisa memenuhkan dengan baik akan kewadjiban terhadap dirinja
sendiri, terhadap sesamanja manusia, atau terhadap Chaliknja. Sebab
itu kesehatan tubuh harus didjaga betul-betul seperti mendjaga tabiat
kita. Pengetahuan tentang badan manusia dan tentang kesehatan
harus mendjadi alasan segala usaha pendidikan. — “Education,”
hal. 195.
[231]
FASAL 71—ILMU KEHIDUPAN
Apakah bisa dibuat untuk membendung arus penjalkit dan kedjahatan jang sedang menghanjutkan bangsa keturunan kita kedalam
djurang kebinasaan dan kematian? Sebagai sebab jang terbesar dari
kedjahatan ini terdapat pada keterlaluan menurut keinginan makan
dan hawa nafsu, maka pe-kerdjaan jang pertama dan besar untuk
mengo’oahkannja, mestilah beladjar dan mendjalankan segala peladjaran pertarakan dan menahan diri.
Supaja satu perobahan jang tetap untuk kebaikan bisa diadakan
didalam masjarakat, maka pendidikan orang banjak itu harus dimulaikan pada masa masih kanak-kanak. Kebiasaan-kebiasaan jang
dirupakan pada masa kanak-kanak dan masa muda, segala perasaan jang diperolehnja, penahanan diri jang didapatnja, dan segala
azas-azas jang diadjarkan kepadanja sedjak ia masih dalam ajunan, hampir selamanja menentukan nasib seorang laki atau seorang
perempuan dikemudian hari. Kedjahatan dan kerusakan jang telah
disebabkan oleh kekurangan pertarakan dan kelakuan bisa ditegahkan oleh pendidikan orang-orang muda jang betul.
Kesehatan dan Penahanan Diri
Satu daripada pertolongan-pertolongan jang terbesar dalam hal
mentjapai tabiat-tabiat jang sutji dan mulia bagi orang-orang muda,
menguatkan mereka dalam hal menahankan nafsu makannja serta menahankan mereka daripada perbuatan-perbuatan jang melalui
batasnja, jaitulah kesehatan badan. Dan sebaliknja, kebiasaan-kebiasaan menahankan diri ini ada perlu untuk memeliharakan kesehatan.
Adalah amat penting sekali, bahwa segala orang, baik laki-laki baik perempuan, diberikan peladjaran tentang ilmu kehidupan
manusia, dan djalan-djalan jang terbaik tentang memeli’hara dan
memperoleh kesehatan. Terutama masa muda itulah waktu akan
mengumpulkan pengetahuan untuk dila’kukan tiap-tiap hari seumur
hidup. Masa muda itulah waktu akan memperteguhkan kebiasaan244
FASAL 71—ILMU KEHIDUPAN
245
kebiasaan jang baik, memperbaiki kebiasaan-kebiasaan salah jang
sudah dapat lebih dahulu, dan memelihara kuasa penahanan diri,
dan untuk mengadakan maksud dan membiasakan diri dalam melaku’kan dan mengaturkan segala perbuatan kehidupan berhubung
[232]
dengan kehendak Allah serta keselamatan sesama manusia ....
Jesus tidak melalaikan tuntutan-tuntutan tubuh. Ia menghormati
keadaan tubuh manusia, dan Ia berdjalan keliling negeri itu, menjembuhkan orang-orang sakit dan mengembalikan segala kekuasaannja
kepada orang-orang jang sudah kehilangan dia ....
Kehidupan Adalah Satu Petaruhan
Kepada orang-orang muda harus diadjarkan bahwa mereka itu
tiada bebas akan berbuat sesuka-sukanja dengan kehidupannja. Sekaranglah zaman petaruhan mereka, dan kelak akan datang hari
perhitungan baginja. Tuhan Allah tidak akan membilangkan sutji
daripada salah akan orang-orang jang memandang ringan segala hadiah Tuhan jang mahal harganja ; Penebus dunia sudah beli mereka
itu dengan harga jang ta’ ternilai, maka segala kehidupan dan talenta
mereka itu Tuhanlah jang empunja. Dan achirnja mereka itu akan
dihadapkan dimedja pengadilan Allah setudju dengan kesetiaan atau
tidak kesetiaannja sebagai bendahara dari modal jang Tuhan telah
pertjajakan kepadanja. Mereka itu harus diadjar bahwa makin banjak
kekajaan dan kesempatan diberikan kepadanja, makin beratlah tanggungan pekerdjaan Tuhan diletakkan keatasnja dan makin banjak
pekerdjaan jang dituntut daripadanja. Djikalau orang-orang muda
dibesarkan untuk merasa tanggungannja terhadap Chaliknja, dan
merasa akan pertaruhan penting jang diberikan kepadanja dalam
kehidupannja sendiri, maka tidak akan gampang mereka menjempelungkan dirinja kedalam arus pertjabulan dan kedjahatan, jang telah
menelan banjak orang muda harapan pada zaman kita sekarang.
[233]
— Review and Herald, 13 December 1881.
FASAL 72—MELINDUNGI KESEHATAN
Kesehatan adalah satu berkat, jang mana hanja sedikit orang
insjaf akan harganja; tetapi kuasa pikiran dan tubuh kita sebahagian
besar bargantung atas kesehatan itu. Segala nafsu dan keinginan ki-ta
berkedudukan didalam tubuh kita, dan haruslah tubuh itu dipelihara
dalam keadaan jang sebaikbaiknja dan dibawah pengaruh-pengaruh
jang paling rohani, supaja talenta-talenta kita bisa digunakan setinggntingginja. Segala sesuatu jang mengurangkan kekuatan tubuh,
melemahkan djuga kuasa pikiran, serta membikin dia kurang tjakap
akan membedakan baik daripada jang djahat.
Pemakaian kuasa tubuh kita dengan salah memendekkan waktu
kehidupan kita bisa dipakai untuk kemuliaan Allah, dan mendjadikan kita kurang paham untuk menjelesaikan pekerdjaan jang Tuhan
sudah tanggungkan keatas kita. Oleh membiarkan diri kita dalam
kebiasaan-kebiasaan jang salah, oleh berdjaga sampai djauh malam oleh menuruti keinginan makan dengan tiada memperdulikan
kesehatan, kita membubuh alasan-alasan kelemahan badan.
Orang-orang jang memendekkan kehidupannja serta membikin
dirinja tidak lajak untuk pekerdjaan oleh tiada mengindahkan hukum-hukum alam, bersalah sebagai mentjuri daripada Tuhan Allah.
Dan mereka djuga mentjuri daripada sesamanja manusia. Kesempatan akan ‘mendjadi berkat bagi orangorang lain, jaitu pekerdjaan
buat mana Tuhan telah suruh mereka datang keatas dunia ini, sudah
dihentikan oleh karena perbuatan mereka sendiri. Dan mereka sudah
membikin dirinja ta’ lajak akan membuat pekerdjaan jang sebenarnja mereka bisa selesaikan dalam tempoh jang lebih pendek. Tuhan
akan membilang kita bersalah, djikalau oleh kebiasaan-kebiasaan
kita jang djahat itu kita merampas dunia tentang perkara-perkara
[234] jang baik. — Review and Herald, 20 Juni 1912.
246
FASAL 73—KESUTJIAN KESEHATAN
Setan datang kepada manusia dengan penggodaan-penggodaannja seperti seorang malaikat terang, sama seperti ketika ia datang kepada ‘Jesus. Ia telah berusaha membawa menusia kedalam keadaan
kelemahan badani dan rohani, supaja ia bisa dapat mengalahkannja
dengan segala penggodaannja, lantas bertempik sorak atas kebinasaan manusia itu. Djuga ia telah beruntung dengan pentjobaan-pentjobaan-nja dalam membikin manusia menurutkan nafsu makannja,
dengan tiada perduli lagi akan akibatnja. Ia tahu betul-betul, bahwa
ta’ mungkin bagi manusia akan memenuhkan segala kewadjibannja
terhadap Tuhan Allah dan terhadap sesamanja manusia, djikalau ia
merusakkan kuasa-kuasa jang Tuhan berikan kepadanja. Otak itulah
bagian jang terutama dalam tubuh. Djikalau pantja indra itu dilalikan
oleh keterlaluan makan atau perbuatan apa sadja jang meliwati batas,
maka perkara-perkara jang kekal tidak bisa dibedakan lagi.
Perhubungan Kesehatan Dengan Hal Merupakan Tabiat
Tuhan tiada memberi idzin kepada manusia untuk melanggar
hukum-hukum kemanusiaannja. Tetapi oleh menalukkan dirinja kepada pentjobaan-pentjobaan Setan untuk menurutkan hawa nafsunja,
manusia sudah menalukkan sifat-sifat-nja jang tinggi kepada keinginan dan hawa nafsu jang rendah seperti keadaan binatang. Djikalau keadaan ‘ini dapat kemenangan, maka manusia, jang didjadikan
lebih kurang sedikit daripada malaikat-malaikat, dan jang mempunjai sifat-sifat jang bisa dididik sampai mendapat daradjat jang paling
tinggi, menjerahlah untuk diperintahkan oleh Setan. Maka ia pun
gampang sekali memasuki orang-orang jang sudah mendjadi hamba kepada nafsu makannja. Oleh tidak ada pertarakan, sebahagian
orang mempersembahkan setengah, dan jang lain dua per tiga daripada kekuatan tubuh, pikiran dan batinnja serta mendjadi permainan
musuh.
247
248
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Orang-orang jang mau supaja mereka selalu mempunjai pikiran
terang untuk bisa membedakan tipu daja iblis, mesti mena’lukkan
segala keinginan tubuhnja dibawah pimpinan akal budi dan anganangan hati. Batin dan pekerdjaan kuat dari kuasa-kuasa pikiran jang
lebih tinggi ada perlu untuk menjempurnakan tabiat Kristen. Keku[235] atan atau kelemahan pikiran ada ba- njak menentukan kegunaan kita
diatas dunia ini, dan keselamatan kita diachirat. Kebodohan jang
sudah meradjalela berhubung dengan hukum Allah didalam tabiat
tubuh kita sangat disesalkan. Segala matjam penurutan hawa nafsu
ada melanggar hukum-hukum sifat tubuh manusia. Kebebalan sudah
meradjalela sangat luas sekali. Dosa itu sudah dibikin menari’k hati
oleh Setan dengan menjelubunginja dengan terang, dan ia sangat
bersuka djikalau da bisa mengikat dunia Kristen dalam kebiasaannja
tiap-tiap hari dibawah kelaliman adat istiadatnja, seperti kebiasaan orang-orang kafir, lalu membiarkan hawa nafsu memerintahkan
mereka itu.
Penurutan Hawa Nafsu, Merendahkan Daradjat
Djikalau orang-orang bidjaksana, baik laki-laki baik perempuan,
melalikan kuasa batinnja oleh penurutan akan sesuatu matjam hawa
nafsu, maka dalam kebanjakan kebiasaan-kebiasaan-nja, mereka tidak djauh bedanja dengan orang kafir. Setan tiada berhenti menarik
manusia daripada terang keselamatan kepada kebiasaan-kebiasaan
dan adat-adat dunia, dengan tiada memperdulikan Ikesehatan tubuh,
pikiran dan batin. Musuh jang besar itu mengetahui bahwa djikalau
keinginan dan hawa nafsu sudah meradjalela, maka kesehatan tubuh
dan kuasa pikiran dipersembahkan diatas mezbah kesenangan diri
sendiri, dan manusia segera masuk kedalam djurang kebinasaan.
Kalau pikiran jang terang memegang tali kekangnja, serta memerintah segala nafsu kebinatangannja, dengan mena’lukkan dia dibawah
kuasa batin, maka Setan tahu betul-betul, bahwa kuasanja hendak
mengalahkan dia dengan segala penggodaannja sangat ketjil ....
Sebahagian besar daripada dunia Kristen tiada berhak menjebut
dirinja orang-orang Kristen. Segala kebiasaannja, segala perbuatannja jang pemboros, dan itjara pemeliharaan tubuhnja, sangat,
menggagahi hukum-hukum ilmu fisik (kedjadian) dan berlawanan
dengan pengadjaran al-Kita,b. Dengan tjava kehidupannja, mere-
FASAL 73—KESUTJIAN KESEHATAN
249
ka mengerdjakan kesengsaraan badani dan kelemaihan pikiran dan
tabiat bagi dirinja. — Review and Herald, 8 September, 1874.
Memerintahkan Diri Jaitulah Satu Kewadjiban
Tubuh itu harus dita’lukkan. Segala kuasa jang lebih tinggi dalam manusia harus memerintah. Segala hawa nafsu dan keinginan
harus diperintah oleh kemauan, dan kemauan itu sendiri harus dibawah perintah Tuhan Allah. Kuasa keradjaan akal budi, jang telah
disutjikan oleh kemurahan Allah, harus memerintah kehidupan kita. [236]
Segala tuntutan Tuhan Allah harus mendjadi terang dalam angan-angan hati. Segala orang, baik laki-laki baik perempuan harus
didjagakan kepada kewadjiban memerintahkan diri, keperluan kesutjian, kelepasan daripada tiap-tiap penurutan hawa nafsu jang
merendahkan dan kebiasaan-kebiasaan jang menadjiskan. Mereka
harus jakin sungguh-sungguh, bahwa segala kuasa pikiran dan tubuhnja karunia Tuhan adanja, dan harus dipelihara sebaik-baiknja
[237]
untuk pekerdjaanNja. — “Ministry of Healing,” h. 130.
FASAL 74—PENDIDIKAN JANG
BERIMBANGAN
Waktu jang dipakai untuk gerak badan, tidak mendjadi sia-sia.
Seorang peladjar, jang tiada putus-putus duduk dihadapan buku peladjarannja dan mengambil hanja sedikit tempoh untuk menggerakkan
badannja didalam udara jang terbuka, merusakkan kesehatan tubuhnja. Satu latihan jang berimbangan dari djenis-djenis pantjaindera
dan kuasa tubuh itu ada sangat perlu supaja Masing-masing dapat
bekerdja dengan sebaik-baiknja. Djikalau otak itu selalu disuruh bekerdja keras sedang anggota-anggota jang lain-lain dibiarkan tiada
bekerdja, maka timbullah satu kerugian pada kekuatan tubuh dan
pikiran. Maka kekuatan tubuh itu kehilangan keadaannja jang sehat,
pikiran itu kehilangan kesegaran dan kuasanja, dan kesudahannja
menerbitkan hati berangsang jang tidak sehat.
Supaja segala orang, baik laki-laki baik perempuan, mendapat
pikiran jang berimbangan, maka segala kuasa tubuh harus dipakai
dan dipertumbuhkan. Dalam dunia ini ada banjak orang jang pendidikannja berat sebelah, oleh sebab hanja satu susunan kuasa sadja
jang dipertumbuhkannja, sedang jang lain-lain tinggal kerdil oleh
sebab tidak digerakkan sama sekali. Pendidikan kebanjakan orang
muda sudah mendjadi satu kegagalan. Mereka beladjar dan beladjar,
sedang mereka melalaikan perkara-perkara jang penting dalam kehidupan. Supaja kita dapat memeliharakan pikiran jang berimbangan,
maka pergerakan badan jang teratur harus diadakan bersama-sama
dengan usaha pikiran, supaja dapat diadakan satu pertumbuhan jang
berpadan dari segala kuasa itu. “Counsels to Teachers, Parents
[238] and Students,” hal. 295, 296.
250
FASAL 75—MENDAPAT PENDIDIKAN DENGAN
MERUGIKAN KESEHATAN
Ada Peladjar-peladjar jang mentjurahkan segala-galanja kedalam
peladjarannja, serta memusatkan segenap pikirannja kepada maksud
hendak mendapat suatu pendidikan. Mereka bekerdja keras dengan
otaknja, tetapi kekuatan badannja dibiarkannja tidak bergerak. Dengan begitu otaknja mendjadi letih lesu oleh sebab terlalu bekerdja
keras, sedang urat-urat tubuhnja mendjadi lemah oleh sebab tidak
digerakkan.
Apa’bila Peladjar-peladjar ini telah lulus dalam udjian jang paling achir, maka njatalah, bahwa mereka itu telah mentjapai tudjuan
pendidikannja dengan kerugian kehidupannja. Mereka sudah beladjar siang dan malam, bertahun-bertahun lamanja; kekuatan pikirannja selalu bekerdja keras, sedang urat-uratnja tidak mendapat
pergerakan jang tjukup ....
Kaum wanita muda atjap kali menjerahkan dirinja kedalam peladjarannja dengan melalaikan tjabang pendidikan jang lain-lain
jang lebih perlu lagi dalam kehidupannja daripada mempeladjari
buku-buku. Dan sesudah mentjapai tudjuan pendidikannja, mereka
itu sering mendjadi orang sakit seumur hidupnja. Mereka sudah
mengalpakan kesehatannja oleh sebab terlalu banjak tinggal didalam
rumah, sehingga mereka tiada mendapat hawa jang sehat dan terang
matahari jang Tuhan sudah kasi. Wanita-wanita muda ini bisa tamat
dan keluar dari sekolah dengan tubuh jang sehat, djikalau mereka sudah menghubungkan peladjarannja dengan pekerdjaan rumah tangga
dan pergerakkan badan dalam udara jang terbuka.
Kesehatan adalah satu harta jang besar. Itulah harta jang terbesar,
jang bisa didapat oleh manusia jang fana. Kekajaan, kehormatan,
atau ilmu dibeli dengan sangat mahal harganja, djikalau disertai
dengan kerugian kesehatan. Tiada satu daripada ketiga pendapatan
tersebut bisa memberi kesukaan, djikalau kesehatan tidak ada. —
[239]
“Counsels to Teachers, Parents, and Students,” hal. 285, 286.
251
FASAL 76—TANDA-TANDA KETINGGIAN
DARADJAT
Pada wafctu Daniel dan teman-teman-nja dididik tiga tahun lamanja, merekaitu selalu mempertahankan kebiasaan-kebiasaan-nja
jang sederhana dan perbaktiannja kepada Allah, dan mereka selalu
berharap atas kuasaNja. Setelah datang waktunja bilamana pengetahuan dan kepahamannja akan diperiksa oleh radja, maka mereka itu
sudah diudji bersa.ma-sama dengan kandidat jang lain-lain, jang bakal dipekerdjakan dalam keradjaan itu. Tetapi “tidak didapati antara
mereka itu sekalian akan orang jang seperti Daniel, Hananja, Misael
dan Azarja.” Pikirannja jang tadjam, peri bahasanja jang terpilih dan
tepat, serta pengetahuannja jang luas, menjaksikan kekuatan kuasa
pikirannja jang sehat dan segar. Sebab itulah mereka sekarang menghadap radja. “Adapun dalam perkara segala ilmu dan pengetahuan,
jang ditanjakan baginda akan mereka itu, didapati baginda akan paham merekaitu sepuluh kali lebih daripada segala orang sasterawan
dan segala ahli nudjum jang dalam seluruh fceradjaannja.”
Tuhan selalu mempermuliakan orang jang benar. Segala orang
muda harapan dari segala negeri jang telah dita’lukkan oleh radja
besar itu, sudah dikumpulkan di-Babil, tetapi diantara mereka itu
sekalian tiada satu bisa terbanding dengan orang-orang tawanan
bangsa Iberani itu. Sikap jang tegap, langkah jang teguh dan bingkas, air muka jang terang, pantja indera jang tidak keruh, nafas jang
bersih, — segala perkara ini adalah tanda-tanda ketinggian daradjat, dengan mana alam memuliakan orang jang menurut segala
hukumnja.
Pengaruh Kebiasaan Tubuh Diatas Pikiran
Peladjaran jang dihadapkan disini jaitulah satu peladjaran jang
baik sekali fcita pikir-pikir’kan. Penuruitan jang teliti kepada tuntuan-tuntuan Kitab Sutji akan mendjadi satu berkat besar bagi tubuh
dan djiwa. Buah-buah Roh Sutji jaitu bukan sadja ketjintaan, ke252
FASAL 76—TANDA-TANDA KETINGGIAN DARADJAT
253
sukaan dan perdamaian, melainkan djuga pertarakan. Dipesankan
kepada kita supaja kita djangan mentjemarkan tubuh kita; karena
badan kita itulah kaabah Roh Sutji.
Orang-orang tawanan bangsa Iberani itu adalah orang-orang jang
berkelemahan sama seperti kita. Mereka berdiri tetap teguh dite- [240]
ngah-tengah pengaruh-pengaruh penggodaan daripada kemewahan
kehidupan dalam istana Babil. Orang-orang muda zaman sekarang
ada dikelilingi dengan penggodaan supaja menurutkan hawa nafsu.
Terutama dalam kota jang besar-besar, tiap-tiap matjam penurutan
nafsu keinginan dibikin gampang dan sangat menarik. Tetapi barang
siapa, jang seperti Daniel, enggan mentjemarkan dirinja, akan menjabit buah-buah kebiasaan pertarakan. Maka dengan kekuatan tubuhnja
jang lebih besar dan daja-tahannja jang sudah bertambah, mereka
mempunjai satu simpanan bank, darimana mereka bisa mengambil
kekuatan baru pada waktu timbul keadaan jang tak disangka-sangka.
Kebiasaan-kebiasaan tubuh jang benar menambahkan kesempurnaan pikiran. Kuasa pikiran, kekuatan tubuh, dan kepandjangan
umur ada bergantung pada hukum-hukum jang tidak bisa berobah.
Allahnja alam itu tidak akan datang menolong untuk melindungkan
manusia daripada segala akibat pelanggarannja pada undang-undang
alam. Barang siapa jang mau mendapat kemenangan, haruslah ia
bertarak atau menahan diri dalam segala perkara. Pikiran Daniel
jang begitu terang dan ketetapan dalam maksudnja, kuasanja dalam
menuntut pengetahuan dan melawan pentjobaan, sebahagian besar
disebabkan oleh kesederhanaan makanan dan minumannja, jang
dihubungkan dengan kehidupannja jang selalu minta doa.
Merupakan Nasib Kita Sendiri
Ada banjak kebenaran sedjati dalam pepatah jang berbunji: “Tiap-tiap orang mendjadi architect (ahli pembangun) daripada untungnja sendiri.” Meskipun orang-orang tua bertanggung djawab
atas keadaan tabiat serta pengadjaran dan pendidikan anak-anak-nja
laki-laki dan perempuan, tetapi masih djuga benar, bahwa kedu-dukan dan kegunaan kita didalam dunia ini ada bergantung sebahagian
besar atas perbuatan kita sendiri.
Daniel dan teman-teman-nja sudah merasai faedahnja pendidikan dan pengadjaran jang benar pada masa mereka masih kanakka-
254
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
nak, tetapi peruntungan-peruntungan ini sadja tidak bisa membikin
mereka itu sebagaimana keadaan mereka. Waktunja datang bilamana mereka harus memilih dan bertindak sendiri, — bilamana hari
kemudiannja tergantung atas tindakannja sendiri. Lantas mereka
mengambil keputusan akan bersetia pada peladjaran-peladjaran jang
mereka sudah dapat pada masa ketjilnja. Perasaan takut akan Allah,
jang mendjadi permulaan segala hikmat, sudah mendjadi alasan
[241] kebesarannja.
Hikajat Daniel dan sahabat-sahabat-nja jang masih muda itu
sudah dituliskan dalam buku Sabda jang diilhamkan itu untuk mendjadi satu kegunaan bagi orang-orang muda dalam abad-abad jang
kemudian. Dengan perantaraan tjeritera tentang kesetiaan mereka
pada azas-azas pertarakan. Tuhan Allah berkata sekarang kepada
segala orang-orang muda, laki-laki dan perempuan, menjuruhkan
mereka itu supaja mengumpulkan segala tjahaja terang jang indahindah jang Ia telah berikan tentang soal pertarakan sebagai orang
Kristen dan menempatkan dirinja dalam perhubungan jang baik
terhadap undang-undang kesehatan.
Pertarakan Diberi Upah Dengan Limpah.
Sekarang ada perlu orang-orang, jang seperti Daniel, mau berbuat dan berani. Satu hati jang sutji dan satu tangan jang kuat dan
gagah perkasa ada perlu sekali dalam dunia sekarang ini. Tuhan
sudah tentukan bahwa manusia harus selalu bertambah sempurna
dan tiap-tiap hari mentjapai satu kedudukan jang lebih tinggi diatas tangga kesempurnaan. Ia selalu bersedia hendak menolong kita,
djikalau kita berusaha menolong diri kita sendiri. Pengharapan kita
kepada kesenangan didalam dua dunia bergantung atas kesempurnaan kita didalam satu daripadanja. Pada setiap sudut wadjiblah kita
didjagakan terhadap djalan masuk pertama dari apa jang melewati
atas.
Hai orang-orang muda jang kekasih, Tuhan mengundang engkau semua akan mengerdjakan satu pekerdjaan, jang engkau bisa
buat dengan kemurahanNja. “Hendaklah kamu mempersembahkan
tubuhmu akan suatu persembahan jang hidup dan sutji dan jang
berkenan kepada Allah, karena jaitulah ibadatmu jang dengan budi.”
Berdirilah teguh didalam keadaanmu jang Tuhan telah berikan kepa-
FASAL 76—TANDA-TANDA KETINGGIAN DARADJAT
255
damu, sebagai laki dan sebagai perempuan. Tundjukkanlah kesutjian
didalam perasaan, nafsu makan, dan kebiasaan jang bisa dibandingkan dengan keadaan Daniel. Tuhan akan memberi upah kepadamu
dengan urat-urat sjaraf jang tenang, otak jang terang. dan pertimbangan jang tulus serta pengertian jang tadjam. Orang-orang muda
zaman sekarang, jang mempunjai azas-azas jang teguh dan tidak
berobah-berobah, akan diberkati dengan kesehatan tubuh, pikiran,
dan djiwa. — The Youth’s Instructor, 9 Juli, 1903.
Agama dan Kesehatan.
“Bah wa takut akan Tuhan itulah permulaan segala hikmat.”
Djikalau orang-orang, jang mempunjai kebiasaan-kebiasaan jang
salah dan perbuatan-perbuatan jang djahat mau menjerahkan dirinja [242]
dibawah kuasa kebenaran Allah, maka kemasukan perkataan Allah
akan memberi terang dan pengertian kepada orang-orang jang sederhana. Kebenaran itu dikenakan kedalam hati; dan kuasa tabiat,
jang rupanja sudah lumpuh sama sekali, mendjadi hidup pula. Si penerima itu ada mempunjai satu kuasa pengertian jang lebih kuat dan
lebih terang daripada jang sudah-sudah. Ia sudah pakukan djiwanja
kepada Batu Karang Kekal itu. Kesehatan bertambah baik, dalam
keinsjafan akan keadaannja jang selamat didalam Kristus. Begitulah agama dan undang-undang kesehatan berdjalan bersama-sama.
[243]
— “Testimonies for the Church,” Djilid 4, hal. 553, 554.
256
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
BAHAGIAN KE-VIII—Kehidupan
Peribadatan
[244]
Roh Allah jang sutji dan pendidik itu adalah dalam SabdaNja. Satu terang, jang baru dan indah, bertjahaja daripada tiap-tiap
halaman buku itu. Didalamnja ada dinjatakan kebenaran, dan perkataan-perkataan serta kalimat-kalimat-nja dibikin terang dan patut
untuk tiap-tiap kesempatan, seperti suara Allah jang berkata kepada
djiwa.
Roh Sutji suka sekali berkata-kata kepada orang-orang muda,
dan menjatakan kepada mereka itu segala harta dan kemuliaan Sabda
Allah. Segala perdjandjian jang dikatakan oleh Guru Besar itu akan
memikat segala perasaan serta menjegarkan djiwa dengan kuasa
rohani jang ilahi. Akan bertumbuhlah didalam pikiran jang subur itu
satu perhubungan jang rapat dengan perkara-perkara ilahi jang akan
mendjadi sebagai satu tembok perlindungan terhadap penggodaan.
— “Christ’s Object Lessons,” h. 132.
[245]
FASAL 77—PERMINTAAN DOA ITULAH
BENTENG PERLINDUNGAN KITA
Ditengah-tengah segala bahaja achir zaman ini, maka satu-satunja keselamatan bagi orang-orang muda terdapat dalam peri keadaan
makin berdjaga-djaga dan meminta doa. Orang muda jang mendapat kesukaan didalam membatja perkataan Allah, dan didalam
djam sembahjang, akan selalu disegarkan dengan air sedjuk daripada pantjaran air hidup. Ia akan mendapat satu kesempurnaan tabiat
jang tinggi dan satu keluasan pikiran, jang tidak bisa diselami oleh
orang-orang lain. Perhubungan dengan Tuhan Allah mengandjurkan
pikiran-pikiran jang baik, kerinduan-kerinduan jang mulia, pemandangan-pemandangan jang terang tentang kebenaran, dan maksud
jang tinggi dalam perbuatan. Orang-orang jang menghubungkan
dirinja dengan Tuhan Allah dengan demikian, akan diaku olehNja
sebagai anak-anak.ja lakilaki dan sebagai anak-anak.ja perempuan.
Mereka akan selalu mentjapai kedudukan jang makin lama makin
tinggi, serta mendapat pemandangan jang lebih terang tentang Tuhan
Allah dan perkara-perkara jang kekal, sehingga Tuhan mendjadikan
mereka itu saluran-saluran terang dan hikmat bagi dunia.
Bagaimana Meminta Doa.
Tetapi permintaan doa belum dimengerti seperti jang sepatutnja. Permintaan doa kita bukannja untuk memberi tahukan kepada
Tuhan Allah tentang sesuatu perkara jang Ia belum tahu. Karena
Tuhan mengetahui segala rahasia tiap-tiap djiwa. Permintaan doa
kita tidak usah pandjang-pandjang atau dikatakan dengan njaring.
Tuhan membatja segala pikiran jang tersembunji. Kita boleh minta
doa dalam tempat jang tersembunji, maka Ia jang melihat segala
perkara jang tersembunji itu, akan mendengar, dan Ia djuga akan
membalasnja kepada kita dengan njata-njata.
Segala doa jang dipersembahkan kepada Tuhan Allah untuk
memberitahukan kepadaNja segala kesusahan kita, sedang kita tiada
258
FASAL 77—PERMINTAAN DOA ITULAH BENTENG PERLINDUNGAN KITA
259
merasa susah sedikitpun, jaitulah permintaan doa orang pura-pura
atau munafik. Doa jang disertai dengan penjesalan itulah jang diterima oleh Tuhan. “Karena demikianlah sabda Jang Maha Tinggi dan
Jang Maha Mulia, jang mengediami tempat jang kekal dan sutjilah
namaNja: Sungguhpun Aku mengediami tempat jang tinggi lagi
sutji, tetapi Aku diam djuga serta dengan orang jang hantjur dan [246]
rendah hatinja, supaja Aku menghidupkan hati orang jang rendah
dan supaja Aku menghidupkan hati orang jang hantjur.” Jes. 57: 15.
Permintaan doa bukan bermaksud akan membawa sesuatu perobahan didalam Tuhan Allah; doa membawa kita didalam persetudjuan dengan Tuhan Allah. Permintaan doa tidak mengambil tempatnja kewadjiban. Bagaimana banjak kali pun doa dihadapkan dan
bagaimana sungguh-sungguh sekalipun tidaklah akan pernah doa
demikian diterima oleh Tuhan sebagai gantinja perpuluhan kita. Doa
tiada akan membajar hutang kita kepada Tuhan Allah ....
Permintaan Doa Mendatangkan Kuasa.
Kekuatan jang kita peroleh didalam permintaan doa kepada Tuhan Allah akan menjediakan kita untuk kewadjiban3 kita tiap-tiap
hari. Segala pentjobaan jang kepadanja kita tiap-tiap hari terdedah,
membikin permintaan doa satu hal jang sangat perlu. Supaja kita
selalu terpelihara tetap didalam kuasa Tuhan oleh pertjaja, maka
segala kerinduan hati kita haruslah selalu dinaikkan kepada Tuhan
dengan permintaan doa jang diam2. Apabila kita dikelilingi oleh
pengaruh-pengaruh jang dimaksudkan hendak menjesatkan kita daripada Tuhan Allah, maka haruslah segala permintaan doa kita untuk
memohon pertolongan dan kekuatan dinaikkan dengan tiada berkeputusan. Dengan tiada berbuat begitu, kita tidak akan pernah dapat
mematikan perasaan kesombongan dan mengalahkan kuasa pentjobaan supaja berbuat dosa jang mendjauhkan kita daripada Djuru
Selamat itu. Terang kebenaran, jang menjutjikan kehidupan, akan
menjatakan kepada orang jang menerima dia segala nafsu dosa jang
didalam hatinja, jang bergumul akan mendapat kemenangan, dan
jang membikin dia perlu mengusahakan segala urat sjarafnja dan
kerahkan segala kekuatannja untuk melawan Setan, supaja ia bisa
menang dengan djasa-djasa Kristus. — The Youth’s Instructor, 18
[247]
Augustus 1898.
FASAL 78—KUASA PERMINTAAN DOA
Adalah pada waktu diatas gunung bersama-bersama dengan
Allah, jang Musa memandang tjontoh daripada bangunan jang adjaib
dan indah, jang kelak akan mendjadi tempat tinggal kemuliaanNja.
Diatas gunung dengan Allah — jaitu satu tempat jang tersembunji
buat berhubung dengan Tuhan — kita akan melihat tjita-tjita.fja jang
mulia bagi manusia. Demikianlah kita akan disanggupkan merupakan bangunan tabiat kita dengan begitu rupa, sehingga bagi kita akan
digenapkan perdjandjian jang berbunji: “Bahwa Aku akan diam
dalam mereka itu dan berdjalan diantara mereka itu, maka Akulah
mendjadi Allahnja dan mereka itu mendjadi umatKu.”
Sementara kita mengerdjakan pekerdjaan kita setiap hari, haruslah kita mengangkat djiwa kita kesurga didalam permintaan doa.
Segala permintaan doa jang diadakan dengan sembunji-sembunji
naik kehadapan tachta kemurahan Allah sebagai asap dupa; maka
musuh lantas bingung. Seorang Kristen, jang hatinja sudah berhubung begitu rupa dengan Allah, tidak bisa dikalahkan. Tiada satu
ilmu kedjahatan apapun bisa membinasakan perdamaian hatinja. Segala perdjandjian Sabda Allah, segala kuasa kemurahanNja, segala
hikmat Tuhan Huwa ditanggungkan untuk memperoleh kelepasannja. Dengan demikian pun Henoch telah berdjalan dengan Tuhan.
Maka Tuhan selalu ada dengan dia, dan mendjadi satu Penolong
besar dalam tiap-tiap kepitjikan ....
Berhubung Dengan Jang Tidak Berkesudahan.
Permintaan doa itulah napas djiwa. Jaitulah rahasia kuasa rohani. Tiada lain djalan kemurahan dapat digantikan lalu kesehatan
djiwa tetap terpelihara. Permintaan doa membawa hati kita kedalam
perhubungan jang rapat dengan Pantjaran hidup serta mengkuatkan
urat sjaraf dan urat-urat daging daripada pengalaman peribadatan.
Djikalau engkau melalaikan permintana doa, atau hanja meminta
doa kadang-kadang, kalau ada waktu jang baik, maka engkau akan
260
FASAL 78—KUASA PERMINTAAN DOA
261
kehilangan peganganmu kepada Allah. Maka segala kuasa rohani
akan kehilangan semangatnja, dan pengalaman peragamaan akan
kehilangan kesehatan dan kekuatannja ....
Satu perkara jang adjaib sekali, jaitu bahwa kita bisa minta doa
dengan berhasil, dan kita sebagai manusia fana jang ta’ lajak dan [248]
berdosa mempunjai kuasa untuk mempersembahkan permohonan
kepada Allah. Kuasa jang lebih tinggi apakah jang bisa dirindukan
oleh manusia daripada ini, jaitu dihubungkan dengan Allah jang
ta’ berkesudahan? Manusia jang lemah dan berdosa mempunjai
kesempatan akan berkata-berkata dengan Chaliknja. Kita bisa mengatakan perkataan-perkataan jang bisa naik sampai kepada tachta
Radja serwa sekalian alam. Kita boleh berkata-berkata dengan Jesus
sementara kita berdjalan sepandjang djalan dan Ia berkata, Aku ada
beserta dengan engkau pada sebelah tangan kananmu.
Tiap-tiap Permintaan Doa Jang Sungguh-sungguh Didjawab.
Kita bisa berhubung dengan Tuhan Allah didalam hati ; kita bisa
berdjalan bersama-bersama dengan Kristus. Sementara kita mengerdjakan pekerdjaan kita tiap-tiap hari, kita boleh menapaskan keluar
segala kerinduan hati kita, dengan tidak bisa didengar oleh telinga
orang lain; tetapi perkataan itu tidak akan hilang dengan diam2 dan
tidak ia akan hilang. Tidak ada satu perkara bisa menenggelamkan
kerinduan djiwa. Ia mengatasi keributan didjalan dan dengungan
bunji mesin. Adalah kepada Tuhan Allah kita berkata, maka doa kita
didengar.
Sebab itu pintalah; pintalah, maka engkau akan mendapat. Pintalah kerendahan hati, hikmat, keberanian, dan pertainbahan pertjaja.
Kepada tiap-tiap permintaan doa jang tekun akan diberi djawab.
Boleh djadi djawab itu tiada datang tepat seperti engkau telah harap,
atau pada waktu jang engkau harapkan; tetapi itu akan datang dengan
djalan dan pada waktu jang paling baik buat memenuhkan keperluanmu. Segala permintaan doa jang engkau telah persembahkan
ditempat jang tersembunji, didalam kelelahan, didalam pentjobaan,
Tuhan djawab, betul tiada selalu menurut apa jang engkau telah
harap, tetapi selalu untuk kebaikanmu. — “Gospel Workers,” hal.
[249]
254-258.
FASAL 79—SIKAP KITA DIDALAM
PERMINTAAN DOA
Baik meminta doa dihadapan orang banjak, baik meminta doa
sendiri-sendiri, patut kita berlipat lutut dihadapan Tuhan Allah, bilamana kita menaikkan permohonan kita kepadaNja. Jesus, teladan
kita, “berlutut dan meminta doa.” Tentang murid-murid-nja ada dikatakan, bahwa mereka djuga “bertelut dan meminta doa.” Rasul Paul
sudah berkata; “Aku menjembah sudjud kepada Bapa Tuhan kita Isa
alMaseh.” Waktu Ezra mengaku segala dosa Israel dihadapan Tuhan
Allah, ia sudah menjembah sudjud. Daniel “pada sehari tiga kali
bertelut danmeminta doa dan mengutjap sjukur kepada Allahnja.”
Kehormatan jang benar bagi Allah ada diilhamkan oleh perasaan
akan kebesaranNja jang ta’ berkesudahan dan kejakinan akan hadiratNja. Oleh perasaan akan Dia Jang Ta’ Kelihatan itu, tiap-tiap
hati harus sangat tergerak. Waktu dan tempat meminta doa itu sutji
adanja, oleh sebab Tuhan Allah ada disitu; dan sementara kehormatan ditundjukkan dalam sikap dan kelakuan kita, maka perasaan
jang telah mengadjak kehormatan itu akan diperdalam. Pengarang
Mazmur telah berkata: “Namanja pun sutji dan hebat adanja.” Malaikat-malaikat menutup mukanja, bilamana mereka menjebut Nama
itu, Maka betapa besar seharusnja hormat pada kita sebagai manusia
jang sudah djatuh dan penuh dengan dosa, bilamana kita meletakkan
Nama itu diatas bibir kita!
Ada baik sekali bagi segala orang, tua dan muda, akan memikirmikirkan perkataan-perkataan dalam Kitab Sutji, jang menundjukkan, bagaimana kita harus menghormati tempat dimana Tuhan Allah
biasanja hadir. Tuhan sudah perintahkan kepada Musa dari dalam
belukar jang bernjala-njala: “Tanggalkanlah kasut daripada kakimu;
karena tempat engkau ada berdiri itu tanah jang sutji adanja.” Jakub, sesudah melihat chajal dari malaikat-malaikat itu, telah berseru:
“Sebenarnja Tuhan adalah pada tempat ini, maka tidak kuketahui.”
[250] — “GospeI Workers,” hal. 178, 179.
262
FASAL 80—KEPERTJAJAAN DAN
PERMINTAAN DOA
Dengan pertjaja pada Kristus, tiap-tiap kekurangan dalam tabiat
bisa ditjukupkan, tiap-tiap ketjemaran dibersihkan, tiap-tiap kesalahan dibetulkan, tiap-tiap kebidjaksanaan dipertumbuhkan. “Maka
kamupun sempurna dalam Dia.”
Permintaan doa dan kepertjajaan ada berhubung rapat satu sama lain, dan keduanja perlu dipeladjari bersama-sama. Didalam
permintaan doa dengan pertjaja ada terdapat ilmu jang datang daripada Allah; jaitu satu ilmu jang patut diketahui oleh tiap-tiap orang
jang mau beruntung didalam pekerdjaan kehidupannja. Jesus sudah
berkata; “Adapun barang suatu kehendakmu, jang kamu pinta itu,
pertjajalah, bahwa kamu akan beroleh dia, nistjaja jaitu dikaruniakan
kepadamu djuga.” DiterangkanNja bahwa permohonan kita harus
setudju dengan kehendak Allah. Kita harus minta akan perkara-perkara jang telah didjandjikanNja, dan segala sesuatu jang kita terima
harus dipakai untuk membuat kehendakNja. Djikalau segala tuntutan
ini telah dipenuhkan, maka perdjandjian itupun tulus ichlas.
Kita boleh minta keampunan dosa, Roh Sutji, perangai jang seperti al-Maseh, hikmat dan kekuatan untuk mengerdjakan pekerdjaanNja, dan segala pemberian jang telah di-djandjikanNja; kemudian
harus pertjaja jang kita akan terima dan kita harus mengutjap sjukur
bahwa kita telah terima.
Kita tidak usah mentjaharf bukti jang njata daripada berkat itu.
Pemberian itu adalah didalam perdjandjian itu, dan kita bisa melakukan pekerdjaan kita dengan ketentuan dalam hati bahwa Tuhan
Allah bisa memenuhkan apa jang telah didjandjikanNja, dan pemberian jang kita sudah punjai itu, akan diperoleh bilamana kita sangat
[251]
perlu akan dia. — “Education,” hal. 257, 258.
263
FASAL 81—FAEDAHNJA MEMPELADJARI
KITAB SUTJI
Peladjaran Kitab Sutji ada lebih tinggi daripada segala peladjaran lain buat meneguhkan kebidjaksanaan. Betapa luasnja lapangan
penjelidikan bisa didapat oleh orang-orang muda didalam perkataan
Allah! Pikiran dapat melakukan penjelidikannja lebih dalam dan
makin dalam, mengumpulkan kekuatan dengan tiap-tiap usaha untuk mengerti kebenaran ; tetapi walaupun begitu masih ada banjak
perkara jang ta’ berkesudahan untuk diperiksa.
Orang-orang jang mengaku tjinta akan Tuhan Allah dan menghormati perkara-perkara jang sutji, tetapi membiarkan pikirannja
memikir-mikirkan perkara-perkara jang tohor dan jang tidak benar,
menempatkan dirinja diatas daerah djadjahan Setan, serta mengerdjakan pekerdjaannja. Djikalau orang-orang muda mau mempeladjari segala pekerdjaan Allah jang mulia didalam alam, serta
kebesaran dan kuasaNja sebagaimana dinjatakan dalam SabdaNja, maka dari tiap-tiap pemeriksaannja jang demikian mereka akan
keluar dengan kuasa pikirannja disegarkan dan ditinggikan. Mereka akan mendapat kekuatan, jang tiada berbau kesombongan. Oleh
memperhatikan segala keadjaiban kuasa Allah, pikiran akan mempeladjari peladjaran jang paling susah tapi paling berguna diatas segala
peladjaran, bahwa hikmat manusia, ketjuali dihubungkan dengan
Jang Ta’ Berkesudahan dan disutjikan oleh kemurahan Kristus, jaitu
kebodohan besar adanja.
Pekerdjaan Kristus Sebagai Pengantara
Pekerdjaan Anak Allah jang kekasih dalam usaha memperhubungkan perkara jang didjadikan dengan Jang Tidak Didjadikan,
perkara jang fana dengan Jang Baka, didalam tubuhNja jang Ilahi
itu, adalah satu soal jang berguna sekali dipeladjari oleh pikiran kita
seumur hidup. Pekerdjaan alMaseh ini jaitu untuk menetapkan machluk-machluk diatas dunia-dunia jang lain didalam keadaannja jang
264
FASAL 81—FAEDAHNJA MEMPELADJARI KITAB SUTJI
265
tidak bersalah dan kesetiaannja, serta menjelamatkan orang-orang
jang sudah hilang dan binasa diatas dunia ini. DibukaNja satu djalan
kepada segala orang durhaka untuk berbalik pada kesetiaan kepada
Allah, sementara oleh berbuat begitu dibangunkanNja satu benteng
perlindungan sekeliling orang-orang jang sudah sutji, supaja mereka
itu djangan ditjemarkan.
Sementara kita bersuka hati karena ada djuga dunia-dunia jang [252]
belum pernah djatuh, maka dunia-dunia itu memberi pudjian dan
kehormatan dan kemuliaan kepada Jesus Kristus karena maksud tebusanNja untuk menjelamatkan anak-anak Adam jang sudah djatuh,
serta menetapkan mereka sendiri dalam kedudukan dan tabiatnja
jang sutji. Tangan jang sudah mengangkat bangsa manusia dari dalam tempat kebinasaan jang didatangkan oleh Setan atas bangsa
manusia dan pentjobaan-pentjobaan-nja, itulah djuga tangan jang
sudah memeliharakan penduduk-penduduk dunia jang lain-lain daripada dosa. Tiap-tiap dunia dalam seluruh alam mendapat bahagian
daripada pemeliharaan dan rawatan Bapa dan Anak itu; maka pemeliharaan ini djuga selalu dilakukan bagi manusia jang sudah djatuh
dalam dosa. Kristus berdiri sebagai Pengantara bagi manusia, dan
martabat dunia-dunia jang tidak kelihatan itu djuga dipelihara oleh
pekerdjaan pengantaraanNja. Bukankah segala perkara ini tjukup
mulia dan penting untuk memenuhi pikiran kita, serta mengadjak
kita mempersembahkan sjukur dan pudjian kepada Allah?
Pertumbuhan Pengetahuan
Bukalah Kitab Sutji kepada orang-orang muda kita, tariklah
perhatian mereka pada harta-harta-nja jang tersembunji, adjarlah
mereka bagaimana mentjahari akan segala permata kebenarannja,
maka mereka itu akan mendapat satu kekuatan pikiran jang tidak bisa
diberikan oleh peladjaran segala sesuatu jang terkandung dalam ilmu
filsafat. Segala perkara besar-besar jang dibitjarakan dalam Kitab
Sutji, kesederhanaan jang sopan santun dari perkataan-perkataannja jang diilhamkan itu, segala utjapan jang tinggi dan mulia-mulia
jang dihadapkannja kepada pikiran kita, tjahaja tadjam dan terang
jang datang daripada tachta Allah, menerangkan pengertian, akan
mempertumbuhkan segala kuasa pikiran kepada satu keadaan jang
266
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
sukar masuk diakal, dan tidak pernah bisa diterangkan sepenuhpenuhnja.
Kitab Sutji memberi satu lapangan jang tidak ada batasnja bagi
pikiran, jang dalam tabiatnja ada lebih tinggi dan lebih menjempurnakan daripada segala kedjadian tohor dari kebidjaksanaan jang
tidak disutjikan sama seperti langit ada lebih tinggi daripada bumi.
Hikajat bangsa manusia jang diilhamkan itu sekarang bisa diperoleh
oleh tiap-tiap manusia. Segala orang sekarang bisa mulaikan pemeriksaannja. Mereka bisa beladjar kenal dengan nenek mojang kita
jang pertama dalam keadaannja jang sutji dan tidak bersalah ditaman
Eden, dimana mereka bersuka-bersuka didalam pergaulannja dengan
Tuhan Allah dan malaikat-malaikat jang tidak berdosa. Mereka bisa
[253] memeriksa bagaimana dosa telah masuk kedalam dunia dan apa
akibatnja bagi bangsa manusia, lalu meneruskan pemeriksaan itu
selangkah demi selangkah sepandjang pcrdjalanan hikajat jang sutji
itu, sebagaimana dituliskannja perlawanan manusia dan bagaimana mereka tiada mau bertobat serta bagaimana achirnja dos akan
dihukumkan dengan adil.
Peradaban Jang Tertinggi
Pembatja Kitab Sutji bisa berbitjara dengan segala nenek mojang dan nabi-nabi. ia bisa menjaksikan pemandangan-pemandangan
jang sangat menguatkan iman; ia bisa melihat Jesus, Radja Surga,
jang sama dengan Tuhan Allah, datang diantara manusia. serta mendjalankan ichtiar selamat, memutuskan dari manusia rantai dengan
mana Setan telah mengikat dia, serta memungkinkan baginja mendapat pula peta dan teladan Allah jang mula-mula. Al-Maseh jang
sudah mendjelma sebagai manusia, dan sudah memakai daradjat
manusia tiga puluh tahun lamanja, dan kemudian menjerahkan njawaNja akan suatu persembahan bagi dosa, supaja manusia tidak
akan hilang dan binasa, adalah satu hal jang patut dipikir-pikirkan
sedalam-dalamnja dan patut dipeladjari dengan sekuat tenaga . . .
Biarlah pikiran kita menggenggam kebenaran-kebenaran Wahju
jang adjaib itu, maka ia akan tidak pernah merasa puas lagi menggunakan kuasanja dengan perkara-perkara jang sia-sia; ia akan berbalik
dengan perasaan djemu daripada buku-buku pembatjaan jang ta’
berguna dan kesukaan sia-sia jang telah mentjemarkan orang-orang
FASAL 81—FAEDAHNJA MEMPELADJARI KITAB SUTJI
267
muda zaman sekarang. Barang siapa jang sudah berhubung dengan
pudjangga-pudjangga dan orang-orang jang berhikmat dalam Kitab
Sutji, jaitu orang-orang jang djiwanja telah digerakkan oleh perbuatan-perbuatan jang mulia dari orang-orang pertjaja jang perkasa,
akan keluar dari lapangan pikiran jang luas dengan hati jang lebih
sutji dan dengan pikiran jang lebih tinggi daripada djikalau mereka
sudah mempeladjari tentang pengarang-pengarang dunia jang termashur, atau memperhatikan dan mempermuliakan segala perbuatan
besar-besar daripada segala radja-radja Firaun dan segala Herodis
serta kaisar-kaisar dunia.
Kuasa orang-orang muda kebanjakan terdiam oleh sebab mereka
tiada membikin hal takut akan Allah mendjadi alasan hikmat. Tuhan
sudah berikan kepada Daniel hikmat dan pengetahuan, oleh karena
tidak mau ia dipengaruhi oleh sesuatu kuasa jang mau menghalangi
azas-azas perbaktiannja. Sebabnja kenapa kita ada begitu kurang
orang-orang jang berpikiran tinggi, orang-orang jang berpendirian
teguh dan berdjasa tetap, adalah karena mereka berpikir hendak
mendapat kebesaran sementara memutuskan perhubungan dengan
Surga.
Tuhan Allah tiada disegani, ditjinta, dan dihormati oleh anakanak manusia. Peragamaan tiada dilakukan setudju dengan penga- [254]
kuan mereka. Tuhan hanja bisa berbuat sedikit bagi manusia oleh
sebab manusia itu lekas mendjadi sombong, dan lekas berpikir bahwa ia ada berarti besar. Tuhan mau supaja kita meluaskan segala kepahaman kita, serta menggunakan tiap-tiap kesempatan akan
mengembangkan, mempertumbuhkan, dan meneguhkan pengertian
pikiran kita. Manusia dilahirkan untuk kehidupan jang lebih tinggi,
dan lebih mulia daripada apa jang diusahakannja. Zaman kehidupan
kita jang fana ini adalah sebagai satu persediaan untuk kehidupan
jang sama ukurannja dengan kehidupan Allah.
Kitab Sutji Guru Jang Terbesar.
Betapa banjak soal-soal ada dilukiskan didalam Kitab Sutji bagi
pikiran kita untuk diselidik! Dimanakah bisa terdapat pokok-pokok pikiran jang lebih tinggi untuk dipikir-pikirkan? Dimanakah
ada terdapat perkara-perkara jang begitu menarik perhatian kita?
Dalam pengertian apakah segala penjelidikan ilmu manusia bisa
268
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
dibandingkan dalam hal ketinggian dan keadjaiban dengan ilmu dari
dalam Kitab Sutji? Dimanakah terdapat sesuatu perkara jang begitu
menarik segala kekuatan akal untuk berpikir sedalam-dalamnja dan
sesungguhsungguhnja?
Djikalau kita mau membiarkan Kitab Sutji bitjara kepada kita,
maka ia akan mengadjarkan kepada kita perkara-perkara jang tidak
bisa diadjar oleh sesuatu perkara lain. Tetapi sajang sekali! Segala
perkara lain-lain kita berusaha menjelidiki ketjuali perkataan Allah.
Buku-buku jang ta’ berguna dan tjeritera-tjeritera jang dikarang-karang sadja, itulah jang sangat digemari orang, sedang Kitab Sutji
dengan segala harta kebenarannja jang sutji itu, dibiarkannja sadja
diatas medja. Djikalau Perkataan Allah jang Sutji itu didjadikan
pemerintah atas kehidupan kita, maka ia akan menghaluskan, meninggikan, dan menjutjikan kita. Iaitulah suara Tuhan jang diserukan
kepada manusia. Maukah kita mendengar akan dia?
“Apabila njatalah sabdaMu, orang beroleh terang dan orang bodohpun didjadikannja bidjaksana.” Malaikat-malaikat ada berdiri
disisi orang jang memeriksa Kitab Sutji, untuk mengkuatkan dan
menerangkan pikirannja. Perintah al-Maseh datang kepada kita sekarang dengan sama kuatnja seperti pada waktu dihadapkanNja
perintah itu kepada murid-murid.ja jang pertama seribu delapan ratus tahun lalu: “Bahwa kamu menjelidik akan Alkitab, karena pada
sangkamu boleh mendapat hidup jang kekal dari dalamnja, maka
Kitab itu djuga memberi kesaksian akan Daku.” — Review and
[255] Herald, 11 Januari 1881.
FASAL 82—SELIDIKLAH AKAN ALKITAB
BAGIMU SENDIRI
Orang-orang muda harus menjelidik Alkitab bagi dirinja sendiri.
Mereka harus djangan berpikir bahwa sudah tjukup orang-orang
jang sudah tua didalam pengalaman mentjahari kebenaran; bahwa
orang-orang jang lebih muda bisa menerima kebenaran itu dari
mereka sebagai ahli. Orang-orang Jahudi sudah binasa sebagai satu
bangsa oleh sebab mereka sudah disesatkaij oleh penghulu-penghulu,
imam-imam, dan tua-tua-nja dari kebenaran Kitab Sutji. Djikalau
kiranja mereka mengindahkan pengadjaran-pengadjaran.esus serta
menjelidik Kitab Sutji bagi dirinja sendiri, maka mereka itu tentu
tidak binasa . . .
Mustahil bagi sesuatu pikiran buat memahamkan segala kekajaan
dan kebesaran dari satu perdjandjian Allah sadja, Jang satu melihat
kemuliaannja daripada satu sudut, jang lain melihat keindahan dan
karunianja daripada lain sudut, dan djiwa dipenuhi dengan terang
dari surga. Djikalau kita melihat segala kemuliaan itu, maka roh kita
akan binasa. Tetapi kita bisa memikul kenjataan jang lebih besar
daripada perdjandjian-perdjandjian Tuhan jang limpah itu daripada
jang kita merasai sekarang. Saja amat bersusah hati memikirkan
bagaimana kita tidak bisa melihat lagi akan kepenuhan berkat jang
ditentukan bagi kita. Kita merasa puas dengan tjahaja-tjahaja terang
rohani jang pada sebentaran sadja, sedang tiap-tiap hari kita bisa berdjalan didalam terang hadiratNja. — “Testimonies to Ministers,”
[256]
hal. 109, 111.
269
FASAL 83—MEMPELADJARI ALKITAB
DENGAN USAHA JANG TEKUN
“Bahwa kamu menjelidik akan Alkitab, karena pada sang kamu boleh kamu mendapat hidup jang kekal dari dalamnja.” Selidik,
artinja mentjahari dengan radjin akan sesuatu barang jang sudah
hilang. Tjaharilah akan harta-harta jang tersembunji didalam perkataan Allah. Engkau tidak mampu dengan tidak ada harta-harta itu.
Peladjarilah akan kalimat jang susah-susah, dan bandingkanlah satu
ajat dengan ajat jang lain, maka engkau akan melihat bahwa Alkitab
itulah kuntji jang membuka Alkitab.
Barang siapa jang menjelidik Alkitab dengan meminta doa, keluar dari penjelidikannja itu dengan lebih berakal budi dari dahulu.
Sebahagian daripada kesukaran-kesukaran-nja telah diselesaikan
dari perkara-perkara jang sudah terurai, karena Roh Sutji sudah melakukan pekerdjaan jang dikatakan dalam Jahja fatsal 14: “Tetapi
Penghibur, jaitu Roh Sutji jang akan disuruhkan oleh Bapa sebab
namaKu, jaitu akan mengadjarkan segala perkara itu kepadamu dan
mengingatkan kamu segala perkara, jang telah Kukatakan kepadamu
itu.”
Tiada satu perkara jang berharga bisa didapat dengan tiada berusaha sungguh-sungguh. Didalam dunia perdagangan atau perusahaan lain-lain hanja orang-orang jang mempunjai kemauan ber kerdja
jang bisa mendapat buah-buah jang bagus. Dengan tiada berusaha
sungguh-sungguh kita tidak bisa berharap akan mendapat satu pengetahuan tentang perkara-perkara rohani. Orang-orang jang mau
mendapat batu-batu permata kebenaran mesti menggali dia seperti
seorang pengerdja tambang menggali batu jang indah-indah jang
tersembunji didalam tanah.
Orang-orang jang bekerdja dengan tiada perduli dan dengan
separuh hati, akan tiada pernah beruntung didalam pekerdjaannja.
Baik orang tua baik orang muda harus membatja perkataan Allah.
Dan bukan sadja mereka harus membatjanja, melainkan harus dipeladjarinja dia dengan radjin dan sungguhhati, dengan permintaan
270
FASAL 83—MEMPELADJARI ALKITAB DENGAN USAHA JANG TEKUN
271
doa, dengan pertjaja dan dengan penjelidikan. Dengan begitu mereka akan mendapat harta jang tersembunji itu; karena Tuhan akan
[257]
menjegarkan pikiran mereka.
Dengan Pikiran Jang Terbuka
Dalam mempeladjari perkataan Allah, letakkanlah pada pintu
penjelidikanmu itu segala pikiran-pikiran jang telah tersimpan dalam kepala dan segala ingatan-ingatan jang diwarisi maupun jang
dipertumbuhkan, Engkau akan tidak pernah mentjapai kebenaran,
djikalau engkau mempeladjari Kitab Sutji dengan bermaksud hendak membenarkan pikiranmu sendiri. Tinggalkanlah segala pikiran
ini dekat pintu dan masuklah dengan hati jang penuh penjesalan akan mendengar apa Tuhan mau katakan kepadamu. Sementara orang
sederhana jang mentjahari kebenaran itu duduk pada kaki al-Maseh,
dan beladjar dari Dia, maka Sabda itu memberikan pengertian kepadanja. Kepada orang-orang jang merasa dalam sangkanja sudah
terlalu pandai buat mempeladjari Kitab Sutji lagi, al-Maseh berkata: Engkau mesti mendjadi lemah lembut dan rendah hati djikalau
engkau kepingin mendjadi bidjaksana kepada keselamatan.
Djangan engkau membatja perkataan Allah itu didalam terang
pikiran-pikiran-mu jang dahulu; melainkan selidiklah ia dengan teliti dan permintaan doa dengan satu pikiran jang tiada bertjampur
perasaan sjak. Dan djikalau sementara membatja, engkau mendapat
kejakinan, dan engkau melihat bahwa pikiran-pikiran jang dikandung olehmu itu tiada setudju dengan perkataan Allah, djanganlah
engkau mentjoba hendak menjesuaikan perkataan itu dengan perasaan-perasaan-mu itu. Setudjukanlah pikiran-pikiran-mu dengan
perkataan Allah. Djangan biarkan perkara-perkara jang engkau telah pertjaja atau biasa buat dahulu memerintahkan pengertianmu.
Bukalah mata pikiranmu akan melihat perkara-perkara jang adjaib
daripada hukum Tuhan. Periksalah apa jang sudah tertulis, lantas
tanamkanlah kakimu diatas Batu Karang Kekal itu.
Pengetahuan Tentang Kehendak Allah
Keselamatan kita bergantung pada pengetahuan kita tentang
kehendak Allah, seperti jang tertulis didalam SabdaNja. Djangan
272
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
berhenti bermohon dan mentjahari akan Kebenaran. Engkau perlu
mengetahui akan kewadjibanmu. Engkau perlu mengetahui apa
engkau harus buat supaja engkau bisa diselamatkan. Maka kehendak
Tuhan djuga supaja engkau tahu apa Ia telah katakan kepadamu.
Tetapi engkau mesti mengusahakan pertjajamu. Sementara engkau
menjelidik Alkitab, engkau harus pertjaja bahwa Allah itu ada, dan
lagi Allah itu pembalas orang jang mentjahari Dia dengan radjin.
O, selidiklah akan Alkatib dengan hati jang lapar akan makanan
[258] rohani! Galilah kedalam perkataan itu sebagai se- orang pengerdja
tambang menggali kedalam tanah untuk mentjahari lapisan-lapisan
jang mengandung emas. Djangan berhenti menjelidik sampai engkau
sudah mengetahui perhubunganmu dengan Allah dan kehendakNja
tentang engkau. — The Youth’s Instructor, 24 Juli 1902.
Mempeladjari Alkitab Dengan Hormat
Kita harus mempeladjari Alkitab dengan perasaan hormat dengan kejakinan bahwa kita ada dihadapan hadirat Allah. Segala
perkara jang sia-sia dan senda-gurau harus disebelahkan. Sementara beberapa bahagian dari Kitab Sutji itu gampang dimengerti,
adalah arti jang benar dari lain-lain bahagian tidak begitu mudah
dimengerti. Fatsal-fatsal itu harus diselidik dengan banjak sabar dengan berpikir-pikir pandjang dan dengan permintaan doa. Tiap-tiap
orang harus meminta penerangan dari Roh Sutji apabila ia membuka
Alkitab; maka djandji itu tentulah adanja, bahwa terang itu akan
diberikan.
