...

Profile AMAN Terbaru - Aliansi Masyarakat Adat Nusantara

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

Profile AMAN Terbaru - Aliansi Masyarakat Adat Nusantara
PROFIL ORGANISASI
NAMA
Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN)
INFORMASI UMUM
Alamat : Jln. Tebet Timur Dalam Raya Nomor 11 A , Kel. Tebet Timur, Kec Tebet,
Jakarta Selatan, Indonesia. Kode Pos 12820.
Telepon / Faximili : 83706282
Email: [email protected]
Website : www.aman.or.id
Contact Person : Abdon Nababan
SEJARAH DAN PERKEMBANGAN ORGANISASI
Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN) adalah organisasi kemasyarakatan
(ORMAS) independen yang anggotanya terdiri dari komunitas-komunitas Masyarakat
Adat dari berbagai pelosok Nusantara. AMAN terdaftar secara resmi di Departemen
Kehakiman dan Hak Azasi Manusia sebagai Organisasi Persekutuan melalui Akta Notaris
No. 26, H. Abu Yusuf, SH dan Akta Pendirian tanggal 24 April 2001.
AMAN dibentuk berdasarkan Keputusan Kongres Masyarakat Adat Nusantara (KMAN) I,
di Hotel Indonesia, Jakarta, 17 Maret 1999. Dalam Kongres ini berbagai permasalahan
yang mengancam eksistensi Masyarakat Adat dari berbagai aspek seperti pelanggaran
Hak Azasi Manusia, perampasan tanah adat, pelecehan budaya, berbagai kebijakan yang
dengan sengaja meminggirkan Masyarakat Adat didiskusikan dan dicarikan jalan
keluarnya selama kongres berlangsung. Salah satu dari jalan keluar tersebut adalah
dengan membentuk Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN) sebagai organisasi
yang akan memperjuangkan keputusan-keputusan Kongres.
Kongres Masyarakat Adat Nusantara Pertama (KMAN I) yang berlangsung di Hotel
Indonesia-Jakarta dari tanggal 17 sampai 22 Maret 1999, telah menjadi momentum
konsolidasi bagi gerakan masyarakat adat di Indonesia, salah satunya dengan terbentuknya
AMAN sebagai wadah organisasi bagi masyarakat adat untuk menegakkan hak-hak
adatnya dan memposisikan dirinya sebagai komponen utama di dalam kehidupan
berbangsa dan bernegara. Lebih dari 400 pemimpin masyarakat adat dari seluruh
nusantara berkumpul bersama dan menyepakati visi, misi, azas, garis-garis besar
perjuangan dan program kerja masyarakat adat.
“Pandangan Dasar Kongres Masyarakat Adat Nusantara 1999 tentang Posisi Masyarakat
Adat terhadap Negara” telah menegaskan bahwa masyarakat adat yang menjadi anggota
AMAN adalah komunitas-komunitas yang hidup berdasarkan asal-usul leluhur
secara turun-temurun di atas suatu wilayah adat, yang memiliki kedaulatan atas
tanah dan kekayaan alam, kehidupan sosial budaya yang diatur oleh hukum adat,
dan lembaga adat yang mengelola keberlangsungan kehidupan masyarakatnya.
Pada periode awal pembentukannya 1999-2003, 54 Dewan AMAN sebagai badan
pengambil keputusan tertinggi organisasi di bawah Kongres kemudian memilih dan
menetapkan 3 orang di antara mereka sebagai Koordinator Dewan AMAN, yang mewakili
Indonesia bagian barat, tengah dan timur. Koordinator Dewan AMAN ini, di samping
tugas utamanya mengkoordinasikan anggota Dewan AMAN di wilayah masing-masing,
juga bertanggung-jawab untuk mengeluarkan arahan-arahan kebijakan dan sekaligus
melakukan pengawasan terhadap Sekretaris Pelaksana dalam penyelenggaraan sehari-hari
Sekretariat Nasional AMAN.
Pada periode selanjutnya KMAN II yang dilaksanakan tahun 2003 di Tanjung, Lombok
Utara Propinsi Nusa Tenggara Barat. Struktur organisasi ini masih sama dengan periode
seebelumnya dan terus berkembang sesuai dengan aspirasi dan kebutuhan anggotanya
untuk lebih mampu merespon berbagai tantangan, baik di tingkat daerah dan nasional
maupun perkembangan di tingkat global.
Perubahan paling signifikan sebagai suatu organisasi masyarakat adat terjadi pada KMAN
III tahun 2007 yang dilaksanakan di Pontianak, Kalimantan Barat. Dalam KMAN III ini
diputuskan dan ditetapkan bahwa AMAN dipimpin oleh Sekretaris Jendral yang berfungsi
sebagai pelaksana mandat dari organisasi. Dalam pelaksanaan tugas-tugasnya, Sekretaris
Jendral AMAN didampingi oleh Koordinator Dewan AMAN dari 7 Region, yakni
Sumatera, Kalimantan, Jawa, Bali Nusa Tenggara, Sulawesi, Maluku dan Papua, yang
dipilih dan ditetapkan dalam KMAN III mewakili anggota-anggota Dewan AMAN yang
mewakili setiap provinsi. Kepemimpinan di tingkat Nasional ini disebut dengan Pengurus
Besar (PB) AMAN.
DI tingkat wilayah dan daerah, penyelenggaraan organisasi dan pelaksanaan program
AMAN berada di tangan Pengurus Wilayah (PW) dan Pengurus Daerah (PD) yang
masing-masing terdiri dari Badan Pelaksana Harian (BPH) sebagai pelaksana harian dan
Dewan AMAN sebagai penasehat dan pengawas. Selain itu perubahan struktur
kepengurusan, keanggotaan AMAN juga mengalami perubahan. KMAN III memutuskan
bahwa AMAN yang sebelumnya beranggotakan komunitas-komunitas dan
organisasi-organisasi masyarakat adat, berubah menjadi hanya komunitas-komunitas
masyarakat adat. Organisasi-organisasi Masyarakat Adat yang selama ini menjadi anggota
AMAN, dileburkan dan dimandatkan untuk menyesuaikan diri dengan struktur baru
berdasarkan hasil KMAN III menjadi Pengurus Wilayah dan Pengurus Daerah AMAN.
