...

penataan sistem jenjang karir berdasar kompetensi

by user

on
Category: Documents
13

views

Report

Comments

Transcript

penataan sistem jenjang karir berdasar kompetensi
PENATAAN SISTEM JENJANG KARIR BERDASAR
KOMPETENSI UNTUK MENINGKATKAN KEPUASAN KERJA
DAN KINERJA PERAWAT DI RUMAH SAKIT
Oleh :
Jebul Suroso
Dosen Tetap Fakultas Ilmu Kesehatan
Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Tlp/HP : 0281 5768831 / 081226600158; Email : [email protected]
ABSTRACT
Hospital efforts to provide quality health care is strongly influenced by job satisfaction and
performance of service providers, including the nurses. Some studies say, that job satisfaction
supported by professional nursing career ladder system. This paper describes the basic
concept of nurses career ladder system, the application of nursing career in other countries
and in Indonesia as well as the results of research on the impact implementation career
ladder system of nurse job satisfaction and performance. The conclusion of this paper is the
application of a career ladder system at several hospitals in Indonesia is proven to increase
job satisfaction and quality of health services, particularly in nursing services. This paper
should be taken into consideration for hospitals manejemen to perform system structuring
professional career paths in nurses to increase job satisfaction and performance.
Keywords: career path, job satisfaction, performance, nurses
PENDAHULUAN
Perawat sebagai salah satu tenaga kesehatan di rumah sakit memegang
peranan penting dalam upaya mencapai tujuan pembangunan kesehatan. Keberhasilan
pelayanan kesehatan bergantung pada partisipasi perawat dalam memberikan
perawatan yang berkualitas bagi pasien (Potter & Perry, 2005). Hal ini terkait dengan
keberadaan perawat yang bertugas selama 24 jam melayani pasien, serta jumlah
perawat yang mendominasi tenaga kesehatan di rumah sakit, yaitu berkisar 40 – 60 %
(Swansburg, 2000). Dengan demikian, rumah sakit perlu melakukan pengelolaan
sumber daya manusia (SDM) perawat, antara lain dengan memperhatikan sistem
pengembangan karir perawat.
Pengembangan karir perawat merupakan suatu perencanaan dan penerapan
rencana karir yang dapat digunakan untuk penempatan perawat pada jenjang yang
sesuai dengan keahliannya, serta menyediakan kesempatan yang lebih baik sesuai
dengan kemampuan dan potensi perawat (Marquis & Huston, 2010).
Survey pada suatu Rumah Sakit Umum Daerah di Jawa Tengah oleh
mahasiswa residensi dari Fakultas Ilmu Keperawatan (FIK) UI tahun 2009
menjalaskan bahwa 58,33% kepala ruangan menyatakan perlu adanya pengembangan
karir bagi perawat, sedangkan 52% perawat pelaksana menyatakan belum memahami
tentang sistem jenjang karir, sehingga pada saat itu disepakati adanya masalah; kurang
optimalnya pola pengembangan karir keperawatan di rumah sakit tersebut
(Linggardini, 2009). Data hasil survey tahun 2010 di rumah sakit yang sama
menyatakan bahwa 88,6% kepala ruang dan 94,3% ketua tim / perawat pelaksana
menyatakan perlu adanya jenjang karir perawat klinik. (Suroso, 2010).
Ekplanasi Volume 6 Nomor 2 Edisi September 2011
123
Sistem pengembangan karir dalam konteks penghargaan bagi perawat di
rumah sakit tersebut, sebenarnya tidak jauh berbeda dengan sistem jenjang karir
perawat yang sedang berjalan di Indonesia pada umumnya. Sistem yang ada belum
sepenuhnya berbasis profesional, lebih menekanakan pada peningkatan jabatan
struktural dan fungsional perawat. Sistem yang dikembangkan mengacu pada aturan
yang diperuntukan bagi pegawai negeri sipil (PNS), berdasarkan SK Menpan No.
94/KEP/ M.PAN/11/2001 tentang jabatan fungsional perawat termasuk angka
kreditnya (Depkes, 2006).
