...

Aku Datang Segera - Buletin Doa 2009

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

Aku Datang Segera - Buletin Doa 2009
Buletin Doa --- Aku Datang Segera
Kedatangan Tuhan Sudah Dekat
Shalom,
Sudah bukan rahasia lagi kalau hari-hari ini dunia sedang mengalami hari pencobaan,
resesi ekonomi, resesi keuangan sedang melanda dunia ini. Beberapa hari yang lalu
sebuah surat kabar Kompas, menuliskan "IMF dan Worldbank memperingatkan bahwa
krisis masih jauh dari usai." Hal itu memang benar, karena kita dapat melihat dari
dampak yang terjadi kemana-mana, harga saham mulai merambah naik, tiba-tiba turun
lagi, keadaan begitu terus. Apalagi sekarang ada fenomena baru lagi, flu babi yang
menyerang manusia.
AKU DATANG SEGERA
Tetapi untuk menghadapi itu semua Tuhan berjanji, seperti apa yang tertulis dalam Why
3:10-11 "Karena engkau menuruti firman-Ku, untuk tekun menantikan Aku, maka
Akupun akan melindungi engkau dari hari pencobaan yang akan datang atas seluruh
dunia untuk mencobai mereka yang diam di bumi. Aku datang segera. Peganglah apa
yang ada padamu, supaya tidak seorangpun mengambil mahkotamu." Kalau kita
menuruti Firman Tuhan dan tekun menantikan kedatangan Tuhan, maka Tuhan berjanji
akan melindungi dan meluputkan kita dari pencobaan yang akan datang atas dunia ini.
Salah satu cara Tuhan melindungi dan meluputkan kita di tengah-tengah resesi yang
menerpa dunia ini adalah Tuhan berjanji bahwa "Tahun 2009 adalah tahun Mujizat dan
kesembuhan yang kreatif, percayakah engkau akan hal ini?"
PENGANGKATAN / RAPTURE
Kedatangan Tuhan Yesus yang kedua dibagi menjadi 2 tahap:
1. Tuhan Yesus datang di awan-awan, tidak menginjakkan kaki-Nya di bumi ini.
Apa yang akan terjadi di bumi? Orang yang mati di dalam Tuhan akan terlebih dulu
dibangkitkan, kemudian kita yang masih hidup dengan tubuh jasmani diubah menjadi
tubuh rohani, kita bersama-sama dengan mereka yang sudah meninggal di dalam Tuhan
akan diangkat/ rapture dan bertemu dengan Dia Raja di atas segala raja di awan-awan.
Selanjutnya kita akan bersama-sama dengan Tuhan Yesus selama-lamanya.
2. Setelah itu Tuhan Yesus bersama-sama dengan kita yang diangkat tadi akan kembali
lagi ke dalam dunia ini, Tuhan Yesus akan menginjakkan kaki-Nya di bumi dan akan
memerintah di bumi selama 1.000 tahun, Dia akan memerintah sebagai Raja.
Kata 'nubuatan' ini merupakan perkataan yang selalu dekat dengan orang Kristen
sepanjang masa, dari dahulu sampai sekarang. Alkitab dengan jelas mengatakan bahwa
pengangkatan/ rapture akan terjadi dengan tiba-tiba seperti pencuri, sehingga akan
membuat banyak orang terkejut. Dan Tuhan Yesus sendiri berkata: "Tetapi tentang hari
dan saat itu tidak seorangpun yang tahu, malaikat-malaikat di sorga tidak, dan Anakpun
tidak, hanya Bapa sendiri." (Mat 24:36). Karena itu Tuhan Yesus berkata: "Sebab itu,
hendaklah kamu juga siap sedia, karena Anak Manusia datang pada saat yang tidak kamu
duga." (Mat 24:44). Waktunya sudah sangat singkat sekali. Alkitab sendiri mengatakan
"...bahwa pada hari-hari zaman akhir akan tampil pengejek-pengejek dengan ejekanejekannya..." (II Ptr 3:3). Jadi kalau Saudara mendengar ejekan ini berarti itu adalah akhir
zaman. Hari-hari ini kita sering mendengar ejekan-ejekan seperti ini: "Kata mereka: "Di
manakah janji tentang kedatangan-Nya itu? Sebab sejak bapa-bapa leluhur kita
meninggal, segala sesuatu tetap seperti semula, pada waktu dunia diciptakan." (II Ptr 3:4)
Ketahuilah di akhir zaman ini Alkitab berkata: "...di hadapan Tuhan satu hari sama
seperti seribu tahun dan seribu tahun sama seperti satu hari. Tuhan tidak lalai menepati
janji-Nya, sekalipun ada orang yang menganggapnya sebagai kelalaian, tetapi Ia sabar
terhadap kamu, karena Ia menghendaki supaya jangan ada yang binasa, melainkan
supaya semua orang berbalik dan bertobat." (II Ptr 3:8-9) Satu kerinduan Tuhan di akhir
zaman ini adalah semua orang bertobat dan berbalik dari jalan-jalannya yang jahat.
MASA TRIBULATION
Tribulation, adalah 7 tahun masa sengsara/ aniaya. Ini sebenarnya adalah hari
penghukuman Allah, selama 7 tahun tersebut akan:
Dilepaskan/ dibuka 7 materai, itu mengerikan.
Setelah itu ada 7 sangkakala ditiup, lebih mengerikan lagi.
Dan yang paling mengerikan disebut 7 cawan murka Allah dituangkan.
Hal ini yang terjadi pada masa aniaya/ sengsara.
Di kalangan umat Kristiani ada 3 paham mengenai saatnya pengangkatan/ rapture, yaitu:
1. Pre-Tribulation
Kelompok orang Kristen yang percaya bahwa pengangkatan gereja akan terjadi sebelum
masa sengsara.
2. Mid-Tribulation
Kelompok orang Kristen yang percaya bahwa pengangkatan akan terjadi di pertengahan
masa sengsara.
3. Post-Tribulation
Kelompok orang Kristen yang percaya bahwa pengangkatan akan terjadi setelah masa
sengsara.
Masing-masing paham ini punya alasan sendiri-sendiri, tetapi kita dari GBI percaya akan
Pre-Tribulation. Kita percaya karena Alkitab mengatakan bahwa kita bukanlah orangorang yang ditetapkan untuk mendapatkan cawan murka Allah, melainkan kita akan
dilindungi/ dibebaskan oleh Tuhan.
Alkitab terdiri dari 66 buku, 39 Perjanjian Lama, 27 Perjanjian Baru. Isi dari Alkitab
secara garis besarnya adalah:
50% tentang sejarah umat manusia,
22% tentang perintah untuk Hidup di masa kita. Artinya bagaimana cara kita
mengikuti kehendak Tuhan pada zaman ini.
28% tentang nubuatan.
Jika ada orang Kristen yang tidak percaya, berarti dia tidak mempercayai 30% isi dari
Alkitab, sebab hampir 30% berbicara tentang nubuatan.
Pada waktu Daniel mendapatkan nubuatan, Tuhan berkata: "Tetapi engkau, Daniel,
sembunyikanlah segala firman itu, dan meteraikanlah Kitab itu sampai pada akhir zaman;
banyak orang akan menyelidikinya, dan pengetahuan akan bertambah." Bukankah harihari ini sedang terjadi yang seperti itu? Berarti hari-hari ini adalah akhir zaman. "... tidak
seorangpun dari orang fasik itu akan memahaminya, tetapi orang-orang bijaksana akan
memahaminya." (Dan 12:10). Di akhir zaman semuanya akan dibukakan.
Ada seorang hamba Tuhan yang bernama Tim LaHaye, dia adalah seorang ahli nubuatan
yang telah mempelajari Alkitab selama 50 tahun tentang nubuatan. Dia berkata: "Harihari ini orang lebih berminat untuk mengetahui tentang masa depan, baik dalam kalangan
sekuler maupun kalangan Kristen." Benarlah apa yang dikatakan Tuhan kepada Daniel
"untuk menyembunyikan/ memeteraikan sampai kepada akhir zaman." Kalau hari-hari ini
sudah terjadi orang-orang mau tahu, berarti hari-hari ini adalah akhir zaman.
Ada yang mencoba menghitung berapa banyak nubuatan-nubuatan dalam Alkitab yang
sudah digenapi, dikatakan sudah lebih dari 80%. Ada yang berkata sekitar 84% berarti
tinggal 16% yang belum digenapi. Percaya atau tidak bahwa yang 16% nubuatan itu pasti
digenapi.
