...

Mendayai Masa Depan - Natural Resource Governance Institute

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Mendayai Masa Depan - Natural Resource Governance Institute
Studi Kasus
Mendayai Masa Depan
Rencana Indonesia untuk Kekayaan Minyaknya yang Baru
Oleh Bramantyo Prijosusilo
Februari 2012
Ringkasan
Setelah terjadi “ledakan besar” desentralisasi Indonesia pada tahun 2001, pemerintah daerah
memperoleh kendali, yang belum pernah diberikan sebelumnya, atas pendapatan dan
pengeluaran, serta menanggungjawabi penyediaan layanan bagi warganya. Wilayah pedesaan
yang penduduknya berpenghasilan sedikit di atas Rp10.000 per hari mendapat limpahan besar
pendapatan dari hasil penggalian sumber daya di wilayah mereka. Walaupun desentralisasi
memberikan kekayaan dan tanggung jawab baru bagi daerah, hal ini tidak secara otomatis
membuat daerah mampu mengelola pendapatan rezeki nomplok ini. Hal ini juga tidak menjamin
bahwa pemerintah daerah akan bersikap terbuka kepada warga tentang anggaran dan rencana
pembangunannya—bahkan tidak menjamin bahwa pemerintah daerah memiliki kemampuan
untuk menjalankan rencana pengembangan sosial dan ekonomi yang berkelanjutan.
Blora dan Bojonegoro adalah dua kabupaten terbelakang di Pulau Jawa. Meskipun terletak di
atas tambang minyak yang baru saja dieksploitasi, dan memperoleh pendapatan sumber daya
dari penemuan ini, namun kedua kabupaten tersebut tidak siap untuk mengelolanya. Sejak
2008 hingga akhir 2010, Revenue Watch Institute (RWI) serta Open Society Foundations Local
Government and Public Service Reform Initiative (OSF-LGI) bergabung dengan mitra daerah untuk
membantu kedua kabupaten ini menerapkan transparansi pendapatan dari minyak serta proyek
perencanaan pembangunan yang berkelanjutan. RWI dan OSF-LGI menyediakan pendanaan,
pengembangan kemampuan, serta bantuan teknis kepada para mitra dan pemerintah daerah.
Daftar Isi
Ringkasan1
Indonesia dan Blok Cepu
2
Melaksanakan proyek 4
Keluaran awal
8
Pelajaran berharga
dan rekomendasi
www.revenuewatch.org
Walaupun memerlukan sejumlah besar sumber daya, ini memberi laba yang besar. Kabupaten
Blora dan Bojonegoro meresmikan mekanisme transparansi proyek ini dalam bentuk peraturan
daerah. Keduanya berhasil memperluas ruang lingkup transparansi yang mencakup bukan saja
pendapatan, namun juga kesehatan dan keselamatan, risiko dan dampak lingkungan, tanggung
jawab sosial perusahaan, dan pengembangan masyarakat. Kedua pemerintah daerah ini setuju
untuk menerapkan rencana pembangunan berkelanjutan proyek. Blora juga mengalokasikan
anggaran untuk tim transparansi proyek dan meyakinkan pemerintah daerahnya untuk
meningkatkan anggaran sektor kesehatan dan pendidikan, sementara Bojonegoro bekerja
bersama perusahaan minyak untuk mengkoordinasi tanggung jawab sosial perusahaan dan
proyek pengembangan masyarakat dengan lembaga perencanaan kabupaten tersebut.
10
1
Revenue Watch Institute
Studi Kasus Proyek Perintis Indonesia
Studi Kasus
Indonesia dan Blok Cepu
Blora dan Bojonegoro, dua kabupaten di Provinsi Jawa Timur dan Jawa Tengah, berpenduduk
lebih dari dua juta orang. Karena tinggal di pedesaan yang terisolasi akibat jalanan yang rusak
parah, penduduk bertahan hidup dengan bertani apa adanya dan pendapatan per kapita empat
juta rupiah per tahun. Tepat di bawah pedesaan ini berlokasi, baru-baru ini ditemukan sebagian
dari cadangan minyak. Cadangan ini, yang dikenal dengan nama Blok Cepu, diperkirakan
mengandung lebih dari 1,4 miliar barel minyak dan pada akhirnya akan menyumbangkan
hingga 20 persen produksi minyak Indonesia.1
Mengenai rangkaian ini
Untuk membantu masyarakat
setempat memacu pembangunan
sosial dan ekonomi mereka, RWI
merintis pendekatan regional untuk
perencanaan dan pengelolaan
kekayaan sumber daya alami.
Untuk mengetahui lebih jauh:
revenuewatch.org/subnational
Donor Proyek dan Mitra Utama
Open Society Foundations Local
Government and Public Service
Reform Initiative (LGI)
Selama berabad-abad, cadangan ini kaya akan minyak, namun temuan terakhir ini dianggap
sebagai “harta karun” Blok Cepu. Pada 2005, lembaga pengelolaan minyak dan gas bumi milik
pemerintah, BP Migas, menandatangani kontrak bagi hasil dengan beberapa perusahaan
minyak terkemuka lainnya dari dalam negeri, yang memperoleh hak untuk menambang
cadangan ini hingga 2035 dan mendapat saham 15 persen dalam proyek minyak dan gas bumi.
Setelah produksi puncak dicapai, Blora dapat menerima hingga 10 miliar rupiah per tahun dan
Bojonegoro dapat menerima 700 miliar hingga 800 miliar rupiah. Jika dikelola dengan benar,
peningkatan ini dapat melipatgandakan anggaran kedua kabupaten ini menjadi tiga kali lipat.
