...

Unduh file PDF ini - Jurnal Universitas Trunojoyo Madura

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

Unduh file PDF ini - Jurnal Universitas Trunojoyo Madura
MEMBANGUN MADURA : STRATEGI MENUJU “MADURA MADANI”
Hisnuddin Lubis,.M.A.
Abstrack
Madura begitu dekat dengan Jawa, namun ralitanya perkembangannya sangat jauh
dibandingkan dengan jawa. Empat kabupaten di Madura menempat posisi terakhir dalam
kesejahteraan. Untuk itu pemerintah berupaya membangunan Madura yang dikenal dengan Paket
jembatan Suramadu dan industrialisasi. Pembangunan Madura merupakan upaya meningkatkan
kesejahteraan masyarakat Madura. Dalam perspektif penulis, kesejahteraan ekonomi dan sosial
Madura semakna dengan istilah “Madura Madani” yaitu terciptanya kondisi Masyarakat Madani
di Madura.
mensejahterakan masyarakat madura secara ekonomi, swasembada dalam
kemandirian, serta terjaganya kelestarian budaya dan sumberdaya alam (SDA) sesuai dengan
konsep awal pembangunan madura dalam trilogi alawi yaitu pembangunan yang Manusiawi,
madurawi dan islami
Untuk mencapai target dan sasaran yang telah dirumuskan yaitu meningkatkan
kesejahteraan masyarakat Madura, proses ini membutuhkan beberapa strategi. Pertama
Peningkatan kapasitas masyarakat lokal, artinya meningkatkan kwalitas human resources
melalui instritusi lokal dalam hal ini adalah pesantren. Hal ini dapat dilakukan dengan
melakukan sinergi antara pendidikan pesantren dengan pendidikan perguruan tinggi. Selain itu
untuk memperkuat posisi pesantren sendiri diperlukan inovasi kurikulum, Peningkatan Mutu
Pengajar, pembinaan dan pengembangan jaringan.
Kedua, pemberdayaan masyarakat lokal dan sinergi antar daerah. keberdayaan
masyarakat lokal merupakan syarat utama pembangunan partisipatif maupun sustainable
development. Pemberdayaan masyarakat lokal mencakup juga kesadaran masyarakat akan
potensi diri, strategi pemanfaatannya untuk pembangunan. broker strategi dan closure strategy
dapat dikombinasikan sebagai sinergi antar daerah di Madura guna mencapai madura masa
depan secara utuh dan merata.
Ketiga optimalisasi peran peran pemerintah. Dalam hal ini peran pemerintah adalah
intervensi kebijakan yang di konstruksi untuk melindungi masyarakat lokal tanpa mengurangi
daya tarik madura bagi investor. Kebijakan pemerintah daerah harus protektif, dan berorientasi
kepada sustainabilitas sumberdaya alam, maupun sosial masyarakat Madura. Dengan demikian
“Madura Madani” masyarakat sejahtera secara ekonomi, swasembada dalam kemandirian, serta
terjaganya kelestarian budaya dan sumberdaya alam (SDA) sesuai dengan konsep awal
pembangunan madura dalam trilogi alawi yaitu pembangunan yang Manusiawi, madurawi dan
islami dapat tercapai tanpa mengurangi daya tarik Madura bagi masyarakat Luar.
Keyword: “Madura madani”, pemberdayaan masyarakat partisipatif, potensi lokal, sustainable
development
Pendahuluan
Madura sebagai salah satu wilayah integral Indonesia dinilai perlu mendapatkan perhatian
dalam masalah pembangunan. Mengingat letak pulau Madura yang berdekatan dengan pulau
jawa, khususnya kota Surabaya namun terdapat Gap per-ekonomian yang cukup mencolok. Data
menunjukkan bahwa laju pertumbuhan pembangunan Madura relatif lebih lambat dari rata-rata
kabupaten lain di Jatim. BPS (2013) merilis bahwa kemiskinan di 4 kabupaten di Madura
merupakan tertinggi di antara kabupaten lain di jawa timur. Bangkalan, 23.23 %, Sampang 27.08
%, Pamekasan 18.53% dan Sumenep 21.22%. Sementara kabupaten/kota terdekat dengan
Madura yakni Surabaya, 6.00%, Gresik 13.94 dan Lamongan 16.18% (BPS Jatim 2013:
http://jatim.bps.go.id/linkTabelStatis/view/id/182)
Madura pada awalnya adalah satu kesatuan dengan Pulau Jawa. Dan terdapat kesamaan
struktur dan kebudayaan Madura dengan jawa, walaupun hanya parsial. Ironisnya Madura
terisolir dari keramaian industrialisasi karena letaknya yang dikelilingi lautan (de Jonge, 1989:13). Kondisi Madura yang terisolir menyebabkan tingginya angka urbanisasi bahkan migrasi yang
dilakukan masyarakat Madura. Hal ini mengakibatkan kurangnya tenaga kerja terlebih bagi
mereka yang telah sukses enggan kembali ke Madura karena kurangnya prospek kemajuan di
Madura (Subaharianto,2004).
