...

MENJELAJAHI DIRI DENGAN TEORI KEPRIBADIAN CARL R

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

MENJELAJAHI DIRI DENGAN TEORI KEPRIBADIAN CARL R
Lia Amalia, Menjelahi Diri dengan Teori Kepribadian
MENJELAJAHI DIRI DENGAN TEORI KEPRIBADIAN
CARL R. ROGERS
Lia Amalia
(Staf Pengajar Jurusan Tarbiyah STAIN Ponorogo)
email: [email protected]
ABSTRACT: Central to Roger’s personality theory is the notion of self or
self-concept. This is defined as the organized, consistent set of
perceptions and beliefs about oneself. Rogers believesd that we need to
be regarded positively by others. We need to feel valued, respected,
treated with affection and loved. Positive regard is to do with how other
people evaluate and judge us in social interaction. Rogers made a
distinction between unconditional positive regard and conditional positive
regard. Unconditional positive regard is where parents, significant others
accepts and loves the person for what he or she is. Positive regard is not
withdrawn if the person does something wrong or makes a mistake.
Rogers believed that every person could achieve their goal wishes, and
desires in life. When they did so self actualisation took place. For Rogers
people who are able be self actualise are called fully functioning persons.
This means that person is in touch with the here and now, his or her
subjective experiences and feelings, continually growing and changing.
Keywords: Carl R. Rogers, Personality Theory, Self Concept.
PENDAHULUAN
Carl Ransom Rogers lahir pada 8 Januari 1902 di Oak Park,
Illinois, Amerika Serikat. Rogers merupakan anak keempat dari enam
bersaudara dari pasangan Walter dan Julia Cushing Rogers. Rogers
lebih dekat kepada ibunya dibandingkan sang ayah. Hal ini terjadi karena
profesi ayahnya sebagai seorang insinyur dan kontraktor, membuatnya
sering bepergian meninggalkan rumah sejak Rogers masih kecil.
Kesuksesan yang diraih sang ayah membuat keluarga Rogers menikmati
gaya hidup kelas menengah atas Amerika kala itu. Rogers belajar dari
kedua orang tuanya tentang nilai-nilai yang mereka anut yaitu religiusitas
dan prinsip kerja keras.
M U A D D I B Vol.03 No.01 Januari-Juni 2013 ISSN 2088-3390
87
Lia Amalia, Menjelahi Diri dengan Teori Kepribadian
Di sekolah, Rogers termasuk anak yang berprestasi. Ia juga
seorang pemimpi yang sangat menyukai buku-buku dengan kisah
petualangan. Meskipun terlahir dalam keluarga besar, Rogers kecil lebih
senang menyendiri di sekolah. Ia termasuk anak yang sensitif dan perasa
dengan ejekan-ejekan yang dilontarkan oleh teman-temannya.
Ketika Rogers berusia 12 tahun, ayahnya membawa seluruh
keluarga untuk pindah ke sebuah peternakan yang jauhnya 25 mil dari
kota Chicago. Meskipun sang ayah bukanlah petani dan masih menjadi
seorang kontraktor yang sukses, namun keputusan ini diambil oleh kedua
orang tuanya dengan harapan dapat memberikan lingkungan yang lebih
kondusif dan relijius bagi perkembangan anak-anak mereka. Di
lingkungan inilah Rogers muda menemukan gairahnya terhadap ilmu
pertanian. Ia seperti seorang ilmuwan kecil yang bersikap ilmiah dan
melakukan observasi dengan catatan-catatan detil tentang tumbuhtumbuhan dan hewan di sekitarnya.
