...

kajian tatanan massa dan bentuk bangunan pusat

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

kajian tatanan massa dan bentuk bangunan pusat
LAPORAN PENELITIAN
KAJIAN TATANAN MASSA DAN BENTUK
BANGUNAN PUSAT DAKWAH ISLAM BANDUNG
Oleh :
Dwi Kustianingrum
Awang Rozi
Faizal Firdaus
Fiky Mulyanidya
JURUSAN TEKNIK ARSITEKTUR
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL
BANDUNG
2013
Makalah ini disusun dalam rangka memenuhi Tridharma Perguruan Tinggi Dosen Tetap
Institut Teknologi Nasional Bandung
JUDUL :
KAJIAN TATANAN MASSA DAN BENTUK BANGUNAN
PUSAT DAKWAH ISLAM BANDUNG
Oleh :
Dwi Kustianingrum
Awang Rozi
Faizal Firdaus
Fiky Mulyanidya
Mengetahui,
Dekan,
Ketua Jurusan
(Ir. Abinhot Sihotang, M.T.)
(Ir. Tecky Hendrarto, M.M)
INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
JURUSAN TEKNIK ARSITEKTUR
2013
ABSTRAK
Dalam pandangan Islam, antara agama, ilmu pengetahuan, teknologi dan seni terhadap
hubungan harmonis yang terintegrasi kedalam suatu system yang disebut Dinul Islam.
Didalamnya terkandung tiga unsur pokok, yaitu akidah, syari’ah, dan akhlak. Dengan kata lain
iman, amal, dan ilmu. Untuk dapat menampung konsep dari Dinul Islam maka diperlukan suatu
bangunan atau wadah yang disebut Islamic Center. Salah satunya adalah bangunan Pusat
Dakwah Islam Bandung. PUSDAI pun dibangun demi memenuhi unsur dari Rukun Islam. Oleh
karena itu masjid PUSDAI ini sangat bagus untuk dikaji, selain itu juga merupakan kawasan
multi massa bangunan yang didalamnya banyak bangunan dengan fungsi-fungsi yang berbeda
untuk masyarakat Islam yang menggunakannya. Sehingga dibutuhkan pola penatanan yang baik
dan benar, agar seluruh bangunan dapat berfungsi secara maksimal.
Kajian tatanan massa dan bentuk bangunan ini bertujuan untuk mengetahui dan
memahami bagaimana penerapan tatanan massa dan bentuk bangunan Pusat Dakwah Islam
Bandung.
Metode penelitian yang digunakan dalam kajian ini adalah metode survey. Obyek kajian
bangunan Pusat Dakwah Islam Bandung terhadap tatanan massa dan bentuk dengan satu
pendekatan, yaitu pendekatan kualitatif. Pendekatan kualitatif adalah pendekatan yang
bersifatinduktif yang bertolak belakang dari data dan memanfaatkan teory yang ada sebagai
landasan.
Kajian ini diharapkan dapat menjadi rujukan dalam mendesain bangunan Islamic
Center, dan menjadi rujukan penataan dan bentuk bangunan yang Islami.
Kata kunci: Tatanan massa dan bentuk, Pusat Dakwah Islam Bandung.
i
KATA PENGANTAR
Puji syukur.pada Alloh SWT, Tuhan Yang Maha Pengasih dan Penyayang, karena
melalui berkah dan rahmat dan kemudahan-Nya, akhirnya penelitian ini dapat terselesaikan,
sebagai kewajiban pengajar pada bidang penelitian.
Penelitian ini berjudul Kajian Tatanan Massa dan Bentuk Bangunan Pusat Dakwah
Islam Bandung, dengan mengambil studi kasus Pusat dakwah Islam (Pusdai) yang merupakan
kawasan multi massa bangunan yang didalamnya banyak bangunan dengan fungsinya yang
berbeda-beda untuk masyarakat
islam
yang
menggunakannya.
Merupakan
tempat
berintegrasinya antara agama, ilmu pengetahuan, teknologi dan seni dalam pandangan islam.
Ungkapan terima kasih disampaikan kepada jurusan Teknik Arsitektur Institut
Teknologi Nasional yang telah memberikan kesempatan yang berharga ini, juga kepada rekanrekan mahasiswa yang telah bekerjasama membantu terselesaikannya penelitian ini.
Akhir kata, memang disadari penelitian ini belumlah sempurna dan semoga dapat
bermanfaat bagi yang membacanya.
Bandung, 23 Mei 2013
Penyusun
DAFTAR ISI
Halaman
ABSTRAK ............................................................................................................................................. i
PRAKATA............................................................................................................................................ii
DAFTAR ISI........................................................................................................................................iii
DAFTAR TABEL ..................................................................................................................................
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................................................
DAFTAR LAMPIRAN ..........................................................................................................................
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ...................................................................................................................1
1.2 Tujuan Penelitian ...............................................................................................................4
1.3 Manfaat Penelitian .............................................................................................................4
1.4 Lingkup Studi.....................................................................................................................4
1.5 Metodologi Penulisan ........................................................................................................5
1.5.1
Landasan Dasar Penelitian ............................................................................5
1.5.2
Metoda Pendekatan Penelitian ......................................................................6
1.5.3
Strategi Dan Langkah-Langkah Pokok Penelitian .......................................6
1.5.3.1 Tahap Awal Penelitian ......................................................................6
1.5.3.2 Tahap Pelaksanaan Penelitian ...........................................................6
1.5.3.3 Tahap Akhir Penelitian .....................................................................6
1.5.4
Metodologi Penelitian.....................................................................................7
1.5.4.1 Metoda Pengumpulan Data ...............................................................7
1.5.4.2 Merencanakan Survey .......................................................................8
1.5.4.3 Lokasi Penelitian ...............................................................................8
1.5.4.4 Waktu Peneliatian...............................................................................8
1.5.4.5 Variabel Dan Sumber Data ................................................................8
1.5.4.6 Alat Atau Instrumen ...........................................................................9
1.5.4.7 Metoda Analisa Data ..........................................................................9
1.6 Skema Pemikiran ..…………………………………………………………………...10
1.7 Sistematika Pembahasan ................................................................................................. 11
1.8 Kajian Teori ..................................................................................................................... 12
1.8.1
Arsitektur Islam............................................................................................. 12
1.8.2
Arsitektur Bentuk,Ruang,dan Tatanan Menurut Francis D.K Ching ........ 18
1.8.2.1 Definisi Bentuk ................................................................................. 18
1.8.2.2 Penggabungan Bentuk Geometri ..................................................... 22
1.8.2.3 Penegasan Bentuk............................................................................. 22
1.8.2.4 Organisasi Bentuk............................................................................. 23
1.8.2.5 Penggabungan Bentuk...................................................................... 26
1.8.2.6 Artikulasi Bentuk.............................................................................. 27
1.8.2.7 Tinjauan Terhadap Tatanan Massa.................................................. 28
1.8.2.7.1
Pola Organisasi Ruang .................................................. 28
1.8.2.7.2
Prinsip Penataan............................................................. 32
BAB II TINJAUAN UMUM
2.1 Landasan dan Pengertian Islamic Center ..................................................................... 39
2.2 Elemen-elemen Masjid ………………….………………………………………. 42
2.3 Studi Banding...........................................................................................................48
2.3.1 Masjid Dan Islamic Center,Aarhus
…………………………….………48
2.3.2 Masjid Ford McMurray Islamic Center……………………………………56
2.3.3 Masjid Islamic Center Of South Calgary ………………………………...60
2.3.4 Kesimpulan Studi Preseden .. …………………………………………….62
BAB III TINJAUAN KHUSUS BANGUNAN PUSAT DAKWAH ISLAM(PUDAI)
3.1 Deskripsi dan Sejarah Bangunan Pusat Dakwah Islam,Bandung............................64
3.2 Identifikasi Bangunan Pusat Dakwah Islam Kota Bandung..................................65
3.2.1 Keberadaan Bangunan Pusat Dakwah Islam Kota Bandung………….. 65
3.2.2 Data Bangunan Pusat Dakwah Islam Bandung........................................66
3.2.3 Kondisi Fisik ............................................................................................68
3.3
Kondisi Fisik Fungsi Bangunan Pada Site Pusat Dakwah Islam.............................69
3.3.1 Kawasan Masjid Pusat Dakwah Islam ….................................................69
3.3.2 Kawasan Gedung Serbaguna atau Balai Asri (PUSDAI) …………….....70
3.3.3 Bangunan Utilitas Bangunan Pusat Dakwah Islam………………...........72
3.3.4 Bale Asri Pusat Dakwah islam............................ ………………………73
3.3.5 Bangunan Kantin Pusat Dakwah Islam…………………………..………74
3.4
Kondisi
Fisik
Sarana
Prasarana
Pada
Site
Pusat
Dakwah
Islam…………….....................................................................................................75
3.4.1 Sirkulasi Dan Parkir ………………………………………….………… 75
3.4.2 Sirkulasi Pejalan Kaki Dan Kendaraan…………………………………..76
3.4.3 Ruang Terbuka …………………………..………………………………77
3.4.4 Pedestrian………………………………………………………………...78
3.5
Data Tapak……………………………………………………………..................80
3.5.1 Dimensi Bangunan Pusat Dakwah Islam Bandung………………………81
3.6
Perletakan Massa Bangunan Pusat Dakwah Islam………….............................82
3.7
Penggabung Massa Pusat Dakwah Islam………………………………………...83
3.8
Kondisi Fisik Bangunan Pusat Dakwah Islam Dari Luar Site Bangunan……… 84
BAB IV ANALISIS
4.1 Analisis Fungsi Tatanan Massa dab Bentuk Bangunan Pusat dakwah Islam (PUDAI),
Bandung……………………………………………………………………………..86
4.2 Analisis Tata Massa Pusat Dakwah Islam,Bandung………………..………………88
4.2.1 Zoning Teori Iman,Amal,Ilmu Pada Tata Massa
PUSDAI,Bandung……………….……………………………………….88
4.2.2 Zoning Menurut Fungsi tata massa PUSDAI, Bandung………………….88
4.2.3 Arah Bangunan Tata Massa PUSDAI, Bandung………………………….88
4.2.4 Prinsip Tata Massa Pada Tata Massa
PUSDAI,Bandung………………...…………….………...……………...89
4.2.5 Perletakan Massa Bangunan Pada Kawasan PUSDAI,Bandung……...…90
4.2.6 Pola Massa Bangunan Pusat Dakwah Islam, Bandung………………….90
4.3 Analisa Bentuk Bangunan Pusat Dakwah Islam,Bandung………………………….91
4.3.1 Bangunan Masjid PUSDAI, Bandung... ………………………………….91
4.3.2 Bentuk Bangunan Gedung Serbaguna PUSDAI,………………………..92
4.3.3 Bentuk Bangunan Bale Asri PUSDAI, Bandung…..……………………..93
4.3.4 Bentuk Bangunan Perpustakaan PUSDAI, Bandung……………………..94
4.3.5 Bentuk Bangunan Kantin PUSDAI, Bandung……………………………...95
BAB V KESIMPULAN………………………………………………………………………...96
DAFTAR PUSTAKA…………………………………………………………………………...97
DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 2.1 Bentuk Mesjid Sederhana....................................................................................................14
Gambar 2.2 Mesjid Berbentuk Dome .....................................................................................................15
Gambar 2.3 Bentuk Kolom Pada Arsitektur Mesjid ................................................................................15
Gambar 2.4 Contoh Denah Mesjid .........................................................................................................16
Gambar 2.5 Contoh Ornamen Mesjid .....................................................................................................17
Gambar 2.6 Contoh Kaligrafi Pada Ornamen Mesjid ..............................................................................17
Gambar 2.7 Contoh Menara Mesjid........................................................................................................17
Gambar 2.8 Sifat dan Pola Bentuk Secara Arsitektur..............................................................................19
Gambar 2.9 Gambar Ruang Dalam Ruang..............................................................................................23
Gambar 2.10 Gambar Ruang Yang Saling Berkaitan ............................................................................. 24
Gambar 2.11 Gambar Ruang Yang Bersebelahan ...................................................................................25
Gambar 2.12 Gambar Ruang Yang Dihubungkan...................................................................................25
Gambar 2.13 Gambar Penggabungan Bentuk .........................................................................................26
Gambar 2.14 Gambar Pengabungan Bentuk ...........................................................................................26
Gambar 2.15 Gambar Geometri Yang Berbeda Dalam Topografi ...........................................................27
Gambar 2.16 Gambar Bentuk Terpusat...................................................................................................29
Gambar 2.17 Gambar Bentuk Linear ......................................................................................................30
Gambar 2.18 Contoh Gambar Lapas Sukamiskin....................................................................................30
Gambar 2.19 Contoh Gambar Holyoke ..................................................................................................31
Gambar 2.20 Contoh Gambar Penjara ....................................................................................................32
Gambar 2.21 Gambar Sumbu .................................................................................................................33
Gambar 2.22 Gambar Simetri Radial......................................................................................................34
Gambar 2.23 Bentuk Gmabar Hirarki.....................................................................................................35
Gambar 2.24 Contoh Gambar Hirarki Mesjid .........................................................................................35
Gambar 2.25 Gambar Menurut Penempatan Hirarki ...............................................................................35
Gambar 2.26 Gambar Komposisi Datum................................................................................................36
Gambar 2.27 Contoh Gambar Ritme atau Irama .....................................................................................37
Gambar 2.28 Contoh Gambar Perkembangan Rencana...........................................................................38
Gambar 2.29 Gambar Ruang Shalat Mesjid Nabawi ..............................................................................44
Gambar 2.30 Gambar Ruang Shalat Mesjid Samarinda...........................................................................44
Gambar 2.31 Gambar Ruang Wudhu Masjid Muamar Qhadafy ..............................................................46
Gambar 2.32 Gambar Mihrab Qila Kuhna Masjid ..................................................................................47
Gambar 2.33 Gambar Masjid Dengan Minaret Raya Bandung................................................................47
Gambar 2.34 Gambar Site Mesjid dan Islamic Center.............................................................................48
Gambar 2.35 Gambar Perspektif Masjdi Dan Ilamic Center....................................................................49
Gambar 2.36 Gambar Blok Plan Mesjid Dan Islamic center ...................................................................49
Gambar 2.37 Gambar Aksonometri Struktur Mesjid Dan Islamic Center ................................................51
Gambar 2.38 Gambar Denah Lt Dasar Masjid Dan Islamic Center..........................................................52
Gambar 2.39 Gambar Denah Lt Basement Masjid Dan Islamic Center ...................................................52
Gambar 2.40 Gambar Tampak Masjid Islamic Center ............................................................................53
Gambar 2.41 Gambar Tampak 2 Masjid Islamic Center.........................................................................53
Gambar 2.42 Gambar Tampak 3 Masjid Islamic Center ........................................................................54
Gambar 2.43 Gambar Tampak 4 Masjid Islamic Center..........................................................................54
Gambar 2.44 Gambar Potongan 1 Masjid Islamic Center........................................................................55
Gambar 2.45 Gambar Potongan 2 Masjid Islamic Center........................................................................55
Gambar 2.46 Gambar Perspektif ford Mc Murray Islamic Center ..........................................................56
Gambar 2.47 Gambar Perspektif Ford Mc Murray Islamic Center ..........................................................57
Gambar 2.48 Gambar Perspektif Ford McMurray Islamic Center ...........................................................57
Gambar 2.49 Gambar SitePlan Ford McMurray Islamic Center ..............................................................58
Gambar 2.50 Gambar Rencana Ruang Ford McMurray Islamic Center...................................................59
Gambar 2.51 Gambar Perspektif Islamic Center Of South Calgary .........................................................60
Gambar 2.52 Gambar Perspektif Islamic Center Of south Calgaryl.........................................................60
Gambar 2.53 Gambar Site Plan Islamic Center Of South Calgary ...........................................................61
Gambar 2.54 Gambar Block Plan Islamic Center Of South Calgary........................................................61
Gambar 3.1 Gambar Peta Bandung.........................................................................................................66
Gambar 3.2 Gambar Blok Massa PUSDAI .............................................................................................66
Gambar 3.3 Gambar Poto SitePLan PUSDAI .........................................................................................67
Gambar 3.4 Gambar Poto PUSDAI ........................................................................................................68
Gambar 3.5 Gambar Poto Mesjdi PUSDAI.............................................................................................69
Gambar 3.6 Gambar Poto Mimbar mesjdi PUSDAI................................................................................69
Gambar 3.7 Gambar Poto Tempat Mesjid PUSDAI................................................................................69
Gambar 3.8 Gambar Poto Bedug PUSDAI ......……….
69
Gambar 3.9 Gambar Photo Didalam Ruang Multimedia Masjid PUSDAI ..............................................70
Gambar 3.10 Gambar Photo Pintu Masuk R. Multimedia Masjid PUSDAI………………… ..................70
Gambar 3.11 Gambar Photo Ruang Seminar Masjid PUSDAI ...............................................................70
Gambar 3.12 Gambar Serba guna Masjid PUSDAI.................................................................................70
Gambar 3.13 Gambar Sebaguna Masjid PUSDAI ...................................................................................71
Gambar 3.14 Gambar Drop off GSG Masjid PUSDAI ............................................................................71
Gambar 3.15 Gambar Photo dalam GSG Masjid PUSDAI ......................................................................71
Gambar 3.16 Gambar Photo Selasar GSG PUSDAI................................................................................71
Gambar 3.17 Gambar Photo Ornament GSG PUSDAI ...........................................................................71
Gambar 3.18 Gambar Bangunan UtilitaS PUSDAI………………………………………........................72
Gambar 3.19 Gambar Photo Bangunan Utilitas PUSDAI........................................................................72
Gambar 3.20 Gambar photo Tempat Pembuangan Sampah PUSDAI......................................................72
Gambar 3.21 Gambar Pameran PUSDAI ................................................................................................73
Gambar 3.22 Gambar Photo Bangunan Pameran PUSDAI .....................................................................73
Gambar 3.23 Gambar photo Tempat Bermain TK PUSDAI....................................................................73
Gambar 3.24 Gambar Photo Selasar TK PUSDAI ..................................................................................73
Gambar 3.25 Gambar Bangunan Kantin PUSDAI ..................................................................................74
Gambar 3.26 Gambar photo Bangunan Kantin PUSDAI ........................................................................74
Gambar 3.27 Gambar Parkiran Kendaraan PUSDAI...............................................................................75
Gambar 3.28 Gambar Photo Parkiran Motor PUSDAI ............................................................................75
Gambar 3.29 Gambar Photo Parkiran Mobil PUSDAI ............................................................................75
Gambar 3.30 Gambar Sirkulasi kendaraan dan Pejalan Kaki PUSDAI ...................................................75
Gambar 3.31 Gambar Photo Plaza PUSDAI ...........................................................................................76
Gambar 3.32 Gambar Photo Jalan Mobil PUSDAI .................................................................................76
Gambar 3.33 Gambar Photo Parkiran Motor PUSDAI ............................................................................76
Gambar 3.34 Gambar Ruang Terbuka PUSDAI......................................................................................76
Gambar 3.35 Gambar Photo In Court PUSDAI ......................................................................................77
Gambar 3.36 Gambar Photo Plaza utama PUSDAI................................................................................77
Gambar 3.37 Gambar Pedestrian PUSDAI .............................................................................................78
Gambar 3.38 Gambar Photo Pedestrian PUSDAI ...................................................................................78
Gambar 3.39 Gambar Photo Pedetrian Daerah Kantin PUSDAI.............................................................78
Gambar 3.40 Gambar Blok Plan PUSDAI .............................................................................................79
Gambar 3.41 Gambar photo Signage PUSDAI ......................................................................................79
Gambar 3.42 Gambar Photo Zoning PUSDAI……………………………………………… ...................79
Gambar 3.43 Gambar Signage Utama PUSDAI......................................................................................79
Gambar 3.44 Gambar Photo Signage Zonning PUSDAI ........................................................................79
Gambar 3.45 Gambar Blok Massa PUSDAI ...........................................................................................82
Gambar 3.46 Gambar Block Massa 3D PUSDAI ...................................................................................83
Gambar 3.47 Gambar photo Selasar PUSDAI ........................................................................................83
Gambar 3.48 Gambar photo Signage Utama PUSDAI ............................................................................84
Gambar 3.49 Gambar photo PUSDAI ....................................................................................................84
Gambar 3.50 Gambar photo PUSDAI ....................................................................................................86
Gambar 3.51 Gambar Photo PUSDAI ....................................................................................................86
Gambar 3.52 Gambar Photo PUSDAI ....................................................................................................86
Gambar 3.53 Gambar photo PUSDAI ....................................................................................................86
BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Islam adalah agama yang mengimani satu tuhan, yaitu Allah SWT. Dengan lebih dari satu
seperempat miliar orang pengikut di seluruh dunia, menjadikan Islam sebagai agama terbesar kedua di
dunia setelah agama Kristen. Islam memiliki arti yaitu “penyerahan”, atau penyerahan diri
sepenuhnya kepada Tuhan. Pengikut ajaran Islam dikenal dengan sebutan Muslim yang berarti
“seorang yang tunduk kepada Tuhan”, atau lebih lengkapnya adalah Muslimin bagi laki-laki dan
Muslimat bagi perempuan. Islam mengajarkan bahwa Allah menurunkan firman-Nya kepada manusia
melalui para nabi dan rasul utusan-Nya, dan meyakini dengan sungguh-sungguh bahwa Muhammad
adalah nabi dan rasul terakhir yang diutus ke dunia oleh Allah.
Agama Islam berasal dari tanah Arab dan di tanah Arab berkembanglah agama Islam
keseluruh dunia, diantaranya ke Gurajat dan Persia. Demikian pula berangsur-angsur meluas ke arah
timur hingga Semenanjung Malaka. Mengenai masuknya Islam ke Indonesia tidak diketahui secara
pasti. Berikut beberapa sumber sejarah yang menjadi bukti masuknya Islam ke Indonesia.
Perkampungan Islam yang terdapat di sekitar Selat Malaka pada abad ke-7 dan abad ke-8. Batu
bersurat pada sebuah makam seorang wanita muslim di Leran Gersik, Jawa Timur (1082 M). Catatan
kisah perjalanan Marcopollo yang singgah di Perlak, Aceh Utara tahun 1292 M. Batu nisan makam
Sultan Malik Al-Saleh, raja Samodra Pasai pada tahun 1345 M.
Pembawa Islam ke Indonesia terutama para pedagang dari Gurajat, Arab dan Persia.
Sedangkan pusat perdagangan yang berperan penting dalam penyebaran Islam ke Indonesia ialah
pelabuhan Malaka. Sejak abad ke-15 kota Malaka tumbuh sebagai pusat perdagangan dan pusat
penyebaran Islam di Asia Tenggara. Sementara itu proses perkembangan agama Islam di Indonesia
semakin cepat meluas setelah Malaka direbut Portugis pada tahun 1511 seperti yang ditulis Tome
Pires dalam karyanya Suma Oriental. Semakin lama semakin banyak pedagang asing yang melewati
perairan Nusantara yang juga semakin memperlancar penyebaran Islam di tanah air.
Perkembangan Islam di daerah Jawa Barat bermula pada tahun 1415 di Cirebon. Terdapat di
daerah kadipaten yang mengembangkan agama Islam di Jawa. Kadipaten tersebut dipimpin oleh
Tumenggung Sri Mangana Cakrabuana, putra Prabu Siliwangi dari Kerajaan Pajajaran yang beragama
Hindu pada abad XV. Tumenggung Sri Mangana Cakrabuwana adalah perintis pengembangan
masuknya Islam di Jawa. Jauh sebelum Demak berdiri tahun 1475. Dari pakuwon Pakungwati yang
kini menjadi tempat berdirinya Keraton Kasepuhan Cirebon.
1
Dalam agama Islam diajarkan yang namanya sholat yang dimulai dari matahari terbit hingga
matahari terbenam. Tempat peribadatan bagi umat Islam yaitu sebuah Mesjid atau Mushola. Masjid
yang diartikan sebagai tempat sujud, dan masjid yang berukurannya kecil disebut dengan mushola
atau langgar atau surau. Selain tempat untuk sholat atau ibadah, mesjid juga merupakan sebagai pusat
kehidupan dari komunitas muslim. Kegiatan kegiatannya pun biasanya merayakan hari besar agama
Islam, dan ada pula dilakukan diskusi, kajian agama, ceramah dan belajar Al-Qur’an sering dilakukan
di masjid. Bahkan dalam sejarah Islam, masjid turut memegang peranan dalam aktivitas social
kemasyarakatan hingga kemiliteran.
