...

Pengaruh Intervensi Diet dan Olah Raga Terhadap

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

Pengaruh Intervensi Diet dan Olah Raga Terhadap
Artikel Asli
Pengaruh Intervensi Diet dan Olah Raga
Terhadap Indeks Massa Tubuh, Lemak Tubuh,
dan Kesegaran Jasmani pada Anak Obes
MS Anam,* M Mexitalia,* Bagoes Widjanarko,** Adriyan Pramono,***
Hardhono Susanto, **** Hertanto Wahyu Subagio*****
*Bagian Ilmu Kesehatan Anak/RS Dr Kariadi, **Fakultas Kesehatan Masyarakat, *** Program Studi Ilmu
Gizi, ****Bagian Anatomi, *****Bagian Ilmu Gizi Fakultas Kedokteran UniversitasDiponegoro Semarang
Latar belakang. Obesitas telah berkembang menjadi epidemi baik di negara maju maupun negara
berkembang. Diduga bahwa intervensi diet dan olah raga dapat menurunkan risiko obesitas.
Tujuan. Mengetahui pengaruh intervensi diet dan olah raga terhadap indeks massa tubuh, lemak tubuh
dan kesegaran jasmani pada anak obes
Metode. Uji intervensi one group pre and post test design pada anak SD usia 9–10 tahun di SD Bernardus
Semarang pada bulan Juni-September 2009. Intervensi diet berupa konseling pada anak dan orangtua.
Intervensi olahraga tiga kali 45 menit per minggu selama 8 minggu. Pengambilan data pada awal dan
akhir penelitian berupa data antropometri dengan menggunakan timbangan Tanita BC 545 Inner Scan
Body Composition dan tingkat kesegaran jasmani diukur menggunakan 20 meter shuttle run test, kemudian
dilakukan analisis data dengan t-test berpasangan dan analisis multivariat.
Hasil. Dua puluh subjek (17 laki-laki dan 3 perempuan) menyelesaikan penelitian. Didapatkan penurunan
rerata indeks massa tubuh 0,6 kg/m2 (p=0,006) dan peningkatan rerata tingkat kesegaran jasmani sebesar
1,66 ml/kg/menit (p=0,000), tetapi tidak didapatkan perbedaan secara bermakna terhadap lemak tubuh.
Asupan diet harian berkurang 421,3 kkal/hari. Berdasarkan analisis multivariat, asupan makanan merupakan
variabel yang lebih berpengaruh dibandingkan dengan olahraga (rsquare=0,33, p=0,018).
Kesimpulan. Intervensi diet dan olahraga selama 8 minggu menurunkan indeks massa tubuh, meningkatkan
tingkat kesegaran jasmani, tetapi tidak didapatkan pengaruh yang signifikan terhadap lemak tubuh. Asupan
diet merupakan variabel yang paling berpengaruh. (Sari Pediatri 2010;12(1):36-41).
Kata kunci: diet, olahraga, indeks massa tubuh, lemak tubuh, kesegaran jasmani, obes
Alamat korespondensi:
Dr. M. Mexitalia, Sp.A(K) Bagian Ilmu Kesehatan Anak Fakultas
Kedokteran Universitas Diponegoro / RS Dr. Kariadi. Jl. Dr. Sutomo
16 Semarang. Telp. / Fax. 021 8414296
E-mail : [email protected],
Dr MS Anam: E-mail : [email protected]
36
P
revalensi obesitas meningkat pada tahuntahun terakhir. Penelitian di Amerika pada
tahun 1997, 21-24% anak Amerika menderita overweight dan 15% menderita obesitas.