KMAN IV yang dilaksanakan bulan April 2012 di Tobelo, Halmahera Utara Propinsi
Maluku Utara masih mempertahankan struktur organisasi hasil KMAN III. Namun
perubahan yang terjadi adalah Dewan AMAN Nasional (DAMANNAS) yang semula
terdiri dari 54 orang dengan 7 orang Koordinator Regional DAMANNAS kemudian
berubah menjadi hanya 14 orang yang terdiri dari utusan 1 orang laki-laki dan 1 orang
perempuan dari masing-masing region dan menghapuskan perutusan provinsi dalam
DAMANNAS.
Sejak perubahan ini ditetapkan pada tahun 2007, secara struktural, sampai bulan
Nopember 2015 (RPB XVI) ini, AMAN telah membentuk 21 Pengurus Wilayah (PW) dan
112 Pengurus Daerah (PD), yang bekerja untuk memberikan pembelaan, perlindungan dan
pelayanan kepada 2.272 komunitas adat anggota AMAN yang tersebar di seluruh pelosok
nusantara dengan populasi sekitar 17 juta jiwa. Kedepan jumlah pengurus wilayah,
pengurus daerah dan anggota AMAN akan terus mengalami perubahan mengikuti
dinamika gerakan masyarakat adat untuk mencapai visi dan Misi AMAN serta melakukan
kerja-kerja perlindungan, pembelaan dan pelayanan.
Keanggotaan dan struktur pengorganisasian AMAN yang secara geografis mencakup
keseluruhan wilayah Indonesia telah juga memberikan posisi yang baik bagi AMAN
sebagai salah satu organisasi masyarakat adat terbesar di dunia. Dengan posisi ini, AMAN
juga secara proaktif melakukan intervensi terhadap berbagai kebijakan di tingkat
internasional, baik melalui jalur Perserikatan Bangsa-Bangsa hingga diadopsinya
Deklarasi PBB tentang Hak-Hak Masyarakat Adat oleh Pemerintah Indonesia, maupun
secara langsung dengan lembaga-lembaga keuangan internasional dan jaringan korporasi
multinasional yang secara langsung dan tidak langsung berpengaruh terhadap kehidupan
masyarakat adat di Indonesia. AMAN juga secara aktif membangun solidaritas global di
antara sesama masyarakat adat dari berbagai negara.
Selama ini AMAN terlibat intensif dalam proses-proses perundingan internasional
menyangkut keanekaragaman hayati, pembangunan berkelanjutan, perubahan iklim dan
pengembangan standar HAM masyarakat adat. Bahkan untuk issu-issu pembangunan
berkelanjutan dan perubahan iklim, AMAN mendapatkan kepercayaan untuk mengambil
peran kepemimpinan, baik sebagai juru bicara maupun sebagai juru runding internasional
mewakili masyarakat adat. Secara nasional maupun lokal, masyarakat adat melakukan
berbagai langkah pembelaan, perlindungan dan pelayanan melalui aksi-aksi kolektif,
program-program pendukung dan kegiatan-kegiatan untuk memperjuangkan hak-haknya.
Masyarakat Adat lebih percaya diri dalam menghadapi berbagai konflik terkait
sumberdaya alam, sosial maupun politik, melakukan lobby-lobby kebijakan kepada
pemerintah, maupun melakukan upaya-upaya perlindungan terhadap wilayah-wilayah
adatnya.
VISI
Terwujudnya kehidupan masyarakat adat yang adil dan sejahtera.
MISI
Berdaulat secara Politik, Mandiri secara Ekonomi, Berdaulat secara Budaya.
TUJUAN
Sebagaimana digariskan dalam Anggaran Dasar organisasi maka Tujuan AMAN antara
lain :
1) Mengembalikan kepercayaan diri, harkat dan martabat Masyarakat Adat Nusantara,
baik laki-laki maupun perempuan, sehingga mampu menikmati hak-haknya.
2) Mengembalikan kedaulatan Masyarakat Adat Nusantara untuk mempertahankan
hak-hak ekonomi, sosial, budaya dan politik.
3) Mencerdaskan dan meningkatkan kemampuan Masyarakat Adat mempertahankan dan
mengembangkan kearifan adat untuk melindungi bumi, air dan kekayaan alam yang
terkandung di dalamnya.
4) Mengembangkan proses pengambilan keputusan yang demokratis.
5) Membela dan memperjuangkan pengakuan, penghormatan, perlindungan dan
pemenuhan hak-hak Masyarakat Adat.
FOKUS ISU
KMAN IV TELAH menetapkan garis-garis perjuangan sebagai landasan organisasi untuk
bertindak adalah:
1. Masyarakat Adat yang mendiami wilayah-wilayah pegunungan, dataran dan hutan,
pesisir dan pulau-pulau kecil di Indonesia, mewarisi hak untuk mengatur dan
mengurus diri sendiri termasuk hak untuk meneruskan agama dan kepercayaan
peninggalan para leluhur serta menyelenggarakan upacara-upacara adat sesuai
dengan identitas budaya, nilai-nilai luhur dan pengetahuan asli yang terkandung di
dalam sistem adat kami masing-masing.
2. Masyarakat Adat mewarisi hak untuk menjaga keamanan, ketertiban dan
keseimbangan hidup bersama, termasuk hak untuk bebas dari segala macam
bentuk kekerasan dan penindasan, baik di antara sesama masyarakat adat dan
antara masyarakat adat dengan alam sekitarnya maupun antara masyarakat adat
dengan masyarakat lainnya, sesuai dengan sistem hukum dan dan kelembagaan
adat kami masing-masing.
3. Masyarakat Adat mewarisi hak untuk mengendalikan, mengelola dan
memanfaatkan tanah dan segala kekayaan alam lainnya di dalam wilayah adat
sesuai dengan kearifan tradisional kami masing-masing. Wilayah adat, yang di
dalam dan di atasnya mengandung sumber-sumber agraria berupa tanah dan
beragam sumber daya alam, merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari
kehidupan Masyarakat Adat. Wilayah adat tidak hanya dipandang sebagai sumber
ekonomi dan kelangsungan hidup komunitas, tetapi juga merupakan identitas;
identitas suatu eksistensi yang terkandung dalam sistem nilai, baik sosial, budaya
maupun spiritual, yang diwariskan secara turun temurun. Dengan nilai-nilai itu,
Masyarakat Adat terus berupaya menjaga dan mempertahankan wilayah adatnya.