SYARAT-SYARAT PENGANGKATAN
Untuk ikut pengangkatan itu tidak mudah, ada beberapa persyaratan yang harus Saudara
lakukan agar Saudara ikut dalam pengangkatan.
1. Roh yang Menyala-nyala
Melalui kisah 5 gadis bodoh dan 5 gadis bijaksana. Sepuluh gadis ini semuanya adalah
gambaran dari orang Kristen yang sedang menunggu kedatangan Tuhan. Yang 5 gadis
dibawa tetapi yang 5 gadis tidak di bawa, mengapa? karena 5 gadis bijaksana memiliki
pelita yang tetap menyala, karena mereka memiliki persediaan minyak yang cukup.
Hari-hari ini kita harus cek diri kita masing-masing, apakah roh kita masih menyala-nyala
kepada Tuhan? Kalau roh kita sudah mulai tidak menyala, kita harus melakukan
intropeksi diri: "Mengapa ya?" Mungkin ada dosa atau sakit hati yang belum
diselesaikan, Saudara harus cepat menyelesaikannya supaya Roh Saudara kembali
menyala-nyala. Usahakanlah Saudara tidak dalam kondisi yang demikian, karena kalau
Tuhan datang dan Saudara belum bangkit, maka Saudara akan seperti 5 gadis bodoh yang
ditinggal karena sedang membeli minyak.
2. Melipatgandakan Talenta
Seperti seorang tuan yang memanggil 3 hambanya, ada yang diberi 5 talenta, 2 talenta
dan 1 talenta. Talenta-talenta seperti itu juga yang Tuhan berikan kepada kita. Talenta
berbicara tentang kemampuan, waktu, sumber daya, kesempatan untuk melayani Tuhan
di bumi ini. Jadi bukan masalah dia seorang pendeta/ diaken, tetapi melayani Tuhan
selama masih ada kesempatan - waktu - uang yang Tuhan sudah berikan kepada kita.
Masalahnya adalah talenta itu kita lipat gandakan atau hanya disimpan saja? Kalau hanya
disimpan pasti dia tidak diangkat. Firman Tuhan katakan "Dan campakkanlah hamba
yang tidak berguna itu ke dalam kegelapan yang paling gelap. Di sanalah akan terdapat
ratap dan kertak gigi." (Mat 25:30)
3. Melakukan Kehendak Tuhan
Tuhan Yesus berkata: "Bukan setiap orang yang berseru kepada-Ku: Tuhan, Tuhan! akan
masuk ke dalam Kerajaan Sorga, melainkan dia yang melakukan kehendak Bapa-Ku
yang di sorga. Pada hari terakhir banyak orang akan berseru kepada-Ku: Tuhan, Tuhan,
bukankah kami bernubuat demi nama-Mu, dan mengusir setan demi nama-Mu, dan
mengadakan banyak mujizat demi nama-Mu juga? Pada waktu itulah Aku akan berterus
terang kepada mereka dan berkata: Aku tidak pernah mengenal kamu! Enyahlah dari
pada-Ku, kamu sekalian pembuat kejahatan!" (Mat 7:21-23).
Marilah hari-hari ini kita melakukan kehendak Bapa di sorga. Kehendak yang mana?
Kehendak Bapa untuk zaman ini. Bagaimana cara kita mengetahui kehendak Bapa pada
zaman ini? Melalui Alkitab, karena 22% isi dari Alkitab berbicara tentang petunjuk untuk
melakukan kehendak Tuhan pada zaman ini.
"Dia akan datang segera untuk kali yang kedua!" Tuhan mau kita melakukan bagian kita,
yaitu pelipatgandakan Kerajaan Allah di bumi, yaitu dengan pergi dan jadikan semua
bangsa murid Tuhan, tanam gereja, pergi dan penuhi marketplace dengan prinsip-prinsip
Kerajaan Allah.
4.Menjadi Calon Mempelai Wanita Kristus
Dia adalah mempelai Pria. Dia akan segera datang dan Dia minta kita untuk hidup intim
dengan Dia. Kalau kita hidup intim dengan Dia, maka kita akan mempercayai apa yang
dikatakan-Nya. Pesan Tuhan memasuki tahun 2009 adalah Tahun 2009 adalah Tahun
Mujizat dan Kesembuhan yang Kreatif. Bagaimana kita bisa mempercayai akan janji
Tuhan ini kalau kita tidak hidup intim dengan Tuhan. Realisasinya adalah kita hanya
berharap dan hanya mengandalkan Tuhan saja.
5. Menjadi seperti Anak Kecil di Hadapan Tuhan
Mat 18:3-4 "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jika kamu tidak bertobat dan menjadi
seperti anak kecil ini, kamu tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Sorga. Sedangkan
barangsiapa merendahkan diri dan menjadi seperti anak kecil ini, dialah yang terbesar
dalam Kerajaan Sorga." Tuhan meminta kita untuk menjadi seperti anak kecil.
Karakter anak kecil, adalah:
a. Suka Menangis
Kalau kita berada di dalam hadirat Tuhan maka kita akan sering menangis. Mzm 51:1819 "Sebab Engkau tidak berkenan kepada korban sembelihan; sekiranya kupersembahkan
korban bakaran, Engkau tidak menyukainya. Korban sembelihan kepada Allah ialah jiwa
yang hancur; hati yang patah dan remuk tidak akan Kaupandang hina, ya Allah." Tuhan
sangat menyenangi hati yang hancur, seperti Daud berkata: "Tuhan, ampuni aku." Itu
yang paling Tuhan senangi. Ini adalah persiapan untuk kita masuk dalam pengangkatan.
b. Tidak Mendendam
Kalau Saudara melihat anak kecil yang sedang bermain kadang-kadang mereka berantem
saling pukul dan menangis, tetapi tidak lama kemudian akan main dan akrab lagi. Tetapi
kalau kita orang dewasa jangankan dipukul, mendengar satu kata yang tidak enak saja dia
akan mendendam seumur hidup. Firman Tuhan berkata: "Jagalah hatimu dengan segala
kewaspadaan, karena dari situlah terpancar kehidupan."
c. Sangat Percaya kepada Orang tuanya
Gembala Pembina pernah melihat sebuah peristiwa kebakaran; banyak orang yang
kebingungan pada saat kebakaran itu. Ada seorang bapak menggendong sesuatu yang
ditutupi selimut, keluar dari rumah yang terbakar itu. Setelah keluar, ternyata yang
digendong itu adalah seorang anak kecil, dan anaknya itu hanya tertawa-tawa di tengahtengah kobaran api, padahal bapaknya sudah ngos-ngosan. Anak itu sangat percaya
kepada bapaknya. Kita memiliki Bapa yang luar biasa, Dia pencipta langit dan bumi.
d. Taat kepada Orang tuanya
Tidak ada orang tua yang mengajarkan sesuatu kepada anaknya yang masih berumur 1
1/2 tahun dengan menjelaskan berbagai alasannya. Biasanya orang tua hanya menyuruh
ini dan itu tanpa menjelaskan alasannya. Setelah anak itu dewasa baru dijelaskan
alasannya. Bapa di sorga pun demikian, Dia banyak menyuruh kita tanpa menjelaskan
alasannya. Bagian kita yang diperlukan adalah 'taat'. Pada saat kita taat maka Tuhan akan
memberikan pengertiannya. Kalau Tuhan mengatakan sesuatu biasanya pikiran kita
langsung mencerna "logis/tidak". Kita jangan mencerna pikiran Tuhan, otak kita hanya
sebesar bakpao. Bayangkan otak kita yang hanya sebesar bakpao mau mencerna otakNya Pencipta langit dan bumi, yang berkata: "Langit adalah takhta-Ku dan bumi adalah
tumpuan kaki-Ku.." (Yes 66:1). Tuhan itu besar pikiran-Nya luas - lebar - panjang tidak
bisa dicerna. Bagaimana otak kita bisa mencoba mencerna pikiran Tuhan, tidak bisa. Apa
yang harus kita lakukan? Hanya taat, karena percaya dan „jalan‟. Tuhan tidak akan
membawa kita masuk „jurang‟. Biarlah hari-hari ini kita berkata „Tuhan aku mau taat,
meskipun itu tidak masuk akal, tetapi aku mau taat karena aku percaya bahwa Engkau
adalah Bapaku.‟ Amin (Sh)
Jakarta, 2 Mei 2009
Nubuatan Akhir Zaman
Pada zaman dahulu bernubuat mengandung banyak risiko, Firman Tuhan berkata:
“Tetapi nabi-nabi palsu harus dilempari dengan batu. Ini adalah tuntutan hukum. Nabi
atau pemimpi itu haruslah dihukum mati, karena ia telah mengajak murtad terhadap
Tuhan, Allahmu . . . Engkau harus melempari dia dengan batu, sehingga mati.” (Ulangan
13:5,10). Tetapi pada zaman sekarang bernubuat dapat mendatangkan keuntungan - dan
hampir-hampir tidak ada resikonya.
