...

Peluang Masa Depan - Asian Farmers Association for Sustainable

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Peluang Masa Depan - Asian Farmers Association for Sustainable
Peluang Masa Depan:
Mendorong Para Pemuda Kembali Tertarik
kepada Pertanian
Masa muda kerap kali merupakan saat di mana seseorang mulai bermimpi tentang masa
depan, berpikir tentang jalan hidup dan secara berani serta agresif bergerak menuju
tujuan tersebut. Di banyak daerah perdasaan, menjadi petani bukan bagian dari impian
masa depan. Petani adalah pekerjaan rendahan dan tidak menguntungkan, sehingga
bermigrasi ke perkotaan atau ke luar negeri dianggap lebih baik karena menjanjikan
lebih banyak peluang dan petualangan.
Lantas bagaimana jadinya masa depan
pertanian dan pangan tanpa petani muda? Tanpa petani, tidak adakan ada pangan.
Tanpa pangan, tidak akan ada kehidupan.
Dalam makalah isu ini, akan dikaji mengapa pemuda tidak lagi tertarik kepada pertanian,
inisiatif apa yang dapat diambil untuk mendorong pemuda kembali ke pertanian, serta
apa rekomendasi dari para pemuda untuk mereka dapat tetap bertahan di bidang
tersebut. Kajian dalam artikel ini merupakan gabungan dari (a) hasil dari musyawarah
nasional dan penelitian partisipatori yang dilakukan oleh anggota-anggota AFA di 9
negara dengan melibatkan kurang lebih 660 pemuda desa mengenai isu ‘menarik
pemuda kembali ke pertanian’ dengan menggunakan Farmers Advocacy Consultation
Tool (FACT) yang dikembangkan oleh Agriterra ; (b) hasil dari musyawarah di tingkat
regional dengan melibatkan 30 orang perwakilan pria dan 10 orang wakil perempuan,
dari 17 organisasi petani di 13 negara yang diselenggarakan pada bulan Mei 2014 dan
(c) penelitian data sekunder serta kajian literatur. AFA menyelenggarakan musyawarahmusyawarah tersebut selama perayaan Tahun Internasional Pertanian Keluarga atau
International Year of Family Farming (IYFF), karena kedudukan pemuda dalam pertanian
merupakan salah satu isu prioritas IYFF.
SIAPAKAH PEMUDA?
Generasi muda masa kini, didefinisikan oleh Perhimpunan Bangsa-Bangsa (PBB) sebagai
mereka yang berusia di antara 15 sampai dengan 24 tahun, merupakan yang terbesar
jumlahnya sepanjang sejarah. Sembilan puluh persen (90%) di antara mereka tinggal
di negara-negara sedang berkemang, dan mencapai 20% dari total populasi di masingmasing negara.
Data ESCAP (2012), salah satu lembaga di bawah naungan PBB, menunjukkan 750 juta
pemuda, atau lebih dari 60% dari jumlah pemuda di dunia, tinggal di wilayah Asia –
Pasifik. Pada 2010, India mencatat jumlah angkatan muda terbesar dunia sebesar 234
juta orang, atau 19% dari total populasi negara. Cina menempati posisi kedua dengan
225 juta orang pemuda, atau 17% dari total populasinya. Bangladesh dan Filipina
memiliki 20% angkatan muda dari total populasi. Jepang memiliki 12 juta pemuda atau
10% dari total populasi.
Banyak negara memiliki definisi tersendiri mengenai pemuda, tergantung pada factor
sosial-budaya, kelembagaan, ekonomi dan sosial yang spesifik. Pemuda didefinisikan
menurut Undang-undang sebagai laki-laki dan wanita muda, yang berusia 12-24 tahun
di Taiwan, 14-28 tahun di Kyrgyzstan, 15-25 tahun di Thailand; 15/16-30 tahun di
Filipina, Kamboja/Indonesia, Vietnam; 15-34 tahun di Mongolia; 15-40 tahun di Nepal
dan Myanmar; 18-35 tahun di Bangladesh; 9-24 tahun di Korea Selatan serta 0-30
tahun di Jepang.
PEMUDA DI DAERAH PERDESAAN
Sampai dengan 70 persen pemuda di Afrika sub-Sahara dan Asia tinggal di daerah
perdesaan, dan lebih dari setengahnya yang termasuk dalam angkatan kerja bekerja di
bidang pertanian.1
Selama berpuluh tahun, pemuda desa diabaikan dan disisihkan oleh masyarakat,
pemerintah, dan organisasi internasional, sehingga tidak mampu memanfaatkan energi
serta potensi mereka pada secara penuh di sektor pertanian. Pemuda desa seringkali
menganggur atau bekerja secara informal di bidang pekerjaan yang berbayar rendah,
tidak memerlukan ketrampilan, tanpa jaminan dan pekerjaan-pekerjaan yang memiliki
risiko bahaya tinggi. Kurangnya peluang kerja yang layak di daerah desa mendorong
pemuda untuk bermigrasi ke perkotaan. Putra dan putri para petani menjadi enggan
menggeluti pertanian karena berbagai alasan. Banyak di antara mereka yang tetap
menekuni pertanian hanya karena keterpaksaan atau tidak memiliki pilihan lain. Ini
menimbulkan permasalahan baru: populasi pertanian yang semakin menua.