Dalam pandangan Islam, antara agama, ilmu pengetahuan, teknologi dan seni terhadap
hubungan yang harmonis yang terintegrasi kedalam suatu sistem yang disebut Dinul Islam.
Didalamnya terkandung tiga unsure pokok, yaitu akidah, syari’ah dan akhlak. Dengan kata lain iman,
ilmu dan amal salih. Islam merupakan ajaran agama yang sempurna. Kesempurnaannya dapat
tergambar dalam keutuhan inti ajarannya. Ada tiga inti ajaran Islam yaitu iman, Islam dan Ikhsan.
Ketiga inti ajaran itu terintegrasi di dalam sebuah system ajaran yang disebut Dinul Islam. Dinyatakan
dalam QS. 14 (Ibrahim) : 24-25.Ayat di atas menggambarkan keutuhan antara iman, Ilmu dan Amal
atau Aqidah.
Iman
Amal
Ilmu
Untuk itu maka di butuhkan suatu tempat yang dapat menampung tiga unsure pokok dari
Dinul Islam yang disebut Pusat Informasi Islam (Islamic Centre Information). Dengan tujuan
menjadikan masjid sebagai pusat peribadatan dan pengembangan keshalihan umat, menjadikan masjid
sebagai pusat peradaban islam, menghimpun dan meningkatkan potensi umat dalam rangka kerjasama
dalam bidang pendidikan, social, dan ekonomi umatnya, membangun jiwa kejaamahan dan
kepemimpinan, dan memberikan bimbingan serta arahan terhadap perjalanan bangsa menuju cita-cita
Negara adil, makmur, dan sejahtera.
Di daerah Jawa Barat terdapat mesjid yang berfungsi untuk menaungi kegiatan dakwah Islam
yang dinamakan Pusat Dakwah Islam (PUSDAI) yang dibangun pada tahun 1977-1978 yang
diprakarsai oleh Gubernur Jawa Barat pada saat itu yaitu Gubernur H. Aang Kunaefi, periode 19751985. PUSDAI ini didesain oleh seorang Arsitek yang bernama Prof. Ir. Slamet Wirasonjaya.
Keseluruhan area PUSDAI ini 4,5 hektar dan memiliki sebuah menara dengan tinggi 33 meter. Masjid
ini berbeda dengan Islamic Center lainnya yang menggabungkan beberapa sarana dalam satu
komplek. Masjid yang biasa disingkat Masjid Pusdai ini hanya memiliki satu bangunan utama dan
2
dilengkapi banyak bangunan pendukung dan ruang yang berbeda-beda fasilitasnya. Masjid Pusdai
memiliki 5 buah pintu masuk dengan daya tampung hingga 4.600 orang jamaah. Selain itu, terdapat
fasilitas ruang seminar seluas 280 m2, Gedung GSG untuk pernikahan dan kegiatan lainnya dengan
daya tampung hingga dua ribu orang seluas 1.200 m2, ruang pameran mushaf sundawi, perkantoran
seluas 950 m2, perpustakaan 300m2 serta klinik dan lembaga bahasa.
Bangunan Pusat Dakwah Islam (PUSDAI) adalah bangunan yang menjadi pusat informasi
masyarakat Islam sekitar jawa barat. Masjid PUSDAI ini terletak disebuah kawasan yang dimana
terdapat macam-macam massa bangunan yang berbeda-beda fungsinya. PUSDAI adalah tempat untuk
memenuhi informasi-informasi terbaru tentang islam kepada masyarakat islam terutama yang berada
di provinsi jawabarat ataupun kota bandung. Oleh karena itu kawasan PUSDAI ini sangat bagus untuk
dikaji, selain itu juga merupakan kawasan multi massa bangunan yang di dalamnya banyak bangunan
dengan fungsinya yang berbeda-beda untuk masyarakat Islam yang menggunakannya. Kajian
dilakukan berdasarkan teori teori arsitektur dan arsitektur islam.
3
1.2 Tujuan Penelitian
Dalam penelitian ini dilakukan pengkajian terhadap tatanan massa bangunan PUSDAI
terhadap orientasi pada bangunan utama dan bangunan pendukung bangunan utama, dengan
tujuan:
•
Mengidentifikasi fungsi bangunan Pusat Dakwah Islam, Bandung
•
Mengkaji konsep perancangan tapak bangunan Pusat Dakwah Islam, Bandung
•
Menganalisa massa dan bentuk bangunan Pusat Dakwah Islam, Bandung
1.3 Manfaat Penelitian
1.3.1
Kegunaan Akademik
Dengan dilakukan penelitian ini diharapkan dapat berguna bagi mahasiswa Teknik
Arsitektur dalam memahami tata massa bangunan yang berada di lahan/tapak berkontur tetapi
dilihat juga oleh perkembangan arsitektur Islamic.
1.3.2
Kegunaan Praktis
Dengan penelitian ini diharapkan dapat menjadi masukan untuk para Perancang
(Arsitek) dalam mengolah massa bangunan multi fungsi yang dilihat dari perkembangan
arsitektur Islam..
1.4 Lingkup Studi
1.4.1
Lingkup Studi Kajian
Lingkup studi meliputi perencanaan perletakan massa bangunan dengan sasaran
tatanan massa bangunan PUSDAI. Perancangan meliputi masjid PUSDAI, karakteristik, dan
kelengkapan sarana prasarana pendukung bangunan masjid. Kriteria pemilihan tempat didapat
dari studi literatur untuk standar, dan studi lapangan untuk pengamatan perilaku lingkungan
PUSDAI.
Hal-hal yang dikaji mengenai tatanan massa PUSDAI di Kota Bandung adalah sebagai
berikut :
a. Tata massa bangunan di Pusat Dakwah Islam
b. Teori unsur dasar perancangan arsitektur
c. Aspek-aspek apa saja yang berkaitan dengan bentuk dan tatanan massa pada
bangunan Pusat Dakwah Islam
4
1.4.2
Lingkup Wilayah Kajian
Nama bangunan
: Pusat Dakwah Islam, Bandung
Arsitek
: Prof. Ir. Slamet Wirasonjaya
Batas bangunan
a. Utara
: Jl. Suci
b. Timur
: Jl. Pusdai
c. Selatan
: Jl. Diponogoro dan Jl. Wage Rudolf Supratman
d. Barat
: Jl. Melania
Masjid ini berbeda dengan Islamic Center lainnya yang menggabungkan beberapa sarana
dalam satu komplek, Masjid yang biasa disingkat Masjid PUSDAI ini hanya ada satu
bangunan utama yang memiliki banyak bangunan dan ruang yang berbeda-beda fasilitasnya.
Memiliki 5 buah pintu masuk dengan daya tamping hingga 4.600 Orang Jamaah. Masjid ini
terdapat fasilitas ruang seminar seluas 280 m2, Gedung GSG untuk pernikahan dan kegiatan
lainnya dengan daya tamping hingga dua ribu orang seluas 1.200 m2, ruang pameran mushaf
sundawi, perkantoran seluas 950 m2, perpustakaan 300m2 serta klinik dan lembaga bahasa.
1.5 Metodologi Penulisan
Pendekatan studi ini dilakukan untuk memberikan kejelasan dan pengenalan dalam kasus
yang diangkat.Metodologi penulisan ini adalah mengkaji tata massa bangunan dan bentuk bangunan
pada kawasan Pusat Dakwah Islam Bandung.
Karena penulisan ini juga merupakan penulisan kualitatif yang bertujuan untuk memberi
penjelasan (explanatory), maka cara yang diambil dalam penelitian ini melalui penalaran induktif,
yaitu memperoleh kesimpulan-kesimpulan umum dari sejumlah kasus tunggal.
Pendekatan penulisan yang dipakai dalam melaksanakan penulisan ini adalah dengan
grounded theory,yaitu jenis penulisan kualitatif yang mempunyai sasaran secara induktif
menghasilkan sebuah teori dari hasil data-data yang didapat. Pada model penulisan ini peneliti
membangun substantive theory yang berbeda dari grand atau formal theory.
1.5.1 Landasan Dasar Penelitian
Landasan dasar penulisan ditentukan berdasarkan fakta dan fenomena yang terjadi dan
berlangsung secara terus menerus diperoleh gambaran dari aktifitas pengguna ruang terbuka
kota. Hal ini diperkuat dengan penelitian yang akan diambil dalam objek penulisan nantinya.
1.5.2 Metode Pendekatan Penelitian
5
Jenis Metode penulisan yang akan dipakai adalah metodologi penulisan kualitatif.
Dalam terapan penulisan itu berarti bahwa kita perlu melengkapi kognisi kita dan pembaca
sehingga realitas yang kita deskripsikan dalam penulisan kita menjadi realitas yang berbeda
dan meminimalkan kesalahan agar dapat dicapai kesepakatan ( penulis dan pembaca ) bahwa
realitas hasil penulisan tersebut memperoleh kesepakatan kelompok.
Penulisan ini juga memiliki pola alur yang deskriptif, dengan tujuan untuk
menggambarkan sifat suatu keadaan yang sementara berjalan pada saat penulisan dilakukan dan
memeriksa sebab-sebab gejala tertentu.
1.5.3
Strategi dan Langkah-Langkah Pokok Penelitian
1.5.3.1
Tahap Awal Penelitian
Tahap ini terdiri dari beberapa langkah dan persiapan yaitu:
1.
Melakukan survey mendasar ke area/objek penulisan.
2.
Persiapan alat (kamera,alat ukur, dan lain-lain).
3.
Persiapan identifikasi objek.
4.
Penyusunan data-data fisik dan non-fisik serta teoristis.
5.
Penyusunan pertanyaan untuk wawancara sebagai pendukung
penelitian.
1.5.3.2
Tahap Pelaksanaan Penelitian
1.
Mencari literatur dan teori-teori para pakar mengenai Tatanan,
Bentuk, Massa dan Perkembangan Arsitektur Islam.
2.
Penyusunan sistematik mengenai teori tersebut tentang suatu
kawasan khususnya ruang luar dan ruang dalam serta fungsi antar
kawasan Pusat Dakwah Islam dengan maksud dan tujuan penulisan.
3.
Menganalisa data dengan kajian pustaka dan teori yang telah
disusun.
1.5.3.3
1.5.4
Tahap Akhir Penelitian
1.
Penyusunan Kesimpulan.
2.
Penyusunan Laporan penelitian.
3.
Revisi akhir.
Metodologi Penelitian
6
1.5.4.1
Metode Pengumpulan Data
1.
Observasi
a.
Pembagian Segmen Kawasan Pusat Dakwah
Islam
Faktor-faktor yang memberikan pengaruh dan karakteristik pada tiap
segmennya yaitu : pola pengaturan tata massa, citra kawasan, serta aspek lain
yang terkait dengan aktivitas diruang Pusat Dakwah Islam. Segmensegmentersebut adalah sebagai berikut:
•
Segmen I :
Area bangunan Mesjid.
•
Segmen II :
Area bangunan Bale Asri.
•
Segmen III :
Area bangunan Ruang pameran.
•
Segmen IV:
Arean bangunan Perpustakaan.
Definisi pembagian dan objek penulisan yang lebih mendalam dalam satu area
segmen didasarkan pada kondisi fisik dan kondisi non fisik.
b.
Langkah-langkah penelitian :
Metode penulisan ini memiliki langkah-langkah sebagai berikut:
•
Pengenalan lokasi penelitian yaitu kawasan Pusat Dakwah Islam.
•
Penentuan bentuk penelitian.
Berdasarkan tujuan penulisan, maka metode penulisan yang digunakan
adalah pospositivistik-rasionalistik yaitu penulisan yang didasarkan cara berfikir
rasional yang bersifat deskriptif dengan menggunakan teori sebagai grandteori,
sebagai alat bantu untuk penulisan yang ada pada objek penulisan untuk
kemudian dilakukan pemaknaan pada hasil yang telah ada.
2.
Wawancara
Data-data diperoleh dari wawancara dengan pihak managemant pusdai
tentang kondisi kawasan sekitar Pusat Dakwah Islam melakukan studi literatur yang
sesuai dengan teori yang akan diambil atau dipelajari.
3.
Dokumentasi
Data-data diperoleh dari foto-foto lapangan tentang kondisi yang ada
sekarang ini, pengamatan lapangan, issu, wawancara, serta melakukan studi
literatur yang relevan dengan tema penulisan.
7
4.
a.
Melakukan Analisa Penulisan :
Analisa dilakukan dengan cara mengidentifikasi data-data yang
diperoleh baik berupa foto-foto hasil pengamatan, wawancara,dan studi literatur
yang berkaitan dengan objek penulisan dengan mengklasifikasikannya dan
mengkategorisasikan berdasarkan sifat-sifatnya.
b.
Sedangkan analisa menggunakan analisa data verbal dilakukan dengan
mencari esensinya. Seluruh data-data yang telah diolah tersebut dianalisa dengan
memakai alat grand teori/grand concept.
c.
1.5.4.2
Melakukan penarikan kesimpulan dan pemaknaan.
Merencanakan Survey
Survey dilakukan berdasarkan prosedur yang sudah dibuat dan sudah
mendapat ijin dari pihak management Pusat Dakwah Islam.
1.5.4.3
Lokasi Penelitian
Lokasi penelitian di lakukan di kawasan Pusat Dakwah Islam.
1.5.4.4
Waktu Penelitian
Penelitian dilakukan setelah survey dilokasi Pusat Dakwah Islam.
1.5.4.5
Variabel dan Sumber Data
1.
Variabel
a.
Variabel Penulisan
Materi penulisan yang diungkapkan akan memberikan fenomena
terhadap obyek kawasan dan akan mempengaruhi variabel penulisan yang
akan digunakan dalam penulisan. Hal-hal yang digunakan dalam
pemilihan variable penulisan dalah:
•
Uraian dalam landasan teori
•
Mengandung penulisan yang tegas, sederhana, praktis dan mudah
•
Mudah diukur dan mudah digunakan dalam proses pengolahan data
dan analisis.
Dengan demikian, variabel penulisan yang akan ditulis adalah
unsur-unsur yang terikat pada kawasan Pusat Dakwah Islam, baik secara
fisik maupun nonfisik. Variabel-variabel penulisan ini diukur melalui
observasi atau pengamata peneliti dilapangan.
8
1.5.4.6
2.
Sumber Data
a.
Data Pribadi.
b.
Data lapangan
Alat/Instrumen
Instrumen penulisan yang paling dominan adalah penulis sebagai subyek
pengamat dilapangan dengan dibantu oleh alat bantu berupa:
1.Gambar-gambar visual pada aktifitas ruang terbuka.
2.Foto dan kamera yang merekam kegiatan.
3.Alat tulis untuk mencatat hasil pengamatan.
1.5.4.7
Metode Analisa Data
Semua data-data yang sudah diperoleh disimpulkan atau disesuaikan dengan
landasan teori yang dipakai pada saat penulisan untuk melihat perbandingan atau
kebenaran teori yang terjadi di kawasan Pusat Dakwah Islam.
9
1.6 SKEMA PEMIKIRAN
TEMA
Site Planning
JUDUL
Kajian Tatanan Massa dan Bentuk Bangunan Pusat Dakwah Islam
Bandung
LATAR BELAKANG
Dalam pandangan Islam, antara agama, ilmu pengetahuan, teknologi dan seni terhadap
hubungan yang harmonis yang terintegrasi kedalam suatu sistem yang disebut Dinul Islam.
Didalamnya terkandung tiga unsure pokok, yaitu akidah, syari’ah dan akhlak. Dengan kata lain
iman, ilmu dan amalsalih. Islam merupakan ajaran agama yang sempurna. Kesempurnaannya dapat
tergambar dalam keutuhan inti ajarannya. Ada tiga inti ajaran Islam yaitu iman, Islam dan Ikhsan.
Ketiga inti ajaran itu terintegrasi di dalam sebuah system ajaran yang disebut Dinul Islam.
Dinyatakan dalam QS. 14 (Ibrahim) : 24-25.Ayat di atas menggambarkan keutuhan antara Iman,
Ilmu dan Amala tau Aqidah.
TUJUAN PENELITIAN
•
Mengidentifikasi fungsi bangunan PUSDAI
•
Mengkaji konsep perancangan tapak bangunan PUSDAI
•
Menganalisa massa dan bentuk bangunan PUSDAI
DATA LAPANGAN
Foto-fotohasil survey
WawancaradenganpihakPusatDakwah Islam
Survey Lapangan
Mencari data di website
TEORI
ANALISA
Tradisionalitas dan Modernitas
Tipologi Arsitektur Masjid
menurut M. Syaom Barliana
ElemenFisik Kota menurut
Kevin Lynch
Fungsi
bangunan
Konsep
perancangan
tapak
Massa &
bentuk
bangunan
KESIMPULAN
Ordering Principles menurut
Francis D.K. Ching
10
1.7 SistematikaPembahasan
Sistematika pembahasan pada laporan seminar ini dibagi menjadi beberapa bab. Masingmasing bab terdiri dari bahasan yang berdasarkan dengan jenis pembahasannya. Adapun bagian
dari beberapa bab tersebut yaitu :
•
BAB I PENDAHULUAN
Merupakan pendahuluan yang berisi latar belakang pemberian judul sebagai studi yang
akan dibahas, permasalahan-permasalahan yang ada, tujuan studi yang akan dikaji, manfaatmanfaat apa yang akan dikaji, lingkup pembahasan yang akan dibahas, studi kepustakaan
yang berkaitan dengan studi serta metoda dan teknik pengumpulan data serta sistematika yang
digunakan dalam pembahasan.
•
BAB II TINJAUAN UMUM
Merupakan kajian studi mengenai permasalahan yang dikaji dengan peninjauan
langsung terhadap kasus yang akan diambil sebagai kajian Tatanan Massa Bangunan Pusat
Dakwah Islam.
•
BAB III TINJAUAN KHUSUS PUSAT DAKWAH ISLAM KOTA BANDUNG
Merupakan pembahasan mengenai tinjauan khusus berisi analisis-analisis terhadap
tatanan massa bangunan Pusat Dakwah Islamdan keterkaitan antara teori-teori serta data-data
yang ada yang menunjang dari segi standar-standar desain yang terkait dari tinjauan khusus
yang dikaji
•
BAB IV : ANALISIS TATA MASSA DAN BENTUK BANGUNAN PADA
PUSAT DAKWAH ISLAM KOTA BANDUNG
Menganalisa aspek tata massa bangunan serta bentuk bangunan PUSDAI
dengan teori dasar arsitektur dan perkembangan arsitektur islam.
•
BAB V : KESIMPULAN
Keluaran akhir dari laporan seminar ini adalah menyimpulkan bagaimana tata
massa bangunan dan bentuk bangunan PUSDAI sebagai acuan dalam sebuah desain
arsitektur pada bangunan yang berkaitan dengan aspek fisik bangunan.
.
11
1.8 Kajian Teori
Teori yang kami gunakan antara lain yaitu dari buku Tradisionalitas dan Modernitas Tipologi
Arsitektur Masjid menurut M. Syaom Barliana, Elemen Fisik kota menurut Kevin Lynch, yang
berisikan tentang bagaimana membentuk identitas kota atau suatu kawasan dengan upaya
pembentukan elemen-elemen fisik dalam perancangan kota atau suatu kawasan tertentu. Ordering
Principles menurut Francis D.K. Ching, berisikan tentang prinsip-prinsip penatanan bangunan dan
aspek-aspeknya. Dan kami pun menggunakan kaidah-kaidah dari Rukun Islam untuk mengidentifikasi
fungsi dan massa dalam PUSDAI. Aspek yang hendak kami teliti yaitu, mengidentifikasi fungsi dari
bangunan PUSDAI, mengkaji PUSDAI, mengkaji konsep perancangan tapak bangunan PUSDAI, dan
meneliti massa-massa dan bentuk bangunan PUSDAI.
Kesadaran bahwa alam semesta adalah milik Allah SWT merupakan langkah dasar dalam
memahami kedudukan manusia di alam ini, Allah SWT juga menyatakan bahwa manusia adalah
ciptaaan-Nya yang unik dan menjadikannya sebagai khalifah di bumi, (surat 6 ayat 165; surat 7 ayat
69 dan 129; surat 10 ayat 14; surat 24 ayat 55; surat 38 ayat 26). Dengan konsep Khalifah ini, maka
manusia sebagai pengelola bumi wajib mengurus dan menjaga alam sekitar. Apabila mereka sadar
diri mereka sebagai seorang khalifah, maka mereka tidak akan melakukan kerusakan kepada alam
sekitar malah akan menjaga dengan sebaik mungkin. Dalam konteks pengelolaan alam sekitar, Islam
menegaskan supaya manusia tidak boleh membuat kerusakan alam sekitar. Dalam hal ini Allah
berfirman yang bermaksud: “Telah terjadi (tampak) kerusakan di darat dan di laut karena perbuatan
tangan manusia, supaya Allah akan merasakan kepada mereka sebagian (akibat tindakan mereka) agar
mereka kembali (ke jalan yang benar)” (Q.S.Ar-Rum, 41). Konsep pemikiran Islam tersebut sesuai
dengan konsep pembangunan berkelanjutan yaitu pembangunan yang mempertahankan sumber daya
alam agar bertahan lebih lama bagi generasi yang akan datang. Berkaitan dengan hal ini Islam sama
sekali tidak melarang pemanfaatan lingkungan demi kesejahteraan manusia, namun Islam mewajibkan
bahwa dalam pemanfaatan tersebut harus dihindari pemanfaatan yang berlebihan sehingga dapat
mengakibatkan kerusakan lingkungan dan membahayakan makhluk hidup yang lain termasuk
manusia sendiri.
1.8.1 Arsitektur Islam
Arsitektur Islam adalah hal yang sulit mencari hubungan antara spiritualitas Islam dengan
arsitektur. Kesulitan itu berasal dari adanya perbedaan yang mencolok dari kedua masalah tersebut. Di
satu sisi, spiritualitas berkenaan dengan masalah pensucian jiwa manusia, tingkah laku dan segala hal
yang berkaitan dengan unsur-unsur batiniahnya dalam memandang eksistensi ketuhanan, alam
semesta dan dirinya. Sementara seni arsitektur adalah hasil karya cipta manusia yang dipengaruhi oleh
berbagai faktor dalam menjadikan suatu bangunan menjadi sebuah karya seni dan memiliki nilai
12
arsitektur. Arsitektur (architecture) sebagai bagian dari seni, merupakan seni atau ilmu yang berkaitan
dengan desain dan pembuatan sebuah bangunan. Arsitektur dalam bahasa Arab biasa disebut `umran,
bunyan, yang artinya bangunan atau gedung. Untuk seni arsitektur atau teknik bangunan disebut
“handasah al-mi`mar”. Sementara al-muhandis adalah sebutan bagi seorang arsitek, pembuat
bangunan atau seseorang yang ahli geometri.
Dilihat dari defenisinya, arsitektur Islam ialah arsitektur yang dibuat untuk dan oleh orang Islam
untuk beribadah dan mengabdi kepada Allah SWT, juga menunjukkan keterikatan makhluk dengan
khaliknya, baik yang mempunyai fungsi keagamaan maupun fungsi sekuler, yang dihasilkan di
negeri-negeri Islam. Arsitektur yang memiliki fungsi keagamaan, misalnya masjid, madrasah, makam
dan bangunan-bangunan yang dijadikan sebagai tempat ibadah. Sementara yang memiliki fungsi
sekuler, seperti istana, rumah, benteng dan sebagainya. Istilah yang analog untuk menyebutkan jenisjenis tersebut ialah bangunan yang bersifat sakral dan bangunan yang bersifat profane (tidak
bersangkutan dengan keagamaan atau tujuan keagamaan).
