...

- eSkripsi Universitas Andalas

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

- eSkripsi Universitas Andalas
BAB 1
PENDAHULUAN
1.1
Latar Belakang
Masyarakat awam pada umumnya cenderung memberi kesan bahwa
praktek dokter gigi memiliki suasana dan peralatan yang asing, dan terlebih lagi
berhubungan dengan rasa nyeri (Varley, 1997 dan Cohen, 2004). Hal ini
menyebabkan pasien menjadi cemas, sehingga mempengaruhi kunjungan rutin
pasien untuk berobat ke dokter gigi (Bergenholtz, 2003).
Para peneliti memperkirakan bahwa antara 50% hingga 80% dari seluruh
kasus penyakit yang terjadi berkaitan secara langsung dengan kecemasan sebagai
etiologi (Varley, 1997 dan Alexander, 2001). Karena kecemasan memiliki
peranan yang sangat penting dalam persepsi pasien tentang rasa nyeri, maka
diperlukan usaha untuk mengurangi kecemasan dan membuat pasien menjadi
rileks.
Kecemasan adalah hal yang wajar dialami semua orang, yang dapat
memberi pengaruh besar dalam perubahan perilaku. Rasa cemas merupakan
respon normal terhadap peristiwa yang dianggap mengancam, atau terhadap
tekanan yang dapat menyebabkan seseorang menjadi gelisah. Kadang kala
kecemasan menjadi berlebihan sehingga menimbulkan ketakutan yang tidak
rasional terhadap suatu hal tertentu. Contohnya cemas terhadap sesuatu hal yang
belum pernah dialami sebelumnya, karena banyak mendengar cerita dari orang
lain dapat menimbulkan pemikiran yang negative (Raghad at al, 2009).
1
2
Kecemasan dental yang timbul mulai dari masa anak-anak merupakan
hambatan terbesar bagi dokter gigi dalam melakukan perawatan yang optimal.
Kecemasan pada anak-anak telah diakui sebagai masalah selama bertahun-tahun
yang menyebabkan anak sering menunda dan menolak untuk melakukan
perawatan (Buchannan, 2002). Kecemasan dalam praktek dokter gigi merupakan
halangan yang sering mempengaruhi perilaku pasien dalam perawatan (Winter,
1994). Kecemasan perawatan gigi biasanya berawal dari masa anak-anak (51%)
dan remaja (22%). Salah satu aspek terpenting dalam mengatur tingkah laku anak
dalam perawatan gigi adalah dengan mengontrol rasa cemas, karena pengalaman
yang tidak menyenangkan akan berdampak terhadap perawatan gigi dimasa yang
akan datang. Penundaan terhadap perawatan dapat mengakibatkan bertambah
parahnya tingkat kesehatan mulut dan menambah kecemasan pasien anak untuk
berkunjung ke dokter gigi (Nicolas, 2010).
Pasien yang merasa cemas cenderung akan menghindar untuk melakukan
kunjungan berkala ke dokter gigi, sehingga pasien membatalkan kunjungan, tidak
kooperatif dan tidak mampu melaksanakan atau mengingat instruksi pascaperawatan. Oleh sebab itu, dapat menurunkan efisiensi dan efektifitas pelayanan
kesehatan gigi (Herlina, 2003 dan Ariningrum 2014).
Dalam hal ini dokter gigi diharapkan dapat mengantisipasi perilaku pasien
anak untuk membantu menghindari rasa cemas (Herlina, 2003). Kecemasan sering
dialami oleh seseorang yang akan menjalani perawatan gigi. Rasa cemas saat
perawatan gigi telah menempati urutan ke-5 dalam situasi yang secara umum
dianggap menakutkan (Armfield, 2010). Pasien yang menunggu perawatan pada
3
umumnya cemas (Augustin, 1996). Dan kecemasan dapat ditingkatkan oleh
persepsi pasien tentang ruang praktek doketer sebagai lingkungan yang
mengancam, tentang perawat, cahaya, bunyi, dan bahasa teknis yang asing bagi
pasien ( Varley, 1997).
Musik dan bidang kedokteran memiliki hubungan sejarah yang erat dan