Setiap hari jutaan orang membaca horoskop mereka di dalam surat kabar dengan harapan
dapat mengetahui apa yang akan terjadi terhadap mereka pada hari itu. Setiap tahun
jutaan dolar digunakan untuk paket-paket astrologi, untuk para peramal, dan untuk para
medium yaitu pengantara dengan dunia roh. Ceramah keliling oleh orang-orang yang
mengaku sebagai nabi mengeruk keuntungan yang besar sekali. Kadang-kadang nubuat
atau ramalan mereka dikemukakan dengan istilah-istilah yang umum sehingga setiap
orang dapat menemukan penggenapan di dalamnya. Kadang-kadang juga ramalanramalan itu terperinci, tetapi diproyeksi-kan ke masa depan yang masih jauh, sehingga
apabila waktu yang diramalkan itu tiba, kebanyakan orang sudah lupa akan apa yang
diramalkan itu. Walaupun begitu, beberapa ramalan yang terperinci telah digenapi secara
tepat sekali.
Nyawa sebagai Pertaruhan
Tetapi di mana ada nabi pada zaman ini yang berani mempertaruhkan nyawanya untuk
kebenaran dan apa yang dikemukakannya? Adakah Anda mengenal seorang nabi seperti
itu? Atau, adakah Anda mengenal seorang medium, seorang astrolog, seorang nabi, atau
seorang peramal yang ramalannya selalu seratus persen benar? Anda mungkin mengira
bahwa hal itu mustahil. Sama sekali tidak mustahil! Itulah ukuran bagi nabi sejati. Pada
zaman sekarang orang-orang yang mengaku sebagai nabi tetap berperan semata-mata
karena pengikut-pengikut mereka membiarkan mereka berfungsi di bawah standar yang
normal. Seandainya kita menuntut ketepatan 100 persen, maka tidak akan ada begitu
banyak nubuat yang dibuat orang.
Tetapi telah ada nabi-nabi yang bersedia memper-taruhkan nyawa untuk kebenaran
nubuat-nubuat mereka. Dan mereka hidup pada zaman yang telah cukup lama berlalu
sehingga dengan mudah kita dapat menguji ketepatan nubuat-nubuat mereka. Yang saya
maksudkan ialah nabi-nabi di dalam Alkitab - orang-orang seperti Musa, Elia, Yesaya,
Yeremia, Mikha, Zakharia, Yesus, Paulus, dan banyak lagi yang lain. Sebagai juru bicara
Allah, mereka memberikan komentar tentang kehidupan pada zaman mereka dan sudut
pandangan Allah, dan kadang-kadang mereka bernubuat tentang masa yang akan datang.
Karena kebanyakan dari nubuat mereka telah digenapi, kita dapat dengan mudah menguji
kebenaran nubuat mereka, dan hasilnya dapat kita terapkan pada waktu kita menyelidiki
nubuat-nubuat yang belum sampai waktunya untuk digenapi, dengan mengingat taraf
ketepatan mereka dalam keadaan-keadaan sebelumnya.
Hitam di atas Putih
Pernahkah Anda mengikuti permainan bisik-membisik dalam lingkaran? Orang pertama
dalam lingkaran itu membisikkan sesuatu kepada orang kedua, orang kedua
membisikkannya lagi kepada orang ketiga, dan demikian seterusnya. Lalu orang yang
terakhir menyebutkan apa yang telah didengarnya. Biasanya apa yang disebutkan oleh
orang yang terakhir jauh berbeda dengan apa yang dibisikkan oleh orang pertama kepada
orang ke-dua. Tetapi, apabila pesan itu dituliskan di atas sehelai kertas dan kertas itu
diedarkan, maka tentu saja orang yang terakhir akan menerima pesan itu secara utuh
dengan kata-kata yang sama. Untunglah para nabi dalam Alkitab menuliskan
ke-banyakan dari pesan-pesan mereka. Jadi, untuk memeriksa apakah nubuat-nubuat
mereka dapat dipercaya atau tidak, kita tidak usah bergantung pada omongan orang. Kita
dapat memeriksa catatan tertulis.
Tetapi apakah Alkitab dapat dipercaya? Banyak nabi menuliskan pesan-pesan mereka
sendiri, tetapi tulisan-tulisan asli itu telah hilang. Walaupun demikian, ada salinan-salinan
yang dipelajari dan dibandingkan oleh para ahli untuk menentukan yang aslinya.
Misalnya, sekarang ini terdapat banyak salinan bagian-bagian Perjanjian Baru: lebih dari
5.000 dalam bahasa Yunani, lebih dari 8.000 dalam bahasa Latin, dan seribu salinan lain
dalam bahasa-bahasa lain. Bandingkan ini sedikitnya dengan salinan yang ada dari bukubuku lain yang penting. Salinan dari buku karangan Caesar, Commen-taries on the Gallic
War, hanya ada sembilan atau sepuluh saja. Buku History karangan Thucydides disusun
kembali dari hanya delapan naskah. Salinan-salinan Perjanjian Lama tidak begitu banyak,
tetapi ini dapat dimengerti. Salinan-salinan kitab suci begitu dihormati oleh orang Yahudi
sehingga apabila sudah rusak, salinan-salinan itu dikubur di tanah suci sebagai tanda
penghormatan. Tentu saja dibuat salinan baru sebelum salinan lama itu dikubur.
Pada Masa Itu Tidak Ada Mesin Foto Kopi
Salinan semacam itu dikerjakan dengan lebih saksama daripada yang dapat Anda
bayangkan. Untuk mencegah adanya kesalahan dalam salinan yang baru, si penyalin
dengan saksama menghitung jumlah huruf dan kata pada setiap halaman agar setiap huruf
disalin ke dalam salinan yang baru. la bahkan memperhatikan letak huruf di tengah setiap
halaman dan di dalam setiap kitab dari salinan yang lama, lalu membandingkannya
dengan salinan yang baru untuk menguji ketepatan salinan itu untuk kedua kalinya. Coba
Anda berbuat demikian dengan halaman yang sedang Anda baca sekarang, lalu
bayangkan jerih payah yang harus dilakukan untuk menjaga ketepatan salinan seluruh
Alkitab. Tidak salah lagi — apabila kita menyelidiki salinan-salinan dari tulisan para
nabi, kita dapat mengatakan dengan yakin bahwa kita sedang membaca kata-kata yang
asli.
Beberapa Kasus Ujian
Berbeda dengan apa yang sekarang dianggap orang sebagai nubuat, nubuat-nubuat dalam
Perjanjian Lama maupun Perjanjian Baru bukanlah hal-hal umum yang dikemukakan
secara untung-untungan atau khayalan-khayalan mistik, melainkan gambaran terperinci
tentang masa depan. Karena itu, mengingat bahwa ada banyak nubuat yang telah
digenapi, maka nubuat-nubuat itu dapat diuji secara terperinci.
Raja Hizkia yang baik memerintah Kerajaan Yehuda di Selatan dari tahun 715 sampai
687 s.M. Kerajaan Israel di sebelah Utara telah ditaklukkan musuh hanya beberapa tahun
sebelum ia mulai memerintah, dan bala tentara Asyur yang mabuk kemenangan itu terusmenerus mengancam daerah-daerah perbatasannya. Pada pertengahan tahun ke-29 dalam
pemerintahannya, Hizkia jatuh sakit parah. Karena pada waktu itu ia belum mempunyai
ahli waris, ia berdoa kepada Allah agar umurnya diperpanjang. Allah menambah
umurnya dengan 15 tahun dan menyampaikan kabar baik ini dengan perantaraan Nabi
Yesaya. Yesaya menubuatkan bahwa keturunan Hizkia akan diangkut ke Babel sebagai
budak dan akan menjadi sida-sida di istana raja Babel (Yesaya 39:5-7). Pada waktu itu
nubuat itu kedengarannya paling tidak masuk akal, karena yang sedang mengancam
Yehuda adalah raja Asyur, sedangkan Babel hanya sekadar suatu kerajaan kecil di bawah
kekuasaan kekaisaran Asyur. Orang-orang berakal yang mendengar Yesaya
mengucapkan nubuat itu mungkin sekali merasa ragu-ragu apakah ia dapat dipercaya.