Karakteristik bangunan pada arsitektur islam
Bangunan-bangunan yang sangat berpengaruh dalam perkembangan arsitektur Islam adalah
mesjid,madrasah,kuburan dan benteng/istana,walupun Secara spesifik, tidak ada yang menonjol dalam
arsitektur Islam, kecuali pada bangunan tempat ibadah (masjid). Di sini, nuansa arsitektur Islam yang
terlihat pada masjid sangat jelas dan menonjol dibandingkan dengan bangunan lainnya.Berikut adalah
karakteristik bangunan pada arsitektur islam.
1. Mesjid
Sejarah masjid pertama yang didirikan oleh Nabi Muhammad SAW sewaktu hijrah dari
Mekkah ke Madinah adalah Masjid Quba, lalu kemudian Masjid Nabawi. Ciri dari kedua masjid ini
hampir sama dengan masjid-masjid Madinah lainnya mengikutinya kemudian, yaitu sangat sederhana.
Bentuknya empat persegi panjang, berpagar dinding batu gurun yang cukup tinggi. Tiang-tiangnya
dibuat dari batang pohon kurma, atapnya terbuat dari pelepah daun kurma yang dicampur dengan
tanah liat. Mimbarnya juga dibuat dari potongan batang pohon kurma, memiliki mihrab, serambi dan
sebuah sumur. Pola ini mengarah pada bentuk fungsional sesuai dengan kebutuhan yang diajarkan
Nabi.Biasanya masjid pada waktu itu memiliki halaman dalam yang disebut “Shaan”, dan tempat
shalat berupa bangunan yang disebut “Liwan”. Beberapa waktu kemudian, pada masa khalifah yang
dikenal dengan sebutan Khulafaur Rasyidin pola masjid bertambah dengan adanya “Riwaqs” atau
serambi/selasar. Ini terlihat pada masjid Kuffah. Masjid yang dibangun pada tahun 637 M ini tidak
lagi dibatasi oleh dinding batu atau tanah liat yang tinggi sebagaimana layaknya masjid-masjid
terdahulu, melainkan dibatasi dengan kolam air. Masjid ini terdiri dan tanah lapang sebagai Shaan dan
bangunan untuk shalat (liwan) yang sederhana namun terasa suasana keakraban dan suasana
demokratis (ukhuwah Islamiah).
13
Mesjid dapat diartikan sebagai suatu bangunan tempat melakukan ibadah shalat secara berjamaah atau
sendiri-sendiri, serta kegiatan lain yang berhubungan dengan Islam.
Ruang untuk shaat atau yang disebut Liwan, biasanya berdenah segi empat. Hal ini sesuai dengan
tuntunan dalam shalat bahwa setiap jemaah menghadap kearah kiblat.dengan pandangan yang sama
dan satu sama lain berdiri rapat. Shalat berjamaah dipimpin oleh seorangimam, yang berada dtengah
pada posisi terdepan. Dalam perancangan masjid misalnya, ide tentang prinsip ibadah tersebut dan
perjuangan menjadikan masjid bukan hanya sekedar tempat sholat dan ibadah ritual saja. Namun juga
berperan sebagai pusat kegiatan sehari-hari dan pusat interaksi serta aktivitas dari komunitas Muslim
di kawasan tersebut. Hal ini berarti perancangan ruang-ruang suatu masjid haruslah dibuat sedemikian
rupa sehingga memungkinkan aktivitas di luar aktivitas ritual seperti sholat atau i’tikaf
memungkinkan untuk dijalankan. Aktivitas seperti olah-raga, seminar, diskusi keagamaan, sekolah
dan pusat pendidikan, perpustakaan, aktivitas perniagaan dankegiatan yang dapat memperkuat
ukhuwah dan silaturahmi seharusnya mendapatporsi perhatian yang cukup sebagaimana aktivitas
ritual tadi
2. Bentuk
Gambar 2.1
'’ Bentuk Mesjid Sederhana’’
Pada masa lampau manusia baru mengenal konstruksi sederhana yang terdiri dari kolom dan
balok yang ditumpang di atasnya. Justru itu, bentuk yang terjadipun sesuai dengan konstruksinya.
Kemudian, sesuai dengan tuntunan shalat bahwa shaf (barisan dalam shalat) harus lurus dan rapat,
maka dicarilah bentuk yang dapat menciptakan ruang luas tanpa banyak diganggu olehkolom-kolom.
Maka tak heran kalau kemudian muncul bentuk dome. Sebagaimana diketahui, dengan bentuk dome
itu, gaya-gaya dapat disalurkan melalui lengkungan-lengkungannya, sehingga tidak banyak
mengganggu.
14
Gambar 2.2
’’Mesjid berbentuk Dome’’
Kubah adalah ciri atau identitas masjid, dengan kubah itu tercipta suasana yang agung, sehingga
manusia merasa kecil dihadapan Khaliknya.Bentuk dome membuat ruang dibawahnya memiliki
suasana tenang dan orang yang sedang shalat akan merasa kecil. Kwalitas ruang yang ercipta
t
demikian agung.Konstruksi atau struktur lengkung banyak dipilih oleh arsitek kawakan terdahulu
dalam merencanakan masjid dari pada memilih struktur balok polos (lurus) yang pasti tidak dapat
dihindari seperti “cross” (persilangan) antara balok dankolom yang dapat menjadi silent simbol atau
identitas dari agama lain.
Untuk mendesain sebuah masjid, diperlukan tiga prasyarat, yang maksudnya untuk dapat menstimulir
kekhusukan dalam beribadat. Ketiga prasyarat itu adalah, pertama: harus selalu bersih, dalam arti
mudah dibersihkan dan mudah pemeliharaannya. Kedua, adalah tenang, yaitu menciptakan “suasana”
yang dapat mendorong lahirnya ketenangan. Dan ketiga, adalah “sakral tapi ramah”.
Gambar 2.3
’’bentuk kolom pada arsitektur mesjid’’
15
Tujuannya menciptakan suasana yang ramah, agar setiap orang yang memasuki masjid dapat
duduk sama rendah tanpa perbedaan derajat. Bukankah Islam itu agama yang sangat demokratis? Jadi,
masjid harus sederhana namun kaya akan daya ungkap ke-Islam-an”.
Gambar 2.4
Conth Denah Mesjid
Sejak awal dibangunnya sebuah masjid, denah yang ada berbentuk segi empat. Hal ini
dilakukan secara logis sesuai dengan kebutuhan shaf-shaf dalam shalat berjamaah. Bentuk persegi
akan membuat ruang-ruang yang terbentuk dapat dimanfaatkan seluruhnya, sedangkan denah yang
berbentuk sudut-sudut tertentu (lancip) akan membuat ruangan banyak yang terbuang. Ini berarti,
berlebih-lebihan atau mubazir.Arah kiblat yang tidak tepat juga dapat mengakibatkan ruang-ruang
terbuang percuma, sehingga dalam perencanaan sebuah masjid hal ini harus benar-benar
diperhatikan.Denah segi empat, dapat berarti bujur sangkar atau empat persegi panjang. Empat
persegi panjangpun ada dua jenis, sisi panjangnya searah dengan arah kiblat atau tegak lurus arah
kiblat.Bentuk lain adalah segi empat yang sisi panjangnya tegak lurus arah kiblat atau sisi terpendek
searah dengan arah kiblat.Dalam Islam.Pembagian denah untuk ruang shalat bagi wanita biasanya
ditempatkan dibelakang. Dengan pembatas biasanya berupa tirai ataupun dinding kerawang yang
transparan. Beberapa masjid ada juga yang menempatkan wanita di lantai atas, yang dibuat semacam
balkon sehingga jemaah wanita masih dapat melihat imam.
Sesungguhnya dalam Islam, wanita tidak wajib pergi shalatke masjid. Pergi shalat ke masjid bagi
wanita hanyalah suatu perbuatan baik saja atau amal shaleh. Bahkan ada hadis meriwayatkan bahwa
shalat di rumah bagi wanita lebih besar pahalanya dari pada shalat di Masjidil Haram dan Masjid
Nabawi. Karena itu luas liwan untuk wanita juga relatif lebih kecil daripada liwan untuk laki-laki.
Ruang Dalam dan Ornamen
Kubah atau dome dibahagian dalam ruang masjid adalah suatu konsep untuk menciptakan suasana
sakral serta perasaan diri yang sangat kecil di hadapan Khaliktanpa dipenuhi hiasan kuduniaan yang
glamour yang jauh dari menimbulkan rasa sakral.
16
Gambar 2.5
Contoh Ornamen mesjid
Ada beberapa corak ornamen atau ornamentik, diantaranya corak abstrak sebagai “ornamen arabesk”
yang terdiri dari corak geometris dan corak “stilasi” dari tumbuh-tumbuhan dan bunga-bungaan. Hal
ini adalah jalan keluar dimana adanya larangan dalam ajaran Islam untuk tidak boleh menampilkan
gambar-gambar atau lukisan sebagai hiasan dengan motif manusia, binatang atau makhluk bernyawa
lainnya secara realistis di dalam ruangan masjid.
Ornamen atau gaya ornamentik dapat di visualisasikan dengan huruf-huruf atau kaligrafi, seperti
huruf “Arab Kufa” dan “Karmalis” adalah merupakan salah satu ornamen geometris yang berisi
tulisan lafazd Al-Qur’an sebagai hiasan
Gambar 2.6
Contoh kaligrafi pada ornament mesjid
''kaligrafi kufa''
''kaligrafi karmalis''
Gambar 2.7
Contoh menara mesjid
Sebelum shalat dimulai, untuk menyatakan waktu shalat itu sudah tiba, biasanya
dikumandangkan adzan. Pada masa lampau, adzan dilakukan di tempat-tempat yang tinggi sehingga
radius penyampaiannya cukup jauh. Kemudian hal ini berkembang terus sampai akhirnya dibuat
17
menara untuk penyebaran yang lebih jauh lagi. Dengan berkembangnya teknologi, ditemukan sistem
pengeras suara yang kemudian dimanfaatkan juga untuk kegunaan adzan. Namun, tetap menggunakan
menara. Dan sini terlihat bahwa fungsi menara tidak hanya sebagai simbol saja tetapi juga fungsional.
Dan karena letaknya yang tinggi maka dapat saja bila kemudian dijadikan aksen atau ikon (point of
interest).
Madrasah
Madrasah adalah bangunan yang berfungsi sebagai institusi pendidikan dan pengajaran, terutama
ilmu-ilmu keislaman. Sebagai sebuah bangunan terpisah dari masjid, madrasah focus pada kegiatan
pendidikan dan pengajaran termasuk Bangunan madrasah di lengkapi dengan iwan (ruang beratap
atau berkubah yang terbuka pada salah satu pinggirnya), yang berfungsi sebagai tempat kegiatan
pengajaran. Sementara mahasiswa-mahasiswa, tinggal di kamar-kamar yang terletak sepanjang
dinding-dinding terdekat karakteristiknya lebih mengarah kepada ‘’ekspresi kecintaan kepada ilmu’’
1.8.2 Arsitektur:Bentuk, Ruang, dan Tatanan menurut Francis D.K. Ching
1.8.2a Definisi Bentuk
Bentuk merupakan sebuah istilah inklusif yang memiliki beberapa pengertian. Dalam
seni dan perancangan, bentuk sering kali digunakan untuk menggambarkan struktur formal
sebuah pekerjaan, cara dalam menyusun dan mengkoordinasi unsur-unsur dan bagianbagian dari suatu komposisi untuk menghasilkan suatu gambaran nyata. Bentuk lebih
sering dimaksudkan sebagai pengertian massa atau isi tiga dimensi1.
1.
Wujud : Sisi luar karakteristsik atau konfigurasi permukaan suatu bentuk tertentu.
Wujud juga merupakan aspek utama dimana bentuk-bentuk dapat didentifikasikan dan
di kategorikan.
Disamping wujud, bentuk memiliki cirri-ciri visual seperti:
a. Dimensi : Dimensi fisik suatu berupa panjang, lebar dan tebal, Dimensi-dimensi
ini menentukan
proporsi dari bentuk, sedangkan skalanya ditentukan oleh
ukuran relatifnya terhadap bentuk-bentuk lain dan konteksinya.
b. Warna : Merupakan sebuah fenomena pencahayaan dan persepsi visual yang
menjelaskan persevsi
sebuah individu dalam corak, intesitas dan nada.warna
adalah atribut yang paling menyolok membedakan suatu bentuk dari
lingkungannya. Warna juga mempengaruhi bobot visual suatu bentuk.
1
Francis D.K. Ching;2008;Arsitektur:Bentuk, Ruang, dan Tatanan;New York;p:34
18
c. Tekstur : adalah kualitas yang dapat diraba dan dapat dilihat yang diberikan
kepermukaan oleh ukuran,bentuk,pengaturan dan proporsi bagian benda. Tekstur
juga menentukan sampai dimana permukaan bentuk memantulkan atau menyerap
cahaya datang.
Bentuk juga memiliki sifat-sifat tertentu yang menentukan pola dan komposisi unsureunsurnya
a. Posisi: Letak dari sebuah bentuk adalah relative terhadap lingkungannya atau
lingkungan visual dimana bentuk tersebut terlihat.
b. Orientasi : Arah sebuah bentuk relatfi terhadap bidang dasar, arah mata angin,
bentuk-bentuk benda lain atau terhadap seseorang yang melihatnya.
Gambar 2.8
Sifat dan pola bentuk secara arsitektur
(Sumber : Buku Arsitektur)
Semua sifat-sifat bentuk ini dipengaruhi oleh :
1. Perspektif atau sudut pandang yang berbeda
2. Jarak kita terhadap bentuk
3. Keadaan pencahayaan
4. Lingkungan visual yang mengelilingi bentuk atau benda tersebut
19
2. Perubahan Bentuk
Semua bentuk dapat dipahami sebagai hasil dari perubahan banda pejal utama,
melalui veriasi-veriasi yangbtimbul akibat manipulasi dimensinya, atau akibat penambahan
pengurangan elemen-elemennya.
a. Perubahan Dimensi
Suatu bentuk dapat diubah dengan mengganti salah satu atau beberapa dimensi-dimensinya
dan tetap mempertahankan identitasnya sebagai anggota bagian dari suatu bentu, sebuah kubus
misalnya,dapat diubah menjadi bentuk-bentuk prisma serupa dengan mengubah ukuran
tinggi,lebar atau panjangnya bentuk tersebut dapat dipadatkan menjadi bentuk bidang pipih atau
direntangkan menjadi sebuah bnetuk linier.
b. Perubahan Dengan Pengurangan
Suatu bentuk dapat diubah dengan mengurangi sebagian dari volumenya, tergantung dari
banyaknya pengurangan suatu bentuk mampu mempertahankan identitas asalnya atau diubah
menjadi
suatu bentuk yang lain sama sekali,sebagai contoh, sebuah kubus dapat
mempertahankan
identitasnhya sebagai kubus, walapun sebagian dari kubus tersebut
dihilangkan atau diubah menjadi serangkaian bentuk polyhedron teratur yang menggambarkan
suato bola.
c. Perubahan dan Penambahan
Sebuah bentuk dapay diubah dengan menambah unsure-unsur tertentu kepada volume
bendanya, sifat proses penambahan serta jumlah dan ukuran relative unsure yang ditambahkan
akan menentukan apakah identitas bentuk asal dapat dipertahankan atau berubah.
Bentuk Terpusat
Bentuk bentuk terpusat adanya dominasi secara visual dalam keteraturan geometris,
bentuk yang harus ditempatkan terpusat, misalnya seperti bola, kerucut, ataupun silinder. Oleh
karena sifatnya yang terpusat bentuk bentuk ini memiliki cirri-ciri memuaskan didi seperti titik
dan lingkaran. Bentuk tersebut sangat ideal sebagai struktur yang berdiri sendiri dan mendominasi
sebuah titik didalam ruang, atau menempati suatu bidang tertentu yang menjadi symbol tempattempat yang suci atau penuh penghormatan atau untuk mengenang kebesaran seseorang atau suatu
peristiwa.
20
Bentuk Linier
Bentuk garis lurus atau linier dapat diperoleh dari perubahan secara proporsional dalam
dimensi suatu bentuk sepanjang garis. Bentuk garis lurus dapat dipotong-potong atau dibelokan
sebagai penyesuaian terhadap kondisi setempat seperti tipografi, pemandangan tumbuhtumbuhan, maupun kedadaan lain yang ada didalam tapak. Bentuk garis lurus dapat diletakan di
muka atau menunjukan suatu sisi ruang luar atau membentuk bidang masuk ke suatu ruang
dibelakangnya.
Bentuk linier dapat diarahkan secara vertical sebagai suatu unsure menara untuk menciptakan
sebuah titk didalam ruang
Bentuk linier berfungsi sebagai unsure pengatur sebagai bermacam-macam unsure lain dapat
ditempatkan disitu
Bentuk Radial
Suatu bentuk radial terdiri atas bentuk-bentuk linier yang berkembang dari suatu
unsure inti terpusat kearah luar menurut jari-jarinya. Bentuk ini menggabungkan aspek-aspek
pusat dan linier menjadi satu komposisi. Bentuk radial dapat tumbuh menjadi sebuah jaringan dan
pusat pusat yang dihubungkan oleh lengan-lengan linier.
Organisasi bentuk radial dapat dilihat dan dipahami dengan sempurna dari suatu titik
pandang di udara. Bila di lihat dari muka tanah kemungkinan besar unsure pusatnya tidak akan
tamapk dengan jelas da pola penyebaran lenga-lengan linier menjadi kabur atau menyimpang
akibat pandangan perspektif.
Bentuk Kelompok (Cluster)
Jika organisasi terpusat memiliki dasar geometris yang kuat dalam penatan bentukbentuknya, maka organisasi kelompok dibentuk berdasarkan persyartan fungsional seperti ukuran
wujud atau jarak letak.
Berdasarkan fleksibelitasnya, organisasi kelompok bentuk bentuk dapat diorganisir dengan
berbagai cara sebagai berikur :
1. Dapat dikaitkan anggota tambahan terhadap suatu bentuk atau ruang induk yang lebih besar.
2. Dapat dihubungkan dengan mendekatkann diri untuk menegaskan dan mengekpresikan
volumenya sebagai suatu kesatuan individu.
3. Dapat menghubungkan volume-volumenya dan bergabung menjadi suatu bentuk tunggal yang
memiliki suatu variasai tampak
21
Suatu organisasi kelompok dapat juga terdiri dari bentuk-bentuk yang umumnya setara
dalam ukuran wujud dan fungsi, bentuk-bentuk ini secara visual disusun menjadi sesuatu yang
koheren, organisasi nonhirarki, tidak hanya melalui jarak yang saling berdekatan namun juga
kesamaan sifat
visual yang dimilikinya. Contoh bentuk kelompok daerah daerah dapat diubah
menjadi bentuk modular, komposisi-komposisi yang tersusun secara geometris, yang mana sangat
meneyerupai bentuk-bentuk organisasi grid.
Bentuk Grid
Grid adalah suatu system perpotongsn dua garis-garis sejajar atau lebih yang berjarak
teratur, grid membentuk suatu pola geometris dari titik-titik jarak yang teratur pada perpotongan
garis-garis dan bidang-bidang beraturan yang dibentuk oleh garis garis grid itu sendiri.
Grid yang paling umum adalah yang berdasarkan bentuk geometri bujur sangkar, karena
kesamaan dimensi an sifat simetris dua arah, grid bujur sangkat dapat digumakan sabagai skala
yang membagi suatu permukaan menjadi unit-unit yang dapat dihitung dan memberikannuya
suatu texture tertentu.Grid bujur sangkar, bila diproyeksikan kepada dimensi ketiga akan
menimbulkan suatu jaringan ruang dari titik-titik dan garis-garis referensi.
1.8.2b
Penggabungan Bentuk Geometri
Apabila dua buah bentuk yang berbeda geometri atau berlawanan orientasinya dan saling
menembus batas masing-masing bentuk akan bersaing untuk mendapatkan supremasi dan dominasi
secara visual. Pada bantuk-bentuk berikut ini dapat berkembang.
•
Kedua bentuk dapat menghilangkan identitas masing-masing dan bersatu meciptakan suatu
bneuk komposit yang baru
•
Salah satu dari kedua bentuk tersebut dapat menerima bentuk yang lain secara keseluruhan di
dalam ruang nya
•
Kedua bentuk dapat mempertahankan identitas masing-masing dan bersama-sama memiliki
bagian volume yang saling berkaitan.
•
Kedua bentuk dapat terpisah dan dihubungkan oleh unsure ketiga yang memiliki geometri
serupa dengan salah bentuk aslinya.
1.8.2c
Penegasan Bentuk
Penegasan bentuk atau artikulasi disini berarti cara bagaimana permukaan-permukaan
suatubentuk secara bersama-sama membentuk suatu wujud dan volume, suatu bentuk yang di
pertegas secara jelas memperlihatkan sifat asli bagian bagianya dengan tepat serta hubungannya
satu sama lain termasuk hubungannya secara menyeluruh. Permukaan-permukaanya tampak
22
sebagai bidang-bidang yang berlainan dengan wujud yang berbeda dan konfigurasikeseluruhan
yang jelas serta mudah di terima, demikian pula kelompok bentuk yang dipertegas dapat
menekankan pertemuan-pertemuan antara bentu-bentuk pokoknya dalam rangka mengekpresikan
sifat-sifat individualnya secara visual.
Sebuah bentuk dapat ditegaskan dengan:
•
Membedakan permukaan yang berdekatan dengan jalan member perbedaan jenis material,
warna,tektur maupun polanya.
•
Mengembangkan sudut menjadinsudut linier yang tegas dan terpisah darinpermukaan.
•
Menghilangkan sudut secara fisik memisahkan bidang-bidang yamg berdekatan
•
Menyinari bentuk menciptakan ketajaman kontras dalam tingkat Irama sepanjang sisidan
sudutnya.
1.8.2d Organisasi Bentuk
Konfigurasi bentuk dapat dimanipulasi untuk membentuk suatu daerah atau volume ruang
tersendiri.Pengorganisasian bentuk mempengaruhi kualitas visual dari ruang yang terbentuk2.
hubungan ruang, terdiri dari empat macam, antara lain:
a. Ruang di dalam ruang
Sebuah ruang yang luas dapat mencakup dan memuat sebuah ruang lain yang lebih kecil
di dalamnya. Kontinitas visual dan kontinitas ruang diantara kedua ruang tersebut dapat dengan
mudah dipenuhi, tetapi ruang yang lebih kecil, sangat tergantung pada ruang yang besar dalam
hubungannya dengan lingkungan eksterior.
Di dalam jenis hubungan ruang ini, ruang yang lebih besar berfungsi sebagai suatu daerah
tiga dimensi untuk ruang kecil di dalamnya. Untuk dapat lebih menarik perhatian, ruang yang di
dalam dapat memanfaatkan wujud luarnya tetapi diorientasikan dalam bentuk lain.
Gambar 2.9
Gambar Ruang dalam ruang
(Sumber : Buku Arsitektur)
2
Francis D.K. Ching;2008;Arsitektur:Bentuk, Ruang, dan Tatanan;New York;p:184
23
b. Ruang-ruang yang saling berkaitan
Suatu hubungan ruang yang saling berkaitan dihasilkan dari overlapping dua daerah
ruang dan membentuk suatu daerah ruang bersama.Jika dua buah ruang membentuk volume
berkaitan, masing-masing ruang mempertahankan identitasnya dan definisinya sebagai suatu
ruang.Bagian yang saling berkaitan dari dua volume dapat digunakan bersama secara seimbang
dan merata oleh masing-masing ruang dapat juga melebur dengan salah satu ruang dan dapat
mengembangkan integritasnya sebagai sebuah ruang yang berfungsi untuk menghubungkan kedua
ruang aslinya.
Gambar 2.10
Gambar ruang yang saling berkaitan
(Sumber : Buku Arsitektur)
c. Ruang-ruang yang bersebelahan
Bersebelahan adalah jenis hubungan ruang yang paling umum.Hal tersebut
memungkinkan definisi yang jelas dan untuk masing-masing ruang menjadi jelas terhadap fungsi
dan persyaratan simbolnya. Tingkat kontinuitas visual maupun ruang yang terjadi antara dua
ruang yang berdekatan akan tergantung pada sifat alami bidang yang memisahkan sekaligus
menghubungkan keduanya3.