Sistem tersebut sebenarnya telah mengatur adanya penjenangan karir, syarat
untuk mencapai tiap tahapan karir dan penghargaan pada setiap level jenjang. Namun
demikian, dalam sistem tersebut belum tampak adanya aspek kompetensi sebagai
acuan dalam kenaikan level dalam sistem jenjang karir perawat.
Kompetensi
menjadi penting dalam sistem jenjang karir sehingga diperlukan adanya uji
kompetensi. Uji kompetensi ini terkait dengan upaya untuk menilai layak atau
tidaknya seseorang perawat mencapai level tertentu dalam sistem jenjang karir. Level
jenjang karir diharapkan mempunyai dampak positif terhadap kualitas pelayanan
sebagai akibat dari peningkatan kepuasan kerja perawat.
Penulis berpendapat, jika jenjang karir perawat profesional berdasarkan
kompetensi terlaksana, maka akan berdampak positif terhadap pengelolaan SDM
keperawatan secara umum. Adanya grading dan maping SDM perawat sesuai dengan
level kompetensi dalam jenjang karir, dapat dijadikan dasar penyusunan remunerasi /
pembagian insentif berdasarkan kompetensi. Penjenjangan karir perawat juga dapat
dijadikan landasan dalam proses promosi, mutasi dan rotasi perawat. Sehingga dengan
berbagai kejelasan yang akan terjadi setelah dijalankannya jenjang karir perawat,
maka kemungkinan akan berpengaruh terhadap kepuasan dan kinerja perawat.
Departemen kesehatan Republik Indonesia bersama pihak terkait dalam hal ini
PPNI telah mengeluarkan pedoman jenjang karir perawat, di dalamnya mengatur
empat jalur karir yang dapat ditempuh oleh perawat meliputi, perawat klinik, perawat
menajer, perawat pendidik dan perawat peneliti (Depkes, 2006). Namun hingga saat
ini, sistem jenjang karir perawat belum secara luas diterapkan di rumah sakit di
Indonesia.
Berdasarkan hal tersebut penulis berharap, tulisan ini dapat menjadi bahan
pertimbangan penerapan sistem jenjang karir perawat klinik berdasar komptensi di
rumah sakit seluruh Indonesia.
Jenjang Karir Perawat
Karir merupakan suatu deretan posisi yang yang diduduki oleh seseorang
selama perjalanan usianya (Robins, 2006). Karir diartikan sebagai semua pekerjaan
yang dipegang seseorang selama kehidupan dalam pekerjaannya (Davis & Werther,
96 dalam Meldona 2009). Sistem pengembangan karir menurut Bernardin dan Russel
(1993, dalam Sulistiyani & Rosidah 2003) adalah usaha secara formal dan terorganisir
serta terecana untuk mencapai keseimbangan antara kepentingan karir individu
dengan organisasi secara keseluruhan. Sedangkan karir perawat menurut Depkes
(2006) merupakan sistem untuk meningkatkan kinerja dan profesionalisme sesuai
dengan bidang pekerjaan melalui peningkatan kompetensi.
Sistem jenjang karir profesional memuat tiga aspek yang saling berhubungan,
yaitu kinerja, orientasi profesional dan kepribadian perawat, serta kompetensi yang
menghasilkan kinerja profesional (Depkes, 2006). Komponen utama karir terdiri dari
alur karir, tujuan karir, perencanaan karir dan pengembangan karir. Alur karir adalah
Ekplanasi Volume 6 Nomor 2 Edisi September 2011
124
pola pekerjaan yang berurutan yang membentuk karir seseorang. Tujuan karir
merupakan pernyataan tentang posisi masa depan dimana seseorang berupaya
mencapainya sebagai bagian dari karir hidupnya. Tujuan ini menunjukkan kedudukan
seseorang sepanjang karir pekerjaannya. Perencanaan karir merupkan proses dimana
seseorang menyeleksi tujuan karir dan arus karir untuk mencapai tujuan tersebut,
sedangkan pengembangan karir seseorang meliputi perbaikan-perbaikan personal
yang dilakukan untuk mencapai rencana dan tujuan karirnya.