Penelitian di Rusia 6% overweight dan 10% obesitas,
Sari Pediatri, Vol. 12, No. 1, Juni 2010
MS Anam dkk: Pengaruh intervensi diet dan olah raga terhadap indeks massa tubuh, lemak tubuh, dan kesegaran jasmani pada anak obes
di China 3,6% overweight dan 3,4% obesitas.1 Di
Singapura pada tahun 2000 didapatkan prevalensi
obesitas anak umur 6-7 tahun 10,8%,2 sedangkan
di Indonesia angka kejadian obesitas belum diketahui
dengan pasti. Prevalensi obesitas pada anak SD di
beberapa kota besar di Indonesia berkisar 2,1%–25%.2 Penelitian di Semarang 9,1% dan 10,6% anak
usia 6-7 tahun, berturut turut menderita overweight
dan obesitas, dengan proporsi laki-laki lebih besar
dibanding wanita. indeks massa tubuh (IMT) sebagai
kriteria, telah banyak diteliti dan dianggap baik untuk
menentukan obesitas pada anak. Timbunan lemak
yang berlebihan berhubungan erat dengan tingginya
IMT anak.2
Penelitian membuktikan bahwa anak obesitas
memiliki tingkat aktivitas fisik dan tingkat kesegaran
jasmani yang rendah. Aktivitas fisik yang tidak adekuat
menyebabkan semakin banyak lemak tubuh yang
ditimbun pada jaringan, sedangkan kesegaran jasmani
yang rendah dapat mempengaruhi kesehatan fisik anak
obes. Beberapa penelitian mendapatkan bukti bahwa
olahraga dapat meningkatkan tingkat kesegaran jasmani
anak obesitas.3 Kesegaran jasmani didefinisikan
sebagai suatu keadaan yang dimiliki atau dicapai
seseorang dalam kaitannya dengan kemampuan untuk
melakukan aktivitas fisik. Seseorang yang secara fisik
bugar dapat melakukan aktivitas fisik sehari-harinya
dengan giat, memiliki risiko rendah dalam masalah
kesehatan dan dapat menikmati olahraga serta berbagai
aktivitas lainnya.4,5
Widhalm dkk6 tahun 2004 di Austria melakukan
penelitian pada 14 anak obes yang diasramakan
selama tiga minggu dengan program olahraga dan
diet yang ketat. Didapatkan penurunan berat badan
sebesar 4,7 kg, namun pada penelitian tersebut tidak
dilaporkan pengaruhnya terhadap lemak tubuh.
Program tata laksana obesitas di sekolah telah banyak
di rekomendasikan oleh para ahli, karena sebagian besar
waktu aktivitas anak adalah di sekolah.
Penelitian bertujuan untuk mengetahui pengaruh
diet dan olahraga terhadap indeks massa tubuh, lemak
tubuh dan kesegaran jasmani anak obesitas, dengan
metode intervensi yang dilakukan di sekolah.
Metode
Penelitian pra eksperimental one group pre and post test
design dilakukan di SD Bernadus Semarang dari bulan
Sari Pediatri, Vol. 12, No. 1, Juni 2010
Juni – September 2009 pada anak umur 9-10 tahun.
Pemilihan subjek penelitian dengan cara consecutive
sampling, seluruh murid SD obes dan bersedia
mengikuti penelitian menjalani intervensi diet dan
olahraga.
Dilakukan pengukuran awal dan pengukuran
akhir berupa data antropometri (BB, TB, indeks
massa tubuh, lemak tubuh), berat badan dan lemak
tubuh diukur dengan timbangan Tanita BC 545 Inner
Scan Body Composition yang telah distandarisasi dan
dengan tingkat ketelitian 100 gram. Penimbangan
dilakukan dengan melepas sepatu namun masih
menggunakan seragam olahraga sekolah, tinggi badan
diukur dengan microtoise yang sudah distandarisasi,
dengan tingkat ketelitian 0,1 cm. Pengukuran
dilakukan dengan posisi tegak, muka menghadap
lurus ke depan tanpa memakai alas kaki. Tingkat
kesegaran jasmani menggunakan 20 metre shuttle run
test, pengukuran dengan cara anak berlari secara ulang
alik sejauh 20 meter, sambil mendengar serangkaian
bunyi sinyal “ding” yang terekam dalam kaset,
kemudian hasil akan dikonversikan dalam VO2 maks
dengan menggunakan kalkulator VO2maks. Tingkat
aktivitas fisik harian diukur mengunakan GPAQ
(global physical activity questionairre) suatu kuesioner
aktivitas fisik yang telah luas digunakan dengan cara
wawancara terhadap subjek mengenai aktivitas fisik
yang dilakukan selama satu bulan terakhir dengan
interval berapa kali perminggu dan durasi dalam
menit, kemudian ditentukan kategori aktif atau
tidak aktif (subjek dikatakan aktif jika memenuhi
kategori adekuat atau vigorous yaitu melakukan
aktivitas fisik paling sedikit tiga jam selama seminggu,
atau melakukan aktivitas fisik sedang paling sedikit
tiga kali 20 menit dalam seminggu dan dikatakan
tidak aktif jika memenuhi kriteria inadekuat yaitu
tidak memenuhi kategori aktif ), sebelum intervensi.
