...

MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MENEMUKAN GAGASAN

by user

on
Category: Documents
3

views

Report

Comments

Transcript

MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MENEMUKAN GAGASAN
Jurnal Pendidikan Dompet Dhuafa edisi I/ 2011
MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MENEMUKAN GAGASAN
UTAMA PARAGRAF DALAM KETERAMPILAN MEMBACA CEPAT
DENGAN TEKNIK SKIPPING AYUNAN VISUAL PADA SISWA KELAS
XI IPA SMA SMART EKSELENSIA INDONESIA
Nurhayati1
ABSTRAK
Keterampilan membaca sangat diperlukan untuk menggali pengetahuan di era informasi ini.
Salah satu teknik dalam membaca adalah skipping ayunan visual. Penelitian ini bertujuan untuk
mengetahui apakah teknik skipping ayunan visual dapat meningkatkan kecepatan membaca dan hasil
belajar siswa kelas XI IPA SMA SMART Ekselensia Indonesia. Pengamatan dilakukan terhadap 15
siswa yang sebelumnya dilakukan pengukuran terhadap kecepatan membaca dan hasil belajarnya
dalam menentukan gagasan utama paragraf. Setelah dilakukan dua siklus pembelajaran, hasil
penelitian menunjukkan bahwa teknik skipping ayunan visual dapat meningkatkan kecepatan
membaca dan hasil belajar siswa yang terlihat dari terlampauinya indikator keberhasilan, yaitu 80%.
Sebanyak 93.3% siswa memperoleh nilai di atas KKM, yaitu 72, dengan nilai rata – rata 86. Dan
sebanyak 86,6% siswa dapat membaca dengan kecepatan lebih dari 300 kpm, dengan kecepatan rata –
rata 412 kpm. Hasil tersebut diharapkan dapat memberikan manfaat kepada siswa dan guru terutama
untuk meningkatkan keterampilan membaca. Penelitian dan pengembangan metode pembelajaran
lebih lanjut diperlukan untuk mewujudkan pendidikan yang berkualitas.
Kata kunci : keterampilan membaca, teknik skipping ayunan visual, menentukan gagasan utama,
kecepatan membaca, frase mekanik, frase kontekstual
ABSTRACT
Reading skills is necessary to explore knowledge in the information age. One technique in reading is
skipping visual swing. This study aims to determine whether skipping visual swing technique can
improve the reading speed and learning outcome of SMART Ekselensia Indonesia students, class
science XI. Observations carried out on 15 students who previously measured its reading speed and
learning results in determining the main idea of the paragraph. Following two cycles of learning, the
results showed that skipping visual swing technique can improve the reading speed and student
learning results as seen from exceeding the indicators of success, that is 80%. 93.3% of students
received scores above KKM (72), with average 86. And 86.6% of students can read at speeds above
300 wpm, with average speeds 412 wpm. This results are expected to give benefits to students and
teachers, especially to improve reading skills. Further research and development of learning methods
is necessary to realize the qualified education.
Key words: reading skills, skipping visual swing technique, determining the main idea, reading speed,
mechanical phrases, contextual phrases
1 Penulis adalah guru Bahasa Indonesia SMA SMART Ekselensia Indonesia
1
Jurnal Pendidikan Dompet Dhuafa edisi I/ 2011
PENDAHULUAN
Zaman selalu berkembang, dalam
menghadapai era globalisasi dan semakin
canggihnya teknologi, para siswa dituntut
untuk menguasai pengetahuan yang juga
semakin berkembang. Agar tidak ketinggalan
informasi, siswa tentunya harus banyak
membaca sebagai sarana untuk memperoleh
informasi dan pengetahuan. Namun sayang,
masih banyak siswa yang tidak gemar
membaca, seperti diungkapkan Taufik Ismail.
Setelah meneliti perbandingan jumlah bacaan
siswa SMU di beberapa negara, sastrawan
ternama ini menemukan bahwa jika
dibandingkan, jumlah bacaan siswa SMU di
Amerika mencapai 30-an buku, di Malaysia 6
buku dan di Indonesia hanya 0 buku. Padahal
dengan membaca, siswa dapat menjawab
tantangan hidup dan menjawab berbagai
permasalahan yang dihadapi.
Masyarakat yang gemar membaca
memperoleh pengetahuan dan wawasan baru
dan semakin meningkat kecerdasannya
sehingga mereka lebih mampu menjawab
tantangan hidup pada masa-masa mendatang
(Rahim, 2005: 1). Dalam pelajaran Bahasa
Indonesia, membaca merupakan salah satu
keterampilan berbahasa yang harus dikuasai
siswa, mulai dari SD sampai dengan SMA.
Membaca
merupakan
pokok
dalam
pembelajaran, baik dalam belajar bahasa,
ataupun mata pelajaran lainnya karena
membaca merupakan sarana untuk memahami
pelajaran tersebut.
Membaca banyak tekniknya, antara
lain membaca cepat, nyaring, dan memindai.
Dengan memiliki keterampilan membaca
cepat, siswa dapat dengan mudah memahami
bacaan dengan cepat dan tepat sehingga
waktunya pun efisien. Ketika membaca cepat
suatu bacaan, tujuan sebenarnya bukan untuk
mencari kata dan gambar secepat mungkin,
namun untuk mengidentifikasi dan memahami
makna dari bacaan tersebut seefisien mungkin
dan kemudian mentransfer informasi ini ke
dalam memori jangka panjang otak kita
(Widiatmoko, 2011: 19).
Pada standar kompetensi Bahasa
Indonesia dalam pemahaman bacaan nonfiksi
dengan teknik membaca cepat, siswa pun
diharapkan dapat menguasai materi tentang
gagasan utama/ kalimat utama,
gagasan
penjelas/ kalimat penjelas, dan topik karangan.
Hal tersebut dikarenakan tujuan membaca
sebenarnya adalah agar siswa dapat memahami
makna bacaan. Memahami sebuah bacaan
tidak terlepas dari pemahaman gagasan utama,
gagasan penjelas, dan topik karangan dalam
sebuah bacaaan.
Selain itu, materi gagasan utama,
gagasan penjelas, dan topik karangan
merupakan Standar Kompetensi Kelulusan
(SKL) SMA dan soal pada Seleksi Nasional
Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN)
sehingga materi tersebut harus dapat dikuasai.
Namun banyak siswa yang malas untuk
membaca, apalagi jika melihat teks begitu
banyak. Siswa juga merasa bosan belajar
menentukan pikiran utama karena dari SMP
sampai SMA, siswa selalu belajar menentukan
pikiran utama paragraf dalam membaca cepat,
nyaring ataupun memindai. Di sisi lain, nilai
yang
diperoleh
siswa
belum
cukup
memuaskan.
Kebosanan siswa dalam mempelajari
materi gagasan utama dengan membaca teks
dan hasil belajar siswa yang belum memuaskan
merupakan permasalahan yang harus dicari
solusinya oleh guru. Dalam hal ini, guru
dituntut untuk dapat menumbuhkan minat
siswa untuk membaca dan mempelajari materi.
Dengan tumbuhnya minat membaca, guru
dapat memasyarakatkan membaca kepada para
siswa. Dengan terampil memahami pikiran
utama paragraf, siswa akan mudah memahami
bacaan. Dan dengan mudah memahi bacaan,
siswa dapat menjawab tantangan di masa
sekarang ataupun masa yang akan datang.
Variasi teknik atau metode dalam
Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) perlu
ditingkatkan untuk dapat memotivasi siswa
dalam belajar sehingga dapat menghilangkan
rasa jenuh sekaligus meningkatkan hasil
belajar. Teknik yang variatif dan inovatif,
seperti teknik skipping ayunan visual dalam
membaca cepat untuk dapat memahami
2
Jurnal Pendidikan Dompet Dhuafa edisi I/ 2011
gagasan utama, diharapkan dapat memotivasi
siswa agar tertarik dan senang dalam membaca
dan mempelajari pikiran utama.
Dengan memperhatikan permasalahan
yang dihadapi siswa dan permasalahan yang
dialami langsung oleh penulis dalam KBM,
penulis merumuskan masalah dalam Penelitian
Tindakan Kelas (PTK) ini adalah apakah
teknik skipping ayunan visual dapat
meningkatkan hasil belajar dalam menentukan
gagasan
utama
paragraf
dan
dapat
meningkatkan kecepatan baca siswa kelas XI
IPA SMA SMART Ekselensia Indonesia.
