...

Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence)

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence)
Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence)
Muhammad Dahria
Abstrak
Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence) merupakan salah satu bagian dari ilmu komputer yang
mempelajari bagaimana membuat mesin (komputer) dapat melakukan pekerjaan seperti dan sebaik
yang dilakukan oleh manusia bahkan bisa lebih baik daripada yang dilakukan manusia. Aplikasi
atau program kecerdasan buatan dapat ditulis dalam semua bahasa komputer, baik dalam bahasa C,
Pascal, Basic, dan bahasa pemrograman lainnya. Tetapi dalam perkembangan selanjutnya,
dikembangkan bahasa pemrograman yang khusus untuk aplikasi kecerdasan buatan yaitu LISP dan
PROLOG.
Kata Kunci: Kecerdasan buatan, program, komputer
A. DEFINISI KECERDASAN BUATAN
Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence) merupakan salah satu bagian dari ilmu komputer
yang mempelajari bagaimana membuat mesin (komputer) dapat melakukan pekerjaan seperti dan
sebaik yang dilakukan oleh manusia bahkan bisa lebih baik daripada yang dilakukan manusia.
Menurut John McCarthy, 1956, AI : untuk mengetahui dan memodelkan proses–proses
berpikir manusia dan mendesain mesin agar dapat menirukan perilaku manusia. Cerdas, berarti
memiliki pengetahuan ditambah pengalaman, penalaran (bagaimana membuat keputusan dan
mengambil tindakan), moral yang baik.
Manusia cerdas (pandai) dalam menyelesaikan permasalahan karena manusia mempunyai
pengetahuan dan pengalaman. Pengetahuan diperoleh dari belajar. Semakin banyak bekal
pengetahuan yang dimiliki tentu akan lebih mampu menyelesaikan permasalahan. Tapi bekal
pengetahuan saja tidak cukup, manusia juga diberi akal untuk melakukan penalaran,mengambil
kesimpulan berdasarkan pengetahuan dan pengalaman yang dimiliki. Tanpa memiliki kemampuan
untuk menalar dengan baik, manusia dengan segudang pengalaman dan pengetahuan tidak akan
dapat menyelesaikan masalah dengan baik. Demikian juga dengan kemampuan menalar yang sangat
baik,namun tanpa bekal pengetahuan dan pengalaman yang memadai, manusia juga tidak akan bisa
menyelesaikan masalah dengan baik.
Demikin juga agar mesin bisa cerdas (bertindak seperti dan sebaik manusia) maka harus
diberi bekal pengetahuan, sehingga mempunyai kemampuan untuk menalar. Untuk membuat
aplikasi kecerdasan buatan ada 2 bagian utama yang sangat dibutuhkan :
1. Basis Pengetahuan (Knowledge Base), bersifat fakta-fakta, teori , pemikiran dan hubungan
antar satu dengan yang lainnya.
2. Motor Inferensi (Inference Engine), kemampuan menarik kesimpulan berdasarkan
pengetahuan dan pengalaman.
Penerapan Konsep Kecerdasan Buatan pada Komputer adalah sebagai berikut :
185
Jurnal SAINTIKOM
Vol. 5, No. 2 Agustus 2008
Muhammad Dahria: Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence)
Gambar 1.1 Penerapan Konsep Kecerdasan Buatan di Komputer
B. PERBEDAAN KECERDASAN BUATAN DAN KECERDASAN ALAMI
Kelebihan kecerdasan buatan antara lain:
1. Lebih bersifat permanen. Kecerdasan alami bisa berubah karena sifat manusia pelupa.
Kecerdasan buatan tidak berubah selama sistem komputer & program tidak
mengubahnya.
2. Lebih mudah diduplikasi & disebarkan. Mentransfer pengetahuan manusia dari 1 orang
ke orang lain membutuhkan proses yang sangat lama & keahlian tidak akan pernah dapat
diduplikasi dengan lengkap.Jadi jika pengetahuan terletak pada suatu sistem komputer,
pengetahuan tersebut dapat disalin dari komputer tersebut & dapat dipindahkan dengan
mudah ke komputer yang lain.
3. Lebih murah. Menyediakan layanan komputer akan lebih mudah & murah dibandingkan
mendatangkan seseorang untuk mengerjakan sejumlah pekerjaan dalam jangka waktu
yang sangat lama. Bersifat konsisten karena kecerdasan buatan adalah bagian dari
teknologi komputer sedangkan kecerdasan alami senantiasa berubah-ubah
4. Dapat didokumentasi. Keputusan yang dibuat komputer dapat didokumentasi dengan
mudah dengan cara melacak setiap aktivitas dari sistem tersebut. Kecerdasan alami
sangat sulit untuk direproduksi.