Namun, sumber daya alam yang sangat berharga ini juga menuntut pengorbanan. Sejarah minyak
Indonesia yang cukup rumit, sarat dengan penyalahgunaan, korupsi, dan pengelolaan yang
buruk. Sejak tetes pertama ditemukan pada tahun 1890-an, Indonesia telah mengalami hal terbaik
maupun terburuk yang diakibatkan oleh minyak. Sejalan dengan merebaknya produksi selama
tahun 1970-an dan 1980-an, negara ini menjadi macan Asia baru, yang memproduksi hampir
1,6 juta barel minyak per hari dan menggunakan kekayaan ini untuk melakukan diversifikasi
Kenduruan
BLORA
Indonesia
JAWA TENGAH
Java
BOJONEGORO
CEPU
JAWA TIMUR
Tambakrejo
JAKARTA
Bandung
Blok Cepu berada di antara Blora dan Bojonegoro, sehingga menimbulkan konflik
di antara kedua kabupaten tersebut. Jika
Bojonegoro mulai menerima bagian pada
tahun 2004, Blora baru sekarang mulai
menerima manfaat dari minyak bumi yang
dikandungnya dan sekarang berupaya
mendapatkan bagian yang lebih besar.
Surabaya
Yogyakarta
Malang
java / Indonesia
1
www.revenuewatch.org
CEPU
2
ojonegoro Institute, Studi Kebijakan: urgensi regulasi kabupaten tentang transparansi dalam penatalaksanaan minyak dan gas bumi
B
(Bojonegoro, Indonesia: Bojonegoro Institute, 2010).
Dengan berlangsungnya perencanaan
proyek subnasional yang melibatkan
berbagai pihak, para anggota kelompok
pemangku kepentingan setiap kabupaten
bertemu untuk menyusun rencana
pembangunan sosial dan ekonomi
yang berkelanjutan.
ekonominya. Namun, pada 1989, korupsi dan pengelolaan yang buruk atas cadangan minyak nyaris
membuat negara ini bangkrut. Indonesia masih harus berjuang melawan kemiskinan yang meluas,
dengan konsekuensi terburuk ditanggung oleh wilayah termiskin dan terbelakang seperti Blora
dan Bojonegoro. Saat ini, hampir 40 persen penduduk kedua kabupaten ini hidup di bawah garis
kemiskinan. Tingkat pengangguran terus meningkat, sementara keikutsertaan dalam pendidikan
serta kinerja tetap tidak berubah.
Setelah desentralisasi fiskal Indonesia pada 2001, pemerintah pusat menyetujui undang-undang
bagi hasil pada 2004 yang memberi bagian 15 persen dari pendapatan sumber daya negara kepada
daerah penghasil, seperti Blora dan Bojonegoro. Di satu pihak, peraturan ini memberikan peluang
dan wewenang lebih besar kepada pemerintah daerah untuk mengelola pendapatan mereka dan
menciptakan pembangunan sosial dan ekonomi yang berkelanjutan. Di lain pihak, produksi dan
pendapatan minyak juga mencuatkan korupsi, konflik, serta kerusakan lingkungan besar-besaran.
Pendapatan dari sumber daya dapat sangat mudah menguap dan tidak dapat diramalkan. Karena
jumlahnya yang sangat besar, pendapatan ini sulit dikelola, dan ketergantungan pada bidang ini
dapat menyingkirkan industri lain. Jika penduduk dan pemerintah daerah tidak menyiapkan diri
dan menangani tantangan ini dengan benar, hanya sedikit pihak yang akan memetik keuntungan,
sementara kesejahteraan sebagian besar rakyat malah akan menurun dan wilayah ini pada
akhirnya dapat lebih buruk daripada sebelum adanya kegiatan pertambangan.
Untuk membantu kedua kabupaten ini mendapatkan manfaat maksimum dari kekayaan yang
baru ditemukan ini serta menghindari “kutukan sumber daya alam,” RWI dan LGI meluncurkan
proyek subnasional di Blora dan Bojonegoro pada tahun 2008. Sebagai perintis di dunia dalam
mengimplementasikan transparansi pembangunan berkelanjutan di tingkat daerah, proyek tiga
tahun ini membantu kedua kabupaten itu mengembangkan mekanisme transparansi pendapatan
serta rencana pengembangan jangka menengah. Kedua instrumen inovatif ini sangat penting
untuk memastikan bahwa pendapatan rezeki nomplok kabupaten ini tidak hanya menciptakan
pembangunan sosial dan ekonomi yang berkelanjutan, melainkan juga memperkuat sektor nonminyak untuk mendukung perekonomian setelah minyak bumi habis.
3
Revenue Watch Institute
Studi Kasus Proyek Perintis Indonesia
Studi Kasus
Pada saat produksi
puncak, Blok Cepu dapat
memberikan kepada Blora
penghasilan total $1 juta dan
Bojonegoro sekitar $88 juta
per tahun. Untuk kabupaten
yang penghasilannya hanya
$472 per kapita, kekayaan
baru ini dapat membawa
perubahan besar.
www.revenuewatch.org
4
Revenue Watch Institute
Studi Kasus Proyek Perintis Indonesia
Studi Kasus
Melaksanakan proyek
Pada awal proyek, RWI dan LGI bermitra dengan Pattiro, sebuah LSM berbasis di Jakarta yang
didirikan pada 1999. Pattiro dibentuk untuk membantu pemerintah daerah meningkatkan
kemampuan dan kesanggupan mereka ketika mengambil alih kendali dari pemerintah pusat.