4. Masyarakat Adat selama ini mampu mengelola dan menjaga sumber dayanya
secara berkelanjutan secara turun temurun di bumi. Hubungan antara alam sebagai
ibu bumi dan sumber kehidupan, dengan Masyarakat Adat sebagai penjaga alam
demi masa depan anak cucu, merupakan suatu fakta yang tak terbantahkan.
5. Masyarakat Adat di Nusantara masih terus menghadapi tantangan besar dalam
berbagai bidang, baik sosial, ekonomi, budaya, politik maupun wilayah dan
sumber daya alam. Perkembangan pembangunan yang masih berorientasi pada
eksploitasi dan ekspansi dalam upaya peningkatan ekonomi makro mempengaruhi
eksistensi, identitas dan ketahanan dari tatanan kehidupan tradisional
komunitas-komunitas adat. Penguasaan negara atas sebagian besar tanah dan
kekayaan alam yang ada di wilayah-wilayah adat masih terus berlangsung.
Berbagai kelompok masyarakat adat masih terus digusur secara paksa dari tanah
leluhurnya untuk berbagai proyek pembangunan.
6. Selama 4 dasawarsa sejak Rejim Pemerintahan Orde Baru dan Orde Reformasi,
berbagai kebijakan dan hukum yang dikeluarkan telah menyebabkan terjadinya
praktek-praktek perampasan, penghancuran dan penghilangan atas wilayah adat.
Umumnya wilayah-wilayah adat ini dikuasai oleh pihak lain melalui sistem
perijinan yang diberikan oleh pemerintah dalam bentuk Hak Guna Usaha (HGU),
Hak Guna Bangunan (HGB), Ijin Usaha Pengelolaan Hasil Hutan Kayu
(IUPHHK-dulu HPH), Ijin Usaha Pengelolaan Hasil Hutan Tanaman Industri
(IUPHHTI-dulu HTI) dan Kawasan Pertambangan (KP). Masyarakat Adat dipaksa
dan ditaklukkan oleh sistem perijinan yang menghilangkan hak-hak dasar, serta
menyebabkan terjadinya pemiskinan dan kerawanan pangan.
7. Kegagalan pemerintah pusat untuk menjalankan otonomi daerah dan otonomi
khusus. Hak otonomi masih dijalankan dengan setengah hati sehingga tidak
membawa hasil yang maksimal seperti yang diharapkan.
8. Mendesak Pemerintah Indonesia untuk segera mempercepat proses pembahasan
dan pengesahan Rancangan Undang-Undang tentang Pengakuan dan Perlindungan
Hak-Hak Masyarakat Adat (PPHMA) yang saat ini telah menjadi prioritas
pembahasan DPR RI tahun 2012.
9. Meminta Mahkamah Konstitusi untuk menguji seluruh UU yang bertentangan
dengan konstitusi, secara khusus terhadap UU 41 yang saat ini sedang dalam
proses uji materi.
10. Mendesak pemberlakuan sistem pemerintah adat di wilayah-wilayah adat,
pengembalian tanah dan wilayah-wilayah adat yang dirampas, serta mencabut
ijin-ijin di wilayah masyarakat adat yang diberikan dengan tidak melalui proses
perundingan yang adil dengan masyarakat adat.
PROGRAM
Untuk menjawab berbagai persoalan masyarakat adat maka Kongres Masyarakat Adat
Nusantara Ke-IV yang dilaksanakan di Tobelo, Halmahera Utara pada tanggal 23-25 April
2012, menetapkan sebuah Garis-garis Besar Program Kerja AMAN 2012 – 2017 sebagai
berikut:
Program Bidang Politik
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
Mendorong proses revitalisasi dan rekonstruksi hukum dan kelembagaan adat serta
mekanisme pengambilan keputusan bersama sebagai bagian dari upaya membangun
masyarakat adat yang berdaulat dan bermartabat sesuai dengan tatanan adatnya
masing-masing,
Mengembangkan pendidikan pluralisme hukum dalam politik indonesia (hukum
nasional, hukum adat, hukum agama dan hukum publik lainnya) serta mendorong
Pemerintah Indonesia dan penegak hukum untuk mengakui peradilan adat secara
total,
Memperluas kerjasama dengan pemerintah, baik di tingkat nasional maupun daerah
dalam rangka peningkatan ekonomi masyarakat adat. Kerjasama ini juga diarahkan
untuk mempercepat pengakuan-pengakuan hukum terhadap keberadaan masyarakat
adat melalui penyusunan peraturan daerah,
Memperkuat, memperluas dan mempercepat gerakan pemetaan dan registrasi
wilayah-wilayah adat serta penegasan ‘claim’ dan ‘reclaiming’ hak-hak masyarakat
adat,
Mengidentifikasi pembela-pembela masyarakat adat dan membangun jaringan taktis
dan strategis dalam melakukan kerja-kerja advokasi masyarakat adat,
Mendesak segera dilakukan pengakuan, perlindungan dan pengembalian hak-hak
masyarakat adat oleh pemerintah melalui UU, Peraturan Daerah, Peraturan Gubernur,
Peraturan Bupati dan Peraturan Desa/kampung,
Memanfaatkan mekanisme dan prosedur Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk
menggalang solidaritas dan tekanan internasional,
AMAN menyediakan pelayanan hukum terhadap kasus-kasus pelanggaran hak
masysrakat adat melalui tim advokasi khusus,
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
Mendokumentasikan proses-proses interaksi dan tranformasi yang dilakukan oleh
masyarakat adat yang berkaitan dengan interaksi masyarakat adat dengan negara, baik
dengan desa maupun dengan pemerintahan daerah. Misalnya Nagari di Sumbar,
Lembang di Toraja, Negeri di Maluku, Ohoi di Maluku Tenggara, Kakolotan di Lebak,
dll,
Melakukan advokasi dan pengawalan terhadap berbagai kebijakan dan peraturan yang
berhubungan dengan Masyarakat Adat,
Mendorong dan mengawal kader-kader AMAN untuk duduk di legislative dan
eksekutif,
Memperkuat posisi dan peluang Masyarakat adat dalam isu-isu global dan
menerapkan kearifan lokal dalam pengelolaan sumber daya alam,
Melakukan studi di daerah-daerah yang selama ini berhasil menunjukkan bahwa
masyarakat adat berpartisipasi aktif dalam politik dan penyelenggaraan pemerintahan,
di tingkat provinsi, kabupaten, desa dan kampung,
Menyelenggarakan pendidikan politik untuk masyarakat adat dalam rangka
mendorong pelaksanaan Pemilu/Pemilukada yang bersih dan demokratis,
Memperluas dan memperkuat hubungan antara organisasi masyarakat adat dengan
masyarakat sipil lainnya,
Melakukan advokasi kebijakan untuk memastikan akses masyarakat adat terhadap
informasi/fasilitas komunikasi dan mengembangkan media komunikasi masyarakat
adat (Radio, TV, SMS dll) serta menggalang kerja sama dengan media massa dan
jurnalis di tingkat lokal, nasional dan internasional,
Mengidentifikasi dan mendukung model adaptasi perubahan iklim di masyarakat adat
dan mendorong pemerintah untuk menjadikannya sebagai bagian dari strategi
nasional untuk adaptasi perubahan iklim.
