...

Olah rasa dg T.Pijit

by user

on
Category: Documents
5

views

Report

Comments

Transcript

Olah rasa dg T.Pijit
Olah rasa dengan teknik pijit/pinch dalam berkreasi melalui media
tanah liat
Oleh: Sugihartono, Drs.
Widyaiswara PPPPTK Seni dan Budaya Yogyakarta
Abstrak
Pembentukan dengan tangan yang disebut teknik pijit (pinch) adalah salah satu
keteknikan di dalam pembuatan keramik dimana benda langsung dibentuk dengan tangan.
Ini merupakan sebuah keunikan dari disisi lain dalam keteknikan pembuatan keramik
teknik pijit atau pinch
Teknik ini merupakan keteknikan bagi pemula dalam membentuk sebuah benda
keramik, contoh yang sangat sederhana berupa mangkuk atau bentuk organis tak
beraturan. Hasil jejak pijitan akan bisa ditampilkan dari tekanan ibu jari dan telunjuk
tangan hal ini merupkan olah rasa dalam membentuk dengan tanah liat. Fungsi pemijitan
dengan jari adalah untuk mengarahkan bentuk pada benda keramik yang akan dibuat,
juga untuk meratakan ketebalan benda keramik secara keseluruhan.
Mengukur ketebalan dapat dilakukan menggunakan indra peraba dan perasa melalui
ujung jari sewaktu melakukan pemijitan. Cara ini membutuhkan latihan, pengalaman,
ketekunan dan kesabaran agar dapat diperoleh hasil yang seimbang antara besar benda
dengan ketebalan dinding benda.
Pembentukan dengan tangan dengan teknik ini adalah salah satu keteknikan sangat
sederhana di dalam pembuatan keramik dimana benda langsung dibentuk dengan tangan.
Hasil akahir akan terbentuk benda yang tidak terlalau besar, namun sangat simpel dan
berkarakter bentukan dari olah rasa dan olah tangan.
Keyword: bahan, teknik, olah rasa/perasaan.
1
A. Pendahuluan
Produk benda keramik yang kita lihat sehari-hari sangat beraneka ragam, baik bentuk,
ukuran, fungsi, hiasan maupun warnanya, produk-produk tersebut merupakan hasil
akhir dari suatu proses pembentukan atau pembuatan benda keramik.
Pada awalnya benda-benda keramik dibuat dengan tangan secara langsung sehingga
hasilnya berupa benda keramik dengan bentuk yang terbatas dan sangat sederhana,
namun kini berbagai teknik pembentukan benda keramik telah berkembang dengan
pesat, mulai dari proses pengambilan bahan tanah liat dari alam, pengolahan,
pembentukan, pengglasiran dan dekorasi serta pembakarannya.
Dalam proses pembentukan ini berkembang sejalan dengan kemajuan di bidang
teknologi mulai dari teknik pijit (pinching), teknik pilin (coiling), teknik lempeng (slab
building), dan teknik putar (throwing), serta teknik cetak (molding).
Ada sebuah keunikan dari disisi lain dalam keteknikan pembuatan keramik, salah
satunya teknik pijit atau pinch. Pembentukan dengan tangan dengan teknik ini adalah
salah satu keteknikan sangat sederhana di dalam pembuatan keramik dimana benda
langsung dibentuk dengan tangan. Hasil akahir akan terbentuk benda yang tidak
terlalau besar, namun sangat simpel dan berkarakter bentukan dari olah rasa dan olah
tangan.
B. Permasalahan
Dalam pelaksanaan kegiatan diklat khususnya pada program studi keramik, bagi
peserta diklat (pemula) akan mengalami ketidak tahuan atau belum ada keberanian
dalam menerapkan sebongkah tanah liat yang tidak berguna menjadi sebuah karya