Bidang pemisah tadi dapat:
• Membatasi pencapaian visual atau fisik diantara dua ruang yang bersebelahan.
• Muncul suatu bidang yang berdiri sendiri dalam volume ruang tunggal.
• Menjadi pembatas berupa baris kolom-kolom yang memberikan tingkat kontinuitas visual dan
ruang.
• Seolah terbentuk dengan sendirinya dengan adanya perubahan ketinggian lantai ataupun material.
3
Francis D.K. Ching;2008;Arsitektur:Bentuk, Ruang, dan Tatanan;New York;p:188
24
Gambar 2.11
Gambar ruang yang bersebelahan
(Sumber : Buku Arsitektur)
d. Ruang-ruang yang dihubungkan oleh sebuah ruang bersama
Dua buah ruang yang terpisah oleh jarak dapat dihubungkan atau dikaitkan satu samalain
oleh ruang ketiga yaitu ruang perantara. Hubungan visual dan hubungan keruangan antara kedua
ruang tergantung pada sifat ruang ketiga digunakan bersama-sama.Ruang perantara dapat berbeda
dalam bentuk dan orientasi dari kedua ruang lainnya untuk menunjukkan fungsinya sebagai
penghubung4.
Gambar 2.12
Gambar ruang yang dihubungkan
(Sumber : Buku Arsitektur)
Bentuk-bentuk ruang perantara:
• Ruang perantara setara dalam wujud dan ukuran dan membentuk serangkaian ruangruang linier.
• Ruang perantara berbentuk linier untuk menghubungkan kedua ruang yang berjarak
atau tidak mempunyai hubungan langsung.
• Ruang perantara yang cukup besar, dapat menjadi ruang yang dominan dalam
hubungannya dengan ruang-ruang lain dan mampu mengorganisir sejumlah ruang
yang terkait.
• Bentuk ruang perantara dapat terjadi dengan sendirinya atau ditentukan oleh bentuk
dan orientasi dari kedua ruang yang terkait.
4
Francis D.K. Ching;2008;Arsitektur:Bentuk, Ruang, dan Tatanan;New York;p:192
25
1.8.2e
Penggabungan Bentuk
Bentuk-bentuk yang berbeda dalam hal geometri atau orientasi mungkin tergabung dalam
suatu organisasi tunggal untuk beberapa alasan sebagai berikut5:
•
Untuk menampung atau menekankan kebutuhan-kebutuhan yang berbeda dari ruang
interior dan bentuk eksterior.
•
Untuk menunjukkan kepentingan fungsional atau simbolis dari suatu bentuk atau
ruang didalam konteksnya.
•
Untuk menciptakan suatu bentuk komposit yang menggabungkan geometri-geometri
kontras kepada organisasi terpusatnya.
Gambar 2.13
Gambar contoh penggebungan bentuk
(Sumber : Buku Arsitektur)
•
Untuk mengarahkan suatu ruang terhadap suatu arah tertentu di dalam tapak
bangunan.
•
Untuk membentuk volume ruang yang jelas dari suatu bentuk bangunan.
•
Untuk menunjukkan dan menegaskan bermacam-macam sistem konstruksi atau
mekanik yang berada di dalam sebuah bentuk bangunan.
Gambar 2.14
Gambar penggabungan bentuk
(Sumber : Buku Arsitektur)
5
Francis D.K. Ching;2008;Arsitektur:Bentuk, Ruang, dan Tatanan;New York;p:186
26
•
Untuk memperkuat kondisi lokal yang simetris dalam suatu bentuk bangunan.
•
Untuk menanggapi geometri-geometri yang berbeda dalam topografi, tumbuhtumbuahan, batas-batas tapak, atau struktur-struktur yang sudah ada di lapangan.
•
Untuk memanfaatkan jalur gerak yang sudah ada pada suatu tapak bangunan.
Gambar 2.15
Gambar geometri yang berbeda dalam topografi
(Sumber : Buku Arsitektur)
1.8.2f
Artikulasi bentuk
Penegasan bentuk atau organisasi disini berarti cara bagaimana permukaanpermukaan suatu bentuk secara bersama-sama membentuk suatu wujud dan volume. Suatu
bentuk yang dipertegas secara jelas memperlihatkan sifat asli bagian-bagiannya dengan
tepat serta hubungannya satu sama lain termasuk hubungannya secara menyeluruh.
Permukaan-permukaannya tampak sebagai bidang-bidang yang berlainan dengan
wujud
yang
berbeda
dan
konfigurasi
keseluruhan
yang
jelas
serta
mudah
diterima.Demikian pula, kelompok bentuk yang dipertegas dapat menekankan pertemuanpertemuan antara bentuk-bentuk pokoknya dalam rangka mengekspresikan sifat-sifat
individualnya secara visual6.
Sebuah bentuk dapat ditegaskan dengan cara :
-
Membedakan permukaan yang berdekatan dengan jalan memberi perbedaan jenis
material, warna, tekstur maupun polanya.
-
Mengembangkan sudut menjadi unsur linier yang tegas dan terpisah dari permukaan.
-
Menghilangkan sudut yang secara fisik memisahkan bidang-bidang yang berdekatan.
-
Menyinari bentuk untuk menciptakan ketajaman kontras dalam tingkat irama
sepanjang sisi dan sudutnya.
Sebagai kebalikan dari hal diatas, sudut-sudut suatu bentuk dapat dibulatkan dan
dihaluskan untuk menunjukkan kesinambungan seluruh permukaannya. Selain itu bahan,
warna, tekstur atau pola dapat dibuat melewati sudut dan permukaan yang berdekatan
6
Francis D.K. Ching;2008;Arsitektur:Bentuk, Ruang, dan Tatanan;New York;p:35
27
untuk mengurangi individualitas bidang permukaan dan sebaliknya menonjolkan volume
suatu bentuk.
Karena penegasan bentuk tergantung kepada tingkatan yang tinggi mengenai
bagaimana pertemuan setiap permukaan pada sudut-sudutnya, bagaimana kondisi-kondisi
sisi menjadi sangat penting untuk mengidentifikasikan dan menjelaskan suatu bentuk.
1.8.2g Tinjauan terhahap Tatanan Massa
1.8.2f.i
Pola Organisasi Ruang
Komposisi bentuk dan tatanan massa yang tercipta akan mempengaruhi
pembentukan suasana di dalam ruang yang terbentuk. Pola-pola ruang yang tercipta dari
komposisi tatanan massa ini antara lain 7:
-
Organisasi Terpusat
-
Organisasi Linier
-
Organisasi Radial
-
Organisasi Grid
-
Organisasi Kelompok (Cluster)
a. Bentuk Terpusat
Bentuk terpusat bersifat labil, merupakan komposisi terpusat yang terdiri dari
sejumlah ruang-ruang sekunder yang dikelompokan mengelilingi sebuah ruang
terpusat yang besar dan dominan.Ruang terpusat sebagai ruang pemersatu dari
organiasi terpusat, Pada umumnya berbentuk teratur dan ukurannya cukup besar untuk
mengumpulkan sejumlah ruang sekunder di sekitar bentuknya.
Ruang-ruang sekunder pada organisasi terpusat mungkin setara satu sama lain dalam
fungsi, bentuk dan ukuran, serta menciptakan suatu konfigurasi keseluruhan yang
secara geometris teratur dan simetris terhadap dua sumbu atau lebih.
Ruang sekunder mungkin berbeda satu dengan yang lain dalam bentuk atau
ukurannya sebagai tanggapan terhadap kebutuhan-kebutuhan fungsi individu, tingkat
kepentingan yang relatif atau lingkungan suasana sekitarnya. Perbedaan antara ruangruang sekunder memungkinkan bentuk organisasi terpusat untuk tanggap terhadap
kondisi-kondisi tapak yang bermacam-macam.
Karena bentuk organisasi terpusat dengan sendirinya tidak berarah, kondisi
untuk menuju dan cara memasukinya harus dikhususkan oleh tapak dan menegaskan
satu dari ruang-ruang sekunder sebagai bentuk tempat masuk.
Pola-pola sirkulasi dalam suatu organisasi terpusat mungkin berbentuk radial,
lop atau spiral, walaupun demikian dalam semua hal, pola tersebut akan berakhir pada
7
Francis D.K. Ching;2008;Arsitektur:Bentuk, Ruang, dan Tatanan;New York;p:195
28
ruang pusat. Organisasi terpusat yang bentuk-bentuknya relatif kompak dan secara
geometris teratur dapat digunakan untuk :
-Menetapkan titik-titik atau tempat dalam ruang.
-Menghentikan komposisi aksial.
- Berfungsi sebagai suatu bentuk objek di dalam kawasan atau volume ruang
yang
tertentu.
Gambar 2.16
Gambar bentuk terpusat
(Sumber : Buku Arsitektur)
b. Bentuk Linier
Bentuk linier terdiri dari deretan ruang-ruang yang dapat berhubungan
langsung satu dengan yang lain atau dihubungkan melalui ruang linier yang berbeda
dan terpisah8.
Organisasi linier biasanya terdiri dari ruang-ruang yang berulang, mirip
dalam hal ukuran, bentuk dan fungsi.Dapat juga terdiri dari ruang-ruang luar linier
yang diorganisir menurut panjangnya sederetan ruang-ruang yang berbeda ukuran,
bentuk maupun fungsi.Dalam tiap-tiap ruang disepanjang deretannya memiliki
hubungan dengan ruang luar.
Bentuk linier dengan sendirinya fleksibel dan cepat tanggap terhadap
bermacam-macam kondisi tapak.Bentuk ini bisa mengadaptasi adanya perubahanperubahan topografi atau mengarahkan ruang-ruangnya supaya memperoleh sinar dan
pemandangan.Bentuknya dapat lurus, bersegmen atau melengkung.Konfigurasinya
bisa horizontal sepanjang tapaknya atau diagonal menaiki suatu kemiringan atau
berdiri tegak sebagai sebuah menara. Bentuk linier bisa berhubungan dengan bentukbentuk lain didalam lingkupnya secara :
•
Menghubungkan dan mengorganisir ruang-ruang disepanjang bentangnya.
•
Menjadi dinding atau pagar untuk memisahkan ruang-ruang di kiri kanannya
menjadi dua kawasan yang berbeda.
•
Mengeliingi dan merangkum bentuk-bentuk lain ke dalam sebuah kawaan ruang.
8
Francis D.K. Ching;2008;Arsitektur:Bentuk, Ruang, dan Tatanan;New York;p:206
29
Plam City, Florida
Gambar 2.17
Gambar bentuk linier
(Sumber : Buku Arsitektur)
c. Bentuk Radial
Bentuk ini memadukan unsur-unsur organisasi terpusat maupun linier.Bentuk
ini terdiri dari ruang pusat yang dominan, Dimana sejumlah bentuk linier berkembang
seperti bentuk jari-jarinya. Sedangkan suatu bentuk terpusat adalah sebuah bentuk
yang introvert yang memusatkan pandangannya kedalam ruang pusatnya, sebuah
bentuk radial adalah sebuah bentuk yang ektrovert yang mengembang keluar
lingkupnya. Dengan lengan-lengan liniernya, bentuk ini dapat meluas dan
menggabungkan dirinya pada unsur-unsur tertentu atau benda-benda lapangan
lainnya9.
Variasi tertentu dari organisasi radial adalah pola baling-baling liniernya
berkembang dari sisi sebuah puat berbentuk segi empat atau bujur sangkar.
Gambar 2.18
Contoh gambar Lapas Sukamiskin
(Sumber : Buku Arsitektur)
d. Bentuk Grid
Bentuk grid terdiri dari bentuk dan ruang-ruang dimana posisi-posisinya
dalam ruang dan hubungan antar ruang ruang diatur oleh pola grid tiga dimensi atau
9
Francis D.K. Ching;2008;Arsitektur:Bentuk, Ruang, dan Tatanan;New York;p:216
30
bidang.Satu grid dibentuk dengan menetapkan sebuah pola yang teratur dari titik-titik
yang menentukan pertemuan-pertemuan dari dua pasang garis-garis sejajar. Pola grid
yang diproyeksikan ketiga dimensi berubah jadi satu set modul yang berulang10.
Kekuatan yang mengorganisir satu grid timbul dari keteraturan dan keutuhan polapolanya yang menembus unsur-unsur yang diorganisir.Karena pola grid tiga dimensi
terdiri dari unit-unit modul ruang yang berulang, maka hal ini dapat dilakukan
pengurangan, penambahan dan dibuat berlapis, Dimana intensitasnya sebagaisebuah
grid tetap dipertahankan oleh kemampuan mengorganisir ruang-ruang.
Bentuk grid dapat mengalami perubahan-perubahan bentuk, bagianbagiannya dapat bergeser mengubah kontinuitas visual maupun ruang melampaui
kawasanya. Pola grid dapat terputus untuk membentuk ruang utama atau menampung
bentuk-bentuk alami kawasan dimana ia berada.
Gambar 2.19
Gambar Holyoke (Massachusetts, New England)
(Sumber : Buku Arsitektur)
e. Bentuk Kelompok (Cluster)
Bentuk cluster menggunakan pertimbangan penempatan perletakan sebagai
dasar untuk menghubungkan suatu ruang terhadap ruang lainnya. Sering kali
penghubungnya terdiri dari sel-sel ruang yang berulang dan memilki fungsi serupa
serta memiliki persamaan sifat visual seperti halnya bentuk dan orientasi.
Suatu
bentuk cluster dapat juga menerima ruang-ruang yang berlainan ukuran, bentuk dan
fungsinya tetapi berhubungan satu dengan yang lain berdasarkan penempatan dan
ukuran sual seperti simetri atau menurut sumbu.
Ruang-ruang cluster dapat diorganisir terhadap tempat masuk kedalam
bangunan atau disepanjang alur gerak yang melaluinya. Ruang-ruang juga dapat dibuat
berkerumun pada suatu kawasan tertentu atau ruang yang lebih luas.Pola ini lebih
mirip dengan bentuk terpusat, tetapi kekompakan maupun keteraturan geometrisnya
kurang. Ruang-ruang suatu bentuk cluster dapat juga dimasukkan dalam suatu
kawasan atau ruang tertentu.
10
Francis D.K. Ching;2008;Arsitektur:Bentuk, Ruang, dan Tatanan;New York;p:230
31
Oleh karena tidak adanya tempat utama yang terkandung di dalam pola
cluster signifikasi sebuah ruang harus ditegaskan lagi oleh ukuran, bentuk atau
orientasi didalam polanya. Kondisi simetris atau aksial dapat dipergunakan untuk
memperkuat dan menyatukan bagian-bagian organisasi cluster dan membantu
menegaskan keutamaan suatu ruang atau sekelompok ruang didalam bentuk ini.
Gambar 2.20
Gambar Penjara Moabit, Berlin
(Sumber : Buku Arsitektur)
1.8.2.g Prinsip Penataan
Prinsip penataan dipakai untuk menciptakan tatanan di dalam suatu komposisi
arsitektur.Penataan tidak hanya berupa aturan geometrik tetapi lebih pada suatu kondisi
dimana setiap bagian seluruh komposisi saling berhungan dengan bagian lain tujuannnya
adalah untuk menghasilkan suatu susunan yang harmonis.Bentuk-bentuk dan ruang-ruang
suatu bangunan harus menyatakan hirarki yang melekat di dalam fungsi-fungsi yang
dimiliki, para pemakai yang dilayani, tujuan-tujuan atau arti yang disampaikan, lingkup
atu konteks yang dipaparkan11.
Prinsip penataan terdiri dari :
•
Sumbu
•
Simetri
•
Hirarki
•
Irama
•
Datum
•
Transformasi
a. Sumbu
Sumbu merupakan sarana yang paling mendasar untuk mengorganisir bentukbentuk dan ruang-ruang dalam arsitektur.Sumbu merupakan suatu garis yang terbentuk
oleh dua buah titik didalam ruang, Dimana bentuk-bentuk dan ruang-ruang dapat
disusun seccara teratur ataupun tidak teratur.Walaupun berbentuk maya atau tidak
11
Francis D.K. Ching;2008;Arsitektur:Bentuk, Ruang, dan Tatanan;New York;p:338
32
tampak suatu sumbu dapat menjadi suatu alat yang kuat, menguasai dan
mengatur.Meskipun hal-hal itu menyangkut kesimetrisan, tetapi juga menuntut
keseimbangan. Penempatan khusus unsur-unsur terhadap suatu sumbu akan
menentukan apakah kekuatan visual suatu organisasi bersumbu tampak sederhana atau
sangat mencolok, berstruktur bebas atau formal kaya dalam menampilkan ataupun
menonton12.
Karena suatu sumbu harus berbentuk garis lurus, sumbu mempunyai kualitas
panjang dan arah, sehingga menimbulkan pergerakan dan pandangan sepanjang
lainnya.Menurut defenisi, sebuah sumbu harus diakhiri pada kedua ujungnya oleh
sebuah bentuk atau ruang yang jelas.
Gambar 2.21
Gambar sumbu
(Sumber : Buku Arsitektur
b. Simetri
Jika suatu keadaan bersumbu dapat muncul tanpa menghadirkan keadaan
simetris, secara simultan kondisi simetri tidak dapat muncul tanpa adanya sebuah
sumbu atau titik pusat yang membentuknya. Suatu sumbu yang dibentuk oleh dua titik.
Suatu kondisi simetris menuntut susunan yang seimbang dari pola-pola bentuk dan
ruang pada sisi yang berlawanan dari suatu garis atau bidang pembagi, titik pusat atau
sumbu13.
Pada dasarnya ada dua macam jenis simetris, yaitu :
•
Simetri bilateral yang mengacu pada susunan yang seimbang dari unsur-unsur
yang sama atau hampir sama dan terletak pada sisi yang berlawaan dari suatu
sumbu tengah sehingga hanya terdapat pada satu bidang yang dapat membagi
seluruhnya menjadi dua bagian yang identik.
12
Francis D.K. Ching;2008;Arsitektur:Bentuk, Ruang, dan Tatanan;New York;p:340
Francis D.K. Ching;2008;Arsitektur:Bentuk, Ruang, dan Tatanan;New York;p:348
13
33
•
Simetri radial yang mengacu pada susunan seimbang dari unsur-unsur radial yang
sama sehingga komposisi dapat dibagi atas bagian yang sama dengan memotong
bidang dari setiap sudut di sekeliling atau sepanjang sumbu pusat.
Gambar 2.22
Gambar simetri radial
(Sumber : Buku Arsitektur)
c. Hirarki
Prinsip hirarki berlaku secara umum walaupun tidak menyeluruh pada
komposisi-komposisi arsitektur, perbedaan yang nyata muncul diantara bentuk-bentuk
dan ruang-ruang.Perbedaan-perbedaan ini mencerminkan derajat kepentingan dari
bentuk dan ruang, serta peran-peran fungsional, formal dan simbolis yang dimainkan
dalam organisasinya nilai-nilai yang ditunjukkan mungkin bersifat individu atau
bersama, pribadi atau kebudayaan14.
Gambar 2.23
Gambar bentuk hirarki
(Sumber : Buku Arsitektur)
14
Francis D.K. Ching;2008;Arsitektur:Bentuk, Ruang, dan Tatanan;New York;p:358
34
Gambar 2.24
Gambar bentuk hirarki mesjid
(Sumber : Buku Arsitektur)
•
Hirarki menurut ukuran
Suatu bentuk atau ruang mungkin akan mendominasi suatu komposisi
arsitektur dengan membuat ukurannya sangat berbeda dibandingkan dengan unsurunsur lainnya didalam komposisi. Pada umumnya keadaan dominan ini
ditampakkan dengan ukuran unsurnya yang menyimpang.
•
Hirarki menurut wujud
Bentuk atau ruang dapat dibuat terlihat dominan dan menjadi penting dengan
membedakan wujudnya secara jelas dari unsur-unsur lain di dalam komposisinya.
Kontras yang tampak pada wujud adalah rawan. Apakah perbedaanya didasarkan
pada perubahan di dalam geometri ataupun keteraturannya.
•
Hirarki menurut penempatan
Bentuk atau ruang mungkin dapat ditempatkan secara strategis agar perhatian
tertuju padanya sebagai unsur yang paling penting di dalam suatu komposisi.
Lokasi-lokasi penting secara hirarki, untuk suatu bentuk atau ruang meliputi :
-
Akhiran pada suatu rangkaian linier atau organisasi sumbu.
-
Pusat dari suatu organisasi simetris.
-
Fokus dari organisasi terpusat atau radial.
-
Terletak diatas, dibawah atau didalam bagian depan suatu komposisi.
Hirarki ukuran
Hirarki wujud
Hirarki penempatan
Gambar 2.25
Gambar menurut penenpatan hirarki
(Sumber : Buku Arsitektur)
35
d. Datum
Datum diartikan sebagai suatu garis, bidang atau volume acuan yang dapat
menghubungkan unsur-unsur lain di dalam suatu komposisi.Datum mengorganisir
suatu pola acak unsur-unsur melalui keteraturan, kontinuitas dan keberadaannya yang
konstan.Pada dasarnya linier berfungsi sebagai datum.Sebuah datum, bagaimanapun
juga tidak perlu berupa suatu garis lurus.Datum juga dapat berbentuk bidang datar
ataupun volume15.
Sebagai alat pengatur yang efektif, sebuah datum linier harus memiliki
kontinuitas visual untuk menembus atau melintas semua unsur yang di
organisir.Datum berbentuk bidang datar atau volume, sebuah datum harus memiliki
ukuran, penutup, dan keteraturan yang cukup agar tampak sebagai suatu figur yang
dapat merangkum atau mengumpulkan unsur-unsur yang diorganisir di dalam
bidangnya.
Gambar 2.26
Gambar komposisi datum
(Sumber : Buku Arsitektur)
e. Ritma (Irama)
Irama diartikan sebagai pergerakan yang bercirikan pada unsur-unsur atau
motif berulang yang berpola dengan interval yang teratur maupun tidak
teratur.Pergerakan tadi dapat terjadi karena mata kita mengikuti unsur-unsur berulang
dalam suatu komposisi, atau tubuh kita saat melalui sesuatu rangkaian ruang.Dalam
setiap kasus, irama mengandung pengertian pokok dari pengulangan sebagai suatu alat
untuk mengorganisir bentuk dan ruang dalam arsitektur16.
15
Francis D.K. Ching;2008;Arsitektur:Bentuk, Ruang, dan Tatanan;New York;p:368
Francis D.K. Ching;2008;Arsitektur:Bentuk, Ruang, dan Tatanan;New York;p:382
16
36
Gambar 2.27
Gambar ritma/irama
(Sumber : Buku Arsitektur)
f.
Transformasi
Transformasi adalah proses perubahan bentuk atau struktur melalui
serangkaian permutasi dan manipulasi yang berbeda dalam menanggapi konteks atau
kondisi-kondisi khusus tanpa kehilangan
identitas atau konsepnya. Prinsip
transformasi dapat dilakukan dengan perubahan melalui sederetan manipulasimanipulasi yang berbeda17.
Atkinson, (1987 dan Brooten,1978 dalam Nurhidiyah, 2003 : 1), menyatakan
defenisi perubahan yaitu : merupakan kegiatan atau proses yang membuat sesuatu atau
seseorang berbeda dengan keadaan sebelumnya dan merupakan proses yang
menyebabkan perubahan.
Transformasi memiliki 3 strategi utama,yaitu:
1. Strategi Tradisional
Suatu evolusi progresif dari bentuk melalui penyesuaian secarastep by step
Kearah ”batasan-batasan” (constraints) seperti:
•
Batasan eksternal (site, view, orientasi, angin, kriteria- kriteria lingkungan).
•
Batasan internal (fungsional, programatik, kriteria struktural).
•
Batasan
artistik
(kemampuan,
keinginan,dan
prilaku
arsitek
untuk
memanipulasi bentuk selama sesuai kondisi keuangan owner dan kriteria
pragmatik lain).
2. Srategi “Borrowing” (meminjam)
•
Legalitas dari formalitas “ Borrowing” berangkat dari : lukisan,
Patung (sculpture), obyek-obyek, artefak,dll.
17
Francis D.K. Ching;2008;Arsitektur:Bentuk, Ruang, dan Tatanan;New York;p:402
37
•
Transformasi borrowing adalah kasus “pictorial transferring” (transfer
gambar) dan juga diskualifikasikan sebagai “ pictorial metaphor”.