Roh dalam mana engkau mengadakan penjelidikan Kitab Sutji
akan menentukan tabiat penolong jang ada pada sisimu. Malaikatmalaikat dari dunia jang terang akan beserta dengan orang-orang
jang dengan rendah hati mentjahari pimpinan Allah. Tetapi djikalau
Kitab Sutji dibuka dengan kurang hormat, dan dengan perasaan
sudah tjukup pintar kalau hati ada penuh dengan perasaan sjak,
maka Setan ada berdiri disisimu, dan ia akan membikin utjapanutjapan perkataan Allah jang sederhana itu dalam terang jang diputar
[259] balikkan. — “Testimonies to Ministers,” hal. 107, 108.
FASAL 84—UP AH MEMPELADJARI ALKITAB
DENGAN RADJIN
Usaha mentjahari kebenaran akan selalu memberi upahnja kepada orang-orang jang mentjaharinja tiap-tiap kali, dan tiap-tiap
pendapatan akan membuka lapangan-lapangan jang lebih berkelimpahan buat penjelidikannja. Manusia diobahkan setudju dengan
apa jang mereka pikir-pikir.an. Djikalau pikiran-pikiran dan urusanurusan biasa memenuhi perhatiannja, maka orang itu akan mendjadi
orang biasa sadja. Djikalau ia terlalu lalai buat memperoleh sesuatu
perkara lain daripada pengertian jang tohor tentang kebenaran Allah,
maka ia akan tidak mendapat berkat-berkat jang limpah jang Tuhan
tentu begitu suka sekali mau tjurahkan keatasnja. Inilah satu undang-undang pikiran, bahwa pikiran itu akan mendjadi sempit atau
mendjadi luas sama seperti ukuran perkara-perkara dengan mana
dia mendjadi paham.
Segala kuasa pikiran tentu akan mendjadi disempitkan, dan akan kehilangan kuasanja untuk mengerti arti jang dalam2 daripada
perkataan Allah, djikalau pikiran itu tidak diusahakan dengan sekuat-sekuat-nja dan dengan tekun dalam hal mentjahari kebenaran.
Pemandangan pikiran itu akan diluaskan, djikalau dipakai dalam
penjelidikan perhubungan segala fatsal-fatsal dalam Alkitab, serta
membandingkan ajat dengan ajat, perkara rohani dengan perkara rohani. Galilah lebih dalam; segala kekajaan harta pikiran jang paling
besar ada menunggu pada orang jang mentjahari dengan bidjaksana
dan radjin. — Review and Herald, 17 Juli 1888.
Alkitab Mendjadi Pedoman
Biarlah murid peladjar itu mengambil Alkitab sebagai pedomannja serta berdiri teguh buat azas, maka ia bisa mentjapai tiap-tiap
[260]
kedudukan jang tinggi. — “Ministry of Healing,” h. 465.
273
FASAL 85—ALKITAB SEBAGAI PENDIDIK
Sebagai pendidik, Kitab Sutji tiada mempunjai bandingan, Kitab
Sutjilah buku sedjarah jang paling tua dan paling luas isinja jang ada
pada manusia. Kitab itu datang langsung daripada Pantjaran kebenaran jang kekal, dan sepandjang abad-abad sedjak permulaan dunia
tangan Allah telah memelihara kesutjian Kitab itu. Dibukakannja
rahasia keadaan dahulu, dimana penjelidikan manusia tidak berdaja
menguraikan. Dalam perkataan Allah sadja kita melihat kuasa jang
telah membubuh alasan dunia, dan jang telah membentangkan segala langit. Disini sadja kita mendapat pemberitahuan jang boleh
dipertjaja tentang asalnja bangsa-bangsa. Hanja disini ada terdapat
satu hikajat tentang bangsa manusia, jang tiada ditjemarkan oleh
kesombongan manusia atau perasaan sjak.
Suara Dia Jang Ta’ Berkesudahan
Dalam perkataan Allah, pikiran kita mendapat fatsal-fatsal untuk
ditimbang sedalam-dalamnja, tjita-tjita jang paling tinggi. Disini kita
bisa berhubung dengan segala nenek mojang dan nabi-nabi dahulu,
serta mendengar akan suara Dia Jang Ta’ berkesudahan, apabila Ia
berkata dengan manusia. Disini kita melihat Radja Kemuliaan Surga
ketika Ia merendahkan diriNja akan mendjadi ganti dan petaruhan
kita, buat berperang sendirian dengan segala kuasa kegelapan serta mendapat kemenangan untuk kita. Mempĕrtimbangkan dengan
perasaan hormat akan segala fatsal-fatsal jang demikian ta’ dapat
tidak akan melembutkan dan menjutjikan serta memuliakan hati,
dan bersama itu ia menghidupkan pikiran dengan kekuasaan dan
semangat baru.
Orang-orang jang merasa berani dan gagah buat mempermudahkan dan menghinakan tuntutan-tuntutan Allah, menjatakan kebodohan dan kebebalannja sendiri dengan kelakuan jang demikian.
Sementara mereka itu bermegah karena kebebasan dan kemerdeka-
274
FASAL 85—ALKITAB SEBAGAI PENDIDIK
275
annja, maka sebenarnja mereka adalah dibawah perhambaan dosa
dan Setan.
Ilmu Filsafat Jang Besar Tentang Kehidupan
Satu pengertian jang terang tentang keadaan Allah, dan tentang
apa dituntutNja daripada kita, akan memimpin kita kepada kerendahan hati jang sehat. Barang siapa jang mem- peladjari perkataan Allah [261]
dengan benar, akan insjaf bahwa pikiran manusia bukan maha kuasa.
Ia akan mengetahui, bahwa dengan tiada pertolongan jang melainkan Allah sadja bisa berikan, kuasa dan hikmat manusia hanjalah satu
kelemahan dan kebodohan.
Barang siapa jang menurut pimpinan Allah telah mendapat satu-satunja pantjaran kemurahan dan keselamatan jang benar, serta
mendapat djuga satu kuasa membagi-bagikan keselamatan itu bagi
segala orang disekitarnja. Tidak ada seorang bisa beroleh kesenangan jang benar dengan tiada agama. Tjinta kepada Allah menjutjikan
dan memuliakan tiap-tiap perasaan dan keinginan, serta memperhangatkan tiap-tiap tjitatjita hati, dan menerangkan tiap-tiap kesukaan
jang berguna. Ia menjanggupkan manusia untuk menghargakan dan
bersukasuka didalam segala perkara jang benar, baik. dan mulia.
Tetapi jang tertinggi diatas segala pertimbangan lain wadjib
mengadjak kita supaja menghargakan Alkitab, jaitulah, bahwa didalamnja ada dinjatakan kehendak Allah kepada manusia. Disini
kita mempeladjari maksud kedjadian kita, dan djalan-djalan dengan
mana maksud itu boleh tertjapai. Kita mempeladjari bagaimana kita
bisa memperbaiki kehidupan kita sekarang dengan akal budi, dan
bagaimana kita bisa memperoleh kehidupan jang diachirat itu. Tidak
ada buku lain jang bisa memberi djawab jang memuaskan atas segala
soal didalam pikiran dan atas segala kerinduan hati. Dengan mendapat pengetahuan tentang perkataan Allah serta mengindahkannja
dalam kehidupan, manusia dapat bangun daripada kedjatuhan jang
sedalam-dalamnja buat mendjadi anak-anak Allah dan teman-teman
malaikat-malaikat jang tidak berdosa. — “Counsels to Teachers,
[262]
Parents, and Students,” h. 52-54.
FASAL 86—HORMAT
Hai sahabat-sahabat.u orang muda jang kekasih, inilah kesempatanmu untuk memuliakan Allah diatas dunia. Supaja engkau bisa
berbuat ini, maka engkau harus menjingkirkan pikiranmu daripada perkara-perkara jang tohor, jang sia-sia, dan ta’ berguna, lalu
berbalik kepada perkara-perkara jang kekal.
Kita sekarang hidup dalam satu abad dimana kita semua harus terutama mengindahkan nasihat Djuru Selamat jang berbunji:
“Djagalah dan pintalah doa, supaja djangan kamu kena penggoda.”
Salah satu daripada penggodaan-penggodaan-mu jaitulah kurang
hormat. Allah itu tinggi dan sutji adanja; dan bagi djiwa jang rendah hati dan pertjaja, rumahNja jang didunia, jaitu tempat dimana
umatNja bertemu untuk berbakti, adalah sebagai pintu gerbang surga. Njanjian pudji-pudjian, perkataan-perkataan jang dikatakan oleh
hamba-hamba al-Maseh jaitulah perkakas Tuhan buat menjediakan
satu umat untuk sidang jang diatas dan untuk perbaktian jang lebih
mulia, dimana tidak bisa masuk satu perkara jang nadjis dan jang
tidak sutji ....
Kelakuan Didalam Rumah Allah
Perasaan hormat ada sangat perlu sekali didalam orang-orang
muda zaman sekarang. Saja merasa gentar bilamana saja melihat
anak-anak dari orang-orang tua jang beragama begitu kurang perduli akan peraturan dan kesopanan jang harus diindahkan didalam
Rumah Allah. Sementara hamba-hamba Allah menjadjikan perkataan-perkataan kehidupan kepada orang banjak, ada sebahagian orang
jang sedang membatja, ada jang berbisik-bisik dan tertawa. Maka
mereka berbuat dosa oleh menjimpangkan perhatian orang-orang
jang sekelilingnja. Kebiasaan jang djelek ini, kalau dibiarkan sadja dan tiada ditjegahkan, akan meradjalela serta mempengaruhi
orang-orang lain.
276
FASAL 86—HORMAT
277
Anak-anak dan orang-orang muda harus djangan pernah merasa
sombong atau berani dengan berlaku kurang perduli atau kurang
hormat didalam tempat-tempat perkumpulan untuk berbakti kepada
Allah. Tuhan melihat tiap-tiap pikiran dan perbuatan jang kurang
hormat, dan ini semuanja ada didaftarkan didalam buku-buku disurga. Tuhan sudah berkata: “Bahwa Kuketahui akan segala pekerdjaanmu.” Tiada satu perkara tersembu- nji daripada mataNja, jang [263]
melihat segala sesuatu. Djikalau engkau sudah bersalah didalam
sesuatu kebisaan tiada mengindahkan dan kurang hormat didalam
rumah Allah, kerahkanlah segala kuasa jang ada padamu untuk memperbaiki kesalahan ini, dan tundjukkanlah bahwa engkau mempunjai
kehormatan diri. Hidupkanlah perasaan hormat dalam diri, sampai
keadaan itu mendjadi satu bahagian dari dirimu sendiri.
Djangan engkau berlaku kurang hormat bagi rumah Allah dan
dalam perbaktian kepadaNja, sampai engkau berbitjara satu sama lain sementara chotbah. Djikalau orang-orang jang berbuat kesalahan
ini bisa melihat malaikat-malaikat Allah jang sedang memandang
keatas mereka itu serta mentjatat segala perbuatannja, maka mereka
tentu akan merasa malu dan bentji akan dirinja sendiri. Tuhan perlu
orang-orang jang mendengar dengan perhatian. Adalah pada waktu
orang-orang sedang tidur jang musuh pergi menabur benih rumput.
Sesuatu perkara jang sutji, sesuatu perkara jang berhubung dengan perbaktian kepada Allah, sekali-kali djangan diperlakukan
dengan kurang perduli dan kurang hormat. Sementara perkataan
kehidupan itu dikatakan, engkau harus ingat, bahwa engkau sedang
mendengar suara Tuhan dengan perantaraan hamba jang diutusNja.
Djangan engkau biarkan perkataan-perkataan ini hilang daripadamu
oleh sebab kurang perhatian; djikalau engkau mengindahkannja,
maka ia dapat memeliharakan kakimu daripada menjimpang kepada
djalan-djalan jang salah.
Bergurau atau Mempermainkan Perkara-perkara Kesutjian
Saja amat susah hatimelihat banjak orang-orang muda jang
mengaku beragama, belum mengetahui sesuatu apa tentang perobahan hati. Mereka belum ada perobahan dalam tabiatnja. Mereka
belum insjaf bahwa mendjadi seorang Kristen adalah satu perkara kesutjian. Kehidupannja berlawanan sama sekali dengan tjara
278
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
pikiran jang beragama. Djikalau mereka betul terhitung diantara
anak-anak Allah jang sungguh-sungguh, maka merekaitu tentu tidak akan begitu penuh dengan segala kesia-siaan, gila-gilaan dan
pergurauan jang tidak panas; djuga segala perkataan gila-gilaan dan
perbuatan-perbuatan jang ta’ senonoh daripada orang-orang lain tidak akan mempengaruhi mereka itu untuk berbuat sedemikian. Satu
kalbu hati jang sudah penuh dengan kemauan hendak mendapat kemenangan dan kerinduan akan masuk kedalam surga, akan menolak
dengan maksud jang teguh dan tetap tiap-tiap pentjobaan hendak
[264] mengolok atau mempermainkan perkara-perkara peragamaan.
Ada bahaja besar dalam hal kurang perduli akan perkara ini;
tidak ada satu kebodohan jang begitu menjesatkan seperti kelakuan
kurang perduli dan kesia-siaan. Dimana-mana kita melihat orangorang muda jang bertabiat tjabul. Segala orang muda jang sematjam
itu harus disingkirkan; karena mereka itu ada berbahaja. Dan djikalau mereka mengaku dirinja orang Kristen, maka haruslah mereka
itu lebih ditakuti. Pikiran mereka sudah ditempah dalam tuangan
jang lebih rendah; maka ada lebih gampang bagi mereka itu untuk
menarik engkau kebawah sama dengan daradjatnja, daripada engkau
mengangkat mereka itu kepada pikiran-pikiran jang tinggi dan memuliakan dan kepada djalan kehidupan jang benar. Pilihlah mendjadi
sahabat-sahabat-mu orang-orang jang mempunjai budi bahasa dan
kelakuan jang senonoh.
Supaja dapat berbuat dengan sebaik-baiknja dalam usaha menundukkan pudji-pudjian bagi Tuhan Allah maka temantemanmu
mestilah demikian keadaannja sehingga mengingatkan dalam pikiranmu perkara-perkara jang sutji tertjerai daripada perkara-perkara
jang biasa. Djikalau engkau mau memperoleh pemandangan-pemandangan jang luas, pikiran-pikiran dan tjita-tjita jang mulia, maka
haruslah engkau memilih sahabat-sahabat jang bisa menguatkan
azas-azas jang benar. Biarlah tiap-tiap pikiran dan maksud tiap-tiap
perbuatan menudju pada kehidupn diachirat dan keselamatan jang
[265] kekal. — The Youth’s Instructor, 8 October 1896.
FASAL 87—SATU PENGHARAPAN JANG
TEGUH ALASANNJA
Bagaimana engkau bisa tahu, bahwa engkau telah diterima oleh
Tuhan Allah? Peladjarilah sabdaNja dengan permintaan doa jang
tekun. Djangan sebelahkan Buku itu buat buku lain jang mana pun.
Buku ini menemplak engkau daripada dosa. Dinjatakannja dengan
terang akan djalan keselamatan. Ditundjukkannja padamu satu pembalasan jang indah dan mulia. Dinjatakannja kepadamu satu Djuru
Selamat jang sempurna, serta diadjarkannja kepadamu bahwa hanja
dengan perantaraan kemurahanNja jang ta’ berkesudahan itu sadja
engkau bisa mendapat keselamatan.
Djangan engkau lalai meminta doa sendiri-sendirian karena itulah djiwa peribadatan. Pintalah kesutjian djiwa dengan permintaan
doa jang sungguh-sungguh dan dengan radjin. Pintalah sesungguhsungguhnja dan dengan sehangat-hangatnja sama seperti engkau
meminta kelepasan, bilamana djiwamu jang fana ini berada didalam
bahaja. Tinggallah berdiri dihadapan Tuhan Allah sampai segala
kerinduan hatimu dilahirkan dalam engkau bagai selamat, dan bukti
jang sedap diperoleh bahwa dosamu telah diampuni.
Pengharapan akan kehidupan kekal tidak patut diterima atas alasan-alasan ringan. Hal itu ada satu perkara jang harus ditetapkan dari
kekal sampai kekal, — diantara Tuhan Allah dan djiwamu sendiri.
Satu pengharapan jang disangka sadja, dan tidak lebih, akan mendjadi kebinasaanmu. Oleh sebab engkau harus berdiri atau djatuh
oleh perkataan Allah, maka dalam perkataan itu djuga engkau harus
mentjahari kesaksian akan halmu. Disana engkau bisa melihat apa
jang dituntut dari padamu untuk mendjadi seorang Kristen. Djangan engkau menanggalkan sendjatamu atau meninggalkan medan
peperangan sampai engkau telah mendapat kemenangan serta bersurak-surak didalam Penebusmu. — “Testimonies for the Church,”
[266]
Djilid 1, hal. 163, 164.
[267]
279
280
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
BAHAGIAN KE-IX—Batja-Batjaan Dan
Musik
[268]
Hai orang-orang muda laki-laki dan perempuan, batjalah bukubuku jang akan memberikan pengetahuan jang benar kepadamu, dan
jang akan mendjadi satu pertolongan bagi segenap rumah tangga.
Berkatalah dengan teguh: “Saja tidak mau memakai waktu saja jang
begitu mahal buat membatja buku-buku jang tidak akan memberi
faedah kepada saja, dan jang hanja membikin saja kurang paham
dalam melajani orang lain. Saja mau memakai waktu dan pikiran
saja untuk mendapat satu kepahaman buat pekerdjaan Tuhan. Saja
mau menutup mata saja supaja saja djangan melihat perkara-perkara
jang sia-sia dan djahat. Telinga saja Tuhan jang punja, dan saja tidak
mau mendengar akan budjukan tipu daja dari musuh. Suara saja
sekali-kali tidak akan ditundukkan kepada satu kemauan jang tidak
dibawah pengaruh Roh Tuhan Allah. Badan saja itulah kaabah Roh
Sutji, dan tiap-tiap kuasa tubuh dan pikiranku akan disutjikan untuk
pekerdjaan-pekerdjaan jang berfaedah.” — “Testimonies for the
Church,” VII, h. 64.
[269]
FASAL 88—PEMILIHAN BUKU-BUKU
BATJAAN
Pendidikan hanjalah satu persediaan dari kuasa tubuh, pikiran
dan roh untuk memenuhkan segala kewadjiban kehidupan. Segala
kuasa bertahan, dan kekuatan serta usaha otak mendjadi berkurang
atau bertambah oleh tjara memakainja. Pikiran harus dilatih begitu
rupa sehingga segala kuasanja sama-sama dipertumbuhkan.
Banjak orang muda kepingin sekali membatja buku-buku. Mereka kepingin membatja segala perkara jang mereka bisa dapat.
Biarlah mereka itu berhati-hati dalam apa jang mereka batja atau
dengar. Kepada saja dinjatakan bahwa mereka itu ada didalam bahaja besar bisa dirusakkan oleh membatja pembatjaan-pembatjaan
jang tidak baik. Setan mempunjai beribu-ribu matjam djalan akan
mengatjaukan pikiran orangorang muda. Mereka tidak bisa luput
dari pentjobaannja meskipun hanja dalam satu detik sadja. Mereka
harus menaruh satu penunggu didalam pikirannja, supaja mereka
tidak terpikat oleh penggodaan-penggodaan musuh.
Pengaruh Pembatjaan Jang Ta’ Sehat
Setan tahu bahwa buat sebahagian besar pikiran itu dipengaruhi
oleh perkara-perkara jang mendjadi makanannja. la berusaha memimpin baik orang-orang muda maupun orang-orang jang lebih tua
supaja membatja tjerita-tjerita, dongeng-dongeng dan lain-lain pembatjaan-pembatjaan jang sedemikian. Orang-orang jang membatja
buku-buku jang seperti itu mendjadi kurang paham buat memenuhkan kewadjiban-kewadjiban jang ada dihadapannja. Mereka itu
sedang hidup dalam satu kehidupan jang tidak sungguh, dan tiada
mempunjai kesukaan untuk menjelidik Kitab Sutji dan makan man
jang dari surga. Pikiran jang perlu diperkuatkan sudah dilemahkan, dan hilang kuasanja buat mempeladjari segala kebenaran besar
jang berhubung kepada tugas dan pekerdjaan Kristus, — jaitu kebenaran-kebenaran jang akan melindungi pikiran, membangunkan
282
FASAL 88—PEMILIHAN BUKU-BUKU BATJAAN
283
angan-angan hati, dan menjalakan keinginan jang kuat dan tulus
untuk menang seperti Kristus sudah menang.
Musuh Kerohanian
Djikalau kiranja sebahagian besar dari buku-buku jang sudah
disiarkan itu dapat dibinasakan, maka bala jang mengada- kan keru- [270]
sakan jang hebat pada pikiran dan hati itu djuga dapat ditegahkan.
Tjerita-tjerita pertjintaan, dongeng-dongeng jang sia-sia dan membangkitkan berahi, sedangkan buku-buku jang termasuk buku-roman
agama, — buku-buku dimana pengarangnja tambahkan kepada tjeritanja peladjaran batin, sebetulnja ada mendjadi kutuk kepada pembatjanja. Irama agama boleh didjalankan sepandjang buku tjerita,
tetapi dalam banjak hal. Setanlah jang dipakaikan dengan djubahmalaikat, sehingga ia maka berhasil dalam tipu dan semudajanja.
Tidak ada seorang pun jang begitu teguh didalam azas-azas jang
benar, tidak ada seorang pun jang begitu terlindung dari pertjobaan, sehingga mereka itu bisa selamat didalam pembatjaannja akan
segala buku-buku tjerita tersebut.
Orang-orang jang suka membatja buku-buku dongeng adalah
sama seperti memandjakan atau membiarkan kedjahatan merusakkan kerohanian, dan menggelapkan keelokan halaman Kitab Sutji.
Tjerita-tjerita itu menimbulkan kegembiraan jang tidak sehat, mendemamkan angan-angan hati, membikin pikiran tidak lajak untuk
melakukan pekerdjaan jang berlaedah, membikin hati malas meminta doa, dan membikin dia tidak pantas buat sesuatu latihan kerohanian.
Tuhan sudah memberi ketjakapan jang tinggi kepada banjak
dari antara orang-orang muda kita; tetapi terlalu sering mereka itu
mengurangkan kekuatannja, mengatjaukan dan melemahkan pikirannja, sehingga dalam bertahun-bertahun lamanja mereka tidak
ada pertumbuhan didalam karunia atau didalam pengetahuan akan
sebab-sebabnja pertjaja Kita, sebab mereka sudah memilih pembitjaraan-pembitjaraan jang keliru. Mereka jang menunggu Tuhan jang
akan datang dengan lekas, menunggu pada perobahan jang adjaib
itu, apabila “kebinasaan ini akan berpakaikan jang tidak kebinasaan,”
patutlah dalam saat kemurahan ini berdiri ditempat medan jang lebih
tinggi.
284
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Sahabat-sahabat-ku jang muda, tanjalah pengalamanmu sendiri
tentang pengaruh apa engkau sudah dapat dari pembatjaan tjeritatjerita jang menggemparkan. Bisakah engkau, sesudah membatja
buku dongeng jang begitu mengambil Kitab Sutji dan membatja
perkataan hidup itu dengan gembira? Tidakkah engkau lantas merasa
bahwa Kitab Allah itu rasanja dingin? Ratjun tjerita pertjintaan
itu sudah bekerdja pada pikiran, merusakkan kewarasannja, dan
membikinkan mustahil bagimu untuk memusatkan perhatian pada
kebenaran jang penting dan sutji, jang mengenai keselamatanmu
[271] jang bekal.
Lemparkanlch dengan tegas segala buku batjaan jang siasia.
Pembatjaan jang sia-sia itu tidak akan menguatkan kerohanianmu,
tetapi ia akan memasukkan kedalam pikiran irama-irama jang akan membalikkan angan-angan hati, sehingga engkau djadi memikir
lebih kurang tentang Jesus dan kurang menaruhkan pikiranmu diatas pengadjaranNja jang indah-indah. Bebaskanlah pikiranmu dari
apa-apa jang akan membawanja kedalam djalan jang salah. Djangan
beratkan dia dengan tjerita jang sia-sia, jang tidak memberi kekuatan pada kuasa otak. Segala pikiran adalah sama tabiatnja dengan
makanan jang disediakan bagi pikiran.
Kitab Diatas Segala Kitab
Keadaan hidup peribadatan seseorang ada dinjatakan oleh matjamnja buku-buku jang dipilihnja untuk dibatja pada waktunja jang
senggang. Supaja mempunjai suasana pikiran jang sehat dan azasazas agama jang tulen orang-orang muda mesti hidup dalam perhubungan dengan Allah oleh SabdaNja. Menundjukkan djalan selamat
oleh Kristus. Kitab Sutji mendjadi penghantar kita kepada kehidupan jang lebih tinggi dan lebih baik. Didalamnja terdapat sedjarah
dan hikajat hidup orang-orang jang paling menarik dan mengandung
pendidikan jang pernah dituliskan. Mereka jang pikirannja belum
dirusakkan oleh pembatjaan pada buku-buku dongeng akan merasa
bahwa Kitab Sutji itulah satu Kitab jang paling menjenangkan dari
atas segala kitab-kitab jang lain.
Kita Sutji itulah Kitab diatas segala kitab. Kalau engkau tjinta akan perkataan Allah, menjelidik dia sebagaimana engkau ada
kesempatan, supaja engkau boleh mendapat hartanja jang berkelim-
FASAL 88—PEMILIHAN BUKU-BUKU BATJAAN
285
pahan, dan lengkap betul kepada segala pekerdjaan jang baik, maka
tahulah engkau dengan tentunja bahwa Isa ada menarik engkau kepadaNja. Tetapi membatja Kitab Sutji sepintas lalu sadja, dengan
tidak ada maksud akan mengetahui peladjaran al-Maseh supaja engkau boleh memenuhkan kehendakNja, tidak tjukup. Didalam Kitab
Allah ada tersembunji harta benda jang bisa didapati tjuma oleh
menjelam djauh kedalam parit kebenaran.
Pikiran djasmani menolak kebenaran, tetapi djiwa jang sudah
bertobat mendapat perobahan jang adjaib. Kitab jang tadinja tidak memberi penarikan apa-apa sebab menjatakan kebenaran jang
bersaksi lawan orang berdosa, sekarang mendjadi makanan djiwa,
mendjadi kesukaan dan penghiburan kehidupan. Matahari Kebenaran menerangi halaman-halamannja jang sutji, dan Roh Sutji bitjara
[272]
dari lembarannja kepada djiwa ....
Biarlah mereka jang sudah mempertumbuhkan kesukaan untuk
membatja sedikit-sedikit buku roman, sekarang membalikkan perhatiannja kepada perkataan nubuatan jang tentu. Ambillah Kitab
Sutjimu, dan mulailah mempeladjari hikajat jang sutji dari Perdjandjian Lama dan Perdjandjian Baharu dengan kesukaan jang baharu.
Lebih sering dan lebih radjin engkau mempeladjari Kitab Sutji, lebih penting dan elok kelihatannja, dan lebih kurang kesukaanmu
akan membatja buku-buku roman. Ikatlah Kitab jang indah itu didalam hatimu. Kitab itu akan mendjadi teman dan pemimpin padamu.
[273]
— The Youth’s Instructor, 9 October, 1902.
FASAL 89—TELADAN ORANG EFESUS
Apabila orang-orang Efesus sudah ditobatkan, mereka lantas
mengobahkan kebiasaan dan kelakuannja. Dengan tempelakan Roh
Allah, mereka bertindak dengan segera, dan membukakan segala
rahasia hobatannja. Mereka datang dan mengaku, dan tundjukkan segala perbuatannja, lalu djiwanja sudah dipenuhi dengan murka jang
sutji karena mereka sudah menjerahkan dirinja begitu rupa kepada
ilmu sihir, dan sudah menghargakan begitu tinggi pada buku-buku
dimana peraturan-peraturan jang sudah direntjanakan oleh Setan
telah aturkan djalan-djalan dengan mana mereka dapat mendjalankan ilmu hobatan. Mereka sudah tetapkan hatinja hendak berpaling
dari melakukan pekerdjaan si djahat, lalu dibawanja buku-buku jang
mahal itu dan dibakarnja dihadapan orang banjak. Begitulah mereka
sudah menjatakan kesungguhannja bertobat kepada Allah . . . .
Buku-buku orang Efesus jang sudah dibakar pada waktu pertobatannja kepada Indjil, mula-mula-nja amat disukai oleh mereka itu,
dan biarkan buku-buku sihir itu memerintahkan angan-angan hatinja
dan memimpin pikirannja. Mereka boleh djuga mendjual buku-buku
itu, tetapi dengan berbuat begitu kedjahatan itu akan dikekalkan.
Kemudian mereka djadi bentji pada rahasia-rahasia Setan, ilmu-ilmu
gaib tersebut, lalu mereka merasa bentji akan pengetahuan jang diperolehnja daripadanja. Saja mau bertanja kepada orang-orang muda
jang sudah menghubungkan dirinja dengan kebenaran. Sudahkah
engkau membakar buku-buku gaibmu?
Buku-buku Gaib Zaman Sekarang
Kami tidak menuduh engkau berbuat kedjahatan seperti jang
sudah diperbuat oleh orang-orang Efesus itu, atau salahkan engkau
sudah mendjalankan ilmu-ilmu gaib, dan memegang ilmu-ilmu sihir seperti mereka sudah berbuat. Kami tidak bilang bahwa engkau
sudah menurut ilmu-ilmu tenung, atau mengadakan perhubungan
dengan roh-roh djahat. Tetapi apakah engkau tidak membikin per286
FASAL 89—TELADAN ORANG EFESUS
287
hubungan dengan pengarang segala kedjahatan, dengan si pembuat
rentjana segala ilmu gaib dan ilmu jang kedji-kedji? Apakah engkau
tidak mendengarkan pada bisik-bisikan dia jang mendjadi penghulu
dunia ini, bahkan penghulu pengua- saan diudara? Apakah engkau [274]
tidak menundukkan diri pada segala kepalsuannja, dan menjerahkan
dirimu djadi wakil-wakil si djahat untuk melakukan apa-apa jang
tjotjok dengan kehidupanmu sebelum engkau bertobat? Apakah
engkau tidak menjerahkan dirimu mendjadi wakil-wakil Setan, dan
dalam lain kata jang lebih luas artinja, apakah engkau tidak mengadakan perhubungan dengan malaikat-malaikat jang sudah djatuh,
dan beladjar dari mereka itu ilmu tipu-daja buat mendjerat djiwamu
sendiri dan djiwa orang-orang lain?
Bagaimana dengan buku-buku gaib itu? Apakah jang engkau
sudah batja? Bagaimana engkau menggunakan tempahmu? Adakah
engkau mengusahakan diri hendak mempeladjari Kitab Sutji supaja
engkau boleh mendengar suara Allah bitjara kepadamu dari dalam
KitabNja? Dunia ini dibandjiri oleh buku-buku jang menjebarkan
bidji-bidji sjak wasangka, tiada pertjaja, dan menjangkal akan adanja
Allah, dan banjak sedikitnja engkau sudah mempeladjari peladjaran
buku-buku tersebut, dan adalah jaitu buku-buku gaib. Buku-buku
itu menolakkan Allah dari pikiran, dan mentjeraikan djiwa dari
Gembala jang benar.
Otak Dirusakkan Untuk Berpikir Sutji
Buku-buku jang engkau sudah batja telah direntjanakan oleh
wakil-wakil Setan untuk melumpuhkan pikiran dengan theori-theori
jang dikarang didalam mesdjid Setan, akan menundjukkan kepadamu bagaimana engkau boleh melajani si djahat itu dengan tjara
kemuliaan Setan. Betapa banjak buku-buku jang mengandung bibit
tiada pertjaja, buku-buku jang diusahakan untuk membikin pikiran
mendjadi kusut oleh karena sjak-wasangka! Setan sudah menghembuskan nafsunja jang beratjun kedalam buku-buku itu, maka barang
siapa jang membatjanja akan kedjangkitan penjakit malaria rohani
jang amat djahat.
Betapa banjak adanja buku-buku batjaan kosong dalam dunia
ini jang mengisi pikiran dengan perkara jang bukan-bukan dan kebodohan, dan dengan begitu menimbulkan perasaan djemu pada
288
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
perkataan kebenaran dan keadilan! Dengan begitu pikiran mendjadi
lemah untuk memikirkan perkara-perkara jang sutji, untuk penjelidikan Kitab Sutji dengan sabar dan tekun, jang mendjadi buku
penundjuk oleh mana engkau bisa berdjalan terus menudju kefirdaus
Allah.
Ada banjak tulisan tentang mentjahari untung harta dunia, seolah-olah kekajaan dunia ini bisa membeli pas masuk kedalam surga.
Betapa banjak buku-buku sedjarah sudah ditulis tentang perbuatan
[275] nekat dan berani dari orang-orang jang kehi- dupannja sedikitpun
tidak memberi terang diatas djalan jang membawa orang kepada
negeri jang lebih baik itu!
Buku Jang Menjesatkan
Betapa banjak buku-buku tentang perang dan penumpahan darah, jang menjesatkan pemuda kita! Sementara mereka membatjanja.
Setan berdiri disisinja akan mengisikan hati mereka dengan roh penglima perang jang dibatjanja, dan darahnja mendjadi panas sehingga mereka lantas terbangun akan melakukan perbuatan-perbuatan
jang kedji. Betapa banjak buku-buku jang tidak senonoh, jang memimpin kepada kemauan-kemauan jang tjemar, jang menjatakan
hawa nafsu hati, dan memimpin orang djadi sesat dari djalan jang
bersih dan sutji!
Engkau sudah mempunjai buku-buku gaib jang tjerita-tjeritanja
dan gambar-gambar-nja direntjanakan oleh dia jang dahulu sudah
pernah mendjadi malaikat jang tertinggi didalam surga ....
Memetjahkan Mantra Ilmu Sihir Setan
Saja mau bertanja, Hendakkah buku-buku gaib itu dibakar sadja habis-habis? Didalam mesdjid Setan ada ditaruh tempat-tempat
untuk menarik hati dimana pertjabulan diandjurkan dan dilakukan
dengan leluasa; tetapi saksi ada disana, dan seorang tamu jang tidak kelihatan menjaksikan hal perbuatan-perbuatan jang dilakukan
didalam gelap. Setanlah jang mengetuai, dan dia pula jang mengepalai segala pemandangan keramaian itu. Adalah dia disana dengan
menjamarkan dirinja. Ilmu sihir ada dikiri-kanan sekeliling kita;
maka dunia dan geredja ada dibawah pengaruhnja dia jang akan me-
FASAL 89—TELADAN ORANG EFESUS
289
mimpin orang melakukan perkara-perkara jang mereka sendiri tidak
pernah impikan hendak melakukannja. Djikalau kiranja mereka diberi tahu lebih dahulu tentang apa jang mereka akan lakukan, mereka
sendiri akan kaget seperti Hazael apabila nabi itu memberitahukan
kepadanja tentang tindakannja jang kemudian . . . .
Tiap-tiap orang, baik laki, baik perempuan, dan anak-anak jang
tidak dibawah pengaruh Roh Allah tentu ada dibawah pengaruh ilmu
sihir Setan, dan oleh perkataan dan perbuatannja dia akan pimpin
orang-orang djauh dari djalan kebenaran. Apabila kemurahan Allah
jang mengobahkan hati itu berlaku atas hati, kebentjian jang sutji
akan memiliki djiwa, sebab orang jang berdosa itu sudah begitu lama
melalaikan keselamatan besar jang Allah sudah sediakan baginja.
Lantas dia menjerahkan dirinja, djiwanja dan rohnja kepada Allah,
lalu dengan kemurahan jang diberikan Allah kepadanja dia akan [276]
menarik diri dari perhubungan dengan Setan. Seperti orang-orang
Efesus itu, ia akan melemparkan hobatan, dan akan memutuskan
ikatan terachir jang mengikat dia kepada Setan. Dia akan tinggalkan
pandji-pandji penghulu kegelapan itu, dan akan datang dibawah
pandji-pandji Radja Immanuel jang berlumuran dengan darah. Dia
akan membakar buku-buku gaib itu. — “The Youth’s Instructor”,
[277]
16 November, 1883.
FASAL 90—MAKANAN OTAK JANG BENAR
Apakah harus dibatja anak-anak kita? Inilah satu pertanjaan jang
penting dan meminta djawab jang sungguh-sungguh. Saja merasa
susah melihat, didalam Rumah-rumah tangga orang Kristen, ada
terdapat berbagai madjallah dan surat-surat kabar jang memuat tjerita
sambung-menjambung jang tidak memberikan pengaruh jang baik
kepada pikiran. Saja sudah perhatikan orang-orang jang kesukaannja
membatja buku-buku tjerita sudah dimulaikan dengan tjara begitu.
Mereka sudah mempunjai kesempatan buat mendengar kebenaran
Sabda Allah, buat mengerti segala alasan pertjaja kita; tetapi mereka
sudah mentjapai masa dewasa dengan tiada peribadatan jang benar.
Orang-orang muda jang kekasih itu perlu sekali memasukkan
bahan-bahan jang paling baik kedalam pembangunan tabiatnja, —
ketjintaan dan takut akan Allah serta pengetahuan akan Kristus. Tetapi banjak orang jang belum mempunjai tjukup pengertian tentang
kebenaran seperti jang ada didalam Isa. Pikirannja dikenjangkan
atas tjerita-tjerita jang menaadjubkan. Mereka hidup didalam dunia
angan-angan, dan tidak lajak buat melakukan berbagai pekerdjaan
kewadjiban hidup.
Buah-buahnja Pembatjaan Tjerita Roman
Saja sudah melihat anak-anak jang dibiarkan mendjadi besar
dalam keadaan jang begitu. Baik dinegeri sendiri ataupun dinegeri
asing, mereka itu boleh djadi gelisah ataupun bermimpi-mimpi dan
tidak dapat bertjakap-bertjakap ketjuali tentang hal-hal jang amat
biasa sadja. Anggota-anggota tubuhnja jang indah, jang disesuaikan
untuk mengedjar tjita-tjita jang lebih tinggi, telah direndahkan oleh
memikir-mikirkan perkara-perkara jang siasia, bahkan lebih djelik
lagi dari jang sia-sia, sehingga jang empunja itu sudah merasa puas
dengan perkara-perkara jang begitu, dan hampir-hampir tidak ada
kuasa akan mentjapai perkara jang lebih tinggi. Pikiran-pikiran dan
pembitjaraan-pembitjaraan agama sudah mendjadi tidak disukai.
290
FASAL 90—MAKANAN OTAK JANG BENAR
291
Makanan otak buat mana ia sudah memperoleh kesukaan memberikan akibat-akibat jang menadjiskan, dan memimpin kepada pikiran
jang tidak bersih dan membangunkan birahi. Saja merasa sungguh
kasihan pada djiwa-djiwa tersebut apabila saja memikirkan berapa
banjak kerugian mereka oleh menjia- njiakan KESEMPATAN-KE- [278]
SEMPATAN untuk mendapat pengetahuan tentang Kristus, didalam
siapa pengharapan hidup kekal kita ada dipusatkan. Berapa banjak
tempoh jang indah sudah dibuang dengan pertjuma, waktu mana
mereka bisa gunakan untuk mempeladjari Teladan kebaikan jang
benar.
Saja sendiri mengenal beberapa orang jang sudah kehilangan
pikiran jang sehat oleh sebab sudah mengadakan kebiasaan membatja jang salah. Sepandjang kehidupan mereka dipenuhi dengan
angan-angan jang sakit, perkara-perkara ketjil dibesar-besarkannja. Perkara-perkara jang pikiran sehat dan pertimbangan baik tidak
mau memperhatikan, mendjadi udjian-udjian jang tidak tertahan
dan sandungan-sandungan jang tidak dapat diatasi bagi mereka itu.
Kepadanja kehidupan itu rasanja senantiasa gelap sadja.
Orang jang membiasakan adat membatja tjerita-tjerita jang
menggemparkan, membikin lumpuh kuasa pikirannja, dan membikin dirinja tidak tjakap buat pikiran dan penjelidikan jang membutuhkan tenaga. Sekarang adalah orang-orang laki dan perempuan
jang didalam hari tuanja belum djuga bisa sembuh dari pengaruh
pembatjaan jang melampaui batas.
Kebiasaan jang dibangunkan pada waktu mudanja sudah ikut
tumbuh dengan pertumbuhannja dan mendjadi kuat dengan kekuatannja; maka usaha mereka hendak mengalahkan kebiasaan itu,
meski dengan ketetapan hati pun, tjuma boleh mendapat kemadjuan
separuhnja sadja. Banjak orang jang tidak dapat mengembalikan pula
kegiatan pikirannja jang mula-mula. Segala pertjobaan akan mendjadi orang Kristen jang sungguh, berachir dengan keinginan sadja.
Mereka tidak bisa mendjadi seperti Kristus dengan sesungguhnja,
dan mereka terus-menerus mengisi otaknja dengan pembatjaan jang
sematjam itu.
Kerusakan tubuh pun bukan kurang hebatnja. Urat-urat saraf
diberatkan pekerdjaannja dengan tidak ada faedahnja oleh nafsu
membatja tadi. Adakalanja orang muda dan orang dewasapun disengsarakan oleh penjakit lumpuh dengan tidak ada sebab melainkan
292
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
oleh terlalu banjak membatja. Pikirannja selalu bertegang sampai
mesin otak jang halus itu mendjadi begitu lemah sehingga ia tidak
dapat bekerdja, dan achirnja mendjadi lumpuh.
Pemabok Pikiran
Apabila satu kali kesukaan membatja tjerita-tjerita jang menggemparkan dan membangunkan pikiran itu mendjadi berakar, ma[279] ka perasaan batin disesatkan, dan pikiran tidak dapat tidak sehat
itu. Saja sudah melihat gadis-gadis jang mengaku dirinja pengikut
Kristus, jang betul-betul merasa tidak senang kalau mereka tidak
mempunjai buku tjerita baru atau surat kabar jang memuat tjerita.
Pikiran ketagihan akan hal-hal jang dapat membangkitkan seperti
orang pemabok ketagihan akan minuman jang memabukkan. Orangorang muda tersebut tidak menundjukkan roh perbaktian; tidak ada
terang surga dipantjarkan pada teman-teman-nja buat memimpin
mereka itu kepada pantjaran pengetahuan. Mereka tidak mempunjai
pengalaman agama jang dalam. Djikalau kiranja pembatjaan jang
sematjam itu tidak selamanja ada dihadapannja, boleh djadi djuga
ada harapan mereka dapat diperbaiki; tetapi mereka ketagihan dan
ingin mendapatnja.
Saja merasa sakit melihat orang-orang muda laki-laki dan perempuan merusakkan kefaedahan hidupnja dengan tjara jang begitu,
jang membikin mereka gagal menerima pengalaman jang akan menjediakan mereka untuk pergaulan kehidupan kekal didalam surga.
Kita tidak dapat nama lain untuk diberikan kepada mereka selain
dari “pemabok-pemabok pikiran.”
Kebiasaan membatja jang terlalu, memasukkan pengaruh jang
membentjanakan pada otak sebagaimana pasti keterlaluan dalam hal
makan dan minum merusakkan adanja.
Penawarnja
Djalan jang terbaik untuk menegahkan tumbuhnja kedjahatan
jaitu menempati tanah itu lebih dahulu. Perhatian dan pendjagaan
jang sebesar-besarnja diperlukan dalam mempertumbuhkan pikiran dan menanamkan didalamnja bibit-bibit kebenaran dari Kitab
FASAL 90—MAKANAN OTAK JANG BENAR
293
Sutji. Didalam kemurahanNja, Tuhan telah menjatakan kepada kita
didalam Kitab Sutji segala aturan-aturan hal kehidupan jang sutji ....
Tuhan sudah ilhamkan orang-orang sutji supaja menuliskan,
untuk kefaedahan kita, nasihat-nasihat tentang bahaja-bahaja jang
mengadang didjalan, dan bagaimana melepaskan diri dari bahaja-bahaja itu. Mereka jang menurut nasihat Tuhan supaja menjelidik Kitab
Sutji, akan tidak djadi bodoh didalam perkara-perkara itu. Diantara
bahaja-bahaja achir zaman, tiap-tiap anggota geredja harus mengerti
alasan-alasan kepertjajaan dan pengharapannja, — alasan-alasan
jang tidak susah untuk dimengerti. Ada tjukup perkara-perkara jang
bisa memenuhi pikiran, kalau sadja kita mau bertumbuh didalam kemurahan dan pengetahuan Tuhan kita Isa al-Maseh. — “Christian
[280]
Temperance and Bible Hygiene,” hal. 123126. (1890).
Langkah Pertama Didalam Dosa
Satu proses persediaan jang pandjang dan tidak diketahui oleh
dunia, ada berlaku didalam hati sebelum seorang Kristen berbuat
dosa jang terang-terangan. Pikiran manusia tidak dengan sekunjung-kunjung turun dari kebersihan dan kesutjian masuk kedalam
kehinaan, kerusakan dan kedjahatan. Ada mengambil banjak tempoh buat merendahkan orang-orang jang sudah didjadikan atas peta
Allah kepada jang kedjam atau peta Setan. Oleh memandang, kita
mendjadi berobah. Oleh membiasakan pikiran-pikiran jang kotor,
manusia bisa mendidik pikirannja begitu rupa sehingga dosa jang
tadinja dibentji, akan mendjadi kesenangan kepadanja. — “Patriar[281]
chs and Prophets,” hal. 459.
FASAL 91—KITAB SUTJI, KITAB JANG AMAT
MENJUKAKAN HATI
Orang tua dan orang muda melalaikan Kitab Sutji. Mereka tidak
djadikan Kitab Sutji mendjadi peladjarannja, dan hukum kehidupannja. Terutama orang muda ada bersalah dalam hal ini. Kebanjakan mereka ada tempoh buat membatja buku-buku lain, tetapi
buku jang menundjuk djalan kepada hidup jang kekal itu tidak dipeladjarinja setiap hari. Tjerita-tjerita jang sia-sia dibatja dengan
perhatian besar, tetapi Kitab Sutji sendiri disia-siakan. Kitab Sutji
itulah pemimpin kita kepada kehidupan jang lebih tinggi dan lebih
sutji. Orang-orang muda pasti akan mengatakan bahwa Kitab itulah
satu Kitab jang amat menjukakan hati jang pernah dibatjanja, kalau kiranja angan-angan hatinja belum disesatkan oleh pembatjaan
tjerita-tjerita dongeng.
Pikiran-pikiran muda tak dapat mentjapai pertumbuhannja jang
termulia apabila mereka mengalpakan pantjaran akal budi jang tertinggi, — Sabda Allah. Bahwa kita ini ada dalam dunia Allah, dihadirat Chalik; bahwa kita didjadikan atas petaNja; bahwa Tuhan
memeliharakan kita dan tjinta kepada kita serta mendjaga kita, — inilah soal-soal jang indah untuk dipikir-pikirkan jang dapat memimpin
pikiran kepada kenangkenangan jang luas dan mulia. Barang siapa
jang membuka pikiran dan hati supaja memikir-mikirkan hal-hal
jang begitu, tidak nanti akan dapat dipuaskan oleh tjerita-tjerita jang
sia-sia dan menimbulkan kegemparan.
Pentingnja mentjahari pengetahuan jang saksama dari Kitab Sutji tak dapat dinilaikan. “Diilhamkan Allah,” boleh membikin kita
“bidjaksana bagi selamat,” mendjadikan “umat Allah lengkap betul
kepada segala kebadjikan.” (2 Timotius 3: 15-17), Kitab Sutji itu ada
berhak mendapat kehormatan kita jang paling tinggi. Kita seharusnja
tidak boleh merasa puas dengan pengetahuan jang tohor, melainkan
kita mesti mentjahari pengertian jang penuh tentang perkataan kebenaran itu, dan meminum sepenuh-penuhnja roh dari Kitab Sutji.
— “Counsels to Teachers, Parents, Students,” hal. 138, 139.
294
FASAL 91—KITAB SUTJI, KITAB JANG AMAT MENJUKAKAN HATI 295
Lukisan Dosa
Buku-buku jang mengandung tjerita-tjerita jang menggemparkan, jang ditjetak dan disiarkan sebagai djalan untuk mentjahari uang,
baik djikalau kiranja ta’ pernah dibatja oleh orang-orang muda. Di- [282]
dalam buku-buku jang begitu ada penarik dari Setan. Tjerita-tjerita
jang menjedihkan hati tentang kedjahatan-kedjahatan dan kebiadaban jang luar biasa itu ada besar sekali kuasa penariknja atas
banjak orang, menghasut mereka supaja melihat apakah jang bisa
dibuatnja supaja mendapat perhatian orang, meski oleh perbuatanperbuatan jang paling djahat sekalipun. Hal-hal jang amat hebat,
kedjahatan-kedjahatan jang amat kedjam, pertjabulan-pertjabulan
jang dilukiskan didalam buku-buku jang semata-mata buku-buku hikajat adanja, sudah berlaku seperti ragi dalam pikiran banjak orang,
sampai memimpin kepada perbuatan-perbuatan jang begitu djuga.
Buku-buku jang melukiskan perbuatan-perbuatan manusia jang
disorongkan oleh roh Setan, mempropagandakan kedjahatan. Tjerita-tjerita jang mendahsjatkan itu tidak perlu diulang-ulang lagi
dan tidak ada seorang jang pertjaja sama kebenaran sekarang harus
mengambil bahagian dalam mengekalkan ingatan terhadap tjeritatjerita jang begitu. Apabila otak dikenjangkan dan dibangkitkan oleh
makanan jang kedji itu, maka pikiran akan djadi kotor dan penuh
birahi. — “Counsels to Teachers, Parents, and Students,” hal.
[283]
133, 134.
FASAL 92—DJAGA BAIK-BAIK PINTU DJIWA
“Peliharakanlah hatimu terlebih dari pada segala jang patut dipeliharakan, karena dari dalamnja terpantjarlah segala mata-air hidup,”
demikian nasihat hamba Allah jang bidjaksana. “Karena sebagaimana ia berpikir dalam dirinja, demikianlah adanja,” (Amtsal 23:7,
salinan bahasa Melaju huruf Arab). Hati harus dibaharui oleh kemurahan Allah, kalau tidak nistjaja sia-sialah mentjahari kebersihan
hidup. Orang jang mentjoba hendak membangunkan tabiat jang
mulia dan tulus diluar dari kemurahan Kristus, ada mendirikan rumahnja diatas pasir. Dalam angin tofan pentjobaan jang hebat, rumah
itu tentu akan rubuh! Permintaan Doa Daud haruslah mendjadi permohonan tiap-tiap djiwa: “Djadikanlah dalam aku hati jang sutji,
ja Allah, dan baharuilah dalam aku roh jang teguh.” Maka setelah
mendjadi seperolehan pada karunia surga itu, haruslah kita madju terus kepada kesempurnaan, karena “dipeliharakan dalam kuasa Allah
oleh pertjaja.”
Meskipun begitu kita ada mempunjai pekerdjaan jang harus dilakukan untuk melawan pentjobaan. Mereka jang tidak mau mendjadi
korban djerat Setan mesti mendjaga betul pintu-pintu djiwanja; mereka mesti mendjauhkan pembatjaan, penglihatan, atau pendengaran
jang akan membangunkan pikiran jang kotor. Pikiran djangan dibiarkan melajanglajang diatas hal-hal jang boleh dibisikkan oleh
musuh djiwa. “Ikatlah pinggang budimu,” kata Petrus, “siumanlah
. . . . djangan kamu menuntut segala keinginan, jang dahulu dalam
hal bodohmu; tetapi tegal sutjilah Ia jang memanggil kamu, hendaklah kamu pun mendjadi sutji demikian dalam segala kelakuanmu.”
Rasul Paul berkata, “Hai sudara-sudara, adapun akan segala sesuatu
jang benar dan segala sesuatu jang mulia dan segala sesuatu jang
betul dan segala sesuatu jang sutji dan segala sesuatu jang sedap
manis dan segala sesuatu jang baik bunjinja, jaitu segala kebadjikan
dan kepudjian apapun baik, hendaklah kamu memikirkan dia.” Hal
ini memerlukan permintaan doa jang tekun dan selalu bersiuman.
Kita mesti mendapat pertolongan pengaruh Roh Sutji jang tetap,
296
FASAL 92—DJAGA BAIK-BAIK PINTU DJIWA
297
jang akan menarik pikiran kita keatas, dan membiasakan pikiran
itu berdiam diatas perkara-perkara jang bersih dan sutji. Kita mesti
mempeladjari Sabda Allah dengan radjin. “Dengan apa garangan
boleh orang muda memeliharakan djalannja sutji dari pada salah? [284]
Kalau dipatutkannja dengan sabdaMu.” “Maka segala pesanMu,” kata pengarang Mazmur, “telah kutaroh dalam hatiku, supaja djangan
aku berdosa kepadaMu.” — “Patriarchs and Prophets”, hal. 460.
Djerami dengan Gandum
Hai orang-orang muda jang kekasih, berhentilah membatja suratsurat kabar jang memuat tjerita-tjerita. Buanglah segala buku roman
. . . . Ada baik kalau kita membersihkan rumah kita dari segala
koran-koran tjerita dan buku-buku atau madjallah-madjallah jang
memuat gambar-gambar tjabul, — lukisan-lukisan jang disediakan
oleh wakil-wakil Setan. Orang-orang muda tidak mampu meratjuni
pikirannja dengan perkara-perkara jang begitu. “Apakah perkaranja
djerami dengan gandum?”. Biarlah tiap-tiap orang jang mengaku
mendjadi pengikut Kristus membatja sadja barang-barang jang benar
dan berfaedah kekal.
Kita mesti sediakan diri kita buat kewadjiban jang amat sutji.
Satu dunia mesti diselamatkan .... Berhubung dengan pekerdjaan besar jang akan dihabiskan, bagaimanakah orang dapat menjia-njiakan
waktu jang mahal dan harta jang sudah dikasi oleh Tuhan untuk
melakukan perkara-perkara jang tidak memberi kebaikan bagi dirinja atau bagi kemuliaan Allah? — The Youth’s Instructor, 14
[285]
Augustus, 1906.
FASAL 93—MENDIRIKAN TABIAT KRISTEN*)
Ada banjak buku-buku jang penting, jang tidak diperhatikan oleh
orang-orang muda kita. Buku-buku itu dialpakan sebab tidak begitu
menarik hati seperti buku lain-lain jang ringan.
Kita harus menasihatkan orang-orang muda itu supaja mereka
membatja buku-buku jang mengandung peladjaran untuk memeliharakan tabiat Kristen. Fatsal-fatsal jang terpenting dari pertjaja kita
harus ditjapkan pada ingatan anak-anak muda itu. Mereka sudah
mendapat pemandangan djuga tentang kebenaran ini, tetapi bukanlah
satu perkenalan demikian sehingga boleh mengadjak mereka untuk
mempeladjarinja dengan kegembiraan. Orang-orang muda kita harus
membatja buku-buku jang memberi kesehatan, dan pengaruh jang
menjutjikan pada pikiran. Hal ini perlu bagi mereka supaja boleh
mengerti betul apakah agama jang benar itu. Ada banjak pembatjaan
baik jang tidak menjutjikan pikiran.
Sekaranglah waktunja dan kesempatan kita untuk bekerdja bagi
orang-orang muda. Terangkanlah kepada mereka itu bahwa kita sekarang ada hidup dalam krisis jang amat berbahaja, dan kita ingin
mengetahui bagaimanakah peribadatan jang benar itu. Orang-orang
muda kita perlu ditolong, diangkat, dan digembirakan, tetapi dengan
djalan jang benar; bukan barangkali seperti jang dikehendaki oleh
mereka, melainkan dalam djalan jang akan menolong mereka menjutjikan pikirannja. Mereka perlu akan agama baik jang menjutjikan
lebih dari pada segala jang lain.
Saja tidak mengharap akan hidup lama. Pekerdjaanku sudah
hampir habis. Kasi tahu kepada orang-orang muda kita bahwa saja
kepingin supaja segala perkataanku menggembirakan mereka untuk
hidup dalam tjara kehidupan jang amat menggemarkan machlukmachluk surga, dan supaja pengaruh mereka pada sesamanja akan
djadi amat meninggikan.
298
FASAL 93—MENDIRIKAN TABIAT KRISTEN
299
Batja-batjaan Pilihan Diandjurkan
Pada waktu malam saja memilih dan menjebelahkan buku-buku
jang tidak berfaedah bagi orang-orang muda. Kita harus memilih [286]
bagi mereka buku-buku jang akan mengadjak orang-orang muda
kita kepada kehidupan jang tulus, dan pimpin mereka supaja suka
membatja Kitab Sutji. Hal ini sudah dinjatakan kepadaku dahulu,
dan saja pikit saja akan njatakan itu kepadamu didalam tulisan.
Kita tidak mampu memberi pembatjaan jang tidak berfaedah kepada
orang-orang muda kita. Kita perlu buku-buku jang akan memberi
berkat kepada pikiran dan djiwa. Perkara-perkara ini dipikirkan
terlalu ringan; sebab itu sudara-sudara kita harus mendjadi paham
dengan apa jang saja katakan.
Saja tidak pikir saja akan dapat lagi kesaksian-kesaksian bagi
sudara-sudara kita. Sudara-sudara kita jang berpikiran kuat mengetahui apa jang baik buat mengangkat dan membangunkan pekerdjaan
ini. Tetapi dengan ketjintaan Allah didalam hatinja, mereka perlu
lebih lama lebih dalam mempeladjari perkara-perkara Allah. Saja
kepingin sekali supaja orang-orang muda kita mempunjai buku-buku
batjaan jang benar, lantas orang-orang tua pun akan mendapatnja.
Kita harus tetap memandang kepada penarik perbaktian dalam kebenaran. Kita mesti selalu membuka pikiran dan otak kita kepada
segala kebenaran perkataan Allah .... Setan datang apabila manusia sedang alpa. Djangan kita merasa sudah puas sebab pekabaran
amaran ini sudah pernah dikabarkan. Kita harus kabarkan itu berulangulang.
Kita boleh mulaikan satu kursus pembatjaan jang begitu menggembirakan sampai dapat menarik dan mempengaruhi banjak pikiran. Kalau Tuhan bolehkan saja buat bekerdja lebih djauh, saja
dengan girang hati akan menolong usaha menjediakan buku-buku
bagi orang-orang muda.
Ada pekerdjaan jang harus didjalankan untuk orang-orang muda
oleh mana pikiran mereka akan ditjapkan dan dirupakan oleh kebenaran Allah jang menjutjikan itu. Kerinduanku jang tulus bagi
orang-orang muda kita jaitu supaja mereka itu mengerti sungguhsungguh apakah arti jang benar tentang dibenarkan oleh pertjaja,
dan kesempurnaan tabiat jang akan menjediakan mereka bagi hidup jang kekal. Saja tidak mengharap akan hidup lama, dan saja
300
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
tinggalkan nasihat ini bagi orang-orang muda, supaja tudjuan jang
mereka adakan itu djangan salah berlaku.
Saja nasihatkan saudara-saudara.u supaja memberanikan orangorang muda selalu mendjundjung tinggi keindahan dan kemurahan
Allah. Bekerdjalah dan mintalah doa selalu supaja mendapat perasaan keindahan agama jang benar. Terbitkanlah kebahagiaan dan
penarik kesutjian dan kemurahan Allah itu. Saja telah merasa wadjib
[287] berkata demikian sebab saja tahu bahwa hal ini dialpakan.
Saja tidak mempunjai kepastian bahwa umur hidupku akan lama
lagi, tetapi saja merasa bahwa saja berkenan kepada Allah. Tuhan
mengetahui berapa banjak penanggungan saja sudah derita sementara saja menjaksikan kehidupan rendah jang ditundjukkan oleh
orang-orang jang mengaku dirinja Kristen. Saja merasa besar sekali keperluannja kebenaran itu dinjatakan didalam hidupku, dan
kesaksianku disampaikan kepada orang banjak. Saja mau supaja
saudara-saudara berbuat seberapa bisa akan menjampaikan segala
tulisanku pada orang-orang dimana mana negeri.
Beritahukanlah kepada orang-orang muda bahwa mereka ada
mempunjai banjak keuntungan dalam perkara kerohanian, Tuhan
mau supaja mereka mengadakan usaha jang sungguh-sungguh untuk
menjampaikan kebenaran ini kepada orang banjak. Saja merasa tergerak bahwa adalah satu kewadjiban istimewa bagi saja mengatakan
segala perkara ini. — “Fundamentals of Christian Education,”
[288] hal. 547-549.
*) Inilah
amanat terachir dari Njonja White pada waktu sakitnja penghabisan.
FASAL 94—AKIBATNJA BUKU-BUKU ROMAN
Banjak orang muda berkata, “Saja tidak ada tempoh buat mempeladjari peladjaranku.” Tetapi, apakah mereka berbuat? Sebahagian
ada mengerahkan tiap-tiap detik untuk mentjahari wang beberapa
sen lagi, sedangkan waktu jang dikerahkan buat bekerdja ini, apabila
digunakan untuk mempeladjari Kitab Sutji, kalau peladjarannja itu
dipakai dalam hidup, akan menghematkan bagi mereka satu djumlah
jang lebih banjak dari pada jang didapatnja oleh bekerdja terlalu
berat. Hal itu akan menghematkan banjak wang jang dibelandjakan
untuk perhiasan-perhiasan jang tidak perlu, dan memeliharakan tenaga pikiran untuk mengerti rahasia peribadatan. “Takut akan Tuhan
itulah permulaan segala hikmat.”
Tetapi orang-orang muda itu djuga, jang mengaku dirinja Kristen,
memuaskan kehendak hawa-nafsu daging oleh menurutkan kemauan
hatinja sendiri; dan tempoh jang diberikan oleh Tuhan sebagai tempoh kasihan supaja mereka bisa mengetahui keindahannja kebenaran
Kitab Sutji, sudah digunakan untuk membatja tjerita-tjerita dongeng.
Kebiasaan ini, sekali sudah berakar, susah sekali ditjabutnja; tetapi
hal itu bisa diperbuat, dan mesti dilakukan oleh segala orang jang
mendjadi tjalon keradjaan surga.
