...

KOMUNIKASI PENDEK BEBERAPA JENIS

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

KOMUNIKASI PENDEK BEBERAPA JENIS
Berila Biologi, Volume 6, Nomor 6, Desember 2003
KOMUNIKASI PENDEK
BEBERAPA JENIS ROTAN
DI GUNUNG CAKRABUANA, SUMEDANG, JAWABARAT
[Rattan Species In Mount Cakrabuana, Sumedang, West Java]
Joko R Witono , Tatang Daradjat dan Samsu Sujahman
Pusat Konservasi Tumbuhan-Kebun Raya Bogor-LIPI
ABSTRACT
Mount Cakrabuana in West Java possesses high plant diversity. Administratively, it is belong to Sumedang, Tasikmalaya, Garut,
Majalengka, and Ciamis Regencies, The largest area is Sumedang (1.284,62 ha). There are 3 species of rattans found in the
mountain Plectocomia elongate Mart, ex Bl., Calamus heteroideus Bl., and C. javensis Bl. Description, habitat, and the usage of
the rattans is discussed.
PENDAHULUAN
Rotan merupakan salah satu hasil hutan non
kayu yang memiliki nilai ekonomi cukup tinggi dalam
perdagangan dunia. Di Indonesia terdapat sekitar297
jenis rotan yang termasuk dalam 9 marga (Witono,
1999). Lima puluhjenisdiantara-nyabernilai ekonomi
(Hermansjah, 1982). Seiring dengan makin
meningkatnya kebutuhan rotan dalam perdagangan
dunia, hal yang kontradiktif terjadi di hampir seluruh
daerah di Indonesia, yaitu keberadaan rotan yang
bernilai ekonomi populasinya terus menurun. Hal ini
disebabkan oleh sebagian besar rotan di Indonesia
berasal dari hutan alam. Meskipun di beberapa daerah
seperti di Jawa Barat, Jawa Tengah, Jambi, Bengkulu,
Kalimantan Tengah dan Kalimantan Selatan telah
dilakukan budidaya rotan, namun jumlahnya masih
belum memadai dibandingkan dengan kebutuhannya.
Pemanfaatan secara lestari rotan alam dapat
dilakukan melalui perencanaan yang baik dengan
mendasarkan pada informasi mengenai habitat,
populasi, potensi, dan persebarannya. Informasi
tersebut dapat diperoleh melalui kegiatan inventarisasi
yang dilakukan di berbagai tempat di Indonesia
(Wahjono dan Siswanto, 1991). Informasi tersebut
merupakan data dasar yang dapat ditindaklanjuti
dengan melakukan seleksi jenis, diikuti dengan
penelitian, terutama yang berkaitan dengan fenologi
dan silvikultur. Rangkaian kegiatan tersebut
selanjutnya diaplikasikan dalam bentuk budidaya
secara komersial dalam skala besar untuk menjamin
keberadaan rotan alam.
Gunung Cakrabuana merupakan rangkaian
pegunungan yang meliputi 5 Kabupaten yaitu
Sumedang, Tasikmalaya, Garut, Majalengka dan
Ciamis. Dari kelima kabupaten tersebut, wilayah yang
paling luas adalah Kabupaten Sumedang (1.284,62
ha). Dalam zonasi pemanfaatannya, kawasan hutan
Gunung Cakrabuana terbagi dalam 3 kawasan, yaitu
kawasan lindung terbatas (962,07 ha), hutan produksi
(321,75 ha), dan kawasan untuk tujuan istimewa (0,8
ha).
Sampai saat ini belum pernah dilakukan
inventarisasi terhadap jenis-jenis rotan di Gunung
Cakrabuana. Dalam makalah ini dibahas beberapa
jenis yang terdapat di Gunung Cakrabuana yang
termasuk dalam Kabupaten Sumedang, habitat dan
pemanfaatannya oleh masyarakat setempat.
KEADAAN UMUM LOKASI
Di Sumedang, Gn. Cakrabuana termasuk dalam
wilayah 4 Desa di Kecamatan Wado (Cilengkrang,
Sukajadi, Ganjar Resik dan Cimungkal). Pada
umumnya kawasan hutan Gn. Cakrabuana memiliki
keanekaragaman tumbuhan pegunungan yang cukup
tinggi dan terjaga dengan baik. Kawasan ini dikelola
oleh PT Perhutani unit III Jawa Barat.
Keadaan topografi berbukit sampai bergunung
dengan lereng yang cukup curam, terutama di daerah
789
Witono, Daradjal dan Sujahman - Rotan di Gunung Cakrabuana
puncak. Ketinggian tempat berkisar antara 1.000 m
sampai 1.500 m di atas permukaan laut. Suhu udara
rata-rata 22-32°C dan kelembaban udara rata-rata 85%.