Mengingat pentingnya memotivasi
siswa dalam membaca dan belajar memahami
pikiran utama pada siswa, penulis mengadakan
PTK ini dengan tujuan untuk meningkatan
hasil belajar gagasan utama paragraf dengan
teknik skipping ayunan visual dan agar siswa
kelas XI IPA SMA SMART Ekselensia
Indonesia dapat membaca suatu bacaan dengan
cepat dan tepat sehingga lebih efisien dan
efektif. Penelitian tindakan kelas ini
diharapkan dapat memberi manfaat bagi siswa
untuk meningkatkan hasil belajar dan motivasi
dalam mempelajari pikiran utama paragraf
dalam keterampilan membaca cepat. Selain itu,
teknik ini diharapkan dapat diimplementasikan
juga dalam mempelajari mata pelajaran lain.
Bagi guru Bahasa Indonesia, teknik
skipping ayunan visual ini diharapkan dapat
diterapkan untuk pengajaran membaca lainnya
sekaligus mendorong guru untuk menciptakan
suatu yang baru dalam KBM agar pelajaran
Bahasa Indonesia disenangi siswa. Selain itu,
PTK ini diharapkan dapat bermanfaat bagi
guru-guru mata pelajaran lain sehingga sekolah
menjadi yang terdepan, baik siswa ataupun
para pendidiknya. Bagi pengembangan
kurikulum, PTK ini diharapkan dapat
memperkaya teknik dalam KBM sehingga
tercipta suasana yang menyenangkan dan
menarik dalam belajar bahasa Indonesia. Dan
bagi khasanah ilmu pendidikan, semoga PTK
ini menjadi sumbangsih dalam meningkatkan
kualitas pendidikan di Indonenesia.
TINJAUAN PUSTAKA
Sebuah karangan dibangun dari satu
atau kumpulan paragraf. Paragraf merupakan
kumpulan kalimat yang saling berkaitan erat
untuk membahas satu permasalahan. Oleh
karena itu, paragraf umumnya terdiri dari
sejumlah kalimat. Kalimat-kalimat itu saling
bertalian untuk mengungkapkan sebuah
gagasan tertentu (Kosasih, 2003:40). Paragraf
adalah satuan bahasa yang mengandung ide
untuk mengungkapkan buah pikiran yang dapat
berupa satu atau beberapa kalimat (Zainuddin,
1992:46). Paragraf yang hanya terdiri dari satu
paragraf pada umumnya paragraf penghubung.
Paragraf disebut juga alinea, alinea tidak lain
dari suatu kesatuan pikiran, suatu kesatuan
yang lebih tinggi atau lebih luas dari kalimat.
Ia merupakan himpunan dari kalimat-kalimat
yang bertalian dalam suatu rangkaian untuk
membentuk sebuah gagasan (Keraf, 1994: 62).
Dari ketiga pendapat di atas, dapat
disimpulkan bahwa paragraf merupakan
kumpulan kalimat. Tetapi, tidak dijelaskan
jumlah kalimatnya karena banyak atau sedikit
kalimat dalam sebuah paragraf bukan
merupakan landasan disebut paragraf. Yang
penting kalimat-kalimat dalam paragraf
memiliki
hubungan
yang
erat
dan
mengungkapkan satu permasalahan, satu
gagasan. Masalah jumlah kalimat ini memang
tidak menjadi ukuran dalam penyebutan
paragraf. Hal ini karena yang penting dalam
sebuah paragraf bukan jumlah kalimatnya,
melainkan
kesatuan
gagasan
yang
diungkapannya (Mustakim, 1992:112).
Sebuah paragraf yang baik harus
memiliki satu permasalahan yang disebut
dengan gagasan utama. Gagasan utama adalah
gagasan yang menjadi dasar pengembangan
sebuah paragraf (Kosasih, 2003:40). Gagasan
utama merupakan masalah yang diungkapkan
dalam sebuah paragraf dan dalam sebuah
paragraf hanya ada satu masalah. Sebagai satu
kesatuan gagasan, sebuah pragraf hanya
mengandung satu gagasan utama, yang diikuti
oleh beberapa gagasan pengembang atau
penjelas. Oleh karena itu, rangkaian kalimat
yang terjalin dalam sebuah paragraf hanya
3
Jurnal Pendidikan Dompet Dhuafa edisi I/ 2011
mempersoalkan satu masalah atau satu gagasan
utama (Mustakim, 1994: 115). Jadi, satu
paragraf hanya boleh mengandung satu
gagasan pokok atau topik. Semua kalimat
dalam paragraf harus membicarakan gagasan
pokok tersebut (Akhadiah, Maidar, dan Sakura,
1988: 148).
Berdasarkan beberapa sumber di atas,
dapat disimpulkan bahwa gagasan utama dapat
disebut juga sebagai gagasan pokok, topik
paragraf, dan ide pokok. Walaupun, memiliki
istilah yang berbeda, tapi maksudnya sama,
yaitu dasar pengembangan paragraf atau
masalah yang diungkapkan dalam sebuah
paragraf.
Dalam membaca apa saja, seseorang
harus dapat menemukan gagasan pokok, apa
pun tujuan membaca. Hal ini dilakukan karena
dengan menemukan gagasan pokok, seseorang
akan dapat memahami perihal yang dibaca.
Soedarso (2004: 64) mengatakan, “Dalam
membaca apa saja, hendaklah Anda
menemukan ide pokok. Jangan Anda
membuang waktu untuk menekuni detail.
Apapun jabatan Anda, apa pun tujuan Anda
dalam membaca, Anda harus menyerbu ke ide
pokok. Apabila kita membaca untuk
mendapatkan ide pokok dengan sendirinya
detail akan terurus”. Hal serupa juga
diungkapkan
Widiatmoko
(2011:
92),
“Pemahaman
berkaitan
erat
dengan
kemampuan seseorang untuk menemukan ide
pokok. Sehingga dalam membaca apa saja
hendaknya Anda dapat menemukan ide
pokok”. Jadi, menemukan gagasan utama/ ide
pokok dalam membaca sangatlah penting.
Untuk itu, cara menemukan gagasan utama
dalam paragraf perlu diketahui. Cara untuk
mengetahui ide pokok paragraf secara cepat
dan tepat yaitu pembaca terlebih dahulu harus
memiliki pengetahuan dasar mengenai
penyusunan sebuah paragraf.
Sebuah paragraf dibangun oleh
beberapa kalimat yang saling menunjang dan
hanya mengandung satu gagasan pokok dan
dijelaskan oleh beberapa gagasan penunjang.
Gagasan utama dituang ke dalam kalimat
topik/ kalimat pokok dan gagasan penunjang
ke dalam kalimat penunjang. Jadi setiap
paragraf terdiri dari kalimat topik dan kalimatkalimat penunjang (Akhadiah, Maidar, dan
Sakura, 1988: 153).
Gagasan utama dapat dituangkan
secara eksplisit (tersurat) dan implisit (tersirat).
Paragraf yang menuangkan pikiran utama
secara eksplisit, memiliki kalimat utama dan
kalimat penjelas. Dan bisa ditemukan pada
jenis paragraf deduktif (kalimat utama terletak
pada kalimat pertama atau kedua), induktif
(kalimat utama terletak pada kalimat terakhir
atau kedua terakhir), dan campuran (kalimat
utamanya terletak pada awal dan diperjelas
pada akhir paragraf, tetapi gagasan utama tetap
satu). Ada juga paragraf yang tidak
mempunyai kalimat topik. Topik paragraf atau
gagasan pokok tersebar di seluruh kalimat
yang membangun paragraf tersebut. Bentuk ini
biasanhya kita jumpai dalam karangan narasi
atau deskripsi (Akhadiah, Maidar, dan Sakura,
1988: 156). Adapun cara untuk menemukan
gagasan utama pada paragraf di antaranya:
a) Untuk
memudahkannya,
terlebih
dahulu mencari kalimat utama, yang
letaknya bisa di awal, akhir, atau awal
dan akhir.
b) Pahami dengan baik kalimat-kalimat
penjelas yang ada dalam paragraf dan
perhatikan
hubungannya
dengan
kalimat utama
c) Tentukan gagasan utama dengan
mengambil inti kalimat utama yang
menjiwai seluruh kalimat penjelas jika
paragraf menuangkan gagasan utama
secara eksplisit. Pikiran utama ini
biasanya berupa kata, frasa, klausa,
ataupun kalimat tunggal.
d) Kalau secara implisit, menentukan
gagasan utama, berarti mengambil
simpulan dari keseluruhan kalimat.
