...

SAMBUTAN BUKU NATSIR ZUBAIDI Buku ini cukup memberikan

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

SAMBUTAN BUKU NATSIR ZUBAIDI Buku ini cukup memberikan
SAMBUTAN BUKU NATSIR ZUBAIDI
Buku ini cukup memberikan kepada kita gambaran mengenai sosok mas Natsir Zubaidi beserta
pergulatan pemikiran yang ada di dalam batinnya selama ini. Natsir Zubadi adalah seorang da’I, aktifis,
dan sekaligus penulis yang handal. Ia pernah menjadi wartawan cukup lama, sehingga kegiatan tulis
menulis sudah menjadi kebiasaannya sejak muda. Perhatian dan idealism yang ia kembangkan dalam
kegiatan hidup hari ke hari penuh dengan perenungan mendalam mengenai keadaan sosial, ekonomi,
politik, dan kebudayaan yang dihadapi oleh umat Islam di Indonesia, dan bangsa Indonesia pada
umumnya. Dari tulisan-tulisan yang dikumpulkan dalam buku ini, yang ditulisnya dalam rentang waktu
(khususnya) antara 1983 sampai dengan 2009, terlihat betapa seorang Natsir Zubaidi terus bereflekasi
mengenai kondisi masyarakat, bangsa, dan negara, serta dunia Islam pada umumnya.
Keseluruhan pemikirannya itu ia simpulkan dengan memberikan judul pada bukunya ini, yaitu
“Memaknai Islam untuk Indonesia”. Dalam buku ini, kurang lebih Natsir Zubaidi ingin menempatkan
Islam dalam posisinya yang tepat dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara. Trend
yang berkembang sekarang di seluruh dunia memang meluas dimana-mana. Kesadaran keberagamaan
di dunia Islam berkembang pesat, demikian pula kegiatan dakwah Islam di kalangan bangsa-bangsa
barat terus meningkat siginifikan. Tetapi Islam yang berkembang itu adalah Islam yang moderat yang
menghargai kebebasan dan toleransi. Islam yang menerima ide dan dengan sadar ingin menerapkan
nilai-nilai demokrasi dalam praktik kehidupan bersama.
Dalam laporan PEW Research yang dirilis tanggal 2 Desember 2010 yang lalu, misalnya, dapat
ditemukan angka-angka yang menakjubkan mengenai Islam dan politik di negeri-negeri muslim. Ketika
ditanyakan “Is it good that Islam plays a large role in politics?” 95% orang Indonesia (Muslim dan nonMuslim) menjawab bahwa “It is good”, sedangkan yang menyatakan “It is bad” hanya sebanyak 4% saja.
Bandingkan dengan di Pakistan yang menjawab “good” hanya 88% dan menjawab “bad” 6%. Demikian
pula di Turki, yang menjawab baik hanya 45% dan yang menjawab buruk 38%. Sebaliknya, ketika
ditanyakan “Is it bad that Islam plays small role in politics?”, masyarakat Turki yang menjawab “good”
26% dan yang menjawab “bad” 33%.
Ketika pertanyaan diajukan khusus kepada orang Islam mengenai “Islam’s influence in politics is
negative or positive?” maka jawaban yang diperoleh juga sangat menakjubkan. Orang Islam Indonesia
menempati kedudukan tertinggi dalam menjawab positif. Orang Mesir 85%, Nigeria 82%, Pakistan 69%,
dan Turki 38%. Mengenai pandangan terhadap demokrasi juga meningkat. 77% rang Indonesia sistem
demokrasi dengan positif, sedangkan tidak peduli sistem apa yang hendak dipakai hanya 19%.
Sayangnya, meskipun terus mengalami penurunan, tingkat kepercayaan umat Islam Indonesia
terhadap Osama bin Laden sejak 2003 sampai sekarang masih tergolong besar dibandingkan dengan
negara-negara lain. Pada tahun 2003, umat Islam Indonesia yang percaya kepada Osama bin Laden 59%,
sedangkan orang Jordania 56%, Nigeria 45%, Pakistan 46%, dan Turki 15%. Pada tahun 2010, tingkat
kepercayaan itu jauh menurun, tetapi di Indonesia masih tercatat 25%, dibandingkan dengan Mesir 19%,
Turki 3%. Hanya Nigeria yang pada 2003 tercatat 45%, pada tahun 2010 turun menjadi 48%, sehingga
yang menempati urutan teratas yang masih percaya kepada Osama Bin Laden adalah Nigeria, sedangkan
Indonesia masih menempati posisi kedua, yaitu 25%.
Artinya, trend Islam di dunia berkembang sangat positif, tinggal lagi kita meningkatkan usaha
untuk menghadapi tantangan dan ancaman terorisme dengan melakukan upaya-upaya deradikalisasi
yang lebih serius. Trend Islam dan politiknya berkembang sangat baik, tetapi gambaran umat Islam
Indonesia tentang terorisme dan pelbagai gejala radikalisme harus dengan serius ditangkal di masamasa yang akan datang. Semua perkembangan ini dapat dikatakan sejalan dengan isi buku ini. Pendek
kata, buku ini cukup memberikan gambaran tentang perenungan-perenungan penulisnya tentang Islam