Rasa tertariknya pada ilmu pertanian membawanya untuk
mendalami ilmu alam dan ilmu hayat di Universitas Wisconsin. Setelah
lulus pada tahun 1924, ia melanjutkan studinya ke Union Theological
Seminary di New York City. Di tempat inilah ia berkenalan dengan
pandangan liberal dan filosofis mengenai agama dan merasa tergugah
untuk mempelajari dirinya sendiri. Minatnya pun berubah lagi ke psikologi
pendidikan dan psikologi klinis yang kemudian ditekuninya di Teachers
College of Columbia University dan mendapat gelar doktornya pada
tahun 1931. Di sanalah ia terpengaruh oleh filsafat John Dewey dan
diperkenalkan pada psikologi klinis oleh Leta Hollingworth.
Pertemuannya dengan Alfred Adler telah mengubah orientasi
Rogers
dalam
metode
psikoterapi
dan
mendorongnya
untuk
mencetuskan teknik terapi yang berpusat pada klien atau pribadi. Teknik
ini ia kembangkan secara terus menerus di berbagai tempat kerjanya
seperti di Rochester Guidance Center (pusat bimbingan untuk anak
M U A D D I B Vol.03 No.01 Januari-Juni 2013 ISSN 2088-3390
88
Lia Amalia, Menjelahi Diri dengan Teori Kepribadian
terlantar).
Ia juga mendirikan Pusat Kajian Pribadi (The Center for
Studies of The Person) di La Jolla California. Selain itu, Rogers juga
pernah menjadi presiden American Psychological Association pada tahun
1946-1947.
PEMBAHASAN
A. Konsep Diri dalam Teori Kepribadian Carl R. Rogers
1. Definisi Diri menurut Carl R. Rogers
Sebenarnya Rogers memulai istilah diri dalam sebuah
kebingungan karena ketika itu tidak ada definisi yang tepat untuk
menjelaskan „diri‟. Dari proses psikoterapis yang ia lakukan saat
menghadapi klien-kliennya, istilah diri sangat sering mereka
gunakan.
Lewat
sesi-sesi
dengan
para
kliennya,
Rogers
memahami bahwa keinginan mereka yang terkuat sebenarnya
adalah untuk menjadi „diri yang sebenarnya‟. Dari proses inilah,
Rogers menyadari bahwa memahami „diri‟ merupakan hal yang
amat penting dan efektif dalam proses manusia untuk tumbuh dan
berkembang sehingga diri menjadi konsep utama dalam teori
kepribadian Rogers yang didefinisikannya sebagai berikut:
“Gestalt konseptual yang terorganisasi dan konsisten yang terdiri
dari persepsi-persepsi tentang sifat-sifat dari „diri subjek‟ atau
„diri objek‟ dan persepsi-persepsi tentang hubungan-hubungan
antara „diri subjek‟ atau „diri objek‟ dengan orang-orang lain dan
dengan berbagai aspek kehidupan beserta nilai-nilai yang
melekat pada persepsi-persepsi ini. Gestaltlah yang ada dalam
kesadaran meskipun tidak harus disadari. Gestalt tersebut
bersifat lentur dan berubah-ubah, suatu proses, tetapi pada
setiap saat merupakan suatu entitas spesifik”. (Hall dan Lindzey,
1993: 134)
Menurut Rogers, individu mempersepsi objek eksternal
dan pengalaman-pengalaman yang ia rasakan dan kemudian
memberi makna terhadap hal-hal itu. Keseluruhan sistem persepsi
M U A D D I B Vol.03 No.01 Januari-Juni 2013 ISSN 2088-3390
89
Lia Amalia, Menjelahi Diri dengan Teori Kepribadian
dan pemberian makna ini merupakan medan fenomenal individu.
Medan fenomenal tidak dapat diketahui oleh orang lain kecuali
melalui inferensi empatis dan selanjutnya tidak pernah dapat
diketahui dengan sempurna. Bagaimana individu bertingkah laku
tergantung pada medan fenomenal itu (kenyataan subyektif) dan
bukan pada keadaan-keadaan perangsangnya (kenyataan luar).