Kiranya tidak berlebihan apabila pengembangan Madura ditujukan untuk membentuk
kota Industri dan Pariwisata. Harapan ini kiranya sesuai dengan tujuan Badan Pengembangan
Wilayah Surabaya - Madura (BPWS) untuk menjadikan wilayah suramadu menjadi pusat
pertumbuhan ekonomi jawa timur. Lebih dari itu BPWS dalam rencana induknya tidak sekedar
memprioritas Kawasan Kaki jembatan suramadu sisi Madura (KKJSM) dan Kawasan Kaki
jembatan suramadu sisi Surabaya (KKSS) namun juga menekankan pada Kawasan Khusus di
pulau madura (KKM). (www.bpws.go.id/index.php/masterplan/2012-09-06-06-37-00 )
Dengan demikian diharapkan kedepannya Dalam sektor industri, Madura menjadi salah
satu penyangga industri wilayah jawa timur. Sedangkan dalam sektor pariwisata Madura akan
menjadi destinasi wisata internasional menyerupai Pulau dewata (Bali). Sektor dominan yang
menopang perekonomin Bali adalah sektor perdagangan, pariwisata, hotel dan restoran.
Pariwisata di bali sangat didukung oleh budaya dan pertanian termasuk didalamnya keindahan
alam lahan pertanian meskipun pada akhirnya sektor pertanian mengalami penurunan.
Sedangkan industri masih terbatas (vipriyanti, 2011: 49). Sektor industri berfokus pada industri
kretif sebagai mutiple effect dari pertumbuhan sektor pariwisata.
Diharapkan dampak posisitifnya adalah terciptanya “madura Madani” yang merupakan
terjemahan dari masyarakat madani di madura. Konsep masyarakat madani sesuai dengan spirit
pembangunan Madura yaitu manusiawi, madurawi dan Islami. Madura Madani berarti kondisi
masyarakat madura yang sejahtera secara ekonomi, sosial dan budaya. merujuk pada konsep
masyarakat madani, merupakan bentuk masyarakat kota yang digambarkan sebagai masyarakat
modern, sibuk, rasionalis, dinamis, berpola hidup praktis, berwawasan luas kreatif dan inovatif
demi mendapatkan kesejahteraan hidup (salim dalam Hakim, 2003: 14-15). Singkatnya
masyarakat madani adalah bentuk masyarakat Ideal yang diterjemahkan sesuai konteks
keberadaan masyarakat yang bersangkutan.
Dalam konteks Madura, representasi masyarakat Madani merupakan mensejahterakan
masyarakat madura secara ekonomi, swasembada dalam kemandirian, serta terjaganya
kelestarian budaya dan sumberdaya alam (SDA) sesuai dengan konsep awal pembangunan
madura dalam trilogi alawi yaitu pembangunan yang Manusiawi, madurawi dan islami
Permasalahan
Permasalahan industrialisasi Madura merupakan masalah bersama, realisasi jembatan
suramadu dan paket industrialsiasinya diharapkan tidak hanya menjadi proyek negara yang
hanya mengejar investor asing, pertumbuhan ekonomi makro tanpa pemerataan, serta demi target
Millineum development goals (MDGs) . Dengan demikian diperlukan kajian komprehensif
dalam pembangunan Madura guna mencapai kesejahteraan masyarakat. Pokok dalam paper ini
adalah bagaimana Realisasi Jembatan suramadu dan industrialisasi Madura benar-benar
membangun Madura bukan hanya membangun di Madura. Bagaimana merumuskan strategi
pembangunan yang benar-benar manusiawi, Madurawi dan islami menuju “Madura Madani”.
Pembahasan
Upaya pembangunan Menuju ”Madura Madani” diawali dengan penyediaan sarana
infrastruktur (Jembatan Suramadu) yang rencananya akan mendukung proses industrialisasi di
madura. industrialsasi mensyaratkan adanya pembangunan sosial. Penjelasan situasional
industrialisasi dalam sebuah wilayah pada umumnya digunakan kriteria-kriteria sebagai berikut:
pertama persentase dari tenaga kerja dalam sektor industri dan jasa dibandingkan dengan
produksi primer. Kedua sektor manufaktur sebagai proporsi dari pendapatan nasional bruto
(GNP). Industrialisasi berkaitan erat modernisasi, khususnya dalam proses urbanisasi,
pengembangan sain dan teknologi serta modernisasi politik (political modernization). Masingmasing dapat dilihat sebagai (a) strategi industrialisasi (b) dampak langsung dari industrialisasi
(c) syarat sekaligus dampak (jary&jary, 1991: 305).
Jembatan Suramadu sudah mulai dicanangkan pembangunannya sejak tahun 1960-an.
Sesungguhnya sejak masa rezim orde lama sudah terpikirkan unutk menyambungkan antara
pulau jawa dengan Madura. Jembatan ini dijuluki juga dengan jembatan pengentasan
kemiskinan. Dengan jembatan suramadu diharapkan isolasi Madura dari industrialisasi dapat
dibuka. Diyakini keberadaan jembatan Suramadu akan mengubah kondisi dan wilayah Pulau
Madura yang semula terbelakang secara sosial ekonomi menjadi pulau yang bercirikan industri
dan modern. Hasil dari kesemuanya akan mewujudkan apa yang disebut “Madura Madani”.
Pendekatan pembangunan yang spatial menjadikan pembangunan mempunyai dampak
yang justeru merugikan generasi berikutnya. Oleh karena itu muncul konsep dari kalangan
environmental
tentang
pembangunan
berkelanjutan
(Sustainable
development).
