...

charger handphone menggunakan tenaga surya

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

charger handphone menggunakan tenaga surya
CHARGER HANDPHONE MENGGUNAKAN TENAGA SURYA
Oleh :
MALIK SAHRONI
Alumni Teknik Elektro Universitas Suryadarma
ABSTRAK
Penelitian ini merupakan bentuk energi alternatif yang digunakan untuk memenuhi
kebutuhan energi peralatan komunikasi yaitu handphone .permasalahan yang muncul adalah
bagaimanakah merancang penstabilan tegangan output dan membuat charger handphone
tenaga surya. adalah perencanaan charger dengan menggunakan modul sel surya. Sel surya ini
yang berfungsi untuk membangkitkan tenaga listrik dari sinar matahari. Tegangan keluaran
dari sel surya ini belum stabil sehingga digunakan regulator untuk menstabilkan tegangan IC
LM 317T digunakan sebagai regulator dengan penambahan resistor untuk pembagian
tegangan. Pengisian baterai handphone dapat dilakukan dari pukul 10.00 sampai dengan pukul
15.30 dengan keadaan cuaca cerah. Dari hasil penelitian yang dilakukan dapat diperoleh
penstabilan tegangan rata-rata 5 volt dan prosentase penurunan tegangannya sebesar 74,1%.
Tegangan keluaran penstabilan yang sebesar 4,93 volt sesuai tegangan yang diharapkan untuk
melakukan pengisian handphone yaitu sebesar 5 volt.
Kata kunci : Charger Handphone, Tenaga Surya, Sinar Matahari,Sel Surya
I. PENDAHULUAN
Penstabil tegangan output charger
handphone menggunakan tenaga surya
adalah suatu alat pengisi daya baterai
handphone dengan menggunakan energi
surya yang dilengkapi komponen penstabil
tegangan.
Komponen utama charger handphone
dengan tenaga surya adalah solar cell yang
berguna untuk mengubah energi matahari
menjadi energi listrik arus searah (direct
current) secara langsung.
Material yang sering digunakan untuk
membuat solar cell adalah silikon kristal
dimurnikan hingga satu tingkat sangat
tinggi. Dalam keadaan murni (intrinsik)
setiap atomnya adalah silikon atau
germanium saja, untuk dapat dimanfaatkan
dalam piranti elektronika maka daya hantar
listriknya dinaikkan dengan menambahkan
ketidakmurnian (dopping). Semikonduktor
yang sudah diberi ketidakmurnian disebut
ekstrinsik.
54
1.1. Rumusan Masalah
Rumusan masalah yang telah
diuraikan di atas dapat ditarik
permasalahan
yaitu
bagaimana
membuat suatu alat penstabil tegangan
output
charger
handphone
menggunakan tenaga surya.
1.2. Batasan Masalah
Batasan masalah mengenai
komponen penstabil tegangan dari
rangkaian
charger
handphone
menggunakan tenaga surya peralatan
yang digunakan meliputi :
1. Solar cell dan karakteristiknya
digunakan
untuk
pembangkit
tegangan dengan pemasangan statis
pada ketingian 1,5 meter, sudut
kemiringan 15 derajat.
2. Penstabil tegangan IC LM 317T.
3. Penguat arus searah transistor C
1061.
4. Resistor digunakan untuk pembagi
tegangan variabel 5 K
5. Handphone
yang
digunakan
sebagai beban bertegangan 3,7 volt
dan dibawah 950 mA
II. LANDASAN TEORI
2.1. Sel Surya
Sel surya merupakan perangkat
berbasis semikonduktor yang mampu
mengubah cahaya matahari langsung
menjadi
energi
listrik.
Proses
pengonversian cahaya matahari langsung
menjadi energi listrik dikenal juga
dengan proses photovoltaic. Energi foton
dari cahaya matahari yang jatuh pada
permukaan semikonduktor sel surya akan
membuat elektron terlepas dari ikatan
valensinya di bahan semikonduktor jika
besar energi foton lebih besar daripada
nilai lebar band gap bahan semikonduktor
sel surya.