Moratorium terhadap pemberian izin pemanfaatan sumber daya alam dalam wilayah
masyarakat adat,
Mengawal dan memantau proses-proses perancangan dan pembahasan Rancangan
Undang-Undang (RUU) tentang Provinsi Kepulauan agar isinya lebih berpihak pada
keberadaan masyarakat adat di kawasan Pesisir dan Pulau-Pulau kecil,
Kerjasama dan koordinasi dalam pengawasan dan pengamanan sumberdaya laut
antara masyarakat adat (dan aturan adatnya) dengan pihak aparat (polisi, polair,
penyidik pegawai negeri sipil), lintas sektor dan tingkat pemerintahan dari pusat
sampai daerah.
Mengawal proses penyusunan Tata Ruang wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil oleh
Pengurus Besar AMAN bersama masyarakat adat setempat sampai pada penyusunan
dan penetapan Perda/Perdesnya dengan melibatkan Tim Khusus yang ditunjuk atau
dibentuk oleh masyarakat adat,
Memperjuangkan pengakuan dan perlindungan hak penganut agama asli dan
kepercayaan sebagai warisan leluhur masyarakat adat,
Program Bidang Ekonomi
1.
2.
Mengidentifikasi potensi-potensi ekonomi komunitas dan sumber-sumber pangan
lokal berdasarkan wilayah-wilayah dan mengembangkan basis-basis ekonomi di
masyarakat adat,
Memperkuat Kelembagaan Ekonomi Kerakyatan yang mandiri di masing-masing
komunitas masyarakat adat secara setara berbasiskan sumberdaya alam yang dikelola
secara berkelanjutan,
3.
Mendorong adanya kebijakan/regulasi yang berpihak kepada masyarakat adat untuk
bertumbuhnya ekonomi kerakyatan, diantaranya melalui PERDES dan PERDA dan
UU dan dalam RPJM Desa, RPJM Kabupaten/Provinsi,
4. Memperkuat peran serta perempuan di dalam sistem pemberdayaan ekonomi
kemasyarakatan sesuai dengan kearifan lokal di masing masing komunitas
masyarakat adat,
5. Meningkatkan ekonomi masyarakat adat sebagai jalan keluar dari kesulitan ekonomi
masyarakat adat. Di sisi lain, peningkatan partisipasi politik masyarakat adat dapat
digerakkan lebih mantap jika ketersediaan sumber daya mencukupi.
6. Mengusulkan/mengupayakan/mengawal PERDA-PERDA dan PERDES yang
mengakui dan melindungi Hak-hak Masyarakat Adat dan diperkuat dengan
Undang-undang,
7. Membentuk departemen/orang khusus dibidang pengembangan ekonomi berdasarkan
akar budaya masyarakat adat,
8. Membangun sistem dan jaringan sumber pendanaan untuk upaya-upaya
peningkatan/pengembangan ekonomi masyarakat adat berdasarkan potensi-potensi
yang dimiliki masyarakat adat,
9. Memberikan perlindungan terhadap keberlanjutan kegiatan peningkatan ekonomi
berbasis budaya dengan menjaga sumberdaya-sumberdaya yang ada seperti tanaman,
lokasi, situs-situs budaya dan adat yang diperkuat dengan hukum adat dan
PERDES/PERDA,
10. Membangun kerja sama dengan semua pihak yang terkait untuk pengembangan
ekonomi berbasis budaya dan adat setempat,
Program Bidang Sosial Budaya
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
Menginventarisasi, mendokumentasikan dan mengembanangkan sistem data base
tentang pengetahuan, kesenian tradisional serta kekayaan-kekayaan intelektual
masyarakat adat,
Mendorong dan mengembangkan ”muatan lokal” yang berkaitan dengan nilai-nilai
adat, bahasa daerah/ibu dan lingkungan hidup di dalam kurikulum pendidikan formal,
Mengembangkan pusat-pusat/simpul-simpul belajar budaya yang bersifat informal
dan mengembangkan sekolah-sekolah khas yang bersifat formal untuk Masyarakat
Adat mulai dari tingkat dasar sampai tingkat universitas,
Mengembangkan kapasitas dan peningkatan pengetahuan kesenian tradisional serta
kekayaan intelektual masyarakat adat,
Membentuk Direktorat Kebudayaan Tradisional Nusantara dibawah sekjen AMAN
sebagai wadah untuk mengimplementasikan slogan AMAN bermartabat secara
Budaya. Perlu ditambahkan kerjasama dengan kementerian terkait untuk kebijakan
dan penggalangan dukungan dana (APBN, APBD, dll)
Mengembangkan strategi yang memungkinkan kearifan adat dapat diwariskan kepada
generasi muda,
Menyelenggarakan even-even di tingkat lokal, nasional dan internasional untuk
mempromosikan dan mengembangkan budaya dan adat istiadat Masyarakat Adat
nusantara.
Mempertahankan hukum adat sesuai dengan komunitas-komunitas masyarakat adat
masing-masing.
