...

Dari Tantangan menjadi Peluang

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Dari Tantangan menjadi Peluang
Oleh:
R IC H A R D JAC K SON
TOBI A S PET E R
Dari
Tantangan
menjadi
P
eluang
M A SA DE PA N DA R I M A SA P E N S I U N
DI I N DON E S I A
Indonesia
Tentang Survei Masa Pensiun di Asia Timur
(East Asia Retirement Survey)
Survei Masa Pensiun di Asia Timur (East Asia Retirement Survey) merupakan bagian dari Proyek Persiapan Hari
Tua Dunia (Global Aging Preparedness Project) yang telahdilakukan bertahun-tahun dan diluncurkan sejak 2010
oleh Center for Strategic and International Studies (CSIS) dengan publikasinya Indeks Kesiapsiagaan Hari Tua
Dunia (The Global Aging Preparedness Index), sebuah teknik baru yang unik untuk menilai kesinambungan fiskal
dan kecukupan pendapatan sistem pensiun di seluruh dunia. Ketika project director, Richard Jackson, meninggalkan CSIS di awal 2014 untuk mendirikan Global Aging Institute (GAI), proyek ini ikut bersamanya dan semenjak
itu terus di bawah naungan GAI. Prudential plc telah bekerja sama dengan Richard Jackson dalam proyek ini sejak
tahun 2010 dan terus mendukung pekerjaan yang sedang dijalankan oleh GAI.
Mengingat usia masyarakat di dunia yang semakin menua, pemerintah dan perusahaan berusaha untuk melihat
ke depan dan mengantisipasi kebutuhan penduduk usia lanjut, yang populasinya semakin meningkat pada masa
mendatang. Tidak ada yang lebih sulit selain di Asia Timur, perkembangannya yang pesat mengubah sikap dan
harapan mengenai pensiun yang masih tradisional. Peran keluarga dalam jaminan pensiun sudah berkurang, sedangkan kebutuhan untuk dana pensiun dan tabungan pribadi semakin meningkat. Seberapa baikkah persiapan
para pensiunan di Asia Timur menghadapi perubahan ini? Seberapa siap para pekerja menghadapi masa pensiunnya sendiri pada masa mendatang? Dan jenis sistem pensiun seperti apa yang akan lebih disukai oleh mereka
jika mempunyai pilihan?
Tujuan dari Survei Masa Pensiun di Asia Timur (East Asia Retirement Survey), yang sekarang memasuki gelombang kedua, adalah untuk membantu menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut. Gelombang pertama dari survei
ini, yang dilaksanakan pada 2011, dilakukan dengan mengambil sampel dari perwakilan pekerja dan pensiunan di
Cina, Hong Kong, Malaysia, Singapura, Korea Selatan dan Taiwan. Survei gelombang kedua yang dilaksanakan
pada 2014, dilakukan dengan mengambil sampel dari perwakilan pekerja dan pensiunan di enam negara gelombang pertama ditambah Indonesia, Filipina, Thailand, dan Vietnam.* Selain menemukan banyaknya perbedaan-perbedaan penting antar wilayah, survei ini juga menunjukkan bahwa penduduk di Asia Timur memiliki
kesamaaan paling tidak dalam dua hal penting. Mereka khawatir akan masa pensiunnya dan mereka sangat ingin
untuk memperbaikinya.
Hasil survei pada gelombang pertama telah dipublikasikan dengan judul Balancing Tradition and Modernity: The
Future of Retirement in East Asia (Washington, DC: CSIS, 2012). Hasil gelombang kedua dari survei ini dipublikasikan dalam keseluruhan laporan proyek berjudul Dari Tantangan menjadi Peluang: Gelombang 2 - Survei Masa
Pensiun di Asia Timur (From Challenge to Opportunity: Wave 2 of the East Asia Retirement Survey), termasuk didalamnya adalah rangkaian laporan pendek dari 10 negara, salah satunya adalah laporan ini. Seluruh laporan, berikut sejumlah data pendukung, tersedia pada situs web GAI yang diperuntukkan untuk proyek ini pada gap.
globalaginginstitute.org. Hasil survei gelombang kedua juga ditampilkan pada situs web Prudential yang diperuntukkan bagi proyek ini, yaitu pada www.prudentialcorporation-asia.com/eastasia-retirement-2015/.
*Untuk memudahkan, istilah “negara” yang terkadang digunakan dalam laporan ini mengacu pada semua sepuluh entitas teritorial dan
ekonomi yang berbeda yang merupakan tempat diadakannya survei ini. Penggunaan istilah ini tidak dimaksudkan untuk mengimplikasikan
penilaian tentang kedaulatan atau status atas salah satu dari sepuluh entitas dalam hukum atau praktik internasional.
Hak Cipta © 2015 oleh Global Aging Institute.
Hak Cipta Dilindungi Undang-undang.
ISBN 978-1-943884-15-5
Global Aging Institute tidak mengambil posisi kebijakan
tertentu; karenanya semua pandangan yang diungkapkan dalam
tulisan ini harus dipahami semata-mata merupakan pendapat
pribadi para penulisnya.
LAPORAN PER-NEGARA
Hasil Temuan dari
Gelombang Kedua Survei
Masa Pensiun di Asia Timur
Indonesia
M
engingat banyaknya pensiunan
Indonesia yang tidak memiliki
dana pensiun ataupun tabungan pribadi, masa pensiun bisa
jadi merupakan masa yang cukup mengkhawatirkan.1 Namun demikian berkat
bantuan besar yang mereka terima dari anakanak mereka yang sudah dewasa, saat ini pensiunan dapat menikmati standar hidup yang cukup
tinggi. Prospek masa pensiun bagi para pekerja
saat ini menjadi kurang pasti. Seiring dengan
pembangunan di Indonesia, sikap dan harapan
mengenai masa pensiun mengalami perubahan.
