...

Melibatkan Masyarakat

by user

on
Category: Documents
4

views

Report

Comments

Transcript

Melibatkan Masyarakat
Melibatkan
Masyarakat
Sebuah Panduan Tentang Pendekatan Negotiated Approach dalam
Pengelolaan Sumber Daya Air Terpadu
Both
ENDS
dan
Gomukh
Environmental
Trustfor
Sustainable
Development dengan kontribusi dari AEDES, FANCA,
Telapak
ECOA,
MELIBATKAN MASYARAKAT
Sebuah Panduan Tentang Pendekatan Negosiasi dalam
Pengelolaan Sumber Daya Air Terpadu
Danau adalah Abadi – Sebuah Simbol Kehidupan
Sumur Sita memiliki sebuah lubang utama dan berada di
dalam sumur tersebut adalah gelombang air
Terdapat sebuah inti di bagian tengah,
yang mewakili kehidupan
Di luar sumur adalah anak tangga yang
akan menuntun kita menuju inti tersebut
Pada keempat sudutnya terdapat
pahatan bunga terbuat dari batu.
Namun mereka mempunyai wangi kehidupan
Alangkah sulitnya menggambarkan semua
kompleksitas ini dalam sebuah sketsa yang indah!
Walaupun demikian sebagian besar dari masyarakat kami
telah menyerap makna dari simbol sumur ini
dan filosofis perlindungan alam yang
terkandung di dalamnya Secara mudah,
di dalam kehidupan dan budayanya
Oleh Anupam Mishra dari Gandhi Peace Foundation
MELIBATKAN MASYARAKAT
Sebuah Panduan Tentang Pendekatan Negosiasi dalam
Pengelolaan Sumber Daya Air Terpadu
Both ENDS dan Gomukh Environmental Trust
dengan kontribusi dari AEDES, FANCA, ECOA, Telapak
Both ENDS
Nieuwe Keizersgracht 45, 1018 VC Amsterdam, Belanda
Telp: +31 20 530 66 00
[email protected]
Fax: + 31 20 620 80 49
www.bothends.org
Gomukh Environmental Trust
„Durga‟ 92/2 Gangote Path, Opp. Kamala Nehru Park, Erandavane,
Pune 411 004, India
Tel: +91 20 25 65 14 34
Fax: +91 20 25 66 01 60
[email protected]
www.gomukh.org
© 2011 Both ENDS dan Gomukh
ISBN/EAN: 978-90-77648-11-7
Editor: Rob Koudstaal, Christa Nooy dan Vijay Paranjpye
Ditulis oleh: Rob Koudstaal dan Vijay Paranjpye, dengan kontribusi dari:
Annelieke Douma (Both ENDS)
Heidy Murillo (FANCA, Costa Rica)
Rafaela Nicola (ECOA, Brazil)
Christa Nooy (Both ENDS)
Kontributor:
Jose Guevara Cubas (AEDES, Peru); Parineeta Dandekar (Gomukh);
Vanessa Dubois (FANCA, Costa Rica); Danielle Hirsch (Both ENDS);
Martien Hoogland (Both ENDS);
Remi Kempers (Both ENDS); Karen Kraft (AEDES, Peru); Cees Leeuwis
(Universitas Wageningen University, Belanda); Jorge Mora Portuguez
(FANCA, Costa Rica); Haydée Rodríguez (FANCA, Costa Rica); Rita
Mustikasari (Telapak, Indonesia), dan Huub Scheele (Both ENDS).
Editing, desain dan produksi: Contactivity bv, Leiden, Belanda
Editing: Valerie Jones
Desain dan layout: Anita Toebosch
Fotografi: Rob Koudstaal
Kartografi: Michiel Hegener
Percetakan: Drukkerij Holland, Alphen a/d Rijn, Belanda
Terjemahan Bahasa Indonesia:
Irma Nurhayati ([email protected]) dan Rita Mustikasari
([email protected])
Telapak, Bogor, Indonesia (www.telapak.org)
Desember 2011.
Daftar Isi
Kata Pengantar ...................................................................... xv
Ringkasan .......................................................................... xviii
1.
Pendahuluan..................................................................... 1
2.
Pengelolaan sumber daya air terpadu ............................ 11
2.1
2.2
2.3
3.
4.
Evolusi pendekatan terhadap pengembangan dan
pengelolaan sumber daya air ................................ 12
2.1.1
Pengelolaan air sebelum
awal abad ke-18 ..................................... 12
2.1.2
Pendekatan teknis
(abad ke-18 dan 19) ............................... 18
2.1.3
Pengelolaan air di abad ke 20 ................ 19
Pengelolaan sumber daya air yang terpadu .......... 24
2.2.1
Kegagalan praktik
„bisnis seperti biasa‟ ............................... 24
2.2.2
Munculnya konsep IWRM ..................... 26
Ringkasan ............................................................. 33
Cakupan dari Pendekatan Negosiasi.............................. 38
3.1
IWRM, konsep kuat namun lemah dalam
implementasi ........................................................ 39
3.2
Cakupan Pendekatan Negosiasi ........................... 49
3.3
Ringkasan ............................................................. 51
Visi dan Prinsip ............................................................. 55
4.1
Visi kuno .............................................................. 56
vi
5.
6.
4.2
Visi Air Dunia ...................................................... 58
4.3
Visi Pendekatan Negosiasi ................................... 59
4.4
Prinsip-prinsip Pendekatan Negosiasi .................. 61
Karakteristik dari Pendekatan Negosiasi ....................... 93
5.1
Partisipasi dalam pandangan Pendekatan
Negosiasi .............................................................. 94
5.2
Membedakan fitur-fitur yang ada dalam
Pendekatan Negosiasi........................................... 97
5.3
Ringkasan ........................................................... 108
Menciptakan keadaan yang memungkinkan bagi
dilaksanakannya Pendekatan Negosiasi ...................... 111
6.1
Pentingnya sarana lembaga ................................ 112
6.2
Memahami tata kelola dan pengelolaan air ........ 115
6.3
Pengaturan kelembagaan konvensional dan aktoraktornya .............................................................. 116
6.4
Mengisi kesenjangan, mereformasi sektor air dan
menciptakan keadaan yang kondusif ................. 126
6.5
6.4.1
Suatu kelompok strategis dan koordinatif
untuk negosiasi ..................................... 127
6.4.2
Suatu proses manajemen strategis........ 146
6.4.3
Permasalahan-permasalahan lintas
sektoral ................................................. 147
Pelibatan LSM .................................................... 155
6.5.1
Menghadapi konteks yang
berbeda-beda ........................................ 155
vii
6.5.2
6.6
7.
8.
Strategi dan peranan yang mungkin
dilakukan .............................................. 158
Ringkasan ........................................................... 164
Partisipasi sebagai suatu proses negosiasi ................... 171
7.1
Mendefinisikan negosiasi ................................... 172
7.2
Memfasilitasi proses negosiasi ........................... 174
7.3
Pengambilan keputusan berkelompok dan analisa
multi kriteria ....................................................... 204
7.4
Menyelesaikan kondisi leher botol
dalam negosiasi .................................................. 207
7.5
Ringkasan ........................................................... 210
Pengelolaan sumber daya air strategis ......................... 214
8.1
Pendahuluan ....................................................... 215
8.2
Manajemen strategis sebagai suatu proses ......... 217
8.3
Sistem sumber daya air dan fungsi-fungsinya ... 228
8.4
Perencanaan untuk manajemen strategis ............ 234
8.4.1
Strategi ................................................. 234
8.4.2
Kerangka kerja untuk perumusan
strategi .................................................. 237
8.4.3
Pengetahuan yang dibutuhkan ............. 245
8.5
Rencana aksi....................................................... 249
8.6
Rancangan dan implementasi ............................. 255
8.7
Monitoring dan evaluasi ..................................... 257
8.7.1
Kerangka kerja indikator ...................... 257
viii
9.
Langkah apa selanjutnya? ............................................ 269
Lampiran A: Tata kelola dan manajemen air ..................... 279
Lampiran B: Menerapkan Pendekatan Negosiasi ............... 294
ix
Daftar Singkatan
AEDES
Asociación Especializada para el Desarrollo
Sostenible – Asosiasi Khusus bagi
Pembangunan Berkelanjutan (Peru)
AHP
analytical hierarchy process– proses hierarki
analitis (suatu teknik analisa yang bersifat multi
kriteria)
AMCOW
African Ministers‟ Conference on Water –
Konferensi Menteri Afrika tentang Air (Tunisia,
Maret 2008)
ANA
National Water Authority – Otoritas Air
Nasional (Peru)
ANDA
National Alliance for Water Protection –
Aliansi Nasional untuk Perlindungan terhadap
Air (El Salvador)
BATNA
best alternative to a negotiated approach –
alternatif terbaik untuk pendekatan negosiasi
BCA
benefit-cost analysis – analisa manfaat-biaya
Cap-Net
International Network for Capacity Building in
IWRM – Jaringan Kerja Nasional untuk
Pembangunan Kapasitas (UNDP)
CPR
common property regime– rezim properti
bersama
x
DSI
decision support indicator– indikator dukungan
keputusan
ECOA
Ecologia e Ação – Ekologi dan Aksi (Brazil)
(E)IRR
(economic) internal rate of return management–
laju pengembalian internal ekonomi
FANCA
Freshwater Action Network Central America –
Jaringan Kerja Aksi Air Tawar Amerika Tengah
(Costa Rica)
FUDEU
Fundación para el Desarrollo Urbano – Yayasan
untuk Pembangunan Perkotaan (Costa Rica)
GoI
Government of India (Pemerintah India)
GWP
Global Water Partnership – Kemitraan Air
Global
ICES
International Council for the Exploration of the
Sea – Dewan Internasional untuk Eksplorasi
Laut
ICOLD
International Commission on Large Dams –
Komisi Internasional untuk Dam Besar
ICT
information and communications technologies –
teknologi informasi dan telekomunikasi
ICWE
International Conference on Water and
Environment – Konferensi Internasional tentang
xi
Air dan Lingkungan Hidup (Dublin, Irlandia,
Januari 1992)
IRBM
Integrated River Basin Management pengelolaan terpadu daerah aliran sungai
IWRM
integrated water resources management –
pengelolaan sumber daya air terpadu
MDG
Millennium Development Goals – Sasaran
Pembangunan Milenium
MII
management input indicators– indikator
masukan manajemen
NA
Negotiated Approach – Pendekatan Negosiasi
OECD
Organisation for Economic Co-operation and
Development– Organisasi untuk Kerja Sama
Ekonomi dan Pembangunan
O&M
operations and maintenance – operasi dan
pemeliharaan
PAWN
Policy Analysis of Water Management for the
Netherlands– Analisa Kebijakan Pengelolaan
Air untuk Belanda
PBS
Perkumpulan Bumi Sawerigading (South
Sulawesi, Indonesia)
Ramsar
Convention on Wetlands of International
Importance – Konvensi tentang Lahan Basah
xii
sebagai Perhatian Internasional
RBI
resource base indicator – indikator basis
sumber daya alam
RBO
river basin organization– organisasi daerah
aliran sungai
UNDP
United Nations Development Programme
UNESCO
United Nations Education, Scientific and
Cultural Organization
WRS
water resources system – sistem sumber daya
air
WWC
World Water Council – Dewan Air Dunia
xiii
xiv
Kata Pengantar
Pada akhir tahun 1990an, sekelompok organisasi dari seluruh
dunia mengenaliPendekatan Negosiasi (Negotiated Approach
-NA) sebagai suatu cara untukmemperkuat Pengelolaan
Sumber Daya Air Terpadu (Integrated Water Resources
Management – IWRM). Pendekatan inimendorong dan
mendukung masyarakat untuk terlibat dalam semua aspek
mengenai pengelolaan sumber daya air dengan cara yang
bermakna dan untuk jangka panjang. Pengalaman di banyak
negara telah menunjukkan bahwa masyarakat lokal mampu
untuk mengelola sumber daya air mereka, baik secara
berdikari maupun dengan bantuan pihak lain, apabila mereka
telah memiliki kemampuan untuk memahami dan mengambil
keputusan serta mendiskusikan tantangan-tantangan yang
mereka hadapi dengan para pembuat kebijakan dan
pemangku kepentinganlainnya.
Di wilayah-wilayah tempat telah diterapkannya Pendekatan
Negosiasi, masyarakat menjadi lebih percaya diri dan
tegasdalam meningkatkan kualitas kesejahteraan mereka
sendiri. Kini, setelah 10 tahun bekerja dengan dan
menyempurnakan pendekatantersebut, kami rasasudah
xv
waktunyauntuk menyampaikan hasil temuan kami dan
mendiskusikannya dengan audiens yang lebih luas. Kini kami
hendak mempersiapkan pendekatantersebut untuk aplikasi
yang lebih luas dan mencari cara agar dapat
meningkatkannya lebih jauh lagi.
Buku ini menghadirkan kunci-kunci menuju Pendekatan
Negosiasidan mengungkapkan visi, prinsip dan fitur istimewa
dari pendekatantersebut serta menjelaskan kerangka kerja
untuk negosiasi dan manajemen strategis. Namun demikian,
kami juga ingin menunjukkan bahwa Pendekatan
Negosiasibukanlah semata-mata konsep atau rangkaian
prinsip, ia juga merupakan suatu cara terukur untuk maju,
jika para peserta bersedia untuk terlibat dalam aplikasiinidan
menerima tantangan untuk merubah paradigm berpikir
mereka. Melalui buku ini pula kami bermaksud untuk
mendukung Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) yang
telah terlibat di dalam penguatan kapasitas aktor lokal dalam
pengelolaan sumber daya air mereka.
Adalah tekad kami untuk meyakinkan para legislator dan
pembuat kebijakan tentang sumber daya air baik di
tingkatnasional maupun internasional bahwa tanpa adanya
Pendekatan Negosiasi, tidak mungkin untuk mendapatkan
xvi
IWRM partisipatif murni di tingkat masyarakat. Kami
bermaksud meyakinkan mereka bahwa Pendekatan Negosiasi
seharusnya menjadi bagian dari kerangka kerja pengelolaan
sumber daya air di tingkatnasional maupun internasional serta
ditiru dan diperluas cakupannya pada negara-negara yang
berbeda.
Kami yakin pekerjaan yang kami lakukan selama satu dekade
terakhir ini dapat diadopsi oleh pihak yang lain, dan
diimplementasikan dengan cara dan kondisi sosio-ekonomi
yang beragam. Secara khusus, kami bermimpi bahwa sungai
sekali lagi akan mengalir dengan bebas, memberi manfaat
bagi banyak orang yang bergantung padanya.
Vijay Paranjpye
Danielle Hirsch
Gomukh
Both ENDS
xvii
Ringkasan
Pendekatan Negosiasi: Visi dan Fokus
Pendekatan Negosiasi bertujuan untuk memperkuat
Pengelolaan Sumber Daya Air Terpadu (Integrated Water
Resources Management – IWRM) dengan cara melibatkan
masyarakat lokal serta menstimulasi dan membuat mereka
mampu untuk bersama pihak lain mengelola lingkungan di
sekitar mereka sekaligus meningkatkan taraf hidup mereka
sendiri. Pendekatan ini khususnya mendorong partisipasi dari
pemangku kepentingan lokal yang bermakna dan bersifat
jangka panjang dalam semua aksi dan praktik pengelolaan
sumber daya air.
Pendekatan Negosiasidikembangkan di tingkat lapang
melalui usaha Organisasi Kemasyarakatan (Ormas) dan
Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) di berbagai belahan
dunia. Mereka telah menerapkan prinsip-prinsip IWRM
melalui pendekatan dari bawah ke atas (bottom-up) yang
fleksibel, multidimensional dan partisipatif, sementara
tetapberfokus padaisu spesifik yang berkaitan dengan kondisi
lokasi. Paradigma baru untuk pendekatan dan teknik
xviii
negosiasi serta manajemen strategis yang sudah dikenal
dengan baik ini telah berkembang dan menjadi titik fokus
pendekatan tersebut.
Pengalaman telah menunjukkan bahwa masyarakat yang
tinggal di wilayah hulu sungai, hutan, tepi sungai, di
pedesaan maupun perkotaan, muara ataupun bantaranbanjir,
menyadari bahwa mereka sendirilah yang seharusnya
bertindak dan merespon berbagai dampak krisis air secara
lokal. Mereka perlu membangun struktur kelembagaan dan
praktik pengelolaan yang dapat diperluas dari daerah
tangkapan mikro kepada Daerah Aliran Sungai (DAS) dan
yang secara sosial, politik, ekonomi dan teknis berada dalam
kontrol mereka. Dalam prosesnya, masyaraka inilahyang
akan memperoleh kompetensi dan kemampuan yang
memadai dalam memutuskan, menegosiasikan, mengelola
bersama-sama atau melakukan swakelola terhadap segala
urusan yang terkait dengan air dalam wilayah tangkapan air
mereka masing-masing dan pada tingkat DAS.
Melalui pengembangan dan pengalaman semacam ini,
diharapkan bahwa pendekatan tersebut akan memberikan
kontribusi kepada reformasi sektor air yang sangat
dibutuhkan, mencerminkan keprihatinan mendalam terhadap
xix
keadaan sumber daya air sebagai aset global, dan
pengelolaannya secara sesuai sebagai kondisi penting untuk
pengembangan yang bersifat inklusif.
Satu aspek penting bagi pendekatan ini adalah bahwa
negosiasi dipandangsebagai suatu bentuk proses pelibatan
dimana peserta meningkatkan pemahaman dan kemampuan
mereka dalam penyelesaian masalah sebagai suatu cara
mencapai kebaikan bersama, bukan sebagai proses tawar
menawar. Dengan demikiannegosiasi merujuk kepada
keikutsertaan melalui interaksi yang terbuka, fleksibel dan
kreatif, yang di dalamnya semua pemangku
kepentinganmemiliki hak dan kesempatan yang setara dalam
memainkan peran mereka untuk mencari solusi bagi
tantangan yang mereka hadapi. Yang paling penting adalah
bahwa solusi-solusi tersebut harus merefleksikan kepentingan
mereka yang berbeda-beda, serta memastikan bahwa
keuntungan yang didapatkan bisa terbagi rata secara optimal.
Negosiasi semacam ini, yang sepenuhnya mengakuivaliditas
pengetahuan lokal, terdiri dari dialog yang dipergunakan para
peserta untuk mengidentifikasikan masalah bersama
sekaligus kepentingan bersama dalam rangka menyelesaikan
sengketa dan meraih kesepakatan mengenai tindakan yang
akan diambil. Negosiasi ini membutuhkan suatu proses yang
xx
terbuka namun terstruktur dengan hati-hati. Selain itu,
dibutuhkan juga suatu pergeseran paradigma dalam pola pikir
seluruh pemangku kepentingan.
Manajemen strategis mengacu kepada suatu pendekatan
manajemen yang terstruktur, bersiklus dan berulang, yang
melingkupi seluruh langkah dalam siklus manajemen.
Manajemen strategis berfokus pada perencanaan,
implementasi, monitoring dan evaluasi terhadap intervensi
yang dilakukan. Maka kemudian manajemen strategis dilihat
sebagai suatu proses negosiasi yang berkelanjutan, yang
harus mampu mengubah IWRM dari pendekatan sekali jadi
atau perencanaan proyek dan perencanaan umum yang
tujuannya sementara, sebagaimana masih dipergunakan pada
upaya pembangunan yang difasilitasi oleh donor pada saat
ini. Pendekatan berulang ini, dengan mekanisme umpan balik
yang terstruktur dengan baik terdiri atas monitoring, evaluasi
dan adaptasi, akan mengikutsertakan suatu proses
pembelajaran yang berkelanjutan. Ini adalah arena bagi bagi
Pendekatan Negosiasi, melalui mana para pemangku
kepentingan lokal dapat dilibatkan secara efektif dalam tugastugas pengelolaan sumber daya air yang sangat menentukan
kondisi kesejahteraan mereka, baik pada saat ini maupun di
masa yang akan datang. Pendekatan Negosiasiberkontribusi
xxi
dalam menjadikan proses perencanaan sehinggaberkelanjutan
dan inklusif, disamping juga meningkatkan kualitas
pengelolaan sumber daya air melalui proses pembelajaran
yang diikuti oleh semua pemangku kepentingan.
Konsep-konsep negosiasi dan manajemen strategis
sebenarnya bukan hal yang baru. Keduanya dipergunakan
oleh sebagian besar pemangku kepentingan - khususnya oleh
badan pemerintah –tetapi padapraktiknya jarang dipahami
atau diaplikasikan seperti pengertian yang telah dijelaskan
pada paragraf sebelumnya. Buku ini menyajikan panduan
mengenai bagaimana caranya bergerak melebihi retorika dan
menempatkannya ke dalam tataran praktikyang riil melalui
prosedur yang diprakarsai oleh masyarakat lokal. Meskipun
pendekatan yang diusulkan ini dapat diaplikasikan untuk
keputusan yang sifatnya terikat oleh waktu dan tujuan yang
sementara seperti pada proyek pembangunan infrastruktur
atau formulasi suatu rencana master yang sekali jadi, akan
tetapi sasaran yang sesungguhnya adalah mempergunakan
negosiasi sebagai suatu proses yang memastikan
dimasukkannya para pemangku kepentingan lokal ke dalam
IWRM yang berfokus pada pengelolaan sumber daya air
sebagai proses berkelanjutan, strategis dan suatu
xxii
pembelajaran untuk dan dengan seluruh pemangku
kepentingan.
Mengapa IWRM Perlu Dikembangkan?
Konsep IWRM pertama kali munculpada tahun 1970an
sebagai suatu pendekatan terhadap kompleksitas pengelolaan
sumber daya air yang kian meningkat, sekaligus untuk
meningkatkan keikutsertaan masyarakat dalam
pengelolaansumber daya air. Sayangnya, semakin banyak
ditemukan bukti-bukti yang menunjukkan bahwa IWRM
masih diimplementasikan dalam kerangka kerja yang
sentralistik dan dikelolaoleh negara. Banyak penggunadan
sistem sungai yang masih berada diluar lingkup program
pengembangan sumber daya air yang dikelola oleh negara.
Meskiada penerimaan yang luas terhadap prinsip dan konsep
partisipatif IWRM, minimnya kemauan politik untuk
merubah struktur kekuasaan yang ada, kurangnya kompetensi
teknis, tenaga kerja dan SDM terlatih, ditambah dengan
kondisi kerangka kerja kelembagaan, hukum dan kebijakan
yang tidak layak, menunjukkan bahwa IWRM belum
diimplementasikan pada tataran praktis DAS praktis.
xxiii
Sebuah inventarisasi singkat diantara LSM-LSMdari seluruh
dunia mengumpulkan beberapa contoh mengenai rintangan
yang telah mereka temui.

Pemerintah terus bekerja di sektor yang terpecah-pecah,
akan tetapi terlalu terspesialisasi, sehingga memberikan
prioritas hanya kepada tujuan sektor masing-masing
yang dipengaruhi oleh orientasi terhadap produksi
semata.

Adanya ketidakjelasankonstitusional mengenai siapa
yang bertanggung jawab terhadapapa. Mandat dan
kepemilikan kerap kali tidak jelas, sementara peraturan
perundang-undangan tidak sanggup memenuhi
kebutuhan pengelolaan air sehari-hari.

Rencana nasional sering kali tidak diartikulasikan pada
tataran rencana lokal, dan hanya sedikit perhatian yang
diberikan kepada proses implementasi, monitoring yang
layak dan prosedur tindak lanjut.

Kerja sama internasional sering kali hanya berfokus pada
kesepakatan keuangan dan keuntungan dari sisi
ekonomis ketimbang permasalahan sosial dan
lingkungan hidup.

Informasi sering kali sulit untuk diakses, usang, tidak
lengkap dan/atau tidak konsisten.
xxiv

Pemangku kepentingan lokal kekurangan kapasitas yang
dibutuhkan untuk ikut serta secara efektif dalam proses
pembuatan kebijakan.

Terakhir, namun tidak kalah pentingnya, tidak ada pihak
yang menampung keluhan atau saran.
Oleh karena itu implementasi IWRM menemui kebuntuan.
Banyak penulis dan peserta konferensi internasional yang
telah mendesak negara-negara dalam pertemuan tersebut
untuk mereformasi sektor air mereka. Banyak negara yang
benar-benar telah mengambil langkah untuk reformasi,
namun kecuali mereka mau mengakuiperan masyarakat,
memperlihatkan kemauan politik untuk melibatkan mereka
dan melibatkan institusi-institusi yang memungkinkan hal
tersebut terjadi, maka halangan ini akan terus ada. Global
Water Partnership (GWP) mendukung pandangan ini, „Jika
ada tema politik di dalam konsep IWRM, maka itu adalah
tentang demokrasi dan pentingnya menciptakan mekanisme
yang membuka keran partisipasi bagi semua pihak yang
berkepentingan dalam keputusan yang dibuat mengenai air
dan pengelolaannya pada saat dibutuhkan.‟
(Lenton and Muller, 2009).
xxv
Pendekatan konvensional memberikan terlalu banyak
kepentingan kepada Kemitraan Publik-Privat (public private
partnership – PPP), terkadang hal tersebut mengarahkan
padasituasi dimana sektor korporat yang mengambil inisiatif,
akan tetapi mereka mendapatkan hak kepemilikan air,
mengutamakan keuntungan ekonomi di atas pertimbangan
keadilan sosial.
GWP sangat berhati-hati dan kritis terhadap peran pasar dan
institusi yang berbasis kinerjadalam IWRM: „Barangkali ada
dua dimensi yang di dalamnya IWRM merupakan suatu
konsep yang kontroversial meski dapat juga dibenarkan.
Yang pertama adalah hubungannya dengan konsep
Manajemen Publik Baru (New Public Management) dan
saran ekonomi dari kesepakatan Washington, yang
menekankan peran pasar dan institusi yang berbasis kinerja.
Ditilik dari banyak sudut, hal ini lebih merefleksikan ideologi
yang dominan dari suatu periode dimana IWRM muncul
sebagai konsep pemandu untuk pengelolaan air ketimbang
menjadi esensi dari IWRM itu sendiri.‟ (Lenton danMuller,
2009: 213)
Pendekatan Negosiasihadir sebagai jawaban atas pandangan
yang berorientasi bisnis seperti biasa, menggunakan
xxvi
pendekatan dari atas ke bawah (top down), dan atas frustrasi
yang dialami oleh masyarakat lokal (dan pihak lainnya yang
bekerja bersama mereka), bahwa proses-proses ini belum
memberikan hasil yang memuaskan atau hasil yang
seimbang, serta hak atau pelayanan dalam konteks komitmen
yang berkelanjutan dalam jangka panjang.
Cakupan dan Prinsip-Prinsip
Sepuluh prinsip berikut ini membentuk basis Pendekatan
Negosiasiuntuk IWRM:
I.
Memprioritaskan tindakan lokal yang bersifat swakarsa
untuk memprakarsaiPendekatan Negosiasi.
II.
Memberdayakan masyarakat lokal untuk menyuarakan
hak-hak asasi mereka atas air.
III.
Memelihara fleksibilitas untuk bernegosiasi pada
tingkat berbeda secara simultan.
IV.
Mengoptimalkan penggunaan sumber daya air dengan
integrasi.
V.
Mengambil keputusan melalui musyawarah pada
tingkat paling rendah yang layak.
VI.
Meningkatkan inisiatif pengelolaan air melalui
negosiasi yang berulang-ulang.
VII. Memelihara integritas dan ketahanan ekosistem.
xxvii
VIII. Bekerja untuk mencapai dan memelihara kesetaraan
gender.
IX.
Mempergunakan sains dan teknologi yang layak.
X.
Menjunjung tinggi transparansi dan akuntabilitas.
Tiga prinsip pertama di atas bersifat spesifik
terhadapPendekatan Negosiasidan secaradetail dideskripsikan
di bawah bagian ini. Tujuh prinsip lain sebaiknya juga dapat
dipahami dengan baik karena juga penting bagi proses
IWRM secara umum.
Prinsip tindakan lokal yang bersifat swakarsa menekankan
bahwa peran masyarakat sebagai inisiator, manajer atau comanajer dalam suatu sistem air adalah setara dengan bagian
yang dikerjakan oleh badan pemerintah dan institusi lainnya.
Pendekatan Negosiasijuga menekankan bahwa peran
masyarakat harus maujud dalam bentuk suatu proses
pengelolaan yang berkelanjutan dan jangka panjang.
Prinsip memberdayakan masyarakat lokalmengakuiair
sebagai benda sosial dan hak masyarakat untuk mengakses
sumber daya tersebut adalah hak asasi manusia (mencakup
aspek kuantitas dan kualitas). Hal ini harus ada di dalam
pemberdayaan masyarakat. Artinya, meningkatkan
xxviii
kemampuan masyarakat dalam bernegosiasi dan membuat
keputusan yang bijak berdasarkan pengetahuan yang
diperoleh baik dari turun temurun maupun data ilmiah.
Prinsip memelihara fleksibilitas menyatakan bahwa suatu
pendekatan yang fleksibel adalah hal yang harus dilakukan
karena IWRM berfungsi di dalam suatu lingkungan yang
dinamis dimana kondisi eksternal dan internal silih berganti
secara berkelanjutan. Ini sejalan dengan pengelolaan adaptif,
dimana perubahan-perubahan di dalam strategi dan intervensi
dibuat sesuai dengan umpan balik yang diterima dari proses
monitoring dan evaluasi. Berdasarkan prinsip ini, prosedur
yang simultan dan berulang-ulangdibutuhkan pada tataran
yang beragam, berdasarkan anggapan bahwa pengelolaan air
dilakukan pada lebih dari satu tataran dan bahwa perubahan
eksternal yang dilakukan pada suatu tataran dapat berdampak
pada perubahan internal di tataran lainnya.
Memungkinkan Dilaksanakannya Suatu
Pendekatan Negosiasi
Walaupun negosiasi dan manajemen strategis dianggap
krusial untuk mengembangkanIWRM, halangan-halangan
yang diidentifikasi di atas membuat kita melihat secara jelas
xxix
bahwa tantangan utamanya adalah bagaimana menciptakan
suatu situasi kelembagaan yang akan memungkinkan semua
pemangku kepentingan untuk turut serta di dalam
pengelolaan sumber daya air sebagai suatu proses
pembelajaran yang berkelanjutan. Panduan ini menawarkan
suatu penilaianyang terhadapkondisi dan institusi yang
diperlukan untuk membuat implementasi praktis dari suatu
IWRM hasil negosiasi menjadi mungkin dilakukan,
khususnya di negara-negara berkembang.
Menciptakan kondisi yang demikian melibatkan perumusan
strategi dan pengoordinasian kelompok, serta implementasi
terhadap pendekatan tersebut pada tingkat (sub) DAS.
Pertama, merumuskan strategi dan mengoordinasikan
kelompok-dalam bentuk dewan, komite atau grup penasihat akan memastikan bahwa seluruh pemangku kepentingan
berpartisipasi secara efektif di dalam pembuatan kebijakan
dan terlibat di dalam seluruh tugas IWRM. Kelompokkelompok ini harus bersifat permanen dan independen,
meskipun tentunya mereka akan menjadi bagian dari sistem
politik dan administrasi yang ada, yaitu tempat pengambilan
kebijakan dan penerapan intervensi. Dengan kata lain,
kelompok-kelompok ini tidak akan menggantikan entitas
xxx
pembuat kebijakan yang ada, melainkan akan memiliki
mandat untuk mempersiapkan pembuatan kebijakan, dan
untuk mengoordinasikan, memonitor, serta mengevaluasi
progres dan dampak dari intervensi yang dilakukan.
Kelompok-kelompok ini memainkan peran sangat
pentingdalam menandai dan mencoba mengatasi
inkonsistensi antara sektor-sektor yang berbeda dan juga
berbeda tingkat antara lokal dan regional atau nasional.
Kegiatan penting untuk kelompok-kelompok ini meliputi:
formulasi rencana pengelolaan sumber daya air strategis,
serta monitoring dan evaluasi terhadap implementasi yang
telah mereka lakukan. Dalam semua kegiatan yang telah
disebutkan itu, Pendekatan Negosiasiakan meningkatkan
kualitas partisipasi masyarakat.
Agar kelompok-kelompok ini dapat menjalankan fungsinya
sebagaimana diharapkan, ada empat kondisi yang penting
untuk dipenuhi :

Kelompok-kelompok tersebut harus memiliki akses
terhadap pengetahuan dan informasi mengenai
ketersediaan, penggunaan dan pengelolaan sumber daya
air dan memiliki kapasitas dan sumber daya untuk
xxxi
melakukan analisa, evaluasi dan penyebaran
pengetahuan dan informasi tersebut.

Mereka harus dilibatkan dalam pengorganisasian
(termasuk pengorganisasian kembali) terhadap
pengaturan kelembagaan untuk pengelolaan air.

Mereka harus membuka saluran komunikasi dengan
pembuat kebijakan, pemangku kepentingan dan
publikdalam dua arah, yaitu menerima keluhandan saran,
utamanya dari aktor lokal, dan memastikan penyebaran
informasi secara transparan.

Mereka harus memastikan bahwa masyarakat memiliki
kemampuan dalam meningkatkan kualitas kesejahteraan
mereka sendiri.
Kelompok-kelompok semacam ini jarang dapat ditemukan,
dan tentunyatidak memiliki fungsi yang berkelanjutan. Akan
tetapi di banyak tempat di berbagai belahan dunia,
masyarakat dan pemerintah berinisiatif untuk menciptakan
kelompok-kelompok semacam ini. Dengan
meningkatnyastatus dan pengalaman mereka, maka mereka
akan mulai memainkan peranan yang lebih permanen dan
formal dalam pengelolaan sumber daya air konvensional,
xxxii
merefleksikan kepercayaan tumbuh antara pemerintah dan
sektor swasta.
Kedua, keberhasilan Pendekatan Negosiasimengonfirmasikan
temuan-temuan dalam studi terkini bahwa IWRM partisipatif
harus diimplementasikan pada tingkat (sub) DAS,atau unitunit lain yang secara hidrologis bersifat independen dan
terdiri dari sistem drainase yang jelas atau kurang lebihnya
merupakan ekosistem tertutup. Pada level inilah
penawarandan permintaanharusdisesuaikan dan pengguna
langsungjuga harus dibiarkan terlibat dalam tugas-tugas
pengelolaan yang mempengaruhi ketersediaan dari dan akses
kepada sumber daya tersebut. Pada level ini jugalah interaksi
antara tanah, air dan hutan dapat dan seharusnya
dipertimbangkan karena merekalah yang mempengaruhi
(bahkan acap kali mendominasi) baik ketersediaan maupun
permintaan terhadap air. Seperti yang dijelaskan oleh
Panduan IWRM pada Tataran DAS milik UNESCO (2009),
„cara pandang pada tingkatan DAS memungkinkan terjadinya
integrasi hal-hal yang berkaitan dengan hilir dan hulu,
kuantitas dan kualitas, air permukaan dan air tanah, serta
penggunaan sumber daya tanah dan air yang bersifat praktis.‟
xxxiii
Lagi-lagi ditekankan bahwa unit-unit inilah yang berfungsi
dalam sistem politik dan administratif yang membentuk
Kepercayaan Lingkungan demi Pembangunan yang
Berkelanjutan (Environmental Trust for Sustainable
Development), yaitu batasan dan kondisi bagi
pengelolaannya.
Partisipasi Sebagai Sebuah Proses Negosiasi
Negosiasi dilihat sebagai suatu pembahasan yang terbuka dan
fleksibel, yang di dalamnya semua pemangku kepentingan
dilibatkan dan kepentingan mereka yang berbeda-beda
tersebut direfleksikan di dalam solusi yang sifatnya multimafaat. Di dalam solusi semacam ini manfaat didistribusikan
secara optimal kepada sebanyak mungkin peserta. Untuk
memperoleh hal ini diperlukan proses yang terstruktur
denganhati-hati dan pergeseran paradigma dalam cara pikir
semua pemangku kepentingan. Panduan ini mengacu kepada
„negosiasi berprinsip‟ (principled negotiations), yaitu suatu
metode yang dikembangkan oleh Roger Fisher et al. (1991),
yang berfokus pada empat poin penting, yaitu: orang
(bedakan orang dengan masalah); kepentingan (perbaiki mutu
kepentingan, bukan posisi); pilihan (ciptakan pilihan untuk
capaian bersama); dan kriteria (gunakan kriteria obyektif).
xxxiv
Panduan tersebut kemudian mengidentifikasikan dan
membahasdelapan tugas dalam memfasilitasi proses
negosiasi, mulai dari persiapan proses negosiasi (tugas 1)
hingga memperkuat kemampuan dan keahlian peserta (tugas
8). Dalam tugas yang terakhir ini, fokusnya harus terletak
pada aktor lokal untuk memastikan bahwa mereka dianggap
sebagai mitra yang setara dalam negosiasi.
Pengelolaan Strategis Terhadap
Sumber Daya Air
Pengelolaanstrategis mengacu kepada proses yang
terstruktur, bersiklus dan berulang dari penetapan formula
strategi, mempergunakan strategi tersebut untuk memandu
dan mengoordinasikan intervensi, serta mengadaptasikannya
dalam temuan dan pengembangan baru. Pengelolaanstrategis
terhadap sumber daya air memadukan strategi yang dimiliki
oleh individu-individu pemangku kepentingan menjadi
satu„paket strategi‟ yang koheren dan konsisten, sehingga
menciptakan keuntungan korporat yang unik serta sinergi
yang dibutuhkan untuk membuat IWRM terintegrasi secara
murni. Pendekatan Negosiasidilihat sebagai suatu pendekatan
yang terbaik yang dapat membantu mengonversikan proses
ini – yang mencakup seluruh langkah pengelolaan– ke dalam
xxxv
bentuk proses pembelajaran yang terus menerus bagi seluruh
pemangku kepentingan.
Pengelolaanstrategis adalah suatu proses yang terdiri dari tiga
tahapan kunci dalam pengelolaan: (i) formulasi strategi; (ii)
identifikasi, pengembangan dan implementasi intervensi; dan
(iii) monitoring dan evaluasi pengembangan. Proses tersebut
dapat dipandu oleh suatu kelompok yang strategis dan dapat
mengoordinasikan kelompok lainnya (lihat bagian di atas)
dimana pembuat kebijakan, badan pelaksana dan pemangku
kepentinganlain bertemu dan menegosiasikan keputusan yang
berkaitan dengan tiap-tiap tahap.
Dalam semua proses pengelolaanstrategis, penting untuk
diperhatikan bahwa negosiasi didasarkan atas permasalahanpermasalahan yang diidentifikasi oleh para pemangku
kepentingan itu sendiri, dan analisa juga solusi yang
memungkinkan mencerminkan kepentingan dan cara pandang
mereka. Adalah juga penting untuk diperhatikan bahwa
peserta memiliki pemahaman yang samatentang (i) karakter
fisik, biologis dan kimiawi dan proses dari sistem sumber
daya air; (ii) fungsi-fungsi sistem sumber daya air yang
berbeda sehubungan dengan permintaan dari masyarakat; dan
(iii) pengaturan kelembagaan (institusi, regulasi, norma dan
xxxvi
tradisi) untuk mengelola sistem dan fungsinya. Hal demikian
juga sama pentingnya untuk semua peserta agar memperoleh
kapasitas dan kemampuan untuk bernegosiasi, yaitumelalui
hak-hak yang diatur oleh peraturan perundang-undangan dan
akses terhadap prosedur dan informasi, serta melalui
pengetahuan dan pengasahan keahlian.
Terdapat banyak pendekatan dan teknik yang berbeda untuk
perencanaan strategis dan operasional, serta monitoring dan
evaluasi. Panduan ini membahas mengenai kerangka kerja
yang lebih detail untuk perumusan strategi, rencana aksi dan
indikator untuk monitoring dan evaluasi.
Pengelolaan Bagaimanakah Selanjutnya ?
Dalam panduan ini sudah jelas bahwa Pendekatan Negosiasi
hanya dapat berhasil jika diimplementasikan dengan baik dan
benar melalui pengaturan kelembagaan yang dilakukan
secara tepat oleh badan internasional dan pemerintah. Dengan
kata lain, peningkatan yang sesungguhnya dalam IWRM,
berdasarkan partisipasi masyarakatyang murni hanya dapat
dicapai melalui sinergi pendekatan „dari pembuat kebijakan
ke masyarakat‟ (top down) dan dari „masyarakat ke pembuat
xxxvii
kebijakan‟ (bottom-up) yang dianggap baik dan benar sesuai
dengan keadaan pada tingkat lokal.
Panduan pelaksanaan Pendekatan Negosiasiini dimaksudkan
sebagai langkah antara dalam pengembangannya yang lebih
lanjut. Adalah penting bahwa pendekatan NA tersebut
berlanjut semakin kokoh didasari oleh pengalamanpengalaman LSM, dan pendekatan ini akan terus menantang
pendekatan top down yang diusung oleh masyarakat
internasional.
Kegiatan lebih lanjut untuk pengembangan Pendekatan
Negosiasiharus berfokus pada usaha untuk meningkatkan
metode itu sendiri dan kegunaannya saat diterapkan pada
kondisi yang spesifik, maupun pengkondisian sehingga
metode tersebut mungkin dilakukan melalui komunikasi dan
kerja sama dengan organisasi internasional dan nasional.
Organisasi yang menjadi mitra tersebut akan
melakukankegiatan-kegiatan sebagai berikut:

menciptakan versi nasional dari panduan ini yang
memuat tinjauan mengenai pengaturan kelembagaan
secara nasional untuk pengelolaan sumber daya air;
xxxviii

memperkuat kapasitas LSM dalam mengusung,
memperkenalkan dan mendukung Pendekatan
Negosiasiserta melibatkan aktor lokal di dalam
pelaksanaannya; dan

mendukung LSM yang ingin menerapkan pendekatan
tersebut dengan memfasilitasi pertukaran dan penyebaran
pengalaman; dan

mempromosikan Pendekatan Negosiasimelalui segala
cara, dalam pembahasan yang berkelanjutan dengan
badan nasional dan internasional yang terlibat di dalam
pengelolaan sumber daya air terpadu.
xxxix
xl
1.
Pendahuluan
Pendekatan Negosiasi (Negotiated Approach) mengacu
kepada usaha-usaha yang dilakukan oleh Organisasi
Kemasyarakatan (Ormas) dan Lembaga Swadaya Masyarakat
(LSM) dalam melibatkan grup-grup lokal di dalam
Pengelolaan Sumber Daya Air Terpadu(Integrated Water
Resources Management – IWRM). Usaha ini
memperkenalkan negosiasi sebagai proses sehingga peserta
yang terlibat mampu mencapai kesepahaman dan mengatasi
masalah berdasarkan kepentingan bersama, dan bukan
sebagai sebuah proses tawar menawar dimana peserta
mempertahankan posisi dan kepentingan masing-masing.
Pendekatan ini mengakuiprinsip-prinsip IWRM sebagaimana
yang dikembangkan sejak tahun 1970an, dan sasarannya
adalah memperkuat pelaksanaan IWRM dalam tataran
praktis. Hal ini turut mencakup bagaimana caranya mengajak
masyarakat dan kelompok lokal dan memungkinkan mereka
untuk melakukan pengelolaan bersama-sama (co-manage)
terhadap lingkungan sekitar, serta ikut serta di dalam semua
aspek pengelolaan air yang mempengaruhi kesejahteraan
mereka. Oleh karena itu Pendekatan Negosiasimemiliki
kesamaan dengan pola pikir organisasi-organisasi
1
internasional yang menyimpulkan bahwa proses-proses di
dalam IWRM yang ada pada saat ini lebih berorientasi
kepada sistem yang tersentralisasi dan diatur hanya oleh
negara saja. Meskipun masyarakat dianggap memiliki peran
yang sangat penting dalam proses-proses ini, tetapi pada
prakteknya struktur kekuasaan yang ada tidak mampu untuk
melibatkan masyarakat lebih jauh dari tingkatan penyediaan
informasi dan konsultasi.
Mengikuti pengenalanpendekatan ini satudekade silam,
sekelompok LSM dari seluruh penjuru dunia berbagi
pengalaman yang mereka miliki tentang pengelolaan sumber
daya air partisipatif. Sejak saat itulah mereka melanjutkan
pengembangan pendekatan ini dan mendemonstrasikan
nilainya untuk LSM lain yang juga bekerja meningkatkan
kualitas kesejahteraan para pengguna air lokal. Pendekatan
ini telah menarik minat organisasi-organisasi internasional
dan pemerintahyang bertanggung jawab dalam menciptakan
dan memperbaiki kondisi, penggunaan dan akses yang setara
terhadap sistem sumber daya air secara umum. Buku ini
menghadirkan pengalaman beberapa LSM yang telah bekerja
menggunakan pendekatan selamabertahun-tahun. Selain
menjabarkan visi dan prinsip Pendekatan Negosiasi, buku ini
juga memperkenalkan metode dan peraangkat praktis yang
2
dapat dipergunakan untuk memperkenalkan dan menerapkan
pendekatan ini sesuai dengan situasi yang dihadapi.
Metode dan perangkat yang dibahas berfokus pada proses
negosiasi dan pengelolaanstrategis. Adapunmetode dan
perangkat tersebuttidak dimaksudkan sebagai suatu yang
detil, melainkan dimaksudkan untuk (i) mengajak dan
mendukung LSM lokal dalam menerapkan Pendekatan
Negosiasidalam kondisi kerja mereka yangspesifik; dan (ii)
meyakinkan organisasi-organisasi nasional dan internasional
bahwa pendekatan ini adalah suatu alternatif yang lebih
ampuh dari IWRM tradisional, khususnya pada situasi
dimana organisasi-organisasi manajemen memilikipergeseran
paradigma berpikir sehingga memberikan kondisi yang
memungkinkan diterapkannya Pendekatan Negosiasi.
Evolusi Pendekatan Negosiasi
Pada akhir tahun 1990an, ada dua LSM (yaitu Gomukh
Environmental Trust for Sustainable Development yang
berbasis di Pune, India, dan Both ENDS di Amsterdam,
Belanda) yang memulai pengembangan pendekatan alternatif
untuk pengembangan dan pengelolaan sumber daya air.
Melalui kampanye dan lobinya, kedua LSM ini menyadari
bahwa menentang proyek-proyek infrastruktur berskala besar
3
yang tidak berkelanjutan saja tidaklah cukup. Adalah sama
pentingnya untuk berkontribusi dalam pengembangan
pengelolaan sumber daya alternatif yang berkeadilan sosial,
berkelanjutan secara ekologis dan layak secara ekonomi.
Gomukh dan Both ENDS mengajak serta tujuh LSM yang
telah berhasil menghubungkan inisiatif lokal kepadatingkatan
yang lebih tinggi di pemerintahan dan dalam keadaan alam
dan sosiopolitik yang berbeda dari seluruh dunia
(Bangladesh, Bolivia, Peru, Thailand, Afrika Selatan dan
Vietnam-Kamboja). Dengan menjadikan proyek-proyek
mereka sebagai titik awal, organisasi-organisasi tersebut
saling bersinergi untuk menjelaskan dasar-dasar Pendekatan
Negosiasidengan mempergunakan proyek mereka tersebut
sebagai contoh. Hasilnya adalah bukuRiver Basin
Management: A Negotiated Approach (Pengelolaan Daerah
Aliran Sungai: Sebuah Pendekatan Negosiasi), yang
diterbitkanoleh Both ENDS pada tahun 2005.
Sejak saat itu, organisasi-organisasi mitra tersebut telah
melakukanpresentasi yang menekankan kepada potensi dari
pendekatan tersebut pada beberapa acara di tingkatnasional
dan internasional, jugakepada perwakilan Bank Dunia dan
Asian Development Bank (ADB). Kemudian LSM-LSM di
4
Brazil, Costa Rica dan Indonesia mulai mengakui relevansi
dari pendekatan tersebut terhadapapa yang mereka sedang
kerjakan, serta meminta dukungan untuk dapat
mengimplementasikannya. Pada tahun 2006, LSM-LSM
tersebut meluncurkan beberapa proyek percontohan di
Bolivia, Costa Rica, Indonesia dan Peru dalam
rangkatmemperkuat organisasi lokal untukmenerapkan
pendekatan tersebut dalam kegiatan mereka. Melalui diskusi
dan pengembangan kapasitas menunjukkan bahwa
pendekatan ini telah membantu organisasi-organisasi lokal
untuk menaikkan nilai kegiatan mereka dalam mengusung
pengelolaan partisipatif dan pengambilan keputusan dan pada
saat yang sama mengintegrasikan beragam bentuk pemangku
kepentingandan memberikan perhatian pada konservasi
ekosistem dan keanekaragaman hayati. Pendekatan semacam
ini telah menarik minat para pembuat kebijakan dan badan
donor, khususnya karena pendekatan ini dapat diterapkan
dalam kegiatan yang berkaitan dengan perubahan iklim, „hak
atas air‟ dan pengelolaan lahan kering.
Sambutan positif dan adanya kesediaan para pihak untuk
menggunakan pendekatan ini sejalan dengan temuan
organisasi-organisasi internasional seperti Bank Dunia dan
UNESCO bahwa pendekatan baru terhadap IWRM ini
5
dibutuhkan untuk menghadapi krisis air global (lihat bagian
3.1). Pendekatan-pendekatan semacam ini harus mampu
memfasilitasi lebih banyak lagi pengelolaan dan pembuatan
kebijakan partisipatif, berfokus pada pemberdayaan aktor
lokal sehingga dapat menjadi peserta penuh dalam segala
tahapan dan proses perencanaan sumber daya air.
Siapa Kami
Seiring dengan bertumbuhnya permintaan atas kerangka kerja
praktis yang melampaui kasus individual dan memungkinkan
untukimplementasi Pendekatan Negosiasiyang lebih luas,
sekelompok LSM mitra -AEDES (Peru), ECOA (Brasil),
FANCA (Costa Rica) dan Telapak (Indonesia), Gomukh
Environmental Trust (India) dan Both ENDS- memutuskan
untuk mengembangkan konsep dan perangkat Pendekatan
Negosiasilebih jauh lagi. Pada tiga acara lokakarya yang
diselenggarakan antara bulan Maret 2009 dan Juni 2010, para
mitra ini menggambarkan visi dan prinsip merekaterhadap
pendekatan ini. Mereka juga melakukan identifikasi dan
mengembangkanserangkaian perangkat dan serangkaian
rekomendasi mengenai bagaimana caranya agar pendekatan
ini bisa terlaksana.
6
Buku ini menghadirkan panduan yang dihasilkan dari proses
tersebut. Diharapkan bahwa konsep ini akan meyakinkan
semua mitra yang terlibat dalam proses IWRM - dari
masyarakat lokal hingga badan pelaksana di tingkat nasional
dan organisasi pembiayaandi tingkat internasional - bahwa
pendekatan baru ini, yang didasaripartisipasi murni dari para
pemangku kepentinganlokal,merupakan hal yang layak untuk
dilakukan. Buku ini juga dimaksudkan untuk menstimulasi
pengembangan yang lebih jauh dari Pendekatan Negosiasiini
sehingga bisa dijadikan suatu titik awal dan acuan bagiproses
pembelajaran yang berkelanjutan dan pengembangan yang
terus dilakukan seiring dengan munculnya pengalamanpengalaman baru.
Saat mendefinisikan ekspektasi dari publikasi ini, LSM-LSM
yang terlibat menyadari bahwa pembangunan aliansi menjadi
penting untuk memperluasjangkauan pendekatan tersebut.
Pada bulan Maret 2009, Aliansi Pendekatan Negosiasi
(Negotiated Approach Alliance – NA Alliance) didirikan.
Selama 18 bulan proses penulisan yang intens yang
dikerjakan secara paralel dengan kegiatan pengembangan
kapasitas di Bolivia, Costa Rica, Indonesia dan Peru, para
anggota Aliansi saling mengunjungiproyek satu sama lain,
mengikuti lokakarya pelatihan dan mempresentasikan
7
pendekatan ini di forum tingkat nasional dan internasional di
Costa Rica dan Indonesia, dan pada Forum Air Sedunia yang
Kelima (Fifth World Water Forum) di Istanbul tahun 2009.
Merupakan suatu kebanggan untuk mempersembahkan
publikasi ini sebagai sebuah produk dari Aliansi NA.
Struktur Panduan
Bab 2 sampai Bab 5 menjelaskan sejarah dan latar belakang
IWRM dan kegagalannya yang terlihat dengan adanya krisis
air saat ini, visi dan prinsip Pendekatan Negosiasiserta
karakteristik utamanya. Bab 7 dan 8 berfokus pada teknik
partisipasi sebagai suatu proses negosiasi dan pada
pengelolaanstrategis terhadap sumber daya air sebagai dasar
baginegosiasi. Bab 6 membahas bagaimana menciptakan
suatu keadaan kelembagaan yang dapat memungkinkan
terlaksananya Pendekatan Negosiasi. Bab 9
mempertimbangkan langkah-langkah yang sebaiknya
dilakukanuntuk mengembangkan dan mendukung
Pendekatan Negosiasi.
Lampiran A menyajikan informasi latar belakang mengenai
pengelolaan air, dan Lampiran B menyajikan lima studi kasus
8
penerapan Pendekatan Negosiasioleh mitra yang
berkontribusi dalam panduan ini.
9
10
2.
Pengelolaan Sumber Daya
Air Terpadu
Pendekatan Negosiasimerepresentasikan hasil yang
diperoleh dari upaya-upaya terkini untuk meningkatkan
prinsip-prinsip IWRM yang meskipun sudah diterima
secara luas, tetapimasih kurang diimplementasikan. IWRM
muncul pada tahun 1980an dan 1990an sebagai jawaban
atas kegagalan pengelolaan air ketika ia berkembang pada
abad ke 20 menjadi semata-mata bersifat teknologis serta
berorientasi hanya pada ketersediaan untuk memenuhi
permintaanberbagai sektor perekonomian.
Bab ini membahaspengembangan pengelolaan sumber daya
air yang membawa kita kepada respons logis IWRM untuk
memenuhi tantangan krisis air global yang terjadi.
11
2.1
Evolusi Pendekatan Terhadap
Pengembangan dan Pengelolaan Sumber
Daya Air
2.1.1
Pengelolaan Air Sebelum Awal
Abad ke-18
Sejak zaman dahulu kala, penggunaan sumber daya air
terbukti dilakukan secara berkelanjutan, bahkan hingga awal
abad ke-18. Aliran air dan sungai dipersepsikan secara
holistik, dan pada saat itu tingkat kerusakan dan polusi masih
berada pada batas kemampuan aliran air, sungai dan danau
untuk memulihkan diri sendiri. Kendati memang ada
beberapa sumberpolusi di sekitar kota-kota dan pedesaan
yang memiliki industri penyamakan kulit dan pekerjaan
besi,dan adanya sistem pembuangan limbah domestik kota,
akan tetapi total beban polusi saat itu masih rendah.
Karena populasi penduduk relatif rendah dan tersebar dengan
baik, maka permintaan akansistem air tawar juga masih
relatif rendah, kompetisi dan konflik juga jarang terjadi.
Sejalan dengan tingkatteknologi pada masa itu, air digunakan
secara efisien, sementara akses dan distribusinya pun sangat
merata. Selain itu, ketersediaan air tawar umumnya jauh
12
melampaui kebutuhan yang ada hampir di mana pun karena
sebagian besarpemukiman penduduk terletak di tepi sungai
dan danau. Meski demikian, sebagaimana dicatat oleh para
sejarawan, pendekatan terhadap pengembangan dan
pengelolaansumber daya air dapat dibagi menjadi dua
kategori, yaitu pendekatan peradaban hidrolik kerajaan
(imperial hydraulic civilization approach)dan pendekatan
berbasismasyarakat lokal. Kedua hal ini tidak bersifat
eksklusif, melainkan seringkali dikombinasikan dalam sistem
yang saling mendukung.
Pendekatan Peradaban Hidrolik Kerajaan
Pendekatan peradaban hidrolik pertama kali diutarakan oleh
Karl Wittfogel dalam karyanya yang merupakan pionir dan
menjadi rujukan penting bagi studi serupa, Oriental
Despotism (1957), yang mencerminkanrespon negara (kaisar,
raja, tuan tanah feodal) terhadap bencana seperti banjir dan
kekeringan. Dalam pendekatan terhadap pengelolaan sumber
daya air ini, inovasi dan pengembangan dihubungkan dengan
kebutuhan para raja dan kaisar untuk mengendalikan
rakyatnya atau adanya keinginan untuk menaklukkan wilayah
lain.
13
Pada masa itu, negara mengelola kekuatan politiknya dengan
mengontrol sumber air utama secara eksklusif. Negara
membangun dan mengelola kendali banjir dalam skala besar
beserta sistem irigasi, yang membutuhkan koordinasi yang
tersentralisasi dan birokrasi khusus untuk memungut pajak
air. Sistem ini memungkinkan para penguasa untuk mendanai
pasukan dan tenaga kerja untuk meraih tujuan-tujuan
kerajaan, sekaligus memenuhi kebutuhan masyarakat.
Kemudian seluruh temuan teknis dan manajemen teknik
dipersiapkan untuk mengambil kendali atas sistem air tawar.
Motivasi ini juga relevan untuk pengelolaan kota pesisir
tempat dimana terdapat jalur perdagangan, komunikasi dan
zona perikanan dikendalikan oleh armada angkatan laut
negara yang kuat.
Sebagai contoh adalah Cina,dinasti-dinasti kekaisaran
menyadari bahwa pengelolaan sistematik terhadap banjir dan
kekeringan di DAS Yangtze dapat menjadi basis bagi ambisi
mereka akan politik dan perluasan daerah militer. Hal serupa
juga terihat di kerajaan-kerajaan yang tumbuh subur di
wilayah Mesopotamia yang bersusah payah memanfaatkan
dan mengendalikan perairan di sungai Efrat dan Tigris untuk
meraih dominasi kekuasaan politik. Bahkan di masa Mesir
Kuno, para firaun bergantung kepada penguasaan dan
14
pengendaliansungai Nil untuk pembangunan perkotaan dan
agraria serta perlindungan dari banjir di kerajaan mereka
(Pearce, 1992).
Yang menarik adalah, pada sistem kerajaan yang
tersentralisasi, selama jumlah air yang dipergunakan berada
dalam batas daya dukung ekosistem air tawar, tidak
ditemukan dampak negatif sistem tersebut terhadap
lingkungan hidup. Walaupun dalam tinjauan yang dilakukan
sejarawan terhadap runtuhnya peradaban Mesopotamia
ditemukan hubungannya dengan praktek pengelolaan air
yang tidak berkelanjutan, hanya ada sedikit sekali praktik
peradaban hidrolik „perintah dan kontrol‟. Banyak peradaban
lain pada masaitu yang tidak mempergunakan sistem tersebut
untuk mencapai tujuan politik mereka.
Pendekatan Berbasis Masyarakat Lokal
Suatu kekurangan dalam tinjauan historis adalah evolusi
sistem manajemen air cenderung dipandang sama dengan
sejarah politik. Hal ini menyebabkan penekanannya melulu
diberikan kepada para raja, kaisar dan peperangan
sementaratidak memedulikan peran signifikan dari inovasi
individual dan praktik yang dilakukan oleh masyarakat
selama berabad-abad. Di banyak tempat di seluruh dunia,
15
masyarakat telah memanfaatkan dan mengelola sumber daya
air mereka sendiri dengan mempertimbangkankondisi
geografis dan lingkungan, kearifan lokal, serta kemahiran
individual maupun kolektif (Agarwal danNarain, 1997).
Banyak komunitas mulai dari yang berpola agraris, hidup di
hutan hingga yang hidup dari hasil tangkapan ikan di delta
dan muara, mengembangkan teknik khas mereka yang
berkelanjutan untuk mengelola air di lingkungan sekitar
mereka. Teknik-teknik semacam ini sesuai dengan skala
kegiatan mereka, dapat diterima untuk skala penyebaran
tingkat masyarakat dan dapat ditiru/dilakukan orang lain
dalam komunitastersebut dikarenakan keberhasilannya yang
sudah teruji. Di bawah rezim kepemilikan bersama,
pengelolaan air dilakukan oleh perwakilan kelompok. Selain
itu langkah-langkah perlindungan dari banjir diperlakukan
sebagaimana layaknya barang publik. Dengan demikian,
persepsi mengenai air baik secara umum maupun sistem
sungai secara khusus, dipandang secara holistic dan terpadu.
Saat konflik air muncul antar desa atau dalam suatu DAS,
konflik tersebut diselesaikan melalui diskusi dan negosiasi,
atau dengan kekerasan. Konflik yang sarat dengan kekerasan
16
jarang terjadi karena kebanyakan permasalahan dapat
diselesaikan melalui negosiasi dan diskusi.
Sudah ribuan tahun sistem pengelolaan air yang sangat baik
ini berevolusi dan berkembang, beberapa sistem bahkan
bertahan hingga masa kini. Sistem-sistem yang ada di Asia
dan Timur Tengah serta pra kolonial di Amerika Selatan
adalah bukti nyata. Sistem tersebut mencakup pengalihan
level arus dan penahan banjir, quanats (sistem pengelolaan air
yang menyalurkan air untuk pemukiman dan irigasi yang
biasanya digunakan pada iklim panas, arid dan semi-arid) dan
kanal di atas tanah permukaan, tampungan air untuk desa dan
kuil, sumur dengan shadufs (alat pengambil air) dan roda
zaman Persia (sinias), pintu air searah,gundukan berundak
dan danau buatan (cascades of bunds and excavated lakes),
terasering bertingkat yang dipahat di sisi perbukitan dan
sistem irigasi yang berotasi (sekuensial) yang dikelola oleh
masyarakat desa, dsb. Selain teknik dan struktur ini, institusiinstitusi untuk pengelolaan masyarakat terhadap air juga
berkembang1 dan terus berfungsi di beberapa daerah.
Desentralisasi dan pendekatan yang sangat demokratis
semacam ini disebutkan sebagai „... suatu tradisi paralel
dimana sungai-sungai dan kekayaan alam lainnya
1
17
dikonservasikan, dan bukan dilawan.‟ (Pearce, 1002). Namun
sayangnya, pada era modern, kecenderungan untuk
memaksakan sistem top down, birokratis dan mekanisme
yang tidak fleksibel telah membawa kepada pengabaian dan
penelantaran sistem yang telah teruji waktu dan diadaptasi
secara lokal.
2.1.2
Pendekatan Teknis (abad ke-18 dan 19)
Pada akhir abad ke-18 dan abad ke-19, kemajuan dalam
bidang pembangunan dan teknik konstruksi telah
memungkinkan kita untuk membangun bendungan batu,
sistem kanal, tembok pelindungan dari banjir dan pengalihan
arah air dalam skala yang cukup besar. Negara di sini
menjadi pemain yang dominan; sementara sistem hidrolik
kerajaan dari masa lampau dirubah menjadi sistem hidrolik
yang baru, tersentralisasi dan diatur oleh negara. Sistem
pengelolaan oleh masyarakat tetap terpelihara, terutama pada
daerah yang sulit dijangkau dan secara politis tidak dianggap
penting.
Akan tetapi secara bertahap, pengelolaan sumber daya air
menjadi suatu bisnis negara karena pemerintah menyadari
bahwa kendali atas sistem air adalah penting bagi
kepemerintahan secara umum, juga untuk keperluanagraris,
18
industri dan pembangunan perkotaan. Beberapa negara
memerintahkan pembangunan bendungan berskala besar dan
medium berikut jaringan kanalnya untukmendapatkan
keuntungan yang lebih cepat dari pertanian. Pada tahap-tahap
awal tersebut, negara-bangsa (nation states) akan
menghadapi krisis yang terkait dengan volume atau kualitas
dari persediaan air mereka.
2.1.3
Pengelolaan Air di Abad ke 20
Selama abad ke 20, seiring dengan meningkatnya permintaan
akan air, skala kehilangan (abstraksi) air tawar pun ikut
meningkat. Perangkat mekanik yang lebih modern seperti
pompa, memungkinkan untuk mengambil air dari akuifer,
dan mendapat control substansial atas sistem hidrolik dalam
rangka menngatasibencana alam seperti banjir dan
kekeringan.
Setelah Perang Dunia II, terdapat perubahan lebih jauh dalam
pendekatan terhadap pengelolaan air di kebanyakan negara.
Dengan dalih spesialisasi, pemerintah menciptakan
departemen yang terpisah untuk mengatur „sektor-sektor air‟
yang begitu beragam seperti irigasi, air tanah, penyediaan air
untuk publik, perikanan, pembangkit listrik tenaga air,
angkutan sungai, laut dan muara, dsb. Jumlah badan yang
19
berwenang naik berkali-kali lipat, walaupun mereka beradadi
bawah kementerian yang sama, hal ini terjadi sedemikian
rupa sehingga badan-badan inimenjadi terputus satu sama
lainnya dan menjalankan fungsinya dalam keadaan terpisahpisah. Sangat sering terjadi, antarbadan melihat badan lainnya
sebagai saingan dalam memperebutkan sumber daya yang
sama. Departemenisasi yang birokratis menjadi ekstrem dan
pendekatan yang awalnyaholistik menjadi terpecah dan
mengalami disintegrasi.
Semua ini membawa kita kepada pendekatan yang
berorientasi kepada persediaan dan inovasi keteknikandengan
cara yang berlebihan. Ini juga yang membuat kita menyianyiakan pengelolaan permintaan, yang pada akhirnya
membawa pada ketidakseimbangan pada aspek kualitatif
maupun kuantitatif pengelolaan air. Lebih jauh lagi, hal ini
juga berdampak pada ketidaksetaraan yang parah dalam hal
akses terhadapair maupun ketersediaan air,juga pada
deteriorasi dan kerusakanan pada air permukaan, air tanah
dan ekosistem lautan. Ketika populasi meningkat, sistem
yang ada di pedesaan menjadi tidak lagi memadai, ia mulai
tergantung pada dukunganteknis, keuangan dan administratif
dari pihak lain.
20
Seiring dengan bertumbuhnya populasi, gangguanmulai
terjadi pada sungai dan badan air lainnya sehingga polusi air
turut meningkat. Disadari bahwa kebijakan-kebijakan beserta
sistem administrasi dan hukum untuk mengatur keadaan
kehilangan (abstraksi) ini serta penggunaan air tawar tidaklah
memadai. Hal ini menyebabkankondisi sistem air tawar kian
memburuk dan akuifer air tanah pun juga menciut. Pada akhir
tahun 1980an, pertumbuhan populasi penduduk dan kenaikan
eksponensial atas permintaan air dan tingkat abstraksi,
ditambah praktik penggunaan air yang tidak berkelanjutan
serta pembuangan limbah menyebabkan krisis air yang
serius. Air menjadi langka dalam pengertian yang absolut,
sementara kualitasnya pun menurun. Sebagai contoh,
ketersediaan air tahunan per kapita di India turun dari lebih
dari 4.000 m3 pada tahun 1980an menjadi sekitar 1.869 m3
(UNEP, 2009).
Pada tahun 1980an, jumlah sektor yang mulai peduli akan
kegiatan yang berhubungan dengan air telah meningkat
dengan cepat. Pada kebanyakan contoh kasus, tiap sektor
memperjuangkan tujuannya sendiri, yang seringkali
bertentangan dengan sektor lain. Hal ini menyebabkan tidak
adanya keterkaitan, akuntabilitas dan tanggung jawabantar
sektor, serta menciptakan suatu keadaan „bebas untuk
21
semua‟ketikakompetisi pencarian sumber daya air meningkat.
Tanpa adanya kontrol dan regulasi yang layak, tingkat polusi
akan naik dan mengarahkan kita kepada penurunan dan
penghancuran banyak sistem akuatis.
Kurangnya komunikasi antara badan-badan pemerintah yang
terkotak-kotakkan secara berlebihan dan kerap kali tidak
berfungsi telah membuat kehadiran „pendekatan integratif‟
menjadi tak terelakkan.
Pada abad ke-21, lebih dari 50% sumber daya air tawar
global, dan mungkin lebih besar lagi bagi air tanah di dalam
akuifer, tetap berada di luar kendali pemerintah. Di banyak
negara, situasi ini adalah hasil dari kurangnya komunikasi
dan koordinasi akibat badan pemerintah yang terlampau
terkotak-kotakkan dalam departemen-departemen dan sering
kali tidak berfungsi. Contohnya di India, 90% dari air tawar
yang ada pada saat ini dikelola sepenuhnya oleh masyarakat,
tanpa adanya regulasi dan kontroldari negara. Pada saat yang
sama, lebih dari 60% sumber daya air sungai tidak berada di
bawah kendali langsung baik oleh negara maupun
badanusaha (GoI, 2008).
22
Situasi ini merupakan kutukan dan anugerah sekaligus.
Kutukan, karena banyak orang-orang miskin dan
termarjinalkan menjadi tidak dapat mengakses sumber daya
air permukaan maupun air tanah. Tetapi juga anugerah,
karena banyak orang yang masih memiliki kebebasan untuk
mempergunakan keahlian, pengetahuan tradisional dan
kemampuan negosiasinya di masyarakat untuk memastikan
adanya akses yang setara terhadap sumber daya air dan ikut
serta di dalam pengelolaannya.
Situasi ini juga telah memaksa badan-badan yang
tersentralisasi untuk bergegas mengoreksi anomali-anomali
yang terjadi di dalam pengembangan, distribusi dan
manajemen sumber daya air. Dengan istilah halus „reformasi
sektor air‟ di kebanyakan negara-negara berkembang, proses
ini juga menyediakan kesempatan bagi masyarakat untuk
memperkenalkan perubahan teknologi dan mempergunakan
sistem elektronik dan ilmu pengetahuan yang mutakhir agar
pengembangan dan pengelolaan sumber daya air menjadi
lebih praktis, relevan dan berkelanjutan.
23
2.2
Pengelolaan Sumber Daya
Air yang Terpadu
2.2.1
Kegagalan Praktik ‘bisnis seperti biasa’
Pendekatan terhadap pengelolaan sumber daya air telah
mengalami perubahan besar selama 20 tahun terakhir.
Perubahan ini seringkali berakar dari paradigma praktik
pengelolaan sumber daya air yang berorientasi kepada
ketersediaandan tidak berkelanjutan yang begitu
mendominasi seabad terakhir ini.
Di seluruh dunia, terdapat contoh-contoh yang tidak terhitung
jumlahnya atas kegagalan intervensi teknologi yang
tersentralisasi dan berorientasi ketersediaan, seperti
pembangunanbendungan besar yang sebetulnya tidak
membawa peningkatan apapun terhadap kondisi sosioekonomi kelompok masyarakat marjinal seperti masyarakat
miskin atau petani penggarap. Proyek keteknikansemacam ini
hampir selalu dilakukan dengan mengorbankansistem sosial
dan alam -karena seringkali pembangunan ini menyebabkan
pemindahan penduduk dalam skala besar-dan menimbulkan
konflik. Selain itu, hal ini juga mengarah kepada kecacatan
kepemilikan air permukaan dan air tanah, yang di banyak
24
negara berhubungan langsung dengan kepemilikan tanah.
Fakta bahwa kelompok marjinal kehilangan akses terhadap
air adalah suatu hal yang patut dikhawatirkan.
Contoh lainnya dari intervensi rekayasa yang bersifat
berorientasi ketersediaandan tidak berkelanjutan melingkupi
pekerjaan perlindungan dari banjir seperti pembuatan tanggul
di sepanjang sungai. Memang tanggul-tanggul semacam ini
melindungi masyarakat dari banjir tahunan, akan tetapi para
petani yang menghuni daerah dataran banjir juga mulai
mengalami kekeringan dan perlu membeli pupuk untuk
mengganti kehilangan deposit aluvial yang subur. Dalam
banyak kejadian, penanggulan tidak mampu mengatasi banjir
dalam ukuran yang masif, seperti yang terjadi di sungai
Yangtze dan Kuning di Cina; sungai Gangga, Kosi dan
Brahmaputra di dataran Indus-Gangga dan sungai Rhine di
Jerman dan Belanda. Pembuatan tanggul juga mengganggu
dinamika yang sensitif dan rapuh antara air permukaan dan
air tanah, serta sering malah menghambat limpasan banjir.
Dampak dari efek yang dihasilkan adalah banyak orang di
daerah delta yang telah mengalami semacam keamanan
jangka pendek, kini tidak berdaya.
25
Bersamaan dengan adanya pembangunan, populasi penduduk
yang terus bertumbuh dan kegiatan perekonomian yangjuga
meningkat, muncul masalah serius sehubungan dengan
kualitas air dan distribusinya. Semuanya telah menciptakan
konflik di antara pengguna air yang berbeda – hulu dan hilir,
perkotaan dan pedesaan, penduduk lokal danimigran
temporer – dan juga di antara petani penanam makanan dan
biji-bijian, dan sebagainya.
2.2.2
Munculnya Konsep IWRM
Bentuk-bentuk awal pengelolaan sumber daya air yang
terpadu dapat dilacak balik ke Tennessee Valley Authority di
Amerika Serikat (1933), Damodar Valley Corporation di
India Tengah (1948), Kesepakatan Nil di Mesir (1929 dan
1959) dan masih banyak lagi yang lainnya. Walaupun
komisi-komisi tersebut bertujuan untuk meningkatkan alokasi
dan integrasi, pada akhirnya mereka justru sering memenuhi
hanya satu dua tujuan saja seperti mengalokasikan tanggung
jawab antar negara, menandatangani perjanjian atau
membangun bendungan dan sistem kanal berukuran besar.
Analisa Kebijakan Pengelolaan Air untuk Belanda (Policy
Analysis of Water Management for the Netherlands-PAWN)
yang dilaksanakan pada akhir tahun 1970an oleh Rand
26
Corporation (AS) dan Delft Hydraulics Laboratory (Belanda)
barangkali merupakan studi tentang pengelolaan air yang
paling komprehensif karena mencakup seluruh pengguna air,
permasalahan kualitas dan kuantitas, pertanian, navigasi, dan
sebagainya (Rand Corporation, 1981 – 1982; Veen danBarse,
1982).
Respon utama yang pertama kali dibuat secara global untuk
menjawab permasalahan krisis air yang semakin serius adalah
Deklarasi Dublin tentang Air dan Pembangunan
Berkelanjutan (ICWE, 1992). Para pihak penandatangan
menyerukan adanya suatu pendekatan baru yang bersifat
fundamental bagi pengelolaan sumber daya air, yaitu
pendekatan yang mengakui adanya saling ketergantungan
antar kelompok penduduk dan antara manusia dan alam
sehubungan dengan sumber daya air.
Selain itu pada tahun 1992, Konferensi PBB tentang
Lingkungan Hidup dan Pembangunan di Rio de Janeiro
kembali mengusung hasil dari diskusi sebelumnya dalam
Agenda 21 (UN, 1992), suatu dokumen kesepakatan yang
meletakkan agenda rinciuntuk tindakan yang akan dilakukan
pada abad ke-21. Satu elemen yang penting dalam Agenda 21
27
adalah Bab XVIII, yang menyerukan dilakukannya
pengelolaan terpadu untuk sumber daya air.
Pengelolaan
PengelolaanSumber
SumberDaya
DayaAir
Airyang
yangTerpadu
Terpadu
Ada
pengertian
yangyang
berbeda
ataspengelolaan
sumber
Adabanyak
banyak
pengertian
berbeda
ataspengelolaan
daya
air yang
sumber
dayaterpadu.
air yangContohnya:
terpadu. Contohnya:

Suatu
untuk pembangunan
pembangunan
Suatu proses
proses sistematis
sistematis untuk
berkelanjutan,
penggunaan sumber
sumber
berkelanjutan,alokasi
alokasi dan
dan monitoring
monitoring penggunaan
daya
daya air
air didi dalam
dalam konteks
konteks
lingkungan
lingkungan hidup.
hidup. Hal
Hal ini
ini
tujuan sosial,
sosial, ekonomi
ekonomi dan
dan
tujuan
berbeda dengan
dengan pendekatan
pendekatan
berbeda
sektoral
negara..‟ –– Cap-Net
Cap-Net
sektoral yang
yang diterapkan
diterapkan di
di banyak
banyak negara..‟
(UNDP)
(UNDP)manual
manualpelatihan
pelatihanonline.
online.