Selain
pencapaian tujuan pembangunan masa sekarang, pembangunan berkelanjutan menekankan
kelangsungan resources yang berdayaguna bagi generasi/masa yang akan datang. Pembangunan
ini meniscayakan keterkaitan antara aspek sosial, lingkungan dan teknologi, ketiganya
interdependen dengan proses pembangunan (Clayton & Bass (ed), 2002:12).
Pembangunan Madura dengan konsep pembangunan berkelanjutan (sustainable
development)merupakan sebuah keniscayaan. Pencapaian “Madura Madani”
masyarakat
Madura yang sejahtera secara ekonomi, swasembada dalam kemandirian, serta terjaganya
kelestarian budaya dan sumberdaya alam (SDA) murupakan pokok tujuan pembangunan untuk
menghindari hasil pembangunan yang berlawanan dengan yang diharapkan. Merton dan Kendall
menyebutnya sebagai ”Proses Bumerang” (Sztomka, 2005: 18). Dalam perspektif inilah,
dikawatirkan harapan masyarakat terhadap berkah realisasi Suramadu dan Industrialisasinya
justru menjadi ”bumerang” yang mengancam eksistensi masyarakat lokal dengan segenap
kearifan lokalnya.
Pasca realisasi Jembatan Suramadu dan Industrialisasi, pulau Madura yang kondisi
geografisnya kurang subur, terutama di pesisir utara serta karakteristik penduduknya yang
agamis dengan pertumbuhan ekonomi wilayah rata-rata rendah (2 sampai 4 persen per tahun),
akan mengalami perkembangan di bidang infrastruktur transportasi, sosial-budaya-pendidikan,
dan ekonomi-industri.
Selain itu, di Pulau Madura nantinya akan berdiri kluster-kluster industri beserta
ikutannya terutama disepanjang pesisir utara Kota Bangkalan dan di pesisir selatan kota
Sampang, Pamekasan, dan Sumenep. Dalam proses menuju industrialisasi itu, bisa dipastikan
akan memerlukan dukungan sarana dan prasarana yang memadai serta tak terelakkannya
masuknya unsur-unsur budaya asing atau luar yang tidak mungkin bisa dibendung lagi. Selain itu
terdapat kemungkinan adanya ketimpangan pembangunan apabila tidak dilakukan analisis yang
komprehensif. Pada akhirnya bukan membangun Madura melainkan membangun di Madura.
Untuk dapat mencapai apa yang dicita-citakan, pembangunan di madura membutuhkan
beberapa strategi agar pembangunan tersebut benar-benar berdaya guna bagi masyarakat.
Adapun strategi tersebut akan diuraikan dalam ulasan berikut ini
Peningkatan Kapasitas Masyarakat lokal (Madura)
Pembangunan Madura tidak dapat diepaskan dari karakteristik masyarakat serta
kesiapannya dalam menghadapi loncatan pembangunan pasca Suramadu. Untuk itu diperlukan
langkah strategis guna mempersiapkan sumberdaya manusia Madura. Sumberdaya manusia
merupakan sebuah determinan pembangunan nasional. Peningkatan kapasitas lokal masyarakat
Madura dalam menyongsong industrialisasi dapat dilakukan dengan meningkatkan pendidikan,
penguatan institusi lokal, pembinaan jaringan sosial serta mobilisasi resources sosio-kultural. Hal
ini sejalan dengan pemikiran bahwa kualitas sumberdaya manusia berkorelasi positif dengan
hasil pembangunan (Tjokrowinoto, 2002: 50)
Peningkatan kapasitas masyarakat melalui pesantren
Masyarakat Madura identik dengan pendidikan pesantren. Hal ini dapat dijadikan sarana
pemerintah dalam meningkatkan pendidikan dan keterampilan dengan mengintegrasikan
berbagai program pendidikan nasional dengan bekerjasama dengan pesantren. Salah satu contoh
kecil adalah kerjasama antara universitas trunojoyo dengan pesantren, khususnya di kabupaten
sampang. Kerjasama yang bertajuk “kerjasama pendidikan peningkatan kualitas sdm pulau
Madura melalui kolaborasi pendidikan tinggi berbasis pondok pesantren” (kerja sama universitas
trunojoyo – pemkab sampang) ditujukan untuk memberi kesempatan kepada santri lulusan
pesantren untuk meningkatkan kapasitas mereka melalui kegiatan perkuliahan.
Sebagai
Kabupaten
pertama
yang
menyepakati
MoU
program
kerja
sama
pendidikan, Follow Up pertama yang terjalin antara Universitas Trunojoyo dengan Pemerintah
Kabupaten Sampang terwujud melalui penyelenggaraan Sosialisasi program terhadap para
pengasuh pondok pesantren se-Kabupaten Sampang. Pada tanggal 21 Mei 2008, sekitar 30
pengasuh pondok pesantren di Sampang hadir di Aula PemKab Sampang untuk menyimak
paparan program yang disampaikan oleh Pembantu Rektor I, dan Pembantu Rektor III
Universitas Trunojoyo. Terdapat 2 (dua) paparan yang secara signifikan disampaikan oleh beliau
berdua, yakni mengenai signifikansi pendidikan tinggi bagi peningkatan SDM Madura, sekilas
profile Universitas Trunojoyo, detail program kerja sama pendidikan, mekanisme kerja sama,
serta kesediaan Bea siswa untuk mahasiswa Universitas Trunojoyo.