Rogers melihat diri sebagai suatu perangkat persepsi dan
kepercayaan diri yang konsisten dan teratur (Feist dan Feist,
1998:461). Perangkat sentral persepsi yang paling menentukan
perilaku adalah persepsi mengenai diri atau konsep diri. Diri terdiri
dari semua ide, persepsi, dan nilai-nilai yang memberi ciri atau
me, yang meliputi kesadaran tentang seperti apakah saya atau
what I am (awareness of being) dan apakah yang dapat saya
lakukan atau what I can do (awareness of function). Pada
gilirannya diri mempengaruhi persepsi orang tentang dunia dan
perilakunya. Seorang individu dengan konsep diri yang kuat dan
positif tentu akan memiliki pandangan yang berbeda tentang dunia
dengan orang yang memiliki konsep diri yang lemah yang akan
berpengaruh pada perilakunya.
Konsepsi Rogers sangat berbeda dengan konsepsi
behavioristik yang melihat manusia sebagai pion kekuatan
eksternal. Meskipun ide-ide Rogers mengenai manusia berasal
dari pengalaman-pengalamannya menghadapi orang-orang yang
terganggu secara kejiwaan, namun konsepsi Rogers tentang sifat
dasar manusia adalah positif, optimistik dan jauh berbeda dengan
konsepsi Freud yang menganggap manusia sebagai makhluk yang
didorong oleh impuls-impuls yang destruktif. Rogers melihat
perilaku sebagai respon terhadap persepsi individual dari stimuli
eksternal dan bukan sebagai respon terhadap stimuli eksternal.
Dengan kata lain Rogers melihat semua perilaku adalah respon
M U A D D I B Vol.03 No.01 Januari-Juni 2013 ISSN 2088-3390
90
Lia Amalia, Menjelahi Diri dengan Teori Kepribadian
terhadap realitas sebagaimana yang dirasakan dan dipahami
individu.
Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa menurut
Rogers diri adalah gestalt konseptual yang terorganisasi dan
konsisten yang terdiri dari persepsi-persepsi tentang sifat-sifat dari
„diri subjek‟ atau „diri objek‟ dan persepsi-persepsi tentang
hubungan-hubungan antara „diri subjek‟ atau „diri objek‟ dengan
orang-orang lain dan dengan berbagai aspek kehidupan beserta
nilai-nilai yang melekat pada persepsi-persepsi ini.
2. Perkembangan Konsep Diri
Diri telah muncul sejak masa anak-anak. Struktur diri
pada dasarnya terbentuk melalui interaksi dengan lingkungan,
terutama lingkungan sosial yang terdiri dari orang-orang terdekat
(significant others) seperti orang tua, anggota keluarga maupun
teman bermain. Diri memiliki hubungan yang kuat dengan interaksi
sosial dan memiliki komponen evaluasi, yaitu dorongan untuk
menilai pendapat dan kemampuan dirinya. Pada anak tumbuh
suatu kesadaran diri dan kemampuan membedakan diri dengan
orang lain yang disebut self image, yaitu suatu cara untuk melihat
dirinya sendiri yang berkembang lewat identifikasi komponen
kognisi, afeksi dan perilaku tokoh yang dekat dengan dirinya.
Perkembangan ini akan meluas dan membentuk self-concept.
Ketika
anak
menjadi
sensitif
secara
sosial
dan
memiliki
kemampuan kognitif dan persepsi yang matang, konsep dirinya
akan semakin rumit dan komplek. Lebih jauh bisa dikatakan bahwa
isi dari konsep diri seseorang adalah merupakan produk sosial.
Ada tiga elemen penting dalam perkembangan konsep diri yaitu
kebutuhan akan penghargaan positif (need for positive regard),
penghargaan
bersyarat
(conditional
positive
regard),
dan
M U A D D I B Vol.03 No.01 Januari-Juni 2013 ISSN 2088-3390
91
Lia Amalia, Menjelahi Diri dengan Teori Kepribadian
penghargaan tanpa syarat (unconditional positive regard) (Hjelle
dan Ziegler, 1981:410).