Dengan memanfaatkan prinsip P-N
Junction, elektron-elektron tersebut akan
dikumpulkan dan menghasilkan arus
listrik dan dengan adanya photovolatic
effect akan menimbulkan beda potensial di
sel surya.
Pada PN-Junction terdapat medan
listrik yang akan menarik elektron dan
hole
dan
mencegah
terjadinya
rekombinasi, sehingga elektron dan hole
tersebut dapat bergerak ke luar sistem sel
surya dan membentuk arus listrik
Jadi
proses
terbentuknya
photocurrent dapat kita bagi menjadi dua
langkah, yang pertama, yaitu kejadian
saat foton menabrak material dan
menghasilkan pasangan elektron-hole dan
yang kedua, yaitu saat elektron dan hole
terpisah oleh medan yang dihasilkan oleh
PN-Junction
dan
mengalir
keluar
membentuk arus listrik, proses tersebut
dapat pada Gambar 1
2.1.1. PRINSIP KERJA SEL SURYA
Proses terbentuknya arus akibat
adanya cahaya atau biasa disebut dengan
photocurrent dimulai dengan masuknya
foton kedalam struktur semikonduktor,
foton ini kemudian akan menyebabkan
munculnya pasangan elektron dan hole,
pasangan elektron dan hole inilah yang
akan menjadi arus listrik.
Namun, elektron dan hole ini
hanya akan muncul dalam waktu yang
relatif singkat
sebelum terjadi
rekombinasi,
yaitu
bersatunya kembali pasangan elektron
dan hole, jika terjadi rekombinasi, maka
elektron dan hole akan hilang sebelum
sempat bergerak menjadi arus listrik,
maka pada sel surya terdapat PNJunction untuk mencegah terjadinya
rekombinasi elektron-hole.
.
55
Gambar 1. Proses Pada Panel Surya
2.1.2.
PARAMETER SEL SURYA
A. Kurva Karakteristik I-V Sel Surya
Kurva karakteristik I-V (Gambar
2.2) pada dasarnya merupakan kurva
karakteristik
arus-tegangan
yang
menggambarkan unjuk
kerja suatu
divais sel surya .
Grafik kurva karakteristik pada surya sel
Gambar 3. Kurva I-V menunjukkan
arus short-circuit
Gambar 2. Kurva karakteristik I-V pada sel surya
Kurva I-V sel surya merupakan
superposisi kurva I-V dioda dari sel surya
pada keadaan gelap dengan arus yang
dibangkitkan oleh cahaya (light generated
current). Kurva karakteristik sel surya
bisa didapatkan dengan Persamaan 2.8 .
Besarnya
arus
short-circuit
berbanding lurus dengan intensitas cahaya
matahari yang menyinari permukaan sel
surya dan sangat dipengaruhi oleh jumlah
foton yang yang datang, luas permukaan sel
surya yang terkena cahaya, spektrum
gelombang
cahaya
yang
diterima,
karakteristik optik bahan semikonduktor
dan besarnya probabilita pengumpulan
elektron dari bahan semikonduktor yang
digunakan.
2.1.2.
dimana IL merupakan light-generated current,
Io merupakan dark current.
B. Short-Circuit Current (Isc)
Short-circuit current atau arus hubung
singkat merupakan arus yang muncul pada
saat sel surya berada dalam keadaan short
circuit atau saat tidak ada tegangan yang
melalui sel surya. Arus short-circuit
Voc adalah,
disebabkan oleh proses maka
pengumpulan
elektron
yang dihasilkan oleh cahaya matahari. Kurva IV yang menunjukkan arus short-circuit
ditunjukkan pada gambar 2.3.