Jika
pemuda adalah masa depan bangsa, dan pemuda desa adalah masa depan industri
pertanian dan perdesaan, bagaimana kita dapat menarik pemuda untuk tetap tinggal
dan bekerja di daerah perdesaan? Kebijakan dan program apa yang diperlukan untuk
membuat pemuda melihat peluang masa depan menunggu mereka dan kemudian
memutuskan untuk tetap tinggal, menurut pilihan mereka sendiri, di industri pertanian
dan perdesaan?
MENGAPA PERTANIAN TIDAK DIANGGAP MENARIK OLEH PARA PEMUDA
Dari hasil musyawarah di tingkat nasional dan regional di antara para tokoh pemuda
organisasi anggota AFA dan juga dari hasil kajian literatur, dapat disimpulan tujuh (7)
alasan yang saling berkaitan mengapa banyak pemuda, bahkan putra dan putri keluarga
petani, enggan bertani jika dapat memilih yang lain :
1
i)
Rendahnya jati diri dan citra diri: Petani dipandang sebagai pekerjaan
rendahan, melelahkan secara fisik, kurang bergaya, kotor, serta tidak
memerlukan ketrampilan. Pertanian dianggap kurang membanggakan dan
kurang bermartabat. Pandangan rendah mengenai pertanian ini juga diperkuat
di masyarakat. Para petani memberitahu anak-anak mereka : ‘Jangan seperti
kami, hanya petani rendahan.’ ‘Jika kau tidak rajian belajar, kau tidak akan bisa
kemana-mana dan terpaksa menjadi petani’. ‘Kau bukan anak yang pandai,
kembalilah ke sawah dan menanam ubi jalar.’ Umumnya siswa sekolah bercitacita menjadi dokter, insinyur atau pengacara, namun jarang yang ingin menjadi
petani. Para petani dan penduduk desa dianggap Para petani dan penduduk
perdesaan selalu ada di kelas bawah di negara-negara yang sedang
berkembang dan didefiniskan sebagai masyarakat yang tidak terpelajar dan
kurang beradab (Shrestha, 2001:114-115).
ii)
Bukan pekerjaan yang menguntungkan. Kebanyakan petani adalah orang
miskin. Mereka tidak memperoleh pendapatan besar dari pertanian dan jauh
dari cukup untuk memenuhi kebutuhan keluarganya, atau bahkan untuk
kebutuhan pribadi. Menurunnya pendapatan dikarenakan semakin besarnya
biaya input pertanian seperti benih, pupuk, dan obat hama, harga panen yang
rendah, kurangnya kendali atas pasar dan tingginya risiko pertanian karena
kondisi cuaca yang tak dapat diperkirakan serta naik-turunnya harga; semakin
menjauhkan pemuda dari pertanian. Pertanian yang berorientasi subsistensi
semakin menjauhkan pemuda dari pertanian.
Memandang pemenuhan
http://www.ilo.org/wcmsp5/groups/public/--ed_emp/documents/publication/wcms_182750.pdf
kebutuhan konsumsi keluarga sebagai satu-satunya manfaat
pemuda tidak melihat prospek masa depan dalam pertanian
pertanian,
iii)
Tidak ada jaminan kepemilikan tanah dan semakin tingginya harga
tanah. Sejak tahun 1990, konteks global reformasi tanah telah bergeser dari
pertanian skala kecil menjadi pertanian skala besar dan reforma tanah yang
digerakkan pasar (Borras, 2006: 99). Zona ekonomi khusus dan berbagai
privatisasi untuk urbanisasi memperlakukan tanah sebagai komoditas yang
dapat diperjual belikan secara bebas (Kumar, 2011). Karena reformasi tanah
dan agrarian yang berorientasi pasar, harga tanah semakin tinggi. Petani dan
budaya tani tidak lepas dari rerangka kelas penguasa. Investasi dalam bentuk
tanah (land banking) mendorong pasar tanah dan menggeser petani kecil dari
tanahnya. Hal ini kemudian menjadi alat untuk mengendalikan tanah dan
menjadikannya komodoti penentu siapa yang dapat membeli, menjual dan
mengambil keuntungan darinya (Hu, Yeh, Wu, 2009). Mereka yang bercocok
tanam dijauhkan dari kepemilikan atas tanah; mereka yang memiliki tanah
tidak bercocok tanam.