Menurut Rogers setiap manusia pada dasarnya memiliki
keinginan kuat untuk mendapatkan sikap-sikap positif seperti
kehangatan, penghormatan, penghargaan, cinta dan penerimaan
dari orang-orang terdekat dalam hidupnya. Hal ini dapat dilihat
pada masa anak-anak, saat mereka membutuhkan kasih sayang
dan perhatian atau pada orang dewasa yang merasa senang saat
mereka diterima oleh orang lain dan merasa kecewa saat
mendapatkan penolakan dari orang lain.
Kebutuhan ini terbagi lagi menjadi 2 yaitu conditional
positive regard (penghargaan positif bersyarat) dan unconditional
positive regard (penghargaan positif tak bersyarat). Karena pada
dasarnya seorang anak memiliki kebutuhan akan penghargaan
positif, maka sejak kecil ia akan merasakan atau dipengaruhi oleh
sikap orang-orang terdekatnya dan apa
yang menjadi harapan
mereka untuknya. Ia belajar untuk memahami apa yang harus ia
lakukan, apa yang harus ia capai, atau sikap seperti apa yang
diharapkan orang-orang terdekatnya atau orang-orang yang ia
anggap
penting
penghargaan
dalam
positif
dari
hidupnya
mereka.
agar
ia
Kondisi
mendapatkan
semacam
ini
memungkinkan anak untuk melihat bahwa ia mendapat pujian,
perhatian, dan penerimaan dari orang lain karena ia berperilaku
seperti yang diharapkan orang lain atau penghargaan positif itu
didapatkan karena ia berperilaku yang semestinya. Inilah yang
dimaksud dengan penghargaan positif bersyarat, saat anak
melihat bahwa ia mendapat penghargaan positif hanya jika ia
berperilaku sesuai dengan harapan orang lain.
Contoh dari penghargaan positif bersyarat dapat kita
temukan dalam kehidupan sehari-hari. Seorang ayah yang
M U A D D I B Vol.03 No.01 Januari-Juni 2013 ISSN 2088-3390
92
Lia Amalia, Menjelahi Diri dengan Teori Kepribadian
memberikan hadiah saat anaknya mendapatkan ranking satu,
seorang guru memberikan poin bintang pada murid yang mampu
menjawab soal, atau seorang atasan yang memberikan bonus
pada karyawan yang berprestasi. Dalam contoh-contoh ini,
seseorang akan melihat penghargaan terhadap dirinya yang
diberikan oleh lingkungan karena memenuhi persyaratan atau
standar yang datang dari orang lain.
Bagi Rogers kondisi semacam ini, dimana seorang anak
hanya
memahami
penghargaan
positif
bersyarat
akan
menghambatnya untuk berkembang menjadi manusia yang
berfungsi sepenuhnya (fully functioning person). Hal ini terjadi
karena anak lebih berusaha untuk mencapai standar yang
ditetapkan oleh orang lain daripada berusaha untuk memahami
dan menemukan menjadi manusia seperti apakah yang ia inginkan
sebenarnya.
Rogers
memahami
bahwa
kondisi
penghargaan
bersyarat ini tidak mungkin dihindari manusia, namun ia melihat
bahwa sangatlah mungkin bagi manusia untuk memberi dan
menerima penghargaan positif tak bersyarat. Ini berarti bahwa
seseorang dapat diterima, dihargai, dicintai apa adanya tanpa ada
syarat, alasan, catatan atau pengecualian apa pun, hanya karena
ia apa adanya. Seperti cinta seorang ibu pada anaknya, tak peduli
apa yang dilakukan, dipikirkan, atau dirasakan sang anak, ia akan
tetap dicintai dan dihargai. Ibu mencintai anaknya tanpa alasan,
bukan karena sang anak memenuhi kriteria atau standar tertentu.
Seorang ayah atau seorang ibu tetap mencintai anak-anaknya
meskipun
mereka
melakukan
kesalahan-kesalahan.