Tetapi hampir seratus tahun kemudian, nubuat Nabi Yesaya yang sangat terperinci itu
ternyata digenapi dengan sangat mengherankan. Selama seratus tahun setelah nubuat itu
disampaikan, Babel melepaskan diri dari raja-raja Asyur yang menguasainya dan kembali
menjadi tuan di daerah Mesopotamia dan menjadi suatu kekuatan yang terkemuka. Tidak
lama kemudian Babel menaklukkan Kerajaan Yehuda, mengangkut orang-orangnya ke
Babel, dan menjadikan beberapa dari mereka sida-sida di istana raja (Daniel 1:7).
Nabi Yeremia. mengalami masa penawanan itu dalam hidupnya dan ia menubuatkan
dengan setepat-tepatnya berapa lama masa itu akan berlangsung. Dalam tahun 605 s.M.,
pada waktu Nebukadnezar mengangkut rombongan orang Ibrani yang pertama sebagai
tawanan ke Babel, Yeremia menubuatkan bahwa penawanan itu akan berlangsung selama
persis 70 tahun (Yeremia 25:11). Siapa yang dapat melihat sejauh 70 tahun ke dalam
masa mendatang? Dewasa ini, para ahli ilmu ekonomi dengan segala bagan yang rumit
dan analisa komputer pun tidak dapat meramalkan keadaan ekonomi pada masa enam
bulan mendatang. Tetapi Yeremia mengatakan 70 tahun dan memang demikianlah
jadinya.
Tentu saja tidak semua orang mempercayai dia. Seorang nabi palsu bernama Hananya
menantang Yeremia dan mengatakan bahwa nubuat Yeremia meleset sebanyak 68 tahun.
Dalam waktu dua tahun lagi saja, kata Hananya, raja Babel akan dikalahkan dan segala
perkakas rumah Tuhan yang telah dirampas oleh Nebukadnezar akan dikembalikan ke
Yerusalem (Yeremia 28:3-4). Dengan sendirinya orang lebih suka mendengarkan
Hananya. Betapa tidak! Tetapi Yeremia berpegang teguh pada pendiriannya dan untuk
meneguhkan nubuat jangka panjang tentang penawanan di Babel selama 70 tahun, ia
menyampaikan nubuat jangka pendek. la berkata bahwa Hananya akan mati tahun itu
juga. Sungguh malang bagi Hananya bahwa Yeremia benar (Yeremia 28:16-17).
Kembali kepada Yesaya
Yesaya melaksanakan pelayanan nubuat yang panjang dan aktif dari kira-kira tahun 742
sampai 701 s.M. la meninggal kira-kira seratus tahun sebelum Babel menaklukkan dan
menguasai Yehuda, dan ia telah menubuatkan bahwa peristiwa itu akan terjadi. Tetapi
yang lebih mengherankan ialah bahwa ia juga menubuat-kan apa yang akan terjadi
terhadap Babel. la mengatakan bahwa sekelompok orang yang disebut orang Madai akan
menaklukkan dan membinasakan Babel (Yesaya 13:17-19). Dan itulah yang terjadi! Pada
tanggal 12 Oktober, 539 s.M., Babel ditaklukkan oleh Darius, orang Media (Daniel 6:1),
suatu peristiwa yang tidak masuk akal karena Babel merupakan benteng yang teguh. Kota
itu dikelilingi oleh suatu sistem pertahanan dengan tembok rangkap 27,5 km panjangnya
dan yang atasnya cukup lebar untuk dijalani kereta perang. Tembok-tembok itu diperkuat
dengan benteng-benteng pertahanan dan dijaga dengan pintu-pintu gerbang yang kokoh
sehingga menjadikan kota itu mustahil diserang dan ditaklukkan. Tetapi para penyerbu
sangat pandai. Mereka membendung Sungai Efrat yang mengalir di bawah temboktembok yang kokoh kekar itu, dan sementara orang-orang Babel sedang berpesta pora di
istana kerajaan, mereka berbaris di bawah tembok di atas dasar sungai yang kering dan
merebut kota. Yesaya dan Yeremia lulus ujian nabi sejati dengan angka yang gemilang.
Nubuat Akhir zaman
Karena kebanyakan dari nubuat-nubuat Alkitab tentang akhir zaman masih belum
digenapi, kita harus menuntut ketepatan Alkitab berkenaan dengan nubuat-nubuatnya
tentang peristiwa-peristiwa yang sudah terjadi untuk membuktikan-nya. Banyak nubuat
dalam Perjanjian Lama berkenaan dengan kedatangan Yesus Kristus, dan nubuat-nubuat
itu sangat baik untuk dipakai menguji ketepatan nubuat-nubuat Alkitab. Jika nubuatnubuat itu benar (yaitu ditulis sebelum peristiwa-peristiwa itu terjadi) dan jika nubuatnubuat itu digenapi secara tepat dan terperinci, maka hendaknya kita percaya dan
berjaga-jaga apabila Al-kitab menubuatkan peristiwa-peristiwa lain untuk masa
mendatang atau akhir zaman.
Berikut ini kami daftarkan beberapa nubuat tentang kedata-ngan Yesus Kristus:
1.
Nabi Mikha menubuatkan tempat kelahiran Yesus tujuh ratus tahun sebelum
Yesus dilahirkan. Pada waktu disampaikan, nubuat itu merupa-kan nubuat yang sangat
tidak masuk akal karena Betlehem adalah desa yang kecil sekali sehingga tidak mungkin
disejajarkan dengan kota-kota di Yehuda. Walaupun demikian, desa yang tidak berarti ini
akan menjadi tempat kelahiran Mesias (Mikha 5:2; Lukas 2:4).
2.
Empat ratus tahun sebelum Kristus, Nabi Maleakhi menubuatkan bahwa seorang
utusan akan mempersiapkan jalan di hadapan Mesias. Nubuat itu digenapkan oleh
Yohanes Pembaptis (Maleakhi 3:l; Matius 3:1-3).
3.
Pelayanan Mesias dinubuatkan secara terperinci di dalam Perjanjian Lama dan
semua nubuat itu digenap-kan dengan tepat dalam pelayanan Yesus dari Nazaret: tempat
pelayanan (Yesaya 8:23; 9:1 dan Matius 4:13-16); kuasa pelayanan (Yesaya 11:2 dan
Lukas 3:22; 4:1); pelayanan yang menyelamatkan (Yesaya 61:1 dan Lukas 4:16-19);
pelayanan yang disertai dengan mujizat (Yesaya 35:5-6 dan Matius 11:4-5); pelayanan
yang mencakup bangsa-bangsa lain, bukan hanya bangsa Yahudi (Yesaya 42:1,6 dan
Lukas 2:32); dan pelayanan yang ditolak oleh banyak orang (Yesaya 53:5 dan Yohanes
1:11).
4.
Di samping semua ini terdapat pula banyak nubuat tentang kematian Kristus.
Ramalan tentang kematian seorang pemimpin dunia jauh berbeda dengan nubuat-nubuat
yang sangat tepat dan terperinci di dalam Per-janjian Lama berkenaan dengan kematian
Kristus: di mana la akan mati, bagaimana la akan mati, oleh siapa la akan dibunuh, dan
apa yang akan dilakukan dengan mayat-Nya. Lihatlah bagan yang berikut. Mau tidak
mau kita dipesonakan oleh ketepatan nubuat-nubuat Alkitab.
Yesus sebagai Nabi
Yesus mengaku sebagai nabi. Karena itu, la juga harus lulus ujian untuk nabi Allah yang
sejati. Dan la lulus! Nubuat-nubuat yang diucapkan-Nya tentang kematian-Nya sendiri
pasti dan terperinci. la menu-buatkan bahwa seorang yang sangat dekat dengan dia akan
mengkhianati-Nya (Matius 26:21), bahwa la akan mati di Yerusalem, bahwa kematian-
Nya akan disebabkan oleh para pemimpin bangsa Yahudi (Matius 16:21), bahwa la akan
disalibkan sampai mati dan pada hari ketiga la akan dibangkitkan (Matius 20:19).
Jadi, pada waktu Anda membaca pasal yang berikut mengenai nubuat-nubuat Yesus
tentang masa depan, ingatlah bahwa la telah lulus ujian nabi sejati. la patut didengarkan.
la datang, la melayani, la mati, dan la bangkit dari antara orang mati tepat seperti yang
telah dinubuatkan oleh Perjanjian Lama dan oleh Dia sendiri.