3. Strategi Dekontruksi/Dekomposisi
•
Suatu proses dimana seseorang mengambil seluruh bagian yang ada, dalam
rangka menemukan cara-cara baru untuk mengkombinasikan bagian-bagian
dan untuk menghasilkan kemungkinan-kemungkinan pada strategi struktural
yang berbeda.
Gambar 2.28
Contoh Gambar perkembangan
(Sumber : Buku Arsitektur)
38
BAB II
TINJAUAN UMUM
2.1
Landasan dan Pengertian Islamic Center
Menurut Muhammad Tajjudin H. Muhammad Rasdi, dalam bukunya yang berjudul, The
Mosque as A Community Development Centre: Programme and Architectural Design, menjelaskan
bahwa masjid ialah bangunan yang terpenting dalam Islam. Pada awal kemunculan Islam hal tersebut
tergambarkan dalam segala aspek yang berkaitan dengan budaya Islam, namun untuk saat ini hanya
dalam arti bahwa masjid dalam kapasitas simbol arsitektur untuk ritual keagamaan masyarakat
Muslim. Tajjudin juga menjelaskan bahwa pada zaman Nabi Muhammad SAW, masjid yang Beliau
dirikan, berfungsi juga sebagai tempat bertemu bagi Muslim dan bagi jamaah. Masjid juga digunakan
sebagai tempat belajar, ruang bersama, kamp militer, rumah sakit, tempat berlindung bagi tunawisma,
dan juga sebagai tempat untuk berbagai acara. Kesemua kegiatan diatas menjadikan masjid sebagai
pusat hidup manusia. Oleh karena itu jika kita menyebut Islamic center maka sudah jelas bahwa itu
adalah masjid. Begitupun sebaliknya, jika kita menyebut masjid, maka selain fungsinya sebagai
tempat ibadah, juga sebagai pusat kumpulnya komunitas muslim. Aktifitas utama yang dilakukan di
masjid ialah, shalat berjamaah, mengaji bersama, dzikir berjamaah dan berbagai ibadah lainnya.
Masjid juga sebagai tempat pendidikan Islam maupun pendidikan formal. Selain itu masjid juga
sebagai tempat pelayanan bagi kegiatan-kegiatan masyarakat. Dengan berbagai aktifitas yang
diwadahi di dalamnya. Masjid tidak hanya hadir sebagai symbol tempat, tetapi sebagai pusat
pengajaran, dan persaudaraan. Salah satu pendapat yang diakui banyak pihak mengenai masjid ialah
dari Drs. Sidi Gazalba, dalam bukunya; Masjid: Pusat Ibadat dan Kebudayaan, beliau menggunakan
pendekatan sosiologis bahwa masjid hadir sebagai tempat beribadah dan pusat budaya bagi muslim.
Selain itu, masjid sebagai tempat ibadah, merupakan bagian dari konsep Islam mengenai budaya.
Masjid juga terhubung dengan semua aspek budaya yang mengandung politik, sosial, pendidikan,
seni, ekonomi, filosofi, dan ritual keagamaan. Dalam merencanakan masjid, Muhammad Tajjudin
berpendapat bahwa tidak sama dengan tempat ibadah lainnya, karena masjid merupakan bagian
penting dalam pembangunan komunitas muslim. Hal tersebut dikarenakan kesatuan dan persaudaraan
dipupuk dan dikuatkan dalam keikutsertaan dalam program-program di masjid. Selain itu di masjid
juga terbentuknya pendidikan untuk komunitas muslim dalam hubungannya antara ritual dan nilainilai. Terdapat beberapa cara penting dalam menerapkan implikasi arsitektur sehingga dapat
menciptakan masjid yang baik. Cara pertama ialah dengan menjadikan Masjid Nabawi yang
merupakan masjid Nabi Muhammad SAW sebagai contoh dalam merencanakan masjid. Cara kedua
ialah merencanakan masjid sebagai pusat komunitas Islam, yang mewadahi tidak hanya ritual ibadah
utama, tetapi juga pendidikan berbagai aktifitas pengembangan muslim. Sedangkan cara terakhir ialah
menempatkan masjid pada sebuah fungsi yang sudah besar, sehingga masjid dan fungsi tersebut dapat
39
saling melengkapi. Dalam merencanakan fungsi maupun program sebuah kompleksperibadatan saat
ini telah didasarkan pada tuntutan yang berubah di zamanmodern ini. Di zaman modern seperti saat
ini, orang sudah jarang bersosialisasi, kerja sepanjang waktu dan hanya punya waktu senggang di
akhir pekan. Dari yang sebelumnya anak dapat belajar dari madrasah-madrasah di daerah, menjadi
langka. Dari yang sebelumnya antar warga dapat saling bertukar pikiran dalam berbagai masalah,
menjadi tidak terjadi. Oleh karena itu diperlukan fasilitas-fasilitas yang dapat mengisi kekosongan
akan faktor-faktor tersebut.
Selain merumuskan program mengenai pusat kegiatan Islam diatas, Muhammad Tajjudin juga
merumuskan hubungan antara tipe ruang padaIslamic Centre sebagai berikut:
Gambar 2.1 Hubungan Antara Tipe Ruang pada
Islamic Centre (Sumber: Muhammad Tajjudin, The Mosque as A Community
Development Centre: Programme and Architectural Design)
40
TAMAN PRIBADI
& RUANG BELAKANG
RESIDENTAL.
HALAMAN
PENYEMBLIHAN
HEWAN.
AKOMODASI, untuk
pengurus masjid, tempat
istirahat untuk
wisatawan, ruang suffa.
DAPUR
PUSAT KOMERSIL,
took buku, grosir,
bank, kantor post,
conter wisatawan,
kolektif zakat,
klinik.
KANTIN
LAPANGAN
LUAR, ruang
tambahan bila
jamaah banyak,
tempat
GUDANG
PUSAT PENITIPAN
RUANG TERLARANG tidak
diperkenankan untuk
muslima/wanita di posisi ini.
Mihrab tempat bagi imam.
RUANG SERBAGUNA, umunya
untuk pria, jamaah, tempat
makan, belajar, pertemuan,
bersosialisasi, istirahat,
pameran, perayaan pernikahan,
proses peradilan.
PEMBERSIHAN, acara
pembersihan, pemandian
jenasah, toilet.
RUANG WANITA, sama
sepeti pria. Tetapi
ditambah tempat
mandi dan toilet
sendiri.
RUANG PENERIMA, rak
sepatu, rak jaket & ruang
loker.
TAMAN, kebun,
tempat duduk.
ALAT-ALAT
BERMAIN
KELAS
ANAK, bisa
untuk
ruang
tambahan
untuk
jamaah.
ARE NA
BERMAIN
ANAK, bisa
untuk
ruang
tambahan
untuk
jamaah.
RUANG
DALAM
OLAH
RAGA, bisa
untuk
ruang
tambahan
untuk
jamaah.
RUANG TV
DENGAN
TEMPAT
DUDUK
PERPUSTAKAAN, PUSAT
INFORMASI, DAN
ADMINISTRASI
Fungsi ruang tunggal yang dapat
dimanipulasikan sesuai dengan
kecocokan fungsi.
Ruang yang dapat disesuaikan untuk
tambahan jamaah, berdoa, dan
pertemuan.
Ruang yang harus berada di kisaran
audio visual.
AMAL
IMAN
ILMU
Dilihat dari tabel di atas dapat diketahui tentang tatanan perletakan massa ideal dari Islamic Center
berdasarkan dari teori iman, amal, dan ilmu. Dilihat dari bagian kiri merupakan ruang-ruang yang
berkaitan dengan amal, bagian tengah bangunan yang berkaitan dengan iman, dan bagian kanan
merupakan bangunan yang berkaitan dengan ilmu.
41
2.2 Pengertian Masjid dan Elemen-elemennya
Masjid adalah rumah tempat ibadah umat muslim. Masjid berarti tempat beribadah. Akar kata
dari masjid adalah sajada dimana sajada berarti sujud atau tunduk. Kata masjid sendiri berasal dari
bahasa Arab. Kata masgid ditemukan dalam sebuah inskripsi dari abad ke 5 Sebelum Masehi. Kata
masgid ini berarti "tiang suci" atau "tempat sembahan". Masjid berasal dari kata “masjidu”; tempat
sembahyang, terjadi proses “indonesianisasi” menjadi masjid. Selanjutnya dalam perkembangan
fungsi masjid, masjid pun mengalami peningkatan fungsi yang antara lain; tempat muslim berkumpul
dan bertemu, tempat mengumumkan hal-hal yang menyangkut hidup masyarakat muslim, hingga
masjid menjadi tempat belajar agama. Selain tempat ibadah masjid juga merupakan pusat kehidupan
komunitas muslim. Kegiatan-kegiatan perayaan hari besar, diskusi, kajian agama, ceramah dan
belajar Al Qur'an sering dilaksanakan di Masjid. Bahkan dalam sejarah Islam, masjid turut memegang
peranan dalam aktivitas sosial kemasyarakatan hingga kemiliteran.
2.2. Elemen-Elemen Masjid
a. Area Shalat
Shalat atau sering ditulis salat/solat, shalat merujuk kepada salah satu ritual ibadah pemeluk
agama Islam. Secara bahasa shalat berasal dari bahasa Arab yang memiliki arti : do'a. Sedangkan
menurut istilah shalat bermakna serangkaian kegiatan ibadah khusus atau tertentu yang dimulai
dengan takbiratul ihram dan diakhiri dengan salam. Praktik shalat harus sesuai dengan segala
petunjuk tata cara Rasulullah SAW. sebagai figur pengejawantah perintah Allah SWT. Rasulullah
SAW. bersabda, “Shalatlah kalian sesuai dengan apa yang kalian lihat aku mempraktikkannya. (HR.
Bukhari-Muslim)”. Hukum shalat dapat dikategorisasikan sebagai berikut :
•
Fardhu: shalat fardhu ialah shalat yang diwajibkan untuk mengerjakannya. Shalat Fardhu
terbagi lagi menjadi dua, yaitu :
o
Fardhu ‘Ain : ialah kewajiban yang diwajibkan kepada mukallaf langsung berkaitan
dengan dirinya dan tidak boleh ditinggalkan ataupun dilaksanakan oleh orang lain,
seperti shalat lima waktu, dan shalat jum'at (Fardhu 'Ain untuk pria).
o
Fardhu Kifayah : ialah kewajiban yang diwajibkan kepada mukallaf tidak langsung
berkaitan dengan dirinya. Kewajiban itu menjadi sunnah setelah ada sebagian orang
yang mengerjakannya. Akan tetapi bila tidak ada orang yang mengerjakannya maka
kita wajib mengerjakannya dan menjadi berdosa bila tidak dikerjakan. Seperti shalat
jenazah.
42
•
Nafilah (shalat sunnat): shalat nafilah adalah shalat-shalat yang dianjurkan atau disunnahkan
akan tetapi tidak diwajibkan. Shalat nafilah terbagi lagi menjadi dua, yaitu
o
Nafil Muakkad adalah shalat sunnat yang dianjurkan dengan penekanan yang kuat
(hampir mendekati wajib), seperti shalat dua hari raya, shalat sunnat witr dan shalat
sunnat thawaf.
o
Nafil Ghairu Muakkad adalah shalat sunnat yang dianjurkan tanpa penekanan yang
kuat, seperti shalat sunnat rawatib dan shalat sunnat yang sifatnya insidentil
(tergantung waktu dan keadaan, seperti shalat kusuf/khusuf hanya dikerjakan ketika
terjadi gerhana).
Bentuk denah masjid (ruang shalat/haram/liwanat yang paling logis dan rasional timbul dari
cara orang-orang beribadah), yakni bentuk-bentuk segi empat dan bukan bentuk lain. Dan bentuk
denah segi empat masih ada dua kemungkinan.
Bentuk bujur sangkar banyak kita dapatkan pada bengunan masjid bentuk tradisional (bentuk
tajuk). Karena panjangnya masing-masing sisi sama maka penghargaan terhadap keempat arahnya
pun menjadi sama. Jadi, dengan demikian sebenarnya bentuk ini telah cenderung pada bentuk
memusat, sehingga pada umumnya pengungkapan arah kiblat rnengalami banyak kesulitan. Bahkan
kita jika kurang hati-hati, justru dari bentuk denah yang yang memusat ini akan timbul arah ke atas
(pada bangunan beratap memusat) yang justru bertentangan atau merupakan paradok dengan arab
kiblat yang semestinya kita tekankan.
Jadi pada dasarnya Islam menuntut adanya ruang shalat mempunyai bentuk dan perletakan
varian yang terakhir yaitu bentuk empat persegi panjang, dimana sisi-sisi penjangnya menyilang
tegak lurus pada arab kiblatnya. Hal ini juga sesuai dengan pola masjid pada zaman Nabi dan
Khulafaur Rasyidin.
Denah pada dunia Islam di tanah Arab dan sekitarnya mempunyai pola inner-court. Pola ini
ternyata tidak terbawa ke Indonesia, kecuali masjid Istiqlal, sebab pola itu sesuai dengan iklim
subtropis dimana beda suhu siang dan malam sangat berbeda. Di Indonesia, pola yang paling
menonjol adalah denah bangunan tajuk ditambah denah limasan serta di depannya terdapat halaman
yang luas. Berikut contoh ruang shalat Masjid Nabawi;
43
Gambar 2.2
Ruang Shalat Masjid Nabawi
(Sumber: athara-muslimphotos.net)
Gambar 2.3
Ruang Shalat Masjid Samarinda
(Sumber:
samarinda2makkah.blogspot.com)
b. Arah Kiblat
Kiblat adalah bahasa Arab yang merujuk arah yang dituju saat seorang Muslim mendirikan sholat.
Semula umat Islam dalam melaksanakan shalat menghadap ke arah yang mereka kehendaki atau tidak
searah. Pada mulanya, kiblat mengarah ke Yerusalem. Menurut Ibnu Katsir, Rasulullah SAW. dan
para sahabat shalat dengan menghadap Baitul Maqdis. Namun, Rasulullah lebih suka shalat
menghadap kiblatnya Nabi Ibrahim, yaitu Ka'bah. Oleh karena itu beliau sering shalat di antara dua
sudut Ka'bah sehingga Ka'bah berada di antara diri beliau dan Baitul Maqdis. Dengan demikian
beliau shalat sekaligus menghadap Ka'bah dan Baitul Maqdis.
Setelah hijrah ke Madinah, hal tersebut tidak mungkin lagi. Beliau shalat dengan menghadap
Baitul Maqdis. Beliau sering menengadahkan kepalanya ke langit menanti wahyu turun agar Ka'bah
dijadikan kiblat shalat. Allah pun mengabulkan keinginan beliau dengan menurunkan ayat 144 dari
Surat Al-Baqarah: Sungguh Kami (sering) melihat mukamu menengadah ke langit, maka sungguh
Kami akan memalingkan kamu ke kiblat yang kamu sukai. Palingkanlah mukamu ke arah Masjidil
Haram. Dan dimana saja kamu berada, palingkanlah mukamu ke arahnya. Dan sesungguhnya
orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberi Al Kitab (Taurat dan Injil) memang mengetahui,
bahwa berpaling ke Masjidil Haram itu adalah benar dari Tuhannya; dan Allah sekali-kali tidak
lengah dari apa yang mereka kerjakan (Maksudnya ialah Nabi Muhammad SAW sering melihat ke
langit mendoa dan menunggu-nunggu turunnya wahyu yang memerintahkan beliau menghadap ke
Baitullah). Juga diceritakan dalam suatu hadits riwayat Imam Bukhari: Dari al-Bara bin Azib,
bahwasanya Nabi SAW pertama tiba di Madinah beliau turun di rumah kakek-kakek atau paman44
paman dari Anshar. Dan bahwasanya beliau shalat menghadap Baitul Maqdis enam belas atau tujuh
belas bulan. Dan beliau senang kiblatnya dijadikan menghadap Baitullah. Dan shalat pertama beliau
dengan menghadap Baitullah adalah shalat Ashar dimana orang-orang turut shalat (bermakmum)
bersama beliau. Seusai shalat, seorang lelaki yang ikut shalat bersama beliau pergi kemudian
melewati orang-orang di suatu masjid sedang ruku. Lantas dia berkata: "Aku bersaksi kepada Allah,
sungguh aku telah shalat bersama Rasulullah SAW dengan menghadap Makkah". Merekapun dalam
keadaan demikian (ruku) merubah kiblat menghadap Baitullah. Dan orangorang Yahudi dan Ahli
Kitab senang beliau shalat menghadap Baitul Maqdis. Setelah beliau memalingkan wajahnya ke
Baitullah, mereka mengingkari hal itu. Sesungguhnya sementara orang meninggal dan terbunuh
sebelum berpindahnya kiblat, sehingga kami tidak tahu apa yang akan kami katakan tentang mereka.
Kemudian Allah yang Maha Tinggi menurunkan ayat dan Allah tidak akan menyia-nyiakan imanmu"
(Al-Baqarah, 2:143). Hal itu terjadi pada tahun 624. Dengan turunnya ayat tersebut, kiblat diganti
menjadi mengarah ke Ka'bah di Mekkah. Selain arah shalat, kiblat juga merupakan arah kepala hewan
yang disembelih, juga arah kepala jenazah yang dimakamkan.
Dalam 1000 tahun terakhir, sejumlah matematikawan dan astronom Muslim seperti Biruni
telah melakukan perhitungan yang tepat untuk menentukan arah kiblat dari berbagai tempat di dunia.
Seluruhnya setuju bahwa setiap tahun ada dua hari dimana matahari berada tepat di atas Ka'bah, dan
arah bayangan matahari dimanapun di dunia pasti mengarah ke Kiblat. Peristiwa tersebut terjadi
setiap tanggal 28 Mei pukul 9.18 GMT (16.18 WIB) dan 26 Juli jam 9.27 GMT (16.27 WIB).
Tentu saja pada waktu tersebut hanya separuh dari bumi yang mendapat sinar matahari.
Selain itu terdapat 2 hari lain dimana matahari tepat di "balik" Ka'bah (antipoda), dimana bayangan
matahari pada waktu tersebut juga mengarah ke Ka'bah. Peristiwa tersebut terjadi pada tanggal 28
November 21.09 GMT (4.09 WIB) dan 16 Januari jam 21.29 GMT (4.29 WIB).
c. Ruang Wudhu
Wudhu adalah salah satu cara mensucikan diri dari hadats kecil. Wudhu wajib dilakukan ketika
hendak melakukan ibadah sholat dan thawaf. Sebagaimana firman Allah SWT dan hadits berikut:
"Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan shalat maka basuhlah mukamu,
kedua tanganmu sampai siku dan sapulah kepalamu serta basuhlah kedua kakimu sampai mata kaki."
(Q.S. Al-Maidah : 6). Dari Rasulullah SAW. beliau bersabda: "shalat salah seorang di antara kalian
tidak akan diterima apabila ia berhadas hingga ia berwudu". (H.R. Abu Hurairah ra.)
45
Ada 5 (lima) syarat untuk berwudhu;
•
Islam,
•
sudah baligh,
•
tidak berhadas besar,
•
memakai air yang mutlak (suci dan dapat dipakaimensucikan), dan
•
tidak ada yang menghalangi sampainya kekulit.
Ruang wudhu hendaknya dibuat yang leluasa dengan sirkulasi yang baik, mudah dan lancar.
Ruang ini harus dibuat tetap bersih dan sehat. Lantai dan dindingnya harus dibuat kedap air. Ruang
wudhu hendaknya menggunakan penerangan alami (sinar matahari) seoptimal mungkin, serta
memiliki sirkulasi udara silang (cross ventilation) yang baik. Bahkan ruang wudhu untuk pria lebih
bersifat terbuka dibandingkan dengan tempat wudhu wanita serta ternpatnya yang terpisah.
Gambar 2.4 Ruang Wudhu Masjid Muammar Qaddafy
(Sumber: www.republika.co.id)
d. Mihrab
Mihrab adalah bagian yang ditonjolkan pada dinding bagian barat yang menghadap kiblat.
Mihrab adalah bagian dari bangunan masjid atau mushalla yang biasanya digunakan sebagai tempat
imam memimpin sholat berjamaah. Tetapi hukum dalam membuat Mihrab adalah Bid'ah Hasanah.
Berikut contoh mihrab diQila Kuhna Masjid, Purana Qila, Delhi;
46
Gambar 2.5 Mihrab Qila Kuhna Masjid, Purana Qila, Delhi
(Sumber: http://tabathayeatts.blogspot.com/2010/09/mihrab.html)
e. Menara
Menara digunakan pada awalnya untuk mengumandangkan adzan, yaitu seruan untuk shalat.
Sedangkan seiring dengan perkembangannya saat ini menara digunakan sebagai titik tangkap
kawasan dan untuk melihat ke sekitar kota.
Gambar 2.6 Masjid dengan Minaret, Masjid raya Bandung
(Sumber: www.panoramio.com)
47
2. Kegiatan Dalam Masjid
Dalam aplikasinya sebagai tempat suci, masjid hingga saat initidak hanya digunakan sebagai
tempat shalat dan mengaji. Hingga saat ini masjid juga digunakan sebagai sarana pendidikan, media
masyarakat, pusat kegiatan Islami, pengelolaan amal shodaqoh, dan sebagainya. Oleh karenanya
dalam perancangan sebuah masjid beserta dengan kawasannya, memerlukan perlakuan perancangan
khusus sehingga masjid dapat mewadahi berbagai aktifitasmasyarakat diatas.
2.3 Study Banding
2.3.1
Masjid dan Islamic Center, Aarhus
Nama umum: Pusat Kebudayaan Islam, Aarhus
Alamat: Christiansgade 26
Kota: Aarhus
Postal Code: 8000
State / Province: Central Region Denmark
Negara: Denmark
Telepon: 0045 8613 1484
Gambar 2.7 Site Masjid dan Islamic Center, Aarhus
(Sumber: mosquedenmark.org)
48
Gambar 2.8 Perspektif Masjid dan Islamic Center, Aarhus
(Sumber: mosquedenmark.org)
Gudrunsvej
Masjid &
ruang kultural
Park
Globus 1
Gambar 2.9 Blockplan Masjid dan Islamic Center, Aarhus
(Sumber: mosquedenmark.org)
49
Fitur lansekap utama dan halaman daerah
Salah satu fitur lansekap utama adalah rencana lokasi masjid pada bagian selatan site. Ruang
hijau dapat menjadi tempat yang akan membuat daerah jauh lebih menarik untuk semua penduduk
distrik dari yang ada sekarang. Halaman akan ditutupi dengan ubin keramik dalam geometris warnawarni pola yang akan menyinggung ornamen Islam klasik. Halaman akan ditutupi dengan ubin
keramik dalam bentuk geometris berwarna-warni pola yang akan menyinggung ornamen Islam klasik.
Pola bentuk dasar alam yang diambil salah satunya, yakni segi enam, dibagi menjadi empat bagian
siku-siku, yang dalam Islam melambangkan empat arah surga. Modul ini diputar dan berbalik, tak
menciptakan arah "Karpet" yang membentang di atas halaman yang sebagian beratap, dimana
beberapa kehidupan informal masjid akan berlangsung. Di halaman dari alun-alun yang lain, yang
terdiri dari selokan dangkal dengan dasar termodulasi yang menyebabkan air berputar-putar di
lingkaran dan spiral. Suara ini akan menciptakan resonansi khusus ruang angkasa.
Ide - Fungsi, ruang dan pergerakan
Welldefined objek arsitektur yang dapat diintegrasikan secara bermartabat ke taman antara
Ringvejen dan Gudrunsvej, antara volume bangunan dengan skala yang berbeda: Christianshøj,
Gjellerup taman dan Globus 1. Jantung bangunan dan area kedatangan akan diletakkan di dasar - yang
menyatukan alas - yang meliputi area parkir dan ruang tanaman: a tepatnya- didefinisikan halaman
daerah persegi, dilapisi dengan ubin diletakkan dalam pola geometris. Berikut pohon besar tunggal,
saluran air dan bentuk elegan kaligrafi melengkung pada menara, yang akan memberikan tengara
untuk kompleks secara keseluruhan. Secara visual dan fungsional, halaman membentuk link, baik
internal maupun eksternal, di sekitarnya taman.