Mengambil alih tanah dari petani dan
memindahtangankannya kepada pemilik privat, khususnya pengkapling atau
pengusaha, semakin menjauhkan pemuda dari pertanian (Kumar, 2011).
Reforma saat ini lebih difokuskan kepada modernisasi pertanian daripada
pendistribusian lahan dan penjaminan kepemilikan lahan bagi penggarap atau
pemuda tani.
iv)
Kurangnya infrastruktur perdesaan. Basis pertaniantetapada di wilayah
perdesaan. Namun di sana tidak ada infrastruktur dan lembaga yang cukup
baik baik untuk menarik pemuda tetap tinggal di perdesaan. Di negara-negara
sedang berkembang, kebanyakan daerah perdesaan tidak memiliki akses jalan,
listrik, layanan kesehatan, klinik dan rumah sakit, sekolah dan universitas,
taman hiburan, jaringan internet, tatanan bisnis, atau pasar untuk menjual
hasil pertanian juga fasilitas untuk industry pertanian berskala kecil dan
menengah atau pabrik-pabrik.
v)
Kurangnya kebijakan dan program pemerintah yang mendukung.
Banyak pemerintahan negara sedang berkembang memprioritaskan pertanian
korporasi alih-alih pertanian keluarga.
Sehingga, kebijakan dan program
pertanian di negara sedang berkembang tidak sepenuhnya mendukung
keluarga petani, lepas dari fakta bahwa mereka merupakan mayoritas di
negaranya dan di wilayah Asia secara keseluruhan. Akibatnya, banyak petani
masih kekurangan akses atas tanah, kredit/pendanaan, dan pemasaran.
System kredit formal dan bank komersil yang mendukung pertanian komersial,
menghancurkan ekonomi petani kecil dan pertanian keluarga, serta
memapankan ekonomi pasar (Harvey, 2003:156-166). Harga produk pertanian
dikendalikan oleh pasar, bukan oleh petani atau negara. Terdapat transparansi
yang rendah dalam penetapan harga, kesepakatan penjualan, dan penyusunan
kebijakan (Ahmad et al, 2010:37). Petani kurang terwakili, sehingga tidak atau
kurang memiliki suara dalam proses pengambilan keputusan tentang hal-hal
yang terkait pertanian. Meski demikian, kurang ada kebijakan dan program
yang menjawab kebutuhan pemuda di perdesaan atau pemuda tani; inisiatif
dan insentif tetap langka atau sepenuhnya tidak ada.
Tanpa dukungandukungan tersebut, pemuda tani tidak dapat bersing dengan perusahaan
pertanian besar.
vi)
Kurangnya kurikulum mengenai tanah, reforma agrarian dan
pertanian.Pertanian adalah sumber lapangan kerja utama di banyak negara.
Namun kurikulum sekolah dan perguruan tinggi di negara-negara tersebut tidak
mencakup hubungan lahan dan agrarian, sehingga reforma agrarian dan lahan
menjadi terabaikan dan pemuda tidak tergerak untuk berkarir di bidang
pertanian.
vii) Kurangnya organisasi pemuda tani.
Di tingkat local, nasional dan
internasional, sedikit sekali dijumpai kelompok pemuda tani yang terorganisasi
untuk memperkuat solidaritas, bertukar informasi dan gagasan, saling
mendukung perjuangan satu sama lain serta mewakili kepentingan mereka
dalam badan-badan pengambil keputusan.
TANTANGAN YANG DIHADAPI PEMUDA TANI
Para pemuda yang menggeluti pertanian menghadapi berbagai tantangan, antara lain:
i)
Kurangnya akses dan kendali atas sumberdaya produktif, khususnya
tanah dan modal. Pertama, tidak ada reforma tanah dan agrarian yang
berfokus pada pemuda tani di banyak negara Asia. Akibatnya, kebanyakan
pemuda tani tidak memiliki akses atas tanah untuk komersialisasi pertanian
tradisional mereka (Wobst, 2010). Pemuda menjadi petani tanpa tanah, dan
kerap kali menjadi buruh tani musiman. Kedua, kebanyakan pemuda tani harus
menunggu sampai mereka cukup berumur untuk memperoleh warisan. Saat
mereka masih bekerja di bawah ketiak orang tua, mereka tidak memiliki hak
untuk mengambil keputusan berkaitan pertanian yang dikerjakan. Ketiga, nyaris
tidak ada bank atau lembaga keuangan khusus yang melayani sektor pertanian
dan pemahaman atas kebutuhan petani wirausaha muda masih lemah. Keempat,
kebanyakan pemuda tani belum memiliki pasar mereka sendiri.
ii) Ketrampilan dan pengetahuan yang rendah tentang produksi,
pengolahan dan pengelolaan bisnis. Generasipemuda masa kini memiliki
pengetahuan dan ketrampilan bertani serta kepemimpinan dan ketrampilan
manajerial yang terbatas (IIED, 2012: 31). Pengembangan ketrampilan dan
transfer teknologi dipandang sebagai kunci bagi ‘model pertanian pemuda’.