Selain itu, untuk memaksimalkan peran pesantren dalam upaya peningkatan kapasitas
masyarakat, kiranya diperlukan langkah strategis guna meningkatkan mutu pendidikan pesantren
yang merupakan salah satu identitas terpenting madura. Langkah – langkah tersebut adalah:
a. Inovasi kurikulum dan Peningkatan Mutu Pengajar.
Analisis kebutuhan menjadi dasar dalam penyusunan kurikulum yang adaptif dan
inovatif. Kurikulum pesantren salafi yang selama ini dianggap konservatif kalah bersaing dengan
lembaga pendidikan yang mungkin tumbuh di sekitar daerah pesantren wilayah suramadu yang
merupakan “ancaman” akan eksistensi pesantren apabila pesantren tidak tanggap akan realita
tersebut. Kiranya modernisasi kurikulum merupakan langkah strategis, untuk meningkatkan daya
saing pesantren. Analisis kurikulum ini didasarkan pada sarana prasarana, pendanaan,
sumberdaya manusia, eligibilitas, integritas pondok pesantren yang kesemuanya merupakan
sarana sistemik untuk menciptakan kemampuan kompetitif pesantren pasca realisasi jembatan
Suramadu. dengan kurikulum tertentu pesantren dapat menyelenggarakan madrasah Mu’adalah
yang sebanding dengan SMU negeri dan diakui secara nasional.
Kurikulum pendidikan pesantren modern merupakan perpaduan antara pesantren salaf
dan sekolah (perguruan tinggi), diharapkan akan mampu memunculkan output pesantren
berkualitas yang tercermin dalam sikap aspiratif, progresif dan tidak “ortodoks” sehingga santri
bisa secara cepat beradaptasi dalam setiap bentuk perubahan peradaban dan bisa diterima dengan
baik oleh masyarakat
Revisi dan inovasi kurikulum pesantren kiranya kurang memadai apabila tidak disertai
dengan peningkatan kualitas dan profesionalisme pesantren. Sertifikasi guru swasta kiranya
dapat dijadikan sarana untuk meningkatkan mutu pengajar di pesantren. Hingga saat ini, mutu
pengajaran di pesantren terkesan seadanya, terutama berkaitan dengan pelajaran Non Agama
(umum). Orientasi pembelajaran hanyalaha pada kelulusan, bukan pada prestasi.
Peningkatan kualitas pengajar ini dapat dilakukan dengan pelatiahan khusus, studi lanjut,
maupun dengan bekerjasama dengan pesantren atau lembaga lain yang lebih berpengalaman.
Tentunya hal ini membutuhkan proses dan peran serta berbagai pihak, termasuk pemerintah
dalam menyediakan biaya pendidikan khusus bagi pendidik di pesantren.
b. Pemenuhan Sarana dan Prasarana yang Memadai.
Kurikulum dan kualitas pengajar harus ditunjang dengan sarana dan prsarana yang
memadai. Sarana ini meliputi gedung sekolah dan perlengkapannya, media pembelajaran serta
perpustakaan yang cukup. Pemanfaatan kemajuan IT dll. Misalnya di Pondok pesantren Darul
hikmah langkap Burneh telah menyediakan Hotspot area. Hal ini merupakan salah satu upaya
c.
Pengembangan jaringan (networking)
Peningkatan kompetensi pesantren akan lebih cepat apabila pesantren mempunyai
jaringan dan akses keluar yang memadai. Jaringan (networking) ini dapat menajadi sarana
komunikasi dan penyerapan informasi aktual dan faktual. Dalam kajian Modal sosial, jaringan
ini dapat dikembangkan melalui closure strategy maupun broker strategy. Closure strategi
merupakan pengembangan jaringan berdasarkan ikatan yang kesamaan identitas, dalam hal ini
misalnya dengan sesama pesantren maupun dengan lembaga lain yang mempunyai kesamaan
visi dan misi. Broker strategy dapat diimplementasikan dengan menjalin hubungan dengan
seseorang yang mempunyai akses lebih luas, dan mampu menjembatani kepada lembaga,
instansi lain.
Pesantren-pesantren di kawasan suramadu (kecamatan labang dan Burneh) dapat
melakukan kerjasama, tukar pengajar, magang dll dengan pesantren di daerah lain yang lebih
maju. Misalnya dengan Al Amin di prenduan sumenep, Annuqoiyah di Guluk-guluk sumenep
dan pesantren lain di Madura
Sebagai penutup, upaya peningkatan kompetensi pesantren sebagaimana diuraikan diatas,
tidak akan bisa optimal apabila tidak didukung oleh kebijakan pemerintah, khusus pemerintah
daerah guna mendukung upaya-upaya tersebut. Kebijakan tersebut dapat berupa proteksi
pesantren, dan alokasi khusus/prioritas bagi pesantren.