Hanya Dua Kemungkinan
Saya telah mengutip hanya kira-kira 30 nubuat tentang pelayanan Yesus Kristus, tetapi
masih ada banyak lagi yang lain: untuk jelasnya, lebih dari 300. Nah, hanya ada dua
kemungkinan tentang bagaimana berbagai nubuat yang sebanyak itu dapat digenapi: yaitu
apakah nabi-nabi yang menubuatkan peristiwa-peristiwa itu — dan Alkitab yang
mencatatnya — benar dan tepat, atau semua itu terjadi karena kebetulan. Marilah kita
menguji kemungkinan "kebetulan" itu.
Mari Kita Melempar Mata Uang
Jika kita melemparkan sebuah mata uang, maka akan ada dua kemungkinan waktu mata
uang itu jatuh: menunjukkan muka A atau muka B.
Jika kita melemparkan mata uang itu dua kali, maka akan ada empat kemungkinan: mata
uang itu menunjuk-kan muka A dua kali berturut-turut; atau muka B dua kali berturutturut; atau muka A dahulu lalu muka B; atau muka B dahulu lalu muka A. Jadi, untuk
memperoleh muka A dua kali berturut-turut, kemungkinannya ialah satu dari empat.
Dengan kata lain, jika empat orang masing-masing melemparkan sebuah mata uang dua
kali, maka menurut teori kemungkinan, satu dari empat orang itu dapat diharapkan
memperoleh muka A dua kali berturut-turut.
Untuk memperoleh muka A tiga kali berturut-turut dalam tiga lemparan tentu saja
kemungkinannya lebih kecil. Jika delapan orang masing-masing melemparkan sebuah
mata uang tiga kali, maka satu dari kedelapan orang itu dapat diharapkan memperoleh
muka A tiga kali berturut-turut. Selanjutnya, ada kemungkinan satu dari enam belas
orang yang masing-masing melemparkan mata uang empat kali akan memperoleh muka
A empat kali berturut-turut.
Jika 1.000 (seribu) orang lebih sedikit masing-masing melemparkan mata uang sepuluh
kali, maka menurut teori kemungkinan, seorang dari mereka dapat diharap-kan
memperoleh muka A sepuluh kali berturut-turut tanpa diselingi oleh muka B.
Nah, jika kita mengharapkan muka A dua puluh kali berturut-turut, maka belum tentu
dialami oleh satu dari ± 1.000.000 (sejuta) orang yang masing-masing me-lemparkan
mata uang dua puluh kali, sedangkan meng-harapkan muka A tiga puluh kali berturutturut ke-mungkinannya lebih kecil lagi, belum tentu dialami oleh satu dari 1.000.000.000
(semilyar) orang.
Makin kecil lagi kemungkinannya untuk memperoleh muka A empat puluh kali berturutturut dalam empat puluh lemparan, yaitu belum tentu dialami oleh satu dari
1.000.000.000.000 (seribu milyar) orang. Jadi, seandainya ada 250 planet seperti planet
bumi kita ini dan setiap planet dihuni oleh empat milyar orang, lalu semua orang itu
masing-masing melemparkan mata uang empat puluh kali, maka belum tentu satu dari
mereka memperoleh muka A empat puluh kali berturut-turut. Sekarang, marilah kita
bayangkan setiap nubuat tentang kehidupan Kristus sebagai suatu lemparan mata uang,
dan setiap nubuat yang tepat sebagai muka A. Jika setiap orang yang hidup pada waktu
Kristus lahir mem-buat 30 nubuat tentang kehidupan-Nya, maka kemung-kinan besar
tidak satu orang pun dari mereka akan mendapat nilai 100 (sempurna) untuk ketepatan
nubuatnya. Setiap orang yang hidup pada masa itu akan dipandang sebagai nabi palsu dan
terpaksa harus dirajam! Tetapi nubuat-nubuat tentang Yesus Kristus ada LEBIH dari 30
jumlahnya. Misalkan kita menghendaki muka A seratus kali ber-turut-turut dalam 100
lemparan, kemungkinannya belum tentu satu dari 1.000.000.000.000.000.000.000.
000.000.000 orang. Tetapi angka sebesar itu sudah di luar pengertian kita, jadi kita
memerlukan suatu perbandingan untuk memahaminya.
Dari para ahli astronomi kita tahu bahwa Bimasakti terdiri atas kira-kira 200 milyar
bintang. Bayangkan seandainya bintang itu masing-masing dihuni oleh 4 milyar orang,
jumlah seluruh penduduk di Bimasakti sekitar 800.000.000.000. 000.000.000. Nah, jika
semua orang itu masing-masing melemparkan mata uang tujuh puluh kali,
kemungkinannya tidak satu pun akan memperoleh muka A tujuh puluh kali berturut-turut
dalam tujuh puluh lemparan. Atau, jika mereka semua berusaha untuk menubuatkan tujuh
puluh hal tentang kedatangan Kristus, kemungkinan tidak seorang pun akan seratus
persen tepat sehingga mereka semua akan dirajam sebagai nabi palsu. Memang, tidak
seorang pun akan dapat bernubuat berkali-kali dengan tepat secara kebetulan (Ryrie, The
Bible and Tomorrow's News, hal. 61-63).
Bukan Kebetulan
Karena itu, jika bukan kebetulan atau keberuntungan yang memimpin para nabi dalam
Alkitab, maka apa gerangan yang memimpin mereka? Satu-satunya kemungkinan yang
lain ialah bahwa Allah yang memimpin mereka. Tidaklah heran jika Alkitab yang
memuat nubuat-nubuat ini merupakan kitab yang sungguh-sungguh luar biasa.
Tetapi tidak semua nubuat dalam Alkitab telah digenapi. Masih banyak yang harus
terjadi. Dan jika kita dapat menarik pelajaran dari sejarah, maka kita boleh yakin bahwa
nubuat-nubuat itu pasti akan digenapi sampai ke detail-detailnya.
Bagaimana halnya dengan masa depan? Bagaimana halnya tentang pengangkatan,
perjamuan kawin Anak Domba, munculnya Antikris, tanda 666, masa Tribulasi, perang
Harmagedon atau masa Millenium, apakah itu semua akan terjadi? Alkitab SUDAH
memberikan jawaban-jawabannya yang benar atas kejadian-kejadia itu. Sediakan Alkitab,
mintalah pertolongan Roh Kudus untuk menuntun Anda membaca dan mengerti akan
rahasia-rahasia akhir zaman.
Barangkali Anda akan menemukan nubuatan yang rasanya mustahil untuk terjadi dan
menimbulkan keragu-raguan di dalam hati. Tetapi ingatlah bahwa Tuhan Yesus sendiri
yang menjamin ketepatan setiap nubuat-nubuat itu. Melalui Anak-Nya, yaitu Yesus, dan
melalui nabi-nabi, rasul-rasul dalam Perjanjian Lama maupun Perjanjian Baru nubuatnubuat telah lulus ujian. Para penulis Alkitab adalah utusan-utusan Allah sejati. Diatas
segalanya, Yesus telah membuktikan bahwa Ia benar dan dengan demikian membuktikan
pula kebenaran segala yang diucapkan-Nya.
Tetapi walaupun berita para nabi itu tidak meyakinkan Saudara, perhatikan sekali lagi
apa yang terjadi di sekitar kita dan peristiwa-peristiwa masa kini sebelum kita
mengesampingkannya. Apakah Bapak, Ibu, Saudara/i menaruh perhatian kepada apa
yang dapat kita lihat seperti: Angka 666 di dalam Barcode, kamera CCTV bertebaran di
setiap pojok kota Anda, atau bagaimana negara kuat Amerika yang dibangun selama 233
tahun dapat mengalami kehancuran ekonomi kurang dari 3 bulan saja... Atau sudah
lupakah Anda bagaimana Israel dapat memerdekakan negaranya pada tahun 1948 tepat
seperti apa yang Daniel lihat beribu-ribu tahun sebelum kejadian itu terjadi. Bukankah
kita dapat melihat dengan mata kepala kita sendiri bagaimana satu-persatu nubuat-nubuat
akhir zaman tergenapi?
Yesus berkata: “Demikian juga, jika kamu melihat semuanya ini, ketahuilah, bahwa
waktunya sudah dekat, sudah di ambang pintu.” (Matius 24:33) Percayakah Saudara ?