Pencapaian tujuan dan rencana karir seseorang tidak hanya ditentukan oleh
sistem karir yang ditetapkan di tempat kerja tersebut. Perawat sebagai individu yang
merupakan SDM yang bekerja pada suatu organisasi pelayanan kesehatan/ rumah
sakit, mempunyai peran yang besar dalam pencapaian karir perawat itu sendiri. Hal
ini sejalan dengan teori Davis dan Werther (1996, dalam Meldona, 2009) yang
menguraikan lima faktor yang terkait dengan karir, meliputi; keadilan dalam karir,
perhatian dengan penyeliaan, kesadaran tentang kesempatan, minat pekerja dan
kepuasan karir.
Model jenjang karir perawat
Model jenjang karir perawat telah dikembangkan oleh banyak pakar
keperawatan di dunia. Jenjang karir perawat merupakan teori keperawatan yang
dikemukakan oleh Benner tahun 1984 yang diadopsi dari model dryfus, disusul
kemudian oleh Swansburg tahun 2000. Pada perkembangannya model jenjang karir
diterapkan dan dikembangkan di berbagai negara, antara lain di USA, UK, Kanada,
Taiwan, Jepang dan Tailand termasuk juga di Indonesia. Jenjang karir perawat di
Indonesia telah disusun oleh PPNI bersama departemen kesehatan dalam bentuk
pedoman jenjang karir perawat tahun 2006. Berikut ini paparan beberapa model
sistem jenjang karir perawat yang telah ada dan telah dikembangkan:
Teori From Novice To Expert dari Patricia Benner ( 1984 )
Teori From Novice to Expert menjelaskan 5 tingkat/tahap akuisisi peran dan
perkembangan profesi meliputi: (1) Novice, (2) Advance Beginner, (3) competent, (4)
proficient, dan (5) expert.
N5
N4
N3
N2
N1
Expert
Proficient
Competent
Adv Beginner
Novice
Gambar 1. Visualisasi Jenjang Karir From novice to expert
( Sumber: diolah dari Benner, 1984)
Model Karir dari Swansburg (2000)
Swansburg (2000), mengelompokkan jenjang karir menjadi empat, yaitu
perawat klinik, perawat manajemen, perawat pendidik dan perawat peneliti. Model
tahapan perawat klinik meliputi; Perawat klinis / perawatan I ( pemula / belum
Ekplanasi Volume 6 Nomor 2 Edisi September 2011
125
berpengalaman ), Perawat klinis / Staf II ( pemula tahap lanjut), Perawat klinis / staf
III ( kompeten), Perawat klinis / staf IV ( terampil), Perawat klinis / staf V ( ahli)
Model Career pathways di United Kingdom
Blakemore, S ( 2010) memaparkan Nursing Careers di United Kingdom (
UK ) sejak tahun 2006 mengalami proses modernisasi dengan model karir yang lebih
fleksibel tertuang dalam career pathways. Karir yang dikembangkan sejalan dengan
konsep Benner (84) dan Swansburg (2000), yang menetapkan empat jalur karir,
meliputi perawat klinik, manajemen, pendidik dan peneliti. Namun demikian, konsep
pengembangan karir selanjutnya diarahkan pada lima career pathways yang meliputi :
Family and public health, Acute and critical care, First contact, acces and urgent
care, Supporting long-term care, Mental health and psychosocial care
Model Carier Pathways di Jepang, Taiwan dan Thailand
Chiang–Hanisko, et al (2008), memaparkan jalur karir perawat yang
dikembangkan di Jepang, Taiwan dan Thailand. Jenjang karir di Negara-negara
tersebut dikembangkan mulai dari pendidikan keperawatan, dilanjutkan dengan
dikeluarkannya lisensi bagi perawat dengan kualifikasi tertentu. Secara umum
kenaikan karir perawat di tiga negara tersebut sama-sama mensyaratkan kualifikasi
pendidikan formal, pengalaman kerja, pendidikan berkelanjutan dan uji kompetensi.
Karir perawat di Jepang terdiri dari perawat generalis dan advanced spesialis.
Perawat general memiliki beberapa tingkatan yang meliputi Licensed Practical Nurse
(LPN), Registered Nurse (RN), Public Health Nurse (PHN) dan Bidan. Karir perawat
lanjutan diberikan pada perawat yang memiliki pendidikan dan pengalaman yang
memenuhi syarat. Lisensi lanjutan bagi perawat di Jepang meliputi Certified Nurse
(CN), Certified Nurse Administrator (CNA) dan Clinical Nurse Specialist (CNS).