Pikiran jang dibiarkan diisap oleh membatja tjerita, mendjadi
rusak. Angan-angan-nja djadi tidak sehat, tabiat lekas mendjadi
ketjewa mulai meradjalela dalam pikiran, dan dalam hatinja timbul
perasaan katjau, pikiran selalu mendjadi kurang beres oleh sebab
keinginan pada makanan otak jang tidak sehat. Sekarang ada beribuberibu orang jang masuk rumah gila sebab pikirannja dimiringkan
oleh pembatjaan buku-buku dongeng jang memimpin mereka hidup
dalam angan-angan sadja serta dihinggapi penjakit gila-tjinta. —
[289]
The Signs of the Times, 10 Februari 1881.
301
FASAL 95—FAEDAHNJA MUSIK
Lagu pudji-pudjian itulah suasana surga; dan apabila surga bertcmu dengan dunia maka lalu terdjadilah musik dan njanjian, — “pudji-pudjian dan njanji-njanjian!”
Diatas dunia jang baru didjadikan itu, jang terletak elok dan
tidak bertjela, dibawah senjuman Allah, maka “segala bintang padjar
menjanji ramai-ramai dan segala anak Allah pun bersurak-surak.”
Begitulah hati manusia jang berpihak pada surga sudah menjambut
kemurahan Allah dengan lagu pudji-pudjian. Banjak kedjadian-kedjadian dalam sedjarah manusia sudah dihubungkan dengan njanjian
....
Musik Satu Pemberian Jang Indah
Hikajat njanjian-njanjian didalam Kitab Sutji ada penuh dengan
pikiran-pikiran jang menimbulkan kesan tentang guna dan faedahnja
musik dan njanjian itu. Musik sering-sering dibalikkan untuk melajani maksud-maksud jang djahat, sehingga dengan begitu musik itu
mendjadi satu dari pada djalan tipu-daja pentjobaan jang paling litjin. Tetapi kalau musik itu digunakan dengan tjara jang betul, maka
njanjian itu mendjadi pemberian Allah jang amat indah, dikarangkan
buat mengangkat pikiran kepada perkara-perkara jang lebih tinggi
dan mulia, buat menggembirakan dan meninggikan djiwa.
Seperti orang Israel, dalam perdjalannja dipadang belantara,
menggembirakan perdjalanannja oleh musik njanjian jang sutji, begitu djuga sekarang Allah memberikan njanjian kepada umatNja untuk menggirangkan mereka dalam perdjalanan kehidupannja. Tjuma
sedikit sadja djalan jang lebih berkasiat buat menanamkan perkataan
Allah didalam ingatan daripada mengulang-ulangkan perkataan-perkataan itu didalam njanjian. Maka njanjian jang demikian adjaib
sekali kuasanja. Njanjian mempunjai kuasa buat menundukkan tabiat jang kasai dan tidak terpelihara; kuasa untuk menghidupkan
pikiran dan membangunkan perasaan kasihan, menambahkan ke302
FASAL 95—FAEDAHNJA MUSIK
303
tjotjokan kelakuan, dan membuangkan murung dan sjak wasangka
jang merusakkan kegembiraan dan melemahkan usaha.
Njanjian itu adalah salah satu dari pada djalan jang paling mustadjab untuk menerangkan kebenaran rohani didalam hati. Betapa
sering kepada djiwa jang menanggung berat-berat dan sedia hendak
berputus harap, ingatan mengenangkan kembali beberapa perkata- [290]
an Allah, — perkataan satu njanjian jang pernah dinjanjikan pada
waktu ketjil, — lalu pentjobaan pun hilanglah kuasanja, kehidupan
rasanja mendapat arti jang baharu dan tudjuan jang baharu maka
kegembiraan dibagi-bagikan kepada djiwa-djiwa jang lain!
Faedahnja njanjian sebagai djalan pendidikan djangan sekalisekali dilupakan. Didalam rumah biarlah ada njanjian, jaitu njanjiannjanjian jang merdu dan sutji, maka akan berkuranglah perkataan
teguran, dan lebih banjak kegirangan dan pengharapan dan kesukaan.
Dalam sekolah biarlah ada njanjian, maka anak-anak akan tertarik
lebih dekat kepada Allah, kepada guru-guru dan kepada satu sama
lain.
Sebagai bahagian dari upatjara perbaktian maka menjanji adalah
satu perbuatan perbaktian sama seperti permintaan doa. Sesungguhnja, banjak njanjian itu permintaan doa adanja. Kalau anak itu
diadjar supaja insjaf dalam hal ini, dia akan memikirkan lebih banjak tentang arti perkataan-perkataan jang dinjanjikannja, dan lebih
gampang dimasuki oleh kuasa perkataan-perkataan njanjian itu.
Sementara Penebus kita memimpin kita hampir kepada pintu
dunia jang kekal, terang benderang dengan kemuliaan Allah, kita
akan dapat mendengar suara pudji-pudjian dan pengutjapan sukur
dari biduan surga sekeliling tachta; dan apabila gaong (echo) dari
njanjian malaikat-malaikat itu ditimbulkan didalam rumah kita jang
dibumi ini, maka hati pun akan tertarik lebih dekat kepada penjanjipenjanji surga itu. Pergaulan surga dimulaikan dibumi. Dibumi
inilah kita peladjari lagam pudjipudjian itu. — “Education,” hal.
[291]
261-268.
FASAL 96—GUNANJA MUSIK
Musik diadakan untuk maksud-maksud jang sutji, untuk mengangkat pikiran kepada perkara-perkara jang sutji, mulia, meninggikan, dan untuk membangunkan rasa perbaktian dan sukur kepada
Allah didalam djiwa. Alangkah bedanja diantara kebiasaan dahulukala dengan gunanja musik jang terlalu sering dipakai sekarang ini!
Betapa banjak orang menggunakan karunia ini untuk meninggikan
diri ganti menggunakannja untuk memuliakan Allah! Kesukaan akan
musik memimpin orang jang tidak berhati-berhati mendjadi bersatu
dengan orang-orang jang tjinta dunia dalam pertemuan-pertemuan
pelesir, kemana Tuhan Allah melarang anak-anak.ja pergi. Dengan
begitu apa jang boleh mendjadi berkat besar kalau digunakan dengan benar, mendjadi djalan jang paling madju oleh mana Setan
mendjerat pikiran dari kewadjiban dan dari pada memikir-mikirkan
perkara-perkara jang kekal.
Musik ada mendjadi sebahagian dari pada upatjara perbaktian
jang dilakukan diistana disurga, maka didalam njanjian pudji-pudjian kita, haruslah kita berusaha seberapa bisa supaja menjerupai
lagu biduan surga. Pendidikan suara jang betul adalah satu hal jang
penting didalam pendidikan, dan djanganlah sekali-kali dialpakan.
— “Patriarchs and Prophets,” hal. 594.
Talenta Jang Berpengaruh
Ada banjak orang jang mempunjai talenta istimewa buat menjanji, dan ada kalanja apabila pekabaran jang istimewa disampaikan
oleh seorang penjanji tunggal, atau oleh beberapa orang jang bersatu
didalam njanjian. Tetapi menjanji oleh sedikit orang harus diadakan
djarang-djarang. Kepandaian menjanji itu adalah satu pemberian
jang berpengaruh, jang Tuhan mau supaja semua orang pertumbuhkan dan pakai untuk kemuliaan namaNja. — Testimonies for the
Church, djilid 7, hal. 115, 116.
304
FASAL 96—GUNANJA MUSIK
305
Bersatu Suara Dengan Penjanji-penjanji Surga
Apabila manusia menjanji dengan roh dan pengertian, maka
penjanji-penjanji surga pun lantas menjambung lagu itu dan ikut
menjanji pengutjapan sukur. Tuhan jang sudah mengaruniakan kepada kita segala pemberian jang akan memberi kesem- patan pada [292]
kita mendjadi pengerdja Allah, menuntut supaja umatNja memperbaiki suaranja, supaja mereka boleh berkata-berkata dan menjanji
didalam djalan jang semua orang dapat mengerti. Bukan suara keras
jang diperlukan, melainkan lagu jang terang, sebutan jang betul, dan
utjapan jang njata. Biarlah semua orang mengambil tempoh untuk
memperbaiki suaranja, supaja pudjian kepada Tuhan dapat dinjanjikan dengan suara jang terang, dan lembut, bukan dengan suara jang
serak atau serik sehingga menjakitkan telinga. Kepandaian menjanji
itu pemberian Allah adanja; biarlah itu dipakai untuk kemuliaanNja.
Menjanji tidak selamanja mesti dilakukan oleh beberapa orang.
Seberapa kali mungkin biarlah segenap perkumpulan ikut menjanji.
— “Testimonies for the Church,” djilid 9, hal. 143, 144.
Allah Dipermuliakan Oleh Njanjian-njanjian
Allah dipermuliakan oleh njanjian pudji-pudjian dari hati jang
bersih, dipenuhi dengan ketjintaan dan perbaktian kepadaNja. —
[293]
“Testimonies for the Church,” djilid 1, hal. 509.
FASAL 97—TJARA JANG SALAH
MENGGUNAKAN MUSIK
Malaikat-malaikat ada beterbangan sekeliling rumahmu. Orangorang muda ada berkumpul disana; disana kedengaran suara njanjian
orang dan suara musik. Orang-orang Kristen ada berkumpul disana, tetapi apakah jang engkau dengar? Satu njanjian, satu njanjian
jang amat bergembira, pantas buat tempat menari. Lihatlah malaikat-malaikat jang sutji itu mengumpulkan tjahajanja makin dekat
sekelilingnja, lalu kegelapan pun menudungi orang-orang jang ada
didalam rumah itu. Malaikat-malaikat itu pergi dari tempat itu. Mukanja kelihatan bersusah. Lihat, mereka itu menangis. Hal ini saja
lihat diadakan berulang-ulang pada barisan orang-orang jang memeliharakan hari Sabat, terlebih lagi di . . . . Musik sudah memenuhi
tempoh jang sepatutnja digunakan buat meminta doa. Musik adalah
satu berhala jang disembah oleh banjak orang Kristen jang mengaku
memeliharakan hari Sabat. Setan tidak ada keberatan pada musik
kalau kiranja musik itu boleh dipakainja mendjadi djalan oleh mana
ia boleh masuk kedalam pikiran orang-orang muda. Segala apa jang
akan menjesatkan pikiran orang dari Allah, dan mengambil tempoh jang boleh dipakai untuk berbakti kepada Tuhan akan berkenan
kepadanja. Setan bekerdja dengan alat-alat jang akan memberikan
pengaruh jang paling kuat untuk memegang sebanjak-sebanjak-nja
orang muda didalam penarik jang paling menjenangkan, sementara
mereka itu dilumpuhkan oleh kuasanja. Apabila digunakan untuk
kebaikan, musik itu memang ada mendjadi satu berkat, tetapi sering
djuga musik itu didjadikan mendjadi satu dari pada djalan-djalan
Setan jang paling menarik untuk mendjerat djiwa-djiwa. Kalau digunakan untuk jang tidak baik, maka musik itu akan memimpin
orang-orang jang tidak berserah kepada Allah mendjadi sombong,
sia-sia, dan bodoh. Kalau dibiarkan djadi pengganti perbaktian dan
permintaan doa, maka musik itu djadi satu kutuk jang amat besar.
Orang-orang muda berkumpul hendak menjanji dan meskipun mereka mengaku dirinja Kristen, sering mereka mendjadi ketjelaan bagi
306
FASAL 97—TJARA JANG SALAH MENGGUNAKAN MUSIK
307
Allah dan pertjajanja oleh karena pertjakapan jang meriah dan musik
jang dipilihnja. Musik-musik jang mengandung kesutjian tidak disukainja. Kepada saja telah ditundjukkan pengadjaran perkataan Allah
jang njata, jang telah dilalukan sadja dengan tiada perduli. Pada hari
pehukuman, segala perkataan Allah jang diilhamkan tersebut akan
menghukumkan mereka jang tidak menurutnja. — “Testimonies [294]
for the Church,” djilid 1, hal 506.
Musik, Satu Kuasa Bagi Kebaikan
Musik itu bisa didjadikan satu kuasa jang besar untuk kebaikan; meskipun begitu kita tidak menggunakan tjabang perbaktian
ini dengan sebaik-baiknja. Njanjian itu umumnja dilakukan dari
gerakan hati atau untuk mentjotjoki hal-hal jang istimewa, dan ada
djuga waktunja kapan penjanji-penjanji tidak paham betul lagunja
sehingga musik itu hilang kuasanja jang betul atas pikiran mereka
jang berkumpul. Musik harus mempunjai keindahan, rasa pilu dan
kuasa. Biarlah suara dinaikkan didalam njanjian pudji-pudjian dan
perbaktian. Kalau dapat digunakan, bantulah suara itu dengan perkakas-perkakas musik, dan biarlah suara jang merdu naik kepada
Allah sebagai suatu persembahan jang berkenan. — “Testimonies
[295]
for the Church,“djilid 4, hal. 71.
308
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
BAHAGIAN KE-X—Djurukuntji
[296]
Betapa ketjilpun talentamu, Tuhan ada mempunjai tempat buat
itu. Satu talenta itu, djikalau digunakan dengan akalbudi, tentu akan
menjelesaikan pekerdjaannja jang sudah ditentukan. Oleh kesetiaan
didalam kewadjiban-kewadjiban jang ketjil, kita harus bekerdja dalam rentjana pertambahan, dan Tuhan akan bekerdja bagi kita dalam
rentjana melipatgandakan. Jang ketjil-ketjil itu akan djadi pengaruh-pengaruh jang terindah didalam pekerdjaan Tuhan. — “Chrit’s
Object Lessons,” hal. 360.
[297]
FASAL 98—PELADJARAN DALAM HAL
BERHEMAT
Banjak boleh dikatakan kepada orang-orang muda tentang kesempatan mereka buat menolong pekerdjaan Allah oleh beladjar
berhemat dan menjangkal diri. Banjak orang muda berpikir bahwa
mereka mesti ikutkan hatinja didalam kesukaan ini dan itu, dan
supaja bisa berbuat begitu mereka membiasakan dirinja hidup sebanjak wang penghasilannja. Tuhan mau supaja kita berbuat lebih
baik dalam perkara ini.
Kita bersalah terhadap diri kita sendiri apabila kita merasa puas
dengan tjukup makan dan tjukup minum dan pakai sadja. Tuhan
ada mempunjai perkara jang lebih baik dari pada ini dihadapan
kita. Kalau kita ridla membuangkan kemauan kita jang tamaha, dan
serahkan kuasa hati dan pikiran kita untuk pekerdjaan Allah, maka
malaikat-malaikat surga akan bekerdja bersama-bersama dengan
kita, mendjadikan kita satu berkat bagi manusia.
Menjimpan Buat Pekerdjaan Allah
Meskipun barangkali dia ada miskin, orang muda jang radjin dan
hemat bisa menjimpan sedikit untuk pekerdjaan Allah. Waktu saja
baru berumur 12 tahun, saja mengerti apa artinja berhemat itu. Bersama dengan saudara saja perempuan, saja beladjar satu pekerdjaan
keradjinan tangan, dan meskipun kami tjuma mendapat upah setali
sehari, dari djumlah itu kami bisa menjimpan sedikit buat dikasi
kepada pekerdjaan Tuhan. Kami menjimpan sedikit-sedikit sampai
kami sudah menjimpan tiga puluh ringgit. Maka ketika pekabaran
tentang kedatangan Tuhan jang dengan lekas itu kami terima, bersama dengan seruan bantuan tenaga dan uang, kami merasa bangga
dengan kesempatan buat menjerahkan uang itu kepada bapa, dengan
permintaan supaja uang itu digunakan untuk menerbitkan buku-buku
ketjil dan madjallah-madjallah untuk dikirim kepada mereka jang
masih ada dalam kegelapan.
310
FASAL 98—PELADJARAN DALAM HAL BERHEMAT
311
Adalah kewadjiban semua orang jang bekerdja dalam pekerdjaan Allah supaja beladjar berhemat dalam perkara tempoh dan uang.
Orang-orang jang menurutkan kemalasannja, menundjukkan bahwa
mereka ada memandang ringan pada kebenaran mulia jang diserahk[298]
an kepada kita.
Mereka perlu dididik dalam mengadakan tabiat keradjinan dan
beladjar bekerdja dengan satu tudjuan bulat untuk memuliakan
Allah.
Penjangkalan Diri
Mereka jang tidak mempunjai pemandangan jang betul dalam
menggunakan tempoh dan uang, harus meminta nasihat daripada
mereka jang sudah mempunjai pengalaman. Dengan wang jang kami
sudah dapat dari pekerdjaan kami, sudaraku perempuan dan saja
membeli pakaian untuk kami sendiri. Kami suka serahkan uang itu
kepada ibu dengan berkata, “Belilah, supaja sesudah kami membajar
pakaian kami itu, akan ada sisanja buat diserahkan kepada pekerdjaan Tuhan.” Dan ibu suka berbuat apa jang kami minta, maka
dengan demikian mengandjurkan didalam hati kami roh pekerdjaan
mengkabarkan indjil.
Pemberian jang berasal dari buah-buah penjangkalan diri adalah satu pertolongan jang adjaib bagi si pemberi. Diberikannja satu
pendidikan jang membikin kita sanggup memahamkan dengan lebih
sempurna tentang pekerdjaan Dia jang sudah pergi kemana-mana
berbuat baik, melepaskan jang sengsara, dan mentjukupkan keperluan orang jang miskin. Djuru Selamat hidup bukan buat menjenangkan Dirinja sendiri. Dalam kehidupannja tidak ada bekas-bekas
sedikitpun tentang kekikiran. Meskipun didalam satu dunia jang
Dia sendiri sudah djadikan, Tuhan tidak menuntut sebahagian dari
padanja sebagai tempat tinggalNja. “Serigala ada lobang dan bagai
segala burung diudara pun ada sarangnja, tetapi Anak-manusia ini
tidak bertempat akan menggalang kepalaNja,” kata Tuhan.
Menggunakan Talenta Dengan Betul
Kalau kita gunakan talenta kita dengan sebaik-baiknja, maka
Roh Allah selalu akan memimpin kita kepada ketjakapan-ketjakapan
312
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
jang lebih besar. Kepada orang jang mendjalankan talentanja dengan
setia, Tuhan berkata: “Sabaslah, hai hamba jang baik dan setiawan,
sebab kepertjajaanlah engkau dengan barang jang sedikit ini, maka
engkau kudjadikan kepala atas barang jang banjak; masuklah engkau
kedalam kesukaan tuanmu”. Orang jang hanja mendapat satu talenta
itu pun diharap akan berbuat sebisanja. Kalau kiranja dia gunakan
harta tuannja itu untuk berniaga, maka Tuhan pun tentu melipatgandakan talenta itu.
Kepada Masing-masing orang Tuhan sudah memberikan peke[299] rdjaan “masing-masing pada kadarnja”. Tuhan tahu ukuran- nja
kebisaan kita, dan Tuhan tahu betul apa jang harus ditanggungkan
atas kita. Kepada orang jang kedapatan setia, diberikan perintah,
Berikan kepadanja tanggungan jang lebih besar. Kalau dia membuktikan setia pada petaruhan tersebut, maka keluarlah lagi perintah,
Serahkan kepadanja jang lebih banjak lagi. Begitulah oleh kemurahan Kristus dia bertumbuh mendjadi seorang jang sempurna didalam
Kristus Jesus.
Apakah engkau hanja mempunjai satu talenta? Taruhkanlah itu
dikedai orang jang mendjalankan uang dan dengan tjerdik djadikanlah jang satu itu mendjadi dua. Kerdjakanlah dengan sekuat tenagamu sesuatu pekerdjaan jang didapat oleh tanganmu. Gunakanlah
talentamu dengan akal budi sehingga disampaikannja pekerdjaan
jang ditentukan baginja. Segala sesuatu jang ada padamu rasanja
dapat diserahkan untuk mendengar perkataan itu dikatakan kepadamu kelak, “Sabaslah.” Tetapi tjuma kepada orang-orang jang sudah
melakukan dengan baik sadja perkataan “Sabas” itu dikatakan.
Tidak Ada Tempoh Boleh Hilang
Hai orang muda laki-laki dan perempuan, kamu tidak ada tempoh jang boleh hilang. Berusahalah dengan tekun supaja rumah
tabiatmu diperdirikan dari kaju-kaju jang kuat. Kami memohon padamu karena Kristus supaja kamu setia. Berusahalah menghemat
waktu. Serahkanlah dirimu setiap hari untuk pekerdjaan Allah, dan
engkau pun akan insjaf bahwa kamu tidak perlu mendapat banjak
hari liburan untuk dihabiskan dalam kemalasan, atau banjak uang
untuk dibelandjakan dalam perkara menurut nafsu. Penduduk surga
memperhatikan mereka jang mengusahakan dirinja supaja bertam-
FASAL 98—PELADJARAN DALAM HAL BERHEMAT
313
bah-bertambah dan didjadikan serupa dengan peta Kristus. Apabila
wakil manusia itu menjerahkan dirinja kepada Kristus, maka Roh
Sutji akan dapat menjelesaikan pekerdjaan jang besar bagi dia.
Tiap-tiap pengerdja jang benar dan menjangkal diri untuk Allah,
suka menggunakan dan digunakan untuk orang lain. Kristus berkata,
“Barang siapa jang kasih akan djiwanja, jaitu akan kehilangan dia,
dan barang siapa jang bentji akan djiwanja dalam dunia ini, jaitu
akan memeliharakan dia sampai kepada hidup jang kekal”. Oleh
usaha jang tekun dan berhati-hati untuk menolong dimana jang perlu
ditolong, orang-orang Kristen jang benar menundjukkan ketjinta- [300]
annja bagi Allah dan bagi sesamanja manusia. Dia boleh kehilangan
djiwanja didalam pekerdjaan itu; tetapi apabila Kristus datang untuk
mengumpulkan permataNja, maka dia akan mendapati pula djiwanja
itu kembali. — Youth’s Instructor, 10 September 1907.
Upah Pengorbanan
Uang jang dipakai untuk membikin orang lain berbahagia, akan
membawa kembali upahnja. Kekajaan jang digunakan dengan betul
akan mengadakan kebaikan jang besar. Djiwa-djiwa akan ditarik
kepada Kristus. Orang jang menurut maksud kehidupan Kristus akan
melihat didalam istana surga segala orang bagi siapa mereka sudah
bekerdja dan berkorban diatas dunia. Orang-orang jang sudah diselamatkan itu akan mengingatkan orang-orang jang sudah mendjadi
djalan untuk keselamatannja dengan bersukur.
Indahlah kelak surga itu bagi mereka jang sudah sedia didalam pekerdjaan menjelamatkan djiwa-djiwa. — “Christ’s Object
[301]
Lessons,” hal. 373.
FASAL 99—ROH PENGORBANAN
Roh kekikiran, jang mentjahari tempat jang paling tinggi dan gadjih jang paling besar, ada penuh didalam dunia. Roh penjangkalan
diri dan pengorbanan jang dahulu, sudah djarang terdapat. Tetapi inilah sadja Roh jang bisa menggerakkan pengikut Kristus jang
benar. Tuhan sudah menundjukkan tjontoh bagaimana kita harus bekerdja. Dan kepada mereka jang Tuhan sudah berkata, “Ikutlah Aku,
maka Aku akan mendjadikan kamu pemukat orang,” Tuhan tidak
djandjikan berapa banjak upah akan dikasi sebagai pembajaran atas
pekerdjaannja. Mereka harus mendapat bersama-bersama dengan
Dia penjangkalan diri dan pengorbananNja.
Mereka jang mengaku mendjadi pengikut Tuhan, dan jang bekerdja didalam pekerdjaanNja sebagai kawan-pengerdja dengan Allah,
harus melakukan pekerdjaannja dengan ketjermatan dan kepandaian,
kebidjaksanaan dan hikmat jang dituntut oleh Allah kesempurnaan
itu pada waktu membangunkan kemah duniawi dahulukala. Dan
sekarang seperti pada waktu itu dan seperti pada zaman Kristus, penjerahan kepada Allah dan roh pengorbanan harus dipandang sebagai
tuntutan-tuntutan pertama dari pekerdjaan jang berkenan kepada
Allah. Tuhan kepingin supaja tidak ada selembar pun dari benang
kekikiran itu boleh dianjam didalam pekerdjaanNja. — Review and
Herald, 4 Januari 1906.
Tanda-tanda Keelokan Didalam Hati
Kerendahan hati, penjangkalan diri, kemurahan, dan pembajaran
perpuluhan dengan setia, ini semua menundjukkan bahwa kemurahan Allah ada bekerdja didalam hati. — “Counsels on Health”, hal.
[302] 590.
314
FASAL 100—PERPULUHAN
Pekerdjaan besar jang Tuhan Jesus umumkan Ia datang hendak mendjalankannja, sudah dipesankanNja kepada murid-muridNja
diatas dunia ini. Kristus, sebagai kepala kita, memimpin didalam
pekerdjaan selamat jang besar dan disuruhNja kita mengikut teladanNja. Dia sudah berikan pada kita pekabaran buat seluruh dunia.
Kebenaran ini mesti disampaikan kepada segala bangsa, bahasa, dan
kaum. Kuasa Setan harus dilawan, dan dia harus dikalahkan oleh
Kristus dan oleh pengikut-pengikutNja. Peperangan jang luas akan
terus didjalankan lawan kuasa kegelapan. Dan supaja pekerdjaan
ini bisa didjalankan dengan berhasil, perlu sekali uang. Tuhan tidak
bermaksud hendak mengirimkan uang langsung dari langit, tetapi
Tuhan memberi talenta kekajaan kepada pengikut-pengikut.ja untuk
dipakai buat maksud mengongkosi peperangan itu.
Tuhan sudah memberi djalan pada umatNja untuk mengumpulkan uang tjukup banjak buat membikin pekerdjaan itu berdjalan
atas ongkos sendiri. Rentjana Tuhan dalam peraturan perpuluhan
itu sungguh indah dalam kesederhanaan dan sama ratanja. Segala
orang boleh menurutnja dalam iman dan ketabahan, karena aturan
itu berasal dari Allah. Didalamnja digabungkan kesederhanaan dan
kegunaan, dan tidak perlu pendidikan tinggi untuk mengerti dan
mendjalankannja. Semua orang boleh merasa bahwa mereka bisa
melakukan sebahagian dalam memadjukan pekerdjaan keselamatan
jang indah itu. Tiap-tiap orang laki, perempuan, dan orang muda
boleh mendjadi djurukuntji bagi Allah, dan boleh mendjadi perkakas untuk memenuhi permintaan-permintaan atas perbendaharaan.
Rasul Paul berkata, “Hendaklah masingmasing kamu menjimpankan
uang sedikit dalam rumahnja dan menambahi dia sekedar untung,
jang dikaruniakan Allah kepadanja”.
Banjak pekerdjaan besar-besar diselesaikan oleh aturan ini. Djikalau semua orang suka menerima dan mendjalankan aturan itu,
maka tiap-tiap orang akan mendjadi djurukuntji Allah jang berdjaga-djaga dan setia; dan tentu tidak akan ada kekurangan uang untuk
315
316
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
meneruskan pekerdjaan besar memashurkan pekabaran amaran jang
terachir kepada dunia. Perbendaharaan akan tidak djadi lebih miskin.
Oleh tiap-tiap penjimpanan jang mereka adakan, mereka akan djadi
[303] lebih gemar dengan pekerdjaan kebenaran jang sekarang. Mereka
akan bubuh “akan dirinja suatu alas jang baik pada masa jang akan
datang dan supaja mereka itu beroleh hidup jang kekal.”. — “Testimonies for the Church”, djilid 3, hal 388, 389.
Mengakui Hak Milik Allah
Penjerahan kepada Allah akan perpuluhan dari segala keuntungan, baik dari buah-buahan dan hasil ladang, dari ternak, atau dari
pekerdjaan otak dan tangan; penjerahan perpuluhan jang kedua untuk meringankan pikulan orang miskin dan lain-lain pekerdjaan
kemurahan, berakibat dalam peringatan selalu kepada orang banjak
akan kebenaran hak milik Allah atas semuanja, dan djuga kesempatan mereka akan mendjadi saluran-saluran berkat Allah. Perpuluhan
itulah satu latihan jang ditudjukan untuk membunuh segala matjam
kekikiran karena sempit pikiran, dan untuk menumbuhkan keluasan
dan kemulian tabiat”. — Education. hal. 44.
Kepunjaan Allah
“Segala perpuluhan .... Tuhan punja.” Disini digunakan utjapan
jang serupa seperti jang dipakai dalam hukum Sabat. “Hari jang
ketudjuh itulah sabat Tuhan Allahmu”. Tuhan simpan bagi Dirinja
sebahagian jang tertentu dari waktu dan uang manusia dan tidak ada
seorang pun jang bisa, dengan tidak bersalah, menggunakan salah
satunja dari jang sudah ditetapkan itu bagi kepentingan diri sendiri.
[304] “Patriarchs and Prophets,” hal. 525, 526.
FASAL 101—HORMATILAH AKAN TUHAN
DENGAN .... SEGALA HARTAMU
“Berapa hutangmu kepada tuan?” Bolehkah kita menerima segala berkat dari Tuhan Allah, tetapi tidak memberi kembali kepadaNja,
— meski memberi perpuluhan kita pun kepadaNja, jaitu bahagian
ketjil jang Tuhan sudah sediakan bagiNja? Sudah mendjadi kebiasaan untuk menjimpangkan segala sesuatu daripada pengorbanan diri
jang benar kepada djalan menjenangkan diri sendiri. Tetapi apakah
kita mau terus-menerus menerima kasihanNja dengan tidak perduli,
dan tidak membalas kembali akan ketjintaanNja?
Apakah engkau tidak mau, hai orang-orang muda jang kekasih,
mendjadi pengabar Indjil bagi Tuhan? Maukah engkau, seperti ta’
pernah kau perbuat dahulu, beladjar peladjaran jang indah tentang
mengadakan pemberian kepada Tuhan oleh memasukkan kedalam
perbendaharaan, apa jang Tuhan sudah berikan kepadamu dengan
limpah untuk kesenanganmu? Apa sadja jang kau sudah terima,
biarlah sebahagian dikembalikan kepada Pemberi itu sebagai persembahan pembalasan terima kasih. Sebahagian djuga harus dimasukkan kedalam perbendaharaan untuk pekerdjaan mengabarkan
Indjil jang akan dilakukan didalam dan diluar negeri.
Harta Didalam Surga
Pekerdjaan Tuhan harus terletak dekat sekali pada hati kita. Sinar kebenaran jang sudah mendjadi berkat bagi satu keluarga, kalau
disampaikan kepada orang lain oleh ibubapa dan anak-anak, akan
mendjadi berkat kepada keluarga-keluarga lain djuga. Tetapi apabila
berkat-berkat Tuhan, jang diberikan dengan begitu limpah dan berlebih-lebihan ditahankan dari Dia, dan digunakan untuk kepentingan
diri kita sendiri dengan kekikiran, laknat Tuhan ganti berkatNja
pasti akan dialami; karena jang demikian itu telah dinjatakan oleh
Tuhan. Tuntutan Allah harus mendahului segala tuntutan jang lain,
dan harus diselesaikan lebih dahulu. Kemudian orang miskin dan
317
318
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
jang berkekurangan harus dipeliharakan. Hal-hal ini sekali-kali tidak boleh dialpakan dengan tidak perduli betapa besar ongkos dan
pengorbanan kita sekalipun.
“Supaja ada makanan dalam rumahKu”. Adalah kewadjiban kita
[305] supaja sederhana dalam segala perkara, dalam ma- kanan, minuman,
dan pakaian. Gedung-gedung kita dan perkakas rumah kita harus
diperhatikan betul-betul dengan keinginan hati untuk memberikan
kepada Allah jang Dia punja, bukan sadja dalam hal perpuluhan,
tetapi seberapa mungkin dalam pemberian-pemberian dan persembahan djuga. Banjak orang dapat menjimpan harta didalam surga,
oleh memelihara rumah perbendaharaan Tuhan selalu penuh dengan
bahagian jang dituntut oleh Tuhan sebagai milikNja, dan dengan
pemberian-pemberian dan persembahan.
Barang siapa jang dengan djudjur bertanja kepada Tuhan apa
jang diminta dari mereka berhubung dengan harta-benda jang dikatakan oleh mereka sebagai miliknja harus menjelidik Perdjandjian
Lama, dan lihat apa jang diperintahkan oleh Al-Maseh, sebagai Pemimpin mereka jang tidak kelihatan, tentang soal tersebut. Masingmasing kita haruslah mau ditempatkan pada keadaan jang kurang
menjenangkan, disampaikan pada kesukaran uang, ganti merampas
dari Tuhan Allah bahagian jang harus disampaikan kedalam perbendaharaanNja. Segala orang jang membatja Kitab Sutji dan pertjaja
pada Kitab Sutji akan mengetahui dengan saksama tentang “Apa
sabda Tuhan” dalam soal tersebut.
Pada hari apabila tiap-tiap orang akan dihukumkan menurut
perbuatan jang dilakukan dalam tubuhnja, tiap-tiap maaf jang sekarang bisa diadakan oleh kekikiran untuk menahankan perpuluhan,
pemberian dan persembahan dari Tuhan akan mendjadi tjair seperti
embun dihadapan matahari. Djikalau kiranja sudah terlambat untuk
selama-lamanja, betapa banjak orang jang suka kembali lagi dan
perdirikan pula tabiatnja! Tetapi tentulah pada waktu itu akan djadi
sudah terlalu lambat untuk mengobahkan tjatatan mereka jang berminggu-berminggu, berbulan-berbulan, bertahun-bertahun, menipu
Allah. Nasib mereka akan ditetapkan dengan tidak akan diobah lagi.
...
Kekikiran itu ada satu kedjahatan jang amat kedji. Tjinta diri
sendiri dan rasa tidak perduli pada peraturan jang sudah ditetapkan
diantara Allah dan manusia, jaitu menolak mendjadi djurukuntji jang
FASAL 101—HORMATILAH AKAN TUHAN DENGAN .... SEGALA HARTAMU
319
setia, sudah mendjatuhkan kutuk Allah atas mereka itu, sama seperti
jang Tuhan sudah katakan akan djadi. Mereka sudah mentjeraikan
dirinja dari Allah; oleh perkataan dan perbuatan mereka memimpin
orang lain akan menjia-njiakan perintah jang begitu terang, sehingga
Tuhan tidak bisa mentjurahkan berkatNja atas mereka itu.
Perpuluhan
Tuhan sudah menerangkan dengan djelas: sepersepuluh dari
segala kepunjaanmu adalah Aku punja; pemberian dan pcrsembaha- [306]
nmu harus dibawa kedalam perbendaharaanKu, akan dipakai untuk
memadjukan pekerdjaanKu, akan mengirim guru supaja mengadjarkan indjil kepada mereka jang masih duduk didalam kegelapan.
Kalau begitu maukah orang sengadja mentjahari laknat oleh menahankan apa jang Tuhan punja, jaitu berlaku seperti hamba jang
tidak setia jang menjembunjikan talenta Tuhannja didalam tanah?
Apakah kita, seperti orang itu, mentjahari djalan akan membenarkan
peri tidak setia oleh bersungut-bersungut terhadap Allah dan berkata, “Ja Tuhan, bahwa hamba ketahui akan hal Tuhan orang jang
keras hati; Tuhan menjabit ditempat jang tidak Tuhan taburi dan
mengumpulkan ditempat jang tidak Tuhan hamburkan apa-apa; lalu
takutlah hamba, maka sebab itu pergilah hamba menjembunjikan
talenta Tuhan itu dalam tanah; bahwa inilah Tuhan punja.” Apakah
bukan lebih baik kita persembahkan persembahan sukur kita kepada
[307]
Allah? — The Youth’s Instructor, 26 Augustus, 1897.
FASAL 102—TANGGUNGAN TIAP2 ORANG
Bapa kita jang disurga menuntut tidak lebih atau kurang dari
pada kebiasaan jang Dia sudah berikan. Tuhan tidak menanggungkan
pikulan diatas hamba-hamba.ja lebih dari pada jang mereka bisa
pikul. “DiketahuiNja akan kita apa matjam perbuatan, dan ingatlah
Ia akan keadaan kita habu djua.” Semua jang dituntutNja dari pada
kita, boleh kita lakukan dengan pertolonganNja.
“Barang siapa jang banjak dikaruniakan kepadanja, padanja akan dituntut banjak djuga.” Masing-masing kita akan menanggung
djawab akan perbuatan kita djikalau kita melakukan satu titik kurang
dari apa jang kita bisa berbuat. Tuhan mengukur dengan saksama
tiap-tiap kemungkinan untuk bekerdja. Kepandaian jang tidak digunakan akan diperhitungkan sama seperti segala kepandaian jang
digunakan. Dari semua jang kita bisa djadi oleh menggunakan talenta kita dengan betul, Tuhan akan menuntut dari kita. Kita akan
dihukumkan menurut apa jang sepatutnja kita harus berbuat, tetapi
tidak diperbuat sebab kita tidak memakai kuasa kita untuk memuliakan Allah. Meskipun djikalau kita tidak kehilangan djiwa kita,
didalam achirat kita akan mengerti buah-buah-nja dari talenta jang
kita tidak pakai itu. Buat segala pengetahuan dan kepintaran jang
kita sebetulnja bisa peroleh tetapi kita tidak peroleh, akan adalah
satu kerugian jang kekal.
Tetapi djikalau kita menjerahkan diri kita sepenuhnja kepada
Allah, dan dalam pekerdjaan kita menurut pertundjukNja, Tuhanlah
jang menanggung djawab tentang selesainja pekerdjaan itu. Tuhan
tidak akan biarkan kita sjakwasangka tentang kemadjuan pekerdjaan
jang kita lakukan dengan ichtiar jang tulus. Bahkan satu kali pun
sekali-kali tidak boleh kita memikir tentang kegagalan. Kita harus
bekerdja bersama-sama dengan Dia jang tidak kenal kegagalan.
Djangan kita bitjarakan tentang kelemahan dan kebodohan kita. Pembitjaraan jang begitu adalah kenjataan tidak pertjaja kepada
Allah, bahkan satu penjangkalan pada SabdaNja. Djikalau kita bersungut-bersungut oleh sebab beratnja tanggungan kita, atau menolak
320
FASAL 102—TANGGUNGAN TIAP2 ORANG
321
pikulan jang Tuhan panggil kita akan memikulnja, dengan sebenarnja kita sama seperti berkata bahwa Tuhan itu ada keras atau bengis,
karena dituntutNja kita berbuat jang Dia tidak kasi kuasa pada kita [308]
untuk melakukannja. — “Christ’s Object Lessons,” hal. 362, 363.
Harganja Wang
Wang kita tidak dikasi kepada kita supaja kita boleh memuliakan dan menghormati diri sendiri. Sebagai djurukuntji jang setia
kita harus memakai itu buat menghormati dan memuliakan Allah.
Banjak orang berpikir bahwa tjuma sebahagian ketjil dari wangnja
itu Tuhan punja. Apabila sudah ditjeraikannja sebahagian itu untuk
maksud-maksud peragamaan dan perbuatan amal, mereka memandang sisanja itu sebagai mereka punja, untuk digunakan seperti jang
mereka rasa pantas. Tetapi dalam hal ini mereka sudah bersalah.
Semua jang kita pegang adalah Tuhan punja, dan kita akan menanggung djawab kepadaNja tentang bagaimana kita menggunakannja.
Dari tjaranja kita menggunakan wang jang paling ketjil itu pun dapatlah dilihat apakah kita tjinta kepada Allah dengan sepenuhnja
dan kepada sesama kita seperti diri kita sendiri.
Wang itu besar harganja, karena wang dapat berbuat kebaikan
jang besar. Ditangan anak-anak Allah, wang itu makanan bagi jang
lapar, minuman bagi jang haus, dan pakaian bagi jang telandjang.
Wang ada perlindungan bagi jang teraniaja, dan satu djalan akan
menolong jang sakit. Tetapi wang tidak lebih berharga dari pada
pasir, ketjuali kalau dipakai untuk keperluan hidup sehari-hari, dalam
membikin orang lain djadi berbahagia, dan memadjukan pekerdjaan
[309]
Kristus. — “Christ’s Object Lessons,” hal. 351.
FASAL 103—HADIAH HARI RAJA
Hari raja sudah dekat. Berhubung dengan kenjataan ini, besar
faedahnja kalau dipikirkan berapa banjak wang dibelandjakan setiap tahun untuk memberi hadiah kepada mereka jang tidak perlu
diberi hadiah. Kebiasaan adat sudah begitu kuat didalam kita sehingga menahankan pemberian kepada sahabat-sahabat kita didalam
waktu-waktu jang begitu, kelihatan seperti melupakan mereka itu.
Tetapi biarlah kita ingat bahwa Bapa kita jang disurga ada mempunjai tuntutan kepada kita jang lebih mulia dari pada tuntutan dari
sahabat-sahabat kita didunia. Maukah kita pada waktu hari raja jang
dimuka, menjerahkan persembahan kita kepada Allah? Meski anakanak pun boleh mengambil bahagian dalam pekerdjaan ini. Pakaian
dan barang-barang lain jang berguna, boleh dikasi kepada orangorang jang betul miskin, dan begitulah kita sudah berbuat sesuatu
pekerdjaan bagi Tuhan.
Kedjahatan Menurut Nafsu Sendiri
Biarlah kita ingat bahwa hari raja Natal itu dirajakan untuk mengingatkan hari djadi Djuru Selamat dunia. Hari itu biasanja dirajakan
dengan pesta-pesta dan makan-makan. Banjak wang dibelandjakan buat turutkan nafsu sendiri jang tidak perlu. Nafsu makan dan
kesenangan-kesenangan hawa nafsu didjalankan atas kerugiannja
kuasa tubuh, otak, dan batin. Tetapi hal ini sudah mendjadi satu
kebiasaan. Kesombongan, mode, dan hal memuaskan nafsu makan
sudah menelan djumlah wang jang amat banjak jang sebetulnja tidak
memberi faedah pada seorang pun, melainkan sudah mengandjurkan pemborosan wang jang tidak disukai oleh Allah. Hari-hari itu
dilewatkan dalam memuliakan diri sendiri lebih dari memuliakan
Allah. Kesehatan sudah dikorbankan, wang lebih dari pada dibuang
pertjuma, banjak orang sudah hilang njawanja oleh sebab terlalu
banjak makan atau oleh pertjabulan jang merendahkan daradjat, dan
banjak djiwa-djiwa hilang oleh karenanja.
322
FASAL 103—HADIAH HARI RAJA
323
Tuhan Allah tentu akan dipermuliakan oleh anak-anak.ja kalau
kiranja mereka makan sederhana, dan gunakan wang jang diserahkan
kepadanja oleh membawa kepada perbendaharaanNja persembahanpersembahan, baik ketjil baik besar, untuk dipakai buat mengirimkan
terang kebenaran kepada djiwa-djiwa jang masih dalam kegelapan
dosa. Hati perempuan djanda dan piatu akan disenangkan oleh sebab [310]
pemberian jang akan menolong mereka dan mengenjangkan perutnja
jang lapar.
Pemberian Kepada Allah
Biarlah segala orang jang mengaku pertjaja kebenaran jang sekarang, menghitung-hitung berapa banjak mereka sudah belandjakan
setiap tahun, terlebih lagi pada waktu hari-hari raja jang datang berulang-ulang setiap tahun, untuk memuaskan keinginan jang tamaha
dan tidak senonoh, berapa banjak dalam permintaan nafsu makan,
dan berapa banjak dalam berlomba-berlomba dengan orang lain
dalam tjara jang bukan Kristen. Djumlahkanlah banjaknja wang
jang sudah dibelandjakan begitu dengan tidak perlu, dan lantas kira-kirakan berapa banjak sebetulnja sudah bisa disimpan sebagai
persembahan kepada pekerdjaan Allah dengan tidak menjusahkan
kepada djiwa atau badan sendiri.
Wang ketjil dan persembahan jang lebih besar boleh diserahkan
menurut kekuatannja si pemberi, untuk menolong meringankan hutang geredja-geredja jang sudah ditahbiskan bagi Allah. Djuga perlu
dikirim pengabar-pengabar Indjil kepada ladang-ladang jang baru,
dan jang lain lagi untuk dibantu dalam pekerdjaannja masing-masing. Pengabar-pengabar indjil itu harus djalankan penghematan jang
sesungguh-sesungguh-nja, sehingga menjangkal dirinja dari perkara
jang engkau gemari sehari-hari, dan jang engkau pikir ada keperluan
hidupmu. Maka pengabar-pengabar indjil itu tjuma merasai sedikit
[311]
sadja kemewahan. — Review and Herald, 21 November, 1878.
FASAL 104—HEMAT DALAM PAKAIAN
Umat Allah harus mendjalankan penghematan jang keras didalam mengeluarkan wangnja, supaja mereka ada mempunjai apa-apa
untuk dipersembahkan kepada Tuhan, dengan berkata, “Adapun kami mempersembahkan ini, jaitu dari pada tanganMu djuga asalnja.”
Begitulah mereka harus mempersembahkan kepada Tuhan, persembahan pengutjapan sjukur karena berkat-berkat jang sudah diterima
dari padaNja. Begitulah djuga mereka harus menjimpan bagi dirinja
harta disisi tachta Allah.
Orang-orang dunia membelandjakan banjak wangnja untuk pakaian, jang sebenarnja perlu dipakai untuk memberi makanan dan pakaian kepada mereka jang sengsara karena lapar dan dingin. Banjak
orang, bagi siapa Kristus sudah serahkan djiwaNja, hampir-hampir
tidak tjukup pakaian jang paling murah dan paling biasa, sementara
orang-orang lain membelandjakan beribu-beribu ringgit dalam usaha
memuaskan hawa-nafsunja jang tidak pernah habis-habis kepada
mode.
Tuhan sudah titahkan umatNja supaja keluar dari dalam dunia,
dan mengasingkan dirinja. Pakaian jang indah-indah dan mahal
tidak selajaknja bagi mereka jang pertjaja bahwa kita ada hidup
dalam zaman kasihan jang penghabisan. “Sebab itu,” kata Rasul
Paul, “kehendakku segala orang laki-laki itu meminta doa pada
barang dimana tempat dengan menadahkan tangan jang sutji dan dengan tiada marah atau perbantahan. Demikian pun hendaklah segala
orang perempuan menghiasi dirinja dengan menaruh sopan dan malu; bukan dengan menjelampit rambutnja atau dengan berpakaikan
emas atau mutiara atau pakaian jang indah-indah, melainkan dengan
kebadjikan, seperti wadjib atas perempuan, jang mengaku dirinja
beribadat.”
Meski diantara orang-orang jang mengaku anak-anak Allah pun,
adalah terdapat mereka jang membelandjakan wangnja untuk pakaian lebih dari jang perlu. Kita harus berpakaian dengan netjis dan
manis, tetapi, hai saudara-saudara.u, djikalau engkau membeli dan
324
FASAL 104—HEMAT DALAM PAKAIAN
325
membikin pakaian bagi dirimu dan bagi anak-anak-mu, pikirlah
tentang pekerdjaan dalam ladang Tuhan jang masih menunggu akan
dikerdjakan.
Ada baik djikalau membeli barang jang baik, dan didjahit dengan
berhati-hati. Inilah hemat namanja. Tetapi pakaian jang dibubuhi [312]
dengan perhiasan-perhiasan jang indah-indah tidak perlu, maka menurutkan nafsu dalam perkara itu, berarti membelandjakan untuk
memuaskan hawa nafsu wang jang sepatutnja dipakai untuk pekerdjaan Allah.
Bukanlah pakaianmu jang membikin engkau indah dipemandangan Tuhan. Adalah perhiasan dalam, segala karunia Roh, perkataan jang manis, pertimbangan jang baik terhadap orang lain, jang
dipandang indah oleh Allah. Bikinlah pakaian dengan tidak usah
memakai perhiasan jang tidak perlu, dan simpanlah wang itu bagi
kemadjuan pekerdjaan Allah.
Penjangkalan Diri Berkenan Kepada Allah
Beladjarlah bagaimana menjangkal diri, dan adjarkan itu kepada
anak-anak-mu. Semua jang bisa disimpan oleh penjangkalan diri,
ada perlu sekarang didalam pekerdjaan jang harus diselesaikan.
Orang-orang jang sengsara mesti ditolong, orang jang telandjang
diberi pakaian, dan orang jang lapar diberi makan; kebenaran jang
sekarang mesti dikabarkan kepada mereka jang tidak mengetahuinja
....
Kita ada mendjadi saksi-saksi Kristus, dan djanganlah kesukaan
dunia menghabiskan tempoh dan perhatian kita sehingga kita tidak
perdulikan pada perkara-perkara jang Tuhan telah katakan mesti
didahulukan. Ada kepentingan-kepentingan jang lebih tinggi sedang
dipertaruhkan. “Tjaharilah dahulu keradjaan Allah serta dengan
kebenarannja.” Kristus sudah kasi segalagalanja bagi pekerdjaan
jang Ia datang akan melakukan, dan sabdaNja kepada kita jaitu:
“Kalau barang seorang mau mengikut Aku, hendaklah iamenjangkal
dirinja dan mengangkat palangnja lalu mengikut Aku.” “Dengan
demikian kamu pun mendjadi murid-murid.u.” Dengan suka dan
girang Kristus menjerahkan Dirinja untuk mendjalankan kehendak
Allah. Dia sudah menurut sehingga sampai kepada kematian, bahkan
sampai kepada mati dikaju palang. Apakah kita merasa berat adanja
326
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
menjangkal diri kita sendiri? Apakah kita akan menarik diri dari
pada turut mengambil bahagian dalam kesusahan Tuhan?
KematianNja patut menggerakkan tiap-tiap urat sarap didalam
tubuh kita dan membikin kita ridla menjerahkan segala apa jang kita
ada untuk pekerdjaanNja. Apabila kita pikir dari hal apa jang Tuhan
telah buat bagi kita, haruslah hati kita dipenuhi dengan tjinta.
Apabila mereka jang mengetahui kebenaran mendjalankan pen[313] jangkalan diri seperti tersebut didalam sabda Allah, maka pekabaran
ini akan madju dengan kuasa besar. Tuhan akan dengar doa kita
untuk pertobatan djiwa-djiwa. Umat Tuhan akan memantjarkan terangnja, dan orang-orang jang tidak pertjaja, oleh melihat perbuatannja jang baik, akan memuliakan Bapa kita jang disurga. — Review
and Herald, 1 December 1910.
Tjinta Akan Kemegahan
Tjinta akan kemegahan, membawa orang kepada keadaan jang
berlebih-lebihan, dan didalam banjak orang muda, hal itu membunuh tjita-tjita untuk kehidupan jang lebih mulia. Ganti mentjahari
pendidikan, mereka siang-siang asik bekerdja buat mentjahari wang
untuk menurutkan hawa-nafsunja dalam perkara pakaian. Dan oleh
keinginan jang begitu banjak orang perempuan muda jang disesatkan
sampai kepada kebinasaan. — Education, hal. 247.
Kesutjian Jang Sederhana
Kesederhanaan dan serba bersahadja harus menandai tempat
tinggal dan pakaian semua orang jang pertjaja akan kebenaran jang
maha penting buat zaman ini. Segala wang jang dibelandjakan dengan tidak perlu untuk pakaian atau untuk menghiasi rumah kita,
sebetulnja berarti memboroskan wang Tuhan. Hal itu berarti menipu
pekerdjaan Tuhan untuk memuaskan kesombongan. — “Testimoni[314] es for the Church,” djilid 1, hal. 189.
FASAL 105—MEMUASKAN DIRI SENDIRI
Bila saja melawat rumah saudara-saudara dan sekolah-sekolah
kita, saja melihat segala tempat kosong diatas medja, podjok-podjok
dan lemari-lemari ada penuh dengan gambar-gambar. Dikiri-kanan
ada terlihat gambar-gambar muka manusia. Tuhan mau supaja tjara
jang begini diobahkan. Kalau kiranja Kristus ada didunia ini, tentu
Ia akan berkata, “Djauhkan segala perkara ini dari sini.” Saja sudah
mendapat keterangan bahwa gambar-gambar itu, sama djuga seperti
begitu banjak berhala, ada mengambil banjak tempoh dan pikiran
jang mestinja diserahkan kepada Tuhan dengan kesutjian.
Gambar-gambar itu banjak makan wang. Baikkah bagi kita jang
mengetahui pekerdjaan Tuhan jang mesti dihabiskan pada waktu ini,
membelandjakan wang Tuhan dalam membikin gambar-gambar dari
muka kita dan muka teman-teman kita? Bukankah supaja tiap-tiap
rupiah jang kita bisa simpan, dipakai buat menjelesaikan pekerdjaan
Tuhan? Gambar-gambar itu ada makan uang jang perlu diserahkan
kepada pekerdjaan Allah; selain dari pada itu, gambar-gambar itu
menarik pikiran dari kebenaran sabda Allah.
Sematjam Penjembahan Berhala
Membikin gambar dan menukar-nukarkannja itu ada sematjam
penjembahan berhala. Setan ada bekerdja seberapa bisa buat menutup surga dari pemandangan kita. Djanganlah kita menolong dia
dengan membikin gambar-gambar. Kita harus mentjapai tingkatan
jang lebih tinggi dari pada jang bisa didapat dari melihat gambargambar muka orang. Tuhan berkata, “Djangan padamu ada ilah lain
dihadapan hadiratKu.” Mereka jang mengaku pertjaja pada Kristus,
perlu merasa bahwa mereka itu harus membajangkan peta Tuhan,
Jang harus diingat didalam hati jaitulah petaNja. Perkataan-perkataan jang diutjapkan harus diisi dengan ilham dari surga ....
327
328
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Dahulukan Perkara Jang Pertama
Mereka jang sudah mengambil bagian dalam upatjara permandian sutji sudah berdjandji akan mentjahari perkara-perkara jang
diatas, ditempat al-Maseh bersemajam dikanan Allah; sudah berdjandji akan bekerdja dengan tekun untuk keselamatannja orang-orang
berdosa. Kepada orang-orang jang menjebut Namanja, Tuhan Allah
[315] bertanja: Bagaimana engkau menggunakan kuasa jang sudah ditebus oleh kematian AnakKu? Apakah engkau berusaha dengan
segenap kekuatanmu akan naik ketingkatan jang lebih tinggi dalam
pengertian kerohanian? Apakah engkau mentjotjokkan kesukaan dan
perbuatanmu setudju dengan tuntutan-tuntutan jang maha penting
tentang hidup jang kekal?
Biarlah diantara umat Allah terdjadi pembaharuan hidup. “Sebab
itu, baik kamu makan atau minum, baik barang suatu perbuatanmu,
hendaklah kamu memperbuat sekalian ini akan kemuliaan Allah.”
Mereka, diatas siapa Tuhan sudah tanggungkan pekerdjaanNja, ada
bergumul hendak menjiarkan pekabaran ini, supaja djiwa-djiwa jang
sedang binasa didalam kebodohannja boleh dikasi amaran. Apakah
engkau, oleh penjangkalan diri, tidak bisa berbuat apa-apa untuk
menolong mereka dalam pekerdjaannja? Bangunlah, dan tundjukkanlah oleh ketekunan dan keradjinan jang tidak mementingkan diri
sendiri bahwa engkau benar sudah bertobat.
Tiap-tiap rupiah ada perlu dalam pekerdjaan menjelamatkan
djiwa. Wang jang dibelandjakan oleh orang-orang jang mengaku
dirinja umat Allah untuk membikin gambar muka orang, bisa dipakai untuk menolong beberapa banjak pengabar indjil diladang.
Banjak aliran air jang ketjil-ketjil, apabila didjadikan satu, mendjadi satu sungai jang besar. Kita mentjuri harta Tuhan apabila kita
memakai untuk kesukaan sia-sia, harta jang boleh dipakai untuk
memasjhurkan pekabaran amaran jang paling achir. Kalau engkau
memakai uang Tuhan buat memuaskan nafsu diri, bagaimanakah
engkau boleh harap Tuhan akan terus memberikan hartaNja kepadamu? Bagaimanakah Tuhan memandang orang jang menggunakan
wangNja dengan tjara mementingkan diri sendiri untuk membeli
film guna menggambar? Wang itu boleh dipakai buat membeli buku-buku atau madjallah untuk dikirim kepada mereka jang masih
didalam kegelapan kebodohan.
FASAL 105—MEMUASKAN DIRI SENDIRI
329
Kebenaran jang Tuhan sudah kasi kepada kita, mesti dikabarkan
kepada dunia. Kita sudah dikasi kesempatan untuk mendjalankan
pekerdjaan ini. Kita harus menjebar benih kebenaran ditepi segala
air. Tuhan minta pada kita supaja kita lakukan penjangkalan diri dan
pengorbanan.
Indjil meminta penjerahan jang sepenuh-penuhnja. Keperluan
pekerdjaan Allah meminta segala apa jang kita bisa kasi. Kemewahan kita didalam gambar-gambar, ada satu penurutan keinginan hati
jang ingat diri sendiri pada pihak kita, dan hal itu mendjadi saksi
jang diam lawan kita. Oleh kemewahan tersebut banjak bahan-bahan
kaju, rumput kering dan djerami sudah dimasukkan pada alasan, [316]
untuk dimakan habis oleh api pada hari penghabisan.
Kewadjiban Menjangkal Diri
Sesudah melawat satu rumah kepada rumah jang lain, dan melihat banjaknja foto-foto, saja sudah disuruh memberi amaran pada
umat kita tentang kedjahatan ini.
Sebanjak ini dapat kita buat bagi Tuhan. Kita bisa djauhkan
gambar-berhala ini dari pemandangan kita. Tidak ada kuasa padanja
buat kebaikan, melainkan masuk sama tengah diantara Tuhan dan
djiwa. Tidak sesuatu dapat dibuatnja untuk membantu menanamkan
bibit-bibit kebenaran. Al-Maseh minta pada segenap orang jang
mengaku djadi pengikutNja supaja memakaikan segala kelengkapan
sendjata Allah.
Rumah-rumah sekolah kita harus merasa kuasa Roh Allah jang
membaharui. “Djikalau garam itu mendjadi tawar, dengan apa garangan boleh diasinkan pula? Suatupun tiada lagi gunanja, melainkan akan dibuang dan dipidjak-pidjak orang.” Orang-orang jang
bekerdja sebagai guru-guru disekolahsekolah dan Rumah-rumah
sakit kita harus mentjapai satu ukuran penjerahan jang tinggi. Dan
Peladjar-peladjar dalam badan-badan ini, jang mempersiapkan diri
untuk pergi bekerdja dalam ladang-ladang Tuhan sebagai pengabarpengabar indjil, harus mempeladjari dan membiasakan penjangkalan
diri.
Kitalah djuru-kuntji Tuhan Allah, maka ‘’wadjiblah atas bendahari itu, bahwa didapati akan masing-masing setiawan adanja.” Wang
jang sudah diserahkan Tuhan pada kita harus didjalankan dengan
330
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
berhati-hati. Kita harus bertambah-bertambah dalam ketjakapan oleh
menggunakan dengan sebaik-baiknja segala talenta jang diberikan
pada kita, supaja pada waktu kedatangan Tuhan boleh pulangkan
kepadaNja jang Dia punja serta dengan bunganja. — Review and
Herald, 13 Juni 1907.
Menggambar Berulang-ulang
Orang-orang muda memenuhi hatinja dengan tjinta akan diri
sendiri. Ini ternjata dalam keinginan mereka melihat mukanja dilukis
oleh ahli-gambar; dan mereka itu tidak merasa puas dengan satu
rupa gambar sadja, melainkan adakan bermatjam2 sikap, dengan
pengharapan bahwa gambar jang belakangan akan melebihi jang
terdahulu, dan kelihatan lebih tjantik daripada keadaan mereka jang
sebetulnja. Wang Tuhannja sudah diboroskan • dengan djalan ini,
dan apakah jang didapat? — Testimonies for the Church, djilid 1,
[317] hal. 500.
FASAL 106—BERHEMAT DAN DERMAWAN
Banjak orang tidak mengindahkan hal berhemat, mengatakan hal
itu sebagai kepelitan dan kesempitan pikiran. Akan tetapi berhemat
itu ada bersetudju dengan keadaan dermawan jang seluas-luasnja.
Sesungguhnja kalau tidak ada penghematan tidak ada kedermawanan
jang sebenarnja. Kita harus menjimpan supaja boleh memberi.
Seorang pun tidak dapat mendjadi orang dermawan jang betul
dengan tidak ada penjangkalan diri. Hanja oleh hidup dalam kesederhanaan, penjangkalan diri, dan penghematan jang teliti dapat kita
menjelesaikan pekerdjaan jang diserahkan pada kita sebagai wakil-wakil al-Maseh. Kesombongan dan segala keinginan mentjapai
sesuatu dalam dunia mesti dikeluarkan dari dalam hati kita. Dalam
segala pekerdjaan kita, azas tidak mementingkan diri sendiri jang
dinjatakan dalam hidup al-Maseh harus didjalankan. Pada temboktembok rumah kita, segala gambar dan perhiasan harus berbunji,
“Beri tumpangan dalam rumahmu kepada orang miskin jang terbuang.” Dalam lemari pakaian kita, harus kita melihat tulisan seperti
jang dituliskan oleh tangan Tuhan sendiri, “Tudungilah orang jang
telandjang.” Dalam kamar makan, diatas medja jang penuh dengan
makanan-makanan jang lezat, kita harus melihat tertulis, “bukankah
.... membahagibahagi makananmu kepada orang jang berlapar?”
Berbagai Pintu Terbuka Bagi Kegunaan
Seribu satu pintu kegunaan ada terbuka dihadapan kita. Seringkali kita menjesalkan penghasilan-penghasilan sedikit jang dapat
diperoleh, tetapi kalau kiranja orang-orang Kristen bersungguhsungguh, mereka itu dapat melipat-gandakan penghasilan itu sampai
seribu kali lipat. Adalah kekikiran, penurutan akan kemauan diri
sendiri, jang menghalanghalangi djalan kita kepada kegunaan.
Berapa banjak wang dibelandjakan buat perkara-perkara jang
sebetulnja ada berhala, jaitu perkara-perkara jang menghisap pikiran
dan waktu dan tenaga jang seharusnja digunakan untuk keperluan
331
332
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
jang lebih tinggi! Betapa banjak wang diboroskan atas Rumahrumah dan perkakas-perkakas jang mahalmahal, atas kepelesiran
jang menjenangkan diri sendiri, makanan jang mewah dan kurang
[318] sehat, dan segala keman- djaan-kemandjaan jang mendatangkan
penjakit! Berapa banjak wang dibelandjakan dengan pertjuma atas
hadiah-hadiah jang tidak memberikan faedah kepada siapa sadja!