„Suatu
mengusung pengembangan
pengembangan
„Suatu proses
proses yang
yang mengusung
terkoordinasi
dan sumber
sumber daya
daya
terkoordinasidan
dan pengelolaan
pengelolaan air,
air, tanah
tanah dan
yang
memaksimalkan hasil
hasil kesejahteraan
kesejahteraan
yang terkait,
terkait, untuk
untuk memaksimalkan
ekonomi
setara, tanpa
tanpa mengorbankan
mengorbankan
ekonomi dan
dan sosial
sosial yang
yang setara,
keberlanjutan
Organizations and
andthe
the
keberlanjutanekosistem
ekosistemvital‟
vital‟ −− UN
UN Organizations
Global
GlobalWater
WaterPartnership
Partnership(GWP,
(GWP,2000).
2000).
28
Hal ini menandakan adanya penerimaan masyarakat
internasional terhadap kebutuhan untuk memperkenalkan
IWRM ke dalam sistem perencanaan dalam tingkat nasional
dalam rangka menyelesaikan permasalahan air global yang
semakin serius. Bab XVIII menekankan pentingnya kerangka
kerja dasar untuk integrasi dan pendekatan holistik terhadap
pengembangan dan pengelolaan sumber daya air.
Menariknya, pada saat berlangsungnya negosiasi Rio,
kebanyakan negara berkembang menentang dimasukkannya
air sebagai „benda ekonomi‟ atau komoditas yang dapat
diperjualbelikan sehingga hal tersebut tidak menonjol di
dalam Agenda 21.
IWRM merupakan suatu pendekatan holistik yang mencoba
mengintegrasikan pengelolaan lingkungan fisik di dalam
kerangka kerja sosio-ekonomi dan administratif. Tujuan
sentral di dalam IWRM adalah untuk mengamankan air untuk
semua keperluan dan mengelola risiko, serta merespon dan
mencegah bencana. Pencapaian tujuan-tujuan ini menuntut
adanya resolusi terhadap sejumlah pertukaran kompensasi
(trade off) untuk mengelola keseimbangan antara kebutuhan
sektor-sektor yang bervariasi dan pembuatan mekanisme
yang cocok untuk pemerintahan, serta untuk menghadapi
situasi dan kondisi lingkungan, ekonomi dan sosial yang
29
selalu berubah-ubah. IWRM juga memperjuangkan jasa air
yang efektif dan dapat diandalkan dengan mengoordinasikan
dan menyeimbangkan kebutuhan pengguna air yang beraneka
ragam.
Baru-baru ini, organisasi-organisasi seperti UNESCO telah
merekomendasikan „Prinsip-prinsip IWRM‟ untuk
diimplementasikan pada„DAS‟.2 Panduan IWRM dari
UNESCO, sebagai contoh, memperhatikan bahwa „Meskipun
infrastruktur kelembagaan yang “memungkinkan” merupakan
suatu prasyarat yang dibutuhkan untuk mengimplementasikan
IWRM, hal tersebut tidak cukup untuk melaksanakanpraktik
pengelolaan air yang efektif - yaitu untuk menjawab
kebutuhan akan produk yang efisien dan dapat diandalkan
atas jasa yang membutuhkan air seperti pembangkit listrik
tenaga air, penyediaan air untuk perkotaan dan industri dan
sawah beririgasi, atau bahkan aliran air di lingkungan hidup
dan pengurangandampak banjir. Pada skala DAS-lah skema
kerja sama, usaha dengan jangkauan luas seperti koordinasi,
kolaborasi dan tindakan bersama diimplementasikan‟
(UNESCO, 2009; lihat juga Bagian 3.1).
30
Keamanan
KeamananKetersediaan
Ketersediaan Air
Air
Keamanan
Keamanan ketersediaan
ketersediaan air
air dapat
dapat
diartikan
sebagai
„ketersediaan
„ketersediaan dalam
dalam kuantitas
kuantitas dan
dan kualitas
kualitas yang
yang dapat
dapat
diterima
diterima untuk
untuk kesehatan,
kesehatan, kesejahteraan,
kesejahteraan, ekosistem dan
produksi,
untuk
produksi, ditambah
ditambah dengan
dengan tingkat
tingkat yang
yang bisa
bisa diterima
diterima untuk
manusia,
manusia, lingkungan
lingkungan hidup
hidup dan
dan ekonomi
ekonomi dari
dari risiko
risiko terkait
terkait
air.‟
air.‟(Grey
(Greydan
danSadoff,
Sadoff,2007).
2007).
Sepanjang
yang
diselenggarakan
di
SepanjangPekan
PekanAir
AirAfrika
AfrikaPertama
Pertama
yang
diselenggarakan
Tunis
padapada
bulanbulan
MaretMaret
2008,2008,
DewanDewan
Menteri
Afrika Afrika
untuk
di Tunis
Menteri
Air
(African
Ministers
Council
on Water
– AMCOW)
dan
untuk
Air (African
Ministers
Council
on Water
– AMCOW)
African
Development
Bank
dan African
Development
Bankmenawarkan
menawarkandefinisi
definisi yang
yang
serupa,
serupa, bedanya
bedanya mereka
mereka lebih
lebih mengacu
mengacu kepada
kepada „bencana
„bencana
terkait
terkaitair‟
air‟ketimbang
ketimbang„risiko
„risikoterkait
terkaitair‟
air‟(AMCOW,
(AMCOW,2008).
2008).
DAS dan
dan Sistem
SistemAir
Air
DAS
DAS secara
secara hidrologi
hidrologi sudah
sudah terdefinisi
terdefinisi dengan baik.Pada
DAS
skala fisik
fisik inilah
inilah persediaan
persediaan dan
dan penggunaan air harus
skala
disesuaikan, zat
zat pengontaminasi
pengontaminasi yang
yang dilepaskan ke air
disesuaikan,
mempengaruhi ekosistem
ekosistem dan
dan penggunaan
penggunaan oleh manusia, dan
mempengaruhi
bencana semacam
semacam banjir
banjir dapat
dapat diatasi
diatasi dan dicegah. Dalam
bencana
pengertian ini,
ini, konsep
konsep DAS
DAS sebagai
sebagai unit yang pantas untuk
pengertian
IWRM harus
harus diperluas
diperluas kepada
kepada sistem
sistem air, mengacu kepada
IWRM
unit-unit kewilayahandimana
kewilayahan dimana untuk
untuk tujuan
tujuan pengelolaan,
unit-unit
terdefinisi dengan
dengan baik,
baik, meskipun
meskipun batas air tidak selalu dapat
terdefinisi
dapat
31
ditentukan,mendeliniasi
dan/atau ekologi
ekologi
ditentukan,mendeliniasiproses
proses hidrologi
hidrologi dan/atau
yang
Contohnya adalah
adalahunit-unit
unit-unit
yangspesifik
spesifikdan
dan kadang
kadang unik.
unik. Contohnya
drainase
drainase didi wilayah
wilayah delta,
delta, DAS
DAS
membentuk
DAS,
dan
ekstraksi
membentuk DAS, dan ekstraksi
drainase danau
danau yang
yang
drainase
akuifer dan
dan wilayah
wilayah
akuifer
pengisian
juga Bagian
Bagian 7.2.1
7.2.1
pengisianulang
ulang(recharge
(recharge areas)
areas) (Lihat
(Lihat juga
dan
dan8.3).
8.3).
32
2.3
Ringkasan
Bab ini telah menjelaskan evolusi dari pendekatan
pengelolaan sumber daya air dan betapa perkembangan
teknologi dan pertumbuhan penduduk memiliki andil dalam
munculnya pengelolaan sumber daya air yang terpadu
(IWRM) yang disambut secara luas pada tahun 1970an.
Hingga pertengahan abad ke-18, ketersediaan air secara
umum lebih dari layak untuk memenuhi permintaan, dan
tingkat penggunaan sumber daya air berada di daya dukung
ekosistem air tawar. Rendahnya kepadatan penduduk
menyebabkan jarangnya konflik perebutan air, dan limbah
yang dibuang ke sungai dan danau dapat diserap tanpa
mempengaruhi manusia dan ekosistem.
Masyarakat menganut pandangan yang holistik terhadap air
dan tidak memandang air semata-mata sebagai masukan
ekonomis untuk konsumsi dan produksi. Dua rezim
pengelolaan yang berbeda satu sama lain: (i) pendekatan
peradaban hidrolik kerajaan yang di dalamnya para penguasa
menyediakan dan mengatur sistem air (seperti pengendali
banjir dan sistem irigasi yang berskala besar) demi
keuntungan mereka sendiri dan demi kendali politik; dan (ii)
pendekatan berbasis komunitas, dimana masyarakat lokal
33
mengelola akses mereka terhadap air sebagai sumber daya
yang dimiliki bersama.
Gambaran indah ini mulai berubah pada abad ke-18 dan 19
saat populasi penduduk yang kian bertumbuh dan
perkembangan teknologi membawa kemunculan negarabangsa (nation states). Pemerintah menjadi pengelola yang
paling kuat terhadap sumber daya air dan tujuan mereka yang
eksklusif adalah untuk memfasilitasi pertumbuhan proses
agraris, industri dan urbanisasi. Pada akhir abad 20, hal ini
telah membawa kita pada pendekatan yang bersifat
berorientasi terhadap persediaan yang berlebihan, yang
mengakibatkan terjadinya ketidakadilan sosial yang serius
dalam akses terhadap air, kekurangan air dan pengurangan
serta kerusakan terhadap ekosistem air permukaan, air tanah
dan kelautan.
Sistem pedesaan individual tidak lagi bersifat swasembada,
dan malah menjadi tergantung kepada bantuan teknik,
keuangan dan administratif dari eselon pemerintah yang lebih
tinggi. Namun demikian, kurangnya komunikasi dan
ketersambungan antara badan-badan pemerintah yang terlalu
terkotak-kotak, dan bahkan tidak berfungsi, gagal
34
menyelesaikan permasalahan pengelolaan sumber daya air
yang sebetulnya membutuhkan pendekatan terpadu.
Konsep IWRM muncul pada tahun 1970an. Pendekatan
tersebut disambut positif oleh masyarakat dunia internasional
secara luas, dimulai dengan Konferensi Air dan Lingkungan
Hidup di Dublin, Irlandia (Januari 1992) dan Konferensi PBB
tentang Lingkungan Hidup dan Pembangunan di Rio de
Janeiro, Brasil (Juni 1992). IWRM merupakan suatu
pendekatan holistik yang mencoba mengintegrasikan
pengelolaan lingkungan fisik di dalam kerangka kerja sosioekonomi dan administratif. Pendekatan ini membutuhkan
adanya trade off antara kebutuhan sektor yang beragam dan
membuat mekanisme yang cocok untuk pemerintahan dan
untuk menghadapi situasi dan kondisi lingkungan, ekonomi
dan sosial yang terus berubah sepanjang waktu. Baru-baru
ini, masyarakat internasional merekomendasikan bahwa
prinsip-prinsip IWRM paling baik diaplikasikan padasistem
air yang memiliki batasan hidrologis dan/atau ekologis yang
jelas seperti DAS.
35
Catatan
1.
Lihat Arthasastra oleh Kautilya, tulisan dari India
mengenai kenegaraan, kebijakan ekonomi dan strategi
militer yang bertanggal dari 350-280 SM.
2.
Melalui panduan ini, istilah „DAS‟ mengacu kepada
konsep yang luas dari wilayah yang didefinisikan
dengan baik secara hidrologis dan cocok dengan
IWRM, yang mencakup unit-unit drainase dan akuifer,
sebagai contohnya (lihat juga kotak „DAS dan sistem
air‟ pada halaman 9).
36
37
3.
Cakupan Dari Pendekatan Negosiasi
Pendekatan Negosiasi menjawab kefrustrasian yang dialami
oleh masyarakat, pemilik tanah kecil, organisasi sosial dan
aktor-aktor lain karena pendekatan tradisional tidak dapat
memberikan hasil yang memuaskan maupun hasil yang
seimbang dari segi pelayanan maupun hak dalam komitmen
jangka panjang. Pendekatan Negosiasimenyasar pada
pengelolaan sumber daya alam yang tidak berkeadilan dan
tidak berkelanjutan, secara khususnyapada proses
pengambilan keputusan yang terus menjadi hak ekslusif
pejabat pemerintah dan seringkali tidak melayani
kepentingan pengguna air lokal dan mengabaikan dampak
terhadap alam.
Konsep IWRM tetap menjadi sebuah wacana dan menemui
jalan buntu. Solusinya adalah dengan melibatkan masyarakat
secara setara dan operasional di dalam pengelolaan air,
sehingga dapat beralih dari paradigma kerangka kerja
tersentralisasi yang diatur pemerintah.
38
3.1
IWRM, Konsep Kuat Namun Lemah
Dalam Implementasi
Meskipun konsep IWRM cukup kokoh dan diterima secara
global, pendekatan-pendekatan dan metode implementasinya
masih berkembang. Sebagai contoh, Panduan IWRM pada
Tingkat DAS yang dibuat oleh UNESCO menyatakan bahwa
„...bagaimanapun, pendekatan yang dikembangkan dengan
baik, kuat secara ilmiah, diterima secara sosial dan layak
secara ekonomi untuk implementasi IWRM pada tingkat
DAS masih belum tersedia secara luas‟. Lebih lanjut,
panduan tersebut juga mencatat bahwa „...pengaturan
kelembagaan untuk memfasilitasi pendekatan IWRM yang
bias diimplementasikan sepenuhnya pada tingkat DAS belum
ada, utamanya karena konsep ini kompleks dan
membutuhkan komitmen sangat tinggi dan upaya tindak
lanjut yang tinggi‟ (UNESCO, 2009).
Dengan kata lain, meskipun retorika pendekatan terpadu dan
partisipatif menjadi satu dalam IWRM, dalam prakteknya
pengelolaan sumber daya air berlanjut sebagai proses yang
sifatnya top down. Bahkan ketika sistem perencanaan sumber
daya air negara mencoba untuk bersifat partisipatif dan
terpadu, rencana-rencana yang muncul cenderung bersifat
tersentralisasi dan tetap saja karakternya top down. Jarang
39
sekali kepentingan dan kemampuan masyarakat yang hidup
di daerah DAS atau wilayah tangkapan air mikro turut
dipertimbangkan.
IWRM cenderung menjadikan rencana master di tingkat
makro sebagai titik awal dalam intervensi pengelolaan.
Dengan demikian, metode-metode yang digunakancenderung
bersifat mengurangi dan didasari oleh serangkaian asumsi
tentang kebutuhan masyarakat lokal, ketersediaan air dan
karakteristik aliran, proyeksi pengembangan ekonomi, dan
seterusnya. Karena rencana master yang demikian ini
dikonseptualisasikan dan diimplementasikan melalui suatu
pendekatan sektoral, rencana tersebut cenderung berbeda
dengan realitas yang ada di tingkatlokal. Justru kurangnya
perhatian terhadap kebutuhan dan realitas lingkungan di
tingkat lokal inilah yang menyebabkan hilangnya pendekatan
„terpadu‟ yang sebenarnya terhadap pengelolaan sumber daya
air.
IWRM: Temuan Dari Organisasi - Organisasi
Internasional
Sejumlah organisasi, termasuk UNESCO dan Bank Dunia
(Lenton danMuller, 2009) secara independentelah melakukan
studi untuk menilaipengalaman dalam mengimplementasikan
40
IWRM. Kesimpulan dari studi-studi ini mengindikasikan
secara jelas mengenai diperlukannya suatu pendekatan
alternatif. Temuan dan pelajaran yang paling penting dari
studi-studi ini diringkas dalam paragraf-paragraf berikut.
Di banyak negara berkembang, para menteri, departemen dan
badan-badannya belum dipersiapkan menerima elemen
esensial yang ada dalam IWRM, termasuk kebutuhan untuk
melibatkan masyarakat dalam pengambilan keputusan,
perencanaan dan implementasi pengembangan sumber daya
air dan rencana pengelolaan, dan/atau akhirnya untuk
memberikan masyarakat kemampuan untuk mengelola
sumber daya air secara bersama-sama maupun
mandiri(UNEP, 2005).
Kemitraan Publik-Privat (Public-Private Partnership – PPP)
atau penanaman modal langsung di bidang pemanfaatan air
oleh badan usaha atau sektor publik sejauh ini belum dapat,
dan memang kemungkinan tidak akan bisa, mencapai tujuan
yang lebih luas dalam IWRM, khususnya jika PPP ini hendak
mencapai Sasaran Pembangunan Milenium (Millennium
Development Goals – MDG) terkait dengan air yang
ditargetkan tahun 2015. Sesekali, PPP memberi dampak
terhadap wilayah perkotaan dan beberapa pelayanan yang
41
diprivatisasi seperti penyediaan air perkotaan, pengelolaan
limbah, pembangkit listrik tenaga air, dan sebagainya, dan hal
itu terbukti berhasil. Akan tetapi PPP telah gagal dalam
mengatasi banyak permasalahan lain yang lebih luas seperti
mengelola akuifer air tanah, atau menyediakan akses untuk
air yang dapat diminum langsung, sanitasi dan pengadaan air
untuk keperluan irigasi bagi masyarakat pedesaan, khususnya
di wilayah-wilayah yang terpencil, justru intervensi
demikianlah yang sesungguhnya paling dibutuhkan, namun
memang memberikan keuntungan atau tingkat pengembalian
investasi kecil bahkan berpotensi merugi.
Meskipundari segi pemanfaatan air secara efisien dapat
diterima jika air dianggap sebagai komoditas yang dapat
diperdagangkan, tetapai privatisasi sumber daya air
merupakan hambatan besar bagi IWRM, karena ia mengarah
pada konflik kepentingan langsung ekonomi antara sektor
privat dan masyarakat. Sebagai contohnya, untuk
merasionalisasi dan meminimalisir biaya, maka pemurnian
dan distribusi air dalam sistem penyediaannya atau
pemeliharaan kanal dan sistem irigasi dapat dilakukan untuk
biaya pemulihandan privatisasi. Pada sisi yang lain,
penyewaan jangka panjang wilayah tepi sungai atau
kepemilikan privat atas air akuifer tanah dalam bertolak
42
belakang dengan tujuan-tujuan IWRM karena masyarakat
akan kehilangan hak mereka terhadapakses air. Bentukbentuk privatisasi semacam ini juga tidak bisa diterima
karena bertentangan dengan MDG 7, dalam rangka
memastikan keberlanjutan lingkungan hidup (GWP, 2007).1
Proyek yang dimulai dengan definisi abstrak dan konsep
IWRM, atau menggunakan IWRM sebagai dasar
rancangannya jarang sekali berhasil. Di sisi lain, proyek yang
bertujuan untuk mengatasi masalah terkait air atau tantangan
pembangunan dapat secara efektif menerjemahkan prinsip
IWRM dalam tataran praktis. Oleh karenanya bisa dikatakan
bahwa IWRM bukanlah solusi yang bisa diterapkan pada
semua hal, melainkan sebuah pendekatan pragmatis terhadap
pengelolaan sumberdaya air yang responsif terhadap realitas
lokal dan dapat mengakomodir tantangan, kendala dan
prioritas sosial yang muncul.
IWRM: Temuan LSM-LSM
Menguatkan hasil temuan yang diperoleh dari studi-studi
formal ini, LSMmitra yang terlibat di dalam penulisan
panduan ini telah mengidentifikasi halangan-halangan atas
IWRM berikut ini. Pemerintah bekerja di sektor-sektor yang
terlalu terspesialisasi, terkotak-kotakkan (terkadang dengan
43
kewenangan yang tumpang tindih) yang memberikan
prioritas hanya kepada tujuan sektoral masing-masing dan
larut dalam wacanapemikiran jangka pendek (politik). Badanbadan pemerintah telah gagal mendelegasikan tanggung
jawab, padahal kapasitas individual dan kelembagaan itu
sifatnya terbatas. Tidak ada satu pun dari LSM mitra yang
menyebutkanadanya komite atau organisasi yang fungsinya
memadai pada tingkat DAS atau sub DAS.
•
Badan pemerintah yang berwenang di bidang air sering
mendapat tekanan dari badan/departemen lain yang
lebih kuat. SDM yang mereka miliki kebanyakan
adalah teknisi yang mendapat sedikit atau tidak sama
sekali pelatihan manajemen.
•
Hanya ada sedikit sekali komunikasi antara LSM,
masyarakat dan peneliti.
•
Di banyak negara berkembang, terdapat
ketidakjelasankonstitusional tentang siapa yang
bertanggung jawab mengerjakan apa. Mandat dan
kepemilikan seringkali tidak jelas, sementara peraturan
perundang-undangan tidak cukup memadai untuk
pengelolaan air sehari-hari. Seringkali terjadi
pemerintah mencontoh undang-undang yang
dipergunakan di negara-negara lainnya tanpa
mengadaptasikannya dengan konteks lokal; alih-alih
44
menyelesaikan permasalahan lingkungan yang
kompleks, langkah-langkah pemerintah malah selalu
tertinggal dan bahkan bertentangan dengan produk
undang-undang lainnya. Implementasi kerangka kerja
hukum merupakan permasalahan besar yang terjadi
dimana-mana. Ada beberapa komitmen konvensi
internasional yang membutuhkan perubahan-perubahan
dalam aspek kerangka kerja hukum, dan konvensi
semacam ini memperoleh perhatian yang lebih
ketimbang pemenuhan kebutuhan lokal.
•
Rencana nasional dan regional seringkali tidak
diterjemahkan ke dalam bentuk rencana dalam tataran
lokal. Terlalu sedikit perhatian yang diberikan untuk
proses implementasi dan kebutuhan akan prosedur
monitoring dan tindak lanjutyang memadai. Terdapat
kekurangan besar dalam kemampuan perencanaan,
sementara keputusan-keputusan yang diambil dalam
proses perencanaan semacam ini seringkali didasarkan
atas informasi yang tidak memadai, itu pun tidak bisa
diakses oleh semua mitra dengan setara.
•
Kerja sama internasional lebih mengutamakan
aspekkeuangan dan keuntungan ekonomi ketimbang
permasalahan sosial dan lingkungan hidup.
45
•
Kurangnya informasi dan adanya pembatasan terhadap
akses menyebabkan efek leher botol. Terdapat banyak
pengumpul dan penyedia data, akan tetapi informasi
tidak tersedia secara mudah, tidak terkini dan sering
tidak lengkapdan tidak inkonsisten.
•
Pemangku kepentinganlokal kekurangan pengetahuan
dan kemampuan untuk secara efektif ikut serta dalam
pengambilan keputusan dan proses pengelolaan.
Pengetahuan yang diperlukantersebutberkaitan dengan
pengaturan kelembagaan dan proses pengambilan
keputusan yang sejalan serta pemberdayaan sistem
sumber daya alam. Kemampuan yang dibutuhkan
mencakup, sebagai contoh, kemampuan untuk
mengumpulkan dan menginterpretasikan informasi;
perumusan strategi dan rencana aksi; monitoring dan
evaluasi; serta komunikasi efektif dan teknik negosiasi.
•
Yang terakhir, jika ada saran atau keluhan, tidak ada
kejelasan kepada siapa mereka harus disampaikan.
Dalam panduan terbarunya, organisasi-organisasi seperti
UNESCO dan Cap-Net (UNDP) telah mengusung formasi
organisasi DAS (River Basin Organization – RBO) sebagai
solusi atas kegagalan dalam implementasi IWRM (lihat juga
Bagian 2.2.2). Penting diperhatikan bahwa ada perbedaan
46
yang jelas pada cara bagaimana organisasi-organisasi PBB
mengusung pendekatan IRBM, dan bagaimana Bank Dunia
dan badan-badannya mengadvokasikan IWRM pada masa
lampau. RBO pada kenyataannya adalah organisasi
pemerintah yang didelegasikan dan bertanggung jawab untuk
mengoordinasikan departemen-departemen yang berbeda
pada tataran DAS, yang benar-benar memadai. Namun,
pendekatan ini tiada berbeda dengan IWRM konvensional.
RBO tidak menghasilkan perubahan perilaku terhadap
kebijakan sektor air danadaptasi ke dalam kerangka kerja
kelembagaan yang penting bagi penerapan prinsip-prinsip
IWRM secara murni.
Apabila IWRM, sebagaimana pada aslinya dipaparkan pada
Rio Earth Summit sebagai suatu perangkat untuk memastikan
keberlanjutan penggunaan air, benar-benar telah memberikan
kerangka kerja politik dan kelembagaan yang layak, maka
sekarang kita pasti telah melihat didirikannya sejumlah besar
RBO tumbuh berkembang dan mengelola DAS. Akan tetapi
hal ini tidak pernah terjadi di kebanyakan negara.
Ada suatu bukti yang terus bertambah bahwa IWRM
konvensional masih diimplementasikan dalam kerangka kerja
yang dikelola oleh negara dan tersentralisasi, dan dengan
demikian telah gagal dalam menyelesaikan permasalahan47
permasalahan serius yang terkait dengan akses dan distribusi
yang berkeadilan terhadap air. Kerangka kerja implementasi
konvensional ini telah mengabaikan fakta bahwa di banyak
wilayah, sejumlah besar pengguna air masih berada diluar
jangkauan pengembangan sumber daya air yang dikelola oleh
negara. Pendekatan konvensional ini juga telah gagal dalam
menyediakan kondisi kelembagaan yang layak melalui sistem
dan/atau badan negara, dan malah lebih mementingkan PPP.
Terkadang hal ini dimanfaatkan oleh badan usaha untuk
mengambil inisiatif, dan mendapatkan hak kepemilikan air
melalui klausul-klausul kerahasiaan yang dicantumkan di
dalam kontrak.
Karena hal-hal tersebut diatas, bertahun-tahun setelah
pengakuan global terhadapnya, sebagian besar kerangka kerja
IWRM tetap menjadi wacana diskursus akademik dan
pembahasan teoretis, atau sebagai bahan di papan corat-coret
di badan pemerintah. Pemikiran global tersebut telah
mengabaikan dan melupakan realitas ini. Kurangnya
kemauan politik untuk melakukan perubahan terhadap
struktur kekuasaan, kurangnya kompetensi teknik dan SDM
terlatih untuk menjalankan IWRM, serta kurangnya
kelayakan kerangka kerja kelembagaan, legal dan kebijakan
merupakan suatu pertanda bahwa IWRM belum
48
diimplementasikan pada level DAS. Prosesnya telah
menemui jalan buntu. Kecuali para profesional yang
tercerahkan di bidang air dan para pemimpin politik
menunjukkan kepemimpinan yang kuat dan sejalan dengan
kepentingan ini serta mengambil tindakan dalam reformasi
kelembagaan, menunjukkan kehendak politik yang kuat dan
mengakui peranan yang bisa dimainkan oleh masyarakat,
semua permasalahan ini tidak akan pernah bisa diatasi.
3.2
Cakupan Pendekatan Negosiasi
Dikarenakan tidak adanya panduan atau kerangka kerja yang
jelas, LSM dan Ormas di berbagai belahan dunia telah
bekerja dan menerapkan prinsip-prinsip IWRM dengan
tingkat keberhasilan yang berbeda-beda. Berbeda dengan
pendekatan top downdari arus utama, mereka memulai
dengan mempergunakan pendekatan bottom up yang
fleksibel, multi dimensional dan partisipatif, untuk
menyelesaikan permasalahan-permasalahan lokal. Beranjak
dari pengalaman dan percobaan para praktisi inilah
muncullah konsep Pendekatan Negosiasiterhadap IWRM.
Pendekatan Negosiasimewakili suatu cara yang efektif dan
demokratis untuk menyelesaikan permasalahan di dalam
realitas yang kompleks yang kita temui dalam kehidupan.
49
Lebih jauh lagi, pendekatan ini mendorong para pemangku
kepentingan untuk mencapai kesepakatan melalui negosiasi
dan berkomitmen terhadap keputusan-keputusan yang
diambil. Dengan kata lain, para akor tidak hanya
mengidentifikasi diri mereka saja dengan keputusankeputusan, akan tetapi mereka juga „memiliki‟ proses
pengambilan keputusan tersebut berikut hasil dan tindak
lanjutnya. Pendekatan Negosiasitidak hanya merupakan
proses bottom up: dalamsituasi yang riil, penerapan
pendekatan ini adalah hal yang kompleks karena
membutuhkan peserta untuk mengatasi hal-hal yang berbeda
di beberapa dimensi sekaligus dan pada level-level yang
berbeda pula.
Pengelolaan air bukan semata tentangpraktek yang terbaik
dan teknologi yang efisien. Di kebanyakan negara
berkembang di Afrika, Asia dan Amerika Latin, hal ini juga
menyangkut perubahan sosial dan pemberdayaan masyarakat.
Fokus dari Pendekatan Negosiasitidak dibatasi pada proses
pengelolaan air secara teknis, akan tetapi pada penciptaan
kebudayaan komunikasi terbuka, memperkuat kapasitas,
akuntabilitas dan transparansi, yang sendirinya merupakan
proses yang intensif dan membutuhkan waktu lama. Pada
dasarnya, dengan memberikan kekuatan pengambilan
50
keputusan kepada masyarakat, pendekatan tersebut
mengembalikan perwalianterhadap sumber daya alam kepada
masyarakat itu sendiri. Filosofi fundamental mengenai
perwalian oleh masyarakat ini (yang menggantikan
kepemilikan legal atau ekonomi) terhadap sumber daya alam
merupakan hal yang krusial di negara-negara berkembang
dimana sektor privat telah terlalu lama merampas hak-hak
masyarakat dan membawa masyarakat kepada marjinalisasi
terhadap dirinya sendiri.
Pendekatan Negosiasimerupakan pendekatan multi
tingkatyang bisa dirintisdalam satu atau bahkan beberapa
dimensi berganda sekaligus. Hal ini dimulai dengan
asumsibahwa realitas yang tengah dihadapi oleh suatu
masyarakat adalah hal yang kompleks, sehingga tidak sejalan
dengan proses yang simpel dan linear, dalam bentuk top
down atau bottom up. Supaya bisa menjadi efektif,
pendekatan yang dilakukanharuslah bersifat multi dimensi,
multi tingkatan dan yang paling penting, simultan dalam
konsep, fungsi dan solusi.
3.3
Ringkasan
Bab ini dibangun dari observasi kunci bahwa IWRM terbukti
sebagai konsep yang kuat, tetapi dengan implementasi yang
51
lemah. Dalam prakteknya, IWRM berlanjut sebagai proses
top downyang memberikan sedikit sekali perhatian kepada
kebutuhan lokal dan realitas lingkungan hidup sekitar. Studi
terkini oleh UNESCO dan Bank Dunia telah menguatkan
temuan LSM-LSM dari seluruh penjuru dunia bahwa banyak
struktur kekuasaanadministratif nasional yang belum
dipersiapkan dan/atau tidak dapatmenerima atau
mengimplementasikan elemen-elemen esensial dari IWRM.
Hal ini termasuk pelibatan masyarakat dalam pengambilan
keputusan, perencanaan dan implementasi pengelolaan
sumber daya air dan akhirnya dalam mengelola sumber daya
air mereka secara bersamaatau secara independen.
Kini organisasi-organisasi internasional mengusung formasi
RBO sebagai suatu solusi atas kegagalan implementasi
IWRM. Namun pada kenyataannya, pada banyak kasus,
RBO ini merupakan organisasi pemerintah yang
didelegasikan untuk mengoordinasikan pekerjaan departemen
yang berbeda pada level DAS yang tentunya lebih memadai.
RBO semacam ini tidak akan menghasilkan adaptasi yang
diperlukan terhadap kerangka kerja kelembagaan dan
perubahan perilaku dalam sektor air yang diperlukan untuk
memastikan keterlibatan murni masyarakat dalam
pengelolaan air.
52
Berbeda dengan pendekatan RBO, LSM dan Ormas di
berbagai belahan dunia telah bekerja untuk membangun suatu
pendekatan bottom up uang sifatnya fleksibel, multi dimensi
dan partisipatif, serta mampu menyelesaikan permasalahanpermasalahan yang sifatnya lokal dan spesifik. Melalui
pengalaman dan eksperimen para praktisi inilah konsep
Pendekatan Negosiasiterhadap IWRM muncul.
Pendekatan tersebut mewakili suatu cara yang efektif dan
demokratis untuk menyelesaikan permasalahan-permasalahan
yang ada. Pengelolaan air tidak hanya tentang praktek terbaik
dan teknologi yang efisien saja, akan tetapi di kebanyakan
negara berkembang di Afrika, Asia dan Amerika Latin, ia
juga menyangkut perubahan sosial dan pemberdayaan
masyarakat.
Catatan
1.
Target 7a dari MDG: „Mengintegrasikan prinsip-prinsip
pembangunan berkelanjutan ke dalam kebijakankebijakan dan program negara; mengembalikan
hilangnya sumber daya lingkungan‟.
53
54
4.
Visi dan Prinsip
Pendekatan Negosiasi dimaksudkan untuk memberdayakan
masyarakat untuk merumuskan suatu visi yang akan
membuat mereka mengatasi halangan-halangan yang mereka
hadapi dan mencapai perubahan fundamental dalam
pengelolaan sumber daya alam. Hal ini memberikan
tantangan kepada para profesional dan pemimpin politik yang
memiliki sarana dan keahlian untuk membantu masyarakat
mewujudkan visinya menjadi kenyataan. Masyarakat tersebut
kemudian dapat mengatur sumber daya mereka sendiri,
mengembangkan dan mengelolanya dengan cara yang
berkelanjutan dan berkeadilan dalam rangka memperoleh
akses terhadap air yang layak, tidak hanya untuk bertahan
hidup dan demikesejahteraan, akan tetapi juga untuk
mencapai pertumbuhan yang akan memenuhi aspirasi mereka
pada hari ini dan yang akan datang. Masyarakat yang sejauh
ini sudah tersisihkan dari paradigma pembangunan pada
umumnya, secara sengaja maupun tidak, akan mengambil
alih tanggung jawab dalam melindungi sumber daya mereka
dari upaya-upaya yang akan merampasnya atau
mengalihkannya kepada kekuatan yang kaya raya dan kuat
yang diuntungkan dengan adanya sistem yang ada pada saat
ini, untuk memulihkan keseimbangan.
55
Pendekatan ini diinspirasikan oleh visi kuno yang, dalam
implementasinya di tataran praktis, merepresentasikan
dengan jelas pokok-pokok pemikiran mengenai perwalian
(trusteeship) atas sumber daya alam dan bukannya mengenai
kepemilikan (ownership).
4.1
Visi Kuno
Air telah memainkan peranan yang sentral dalam keyakinan
dan agama yang dianut oleh masyarakat yang hidup pada
masa yang lampau. Air juga telah maujud dalam
pembangunan perilaku dan praktek yang memberikan nilai
lebih kepada air dalam keberlanjutannya ketimbang
pandangan tentang penggunaan air dan efisiensinya yang
dianut pada zaman modern ini.
Hinduisme, Buddhisme dan Islam, sebagai contohnya, sangat
menghargai persepsi dimana air dan sungai merupakan
bagian yang holistik dan terpadu karena keduanya mencakup
pula air yang berada di langit, tanah dan lautan, baik dalam
bentuk padat, cair maupun gas. Hinduisme, kadang disebut
sebagai „agama air yang suci‟, memasukkan air ke dalam
lima elemen alam dan suatu bahan penyusun kehidupan dan
segala makhluk yang bernyawa. Dalam Buddhisme, air
56
dilihat sebagai simbol pemurnian dan ketenangan. Islam
melihat air sebagai elemen utama yang sudah ada sebelum
diciptakannya surga dan bumi, dan yang darinya Tuhan
menciptakan manusia.
Sebagai tambahan bagi perspektif di atas yang telah
terkodifikasi dalam gambar dan tulisan filosofis, masih ada
visi kuno yang masih bertahan. Masyarakat adat di Amerika
Tengah melihat sungai sebagai hubungan antara pada dewa
dan dunia manusia yang tidak pernah boleh dibendungatau
bahkan dirusak. Orang-orang Maori di New Zealand
menganggap bahwa sungai adalah suci dan sungai yang
dibendung adalah sungai yang „sakit‟, persepsi yang belum
berubah walaupun sungai yang dibendung memberikan
orang-orang Maori air selama musim kemarau. Di Amerika
Selatan, keturunan orang-orang Inca percaya bahwa air
adalah suci dan merupakan simbol pemurnian jiwa. Pemujaan
air merupakan ritual Inca yang membentuk inti dari seluruh
praktek kebudayaan mereka. Visi-visi ini hidup di masa lalu,
sekarang dan yang akan datang serta memiliki pemahaman
yang jelas tentang keberlanjutan sumber daya alam.
Semuanya bersifat bersahaja, asli, elegan dan begitu
mendalam.
57
4.2
Visi Air Dunia
Pemikiran bahwa air adalah aset global merupakan suatu hal
yang baru. Hal tersebut muncul dari inisiatif World Water
Council (WWC) yang ditindaklanjuti dalam laporan World
Water Vision: Menjadikan Air sebagai UrusanSemua Orang
(WWC, 2000). Judulnya sendiri merupakan suatu pengakuan
bahwa air merupakan suatu sumber daya alam yang terlalu
penting untuk dipercayakan pengembangannya hanya
kepada pakar yang ahli di bidang air, insinyur hidrolik dan
badan dunia seperti Komisi Internasional untuk Bendungan
Besar (International Commission on Large Dams- ICOLD),
atau kepada pemerintah masing-masing yang sering memiliki
kewenangan hanya atas bagian kecil dari DAS utama.
Dengan kata lain, krisis air tidak dapat diatasi hanya pada
level nasional, regional atau lokal saja, akan tetapi harus
dilihat sebagai bagian dari „masa depan kita‟ dimana nasib
seluruh negara saling berkaitan satu sama lain melalui siklus
hidrologis global.
Berdasarkan penilaian global terhadap krisis air, laporan
WWC merumuskan suatu pernyataan visi hasil kontribusi
banyak ahli di bidang air, senator dan lembaga riset: „Visi
kami adalah suatu dunia yang di dalamnya semua orang
memiliki akses terhadap sumber daya air yang aman dan
58
cukup untuk memenuhi kebutuhan mereka, termasuk
kebutuhan makanan mereka, dengan cara-cara yang
mempertahankan integritas ekosistem air tawar‟.
Namun visi tersebut masih merupakan pandangan top down
yang tidak begitu mementingkan dan memberikan tanggung
jawab dan ruang bagi masyarakat lokal, pengetahuan mereka
dan kemampuan hakiki mereka atau kompetensi mereka
dalam mengelola sumber daya air mereka sendiri.
Masyarakat lokal tidak diperlakukan sebagai mitra yang
sejajar, akan tetapi hanya sebagai sebagai penerima jasa yang
diberikan oleh badan usaha global dan nasional, atau sektor
privat. Pendekatan Negosiasi tidak mempertentangkan visi
WWC ini, sebaliknya Pendekatan Negosiasimemberikan
suatu pandangan yang sepenuhnya baru yang memberikan
masyarakat suatu tanggung jawab dan hak yang jauh lebih
besar.
4.3
Visi Pendekatan Negosiasi
Visi Pendekatan Negosiasi merefleksikan elemen-elemen dari
visi kuno masyarakat Asia dan Amerika Latin, yang di
dalamnya perwalian atas air dianggap sebagai tugas yang
suci. Pada saat yang sama, mengakui bahwa tantangan zaman
ini juga membutuhkan pendekatan dan metodologi
59
kontemporer untuk mencapai hasil yang dikehendaki; konsep
perwalian dimaksudkan sebagai pengelolaan secara responsif
dan inklusif terhadap sumber daya air.
Dengan mengingat kebijakan dalam visi-visi kuno tersebut
bersama dengan kebutuhan yang ada pada generasi saat ini,
inilah visi dari Pendekatan Negosiasi: „Menciptakan masa
depan dimana masyarakat (baik yang hidup di wilayah sungai
bagian hulu, hutan, tepi sungai, wilayah pedesaan atau
perkotaan, muara atau di dataran banjir) menyadari bahwa
mereka sendirilah yang harus berbuat dan merespon secara
lokal terhadap dampak krisis air yang luas. Mereka jugalah
yang semestinya membangun struktur kelembagaan sendiri
beserta praktek pengelolaan yang ditingkatkan dari tangkapan
air mikro ke DAS, dan sepenuhnya berada di dalam kontrol
mereka atas aspek sosial, politik, ekonomi dan teknik.‟
Aplikasi dari Pendekatan Negosiasibertujuan untuk
„mendukung masyarakat untuk memiliki kemampuan dan
kompetensi yang cukup agar dapat bernegosiasi dengan
efektif, mengelola bersamaatau secara mandiri hal-hal terkait
air di dalam wilayah tangkapan air atau DAS mereka masingmasing.‟
60
Penerapan pendekatan ini tidak bertujuan untuk mengambil
alih atau mengganti tugasbadan yang ditunjuk secara
demokratis, akan tetapi untuk untuk mengambil inisiatif
secara pro aktif dalam berkolaborasi dengan badan-badan
yang terkait. Pada akhirnya, Pendekatan Negosiasi ini
berdasarkan atas konsep dimana air dimaksudkan untuk
semua spesies, dan bahwa manusia adalah para walinya dan
bukan pemiliknya. Oleh karena itu, air sebagai bagian dari
hak asasi manusia menjadi terbatas hanya kepada hak untuk
menggunakan, menikmati atau mengambil keuntungan dari
sumber daya air selama manusia tidak merusak sumber daya
air tersebut.
Pendekatan holistik telah menjadi suatu bagian penting dalam
banyak sistem ilmu pengetahuan kuno, yang memperlakukan
disiplin yang terspesialisasi sebagai bagian dari sistem ilmu
pengetahuan atau filsafat yang lebih besar. Bagian
selanjutnya akan menelaah beberapa konsep dan prinsip yang
terdokumentasikan yangmendasari hubungan antara manusia
dengan alam.
4.4
Prinsip-prinsip Pendekatan Negosiasi
Visi yang diutarakan di atas tersebut merupakan suatu
pernyataan kehendak. Di sini, visi ini dipecah menjadi
61
serangkaian prinsip yang membentuk basis dari Pendekatan
Negosiasi. Walaupun diketahui bahwa beberapa prinsip ini
sangat penting bagi proses IWRM secara umum, tiga yang
pertama adalah spesifik dan baru di dalam pendekatan ini.
Beberapa prinsip IWRM konvensional telah diinterpretasikan
ulang, sebagian karena prinsip-prinsip tersebut mempunyai
konotasi yang spesifik terhadap Pendekatan Negosiasi, dan
sebagian lainnya karena sudah ada tendensi bagi beberapa
lembaga keuangandan pemerintah untuk menerjemahkan
prinsip-prinsip ini dengan cara „bisnis seperti biasa‟. Fiturfitur kunci dalam pendekatan ini akan dibahas lebih lanjut di
Bab 5.
Prinsip-prinsip ini dimaksudkan secara spesifik untuk
organisasi yang berbasis masyarakat atau organisasi
masyarakat nasional yang terlibat di dalam proses advokasi
Pendekatan Negosiasisebagai elemen esensial dai dalam
kerangka kerja IWRM. Prinsip tersebut juga mendukung dan
memproyeksikan agenda masyarakat adat atau lokal yang
mencoba untuk menyuarakan hak mereka atas air dan
merebut kembali kendali pengelolaan sumber daya air
mereka. Sebagai tambahan, prinsip-prinsip tersebut juga
relevan bagi pemerintah, badan internasional dan lembaga
keuanganyang tengah berjuang untuk mengimplementasikan
62
prinsip-prinsip IWRM dikarenakan kesulitan yang ada dalam
menjangkau masyarakat adat dan lokal serta pemangku
kepentinganlainnya.
Sepuluh prinsip berikut adalah kunci bagi Pendekatan
Negosiasi:
I.
Memprioritaskan kegiatanlokal yang bersifat swakarsa
untuk memprakarsai Pendekatan Negosiasi.
II.
Memberdayakan masyarakat lokal untuk menyuarakan
hak-hak dasar mereka atas air.
III.
Memelihara fleksibilitas untuk bernegosiasi pada
tingkat berbeda secara simultan.
IV.
Mengoptimalkan penggunaan sumber daya air dengan
integrasi.
V.
Mengambil keputusan melalui musyawarah pada
tingkat paling rendah yang layak.
VI.
Meningkatkan inisiatif pengelolaan air melalui
negosiasi yang berulang-ulang.
VII. Memelihara integritas dan ketahanan ekosistem.
VIII. Bekerja untuk mencapai dan memelihara kesetaraan
gender.
IX.
Mempergunakan sains dan teknologi yang sesuai.
X.
Menjunjung tinggi transparansi dan akuntabilitas.
63
I.
Prinsip Memprioritaskan Kegiatan Lokal
yang Bersifat Swakarsa Untuk emprakarsai
Pendekatan Negosiasi
Pengalaman dalam menerapkan Pendekatan
Negosiasimenunjukkan bahwahasil terbaik dapat dicapai
apabila ia dirintis oleh kelompok inti dari masyarakat atas
kehendak sendiri (swakarsa), dan apabila pendekatan ini
mampu merespon kebutuhan yang sangat mendesak atau
suatu konflik, sebagaimana masyarakatsendiri yakini.
Kelangkaan air, ketiadaan infrastruktur air, bencana alam,
atau intervensi dari pihak luar seperti bendunganyang besar
atau koridor navigasi, merupakan keadaan-keadaan yang
dapat memunculkan tindakan swakarsa. Tindakan lokal
semacam ini dapat juga dipicu oleh peristiwa-peristiwa yang
terjadi di tingkat lintas DAS atau regional. Sebagaimana
dijelaskan pada bagian 2.2.2 dan 3.1, pada tingkat DAS-lah
Pendekatan Negosiasidapat mencapai hasilyang terbaik.
Hal ini tidak mengesampingkan bahwa pendekatan ini dapat
pula dirintis oleh LSM nasional atau internasional, lembaga
akademik, atau lembaga lain, akan tetapi keberhasilannya
sangat bergantung kepada penerapan dan kepemilikan yang
sesungguhnya oleh kepemimpinan lokal di dalam suatu
masyarakat atau suatu grup.
64
Pada akhirnya, melalui prinsip ini dapat didemonstrasikan
bahwa IWRM tidak membatasi peran masyarakat untuk turut
serta dalam proyek-proyek pemerintah. Prinsip ini
menyuarakan hak-hak masyarakat untuk bertindak sebagai
inisiator, pengelola atau pengelola bersama atas sistem air;
peran yang setara dengan peran badan pemerintah atau badan
lainnya. Prinsip ini juga menyuarakan bahwa masyarakat
harus dilibatkan di dalam pengelolaan sumber daya air
berjangka panjang dan berkelanjutan.
II
Prinsip Memberdayakan Masyarakat Lokal
Untuk Menyuarakan Hak-Hak Dasar
Mereka Atas Air
Pada kelazimannya, pemerintah dan badan pembiayaan
internasional memberikan prioritas kepada proyek-proyek
berskala besar seperti pembangkit listrik tenaga air atau
sistem irigasi. Walaupun proyek tersebut dianggap penting
dari sudut pandang nasional dan internasional, ia acapkali
melupakan kepentingan masyarakat lokal yang lebih penting
dan mendesak. Keberhasilan IWRM sangat tergantung
kepada pengakuan hak-hak dasar masyarakat untuk
mengawal akses mereka terhadap sumber daya air, termasuk
aspekkuantitatif dan kualitatif. Yang paling penting, prinsip
65
ini mengakui bahwa air merupakan suatu benda sosial dan
sumber daya yang berkaitan dengan kepentingan bersama.
Oleh karena itu, air tidak boleh dimiliki secara privat,
melainkan harus dijaga, dilindungi, dipelihara dan digunakan
secara berkelanjutan oleh masyarakat.
Prinsip ini terdiri dari konsep distribusi air secara berkeadilan
(tapi tidak sama) di dalam suatu wilayah DAS, yang
membutuhkan upaya untuk mewujudkan kesetaraan
berdasarkan:

ketersediaan air secara alami berdasarkan curah hujan;

populasi penduduk pada saat ini dan perkiraan populasi
di masa mendatang yang akan mendiami wilayah
DAS; dan

variabilitas ketersediaanair padalokasi yang berbeda di
dalam satu wilayah DAS, yaitu di antara sub DAS atau
micro-basin.
Meskipun hak atas air untuk minum dan penggunaan
domestik dilihat sebagai prioritas mutlak, Pendekatan
Negosiasi memberi fleksibilitas kepada masyarakat
agarmenentukan volume air yang mereka perlukan untuk
aktivitas lainnya seperti pertanian, kehutanan, perikanan, atau
66
aktivitas lain yang berhubungan dengan mata pencaharian
mereka.
Oleh karena itulah kita perlu memastikan bahwa hak-hak
tersebut ada dalam pemberdayaanmasyarakat. Untuk
melaksanakan hal ini, kita perlu meningkatkan kemampuan
masyarakat dalam bernegosiasi dan membuat keputusan
bijaksana yang didasari oleh kombinasi ilmu pengetahuan
secara turun temurun dan data yang ilmiah. Hal ini
memerlukan pembaharuan dalam pengetahuan tradisional dan
penyampaian data ilmiah relevan sehingga lebih mudah
dimengerti. Proses tersebut akan membantu membangun rasa
percaya diri dan menguatkan organisasi-organisasi pada
tingkat desa sehingga mereka mampu untuk meningkatkan
nilai mereka sendiri untuk membentuk afiliasi dan federasi.
Aspek lain yang penting di dalam pemberdayaan masyarakat
adalah pemeliharaan kemandirian finansial dengan
memperoleh pendanaan dari sumber yang beragam dan
mengelolanya dengan cara yang transparan dan demokratis.
Sebagai contoh, organisasi masyarakat yang berhasil
meningkatkan porsi kontribusi lokal, dengan
menyeimbangkan porsi tersebut dengan hibah dari
pemerintah lokal/nasional, menambahnya dengan kontribusi
67
dari para pemangku kepentingan, badan usaha sektor privat
dan donor asing, atau sumber lain, akan lebih mampu
untukmenolak kondisi yang tidak dapat diterima atau tekanan
dari satu sumber saja.
Pemberdayaan
PemberdayaanMasyarakat
Masyarakat
DiDi lembah
lembah Kolwan,
Kolwan, DAS
DAS Bhima,
Bhima, Negara
Negara Bagian
Bagian
Maharashtra,
Maharashtra, India,
India, Gomukh
Gomukh Environmental
Environmental Trust
Trust
mendirikan
mendirikankelompok-kelompok
kelompok-kelompokuntuk
untukmelakukan
melakukannegosiasi
negosiasi
dan
pengguna
airair
serta
grup
swadaya
perempuan
di
dangrup-grup
grup-grup
pengguna
serta
grup
swadaya
perempuan
setiap
desa.desa.
Grup-grup
ini inidiajarkan
di setiap
Grup-grup
diajarkanuntuk
untuk menghitung
menghitung
ketersediaan
ketersediaanairairdidilembah
lembahtersebut
tersebutper
perkapita,
kapita,per
pertahun,
tahun,per
per
hektar
mempergunakan
model
keseimbangan
air yang
hektardengan
dengan
mempergunakan
model
keseimbangan
air
sederhana.
Curah hujan
dibagi dibagi
oleh penduduk
desa
yang sederhana.
Curah tahunan
hujan tahunan
oleh penduduk
berdasarkan
wilayah
tanahtanah
yangyang
digarap
desa berdasarkan
wilayah
digarapdengan
denganjumlah
jumlah
rumah
rumahtangga.
tangga.Hal
Halini
inimembuat
membuatdesa-desa
desa-desa tersebut
tersebut mampu
mampu
untuk
untukmelakukan
melakukannegosiasi
negosiasiterhadap
terhadapvolume
volumeair
air yang
yang akan
akan
dialokasikan
dialokasikankepada
kepadatiap-tiap
tiap-tiapdesa
desadidilembah
lembahtersebut
tersebut (lihat
(lihat
tabel
tabeldidiLampiran
LampiranB,B,halaman
halaman168)
302)
Dengan
Denganinformasi
informasitentang
tentangketersediaan
ketersediaanair
airtahunan
tahunanini,
ini, para
para
peserta
lebihlebih
percaya
diri ketika
dengan
pesertamenjadi
menjadi
percaya
diri bernegosiasi
ketika bernegosiasi
pejabat
mengenai
volume
air air
yang
dengan pemerintah
pejabat pemerintah
mengenai
volume
yang akan
akan
dilepaskan
dilepaskandari
dariwaduk
wadukdan
dan jadwal
jadwal pelepasannya.
pelepasannya. Pada Pada
68
akhirnya,
mereka juga
mampu
volume air
Pada akhirnya,
mereka
jugamenegosiasikan
mampu menegosiasikan
yang
akanair
dilepaskan
hektar danper
perhektar
musim
tanam.
volume
yang akanper
dilepaskan
dan
per musim
tanam.
III Prinsip Memelihara Fleksibilitas Untuk
Bernegosiasi Pada Tingkat Berbeda Secara
Simultan
Fleksibilitas dipahami sebagai suatu kemampuan membuat
penyesuaian strategi dalam struktur kekuatan yang dimiliki,
yang meningkatkan ruang manuver terhadap bagian yang
memadai dan dibenarkan dalam pengambilan keputusan dan
implementasinya. Fleksibilitas terdiri dari kemampuan untuk
mengantisipasi dan merespon peristiwa di tingkat lokal dan
global. Oleh karena itu, suatu pendekatan yang fleksibel
bersifat imperatif, dengan mempertimbangkan bahwa IWRM
bekerja di dalam lingkungan yang dinamis dimana kondisi
eksternal dapat berubah dan pemimpin muncul dari
kelompok-kelompok berbeda dengan kompetensi masingmasing yang berbeda pula. Agar kita dapat mencakup
pandangan dan kepentingan seluruh pemangku
kepentinganyang bekerja di tingkat negosiasi yang berbeda
dan yang seringkali berbeda arah dan tujuannya pula,
pendekatan yang fleksibel adalah penting.
69
Sebagai suatu prinsip, fleksibilitas dari negosiator juga
penting dalam pertemuan-pertemuan dengan badan
pemerintah, para pemangku kepentingandi perkotaan/daerah
industri, penanam modal dan penyedia jasa privat.
Fleksibilitas berarti mengakui bahwa pertumbuhan
kelembagaan merupakan hal yang organik, dan tidak baku
atau bagian dari kerangka kerja yang dipaksakan dari atas
(misalnya pada tingkat nasional atau DAS). Pada saat yang
bersamaan, fleksibilitas tidak berarti melakukan kompromi
pada prinsip-prinsip dasar dari Pendekatan Negosiasi.
Komponen fleksibilitas lain yang tidak kalah penting adalah
kemampuan untuk menjalankan fungsi secara bersamaan
(simultan) di bermacam-macam lapangan kepentingan:
IWRM terlibat dalam usaha pemberdayaan masyarakat,
pengubahan kebijakan, lobi, konservasi lingkungan, dan lain
lain.
IV Prinsip Mengoptimalkan Penggunaan
Sumber Daya Air dengan Integrasi
Dalam beberapa situasi, mungkin ada pemangku kepentingan
yang beraneka ragam dengan tujuan yang sah, yang perlu
direkonsiliasi. Dalam beberapa kasus, perlu dilakukan kehati70
hatian dan tidak memaksimalkan hanya satu atau dua tujuan
saja, melainkan kita harus mengoptimalisasikan semuanya
melalui proses yang dinegosiasikan dari diskusi dan trade off.
Namun bagaimanapun, proses yang mengoptimalisasikan
penggunaan sumber daya tersebut hanya memungkinkan jika
terdapat usaha integrasi sistemik pada level yang berbeda.
Karena terdapat tendensi alamiah untuk sektor-sektor dan
grup kepentingan untuk mempertahankan posisi mereka
masing-masing, perlu dilakukan lobi dan advokasi untuk
menciptakan forum yang dapat bekerja sama menuju
integrasi pada level-level ini berikut ini:
•
Integrasi sektoral. Sektor air yang diterima secara
konvensional seperti irigasi (pertanian), pembangkit
listrik tenaga air, navigasi, perikanan, kehutanan, dsb.,
merupakan hal-hal yang sifatnya fungsional, akan tetapi
berbentuk hierarkis. Semua sektor ini saling terkait
sehingga semuanya dapat mendapat manfaat jika
mereka bekerja bersama di dalam pola yang terpadu.
•
Integrasi ekosistem. Ekosistem dan sub-ekosistem yang
alami dapat diintegrasikan kedalam proses perencanaan
dan implementasi dengan cara menciptakan saling
ketergantungan dan menciptakan hubungan di antara
mereka. Dengan demikian bisa terjadi sinergi yang
71
akan bermanfaat bagi ekosistem, sekaligus bagi
kesejahteraan manusia.
Bekerja
BekerjaPada
PadaTingkatan
Tingkatanyang
yangBerbeda
Berbeda
Pendekatan
dalam berbagai
berbagai
Pendekatan Negosiasidapat
Negosiasidapat diterapkan
diterapkan dalam
pengaturan,
pada
berbagai
skala,skala,
dimana
banyakbanyak
faktor
pengaturan,dandan
pada
berbagai
dimana
berinteraksi
untuk menciptakan
situasi yang situasi
kompleksyang
dan
faktor berinteraksi
untuk menciptakan
dinamis.
Untuk
ini, Untuk
LSM yang
memfasilitasi
kompleks
dan alasan
dinamis.
alasan
ini, LSM proses
yang
negosiasi
harus siap
mempergunakan
kesempatanmemfasilitasi
prosesuntuk
negosiasi
harus siap
untuk
kesempatan
yang muncul
pada tingkatan-tingkatan
yang
mempergunakan
kesempatan-kesempatan
yang muncul
berbeda.
pada tingkatan-tingkatan yang berbeda. Ecologia e Ação
(ECOA)e adalah
LSM yang
bekerja
untukbekerja
melindungi
Ecologia
Ação (ECOA)
adalah
LSM yang
untuk
ekosistem lahan
basah lahan
Paraguay–
wilayahParaná,
luas
melindungi
ekosistem
basahParaná,
Paraguay–
yang membentang
melintasi perbatasan
wilayah
luas yang membentang
melintasi Argentina,
perbatasan
Bolivia, Brasil,
dan Uruguay.
Sebagai Sebagai
bagian
Argentina,
Bolivia,Paraguay
Brasil, Paraguay
dan Uruguay.
dari kerja
mereka
di DAS
Plate
bagian
dari kerja
mereka
di DAS
PlateRiver,
River,ECOA
ECOAtelah
telah
menciptakansejumlah
sejumlah inisiatif
inisiatif lokal
lokal untuk
menciptakan
untuk memobilisasi
memobilisasi
kelompok akar
akar rumput
rumput dan
dan
kelompok
masyarakat.Pada
Padawaktu
waktu yang
yang
masyarakat.
memberdayakan
memberdayakan organisasi
organisasi
bersamaan,
bersamaan, sebagai
sebagai anggota
anggota
dariAllianza
Allianza
Sistema
(Aliansi
Sistem
dari
Sistema
(Aliansi
Sistem
LahanLahan
Basah),Basah),
ECOA
ECOA dalam
terlibatdialog
dalam dengan
dialog dengan
kebijakan
terlibat
pembuatpembuat
kebijakan
tingkat
tingkat dan
nasional
dan internasional.
Diskusi-diskusi
ini
nasional
internasional.
Diskusi-diskusi
ini mengulminasi
di dalam kesepakatan
level makro
dimengulminasi
dalam kesepakatan
level makro
dan dan
membantu
72
menciptakan
suatu kondisi
yang memungkinkan
bagi
membantu menciptakan
suatu kondisi
yang memungkinkan
terselenggaranya
negosiasi.
bagi terselenggaranya
negosiasi.
Untuk
seperti
ECOA,ECOA,
penerapan
Pendekatan
Negosiasi
UntukLSM
LSM
seperti
penerapan
Pendekatan
berarti
memelihara
menyelesaikan
Negosiasi
berarti fleksibilitas
memelihara dalam
fleksibilitas
dalam
permasalahan-permasalahan
pada tingkat akar
menyelesaikan permasalahan-permasalahan
pada rumput,
tingkat
nasional
dan internasional,
dan secara
bertahap dan
mengurangi
akar rumput,
nasional dan
internasional,
secara
kesenjangan
di antara mereka.
bertahap mengurangi
kesenjangan di antara mereka.
•
Integrasi kelembagaan. Pemerintah, kementerian,
peradilan, badan pelaksana, RBO, otoritas lokal, bank
dan badan-badan keuanganharus bekerja sama dan
mengoordinasikan kebijakan-kebijakan, strategi dan
tindakan mereka untuk mengoptimalkan penggunaan
sumber daya pada saat ini dan untuk masa yang akan
datang.
•
Integrasi sosial. Berbagai lembaga sosial, kultural dan
keagamaan, Ormas, LSM, akademia, media massa,
lembaga riset, dsb. juga dilibatkan di dalam
pengelolaan air. Partisipasi dari pihak tersebutyang
dilakukan secara penuh dan terpaduadalah penting
untuk menemukan solusi permasalahan-permasalahan
sumber daya air yang dibutuhkan secara sosial dan
dapat diterima.
73
V
Prinsip Mengambil Keputusan Melalui
Musyawarah Pada Tingkat Paling Rendah
yang Layak
Keputusan yang diambil melalui Pendekatan
Negosiasimerupakan hasil dari proses kesepakatan dan tidak
semata-mata mencerminkan pandangan pihak mayoritas.
Prinsip ini menggarisbawahi pentingnya negosiasi yang
berulang-ulang, penguatan kapasitas, peningkatan kesadaran
dan kerja yang berdasarkan cara pandang DAS. Untuk
mencapai hal tersebut, Pendekatan Negosiasimerangkul
semuasektor yang ada di masyarakat dengan memastikan
bahwa tidak ada pemangku kepentinganatau bagian
masyarakat, khususnya yang secara historis terkucilkan atau
dianaktirikan, yang tidak diikutsertakan dalam proses
pemberdayaan dan negosiasi ini. Pengembangan negosiasi
dan kesepakatan adalah hal yang penting tidak hanya dalam
situasi konflik saja, akan tetapi juga merupakan perangkat
yang efektif pada keadaan yang lain serta dapat dirintispada
titik-titik proses IWRM yang berbeda.
Dalam keadaan yang normal dan damai, keputusan-keputusan
terkait dengan pembagian jatah air, koordinasi sistem
penyelenggaraan jasa, distribusi air pencegahan polusi, dsb.,
74
dapat membantu mencegah timbulnya konflik dan terjadinya
kutub-kutub di masyarakat, ketimbang mengatasi masalah
pada saat konfliktersebut terjadi. Keputusan-keputusan
semacam ini juga bisa memperhatikan:

penyelesaian terhadap pandangan yang berbeda melalui
transfer pengetahuan menyeluruh dan transparan
demimenghindarkan kesalahpahaman yang tidak perlu;

peningkatan secara kualitas vertikal dan horizontal
melalui kolaborasi dengan kelompok-kelompok yang
memiliki kepentingan berbeda dan memperluasnya
kepada wilayah/lokasi lainnya (dari level sub DAS ke
DAS); dan

kebijakan-kebijakan yang perlu diperbaharui atau
kebijakan baru atau produk hukum yang mungkin
dibutuhkan oleh pengelola air untuk meningkatkan
ketersediaan dan distribusi air, sebagai contohnya, atau
untuk menghindari penyalahgunaan sumber daya air.
Penguatan kapasitas dari masyarakat dan otoritas pemerintah
dalam suatu lembaga demi tercapainya keputusan
musyawarah merupakan suatu kondisi awal yang penting dan
harus disiapkan sebelum menerapkan prinsip subsidiaritas,
yaitu memastikan bahwa keputusan diambil di tataran paling
rendah yang layak. Tanpa adanya suatu proses diskusi yang
75
berkelanjutan dan negosiasi, tidak akan ada yang mampu
menerjemahkan prinsip ini ke dalam tataran praktis.
Belajar
BelajarDari
DariAkar
AkarRumput
Rumput
LSM-LSM
wilayah sistem
sistem lahan
lahan
LSM-LSMyang
yang bekerja
bekerja di
di seluruh
seluruh wilayah
basah
di Amerika
Amerika Selatan
Selatan
basahParaguay–Paraná
Paraguay–Paraná yang
yang terletak
terletak di
telah
bahwa
mereka
perlu
memberikan
bukti-bukti
telahmenyadari
menyadari
bahwa
mereka
perlu
memberikan
buktikepada
otoritasotoritas
pemerintah
mengenai
inisiatif
lokal lokal
yang
bukti kepada
pemerintah
mengenai
inisiatif
sudah
berhasil.
Dengan
menunjukkan
dari
yang sudah
berhasil.
Dengan
menunjukkan kelayakan
kelayakan dari
pendekatan-pendekatan
yangyang
telah telah
dilakukan
dalam
pendekatan-pendekataninovatif
inovatif
dilakukan
memelihara
ekosistemekosistem
dan meningkatkan
derajat keadilan
dalam memelihara
dan meningkatkan
derajat
sosial,
LSM-LSM
tersebut dapat
membantu
memandu
keadilan
sosial, LSM-LSM
tersebut
dapat membantu
pembuatan
dan program
tersebut
memandu kebijakan
pembuatan
kebijakanuntuk
dan wilayah
program
untukdi
masa
depan.
wilayah
tersebut di masa depan.
DiDiseluruh
sistem
lahan lahan
basah tersebut,
LSM-LSM
merespon
seluruh
sistem
basah tersebut,
LSM-LSM
(atau
mengantisipasi)
hal-hal yang hal-hal
menjadi yang
ancaman
bagi
merespon
(atau mengantisipasi)
menjadi
masyarakat
tradisional
yang rapuh,
dan mereka
ancaman bagi
masyarakat
tradisional
yang bekerja
rapuh, untuk
dan
memberdayakan
organisasi
mereka bekerja
untukmasyarakat.
memberdayakan organisasi
Oleh
karena itu, mereka antusias dalam memastikan bahwa
masyarakat.
inisiatif
yangitu,telah
berhasil
dapat ditiru
dan
Oleh karena
mereka
antusiastersebut
dalam memastikan
bahwa
ditingkatkan
ke tingkat
inisiatif yang
telah regional.
berhasil tersebut dapat ditiru dan
ditingkatkan ke tingkat regional.
76
Proyek
„inisiatif evolusi
evolusi positif‟
positif‟
Proyeklokal,
lokal,juga
jugadikenal
dikenal sebagai
sebagai „inisiatif
telah
mampu memicu
memicu
telahmenunjukkan
menunjukkanbahwa
bahwa proyek
proyek tersebut
tersebut mampu
timbulnya
dalam hal
hal
timbulnyapergerakan
pergerakanspiral
spiral yang
yang terus-menerus
terus-menerus dalam
pemberdayaan
satu contohnya
contohnya
pemberdayaansosial
sosial dan
dan ekonomi.
ekonomi. Salah
Salah satu
adalah
„umpan
hidup‟hidup‟
(Iscas Vivas)
masyarakat
adalahproyek
proyek
„umpan
(Iscasuntuk
Vivas)
untuk
sungai
di Pantanal,
yang dipimpin
oleh dipimpin
LSM Ecologia
masyarakat
sungaiBrasil,
di Pantanal,
Brasil, yang
oleh
e LSM
Ação Ecologia
(ECOA). eProyek
ini telahbaru-baru
dijadikan
Ação tersebut
(ECOA).baru-baru
Proyek tersebut
sebagai
program
resmi
Kementerian
Brasil, dan
ini telah
dijadikan
sebagai
programPerikanan
resmi Kementerian
sekarang
menarik
perhatian telah
otoritas
yang perhatian
memiliki
Perikanantelah
Brasil,
dan sekarang
menarik
kewenangan
sama
di Paraguay
dan Argentina.
otoritas yang
memiliki
kewenangan
sama di Paraguay dan
Argentina.
VI Prinsip Meningkatkan Inisiatif Pengelolaan
Air Melalui Negosiasi yang Berulang-Ulang
Keberulangan merupakan komponen yang tidak terpisahkan
dari negosiasi. Untuk mendapatkan keputusan yang adil,
diperlukan beberapa kali diskusi. Keputusan yang dibuat
hanya dari satu kali negosiasi saja dapat ditolak di kemudian
hari apabila ada data atau informasi yang baru ditemukan
sehingga harus ada trade offbaru.
Dalam menerapkan Pendekatan Negosiasi, penting untuk
diperhatikan bahwa proses untuk meningkatkan/memperluas
77
cakupan rencana merupakan hal yang sifatnya bertahap,
seiring dengan berkembangnya proses diskusi, trade off dan
keputusan dari level yang satu ke level yang selanjutnya.
Peningkatan dapat terjadi secara horizontal maupun vertikal.
Peningkatan horizontal mengacu kepada pengulangan atau
perluasan dari suatu eksperimen, model, teknik, prosedur
perencanaan struktur fisik, dsb., untuk meningkatkan
jangkauan dan dilakukannya pilihan „perangkat lunak’
dan/atau „perangkat keras’, dan khususnya meniru model
yang telah berhasil di tempat lain. Contoh-contoh untuk
peningkatan horizontal terdiri dari teknik pemetaan sumber
daya alam tingkat desa, penilaian sumber daya partisipatif,
sistem persediaan air domestik yang inovatif, atau prosedur
untuk memungut beban biaya air tahunan, yang ditiru oleh
sejumlah besar desa.
Peningkatan vertikal mengacu pada contoh-contoh dimana,
sebagai contoh, „rencana pengembangan air‟ yang tadinya
hanya untuk di satu desa ditingkatkan menjadi rencana
terpadu untuk 15 desa, kemudian 50 desa di wilayah sub
tangkapan, dan hingga akhirnya level rencana terpadu untuk
suatu wilayah sub tangkapan yang luas atau satu DAS secara
penuh. Pada tiap-tiap level tersebut, peningkatan vertikal
78
melibatkan integrasi atas rangkaian variabel alami dan fisik
yang lebih kompleks, dan lebih banyak lagi level negosiasi
yang strategis, tawar-menawar dan trade off. Hal tersebut
sering melibatkanperangkat legal, prosedur administratif,
lembaga riset akademis, dsb., sehingga membutuhkan
pendekatan formal yang lebih terstruktur.
Singkatnya, peningkatan horizontal melibatkan validasi dan
penyesuaian dari suatu „kisah keberhasilan‟, sementara
peningkatan vertikal membutuhkan pertumbuhan organik
dalam hal kompleksitas integrasi.
Peningkatan
Peningkatan
Di DAS Ocoña River di sebelah selatan Peru, ada dua LSM
Di DAS Ocoña River di sebelah selatan Peru, ada dua LSM
(AsociaciónEspecializada
Especializada para
para el
el Desarrollo
(Asociación
Desarrollo Sostenible
Sostenible ––
AEDES, dan
dan El
El Centro
Centro de
de
AEDES,
Desarrollo –– DESCO)
DESCO) yang
yang
Desarrollo
Estudios yy Promoción
Estudios
Promoción del
del
telah
telah membentuk
membentuk kemitraan
kemitraan
untukmemperkuat
memperkuat kapasitas
kapasitas federasi
federasi organisasi
untuk
organisasi lokal
lokal dan
dan
untuk
melembagakan
sarana
untuk
melakukan
negosiasi,
untuk melembagakan sarana untuk melakukan negosiasi,
yangdikenal
dikenal
dengan
nama
pertemuan
kesepakatan,
di
yang
dengan
nama
pertemuan
kesepakatan,
di empat
empat sub
wilayah
DAS. Peningkatan
horizontal
atas
wilayah
DAS.sub
Peningkatan
horizontal atas
pengalaman
pengalaman
AEDESdengan
ini, bersama
dengan
dan
AEDES
ini, bersama
pertemuan
danpertemuan
federasi dalam
federasi
dalam
wilayah
sub DAS menyediakan
pondasi
dua
wilayah
subdua
DAS
menyediakan
pondasi kelembagaan
kelembagaan
bagiDAS
pembentukan
kelompok
air seluruh
tahun 2008. suatu
pengaturan oleh
79
Di
bawah
pengaturan
undang-undang
sumber
daya daya
air yang
pengaturanoleh
oleh
undang-undang
sumber
air baru
yangdi
Peru
pengelolaan
wilayahwilayah
sungaisungai
telah
baru (2009),
di Peru struktur
(2009), struktur
pengelolaan
berubah
dan merupakan
tanggung jawab
dewanjawab
DAS. dewan
telah berubah
dan merupakan
tanggung
Federasi
DAS. di empat wilayah sub DAS tersebut akan ikut serta
diFederasi
dalam program
inisiatif
lintas
untuk mendirikan
di empat
wilayah
subregional
DAS tersebut
akan ikut
Dewan
(peningkatan
vertikal).
ini
serta diDAS
dalamOcoña
program
inisiatif lintas
regionalHal
untuk
diharapkan
DAS pertama
yang vertikal).
didirikan
mendirikanmenjadi
Dewan dewan
DAS Ocoña
(peningkatan
tanpa
darimenjadi
pemerintah,
di bawah
rezim undangHal pembiayaan
ini diharapkan
dewan
DAS pertama
yang
undang
yangtanpa
baru. pembiayaan dari pemerintah, di bawah
didirikan
rezim undang-undang yang baru.
Undang-undang yang baru tersebut memberikan kesempatan
bagi
AEDES untuk mempergunakan
pengalamannya
dengan
Undang-undang
yang baru tersebut
memberikan
perencanaan
di wilayah
DAS untuk
kesempatan partisipatif
bagi AEDES
untuk sub
mempergunakan
mendukung
struktur
pengelolaan
DAS
baru pada
tingkat
pengalamannya
dengan
perencanaan
partisipatif
di wilayah
nasional.
Mereka
menjadi pionir
dalam
pendirian dewan
sub DAS
untukbisa
mendukung
struktur
pengelolaan
DAS
DAS
rencana
pengelolaan
mempergunakan
barudan
pada
tingkat
nasional. yang
Mereka
bisa menjadi metode
pionir
partisipatif
dan, dengan
pembiayaan
kecil pengelolaan
dari pihak
dalam pendirian
dewan DAS
dan rencana
eksternal,
untuk penerapanmetode
sistem mereka
di DAS
yang
yang mempergunakan
partisipatif
dan, lain
dengan
ada
di Peru. kecil dari pihak eksternal, untuk penerapan
pembiayaan
sistem mereka di DAS lain yang ada di Peru.
80
VII Prinsip Memelihara Integritas dan
Ketahanan Ekosistem
Pengelolaan integritas dan ketahanan ekosistem merupakan
hal yang krusial untuk menjaga nilai mereka yang hakiki dan
untuk memelihara barang dan jasa yang dapat diambil
darinya. Menurut Milennium Ecosystem Assessment (2005),
ekosistem air tawar adalah ekosistem global yang paling
terancam, dengan lebih dari 20% spesies ikan yang
menghadapi kepunahan. Tantangan utama yangdihadapi
adalah:

polusi air yang semakin meningkat;

jumlah spesies terancam punah yang semakin
meningkat;

lahan basah yang semakin berkurang; dan

aliran lingkungan yang semakin berkurang di banyak
sistem air.
Pendekatan Negosiasi didasarkan atas asumsi bahwa terdapat
hubungan yang kuat antara tingkat bertahan hidup
masyarakat dan bertahannya ekosistem, dan bahwa trade off
di antara mereka hanya dapat dicapai melalui negosiasi yang
di dalamnya informasi disajikan dengan baik. Untuk
mencapai ini, ada pendekatan ekosistem yang diusung dalam
pendekatan Pendekatan Negosiasi,yaitu suatu strategi
81
pengelolaan tanah , air dan sumber daya hidup yang terpadu,
yang mendukung konservasi dan penggunaan yang
berkelanjutan dalam cara yang setara.
VIII Prinsip Bekerja Untuk Mencapai dan
Memelihara Kesetaraan Gender
Pendekatan Negosiasi mendorong keikutsertaan baik laki-laki
maupun perempuan dalam pengambilan keputusan. Di dalam
pencapaian kesetaraan gender, ada proses pengakuan akan
kebutuhan khusus perempuan terkait dengan air, dan
memastikan bahwa kebutuhan tersebut disebutkan dalam
negosiasi. Ini berarti bahwa tidak hanya perempuan dan lakilaki terwakili dengan setara, tetapi juga perlu untuk
memperkuat kapasitas perempuan dalam bernegosiasi,
khususnya dalammasyarakat dimana pendapat perempuan
biasanya tidak dianggap perlu saat ada keputusan penting
yang perlu diambil.
Perwakilan harus diikuti dengan penunjukan peran dan
tanggung jawab yang spesifik kepada perempuan, termasuk
penyediaan kompensasi yang setara untuk waktu dan usaha
yang mereka kontribusikan. Terutama untuk beberapa
peran,dimana perempuan memiliki keuntungan yang
komparatif dalam hal kemampuan dalam memutuskan dan
82
kinerja, seperti akunting keuangan, mengelola catatan,
mediasi, dsb.1
Gender dan Ilmu Pengetahuan
Pada tahun 2002, penduduk yang mendiami 16 desa di
Gender dan Ilmu Pengetahuan
lembah Kolwan, India, mengalami wabah gastroenteritis,
Pada tahun 2002, penduduk yang mendiami 16 desa di
malaria dan kolera. Berdasarkan permintaan kelompok
lembah Kolwan, India, mengalami wabah gastroenteritis,
perempuan di lembah itu, Gomukh Trust melakukan studi
malaria dan kolera. Berdasarkan permintaan kelompok
tentang kualitas air dengan mengambil contoh dari 40
perempuan di lembah itu, Gomukh Trust melakukan studi
sumur dan lubang bor yang pada saat itu dipergunakan
tentang kualitas air dengan mengambil contoh dari 40 sumur
sebagai sumber air minum. Para perempuan itu
dan lubang bor yang pada saat itu dipergunakan sebagai
mengkhawatirkan kesehatan para manula dan anak-anak,
sumber air minum. Para perempuan itu mengkhawatirkan
dan mereka membantu dalam pengumpulan contoh.
kesehatan para manula dan anak-anak, dan mereka membantu
Berdasarkan
analisa
contoh
tersebut,
Gomukh
dalam pengumpulan contoh. Berdasarkan analisa contoh
merekomendasikan sumur di 12 dari 16 desa perlu
tersebut, Gomukh merekomendasikan sumur di 12 dari 16
diberikan desinfektan berupa „medichlor‟. Para perempuan
desa perlu diberikan desinfektan berupa „medichlor‟. Para
tersebut kemudian melangsungkan kampanye untuk
perempuan tersebut kemudian melangsungkan kampanye
meningkatkan kualitas air di lembah Kolwan.
untuk meningkatkan kualitas air di lembah Kolwan.
Sebagai hasil dari studi tersebut dan kampanye yang
Sebagai hasil dari studi tersebut dan kampanye yang
dilakukan kelompok perempuan,semua sumber air minum
dilakukan kelompok perempuan,semua sumber air minum di
di lembah tersebut diumumkan sebagai layak minum pada
lembah tersebut diumumkan sebagai layak minum pada tahun
tahun 2004 serta kasus gastroenteritis dan kolera dinytakan
2004 serta kasus gastroenteritis dan kolera dinytakan hilang.
hilang. Dengan mengambil inisiatif untuk mengatasi apa
Dengan mengambil inisiatif untuk mengatasi apa yang
yang mereka yakini sebagai permasalahan serius,
mereka yakini sebagai permasalahan serius, dikombinasikan
83
dikombinasikan
para perempuan
perempuan
dikombinasikan dengan
dengan analisa
analisa ilmiah,
ilmiah, para
tersebut
kesadaran mengenai
mengenai
tersebut membantu
membantu meningkatkan
meningkatkan kesadaran
kualitas
yangyang
buruk,
yang sebelumnya
diabaikan.
kualitasairair
buruk,
yang sebelumnya
diabaikan.
Contohini
inimenunjukkan
menunjukkan betapa
betapa perhatian
Contoh
perhatian perempuan
perempuan pada
pada
halyang
yang
spesifik,
dalam
contoh
ini adalah
kesehatan
hal
spesifik,
dalam
contoh
ini adalah
kesehatan
manula
manula
dan anak-anak,
dapat kepada
membawa
kepada
dan
anak-anak,
dapat membawa
peningkatan
peningkatan
kehidupan
seluruh
kehidupan
seluruh
masyarakat,
serta masyarakat,
meningkatnya serta
rasa
meningkatnya
percaya
di antara para
perempuan
percaya
diri dirasa
antara
paradiri
perempuan
sendiri.
Hal ini
sendiri. Hallangkah
ini merupakan
langkah yang
sederhana
merupakan
yang sederhana
namun
pentingnamun
dalam
penting dalam
mencapai
kesetaraan gender.
mencapai
kesetaraan
gender.
IX Prinsip Mempergunakan Sains dan
Teknologi yang Sesuai
Penerapan teknologi yang sesuai membutuhkan seleksi yang
bijaksana mengenai teknik, struktur dan perangkat yang
berkelanjutan secara ekologis. Teknologi yang sesuai
memiliki sifat terjangkau, tidak terlalu rumit, mudah untuk
dipelihara dan diperbaiki secara lokal, cocok dengan tujuan
yang hendak dicapai, dan yang paling penting adalah
„optimal‟ dalam desain dan penerapannya, yaitu tidak terlalu
berlebihan tetapi juga tidak setengah matang.
84
Poin yang terakhir ini merupakan hal yang penting
sehubungan dengan adanya kecenderungan perusahaan
nasional dan multinasional serta kontraktor untuk
memperkenalkan teknologi yang mahal, sulit dipelihara dan
diperbaiki, atau tidak relevan dengan konteks dan kebutuhan
lokal yang sebenarnya. Penerapan teknologi yang sesuai
terdiri dari pemanfaatan ilmu pengetahuan tradisional yang
familiar bagi anggota masyarakat, serta menolak teknik yang
usang atau lebih inferior. Pada saat yang bersamaan, adopsi
teknologi juga membutuhkan penerapan inovasi lokal dan
penerapan opsi teknologi yang terjangkau (efektif dari segi
biaya) dan sederhana untuk diterapkan. Sering terjadi,
masyarakat lokal dapat menghasilkan inovasi-inovasi dan
adaptasi dengan biaya yang minimal dan membuat
terselenggaranya jasa atau dibuatnya produk dengan cepat.
Meskipun informasi ilmiah yang tidak memihak dapat sulit
dan/atau terlalu mahal untuk diperoleh, kontribusinya
seringkali terbukti penting untuk mencapai kesepakatan
dalam negosiasi sehingga menghasilkan keputusan yang lebih
baik. Data yang dapat diandalkan dan tidak memihak
memungkinkan para mitra negosiasi untuk berhenti berdebat
perihal data dasar dan berkonsentrasi pada permasalahan
yang hendak mereka selesaikan.
85
Mempergunakan
Mempergunakan Ilmu
Ilmu Pengetahuan
Pengetahuan Untuk
Untuk
Mendukung
MendukungSolusi-Solusi
Solusi-Solusiyang
yangDinegosiasikan
Dinegosiasikan
Selama
Selamatahun
tahun 1994–1995,
1994–1995, 16
16 desa
desa di
di lembah
lembah Kolwan,
Kolwan, India,
India,
dengan
dengan jumlah
jumlah populasi
populasi sekitar
sekitar 15.000
15.000 jiwa,
jiwa, memiliki
memiliki
permasalahan
permasalahan alokasi
alokasi air.
air. Desa-desa
Desa-desa yang
yang terletak
terletak di
di hulu
hulu
mengambil
mengambil air
air dalam
dalam jumlah
jumlah yang
yang relatif
relatif besar,
besar, sementara
sementara
desa-desa
desa-desa didi hilir
hilir pada
pada saat
saat itu
itu menghadapi
menghadapi kekeringan
kekeringan saat
saat
musim
musim panas,
panas, dari
dari awal
awal Maret
Maret hingga
hingga akhir
akhir Mei.
Mei. Meskipun
Meskipun
sudah
sudah banyak
banyak diskusi
diskusi yang
yang dilakukan,upaya
dilakukan,upaya penduduk
penduduk desa
desa
untuk
permasalahan
ini terbukti
tidak adatidak
hasilnya.
untukmengatasi
mengatasi
permasalahan
ini terbukti
ada
Maka
pada tahun
Gomukh
Environmental
Trust
hasilnya.
Maka 2001,
padaLSM
tahun
2001,
LSM Gomukh
melangsungkan
ilmiah mengenai
Environmental suatu
Trust studi
melangsungkan
suatu keseimbangan
studi ilmiah
air
yang mempertimbangkan
curahmempertimbangkan
hujan rata-rata tahunan
mengenai
keseimbangan air yang
curah
selama
periode 1960-2000
untuk periode
menentukan
ketersediaan
hujan rata-rata
tahunan selama
1960-2000
untuk
air
tahunan. ketersediaan
Para tetua desa
meminta Para
Gomukh
menentukan
air tahunan.
tetua untuk
desa
menyelenggarakan
suatu
pertemuan untuk
seluruh
meminta Gomukh untuk
menyelenggarakan
suatu pertemuan
lembahdalam
hasilmembahas
studi.
untuk seluruhmembahas
lembahdalam
hasil studi.
Tidak
Tidak disangka,
disangka, saat
saat Gomukh
Gomukh mempresentasikan
mempresentasikan fakta
fakta yang
yang
sesungguhnya
sesungguhnya pada
pada pertemuan
pertemuan tersebut,
tersebut, keadaan
keadaan menjadi
menjadi
mudah
mudah bagi
bagi desa-desa
desa-desa hulu
hulu dan
dan hilir
hilir untuk
untuk mencapai
mencapai
kesepakatan
kesepakatan mengenai
mengenai pembagian
pembagian air
air tahunan
tahunan yang
yang akan
akan
dialokasikan
dialokasikan kepada
kepada tiap
tiap keluarga
keluarga di
di setiap
setiap desa
desa (lihat
(lihat
Lampiran
memutuskan untuk
untukmembangun
membangun
Lampiran B).Mereka
B). Mereka juga
juga memutuskan
86
beberapa
daerah tangkapan
tangkapan air
air
beberapa waduk
waduk berskala
berskala kecil
kecil di
di daerah
bagian
disimpan untuk
untuk penggunaan
penggunaan
bagianatas
atas dimana
dimana air
air dapat
dapat disimpan
selama
Hasilnya,
sejaksejak
tahuntahun
2001,2001,
ada cukup
selamamusim
musimpanas.
panas.
Hasilnya,
ada
aircukup
yang air
tersedia
sungai hingga
akhirhingga
Mei, sertatidak
ada
yangditersedia
di sungai
akhir Mei,
konflik
antara
hulu dan
hilir. hulu dan hilir.
sertatidak
adadesa-desa
konflik antara
desa-desa
Informasi
Informasi yang
yang Tidak
Tidak
Pengambilan
PengambilanKeputusan
Keputusan
Berpihak
Berpihak
dan
dan
Dalam
isu pengelolaan
pengelolaan
Dalam pengambilan
pengambilan keputusan
keputusan terkait
terkait isu
sumber
tidak memihak
memihak adalah
adalah
sumberdaya
daya alam,
alam, informasi
informasi yang
yang tidak
penting.
thethe
Exploration
of the
Sea
penting.International
InternationalCouncil
Councilforfor
Exploration
of the
(ICES)
adalah
suatu
lembaga
yang
Sea (ICES)
adalah
suatu
lembagailmu
ilmu pengetahuan
pengetahuan yang
didirikan
tetapi
didirikanpada
pada tahun
tahun 1902,
1902, akan
akan tetapi
diakui
kesepakatan
diakui keberadaannya
keberadaannya oleh
oleh kesepakatan
baru benar-benar
benar-benar
baru
antar pemerintah
pemerintah
antar
pada
1964.
ICES
padapada
saat itu
hendak
menjadimenjadi
„sumber
padatahun
tahun
1964.
ICES
saat
itu hendak
utama
konsultasi
ilmiah mengenai
ekosistem
laut laut
bagi
„sumber
utama konsultasi
ilmiah mengenai
ekosistem
negara-negara
di dunia didandunia
badan dan
pengatur
bagi negara-negara
badaninternasional
pengatur
yang
mengelola
Laut Atlantik
Utara Utara
dan dan
laut-laut
internasional
yang mengelola
Laut Atlantik
lautsekitarnya‟.2
Kesepakatan
tersebut menyebutkan
secara jelas
laut sekitarnya‟.2
Kesepakatan
tersebut menyebutkan
dan
tegasjelas
bahwa
harus
bersifat
memihak
non
secara
dansaran
tegas
bahwa
saran„tidak
harus
bersifatdan
„tidak
politis‟.
memihak dan non politis‟.
87
Berpusat
yang terdiri
terdiri dari
dari
BerpusatdidiKopenhagen,
Kopenhagen, jaringan
jaringan ICES
ICES yang
1.600
200 lembaga,
lembaga,
1.600 ilmuwan
ilmuwan yang
yang berasal
berasal dari
dari 200
menyumbangkan
keputusan yang
yang
menyumbangkankontribusi
kontribusi penting
penting untuk
untuk keputusan
diambil
tahunan untuk
untuk seluruh
seluruh
diambilpada
padakuota
kuota tangkapan
tangkapan ikan
ikan tahunan
kota
yang
berbatas
laut laut
Atlantik
UtaraUtara
dan laut
kotapesisir
pesisir
yang
berbatas
Atlantik
danBaltik.
laut
Informasi
yang diberikan
oleh ICESoleh
tidakICES
diragukan,
Baltik. Informasi
yang diberikan
tidak
sehingga
parasehingga
pengambil
dapat
berkonsentrasi
diragukan,
parakeputusan
pengambil
keputusan
dapat
pada
permasalahanpada
politikpermasalahan
ketimbang berdebat
dapat
berkonsentrasi
politik perihal
ketimbang
diandalkannya
informasi
didapatkaninformasi
dari sumberberdebat perihal
dapat yang
diandalkannya
yang
sumber
yang dari
berbeda.
didapatkan
sumber-sumber yang berbeda.
X
Prinsip Menjunjung Tinggi Transparansi
dan Akuntabilitas
Transparansi dan akuntabilitas dalam memfungsikan dan
mengoperasikan pengelolaan dan perencanaan sumber daya
air merupakan prinsip Pendekatan Negosiasiyang esensial.
Transparansi berhubungan dengan ketersediaan informasi dan
ilmu pengetahuan. Sementara akuntabilitas mengacu kepada
tanggung jawab para mitra, pemangku kepentingandan
badan-badan pemerintah untuk bisa menjawab satu sama lain
dalam arti komitmen dan tujuan, serta penggunaan dana
publik, dsb.
88
Ada banyak negara yang telah memformalkan prinsip ini
melalui proses pembuatan undang-undang dan prosedur yang
meliputi hak atas informasi, kebebasan informasi, corporate
social responsibility (CSR), dsb., dalam rangka memastikan
bahwa sistem pemerintahan, administrasi publik dan perilaku
sosial lebih akuntabel dan transparan. Penerapan prinsip ini
dianggap sebagai syarat yang penting sebelum tercapainya
keberhasilan pendekatan Pendekatan Negosiasi.
4.5
Ringkasan
Visi air sebagaimana direfleksikan dalam agama dan
kepercayaan masyarakat kuno di seluruh dunia pada zaman
dahulu bersifat holistik, terpadu dan mengakar dalam
keaslian dan nilai hakiki tentang sumber daya air. Hal ini
sangat berbeda dengan visi yang dimiliki oleh pendekatan
modern yang berfokus pada aspek ekonomi dan sosial dalam
pemanfaatan air oleh masyarakat, sehingga nilai semacam ini
memberikan dampak kepada lingkungan dalam artian
manfaatnya kepada manusia.
Visi Pendekatan Negosiasiberfokus kepada masyarakat. Pada
level inilah ditemukan adanya bagian-bagian dari visi kuno
yang masih hidup, sekaligus memberikan solusi praktis untuk
89
menjawab kegagalan sistem pengelolaan sumber daya air
selama ini yang bersifat top down. Dan inilah yang
sesungguhnya paling dibutuhkan. Pendekatan ini bertujuan
untuk menginspirasikan masyarakat dalam mengatasi
halangan dan mencapai perubahan yang fundamental, di sisi
lain pendekatan ini juga memberikan tantangan kepada
profesional yang ahli di bidang air dan para pemimpin politik
yang memiliki sarana dan keahlian untuk membantu
masyarakat dalam mengolah visi ini menjadi kenyataan.
Catatan
1.
Hal ini berdasarkan pengalaman sebuah grup swakarsa
di India yang terdiri dari lebih dari 60 orang perempuan
yang mencalonkan anggota, baik laki-laki maupun
perempuan, untuk masuk dalam kelompok pengguna
air. Karena kebanyakan yang menjalankan fungsi
rumah tangga adalah perempuan, maka mereka menilai
wajar apabila tugas akunting keuangan diberikan
kepada perempuan, sementara kaum laki-laki
melakukan tugas-tugas yang lebih mengandalkan fisik
seperti mengantarkan air, dsb. Bagimasyarakat
pedesaan, pembagian tugas semacam ini memang suatu
hal yang wajar dalam kehidupan sehari-hari. Bagi
masyarakat perkotaan dimana laki-laki dan perempuan
90
memiliki pekerjaan yang berbayar, pembagian
semacam ini bisa dianggap sexist, akan tetapi tetap
berdasarkan realitas masyarakat India.
2.
ICES Convention, www.ices.dk
91
92
5.
Karakteristik Dari Pendekatan Negosiasi
Pendekatan Negosiasitelah mengembangkan suatu respon
alternatif untuk menjawab permasalahan-permasalahan yang
berhubungan dengan pendekatan pada masa lalu dan masa
kini terhadap pengembangan dan pengelolaan sumber daya
air. Pendekatan ini unik dalam arti bahwa hal ini tidak
dikembangkan sebagai suatu metodologi yang sifatnya tahap
demi tahapoleh satu organisasi. Pendekatan ini telah
berkembang secara organis dengan berdasarkan atas
pengalaman dari organisasi-organisasi di seluruh dunia yang
simultan dan terkini, dan telah mengalami kristalisasi
menjadi pendekatan yang dijelaskan dalam panduan ini.
Sebagaimana dijelaskan pada bab sebelumnya, Pendekatan
Negosiasimenguatkan kembali prinsip-prinsip dasar yang
mendasari pengelolaan sumber daya air terpadu (IWRM).
Akan tetapi ada perbedaan pada tataran implementasinya.
Bagian 5.2 menyoroti beberapa fitur khusus yang dimiliki
oleh pendekatanNAyang dimaksudkan untuk mengubah
praktek pengelolaan air. Namun, perbedaan yang paling
penting adalah bagaimana pendekatan ini melihat partisipasi.
Ini adalah subyek dari Bagian 5.1.
93
5.1 Partisipasi Dalam Pandangan Pendekatan
Negosiasi
Barangkali mengejutkan bagaimana Bank Dunia
mendefinisikan partisipasi sebagai „suatu proses melalui
mana para pemangku kepentingan mempengaruhi dan
membagi-bagi kendali atas inisiatif pembangunan, keputusan
dan sumber daya yang mempengaruhi mereka ‟
(Bank Dunia, 1996).
Dengan mendefinisikan partisipasi dalam artian otoritas
pengambilan keputusan, ini menggambarkan bahwa
pengambilan keputusan benar-benar merupakan elemen
sentral dalam proses partisipatif, dan bahwa partisipasi harus
membawa kepada „pemberdayaan‟ para pesertanya. Apabila
kita merekonstruksi ulang kalimat tersebut dalam terminologi
masyarakat, Bank Dunia pada prinsipnya telah menerima
pendelegasian dan pemunduran kekuasaan kepada pemangku
kepentinganpada level terendah yang sesuai sebagai suatu
kunci memungkinkan terjadinya perubahan dalam proses
implementasi IWRM.
Sebagaimana dicatat di Bab 3, proses pengelolaan sumber
daya air yang mengklaim diri bersifat integratif/terpadu dan
partisipatif justru telah melanjutkan penggunaan pendekatan
top down dan telah gagal dalam memuaskan kepentingan dan
94
ilmu pengetahuan pengguna lokal. Ada beberapa alasan
mengapa retorika „partisipasi‟ pada praktiknya tidak dapat
bekerja.
Ormas
Ormasdan
danLSM
LSM
Organisasi
dari bermacam
bermacam
OrganisasiKemasyarakatan
Kemasyarakatan (Ormas)
(Ormas) terdiri
terdiri dari
organisasi
sosial,
yang
membedakannya
dari
organisasimasyarakat
masyarakatdandan
sosial,
yang
membedakannya
negara
dan perusahaan
dagangdagang
yang berorientasi
pada pasar.
dari negara
dan perusahaan
yang berorientasi
pada
Contoh-contoh
Ormas meliputi
kelompok
pasar. Contoh-contoh
Ormas lembaga
meliputi akademik,
lembaga akademik,
aktivis,
koperasi,
federasi
petani,federasi
kelompok
perempuan
dan
kelompok
aktivis,
koperasi,
petani,
kelompok
organisasi-organisasi
masyarakat adat. masyarakat adat.
perempuan dan organisasi-organisasi
Lembaga
dapat juga
juga dianggap
dianggap
LembagaSwadaya
SwadayaMasyarakat
Masyarakat (LSM)
(LSM) dapat
sebagai
saja mereka
mereka didirikan
didirikan
sebagaiorganisasi
organisasimasyarakat,
masyarakat, hanya
hanya saja
berdasarkan
dan tentunya
tentunya beroperasi
beroperasi
berdasarkanhukum
hukum yang
yang berlaku
berlaku dan
secara
secaraindependen
independenbebas
bebasdan
danterpisah
terpisahdari
daripemerintah.
pemerintah.
Pertama, partisipasi para pemangku kepentingan dalam
IWRM telah dibatasi pada perencanaan partisipatif saja (yaitu
bersama-sama melalui tahap perencanaan dengan peserta).
Hal ini telah membuatnya jatuh pada perangkap seperti juga
halnya pendekatan top down, dengan mengasumsikan bahwa
95
perubahan merupakan suatu hal yang bisa „direncanakan‟ dan
keputusan bisa dibuat di depan/awal proses.
Kedua, konsep pengambilan keputusan partisipatif seringkali
menyangkal keberadaan dimensi politik, dan ada fakta
dimana pemangku kepentingan bisa saja dikeluarkan pada
saat harus mengambil keputusan kontroversial. LSM-LSM
yang menerapkan Pendekatan Negosiasimengakui realitas
semacam ini dan menganggap partisipasi sebagai proses
negosiasi dimana konflik tidak dihindari namun dijadikan
sebagai „mesin perubahan‟. Negosiasi memerlukan
pembelajaran, pembangunan jaringan kerja dan manajemen
konflik. Dalam bentuk alternatif manajemen ini, seluruh
pemangku kepentingan dapat mengemukakan pandanganpandangan mereka serta mempertahankan kepentingan
mereka, dan perubahan dapat dinegosiasikan dalam proses
yang berakhir terbuka, dinamis dan berulang-ulang. Hal ini
merupakan bagian dari realitas politik bahwa keputusan
tertinggi dapat melibatkan trade-off untuk menangani dengan
hal-hal yang berkaitan dengan kepentingan umum diluar
konteks negosiasi. (Negosiasi akan didefinisikan lebih jauh di
Bagian 7.2)
96
5.2 Membedakan Fitur-Fitur yang Ada Dalam
Pendekatan Negosiasi
Partisipasi Masyarakat di dalam Pembelajaran
Jangka Panjang
LSM-LSM yang menerapkan Pendekatan Negosiasibertujuan
untuk melibatkan masyarakat lokal dalam seluruh aspek
pengelolaan: mulai dari persiapan perencanaan, pengambilan
dan implementasi kebijakan, hingga monitoring dan evaluasi
terhadap implementasi tersebut. Seluruh proses ini
membutuhkan komitmen jangka panjang dan proses
pembelajaran yang berkelanjutan yang melibatkan seluruh
pemangku kepentingan. Dengan cara ini, Pendekatan
Negosiasimenciptakan kesempatan bagi masyarakat untuk
mengonseptualisasikan tujuan dan prioritas pengembangan
dalam hubungannya dengan sumber daya air seperti juga
hubungannya dengan tanah, keanekaragaman hayati dan
ketenagakerjaan. Maka hal tersebut menjadi mungkin bagi
masyarakat untuk mempergunakan ilmu pengetahuan yang
baru mereka peroleh dan teknologi tradisional yang telah
teruji oleh waktu sebagai bahan penyusun bagi
pengembangan rencana dan strategi pengelolaan sumber daya
air.
97
Proses hasil negosiasi dan bersifat partisipatif tidak perlu
dimulai pada titik paling rendah pada hierarki sosial. Prosesproses yang demikian ini dapat mulai dilakukan secara
simultan pada beberapa level hierarki, seperti juga pada desa
terkecil atau daerah tangkapan mikro. Fleksibilitas terhadap
titik awal merupakan fitur kunci dalam pendekatan NA
(Prinsip III, Bagian 4.4).
Pendekatan Negosiasididasarkan atas premis yang pada
awalnya, kesempatan untuk melakukan pengambilan
keputusan melalui negosiasi dan manajemen strategi
bersifatterbatas. Oleh karena itu, diperlukan upaya yang terus
dan berkelanjutan untuk memperbesar jumlah ruang yang
tersedia untuk tawar menawar, trade off dan perjanjian untuk
menciptakan suatu ruang yang setara bagi semua pemangku
kepentingan.
Memastikan terciptanya partisipasi masyarakat yang efektif
dalam proses pembelajaran jangka panjang memerlukan
upaya di dua area khususnya oleh LSM-LSM. Yang pertama
melibatkan penguatan kapasitas masyarakat untuk bisa turut
serta di dalam negosiasi, dan untuk dapat memahami hal-hal
seperti IWRM, pengaturan kelembagaan dan cara kerja
98
sistem alam. Partisipasi murni hanya bisa terjadi apabila
semua peserta di dalam negosiasi berbagi pengetahuan yang
sama dan memiliki kapasitas untuk memahami,
menerjemahkan serta mempergunakannya.
Yang kedua adalahmelakukan penilaian terhadap kebutuhan
masyarakat berdasarkan cara pandang dan interpretasi
masyarakatsendiri akan permasalahan dan solusi-solusinya
yang mungkin untuk dilakukan. Sudah terlalu lama
masyarakat harus bergantung pada badan pemerintah, yang
berdasarkan informasi yang didapat melalui perantara,
terbatas dan terlalu disederhanakan, mengatakan kepada
masyarakat masalah apa yang seharusnya mereka hadapidan
solusi apa yang paling cocok buat mereka.
PenguatanKapasitas
KapasitasMasyarakat
Masyarakat
Penguatan
DukunganLSM
LSM terhadap
terhadap partisipasi masyarakat
Dukungan
masyarakat berfokus
berfokus
pada penguatan
penguatan kapasitas
kapasitas dalam
dalam dua wilayah.
pada
wilayah. Pertama,
Pertama,
membuatmasyarakat
masyarakat mampu
mampu untuk melakukan
membuat
melakukan negosiasi.
negosiasi.
Untuk ini,
ini, masyarakat
masyarakat perlu
perlu memiliki pengetahuan
Untuk
pengetahuan dan
dan
pemahamanbersama
bersama
mengenai
(i) karakteristik
fisik,
pemahaman
mengenai
(i) karakteristik
fisik, biologis
biologis
dandari
kimiawi
sistem
air; (ii)
dan
kimiawi
sistem dari
sumber
dayasumber
air; (ii)daya
fungsi-fungsi
fungsi-fungsi
yang berbeda
dalam sistem
sumber
air
yang
berbeda dalam
sistem sumber
daya air
terkaitdaya
dengan
terkait dengan
permintaan
masyarakat;(iii) dan
permintaan
dari masyarakat;
dan dari
(iii) pengaturan
(iii)
pengaturan
99
(iii) pengaturan
kelembagaan
(lembaga,
regulasi,
norma
pengaturan
kelembagaan
(lembaga,
regulasi,
norma
dan
dan tradisi)
untuk mengelola
sistem
dan fungsinya.
tradisi)
untuk mengelola
sistem dan
fungsinya.
Penguatan
Penguatan mereka
kapasitas mereka
bernegosiasiiniini juga
kapasitas
untuk untuk
bernegosiasi
juga
mempersyaratkanagar
agar
masyarakat
menyadari
hak-hak
mempersyaratkan
masyarakat
menyadari
hak-hak
formal
formal mereka,
akses terhadap
informasi
mereka,
memilikimemiliki
akses terhadap
informasi
yang yang
tidak
tidak memihak
dan membangun
yangefektif
memihak
dan membangun
keahliankeahlian
yangefektif
dalam
dalam berkomunikasi.
berkomunikasi.
Yang kedua
kedua adalah
adalah membuat
membuat masyarakat
Yang
masyarakat mampu
mampu
menyelenggarakan kegiatan
kegiatan
demi
meningkatkan
menyelenggarakan
demi
meningkatkan
kesejahteraanmereka,
mereka, khususnya
khususnya kegiatan-kegiatan
kesejahteraan
kegiatan-kegiatan yang
yang
mendorongpengembangan
pengembangan ekonomi
ekonomi mereka,
mendorong
mereka, mengurangi
mengurangi
kerapuhanmereka
mereka
danmelindungi
melindungi
lingkungan
hidup.
kerapuhan
dan
lingkungan
hidup.
Kegiatan-kegiatanyangyang
demikian
ini mencakup
Kegiatan-kegiatan
demikian
ini mencakup
pembuatan
pembuatan
danhasil
pemasaran
panen
produk
dan
pemasaran
panen hasil
organik
danorganik
produkdan
hutan
non
hutansehingga
non kayu,
sehingga melestarikan
hutan
atau
kayu,
melestarikan
hutan keramat
ataukeramat
lahan basah,
lahan
basah, serta
membangun
sistem
irigasi berskala
serta
membangun
sistem
irigasi berskala
kecil.
kecil.
Rencana Utama
Sebagai respon umum terhadap pendekatan top down yang
birokratis, organisasi masyarakat telah lama berfokus pada
pendekatan bottom up, utamanya sebagai cara untuk
membalikkan proses pengambilan keputusan. Dalam kasus
DAS, kerangka kerja IWRM yang sudah
100
adamemperlakukanpersiapan suatu rencana utamasebagai
titik tolak yang sangat menentukan proses IWRM. Padahal
pendekatan bottom up melihat suatu rencana utamasebagai
hasil dari proses panjang dan mendetail dimana para
pesertanya membuat trade off untukmengambil keputusan,
dan sampai pada posisi kesepakatan melalui diskusi-diskusi,
negosiasi dan partisipasi yang mempergunakan informasi
tertentu. Tidak seperti rencana utamayang disetir oleh tujuantujuan nasional (atau bahkan internasional), Pendekatan
Negosiasimemberikan prioritas kepada kebutuhan-kebutuhan
masyarakat lokal.
Dalam pengertian ini, kerangka kerja Global Water
Partnership (GWP, 2000) dan Pendekatan Negosiasisendiri
hampir seluruhnya bertentangan. Sebagai contoh, jika
pendekatan rencana utama konvensional mengandalkan efek
„tetesan‟ dalam menyelenggarakan pelayanan kepada
masyarakat,Pendekatan Negosiasimengasumsikan
kebalikannya, bahwa pencapaian tujuan lokal adalah sasaran
utama, dan bahwa secara agregat mereka dapat diterjemahkan
pada pemenuhan sasaran nasional. Akan tetapi kebalikan ini,
berlawanan dengan apa yang diyakini, merupakan kunci bagi
implementasi yang luas terhadap prinsip-prinsip IWRM. Oleh
karena itu, walaupun kedua proses tersebut berakhir dengan
101
adanya pengelolaan sumber daya air terpadu dan „rencana‟
pengelolaan,Pendekatan Negosiasi percaya kepada sejumlah
besar kegiatan, sub rencana dan bahkan intervensi struktural,
yang bisa menjadi konsisten terhadap, dan bersifat
melengkapi pada saat pencapaian rencana utama final.
Oleh karena itu,pendekatanNAmenekankan bahwa partisipasi
masyarakat itu perlu tidak hanya dalam merespon rencana
utamapusat, akan tetapi juga dalam pembuatan, evolusi dan
implementasinya. Kapan pun jika diharuskan, organisasi
masyarakat dapat dan memang sudah semestinya mampu
mengambil alih tugas-tugas pengambilan keputusan dan
pengelolaan sumber daya air yang sejauh ini telah dianggap
banyak orang sebagai hak prerogatif dari badan pemerintah
saja.
Negosiasi dan perencanaan strategis
Pendekatan Negosiasimelibatkan serangkaian diskusi yang
terstruktur dan berulang-ulang (lihat Bab 7) dimana negosiasi
dianggap sebagai suatu dialog untuk menyelesaikan sengketa
dan untuk mencapai kesepakatan perihal tindakan yang perlu
diambil oleh masyarakat dalam rangkamemenuhi kebutuhan
dasar mereka.
102
Meskipun pendekatan Pendekatan Negosiasidapat
diaplikasikan dalam keputusan yang hanya dibuat satu kali,
misalnya untuk memutuskan implementasi terhadap suatu
proyek infrastruktur atau suatu rencana utama,tujuan
pentingnya adalah untuk berkontribusi dan membuat struktur
proses pengelolaan strategis yang berjangka panjang dan
berkelanjutan (lihat Bab 8). Proses-proses semacam ini dapat
mendorong terjadinya pembelajaran melalui suatu proses
perumusan strategiberulang-ulang berdasarkan umpan
balikdarihasil dan pengalaman selama proses implementasi
dan intervensi. Penting untuk dipahami bahwa proses-proses
tersebut harus sepenuhnya transparan, inklusif dan sensitif
terhadap seluruh pandangan yang berbeda dan bersifat
melengkapi, sebagaimana diekspresikan oleh para anggota
masyarakat, dalam rangka mencapai suatu kesepakatan.
Proses
Negosiasi
Sebagai
Proses
negosiasi
sebagai
Pembangunan Kepercayaan Diri
pembangunan kepercayaan diri
Mekanisme
mekanisme
Dalam contoh kasus Fresh Action Network Central
Dalam contoh kasus Fresh Action Network Central America
America (FANCA), Pendekatan Negosiasi terbukti efektif
(FANCA), Pendekatan Negosiasi terbukti efektif dalam
dalam membangun kampanye advokasi yang sedang
membangun kampanye advokasi yang sedang berlangsung
berlangsung pada saat itu dengan ormas-ormas di beberapa
pada saat itu dengan ormas-ormas di beberapa negara yang
negara yang mencoba untuk merumuskan kembali kerangka
mencoba untuk merumuskan kembali kerangka kerja hukum
kerja hukum
103
kerja
hukum dan
kelembagaan
IWRM.
dan
kelembagaan
IWRM.
Ormas-ormas
tersebutOrmas-ormas
membangun
tersebut membangun
kemampuan nilai
untuk
kemampuan
untuk mengidentifikasi
danmengidentifikasi
tujuan bersama,
nilaikemampuan
dan tujuan bersama,
dan kemampuan
untukmencapai
dan
untukmencapai
kesepakatan
mengenai
kesepakatan
mengenai
strategi dan
aliansi adalah,
dalam
strategi
dan aliansi
dalam kampanye.
Dan hasilnya
kampanye. Dan hasilnya
adalah, organisasi-organisasi
ini
organisasi-organisasi
ini menjadi
lebih percaya diri dan
menjadi dalam
lebih percaya
diri dandialog
berhasil
mengangkat
berhasil
mengangkat
dandalam
negosiasi
antara
dialog yang
dan negosiasi
yang terlibat
dalam
mereka
terlibat diantara
dalammereka
pengelolaan
sumber di
daya
air,
pengelolaan
sumber daya air,
termasuk
kelompok-kelompok
lokal,termasuk
organisasikelompoknasional,
kelompok
organisasi
sektor
privat,lokal,
masyarakat
dan nasional,
perguruan sektor
tinggi. privat,
(Lihat
masyarakat
dan perguruan tinggi. (Lihat Lampiran B,
Lampiran
B, FANCA)
FANCA)
Proses negosiasi itu sendiri, termasuk di dalamnya penguatan
kapasitas melalui perencanaan partisipatif dan pemberdayaan
melalui pengambilan keputusan yang berulang-ulang,
membangun rasa percaya diri perwakilan masyarakat dan
rasa percaya di antara mereka dan pejabat pemerintah.
Dengan kata lain, proses perencanaan yang terpadu itu sendiri
(pada skala apa pun dalam DAS) memberikan mekanisme
pembangunan rasa percaya diri.
Dimensi ruang
Pendekatan Negosiasi dapat diterapkan untuk menyelesaikan
permasalahan, secara geografis atau politis, pada berbagai
104
macam skala ruang – wilayah DAS atau sub DAS, ekosistem,
wilayah, negara, kota, dan lainnya.
Permasalahan di wilayah yang berbeda dapat diatasi pada
waktu yang sama, meskipun penting untuk diketahui bahwa
perbatasan tiap-tiap wilayah dibedakan secara jelas pada awal
tahap negosiasi dan/atau proses perencanaan strategis (lihat
Bagian 7.2.1 dan Tabel 8.2, tahap 1). Kadang-kadang sulit
untuk mendefinisikan suatu wilayah dengan tepat jika batas
fisik, ekosistem atau politik/administratif tidak bersesuaian.
Sebagai contohnya, suatu DAS dapat terdiri dari hutan dan
ekosistem lainnya, muara dan delta, juga unit-unit
administratif yang terletak hingga keluar batas DAS.
Sebagaimana disebutkan di bagian lainnya, disarankan untuk
menerapkan pendekatan Pendekatan Negosiasiuntuk IWRM
dalam konteks area yang ditentukan dengan baik secara
hidrologis, seperti wilayah DAS.
Ada banyak orang, terutama anggota masyarakat pedesaan,
sulit untuk menerapkan atau memahami IWRM karena hal
tersebut telah berkembang sebagai suatu konsep yang
abstrak. Sepanjang sejarah, masyarakat memahami air dalam
artian DAS dan danau, serta merasa nyaman dengan
permasalahan-permasalahan yang nyata terjadiseperti
105
misalnya dampak yang terjadi pada wilayah hulu dan hilir,
perubahan yang ada pada kualitas air disebabkan polusi,
dampak banjir dan kekeringan, dsb. Mereka juga familiar
dengan kekuatan dan kelemahan lembaga sosial serta
hubungan saling mempengaruhi yang ada di antara
kepentingan multi-pemangku kepentingan. Oleh karena itu,
karena level DAS adalah level paling sesuai untuk
menerapkan prinsip-prinsip IWRM, pada level ini juga
aplikasi Pendekatan Negosiasipaling baik dilakukan (lihat
juga Bagian 2.2.2 dan 3.1).
Walau demikian, pendapat mengenai luas wilayah sasaran
penerapan Pendekatan Negosiasi dapat berbeda, tergantung
cara pandang masyarakat lokal mengenai apa yang perlu
dikelola oleh masyarakat dan waktu yang tersedia.
Dalam beberapa laporan terkini, organisasi-organisasi
internasional telah mengusung pendekatan DAS ini. Akan
tetapi sebagaimana dijelaskan pada Bagian 3.1, kita tidak
dapat berharap bahwa perubahanini sendiri akan
menghasilkan perbaikan dalam implementasi IWRM.
106
Dimensi waktu
PendekatanNA kepada IWRM harus dipertimbangkan pada
skala waktu yang berbeda. Pendekatan ini harus memiliki
elemen kunci terkait fleksibilitas dan spontanitas untuk
merespon hal darurat yang mendesak maupun mengejar
sasaran jangka panjang berdasarkan visi yang telah
ditetapkan. Pendekatan ini memungkinkan terjadinya
perubahan di dalam pendekatan manajemen dan dapat
diterapkan pada perencanaan dan siklus manajemen yang
berbeda. Hal ini berarti bahwa implementasi Pendekatan
Negosiasisecara bertahap menghasilkan kondisi yang baru
untuk proses pengelolaan dan pengambilan keputusan
melalui suatu mekanisme umpan balik yang positif dan
kumulatif. Dalam kasus NA, mekanisme yang demikian
menandakan bahwa pada saat pendekatan sosial-lingkungan
hidup, kelembagaan dan politik mencapai ambang batas,
semuanya akan terus menciptakan entitas baru yang
merupakan hasil pemisahan atau pemecahan dari bentuk yang
lebih besar(spin off) dan sinergi positif tanpa adanya
kebutuhan untuk mengejar perubahan yang sudah ada. Oleh
karena itu, pendekatan ini harus dipertimbangkan dalam skala
waktu jangka pendek yang yang akan menunjukkan hasil
dalam jangka menengah dan akan berkembang lebih kuat
dan memperluas cakupannya dalam skala jangka panjang.
107
Mekanisme
positif dan
dan
Mekanisme umpan
umpan balik
balik yang
yang positif
kumulatif
kumulatif
Amandemen
74 74
Konstitusi
IndiaIndia
padapada
tahuntahun
1993
Amandemenke-73
ke-73dandan
Konstitusi
merupakan
suatu contoh
bagus
mengenai
1993 merupakan
suatu yang
contoh
yang
bagus bagaimana
mengenai
organisasi
melalui gerakan
dangerakan
permintaan
bagaimanamasyarakat,
organisasi masyarakat,
melalui
dan
masyarakat,
meningkatkan
partisipasi masyarakat
permintaan berhasil
masyarakat,
berhasil meningkatkan
partisipasi
dalam
pengelolaan
sumber daya
air daya
seiring
dengan
masyarakat
dalam pengelolaan
sumber
air seiring
berjalannya
waktu. Kedua
amandemen
menyebabkan
dengan berjalannya
waktu.
Kedua tersebut
amandemen
tersebut
diciptakannya
raj panchayat
(dewan desa)
dan undangmenyebabkan panchayat
diciptakannya
raj (dewan
desa)
undang
yang berkaitan yang
denganberkaitan
pengelolaan
irigasi
partisipatif
dan undang-undang
dengan
pengelolaan
(GoM,
Undang-undang
ini mengatur
pengalihan
irigasi 2005).
partisipatif
(GoM, 2005).
Undang-undang
ini
langsung
jawablangsung
dari pengelolaan
sumber
dayadari
air
mengaturtanggung
pengalihan
tanggung
jawab
kepengelolaan
masyarakatsumber
dan organisasi
air yang
daya airpengguna
ke masyarakat
danterdaftar.
organisasi
pengguna air yang terdaftar.
5.3
Ringkasan
Pendekatan Negosiasimendorong partisipasi murni
masyarakat dalam seluruh langkah pengelolaan sumber daya
air, mulai dari persiapan perencanaan, pengambilan dan
implementasi keputusan, sampai monitoring dan evaluasi
kemajuan dan dampaknya. Karena proses tersebut mencakup
berbagai mekanisme umpan balik, partisipasi menjadi berarti
turut serta dalam proses pembelajaran jangka panjang.
108
PendekatanNA menekankan bahwa partisipasi masyarakat
bukanlah sekedar reaksi terhadap proses perumusan rencana
utama yang bersifat top down (seringkali bersifat sekali jadi).
Pendekatan ini melibatkan serangkaian diskusi yang
terstruktur, yang merupakan bagian dari suatu proses
manajemen strategis, melalui mana rencana utama
berkembang secara periodik sebagai bagian dari suatu proses
yang berulang-ulang.
Sebagai tambahan bagi dimensi jangka panjang ini,
Pendekatan Negosiasi juga dapat diterapkan pada berbagai
skala ruang, baik geografis atau politis, dari wilayah
sub-DAS, DAS, ekosistem, wilayah, negara, kota, dan
seterusnya. Pendekatan ini secara khusus relevan untuk
mengatasi realitas sosial dalam konteks unit sistem air seperti
(sub) DAS dimana permasalahan-permasalahan dapat diatasi
secara koheren dan konsisten.
109
110
6.
Menciptakan Keadaan yang
Kemungkinkan Bagi Dilaksanakannya
Pendekatan Negosiasi
Sasaran Pendekatan Negosiasiadalah untuk memberikan
kontribusi berupa implementasi praktis dari IWRM
partisipatif. Secara khusus, hal ini dapat membantu membuat
terobosan terhadap retorika yang ada dan membantu
menyelesaikan situasi buntu pada saat ini (Bab 3) yang mana
pemerintah terus mengikuti pendekatan yang bersifat
teknokratik dan top down. Maka penerapan pendekatanNA
membutuhkan suatu pemahaman mengenai pengaturan
kelembagaan konvensional, para aktor yang terlibat di
dalamnya dan proses pengambilan keputusan di dalam
konteks politik dan administratif yang ada. Pengetahuan ini
tidak berlaku umum, melainkan bersifat spesifik untuk tiaptiap situasi. Hal ini krusial bagi keberhasilan Pendekatan
Negosiasi, yang membawa kita kepada strategi dan peranan
LSM yang berbeda-beda.
Bab ini menghubungkan bab yang lebih awal, yang
menguraikan latar belakang dan kebutuhan untuk melakukan
reformasi, dan juga bab-bab setelahnya yang menjelaskan
teknik secara mendetail (negosiasi dan manajemen strategi).
111
Bab ini dimaksudkan untuk membantu LSM-LSM sehingga
mereka dapat memainkan peranan secara lebih proaktif dalam
melakukan perubahan berupa reformasi terhadap sektor air,
dan secara khususnya dalam melakukan strukturisasi
terhadap lembaga-lembaga lokal.
6.1
Pentingnya Sarana Lembaga
Meskipun konsep IWRM telah berkembang sejak
pertengahan 1980-an, implementasinya masih sangat lambat
dan sporadis. Suatu penilaian terbaru mengenai kemajuan
implementasi IWRM di seluruh dunia (GWP, 2007)
mengindikasikan bahwa pada50% negara-negara yang
disurvei, hanya ada kemajuan yang sangat terbatas, atau
bahkan sama sekali tidak ada; di 25% lainnya, ada beberapa
kemajuan; dan hanya 25% sisanya yang kemajuannya dapat
dikategorikan sebagai „baik‟.
Pengaturan
Pengaturankelembagaan
kelembagaan
Pengaturan
Pengaturankelembagaan
kelembagaanmengacu
mengacukepada:
kepada:

lembaga
organisasi,
termasuk
mandat-mandat
yang
lembagadandan
organisasi,
termasuk
mandat-mandat
mereka
miliki, miliki,
kapasitas
dan mekanisme
kerjakerja
dan
yang mereka
kapasitas
dan mekanisme
keterkaitannya
dengan
lembaga
lain; lain;
dan keterkaitannya
dengan
lembaga
112