Menurut Widiatmoko (2011: 93) untuk
dapat menemukan ide pokok dengan cepat,
hendaknya mengikuti struktur dan gaya
penulisan dengan ketentuan sebagai berikut:
a) Sebaiknya membaca secara mendesak
dengan tujuan mendapatkan ide pokok
secara cepat, jangan terbuai oleh detai,
4
Jurnal Pendidikan Dompet Dhuafa edisi I/ 2011
b)
c)
d)
e)
bergeraklah dengan cepat dan serap ide
dengan cepat.
Saat membaca, cepatlah mengerti
idenya dan teruskn membaca ke bagian
lain.
Jangan membaca terlalu lam pada
bagian yang tidak layak diperhatikan
segeralah pindah ke pokok yang lain.
Cepatlan mendapat buah pikiran dari
pengarang, tapi jangan tergesa-gesa
sehingga
dapat
mengakibatkan
ketegangan.
Berkonsentrasi dengan cepat dan tepat,
terlibat penuh dengan ide gagasan
yang tercetak.
Keterampilan Membaca Cepat
Berpikir kritis sangat diperlukan dalam
memahami isi bacaan secara cepat dan
keterampilan membaca cepat perlu dimiliki
dalam memahami bacaan agar lebih efektif dan
efisien. Keterampilan membaca merupakan
salah satu keterampilan berbahasa yang harus
dimiliki dan dikuasai oleh siswa. Apalagi era
globalisasi dan informasi yang begitu cepat
dan canggih ini mensyaratkan sumber daya
manusia yang cepat dan tanggap dalam
menghadapi berbagai permasalahan. Untuk itu,
siswa
dituntut
memiliki
keterampilan
membaca dengan cepat dan tepat agar dapat
mengikuti
perkembangan
zaman
dan
menyelesaikan/ mengatasi permasalahan yang
dihadapi. Keterampilan didefinisikan sebagai
kecakapan
untuk
menyelesaikan
tugas
(Depdiknas, 2008: 1447).
Membaca cepat adalah kemampuan
membaca dengan memperhatikan tujuan dari
membaca. Kecepatan membaca harus fleksibel,
artinya kecepatan itu tidak harus selalu sama,
ada kalanya di perlambat karena bahan-bahan
dan tujuan kita membaca (Soedarso 2004:18).
Yang berarti dalam membaca tidak harus
semuanya dibaca dengan cepat karena
tergantung pada tujuan membaca. Membaca
cepat adalah perpaduan kemampuan motorik
(gerakan mata) atau kemampuan visual,
dengan kemampuan kognitif seseorang dalam
membaca. Membaca cepat merupakan
perpaduan antara kecepatan membaca dengan
pemahaman isi bacaan (Widiatmoko, 2011:
19).
Keterampilan membaca cepat kita
butuhkan dalam menghadapi teknologi yang
semakin canggih, pengetahuan yang terus
berkembang dan untuk mempermudah kita
memperoleh informasi, baik dari media cetak
maupun elektronik. Keterampilan membaca
cepat perlu dimiliki setiap individu karena
membaca cepat merupakan membaca efektif.
Membaca yang efektif ialah membaca dengan
aktif untuk mendapatkan manfaat yang
maksimal. Dengan membaca efektif, kita dapat
menggunakan waktu kita secara efisien dan
efektif (Setiawan, 2010: 3). Muchlishoh (1992:
153) mengatakan bahwa membaca cepat
adalah jenis membaca yang diberikan dengan
tujuan agar para siswa dalam waktu singkat
dapat membaca secara lancar, serta dapat
memahami isinya.
Dari berbagai penjelasan di atas, dapat
disimpulkan bahwa keterampilan membaca
cepat adalah kecakapan membaca dengan
efisien waktu untuk mendapatkan pemahaman
bacaan dengan tepat. Dalam hal ini membaca
cepat bukan hanya menekankan pada
kecepatan membaca, tapi juga harus
memperhatikan pemahaman perihal yang
dibaca. Jangan sampai membaca cepat, tapi
tidak tahu perihal yang dibaca. Membaca cepat
mempunyai beberapa keuntungan terutama
dalam keadaan waktu terdesak. Dengan
membaca cepat, orang dapat meninjau kembali
secara cepat materi yang pernah dibacanya,
memberi kesempatan untuk membaca secara
lebih luwes. Dengan membaca cepat, orang
dapat memperoleh pengetahuan yang luas
tentang apa yang dibacanya, sesuai dengan
sifat bacaan yang tidak memerlukan
pendalaman.
Membaca cepat sangat dibutuhkan
pada masa sekarang ini karena teknologi yang
semakin canggih sehingga banyak sekali bahan
bacaan yang disodorkan kepada kita. Hal ini
perlu disiasati dengan memiliki keterampilan
membaca cepat. Dalam membaca cepat pun
tergantung pada tujuan si pembaca. Ada
5
Jurnal Pendidikan Dompet Dhuafa edisi I/ 2011
beberapa jenis yang dapat digunakan dalam
membaca cepat sesuai dengan kebutuhan.
Efisiensi membaca akan lebih baik jika
informasi yang dibutuhkan sudah ditentukan
terlebih dahulu. Konsentrasi perhatian dan
pikiran dapat diarahkan pada informasi itu.
Informasi yang dibutuhkan disebut informasi
fokus. Pada umumnya, untuk menemukan
informasi fokus dengan efisien ada beberapa
teknik membaca yang digunakan, yaitu bacapilih (selecting), baca-lompat (skipping), bacalayap (skimming). dan baca-tatap (scanning)
(Tampubolon, dalam Rahim, 2007:52).
a) Baca-pilih (selecting). Cara ini
dilakukan jika seseorang ingin mencari
informasi dengan cara memilih bagian
bacaan yang dianggap relevan dengan
kebutuhan pembaca. Jadi, tidak semua
bab dalam sebuah buku dibaca oleh
pembaca.
b) Baca-lompat
(skipping).
Jenis
membaca ini dapat dipergunakan
untuk dengan cepat memperoleh
informasi dari bahan bacaan karena
teknik ini dilakukan dengan dilakukan
dengan cara melompati bagian-bagian
yang tidak diperlukan. Membaca
bacaan pun bukan per kata, melainkan
per frasa atau kalimat.
c) Baca-layap
(skimming).
Teknik
membaca
skimming
merupakan
membaca
dengan
cepat
untuk
mengetahui isi umum atau bagian
suatu bacaan untuk memperoleh
intisari dengan proses membacanya
melompat-lompat gagasan
utama
dalam bahan bacaan sambil memahami
topik.
d) Baca-tatap (scanning). Membaca
scanning merupakan jenis membaca
yang sangat cepat karena pembaca
hanya membaca untuk mendapatkan
informasi tertentu yang diperlukan
tanpa membaca yang lain-lain. Jadi,
pembaca langsung mencari atau
perhatiannya
fokus
kepada
permasalahan/
informasi
yang
dibutuhkan.
Kecepatan Membaca
Setiap orang memiliki kecepatan
membaca yang berbeda. Dan setiap orang
harus terus berlatih membaca cepat. Dalam
berlatih untuk mengetahui perkembangan
kecepatan membaca, pembaca harus dapat
mengukur kecepatan membacanya. Kecepatan
membaca
dapat
dihitung
dengan
mempergunakan rumus. Berikut ini rumus
menghitung kecepatan membaca kata per
menit menurut Sudarso (2004:14) :
jumlah kata
X 60=Jumlah kpm
jumlah detik untuk membaca
Seperti telah diungkapkan di atas,
bahwa setiap orang memiliki kemampuan
membaca yang berbeda. Menurut Yeti Mulyati,
kecepatan membaca berdasarkan jenjang
pendidikan seperti dijelaskan tabel di bawah
ini :
Tabel 1. Daftar kecepatan membaca menurut
Yeti Mulyati
Jenjang Sekolah
Sekolah Dasar
Sekolah Lanjutan Pertama
Sekolah Lanjutan Atas
Perguruan Tinggi
Angka Kecepatan
Efektif Membaca
150 – 200 kpm
200 – 250 kpm
250 – 350 kpm
300 – 350 kpm
Hal ini senada dengan standar
kompetensi dalam silabus pada Kurikulum
Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) SMP kelas
VII 200 - 250 kpm, sedangkan SMA 250-350
kata. Dalam penelitian ini berdasarkan
kompetensi dasar pada silabus, siswa
diharapkan dapat membaca cepat 300 kata per
menit (kpm).