5. Cara kerja lebih cepat
6. Hasil lebih baik
Kelebihan kecerdasan alami yaitu :
1. Kreatif : manusia memiliki kemampuan untuk menambah pengetahuan, sedangkan pada
kecerdasan buatan untuk menambah pengetahuan harus dilakukan melalui sistem yang
dibangun.
2. Memungkinkan orang untuk menggunakan pengalaman secara langsung. Sedangkan pada
kecerdasan buatan harus bekerja dengan input-input simbolik.
3. Pemikiran manusia dapat digunakan secara luas, sedangkan kecerdasan buatan sangat
terbatas.
C. PERBEDAAN KECERDASAN BUATAN DAN PROGRAM KONVENSIONAL
Program kecerdasan buatan dapat ditulis dalam semua bahasa komputer, baik dalam bahasa C,
Pascal, Basic, dan bahasa pemrograman lainnya. Tetapi dalam perkembangan selanjutnya,
dikembangkan bahasa pemrograman yang khusus untuk aplikasi kecerdasan buatan yaitu LISP dan
PROLOG.
Perbedaan Kecerdasan Buatan dan Program Konvensional
186
Jurnal SAINTIKOM
Vol. 5, No. 2 Agustus 2008
Muhammad Dahria: Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence)
D. SEJARAH KECERDASAN BUATAN
Tahun 1950 – an Alan Turing, seorang pionir AI dan ahli matematika Inggris melakukan
percobaan. Turing (Turing Test) yaitu sebuah komputer melalui terminalnya ditempatkan pada jarak
jauh. Di ujung yang satu ada terminal dengan software AI dan diujung lain ada sebuah terminal
dengan seorang operator. Operator itu tidak mengetahui kalau di ujung terminal lain dipasang
software AI. Mereka berkomunikasi dimana terminal di ujung memberikan respon terhadap
serangkaian pertanyaan yang diajukan oleh operator. Dan sang operator itu mengira bahwa ia
sedang berkomunikasi dengan operator lainnya yang berada pada terminal lain. Turing beranggapan
bahwa jika mesin dapat membuat seseorang percaya bahwa dirinya mampu berkomunikasi dengan
orang lain, maka dapat dikatakan bahwa mesin tersebut cerdas (seperti layaknya manusia).
E. KECERDASAN BUATAN PADA APLIKASI KOMERSIAL
Lingkup utama kecerdasan buatan :
1. Sistem pakar (expert system) : komputer sebagai sarana untuk menyimpan pengetahuan
para pakar sehingga komputer memiliki keahlian menyelesaikan permasalahan dengan
meniru keahlian yang dimiliki pakar.
2. Pengolahan bahasa alami (natural language processing) : user dapat berkomunikasi
dengan komputer menggunakan bahasa sehari-hari, misal bahasa inggris, bahasa
indonesia, bahasa jawa, dll
3. Pengenalan ucapan (speech recognition) : manusia dapat berkomunikasi dengan
komputer menggunakan suara.
4. Robotika dan Sistem Sensor
5. Computer vision : menginterpretasikan gambar atau objek-objek tampak melalui
komputer
6. Intelligent computer-aided instruction : komputer dapat digunakan sebagai tutor yang
dapat melatih dan mengajar.
187
Jurnal SAINTIKOM
Vol. 5, No. 2 Agustus 2008
Muhammad Dahria: Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence)
7. Game playing.
F. SOFT COMPUTING
Soft computing merupakan inovasi baru dalam membangun sistem cerdas yaitu sistem yang
memiliki keahlian seperti manusia pada domain tertentu, mampu beradaptasi dan belajar agar dapat
bekerja lebih baik jika terjadi perubahan lingkungan. Soft computing mengeksploitasi adanya
toleransi terhadap ketidaktepatan, ketidakpastian, dan kebenaran parsial untuk dapat diselesaikan
dan dikendalikan dengan mudah agar sesuai dengan realita (Prof. Lotfi A Zadeh, 1992).
1.
2.
3.
4.
Metodologi-metodologi yang digunakan dalam Soft computing adalah :
Sistem Fuzzy (mengakomodasi ketidaktepatan) Logika Fuzzy (fuzzy logic).
Jaringan Syaraf Tiruan (neural network).
Probabilistic Reasoning (mengakomodasi ketidakpastian).
Evolutionary Computing (optimasi) Algoritma Genetika.
G. PENYELESAIAN MASALAH
Sistem yang menggunakan kecerdasan buatan akan memberikan output berupa solusi dari
suatu masalah berdasarkan kumpulan pengetahuan yang ada.