Dengan hanya satu dari sepuluh orang Indonesia
yang percaya bahwa keluarga seharusnya memiliki
tanggung jawab terbesar untuk menafkahi pensiunan, pentingnya dana pensiun dan tabungan semakin meningkat. Namun, jauh dari meningkat
di masa depan, tingkat penerimaan pensiun neg1 Di Indonesia, sampel untuk Survei Masa Pensiun di Asia Timur terbatas hanya dari
wilayah perkotaan. Bahasan yang ada dalam laporan ini mengacu kepada pekerja
dan pensiunan yang ada di wilayah perkotaan di Indonesia dan tidak berlaku
untuk wilayah pedesaan.
ara di Indonesia diperkirakan turun. Sementara
itu, hanya satu dari lima pekerja saat ini yang berharap menerima pendapatan dari aset keuangan
yang mereka miliki saat mereka pensiun. Sehingga
dapat dimengerti, bahwa kekhawatiran akan masa
pensiun semakin luas dan berkembang.
Selain kesenjangan dalam penyediaan dana
pensiun, tingkat dukungan untuk reformasi
sistem pensiun di Indonesia terbilang lebih rendah
dibandingkan negara-negara di Asia Timur lainnya. Hanya sepertiga masyarakat Indonesia yang
mendukung kenaikan pajak untuk memperkuat
jaminan hari tua dan hanya setengahnya yang
mendukung pekerja untuk memberikan kontribusi lebih ke dalam sistem dana pensiun negara.
Kurangnya kesadaran masyarakat Indonesia akan
pentingnya perubahan/reformasi sistem pensiun
sebagian dapat dijelaskan mengingat optimisme
yang luar biasa mengenai prospek ekonomi negara mereka di masa mendatang. Hal ini juga dapat
dikaitkan dengan fakta bahwa, populasi usia tua
diperkirakan akan meningkat hanya menjadi
Dari Tantangan menjadi Peluang: Masa Depan dari Masa Pensiun di Indonesia
1
Survei
IK HTISAR
Indonesia
Realitas Masa
Pensiun Saat Ini
Bagian pensiunan saat ini yang…
Pensiun sebelum usia 60 tahun
80
Hidup dengan anak yang sudah dewasa 1
73
Secara finansial bergantung pada anak yang sudah dewasa 2
25
Menerima pendapatan dari sistem pensiun negara 3
60
Menerima pendapatan dari sistem pensiun negara 4
11
Menerima pendapatan dari suatu pekerjaan atau bisnis
72
Pernah mendapatkan saran keuangan secara profesional
12
Pendapatan saat ini jauh lebih rendah dibandingkan saat bekerja
15
Lebih khawatir tentang 'menghabiskan tabungan mereka' dibandingkan 3 tahun sebelumnya
18
Harapan Masa Pensiun
di Masa Depan
Bagian para pekerja saat ini yang…
Berharap untuk pensiun sebelum usia 60 tahun
35
Berharap untuk hidup dengan anak-anaknya yang sudah dewasa 5
82
Secara finansial berharap untuk bergantung pada anak-anaknya yang sudah dewasa 2
12
Mengharapkan pendapatan dari sistem pensiun negara 3
45
Mengharapkan pendapatan dari aset keuangan 4
18
Mengharapkan pendapatan dari suatu pekerjaan atau bisnis
84
Pernah mendapatkan saran keuangan profesional
21
Akan mendapatkan pendapatan yang jauh lebih rendah saat pensiun
8
Pandangan
tentang Pilihan
Reformasi
Pandangan
tentang Tantangan
Masa Pensiun
Lebih banyak menabung untuk masa pensiun dibandingkan 3 tahun sebelumnya
2
Bagian dari responden yang setuju (
Z) dan tidak setuju (X) yang…
25
Z X
Peningkatan jumlah manula akan menjadi beban besar bagi…
Para pekerja dan pembayar pajak di masa mendatang
30
40
Keluarga di masa mendatang
24
48
Masyarakat dapat mempercayai perusahaan jasa keuangan untuk
membantu mereka mempersiapkan masa pensiun
59
12
Pemerintah sudah cukup membantu para pekerja mempersiapkan masa pensiun
57
16
Responden mengatakan bahwa pemerintah seharusnya…
Meningkatkan pajak untuk menyediakan dasar pensiun bagi Para
Manula yang membutuhkan secara keuangan
32
Meningkatkan kontribusi para pekerja terhadap program pensiun pemerintah
54
Meningkatkan usia masa pensiun
62
Meminta para pekerja lebih banyak menabung untuk masa pensiun
90
1Merujuk pada Lansia berusia 60 tahun atau lebih yang
memiliki anak-anak yang sudah dewasa.
2“Tergantung” berarti menerima pendapatan dari anak.
3Sistem pensiun negara termasuk Program Tabungan Hari Tua, Sistem
Jaminan Sosial Nasional, dan pensiun pegawai negeri sipil dan militer.
Dari
Tantangan
menjadi
Peluang:
4Aset keuangan termasuk
polis asuransi,
anuitas, dan
saham,
obligasi, dan reksadana, tetapi tidak termasuk deposito bank.
5Merujuk pada para pekerja yang memiliki atau berharap memiliki anak.
Catatan: Semua data diperoleh dari Gelombang 2 Survei Masa Pensiun di
Asia Timur, kecuali data demografi yang bersumber dari UN Population
Division, World Population Prospects: The 2012 Revision (UN: New York, 2013).
Pertanyaan-pertanyaan pada bagian “Pandangan tentang tantangan masa
pensiun” menggunakan skala 5 poin, dimana 1 berarti sangat tidak setuju
Masa
Depan
dari
di Setuju”
Indonesia
dan 5 berarti
sangat
setuju.Masa
“Setuju”Pensiun
= 4 + 5 dan “Tidak
= 1 + 2.
Populasi Berusia 60 tahun & lebih
7%
Filipina
Indonesia
17%
9%
Malaysia
17%
10%
Vietnam
2040
2015
10%
9%
23%
15%
Cina
29%
17%
Singapura
33%
16%
Thailand
33%
Taiwan
19%
Korea Selatan
19%
38%
40%
22%
Hong Kong
0%
5%
10%
15%
20%
41%
25%
30%
35%
40%
45%
“Orang tua dan anak akan lebih bahagia apabila
mereka lebih independen dan mandiri”
Vietnam
22%
Indonesia
27%
Thailand
27%
Malaysia
27%
29%
Filipina
Realitas Masa
Pensiun Saat Ini
31%
Singapura
41%
Hong Kong
45%
Cina
59%
Korea Selatan
68%
Taiwan
0%
10%
20%
30%
40%
17 persen di tahun 2040, tidak lebih dari setengahnya dibandingkan Hong Kong, Singapura,
Korea Selatan, Taiwan dan Thailand. Indonesia
menghadapai tantangan dengan level sedang.