Sedangkan asupan diet harian diambil sebelum,
selama dan sesudah intervensi dengan three days
food recall yang dilakukan setiap minggu selama
intrevensi.
Intervensi yang dilakukan berupa intervensi diet
dan olahraga. Intervensi diet berupa konseling pada
anak dan orangtua sebelum, selama dan sesudah
intervensi untuk program pembatasan diet harian
menggunakan diet rendah kolesterol tahap II dengan
target kalori 1700 kkal/hari. Intervensi olahraga
berupa program aktivitas fisik selama delapan minggu
dengan frekuensi 3 x @45 menit per minggu dengan
37
MS Anam dkk: Pengaruh intervensi diet dan olah raga terhadap indeks massa tubuh, lemak tubuh, dan kesegaran jasmani pada anak obes
intensitas sedang sampai vigorous. Program intervensi
diet berupa konseling asupan diet terhadap orang tua
pada awal penelitian dan pada a nak dilakukan setiap
dua minggu sekali
Analisis statistik dengan uji t-test berpasangan
dan diikuti uji multivariat regresi linier dengan
menggunakan software SPSS 15.0 for Windows.
Hasil
Penelitian dilakukan pada 21 anak, 17 laki-laki
dan 4 perempuan. Dari 21 anak tersebut satu anak
perempuan tidak melanjutkan penelitian karena
pindah sekolah pada minggu kedua intervensi,
sehingga data akhir yang didapatkan dan dapat
dianalisis 20 anak (17 laki-laki dan 3 perempuan).
Dua puluh satu anak yang ikut serta pada awal
penelitian, 20 menyelesaikan seluruh program
olahraga selama 8 minggu, sedangkan satu anak tidak
menyelesaikan.
kolesterol tahap I, turun menjadi 1502,3 kkal/hari
(p<0,001). Selama delapan minggu pengamatan
asupan diet harian dengan menggunakan food recall
setiap minggu sekali, didapatkan rerata asupan diet
harian 1503.3 kkal/hari, dengan asupan terendah
1116,7 kkal/hari dan yang tertinggi 1930,7 kkal/hari
(Gambar 1).
Dari Tabel 1 didapatkan hasil berat badan subjek
penelitian menurun 0,7 kg setelah intervensi diet dan
olahraga selama delapan minggu. Sedangkan indeks
massa tubuh subjek penelitian menurun 0,6 kg/m2.
Lemak tubuh subjek tidak berbeda secara bermakna
sebelum dan setelah intervensi, meskipun didapatkan
penurunan rata-rata sekitar 1,2%. Seluruh subjek
penelitian memiliki tingkat kesegaran jasmani yang
rendah baik sebelum maupun setelah intervensi
diet dan olahraga, meskipun demikian didapatkan
peningkatan kesegaran jasmani 1,66 ml/kg/menit
setelah intervensi.
Intervensi olahraga
Hasil intervensi olahraga berupa senam dan lari dengan
intensitas sedang dan vigorous, dengan rata-rata nilai
METs (metabolic equivalent) 7,0 (6,9 kkal/kg/jam).
Intervensi dilakukan pada bulan Juni – September
2009, 24 kali pertemuan.
Asupan diet
Asupan diet awal subjek 1923,6 kkal/hari, setelah
intervensi berupa konseling dietetik mengenai diet
Gambar 1. Asupan diet harian subjek
Tabel 1. Karakteristik subjek penelitian
Variabel
Jenis Kelamin
Laki-laki
Perempuan
Berat badan (kg)
Tinggi badan (cm)
Indeks massa tubuh (kg/m2)
Lemak tubuh (%)
VO2maks absolut (liter/menit)
VO2maks relatif (ml/kg/menit)
Sebelum intervensi
Sesudah
intervensi
17
3
48,8 ± 9,62
138,8 ± 8,35
25,1 ± 2,55
34,40 ± 4,49
0,97 ± 0,18
20,02 ± 1,04
17
3
48,1 ± 9.94
139,6 ± 8,08
24,5 ± 2,60
33,20 ± 4,90
1,02 ± 0,15
21,68 ± 1,71
Signifikansi (p)
0,000*
0,000*
0,006 a*
0,086
0,003 *
0,000 *
Uji Wilcoxon
(*) bermakna p<0,05
38
Sari Pediatri, Vol. 12, No. 1, Juni 2010
MS Anam dkk: Pengaruh intervensi diet dan olah raga terhadap indeks massa tubuh, lemak tubuh, dan kesegaran jasmani pada anak obes
Aktivitas fisik
Berdasarkan kuesioner aktivitas fisik GPAQ, anak
dikatakan aktif apabila melakukan aktivitas vigorous
(dengan nilai MET’s >6) minimal 3 kali perminggu
selama 20 menit atau melakukan aktivitas fisik
minimal tiga jam dan terbagi dalam minimal lima sesi
perminggu dengan intensitas aktivitas sedang (nilai
MET’s >3,5).