Namun demikian, hal ini belum tercakup dalam program pemerintah. Pemuda
lebih menyukai teknologi baru namun negara tidak memahami aspirasi mereka.
Akibatnya, karena kurangnya dorongan, dukungan dan promosi pengetahuan
serta ketrampilan yang memadai khususnya dalam hal teknologi dan modernisasi
pertanian, pemuda tidak melihat prospek masa depan di bidang pertanian (Wobst,
2010)
iii) Globalisasi, ketidakpastian, keberagaman harga. Di beberapa negara Asia,
karena rendahnya tariff atau system terbuka bagi produk pertanian, pemuda tani
tidak dapat bersaing dengan produk mereka dan terpaksa meninggalkan
pertanian. Ketidakstabilan harga produk pertanian adalah factor lain. Karena
rendah atau tidak adanya tariff produk pertanian, produk asing semakin murah
dan produk local menjadi mahal. Konsumen lebih menyukai produk murah
daripada yang mahal. Karena Kawasan Perdagangan Bebas, beberapa petani
skala kecil menderita kerugian dan terpaksa meninggalkan pekerjaan sebagai
petani.
INISIATIF UNTUK MENARIK PEMUDA KE DALAM PERTANIAN
1. Peningkatan kapasitas – pengembangan kepemimpinan: selama lima tahun
terakhir, sebagai respon terhadap krisis pangan global, anggota-anggota dan mitra
AFA, organisasi masyarakat madani, serta lembaga-lembaga PBB memulai
peningkatan kapasitas dan pengembanga kepemimpinan para petani dan organisasi
tani dengan focus khusus kepada para pemudanya. Di beberapa negara, forumforum petani diselenggarakan sebagai bagian dari program peningkatan kapasitas
dan pengembangan kepemimpinan.
Kotak 1: Petani organis muda di Jepang
Di Jepang, terdapat enam orang petani organis baru berusia muda yang berhasil meraih
laba kotor rata-rata hingga 8.860.000 yen pada 2013, 207% lebih tinggi dari tahuntahun sebelumnya. Mereka menyatakan keberhasilan itu dikarenakan dukungan yang
cukup – dalam hal ketrampilan, tanah, perumahan, dan pasar – yang diberikan para
pelatih pertanian. Para petani baru ini memmperoleh ketrampilan pertaniannya melalui:
pelatihan oleh para petani senior, petani di daerah sekitar, penyuluh pertanian yang
disediakan pemerintah; keikutsertaan dalam berbagai kursus; membaca buku; dan
internet. Mereka menjadi mandiri dalam waktu cukup singkat, dan bahkan menjadi
pelatih bagi pendatang baru lainnya. Selain itu, mereka juga memperkuat kerjasama
dan semakin terorganisasi dengan dukungan tiga kelompok pertanian organis besar.
Mereka memperoleh pembeli dengan tiga cara berbeda: referensi (diberikan oleh para
petani senior, kelompok penyuka produk organis, dan pertemanan), mencari pembeli
sendiri, dan pemasaran on-line melalui internet.
Kotak 2: Program Petani Baru, Kota Tainan, Taiwan
Sekarang program ini melibatkan 268 petani muda (14%-nya perempuan), semuanya
berusia di bawah 45 tahun, yang sekarang menjadi petani atau ingin menjadi petani.
Unit penyuluh pertanian pemerintah memberikan dukungan teknis dan keuangan bagi
para petani muda tersebut. Dukungan teknis dierikan melalui para pakar, program
magang, kursus pertanian, dan system konseling. Para pakar dan guru pertanian yang
mengajar petani muda dipekerjakan melalui asosiasi petani di tingkat kabupaten.
Dukungan keuangan datang dalam bentuk pinjaman lunak pemerintah dengan bunga
rendah agar para petani muda dapat membeli alat, bahan dan perlengkapan bertani.
Beberapa petani muda menjadi sukses, menjadi petani jutawan, dan memenangkan
perlombaan seperti dalam hal pertanian padi organis serta pertanian tomat ceri organis.
2. Perdebatan mengenai pertanian keluarga dan ekonomi petani. Masuknya
perusahaan-perusahaan multinasional, pengambilalihan tanah, dan pertanian
korporasi mengarah kepada banyaknya perdebatan mengenai pertanian keluarga
dan ekonomi tani. PBB merayakan Tahun Pertanian Keluarga Internasional pada
2014 dan sebagian besar organisasi tani, organisasi masyarakat madani serta
lembaga pemerintah mendukungnya. Organisasi tani dan organisasi masyarakat
madani yang bergerak di bidang pertanian dan pangan memulai perdebatan dan
mempengaruhi kebijakan tentang pertanian keluarga, pendekatan pertanian yang
ramah lingkungan dan berkelanjutan serta peningkatan daya pasar pertanian
keluarga. Fokus pada pertanian keluarga telah menyumbangkan perhatian khusus
bagi pemuda dalam pertanian.