Pengalamannya di bidang desentralisasi Indonesia, serta jaringannya yang luas di tingkat daerah,
menjadikan Pattiro mitra nasional yang kuat untuk proyek ini.2 Pattiro kemudian memilih dua
mitra daerah, Institute for Discourse Research and Application (LPAW) di Blora dan Bojonegoro
Institute (BI) di Bojonegoro.3
Tujuan utama proyek ini adalah membantu mitra, pemerintah, dan pemangku kepentingan
daerah untuk memahami tantangan akibat kekayaan dari minyak dan mengembangkan dua
instrumen penting untuk mengelola kekayaan tersebut: mekanisme transparansi dan rencana
pembangunan jangka menengah. Kedua instrumen ini menghubungkan dua kaitan dalam
rantai nilai ekstraktif yang tidak dapat dipisahkan: transparansi pendapatan dan pengelolaan
pendapatan. Keluaran mekanisme transparansi—meningkatnya informasi yang tersedia
bagi pemangku kepentingan daerah—kemudian dimasukkan ke dalam model perencanaan
partisipatif, yang menghasilkan pengelolaan pendapatan yang lebih baik.
RWI dan LGI menyediakan sejumlah sesi pelatihan dan lokakarya intensif bagi Pattiro, BI, dan
LPAW untuk memperkuat kemampuan mereka agar selanjutnya mereka dapat memberikan
bantuan teknis dan membangun kemampuan pemerintah daerah Blora dan Bojonegoro serta
pemangku kepentingan lainnya. Dalam sejumlah sesi pelatihan ini, RWI dan LGI berfokus untuk
membantu mitra daerah memahami rantai pasok ekstraktif serta masalah di seputar kekayaan
dari minyak, yang berkisar dari undang-undang bagi hasil dan aliran pendapatan hingga produksi
minyak dan siklus proyek hingga ketidakstabilan harga minyak. Para mitra juga diperkenalkan
dengan standar praktik terbaik internasional—misalnya Global Reporting Initiative (Prakarsa
Pelaporan Global) dan Voluntary Principles on Human Rights (Prinsip Sukarela Hak Asasi
Manusia)—yang digunakan perusahaan untuk membantu mengatasi kekhawatiran masyarakat
setempat mengenai permasalahan sosial dan lingkungan. RWI dan LGI juga berupaya memastikan
bahwa proyek daerah ini menjadi bagian dari kampanye Indonesia untuk bergabung dengan
Extractive Industries Transparency Initiative (EITI), suatu standar global untuk meningkatkan
transparansi di sektor minyak, gas, dan pertambangan.4 Akhirnya, RWI dan LGI menghubungkan
para mitra dengan jaringan masyarakat sipil RWI yang lebih besar, yang mempromosikan
transparansi di Asia Pasifik serta menekankan manfaat kerja sama dengan media setempat.
Dengan berbekal pengetahuan ini, langkah pertama BI dan LPAW adalah mengamankan
kepemilikan pemerintah daerah dalam proyek ini, baik di Blora maupun Bojonegoro. Ini
dilakukan dengan mengembangkan dan menegosiasikan Nota Kesepahaman (Memorandum
of Understanding/MoU), sebuah kesepakatan di antara para mitra untuk meningkatkan
penatalaksanaan pendapatan dari minyak melalui mekanisme transparansi dan rencana
pembangunan partisipatif yang berkelanjutan. MoU ditandatangani pada bulan Juni 2008, dan
tidak lama kemudian, kedua kabupaten itu mengeluarkan surat keputusan, yang mengesahkan
2
Lihat situs web Pattiro, http://www.pattiro.org.
3
awancara dengan Iskandar Saha di Pattiro, 4 Juni 2011. LPAW diawali sebagai sebuah kelompok kajian di bidang penulisan dan masalah
W
budaya. Lembaga ini memiliki pengalaman di bidang aspek sosial minyak melalui pengkajian kondisi sosial dan ekonomi masyarakat
di sekitar sumur minyak yang dilakukan pada April 2006. BI diawali sebagai kelompok penekan di luar DPR yang dikenal sering
menyelenggarakan demonstrasi besar menentang kesepakatan pemerintah kabupaten dengan penyandang dana badan usaha milik
daerah, yang didirikan sebagai peserta dalam kontrak bagi hasil tersebut.
4Walaupun proyek ini dimulai di tingkat daerah, RWI dan mitra di Jakarta bergerak di tingkat nasional untuk mendorong Indonesia
menerapkan Extractive Industries’ Transparency Initiative (EITI/Prakarsa Transparansi Industri Ekstraktif), kumpulan standar global sukarela
yang dirancang untuk mendorong transparansi di industri ekstraksi sumber daya alam. Sejak Peraturan Presiden No. 26 tahun 2010
ditandatangani (tentang transparansi pendapatan negara dan daerah dari industri ekstraktif), Indonesia mengadopsi EITI pada bulan April
2010. Pada bulan Oktober tahun itu, Indonesia diterima sebagai negara kandidat EITI. Ini berarti Indonesia memiliki waktu hingga Oktober
2012 untuk menyelesaikan penilaian validasi EITI guna memenuhi persyaratan agar mendapat status sebagai negara yang memenuhi
ketentuan EITI. Proyek di Blora dan Bojonegoro juga dapat dilihat sebagai implementasi EITI pada tingkat kabupaten.
www.revenuewatch.org
5
proyek di Blora dan Bojonegoro.5 Setelah mencapai tonggak kemajuan ini, setiap mitra
menyelenggarakan seminar dan tiga lokakarya tingkat kabupaten, yang dilangsungkan antara
tahun 2008 dan 2010.