Meskipun demikian, ada satu area, dimana
masyarakat Indonesia setuju bahwa reformasi
pensiun dibutuhkan. Mayoritas masyarakat Indonesia mendukung inisiatif baru dari pemerintahyang mendorong atau mewajibkan pekerja untuk
menabung lebih banyak untuk dana pensiun
mereka. Meskipun kebanyakan orang Indonesia
lebih menyukai pemerintah atau perusahaan untuk bertanggung jawab dalam hal dana pensiun
mereka daripada menjadi tanggung jawab mereka
sendiri, mereka juga mengerti bahwa untuk meningkatkan jaminan masa pensiun juga membutuhkan inisiatif individu. Dana yang lebih besar
akan dibutuhkan untuk hasil yang baik, terutama
memperluas cakupan dana pensiun, akan tetapi
meningkatkan kemandirian finansial pensiunan
merupakan langkah nyata untuk memulainya.
50%
60%
70%
% respon
oleh negara
Pemerintah
Pensiunan
Sendiri
Anak yang
sudah
dewasa
Perusahaan
tempat
bekerja
sebelumnya
“Dalam kondisi ideal, siapa yang seharusnya memberikan pendapatan bagi para pensiunan?”
Cina
63
9
11
16
Hong Kong
41
44
6
8
Indonesia
45
18
11
25
Malaysia
43
34
8
10
Filipina
66
10
8
17
Singapura
30
48
13
2
Korea Selatan
23
61
10
2
Taiwan
36
40
6
16
Thailand
66
18
10
4
Vietnam
62
22
10
5
Dilihat sekilas, pensiunan saat ini terlihat menikmati masa pensiun yang terjamin. Ketika ditanya
“bagaimanakah pendapatan Anda sekarang ketika
Anda pensiun dibandingkan dengan pendapatan
Anda sebelum pensiun?”, hanya 15% dari pensiunan saat ini yang mengatakan bahwa mereka memiliki “pendapatan yang jauh lebih sedikit”, lebih
sedikit dibanding negara manapun yang disurvei,
kecuali Cina dan Vietnam. Akan tetapi jika dilihat
lebih dekat, keadaan pensiunan di Indonesia saat
ini terlihat lebih genting. Hanya 60% yang menyatakan bahwa mereka menerima pendapatan
dari sistem dana pensiun negara, banyak yang tidak
memiliki dana pensiun yang formal. Hanya 11%
menyatakan bahwa mereka menerima pendapatan dari asuransi atau produk anuitas (tunjangan
hidup) dan/atau saham, obligasi, atau reksa dana,
kebanyakan tidak memiliki pendapatan dari aset.
3
Pensiunan Saat Ini
Pekerja Saat Ini
100%
83%
75%
82%
79%
70%
85%
80%
89%
80%
87%
90%
60%
50%
40%
30%
20%
10%
0%
Mengalami Kesehatan yang
Buruk dan Tidak Ada yang
Peduli dengan Mereka
Menjadi Beban bagi
Anak Mereka
Kehabisan Tabungan Mereka
Menjadi Miskin dan
Kekurangan Uang
Ketidakpastian masa pensiun tersebar luas di Indonesia.
Pernyataan Para Pensiunan dan Pekerja Saat Ini di Indonesia Yang Khawatir
Tentang Terjadinya Hal Berikut Ini selama Masa Pensiun…
Dan bahkan, termasuk bunga dari deposito bank,
proporsi pendapatan dari aset hanya meningkat
menjadi 14 persen, jauh di bawah negara manapun, kecuali Filipina. Dibandingkan dana pensiun
dan tabungan pribadi yang mereka miliki, pensiunan saat ini menggantungkan standar hidup
mereka yang relatif tinggi kepada anak-anak (keluarga) yang banyak di temui di Indonesia, yang
memungkinkan mereka mendapatkan bagian dari
pendapatan anak-anak mereka. Sekitar 73% persen
menyatakan bahwa mereka tinggal dengan anak
mereka, lebih tinggi dari negara manapun kecuali
Filipina dan Vietnam. Mayoritas dari pensiunan
saat ini juga mendapatkan pendapatan tambahan
dengan melanjutkan bekerja, biasanya di sektor informal. Bahkan,, 72% menyatakan bahwa mereka
menerima setidaknya sejumlah pendapatan dari
pekerjaan atau bisnis yang mereka miliki, lebih
tinggi dari negara manapun kecuali Vietnam.
4
Tidak mengejutkan jika masa pensiun dilihat sebagai masa yang cukup mengkhawatirkan.
Mayoritas dari pensiunan saat ini khawatir apabila mereka menghabiskan tabungan mereka (79
persen), menjadi beban anak-anak mereka (80
persen),Menjadi miskin dan membutuhkan uang
(75 persen), dan memiliki kondisi kesehatan yang
buruk dan tidak memiliki siapapun yang merawat
mereka (87 persen). Secara signifikan, kekhawatiran mengenai pemerintah akan mengurangi manfaat pensiun adalah satu hal yang hanya sedikit
dikhawatirkan oleh pensiunan saat ini. Hanya 40
persen yang khawatir mengenai hal ini, lebih sedikit dibandingkan dengan negara lain yang juga
disurvei. Daripada menunjukkan keyakinan akan
sistem pensiun, kurangnya perhatian akan hal ini
mungkin mencerminkan kenyataan bahwa dana
pensiun yang diterima rendah dan manfaat pen-
Dari Tantangan menjadi Peluang: Masa Depan dari Masa Pensiun di Indonesia
Pensiunan Saat Ini
Pekerja Saat Ini
91%
83%
89%
55%
65%
54%
55%
68%
68%
59%
44%
45%
49%
50%
40%
61%
60%
60%
68%
70%
89%
80%
79%
86%
90%
95%
100%
30%
20%
10%
0%
Indonesia
Vietnam
Thailand
Taiwan
Filipina
Korea Selatan
Malaysia
Singapura
Hong Kong
Cina
Sementara tingkat penerimaan pensiun negara diperkirakan akan
meningkat di sebagian besar negara di Asia Timur, di Indonesia,
tingkat penerimaan ini justru diperkirakan turun.