peraturan
dan perangkat
lainnya
peraturanperundang-undangan
perundang-undangan
dan perangkat
yang
menentukan
penggunaan sumber
lainnya
yang ketersediaan
menentukandan ketersediaan
dan
daya;
dan
penggunaan
sumber daya; dan
norma
normadan
dantradisi
tradisilokal.
lokal.
Dalam
berbagai fungsi
fungsi aktor
aktor pada
pada
Dalam pengaturan
pengaturan ini,
ini, ada
ada berbagai
tingkatan
berbeda. Untuk
Untuk alasan-alasan
alasan-alasan
tingkatan masyarakat
masyarakat yang
yang berbeda.
pragmatis,
mengkhususkan
diridiri
hanya
berfokus
pada
pragmatis,bab
babiniini
mengkhususkan
hanya
berfokus
lembaga
dan organisasi
saja. saja.
pada lembaga
dan organisasi
Di kebanyakan negara-negara Asia, Afrika dan Amerika
Latin, alasan yang paling penting bagi kurangnya kemajuan
tersebut adalah hampir tidak adanya suatu pemberdayaan
(sosio-politik dan hukum) terhadap lingkungan dan
lemahnya, terputusnya/tumpang tindihnya kerangka kerja
kelembagaan, yang dikombinasikan dengan rendahnya
tingkat kesadaran masyarakat akan hirarki kewenangan
politik/administratif yang terkait dengan air. Sebagai
tambahan, ada penafsiran yang berbeda-beda terhadap proses
perencanaan dan pengelolaan IWRM beserta kerangka
kerjanya. Oleh karena itu, bagian ini menyoroti penciptaan
keadaan yang memungkinkan bagi munculnyalingkungan dan
lembaga yang perlu sehingga implementasi IWRM secara
113
praktis dapat dilakukan pada skala yang lebih luas, khususnya
di negara-negara yang berkembang.
Terdapat beragam lembaga yang ada pada level global,
regional, nasional dan lokal, yang secara langsung atau tidak
langsung menentukan kualitas dan derajat implementasi
IWRM. Beberapa faktor yang memungkinkan ini terjadi
adalah faktor pembangun dari luar sektor air, akan tetapi
sangat bertalian dengan, atau bisa juga dikatakan masih
berada di dalam sektor air secara umum. Lebih jauh lagi,
proporsi yang lebih besar dari faktor kelembagaan jatuh di
bawah kategori pemerintahan yang sangat luas, sedang yang
lainnya berada di dalam domain „masyarakat‟. Jadi tujuan
lain dari bab ini adalah untuk memetakan kerangka kerja
kelembagaan dan untuk mengidentifikasi kesenjangan dan
kelemahan yang telah menghambat implementasi IWRM dan
distorsi yang timbul secara perlahan-lahan. Akan tetapi yang
lebih penting adalah, bab ini mencoba untuk
mengidentifikasi, bagaimanaNegotiated Alliancedapat
mengoreksi distorsi yang telah terjadi tersebut, atau mengisi
kesenjangan yang ada, dengan mengusung reformasi
kelembagaan pada berbagai kondisi.
114
6.2
Memahami Tata Kelola dan
Pengelolaan air
Konsep tata kelola dan pengelolaan merupakan hal yang
esensial bagi penerapanPendekatan Negosiasidan untuk
memahami kemungkinan-kemungkinan dan pembatasan
yang ada. Dengan kata lain, tata kelola mengacu kepada
pengaturan kelembagaan (lihat kotak pada halaman
112),sekaligus mengacu kepada kebijakan dan tindakan, serta
bagaimana hal tersebut„merangkul hubungan antara
masyarakat dengan pemerintahnya‟ (GWP, 2003).
Pengelolaan mengacu kepada seperangkat praktik dan
tindakan dengan sasaran yang khusus dan spesifik.
Pengelolaan air dapat didefinisikan sebagai tugas dalam
produksi barang dan jasa terkait air demi manfaat yang dapat
diraih oleh masyarakat secara keseluruhan, pada hari ini dan
masa yang akan datang.
Untuk informasi lebih jauh mengenai tata kelola dan
pengelolaan air, khususnya rezim kepemilikan bersama untuk
pengelolaan sumber daya alam, lihat Lampiran A.
115
6.3 Pengaturan Kelembagaan Konvensional dan
Aktor-Aktornya
Pengaturan Inti Dalam Pengelolaan Air
Elinor Ostrom (1991) mengklasifikasikan para aktor yang
terlibat di dalam pengelolaan air menjadi apropriator
(pengambil)1, provider (penyedia) dan produsen. Apropriator1
dapat merupakan orang perorangan maupun kegiatan
perekonomian, seperti rumah tangga, industri atau kegiatan
pengapalan yang mempergunakan atau mengonsumsi air
yang bersumber dari atau yang berada di dalam sistem
sumber daya air. Provider adalah mereka yang mengorganisir
ketentuan sumber daya air. Sementara produsen adalah
mereka yang membangun, memperbaiki atau mengambil
tindakan untuk memastikan keberlanjutan sistem sumber
daya air itu sendiri.
Terlihat jelas, semua kategori tersebut tumpang tindih.
Produsen juga dapat merupakan apropriator (perusahaan
penyedia air untuk publik yang memproduksi dan bertindak
sebagai apropriator),sementara provider dan produsen
seringkali adalah pihak yang sama, meskipun mereka
sebenarnya tidak perlu sama (pemerintah dapat menjadi
provider bagi sistem irigasi, akan tetapi dapat mengatur agar
petani yang mengoperasikan dan memeliharanya)2. Hal ini
116
bergantung sebagiannya kepada sistem yang bersangkutan
(misalnya suatu sistem sumber daya alam atau suatu sistem
irigasi), akan tetapi juga bergantung kepada sistem politik
dan administrasi dan kepada norma-norma dan tradisi lokal.
Yang penting adalah mengakui bahwa fungsi-fungsi yang
berbeda ini memang ada dan berjalan, serta membedakannya
saat berurusan dengan pengelolaan air3.
Para aktor yang paling penting terdiri dari berikut ini:
•
Organisasi pemerintah pada seluruh tingkatan
(nasional, provinsi dan lokal) yang bertindak sebagai
provider bertanggung jawab untuk menciptakan
keadaan yang memungkinkan bagi lingkungan
kelembagaan, termasuk pengaturan keuangan, prosedur
hukum, dsb.
•
Badan pemerintah yang bertindak sebagai produsen
utamanya mengacu kepada badan pelaksana, seperti
misalnya kementerian yang menangani sumber daya
air, pertanian atau pertambangan. Badan-badan ini
terlibat dalam penyediaan barang dan jasa kepada
masyarakat, khususnya mereka yang sensitif secara
sosial dan/atau tidak menarik secara komersial
(informasi, penyediaan air untuk publik, pencegahan
banjir, bendungan besar, dsb.).
117
•
Badan pengelola air fungsional yang didelegasikan,
seperti misalnya dewan air dan organisasi DAS (lihat
Lampiran A) merupakan badan-badan yang
dikendalikan pemerintah dengan tingkat derajat
kemandirian yang tertentu untuk alasan-alasan praktis,
akan tetapi tetap pemerintah itu sendirilah yang
bertanggung jawab secara politis terhadap fungsi dan
kinerjabadan-badan ini. Mereka bisa merupakan
provider (misalnya mendistribusikan air dari waduk)
atau bisa juga apropriator (misalnya mengambilair
untuk persediaan air bagi publik).
•
Entitas korporat pada sektor privat, kebanyakannya
dapat digolongkan sebagai apropriator, mengambilair
atau mencemarinya untuk tujuanproduksi beraneka
macam barang dan jasa. Dalam beberapa contoh,
mereka memproduksi „air‟, misalnya sebagai
perusahaan penyedia air yang diprivatisasi untuk
publik. Entitas-entitas korporat ini bisa diorganisir
berdasarkan sektor (misalnya produsen karet atau
udang) atau wilayah (misalnya kamar dagang dan
industri).
•
Apropriator perorangan dapat diorganisir dalam banyak
cara yang berbeda seperti juga masyarakat atau
organisasi pengguna.
118
•
LSM/Ormas dapat memiliki peranan yang berbeda,
utamanya sebagai apropriator, meskipun dalam
beberapa contoh, mereka bisa dipercayakan dengan
tugas-tugas produksi (lihat Bagian 6.5).
Secara skematis, struktur kelembagaan merupakan bentuk
yang hirarkis. Pada bagian puncaknya, pembuat undangundang negara atau parlemen dapat mengeluarkan arahan
yang meminta (atau memperbolehkan) kementerian dan
departemen yang terkait dengan sumber daya air untuk
menciptakan struktur, kebijakan atau undang-undang yang
baru demi pengembangan dan pengelolaan sumber daya
alam. Parlemen tersebut juga dapat membentuk dewan
khusus untuk mengumpulkan sumber daya keuangan dari
sektor-sektor yang berbeda (kementerian atau badan), atau
untuk menghasilkan dan mempertukarkan data-data
hidrologis atau pemanfaatan lahan, dsb. secara sistematis agar
dapat mengintegrasikan kepentingan-kepentingan yang
berbeda. Dengan kata lain, hanya setelah legislator memberi
kuasa kepada badan eksekutif maka proses reformasi sektor
dan pembangunan kelembagaan dapat mulai bergerak.
Dalam konteks ini, norma, kepercayaan dan tradisi juga turut
membentukbagian darisistem tata kelola secara keseluruhan,
119
dan harus menjadi aspek-aspek yang paling penting dalam
implementasi Pendekatan Negosiasi. Oleh karena itu, tugas
penting bagi LSM maupun ormas yang merintisproses IWRM
untuk memastikan bahwa pengelolaan sumber daya air
mempertimbangkan pengetahuan dan nilai lokal.
Bidang Pemerintah yang Terkait
Selain dari kebijakan dan peraturan perundang-undangan
yang terkait dengan pengembangan dan pengelolaan sumber
daya air secara umum dan DAS pada khususnya, terdapat
kebijakan dan undang-undang lain yang juga menciptakan
kondisi yang memungkinkan dan masih relevan
denganPendekatan Negosiasisendiri. Peraturan tentang hak
atas (dan/atau kebebasan untuk) informasi merupakan kunci,
ia memungkinkan peralihan pengetahuan teknis dan
keilmuan beserta informasi yang terkait dengan proses
birokrasi dan legislatif serta pengambilan keputusan dari
„domain negara‟ ke domain publik. Peraturan semacam ini
dapat membuat dokumen yang awalnya disebut „rahasia‟ atau
„resmi‟ menjadi basis bagi debat dan diskusi publik yang
mempergunakan informasi yang memadai.
Pengalaman-pengalaman di banyak negara berkembang
mengindikasikan bahwa dimana pun peraturan atas
120
kebebasan informasi ini ada dan digunakan dengan baik oleh
masyarakat, maka hal ini dapat mengurangi tingkat
ketidakefektifan dan korupsi. Hal ini juga dapat
memperlemah hubungan antara kontraktor, birokrat dan
politisi, serta menyebabkan para pejabat pemerintah
cenderung menjadi lebih responsif dan akuntabel kepada
masyarakat. Namun, keberadaan peraturan semacam itu
semata tidaklah cukup, dan bahwa hanya tekanan publik yang
gigih dan proaktif saja, seperti misalnya kampanye media,
yang dapat memastikan bahwa prinsip-prinsip yang dianut
dalam perangkat ini dapat diterapkan, sehingga mampu
menghasilkan kemajuan dalam implementasi IWRM.
Lembaga penting lainnya adalah sistem keuangan dan rezim
audit serta akunting yang terkait yang merupakan lembaga
pemerintah maupun sektor privat atau„koperasi‟. Dalam
rangka untuk memastikan implementasi atau penegakannya
(apabila diperlukan), lembaga perbankan dan keuangan perlu
diarahkan oleh negara untuk menyediakan pendanaan dan
memastikan terciptanya aliran dana yang cepat dari
perbendaharaan negara kepada kementerian, departemen dan
badan pemerintah, bank lokal dan dinas lainnya yang
merupakan perpanjangan otoritas keuangan, dsb. Serupa
dengan kondisi diatas, negara juga dapat memberikan insentif
121
seperti konsesi perpajakan kepada donor korporat dan publik,
potongan pajak dan konsesi-konsesi untuk organisasi tingkat
masyarakat, termasuk kelompok/asosiasi pengguna air yang
terdaftar resmi, komite pengembangan air tingkatdesa,
koperasi produsen, asosiasi petani dan nelayan, dsb. Lebih
jauh lagi, perangkat-perangkat seperti peraturan pendaftaran
kelompok masyarakat, kredit, dsb., dapat memuat klausul dan
pengaturan yang memadai terkait dengan administrasi,
manajemen dan implementasi proyek pengembangan
tersebut, sehingga mereka mampu menciptakan lembagalembaga yang penting dalam implementasi IWRM.
Perangkat-perangkat lainnya yang sekilas terlihat tidak ada
hubungannya dengan IWRM malah bisa menjadi penting.
Hal-hal tersebut mencakup kebijakan dan peraturan
perundang-undangan mengenai penilaian dampak
lingkungan, relokasi pemukimandan rehabilitasi terhadap
keluarga-keluarga yang terkena dampak proyek, dengar
pendapat publik dan sistem penyelesaian sengketa, dsb. Hal
serupa juga berlaku pada riset ilmiah,informasi dan analisis
yang terpercaya dan otentik , dibiayai negara atau lembaga
privat sangat penting untuk penyusunan, pendokumentasian
serta publikasi laporan-laporan yang terkait dengan penilaian
fisik, biologis atau sosial, kultural dan ekonomi. Lembaga122
lembaga semacam ini lagi-lagi harus diberikan mandat dan
diatur untuk memastikan bahwa studi empiris dan evaluasi
yang terkait dengan sumber daya air yang mereka lakukan
bersifat tidak memihak dan independen.
Perangkat dan lembaga-lembaga yang telah dijelaskan
diatasmerupakan yang paling penting dan memberika ciri
indikatif yang menonjol. Daftar yang ada ini tidak
mencantumkan semuanya. Di semua negara, membuat dan
memastikan beroperasinya secara efektif sebuah kerangka
kerja untuk menggerakkan lembaga pemungkin merupakan
hal yang rumit. Lembaga-lembaga semacam ini berkembang
secara bertahap dari waktu ke waktu, dan prosesnya tidak
dapat dipercepat dengan mudah melalui perjanjian-perjanjian
internasional, konvensi dan protokol, atau melalui
„kondisionalitas‟ yang diusahakan oleh lembaga-lembaga
keuangan seperti Bank Dunia.
Diakui bahwa tidak ada perangkat lembaga atau hukum dan
kebijakan yangcocok untuk semua keadaan sehingga bisa
ditiru atau ditingkatkan dari tingkat lokal dan DAS ke tingkat
nasional dan internasional. Pemberdayaan lingkungan dan
lembaga merupakan produk transformasi dan reformasi
sosio-politik melalui dialog dan negosiasi, atau dalam contoh
123
yang jarang, hasil dari konfrontasi revolusioner atau bencana
sosial dan alam. Jelas bahwa lingkungan tersebut, walaupun
penting dalam memberikan hasil, bukanlah hal yang secara
tegas merupakan bagian dari diskursus mengenai sektor air,
baik secara nasional maupun global.
Perkembangan Terkini
Sebagai respon atas bertambahnya tingkat kerumitan atas
pengelolaan air, pemerintah telah memainkan peranan yang
lebih dominan. Namun di tahun-tahun terakhir, pemerintah di
kebanyakan negara-negara berkembang telah menyadari
bahwa mereka tidak sanggup mengatasi sendirian semua
permasalahan terkait ketahanan air. Mereka juga mengakui
bahwa sektor privat tidak mampu untuk menyelesaikan
persoalan masyarakat miskin, dan khususnya permasalahan
yang terkait dengan keberlanjutan lingkungan. Oleh karena
itu, mereka mulai membuka ruanguntuk organisasi dan
aliansi masyarakat untuk meningkatkan kualitas mekanisme
pembagian air. Kesempatan semacam ini juga merupakan
hasil dari pergerakan dan perjuangan masyarakat. Suatu
elemen kunci dari tata kelola yang baik adalah pengenalan
dan advokasi reformasi sektor air dan desentralisasi
pengelolaan air.
124
Pada tataran global, UN Milennium Declaration (2000)
mendorong munculnya inisiatif nasional dengan menekankan
pentingnya konservasi air. Hal inilah yang kemudian
disokong oleh World Summit on Sustainable Development
pada tahun 2002 silam dimana para kepala negara di seluruh
dunia menyetujui ditetapkannya target spesifik „untuk
mempersiapkan IWRM dan rencana efisiensi air‟ pada
tingkat nasional pada tahun 2005 (PBB, 2002).
Sejak Konferensi Bumi pada tahun 1992, telah ada
pergeseran secara gradual dari tata kelola air yang
berdasarkan unit administratif seperti kecamatan, provinsi,
dsb., kepada tata kelola air yang berdasarkan atas perbatasan
geo-hidrologis, yaitu yang kita kenal sebagai „DAS‟ atau
„wilayah tangkapan air‟. Pergeseran ini menyebabkan
munculnya organisasi DAS (River Basin Organization –
RBO) di berbagai negara. Prancis mendirikan „badan DAS‟,
sementara Afrika Selatan mendirikan „badan pengelola
wilayah tangkapan air‟. Di Eropa, organ UE bernama Water
Framework Directive membuat perangkat tingkat nasional
untuk tata kelola air. Di Asia, beberapa negara telah
memperkenalkan reformasi. Negara bagian Maharashtra di
India mendirikan Otoritas Regulator Sumber Daya Air yang
mengarahkan pemerintah baik pusat maupun wilayah untuk
125
mendirikan RBO dengan mandat untuk mempersiapkan DAS
terpadu (pengembangan) dan rencana pengelolaan. Yang
menarik adalah, banyak negara bagian telah mengeluarkan
panduan untuk mempersiapkan rencana pengelolaan yang
demikian, dan menetapkan bahwa para pemangku
kepentingan dan penerima manfaat harus dilibatkan.
Oleh karena itu, reformasi sektor air telah menciptakan ruang
bagi masyarakat untuk ikut serta di dalam proses
perencanaan, selama implementasi serta dalam monitoringevaluasi. Perlu dicatat bahwa birokrasi tidak selalu tertarik
untuk membagi kewenangan yang mereka miliki dengan
masyarakat, meskipun inilah sebenarnya tipe situasi dimana
intervensi melalui Pendekatan Negosiasiterbukti sangat
berharga. Tentu saja ada banyak kesempatan dan ruang
dimana ormas dapat membangun kredibilitas mereka dan
membangun kepercayaan di dalam kerangka kerja tata kelola
seperti juga dalam masyarakat secara keseluruhan.
6.4 Mengisi kesenjangan, mereformasi sektor
air dan menciptakan keadaan yang kondusif
Bagian ini menunjukkan bagaimana pendekatan Pendekatan
Negosiasikepada IWRM dapat menciptakan ruang bagi
masyarakat dengan beroperasi di arena yang jauh lebih luas
126
daripada yang dipergunakan secara konvensional dalam
sektor air, mempergunakan konsep „manajemen strategis‟
(lihat Bab 8). Dalam konteks ini, reformasi terhadap sekotor
air akan melibatkan hal-hal sebagai berikut:
•
pembuatan kelompok strategis dan koordinatif pada
tingkat DAS sebagai arena yang sesuai untuk
menerapkan Pendekatan Negosiasi;
•
pembuatan proses manajemen strategis sebagai tugas
utama kelompok-kelompok tersebut dan mekanisme
utama untuk mengimplementasikan PendekatanNA;
dan
•
pelibatan kelompok-kelompok tersebut untuk
menyelesaikan permasalahan-permasalahan yang saling
terhubung untuk IWRM, termasuk pengaturan
kelembagaan, manajemen pengetahuan, komunikasi
dan penguatan kapasitas masyarakat untuk
meningkatkan kondisi kesejahteraan mereka sendiri.
6.4.1 Suatu kelompok strategis dan koordinatif
untuk negosiasi
Kelompok-kelompok untuk negosiasi dimaksudkan untuk
menyediakan lingkungan dimana para pemangku kepentingan
membahas tentang keputusan dan tindakan terkait dengan
pengelolaan sumber daya air. Kelompok-kelompok yang
127
demikian ini sudah ada dalam banyak bentuk berbeda dan
konteks yang berbeda pula, seperti forum masyarakat yang
membahas dan/atau bertindak menentang dampak negatif
dari proyek-proyek infrastruktur raksasa, atau sebagai grup
konsultasi yang dirintispemerintah, yang bertujuan untuk
meyakinkan pengguna air lokal mengenai perlunya suatu
intervensi yang diusulkan. Kelompok-kelompok untuk
diskusi ini penting dan dapat mempengaruhi pengambilan
keputusan dan implementasi, akan tetapi mereka tidak
memiliki peran terstruktur yang bertujuan untuk memberikan
masyarakat suatu kemampuan dalam memberikan suara yang
kuat dalam memutuskan pengelolaan sumber daya air dalam
jangka waktu yang panjang, serta dalam mewujudkan
perubahan yang diperlukan untuk mereformasi sektor air
(Bagian 3.1).
Dalam panduan ini, „kelompok untuk negosiasi‟ mengacu
kepada sekelompok orang yang mewakili seluruh
kepentingan dalam pengelolaan sumber daya air secara
setara, serta telah memiliki peran yang jelas dan telah
diterima di dalam proses pengambilan keputusan,
implementasi dan evaluasi yang terjadi di tubuh pemerintah.
Kelompok yang demikian ini dapat berbentuk dewan, komite
atau grup penasihat yang didirikan di dalam lingkungan
128
politik dan administratif yang spesifik, terdiri dari badan yang
dipilih secara demokratis (beserta agenda dan komitmen
politiknya yang sejalan) dan sejumlah pengaturan
kelembagaan dan hukum. Suatu kelompok negosiasioleh
karenanya merupakan bagian dari realitas administratif dan
politis yang ada, dan „kekuatan‟nya untuk mengambil
keputusan dan tindakan bergantung kepada mandat yang ia
terima dari badan berwenang yang ada.
Dengan kata lain, kelompok-kelompok semacam ini tidak
dimaksudkan untuk menjadi badan pengambil keputusan
secara mutlak dan independen, akan tetapi supaya dapat
memainkan peran struktural mereka di dalam pengelolaan air,
mereka harus didirikan atau diakui secara formal, serta
keputusan dan rekomendasi mereka harus mampu berperan di
dalam keputusan dan tindakan pemerintah.
Kelompok semacam ini dapat menjalankan fungsinya di atas
dasar yang khusus dan temporer (ad hoc), yang berurusan
dengan keputusan yang sifatnya sekali selesai mengenai,
contohnya, proyek infrastruktur atau undang-undang baru.
Atau mereka dapat dipergunakan untuk menyelesaikan
konflik yang spesifik, mungkin yang berkaitan dengan
alokasi dan distribusi sumber daya air yang kondisinya
129
langka. Namun panduan ini berfokus pada pembuatan
kelompok-kelompok strategis dan koordinatif permanen
sebagai kondisi penting untuk reformasi sektor air melalui
implementasi IWRM partisipatif yang berkelanjutan, dengan
menerapkan Pendekatan Negosiasi.
Kelompok-kelompok permanen tersebut menjalankan
fungsinya pada tingkatan pengelolaan air yang berbeda,
dengan tingkatotoritas yang berbeda pula, akan tetapi bahkan
saat mereka diciptakan secara bottom up (yang sangat
disarankan – lihat di bawah ini), keberlanjutan dan efektivitas
mereka akan bergantung kepada mandat dan dukungan
formal yang diberikan oleh pemerintah sebagai pengelola
sumber daya alam negara, termasuk air. Di dalam kondisi
tertentu, kekuatan pengambilan keputusan dan tanggung
jawab pengelolaan dapat didelegasikan, seperti saat
masyarakat diberikan mandat untuk mengelola sumber daya
air mereka sebagai sumber daya yang bisa dipergunakan
bersama dan untuk mengambil semua keputusan dan tindakan
yang sesuai. Lebih jamak lagi, kelompok-kelompok ini
memiliki suatu peranan penasihat dan koordinatif, seperti
dewan DAS yang telah diberikan mandat untuk merumuskan
perencanaan pengelolaan air strategis dan melakukan
130
koordinasi, monitoring dan evaluasi terhadap implementasi
mereka.
Status dan pengaruh dari kelompok-kelompok terorganisasi
semacam ini – yaitu sejauh mana rekomendasi mereka akan
dipertimbangkan dalam arena politik dan oleh badan
pelaksana – tergantung tidak hanya kepada posisi formal
mereka serta mandat dan „lingkungan yang memberdayakan‟
mereka. Pengaruh mereka yang sebenarnya harus terbangun
secara perlahan dan akan tergantung pada hal-hal yang
bersifat praktis dan operasional. Hal ini termasuk seberapa
jauh kemampuan mereka untuk mewakili pengguna air lokal;
memiliki akses kepada informasi dan mampu untuk belajar
dari monitoring dan prosedur umpan balik; tingkat keahlian
dan independensi mereka; serta rekam jejak mereka dalam
memberikan nasihat dan mengambil keputusan.
Yang paling penting, kelompok tersebut harus memainkan
peranan proaktif dalam memperkuat kapasitas dari seluruh
anggotanya, khususnya mereka yang mewakili para aktor
lokal (lihat Bagian 6.5).
131
Merintis Suatu Kelompok
Kelompok dapat dirintisdengan cara top down atau bottom
up. Disarankan untuk mengandalkan proses bottom up yang
merefleksikan kebutuhan masyarakat dalam mereformasi
sektor air, ketimbang proses yang sifatnya top down yang
telah terbukti tidak mampu menciptakan prosedur yang sesuai
dengan pengelolaan partisipatif (lihat Bagian 3.1). Namun
keberadaan kelompok atau forum yang sudah berdiri juga
bisa dimanfaatkan, yaitu kelompok yang mengorganisir
masyarakat lokal tentang isu hangat tertentu, khususnya
ketika diperlukan solusi perlu dilakukan pada konteks luas,
seperti (sub) DAS (lihat kotak, „merintis kelompok untuk
negosiasi pada halaman 135). Dengan melanjutkan
pembangunan atas inisiatif yang sudah ada namun seringkali
terbatas inilah kita bisa memperlebar cakupan dimensi ruang
dan waktu pendekatan kelompok tersebut. Contoh pelebaran
dimensi ruang adalah ketika suatu kelompok yang hendak
mengatasi banjir di dataran banjir bagian hilir mulai
mempertimbangkan usaha rehabilitasi hutan di wilayah
sungai bagian hulu. Sementara contoh bagi pelebaran dimensi
waktu adalah ketika suatu kelompok menggeser fokusnya
dari tindakan perbaikan yang bersifat segera kepada
penanganan strategi jangka panjang.
132
Menciptakan kelompok untuk melakukan negosiasi sesuai
dengan gambaran ideal yang disajikan di sini merupakan
proses jangka panjang yang harus dilakukan secara hati-hati
sesuai dengan kondisi politik, kelembagaan, fisik, sosial dan
ekonomi lokal. Tidak ada formula yang pasti untuk proses
semacam ini. Untuk LSM-LSM yang bertujuan untuk
menajalani proses tersebut, penting untuk diperhatikan bahwa
mereka harus familiar dengan dan memiliki pengetahuan
seputaran topik air yang cukup pada kondisi awal ini. Mereka
juga harus memiliki visi dan motivasi yang diperlukan untuk
mencapai target-target mereka melampaui target suatu
kelompok negosiasi yang dapat menjalankan fungsinya
dengan baik. Segala hal berada antara proses awal dan target
akhir membutuhkan proses kreatif yang dimainkan oleh para
pemain lokal secara harmonis dalam konteks lokal yang
spesifik.
Dalam meningkatkan kelompok lokal dengan mengacu
kepada hal-hal di atas, kita harus memberikan prioritas
kepada peningkatan dimensi politik, hal ini berarti bahwa
mereka harus diakui dan diformalisasikan oleh badan yang
berwenang untuk bidang politik dan administratif. Dengan
demikian, keanggotaan harus diperluas agar dapat mencakup
masyarakat lokal dan pemerintah. Tantangan besar bagi
133
kelompok seperti ini adalah agar tidak menjadi suatu arena
pertarungan antara perwakilan masyarakat lokal dan
pemerintah, serta untuk menciptakan suatu pemahaman
bersama mengenai permasalahan yang ada dan kemauan
untuk mencari solusi bersama.
Agar dapat menjalankan tugas-tugasnya dengan cara yang
inovatif dan berkontribusi bagi reformasi sektor air,
kelompok ini perlu memperhatikan setidaknya pengaturan
berikut ini:
•
mandat, tugas dan tanggung jawab kelompok tersebut,
harus dibuatjelas dan tegas, misalnya, apakah sifatnya
permanen atau sementara, tugas manajemen mana yang
dapat diselesaikan olehnya, serta apa sajakah batasbatas manajemen area tersebut;
•
kemandiriannya, baik secara politis maupun keuangan
(melapor kepada siapa?);
•
komposisinya, memungkinkan terjadinya partisipasi
asli di dalam tubuh ormas;
•
prosedur kerjanya, termasuk bagaimana keputusan
dibuat;
•
komunikasinya dengan masyarakat dan badan
pemerintah;
•
dukungan teknis dan finansial yang dimilikinya;
134
•
aksesnya terhadap informasi dan media; dan
•
pelatihan para anggotanya.
Merintis Kelompok Penegosiasi
Merintis Kelompok Penegosiasi
Studi kasus yang ada di dalam Lampiran B menawarkan
Studi kasus yang ada di dalam Lampiran B menawarkan
contoh-contoh yang beraneka ragam yang telah dan masih
contoh-contoh yang beraneka ragam yang telah dan masih
dilakukan oleh kelompok penegosiasi di dalam proses
dilakukan oleh kelompok penegosiasi di dalam proses
pendiriannya.
pendiriannya.

Di Indonesia pada tahun 2005, LSM lokal bernama

Di Indonesia pada tahun 2005, LSM lokal bernama
PBS membantu para penduduk yang menghuni
PBS membantu para penduduk yang menghuni wilayah
wilayah tepi sungai di DAS Lamasi untuk
tepi sungai di DAS Lamasi untuk mendirikan Forum
mendirikan Forum DAS Walmas sebagai forum yang
DAS Walmas sebagai forum yang bertugas mencari
bertugas mencari solusi bagi sengketa-sengketa air
solusi bagi sengketa-sengketa air yang sedang
yang sedang berlangsung. Kelompok tersebut
berlangsung.
Kelompok
tersebut
kemudian
kemudian berkembang, yang awalnya penyelesaian
berkembang, yang awalnya penyelesaian sengketa,
sengketa, menjadi ke perumusan dan perencanaan
menjadi ke perumusan dan perencanaan opsi
opsi pengelolaan alternatif untuk DAS. Sebagai
pengelolaan alternatif untuk DAS. Sebagai bentuk hasil
bentuk hasil langsung dari kegiatan forum tersebut,
langsung dari kegiatan forum tersebut, pada tahun 2006
pada tahun 2006 pemerintah kabupaten Luwu
pemerintah kabupaten Luwu mengeluarkan suatu
mengeluarkan suatu keputusan resmi mengenai
keputusan resmi mengenai konservasi dan pengelolaan
konservasi dan pengelolaan sumber daya alam, dan
sumber daya alam, dan tahun 2010 mendirikan dewan
tahun 2010 mendirikan dewan DAS.
DAS.
135

Di
Di India,
India, LSM
LSM Gomukh
Gomukh mulai
mulai mengorganisir
mengorganisir
masyarakat
masyarakatlokal
lokaluntuk
untukmeningkatkan
meningkatkanmutu
mutukonservasi
konservasi
tanah
tanahdan
danair
airdidiKolwan,
Kolwan,suatu
suatulembah
lembahdidiDAS
DASBhima,
Bhima,
pada
pada tahun
tahun 1997.
1997. Gomukh
Gomukh membantu
membantu pendirian
pendirian
kelompok
kelompokmasyarakat
masyarakatuntuk
untukmenegosiasikan
menegosiasikanalokasi
alokasiair
air
berdasarkan
berdasarkan informasi
informasi yang
yang diberikan
diberikan oleh
oleh Gomukh
Gomukh
tentang
tentangkeseimbangan
keseimbanganair
airdidilembah
lembahtersebut,
tersebut,termasuk
termasuk
curah
curah hujan
hujantahunan,
tahunan,kapasitas
kapasitaspenyimpanan
penyimpananair,
air,dan
dan
kebutuhan
kebutuhan air
air untuk
untuk tanaman
tanaman pertanian.
pertanian. Masyarakat
Masyarakat
bernegosiasi
bernegosiasididiantara
antaramereka
merekasendiri
sendiridan
dandengan
denganaktor
aktor
dari
dari pihak
pihak luar
luar seperti
seperti pejabat
pejabat pemerintah
pemerintah dan
dan
organisasi
organisasi wisatawan,
wisatawan, serta
serta berhasil
berhasil membawa
membawa
perubahan
perubahanradikal
radikaldalam
dalampengelolaansumber
pengelolaansumberdaya
dayaalam
alam
dididaerah
daerahtangkapan
tangkapantersebut.
tersebut.Didorong
Didorongoleh
olehefektivitas
efektivitas
kelompok
kelompok yang
yang ada
ada didi Kolwan,
Kolwan, Gomukh
Gomukh kemudian
kemudian
memutuskan
memutuskanuntuk
untukmeningkatkan
meningkatkanpendekatan
pendekatantersebut
tersebut
secara
secarahorizontal
horizontalkekedaerah
daerahShivaganga,
Shivaganga,lembah
lembahkecil
kecil
yang
yangjuga
jugarawan
rawankekeringan,
kekeringan,yang
yangberjarak
berjarakkira-kira
kira-kira7070
km.
km.

DiCosta
CostaRica,
Rica,National
NationalAlliance
Alliancefor
forWater
WaterProtection
Protection
Di
(ANDA) didirikan
didirikan oleh
oleh organisasi
organisasi masyarakat
masyarakat ––
(ANDA)
semuanyamerupakan
merupakananggota
anggotadari
dariFreshwater
FreshwaterAction
Action
semuanya
NetworkCentral
CentralAmerica
America(FANCA)
(FANCA)yang
yangbercita-cita
bercita-cita
Network
untuk mempengaruhi
meningkatkan
untuk
mempengaruhi kebijakan
kebijakandandan
meningkatkan
136
pengelolaan
mengembangkan
pengelolaanair. Para
air. anggota
Para aliansi
anggota
aliansi
strategi
dan tindakanstrategi
untuk kampanye
advokasiuntuk
yang
mengembangkan
dan tindakan
dirancang
beberapa
yang pada
berbeda
dalam
kampanyepada
advokasi
yangtahap
dirancang
beberapa
proses
Dengan
mempergunakan
mekanisme
tahap tersebut.
yang berbeda
dalam
proses tersebut.
Dengan
„inisiatif
populer‟, Aliansi
mengorganisir
yang
mempergunakan
mekanisme
„inisiatif petisi
populer‟,
mendesak
untuk petisi
mengajukan
kepada
Aliansi pemerintah
mengorganisir
yang RUU
mendesak
Dewan
Legislatif.
tersebut
dengan
pemerintah
untukKampanye
mengajukan
RUU berhasil
kepada Dewan
sukses
(petisiKampanye
ditandatangani
olehberhasil
5% daridengan
pemilih),
dan
Legislatif.
tersebut
sukses
proposalnya
sekarang (2010)
dalam tahap
(petisi ditandatangani
oleh 5%sedang
dari pemilih),
dan
pembahasan
Kongres. (2010) sedang dalam tahap
proposalnyadi sekarang

Dipembahasan
DAS Platedidi
Amerika Selatan, Wetland System
Kongres.

Alliance
oleh lebih
dari Wetland
300 LSM
dan
Di DAS dibentuk
Plate di Amerika
Selatan,
System
asosiasi,
akar dari
rumput
nasional,
Alliancetermasuk
dibentukorganisasi
oleh lebih
300danLSM
dan
serta
sejumlah
LSM dari
Eropa dan
asosiasi,
termasuk
organisasi
akarAmerika
rumput Utara.
dan
Aliansi
tersebut
nasional,
serta bertindak
sejumlahsebagai
LSM kanal
dari utama
Eropa untuk
dan
menjangkau
para pembuat
kebijakan,
otoritassebagai
publik
Amerika Utara.
Aliansi tersebut
bertindak
dan
lembaga
serta mengelaborasikan
kanal
utama internasional,
untuk menjangkau
para pembuat
suatu
visi dan
panduan
program internasional,
terpadu bagi
kebijakan,
otoritas
publikuntuk
dan lembaga
sistemlahan
basah secarasuatu
proaktif.
Sebagai
hasilnya
serta mengelaborasikan
visi dan
panduan
untuk
konsep
lahanbagi
basah
kini sudahbasah
diakuisecara
oleh
programsistem
terpadu
sistemlahan
pemerintah
lima negara
tersebut
serta
proaktif. Sebagai
hasilnyaDAS
konsep
sistemberada,
lahan basah
organisasi
dan
konvensi
kini sudah
diakui
oleh internasional.
pemerintah lima negara DAS