Berbagai seminar umum itu diselenggarakan untuk membuka wacana dengan para pemangku
kepentingan utama. Topik yang dibahas antara lain desentralisasi yang mengubah distribusi
pendapatan dari minyak, aliran pendapatan, serta bagian setiap kabupaten. Berbagai acara ini
dimaksudkan untuk membantu masyarakat mengelola pengharapan mereka ketika pendapatan
mulai diterima.6 Para mitra membantu meramalkan pendapatan baru yang akan diterima setiap
kabupaten dan juga menjelaskan peran wewenang pemerintah pusat dalam hal minyak dan gas
bumi. Setiap seminar berlangsung di balai kota tradisional kabupaten masing-masing, untuk
menunjukkan dukungan dari pemerintah.
Dalam berbagai seminar ini, sejumlah tim inti dipilih untuk memimpin proses selanjutnya,
temasuk ketiga lokakarya tersebut, dengan dukungan BI dan LPAW. “Kami menginginkan orangorang yang berkomitmen pada pembangunan sosial,” kata Hamdun Muhammad dari LPAW,
“namun juga yang memiliki kemampuan dan kompetensi di bidang masing-masing serta
riwayat kinerja dan pengabdian pribadi yang baik.”7 Anggota tim ini memiliki latar belakang
yang beragam, termasuk kelompok petani, kelompok wanita, anggota DPR, LSM, organisasi
keagamaan, serta pejabat pemerintah. Perwakilan dari perusahaan minyak juga hadir, meskipun
hanya berperan pasif.
Setelah seminar, setiap tim inti kabupaten bergabung dengan perwakilan dari semua pemangku
kepentingan—pemerintah, masyarakat sipil, dan perusahaan minyak—untuk mengikuti tiga
lokakarya. Lokakarya ini diselenggarakan untuk menghimpun informasi tentang kebutuhan
khusus dan tantangan, serta mengetahui langkah berikutnya dari setiap kabupaten.
Lokakarya I yang diselenggarakan pada bulan Oktober 2008 ditujukan untuk berbagi pengetahuan
yang diperoleh para mitra dalam sesi pelatihan mereka dan membantu kabupaten memahami
tantangan yang dihadapinya. Setelah tim inti dan pemangku kepentingan memiliki pemahaman
yang lebih baik tentang masalah kekayaan minyak ini, mereka diminta menentukan sasaran
strategis dan visi untuk kabupaten masing-masing.
Ketika peserta bekerja sama menyusun sasaran dan rencana awal ini, para mitra menyampaikan
kepada mereka peraturan nasional yang mengatur pembagian pendapatan minyak dan
membahas masalah penghitungan pendapatan dari minyak, transparansi, serta kebebasan
informasi, tanggung jawab sosial perusahaan, dan program pengembangan masyarakat. Untuk
meningkatkan kesadaran tentang bahaya penatalaksanaan yang buruk, RWI membawa serta
seorang pakar untuk menjelaskan “kutukan sumber daya alam.” Pakar itu mengingatkan
bahwa minyak bumi dapat mendatangkan bencana jika tidak dikelola dengan bijaksana. RWI
juga mengajak peserta menelusuri rantai pasok industri ekstraktif untuk menekankan betapa
pentingnya transparansi dan perencanaan dalam mencapai pembangunan berkelanjutan.
Di akhir lokakarya tiga hari ini, para peserta berhasil menyusun visi bersama serta mengeluarkan
mandat kepada tim inti untuk mendapatkan surat keputusan resmi dari pemerintah kabupaten.
5
S ebulan setelah MoU ditandatangani, Adi Purwanto, kepala Dinas Pertambangan dan Energi saat ini di Kabupaten Blora, diwawancarai. Ia
mengatakan, “Saya senang ketika LPAW datang menemui saya dengan membawa gagasan transparansi dan pembangunan berkelanjutan
serta upaya yang melibatkan berbagai pemangku kepentingan. Transparansi adalah landasan dari penatalaksanaan yang baik.”
6
arapan di Blora membubung sangat tinggi. Sebagian menghitung bahwa ketika produksi mencapai puncaknya pada 2012, Blora akan
H
menerima bagi hasil lebih dari Rp1 triliun per tahun.
7
Wawancara dengan Hamdun Muhammad, 29 Mei 2011.
6
Revenue Watch Institute
Studi Kasus Proyek Perintis Indonesia
Studi Kasus
Memahami kedua kabupaten ini dan tantangan masing-masing
Blora dan Bojonegoro secara sosio-ekonomi mirip, namun perbedaan geografis menimbulkan
tantangan yang cukup besar bagi proyek ini. Walaupun Blok Cepu berlokasi di kedua kabupaten,
peraturan pemerintah menyatakan bahwa bagi hasil pendapatan minyak dihitung berdasarkan
posisi kepala sumur (well head), bukan lokasi cadangan. Sumur penghasil Blok Cepu terletak di
Bojonegoro, sehingga kabupaten ini sudah mulai menerima bagi hasil sejak tahun 2004, sementara
Blora baru belakangan ini saja menerima bagi hasil. Setelah produksi puncak tercapai, Blora dapat
menerima hingga 10 miliar rupiah dan Bojonegoro dapat menerima 700 miliar hingga 800 miliar.