Buat perkara-perkara jang tidak perlu, seringkali mendatangkan
tjelaka pula, orang-orang jang mengaku dirinja Kristen sekarang
mengeluarkan lebih banjak, berkali-kali lebih banjak, wang dari pada
jang dibelandjakan oleh mereka itu dalam usaha menjelamatkan
djiwa-djiwa dari tangan penggoda.
Banjak orang jang mengaku dirinja orang Kristen mengeluarkan
begitu banjak wang buat pakaian sehingga mereka tidak punja lagi
tinggal untuk keperluan orang-orang lain. Perhiasan-perhiasan jang
mahal-mahal dan pakaian jang tinggi harganja menurut sangkanja
mesti ada padanja, tidak perduli segala keperluan orang jang dengan
susah pajah mendapat pakaian jang paling sederhana sekali pun.
Mengumpulkan Sisa-Sisanja
Saudara-saudaraku perempuan, kalau engkau mau mentjotjokkan tjara pakaianmu setudju dengan peraturan jang diberikan dalam
Kitab Sutji, engkau akan mempunjai banjak dengan mana engkau
dapat menolong saudara-saudaramu perempuan jang tidak begitu
beruntung seperti engkau. Engkau bukan sadja hanja mempunjai
wang, melainkan waktu djuga. Seringkali ini pun amat perlu. Ada
banjak orang jang dapat engkau tolong dengan nasehat-nasehat, kebidjaksanaan dan kepandaian. Tundjukkanlah kepada mereka itu
bagaimana supaja berpakaian dengan sederhana tetapi masih tjantik.
Banjak kaum wanita tidak datang dalam rumah sembahjang karena pakaiannja jang tidak baik potongannja dan tidak pas itu ada
begitu menjolok dari pakaian orang-orang lain. Banjak orang jang
berperasaan halus merasa dirinja hina sekali dan kurang mendapat
keadilan oleh sebab perbedaan jang menjolok ini. Dan oleh karena
itu banjak orang jang mulai sangsi akan kebenarannja agama dan
dengan begitu keraskan hatinja terhadap indjil.
Ada salah betul memboroskan waktu kita, salah pula memboroskan pikiran kita. Kita kehilangan tiap-tiap waktu jang kita gunak-
FASAL 106—BERHEMAT DAN DERMAWAN
333
an untuk mentjahari kepentingan diri sendiri. Kalau tiap-tiap detik
ada dihargakan dan digunakan dengan betul, kita harus mempunjai
waktu buat segala sesuatu jang perlu bagi kita sendiri atau pun buat
dunia. Dalam pengeluaran wang, dalam tjara menggunakan waktu,
kekuatan, segala kesempatan, biarlah tiap-tiap orang Kristen memandang kepada pimpinan Allah. “Djikalau kiranja kepada barang [319]
seorang diantara kamu kurang akal budi, hendaklah dipohonkannja
kepada Allah, jang mengaruniakan kepada segala manusia dengan
murahnja dan dengan tidak membangkit-bangkit, nistjaja jaitu akan dikaruniakan djuga kepadanja.” — Ministry of Healing, hal.
206-208.
Pedoman Kepada Penghematan
Tidaklah perlu disini disebutkan satu per satu bagaimana penghematan bisa didjalankan dalam segala hal. Segala orang jang hatinja
diserahkan sepenuhnja kepada Allah, dan jang mengambil Sabdanja
sebagai pedoman mereka itu, akan mengetahui bagaimana bertindak
dalam segala kewadjiban hidup. Mereka akan beladjar dari Isa, jang
lemah-lembut hatinja, dan dalam mempertumbuhkan kelembutan alMaseh, mereka akan menutup segala pintu terhadap pentjobaan jang
tidak terkira banjaknja. — Fundamentals of Christian Education,
[320]
hal. 152.
[321]
334
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
BAHAGIAN KE-XI—Kehidupan Dalam
Rumah Tangga
[322]
Pembangunan kembali dan peri meninggikan manusia mulai
dalam rumah tangga. Usaha ibu-bapa mendjadi alasan tiap-tiap usaha lain. Masarakat ada terdiri dari keluargakeluarga, dan adalah
masarakat itu sama seperti dibangunkan oleh kepala-kepala keluarga tersebut. Dari dalam hati “terpantjarlah segala mata air hidup”;
dan hati masarakat, sidang, dan bangsa, adalah rumah-tangga. Kesedjahteraan masarakat, kemadjuan sidang, kemakmuran bangsa,
tergan tung atas pengaruh-pengaruh rumah-tangga. — Ministry of
Healing.
[323]
FASAL 107—SATU RUMAH-TANGGA KRISTEN
Seperti nenek-mojang dahulu kala, segala orang jang mengaku
tjinta kepada Allah harus mendirikan satu medzbah bagi Tuhan
dimana sadja mereka itu mendirikan chaimahnja. Kalau kiranja
pernah ada waktu dimana tiap-tiap rumah harus mendjadi satu rumah
sembahjang, sekaranglah waktu itu. Bapa-bapa dan ibu-ibu harus
sering mengangkat hatinja kepada Allah dalam permohonan jang
rendah hati bagi dirinja sendiri dan bagi anak-anaknja. Biarlah bapa
itu, sebagai imam dalam rumah-tangga, meletakkan atas medzbah
Tuhan korban pagi dan sore, sementara isteri dan anak-anak bersatu
dalam doa dan pudji-pudjian. Dalam rumah jang demikian, Isa akan
senang berkediaman.
Dari tiap-tiap rumah Kristen haruslah bersinar tjahaja jang sutji.
Tjinta harus dinjatakan dalam perbuatan. Tjinta harus mengalir dalam segala pertjakapan rumah tangga, menundjukkan hal itu dalam
pengasihan jang mengingat kepentingan orang lain, dalam peramahan jang lemah lembut dan tidak mengindahkan diri sendiri. Ada
banjak rumah tangga dimana azas jang demikian ini didjalankan,
— rumah-rumah dimana Allah disembah, dan tjinta jang sedjati-djatinja memerintah. Dari rumah-rumah ini, doa pagi dan sore naik
kepada Allah sebagai bau-bauan jang harum, dan kemurahanNja
serta berkat-berkatNja turun atas orang-orang jang memohon itu
seperti embun pada pagi hari.
Satu rumah-tangga Kristen jang teratur baik adalah satu bukti
jang kuat tentang kebaikannja kenjataan agama Kristen, — satu
bukti jang tidak dapat dibantah oleh orang jang tiada pertjaja pada
Tuhan. Semua orang dapat melihat bahwa adalah satu pengaruh jang
bekerdja dalam keluarga jang menggerakkan anak-anak, dan bahwa
Allahnja Ibrahim adalah beserta mereka itu. — “Patriarchs and
[324] Prophets,” hal. 144.
336
FASAL 108—KESETIAAN DALAM SEGALA
KEWADJIBAN RUMAH TANGGA
Kewadjiban tertinggi jang berputar sekitar orang-orang muda
adalah dalam rumah-tangga mereka sendiri, memberkati bapa dan
ibu, saudara laki-laki dan perempuan, oleh kasih-sajang dan perhatian jang betul. Disinilah mereka itu dapat menundjukkan penjangkalan diri dan hal merupakan diri dalam memeliharakan dan
memperbuat sesuatu bagi orang-orang lain. Tidak akan pernah seorang wanita direndahkan oleh pekerdjaan demikian. Inilah satu
pekerdjaan jang paling sutji dan paling tinggi jang dapat dilakukannja. Alangkah besarnja pengaruh jang dapat diberikan oleh seorang
saudara perempuan kepada saudara-saudaranja lelaki! Kalau dia
benar adanja, bolehlah ia menentukan tabiat saudara-saudaranja.
Doanja, kelemah-lembutannja, dan kasihsajangnja dapat berbuat
banjak dalam satu rumah-tangga.
Hai saudaraku kaum wanita, segala sifat-sifat jang mulia ini tidak
akan pernah dapat disampaikan kepada orang-orang lain ketjuali
sifat-sifat itu lebih dahulu ada dalam engkau sendiri. Kepuasan
pikiran, kasih sajang, lemah-lembut, dan kegembiraan perangai jang
akan mentjapai segala hati, akan bajangkan kembali atasmu segala
apa jang hatimu keluarkan untuk kepentingan orang-orang lain.
Kalau al-Maseh tidak berkeradjaan dalam hati, maka akan adalah
perasaan tidak puas dan tjatjat dalam batin! Hal mementingkan diri
sendiri akan menuntut dari orang lain sesuatu jang kita sendiri tidak
mau berikan kepada mereka ....
Bukanlah hanja pekerdjaan besar dan peperangan-peperangan
besar jang mentjobai djiwa dan menuntut keberanian. Tiap-tiap hari
kehidupan itu mendatangkan kebimbangan, pentjobaan, dan tawar
hati. Pekerdjaan hina itulah jang seringkali banjak menuntut kesabaran dan keteguhan hati. Pertjaja atas diri sendiri dan ketetapan
hati akan diperlukan untuk menghadapi dan mengalahkan segala
kesukaran. Berusahalah mendapat supaja Tuhan berdiri dengan eng337
338
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
kau, didalam segala tempat mendjadi kesenangan dan penghiburan
[325] hatimu. — “Testimonies for the Church,” djilid 3, hal. 80, 81.
FASAL 109—AGAMA RUMAH-TANGGA
Agama rumah-tangga amat perlu sekali, dan segala perkataan
kita dalam rumah-tangga haruslah mempunjai tabiat jang benar,
kalau tidak kesaksian kita dalam geredja tidak akan berharga sesuatu
apa pun. Ketjuali engkau menjatakan lemah-lembut, kebadjikan,
dan ramah-tamah dalam rumahmu, agamamu itu akan sia-sialah
adanja. Kalau kiranja ada lebih banjak agama rumah-tangga jang
tulen, maka akan lebih banjaklah kuasa dalam sidang.
Utjapan Marah Dalam Rumah-Tangga
Alangkah besarnja kesusahan jang didatangkan pada keluarga
oleh satu utjapan jang kurang sabar; karena utjapan jang kurang
sabar dari seorang, memimpin orang lain mendjawab dalam roh dan
tjara jang sama. Lantas datang lagi utjapan-utjapan pembalasan,
utjapan-utjapan jang membenarkan diri, dan adalah oleh perkataan
jang sedemikian itu diadakan satu gandaran jang berat dan menjakiti
atas lehermu sendiri; karena segala perkataan jang pahit itu akan
kembali kepada djiwamu dengan berlipat ganda banjaknja.
Barang siapa jang memandjakan diri dalam bahasa jang sedemikian akan mengalami malu, hilang akan kehormatan diri sendiri,
hilang akan kepertjajaan atas diri sendiri, dan akan mendapat perasaan sebal dan penjesalan bahwa mereka telah membiarkan dirinja
tidak menahankan diri dan berkatakata dengan begitu. Betapa lebih
baik kalau perkataan jang serupa itu tidak pernah diutjapkan. Betapa
lebih baik mempunjai minjak kemurahan dalam hati, sanggup melewati segala matjam provokasi, dan memikul segala perkara dengan
kesabaran dan pandjang hati jang seperti al-Maseh.
Kalau engkau menggenapi sjarat-sjarat segala perdjandjian
Allah, maka segala perdjandjian itu akan digenapkan kepadamu.
Kalau pikiranmu selalu dipusatkan kepada Allah, engkau tidak akan
lalu dari satu keadaan kegemaran kepada lembah tawar hati apabila
339
340
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
udjian dan pentjobaan datang atasmu. Engkau tidak akan mau bitjara
tentang kebimbangan dan kemuraman hati kepada orang-orang lain.
Setan tidak dapat membatja pikiran kita, tetapi dia dapat melihat
[326] kelakuan kita, dengar segala perkataan kita; dan dari pengetahuannja
jang begitu lama tentang keluarga manusia, dia dapat merupakan
segala pentjobaannja untuk mengambil keuntungan dari segala kelemahan dalam tabiat kita. Dan betapa sering kita biarkan dia masuk
dalam rahasia bagaimana dia boleh mendapat kemenangan atas kita.
Aduh, kalau kiranja kita dapat memerintahkan segala perkataan dan
perbuatan kita! Betapa kuat kita djadinja kalau segala perkataan
kita ada demikian rupa sehingga kita tidak akan merasa malu melihat tjatatan segala perkataan itu pada hari pehukuman. Alangkah
bedanja perkataan itu kelak kelihatan pada hari-besar Tuhan dari
pada kelihatannja waktu kita mengutjapkan dia. — “Review and
Herald,” 27 Februari, 1913.
Rumah Tangga Satu Peladjaran Teladan
Adapun pekerdjaan rumah-tangga itu tidak sadja terbatas kepada
anggota-anggotanja. Rumah Kristen itu harus mendjadi satu peladjaran teladan, menundjukkan kemuliaannja azas-azas hidup jang
benar. Gambar serupa itu akan mendjadi satu kuasa untuk kebaikan
dalam dunia ini. Lebih berkuasa dari pada sesuatu chotbah jang
dapat diadjarkan jaitu pengaruhnja satu rumah-tangga jang benar
atas segala hati dan kehidupan manusia. Sementara orang-orang muda keluar dari rumah-tangga jang demikian, segala peladjaran jang
telah dipeladjarinja itu akan disampaikan kepada orangorang lain.
Azas-azas hidup jang lebih mulia dihadapkan kepada rumah-tangga
jang lain-lain, dan suatu pengaruh jang meninggikan bekerdja dalam
[327] masarakat itu. — “Ministry of Healing,” hal. 352.
FASAL 110—RUMAH-TANGGA SATU
SEKOLAH PENDIDIKAN
Orang-orang muda tidak akan berotak lemah atau kurang tjakap oleh menjerahkan dirinja kepada pekerdjaan Tuhan. Takut akan
Tuhan itulah permulaan segala hikmat. Anak bungsu jang tjinta dan
takut akan Allah adalah lebih besar dalam pemandanganNja dari
pada kebanjakan orang jang bertalenta banjak dan berilmu tetapi
menjia-njiakan selamat jang besar itu. Orang-orang muda jang menjerahkan hatinja dan hidupnja kepada Allah, oleh perbuatannja itu,
telah menempatkan dirinja dalam satu perhubungan dan Pantjaran
segala hikmat dan kemuliaan.
Kewadjiban Tiap-Tiap Hari
Kalau anak-anak diadjar untuk menghargakan kewadjiban jang
harus dilakukannja setiap hari seperti perdjalanan jang ditentukan
Allah bagi mereka itu, sebagai satu sekolah dimana mereka harus
dididik supaja memberikan lajanan setia dan tjakap, betapa lebih
senang dan mulia mereka akan merasa pekerdjaannja itu. Melakukan
pekerdjaan setiap hari sebagai terhadap Allah, mendatangkan satu
penarik sekeliling pekerdjaan jang paling hina sekali pun, dan mengikat pengerdja-pengerdja dalam dunia ini dengan machluk-machluk
sutji jang melakukan kehendak Allah didalam surga.
Maka dalam tiap-tiap tempat jang sudah ditentukan bagi kita
haruslah kita melaksanakan segala kewadjiban kita sama seperti
kesetiaan malaikat-malaikat dalam suasananja jang lebih tinggi.
Segala orang jang merasa bahwa adalah mereka itu hamba-hamba
Allah akan mendjadi orang-orang jang dapat dipertjaja dimana sadja.
Warga negara surga akan djadi warga negara jang terbaik didunia.
Satu pemandangan jang betul tentang kewadjiban kita terhadap Allah
akan membawa kita kepada pengertian jang terang akan kewadjiban
kita terhadap sesama manusia.
341
342
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Upahnja Ibu
Apabila madjelis hukum akan duduk, dan buku-buku pun dibukakan; apabila perkataan “sabaslah” diutjapkan oleh Hakim besar
[328] itu, dan makota kemuliaan jang kekal diletak- kan atas dahi orang
jang menang, banjak kelak akan mengangkat makotanja dihadapan
sekalian alam jang sudah berkumpul itu, dan menundjuk kepada ibu
mereka, akan berkata, “Dialah jang membikin saja apa saja sekarang ini oleh karunia Allah. Pengadjarannja, segala doanja, sudah
diberkati sehingga saja mendapat selamat jang kekal.” ....
Orang-orang muda harus dididik supaja berdiri teguh bagi kebenaran ditengah-tengah kedjahatan jang meradja-lela, supaja melakukan dengan sekuat tenaganja untuk menghentikan mendjalarnja
kedjahatan, dan mengandjurkan karunia, kesutjian, dan peri laki-laki
jang benar. Segala pikiran-pikiran jang ditanamkan atas pikiran dan
tabiat pada waktu masih kanak-kanak, dalam adanja dan tinggal
kekal. Pendidikan jang dengan kurang pengertian atau pergaulan
jang djahat akan sering menekan atas pikiran muda itu satu pengaruh
kepada kedjahatan sehingga segala usaha jang diadakan kemudian tidak berdaja menghapuskannja. — The Signs of the Times, 3
November, 1881.
Kemungkinan-kemungkinan Pendidikan Rumah Tangga
Orang-orang muda dan anak-anak sekaranglah jang menentukan
keadaan masarakat dikemudian hari, dan apa djadinja orang-orang
muda dan anak-anak ini kelak bergantung atas rumah-tangga. Kepada ketiadaan pendidikan rumahtangga jang benar ini dapat ditjari
asal-usulnja bahagian jang terbesar dari penjakit dan sengsara serta
kedjahatan jang mengutuk manusia. Kalau kehidupan rumah-tangga
itu sutji dan benar, kalau anak-anak, jang keluar dari pendjagaan
rumah-tangga itu disediakan buat menghadapi segala kewadjiban
dan bahaja kehidupan, betapa besar perobahan jang dapat dilihat
[329] dalam dunia ini! — “Ministry of Healing,” hal. 351.
FASAL 111—HORMAT DAN TJINTA BAGI
IBU-BAPA
Semua orang jang mau betul-betul ikut al-Maseh mcsti membiarkan Dia tinggal dalam hati, dan membikin Dia sebagai Radja jang
bertachta keradjaan dalam hati itu. Mereka itu mesti mewakilkan
Rohnja dan tabiatNja dalam hidup mereka dalam rumah-tangga,
dan tundjukkan ramah-tamah dan kemurahan kepada segala orang
dengan siapa mereka bergaul.
Ada banjak anak-anak jang mengaku mengetahui kebenaran,
jang tidak memberikan hormat dan kasih-sajang jang patut mereka
berikan kepada ibu-bapanja, jang menundjukkan hanja sedikit tjinta
kepada bapa dan ibu, dan lalai dalam menghormati mereka itu oleh
menunda melakukan segala kehendaknja, ataupun dalam berusaha membuangkan kekuatiran mereka. Banjak orang jang mengaku
dirinja orang Kristen tidak mengetahui apakah artinja “berilah hormat akan bapamu dan akan ibumu,” dan dengan sendirinja akan
mengetahui hanja sedikit arti dari pada perkataan, “supaja umurmu dilandjutkan dalam negeri, jang dianugerahkan Tuhan Allahmu
kepadamu.”
Orang-orang muda kita mengaku terhitung diantara orangorang
jang memeliharakan hukum-hukum Tuhan, akan tetapi banjak dari
antaranja jang melalaikan dan melanggar hukum jang kelima; maka
berkat limpah jang didjandjikan kepada segala orang jang memeliharakan taurat ini, serta menghormati bapa dan ibu, tidak dapat
digenapkan kepada mereka itu. Ketjuali mereka bertobat dari dosanja, dan membaharui segala kelakuan dan tabiat mereka oleh rahmat
al-Maseh, mereka itu tidak akan pernah masuk kedalam dunia jang
baharu, diatas mana mereka boleh hidup sampai selamalamanja.
Segala orang jang tidak menghormati dan tiinta ibu-bapanja tidak
akan menghormati dan tjinta kepada Allah. Segala orang jang kalah
dalam udjian, jang lalai dalam menghormati ibu-bapanja jang takut
kepada Allah, djuga lalai menurut Tuhan Allah, dan oleh karena itu
tidak dapat mengharap masuk kelak kedalam tanah perdjandjian itu.
343
344
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Satu Nasib Dalam Penurutan
Orang-orang muda sekarang sedang menentukan nasib mereka
[330] jang kekal, dan saja mau berseru kepadamu supaja mempertimbangkan hukum jang kepadanja Tuhan Allah telah menambahkan
satu perdjandjian, “supaja umurmu dilandjutkan dalam negeri jang
dianugerahkan Tuhan Allahmu kepadamu.” Hai anak-anak, inginkah
engkau akan hidup jang kekal? Kalau begitu indahkan dan hormatilah ibu-bapamu ....
Kalau engkau telah berdosa oleh sebab tidak menundjukkan tjinta dan penurutan kepada mereka itu, mulailah sekarang menebus
jang sudah lalu itu. Tiada mampu engkau menurut djalan jang lain;
karena hal itu berarti hilangnja hidup jang kekal bagimu. Penjelidik hati itu mengetahui bagaimana sikapmu terhadap ibu-bapamu;
karena adalah Ia menimbang tabiat batin dalam naratja keemasan
jang didalam kaabah surga. Wahai, akulah kealpaanmu terhadap
ibu-bapamu, akulah kurang perdulimu terhadap mereka itu, serta
perasaan bentjimu terhadap hukum Tuhan jang sutji ....
Hati ibu-bapamu sudah tertarik dengan belas kasihan kepadamu,
dan dapatkah engkau mengembalikan tjinta mereka itu dengan peri
tidak berterima-kasih semata-mata? Mereka itu tjinta akan djiwamu,
dan ingin supaja engkau selamat; akan tetapi bukankah engkau sudah
seringkali menghinakan nasihat mereka dan lakukan kehendakmu
sendiri, djalanmu sendiri? Bukankah engkau sudah menurut pikiran
dirimu sendiri, sedangkan engkau mengetahui bahwa tindakan degil
jang begitu tidak berkenan kepada Allah? Banjak ibu-bapa sudah
meninggal dunia dengan hati hantjur, oleh karena kurang terima-kasih, kurang hormat jang ditundjukkan kepadanja oleh anak-anaknja.
[331] — The Youth’s Instructor, 22 Juni, 1893.
FASAL 102—SATU BERKAT DALAM
RUMAH-TANGGA
Tuhan berkata kepada orang-orang muda, “Hai anakKu, serahkanlah hatimu kepadaKu.” Djuru Selamat dunia suka supaja anak-anak
dan orang-orang muda menjerahkan hati mereka kepadaNja. Boleh
djadi ada satu tentera anak-anak jang besar jang kelak terdapat setia
kepada Allah, karena mereka itu berdjalan dalam terang, sebagaimana al-Maseh ada dalam terang. Mereka itu akan tjinta Tuhan Isa,
dan adalah kesukaan mereka itu hendak menjenangkan Dia. Mereka
tidak akan kurang sabar kalau ditegur; melainkan akan menjukakan
hati ibu dan bapa oleh lemah-lembutnja, kesabarannja melakukan
segala sesuatu jang dapat dikerdjakannja dalam membantu memikul
segala beban kehidupan sehari-hari. Sepandjang masa kanak-kanak
dan waktu muda, mereka itu akan terdapat sebagai murid-murid
Tuhan jang setia.
Hai anak-anak dan orang-orang muda, pada waktu mudamu,
engkau dapat mendjadi satu berkat dalam rumah-tangga. Alangkah
sedihnja melihat anak-anak dari ibu-bapa jang takut kepada Tuhan
Allah bertabiat liar dan tidak mau menurut, tidak berterima-kasih
dan berkepala batu, jang penuh ketetapan hati hendak mendapat
kemauan hatinja, dengan tidak perduli akan kesusahan dan dukatjita jang disebabkan olehnja kepada ibu-bapanja. Setan bersuka
sekali memerintahkan hati anak-anak, dan kalau ia dibolehkan, ia
akan mengilhamkan mereka itu dengan rohnja jang penuh kebentjian
itu.
Penurutan Kepada Ibu-Bapa
Ibu-bapa boleh melakukan segala apa jang dapat diperbuatnja
untuk memberikan anak-anaknja segala kesempatan dan pendidikan,
agar supaja mereka itu mau memberikan hatinja kepada Allah; tetapi anak-anak dapat djuga menolak dan tidak mau berdjalan dalam
terang dan oleh karena djalannja jang djahat itu, mendatangkan pe345
346
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
mandangan jang kurang baik atas ibu-bapanja jang tjinta kepadanja,
jang hatinja selalu merindu akan keselamatan mereka itu.
Setanlah jang mentjobai anak-anak itu sementara mereka tinggal
[332] dalam dosanja, supaja memutuskan mereka itu dari segala pengharapan akan keselamatan, dan menikam seperti dengan satu pedang
jang taajam, hati bapa dan ibu jang takut sama Tuhan, jang kelak
mendjadi bongkok karena oleh sebab anak-anaknja tidak mau bertobat dan berontak melawan Tuhan Allah ....
Hai anak-anak dan orang muda, saja berseru kepadamu, atas
Nama Isa, supaja engkau berdjalan dalam terang. Serahkanlah kemauan hatimu kepada kehendak Allah. “Kalau orang djahat membudjuk engkau, djangan turut akan dia.” Turutlah djalan Tuhan, karena
engkau tidak akan mendapat perdamaian dalam pelanggaran. Oleh
perbuatan jang djahat engkau mendatangkan nama djelek atas ibubapamu dan mendatangkan tjelaan atas agama al-Maseh. Ingatlah
bahwa hidupmu itu ditjatat dalam buku-buku Surga, untuk dibukakan kelak dihadapan segala alam jang berkumpul disana. Tjobalah
pikir bagaimana malunja, bagaimana besar penjesalan hatimu kelak,
kalau kiranja engkau mendapat nasib djelek akan kehilangan hidup
jang kekal? “Balikkanlah dirimu kepada pengadjaranKu; bahwasanja Aku akan mentjurahkan Rohku kepadamu dengan limpahnja dan
memberitahu perkataanKu kepadamu .... Maka pada masa itu mereka itu akan berseru-seru kepadaKu .... Barang siapa jang mendengar
akan Daku, ia akan duduk dengan sentosa, dan ia pun akan senang
dari pada takut akan tjelaka.” Dengarkanlah pengadjaran al-Maseh,
“Hendaklah kamu berdjalan selagi kamu berterang, supaja djangan
kamu kegelapan kelak.” — The Youth’s Instructor, 10 Augustus,
[333] 1893.
FASAL 113—MEMBANGUNKAN TABIAT
DALAM RUMAH-TANGGA
Setan mentjobai anak-anak supaja berdiam-diam terhadap ibubapanja, dan lebih suka bertanjakan segala rahasianja kepada kawankawan muda jang tidak berpengalaman, jaitu kawan-kawan jang tak
dapat menolongnja, melainkan memberikan nasihat jang tidak baik
kepada mereka itu ... .
Anak-anak dapat diselamatkan dari banjak kedjahatan kalau
kiranja mereka itu lebih bersahabat kepada ibu-bapanja. Ibu-bapa
harus mengandjurkan dalam anak-anaknja satu kelakuan jang suka
terus terang dengan mereka itu, supaja datang kepadanja dengan
segala kesukarannja, dan apabila bingung tentang tindakan mana
jang baik, supaja membentangkan soal itu menurut pemandangannja
dihadapan ibubapanja, dan minta nasihat mereka itu. Siapakah jang
begitu tepat untuk melihat dan menundjukkan bahaja mereka itu
lebih dari pada ibu-bapa jang takut akan Allah? Siapakah jang dapat
mengerti perangai anak-anaknja sendiri sebagaimana diketahui oleh
mereka itu? Ibu jang sudah mengamatamati segala perobahan pikiran
sedjak masih kanak-kanak, dan dengan begitu kenal betul segala
perangai anak itu, adaLah orang jang mempunjai persediaan jang
sebaik-baiknja untuk menasihatkan anak-anaknja. Siapakah jang
dapat mengatakan dengan begitu tepat tentang sifat-sifat kelakuan
mana jang harus dihentikan dan dihindarkan seperti ibu, dibantu
oleh bapa?
Menjenangkan Hati Ibu-Bapa
Anak-anak jang betul Kristen akan lebih suka tjinta dan hal diperkenankan oleh ibu-bapa jang takut kepada Allah diatas segala
berkat duniawi. Mereka itu akan tjinta dan hormati ibu-bapanja.
Sepatutnjalah salah satu dari peladjaran jang terbesar dalam hidupnja jaitu bagaimana menjenangkan hati ibu-bapanja. Dalam zaman
pendurhakaan ini, anak-anak jang tidak menerima pendidikan dan
347
348
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
latihan jang benar hanja mempunjai sedikit perasaan tentang kewadjiban mereka terhadap ibu-bapanja. Dalam kebanjakan hal makin
banjak ibubapanja berbuat bagi mereka, makin banjaklah kurang
[334] terima kasihnja, dan makin kurang hormatnja kepada mereka itu.
Anak-anak jang selalu dimandjakan dan dituruti segala kehendaknja akan selalu mengharap diperlakukan demikian; dan kalau
pengharapan mereka itu tidak dipenuhi, dengan lantas mereka terketjewa dan tawar hati. Perangai jang serupa ini akan terus terlihat pada
mereka sepandjang umur hidupnja; mereka itu akan tiada berdaja,
selalu bersandar atas bantuan orang-orang lain, mengharap orangorang lain suka memberi kepada mereka dan menjerah kepadanja
pula. Dan kalau dilawan, meskipun setelah mereka itu sudah mendjadi orang dewasa mereka lantas merasa dirinja dihina; dan dengan
demikian mereka selalu bersusah hati berdjalan dalam dunia, hampir
tidak sanggup memikul berat tubuhnja sendiri, dan sering bersungutsungut dan tjerewet oleh karena segala sesuatu tidak mentjotjoki
kepada mereka itu ... .
Anak-anak harus mempunjai perasaan bahwa adalah mereka itu
berhutang budi kepada ibu-bapanja, jang sudah mendjaga mereka
itu pada waktu masih kanak-kanak dan merawat mereka pada waktu
sakit. Mereka harus insjaf bahwa ibu-bapanja telah menanggung
banjak kekuatiran oleh sebab mereka itu. Terutama sekali ibu-bapa
jang berperasaan dan takut akan Tuhan sudah merasa perhatian jang
sedalam-dalamnja supaja anak-anaknja berdjalan pada djalan jang
benar. Alangkah sedihnja hati mereka itu kapan mereka melihat
kesalahan dalam anak-anaknja. Kalau anakanak jang menjebabkan
hati ibu-bapanja itu bersusah dapat melihat akibat tindakan mereka
itu, tentulah mereka itu akan merasa menjesal. Kalau mereka dapat melihat air-mata ibunja, dan dengar doanja kepada Allah untuk
kepentingan mereka itu, kalau mereka dapat dengar segala keluhan
jang ditahan-tahankan, maka hatinja dengan lekas akan merasa, dan
segera pula mereka akan mengaku kesalahannja dan mohon supaja
diampuni ....
Kekuatan Buat Perdjuangan Itu
Kita sekarang hidup dalam satu zaman jang malang sekali bagi
anak-anak. Satu arus jang deras sedang menudju kepada kebinasaan,
FASAL 113—MEMBANGUNKAN TABIAT DALAM RUMAH-TANGGA 349
dan lebih dari pada pengalaman dan kekuatan anak-anak ada perlu
melawan arus tersebut, supaja djangan dihanjutkan olehnja. Orangorang muda kelihatannja sudah seperti orang tawanan Setan, dan dia
serta malaikatmalaikatnja memimpin mereka itu kepada kebinasaan
jang tentu. Setan dan tenteranja sedang berperang melawan pemerintahan Allah, dan semua orang jang mempunjai keinginan hendak
menjerahkan hatinja kepada Allah dan turut segala perintahNja, akan [335]
Setan tjoba membingungkannja, dan mengalahkan dengan segala
pentjobaannja, sehingga mereka itu mendjadi tawar hati dan tidak
mau berperang lagi....
Oleh doa jang tekun dan iman jang hidup, kemenangankemenangan jang besar dapat diperoleh. Sebahagian ibu-bapa belum insjaf
akan segala kewadjiban jang terletak atas bahu mereka, dan telah
melalaikan pendidikan agama bagi anakanaknja. Pada pagi hari segala pikiran jang pertama dari orang Kristen haruslah atas Tuhan
Allah. Pekerdjaan dunia dan kepentingan diri sendiri harus mendjadi nomor dua. Anak-anak harus diadjar supaja mengindahkan dan
menghormati waktu permintaan doa. Sebelum meninggalkan rumah
hendak pergi bekerdja, semua keluarga harus dipanggil bersama,
dan bapa atau ibu kalau bapa tidak ada, harus mohon dengan tekun
kepada Allah supaja mereka dipeliharakan sepandjang hari. . . .
Kurang Sabar Oleh Karena Larangan
Anak-anak orang jang memeliharakan Sabat boleh mendjadi
kurang sabar oleh sebab larangan, dan pikir ibu-bapanja terlalu keras;
perasaan dengki djuga timbul dalam hatinja, dan pikiran-pikiran jang
kurang puas, dan sedih disajangkan oleh mereka itu terhadap orang
jang sedang bekerdja untuk kebaikan kekal baginja baik buat waktu
sekarang dan baik buat waktu jang akan datang. Akan tetapi kalau
kiranja mereka diberikan beberapa tahun lagi buat hidup dalam
dunia, mereka akan memberkati ibu-bapanja buat pendjagaan jang
keras dan pemeliharaan jang setia atas mereka itu pada waktu mereka
masih belum mengetahui sesuatu. . . .
350
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Kewadjiban Seseorang
Hai anak-anak, Tuhan Allah sudah melihat lajak untuk mempertjajakan engkau kepada pendjagaan ibu-bapamu, supaja mereka
mendidik dan melatih, dan dengan demikian lakukan kewadjiban
mereka dalam merupakan tabiatmu buat keradjaan surga. Meskipun
begitu terserahlah kepadamu untuk mengatakan apakah engkau akan menumbuhkan satu tabiat Kristen jang baik oleh menggunakan
sebaik-baiknja segala kesempatan jang diberikan kepadamu oleh
ibu-bapa jang beribadat setia, dan selalu meminta doa. Dengan tidak perduli akan segala kerinduan dan kesetiaan ibu-bapa untuk
kepentingan anak-anaknja, mereka itu sendiri tidak bisa menjela[336] matkan anak-anak itu. Adalah pekerdjaan jang harus dikerdjakan
oleh anak-anak itu sendiri. Tiap-tiap anak ada mempunjai kewadjiban masing-masing jang harus dikerdjakannja.
Hai ibu-bapa jang pertjaja, engkau mempunjai satu kewadjiban
dihadapanmu, jaitu untuk memimpin djedjak kaki anak-anakmu,
meski dalam peragamaan mereka itu sekali pun. Apabila mereka itu
dengan sungguh tjinta kepada Allah, mereka itu akan memberkati
dan menghormati engkau akan segala pendjagaan jang engkau telah
njatakan bagi mereka itu, dan buat kesetiaanmu dalam melarang
mereka itu dalam segala keinginan hatinja dan dalam menalukkan
kehendaknja. — “Testimonies for the Church,” Djilid 1, hal. 391403.
Dibungkus Dengan Kebenaran Al-Maseh
Apabila kita dibungkus dengan kebenaran al-Maseh, kita akan
tidak mempunjai keinginan bagi dosa; karena al-Maseh akan bekerdja dengan kita. Kita boleh mengadakan kesalahan, akan tetapi kita
akan bentji itu dosa jang menjebabkan sengsara kepada Anak Allah.
[337] — Review and Herald, 18 Maret, 1890.
FASAL 114—ORANG-ORANG MUDA
MEMIKUL BERBAGAI KEWADJIBAN*)
Orang-orang muda ini mempunjai berbagai kewadjiban dalam
rumah-tangga jang dilalaikan oleh mereka itu. Mereka itu belum
mempeladjari bagaimana memikul kewadjiban itu, dan tanggung kewadjiban rumah tangga jang mendjadi tanggungannja. Mereka mempunjai satu ibu jang setia dan suka bekerdja, jang sudah menanggung
banjak beban jang anakanaknja seharusnja tidak patut bolehkan dipikulnja. Dalam hal ini mereka telah lalai dalam menghormati ibunja.
Mereka belum memikul sebahagian dari beban bapanja sebagaimana
patut dibuatnja, dan sudah melalaikan menghormati dia sebagaimana
patut. Mereka menurut perasaan hati lebih dari pada kewadjiban.
Mereka telah mengambil satu djalan jang mementingkan diri
sendiri dalam hidupnja, oleh menghindarkan beban dan usaha, sehingga gagal dalam mendapat satu pengalaman jang berharga jang
mereka tidak mampu tidak mendapat kalau kiranja hidup mereka itu
akan madju. Mereka belum insjaf kepentingan supaja setia dalam
perkara-perkara jang ketjil, dan bukan pula mereka itu insjaf akan
kewadjibannja terhadap ibu-bapanja supaja benar, saksama, dan setia
dalam segala kewadjiban hidup jang rendah dan hina jang terdapat
langsung dihadapan mereka itu. Mereka memandang djauh diatas
segala tjabang-tjabang pengetahuan biasa jang begitu perlu untuk
kehidupan dunia ini.
Menggembirakan Rumah-Tangga
Kalau kiranja orang-orang muda ini akan mendjadi berkat dimana-mana, patutlah hal itu terdjadi dalam rumah-tangga. Kalau
mereka taluk kepada perasaan hati gantinja dipimpin oleh putusan
jang berhati-hati dari akal-budi, pertimbangan jang tadjam, dan angan-angan hati jang diterangkan, mereka tidak bisa mendjadi berkat
kepada masarakat atau pun kepada keluarga bapanja, dan hari kemu351
352
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
dian mereka itu dalam dunia ini dan dalam dunia jang akan datang
[338] boleh djadi dibahajakan.
Banjak orang muda jang mendapat perasaan bahwa hidup mereka pada waktu masih muda bukanlah dimaksudkan untuk dipeliharakan, melainkan untuk diboroskan dalam permainan sia-sia, bersanda-gurau, berdjenaka, dan kemewahankemewahan jang bodoh.
Sementara asik dalam kesia-siaan dan kemandjaan pantja-indera,
sebahagian orang tidak memikirkan sesuatu apa selain dari pada
kepuasan hati sementara jang bersangkut-paut dengan itu. Keinginan
hatinja akan perkara-perkara jang menjenangkan hati, kesukaannja
kepada pergaulan dan beromong kosong dan ketawaketawa, bertambah-tambah dengan kemauan hati jang dituruti sadja, sehingga
mereka itu kehilangan segala kemauan bagi segala kenjataan-kenjataan hidup jang sederhana dan kewadjiban rumah-tangga mendjadi
tidak menarik lagi, Tidak ada tjukup perobahan untuk memenuhi segala pergerakan otaknja, dan mereka mendjadi gelisah, tjerewet, dan
gampang marah-marah. Orang-orang muda ini harus merasa bahwa
adalah kewadjiban mereka mendjadikan rumah-tangga senang dan
gembira
Satu perobahan dari kerdja berat jang menuntut terlalu banjak
kekuatan boleh djadi perlu buat satu waktu, supaja pengerdja-pengerdja itu dapat kembali mengerahkan segenap kuasanja untuk
mendapat kemadjuan jang lebih banjak. Tetapi perhentian sungguhsungguh boleh djadi tidak perlu, atau pun disertai oleh hasil-hasil
jang sebaik-baiknja sepandjang apa jang mengenai kekuatan badan.
Mereka itu tidak perlu membuangkan waktunja jang berharga
itu, meskipun pada waktu mereka lelah dari sematjam pekerdjaan.
Pada masa demikian mereka boleh berusaha melakukan sesuatu
jang tidak begitu memenatkan, akan tetapi jang akan mendjadi berkat kepada ibunja dan saudara-saudaranja jang perempuan. Dalam
mengentengkan segala tanggungannja oleh mengambil atas bahunja
segala beban jang terberat jang mesti ditanggungnja, mereka dapat
beroleh kesenangan hati jang timbul dari pada azas, dan jang akan
memberikan kesenangan jang sebenarnja kepada mereka itu, dan
waktunja pun tidak akan digunakan dengan pertjuma atau pun dalam
kemewahan jang mementingkan diri sendiri. — “Testimonies for
[339] the Church,” Djilid 3, hal. 221 — 223.
FASAL 114—ORANG-ORANG MUDA MEMIKUL BERBAGAI KEWADJIBAN
353
*) Dialamatkan
kepada dua orang muda.
FASAL 115—WAKTU MINTA DOA
Dalam usaha menggerakkan dan menguatkan ketjintaan kepada
peladjaran Kitab Sutji, banjak tergantung atas tjara digunakannja
waktu sembahjang. Waktu jang digunakan buat penunggu pagi dan
sembahjang sore haruslah mendjadi jang paling manis dan paling
menolong sepandjang hari itu. Biarlah dimengerti bahwa sesuatu
pikiran susah dan kurang manis tidak boleh masuk dalam waktu
sembahjang ini; bahwa ibu-bapa dan anak-anaknja berkumpul hendak bertemu dengan Isa, dan mengundang kedalam rumah itu hadirat
malaikat-malaikat jang sutji. Biarlah upatjara sembahjang itu pendek
dan penuh dengan kegembiraan, disesuaikan kepada waktunja, dan
dibeda-bedakan dari satu waktu kepada jang lain. Biar semuanja turut dalam pembatjaan Kitab Sutji, dan beladjar dan sering ulangkan
hukum Tuhan. Perhatian anakanak akan bertambah kalau mereka
itu kadang-kadang dibolehkan memilih pembatjaan.
Adakanlah pertanjaan-pertanjaan pada mereka atas pembatjaan
itu, dan biar pula mereka itu mengadakan pertanjaan. Sebutkan apa
sadja jang akan menerangkan artinja. Kalau waktu sembahjang itu
tidak dibikin terlalu lama oleh perbuatan demikian, biarlah anakanak itu turut minta doa, dan biar mereka itu menjanji, meskipun
hanja satu ajat sadja.
Untuk membikin waktu sembahjang itu sebagaimana patut, haruslah diberikan tjukup perhatian kepada persediaannja. Dan ibubapa harus mengambil waktu untuk mempeladjari Kitab Sutji saban hari dengan anak-anaknja. Tentu sadja hal jang demikian akan
meminta banjak usaha dan rentjana dan djuga pengorbanan untuk
menjampaikannja; akan tetapi usaha itu akan mendapat upah jang
[340] sebanjak-banjaknja. — “Education,” hal. 186.
354
FASAL 116—SUKA MENERIMA TAMU
DENGAN PERIB AD AT AN
Kita akan lebih bersuka dan lebih berguna kalau kehidupan
rumah-tangga kita dan pergaulan kita diperintahkan oleh kelemahlembutan dan kesederhanaan al-Maseh. Gantinja berusaha untuk
pertundjukan, membangunkan penghormatan atau iri hati dari tamutamu. kita harus berusaha membikin semua orang jang sekeliling
kita bersuka hati oleh kegembiraan kita, belas kasihan kita, dan
tjinta kita. Biarlah tamutamu melihat bahwa kita sedang berusaha
menjesuaikan diri kepada kehendak al-Maseh. Biarlah mereka itu
melihat dalam kita, meskipun nasib kita rendah dan hina, satu roh
kepuasan dan bersukur. Suasana sendiri dari satu rumah-tangga
Kristen jaitu satu suasana perdamaian dan kesentosaan. Teladan
jang demikian itu tidak akan berlalu dengan tidak ada pengaruhnja
....
Dalam segala usaha kita untuk kesenangan dan kegembiraan
tamu-tamu, djanganlah kita sekali-kali mengalpakan kewadjiban
kita terhadap Tuhan Allah. Waktu minta doa sekali-kali djangan
dilupakan oleh sesuatu sebab apa pun. Djanganlah bertjakap-tjakap
dan senangkan diri sampai terlalu penat untuk merasai kesenangannja satu waktu peribadatan. Berbuat demikian itu berarti membawa
persembahan jang timpang kepada Allah. Pada waktu sore sebelum
malam betul, kalau kita dapat minta doa dengan tidak tergesa-gesa
dan dengan pengertian, kita harus menghadapkan segala permohonan kita, dan angkat suara kita dalam pudji-pudjian sukur jang
gembira.
Biarlah segala orang jang mendjadi tamu orang Kristen itu melihat bahwa waktu minta doa itu adalah satu waktu jang paling indah,
paling sutji, dan paling gembira sepandjang hari itu. Waktu minta
doa ini mengerahkan satu pengaruh jang menghaluskan, dan meninggikan atas semua orang jang turut ambil bahagian didalamnja. Waktu
minta doa membawa satu perdamaian dan kesentosaan jang bersukur
[341]
kepada djiwa. — Review and Herald, 29 November, 1887.
355
356
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
BAHAGIAN KE-XII—Pakaian clan
Perhiasan
[342]
Tabiat seseorang ditimbang dari peri hal pakaiannja. Satu perasaan halus, pikiran jang berbahasa, akan dinjatakan dalam pemilihan
pakaian jang sederhana dan pantas. Kesederhanaan jang sutji dalam hal pakaian, apabila digabungkan dengan sopan-santun dalam
perangai, akan berbuat banjak kepada peri dikelilinginja seorang
wanita dengan suasana sopan-santun jang sutji jang akan mendjadi
kepadanja satu perlindungan dari seribu bahaja. — “Education”,
hal. 248.
[343]
FASAL 117—ANASIR-ANASIR DALAM
PEMBANGUNAN TABIAT
Ada penting sekali jang anak-anak dan orang muda harus dididik
mendjaga perkataan dan perbuatannja; karena perbuatan mereka itu
menjebabkan kesukaan atau kesedihan, bukan sadja dalam rumahnja
sendiri, melainkan djuga dengan semua orang jang bergaul dengan
mereka itu. Akan tetapi sebelum orang-orang muda dapat berhatihati dan berpikir tentang orang lain serta menahankan diri dari segala
apa jang kelihatan djahat, mereka mesti mempunjai akal budi jang
datang dari atas, dan kekuatan jang hanja Isa sadja bisa berikan ....
Perhiasan Jang Benar
Banjak orang menipu dirinja dalam berpikir bahwa muka jang
tjantik dan pakaian jang indah akan memperoleh pertimbangan baik
bagi mereka itu dalam dunia. Akan tetapi penarik jang hanja terdiri dari pakaian luar sadja adalah tjetek dan berobah-obah; sesuatu
pengharapan tidak dapat dialaskan atasnja. Pakaian jang al-Maseh
suruhkan kepada pengikut-pengikutNja tidak akan pernah laju. KataNja: “Maka perhiasanmu djangan dari pada perkara-perkara jang
lahir, jaitu dengan selampitan rambut atau berpakaikan emas atau
mengenakan djenis-djenis pakaian; melainkan orang jang batin, jaitu
dalam hati jang lemah-lembut dan pendiam, jang tidak akan binasa
dan jang besar keindahannja kepada Allah.”
Kalau kiranja setengah dari pada waktu jang digunakan oleh
orang-orang muda untuk membikin dirinja tjantik dengan setjara lahir digunakan kepada perbaikan djiwa, jaitu perhiasan batin, betapa
besar perbedaan jang akan kelihatan dalam perangai, perkataan, dan
perbuatan mereka itu. Semua orang jang dengan sungguh-sungguh
berusaha hendak mengikut al-Maseh akan mempunjai pertimbangan
jang sebaikbaiknja tentang pakaian jang dikenakannja; mereka itu
akan berusaha menjesuaikan diri dengan segala tuntutan dalam perintah jang diberikan dengan begitu terang oleh Tuhan. Wang jang
358
FASAL 117—ANASIR-ANASIR DALAM PEMBANGUNAN TABIAT
359
sekarang dibelandjakan dalam kemewahan pakaian akan digunakan
untuk kemadjuan pekerdjaan Tuhan dan dalam menjimpan pengetahuan jang berguna didalam otaknja, dan dengan begitu menjediakan [344]
dirinja buat pekerdjaan-pekerdjaan kepertjajaan. Mereka akan berusaha memenuhi pengharapan Isa, jang sudah membeli mereka itu
dengan amat mahal harganja.
Hai anak-anak dan orang-orang muda jang kekasih, Isa telah
melakukan segala apa jang ada dalam kuasaNja untuk memberikan
kepadamu satu tempat dalam rumah-rumah jang disediakan bagi
mereka itu jang tjinta dan berbakti kepadaNja didunia ini. Dia meninggalkan rumahNja jang didalam surga, dan datang kepada satu
dunia jang ditjemarkan oleh dosa, — datang kepada satu bangsa
jang tidak menghargakan Dia, jang tidak tjinta akan kebersihan
dan kesutjianNja, jang menghinakan pengadjaranNja, dan achirnja membunuh Dia dengan kematian jang paling kedjam. “Karena
demikianlah kasih Allah akan dunia ini, sehingga dikaruniakanNja
Anaknia jang tunggal, supaja barang siapa jang peitjaja akan Dia itu
djangan binasa, melainkan mendapat hidup jang kekal.”
Pemandangan Lahir
Tuhan Allah ingin mendapat sesuatu ganti korban besar jang
sudah diberikanNja buat engkau. Ia ingin supaja engkau mendjadi
orang Kristen, bukan dalam nama sadja, melainkan djuga dalam
pakaian dan perkataan. Ia kepingin supaja engkau merasa puas dengan pakaian jang pantas, bukan denqan kotiak dan bersajap serta
perhiasan-perhiasan jang tidak perlu. Ia kepingin supaja engkau mendjadikan peranqaimu menarik, sebagaimana dapat diperkenankan
oleh Surqa. Adakah engkau hendak mengetiewakan pengharapanNja
itu, hai orang-orang muda jang kekasih?
Pemandangan lahir itu sering mendjadi penundjuk tentanq keadaan pikiran, dan kita harus berhati-hati tanda apakah jang kita
gantungkan dengan mana dunia boleh memberikan pertimbangannia
tentang agama kita. Kami ingin supaia engkau menurut Tuhan Isa
sebaqai anak-anak iang kekasih, suka menurut kepada kehendakNja jang sudah diutjapkanNja tentang segala perkara. Kami ingin
supaja engkau menjukakan Penebusmu oleh berusaha dengan sungguh-sungguh hendak mendapat perhiasan batin. Dengan demikian,
360
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
dari sehari kepada sehari dan dengan pertolongan Isa, engkau dapat
menalukkan diri. Kesombongan dan kemewahan akan dibuangkan
dari dalam hati dan hidupmu. Dengan demikian maka orang-orang
muda boleh mendjadi satu tentera soldadu-soldadu jang setia bagi
[345] al-Maseh.
Kita ada hidup dalam masa jang amat berbahaja, pada waktu
segala orang jang mengaku tjinta dan turut Tuhan menjangkal Dia
dalam hidupnja sehari-hari. “Karena orang kelak kasih akan dirinja
sadja dan meloba akan uang dan bersangka-sangka djahat dan tjongkak dan penghudjat dan mendurhaka kepada ibu-bapanja dan tidak
empunja terimakasih dan tidak beragama, dan tidak menaroh kasih
tabii dan tak mau berdamai dan suka akan pitnah dan perisau dan
bengis dan pembentji akan jang baik, dan chianat dan angkara dan
sombong, jang suka akan hawa nafsunja terlebih dari pada sukanja
akan Allah. Bahwa mereka itu beribadat sekedar rupa sadja, tetapi
disangkalkannja kuasanja.” Tuhan tidak mau supaja engkau terdapat
dalam golongan ini, hai orang-orang muda jang kekasih. Dalam
sabdaNja engkau dapat mempeladjari bagaimana menghindarkan
segala kedjahatan ini, dan pada achirnja engkau mendjadi orang jang
menang.
“Maka oleh mereka itu dialahkan dia dengan darah Anak Domba
dan dengan sabda kesaksian mereka itu.” “Segala orang jang berbuat
bakti kepada Tuhan itu berkata seorang kepada seorang: Bahwa
sesungguhnja Tuhan djuga mengamat-amati dan mendengarnja dan
dihadapan hadiratNja adalah sebuah kitab peringatan, tersurat bagai segala orang jang takut akan Tuhan dan jang mengindahkan
Namanja.”
Bersaksi
Bukan tjukup bagimu menghindarkan rupa jang djahat sadja;
engkau harus bertindak lebih djauh dari pada ini; engkau mesti
“beladjarlah berbuat baik.” Engkau mesti mewakilkan al-Maseh kedalam dunia. Mestilah mendjadi peladjaranmu setiap hari bagaimana
engkau dapat beladjar buat melakukan pekerdjaan Allah. Pengikutpengikut Tuhan harus mendjadi surat jang hidup, “diketahui dan
dibatja oleh segala orang.”
FASAL 117—ANASIR-ANASIR DALAM PEMBANGUNAN TABIAT
361
Engkau tidak akan pernah memperoleh tabiat jang baik oleh
hanja mengharap-harap buat itu. Hal itu hanja bisa didapat oleh usaha keras. Keinginan hatimu kedjurusan ini harus dinjatakan dalam
usaha jang sungguh dan tekun serta djaja-upaja jang sabar. Oleh
mengambil langkah jang bertingkat-tingkat saban hari keatas tangga
kemadjuan, engkau achirnja akan melihat bahwa engkau sudah sampai ditingkatan atas, — seorang jang sudah menang, bahkan lebih
dari seorang pahlawan, dengan berkat Dia jang kasih akan engkau.
[346]
— The Youth’s Instructor, 5 November, 1896.
Agama Ditimbang Dari Pakaian
Hai orang-orang muda jang kekasih, satu ketjenderungan padamu hendak memakai seperti tjara mode waktu, dan memakai pita,
dan emas, dan barang-barang perhiasan untuk dipertundjukkan, tidak akan membikin agamamu atau kebenaran jang diaku olehmu itu
disuka oleh orang-orang lain. Orang-orang jang berpemandangan
tadjam akan melihat atas daja-upajamu menghiasi lahir sebagai satu
bukti pikiran jang lemah dan hati jang sombong. Pakaian jang sederhana, serbapantas, dan tidak pura-pura akan mendjadi satu surat
pudjian kepada saudaraku kaum wanita jang masih muda. Tidak ada
djalan jang lebih baik dengan mana engkau dapat membikin sinarmu bertjahaja kepada orang lain selain dari pada kesederhanaanmu
dalam pakaian dan perangai. Engkau dapat menundjukkan kepada
segala perkara itu, bahwa kalau dibanding dengan perkara-perkara
jang kekal, engkau menempatkan pertimbangan jang pantas atas segala perkara-perkara dunia ini. — “Testimonies for the Church,”
[347]
Djilid 3, hal. 376.
FASAL 118—PAKAIAN DAN TABIAT
Pengikut-pengikut al-Maseh ada diumpamakan olehNja sebagai
garam dunia dan terang dunia. Dengan tidak ada pengaruh jang
menjelamatkan dari orang-orang Kristen, dunia ini akan binasa oleh
sebab kedjahatannja sendiri. Lihatlah atas golongan orang-orang
jang mengaku dirinja Kristen sebagai digambarkan itu, jang tidak
berhati-hati dalam pakaian dan dirinja; tidak keruan dalam perniagaannja, sebagaimana digambarkan oleh pakaiannja; kasar, tidak
peramah, dan kaku dalam tingkah lakunja; hina dalam pertjakapannja; dan sementara itu menganggap segala keadaan jang kedji ini
sebagai tanda-tanda kerendahan hati dan kehidupan seorang Kristen.
Apakah engkau pikir, kalau kiranja Djuru Selamat ada dalam dunia
ini, Dia akan tundjuk kepada mereka itu sebagai garam dunia dan
terang dunia? — Tidak, sekali-kali tidak!
Orang-orang Kristen adalah tinggi dalam pertjakapannja; dan
meskipun dipertjajai oleh mereka itu bahwa dosalah adanja mengangkat-angkat orang, mereka itu ramah-tamah, lemah-lembut, dan
dermawan. Perkataan mereka itu adalah ketulusan dan kebenaran.
Mereka itu djudjur dalam perhubungannja dengan saudara-saudaranja dan djuga dengan dunia. Dalam tjara pakaiannja didjauhkan oleh
mereka itu segala jang dinamai berlebih-lebihan dan pertundjukan;
tetapi pakaiannja itu akan bersih, tidak gilang gemilang, pantas, dan
disusun atas dirinja dengan peraturan dan perasaan. Perhatian istimewa akan diambil terhadap pakaian dalam tjara jang begitu rupa
sehingga menundjukkan penghargaan sutji terhadap hari Sabat jang
sutji dan perbaktian kepada Allah.
Garis demarkasi diantara kelas orang jang demikian dengan
dunia ini akan terlalu njata untuk disalah pahamkan. Pengaruhnja
orang-orang jang pertjaja akan berlipat ganda sepuluh kali kalau lakilaki dan perempuan jang menerima kebenaran, jang dahulu sudah
mendjadi lalai dan longgar dalam kelakuannja, akan ditinggikan dan
disutjikan dengan demikian rupa oleh kebenaran sehingga mereka
memperhatikan tingkah laku kebersihan, peraturan, dan perasaan
362
FASAL 118—PAKAIAN DAN TABIAT
363
baik dalam hal pakaian mereka. Allah kita adalah Allahnja peraturan,
dan tidaklah sekali-kali Ia berkenan dengan kekusutan, kekotoran,
[348]
atau pun dosa.
Perhubungan Kepada Mode
Orang Kristen tidak harus mengadakan usaha besar untuk mendjadikan dirinja mendjadi tontonan orang oleh berpakaian beda
dari dunia ini. Akan tetapi, kalau setudju dengan pertjajanja dan
kewadjibannja berhubung dengan tjara mereka berpakaian dengan
pantas dan sehat, mereka terdapat tidak tjotjok dengan mode dunia,
tidaklah harus mereka itu mengobahkan pakaiannja supaja serupa
dengan dunia. Tetapi mereka harus menjatakan satu kemerdekaan jang mulia dan keberanian dalam batin hendak mendjadi benar,
meskipun seluruh dunia berbedaan paham dengan dia. Kalau dunia
mengadakan mode pakaian jang pantas, senang dan sehat, jang tidak bersetudju dengan Kitab Sutji, hal itu tidak akan mengobahkan
perhubungan kita keoada Allah atau pun kepada dunia kalau kita
memakai mode pakaian serupa itu. Orang-orang Kristen haruslah
mengikuti al-Maseh, dan sesuaikan pakaiannja kepada perkataan
Allah. Mereka harus menghindarkan jang berlebih-lebihan. Dengan
rendah hati mereka itu harus menuruti satu djalan jang lurus, dengan
tidak memperdulikan pudjian atau olokan orang, dan harus berpegang teguh kepada jang benar oleh karena djasa-djasa kebenaran itu.
[349]
— Review and Herald, 30 Januari, 1900.
FASAL 119—PAKAIAN JANG PANTAS
Kitab Sutji mengadjarkan kesopanan dalam hal pakaian. “Demikian pun hendaklah segala orang perempuan menghiasi dirinja
dengan menaroh sopan dan malu.” 1 Timotius 2:9, Ini melarang kemegahan dalam pakaian, warna jang gilang gemilang, dan perhiasan
jang terlalu banjak. Sesuatu mode jang dimaksud hendak menarik
perhatian kepada jang memakainja atau pun menimbulkan penghargaan tidak termasuk dalam pakaian sopan santun jang diperintahkan
oleh Firman Allah.
Penghematan Dalam Pakaian
Pakaian kita tidak boleh jang mahal-mahal, — bukan dengan
“emas atau mutiara atau pakaian jang indah-indah.” Wang adalah
satu petarohan dari Tuhan. Bukanlah jaitu untuk dibelandjakan oleh
kita buat memuaskan kesombongan hati atau keinginan akan kemewahan. Dalam tangan anakanak Tuhan, maka wang adalah makanan
buat orang jang lapar dan pakaian buat orang jang telandjang. Adalah jaitu satu perlindungan bagi orang jang teraniaja, suatu djalan
kesehatan kepada orang jang sakit, atau pengadjaran indjil kepada
orang miskin. Engkau dapat mendatangkan kesukaan kepada banjak
djiwa oleh menggunakan dengan akal budi wang jang sekarang ini
dibelandjakan untuk pertundjukan. Ingatkanlah hidupnja al-Maseh.
Peladjarilah tabiatNja, dan mendjadilah seorang jang turut ambil
bahagian serta Dia dalam penjangkalan diri.
Dalam dunia Kristen ada tjukup banjak wang jang dibelandjakan
untuk membeli permata-permata dan pakaian-pakaian jang mahal
dan tidak perlu, djumlah mana tjukup untuk memberi makan semua
orang lapar dan pakaian kepada orang jang telandjang. Mode dan
pertundjukan menghisap segala wang jang dapat digunakan untuk
menghilangkan penanggungan orang jang miskin dan sengsara. Mereka itu merampas dari dunia ini akan indjil tentang tjinta Djuru
Selamat djuga ....
364
FASAL 119—PAKAIAN JANG PANTAS
365
Kwaliteit dan Perasaan
Tetapi pakaian kita, sementara pantas dan sederhana, haruslah
terbikin dari bahan jang berkwaliteit baik, warnanja pantas, dan disesuaikan buat pekerdjaan bagi Tuhan. Haruslah dipilih berhubung [350]
dengan kekuatannja ganti rupa sadja. Harus pula pakaian itu menghangatkan tubuh dan memberikan perlindungan tjukup .Wanita jang
berakal-budi sebagaimana diterangkan dalam Amtsal “tak takut akan musim hudjan saldju, karena segenap isi rumahnja berpakaikan
pakaian lapis dua”. Amtsal 31:21.
Kesehatan dan Kebersihan
Pakaian kita haruslah selalu bersih. Hal tidak bersih dalam soal
pakaian adalah tidak sehat, dan dengan demikian merusakkan bagi
tubuh dan kepada djiwa pun. “Kamulah rumah Allah. . . . . . Kalau
barang seorang membinasakan rumah Allah, ia pun akan dibinasakan
Allah kelak.” 1 Korinti 3:16, 17.
Didalam segala perkara maka pakaian itu haruslah sehat. “Pertama-tama,” inginlah Tuhan supaja kita “dalam selamat” (bahasa
asing bilang “sehat”) (3 Jahja 2) — kesehatan tubuh dan djiwa. Dan
kita harus mendjadi pengerdja-pengerdja bersama-sama dengan Dia
untuk kesehatan djiwa maupun tubuh. Dua-duanja dapat dimadjukan
oleh pakaian jang sehat.
Keelokan dan Ketjantikan Sewadjarnja
Maka pakaian itu harus mempunjai keelokan, ketjantikan, dan
kepantasan dari kesederhanaan jang sewadjarnja.