Pada dasarnya semua upaya peningkatan kapasitas masyarakat lokal dalam pembangunan
adalah untuk meningkatkan partisipasi masyarkat lokal dalam pembangunan. Hal ini ditujukan
agar masyarkat tidak hanya menjadi obyek dari pembangunan, melainkan aktif sekaligus sebagai
subjek pembangunan. Konsep ini merupakan pengejawantahan dari apa yang disebut sebagai
pembangunan sosial oleh masyarakat. Dalam konsep ini pembangunan melibatkan sebagian
besar masyarakat, tidak terpusat, aksi masyarakat dan partisipasinya merupakan esensi utama
dalam pembangunan (Midley, 2005: 166-172). Bagaimana dengan Madura?. Penjelasan diatas,
mengenai peningkatan kapasitas masyarakat merupakan realisasi dan upaya untuk mengarahkan
dan menjadikan pembangunan Madura selanjutnya sebagai pembangunan sosial berbasis
masyarakat lokal. Namun demikian, upaya ini tidak serta merta mensejahterakan Madura, upaya
ini harus dibarengi dengan kebijakan daerah dan kebijakan nasional. Dan yang terpenting disertai
kemauan masyarakat Madura untuk membangun diri sendiri.
Pemberdayaan dan sinergi antar daerah
Pemberdayaan merupakan upaya mengembangkan kekuatan, potensi, sumberdaya
manusia agar mampu, berdaya dalam membela diri sendiri dengan fokus permasalahan pada
kesadaran masyarakat. Kesadaran akan hak-hak dan tanggung jawabnya sehingga mampu
mengidentifikasi masalah, merumuskan solusi dan memperbaiki kwalitas hidupnya. Salah satu
unsur penting dalam pemberdayaan adalah potensi lokal. Potensi lokal ini mencakup sumberdaya
alam, sumberdaya manusia, sumberdaya sosial, sumberdaya ekonomi, dan sumberdaya
teknologi. Bertolak dari pemikiran ini, pemberdayaan masyarakat Madura diharapkan dapat
meng-aktualkan
potensi-potensi
masyarakat setempat.
lokalitas
sehingga
mampu
mengembangkan
ekonomi
Dengan model penggunaan resources lokal, maka akan tercapai apa yang disebut
Ife&Tesoriero sebagai perubahan masyarakat dari bawah. Perubahan dari bawah ini diyakini
akan bersifat sustainable dan efektif dikarenakan sudah seharusnya sebuah masyarakat
menentukan masa depannya sendiri,. Untuk mencapai hal ini menurut Ife & Tesoriero harus
melalui langkah pemberdayaan yang menghargai lokalitas (pengetahuan lokal, kebudayaan lokal,
sumberdaya lokal, keterampilan lokal dan proses lokal). Interaksi diantara lokalitas diatas, akan
termanifestasi dalam sumberdaya, baik sumberdaya material maupun sosial (Ife & Tesoreiro,
2008:241-242). Tanpa mengurangi urgensitas sumberdaya material, sumberdaya sosial
mempunyai peran strategis dalam pemberdayaan berbasis lokalitas ini. Hal ini disebabkan karena
untuk memaksimalkan pemanfaatan sumberdaya material seringkali dideterminasi oleh resources
sosial. Sebagaimana dijelaskan Soetomo (2009) bahwa modal sosial akan mendorong
pemanfaatan sumberdaya material. Menurutnya sikap saling percaya (shared trust), yang
mendasari hubungan ekonomi akan memacu kemauan untuk memanfaatkan resource dari orang
lain termasuk didalamnya resources material.
Modal sosial, sebagaimana lazimnya modal yang lain, juga digunakan untuk
meningkatkan produktifitas. Terdapat beberapa strategi untuk meningkatkan efektifitas,
produktifitas usaha dengan menggunakan modal sosial. Pertama melalui The Closure Strategy,
strategi ini menekankan pada relasi-relasi sosial yang bersifat “pertemanan”. Dalam konteks ini
bertujuan inti mencari kesamaan norma, prinsip-prinsip. Kesamaan tersebut bisa saja didasarkan
pada hubungan kekeluargaan, kedaerahan, ideology. Model ini akan menciptakan koneksikoneksi yang melembagakan prinsip-prinsip saling diuntungkan (Complementary). Singkatnya
strategi ini digunkaan untuk meningkat efektifitas, produktifitas dalam pendayagunaan resources,
menekan ketidakpastian dan mendorong tercapainya tujuan bersama. Kedua pengembangan
modal sosial untuk kegiatan produktif melalui the broker strategy. Strategi ini dimaksudkan
untuk mendapatkan koneksi relasi-relasi sosial yang optimal, karena dengan perantara (broker)
tersebut berbagai informasi, pos-pos penting dapat diakses.