di Indonesia dan bagaimana menempatkan Islam dalam dan untuk Indonesia kita.
Namun, di samping aktif berpikir, Natsir Zubaidi juga adalah orang yang aktif bertindak. Di
tengah penghayatannya yang mendalam terhadap hasil-hasil renungannya itu, ia tidak berhenti hanya
pada perenungan refleksi. Natsir Zubaidi juga aktif bergerak dalam pelbagai kegiatan sosial, dakwah,
takmir masjid, dan pelbagai aktifitas penguatan kelembagaan organisasi-organisasi keagamaan Islam. Ia
juga aktif di Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan Ikatan Cendekiawan Muslim Se-Indonesia (ICMI).
Bahkan sekarang, sudah beberapa periode Natsir Zubaidi sangat berperan aktif dalam organisasi Dewan
Masjid Indonesia (DMI). Dalam kepengurusan periode 2006-2011, Natsir Zubaidi menjabat Sekretaris
Jenderal yang dapat dipandang berhasil menggerakkan roda kegiatan organisasi Dewan Masjid di
seluruh Indonesia.
Dalam banyak forum silaturrahmi umat Islam dan dalam hubungan antar organisasi dan tokohtokoh Islam, Natsir juga dikenal sangat aktif. Ia mudah bergaul dan pandai menempatkan diri, sehingga
mampu bertindak sebagai penghubung dan sebagai mediator yang baik dalam pelbagai urusan antar
organisasi dan antar tokoh. Ia tidak ekstrim dalam berpendapat. Itu yang memudahkan dia bergaul.
Dengan ringan dan mudah, Natsir dapat bergaul dengan mereka yang tergolong garis keras, tetapi tidak
sulit baginya untuk berdiskusi di lingkungan mereka yang anti-Islam sekalipun. Kemampuan seperti ini
lah yang perlu ditumbuhkembangkan dalam kehidupan kemasyarakatan, kebangsaan, dan keumatan
kita dewasa ini. Sesudah menikmati kebebasan tanpa batas sebagai buah dari reformasi dan demokrasi,
masyarakat kita berkembang menjadi sangat terfragmentasi berdasarkan suku, ras, agama dan bahkan
aliran keagamaan, serta status-status sosial, ekonomi, dan komunitas-komunitas politik dan budaya. Kita
butuh banyak tokoh yang mamu menjadi penghubungan, menjadi jembatan dialog, bahkan menjadi
pemimpin yang mengatasi segala golongan itu dengan ketulusan dan moderasi.
Pengalaman-pengalaman di dunia aktifis ini tentu tidak dapat dilepaskan dari ketokohannya
dalam kegiatan organisasi Pelajar Islam Indonesia (PII) di waktu masa mudanya. Pelajar Islam Indonesia
banyak melahirkan tokoh-tokoh nasional yang moderat, di samping banyak juga melahirkan mujahidmujahid yang sangat puritan. Di zaman mahasiswa, Natsir Zubaidi dikenal luas sebagai salah seorang
tokoh pemuda, tokoh pelajar Islam yang diperhitungkan di dunia aktifisme Islam. Ia juga pernah menjadi
wartawan senior majalah Kiblat dan pelbagai media lainnya. Dalam waktu yang cukup lamas, Natsir
Zubaidi juga pernah bekerja di lingkungan organisasi Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia (DDII),
membantu almarhum Bapak Mohammad Natsir.
Pendek kata, Natsir Zubadi adalah seorang zu’ama yang handal. Zu’ama yang tidak hanya aktifis
tetapi juga penuh dengan daya imaginasi, idealism, dan daya refleksi yang mendalam. Karena itu, Natsir
tidak tergolong sebagai seorang verbalis atau pun sekedar aktifis. Ia seorang penggerak, pejuang yang
seimbang dalam kemampuannya untuk berpikir dan bertindak. Karena itu, saya percaya bahwa dengan
pergulatan pemikiran dan pengalamannya yang begitu luas dalam terus-menerus, Natsir Zubaidi pada
saatnya tidak lagi sekedar seorang zu’ama, tetapi ia juga terus tumbuh menjadi ulama dan pemimpin
umat yang dapat dipercaya. Oleh sebab itu, saya sungguh sangat gembira dan merasa terhormat
diminta untuk memberikan kata pengantar atau sedikit sambutan dalam menyambut penerbitan
bukunya ini. Saya percaya buah pena atau sekarang dapat dikatakan sebagai buah jari Natsir Zubaidi ini
akan mengundang banyak peminat untuk membacanya, dan memetik pelajaran daripadanya agar terus
berjuang dalam dakwah dan kemanusiaan. Selamat membaca, dan selamat pula kepada almukarrom
Natsir Zubaidi.
Jakarta, April 2011
Prof. Dr. Jimly Asshiddiqie, SH.
Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi RI dan Anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres), Guru
Besar Hukum Tata Negara Universitas Indonesia, Ketua Dewan Penasihat Ikatan Cendekiawan Muslim
Se-Indonesia (ICMI), dan Ketua Musytasyar Dewan masjid Indonesia (DMI).
Fly UP