56
Open-Circuit Voltage (Voc)
Open-circuit
voltage
atau
tegangan
hubung
buka
merupakan
tegangan yang terdapat pada sel surya saat
open-circuit atau saat tidak ada arus yang
mengalir pada sel surya. Nilai Voc
dapat dicari dengan memasukkan nilai 0
untuk parameter I pada persamaan arus sel
surya,
seperti pada Persamaan 2.9,
sehingga
maka Voc adalah Kurva I-V yang
menunjukkan besarnya tegangan opencircuit ditunjukkan Gambar 2.4.
Gambar 5. Skema prinsip kerja sebuah
Gambar 4. Kurva I-V menunjukkan dan
regulator linear
tegangan open-circuit
Nilai Voc ini bergantung pada nilai arus
saturasi yang dihasilkan sel surya (Io). Nilai Voc
ini juga dapat dianggap sebagai seberapa besar
jumlah rekombinasi electron-hole yang terjadi
pada sel surya. Selain arus saturasi, nilai Voc
juga bergantung pada temperatur atau suhu sel
surya.
2.2. VOLTAGE REGULATOR
Setiap rangkaian elektronik umumnya
didisain untuk bekerja dengan suatu
sumber
tegangan
yang
biasanya
diasumsikan mempunyai nilai konstan.
Untuk itu, diperlukan sebuah voltage
regulator untuk menjaga besar tegangan
tetap konstan secara terus menerus
walaupun terjadi perubahan nilai pada arus
beban ataupun pada besar tegangan input.
2.2.1. LINEAR VOLTAGE REGULATOR
Sebuah
regulator
linear
pada
prinsipnya bekerja berdasarkan pada
sebuah sumber arus yang dikontrol
tegangan
(voltage-controlled
current
source) yang menghasilkan besar
tegangan yang konstan di terminal output
regulator. Skema prinsip kerja sebuah
regulator linear ditunjukkan oleh Gambar
3.
57
Rangkaian
kontrol
harus
memonitor
tegangan
output
dan
menyesuaikan nilai sumber arus sesuai
dengan yang dibutuhkan beban untuk
menjaga besar tegangan output pada nilai
yang diinginkan. Current source didisain
supaya regulator bisa menyuplai arus
beban maksimum sambil tetap bisa
menjaga kekonstanan nilai tegangan.
Tegangan
output
dikontrol
menggunakan
feedback
loop
yang
membutuhkan
semacam kompensasi
untuk
menjaga
kestabilan
loop.
Kebanyakan regulator linear mempunyai
kompensasi tertentu dan bisa tetap
menjaga
kestabilan walaupun tanpa
tambahan
komponen
eksternal.
Meskipun demikian, beberapa
jenis
regulator
seperti
Low-Dropout
regulator
tetap membutuhkan
tambahan kapasitansi eksternal yang
terhubung
dari terminal output dan
ground untuk menjaga kestabilannya.
Karakteristik lainnya dari sebuah
regulator linear, yaitu memerlukan
sejumlah waktu untuk menyesuaikan
besar tegangan ke nilai yang diinginkan,
jika terjadi perubahan nilai arus beban.
Waktu yang dibutuhkan ini didefinisikan
sebagai transient response, dimana
parameter ini mengukur seberapa cepat
regulator bisa mencapai kondisi steadystate, jika terjadi perubahan beban.
B. Solar cell
III. METODOLOGI PENELITIAN
A.
Diagram Alir Rangkaian
Modul panel surya / solar panel (solar
cell) 10 WP ini mampu menghasilkan tenaga
listrik
output
lebih
tinggi
karena
menggunakan teknologi single-crystalline
silicon, yang menawarkan efisiensi yang lebih
baik
daripada
multi-crystalline
atau
amorphous silicon dan dengan teknologi
lapisan film tipis, lebih disukai.