3. Pengembangan pertanian yang berkelanjutan, ramah lingkungan, dan
organis. Kini semakin banyak orang yang lebih menyukai pangan organik demi gaya
hidup sehat. Sebagai hasilnya, jumlah pertanian organik semakin meningkat. Aspek
positif dari skenarion ini adalah banyaknya pemuda yang terlibat dalam
pengembangan pertanian organik, dan ketertarikan mereka semakin meningkat.
Beberapa pemerintahan telah memberikan dukungan untuk mengembangkan
pertanian organik, sehingga menarik pemuda untuk menekuni pertanian. Di Asia
Selatan, para migran yang baru kembali dari Teluk memulai bertani dan beberapa di
antaranya juga mengembangkan pertanian organik.
Kotak 3 : Ana Sibayan
Ana, 24 tahun, adalah putri keluarga petani dari Mindoro Oriental, Filipina. Dia telah
menyelesaikan sekolah kuliner komersial, namun sangat menyukai pertanian dan
ingin memiliki dan mengelola pertaniannya sendiri.
Ana kemudian mengikuti
pelatihan tentang Sistem Pertanian Organis yang Terintegrasi dan Terdiversifikasi
(Integrated, Diversified Organic Farming Systems; IDOFS) yang diselenggarakan
PAKISAMA, sebuah organisasi tani tingkat nasional di Filipina. Setelah mengikuti
pelatihan pada tahun 2014, Ana dapat meyakinkan keluarganya untuk mengubah
pertanian mereka seluas 2.500 meter persegi menjadi pertanian IDOFS. Ana mulai
membangun tempat pembuatan kompos, kolam ikan, kebun sayur, dan beternak
ayam secara lepas kandang. Dia memanfaatkan setiap meter persegi tanahnya
secara optmal. Sekarang Ana mempromosikan sistem IDOFS kepada petani muda
lain di daerahnya.
Dia menerima penghargaan sebagai Petani Teladan dalam
perayaan Pertanian Keluarga Internasional di Filipina.
4. Membangun Organisasi Tani. Organisasi Masyarakat Madani dan bahkan lembagalembaga
PBB
telah
memfasilitasi
proses
pendirian
organisasi
petani,
menggerakkannya untuk perubahan kebijakan dan pertanian. Organisasi tani juga
mulai mengembangkan sayap kepemudaannya. Perdebatan dan diskusi difokuskan
kepada hak-hak dan inisiatif petani.
Kotak 4: Organisasi Pemuda di Mongolia
Di Mongolia, beberapa LSM yang bergerak di bidang kepemudaan seperti contohnya
Federasi Pemuda Mongolia (MYF), LSM terbesar di Mongolia. Lembaga ini bertujuan
menyuarakan kemajuan bagi pemuda dan melindungi hak-hak mereka. Komite
Gembala Pemuda Mongolia didirikan pada tahun 2013 untuk melindungi kepentingan
para penggembala muda. Komite tersebut menyelenggarakan sebuah musyawarah
nasional pada bulan Februari 2014 yang dihadiri oleh para penggembala muda dari
21 provinsi di seluruh Mongolia. Komite tersebut menyusun sebuah survey kuisioner
di tingkat nasional tentang penggembala muda. Klub Anggota Koperasi Muda
didirikan pada tahun 2010 dan berhasil menyelenggarakan Rapat Pertama Pemimpin
Muda Koperasi Pertanian pada tahun 2013.
5. Memajukan petani perempuan.Seiring makin banyaknya kaum pria yang
beremigrasi dari daerah perdesaan, pertanian menjadi semakin terperempuankan
dan perdebatan mengenai hak petani perempuan serta akses mereka atas tanah
mulai terbangun. Petani perempuan semakin aktif terlibat mengadvokasi hakhaknya. Di beberapa negara,termasuk di Nepal, forum-forum petani perempuan
juga telah dibentuk.
6. Advokasi kebijakan yang komprehensif berbasis temuan penelitian.
Organisasi-organisasi tani di beberapa negara seperti Indonesia, Filipina, Nepal dan
India telah mengorganisasi serangkaian perdebatan dan diskusi mengenai kebijakan
reforma tanah dan agrarian yang komprehensif, mencakup kepemilikan tanah, akses
terhadap input pertanian, devolusi administrasi tanah, serta perumusan dan
penerapan kebijakan tata ruang dan hak-hak petani. Organisasi tani dan organisasi
masyarakat madani telah secara aktif terlibat dalam kegiatan-kegiatan tersebut.