(Amin.)
Pustaka : “Waktunya sudah dekat”, Charles C. Ryrie
Yayasan kalam Hidup, 1981.
Seri Akhir Jaman - 5
Rapture
Suatu hari di hari Minggu kira-kira jam 9.55, Banyak orang sedang menghadiri kebaktian
di gereja, sebagian lagi sedang dalam perjalanan ke tempat wisata untuk menghabisi
akhir pekan, dan sebagian lagi sedang berada di mall, di rumah, dan melakukan aktifitas
seperti biasa. Beberapa dari orang-orang itu adalah milik Tuhan, yang hidup berkenan
dihadapan-Nya, tetapi sebagian besar dari mereka adalah bukan milik Tuhan (termasuk
beberapa orang yang berada di dalam kebaktian Minggu).
Kebaktian sudah hampir selesai, paduan suara sedang melantunkan puji-pujian dengan
bersemangat ..... Tapi tiba-tiba terdengar suara keras seperti rekahan bumi, juga terjadi
sedikit goncangan seperti gempa bumi kecil memenuhi ruangan gereja ..... Jemaat
terdiam dan mulai saling memandangi, sambil bertanya-tanya dalam hatinya apa
gerangan yang telah terjadi, gempa bumi kah? Namun belum juga mereka selesai saling
memandangi, tiba-tiba sesuatu terjadi lagi, yaitu sebagian jemaat yang berada di ruangan
ibadah tiba-tiba... menghilang... Hanya seluruh pakaian dan apa yang mereka pegang
tertinggal, sedangkan tubuh mereka benar-benar menghilang begitu saja... beberapa
anggota paduan suara lenyap, sebagian kecil jemaat lenyap, beberapa pekerja gereja
lenyap. Kebaktian berakhir dalam keadaan yang kacau balau. Sebagian dari jemaat yang
hadir mulai syok sebab mereka mengetahui apa yang baru saja terjadi, walaupun sebagian
lagi tetap masih terheran-heran dengan apa yang baru saja terjadi...
Di luar gereja ternyata terjadi hal yang sama, di jalan-jalan orang dapat menyaksikan
pakaian tergeletak, mobil menabrak mobil lain dikarenakan sopirnya tiba-tiba
menghilang. Siaran televisi melaporkan di seluruh dunia terjadi hal yang aneh karena
beberapa orang tiba-tiba menghilang begitu saja. Orang-orang yang tertinggal ingin
jawaban dengan cepat. Bagi beberapa orang Kristen yang ingat atau pernah mendengar
tentang adanya pengangkatan mulai gemetar... dan teringat bahwa mereka adalah orangorang tertinggal, dan mereka akan segera menghadapi masa aniaya besar.
Bangunan-bangunan gereja akan dengan cepat dipenuhi oleh jemaat pada saat itu, mereka
menangis histeris, berteriak-teriak di depan salib atau mimbar. Ada banyak teriakan yang
berkata “... Tuhan mengapa engkau meninggalkan aku, bukankah aku sudah melayaniMu, bukankah aku sudah memberi persembahan yang besar, bukankah aku ini rajin ke
gereja...!” Akan ada banyak hamba Tuhan dipermalukan saat itu, sebab mereka termasuk
orang-orang yang tertinggal, padahal mereka sering berkhotbah, mereka adalah pemain
musik gereja, ketua pelayanan dll.
Cerita di atas adalah ilustrasi atau gambaran tentang apa yang terjadi kelak pada waktu
kedatangan Tuhan di awan-awan dan menjemput Gereja-Nya (Rapture).
Pada waktu itu tidak ada seorang pun orang Kristen sejati di seluruh muka bumi ini.
Tetapi akan ada banyak orang yang beragama, dan mereka akan mengalami masa
kejayaan besar saat itu. Para ateis, gay, dan para pendosa bergembira atas kejadian yang
baru saja terjadi, mereka merasa menang, sebab orang-orang yang selama ini menentang
mereka telah menghilang.
Bagaimana dengan orang-orang Kristen yang terlanjur tertinggal, dapatkah mereka
bertobat dan diselamatkan? Masih bisa, hanya saja mereka harus mencurahkan darahnya
sendiri (mati sebagai syahid/ martir) atau dengan bertahan dalam 7 tahun masa aniaya
besar dan dengan tidak menerima tanda 666 hingga Tuhan Yesus datang kelak (Second
coming).
Rapture
Bahasa asli dari kata rapture (Ing.) diambil dari kata raptu (Latin) yang artinya “diangkat
ke atas” atau “diangkat terbawa.” kata Latin ini adalah padanan kata Harpazo (Yunani)
yang memiliki arti: Diambil, dirampas, melarikan, membawa atau atau diangkat; seperti
yang kita kenal sebagai pengangkatan. Rapture adalah suatu proses pengangkatan yang
akan dialami orang percaya dan akan dibawa ke awan-awan untuk menyongsong Tuhan
Yesus (I Tes 4:17), lalu masuk dalam perjamuan kawin Anak Domba sebagai mempelai
wanita-Nya.
Pengangkatan yang dimaksud ialah bahwa tubuh jasmani kita ini akan diubahkan menjadi
“tubuh kemuliaan” dalam waktu seketika. Sehingga kita akan memiliki tubuh kemuliaan
yang sama dengan Kristus ketika Ia diangkat. “Dalam sekejap mata, pada waktu bunyi
nafiri yang terakhir. Sebab nafiri akan berbunyi dan orang-orang mati akan dibangkitkan
dalam keadaan yang tidak dapat binasa dan kita semua akan diubah.” (I Kor 15:52)
Pengangkatan tidak untuk semua orang Kristen/ percaya, akan tetapi HANYA bagi
mereka yang memenuhi kualifikasi standar Tuhan. Hanya mereka yang mengikut Tuhan
secara sungguh-sungguh dan hidup kudus yang akan diangkat.
Tuhan Yesus Berjanji akan datang kembali
Setiap peristiwa yang sudah, sedang dan yang akan terjadi di dunia ini telah dinyatakan
oleh Allah melalui firman-Nya, seperti kemunculan pemimpin-pemimpin besar,
kemunculan kerajaan-kerajaan, nabi-nabi, kelahiran Mesias termasuk kedatangan Tuhan
yang kedua kali. Berikut ini janji Tuhan mengenai kedatangan-Nya kelak:
Yoh 14:2-3 “Di rumah Bapa-Ku banyak tempat tinggal. Jika tidak demikian, tentu Aku
mengatakannya kepadamu. Sebab Aku pergi ke situ untuk menyediakan tempat bagimu.
Dan apabila Aku telah pergi ke situ dan telah menyediakan tempat bagimu, Aku akan
datang kembali dan membawa kamu ke tempat-Ku, supaya di tempat di mana Aku
berada, kamupun berada.”
Yoh 14:28-29 “Kamu telah mendengar, bahwa Aku telah berkata kepadamu: Aku pergi,
tetapi Aku datang kembali kepadamu. Sekiranya kamu mengasihi Aku, kamu tentu akan
bersukacita karena Aku pergi kepada Bapa-Ku, sebab Bapa lebih besar dari pada Aku.
Dan sekarang juga Aku mengatakannya kepadamu sebelum hal itu terjadi, supaya kamu
percaya, apabila hal itu terjadi.”
Tuhan Yesus akan kembali lagi! Ia akan menjemput umat-Nya yang kudus.
Mengapa Gereja-Nya diangkat?
Tujuan dari pengangkatan adalah untuk :
Tuhan Yesus menjemput Gereja-Nya.
Yoh 14:2 “Di rumah Bapa-Ku banyak tempat tinggal. Jika tidak demikian, tentu Aku
mengatakannya kepadamu. Sebab Aku pergi ke situ untuk menyediakan tempat bagimu.”
Kerinduan Tuhan Yesus adalah untuk sesegera mungkin bertemu dengan mempelai
wanita-Nya yaitu Gereja Tuhan.
Menyelamatkan Gereja-Nya yang kudus dari masa kesukaran dan aniaya besar.
I Tes 5:1-10 “... Karena Allah tidak menetapkan kita untuk ditimpa murka, tetapi untuk
beroleh keselamatan oleh Yesus Kristus, Tuhan kita, ...”
Why 3:10 “Karena engkau menuruti firman-Ku, untuk tekun menantikan Aku, maka
Akupun akan melindungi engkau dari hari pencobaan yang akan datang atas seluruh
dunia untuk mencobai mereka yang diam di bumi.”