Pengembangan model ini dapat dilakukan dengan langkah pertama optimalisasi
pemanfaatan sumberdaya lokal masing-masing kabupaten yang ada di madura melalui
pemberdayaan. Langkah awal adalah Identifikasi potensi lokal untuk memetakan potensi-potensi
yang dapat segera dimanfaatkan dalam proses pembangunan. Pengetahuan akan potensi diri ini
merupakan modal dasar dalam pemberdayaan. Dalam tahap ini dibutuhkan aktor pendamping
untuk memudahkan masyarakat dalam mengenali potensi dirinya. setiap daerah di Madura dapat
dipastikan mempunyai potensi yang berbeda-beda. Diferensiasi tersebut dapat dimanfaatkan
dengan kerjasama saling melengkapi antar daerah di madura dengan menerapkan strategi kedua
yaitu sinergitas antar daerah. Potensi antar daerah dapat disinergikan melalui perantara broker
pemerintah daerah yang secara simultan bekerjasama. Dengan demikian potensi lokal setiap
daerah di madura dapat dimanfaatkan dan tetap terjaga kelestariannya. Akhirnya Industrialisasi
dan pariwisata Madura dapat tercapai tanpa mengesampingkan nilai lokalitas, pertisipasi dan
peran masyarakat lokal.
Untuk dapat memanfaatkan resources potensial dan mengubahnya menjadi resources
aktual, maka diperlukan dua hal, pertama kemampuan untuk mengidentifikasi resources
potensial disekitar. Meskipun banyak potensi sumberdaya, namun apabila masyarakat tidak
mempunyai kepekaan maka sumberdaya tersebut tetap akan menjadi potensi yang tidak teraktualkan. Artinya resources tersebut tidak dapat dimanfaatkan untuk kepentingan pembangunan
masyarakat. Kedua sikap dan tangggapan positif dari masyarakat. Meskipun masyarakat
menyadari akan adanya potensi sumberdaya disekitarnya, apabila masyarakat apatis dan kurang
peduli maka sumberdaya tersebut juga tidak akan termanfaatkan (Soetomo, 2009:209-210).
Industrialisasi dan destinasi wisata sebagai branding image Madura harus dibangun
dengan dukungan partisipasi dan kesadaran masyarakat akan pemanfaatan potensi lokal. Berkaca
dari penelitian di desa Tegaljadi Marga Tabanan Bali yang menunjukkan bahwa modal sosial
mempunyai peran strategis dalam pengembangan ekonomi masyarakat setempat, kiranya
diperlukan
upaya
pemberdayaan
dengan
pendampingan
maupun
pelatihan.
Melihat
urgensitasnya, resources potensial sebagai modal sosial (bagian dari potensi lokal) kiranya perlu
digali dan diaktualisasikan sebagai modal pemberdayaan masyarakat setempat. Karena dengan
modal sosial masyarakat setempat dapat beraktualisasi dengan lokalitasnya yang berdaya guna
sebagai kemandirian ketika terjadi ancaman eksternal (Agnes et al, 2004) .
Arus pembangunan Madura menuju destinasi wisata internasional ini meniscayakan
keberdayaan masyarakat, terutama keterampilan sumberdaya Manusia dalam ekonomi kreatif.
Dimana sektor pariwisata ini nantinya menimbulkan efek industri kreatif. Kreatifitas dalam
memanfaatkan sumberdaya lokal material maupun sosial sangat penting dipupuk melalui
pelatihan-pelatihan, pendampingan hingga masyarakat mengenali potensi diri dan bagaimana
memanfaatkannya. Dengan demikian konsep industri dan destinasi wisata bagi Madura akan
mewujudkan apa yang disebut sebagai “Madura Madani”.
Optimalisasi Peran Pemerintah
Pembangunan, bagaimanapun juga tidak dapat dilepaskan begitu saja dari peran serta
pemerintah. Namun demikian, diharapkan peran dan intervensi pemerintah dalam pembangunan
haruslah proporsional. Pemerintah daerah dapat memanfaatkan kewenangannya untuk intervensi
terhadap perkembangan multi sektor di Madura untuk mencapai target Madura mada depan .
Pertama Kiranya pemerintah seharusnya merumuskan kebijakan yang dijadikan dasar
pembangunan Madura pasca suramadu secara proporsional. Sebagaimana kita ketahui Kebijakan
yang dikeluarkan oleh pemerintah merupakan sebuah respon atas permasalahan yang dinilai
membutuhkan payung hukum untuk mengatasinya.
Pada dasarnya peran pemerintah daerah dalam pembangunan Madura ini adalah bagaimana
mengoptimalkan potensi lokal sebagai basis pembangunan partisipatif yang sesuai dengan
konsep sustainable development melaui kebijakan publiknya. Salah satu wujudnya adalah
dengan mengeluarkan kebijakan-kebijakan yang populis perpektif bottom up. Dalam perumusan
kebijakan, setidaknya harus didasarkan pada identifikasi masalah dan kebutuhan (Need
assessment). Kebijakan yang baik dan berkualitas dirumuskan berdasarkan masalah dan
kebutuhan masyarakat. Oleh karena itu sebisa mungkin perumusan kebijakan bagi
pengembangan Madura bersifat partisipatif bukan imperatif.
Beberapa hal yang perlu diperhatiakan oleh pemerintah, khususnya pemerintah daerah
adalah: kebijakan yang melindungi (proteksi) masyarakat lokal. Misalnya sebuah perusahaan
sekurang-kurangnya memperkerjakan 60% tenaga kerja lokal. Kebijakan filterisasi macam dan
jenis bidang usaha yang masuk ke Madura, hal ini ditujukan untuk menjaga dan melestarikan
nilai-nilai lokalitas Madura. Sesuai dengan tuntutan pembangunan Madura harus manusiawi,
Madurawi dan islami. Selanjutnya pemerintah perlu juga mempertimbangkan aspek
pengembangan sumberdaya manusia Madura. Dalam jangka panjang pembangunan Madura
sustainable bagi generasi selanjutnya, bukan saja sustainable sumberdaya alamnya, melainkan
juga sumberdaya manusianya.