Petani menggerakkan diri dalam mengadvokasi perubahan kebijakan tentang
reforma tanah dan agrarian untuk kepentingan pemuda tani. Beberapa organisasi
petani, organisasi masyarakat madani dan lembaga PBB di beerapa negara seperti
Nepal, Mongolia, Kamboja, Filipina, Indonesia, Bangladesh dan Vietnam, telah
melakukan penelitian dan pendokumentasian kasus untuk mempengaruhi
pemerintahan dan para pembuat kebijakan di masing-masing negara. Lambat laun,
LSM internasional dan organisasi bilateral bergerak memberikan dukungan bagi
pemuda tani dan berinvetasi di bidang pertanian.
Kotak 6 : Pemuda tani di Korea
Menurut Federasi Petani Maju Korea (KAFF) dan Federasi Petani Perempuan Maju
(WAFF), meski ada banyak masalah di bidang pertanian, namun masih ada harapan.
Sebagai respon terhadap semakin banyaknya lahan pertanian yang diambil alih
perusahaan, pemerintah telah meregulasi kepemilikan tahan ahwa hanya mereka
yang telah bertani selama lim tahun diperkenankan memiliki tanah di daerah
perdesaan.
Untuk menjawab kebutuhan petani yang dipengaruhi oleh Area
Perdagangan Bebas, pemerintah telah mengembangkan kebijakan untuk menjamin
dukungan dari industri yang diuntungkan perdagangan bebas kepada pertanian
melalui dana yang dapat diinvestasikan dalam hal pertanian. Baru-baru ini, para
petani beras Korea berhasil bernegosiasi agar semua kerugian yang mereka
tanggung karena Perdagangan Bebas dapat dikompensasi oleh pemerintah. Ini
dipandang sebagai tanggung jawab pemerintah untuk menjamin kelangsungan hidup
petani Korea. KADD telah mengusulkan kebijakan yang akan: (1) menjamin suksesi
pertanian keluarga dengan menyediakan tunjangan, dukungan teknologi dan
pendidikan untuk meningkatkan ekosistem yang lebih baik bagi petani; (2)
mengecualikan pemuda tani dari wajib militer; (3) memberikan dukungan keuangan
bagi pemuda tani dengan menurunkan tingkat bunga dari 3% menjadi 1% dan
mengadopsi system pengakuan kredensial; (4) membolehkan anggota Asosiasi
Pemuda Tani untuk berpartisipasi aktif dalam kegiatan-kegiatan KAFF; dan (5)
memaksimalkan tanggung jawab sosial bagi pemuda tani dan mengembangkan
kapasitas mereka sebagai tokoh pertanian di daerah.
APA YANG DAPAT DILAKUKAN PEMERINTAH UNTUK
MEMASUKI DAN TETAP MENGGELUTI PERTANIAN?
MENARIK
PEMUDA
Berdasarkan wawancara dan pengamatan terhadap pemuda di daerah perdesaan, dapat
direfleksikan bahwa pemuda dapat tertarik kepada pertanian jika: (1) pertanian dapat
menghasilkan cukup pendapatan guna membiayai hidup keluarga, (2) bagi mereka
disediakan sumberdaya dasar seperti tanah, modal, pelatihan, alat bertani dan pasar
serta (3) mereka dapat melihat makna serta pentingnya karya pertanian mereka.
Jika dilaksanakan, saran-saran atau poin tindakan berikut dapat membantu pemuda tani
mendorong negara mereka masing-masing mencapai swasembada dalam bidang pangan,
serta berkontribusi terhadap pencapaian pertumbuhan inklusif yang berkelanjutan.
Rekomendasi-rekomendasi ini juga diilhami oleh inisiatif-inisiatif keberhasilan yang
ditulis di atas.
1. Menydiakan akses bagi pemuda tani atas kepemilikan atau hak pemanfaatan
tanah untuk pertanian selama setidaknya 25 tahun. Tanpa jaminan penggunaan
tanah jangka panjang, pemuda tidak akan tertarik untuk bertani di desanya.
2. Menyediakan bagi pemuda tani program pertanian khusus dan terintegrasi serta
layanan pendukung lainnya, termasuk pendidikan, pelatihan dan penyuluhan,
pelatihan kepemimpinan, kredit, teknologi, input pertanian, teknologi dan
perlengkapan tepat guna, subsidi, asuransi, dan pasar.
Kurikulum sekolah
seharusnya mendorong pertanian sebagai profesi. Petani muda dapat dilatih
sebagai wirausahawan muda di perdesaan, berfokus pada pertanian dan
pemrosesan hasil pertanian yang berkelanjutan dan ramah lingkungan, dan
mendirikan koperasi serbausaha pertanian; karena akan memberikan makna
lebih dan menjaga idealism dalam kehidupan para pemuda tani. Pemberian
pengakuan public kepada petani muda berprestasi, misalnya mereka yang
berhasil membangun koperasi pertanian. Petani muda perempuan juga perlu
diberi perhatian khusus karena seringkali perempuan di daerah perdesaan
dimarginalisasi oleh struktur dan praktek sosial yang ada, namun memiliki
potensi.