Gambar 2.1 Sistem menggunahan Kecerdasan Buatan
Pada gambar, input yg diberikan pada sistem yg menggunakan kecerdasan buatan adalah
berupa masalah. Sistem harus dilengkapi dengan sekumpulan pengetahuan yang ada pada basis
pengetahuan. Sistem harus memiliki motor inferensi agar mampu mengambil kesimpulan
berdasarkan fakta atau pengetahuan. Output yang diberikan berupa solusi masalah sebagai hasil dari
inferensi.
Untuk membangun suatu sistem yang mampu menyelesaikan masalah, perlu
mempertimbangkan 4 hal :
1. Mendefinisikan masalah dengan tepat, pendefinisian ini mencakup spesifikasi yang tepat
mengenai keadaan awal dan solusi yang diharapkan.
2. Menganalisis masalah tersebut serta mencari beberapa teknik penyelesaian masalah yang
sesuai.
3. Merepresentasikan pengetahuan yang diperlukan untuk menyelesaikan masalah tersebut.
4. Memilih teknik penyelesaian masalah yang terbaik.
188
Jurnal SAINTIKOM
Vol. 5, No. 2 Agustus 2008
Muhammad Dahria: Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence)
H. MENDEFINISIKAN MASALAH SEBAGAI SUATU RUANG KEADAAN
Misalkan permasalahan yang dihadapi adalah “Permainan Catur”, maka harus ditentukan :
1. Posisi awal pada papan catur, posisi awal setiap permainan catur selalu sama, yaitu
semua bidak diletakan di atas papan catur dalam 2 posisi, yaitu kubu putih dan kubu
hitam.
2. Aturan-aturan untuk menentukan gerakan secara legal, aturan sangat berguna untuk
menentukan suatu bidak bergerak dari suatu ke adaan ke keadaan lain sesuai dengan
aturan yang ada.
3. Tujuan (Goal), tujuan yang ingin dicapai adalah kemenangan tarhadap lawan yang
ditunjukan dengan posisi Raja yang tidak bisa bergerak lagi.
Misalkan untuk mempermudah menunjukkan posisi bidak, setiap kotak ditunjukkan dalam huruf
(a,b,c,d,e,f,g,h) pada arah horizontal dan angka (1,2,3,4,5,6,7,8) pada arah vertikal. Suatu aturan
untuk menggerakkan bidak dari posisi (e,2) ke (e,4) dapat ditunjukkan dengan aturan :
Gambar 2.3 Aturan yang digunakan untuk menggerakkan Bidak Catur
Contoh tersebut menunjukkan representasi masalah dalam Ruang Keadaan (State Space), yaitu
suatu ruang yang berisi semua keadaan yang mungkin. Kita dapat memulai bermain catur dengan
menempatkan diri pada keadaan awal, kemudian bergerak dari satu keadaan ke keadaan yang lain
sesuai dengan aturan yang ada, dan mengakhiri permainan jika salah satu telah mencapai tujuan.
189
Jurnal SAINTIKOM
Vol. 5, No. 2 Agustus 2008
Muhammad Dahria: Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence)
Jadi untuk mendeskripsikan masalah dengan baik harus :
1. Mendefinisikan suatu ruang keadaan (state space)
2. Menetapkan satu atau lebih keadaan awal (initial state)
3. Menetapkan satu atau lebih tujuan (goal state)
4. Menetapkan kumpulan aturan (rule state)
Goal yang ingin dicapai,
Raja pada bidak hitam
sudah tidak bisa bergerak
lagi.
Gambar 2.4 Salah satu Raja mati
I. MENDEFINISIKAN MASALAH SEBAGAI SUATU RUANG KEADAAN
Graph terdiri dari node-node yang menunjukkan keadaan yaitu keadaan awal dan keadaan
baru yang akan dicapai dengan menggunakan operator. Node-node dalam graph keadaan saling
dihubungkan dengan menggunakan arc (busur) yang diberi panah untuk menunjukkan arah dari
suatu keadaan ke keadaan berikutnya.
Graph keadaan dengan node M menunjukkan keadaan awal, node T adalah tujuan.
Gambar 2.5 Graph Keadaan
J. POHON PELACAKAN (PENCARIAN)
Struktur pohon digunakan untuk menggambarkan keadaan secara hirarkis. Node yg terletak
pada level-o disebut ’akar’. Node akar: menunjukkan keadaan awal & memiliki beberapa
190
Jurnal SAINTIKOM
Vol. 5, No. 2 Agustus 2008
Muhammad Dahria: Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence)
percabangan yang terdiri atas beberapa node yg disebut ’anak’. Node-node yg tidak memiliki anak
disebut ’daun’ menunjukkan akhir dari suatu pencarian, dapat berupa tujuan yang diharapkan (goal)
atau jalan buntu (dead end).