Tabel 1
Perbandingan Jalur Karir Perawat di Jepang, Thailand dan Taiwan
Jepang
Taiwan
Licensure
Registered Nurse
ya
ya
Registered Professional Nurse
ya
Public Health Nurse
ya
Midwife
ya
ya
Post-graduate Licensure
Certified Nurse (CN)
19 spesialisasi
Certified Nurse Administrator (CNA)
ya
Clinical Nurse Specialist (CNS)
10 spesialisasi
Nurse Practitioner (NP)
2 spesialisasi
Thailand
ya
ya
5 spesialisasi
1 spesialisasi
Model Jenjang Karir Perawat di Indonesia (Pedoman Depkes, 2006)
Depkes RI pada Tahun 2006 menyusun pedoman jenjang karir bagi perawat,
yang didalamnya dijelaskan penjenjangan karir perawat profesional yang meliputi
perawat klinik, perawat manajer, perawat pendidik dan perawat peneliti. Selanjutnya,
Ekplanasi Volume 6 Nomor 2 Edisi September 2011
126
Depkes RI mengatur jenjang karir profesional perawat klinik kedalam lima tingkatan,
sebagai berikut:
1. Perawat Klinik I (PK I)
Perawat klinik I (Novice) adalah perawat lulusan D-III telah memiliki pengalaman
kerja 2 tahun atau Ners (lulusan S-1 Keperawatan plus pendidikan profesi) dengan
pengalaman kerja 0 tahun, dan mempunyai sertifikat PK-I.
2. Perawat Klinik II (PK II)
Perawat klinik II (Advance Beginner) adalah perawat lulusan D III Keperawatan
dengan pengalaman kerja 5 tahun atau Ners (lulusan S-1 Keperawatan plus
pendidikan profesi) dengan pengalaman kerja 3 tahun, dan mempunyai sertifikat
PK-II
3. Perawat Klinik III (PK III)
Perawat klinik III (competent) adalah perawat lulusan D III Keperawatan dengan
pengalaman kerja 9 tahun atau Ners (lulusan S-1 Keperawatan plus pendidikan
profesi) dengan pengalaman klinik 6 tahun atau Ners Spesialis dengan
pengalaman kerja 0 tahun, dan memiliki sertifikat PK-III. Bagi lulusan D-III
keperawatan yang tidak melanjutkan ke jenjang S-1 keperawatan tidak dapat
melanjutkan ke jenjang PK-IV dan seterusnya.
4. Perawat Klinik IV (PK IV)
Perawat klinik IV (Proficient) adalah Ners (lulusan S-1 Keperawatan plus
pendidikan profesi) dengan pengalaman kerja 9 tahun atau Ners Spesialis dengan
pengalaman kerja 2 tahun, dan memiliki sertifikat PK-IV, atau Ners Spesialis
Konsultan dengan pengalaman kerja 0 tahun.
5. Perawat Klinik V (PK V)
Perawat klinik V (Expert) adalah Ners Spesialis dengan pengalaman kerja 4 tahun
atau Ners Spesialis Konsultan dengan pengalaman kerja 1 tahun, dan memiliki
sertifikat PK-V.