Melakukan perlindungan terhadap situs-situs budaya yang dimiliki oleh masyarakat
adat untuk selanjutnya pengelolaannya dilakukan secara mandiri oleh masyarakat
adat
Program Bidang Penguatan Organisasi
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
Mengembangkan sistim pembelaan dan pelayanan yang tangguh untuk masyarakat
adat (tanggap membela, cepat melayani, aktif melindungi) di tingkat komunitas,
Daerah, Wilayah dan Nusantara,
Meningkatkan kapasitas kader dan Anggota AMAN dengan pengetahuan dan teknik
pelayanan, pembelaan dan perlindungan hak-hak masyarakat adat yang menyeluruh
diberbagai lini,
Membentuk Unit Usaha; Koperasi, Pemasaran dan simpan pinjam; Credit Union,
Dana Abadi AMAN dan Unit-unit Penggalangan serta Pengelolaan dana mandiri di
Komunitas.
Mengidentifikasi dan meningkatkan kapasitas Kader Penggerak Pemuda dan
Perempuan adat di tingkat komunitas, Daerah, Wilayah dan Nusantara,
Mendukung dan memfasilitasi secara penuh organisasi-organisai sayap AMAN
(Perempuan Adat dan Pemuda Adat) dan melibatkan mereka secara penuh dalam
pengambilan keputusan Organisasi,
Mengembangkan sistem informasi dan strategi komunikasi yang cepat dan akurat
yang diikuti dengan pengembangan kesadaran di masing-masing tingkatan
kepengurusan AMAN mengenai pentingnya informasi dan komunikasi yang cepat
dan akurat dalam rangka advokasi hak-hak masyarakat adat dengan menggunakan
bahasa yang bisa dimengerti oleh masyarakat adat,
Membangun jaringan dan penguatan berbagi pengetahuan dan pengalaman antar
masyarakat adat.
Menentukan secara tegas unit-unit sosial masyarakat adat yang menjadi anggota
AMAN, karena hal ini akan berimplikasi luas berkaitan dengan perjuangan
menegaskan keberadaan masyarakat adat sebagai subjek hukum. Unit sosial
masyarakat adat tidak termasuk kerajaan dan kesultanan.
Melakukan verifikasi berkaitan dengan keadaan struktur sosial anggota AMAN,
berdasarkan visi AMAN tentang masyarakat adat yang berdaulat, mandiri,
bermartabat, adil dan demokratis. Oleh karena itu AMAN harus membantu komunitas
dalam melakukan transformasi internal untuk menunjukan kemampuan masyarakat
adat sebagai satuan yang bergerak di bidang sosial, ekonomi, politik, pendidikan,
budaya dan kesehatan,
Melakukan pertemuan berkala di komunitas-komunitas anggota AMAN untuk
membangun kesadaran bersama tentang persoalan yang dihadapi dan juga untuk
merancang masa depan komunitas termasuk rencana pengembangan ekonomi
komunitas sehingga kerja-kerja advokasi dapat dilakukan dalam jangka panjang,
Memasukan urusan tanggap darurat kasus dan bencana Masyarakat Adat dalam
struktur kerja AMAN mulai dari PB, PW hingga PD,
Membentuk UKP3 (Unit Kerja Pelayanan Pemetaan Partisipatif) di dalam Struktur
kerja AMAN,
Melakukan penggalangan dana ke PD dan dilanjutkan ke komunitas anggota AMAN
setempat dengan mengusahakan sumber-sumber pembiayaan yang tidak mengikat,
Menyiapkan petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis untuk melaksanakan kegiatan
pada PW dan PD,
Memfasilitasi dan melengkapi struktur-struktur kerja PB, PW dan PD dan
Membentuk sekretariat yang blum ada di PW dan PD serta mengupayakan rumah
pertemuan adat yang belum ada di setiap komunitas.
STRUKTUR ORGANISASI
AMAN merupakan organisasi masyarakat adat yang independen dengan basis
keanggotaannya adalah komunitas-komunitas masyarakat adat yang menyetujui dan
menjunjung tinggi azas, visi , misi dan tujuan garis-garis perjuangan sebagaimana yang
termuat dalam keputusan-keputusan Kongres Masyarakat Adat Nusantara dan secara
terus menerus terlibat aktif memperjuangkan penegakan hak-hak adat dan kedaulatan
masyarakat adat secara utuh.
Sesuai dengan strukturnya yang fleksibel dan orientasi gerakan bersama yang dibangun
dari kesamaan nasib, visi, dan prinsip-prinsip kerja bersama di antara masyarakat adat
maka struktur organisasi AMAN dari tingkat “akar rumput” (komunitas) sampai tingkat
nasional bisa di uraikan sebagai berikut:
1. Di tingkat basis/ komunitas masyarakat adat : Anggota AMAN adalah sekelompok
penduduk (komunitas) masyarakat adat yang memiliki wilayah adat yang jelas dengan
sistem hukum dan pranata adat yang khas, dan telah menyatakan diri serta diterima
secara sah menjadi anggota AMAN. Dalam hal ini keanggotaan AMAN ini bisa
terdaftar sebagai satuan komunitas, dan bisa juga melalui lembaga adat yang ada di
komunitas tersebut. Berdasarkan hasil KMAN IV jumlah komunitas adat yang menjadi
anggota AMAN yaitu 1992 komunitas, dan jumlah ini terus bertambah. Sampai Rapat
Pengurus Besar (RPB) XVI Nopember 2015 lalu, jumlah anggota AMAN sudah 2.272
komunitas adat.
2. Di tingkat daerah (Pengurus Daerah AMAN) : Anggota-anggota AMAN ini
terwadahi dalam organisasi-organisasi masyarakat adat yang independen di daerah
(bisa setingkat Kabupaten kalau dengan pendekatan administratif pemerintahan, atau
bisa juga wilayah persekutuan komunitas masyarakat adat tertentu sesuai kesepakatan
bersama kalau didasarkan pada kedekatan budaya dan sejarah). Jumlah Pengurus
Daerah AMAN Pasca KMAN IV April 2012 adalah 80 Pengurus Daerah dan akan
terus mengalami pertambahan kedepannya. Pengurus Wilayah AMAN terdiri dari
Badan Pelaksana Harian dan Dewan AMAN Daerah (DAMANDA). Sampai Rapat
Pengurus Besar (RPB) XVI Nopember 2015 lalu di Toraja, AMAN memiliki 112
Pengurus Daerah (PD).