3. Menyediakan jalan bagi pemuda tani untuk dapat mengorganisasi diri sendiri,
saling belajar satu sama lain dan berpartisipasi dalam proses pembuatan
keputusan dan perumusan kebijakan. Pemuda tani memerlukan rasa memiliki
atas kebijakan dan program yang menyangkut diri mereka. Penyelenggaraan
studi banding bagi para pemuda tani di dalam atau antar negara. Mendirikan
pusat informasi bagi pemuda.
4. Meningkatkan infrastruktur dan perdamaian serta tatanan di daerah perdesaan,
selain memberikan jaminan dan perlindungan sosial bagi petani muda.
5. Petani di wilayah Asia Pasifik adalah keluarga petani, yang paling miskin dan
lapar di dunia. Dukungan bagi keluarga tani melalui kebijakan dan program yang
komprehensif serta terintegrasi dalam hal reformasi agrarian, pembangunan
perdesaan, pendekatan pertanian yang ramah lingkungan dan berkelanjutan,
serta pasar akan meningkatkan penghasilan dan daya tahan petani, sehingga
mengubah cara pandang pemuda tentang pertanian.
APA YANG DAPAT DILAKUKAN AFA UNTUK MEMPROMOSIKAN PERTANIAN DI
KALANGAN PEMUDA
1. Advokasi kebijakan. Sebagian besar petani Asia memiliki keprihatinan tentang
isu-isu kebijakan. AFA dapat memfasilitasi isu-isu yang umum di tingkat regional,
seperti tentang kebijakan neo-liberal, WTO dalam pertanian, perubahan iklim,
perdagangan bebas, pengambilalihan lahan, hak petani muda dan petani
perempuan, jaminan sosial dan lain-lainnya. AFA sebagai asosiasi petani regional
dapat melobi lembaga-lembaga PBB dan organisasi bilateral tentang kebijakan,
program dan dukungan yang ramah petani.
2. Membangun aliansi di antara organisasi petani. Isu tanah dan pertanian
menjadi isu politik; isu yang hanya dapat diselesaikan secara politik. Oleh karena
itu, penting untuk menarik kepedulian pemerintah melalui mobilisasi komunitas di
tingkat nasional dan internasional. Dalam hal ini, AFA dapat memfasilitasi proses
pembangunan aliansi di antara organisasi petani dan lembaga masyarakat
madani menuju mobilisasi tersebut.
3. Program pertukaran pemuda tani. Para anggota AFA dan organisasi petani
lainnya telah mengembangan model pertanian berkelanjutan.
AFA dapat
memfasilitasi pemrosesan program pertukaran pemuda tani ; pembangunan
pengetahuan petani tentan gpertanian, teknologi baru, perumusan kebijakan
baru ; dan menarik pemuda ke dalam pertanian.
4. Kemitraan di antara organisasi petani. Usaha untuk menjaga keberlanjutan
pertanian keluarga dan pemuda dalam pertanian tidak akan mungkin dilakukan
tanpa dukungan keuangan dan teknis. Jadi, AFA dapat memfasilitasi proses
kemitraan antara organisasi tani yang memiliki keberlanjutan dengan organisasi
masyarakat madani yang bergerak di bidang pertanian serta donor yang
mendukung dan mendorong pertanian di berbagai wilayah dan negara.
5. Pertanian dan publikasi.
Penelitian dan publikasi mengenai pertanian,
pertanian keluarga atau kepemudaan adalah bidang yang penting. Sejumlah
persoalan memerlukan kajian dan dialog dengan pemerintah atau lembaga donor.
AFA dapat secara langsung melakukan penelitian dan dialog di tingkat regional
dan memberikan dukungan di bidang ini di tingkat nasional. Selain itu, penelitian
juga membantu advokasi kebijakan di tingkat nasional dan regional
KESIMPULAN
Sekitar enampuluh persen dari jumlah pemuda dunia, atau 750 juta orang, tinggal di
wilayah Asia Pasifik. Sampai dengan 70% di antaranya, atau sekitar 525 juta orang,
tinggal di daerah perdesaan, dan lebih dari separuhnya terlibat langsung di bidang
pertanian. Namun, banyak pemuda desa lebih suka bermigrasi ke kota atau bekerja di
luar negeri. Kebanyakan yang tinggal di desa karena tidak memiliki pilihan lain. Mereka
memandang pertanian tidak menguntungkan, pekerjaan rendahan dan berisiko tingi,
serta kurang didukung oleh pemerintah dan lembaga lainnya.
Namun, pemuda dapat dibuat tertarik menekuni pertanian jika: (1) pertanian dapat
menghasilkan cukup pendapat guna membiaya keluarga, (2) mereka diberikan
sumberdaya dasar seperti tanah, modal, pelatihan, alat pertanian dan pasar, dan (3)
dapat melihat makna serta pentingnya karya pertanian mereka.