Sebagaimana dikatakan Rogers:
“Then no conditions of worth would develop, self-regard would
be unconditional, the need for positive regard and self-regard
M U A D D I B Vol.03 No.01 Januari-Juni 2013 ISSN 2088-3390
93
Lia Amalia, Menjelahi Diri dengan Teori Kepribadian
would never be at variance with organismic evaluation, and the
individual would continue to is be psychologycally adjusted, and
would be fully functioning. This chain of events hypothetically
possible, and hence important theoritically, though it does not
appear to accur in actuality”. (Hjelle and Ziegler, 1981:412)
Meskipun begitu, penting untuk dipahami, bahwa cinta
tanpa syarat yang diberikan oleh orang tua ini bukan berarti orang
tua harus menerima atau mengizinkan apa pun yang dilakukan
anaknya. Misalnya saat seorang anak melakukan hal yang
membahayakan orang lain atau dirinya, maka orang tua harus
melarang, memberi peringatan atau pun hukuman. Dalam konteks
ini orang tua harus menjelaskan bahwa larangan atau hukuman
orang tua tersebut sama sekali tidak mengurangi cinta atau
penghargaan terhadapnya sebagai seorang manusia.
Rogers menekankan pentingnya penghargaan positif tak
bersyarat sebagai pendekatan ideal dalam mengasuh anak bukan
berarti meniadakan disiplin, aturan-aturan sosial, atau bentukbentuk lain dari pembentukan perilaku. Pendekatan ini diharapkan
dapat menciptakan atmosfer dimana anak merasa dihargai dan
dicintai semata-mata karena ia adalah manusia yang berharga.
Jika seorang anak menerima cinta tanpa syarat, maka ia akan
mengembangkan penghargaan positif bagi dirinya, dimana ia akan
dapat mengembangkan potensinya untuk dapat menjadi manusia
yang berfungsi sepenuhnya.
B. Manusia yang Berfungsi Sepenuhnya (The Fully Functioning
Person)
Rogers menggambarkan kehidupan yang baik sebagai
berikut:
M U A D D I B Vol.03 No.01 Januari-Juni 2013 ISSN 2088-3390
94
Lia Amalia, Menjelahi Diri dengan Teori Kepribadian
“Kehidupan yang baik, dari sudut pandang pengalaman saya,
adalah proses pergerakan yang melalui arah yang dipilih
organisme manusia jika secara internal bebas bergerak ke arah
manapun, dan sifat umum dari arah yang dipilih ini tampak
memiliki persamaan”. (Rogers, 2012: 289)
Perkembangan
yang
optimal
menurutnya
lebih
merupakan sebuah proses, bukan sebuah keadaan yang statis.
Menurutnya, kehidupan yang baik adalah saat seseorang memiliki
tujuan untuk memenuhi semua potensi yang ia miliki sepenuhnya
secara terus menerus. Beberapa karakteristik dari orang yang
berfungsi sepenuhnya adalah:
1. Meningkatnya keterbukaan terhadap pengalaman
Ini
adalah
sebuah
proses
meningkatnya
keterbukaan
seseorang terhadap pengalaman, tidak menutup diri dan tidak
memiliki
subception
(sebuah
mekanisme
diri
yang
mencegahnya dari pengalaman apa pun yang mengancam
dirinya). Hal ini berarti lawan dari pembelaan diri yang muncul
sebagai
respon
seseorang
terhadap
pengalaman
yang
dianggap atau diduga mengancam, tidak harmonis dengan
gambaran seseorang tentang dirinya, atau tentang kaitannya
dengan dunianya.
Rogers mengatakan:
“...merupakan gerakan menjauh dari kutub pembelaan
menuju kutub keterbukaan terhadap pengalaman. Individu
semakin
mampu
mendengarkan
dirinya
sendiri,
mendengarkan apa yang terjadi dalam dirinya. Ia lebih
terbuka terhadap rasa takut, keputusasaan, dan rasa sakit.