Pada awalnya Blora memiliki pengharapan tinggi, namun ketika kabupaten ini mengetahui adanya
perbedaan distribusi pendapatan, muncul masalah kepercayaan yang serius. Bukan saja ketegangan
antardaerah, namun juga muncul masalah kepercayaan di antara perusahaan-perusahaan minyak,
masyarakat sipil, dan pemerintah pusat dan daerah yang harus diatasi di sepanjang proyek.
Konflik antara kedua kabupaten ini telah berlangsung sejak proyek selesai. Blora menganjurkan
untuk mengubah peraturan tentang bagi hasil. Di Bojonegoro, seorang anggota DPR telah
memulai gerakan untuk secara resmi mengubah nama Blok Cepu (Cepu adalah wilayah di Blora)
menjadi Blok Bojonegoro, agar kabupaten tersebut tidak harus berbagi pendapatan dengan Blora.
Hamdun Muhammad dari LPAW menganggap tindakan ini sebagai tindakan yang sangat egois,
yang menurutnya tidak akan berdampak pada upaya Blora untuk mendapatkan kesepakatan yang
lebih baik.
Lokakarya II yang diselenggarakan pada Juni 2009 ditujukan untuk menyempurnakan visi setiap
kabupaten, serta sasaran srategis untuk mekanisme transparansi dan rencana pengembangan
jangka menengah. Lokakarya ini juga menggali kondisi unik sosial dan ekonomi kedua kabupaten
dan membahas lebih dalam kerumitan pendapatan dari minyak serta dampaknya terhadap
pembangunan. Walaupun minyak dapat menjadi kekayaan yang luar biasa, pendapatannya juga
dapat mudah menguap dan menimbulkan ketidakstabilan, pengeluaran yang tidak bijaksana,
serta korupsi. Untuk menghindari berbagai masalah ini, transparansi dan perencanaan
berkelanjutan sangatlah penting.
Untuk membantu Blora mengatasi berbagai masalah ini, para pakar yang direkrut untuk proyek
ini melatih pemerintah daerah tentang cara mendapatkan kesepakatan yang adil dari pemerintah
pusat. “Kami perlu mengetahui secara tepat apa yang diambil perusahaan minyak dan bagaimana
pemerintah pusat menghitung bagi hasil untuk kabupaten kami,” demikian ujar Adi Purwanto,
kepala kantor dinas ini. “Saya sangat senang karena LPAW dan Pattiro membawa para pakar
untuk menjelaskan perhitungan ini. Saya mengabdikan diri untuk membantu perumusan
mekanisme transparansi serta formalisasi mekanisme tersebut menjadi undang-undang.”
Pada saat penutupan Lokakarya II, peserta Bojonegoro mampu menghasilkan perbaikan visi dan
melanjutkan upaya untuk menyelesaikan mekanisme transparansi serta rencana pembangunan
jangka menengah.
Karena Bojonegoro telah menerima pendapatan besar dari blok minyak sejak 2004, kabupaten
ini lebih dahulu mengalami kesulitan akibat mudah menguapnya pendapatan dari minyak.
Karena harga minyak yang naik turun, Kementerian Keuangan terus merevisi peraturan bagi hasil
ini. Pada 2009, anggaran Bojonegoro direvisi tiga kali, dan kabupaten ini mengalami kerugian
akibat penjadwalan ulang berbagai proyek pembangunan. Hikmah dari pengalaman ini adalah
bahwa pemerintah kabupaten terbuka terhadap proyek ini serta rencana yang diusulkan para
mitranya. Pada saat penutupan Lokakarya II, peserta Bojonegoro kemudian dapat membentuk
visi mereka dan melanjutkan pekerjaan merampungkan mekanisme transparansi serta rencana
pembangunan jangka menengah.
www.revenuewatch.org
7
Setiap kabupaten menggunakan waktu antara Lokakarya II dan III untuk menyempurnakan kedua
instrumen ini. Tim inti yang bertanggung jawab atas mekanisme transparansi ini melakukan
serangkaian diskusi intensif untuk terus mengembangkan model mereka. Beberapa pertanyaan
yang diajukan adalah: apa peran mekanisme ini, informasi apa yang harus transparan, lembaga
apa yang bertanggung jawab atas pekerjaan ini, bagaimana informasi akan dipublikasikan,
dan siapa yang akan menanggung anggaran. Tim inti yang bertanggung jawab atas rencana
pembangunan partisipatif melakukan penelitian dan melakukan serangkaian diskusi
untuk mengembangkan proposal pembangunan berkelanjutan yang komprehensif. Dengan
menggunakan alat perencanaan seperti SWOT (Strengths/Kekuatan, Weaknesses/Kelemahan,
Opportunities/Peluang, Threats/Ancaman), semua tim memastikan bahwa proposal tersebut
dengan saksama memeriksa sumber daya yang dimiliki serta masalah terkait. Rangkaian diskusi
ini dilakukan setiap dua minggu selama berbulan-bulan sehingga menghasilkan dua proposal
mantap yang dirampungkan pada lokakarya terakhir.
Blora dan Bojonegoro adalah dua
wilayah paling terbelakang di Indonesia.
Penduduknya mencari nafkah dengan
bertani dan tinggal di desa-desa
terpencil. Minyak yang baru ditemukan
di kedua kabupaten ini memang dapat
memberikan kekayaan berlimpah, namun
juga dapat menimbulkan ketidakstabilan,
pengeluaran yang tidak bijaksana, serta
kerusakan lingkungan.