Gambar berikut ini (Gambar 2.6) menunjukkan pohon pencarian untuk graph keadaan dengan
6 level.
Pohon Pelacakan / Pencarian :
Buntu
Tujuan
Tujuan
Buntu
Buntu
Buntu Buntu
Tujuan
Tujuan
Gambar 2.6 Struktur Pohon
K. POHON AND / OR
Gambar 2.7 Pohon And / Or
191
Jurnal SAINTIKOM
Vol. 5, No. 2 Agustus 2008
Muhammad Dahria: Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence)
Gambar 2.7 Gabungan Pohon And / Or
Contoh Kasus 1 : Ember Air.
Ada 2 buah ember air masing-masing berkapasitas 4 liter (ember A) dan 3 liter (ember B). Tidak
ada tanda yang menunjukkan batas ukuran pada kedua ember tersebut. Ada sebuah pompa air
akan digunakan untuk mengisi air pada kedua ember tersebut. Permasalahan : bagaimana dapat
mengisikan air tepat 2 liter ke dalam ember yang berkapasitaas 4 liter (ember A) ?
Gambar 2.8 Permasalahan Ember Air
Penyelesaian Masalah :
1. Identifikasi ruang keadaan.
Permaslahn ini dapat direpresentasikan dengan 2 bilangan integer, yaitu x dan y :
x = air yang diisikan pada ember 4 liter (ember A)
192
Jurnal SAINTIKOM
Vol. 5, No. 2 Agustus 2008
Muhammad Dahria: Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence)
y = air yang diisikan pada ember 3 liter (ember B)
Ruang keadaan : (x,y) sedemikian hingga x {0,1,2,3,4} dan y {0,1,2,3}.
2. Keadaan awal dan tujuan.
- Keadaan awal, kedua ember dalam keadaan kosong (0,0)
- Tujuan, keadaan dimana pada ember 4 liter (ember A) berisi tepat
2 liter air : (2,n), untuk sembarang n.
3. Keadaan ember air.
Keadaan kedua ember dapat dilihat pada gambar berikut (Gambar 29)
Gambar 2.9 Keadaan Ember Air
4. Aturan-aturan (Rule) yang digunakan.
Tabel 2.1 Daftar aturan yang digunakan
193
Jurnal SAINTIKOM
Vol. 5, No. 2 Agustus 2008
Muhammad Dahria: Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence)
5. Representasikan ruang keadaan dengan pohon pelacakan.
Tiap-tiap node menunjukkan satu keadaan. Jalur dari parent ke child menunjukkan satu
operasi. Tiap-tiap node pada pohon pelacakaan ini memiliki node-node child yang
menunjukkan keadaan yang dapat dicapai oleh parent.
Gambar 2.10 Representasi ruang keadaan pada masalah Ember Air
194
Jurnal SAINTIKOM
Vol. 5, No. 2 Agustus 2008
Muhammad Dahria: Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence)
Gambar 2.11 Representasi ruang keadaan pada masalah Ember Air
Tabel 2.2 Penyelesaian Masalah
195
Jurnal SAINTIKOM
Vol. 5, No. 2 Agustus 2008
Muhammad Dahria: Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence)
Tabel 2.3 Aturan-aturan yang digunakan
L. DAFTAR PUSTAKA
Arhami, Muhammad, 2005, Konsep Dasar Sistem Pakar, Yogyakarta : Penerbit ANDI.
Hermawan, Arief, 2006, Jaringan Saraf Tiruan (Teori dan Aplikasinya), Yogyakarta : Penerbit
ANDI.
Jong Jek Siang, Drs, M.Sc, 2005, Jaringan Saraf Tiruan & Pemrogramannya Menggunakan
Matlab, Yohyakarta : Penebit ANDI.
Kusumadewi, Sri, 2003, Artificial Intelligence (Teknik dan Aplikasinya), Yogyakarta : Graha
Ilmu.
Kristanto, Andri, 2004, Kecerdasan Buatan, Yogyakarta : Graha Ilmu.
Kuswadi, Son, 2007, Kendali Cerdas (Teori dan Aplikasi Praktisnya), Yogyakarta : Penerbit
ANDI.
Puspitaningrum, Diyah, 2006, Pengantar Jaringan Saraf Tiruan, Yogyakarta : Penerbit ANDI.
196
Jurnal SAINTIKOM
Vol. 5, No. 2 Agustus 2008
Muhammad Dahria: Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence)
Fly UP