Pernyataan Pensiunan Saat Ini yang Menerima dan Pernyataan Pekerja Saat Ini yang
Berharap Menerima Pemasukan dari Sistem Pensiun Negara
siun secara umum lebih rendah (di luar dana pensiun yang diterima oleh pegawai negeri).2
Harapan Masa Pensiun
di Masa Depan
Di kebanyakan negara Asia Timur, prospek masa
pensiun untuk pekerja saat ini jelas lebih cerah
jika dibandingkan pensiunan saat ini. Akan tetapi,
di Indonesia, hasilnya masih kurang jelas. Tingkat
penerimaan dana pensiun oleh calon pensiunan diperkirakan akan meningkat di masa depan hampir
di semua negara Asia Timur, tapi di Indonesia, di2 Untuk ikhtisar sistem pensiun Indonesia, silakan lihat Yves Guérard, “Indonesia:
Pension System Overview and Reform Directions,” dalam Pension Systems and
Old-Age Income Support in East and Southeast Asia: Overview and Reform Directions, ed. Donghyun Park (Manila: Asian Development Bank, 2011).
prediksi akan menurun. Dari 60 persen pensiunan
saat ini yang menerima pensiunan, hanya 45 persen
dari pekerja saat ini yang berharap untuk menerima uang pensiun, alasan utama dari penurunan
ini adalah karena pergantian struktur ekonomi di
Indonesia, dan khususnya dikarenakan oleh pertumbuhan yang cepat dari jumlah pekerja di sektor
informal.3 Sementara itu, tingkat pendapatan dari
aset tidak lebih tinggi jika dibandingkan dengan
pendapatan yang diterima oleh pensiunan saat ini.
Hanya 18 persen dari pekerja saat ini yang berharap
untuk menerima pendapatan selama pensiun dari
asuransi atau produk anuitas dan/atau saham, obligasi, atau reksa dana, lebih kecil dari semua negara
yang disurvei, kecuali Filipina dan Vietnam, dan
hanya seperempat dari Hongkong, Singapura, Ma3 Lihat Makiko Matsumoto dan Sher Verick, “Employment Trends in Indonesia over
1996–2009: Casualization of the Labour Market during an Era of Crises, Reforms
and Recovery,” Employment Working Paper no. 99 (Geneva: ILO, 2011)
Dari Tantangan menjadi Peluang: Masa Depan dari Masa Pensiun di Indonesia
5
Pensiunan Saat Ini
Pekerja Saat Ini
90%
74%
73%
42%
41%
40%
42%
48%
50%
50%
51%
63%
60%
60%
60%
68%
70%
77%
80%
18%
13%
11%
8%
3%
10%
18%
20%
19%
30%
0%
Filipina
Indonesia
Vietnam
Korea Selatan
Thailand
Cina
Malaysia
Taiwan
Singapura
Hong Kong
Sangat sedikit orang Indonesia yang dapat mengandalkan
pemasukan aset pada masa pensiun.
Pernyataan Pensiunan Saat Ini yang Menerima dan Pernyataan Pekerja Saat Ini
yang Berharap Menerima Pemasukan dari Aset Keuangan
laysia, dan Taiwan. Sama seperti pensiunan saat
ini, pekerja saat ini mengandalkan dukungan yang
besar dari keluarga besar dan pendapatan yang
berkesinambungan untuk mengisi kesenjangan.
Sebanyak 82 persen mengatakan bahwa mereka
berharap untuk tinggal dengan anak-anak mereka
ketika masa pensiun, sedangkan 84 persen mengatakan bahwa mereka berharap untuk menerima,
setidaknya beberapa pemasukkan dari pekerjaan
atau bisnis yang mereka miliki.
Pandangan pekerja mengenai prospek masa
pensiun mereka terlihat agak berlawanan, mencerminkan kepercayaan dan kekhawatiran mengenai
masa depan mereka. Di satu pihak, pekerja saat
ini optimis mengenai standar hidup yang akan
mereka nikmati ketika masa pensiun. Hanya 8%
berharap untuk memiliki “pendapatan yang jauh
6
lebih sedikit” dari yang mereka peroleh sekarang, sedangkan 25% berharap untuk mendapatkan pendapatan lebih, proporsi yang lebih besar
dibandingkan negara manapun kecuali Cina dan
Malaysia. Di lain pihak, pekerja saat ini juga sama
cemasnya dengan pensiunan saat ini mengenai
kesulitan yang akan dihadapi ketika pensiun. Kenyataannya, terdapat persentasenya yang lebih
tinggi yang mengatakan bahwa mereka khawatir
akan menghabiskan tabungan mereka, menjadi
beban bagi anak-anak mereka, menjadi miskin
dan membutuhkan uang, dan memiliki kesehatan
yang buruk dan tidak ada orang lain yang mengurus mereka. Secara singkat, sementara pekerja saat
ini terlihat memiliki harapan tinggi ketika masa
pensiun, mereka juga terlihat mengerti bahwa
harapan-harapan tersebut mungkin tidak realistis.