Selama waktu ini, RWI juga membawa pakar di bidang transparansi minyak untuk menjelaskan
EITI serta kemungkinan menerapkan prakarsa ini pada tingkat daerah. Pakar ini memberi
nasihat tentang cara berkomunikasi dengan perusahaan minyak, dengan berfokus pada bahasa
yang digunakan serta langkah-langkah yang harus diambil untuk membangun kepercayaan dan
dukungan. Pelatihan ini diliput secara luas oleh media nasional dan terbukti bersifat strategis
dalam mendorong pemerintah pusat untuk mengadopsi EITI.
8
Revenue Watch Institute
Studi Kasus Proyek Perintis Indonesia
Studi Kasus
Mekanisme transparansi akhir yang disetujui, bersama proposal pembangunan berkelanjutan,
ditinjau dan dirampungkan dalam Lokakarya III, kemudian dipresentasikan kepada pemerintah
kabupaten. Pada saat penutupan lokakarya ketiga, kedua kabupaten berhasil membentuk tim
transparansi dan menyempurnakan mekanisme transparansi serta proposal pembangunan
berkelanjutan. Setiap kabupaten kemudian merencanakan untuk mempresentasikannya di
hadapan pemerintah daerah masing-masing dengan harapan dapat melegitimasi mekanisme
transparansi itu dalam bentuk peraturan daerah dan secara resmi mengadopsi proposal
pembangunan berkelanjutan itu dalam rencana jangka menengah pemerintah.
Keluaran awal
Pada penutupan lokakarya terakhir, pemerintah daerah Blora memenuhi janjinya. Pemda Blora
mengesahkan mekanisme transparansi dalam suatu surat keputusan dan menempatkannya
dalam peraturan daerah. Tim transparansi Blora juga menerima alokasi 100 juta rupiah dalam
anggaran 2011. Pemerintah mengadopsi rencana pembangunan berkelanjutan untuk digunakan
sebagai panduan pada 2012, sementara DPR setuju untuk mengalokasikan ulang sebagian
pendapatan minyak untuk sektor kesehatan dan pendidikan sebagaimana diusulkan dalam
rencana proyek jangka menengah. LPAW, mitra proyek ini, juga diundang untuk berbicara
dengan para kepala pemerintah daerah untuk membantu mereka menetapkan langkah-langkah
berikutnya untuk kabupaten masing-masing. Sejumlah besar pemerintah daerah lain yang ingin
mengetahui perihal transparansi pendapatan daerah juga mengunjungi Blora untuk mempelajari
implementasi proyek tersebut.8
Kini, setelah lebih paham tentang pengalihan pendapatan sumber daya yang diharapkan dari
pemerintah pusat, kabupaten dapat secara aktif berurusan dengan pemerintah pusat untuk
memastikan mereka menerima jumlah yang menjadi hak mereka. Perjuangan Blora dan kerja
samanya yang erat dengan pemerintah kabupaten telah menjadikannya anggota terkemuka di
Forum Konsultasi Daerah Penghasil Minyak (FKDPM), sebuah lembaga ‘think tank’ dan konsultatif
yang mewakili provinsi dan kabupaten penghasil minyak di Indonesia. Melalui forum ini, Blora
menganjurkan untuk mengubah peraturan yang menentukan pembagian hasil berdasarkan lokasi
kepala sumur.
Untuk memperoleh peningkatan ini dari pemerintah pusat, Blora memerlukan informasi tentang
kontrak perusahaan daerah untuk menghitung bagiannya yang adil. Walaupun ada kemajuan
yang berarti dalam kerangka kerja legal di tingkat pusat untuk transparansi dan akuntabilitas—
termasuk adopsi prinsip EITI, 2008 Freedom of Information Act (FOI/UU Kebebasan Informasi),
serta penerbitan Peraturan Presiden Nomor 26 tahun 2010—efektivitas sesungguhnya dari hukum
ini masih sarat dengan kritik, terutama di tingkat daerah. Untuk menguji UU FOI, LPAW meminta
informasi mengenai kontrak yang melibatkan badan usaha milik daerah, namun perusahaan
tersebut menolak memberikan informasi.9 Ini adalah kali pertama masyarakat sipil menggunakan
UU FOI untuk mendapatkan informasi tentang badan usaha milik negara.
Walaupun upaya LPAW untuk mendapatkan informasi telah menarik perhatian dan dukungan
media nasional maupun daerah, ternyata waktu dan dana yang diperlukan untuk menangani
sengketa ini sedemikian besarnya sehingga tidak mungkin bagi warga atau masyarakat yang
anggarannya pas-pasan untuk melakukan upaya ini. Bagaimanapun, Purwanto dari Kantor Dinas
Pertambangan dan Energi Blora tetap tidak putus asa. Tanpa kenal lelah ia berjuang meraih
kesepakatan yang lebih baik untuk Blora dengan mengunjungi DPR, Wakil Presiden, serta Menteri
Dalam Negeri, Menteri Keuangan, dan Menteri Sumber Daya Energi dan Mineral. Ia mengatakan,
“Tim transparansi, LPAW, dan Pattiro sangat membantu dalam perjuangan ini.”
www.revenuewatch.org
8
Wawancara dengan Adi Purwanto, 30 Juni 2011.
9
Karena sengketa ini, perusahaan milik daerah tersebut menunda rencana untuk membuat kontrak baru dengan penyandang dananya.