Teknik Skipping Ayunan Visual
Teknik skipping ayunan visual
merupakan teknik membaca cepat untuk
menemukan gagasan utama. Teknik ini
merupakan gabungan dari skipping dan ayunan
visual. Skipping dapat diartikan sebagai teknik
baca lompat yaitu membaca dengan loncatloncatan (Haryadi 2006: 166), sedangkan,
6
Jurnal Pendidikan Dompet Dhuafa edisi I/ 2011
ayunan visual merupakan cara membaca
dengan mengayunkan mata secara cepat dan
tepat. Teknik skipping merupakan salah satu
jenis teknik membaca skimming. Gerakan mata
dalam skimming yaitu mata bergerak dibarisbaris pertama yang mengandung ide pokok
dari paragraf kemudian melompat dan berhenti
dibeberapa fakta, detail tertentu yang penting
yang menunjang ide pokok. Dari beberapa
gerakan yang digunakan pada intinya adalah
lompatan mata yang tepat, tidak berhenti pada
baris-baris tertentu.
Teknik skipping berarti membaca
dengan mengayunkan mata dari bagian penting
atau pokok ke bagian penting lainnya.
Kemampuan visual adalah kemampuan mata
melihat lambang-lambang tertulis dalam satuan
waktu tertentu yang akan menghasilkan ratarata kecepatan baca. Ayunan visual merupakan
cara membaca dengan mengayunkan mata
secara cepat dan tepat. Teknik skipping ayunan
visual adalah teknik membaca lompat dengan
mengayunkan mata dari bagian penting ke
bagian penting lainnya secara cepat dan tepat.
Teknik skipping ayunan visual merupakan
teknik baca loncat dari bagian yang penting ke
bagian penting lainnya secara cepat dan tepat.
Dengan mengayunkan mata secara cepat dan
tepat, siswa dapat membaca secara cepat dan
menemukan ide pokok secara cepat pula. Dari
berbagai sumber di atas, dapat disimpulkan
bahwa teknik skipping ayunan visual adalah
suatu metode dalam membaca cepat dengan
cara membaca melompat-lompat dengan
mengayunkan mata dari bagian yang penting
ke bagian penting lainnya secara cepat dan
tepat
Teknik skipping ayunan visual
merupakan teknik membaca cepat yang
mengayunkan mata atau pandangan secara
cepat dari tanda yang satu ke tanda yang
lainnya. Usaha mengembangkan kemampuan
membuat ayunan-ayunan visual dengan cara
mata hanya boleh berhenti sejenak pada setiap
tanda hitam, lalu ayunkan segera pandangan ke
tanda berikutnya. Jangan sekali-kali berhenti
diantara dua tanda hitam jangan pula
menggerakkan kepala.
Langkah membaca skipping untuk
memperoleh pikiran utama dengan skipping
ayunan visual, yaitu (1) latihan membaca frase,
latihan ini melibatkan membaca frase secara
mekanik dan konseptual, (2) membaca dengan
melebarkan jangkauan mata, (3) membaca
kalimat, dalam latihan ini pembaca dituntut
dapat mengayunkan pandangan matanya dari
kalimat ke kalimat sekaligus memahami
maknanya. Pembaca dapat melakukan hentian
sementara pada setiap akhir kalimat. Namun,
pembaca harus tetap memahami makna bacaan
yang dibacanya, (4) membaca paragraf dengan
melihat kata-kata kunci kalimat utama.
Membaca frase secara mekanik adalah
membaca yang ditekankan pada kecepatan
gerakan mata untuk melihat sejumlah kata.
Sedangkan, membaca frase konseptual lebih
ditekankan pada pemahaman dan penafsiran
makna bacaan. Jadi, dalam membaca teknik
skipping ayunan visual ini tidak hanya
membaca dengan cepat dalam waktu yang
singkat. Tapi, juga dipentingkan memahami
bacaan yang dibaca sehingga pembaca dalam
waktu singkat pembaca dapat memahami
bacaan. DePorter (2009: 53) mengatakan,
“Ingatkan dirimu sendiri untuk menggunakan
fokus halus dan tri-fokus untuk memperluas
pandangan
sekelilingmu
dan
melihat
sekumpulan kata sekaligus. Gerakkan jarimu
ke bawah halaman yang kamu baca, letakkan
pandanganmu melebihi jarimu. Ingatlah untuk
bergerak lebih cepat daripada raasa nyamanmu
dan gunakan penglihatan periferalmu untuk
membaca tiga baris sekaligus. Dari penjelasan
di atas, dapat disimpulkan langkah-langkah
teknik skipping ayunan visual dalam
pembelajaran menentukan gagasan utama pada
keterampilan membaca cepat adalah membaca
dengan frase dengan teknik mekanik dan
konseptual, melebarkan jangkauan mata,
menggerakkankan telunjuk tangan, membaca
kalimat dan membaca paragraf.
METODOLOGI PENELITIAN
Lokasi penelitian dilakukan di ruang
kelas Bahasa Indonesia SMART Ekselensia
7
Jurnal Pendidikan Dompet Dhuafa edisi I/ 2011
Indonesia. Penelitian ini dilakukan oleh guru
bahasa Indonesia pada siswa kelas II-IPA
SMA SMART Ekselensia Indonesia yang
berjumlah 17 siswa pada semester genap. Pada
kedua siklus, ada satu orang tidak hadir, namun
siswanya berbeda. Agar data akurat, kedua
siswa tersebut tidak disertakan sebagai subjek
penelitian, sehingga subjek penelitiannya
hanya 15 siswa.
Data yang dikumpulkan dalam
penelitian tindakan kelas ini adalah nilai siswa
dari hasil tes tertulis pada siklus I dan II. Tes
ini untuk mengukur tingkat pemahaman siswa
dalam menemukan gagasan utama setiap
paragraf dan kecepatan membaca dengan
teknik skipping ayunan visual (SAV). Adapun
instrumen yang akan digunakan untuk
memperoleh data pada siklus I adalah tes
tertulis berupa 1 soal esai yang terdiri dari 5
jawaban. Siswa membaca 5 paragraf dengan
teknik SAV kemudian menghitung kecepatan
membaca dan menentukan gagasan utama
setiap paragraf. Pada siklus I, skor tertinggi
untuk setiap jawaban adalah 20 sehingga skor
tertinggi dari 5 jawaban adalah 100. Adapun
ketentuan pemberian skor penilaian untuk
setiap jawaban gagasan utama adalah sebagai
berikut :
• Untuk setiap paragraf, bila jawabannya
tidak sesuai diberi nilai 5
• Untuk setiap paragraf, bila jawabannya
kurang sesuai diberi nilai 10
• Untuk setiap paragraf, bila jawabannya
cukup sesuai diberi nilai 15
• Untuk setiap paragraf, bila jawabannya
sesuai diberi nilai 20
Karena ingin adanya peningkatan, pada
siklus II dilakukan penambahan jawaban
menjadi 6 dari 1 soal esai. Jadi, siswa
membaca 6 paragraf dengan teknik SAV
kemudian menghitung kecepatan membaca dan
menentukan gagasan utama setiap paragraf.