3. Di tingkat wilayah (Pengurus Wilayah AMAN) : Wadah perjuangan masyarakat adat
dari beberapa daerah di satu wilayah propinsi atau wilayah persekutuan adat yang
sepadan sesuai kesepakatan bersama, juga berhak membangun struktur organisasi yang
otonom. Organisasi di tingkat wilayah yang disebut sebagai Pengurus Wilayah AMAN
pasca KMAN IV berjumlah 20 Pengurus Wilayah. Pengurus Wilayah AMAN terdiri
dari Badan Pelaksana Harian dan Dewan AMAN Wilayah (DAMANWIL). Sampai
Rapat Pengurus Besar (RPB) XVI Nopember 2015 lalu di Toraja, PW AMAN hanya
bertambah 1 dari 20 menjadi 21 PW.
4. Di tingkat nasional (Pengurus Besar AMAN) : Pengurus Besar Aliansi Masyarakat
Adat Nusantara (AMAN) terdiri dari Sekjen AMAN dan DAMANNAS yang dipilih
dan ditetapkan oleh KMAN. Untuk memastikan mandat-mandat KMAN maka Sekjen
dan DAMANNAS melakukan Rapat Pengurus Besar minimal 1 tahun sekali. Untuk
melaksanakan dan mengelola Sekretariat PB AMAN agar berjalan efektif maka Sekjen
AMAN dibantu oleh satu orang staff khusus dan 3 orang Deputi yang masing-masing
Deputi mengkoordinasikan beberapa Direktorat sebagai pelaksana program-program
utama. Sekretariat PB AMAN berkedudukan di ibukota Negara Republik Indonesia.
Untuk tingkat region secara geografis AMAN memiliki tujuh region, yaitu: Bali dan
Nusa Tenggara, Sumatera, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Maluku, dan Papua. Setiap
Region mengutus 2 orang yang terdiri dari 1 orang laki-laki dan 1 orang perempuan
sebagai Dewan AMAN Nasional (DAMANNAS). Jumlah DAMANNAS 14 orang
yang terdiri dari satu orang Ketua, satu orang wakil ketua dan 12 anggota.
5. Organisasi Sayap AMAN: AMAN telah memiliki 3 organisasi sayap yaitu pertama,
Barisan Pemuda Adat Nusantara (BPAN) yang dipimpin oleh seorang Ketua Umum
yaitu Saudara Jhontoni Tarihoran. Kedua, Perempuan AMAN yang dipimpin oleh
seorang Ketua Umum, yaitu Saudari Devi Anggraini. Ketiga, Perhimpunan Pembela
Masyarakat Adat Nusantara (PPMAN) yang dipimpin oleh seorang Ketua, yaitu
Saudara Yahya Mahmud.
6. Badan Otonom AMAN:
7. Badan Usaha AMAN:
Adapun struktur kepengurusan Pengurus Besar AMAN 2012-2017 (di tingkat nasional)
adalah sebagai berikut :
DEWAN AMAN NASIONAL (DAMANNAS):
-
Region Sumatera (Bapak Alfi Syahrin, masih kosong)
Region Jawa (Ibu Gunarti, Bapak Jajang Kurniawan)
Region Kalimantan (Ibu Ariana , Bapak Ambu Naptamis)
Region Sulawesi (Bapak Isjaya Kaladen, Ibu Rukmini P. Toheke)
Region Bali Nusra (Bapak Kamardi, Ibu Aleta Baun)
Region Kepulauan Maluku (Bapak Hein Namotemo, Ibu Yulia Awayakuane)
Regon Papua (Bapak Alex Sanggenafa, Ibu Ludia Mantasa)
Pelaksana Harian PB AMAN
Sekretaris Jenderal
Staff Khusus
: Abdon Nababan
: Mahir Takaka
Deputi :
1. Deputi I Bidang Kelembagaan, Komunikasi dan Penggalangan Sumber Daya: Mina
Susana Setra
2. Deputi II Bidang Advokasi Kebijakan, Hukum dan Politik: Rukka Sombolonggi
3. Deputi III Bidang Pemberdayaan dan Pelayanan Masyarakat Adat: Arifin “Monang”
Saleh
Direktorat :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
Direktorat Urusan Management dan Operasional
Direktorat Urusan Organisasi, Kaderisasi dan Keanggotaan
Direktorat Urusan Informasi dan Komunikasi
Direktorat Urusan Penggalangan Sumber Daya
Direktorat Urusan Advokasi
Direktorat Urusan Politik
Direktorat Urusan Dukungan Komunitas
Direktorat Urusan Ekonomi
Direktorat Urusan Pendidikan dan Kebudayaan
Pengambilan Keputusan Organisasi
Kongres, musyawarah dan rapat-rapat sebagai perangkat pengambilan keputusan organisasi
AMAN terdiri dari:
a. Kongres Masyarakat Adat Nusantara, disingkat KMAN.
b. Kongres Masyarakat Adat Nusantara Luar Biasa, disingkat KMANLUB
c. Musyawarah Wilayah, disingkat MUSWIL
d. Musyawarah Wilayah Luar Biasa, disingkat MUSWILUB
e. Musyawarah Daerah, disingkat MUSDA
f. Musyawarah Daerah Luar Biasa, disingkat MUSDALUB
g. Rapat Kerja Nasional Aliansi Masyarakat Adat Nusantara, disingkat RAKERNAS
AMAN
h. Rapat Kerja Wilayah, disingkat RAKERWIL
i. Rapat Kerja Daerah, disingkat RAKERDA
j. Rapat Pengurus Besar, disingkat RPB
k. Rapat Pengurus Wilayah, disingkat RPW
l. Rapat Pengurus Daerah, disingkat RPD
SISTEM KERJA
Saat ini AMAN memiliki 1992 komunitas yang menjadi anggota organisasi , 20 Pengurus
Wilayah dan 80 Pengurus Daerah dimana dalam menjalankan program, kegiatan, proyek
melibatkan dan dilaksanakan oleh Pengurus Wilayah, Pengurus Daerah dan Komunitas.