Al-Maseh telah nasihatkan kita tentang kesombongan hidup, tetapi tidak terhadap keelokannja dan ketjantikannja jang sewadjarnja.
Dia menundjuk kepada segala bunga jang diladang, kepada bunga
bakung jang bermekar dalam kebersihannja, dan berkata, “Djikalau
Solaiman dengan segala kemuliaannja sekali pun tak tahu ia berperhiasan seperti bunga sekuntum itu.” Matius 6:29. Demikianlah
oleh segala perkara alam al-Maseh menggambarkan keelokan jang
dihargakan oleh Surga, keelokan jang pantas, kesederhanaan, kebersihan dan kepantasan, jang akan membikin pakaian kita berkenan
366
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
kepadaNja. — “Counsels to Teachers, Parents, and Students,”
[351] hal. 302, 303.
FASAL 120—PENGARUHNJA PAKAIAN
Kita tidak menegahkan kebersihan dalam pakaian. Perasaan jang
betul tidak patut dihinakan atau pun disalahkan. Pertjaja kita, kalau
didjalankan, akan memimpin kita sehingga kita akan berpakaian
begitu sederhana, dan radjin dalam perbuatan jang baik, sehingga
kita akan ditjap orang sebagai luar biasa. Akan tetapi apabila kita
tidak lagi mempunjai perasaan buat peraturan dan kebersihan dalam
hal pakaian, dengan sesungguhnja kita sudah meninggalkan kebenaran; karena kebenaran tidak pernah merendahkan daradjat orang,
melainkan meninggikan. Apabila orangorang pertjaja melalaikan
pakaian mereka, dan keras serta bengis dalam kelakuannja, maka
pengaruh mereka itu menjusahkan kebenaran. Rasul Paul berkata,
“Kami mendjadi suatu tamasja kepada segala isi alam, baik kepada
malaikat, baik kepada manusia”. Seluruh surga saban hari mentjatat
pengaruh jang dikerahkan kepada dunia ini oleh orang-orang jang
mengaku dirinja pengikut-pengikut al-Maseh ....
Kesederhanaan dalam pakaian akan membikin seorang wanita
jang berperasaan kelihatan dengan sebaik-baiknja. Kita menimbang
tabiat seorang dari tjaranja ia memakai pakaian. Seorang wanita jang
pantas dan takut akan Tuhan akan memakai pakaian jang pantas.
Perasaan halus, pikiran jang beradab, akan dinjatakan dalam pemilihan akan pakaian jang sederhana dan pantas. Wanita muda jang
melepaskan diri dari perhambaan mode akan mendjadi perhiasan
masjarakat. Wanita jang sederhana dan tidak mewah dalam pakaiannja dan djuga dalam tingkah lakunja menundjukkan keinsjafannja
bahwa seorang wanita jang tulen adalah bertabiat kesusilaan tinggi.
Betapa menarik, betapa penting kesederhanaan dalam pakaian itu,
jang dalam hal ketjantikan dapat dibandingkan dengan bunga-bunga
[352]
jang dipadang. — Review and Herald, 17 November, 1904.
367
FASAL 121—KESEDERHANAAN DALAM
PAKAIAN
“Maka perhiasanmu djangan dari pada perkara-perkara jang
lahir, jaitu dengan selampitan rambut atau berpakaian emas atau
mengenakan djenis-djenis pakaian; melainkan orang jang batin,
jaitu dalam hati jang lemah-lembut dan pendiam, jang tidak akan
binasa dan jang besar keindahannja kepada Allah.”
Pertimbangan manusia selamanja berusaha mengelakkan atau
menjampingkan petundjuk-petundjuk jang datang langsung dari
perkataan Allah. Dalam segala zaman, sebahagian jang besar dari
orang jang mengaku mendjadi pengikut-pengikut al-Maseh telah
mengalpakan segala perintah jang menjuruhkan penjangkalan diri dan kerendahan hati, jang menuntut kesederhanaan dalam hal
pertjakapan, tingkah laku, dan pakaian.
Akibatnja pun tetaplah kepada penurutan mode, adat istiadat,
dan azas-azas dunia ini. Peribadatan jang sungguh berobah mendjadi
adat kebiasaan jang tidak bernjawa. Hadirat dan kuasa Allah, ditarik
dari golongan-golongan jang tjinta kepada dunia tersebut, terdapat
dengan satu kelas orang berbakti jang rendah hati, jaitu orang-orang
jang mau menurut segala pengadjaran Firman Sutji. Hal serupa ini
sudah berdjalan terus menerus dari satu turunan kepada turunan jang
lain. Berbagai-bagai sidang telah timbul ganti berganti, dan oleh
meninggalkan kesederhanaannja, telah kehilangan pada sebahagian
jang besar akan kuasanja jang semula.
Satu Djerat Kepada Umat Tuhan
Kalau kita melihat tjinta akan mode dan kemewahan diantara orang jang mengaku pertjaja kepada kebenaran buat zaman ini,
dengan sedih hati kita bertanja, Apakah umat Tuhan tidak akan mempeladjari sesuatu dari sedjarah jang sudah lalu? Ada sedikit orang
sadja jang mengerti hatinja sendiri. Orang penjinta mode jang sia-sia
dan gembira boleh mengaku bahwa mereka itu pengikut-pengikut al368
FASAL 121—KESEDERHANAAN DALAM PAKAIAN
369
Maseh adanja; tetapi pakaiannja dan pertjakapannja menundjukkan
apa jang menduduki pikirannja dan memenuhi tjinta hatinja. Kehidupan mereka itu membuktikan bahwa mereka bersahabat dengan
[353]
dunia, dan dunia menuntut mereka itu sebagai dunia punja.
Bagaimanakah seorang jang sudah pernah merasai tjinta al-Maseh dapat merasa puas dengan kelakuan sia-sia dari mode? Hatiku
amat susah melihat orang-orang jang mengaku dirinja mendjadi
pengikut-pengikut Djuru Selamat jang lemah-lembut dan rendah
hati itu, begitu gembira berusaha hendak menjesuaikan diri kepada
ukuran dunia tentang pakaian. Sungguhpun mereka mengaku berbakti kepada Tuhan, mereka susah dapat dibedakan dengan orang
jang tiada pertjaja. Mereka tidak gemar akan kehidupan peribadatan.
Waktu dan wangnja digunakan kepada satu tudjuan, jaitu pakaian
untuk kemewahan.
Kesombongan dan keterlaluan dalam pakaian adalah satu dosa
jang gampang menalukkan seorang wanita. Itulah sebabnja nasihat
rasul itu langsung ditudjukan kepadanja: “Demikian pun hendaknja
segala orang perempuan menghiasi dirinja dengan menaroh sopan
dan malu; bukan dengan menjelampit rambutnja atau dengan berpakaikan emas atau mutiara atau pakaian jang indah-indah; melainkan
dengan kebadjikan, seperti wadjib atas perempuan, jang mengaku
dirinja beribadat”.
Perlu Pembaharuan
Kita dengan senantiasa melihat madju terus didalam sidang satu kedjahatan jang dihukumkan oleh perkataan Allah. Apakah kewadjiban orang-orang jang bertanggung djawab tentang perkara
ini? Adakah pengaruh sidang itu akan tetap sebagaimana mestinja, sementara banjak dari anggotanja menurut perintah mode, ganti
menurut kehendak Allah jang dinjatakan dengan terus terang? Bagaimanakah kita dapat mengharap hadirat dan pertolongan Roh Sutji
sementara kita membiarkan segala perkara ini hidup diantara kita?
Dapatkah kita tinggal diam sementara segala pengadjaran al-Maseh
disampingkan oleh orang-orang jang mengaku mendjadi pengikutNja. Segala perkara ini mendatangkan duka-tjita dan kebingungan
kepada segala orang jang mempunjai pimpinan atas sidang Tuhan.
Apakah saudarasaudara saja kaum wanita tidak suka memikir-mi-
370
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
kirkan soal ini dengan teliti dan permintaan doa jang tekun? Apakah mereka itu tidak mau berusaha supaja dipimpin oleh perkataan
Allah? Waktu istimewa jang digunakan dalam mendjahit pakaian
setudju dengan mode dunia haruslah digunakan untuk menjelidiki
hati dan mempeladjari Kitab Sutji. Segala waktu jang lebih dari pada
disia-siakan dalam menjediakan perhiasan jang tidak perlu, dapat
dipergunakan lebih berharga dari pada emas, kalau digunakan dalam
[354] mentjahari azas-azas jang benar dan perolehan jang teguh .Hatiku
merasa sedih bilamana saja melihat orang-orang wanita muda jang
mengaku dirinja djadi pengikut-pengikut al-Maseh, tetapi sama sekali tidak mengetahui akan tabiat dan kehendakNja. Orang-orang
muda ini sudah merasa puas memakan hampas. Warna dunia jang
gilang-gemilang kelihatan lebih berharga kepada mereka itu dari
pada kekajaan jang kekal.
Kuasa pikiran, jang dapat dipertumbuhkan oleh pertimbangan
dan peladjaran, dibiarkan tinggal berdiam diri, dan kasih sajang tidak
dilatih, karena pakaian lahir itu dianggap lebih berharga dari pada
ketjantikan rohani atau kesehatan otak.
Perhiasan Batin
Maukah pengikut-pengikut al-Maseh berusaha mentjahari perhiasan batin, jaitu roh jang lemah-lembut dan pendiam jang dikatakan
Allah adalah amat besar harganja, atau apakah mereka itu memboroskan beberapa waktu pendek dari djaman kasihan ini dalam
usaha jang tidak berguna untuk kemewahan? Tuhan ingin supaja
kaum wanita selalu berusaha memperbaiki baik pikiran baik pun
hati, mendapat kekuatan pikiran dan batin supaja dia dapat hidup
dengan berguna dan bersuka, — satu berkat kepada dunia dan satu
kemuliaan bagi Chaliknja.
Saja ingin bertanja kepada orang-orang muda zaman sekarang
jang mengaku dirinja pertjaja pada kebenaran buat zaman ini, dimana mereka itu menjangkal diri oleh karena kebenaran. Kapan mereka
itu dengan sungguh ingin satu bahan pakaian, atau sesuatu perhiasan atau pun kesenangan, apakah mereka itu menghadapkan hal
itu kepada Tuhan dalam doa untuk mengetahui apakah Roh Tuhan
mengizinkan pengeluaran wang tersebut? Dalam hal menjediakan
pakaian mereka, adakah mereka itu berhati-hati tidak mendatangkan
FASAL 121—KESEDERHANAAN DALAM PAKAIAN
371
tjelaan kepada pengakuan pertjajanja? Dapatkah mereka itu mentjahari berkat Tuhan atas waktu jang digunakan demikian itu? Adalah
satu perkara masulc djadi anggota geredja, dan lain lagi halnja dengan bersatu dengan al-Maseh. Pengikut-pengikut agama jang tidak
berserah kepada Tuhan dan tjinta akan dunia adalah salah satu dari pada sebab-sebab kelemahan jang paling djahat dalam sidang
al-Maseh.
Dalam zaman sekarang ini maka adalah satu kerinduan jang tiada
bandingannja kepada kesenangan. Pemborosan dan pembelandjaan
wang dengan nekat meradja-lela dimanamana. Orang banjak itu selalu mentjahari sesuatu jang menje- nangkan hati. Pikiran mendjadi [355]
sia-sia dan suka akan perkara sia-sia, karena tidaklah ia dibiasakan
kepada pikiranpikiran jang dalam, atau pun dilatih supaja beladjar.
KepiIuan hati dengan kebodohan umumlah adanja. Tuhan Allah
menuntut supaja tiap-tiap djiwa harus dipertumbuhkan, dihaluskan,
ditinggikan, dan dimuliakan. Akan tetapi terlalu sering perolehan
jang amat berharga dilalaikan untuk kemewahan pakaian dan kesenangan setjara lahir sadja. Kaum wanita membiarkan djiwa mereka
dilaparkan dan dikuruskan oleh mode, dan dengan begitu mereka mendjadi kutuk kepada masjarakat ganti mendjadi satu berkat.
[356]
— Review and Herald, 6 December, 1881.
FASAL 122—BERHALA PAKAIAN
Berhala pakaian adalah satu penjakit batin. Haruslah jaitu djangan dibawa masuk kedalam hidup jang baru itu. Dalam kebanjakan
hal, penurutan kepada tuntutan indjil akan menuntut satu perobahan
jang amat njata dalam hal pakaian.
Djangan sekali-kali ada kelengahan dalam hal pakaian. Oleh
karena al-Maseh, jang kita mendjadi saksiNja, kita harus berusaha
menggunakan rupa kita dengan sebaik-baiknja. Dalam upatjara kaabah, Tuhan Allah menjebutkan satu per satu dari hal pakaian orang
jang berchidmat dihadapanNja. Demikianlah diadjarkan pada kita
bahwa Tuhan ada mempunjai pemilihan tentang pakaian orang jang
berchidmat kepadaNja. Amatlah telitinja petundjuk jang diberikan
tentang djubah Harun, karena djubahnja itu pun beralamat adanja.
Demikianlah pakaian segala pengikut al-Maseh pun haruslah beralamat. Dalam segala perkara kita harus mendjadi wakil Tuhan. Rupa
kita dalam segala hal harus dinjatakan oleh ketertiban, kepatutan,
dan kebersihan. Akan tetapi perkataan Allah tidak mengizinkan perobahan-perobahan pakaian hanja oleh karena mode, — supaja kita
kelihatan seperti orang dunia. Orang-orang Kristen tidak patut menghiasi dirinja dengan pakaian jang amat indah atau pun perhiasan
jang amat mahal harganja.
Sabda perkataan Allah tentang pakaian haruslah dipertimbangkan dengan amat teliti. Perlu kita mengerti hal jang dihargakan oleh
Tuhan serwa sekalian alam meskipun dalam hal menghiasi tubuh.
Semua orang jang sungguh-sungguh mentjahari rahmat al-Maseh
akan mengindahkan perkataan nasihat jang amat berharga jang diilhamkan Allah. Sedangkan mode pakaian pun akan menjatakan
kebenaran indjil. — “Testimonies for the Church,” djilid 6. hal.
[357] 96.
372
FASAL 123—PERHIASAN JANG BENAR
Pemborosan jang menurunkan daradjat meradja-lela dimanamana, dan djiwa-djiwa pun menudju kebinasaannja oleh karena
tjintanja kepada pakaian dan kemewahan. Kehidupan sembilan persepuluh diantara orang-orang jang mendjadi hamba mode adalah
hidup dusta. Penipuan, tipu-daja, itulah kebiasaannja tiap-tiap hari;
karena mereka itu ingin kelihatan bertentangan dengan keadaannja
jang sebetulnja.
Kemuliaan djiwa, lemah-lembut, hati jang dermawan, ditukarkan
untuk memuaskan keinginan hati akan perkara-perkara jang djahat.
Beribu-ribu orang mendjual karunia mereka supaja mendapat wang
buat mengikut mode dunia. Kegilaan seperti itu tentang mode jang
berobah-obah dari dunia ini haruslah mendatangkan satu tentera jang
mengadakan pembaharuan, jaitu orang-orang jang mau mengambil
pendirian buat pakaian jang pantas dan sederhana. Setan selamanja
mengarang mode-mode jang tidak dapat diturut kalau tidak mengorbankan wang, waktu, dan kesehatan.
Berdjalan Dengan Dunia
Setelah melihat dihadapan kita gambaran dari merosotnja daradjat dunia dalam soal mode, bagaimanakah orang-orang jang mengaku dirinja Kristen berani berdjalan dengan orang dunia? Apakah
akan kita kelihatan memperkenankan mode jang menurunkan daradjat tersebut oleh mengikuti dia? Banjak memang menuruti mode
dunia ini, akan tetapi adalah jaitu oleh karena al-Maseh, pengharapan kemuliaan itu, tidak ada didalam mereka itu. Hidup dalam
kemewahan, pakaian jang berlebih-lebihan didjalankan begitu rupa
sehingga mendjadi satu dari pada tanda-tanda achir zaman.
Kesombongan dan kesia-siaan ada dinjatakan dimanamana; akan
tetapi barang siapa jang mau melihat kedalam katja untuk mengindahkan dirinja sendiri, mempunjai sedikit kemauan hati untuk
melihat kedalam hukum Tuhan, katja batin jang besar itu. Berhala
373
374
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
pakaian ini membinasakan segala sesuatu jang rendah hati, lemahlembut dan indah dalam tabiat. Hal itu menghisap waktu jang berharga jang patut diserahkan kepada pikiran-pikiran dalam, penjelidikan
[358] hati, mempeladjari Firman Tuhan dengan permintaan doa jang tekun.
Dalam perkataan Allah, Ilham sudah menuliskan segala peladjaran
jang terutama untuk pengadjaran kita. . . .
Perbaktian kepada pakaian menghisap wang jang diserahkan
untuk pekerdjaan kasihan dan kemurahan, dan pemborosan ini adalah satu perampokan terhadap Tuhan Allah. Segala wang kita tidak
diberikan pada kita untuk memuaskan kesombongan hati dan tjinta kita akan kemewahan. Haruslah kita mendjadi djuru-kuntji jang
berakal-budi, jang memberikan pakaian kepada orang telandjang,
makanan kepada orang lapar, dan memberikan wang kita untuk
kemadjuan pekerdjaan Tuhan. Kalau kita mau perhiasan, karunia kelemah-lembutan, kerendahan hati, sopan santun, dan kebidjaksanaan
ada disesuaikan kepada tiap-tiap orang, didalam segala golongan
dan keadaan hidup.
Apakah tidak baik kita mengambil pendirian kita sebagai pendjaga jang setia dan oleh nasihat dan teladan tegurkan kemandjaan
dalam pemborosan dan kemewahan turunan jang merosot daradjatnja ini? Apakah kita tidak akan mengadakan satu tiruan jang benar
kepada orang-orang muda kita, dan baik pun kita makan atau minum, hendaklah kita membuat sekalian itu akan kemuliaan Allah?
[359] — Review and Herald, 12 December 1912.
BAHAGIAN KE-XIII—Permainan Dan
Hal Menjukakan Diri
[360]
Ada perbedaan diantara permainan dan hal menjukakan diri. Permainan, apabila tepat dengan namanja, mendatangkan kekuatan dan
pembangunan. Mengadjak kita meninggalkan beban dan pekerdjaan
kita jang biasa, permainan memberikan kesegaran kepada pikiran
dan tubuh, dan dengan demikian membolehkan kita kembali dengan
tenaga baru kepada pekerdjaan sungguh dari hidup. Sebaliknja, hal
menjukakan hati, ditjahari buat kesenangan hati sadja, dan seringkali diperbuat sampai meliwati batas; hal itu menghisap tenaga jang
diperlukan untuk pekerdjaan jang berfaedah, dan dengan demikian
terbukti mendjadi satu halangan kepada kemadjuan hidup jang benar.
— “Education”, hal. 207.
[361]
FASAL 124—FAEDAHNJA PERMAINAN
Orang-orang Kristen haruslah mendjadi orang-orang jang paling
bergembira dan bersuka jang pernah hidup didunia ini. Mereka boleh
mendapat perasaan bahwa Allah adalah Bapa mereka dan Temannja
jang kekal.
Tetapi banjak orang jang mengaku dirinja orang Kristen tidak
merupakan agama Kristen dengan betul. Mereka itu kelihatan muram, seolah-olah merasa susah sadja. Mereka sering bitjara tentang
korban-korban besar jang telah diadakannja supaja mendjadi orangorang Kristen. Mereka berseru kepada segala orang jang belum
menerima alMaseh, dengan merupakan oleh teladan dan pertjakapan
mereka itu bahwa mereka mesti menjangkal segala sesuatu jang akan
membikin hidupnja senang dan bergembira. Mereka menjelubungi
pengharapan Masehi jang mulia itu dengan kain rahap. Orang mendapat kesan bahwa segala tuntutan Allah adalah satu beban meski
kepada orang jang mau sekali pun, dan bahwa segala sesuatu jang
akan memberikan kesenangan hati, atau jang akan menjenangkan
perasaan, mesti dikorbankan.
Kita tidak merasa bimbang lagi mengatakan bahwa kelas orangorang Kristen jang serupa ini tidak mempunjai barang tulen. Tuhan
Allah tjinta adanja. Barang siapa jang kekal dalam Allah, jaitu kekal
dalam kasih. Semua orang jang sudah sungguh-sungguh berkenalan,
oleh pengetahuan jang berasal dari pengalaman, dengan tjinta dan
kasih sajang dari Bapa kita jang disurga akan membagi-bagikan
terang dan kesukaan dimana sadja mereka itu ada. Hadirat mereka
dan pengaruhnja akan seperti harum baunja bunga-bungaan kepada
teman-temannja, karena mereka itu ada bersambung kepada Allah
dan surga, dan kebersihan dan ketjantikan jang tinggi dari surga
disampaikan oleh perantaraan mereka itu kepada segala sesuatu
jang dibawa kepada lingkungan pengaruhnja. Hal ini mendjadikan
mereka itu djadi terang dunia, garam dunia. Sesungguhnjalah mereka
itumendjadi suatu bau kehidupan jang membawa kepada hidup,
[362] tetapi bukan suatu bau kematian jang membawa kepada maut.
376
FASAL 124—FAEDAHNJA PERMAINAN
377
Permainan Orang Kristen
Adalah kesempatan dan kewadjiban orang-orang Kristen supaja berusaha menjegarkan semangatnja dan kuatkan tubuhnja oleh
permainan jang tidak ada tjelanja, dengan maksud hendak menggunakan kuasa tubuh dan pikirannja untuk memuliakan Tuhan. Permainan kita seharusnjalah djangan permainan kesukaan jang tidak ada
artinja, sehingga merupakan satu pemandangan jang sia-sia. Kita
dapat melakukan permainan itu dengan demikian rupa sehingga
dia mendatangkan faedah dan meninggikan segala orang dengan
siapa kita bergaul, dan membikin kita serta mereka itu lebih paham
untuk menghadapi dengan berhasil segala kewadjiban jang berputar
sekeliling kita sebagai orang-orang Kristen.
Kita tidak dapat dimaafkan dalam pemandangan Allah kalau
kita turut dalam segala hal jang menjukakan hati, jang berpengaruh
hendak membikin kita tidak paham dalam hal mendjalankan kewadjiban biasa sehari-hari, dan dengan demikian kurangkan keinginan
kita akan berpikir-pikir dalam tentang Allah dan perkara-perkara
surga. Agama al-Maseh adalah menggembirakan dan meninggikan
dalam pengaruhnja. Adalah jaitu diatas segala perkara seperti berdjenaka dan bersanda-gurau jang sia-sia, pertjakapan jang kotjak dan
tidak ada artinja. Didalam segala waktu permainan kita, dapatlah
kita mengumpulkan dari Pantjaran Surga kekuatan dan keberanian
baru, supaja kita dapat dengan lebih berhasil meninggikan hidup
kita kepada kebersihan, kebaikan jang benar, dan kesutjian.
Tjinta Akan Jang Indah-Indah
Meski Allah jang maha besar itu adalah tjinta kepada jang indah-indah. Dia telah memberikan kepada kita bukti jang tak dapat
tidak mesti diketahui orang dalam segala pekerdjaan tanganNja.
Dia sudah membikin satu taman jang indah bagi nenek-mojang kita
jang pertama di-Eden. Pohon-pohon jang besar-besar didjadikan,
bertumbuh dari dalam tanah, dari bermatjam-matjam rupa, untuk
kebaikan dan perhiasan. Kembang-kembang jang bagus didjadikan,
jang mempunjai keindahan jang sukar didapatnja, mempunjai segala
matjam warna dan tjorak, mengharumkan hawa udara. Penjanjipenjanji jang beraneka warna, jang berbulu beraneka warna pula,
378
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
melagukan njanjian-njanjiannja jang merdu untuk pudjipudjian bagi
Chaliknja. Adalah maksud Tuhan Allah supaja manusia mendapat
[363] kesukaan dalam pekerdjaan mereka me- rawat segala perkara jang
didjadikanNja itu, dan supaja segala keperluannja harus ditjukupi
dengan buah-buah pohon-pohon jang terdapat dalam taman itu.
Tuhan Allah, jang sudah mendjadikan Taman Eden sebagai tempat tinggalnja nenek-mojang kita jang pertama begitu indah, sudah
pula memberikan segala pohon-pohon jang mulia itu, kembangkembang jang tjantik, dan segala sesuatu jang elok dalam kedjadian
untuk kesukaan kita. Dia telah memberikan segala tanda ketjintaanNja itu supaja boleh kita mendapat pemandangan jang benar
tentang tabiatNja.
Dia telah tanamkan dalam hati anak-anakNja tjinta kepada jang
tjantik. Akan tetapi tjinta ini telah diputar-balikkan oleh banjak
orang. Segala kefaedahan dan ketjantikan jang Tuhan Allah sudah
tjurahkan atas kita sudah disembah orang, sementara Pemberi jang
mulia itu sudah dilupakan. Inilah satu keadaan tidak berterima-kasih
jang sangat bodoh sekali. Kita seharusnja mengaku tjinta Allah pada
kita dalam segala pekerdjaan jang didjadikanNja, dan hati kita harus
menjambut segala bukti-bukti tjintaNja itu oleh memberikan kepadaNja segala sesuatu jang terbaik dan sutji dalam kenangkenangan
hati.
Tuhan Ahli Seni-Lukis
Tuhan Allah sudah mengelilingi kita dengan pemandangan alam
jang indah untuk menarik perhatian dan pikiran. Adalah maksudNja
supaja kita hubungkan segala kemuliaan alam dengan tabiatNja.
Kalau kita mempeladjari alam dengan setia, kita akan mendapat
dia sebagai satu sumber jang amat banjak hasilnja untuk memikirmikirkan tjinta dan kuasa Allah jang tak terhingga itu.
Banjak orang menundjukkan ketjakapan dalam kesenian jang
dapat melukiskan gambar-gambar jang indah diatas lajar. Segala
kuasa digunakan oleh banjak orang kepada seni lukis, tetapi betapa
djauh kurangnja keindahan jang begitu dari keindahan alam. Ilmu
seni tidak akan pernah mendapat kesempurnaan jang terlihat dalam
kedjadian. Banjak orang jang mengaku dirinja Kristen akan memudjikan setinggi-tingginja satu lukisan matahari terbenam. Mereka
FASAL 124—FAEDAHNJA PERMAINAN
379
memudji ahli lukis itu; tetapi mereka itu tidak mengindahkan pemandangan mata-hari terbenam jang mulia jang dapat disaksikan
oleh mereka itu pada waktu sore bertjuatja terang.
Dari manakah ahli-lukis itu mendapat model lukisannja itu? Dari
alam. Tetapi Tuhan Ahli Seni-Lukis itu sudah melukis diatas lajar
langit jang berobah-obah dan berpindah-pindah seperti perak, dan
kirmizi, seolah-olah pintu gerbang surga jang tinggi itu sudah terbu- [364]
ka lebar-lebar, supaja kita dapat memandang sinarnja, dan pikiran
kita menerusi kemuliaan jang didalamnja. Banjak orang sama sekali
tidak mengindahkan lukisan jang dibikin oleh surga ini. Mereka tidak dapat melihat tjinta dan kuasa Allah jang tak terhingga itu dalam
ketjantikan jang tiada bandingannja jang dapat kelihatan dilangit, akan tetapi hampir keheran-heranan apabila mereka -memandang dan
berbakti kepada lukisan-lukisan jang tidak sempurna, jang ditiru-tiru
dari Pelukis Besar itu. — Review and Herald, 25 Juli 1871.
Didjadikan Tidak Tjakap Melawan Pentjobaan
Djanganlah engkau kira bahwa engkau dapat menghubungkan
diri dengan orang-orang jang suka menjukakan diri, jang bersuka-ria
dan suka bersenang-senang, dan sementara itu melawan pentjobaan.
[365]
— The Signs of the Times, 20 Juni 1900.
FASAL 125—TJINTA AKAN KESENANGAN
DUNIA
Adalah satu hal jang mengagetkan sckali bahwa tjinta dunia ada
berkuasa dalam pikiran orang-orang muda sebagai satu golongan.
Banjak orang muda jang melakukan dirinja seolah-olah waktu kasihan jang indah, sementara kemurahan Tuhan masih berlaku, ada
satu hari besar jang senang, dan mereka itu ditempatkan didunia ini
hanja untuk menjukakan hatinja sendiri, untuk dipuaskan dengan
kegemaran hati jang tak berhenti-hentinja. Mereka mendapat kesenangan hatinja dalam dunia, dan dalam segala perkara-perkara
duniawi, dan mereka mendjadi orang asing kepada Bapa dan rahmat
RohNja. Banjak orang muda nekat dalam pertjakapannja. Mereka
lebih suka lupa oleh perkataannja itu kelak mereka dibenarkan atau
dihukumkan. Tuhan Allah dihinakan oleh kesia-siaan dan pertjakapan jang kosong dan tiada berguna serta hal tertawa jang merupakan
hidup dari kebanjakan orang-orang muda kita ....
Setan mengadakan usaha luar biasa untuk memimpin mereka
itu mendapat kegemaran dalam kesukaan-kesukaan hati dunia, dan
membenarkan dirinja oleh berusaha menundjukkan bahwa segala
kesukaan hati tersebut tiada berbahaja, tidak ada jang djahat didalamnja, dan malahan penting untuk kesehatan. Dia menghadapkan
djalan kesutjian itu sebagai susah adanja, sementara djalan-djalan
kesenangan dunia ada tertabur dengan kembang-kembang.
Dengan warna jang palsu dan gilang-gemilang, dia menghiasi dunia dengan segala matjam kesukaannja kepada orang-orang
muda. Tetapi segala kesenangan dunia ini akan segera sampai pada kesudahannja, dan apa jang sudah ditaburkan mestilah disabit.
Adakah ketjantikan, ketjakapan, atau talenta-talenta terlalu mahal
untuk diserahkan kepada Allah, jang mendjadikan tubuh kita sendiri, jang mengamat-amati kita pada segenap waktu? Adakah segala
ketjakapan kita terlalu indah untuk diserahkan kepada Allah?
380
FASAL 125—TJINTA AKAN KESENANGAN DUNIA
381
Djalan Kebidjaksanaan
Orang-orang muda sering mengandjurkan bahwa mereka perlu sesuatu jang dapat menggembirakan dan mengalihkan pikiran.
Pangharapan orang Kristen itulah jang perlu bagi mereka. Agama
akan ternjata djadi penghibur kepada orang jang pertjaja, dan sa- [366]
tu penundjuk djalan kepada Pantjaran kesukaan jang benar. Orang
muda harus mempeladjari Perkataan Allah, dan mengusahakan diri
dalam hal berpikirpikir dan minta doa. Mereka akan dapat bahwa
waktunja jang lengah tidak dapat digunakan dengan lebih berfaedah.
Adapun djalan hikmat itu “djalan kesedapan, dan segala lorongnja
pun sedjahtera adanja.”
Rasul Paul menulis kepada Titus, menasihatkan orangorang muda supaja bertarak: “Demikian pun berilah nasihat kepada orang
laki-laki jang muda-muda, supaja mereka itu bertarak. Dalam segala
perkara hendaklah engkau menjatakan dirimu suatu teladan kebadjikan dan lagi dalam pengadjaranmu pun njatakanlah kesutjian dan
mutabir dan tulus, dan perkataan sah, jang tak dapat ditjela, supaja
orang jang melawan itu mendjadi malu sebab suatu kedjahatan pun
tiada, jang dapat dikatakannja akan halmu.”
Saja mohon kepada orang-orang muda, karena djiwanja sendiri,
supaja mendengarkan nasihat rasul itu. Segala pengadjaran jang
berkasihan, amaran, dan teguran akan kelak mendjadi bau kehidupan
jang membawa kepada hidup atau pun bau kematian jang membawa
kepada maut.
Orang-orang muda sudah biasanja berpikir bahwa tidak banjak
tanggung djawab, pemeliharaan, atau pemikulan beban diharapkan
dari mereka. Tetapi atas tiap-tiap orang terletak kewadjiban untuk
mentjapai ukuran Kitab Sutji. Terang jang bertjahaja dalam segala kesempatan dan waktu jang baik, dalam pengabaran firman itu,
dalam nasihat-nasihat, amaran-amaran, dan teguran-teguran, akan
menjempurnakan tabiat, atau akan menghukumkan orang jang lalai.
Terang ini harus disajangkan oleh orang-orang muda serta djuga
orang-orang jang sudah lebih tua usianja. Siapakah jang sekarang
mau berdiri pada fihak Allah, dengan ketetapan hati hendak membikinkan pekerdjaan Tuhan jang nomor satu dalam hidupnja? Siapakah
jang mau mendjadi pemikul-pemikul beban?
382
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
“Ingatlah akan Chalikmu pada masa mudamu.” Tuhan Isa ingin
lajanan dari orang-orang jang masih mempunjai kesegaran orang
muda pada mereka. Ia kepingin mereka itu mendjadi ahli-waris hidup jang kekal. Mereka itu boleh bertumbuh mendjadi laki-laki dan
perempuan jang mulia, dengan tidak perduli akan segala kenadjisan
batin jang meradjalela, jang merusakkan begitu banjak orang muda
pada waktu masih muda. Mereka itu boleh mendjadi bebas dalam
[367] alMaseh; anak-anak terang, dan bukan anak-anak kegelapan.
Tuhan Allah panggil tiap-tiap orang muda, lelaki dan perempuan, supaja menolakkan tiap-tiap adat kebiasaan jang djahat, supaja
djangan lemah dalam keradjinan, bergembira hatinja, serta berbuat
bakti kepada Tuhan. Mereka itu tidak perlu tinggal malas, tidak berusaha mengalahkan adat kebiasaan jang salah atau pun memperbaiki
kelakuan. Ketulusan segala doanja akan dibuktikan oleh kekuatan
usaha jang mereka bikin untuk menurut hukum-hukum Tuhan. Pada
tiap-tiap djedjak mereka dapat menolak segala adat kebiasaan dan
pergaulan jang djahat, serta pertjaja bahwa Tuhan oleh kuasa Rohnja,
akan memberikan kekuatan kepada mereka itu untuk mengalahkan.
Kesetiaan Dalam Perkara-Perkara Jang Ketjil
Banjak usaha sendiri jang tetap dan digabungkan akan diupahi
dengan kemenangan. Segala orang jang ingin melakukan banjak
kebadjikan dalam dunia kita ini mesti mau melakukan itu dalam
djalan Tuhan, jaitu oleh melakukan perkara-perkara jang ketjil. Barang siapa jang ingin hendak mentjapai perolehan-perolehan jang
setinggi-tingginja oleh melakukan sesuatu jang besar dan adjaib,
akan gagal dalam usaha melakukan sesuatu apa pun.
Kemadjuan pelahan-pelahan dalam satu pekerdjaan jang baik,
diulang-ulangkannja sematjam pekerdjaan jang tekun, adalah lebih
berharga dalam pemandangan Tuhan dari pada dilakukannja satu
pekerdjaan jang besar, dan mendapat nama jang baik bagi orangorang muda, serta memberikan tabiat kepada daja-upajanja itu ....
Orang-orang muda dapat berbuat baik dalam bekerdja menjelamatkan djiwa-djiwa. Tuhan Allah pandang mereka itu bertanggung
djawab atas tjara bagaimana mereka itu menggunakan segala talenta
jang dipertjajakan kepadanja. Biarlah segala orang jang mengaku
mendjadi anak-anak Allah, lelaki dan perempuan, menudju satu
FASAL 125—TJINTA AKAN KESENANGAN DUNIA
383
ukuran jang tinggi. Biarlah mereka itu menggunakan segala kuasa
jang telah diberikan Tuhan kepadanja. — The Youth’s Instructor,
1 Djanuari 1907.
Kerinduan Hati Jang Tidak Dipuaskan
Kerinduan jang terus menerus akan perkara-perkara jang dapat
menjukakan hati menjatakan kerinduan jang dalamdalam dari djiwa.
Tetapi barang siapa jang minum dari pantjaran kesenangan dunia
akan mendapat bahwa dahaga dji- wanja itu tetaplah tidak dipuaskan. [368]
Mereka itu tertipu adanja; mereka itu salah pikir bahwa suka-ria itu
kesukaan adanja; dan apabila keriuhan itu sudah berhenti, banjak
diantaranja jang terbenam kedalam gundah gulana dan tawar hati
jang sedalam-dalamnja. Aduh, betapa gilanja, betapa bodohnja, buat
meninggalkan “Pantjaran air hidup” dan mengambil “palungan jang
retak” dari kesenangan-kesenangan dunia! — “Fundamentals of
Christian Education,” hal. 422.
Berbagai Waktu Jang Baik Buat Bersaksi
Kalau engkau betul-betul milik al-Maseh, engkau akan mempunjai banjak waktu jang baik buat bersaksi bagi Dia. Engkau akan
diundang supaja mengundjungi tempat-tempat buat menjukakan diri, dan pada waktu itulah engkau akan mempunjai satu kesempatan
untuk bersaksi pada Tuhanmu. Kalau engkau ada seorang Kristen
jang benar, maka engkau tidak berusaha mengadakan maaf untuk
menerangkan kenapa engkau tidak mau hadir, melainkan engkau
akan dengan terus terang dan dengan sopan santun akan mengatakan
bahwa engkau ada seorang anak Tuhan, dan azas-azas dalammu
tidak membolehkan supaja engkau hadir dalam satu tempat, mesti
buat satu kali sadja, dimana engkau tidak dapat mengundang hadirat
[369]
Tuhanmu. — The Youth’s Instructor, 4 Mei 1893.
FASAL 126—BERBAGAI-BAGAI NASIHAT
Adalah menurut peraturan Tuhan supaja kuasa tubuh dan pikiran
dididik; akan tetapi rupa dari gerak badan jang diadakan haruslah
bersetudju semata-mata dengan segala peladjaran jang diberikan
oleh al-Maseh kepada muridmuridNja. Peladjaran tersebut haruslah
didjadikan teladan dalam hidup orang-orang Kristen, supaja didalam
segala pendidikan dan latihan diri guru-guru dan murid-murid, wakilwakil surga kiranja tidak akan menuliskan dari hal mereka itu bahwa
adalah mereka “suka akan hawa nafsunja.” Tulisan demikianlah
jang sekarang ini diadakan terhadap banjak orang, “Suka akan hawa
nafsunja terlebih dari pada sukanja akan Allah.”
Dengan demikianlah Setan dan malaikat-malaikatnja memasang
djaring bagi djiwa-djiwa. Mereka itu bekerdja atas oikiran guru-guru
dan murid-murid membudjuk mereka supaja turut melakukan gerak
badan dan permainan-permainan jang makin mendjadi menghisap
semua pikiran, dan jang bertabiat menguatkan hawa nafsu birahi,
dan menimbulkan keinginan-keinginan dan kegembiraan jang akan
melawan gerakan Roh Sutji atas hati manusia.
Semua guru-guru dalam satu sekolah perlu gerak badan, satu
pertukaran dalam pekerdjaan. Tuhan Allah telah menundjukkan apa
matjamnja perobahan itu, — pekerdjaan badan jang berguna. Tetapi
banjak orang telah meninggalkan rentjana Allah untuk menurut rekarekaan manusia, atas kerugiannja kehidupan kerohanian. Permainanpermainan ada berbuat lebih banjak dalam melawan pekerdjaan Roh
Sutji dari pada sesuatu jang lain, dan Tuhan pun disusahkan . . . .
..Hendaklah kamu menjiuman dan berdjaga; karena lawanmu, si
Iblis, berdjalan keliling seperti singa jang menikas, sambil mentjahari mana jang boleh ditelannja.” Iblis ada pada tanah lapang permainan, mengamat-amati permainanmu, dan menangkap tiap-tiap
djiwa jang dilihatnja tidak berdjagadjaga, menaburkan benih-benihnja dalam hati manusia, dan memperoleh pemerintahan dalam
pikiran manusia. Dia hadir pada segala peladjaran dalam sekolah.
Segala murid-murid jang membiarkan pikirannja digerakkan oleh
384
FASAL 126—BERBAGAI-BAGAI NASIHAT
385
permainanpermainan bukanlah dalam keadaan jang seb’aik-baiknja
untuk menerima pengadjaran, nasihat, dan teguran jang paling perlu
[370]
bagi mereka itu.
Gerak badan sudah direntjanakan oleh Allah kebidjaksanaan.
Beberapa waktu dalam sehari harus diserahkan kepada pendidikan
jang berguna dalam tjabang-tjabang pekerdjaan jang akan membantu murid-murid dalam mempeladjari segala kewadjiban hidup
jang berguna, hal mana ada penting bagi orang-orang muda kita
semuanja.
Adakah perlu supaja tiap-tiap orang didalam tiap-tiap sekolah
dan tiap-tiap badan perusahaan jang lain, seperti adanja Daniel, berhubungan begitu rapat dengan Pantjaran segala hikmat, sehingga ia
dapat dibolehkan mentjapai daradjat jang setinggi-tingginja didalam
tiap-tiap tjabang. Tjinta dan takut akan Allah selalu ada dihadapan
Daniel; dan insjaf bahwa ia ada dalam perintah Tuhan, dilatihnja
segala kuasanja untuk menjambut seberapa bisa kepada pendjagaan
jang berkasihan dari Guru Besar itu. Empat orang muda bangsa
Iberani itu tidak mau membiarkan gerakan-gerakan hati jang mementingkan diri sendiri dan suka akan hawa nafsu memenuhi segala
waktu jang penuh kesempatan dalam hidupnja. Mereka bekerdja dengan hati jang mau dan pikiran jang sedia. Inilah bukan satu ukuran
jang lebih tinggi dari pada jang dapat ditjapai oleh tiap-tiap orang
muda Kristen. — “Counsels to Teachers, Parents, and Students,”
[371]
hal. 281-284.
FASAL 127—KEGEMARAN-KEGEMARAN
JANG BERBAHAJA BAGI ORANG-ORANG
MUDA
Keinginan buat kegembiraan dan kesukaan-kesukaan jang menjenangkan hati adalah satu pentjobaan dan satu djerat pada umat
Tuhan, dan terutama sekali pada orang-orang muda. Setan selalu
menjediakan pantjingan-pantjingan untuk menarik perhatian dari pekerdjaan jang tekun buat persediaan untuk segala kedjadian
jang sudah hampir djadi. Oleh perantaraan orang-orang dunia dia
selalu mengadakan kegembiraan hati dengan maksud membudjuk
orang-orang jang tidak berdjaga-djaga supaja tertarik dalam kesukaan-kesukaan dunia. Ada berbagai pertundjukan, pidato-pidato,
dan segala matjam penarik hati jang tidak terhitung banjaknja jang
ditudjukan untuk memimpin kepada ketjintaan akan dunia; dan oleh
perhubungan jang demikian dengan dunia maka iman itu dilemahkan.
Setan adalah seorang pengerdja jang bertjekal, dan seorang musuh jang tjerdik dan amat berbahaja. Pada waktu jang mana sadja
diutjapkan satu perkataan jang kurang berdjaga-djaga, baik dalam
hal mengangkat-angkat atau pun menjebabkan orang muda itu memandang atas sematjam dosa dengan kebentjian jang berkurang,
Setan menggunakan kesempatan itu, dan memupuk benih jang djahat itu, supaja berakar dan berbuah-buah sebanjak-banjaknja. Adalah
Setan itu dalam segala hal seorang penipu, seorang pemikat jang
amat tjerdik. Dia mempunjai banjak djerat jang halus bikinnannja, jang kelihatan tiada berbahaja, tetapi jang disediakan dengan
amat tjerdik untuk mengatjaukan orang-orang muda dan jang tidak
berdjaga-djaga. Pikiran jang sewadjarnja tjenderung kepada kesenangan dan hal memuaskan kehendak hati. Adalah politiknja Setan
supaja pikiran selalu dipenuhi dengan keinginan kepada kesenangan-kesenangan dunia, supaja tidak ada waktu lagi buat pertanjaan,
Bagaimanakah adanja dengan djiwa saja?
386
FASAL 127—KEGEMARAN-KEGEMARAN...
387
Satu Turunan Jang Malang
Kita hidup dalam satu zaman jang malang buat orangorang muda.
Pengaruh jang berlaku dalam masjarakat sekarang menjukai supaja
orang-orang muda dibiarkan menurut segala peralihan jang timbul
pada pikiran mereka sendiri. Kalau anak-anaknja ada liar, maka [372]
ibu-bapa membanggakan diri bahwa apabila mereka itu kelak lebih
tua akan ditinggalkannja djuga adat kebiasaannja jang slah itu, dan
mendjadi laki-laki dan perempuan jang berguna. Alangkah salahnja
pikiran ini! Bertahun-tahun lamanja mereka membiarkan musuh
menabur taman hati, dan biarkan azas-azas jang salah bertumbuh
dan bertambah kuat, seolah-olah tidak melihat bahaja-bahaja jang
tersembunji dan kesudahan jang amat berbahaja dari djalan jang
kelihatan kepada mereka itu seperti djalan kepada kesukaan.Didalam
banjak hal, segala daja upaja jang ditjurahkan atas orang-orang muda
tersebut pada kemudian hari akan sia-sia sadjalah adanja.
Daradjat kealiman ada rendah diantara orang-orang jang mengaku dirinja Kristen pada umumnja, dan adalah sukar bagi orang-orang
muda untuk menolak pengaruh-pengaruh dunia jang diandjurkan
oleh banjak anggota-anggota geredja. Kebanjakan orang Kristen
jang hanja pada nama sadja, sementara mereka itu mengaku hidup bagi al-Maseh, sebetulnja ada hidup bagi dunia. Mereka tidak
melihat kemuliaan segala perkara-perkara surga, dan oleh sebab
itu tidak dapat tjinta kepadanja dengan sebenar-benarnja. Banjak
orang mengaku dirinja Kristen karena agama Kristen itu dianggap
terhormat. Mereka tidak melihat bahwa agama Kristen jang tulen
berarti pemikulan salid dan agama hanja mempunjai sedikit pengaruh untuk menahan merekaitu dari pada mengambil bahagian dalam
kesenangan-kesenangan dunia.
Sebahagian orang dapat masuk dalam rumh-rumah dangsa dan
turut dalam segala kesukaan-kesukaan jang didapat disana. Sebahagian jang lain tidak dapat berbuat sampai begitu djauh, tetapi mereka
dapat mengundjungi pesta-pesta, piknik, pertundjukan-pertundjukan, dan tempat-tempat kesenangan dunia jang lain-lain; dan mata
jang setadjam-tadjamnja tidak akan dapat melihat beda diantara rupa
mereka itu dengan orang-orang jang tidak pertjaja.
Dalam keadaan masjarakat sekarang ini bukanlah satu pekerdjaan jang gampang bagi orang-orang tua menahankan anak-anaknja,
388
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
dan didik mereka itu setudju dengan peraturan kebenaran dalam
Kitab Sutji. Anak-anak seringkali mendjadi kurang sabar, dan ingin
mendapat djalannja sendiri dan berbuat menurut sesukanja. Terutama
dari usia sepuluh sampai delapan belas tahun mereka itu tjenderung
kepada pikiran bahwa tidak akan ada bahajanja kalau pergi kepada pertemuan-pertemuan dunia dengan kawan-kawan jang seumur
dengan mereka. Tetapi ibu-bapa Kristen jang berpengalaman dapat
[373] melihat bahaja. Mereka ketahui betul adat kebiasaan jang tersendirisendiri dari anak-anaknja, dan ketahui pula pengaruh segala perkara
ini atas pikiran mereka itu; maka oleh keinginannja akan keselamatan anakanak itu, haruslah mereka menahankan anak-anaknja dari
pada mengundjungi permainan-permainan jang menggembirakan
tadi.
Apabila anak-anak mengambil keputusan bagi dirinja sendiri
untuk meninggalkan segala kesenangan dunia dan mendjadi muridmurid al-Maseh, betapa besar beban jang sudah diangkat dari hati
ibu-bapa jang berdjaga-djaga dan setia! Meskipun demikian, segala
usaha ibu-bapa tidaklah boleh dihentikan. Orang-orang muda itu
baru sadja mulaikan dengan tekun peperangan mereka terhadap
dosa, dan terhadap segala kedjahatan dari hati djasmaninja, dan
mereka itu perlu didalam tjara jang istimewa nasihat dan pendjagaan
ibu-bapanja.
Satu Masa Pentjobaan Dihadapan Orang-Orang Muda
Orang-orang muda pemelihara hari Sabat jang telah menalukkan
diri kepada pengaruh dunia, akan harus diudji dan ditjobai. Bahaja
achir zaman sudah datang pada kita, dan satu pentjobaan ada dihadapan orang-orang muda jang tidak disangka-sangka oleh banjak
orang. Mereka itu akan dibawa kedalam kesukaran jang amat berat,
dan kepada udjian apakah pertjaja mereka itu tulen adanja. Mereka mengaku sedang menunggu-nunggu kedatangan Anak manusia;
tetapi sebahagian dari padanja sudah mendjadi teladan jang amat
djelek sekali kepada orang jang tidak pertjaja. Mereka belum mau
meninggalkan dunia, melainkan telah bersatu dengan dunia dalam
mengundjungi piknik-piknik dan pertemuanpertemuan kesukaan
jang lain, memudji-mudji dirinja bahwa mereka itu sedang turut
dalam kesukaan-kesukaan jang tiada berbahaja. Tetapi adalah ke-
FASAL 127—KEGEMARAN-KEGEMARAN...
389
mandjaan jang demikian itu jang mentjeraikan mereka dari Tuhan
Allah, dan djadikan mereka itu djadi anak-anak dunia.
Ada orang jang selalu bersandar kepada dunia. Pemandangan
dan perasaan mereka itu sesuai lebih kepada ron dunia dari pada pengikut-pengikut al-Maseh jang menjangkal dirinja. Adalah
hanja sewadjarnja sadja jang mereka itu lebih suka pergaulan orangorang jang rohnja tjotjok lebih baik kepada roh mereka sendiri. Dan
orang-orang jang demikian ada mempunjai terlalu banjak pengaruh
diantara umat Tuhan. Mereka mendjadi satu pihak dengan umat Tuhan, dan mempunjai pengaruh pula diantaranja; tetapi adalah mereka
itu satu buku peladjaran bagi orang-orang jang tiada pertjaja, dan [374]
bagi orang-orang jang lemah dan tidak menjerahkan diri didalam
sidang. Pada zaman pembersihan ini maka segala orang jang tersebut
diatas ini akan mendjadi bertobat sama sekali dan disutjikan oleh
penurutan kepada kebenaran, atau mereka akan ditinggalkan bersama-sama dengan dunia, menerima upahnja bersama-sama dengan
orang dunia.
Tuhan Allah tidak mengaku orang jang suka akan kepelesiran
itu sebagai pengikutNja. Hanjalah orang jang menjangkal diri, dan
jang menghidupkan satu kehidupan kesederhanaan, kerendahan,
dan kesutjian, jang betul-betul mendjadi pengikut Isa jang benar.
Maka orang-orang jang demikian tidaklah akan dapat menjukai
pertjakapan suka-ria dan sia-sia dari seorang jang tjinta akan dunia
ini.
Pertjeraian Dari Dunia
Pengikut-pengikut al-Maseh jang benar akan selalu mempunjai
korban-korban jang akan diadakannja. Mereka akan menghindarkan
tempat-tempat kesenangan dunia karena mereka tidak mendapat
Tuhan Isa disana, — tiada pengaruh jang akan membikin mereka
itu berpikir-pikirkan hal surga dan mempertambahkan pertumbuhan
mereka itu dalam karunia. Penurutan kepada Perkataan Allah akan
pimpin mereka itu keluar dari segala perkara ini, dan terpisah.
“Dari pada peri buahnja kamu kelak mengetahui akan dia,” (Mat.
7:20) begitu Djuru Selamat berfirman. Semua pengikut al-Maseh
jang benar mengeluarkan buah-buah buat kemuliaanNja. Hidup mereka itu menjaksikan bahwa satu pekerdjaan jang baik sudah dike-
390
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
rdjakan didalam mereka itu oleh Roh Allah, dan buah-buah mereka
itu pun bagi kesutjianlah adanja. Hidup mereka adalah ditinggikan
dan bersih. Tindakan jang benar adalah buah-buah jang pasti dari
perbaktian jang benar, dan barang siapa jang tidak mengeluarkan
buah serupa ini menjatakan bahwa mereka itu belum mempunjai
pengalaman dalam perkara-perkara Allah. Mereka itu tidak dalam
Pokok Anggur itu. Isa berkata, “Hendaklah kamu tinggal dalam Aku
dan Aku pun dalam kamu. Seperti tjabang tak boleh berbuah sendirinja, kalau tidak tinggal dalam batang pokok anggurnja, demikian
djuga kamu pun tak boleh kalau tidak kamu tinggal dalam Aku. Bahwa Aku inilah pokok anggur itu dan kamulah tjabang-tjabangnja.
Barang siapa jang tinggal dalam Aku dan Aku pun dalam dia, ia pun
akan berbuah banjak, karena dengan tiada Aku satu pun tak boleh
[375] kamu perbuat.” Jahja 15: 4, 5.
Segala orang jang ingin mendjadi orang jang berbakti kepada
Allah jang benar mesti mengorbankan segala berhala. Isa berkata
kepada ahli torat itu, ..Hendaklah engkau kasih akan Tuhan Allahmu
dengan segenap hatimu dan dengan segenap djiwamu dan dengan
segenap budimu. Inilah hukum jang pertama.” Matius 22: 37, 38.
Empat hukum jang pertama dalam sepuluh hukum tidak membolehkan perpisahan tjita-tjita hati dari Allah. Bukan pula sesuatu perkara
dapat merasai kesukaan kita jang setinggi-tingginja dalam Dia. Kita
tidak dapat madju dalam kehidupan kita sebagai orang Kristen sampai kita dapat mendjauhkan segala perkara jang memisahkan kita
dari pada Allah.
Kepala sidang, jang sudah memilih umatNja dari dunia ini, menuntut supaja mereka itu bertjerai dari dunia. Dia maksudkan supaja
Roh HukumNja, oleh menarik pengikutpengikutNja kepada diriNja,
akan mentjeraikan diri dari anasir-anasir dunia. Kasih kepada Allah
dan pemeliharaan hukum-hukumNja adalah djauh djaraknja dari
pada tjinta segala kesenangan dunia dan persahabatannja. Tidak ada
persetudjuan diantara al-Maseh dan Belzebub.
Perdjandjian-Perdjandjian Kepada Orang-Orang Muda
Orang-orang muda jang menurut al-Maseh mempunjai peperangan dihadapannja; mereka saban hari mendapat salib jang harus
dipikulnja dalam hal mereka itu bertjerai dari dunia dan meniru
FASAL 127—KEGEMARAN-KEGEMARAN...
391
hidup al-Maseh. Akan tetapi adalah banjak perdjandjian jang indah-indah jang sudah dituliskan bagi segala orang jang mentjahari
Djuru Selamat pada waktu masih muda. Hikmat memanggil kepada
anak-anak manusia, “Aku kasih akan orang jang mengasihi aku, dan
barang siapa jang mentjahari aku dengan radjin, jaitu akan mendapat
aku.” Amtsal 8:17.
“Maka sebab itu ikatlah pinggang budimu dan siumanlah dan
haraplah dengan sepenuh-penuh harap akan karunia, jang akan disampaikan kepadamu pada masa kenjataan Isa al-Maseh. Djadilah
seperti anak-anak jang penurut dan djangan kamu menuntut segala
keinginan, jang dahulu dalam hal bodohmu. Tetapi tegal sutjilah Ia,
jang memanggil kamu hendaklah kamu pun mendjadi sutji demikian dalam segala kelakuanmu.” 1 Petrus 1: 13, 15. “Karena karunia
Allah, jang mendatangkan selamat kepada segala manusia itu telah
kelihatan, dan diadjarNja kita menolak segala djahat dan nafsu dunia
ini dan hendaklah kelakuan kita dengan pertarakan dan kebenaran
dan kebaktian dalam dunia ini, sambil menantikan pengharapan jang [376]
berbahagia dan kenjataan kemuliaan Allah, jang maha besar, dan
Isa al-Maseh, Djuru Selamat kita, jang telah menjerahkan diriNja
karena kita, supaja ditebusNja kita dari pada segala djahat dan disutjikanNja bagai diriNja suatu kaum, jang radjin dalam perbuatan
jang baik.” Titus 2: 11-14. — “Counsels to Teachers, Parents, and
[377]
Students,” hal. 325-330.
FASAL 128—MEMBANGUNKAN AZAS-AZAS
JANG BENAR DALAM ORANG-ORANG MUDA
Orang-orang muda harus diperintahkan oleh azas jang teguh,
supaja mereka itu dapat memperbaiki dengan betul kuasa jang Tuhan Allah sudah berikan kepadanja. Akan tetapi orang-orang muda
menuruti dorongan hatinja begitu banjak dan dengan begitu buta-tuli, dengan tiada menghubungkan dengan azas, sehingga mereka itu
selamanja ada dalam bahaja. Oleh karena mereka tidak selamanja
dapat pimpinan dan pendjagaan ibu-bapa dan pengawas jang lainlain, maka perlulah mereka itu dididik kepada pertjaja atas diri sendiri
dan memerintahkan diri sendiri. Mereka mesti diadjar untuk berpikir
dan bertindak dari azas jang sudah dipikirkan matang.
Beristirahat Dan Hal Menjukakan Hati
Orang-orang jang sedang beladjar harus mendapat waktu beristirahat. Pikiran sekali-kali tidak boleh diikat terus menerus kepada
pikiran jang teliti, karena perkakas otak jang halus itu mendjadi
penat. Tubuh dan pikiran mesti mendapat latihan. Tetapi haruslah
ada pertarakan dalam soal permainan jang menjukakan hati sama seperti pada pekerdjaanpekerdjaan jang apa pun. Dan tabiatnja segala
permainan ini haruslah dipikirkan dengan teliti dan dengan saksama.
Tiaptiap orang muda harus bertanja pada dirinja sendiri, Pengaruh
apakah segala permainan ini atas kesehatan tubuh, otak dan pikiran?
Apakah pikiran saja akan digila-birahikan sehingga saja lupa kepada Allah? Apakah saja akan berhenti mempunjai kemuliaan Tuhan
dihadapan saja?
Permainan kartu harus dilarang dengan keras. Pergaulan dan
kemungkinannja ada berbahaja sekali . . . Tidak suatu apa dalam
permainan serupa itu jang berguna kepada djiwa atau tubuh. Tidak
suatu apa jang dapat menguatkan akal budi, tiada suatu apa jang
dapat mengisinja dengan pikiranpikiran jang berharga buat digunak392
FASAL 128—MEMBANGUNKAN AZAS-AZAS JANG...
393
an kemudian hari. Pertjakapan adalah sering tentang soal-soal jang
sia-sia dan merendahkan daradjat sadja ....
Kepandaian memegang kartu seringkali memimpin kepada keinginan mentjobai pengetahuan dan ketjerdikan itu kepada perbuatan [378]
untuk mentjahari keuntungan diri sendiri. Mulamula dipertarohkan
sedikit djumlah wang, dan kemudian djumlah jang lebih besar lagi,
sampai achirnja diperolehnja keinginan jang keras untuk berdjudi jang membawa dia kedjurang kebinasaan. Betapa banjak orang
sudah dipimpin oleh permainan jang merusak ini kepada perbuatan-perbuatan jang djahat, kemiskinan, pendjara, pembunuhan, dan
hukuman mati! Meskipun begitu banjak ibu-bapa jang tidak melihat
djurang kebinasaan jang maha dahsjat jang mengangakan mulutnja
buat anak-anak muda kita.
Diantara tempat-tempat kepelcsiran jang paling berbahaja adalah
bioscope. Ganti mendjadi sekolah buat kesusilaan dan kebadjikan,
sebagaimana seringkali dikatakan orang, adalah jaitu pesemaian
kedjahatan. Adat kebiasaan jang djahat dan angan-angan hati jang
djahat dikuatkan dan dibenarkan oleh pertundjukan-pertundjukan
dalam bioscope. Njanjian jang rendah daradjatnja, gerak-gerik jang
tjabul, tingkah laku, dan sikap, merusakkan angan-angan hati dan
merendahkan peribadatan. Tiap-tiap orang muda jang selalu mengundjungi pertundjukan-pertundjukan jang demikian akan dirusakkan
dalam azasnja. Tiada satu pengaruh dinegeri kita jang begitu kuat
meratjuni pikiran, merusakkan kesan-kesan peragamaan, dan menumpulkan keinginan kepada kegemaran hati jang teduh dan segala
keadaan hidup sehari-hari, lebih dari pada pertundjukan-pertundjukan bioscope.
Kesukaan akan segala pertundjukan-pertundjukan tersebut makin bertambah dengan kundjungan baru, sama seperti keinginan
kepada minuman-minuman jang memabukkan itu makin kuat dengan pemakaian minuman tersebut. Satu-satunja djalan selamat jaitu
mendjauhkan diri dari bioscope, circus, dan tempat-tempat permainan lain jang kurang baik.
Bahwa adalah tjara beristirahat jang amat berfaedah sekali baik pada tubuh dan pikiran. Satu pikiran jang sudah diterangi dan
jang suka memilih akan mendapat tjara jang tidak terhingga banjaknja untuk mendapat istirahat dan perobahan, dari sumber-sumber
jang bukan sadja tiada berbahaja, melainkan djuga memberikan
394
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
pendidikan. Beristirahat pada tempat terbuka, berpikir-pikir tentang
segala perbuatan tangan Tuhan dalam kedjadian, akan berfaedah
amat tinggi sekali. — “Testimonies for the Church,” Djilid 4, hal.
651-653.
Sediakanlah Kesenangan-Kesenangan Hati Jang Tiada
Berbahaja
Orang-orang muda tidak dapat dibikin santun dan pendiam se[379] perti orang-orang tua, dan anak ketjil sama bertarak seperti datuk.
Sementara kegemaran-kegemaran jang djahat harus dibentji, sebagaimana patutnja, biarlah ibu-bapa, guruguru, dan pengawas anak-anak
muda menjediakan permainan-permainan jang tiada berbahaja buat
gantinja, jaitu jang tidak akan mengotorkan atau pun merusakkan
batin. Djanganlah orang-orang muda itu diikat dengan keras kepada peraturan-peraturan dan larangan jang akan memimpin mereka
itu kepada perasaan sebagai disiksa, dan achirnja berontak dan terdjun kepada djalan kebodohan dan kebinasaan. Dengan tangan jang
teguh dan penuh pertimbangan, peganglah kendali pemerintahan,
memimpin dan memerintahkan pikiran dan maksud-maksud mereka,
tetapi djuga dengan begitu lembut, dan akal budi, serta belas kasihan,
sehingga mereka itu masih tetap mengetahui bahwa engkau mengharap kebaikan mereka itu. — “Counsels to Teachers, Parents, and
Students,” Hal. 335.