Perubahan jumlah jawaban ini mengakibatkan
perbedaan sistem penilaian pun kriteria dan
total nilai tertingginya sama. Adapun ketentuan
pemberian skor penilaian untuk setiap jawaban
gagasan utama adalah sebagai berikut :
• Untuk paragraf I, bila jawabannya
tidak sesuai diberi nilai 4
• Untuk paragraf I, bila jawabannya
kurang sesuai diberi nilai 8
• Untuk paragraf I, bila jawabannya
cukup sesuai diberi nilai 12
• Untuk paragraf I, bila jawabannya
sesuai diberi nilai 15
• Untuk paragraf II, III, IV, V dan VI,
bila jawabannya tidak sesuai diberi
nilai 5
• Untuk paragraf II, III, IV, V dan VI,
bila jawabannya kurang sesuai diberi
nilai 9
• Untuk paragraf II, III, IV, V dan VI,
bila jawabannya cukup sesuai diberi
nilai 13
• Untuk paragraf II, III, IV, V dan VI,
bila jawabannya sesuai diberi nilai 17
Kecepatan membaca para siswa pada
siklus I dan II dihitung dengan menggunakan
rumus yang telah disampaikan dalam tinjauan
pustaka. Kecepatan membaca ini dilihat dari
jumlah kata yang dibaca setiap menit, atau
disingkat kpm (kata per menit). Indikator
keberhasilan pada PTK ini adalah proses pada
KBM yaitu nilai tes tertulis dalam menentukan
gagasan utama dan kecepatan membaca teks.
Nilai yang didapat dari hasil tes digunakan
untuk melihat apakah teknik SAV dapat
meningkatkan hasil belajar menentukan
gagasan utama paragraf dalam keterampilan
membaca cepat. Adapun standar keberhasilan
dalam PTK ini ada dua, yaitu :
1. Sedikitnya 80% dari jumlah siswa
yang diteliti memperoleh nilai yang
termasuk dalam kategori baik dan
seluruh siswa memperoleh nilai di atas
KKM pelajaran Bahasa Indonesia,
yaitu 72.
2. Sedikitnya 80% dari jumlah siswa
yang diteliti memiliki kecepatan
membaca sesuai dengan kompetensi
dasar, yaitu 300 kpm.
Penelitian ini terdiri dari siklus – siklus
dengan tahapan perencanaan, implementasi/
pelaksanaan, pengamatan, dan refleksi.
Apabila suatu siklus mengalami kegagalan,
prosedur PTK diulangi lagi pada siklus
8
Jurnal Pendidikan Dompet Dhuafa edisi I/ 2011
berikutnya. Jika pada siklus I berhasil, siklus II
tetap dilakukan sebagai penguat hasil
penelitian bahwa teknik tersebut benar-benar
dapat meningkatkan hasil belajar dan motovasi
siswa dalam membaca teks. Desain PTK dapat
digambarkan seperti pada bagan di bawah ini.
Gambar 1. Disain penelitian tindakan kelas
Prosedur Penelitian Siklus I
Pada tahap perencanaan, disusun
rencana pelaksanaan pembelajaran dan rubrik
penilaian serta disiapkan teks yang akan dibaca
siswa untuk latihan dan tes tertulis dan stop
watch yang akan digunakan siswa dalam
KBM. Selain itu, juga disiapkan format
pengamatan yang dilakukan guru pengamat
serta disusun angket siswa dan guru pengamat.
Tindakan merupakan KBM yang dilakukan
guru dan siswa di dalam kelas. Tindakan siklus
I dilakukan pada hari Jum'at, 13 Mei 2011
sesuai dengan tahapan RPP sebagai berikut :
a) Siswa dan guru membaca doa dan
mengucapkan salam
b) Siswa diabsen guru
c) Siswa dan guru membaca Alquran
d) Siswa melakukan permainan dengan
dibimbing guru untuk mengetahui
materi yang akan dipelajari
e) Siswa menebak materi yang akan
dipelajari
f) Siswa mencari informasi tentang
skipping ayunan visual dengan
membaca di perpustakaan atau
bertanya kepada guru
g) Siswa bersama guru secara klasikal
mendiskusikan yang dimaksud dengan
teknik skipping ayunan visual
h) Siswa bersama guru secara klasikal
mendiskusikan langkah - langkah
membaca cepat dengan teknik SAV
i) Siswa membaca artikel dengan cara
seperti biasanya dengan menggunakan
stop watch kemudian menentukan
gagasan utama dan menghitung
kecepatan membaca
j) Siswa bersama guru secara klasikal
mendiskusikan
cara
menentukan
gagasan utama
k) Latihan membaca cepat (tiga paragraf)
dengan teknik SAV menggunakan stop
watch kemudian menentukan gagasan
utama dan menghitung kecepatan
membaca
l) Siswa bersama guru membahas
gagasan utama
m) Siswa mengerjakan tes (membaca lima
paragraf
dengan
teknik
SAV
menggunakan stop watch kemudian
menentukan gagasan utama dan
menghitung kecepatan membaca
n) Siswa menyimpulkan materi
o) Siswa menyampaikan manfaat materi
p) Siswa dan guru membaca doa dan
mengucapkan salam
Pada KBM siklus I letak kursi masih
konvensional, seperti biasa, namun, siswa tetap
melakukan aktivitas yang ditugasi guru. Dalam
teknik SAV, agar pembaca dapat membaca
lebih cepat disarankan menggunakan jari
telunjuk atau alat bantu lainnya, seperti pensil
ataupun pulpen sebagai alat petunjuk.
Observasi atau pengamatan dalam PTK ini
dilakukan oleh dua guru pengamat yang
mengamati cara guru menyampaikan materi
dan keaktifan serta ketertarikan siswa dalam
mengikuti kegiatan belajar. Guru pengamat ini
mengobservasi mulai dari kegiatan pembuka,
inti hingga kegiatan penutup.
9
Jurnal Pendidikan Dompet Dhuafa edisi I/ 2011
Pada
kegiatan
pembuka,
guru
pengamat mengobsevasi: 1) penyampaian SK
dan KD, 2) penyampaian tujuan/ manfaat, 3)
pengkondisian siswa untuk siap belajar. Yang
diobservasi pada kegitan inti, yaitu: 1)
penyampaian materi, 2) kesesuaian metode, 3)
interaksi siswa dengan guru, 4) interaksi siswa
dengan siswa, dan 5) pelaksanaan evaluasi.
Sedangkan pada kegiatan penutup, guru
pengamat mengamati adakah penyimpulkan
materi pada akhir pembelajaran. Guru
pengamat menulis hasil observasinya dengan
mendeskripsikan
kegiatan
di
lembar
pengamatan. Selain itu, guru juga mengisi
angket tentang kegiatan siswa dalam proses
belajar mengajar. Angket guru ini digunakan
sebagai data penelitian nontes.
Usai KBM berlangsung, peneliti dan
dua guru pengamat merefleksikan KBM siklus
I. Hasil dari refleksi ini untuk revisi atau
perbaikan yang akan dilakukan pada siklus II.
Pada siklus I, siswa cukup antusias dan aktif
mengikuti pembelajaran serta melakukan
petunjuk atau perintah guru. Siswa pun dapat
memahami teknik SAV dalam membaca cepat
untuk menemukan gagasan utama. Pada siklus
I, interaksi antara guru dan siswa sudah cukup
baik, tapi interaksi antar siswa belum cukup
baik, Karenanya, perlu dilakukan perubahan
pada siklus II. Selain itu, letak meja dan kursi
yang konvensional menyulitkan guru untuk
memperhatikan siswa.
Gambar 2. Formasi huruf U
Adapun
perubahan
yang
akan
dilakukan pada siklus II berdasarkan refleksi
adalah adanya contoh membaca cepat untuk
menemukan gagasan utama dengan teknik
SAV dari guru/ siswa. Latihan membaca cepat
dilakukan secara bergantian dengan pasangan
agar terjadi interaksi antar siswa. Selain itu,
setting meja dan kursi diubah dengan
membentuk huruf “U” agar guru dapat dengan
mudah memperhatikan siswa.
Prosedur Penelitian pada Siklus II
Pada
tahap
perencanaan,
guru
menyusun kembali RPP berdasarkan refleksi.
Perubahannya terletak pada kegiatan pembuka
dan inti. Guru juga menyiapkan kembali teks
yang akan dibaca siswa untuk latihan dan tes
tertulis karena teks yang dibaca siswa setiap
siklus berbeda. Guru menyiapkan format
pengamatan yang dilakukan guru pengamat
serta menyusun angket siswa dan guru
pengamat. Selain itu, guru juga menyiapkan
stop watch yang akan digunakan siswa dalam
KBM. Tindakan pada siklus II merupakan
perbuatan yang dilakukan guru dalam KBM
sebagai upaya perbaikan mengajar materi
menentukan gagasan utama dalam membaca
cepat dengan menggunakan teknik SAV.