Sebab sebelum kedatangan Tuhan Yesus Kristus kedua kali di dunia ini (Second Coming,
II Tes 2:3) akan terjadi dahulu masa kesusahan besar (Tribulation) yang dipimpin oleh
Iblis sendiri melalui Antikris, ini merupakan masa penganiayaan yang sangat mengerikan
terutama bagi orang Kristen atau para pengikut Kristus, sebab Antikris beserta segala
kaki tangan-nya sangat membenci para pengikut Kristus.
Selain masa kesusahan besar adalah masa dimana Tuhan mencurahkan segala
penghukuman terhadap orang-orang fasik di dunia ini, sebab inilah masa Tuhan
membalaskan segala kejahatan yang dilakukan umat manusia sepanjang sejarah, ini
adalah masa dimana Tuhan membalaskan segala aniaya yang dilakukan dunia ini
terhadap anak-anak Tuhan. Tuhan beserta malaikat-Nya akan mencurahkan murka-Nya
melalui dibukanya 7 materai, 7 sangkakala dan 7 cawan murka-Nya. Tidak hentihentinya segala bencana, kesusahan, penyakit dan hukuman Tuhan akan terjadi selama 7
tahun masa kesusahan besar itu. Sehingga Firman Tuhan didalam II Pet 3:11-12
mengingatkan kita anak-anak-Nya untuk “... betapa suci dan salehnya kamu harus hidup
yaitu kamu yang menantikan dan mempercepat kedatangan hari Allah. Pada hari itu
langit akan binasa dalam api dan unsur-unsur dunia akan hancur karena nyalanya.” Tidak
akan ada yang tahan menghadapi masa itu, dan tidak ada pilihan lain bagi kita untuk ikut
di dalam pengangkatan Tuhan/ rapture.
Menyempurnakan orang kudus
Fil 3:21 “Yang akan mengubah tubuh kita yang hina ini, sehingga serupa dengan tubuhNya yang mulia, menurut kuasa-Nya yang dapat menaklukkan segala sesuatu kepada diriNya.”
-
Orang-orang kudus menerima upah pelayanan
Mempersiapkan orang-orang kudus memerintah bersama Kristus dalam kerajaan
1000 tahun.
Kronologi
Kejadian rapture terjadi menurut waktu Bapa di Surga, tidak ada seorangpun yang tahu
kapan. Kejadiannya begitu singkat. Berikut ini adalah kronologi kedatangan Tuhan di
awan-awan:
1.
Penghulu malaikat berseru dan sangkakala Allah berbunyi.
I Tes 4:16a “Sebab pada waktu tanda diberi, yaitu pada waktu penghulu malaikat berseru
dan sangkakala Allah berbunyi...”
2.
Tuhan Yesus turun dari sorga ke angkasa/ langit.
I Tes 4:16b “... , maka Tuhan sendiri akan turun dari sorga ...”
3.
Orang-orang kudus yang telah mati dibangkitkan dan dikumpulkan di awan-awan.
I Tes 4:16c “...dan mereka yang mati dalam Kristus akan lebih dahulu bangkit”
4.
Orang-orang kudus yang masih hidup akan diubah dengan tubuh kemuliaan dan
dikumpulkan di awan-awan.
I Tes 4:17 “sesudah itu, kita yang hidup, yang masih tinggal, akan diangkat bersamasama dengan mereka dalam awan menyongsong Tuhan di angkasa. Demikianlah kita
akan selama-lamanya bersama-sama dengan Tuhan.”
5.
Mereka yang telah berkumpul di awan-awan bersama-sama menyongsong Tuhan
Yesus Kristus di angkasa/ langit.
Mat 24:30-31 “... Dan Ia akan menyuruh keluar malaikat-malaikat-Nya dengan meniup
sangkakala yang dahsyat bunyinya dan mereka akan mengumpulkan orang-orang pilihanNya dari keempat penjuru bumi, dari ujung langit yang satu ke ujung langit yang lain.”
Rumah Doa Bagi Segala Bangsa - Edisi ke-128/Juni 2009
Apa yang tejadi di angkasa/ langit?
Kejadian di angkasa ini adalah kejadian yang adikodrati, yaitu sesuatu yang di luar apa
yang dapat difikirkan oleh manusia, kita tidak bisa menebak dimana tempat kejadiannya,
segalanya bersifat roh.
1. Persekutuan
Inilah untuk pertama kalinya kita muka bertemu muka dengan Tuhan Yesus Kristus.
Setiap orang yang diangkat akan bergabung bersama-sama dengan Tuhan Yesus. Betapa
berbahagianya Gereja Tuhan pada hari itu, sebab mereka bertemu mempelai pria-Nya
yang telah lama dinanti-nantikan.
2. Pujian dan Penyembahan
Sebagai ungkapan syukur sebagai umat yang telah diselamatkan dan dibebaskan dari
masa aniaya. Maka ada nyanyian syukur yang besar pada waktu itu (Why 4). Puji-pujian
yang mengagungkan Tuhan Yesus terus menerus dinyanyikan oleh Gereja-Nya
3. Takhta Pengadilan Kristus.
II Kor 5:10 “Sebab kita semua harus menghadap takhta pengadilan Kristus, supaya setiap
orang memperoleh apa yang patut diterimanya, sesuai dengan yang dilakukannya dalam
hidupnya ini, baik ataupun jahat.”
Salah satu yang akan terjadi terhadap kita Gerejanya-Nya pada waktu bersama-sama
dengan Kristus di angkasa adalah orang percaya harus memberikan pertanggung-jawaban
di hadapan “takhta pengadilan Kristus” (Bematos, Yun.), dimana Kristus akan menjadi
hakimnya dan akan “mengadili” SEMUA orang percaya yang ikut dalam pengangkatan.
Pengadilan ini merupakan pengadilan yang serius, karena hal itu akan meliputi
kemungkinan seseorang “kehilangan”, “kerugian” atau akan mendapat malu dan adanya
ujian dengan api atas pekerjaan seorang sepanjang hidupnya (I Kor 3:13-15). Akan tetapi,
pengadilan orang percaya tidak akan meliputi suatu pernyataan hukuman dari Allah.
Segala sesuatu akan terungkap. Kata “menghadap” (phaneroo, Yun.) dalam I Kor 5:10
berarti: “disingkapkan secara terus terang atau di hadapan umum”. Allah akan menguji
dan menyatakan secara terbuka, dalam kenyataan yang benar, apa yang tidak pernah
terungkap di dunia ini Tuhan akan singkapkan semua, seperti: Tindakan kita yang
tersembunyi (Mrk 4:22; Rom 2:16); Watak kita (Rom 2:5-11); Perkataan kita (Mat 12:3637); Perbuatan baik kita (Ef 6:8); Sikap kita (Mat 5:22); Motivasi kita (I Kor 4:5);
Kekurangan kasih kita (Kol 3:18-4:1); Pekerjaan dan pelayanan kita (I Kor 3:13).
Perbuatan jahat orang percaya yang telah diakui dalam pertobatan, akan diampuni dalam
kaitan dengan hukuman kekal (Rom 8:1), tetapi perbuatan itu masih diperhitungkan
apabila dihakimi untuk menerima ganjaran, pahala atau hadiah. “Barangsiapa berbuat
kesalahan, dia akan menanggung kesalahannya itu” (Kol 3:25). Akan tetapi segala
perbuatan baik dan kasih orang percaya pun akan diingat oleh Allah dan akan diberi
pahala (Ibr 6:10), “setiap orang ... kalau ia telah berbuat sesuatu yang baik, ia akan
menerima balasannya dari Tuhan” (Ef 6:8).
Pengadilan pun melingkupi pekerjaan/ pelayanan seseorang yang tidak sempurna
(excellent). II Kor 5: 10 “...sesuai dengan yang dilakukannya dalam hidupnya ini, baik
ataupun jahat.” Kata “jahat” pada ayat tersebut tidak mungkin mengandung arti
sesungguhnya, sebab jika orang tersebut benar-benar jahat pastilah ia tidak akan ikut
dalam pengangkatan. Tetapi kata jahat tersebut adalah kakos (Yun.) yang juga berarti
“buruk” atau “salah”. Jadi Pengadilan Kristus juga melingkupi mengadili bagi setiap
orang yang melakukan pekerjaan/ pelayanan-nya dengan buruk atau salah (tidak
excellent). Orang seperti ini akan mendapat malu dan kehilangan pahala akan segala
pengorbanan dan pekerjaan karena mereka mengerjakan pekerjaannya secara asal-asalan
dan tidak sempurna.
