...

PENGARUH BESAR MEDAN MAGNET TERHADAP

by user

on
Category: Documents
7

views

Report

Comments

Transcript

PENGARUH BESAR MEDAN MAGNET TERHADAP
PENGARUH BESAR MEDAN MAGNET TERHADAP
PENGURANGAN KADAR CaCO3 DALAM AIR
Triswantoro Putro1* dan Endarko2#
*
Politeknik Negeri Batam
Jurusan Teknik Elektro
Jl. Parkway, Batam Center, Batam 29461, Indonesia
[email protected]
#
Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya
Jurusan Fisika FMIPA
Jl. Arif Rahman Hakim, Sukolilo, Surabaya 60111, Indonesia
[email protected]
ABSTRAK
Penelitian mengenai pengaruh medan magent terhadap pengurangan kadar CaCO3 dalam air telah
dilakukan. Air sadah merupakan air yang terkontaminasi ion Ca2+, Mg2+, CO32-. Ion – ion tersebut dikelilingi
oleh molekul air atau yang disebut dengan hydration shell. Hydration shell adalah sebuah lapisan yang menahan
ion – ion tersebut untuk membentuk sebuah molekul seperti CaCO3. Medan magnet yang diberikan akan
mempengaruhi hydration shell. Penelitian dilakukan dengan memvariasikan besarnya medan magnet yaitu
sebesar 0,05 dan 0,1 Tesla. Hasil penelitian menunjukkan bahwa dengan medan magnet 0,05 Tesla pada larutan
sampel dengan konsetrasi CaCO3 dalam air 520 mg/L menghasilkan prosentase pengurangan maksimum sebesar
28,57 % selama 120 menit, sedangkan untuk medan magnet 0,1 T menghasilkan pengurangan maksimum
sebesar 57,69 %.
Kata Kunci : Air Sadah, medan magnet, hydration shell.
ABSTRACT
The research on the influence of magnetic field over the CaCO3 precipitation in water has been
carried out. The hard water is water contaminated with Ca 2+, Mg2+, CO32-. Those ions are surrounded by water
molecules which is also known as hydration shell. The hydration shell is a layer that holds ions to form a
molecule such as a CaCO3. The given magnetic field will affect the hydration shell. The study was conducted by
varying the magnitudes of the magnetic field which equal to 0.05 and 0.1 Tesla. The sample solution for this
research is 520 mg/L CaCO3. The experiment has been accomplished within 120 minutes experiment resulted a
maximum reduction percentage of 28.57% for the magnetic field value of 0.05 Tesla. While the magnetic field
value of 0.1 Tesla obtained 57,69 % of the maximum reduction.
Key words : hard water, magnetic field, hydration shell
1. PENDAHULUAN
Kebutuhan air bersih dan air minum dapat
dipenuhi dengan memanfaatkan beberapa sumber
air. Antara lain, air hujan, air tanah, air laut, air
sungai dan lain – lain. Prosentase terbanyak dari
sumber air tersebut adalah berasal dari air tanah
dan air sungai. Di beberapa daerah, air tanah dan
air sungai memiliki beberapa kelemahan yaitu
kandungan kadar kapur yang melebihi standar. Hal
ini dikarenakan beberapa daerah di Indonesia
memiliki batuan karst (kapur) yang dapat larut
dalam air berbentuk ion – ion dan membentuk air
sadah. Kelebihan kadar kapur terlarut dalam air
dapat mengganggu kesahatan jika diminum.
Metode dengan menggunakan medan magnet
adalah salah satu solusi untuk dapat mengurangi
kadar kapur terlarut dalam air sehingga air dapat
dikonsumsi [1].
Salah satu kelebihan Medan magnet adalah
tanpa menggunakan campuran bahan kimia dalam
proses pengolahannya sehingga air hasil olahan
tidak terkontaminasi dengan bahan-bahan lain pada
saat proses pengendapan air berkapur. Penelitian
yang dilakukan Alimi Fathi dkk menunjukkan
bahwa proses presipitasi CaCO3 dipengaruhi oleh
adanya medan magnet [1]. Hasil penelitian
menunjukkan terjadi perbedaan antara kandungan
kadar kapur dalam air sebelum dan sesudah
perlakuan medan magnet. Terjadi pengendapan
sebesar 7 – 22 % dengan aliran air sebesar 0.54
L/menit dibandingkan dengan tanpa perlakuan
medan magnet. Pengaruh pH juga di teliti oleh
Fathi dengan menggunakan pengontrol pH sebagai