Tindakan yang dilakukan guru dan siswa di
dalam kelas pada hari Kamis, 19 Mei 2011 ini
mengalami beberapa perubahan dengan tahap
pelaksanaan sebagai berikut :
a) Siswa dan guru membaca doa dan
mengucapkan salam
b) Siswa diabsen guru
c) Siswa dan guru membaca Alquran
d) Siswa menyampaikan kesan belajar
membaca cepat untuk menemukan
gagasan utama dengan teknik SAV
e) Siswa
menyampaikan
kesulitankesulitan yang dialami dalam belajar
membaca cepat untuk menemukan
gagasan utama dengan teknik SAV
f) Siswa kembali menjelaskan yang
dimaksud teknik SAV dan langkahlangkahnya
g) Siswa kembali menjelaskan cara
menentukan gagasan utama
h) Siswa memberikan contoh kepada
teman lainnya membaca cepat teknik
skipping ayunan visual
10
Jurnal Pendidikan Dompet Dhuafa edisi I/ 2011
i)
Siswa menanggapi contoh yang
diberikan siswa
j) Siswa mencari pasangan dengan
permainan
k) Setiap pasangan latihan membaca
cepat enam paragraf dengan teknik
SAV secara bergantian
l) Setiap pasangan secara bergantian
memperhatikan waktu membaca yang
digunakan
temannya
dengan
menggunakan stop watch
m) Setelah membaca setiap pasangan
menentukan gagasan utama dan
menghitung kecepatan membaca
n) Siswa bersama guru membahas
gagasan utama
o) Siswa mengerjakan tes (membaca
enam paragraf dengan teknik SAV
menggunakan stop watch kemudian
menentukan gagasan utama dan
menghitung kecepatan membaca
p) Siswa menyimpulkan materi
q) Siswa menyampaikan manfaat materi
r) Siswa menulis di buku harian tentang
kegiatan dan perasaannya dalam
belajar bahasa Indonesia
s) Siswa dan guru membaca doa dan
mengucapkan salam
Pada siklus II siswa berlatih membaca
cepat untuk menemukan gagasan utama
paragraf dengan berpasangan. Agar tidak
menjenuhkan, pasangan dipilih dengan
permainan. Dalam permainan setiap siswa
mendapat kartu bergambar dan bertuliskan
kata-kata. Bagi siswa yang mendapatkan kartu
bergambar harus berekspresi sesuai dengan
gambar kemudian siswa yang mendapat kartu
kata sesuai dengan ekspresi teman berarti
teman pasangannya
Setelah mendapatkan pasangan, secara
bergantian siswa membaca teks kemudian
menentukan gagasan utama paragraf dan
menghitung kecepatan membaca. Siswa (A)
yang belum membaca memberi tanda kepada
temannya untuk mulai membaca kemudian
siswa (A) tersebut memencet tanda mulai pada
stop watch. Jika sudah selesai membaca, siswa
(B) memberi kode kepada temannya (A) untuk
mematikan stop watch. Kemudian siswa (A)
memberitahukan kepada siswa (B) lama waktu
yang digunakan untuk membaca. Kemudian
siswa (B) menentukan gagasan utama setiap
paragraf dan menghitung kecepatan membaca.
Hal tersebut dilakukan juga pada teman,
pasangannya, siswa (A).
Observasi atau pengamatan dilakukan
oleh dua guru pengamat yang sama pada siklus
I agar hasil penelitiannya lebih akurat dan
valid. Yang diamati oleh guru pengamat dalam
KBM pada siklus II tidak berbeda dengan
siklus I, yaitu cara guru menyampaikan materi
dan siswa mengikuti KBM mengenai
menentukan gagasan utama dalam membaca
cepat dengan menggunakan teknik SAV. Guru
pengamat mengobservasi mulai dari kegiatan
pembuka, inti hingga kegiatan penutup sama
seperti siklus I. Pada siklus II, guru pengamat
juga menuliskan hasil observasinya dengan
mendeskripsikan
kegiatan
di
lembar
pengamatan. Selain itu, guru pengamat juga
mengisi angket tentang kegiatan siswa dalam
proses belajar mengajar. Hasil angket guru
pengamat ini juga digunakan sebagai data
penelitian nontes untuk melihat perbedaan
antara siklus I dan II.
Usai KBM berlangsung, guru dan dua
guru pengamat merefleksikan KBM siklus II.
Pada siklus II tampak interaksi antar siswa
lebih hidup karena mereka melakukan latihan
secara berpasangan sehingga keaktifan siswa
meningkat. Siswa sudah dapat memahami
SAV ketika guru menanyakan kembali tentang
teknik tersebut pada awal pembelajaran.
Kepatuhan siswa melaksanakan tugas dan
antusias untuk membaca teks pun masih tetap
terjaga karena guru berusaha mencari topik
bacaan yang menarik. Selain itu, siswa pun
dapat dipantau guru karena setting kelas
berubah menjadi formasi huruf U dan siswa
pun tampak asyik, terlihat tidak kaku dengan
setting kelas yang baru.
HASIL DAN PEMBAHASAN
Hasil Penelitian Siklus I
Pada awal pembelajaran,
sebelum
11
Jurnal Pendidikan Dompet Dhuafa edisi I/ 2011
melakukan teknik SAV, siswa terlebih dahulu
ditugasi membaca seperti kebiasaanya. Setelah
itu, siswa pun ditugasi menentukan gagasan
utama setiap paragraf. Hal ini dilakukan agar
memperoleh data untuk dibandingkan dengan
hasil membaca menggunakan teknik SAV.
Adapun hasilnya seperti pada tabel di bawah
ini.
No.
Nama Siswa
Nilai
Abdullah Yahya
Kecepatan
Membaca
182 kpm
1.
2.
3.
Abdus Shobri Asyiqi
Ahmad Dzulfaiq M.
228 kpm
164 kpm
55
70
163 kpm
185 kpm
0
45
216 kpm
180 kpm
182 kpm
165 kpm
149 kpm
156 kpm
273 kpm
228 kpm
210 kpm
379 kpm
204 kpm
80
45
75
45
55
60
55
65
60
60
55.3
4.
Bayu Indra Kurniawan
5.
Dede Junaedi Saputra
6.
Farhan Maftuh Ahnam
7.
Ilham Vemandra U.
8.
Kemal Adam Roisy
9.
Kurnia Sandi Girsang
10.
Makmun
11.
Moch. Abdul Majid
12.
M. Faisal Juliasyah
13.
Nurcholis
14.
R.M. Gulam Nurul I.
15.
Zamroni
Rata - rata
60
Tabel 2. Perolehan nilai siswa sebelum
menggunakan teknik SAV
Dari tabel tersebut dapat dilihat bahwa
secara umum kecepatan membaca siswa masih
di bawah 300 kata per menit (kpm). Siswa
yang mendapat nilai di atas kkm hanya dua
orang dari 15 siswa. Dan hanya satu orang
yang kecepatan membacanya di atas 300 kpm,
namun perolehan nilainya pun belum mencapai
kkm.
Setelah siswa mempelajari tentang
teknik SAV dan melakukan latihan membaca
dengan menggunakan teknik tersebut, siswa
mengikti tes. Tes yang dilakukan dengan cara
siswa membaca teks yang sama pada waktu
yang bersamaan. Setelah itu, siswa menghitung
kecepatan membaca dan menentukan gagasan
utama kelima paragraf. Hasil tesnya adalah
sebagai berikut :
No.
Nama Siswa
Nilai
Abdullah Yahya
Abdus Shobri Asyiqi
Kecepatan
Membaca
336 kpm
320 kpm
1.
2.
3.
4.
Ahmad Dzulfaiq M.
Bayu Indra Kurniawan
336 kpm
366 kpm
90
55
5.
Dede Junaedi Saputra
6.
Farhan Maftuh Ahnam
7.
Ilham Vemandra U.
8.
Kemal Adam Roisy
9.