Akses ke halaman adalah dengan cara tangga / lift dari bawah tanah tempat parkir mobil, atau
melalui tangga dan landai. Tiga rute yang menghubungkan utama situs yang terhubung di permukaan
tanah: ke barat link Gudrunsvej, dari sisi mana ada sebuah pintu masuk untuk sekitar 50 ruang parkir
'hijau' diintegrasikan sebagai kantong dalam vegetasi, ke utara, melalui daerah aktivitas sehubungan
dengan akses jalan yang luas, dan dari timur melalui persimpangan Åby dan Ringvej / Klokkervej.
Halaman menyediakan akses ke kediaman imam dan pengurus, serta - melalui pintu masuk gedung
utama - gedung besar yang berada di daerah fleksibel. Daerah ini fleksibel, disebut common room.
Ruang umum adalah fokus dari semua aliran gerakan. Dari sini, pengunjung memiliki akses
langsung ke semua fungsi sekuler dan spiritual masjid. Yang paling penting adalah akses ke ruang
doa. Pada masa puncaknya, kontak fisik dapat terjadi di sepanjang seluruh lebar lorong. Demikian
pula, dengan bantuan partisi raisable, ruang doa juga dapat dibuka untuk sisi lain, menuju sekolah
Alquran / ruang anak-anak 's dan auditorium (Ruang serbaguna). Dengan cara ini ruang doa dapat
melipatgandakan kapasitas, dan ketika cuaca izin, juga dapat menggabungkan halaman dengan
bantuan kaca geser partisi.
50
Dari ruang umum, ada juga akses langsung ke bidang informasi,perpustakaan, area pemuda,
ruang wudhu, kafe, dapur dan pusat pemuda. UmumRuangan juga menyediakan akses ke toilet dan
fasilitas ruang ganti di dasar. Ruang bersama dan fungsi yang terkait adalah "omni-diterangi" di siang
hari dari semua empat titik kompas, serta dari atas– a ruang tamu dan ruang daylight dinamis.Ruang
umum memiliki kontak visual dengan semua fungsi, dan menyediakan pemandangan taman dan
cakrawala di segala penjuru.
The Dome
The Minaret
“The sky”
The floating roof
Portal
(Iwan)
Portal
(Iwan)
“The city”
The precise frame
Portal
(Iwan)
Qibla
Mihrab
Minbar
Prayer Hall
The Courtyard
“The base”
The unifying plinth
Gambar 2.10 Axonometri Struktur Masjid dan Islamic Center, Aarhus
(Sumber: mosquedenmark.org)
51
Gambar 2.11 Denah Lt.Dasar Masjid dan Islamic Center, Aarhus
(Sumber: mosquedenmark.org)
Gambar 2.12 Denah Lt.Badement Masjid dan Islamic Center, Aarhus
(Sumber: mosquedenmark.org)
52
Gambar 2.13 Tampak 1 Masjid dan Islamic Center, Aarhus
(Sumber: mosquedenmark.org)
Gambar 2.14 Tampak 2 Masjid dan Islamic Center, Aarhus
(Sumber: mosquedenmark.org)
53
Gambar 2.15 Tampak 3 Masjid dan Islamic Center, Aarhus
(Sumber: mosquedenmark.org)
Gambar 2.16 Tampak 4 Masjid dan Islamic Center, Aarhus
(Sumber: mosquedenmark.org)
54
Gambar 2.17 Potongan 1 Masjid dan Islamic Center, Aarhus
(Sumber: mosquedenmark.org)
Gambar 2.18 Potongan 2Masjid dan Islamic Center, Aarhus
(Sumber: mosquedenmark.org)
55
2.3.2
Ford McMurray Islamic Center
Nama umum: Ford McMurray Islamic Center
Alamat: Downtown at 9803 King St T9H 1L3
Kota: Alberta
Negara: Canada
Gambar 2.19 Perspektif Ford McMurray Islamic Center
(Sumber: http://markazulislam.com/)
Tahap pertama terdiri dari ruang multi-tujuan (gym dengan 2 lapangan basket penuh, 1.860
meter persegi) di floorand utama yang mendukung ruang di basement, lantai utama, dan lantai dua
dengan luas total 3.190 meter persegi. Masyarakat telah memutuskan untuk pergi dengan pilihan ini
sebagai tahap pertama mempertimbangkan kebutuhan mendesak untuk sebuah aula besar yang dapat
dimanfaatkan untuk kegiatan serveral seperti shalat Jumat, pryers Idul Fitri, acara komunitas,
konferensi dan kegiatan olahraga untuk semua untuk komunitas Muslim McMurray.Kami akan
memiliki sekitar 475 kios parkir dan 20% stalles tambahan untuk dibagikan dari Markaz tetangga.
56
Gambar 2.20 Perspektif Ford McMurray Islamic Center
(Sumber: http://markazulislam.com/)
Gambar 2.21 Perspektif Ford McMurray Islamic Center
(Sumber: http://markazulislam.com/)
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
•
Lantai Utama (Saudara Bagian):
335 meter persegi Saudara Harian Prayer Hall
189 meter persegi lobby & Vestibule
Mortuary (untuk mencuci Muslim almarhum)
Washrooms 2-Full untuk orang tua & cacat
Lantai Utama (Suster):
332 meter persegi lobi, hall & Vestibule
Washrooms 2-penuh untuk orang tua
6-Toilet dan 4-tenggelam
41 meter persegi penyimpanan besar untuk kursi dan meja
Basement (Bagian Timur, Pria):
10-Toilet, toilet 2-Full dan 8 - Sinks
Spots 42-Wudhu
2-Kantor, Kamar 2-Pertemuan, 1-Dapur dan 1-Storage kamar
195 meter persegi Lounge dan multi-tujuan Balai
57
•
•
•
•
•
•
Basement (Bagian Barat, Boys):
119 meter persegi toilet aki-laki, ruang ganti, dan ruang ganti (ini adalah untuk melayani sekolah
Islam setelah selesai).
Lantai Atas (Semua untuk suster dan Islam Gadis Shool):
332 meter persegi Prayer Hall and Lounge
90 meter persegi ruang penyimpanan,Kantor dan Dapur
Spots 36-Wudhu
9-Toilet dan 5-Sinks
92 meter persegi Kamar Ganti Wanita
Gambar 2.22 Siteplan Ford McMurray Islamic Center
(Sumber: http://markazulislam.com/)
58
Gambar 2.23 Rencana Ruang Ford McMurray Islamic Center
(Sumber: http://markazulislam.com/)
Sebuah keadaan seni 80.000 kaki persegi fasilitas pendidikan dari TK sampai kelas 12 untuk
sekitar 600-1000 siswa. Sekolah ini akan memiliki bagian untuk pra-sekolah, SD, sekolah menengah
dan tinggi-sekolah, perpustakaan, laboratorium, kantor, dll juga akan menjadi pusat dari sebuah
kafetaria dan pusat penitipan.
Masjid ini akan menjadi 20.000 kaki persegi ruang doa khusus yang akan memegang 1.200
orang di ruang utama dan 600 wanita di lantai mezzanine. Ini Masjid Kompleks ini juga akan menjadi
tuan rumah 4.000 kaki persegi residence.
Recreation Center untuk menyediakan dan memperluas layanan kepada masyarakat seperti
kolam renang besar, balita renang, ruang permainan (tenis meja, meja biliar, dll), ruang olahraga, dll.
59
2.3.3
Islamic Center of South Calgary
Nama umum: Islamic Center of South Calgary
Alamat: 539 Queensland Drive SECalgary, AB - T2J 4G4
Kota: Queensland
Negara: Canada
Gambar 2.24 Perspektif Islamic Center of South Calgary
(Sumber: http://icsouthcalgary.com)
Gambar 2.25 Perspektif Islamic Center of South Calgary
(Sumber: http://icsouthcalgary.com)
60
Gambar 2.26 Siteplan Islamic Center of South Calgary
(Sumber: http://icsouthcalgary.com)
1
3
2
4
1
: Faith
2
: Community
3
: Education
4
: Home
5
: Trade
5
Gambar 2.27 Blockplan Islamic Center of South Calgary
(Sumber: http://icsouthcalgary.com)
61
2.3.4
Kesimpulan Studi Preseden
TAMAN PRIBADI &
RUANG BELAKANG
RESIDENTAL.
HALAMAN
AKOMODASI, untuk
pengurus masjid, tempat
istirahat untuk wisatawan,
ruang suffa.
DAPUR
PUSAT
KOMERSIL, took
buku, grosir, bank,
kantor post, conter
wisatawan, kolektif
zakat, klinik.
GUDANG
PENYEMBLIHAN
KANTIN
LAPANGAN
LUAR, ruang
tambahan bila
jamaah banyak,
tempat perayaan.
RUANG TERLARANG tidak
diperkenankan untuk
muslima/wanita di posisi ini.
Mihrab tempat bagi imam.
RUANG SERBAGUNA, umunya
untuk pria, jamaah, tempat makan,
belajar, pertemuan, bersosialisasi,
istirahat, pameran, perayaan
pernikahan, proses peradilan.
PEMBERSIHAN, acara
pembersihan, pemandian
jenasah, toilet.
RUANG PENERIMA, rak
sepatu, rak jaket & ruang
loker.
RUANG WANITA,
sama sepeti pria. Tetapi
ditambah tempat mandi
dan toilet sendiri.
TAMAN, kebun,
tempat duduk.
PUSAT
PENITIPAN
Area
parkir;
RUANG
TV
DENGAN
TEMPAT
DUDUK
area
komunal,
diskusi,
penyelen
ggaraan
acara
tertentu,
bisa
ARE NA
BERMAIN
ANAK, bisa
untuk ruang
tambahan
untuk
jamaah.
RUANG
OLAH
RAGA
dalam
ruangan,
bisa untuk
ruang
tambahan
untuk
PERPUSTAKAAN,
PUSAT
jamaah.
INFORMASI, DAN
ADMINISTRASI
Fungsi ruang tunggal yang dapat
dimanipulasikan sesuai dengan
kecocokan fungsi.
Ruang yang dapat disesuaikan untuk
tambahan jamaah, berdoa, dan
pertemuan.
Ruang yang harus berada di kisaran
audio visual.
Area
utilitas
Dapur,
kantin;
Masjid ;
ruang shalat,
membaca alqur’an, diskusi,
Plaza;
ALAT-ALAT
BERMAIN
KELAS
ANAK, bisa
untuk ruang
tambahan
untuk
jamaah.
Parkir
karyawan
Ruang Gym multi fungsi;
ruang tambahan jamaah, tempat
makan, belajar, pertemuan,
bersosialisasi, istirahat, pameran,
perayaan pernikahan, proses
peradilan, penampungan
cafetaria;
Taman;
area makan,
minum, diskusi
berupa
perkerasan,
Area Pendidikan / Sekolah;
perpustakaan;
ruang kelas dan fasilitas
pendukung
area membaca,
diskusi
Taman;
area bermain
anak, bisa
untuk ruang
tambahan
jamaah,
Day
Care(indoor);
area penitipan
Play Ground;
area bermain anak
Iman
Play area/ Sport area;
Play Ground;
area bermain , olah raga.
area bermain,
Ilmu
Amal
menara
Area indoor
Area outdoor
Ruang
Komunal
Iman
Ilmu
Amal
Ruang
Komunal
Pola tata ruang yang terbentuk
adalah pola terpusat. Dan masjid
yang berfungsi menjadi ruang
transisi untuk semua ruang yang
ada.
Pola tata ruang yang
terbentuk adalah pola
linear, namun terdapat
plaza yang berfungsi
menjadi ruang transisi
untuk semua ruang yang
ada.
62
M a s j i d
Youth area:
diskusi,
d a n
Meeting
room:
rapat, diskusi
Multi-purpose
room:
ruang serbaguna
Prayer room, masjid:
shalat, mengaji, diskusi,
I s l a m i c
Library:
membaca
, diskusi
Indoor public room:
ruang diskusi, komunal,
terbuka untuk umum,
bisa untuk ruang
tambahan jamaah
d i
A a r h u s
Clinic, caretaker:
day care, ruang
kesehatan.
toilet
Locker:
Koran
school:
ruang
pengaja
aran
mengaji
C e n t r e
Courtyard area, plaza:
aktifitas sosial, diskusi,
pameran, acara-acara
sosial, bisa untuk ruang
tambahan jamaah shalat.
Cafe:
makan,
diskusi
Kitchen:
Urban Public Space:
Building to
be resorted:
sarana utilitas
Building to
be resorted:
sarana utilitas
Building to
be resorted:
sarana utilitas
Terace:
Inform
ation:
Office:
admin,
photo
copy
Konsep Baru Arsitektur Islamic Centre di Eropa
Residence:
imam,
guestbolig
guest
Storage:
menara
Area indoor
Area outdoor
Building
to be
resorted:
admin,
office
Outdoor
exibition and
grenn area:
pameran outdoor
Building
to be
resorted,
galery,
art
studio,
artis
residence
:
pameran
seni,
workshop
Courtyard/
plaza:
comunal,
diskusi, dll.
ISLAMIC
confrence centre:
auditorium,
R.pertunjukan, R.
Rapat R.konfrensi,
Comersial centre:
pusat kesehatan,
toko, cafe, penitipan
anak
Learning centre:
perpustakaan,
ruang belajar,
kelas, pust
penelitian, ruang
Mosque:
R.shalat pria &
wanita, R.tunggu,
gudang, administrasi.
Public park:
Aktivitas sosial, rekreasi, piknik, bermain, diskusi, dll.
Park Extention or Private Invesment (Residential Area):
Area taman tambahan atau untuk investasi preibadi seperti area tempat tingga,
asrama, guest room (penginapan)
Iman
Iman
Ilmu
Amal
Ilmu
Area indoor
Amal
Area outdoor
Ruang
Komunal
Ruang
Komunal
Pola tata ruang yang terbentuk antara
hubungan iman, ilmu, dan amal adalah
pola linear, dimana plaza selaku ruang
komunal menjadi ruang transisi yang
menghubungkan antara ruang amal dan
ilmu.
Pola tata ruang yang terbentuk pola
terpusat, dimana plaza menjadi center /
pusat dan ruang transisi ke semua
fungsi ruang.
63
Dari hasil studi literatur di atas Islamic Center yang terdapat pada berbagai Negara, tidak
memiliki acuan perletakan massa berdasarkan Iman, Amal, dan Ilmu yang ada dalam konsep pada
Islamic Center. Namun dapat diketahui bahwa konsep Iman, Amal, dan Ilmu merupakan suatu
keharusan dimana itu merupakan kebutuhan dari suatu Islamic Center sebagai penunjang kebutuhan
informasi dan religi.
2.3.5
Islamic Centre di Negara Lain
Ditinjau dari segi arsitektural, ada berbagai jenis masjid Islamic Centre di negara- negara
lain, berikut beberapa contoh tipologi Islamic Centre di Negara Lain :
Berbagai bentuk tipologi masjid di berbagai negara
1: Tipologi masjid di tanah Arab
2 : Tipologi masjid di Afrika
3 : Tipologi Masjid di Turki dan Anatolia
4 : Tipologi Masjid di Iran.
5 : Tipologi masjid di India,
6 : Tipologi masjid di Cina
7 : Tipologi masjid di Asia Tenggara.
1
2
64
4
3
5
6
7
sumber : Nangkula Utaberta, Rekonstruksi Pemikiran, Filosofi danPerancangan Arsitektur Islam.
65
Al Azhar Islamic Center, Kairo, Egypt
Gambar 2.28 Al-Azhar Islamic Center
(Sumber: google.com)
Al Azhar Islamic Center adalah masjid di Kairo Islam diMesir . Al-Mu'izz li-Din All•h dari
kekhalifahan Fatimiyah yang ditugaskan konstruksi untuk baru didirikan ibu kota di 970M. Namanya
biasanya dianggap menyinggung Islam Nabi Muhammad putri Fatimah , seorang tokoh dihormati
dalam Islam yang diberi judul az-Zahra '("yang bersinar"). Ini adalah masjid pertama yang didirikan
di Kairo , sebuah kota yang sejak mendapat julukan "kota seribu menara . "
Setelah dedikasi di 972, dan dengan perekrutan oleh otoritas masjid dari 35 ulama di 989M,
masjid perlahan-lahan berkembang menjadi seperti apa sekarang yaitu kedua tertua dan terus
menjalankan universitas di dunia setelah Al Karaouine . Universitas Al-Azhar telah lama dianggap
sebagai institusi terkemuka di dunia Islam untuk studi Sunni teologi dan syariah , atau hukum Islam.
Universitas, terintegrasi dalam masjid sebagai bagian dari sekolah masjid sejak awal, dinasionalisasi
dan resmi ditunjuk sebuah universitas independen pada tahun 1961, setelah Revolusi Mesir tahun
1952 .
Selama sejarah milenium-lama, masjid telah bergantian diabaikan dan sangat dihormati.
Karena didirikan sebagai Isma ILI institusi, Saladin dan Sunni dinasti Ayyubiyah yang didirikan
dijauhi al-Azhar, menghapus statusnya sebagai masjid jemaat dan menolak tunjangan kepada siswa
dan guru di sekolah tersebut. Ini bergerak terbalik di bawah Kesultanan Mamluk , yang di bawah
kekuasaan berbagai ekspansi dan renovasi berlangsung. Kemudian penguasa Mesir menunjukkan
berbeda derajat menghormati masjid dan diberikan secara luas berbagai tingkat bantuan keuangan,
baik ke sekolah dan ke pemeliharaan masjid. Hari ini, al-Azhar tetap menjadi institusi sangat
berpengaruh dalam masyarakat Mesir dan simbol Mesir Islam.
66
Gambar 2.28 Plaza Al-Azhar Islamic Center
(Sumber: google.com)
Arsitektur, masjid adalah palimpsest dari semua gaya dan pengaruh yang telah melewati
Mesir, dengan sebagian besar dari itu yang telah direnovasi oleh Abdarrahman Khesheda. Ada lima
menara yang sangat baik dengan balkon kecil dan kolom berukir. Ini memiliki enam pintu masuk,
dengan pintu masuk utama menjadi abad ke-18 Bab el-Muzayini (gerbang tukang cukur), di mana
siswa pernah dicukur. Gerbang ini mengarah ke sebuah halaman yang kecil dan kemudian ke
Aqbaughawiya Medersa ke kiri, yang dibangun pada tahun 1340 dan berfungsi sebagai perpustakaan.
Di sebelah kanan adalah Taybarsiya Medersa dibangun pada 1310 yang memiliki sangat halus mihrab
. The Qaitbay Entrance dibangun pada 1469 dan memiliki menara dibangun di atas. Di dalamnya ada
sebuah halaman besar yang adalah 275 hingga 112 meter yang dikelilingi dengan serambi bertiang
didukung oleh lebih dari tiga ratus kolom marmer asal kuno. Di sebelah timur adalah ruang doa yang
lebih besar dari halaman dan memiliki beberapa baris kolom. The Kufi prasasti di interior mihrab
adalah asli, meskipun mihrab telah dimodifikasi beberapa kali, dan di belakang adalah aula
ditambahkan pada tahun 1753 oleh Abd el-Rahman Katkhuda. Di ujung utara adalah makam medersa
dari Jawhar El-Sequili.
The Original Masjid
Gambar 2.29 Original Masjid
(Sumber: google.com)
Seperti direkonstruksi oleh Creswell, masjid awalnya hanya tiga arcade di sekitar halaman,
hari ini memiliki empat. Rencana ini adalah umum di Afrika Utara dan arsitektur Andalusia. Arcade
semua dilakukan pada kolom pra-Islam dengan ibukota Korintus. Lengkungan aslinya berbentuk
bulat. Kudus memiliki lima gang sejajar dengan kiblat dan transept dengan lorong yang lebih luas dan
67
lebih tinggi daripada bagian yang berjalan tegak lurus terhadap dinding utama, sehingga
meningkatkan niche doa yang mengarah dari halaman ke niche doa.
Ada tiga kubah, salah satu dari yang niche doa dan dua orang lain di sudut-sudut dinding
kiblat, tetapi tidak ada yang selamat. Fitur ini dari tiga kubah di tempat kudus juga ditemukan dalam
arsitektur Afrika Utara dan harus telah diperkenalkan ke Mesir oleh Fatimiyah pengrajin. Dua arcade
lainnya hanya memiliki tiga lorong masing-masing. Masjid ini dikatakan telah memiliki sebuah
ziyada.
Asli menara itu berdiri konstruksi kecil di atas pintu masuk utama dan dibangun dari batu bata.
Gambar 2.30 Original Masjid
(Sumber: google.com)
Dari masjid asli arcade, bagian dari dekorasi plesteran, termasuk kerang dari niche doa dan
jendela pemanggang beberapa telah diawetkan.
Dekorasi asli termasuk keong dari niche doa dan prasasti semen dan arabesque di arcade.
Keong dari niche doa didekorasi dengan gaya yang sangat mirip dengan dua relung doa tak dikenal di
masjid Ibnu Tulun, yang bisa berupa Tulunid atau Ikhshidid. Dekorasi ini tidak dalam gaya Samarra
murni, tetapi dikombinasikan dengan gulungan palmettes khas dekorasi Bizantium. Frame huruf Kufi
melengkung sedikit hiasan berbagai lengkungan dari niche doa, jendela, arcade dan panel.
Tampaknya periode yang berbeda dari Fatimiyah dekorasi terwakili dalam stuccos al-Azhar,
namun ulama belum diurutkan mereka. Di dinding menghadap niche doa, representasi naturalistik
pohon palem diulang. Jendela dengan panggangan geometris dibingkai dengan band prasasti Kufi
muncul untuk tanggal dari fondasi masjid. Dekorasi plesteran ditambahkan oleh al-Hafiz menghiasi
dinding dan kubah sangat berbeda dari gaya asli, yang tidak mengejutkan, karena mereka melakukan
lebih dari satu abad kemudian. Kubah di depan transept dihiasi dengan cincin terdiri dari lengkungan
lobed menunjuk ke tengah. Ini lengkungan membawa band prasasti hiasan. Menariknya, salah satu
panggangan semen dari zona transisi kubah al-Hafizh termasuk pecahan kaca hijau dan kuning,
contoh awal dikenal seperti dekorasi jendela. Ini Fatimiyah dekorasi akhirperiode menunjukkan jenis
yang lebih hiasan huruf Kufi dan komposisi yang lebih dalam desain permukaan, yang melibatkan
pengulangan kurang pola.
68
Struktur kecil
Gambar 2.31 Struktur di Islamic Center
(Sumber: google.com)
Selama berabad-abad, al-Azhar mengakuisisi beberapa maqsuras, salah satunya dibangun
oleh Jawhar pendiri, dan lebih dari satu niche doa. Ada jimat untuk mencegah burung dari bersarang
di masjid. Air-roda disajikan air mancur dan jamban dengan air yang tersimpan dalam waduk.
Ada dapur yang melekat pada masjid di mana makanan disiapkan yang disediakan oleh
sumbangan amal. Pada suatu waktu sejumlah besar orang miskin melekat pada masjid dan tinggal di
sana secara hampir teratur. Pada tahun 1415 jumlah itu terbuat dari 750 orang tersebut, mewakili
seluruh provinsi Mesir, bersama dengan orang asing. Perintah diberikan untuk mengusir mereka dari
masjid bersama dengan semua perabotan dan efek mereka, seperti yang dilaporkan bahwa hal-hal
terlarang yang terjadi di masjid. Kemudian, bagaimanapun, al-Azhar dikelilingi oleh tempat tinggal
bagi banyak siswa dan pengunjung miskin.
Seperti masjid Amr di al-Fustat, al-Azhar di al-Qahira memimpin panggilan untuk doa yang
harus diikuti oleh masjid-masjid lainnya. Oleh karena itu memiliki sejumlah jam matahari dan
sejumlah astronom melayani masjid untuk perhitungan waktu shalat.