Sel silikon dirangkai dalam dua
batang kawat dan masing-masing dilindungi
dengan sebuah by pass diode untuk
meminimalkan energi yang hilang karena
bayangan. Modul melindungi solar-cell dari
kelembaban, memberikan stabilitas sinar
ultra violet dan perluasan panas. Tutup depan
dibuat dari tempered solar glazing berkualitas
tinggi.
Solar panel diproduksi di Cina yang
secara ketat mematuhi standard kualitas.
Masing-masing unit solar-cell diuji secara
tersendiri untuk menjaga kualitas sesuai
standard sertifikasi internasional ISO 9001
dan sertifikat B2TE - BPPT.
Gambar 6. Solar
C. Regulator Tegangan DC
Diagram alir
Regulator tegangan dalam perangkat dan
rangkaian elektronika sangatlah penting, karena
hal ini sangat mempengaruhi kinerja dan
stabilitas dari suatu perangkat yang ada.
58
Apabila suatu perangkat tidak
dilengkapi suatu komponen yang
mendukung untuk regulasi catu daya
maka tidak heran apabila suatu perangkat
tersebut tidak akan bertahan lama,
meskipun pada saat awal pembuatan
perangkat tersebut terlihat normal.
Pada regulator tegangan biasanya
dibedakan menjadi 2, yaitu regulator tetap dan
regulator yang dapat diubah-ubah. Regulator
tegangan tetap biasanya nilai level tegangan
yang diregulasikan sudah tertera sesuai kode
komponen tersebut misal 78xx dimana 'xx'
tersebut merupakan kode tegangan yang
mampu
diregulasikan
normal,
bila
menginginkan 5 volt maka kode 'xx' tersebut
adalah 05 sehingga kode tersebut adalah 7805.
Untuk regulator yang dapat diubah-ubah nilai
level tegangan yang akan diregulasikan dapat
diatur melalui mengatur nilai tahanan yang
terpasang pada komponen regulator tersebut
dan biasanya digunakan potensiometer untuk
mengaturnya.
Regulator selain bertugas untuk
mengatur tegangan memiliki fungsi khas
yaitu untuk menjaga kestabilan level
tegangan dari suatu catu daya yang
digunakan, sehingga dengan suatu
pembebanan tertentu maka hasil keluaran
dari suatu regulator tegangan akan lebih
stabil
dan mempertahankan level
tegangan tersebut sesuai dengan batasan
level tegangan pada tiap regulator sampai
batas maksimum arus yang mampu
diberikan oleh keluaran dari suatu
regulator tegangan tersebut.
IV. PENGUJIAN DAN ANALISA
4.1. PENGUJIAN SISTEM PENSTABIL
TEGANGAN OUTPUT CHARGER
HANDPHONE
MENGGUNAKAN
TENAGA SURYA
Sehingga tidak heran apabila
suatu perangkat yang telah dilengkapi
regulator tegangan, keluaran masih tetap
turun dibawah batas level tegangan
tersebut karena telah melampaui batasan
arus listrik yang mampu diberikan oleh
suatu regulator tegangan akibatnya pada
komponen regulator tegangan terjadi
panas yang berlebihan (overheat) yang
berakibat merusak regulator tegangan itu
sendiri.
Perancangan prototipe sistem
charger handphone berbasis panel surya
direalisasikan dalam PCB (Printed
Circuit Board) untuk kemudian diujikan
disambungkan
langsung
dengan
handphone uji. Dalam pengujian
rancangan, digunakan beberapa alat
sebagai berikut:
1. Satu buah modul sel surya
STP0105S-12/Db dari SWISSCO
SOLAR.
Apabila digunakan dalam waktu
yang
lama.
Biasanya
untuk
mengantisipasi
penurunan
tegangan
akibat arus listrik yang dibebankan
melebihi dari batasan kemampuan
regulator dapat ditambahkan suatu
transistor sebagai penguat arus dengan
catatan bahwa arus dari sumber yang
masuk ke regulator harus lebih besar dari
batasan arus maksimum regulator
tegangan itu sendiri.