9
Rakyat Indonesia memahami bahwa
minyak bumi adalah sumber daya berharga
yang memerlukan pengorbanan. Untuk
menghindari korupsi dan pengelolaan
buruk, harus ditanamkan transparansi,
tata kelola yang baik serta perencanaan
berkelanjutan di tingkat nasional
dan daerah.
Di Bojonegoro, antusiasme pemerintah dalam proyek ini membantu kelompok dengan berbagai
pemangku kepentingan ini untuk memperoleh kemajuan berarti. Pada tahun 2012, mekanisme
transparansi dibakukan sebagai peraturan daerah. BI, mitra proyek ini, serta pemerintah
kabupaten telah menandatangani MoU yang menyatakan maksud untuk mempertimbangkan
proposal pembangunan berkelanjutan itu dalam rencana tahunan dan jangka menengah mereka.
Pendekatan BI yang melibatkan banyak pemangku kepentingan berhasil menyatukan wakil
perusahaan minyak, pemerintah, dan warga untuk membahas berbagai masalah, mulai dari
masalah keselamatan hingga pengembangan masyarakat. Walaupun pada awalnya perusahaan
minyak tidak bersedia berperan lebih besar, mereka telah mulai mengkoordinasikan program
tanggung jawab sosialnya (CSR) secara lebih baik dengan Dinas Perencanaan Daerah Bojonegoro.
Dan, walaupun kecil dibandingkan dengan bagi hasil, dana CSR ini sangat berarti bagi warga.
Secara keseluruhan, transparansi dan pemantauan anggaran di kedua kabupaten itu memastikan
bahwa korupsi dan penyimpangan pengelolaan pendapatan sumber daya daerah akan berkurang.
Pelajaran berharga dan rekomendasi
Walaupun terjadi pembangunan besar di Blora dan Bojonegoro, para mitra mengalami juga
sejumlah tantangan yang memberikan pelajaran bagi berbagai proyek daerah mendatang di
Indonesia dan di tempat lain.
Komitmen dan Keterlibatan Para Pemangku Kepentingan
Memastikan didapatkannya peran aktif semua pemangku kepentingan adalah kunci dari
proyek apa pun. Untuk proyek daerah, membangun kepercayaan dan meningkatkan keterlibatan
pemangku kepentingan sangat menyita waktu dan energi serta memerlukan kemampuan dan
10
Revenue Watch Institute
Studi Kasus Proyek Perintis Indonesia
Studi Kasus
kreativitas tinggi dari para pelaku implementasi. Kenyataan bahwa proyek ini perlu meluangkan
lebih dari sepertiga waktu pelaksanaannya untuk menangani aspek tersebut, terutama pada tahap
awal, memberikan pelajaran berharga dan juga memunculkan suatu masalah penting. Walaupun
upaya ini terbukti dapat membangun landasan yang kuat demi keberhasilan program, RWI dan
LGI menyadari bahwa mereplikasi dan mengimplementasikan model ini di daerah lain akan
memerlukan dana sangat besar dan dukungan penuh dari berbagai organisasi yang kuat.
Penduduk yang lebih padat-informasi sangatlah penting untuk melibatkan para pemangku
kepentingan. Proyek ini menunjukkan betapa masyarakat sipil yang kompeten dapat berperan
sebagai pemimpin untuk memperoleh komitmen bermutu dari semua pemangku kepentingan.
Melalui pengembangan kemampuan dan pemantauan, Pattiro, LPAW, dan BI memiliki sumber
daya serta pengalaman yang diperlukan untuk membantu pemerintah daerah menyelenggarakan
kampanye yang memberikan informasi kepada warga dan menumbuhkan permintaan yang
meluas tentang transparansi pendapatan dari minyak dan perencanaan pembangunan partisipatif
yang berkelanjutan. Bahkan, walaupun warga tidak banyak mengetahui tentang anggaran
pemerintah atau dari mana datangnya pendapatan, kebanyakan ingin mendapatkan lebih
banyak informasi tentang dana baru ini dan sebagian lagi ingin mengetahui bagaimana dana
ini digunakan.
Mencari cara yang benar untuk melibatkan berbagai pemangku kepentingan juga merupakan
masalah bagi para mitra. Karena proyek ini melibatkan berbagai pemangku kepentingan, masingmasing dari strata yang berbeda, proyek harus terlibat dalam upaya konsultasi formal maupun
informal. Di Bojonegoro, pendekatan informal BI berhasil membuat perusahaan dan lembaga
perencanaan daerah berkomunikasi secara lebih baik dan mengkoordinasi pengembangan
masyarakat dan program tanggung jawab sosial perusahaan.
Salah satu tantangan paling sulit yang dihadapi proyek adalah mendapatkan dukungan dan
komitmen dari perusahaan minyak. Partisipasi mereka sangat penting karena transparansi dan
akuntabilitas tidak dapat diperoleh, bagi hasil tidak dapat diproyeksikan, dan anggaran tidak
dapat direncanakan tanpa diketahuinya jumlah minyak yang dihasilkan. Perusahaan milik
daerah jauh lebih enggan daripada perusahaan multinasional dalam menawarkan dukungan
dan memberikan informasi, terutama karena mereka tidak memiliki cukup wewenang untuk
berpartisipasi dalam proyek ini sebagaimana yang diperlukan oleh para mitra.