Gambar 2. Model Jenjang Karir Perawat (Depkes RI, 2006)
Ekplanasi Volume 6 Nomor 2 Edisi September 2011
127
Organisasi
Sumber daya
Kepemimpinan
Imbalan
Struktur
Desain pekerjaan
Supervisi
Kontrol
Kepuasan Kerja Perawat
Kompensasi
Budaya dan nilai organisasi
Peluang Karir
Komunikasi
Kepemimpinan
Aktivitas kerja
Lingkungan
Supervisi
Prestasi kerja
Jenjang karir
Pengembangan karir
Pengakuan
Penghargaan
Promosi
Tantangan
Kinerja Perawat
Psikologi
Persepsi
Sikap
Kepribadian
Belajar
Motivasi
Pengetahuan tentang pekerjaan
Kualitas kerja
Produktivitas
Adaptasi dan fleksibilitas
Inisiatif dan pemecahan masalah
Kooperatif dan kerjasama
Keandalan
Komunikasi dan berinteraksi
Gambar 3. Hubungan Jenjang Karir dengan Kepuasan Kerja dan Kinerja
Sumber diolah dari: Gibson (1987, dalam Ilyas, 2002), Schuler, R. & Huber, V. (1993),
Marquis & Huston (2010), Benner (1984), Swansburg (2000), Mangkunegara (2009), Depkes
(2006)
Secara umum manfaat penerapan sistem jenjang karir menurut Sulistiyani dan
Rosidah (2003) adalah mengembangkan prestasi pegawai, mencegah pegawai minta
berhenti karena pindah kerja, meningkatkan loyalitas pegawai, memotivasi pegawai
agar dapat mengembangkan bakat dan kemampuannya, mengurangi subjektivitas
dalam promosi, memberi kepastian hari depan, mendukung organisasi memperoleh
tenaga yang cakap dan terampil melaksanakan tugas.
Marquis dan Huston ( 2010) menyampaikan bahwa penerapan sistem jenjang
karir merupakan salah satu solusi yang dapat diterapkan untuk menghindari
kebosanan dan indiferensi pekerjaan. Kebosanan dalam pekerjaan terbukti dapat
meningkatkan terjadinya pemutusan kerja sejalan dengan waktu dan pekerjaan yang
sama. Pendapat tersebut sejalan dengan hasil penelitian yang telah dilakukan oleh
Chanafi ( 2005), Sitinjak (2008) dan Suroso (2011) yang ketiganya menyatakan
bahwa sistem jenjang karir dapat meningkatkan kepuasan kerja perawat.
Sejalan dengan itu pula, secara praktik beberapa rumah sakit di Indonesia telah
menetapkan sistem jenjang karir berdasar kompetensi sesuai kebutuhan masingmasing, misalnya Rumah Sakit (RS) Imanuel Bandung, RS PGI Cikini Jakarta dan RS
Jantung Harapan Kita Jakarta. Sistem jenjang karir yang telah dilaksanakan di RS
Imanuel Bandung menggunakan penjenjangan perawat klinik (PK) mulai dari PK 1,
2, 3, 4 dan 5; perawat manajer (PM) mulai dari PM 1, 2, 3 dan PM 4; perawat
pendidik (PP) mulai dari PP1, 2 dan PP ; serta perawat riset (PR) yang terdiri dari PR
Ekplanasi Volume 6 Nomor 2 Edisi September 2011
128
1dan 2. Evaluasi terhadap sistem ini dapat disimpulkan bahwa mutu pelayanan
meningkat, khususnya pelayanan keperawatan (Susana, 2007).
Lebih lanjut manfaat sistem jenjang karir perawat berdasarkan riset dan
penerapan di rumah sakit adalah sebagai berikut:
1. Pengembangan karir
Pengembangan karir adalah perencanaan dan implementasi rencana karir dan
dapat dipandang sebagai proses hidup kritis yang melibatkan individu dan
pegawai (Marquis & Huston, 2010). Pengembangan karir menurut penelitian
Suroso di RSUD Banyumas Tahun 2011, merupakan faktor yang paling
berhubungan dengan kepuasan kerja perawat. Sistem jenjang karir menuntut
manajemen suatu organisasi untuk menciptakan jalur karir termasuk cara yang
dapat ditempuh oleh pegawainya agar mencapai karir tersebut. Penciptaan tangga
karir dan program melanjutkan pendidikan oleh organiasi juga dapat mengarah
pada pemberdayaan perawat ( Laschinger & Havens, 1996 dalam Marquis &
Huston, 2010). Komitmen manajemen menciptakan jalur karir dikarenakan hal
tersebut dapat menjadi kerangka kerja untuk mengembangkan pengetahuan klinik
melalui praktek keperawatan di rumah sakit (Benner, 84). Sistem jenjang karir
juga bermanfaat untuk memperbaiki moral perawat melalui kepuasan kerja akibat
pekerjaan yang dilakukan.