Dari Tantangan menjadi Peluang: Masa Depan dari Masa Pensiun di Indonesia
40%
30%
25%
20%
18%
10%
11%
Di Indonesia saat ini, kehidupan multi generasi
(yang tinggal satu atap dengan mereka) memiliki
angka yang tinggi, transfer pendapatan di dalam
keluarga; mengalir dari yang muda ke yang tua, dan
tingginya tingkat golongan manula yang dirawat
sendiri oleh anak-anak mereka yang sudah dewasa
atau anggota keluarga lainnya. Namun, ada tandatanda dimana sistem pendapatan pensiun tradisional berbasis keluarga (family centered) seperti
ini, mungkin akan melemah. Untuk memastikan,
mayoritas dari pekerja saat ini masih berharap untuk tinggal dengan anak-anak mereka ketika mereka pensiun dan dirawat sendiri oleh anak-anak
mereka atau pasangan dari anak-anak mereka apabila mereka sakit atau cacat atau membutuhkan
bantuan untuk kehidupan sehari-hari. Akan tetapi
ketika hal tersebut berupa dukungan finansial, ilustrasi tersebut menjadi sangat berbeda. Saat ini
ada tujuh pensiunan yang menyatakan menerima
pendapatan hanya dari anak-anak mereka yang sudah dewasa, (berbanding) untuk setiap satu pensiunan yang menyatakan mandiri secara finansial
dan menjadi pemberi nafkah. Melihat lebih jauh
mengenai masa pensiun mereka, banyak pekerja
saat ini berharap untuk menjadi pemberi nafkah
untuk anak-anak mereka yang sudah dewasa, dan
sekaligus berharap menjadi penerima manfaat.
Ketika ditanya “siapa, secara ideal, yang seharusnya paling bertanggung jawab untuk menafkahi
orang-orang yang sudah pensiun” hanya 11 persen
masyarakat Indonesia yang menjawab “anak-anak
yang sudah dewasa atau anggota keluarga lainnya”
Sistem penyediaan dana pensiun berbasis keluarga di Indonesia mungkin terlihat kuat. Namun,
berdasarkan pengalaman dari negara-negara Asia
Timur lainnya, mengajarkan bahwa dukungan jaringan keluarga yang paling kuat sekalipun dapat
dengan cepat runtuh di masa-masa perkembangan yang cepat dan modernisasi. Apabila terjadi,
kegagalan untuk menjamin bahwa adanya keterlibatan pemerintah yang memadai dan pengganti
pasar dapat berakibat pada marjinalisasi ekonomi
dan sosial untuk manula.
50%
45%
Perubahan Peran Keluarga
0%
Pemerintah
Perusahaan
Terdahulu
Pensiunan
Sendiri
Anak yang
Sudah Dewasa
Masyarakat Indonesia tidak
setuju mengenai bentuk ideal
dari sistem pensiun.
“Siapa yang secara ideal paling bertanggung jawab
untuk menyediakan pemasukan kepada pensiunan?”
Pernyataan Responden Indonesia yang Mengatakan…
Tanggung Jawab untuk
Memberi Nafkah
di Masa Pensiun
Apabila bukan keluarga, siapa lagi, yang secara
ideal, seharusnya yang paling bertanggung jawab
untuk memberi nafkah untuk orang-orang yang
sudah pensiun? Apakah seharusnya pemerintah,
pihak pemberi kerja sebelumnya, atau pensiunan
itu sendiri dari tabungan pribadi mereka? Masyarakat Indonesia terpecah tentang bentuk sistem
pensiun yang ideal. Mayoritas, sebanyak 45 persen
percaya bahwa pemerintah seharusnya yang paling
bertanggung jawab untuk memberikan pendapatan bagi pensiunan, sedangkan 25 persen lainnya,
lebih tinggi dari negara manapun, percaya bahwa
pihak pemberi kerja (sebelum masa pensiun) yang
Dari Tantangan menjadi Peluang: Masa Depan dari Masa Pensiun di Indonesia
7
90% 10%
19%
38%
46%
Seharusnya Tidak
47%
100%
68%
Seharusnya
90%
81%
80%
70%
54%
50%
53%
62%
60%
Mengharuskan
pengusaha untuk
menawarkan lebih
banyak pekerjaan
kepada lansia
Mengharuskan pekerja
untuk memberikan
kontribusi lebih besar
untuk membayar
pensiun pemerintah
30%
32%
40%
20%
10%
0%
Menaikkan pajak
untuk memberikan
manfaat pensiun
pokok kepada lansia
yang kekurangan uang
Menaikkan usia
pensiun
Mendorong pekerja
untuk menabung
lebih banyak untuk
masa pensiun
Mengharuskan
pekerja untuk
menabung lebih
banyak untuk masa
pensiun
Apa yang orang Indonesia pikirkan tentang reformasi pensiun
Pernyataan Responden Indonesia yang Mengatakan Bahwa Pemerintah Seharusnya atau Seharusnya Tidak…
seharusnya bertanggung jawab. Dan urutan yang
ketiga, ada 18 persen, yang mendukung bahwa
mereka bertanggung jawab memberikan nafkah
atas dirinya sendiri dari tabungan mereka. Mengingat sistem pensiun berbasis tabungan memiliki
manfaat penting dalam masyarakat yang mulai
bertambah tua, ada yang berharap bahwa tingkat
dukungan untuk kewajiban individu dapat bertumbuh dari waktu ke waktu. Sayangnya, survei
ini menunjukkan kecilnya indikasi bahwa hal ini
mungkin akan terjadi. Tingkat dukungan untuk
tanggung jawab individu di Indonesia jauh lebih
rendah dari rata-rata diantara responden golongan muda, mempunyai tingkat pendidikan yang
lebih baik, dan lebih mapan – sebuah kesenjangan
yang sangat berlawanan dengan negara-negara
lain yang memiliki tingkat dukungan tinggi.
8
Sikap Terhadap Pasar
dan Jasa Keuangan
Meskipun sangat sedikit masyarakat Indonesia
yang memiliki aset keuangan, mayoritas diantaranya memiliki sikap yang positif terhadap pasar
keuangan dan industri jasa keuangan. Ketika ditanya apakah “menginvestasikan dana di saham,
obligasi, atau reksa dana merupakan cara yang
baik untuk mempersiapkan masa pensiun,” 53
persen setuju atau sangat setuju, sedangkan hanya
20 persen tidak setuju atau sangat tidak setuju.
Ketika ditanya “apakah perusahaan jasa keuangan
dapat dipercaya untuk membantu orang-orang
mempersiapkan masa pensiun“, 59 persen setuju
atau sangat setuju, sedangkan hanya 12 persen
tidak setuju atau sangat tidak setuju, sebuah hal
Dari Tantangan menjadi Peluang: Masa Depan dari Masa Pensiun di Indonesia
yang berbeda, rasio 5-berbanding-1 yang lebih
tinggi dari negara manapun kecuali Thailand.