Ke depannya, proyek dan para mitra perlu meminta bantuan pejabat pemerintah, yang
berwenang terhadap perusahaan milik daerah masing-masing, untuk memastikan dukungan
mereka. Komunikasi dan kepercayaan para pemangku kepentingan yang lebih baik akan dapat
memecahkan tantangan ini, kecuali jika dukungan pemerintah daerah hanya diberikan di tingkat
formal saja, bukan di tingkat praktis.
Walaupun perusahaan multinasional tampak kooperatif selama proses ini, boleh dikatakan
mereka sebenarnya bersembunyi di balik fakta bahwa mereka tidak memiliki cukup wewenang
untuk membuat keputusan untuk bergabung dengan tim transparansi atau untuk memberikan
informasi. Untuk mengatasi hambatan ini, pelaku implementasi proyek harus berupaya untuk
lebih sering berkomunikasi dan menjalin hubungan informal dengan perusahaan jika mereka
ingin mendapatkan dukungan untuk proyek tersebut.
Menggabungkan Pendekatan Partisipatif dengan Model Transparansi
Yang menjadikan proyek ini unik adalah pendekatannya yang merupakan upaya perintis untuk
menggabungkan dua instrumen—model transparansi dan rencana pengembangan partisipatif—
sebagai satu bagian yang tak terpisahkan dalam implementasi.
www.revenuewatch.org
11
Namun, dengan pendekatan bertujuan ganda ini, jumlah pekerjaan membengkak dua kali lipat.
Walaupun kedua instrumen ini tidak dapat dipisahkan dalam konteks rantai nilai, masingmasing memiliki masalah sendiri. Para mitra dan pemangku kepentingan berjuang untuk
menjaga hubungan itu sambil memastikan setiap instrumen diterapkan dengan benar. Misalnya,
ada periode ketika komponen perencanaan partisipatif menyita terlalu banyak waktu dan energi.
Walaupun pendekatan proyek ini memerlukan waktu dan upaya staf yang tinggi, pendekatan ini
juga memberikan imbalan yang sangat besar. Model daerah ini bahkan lebih canggih daripada
model nasional, yang hanya berfungsi pada transparansi pendapatan melalui EITI dan tidak
memiliki komponen pengelolaan pendapatan partisipatif.
Pengembangan Kemampuan dan Bantuan Teknis
Pada setiap tahapannya, proyek ini memerlukan kemampuan dan bantuan teknis. Pertama,
pengetahuan para pelaku implementasi proyek harus sama tingginya dengan pengetahuan para
pemangku kepentingan yang harus mereka bantu, sehingga para pelaku implementasi memiliki
legitimasi untuk membantu mereka. Untuk ini diperlukan serangkaian pelatihan dan bimbingan
dari RWI dan LGI karena industri ekstraktif adalah bidang yang baru dan rumit bagi para mitra
tersebut. Sebagai hasil dari pengembangan kemampuan ini, pelaku implementasi proyek dapat
lebih maju sebagai organisasi dan semakin memantapkan reputasi mereka di daerah masingmasing. Sebagaimana dikatakan oleh Yunus dari LPAW, “Pada awal proyek ini, kami bukan
apa-apa, hanya sebuah LSM lokal yang kecil, namun sekarang semua orang di kabupaten ini
menganggap kami sebagai organisasi terkemuka. Kami memahami perincian aliran pendapatan
dari minyak, dan banyak anggota kami yang menyumbangkan artikel tentang hal ini ke surat
kabar daerah dan nasional.”
Kedua, RWI, LGI dan para mitranya perlu mengambil informasi tentang industri ekstraktif dan
mengubahnya agar sesuai dengan konteks setempat. Terdapat banyak sekali materi tentang
perencanaan partisipatif dan model transparansi di tingkat internasional, namun nyaris tidak
ada yang berfokus pada tingkat daerah. Banyak waktu yang diabdikan untuk pengembangan
kemampuan dan bantuan teknis, namun juga terbukti bahwa hal ini adalah landasan yang sangat
penting bagi keberhasilan proyek.
Membawa Upaya Daerah ke Tingkat Nasional
Karena minyak di Indonesia ditangani langsung oleh pemerintah pusat, proyek tidak dapat
mengabaikan pentingnya mendapatkan dukungan nasional untuk memperkuat peran penasihat
di tingkat kabupaten. Walaupun Blora dan Bojonegoro memperoleh kemajuan besar dalam
melibatkan pemerintah kabupaten masing-masing, ada bahaya nyata bahwa pemerintah daerah
dan pusat, meski telah memberikan komitmennya, mengabaikan rencana pembangunan
berkelanjutan yang sadar akan minyak dan melibatkan banyak pemangku kepentingan. Upaya
Blora dan Bojonegoro harus ditujukan untuk mendapatkan dukungan BP Migas sehingga
kabupaten memiliki kesempatan yang lebih baik untuk memastikan transparansi dan
akuntabilitas pendapatan dari minyak. Karena Indonesia telah bergabung dengan EITI, BP Migas
harus membantu kabupaten dengan menyediakan informasi secara dini untuk membantu
mereka menghitung proyeksi pendapatan secara akurat.
12
Studi Kasus Proyek Perintis Indonesia
Studi Kasus
The Revenue Watch Institute promotes the effective, transparent
and accountable management of oil, gas and mineral resources for
the public good. Through capacity building, technical assistance,
research, funding and advocacy, we help countries to realize the
development benefits of their natural resource wealth.
www.revenuewatch.org
13
1700 Broadway
17th Floor
New York, NY 10019
Phone 1.646.929.9750
[email protected]
Fly UP