Ditersebut
Peru, berada,
LSM Asociación
Especializada
para el
serta organisasi
dan konvensi
Desarrollo
Sostenible (AEDES) telah memberikan
internasional.
Di Peru, LSM Asociación Especializada
para el Desarrollo
137
Sostenible (AEDES) telah memberikan
pelatihan
bagibagi
masyarakat
lokal
pelatihan
masyarakat
lokaldidiDAS
DAS Cotahuasi
sejaksejak
1995.
1995.AEDES
AEDES juga
juga telah
telah mendukung
diciptakannya
ruang publik
partisipasi
diciptakannya
ruang bagi
publik
bagi masyarakat
partisipasi
untukmasyarakat
partisipasi untuk
penduduk
yang penduduk
juga dikenalsebagai
partisipasi
yang juga
forumdikenalsebagai
meja bundar, forum
dimanameja
kelompok
masyarakat
bundar,
dimana
mampu
mengartikulasikan
membahas
rencana dan
kelompok
masyarakatdan
mampu
mengartikulasikan
proposal
Pertemuan
dan pembangunan
membahas lokal.
rencana
dan masyarakat
proposal
telah pembangunan
berkontribusilokal.
dalam
perancangan
lembah
Pertemuan
masyarakat
telah
Cotahuasi
sebagai suatu
kawasan
pelestarian alam
dan,
berkontribusi
dalam
perancangan
lembah
dalamCotahuasi
bekerja sama
dengan
pemerintah
nasionalalam
dan
sebagai
suatu kawasan
pelestarian
provinsi
dewan
sub pemerintah
DAS, dan
dan, dalam
dalam mendirikan
bekerja sama
dengan
kemudian
jugadan
dewan
DAS. dalam mendirikan dewan
nasional
provinsi
sub DAS, dan kemudian juga dewan DAS.
Peran Fasilitator
Dari apa yang telah dijelaskan di atas, sudah cukup jelas
bahwa kelompok-kelompok penegosiasi dapat memiliki
banyak dimensi dan mandat yang berbeda, tergantung
daritahap perkembangannya. Kelompok-kelompok tersebut
dapat dibentukdalam konteks yang spesifik untuk
mengorganisir masyarakat agar dapat menyelesaikan
permasalahan mereka sendiri, atau bisa juga mereka
merupakan badan-badan yang sudah berdiri, yang sudah
138
memberikan nasihat kepada pemerintah dalam hal strategi
dan/atau pembuatan undang-undang. Tiap-tiap kelompok
harus mencari tempat dan peran sendiri di dalam situasi
administratif dan politik yang ada, dan itu merupakan proses
yang panjang. Adalah penting untuk diperhatikan bahwa
suatu kelompok dapat menciptakan lingkungan dimana para
perwakilan pemangku kepentingan dapat bertemu dalam
posisi yang setara dan terlibat dalam diskusi untuk
menyelesaikan permasalahan bersama. Hal tersebut
membutuhkan suatu atmosfer kesepahaman dan kepercayaan
diantara pemangku kepentingan, yang akan mendasari peran
dan pengaruh yang akan dikembangkan oleh kelompok
tersebut (lihat kotak „Merintis kelompok penegosiasi‟ pada
halaman 135).
Di dalam proses yang demikian, fasilitator memainkan peran
yang vital. Fasilitator tidak hanya sekadar perantara netral
yang meningkatkan komunikasi antara pemangku
kepentingan. Dalam rangka mencapai kesepakatan, fasilitator
juga memerlukan strategi, sumber daya dan basis kekuatan.
Dia perlu mendemonstrasikan otoritas, keahlian dan karisma,
serta dapat menggalang kepercayaan dari para peserta yang
ikut dalam negosiasi (Leeuwis, 2000).
139
Profil umum seorang fasilitator seperti ini mendeskripsikan
suatu individu perorangan yang ideal, atau bahkan barangkali
tidak pernah ada. Oleh karena itu, profil tersebut
perludiadaptasikan dalam bentuk tujuan, situasi dan kondisi
kelompok. Terkadang dibutuhkan pemimpin lokal yang kuat
agar dapat tampil di antara peserta negosiasi. Dalam situasi
lainnya, individu yang netral secara politik dan kuat secara
akademis mungkin dapat lebih baik menyelesaikan konflik
yang sulit, atau dapat juga memilih seorang pemimpin muda
dan cerdas, yang mampu memberi landasan baru. Pada kasus
manapun, kandidat yang ideal merupakan suatu hal yang sulit
untuk ditemui, bahkantidak mungkin. Seleksinya merupakan
hasil dari proses politik yang mempengaruhi kelompok itu
sendiri, dan khususnya pada tahun-tahun awal, menjadi sukar
untuk memutuskan sesuatu. Sehubungan dengan hal ini, ada
dua hal yang perlu diperhatikan.
Pertama, ada suatu pertanyaan mengenai apakah seorang
fasilitator harus independen, atau bergantung kepada
dukungan dari salah satu organisasi yang turut serta.
Independensi penuh adalah khayalan belaka; individuyang
familiar dengan situasi permasalahan sering kali memiliki
hubungan dengan satu atau beberapa pemangku kepentingan.
Namun bagaimanapun, penting dipastikanbahwa fasilitator
140
tersebut tidak dianggap mewakili hanya salah satu dari para
pihak yang ada, serta memiliki kebebasan untuk bertindak
sebagai otoritas yang netral. Membolehkan fasilitator tersebut
untuk mengakses media dan sumber-sumber informasi,
memberikan nasihat tanpa perlu diminta, dan tetap terbuka
bagi publik, merupakan cara-cara yang efektif untuk
memastikan posisinya yang independen.
Hal yang kedua berhubungan dengan tugas fasilitator tersebut
untuk menciptakan suasana kepercayaan dan saling
menghormati diantara para pemangku kepentingan. Semua
perhatian, beserta ide-ide penyelesaian situasi masalah yang
khusus, harus dianggap serius dan didiskusikan dalam cara
yang dapat dipahami oleh para peserta negosiasi. Yang paling
penting adalah, fasilitator melihat negosiasi sebagai suatu
proses komunikasi dan pembelajaran ketimbang proses
pengambilan keputusan. Namun dalam beberapa kasus sulit
dihindarkan apabila fasilitator juga menjadi penengah dalam
situasi-situasi saat para peserta tidak mampu lagi mencapai
kesepakatan. Dalam keadaan seperti ini, dia harus
memastikan bahwa diskusi yang sedianya akan menghasilkan
keputusan tersebut berjalan secara transparan dan
terdokumentasikan dengan baik.
141
Memungkinkan Terciptanya Kondisi Dalam
Memfungsikan Suatu Kelompok
Pelaksanaan fungsi kelompok yang berhasil bergantung
kepada dua rangkaian kondisi yang membuatnya mungkin
terjadi: kondisi-kondisi yang sifatnya „subyektif‟, bergantung
pada orang-orang yang terlibat dalam negosiasi; dan kondisikondisi yang sifatnya „obyektif‟ dan memberikan definisi
terhadap konteks negosiasi.
Kondisi subyektif mengacu kepada sikap tindak dan
kemampuan para peserta, termasuk di dalamnya:
•
kepercayaan dan saling hormatdi antara berbagai aktor
yang ada;
•
kemampuan untuk berkomunikasi;
•
kesempatan untuk ikut serta (kadang sulit untuk
menemukan waktu untuk berpartisipasi);
•
kesediaan untuk mendengarkan permasalahan dan apa
yang dipikirkan oleh orang lain;
•
niat baik untuk mencari alternatif dan bernegosiasi; dan
•
pengetahuan dan pemahaman perihal bagaimana, dan
dalam konteks politik apa keputusan diambil dan
diimplementasikan.
142
Kondisi obyektif mengacu kepada adanya kelompok
penegosiasi yang berfungsi secara layak. Suatu
prakondisi yang fundamental bagi keberhasilan
kelompok ini adalah keberadaan kerangka kerja hukum
dan kelembagaan yang memadai, atau pengaturan
formal, termasuk:
•
hubunganyang transparan dan operasional kepada
struktur pengambilan keputusan politik, dan kepada
badan yang berwenang untuk prosedur penganggaran
dan pelaksanaan;
•
hadirnya seluruh pemangku kepentingan yang
berkepentingan dan partisipasi mereka yang setara,
serta keterlibatan di dalam seluruh tahap pengelolaan,
termasuk implementasi dan evaluasi (dan bukan hanya
pada proses perencanaan);
•
komitmen dari seluruh pemangku kepentingan untuk
melakukan tindak lanjut terhadap keputusan dan
rekomendasi yang dibuat oleh kelompok;
•
ruang gerak dan lingkungan yang mendorong
terciptanya inisiatif lokal;
•
kesempatan untuk memperkuat kapasitas seluruh
pemangku kepentingan; dan
143
•
adanya mekanisme untuk meningkatkan negosiasi dan
pembuatan jaringan kerja untuk melibatkan para aktor
pada seluruh tingkat.
Apa yang Harus Dilakukan Seandainya Kondisi
yang Mendukung Tersebut Tidak Tersedia
Kecil kemungkinannya bahwa seluruh kondisi yang
dijelaskan di atas sudah tersedia, dengan adanya keengganan
lembaga-lembaga (dan perorangan) yang ada dalam
menerima pendekatan inovatif yang menyimpang dari praktik
bisnis seperti biasa. Sebagai contohnya, bisa jadi satu pihak
tidak bermain sesuai ketentuan (lihat negosiasi berprinsip di
Bagian 7.1), atau keseimbangan kekuatan di dewan pengelola
DAS masih terlalu berat dalam mendukung lembaga yang
didirikan, atau bisa juga dewan itu sendiri kekurangan
kapasitas operasional dan hubungankepada struktur
pengambilan keputusan.
Kekurangan semacam ini harus menjadi subyek bagi
negosiasi yang berkelanjutan. Kelompok-kelompok yang
terlibat di dalam pengelolaan partisipatif harus melanjutkan
peningkatan kualitas diri mereka dan secara bertahap
mencapai posisi yang lebih baik dan lebih berpengaruh dalam
pengambilan keputusan politik dan proses pengelolaan.
144
Adalah hal yang penting untuk diperhatikan bahwa
masyarakat beserta perwakilannya mengerti bahwa dalam
rangka untuk mencapai pengelolaan partisipatif yang sejati,
kedua lembaga dan praktek pengelolaan tersebut harus
berubah. Mereka tidak boleh ragu dalam mengambil tindakan
proaktif untuk mengeksplor cara-cara alternatif untuk ikut
serta di dalam pengelolaan. Agar masyarakatdapat menjadi
mitra yang dihormati dalam pengelolaan, mereka tidak boleh
hanya memiliki pemahaman yang baik mengenai pengaturan
kelembagaan yang ada saja, tetapi juga mengenai sumber
daya yang akan dikelola dan manajemen permasalahan yang
tengah dihadapi. Hanya dengan cara mengambil posisi
proaktif, didasari oleh pemahaman layak mengenai sistem
alam, sosio-ekonomi dan kelembagaan inilah masyarakat
diharapkan mampu membawa dan berkontribusi dalam
reformasi sektor air.
Sehubungan dengan adanya para pihak yang tidak bermain
sesuai dengan ketentuan „negosiasi berprinsip‟, Fisher et.al.
(1991) menawarkan usul yang menarik dimana para peserta
di dalam negosiasi disarankan untuk, sebelum
dilangsungkannya negosiasi, mengeksplorasi apa yang
hendak dilakukan seandainya nantinya tidak tercapai
kesepakatan. Fisher et.al. merekomendasikan untuk
145
membangun alternatif terbaik untuk Pendekatan
Negosiasi(best alternative to a negotiated approachBATNA) sebagai standar pengukuran terhadap kesepakatankesepakatan yang diajukan. Suatu BATNA akan membantu
para peserta untuk menghindari diterimanya ketentuan yang
terlalu merugikan, dan ditolaknya ketentuan yang
menguntungkan mereka. BATNA yang demikian ini
kemudian dapat memperkuat posisi mereka. Untuk
menghasilkan dan mengembangkan BATNA
mempersyaratkan para peserta untuk: 1) mengompilasikan
suatu daftar mengenai tindakan-tindakan yang mungkin
untuk dilakukan dalam hal tidak ada kesepakatan yang
dicapai; 2) meningkatkan beberapa ide yang menjanjikan dan
merubahnya menjadi alternatif praktis; serta 3) memilih satu
saja alternatif yang dianggap paling baik, secara tentatif.
6.4.2 Suatu proses manajemen strategis
Manajemen strategis merupakan suatu pendekatan yang
berada di atas formulasi strategi biasa. Dalam konteks
penerapan Pendekatan Negosiasi, suatu strategi pengelolaan
air mengacu kepada paket yang disusun oleh daristrategi dari
para pemangku kepentinganyang ikut serta. Yang lebih
penting adalah, manajemen strategis juga mengacu kepada
pengelolaan yang mempergunakan strategi tersebut untuk
146
memandu dan mengoordinasikan intervensi-intervensinya.
Mekanisme monitoring dan umpan balik kemudian
menyediakan proses manajemen yang bersiklus dan
berulang-ulang, yang di dalamnya Pendekatan Negosiasi
akan menjamin bahwa seluruh pemangku kepentingan
dilibatkan dan ikut serta dalam proses pembelajaran, yang
merupakan karakter esensial dari pendekatan tersebut. Proses
dari manajemen strategis ini dijelaskanlebih jauh di Bab 8.
6.4.3 Permasalahan-Permasalahan Lintas
Sektoral
Tugas utama dari kelompok penegosiasi adalah menciptakan
dan mengimplementasikan proses manajemen strategis yang
mengikuti prinsip-prinsip Pendekatan Negosiasi. Hal ini
berarti bahwa, kelompok-kelompok tersebut harus dilibatkan
secara proaktif dalam menyelesaikan sejumlah masalah lintas
sektoral, termasuk di antaranya:
•
pengaturan kelembagaan (lembaga dan peraturan
perundang-undangan), termasuk juga bentuk-bentuk
kemitraan yang berbeda;
•
pengelolaan pengetahuan – ketersediaan dan akses
kepada pengetahuan dan informasi;
•
mengelola jaringan kerja komunikasi yang dapat
menjalankan fungsinya dengan baik; dan
147
•
memperkuat kapasitas masyarakat
Pengaturan Kelembagaan yang Memadai Bagi
Pengelolaan Air
Kelompok tersebut perlu menganalisa pengaturan
kelembagaan yang sudah ada dan menyarankan perubahan
untuk meningkatkan kualitas pengelolaan air. Lembaga,
khususnya kepada cara mereka berfungsi, beserta perangkat
manajemen yang mereka punyai, dapat membawa perubahan;
pengaturan yang sesuai nantinya akan bergantung kepada
proses negosiasi.
Yang juga penting di dalam konteks ini adalah pengetahuan
yang mendalam dan pemahaman mengenai lembaga-lembaga
yang ada, mandat, kekuatan dan kelemahan mereka, serta
peraturan perundang-undangan yang menyediakan mereka
„perangkat untuk dikelola‟. Sebagaimana telah disebutkan,
norma, kepercayaan dan tradisi masyarakat lokal harus
dipertimbangkan secara hati-hati saat menangani pengaturan
kelembagaan, pengikutsertaan mereka menjadi justifikasi
yang penting dan suatu prinsip dalam Pendekatan Negosiasi.
Perhatian khusus mungkin perlu diberikan kepada bentukbentuk kemitraan publik privat yang berbeda-beda, akan
tetapi hak ini tidak bisa digunakan untuk mengurangi
148
tanggung jawab pemerintah dalam pengelolaan sumber daya
air nasional (lihat kotak di bawah, Kemitraan Publik-Privat).
Pengelolaan Pengetahuan
Keputusan-keputusan dalam pengelolaan harus didasarkan
atas pengetahuan terbaik yang tersedia. Pengelolaan
pengetahuan berhubungan dengan penciptaan dan
pelaksanaan suatu basis pengetahuan dalam mendukungtahap
penting dalam perumusan strategi, perencanaan tindakan,
implementasi serta monitoring dan evaluasi. Meskipun
kerangka kerja indikator merupakan komponen yang penting
dari suatu basis pengetahuan, pengelolaan pengetahuan
memiliki konotasi yang jauh lebih luas. Ini mengacu tidak
hanya kepada sumber-sumber lain informasi seperti peta,
buku dan para ahli, akan tetapi juga bagaimana informasi ini
dikumpulkan, disimpan dan dapat diakses.
Justifikasi yang penting dari suatu basis pengetahuan yang
terbuka dan dapat diterima oleh seluruh pihak adalah bahwa
negosiasi-negosiasi yang dilakukan mengenai permasalahan
penting dalam pengelolaan air tidak perlu teralihkan oleh
kekhawatiran akan ketersediaan data dan informasi.
Sehingga, seluruh pihak harus memperoleh akses terhadap
informasi dan pendapat ahli yang sama.
149
Pengetahuan dapat memiliki bentuk yang berbeda-beda,
mulai dari data kerashingga wawasan dan pemahaman,
dimilikioleh banyak organisasi dan perorangan dalam banyak
bentuk yang berbeda seperti database komputer dan koleksi
peta yang dikelola oleh departemen hidrografis, serta
pengalaman para ahli.
KemitraanPublik-Privat
Publik-Privat
Kemitraan
Kemitraanpublik-privat
publik-privattelah
telah lama
lama disambut sebagai solusi
Kemitraan
solusi
inovatif bagi
bagi permasalahan-permasalahan
permasalahan-permasalahan yang
yang ada dan
inovatif
dan
seringkali diajukan
diajukan dalam
dalam situasi-situasi
situasi-situasi dimana para
seringkali
para
penggunanya, dan
dan bukan
bukan pembayar
pembayar pajaknya, diharapkan
penggunanya,
diharapkan
untuk membayar
membayar jasa
jasa yang
yang diberikan.
diberikan. Pemerintah dapat
untuk
dapat
membantudengan
dengan adanya
adanya penanaman
penanaman modal pertama dan
membantu
dan
dapat menanggung
menanggung risiko
risiko yang
yang ada,
ada, misalnya yang
dapat
yang
ditimbulkanoleh
olehbencana
bencana alam,
alam, sementara organisasi privat
ditimbulkan
privat
akanbertanggung
bertanggung jawab
jawab terhadap
terhadap pengelolaan operasional
akan
operasional
sehari-hari.Solusi
Solusiyang
yang
demikian
hanya
dapat
menjadi
sehari-hari.
demikian
iniini
hanya
dapat
menjadi
hal
hal yang
menarik
di dalampengelolaan
pengelolaansumber
sumber daya
daya alam
yang
menarik
di dalam
alam
apabilaorganisasi-organisasi
organisasi-organisasi privat
privat ditempatkan
ditempatkan di bawah
apabila
bawah
kontrakyang
yang
jelas
bersamapemerintah,
dan pemerintah
kontrak
jelas
bersamapemerintah,
dan pemerintah
tetap
tetap memegang
kendali
atas setidaknya
hal-hal
yang
memegang
kendali atas
setidaknya
hal-hal yang
berjangka
berjangka
panjang,
akankomersial,
tetapi nonseperti
komersial,
seperti
panjang,
akan
tetapi non
hal-hal
yanghalhal
hal
150
yang
berhubungan
dengan
dan
hal yang
berhubungan
denganaspek
aspek keberlanjutan
keberlanjutan dan
pengurangan
penguranganangka
angkakemiskinan.
kemiskinan.
Keinginan
badan
Keinginan untuk
untuk mengurangi
mengurangi tanggung
tanggung jawab badan
pemerintah
tidak dipergunakan
sebagai justifikasi
pemerintahseharusnya
seharusnya
tidak dipergunakan
sebagai
dalam
menciptakan
publik-privat.
usaha
justifikasi
dalam kemitraan
menciptakan
kemitraan Besarnya
publik-privat.
yang
diperlukan
dalamdiperlukan
memonitordalam
dan memonitor
mengendalikan
Besarnya
usaha yang
dan
organisasi
privat secara
layak privat
di bawah
pengaturan
kemitraan
mengendalikan
organisasi
secara
layak di
bawah
inipengaturan
seringkali kemitraan
dianggap ini
remeh
atau bahkan
diabaikan
seringkali
dianggap
remeh sama
atau
sekali.
bahkan diabaikan sama sekali.
Salah satu hal penting yang lebih khusussifatnya adalah
pengetahuan yang dipegang oleh badan-badan pemerintah
dan masyarakat lokal, yang tidak selalu tersedia dan dapat
diperoleh dengan. Di banyak negara, pengetahuan ada di
dalam domain pemerintah secara teori merupakan milik
publik, akan tetapi dalam praktiknya sulit untuk mengakses
pengetahuan tersebut. Pengetahuan lokal bisa jadi
tersembunyi dan sulit untuk ditemukan dan diambil.
Pengelolaan pengetahuan yang terstruktur memerlukan
organisasi penyelenggarayang dibebankan dengan tugastugas jangka panjang untuk mengidentifikasi,
mengumpulkan, mengelola dan menyebarluaskan
pengetahuan. Tugas pertama (dan seterusnya) yang penting
151
bagi organisasi adalah untuk memutuskan pengetahuan
seperti apa yang dibutuhkan (hal ini memerlukan penilaian).
Dengan kata lain adalah yang dilibatkan adalah rancangan
basis pengetahuan. Jelas bahwa rancangan tersebut akan
bergantung kepada pengetahuan terhadap proses seperti apa
yang diharapkan bisa disokong oleh basis pengetahuan
tersebut, dan harus dipertimbangkan secara matang dan
memerlukan kerja sama yang intens dengan kelompok
koordinator strategis. Pada saat kebutuhan akan pengetahuan
muncul, organisasi penyelenggara harus mengidentifikasi
seluruh sumber yang memungkinkan dan menyusun
pengaturan mengenai akses dan ketersediaan mereka. Tidak
semua pengetahuan ada di tangan organisasi penyelenggara,
akan tetapi organisasi ini harus mampu untuk setidaknya
menentukan lokasi pengetahuan tersebut dan mengaturnya
agar dapat diakses.
Selain memiliki akses terhadap informasi, seluruh pihak
harus mampu untuk memahami dan mengartikannya. Ini
merupakan kondisi yang penting bagi keberhasilan
negosiasi, sehingga menjaditugas penting bagi organisasi
yang diamanatkan dengan beban pengelolaan pengetahuan.
(Untuk informasi lebih lanjut mengenai pengetahuan yang
diperlukan, lihat Bagian 8.4.3)
152
Jaringan Kerja Komunikasi
Pentingnya suatu jaringan kerja komunikasi yang bekerja
dengan baik berhubungan dengan kebutuhan untuk kelompok
penegosiasi agar transparan dan akuntabel dalam hal-hal
seperti berikut ini:
•
identifikasi permasalahan;
•
solusi yang diajukan;
•
pengetahuan dan informasi mengenai status dan proses
sistem sumber daya air, dan mengenai kemajuan dari
intervensi-intervensi yang dilakukan; dan
•
pelaksanaan fungsi oleh kelompok, termasuk prosedur
yang berjalan, keputusan/saran dan keuangan.
Jaringan kerja komunikasi harus dapat membantu
peningkatan pemahaman, memperoleh pengetahuan dan
informasi, serta mendukung pengambilankeputusan.
Kebijakan komunikasi yang jelas dan tegasmerupakan suatu
perangkat manajemen yang penting.
Sebagai tambahan bagi komunikasi langsung antara para
peserta perorangan yang berasal dari kelompok dan
organisasi yang mereka wakili (lihat Bagian 7.3.6), kelompok
tersebut secara keseluruhan harus menciptakan suatu jaringan
kerja komunikasi dua arah dengan: lingkungan politik dan
153
administratif yang memberdayakan kelompok tersebut,
pengguna air dan masyarakat.
Penggunaan teknik komunikasi yang tersedia harus
ditentukan berdasarkan negosiasi. Sebagai contohnya, hal
yang sangat relevan untuk dicermati adalah akses kelompok
tersebut terhadap media, yang terkait dengan tingkat
kemandirian kelompok.
Memperkuat Kapasitas Masyarakat Lokal
Aspek yang penting dalam IWRM partisipatif dan dalam visi
dan prinsip Pendekatan Negosiasi(lihat Bab 4) berfokus pada
peningkatan kapasitas masyarakat dalam meningkatkan
kualitas dari kondisi kesejahteraan mereka sendiri, termasuk
mendorongpengembangan ekonomi, pengurangan tingkat
kerentanan, dan perlindungan terhadap lingkungan. Di sini,
sangat disarankan untuk memastikan bahwa seluruh anggota
masyarakat, baik laki-laki maupun perempuan, memiliki
akses terhadap lembaga, sumber daya (alam dan keuangan)
dan pengetahuan, serta bahwa pengetahuan, tradisi dan
kebiasaan lokal bisa diakui dan dimasukkandalam proses
penyusunan strategi dan rencana aksi.
154
6.5
Pelibatan LSM
Bagaimana, kapan dan dimana LSM4 menerapkan
Pendekatan Negosiasi, terkait dengan kerangka kerja
institusional, proses hierarki yang luas dalam pengambilan
keputusan dan saran-saran di atas untuk mereformasi sektor
air? Berdasarkan pengalaman, suatu masyarakat atau para
perwakilannya mampu merintis intervensi pada titik manapun
pada waktu atau tingkat apapun di dalam sektor air.
6.5.1 Menghadapi konteks yang berbeda-beda
LSM dapat memainkan beberapa peran yang berbeda,
tergantung kepada konteksnya. Ada empat situasi yang
mungkin terjadi:
1.
Pemerintah menjalankan fungsinya sebagaimana yang
diharapkan secara konvensional dan membolehkan
proses partisipatif, meskipun ada kekurangan. Ini
adalah situasi ideal namun sangat jarang ditemukan.
Disini, posisi/peran NGO adalah mengikuti dan
mendukung negara sebagai pihak utama yang
bertanggung jawab terhadap pengelolaan air.
2.
Pemerintah tidak menjalankan peranan sebagaimana
yang diharapkan. Di sini, LSM seringkali menjalankan
peran sebagai pengganti pemerintah/badan terkait, atau
155
mendorong dan mendukung pemerintah untuk
memainkan peran mereka yang semestinya.
3.
Pemerintah ingin untuk memberikan tanggung jawab
pengelolaan sumber daya kepada sektor korporat atau
privat. Di sini, titik awalnya lebih kompleks karena hal
ini melibatkan sejumlah aktor, bahkan mungkin juga
dari kalangan militer. LSM menjalankan peranan
konvensional mereka – menegosiasikan dan
mengajukan alternatif atau menantang negara dan
sektor lainnya (lihat kotak „Kemitraan publik-privat‟
pada halaman 150).
4.
Pemerintah bersifat represif. Di dalam atmosfer yang
tidak demokratisseperti ini, konsentrasi LSM yang
paling utama adalah agar tetap bertahansebagai
kelompok yang berseberangan dengan pemerintah.
Karena akan hanya ada sedikit ruang gerak bagi
tindakan-tindakan sebagaimana dijelaskan di atas, LSM
dapat berfokus kepada pembangkitan kesadaran, dan
lingkup kerja mereka mungkin akan terbatas pada
tingkat desa.
Manajemen strategis sebagaimana telah dideskripsikan di
atas hanya dapat diterapkan pada situasi yang pertama dan
kedua (meskipun di Eropa, badan-badan pemerintah mampu
156
untuk menjangkau masyarakatnya, yang tentunya bukan
keadaan yang bisa kita jumpai pada negara-negara
berkembang). Pada kondisi yang ketiga dan keempat, LSM
dapat berkonfrontasi dengan hal-hal yang bagi mereka
bersifattidak bisa dinegosiasikan, sehingga kecil
kemungkinannya mereka dapat duduk untuk melakukan
negosiasi bersama dengan pemerintah. Dalam contoh-contoh
tersebut, LSM menjalankan peranan konvensional mereka
dalam memberdayakan masyarakat.
Pada kenyataannya, masyarakat lokal dan LSM/ormas
cenderung untuk bertindaksebagai respon bagi keadaankeadaan tertentu seperti kelangkaan air yang sangat buruk,
banjir, kondisi pencemaran, atau dimulainya pembangunan
bendungan besar yang akan berakibat pada pemindahan
penduduk secara besar-besaran. Sayangnya, konflik dan
bencana justru merupakan faktor pemotivasi yang memulai
terjadinya mobilisasi masyarakat dan diciptakannya
kelompok-kelompok multi-stakeholder tempat
berlangsungnya negosiasi strategis.
Pendekatan Negosiasidapat diaplikasikan dalam konteks
urban atau dalam situasi industri dimana hubungan hulu dan
hilir tercipta dengan baik.
157
6.5.2 Strategi dan Peranan yang Mungkin
Dilakukan
Jika pemerintah menjalankan fungsinya sebagaimana
diharapkan secara konvensional (situasi 1 di atas) serta
kerangka kerja hukum dan kelembagaan sudah berada pada
tempatnya, maka barangkali waktu dan tempat yang paling
tepat bagi LSM untuk melakukan intervensi dan mendirikan
kelompok penegosiasi adalah saat Organisasi DAS (atau yang
dikenal sebagai RBO) telah mengumumkan niatnya untuk
mempersiapkan suatu rencana DAS yang terpadu. Ini
merupakan tahapan ketika terdapat resistensi minimum dari
kelompok penerima manfaat, serta sikap yang proaktif dan
konstruktif untuk berpartisipasi sudah bisa diharapkan. Akan
tetapi perlu disadari bahwa kelompok-kelompok semacam ini
masih mewakili pendekatan-pendekatan yang bersifat top
down (lihat Bagian 3.1), dan perlu dilakukan usaha-usaha
keras untuk mengalihkan bentuknya menjadi kelompokkelompok sebagaimana dijelaskan pada Bagian 6.4.1.
Sebagai contohnya, RBO bisa jadi tidak mau menerima
konsep-konsep manajemen strategis. Dalam keadaan seperti
ini, LSM bisa berfokus pada pemberdayaan masyarakat
dengan cara meningkatkan kesadaran, memperkuat kapasitas
dan mendukung jaringan kerja.
158
Apabila pemerintah tidak menjalankan peranan seperti yang
diharapkan, LSM bisa mewakili kepentingan pengguna air
lokal pada tingkatan manajemen tertinggi, seperti misalnya
dewan air nasional atau provinsi. Isu yang dinegosiasikan
pada tahapan ini berhubugnan dengan pengelolaan air secara
umum. Pada situasi demikian, NGO bisa jadi tidak hanya
mewakilisatu grup yang spesifik, akan tetapi diharapkan
untuk memiliki pandangan yang baik terhadap kepentingan
yang dimiliki oleh kelompok-kelompok sosial yang berbeda
dan ketergantungan mereka kepada sumber daya air. Oleh
karena itu adalah hal yang penting bagi LSM untuk memiliki
akses terhadap jaringan kerja komunikasi yang aktif dan
terhubung dengan kelompok-kelompok ini di lapangan.
Jika konstitusi nasional memiliki kekurangan dalam
pengaturan atau klausul yang memungkinkan
dilaksanakannya IWRM, LSM dapat merintis
dilaksanakannya Pendekatan Negosiasipada level politik
yang paling tinggi, yaitu pada level yang berwenang
melakukan amandemen terhadap konstitusi tersebut. Hal
serupa juga demikian, apabila pemerintah memperkenalkan
suatu kebijakan, undang-undang atau regulasi baru yang
diyakini tidak berpihak kepada masyarakat, LSM dapat
mempergunakan pendekatan Pendekatan Negosiasitersebut
159
beserta mobilisasi masyarakat sebagai „perangkat‟ untuk
membawa perubahan.
Saat berhadapan dengan rezim yang represif, LSM mungkin
akan dihadapkan dengan hal-hal yang sifatnya tidak dapat
dinegosiasikanbagi mereka. Pada kondisi demikian, LSM
dapat memberikan dukungan kepada ormas untuk merintis
proses pada level desa terkecil atau masyarakat dengan
mengidentifikasi mana saja permasalahan yang paling
penting atau kontroversial, serta kemudian mulai
menggerakkan beberapa seri diskusi dengan aktor/lembaga
lainnya. Anggota masyarakat juga dapat memulai dengan
mencoba mengatasisuatu permasalahan air/sanitasi lokal
mereka sendiri, serta kemudian memperluas proses tersebut
hingga mencakup desa atau kota kecil lainnya dalam kegiatan
diskusi dan negosiasi tersebut.
Contoh-Contoh Peranan LSM
Dalam konteks strategi pelibatan seperti di atas, LSM dapat
memainkan beragamperan, sebagaimana telah
didemonstrasikan oleh organisasi-organisasi yang
berkontribusi di dalam penyusunan panduan ini (lihat
Lampiran B).
160
•
Merintisdan memformalisasikan kelompok-kelompok
strategis dimana mereka dapat mewakili masyarakat.
•
Mengembangkan kapasitas kelompok-kelompok sosial
dan masyarakat sehingga mereka mampu ikut serta
secara efektif dalam proses perencanaan.
•
Sebagai kontraktor sosial, LSM-LSM berada di posisi
yang baik untuk mengidentifikasi kelompok-kelompok
sosial yang penting dan menilai kesejahteraan serta
kegiatan mereka. Dengan pemahaman mereka terhadap
pengetahuan, persepsi dan kecenderungan lokal, LSM
dapat memberikan kontribusi yang penting terhadap
proses analisa permasalahan dan identifikasi solusi.
•
Berkontribusi terhadap pengelolaan pengetahuan. LSM
seringkali bertindak sebagai perantara antara pengguna
lokal dan kelompok strategis dengan organisasi
pemerintah, serta dapat membantu aliran pengetahuan
dua arah: (i) dengan melakukan identifikasi terhadap
pengetahuan lokal dan membuatnya tersedia dan dapat
dipahami bagi pemangku kepentinganyang; dan (ii)
dengan membuat pengetahuan dan informasi ilmiah
yang relevan tersedia bagi pengguna lokal dan
mengembangkan kapasitas mereka dalam memahami
dan mempergunakannya.
161
•
Membantu di dalam rancanganteknis dari suatu basis
pengetahuan (apa yang dibutuhkan oleh pengetahuan
untuk mendukung proses manajemen strategis) dan
memastikan bahwa pengetahuan lokal sudah tercakup
di dalamnya.
Peranan LSM Pada Level Nasional
Peranan LSM Pada Level Nasional
LSM dapat memainkan peranan yang efektif sebagai
LSM dapat memainkan peranan yang efektif sebagai
perwakilan bagi masyarakat dalam meningkatkan kualitas
perwakilan bagi masyarakat dalam meningkatkan kualitas
kondisi yang memungkinkan bagi dilaksanakannya IWRM.
kondisi yang memungkinkan bagi dilaksanakannya IWRM.
•
•
•
•
Di Indonesia, Telapak berpartisipasi di dalam Dewan
Di Indonesia, Telapak berpartisipasi di dalam Dewan
Sumber Daya Air Nasional (DSDAN). yang didirikan
Sumber Daya Air Nasional (DSDAN). yang didirikan
melalui Undang-Undang Air yang baru (tahun 2004),
melalui Undang-Undang Air yang baru (tahun 2004),
yang membawa formulasi kebijakan air nasional dan
yang membawa formulasi kebijakan air nasional dan
mempersiapkan regulasi yang akan memungkinkan
mempersiapkan regulasi yang akan memungkinkan
dilaksanakannya pengelolaan air operasional pada
dilaksanakannya pengelolaan air operasional pada
tingkat regional dan lokal.
tingkat regional dan lokal.
Di Costa Rica, Freshwater Action Network Central
Di Costa Rica, Freshwater Action Network Central
America (FANCA) dan satu anggotanya, Fundación
America (FANCA) dan satu anggotanya, Fundación
para el Desarrollo Urbano (FUDEU), adalah anggota
para el Desarrollo Urbano (FUDEU), adalah anggota
dalam komite nasional yang sedang mempersiapkan
dalam komite nasional yang sedang mempersiapkan
undang-undang air yang baru. Komite tersebut telah
undang-undang air yang baru. Komite tersebut telah
berhasil
dalam
memastikan
dimasukkannya
berhasil
dalam
memastikan
dimasukkannya
peningkatan teknis yang diperlukan dalam undangpeningkatan teknis yang diperlukan dalam undang162
•
undang,
mengklarifikasi serta
serta mencapai
mencapai
undang,dan
dan dalam
dalam mengklarifikasi
kesepakatan
IWRM yang
yang akan
akan
kesepakatan didi dalam
dalam proses
proses IWRM
dibentuk
dibentukmenjadi
menjadisebuah
sebuahbadan.
badan.
•
•
Membangun kapasitas masyarakat lokal. LSM dapat
Membangun
kapasitas
masyarakat lokal.
LSM
dapat
dilibatkan dalam
mengembangkan
model
tentang
dilibatkan
dalam
model
tentang
praktek yang
baikmengembangkan
dan kapasitas yang
diperlukan
praktek
kapasitas yangtersebut
diperlukan akan
untuk
untuk yang
itu.baik dan
Model-model
itu.
Model-model tersebut
akan antara
mempertimbangkan
mempertimbangkan
hubungan
kekuasaan
hubungan
antara
kekuasaan
yang berfokus
pada
lokal, yang
berfokus
pada lokal,
pemberdayaan
berbagai
pemberdayaan
berbagai dalam
kelompok
masyarakat
dalam
kelompok masyarakat
mengakses
lembaga,
mengakses
lembaga,
sumber
daya (alam
dan keuangan)
sumber daya
(alam dan
keuangan)
dan informasi.
•
•
dan
informasi.kemitraan publik-privat, dalam rangka
Memonitor
Memonitor
kemitraan
publik-privat,
dalam lokal.
rangka
mempertahankan
kepentingan
masyarakat
mempertahankan
kepentingan
masyarakat
lokal.mana
LSM
LSM dapat melakukan
identifikasi
pada posisi
dapat
melakukan
identifikasi
posisiefektif,
mana
kemitraan
tersebut
dapat pada
berperan
kemitraan
tersebut dan dapat
berperan kondisiefektif,
memformulasikan
menegosiasikan
memformulasikan
kondisi-kondisi
kondisi yang ada dan
sertamenegosiasikan
memonitor kinerjamereka.
•
•
yang
ada serta memonitor
kinerjamereka.
Menciptakan
suatu jaringan
kerja komunikasi. LSM
Menciptakan
suatuproaktif
jaringandalam
kerja perancangan
komunikasi. LSM
harus bersifat
dan
harus
bersifat kerangka
proaktif kerja
dalam untuk
perancangan
dan
implementasi
komunikasi
implementasi
kerangka kerja para
untukaktor
komunikasi
sosial
sosial yang mendefinisikan
dan tahapanyang
mendefinisikan
para aktor
tahapan-tahapan
tahapan
yang diperlukan
dalamdan
suatu
pendekatan
yang
diperlukan
dalam
suatu pendekatan
terstruktur
terstruktur
terhadap
pengelolaan
yang transparan.
terhadap pengelolaan yang transparan.
163
••
Fungsilainnya.
lainnya.
Pada
situasi-situasi
tertentu,
Fungsi
Pada
situasi-situasi
yangyang
tertentu,
suatu
suatu dapat
LSM dapat
dikontrak
oleh masyarakat
masyarakat untuk
LSM
dikontrak
oleh
untuk
menjalankantugas
tugas
spesifik,
untuk
menjalankan
yangyang
spesifik,
seperti seperti
untuk menguji
menguji air,
kualitas
atau mengembangkan
untuk mengembangkan
kualitas
atau air,
untuk
aturan
aturan pengoperasian
alternatifnegosiasi
dalam
pengoperasian
reservoir reservoir
alternatifdalam
negosiasi
dengan
badan pengelola.
dengan
badan
pengelola.
6.6
Ringkasan
Bab ini telah membahasdua tantangan yang menerpa
organisasi-organisasi yang hendak menerapkan Pendekatan
Negosiasiterhadap IWRM. Pertama, mereka perlu memahami
pengaturan kelembagaan untuk pengelolaan sumber daya air
(perpaduan antara lembaga, peraturan perundang-undangan,
norma dan tradisi yang hidup di masyarakat lokal) dan
berbagai aktor yang terlibat di dalamnya. Tantangan yang
kedua adalah membantu dalam menciptakan kondisi yang
akan memungkinkan keberhasilan implementasi dari
pendekatan tersebut dan mendorong terjadinya reformasi
sektor air.
Dalam rangka mengisi kesenjangan antara konsep dan praktik
IWRM, Pendekatan Negosiasimelibatkan langkah-langkah
penting berikut ini.
164
•
Diciptakannya suatu kelompok strategis dan
koordinator pada tingkat DAS sebagai tempatyang
layak untuk menerapkan Pendekatan Negosiasi.
•
Dibuatnya suatu proses manajemen strategis sebagai
tugas utama kelompok tersebut dan mekanisme utama
untuk mengimplementasikan Pendekatan Negosiasi.
•
Dilibatkannya kelompok tersebut dalam menyelesaikan
permasalahan-permasalahan yang saling berhubungan
untuk IWRM, termasuk pengaturan kelembagaan,
pengelolaan pengetahuan, komunikasi, dan penguatan
kapasitas masyarakat lokal untuk meningkatkan kondisi
kesejahteraan mereka sendiri.
Dalam upaya-upaya mereformasi sektor air, mandat,
komposisi/kapabilitas, dan dukungan teknis serta finansial
untuk kelompok semacam ini akan mendefinisikan
hubungannya dengan badan perencana dan pelaksana yang
sudah ada. Posisi dan kewenangannya harus tumbuh dan
berkembang dalam situasi-situasi yang spesifik karena
kelompok tersebut nantinya akan bergantung kepada
kemauan politik dan kapasitas administratif dan personal
dalam menghadapi dan mengubah struktur kekuasaan yang
sudah ada. Akan tetapi karena fungsi utama dari kelompok
165
tersebut adalah koordinasi, tujuannya tidak bisa sama dengan
pekerjaan yang telah dilakukan oleh badan yang sudah ada.
Di dalam bukunya, Governing the Commons (1990), Elinor
Ostrom membedakan antara penyedia, produsen dan
appropriator. Badan pemerintah dan badan pengelola air
fungsional yang telah didelegasikan, seperti misalnya dewan
air atau organisasi DAS, dapat memainkan beberapa peranan,
sehingga maksud dan tujuan mereka akan menyebabkan
kebingungan dan tidak transparan. Sebagai provider,
organisasi pemerintah misalnya, bertanggung jawab untuk
melakukan alokasi sumber daya, terkadang untuk mereka
sendiri sebagai produsen barang-barang dan jasa yang terkait
air (persediaan air untuk publik, irigasi, perlindungan dari
banjir). Dua aktor lainnya, entitas korporat privat dan
pengguna orang perseorangan kebanyakan adalah
appropriator.
Kelompok kelima dar aktor, LSM/ormas dapat memainkan
peranan yang bervariasi, tergantung pada konteks di dalam
mana mereka beroperasi. Empat situasi telah didiskusikan: (i)
pemerintah menjalankan fungsinya sebagaimana mestinya,
mengizinkan terjadinya proses partisipatif, meskipun ada
kekurangannya; (ii) pemerintah absen dan tidak berjalan
166
sebagaimana mestinya; (iii) pemerintah ingin melakukan
outsourcing atas tanggung jawabnya dalam pengelolaan
sumber daya kepada sektor korporat atau privat; dan (iv)
pemerintah mengambil sikap represif. Dalam banyak situasi,
LSM dapat memfokuskan diri pada pemberdayaan
masyarakat dengan cara meningkatkan kesadaran,
memperkuat kapasitas mereka dan membangun jaringan kerja
di antara masyarakat. Namun dimana pemerintah melakukan
kegagalan, maka di sanalah LSM dapat mengambil peranan
proaktif dan dapat merintis dan memfasilitasi
dilaksanakannya Pendekatan Negosiasi, bahkan pada level
politik yang paling tinggi sekalipun, yaitu level yang mampu
melakukan amandemen terhadap konstitusi nasional. Dalam
beberapa contoh, LSM dapat diamanahkan untuk melakukan
tugas-tugas produksi.
Selain „aktor langsung‟ seperti dijelaskan, ada banyak area
lain dimana pemerintah menjadi relevan dengan Pendekatan
Negosiasi, seperti dalam menyediakan akses terhadap
informasi, mengelola sistem keuangan dan menegakkan
peraturan di bidang lingkungan hidup.
167
Catatan
1.
Dalam diskursus pada level internasional,
„appropriator‟ kerap mengacu kepada „pengguna‟.
2.
Pada saat badan pemerintah memainkan bagian
penyediadan produsen sekaligus, kedua hal ini dapat
dibedakan dengan jelas. Di satu sisi, mereka memiliki
air sebagai sumber daya alam milik rakyat (sebagai
penjaga), sehinggamenempatkan mereka sendiri di
dalam peranan eksklusif dalam melakukan alokasi
sumber daya ini (penyedia) kepada para produsen dan
appropriator yang berbeda. Di sisi lain, mereka
memproduksi barang dan jasa yang terkait dengan air,
khususnya di wilayah-wilayah dimana mekanisme
pasar menemui gagal fungsi (infrastruktur besar,
proteksi dari banjir, dsb.).
3.
Layak untuk disebutkan di sini, proteksi dari banjir
dapat dianggap sebagai suatu permintaan (negatif)
terhadap air, dimana hal ini menunjukkan bahwa
masyarakat dan kegiatan yang dilindungi dari
banjir/penggenangan harus dianggap sebagai para
pengguna sistem sumber daya air atau appropriator
dalam klasifikasi di atas.
4.
Pada bagian ini, „LSM‟ mengacu kepada ormas-ormas
yang memiliki kapasitas kelembagaan yang cukup
168
untuk membangun dan mengimplementasikan
Pendekatan Negosiasi. Mengacukepada ormas dalam
konteks ini merupakan hal yang terlalu umum,
meskipun hal ini tidak dimaksudkan untuk
menunjukkan bahwa ormas selain LSM tidak akan
mampu untuk memikul tugas mengembangkan dan
mengimplementasikan Pendekatan Negosiasi (lihat
kotak “Ormas dan LSM” di Bab 5, halaman 95).
169
170
7.
Partisipasi sebagai suatu proses negosiasi
Pendekatan Negosiasitelah berkembang sebagai bentuk
respon atas permasalahan yang diasosiasikan dengan praktekpraktek pengembangan dan pengelolaan air di masa lalu dan
sekarang (lihat Bab 3). Akan tetapi Pendekatan Negosiasijuga
merupakan bagian dari perubahan yang lebih luas dalam
pendekatan kepada manajemen konflik dan pengambilan
keputusan oleh kelompok. Pengembangan ini
menggambarkan adanya usaha-usaha untuk menangani
proses pengambilan keputusan yang semakin rumit, serta
untuk merespon ketidakpuasan yang semakin meningkat
terhadap efektivitas yang terbatas dari proses partisipatif yang
ada pada saat ini.
Pada bab ini, partisipasi dilihat sebagai suatu proses
negosiasi. Tujuannya adalah untuk meningkatkan kualitas
proses pengambilan keputusan dan pengelolaan, sekaligus
sepenuhnya mengakui (dan terkadang menempatkan di dalam
konflik) kepentingan dan persepsi dari seluruh pemangku
kepentingan, serta mempertimbangkan pengetahuan dan
pengalaman mereka. Fokusnya adalah memberi struktur dan
memfasilitasi negosiasi sebagai suatu proses yang penuh
kehati-hatian dalam mempersiapkan negosiasi,
171
menstrukturisasi proses negosiasi tersebut, menganalisa
permasalahan, mengidentifikasi solusi yang mungkin dicapai
serta menghasilkan dan memonitor suatu kesepakatan.
7.1
Mendefinisikan negosiasi
Ketika membaca bab ini, adalah hal yang penting untuk
mengenali bahwa konotasi dari kata „negosiasi‟ sendiri telah
mengalami perubahan. Secara tradisional, negosiasi telah
dilihat sebagai pertempuran untuk membagi„kue‟, dan setiap
peserta bertarung untuk memperoleh hasil paling
menguntungkan. Akan tetapi kini, secara khususnya saat kita
menghadapi bermacam isu, negosiasi dilihat sebagai suatu
proses interaksi yang kreatif, yang mendorong terjadinya
perubahan dan inovasi (lihat kotak tulisan biru di bawah ini).
Negosiasi – Suatu Perumpamaan
Negosiasi – Suatu Perumpamaan
Suatu perumpamaan terkenal mengenai negosiasi adalah
Suatu perumpamaan terkenal mengenai negosiasi adalah dua
dua orang yang saling berargumentasi perihal cara terbaik
orang yang saling berargumentasi perihal cara terbaik untuk
untuk membagi sebuah jeruk. Pendekatan yang paling
membagi sebuah jeruk. Pendekatan yang paling mudah
mudah dilihat adalah sederhana: memotongnya menjadi dua
dilihat adalah sederhana: memotongnya menjadi dua bagian,
bagian, dimana satu sama lainnya memperoleh besar bagian
dimana satu sama lainnya memperoleh besar bagian yang
yang sama. Akan tetapi, setelah mereka berdua berdiskusi
sama. Akan tetapi, setelah mereka berdua berdiskusi dan
dan mempertukarkan informasi tentang kepentingan
mempertukarkan informasi tentang kepentingan mereka,
mereka,
172
menjadi
bahwa
sebenarnya
terdapat suatu
solusisuatu
yang
mereka jelas
menjadi
jelas
bahwa sebenarnya
terdapat
lebih
baik lebih
bagibaikmereka
berdua
mengatasi
solusi yang
bagi mereka
berduauntuk
untuk mengatasi
masalahtersebut.
satusatu
menginginkan
jeruk jeruk
untuk untuk
dibuat
masalahtersebut.Yang
Yang
menginginkan
jus
sebagaijussarapan,
dan yang
satu lagi
dibuat
sebagai
sarapan,
dan menginginkan
yang satu hanya
lagi
kulitnya
saja untuk
dibuat
manisan.
Oleh karena
itu, yang
menginginkan
hanya
kulitnya
saja untuk
dibuat manisan.
satu
mengambil
buahnya
saja, sementara
yang lainnya
Oleh
karena itu,daging
yang satu
mengambil
daging buahnya
saja,
mengambil
Kedua
sisi tersebut
berakhir
dengan
sementara kulitnya.
yang lainnya
mengambil
kulitnya.
Kedua
sisi
benar-benar
sesuai dengan
yang mereka
kehendaki.
Dan
tersebut berakhir
dengan apa
benar-benar
sesuai
dengan apa
lebih
setengah Dan
yanglebih
mereka
dapatkan
yang daripada
mereka kehendaki.
daripada
setengahapabila
yang
mereka
memotong
jerukcuma
tersebut
menjadibuah
dua
merekacuma
dapatkan
apabilabuah
mereka
memotong
sama
jerukbesar.
tersebut menjadi dua sama besar.
Oleh karena itu, „negosiasi untuk ikut serta‟ tidaklah
mengacu kepada suatu proses tawar menawar untuk sebuah
„solusimanfaat tunggal’ dimana para peserta mencoba untuk
memperbesar keuntungan pribadi mereka. Ketimbang yang
demikian, negosiasi dalam pengertian ini merupakan
pendekatan yang bersifat terbuka dan fleksibel yang di
dalamnya semua peserta dilibatkan dan mencari kepentingan
mereka yang berbeda-beda, sebagaimana tercermin dalam
suatu „solusi multi-manfaat‟ dimana keuntungannya dapat
dibagikan secara optimal untuk sebanyak mungkin peserta.
Ada satu elemen, atau bahkan suatu kondisi, dari pendekatan
ini adalahnegosiasi tersebut mengakui pentingnya
173
pengetahuan lokal. Negosiasi terdiri dari dialog yang untuk
menyelesaikan permasalahan dan untuk mencapai
kesepakatan yang terkait dengan tindakan yang akan diambil.
Untuk membuat pendekatan yang demikian ini berrhasil
mencapai situasi saling menguntungkan, maka dibutuhkan
suatu proses yang terbuka namun tetap terstruktur dengan
seksama, serta perubahan paradigma dalam pola pikir para
pemangku kepentingan.
7.2
Memfasilitasi Proses Negosiasi
Fasilitator dalam proses negosiasi memilikibermacam
aktivitas, menyiapkan „kelompok-kelompok‟, meningkatkan
wawasan, mengangkat ke permukaan pengetahuan
tentanghal-hal yang tidak dikenal sebelumnya, mengelola
konflik, menciptakan dinamika kelompok yang produktif,
serta menciptakantindakan yang terkoordinasi. Penting untuk
diperhatikan bahwa mereka semuanya membentuk suatu
dialog dalam atmosfer pemahaman dan kepercayaan;
menciptakan arena bermain yang setara untuk semua
pemangku kepentingan serta memonitor implementasi dari
kesepakatan yang dicapai.
Ada beberapa metode yang mungkin bisa dipergunakan untuk
membantu mengubah negosiasi menjadi suatu proses kreatif
174
yang dimaksudkan di atas. Satu di antaranya adalah negosiasi
berprinsipyang dikembangkan oleh Roger Fisher et.al.
(1991). Metode ini tidak melibatkan kegiatan tawar menawar
terhadap posisi, sebaliknya malah berfokus pada komunikasi
efektif di antara para peserta dan menegosiasikan manfaat
dari posisi-posisi yang berbeda. Metode ini menekankan
empat poin utama:
•
orang: pisahkan orang dari permasalahan yang ada;
•
kepentingan: rekonsiliasikan kepentingan, bukan posisi;
•
pilihan: temukan pilihan untuk kepentingan bersama;
dan
•
kriteria: konsisten mempergunakan kriteria yang
obyektif.
Orang: Pisahkan Orang Dari Permasalahan yang
Ada
Negosiasi adalah suatu proses komunikasi, dimana terjadi
diskusi bolak-balik demi tercapainya keputusan bersama.
Oleh karena itu, fasilitator perlu menciptakan suatu proses
komunikasi yang efektif, sehingga para peserta bisa untuk:
•
mendengarkan dengan seksama dan mengakui apa yang
sedang dikatakan;
•
berbicara agar dapat dimengerti;
175
•
berbicara untuk suatu alasan (maksudnya, sebelum
membuat suatu pernyataan, ketahuilah apa yang hendak
dikomunikasikan atau untuk mencari tahu, dan untuk
tujuan apa);
•
membangun suatu hubungan kerja dengan pesertapeserta yang lain; dan
•
tujukan kepadapermasalahan, bukan orangnya.
Sering seseorang memiliki perasaan terancam ketika masuk
ke dalam negosiasi, karena mereka tahu bahwa taruhannya
tinggi. Fasilitator dapat mengendalikan emosi semacam ini
dengan cara:
•
mengenali dan memahami emosi tersebut;
•
membuat emosi menjadi jelas dan tegas dan
mengakuinya sebagai suatu hal yang sah dan wajarwajar saja;
•
mendorong penggunaan bahasa tubuh simbolik, seperti
perasaan simpati, mengunjungi pekuburan, atau makan
malam bersama, yang dapat membangun dampak
emosional yang konstruktif pada sisi lainnya.
176
Kepentingan: Rekonsiliasikan Kepentingan,
Bukan Posisi
Peserta dalam suatu negosiasi akan memiliki sejumlah posisi
yang berbeda dalam hubungannya dengan konstituen mereka.
Sebagai contohnya, perwakilan badan pemerintah merupakan
bagian dari organisasi yang tersusun secara hierarkis, atau
bisa juga mereka merupakan orang-orang yang dipilih oleh
sekelompok pengguna. Permasalahan dalam negosiasi tidak
terletak pada posisi yang berpotensi untuk saling berkonflik,
akan tetapi justru pada kepentingan yang berseberangan –
kebutuhan, keinginan, obsesi dan ketakutan.
Oleh karena itu, fasilitator perlu berfokus pada cara untuk
melakukan rekonsiliasi terhadap kepentingan. Di balik posisi
yang saling berseberangan, terdapat kepentingan bersama di
antara mereka dan saling cocok satu sama lain (kompatibel)
seperti halnya juga kepentingan yang bisa berpotensi menjadi
sumber konflik. Kepentingan yang paling kuat adalah
kebutuhan dasar yang dimiliki manusia seperti kebutuhan
terhadap perasaan aman, kesejahteraan dari sisi ekonomi,
perasaan kepemilikan terhadap sesuatu serta pengakuan dan
kendali atas kehidupan seseorang. Dalam banyak negosiasi,
para pesertanya cenderung untuk berpikir bahwa kepentingan
ekonomi adalah satu-satunya pengendali. Dengan
177
mengabaikan kebutuhan-kebutuhan dasar, kesempatan untuk
mencapai kesepakatan menjadi terlewatkan.
Pilihan: Temukan Pilihan Untuk Kepentingan
Bersama
Solusi saling menguntungkan dapat diidentifikasi dengan
memfokuskan diri pada kesamaan. Dalam pengertian ini,
penting bahwa fasilitator melakukan pemisahan terhadap
„menemukan‟ dari „memutuskan‟ dengan cara mengorganisir
suatu sesi curah ideyang dirancang untuk menghasilkan
sebanyak mungkin ide; dan untuk memperbanyak pilihanpilihan dengan mencari keuntungan bersama,
mengidentifikasi kepentingan bersama semua peserta dan
merangkai kepentingan-kepentingan yang berbeda. Yang
terakhir dapat dilakukan sebagai contohnya dengan
merumuskan paket kesepakatan (lihat tugas 5 di Bagian 7.2).
Kriteria: Konsisten Mempergunakan Kriteria
yang Obyektif
Pada tahap awal proses pengambilan keputusan, para peserta
harus didorong untuk menciptakan dan menyepakati kriteria
yang obyektif. Mereka harus diperkenalkan dengan standarstandar kesetaraan, efisiensi atau manfaat ilmiah di atas basis
prinsip-prinsip yang ada (jangan menyerah pada tekanan,
178
akan tetapi tunduklah kepada prinsip). Standar-standar yang
demikian ini dapat menjadi titik tolak untuk
pengidentifikasian kriteria yang obyektif.
Metode negosiasi berprinsip Fisher mengatur panduan umum
dalam merintis terjadinya suatu dialog yang terjadi di dalam
suatu atmosfer pemahaman dan kepercayaan, dan
dipersiapkan untuk „solusi multi-manfaat‟.
Dalam poin-poin berikut ini kami mencoba untuk
menyediakan serangkaian panduan bagi fasilitator dalam
kelompok negosiasi untuk menerapkan pendekatan
manajemen strategis (Bagian 6.4). Tantangan dalam
kelompok-kelompok semacam ini adalah (a) menciptakan
arena yang setara untuk memastikan adanya partisipasi dari
para pemangku kepentingan yang biasanya tidak
diikutsertakan dalam proses-proses negosiasi dan (b)
memastikan dilakukannya monitoring dan evaluasi terhadap
pelaksanaan kesepakatan.
Tugas-tugas para fasilitator dalam kelompok-kelompok ini
dan proses negosiasi adalah sebagai berikut (disesuaikan dari
Leeuwis dan van den Ban, 2004):
•
tugas 1: mempersiapkan proses;
179
•
tugas 2: mencapai dan mengelola kesepakatan
mengenai desain terhadap proses;
•
tugas 3: menggabungkan pencarian fakta dan analisa
situasi (analisa permasalahan);
•
tugas 4: mengidentifikasi dan menganalisa solusi-solusi
yang memungkinkan;
•
tugas 5: membentuk kesepakatan;
•
tugas 6: komunikasi antara wakil dengan para
pemilihnya;
•
tugas 7: monitoring terhadap implementasi
kesepakatan; dan
•
tugas 8: memperkuat kapasitas para peserta.
Tugas-tugas di atas tidak boleh dianggap sebagai „langkah‟
yang berurutan. Kebanyakan dari tugas-tugas tersebut relevan
hanya pada sebagian tertentu dari proses, sementara yang
lainnya ada yang perlu diulang-ulang ketika yang lainnya
terus berlanjut selama berlangsungnya proses pengambilan
keputusan. Sebagai contohnya, saat mendiskusikan suatu
kesepakatan (tugas 5), para peserta mungkin akan
memproyeksikan sedikit alternatif, dan untuk itu mereka
memerlukan informasi tambahan. Sehingga, hal ini
memerlukan diulanginya tugas 3 dan 4. Kegiatan-kegiatan
180
pelatihan dalam tugas 8 membutuhkan upaya yang terus
menerus sepanjang negosiasi.
Kedelapan tugas ini akan dijelaskan lebih detail di bawah ini.
Perlu diperhatikan bahwa tugas-tugas tersebut didasarkan
atas literatur dari Barat, sehingga masih perlu diadaptasikan
ke dalam kultur lokal dalam pembelajaran dan negosiasi.
Tugas 1: Mempersiapkan Proses1
Sebelum dimulainya proses negosiasi, ada beberapa hal yang
mungkin perlu diperhatikan, banyak di antaranya
berhubungan dengan apakah kondisi yang menguntungkan
sudah ada ataukah perlu diciptakan demi terlaksananya
proses interaktif dengan keterlibatan orang luar. Kualitas dan
keberhasilan utama dari proses negosiasi bergantung pada
kegiatan persiapan dan perhatian seksama yang diberikan
kepada kegiatan tersebut. Jelas bahwa relevansi hal-hal
tersebut – dan juga tingkat perhatian yang dibutuhkan – akan
bergantung kepada permasalahan-permasalahan dan
pengelolaan konteks yang sedang dihadapi.
Perhatian yang spesifik harus diberikan untuk memperkuat
kapasitas negosiasi yang dimiliki masyarakat lokal.
Kelompok yang menjadi target Pendekatan Negosiasi,
181
masyarakat lokal, mungkin membutuhkan pelatihan yang
ekstensif jika mereka hendak membangun pengetahuan dan
keahlian yang mereka perlukan untuk menjadi rekan yang
setara dalam pengelolaan dan negosiasi. Oleh sebabitu,
penilaian akan kebutuhan ini adalah penting untuk dilakukan
pada bagian awal proses tersebut (lihat juga tugas 8:
memperkuat kapasitas para peserta).
Meninjau Inisiatif Pada Masa Lalu dan
Kapasitas Lokal Dalam Melakukan Inovasi
Saat menghadapi situasi yang rumit, kita bisa berasumsi
bahwa para aktor yang dipengaruhi oleh situasi tersebut telah
mempertimbangkan dan/atau melakukan inisiatif yang dapat
membantu mengatasi situasi tersebut. Adalah penting
diperhatikan bahwa inisiatif dan pengalaman semacam ini,
seperti juga halnya dengan rintangan-rintangan yang muncul
ke permukaan selama proses, agar tidak tersembunyi. Sama
juga pentingnya untuk mengeksplor pengaturan sosial dan
bentuk-bentuk organisasi yang ada serta kapasitas mereka
dalam menyumbangkan inovasi dan perubahan. Leeuwis dan
van den Ban (2004) menyebutkan sejumlah metode dan
perangkat yang mungkin bisa berguna untuk keperluan ini.
182
Menentukan Batas-Batas Wilayah Pengelolaan
Sebagaimana telah dijelaskan pada Bagian 2.2.2 dan 3.1,
wilayah yang didefinisikan dengan baik secara hidrologis
seperti daerah aliran sungai (DAS) biasanya dianggap sebagai
unit pengelolaan air. Namun demikian ada contoh-contoh
dimana DAS mungkin bukan merupakan contoh yang paling
sesuai untuk wilayah pengelolaan. Sebagai contoh, jika suatu
wilayah permintaanberbeda dengan suatu wilayah
suplai(misalnya, saat air dari dalam suatu DAS dipergunakan
untuk pengguna di tempat lainnya), maka adalah hal yang
praktis dan nyaman apabila kita memilih suatu wilayah
pengelolaan yang mencakup wilayah-wilayah DAS berbeda
yang melayani permintaan yang sama (seringkali yang
dominan). Ada pula situasi dimana suatu wilayah
pengelolaan yang berbeda mungkin (atau seharusnya)
dipertimbangkan, yaitu saat kita sulit untuk menentukan
batas-batas dari DAS yang ada, seperti suatu daerah muara
atau lahan basah tepi pantai yang menerima pasokan air dari
dua atau lebih sungai. Disini area pengelolaan dapat terdiri
dari wilayah dimana masyarakatnya berbagi kepentingan
mereka secara bersama di dalam drainase, atau wilayah
ekosistem seperti lahan basah yang membentuk unit ekologis
yang kuat.
183
Melanjutkan Pembangunan dari Inisiatif yang
Ada Sebelumnya
Melanjutkan
Pembangunan dari Inisiatif yang
Inisiatif
yang ada sebelumnya seringkali merupakan hal
Ada
Sebelumnya
yang yang
penting
dalam mempersiapkan
landasan
bagi
Inisiatif
ada sebelumnya
seringkali merupakan
hal yang
Pendekatan
Di Kabupaten
Sulawesi
penting
dalamNegosiasi.
mempersiapkan
landasan Luwu,
bagi Pendekatan
Selatan, Indonesia,
Forum
DASSulawesi
Walmas,Selatan,
sebuah Indonesia,
kelompok
Negosiasi.
Di Kabupaten
Luwu,
masyarakat,
bekerja
untukkelompok
mengusung
pengelolaan
air
Forum
DAS telah
Walmas,
sebuah
masyarakat,
telah
berbasis untuk
masyarakat
di sungaipengelolaan
DAS Lamasiairsejakberbasis
tahun
bekerja
mengusung
2004.
masyarakat
di sungai DAS Lamasi sejak tahun 2004.
Sebagaihasilnya,
hasilnya,
Dewan
Perwakilan
Daerah
Sebagai
Dewan
Perwakilan
Rakyat Rakyat
Daerah (DPRD)
(DPRD) Kabupaten
Luwu Peraturan
menyetujui
Peraturan
Kabupaten
Luwu menyetujui
Daerah
(Perda)Daerah
No. 9
(Perda) No.
9 tentang Pengelolaan
dan Konservasi
tentang
Pengelolaan
dan Konservasi
Wilayah Wilayah
Sungai.
Sungai. Peraturan
ini merupakan
landasan bagi
prakondisi
bagi
Peraturan
ini merupakan
landasan prakondisi
pemerintah
pemerintah
daerahuntuk
kabupaten
untukDewan
mendirikan
Dewan
daerah
kabupaten
mendirikan
DAS Lamasi
DASmenerapkan
Lamasi yangPendekatan
menerapkan Negosiasiuntuk
Pendekatan Negosiasiuntuk
yang
mengusung
mengusungDAS
pengelolaan
DAS yang berkelanjutan.
pengelolaan
yang berkelanjutan.
Padatahun
tahun1990an,
1990an,ada
ada lebih
lebih dari
dari 300
300 LSM
LSM yang
yang bekerja
Pada
bekerja
untukmelindungi
melindungi sistem
sistem lahan
lahan basah
basah Paraguay-Paraná
Paraguay-Paraná di
untuk
di
Amerika Selatan,
Selatan, yangmemutuskan
yangmemutuskan untuk
untuk membentuk
Amerika
membentuk
KoalisiRio
Rio Vivos
Vivos untuk
untuk mengolaborasikan
mengolaborasikan dan
dan membagi
Koalisi
membagi
pelajaran yang
yang mereka
mereka masing-masing
masing-masing dapatkan.
dapatkan. Koalisi
pelajaran
Koalisi
tersebutberhasil
berhasil menentang
menentang jalur
tersebut
jalur air
airParaguay-Paraná,
Paraguay-Paraná,dan
dan
184
proposal
proposal jalur
jalur air
air tersebut
tersebut
kemudian
ditarik oleh
oleh
ditarik
pemerintahnya.
pemerintahnya.
Melalui
beserta organisasi-organisasi
organisasi-organisasi
Melaluikoalisi
koalisi tersebut,
tersebut, LSM beserta
akar
bersama dan
dan
akar rumput
rumput mampu
mampu menciptakan landasan bersama
membangun
kerja kerja
untuk saling
membangunjaringan
jaringan
untukmenukar
saling pengalaman
menukar
dalam
meningkatkan
kualitas praktek
mereka.
Sehingga
pada
pengalaman
dalam meningkatkan
kualitas
praktek
mereka.
saat
LSM yang
dari wilayah
itu menciptakan
Aliansi
Sehingga
padaberasal
saat LSM
yang berasal
dari wilayah
itu
Sistem
Lahan Aliansi
Basah, Sistem
merekaLahan
mampu
membangun
di atas
menciptakan
Basah,
mereka mampu
hubungan
yang disudah
ini, pekerjaan
membangun
atasadahubungan
yangsebelumnya
sudah adadengan
ini,
masyarakat
lokal, dandengan
kanalmasyarakat
yang sudah
untuk
pekerjaan sebelumnya
lokal,ada
dan kanal
dipergunakan
yang sudah
sebagai
dialog/negosiasi
ada
untukalatdipergunakan
sebagaidengan
alat
pemerintah
dan badandengan
internasional.
Aliansi inidan
akan bekerja
dialog/negosiasi
pemerintah
badan
secara
proaktif Aliansi
dalam mengelaborasikan
dan proaktif
panduan
internasional.
ini akan bekerjavisi
secara
untuk
terpadu untuk
sistem
lahan basah.
dalamprogram
mengelaborasikan
visi
dan panduan
untuk program
terpadu untuk sistem lahan basah.
Dalam negosiasipengelolaan air, adalah hal yang penting bagi
para peserta untuk sepakat terhadap batas-batas wilayah
pengelolaan sejak awalnya. Batas-batas ini relevan tidak
hanya dalam pemilihan para pemangku kepentingan dan
menjalankan suatu analisa permasalahan saja, akan tetapi
juga secara khusus dalam membuat pengaturan administratif
yang diperlukan bagi proses negosiasi itu sendiri. Pengaturan
yang demikian ini diperlukan karena kecil kemungkinannya
batas-batas tersebut sama dengan dengan batas yang sudah
185
ada dari versi administratif kabupaten. Pengaturanpengaturan tersebut setidaknya harus mempertimbangkan
dimasukkannya badan pemerintah ke dalam baik proses
negosiasi dan implementasi hasil negosiasi.
Analisa Awal Terhadap Pemangku
Kepentingandan Penilaian Awal Atas Konflik
Saat mempersiapkan proses negosiasi yang terbuka dan
fleksibel yang ditujukan bagi solusi multi manfaat, penting
bagi kita untuk melakukan identifikasi terhadap para
pemangku kepentingankepentingannya „dipertaruhkan‟ di
dalam mepertahankandan/atau merubah situasi. Hal ini dapat
mencakup tidak hanya kelompok-kelompok seperti petani
dan nelayan kecil, yang akan paling dipengaruhi oleh
(perubahan) keadaan sistem sumber daya air, akan tetapi juga
kelompok-kelompok dan kegiatan perekonomianyang
mempengaruhi kondisi sumber daya air tersebut, seperti
industri yang melepaskan limbah buangannya ke sungai.
Perhatian khusus harus diberikan kepada kegiatan-kegiatan
ilegal, khususnya yang diam-diam diterima oleh oleh otoritas
yang berwenang dan tidak bisa dicegah dengan cara
menerapkan peraturan yang sudah ada. Dimana pun
memungkinkan, kegiatan-kegiatan semacam ini harus adadi
dalam agenda pembahasan negosiasi.
186
Apabila para pemangku kepentingan sudah diidentifikasi,
adalah penting untuk mengumpulkan pemahaman yang
sensitif ditilik dari sudut pandang kesejarahan terhadap,
sebagai contohnya, aspirasi dan kepentingan mereka, keadaan
dan kekuatan hubungan di antara mereka, sumber daya dan
kapasitas yang mereka bisa mobilisasi untuk mempengaruhi
hasil capaian, dsb.
Berdasarkan informasi ini, dapat diidentifikasi aliansi yang
mungkin untuk dilaksanakan dan/atau lawan serta potensi
mereka dalam berkontribusi di dalam atau mengganggu
jalannya negosiasi dapat diperhitungkan.
Menyeleksi Perwakilan Pemangku Kepentingan
Berdasarkan analisa pemangku kepentingandan penilaian atas
konflik, serta mempertimbangkan pengaturan kelembagaan
atas negosiasi, seleksi terhadap perwakilan pemangku
kepentingandapat dimulai. Hal ini sebaiknya dilakukan oleh
tim yang mewakili inisiator untuk memperkenalkan negosiasi
terstruktur. Sebagaimana telah disebutkan di atas,
kesalingtergantungan dari para pemangku kepentinganyang
membagi permasalahan bersama adalah suatu prakondisi bagi
187
negosiasi yang berhasil dan harus dianggap sebagai suatu
kriteria untuk menyeleksi para peserta negosiasi. Adalah hal
yang penting untuk menentukan apakah para peserta tersebut
diseleksi berdasarkan posisi mereka atau kualitas
personalnya. Tidak disarankan untuk, contohnya,
mengundang direktur pengelola dari badan atau perusahaan
untuk turut serta di dalam negosiasi karena mereka sendiri
juga kecil kemungkinannya untuk bisa hadir.
Yang utama adalah, para peserta yang diseleksi harus
mewakili „kekuatan yang seimbang‟ yang di dalamnya
seluruh pemangku kepentingan diwakili dalam suatu
pengaturan yang menjamin bahwa mereka bisa berbicara dan
didengarkan sesuai dengan keterlibatan dan kepentingan
mereka dalam permasalahan yang sedang dihadapi. Dalam
konteks ini, adalah penting untuk mengetahui kemungkinan
adanyaaliansi di antara para pemangku kepentinganyang
berbeda tersebut.
Perumusan Tujuan dan Kriteria (yang obyektif)
Pengambilan keputusan dikendalikan oleh tujuan-tujuan dan
tindakan-tindakan alternatif yang dinilaiterhadap serangkaian
kriteria. Dalam rangka menjamin keseimbangan kekuatan di
antara para perwakilan pemangku kepentingan, adalah
188
penting di sini agar mereka sepakat atas tujuan-tujuan yang
mewakili kepentingan bersama, jelas dan bersifat operasional
(lihat juga Bagian 7.1). Di dalam suatu proses yang berulangulang, tujuan-tujuan ini mengendalikan identifikasi dan
seleksi terhadap para pemangku kepentingan yang kemudian
akan diminta untuk menjelaskan secara spesifik mengenai
tujuan-tujuan dan kriteria mereka yang sesuai. Ini harus
dilakukan pada tahap awal supaya bisa memfasilitasi analisa
permasalahan dan identifikasi solusi. Ada dua pertimbangan
berikut yang patut diperhatikan:
•
Tujuan dan target harus sekonkret dan sespesifik
mungkin. Aspirasi yang mengambang seperti
„meningkatkan kesejahteraan masyarakat‟ atau
„memastikan bahwa sungai aman bagi orang-orang
yang berenang‟ sulit untuk bisa diterjemahkan ke dalam
kriteria yang konkret dan obyektif, sehingga tidak
bermanfaat dalam pengambilan keputusan.
•
Kriteria yang obyektif tidak boleh dicampuradukkan
dengan preferensi yang mencerminkan nilai-nilai
subyektif. Sebagai contoh, penggunaan suatu proyek
irigasi untuk meningkatkan „pendapatan petani‟
merupakan suatu kriteria yang obyektif, jika
dibandingkan dengan „pendapat petani‟ mengenai
189
proyek yang sama merupakan hal yang sifatnya
subyektif.
Analisa
AnalisaTerhadap
TerhadapKesejahteraan
Kesejahteraandan
danKegiatan
Kegiatan
Di Indonesia, tugas pertama dari Dewan DAS Lamasi (lihat
kotak
sebelumnya)
adalah melakukan
terhadap
Di Indonesia,
tugas pertama
dari Dewan penilaian
DAS Lamasi
(lihat
permasalahan
dan konflik
yang adapenilaian
melalui terhadap
analisa
kotak sebelumnya)
adalah melakukan
kesejahteraan
kegiatan.
untukanalisa
dapat
permasalahandandan
konflikSasarannya
yang adaadalah
melalui
memahami
rumah
tanggaadalah
danuntuk
kegiatan
kesejahteraankegiatan
dan kegiatan.
Sasarannya
dapat
perekonomian
dalam artian
tujuantangga
dan perspektif
mereka
memahami kegiatan
rumah
dan kegiatan
sebagai
pengguna/konsumen
air maupun
pencemar
air.
perekonomian
dalam artian tujuan
dan perspektif
mereka
Analisa
kesejahteraan berfokus
terhadap
bagaimana
sebagaiterhadap
pengguna/konsumen
air maupun
pencemar
air.
masyarakat
lokal
melihat
kondisi
kehidupan
mereka
apabila
Analisa terhadap kesejahteraan berfokus terhadap
dikaitkan
kesejahteraan
mereka,
kerentanan
dan
bagaimanadengan
masyarakat
lokal melihat
kondisi
kehidupan
keinginan
mereka,dengan
suatumereka,
daftar
mereka apabila
dikaitkan mengombinasikan
dengan kesejahteraan
inventaris
aset rumah
dan daftar persepsinya.
Analisa
kerentanan
dantangga keinginan
mereka,dengan
aktivitas
menilai kegiatan
yang menghasilkan
jasa
mengombinasikan
suatu daftar
inventaris asetbarang
rumahdan
tangga
(misalnya
pertanian
wisata),
menanyakan
dan daftarindustri,
persepsinya.
Analisadan
aktivitas
menilai
kegiatan
pertanyaan-pertanyaan
seperti:
apa
saja
yang
menjadi
input
yang menghasilkan barang dan jasa (misalnya industri,
(masukan)
(jugapertanyaan-pertanyaan
termasuk ampas sisa
pertanian dan
dan output
wisata),(keluaran)
menanyakan
kegiatan)
darisaja
proses
apakah
ada opsi
seperti: apa
yangproduksi
menjadidan
input
(masukan)
dan alternatif
output
(fungsi-fungsi produksi); dan bagaimana kegiatan-kegiatan
tersebut menjadi rusak dikarenakan peristiwa-peristiwa
190
(keluaran) (juga termasuk ampas sisa kegiatan) dari proses
(keluaran) (juga termasuk ampas sisa kegiatan) dari proses
produksi dan apakah ada opsi alternatif (fungsi-fungsi
produksi dan apakah ada opsi alternatif (fungsi-fungsi
produksi); dan bagimana kegiatan-kegiatan tersebut
produksi); dan bagaimana kegiatan-kegiatan tersebut menjadi
menjadi rusak dikarenakan peristiwa-peristiwa seperti
rusak dikarenakan peristiwa-peristiwa seperti kekurangan air
kekurangan air atau kualitas air yang buruk (fungsi yang
atau kualitas air yang buruk (fungsi yang rusak).
rusak).
Apabila para peserta telah mencapai kesepakatan mengenai
kriteria yang obyektif, maka pengambilan keputusan
bermuara kepada proses yang di dalamnya preferensi yang
berbeda (berat) untuk kriteria ini „dinegosiasikan‟ dalam
suatu pembahasan (lihat penjelasan di atas) di antara para
pemangku kepentingan yang saling memahami kepentingan
mereka satu sama lain.
Mengidentifikasi Wilayah yang Luas dan BatasBatas Intervensi
Saat melaksanakan eksplorasi seperti yang sudah dijelaskan
di atas, para peserta tidak boleh segera membatasi cakupan
diskusi sebagai hasil dari definisi permasalahan yang
disimpulkan terlalu awal (prasangka) atau mandat organisasi
yang didefinisikan secara sempit. Pada beberapa poin,
mereka harus merefleksikan bagaimana wawasan yang
191
muncul selama proses negosiasi berkaitan dengan kapasitas
dan mandat mereka, dan mereka mencoba untuk mencapai
kesepahaman bersama setidaknya dengan beberapa
pemangku kepentingan terkait dengan peran apa yang mereka
bisa mainkan.
Menilai dan Menciptakan Ruang Kelembagaan
untuk Proses Negosiasi
Pembuatan ruang kelembagaan untuk proses negosiasi
membuat kita harus mempersiapkan terlebih dahulu kondisi
yang memungkinkannya untuk terjadi, khususnyakelompok
negosiasiyang memiliki mandat spesifikdanseperangkat
prosedur kerja. Hal ini merupakan aktivitas yang sangat
penting dan mungkin akan berkembang bahkan melebihi
persiapan proses negosiasi itu sendiri. Sebagaimana telah
disebutkan, adalah penting bagi para pemangku
kepentinganuntuk membuat komitmen jangka panjang untuk
terlibatdi dalam seluruh tahap pengelolaan. Apabila
komitmen-komitmen ini tidak dibuat seawal mungkin, maka
mereka nantinya akan membutuhkan usaha yang terus
menerus selama proses negosiasi itu sendiri.
Proses negosiasi hanya menjadi masuk di akal apabila
terdapat suatu kesempatan yang adil dimana kebijakan
192
kelembagaan beserta lingkungan administratif (misalnya,
pemerintah daerah dan pusat) yang lebih luas akan bereaksi
secara positif terhadap apa yang menjadi hasil negosiasi
tersebut. Di sini, merupakan hal yang esensial bagi kita untuk
memastikan adanya hubungan yang baik (misalnya dalam
artian pengaturan tempo) antara proses yang interaktif dengan
proses kebijakan formal. Sebagai suatu aktivitas persiapan,
pengaturan kelembagaan untuk pengelolaan sumber daya air
perlu dianalisa, dengan menyorot kepada konteks kebijakan
dan strategi-strategi yang ada.
Ketersediaan Atas dan Akses Terhadap
Informasi
Adalah hal yang krusial untuk dipahami bahwa semua
pemangku kepentinganmemiliki akses terhadap informasi
ilmiah yang obyektif. Data mengenai distribusi curah hujan,
pelepasan air kesungai, kondisi tanah, praktek pertanian dan
komposisi rumah tangga, dsb., sehingga mengurangi
ketidakpastian yang ada dan membuat pengambilan
keputusan yang lebih baik. Dimanapun informasi seperti ini
bisa ditemukan, maka harus dibuat pengaturan untuk
memastikan bahwa informasi tersebut bisa tersedia untuk dan
juga dapat dipahami (!) oleh semua pemangku kepentingan.
193
Tugas 2: Mencapai dan Mengelola Kesepakatan
Mengenai Rancangan Terhadap Proses
Tugas ini berhubungan dengan pendefinisian aturan-aturan
main untuk proses negosiasi itu sendiri. Kesepakatan
sebelumnya yang telah dimiliki oleh para peserta mengenai
prosedur merupakan hal yang penting untuk memastikan
bahwa proses tersebut adalah transparan dan adil. Hal ini
akan menumbuhkan kepercayaan di antara para peserta dan
mempermudah kerja fasilitator, dan masih ditambah lagi
dengan pencapaian ekspektasi yang realistis di dunia luar.
Tugas ini terdiri dari:
•
melakukan spesifikasi terhadap kerangka acuanbagi
negosiasi, termasuk perumusan tujuan dan hasil serta
pengidentifikasian kendala;
•
menciptakan agenda kerja dan prosedur sementara,
termasuk pengaturan tenggat waktu dan batas waktu;
dan
•
melakukan spesifikasi terhadap metodologi dan
pembagian tugas.
Proses tersebut harus cukup fleksibel untuk membuat
kerangka acuan menjadi dapat diadaptasikan ketika proses
mulai terungkap tahap per tahapnya.
194
Tugas 3: Menggabungkan Pencarian Fakta dan
Analisa Situasi (analisa permasalahan)
Merupakan aspek penting dalam proses negosiasi yang
mencakup pemastian bahwa para peserta saling memahami
satu sama lain. Sebagai langkah pertama, mereka mungkin
akan mencoba mencapai kesepakatan perihal analisa situasi
yang meliputi persepsi para pemangku kepentingan. Analisis
yang demikian ini mungkin akan mencakup penilaian
terhadap permasalahan (yang mungkin ada), dan demikian
pula halnya terhadap kesempatan untuk dicapainya solusi
multi manfaat. Usaha-usaha untuk melaksanakan suatu
analisa situasi yang dilakukan bersama-sama dapat juga
berujung pada pembangunan suatu „bahasa bersama‟ yang
dapat dipahami oleh semua peserta, dan yang akan menjadi
hal yang berguna dalam memastikan transparansi atas
komunikasi internal dan eksternal.
Pelaksanaan analisa situasi sangat disarankan untuk dijadikan
sebagai aktivitas yang sedangberlangsung, dimulai dengan
grup yang paling rentan seperti petani penggarap beserta
kegiatan-kegiatan mereka. Pada proses negosiasi yang
dilanjutkan setelah itu, proses pengumpulan dan analisa
informasi, seperti juga halnya dengan berkonsultasi kepada
pihak luar, akan membantu para peserta memperluas
195
pengetahuan mereka dan juga memperdalam pemahaman
mereka akan situasi yang ada.
Analisa situasi harus bisa menilaitidak hanya situasi yang ada
saja, akan tetapi juga pengembangan yang diharapkan
bersama. Hal ini biasanya dilakukan dengan
mempertimbangkan beberapaskenario yang dibuat untuk
pengembangan di masa yang akan datang, seperti misalnya
untuk pertumbuhan ekonomi, pertumbuhan populasi
penduduk, harga pasar global maupun perubahan iklim.
Apabila skenario seperti ini diperoleh dari sumber-sumber
resmi seperti departemen perencanaan nasional dan badan
internasional, maka itu semua harus „diterjemahkan‟ lagi
untuk memastikan relevansinya dengan situasi dan kondisi
lokal.
Tugas 4: Mengidentifikasi dan Menganalisa
Solusi-Solusi yang Memungkinkan
Permasalahan-permasalahan yang diidentifikasi selama tugas
3 adalah berdasarkan atas perspektif masing-masing
pemangku kepentingan, dan besar kemungkinannya hal
tersebut mencakup juga ide-ide mengenai solusi yang
mungkin untuk diambil. Penting untuk dicatat bahwa semua
solusi yang diidentifikasi oleh para pemangku kepentinganini
196
diperhatikan secara serius, dan bahwa diskusi-diskusi serta
keputusan yang mungkin untuk diambil dari segi
kelayakannya, dapat didokumentasikan dengan baik. Karena
dalam proses-proses yang berurutan dimana menghilangkan
kemungkinan solusi, aspek transparansi sangat penting, maka
adalah penting untuk memperhatikan hal-hal sebagai berikut:
•
ada kesepakatan terlebih dahulu mengenai kriteria yang
bisa dipergunakan; dan
•
kriteria-kriteria ini terpisah dari preferensi atau bobot
yang diberikan kepada mereka oleh pemangku
kepentinganyang berbeda.
Suatu diskusi yang terpandu dengan baik mengenai solusi
yang mungkin dicapai akan sangat meningkatkan
kesepahaman. Besar kemungkinannya hal tersebut untuk
mengurangi jumlah solusi-solusi yang mungkin dicapai dan
dapat mencapai hasil dimana solusi baru yang bersifat saling
menguntungkan bagi seluruh pemangku kepentingan.
Tugas 5: Membentuk Kesepakatan
Pada beberapa contoh, tugas 4 mengenai solusi yang
memungkinkan beserta tindakan-tindakan yang akan diambil
dapat dicapai dengan mudah. Akan tetapi pada kebanyakan
contoh yang sudah ada, proses negosiasi tetap dibutuhkan. Ini
197
adalah inti dari proses tersebut, dimana persiapan dan tugastugas yang ada sebelumnya dapat diharapkan memiliki hasil
yang baik. Di sini fasilitator memainkan peran yang sangat
penting dalam menciptakan dan mengelola suatu atmosfer
yang konstruktif serta mencegah para peserta agar tidak
menyembunyikan kehendak mereka yang sebenarnya dan
melulu hanya mengkritik pihak lain. Sebagai contohnya,
fasilitator dapat meminta para peserta untuk menjelaskan,
kondisi seperti apa yang membuat kehendak pihak lain
(dalam proposalnya masing-masing) menjadi dapat diterima,
dengan maksud pencapaian kesepakatan yang dapat diterima
oleh semua pihak. Opsi yang lain adalah, fasilitator dapat
mengombinasikan proposal-proposal para peserta ke dalam
suatu paket kesepakatan dimana para peserta jadi lebih
mudah dalam melunak pada beberapa hal ketika mereka
melihat adanya hal-hal lain yang sejalan dengan
kecenderungan mereka.
Dalam proses ini, adalah hal yang penting untuk para peserta
agar berfokus pada kebersamaan dalam rangka mencapai
solusi yang saling menguntungkan. Pengidentifikasian
terhadap opsi yang memungkinkan untuk diambil harus
dipisahkan dengan pembuatan keputusan melalui sesi curah
ide yang dirancanguntuk mengumpulkanide sebanyak
198
mungkin. Opsi-opsi tersebut kemudian dapat diperlebar
dengan mencari keuntungan bersama, mengidentifikasi
kepentingan bersama serta merangkai kepentingankepentingan lain yang masih berbeda. Yang terakhir ini dapat
dilakukan, sebagai contoh, dengan cara menemukan beberapa
opsi yang dapat diterima secara adil oleh beberapa pihak, dan
kemudian menanyakan pihak-pihak lainnya, mana yang akan
mereka pilih. Hal ini dapat menghasilkan bentuk paket
kesepakatan yang di dalamnya semua peserta memiliki
perasaan bahwa mereka telah mendapatkan kompensasi
kerugian atas dimasukkannya opsi-opsi yang tidak sesuai
dengan kriteria mereka.
Kesepakatan dapat dicapai melalui suatu proses yang
berulang-ulang terhadap identifikasi, analisa dan seleksi
terhadap solusi yang menjanjikan dan menggabungkan
mereka semuanya di dalam paket kesepakatan yang mungkin
untuk dibuat. Penilikan yang dilakukan secara bertahap
terhadap solusi akhir ini merupakan prosedur yang bersifat
esensial dimana para pemangku kepentinganikut serta di
dalam suatu trade off di antara opsi-opsi berbeda yang ada.
Apabila dibutuhkan, data tambahan dapat dikumpulkan dan
dianalisa, dansolusi kreatif yang baru bisa dimunculkan dari
199
adanya saling memahami terhadap permasalahan bersama
dan kepentingan satu sama lain.
Tahap proses negosiasi ini memiliki nilai istimewa di dalam
kerangka kerja perencanaan strategis yang nanti akan
dijelaskan pada Bab 8 (lihat Tabel 8.2 dan bagian 8.4.2).
Pengambilan keputusan secara berkelompok dan analisa
multi kriteria akan dijelaskan lebih lanjut pada Bagian 7.3.
Tugas 6: Komunikasi Antara Wakil dengan Para
Pemilihnya (konstituen)
Karena para peserta dalam negosiasi mewakili pihak lainnya
yang berada di luar negosiasi, adalah penting bagi mereka
untuk berkomunikasi dengan para konstituen (orang-orang
yang diwakilkan). Hubungan antara para wakil tersebut
dengan konstituennya dapat dianggap sebagai suatu proses
negosiasi yang terpisah, yang sejalan dengan ide dari
negosiasi itu sendiri sebagai proses untuk pembelajaran dan
pembangunan jaringan kerja.
Apabila fasilitator memperbolehkan para wakil tersebut
untuk memperoleh waktu yang cukup dan juga memberikan
kepada mereka informasi yang terdokumentasi mengenai
proses interaktif di yang berlangsung di dalam negosiasi,
200
maka hal ini akan membantu mencegah mereka bersama para
konstituennya untuk berjalan semakin terpisah dari negosiasi
itu sendiri. Adalah penting untuk menyadari bahwa para
wakil, dengan mereka menjadi bagian di dalam interaksi dan
negosiasi, memperoleh proses pembelajaran yang jauh lebih
intensif ketimbang orang-orang yang mereka wakili.
Sementara, pemahaman para wakil tersebut juga sulit untuk
ditransfer begitu saja kepada para konstituennya yang berada
di luar arena negosiasi. Apalagi besar kemungkinannya
bahwa hasil kesepakatan yang dicapai pada meja negosiasi
akan diratifikasi oleh para konstituen dari masing-masing
pihak.
Tugas 7: Monitoring Terhadap Tmplementasi
Kesepakatan
Telah dijelaskan sebelumnya alasan-alasan mengapa
partisipasi yang sejati hanya berlangsung ketika para
pemangku kepentinganterlibat di dalam implementasi dan
evaluasi terhadap intervensi dan tindakan yang disepakati.
Hal ini menuntut para pemangku kepentinganuntuk membuat
komitmen jangka panjang dan mencapai kesepakatan atas
prosedur monitoring. Ada dua tipe monitoring yang harus
kita pertimbangkan:
201
•
monitoring terhadap tindakan yang telah dijanjikan para
pemangku kepentingan; dan
•
monitoring terhadap dampak dilakukannya tindakantindakan tersebut dalam artian, apakah tindakan
tersebut menyelesaikan permasalahan yang telah
diidentifikasi sebelumnya.
Dengan demikian, monitoring harus memenuhi salah satu di
antara: tujuan evaluasi terhadap kemajuan intervensi
(tindakan yang dijanjikan untuk dilakukan) atau
efektivitasnya (dampaknya). Hal ini selalu merupakan isu
yang sensitif dan diperlukan pengaturan secara khususuntuk
memastikan bahwa monitoring itu relevan, dan bahwa hal
tersebut mendukung proses pembelajaran para pengelola
dalam usaha mereka untuk mencoba meraih pengelolaan
yang adil dan berkelanjutan terhadap sumber daya alam.
Pengaturan ini mencakup kesepakatan penuh atas kriteria
yang akan dipergunakan untuk evaluasi dan akses terhadap
informasi yang dibutuhkan.
Tugas 8: Memperkuat Kapasitas Para Peserta
Keberhasilan proses negosiasi partisipatif di manapun
bergantung kepada keahlian para pesertanya dalam
berkomunikasi dan bernegosiasi, seperti juga halnya dengan
202
kemampuan mereka dalam memahami segala hal yang
terlibat dan konsekuensi dari keputusan yang akan
dinegosiasikan. Meningkatkan keahlian dan kemampuan ini
membutuhkan perhatian yang jelas dan tegas dan
berkelanjutan, berdasarkan penilaian yang luas dan terbuka
terhadap pembangunankapasitas yang diperlukan. Kelompok
yang menjadi target dari Pendekatan Negosiasi, yakni
masyarakat lokal, mungkin membutuhkan pelatihan yang
ekstensif apabila mereka hendak membangun pengetahuan
dan keahlian di perlukan jika ingin menjadi rekanan yang
setara dalam proses pengelolaan dan negosiasi nantinya.
Contoh-contoh dari wilayah dimana pembangunankapasitas
dan keahlian diperlukan mencakup berikut ini:
•
komunikasi dan keahlian negosiasi;
•
konsep IWRM;
•
rezim pengelolaan dan air sebagai bagian dari hak asasi
manusia;
•
pengaturan kelembagaan yang sudah ada;
•
fungsi dan proses dalam sistem sumber daya air alam;
dan
•
aneka ragam perangkat dan teknik untuk IWRM.
203
7.3 Pengambilan Keputusan Berkelompok dan
Analisa Multi Kriteria
Cara pengambilankeputusan telah menjadi bahasan bagi
banyak penyelidikan, namun baru beberapa tahun
belakangan ini sajateknik analitis yang bertujuan mendukung
pengambilan keputusan dikembangkan. Teknik-teknik
berikut ini dapat dibagi secara kasar ke dalam dua kategori
sebagai berikut:
•
teknik riset operasi (operation research-OR) yang
diaplikasikan pada permasalahan pengambilan
keputusan dengan tujuan menyeleksi alternatif yang
paling baik atau paling efisien; dan
•
teknik analisa multi kriteria (multi criteria analysisMCA) melakukan pemeringkatan opsi alternatif dengan
mempergunakan preferensi/kecenderungan berbeda
yang diberikan kepada tujuan-tujuan atau kriteria yang
berganda.
Teknik multi kriteria memiliki ketertarikan istimewa terhadap
pengambilan keputusan berkelompok (untuk gambaran lebih
detail, lihat Figueira et.al., 2005). Prinsip-prinsip umum dari
teknik ini adalah bahwa solusi alternatif diperbandingkan dan
diperingkatkan sesuai dengan: (i) „nilai‟ dari kriteria-kriteria
yang ada; dan (ii) „bobotatau preferensi‟ yang diberikan
204
kepada kriteria-kriteria tersebut (sebagai contohnya, oleh para
pemangku kepentinganyang berbeda). Dalam contoh
pengambilan keputusan secara berkelompok dan
ketidakpastian yang terkait dengan solusi alternatif, anggotaanggota kelompok dapat memainkan permainan„bagaimana
jika‟ dengan mengubah skor dan/atau preferensi untuk
kriteria tertentu yang mencerminkan pandangan-pandangan
dari sudut yang berbeda. Dalam banyak contoh,
permainan„bagaimana jika‟ ini menunjukkan peringkatperingkat yang secara konsisten berada di posisi yang tinggi
untuk solusi-solusi tertentu dan saling trade off (berdasarkan
preferensi apa peringkat akan berubah?) yang dapat
bermanfaat dalam pencapaian keputusan final. Ada banyak
teknik MCA yang memungkinkan kita mempergunakan baik
data kuantitatif maupun kualitatif.
Pendekatan analitis seperti ini tidak dapat dianggap sebagai
model untuk pengambilan keputusan, melainkan hanya
sebagai pendukung untuk negosiasi saja. Pengalaman telah
menunjukkan bahwa teknik semacam ini apabila
dipergunakan dengan benar, dapat sangat membantu dalam
proses strukturisasi diskusi dan kelompok dengan cara
membuat para anggota kelompok memahami pentingnya
posisi dan argumentasi pihak lain.
205
Ada satu teknik MCA yang dipergunakan secara luas, yaitu
proses hierarkis analitis (analytical hierarchy process/AHP)
yang dikembangkan pada tahun 1970an oleh Thomas de
Saaty. Dengan teknik yang dipergunakan secara luas ini, kita
bisa memperbandingkan kriteria-kriteria atau elemen yang
beragam dan seringkali dapat diperbandingkan satu sama
lainnya, dalam cara yang rasional dan konsisten
mempergunakan penilaian pribadi sebagai tambahan bagi
kriteria analitis. Kemampuan ini membedakan AHP dari
teknik-teknik pengambilan keputusan lainnya (lihat Bhushan
dan Rai, 2004). Para pengguna AHP pertama-tama
menguraikan permasalahan keputusan yang mereka hadapi ke
dalam hierarki tujuan dan sub tujuan (tertuang di dalam
kerangka kriteria), yang masing-masingnya dapat dianalisa
secara terpisah dan berdiri sendiri-sendiri. Elemen-elemen
dalam hierarki tersebut dapat berhubungan dengan aspek
apapun dalam permasalahan keputusan yang ada, baik
terukurmaupun tidak, diukur teliti maupun ditaksirsecara
kasar, dipahami dengan baik atau kurang baik, semuanya
yang bisa diterapkan dalam keputusan yang dibutuhkan pada
saat itu. Apabila hierarki kriteria sudah terbangun, maka
elemen-elemennya dapat dievaluasi secara sistematis dengan
memperbandingkannya, dua sekaligus (perbandingan
berpasangan). Kemudian AHP mengonversikan evaluasi206
evaluasi ini dalam bentuk nilai-nilai bilangan yang
mencerminkan prioritas untuk setiap elemen yang ada di
dalam hierarki tersebut.
7.4 Menyelesaikan Kondisi Leher Botol Dalam
Negosiasi
Negosiasi sebagai proses partisipatif yang melibatkan
bermacam pemangku kepentinganmemilikisifat yang tidak
bisa diprediksi. Oleh karena itu, negosiasi harus difasilitasi
dengan cara yang fleksibel, yaitu tidak mengikuti agenda
baku yang sudah ditetapkan sebelumnya. Sebagai contoh,
apabila konflik yang terjadi pada situasi dan kondisi sumber
daya alam yang problematis terus terjadi, maka penting untuk
diperhatikan bahwa proses tersebut harus membuka
kemungkinan terhadap kemungkinan dilaksanakannya
„pencarian fakta‟ . Penting juga diperhatikan bahwa para
wakil dalam negosiasi harus diberikan kesempatan untuk
melakukan komunikasi dengan konstituen mereka yang ada
di luar proses negosiasi beserta pihak-pihak lainnya, dan
harus diterima jika hasil dari komunikasi tersebut mengubah
posisi mereka di dalam negosiasi. Perkembangan dan opini
baru yang tidak dapat diantisipasi dapat mempengaruhi
negosiasi dan memerlukan penyesuaian.
207
Selama negosiasi, suatu keadaan dimana semua hal, tugas
dan permasalahan tertumpuk di satu titik, proses atau aktor
sehingga menyebabkan keadaan menjadi macet atau
setidaknya berjalan lebih lambat dari yang semestinya
(dikenal juga sebagai kondisi leher botol), dapat muncul
sewaktu-waktu. Ada beberapa rekomendasi yang ditujukan
kepada fasilitator maupun peserta, yang dapat bermanfaat
dalam mencegah atau menyelesaikan gejala leher botol, yaitu
terdiri dari sebagai berikut.
•
Pastikan bahwa sedari awal, semua peserta memahami
konteks kelembagaan dari negosiasi beserta
kemungkinan-kemungkinan dan pembatasannya.
•
Pastikan bahwa semua peserta memiliki akses terhadap
dan memahami informasi yang obyektif mengenai
sistem alam berdasarkan pertimbangan-pertimbangan
yang relevan. Tidaklah penting untuk berfokus pada
nilai dan dapat diandalkannya informasi selama
negosiasi.
•
Untuk memperoleh wawasan terhadap latar belakang,
aspirasi dan kepentingan para pemangku
kepentinganyang beragam serta untuk memahami sudut
pandang mereka, mereka bisa diminta untuk meninjau
kembalidan menganalisa pengalaman-pengalaman
208
mereka melalui wawancaramendalamatau diskusi
kelompok kecil.
•
Lakukan pencarian fakta bersama dan kurangilah
ketidakjelasan. Saat mempertimbangkan perspektif dan
aspirasi yang berbeda, keberadaan informasi mengenai
aspek-aspek tertentu terbukti sangat kurang atau bahkan
saling bertentangan. Dalam kasusdemikian, mungkin
bisa ada manfaatnya jika para peserta melaksanakan
pencarian fakta secara bersama-sama atau riset untuk
mengumpulkan lebih banyak lagi informasi. Adalah
penting untuk melaksanakannya secara bersama-sama,
sehingga mendorong terjadinya pemahaman bersama
dan menciptakan suatu basis pengetahuan bersama,
seperti juga halnya untuk membangun hubungan di
antara peserta.
•
Apabila suatu pihak terus menerus mendesak posisinya
dalam artian yang jelas, dan hanya mau memperhatikan
keuntungannya sendiri saja, mungkin ada pihak ketiga
yang dapat diminta untuk menggeser proses dari
keadaan tawar-menawar posisi kepada „negosiasi
berprinsip‟dengan mempergunakan prosedur satu teks.
Di sini, pihak ketiga tersebut mengompilasikan suatu
daftar inventaris yang memuat kepentingankepentingan yang berbeda dari para pihak dan membuat
209
suatu teks yang mengakomodasikan kepentingan
seluruh pihak sejauh memungkinkan. Teks ini
didiskusikan dengan seluruh pihak, disesuaikan
seperlunya dan didiskusikan kembali. Hal ini dapat
berlanjut hingga pihak ketiga tersebut memiliki suatu
teks yang dia berpendapat bahwa tidak ada lagi yang
bisa ditingkatkan, dan kemudian merekomendasikan
agar semua pihak menerima hal tersebut.
7.5
Ringkasan
Dalam konteks Pendekatan Negosiasi, negosiasi dilihat
sebagai suatu proses partisipasi, sehingga melibatkan suatu
pendekatan yang terbuka dan fleksibel yang melibatkan
seluruh pemangku kepentingan. Mereka akan melihat bahwa
kepentingan-kepentingan mereka yang berbeda direfleksikan
di dalam suatu solusi multi manfaatdimana keuntungannya
dapat secara optimal dibagi-bagikan kepada sebanyak
mungkin pemangku kepentinganyang ikut serta. Hal ini
kontras dengan negosiasi tradisional yang melibatkan proses
tawar menawar untuk solusi manfaat tunggalyang di
dalamnya para peserta mencoba untuk memaksimalkan
keuntungan individual mereka.
210
Untuk membantu mengubah negosiasi menjadi proses kreatif
yang dimaksud, bab ini menyajikan beberapa prinsip dan
tugas umum untuk memfasilitasi negosiasi tersebut. Prinsip
umum tersebut diambil dari metode yang dikenal sebagai
„negosiasi berprinsip‟yang dikembangkan oleh Roger Fisher
et.al., (1991), yang menekankan empat poin utama:
memisahkan orang dari permasalahan; merekonsiliasikan
kepentingan, bukan posisi; menemukan pilihan untuk
keuntungan bersama; dan menekankan penggunaan kriteria
yang obyektif.
Keberhasilan dari proses negosiasi di manapun sangat
bergantung kepada fasilitasinya. Ada delapan tugas,
sebagaimana disesuaikan dari Leeuwis dan van den Ban
(2004), yang memiliki bentuk yang terstruktur, akan tetapi
tidak dimaksudkan untuk dilaksanakan secara runut satu demi
satu (sekuensial). Tugas yang paling penting adalah persiapan
yang matang dan seksama bagi negosiasi dan penguatan
kapasitas para pesertanya. Penting untuk dicatat bahwa
terdapat beberapa kesamaan antara tugas-tugas ini di dalam
proses negosiasi dan perumusan strategi sebagaimana
dijelaskan pada Bab 8.
211
Bagian 7.3 secara singkatmembahas beberapa teknik yang
diolah sedemikian rupa untuk pengambilan keputusan
berkelompok, seperti analisa multi kriteria (multi criteria
analysis – MCA). Apabila dipergunakan dengan benar, teknik
ini dapat dipergunakan untuk mendukung (tapi tidak
menggantikan) proses pengambilan keputusan, akan tetapi
lebih membutuhkan tingkatanyang maju ketimbang suatu
pemikiran yang abstrak.
Menghadapi kondisi leher botolyang dapat terjadi pada saat
berlangsungnya proses negosiasi kerap kali dilihat sebagai
seni ketimbang teknik semata. Bagian 7.4 menawarkan
beberapa rekomendasi mengenai bagaimana caranya untuk
mencegah atau menyelesaikannya apabila terjadi.
Catatan
1.
Disesuaikan dari Leeuwis dan van den Ban (2004).
212
213
8.
Pengelolaan Sumber Daya Air Strategis
Bab ini berfokus pada manajemen strategis untuk dua alasan.
Yang pertama adalah bahwa manajemen strategis yang
terstruktur diperlukan untuk mengalihkan bentuk dari
perencanaan pengelolaan sumber daya air kepada proses
negosiasi yang terus menerus dan berkelanjutan. Juga ada
kebutuhan untuk beralih dari rencana utama dan perencanaan
proyek yang bersifat sekali jadidan tradisional, yang masih
berdasarkan cara pandang bahwa „pembangunan berarti
proyek‟ (dan sebaliknya).
Pertimbangan yang kedua adalah bahwa manajemen strategis,
bersama dengan pendekatan berulangdan mekanisme umpan
balikyang diaplikasikan terhadap monitoring dan adaptasi,
melibatkan suatu proses pembelajaran berkelanjutan yang
meliputi seluruh tahap dalam siklus manajemen. Ini
merupakan suatu medan bagipenerapan Pendekatan
Negosiasi, melalui mana organisasi masyarakat dapat secara
efektif dilibatkan di dalam tugas-tugas pengelolaan air yang
menentukan kondisi kesejahteraan mereka, baik secara
langsung maupun di dalam pengertian keberlanjutan.
Pendekatan Negosiasimemberikan kontribusi dalam membuat
proses perencanaan menjadi berkelanjutan dan inklusif,
214
sekaligus juga meningkatkan kualitas pengelolaan sumber
daya airmelalui proses pembelajaran yang diikuti seluruh
pemangku kepentingan.
8.1
Pendahuluan
Dalam bab ini, strategi mengacu kepada serangkaian
intervensi prioritas yang sudah diidentifikasi dan tujuan
jangka menengah atau panjang, bersama dengan target-target
yang konkret dan terukur untuk mencapai tujuan-tujuan
tersebut. Maksud dari strategi semacam ini adalah untuk
menyediakan suatu panduan untuk tindakan nyata
(kebanyakan oleh badan pelaksana atau perorangan) yang
seringkali dielaborasikan secara detail dalam kerangka
kerjanya atau dalam alokasi anggaran tahunan.
Strategi juga bisa dilihat sebagai suatu mekanisme
operasional untuk mengimplementasikan kebijakan-kebijakan
yang dirumuskan secara samar, yang mengekspresikan visi
dan maksud seperti pengentasan kemiskinan atau
pembangunan berkelanjutan. Dalam kebijakan seperti ini,
strategi mengatasi kendala-kendala yang terkait dengan
waktu dan sumber daya lainnya, terutama alam dan finansial.
Kekuatan yang sesungguhnya dari strategi ini akan „muncul‟
apabila dipergunakan sebagai titik acuan bagi monitoring dan
215
penilaian terhadap dampak intervensi, yang memungkinkan
terlaksananya adaptasi ke dalam kondisi nyata dan
melakukan perubahan-perubahan dalam prioritas (lihat juga
Bagian 8.4.1).
Semua pemangku kepentingan di dalam pengelolaan air dapat
memilikistrategi sendiri demi memenuhi tujuan mereka yang
spesifik. Sebagai contohnya, perusahaan yang menjalankan
kegiatan industri memiliki strategi-strategi untuk
memaksimalkan keuntungan yang mereka peroleh; organisasi
petani bertujuan untuk memaksimalkan pendapatan para
petani; dan organisasi pemerintah bisa memiliki sejumlah
tujuan di area-area seperti makro ekonomi, perlindungan
terhadap lingkungan, ketahanan pangan atau suplai air untuk
publik. Manajemen strategis terhadap sumber daya air
menggabungkan semua strategi individual ini ke dalam suatu
‟paket strategi‟, sehingga menciptakan sinergi yang
diperlukan untuk betul-betul mengintegrasikan pengelolaan
air.
Bergantung kepada konteksnya, negosiasi dapat dilakukan
pada beberapa atau seluruh langkah dalam manajemen
strategis. Bab ini menyajikan suatu gambaran terhadap
langkah-langkah ini. Sepanjang masih relevan, bab ini juga
216
menyajikan contoh-contoh metode khusus yang akan
memfasilitasi penerapan Pendekatan Negosiasidi dalam
manajemen strategis.
Pertama, Bagian 8.2 menjelaskan manajemen strategis
sebagai suatu proses dan memberikan gambaran mengenai
tugas-tugas pengelolaan air yang sesuai (Tabel 8.1) karena
hal itu semua dapat diorganisir dalam langkah-langkah yang
berurutan di dalam siklus manajemen: perencanaan,
implementasi, monitoring dan evaluasi. Selebihnya, bab ini
menyediakan contoh-contoh dari berbagai metode dan teknik
yang berhubungan dengan tiap-tiap tahapan dan tema lintas
sektoral. Tabel 8.2 menyajikan contoh-contoh keputusan
yang bisa diambil pada setiap tahap pengelolaan dan dalam
mengelola tema-tema lintas sektoral, serta mengidentifikasi
potensi peran yang bisa dimainkan oleh Pendekatan
Negosiasi.
8.2
Manajemen Strategis Sebagai Suatu Proses
Sebagaimana dinyatakan pada bagian sebelumnya,
manajemen strategis mengacu kepada pendekatan yang
terstruktur, bersiklus dan berulang, yang bertujuan kepada
pembelajaran yang berkelanjutan yang meliputi semua tahap
di dalam siklus manajemen. Hal tersebut merupakan suatu
217
pendekatan yang dapat dipergunakan dan dimengerti oleh
banyak pemangku kepentingan– khususnya badan pelaksana
dari pemerintahan –tetapi jarang diimplementasikan
sepenuhnya dikarenakan kurangnya monitoring dan
mekanisme umpan balik yang layak.
Manajemen strategis untuk pengelolaan sumber daya air
terpadu (IWRM) merupakan suatu paket yang mencerminkan
strategi-strategi para pemangku kepentingantersebut, yang
terdiri dari:
•
perumusan strategi jangka menengah yang jelas dan
tegas, yang menetapkan target jangka menengah yang
konkret dan terukur (misalnya lima tahun) untuk para
pemangku kepentinganyang berbeda-beda;
•
pembuatan pendekatan untuk mengidentifikasi dan
melakukan pengembangan intervensi (rencana
tindakan, seringkali tahunan) oleh para pemangku
kepentingan untuk memenuhi sasaran-sasaran yang
didefinisikan dengan baik seperti ini; dan
•
pengembangan mekanisme untuk monitoring dan
evaluasi terhadap kemajuan dan dampak dari
intervensi-intervensi yang dimaksud.
218
Pengalaman dalam mengimplementasikan intervensi maupun
pemahaman terhadap dampaknya, memberikan input yang
esensial dan dapat dipergunakan untuk meningkatkan
intervensi di masa yang akan datang. Hal ini memungkinkan
terjadinya proses pembelajaran yang terstruktur dengan baik,
terus menerus dan progresif. Sehingga, manajemen strategis
membentukproses berulang yang di dalamnya siklus
manajemen (perencanaan, implementasi dan monitoring &
evaluasi) saling mengikuti satu sama lain dalam siklus yang
berkelanjutan, sementara temuan-temuan yang diperoleh
pada siklus manapun yang ada akan memberikan umpan
balik kepada siklus yang ada setelahnya. Siklus manajemen
ini digambarkan secara skematis dalam Gambar 8.1.
Gambar 8.1 Komponen dalam siklus manajemen
Monitoring dan evaluasi
Perumusan Perumusan Implementasi Perubahan
strategi
rencana
intervensi
aksi
dalam
sistem
sumber
daya air
Adalah hal yang esensial jika keseluruhan proses dipandu
oleh suatu kelompok pengoordinasi (lihat Bagian 6.4.1)
219
dimana badan pelaksana dan pemangku kepentinganlainnya
saling bertemu untuk menegosiasikan dan menyepakati
tugas-tugas pengelolaan yang berbeda dan saling
mengoordinasikan aktivitas mereka. Tugas-tugas ini mengacu
kepada implementasi intervensi, akan tetapi tugas-tugas ini
juga harus mencakup penyelesaian beberapa hal lintas
sektoral yang esensial bagi keberhasilan implementasi
tahapan kunci dalam tugas-tugas manajemen yang berulang:
strategi, rencana tindakan, dan intervensi (lihat Bagian 6.4.3).
Hal-hal yang bersifat lintas sektoral ini memerlukan
koordinasi yang penting bagi IWRM, yang selama ini telah
gagal di pendekatan konvensional, terpecah dan berorientasi
sektoral.
Proses manajemen strategis yang secara skematis
digambarkan pada Gambar 8.1 dielaborasikan lebih jauh di
dalam Gambar 8.2. Sangat disarankan untuk mengenali
beberapa poin sebagai berikut.
•
Sebagai tambahan bagi perubahan dalam sistem sumber
daya air yang dibawa oleh intervensi-intervensi
tersebut, terdapat perubahan eksogen lainnya yang
tidak tunduk kepada intervensi oleh badan pengelolaan
air (Skenario – lihat Bagian 8.4.2). Skenario seperti ini
mengacu, sebagai contohnya, kepada proyeksi ekonomi
220
atau demografi yang berbeda. Seluruh pemangku
kepentingan harus menyepakati skenario ini yang
menjadi basis strategi dan implementasi.
•
Perencanaan terdiri dari dua kegiatan yang saling
terkait, yang berbeda dari segi waktu, dimensi dan
sekupnya:
•
Strategi perumusan perencanaan strategi jangka
menengah yang mendefinisikan tujuan dan target bagi
pengembangan dan pengidentifikasian konsep dan
prioritas untuk intervensi yang berpotensi untuk terjadi
(lihat Bagian 8.4.1); dan
•
penyusunan rencana tahunan untuk tindakan-tindakan
bagi implementasi strategi. Rencana tahunan ini
dulunya pernah sangat dekat berhubungan dengan
prosedur penganggaran di dalam badan pelaksana, yang
seringkali memiliki kebijakan dan strateginya sendiri
(lihat Bagian 8.4.3).
221
Gambar 8.2. Proses manajemen strategis
Kebijakan
Perubahan eksogen
Monitoring terhadap performa
Monitoring dan evaluasi
Monitoring terhadap kemajuan
Perumus
Strategi
Perumusa
Perencan
Implementasi
Perubahan
an
n rencana
aan untuk
terhadap
dalam
strategi
aksi
tindakan
intervensi
sistem
sumber
daya air
Strategi dan kelompok pengoordinasi
Hal-hal lintas sektoral
•
pengaturan kelembagaan yang memadai
•
pengetahuan dan informasi yang dapat diakses
•
jaringan kerja komunikasi terbuka
•
masyarakat mampu meningkatkan kondisi kesejahteraan mereka
•
Ada tiga tipe keberulangan yang dapat kita bedakan:
•
keberulangan tahunan terhadap rencana tindakan dan
penganggaran;
•
perencanaan strategis berkala, bisa setiap lima tahunan;
dan
222
•
perencanaan strategis yang jarang dilaksanakan, bisa
dilakukan sekali dalam 15-25 tahun.
•
Ada dua tipe monitoring yang memberikan umpan
balik untuk perumusan strategi, yaitu:
•
monitoring atas pengembangan sistem sumber daya air
dan penggunaannya (performance modelling), yang
harus mencerminkan efektivitas intervensi; dan
•
monitoring atas implementasi intervensi (progress
monitoring), yang harus mencerminkan efisiensi
intervensi tersebut.
•
Proses manajemen strategis dikendalikan oleh
kebijakan-kebijakan yang menanggapi permasalahan
dalam sistem sumber daya air yang sulit untuk
diselesaikan tanpa membuat pilihan politis. Ini berarti
bahwa pendekatan tersebut harus cocok dengan realitas
yang ada mengenai badan-badan yang berwenang di
sektor air dengan kebijakan-kebijakan dan strategi
mereka. Hal ini tidak berarti bahwa badan yang sudah
ada saat ini membuat kondisi pembatas dan tanpa dapat
diubah. Pengubahan pengaturan kelembagaan,
bagaimanapun, memiliki dimensi politik dan tidak bisa
dicapai hanya oleh manajemen strategis saja.
223
Tabel 8.1 meringkas tugas-tugas utama dalam manajemen
fungsional, membedakan antara tugas manajemen kunci yang
berulang dengan tugas yang berkaitan dengan hal-hal yang
bersifat lintas sektoral.
Tabel 8.1. Contoh hal-hal untuk Pendekatan Negosiasi dalam
manajemen strategis sumber daya air
KATEGORI
CONTOH ISU
CONTOH ISU
TUGAS
UNTUK
UNTUK
MANAJEMEN
PENGAMBILAN
NEGOSIASI
KEPUTUSAN
TAHAPAN-TAHAPAN KUNCI DALAM
PENGELOLAAN BERULANG
Perumusan
strategi
• Pernyataanpermasal • Analisa keinginan,
ahan bersama;
• Skenario
rintangan dan solusi
yang
pengembangan
memungkinkan dari
eksogen;
semua aktor
• Perumusan strategi
berdasarkan cara
dan implementasi
pandang mereka
• Penilaian terhadap
target
keadaan sistem
alami
• Seleksi skenario
224
• Identifikasi, analisa
dan seleksi strategi
Perumusan
rencana aksi
• Pemrograman dan
• Identifikasi dan
penganggaran
prioritasi tindakan
tahunan untuk
(intervensi) atas
investasi dan
sasaran strategis
intervensi lainnya
dan kebutuhan
• Rencana Operasi
dan Pemeliharaan
(O&M)
pengguna lokal
• Alokasi sumber
daya O&M tahunan
• Desain dan
• Diskusi mengenai
implementasi
konstruksi
opsi-opsi untuk
intervensi
infrastruktur
mengimplementasik
Desain dan
• Desain dan
an intervensi yang
pelaksanaan insentif telah diseleksi
implementasi
• Pengaturan untuk
menciptakan
(fisik, insentif dan
kelembagaan)
• Mewakili dan
kondisi
mengorganisir
kelembagaan dan
keberadaan
legal untuk
pengetahuan,
pelaksanaan
kepentingan dan
intervensi
partisipasi lokal
dalam implementasi
225
Monitoring dan • Pengembangan dan • Seleksi indikator
evaluasi
penggunaan
• Penilaian terhadap
indikator untuk
pengembangan
melakukan monitor
tahunan dan
dan penilaian
pengembangan
terhadap: (i)
jangka menengah
kepatuhan semua
sektor; dan (ii)
keadaan sistem
sumber daya air
TEMA-TEMA LINTAS SEKTORAL
Pengetahuan
• Pengembangan dan • Melibatkan
terpadu dan
penggunaan
pengetahuan lokal
basis informasi
serangkaian
• Menciptakan akses
indikator serta
terhadap informasi
perancangan dan
implementasi
informasi dan
sistem pengetahuan
yang sesuai
Memungkinkan • Mendefinisikan dan • Mendefinisikan
dilakukannya
memelihara
mandat dan
pengaturan
pengaturan
distribusi tugas
kelembagaan
kelembagaan yang
kepada badan-badan
226
harus
yang berbeda pada
memungkinkan
tingkat pemerintah
dilakukannya
• Mempertimbangkan
implementasi
norma-norma dan
terhadap seluruh
tradisi lokal
tugas manajemen
• Menciptakan
kemitraan publikprivat
Jaringan kerja
komunikasi
• Jaringan kerja di
antara para
pemangku
• Komposisi jaringan
kerja
• Strategi komunikasi
kepentingan,
pembuat kebijakan
dan publik
Masyarakat
• Memperkuat
• Tanggung jawab
mampu
kapasitas
dan tugas-tugas
meningkatkan
masyarakat dalam
yang akan
kondisi
mengelola
didelegasikan dan
kesejahteraan
lingkungan mereka
kapasitas yang
mereka sendiri
sendiri
diperlukan
• Monitoring dan
mekanisme kontrol
227
8.3 Sistem Sumber Daya Air dan FungsiFungsinya
Manajemen fungsional sebagai dasar bagi bab yang
membahas mengenai manajemen strategis ini berkaitan
dengan wilayah-wilayah dengan batas-batas fisik, seperti
DAS (atau sub DAS) atau unit-unit drainase di daerah delta.
Wilayah-wilayah yang ditentukan secara fisik ini dikenal juga
sebagai sistem sumber daya air; lihat Bagian 2.2.2 (kotak),
3.1 dan 7.2.1.
Pengetahuan mengenai komponen-komponen yang berbeda
dalam sistem sumber daya air ini beserta pemahaman
mengenai fungsi-fungsinya di dalam siklus hidrologi
merupakan hal yang esensi untuk keputusan apapun yang
dibuat mengenai sumber daya air. Contoh bagi komponenkomponen tersebut mencakup berikut ini.
Tangkapan DAS mengacu kepada wilayah yang menampung
hujan, yang bisa menguap langsung ke udara bebas,
menyusup ke akuifer air tanah dalam, atau mengalir begitu
saja sebagai air permukaan ke dalam arus, sungai atau badan
air tanah permukaan lainnya seperti danau atau kanal. Curah
hujan/koefisien limpasan (tergantung kepada karakteristik
DAS seperti tutupan vegetasi dan struktur tanah)
228
mendefinisikan persentase air hujan yang menjadi limpasan
air permukaan. Bentuk-bentuk penggunaan lahanyang
berbeda dan deforestasi/reboisasi dapat memberikan dampak
besar bagi kondisi hidrologi suatu DAS.
Akuifer air tanah dalam memiliki fungsi penting dalam
menyimpan air hujan yang memberikan air kepada aliran
sungai selama musim kemarau. Ekstraksi air tanah dalam dari
akuifer tidak boleh melebihi kemampuannya dalam
melakukan pengisian kembali. Ekstraksi yang berlebihan di
daerah-daerah pantai akan berakibat kerusakan jangka
panjang bagi akuifer dikarenakan adanya intrusi air laut yang
tinggi.
Badan penyimpanan air alami atau buatan seperti danau dan
reservoir memiliki dampak yang signifikan terhadap
distribusi debit sungai dari waktu ke waktu, seperti
pengurangan aliran puncakdan pengumpulan aliran air
rendah.
Sungai yang mengangkut air dan endapan ke laut. Dalam
dataran(aluvial) rendah, sungai memberikan keseimbangan
antara air tawar dan pembuangan endapan, intrusi air laut dan
pembentukan dasar sungai. Segala intervensi yang terjadi
229
pada suatu DAS berdampak pada hubungan-hubungan ini,
dan membawanya kepada, contohnya, meningkat erosi atau
sedimentasi terhadap dasar sungai, atau meningkatnya intrusi
air laut. Sungai juga menjadi mekanisme yang penting untuk
mengangkut buangan limbah dan zat-zat kontaminan dari
sumber-sumbernya di daratan, seringkali akhirnya tertimbun
di wilayah delta dan perairan sekitar pantai.
Wilayah delta. Dataran rendah dari suatu sungai dapat
membentuk delta dimana daratan dan lautan berinteraksi
melalui suatu jaringan kerja yang terdiri dari cabang-cabang
sungai dimana air tawar bercampur dengan air laut yang
mengandung garam. Delta dilihat sebagai wilayah yang aktif
secara biologi, sementara endapan yang subur dari sedimen
memberi manfaat kepada aktivitas yang dilakukan manusia
seperti pertanian. Mungkin memang tidak mengherankan jika
banyak peradaban kuno yang berawal dari wilayah delta,
sementara pada masa kini tingkat urbanisasi yang paling
tinggi justru berada di wilayah delta. Namun demikian,
wilayah delta juga sangat rentan terhadap bencana alam dan
aktivitas manusia yang berdampak buruk. Hal ini juga
mencakup banjir yang disebabkan debit air yang tinggi dan
kondisi drainase yang buruk; topan dan badai; intrusi air laut
terhadap air permukaan dan akuifer air tanah dalam;
230
penggunaan air tawar di bagian hulu yang meningkat dan
ekstraksi berlebihan terhadap air tanah. Di wilayah lainnya,
pembangunan perlindungandari banjir berarti bahwa endapan
subur tidak lagi berada di dataran banjir; dan air beserta
endapan yang tercemar turut dibawa ke hilir serta diendapkan
di wilayah delta, sehingga menciptakan potensi sumber
pencemaran di masa yang akan datang. Hal ini masih
ditambah lagi dengan naiknya permukaan air laut menaikkan
intrusi air asin dan kemampatan drainase.
Proses-proses hidrolik ini bersifat kompleks dan sulit
dikendalikan, sehingga membutuhkan perencanaan yang
seksama untuk menjawab tantangan semacam ini di masa
yang akan datang.
Berbagai komponen sistem sumber daya air tersebut
memenuhi banyak fungsi, terkait dengan penggunaan dan
eksploitasinya oleh manusia. Tiap-tiap sistem memberikan
kombinasi yang unik dari fungsi-fungsi tersebut, yang dapat
dibagi menjadi empat kategori.1
Fungsi-fungsi regulasi terkait dengan pemeliharaan sistem
penunjang kehidupanseringkali tidak diakui hingga fungsi-
231
fungsi tersebut terganggu. Contoh-contoh untuk ini
mencakup:
•
kendali dan redaman banjir (regulasi aliran);
•
pencegahan terjadinya intrusi air laut (perlindungan
terhadap pertanian);
•
pengisian kembali air tanah dalam beserta
pengeluarannya (suplai air untuk publik yang aman);
•
perlindungan dari kekuatan alam (erosi tanah atau garis
pantai, badai);
•
retensi sedimen dan penyimpanan serta daur ulang
bahan-bahan organik (pemurnian air, penyuburan
dataran banjir);
•
pemeliharaan keanekaragaman haayati; dan
•
stabilisasi mikro iklim
Fungsi dukungansecara umum menyediakan fasilitas bagi
kegiatan manusia seperti:
•
habitasi dan penempatan suatu wilayah oleh manusia;
•
pengolahan tanah: tanaman pertanian, peternakan,
akuakultur;
•
rekreasi dan wisata; dan
•
navigasi
232
Fungsi produksi berkaitan dengan barang-barang yang
diproduksi oleh alam dimana manusia hanya perlu
menginvestasikan waktu dan tenaga untuk memanennya.
Hasil-hasil ini terdiri dari:
•
air sebagai sumber daya yang bisa diambil (air irigasi,
suplai air untuk industri dan rumah tangga, pembangkit
listrik tenaga air);
•
bahan-bahan mentah, contohnya material dari binatang
dan tumbuhan untuk pembuatan pakaian, perumahan,
konstruksi, dsb. (bulu, wol, sutra, kulit, tali, keranjang,
kayu, kertas); dan
•
bahan bakar (kayu bakar, arang, gambut, sampah daun,
pupuk kandang).
Fungsi informasi menyediakan kesempatan untuk pengayaan
spiritual, pembinaan jiwa dan rekreasi, seperti:
•
informasi yang berkaitan dengan estetika
(pemandangan, lanskap);
•
informasi spiritual dan religius (tempat-tempat religius,
kedekatan emosional);
•
informasi historis (pohon tua sebagai elemen lanskap,
elemen historis dan arkeologis); dan
•
informasi untuk edukasi dan tujuan ilmiah (kelas ilmu
pengetahuan alam, riset, indikator, model untuk riset).
233
8.4
Perencanaan Untuk Manajemen Strategis
8.4.1 Strategi
Strategi merupakan sarana utama melalui mana kebijakan
sumber daya air diimplementasikan. Pengembangan strategi
secara periodik adalah berupa pembangunan suatu proses,
bukannya mempersiapkan suatu rencana dalam hal rencana
utamadalam artian klasik, yang menganalisa pengembangan
di masa lalu dan mendatang untuk sektor air, membuat
pilihan strategis dan menentukan prioritas, seperti dalam
hubungannya dengan wilayah yang disasar, kelompok dan
isu-isu marjinal, serta menetapkan sasaran intervensi. Yang
paling penting adalah,strategi juga harus menciptakan suatu
keadaan yang memungkinkan terjadinya identifikasi,
elaborasi dan implementasi terhadap intervensi yang lebih
jauh, serta menciptakan kerangka kerja bagi indikator
monitoring dan evaluasi terhadap intervensi dan dampaknya.
Hal ini merupakan suatu medan yang penting bagi
Pendekatan Negosiasi.
Perencanaan untuk manajemen strategis mengacu kepada
perumusan strategi yang harus berbeda dari usaha sekali jadi
seperti yang berkaitan dengan pembuatan rencana utama.
Strategi-strategi ini terdiri dari:
234
•
menghubungkan kebijakan dengan tindakan
konkritdengan cara menerjemahkan maksud dan tujuan
kebijakan yang masih bersifat samar menjadi strategi
jangka pendek yang memiliki sifat riil, dan terukur,
serta menyediakan suatu kerangka kerja untuk
perencanaan kegiatan tahunan;
•
mengidentifikasi konsep-konsep untuk tindakan
prioritas agar dapat memandu elaborasi menjadi
rencana tindakan dan jangan terlebih dahulu menyusun
jadwal untuk intervensi;
•
harus berkontribusi secara jelas dan tegas kepada
keadaan yang memungkinkan terjadinya tindakantindakan ini (dana, kapasitas kelembagaan, dsb.); dan
•
mengatur mekanisme untuk monitoring dan evaluasi
(analisis terhadap indikator dan multi kriteria)yang
memberikan umpan balik pada proses perencanaan
yang terus menerus, dan memungkinkan
dilaksanakannya penyesuaian yang dilakukan terhadap
intervensi sehingga target tersebut dapat dipertahankan.
Tindakan yang diusulkan dan mungkin untuk dilaksanakan
tersebut terkait dengan tiga tipe intervensi sebagai berikut:
235
•
intervensi dalam bentuk fisik maupun infrastruktur
seperti waduk dan tanggul yang dimaksudkan untuk
mengubah ketersediaan air;
•
insentif implementasi, seperti penentuan harga dan
kuota, yang mendorong terjadinya perubahan perilaku
dalam hubungannya dengan penggunaan air yang
tersedia; dan
•
pengaturan kelembagaan untuk mengelola tipe-tipe
intervensi di atas.
Para pengelola air cenderung untuk berfokus pada tindakantindakan fisik. Intervensi yang berorientasikepada
permintaandilihat sebagai tanggung jawab dari badan
pemerintah yang lain seperti kementerian pertanian atau
kementerian energi, sementarapengaturan kelembagaan –
bahkan di bidang air – benar-benar diabaikan sepenuhnya.
Manajemen strategis memiliki dua karakteristik penting,
dengan mempertimbangkan baik kecenderungan terhadap
suplai dan permintaanserta memberikan perhatian yang jelas
dan tegas kepada kondisi kelembagaan yang diperlukan untuk
memungkinkan dilaksanakannya implementasi terhadap
strategi.
236
8.4.2
Kerangka Kerja Untuk Perumusan
Strategi
Tabel 8.2 menyajikan suatu kerangka kerja bagiperumusan
strategi secara terpadu. Pengamatan berikut ini perlu kami
sebutkan.
•
Dalam banyak keadaan, pengaturan kelembagaan yang
sudah ada merupakan kondisi leher botol bagi
pengelolaan sumber daya air terpadu yang efektif dan
efisien. Tata kelola yang baik terhadap hal ini
mengharuskan kita untuk memberikan perhatian penuh
terhadap implementasi dari strategi yang dipilih.
•
Perencanaan sumber daya alam merupakan tanggung
jawab pemerintah, dengan tujuan demi
menyejahterakan masyarakat secara keseluruhan. Hal
ini memerlukan diterapkannya serangkaian kriteria
khusus tertentu, seperti efisiensi ekonomi, keadilan dan
integritas ekologis, serta perhatian yang layak terhadap
efek yang sifatnya jangka panjang dan antar generasi.
•
Yang paling penting adalah, perumusan strategi
merupakan suatu proses yang berulang-ulang. Selama
berlangsungnya negosiasi atas strategi alternatif,
sebagai contohnya, para peserta dapat melihat
permasalahan-permasalahan yang ada dalam cara yang
berbeda-beda, intervensi alternatif dapat muncul dan
237
bahkan tujuan perencanaan dan kriteria yang sesuai
menjadi perlu untuk diadaptasi. Karakteristik yang
penting dalam Pendekatan Negosiasiadalahfleksibilitas
ini tetap merupakan hal yang penting, bahkan perlu
untuk didorong untuk muncul. Hal ini demi
memastikan agar keputusan terbaik adalah juga
keputusan yang berkelanjutan.
•
Di dalam proses perumusan strategi, terdapat banyak
momen-momen peralihan pilihan. Kita harus
mengusahakan agar bisa memastikan bahwa keputusankeputusan yang terkait bersifat jelas dan tegas dan
bahwa keputusan tersebut terdokumentasikan dengan
baik untuk membuat proses tersebut menjadi transparan
dan akuntabel.
•
Strategi dan skenario. Strategi terdiri dari kombinasi
atas tindakan- tindakan fisik, implementasi insentif dan
pengaturan kelembagaan sebagaimana telah disebutkan
di atas. Strategi dan ukuran komponen-komponen yang
ada di dalamnya atau intervensi berada di dalam
kendali para pengelola air. Sebaliknya dengan skenario,
mengacu kepada perubahan yang berada di luar kontrol
pengelola; mereka mewakili asumsi mengenai keadaan
eksogenseperti pengembangan demografis atau harga
238
pasar di seluruh dunia. Semuanya dapat berkaitan
dengan tiga kategori para agen perubahanberikut ini.
Tabel 8.2 Kerangka kerja untuk perumusan strategi
TAHAP
KEGIATAN
KELUARAN
DALAM
PERUMUSAN
STRATEGI
Prakarsa dari
• Menspesifikasi batas-
• Kelompok
perencanaan
batas wilayah
yang
yang
perencanaan dan
dimandatkan
dinegosiasikan
memahami sistem fisik
dengan tugas-
dan fungsi-fungsinya
tugas, prosedur
• Mengidentifikasi
permasalahanpermasalahan dan
konflik yang ada saat ini
dan yang kemungkinan
akan muncul
• Menspesifikasi
pengaturan kelembagaan
dan pengaturan yang
sesuai: badan, undangundang, kebijakan, dsb.
239
kerja dan
tenggat waktu
• Mengidentifikasi dan
menyeleksi pemangku
kepentingan
• Menciptakan kelompok
dan mencapai
kesepakatan mengenai
proses
Spesifikasi
• Eksplorasi dan analisa
• Tujuan-tujuan
tujuan atas
situasi bersama (analisa
yang jelas dan
tujuan dan
permasalahan berbasis
kriteria yang
kriteria
persepsi)
konkret untuk
perencanaan
yang sudah
dinegosiasikan
• Mengumpulkan data
dasar
penilaian
terhadap
• Identifikasi pertama
mengenai solusi yang
mungkin dilakukan
strategi
• Analisa
permasalahan
bersama
• Database dasar
Rancangan
• Menginventarisir dan
• Strategi dan
strategi dan
memeringkatkan semua
kondisi
skenario
intervensi yang
skenario yang
pengembangan
memungkinkan untuk
sudah diseleksi
yang
dilakukan (berdasarkan
beserta asumsi
memungkinkan
kriteria kelayakan yang
sistem untuk
240
untuk dibuat
masih kasar)
• Mengombinasikan
investigasi
lebih jauh
intervensi individual
menjadistrategi yang
menjanjikan
• Mengidentifikasi
skenario seperti proyeksi
populasi penduduk,
migrasi, perkembangan
ekonomi dan harga
pasar, serta dampak dari
perubahan iklim
Analisa
• Menganalisa kegiatan
• Strategi yang
terhadap strategi manusia dan ekonomi
menjanjikan
yang sudah
serta membuat proyeksi
dianalisa lebih
diseleksi
mengenai permintaan
jauh lagi
terhadap air berdasarkan
selama
skenario dan intervensi
persyaratan
berbeda
implementasi
• Menganalisa sistem
alami dan menilai
dampak atas proyeksi
permintaanterhadap air
serta intervensi
241
dan monitoring
berdasarkan skenarioskenario yang berbeda
• Analisa dampak atas
sistem sosio-ekonomi
dan alami serta
mengidentifikasi strategi
yang menjanjikan
Implementasi
• Mengidentifikasi tugas- • Suatu kondisi
strategi yang
tugas manajemen dan
kelembagaan
menjanjikan
badan-badan yang
yang
bertanggung jawab
memungkinka
terkait dengan
n
implementasi strategi
yang menjanjikan
• Menilai kemampuan dan
kemauan badan-badan
ini untuk
mengimplementasikan
strategi (kebijakan,
strategi dan kapasitas)
• Membiayai strategi dan
mengisi jabatan staf yang
diperlukan
• Pembangunankapasitas
242
masyarakat
Monitoring
• Mengidentifikasi dan
• Suatu
menyeleksi indikator
kerangka kerja
untuk memonitor
akuntansi
kemajuan dan performa
• Rancanganprosedur
monitoring
Evaluasi akhir
• Mengidentifikasi semua • Rencana
terhadap strategi dampak yang relevan,
strategis yang
kondisi leher botol yang
diusulkan
mungkin terjadi dalam
untuk
implementasi dan
pengambilan
persyaratan monitoring
keputusan
• Menganalisa
„keuntungan dan biaya‟
(dalam arti luas)
• Memeringkat strategi
yang diusulkan (analisa
multi kriteria)
Presentasi dan
• Presentasi akhir dan
• Rencana
pengambilan
persiapan untuk
strategis yang
keputusan
pengambilan keputusan
dielaborasi dan
disepakati,
termasuk
243
pengaturan
kelembagaan
dan
persyaratan
monitoring
•
Pengembangan terhadap ekonomi dan manusia
langsung mempengaruhi tingkat dan pola spasial dari
kegiatan yang ada di dalam dan di sekitar sistem
sumber daya air yangberada di dalam pertimbangan.
Sehingga, hal ini mempengaruhi baik ketersediaan dan
permintaan akan sumber daya.
•
Perubahan-perubahan dalam proses sistem alami
(misalnya proses morfologis dan hidrologis),
dikarenakan sebab-sebab antropogenik dan alami
(contohnya: penurunan kualitas hutan dan deforestasi,
proses pembentukan wilayah pantai jangka panjang,
atau perubahan-perubahan yang terjadi dalam debit air
sungai dari negara-negara yang berada di wilayah
hulu).
•
Faktor perubahan iklim, termasuk seluruh perubahan
struktural dalam kondisi perbatasan yang terkait dengan
iklim, yang langsung maupun tidak langsung
244
disebabkan oleh efek rumah kaca, termasuk naiknya
tingkat permukaan air laut.
Beberapa proses alami seperti penurunan kualitas alam, dapat
terjadi dalam skala waktu yang sangat panjang sementara
proses-proses lainnya memiliki skala waktu yang lebih
singkat, seperti suksesi tumbuhan dan pengendapan.
Kerangka waktu bagi dampak yang diberikan oleh aktivitas
manusia terhadap sistem sumber daya air beragam, mulai dari
hampir seketika pada saat itu juga seperti pada tumpahan zat
kimia, hingga yang memakan waktu beberapa dekade
lamanya seperti pada akumulasi materi beracun di endapan
delta. Kerangka waktu untuk perubahan iklim beragam dari
hitungan dekade hingga abad.
8.4.3 Pengetahuan yang Dibutuhkan
Untuk merumuskan strategi dan, yang lebih umum, untuk
ikut serta bahkan memberikan dukunganterhadap negosiasi
pada langkah-langkah manajemen strategis yang berbeda,
para peserta harus memiliki suatu pemahaman mengenai
fungsi-fungsi sistem sumber daya air yang menjadi
pertimbangan. Oleh karena itu, mereka akan memerlukan
akses terhadap kategori pengetahuan sebagai berikut.
245
Sistem sumber daya air dan fungsi-fungsinya. Adalah hal
yang penting bagi peserta untuk memiliki akses terhadap
informasi yang akan membuat mereka mampu memahami:
•
proses-proses hidrologis (siklus hidrologis) yang
memberikan definisi terhadap komponen dasar dari
sistem sumber daya air tersebut (Bagian 8.3);
•
fungsi sistem sumber daya air di dalam hal potensi
penggunaan oleh manusia beserta kegiatan manusia
(Bagian 8.3); dan
•
dampak dari intervensi yang diajukan.
Sistem sosio-ekonomi. Para peserta perlu menyadari adanya
hubungan antara kelompok sosial yang rentan dan/atau
kegiatan perekonomian yang tergantung kepada dan yang
akan mempengaruhi sistem sumber daya air. Penting bagi
peserta untuk memahami bagaimanapara pengguna sendiri
memandang permasalahan-permasalahan mereka yang terkait
dengan air dengan cara:
•
melakukan identifikasi terhadap kelompok-kelompok
yang rentan dan aktivitas mereka dalam hubungannya
dengan sistem sumber daya air;
•
melaksanakan suatu analisa terhadap kesejahteraan
rumah tangga miskin (dari perspektif mereka sendiri),
dengan berfokus pada kerentanan dan/atau
246
ketergantungan mereka terhadap air/sistem sumber
daya alam, dan pada pengaturan kelembagaan yang
menentukan akses mereka kepada sistem-sistem ini;
dan
•
menganalisa kegiatan- kegiatan perekonomian,
termasuk produksi dan fungsi kerusakan serta
penggunaan air (termasuk debitnya). Fungsi produksi
alternatif dapat diidentifikasi, hal mana dapat memiliki
hasil berupa produk yang sama akan tetapi pada biaya
yang lebih rendah dalam hal penggunaan air atau
sumber daya alam lainnya. Fungsi-fungsi yang rusak
menunjukkan seberapa sensitif kegiatan-kegiatan ini
dalam keadaan kekurangan air atau air dengan kualitas
buruk.
Keadaan legal dan kelembagaan. Suatu analisa mengenai
siapa melakukan apa dan bagaimana, dapat melingkupi:
•
pengidentifikasian terhadap badan-badan dan organisasi
yang sudah ada serta menilai mandat beserta kapasitas
mereka dalam mengelola air/sumber daya alam;
•
penilaian terhadap peraturan perundang-undangan yang
relevan sebagai instrumen di dalam badan-badan
pengelolaan serta efektivitasnya bagi IWRM;
247
•
analisa terhadap kebiasaan, praktek, norma dan tradisi
lokal;
•
ulasan terhadap kebijakan dan strategi yang dimiliki
oleh berbagai badan; dan
•
penilaian terhadap ketersediaan dana bagi intervensi
yang mungkin dilaksanakan.
Di sini, para peserta harus mampu menjawab pertanyaan
seperti berikut ini:
•
Apakah pengaturan kelembagaan dan kapasitas yang
ada sudah memadai, dan jika tidak, peningkatan seperti
apa yang bisa dilakukan?
•
Apakah para kader politik dan administratif mengambil
sikap mendukung (contoh: dalam hal pembagian
informasi), serta apakah ada konflik kepentingan?
•
Apakah semua pemangku kepentingan lokal terlibat?
•
Apakah dana yang dibutuhkan sudah tersedia dan bisa
dipergunakan?
•
Dapatkah umpan balik yang realistis diperoleh dari
intervensi yang sudah diimplementasikan melalui
monitoring dan penilaian?
248
8.5 Rencana Aksi
Strategi-strategi yang dirumuskan secara periodik seharusnya
tidak menjadi dokumen asing yang turun begitu saja ibarat
diterjunkan ke dalam sektor-sektor yang berbeda untuk
diimplementasikan. Strategi merupakan suatu kerangka kerja
untuk acuan dan untuk mengoordinasikan intervensiintervensi yang dilakukan oleh badan pemerintah beserta
organisasi-organisasi pelaksana lainnya. Rencana aksi
dipergunakan untuk mengubah strategi menjadi
operasi/tindakan dan mengelaborasi lebih jauhintervensiintervensi yang diidentifikasi sebagai bagian dari suatu
strategi ke dalam proposal teknis dan finansial yang bersifat
konkrit. Pada praktek tradisional, rencana aksi dirancang oleh
badan pelaksana dan tunduk kepada penganggaran sektoral
dan prosedur pelaksanaannya.
Walau tanggung jawab utama untuk melakukan implementasi
terletak di bahu badan pemerintah, manajemen strategis
mengisyaratkan adanya pendekatan baru yang terpadu, yang
di dalamnya kelompok strategis dan pengoordinasi
memainkan peran yang penting dan aktif,semisal:
•
Mengkoordinir intervensi sektoral dan pembuatan
mekanisme untuk memonitor kemajuan;
249
•
pengusungan intervensi yang memadukan kontribusi
dari badan-badan yang berwenang di sektor berbeda;
dan
•
pelibatan organisasi masyarakat secara jelas di dalam,
contohnya, perluasan, pembangunankapasitas,
intervensi berorientasi permintaanatau kegiatan operasi
dan pemeliharaan (operation and maintenance –
O&M).
Rencana aksitahunan tidak hanya mengacu kepada intervensi
fisik baru beserta investasi yang relevan saja, akan tetapi
juga kepada kegiatan-kegiatan O&M. Investasi di dalam
infrastruktur baru dan O&M saling berhubungan satu sama
lain secara mendasar, tidak hanya karena adanya tindakan
fisik akan membutuhkan O&M di masa yang akan datang,
akan tetapi juga karena investasi mungkin berkaitan dengan
rehabilitasi atau O&M yang tertunda atau O&M setelah
terjadinya suatu bencana. Oleh karena itu, O&M tahunan
harus dilihat sebagai komponen yang terpadu bagi rencana
aksitahunan manapun.
Sebagai tambahan bagi tindakan fisik dan O&M, rencana
aksiharus memperhatikan sekian banyak intervensi dan
permasalahan lainnya, termasuk adaptasi kepada keadaan
250
kelembagaan yang memungkinkan; tindakan yang
mempengaruhi permintaan(implementasi insentif) seperti
beban-beban dan pajak; pelatihan dan pengembangan
kapasitas; serta layanan tambahan.
Rencana aksi terintegrasiseperti ini dapat mencakup beragam
jenis input seperti rencana tahunan yang dimiliki oleh badan
pemerintah, proposal dari badan perencanaan pusat atau ideide dan saran dari pengguna air perseorangan. Dalam
kerangka kerja yang strategis untuk mengoordinasikan
intervensi oleh badan pemerintah yang berbeda, rencana aksi
terpadu semacam ini akan merepresentasikan peningkatan
besar pada praktek-praktek yang ada pada saat ini. Namun
walau bagaimanapun, rencana ini akan membatasi peranan
kelompok strategis hanya pada peran yang agak pasif dalam
memonitor dan mengevaluasi kemajuan. Pendekatan yang
lebih proaktif bisa saja dilakukan jika kelompoknya tersebut
akan memperkenalkan sistem berupa nota konsep.
Nota konsep adalah dokumen teknik yang berisikan proposal
untuk tindakan (lihat kotak tulisan biru pada halaman 139).
Nota konsep dapat dirancang oleh kelompok kerja yang
terdiri dari perwakilan dari badan-badan pemerintah,
ormas/LSM serta lembaga di sektor privat. Nota konsep tidak
251
berisikan studi kelayakan yang telah sepenuhnya
dielaborasikan, melainkan harus memungkinkan baik badan
pengelola dan badan keuangan untuk mengambil tindakan
lebih jauh. Hal ini berarti bahwa nota konsep harus
mengandung rencana-rencana konkrit untuk implementasi,
termasuk pengaturan kelembagaan yang dibutuhkan. Nota
konsep dapat membentuk tulang punggung dari rencana aksi
yang dirumuskan dalam suatu proses yang „bergulir‟dan bisa
„diuji‟ tersebut terhadap prioritas dan target yang diatur
spesifik dalam strategi.
NotaKonsep
Konsep
Nota
Bangladesh, sistem
sistem nota konsep diperkenalkan
DiDiBangladesh,
diperkenalkan dalam
dalam
proyek yang
yang sasarannya
sasarannya adalah menciptakan
proyek
menciptakan pendekatan
pendekatan
manajemen strategis
strategis untuk
untuk daerah tepi
manajemen
tepi pantainya
pantainya (PDO,
(PDO,
2005:GoB,
GoB, 2003).
2003). Nota
Nota konsep tadinya
2005:
tadinya dirumuskan
dirumuskan oleh
oleh
sekelompok badan
badan pelaksana
pelaksana dari kalangan
sekelompok
kalangan pemerintah,
pemerintah,
bekerjasama dengan
dengan
bekerjasama
LSM
LSM
dan/atau
ormas
ormas
jika
jika
memungkinkan,dan
dandikelola
dikelola serta dikendalikan oleh
memungkinkan,
oleh dinas
dinas
pengoordinasi khusus
khusus untuk
untuk pengelolaan wilayah
pengoordinasi
wilayah pantai.
pantai.
Tujuannya adalah
adalah untuk
untuk menciptakan suatu proses
Tujuannya
proses yang
yang
berkelanjutan dalam
dalam rangka pengintegrasian
berkelanjutan
pengintegrasian badan-badan
badan-badan
pemerintahyang
yang
berwenang
merupakan
cara
pemerintah
berwenang
dandan
merupakan
suatusuatu
cara untuk
untuk mengidentifikasi
mempersiapkan proyek
mengidentifikasi
dan dan
mempersiapkan
proyekyangyang
252
membutuhkan
secara bersama-sama.
bersama-sama. Nota
Nota
membutuhkan implementasi
implementasi secara
konsep
diharapkan
untukuntuk
mampumengindikasikan
secara
konsepiniini
diharapkan
mampumengindikasikan
jelas
hal-hal
secara
jelassebagai
hal-hal berikut:
sebagai berikut:
••
hubungan
dengan proses
proses dan
dan tujuan
tujuan
hubungan yang
yang ada
ada dengan
pembangunan
pembangunandaerah
daerahpantai
pantaisecara
secarakeseluruhan;
keseluruhan;
••
hasil
yang diharapkan
diharapkan dengan
dengan
hasil dan
dan kegiatan
kegiatan terkait
terkait yang
kerangka
kerangkawaktu
waktuyang
yangsesuai;
sesuai;
••
sumber
(finansial,
manusia,
dsb.) yang
dibutuhkan
sumberdaya
daya
(finansial,
manusia,
dsb.)
yang
untuk
implementasi;
dan
dibutuhkan
untuk implementasi;
dan
••
pengaturan
yang dibutuhkan
dibutuhkan untuk
untuk
pengaturan kelembagaan
kelembagaan yang
implementasi.
implementasi.
Nota
pada proyek-proyek
proyek-proyek seperti
seperti
Nota konsep
konsep diformulasikan
diformulasikan pada
pengelolaan
kemiskinan didi wilayah
wilayah
pengelolaan air
air dan
dan pengentasan
pengentasan kemiskinan
Noakhali
air tanah
tanah dalam,
dalam,dan
dan
NoakhaliBesar,
Besar, pengelolaan
pengelolaan akuifer
akuifer air
strategi
aksi untuk
untuk mengelola
mengelolasumber
sumber
strategiserta
serta rencana
rencana (riset)
(riset) aksi
daya
dayaperikanan
perikananlaut.
laut.
Kelompok strategis dapat memandu proses perumusan nota
konsep seperti berikut ini.
•
Identifikasi konsep dan perumusan proposal. Konsep
dapat muncul dari dua sumber utama –yaitu dari
253
strategi itu sendiri atau dari individu yang ada dalam
organisasi. Berdasarkan pada konsep-konsep ini,
kelompok tersebut dapat merancang proposal konsep
yang memberikan informasi minimal tentang latar
belakang yang ada untuk memfasilitasi proses
penyaringan dan seleksi.
•
Penyaringan dan seleksi. Konsep-konsep yang telah
diidentifikasi membentuk suatu daftar panjang yang
disaring dan diseleksi secara jelas, tegas dan transparan
dengan berdasarkan tiga kriteria: (1) sejauh mana
proyek yang diusulkan ini sesuai dengan tujuan
strategis; (ii) apakah proyek yang diusulkan
memberikan kontribusi bagi proses IWRM seperti ini;
dan (iii) penilaian kelayakan dalam implementasi
tindakan yang diusulkan.
•
Perumusan nota konsep. Badan-badan yang relevan
dapat membentuk suatu kelompok kerja untuk
menyusun nota konsep yang telah diseleksi.
•
Pengambilan keputusan. Kelompok strategis
memutuskan apakah menerima konsep yang diusulkan,
mengajak badan pelaksana untuk mengelaborasikan
konsep tersebut lebih jauh lagi, dan mempersiapkan
intervensi.
254
Pengalaman telah menunjukkan bahwa suatu sistem kerja
dari nota konsep memiliki dua keuntungan utama (lihat kotak
pada halaman 139). Pertama, hal itu dapat menembus sistem
perencanaan tahunan yang sudah ada dan kaku, yang
berfokus sepenuhnya hanya pada kepentingan sektoral
semata. Kedua, para pemangku kepentinganutama dilibatkan
dari awal diskusi mengenai perancangan dan kelayakan
intervensi. Namun, penting bagi kelompok pengoordinasi
untuk berperan aktif di dalam proses tersebut.
8.6
Rancangan dan Implementasi
Selama perancangan detail terhadap tindakan-tindakan
individual, kelompok akan mengelaborasikan rencana aksi
dan nota konsep, kadang setelah atau bersama-sama dengan
studi kelayakan yang lebih detail. Hal ini mengacu kepada
tiga tipe intervensi: (i) tindakan fisik yang kebanyakan
berorientasi suplai (ii) insentif terhadap implementasi yang
berfokus kepada permintaan; dan (iii) pengaturan
kelembagaan untuk mengimplementasikan poin (i) dan (ii).
Perancangan dan implementasi seluruh tindakan ini
membutuhkan negosiasi dengan mereka yang terlibat
langsung dalam detail seperti letak proyek infrastruktur
secara pasti atau pada tingkatpajak atas air dan bagaimana
255
pemungutannya. Dalam negosiasi ini, penting bagi
masyarakat lokal untuk benar-benar diinformasikan tidak
hanya tentang desain dan justifikasinya yang berbeda saja,
akan tetapi juga tentang tipe implementasi yang mungkin
untuk dilaksanakan. Hal lain yang juga penting adalah badan
pelaksana bersifat fleksibel dalam mengadopsi proposal.
Proses negosiasi yang agak detail dan spesifik ini harus
distrukturisasi dengan seksama dan hasilnya didiskusikan
pada tingkatkelompok strategis.
Hal-hal yang penting untuk disertakan di dalam diskusi
tersebut adalah:
•
keikutsertaan masyarakat lokal di dalam konstruksi,
operasi dan pemeliharaan (O&M) terhadap tindakantindakan fisik (sebagai contohnya di Bangladesh,
wanita-wanita dari kalangan kurang mampu dilibatkan
dalam pemeliharaan tanggul);
•
pelibatan masyarakat lokal dalam implementasi dan
pelaksanaan tindakan insentif seperti subsidi dan pajak;
•
pelibatan masyarakat lokal dalam kontrol kualitasdan
tindakan fisik; dan
•
penguatan kapasitas masyarakat untuk „mengelola‟
intervensi tersebut.
256
8.7
Monitoring dan Evaluasi
8.7.1 Kerangka Kerja Indikator
Monitoring dan evaluasi (M&E) merupakan kegiatan kunci di
dalam proses pembelajaran terus menerus terhadap
manajemen strategism juga dalam pengembangan dan
pengembangankerangka kerja yang terstruktur dengan baik
untuk M&E merupakan tugas yang penting bagi kelompok
strategis manapun. Kerangka kerja yang demikian ini terdiri
dari serangkaian indikator yang akan dimonitor dan prosedur
untuk mengevaluasi nilai-nilai tersebut akan dilihat terhadap
nilai acuan yang sesuai.
Suatu kerangka kerja M&E yang matang mempertimbangkan
tiga rangkaian indikator sebagai berikut:
•
indikator masukan manajemen (management input
indicator - MII) merepresentasikan masukan seperti
pengeluaran dalam perluasan, pemeliharaan dan
investasi;
•
indikator berbasis sumber daya (resource base
indikator - RBI) merefleksikan keluaran dalam hal
perubahan keadaan sistem sumber daya air seperti
tingkat air, tingkat erosi/pengendapan; dan
•
indikator dukungan keputusan (decision support
indikator - DSI) merefleksikan hasil-hasil dalam hal
257
tujuan IWRM seperti untuk mengurangi tingkat
kemiskinan atau memastikan keberlanjutan lingkungan.
Hubungan antara rangkaian-rangkaian indikator ini dapat
divisualisasikan melalui dua matriks referensi silang (Gambar
8.3). yang pertama adalah matriks masukan-keluaran yang
sifatnya „obyektif‟, yang menunjukkan hubungan-hubungan
antara masukan manajemen dan kondisi atau keadaan sistem
sumber daya air. Yang kedua dikenal sebagai matriks
performa yang merefleksikan nilai-nilai perubahan di dalam
sistem dalam hal kriteria pembuatan kebijakan atau
pengambilan keputusan.
Sebagaimana disebutkan di atas, terdapat dua jenis
monitoring,yaitu:

monitoring kemajuan, yaitu monitoring yang
mempergunakan indikator masukan dan keluaran untuk
menyediakan informasi mengenai implementasi
rencana aksi dan dimana penyesuaian diperlukan; dan

monitoring kinerja, yaitu monitoring yang
mempergunakan indikator keluaran dan hasil untuk
memberikan informasi bagipenilaian keadaan dan
kinerjasistem sumber daya air.
258
Gambar 8.3 Kerangka kerja indikator
MASUKAN
KELUARAN
HASIL
Pengaturan
mengenai fungsi-
Pertumbuhan
kelembagaan
fungsi sistem
ekonomi
Kebijakan/strategi
sumber daya air
Peningkatan
dan rencana
kesejahteraan
Intervensi langsung
dan mata
pencaharian
Lingkungan
alam yang
berkelanjutan
Fungsi regulasi
Fungsi produksi
Fungsi
pelaksanaan
Fungsi informasi
MATRIKS MASUKAN-
MATRIKS KINERJA
KELUARAN
Terkadang indikator-indikator yang ada terlalu
menyederhanakan manajemen dan proses pengembangan
yang kompleks. Namun serangkaian indikator yang bermakna
dan representatif, dapat memberikan kontribusi yang
259
signifikan bagi diskusi di antara pemangku kepentingan
dalam proses pengambilan keputusan yang multi tujuan. Ini
berarti bahwa semua pihak yang terlibat harus memilih
(bernegosiasi) dengan hati-hatidan menyepakati indikator
mana yang akan dipergunakan.
Kerangka kerja indikator harus:
•
komprehensif, meliputi indikator terhadap masukanmasukan, keluaran dan hasil;
•
dikembangkan oleh semua pemangku kepentinganyang
bekerja bersama di dalam kemitraan;
•
berhubungan
dengan
serangkaian
indikator
nasional/internasional yang ada untuk pembangunan
berkelanjutan,
pengentasan
kemiskinan
dan
pertumbuhan ekonomi, seperti yang dirumuskan dalam
Buku Strategi Pengentasan Kemiskinan (Poverty
Reduction Strategy Papers/PRSP, suatu kebijakan yang
dikeluarkan IMF dan World Bank); dan
•
tanggung
jawab
organisasi
penyelenggarayang
dimandatkan dan dipersiapkan untuk mengemban tugas
jangka panjang dalam pemeliharaan kerangka kerja,
pengumpulan
data
yang
diperlukan
menyebarluaskan temuan-temuan yang diperoleh.
260
dan
8.7.2 Evaluasi dan Penilaian
Evaluasi dapat mempergunakan sejumlah teknik yang
terspesialisasi, mulai dari analisa keuntungan-biaya yang
mencoba untuk menerjemahkan biaya-biaya dan dampak
sejauh mungkin ke dalam nilai moneter, ke dalam teknik
pengambilan keputusan berkelompok yang sangat baik
seperti analisa multi kriteria.
Analisa Keuntungan-Biaya
Analisa keuntungan-biaya adalah sebuah teknik untuk
menilai pro dan kontra yang dihubungkandengan kebijakan
alternatif atau proyek, dimana dampak-dampak yang terjadi
diekspresikan
di
menjadikan
indikator-indikator
keuntungandan
dalam
biayaserta
ketentuan
laju
moneter.
ini
sebagai
pengembalian
Hal
ini
rasio
internal
(ekonomi)((economic) internal rate of return atau (E)IRR).
Di sektor penilaian publik, biaya dan keuntungan lebih
banyak diekspresikan di dalam istilah-istilah ekonomi
ketimbang keuangan. Nilai dari metode ini bergantung
kepada jumlah hal-hal yang dimasukkan di dalam analisa dan
cara dimasukkannya dampak sebagai biaya.
Biaya2 dari suatu proyek (di dalam maupun di luar lokasi)
terdiri dari setidaknya hal-hal berikut ini:
261
•
persiapan untuk proyek, termasuk, contohnya
pembebasan lahan, pembangunan lahan, studi dan
survei;
•
implementasi proyek, termasuk, contohnya rancangan,
konstruksi dan biaya yang termasuk di dalam tindakantindakan non struktural, seperti subsidi dan pajak;
•
biaya kompensasi dan mitigasi terhadap dampak buruk
yang disebabkan oleh aspek sosial dan lingkungan; dan
•
biaya-biaya administratif atau tambahan dalam
mengimplementasikan suatu proyek ke dalam badan
pemerintah di tataran lokal, regional dan/atau nasional.
Keuntungan (atau kerugian) dalam proyek proyek (di dalam
maupun di luar lokasi) terdiri dari setidaknya hal-hal berikut
ini:
•
keluaran yang lebih tinggi atau rendah dari kegiatan
perekonomian seperti pertanian, perikanan,
transportasi, dsb.;
•
perubahanpada kerusakan akibat banjir yang sudah
diperkirakan terhadap aset-aset publik dan perorangan,
termasuk di dalamnya bangunan, infrastruktur publik,
hewan ternak, peralatan, dsb.;
•
perubahan-perubahan dalam kondisi keselamatan,
kesehatan masyarakat dan kondisi lain-lainnya;
262
•
perubahan dalam keadaan lingkungan (air tanah dalam,
puncak banjir, ketersediaan ikan); dan
•
kerusakan pada nilai-nilai historis dan kebudayaan di
dalam wilayah proyek.
Teknik Keputusan Multi Kriteria
Terdapat beberapa teknik keputusan multi kriteria yang
bertujuan untuk menilai dampak yang disajikan dalam unitunit yang berbeda, baik kuantitatif maupun kualitatif (lihat
juga Bagian 7.3.). Prinsip keseluruhannya adalah kriteriakriteria diidentifikasi dan solusi-solusi alternatif
diperbandingkan sesuai dengan „nilainya‟dalam kriteriakriteria ini serta bobotatau preferensi yang diberikan kepada
kriteria-kriteria ini, semisal, oleh pemangku kepentingan
yang berbeda-beda.
Model-model formal tidak boleh dianggap sebagai model
pengambilan keputusan, akan tetapi sebagai
latihan„bagaimana jika‟ yang menunjukkan pentingnya
kriteria-kriteria tersebut dan relevansi preferensi yang ada.
Pengalaman telah menunjukkan bahwateknik formal
semacam ini dapat menjadi sangat berguna dalam melakukan
strukturisasi terhadap diskusi serta membantu semua
pemangku kepentingandalam memahami relevansi dari posisi
263
dan argumentasi pihak lainapabila dipergunakan dengan cara
yang benar. Salah satu teknik yang dipergunakan secara luas
adalah proses hierarki analitis (analytical hierarchy process AHP; lihat Bagian 7.3)
Kedua teknik ini dapat bermanfaat dalam negosiasi sumber
daya air. Sebagai contoh, analisis biaya manfaat dapat
membantu para peserta untuk menentukan faktor-faktor apa
saja yang perlu dimasukkan ke dalam negosiasi dan
bagaimana caranya memberikan nilai kepada faktor-faktor
tersebut. Sementara pendekatan multi kriteria dapat
bermanfaat dalam diskusi-diskusi mengenai nilai-nilai yang
diberikan kepada indikator-indikator tertentu yang
merefleksikan preferensi mereka.
8.8
Ringkasan
Manajemen strategis sumber daya air dianggap sebagai
kendaraan yang penting bagi Pendekatan Negosiasidan tugastugas utama kelompok strategis dan pengoordinasi,
sebagaimana disarankan dalam Bab 6. Komponen utama dari
siklus manajemen (Gambar 8.1) adalah: perumusan strategi,
perumusan rencana aksi, implementasi intervensi, serta
monitoring dan evaluasi. Fungsi utama dari kelompok yang
diusulkan adalah koordinasi dan bukanlah implementasi,
264
yang tetap merupakan tanggung jawab dari badan pemerintah
yang ada.
Bab ini telah menjelaskan manajemen strategi sebagai suatu
proses berulang-ulang yang di dalamnya para pemangku
kepentingan(i) memformulasikan strategi jangka menengah
secara jelas dan tegas yang memberikan target jangka
menengah yang terukur (misalnya lima tahun); (ii)
melakukan identifikasi terhadap pendekatan-pendekatan yang
ada dan mengembangkan intervensi yang konkrit(rencana
aksi, seringkali tahunan) untuk memenuhi target-target
tersebut; dan (iii) menyepakati mekanismeuntuk monitoring
dan evaluasi terhadap kemajuan serta dampak intervensi.
Proses ini memberikan suatu proses pembelajaran yang akan
diperkaya secara substansial apabila semua pemangku
kepentinganyang berkepentingan mau berpartisipasi pada
pijakan yang sama. Proses manajemen strategis tersebut,
sebagaimana digambarkan dalam Gambar 8.2, membedakan
antara skenario dan strategi, perencanaan strategis dan
rencana aksi, keberulangan yang berbeda dan dua tipe
monitoring.
Suatu langkah penting di dalam manajemen strategis adalah
pemangku kepentinganmengidentifikasi komponen265
komponen sistem sumber daya air sebagai subyek intervensi
manajemen dan fungsi-fungsinya yang bersesuaian. Contoh
bagi komponen-komponen ini meliputi tangkapan atau DAS,
akuifer air tanah dalam, danau dan reservoir, sungai dan
wilayah delta, dengan fungsi yang mungkin dimilikinya, yang
dapat dibagi menjadi empat kategori: regulasi, pembawa
(carrier), produksi dan informasi.
Perumusan strategi tersebut melibatkan delapan tahap (lihat
Tabel 8.2) yang mirip dengan tugas-tugas di dalam
memfasilitasi negosiasi. Suatu strategi terdiri dari kombinasi
tiga tipe intervensi: (i) tindakan-tindakan fisik atau
infrastruktur seperti waduk dan tanggul yang tujuannya untuk
mengubah ketersediaan air; (ii) insentif implementasi seperti
penentuan harga dan kuota, untuk mendorong perubahan
perilaku para pengguna air yang tersedia; dan (iii) pengaturan
kelembagaan untuk mengelola tipe-tipe intervensi di atas.
Pengelola air biasanyaberfokus kepada tindakan-tindakan
fisik. Intervensi yang berorientasi padapermintaan (insentif
implementasi dianggap sebagai tanggung jawab badan negara
seperti kementerian pertanian atau energi, sementara
pengaturan kelembagaan -bahkan di sektor air- seringkali
diabaikan.
266
Tahapan lainnya dalam siklus manajemen (Gambar 8.1)
mencakup rencana-rencana aksi, rancangandan implementasi,
yang secara khusus merupakan bagian dari ranah badan
pemerintah. Monitoring dan evaluasi juga merupakan tugas
yang penting bagi kelompok, untuk mengikuti implementasi
atas tindakan yang disepakati maupun menilai pengembangan
dalam sistem sumber daya air yang menjadi subyek
pengelolaan. Untuk tujuan ini, kelompok tersebut harus
memiliki serangkaian indikator yang relevan dan juga
memiliki akses terhadap informasi mengenai indikator
tersebut.
Catatan
1.
Laporan sintesis dari The Millennium Ecosystem
Assessment (2005) mempergunakan suatu pendekatan
kemiripan karakteristikdan penilaian untuk
mengidentifikasi empat jenis „jasa‟, yaitu: penyediaan,
pengaturan, kultural dan dukungan (jasa yang terakhir
ini tidak dielaborasikan).
2.
Biaya-biaya terkait dengan pengeluaran yang
disebabkan oleh implementasi proyek; kerugian
merupakan keuntungan yang bersifat negatif.
267
268
9.
Langkah Apa Selanjutnya?
Pada tahun 2005, River Basin Management: A Negotiated
Approach, memperbandingkan pengalaman yang dimiliki
oleh organisasi-organisasi mitra di seluruh dunia (Both
ENDS, 2005). Sejak saat itu, LSM-LSM mitra melanjutkan
usaha-usaha untuk menggandeng pengalaman lapangan yang
menjanjikan tersebut dengan Pendekatan Negosiasi, dan
mempersiapkan implementasi serta pengembangan yang
lebih jauh lagi.
Melalui dicetaknya panduan ini, LSM-LSM mitra telah
menjadi semakin dekat satu sama lain dan telah berkembang
menjadi apa yang sekarang kita sebut sebagai Aliansi
Pendekatan Negosiasi. Selama proses mendefinisikan visi
dan prinsip dasar bersama, para mitra telah mampu membagibagikan pengalaman dan wawasan mereka dalam bentuk
rintangan beserta solusi dalam menerapkan Pendekatan
Negosiasi.
Pendekatan Negosiasimerupakan kontribusi yang bersifat
bottom up bagi diskursus internasional dan pengembangan
dalam ranah pengelolaan sumber daya air terpadu (IWRM).
Hal ini memfasilitasi kontribusi melalui spesifikasi yang
269
lebih mendalam terhadap visi, prinsip dan karakteristik
pendekatan tersebut serta presentasi kerangka kerja umum
bagi proses partisipatif dari negosiasi dan manajemen
strategis.
Panduan untuk mengimplementasikan Pendekatan
Negosiasiini merupakan suatu langkah perantara sebelum
pengembangan yang lebih jauh lagi. Penting bagi pendekatan
ini untuk terus mengakar di lapangan dan didasarkan atas
pengalaman LSM-LSM. Dalam artian ini, panduan tersebut
menawarkan suatu alternatif bagi pendekatan top down yang
diusung oleh masyarakat internasional, meskipun adanya
retorika bahwa partisipasi publik sifatnya krusial dan perlu
ditingkatkan kualitasnya.
Sudah jelas dalam panduan ini bahwa Pendekatan
Negosiasihanya bisa berhasil apabila diimplementasikan
secara benar melalui pengaturan kelembagaan yang disusun
oleh badan internasional dan pemerintah nasional. Dengan
kata lain, peningkatan IWRM yang sesungguhnya dengan
berbasis pada partisipasi masyarakat yang asli hanya dapat
dicapai melalui sinergi antara pendekatan top down dan
bottom up yang saling melengkapi dan memadai bagi situasi
dan kondisi lokal.
270
Oleh karena itu, komunitas LSM harus terus melakukan
inisiatif (dan tanggung jawab) untuk pengembangan
Pendekatan Negosiasilebih lanjut. Hal ini diakui memang
hanya dapat dicapai dengan pembelajaran yang perlahan
terhadap pengalaman di lapangan melalui implementasi
Pendekatan Negosiasidalam beragam situasi dan kondisi
yang ada. Seperti dicatat disini, Pendekatan Negosiasi harus
dilihat sebagai suatu cara berfikir, bahkan paragdima, yang
dilandasi oleh partisipasi semua pemangku kepentingan yang
mampu dan mau ikut serta dalam usaha bersama untuk
mencapai tujuan individu mereka, tapi juga mengakui mereka
memiliki kepentingan bersama.
Aktivitas untuk pengembanganPendekatan Negosiasiharus
berfokus kepada usaha-usaha untuk meningkatkan kualitas
metode itu sendiri maupun kebermanfaatannya untuk dapat
diterapkan dalam kondisi yang spesifik, serta untuk
menciptakan keadaan kondusif yang memungkinkan
dilakukannya usaha tersebut melalui komunikasi dengan
organisasi internasional dan internasional. Oleh karena itu,
para mitra merekomendasikan dilakukannya hal-hal berikut.
271
Versi Nasional dari Panduan Ini
Panduan ini akan diterjemahkan ke dalam lima bahasa,
dengan prioritas para LSM yang telah berpartisipasi: Bahasa
Prancis, Bahasa Indonesia, Marathi (bahasa resmi negara
bagian Maharashtra, India), Bahasa Portugis dan Bahasa
Spanyol. Penting bagi para mitra untuk memastikan bahwa
tiap-tiap versi nasional dari panduan ini mengandung
setidaknya suatu gambaran dari pengaturan kelembagaan
nasional yang ada untuk pengelolaan sumber daya air (lihat
kotak tulisan biru pada halaman 151). Mereka juga mungkin
mempertimbangkan untuk memasukkan penjelasan secara
detail atas sistem sumber daya air nasional, sistem sosioekonomi dan studi kasus lokal yang menjelaskan penerapan
Pendekatan Negosiasiyang sudah berhasil.
PengembanganKapasitas
Kapasitasdan
danPengaturan
PengaturanKelembagaan
Pengembangan
Kelembagaan
Telapak
merupakan suatu organisasi independen yang
Telapak merupakan
organisasihidup,
independen
bergerak
di bidang suatu
lingkungan
berbasisyangdi
bergerak di bidang
hidup,
berbasis lokal
di
Bogor,Indonesia.
Telapaklingkungan
bekerja dengan
LSM-LSM
Bogor,Indonesia.
Telapak bekerja
dengan LSM-LSM
dan
kelompok masyarakat
dari seluruh
Indonesia lokal
untuk
dan kelompok
masyarakat
daridalam
seluruhmengelola
Indonesiaair
untuk
memperkuat
kapasitas
mereka
dan
memperkuat
kapasitas
sumber
daya lainnya
yangmereka
merekadalam
miliki. mengelola air dan
sumber daya lainnya yang mereka miliki.
272
Sebagai
daridari
proyek
pengembangan
kapasitas
selama
Sebagaibagian
bagian
proyek
pengembangan
kapasitas
dua
tahundua
(2009-2011),
Both ENDS
dukungan
selama
tahun (2009-2011),
Bothmemberikan
ENDS memberikan
bagi
Telapak
pemain pemain
utama utama
dalam
dukungan
bagi untuk
Telapakmenjadi
untuk menjadi
pengelolaan
air pada tingkat
nasional.
Telapak
sudahTelapak
bekerja
dalam pengelolaan
air pada
tingkat
nasional.
sama
dengan
departemen
dan badan
pemerintah dan
pada badan
tingkat
sudah
bekerja
sama dengan
departemen
nasional,
regional
lokalnasional,
terkait dengan
yang
pemerintah
pada dan
tingkat
regionalhal-hal
dan lokal
menyangkut
kebijakan
strategi.
Dan sekarang
Telapak
terkait dengan
hal-haldan
yang
menyangkut
kebijakan
dan
menjadi
dari dewan
air dimenjadi
tingkat anggota
nasional dari
dan
strategi. anggota
Dan sekarang
Telapak
beberapatingkat
provinsi.
dewan air di tingkat
nasional dan beberapatingkat provinsi.
Contohnya
Sulawesi
Selatan, otoritas
Contohnyadi Provinsi
di Provinsi
Sulawesi
Selatan,Pemerintah
otoritas
Daerah
Kabupaten
Luwu
telah mendirikan
suatu mendirikan
dewan DAS
Pemerintah
Daerah
Kabupaten
Luwu telah
(yang
sementara)
basin
council-RBC)
untuk
suatu bersifat
dewan DAS
(yang (river
bersifat
sementara)
(river basin
mengelola
sumber
dayamengelola
air di DAS
Lamasi.
Melalui
council-RBC)
untuk
sumber
daya
air di proyek
DAS
tersebut,
Lamasi. Telapak
Melaluibersama
proyekorganisasi-organisasi
tersebut, Telapak rekanannya
bersama
akan
memberikan dukungan
untuk memperkuat
kapasitas
organisasi-organisasi
rekanannya
akan memberikan
RBC
tersebut
di awal-awal
Kegiatan-kegiatan
dukungan
untuk
memperkuatberdirinya.
kapasitas RBC
tersebut di
tersebut
akanberdirinya.
terdiri dari
pendefinisian tugas-tugas
dan
awal-awal
Kegiatan-kegiatan
tersebut akan
tanggung
RBC; tugas-tugas
dengan menguraikan
terdiri darijawab
pendefinisian
dan tanggung rencana
jawab
manajemen
strategis
terhadap sumber
air;melaksanakan
RBC; dengan
menguraikan
rencana daya
manajemen
strategis
analisa
permasalahan
persepsi para pengguna
air
terhadap
sumber berdasarkan
daya air;melaksanakan
analisa
lokal;
serta melakukan
pengaturan
permasalahan
berdasarkanpemetaan
persepsi terhadap
para pengguna
air
kelembagaan
pengelolaan
sumberterhadap
daya air. pengaturan
lokal; serta untuk
melakukan
pemetaan
kelembagaan untuk pengelolaan sumber daya air.
273
Satu
dari proyek
proyek tersebut
tersebut
Satukeluaran
keluaranpenting
penting yang
yang dihasilkan
dihasilkan dari
adalah
kelembagaan untuk
untuk
adalahsuatu
suatugambaran
gambaran bagi
bagi pengaturan
pengaturan kelembagaan
sumber
akan dipergunakan
dipergunakan oleh
oleh
sumberdaya
dayaair
airdi
di Indonesia,
Indonesia, yang
yang akan
Telapak
anggota-anggotanya yang
yang
Telapakdalam
dalam pelatihan
pelatihan untuk
untuk anggota-anggotanya
telah
di dalam
dalam pengelolaan
pengelolaan
telah terlibat
terlibat atau
atau hendak
hendak terlibat
terlibat di
sumber
sumberdaya
dayaair.Dokumen
air.Dokumentersebut
tersebutmenjelaskan:
menjelaskan:

undang-undang
yang
baru,
yangyang
diperkenalkan
pada
undang-undangairair
yang
baru,
diperkenalkan
tahun
yang merupakan
instrumen
utamautama
yang
pada 2004,
tahun 2004,
yang merupakan
instrumen
memberikan
struktur struktur
pada pengelolaan
air di Indonesia;
yang memberikan
pada pengelolaan
air di
Indonesia;
para aktor yang terlibat dalam pengelolaanair, termasuk


organisasi-organisasi
dan pengaturan
legal (mandat)
para aktor yang terlibat
dalam pengelolaanair,
yang
sesuaiorganisasi-organisasi
dari kementerian seperti
pekerjaan umum,
termasuk
dan pengaturan
legal
kehutanan,
tata ruang;
(mandat) agraria
yang dan
sesuai
dari kementerian seperti
pekerjaan umum, kehutanan, agraria dan tata ruang;
aspek-aspek yang berbeda dalam pengelolaan sumber


daya
air, seperti
air pengelolaan
tanah, pengendalian
aspek-aspek
yangkualitas
berbedaair,
dalam
sumber
banjir,
suplai
air untuk
publik
dan
daya air,
seperti
kualitas
air,dan
air irigasi;
tanah, pengendalian
banjir, suplai air untuk publik dan irigasi; dan
pengelolaan wilayah-wilayah tertentu seperti DAS dan


cagar
alam. wilayah-wilayah tertentu seperti DAS
pengelolaan
dan cagar alam.
274
Pengembangan Kapasitas
Kami menyarankan bentuk pendekatan yang bertingkat dua
untuk pengembangan kapasitas dan pelatihan. Tingkat
pertama mencakup LSM-LSM yang akan mengusung,
memperkenalkan dan mendukung Pendekatan Negosiasike
tahap yang lebih jauh lagi. Sementara tingkat kedua
mencakup para aktor lokal yang terlibat dalam
implementasinya. Penguatan kapasitas LSM (tingkat
pertama; pelatihan untuk pelatih/training of trainers-ToT)
harus berfokus pada pengenalan panduan ini (panduan versi
nasional) dan penyusunan materi pelatihan untuk tingkat
kedua.
Yang paling penting, kursus pelatihan untuk LSM tingkat
pertama akan melingkupi dasar-dasar pengelolaan sumber
daya air -pelaksanaan fungsi air dan sistem sumber daya alam
lainnya, gambaran atas pengaturan kelembagaan serta aspek
ekonomi dan sosial. LSM-LSM yang memainkan peran
politik yang paling kentaradalam pengelolaan sumber daya
air harus memiliki (akses terhadap) keahlian dalam sistem
sumber daya air dan isu manajemen yang ada di dalamnya.
275
Koordinasi Internasional dan Pertukaran
Pengalaman
Saling belajar dari satu sama lain mengenai pengalaman yang
diperoleh di lapangan telah terbukti sebagai hal yang penting
dalam pengembangan Pendekatan Negosiasi. Aliansi
Pendekatan Negosiasisekarang akan mencoba untuk
melakukan upaya konsolidasi terhadap proses-proses
pembelajaran ini dengan memberikan dukungankepada LSMLSM yang berniat untuk menerapkan pendekatan ini, dengan
memfasilitasi pertukaran dan penyebarluasan pengalaman
serta mengusung pendekatan tersebut dalam berbagai macam
cara, dengan dialog yang terus menerus dengan banyak badan
internasional dan nasional yang terlibat dalam pengelolaan
sumber daya air.
Jangkauan dan Dialog
Implementasi Pendekatan Negosiasiakan menjadi hal yang
berkelanjutan hanya apabila aktor-aktor lain mau ikut serta di
dalam pengembangannya serta berkontribusi dalam
memperkuat pendekatan ini dan membuatnya menjadi dapat
diakses oleh semua pihak yang terlibat di dalam IWRM.
Aliansi Pendekatan Negosiasiini akan membagikan Panduan
ini kepada institusi-institusi yang relevan, serta akan
mengajak mereka untuk ikut di dalam dialog yang
276
membangun mengenai implikasi konsep dan praktiknya.
Selain itu, Aliansi juga merancang terselenggaranya
kemitraan dengan pemerintah nasional, lembaga internasional
dan pusat-pusat pengembangan ilmu pengetahuan dalam
rangka untuk membangun inisiatif yang baru dan
meningkatkan wawasan mengenai potensi pendekatan ini.
277
278
Lampiran A: Tata Kelola dan Manajemen Air
Lampiran ini menjelaskan mengenai konsep tata kelola airdan
pengelolaan airserta perbedaan antara pengelolaan umum dan
fungsional. Kemudian lampiran ini membahas rezim
pengelolaan dan menyajikan prinsip-prinsip bagi pengaturan
terhadap rezim kepemilikan bersama (common property
regime-CPR) yang stabil.
Tata Kelola Air
Tata kelola air sebagai konsep yang diterima luas mengakui
bahwa pengelolaan seluruh badan air, khususnya DAS,
adalah hak prerogatif negara dan oleh karenanya merupakan
bagian dari ranah politik dan legislatif. Oleh karena itu,
pembuatan peraturan perundang-undangan dan kebijakan
bagi pengembangan dan pengelolaan sumber daya air
merupakan bagian penting bagi suatu proses pengambilan
keputusan politis. Karena hal ini berlaku pada tingkat global
dan nasional, maka penting bagi kita untuk memahami
konteks yang lebih luas dari tata kelola air.
Tata kelola secara umum merupakan „pelaksanaan otoritas
ekonomi, politik dan administratif untuk mengelola
hubungan-hubungan di dalam suatu negara pada seluruh
279
tingkatan‟, dan lebih jauh lagi, „hal ini terdiri dari
mekanisme, proses dan lembaga, melalui mana para warga
negara dan kelompok yang ada mengartikulasikan
kepentingan-kepentingan mereka, melaksanakan hak-hak
mereka yang dilindungi hukum, memenuhi kewajiban mereka
dan memediasikan perbedaan-perbedaan yang terjadi di
tengah-tengah mereka‟ (UNDP, 1997). Dalam semangat yang
sama, tata kelola air mengacu kepada „jangkauan sistem
politik, sosial, ekonomi dan administratif yang sudah berjalan
untuk mengembangkan dan mengelola sumber daya air dan
penyelenggaraanjasa air pada tingkat-tingkat masyarakat
yang berbeda-beda‟ (GWP, 2003).
Apabila kita susun semua hal di atas dalam bentuk yang lebih
terkategori, maka tata kelola air mengacu kepada isu-isu
seperti:
•
akuntabilitas finansial dan efisiensi administratif yang
terkait secara khusus dengan alokasi sumber daya
finansial untuk proyek-proyek pengembangan air dan
sistem penyelenggaraanjasa;
•
hak asasi manusia dan proses partisipatif, menghormati
dan menghargai keabsahan institusi -institusi
demokratis seperti kebebasan media cetak dan media
280
lainnya, hak atas (kebebasan terhadap) informasi, hak
untuk melakukan protes (yang tidak anarkis), dsb.; dan
•
„permainan yang adil‟ dan keadilan dalam pembagian
dari hasil keuntungan, pembagian beban biaya dan
sosial-lingkungan, sebagaimana halnya dalam alokasi
sumber daya finansial.
Tata kelola air mengacu kepada pengelolaan langsung
sumber daya air melalui lembaga-lembaga yang diatur
berdasarkan undang-undang yang berlaku beserta lembagalembaga lainnya yang diberikan mandat untuk menjalankan
fungsi manajerial melalui suatu kerangka kerja yang hirarkis
(atau non hirarkis). Tata kelola juga memiliki suatu elemen
politik pragmatis, dimana para legislator dan birokrat turut
terlibat dalam proses negosiasi melalui kelompok
berkepentingan yang dimiliki oleh partai dan faksi politik.
Pengelolaan Air
Secara formal, tujuan dari pengelolaan sumber daya air
adalah untuk menghasilkan campuran yang optimal terhadap
barang dan jasa untuk keuntungan masyarakat secara
keseluruhan, baik pada masa sekarang dan masa depan
(OECD, 1987). Permasalahan pengelolaan tersebut dapat
dilihat sebagai satu hal mengenai bagaimana caranya
281
mengorganisir interaksi-interaksi yang ada di antara para
aktor yang terlibat: provider, produsen dan appropriator dari
sumber daya air. Pertanyaan umumnya adalah bagaimana
caranya mendorong dan mengorganisir tindakan-tindakan
yang terkoordinasi untuk mencegah supaya para appropriator
yang berusaha mengoptimalkan keuntungan individualnya
tidak melakukan eksploitasi yang berlebihandan bahkan bisa
menghilangkan kemampuan produktif dari sumber daya air.
Oleh karenanyapengelolaan menangani semua tugas-tugas
yang dilibatkan di dalam produksibarang dan jasa yang
terkait dengan air. Sehingga pengelolaan harus melibatkan
baik publik maupun badan-badan privat yang secara bersamasama: (i) menciptakan tujuan dan target serta memutuskan
campuran barang dan jasa seperti apa yang akan diproduksi
oleh sistem sumber daya air, kapan, dimana dan untuk siapa;
dan (ii) memproduksi barang dan jasa untuk menjawab
tuntutan dari masyarakat.
Dalam praktiknya, pengelolaan air terdiri dari banyak tugas
berbeda yang dialokasikan untuk melayani masyarakat,
kelompok masyarakat dan organisasi privat. Secara bersamasama, mereka membentuk suatu kondisi kelembagaan yang
282
seharusnya memungkinkan bagipengembangan dan
penerapan Pendekatan Negosiasi.
Saat melakukan pemetaan terhadap para aktor yang terlibat di
dalam penerapan Pendekatan Negosiasiterhadap pengelolaan
sumber daya air dan saat membahas metode-metode,
perangkat dan contoh-contohnya, adalah sangat bermanfaat
untuk melakukan pembedaan antara pengelolaan umum dan
fungsional.
Pengelolaan Umum Terhadap Air Versus
Pengelolaan Fungsional
Pengelolaan umummengacu kepada tugas-tugas yang tidak
terkait secara khusus dengan sistem sumber daya air seperti
DAS. Tugas-tugas semacam ini menangani pengaturan
kelembagaan dan legal yang mendefinisikan, contohnya,
tugas mana dilakukan oleh badan mana, apa saja mandat,
tanggung jawab dan kapasitas mereka, serta perangkat apa
yang mereka butuhkan untuk menjalankan tugas-tugas
mereka (siapa melakukan apa, dan bagaimana?). Tugas-tugas
pengelolaan umum ini utamanya mengacu kepada tugastugas administratif yang bersesuaian dengan badan
pemerintah yang ada dan dapat dieksekusi di wilayah
administratif seperti negara atau provinsi.
283
Sebagai pengelola/penjaga sumber daya air milik publik,
badan pemerintah menyediakan akses terhadap dan
bertanggung jawab untuk mendefinisikan bagaimana sumber
daya tersebut dapat dipergunakan dan dalam kondisi apa,
serta menyediakan penggunaan ini melalui mekanisme yang
demokratis. Contoh-contoh untuk subyek negosiasi adalah:
•
prinsip-prinsip pengelolaan air: pengguna prioritas,
prinsip pencegahan, prinsip „siapa mencemar dia yang
membayar‟ (polluter pays);
•
standar kualitas air;
•
kebijakan air;
•
legislasi air dan peraturan untuk implementasinya;
•
pengaturan yang memberi izin beserta
sanksi/penegakannya;
•
aturan-aturan untuk keikutsertaan masyarakat lokal;
•
pengaturan riset;
•
pengembangan skenario (misalnya aliran air yang
berasal dari negara-negara tentagga, perubahan iklim);
•
pembagian wilayah negara menjadi satuan unit-unit
pengelolaan (sistem air); dan
•
desain pengaturan kelembagaan: mandat dan kapasitas
lembaga.
284
Tugas pengelolaan fungsional mencakup semua tugas yang
diperlukan untuk menjaga sistem sumber daya air dalam
kondisi baik, dan untuk memproduksi barang dan jasa terkait
dengan air yang dibutuhkan masyarakat luas. Dengan kata
lain, pengelolaan fungsional adalah sebuah input daru fungsi
produksi sistem sumber daya air.
Tugas-tugas pengelolaan fungsionaltermasuk diproduksinya
air untuk penggunaan-penggunaan khusus seperti irigasi,
perlindungan dari banjir, atau pengolahan air permukaan
yang terkena pencemaran. Tugas-tugas ini, yang
didefinisikan dan dimungkinkan dengan adanya pengelolaan
umum, secara utama terkait(akan tetapi tidak secara
eksklusif) dengan intervensi-intervensi dan dapat dijalankan
oleh entitas publik maupun privat. Tugas-tugas ini paling
baik untuk dijalankan pada sumber daya air yang spesifik
atau sistem ekologis dimana ketersediaan dan penggunaan air
harus dijaga agar selalu berada pada keseimbangan yang
berkelanjutan, seperti DAS atau sub DAS, unit-unit drainase
atau sistem lahan basah. Tugas-tugas ini memiliki komponen
strategis dan suatu komponen yang sifatnya operasional dan
berorientasi tindakan.
Contohtugas-tugas yang menjadi subyek negosiasi adalah:
285
•
merumuskan rencana strategis yang mengidentifikasi
target-target jangka menengah untuk sistem
pengelolaan sumber daya air yang masuk dalam
pertimbangan, di dalam kondisi-kondisi yang
mendukung sebagaimana didefinisikan oleh
pengelolaan umum;
•
merumuskan rencana operasi dan pemeliharaan
(O&M);
•
mengoperasikan reservoir;
•
mengoperasikan sistem drainase;
•
rancangandan implementasi infrastruktur, misalnya
regulasi sungai dan sistem perlindungan dari banjir;
•
alokasi tahunan untuk airdari sungai dan reservoir di
antara para pengguna yang bersaing;
•
mengoperasikan saluran navigasi;
•
memberikan izin untuk ekstraksi air tanah;
•
mengatur dan mengumpulkan biaya yang dikenakan
terhadap air limbah;
•
memonitor kualitas air; dan
•
pengolahan air.
Catatan: Meskipun pengelolaan umum hanya menangani
diciptakannya kondisi bagi pengelolaan fungsional terhadap
air saja, pengelolaan fungsional dapat juga dilibatkan di
286
dalam pembentukan pengaturan kelembagaan yang
memungkinkan implementasi, seperti implementasi rencana
aksi atau pengaturan pemberian izin dan monitoring.
Pengelolaan Fungsional Versus
Pengelolaan Fungsional Versus
Pengelolaan Khusus
Khusus
Pengelolaan
Di Belanda, suatu negara yang ketinggiannya rendah
Di Belanda, suatu negara yang ketinggiannya rendah
terhadap permukaan laut dan terletak di delta dan dataran
terhadap permukaan laut dan terletak di delta dan dataran
rendah Sungai Rhine, Meuse dan Scheldt, air merupakan
rendah Sungai Rhine, Meuse dan Scheldt, air merupakan
perhatian yang terus menerus ada. Organisasi pengelolaan
perhatian yang terus menerus ada. Organisasi pengelolaan air
air menawarkan suatu contoh yang baik mengenai
menawarkan suatu contoh yang baik mengenai bagaimana
bagaimana tugas-tugas dan tanggung jawab yang ada
tugas-tugas dan tanggung jawab yang ada didistribusikan.
didistribusikan.
Dewan air Belanda bertanggung jawab untuk melindungi
Dewan air Belanda bertanggung jawab untuk melindungi
negara tersebut dari banjir dan untuk pengelolaan fungsional
negara tersebut dari banjir dan untuk pengelolaan
atas sistem air,akan tetapi mereka dikendalikan oleh provinsifungsional atas sistem air,akan tetapi mereka dikendalikan
provinsi yang ada sebagai bagian dari sistem politik dan
oleh provinsi-provinsi yang ada sebagai bagian dari sistem
administratif nasional. Dewan air juga memiliki level
politik dan administratif nasional. Dewan air juga memiliki
kemandirian yang tinggi pada urusan-urusan teknik dan
level kemandirian yang tinggi pada urusan-urusan teknik
finansial, tapi anggaran dasar mereka juga keputusan mereka
dan finansial, tapi anggaran dasar mereka juga keputusan
atas pajak dan iuran harus mendapat pengesahan otoritas
mereka atas pajak dan iuran harus mendapat pengesahan
pemerintah provinsi. Kaitan ini beserta distribusi tugas antara
otoritas pemerintah provinsi. Kaitan ini beserta distribusi
pengelolaan fungsional dan umum telah dikembangkan
tugas antara pengelolaan fungsional dan umum telah
dikembangkan
287
selama
pada dekade
dekade
selama berabad-abad
berabad-abad lamanya,akan
lamanya,akan tetapi pada
terakhir
bagibagi
tekanan
yangyang
sebelumnya
tidak
terakhirmenjadi
menjadisubyek
subyek
tekanan
sebelumnya
ada
ketika
menjadi
isu penting
Belanda.
tidak
ada air
ketika
air menjadi
isu dalam
pentingmasyarakat
dalam masyarakat
Dewan
harus air
berubah
dari yang
hampir
Belanda.airDewan
harus berubah
daribersifat
yang bersifat
seluruhnya
organisasi fungsional
petani, untuk
menjadipetani,
badan
hampir seluruhnya
organisasi untuk
fungsional
yang
juga badan
mewakili
kepentingan
lainnya.
Sebagai
menjadi
yangbanyak
juga mewakili
banyak
kepentingan
contoh,
mereka harus
memutuskan
apakahharus
akan
lainnya.baru-baru
Sebagaiinicontoh,
baru-baru
ini mereka
membiarkan
dibanjirisehingga
terbentuk
memutuskan tanah
apakahpertanian
akan membiarkan
tanah pertanian
danau
sebagai sarana
rekreasi.
Sebagai
respon
terhadap
hal
dibanjirisehingga
terbentuk
danau
sebagai
sarana
rekreasi.
ini,
banyak
dewan
air yang
dan air
sekarang
Sebagai
respon
terhadap
hal ini,bergabung
banyak dewan
yang
mengorganisir
pemilihan
untuk
dewan pengelolaan
mereka.
bergabung dan
sekarang
mengorganisir
pemilihan
untuk
dewan pengelolaan mereka.
Meskipun kompetensi teknis dewan air sama sekali tidak
diragukan,
mereka
jauh
dari air
memuaskan.
Meskipun situasi
kompetensi
teknis
dewan
sama sekaliDiskusi
tidak
mengenai
caranya
pengelolaan
diragukan,bagaimana
situasi mereka
jauh meningkatkan
dari memuaskan.
Diskusi
fungsional
umum terhadap
air di Belanda
terus
mengenai dan
bagaimana
caranya sistem
meningkatkan
pengelolaan
berlangsung.
fungsional dan umum terhadap sistem air di Belanda terus
berlangsung.
Rezim Pengelolaan
Sumber daya air merupakan milik publik/nasional, sehingga
keputusan mengenai bagaimana pemanfaatannya (dalam arti
luas) dan cara pengelolaannya diputuskan oleh perwakilan
rakyat dan badan legislatif yang anggota-anggotanya dipilih
secara demokratis, semisaldewan perwakilan rakyat nasional
288
atau daerah. Oleh sebab itu, badan-badan legislatif inilah
yang menentukan perihal siapa yang bertanggung jawab
untuk apa, serta menciptakan keadaan kelembagaan yang
harus bisa memungkinkan dilaksanakannya pemanfaatan
sumber daya air secara berkeadilan dan berkelanjutan.
Untuk pemahaman yang lebih baik mengenai rezim
pengelolaan, sebaiknya pendekatan terhadap sumber daya air
dipandang sebagai suatu sistem yang produktif (sistem
sumber daya air atau dikenal sebagai water resources system
- WRS) yang menghasilkan barang dan jasa yang dibutuhkan
oleh masyarakat. Barang dan jasa ini tidak hanya produksi air
untuk keperluan rumah tangga, industri atau irigasi,
melainkan juga untuk perlindungan dari banjir, keindahan
pemandangan dan pemenuhan kebutuhan saluran navigasi.
Sistem sumber daya air terdiri, selain dari air itu sendiri, dari
komponen yang dibuat oleh alam dan manusia serta
pengaturan kelembagaan yang mengelola ketersediaan dan
penggunaan dari sumber daya tersebut.
Keseluruhan tanggung jawab ini tidak dapat didelegasikan.
Yang bisa didelegasikan hanyalah tugas-tugas tertentu yang
terkait dengan dihasilkannya barang dan jasa dari (sebagian
dari) sumber daya milik nasional ini. Tugas-tugas yang dapat
289
didelegasikan tersebut dapat tunduk kepada bentuk-bentuk
pengelolaan yang berbeda, tergantung pada sifat dasar barang
dan jasa yang dihasilkan: publik, milik bersama atau privat.
Sebagai contoh, perlindungan dari banjir dianggap sebagai
barang publik karena alasan bahwa sulit untuk mengeluarkan
masyarakat dari manfaatnya, karena konsumsi atas manfaat
ini oleh satu orang saja tidak mempengaruhi potensi
keuntungan untuk semua orang lainnya. Organisasi privat
dulunya pernah memiliki kepentingan (komersial) yang kecil
dalam menghasilkan barang publik ini, akan tetapi barangkali
mereka tertarik kepada proses produksinya, misalnya irigasi
air untuk para pengguna yang bersaing dan dapat diblokir
apabila mereka tidak bersedia atau tidak mampu untuk
membayar. Di dalam kepentingan khusus dalam konteks ini
ada sumber daya milik bersama(common pool resources) dan
rezim milik bersama (common property regime) atau yang
dikenal dengan istilah CPR.
Suatu common pool resource berarti bahwa „adalah hal yang
sulit atau mahal untuk mengeluarkan perorangan dari
penggunaan barang tersebut... sementaramanfaat yang
dikonsumsi oleh satu orang mengurangi manfaat yang
tersedia bagi semua orang lainnya‟ (Ostrom, 2000: 337).
Contoh yang tipikal dalam hal ini adalah sumber daya ikan
290
dari sebuah danau kecil yang dipergunakan oleh para nelayan
dari dua masyarakat. Akses terhadapnya, pengambilan
darinya, hingga pengelolaan dam kepemilikan terhadapnya
dapat mengambil bentuk CPR, tapi sebenarnya tidak perlu
demikian. Suatu CPR adalah serangkaian dari relasi sosial
yang diciptakan dan harus berfungsi di bawah tanggung
jawab final dari suatu „bangsa‟ sebagai pemilik atas sumber
daya tersebut. CPR dapat diterapkan pada bagian-bagian
sistem sumber daya air yang terspesifikasi dengan baik
(sebagai contohnya suatu danau atau sistem akuifer) atau
dapat juga diterapkan pada sistem produksi yang spesifik
seperti persediaan air komunal atau sistem irigasi.
Dalam CPR, tidak ada akses yang gratis terhadap sumber
daya tersebut karena common pool resource bukanlah
merupakan sumber daya yang aksesnya terbuka dan bukan
pula barang milik publik. Walaupunada akses yang walaupun
relatif gratis akan tetapi tetap dimonitor terhadap sumber
daya tersebut bagi anggota masyarakat, ada mekanisme
yangmemungkinkan masyarakat tersebut untuk
mengecualikan orang luar dari penggunaan sumber daya ini.
Sehingga di dalam common property regime, suatucommon
pool resource memiliki penampakanseperti barang milik
privat apabila dilihat dari kaca mata orang dari luar dan mirip
291
dengan barang milik bersama bagi para anggotanya. Unit-unit
sumber daya tersebut (misalnya ikan atau unit air) yang
diambil dari common pool resource dimiliki secara individual
oleh para appropriatornya.
Secara tipikal, CPR berfungsi pada tingkat lokal untuk
mencegah eksploitasi secara berlebihan terhadap sistem
sumber daya, yang darinya unit terluar dapat diambil.
Dalam analisanya mengenai rancanganlembaga CPR yang
bertahan cukup lama, Ostrom (1990) mengidentifikasikan
adanya delapan prinsip yang menjadi prasyarat bagi
pengaturan CPR yang stabil sebagai berikut.
1.
Batas-batas yang didefinisikan dengan jelas
2.
Suatu kesesuaian antara pengambilan produk sumber
daya airdan peraturan yang ada serta kondisi lokal
3.
Pengaturan yang bersifat pilihan kolektif yang
memungkinkan terjadinya partisipasi pada mayoritas
appropriator dalam proses pengambilan keputusan
4.
Monitoring yang efektif oleh para pemonitor yang
merupakan bagian dari atau bersifat akuntabel bagi para
appropriator
5.
Sanksi berjenjang bagi para appropriatoryang tidak
menghormati aturan masyarakat
292
6.
Mekanisme penyelesaian konflik yang murah dan
mudah untuk diakses
7.
Pengakuan minimum terhadap hak untuk
mengorganisir (contohnya oleh pemerintah)
8.
Dalam contoh dari CPR yang lebih besar, adanya
organisasi dalam bentuk tingkat gandapada perusahaan
bersusundengan CPR-CPR lokal yang lebih kecil
sebagai dasarnya.
293
Lampiran B: Menerapkan Pendekatan Negosiasi
Lima Studi Kasus
Lampiran ini memberikan lima studi kasus dariLSM yang
telah bersikap proaktif dalam menciptakan pengelolaan
sumber daya air terpadu (IWRM) yang partisipatif dengan
mempergunakan Pendekatan Negosiasi. Studi kasus ini
berfokus kepada penerapan Pendekatan Negosiasi, hasil yang
telah dicapai sejauh ini dan pelajaran yang bisa dipetik.
1.
Gomukh Environmental Trust: Memberdayakan
masyarakat DAS Bhima di India
2.
FANCA: Memberikan pembaruan(update) terhadap
kerangka kerja hukum dan kelembagaan untuk IWRM di
Amerika Tengah
3.
AEDES: Menyambungkan dan melakukan penyesuaian
strategis di DAS Cotahuasi, Peru
4.
ECOA: Menuju Pendekatan Negosiasiuntuk melindungi
sistem lahan basah Paraguay- Paraná
5.
Telapak/PBS: Memprakarsai Pendekatan Negosiasidi
DAS Lamasi, Indonesia
294
1.
Gomukh Environmental Trust
Memberdayakan Masyarakat DAS Bhima
di India
Di Daerah Aliran Sungai Bhima, India, Gomukh
Environmental Trust memprakarsai diorganisirnya
masyarakat lokal dan mendirikan kelompok-kelompok
penegosiasi. Kemudian Gomukh berfokus pada
pemberdayaan masyarakat dengan memperkuat kapasitas
mereka dalam menegosiasikan isu pengelolaan air dengan
para pemangku kepentinganlainnya termasuk badan
pemerintah. Pendekatan Negosiasitelah membawa
perubahan yang radikal dalam pengelolaan sumber daya
alam di daerah tangkapan itu.
Gomukh Environmental Trust didirikan pada tahun 1995
sebagai respon terhadappendekatan yang tidak memadai dan
pincang yang dibawakan oleh program pengembangan
wilayah sungai oleh pemerintah. Visi dari Gomukh adalah
menciptkan masyarakat dimana sumber daya alam dan
ekosistem dikembalikan fungsinya serta masyarakat dari
kalangan ekonomi lemah dapat memiliki kehidupan yang
berdikari dan bermartabat. Tujuan Gomukha adalah untuk
mendorong terjadinya mobilisasi sosial dan penggunaan
295
teknologi yang tepat untuk tanah konservasi tanah dan air,
serta untuk meletakkan dasar yang kokoh bagi pemanfaatan
sumber daya yang berkeadilan dan setara.
Wilayah kerja Gomukh yang utama terdiri dari konservasi
tanah dan air; pengelolaan DAS terpadu; pengembangan
pertanian yang berkelanjutan untuk petani marjinal; distribusi
yang adil atas air irigasi; pengelolaan air perkotaan; air dan
sanitasi; pemberdayaan kaum perempuan; pembangunan
kapasitas dan pendidikan di bidang lingkungan hidup;
kesejahteraan yang berkelanjutan; serta lobi dan advokasi.
Wilayah
Bhima adalah anak sungai Krishna, sungai terpanjang ketiga
di India. DAS bhima terbagi menjadi wilayah DAS
BhimaHulu dan Hilir, berdasarkan perbedaan yang lebar
dalam tingkat curah hujan dan ekosistem-ekosistem yang
terkait. Sungai Bhima mengalir dari barat ke timur melalui
Negara Bagian Maharashtra dan Karnataka, sampai bertemu
dengan sungai Krisha, yang kemudian mengalir ke selatan
melalui Andhra Pradesh, ke SamudraHindia. Wilayah DAS
ini terletak antara 16° 25‟ LU hingga 19° 30‟ LU dan 73° 30‟
BT hingga 77° 55‟ BT, dan melingkupi wilayah seluas
48,630 km2.
296
Tantangan
Seiring dengan meningkatnya permintaanakan air untuk
irigasi pertanian, permukiman perkotaan dan industri, DAS
Krishna telah dinyatakan sebagai „DAS tertutup‟. Hal ini
berarti bahwa jumlah air yang tersimpan di dalam dan
diambil dari sungai-sungai tersebut setara dengan jumlah
keseluruhan aliran air permukaan. Pembuangan ke laut
berkurang secara dramatis antara tahun 1975 hingga 2003,
dan hampir nol selama musim kemarau. Aliran dari kedua
wilayah DAS Bhima Hulu dan Hilir juga telah menurun
dengan cepatnya.
297
Lokasi Sungai Krishna dan Bhima
Sumber : Biggs et al. (2007)
Populasi dari DAS tersebut diperkirakan untuk melonjak naik
dari 12,3 juta (1990) menjadi 30 juta jiwa pada tahun 2030.
Urbanisasi berlangsung pada laju yang sangat tinggi, dan
kira-kira 35% dari populasi penduduk sekarang mendiami
kota-kota seperti Pune, Pimpri, Chinchwad dan Solapur.
Populasi penduduk di Pune sekarang lebih dari empat juta
jiwa, kira-kira 40 persennya tinggal di daerah kumuh dan
tidak memiliki akses terhadap jasa seperti air minum yang
aman dan sanitasi. Populasi masyarakat pedesaan masih
sangat bergantung pada pertanian.
298
Masyarakat yang mendiami DAS Bhima menghadapi dua
tantangan utama, yaitu distribusi air yang tidak berkeadilan
dan lingkungan ekosistem semakin memburuk.
Distribusi Air yang Tidak Berkeadilan
Di dalam wilayah DAS Bhima, intervensi berskala besar
dengan sistem pengelolaan yang berbasis pada suplai jelas
telah menunjukkan keterbatasannya. Meskipun kebanyakan
dari anak sungai Bhima telah dibendung, 51% dari wilayah
DAS tersebut tidak terlayani oleh skema irigasi oleh
pemerintah. Dari 49%, hanya ada 5% wilayah garapan
pertanian yang diairi dengan irigasi melalui jaringan kerja
yang tersentralisasi. Di dalam wilayah yang memiliki irigasi
tersebut, lebih dari 22% air yang tersedia dikuasai oleh para
petani yang kuat untuk memproduksi tebu.
Di wilayah perkotaan, populasi penduduk yang mendiami
permukiman kumuh tidak tersambung dengan persediaan air
sentral dan sistem drainase, yang sangat tidak berfungsi. Di
Pune, Departemen Penyediaan Air dan Sanitasi mengklaim
telah menyuplai 165 liter per kapita per hari (litre per capita
per day-lpcd), yang jauh lebih banyak dari banyak kota-kota
lain di India. Meski demikian pada kenyataannya,
299
pemukiman kumuh nyaris tidak menerima 60 lpcd pada
tekanan yang sangat rendah, sementara daerah permukiman
yang ekonominya lebih mampu menerima air lebih dari
cukup pada tekanan yang memadai. Vendor privat yang tidak
resmi, yang beberapa di antaranya adalah anggota dari
kelompok yang dikenal sebagai „mafia air‟, menyuplai air
untuk permukiman kumuh dan permukiman yang tidak resmi
dengan harga yang tinggi. Hal ini menyebabkan orang-orang
yang miskin membayar air untuk kebutuhan mereka jauh
lebih mahaldaripada yang dibayarkan oleh orang-orang yang
lebih kaya.
Ekosistem yang Semakin Menurun Kualitasnya
Aliran lingkungan hidup (environmental flows/e-flows)
mengindikasikan jumlah air yang dibutuhkan untuk
ekosistem sungai agar dapat berfungsi secara efektif. Pada
keadaan tidak adanya aliran lingkungan hidupini, barang dan
jasa yang disediakan oleh sungai (perikanan, kapasitas
pengurangan polusi, potensi pengisian ulang air tanah dalam,
dsb.) menjadi sangat terganggu.
Di DAS Bhima, belum ada pengaturan yang dibuat untuk
mengalokasikan aliran lingkungan hidup. Tingkat abstraksi
terhadap air tanah dan air permukaan yang semakin
300
meningkat berarti bahwa banyak bentangan sungai yang tidak
lagi tersediasepanjang tahun seperti dahulu kala. Abstraksi
juga telah mempengaruhi flora dan fauna sungai dan tepian
sungai, dengan dampak parah terjadi pada keanekaragaman
spesies ikan dan masyarakat yang kehidupannya bergantung
pada mencari ikan.
Sebagai akibat dari terbatasnya ketersediaan air di wilayah
DAS, polusi menjadi permasalahan yang semakin besar dan
sering menjadi penyebab matinya ikan dalam jumlah yang
sangat besar. Pada anak-anak sungai Bhima yang mengalir
melalui Pune, lebih dari selusin spesies ikan yang sudah
punah. Profil masyarakat pencari ikan juga telah berubah,
karena nelayan dari suku tradisional digantikan oleh para
nelayan yang dikontrak dari negara-negara bagian tetangga.
Hal ini menyebabkan timbulnya konflik dan ketegangan
sosial.
301
Ketersediaan air di DAS Bhima
SUB
KETERSED
DAS/ANAK
IAAN AIR
N AIR PER
S
SUNGAI
(JUTA
KAPITA
TENSI
M3/TAHUN)
(M3/TAHUN)
AIR]
Neera
2812
KETERSEDIAA [STATU
2027
Tidak
Stres
Hulu Bhima
7594
1442
Stres
Maan
469
1141
Stres
Bori-
506
734
Sangat
benetura
Seena
Stres
1110
364
Sangat
Stres
Sekitar 70% air limbah dari Pune -sekitar 700 juta liter per
hari-dibuang ke sistem sungai Bhima tanpa ada pengolahan
apapun, menyebabkan polusi yang parah di daerah hilir.
Dewan pengendali polusi di Maharashtra telah
mengklasifikasikan sungai ini ke dalam kategori C, yaitu
tidak layak untuk dipergunakan mandi. Reservoir Ujjani yang
terletak 100 km ke arah hilir dari Pune menerima banyak
302
limbah tidak terolah dari kota, dan sering dilaporkan terjadi
kematian ikan-ikan.
Tambang pasir yang tidak diatur pemerintah dan ilegal dari
dasar sungai dan tepian sungai mempengaruhi integritas
ekologis dan pengisian kembaliair tanah. Telah ada banyak
laporan mengenai korban yang berjatuhan dikarenakan
lubang-lubang yang berbahaya di dasar sungai dari mana
pasir ditambang. Pada waktu yang sama, penggunaan sumur
bor dalam (artesis) telah berakibat pada turunnya tingkat air
tanah secara drastis.
Menangani Permasalahan-Permasalahan yang
Ada Melalui Pendekatan Negosiasi
Pada tahun 1997, Gomukh memulai kerjanya untuk
meningkatkan kualitas konservasi tanah dan air dan
pencegahan terhadap kekeringan di lembah Kolwan di
wilayah Ghats bagian barat. Lembah Kolwan terletak di
dalam wilayah DAS dan berada di dekat garis puncak daerah
Ghats bagian barat, sekitar 120 km dari sumber sungai Bima.
Lembah yang kecil dan terisolasi ini, yang luasnya hanya
8.000 hektar, merupakan karakter alam yang khas dari
banyak wilayah sungai di DAS Bhima, dimana masyarakat
pedesaan masih menghadapi kekeringan dan pengelolaan air
303
yang buruk. Ada 16 masyarakat desa di seluruh wilayah
lembah tersebut yang terus menerus menghadapi kekurangan
air dari tahun ke tahun, meskipun curah hujan sangat besar di
daerah tangkapan air tersebut.
Dengan mengadopsi perspektif menyeluruh, Gomukh
mendirikan kelompok-kelompok dalam masyarakat dan
bekerja untuk memperkuat kapasitas mereka dalam
bernegosiasi di antara sesama mereka, sebagaimana juga
dengan para pemangku kepentingandari wilayah luar seperti
pejabat pemerintah dan organisasi wisatawan, mengenai
bagaimana caranya membagi air di lembah tersebut.
Diperlengkapi dengan informasi yang diberikan oleh
Gomukh mengenai keseimbangan air di lembah, curah hujan
tahunan, siklus panen dan pengelolaan pertanian (lihat kotak
tulisan biru di halaman 169), masyarakat sendiri yang
membawa perubahan radikal di dalam pengelolaan sumber
daya alam di daerah tangkapan air tersebut.
Dengan didorong oleh efektivitas kelompok-kelompok
tersebut di Kolwan, Gomukh memutuskan untuk memperluas
pendekatan ke daerah Shivaganga, sebuah lembah rawan
kekeringan yang berjarak sekitar 70 km dari Kolwan (luasnya
16.000 ha), dan dari sana bahkan ke lembah Chikotra yang
304
lebih besar lagi, yang jaraknya 200 km mengarah ke barat
daya (luasnya sekitar 32.000 ha).
Pada tahun-tahun terakhir ini, Gomukh telah mengorganisir
diselenggarakannya empat konferensi untuk para pemangku
kepentingandi DAS Bhima. Di dalam kelompok-kelompok
ini, terdapat para perwakilan dari pemerintah, petani, warga
kota, grup suku, nelayan dan para ahli ekologi yang mampu
membahas tantangan yang mereka hadapi, beserta solusi
yang mungkin untuk dilakukan.
Ketersediaan
Ketersediaan
AirAir
Volume air
air yang
yang tersedia
tersedia
Volume
meringkasrataan
rataanaliran
aliranair
air
meringkas
untuk dimanfaatkan
dimanfaatkan di
di suatu
suatu
untuk
yangmasuk
masukdan
dankeluar.
keluar. Tabel
yang
wilayah, seperti
seperti danau
danau atau
atau
wilayah,
berikut
ini menyajikan
Tabel
berikut
ini menyajikan
bagian dari
dari DAS,
DAS, dapat
dapat
bagian
pernyataankeseimbangan
keseimbanganair
air
pernyataan
dihitung dari
dari suatu
suatu
dihitung
untuklembah
lembahKolwan
Kolwan(basis
untuk
pernyataan keseimbangan
keseimbangan
pernyataan
(basis2002).
tahuna2002).a
tahun
air, yang
yang
air,
305
DETAIL
KUANTITAS
%
KETERSEDIAAN
AIR TAHUNAN
Wilayah lembah
8.000 ha
Lahan yang cocok
5.000 ha
untuk pertanian
Populasi
15.000
penduduk (sensus
2002)
Jumlah desab
16
Rataan curah
1.400 mm
hujan tahunan
Curah hujan pada
1.450 mm
basis tahun 2002
Ketersediaan Air
116 juta m3
100
Tahunan
Ketersediaan air
4.000 m3
tahunan per kapita
Limpasan yang
46,4 juta m3
40
11,6 juta m3
10
3,5 juta m3
3
tersedia
Pengisian kembali
air tanah
Konservasi
306
kelembaban tanah
Evapotranspirasi
54,5 juta m3
47
dan kebutuhan air
untuk tanaman
budi daya
Kapasitas
penyimpanan air:
A: Tangki dan
3,2 juta m3
sumur irrigasi
Minor (MI)
B: Struktur
2,7 juta m3
4,6
penyimpanan
wilayah sungai
C: Kapasitas
5,4c juta m3
penyimpanan total
Ketersediaan air
20,5 juta m3
untuk dipakai
(pengisian
kembali air tanah
+ kelembaban
tanah +
penyimpanan air)
307
17,7
Ketersediaan air
1,3 juta m3
untuk masingmasing dari 16
desac
Ketersediaan air
8.600 m3
untuk per ha lahan
pertanian
Ketersediaan air
1.367 m3
untuk penggunaan
per kapita
a
Berdasarkan data dari stasiun meteorologi yang
didirikan oleh otoritas pemerintah dan Gomukh Trust.
b
Termasuk permukiman di dalam batas-batas
administratif tiap-tiap desa.
c
Total penyimpanan aktif. 0,5 m3 „simpanan mati‟
dicadangkan untuk keperluan darurat.
d
Angkaterdiri dari aliran kembalidari struktur
penyimpanan daerah hulu dan kolam buatan.
308
Secara
alternatif,
Kurva
durasi
aliran
Secara
alternatif,
kurvakurva Kurva
durasi
aliran
ini
durasidurasi
aliranaliran
dapatdapat
ini berdasarkan
atas
berdasarkan
atas analisa
dipergunakan
dipergunakan
untukuntuk
analisa frekuensi
atas
frekuensi
atas
menggambarkan
jumlah serangkaian
serangkaian
data
dan
menggambarkan
jumlah
data
dan
air yang
tersedia
di
air yang
tersedia
di suatu
dapat
mengacu
dapat
mengacu
kepada
suatu
sungai.
kepada
sungai.
Kurva
ini Kurva ini waktu
satuwaktu
tahunsatu
penuh
memberikan
informasi atau
tahun
penuh
atau
memberikan
informasi
periode
yang
tentang
persentase
tentang
persentase
waktu
periodesebagaimana
yang
spesifik,
waktu
dimana
aliran air ditunjukkan
spesifik, oleh grafik
dimana
aliran
air tersebut
tersebut
menyamai
menyamai
atau
melebihi atau di sebagaimana
bawah ini
pada lokasi
pada melebihi
lokasi tertentu.
tertentu.
ditunjukkan oleh
grafik di bawah ini
Kurva durasi aliran (kiri) dan distribusi aliran sepanjang
tahun (kanan)
309
Gomukh juga memfasilitasi diskusi tahunan dimana para
penduduk desa bernegosiasi dan memutuskan alokasi air
tahunan untuk tiap-tiap desa. Selama berlangsungnya
pertemuan ini, apabila ketersediaan air tahunan lebih tinggi
atau rendah dari rataan jangka panjang, maka segala surplus
atau defisit dibagi kepada desa-desa tersebut. Sehingga, air di
lembah, biaya dan keuntungan tahunan, serta defisit dan
surplus tahunan dibagi-bagikan secara adil. Proses ini
membutuhkan mediasi yang netral dan kadang arbitrase di
antara desa-desa tersebut, peran-peran yang pada saat ini
dimainkan oleh Gomukh Trust.
Saat ini, Gomukh terlibat tidak hanya dalam konservasi air
dan tanah saja, akan tetapi juga dalam pengembangan
keseluruhan wilayah DAS. Gomukh telah membantu
kelompok mandiri kaum perempuan untuk menciptakan unitunit pengelolaan sayuran. Gomukh menyelenggarakan
pelatihan mengenai teknik pertanian organik, mengorganisir
penyimpanannya, pemasaran, pemaketan dan pengangkutan
hasil produksi lokal, seperti keterhubungan antar pasar, dan
mempromosikan ekowisata. Sebagai anggota dari Punya Nadi
Samsad (Dewan Perwakilan Rakyat Sungai Pune), Gomukh
bekerja untuk memastikan berjalannya partisipasi masyarakat
dalam usaha-usaha yang dilakukan untuk mengembalikan
310
keadaan sungai yang tercemar dan jalanan air di kota Pune
dan membersihkan reservoir Ujjani.
Yang paling penting adalah, Gomukh melakukan lobi untuk
memastikan bahwa Pendekatan Negosiasiditerapkan pada
pengelolaan DAS pada tingkat nasional dan internasional.
Pelajaran yang Dapat Diambil
•
Sehubungan dengan sifat dasar Pendekatan
Negosiasiyang fleksibel dan dinamis, tidak selalu
mungkin menjaga agar jadwal yang telah dibuat
berjalan seperti yang direncanakan. Sebagai fasilitator
dalam proses negosiasi, kini Gomukh mengakui bahwa
penerapan pendekatan tersebut bisa jadi merupakan hal
yang memakan waktu pada awalnya, akan tetapi
kemudian efektif secara biaya dalam jangka waktu
yang lebih panjang. Ada banyak komunitas masyarakat
yang sudah diberdayakan, yang kini mempergunakan
kelompok-kelompok tersebut untuk menyelesaikan
permasalahan lainnya, dan untuk memastikan bahwa
solusi yang mereka bangun bersifat berkelanjutan.
•
Untuk memastikan bahwa negosiasi mengarah kepada
solusi-solusi yang adil, kita perlu melakukan usaha
311
yang mencakup seluruh bagian masyarakat ke dalam
proses pemberdayaan dan dialog, khususnya kaum
perempuan dan kelompok-kelompok yang lemah.
Fasilitator juga perlu untuk terus waspada untuk
memastikan bahwa diskusi-diskusi yang berjalan tidak
disabotase oleh kelompok yang kuat, yang hanya
memikirkan keuntungannya sendiri.
•
Sebuahkondisi penting demi penerapan Pendekatan
Negosiasisecara efektif, yaitu usaha-usaha untuk
mengatasi permasalahan-permasalahan yang ada pada
banyak tingkatan pada waktu yang bersamaan. Isu ini
dapat berupa pemberdayaan masyarakat, teknologi
yang layak dan ketersediaan informasi ilmiah
(contohnya hasil riset yang disebarluaskan melalui
publikasi, konferensi, presentasi dan studi), atau
pekerjaan lobi dan advokasi pada tingkat regional dan
nasional.
•
Anggota masyarakat, baik terdidik maupun tidak, dapat
memahami dan menghargai informasi ilmiah yang
obyektif. Informasi yang sudah disederhanakan, yang
berada di tangan para penduduk lokal dapat menjadi
perangkat yang ampuh di dalam negosiasi.
312
2.
FANCA Memberikan Pembaruan Terhadap
Kerangka Kerja Hukum dan Kelembagaan
untuk IWRM di Amerika Tengah
Melalui kampanye advokasi yang lama (dan terus menerus),
Fresh Water Action Network Central America (FANCA)
beserta para LSM mitranya telah berhasil merumuskan
kembali kerangka kerja hukum dan kelembagaan untuk
pengelolaan sumber daya air terpadu di beberapa negara.
Kampanye ini telah mengusung dialog dan negosiasi di
antara para aktor lokal dan organisasi nasional yang terlibat
di dalam pengelolaan air, yaitu sektor privat, lembaga
negara masyarakat dan perguruan tinggi.
Fresh Water Action Network Central America (FANCA)
merupakan suatu jaringan kerja yang terdiri dari organisasi
sosial tingkat lokal dan nasional yang terlibat di dalam
pengelolaan sumber daya air. Jaringan kerja yang didirikan
secara formal pada bulan Maret 2003 tersebut masih bekerja
untuk menghubungkan dan mengoordinasikan usaha-usaha
yang dilakukan oleh para aktor sosial di wilayah tersebut
sejak tahun 2002.
313
FANCA muncul dari kebutuhan dalam mengusung
keikutsertaan para aktor sosial lokal dan nasional dalam
pembuatan kebijakan pada tingkat nasional, regional dan
internasional sehingga visi, kebutuhan dan kepentingan
mereka dianggap menjadi bagian dari dan menjadi satu
dengan proses tersebut. FANCA merupakan bagian dari
Freshwater Action Network (FAN), yaitu suatu jaringan kerja
global yang berbasis di London, Inggris, yang
menghubungkan jaringan-jaringan kerja dan organisasiorganisasi di lintas lima benua.
Di Amerika Tengah, FANCA memiliki lebih dari 200
anggota organisasi – berupa asosiasi, federasi dan kelompok
federasi – di Costa Rica, Guatemala, El Salvador,Honduras,
Nikaragua dan Panama (lihat peta pada halaman 174).
Dimasing-masing negara, pekerjaan dari jaringan kerja
tersebut dikoordinasikan oleh satu titik fokalnasional. Badan
tertinggi dalam pengambilan keputusan di FANCA adalah
komite regional yang mencakup perwakilan nasional dari
masing-masing negara dan sekretariat eksekutif yang
bertanggung jawab dalam mengimplementasikan dan
mengoordinasikan proyek-proyek yang ada.
314
Tantangan
Meskipun semua negara yang ada di Amerika Tengah
masing-masing memiliki kerangka kerja legal dan
kelembagaan untuk pengelolaan sumber daya air, lembaga
negara seringkali gagal dalam mengimplementasikan itu
semua karenaadanya kerangka legal yang tidak memadai dan
terkadang justru malah bertentangan, ditambah dengan tidak
adanya kemampuan teknis dan finansial. Kerangka kerja
yang ada pada saat ini tidak efektif, apabila dilihat dari cara
pandang legal dan ekonomi.
Amerika Tengah
315
Dalam banyak contoh, kerangka kerja hukum yang ada sudah
ketinggalan zaman. Undang-undang air seringkali merupakan
produk yang berusia sangat tua, dengan berdasarkan
perangkat „perintah dan kendali‟yang tidak dapat memenuhi
tuntutanyang muncul pada masa kini, atau bahkan melampaui
kemampuan lembaga-lembaga tersebut untuk bisa
diimplementasikan. Situasi ini telah mengakibatkan
diciptakannya aturan hukum baru beserta regulasi dalam
segala bentuk untuk mengatasi kekurangan-kekurangan yang
ada di dalam undang-undang air yang berlaku pada saat ini.
Menyelesaikan Permasalahan Melalui
Pendekatan Negosiasi
Sebagai respon bagi banyak permasalahan uang muncul
terkait dengan tata kelola air di Amerika Tengah, FANCA
memulai suatu proses advokasi yang bertujuan untuk
membangun kembali kerangka kerja hukum, memasukkan
pertimbangan lingkungan hidup ke dalam perundangundangan di masa yang akan datang, serta mengembangkan
kebijakan regional yang mengusung pengelolaan sumber
daya air terpadu.
316
Titik fokalnasional dari jaringan kerja ini menciptakan proses
partisipatif di tiap-tiap negara yang di dalamnya organisasi
masyarakat dapat mengekspresikan pandangan-pandangan
mereka mengenai tantangan yang mereka hadapi, serta apa
yang mereka butuhkan untuk pengelolaan air yang lebih
efektif. Pandangan-pandangan ini kemudian dipadukan ke
dalam legislasi nasional dan ke dalam Central American
Strategy for Integrated Water Resources Management
(ECAGIRH), yaitu Strategi Amerika Tengah untuk
Pengelolaan Sumber Daya Air Terpadu.
Permasalahan-permasalahan prinsip yang dihadapi
masyarakat adalah adanya kebutuhan untuk mengelola air
sebagai suatu barang publik, hak asasi manusia untuk
memiliki akses terhadap air dan partisipasi yang berkeadilan
bagi semua aktor di dalam pengelolaan sumber daya air.
Lebih jauh lagi, harus diberikan prioritas untuk memastikan
ketersediaan air untuk konsumsi manusia dan untuk
keberlanjutan ekosistem.
Kegiatan Kunci dan Hasil
Proses partisipatif dalam merumuskan pembuatan undangundang melibatkan konsultasi regional (di dalam masingmasing negara) dengan organisasi-organisasi masyarakat,
317
dalam rangka meningkatkan kualitas proposal untuk
rancangan undang-undang, seperti di Nikaragua atau untuk
mendesain proposal yang baru seperti di Costa Rica. Hal
serupa juga dapat dilihat dari konsultasi nasional dan
perancangan lokakarya yang diorganisir dengan organisasi
masyarakat sebagai bagian dari proses pengembangan
strategi regional (ECAGIRH).
FANCA juga bekerja untuk melakukan identifikasi terhadap
aliansi strategis di dalam kongres nasional dan sektor-sektor
kunci dalam rangka menggalang dukungan untuk proses
pembuatan undang-undang tersebut dan dimasukkannya
proposal yang sudah diamandemen. Pada saat yang sama,
FANCA meluncurkan kampanye untuk menginformasikan
publik tentang kemajuan yang telah dibuat dalam melakukan
formalisasi amandemen dan proposal tersebut, serta
mempengaruhi para pembuat kebijakan pada tingkat politik.
Proses yang dipimpin oleh FANCA tersebut cocok untuk
berada di dalam kerangka kerja Pendekatan Negosiasikarena
pembuatan undang-undang untuk air dikembangkan oleh oleh
organisasi masyarakat melalui pembahasan dan negosiasi di
antara para aktor pada tingkat lokal, dan setelah itu pada
tingkat nasional, untuk pengelolaan sumber daya air terpadu
318
(privat, sektor produktif, lembaga negara, masyarakat,
perguruan tinggi, dsb.). Proses negosiasi partisipatif tersebut
berarti bahwa sebagian besarsektor mendukung pembuatan
undang-undang tersebut pada saat diajukan kepada badan
legislatif yang berwenang untuk disetujui.
Sejauh ini, proses tersebut telah membawa beberapa hasil
positif. Hal ini mencakup diadopsinya Undang-Undang
Pokok Air Nasional (Nikaragua, 2007), Undang-Undang
Khusus untuk Air dan Komite Sanitasi (Nikaragua, 2010),
serta penggunaan mekanisme „inisiatif populer‟ untuk
mendesak pemerintah di Costa Rica untuk mengajukan
rancangan undang-undang tentang pengelolaan sumber daya
air terpadu pada tahun 2010.
Untuk mencapai hasil-hasil ini, FANCA telah
mempergunakan tiga strategi: penguatan kapasitas organisasi
masyarakat; pembangunan komunikasi, pemberdayaan
masyarakat dan tindakan pendukung; serta menciptakan
kelompok-kelompok penegosiasi.
319
Penguatan Kapasitas Organisasi Masyarakat
Sejak bertahun-tahun lamanya FANCA telah melakukan
advokasi untuk terjadinya perubahan dalam kerangka hukum
dan kelembagaan atas IWRM di seluruh Amerika Tengah,
serta mempromosikan keterlibatan organisasi-organisasi
masyarakat dalam perumusan undang-undang yang baru.
Proses ini dimulai dengan suatu survei untuk mengumpulkan
informasi dasar mengenai organisasi-organisasi ini dan
kapasitas mereka untuk terlibat di dalam pekerjaan advokasi
dan menilai rancangan undang-undang yang diajukan, serta
untuk mengidentifikasi wilayah-wilayah dimana kapasitas ini
perlu diperkuat. Lebih dari 60 organisasi di wilayah tersebut
ikut ambil bagian dalam proses ini.
Berangkat dari hasil identifikasi terhadap kebutuhan melalui
survei tersebut, FANCA menyusun suatu panduan untuk
membantu organisasi-organisasi yang ada dalam menganalisa
kebijakan air dan rancangan undang-undang yang diajukan,
serta yang sekarang merupakan sumber daya utama yang
dipergunakan dalam program pembangunan kapasitas.
Organisasi-organisasi tersebut mempergunakan panduan itu
untuk menentukan apakah rancangan undang-undang yang
diajukan akan memberikan keuntungan bagi masyarakat,
elemen-elemen mana saja yang perlu diubah, dan apakah ada
320
tema-tema penting yang telah dihilangkan. Mereka telah
mengidentifikasi adanya beberapa tema yang telah
dihilangkan, terkait dengan proses partisipatif dan akses
terhadap sumber daya air milik publik.
Membangun Komunikasi, Memberdayakan
Masyarakat dan Mendukung Tindakan yang
Dilakukan
FANCA mengusung keterlibatan para aktor lokal dan
nasional dalam mengelaborasi kebijakan tentang air dan
legislasi pada seluruh tingkatan. Kerja FANCA mencakup
kampanye advokasi dan memfasilitasi negosiasi antara
pengambil kebijakan dengan masyarakat, yang sejalan
dengan strategi yang disetujui setiap tahunnya oleh komite
regional.
Dengan mengakui bahwa komunikasi efektif merupakan hal
yang krusialdalam semua kampanyenya, maka unit
komunikasi FANCA bekerja pada lima tingkatan:
•
Lobi. Untuk mendukung usaha lobi yang dilakukan
FANCA, para anggota jaringan kerja tersebut
berkumpul dan menyebarluaskan informasi serta
memelihara database yang berisi informasi kontak
321
mengenai para pengambil kebijakan di seluruh wilayah
tersebut.
•
Media. FANCA mencoba untuk memastikan bahwa
tindakan-tindakan dan kampanyenya memperoleh
sorotan penuh dari media dalam rangka menciptakan
dan memelihara tekanan yang diberikan atas para
pengambil keputusan. Untuk tujuan tersebut, FANCA
memiliki akses terhadap wartawan-wartawan yang
memiliki posisi penting yang bekerja untuk kantor
berita yang paling berpengaruh di wilayah tersebut,
mengeluarkan biaya untuk menempatkan beritanya di
surat kabar, radio, bahkan televisi, serta membangun
relasi dengan media alternatif. FANCA juga
mempergunakan bermacam-macam media lainnya,
termasuk buletin informasi, video, daftar server,
website, jejaring sosial, dsb.
•
Mengampanyekan grafik. Semua aksi FANCA disertai
dengan kampanye propaganda yang mencakup
dibuatnya grafik seperti poster, stiker, selebaran, dsb.
•
Berkoordinasi dengan para mitra. Masih merupakan
bagian dari kerja unit komunikasi, koordinasi dengan
para mitra melibatkan identifikasi terhadap saluran
komunikasi yang paling memadai untuk mendukung
tindakan atau proses tertentu. Informasi dan teknologi
322
komunikasi (information and communication
technology - ICT) yangmodern tidak selalu bermanfaat
pada tingkatan ini, khususnya saat bekerja dengan
dengan aktor lokal yang mungkin tidak memiliki akses
terhadap perangkat demikian. Dalam contoh ini, saluran
tradisional seperti telepon, bahan cetak atau bahkan
kunjungan pribadi yang dilakukan langsung ke
masyarakat bisa lebih efektif.
•
Memperkuat kapasitas. Karena FANCA bertujuan
untuk memfasilitasi partisipasi para aktor lokal
ketimbang mewakili mereka, maka penguatan kapasitas
mereka dalam terjun ke dalam advokasi dan negosiasi
merupakan bagian yang penting dalam semua tindakan
yang dianggap demokratis dan mewakili. Unit
komunikasi FANCA menyusun materi pendidikan yang
bertujuan untuk meningkatkan kesadaran terhadap halhal yang terkait dalam sebuah isu. Sebagai contoh, unit
tersebut mengeluarkan surat kabar dua kali dalam
sebulan berisi informasi mengenai isu pengelolaan air
di Amerika Tengah dan proses berjalan yang diikuti
oleh para anggotanya.
Komunikasi pada setiap tahap dapat diidentifikasi dalam di
seluruh proses yang diikuti oleh FANCA seperti kampanye
323
„hak atas air‟ dan National Alliance for Water Protection
(ANDA).
Pendirian Kelompok Penegosiasi
Selama proses perancangan dan pengusungan RUU
Pengelolaan Sumber Daya Air Terpadu di Costa Rica, para
anggota FANCA mendirikan tiga kelompok dengan
dukungan dari pemerintah. Proses ini meningkatkan
kredibilitas FANCA di mata pemerintah dan sektor privat.

Kelompok teknis air, yang sifatnya sementara,
mengikutsertakan para perwakilan organisasi
masyarakat (ada juga di antaranya yang merupakan
anggota FANCA), lembaga publik dan sektor privat.
Tugas prinsip dari kelompok ini adalah untuk menilai
tiga RUU yang sudah diajukan kepada Dewan
Perwakilan Rakyat. Selama berlangsungnya enam
lokakarya tingkat wilayah dan dua lokakarya tingkat
nasional, para peserta dari semua sektor
menyumbangkan saran mengenai bagaimana cara
meningkatkan kualitas kerangka kerja hukum.