Selain itu AMAN juga membangun kerjasama dengan jaringan yang selama ini menjadi
mitra strategis seperti dengan Organisasi Masyarakat Sipil, dan LSM/ORNOP yang
mendukung dan melakukan penguatan dan pembelaan masyarakat adat baik di tingkat
internasional, nasional maupun di daerah.
SUMBER DANA
Untuk mendapatkan dana bagi program, kegiatan dan proyek AMAN maka sumber
pendanaan terdiri atas :
 Iuran anggota.
 Sumbangan anggota
 Sumbangan pihak luar yang tidak mengikat
 Hasil usaha yang sah
 Kerjasama dengan pihak lain selama tidak bertentangan dengan AD dan ART AMAN.
Saat ini AMAN bekerjasama dengan beberapa lembaga pemerintah dan donor.
Lembaga donor yang masih melakukan kerjasama dengan AMAN seperti Ford
Foundation, Tebtebba Foundation, AIPP, FTZ, Partnership for Governance Reform in
Indonesia, RFN, JSDF, IWGIA, Samdhana. Kemudian dukungan pemerintah kepada
AMAN seperti Kementerian Lingkungan Hidup, Kementerian Pariwisata dan
Ekonomi Kreatif.
CAPAIAN ORGANISASI
Internasional
AMAN telah aktif terlibat dalam Proses UNFCCC dan telah mempertahankan jaringan
yang kuat dengan organisasi-organisasi masyarakat adat lainnya di berbagai wilayah
dalam pengarusutamaan Hak-Hak Masyarakat Adat dalam negosiasi UNFCCC. AMAN
adalah anggota dari Forum Masyarakat Adat Internasional untuk Perubahan Iklim
(IIPFCC), yang terus mengikuti proses UNFCCC. AMAN juga dipercaya oleh Organisasi
Masyarakat Adat di tingkat Asia untuk mewakili Asia terlibat dalam berbagai forum yang
berkaitan dengan REDD +, seperti Badan Kebijakan UN-REDD, Komite FCPF,
Pertemuan Sub Komite CIF-FIP, AMAN juga secara resmi dimasukkan dalam Task Force
di FIP untuk merumuskan mekanisme Dana Dedicated untuk Masyarakat Adat dan
Komunitas Lokal untuk Perlindungan Hutan, terlibat juga pada rapat GEF dan Partnership
Forum REDD +.
AMAN juga terlibat dalam Konferensi Perubahan Iklim di Oslo pada tahun 2010, di mana
Indonesia dan Norwegia menandatangani Letter of Intent untuk transfer $ 1 miliar dana
untuk REDD +. AMAN telah memberikan masukan dan rekomendasi kepada Presiden
Republik Indonesia mengenai isu-isu masyarakat adat yang dibahas dalam Letter of Intent.
AMAN telah menghasilkan laporan, bahan informasi dan pedoman mengenai perubahan
iklim dan REDD + untuk Masyarakat Adat dan secara aktif melakukan intervensi dan
memberikan masukan kepada pemerintah berkaitan dengan Hak Masyarakat Adat dan
pelaksanaan REDD + .
AMAN juga aktif terlibat dalam Mekanisme PBB lainnya seperti Forum Tetap PBB untuk
Masyarakat Adat (UNPFII) di mana AMAN telah menyampaikan pernyataan mengenai
situasi Masyarakat Adat di Indonesia. AMAN juga menghadiri pertemuan Komisi PBB
tentang Penghapusan Diskriminasi Rasial (CERD). AMAN bersama dengan mitra
strategisnya telah menyampaikan laporan kepada CERD tentang situasi masyarakat adat
terkait dengan rencana pemerintah untuk membangun 1,8 juta hektar perkebunan kelapa
sawit di sepanjang perbatasan Malaysia dan Indonesia dan juga memberikan pernyataan
terkait dengan proyek MIFEE di Merauke, Papua. AMAN juga memantau secara ketat dan
melakukan intervensi untuk Universal Periodic Review (UPR) dan Mekanisme Ahli
tentang Hak-Hak Masyarakat Adat (EMRIP).
Nasional dan Lokal
Pada tingkat nasional dan lokal, perjuangan untuk hak-hak masyarakat adat dilakukan
melalui berbagai program dan kegiatan oleh AMAN. Dampaknya adalah banyak
masyarakat adat yang memiliki keyakinan lebih mendalam untuk menghadapi berbagai
konflik sumber daya alam, isu-isu sosial dan politik. Masyarakat adat menekankan
pemerintah untuk mendukung upaya mereka dalam melindungi wilayah adat mereka.
Berbagai kebijakan dan peraturan telah direvisi untuk mengakui dan melindungi hak-hak
masyarakat adat. Pemberlakuan UU no 22 tentang Otonomi Daerah mengakomodasi
sistem pemerintahan adat yang ada, yang menjadi landasan hukum untuk mengembalikan
sistem pemerintahan adat.
Sejumlah peraturan daerah (Perda) yang telah mengembalikan sistem pemerintahan adat
seperti Perda tentang Pemerintahan Adat di Toraja, Perda Nagari di Sumatera Barat, dll.
Pemerintah Indonesia juga telah mengamandemen konstitusi UUD 1945 yang
menyertakan hak masyarakat adat sebagai hak asasi manusia (ayat 18b dan 28i ). MPR
(Majelis Permusyawaratan Rakyat) Indonesia juga telah menetapkan TAP MPR No
IX/2001 tentang Pembaruan Agraria dan Pengelolaan Sumber Daya Alam pada tahun
2001, yang mengakui, menghormati dan melindungi hak masyarakat adat dan pengelolaan
atas tanah dan sumber daya alam yang sesuai dengan tradisi budaya yang beragam di
masyarakat adat.
Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa undang-undang telah mengakui hak masyarakat
adat. Misalnya, UU No 27/2007 tentang Pengelolaan Pesisir dan Pulau Kecil dan UU No
32/2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup yang secara jelas
mengakui dan melindungi hak-hak masyarakat adat, serta berbagai peraturan penting
lainnya sekarang dalam proses. Pada November 2011, AMAN mengajukan RUU
Pengakuan dan Perlindungan Hak-Hak Masyarakat Adat ke DPR. Draft yang diajukan
kemudian diadopsi sebagai draft nol oleh DPR RI dan telah dimasukkan dalam Program
Legislasi Nasional sebagai prioritas pembahasan untuk periode 2011-2014. Sebagai tindak
lanjut, Badan Legislasi DPR RI menunjuk beberapa ahli untuk bekerja mencermati Draft
yang diajukan oleh AMAN, yang nantinya akan diadopsi sebagai Draft DPR. Draft ini
sekarang terus berproses di DPR untuk kemudian di bahas dan ditetapkan menjadi
undang-undang.
Pada tahun 2012, AMAN mengajukan Uji Materi ke Mahkamah Konstitusi terhadap UU
Kehutanan Nomor 41/1999. Peninjauan terhadap 6 pasal dalam UU Kehutanan yang
memiliki dampak besar terhadap Hak Masyarakat Adat atas kepemilikan hutan adat.
Proses persidangan uji materi ini telah berakhir pada Mei 2012. AMAN kini menunggu
putusan Mahkamah Konstitusi atas uji materi UU kehutanan nomor 41 ini.
Isu penting lain yang berkaitan dengan masyarakat adat adalah mengenai prinsip FPIC.
Wacana FPIC telah diterima lebih luas, terutama dalam kaitannya dengan kebijakan
perubahan iklim. AMAN terlibat dalam berbagai diskusi mengenai program mitigasi
perubahan iklim di tingkat nasional. Kegiatan terbaru adalah AMAN berpartisipasi dalam
perumusan Strategi Nasional dan Perlindungan REDD +.
AMAN menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) dengan Komisi Nasional
Hak Asasi Manusia, untuk mensosialisasikan Deklarasi PBB tentang Hak-hak Masyarakat
Adat; melakukan pertukaran informasi secara rutin / berkala; melakukan kajian terhadap
Hak-hak Masyarakat Adat dan Hak Asasi Manusia di Indonesia, mengembangkan
mekanisme penyelesaian konflik dan pelanggaran hak asasi manusia Masyarakat Adat;
mendorong ratifikasi Opsional Protokol dari Kovenan Internasional Hak-hak Ekonomi
Sosial dan ke Budaya.
Pada tahun 2009, AMAN menandatangani MoU dengan Kementerian Lingkungan Hidup
untuk membangun kerjasama kedepan kedua lembaga terkait beberapa isu, seperti:
identifikasi keberadaan masyarakat adat dan hak-haknya terkait perlindungan dan
pengelolaan lingkungan hidup, identifikasi pengetahuan tradisional dalam pengelolaan
lingkungan hidup; pengembangan kapasitas dan pemberdayaan masyarakat adat, dan
melakukan pertukaran informasi mengenai masyarakat adat terkait dengan lingkungan
hidup di wilayah adatnya. Saat ini, Kementerian Lingkungan Hidup telah meminta AMAN
untuk menjadi Tim Penyusun tentang pedoman identifikasi masyarakat adat dan hak-hak
mereka, serta pengetahuan tradisional. Rancangan pedoman yang telah diselesaikan oleh
AMAN telah diterima oleh Kementerian Lingkungan Hidup.
Pada tanggal 11 Maret 2010 bekerja sama dengan Jaringan Kerja Pemetaan Partisipatif
(JKPP) dan Forest Watch Indonesia (FWI), Telapak, Sawit Watch dan KPSHK, AMAN
membentuk Badan Registrasi Wilayah Adat (BRWA). BRWA meruapakan wadah untuk
pendaftaran wilayah-wilayah masyarakat adat di Indonesia, untuk melayani berbagai
kebutuhan, baik pemerintah dan organisasi non-pemerintah, tentang keberadaan
Masyarakat Adat dan wilayah adat mereka. Saat ini terdapat berbagai inisiatif, yang telah
berkembang di masyarakat adat di seluruh nusantara, untuk menuliskan dan memetakan
sejarah asal usul dan wilayah adat mereka melalui proses pemetaan partisipatif. Inisiatif
masyarakat adat ini diperlukan sebuah wadah yang tepat yang mampu mendukung upaya
yang dilakukan oleh Masyarakat Adat. Sebuah website dikembangkan untuk memberikan
informasi kepada publik tentang Masyarakat Adat dan wilayah mereka , yang dapat di
akses melalui ; www.brwa.or.id
Sebagai tindak lanjut atas inisiatif ini, pada September 2011, AMAN menandatangani
MoU dengan Badan Pertanahan Nasional (BPN). MoU berisikan beberapa point antara
lain : Melakukan pertukaran informasi dan pengetahuan di kalangan Badan Pertanahan
Nasional dan Aliansi Masyarakat Adat Nusantara dalam rangka meningkatkan peran dan
tugas masing-masing, mengakomodir hak-hak masyarakat adat dan wilayah adatnya
dalam konteks pembaruan hukum dan peraturan perundang-undangan dibidang
pertanahan, melakukan identifikasi dan inventarisasi keberadaan masyarakat adat dan
wilayah adatnya dalam rangka menuju perlindungan hokum hubungan antara wilayah
adat dan masyarakat adatnya, Merumuskan mekanisme penanganan dan penyelesaian
sengketa, konflik dan perkara pertanahan di wilayah masyarakat adat sesuai dengan
ketentuan perundang-undangan, Pengembangan model-model Reforma Agraria di
wilayah adat.
Terkait dengan masalah organisasi, AMAN terus mengkonsolidasikan dan memperkuat
kapasitas masyarakat adat dan organisasi. Pada april 2012, Kongres Masyarakat Adat
Nusantara ke IV (KMAN ke IV) 2012 telah menyetujui 1.992 komunitas adat sebagai
anggotanya, meningkat dari 963 komunitas di 2003-2007. Struktur AMAN di tingkat
wilayah dan daerah juga terus bertambah. Pada September 2012, AMAN memiliki 20
Pengurus Wilayah dan 80 Pengurus Daerah yang tersebar di seluruh nusantara.
Untuk memperkuat organisasi, terutama pada perempuan dan pemuda adat, pada tahun
2011 dan 2012, AMAN mendirikan 2 organisasi sayap, yaitu Barisan Pemuda Adat
Nusantara (BPAN) dan Perempuan AMAN.
Fly UP