2. Pengakuan
Sistem jenjang karir klinik dapat meningkatkan pengakuan dari profesi lain
terhadap peran perawat dalam pemberian asuhan keperawatan kepada klien
(Benner, 84). Penelitian Chanafi di RS Budi asih Jakarta Tahun 2005,
menjelaskan bahwa pengakuan merupakan faktor yang paling berhubungan
dengan kepuasan kerja perawat. Bentuk pengakuan yang tampak adalah memberi
kesempatan kepada karyawan untuk berpartisipasi dalam proses pengambilan
keputusan, peningkatan kewenangan dan otonomi mengenai kehidupan kerja
mereka (Robins, 2006). Pengakuan dan iklim kerja yang baik antara perawat
dengan profesi lain seperti dokter, dapat menurunkan stres kerja dan
meningkatkan kepuasan kerja perawat (Tabak, N. & Koprak, O., 2007).
3. Penghargaan
Organisasi dalam hal ini dituntut untuk tidak hanya memberikan pekerjaan kepada
pekerja untuk hidup mereka, tetapi organisasi atau perusahaan dapat menawarkan
ketrampilan yang berguna dan memungkinkan karyawan bertahan dalam kondisi
yang kacau. Pengembangan karir yang paling mendasar adalah program
perencanaan financial yang kemungkinan akan sangat menguntungkan karyawan
(Neubaeur,1995 dalam Marquis & Huston, 2010). Sistem jenjang karir klinik
memungkinkan adanya penghargaan dalam bentuk kenaikan jenjang dan
peningkatan penghasilan sebagai dampak dari terpenuhinya kompetensi yang
diharapkan (Swansburg, 2000).
4. Pekerjaan yang menantang
Program karir yang kontinu dan menantang bagi pegawai mencakup dukungan
untuk mencapai tingkat yang lebih maju dan sertifikasi serta ketrampilan spesialis
dan pemindahan pekerjaan (Marquis & Huston, 2010). Sistem jenjang karir klinik
dengan peningkatan kompleksitas kompetensi mengandung konskuensi dan
tanggung jawab yang semakin besar pada tiap levelnya. Kondisi ini dapat
dijadikan sebagai tantangan bagi perawat untuk terus berkembang dan
mengurangi kebosanan dalam pekerjaannya. Hal tersebut sesuai dengan
Ekplanasi Volume 6 Nomor 2 Edisi September 2011
129
pernyataan Robins (2006), bahwa pekerjaan yang sedikit tantangan akan
menimbulkan kebosanan.
5. Promosi
Promosi adalah penugasan ulang ke posisi yang lebih tinggi, sehingga biasanya
diikuti dengan kenaikan gaji (Marquis & Huston, 2010). Promosi berkaitan erat
dengan peningkatan status, perubahan titel, kewenangan yang lebih banyak dan
tanggung jawab yang lebih besar. Peneliti berpendapat bahwa promosi menjadi
hal penting yang diharapakan oleh sebagian besar atau bahkan seluruh karyawan.
Sehingga sistem jenjang karir dapat menjadi alat yang digunakan sebagai panduan
dalam menentukan kebijakan promosi.
SIMPULAN
Sistem jenjang karir perawat merupakan sistem untuk meningkatkan kinerja
dan profesionalisme sesuai dengan bidang pekerjaan melalui peningkatan kompetensi.
Jenjang karir perawat di luar negeri secara umum dikembangkan berdasarkan
kompetensi. Evaluasi terhadap penerapan sistem jenjang karir berdasar kompetensi di
beberapa rumah sakit di Indonesia terbukti secara klinik dan riset, dapat
meningkatkan kepuasan kerja dan mutu pelayanan kesehatan, khususnya pelayanan
keperawatan
SARAN
Manajemen rumah sakit hendaknya dapat melakukan penataan sistem
jenjang karir perawat berdasar kompetensi untuk meningkatkan kepuasan kerja dan
kinerja perawat. Rumah sakit dapat menggunakan model yang telah ditetapkan oleh
Depkes RI (2006) dengan melakukan modifikasi sesuai dengan kondisi rumah sakit
masing –masing.