salah satu variable. pH yang di gunakan adalah 6, 7
dan 7.5 [1]. Penelitian lain yang dilakukan oleh
Banejad dkk pada tahun 2009 juga meneliti tentang
pengaruh medan magnet terhadap presipitasi
CaCO3 [2]. Banejad dkk meneliti tentang variasi
besarnya aliran air dan besarnya medan magnet
yang digunakan dalam proses presipitasi kapur.
Tetapi dalam paper yang ditulis tidak menunjukkan
berapa prosentase penurunan kadar kapur dalam air
hanya menunjukkan bahwa terjadi perunan kadar
kapur dalam air atau tidak [2].
Makalah penelitin ini adalah fokus terhadap
pengaruh variasi besar medan magnet terhadap
jumlah prosentase pengurangan kadar CaCO3
dalam air.
2. TINJAUAN PUSTAKA
Batu kapur didefinisikan sebagai batuan yang
banyak mengandung kalsium karbonat. Dalam
keadaan murni mempunyai bentuk kristal kalsit,
yang terdiri dari CaCO3 dan memiliki berat jenis
2.6 – 2.8 gr/cm3. Kalsium karbonat dalam media air
akan membentuk tiga macam Kristal, yaitu kalsit
yang berstruktur Kristal rhombohedral, vaterit
berstruktur orthorombic dan aragonite berstruktur
hexagonal. Terbentuknya macam-macam bentuk
Kristal ini dipengaruhi oleh beberapa factor yaitu
temperatur [3], pH larutan [3], derajat saturasi [4],
kecepatan aliran CO2 bila menggunakan metode
karbonasi, serta adanya bahan aditif .
Air tanah banyak mengandung mineral –
mineral terlarut seperti Ca2+, Mg2+, CO32-,
bikarbonat (HCO3-) dan gas CO2 yang
menyebabkan kesdahan dalam air. Ion – ion
penyebab kesadahan tersebut dikelilingi oleh
molekul air dan membentuk suatu lapisan yang
disebut hydration shell seperti terlihat pada
Gambar 1. Hydration shell ini akan menahan ion –
ion tersebut untuk membentuk sebuah molekul
seperti CaCO3. Ikatan antara molekul air dengan
ion relatif lebih kuat jika dibandingkan dengan
ikatan hydrogen antar molekul air sehingga ion
Ca2+ sukar melepaskan diri dari lapisan tersebut.
Tetapi ikatan antara molekul air dengan ion bisa
terlepas jika diberikan beberapa perlakuan antara
lain agitasi mekanik, suhu, medan magnet, dan
lain-lain. Perlakuan tersebut dapat mengganggu
hidrat ion sehingga akan terjadi tumbukan antar ion
Ca2+ dan ion CO32- membentuk CaCO3 [5].
Gambar 1. Orientasi molekul air terhadap ion Ca2+ dan CO32Sumber : http://cnx.org/
Ikatan antara ion dan molekul air yang
membentuk lapisan hydration shell mempengaruhi
terbentuknya presipitasi CaCO3. Semakin kuat
ikatan tersebut maka akan semakin sukar terbentuk
presipitasi. Salah satu metode untuk memecah
ikatan tersebut adalah dengan menggunakan medan
magnet. Gaya Lorentz terjadi ketika ion (Ca2+ atau
CO32-) bergerak melewati sebuah medan magnet.
Arah gaya Lorentz mengikuti kaidah tangan kanan
dengan besar  = ( × ). Gabrielli pada tahun
2001 meneliti tentang efek dari gaya Lorentz
terhadap presipitasi CaCO3 dengan memagnetisasi
larutan CaCO3 yang disirkulasi. Hasil pengamatan
terhadap ion Ca2+
sebelum dan sesudah
magnetisasi menunjukkan adanya pengurangan
kadar ion tersebut dalam larutan [6]. Pergeseran ion
dari lintasan geraknya yang diakibatkan oleh
adanya gaya Lorentz memberikan efek pemutusan
ikatan antara molekul air dan ion. Efek gaya lorent
terhadap pergeseran ion telah dipelajari oleh Kozic
pada tahun 2003. Hasil simulasi menunjukkan
terjadi persegesar ion sebesar 0,2 – 10 nm dan
pergeseran partikel 0,2 nm – 2 µm [7]. Besarnya
pergeseran tersebut yang bisa menyebabkan
terganggunya hydration shell sehingga ion Ca2+
dan CO32- dapat bertumbukan dan berikatan
membentuk CaCO3.
lilitan 1000. Solenoid yang dibuat berjumlah 3
pasang. Karena power suplay yang digunakan
adalah sumber tegangan (v) maka besarnya arus
yang dikonsumsi bergantung pada hambatan lilitan
kawat. Semakin besar hambatan lilitan maka
semakin kecil arus yang dibutuhkan. Hal ini
berdasarkan
hukum
ohm.