Kurnia Sandi Girsang
10. Makmun
11. Moch. Abdul Majid
12. M. Faisal Juliasyah
13. Nurcholis
14. R.M. Gulam Nurul I.
15. Zamroni
Rata - rata
360 kpm
348 kpm
336 kpm
288 kpm
480 kpm
170 kpm
366 kpm
336 kpm
458 kpm
312 kpm
336 kpm
343 kpm
80
80
50
80
80
80
75
70
80
75
55
74,3
100
70
Tabel 3. Hasil belajar pada siklus I
Berdasarkan tabel di atas, kecepatan
membaca siswa setelah menggunakan teknik
SAV mengalami perubahan signifikan jika
dibandingkan
dengan
membaca
tanpa
menggunakan teknik SAV. Walaupun ada dua
siswa yang belum mencapai 300 kpm pada
siklus I, namun siswa tersebut sudah
mengalami
kenaikan
dalam
kecepatan
membacanya. Pada hasil belajar, menentukan
gagasan utama paragraf pun mengalami
peningkatan daripada sebelum mempelajari
teknik SAV. Pada umumnya siswa mengalami
peningkatan jika dibandiingkan dengan nilai
sebelum menggunakan teknik SAV. Begitu
juga jika dilihat dari rata-rata mengalami
peningkatan sebanyak 19 poin. Namun, PTK
ini belum berhasil karena siswa yang
memperoleh nilai di atas kkm hanya 10 orang
(66,7%), sedangkan penelitian dianggap
berhasil jika siswa yang memperoleh nilai di
atas kkm mencapai 12 orang (80%). Dengan
demikian, harus dilakukan siklus II agar PTK
ini
mencapai
keberhasilan,
termasuk
didalamnya dengan melakukan perubahan
dalam perencanaan sesuai dengan refleksi yang
dilandasi pada saran ataupun masukan dari
para pengamat.
12
Jurnal Pendidikan Dompet Dhuafa edisi I/ 2011
Hasil Penelitian Siklus II
Pada siklus II, terjadi perubahan dalam
pembelajaran atas saran/ masukan dari para
pengamat. Perubahan tersebut antara lain, pola
kursi yang konvensional menjadi formasi huruf
“U”. Selain itu, agar interaksi antar siswa lebih
baik, latihan membaca dengan teknik SAV
dilakukan secara bergantian dan berpasangan.
Perubahan tersebut, membawa dampak positif
seperti diperlihatkan pada tabel berikut.
No.
Nama Siswa
Nilai
Abdullah Yahya
Abdus Shobri Asyiqi
Kecepatan
Membaca
432 kpm
432 kpm
1.
2.
3.
4.
Ahmad Dzulfaiq M.
Bayu Indra Kurniawan
581 kpm
490 kpm
89
89
5.
Dede Junaedi Saputra
6.
Farhan Maftuh Ahnam
7.
Ilham Vemandra U.
8.
Kemal Adam Roisy
9.
Kurnia Sandi Girsang
10. Makmun
11. Moch. Abdul Majid
12. M. Faisal Juliasyah
13. Nurcholis
14. R.M. Gulam Nurul I.
15. Zamroni
Rata - rata
364 kpm
348 kpm
460 kpm
308 kpm
409 kpm
329 kpm
534 kpm
245 kpm
480 kpm
480 kpm
298 kpm
412 kpm
100
95
82
100
68
84
89
76
80
90
76
86,0
84
89
Tabel 4. Hasil Belajar pada Siklus II
Rata – rata nilai dalam menentukan
gagasan utama paragraf dan kecepatan
membaca siswa mengalami peningkatan.
Kecepatan membaca naik 69 kpm, sedangkan
nilai naik 11.7 poin. Dari 15 siswa, hanya satu
orang yang tidak mencapai kkm, namun pada
siklus I siswa tersebut sudah mencapai kkm
dan mengalami kenaikan jika dibandingkan
dengan sebelum menggunakan teknik SAV.
Secara umum, penelitian pada siklus II sudah
mencapai indikator keberhasilan, baik dalam
kecepatan membaca, ataupun nilai siswa.
Siswa yang memperoleh nilai di atas kkm
sebanyak 14 orang (93%) dan siswa dengan
kecepatan membaca di atas 300 kpm sebanyak
13 siswa (86,7%). Hasil tersebut sudah
melewati indikator keberhasilan sebesar 80%.
Rekapitulasi Data
Berdasarkan data yang diperoleh dari
hasil penelitian mulai dari perolehan nilai
sebelum mengunakan teknik SAV sampai pada
siklus I dan II, terlihat adanya peningkatan
dalam hasil belajar menentukan gagasan utama
paragraf. Teknik SAV juga terbukti dapat
meningkatkan kecepatan membaca siswa.
Rekapitulasinya terlihat dalam tabel 5.
Perolehan nilai sebelum pembelajaran
menentukan gagasan utama paragraf dalam
keterampilan membaca cepat dengan teknik
SAV, dari 15 siswa hanya dua orang yang
mencapai kkm. Kecepatan membacanya pun
belum mencapai target, yaitu 300 kpm (kata
per menit). Hanya ada satu siswa yang melebih
300 kpm, tapi perolehan nilai menentukan
gagasan utama paragraf masih di bawah kkm.
Hal ini berarti siswa membaca frase mekanik,
hanya memperhatikan jumlah atau banyaknya
kata yang dibaca tanpa menghiraukan
membaca
frase
kontekstual,
membaca
pemahaman makna isi bacaan.
Setelah mengikuti pembelajaran pada
siklus I dengan menggunakan teknik SAV,
siswa yang memperoleh nilai di atas kkm 10
orang, yang belum mencapai kkm 5 orang. Dan
12 orang yang kecepatan membacanya lebih
dari 300 kpm. Dari 12 orang tersebut 5 orang
belum mencapai kkm dalam memperoleh nilai
menentukan gagasan utama paragraf. Lima
siswa yang belum mencapai kkm tersebut
masih menekankan pada banyaknya kata yang
dibaca. Ada 2 siswa yang membacanya masih
lambat, belum mencapai 300 kpm, namun
perolehan nilainya di atas kkm. Hal ini berarti
siswa lebih menekankan pada membaca
kontekstual tanpa memperhatikan membaca
frase mekaniknya.
Data tersebut menunjukkan bahwa
para siswa belum dapat mengaplikasikan
teknik SAV dengan baik. Hal ini terlihat dari
adanya siswa yang membacanya cepat, 300
kpm namun memperoleh nilai di bawah kkm.
Ada juga siswa yang membacanya tidak cepat,
kurang dari 300 kpm, namun perolehan nilai
sudah di atas kkm. Dan siswa yang nilainya
13
Jurnal Pendidikan Dompet Dhuafa edisi I/ 2011
mencapai kkm atau di atas kkm kurang dari
80%, sedangkan siswa yang membacanya
cepat sudah lebih dari 80%.
Setelah
dilakukan
pengulangan
pembelajaran, pada siklus II ada peningkatan
pencapaian nilai menentukan gagasan utama
paragraf per individu ataupun dari rata-rata
kelas. Rata-rata nilai pada siklus I 74,3,
sedangakan pada siklus II rata-ratanya 86,0.
Rata-rata kecepatan membaca juga mengalami
peningkatan dari 343 kpm pada sklus I menjadi
412 kpm pada siklus II. Dari 15 siswa, hanya
ada 1 siswa yang memperoleh nilai di bawah
kkm, tapi kecepatan membacanya lebih dari
300 kpm. Sebenarnya siswa tersebut pada
siklus I membacanya sudah cepat dan
perolehan nilainya pun sudah mencapai kkm.
Menurut pengakuan siswa, ia kurang
konsentrasi pada saat membaca teks.
Kecepatan membaca cepat pada siklus
No.
Nama Siswa
II, 13 siswa sudah mencapai target dan hanya
ada 2 siswa yang tidak mencapai 300 kpm, tapi
perolehan nilai sudah mencapai kkm. Kedua
siswa tersebut pada siklus I, kecepatan
membacanya sudah mencapat target, tapi
perolehan nilai belum mencapai kkm. Kedua
siswa tersebut berusaha memahami isi bacaan
dengan mengurangi kecepatan membacanya.
Namun demikian, berdasarkan data pada siklus
II, baik kecepatan membaca ataupun nilai hasil
belajar menentukan gagasan utama paragraf
sudah lebih dari 80%. Dengan demikian,
peneliti berpendapat bahwa penggunaan teknik
SAV dapat meningkatkan hasil belajar
menentukan gagasan utama paragraf dalam
keterampilan membaca cepat. Lebih dari 80%
siswa pun sudah dapat membaca frase mekanik
dan frase kontekstual yang merupakan langkah
teknik SAV.
1
2.
Abdullah Yahya
Abdus Shobri Asyiqi
Nonteknik SAV
KM
Nilai
182 kpm
60
228 kpm
55
Siklus I
KM
336 kpm
320 kpm
Nilai
100
70
Siklus II
KM
432 kpm
432 kpm
Nilai
84
89
3.