Pemerintah juga berkewajiban menentukan bentuk industri dan pemilihan teknologinya.
Hal ini didasarkan pada konsep pembangunan berkelanjutan (Sustainable development).
Pemilihan teknologi setidaknya memperhatikan ekologi Madura. Pertimbangannya adalah
kerusakan lingkungan dan alienasi masyarakat. Dickson merumuskan teknologi sepadan yang
dicirikan, Pengutamaan usaha swadaya, yaitu usaha dengan tenaga sendiri dan tegas mengatur
serta mengendalikan urusan sendiri dan sengaja dengan apa yang terjadi pada diri sendiri,
sehingga tidak terjadi alienasi. Identifikasi potensi diri masyarakat Madura sebagaimana
dijelaskan diatas merupakan upaya untuk menuju swadaya bagaimana masyarakat mampu
memanfaatkan potensi yang ada termasuk untuk kegiatan ekonomi kreatif.
Sikap menghargai Disentralisasi, Dengan landasan kemandirian (swadaya)
untuk
menentukan segala hal sendiri dengan memegang kekuasaan didaerah sendiri. Pemerintah pusat
memberikan hak, kewenangan kepada pemerintah daerah di madura untuk mengelola dan
mengembangan
wilayahnya
masing-masing.
Pemerintah
pusat
memberikan
bantuan
pendampingan melalui Badan pengembangan Wilayah Surabaya – Madura (BPWS).
Mengedepankan gotong royong untuk sesuatu yang tidak dapat dikerjakan seorang diri. Yang
terpenting adalah kerjasama bukan persaingan. Madura yang terbagi menjadi empat kabupaten
sudah seharusnya bersinergi, bekerjasama dalam kapasitas saling melengkapi bukan persaingan
saling menjatuhkan. Bangkalan sebagai wilayah terdekat dengan surabaya akan menjadi pusat
industri madura, sampang menjadi pusat hasil laut, pamekasan didesain untuk pendidikan dan
sumenep sebagai pusat pariwisata madura. Kesadaran akan tanggung jawab. Tanggung jawab
tidak terbatas pada sesuatu yang dihasilkan seketika namun tanggung jawab atas keberhasilan
jangka panjang. Selain itu dampak ekologis dan social juga merupakan bagian dari tanggung
jawab.
kiranya langkah-langkah strategis apapun itu seharusnya berorientasi sepenuhnya unutk
kesejahteraan masyarakat. Berangkat dari asumsi midgley, bahwa pembangunan oleh masyarakat
akan lebih menyentuh pada persoalan apa yang harus di bangun, maka pembangunan Madura
meniscayakan peran masyarakat Madura secara pro aktif. Upaya demikian tidaklah mudah,
persiapan dan peningkatan kualitas SDM menjadi prioritas utama untuk meningkatkan kapasitas
masyarakat Madura. Sehingga masyarakat dapat membaca situasi, menentukan langkah dan
mencapai tujuan.
Kedua mendorong promosi sektor pariwisata. Peran promosi di era digital kemajuan
teknologi informasi ini merupakan sebuah keniscayaan. Setelah mengembangkan material
resources, human resources, social resources tugas utama selanjutnya adalah mempromosikan
Madura sebagai tempat tujuan wisata yang menawarkan pesona keindahan alam dan wisata
budaya. Branding image yang dibangun bisa dikodifikasikan sesuatu potensi dan daya tarik
masing-masing kabupaten di Madura. Pada akhirnya, Perkembangan sektor pariwisata juga akan
menarik minat investor untuk berinvestasi pada sektor industri.
Ketiga konservasi budaya, baik yang material maupun non material. pembangunan
kembali budaya madura yang mulai punah dan pelestarian budaya yang masih eksis
sesungguhnya menjadi tanggung jawab bersama. Namun untuk lebih mudah melakukannya
pemerintah daerah harus memfasilitasi melalui dinas terkait. Hasilnya dapat ditawarkan sebagai
salah satu daya tarik wisata budaya madura.
Main idea untuk mencapai target masyarakat madura yang sejahtera , swasembada dalam
kemandirian, serta terjaganya kelestarian budaya dan sumdaya alam (SDA) sesuai dengan
konsep awal pembangunan madura dalam trilogi alawi yaitu pembangunan yang Manusiawi,
madurawi dan islami adalah sinergi Pemerintah daerah antar daerah, dorongan pemerintah
dengan kebijakan partisipatif, peran aktif (partisipasi) masyakat yang secara simultan bersamasama mengembangkan potensi lokal.