2. Tiga buah alat ukur (a.Multimeter
digital SMC87,b.Volt meter Heles CR
45 range 30 V ,c. Ampere meter CR
45 range 300 mA) untuk mengukur
tegangan dan arus pada sistem
charger.
3. Rangkaian voltage regulator.
59
4. Kabel penghubung secukupnya.
5. Handhone cross cb83t sebagai beban uji.
6. Satu buah luxmeter untuk mengukur
intensitas cahaya matahari.
4.4.2.1.Analisis Karakteristik Sel Surya
Panel
surya
STP0105S 12/Db
Uji coba dilakukan di Halaman
depan rumah Kp. Jati rt 02/07 Desa Jati
mulya. Uji
coba sistem charger
dilakukan
dengan
langsung
menyambungkan
rangkaian
ke
handphone uji dan karena sistem akan
men-charger baterai yang sudah terpasang
pada handphone maka untuk mengetahui
apakah baterai sudah penuh atau belum
dimanfaatkan indikator baterai yang bisa
dilihat di layar baterai.
Rangkaian
disusun
seperti
ditunjukkan Gambar 4.9, kemudian setiap
15 menit selama 300 menit dilakukan
pengukuran intensitas cahaya matahari,
arus dan tegangan serta pengecekan
kondisi muatan baterai melalui indikator
baterai di handphone.
yang
digunakan
adalah
dari SWISSCO SOLAR,
dan karakteristiknya telah diberikan di
Tabel 4.1. Namun, karakteristik tersebut
didapatkan melalui pengujian pada kondisi
Standard Test Condition (STC) dimana level
irradiansi 1000 W/m2, spektrum AM 1,5
dan temperatur 25oC. Kondisi pengujian
tersebut akan berbeda dengan kondisi uji
coba sistem menggunak an sel surya, karena
itu perlu dilakukan lagi uji coba karakteristik
sel surya untuk memperkirakan unjuk kerja
parameter panel surya saat digunakan.
Dari Tabel 4.1 diketahui bahwa nilai Voc
panel surya pada kondisi STC adalah sebesar
21,1 V. Namun, dari hasil uji coba yang
ditampilkan pada Tabel 1 dan 2 Lampiran 1,
didapat nilai Voc rata-rata panel surya
Gambar 7. Susunan pengujian
sebesar 18,69 V dengan intensitas cahaya
matahari selama satu jam sebesar 35.390 Lux
4.4.2. Analisis Hasil Uji Coba
Uji coba yang telah dilakukan
dan nilai Voc rata-rata sebesar 19,36 V
menunjukkan bahwa sistem charger
didapatkan pada intensitas cahaya matahari
yang
telah
mampu
rata-rata selama satu jam sebesar 61.910 Lux.
hasil
yang
Hasil pengukuran selengkapnya dari Tabel
diinginkan, yaitu mampu men-
1 ditampilkan dalam grafik hubungan Voc
charging baterai handphone hingga
terhadap waktu pada Gambar 4.10.
didisain
memberikan
penuh. Adapun pengaruh variasi
parameter-parameter
ujiIsc coba
dan
Gambar
4.11 Grafik hubungan
terhadap
waktu dari uji coba 2
pengukuran
akan
dijelaskan
di
bagian-bagian berikut.
60
Gambar 9. Grafik hubungan Isc
terhadap waktu dari uji coba 2
Gambar 8. Grafik hubungan Voc
terhadap waktu dari uji coba 1
Dari Tabel 1 pada Lampiran 1 dan
Gambar 4.10 diketahui bahwa walaupun
nilai
Voc
berubah-ubah
tergantung
intensitas cahaya, namun nilainya tetap
cukup besar untuk digunakan langsung
Gambar 10. Grafik unjuk kerja voltage
pada sistem charger. Nilai Voc dari panel
regulator terhadap waktu dari uji coba 3
surya perlu diregulasi agar lebih sesuai
dengan masukan yang diperlukan sistem
charger.