Masyarakat Indonesia sepertinya lebih percaya
bahwa para profesional investasi seharusnya memiliki lebih banyak tanggung jawab untuk menentukan bagaimana berinvestasi untuk masa pensiun
dibandingkan responden di negara manapun kecuali Singapura dan Malaysia. Merupakan hal yang
sudah pasti, bahwa memiliki tingkat kepercayaan
yang tinggi terhadap industri jasa keuangan tidak
sama dengan tingkat keterlibatan (level of engagement) yang tinggi dengan industri tersebut. Hanya
21 persen dari pekerja saat ini menyatakan bahwa
mereka sebetulnya telah menerima saran keuangan/ profesional tentang bagaimana berinvestasi
untuk tabungan pensiun mereka, lebih rendah
dari negara lainnya kecuali Filipina. Meskipun
kemungkinan untuk memiliki aset keuangan atau
mencari saran finansial dari profesional tidak cukup tinggi diantara responden kelompok muda
daripada yang lebih tua, tapi persentasenya sangat lebih tinggi diantara responden yang memiliki
tingkat edukasi lebih baik. Hal ini memberikan
beberapa alasan untuk berharap bahwa orientasi
pasar masyarakat Indonesia dapat bertumbuh seiring berjalannya perkembangan..
Sikap terhadap Bekerja
dan Masa Pensiun
Bersamaan dengan rendahnya tingkat orientasi
pasar masyarakat Indonesia, usia pensiun dini di
sektor formal memiliki tantangan besar tersendiri.
Sejumlah 80 persen dari pensiunan saat ini menyatakan bahwa mereka pensiun sebelum usia 60
tahun, persentase yang lebih tinggi dari negara
manapun kecuali Vietnam dan Malaysia. Namun,
terdapat tanda-tanda bahwa sikap tentang bekerja
dan pensiun mengalami perubahan. 53 persen masyarakat Indonesia percaya bahwa “orang harus
bekerja selama mereka mampu” lebih tinggi dari
negara manapun kecuali Korea Selatan dan Thailand, sementara 62 persen percaya bahwa pemerintah seharusnya meningkatkan usia pensiun.
Meskipun 35 persen pekerja saat ini masih berharap untuk pensiun sebelum usia mereka mencapai 60 tahun, lebih tinggi dari negara manapun
kecuali China dan Malaysia, meskipun demikian
hal ini menggambarkan pergeseran besar dalam
perilaku mengenai pensiun. Dua-puluh-satu
persen dari pekerja saat ini, lebih jauh mengatakan
bahwa mereka tidak pernah berharap untuk pensiun, jumlah yang hanya dilampaui pekerja di Korea Selatan. Pada waktu yang sama, penting untuk
dicatat, sama seperti di negara-negara Asia Timur
lainnya, perihal pensiun di Indonesia merupakan
sebuah konsep yang dapat dibentuk. Betul, bahwa
8 dari 10 pekerja mengatakan bahwa mereka
berharap untuk menerima setidaknya beberapa
pemasukkan ketika masa pensiun dari pekerjaan
atau bisnis yang mereka miliki, tetapi merupakan
sebuah hal yang sulit untuk mengetahui apa arti
dari pensiun itu sendiri.
Dari Tantangan
menjadi Peluang
Masyarakat Indonesia sangat optimis mengenai
masa depan negara mereka. Sebanyak 80 persen
setuju atau sangat setuju bahwa “setiap generasi
baru pekerja akan memiliki standar hidup yang
lebih tinggi dari generasi yang sebelumnya,” dan
hanya 3 persen yang tidak setuju atau sangat tidak setuju—jumlah perbandingan yang sangat
besar, hampir 30-berbanding-1 yang hampir tidak
mendekati negara manapun kecuali Thailand dan
Vietnam. Dengan perbandingan 15-berbanding-1,
mereka juga setuju bahwa “setiap generasi baru
pensiunan akan memiliki standar hidup yang lebih
baik dari generasi pensiunan yang sebelumnya”.
Sebagai tantangan untuk penduduk yang mulai
menua dari suatu negara, hal tersebut hampir tidak menjadi kekhawatiran. Ketika ditanya apakah
“memberikan sokongan terhadap jumlah manula
yang semakin bertambah akan menjadi beban besar bagi pekerja dan pembayar pajak di masa depan,” hanya sepertiga responden yang setuju atau
sangat setuju. Ketika ditanya apakah hal tersebut
Dari Tantangan menjadi Peluang: Masa Depan dari Masa Pensiun di Indonesia
9
akan menjadi “sebuah beban berat bagi keluarga
di masa depan,” hanya seperempat yang setuju.
Meskipun optimisme ini dapat dimengerti di
sebuah negara yang sedang mengalami pertumbuhan ekonomi yang sangat cepat, hal ini dapat
menjadi hambatan akan kebutuhan reformasi
masa pensiun. Walaupun ada kesenjangan yang semakin melebar dalam perihal pensiun, masyarakat
Indonesia setuju, lebih dari 3-berbanding-1, perbandingan yang cukup besar dibandingkan negara
lain kecuali Thailand, bahwa “usaha pemerintah
sudah cukup untuk membantu pekerja mempersiapkan masa pensiun”. Hanya 54 persen percaya
bahwa pemerintah seharusnya “meminta pekerja
untuk memberikan kontribusi lebih kepada program pensiun pemerintah,” tingkat dukungan
yang lebih rendah dibandingkan negara lain kecuali Vietnam dan Filipina, dan hanya 32 persen percaya bahwa mereka harus “meningkatkan pajak
untuk mencukupi manfaat pensiun dasar untuk
kelompok manula yang membutuhkan bantuan
finansial,” tingkat dukungan yang lebih rendah
dibandingkan negara lain kecuali Vietnam
10
Satu area kebijakan dimana hampir semua
masyarakat Indonesia terbuka terhadap inisiatif
pemerintah adalah mengenai tabungan pensiun. Di
luar pendapat siapa yang seharusnya bertanggung
jawab untuk dana pensiun aapakah pemerintah
atau pemberi kerja, sebagian besar memilih reformasi baik yang mendorong pekerja untuk menabung lebih untuk masa pensiun mereka (81 persen)
maupun yang mewajibkan mereka untuk melakukan hal tersebut (90 persen). Hal ini merupakan
berita yang baik, mengingat bahwa kebanyakan pekerja akan butuh untuk menabung jauh lebih banyak apabila mereka ingin menikmati hari tua yang
aman. Meskipun kebanyakan masyarakat Indonesia masih berharap untuk bergantung pada keluarganya di masa pensiun, mereka sepertinya mengerti
bahwa lingkungan masyarakat mereka berkembang
dan menuju modernisasi sehingga, ketergantungan
yang berlebihan kepada keluarga dapat berisiko.