4.
Ahmad Dzulfaiq M.
Bayu Indra Kurniawan
164 kpm
163 kpm
70
0
336 kpm
366 kpm
90
55
581 kpm
490 kpm
89
89
5.
Dede Junaedi Saputra
6.
Farhan Maftuh Ahnam
7.
Ilham Vemandra U.
8.
Kemal Adam Roisy
9.
Kurnia Sandi Girsang
10.
Makmun
11.
Moch. Abdul Majid
12.
M. Faisal Juliasyah
13.
Nurcholis
14.
R.M. Gulam Nurul I.
15.
Zamroni
Rata - rata
185 kpm
216 kpm
180 kpm
182 kpm
165 kpm
149 kpm
156 kpm
273 kpm
228 kpm
210 kpm
379 kpm
204 kpm
45
80
45
75
45
55
60
55
65
60
60
55,3
360 kpm
348 kpm
336 kpm
288 kpm
480 kpm
170 kpm
366 kpm
336 kpm
458 kpm
312 kpm
336 kpm
343 kpm
80
80
50
80
80
80
75
70
80
75
55
74,3
364 kpm
348 kpm
460 kpm
308 kpm
409 kpm
329 kpm
534 kpm
245 kpm
480 kpm
480 kpm
298 kpm
412 kpm
100
95
82
100
68
84
89
76
80
90
76
86,0
Tabel 5. Rekapitulasi hasil belajar
14
Jurnal Pendidikan Dompet Dhuafa edisi I/ 2011
PENUTUP
Kesimpulan
Keterampilan membaca cepat sangat
dibutuhkan pada zaman sekarang ini, pada
masa teknologi yang semakin canggih dan
informasi yang begitu cepat dan meluas.
Namun, menguasai keterampilan membaca
cepat, bukan hanya sekedar memenuhi target
jumlah/ banyaknya kata yang dibaca dalam
waktu cepat/ singkat. Melainkan, membaca
cepat yang juga memperhatikan pemahaman isi
bacaan. Karena tanpa memahami isi bacaan,
pembaca tidak memperoleh informasi dari
bacaan yang dibaca. Pemahaman isi bacaan
dimulai dari menemukan gagasan utama setiap
paragraf. Salah satu teknik membaca cepat
untuk menentukan gagasan utama adalah
teknik skipping ayunan visual (SAV). Teknik
ini merupakan teknik membaca dengan
melompat atau melebarkan jangkauan mata
dari frase yang satu ke frase yang lainnya
dengan menggunakan membaca frase mekanik
dan kontekstual.
Setelah
dilakukan
dua
siklus
pembelajaran menentukan gagasan utama
paragraf dalam keterampilan membaca cepat
dengan menggunakan teknik SAV, 93,3%
siswa kelas II SMA SMART Ekselensia
Indonesia memperoleh nilai lebih dari kkm,
dengan rata-rata 86,0. Nilai tertinggi 100
dengan kecepatan membacanya 308 kpm (kata
per menit). Nilai terendah 68 dengan kecepatan
membacanya 409 kpm. Dan 86,6% dari 15
siswa dapat membaca dengan kecepatan lebih
dari 300 kpm, dengan rata-rata 412 kpm.
Kecepatan membaca tercepat pada siswa kelas
II SMA SMART Ekselensia Indonesia adalah
534 kpm dengan memperoleh nilai 89.
Kecepatan membaca terendah 245 kpm dengan
memperoleh nilai 76.
Dengan demikian hasil penelitian
tindakan kelas yang dilakukan penulis
menunjukkan bahwa teknik SAV dapat
meningkatkan hasil belajar menentukan
gagasan utama paragraf dalam keterampilan
membaca cepat pada siswa kelas II SMA
SMART ekselensia Indonesia. Hal ini karena
lebih dai 80%, siswa dapat membaca dengan
cepat, lebih dari 300 kpm sesuai dengan
standar kompetensi dasar pada Kurikulum
Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Selain itu,
lebih dari 80%, siswa memperoleh nilai di atas
kkm (nilai kkm 72).
Rekomendasi
Agar
pembelajaran
menentukan
gagasan utama paragraf dalam keterampilan
membaca cepat dengan menggunakan teknik
SAV lebih baik, ada beberapa saran yang perlu
diperhatikan, di antaranya :
1) Teks bacaan yang dibaca sebaiknya
bacaan yang dapat menarik perhatian
pembaca. Hal ini sejalan dengan
bahwa membaca cepat itu sesuai
dengan tujuan pembaca. Dengan
memberikan teks bacaan yang menarik
kepada pembaca, hal ini dapat
menumbuhkan rasa ingin tahun
pembaca. Dengan menumbuhkan rasa
ingin tahu kepada pembaca, hal ini
berarti pembaca memiliki tujuan.
2) Pembaca ditekankan membaca frase
mekanik dan frase kontektual, jangan
hanya mementingkan membaca frase
mekanik agar pembaca membaca cepat
dengan dapat memahami isi bacaan
dengan cepat pula.
3) Pembaca cepat dengan teknik SAV
sebaiknya menggunakan alat bantu jari
telunjuk atau pensil/ pulpen atau alat
tunjuk lainnya untuk menunjuk agar
membaca lebih cepat.
4) Pembaca pun harus mengetahui
terlebih dahulu yang dimaksud frase,
gagasan utama paragraf, dan cara
menemukan gagasan utama paragraf
agar lebih tepat dalam menentukan
gagasan utama paragraf
5) Periksalah terlebih dahulu stop watch,
apakah dapat dipergunakan dengan
baik. Hal ini dilakukan agar jangan
sampai salah dalam menghitung waktu
kecepatan membaca.
15
Jurnal Pendidikan Dompet Dhuafa edisi I/ 2011
DAFTAR PUSTAKA
Akhadiah, Sabarti, Maidar G. Arsjad, dan
Sakura H. Ridwan. 1988. Pembinaan
Kemampuan Menulis Bahasa Indonesia.
Jakarta: Erlangga.
DePorter, Bobbi. 2009. Quantum Reader,
Membaca Lebih Efektif, Lebih Bermkna,
dan Lebih Cerdas. Diterjemahkan oleh
Lovely. Bandung: Kaifa)
E.
Kosasih. 2003. Ketatabahasaan dan
Kesusastraan,
Cermat
Berbahasa
Indonesia. Bandung: YramaWidya.
Safriandi.
Teknik
Membaca.
http://
nahulinguistik.wordpress.com/2009/11/04/
teknik-membaca
Setiawan, Agus. 2010. Baca Kilat, Kiat
Membaca 1 Halaman/ Detik. 2010.
Jakarta: Gramedia.
Siti Aisyah. https://badriyadi.wordpress.com/
proposal-penelitian/keterampilanmembaca-cepat
Soedarso. 2006. Speed Reading: Sistem
Membaca Cepat dan efektif. Jakarta: PT
Gramedia Pustaka Utama
http://daudp65.byethost4.com/baca2/teachingreading.htm
Uswatun Khasanah. http://lib.unnes.ac.id/cgi/
request_doc?docid=711
http://id.forums.wordpress.com/topic/peningka
tan-kemampuan-membaca-cepat-denganmenggunakan-metode-speed-reading
Widiatmoko. 2011. Super Speed Reading,
Metode Lengkap dan Praktis untuk
Meningkatkan Kemampuan Membaca.
Jakarta: Gramedia.
Keraf, Gorys. 1994. Komposisi. Ende Flores:
Nusa Indah
www.kabarindonesia.com
Mustakim. 1994. Membina Kemampuan
Berbahasa: Panduan ke Arah Kemahiran
Berbahasa. Jakarta: PT Gramedia Pustaka
Utama.
Yeti Mulyati. http://file.upi.edu/Direktori/
FPBS/JUR._PEND._BHS._DAN_SASTR
A_INDONESIA/196008091986012YETI_MULYATI/MATERI_TATAR_ME
MBACA_BPG.pdf.
Rahim, Farida. 2005. Pengajaran di Sekolah
Dasar. Jakarta: Bumi Aksara.
Zainuddin. 1992. Materi Pokok Bahasa dan
Sastra Indonesia. Jakarta: PT Rineka
Cipta.
16
Fly UP