Jenis tanah andosol coklat dan latosol, dan pH tanah
5,5-6,5. Vegetasi didominasi oleh jenis-jenis dari suku
Rutaceae, Myrtaceae, Araliaceae, Myrsinaceae,
Rubiaceae, Urti-caceae dan Arecaceae.
INVENTARISASI ROTAN
Di Jawa terdapat 26 jenis rotan yang
termasuk dalam 5 marga (Witono, 1999). Berdasarkan
hasil inventarisasi yang dilakukan, di kawasan hutan
Gunung Cakrabuana wilayah Kabupaten Sumedang
terdapat 3 jenis rotan, yaitu 2 jenis dari marga Calamus
{Calamusjavensis Bl. dan Calamus heteroideus Bl.)
dan 1 jenis dari marga Plectocomia {Plectocomia
elongata Mart, ex Bl. var. elongata). Untuk membedakan jenis-jenis tersebut di lapangan dapat dilihat
dalam kunci identifikasi sebagai berikut:
1 .a. Tumbuh tunggal, tidak terdapat lutut {knee), tidak
terdapat flagela
Plectocomia elongata
b. Tumbuh berumpun, terdapat lutut, terdapat flagela
2
2.a. Helaian daun memanjang, berduri halus, tersusun
teratur
Calamus heteroideus
b. Helaian daun bulat memanjang, tidak berduri,
bagian paling bawah memeluk batang, tersusun
tidak teratur (dalam kelompok)
Calamus javensis
Plectocomia elongata Mart, ex Bl. var. elongata
Sinonim: Plectocomia griffithii Becc, Plectocomia
sumatrana Miq., Plectocomia elongata Mart, ex Bl.
var bangkana Becc, Calamus maximus Reinw.
Nama umum: Jawa: bubuai, buai, howe bubuai,
menjalin warak, rotan warak. Sumatra : rotan buaibuai.
Persebaran: Plectocomia elongata merupakan jenis
Plectocomia yang memiliki daerah persebaran paling
luas. P. elongata tersebar mulai dari Jawa, Pulau
Nusakambangan, Pulau Bangka, Sumatra, Borneo,
sampai Thailand.
Habitat: P. elongata pada umumnya terdapat di
daerah yang terbuka atau telah terganggu atau di hutan
yang kanopinya telah terbuka akibat penebangan atau
790
bencana alam. Jenis tersebut memerlukan intensitas
cahaya yang tinggi untuk pertumbuhan yang optimal.
Tumbuh mulai dari dataran rendah sampai pada
ketinggian 2.000 m dpi. Di Gunung Cakrabuana, P.
elongata tumbuh mulai ketinggian 1.000 sampai 1.500
m, dengan populasi terbesar pada ketinggian 1.200 m.
Di Sumatra, jenis ini tumbuh optimal pada dataran
rendah dan pada tanah yang subur di pegunungan. Di
daerah yang tanahnya miskin, P. elongata tumbuh
pendek (sampai 10 m) dan diameter batang kecil
(sampai 3 cm).
Pertelaan: Tumbuh tunggal atau berumpun, memanjat
sampai 50 m. Batang diameter sampai 6 cm (dengan
pelepah sampai 10 cm), panjang ruas sampai 40 cm.
Daun panjang sampai 7 m, pelepah daun hijau tua atau
coklat kekuningan, berduri sampai 4 cm, tersusun
berkelompok dalam barisan, tidak berlutut, panjang
tangkai sampai 30 cm, helaian daun (anak daun)
tersusun teratur (berkelompok 2 atau 3), terdiri atas
60 anak daun di tiap sisi, bentuk helaian daun bulat
memanjang, permukaan atas hijau, bagian bawah hijau
keputihan. Perbungaan terletak di ujung, bercabangcabang dengan panjang tiap cabang sampai 80 cm.
Buah diameter sampai 1,5 cm, coklat kemerahan,
berbiji 1, diameter 1 cm.
Plectocomia merupakan salah satu marga rotan
yang memiliki karakter yang khas karena bersifat
hapaksantik. Plectocomia elongata terdiri atas dua
varietas, yaitu varietas elongata dan philippinensis
yang merupakan varietas endemik dari Filippina
(Madulid, 1981). Varietas elongata ada yang tumbuh
berumpun dan ada pula yang tumbuh tunggal, hal ini
diduga disebabkan oleh faktor genetik yang perlu
diteliti lebih lanjut. Di Kebun Raya Bogor, koleksi P.
elongata berasal dari Jawa dan tumbuh berumpun.
Calamus heteroideus Bl.
Sinonim: Calamuspallens Bl.