Gambar 2.28 Blockplan Al-Azhar Islamic Center
(Sumber: google.com)
69
BAB III
TINJAUAN KHUSUS
BANGUNAN PUSAT DAKWAH ISLAM (PUSDAI)
3.1
Deskripsi dan Sejarah Bangunan Pusat Dakwah Islam, Bandung
Menurut kamus besar bahasa Indonesia Pusat yang berarti tempat yg letaknya di bagian
tengah, sedangkan Dakwah yang berarti penyiaran agama dan pengembangannya di kalangan
masyarakat; seruan untuk memeluk, mempelajari, dan mengamalkan ajaran agama;
-- bilhal dakwah dengan contoh perbuatan yang nyata;
-- bilmal dakwah dengan harta benda;
Lalu Islam menurut kamus besar bahasa Indonesia yang berarti agama yg diajarkan oleh Nabi
Muhammad saw. berpedoman pd kitab suci Alquran yg diturunkan ke dunia melalui wahyu Allah
Swt. Maka dari itu Pusat Dakwah Islam adalah berarti Pusat kegiatan yang bersifat mengajak dan
memanggil orang untuk beriman dan taat kepada Allah Subhaanahu wa ta'ala sesuai dengan garis
aqidah, syari'at dan akhlak Islam. Kata dakwah merupakan masdar (kata benda) dari kata kerja da'a
yad'u yang berarti panggilan, seruan atau ajakan.
Pusdai secara fisik adalah bangunan masjid Masjid Pusdai Jabar.Namun sebagai lembaga,
Pusdai adalah lembaga dakwah atas fasilitas Pemerintah Provinsi Jawa Barat untuk menjadi sentral
pemrograman, pembinaan, dan pengembangan syiar Islam di wilayah Jawa Barat. Lembaga ini
bersama Masjid At-Ta’wun Puncak Bogor dan Gedung Bale Asri berada di bawah kendali Yayasan
Darma Asri (d/h Yayasan Dharma Bhakti), sebuah yayasan yang berada di bawah naungan Pemprov
Jabar.
Dalam struktur organisasi, Pusdai dipimpin oleh seorang Direktur (kini dijabat oleh Drs. H.
Zaenal Abidin, M.Ag) yang membawahkan empat bidang: Bidang Kajian Informasi dan
Kemasyarakatan (KIK), Bidang Administrasi dan Keuangan (Adkeu), Bidang Pelayanan Ibadah dan
Haji (PIH), serta Bidang Pendidikan dan Dakwah (Dikda).
Masjid Pusdai adalah bangunan utama di Kompleks Pusdai. Di sekeliling masjid terdapat
berbagai ruang –termasuk ruang seminar, perpustakaan, dan sebagainya– sebagai kantor pengurus dan
aktivis Pusdai.Kompleks Pusdai berada di Jln. Diponegoro 63 Bandung, tak jauh dari Gedung Sate
dan Lapaangan Gasibu Bandung, dan Kompleks Pusdai bersebelahan dengan Gedung RRI Bandung.
Pusat Dakwah Islam (PUSDAI) didirikan pada tahun 1977-1978 yang diprakarsai oleh
Gubernur Jawa Barat sendiri yaitu Gubernur H. Aang Kunaefi periode 1975-1985.PUSDAI ini
64
didesain oleh seorang Arsitek yang bernama Prof. Ir. Slamet Wirasonjaya. Keseluruhan area PUSDAI
ini 4,5 hektar dan memiliki sebuah menara dengan tinggi 33 meter. Masjid ini berbeda dengan Islamic
Center lainnya yang menggabungkan beberapa sarana dalam satu komplek, Masjid yang biasa
disingkat Masjid Pusdai ini hanya ada satu bangunan utama yang memiliki banyak bangunan dan
ruang yang berbeda-beda fasilitasnya.Memiliki 5 buah pintu masuk dengan daya tampung hingga
4.600 Orang Jamaah. Masjid ini terdapat fasilitas ruang seminar seluas 280 m2, Gedung Bale Asri
untuk pernikahan dan kegiatan lainnya dengan daya tampung hingga dua ribu orang seluas 1.200 m2,
ruang pameran mushaf sundawi, perkantoran seluas 950 m2, perpustakaan 300m2 serta klinik dan
lembaga bahasa.
Selain menyelenggarakan berbagai aktivitas ibadah sejumlah kegiatan lainnya rutin
diselenggarakan oleh Pusdai, di antaranya adalah kuliah dhuha tiap hari Ahad di ruang seminar
(09.00-10.30 WIB), kursus berbagai bahasa asing, kajian tafsir, diskusi keislaman, dan seminar, dan
sebagainya.
Sejumlah rute angkutan kota maupun bis kota melewati Kompleks Pusdai, di antaranya:
Angkot jurusan Cicaheum-Ciwastra, Riung Bandung-Dago, Cicaheum-Ciroyom, Cicaheum-Ledeng,
ST Hall-Sadang Serang, Caringin-Dago, Gedebage-Awiligar, dan bis kota jurusan DipatiukurJatinangor.
3.2
Identifikasi Bangunan Pusat Dakwah Islam Kota Bandung
3.2.1 Keberadaan Bangunan Pusat Dakwah Islam Kota Bandung
Tujuan awal didirikannya Pusat Dakwah Islam di Kota Bandung demi memenuhi tiga
unsur dari Dinul Islam, yaitu : imal, amal, dan ilmu. Dengan menjadikan masjid sebagai pusat
peribadatan dan pengembangan keshalihan umat, menjadikan masjid sebagai pusat peradaban
islam, menghimpun dan meningkatkan potensi umat dalam rangka kerjasama dalam bidang
pendidikan, social, dan ekonomi umat, membangun jiwa kejaamahan dan kepemimpinan, dan
memberikan bimbingan serta arahan terhadap perjalanan bangsa menuju cita-cita Negara adil,
makmur, dan sejahtera.
Dapat dilihat bahwa kawasan bangunan Pusat Dakwah Islam Kota Bandung berada di
tengah kawasan pemukiman penduduk, seperti gambar di bawah ini :
65
Gambar 3.1
Peta Bandung
(Sumber : Google Earth)
3.2.2
Data bangunan Pusat Dakwah Islam Bandung
Berikut ini adalah data bangunan Pusat Dakwah Islam Bandung, baik berupa site
plan, block plan, dll. Selain itu juga ditampilkan pula gambar pola tata massa dan bentuk
bangunan pada Pusat Dakwah Islam Bandung.
A : massa bangunan mesjid
B : massa bangunan serbaguna
C : massa bangunan pameran
D : massa bangunan kantin
E : massa bangunan power house
Gambar 3.2
Block Massa PUSDAI
(Sumber : data pribadi)
66
Gambar 3.3
Photo Siteplan PUSDAI
(Sumber : google maps)
Nama bangunan
: Pusat Dakwah Islam, Bandung
Arsitek
: Prof. Ir. Slamet Wirasonjaya
Batas bangunan
:
a. Utara (U)
: Jl. Suci
b. Timur (T)
: Jl. Pusdai
c. Selatan (S)
: Jl. Diponogoro dan Jl. Wage Rudolf Supratman
d. Barat (B)
: Pemukiman warga
Saat ini bangunan Pusat Dakwah Islam Bandung tidak hanya digunakan sebagai
tempat untuk melaksanakan ibadah, seminar, pameran mushaf sundawi, klinik, dan lembaga
bahasa. Tetapi juga digunakan sebagai tempat resepsi pernikahan dan juga tempat untuk
kegiatan beladiri.Keseluruhan area PUSDAI ini 4,5 hektar dan memiliki sebuah menara
dengan tinggi 33 meter. Masjid ini berbeda dengan Islamic Center lainnya yang
menggabungkan beberapa sarana dalam satu komplek, Masjid yang biasa disingkat Masjid
Pusdai ini hanya ada satu bangunan utama yang memiliki banyakbangunan dan ruang yang
berbeda-beda fasilitasnya.Memiliki 5 buah pintu masuk dengan daya tampung hingga 4.600
Orang Jamaah. Masjid ini terdapat fasilitas ruang seminar seluas 280 m2, Gedung Bale Asri
untuk pernikahan dan kegiatan lainnya dengan daya tampung hingga dua ribu orang seluas
1.200 m2, ruang pameran mushaf sundawi, perkantoran seluas 950 m2, perpustakaan 300m2
serta klinik dan lembaga bahasa.
Bangunan Pusat Dakwah Islam Bandung terletak di kawasan yang strategis, diapit
oleh Jl. Suci, Jl. Pusdai, Jl. Diponogoro, dan Jl. Melania.Strategis dalam arti kata bahwa
bangunan Pusat Dakwah Islam Bandung terletak di kawasan yang dimana akses untuk
pencapaian mudah bagi pejalan kaki dan pengendara kendaraan. Bangunan Pusat Dakwah
67
Islam Bandung merupakan bangunan yang cukup banyak dikunjumgi karena tidakhanya
sebagai tempat untuk beribadah umat islam tetapi juga sebagai tempat untuk melaksanakan
seminar dan kegiatan sosial lainnya.
Bangunan Pusat Dakwah Islam Bandung terdiri daribeberapa bentuk massa terpusat
dan linier. Organisasi ruang yang terjadi berpengaruhpula terhadap pola ruang yang terjadi di
dalam tapak bangunan Pusat Dakwah Islam Bandung.
3.2.3 Kondisi Fisik
Kondisi fisik merupakan salah satu faktor yang sangat menentukan dalam
pembentukan bentuk dan tatanan pola massa di dalam tapak. Oleh karena itu kita harus
mengetahui potensi-potensi atau kendala-kendala yang ada pada tapak yang akan dikaji.
Seperti batas site Pusat Dakwah Islam Bandung yang diapit oleh tiga ruas jalan yaitu Jl. Suci ,
antara Jl. Diponogoro dan Jl. Wage Rudolf Supratman, dan Jl. Pusdai. Selain itu juga keberadaan
Pusat Dakwah Islam Bandung yang merupakan bangunan yang berfungsi sebagai ruang
publik menjadi faktor penting dalam proses perancangan bentuk dan pola tatanan massa
ruang yang terjadi.
Gambar 3.4
Photo PUSDAI
(Sumber : Google Earth)
68
3.3
Kondisi Fisik Fungsi BangunanPada Site Pusat Dakwah Islam
3.3.1
Kawasan Masjid Pusat Dakwah Islam
Bangunan Masjid
Pada bangunan masjid terdapat beberapa ruang yaitu
ruang wudhu pria dan wanita, ruang solat, dan ruang
pendukung
seperti ruang kantor pengelola, ruang
Gambar 3.5
multimedia,
ruang seminar, dan ruang informasi.
Photo PUSDAI
3.6
(SumberGambar
: data pribadi)
Photo Masjid PUSDAI
(Sumber : data survey lapangan)
Gambar 3.6
Gambar 3.7
Photo Mimbar Masjid PUSDAI
Photo Tempat Solat Masjid PUSDAI
Photo Bedug Masjid PUSDAI
(Sumber : data survey lapangan)
(Sumber : data survey lapangan)
(Sumber : data survey lapangan)
Mimbar Imam di Masjid
Pusat
Dakwah
Islam
yang
menggunakan ornamen-ornamen
Tempat Solat Masjid Pusat
Gambar 3.8
Di Masjid Pusat Dakwah
Dakwah Islam ini sangat luas dan
Islam
dapat menampung 4.600 jamaah.
bedug yang cukup besar.
pun
mempunyai
kaligrafi yang indah dan ada
pencahayaan buatan.
69
juga
Gambar 3.9
Gambar 3.10
Gambar 3.11
Photo Didalam Ruang Multimedia
Photo Pintu Masuk R. Multimedia
Photo Ruang Seminar Masjid PUSDAI
Masjid PUSDAI
Masjid PUSDAI
(Sumber : data survey lapangan)
(Sumber : data survey lapangan)
(Sumber : data survey lapangan)
Ruang
Multimedia
ini
Pintu
masuk
ruang
Di Masjid Pusat Dakwah
Islam pun terdapat dua ruang
terdapat dilantai 2 Masjid Pusdai.
Multimedia hanya ada signage
seminar
Kapasitas Ruang ini bisa dipakai
kecil
berbeda-beda
kurang lebih 90 orang.
MULTIMEDIA'.
3.3.2
bertulisan
'RUANG
yang
masing-masing
kapasitas
pemakaiannya.
Kawasan Gedung Serba Guna/ Bale AsriPusat Dakwah Islam
Gedung Serbaguna
Gambar 3.12
Gedung Serbaguna Masjid PUSDAI
(Sumber : data pribadi)
70
Pada bangunan Gedung Serbaguna/ Bale
Asri
Pusat
Dakwah
Islam sering
kali
disewakan tempat resepsi pernikahan. Bale
Asri PUSDAI ini mempunyai kapasitas dua
ribu orang dan luasan 1200m2.
Gambar 3.13
Gedung Serbaguna/ Bale Asri Masjid PUSDAI
(Sumber : data survey lapangan)
Drop Off Bale Asri ini bisa dilewati oleh duarah mobil yang yang
dikarenakan jalannya cukup lebar kurang lebih lebarjalannya 8m2.
Gambar 3.14
Drop Off Bale Asri Masjid PUSDAI
(Sumber : data survey lapangan)
Gambar 3.15
Gambar 3.16
Gambar 3.17
Photo Dalam Bale Asri PUSDAI
Photo Selasar Bale Asri PUSDAI
Photo Ornamen Dinding Bale Asri PUSDAI
(Sumber : data survey lapangan)
(Sumber : data survey lapangan)
(Sumber : data survey lapangan)
Ruang
sangat
dalam
luas
menampung
didalamnya.
Bale
Asri
Selasar
Bale
Asri
Pusat
Dinding-dinding di Bale Asri
dan
mampu
Dakwah Islam cukup luas dan
Pusat Dakwah Islam ini di hiasi
2000
orang
selasar Bale Asri ini bisa akses
oleh macam-macam ornamen-
ke Masjid PUSDAI.
ornamen.
71
3.3.3
Bangunan Utilitas Pusat Dakwah Islam
Ruang Utilitas dan Tempat
pembuangan sampah
Gedung Serbaguna
Gambar 3.18
Bangunan Utilitas PUSDAI
(Sumber : data sendiri)
Pusat Dakwah Islam ini mempunyai ruang
kontrol utilitas sendiri yang berada di ujung utara
di site plan.
Gambar 3.19
Photo Banguna Utilitas PUSDAI
(Sumber : data survey lapangan)
Tempat pembuangan sampah Pusat Dakwah
Islam ini sangat tertutup, yang dikarenakan
sampah-sampah yang di PUSDAI ini di simpan
di rang bawah tanah.
Gambar 3.20
Photo Tempat Pembuangan Sampah PUSDAI
(Sumber : data survey lapangan)
72
3.3.4
Bangunan Pameran Pusat Dakwah Islam
Bangunan Pameran
Gedung Serbaguna
Gambar 3.21
Bangunan Pameran PUSDAI
(Sumber : data pribadi)
Bangunan Pameran ini tidak difungsikan
hanya untuk pameran saja tapi adafungsi lain
seperti dilantai dua bangunan ini ada Taman
Kanak-kanak dan dilantai satunya difungsikan
juga tempat manasik Haji.
Gambar 3.22
Photo Bangunan Pameran PUSDAI
(Sumber : data survey lapangan)
Selasar di Taman Kanak-kanak Pusat
Dakwah Islam ini menyambungkan Ruang
Guru dan Ruang belajar Murid-murid TK
PUSDAI ini.
Gambar 3.24
Photo Tempat Bermain TK PUSDAI
(Sumber : data survey lapangan)
Fasilitas bermain di TK Pusat Dakwah
Islam ini ada kolam bola yang ada
perosotannya, dan lain-lain.
Gambar 3.23
Photo Selasar TK PUSDAI
(Sumber : data survey lapangan)
73
3.3.5
Bangunan Kantin Pusat Dakwah Islam
KANTIN
Gedung Serbaguna
Gambar 3.25
Bangunan Kantin PUSDAI
(Sumber : data pribadi)
Sarana lain di Pusat Dakwah Islam ini ada
Kantin yang menjual makanan-makanan berat
dan cemilan juga menjual minuman-miunam
segar.
Gambar 3..26
Photo Kantin PUSDAI
(Sumber : data survey lapangan)
74
3.4
Kondisi Fisik Sarana Prasarana Pada Site Pusat Dakwah Islam
3.4.1
Sirkulasi dan Parkir
Sirkulasi dalam tapak tediri dari sirkulasi kendaraan dan pejalan kaki, dimana
sirkulasi kendaraan terbagi menjadi duabagian yaitu parkiran mobil dan motor.
Gambar 6.6
Gambar
3.27
Tempat Parkiran Kendaraan
PUSDAI
Parkiran
Kendaraan
PUSDAI
(Sumber : data pribadi)
(Sumber : data pribadi)
Gambar 3.28
Gambar 3.29
Photo Parkiran Motor PUSDAI
Photo Parkiran Mobil PUSDAI
(Sumber : data survey lapangan)
(Sumber : data survey lapangan)
Selasar di Taman Kanakkanak Pusat Dakwah Islam ini
menyambungkan Ruang Guru dan
Ruang belajar Murid-murid TK
PUSDAI ini.
Selasar di Taman Kanakkanak Pusat Dakwah Islam ini
menyambungkan Ruang Guru dan
Ruang belajar Murid-murid TK
PUSDAI ini.
75
3.4.2
Sirkulasi Pejalan Kaki dan Kendaraan
Gambar 3.30
Sirkulasi Kendaraan dan Pejalan Kaki PUSDAI
(Sumber : data pribadi)
Gambar 3.31
Gambar 3.32
Gambar 3.33
PhotoPlaza PUSDAI
Photo Jalan Mobil PUSDAI
Photo Parkiran Motor PUSDAI
(Sumber : data survey lapangan)
(Sumber : data survey lapangan)
(Sumber : data survey lapangan)
Plaza ini biasa digunakan
untuk upacara bendera di hari
hari besar.
Jalan ini pintu masuk
mobil dari jalan pusdai atau
pintu masuk mobil dari timur.
Perkerasan
ini
biasa
dipakai untuk parkir motor.
76
3.4.3
Ruang Terbuka
Pada bangunan Pusat Dakwah Islam cukup banyak memiliki ruang terbuka.Ruang
terbuka bangunan Pusat Dakwah Islam pada luar bangunan berupa area parkir, plaza, tempat
upacara bendera, dan taman kecil.
Ruang Terbuka
Gambar 3.34
Ruang Terbuka di PUSDAI
(Sumber : data pribadi)
Gambar 3.35
Gambar 3.36
PhotoInCourt PUSDAI
Photo Plaza Utama PUSDAI
(Sumber : data survey lapangan)
(Sumber : data survey lapangan)
Ruang Terbuka yang berada di
dalam masjid PUSDAI atau Incourt,
Incourt ini sering juga dipakai untuk
tempat akad nikah.
Plaza utama Pusdai multi
fungsi, untuk tempat solat di luar
bisa lalu bisa jadi tempat tawaf
pada saat acara-acara tentang haji
dan bisa brfungsi lainnya.
77
3.4.4
Pendestrian
Pedestrian sangat penting keberadaannya sebagai penghubung antara bagian luar dan
dalam bangunan.Pedestrian dalam tapak bangunan Pusat Dakwah Islam berada di sisi
bangunan berupa teras.
Gambar 3.37
Pendestrian di PUSDAI
(Sumber : data pribadi)
Gambar 7.6
Pendestrian di PUSDAI
(Sumber : data pribadi)
Gambar 3.38
Gambar 3.39
PhotoPendestrian PUSDAI
Photo Pendestrian daerah Kantin PUSDAI
(Sumber : data survey lapangan)
(Sumber : data survey lapangan)
Pendestrian penyambung dari
jalan
3.4.5raya kedalam
Signage/ Pusat
TandaDakwah
Islam.
Pendestrian yang menyambung antara
parkiran ke Kantin PUSDAI
78
Signage (tanda-tanda) yang berada pada tapak bangunan Pusat Dakwah Islam akan
memberikan informasi kepada pengguna masjid dan fasilitas lainnya, yang berarti
memudahkan para pengguna untuk mengenali sesuatu, seperti fungsi / nama ruangan, alur
kendaraan ataupun pejalan kaki.
Gambar 3.40
Blockplan PUSDAI
(Sumber : data pribadi)
Gambar 3.41
Gambar 3.42
Gambar 3.43
Photo Signage PUSDAI
Photo Zoning PUSDAI
Photo Signage Utama PUSDAI
(Sumber : data survey lapangan)
(Sumber : data survey lapangan)
(Sumber : data survey lapangan)
Signage ini berada di
mainenterance
bangunan
Masjid PUSDAI
Signage Zoning berada di
antara bangunan pameran dan
Bale Asri.
Signage Utama Pusat
Dakwah Islam ini berada
diantara jalan Pusdai dan jalan
Suci.
79
3.5
Data Tapak
Data mengenai tapak sangat diperlukan untuk mengetahui prosentase
kebutuhan serta perbandingsn antara ruang terbuka, parkir dan bangunan.
Adapun dimensi tapak Hotel Preanger adalah sebagai berikut :
•
Luas : 45.000 m2
•
Lantai seluruh bangunan : 13.832 m2
•
Bangunan mesjid : 4.670.15 m2
•
Bangunan pertemuan : 1.318.48 m2
•
Bangunan wudhu, kantin, koprasi : 1.244 m2
•
Bangunan administrasi : 1.117.44 m2
•
Bangunan perpustakaan : 2.515.25 m2
•
Bangunan pameran : 1.672.73 m2
•
Plaza : 3.375 m2
•
Pedestrian : 4.760.50 m2
•
Jalan aspal : 8.557.90 m2
•
Parker mobil dan motor : 2.698.80 m2
•
Taman : 5.255.10 m2
Zonning Tapak Pusat Dakwah Islam
Tapak dimanfaatkan semaksimal mungkin untuk fungsi bangunan hotel.Ruang luar
yang ada dimanfaatkan untuk parkir dan taman-taman.
Gambar 3.44
Photo Signage zonning PUSDAI
(Sumber : data survey lapangan)
80
3.6
Perletakan MassaBangunan Pusat Dakwah Islam
Massa A (lihat gambar) adalah bangunan mesjid, massa B adalah bangunan serbaguna (Bale
Asri), massa C adalah bangunan pameran, massa D adalah bangunan kantin, sedangkan massa E
adalah bangunan power house. Massa A berorientasi ke Jl. Pusdai.Massa bangunan mesjid ini
berbentuk persegi empat yang mengalami adiktif pada beberapa sisinya sebagai jalur sirkulasi
kendaraan dan sirkulasi didalam bangunan. Massa bangunan mesjid ini terdiri dari 3 lantai, fungsi
bangunan mesjid ini adalah :
•
Lantai 1
=
tempat sholat dan tempat wudhu,
•
Lantai 2
=
tempat sholat, kantor, ruang seminar, dll
•
Lantai 3
=
gudang dan kamar tamu
Massa B berorientasi ke Jl. Pusdai.Massa bangunan Bale Asri berbentuk empat persegi
panjang yang mengalami adiktif pada salah satu sisinya sebagai area service.massa bangunan Bale
Asri terdiri dari satu lantai yang berfungsi sebagairuang serbaguna.
Massa bangunan C yang berorientasi keJl. Pusdai berbentuk empat persegi panjang dengan
adanya tambahan (additive) pada salah satu sisinya. Bangunan ini terdiri dari satu lantai yang
berfungsi sebagai ruang pamer dan kantor.
Massa bangunan D berorientasi pada mesjid berbentuk empat persegi panjang.Bangunan ini
terdiri dari satu lantai yang berfungsi sebagaitempat makan.
Massa bangunan E berorientasi pada mesjid berbentuk empat persegi panjang.Bangunan ini
terdiri dari satu lantai yang berfungsi sebagai power house.
Komposisi massa bangunan lama dan bangunanPusat Dakwah Islam :
A : massa bangunan mesjid( 3 lantai )
B : massa bangunan serbaguna( 1 lantai )
C : massa bangunan pameran( 2lantai )
D : massa bangunan kantin( 1 lantai )
E : massa bangunan power house (1 lantai)
Gambar 3.45
Block Massa PUSDAI
(Sumber : data pribadi)
81
3.7
Penggabung Massa Pusat Dakwah Islam
Penggabungan antara ketiga massa bangunan mesjid, gedung serbaguna, danruang pameran
dihubungkan oleh selasar. Selasar ini ada yang berorientasi pada Jl. Pusdai dan ada pula yang
berorientasi pada tiap bangunan dengan lebar 2meter dengan panjang tiap selasar berfariatif.