seni yang bermanfaat, baik untuk karya seni (fine art) ataupun seni terap (applaid art),
untuk dapat memecahakan sebuah tanah liat menjadi karya seni. Tidaklah begitu sulit,
namun diperlukan keberanian dan perasaan (olah rasa) dalam mengalahkan
sebongkah tanah liat. Olah rasa yang dilakukan dengan teknik pijit/pinch dangan
tangan akan dapat merasakan segala yang diterima tentang apa yang dilihat oleh mata
seperti bentuk, ketebalan benda, karakter dan proporsi besarnya sebuah karya. Hal
demikian akan dapat diketahui /diterima oleh perasaan/rasa ketika berolah seni dengan
media tanah liat. Kemudian untuk dapat melakukan olah rasa dengan tangan melalui
media tersebut, pada bagian pembahasan berikut
ini akan dikupas atau dibahas
secara detail.
2
C. Pembahasan
Istilah pinch bila diterjemahkan kedalam bahasa Indonesia berarti cubitan atau pijatan,
karena tangan kita menekan ‘sesuatu’. Teknik ini merupakan keteknikan bagi pemula
dalam membentuk sebuah benda keramik, contoh yang sangat sederhana berupa
mangkuk atau bentuk organis tak beraturan. Hasil jejak pijitan akan bisa ditampilkan
dari tekanan ibu jari dan telunjuk tangan. Fungsi pemijitan dengan jari adalah untuk
mengarahkan bentuk pada benda keramik yang akan dibuat, juga untuk meratakan
ketebalan benda keramik secara keseluruhan.
Benda keramik yang dihasilkan dari teknik pijit ini berupa bentuk-bentuk keramik yang
berukuran
relatif
kecil
sampai
sedang.
Teknik
ini
sangat
menarik
karena
pembentukannya secara spontan dan akrab dengan media tanah liat yang dilakukan
secara langsung dengan tangan tanpa bantuan alat yang lain.
f OTO
Gbr.1 sumber: karya penulis.th 2014.doc
Dalam proses pembentukan benda keramik dengan teknik pijit ini menghasilkan
kedalaman bentuk
yang berbeda-beda, kedalaman bentuk benda keramik dapat
digolongkan menjadi tiga kelompok yaitu:
1. Dalam
2. Dangkal
3
3. Semi bulat
Gbr.2 sumber: Lorette Espi
Mengukur ketebalan dapat dilakukan menggunakan indra peraba dan perasa melalui
ujung jari sewaktu melakukan pemijitan. Cara ini membutuhkan latihan, pengalaman,
ketekunan dan kesabaran agar dapat diperoleh hasil yang seimbang antara besar
benda dengan ketebalan dinding benda.
Perhatikan gambar berikut ini:
Gbr.3. Sumber: https://jennygulchpottery.wordpress.com
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pembentukan dengan teknik pijit antara lain:
1. Tanah liat yang digunakan jangan terlalu lembek, sebab akan menyulitkan dalam
pembentukan, dan jangan terlalu kering karena keras dan sulit dibentuk. Tanah
yang digunakan sebaiknya tanah plastis dan homogen.
2. Perlu sedia air untuk membasahi tanah yang ketika dibentuk mulai mengering, cara
membasahi ditambahkan sedikit air pada dinding yang mulai kering, kemudian
dilakukan pemijitan secara merata.
4
Gbr.4. Sumber: Lorette Espi
Alat Pembentukan
Jenis dan fungsi peralatan untuk pembentukan benda keramik dapat dikelompokkan
menjadi alat bantu, alat pokok, perlengkapan, dan peralatan keselamatan kesehatan
kerja. Peralatan tersebut digunakan untuk kelncaran proses pembentukan benda
keramik dengan
Alat
Kawat pemotong (wire cutter)
Untuk memotong ujung bibir, dasar benda
kerja, dan memotong
tanah liat plastis.
Ukuran: panjang 4 cm, panjang tangkai 6 cm,