= .

Arus
(i)
berbanding terbalik dengan hambatan (R). Medan
magnet yang dihasilkan oleh solenoid diukur
dengan menggunakan alat ukur medan magnet tipe
U11300 merk 3B Net log produksi Jerman.
Gambar 2 merupakan skematik peralatan yang
digunakan dalam proses pengolahan air kapur
dengan
menggunakan
medan
magnet.
3. METODOLOGI
Medan magnet dibangkitkan dari gulungan
kawat yang berbentuk solenoid dengan jumlah
Magnet
Tangki air
u
u
s
Pipa
s
u
s
Magnet
Pompa air
Tangki
penampung
Gambar 2. Set-up rangkaian percobaan untuk pengujian air sampel.
Proses
pengolahan
dilakukan
dengan
memasukkan sampel larutan CaCO3 dengan
kandungan kapur 1040 gr/L kedalam tangki air
kemudian air sampel akan dialirkan melewati 3
pasang medan magnet dengan kecepatan aliran 375
mL/menit. Sirkulasi air sampel dilakukan selama 2
jam dan untuk setiap 10, 20, 30, 45, 60, 80, 100 dan
120 menit dilakukan pengambilan sampel untuk
dilakukan pengujian kadar kapurnya. Suhu larutan
dianggap sama antara 28 – 29 ºC. Air hasil
pengolahan
kemudia
dilakukan
Pengujian
dilakukan dengan menggunakan metode titrasi
kompleksiometri EDTA untuk mengetahui
banyaknya pengendapan yang terjadi (Gambar 3).
50 ml cuplikan air sampel
Dimasukkan ke dalam erlenmeyer
Air sampel + 5 ml Lar.buffer pH 10 + 2 tetes EBT
Menitrasi dengan EDTA
Larutan merah + EDTA
Terus menitrasi
Larutan Biru
Gambar 3. Diagram alur pengujian kadar kapur
dengan metode titrasi kompleksiometri EDTA [8]
4. HASIL DAN DISKUSI
Penelitian pengaruh medan magnet terhadap
presipitasi CaCO3 telah dilakukan. Medan magnet
dibuat dengan memanfaatkan solenoid dengan
jumlah lilitan sebanyak 1000. Lilitan di beri variasi
tegangan 5 dan 12 Volt. Besar medan magnet yang
dihasilkan diukur dengan alat pengukur medan
magnet U11300. Hasil pengukuran medan magnet
dengan variasi tegangan dalam penelitian ini
dirangkum dalam tabel 1.
Tabel 1. Hasil pengukuran medan magnet
Magnet I
Magnet II
Magnet III
Tegangan
Arus
Medan
(volt)
(A)
magnet (mT)
12
2.30
105
5
0.87
46
12
2.45
119
5
0.94
50
12
2.47
123
5
0.88
49
Perbedaan medan magnit hasil pengukuran
disebabkan jumlah lilitan dari solenoid yang tidak
sama persis 1000. Jumlah lilitan tersebut
mempengaruhi hambatam dari solenoid, sehingga
arus yang dikonsumsi oleh lilitan pun berbeda –
beda. Medan magnet berbanding lurus dengan arus
yang dikonsumsi solenoid. Semakin kecil arus yang
dikonsumsi maka semakin kecil juga medan
magnet yang dihasilkan.
Gambar 4 menunjukkan pengaruh variasi besar
medan magnet terhadap prosentase presipitasi
CaCO3. Grafik tersebut menunjukkan bahwa
pengolahan dengan menggunakan magnet 0,1 tesla
menghasilkan pengurangan kadar kapur dalam air
lebih banyak dari pada dengan medan magnet 0,05
tesla. Tanda negatif pada grafik tersebut
menunjukkan terjadinya pengurangan kadar kapur
dalam persen.
Pengolahan dengan medan magent 0,05 tesla
terjadi pengurangan kadar kapur seiring lama nya
waktu
yang
pengolahan.
Semakin
lama
pengolahan, pengurangan kadar kapur semakin
banyak berkurang. Sampai pada keadaan saturasi