Hanya dengan meningkatkan tabungan masa pensiun tidak menjadi solusi lengkap untuk Indonesia,
tapi hal ini merupakan komponen yang sangat diperlukan dari solusi lain yang bisa diterapkan.
Dari Tantangan menjadi Peluang: Masa Depan dari Masa Pensiun di Indonesia
Catatan Teknis
Gelombang kedua dari Survei Masa Pensiun di Asia
Timur (East Asia Retirement Survey) dirancang oleh
Global Aging Institute (GAI) dan dilaksanakan
selama musim panas tahun 2014 oleh Ipsos Observer, sebuah perusahaan survei ternama dunia.
Survei dilakukan di Cina, Hong Kong, Indonesia,
Malaysia, Filipina, Singapura, Korea Selatan, Taiwan, Thailand dan Vietnam. Semua sampel survei
dipilih secara acak dan mewakili populasi nasional, kecuali sampel di Cina, Indonesia, Filipina,
Thailand dan Vietnam yang dibatasi di daerah
perkotaan. Wawancara dilakukan melalui telepon,
kecuali di Filipina, Thailand, Indonesia, dan Vietnam, dimana wawancara dilakukan secara tatap
muka. Target survei terdiri dari ‘penafkah utama’
rumah tangga berusia 20 tahun atau lebih, termasuk penafkah utama saat ini dan penafkah utama
pensiunan. GAI melakukan pembobotan terhadap
data mentah survei berdasarkan usia, jenis kelamin
dan tingkat pendidikan dengan menggunakan data
sensus dan sumber data statistik lainnya dengan
standar nasional dan internasional. Analisis survei
dilakukan dengan menggunakan perangkat lunak
(software) statistik SPSS.
Jumlah sampel pada tujuh dari sepuluh negara
yang disurvei berkisar antara 990 sampai 1023.
Jumlah Sample dan Marjin Kesalahan
Jumlah
Sampel
Marjin Kesalahan
(+ atau –)*
1512
2.5
Hong Kong
749
3.6
Indonesia
1023
3.1
Malaysia
990
3.1
Filipina
997
3.1
Singapura
750
3.6
Korea Selatan
997
3.1
Taiwan
998
3.1
Thailand
1008
3.1
Vietnam
995
3.1
Cina
*B atas toleransi kesalahan (Margin of error) di tingkat kepercayaan 95%.
Di Cina, jumlah sampelnya r sebesar 1,512, dan
di Hong Kong dan Singapura jumlahnya masing-masing sebesar 749 dan 750. Batas toleransi
kesalahan untuk survei ini berada di tingkat kepercayaan 95% dengan interval berkisar mulai
dari batas rendah nilai persentase plus atau minus
2.5 di Cina sampai ke batas tinggi nilai persentase
plus atau minus 3.6 di Hong Kong dan Singapura.
Daftar Istilah
Manula: Manula dalam laporan ini didefinisikan se-
bagai orang dewasa berusia 60 tahun dan lebih.
Aset Keuangan: Aset keuangan dalam laporan ini
pada umumnya mengacu pada produk asuransi
dan anuitas serta saham, obligasi, dan reksa
dana. Kecuali dinyatakan lain, maka aset ini tidak termasuk deposito bank.
Sistem Dana Pensiun: Sistem dana pensiun adalah
sebuah sistem dimana kontribusi dari pekerja
yang masih aktif disimpan dan diinvestasikan
dan manfaatnya dibayarkan dari akumulasi aset.
Pendapatan Rumah Tangga: Pendapatan rumah
tangga mengacu pada pendapatan seluruh anggota rumah tangga. Untuk pensiunan yang tinggal di rumah tangga keluarga multi generasi,
maka pendapatan tersebut termasuk pendapatan dari anak yang sudah dewasa.
Dari Tantangan menjadi Peluang: Masa Depan dari Masa Pensiun di Indonesia
11
Berorientasi Pasar: Berorientasi pasar mengacu
Pensiunan & Pekerja: Pembagian responden men-
pada tingkat keterlibatan dalam pasar keuangan. Negara atau masyarakat yang berorientasi
pasar adalah sebuah negara atau masyarakat
yang populasinya sebagian besar dan/atau tumbuh pesat berinvestasi di pasar keuangan dan
memiliki aset keuangan.
Means-Tested Programs: Merupakan program bantuan sosial dimana yang layak menerima manfaatnya diberikan terbatas pada orang-orang
yang memiliki pendapatan atau aset dengan
batasan tertentu.
Sistem Pensiun Pay-As-You-Go: Sebuah sistem pensiun dimana kontribusi dari pekerja yang masih
aktif secara langsung digunakan untuk membayar manfaat kepada para pensiunan yang ada.
Tingkat Penggantian: Tingkat penggantian mengacu pada besarnya konstribusi pendapatan
pekerja terhadap manfaat pensiun. Jika manfaat dibayarkan secara sekaligus, bukan sebagai
pembayaran bulanan, maka besarnya manfaat
yang diterima tersebut mengacu pada besarnya
kontribusi yang diberikan.
jadi “pensiunan saat ini” dan “pekerja saat ini”
adalah berdasarkan identifikasi-diri oleh para responden sendiri. Responden diberitahu bahwa
masa pensiun berarti “tidak lagi bekerja atau
bekerja kurang dari yang biasanya dulu dilakukan saat masih berusia lebih muda dan produktif
serta tidak memiliki rencana untuk bekerja fulltime kembali.” Mereka kemudian ditanya apakah
mereka “saat ini telah pensiun.”