Kesimpulan
Kesejahteraan masyarakat merupakan tujuan dari pembangunan. Kesejahteraan ini erat
kaitannya dengan konsep masyarakat ideal dimana batasan-batasannya bersifat subyektif sesuai
dengan “diskripsi diri” masyarakat setempat. Dalam perspektif Madura, penulis mengistilahkan
dengan “Madura Madani” yaitu terciptanya kondisi Masyarakat Madani di Madura. Untuk
mencapai target dan sasaran yang telah dirumuskan yaitu meningkatkan kesejahteraan
masyarakat Madura, proses ini membutuhkan beberapa strategi. Dengan terpenuhi strategi ini
diharapkan keberadaan jembatan suramadu benar-benar mampu mewujudkan harapan
masayrakat Madura yatu menuju perubahan kearah yang lebih baik. Adapun strategi tersebut
adalah:
Pertama Peningkatan kapasitas masyarakat lokal.
hal ini ditujukan untuk
mempersiapkan human capital, sumberdaya manusia local yang kompetitif dalam menghadapi
persaingan dimasa yang akan datang. Salah satu wahananya adalah dengan memanfaatkan
potensi lokalitas Madura, salah satunya adalah pesantren. Hal ini dapat dilakukan dengan
melakukan sinergi antara pendidikan pesantren dengan pendidikan perguruan tinggi. Selain itu
untuk memperkuat posisi pesantren sendiri diperlukan inovasi kurikulum, Peningkatan Mutu
Pengajar, pembinaan dan pengembangan jaringan.
Kedua pemberdayaan masyarakat lokal dan sinergi antar daerah.keberdayaan
masyarakat lokal merupakan syarat utama pembangunan partisipatif maupun sustainable
development. Pemberdayaan masyarakat lokal mencakup juga kesadaran masyarakat akan
potensi diri, dana bagaimana mengembangkan serta mengaktualkannya dalam pembangunan.
Melalui broker strategi capaian tersebut dikombinasikan antar daerah secara sinergis guna
mencapai madura masa depan secara utuh dan merata.
Ketiga optimalisasi peran peran pemerintah. Dalam hal ini peran pemerintah adalah
intervensi kebijakan yang di konstruksi untuk melindungi masyarakat lokal tanpa mengurangi
daya tarik madura bagi investor. Peran pemerintah ini dapat digambarkan dalam kebijakan yang
melindungi (proteksi) masyarakat lokal. Misalnya sebuah perusahaan sekurang-kurangnya
memperkerjakan 60% tenaga kerja lokal. Kebijakan filterisasi macam dan jenis bidang usaha
yang masuk ke Madura, hal ini ditujukan untuk menjaga dan melestarikan nilai-nilai lokalitas
Madura.
Daftar pustaka
Budiman, Arief. 1995. Teori Pembangunan Dunia Ketiga. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama
Clayton, Dalal, Barry & Bass, Stephen. 2002 Sustainable Development Strategies A Resource
Book London: Earthscan Publications Ltd
De Jonge, Huub, 1989. Madura dalam empat zaman: pedagang, perkembangan ekonomi, dan
Islam : suatu studi antropologi ekonomi Jakarta: Gramedia
Hakim, Masykur, 2003 model masyarakat Madani, Jakarta : inti media
Ife, Jim & Tesoriero, Frank, 2008 Alternatif pengembangan masyarakat: community
development Pustaka pelajar Yogyakarta
Jary, david & Jary, Julia. 1991 Dictionary Of Sociology. Glaslow: Harper CollinsManufacturing
Midgley, James, 2005 Pembangunan sosial perspektif pembangunan dalam kesejahteraan
sosial Jakarta: Ditperta Depag RI
Salim, Agus, 2002 Perubahan sosial : Sketsa teori dan refleksi metodologi kasus indonesia
Tiara Wacana yogyakarta
Soetomo, 2009 Pembangunan Masyarakat merangkai sebuah kerangka Pustaka pelajar
Yogyakarta
Sztomka, Piotr, 2005 Sosiologi Perubahan Sosial Prenada Media, Jakarta
Subaharianto, Andang, 2004, Tantangan Industrialisasi Madura (Membentur kultur,
menjunjung leluhur), Malang, Bayumedia Publishing
Sunartiningsih, Agnes et all, 2004 Pemberdayaan masyarakat desa melalui institusi lokal
Aditya media yogyakarta
Tjokrowinoto, Moeljarto, 2002 pembangunan: dilema dan tantangan Yogyakarta: Pustaka
pelajar
Todaro, Michael P. & Smith Stephen C, 2003, Pembangunan Ekonomi di Dunia Ketiga, edisi
kedelapan, Jakarta: Erlangga
Vipriyanti, Nyoman Utari, 2011, modal sosial pembangunan wilayah : mengkaji succes story
pembangunan Bali Malang, UBPress
Internet
Masterplan BPWS : www.bpws.go.id/index.php/masterplan/2012-09-06-06-37-00
Kabar UNIJOYO, 2008, Peran Strategis Ulama Dalam Pembangunan Madura Pasca
Suramadu http://berita.trunojoyo.ac.id/?p=214 diakses pada 27 01 2010
Ramdhani, 2009 Suramadu: Jembatan pengentasan kemiskinan di Madura http://gerdutaskinjatim.myforumpro.com/artikel-bacaan-f24/suramadujembatan-pengentasan-kemiskinandi-madura-t421.htm diakses pada 27 01 2010
Berita 2009, Pasca Jembatan Suramadu Selesai, Masyarakat Madura Jangan Hanya Jadi
Penonton
http://www.suramadu.com/berita/40-berita/64-pasca-jembatan-suramadu-selesai-masyarakatmadura-jangan-hanya-jadi-penonton.html
Fly UP