pada menit ke 80. Setelah menit ke-80 tidak terjadi
pengurangan kadar kapur. Hal ini dikarenakan
pengaruh medan magnet sudah tidak ada lagi
terhadap ion – ion Ca2+ dan CO32-. Sedangkan
untuk pengolahan medan magent 0,1 tesla,
memberikan pengaruh yang lebih besar dengan
waktu pengolahan yang sama.
Maksimum presipitasi yang terjadi setelah
diberi perlakuan medan magnet sebesar 0,05 Tesla
adalah 28,57 % sedangkan untuk perlakuan dengan
medan magnet 0,1 tesla terjadi pengendapan
sebesar 57,69 %. Ikatan antara ion dan molekul air
yang terbentuk (hydration shell) mengalami
pelemahan setelah diberi perlakuan medan magnet.
Pelemahan ikatan ini akan memudahkan ion – ion
pembentuk CaCO3 berikatan. Pelemahan ikatan
antara molekul air dan ion dikarenakan terjadinya
pergereseran ion dari lintasannya yang diakibatkan
oleh adanya gaya Lorentz. Gaya Lorentz terjadi
ketika ion (Ca2+ atau CO32-) bergerak melewati
sebuah medan magnet. Arah gaya Lorentz
mengikuti kaidah tangan kanan dengan besar  =
( × ). Efek gaya Lorentz terhadap pergeseran
ion telah dipelajari oleh Kozic pada tahun 2003.
Hasil simulasi menunjukkan terjadi persegesar ion
sebesar 0,2 – 10 nm dan pergeseran partikel 0,2 nm
– 2 µm [7]. Dengan pergeseran tersebut, hydration
shell akan terganggu sehingga ion Ca2+ dan CO32akan terlepas dari ikatannya dengan molekul air
dan dapat berikatan membentuk CaCO3.
Semakin besar penggunaan medan magnet
untuk mengolahan maka semakin besar gaya
Lorentz yang dihasilkan. Semakin besar gaya
Lorentz yang dihasilkan maka ikatan antar molekul
air dengan ion Ca2+ dan CO32- mudah terlepas.
Terlepasnya ion – ion tersebut akan memudahkan
untuk saling berikatan dam membentuk kapur.
Peletakan kutub medan magnet juga
berpengaruh pada proses pengendapan kadar kapur.
Penggunaan medan magnet yang disusun paralel
dapat meningkatkan efisiensi medan magnet yang
digunakan.
Penelitian
yang
dilakukan
menggunakan medan magnet yang disusun parallel.
Hal ini mengacu pada penelitian sebelumnya yang
menghasilkan pengurangan kadar kapur lebih
banyak 27,14% daripada magnet yang disusun
seri[9].
Perbedaan prosentase pengurangan ketika
diberi perlakuan medan magnet seri dan paralel
adalah karena penempatan medan magnet tersebut
berpengaruh pada orientasi ion – ion terhadap
kutub magnet. Perubahan orientasi arah medan
magnet menyebabkan pergerakan ion berosilasi
mengikuti kutub magnet yang di berikan sehingga
akan memberikan pengaruh lebih besar untuk
memperlemah interaksi hidrat ion. Sehingga
memudahkan ion – ion keluar dari ikatan molekul
air dan saling bertumbukan antar ion dan dapat
membentuk persipitasi CaCO3[9].
Tanpa pengolahan
Magnet 0.05 T
Magnet 0.1 T
Pengurangan CaCO3 (%)
0
-10
-20
-30
-40
-50
-60
0
20
40
60
80
100
120
Waktu (menit)
Gambar 4. Prosentase pengurangan kadar kapur dalam air dengan variasi besar medan magnet
(0,05 dan 0,1 Tesla)
12
pH
Conductivity
1200
11
10
pH
800
9
600
8
Conductivity (µS)
1000
400
7
200
0
20
40
60
80
100
120
Waktu (menit)