Gambar 3.46
Block Massa 3D PUSDAI
(Sumber : data pribadi)
Gambar 3.47
Photo Selasar PUSDAI
(Sumber : datasurvey lapangan)
Selasar yang menghubungkan antara massa satu dengan yanglainnya dan berbentuk persegi.
82
3.8
Kondisi Fisik BangunanPusat Dakwah Islam Dari Luar Site Bangun.
Kondisi fisik bangunan yang dilihat dari luar siteplan Pusat Dakwah Islam yaitu kondisi fisik
bangunannya dan kita ambil gambar dari beberapaview yaitu dari view jalan diponogoro lalu
pertigaan jalan suci dan pusdai dan jalan W.R.Supratman.
B
Gambar 3.48
Block Massa 3D PUSDAI
(Sumber : data pribadi)
A
Signage Utama Pusat Dakwah Islam
yang diletak di antara jalan suci dan pusdai,
materialnya menggunakan kombinasi keramik
berwarna hitam dan hurufnya menggunakan
plat baja yang di baut ke keramik.
Gambar 3.49
Photo Signage Utama PUSDAI
(Sumber : datasurvey lapangan)
Foto ini diambil di depan rumah makan
HDL dan mengarah ke arah PUSDAI
B
Gambar 3.50
Photo PUSDAI
(Sumber : datasurvey lapangan)
83
C
Foto ini diambil dari jalan pusdai
mengarah ke siteplan Pusat Dakwah Islam
Gambar 3.51
Photo PUSDAI
(Sumber : datasurvey lapangan)
D
Foto ini diambil dipertigaan jalan w.r.
supratman dan jalan pusdai
Gambar 3.52
Photo PUSDAI
(Sumber : datasurvey lapangan)
Foto ini diambil dijalan suci mengarah
ke arah siteplan Pusat Dakwah Islam.
E
Gambar 3.53
Photo PUSDAI
(Sumber : datasurvey lapangan)
Foto ini berada di pertigaan jalan w.r.
supratman dan jalan pusdai.
F
Gambar 3.54
Photo PUSDAI
(Sumber : datasurvey lapangan)
84
BAB IV
ANALISIS
BANGUNAN PUSAT DAKWAH ISLAM (PUSDAI)
4.1
Analisis Fungsi Tatanan Massa Dan Bentuk Bangunan Pusat Dakwah Islam
(PUSDAI), Bandung
Bangunan PUSDAI mempunyai beberapa massa bangunan dengan fungsi yang berbedabeda. Terdiri dari :
1. Masjid PUSDAI
2. Bale Asri PUSDAI
Bangunan
Masjid
PUSDAI
memiliki fungsi yang utama yaitu sebagai
tempat sembahyang dan ada pula fungsi
lainnya didalam bangunan ini, yaitu sebagai
ruang seminar yang berada di lantai dua
dibagian masjid ini, lalu ada ruang
multimedia
yaitu
sebagai
tempat
berdakwah atau presentasi dengan fasilitas
yang
full
audiovisualnya.
Didalam
bangunan pun ada ruang untu pengelola. Di
lantai tiga bangunan masjid ini ada kamar
tidur untuk Iman besar pendatang dari luar
bandung tetapi hanya terdapat beberapa
kamar saja.
Bangunan Bale Asri PUSDAI
memiliki fungsi pendukung utama. Di
Bale Asri ini mempunyai tempat amal
zakat dan naik haji. Lalu dilantai dua
bangunan bale asri ini difungsikan
sebagai taman kanak-kanak.
86
3. Gudang Serba Guna PUSDAI
Bangunan GSG
PUSDAI
memiliki fungsi pendukung utama.
Gedung Serba Guna PUSDAI sering
dipakai untuk resepsi pernikahan.
4. Perpustakaan PUSDAI
Bangunan
Perpustakaan
PUSDAI
memiliki fungsi pendukung bangunan utama.
Perpustakaan
PUSDAI
berfungsi
sebagai
perpustakaan umum. Di perpustakaan ini banyak
sekali buku-buku tentang islam.
5. Kantin PUSDAI
Bangunan
kantin
PUSDAI
memiliki fungsi pendukung bangunan
utama. Kantin PUSDAI berfungsi sebagai
tempat makan para pengelola dan juga
untuk umum. Di kantin PUSDAI ini
terdapat Koperasi untuk pengelola dan
umum juga.
87
4.2 Analisis Tata Massa Pusat Dakwah Islam, Bandung
4.2.1 Zoning Teori Iman, Amal, Ilmu Pada Tata massa PUSDAI, Bandung
Berdasarkan gambar disamping, kawasan PUSDAI
memiliki tatanan massa yang mengikuti dinul Islam yaitu Masjid
diibaratkan sebagai Iman melambangkan tempat berpusatnya
iman
ilmu
amal
seluruh kegiatan ibadah. Bangunan perpustakaan dan Bale Asri
diibaratkan sebagai ilmu. Hal itu didasari pemakaian perpustakaan
sebagai gudang ilmu, dan bale asri dapat pula digunakan sebagai
syiar hal yang bermanfaat, juga karena dilantai 2
bangunan
pameran terdapat taman kanak-kanak islam. Amal dilambangkan
dengan GSG. GSG biasa digunakan sebagai ruang serba guna
dalam berbagai kegiatan islami.
4.2.2 Zoning Menurut Fungsi tata massa PUSDAI, Bandung
Bangunan pada kawasan PUSDAI dibagi menjadi beberapa
private
area. Area publik yang dapat diakses oleh keseluruhan pengunjung
semi privateterletak menyebar di setiap sisi site PUSDAI. Area semi private
yang digunakan sebagai sarana ibadah dan pertemuan terbatas
public
terletak terpusat di tengah site. Berbagai area private khusus
pengelola terdapat pada massa yang sama dengan ruang-ruang semi
service
private, namun memiliki jalur sirkulasi yang berbeda. Fungsi
service terletak jauh dari massa utama dan publik.
4.2.3 Arah Bangunan Tata Massa PUSDAI, Bandung
Kiblat
Ka’bah,
Saudi
Arabia
Tata Massa seluruh bangunan PUSDAI yang berfungsi
sebagai pusat kegiatan ibadah dan dakwah mengarah ke arah
Kiblat sebagai pusat arah ibadah umat Islam. Arah Kiblat
Indonesia sendiri mengacu pada bangunan Ka’bah di Makkah, Arab
Saudi.
88
4.2.4 Prinsip Tata Massa Pada Tata massa PUSDAI, Bandung
Bale Asri
Panjang 33m, lebar 18m,
tinggi 2 lantai tinggi sampai
titik puncak atap 12m
Masjid
Panjang 83m, lebar 60m,
tinggi 4 lantai tinggi sampai
titik puncak atap 25m
Terdapat beberapa teori Prinsip Tata massa menurut D. K. Ching. Tata
massa pada Pusat Dakwah Islam ini memakai prinsip tata massa hirarki ukuran.
Hirarki ukuran ditampakkan dengan berdirinya bangunan utama dengan ukuran
terbesar yang menjadi pusat dari bangunan-bangunan lainnya. Seperti Masjid pada
bangunan PUSDAI yang menjadi bangunan pusat dikawasan PUSDAI. Dari segi
ukuran dan volume, Masjid pusdai jauh lebih besar daripada Bangunan Bale Asri,
GSG, Perpustakaan, dan Kantin yang berada disekitarnya.
GSG
Panjang 60m, lebar 20m,
tinggi 1 lantai tinggi sampai
titik puncak atap 12m
25m
12m
Perpustakaan
Panjang 20m, lebar
12m, tinggi 2 lantai
tinggi sampai titik
puncak atap 15m
6m
8m
10m
Kantin
Panjang 30m, lebar
10m, tinggi 1 lantai
tinggi sampai titik
puncak atap 10m
masjid
kantin
Perpustakaan
Bale Asri
GSG
Tampak Site PUSDAI
+25.00m
+12.00m
+10.00m
+8.00m
89
4.2.5 Perletakan Massa Bangunan Pada Kawasan PUSDAI, Bandung
BL
U
TL
B
C
T
BD
S
Masjid berada di tengah
kawasan PUSDAI sebagai pusat
kegiatan ibadah dan dakwah.
Terletak ditengah site dan jauh dari
kebisingan lalu lintas untuk
mendukung penggunaan bangunan
yang membutuhkan suasana yang
tenang.
TG
TL
T
Kantin PUSDAI berada di barat
daya site dekat dengan jalan umum
yaitu diponogoro untuk
memudahkan akses dari dalam dan
luar site.
BD
Perpustakaan PUSDAI terletak di
selatan kawasan PUSDAI dan
dekat dengan pertigaan jalan
d i p o n o g o r o d e n g a n W. R .
Supratman dan untuk
memudahkan akses ke
perpustakaan.
Bale Asri dan Taman kanak-kanak
ini berada di sebelah timur masjid.
Akses menuju bangunan ini dari
jalan PUSDAI
GSG dengan fungsi yang umum
terletak di timur laut site yang
berbatasan dengan jalan Surapati
(suci).
S
4.1.6 Pola Massa Bangunan Pusat Dakwah Islam, Bandung
BL
U
TL
B
BD
T
S
TG
Pola tata massa
pada kawasan Pusat
dakwah Islam kota
Bandung ini berpola
terpusat pada Masjid.
Bangunan Bale Asri, GSG,
Perpustakaan, dan Kanti
semua tersebar disekitaran
Masjid.
90
Pada bentuk atap masjid
PUSDAI berbentuk jurai, karena
bangunan-bangunan PUSDAI
memiliki konsep perpaduan
arsitektur dari arabian dan sunda.
4.3 Analisis Bentuk Bangunan Pusat Dakwah Islam, Bandung
4.3.1 Bangunan Masjid PUSDAI, Bandung
Tampak site bangunan PUSDAI
Luas bangunan PUSDAI
kurang lebih adalah
4870 meter persegi.
Bangunan masjid PUSDAI
didesign lebih megah dan besar, karena
masjid PUSDAI merupakan pusat dari
seluh bangunan PUSDAI. Hirarki yang
digunakan pada bangunan masjid
PUSDAI adalah hirarki bentuk dan
ukuran.
25m
13m
Enterance utama masjid PUSDAI dibuat
lebih menonjol dari bangunan yang lain, agar
pengunjung dapat mudah mengetahui arah
menuju masjid.
18m
Bukaan pada masjid pusdai
berbentuk arch, karena mengadopsi
m a s j i d - m a s j i d
yang berada di negri arab yang banyak
menggunakan bentuk tersebut.
Lagam Arsitektur
Bentuk dasar masjid berupa kubus, kemudian mengalami subtraktif dan aditif sesuai dengan fungsi di
dalamnya. walaupun mengalami subtraktif dan aditif pada massa bangunan, namun tidak
menyebabkan konsep terpusat menjadi buyar. Bentuk dasar masjid berbentuk kubus
Lagam pada PUSDAI, Bandung banyak
dipengaruhi oleh kebudayaan lokal sehingga
bentuk dari tiap bangunan belum tentu memiliki
kesamaan. Tetapi PUSDAI menpuyai lagam
Arsitektur Sundan dan Timur tengah. Dari
bentuk atap dan bangunan di pengaruhi oleh
arsitektur sunda tepapi bukaannya dipengaruhi
oleh arsitektur timur tengah.
karena lebih efektif dalam pengaturan shaf di dalam masjid, sehingga tak banyak ruang yang terbuang.
91
Bangunan GSG PUSDAI ini memiliki
warna dari gradasi cream ke coklat muda. Dan
dikombinasi oleh batu kali didindingnya.
4.3.2 Bentuk Bangunan Gedung Serbaguna PUSDAI, Bandung
Lagam Arsitektur
Luas bangunan GSG
PUSDAI ini kurang lebih
1318 meter persegi
Teras pada
bangunan GSG ini sangat
luas dan mampu
menampung banya orang di
teras ini. Perbandingannya
ukuran teras ini 1/3 dari
bangunan GSGnya sendiri.
Bentuk atap dari bangunan gedung
serbaguna berbentuk jurai, sama seperti
halnya bangunan masjid PUSDAI.
Bangunan gedung serbaguna juga menganut lagam
arsitektur arabic dan sunda.
Bentuk detail dan bukaan pada
bangunan gedung serbaguna berbentuk arch,
karena menganut gaya arsitektur arabic dan
sunda.
9m
12m
Lagam pada GSG
PUSDAI, Bandung sama
seperti bangunan masjid
yang banyak dipengaruhi
oleh kebudayaan lokal
sehingga bentuk dari tiap
bangunan belum tentu
memiliki kesamaan. Tetapi
PUSDAI menpuyai lagam
Arsitektur Sundan dan
Timur tengah. Dari bentuk
atap dan bangunan di
pengaruhi oleh arsitektur
sunda tepapi bukaannya
dipengaruhi oleh arsitektur
timur tengah.
Bangunan gedung serbaguna berbentuk dasar empat
persegi panjang dengan aditif dan subtraktif. Ruang di dalam
bangunan gedung serbaguna dibuat tanpa pembatas atau
dinding agar lebih mudah dalam pengaturan ruang bila ada
kegiatan. Dengan bentuk empat persegi panjang akan
memudahkan dalam penempatan furniture.
Desian dari bangunan serbaguna sengaja dibuat
tidak menonjol dari bangunan masjid, agar tak
menghilangkan hirarki dari masjid PUSDAI.
92
4.3.3 Bentuk Bangunan Bale Asri PUSDAI, Bandung
Bentuk atap dari bangunan gedung
Bale Asri berbentuk jurai, sama seperti
halnyabangunan masjid PUSDAI. Bangunan
gedung serbaguna juga menganut lagam
arsitektur arabic dan sunda.
Ukuran bangunan Bale Asri PUSDAI
ini memiliki ukuran panjang 33 meter dan
lebar 18 meter lalu tinggi 12meter. Pada Bale
Asri ini menggunakan 4 buah atap jurai yang
persegi dan dak beton.
Lagam Arsitektur
9m
Bangunan Bale Asri ini memiliki 2lantai dan
difungsikan sebagai tempat pameran dan dilantai dua nya
sendiri di fungsikan sebagai tempat taman kanak-kanak.
12m
Lagam pada Bale Asri PUSDAI, Bandung sama
seperti bangunan masjid yang banyak dipengaruhi oleh
kebudayaan lokal sehingga bentuk dari tiap bangunan
belum tentu memiliki kesamaan. Tetapi PUSDAI
menpuyai lagam Arsitektur Sundan dan Timur tengah. Dari
bentuk atap dan bangunan di pengaruhi oleh arsitektur
sunda tepapi bukaannya dipengaruhi oleh arsitektur timur
tengah.
Bentuk detail dan bukaan pada
bangunan pada bangunan Bale Asri
berbentuk arch, karena menganut
gaya arsitektur arabic dan sunda.
Bentuk dasar Bale Asri berupa kubus, kemudian mengalami subtraktif dan aditif sesuai dengan fungsi
di dalamnya. walaupun mengalami subtraktif dan aditif pada massa bangunan, namun tidak
menyebabkan konsep terpusat menjadi hilang.
93
4.3.4 Bentuk Bangunan Perpustakaan PUSDAI, Bandung
Lagam Arsitektur
Lagam pada Perpustakaan PUSDAI, Bandung
sama seperti bangunan masjid yang banyak dipengaruhi
oleh kebudayaan lokal sehingga bentuk dari tiap bangunan
belum tentu memiliki kesamaan. Tetapi PUSDAI
menpuyai lagam Arsitektur Sundan dan Timur tengah. Dari
bentuk atap dan bangunan di pengaruhi oleh arsitektur
sunda tepapi bukaannya dipengaruhi oleh arsitektur timur
tengah.
Bentuk dasar Perpustakaan berupa kubus, kemudian mengalami
subtraktif dan aditif sesuai dengan fungsi di dalamnya. walaupun
mengalami subtraktif dan aditif pada massa bangunan, namun tidak
menyebabkan konsep terpusat menjadi hilang.
Ukuran bangunan
Perpustakaan dengan
panjang 20 meter lalu
lebarnya 12meter dan
mempunyai ketinggian
12 meter.
Warna bangunan ini gradasi dari
cream cokal ke coklat muda. Lantai
satu dengan lantai 2 subtraktif dan
adiktifnya nya berbeda-beda.
Bentuk atap dari bangunan
gedung perpustakaan berbentuk
jurai, sama seperti
halnya
bangunan masjid PUSDAI.
Bangunan gedung perpustakaan
juga menganut lagam arsitektur
arabic dan sunda.
12m
Desian dari bangunan perpustakaan sengaja dibuat tidak
menonjol dari bangunan masjid, agar tak menghilangkan
hirarki penempatan massa bangunan.
Bentuk detail dan bukaan
pada bangunan pada bangunan
gedung perpustakaan
berbentuk arch, karena
menganut gaya arsitektur
arabic dan sunda.
94
4.3.5 Bentuk Bangunan Kantin PUSDAI, Bandung
Ukuran bangunan Kantin
dengan panjang 30
meter lalu lebarnya
10meter dan mempunyai
ketinggian 8 meter.
Warna bangunan ini gradasi dari cream cokal ke coklat
muda.
Bentuk atap dari bangunan gedung kantin
berbentuk jurai memanjang, sama seperti halnya
bangunan masjid PUSDAI. Bangunan kantin juga
menganut lagam arsitektur arabic dan sunda.
Lagam Arsitektur
Bentuk detail dan bukaan pada bangunan Kantin
berbentuk kubus, tetapi menganut gaya arsitektur
arabic dan sunda nya masih tetap ada pada tralis
bangunan kantin.
Bentuk bangunan kantin lebih biasa yang
mungkin dikarenakan bangunan pendukung jadi
bentuk bangunan kantin ini sangat biasa dan
minimalis.
Lagam pada Kantin PUSDAI, Bandung sama
seperti bangunan masjid yang banyak dipengaruhi oleh
kebudayaan lokal sehingga bentuk dari tiap bangunan
belum tentu memiliki kesamaan. Tetapi PUSDAI
menpuyai lagam Arsitektur Sundan dan Timur tengah. Dari
bentuk atap dan bangunan di pengaruhi oleh arsitektur
sunda tepapi bukaannya dipengaruhi oleh arsitektur timur
tengah. Hanya saja bangunan kantin ini lebih minimalis.
Kantin memiliki bentuk dasar linier
(memanjang), kemudian mengalami
aditif pada salah satu sisi pendeknya
yang menampung fungsi sebagai
dapur
95
BAB V
KESIMPULAN
Dalam pandangan Islam, antara agama, ilmu pengetahuan, teknologi dan seni terhadap
hubungan yang harmonis yang terintegrasi kedalam suatu sistem yang disebut Dinul Islam.
Didalamnya terkandung tiga unsure pokok, yaitu akidah, syari’ah dan akhlak. Dengan kata lain
iman, ilmu dan amal salih.
Bangunan Pusat Dakwah Islam (PUSDAI) adalah bangunan yang menjadi pusat
informasi masyarakat Islam sekitar jawa barat. Masjid PUSDAI ini terletak disebuah kawasan
yang dimana terdapat massa bangunan untuk memenuhi informasi-informasi terbaru tentang
islam kepada masyarakat islam. Dan PUSDAI pun dibangun demi memenuhi unsur dari Rukun
Islam. Oleh karena itu masjid PUSDAI ini sangat bagus untuk dikaji, selain itu juga merupakan
kawasan multi massa bangunan yang di dalamnya banyak bangunan dengan fungsinya yang
berbeda-beda untuk masyarakat Islam yang menggunakannya.
Dari hasil studi literatur di atas Islamic Center yang terdapat pada berbagai Negara,
tidak memiliki acuan perletakan massa berdasarkan Iman, Amal, dan Ilmu yang ada dalam
konsep pada Islamic Center. Namun dapat diketahui bahwa konsep Iman, Amal, dan Ilmu
merupakan suatu keharusan dimana itu merupakan kebutuhan dari suatu Islamic Center sebagai
penunjang kebutuhan informasi dan religi.
Berdasarkan hasil penelitian ini dapat disimpulkan beberapa hal mengenai Kajian
Tatanan Massa dan Bentuk Bangunan Pusat Dakwah Islam Bandung, sebagai berikut:
1. Bangunan Pusat Dakwah Islam Bandung berfungsi selain sebagai tempat untuk
beribadah, juga berfungsi sebagai tempat untuk melakukan kegiatan yang berkaitan
dengan amal dan ilmu.
2. Konsep perancangan tapak dari bangunan Pusat Dakwah Islam Bandung yaitu
berorientasi cluster. Dan juga pola perletakannya mengacu pada konsep kampung
sunda.
3. Massa bangunan-bangunan memiliki bentuk dasar persegi empat yang disatukan oleh
beberapa ruang penghubung. Dengan massa masjid menjadi pusat orientasi massa yang
lain. Sedangkan bentuk bangunan-bangunan Pusat Dakwah Islam Bandung menganut
gaya arsitektur Arabic dengan perpanduan sunda.
96
DAFTAR PUSTAKA
1.
Ching, Francis.D.K ; 1996 ; Arsitektur : Bentuk, Ruang dan Susunannya ; Erlangga
2.
Sopiandi, Andri ;
2012 ; Penerapan Nilai Formatif Islami Dalamaspek-Aspek
Perancangan Arsitektur ; Institut Teknologi Bandung
3.
Tajuddin, Muhammad ; 1998 ; The Mosque as A Community Development Centre:
Programme and Architectural Design Gudlines for Contemporary Muslim Societies.
Universiti Teknologi Malaysia, Skudai, Johor Darul Ta’zim.
4.
Kamus Besar Bahasa Indonesia Online. http://kbbi.web.id/
5. http://monyetbisabaca.wordpress.com/2012/11/08/karakteristik-bangunan-padaarsitektur-islam/
6. http://arsitektur.blog.gunadarma.ac.id/?p=270
7. http://netsains.net/2010/01/arsitektur-islam-di-indonesia/#
8. http://makalahmajannaii.blogspot.com/2012/05/pengertian-spirit-dan-arsitekturislam.html
9. http://belajardesaindanarsitektur.blogspot.com/2012/06/karakter-bangunan-padaarsitektur-islam_9299.html
10. http://id.wikipedia.org/wiki/Rukun_Islam
11. http://makalahmajannaii.blogspot.com/2012/05/pengertian-spirit-dan-arsitekturislam.html
12. http://www.mint.co.id/2013/04/sejarah-islam-dan-perkembangan-islam.html
13. http://www.lebaran.com/component/k2/item/486-pengertian-islam.html
14. http://id.wikipedia.org/wiki/Islam
15. http://www.nu.or.id/a,public-m,dinamic-s,detail-ids,10-id,40562-lang,id-c,ubudiyyaht,Pengertian+Islam+dan+Iman-.phpx
16. http://muslim.or.id/sejarah-islam
17. http://id.wikipedia.org/wiki/Dakwah
18. http://belajardesaindanarsitektur.blogspot.com/2012/06/karakter-bangunan-padaarsitektur-islam_9299.html#ixzz2T6VegpkT
19. http://books.google.co.id/books?id=2tCkVZgHiLkC&pg=PA320&lpg=PA320&dq=Mu
hammad+Tajuddin,+The+Mosque+as+A+Community+Development+Centre:+Program
me+and+Architectural+Design&source=bl&ots=gmYYyM9_iD&sig=6xU0uomYrpQ
MP1nCNASqOl5No9k&hl=en&sa=X&ei=p_mTUfqbHoqJrgfurYHIAg&redir_esc=y#
95
v=onepage&q=Muhammad%20Tajuddin%2C%20The%20Mosque%20as%20A%20Co
mmunity%20Development%20Centre%3A%20Programme%20and%20Architectural%
20Design&f=false
20. http://at-taqwacentrecirebon.blogspot.com/p/dkm-at-taqwa.html
21. http://sangnanang.wordpress.com/2013/04/02/kemegahan-masjid-raya-at-taqwacirebon/
22. http://www.flashearth.com/?lat=30.045833&lon=31.2625&z=15&r=0&src=ggl
96
Fly UP