DAFTAR PUSTAKA
As’ad, M. (2008). Psikologi industri. Edisi 4. Cetakan kesepuluh. Yogyakarta: Liberti
Benner, P. (1984). From novice to expert: excellence and power in nursing practice.
Menlo Park, Calif: Addison-Wesley.
Burdahyat (2009). Hubungan budaya organisasi dengan kinerja perawat pelaksana di
RSUD Sumedang Tahun 2009. Tesis tidak dipublikasikan. Depok: FIK UI
Chiang-Hanisko, L., Ross., R., Boonyanurak., P., Ozawa, M. & Chiang., L. (Sept. 30,
2008). Pathways to progress in nursing: understanding career patterns in
Japan, Taiwan, and Thailand. OJIN: The Online Journal of Issues in Nursing;
Vol 13 No 3 Manuscript 4. DOI: 10.3912/OJIN.Vol13No03Man04
Chanafi, D. (2005). Hubungan persepsi perawat pelaksana tentang jenjang karir
dengan kepuasan kerja di RSUD Budi Asih Jakarta. Tesis tidak
dipublikasikan. Depok: FIK UI
Hasibuan, M.S.P. (2009). Manajemen Sumber daya. Edisi Revisi. Jakarta: Bumi
Aksara
Ilyas, Y. (2002). Kinerja, teori, penilaian, dan penelitian. Depok : Pusat Kajian
Ekonomi Kesehatan FKM UI
Linggardini (2009) . Laporan residensi Manajemen Keperawatan. Tidak
dipublikasikan Depok: FIKUI
Luthans, F. (2005). Perilaku organisasi. Edisi 10. Yogyakarta: Andi
Ekplanasi Volume 6 Nomor 2 Edisi September 2011
130
Marquis, B.L. & Huston, C., J. ( 2010). Kepemimpinan dan manajemen keperawatan:
teori & aplikasi, ed 4, alih Bahasa, Widyawati dkk, Editor edisi bahasa
Indonesia Egi komara yuda dkk, Jakarta: EGC
Potter, P.A. & Perry, A. G. (2005). Fundamental of nursing: concepts, process and
practice, Harcourt Australia: Mosby
Robbins, P.S. (2006). Perilaku organisasi. Edisi Bahasa Indonesia, edisi 10.
Jakarta: PT. Indeks
Siagian, S.P. (2009). Manajemen sumber daya manusia. Cetakan ketujubelas. Jakarta:
Bumi Aksara.
Simanjuntak, P. (1995). Peningkatan produktivitas dan mutu pelayanan sektor
pemerintah. Jakarta: Dewan Produktivitas Nasional
Schuler, R. & Huber, V. (1993). Personal and human resource management fifth
edition, USA : West publishing company.
Sulistiyani, A.T. & Rosidah ( 2003). Manajen sumber daya manusia: konsep, teori
dan pengembangan dalam konteks organisasi publik. Yogyakarta: Graha Ilmu.
Suroso, J. (2010). Laporan residensi Manajemen Keperawatan. Tidak dipublikasikan
Depok: FIKUI
Suroso, J. (2011). Hubungan Persepsi tentang jenjang karir dengan kepuasan kerja
dan kinerja perawat RSUD Banyumas. Tesis tidak dipublikasikan. Depok:
Fakultas Ilmu Keperawatan Universitas Indonesia.
Sitinjak, L. (2008). Pengaruh penerapan sistem jenjang karir terhadap kepuasan
perawat di RS PGI ”Cikini” Jakarta. Tesis tidak dipublikasikan. Depok: FIK
UI
Swansburg, R.C. (2000). Kepemimpinan dan manajemen keperawatan. untuk perawat
klinis, Alih Bahasa Suharyati Samba. Jakarta: EGC
Tabak, N. & Koprak, O. (2007). Relationship between how nurses resolve their
conflicts with doctors, their stress and job satisfaction. Journal of Nursing
Management 15, 321–331
Widyatmini & Luqman, H. (2008). Hubungan kepemimpinan, kompensasi dan
kompetensi terhadap kinerja pegawai dinas kesehatan kota depok. Jurnal
Ekonomi Bisnis No. 2 Vol. 1
Ekplanasi Volume 6 Nomor 2 Edisi September 2011
131
Fly UP