Untuk nilai Isc dari Tabel 4.1 diketahui
sebesar 330 mA pada kondisi STC.
Namun,
dari
hasil
pengujian
yang
ditampilkan pada Tabel 1 dan 2 di
Gambar 11. Grafik unjuk kerja voltage
regulator terhadap waktu dari uji coba 4
Lampiran 1, didapat nilai Isc rata-rata
panel surya sebesar 125,56mA dengan
intensitas cahaya matahari rata-rata selama
satu jam sebesar 35.390 Lux dan nilai Isc
rata-rata sebesar 177,93 mA didapatkan
pada intensitas cahaya matahari rata-rata
Gambar 12. Grafik unjuk kerja voltage
selama satu jam sebesar 61.910 Lux.
regulator terhadap waktu dari uji coba 5
61
V. KESIMPULAN
IV. DAFTAR PUSTAKA
1. Sistem daya telepon selular berbasis sel
surya yang dirancang mampu digunakan
untuk men-charging baterai handphone
hingga 80 %.
[1]
Arismunandar,Prof. Wiranto. 1995
Teknologi
Rekayasa
Surya.Jakarta : PT. Pradnya Paramita
[2]
Artono
Koestoer,
Raldi.
2002
Perpindahan kalor.Jakarta : Salemba
Teknik
[3]
IIDA, Masamori . 1982 Fisika dan
Teknologi Semikonduktor.Jakarta : PT.
Pradnya Paramita
[4]
Karman.
1983
Semikonduktor.Bandung
Bandung
[5]
Malvino.
1995
Electronic
principiles.Glancoe : MC Draw Hill
[6]
Singalingging, Karmon
1995
Pembangkit Listrik Tenaga Surya.
Bandung : Tarsito
[7]
Timoteus. Chris 1986
Sistem
Telekomunikasi I.Jakarta : Penerbit
Erlangga
2.
3.
Sistem charger baterai handphone berbasis
sel surya dengan menggunakan
IC
regulator
LM 317 T
mampu
menghasilkan tegangan stabil dengan
tegangan rata-rata 4,93 V saat intensitas
cahaya matahari rata-rata sebesar 52.355
Lux dan stabil di nilai rata-rata 4,64 V saat
intensitas cahaya matahari rata-rata
sebesar 41.810 Lux.
Sistem charger berbasis sel surya
membutuhkan waktu total selama 255
menit untuk men-charger baterai dari
kondisi 20 % hingga penuh 100% saat
intensitas cahaya matahari rata-rata
sebesar 52.355 Lux dan arus
rata-rata
yang masuk ke baterai sebesar 165,23
mA; dan membutuhkan waktu 75 menit
saat intensitas cahaya matahari rata-rata
sebesar 75.505 Lux dan arus rata-rata
sebesar 225,02 mA. Untuk mengisi baterai
handphone dari kondisi 40 % hingga
penuh, sistem charger
membutuhkan
waktu 150 menit saat intensitas cahaya
matahari rata-rata sebesar 41.810 Lux dan
arus rata-rata yang masuk ke baterai
sebesar 163,61 mA dan membutuhkan
waktu 90 menit saat intensitas cahaya
matahari rata-rata sebesar 62.200 Lux dan
arus rata-rata sebesar 206,36 mA.
62
Electronika
: IKIP
[8] Walpole. Ronald E. 1997 Pengantar
Statistika.Jakarta : PT. Gramedia
Pustaka Utama
[9]
Wasito
S.
1995
Vedemekum
Electronika.Jakarta : PT. Gramedia
[10]
Wiliam DC. 1999 Instrumentasi
Elektronik dan Teknik Pengukuran
II.Jakarta : Penerbit Erlangga
Fly UP