Istirahat Dalam Pekerdjaan Kebadjikan
Waktu jang begitu seringkali digunakan dalam permainan jang
tidak menjegarkan baik badan maupun djiwa haruslah dipakai dalam
melawat orang-orang miskin, orang sakit. dan jang susah, atau pun
dalam usaha hendak menolong orang jang berkeperluan. — Testi[380] monies for the Church, Djilid 6, hal. 276.
FASAL 129—PENGARUH-PENGARUH DJAHAT
SEDANG BEKERDJA
Saja berseru kepada peladjar-peladjar dalam sekolahsekolah kita supaja berpikiran jang tenang. Kesia-siaan orang-orang muda
tidaklah berkenan kepada Allah. Olahraga dan permainan mereka membukakan pintu kepada bandjir pentjobaan. Mereka itu ada
mempunjai pemberian surga dari Allah dalam kuasa pikirannja, dan
mereka seharusnja tidak biarkan segala pikirannja mendjadi rendah
dan hina. Satu tabiat jang dirupakan setudju dengan undang-undang
perkataan Allah akan menjatakan azas-azas jang tetap, tjita-tjita jang
bersih dan mulia. Roh Sutji bekerdja bersamasama dengan kuasa pikiran manusia, dan gerak-gerik jang tinggi dan sutjilah jang
mendjadi akibatnja jang tentu . . . .
Pesta-pesta kegembiraan biasa jang rendah daradjatnja, pertemuan-pertemuan buat makan-makan dan minum-minum, menjanji dan
main musik, ada diilhamkan oleh satu roh jang datangnja dari dunia.
Maka semuanja itu adalah satu korban persembahan kepada Setan.
Segala pemimpin-pemimpin dalam pesta suka-ria jang begitu
mendatangkan tjatjat atas pekerdjaan Tuhan jang tidak gampang
dihapuskan. Mereka melukai djiwanja sendiri, dan akan terus pegang tjatjat itu sepandjang umur hidupnja. Orang jang berbuat djahat
itu boleh djadi akan melihat dosadosanja, dan bertobat, dan Tuhan boleh mengampuni pelanggar itu; tetapi kuasa pemandangan
jang seharusnja patut selamanja dipelihara tadjam dan bidjaksana
membedakan diantara jang sutji dan jang biasa, pada sebahagian
besar sudah dibinasakan. — “Counsels to Teachers, Parents, and
[381]
Students,” hal. 366-368.
395
FASAL 130—KESUKAAN DALAM AGAMA
Tempat tinggal jang akan datang bagi orang-orang jang benar,
dan upahnja jang kekal, adalah soal-soal jang tinggi dan memuliakan
buat dipikir-pikirkan oleh orang-orang muda. Ingat-ingatlah selalu
rentjana keselamatan jang adjaib itu, pengorbanan besar jang sudah
diadakan oleh Radja kemuliaan supaja engkau dapat ditinggikan oleh
djasa darahNja, dan oleh penurutan engkau achirnja diangkat kepada
tachta al-Maseh. Pokok pikiran ini haruslah memenuhi pikiran jang
semulia-mulianja. Mendjadi berkenan kepada Allah, — betapa mulia
kesempatan ini! ... .
Hai sahabat-sahabat orang muda, saja melihat bahwa dengan
pekerdjaan dan permainan jang seperti ini, engkau dapat bersukatjita. Tetapi sebabnja kenapa engkau selalu gelisah adalah engkau
tidak mentjahari kepada sumber kesukaan jang betul satu-satunja.
Engkau selalu mentjoba hendak mendapat dari al-Maseh kesukaan
jang terdapat hanja dalam Dia. Tidak ada keketjewaan pengharapan
dalam Dia. Doa, — aduh, betapa disia-siakan kesempatan jang amat
indah ini! Pembatjaan perkataan Allah menjediakan pikiran buat
permintaan doa. Salah satu dari sebab-sebab jang terbesar kenapa
engkau begitu sedikit mempunjai keinginan hendak datang hampir
kepada Tuhan oleh permintaan doa jaitu sebab engkau telah bikin diri
sendiri tidak pantas buat pekerdjaan sutji ini oleh membatja tjeritatjerita jang menarik perhatian, jang sudah menggerakkan pikiran dan
timbulkan hawa-nafsu jang djahat. Perkataan Allah mendjadi tidak
disukai, dan waktu minta doa pun dilupakan. Permintaan doa itulah
kekuatan orang Kristen. Apabila sendirian, tidaklah ia sendirian; ia
merasa hadirat seorang jang telah berkata, “Bahwa sesungguhnja
adalah Aku serta dengan kamu pada sediakala.”
Orang-orang muda kepingin mendapat sesuatu jang tiada padanja; jakni: A g a m a. Tiada suatu perkara jang boleh mengambil
tempat agama. Pengakuan agama sadja tidak ada faedahnja. Nama-nama orang didaftarkan dalam buku-buku geredja diatas dunia,
tetapi tidak dalam buku kehidupan. Saja melihat bahwa tidak seo396
FASAL 130—KESUKAAN DALAM AGAMA
397
rang dalam dua puluh diantara orang-orang muda jang mengetahui
apa sebetulnja agama jang dihidupkan dalam kelakuan. Mereka melajani dirinja sendiri, dan meskipun begitu diakuinja mantera jang [382]
berlaku atas mereka itu tidak dipetjahkan, mereka akan dengan segera insjaf bahwa nasib orang djahat itulah jang mendjadi miliknja.
Dari hal penjangkalan diri atau pengorbanan oleh karena kebenaran, mereka telah mendapat satu djalan jang lebih mudah melalui
semuanja itu. Tentang seruan jang tekun disertai dengan air mata
dan tangisan jang kuat-kuat kepada Allah untuk rahmatNja jang
mengampuni, dan buat kekuatan dari Dia untuk melawan pentjobaan Setan, mereka itu merasa bahwa tidaklah hal itu begitu perlu
akan ketekunan dan usaha meradjinkan diri; mereka bisa hidup baik
dengan tidak usah berbuat demikian. Al-Maseh, Radja kemuliaan,
seringkali pergi sendirian kegunung-gunung dan hutanhutan hendak
menjurahkan permintaan djiwaNja kepada Bapanja; tetapi manusia jang berlumuran dosa, jang tiada mempunjai kekuasaan suatu
apa didalamnja,merasa dia dapat hidup dengan tiada permintaan
doa sebanjak itu. — “Testimonies for the Church,” Djilid 1, hal.
503-505.
Teladan Al-Maseh
Isa menegur hal menjenangkan diri sendiri dalam segala matjam
halnja, meskipun begitu adalah Ia seorang jang suka bergaul dalam
sifatNja. Ia menerima undangan segala matjam golongan orang,
mengundjungi rumah-rumah orang jang kaja dan miskin, orang jang
terpeladjar dan jang bodoh, dan berusaha hendak meninggikan pikiran mereka dari soal-soal kehidupan biasa kepada perkara-perkara
jang rohani dan kekal. Dia tidak mengizinkan pemborosan, dan tiada
bajang kesia-siaan dunia mentjemarkan tingkah-lakuNja; meskipun
begitu Dia mendapat kegembiraan dalam pemandangan-pemandangan kesukaan jang tiada berbahaja, dan Dia memperkenankan pertemuan ramai-ramai oleh hadiratNja. — “Desire of Ages,” hal. 150,
[383]
151.
FASAL 131—PERMAINAN ORANG KRISTEN
Sedang kita berusaha menjegarkan semangat kita dan perkuatkan
tubuh kita, diminta oleh Tuhan supaja kita menggunakan segenap
kuasa kita pada segala waktu buat maksud jang sebaik-baiknja. Kita
dapat, dan harus, atur segala permainan kita dengan begitu tjara
sehingga kita lebih disanggupkan untuk melaksanakan segala kewadjiban jang berputar sekitar kita dengan lebih sempurna, dan
pengaruh kita akan djadi lebih berfaedah atas segala orang dengan
siapa kita bergaul. Kita dapat pulang dari pergaulan jang serupa
itu kerumah kita dengan pikiran jang lebih baik dan tubuh jang lebih disegarkan, serta bersedia untuk bekerdja lagi kembali dengan
pengharapan jang lebih baik dan keberanian jang lebih banjak ....
Adapun kita didunia ini jaitu untuk memberi faedah kepada
manusia dan mendjadi berkat kepada masjarakat; maka kalau kita
biarkan pikiran kita berdjalan dalam saluran jang rendah sehingga
banjak orang jang mentjahari kesiasiaan dan kebodohan sadja membolehkan pikirannja masuk kedalamnja, bagaimanakah kita dapat
mendjadi berkat kepada bangsa dan turunan kita? Bagaimanakah
kita dapat mendjadi berkat kepada masjarakat jang sekeliling kita?
....
Azas-Azas Dibandingkan
Diantara perkumpulan-perkumpulan pengikut-pengikut alMaseh buat permainan Kristen dan pertemuan-pertemuan dunia buat
kepelesiran dan menjukakan hati akan terdapat satu perbandingan
jang menjolok mata. Ganti minta doa dan menjebutkan nama alMaseh, serta perkara-perkara jang sutji, akan kedengaran dari bibir
orang-orang dunia tertawa jang bodoh dan pertjakapan jang sia-sia.
Maksud mereka jaitulah mendapat satu waktu jang segembira-gembiranja. Segala permainan mereka itu dimulaikan dalam kebodohan
dan berachir dalam kesia-siaan. Segala pertemuan jang kita adakan
harus didjalankan dengan begitu rupa, dan kita harus melakukan
398
FASAL 131—PERMAINAN ORANG KRISTEN
399
diri kita begitu rupa, sehingga apabila pulang kerumah kita masingmasing, kita akan mempunjai perasaan hati jang sama sekali tidak
merasa berdosa kepada Allah dan manusia; satu angan-angan hati
bahwa kita tidak melakukan atau merugikan bagaimana pun segala
orang de- ngan siapa kita sudah bergaul, atau mempunjai pengaruh [384]
jang merusakkan atas mereka itu.
Pikiran jang sewadjarnja memang tjenderung kepada kepelesiran dan hal menjenangkan diri sendiri. Adalah politik Setan supaja
menghasilkan hal ini sebanjak-banjaknja. Dia berusaha mengisi pikiran manusia dengan satu keinginan akan kesenangan-kesenangan
dunia, supaja mereka itu tidak lagi mempunjai waktu untuk bertanja pada diri sendiri akan pertanjaan, Bagaimanakah halnja dengan
djiwa saja? Kesukaan akan kepelesiran itu suka mendjalar. Diturut
sampai kemari, pikiran itu dengan tjepat berdjalan dari satu sudut
kepada sudut jang lain, selalu berusaha untuk mendapat sesuatu
matjam permainan. Penurutan kepada hukum Allah menawarkan
ketjenderungan hati jang begitu, dan membangunkan satu tembok
terhadap kurang peribadatan. — “Counsels to Teachers, Parents,
and Students,” hal. 336, 337.
Pemuda-pemuda harus ingat bahwa mereka itu bertanggung
djawab buat segala kesempatan jang telah dirasainja, buat segala
pergunaan waktunja, dan buat pemakaian jang baik dari segala ketjakapannja. Mereka itu boleh bertanja, “Apakah kami tidak akan
mendapat sesuatu jang menjukakan hati atau permainan? Apakah
kami akan bekerdja, bekerdja dengan tiada perobahan suatu apa?”
Sesuatu permainan dimana engkau dapat turut dengan minta
berkat Tuhan atasnja dalam pertjaja, tidak akan berbahaja. Akan
tetapi sesuatu permainan jang membikin eng-kau tidak pantas minta doa dalam rahasia, untuk perbaktian pada medzbah permintaan
doa, atau pun buat turut ambil bahagian dalam perkumpulan minta
doa, tidaklah selamat, melainkan berbahaja adanja. — Counsels to
[385]
Teachers, Parents and Students, hal. 337.
FASAL 132—PERTEMUAN-PERTEMUAN
SOSIAL
Pertemuan-pertemuan buat pergaulan sosial dibikin sangat berguna sekali dan memberikan peladjaran apabila segala orang jang
berkumpul bersama-sama itu mempunjai tjinta Allah bernjala-njala
dalam hatinja; apabila mereka itu bertemu untuk bertukar pikiran
tentang perkataan Allah, atau untuk memperbintjangkan djalan-djalan buat memadjukan pekerdjaan Tuhan dan membuat kebadjikan
kepada sesama manusia. Apabila Roh Sutji dianggap sebagai tamu
jang diterima dengan segala kesenangan hati pada pertemuan-pertemuan ini, jaitu apabila tidak sesuatu dikatakan atau diperbuat jang
mengusir Roh itu dengan sakit hati, maka Allah pun dimuliakan,
dan semua orang jang berkumpul bersama-sama disegarkan dan
dikuatkan.
Akan tetapi adalah pertemuan-pertemuan sosial jang lain sifatnja,
dimana kesombongan rupa, hal tertawa dengan tergelak-gelak, dan
omongan jang sia-sia terlalu sering kelihatan. Dalam keinginan
mereka buat hawa nafsunja, orang jang mengundjungi pertemuan
itu adalah dalam bahaja melupakan Tuhan Allah, dan segala perkara
timbul jang membikin malaikat-malaikat jang mengawasi itu djadi
menangis. Pesta kesukaan itu mendjadi surga dunia bagi mereka
buat sementara waktu. Semua menjerahkan diri kepada kesukaan
riuh-piuh, dan kegembiraan luar biasa. Mata pun berkilaukilauan,
pipi kemerah-merahan; tetapi perasaan hati tertidur.
Kekurangan Kerohanian Dinjatakan
Kegembiraan dan ilham jang begitu tidak mempunjai asal dari surga. Sesungguhnja adalah jaitu dari dunia ini. Dengan sedih
malaikat-malaikat surga memandang kepada kealpaan orang-orang
buat siapa al-Maseh telah berbuat begitu banjak. Apabila penjakit
dan kematian datang kepada orang orang jang sudah hidup didunia
ini dengan maksud hendak menjenangkan diri sadja, maka terlalu
400
FASAL 132—PERTEMUAN-PERTEMUAN SOSIAL
401
kasep mereka mendapat bahwa tidak ada minjalc dalam lampunja,
dan mereka tidak lajak sama sekali menutup hikajat hidupnja.
Bunji pertjakapan jang diadakan dalam banjak pertemuanpertemuan sosial menjatakan apakah jang ditentukan hati akan didapatnja.
Pertjakapan jang sia-sia, senda-gurau jang tiada faedahnja, diutjapkan hanja dengan maksud membikin orang tertawa, tidak memberikan [386]
sifat jang betul dari alMaseh. Orang-orang jang mengatakannja tidak
akan mau melihat tjatatan perkataannja itu. Kesan jang salah diberikan kepada pendengar-pendengar, dan malu pun ditumpahkan atas
al-Maseh. Aduh, kalau orang-orang muda mendjaga betul segala
perkataannja! karena oleh perkataan itu djuga mereka akan dibenarkan atau dihukumkan. Ingatlah bahwa al-Maseh ada dekatmu
kemana sadja engkau pergi, mentjatat segala perbuatanmu dan mendengarkan, segala perkataanmu. Apakah engkau akan merasa malu
mendengar suaraNja berkata kepadamu, dan mengetahui bahwa Dia
dengarkan pertjakapanmu? ....
Orang Kristen jang tadinja tekun tetapi sekarang turut ambil
bahagian dalam kesenangan-kesenangan dunia adalah dalam daerah jang berbahaja. Dia telah meninggalkan daerah jang dipenuhi
dengan suasana hajati surga, dan telah terdjun kedalam suasana jang
kelam dan kabut; karena didalam banjak hal pesta-pesta kesukaan
dan pertemuan-pertemuan sosial buat kesukaan hati itu adalah satu
hinaan kepada agama al-Maseh.
Barang siapa jang memeliharakan perhubungannja dengan Allah
tidak merasa senang dalam hatinja turut ambil bahagian dalam pesta-pesta tersebut. Perkataan jang didengarnja tidaklah menjenangkan
telinganja; karena bahasa jang dipakai bukanlah bahasa negeri Kanaan. Orang-orang jang bitjara tidak memberikan bukti bahwa mereka
itu ad:i membikin satu njanjian jang merdu dalam hatinja kepada
Tuhan Allah.
Pengaruh-Pengaruh Jang Tjerdik
Semua orang jang bertabiat dan beragama setjara luar sadja
dengan suka hati akan datang berkumpul buat kesenangan hati dan
bergembira, dan pengaruh mereka itu menarik perhatian orang lain
djuga. Kadang-kadang orangorang muda laki-laki dan perempuan
jang berusaha hendak mendjadi orang Kristen penurut Kitab Sutji
402
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
terbudjuk djuga turut dalam pesta itu. Tidak suka kalau dipikirkan
orang terpelik, dan dalam hatinja memang ada keinginan hendak
menurut teladan orang-orang lain, mereka itu membiarkan dirinja
dibawah pengaruh orang-orang jang barangkali tidak pernah merasa
djamahan surga atas pikiran atau pun hatinja. Kalau sadja mereka itu
dengan permintaan doa menjelidik ukuran surga, untuk mengetahui
[387] apakah jang sudah dikatakan oleh al-Maseh tentang buah-buah jang
akan dikeluarkan pada pohon kaju Masehi, mereka tentu sudah dapat
melihat bahwa segala pesta-pesta kesukaan ini adalah sebetulnja
pesta-pesta jang disediakan untuk mendjauhkan djiwa-djiwa dari
pada penerimaan akan undangan kepada perdjamuan kawin Anak
Domba.
Ada pula sering kedjadian bahwa oleh mengundjungi tempattempat buat menjukakan hati, orang-orang muda jang sudah dididik
dengan teliti dalam djalan Tuhan djadi terhanjut oleh badai pengaruh
manusia, dan mengadakan perhubungan rapat bagi orang-orang jang
pengadjaran pendidikannja ada bersifat duniawi. Mereka mendjual
diri kepada perhambaan seumur hidup oleh bersatu-padu dengan
orangorang jang tidak mempunjai perhiasan satu roh jang seperti
al-Maseh. Semua orang jang dengan sungguh-sungguh tjinta dan
berbakti kepada Tuhan akan merasa takut turun kepada ukuran dunia oleh memilih pergaulan orang-orang jang belum mendudukkan
tachta keradjaan al-Maseh dalam hatinja. Mereka itu akan berdiri
dengan gagah berani bagi al-Maseh, meskipun tindakannja itu akan
berarti penjangkalan diri dan pengorbanan diri djuga.
Penawar Kesia-siaan
Al-Maseh sudah hidup dengan bekerdja keras serta menjangkal
diri bagi kita, dan tidakkah kita dapat menjangkal diri kita bagiNja? Bukankah perdamaian jang Dia sudah adakan bagi kita dan
kebenaran jang Dia menunggu-nunggu hendak memberikan kepada
kita patut mendjadi buah pikiran jang memenuhi hati kita? Kalau
orang muda mau mengambil dari gudang Kitab Sutji segala harta jang terdapat didalamnja, kalau mereka itu suka berpikir-pikir
dalam tentang keampunan, perdamaian, dan kebenaran kekal jang
memakotai hidup penjangkaian diri, mereka tidak akan mempunjai
FASAL 132—PERTEMUAN-PERTEMUAN SOSIAL
403
keinginan akan kegembiraan hati jang penuh sjak atau pun hal-hal
jang menjukakan hati.
Al-Maseh bersuka hati apabila segala pikiran orangorang muda
dipenuhi oleh soal-soal jang mulia dan meninggikan dari ichtiar
selamat. Dia memasuki hati segala orang jang demikian sebagai satu
tamu jang mau tinggal tetap, mengisi mereka itu dengan kesukaan
dan kesentosaan. Dan tjinta al-Maseh dalam djiwa adalah sebagai
“suatu mata air jang berpantjar-pantjar sampai kepada hidup jang
kekal”.
.... Segala orang jang mempunjai tjinta ini akan bersuka membitjarakan segala perkara jang Tuhan sudah sediakan bagi mereka
[388]
jang tjinta kepadaNja.
Allah jang kekal itu sudah menarik garis perbedaan diantara
orang sutji dan orang berdosa, diantara orang jang bertobat dan
jang tidak bertobat. Kelas jang dua ini tidak bisa bertjampur satu
sama lain dengan tidak kelihatan kepada mata, seperti warnanja
satu pelangi, melainkan adalah sama njatanja seperti siang hari dan
tengah malam. Umat Tuhan tidak bisa memasuki dengan selamat
satu pergauian jang rapat dengan orang jang mengetahui kebenaran
tetapi tidak pakai kebenaran itu dalam hidupnja. Nenek mojang kita, Jakub, pada waktu membitjarakan tentang beberapa perbuatan
anak-anaknja, jang dipikirkan olehnja dengan ketakutan besar, berseru: “Njawaku tak masuk bitjaranja dan hatiku tak setudju dengan
mupakatnja.” Dia merasa bahwa kehormatan dirinja sendiri akan
dipertarohkan kalau kiranja ia bertjampur gaul dengan orang-orang
djahat dalam segala perbuatan mereka itu. Dia meninggikan tanda
bahaja, mengamarkan kita supaja mendjauhkan diri dari pergauian
jang salah, kalau-kalau djadi ditjemarkan oleh kedjahatan. Dan Roh
Sutji, dengan perantaraan rasul Paul, menjerukan amaran jang serupa itu, “Djanganlah kamu terbabit dengan perbuatan kegelapan
jang tidak berhasil, melainkan terutama kamu menempelakkan dia.”
— The Youth’s Instructor, 4 Februari 1897.
Pertemuan-pertemuan Sosial Jang Berkenan
Tiap-tiap talenta pengaruh haruslah disajangkan dengan sutji
dan digunakan untuk maksud mengumpulkan djiwadjiwa kepada
al-Maseh. Orang-orang muda laki-laki dan perempuan djanganlah
404
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
sekali-kali memikirkan bahwa olahraganja, pertemuan-pertemuan
pesta jang diadakan pada waktu sore serta permainan-permainan
musik, sebagaimana biasanja didjalankan, ada berkenan kepada alMaseh.
Sudah diberikan terang kepada saja, berulang-ulang, bahwa segala pertemuan-pertemuan kita haruslah mempunjai tabiat jang mempunjai pengaruh agama jang njata sekali. Kalau orang-orang muda
kita mau berkumpul hendak membatja dan mengerti akan Kitab
Sutji, serta bertanja, “Kebadjikan apa patut hamba perbuat, supaja
hamba mendapat hidup jang kekal?” dan kemudian tempatkan dirinja sebagai satu badan pada pihak kebenaran, maka Tuhan Isa akan
biarkan berkatNja datang kedalam hati mereka itu.
Aduh, kalau kiranja tiap-tiap anggota geredja, tiap-tiap pengerdja dalam badan-badan pendirian kita, dapat insjaf bahwa hidup
[389] didunia ini adalah satu sekolah dimana diada- kan persediaan buat
eksamen oleh Allah serwa sekalian alam, berhubung dengan kesutjian, kebersihan pikiran, dan hal tidak menjajangkan diri dalam
tindakan! Tiap-tiap perkataan dan perbuatan, tiap-tiap pikiran, ada
tertulis dalam buku-buku peringatan surga .. .
Adalah oleh kuasa dan meradjalelanja kebenaran jang kita mesti
disutjikan, dan ditinggikan kepada ketinggian daradjat jang benar
sebagaimana diterangkan dalam firman itu. Djalan Tuhan dapat
dipeladjari hanja oleh penurutan jang seteliti-telitinja kepada perkataanNia. Peladjarilah perkataan itu. — The Youth’s Instructor, 14
[390] Augustus 1996.
FASAL 133—BAGAIMANA MENGGUNAKAN
HARI PAKANSI
Perobahan pekerdjaan ada perlu kepada orang jang bekerdja
dengan menggunakan kekuatan badan, dan lebih perlu lagi kepada
orang jang pekerdjaannja terutama mengenai pekerdjaan otak. Tidaklah perlu kepada keselamatan kita, dan bukan pula untuk kemuliaan
Allah, untuk membikin otak kita selalu kerdja keras dengan terus
menerus meski dalam soal-soal agama sekali pun. Bahwa adalah
permainan jang menjukakan hati, seperti menari (berdansa), main
kartu, main tjatur, main dam, dll., jang kita tidak dapat perkenankan,
karena Surga mentjelakannja. Segala permainan tersebut membuka
kepada kedjahatan jang besar. Tidak ada faedah terdapat dalamnja, melainkan satu pengaruh jang menimbulkan hawa nafsu, serta
menumbuhkan dalam pikiran sebahagian orang satu keinginan buat
permainan-permainan tersebut jang mengadjak mereka itu kepada
perdjudian dan pemborosan. Semua permainan jang serupa itu haruslah ditjelakan oleh orang-orang Kristen, dan sesuatu jang sama
sekali tidak berbahaja digantikan pada tempatnja.
Saja melihat bahwa hari-hari besar kita seharusnja tidak digunakan dalam meniru-niru dunia, tetapi tidaklah patut hari itu dilalukan
dengan tiada perhatian, karena hal ini akan mendatangkan perasaan
tidak puas pada anak-anak kita. Pada hari-hari besar, apabila ada
bahaja anak-anak kita terdedah kepada pengaruh jang djahat, dan
mendjadi rusak oleh kesenangan-kesenangan dan kegembiraan hati
dunia, biarlah ibu-bapa mempeladjari sesuatu jang dapat mengganti
permainan-permainan jang amat berbahaja. Berikanlah kepada anakanakmu pengertian bahwa engkau selalu mengharap akan kebaikan
dan kesukaan mereka itu.
Biarlah beberapa keluarga jang hidup dalam satu kota atau kampung bersatu dan tinggalkan pekerdjaan jang sudah memberatkan
mereka itu baik badani maupun pikirannja, dan bikin satu perdjalanan keluar kota, kepinggir satu danau, situ, atau tempat jang baik
dimana pemandangan alam ada indah sekali. Mereka harus menjedi405
406
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
akan makanan jang sederhana tetapi sehat, buah-buah jang paling
baik dan nasi, serta makan dibawah pohon kaju, atau dibawah la[391] ngit sadja. Perdjalanan, gerak badan, dan pemandangan akan menjegarkan keinginan makan, dan mereka boleh dapat makan makanan
enak jang radja-radja sendiri merasa iri hati.
Pada waktu jang sedemikian ibu-bapa dan anak-anak haruslah
merasa bebas dari segala pikulan, usaha, dan kesusahan. Ibu-bapa
harus mendjadi anak-anak dengan anakanaknja, membikin segala sesuatu seenak-enaknja dan sesenang-senangnja bisa bagi mereka itu.
Biarlah sepandjang hari itu digunakan untuk perobahan pekerdjaan.
Gerak badan pada tempat terbuka, bagi orang jang pekerdjaannja
selamanja ada didalam rumah dan berhubung dengan banjak duduk,
akan ternjata berfaedah sekali bagi kesehatan. Semua orang jang
bisa, haruslah merasa wadjib menurut djalan ini. Tiada sesuatu jang
akan hilang, melainkan banjak jang diperoleh. Mereka dapat kembali
kepada pekerdjaannja dengan kehidupan jang baru dan keberanian
jang baru untuk melakukan pekerdjaannja dengan kegiatan baru, dan
mereka itu lebih kuat melawan penjakit. — “Testimonies for the
Church,” djilid 1, hal. 514, 515.
Sumber-Sumber Kesenangan Hati Bagi Orang Kristen
Tuhan Allah sudah menjediakan bagi tiap-tiap orang kesukaan
jang dapat digemari baik oleh jang kaja mau pun oleh jang miskin, —
kesukaan jang terdapat dalam mempertumbuhkan kebersihan pikiran
dan hal tidak mementingkan diri sendiri dalam perbuatan, kesukaan
jang datang dari mengutjapkan perkataan jang berkasihan dan melakukan perbuatan kebadjikan. Dari segala orang jang melakukan
perbuatan jang demikian itu, terang al-Maseh bersinar untuk menggembirakan kehidupan jang sudah digelapkan oleh banjak dukatjita.
[392] — “Testimonies for the Church,” Djilid IX, hal 57.
FASAL 134—TAMAN-TAMAN PEMBATJAAN
Seringkali timbul pertanjaan, Adakah taman-taman pembatjaan
berfaedah bagi orang-orang muda kita? Untuk mendjawab pertanjaan ini dengan betul, kita harus pertimbangkan bukan sadja maksud jang umum dari pendirian serupa itu, melainkan pengaruh jang
sesungguhnja dikerahkan olehnja, sebagaimana terbukti dari pengalaman. Pertumbuhan pikiran adalah satu kewadjiban jang kita
berhutang kepada diri kita sendiri, kepada masjarakat, dan kepada
Allah. Tetapi kita seharusnja djangan merantjangkan djalan untuk
mempertumbuhkan pengetahuan atas ongkosnja sesuatu hal batin
atau pun jang rohani. Dan adalah oleh pertumbuhan jang sedjadjar
dari lcuasa pikiran dan peribadatan jang kesempurnaan setinggi-tingginja dari salah satu jang dua itu dapat diperoleh. Adakah buah-buah
ini diperoleh taman-taman pembatjaan sebagaimana umumnja didjalankan?
Taman-taman pembatjaan hampir pada umumnja mengerahkan
satu pengaruh jang bertentangan kepada apa jang ditundjukkan oleh
namanja. Sebagaimana lazim didjalankan, taman-taman pembatjaan adalah berbahaja bagi orang-orang muda; karena Setan datang
untuk membubuhkan tjapnja atas segala peladjaran jang diberikan.
Segala sesuatu jang mendjadikan laki-laki berani dan perempuan
djadi wanita sedjati ada disinarkan dari tabiat al-Maseh. Makin kurang al-Maseh terdapat dalam perkumpulan-perkumpulan serupa
itu, makin kuranglah kita dapat anasir jang meninggikan, menghaluskan, dan memuliakan jang seharusnja ada. Apabila orang-orang
dunia memimpin pertemuan-pertemuan seperti itu untuk memuaskan keinginan hatinja, maka roh al-Maseh pun tidak dimasukkan
didalamnja. Pikiran tertarik djauh dari pertimbangan jang dalam-dalam, djauh dari Allah, djauh dari jang sungguh dan betul, kepada
jang bukan-bukan dan setjara lahir sadja. Taman-taman pembatjaan
— kalau sadja namanja itu menjatakan tabiatnja jang sebetulnja!
Apakah djerami itu kalau dibandingkan dengan padi?
407
408
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Segala tudjuan dan maksud jang mengadjak kepada pendirian
taman-taman pembatjaan boleh djadi baik adanja; akan tetapi ketjuali hikmat Allah memerintahkan badanbadan serupa itu, pastilah
kedjahatan djuga nanti hasilnja. Orang-orang jang tidak perduli
[393] agama dan tidak disutjikan hatinja biasanja dibolehkan mendjadi
anggota, dan sering pula mereka itu ditempatkan pada pangkat-pangkat jang bertanggung djawab. Segala matjam peraturan dan undangundang boleh diadakan jang menurut pikiran sudah tjukup untuk
menghentikan segala pengaruh jang mendatangkan bentjana; tetapi
Setan, seorang djenderal jang tjerdik, sedang bekerdja merupakan
perkumpulan itu supaja tjotjok dengan maksud-maksudnja, dan pada
waktunja maksud itu terlalu sering ditjapainja pula. Musuh besar
itu dengan gampang masuk kedalam orang jang diperintahkannja
pada waktu jang sudah lalu, dan dengan perantaraan mereka itu dia
menjampaikan maksudnja. Bermatjam-matjam permainan diadakan
untuk mendjadikan segala pertemuan menarik dan menggembirakan
kepada orang-orang dunia, dan dengan begitu segala programma
dari apa jang dinamakan taman pembatjaaan terlalu sering merosot
kepada pertundjukanpertundjukan jang merusakkan peribadatan dan
omong kcsong jang rendah keadaannja. Segala perkara ini memuaskan pikiran djasmani, jang selalu bermusuhan kepada Allah; tetapi
tidaklah jaitu menguatkan pengertian atau pun menetapkan hal-hal
batin.
Pergaulan orang-orang jang takut kepada Allah dengan orang
jang tiada pertjaja dalam perkumpulan-perkumpulan tersebut tidak
membikin orang-orang jang belakangan itu djadi bertobat. Apabila
umat Tuhan dengan suka hati bersatu dengan orang-orang dunia dan
jang tiada berserah kepada Tuhan, serta memberikan hal jang terutama kepadanja, mereka itu akan terpimpin dari Tuhan oleh pengaruh
jang tidak disutjikan, dibawahnja mereka telah tempatkan dirinja.
Buat sedikit waktu boleh djadi tidak ada sesuatu jang tidak disukainja, tetapi pikiran jang tidak ditalukkan oleh Roh Tuhan tidak akan
menerima dengan mudah segala perkara jang berbau kebenaran dan
keadilan. Djikalau mereka itu dahulu pernah mempunjai keinginan
akan perkara-perkara rohani, mereka itu tentu sudah tempatkan dirinja dalam barisan Isa al-Maseh. Kelas jang dua ini diperintahkan
oleh tuan-tuan jang berlainan, dan bertentangan dalam maksud-maksudnja, pengharapannja, perasaannja, dan keinginannja. Pengikut-
FASAL 134—TAMAN-TAMAN PEMBATJAAN
409
pengikut Isa bergemar dalam soal-soal jang sederhana, masuk diakal,
dan memuliakan, sementara orang jang tidak mempunjai kesukaan
kepada perkara-perkara jang sutji tidak dapat beroleh kesenangan
dalam pertemuan-pertemuan jang diadakan, ketjuali sesuatu jang
setjara lahir dan bukan-bukan terdapat sebagai hal jang terutama
dalam atjara. Sedikit demi sedikit anasir rohani itu terdesak keluar
oleh orang-orang jang tidak beragama, dan daja upaja untuk menje- [394]
suaikan azas-azas jang berlawanan satu sama lain dalam tabiatnja
terbukti ada satu kegagalan jang njata.
Segala usaha telah diadakan untuk merentjanakan satu maksud
mendirikan satu taman pembatjaan jang akan terbukti berfaedah
kepada semua orang jang tersangkut didalamnja, — suatu perkumpulan dimana semua anggota akan merasa satu kewadjiban peribadatan supaja mendjadikan perkumpulan itu sebagaimana patutnja,
dan menghindarkan segala kedjahatan jang seringkali membikin
perkumpulan serupa itu berbahaja kepada azas-azas agama.
Orang-orang jang berpemandangan tadjam dan pertimbangan
jang baik, jang sudah mempunjai perhubungan hidup dengan surga, jang akan melihat kemiringan orang kepada jang djahat, dan
tidak akan ditipu oleh Setan, akan madju langsung kemuka dalam
djalan ketulusan, selalu memegang tinggi pandji-pandji al-Maseh
— orang-orang serupa itulah jang perlu untuk mengendalikan perkumpulan-perkumpulan ini. Pengaruh jang demikian akan mendapat
penghormatan, dan membikin segala pertemuan itu djadi berkat
ganti satu kutuk.
Kalau kiranja laki-laki dan perempuan jang sudah dewasa mau
bersatu dengan orang-orang muda untuk mendirikan dan mendjalankan taman pembatjaan serupa itu, boleh djadi pendirian itu akan
berguna dan menarik. Akan tetapi kalau pertemuan-pertemuan serupa itu merosot daradjatnja mendjadi satu waktu buat bermain-main
dan tertawa tergelak-gelak, maka kumpulan itu sudah berobah djauh
daripada taman pembatjaan atau meninggikan. Adalah jaitu merendahkan baik kepada pikiran mau pun peribadatan.
Pembatjaan Kitab Sutji, penjelidikan jang teliti tentang soal-soal
al-Kitab, karangan-karangan jang sudah dituliskan atas pokok pembitjaraan jang akan memperbaiki pikiran dan memberikan pengetahuan peladjaran nubuatan-nubuatan atau pun peladjaran-peladjaran
jang indah dari al-Maseh, — inilah jang akan mempunjai pengaruh
410
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
untuk menguatkan kuasa pikiran dan pertambahkan hal kerohanian. Kepahaman jang betul akan Kitab Sutji menadjamkan kuasa
pemandangan, dan menguatkan djiwa terhadap serangan Setan.
Sedikit orang insjaf bahwa adalah satu kewadjiban untuk memerintah atas pikiran dan angan-angan hati. Adalah sukar untuk
memeliharakan otak jang belum dilatih selalu tinggal atas soal-soal
jang berfaedah. Tetapi kalau pikiran tidak digunakan dengan betul,
agama tak dapat bertumbuh subur dalam djiwa. Pikiran mesti selalu
[395] dikerdjakan atas perkara-perkara jang sutji dan kekal, kalau tidak
tentu akan disajanginja pikiran-pikiran sia-sia dan setjara lahir sadja.
Baik kuasa pengetahuan maupun kuasa peribadatan mesti dilatih,
dan segala kuasa itu akan mendjadi kuat dan bertambah oleh latihan
....
Pengetahuan, sama seperti hati, mesti diserahkan kepada pekerdjaan Tuhan. Tuhan ada mempunjai hak atas segala sesuatu jang ada
pada kita. Pengikut al-Maseh sekali-kali djangan memandjakan sesuatu hal menjenangkan diri, atau pun turut ambil bahagian dalam satu
perusahaan, bagaimana tidak berbahaja atau dapat dipudji pun usaha
itu kelihatan, sedangkan angan-angan hati jang diterangkan memberitahukan kepadanja usaha itu akan mengurangkan ketekunannja
dan memundurkan kerohaniannja. Tiap-tiap orang Kristen harus berusaha menolak gelombang kedjahatan, dan selamatkan orang-orang
muda kita dari pengaruh-pengaruh jang akan menghanjutkan mereka
itu kepada kebinasaan. Biar kiranja Allah membantu kita menempuh
djalan kita melawan arus itu. — “Counsels to Teachers, Parents,
[396] and Students,” hal. 541-544.
FASAL 135—BERDANSA
Orang Kristen jang benar tidak akan ingin masuk kedalam sesuatu tempat kegemaran atau pun turut dalam permainan atas mana
dia tidak bisa minta berkat Tuhan. Ia tidak akan dapat diketemukan
dibioscope, pada kamar bola, atau tempat mabok-mabok. Dia tidak
akan bersatu dengan orangorang pemain dansa jang gembira, atau
pun memandjakan diri dalam sesuatu kepelesiran lain jang akan
membuangkan al-Maseh dari dalam pikiran.
Kepada segala orang jang selalu berseru supaja mendapat perobahan, kami mendjawab, kami tidak dapat memandjakan diri didalamnja atas nama Isa orang Nasaret. Berkat Allah tidak akan dapat
diundang atas waktu jang dihabiskan dalam bioscope atau dalam
tempat dansa. Tiada seorang Kristen jang ingin mati dalam tempat
serupa itu. Tiada orang jang mau terdapat disana apabila al-Maseh
kelak datang.
Kalau kita kelak datang pada waktu jang terachir, dan berdiri
muka dengan muka dengan tjatatan hidup kita, apakah kita akan
merasa menjesal sudah mengundjungi begitu sedikit pesta-pesta
kesukaan? Apakah bukan kita, malahan, merasa menjesal jang begitu
banjak waktu jang indah sudah diboroskan untuk kesenangan diri
sendiri, — begitu banjak kesempatan disia-siakan, kesempatan mana
kalau digunakan dengan benar, akan memperoleh bagi kita hartabenda jang kekal?
Sudah mendjadi adat kebiasaan bagi pengikut-pengikut agama
untuk memaafkan hampir sesuatu kemandjaan jang merusakkan,
jang hati sudah terikat betul kepadanja. Oleh pertjampur-gaulan
dengan dosa, mereka itu mendjadi dibutakan tentang kehebatan
dosa itu. Banjak jang mengaku dirinja djadi anak-anak Allah membanggakan diri atas dosadosa jang ditjelakan firmanNja, oleh menghubungkan sesuatu maksud kebadjikan sidang dengan pesta-pesta
mabukmabuk jang tidak beribadat. Dengan begitu mereka memindjam pakaian angkatan surga dan gunakan itu untuk berbakti kepada
411
412
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
iblis. Djiwa-djiwa tertipu, disesatkan, dan hilang kepada kebadjikan
dan ketulusan oleh pemborosan jang djadi adat kebiasaan ini.
Dalam Djalannja Pemborosan
Dalam banjak keluarga jang beribadat, berdansa dan main kartu
[397] didjadikan pembuang-buang waktu dirumah. Ada di- andjurkan bahwa hal ini adalah permainan-permainan rumah tangga jang tenang,
jang dapat digemari dengan tiada bahajanja dibawah pendjagaan
ibu-bapa. Akan tetapi kegemaran akan kesenangan jang membangunkan keinginan hati ini dipertumbuhkan dengan demikian, dan
apa jang dianggap tidak berbahaja dalam rumah tangga tidak lama pula akan dianggap tidak berbahaja diluar rumah. Masih harus
dipastikan lagi apakah ada kebaikan jang diperoleh dari permainanpermainan serupa itu. Tidak diberikannja kekuatan kepada tubuh
atau pun perhentian pada pikiran. Tidak ditanamkannja dalam djiwa
satu perasaan jang bidjaksana atau pun sutji. Sebaliknja, dirusakkannja segala kesukaan buat pikiranpikiran jang dalam dan djuga
buat upatjara-upatjara peragamaan. Memang betul bahwa ada satu
perbedaan jang lebar sekali diantara pesta-pesta pilihan jang lebih
tinggi daradjatnja dengan pertemuan-pertemuan jang tjampur aduk
dan hina daradjatnja dalam rumah-rumah dansa umum. Meskipun
begitu segala sesuatu jang serupa itu adalah langkah jang menudju
kepada pemborosan.
Permainan berdansa, sebagaimana dilakukan orang pada zaman
sekarang ini, adalah satu sekolah kedjahatan, satu kutuk jang amat
hebat kepada masjarakat. Kalau semua orang dalam kota-kota besar jang saban tahun dirusakkan oleh tjara jang demikian ini dapat
dikumpul bersama, betapa sedjarah hebat-hebat tentang kehidupan jang sudah dirusakkan dapat dinjatakan. Betapa banjak orang
jang sekarang bersedia memadjukan maaf buat kelakuan ini akan
dipenuhi dengan perasaan kesal hati dan keheranan akan akibatnja.
Bagaimanakah ibu-bapa jang mengaku dirinja Kristen membolehkan supaja anak-anaknja ditempatkan pada djalan pentjobaan, oleh
mengundjungi bersama-sama dengan mereka itu pesta-pesta jang
demikian itu? Bagaimanakah orang-orang muda lelaki dan perempuan mendjual djiwanja buat kesenangan hati jang menggilakan hati
ini? — Review and Herald, 28 Februari 1882.
FASAL 135—BERDANSA
413
Bahajanja Hal-Hal Jang Menjukakan Hati.
Suka akan kepelesiran adalah satu dari pada perkara-perkara jang
paling berbahaja, karena adalah jaitu jang paling tjerdik, diantara begitu banjak pentjobaan-pentjobaan jang menghadapi anak-anak dan
orang-orang muda dalam kotakota besar. Hari-hari besar ada banjak
sekali; permainan dan patjuan kuda menarik perhatian beribu-ribu
orang, dan arus kegembiraan dan kesukaan menarik mereka itu djauh
dari kewadjiban kehidupan jang sopan-santun. Wang jang seharusn- [398]
ja disimpan untuk kegunaan jang lebih baik — dalam banjak hal
penghasilan sedikit dari orang-orang miskin — sudah diboroskan untuk hal-hal jang menjukakan hati. — “Fundamentals of Christian
Education,” hal. 422.
Dipimpin Oleh Azas.
Banjak orang ada begitu takut menerbitkan kritik jang bermusuhan atau omongan-omongan jang menaroh dendam sehingga mereka
tidak berani bertindak menurut azas. Mereka tidak berani menjatakan dirinja dengan segala orang jang mengikut al-Maseh dengan
sungguh. Mereka ingin hendak menjesuaikan diri dengan adat kebiasaan dunia dan peroleh keridlaan orang-orang dunia. Al-Maseh
menjerahkan diriNja karena kita “supaja ditebusNja kita dari pada
segala djahat dan disutjikanNja bagai diriNja suatu kaum, jang radjin
dalam perbuatan jang baik”. — Review and Herald, 29 November
[399]
1887.
414
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
BAHAGIAN
KE-XIV—Perhubungan-Perhubungan
Sosial
[400]
Maka oleh perhubungan-perhubungan sosial itulah agama Kristen bertemu dengan dunia. Tiap-tiap laki-laki dan perempuan jang
sudah menerima penerangan dari surga harus memantjarkan terang
itu atas djalan gelap dari orang-orang jang tidak kenal djalan jang
lebih baik itu. Kuasa sosial, disutjikan oleh Roh al-Maseh, mesti
dipergunakan dalam membawa djiwa-djiwa kepada Djuru Selamat.
— “Ministry of Healing,” hal. 496.
[401]
FASAL 136—SUKA BERGAUL UNTUK
MENJELAMATKAN
Teladan al-Maseh dalam menghubungkan Dirinja dengan kepentingan manusia haruslah diturut oleh semua orang jang mengadjarkan firmanNja, dan oleh semua orang jang sudah menerima indjil
kemurahanNja. Kita tidak boleh mendjauhkan diri dari pergaulan
sosial. Kita tidak patut mengasingkan diri kita dari orang-orang lain.
Supaja dapat mentjapai semua golongan orang, kita mesti bertemu
dengan mereka itu dimana adanja. Mereka akan djarang datang
mentjahari kita dengan sukanja sendiri. Bukan sadja dari mimbar
hati manusia didjamah oleh kebenaran surga. Ada lagi satu ladang
pekerdjaan lain, jang boleh djadi ada lebih rendah, tetapi sama djuga
memberikan harapan. Pekerdjaan ini terdapat dalam rumah-rumah
orang jang rendah, dan didalam gedunggedung orang-orang besar;
pada medja-makan jang suka bertamu, dan dalam pertemuan-pertemuan untuk pergaulanpergaulan sosial jang tidak ada bahajanja.
Sebagai murid-murid al-Maseh kita seharusnja tidak akan bergaul dengan dunia dipandang dari sudut kepelesiran sadja, untuk
bersatu dengan mereka itu dalam kebodohan. Pergaulan jang serupa
itu dapat berakibat hanja dalam kesusahan sadja. Kita seharusnja
djangan sekali-kali mengidjinkan dosa oleh perkataan atau perbuatan kita, kediaman diri atau pun hadirat kita. Kemana sadja kita harus
membawa Isa serta dengan kita, dan menjatakan kepada orang-orang
lain keindahannja Djuru Selamat kita itu. Tetapi segala orang jang
mentjoba memeliharakan agamanja oleh menjembunjikan dia didalam tembok batu, kehilangan kesempatankesempatan jang amat
berharga tentang berbuat kebadjikan. Oleh pergaulan sosial, agama
Kristen berdjumpa dengan dunia. Tiap-tiap orang jang sudah menerima penerangan dari surga harus menjinari djalan orang-orang jang
tiada mengetahui Terang hidup.
Kita semua harus mendjadi saksi-saksi bagi Isa. Kuasa sosial,
disutjikan oleh rahmat al-Maseh, mesti digunakan dalam membawa
djiwa-djiwa kepada Djuru Selamat.
416
FASAL 136—SUKA BERGAUL UNTUK MENJELAMATKAN
417
Biarlah dunia melihat bahwa kita bukan terhisap dengan tamaha
dalam kepentingan diri kita sendiri, melainkan kita ingin orangorang lain supaja mendapat djuga berkat-berkat dan segala kesempatan jang ada pada kita. Biarlah mereka itu melihat bahwa agama [402]
kita tidak bikin kita djadi kurang lembut hati atau pun terlalu keras.
Biarlah semua orang jang mengaku sudah mendapat al-Maseh melajani sebagaimana Dia sudah perbuat untuk kepentingan manusia.
Kita seharusnja tidak pernah memberikan kepada dunia kesan
palsu bahwa orang-orang Kristen adalah umat jang muram dan tidak
ber-kesukaan. Kalau mata kita ditudjukan kepada Isa, kita akan melihat satu Penebus jang lemah-lembut hatiNja, dan akan mendapat
tjahaja dari wadjah mukaNja. Dimana sadja Rohnja berkeradjaan,
disanalah kesentosaan tinggal diam. Dan disana pun akan ada kesukaan, karena disanalah ada satu harap jang teduh dan sutji kepada
Allah.
Al-Maseh senang sekali dengan pengikut-pengikutNja kalau
mereka menundjukkan, bahwa meskipun manusia, mereka ada djuga turut ambil bahagian dalam tabiat rohani. Mereka itu bukannja
patung, melainkan laki-laki dan perempuan jang hidup. Hatinja, disegarkan oleh embun rahmat rohani, terbuka dan terkembang kepada
Matahari Kebenaran. Terang jang bersinar atas mereka itu disinarkannja atas orang-orang lain dalam pekerdjaan jang bersinar dengan
tjinta al-Maseh. — “Desire of Ages,” hal. 152, 153.
Pergaulan Mempengaruhi Nasib
Perkataan Allah menekankan betul pengaruhnja pergaulan, meski atas laki-laki dan perempuan sekali pun. Betapa besar lagi kuasanja atas pikiran dan tabiat anak-anak dan orangorang muda jang
sedang bertumbuh! Teman-teman mereka, azas-azas jang diturutinja,
adat kebiasaan jang dirupakannja, akan menentukan soal tentang
kefaedahannja, akan menentukan soal tentang kefaedahannja dalam
dunia, dan tentang nasibnja kelak dikemudian hari. — “Counsels
[403]
to Teachers, Parents, and Students,” hal. 220.
FASAL 137—PERAMAHAN DAN SOPAN
SANTUN KRISTEN
Peramahan Kristen sama sekali dipertumbuhkan terlalu sedikit oleh umat Tuhan. Tjabang pendidikan ini seharusnja djangan
disia-siakan atau pun dihilangkan dari pemandangan dalam sekolahsekolah kita.
Murid-murid harus diadjar bahwa mereka bukannja bersandar
atas atom, melainkan tiap-tiap orang adalah satu benang jang harus
bersatu dengan benang-benang lain dalam membikin satu tenunan.
Tiada satu departement lain dimana pengadjaran ini dapat diberikan
dengan lebih berhasil dari pada dalam sekolah rumah-tangga. Disinilah murid-murid itu saban hari dikelilingi oleh segala kesempatan,
jang kalau digunakan, akan membantu banjak dalam mempertumbuhkan tabiat-tabiat sosial dalam kelakuannja. Adalah dalam kuasa
mereka itu menggunakan waktunja dan kesempatannja dengan begitu rupa supaja mempertumbuhkan satu tabiat jang akan membikin
mereka itu bersuka dan berfaedah. Semua orang jang mengasingkan
diri dalam dirinja sendiri, jaitu orang jang tidak mau tertarik untuk memberkati orang-orang lain oleh pergaulan jang ramah-tamah,
kehilangan banjak berkatberkat; oleh pergaulan sosial diadakanlah
kenalan-kenalan dan persahabatan pun ditempah jang berhasil dalam
persatuan hati dan suasana tjinta jang menjenangkan pemandangan
surga.
Terutama sekali segala orang jang sudah merasai tjinta al-Maseh
haruslah mempertumbuhkan kuasa sosial jang ada padanja, karena
dengan djalan demikian mereka dapat membawa djiwa-djiwa kepada Djuru Selamat. Al-Maseh seharusnja tidak boleh disembunjikan
dalam hati mereka, dikuntji rapat-rapat sebagai satu harta-benda
jang amat disajangkan, sutji dan manis, untuk digemari oleh hanja
mereka sendiri; bukan pula tjinta al-Maseh itu hanja ditundjukkan
kepada orang jang menjenangkan hatinja sadja. Murid-murid haruslah diadjar menjatakan perhatian lemah-lembut jang seperti dalam
al-Maseh — satu tabiat kesosialan, terhadap orangorang jang dalam
418
FASAL 137—PERAMAHAN DAN SOPAN SANTUN KRISTEN
419
kesukaran jang sebesar-besarnja, meskipun mereka itu bukannja
teman-teman jang sudah dipilihnja. Pada segenap waktu dan pada
segala tempat Isa menjatakan satu perhatian jang berkasihan atas
keluarga manusia, dan pantjarkan sekelilingNja terang peribadatan
jang gembira. Mu- rid-murid harus diadjar untuk mengikuti djedak [404]
Isa. Mereka haruslah diadjar untuk menjatakan perhatian Kristen,
belas kasihan, dan tjinta kepada teman-temannja orang muda, dan
berusaha untuk menarik mereka itu kepada Isa; al-Maseh haruslah
selamanja dalam hatinja sebagai satu sumur air jang berpantjar kepada hidup jang kekal, menjegarkan semua orang dengan siapa mereka
itu bergaul.
Lajanan jang dengan suka hati serta tjinta bagi orang lain pada waktu kesusahan inilah jang dihitungkan mulia dengan Allah.
Djadi dengan demikian, meskipun masih pada waktu bersekolah,
murid-murid, kalau sungguh-sungguh setia kepada pengakuannja,
dapat mendjadi pengerdja-pengerdja jang hidup bagi Tuhan. Segala
perkara ini akan makan waktu; tetapi waktu jang digunakan dengan demikian ini sudah dipakai dengan keuntungan, karena dengan
djalan demikian murid itu sedang beladjar bagaimana memberikan
agama Kristen kepada dunia.
Al-Maseh tidak menolak hendak bergaul dengan orangorang
lain dalam pertjakapan persahabatan. Apabila diundang kepada satu pesta baik oleh seorang Parisi atau pun oleh pemungut tjukai.
Dia menerima undangan itu. Pada waktu jang demikian tiap-tiap
perkataan jang Dia utjapkan adalah satu bau kehidupan kepada hidup bagi pendengarpendengarNja; karena Dia telah djadikan waktu
makan itu mendjadi satu kesempatan untuk memberikan peladjaranpeladjaran jang amat berharga dan disesuaikan kepada keperluan
masing-masing. Begitulah al-Maseh mengadjar murid-muridNja tentang bagaimana melakukan dirinja apabila dalam pergaulan dengan
orang-orang jang tidak beragama dan djuga dengan orang-orang
jang beragama. — “Testimonies for the Church, Djilid 6, hal.
[405]
172. 173.
FASAL 138—AZAS-AZAS PENUNTUN
Hati itu milik Tuhan Isa adanja. Dia sudah membajar harga jang
amat mahal bagi djiwa; dan Dia mengantara dihadapan Bapa sebagai Sjafei kita, memohonkan bukan sebagai seorang jang mohonkan
kasihan melainkan sebagai pahlawan jang mau menuntut jang mendjadi milikNja. Dia sanggup menjelamatkan dengan sempurnanja,
sebab hiduplah Ia selama-lamanja mendoakan kita. Satu hati jang
muda adalah satu persembahan jang amat berharga, satu pemberian
jang paling mahal harganja jang dapat dihadapkan kepada Allah.
Segala sesuatumu, segala ketjakapan jang ada padamu, datang dari
Tuhan Allah sebagai pertarohan sutji, untuk dikembalikan kepadaNja dalam persembahan sutji dengan suka hati. Engkau tidak dapat
memberikan kepada Allah sesuatu jang Dia tidak lebih dahulu berikan kepadamu. Oleh karena itu apabila hati itu diserahkan kepada
Allah, adalah jaitu memberikan kepadaNja satu persembahan jang
Dia sudah beli dan mendjadi milikNja.
Ada banjak jang mengaku hak kepada waktu, kasih-sajang hati,
dan kekuatan orang-orang muda. Setan mengaku orangorang muda
sebagai miliknja, dan sedjumlah jang besar menjerahkan kepadanja
segala ketjakapan, segala talenta, jang mereka punja. Dunia mengaku hak milik atas hati; tetapi hati itu adalah milik Dia jang menebus
hati itu. Kalau diberikan kepada dunia, hati itu akan dipenuhi oleh
kekuatiran duka-tjita, dan pengharapan jang terketjewa, hati itu akan
mendjadi tidak bersih dan rusak. Adalah perampokan jang sedjahat-djahatnja kalau memberikan kasih-sajang hati dan lajananmu
kepada dunia, karena adalah jaitu milik Allah. Tidaklah engkau dapat memberikan hatimu kepada usaha mentjahari kepelesiran serta
beruntung.
Musuh segala kebenaran mempunjai segala matjam kepelesiran
jang sudah disediakan bagi orang-orang muda dalam segala hal-ihwal kehidupan, dan bukan sadja hal jang demikian itu dihadapkan
dalam kota-kota jang banjak penduduknja, melainkan pada segala
tempat jang diduduki oleh manusia. Setan suka sekali mempero420
FASAL 138—AZAS-AZAS PENUNTUN
421
leh orang-orang muda dalam barisannja sebagai soldadu-soldadu.
Musuh jang maha pintar itu mengetahui betul dengan bahan jang
bagaimana ia harus bertindak ; dan dia sudah menundjukkan kebidjaksana- annja jang membinasakan itu dalam merentjanakan adat [406]
ke biasaan dan segala matjam kepelesiran bagi orang-orang muda
jang akan memisahkan kasih-sajang mereka dari Isa al-Maseh ....
Anak Jang Hilang
Peladjaran tentang anak jang hilang itu diberikan untuk pengadjaran bagi orang-orang muda. Dalam kehidupannja jang penuh
dengan kepelesiran dan kemandjaan dosa, dia membelandjakan bahagiannja dari pusaka dalam kehidupan jang tjabul. Dia tidak mempunjai sesuatu teman, dan tinggal dalam negeri asing; berpakaikan
jang tjompang-tjamping, lapar, rindu hendak makan makanan kotor jang diberikan kepada babi. Pengharapannja jang terachir jaitu
pulang kembali, dengan hati jang kesal serta direndahkan, kerumah
bapanja, dimana dia diterima dengan tangan terbuka, diampuni, dan
dimasukkan kembali kedalam kalbu hati bapanja. Banjak orang muda berbuat sebagaimana dibuat oleh anak jang terhilang itu, hidup
dengan lalai, suka pelesir, pemboros, meninggalkan pantjaran air
hidup, jaitu sumber segala kesenangan jang benar, dan memahat bagi
dirinja palungan jang retak dan jang tak dapat muat air.
Undangan Allah Jang Maha Murah
Undangan Allah datang kepada tiap-tiap orang muda, “Hai anakku, serahkanlah hatimu kepadaKu; Aku akan peliharakan dia sutji;
Aku akan puaskan kerinduannja dengan kesukaan jang benar.” Tuhan Allah suka betul membikin orang-orang muda senang, dan itulah
sebabnja Dia ingin supaja mereka itu menjerahkan hatinja kepada
pendjagaanNja, supaja segala kuasa jang diberikan oleh Tuhan pada
djiwa itu dapat dipeliharakan dalam keadaan jang kuat dan sehat.
Mereka itu memegang hadiah kehidupan dari Allah. Dia jang membikin hatinja berdebar; Dia memberikan kekuatan kepada tiap-tiap
kuasa tubuh. Kesukaan hati jang sutji tidak akan merendahkan seorang akan segala karunia Tuhan. Kita berdosa terhadap tubuh kita
sendiri, dan berdosa terhadap Tuhan Allah, kapan kita mentjahari ke-
422
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
senangan hati jang memisahkan kita dari kasih-sajang kepada Allah.
Orang-orang muda patut memikirkan bahwa mereka ditempatkan
dalam dunia ini atas udjian, untuk melihat apakah mereka mempunjai tabiat jang akan membikin mereka pantas hidup bersama-sama
[407] dengan malaikat-malaikat.
Apabila kawan-kawanmu mengadjak engkau kepada djalan kedjahatan dan kebodohan, dan segala sesuatu jang sekelilingmu ada
mentjobai engkau supaja melupakan Tuhan, untuk membinasakan
segala kesanggupan jang Tuhan sudah pertjajakan kepadamu, dan
menghinakan segala jang mulia dalam tabiatmu, lawanlah semuanja.
Ingatlah bahwa engkau ada milik Tuhan, dibeli dengan satu harga,
jaitu sengsara dan siksaan Anak Allah ....
Tuhan Isa menuntut lajananmu. Dia tjinta kepadamu. Kalau engkau bimbang akan tjintaNja, pandanglah ke-Golgota. Sinar jang
terpantjar dari kaju salib menundjukkan kepadamu kebesaran tjinta
jang tidak dapat ditjeriterakan oleh lidah manusia. “Barang siapa jang memegang segala hukumKu dan memeliharakan dia ialah
jang kasih akan Daku.” Kita harus mendjadi berkenalan oleh peladjaran jang sungguh-sungguh akan hukum Tuhan; dan kemudian
tundjukkan bahwa kita adalah anak-anakNja lelaki dan perempuan
jang menurut.
Dikelilingi Oleh Kemurahan Tuhan
Kemurahan Tuhan mengelilingi engkau setiap masa; dan ada
berfaedah sekali bagimu untuk memikir-mikirkan bagaimana dan
dari mana datang berkat-berkatmu itu saban hari. Biarlah berkat-berkat Allah jang indah itu menimbulkan sukur dalam hatimu. Engkau
tidak dapat menghitung segala berkat Tuhan, kasih-sajangNja jang
selalu diutjapkan kepadamu, karena adalah jaitu sama banjaknja
seperti banjaknja hudjan jang djatuh dari langit. Embun kemurahan
selalu tergantung diatasmu, dan siap sedia akan djatuh atasmu. Kalau
engkau mau menghargakan hadiah selamat jang amat berharga itu,
engkau akan merasa kesegaran setiap hari, pendjagaan dan kasihnja
Tuhan Isa; engkau akan dipimpin dalam djalan kesentosaan.
Pandanglah kepada perkara-perkara jang mulia tentang Allah dalam alam, dan biarlah hatimu berseru dengan sukur kepada Pemberi
itu. Bahwa adalah peladjaran jang amat berfaedah bagi pikiran da-
FASAL 138—AZAS-AZAS PENUNTUN
423
lam kitab alam. Djanganlah engkau tidak berterima kasih dan nekat.