panjang. Sejak jaman Yunani kuno musik digunakan sebagai sarana untuk
meringankan penyakit dan membantu pasien dalam mengatasi emosi yang
menyakitkan seperti kecemasan, kesedihan, dan kemarahan (Alexander, 2001).
Para ahli filsafat, sejarah, dan ilmuwan dari jaman dahulu hingga sekarang banyak
menulis dan menyatakan bahwa musik memiliki sifat terapeutik (Kayumof, 2002).
Musik dikenal melalui penelitian sebagai fasilitas perangsang relaksasi
non farmasi yang aman, murah, dan efektif (Palakanis, 1994). Musik memiliki
peran signifikan dalam merawat pasien dengan kecemasan. Para peneliti
mengatakan bahwa musik mampu menurunkan gejala psikosomatik seperti
kecemasan dengan jalan mempengaruhi proses fisiologis dan psikologis sehingga
mampu membuat pasien mengalami keadaan yang aman dan menyenangkan,
tetapi musik tidak seperti obat karena musik tidak memiliki potensi untuk
menyebabkan ketergantungan (Kayumov, 2002).
Musik yang digunakan sejak lama untuk mencapai kenyamanan dan
relaksasi telah diajukan sebagai salah satu cara untuk menurunkan kecemasan
psikologis dan perilaku individual yang menunggu perawatan (Alexander, 2001).
Efek positif musik dalam mengurangi kecemasan ditentukan oleh respons tiap
individu pasien terhadap musik yang didengarnya, sehingga dalam hal ini selera
4
masing-masing pasien memegang peranan yang penting. Pada umumnya musik
klasik dengan alunan rileks adalah pilihan yang sering digunakan (Varley, 1997).
Perkembangan dunia pengetahuan yang sedemikian pesat membuat
penyembuhan melalui musik merambah sampai ke teknik pengobatan modern
(Dionne, 2002). Berbagai penelitian yang dilakukan tentang penggunaan musik
dalam bidang kesehatan khususnya kedokteran gigi, menunjukkan bahwa musik
berpengaruh terhadap kinerja otak yang memiliki dampak positif terhadap
psikologis mapun fisiologis seseorang (Klassen, 2008).
Musik yang efektif dapat mengatasi kecemasan yakni yang memiliki
alunan melodi dan struktur yang tepat seperti musik klasik, dan telah menjadi
kajian berbagai peneliti yakni musik klasik ciptaan Mozart yaitu Andantino
Grazioso dari symphony No. 18. Kemudian dikenal dengan “Efek Mozart’ yang
hasilnya mampu memberi rasa tenang, menurunkan kecemasan dan mengurangi
pemakaian farmakoterapi (Dofi, 2010 dan Soepaemin, 2013).
Berdasarkan fakta di atas, penulis tertarik untuk melakukan penelitian
tentang pengaruh terapi musik klasik terhadap tingkat kecemasan pada perawatan
gigi murid SMP Darul Ma’arif Padang.
1.2
Rumusan Masalah
Bagaimana pengaruh terapi musik klasik terhadap tingkat kecemasan pada
perawatan gigi murid SMP Darul Ma’arif Padang.
5
1.3
Tujuan Penelitian
1.3.1
Tujuan
Mengetahui pengaruh terapi musik klasik terhadap tingkat kecemasan
pada perawatan gigi murid SMP Darul Ma’arif Padang
1.4
Manfaat Penelitian
1. Bagi Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Andalas
a. Penelitian ini dapat menjadi tambahan literatur di perpustakaan
FKG Unand.
b. Penelitian tentang metode musik klasik dapat menjadi landasan di
klinik gigi FKG Unand untuk menghadapi masalah kecemasan
pasien yang berkunjung
2. Bagi Penelitian Selanjutnya.
Penelitian ini dapat menjadi acuan apabila ingin mencoba metode lain
dalam menghadapi kecemasan.
3. Bagi peneliti
Peneliti dapat mengetahui pengaruh terapi musik klasik terhadap
tingkat kecemasan pada perawatan gigi murid SMP Darul Ma’arif
Padang.
1.5
Ruang Lingkup Penelitian
Penelitian ini dilakukan pada murid SMP Darul Ma’arif di kota Padang.
Fly UP