Gambar 5. pH dan konduktivitas air sampel setelah pengolahan dengan menggunakan medan magnet
Gambar 5 menunjukkan pengukuran pH air
sampel di ukur dengan menggunakan alat AZ
86505. Dari hasil pengukuran (Gambar 5)
didapatkan bahwa terjadi penurunan pH untuk
sampel setelah di olah dengan medan magnet dari
11,37 ke 10,51 untuk waktu pengolahan 120 menit.
Penurunan pH ini diakibatkan berkurang nya ion –
ion Ca2+ dan CO32- dalam larutan yang membentuk
presipitasi CaCO3.
Selain pH, dilakukan juga pengukuran
terhadap konduktivitas air sampel yang telah
diolah. Hasil pengukuran menunjukkan bahwa
terjadi penurunan konduktivitas larutan setelah
diolah selama 120 menit dengan medan magnet
sebesar 30,76 % dari 1180 ke 363. Menurut Holysz
tahun 2007 menyakatan penurunan konduktivitas
larutan disebabkan adanya pelemahan interaksi
hidrat ion. Jika interaksi hidrat ion melemah maka
terjadinya nukleasi CaCO3 akan lebih mudah[10].
5. SIMPULAN
Penelitian yang dilakukan menunjukkan
bahwa pengolahan air kapur dengan besar medan
magnet yang berbeda menghasilkan presipitasi
CaCO3 berbeda juga. Prosentase pengurangan
maksimum sebesar 28,57 % untuk medan magnet
0,05 tesla dengan waktu pengolahan 120 menit
sedangkan untuk besar medan magnet 0,1 tesla
menghasilkan pengendapan maksimum adalah
sebesar 57,69 %.
6. DAFTAR ACUAN
[1] A. Fathi, T. Mohamed, G. Claude, G. Maurin,
and B. A. Mohamed, "Effect of a magnetic
water treatment on homogeneous and
heterogeneous precipitation of calcium
carbonate," Water Research, vol. 40, pp.
1941-1950, 2006.
[2] H. Banejad and E. Abdosalehi, "THE
EFFECT OF MAGNETIC FIELD ON
WATER
HARDNESS
REDUCING,"
Thirteenth International Water Technology
Conference, IWTC 13 2009, Hurghada,
Egypt, 2009.
[3] P.-C. Chen, C. Y. Tai, and K. C. Lee,
"Morphology and Growth Rate of Calcium
Carbonate Crystals in a Gas-Liquid-Solid
Reactive Crystallizer," Chemical Engineering
Science, vol. 2, No. 21-22, pp. 4171-4177,
1997.
[4] G. H. Fairchild and R. L. Thatcher, "Acicular
Calcite and Aragonite Calcium Carbonate,"
US Patent vol. 6, 022, p. 517, 2000.
[5] N. Saksono, A. Wijaya, and T. Budikania,
"Pengaruh Medan Elektromagnet Terhadap
Presipitasi CaCO3," Prosiding Seminar
Nasional Teknik Kimia “Kejuangan” pp.
G03-1 - G03-6, 26 Januari 2010 2010.
[6] C. Gabrielli, R. Jaouhari, G. Maurin, and M.
Keddam, "Magnetic water treatment for scale
prevention," Water Research, vol. 35, pp.
3249-3259, 2001.
[7] V. Kozic and L. C. Lipus, "Magnetic Water
Treatment for a Less Tenacious Scale,"
Journal of Chemical Information and
Computer Sciences, vol. 43, pp. 1815-1819,
2013/05/30 2003.
[8] K. F. ITS, "Modul Praktikum Kimia Analitik
I," 2004.
[9] T. Putro and Endarko, "Pengaruh Variasi
Penempatan Kutub Medan Magnet pada
Pengurangan Kadar CaCO3 dalam Air,"
JURNAL FISIKA DAN APLIKASINYA, vol. 9
Nomor 3, pp. 125-127, 2013.
[10] L. Holysz, A. Szczes, and E. Chibowski,
"Effects of a static magnetic field on water
and electrolyte solutions," Journal of Colloid
and Interface Science, vol. 316, pp. 996-1002,
2007.
Fly UP