bahan kawat stainless steel.
Jarum (needles)
Untuk memotong bibir, menusuk gelembung
udara, dan menggores benda kerja. Ukuran:
panjang total 14 cm, mata jarum 4 cm.
Penggaris
Jika doerlukan
alat ini untuk mengukur
pajang, lebar, dan tinggi benda kerja. Ukuran:
panjang 30 cm, bahan: metal atau mika.
Mangkok plastik
Untuk tempat air. jika diperlukan air ini untuk
membasahi sedikit dalam proses memijat
tanah liat. Ukuran mangkuk: diameter 12 cm
dan tinggi 6 cm.
5
Bahan
Bahan (tanah liat)
yang digunakan untuk pembentukan benda keramik harus
dipersiapkan dengan baik, hal ini perlu diperhatikan agar dalam proses selanjutnya
tidak mengalami kerusakan. Untuk itu sebelum melaksanakan pembentukan benda
keramik perlu penyiapan tanah liat. Penyiapan tanah liat melalui pengulian (kneading)
dan pengirisan (wedging) satu atau lebih warna tanah sejenis. Tujuannya agar tanah
liat tersebut memenuhi persyaratan pembentukan.
Persyaratan Tanah Liat
a. Plastisitas
Plastisitas tanah liat merupakan syarat utama yang harus dipenuhi agar mudah
dibentuk. Hal ini terkait dengan fungsi plastisitas sebagai pengikat dalam proses
pembentukan sehingga tidak mudah retak, berubah bentuk atau runtuh.
b. Homogen
Campuran masa tanah liat plastis harus homogen dalam arti plastisitasnya merata
dan tidak ada yang keras atau lembek.
c. Bebas dari gelembung udara.
Tanah liat harus terbebas dari gelembung udara, jika dalam tanah liat masih
terdapat gelembung udara dapat menyebabkan kesulitan pada waktu proses
pembentukan dan dapat menyebabkan retak atau pecah pada waktu proses
pengeringan dan pembakaran.
d. Memiliki kemampuan bentuk
Tanah liat harus memiliki kemampuan bentuk yang berfungsi sebagai penyangga
sehingga tidak mengalami perubahan bentuk pada waktu proses pembentukan
atau setelah proses pembentukan selesai.
Penyiapan Tanah Liat
a. Pengulian (kneading)
Proses pengulian
tanah
liat
dimaksudkan
agar
tingkat
keplastisan
dan
homogenitas merata serta bebas dari gelembung udara. Proses pengulian dapat
dilakukan dengan gerakan spiral sebagai berikut:
6
1). Tanah liat diangkat ke atas kemudian
ditekan ke bawah menggunakan telapak
tangan, kemudian didorong ke depan.
2). Proses seperti di atas dilakukan
beberapa kali untuk memastikan bahwa
keseluruhan tanah liat bercampur secara
homogen.
3). Tanah liat diangkat ke atas kemudian
ditekan ke bawah menggunakan satu
tangan secara terus menerus, cara ini
menunjukkan gerakan pengulian spiral.
b. Pengirisan (wedging),
Proses pengirisan tanah liat dilakukan untuk mencampur satu macam tanah atau
lebih yang berbeda warna, jenis, dan plastisitasnya. Proses pengirisan dilakukan
sebagai berikut:
1). Bongkahan tanah liat yang telah diuli
kemudian dipotong menjadi dua bagian
menggunakan kawat pemotong.
7
2). Satu bagian tanah liat tersebut diangkat
n dengan cara dibanting di atas bagian
potongan tanah liat lainnya.
3). Proses mengiris dan membanting tanah
liat ini dilakukan berulang-ulang. Proses
ini
membantu
mencampur
dan
menghilangkan udara.
4). Bila sudah merasa cukup, tanah
liatdipotong lagi, bila proses ini berjalan
bagus maka bagian irisan tanah liat
menampakkan campuran merata dan
bebas udara.
Proses Kerja