Dari pengukuran aktivitas fisik pada 21 subjek
penelitian didapatkan hasil 11 (52,4%) anak memiliki
tingkat aktivitas fisik yang aktif, sedangkan 10 (47,6%)
anak inaktif.
Dari Tabel 2 didapatkan indeks massa tubuh subjek
yang inaktif lebih tinggi dibandingkan indeks massa
tubuh subjek yang aktif (p=0,011). Sedangkan lemak
tubuh juga didapatkan bahwa subjek yang inaktif lebih
tinggi dibandingkan dengan yang aktif (p=0,015).
Kesegaran jasmani subjek yang inaktif lebih rendah
dibandingkan dengan subjek yang aktif.
Berdasarkan analisis regresi multivariat didapatkan
bahwa perubahan asupan diet merupakan prediktor
yang lebih berpengaruh terhadap perubahan indeks
massa tubuh dibandingkan dengan olahraga dengan
nilai r square 0,330, B -0,026, Std. Error 0,010 dan
nilai p=0,018. Sedangkan untuk hubungan variabel
lain tidak didapatkan kemaknaan secara statistik dan
bukan merupakan suatu faktor prediktor
terhadap subjek dan orangtua berhasil menurunkan
asupan kalori harian rata-rata 1923 kkal/hari menjadi
1502 kkal/hari atau sekitar 420 kkal/hari. Asupan diet
pada awal penelitian mendapatkan rerata asupan harian
yang tinggi dengan rerata yang dianjurkan untuk
kelompok umur dan berat badan pada subjek sekitar
1600–1800 kkal/hari.7
Rerata indeks massa tubuh sebelum dan setelah intervensi berbeda secara bermakna, intervensi selama delapan
minggu menurunkan indeks massa tubuh sebesar ±0,7
kg/m2. Penurunan indeks massa tubuh ini berhubungan
dengan penurunan persentase lemak tubuh. Beberapa
penelitian mendapatkan hasil bahwa olahraga dengan
intensitas tertentu dapat menurunkan indeks massa tubuh
dan digunakan sebagai tata laksana obesitas.8-11 Meskipun
pada penelitian kami tidak didapatkan perbedaan yang
bermakna pada perubahan lemak tubuh, akan tetapi
rerata lemak tubuh subjek cenderung menurun setelah
intervensi selama delapan minggu. Hal ini yang mungkin
menyebabkan penurunan indeks massa tubuh hanya 0,7
kg/m2. Penelitian tahun 2008 di Semarang, Adiwinanto
dkk12 mendapatkan dengan olahraga selama 12 minggu
didapatkan penurunan indeks massa tubuh pada anak
obesitas usia 12–14 tahun dari 27,36 kg/m2 menjadi
26,84 kg/m2, hal tersebut mendukung temuan pada
penelitian kami. Indeks massa tubuh subjek yang tidak
aktif ditemukan lebih tinggi dibandingkan dengan subjek
yang aktif. Aktivitas fisik sebagai suatu bentuk peng-
Tabel 2. Karakteristik subjek penelitian berdasarkan aktivitas fisik
Variabel
Jenis kelamin
Laki-laki
Perempuan
Asupan diet
Indeks massa tubuh
Lemak tubuh (%)
VO2maks relatif
VOmaks absolut
( b ) Uji Mann-Whitney
(*) bermakna p<0,05
Aktif
Inaktif
8
2
1943,5 ± 88,8
23,8 ± 1,6
32,4 ± 2,9
20,3 ± 1,02
0,9 ± 0,14
9
1
1901,6 ± 70,6
26,4 ± 2,7
36,9 ± 4,7
19,6 ± 0,99
1,0 ± 0,2
Pembahasan
Asupan diet harian subjek penelitian berbeda secara
bermakna sebelum dan sesudah intervensi diet dan
olahraga. Intervensi diet dengan cara konseling
Sari Pediatri, Vol. 12, No. 1, Juni 2010
Signifikansi (p)
0,250
0,011 *
0,015 *
0,142
0,030 b*
eluaran energi dapat merupakan salah satu target untuk
tatalaksana obesitas yang efektif disamping pembatasan
diet. Didapatkan selain menurunkan berat badan juga
dapat meningkatkan kebugaran fisik termasuk sistem
kardiorespirasi.12-15
39
MS Anam dkk: Pengaruh intervensi diet dan olah raga terhadap indeks massa tubuh, lemak tubuh, dan kesegaran jasmani pada anak obes