Bukakanlah mata pengertianmu; lihatlah persetudjuan jang indah
dalam hukum-hukum Tuhan dalam kedjadian, dan biarlah engkau
takut dan hormatilah Chalikmu; jaitu Pemerintah jang tertinggi dari
langit dan bumi. Pandanglah Dia, oleh mata pertjaja, bungkuk diatas engkau dalam tjinta, serta berkata dengan penuh kasihan, “Hai
anakKu, puteriKu, serahkanlah hatimu kepadaKu.” Adakanlah pen- [408]
jerahan kepada Isa, dan kemudian dengan hati jang bersukur engkau
dapat mengatakan, “Tahulah aku bahwa Penebusku itu hidup.” Pertjajamu dalam Isa akan memberikan kekuatan kepadamu buat segala
maksud, keteguhan kepada tabiat.
Semua kesukaanmu, kesentosaan, kegembiraan, dan kemadjuan
dalam hidup ini ada tergantung atas pertjaja jang tulen dan berharap
dalam Allah. Pertjaja ini akan menggerakkan penurutan jang benar
kepada hukum-hukum Allah. Pengetahuan akan pertjaja dalam Allah
jaitu satu penahan jang paling kuat dari segala kebiasaan jang djahat,
dan pendorong kepada segala kebaikan.
Pertjajalah dalam Isa sebagai Seorang jang mengampuni dosa-dosamu. Seorang jang ingin supaja engkau bersukasuka dalam
tempat jang Ia sudah pergi menjediakan bagimu. Dia ingin supaja
engkau hidup dihadapan hadiratNja; mendapat hidup jang kekal
dan satu makota kemuliaan. — The Youth’s Instructor, 5 Januari,
[409]
1887.
FASAL 139—PENGARUHNJA PERGAULAN
Sudah pasti bahwa orang-orang muda akan mempunjai temanteman bergaul, dan mereka itu sudah sepatutnja merasai pengaruh
teman-teman sepergaulan itu. Bahwa adalah tali rahasia jang mengikat djiwa-djiwa bersama-sama, sehingga hati seorang menjambut
hati jang lain. Seorang menangkap tjita-tjita, gerak-gerik hati, semangat, dari orang jang lain. Pergaulan ini boleh mendjadi satu
berkat atau pun satu laknat. Orang-orang muda dapat menolong dan
menguatkan satu sama lain, bertambah baik dalam kelakuan, dalam
perangai, dalam pengetahuan; atau, oleh membiarkan dirinja mendjadi lalai dan kurang setia, mereka boleh mengerahkan pengaruh
jang menurunkan daradjat.
Soal memilih teman bergaul adalah satu soal jang harus dipeladjari oleh murid-murid untuk dipertimbangkan dengan sungguhsungguh. Diantara orang-orang muda jang mengundjungi sekolahsekolah kita akan selalu terdapat dua kelas, jaitu orang-orang jang
berusaha menjenangkan Allah dan menurut guru-gurunja, dan orangorang jang dipenuhi dengan roh pendurhakaan. Kalau orang-orang
muda turut orang banjak untuk melakukan kedjahatan, maka pengaruhnja akan ditarohkan pada pihak musuh segala djiwa; mereka
akan menjesatkan orang-orang jang belum sajang akan azas-azas
kebaktian jang tidak lentjong.
Benarlah utjapan jang mengatakan, “Tundjukkanlah teman-teman sepergaulanmu kepadaku, dan saja akan tundjukkan tabiatmu
kepadamu.” Orang-orang muda alpa menginsjafi diri bagaimana
terasa betul baik tabiat mau pun nama baik mereka dipengaruhi oleh
pilihan mereka akan teman-teman bergaul. Seorang memilih pergaulan orang-orang jang perasaannja dan tabiat serta kelakuannja ada
berkenan dihati. Orang jang menjukai pergaulan orang-orang bodoh
dan djahat daripada pergaulan orang jang budiman dan baik, menundjuklcan bahwa tabiatnja bertjatjat. Perasaan dan kelakuannja boleh
djadi pada mulanja sama sekali berlainan dari perasaan dan kelakuan
orang-orang dengan siapa ia tjoba hendak bergaul; tetapi makin lama
424
FASAL 139—PENGARUHNJA PERGAULAN
425
ia bergaul dengan kelas tersebut, segala pikirannja dan perasaannja
berobah; dia mengorbankan azas-azas jang benar, dan dengan tiada
merasa tetapi dengan tiada terhindarkan lagi terbenamlah ia kedalam [410]
daradjat teman-teman sepergaulannja itu. Sebagaimana satu sungai
selamanja berisi bahan-bahan dari tanah darimana dia mengalir, begitulah pula azas-azas dan kelakuan orang-orang muda senantiasa
mendjadi ditjorakkan dengan tabiat teman-temannja sepergaulan
dengan siapa mereka itu bertjampur gaul ....
Banjaknja Kekuatan
Kekuatan tabiat terdiri dari dua perkara, — kuasa kemauan, dan
kuasa menahankan diri sendiri. Banjak orang muda sudah salah
menjangka hawa nafsu jang kuat dan tidak direm sebagai tabiat jang
kuat; tetapi hal jang sebenarnja adalah bahwa orang jang dikalahkan
oleh hawa nafsunja jaitu seorang jang lemah adanja. Kebesaran dan
kemuliaan jang betul dari seorang manusia ada diukur oleh perasaannja untuk mengalahkan dia sendiri. Orang jang paling kuat adalah
dia, jang meskipun tadjam perasaannja terhadap hinaan, masih tetap
menahankan hawa nafsu dan mengampuni musuh-musuhnja.
Tuhan Allah sudah memberikan kita kuasa pengetahuan dan
batin; tetapi buat sebahagian jang besar masing-masing orang adalah tukang dari tabiatnja sendiri. Tiap-tiap hari lembaga itu makin
hampir sampai kepada kesempurnaannja. Perkataan Allah amarkan
kita supaja berhati-hati bagaimana kita membangun, supaja melihat bahwa bangunan kita itu dialaskan atas batu zaman. Waktunja
akan datang apabila pekerdjaan kita itu akan berdiri dinjatakan
sebagaimana adanja. Sekaranglah waktunja bagi semua untuk mempertumbuhkan kuasa jang Tuhan sudah berikan kepadanja, supaja
mereka itu dapat merupakan tabiat buat kegunaan dalam dunia ini
untuk kehidupan jang lebih mulia pada achirat.
Pertjaja dalam al-Maseh sebagai Djuru Selamat sendiri akan
memberikan kekuatan dan keteguhan kepada tabiat. Semua orang
jang mempunjai pertjaja jang tulen dalam alMaseh akan berpikiran
jang tenang, mengingat bahwa mata Tuhan selalu mengamat-amati
mereka dan Hakim segala manusia sedang menimbang harga batin,
dan machluk-machluk rahasia surga sedang mengamat-amati untuk
426
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
melihat tabiat jang bagaimana rupakah jang sedang dipertumbuhkan
itu.
Sebabnja kenapa begitu banjak kesalahan besar-besar sudah diadakan oleh orang-orang muda jaitu karena mereka itu tidak beladjar
dari pengalaman orang-orang jang sudah hidup lebih lama dari me[411] reka itu. Peladjar-peladjar tidak mampu melewatkan begitu sadja
dengan mengolok atau hinakan peringatan dan nasihat ibu-bapa dan
guru-guru. Mereka harus sajangkan tiap-tiap peladjaran, serta insjaf
pula keperluan mereka akan pengadjaran jang lebih dalam dari pada
peladjaran jang manusia dapat berikan. Apabila al-Maseh berdiam
dalam hati oleh pertjaja, maka Rohnja mendjadi satu kuasa untuk
membersihkan dan menghidupkan djiwa. Kebenaran dalam hati tidak bisa tidak akan mempunjai pengaruh jang membetulkan atas
hidup ....
Biarlah peladjar-peladjar jang djauh dari rumah ibu-bapanja, jang
tidak lagi dibawah pengaruh langsung dari ibubapanja, ingat bahwa
mata Bapanja jang disurga selalu memandang mereka itu. Dia tjinta
akan orang-orang muda. Dia mengetahui segala keperluan mereka.
Dia mengerti akan segala pentjobaannja. Dia melihat dalam mereka
itu kemungkinan-kemungkinan jang besar, dan selalu bersedia menolong mereka itu mentjapai ukuran jang setinggi-tingginja, kalau
sadja mereka itu insjaf akan keperluannja dan tjahari pertolongan
dari padaNja.
Hai peladjar-peladjar, siang dan malam doa ibu-bapa dinaikkan
kepada Allah oleh sebab sengkau; perhatiannja jang kasih-sajang
selalu mengikuti engkau tiap-tiap hari. Dengarlah seruan dan amaran
mereka itu, dan tetapkanlah dalam hati bahwa oleh segala sesuatu
jang ada dalam kuasamu, engkau akan mengangkat dirimu diatas
segala kedjahatan jang mengelilingi engkau. Engkau tidak dapat
melihat bagaimana chianatnja musuh itu akan bekerdja untuk merusakkan pikiran dan tabiatmu, serta pertumbuhkan azas-azas jang
tidak baik dalam engkau.
Engkau boleh djadi tidak akan melihat bahaja jang sungguh
dalam waktu engkau mengambil langkah jang pertama dalam kesia-siaan dan kepelesiran, dan pikir bahwa apabila engkau ingin
mengobahkan djalanmu dapatlah engkau berbuat jang benar seperti
gampangnja engkau berbuat jang demikian sebelum engkau menjerahkan diri kepada perbuatan jang salah. Tetapi jang demkian itu
FASAL 139—PENGARUHNJA PERGAULAN
427
satu kesalahan besar adanja. Oleh memilih kawan-kawan jang djahat
banjak orang sudah terpimpin selangkah demi selangkah dari djalan
karunia kedalam pelanggaran jang sedalam-dalamnja dan pertjabulan, jang pada satu waktu mereka pikir mustahil bagi mereka akan
terbenam kedalamnja.
Peladjar jang menjerah kepada pentjobaan melemahkan pengaruhnja bagi kebaikan, dan barang siapa jang mendjadi perkakas
musuh segala djiwa oleh perbuatan jang salah, mesti memberikan [412]
perhitungan kepada Allah akan segala bahagian jang dilakukannja
dalam meletakkan batu sontohan dalam djalan orang-orang lain.
Kenapakah peladjar-peladjar mau menggabungkan diri dengan pendurhaka jang besar itu? Kenapakah mereka itu mendjadi perkakasperkakas untuk mentjobai orang-orang lain? Sebaliknja, kenapakah
mereka itu tidak mau beladjar untuk menolong dan memberanikan
hati sesamanja peladjar-peladjar dan guru-gurunja? Adalah satu kehormatan untuk membantu gurunja dan memikul segala tanggungan
dan menghadapi segala kebingungan jang Setan mau adakan dengan
luar biasa beratnja dan memenatkan. Mereka dapat menimbulkan
satu suasana jang dapat menolong banjak, menjukakan. Tiap-tiap
peladjar boleh bergemar dalam perasaan bahwa dia sudah berdiri
pada pihak al-Maseh, menundjukkan penghargaan pada peraturan,
keradjinan, dan penurutan, serta menolak untuk memberikan setitik dari kesanggupannja atau pengaruhnja kepada musuh besar dari
segala jang baik dan meninggikan.
Peladjar jang mempunjai penghargaan jang sungguh buat kebenaran dan pengertian jang benar akan kewadjiban, dapat melakukan
banjak untuk mempengaruhi sesama peladjar bagi al-Maseh.
Orang muda jang bersangkut paut dengan Djuru Selamat tidak
akan tak terkendalikan; mereka tidak akan mempeladjari kesenangan
diri sendiri serta memuaskan segala kemauan hatinja. Oleh sebab
mereka itu bersatu dengan alMaseh dalam roh, mereka itu akan
bersatu pula dengan alMaseh dalam perbuatan. Peladjar-peladjar
jang lebih tua dalam sekolah-sekolah kita harus ingat bahwa adalah
dalam kuasa mereka itu untuk merupakan tabiat dan adat kebiasaan peladjar-peladjar jang lebih muda; dan mereka harus berusaha
menggunakan sebaik-baiknja segala kesempatan. Biarlah peladjarpeladjar tersebut tetapkan dalam hatinja bahwa mereka tidak akan
428
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
mengchianatkan teman-temannja kedalam tangan musuh oleh pengaruhnja.
Tuhan Isa akan mendjadi pembantu segala orang jang menarohkan pertjajanja dalam Dia. Semua orang jang berhubung rapat dengan
al-Maseh mempunjai kesukaan dalam genggamannja. Mereka itu
mengikut djalan dimana Djuru Selamatnja pimpin, dan oleh karena Dia mereka menjalibkan daging serta dengan segala ketjintaan
dan hawa nafsunja. Mereka telah membangunkan pengharapannja
atas alMaseh, dan gelombang dunia tidak berkuasa menghanjutkan
[413] mereka itu dari alasan jang kuat itu.
Dapat Dipertjaja dan Setia
Adalah terserah kepadamu, hai orang-orang muda lakilaki dan
perempuan, untuk menetapkan apakah engkau akan mendjadi dapat
dipertjaja dan setia, siap sedia dan teguh mengambil pihak jang
benar dibawah segala matjam keadaan. Inginkah engkau merupakan
adat kebiasaan jang benar? Maka tjaharilah pergaulan orang-orang
jang sehat dalam batin, jang tudjuannja miring kepada sesuatu jang
baik. Waktu jang indah dari zaman kasihan sudah diberikan supaja
engkau dapat membuangkan tiap-tiap tjatjat dari tabiatmu, dan hal
inilah engkau harus berusaha melakukan, bukan sadja supaja engkau
mendapat hidup jang akan datang, melainkan supaja engkau boleh
berguna dalam hidup ini. Satu tabiat jang baik adalah satu modal
jang lebih berharga dari pada emas atau perak. Tiadalah jaitu dapat
diganggu oleh kegemparan atau keadaan djatuh miskin, dan pada
hari apabila segala harta-benda dunia akan dihapuskan semuanja,
dia akan membawa keuntungan jang banjak. Keichlasan, keteguhan,
dan ketjekalan adalah keadaan-keadaan jang harus diusahakan oleh
semua orang supaja mempertumbuhkannja; karena jang demikian
itu membungkus si pemakainja dengan satu kuasa jang tidak bisa
tertahan, — satu kuasa jang membikin dia kuat untuk melakukan
kebadjikan, kuat untuk melawan kedjahatan, kuat untuk menanggung
segala kesukaran.
Tjinta akan kebenaran, dan satu perasaan bertanggung djawab
untuk memuliakan Allah, adalah pendorong-pendorong jang terbesar
kuasanja untuk memperbaiki pengetahuan. Dengan gerakan tersebut
buat bertindak maka si peladjar itu mustahil mendjadi seorang jang
FASAL 139—PENGARUHNJA PERGAULAN
429
membuang-buang waktu sadja. Dia akan selamanja bersungguhsungguh hati. Dia akan beladjar sebagaimana dibawah pengawasan
Tuhan Allah, serta mengetahui bahwa seluruh surga dikerahkan dalam pekerdjaan pendidikannja. Dia akan mendjadi seorang jang
berpikiran mulia, murah hati, lemah lembut, ramah tamah, seperti
al-Maseh, tjakap. Hati dan pikiran akan bekerdja setudju dengan kehendak Allah. — “Counsels to Teachers, Parents, and Students,”
[414]
hal. 220-226.
FASAL 140—PENGARUH
Hidup al-Maseh adalah satu pengaruh jang makin meluas dan
tiada berpantai, satu pengaruh jang mengikat Dia pada Allah dan
kepada seluruh keluarga manusia. Oleh al-Maseh, Allah telah memakaikan manusia dengan satu pengaruh jang membikin manusia tidak
mungkin hidup bagi dirinja sendiri. Masing-masing kita ada berhubung dengan sesama kita manusia, sebahagian dari kebulatan milik
Allah, dan kita berdiri dengan selalu memikul kewadjiban bersama.
Tiada seorang manusia dapat berdiri terpisah dari sesamanja manusia; karena kesentosaan masing-masing mempunjai akibat kepada
jang lain-lain djuga. Adalah maksud Tuhan Allah supaja masingmasing orang merasa dirinja perlu bagi kesentausaan orang-orang
lain, dan berusaha memperbaiki kesenangannja.
Tiap-tiap djiwa ada dikelilingi oleh satu suasana tersendiri, —
satu suasana, boleh djadi, jang dipenuhi dengan kuasa pertjaja jang
memberi hidup, keberanian, dan pengharapan, serta jang harum
dengan bau semerbak ketjintaan. Atau boleh djadi suasana itu gelap
dan dingin oleh kemuraman dan perasaan tidak puas, serta tjinta akan
diri sendiri, atau pun beratjun dengan tjorak jang membinasakan dari
dosa jang disajangi. Oleh suasana jang mengelilingi kita, tiap-tiap
orang dengan siapa kita bergaul dipengaruhi dengan sengadja atau
tidak dengan sengadja.
Kewadjiban Kita
Inilah satu kewadjiban darimana kita tidak dapat melepaskan
diri kita. Perkataan kita, perbuatan kita, pakaian kita, tingkah laku
kita, meski air muka kita sendiri mempunjai satu pengaruh. Atas
kesan jang diadakan demikian itu tergantunglah buah-buah buat
kebaikan atau kedjahatan jang tak dapat diukur oleh manusia. Tiap-tiap gerakan hati jang disampaikan kepada orang lain dengan
setjara demikian adalah benih jang ditaburkan dan jang kelak akan
menghasilkan buah-buah. Adalah jaitu satu mata dalam rantai se430
FASAL 140—PENGARUH
431
gala kedjadian hidup manusia, jang meluas entah sampai kemana
dengan tiada pengetahuan kita. Kalau oleh teladan kita membantu
orang-orang lain dalam mempertumbuhkan azas-azas jang baik kita
memberikan kuasa kepada me- reka itu untuk berbuat kebadjikan. [415]
Dalam pihak mereka sendiri, akan dikeluarkannja pengaruh jang
sama atas orangorang lain lagi. Dengan demikian oleh pengaruh
jang kita tidak sengadja itu beribu-ribu orang dapat diberkati.
Lemparkanlah satu batu ketjil kedalam danau, lalu djadilah satu
ombak; dan lantas ombak jang lain, dan jang lain lagi; dan sementara
ombak-ombak itu bertambah-tambah, bulatan itu pun makin melebar, sampai ditjapainja pantai sendiri. Demikianlah halnja dengan
pengaruh kita. Diluar dari pengetahuan kita atau pun kuasa kita,
pengaruh itu berakibat berkat atau laknat kepada orang-orang lain.
Tabiat itulah kuasa. Saksi jang pendiam dari satu kehidupan
jang tiada mementingkan diri sendiri dan beribadat membawa satu
pengaruh jang tak bisa tertahankan. Oleh menjatakan tabiat al-Maseh dalam hidup, kita bekerdja bersama-sama dengan Dia dalam
pekerdjaan menjelamatkan djiwa-djiwa. Hanjalah oleh menjatakan
tabiatNja dalam hidup kita jang kita bisa bekerdja bersama-sama
dengan Dia.
Maka makin lebar lingkungan pengaruh kita, makin banjaklah
kebadjikan jang kita dapat lakukan. Apabila segala orang jang mengaku berbakti kepada Allah dan mendjadi pengikut-pengikut teladan
al-Maseh, serta menghidupkan azas-azas hukum Tuhan dalam hidupnja sehari-hari; apabila tiap-tiap perbuatan menjaksikan bahwa
mereka tjinta kepada Allah dengan sesungguh-sungguhnja dan tjinta
akan sesamanja manusia seperti dirinja sendiri, maka sidang akan mempunjai kuasa untuk menggerakkan dunia ini. — “Christ’s
[416]
Object Lessons” hal. 339, 340.
FASAL 141—PEMILIHAN TEMAN
SEPERGAULAN
Kita harus memilih pergaulan jang paling baik buat kemadjuan kita dalam hal kerohanian, dan ambil keuntungan buat diri kita
sendiri akan segala pertolongan jang kita dapat tjapai; karena Setan
akan menghadapkan banjak halangan untuk membikin perdjalanan
kita menudju surga sesukar-sukarnja mungkin. Kita boleh djadi ditempatkan dalam kedudukan jang menjusahkan betul, karena banjak
orang tidak bisa membikin daerah sekelilingnja sebagaimana mereka suka; tetapi djanganlah sekali-kali kita membiarkan diri kita
dengan sengadja kebawah pengaruh-pengaruh jang tidak baik untuk
pembangunan tabiat orang Kristen. Apabila kewadjiban memanggil
kita hendak memperbuat jang demikian, kita harus dua kali lebih
berdjaga-djaga dan berdoa, supaja, oleh karunia al-Maseh dapat kita
berdiri dengan tiada mendapat ketjemaran.
Lut sudah memilih Sodom sebagai tempat kediamannja, karena dia memandang lebih kepada keuntungan-keuntungan duniawi
jang akan diperolehnja dari pada pengaruh-pengaruh batin jang akan
mengelilingi dia dan keluarganja. Apakah jang diperolehnja sepandjang kekajaan dunia ini? Segala harta-bendanja sudah dibinasakan,
sebahagian dari anak-anaknja binasa dalam kebinasaan kota jang
djahat itu, isterinja diobahkan mendjadi tiang garam dipinggir djalan
dan dia sendiri sudah dilepaskan, “seolah-olah terus dari pada api.”
Bukan pula akibat pemilihan jang mementingkan diri sendiri itu
berachir disini; melainkan korrupsi batin tempat itu sudah didjalinkan dengan demikian rupa pada tabiat anak-anaknja sehingga
mereka itu tidak dapat membedakan diantara baik dan djahat, dosa
[417] dan kebenaran. — The Signs of the Times, 29 Mei 1884.
432
FASAL 142—UNDANG-UNDANG KEEMASAN
Dalam pergaulanmu dengan orang-orang lain, tempatkanlah dirimu pada kedudukan mereka itu. Rasailah perasaan mereka itu, segala
kesukarannja, keketjewaannja, kesukaannja, dan dukatjitanja. Samakanlah dirimu dengan mereka itu, dan berbuatlah kepada mereka
itu seperti kalau kiranja engkau bertukar tempat dengan mereka itu,
engkau ingin mereka perbuat kepadamu. Inilah undang-undang jang
benar dari ketulusan. Inilah satu utjapan lain dari undang-undang,
“Hendaklah kamu kasih akan samamu manusia seperti akan dirimu
sendiri.” Dan adalah jaitu inti dari pengadjaran segala nabi-nabi.
Adalah jaitu satu azas surga, dan akan dipertumbuhkan dalam semua
orang jang disediakan buat pergaulannja jang sutji.
Undang-undang keemasan adalah azasnja ramah-tamah jang
benar, dan pertundjukan jang sebenar-benarnja dari azas tersebut ada
kelihatan dalam kehidupan dan tabiat Isa. Aduh, alangkah kehalusan
dan keindahan tjahaja jang bersinar dalam kehidupan Djuru Selamat
kita setiap hari! Betapa kemanisan mengalir dari hadiratNja sadja!
Roh jang sama akan dinjatakan dalam anak-anakNja. Semua orang
dengan siapa al-Maseh tinggal akan dikelilingi oleh satu suasana
surga. Djubah putih kebersihan mereka itu akan semerbak dengan
bau harum dari taman Tuhan. Wadjah mereka itu akan bersinar
dengan tjahaja dari wadjah Tuhan. menerangkan djalan bagi kaki
jang suka terantuk dan penat.
Tiada satu manusia jang mempunjai tjita-tjita jang benar tentang
apakah jang mendjadikan tabiat jang sempurna akan alpa dalam
menjatakan belas kasihan dan lemah-lembutnja al-Maseh. Pengaruh
karunia harus melembutkan hati, menghaluskan dan membersihkan perasaan, serta memberikan kehalusan jang datang dari surga
dan perasaan-perasaan akan kepantasan. — “Thoughts from the
[418]
Mount of Blessing,” hal. 192, 193.
433
FASAL 143—KEHALUSAN JANG BENAR
Tuhan Isa menuntut pengakuan kita akan segala hak tiaptiap
manusia. Hak-hak sosial manusia dan hak-hak mereka sebagai orang
Kristen harus dipertimbangkan betul. Semuanja harus diperlakukan
dengan kehalusan dan kesedapan seperti anak-anak Allah, laki-laki
dan perempuan.
Agama Kristen akan membikin seorang djadi djentelmen. AlMaseh ada sopan santun, meski terhadap penganiajaNja sekali pun;
dan pengikutNja jang benar akan menjatakan roh jang sama. Pandanglah kepada rasul Paul pada waktu ia dibawa menghadap radjaradja. Pidatonja dihadapan radja Agrippa adalah satu pertundjukan
dari sopan santun jang benar serta kepandaian berbitjara jang merawankan hati. Indjil tidak mengandjurkan kesopanan jang hanja
rupa sadja seperti lazim dalam dunia, melainkan sopan santun jang
berpantjar dari kemurahan hati.
Pertumbuhan jang seteliti-telitinja dari keadaan-keadaan hidup
setjara lahir tidaklah tjukup untuk menjembunjikan semuanja ketjerewetan, pertimbangan jang kasar, dan perkataan-perkataan jang tidak
pantas. Kehalusan jang benar tidak akan pernah dinjatakan selama
diri itu masih dianggap sebagai satu tudjuan jang tertinggi. Tjinta
mesti tinggal didalam hati. Seorang Kristen jang setulus-tulusnja
menimbulkan segala gerakan jang mendorong perbuatannja dari tjinta jang sedalam-dalamnja kepada Tuhannja. Dari akar ketjintaannja
kepada al-Maseh berpantjarlah perhatian jang tidak mementingkan
diri sendiri dalam saudara-saudaranja. Kasih itu memberikan kepada
jang empunja dia satu keelokan sikap, kepantasan, dan ketjantikan
tingkah laku. Tjinta itu menerangi air muka dan menundukkan suara;
dia menghaluskan dan meninggikan seluruh tubuh. — “Ministry of
Healing,” hal. 489, 490.
434
FASAL 143—KEHALUSAN JANG BENAR
435
Perlu Sopan Santun Jang Benar
Adalah keperluan jang amat sangat supaja laki-laki dan oerempuan jang mengetahui kehendak Allah harus beladjar mendjadi pengerdja-pengerdja jang madju dalam pekerdjaan Tuhan. Mereka
itu haruslah mendjadi orang-orang jang halus, berpengertian, tiada
mempunjai kelitjikan pura-pura dan senjuman jang dibikin-bikin [419]
dari orang-orang dunia. melainkan kehalusan dan sopan santun jang
benar jang berbau surga, dan jang akan ada pada tiap-tiap orang
Kristen kalau sadja dia mendapat sama bahagian akan tabiat rohani.
Kurangnja sopan santun jang benar dan kehalusan Kristen dalam
barisan orang-orang jang memeliharakan hari Sabat adalah melawan
kita sebagai satu umat, dan membikin kebenaran jang kita akui itu
kurang sedap. Pekerdjaan mendidik pikiran dan tingkah laku dapat
didjalankan sampai kepada kesempurnaan. Kalau semua orang jang
mengaku pengikut kebenaran tidak memperbaiki segala kesempatan
dan waktu jang baik pada mereka itu sekarang untuk bertambah-tambah kepada tubuh laki-laki dan perempuan jang sempurna dalam Isa
al-Maseh, mereka itu tidak akan mendjadi kemuliaan bagi pihaknja
kebenaran tidak mendjadi kemuliaan bagi alMaseh. — “Testimonies for the Church,” djilid 4, hal. 358 359.
Pemilihan Akan Teman-Teman
Orang-orang muda jang sesuai dengan al-Maseh akan memilih
teman-teman jang akan membantu mereka itu dalam perbuatan jang
benar, dan akan menghindarkan pergaulan jang tidak memberikan
pertolongan dalam pertumbuhan azasazas benar serta maksud-maksud jang mulia. Pada tiap-tiap tempat akan didapat orang-orang
muda jang pikirannja ditempah dalam satu tjetakan jang kurang mulia. Apabila datang bergaul dengan kelas jang demikian, orang-orang
jang telah menempatkan dirinja dengan tiada penahanan suatu apa
pun pada pihak al-Maseh akan berdiri dengan teguh pada apa jang
diberitahukan kepadanja sebagai benar oleh akal-budi dan anganangan hatinja. — “Counsels to Teachers, Parents, and Students,”
[420]
hal. 226.
FASAL 144—MENOLAK PERGAULAN DUNIA
Orang-orang muda harus timbang dengan betul-betul apakah
kelak maksud dan pekerdjaan hiaupnja, dan alaskanlah alasannja
dengan demikian rupa sehingga segala kelakuannja akan bebas dari
pada tjatjat kerusakan. Kalau mereka mau berdiri dalam satu pendirian dimana mereka itu akan mempengaruhi orang-orang lain, mereka
mesti berharap pada diri sendiri. Bunga bakung jang ditelaga menantjapkan akarnja dalam sekali dibawah tanah dan betjek-betjek, dan
dari perantaraan batangnja jang berlobang halus-halus dia menghisap bahan-bahan jang akan membantu dalam pertumbuhannja, dan
mengeluarkan kembangnja jang putih bersih mekar diatas danau.
Ditolaknja segala sesuatu jang akan memberikan tjatjat atau pun
merusakkan keindahannja jang indah permai itu.
Kita boleh mengambil peladjaran dari bunga bakung, dan meskipun dikelilingi oleh pengaruh-pengaruh jang akan miring kepada
kerusakan batin dan mendatangkan kebinasaan atas djiwa, kita dapat
menolak untuk dirusakkan dan tempatkan diri kita dimana pergauian
jang djahat tidak akan merusakkan hati kita. Orang-orang muda
satu per satu harus mentjahari pergauian dengan orang-orang jang
berusaha menudju keatas dengan djedjak jang tidak terojong-ojong.
Mereka harus menghindarkan pergauian orang-orang jang menghisap segala matjam pengaruh jang djahat, jaitu orangorang jang tiada
bekerdja dan tidak mempunjai keinginan sungguh buat perolehan
satu ukuran tabiat jang tinggi, jang tidak dapat dipertjaja sebagai
orang-orang jang berdiri teguh atas azas. Biarlah orang-orang muda terdapat bergaul dengan orang-orang jang takut dan tjinta akan
Allah; karena orang-orang jang bertabiat mulia dan teguh ini ada
digambarkan oleh bunga bakung jang mekarkan kembangnja jang
bersih itu diatas muka danau. Mereka menolak untuk dirupakan oleh
pengaruh-pengaruh jang akan merendahkan daradjat, dan kumpulkan bagi mereka itu hanja jang akan membantu dalam pertumbuhan
satu tabiat jang sutji dan mulia. Mereka itu berusaha supaja disesua436
FASAL 144—MENOLAK PERGAULAN DUNIA
437
ikan kepada teladan surga. — The Youth’s Instructor, 5 Januari
[421]
1893.
Perkataan Kita Satu Sumber Pertolongan
Ada terlalu sedikit pertjakapan diantara orang-orang Kristen berhubung dengan fasal-fasal jang indah dalam pengalaman mereka
itu. Pekerdjaan Tuhan ditimpangkan dan Allah tidak dihormati oleh
salah memakainja talenta berbitjara. Tjemburuan, sangka-sangka
djahat, dan kekikiran disajangkan didalam hati, dan perkataan menundjukkan kerusakan jang didalam hati. Pikiran jang djahat dan
utjapan jang djahat dimandjakan oleh banjak orang jang menjebutkan Nama al-Maseh. Orang-orang ini djarang sekali menjebutlcan
kebaikan, kemurahan, dan kasihan Allah, jang dinjatakan dalam
Anaknja bagi dunia. Hal ini sudah dibuatNja bagi kita, dan bukankah patut jang kasih dan sukur kita perlu dinjatakan? Apakah tidak
sepatutnja jang kita berusaha membikin segala perkataan kita djadi
satu sumber pertolongan dan penghiburan kepada satu sama lain
dalam pengalaman kita sebagai orang Kristen? Kalau kiranja kita
tjinta al-Maseh dengan sungguh, kita akan memuliakan Dia oleh perkataan kita. Orang-orang jang tiada pertjaja sering sekali ditempelak
sementara mereka mendengarkan akan perkataan pudji-pudjian jang
bersih serta sukur kepada Tuhan Allah. — Review and Herald, 25
Januari, 1898.
Pengaruh Kita
Teladannja sendiri dan kelakuan serta perkataan orang Kristen
haruslah begitu rupa sehingga menimbulkan dalam orang berdosa
satu keinginan hendak datang kepada Pantjaran hidup. — Review
[422]
and Herald, 29 November 1887.
FASAL 145—PERTJAKAPAN JANG
DITINGGIKAN
Orang jang paling terdidik dalam segala ilmu tidak selamanja
perkakas-perkakas jang paling tepat buat keperluan Tuhan. Ada
banjak orang jang mendapat dirinja disampingkan, dan orang-orang
jang sudah mendapat lebih kurang kesempatan untuk memperoleh
pengetahuan dari buku-buku mengambil tempat mereka itu, karena
orang-orang jang disebutkan belakangan mempunjai pengetahuan
akan perkaraperkara jang dapat didjalankan dalam hidup, hal mana
ada perlu untuk keperluan setiap-tiap hari; sementara orangorang
jang menganggap dirinja sudah pintar sering kali berhenti mendjadi
peladjar-peladjar, sudah merasa puas dengan dirinja, dan tidak perlu
lagi diadjar, meskipun oleh Isa sendiri, jaitu Guru jang terbesar
pernah datang kedunia ini.
Semua orang jang sudah bertumbuh dan mendjadi lebih luas,
jang kuasa pikirannja sudah diperbaiki oleh penjelidikan jang dalam-dalam akan Kitab Sutji, supaja mereka itu boleh mengetahui
kehendak Allah, akan sampai kepada pangkat-pangkat jang berguna;
karena perkataan Allah boleh memasuki hidup dan tabiat mereka.
Perkataan itu mesti melakukan pekerdjaannja jang istimewa, bahkan
makan terus sehingga ia mentjeraikan sumsum dengan tulang, dan
lagi jaitu hakimlah atas segala kepikiran dan niat hati orang. Perkataan Allah haruslah mendjadi makanan oleh mana seorang Kristen
mesti mendjadi kuat, dalam roh dan pengetahuan, supaja ia boleh
berperang untuk kebenaran dan keadilan.
Sebabnja Ukuran-Ukuran Jang Rendah
Kenapakah halnja demikian sehingga orang-orang muda kita,
meski orang-orang jang sudah lebih tua djuga, ada begitu gampang
tersesat kepada pentjobaan dan dosa? — Jaitulah karena perkataan
Allah tidak dipeladjari dan dipikirpikirkan dalam-dalam sebagaimana patutnja. Kalau perkataan itu dihargakan, akan adalah ketulus438
FASAL 145—PERTJAKAPAN JANG DITINGGIKAN
439
ichlasan dalam hati, satu kekuatan semangat, jang akan melawan
segala pentjobaan Setan hendak membuat jang djahat. Satu kemauan
hati jang teguh dan tetap tidaklah didatangkan kedalam hidup dan tabiat, karena pengadjaran Allah jang sutji tidak didjadikan peladjaran
dan pokok pikiran. Tidaklah ada usaha jang dilakukan sebagaimana [423]
patutnja, untuk menghubungkan pikiran dengan pertimbangan-pertimbangan jang bersih dan sutji, dan menjimpangkannja dari jang
kotor dan tidak benar. Tidak diadakan pemilihan akan bahagian
jang lebih baik, duduk dekat kaki Isa, seperti Marjam telah berbuat, untuk mempeladjari peladjaran-peladjaran dari Guru Surga itu,
supaja semuanja dapat disimpan dalam hati, dan dihidupkan dalam
hidup sehari-hari. Pikiran jang dalam-dalam atas perkaraperkara
jang sutji akan meninggikan dan menghaluskan pikiran dan akan
menumbuhkan orang-orang Kristen laki-laki dan perempuan jang
bertabiat mulia.
Tuhan Allah tidak akan menerima seorang dari pada kita jang
mengetjilkan segala kuasanja dalam penghinaan dunia jang penuh
hawa nafsu, oleh pikiran, oleh perkataan, dan oleh perbuatan. Surga
adalah satu tempat jang bersih dan sutji, dimana seorang tidak dapat
masuk ketjuali kalau sudah dihaluskan, dirohanikan, dibersihkan,
dan disutjikan. Maka adalah pekerdjaan jang kita harus lakukan buat
diri kita sendiri, dan kita akan sanggup melakukan pekerdjaan itu
hanja oleh mengambil kekuatan dari Isa. Kita harus mendjadikan
Kitab Sutji itu satu peladjaran diatas segala buku jang lain, kita
harus tjinta kepadanja, dan turut dia sebagaimana suara Allah. Kita
patut melihat dan mengerti segala larangan dan tuntutan Tuhan,
“Hendaklah” dan “Djangan engkau,” dan insjaf akan arti jang benar
dari perkataan Allah.
Perlunja Berpikiran Arah ke-Surga
Apabila perkataan Allah didjadikan penasihat kita, dan kita menjelidik al-Kitab buat keterangan, malaikat-malaikat surga pun hampirlah untuk menekankan pikiran dan terangkan pengertian, sehingga
dengan sesungguhnja dapat dikatakan, “Apabila njatalah sabdaMu,
orang beroleh terang dan orang bodoh pun didjadikan bidjaksana.”
Tidak heran bahwa tidak lebih banjak pikiran arah ke-surga terdapat
440
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
diantara orang-orang muda jang mengaku beragama Kristen, apabila
begitu sedikit perhatian ada diberikan kepada perkataan Allah.
Nasihat-nasihat surga tidak diindahkan; teguran-teguran tidak
diturut; rahmat dan akal-budi jang dari surga tidak ditjahari, supaja
dosa-dosa jang sudah diperbuat dapat dihindarkan dan segala tjorak kekotoran dapat dibersihkan dari pada tabiat. Doa radja Daud,
jaitu, “Berilah tahu kepadaku djalan hukum-hukumMu, supaja aku
[424] memikirkan segala adjaibMu.”
Kalau pikiran orang-orang muda kita, serta orang-orang jang
sudah lebih tua umurnja, ditudjukan kepada jang benar apabila berkumpul bersama-sama, maka pertjakapan mereka itu akan selalu
mengenai perkara-perkara jang tinggi. Apabila pikiran itu sutji; dan
segala sesuatu jang dipikirkan itu ditinggikan oleh kebenaran Allah,
maka perkataan itu pun akan mempunjai tabiat jang sama, “laksana
buah kasturi keemasan dalam rantang perak adanja.” Tetapi dengan
pengertian sekarang ini, dengan adat kebiasaan sekarang, dengan
ukuran jang rendah dimana orang-orang jang mengaku dirinja beragama Kristen sudah merasa puas mendapatnja, maka pertjakapan
itu pun rendah dan tidak ada faedahnja. Adalah jaitu “dari pada
dunia ini, jaitu seperti dunia djuga adanja,” dan tidak jaitu berbau
kebenaran, atau berbau surga, dan tidak mentjukupi meski ukuran
dari orang dunia jang beradab lebih tinggi.
Satu Proses Penjutjian Jang Keras
Apabila al-Maseh dan surga mendjadi pokok pikiran, maka pembitjaraan akan membuktikan hal itu. Pertjakapan akan digarami
dengan karunia, dan si pembitjara itu akan menundjukkan bahwa
dia sudah memperoleh satu pendidikan dalam sekolah Guru Surga itu. Penulis Mazmur berkata, “Maka telah kupilih akan djalan
kebenaran dan segala hukumMu kutaroh selalu dihadapanku.” Dia
mengindahkan perkataan Allah. Perkataan itu masuk kedalam pengertiannja, bukan untuk disia-siakan, melainkan untuk dihidupkan
dalam hidupnja sehari-hari. . . .
Dari hari kehari, dari djam kepada djam lain, mestilah ada satu proses jang keras tentang penjangkalan diri dan penjutjian jang
berdjalan didalam hati ; dan kemudian pekerdjaan lahir akan menjaksikan bahwa Isa ada tinggal diam didalam hati oleh pertjaja.
FASAL 145—PERTJAKAPAN JANG DITINGGIKAN
441
Penjutjian tidak menutupkan pintu djiwa kepada pengetahuan, melainkan jaitu datang untuk melebarkan pikiran, dan mengilhamkan dia
untuk mentjahari akan kebenaran, seperti mentjahari harta jang tersembunji; dan pengetahuan akan kehendak Allah akan memadjukan
pekerdjaan penjutjian. Bahwa sesungguhnjalah ada satu surga, dan
aduhai, betapa sungguh kita harus berusaha mentjapainja.
Saja berseru kepada peladjar-peladjar dalam sekolahsekolah dan
perguruan-perguruan tinggi kita, supaja pertjaja dalam Isa sebagai
Djuru Selamat dirimu. Pertjajalah bahwa Dia selalu bersedia menolong engkau oleh rahmatNja, apabila engkau datang kepadaNja
dengan ketulusan. Engkau harus bergumul baik-baik dalam per- [425]
gumulan pertjaja. Kita mesti orang jang bergelut untuk mendapat
makota kehidupan. Berperanglah, karena genggaman Setan ada atasmu; maka kalau engkau tidak melepaskan diri dengan paksa dari
padanja, engkau akan dilumpuhkan dan dibinasakan. Musuh ada
pada sebelah kanan dan pada sebelah kirimu, dihadapan serta dibelakangmu; dan engkau mesti indjak-indjak dia dibawah kakimu.
Berperanglah, karena ada satu makota jang mesti dimenangkan. Berperanglah, karena kalau engkau itdak menangkan makota itu, engkau
kehilangan segala sesuatu baik dalam hidup ini baik pun dalam hidup didunia achirat. Berperanglah, tetapi biarlah engkau berperang
dalam kekuatan Djuru Selamatmu jang sudah bangkit itu. — Review and Herald, 21 Augustus 1888. Lihat djuga “Fundamentals of
[426]
Christian Education,” hal. 129-137.
FASAL 146—MENURUT HAWA NAPSU
Sedikit waktu dipakai untuk menurut hawa nafsu, hai sahabat-sahabatku orang muda jang kekasih, akan menghasilkan penuaian jang
akan membikin hatimu pahit seumur hidupmu; satu masa kelalaian
— berserah sekali sadja kepada pentjobaan — boleh membalikkan
arus hidupmu seluruhnja kepada djurusan jang salah. Engkau hanja
boleh mendapat satu masa muda ; bikinlah jang satu itu berfaedah.
Apabila engkau melalui lapangan itu sekali, engkau tidak akan pernah lagi dapat membetulkan kesalahanmu itu. Barang siapa jang
menolak berhubung dengan Allah, dan tempatkan dirinja pada djalan
pentjobaan, akan pasti djatuh.
Tuhan Allah sedang mengudji tiap-tiap orang muda. Banjak jang
sudah memaafkan kelalaiannja dan kurang hormatnja, karena teladan salah jang sudah diberikan kepadanja oleh orang-orang Kristen
jang sudah lebih berpengalaman. Akan tetapi hal ini seharusnja tidak patut menjimpangkan seorang dari pada berbuat baik. Pada hari
perhitungan jang terachir tidak lagi engkau dapat memadjukan maaf
seperti jang engkau madjukan sekarang ini. Engkau akan dihukumkan dengan adil, karena engkau mengetahui djalan itu, tetapi tidak
mau berdjalan didalamnja.
Pentjobaan.
Setan, penipu jang ulung itu, mengobahkan dirinja mendjadi
malaikat-malaikat terang, dan datang kepada orang-orang muda
dengan berbagai pentjobaan jang amat luas, serta berhasil menawan
mereka itu, selangkah demi selangkah, dari pada djalan kewadjiban.
Setan digambarkan sebagai penuduh, penipu, pendusta, penjiksa, dan
pembunuh. “Barang siapa jang berbuat dosa, jaitu dari pada iblis.”
Tiap-tiap pelanggaran membawa djiwa kepada pehukuman, dan
mendatangkan kebentjian surga. Angan-angan hati dipandang oleh
Tuhan Allah. Apabila pikiran-pikiran jang tidak bersih disajangkan
dalam hati, tidak lagi perlu hal jang demikian itu diutjapkan dalam
442
FASAL 146—MENURUT HAWA NAPSU
443
perkataan atau perbuatan untuk melaksanakan dosa itu dan bawa
djiwa kepada pehukuman. Kesutjiannja sudah dinadjiskan, dan si
[427]
penggoda itu pun sudah menang.
Tiap-tiap manusia ditjobai apabila ia tertarik oleh hawa nafsunja
sendiri dan terbudjuk. Dia sudah disesatkan dari djalan kebadjikan dan kebaikan jang tulen oleh menurut kemauan hatinja sendiri.
Kalau orang-orang muda mempunjai keichlasan peribadatan, maka pentjobaan jang sekuat-kuatnja boleh datang kepadanja dengan
sia-sia sadja. Adalah perbuatan Setan hendak mentjobai engkau,
tetapi adalah engkau sendiri jang akan bertindak menjerah. Tidaklah
terhitung dalam kuasa segala tentera Setan untuk memaksa orangorang jang ditjobai itu supaja melanggar. Tidak ada satu maaf untuk
berbuat dosa.
Sementara sebahagian orang-orang muda menjia-njiakan kuasa
tubuhnja dalam kesia-siaan dan kebodohan, ada djuga sebahagian
jang melatih pikirannja, mengumpulkan pengetahuan, dan memakaikan kelengkapan sendjata untuk melakukan peperangan hidup,
dengan penuh ketetapan hati hendak menjelesaikan peperangan itu
dengan kemenangan.
Tetapi mereka tidak dapat membikin hidupnja itu djadi satu kemenangan, bagaimana tinggi pun mereka boleh tjoba hendak mendaki, ketjuali dipusatkannja segala angan-angan hatinja kepada Allah.
Kalau mereka mau berbalik kepada Tuhan dengan segenap hati,
menolak segala budjukan orangorang jang ingin melemahkan dengan sedikit sadja maksudnja hendak berbuat baik, mereka itu akan
mempunjai kekuatan dan kepertjajaan dalam Allah.
Kegemaran Sia-sia Bukannja Kesukaan Jang Benar
Segala orang jang suka akan pergauian seringkali memandjakan
tabiat ini sampai hal itu mendjadi kegemaran hati jang mengatasi
semuanja. Berpakaikan pakaian jang bagus, mengundjungi tempattempat kepelesiran, tertawa dan bertjakap-tjakap tentang soal-soal
jang sama sekali lebih enteng dari pada sia-sia, — inilah tudjuan
hidup mereka. Mereka tidak tahan membatja Kitab Sutji dan memikir-mikirkan tentang perkara-perkara surga. Mereka merasa susah
kalau tidak ada sesuatu jang membikin hatinja tergerak. Didalam mereka itu tidak ada kuasa buat bersuka; melainkan mereka bergantung
444
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
buat kesukaan mereka atas pergauian orangorang muda lain jang
sama tidak berpikir dan nekat seperti mereka sendiri. Kuasa jang
dapat dialihkan kepada maksudmaksud jang mulia, diserahkannja
kepada kebodohan. . . . .
Orang-orang muda jang mendapat kesukaan dan kesenangan
dalam membatja perkataan Allah dan didalam waktu permintaan
[428] doa selalu disegarkan oleh minuman dari Pantja- ran hidup. Dia
akan mentjapai satu ketinggian batin jang mulia dan keluasan pikiran jang tak mungkin dipikirkan orang lain. Perhubungan dengan
Allah mengandjurkan pikiran-pikiran jang baik, tjita-tjita jang mulia,
pengertian jang terang akan kebenaran, dan maksud-maksud tinggi
akan perbuatan. Barang siapa jang menghubungkan djiwanja dengan
demikian rupa kepada Allah diakui olehNja sebagai anak-anakNja
jang lelaki dan perempuan. Mereka itu selalu mentjapai lebih tinggi
dan makin tinggi, serta mendapat pemandangan jang lebih terang akan Allah dan achirat, sampai Tuhan mendjadikan mereka itu saluran
terang dan akal budi kepada dunia. . .
Barang siapa jang tinggal dalam Isa akan selalu bersuka hati,
bergirang, dan bergembira didalam Tuhan. Kelembutan jang ditalukkan akan menandai suaranja, horrnat akan perkara-perkara rohani
dan jang kekal akan dinjatakan dalam perbuatannja, serta njanjian,
njanjian kesukaan, akan berdengung dari bibirnja; karena jang demikian itu dilajangkan dari tachta Allah. Inilah rahasianja peribadatan,
jang tidak gampang diterangkan, tetapi meskipun begitu dirasai dan
digemari. Satu hati jang degil dan durhaka boleh menutupkan segala pintunja kepada pengaruh jang manis dari rahmat Tuhan, dan
segala kesukaan dalam Roh Sutji; tetapi djalan hikmat itu djalan
kesedapan dan segala lorongnja pun sedjahteralah adanja. Makin
rapat kita berhubung dengan al-Maseh, perkataan dan perbuatan kita
makin menundjukkan kuasa jang menalukkan dan mengobahkan
dari rahmatNja. — “Testimonies for the Church,” djilid 4, hal.
[429] 622-626.
FASAL 147—TAMU-TAMU JANG TIDAK
BERAGAMA
Tidaklah selamat bagi orang-orang Kristen memilih pergaulannja dengan orang-orang jang tidak mempunjai perhubungan dengan
Tuhan, dan jang tudjuannja tiada berkenan kepadaNja. Meskipun
begitu berapa banjak orang jang mengaku dirinja Kristen memberanikan diri datang kepada daerah larangan. Banjak jang mengundang
kedalam rumahnja keluarga-keluarga jang sia-tila, jang tiada berguna, dan tidak beribadat; dan seringkali teladan dan pengaruh dari
tamutamu jang tidak beragama ini meninggalkan kesan jang kekal
dalam pikiran anak-anak dalam rumah-tangga. Pengaruh jang dikerahkan dengan demikian rupa adalah sama seperti pengaruh jang
didatangkan dari pergaulan orang-orang Iberani dengan penduduk
negeri Kanaan jang tidak beragama itu . . . .
Banjak orang merasa bahwa mereka itu mesti memberikan sedikit kelonggaran untuk menjukakan keluarga dan sahabatsahabatnja
jang tidak beragama. Oleh sebab tidaklah selamanja gampang membikin perbatasan, satu kelonggaran menjediakan djalan buat jang
lain, sampai orang-orang jang tadinja ada pengikut al-Maseh jang benar disesuaikan dalam hidup dan tabiat dengan adat kebiasaan dunia
ini. Perhubungan dengan Allah diputuskan. Mereka itu hanja Kristen
dalam nama sadja. Apabila datang waktu pengudjian, maka harap
mereka itu ternjata tiada beralasan adanja. Mereka telah mendjual
dirinja sendiri serta anak-anaknja kepada tangan musuh. Mereka
telah menghinakan Allah, dan dalam kenjataan pehukumanNja jang
adil, mereka itu akan menjabit apa jang sudah ditaburkannja. Al-Maseh akan berkata kepadanja, sama seperti Dia sudah berkata kepada
orang Israil dahulu kala, Tidak kamu menurut sabdaKu. Mengapa
garangan perbuatanmu demikian?” — “The Signs of the Times,”
[430]
2 Juni 1881.
445
446
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
BAGIAN KE-XV—Bertjumbu-Tjumbuan
dan Perkawinan
[431]
Ikatan rumah-tangga adalah ikatan jang paling rapat, paling halus
dan paling sutji dari sesuatu ikatan didunia. Jaitu sudah dimaksudkan
mendjadi satu berkat kepada manusia. Dan adalah jaitu satu berkat
dimana sadja perdjandjian perkawinan itu sudah diadakan dengan
pengertian, dalam takut akan Tuhan, dan dengan pertimbangan jang
sepantasnja atas segala kewadjibannja. — “Ministry of Healing,”
hal, 356, 357.
[432]
FASAL 148—TJINTA JANG BENAR
Adapun tjinta itu satu pemberian jang amat indah adanja, jang
kita terima dari Isa. Kasih jang bersih dan sutji bukannja satu perasaan, melainkan satu azas. Semua orang jang digerakkan oleh tjinta
jang tulen bukannja tiada patut ataupun buta. Diadjar oleh Roh Sutji,
mereka tjinta Allah lebih tinggi dari semua, dan sesamanja manusia
sama seperti dirinja sendiri.
Biarlah semua orang jang memikir-mikirkan hendak kawin menimbang tiap-tiap perasaan hati dan amat-amati tiap-tiap pertumbuhan tabiat dalam orang dengan siapa mereka pikir akan mempersatukan nasibnja. Biarlah tiap-tiap langkah kepada persekutuan perkawinan ditandai dengan tabiat kesopanan, kesederhanaan, ketulusan dan
maksud jang sungguh hendak menjenangkan dan memuliakan Allah.
Perkawinan mengenai hidup kemudian hari baik dalam dunia ini
baik pun dalam dunia achirat. Seorang Kristen jang tulus tidak akan
mengadakan rentjana jang tidak dapat diperkenankan oleh Tuhan.
Mentjahari Nasihat
Kalau engkau beruntung mendapat satu ibu-bapa jang takut akan Tuhan, tjaharilah nasihat mereka itu. Bukakan kepadanja segala pengharapan dan rentjanamu, peladjarilah peladjaran jang diadjarkan oleh pengalaman pada mereka itu, dan engkau akan dapat
menghindarkan banjak kepedihan hati. Diatas semuanja, djadikanlah
al-Maseh sebagai djuru-nasihatmu. Peladjarilah firmanNja dengan
permintaan doa.
Dibawah pimpinan serupa itu biarlah seorang wanita menerima
sebagai teman hidupnja hanja seorang jang mempunjai tjorak tabiat
jang sutji dan gagan, seorang jang radjin, penuh tjita-tjita, tulus, dan
tjinta serta takut pada Tuhan. Biarlah seorang pemuda mentjahari
untuk berdiri pada sisinja seorang jang disediakan untuk memikul
bahagiannja dari pada tanggungan hidup, seorang jang pengaruhnja
448
FASAL 148—TJINTA JANG BENAR
449
akan memuliakan dan menghaluskan dia, dan jang akan membikin
dia senang dalam tjintanja.
“Seorang bini jang berakal-budi itulah suatu karunia Tuhan. Bahwa hat; lakinja boleh harap padanja. . . . Bahwa bininja berbuat baik [433]
akan dia, bukan djahat, seumur hidupnja.” “Dibukakannja mulutnja
dengan akal-budi dan pengadjaran kemurahan adalah pada lidahnja.
Diamat-amatinja kelakuan segala orang isi rumahnja dan tak tahu ia
makan rezekinja dengan malas. Bahwa anak-anaknja naik pangkat
dan memudji dia sebab selamatnja dan lakinja pun memudji dia,”
katanja, “Banjaklah anak perempuan, jang baik dan berbudi dengan
kelakuannja, tetapi engkau meliputi mereka itu sekalian.” Barang
siapa jang memperoleh seorang isteri jang serupa itu, “mendapat suatu benda jang baik, dan ia pun beroleh keridlaan dari pada Tuhan.”
— “Ministry of Healing,” hal. 358, 359.
Pemilihan Teman Sepergaulan
Perhatian jang amat sangat harus diambil oleh orangorang muda
Kristen dalam mengadakan persahabatan dan dalam pilihan temanteman sepergaulan. Djagalah, supaja djangan sesuatu jang engkau
sekarang pikir djadi emas tulen kelak ternjata hanja kuningan belaka.
Pergaulan-pergaulan dunia biasanja memasang halangan-halangan
dalam djalan peribadatanmu kepada Allah, dan banjak djiwa-djiwa
sudah dirusakkan oleh persekutuan jang tiada menjenangkan, baik
dalam perusahaan mau pun dalam perkawinan, dengan orang-orang
jang tidak pernah akan meninggikan dan memuliakan. Djangan sekali-kali umat Tuhan tjoba mengindjak daerah larangan. Perkawinan
diantara orang pertjaja dengan orang jang tidak pertjaja dilarang
keras oleh Tuhan. Tetapi terlalu sering hati jang tiada bertobat itu
menuruti keinginannja sendiri, dan perkawinan jang tidak diizinkan oleh Tuhan diadakan. — “Fundamentals of Christian Educa[434]
tion,” hal. 500.
FASAL 149—TJARA PERTJUMBUAN JANG
SALAH*
Kekurangan keteguhan dan penjangkaian diri dalam tabiatmu
adalah satu halangan jang penting sekali dalam memperoleh satu
pengalaman agama jang tulen jang tidak kelak mendjadi pasir hanjut.
Keteguhan dan ketulusan maksud haruslah dipertumbuhkan. Segala
keadaan ini dengan pasti perlu untuk satu kehidupan Kristen jang
beruntung. Kalau padamu ada ketulusan djiwa engkau tidak akan
dihanjutkan dari pada jang benar. Tiada satu gerakan hati jang tjukup
kuat menggerakkan engkau dari kewadjiban jang lurus; engkau akan
tetap tulus dan setia kepada Allah. Budjukan dari kasih-sajang dan
tjinta, kerinduan persahabatan, tidak akan menggerakkan engkau
supaja menjimpang dari kebenaran dan kewadjiban; engkau tidak
akan mengorbankan kewadjiban kepada kehendak hati.
Kalau engkau, hai saudaraku, terpantjing hendak menghubungkan kepentingan hidupmu dengan seorang gadis muda jang tidak
berpengalaman, jang sebetulnja ada kurang dalam pendidikan dalam
kebiasaan hidup sehari-hari, engkau mengadakan kesalahan; tetapi
kekurangan ini pun ketjil adanja kalau dibandingkan dengan pengetahuan jang tidak ada padanja tentang kawadjiban kepada Allah.
Bukannja jang ia tidak mengetahui akan terang, melainkan ia belum
merasa bagaimana berdosa dirinja dengan tiada al-Maseh.
Pengaruh Atas Peragamaan
Kalau, dalam kemabukan tjintamu itu, engkau berulangulang
dapat meninggalkan kumpulan permintaan doa, dimana Allah bertemu dengan umatNja, supaja engkau bersenang dengan pergaulannja
seorang jang tidak mempunjai tjinta suatu apa bagi Tuhan, dan jang
tiada melihat sesuatu penarik dalam kehidupan agama, bagaimanakah engkau harap Allah bisa memberkati perhubungan jang serupa
itu?
* Dari
satu kesaksian jang diberikan sendiri.
450
FASAL 149—TJARA PERTJUMBUAN JANG SALAH
451
Djanganlah tergopoh-gopoh. Perkawinan jang terburuburu seharusnja djangan diandjurkan. Kalau wanita muda atau pun pemuda
tidak mempunjai rasa hormat akan segala tuntutan Allah, kalau me- [435]
reka alpa mengindahkan tuntutan Allah jang mengikat mereka itu
kepada agama, akan ada bahaja jang mereka itu tidak akan hargakan dengan betul segala tuntutan dari suami atau pun tuntutan dari
isteri. Kebiasaan dimana seorang sering terdapat bergaul dengan
kesukaannja, dan lagi ini diperbuat dengan mengorbankan hak-hak
peribadatan serta waktu minta doa, ada berbahaja sekali; engkau
mengalami kerugian jang engkau tidak mampu mendapatnja.
Kebiasaan duduk sampai landjut malam sudah mendjadi adat,
tetapi hal itu tidaklah berkenan kepada Allah, meski engkau berdua orang Kristen adanja. Waktu jang melampaui batas ini merusakkan kesehatan badan, dan membikin tubuh tidak pantas buat
mengerdjakan segala kewadjibannja pada esok harinja, serta memberikan pandangan jang djahat. Hai saudaraku, saja harap engkau
akan mempunjai tjukup kehormatan diri sendiri untuk menghindarkan pertjumbuan jang demikian itu. Kalau matamu ditudjukan
kepada kemuliaan Allah, engkau akan bertindak dengan perhatian
jang sungguhsungguh. Engkau tidak akan membiarkan dorongan
penjakit tjinta membutakan pemandanganmu begitu rupa sehingga
engkau tidak dapat melihat tuntutan-tuntutan tinggi jang Tuhan sudah letakkan atasmu sebagai orang Kristen. — “Testimonies for
the Church,” Djilid 3, hal. 44, 45.
Perkawinan jang Lekas
Perkawinan jang diadakan dengan lekas seharusnja djangan diandjurkan. Satu perhubungan jang begitu penting seperti perkawinan
dan berakibat begitu djauh, tidaklah patut diadakan dengan terburu-buru, dengan tiada tjukup persediaan, dan sebelum kuasa pikiran
dan tubuh sudah tjukup bertumbuh. — “Ministry of Healing,” hal.
[436]
358.
FASAL 150—BERTUNANGAN DENGAN ORANG
JANG TIDAK PERTJAJA
Saudaraku jang kekasih: Saja sudah mendengar tentang maksudmu hendak kawin dengan seorang jang tidak bersatu dengan engkau
dalam pertjaja, dan saja takut engkau belum mempertimbangkan
soal jang amat penting ini dengan saksama. Sebelum mengambil
satu langkah jang akan mengerahkan satu pengaruh atas hidupmu dikemudian hari saja andjurkan kepadamu supaja mempertimbangkan
soal itu dengan seteliti-telitinja dan permintaan doa. Apakah perhubungan jang baru ini akan ternjata mendjadi satu sumber kesukaan
jang benar? Apakah itu akan mendjadi satu penolong kepadamu dalam hidupmu sebagai orang Kristen? Adakah jaitu berkenan kepada
Allah? Apakah teladanmu itu mendjadi satu teladan jang selamat
untuk diturut oleh orangorang lain?
Udjian Tjinta
Sebelum menerima lamaran orang buat kawin, tiap-tiap gadis
harus menjelidik apakah orang jang meminangnja itu lajak adanja.
Bagaimanakah hidupnja jang sudah lalu? Adakah hidupnja itu sutji?
Adakah tjinta jang diutjapkannja itu mempunjai tabiat jang mulia,
dan tinggi, atau apakah jaitu hanja satu kesukaan jang ditimbulkan
oleh rawan hati sadja? Adakah padanja tjorak tabiat jang akan membikin dia bersuka kelak? Dapatkah ia mendapat kesentosaan dan
kesukaan jang benar dalam kasihnja itu? Apakah ia akan dibolehkan
memeliharakan sifat persendiriannja, atau apakah pertimbangan dan
angan-angan hatinja mesti ditalukkan kepada penilikan suaminja?
Sebagai murid al-Maseh, seorang wanita bukannja miliknja sendiri;
dia sudah dibeli dengan sangat mahal harganja. Dapatkah dia menghormati tuntutan milik Djuru Selamat itu sebagai jang tertinggi?