Sistem Pensiun Negara: Istilah ‘sistem pensiun
negara’ dalam laporan ini mengacu pada semua
sistem pensiun wajib atau sistem tabungan masa
pensiun yang ditetapkan oleh pemerintah, dengan ketentuan bahwa sistem tersebut bersifat
kontribusi dan bukan berdasarkan pendekatan
kemampuan (means-tested). Di Indonesia, yang
termasuk sistem pensiun negara adalah Program Tabungan Hari Tua, Sistem Jaminan Sosial Nasional, serta dana pensiun pegawai negeri
dan militer.
12
Dari Tantangan menjadi Peluang: Masa Depan dari Masa Pensiun di Indonesia
Tentang Penulis
Richard Jackson merupakan pendiri dan president dari Global Aging Institute (GAI), sebuah organisasi nirlaba untuk riset dan pendidikan yang didirikan untuk meningkatkan pemahaman tentang tantangan-tantangan ekonomi,
sosial, dan geopolitis yang disebabkan oleh perubahan demografi, khususnya populasi yang menua, di Amerika
Serikat dan di seluruh dunia. Beliau juga merupakan seorang senior associate di Center for Strategic and International Studies (CSIS) dan merupakan seorang senior advisor untuk Concord Coalition. Richard adalah penulis
maupun penulis pendamping dari banyak studi kebijakan, termasuk Lessons from Abroad for the U.S. Entitlement
Debate (2014); The Global Aging Preparedness Index, Second Edition (2013); Balancing Tradition and Modernity: The
Future of Retirement in East Asia (2012); Global Aging and the Future of Emerging Markets (2011); dan The Graying
of the Great Powers: Demography and Geopolitics in the 21st Century (2008). Richard secara reguler tampil berbicara
tentang isu-isu demografis dan banyak dikutip oleh sejumlah media. Beliau bergelar Ph.D. untuk sejarah dari Yale
University dan berdomisili di Alexandria, Virginia, bersama dengan isterinya, Perrine, dan ketiga anak mereka,
Benjamin, Brian, dan Penelope.
Tobias Peter adalah seorang research associate di Global Aging Institute. Sebelum memulai studi pascasarjana, beli-
au telah bekerja bersama Richard Jackson pada isu-isu penuaan global pada Center for Strategic and International
Studies, di mana yang bersangkutan secara berturut-turut magang, menjadi asisten peneliti, dan koordinator
program. Tobias merupakan penulis pendamping (co-author) dari berbagai studi mengenai kebijakan, termasuk
U.S. Development Policy in an Aging World: New Challenges and New Priorities for a New Demographic Era (2013); The
Global Aging Preparedness Index, Second Edition (2013); dan Balancing Tradition and Modernity: The Future of Retirement in East Asia (2012). Beliau memiliki gelar B.A. untuk sejarah dan ekonomi terapan dari College of St. Scholastica serta memegang gelar Master of Public Policy dari Harvard’s John F. Kennedy School of Government.
Tentang Global Aging Institute
Tentang Eastspring Investments
Global Aging Institute (GAI) merupakan organisasi riset dan
pendidikan nirlaba yang didedikasikan untuk meningkatkan
pemahaman kita tentang penuaan global, untuk menginformasikan kepada pembuat kebijakan dan masyarakat tentang tantangan yang ditimbulkannya, serta untuk mendorong respon kebijakan yang tepat waktu dan konstruktif. Agenda GAI bersifat
luas yang meliputi segala hal dari jaminan pensiun hingga jaminan nasional, dan cakrawalanya bersifat global, meluas hingga
masyarakat yang menua di seluruh dunia.
Eastspring Investments merupakan salah satu manajer investasi
terkemuka di Asia yang mengelola dana lebih dari US$134 miliar (per 30 Juni 2015) baik untuk nasabah institusi maupun ritel. Eastspring Investments beroperasi di Asia sejak tahun 1994
dan merupakan bisnis aset manajemen Prudential plc, salah
satu penyedia jasa keuangan terbesar di dunia.
GAI didirikan pada 2014 dan berkantor pusat di Alexandria,
Virginia. Meskipun GAI masih baru, misinya tidak baru lagi.
Sebelum meluncurkan institut ini, Richard Jackson, presiden
GAI, memimpin program penelitian tentang penuaan global
pada Pusat Studi Strategis dan Internasional yang, selama rentang waktu hampir lima belas tahun, menghasilkan sekelompok
besar penelitian dan analisis mutakhir yang memainkan peran
utama dalam membentuk perdebatan tentang apa yang dijanjikan menjadi salah satu tantangan penentu abad kedua puluh
satu. Dewan Direksi GAI dipimpin oleh Thomas S. Terry, Pejabat Eksekutif Tertinggi dari Terry Group dan mantan presiden
langsung dari Akademi Aktuaris Amerika. Untuk mempelajari
lebih lanjut tentang Global Aging Institute, kunjungi www.GlobalAgingInstitute.org.
Jaringan Eastspring adalah salah satu yang terluas di Asia dengan 2500 orang karyawan dan lebih dari 250 profesional investasi di 10 pasar utama Asia serta beberapa kantor di Amerika Serikat, Eropa dan Uni Emirat Arab. Pengetahuan dan
wawasan lokal kami yang tak tertandingi memungkinkan kami
untuk memberikan kesempatan-kesempatan yang unik dan sesuai dengan kebutuhan nasabah kami. Kami menyediakan solusi
investasi beragam di berbagai kelas aset termasuk: equity, fixed
income, global asset allocation, mezzanine debt, private equity
dan infrastruktur.
Eastspring merupakan manajer investasi ritel terbesar di Asia di
tahun 2014 berdasarkan survei tahunan Asia Asset Management
dan dinobatkan sebagai Best Asset Management House in Asia
dalam Asia Asset Management’s Best of the Best Awards 2014.
www.GlobalAgingInstitute.org
www.eastspring.com
Fly UP