Tidak didapatkan perbedaan lemak tubuh sebelum
dan sesudah intervensi olahraga. Beberapa alasan yang
dapat menjelaskan tidak adanya perbedaan lemak tubuh sebelum dan setelah intervensi adalah, 1) Intervensi
diet dan olahraga selama delapan minggu belum cukup
untuk menurunkan persentase lemak tubuh subjek,
sehingga dibutuhkan waktu yang lebih lama. Collins
dkk16 tahun 2007 mendapatkan penurunan lemak tubuh 3% dengan intervensi diet selama 20 minggu pada
anak usia 10 tahun. 2) Komposisi diet yang didapat
dari three day food recall menghasilkan data penurunan
asupan kolesterol sebelum dan sesudah intervensi, akan
tetapi asupan karbohidrat tetap tinggi. Hal tersebut
akan tetap mempengaruhi komposisi lemak tubuh
subjek pada akhir intervensi. Atkins17 pada tahun
2000 tidak mendapatkan hubungan antara asupan diet
baik karbohidrat maupun lemak terhadap komposisi
tubuh anak usia 2-4,5 tahun, dikatakan bahwa energi
ekspenditur lebih memiliki hubungan dengan lemak
tubuh dibandingkan dengan asupan diet.
Berdasarkan VO2maks, tingkat kesegaran jasmani
seluruh subjek penelitian masuk dalam kategori
kurang sekali dengan rerata VO2maks 20 ml/kg/
menit dan mengalami peningkatan VO2maks setelah
intervensi olahraga dan diet meskipun masih dalam
kategori kurang sekali. Hal ini sesuai dengan penelitian
terdahulu oleh Berenson dkk18 tahun 1998, Atkins
dkk17 tahun 2000, dan Colins dkk16 tahun 2007, yang
mendapatkan hasil serupa bahwa tingkat kesegaran
jasmani anak obes sangat rendah jika dibandingkan
dengan status gizi normal ataupun overweight.18 Pada
awal penelitian tidak didapatkan perbedaan antara anak
yang aktif dan tidak aktif dalam hal tingkat kesegaran
jasmani, kemungkinan karena faktor berat badan yang
mempengaruhi tingkat kesegaran jasmani pada anak
obesitas merupakan faktor yang dominan.19 Rendahnya
tingkat kesegaran jasmani pada anak dengan obesitas
sering dikaitkan dengan pola hidup tak aktif,19 dan
keterbatasan fungsi fisik serta kapasitas kardiorespirasi.
Olahraga yang teratur terbukti dapat meningkatkan
kesegaran jasmani penderita dengan obesitas.
Keterbatasan pada penelitian kami adalah jumlah
subjek yang minimal, distribusi jenis kelamin yang
tidak merata menyebabkan kemungkinan bias
penelitian. Penelitian lanjutan dengan jumlah sampel
yang besar hendaknya dapat dilakukan untuk melihat
pengaruh intervensi diet dan olahraga terhadap indeks
massa tubuh, lemak tubuh dan kesegaran jasmani anak
obesitas.
40
Kesimpulan
Intervensi diet dan olahraga selama delapan minggu
menurunkan indeks massa tubuh, meningkatkan
tingkat kesegaran jasmani, tetapi tidak didapatkan
pengaruh yang signifikan terhadap lemak tubuh.
Perlunya dilakukan penelitian lebih lanjut
mengenai pengaruh diet dan olahraga pada anak
obesitas dengan menggunakan durasi intervensi
yang lebih panjang, dan pengendalian faktor
perancu yang lebih ketat seperti pengukuran
tingkat aktivitas fisik harian menggunakan alat
yang objektif seperti accelerometer.
Daftar Pustaka
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
World Health Organisation. Obesity: Preventing
and managing the global epidemic. Report of WHO
Consultation on Obesity, Geneva, 3-5 June 1997.
Geneva: World Health Organisation, 1998.
Faizah Z. Faktor risiko obesitas pada murid sekolah dasar
usia 6-7 tahun di semarang. Tesis. Semarang: Universitas
Diponegoro; 2004.