Apakah badan dan djiwa, pikiran dan segala maksud akan terpelihara bersih dan sutji? Segala pertanjaan ini mempunjai petundjuk
452
FASAL 150—BERTUNANGAN DENGAN ORANG JANG TIDAK PERTJAJA
453
jang penting atas kesentosaan tiap-tiap wanita jang masuk kedalam
perhubungan perkawinan.
Bahwa perlulah agama dalam rumah tangga. Inilah satusatunja
jang dapat menghindarkan kesalahan-kesalahan besar jang sering
membikin kehidupan perkawinan itu pahit rasanja. Hanja dimana
al-Maseh berkeradjaan bisa didapat tjinta jang dalam, dan benar, dan [437]
tidak kikir. Djiwa akan didjalinkan dengan djiwa, dan djiwa jang
dua itu akan mendjadi satu dalam kesempurnaan. Malaikat-malaikat
surga akan mendjadi tamu-tamu dalam rumah itu, dan pengawasan
sutji dari mereka itu akan menjutjikan kamar perkawinan itu. Perasaan hawa-nafsu jang merendahkan akan dibuangkan. Pikiran akan
ditudjukan keatas kepada Tuhan Allah; kepadaNjalah perbaktian
hati akan naik.
Akibatnja Pelanggaran
Hati rindu akan ketjintaan manusia, akan tetapi tjinta ini tidaklah tjukup kuatnja, atau pun tjukup sutjinja, atau tjukup mulianja,
untuk menggantikan tjinta Isa. Hanjalah dalam Djuru Selamatnja
isteri itu dapat memperoleh akal-budi, kekuatan, dan rahmat untuk
menghadapi segala tanggungan, kewadjiban, dan dukatjita dalam
hidup. Dia harus membikin Tuhan djadi kekuatan dan pemimpinnja. Biarlah isteri itu menjerahkan dirinja kepada al-Maseh sebelum
menjerahkan dirinja kepada sahabat duniawi, dan sekali-kali djangan
masuk kedalam perhubungan jang akan bertentangan dengan perhubungan jang terdahulu itu. Semua orang jang mendapat kesukaan
jang benar mesti mendapat berkat Surga atas segala perkara jang
ada padanja dan atas segala perkara jang dibuatnja. Adalah pelanggaran kepada Allah jang memenuhi begitu banjak hati dan rumah
tangga dengan kemelaratan, Hai saudaraku kaum wanita, ketjuali
engkau mau mempunjai rumah dimana kesusahan tidak pernah berlalu, djanganlah engkau menghubungkan dirimu dengan seorang
jang mendjadi musuh Allah.
Sebagai seorang jang mengharap akan mendjawab segala perkataan ini pada hari pehukuman, saja mohon dengan sungguh kepadamu supaja menimbang betul segala langkah jang engkau maksud
hendak mengadakan. Tanjalah dirimu sendiri, “Apakah suami jang
tidak pertjaja ini nanti akan memimpin pikiran saja djauh dari Isa?
454
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Dia ada seorang jang suka akan hawa nafsunja dari pada suka akan
Allah; apakah dia nanti tidak memimpin saja suka kepada segala perkara jang digemarinja itu?” Djalan kepada hidup jang kekal
itu tjuram dan berbatu-batu adanja. Djanganlah mengambil beban
tambahan untuk melambatkan kemadjuanmu ....
Saja mau amarkan engkau akan segala bahajamu sebelum sampai kasep. Engkau berikan telinga kepada perkataan jang manis
[438] dan enak bunjinja, dan membikin engkau pertjaja bahwa semuanja
akan berdjalan beres; tetapi engkau tidak membatja gerakan hati
jang mendatangkan utjapan-utjapan jang indah tersebut. Engkau
tidak dapat melihat dalamnja kedjahatan jang tersembunji didalam
hati. Engkau tidak dapat melihat dibelakang lajar, dan pandang segala djerat Setan jang sedang menunggu-nunggu djiwamu. Dia mau
mengadjak engkau supaja berdjalan terus dalam tindakan begitu
sehingga dia memperoleh djalan jang gampang untuk menudjukan anak-panah pentjobaannja terhadap engkau. Djanganlah berikan
kesempatan sedikit pun kepadanja. Sementara Allah bekerdja dalam pikiran hamba-hambaNja Setan bekerdja dengan perantaraan
anak-anak jang durhaka. Tidak ada persetudjuan diantara al-Maseh
dan Belzebul. Jang dua itu sekali-kali tidak akan pernah bersetudju.
Menghubungkan diri dengan seorang jang tidak pertjaja berarti menaroh diri pada daerah Setan. Engkau mendukakan Roh Allah dan
kehilangan pendjagaanNja. Mampukah engkau mendapat kelebihan
hebat begitu terhadap dirimu dalam medan peperangan hidup jang
kekal?
Pertunangan Jang Dibatalkan
Boleh djadi engkau berkata, “Tetapi saja telah berdjandji, dan
apakah saja mesti tarik kembali djandji itu sekarang?” Saja djawab,
Kalau engkau sudah mengadakan djandji bertentangan dengan Kitab
Sutji, dengan sesungguhnja lebih baik tarik dia kembali dengan
tiada berlambatan lagi, dan dalam kerendahan dihadapan Tuhan
Allah bertobatlah akan kebodohan jang sudah memimpin engkau
mengadakan perdjandjian jang begitu terburu-buru. Djauh lebih baik
mentjabut kembali perdjandjian serupa itu dalam takut kepada Allah,
dari pada memegang dia teguh, dan dengan begitu mendatangkan
hina kepada Chalikmu.
FASAL 150—BERTUNANGAN DENGAN ORANG JANG TIDAK PERTJAJA
455
Ingatlah, ada surga jang engkau hendak menangkan, dan satu
djalan terbuka kepada kebinasaan jang hendak dihindarkan. Tuhan
Allah maksudkan betul apa jang sudah dikatakan olehNja. Kalau
Dia larang nenek-mojang kita jang pertama dari makan buah pengetahuan jang baik dan djahat, pelanggarannja itu sudah membukakan
pintu bandjir kemalangan kepada seluruh dunia. Kalau kita berdjalan
berlawanan dengan Allah, Dia akan berdjalan berlawanan dengan
kita. Satu-satunja djalan selamat bagi kita, jaitu menurut segala
perintahNja, bagaimana besar ongkosnja sekali pun. Semuanja ada
teralas dalam tjinta dan hikmat jang kekal. — “Testimonies for the
[439]
Church,” Djiiid 5, hi. 361 — 365.
Perlu Pertimbangan Jang Matang
Kebaikan masjarakat, serta perhatian jang setinggi-tingginja dari
peladjar-peladjar, menuntut supaja mereka itu tidak akan mentjoba
memilih kawan hidupnja sementara tabiat mereka belum dewasa,
pikirannja belum tjukup tua, dan sementara mereka itu ada djauh
dari pendjagaan dan pimpinan ibu-bapa ....
Semua orang jang berusaha hendak melindungi orangorang muda dari pentjobaan dan hendak menjediakan mereka itu untuk satu
kehidupan kegunaan didalam sesuatu pekerdjaan jang baik. Kita
senang hati melihat didalam sesuatu sekolah pendidikan pengakuan
akan pentingnja larangan jang tepat dan tata-tertib bagi orang-orang
muda. Biar kiranja dajaupaja semua guru-guru jang demikian dimakotai dengan buah-buah jang baik. “Fundamentals of Christian
[440]
Education,” hal. 62, 63.
FASAL 151—PERLU NASIHAT DAN PIMPINAN
Dalam zaman bahaja dan korrupsi sekarang ini, orangorang muda ada terbuka kepada serangan banjak udjian dan pentjobaan. Banjak jang berlajar dalam pelabuhan jang berbahaja. Mereka perlu
pandu; tetapi mereka itu pandang hina untuk menerima bantuan jang
diperlukannja dengan amat sangat, karena merasa bahwa sangguplah
mereka itu meladjukan perahunja sendiri, dan tidak insjaf bahwa perahu itu sudah hampir terdampar pada batu karang tersembunji jang
dapat menenggelamkan perahu pertjaja dan kesenangannja. Mereka
itu sudah digilakan oleh soal bertjumbutjumbuan dan perkawinan,
dan beban mereka jang terutama jaitu mendapat kemauan hatinja
sendiri. Dalam hal ini, waktu jang paling penting dalam hidupnja,
mereka itu perlu mendapat penasihat jang tak membikin kesalahan, seorang pemimpin jang tidak boleh sesat. Inilah mereka bisa
dapat dalam perkataan Allah. Ketjuali mereka itu mendjadi peladjar-peladjar jang radjin dari perkataan itu, mereka akan membuat
kesalahan-kesalahan besar, jang kelak akan mendatangkan tjatjat
kepada kesenangannja dan djuga kesenangan orang-orang lain pun,
baik buat hidup sekarang ini baik pun buat hidup diachirat nanti.
Dengan banjak orang muda ada terdapat perasaan jang miring
kepada panas darah dan keras kepala. Mereka belum memperhatikan nasihat dari perkataan Allah; mereka belum berperang dengan
dirinja, dan mendapat kemenangan-kemenangan jang indah; maka
kemauan hatinja jang sombong dan tidak mau tunduk itu telah mengusir mereka itu dari pada djalan kewadjiban dan penurutan. Tjobalah
pandang kebelakang pada hidupmu jang sudah lalu, hai sahabat-sahabatku jang muda, dan timbanglah dengan setulus-tulusnja segala
perbuatanmu setudju dengan terang dari perkataan Tuhan. Apakah
engkau telah memelihara penghargaan dengan setahu hatimu akan
kewadjibanmu terhadap ibu-bapa sebagaimana diperintahkan oleh
Kitab Sutji? Apakah engkau telah memperlakukan dengan lemah
lembut dan kasih itu ibu jang sudah mendjaga kamu sedjak masa
ketjilmu? Apakah engkau telah menghargakan segala keinginan ha456
FASAL 151—PERLU NASIHAT DAN PIMPINAN
457
tinja, atau apakah engkau telah mendatangkan pedih dan dukatjita
kedalam hatinja oleh mendjalankan keinginan dan maksud-maksud hatimu sendiri? Apakah kebenaran jang engkau akui itu telah [441]
mentjutjikan hatimu, dan lembutkan serta talukkan kemauan hatimu? Kalau tidak, padamu ada satu pekerdjaan dekat jang harus
dikerdjakan supaja membetulkan kesalahankesalahan jang sudah
lalu,
Pedoman Jang Sempuma
Kitab Sutji memberikan satu ukuran tabiat jang sempurna. Kitab
jang sutji ini, diilhamkan oleh Allah, dan dituliskan oleh orang-orang
sutji, adalah satu pedoman jang sempurna dalam segala matjam keadaan hidup. Disana dituliskan dengan terang dan njata segala kewadjiban orang muda baik pun orang tua. Kalau didjadikan pedoman
hidup, pengadjarannja akan memimpin djiwa arah keatas. Pikiran akan ditinggikannja, tabiat dipertumbuhkan, dan diberikan perdamaian
dan kesukaan kedalam hati. Tetapi banjak dari antara orang-orang
muda jang sudah memilih penasihatnja dan pemimpinnja sendiri,
serta mengurus perkaranja sendiri-sendiri. Orang-orang jang seperti
ini perlu mempeladjari lebih teliti pengadjaran-pengadjaran dari
Kitab Sutji. Didalamnja akan didapati mereka itu dinjatakan segala
kewadjibannja kepada ibu-bapanja dan kepada saudara-saudaranja
dalam pertjaja. Hukum jang kelima berbunji, “Berilah hormat akan
bapamu dan akan ibumu, supaja umurmu dilandjutkan dalam negeri
jang dianugerahkan Tuhan Allahmu kepadamu.” Dan lagi kita batja,
“Hai segala anak-anak, turutlah perintah ibubapamu dalam Tuhan,
karena haruslah demikian.”
Salah satu dari pada tanda-tanda bahwa kita sekarang hidup pada
zaman achir jaitu anak-anak ada mendurhaka kepada ibu-bapanja,
tidak empunja terima-kasih, dan tidak beragama. Perkataan Allah
penuh dengan peraturan-peraturan dan nasihat jang mengandjurkan
hormat kepada ibubapa. Hal jang demikian itu menekankan atas
orang-orang muda kewadjiban sutji supaja tjinta dan kasih sajang
kepada orang-orang jang sudah memimpin mereka itu sedjak masa
ketjilnja, masa kanak-kanak, dan masa muda, sampai sudah mendjadi
laki-laki dan perempuan jang dewasa, dan sekarang mereka itu sudah
458
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
sebahagian besar tergantung atas anakanaknja untuk kesentosaan
dan kesenangan hatinja.
Kitab Sutji tidak memberikan suara jang tidak njata bunjinja
tentang soal ini; tetapi sungguhpun demikian, pengadjarannja itu
banjak sekali disia-siakan.
Orang-orang muda harus mempeladjari banjak peladjaran-pela[442] djaran lagi, dan jang paling terpenting jaitu mem- peladjari untuk
mengetahui bagi dirinja sendiri. Mereka harus mempunjai pikiran
jang betul tentang segala kewadjiban dan tanggungannja kepada
ibu-bapanja, dan haruslah mereka itu selamanja beladjar dalam sekolah al-Maseh supuja lemah lembut dan rendah hati. Sementara
mereka harus tjinta dan hormati akan ibu-bapanja, mereka djuga
harus menghormati pikiran orang-orang jang sudah berpengalaman,
dengan siapa mereka itu ada berhubungan dalam geredja.
Perbuatan Jang Terhormat
Seorang orang muda jang bergaul dan menawan hati seorang
gadis dengan tidak diketahui oleh orang tua gadis tersebut, tidak
berlaku sebagai seorang Kristen jang terhormat kepada gadis itu
sendiri dan kepada orang tuanja. Oleh perhubungan dan pertemuan
rahasia dia boleh mendapat pengaruh atas pikiran gadis itu; tetapi dalam berbuat demikian dia alpa menundjukkan kemuliaan dan
ketulusan djiwa jang tiap-tiap anak Allah harus mempunjai. Supaja dapat mentjapai maksud hatinja, mereka telah bertindak dengan
njata dan terbuka dan setudju dengan ukuran jang diterangkan dalam Kitab Sutji, dan dengan begitu menjatakan dirinja tidak setia
kepada orang-orang jang tjinta kepadanja dan berusaha supaja mendjadi pendjaga jang setia atas mereka itu. Perkawinan jang diadakan
dengan pengaruhpengaruh jang demikian tidaklah setudju dengan
perkataan Tuhan. Barang siapa jang mengadjak seorang gadis supaja melalaikan kewadjiban, jang mau mengatjaukan pikirannja dari
perintah Tuhan jang pasti dan njata supaja menurut dan menghormati ibu-bapanja, bukanlah seorang jang akan tetap setia kepada
kewadjiban-kewadjiban perkawinan.
Ada jang madjukan pertanjaan, “Dengan apa garangan boleh
orang muda memeliharakan djalannja sutji dari pada salah?” dan
djawabnja pun diberikan, “Kalau dipatutkannja dengan sabdaMu.”
FASAL 151—PERLU NASIHAT DAN PIMPINAN
459
Orang muda jang membikin Kitab Sutji sebagai pedomannja, tidak
perlu kuatir akan salahkan djalan kewadjiban dan keselamatan. Buku
jang berbahagia itu akan memeliharakan ketulusan tabiatnja, supaja
selalu benar, dan tidak mendjalankan penipuan. “Djangan kamu
mentjuri,” sudah dituliskan oleh djari Tuhan Allah atas loh batu;
tetapi berapa banjak pentjurian sembunji akan kasih diperbuat orang
dan dimaafkan pula.
Pertjumbuan jang menipu diadakan terus, perhubungan rahasia
terus dipelihara, sampai kasih-sajang seorang jang belum berpenga- [443]
laman, dan tidak mengetahui sampai kemana segala perkara ini nanti
akan bertumbuh, pada sebahagian besar diasingkan dari ibu-bapanja
dan diserahkan kepada seorang jang menundjukkan oleh perbuatan
jang dilakukannja itu bahwa dia tidak lajak mendapat tjinta gadis
tersebut. Kitab Sutji mentjela segala matjam penipuan, dan menuntut
perbuatan baik dalam segala matjam keadaan. Barang siapa jang
mendjadikan Kitab Sutji sebagai pedoman masa mudanja, djadi
terang atas djalannja, akan menurut pengadjarannja dalam segala
perkara. Dia tidak akan melanggar satu nokta atau titik dari hukum
hanja dengan maksud supaja memperoleh satu tudjuan, meskipun ia
harus mengadakan pengorbanan jang besar sebagai akibatnja. Kalau
ia pertjaja akan Kitab Sutji, dia tahu bahwa berkat Allah tidak akan
hinggap atasnja kalau dia menjimpang dari djalan ketulusan sematamata. Meskipun ia kelihatan sebagai makmur buat satu waktu, pasti
akan disabitnja djuga buah-buah dari perbuatannja itu.
Kutuk Tuhan selalu menghinggapi banjak perhubungan jang tidak pada waktunja serta tidak pantas jang diadakan pada zaman
sekarang dalam hikajat dunia. Kalau kiranja Kitab Sutji biarkan
segala soal ini dalam terang jang samarsamar dan tidak tentu, maka tindakan jang diambil oleh banjak orang muda pada zaman ini
dalam pergaulannja dengan satu sama lain akan lebih dapat dimaafkan. Tetapi tuntutan Kitab Sutji bukanlah nasihat separoh-separoh;
dituntutnja kesutjian pikiran semata-mata, perkataan, dan perbuatan.
Kita membilang sukur kepada Allah bahwa firmanNja itu adalah
satu lampu bagi kaki, dan tiada seorang jang boleh membikin kesalahan dalam kewadjibannja. Orang-orang muda haruslah membikin
hal itu djadi usaha mereka supaja meminta nasihat dari Kitab Sutji
dan turut segala nasihat tersebut; karena kesalahan-kesalahan jang
460
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
menjedihkan selamanja diadakan oleh menjimpang dari pengadjaran-pengadjarannja.
Nasihat Jang Baik Perlu
Kalau kiranja ada soal jang perlu dipertimbangkan dengan pikiran tenang dan pertimbangan jang bersungguh-sungguh hati, maka
soal itu adalah soal perkawinan. Kalau Kitab Sutji pernah diperlukan sebagai penasihat, adalah hal itu sebelum mengambil langkah
jang mengikat manusia bersama-sama seumur hidupnja. Tetapi perasaan jang meradja-lela sekarang ini jaitu perasaanlah jang harus
mendjadi pemimpin dalam soal ini; disinilah mereka itu menolak
diberi pikiran. Soal perkawinan seolah-olah mempunjai kuasa jang
[444] berisi obat sihir atas mereka itu. Tidak ditalukkannja dirinja kepada
Allah. Segala perasaannja sudah dirantai, dan mereka bertindak dalam rahasia, seolah-olah ketakutan bahwa rentjana mereka itu akan
dihalang-halangi oleh sesuatu orang lain.
Tjara dibawah tangan dengan mana pertjumbuan dan perkawinan dilakukan ada mendjadi sebab dari sebahagian besar kesukaran,
jang besarnja hanja diketahui oleh Allah sendiri. Diatas batu karang
ini beribu-ribu telah menenggelamkan djiwanja. Orang-orang jang
mengaku dirinja Kristen, jang kehidupannja ada terkenal tulus, dan
jang kelihatannja berperasaan atas segala soal jang lain, mengadakan kesalahan jang hebat dalam soal ini. Mereka menjatakan satu
kemauan jang tentu dan tetap jang tidak dapat diobahkan oleh akalbudi. Mereka sudah djadi begitu tertarik dengan perasaan dan gerak
hati manusia sehingga mereka tidak mempunjai keinginan untuk
menjelidik Kitab Sutji dan datang hampir kepada perhubungan rapat
dengan Tuhan Allah.
Setan mengetahui betul anasir-anasir apakah jang dihadapinja
itu, dan dia menundjukkan akal-budi narakanja itu dalam bermatjammatjam tjara untuk mendjerat djiwa-djiwa kepada kebinasaannja.
Dia mengamat-amati tiap-tiap langkah jang diambil, dan memberikan banjak andjuran, dan seringkali andjuran-andjuran tersebut
diturut gantinja nasihat dari firman Tuhan. Djerat jang ditenun dengan halus dan jang berbahaja ini disediakan dengan tjerdiknja untuk
mengikat orang-orang muda dan jang tidak berdjaga-djaga. Djerat
itu sering disarukan dibawah sinar terang; tetapi orang-orang jang
FASAL 151—PERLU NASIHAT DAN PIMPINAN
461
mendjadi korbannja menikam dirinja dengan beberapa kedukaan.
Sebagai akibatnja, kita melihat manusia jang melarat dimana-mana.
Ibu-Bapa Harus Diminta Nasihat
Kapankah orang-orang muda kita djadi berakal-budi? Berapa
lama lagikah pekerdjaan jang demikian ini akan berdjalan? Apakah anak-anak akan menanjakan keinginan hatinja dan kemauannja sadja, dengan tidak memperdulikan nasihat dan pertimbangan
ibu-bapanja? Banjak orang seolaholah tidak pernah memberikan
perhatian suatu apa pun atas keinginan dan pilihan ibu-bapanja,
mau pun menghargakan pertimbangan jang saksama dari mereka
itu. Kekikiran hati sudah menutup pintu hati mereka kepada kasih sajang jang patut bagi seorang anak. Pikiran orang-orang muda
perlu dibangkitkan terhadap soal ini. Hukum jang kelima adalah
satu-satunja hukum dengan mana dihubungkan satu perdjandjian;
tetapi adalah jaitu dianggap enteng, dan disia-siakan pula dengan [445]
njata-njata oleh tuntutan orang jang bersukasukaan. Mengalpakan
tjinta seorang ibu, menghinakan pendjagaan seorang bapa, adalah
dosa jang didaftarkan melawan banjak orang-orang muda.
Salah satu dari pada kesalahan jang terbesar berhubung dengan
soal ini jaitu orang-orang muda dan jang tidak berpengalaman tidak
boleh diganggu dalam pertjintaannja, tidak boleh ada gangguan
dalam hikajat pertjintaannja itu. Kalau kiranja pernah ada satu soal
jang perlu dipandang dari segala pendjuru, adalah soal jang satu
ini. Pertolongan dari pengalaman-pengalaman orang lain, dan satu
pertimbangan jang teliti dan tenang tentang soal itu dari kedua belah
pihak tidak dapat disangkal perlunja lagi. Adalah soal perkawinan
ini satu soal jang diperlakukan terlalu ringan sekali oleh sebahagian
besar orang.
Masukkanlah Tuhan Allah dan ibu-bapamu jang takut akan Tuhan itu dalam golongan penasihatmu, hai sahabatsahabatku orang
muda. Mintalah doa akan hal itu. Pertimbangkan matang-matang
segala gerakan hati, dan amatamatilah tiap-tiap pertumbuhan tabiat
dalam orang dengan siapa engkau pikir hendak menghubungkan
nasib hidupmu. Langkah jang engkau mau ambil itu adalah satu
langkah jang terpenting dalam hidupmu, dan harus diambil dengan
462
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
tidak terburu-buru. Sementara engkau boleh mengasihi, djanganlah
mengasihi dengan buta-tuli.
Selidiklah dengan teliti apakah kehidupanmu setelah kawin akan mendatangkan kesukaan, atau tidak tjotjok satu sama lain dan
sengsara. Tanjakanlah pertanjaan: Apakah perhubungan ini akan
menolong saja arah kesurga? Apakah akan ditambahkannja tjinta
saja kepada Allah? dan apakah akan dilebarkannja daerah kegunaan
saja dalam hidup ini? Kalau segala pikiran ini tidak menghadapkan
sesuatu halangan, maka dalam takut akan Tuhan madjulah kemuka.
Akan tetapi meski sudah diadakan pertunangan dengan tiada
mengetahui sepenuhnja tentang tabiat orang dengan siapa engkau
bermaksud hendak mempersatukan diri, djanganlah pikir bahwa pertunangan itu membikin engkau perlu harus meneruskan perkawinan
itu dan gabungkan diri seumur hidupmu dengan seorang jang engkau
tidak tjinta dan hormati. Djagalah dengan berhati-hati sekali tjara
bagaimana engkau terikat dalam pertunangan dengan perdjandjian;
tetapi lebih baik, djauh lebih baik, memutuskan pertunangan itu sebelum perkawinan, dari pada bertjerai kemudian hari, sebagaimana
[446] banjak orang berbuat.
Perlakuan Terhadap Ibu Satu Petundjuk
Tjinta tulen adalah satu tanaman jang perlu mendapat pemeliharaan, Biarlah seorang wanita jang ingin mendapat satu perkawinan
jang sentosa dan senang, jang ingin lepas dari kesengsaraan dan
dukatjita dikemudian hari, menjelidik sebelum dia menjerahkan
kasih-sajangnja. Adakah kekasih saja ini mempunjai ibu? Bagaimanakah rupa tabiatnja? Adakah ia insjaf akan kewadjibannja terhadap
ibunja itu? Adakah ia memperhatikan keinginan hati dan kesenangan ibunja? Kalau dia tidak menghormati dan memuliakan ibunja,
apakah ia akan menundjukkan hormat dan tjinta, lemahlembut dan
perhatian, terhadap isterinja? Kapan kebaharuan perkawinan itu sudah lalu, apakah ia masih terus tjinta sama saja? Apakah ia akan
berlaku sabar terhadap kesalahan saja, ataukah ia akan suka tjerewet, sombong, dan bertindak sebagai diktator? Kasih-sajang jang
benar akan mengalpakan banjak kesalahan; tjinta tidak akan melihat
kesalahan itu.
FASAL 151—PERLU NASIHAT DAN PIMPINAN
463
Gerakan Hati Tak Dapat Dipertjaja
Orang-orang muda terlalu pertjaja sama sekali terlalu banjak
kepada gerakan hati. Mereka tidak seharusnja menjerahkan dirinja
dengan terlalu gampang, atau pun terpikat dengan mudah sekali
oleh pemandangan luar jang menarik dari kekasihnja. Pertjumbuan
sebagaimana diadakan orang pada zaman ini, adalah satu rentjana
penipuan dan pura-pura, dengan mana musuh segala djiwa mempunjai lebih banjak pengaruh dari pada Tuhan. Hati pandjang jang baik
ada perlu disini kalau kiranja keadaan begitu diperlukan dimanamana; tetapi jang sebetulnja, hal itu pun sedikit sekali gunanja dalam
soal tersebut.
Kalau anak-anak suka lebih rapat perhubungannja dengan ibubapanja, kalau sadja mereka itu suka mempertjajakan kepada ibubapanja itu segala sesuatu, dan bukakan kepada mereka itu segala
suka-tjita dan duka-tjitanja, mereka itu dapat menghindarkan diri
dari kepedihan hati jang bukan sedikit pada kemudian hari. Apabila
pikirannja katjau hendak mengetahui djalan jang manakah jang baik,
biarlah mereka itu memaparkan hal itu menurut pemandangannja
dihadapan ibu-bapanja, dan minta nasihat dari mereka itu. Siapakah
jang begitu tepat untuk menundjukkan bahaja mereka itu seperti
ibu-bapa jang takut akan Allah? Siapakah jang dapat mengetahui
perangainja jang teristimewa dengan begitu terang seperti mereka
[447]
itu?
Anak-anak jang betul Kristen adanja akan menghargakan tjinta
dan keridlaan ibu-bapanja jang takut akan Allah lebih dari pada
segala berkat duniawi. Ibu-bapa dapat mempunjai perasaan sama
dengan anak-anak, serta minta doa bagi dan dengan mereka itu
supaja Allah melindungi dan memimpin mereka itu. Diatas segala
sesuatu ibu-bapa akan menundjukkan mereka itu kepada Sahabat dan
Penasihatnja jang tidak pernah lalai, jang akan dapat menaroh belas
kasihan akan segala kelemahan mereka. Dia jang telah digoda dalam
segala perkara sama seperti kita djuga, akan tetapi tidak la berdosa,
maka dapatlah la menolong orang jang digoda itu. — Review and
Herald, 22 Januari 1886.
464
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Tjinta Surga
Dalam perkawinan maka kasih-sajangmu itu haruslah bantu
membantu kepada kesukaan masing-masing. Jang satu harus melajani untuk kesukaan dari jang lain serta sebaliknja. Inilah kehendak
Allah tentang halmu. Tetapi sementara engkau harus bertjampur
mendjadi satu, tiada seorang dari padamu jang harus kehilangan
perseorangannja dalam jang lain. Bahwa Tuhanlah jang empunja
tabiat perseoranganmu itu ... .
Hidup bagi Allah, maka djiwa itu mengirimkan kepadaNja kasihsajangnja jang terbaik dan tertinggi. Adakah pengaliran jang terbesar
dari tjintamu itu terhadap Dia jang sudah mati bagi engkau? Kalau
kiranja begitu, maka tjintamu itu kepada satu sama lain akan setudju
dengan peraturan surga. — “Testimonies for the Church,” Djilid
[448] 7, hal. 45, 46.
FASAL 152—PERKAWINAN JANG BELUM
PADA WAKTUNJA
Anak-anak muda laki-laki dan perempuan menghubungkan diri
dalam perkawinan dengan tjinta jang belum masak betul, pertimbangan jang tidak masak pula, dengan tiada perasaan jang mulia dan
tinggi, serta menanggungkan atas mereka itu sumpah perkawinan,
jang sama sekali dipimpin oleh hawanafsu mudanja sadja ....
Bahaja Perhubungan Waktu Muda
Perhubungan jang diadakan pada masa kanak-kanak seringkali
berakibat dalam perkawinan jang sengsara, atau pun dalam pertjeraian jang mendatangkan malu. Perhubungan jang siang-siang, kalau
diadakan dengan tidak setahunja orang tua, djarang sekali berachir
dengan baik. Kasih-sajang jang masih muda itu haruslah ditahankan
sampai waktunja tiba apabila umur jang tjukup dan pengalaman jang
tjukup membikin tjinta itu mulia dan selamat untuk membukakan
rantainja. Orang-orang jang tidak mau ditahankan akan berada dalam
bahaja tertarik dalam kehidupan jang tidak ada kesukaan didalamnja.
Seorang orang muda jang masih dibawah duapuluh tahun umurnja
tidak dapat menimbang dengan betul tentang kepantasannja seorang
jang sama mudanja dengan dia untuk mendjadi kawan hidupnja.
Setelah pertimbangan mereka itu sudah lebih masak, mereka itu melihat dirinja terikat untuk seumur hidup kepada satu sama lain, atau
barangkali tidak dipatutkan untuk membikin satu sama lain senang.
Lantas, ganti membikin nasib mereka dengan sebaik-baiknja, tuduhmenuduh pun timbullah, perselisihan faham makin lebar, sampai
terdapat keadaan tiada memperdulikan dan lalai terhadap satu sama
jang lain. Kepada mereka itu tidak ada lagi sesuatu jang sutji dalam
arti perkataan rumah-tangga. Suasana rumah-tangga sendiri sudah
diratjuni oleh perkataan jang tidak berisi tjinta serta tjelaan jang
pahit-pahit. — “A Solemn Appeal,” hal. 11, 12 (Edition: Signs
[449]
Publishing Company Limited).
465
FASAL 153—PERKAWINAN, BERAKAL-BUDI
DAN TIDAK BERAKAL-BUDI
Perkawinan jang belum pada waktunjalah jang menghasilkan
banjak sekali kedjahatan-kedjahatan jang terdapat pada zaman ini.
Kesehatan badan atau pun kekuatan pikiran tidak dimadjukan oleh
perkawinan jang diadakan pada waktu umur masih terlalu muda.
Atas soal ini masih terlalu sedikit akal-budi jang dipakai. Banjak
orang-orang muda bertindak menurut gerakan hati sadja. Langkah
demikian ini, jang mengenai mereka itu dengan hebat sekali baik kepada kebaikan atau pun kepada kesusahan, hendak mendjadi berkat
atau laknat seumur hidupnja, terlalu sering diambil dengan terburuburu, dibawah pengaruh dorongan dan perasaan hati. Banjak jang
tidak mau mendengarkan pertimbangan jang benar dan pengadjaran
dipandang dari sudut ke-Kristenan ....
Dunia ini adalah penuh dengan kemelaratan dan dosa pada zaman ini sebagai akibat perkawinan jang tidak sedjodo. Dalam kebanjakan hal waktu beberapa bulan sadja sudah tjukup untuk menginsjafkan si suami atau si isteri bahwa perangai mereka itu tidak
akan pernah mendjadi satu ; dan hasilnja jaitu perselisihan selalu
terdapat dalam rumahtangga, dimana hanja tjinta dan ketjotjokan
surga sepatutnja harus ada.
Oleh perselisihan atas perkara-perkara jang ketjil, perasaan bentji
jang amat sangat dipertumbuhkan. Pertentangan pikiran jang terangterangan dan pertengkaran mendatangkan kesengsaraan jang tidak
dapat dikatakan kedalam rumahtangga, dan mentjeraikan orangorang jang seharusnja dipersatukan dalam ikatan tjinta. Dengan
demikian beribu-ribu orang telah mengorbankan dirinja, baik tubuh baik djiwa, oleh perkawinan jang tidak berakal-budi, dan telah
[450] menudju kedjalan kebinasaan.
466
FASAL 153—PERKAWINAN, BERAKAL-BUDI DAN TIDAK BERAKAL-BUDI
467
Memakai Sama Danam Jang Tjanggung Dengan Jang Tidak
Pertjaja
Adalah satu hal jang berbahaja sekali mengadakan satu persekutuan dengan orang-orang dunia. Setan mengetahui betul bahwa djam
jang menjaksikan perkawinannja banjak orang-orang muda laki-laki
dan perempuan menutup sedjarah peragamaan dan kegunaan mereka
itu. Buat sementara mereka itu boleh mengadakan satu usaha hendak
hidup sebagai orang Kristen, tetapi segala daja-upajanja itu diadakan melawan pengaruh jang terus-menerus datang kepada djurusan
jang lain. Pada satu waktu adalah kesukaan bagi mereka itu bitjara
tentang kesukaan dan pengharapannja; tetapi dengan segera mereka
mendjadi segan mendjadikan soal ini pokok pembitjaraannja, dengan mengetahui bahwa seorang dengan siapa telah diikatkannja
nasibnja tidak memperhatikan segala perkara ini. Demikianlah Setan
dengan chianat sekali mendjalin sekeliling mereka itu satu djalan
pendurhakaan kepada Allah, maka pertjaja dalam kebenaran jang
indah itu mati dari dalam hati.
Adalah daja-upaja jang dipeladjari betul-betul oleh Setan untuk
menarik orang-orang muda dalam dosa; karena pada masa itu pastilah ia mendapat kemenangan atas orang itu. Musuh djiwa-djiwa
penuh dengan kebentjian jang amat sangat terhadap tiap-tiap usaha
untuk mempengaruhi orangorang muda dalam djurusan jang benar. Dia bentji segala sesuatu jang akan memberikan pemandangan
jang betul akan Tuhan Allah dan al-Maseh. Segala daja-upajanja
terutama ditudjukan terhadap segala orang jang ditempatkan dalam satu kedudukan jang baik untuk menerima terang dari surga;
karena dia mengetahui bahwa sesuatu gerakan dari pihak mereka
itu buat datang hendak berhubung dengan Tuhan akan memberikan
kuasa kepada mereka itu melawan segala pentjobaannja. Seperti
malaikat terang dia datang kepada orang-orang muda dengan tipudajanja jang bermatjam-matjam, dan terlalu sering dia pun berhasil
menawan mereka itu, selangkah demi selangkah, dari pada djalan
kewadjiban.
468
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Pergaulan Jang Baik
Orang-orang muda jang dibiarkan kedalam pergaulan satu sama
[451] lain boleh mengadakan pergaulannja itu mendjadi satu berkat atau
satu laknat. Mereka boleh meninggikan, menguatkan, dan memberkati satu sama lain, memperbaiki dalam perangai, dalam tabiat,
dalam pengetahuan; atau oleh membiarkan dirinja mendjadi lalai
dan tidak setia, mereka boleh mengerahkan hanja pengaruh jang menurunkan daradjat sadja. — The Youth’s Instructor, 10 Augustus
1899.
Perkawinan Jang Terburu-buru
Setan selamanja asik mendesak orang-orang muda jang tidak
berpengalaman supaja kawin. Tetapi makin kurang kita memegahkan diri dalam perkawinan jang sekarang ini diadakan, lebih baik bagi
kita. Apabila sifat jang sutji dan tuntutan jang sutji dari perkawinan
dimengerti betul, sekarang pun perkawinan itu tentulah diperkenankan oleh Surga, dan hasilnja pun akan mendjadi kesukaan kepada
kedua belah pihak, dan Tuhan pun akan dipermuliakan ....
Agama jang tulen memuliakan pikiran, menghaluskan perasaan, menjutjikan pertimbangan, dan mendjadikan jang empunja dia
mendapat bahagian akan kesutjian dan pengaruh Surga; hal itu membawa malaikat-malaikat hampir, dan mentjeraikan lebih dan makin
lebih dari pada roh dan pengaruh dunia. — “Testimonies for the
Church,” Djilid 2, hal. 252, 253.
Dipengaruhi Supaja Kawin Oleh Setan
Setan sedang bekerdja keras dalam mempengaruhi orangorang
jang sama sekali tidak tjotjok buat satu sama lain supaja bersatu
dalam perkawinan. Dia bermegahkan diri dalam pekerdjaan ini,
oleh karena itu dia dapat mendatangkan lebih banjak kesengsaraan
dan kemelaratan jang dahsjat kepada keluarga manusia dari pada
mendjalankan ketjerdikannja dalam djurusan jang lain mana pun.
[452] — “Testimonies for the Church,” Djilid 2, hal. 248.
FASAL 154—KAWIN MENGAWIN
Tuhan Allah telah menempatkan manusia dalam dunia ini, dan
adalah hak bagi mereka itu supaja makan, minum, berdagang, kawin, dan mengawin; tetapi adalah selamat melakukan segala perkara
ini hanja dalam takut kepada Allah. Kita harus hidup dalam dunia
ini berhubung dengan dunia jang kekal. Kedjahatan besar dalam
perkawinan pada zaman nabi Nuh, jaitu anak-anak Allah mengadakan perhubungan dengan anak-anak manusia. Semua orang jang
mengaku berbakti dan hormat kepada Allah menggabungkan diri
dengan orangorang jang hatinja rusak; dan dengan tidak memperdulikan sesuatu mereka kawin dengan siapa sadja jang disukainja. Ada
banjak orang sekarang ini jang tidak mempunjai pengalaman jang
dalam didalam peragamaan, jang akan berbuat sama seperti perkaraperkara jang diperbuat orang pada zaman Nuh. Mereka akan kawin
dengan tiada memikirkan hal itu dengan teliti serta dengan permintaan doa. Banjak pula orang jang mengadakan djandji perkawinan itu
sama kurang telitinja sebagaimana mereka itu mengadakan perhubungan dagang; tjinta jang tulen bukannja jang mendjadi pendorong
perkawinan itu.
Gila Berahi Jang Tidak Sutji
Pikiran hendak kawin rupanja mempunjai kuasa jang berisi obat
sihir atas pikiran banjak orang-orang muda. Dua orang berkenalan
satu sama lain; mereka kegila-gilaan satu sama jang lain, dan pikiran
mereka seluruhnja djadi terhisap. Pengertian djadi dibutakan, dan
pertimbangan dibuangkan begitu sadja. Mereka tidak mau tunduk
kepada nasihat dan tak mau ditahankan, melainkan didesaknja supaja kemauannja itu dituruti sadja dengan tidak memperdulikan apa
akibatnja kelak.
Seperti bala sampar, atau penjakit menular, jang mesti selesaikan waktu jang ditentukan baginja, begitulah hal kegila-gilaan jang
menawan mereka itu; dan rupanja tidak ada satu perkara jang da469
470
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
pat disebutkan sebagai penahan keadaan itu. Boleh djadi ada djuga
orang sekeliling mereka itu jang insjaf, bahwa, kalau kiranja kedua
belah pihak jang bersangkutan itu disatukan dalam perkawinan, hal
[453] itu akan berakibat dalam kesengsaraan seumur hidup sadja. Tetapi
seruan dan nasihat sudah diberikan dengan sia-sia sadja. Barangkali oleh perkawinan jang serupa itu, kegunaan seorang jang Tuhan
mau memberkati dalam pekerdjaanNja akan dilumpuhkan dan dibinasakan; tetapi pemberian pikiran dan budjukan sama-sama tidak
diperhatikan.
Sesuatu jang dapat dikatakan oleh laki-laki dan perempuan jang
sudah berpengalaman ternjata tidak mendatangkan hasil suatu apa;
tidaklah kuasa padanja untuk mengobahkan putusan jang sudah
diambil oleh mereka atas keinginan hatinja. Mereka tidak lagi mempunjai perhatian dalam waktu permintaan doa, dan didalam sesuatu
jang ada hubungannja dengan agama. Mereka itu semata-mata gila
kepada satu sama lain, dan segala kewadjiban hidup dilalaikan, seolah-olah hal jang demikian itu adalah perkara-perkara ketjil sadja.
Dari malam kepada malam lain, orang-orang muda tersebut selalu
bersama sampai djauh tengah malam, — membitjarakan soal jang
penting dan berguna? — Sama sekali tidak. Sebaliknja pokok pembitjaraan jalah perkara-perkara sia-sia jang sama sekali tidak ada
kepentingannja.
Melanggar Undang-Undang Kesehatan Dan Kesopanan
Malaikat-malaikat Setan adalah berdjaga-djaga dengan orang
jang menggunakan sebahagian terbesar dari pada waktu malam dalam hal pertjumbuan. Kalau kiranja mata mereka itu terbuka, akan
dilihatnjalah seorang malaikat menuliskan segala pertjakapan dan
perbuatannja. Undang-undang kesehatan dan kesopanan sudah dilanggar. Adalah lebih tepat kalau sebahagian dari waktu pertjumbuan
itu dihidupkan kembali pada waktu mereka sudah kawin. Tetapi pada
umumnja, perkawinan itu menghabiskan segala tjinta jang dinjatakan selama hari bertunangan itu!
Segala waktu pertjumbuan jang diboroskan sampai djauh malam ini, dalam zaman pertjabulan ini, seringkali berakibat dalam
kerusakan kedua belah pihak jang bertunangan itu. Setan bermegah,
dan Tuhan dihinakan apabila laki-laki dan perempuan menghinakan
FASAL 154—KAWIN MENGAWIN
471
dirinja sendiri. Nama baik dan kehormatan dikorbankan dibawah
pengaruh kegila-gilaan tersebut, dan perkawinan orang jang serupa
itu tak dapat disutjikan atas persetudjuan Tuhan Allah. Mereka itu
kawin oleh karena hawa-nafsu menggerakkan mereka itu, dan apabila kebaharuan dari perkara itu sudah selesai, mereka itu akan merasa
apakah jang sudah dibuatnja itu. Dalam waktu enam bulan sesudah
mengutjapkan djandji perkawinan itu, perasaan mereka terhadap
satu sama lain sudah mendapat perobahan. Masing-masing telah [454]
mengetahui selama mereka sudah kawin tentang tabiatnja kawan
jang sudah dipilihnja itu. Masing-masing mendapat kesalahan jang
tidak njata selama mereka masih dimabukkan oleh kebodohan pada
pergaulannja jang dahulu. Perdjandjian jang diutjapkan dihadapan mezbah sama sekali tidak mengikat mereka itu bersama-sama.
Sebagai akibat perkawinan jang terburu-buru itu, meski diantara
orang jang mengaku dirinja umat-umat Tuhan sekali pun, terdapat
djuga kehidupan jang tidak rukun satu sama lain, pertjeraian, dan
kekatjauan besar didalam sidang.
Tidak Mengindahkan Nasihat
Tjara kawin mengawin jang seperti ini adalah salah satu dari
rentjana Setan jang istimewa, dan dia beroleh kemenangan dalam
rentjananja itu hampir saban waktu. Saja merasa kepedihan tentang
tidak adanja daja pada saja apabila orang-orang jang bersangkutan
datang pada saja meminta nasihat tentang soal ini. Saja boleh bitjara
kepada mereka itu segala perkataan jang Tuhan mau saja katakan;
tetapi seringkali mereka itu merasa bimbang atas segala sesuatu, dan
membela kebidjaksanaannja dalam mendjalankan maksud mereka
itu sendiri; dan pada achirnja mereka berbuat begitu djuga.
Rupanja mereka itu tidak mempunjai kuasa mengalahkan kehendak hatinja dan kemauannja sendiri, dan akan kawin bagaimana
pun jang akan djadi kelak. Mereka tidak memikirkan hal itu dengan
teliti dan dengan permintaan doa, menjerahkan dirinja dalam tangan
Allah, untuk dipimpin dan diatur oleh RohNja. Takut akan Tuhan
rupanja tidak ada dihadapan pandangan mereka itu. Mereka pikir
telah diketahuinja soal itu dengan saksama, dengan tiada akal-budi
dari Tuhan atau pun nasihat dari manusia.
472
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Apabila sudah kasep, mereka mendapat bahwa telah diperbuatnja
satu kesalahan, dan telah membahajakan kesenangannja dalam hidup
didunia ini dan keselamatan djiwanja djuga. Mereka tidak mau
mengaku bahwa sesuatu orang pun tahu akan hal mereka melainkan
mereka sendiri, sedangkan kalau nasihat tadinja diterima, mereka
dapat selamatkan diri dari kekuatiran dan dukatjita jang bertahuntahun lamanja. Tetapi nasihat itu hanja dibuangkan sadja atas orang
jang sudah menetapkan hatinja hendak menurut djalannja sendiri.
Hawa-nafsu membawa orang-orang jang serupa itu melalui segala
[455] halangan jang akal-budi dan pertimbangan sehat bisa hadapkan.
Tjorak-Tjoraknja Tjinta Tulen
Bahwa tjinta itu adalah satu tanaman jang berasal dari surga.
Bukannja jaitu tidak masuk diakal; bukan pula jaitu buta. Adalah
tjinta itu bersih dan sutji. Tetapi hawa-nafsu hati djasmani itu adalah
berlainan semata-mata. Sementara tjinta sutji akan memasukkan
Allah kedalam segala maksudmaksudnja, dan akan bersetudju dengan sempurnanja dengan Roh Allah, hawa-nafsu itu akan bersifat
keras kepala, terburu nafsu, tidak masuk diakal, tidak mau menerima
segala larangan, dan akan mendjadikan pilihannja itu satu berhala.
Didalam segala perangai seorang jang mempunjai tjinta jang
benar, rahmat Allah akan ditundjukkan. Kesopanan, kesederhanaan,
ketulusan, kesusilaan, dan agama akan mendjadi tanda dari tiap-tiap
langkah kepada perhubungan dalam perkawinan. Orang-orang jang
diperintahkan dengan demikian rupa tidak akan dihisap didalam
pergauian satu sama lain, sehingga kehilangan perhatian, dalam
waktu permintaan doa dan segala upatjara peribadatan ....
Mentjahari Pimpinan Surga
Kalau laki-laki dan perempuan biasakan diri minta doa dua kali sehari sebelum mereka memikir-mikirkan perkawinan, mereka
harus minta doa empat kali sehari apabila langkah jang demikian
itu sedang diharap-harapnja. Perkawinan adalah suatu hal jang akan
mempengaruhi dan menggerakkan hidupmu, baik dalam dunia ini
maupun dalam dunia achirat. Seorang Kristen jang tulus tidak akan madjukan rentjananja kedjurusan ini dengan tiada pengetahuan
FASAL 154—KAWIN MENGAWIN
473
bahwa Allah memperkenankan tindakannja itu. Dia tidak akan mau
memilih bagi dirinja sendiri. Kita bukannja mau menjenangkan hati
kita sendiri, karena al-Maseh tidak menjenangkan Dirinja sendiri.
Bukan saja kepingin memberikan pengertian bahwa seseorang harus
kawin dengan seorang jang tidak ditjinta olehnja. Ini akan berarti dosa. Tetapi hal suka dan sifat rawan hati mestilah djangan dibolehkan
membawa kepada kebinasaan. Tuhan Allah menuntut seluruh hati,
jaitu kasihsajang jang setinggi-tingginja.
Kebanjakan dari perkawinan dizaman kita ini, dan tjaranja perkawinan itu didjalankan, membikin mereka itu djadi tanda achir
zaman. Laki-laki dan perempuan ada begitu tegar hati, begitu keras
kepala, sehingga Tuhan Allah tidak lagi dimasukkan dalam pikiran.
Agama disampingkan, seolaholah tidak ada artinja dalam soal jang
sutji dan penting itu. Tetapi ketjuali segala orang jang mengaku
pertjaja kepada kebenaran disutjikan olehnja, dan ditinggikan dalam [456]
pikiran dan tabiatnja, mereka itu bukanlah dalam kedudukan jang
sama baiknja dihadapan Tuhan Allah seperti orang berdosa jang belum pernah mendengar tentang segala tuntutan-tuntutan kebenaran.
[457]
— Review and Herald, 25 September 1888.
FASAL 155—KEWADJIBAN-KEWADJIBAN
PERKAWINAN
Banjak orang jang sudah masuk dalam perkawinan dengan tiada
mempunjai harta-benda suatu apa pun, dengan tiada mempunjai warisan suatu apa. Padanja tidak ada kekuatan badan atau pun tenaga
pikiran untuk mendapat harta-benda. Orang-orang jang serupa itulah
jang biasanja terburu-buru hendak kawin, jang sudah mengambil
kewadjiban-kewadjiban atas dirinja sendiri, jaitu kewadjiban-kewadjiban jang tidak diketahuinja dengan pengertian jang betul. Pada
mereka itu tidak ada perasaan jang mulia, dan tinggi, serta tidak
mempunjai pikiran jang benar tentang kewadjiban seorang suami
dan bapa, dan betapa besar ongkosnja untuk menjediakan segala
keperluan rumah-tangga. Maka mereka itu tidak pula menjatakan kepatutan dalam pertambahan keluarganja lebih dari pada jang
dinjatakannja dalam hal mereka mendjalankan perusahaannja ....
Perkawinan itu sudah dimaksudkan oleh Surga supaja mendjadi
satu berkat kepada manusia; akan tetapi, pada umumnja, perkawinan
itu sudah dihinakan dengan begitu rupa sehingga mendjadi satu kutuk jang sangat hebat. Sebahagian besar dari laki-laki dan perempuan
telah berlaku, pada waktu mereka mempersatukan diri dalam perkawinan, seolaholah soal jang harus diselesaikan olehnja jaitu, apakah
mereka tjinta satu sama lain. Tetapi haruslah mereka itu insjaf bahwa
satu kewadjiban jang lebih djauh dari hal tjinta ini tertanggung atas
mereka itu dalam perkawinannja. Mereka harus timbang apakah
turunannja akan mempunjai kesehatan tubuh dan kekuatan pikiran dan peribadatan. Tetapi sedikitlah orang jang sudah bertindak
dengan pendorong hati jang tinggi daradjatnja, dan dengan pertimbangan-pertimbangan tinggi jang tak dapat dibuangkannja dengan
begitu sadja — bahwa masjarakat mempunjai tuntutan-tuntutan atas
mereka, bahwa beratnja pengaruh keluarganja akan membikin naik
atau turunnja neratja. — “A Solemn Appeal,” hal. 63, 64 (Edition:
[458] Signs Publishing Company Ltd.).
474
FASAL 156—PERTIMBANGAN JANG BAIK DAN
HAL MENAHANKAN DIRI DALAM
PERKAWINAN
Semua jang mengaku mendjadi orang-orang Kristen seharusnja
tidak boleh masuk dalam tali perkawinan sampai soal itu sudah dipertimbangkan dengan seteliti-telitinja serta dengan permintaan doa
jang tekun dari sudut pemandangan jang tinggi, untuk memeriksa
apakah Allah dapat dimuliakan oleh perkawinan itu. Lantas mereka
harus pula menimbang setjukupnja akibat tiap-tiap hal perhubungan
perkawinan tersebut, dan azas sutjilah jang harus mendjadi dasar
dari tiaptiap tindakan.
Memandang Kemuka
Sebelum memperbesarkan keluarganja mereka harus mengingat
apakah Allah nanti dimuliakan atau dihinakan oleh hal mereka itu
melahirkan anak-anak kedunia ini. Mereka harus berusaha untuk
memuliakan Allah oleh perhubungannja sedjak dari mulanja, dan
selama tiap-tiap tahun dalam hidup perkelaminan mereka. Mereka harus memikirkan dengan tenang persediaan apakah jang dapat
diadakan bagi anak-anaknja. Mereka tidak mempunjai hak melahirkan anak-anak kedalam dunia jang kelak mendjadi beban kepada
orang-orang lain. Adakah mereka itu mempunjai perusahaan jang
dapat diharapnja untuk memeliharakan satu keluarga, sehingga tidak
mereka itu mendjadi beban kepada orang lain? Kalau tidak, mereka
melakukan satu kedjahatan dalam melahirkan anak-anak kedunia untuk menanggung sengsara karena kekurangan pendjagaan, makanan,
dan pakaian.
Meradjalelanja Hawa Nafsu
Dalam zaman jang serba tjepat dan korrup ini segala perkara jang
diatas ini tidak dipertimbangkan. Hawa-nafsu berahi meradjalela,
475
476
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
dan tidak mau dikendalikan, meskipun kelemahan, kesengsaraan,
dan kematianlah jang mendjadi akibat dari pemerintahannja itu.
Kaum wanita dipaksa kedalam satu kehidupan jang susah, sakit,
dan sengsara, karena hawa-nafsu jang tak dapat dikendalikan dari
laki-laki jang memakai nama suami — lebih tepat kalau mereka itu
[459] disebut binatang. Ibu-ibu hidup dengan amat sengsaranja, dengan
anak-anak pada tangannja hampir selamanja, serta berusaha dengan
segala matjam djalan untuk mengisi mulut anak-anak itu dengan
makanan serta menutup mereka dengan pakaian. Kesengsaraan jang
bertambah-tambah demikian itulah jang memenuhi dunia.
Hanjalah sedikit sadja tjinta jang benar, tulen, tekun dan sutji.
Barang mahal ini sungguh djarang didapatnja, Hawa nafsu dinamakan tjinta. Banjak kaum wanita jang sudah ditjemarkan perasaannja
jang halus dan lemah-lembut, karena perkawinan membolehkan dia
jang dinamai suami berlaku sebagai binatang terhadap dia.
Tjintanja itu terdapat olehnja sebagai tjinta jang begitu rendah
dalam tabiatnja sehingga dia mendjadi djemu.
Perlunja Penahanan Diri
Bukan main banjaknja keluarga jang hidup dalam keadaan jang
amat menjedihkan, karena suami dan bapa membolehkan sifat kebinatangan jang ada dalamnja lebih berkuasa dari pada sifat akal-budi
dan kesusilaan. Akibatnja jaitu satu perasaan lesu dan kesal seringkali dirasakan, akan tetapi sebabnja djarang sekali diingat sebagai
akibat dari perbuatan mereka jang tidak patut. Bahwa adalah kita
dibawah kewadjiban sutji terhadap Allah untuk memeliharakan Roh
kita sutji, dan tubuh kita sehat, supaja kita boleh mendjadi satu faedah kepada manusia, dan bekerdja dengan sempurnanja bagi Allah.
[460] — “Testimonies for the Church,” Djilid 2, hal. 380, 381.
FASAL 157—TELADANNJA ISHAK
Tiada seorang jang takut akan Allah dapat menghubungkan dirinja dengan terbebas dari bahaja kepada seorang jang tidak takut
akan Dia. “Bolehkah dua orang berdjalan bersama-sama, kalau tidak seorang serta dengan seorang?” Kesenangan dan kebahagiaan
perhubungan perkawinan tergantung atas persatuan dari kedua belah pihak; tetapi diantara orang pertjaja dengan jang tidak pertjaja
terdapatlah pertentangan jang amat besar sekali dalam perasaan,
kemauan hati, dan maksud-maksud. Mereka itu melajani dua tuan,
diantara siapa tidak akan ada persetudjuan. Bagaimana sutji dan
benar azas-azas seorang sekali pun, pengaruhnja kawan jang tidak
pertjaja itu akan mempunjai kemungkinan memimpin dia djauh dari
Tuhan.
Barang siapa jang masuk dalam tali perkawinan sementara masih belum bertobat, ditempatkan oleh pertobatannja itu dibawah
tanggungan jang lebih berat supaja setia kepada teman-hidupnja,
bagaimana luas pun perbedaan mereka dalam hal peragamaan; tetapi
meskipun demikian, tuntutan-tuntutan Allah haruslah ditempatkan
diatas segala perhubungan duniawi, meskipun pentjobaan dan aniaja
jang mendjadi akibatnja. Dengan roh tjinta dan kelemah-lembutan,
ketulusan ini boleh djadi mempunjai pengaruh untuk menawan jang
tidak pertjaja itu. Tetapi perkawinan seorang Kristen dengan seorang
jang tidak beragama dilarang keras dalam Kitab Sutji. Petundjuk
Tuhan jaitu: “Djangan kamu memakai sama danam jang tjanggung
dengan orang jang tidak pertjaja.”
Ishak dimuliakan tinggi oleh Allah, dalam hal ia didjadikan waris
dari segala perdjandjian oleh mana dunia ini akan diberkati; tetapi
apabila dia sudah berusia empat puluh tahun dia menurut pertimbangan bapanja dalam mengangkat hambanja jang berpengalaman
dan takut akan Tuhan untuk memilih seorang isteri bagi dia. Maka
hasil perkawinan tersebut, sebagaimana tertulis dalam Kitab Sutji,
adalah satu gambaran jang halus dan indah dari kesukaan rumah
tangga: “Maka oleh Ishak dibawa akan Ribkah kedalam chaimah
477
478
Berbagai Amanat Kepada Orang-orang Muda
Sarah, bundanja, lalu diambilnja Ribkah akan isterinja dan kasihlah ia akan dia. Demikian Ishak pun terhibur kemudian dari pada
[461] kematian bundanja.”
Alangkah bedanja tindakan Ishak tersebut dengan tindakan jang
diambil oleh banjak pemuda zaman kita ini, meski pun diantara
orang-orang jang mengaku dirinja Kristen! Orangorang muda terlalu sering pikir bahwa penjurahan kasihsajangnja adalah satu hal
dimana dirinja sendiri jang harus ditanjakan, — satu hal jang baik
Tuhan Allah mau pun orang tuanja tidak boleh mengatur dalam tjara
jang bagaimana pun. Lama sebelum mereka itu mendapat umur dewasa, mereka sudah pikir dirinja tjakap untuk mengadakan pilihannja
sendiri, dengan tidak ada bantuan dari orang tuanja. Beberapa tahun
setelah kawin umumnja sudah tjukup menundjuk’kan kesalahannja
itu kepadanja, tetapi terlalu sering sudah kasep untuk menghindarkan akibatnja jang mendatangkan bentjana itu. Karena kekurangan
akal-budi dan penahanan diri jang memaksakan pemilihan jang terburuburu itu djugalah jang dibolehkan menambahkan kedjahatan itu,
sampai tali perkawinan itu mendjadi satu pikulan jang menjakitkan.
Banjak orang dengan demikian merusakkan kesenangannja dalam
dunia ini, dan pengharapannja pada dunia achirat.
Kalau kiranja ada satu soal jang harus dipertimbangkan dengan
seteliti-telitinja, dan dimana nasihat orang-orang jang lebih tua dan
lebih berpengalaman harus ditjahari, adalah jaitu dalam soal perkawinan; kalau Kitab Sutji pernah diperlakukan sebagai penasihat,
kalau kiranja pimpinan surga harus ditjahari dalam permintaan doa,
adalah jaitu sebelum mengambil langkah jang mengikat dua orang
bersama-sama seumur hidupnja.
Ibu-bapa sekali-kali tidak boleh hilangkan pandangan dari pada
kewadjibannja akan kesenangan anak-anak mereka dikemudian hari. Penghormatan Ishak kepada pertimbangan bapanja adalah satu
hasil dari pendidikan jang sudah mengadjar dia untuk tjinta akan
hidup penurutan. Sementara Ibrahim menuntut supaja anak-anaknja
menghormati kuasa orang tua, kehidupannja sehari-hari menjaksikgn bahwa kuasa tersebut bukannja satu pemerintahan jang mementingkan diri sendiri atau pun atas kemauan diri sendiri, melainkan
kuasa itu dialaskan atas tjinta, dan mementingkan kemakmuran dan
kesenangan mereka itu.
FASAL 157—TELADANNJA ISHAK
479
Bapa-bapa dan ibu-ibu haruslah merasa bahwa satu kewadjiban ada berputar atas mereka itu untuk memimpin kasihsajangnja
orang-orang muda sehingga kasih-sajang itu kiranja ditempatkan
atas orang-orang jang lajak mendjadi teman hidup. Mereka harus
merasa hal itu sebagai satu kewadjiban. bahwa oleh pengadjaran dan [462]
teladan mereka dengan pertolongan karunia Tuhan, merupakan tabiat anak-anaknja dengan begitu rupa sedjak dari pada masa ketjilnja
sehingga mereka itu akan mendjadi sutji dan mulia, dan akan tertarik
kepada jang baik dan benar. Djenis menarik djenis; djenis menghargakan djenis pula. Biarlah tjinta akan kebenaran dan kesutjian serta
kebaikan ditanamkan siang-siang dalam djiwa, maka orang-orang
muda akan mentjahari pergauian orangorang jang mempunjai segala
tabiat-tabiat ini djuga ....
Tjinta jang benar itu adalah satu azas jang tinggi dan sutji, semata-mata berbeda dalam tabiat dari tjinta jang ditimbulkan oleh
dorongan hati, dan jang dengan segera mati apabila diudji. Adalah
oleh kesetiaan terhadap kewadjiban dalam rumah-tangga kepunjaan
ibu-bapa jang orang-orang muda harus menjediakan dirinja buat
rumah-tangga kepunjaan mereka sendiri. Biarlah mereka itu membiasakan penahanan diri dalam rumah-tangga ibu-bapanja itu, dan
tundjukkan kemurahan hati, sopan-santun, dan perasaan ke-Kristenan. Dengan demikian tjinta itu akan selalu terpelihara hangat dalam
hati, dan barang siapa jang keluar dari satu rumahtangga jang demikian untuk berdiri sebagai kepala rumahtangga kepunjaan sendiri
akan mengetahui bagaimana memadjukan kesukaan isteri jang dia
sudah pilih mendjadi teman seumur hidupnja. Perkawinan, ganti
penghabisan hikajat pertjintaan, kelak akan mendjadi permulaannja
sadja. — “Patriarchs and Prophets,” hal. 174-176.
Fly UP