Nama umum: Jawa Barat: howe cacing, rotan cacing,
howe geureung, howe korod, howe sege. Sumatra :
uwi sabut lilin.
Persebaran: Jawa dan Sumatra
Habitat: Jenis ini pada umumnya tumbuh pada tempat
yang ternaung rapat di lereng hutan pegunungan pada
ketinggian 800 m sampai 1.450 m dpi. Di Gn.
Berila Biologi. Volume 6, Nomor 6, Desember 2003
Cakrabuana, jenis ini ditemukan dalam populasi yang
besar pada ketinggian 1.000-1.100 m dpi.
Pertelaan: Tumbuh berumpun, tinggi sampai 8 m.
Batang diameter sampai 1 cm (dengan pelepah sampai
1,5 cm), panjang ruas sampai 10 cm. Daun panjang
sampai 75 cm, pelepah daun berwama hijau, tertutup
oleh duri yang berwarna keku-ningan, panjang duri 215 mm, panjang flagela sampai 1,5 m, panjang tangkai
daun 25 cm, panjang rakis (ibu tulang daun) sampai 50
cm, helaian daun (anak daun) tersusun teratur, bentuk
memanjang (pita sampai jorong), ukuran 15 x 1,5 cm,
terdiri atas 20 anak daun di tiap sisinya, permukaan
atas berduri halus. Perbungaan panjang sampai 90 cm,
bunga hijau. Buah diameter sampai 1,2 cm, hijau
kekuningan, bebiji satu, diameter sampai 0,7 cm.
Menurut Backer dan van den Brink (1963),
Calamus heteroideus merupakan sinonim dari C.
reinwardtii Bl. C. pallens Bl. Namun saat ini C.
heteroideus dan C. reinwardtii dikatakan sebagai jenis
yang berbeda (Dransfield, 1974; Dransfield and
Manokaran (Eds.), 1994). Perbedaan kedua jenis
didasarkan pada ketinggian tempat tumbuhnya. C.
heteroideus tumbuh di dataran tinggi (di atas 800 m
dpi), sedang-kan C. reinwardtii tumbuh di dataran
rendah (kurang dari 100 m dpi). Jika dilihat dari karakter
morfologinya, penulis tidak melihat adanya perbedaan
karakter yang jelas di antara kedua jenis tersebut.
Penelitian lebih lanjut mengenai status kedua jenis
tersebut perlu dilakukan untuk memastikan apakah
kedua jenis tersebut merupakan sinonim atau jenis yang
berbeda. Di Kebun Raya Bogor, koleksi C. heteroideus
berasal dari Jawa dan terdapat di Vak XII.C.248.
Calamus javensis Bl.
Sinonim: Calamusfiliformis Becc.
Nama umum: Jawa Barat: howe cacing, howe lilin.
Sumatra: rotan opot.
Persebaran: Jawa, Sumatra, Borneo, Semenanjung
Malaya, sampai Thailand bagian selatan.
Habitat: Hutan dataran rendah sampai dataran tinggi
(2.000 m dpi). Di Gunung Cakrabuana, C. javensis
pada umumnya terdapat pada lereng pegunungan di
bawah tajuk hutan yang rapat mulai dari ketinggian
1.000-1.400 m dpi dan populasi terbesar terdapat pada
ketinggian 1.200 m dpi.
Pertelaan: Tumbuh berumpun, tinggi sampai 15 m.
Batang diameter 2-6 mm (dengan pelepah sampai 1
cm), panjang ruas sampai 30 cm. Daun panjang sampai
50 cm, pelepah daun berlutut, berwarna hijau muda,
tidak berduri atau berduri jarang, duri hijau
kekuningan, panjang sampai 5 mm, panjang flagela
sampai 1 m, tangkai daun pendek, panjang sampai 5
cm, helaian daun (anak daun) bulat memanjang,
ukuran sampai 15x5 cm, bentuk bervariasi, dua helaian
daun paling bawah memeluk batang, tersusun
berkelompok tidak teratur, daun muda berwarna merah
muda. Perbungaan panjang sampai 75 cm. Buah bulat
telur, hijau keputihan, diameter sampai 1 cm, berbiji
satu, diameter 0,5 cm.
Secara sepintas morfologi C. javensis
menyerupai C. minahassae yang berasal dari Sulawesi.
Dari bagian vegetatifnya, kedua jenis tersebut dapat
dibedakan berdasarkan tebal tipisnya helaian daun
serta jumlah dan ukuran duri pada pelepah daun. C.
javensis memiliki anak daun yang tipis sehingga
tampak berkerut dan duri pada pelepah daun lebih
jarang dan pendek, sedangkan C. minahassae
memiliki anak daun yang tebal mengkilat, duri pada
pelepah daun agak rapat dan panjang. Seluruh koleksi
C. javensis di Kebun Raya Bogor berasal dari Jawa
dan terdapat di Vak XII.C dan XI.B.XII.