Ia juga semakin terbuka terhadap rasa beraninya, kebaikan,
dan kekaguman. Ia bebas mengalami perasaannya secara
subjektif, sebagaimana perasaan itu ada dalam dirinya,
serta juga bebas menyadari perasaan ini. Ia lebih mampu
sepenuhnya menjalani pengalaman organismenya, tidak
menyembunyikannya dari kesadaran”. (Rogers, 2012: 290)
M U A D D I B Vol.03 No.01 Januari-Juni 2013 ISSN 2088-3390
95
Lia Amalia, Menjelahi Diri dengan Teori Kepribadian
Seseorang tidak bersifat kaku dan defensif melainkan bersifat
fleksibel, tidak hanya menerima pengalaman yang diberikan
oleh kehidupan, tapi juga dapat menggunakannya dalam
membuka kesempatan lahirnya persepsi dan ungkapanungkapan baru.
2. Kecenderungan terhadap hidup yang eksistensial
Seseorang yang memiliki kecenderungan terhadap hidup yang
eksistensial akan menerima setiap momen yang ia alami
sepenuhnya, bukan membelokkan, menginterpretasikan atau
memutarbalikkan
momen
tersebut
agar
sesuai
dengan
gambaran dirinya. Bisa dikatakan, bahwa diri dan kepribadian
itu muncul sebagai hasil belajar dari pengalaman yang
sebenarnya. Orang yang tidak mudah berprasangka ataupun
memanipulasi pengalaman melainkan menyesuaikan diri
karena
kepribadiannya
terus-menerus
terbuka
kepada
pengalaman baru.
3. Meningkatnya kepercayaan pada organisme
Yang dimaksud dengan meningkatnya kepercayaan pada
organisme adalah bahwa pada tahap ini seseorang akan
mempercayai
penilaian
mereka
sendiri,
mempercayai
keputusan yang mereka ambil dan tindakan yang mereka pilih
saat menghadapi suatu masalah. Ia tidak hanya mendasarkan
perilakunya pada norma-norma atau standar sosial yang ada
namun justru akan terbuka pada pengalamannya dan
menemukan sense benar atau salah dari dalam dirinya sendiri.
Sebuah kemampuan intuitif yang ada dalam diri yang menjadi
solusi perilaku bagi hubungan manusia yang kompleks dan
bermasalah.
M U A D D I B Vol.03 No.01 Januari-Juni 2013 ISSN 2088-3390
96
Lia Amalia, Menjelahi Diri dengan Teori Kepribadian
4. Kebebasan memilih
Ia percaya bahwa ia memiliki peranan dalam menentukan
perilakunya dan bertanggung jawab atas pilihan yang diambil.
Semakin seseorang sehat secara psikologis, semakin ia
mengalami kebebasan untuk memilih dan bertindak.
5. Kreativitas
Seorang
yang
kreatif
bertindak
dengan
bebas
dan
menciptakan hidup, ide dan rencana yang konstruktif, serta
dapat mewujudkan kebutuhan dan potensinya secara kreatif
dan dengan cara yang memuaskan.
“Dengan keterbukaannya yang peka terhadap dunia,
kepercayaannya terhadap kemampuannya sendiri untuk
menciptakan hubungan yang baru dengan lingkungannya,
ia akan menjadi orang yang akan menghasilkan produk
dan kehidupan yang kreatif”. (Rogers, 2012: 299)
6. Konstruktif dan terpercaya
Menurut Rogers sifat dasar manusia saat ia berfungsi dengan
bebas adalah konstruktif dan terpercaya. Saat seseorang
terbebas dari pembelaan terhadap dirinya sehingga ia terbuka
terhadap berbagai kebutuhannya serta berbagai tuntutan dan
lingkungan sosial, reaksinya diyakini akan positif, berkembang,
dan konstruktif. Ia akan mampu menyeimbangkan segala
kebutuhan dirinya, bahkan jika memang ada kebutuhan
agresif, ia dapat menempatkannya secara realistis dan tidak
berlebihan.