Untuk menjaring potensi dan enerji pemuda dalam pertanian, harus dibuat kebijakan
dan program yang komprehensif dan terintegrasi tentang reforma agrarian,
pembangunan perdesaan, berkelanjutan, pertanian ramah lingkungan serta agrienterprise yang dikelola petani, juga dalam hal pemasaran dan perdagangan, dengan
insentif dan manfaat khusus bagi pemuda tani, khususnya perempuannya.
Pemuda adalah masa depan bangsa, dan pemuda di perdesaan adalah masa depan
pertanian dan industri perdesaan. Sekarang adalah waktu untuk bertindak, jika kita
ingin tetap memiliki petani, dan pangan, di masa depan.
Referensi
AFA (2014 a). Attracting Youth to Agriculture in Asia: Context and Prospects. A Regional
Scoping Paper Prepared by the Asian Farmers’ Association for Sustainable Rural
Development (AFA). Desember 2014
AFA (2014 b). Proceedings of 6th AFA GA Regional Consultations:“Seizing the
Momentum to GetConcrete Gains for Small Scale Farmers this IYFF” 6-8 Mei 2014
Hotel SantikaBali, Indonesia
AFA ( 2014 c). AFA Young Farmers’ Regional Forum and Workshop.:Building the
Development Agenda of Asian Young Farmers. 25-26 November2014. Brentwood
Suites, Quezon City, Philippines.
Ahmad, QaziKholiquzzamanet. al (2010). Learning from Reforms in Agrarian Structures
and
Prospects of Cooperation in Agriculture in South Asia.
Economic
Integration in
South Asia, Issues and Pathways. Delhi: Imagine New
South Asia
Araghi, F. A.(1995). Global Depesantization 1945-1990.USA: The sociological Quarterly,
Vol36 No.2
(Spring
1995).
Diambil
dari
http://www.polsci.chula.ac.th/jakkrit/anthro/Rural_Sociology_files/Global%20Dep
easantization,.pdfpp.337-368 diakses pada 20 Oktober 2012
Borras, S.M. (2006). The underlying assumptions: Theory and practice of neo-liberal
policies,
Diambil dari
http://www.foodfirst.org/files/bookstore/pdf/promisedland/5.pdf dan diakses
pada 7 Januari 2014
Harvey, D. (2003). The New Imperialism. London: Oxford University, University Press.
Hu, J., Yeh, A., Wu, F.(2009). Land commodification: New land development and
politics in China since late 1990s. International Journal of Urban and Regional
Research,
Volume
33.4,
Desember
2009,
890-913.
Diambil
dari
http://www.grm.cuhk.edu.hk/eng/research/RAE2011/XuJiang/2_IJURR_2009.pdf
diakses pada 14 Januari 2014
IFAD (2011). Feeding future generations: Young rural people today – prosperous,
productive farmers tomorrow. Proceedings of the Governing Council High-Level
Panel and Side Events
IIED (2012). Small-scale farming and youth in an era of rapid rural change. Diambil dari
http://pubs.iied.org/pdfs/14617IIED.pdf pada 7 April 2015
Kumar, A. (2011). Land in the neo-liberal times: A commodity or sosial good. Institute
of
Town Planning, India Journal8-208, April
-Juni 2011, Diambil dari
http://itpi.org.in/files/apr2_11.pdf diakses pada 17 Januari 2014
Peters, David J. (2002). Revisiting the Goldschmidt Hypothesis: The Effect of Economic
Structure on Socioeconomic Conditions in the Rural Midwest. Missouri Department
of Economic Development, Technical Paper. P-0702-1, (Jefferson City: Missouri
Department of Economic Development, 2002)
Shrestha, N. (2001). The Political Economy of Land, Landlessness and Migration in Nepal.
Nepal: Nirala Publications
United Nations Foundation (2011). Largest youth generation in history at crossroads. 25
February
2011.
Diambil
dari
http://www.unfoundation.org/news-andmedia/press-releases/2011/largest-youth-generation-in-history-atcrossroads.html?referrer=https:/ dan diakses pada 17 Januar1 2015.
Wobst, P. (2010). Promoting Employment and Entrepreneurship for Rural Youth:
The Case of the Farmer Field and Life Schools (JFFLS). 19th CTA Brussels Rural
Development Briefing - 16 Juni 2010
PENGHARGAAN
PENULIS: Jagat Basnet
KAJIAN SEJAWAT OLEH: Mary Racelis
PENYUNTING: Maria Josefa Petilla, Ma. Estrella Penunia, Marciano Virola, Jr.
TATA LETAK: Bebs Pavia, Art Angel Printshop
FOTO: AFA Photobank
Diterbitkan oleh AFA
Dengan dukungan dari Agriterra
Volume 7, Nomor 1, Juni 2015
(Diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia oleh
Hasthari E. Pamintasih)
Fly UP