...

Potensi Energi Baru Terbarukan (EBT) Indonesia

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

Potensi Energi Baru Terbarukan (EBT) Indonesia
Potensi Energi Baru Terbarukan (EBT) Indonesia
Oleh Administrator
Indonesia memiliki Potensi Energi Baru Terbarukan (EBT) yang cukup besar diantaranya,
mini/micro hydro sebesar 450 MW, Biomass 50 GW, energi surya 4,80 kWh/m2/hari, energi
angin 3-6 m/det dan energi nuklir 3 GW. Data potensi EBT terbaru disampaikan Direktur Energi
Baru Terbarukan dan Konservasi Energi dalam acara Focus Group Discussion tentang SupplyDemand
Energi Baru Terbarukan yang belum lama ini diselenggarakan Pusdatin ESDM.
Saat ini pengembangan EBT mengacu kepada Perpres No. 5 tahun 2006 tentang Kebijakan
Energi Nasional. Dalam Perpres disebutkan kontribusi EBT dalam bauran energi primer
nasional pada tahun 2025 adalah sebesar 17% dengan komposisi Bahan Bakar Nabati sebesar
5%, Panas Bumi 5%, Biomasa, Nuklir, Air, Surya, dan Angin 5%, serta batubara yang dicairkan
sebesar 2%. Untuk itu langkah-langkah yang akan diambil Pemerintah adalah menambah
kapasitas terpasang Pembangkit Listrik Mikro Hidro menjadi 2,846 MW pada tahun 2025,
kapasitas terpasang Biomasa 180 MW pada tahun 2020, kapasitas terpasang angin (PLT Bayu)
sebesar 0,97 GW pada tahun 2025, surya 0,87 GW pada tahun 2024, dan nuklir 4,2 GW pada
tahun 2024. Total investasi yang diserap pengembangan EBT sampai tahun 2025
diproyeksikan sebesar 13,197 juta USD. Upaya yang dilakukan untuk mengembangkan biomasa adalah mendorong pemanfaatan
limbah industri pertanian dan kehutanan sebagai sumber energi secara terintegrasi dengan
industrinya,
mengintegrasikan pengembangan biomassa dengan kegiatan ekonomi masyarakat,
mendorong pabrikasi teknologi konversi energi biomassa dan usaha penunjang, dan
meningkatkan penelitian dan pengembangan pemanfaatan limbah termasuk sampah kota untuk
energi.
Upaya untuk mengembangkan energi angin mencakup pengembangan energi angin untuk
listrik dan non listrik (pemompaan air untuk irigasi dan air bersih), pengembangkan teknologi
energi angin yang sederhana untuk skala kecil (10 kW) dan skala menengah (50 - 100 kW) dan
mendorong pabrikan memproduksi SKEA skala kecil dan menengah secara massal.
Pengembangan energi surya mencakup pemanfaatan PLTS di perdesaan dan perkotaan,
mendorong komersialisasi PLTS dengan memaksimalkan keterlibatan swasta,
mengembangkan industri PLTS dalam negeri, dan mendorong terciptanya sistem dan pola
pendanaan yang efisien dengan melibatkan dunia perbankan.
Untuk mengembangkan energi nuklir, langkah-langkah yang dambil pemerintah adalah
melakukan sosialisasi untuk mendapatkan dukungan masyarakat dan melakukan kerjasama
dengan berbagai negara untuk meningkatkan penguasaan teknologi.
Sedang langkah-langkah yang dilakukan untuk pengebangan mikrohidro adalah dengan
mengintegrasikan program pengembangan PLTMH dengan kegiatan ekonomi masyarakat,
memaksimalkan potensi saluran irigasi untuk PLTMH, mendorong industri mikrohidro dalam
negeri, dan mengembangkan berbagai pola kemitraan dan pendanaan yang efektif.
Untuk mendukung upaya dan program pengebangan EBT, pemerintah sudah menerbitkan
1/2
Potensi Energi Baru Terbarukan (EBT) Indonesia
Oleh Administrator
serangkaian kebijakan dan regulasi yang mencakup Peraturan Presiden No. 5/2006 tentang
Kebijakan Energi Nasional, Undang-Undang No. 30/2007 tentang Energi, Undang-undang No.
15/1985 tentang Ketenagalistrikan, PP No. 10/1989 sebagaimana yang telah diubah dengan PP
No. 03/2005 Tentang Perubahan Peraturan Pemerintah No. 10 Tahun 1989 tentang
Penyediaan dan Pemanfaatan Tenaga Listrik dan PP No. 26/2006 tentang Penyediaan &
Pemanfaatan Tenaga Listrik, Permen ESDM No. 002/2006 tentang Pengusahaan Pembangkit
Listrik Tenaga Energi Terbarukan Skala Menengah, dan Kepmen ESDM
No.1122K/30/MEM/2002 tentang Pembangkit Skala Kecil tersebar. Saat ini sedang disusun
RPP Energi Baru Terbarukan yang berisi pengaturan kewajiban penyediaan dan pemanfaatan
energi baru dan energi terbarukan dan pemberian kemudahan serta insentif.
2/2
Fly UP