Mexitalia M, Susanto JC, Faizah Z, Hardian. Hubungan
pola makan dan aktivitas fisik pada anak denga
obesitas usia 6-7 tahun di Semarang. M Med Indones
2005;40:62-70.
Pearson T, Meusah G, Alexander W, Anderson J, Cannon
R, Crigui M, Fadi Y, dkk. Markers of inflammation
and cardiovascular disease. Application to Center for
Disease Control and Prevention an the American Heart
Association. Circulation 2003;107:499-511.
Deforche B, Bourdeaudhuij I.D, Debode P, Vinaimont
F,Hills A.P, Vertraete S, Bouckaert J. Changes in fat
mass, fat free mass and aerobic fitness in severely obesitas
children and adolescents following arab residential
treatment programme. Eur J Pediatr 2003; 162: 61622.
Kapiotis S, Holzer G, Schaller G, Haumer M, Widhalm H, Weghuber D, dkk. A proinflammatory state
is detectable in obesitas children and is accompanied
by functional and morphological vascular changes.
Arteriaoscler Thromb Vasc Biol 2006;26:2541-6.
Gidding SS, Dennison BA, Birch LL, Daniels SR, Gilman
MW, Lichtenstein AH, dkk. Dietary recommendations
for children and adolescents: A guide for practitioners:
Consensus Statement From the American Heart
Association. Circulation 2005;112:2061-75.
Sari Pediatri, Vol. 12, No. 1, Juni 2010
MS Anam dkk: Pengaruh intervensi diet dan olah raga terhadap indeks massa tubuh, lemak tubuh, dan kesegaran jasmani pada anak obes
8.
9.
10.
11.
12.
13.
Woo KS, Chook P, Yu CW, Sung RYT, Qiao M, Leung
SSF, Lam CWK. Effects of diet and exercise on obesityrelated vascular dysfunction in children. Circulation
2004;109;1981-6.
Wong PH, Chia MY, Tsou IY, Wansaicheong GK, Tan
B, Wang JC, dkk. Effect of 12-week exercise training
programme on aerobic fitness, body composition, blood
lipids, and C-reactive protein in adolescent with obesity.
Annals Academic of Medicine 2008;37:286-93.
Gutin B, Barbeau P, Owens S, Lemmon CR, Bauman
M, Allison J, dkk. Effects of exercise intensity on
cardiovascular fitness, total body composition, and
visceral adiposity of obesitas adolescents. Am J Clin Nutr
2002;75:818-26.
Kapiotis S, Holzer G, Schaller G, Haumer M, Widhalm H, Weghuber D, dkk. A proinflammatory state
is detectable in obesitas children and is accompanied
by functional and morphological vascular changes.
Arteriaoscler Thromb Vasc Biol 2006;26:2541-6
Adiwinanto, Mexitalia M. Pengaruh intervensi olahraga
di sekolah terhadap indeks massa tubuh dan tingkat
kesegaran kardiorespirasi pada remaja obesitas. Tesis.
Semarang: Universitas Diponegoro;2004.
Woo KS, Chook P, Yu CW, Sung RYT, Qiao M, Leung
SSF, Lam CWK. Effects of diet and exercise on obesity-
Sari Pediatri, Vol. 12, No. 1, Juni 2010
14.
15.
16.
17.
18.
19.
related vascular dysfunction in children. Circulation
2004;109;1981-6.
Amilosa R, Jacobson M. Physical activity, exercise
and sedentary activity : relationship to the causes and
treatment of obesity. Adolescent Medicine 2003;14:2335.
Daley AJ, Copeland RJ, Wright NP, Roalfe A, Wales JK.
Exercise therapy as a treatment for psychopathologic
conditions in obesitas and morbidly obesitas adolescent:
a randomized controlled trial. Pediatrics 2006;118:212634.
Collins CE, Warren JM, Neve M, McCoy P, Stokes B.A.
Systematic review of interventions in the management
of overweight and obese children which include a
dietary component. Int J of Evidence-Based Healthcare
2007;5:2-53.
Atkins LM, Davies PS. Diet composition and body
composition in preschool children. Am J Clin Nutr
2000;72:15–21.
Berenson GS, Srinivasan S, Bao W, Newman W,
Tracy R, Wattigney W. Association between multiple
cardiovascular risk factors and atherosclerosis in children
and young adults. N Engl J Med 1998; 33:1650-6.
Battinelli T. Physique, fitness, and performance. Florida:
CRC Press, 2000
41
Fly UP