1.
Proses Pembentukan TekniK Pijit (Pinch)
a. Ambil tanah liat secukupnya, buatlah bola
padat, kemudian tekan pusat bola dengan
ibu jari.
8
(Bentuk tekanan pusat bola berupa lobang
sebesar ibu jari ditunjukan seperti pada
gambar).
b. Lakukan penekanan dengan ibu jari
secara memutar pada dinding benda
diawali dari bawah terus naik sampai pada
bagian bibir benda
c.
Lakukan pemijitan secara
menyeluruh
hingga terbentuk benda yang diinginkan.
(Jika benda dibelah akan tampak
penampang seperti gambar disamping ini,
dengan ketebalan lebih kurang 0,8 cm
seperti ditunjukan pada tanda panah).
d. Bentuk benda yang telah dirapikan bagian
luar/badan dan atas/bibir benda agar
tampilan tampak selesai.
9
e. Tampilan kesan ‘selesai’ dilihat juga dari
pekerjaan bagian dalam.
Contoh lain produk teknik pijit
Gbr. 5 .Sumber: http://www.lakesidepottery.com
C. Kesimpulan
Pembentukan dengan tangan dengan teknik pijit adalah salah satu keteknikan di dalam
pembuatan keramik dimana benda langsung dibentuk dengan tangan.
Teknik pijit
merupakan keteknikan bagi pemula dalam membentuk sebuah benda
keramik, contoh yang sangat sederhana berupa mangkuk atau bentuk organis tak
beraturan. Hasil jejak pijitan akan bisa ditampilkan dari tekanan ibu jari dan telunjuk
tangan hal ini merupkan ulah rasa dalm membentuk melalui media tanah liat. Fungsi
pemijitan dengan jari adalah untuk mengarahkan bentuk pada benda keramik yang akan
dibuat, juga untuk meratakan ketebalan benda keramik secara keseluruhan, sehingga
besar benda dengan berat benda proporsional.
Bahan (tanah liat)
yang digunakan untuk pembentukan benda keramik harus
dipersiapkan dengan baik, hal ini perlu diperhatikan agar dalam proses selanjutnya
tidak mengalami kerusakan.
Untuk itu sebelum melaksanakan pembentukan benda
keramik perlu penyiapan tanah liat. Penyiapan tanah liat melalui pengulian (kneading)
10
dan pengirisan (wedging). Tujuannya agar tanah liat tersebut memenuhi persyaratan
pembentukan.
Jenis dan fungsi peralatan untuk pembentukan benda keramik dengan tekni ini tidak
terlalu penting karena dapat dikerjakan secara manual. Namun jika memang diperlukan
dapat menggunakan alat yang sangat dibutuhkan saja seoerti kawat pemotong, jarum
dan mistar.
DAFTAR PUSTAKA
Ambar Astuti, Dra., MA. 1997. Pengetahuan keramik. Yogyakarta: Gadjah Mada
University Press.
Atkin, Jaqui. 2004. Handbuild pottery techniques. Singapore: Page One Publishing Pte
Limited.
Atkin, Jaqui. 2005. Pottery basic: Everything you needto know to start making beautiful
ceramics. Singapore: Page One Publishing Private Limited.
Cosentino, Peter. 1998. The encyclopedia of pottery techniques. London: Quatro
Publishing plc.
Espi, Lorette, 1993. Step by step pottery and ceramics a creative guide. London: New
Holland.
Internet:
http://www.lakesidepottery.com
https://jennygulchpottery.wordpress.com
B iodat a Penu l is
N a ma
N IP
Pangkat/Gol
J abatan
U n it Ke r ja
:
:
:
:
:
Sugihartono. Drs
19590526 199103 1 002
Pe mb ina Tk I/ IV a
W idyais wa ra Mad ya
J l . Ka l iu rang K m.12 ,5 K l idon,
Su koha r jo, Ngag l ik, S le man,
Yog yaka r ta 55581 .
T elp /f ax: (0274 ) 895803,89 5804,
895805 . Fax ; (0274 ) 89580 4,
895805 .
11
12
Fly UP