PEMANFAATAN ROTAN OLEH
MASYARAKAT LOKAL
Masyarakat lokal di sekitar kawasan hutan
Gunung Cakrabuana di Kabupaten Sumedang
memanfaatkan hasil-hasil hutan, termasuk rotan untuk
berbagai keperluan. Namun demikian tingkat
pengambilan rotan dari dalam kawasan tergolong ringan
karenamereka hanyamemanfaatkannya untuk keperluan
sendiri. Nama lokal, bagian yang dimanfaatkan, serta
pemanfaatannya dapat dilihat pada Tabel 1.
Dari ketiga jenis rotan tersebut, hanya
Plectocomia elongata yang tidak dimanfaatkan oleh
masyarakat setempat. Meskipun rotan ini menghasilkan
batang yang besar, namun lunak sehingga cepat lapuk
dan tidak tahan lama apabila digunakan sebagai bahan
anyaman maupun tali. Madulid (1981) mencatat bahwa
di beberapa daerah di Jawa, umbut Plectocomia elongata
791
Wilono, Daradjal dan Sujahman - Rotan di Gunung Cakrabuana
Tabel 1. Pemanfaatan rotan oleh masyarakat di sekitar kawasan hutan
No.
Nama Jenis
Nama lokal
1.
2.
3.
Plectocomia elongata
Calamus heteroideus
C. javensis
Howe bubuai
Howe cacing
Howe lilin
Bagian yang
dimanfaatkan
Batang
Batang
Pemanfaatan
Anyaman, tali
Anyaman, tali, peralatan
rumah tangga (keranjang,
tikar)
dikonsumsi sebagai lalab, campuran sayur, dan sambal
goreng. Daun dibuat untuk keranjang dan atap. Perbungaan digunakan untuk dekorasi dalam berbagai
festival dan buah meskipun agak asam dikonsumsi
sebagai buah segar.
eksplorasi, agar di masa yang akan datang menjadi kebun
raya yang memiliki koleksi rotan terlengkap di dunia.
KESIMPULAN
Di dalam kawasan hutan Gunung Cakrabuana
terdapat tiga jenis rotan, yaitu Plectocomia elongata,
Calamus heteroideus dan C. javensis. Dari ketiga jenis
tersebut, dua jenis Calamus dimanfaatkan oleh
masyarakat lokal untuk anyaman, tali, dan pembuatan
peralatan rumah tangga. Keberadaan rotan alam di Gn.
Cakrabuana akan tetap lestarijikatingkatpengambilan
rotan dari dalam kawasan didasarkan pada populasi
dan kecepatan regenerasi secara alami dan tidak untuk
tujuan komersial.
Saat ini ketiga jenis rotan tersebut telah menjadi
tanaman koleksi di Kebun Raya Bogor, namun
tantangan ke depan untuk mengkoleksi seluruh jenis
rotan Indonesia terutama rotan dari Jawa merupakan
harapan Kebun Raya sebagai pusat konservasi
tumbuhan di Indonesia. Hal ini merupakan target yang
perlu diusahakan oleh Kebun Raya melalui kegiatan
Dransfield J. 1974. A Short Guide to Rattans.
792
DAFTARPUSTAKA
Backer CA and van denb Brink RCB. 1963. Flora of
Java Vol. III. NVP Noordhoff. Groningen.
Netherlands.
Biotrop. Bogor.
Dransfield J and MN Manokaran (Eds.). 1994. Plant
Resources of Southeast Asia. Rattans. Prosea
Vol 6. Bogor.
Hermansjah A. 1982. Mengenal rotan sebagai hasil
hutan non-kayu. Majalah Ditla Rimba VIII
(55). Jakarta.
Madulid DA. 1981. A Monograph of Plectocomia
(Palmae: Lepidocaryoideae). The Philippine
Journal of Biology 10 (1), 1-94.
Wahjono D dan BE Siswanto. 1991. Metode
inventarisasi rotan di KPH Bengkulu Selatan,
Bengkulu. Buletin Penelitian Hutan No. 539.
Bogor.
Witono JR. 1999. Konservasi rotan Indonesia di
Kebun Raya Bogor. Dalam. A Mardiastuti, I
Sudirman, KG. Wiryawan, LI Sudirman, MP
Tampubolon, R Megia dan Y Lestari (Ed.).
Prosiding II: Seminar Hasil-hasil Penelitian
Bidang IImu Hayat. Pusat Antar Universitas
Ilmu Hayat IPB Bogor, 230-242.
Fly UP