Komite multi sektor untuk dialog, yang anggotaanggotanya terdiri dari para perwakilan dari sektor
privat, akademisi, lembaga negara dan dua organisasi
masyarakat, FANCA dan Fundación para el Desarrollo
324
Urbano (FUDEU), anggota FANCA. Komite ini
berhasil dalam memastikan bahwa peningkatan kualitas
teknik yang diperlukan sudah dicakup dalam legislasi,
serta dalam mengklarifikasi dan mencapai kesepakatan
mengenai proses IWRM terpadu yang harus
dimasukkan sebagai agenda pembahasan dalam
legislasi, yang sebelumnya merupakan hal yang sangat
diperhatikan oleh beberapa anggotanya.

National Alliance for Water Protection (ANDA)
didirikan oleh organisasi-organisasi masyarakat yang
tertarik untuk mempengaruhi dan meningkatkan mutu
pengelolaan air. Para anggota tersebut mengembangkan
strategi dan tindakan untuk kelompok masyarakat dan
kampanye advokasi pada tiap-tiap tahapan dalam
proses tersebut, serta menciptakan proses untuk berbagi
dan membahas komentar mereka mengenai kerangka
kerja hukum. Dengan mempergunakan mekanisme
„inisiatif populer‟, aliansi tersebut mengorganisir suatu
petisi (yang ditandatangani oleh 5% pemilih), yang
mendesak pemerintah untuk mengajukan RUU kepada
Dewan Perwakilan Rakyat, yang setelahnya dapat
mewajibkan Kongres untuk menyetujui atau
menolaknya di dalam jangka waktu maksimal dua
tahun. Proposal tersebut sekarang (2010) sedang dalam
325
pembahasan di Kongres dan badan pemerintah yang
berwenang dalam pengelolaan air.
Pelajaran yang Dapat Diambil
FANCA telah mempergunakan Pendekatan Negosiasisecara
efektif dalam mengumpulkan organisasi-organisasi
masyarakat lokal selama proses perancangan dan
pengembangan kampanye advokasi. Pendekatan tersebut
telah memainkan peran yang penting dalam memungkinkan
organisasi-organisasi tersebut untuk terlibat dalam
pencapaian kesepakatan mengenai tujuan strategis dan
bagaimana cara untuk mengelola momentum kampanye,
sebagaimana juga dalam mengidentifikasi adanya sekutu
potensial.
Di antara banyak pelajaran yang telah diambil, FANCA
menyadari bahwa perancangan kampanye advokasi yang
efektif memerlukan hal-hal berikut ini:
•
Mempertimbangkan kekuatan dan kelemahan
individu dari suatu organisasi masyarakat dan
menyediakan dukungan yang relevan untuk
memperkuat kapasitas mereka. Selama
kampanye ini, FANCA terus bekerja dengan
326
kelompok-kelompok organisasi masyarakat,
jugabekerja di dalam mereka, dengan
menyediakan kursus-kursus pelatihan dan
lokakarya untuk meningkatkan keahlian
negosiasi dan komunikasi mereka.
•
Melibatkan organisasi-organisasi masyarakat
melalui komunikasi yang efektif. Tidaklah
cukup untuk melibatkan mereka dalam
pertemuan persiapan saja dan
menginformasikan mereka sepanjang
berjalannya proses secara keseluruhan. FANCA
telah mengembangkan sejumlah strategi
komunikasi kreatif untuk menjangkau
organisasi-organisasi tersebut.
•
Menciptakan taktik dan strategi aliansi dengan
jangkauan yang luas terhadap pemangku
kepentinganpada permulaan dan selama
berlangsungnya setiap kampanye. Organisasi
yang memiliki ide yang jelas mengenai tujuan
dan nilai mereka kemudian dapat menentukan
bagaimana caranya untuk melakukan
327
pendekatan terhadap sektor privat dan
pemerintah.
Apabila suatu strategi kampanye telah dibuat, langkah
selanjutnya adalah mengembangkan proses yang terbuka bagi
semua orang yang melibatkan semua pemangku kepentingan
dalam implementasinya. Kelompok-kelompok penegosiasi
telah terbukti sanagt bernilai dalam proses semacam ini.
328
3.
AEDES Menyambungkan dan Melakukan
Penyesuaian Strategis di DAS Cotahuasi, Peru
Asociación Especializada para el Desarrollo Sostenible
(AEDES) telah bekerja untuk memberdayakan masyarakat
Peru dan memperkuat kapasitas organisasi lokal sejak tahun
1994. AEDES telah menerapkan Pendekatan Negosiasidalam
proses peningkatan vertikal terhadap perencanaan
pengembangan dan pengelolaan DAS yang terpadu dari
tingkat desa kepada tingkat sub DAS dan DAS. Sebagai
bagian dari strategi peningkatan secara horizontal, AEDES
membentuk suatu aliansi dengan LSM mitra untuk
memberikontribusi kepada rencana pengelolaan di seluruh
wilayah DAS tersebut. Para mitra tersebut sekarang sedang
berkolaborasi dengan pemerintah daerah untuk
mengimplementasikan undang-undang sumber daya air yang
baru (2009) dan mendirikan dewan di DAS Ocoña. Pada
akhirnya mereka berharap untuk dapat menyumbangkan
kontribusinya pada usaha Peru yang masih berada pada
tahap awal ini untuk mengorganisir kembali sektor airnya.
AEDES merupakan LSM lokal yang telah bekerja di Provinsi
La Unión and Condesuyos di Arequipa sejak tahun 1994.
329
AEDES mengusung pengelolaan sumber daya alam yang
berbasis lokal dan memaksimalkan kesejahteraan sosial dan
ekonomi dalam cara-cara yang berkeadilan dan tidak
berkompromi mengenai keanekaragaman hayati atau
keberlanjutan ekosistem vital. AEDES menerapkan
pendekatan-pendekatan partisipatif dalam dukungannya
kepada perencanaan pembangunan lokal, agroekologi,
ekobisnis, pengelolaan sumber daya air, konservasi
masyarakat, wisata pedesaan dan ekspor produk-produk
organik, sebagai sarana untuk mengusung pembangunan di
beberapa bagian dataran tinggi di Peru yang paling tinggi
tingkat kemiskinannya dan paling terpencil.
Penguatan kapasitas dan pembinaan aliansi merupakan kunci
dari pendekatan yang dilakukan oleh AEDES. Dengan
menegosiasikan kesepakatan kolaboratif dengan pemerintah
daerah dan pusat, AEDES mampu untuk memberikan
dukungan kepada masyarakat berpenghasilan rendah,
termasuk pendampingan dalam perancangan dan
implementasi proyek. AEDES berfokus kepada
pengembangan usaha dan proyek lainnya yang menyoroti
permasalahan gender dan aspek multikultural,
keanekaragaman hayati yang berkelanjutan dan pengelolaan
330
lingkungan hidup, serta manajemen wilayah DAS yang
dilakukan secara terpadu.
Pengalaman AEDES dalam Pendekatan Negosiasidimulai di
wilayah sub DAS Cotahuasi selama penyusunan rencana
pengembangan masyarakat lokal, yang dikenal sebagai
„Agenda 21‟, yaitu suatu proses yang melibatkan analisa
masalah dan mencari solusi bersama. Sebagai contohnya,
masyarakat khawatir terhadap pelestarian sumber daya khas
ngarai Cotahuasin dan kemudian membahas kekhawatiran
mereka dalam pertemuan masyarakat lokal. Kemudian
proposal mereka untuk membuat ngarai itu menjadi cagar
bagi lanskapindah, diterima oleh pemerintah. Ngarai
Cotahuasi ditunjuk sebagai Wilayah Alam yang Dilindungi
pada tahun 2005.
Penerapan pendekatan tersebut di sub DAS Cotahuasi
melibatkan negosiasi-negosiasi yang dilangsungkan pada
tingkat provinsi dan nasional, dimana kelompok masyarakat
lokal memainkan peran kunci. Melalui proses-proses ini,
strategi yang layak menurut pandangan lokal dimasukkan ke
dalam rencana pengembangan dan pengelolaan. Sementara
itu, pengetahuan dan prioritas lokal juga mulai memiliki
331
pengaruhnya pada proses-proses pengambilan keputusan
tingkat regional dan nasional.
Wilayah
Cotahuasi, sub DAS dari DAS Ocoña terletak di Provinsi La
Unión di Arequipa. DAS yang meliputi area seluas 4.772 km2
yang terbentang mulai dari Samudra Pasifik hingga glasier
Coropuna pada ketinggian 6.093 m di atas permukaan laut
merupakan daerah yang khas wilayah sungai Pasifik di Peru.
Wilayah ini memiliki fitur wilayah dan kebudayaan yang
khas, sebagaimana juga dengan keanekaragaman hayati yang
tinggi. Selama berabad-abad lamanya, keadaan ini dipelihara
oleh masyarakat melalui praktek pengelolaan berkelanjutan.
332
DAS Ocoña, Peru
Para petani di wilayah pegunungan membudidayakan
beragam tanaman pangan. Di wilayah-wilayah yang lebih
tinggi, keluarga-keluarga di sana bercocok tanam kentang
dan quinoa (sejenis tumbuhan), serta beternak. Sementara
pada daerah-daerah dengan ketinggian lebihrendah, mereka
membudidayakan kiwicha, quinoa, jagung, gandum dan
kacang-kacangan untuk konsumsi masyarakat lokal dan
dijual. AEDES dan LSM lainnya mendukung asosiasi para
petani lokal dalam produksi, pengolahandan penjualan hasil
333
panen organik di pasar-pasar Peru dan internasional. AEDES
mendorong dipraktekkannya ekonomi alternatif seperti
pertanian organik dan wisata pedesaan, dengan
mempergunakan sumber daya alam dalam cara-cara yang
cocok bagi situasi dan kondisi lokal.
Meskipun keadaan yang relatif terisolasi dari daerah sub
DAS Cotahuasi, terdapat beragam pemangku kepentingan,
termasuk kantor dinas lokal dari kementerian pemerintah
pusat, seperti juga dewan kota yang ada di kabupaten dan
provinsi. Pemangku kepentingankunci lainnya terdiri dari
LSM, asosiasi produsen, masyarakat adat, UGEL
(pendidikan), usaha transportasi, organisasi perempuan,
komite air irigasi, kelompok pemuda, penambang, pengusaha
peternakan kuda, peternak udang dan kelompok produsen
tanaman organik. Banyak dari antara organisasi-organisasi
lokal ini yang telah bergabung satu sama lain pada tingkat
provinsi untuk membentuk federasi perempuan, federasi
masyarakat adat, dewan air irigasi dan asosiasi produsen
tanaman organik di Provinsi La Unión dan Condesuyos.
Tantangan
Kondisikemiskinan yang ekstrem dari banyak komunitas
yang tinggal di wilayah DAS Cotahuasi membawa banyak
tantangan terhadap implementasi program. AEDES mulai
334
bekerja di area tersebut sejak tahun 1994, yang merupakan
akhir dari periode panjang kekerasan politik dan sosial di
daerah pedesaan Peru, sebagai respon atas permintaan
masyarakat sipil terhadap bentuk tata kelola negara yang
baru. Dengan keadaan dimana pemerintah mengabaikan
begitu saja sebagian besar wilayah Andes, termasuk La
Unión dan provinsi-provinsi tetangganya di departemen
wilayah Ayacucho, Apurimac dan Cusco sehingga dikuasai
oleh organisasi teroris Sendero Luminoso (Jalan Berkilauan),
maka prioritas AEDES adalah untuk mendorong terciptanya
partisipasi penduduk dalam pengambilan kebijakan sebagai
suatu sarana pengusungan demokrasi dari bawah ke atas
(bottom up). Organisasi masyarakat sipil lemah karena
putusnyahubungan antara pemerintah dan kebanyakan
kelompok lokal, sementara para pemimpinnya diam saja.
Setelah AEDES memulai meningkatkan kesadaran
masyarakat, para individu dan kelompok-kelompok yang ada
mulai mengumpulkan rasa percaya diri terhadap kemampuan
mereka untuk membantu rekonstruksi organisasi sosial
mereka. Ketika mereka menjadi lebih kuat, mereka
bergabung dengan kelompok-kelompok serupa untuk
membentuk federasi tingkat provinsi dan, pada tahun 2008,
membentuk kelompok pengguna air DAS Ocoña.
335
Itikad AEDES saat memulai adalah untuk membangun
kembali kapasitas organisasi lokal di Provinsi La Unión.
Pembangunan kapasitas tersebut pada gilirannya telah
memungkinkan perencanaan lokal dengan berbasis pada
negosiasi dan musyawarah yang membawa kepada
perumusan rencana untuk kabupaten dan provinsi, yang
dikenal sebagai Agenda 21, dimulai dari tahun 1996.
Hubungan antara proses perencanaan lokal dan perencanaan
nasional dengan anggaran ini diperkuat pada tahun 2001 saat
pemerintah memperkenalkan reformasi desentralisasi
politiknya.
Proses perencanaan partisipatif ini merupakan jembatan
penting yang menghubungkan antara pemerintah daerah dan
pusat, akan tetapi kontribusi masyarakat akar rumput
terhadap kebijakan nasional tetap saja lemah.
Pendekatan Negosiasi, sebagaimana diterapkan oleh AEDES
dan walikota Provinsi La Unión ini, sangat fleksibel dan
menjalankan fungsinya pada tingkat-tingkat perencanaan
yang berbeda serta pembuatan kebijakan secara bersamaan.
Analisa, debat dan perencanaan bermula di masyarakat
sebelum kemudian melangkah kepada level kabupaten dan
provinsi. Melalui pertemuan kesepakatan ini (consensus
336
roundtable) yang pertama kali diselenggarakan pada tahun
1996, Provinsi La Unión menjadi mampu untuk memenuhi
perencanaan partisipatif dan reformasi anggaran yang
diperkenalkan pada tahun 1990, serta memimpin dalam
implementasi yang cepat terhadap dilakukannya pendekatan
tersebut oleh para tokoh dan otoritas lokal dalam usahanya
mengusung pengelolaan terpadu DAS Ocoña. Pendekatan
Negosiasi, sebagaimana dibuktikan dengan adanya praktek
pembangunan kesepakatan di kalangan masyarakat lokal,
telah memperkaya proses perencanaan pengelolaan DAS
Ocoña melampaui tingkat keikutsertaan masyarakat lokal itu
sendiri serta panduan yang tertuang di dalam undang-undang
sumber daya air Peru yang baru (2009).
Menyelesaikan Permasalahan Melalui
Pendekatan Negosiasi
AEDES telah mempergunakan keberhasilannya dalam
perencanaan lokal berbasis partisipasi dan kesepakatan untuk
lebih jauh mengaplikasikan Pendekatan Negosiasiuntuk
pengelolaan terpadu wilayah DAS Ocoña. Pendekatan
tersebut dibangun atas partisipasi lokal, kapasitas organisasi
serta pengambilan keputusan berbasis kesepakatan. Pada saat
yang sama, pendekatan tersebut juga meningkatkan keahlian
dalam negosiasi yang di dalamnya terdapat beberapa grup
337
pemangku kepentinganyang berbeda kepentingan. Ini bisa
diadaptasikan dalam segala kondisi, dengan mempergunakan
pendekatan bottom up yang dimulai dari pengambilan
keputusan pada tingkat lokal hingga ke wilayah DAS. Dalam
proses peningkatan ini, strateginya telah berkembang dan
menciptakan tempat-tempat lain untuk perdebatan,
pencapaian kesepakatan serta membangun permufakatan
pada tiap-tiap tingkat.
Di DAS Cotahuasi, AEDES telah mempergunakan kombinasi
langkah-langkah ini dalam mengusung pengembangan sosioekonomi dan membangun kembali hubungan sosial. Dengan
menanjaknya rasa percaya diri para peserta dari waktu ke
waktu, maka demikian juga halnya dengan kredibilitas,
keabsahan dan representasi para aktor lokal yang kini bersatu
di dalam visi dan kepentingan mereka dalam mengelola
pembangunan di Provinsi La Unión. Pendekatan
Negosiasimerupakan suatu proses dinamis yang melibatkan
pembangunan kesepakatan di antara organisasi masyarakat
dengan otoritas yang berwenang pada tingkatan-tingkatan
yang berbeda. AEDES juga telah menerapkan pendekatan ini
untuk memperkuat hubungan di antara kelompok-kelompok
berbeda yang ikut serta dalam perancangan dan implementasi
Agenda 21 untuk lokal.
338
Strategi AEDES terdiri dari langkah-langkah berikut ini:
•
Memperkuat kapasitas para aktor lokal. AEDES
mengorganisir kegiatan-kegiatan yang ditujukan untuk
meningkatkan partisipasi masyarakat dalam perumusan
proposal lokal, termasuk pelatihan bagi para tokoh
masyarakat untuk meningkatkan keahlian mereka
dalam bernegosiasi di kelompok-kelompok dan
tingkatan pengambilan keputusan yang berbeda.
•
Memperkuat lembaga-lembaga lokal. AEDES
mendorong terciptanya organisasi masyarakat akar
rumput dan menyelenggarakan pelatihan dalam
penggunaan perangkat-perangkat manajemen yang
dapat meningkatkan kemampuan mereka dalam
berkomunikasi dengan organisasi-organisasi, lembaga
dan otoritas lainnya.
•
Memperkuat mekanisme partisipasi, perencanaan, dan
lobi. AEDES telah mendukung terciptanya ruang
publik untuk partisipasi penduduk yang dikenal sebagai
konsensus meja bundar. Pada kelompok perencanaan
pada tingkat lokal ini, kelompok-kelompok masyarakat
menjadi mampu untuk mengartikulasikan dan
membahas proposal berisi pengembangan. Pendekatan
ini juga telah diterapkan di dalam proses identifikasi,
339
pengembangan dan implementasi tindakan atau aksi
untuk mencapai penggunaan yang lebih berkelanjutan
terhadap sumber daya alam.
•
Merumuskan Agenda 21 untuk tingkat lokal. Proses
perancangan Agenda 21 untuk tingkat lokal telah
membantu masyarakat memahami prospek
pengembangan mereka sendiri. Selama negosiasi, para
peserta dapat menyuarakan aspirasi jangka menengah
dan panjang mereka serta membahas kebijakankebijakan yang diadukan oleh organisasi-organisasi
yang ada dan pemerintah daerah.
•
Mendefinisikan peran-peran dalam proses
pengembangan tersebut. AEDES mengakui bahwa
kewarganegaraan yang sejati melibatkan tanggung
jawab secara seimbang dengan hak. Dalam kelompok
penegosiasi, pencapaian kesepakatan dan pengambilan
keputusan yang layak adalah hal yang penting, akan
tetapi di dalam proses perencanaan dan kegiatan
implementasilah para aktor menjadi mampu
mengklarifikasi dan mendefinisikan peran mereka
dalam proses pengembangan.
•
Memperkuat sistem komunikasi. AEDES mendorong
terciptanya komunikasi efektif tidak hanya di antara
para aktor yang turut serta, akan tetapi juga dengan
340
publik secara umum yang harus terus diinformasikan
mengenai keputusan yang dibuat oleh perwakilan
mereka dan kesepakatan apa yang akan
diimplementasikan. Sistem komunikasi ini
berkontribusi dalam kolaborasi di antara para aktor
yang ada di dalam proses negosiasi, memfasilitasi
dialog dan pembangunan kesepakatan, serta
meningkatkan akuntabilitas.
•
Membangun negosiasi pada bermacam-macam level,
mulai dari bawah ke atas (bottom up). Konsensus meja
bundarmemungkinkan semua aktor untuk turut serta
dalam pengambilan keputusan dan menyuarakan
aspirasi komunitas mereka pada tingkat kabupaten dan
provinsi. Pada tiap-tiap diskusi yang diorganisir di kota,
kabupaten dan provinsi, dicapai kesepakatan
terhadapproposal pengembangan prioritas. Proposal
masyarakat lokal diajukan kepada perwakilan mereka
yang terpilih melalui pemilihan umum untuk
dukungannya terhadap forum diskusitingkat kabupaten.
Para wakil rakyat kabupaten ini kemudian
mempresentasikan proposal masing-masing kabupaten
ke dalam forum diskusitingkat provinsi.
•
Peningkatan. AEDES telah memanfaatkan
pengalaman-pengalaman yang didapatkan di sub DAS
341
Cotahuasi untuk memperluas kerjanya secara vertikal
dengan cara mengorganisir kegiatan-kegiatan yang
serupa di wilayah lainnya yang masih berada di sub
DAS Ocoña. AEDES juga melakukan peningkatan
secara horizontal dengan mendorong pemerintah daerah
Arequipa untuk mengadopsikan pendekatan ini setelah
mereka mendirikan dewan DAS Ocoña.
Tantangan-Tantangan Baru
Proses pengelolaan DAS Ocoña secara terpadu tengah
mendekati tujuannya dalam merangkul semua pemangku
kepentingandi dalam proses pembahasan dan pengambilan
keputusan yang ada di seluruh wilayah DAS pada tahun 2008
ketika kelompok air Ocoña didirikan. Kelompok ini
memberikan dukungan penuh terhadap pertamuan seluruh
wilayah DAS tahun 2008 dan 2009,akan tetapi perubahan
utama dalam legislasi tentang air dan pengelolaan DAS tahun
2009 mulai mengacaukan usaha-usaha tersebut. Undangundang tersebut menciptakan entitas baru, yaitu National
Water Authority (ANA), dengan dinas-dinas yang
terdesentralisasi dan mengurus administrasi 14 DAS makro.
ANA telah membagi-bagi wilayah Peru ke dalam wilayahwilayah DAS, yang masing-masingnya memiliki sungai
utama dan wilayah antar DAS yang saling bertetangga dan
342
diatur oleh suatu otoritas air daerah. Undang-undang baru ini
memberikan tanggung jawab utama untuk mendirikan dewan
DAS dan rencana-rencana untuk pemerintah daerah, akan
tetapi Peru masih harus mengembangkan strategi untuk
mengelola wilayah-wilayah DASnya yang banyak dan
bersifat multi wilayah.
Undang-undang yang baru tersebut membawa tantangan
dankesempatan. Undang-undang tersebut membutuhkan
usaha yang terkonsentrasi untuk memicu dilakukannya
tindakan bersama dan mencapai kesepakatan di antara para
pemangku kepentinganyang memiliki kepentingan dan
prioritas berbeda-beda, namun undang-undang tersebut juga
menyediakan dewan DAS dengan dukungan hukum yang
diperlukan untuk melakukan perencanaan dan pengelolaan
jangka panjang. AEDES melakukan upaya-upaya antisipasi
agar Pendekatan Negosiasiyang lebih inklusif bisa
memperkaya pelaksanaan undang-undang sumber daya air
tersebut dalam bermacam-macam cara. Sebagai contohnya,
pendekatan tersebut sudah diterapkan dalam tahap
perencanaan oleh para pemangku kepentinganyang memiliki
kepentingan berbeda-beda di DAS Ocoña, sehingga besar
kemungkinannya penyebaran informasi dan tahap analisa
pengelolaan DAS dapat dilakukan dengan lebih cepat. Para
343
pemangku kepentingantelah mengajukan suatu model dewan
yang lebih besar dan lebih representatif di wilayah DAS
Ocoña yang melibatkan lebih banyak lagi kelompok yang
mewakili kepentingan yang tentunya lebih beragam lagi.
Pengguna air untuk kepentingan non pertanian khususnya
berada dalam keadaan kurang terwakili di struktur
pengelolaan DAS yang baru tersebut.
Di bawah pengaturan undang-undang ini, komposisi dari
dewan-dewan tersebut akan sama di seluruh wilayah Peru,
apakah terletak di gurun daerah pantai Pasifik, di pegunungan
Andes atau di DAS Amazon. AEDES yakin bahwa dewan
yang polanya seragam seperti ini akan lebih berpotensi untuk
gagal dibanding dengan konsensus meja bundar Pendekatan
Negosiasiyang berbasis kontekstual dan fleksibel.
Jumlah kegiatan pertambangan informal telah naik secara
drastis di DAS Ocoña di tahun-tahun terakhir ini ketika harga
emas melambung tinggi. Kegiatan-kegiatan ini tidak hanya
menjadi sumber polusi, akan tetapi juga di daerah-daerah
seperti sub DAS Churonga, para aktornya sedang berebut air.
Para penambang ini adalah imigran yang tidak memiliki hak
untuk mengakses sumber daya alam, akan tetapi mereka kini
membentuk suatu kelompok besar yang harus diikutsertakan
344
dalam pengelolaan wilayah DAS. Karena partisipasi mereka
tidak bisa disalurkan melalui konsensus meja bundaryang
berbasis hak untuk masyarakat dan anggota di tingkat
kabupaten, maka upaya strukturisasi terhadap peranan
kelompok penambang inidalam negosiasi untuk pengelolaan
DAS mendatangkan tantangan baru.
Pelajaran yang Dapat Diambil
Pendekatan Negosiasimerupakan suatu sarana yang penting
dalam mengusung kesetaraan, partisipasi dam proposal lokal
yang dapat diterapkan dalam cara-cara yang berbeda, serta
dalam konteks dan realitas yang berbeda. Strukturnya yang
fleksibel berarti bahwa pendekatan ini dapat disesuaikan
dengan konteks, sarana dan misi kelembagaannya. Namun
demikian, tingkat keberhasilannya sepenuhnya bergantung
kepada dedikasi, inspirasi dan kerja keras dalam
memfasilitasi negosiasi tersebut.
•
Penerapan Pendekatan Negosiasiyang berhasil dimulai
dengan kerja dasar untuk mempersiapkan suatu kondisi
yang bisa memfasilitasi, termasuk di dalamnya
penguatan dan pembangunan kepercayaandiri dari
organisasi lokal. Pemberdayaan organisasi-organisasi
ini beserta pembangunan aliansi yang mengikutinya
bersifat memakan waktu. Akan tetapi waktu yang
345
diberikan dalam kerja persiapan organisasi ini
meningkatkan tingkat komprehensi dan fleksibilitasnya.
Sehingga, para tokoh masyarakat lokal dan LSM-LSM
yang ada menjadi mampu menyesuaikan diri dengan
kondisi undang-undang dan kebijakan yang berubahubah.
•
Tim AEDES kini perlu melaksanakan suatu analisa
status sosio-ekonomi, sejarah, kecenderungan politik,
kepentingan dan preferensi para pemangku
kepentinganyang beragam, beserta hubungan-hubungan
di antara mereka.
•
Pendekatan Negosiasimerupakan suatu proses
pembelajaran, yang dengannya para aktor dapat
mengembangkan pengetahuan, keahlian dan sikap
mereka dengancarameningkatkan kemampuan mereka
untukmendengarkan, memahami, mendebat dan
menjelaskan ide-ide serta proposal yang berbeda
•
Negosiasi yang berhasil menuntut para peserta untuk
bersikap obyektif dan berfokus pada pengidentifikasian
kesamaan serta merancang tujuan yang konkrit.
•
Pelembagaan forum-forum untuk diskusi para
pemangku kepentingandan pengambilan keputusan,
seperti halnya juga konsensus meja bundardi Peru,
merupakan kunci keberhasilan Pendekatan Negosiasi.
346
Selama forum meja bundaryang ada di masyarakat
terhubung dengan forum meja bundaryang ada di
tingkat kabupaten dan provinsi, para pemangku
kepentingandapat menggerakkan negosiasi atau hirarki
pengambilan keputusan dengan leluasa saat
mempresentasikan proposal mereka untuk dijadikan
pertimbangan.
•
Dimasukkannya semua wilayah sub DAS Cotahuasi ke
dalam wilayah Provinsi La Unión telah memfasilitasi
perencanaan sub DAS yang mempergunakan forum
meja bundarPendekatan Negosiasipada tingkat
provinsi. Perencanaan partisipatif di daerah DAS
Ocoña telah menjadi proses lebih lambat, yang
membutuhkan pembangunan aliansi di antara para
pemangku kepentingandari tujuh provinsi dan tiga
departemen kewilayahan.
•
Apabila para profesional kunci telah berhasil
diyakinkan terhadap pentingnya Pendekatan Negosiasi,
maka pendekatan ini dapat menjadi suatu elemen dari
strategi pengusungan pengembangan kelembagaan.
Seluruh tim LSM yang ada perlu dilatih dalam
penggunaan pendekatan tersebut beserta pemanfaatan
perangkat fleksibel yang ditawarkannya.
347
•
Apabila LSM-LSM yang ada mampu membentuk
aliansi strategis untuk peningkatan horizontal, bahkan
yang meliputi seluruh wilayah DAS, maka hal ini juga
akan menguntungkan usaha-usaha lobi dan peningkatan
vertikal.
4.
ECOA Menuju Pendekatan Negosiasi
Untuk Melindungi Sistem Lahan Basah
Paraguay- Paraná
Ecologia e Ação (ECOA) dan LSM-LSM partnernya dari
negara-negara anggota Rio Vivos Coalition telah berhasil
menentang proposal jalur air Paraguay–Paraná, yang
ditarik secara resmi oleh pemerintah negara masing-masing.
Para mitra kemudian membentuk Wetland System Alliance,
yang mengembangkan suatu kerangka kerja konsep yang
baru, yang di dalamnya masyarakat dan lingkungan hidup
menjadi pusatnya, serta lahan basah dilihat sebagai suatu
kesempatan untuk pengembangan dan integrasi regional
pada semua tingkat. Pendekatan Negosiasitelah
meningkatkan perangkat yang inovatif untuk mendirikan
kelompok-kelompok dan saluran untuk dialog yang menjadi
hal fundamental dalam meningkatkan agenda sub regional
348
serta menjadikan program terpadu menjadi dapat
dipraktekkan.
Ecologia e Ação (ECOA) didirikan pada tahun 1989 saat
sekelompok peneliti dan ahli lingkungan hidup di Negara
Bagian Mato Grosso do Sul, Brasil, memutuskan untuk
bersama membahas cara untuk meningkatkan kualitas
kesejahteraan masyarakat lokal dan mengusung ide
konservasi sumber daya alam yang ada di wilayah tersebut.
Secara khusus, ECOA bekerja untuk melindungi daerah
Pantanal, wilayah lahan basah daratan yang paling luas di
dunia, dan Cerrado (hutan yang bentuknya mirip sabana) di
DAS Hulu Paraguay.
Sejak pendiriannya, ECOA berfokus untukmengatasi proses
kunci untuk masalah-masalah sosial dan lingkungan hidup,
yang mempengaruhi kesehatan masyarakat lemah dan
ekosistem. Oleh karena itu, ECOA menggabungkan riset
ilmiah, pengetahuan lokal dan tindakan, memimpin inisiatif
yang inovatif berdasarkan atas teknologi sosial, serta melobi
para pengambil keputusan untuk mengusung kebijakankebijakan yang berkelanjutan secara lingkungan hidup dan
berkeadilan secara sosial. Pemberdayaan masyarakat dan
349
otonomi, proses yang demokratis dan pendekatan proaktif
merupakan konsep kunci yang memandu kerja ECOA.
ECOA mendukung jaringan kerja dan organisasi-organisasi
akar rumput dalam bentuk penguatan kapasitas mereka, serta
mengorganisir dilakukannya lobi dan kampanye advokasi.
Organisasi ini memahami bahwa perlu untuk
melakukankemitraan dan kerjasama dengan para aktor
lainnya di wilayah ini untuk bisa meningkatkan skala dan
dampak dari kegiatan-kegiatannya dalam mengusung
konservasi dan kesejahteraan yang berkelanjutan. ECOA juga
menjalankan fungsi sebagai pusat sumber daya yang
mengumpulkan dan dan menyebarluaskan informasi
mengenai hal-hal yang mempengaruhi wilayah Pantanal dan
Cerrado pada tingkat nasional, regional dan internasional.
Isu utama yang disasar oleh ECOA terdiri dari dampak dari
proyek infrastruktur; energi dan bahan bakar nabati (biofuel);
pembangunan berkelanjutan untuk masyarakat perkotaan
yang ada di daerah Pantanal; serta mengawal wilayahwilayah yang dilindungi.
350
Wilayah
Daerah Aliran Sungai (DAS) Plate sebagai DAS yang
terbesar kedua di wilayah Amerika Selatan, merupakan
rumah bagi lebih dari 130 juta penghuninya dan berkontribusi
bagi hingga 80% perekonomian di Brasil, Argentina, Bolivia,
Paraguay dan Uruguay. Di wilayah DAS tersebut, terdapat
wilayah dengan keanekaragaman hayati tertinggidi dunia,
yang dibentuk oleh konvergensi ekosistem seperti Amazon,
Cerrado, Chaco, hutan Atlantik, ilalang (pampas) yang
lembab dan hutan Chiquitanean. Semua ekosistem ini
memberikan kontribusi bagi sistem makro dataran banjir
yang terletak sepanjang sungai Paraguay dan Paraná, yang
dikenal sebagai sistem lahan basah Paraguay-Paraná.
351
DAS Plate. Wilayah biru di DAS tersebut mengindikasikan
lokasi lahan basah yang terdiri dari sistem lahan basah
Paraguay-Paraná.
Sumber: Intergovernmental Coordinating Committee of the
Plate River basin countries (CiC Plata).
Di dalam wilayah yang luas dan luar biasa ini, terdapat
sedikit pemukiman penduduk dan wilayah vegetasi alami
serta habitat margasatwa yang secara internasional diakui
sebagai Cagar Biosfer, situs Ramsar dan situs Warisan Alam
352
Dunia. Membentang di wilayah seluas 400.000 km2, sistem
lahan basah Paraguay- Paraná adalah koridor air tawar
terbesar di dunia, dengan panjang sungai lebih dari 3.400 km
yang bebas dari adanya bendungan, yang menyediakan air
tawar untuk lebih dari 20 juta orang di wilayah pedesaan dan
perkotaan, termasuk ibukota seperti Asunción (Paraguay) dan
Buenos Aires (Argentina).
Sistem lahan basah Paraguay-Paraná memenuhi kebutuhan
dari banyak fungsi ekologis, ekonomi dan sosial. Sistem ini
membantu mencegah banjir dan kekeringan skala besar
melalui dinamika pengaturan alami terhadap dataran banjir.
Sistem ini juga menyimpan sebagian air hujan dalam porsi
yang signifikan dari keseluruhan yang ada di daerah DAS
tersebut. Selain itu, juga melakukan pengisian kembali
(recharge) terhadap akuifer air tanah, serta menyediakan
habitat alami bagi banyak spesies binatang dan tumbuhan,
sehingga sistem ini berkontribusi bagi keanekaragaman
hayati yang tinggi di wilayah tersebut.
Tantangan
Pertumbuhan penduduk yang intens di DAS Plate lebih dari
50 tahun terakhir ini terlihat sebagai ekspansi yang sangat
cepat dari perbatasan agrobisnis dan pertanian, kegiatan
353
pertambangan, pusat teknologi dan riset skema infrastruktur
dan pembangunan industrial. Sangat disayangkan,
keuntungan dari pertumbuhan ini belum didistribusikan
secara merata di masyarakat. Di beberapa wilayah, kualitas
ekosistem alam telah menurun sedemikian parahnya,
sehingga meningkatkan kerapuhandari masyarakat yang
bergantung padanya secara langsung untuk kesejahteraan
mereka.
Di seluruh wilayah sistem lahan basah Paraguay-Paraná,
aktivitas-aktivitas yang berkaitan dengan wisata, perikanan
(contohnya komersialisasi ikan untuk makanan, olahraga
memancing, dsb.), produksi kerajinan tangan dan
pengambilan serta komersialisasi produk alam dan buruan,
masih menghidupisejumlah besar masyarakat yang mendiami
wilayah sungai dan masyarakat adat serta menghasilkan
pendapatan untuk bagian-bagian masyarakat yang paling
miskin di lima negara di sana.
Permasalahan utama adalah kerentanan masyarakat lokal
yang bergantung pada sumber daya alam dan kualitas
lingkungan hidup yang terkait. Lahan basah bertanggung
jawab dalam menyediakan kesejahteraan untuk masyarakat,
akan tetapi pada waktu yang sama, dalam konteks kebijakan
354
regional yang besar dan investasi, dilihat oleh para pengambil
keputusan sebagai rintangan bagi pembangunan.
Lebih dari dua dekade terakhir ini, panggilan „integrasi
regional‟ yang digaungkan oleh banyak negara dan
masyarakat internasional telah menggema kuat, dengan
berdasarkan prospek skema pembangunan infrastruktur besar.
Persepsi negara-negara tersebut yang berlaku pada saat ini
adalah bahwa pembangunan sektor transportasi, energi dan
telekomunikasi dapat membantu menyelesaikan „hambatan
bentang alam‟seperti lahan basah ini, memperkuat pasar dan
mempromosikan kesempatan ekonomi yang baru.
Pada awal tahun 1990, sebagai contohnya, lima negara di
DAS Plate mengajukan proyek-proyek keteknikanuntuk
meningkatkan kualitas navigasi. Salah satu dari proyek ini
adalah jalur air Paraguay-Paraná yang tadinya akan
mencakup intervensi-intervensi besar seperti pengerukan dan
pelurusan lekuk saluran sungai utama. Beberapa proposal
lainnya untuk proyek infrastruktur besar berada di
belakangnya, mencakup paket pembangunan seperti „Inisiatif
bagi integrasi infrastruktur regional di Amerika Selatan‟ yang
dicanangkan pada tahun 2000 dan „Program akselerasi
355
pertumbuhan‟ yang diajukan oleh pemerintah Brasil pada
tahun 2007.
Namun, meskiada kenaikan dalam jumlah dan skala investasi
infrastruktur dan energi yang diusung oleh lembaga-lembaga
keuanganinternasional dan bank regional, serta produksi
masif untuk ekspor, tantangan mengatasi persoalan
kemiskinan dan ketidaksetaraan masih sangat besar. Ekspansi
perbatasan pertanian di wilayah sungai tersebut telah
berlanjut kepada skala yang belum pernah terjadi
sebelumnya, didorong oleh permintaan ekspor ke Cina dan
meledaknya kepopuleranbahan bakar nabati. Dikombinasikan
dengan kerja konstruksi besar dalam nama „integrasi ekonomi
regional‟, hal-hal ini menjadi salah satu dari tantangan besar
bagi pembangunan karena mengancam keberlanjutan dan
keadilan di seluruh wilayah tersebut.
Menyelesaikan Permasalahan Melalui
Pendekatan Negosiasi
Pada tahun 1994, Rios Vivios Coalition telah dibentuk oleh
lebih dari 300 LSM dan asosiasi, termasuk LSM akar rumput,
kecil dan tingkat nasional di DAS Plate, sebagaimana juga
yang datang dari Eropa dan Amerika Utara. Koalisi ini
berhasil menentang proposal untuk jalur air Paraguay-Paraná,
356
yang kemudian ditarik secara resmi oleh masing-masing
negara.
Kolaborasi tersebut merupakan pelaksanaan pembelajaran
besar bagi ECOA dan banyak LSM lainnya yang secara
bertahap mulai menyadari bahwa melakukan penentangan
terhadap skema besar saja tidaklah cukup. Mereka perlu
memperkuat strateginya dengan suatu visi alternatif untuk
pembangunan berkelanjutan dan kesejahteraan lokal, visi
yang mempertimbangkan kesejahteraan lokal,
keanekaragaman sosial dan kultural, keberlanjutan
lingkungan hidup, seperti juga halnya dengan kesetaraan,
demokrasi dan pembangunan ekonomi yang berkeadilan.
LSM-LSM tersebut sepakat bahwa mereka perlu
mempersatukan strategi mereka dan menerapkan pendekatan
partisipatif, dengan cara melibatkan sejumlah besar
organisasi akar rumput dan golongan masyarakat lemah. Pada
saat yang bersamaan, mereka juga perlu menjangkau para
pengambil keputusan, aktor masyarakat dan lembaga
internasional, serta menerjemahkan pengetahuan dan
tuntutandari masyarakat lokal menjadi proposal untuk
kebijakan dan teknologi sosial yang inovatif, hal tersebut
357
akan mengarusutamakan perlindungan ekosistem dan
peningkatan kesejahteraan.
LSM-LSM tersebut memutuskan untuk menerapkan
Pendekatan Negosiasiuntuk meningkatkan pengelolaan
sistem lahan basah dan mengambil langkah penting berikut
ini.
Kerangka Kerja Konsep
Langkah pertama yang diambil oleh ECOA dan LSM-LSM
lainnya adalah membangun kerangka kerja konsep bersama
yang mempertimbangkan ketersambungan dan dinamika
antar lahan basahdi DAS Plate. Konsep seperti ini dibentuk
dalam konsep „sistem lahan basah Paraguay-Paraná‟.
Konsep ini melibatkan suatu pergeseran besar paradigma,
yang menempatkan lahan basah dan masyarakatnya sebagai
pusat strategi. Mereka dilihat sebagai elemen kunci di dalam
mengamankan kesejahteraan lokal dan mengurangi
kemiskinan, dalam rangka melindungi ekosistem dan
menghormati hubungan kebudayaan, ekonomi, dan sosial.
Hal tersebut juga mengajak para pengambil keputusan untuk
tidak melihat lahan basah sebagai hambatan alami terhadap
358
pembangunan, melainkan sebagai kesempatan untuk
pembangunan dan integrasi regional pada seluruh tingkatan.
Aliansi dan Kelompok Untuk Penjangkauan
Langkah kedua melibatkan koordinasi kinerja LSM yang
terlibat dalam prakarsa tersebut. Mereka membentuk Aliansi
Sistem Lahan Basah (Wetland Sistem Alliance) sebagai
saluran utama untuk mengomunikasikan informasi dan
menjangkau para pengambil keputusan, otoritas publik dan
lembaga internasional, terlepas dari hambatan politik dan
birokrasi yang ada. Aliansi akan lebih proaktif dalam
mengelaborasikan visi dan pedoman program terpadu untuk
sistem lahan basah.
Pada tahun 2005, sebagai hasil dari kampanye mobilisasi
intens yang dipimpin oleh Wetland System Alliance beserta
para LSM anggotanya, konsep sistem lahan basah telah
menjangkau pemerintah dari lima negara serta organisasiorganisasi internasional. Tonggaknya adalah Kesepakatan
Poconé yang ditandatangani oleh pemerintah lima negara
yang secara resmi mengakui sistem lahan basah. Mereka
sepakat untuk mengadopsi konsep sistem lahan basah dalam
agenda nasional mereka untuk memelihara dinamika dan
interaksi ekosistemnya serta mempromosikan kesempatan
359
akan kesejahteraan yang berkelanjutan. Dengan kata lain,
kelima negara ini sepakat untuk mengembangkan suatu
program terpadu untuk pembangunan regional terhadap
sistem lahan basah. Kesepakatan tersebut telah diakui oleh
konvensi-konvensi besar (seperti Konvensi Ramsar) dan oleh
organisasi-organisasi internasional seperti UNESCO dan
IUCN.
Perjanjian Poconé menciptakan kondisi yang memungkinkan
untuk dilaksanakannya pengembangan inisiatif di bawah
„payung‟ sistem lahan basah. Para donor internasional
didorong untuk mengadopsi dan mendanai bagian-bagian
yang ada dalam agenda tersebut, sementara pemerintah
menjadi mampu mengagendakan sistem lahan basah ke
dalam program nasional mereka.
Mobilisasi, Jaringan Kerja dan Pendekatan SubRegional.
Mengusung saluran dan kelompok untuk pembahasan dengan
bermacam aktor kunci, mulai dari otoritas publik, lembaga
riset, lembaga akar rumput dan internasional pada tingkat
lokal, nasional, regional dan internasional, telah terbukti
fundamental untuk meningkatkan tema dan agenda subregional untuk mempraktekkan „program terpadu‟ tersebut.
360
Mobilisasi dari sejumlah aktor menghasilkan dinamika
positif, yang di dalamnya para aktor bisa mengambil
kepemilikan konsep sistem lahan basah beserta isinya.
Selain itu, dengan menciptakan jaringan kerja dan badan
koordinasi, Wetland System Alliance tersebut membantu
mengusung diadopsinya konsep sistem lahan basah pada
semua tingkatan masyarakat, sehingga meningkatkan rasa
kepemilikan dan komitmen pada tingkat lokal. Sebagai
contohnya, pembahasan di wilayah Pantanal menyebabkan
terciptanya konsolidasi atas suatu jaringan kerja sub-regional
lintas batas, yang melibatkan LSM-LSM dari DAS Hulu
Paraguay di Bolivia, Brasil dan Paraguay,serta pembangunan
strategi bersama yang disesuaikan dengan strategi yang
dirumuskan oleh Wetland System Alliance.
Pada saat yang sama, penciptaan dari aliansi tematik, seperti
Jaringan Kerja Nelayanmemungkinkan dilakukannya upaya
lebih lanjut pada bidang teknologi sosial dan kerangka kerja
kebijakan yang mempertimbangkan para aktor lokal dan
memberikan peluang untuk menghasilkan pendapatan,
dengan menggabungkan pemanfaatan yang bijak terhadap
sumber daya alam dengan pengetahuan lokal.
361
LSM-LSM mempergunakan bermacam-macam metode dan
perangkat yang inovatif dan kreatif untuk menarik minat,
menginformasikan dan melibatkan para aktor yang berasal
dari berbagai lapangan, serta mengorganisir lokakarya
regional dan/atau tematik, pembahasan dan pameran publik.
Mengakui bahwa komunikasi yang efektif adalah hal yang
penting, mereka menerjemahkan informasi teknis menjadi
lebih sederhana, dalam bahasa yang lebih mudah diakses dan
membuatnya menjadi lebih mudah pula untuk diakses dalam
beragam format yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan
banyak audiens.
Memperkuat ‘inisiatif evolusi positif’
„Inisiatif evolusi inisiatif‟ adalah istilah yang dipergunakan
oleh para anggota Wetland System Allianceuntuk mengacu
kepada inisiatif (percontohan) lokal yang berkontribusi pada
peningkatan kualitas kesejahteraan dan perlindungan
ekosistem dengan memperhatikan pengetahuan
lokal/tradisional dan teknologi yang inovatif. Inisiatif
semacam ini dapat direplikasi/dicontoh, ditingkatkan
dan/atau diterjemahkan dalam bentuk kebijakan serta
program yang diimplementasikan di seluruh wilayah sistem
Paraguay-Paraná. Salah satu contoh adalah proyek „umpan
hidup‟untuk masyarakat yang mendiami wilayah tepi sungai
362
di Pantanal, Brasil, dipimpin oleh ECOA. Baru-baru ini
proyek tersebut telah di adopsi sebagai sebuah program resmi
Kementerian Perikanan di Brasil, dan kini sudah menarik
minat dari otoritas yang berwenang di Paraguay dan
Argentina.
Pelajaran yang Dapat Diambil
•
Dalam menerapkan Pendekatan Negosiasiuntuk
pengembangan sistem lahan basah Paraguay-Paraná,
Wetland System Alliancetelah mengakui potensinya
untuk kemudian melakukan replika dan peningkatan
terhadap berbagai upaya lokal, yang pada gilirannya
dapat menghasilkanpendekatan inovatif terhadap
pembangunan yang berkeadilan. „Evolusi inisiatif
positif‟ ini sekarang sedang dipergunakan sebagai
bahan penyusun untuk strategi terpadu dan program
untuk pembangunan berkelanjutan bagi sistem lahan
basah.2
•
ECOA dan LSM-LSM lainnya di DAS Plate
menemukanbahwa kerja mereka pada level akar rumput
telah mendorong otoritas publik untuk berinvestasi
dalam pelayanan dasar seperti kesehatan dan
pendidikan, serta untuk menyelesaikan dimensi
363
kemiskinan dari hal-hal demikian sebagai akses
terhadap dan hak atas sumber daya alam.
•
Usaha-usaha yang dilakukan untuk memperkuat
masyarakat lokal bisa menjadi hal yang paling efektif
ketika mereka bisa berfokus dalam memfasilitasi
keterlibatan merekadi dalam pengambilan keputusan,
dalam meningkatkan kapasitas lokal serta otonomi
dengan cara menciptakan dan mendukung asosiasiasosiasi yang berada di tingkat lokal, dalam
menghasilkan pendapatan melalui promosi terhadap
penggunaan sumber daya alam secara bijak, serta dalam
mengenalkan perencanaan partisipatif.
364
5.
Telapak –PBS Memprakarsai Pendekatan
Negosiasidi DAS Lamasi, Indonesia
Telapak adalah sebuah organisasi yang mendukung inisiatif
lokal di seluruh wilayah Indonesia. Dalam menanggapi
konflik yang berkembang di antara para pengguna air di
DAS Lamasi, Telapak dan Perkumpulan Bumi Sawerigading
(PBS), sebuah LSM lokal, menciptakan suatu kelompok
dimana para pengguna air dapat mendiskusikan masalahmasalah mereka. Pekerjaan mereka juga menelurkan hasil
berupa peraturan daerah tentang pengelolaan dan
konservasi wilayah sungai. Inisiatif ini memperoleh
dorongan yang sangat positif dalam konteks undang-undang
air yang baru dan upaya-upaya memperkenalkan
pengelolaan air partisipatif di tingkat wilayah DAS. Sebuah
DAS dewan telah didirikan, dimana dewan ini akan memiliki
tugas-tugas yang menarikdalam mengembangkan
Pendekatan Negosiasidi dalam proyek percontohan.
Telapak adalah LSM tingkat nasional. LSM ini merupakan
sebuah organisasi anggota yang terdiri dari para individu
yang berafiliasi dengan LSM lain, dunia usaha korporat,
perguruan tinggi, media atau kelompok masyarakat adat.
365
Telapak bekerja untuk mencapai kedaulatan dan integritas
kelompok masyarakat adat, para nelayan dan petani dalam
hubungan yang berkelanjutan dengan lingkungan mereka.
Kerja merekameliputi:
•
penguatan kapasitas para mitranya, jaringan kerja LSM-LSM
akar rumput, dan masyarakat lokal dalam mengelola sumber
daya alam;
•
berkoordinasi dengan para tokoh/pemimpin formal dan
informal, dengan LSM-LSM lainnya di tingkat lokal,
nasional dan internasional, serta dengan kampus/perguruan
tinggi dalam meningkatkan kualitas pengelolaan sumber daya
alam;
•
bertindak sebagai kelompok penekanyang menyasar
perusahaan-perusahaan besar dan lembaga keuangan
agarmereka bertanggung jawab atas konsekuensi sosial dan
lingkungan dari aktivitas-aktivitas mereka; dan
•
mempromosikan praktik dan kebijaksanaan yang akan
memastikan terlaksananya pengelolaan sumber daya alam
yang lebih adil.
Organisasi ini bertujuan bisa memiliki kemandirian finansial,
berbekal dukungan dari koperasi dan usaha masyarakat yang
bersangkutan dalam percetakan, media massa, pertanian
366
organik, dan perikanan dan kehutanan yang sifatnya
berkelanjutan.
Sejak tahun 2008, Telapak telah mewakili masyarakat pada
semua lapisan di dalam pengelolaan sumber daya air,
termasuk dalam perencanaan, pengambilan keputusan,
implementasi, serta monitoring dan evaluasi. Telapak
merupakan anggota Dewan Sumber Daya Air Nasional
(DSDAN). Pada tahun 2006, dengan dukungan dari badanbadan pembangunan dari Belanda, Both ENDS dan Telapak
menyelenggarakan menyediakan pelatihan untuk
memperkuat kapasitas LSM dalam melaksanakan Pendekatan
Negosiasi. Proyek Percontohan ini merupakan percobaan
lebih lanjut untuk menguji manfaat dan kemungkinan
dilaksanakannya pendekatan ini di seluruh wilayah Indonesia.
Dalam salah satu proyek-proyek ini, Perkumpulan Bumi
Sawerigading (PBS), suatu LSM dari Palopo, Sulawesi
Selatan, memainkan peran penting dalam mengorganisir
masyarakat yang mendiami DAS Lamasi.
PBS bekerja di wilayah Luwu Raya, dengan berfokus pada
pengurangan tingkat kemiskinan dan mengusung Hak Asasi
Manusia kelompok marjinal yang telah dirampas aksesnya
terhadap sumber daya alam yang penting bagi kesejahteraan
367
mereka.3 Sejak tahun 2002, PBS telah mengorganisisr
masyarakat di DAS Lamasi, dimulai dengan organisasiorganisasi yang lokasinya berdekatan, dan memimpin
dibentuknya Forum DAS Walmas pada tahun 2005 serta
pengenalan sebuah peraturan daerah (perda) pada tahun 2006.
Wilayah
Sungai Lamasi adalah sebuah sungai kecil sepanjang kirakira 70 km di Sulawesi Selatan. Luas DASnya sekitar 48.700
ha, yang kira-kira 37.300 ha dari total tersebut (75%) terletak
di dalam wilayah Kabupaten Luwu, dan sisanya 25% di
Kabupaten Toraja Luwu Utara (masing-masing 4.200 dan
7.200 ha). Populasi penduduk yang mendiami DAS Lamasi
diperkirakan sekitar 56.000 orang pada tahun 2009.
Rata-rata debit air dari sungai Lamasi adalah sekitar 14
m3/detik. Bagian atas dan tengahsungai berada di daratan
tinggi yang bergunung-gunung. Sementara, dataran banjirnya
meluas hingga kawasan pantai. Lamasi bergabung dengan
sungai Rongkong untuk membentuk sebuah delta luas di
Teluk Bone (lihat peta di halaman 370). Sungai tersebut
mengalami banjir hingga tiga kali setiap tahunnya. Hal ini
sangat mempengaruhi kondisi kehidupan dan kegiatan
368
perekonomian, terutama di bagian hilir dari pertemuan dua
sungai tersebut.
Saat ini masih ada hutan yang belum terjamah di daerah DAS
bagian atas. Sementara ekosistem bakau di bagian bawahnya
merupakan daerah yang penting bagi para nelayan lokal.
Sekitar 50% dari DAS tersebut terdiri dari hutan lindung,
10% hutan produksi dan sekitar 5% hutan bakau. Sisanya
35% diperuntukkan bagi pertanian, permukiman, dan
pemanfaatan lainnya. Kegiatan-kegiatan yang dilakukan
masyarakat lokal di wilayah DAS terdiri dari sawah beririgasi
(sekitar 10.000 ha, walaupun tidak sepenuhnya beroperasi),
pembudidayaan rumput laut, perikanan, budi daya ikan dan
produk pertanian seperti cokelat, kopi dan buah-buahan
(durian dan rambutan). Aktivitas perekonomian terdiri dari
pertambangan pasir dan batu kerikil di dasar sungai,
pertambangan mineral galena (ada konsesi atas tanah seluas
400 ha dalam tahap perencanaan) dan pembangkit listrik
tenaga air berskala kecil.
369
DAS Lamasi, Sulawesi Selatan, Indonesia
Tantangan
•
Konsesi-konsesi dalam penebangan hutan dan pembalakan
liar (disokongoleh orang-orang kaya dari kota) telah
menyebabkan degradasi hutan yang tidak terkendali di
wilayah DAS bagian atas, yang mana memiliki andil dalam
370
peningkatan frekuensi banjir dan kondisi kekeringan di
wilayah hilir.
•
Pada daerah pesisir, pembukaan hutan bakau untuk tambak
ikan dan budi daya rumput laut mengancam banyak
ekosistem yang rentan terhadapnya.
•
Kerusakan ekosistem hutan saat ini mengancam flora dan
fauna endemik, beberapa spesies sudah berada di ambang
kepunahan.
•
Masyarakat di wilayah DAS Lamasi memiliki akses dan
pengaruh yang terbatas dalam pengambilan kebijakan.
Sebagai contoh di KabupatenLuwu, ada sistem perencanaan
pemanfaatan lahan, tetapi mengabaikan hak-hak tradisional
masyarakat, dan ketika organisasi-organisasi lokal
menyuarakan keberatannya, mereka diabaikan.
•
Sedikitkoordinasi di antara departemen-departemen
pemerintah.
•
Pengelolaan skema irigasi di daerah bagian tengah DAS telah
gagal mempertimbangkan kepentingan yang berbeda antara
masyarakat hulu dan hilir. Hal ini telah memicu terjadinya
konflik antara petani yang tinggal di dalam dengan dan diluar
daerah irigasi .
•
Organisasi petani di dalam skema irigasi berasal dari
rancangan dan pengaruh pemerintah, serta tidak bersedia atau
tidak dapat ikut serta di dalam organisasi-organisasi
371
pengoordinasi masyarakat seperti Forum DAS Lamasi (lihat
bagian di bawah ini).
•
Kualitas pelayanan publik, seperti kesehatan dan pendidikan
masih buruk dan sering gagal dalam memenuhi kebutuhan
dasar masyarakat lokal.
•
Ada rencana untuk memberikan konsesi pertambangan
(untuk marmer dan mineral seperti galena dan timah hitam)
di wilayah DAS bagian atas, akan tetapi sebagian
besarterletak di wilayah tangkapan air irigasi dan akan
bertentangan dengan hak ulayat yang dimiliki oleh
masyarakat adat.
Menangani Permasalahan-Permasalahan yang
Ada Melalui Pendekatan Negosiasi
Pada tahun 2004, Pemerintah menyetujui diundangkannya
UU air yang baru (Undang-Undang No. 7 Tahun 2004
tentang Sumber Daya Air), yang membawa perubahan besar
dalam lanskap pengelolaan air di Indonesia. Untuk
pelaksanaan UU ini, wilayah Indonesia dibagi ke dalam 133
wilayah sungai (sungai-sungai besar dan kombinasi dari DAS
sungai kecil). Tanggung jawab dalam pengelolaan wilayahwilayah tersebut secara tentatif ditugaskan kepada tingkatan
nasional, provinsi atau tingkatan administratif lainnya yang
lebih rendah. Ada satu dewan air nasional dan lebih dari 30
372
dewan air tingkat provinsi yang sedang dalam proses
pendirian.
UU baru ini juga menyediakan kerangka kerja bagi
pembentukan Tim Koordinasi Pengelolaan Sumber Daya Air
(TKPSDA) di dalam setiap DAS. Wewenang tim-tim ini
belum jelas (pada akhir tahun 2010), tetapi mereka akan
memberikan laporan kepada Pemerintah dan pemerintah
daerah provinsi. UU ini juga memungkinkan dibentuknya
dewan air pada tingkat kabupaten atau komite DAS apabila
dibutuhkan.
Dalam konteks implementasi UU air yang baru ini, Bank
Dunia menugaskan konsorsium LSM, termasuk Telapak dan
Both ENDS, untuk mengembangkan suatu model untuk
partisipasi publik dalam pengelolaan sumber daya air.
Berdasarkan analisa dari tiga DAS percontohan yang
ditetapkan oleh konsorsium ini, Telapak dan Both ENDS
merekomendasikan kepada Bank Dunia bahwa Pendekatan
Negosiasimenawarkan model yang baik bagi partisipasi
publik, serta bahwa Pendekatan Negosiasiharus
dikembangkan lebih jauh untuk implementasi UU tersebut.
373
Sejalan dengan rekomendasi ini, pada tahun 2009 Telapak
dan PBS berinisiatif untuk menerapkan Pendekatan
Negosiasipada di DAS Lamasi.4 Inisiatif ini dilanjutkan
pengembangannya dari kegiatan persiapan dari Forum DAS
Lamasi, yang didirikan pada tahun 2005 dengan bantuan
PBS. Forum ini dibentuk sebagai kelompok untuk mencari
solusi bagi sengketa yang berkepanjangan terhadap air, akan
tetapi dalam perjalanannya bergerak melampaui isuini, yaitu
untuk memformulasikan dan mengajukan opsi pengelolaan
alternatif untuk DAS tersebut. Kegiatan Forum DAS Lamasi
ini menuai hasil dalam perkenalan Peraturan Daerah No. 9
tahun 2006 tentang Pengelolaan dan Konservasi Sumber
Daya yang ada di DAS Lamasi. Karena terinspirasi dari
Perda inilah, maka pemerintah daerah mengambil langkah
membentuk Komite DAS Lamasi (KDL) pada bulan Juli
2010, yang anggotanya terdiri dari empat orang pejabat
pemerintahan dan tujuh perwakilan masyarakat.
Selama empat tahun ke depan, tugas-tugas terpenting dewan
salah satunya adalah perumusan strategi pengelolaan air.
Merupakan tujuan eksplisit pemerintah untuk dapat berdialog
dengan masyarakat lokal mengenai pemanfaatan sumber daya
air di daerah tersebut. Meskipun daerah pengelolaan tidak
(belum) meliputi wilayah DAS secara keseluruhan,
374
diharapkan KDL ini dapat menjadi percontohan untuk
penerapan Pendekatan Negosiasike dalam pengelolaan
sumber daya air terpadu pada tingkat aliran sungai di seluruh
Indonesia.
Telapak dan PBS bertujuan untuk terlibat ke dalam dialog
dengan pemerintah kabupaten mengenai model pengelolaan
sumber daya air yang meliputi mekanisme yang bisa
memungkinkan keterlibatan masyarakat dalam semua
langkah manajemen pada basis jangka panjang. Kegiatan
kuncinya adalah pelatihan bagi perwakilan masyarakat lokal
dan pegawai pemerintahan kabupaten. Pelatihan tersebutakan
berfokus padalangkah-langkahdasar yang dipergunakan
dalam menyelenggarakan negosiasisebagai
prosespembelajaran partisipatif, prinsip-prinsipdasar IWRM
dan manajemenstrategis. Pelatihanmanajemen strategis terdiri
dari, sebagai contohnya, kesejahteraan dan analisa kegiatan
rumah tangga di DAS Lamasi, dengan tujuan untuk menilai
konflik yang ada dan memahami situasi dan keadaan
kelompok-kelompok sosial yang penting. Sebagai tambahan,
para peserta pelatihan nantinya akan menjadi lebih familiar
dengan pengaturan kelembagaan untuk pengelolaan sumber
daya air di Indonesia.
375
Pelajaran yang Dapat Diambil
•
Ada sedikit studi mengenai hidrologi, ekologi,
ekosistem serta flora dan fauna yang telah dilaksanakan
di DAS Lamasi. Selain itu, informasi yang terbatas
tersebuttidak tersedia atau tidak bisa diakses oleh
publik. Tanpa akses terhadap informasi yang mendetail,
LSM-LSM tersebut tidak dapat menyerukan
rekomendasi apapun mengenai pengelolaan DAS yang
berkelanjutan.
•
Inisiatif dapat dan harus dilakukan dari bawah. Hal ini
hanya dapat berhasil dilakukan apabila difasilitasi oleh
peraturan perundang-undangan, dan apabila terhubung
secaralayakkepada pengaturan kelembagaan yang ada.
•
Pemerintah daerah perlu untuk berkomitmen kuat untuk
mengembangkan forum yang terdiri dari multi
pihakdan membuatnya berjalan bagi pengelolaan DAS
yang berkelanjutan.
•
Keberadaan Forum DAS Lamasi, yang mewakili
masyarakat yang tinggal di seluruh DAS Lasmasi, telah
terbukti penting dalam memperkuat posisi tawar
masyarakat dalam melakukan negosiasi dengan
pemerintah daerah.
•
Pembentukan Komite DAS Lamasi dianggap sebagai
suatu keberhasilan dan langkah ke depan yang penting
376
dalam upaya-upaya memperkenalkan dan menerapkan
Pendekatan Negosiasidi Indonesia. Meski demikian,
harus disadaribahwa hal ini merupakan buah yang
dihasilkan pada proses persiapan selama periode sekitar
lima tahun lamanya. Selain itu, keberhasilan ini pun
baru sebatas (sebagian saja dari) DAS yang kecil.
Masih panjang jalan yang harus ditempuh sebelum
pada akhirnya KDL dapat berjalan dan Pendekatan
Negosiasiini dapat dikenal secara luas serta diterima
sebagai model bagi partisipasi publik dalam IWRM di
Indonesia. Oleh karena itu, diperlukan usaha yang terus
menerus untuk menyebarluaskan hasilnya beserta
pengalaman yang telah didapatkan kepada semua
lembaga yang berkepentingan beserta mitra mereka
yang terlibat di dalam pengelolaan sumber daya air di
seluruh Indonesia.
Catatan
1.
Beberapa LSM yang terlibat dalam Pendekatan
Negosiasiuntuk sistem lahan basah Paraguay- Paraná
adalah ECOA dan WWF (Brasil), Fundación Proteger
dan M‟Biguá (Argentina), SobreVivencia – Amigos de
377
la Tierra Paraguay (Paraguay), ProBioma dan WWF
(Bolivia), serta Both ENDS (Belanda).
2.
„Inisiatif evolusi positif‟ mengacu kepada inisiatif lokal
(percontohan) yang berkontribusi bagi peluang
kesejahteraan dan perlindungan ekosistem dengan cara
memperhatikan pengetahuan lokal/tradisional dan
teknologi yang inovatif.
3.
PBS didirikan pada tahun 1997 dengan nama Yayasan
Bumi Sawerigading (YBS),dan mengubah namanya
menjadi PBS pada tahun 2008.
4.
Ini merupakan bagian dari proyek pengembangan
kapasitas (2008-2010), dibiayai oleh Both ENDS,
dijalankan oleh sekelompok LSM Indonesia, yaitu:
Telapak, PBS dan Yayasan Ulayat Bengkulu.
378
Gambar pada halaman depan menunjukkan bagian dari sumur
milik Dewi Sita yang di dalam agama Hindu dan tradisi
rakyat India kuno merupakan personifikasi dari kesuburan
tanah di muka bumi, keberlimpahan dan kesejahteraan.
Gambar ini dapat diinterpretasikan sebagai suatu simbol
kebijaksanaan dalam pemanfaatan air. Gambar tersebut
menunjukkan langkah-langkah dan gelombang yang
merefleksikan akses terhadap dan penggunaan air. Sementara
pulau yang berada di tengahnya serta bunga-bunga yang ada
di sudutnya mewakili kehidupan. Sumur Dewi Sita
menyimbolkan sikap dan praktek yang menghargai air dalam
cara yang bermakna, suatu logika yang lebih sesuai dengan
keberlanjutan ketimbang menjadi visi bagi penggunaan dan
efisiensi yang banyak dilakukan pada masa ini.
Pendekatan Negosiasiyang dijelaskan dalam buku ini
menjaga visi kuno ini agar tetap hidup di dalam ingatan kita,
sebagaimana pendekatan ini menjawab kebutuhan segera
terhadap air yang kita hadapi sekarang. Pendekatan ini
menggambarkan partisipasi masyarakat yang bermakna dan
berjangka panjang di semua aspek pengelolaan air dimana
mereka menggantungkan kehidupannya.
379
Berdasarkan pengalaman di lapangan dari organisasiorganisasi di seluruh penjuru dunia, buku ini
mendeskripsikan Pendekatan Negosiasidalam hal visi dan
prinsip-prinsipnya. Pendekatan ini juga memberikan saran
praktis mengenai bagaimana melakukan negosiasi dan
bagaimana pula pendekatan ini dapat diimplementasikan ke
dalam apa yang kita sebut sebagai pengelolaan sumber daya
alam strategis.
380
Telapak merupakan asosiasi dari aktivis LSM, praktisi bisnis, akademisi,
afiliasi media, dan pemimpin masyarakat adat. Telapak bekerja bersama
petani dan nelayan untuk menuju Indonesia yang berdaulat,
berkerakyatan, dan lestari.
Telapak mampu melakukan berbagai aktivitasnya melalui koperasi,
perusahaan berbasis masyarakat dalam percetakan, media massa,
pertanian organik, dan pengelolaan sumber daya hutan serta laut secara
lestari.
Misi Telapak adalah untuk mempengaruhi kebijakan yang berhubungan
dengan konservasi, untuk membangun dan mengembangkan pengelolaan
sumber daya alam yang dikelola oleh masyarakat lokal, dan
menghentikan kerusakan ekosistem yang merugikan masyarakat yang
tinggal di dalam dan sekitar wilayah dengan sumber daya alam yang
kaya.
Alamat:
Jl. Pajajaran No. 54 Bogor 16143
Jawa Barat, Indonesia
Phone : +62 251 8393 245
Fax : +62 251 8393 246
Email: [email protected]
Website:
http://telapak.org
http://air.telapak.org
381
Fly UP