7. Kehidupan yang kaya warna.
Rogers menggambarkan kehidupan seseorang yang berfungsi
sepenuhnya sebagai kehidupan kaya warna dan menarik dan
menyarankan untuk bisa mengalami suka dan duka, jatuh
cinta dan patah hati, ketakutan atau pun keberanian. Seperti
yang Rogers tuliskan:
M U A D D I B Vol.03 No.01 Januari-Juni 2013 ISSN 2088-3390
97
Lia Amalia, Menjelahi Diri dengan Teori Kepribadian
“This process of the good life is not, I am convinced, a life for
the faint-hearted. It involves the stretching and growing of
becoming more and more of one's potentialities. It involves
the courage to be. It means launching oneself fully into the
stream of life”. (www.wikipedia.com).
KESIMPULAN
Berdasarkan
pengalaman
klinisnya,
Rogers
sampai
pada
kesimpulan bahwa dalam diri setiap manusia terdapat sebuah inti yang
secara esensial memiliki tujuan, bergerak maju, konstruktif, realistis dan
dapat diandalkan. Dia lebih melihat manusia sebagai kekuatan energi
aktif yang berorientasi pada tujuan-tujuan masa depan bagi dirinya
daripada memandang manusia sebagai makhluk ciptaan yang dipaksa
oleh kekuatan yang berada di luar dirinya. Rogers beranggapan bahwa
kekuatan-kekuatan yang memimpin perilaku manusia ada di dalam diri
manusia itu sendiri dan apabila kondisi-kondisi sosial tidak mengubahnya
kekuatan-kekuatan
tersebut
akan
mengarahkan
manusia
menuju
perkembangan yang positif. Rogers percaya bahwa manusia mempunyai
kecenderungan bawaan untuk mengaktualisasi diri yang apabila
dibebaskan menyebabkan manusia berusaha untuk kesempurnaan
dirinya.
Secara
singkat
bisa
dikatakan
bahwa
Rogers
memiliki
penghargaan profan dalam memandang manusia.
DAFTAR PUSTAKA
Boeree, C. George. 2006. Carl Rogers.http://www.wikipedia.com
Feist, J. dan Feist, G.J. 1998. Theories of Personality (4th ed.). Boston:
McGraw-Hill.
Hall, C.A. dan Lindzey, G. 1993. Teori-teori Holistik. Supratiknya, A. (ed.).
Yogyakarta: Penerbit Kanisius.
M U A D D I B Vol.03 No.01 Januari-Juni 2013 ISSN 2088-3390
98
Lia Amalia, Menjelahi Diri dengan Teori Kepribadian
Hjelle, L.A. dan Ziegler, J.D. 1981. Personality Thoeries: Basic
Assumptions, Research and Applications. Auckland: McGraw-Hill
International Book Company.
McLeod, S. A. 2007. Carl Rogers. http://www.simplypsychology.org/carlrogers.html
Pervin, J. dan John, O.P. 2001. Personality: Theory and Research (8th
ed.). New York: John Wiley & Sons, Inc.
Rogers, C. R. 2012. On Becoming a Person (terj.). Yogyakarta: Pustaka
Pelajar.
Sarwono, S.L. 2000. Berkenalan dengan Aliran-aliran dan Tokoh-tokoh
Psikologi. Jakarta: Bulan Bintang.
O‟ Hara, Maureen. 2003. Carl R. Rogers’s Person-Centered Group
Process as Transformative Androgogy. Journal of Transformative
Education Vol. 1 No. 1, January 2003 64-79.
Zimring, Fred. 1994. Carl Rogers. Paris, UNESCO: International Bureau
of Education), vol. XXIV, no. 3/4, 1994, p. 411-22.
M U A D D I B Vol.03 No.01 Januari-Juni 2013 ISSN 2088-3390
99
Fly UP