Jadi, jika saat ini Saudara sedang melayani pekerjaan Tuhan atau bekerja di dunia sekuler
atau apapun panggilan Saudara, lakukanlah itu dengan sempurna, kerjakan sebaik
mungkin apa yang Tuhan sudah percayakan kepada kita, jangan asal-asalan. Sehingga
pada waktu di angkasa kelak kita akan menerpa segala pahala dan mahkota kita secara
penuh, tanpa harus mengalami kerugian dan malu.
I Kor 3:13-15 “Sekali kelak pekerjaan masing-masing orang akan nampak. Karena hari
Tuhan akan menyatakannya, sebab ia akan nampak dengan api dan bagaimana pekerjaan
masing-masing orang akan diuji oleh api itu. Jika pekerjaan yang dibangun seseorang
tahan uji, ia akan mendapat upah. Jika pekerjaannya terbakar, ia akan menderita kerugian,
tetapi ia sendiri akan diselamatkan, tetapi seperti dari dalam api.”
4. Perjamuan Kawin Anak Domba.
Why 19:9 Lalu ia berkata kepadaku: “Tuliskanlah: Berbahagialah mereka yang diundang
ke perjamuan kawin Anak Domba.” Katanya lagi kepadaku: “Perkataan ini adalah benar,
perkataan-perkataan dari Allah.”
Apa yang terjadi dibumi...? Great Tribulation
Sementara pesta pernikahan Anak Domba sedang berlangsung bagi mereka yang
terangkat namun bagi mereka yang tertinggal akan masuk ke dalam masa tribulasi/ aniaya
dan mengalami siksa, kemungkinan besar mereka yang tetap setia mengikut Yesus akan
mati syahid atau menjadi martir ketika mereka mempertahankan iman percaya kepada
Yesus dan ketika menolak menerima tanda 666.
Tribulation adalah bahasa Inggris untuk kata yang berasal dari bahasa Yunani “thlipsis”
yang berarti menekan, menghimpit atau memeras (anggur) yang digunakan untuk arti
kiasan dari : Penderitaan (II Kor 1:6), kesusahan (Suffer tribulation, I Tes 3:4),
penindasan (II Tes 1:6), penganiayaan (Kis 8:1), keadaan yang sulit/ sesak (II Kor 2:4),
bala bencana dan kedukaan. Tapi yang terjadi adalah lebih dari itu semua, yaitu GREAT
TRIBULATION (Why 7:14) yaitu kesusahan yang besar. Bukan kesusahan atau
penganiayaan yang biasa seperti yang pernah terjadi, akan tetapi kesusahan dan masa
penganiayaan yang hebat yang belum pernah dan tidak akan terjadi lagi di dunia ini.
Dalam Injil, masa aniaya atau tribulasi disebut juga dengan beberapa istilah berikut ini:
Hari Tuhan (Yes 2:12;13:6,9; Yoel 1:15;2:1, 11,31; Obj 1:15; Zef 1:7,14; Mal
4:5; Kis 2:20; 1Tes 5:2; 2Tes 2:2)
Satu kali tujuh masa (Dan 9:27)
Hari besar murka (Wah 6:17)
Saat penghakimanNya (Wah 14:7)
Masa siksaan (Mat 24:21,29)
Akhir zaman (Mat 13:40)
Waktu kesusahan bagi Yakub (Yer 30:7)
Waktu kesusahan yang besar (Dan 12:1)
Keadaan ini sangat berbeda dengan keadaan di langit dimana orang-orang kudus dan
Tuhan Yesus berada tentunya. Di situ kita umatnya bersuka-cita dalam Perjamuan Kawin
Anak Domba. Akan tetapi di dunia, semua orang akan mengalami penganiayaan besar
dibawah kepemimpinan Antikris. “Sebab pada masa itu akan terjadi siksaan seperti yang
belum pernah terjadi sejak awal dunia, yang diciptakan Allah, sampai sekarang dan yang
tidak akan terjadi lagi” (Mrk 13:19). Sangat mengerikan membaca nubuatan Alkitab
tetang akhir zaman melalui ayat tersebut bukan? Tapi itulah yang akan terjadi.
Perburuan terhadap pengikut Kristus
Pada waktu Tuhan Yesus sedang bercakap-cakap dengan murid-murid-Nya di bukit
Zaitun (Mat 24:3-14), Ia mengingatkan bahwa dunia ini sangat membenci Dia dan juga
akan membenci para pengikut-Nya kelak (Yoh 15:18). Semua orang membenci terhadap
pengikut Kristus, seperti yang tertulis di dalam Mat 24:9-10 “Pada waktu itu kamu akan
diserahkan supaya disiksa, dan kamu akan dibunuh dan akan dibenci semua bangsa oleh
karena nama-Ku, dan banyak orang akan murtad dan mereka akan saling menyerahkan
dan saling membenci.”
Orang-orang dunia memang membenci Kristus dan mereka melampiaskannya kepada
para pengikutnya, mengapa? Karena Yesus adalah Terang dan kita adalah anak-anak
terang, sedangkan orang dunia adalah anak-anak kegelapan, dan itulah penyebabnya.
“Sebab barangsiapa berbuat jahat, membenci terang dan tidak datang kepada terang itu,
supaya perbuatan-perbuatannya yang jahat itu tidak nampak.” (Yoh 3:20)
Dalam abad ke-20, ada lebih banyak orang yang mati karena iman mereka daripada
dalam abad manapun juga. Bagaimana jutaan orang Kristen dibunuh di Rusia, Cina dan
negara-hegara komunis lainnya. Luk 21:12-16 berkata: “Tetapi sebelum semuanya itu
kamu akan ditangkap dan dianiaya; kamu akan diserahkan ke rumah-rumah ibadat dan
penjara-penjara, dan kamu akan dihadapkan kepada raja-raja dan penguasa-penguasa oleh
karena nama-Ku... Dan kamu akan diserahkan juga oleh orang tuamu, saudarasaudaramu, kaum keluargamu dan sahabat-sahabatmu dan beberapa orang di antara kamu
akan dibunuh...” Akan tetapi penganiayaan tersebut adalah penganiayaan “biasa” jika di
bandingkan dengan masa penganiayaan besar di kemudian hari ... Ingat, yang paling
buruk akan terjadi kemudian...
Dalam sejarah dunia sebelum saat ini sudah sering terjadi masa penganiayaan, jutaan
orang setiap harinya mengalami penganiayaan di seluruh pelosok dunia ini, dan itu sangat
mengerikan, jika kita melihat media masa maka kita dapat melihat foto dan film
bagaimana seakan-akan manusia itu tidak ada harganya lagi. Pembunuhan secara keji
dilakukan perorangan, kelompok hingga tingkat negara (sebagai contoh : sebut saja
bagaimana Nazi Jerman membantai orang-orang Eropa dan Yahudi secara keji). Akan
tetapi penganiayaan itu juga belum seberapa dibanding dengan penganiayaan yang akan
terjadi di masa tribulasi. Ingat, yang belum pernah terjadi akan terjadi kemudian...
Yesus melukiskan gambaran yang suram bagi pengikut-Nya pada masa Antikris, suatu
gambaran yang bahkan lebih suram dari pada yang telah kita lihat dalam sejarah Gereja.
Pada masa Gereja mula-mula hingga berakhirnya masa Ingkuisisi, ribuan orang Kristen
yang mempertahankan iman mereka harus mati secara keji sebagai martir. Mereka
dijatuhi hukuman sebagaimana layaknya seorang penjahat kelas berat hanya karena
mengikut Kristus. Mereka dirajam, dipancung, disalib, digoreng, digergaji, dimasukkan
ke dalam arena pertarungan melawan hewan buas atau gladiator, mereka dibakar hiduphidup, hingga penganiayaan-penganiayaan lainnya yang dibayangkannya saja sudah
sangat mengerikan. Para pemimpin agamawi dan raja-raja saat itu sangat membenci
kekristenan. Tapi sekali lagi ingat, itu pun belum dapat dibandingkan dengan apa yang
akan terjadi di masa pemerintahan Antikris. Yang paling keji akan terjadi kemudian...
Masa tribulasi/ kesukaran besar akan berlangsung selama 7 tahun. Tujuh tahun ini adalah
jangka waktu yang sangat lama. Tujuh tahun sama dengan 84 bulan, atau 364 minggu,
atau sekitar 2.556 hari. Jangka waktu itu sangatlah lama, apa lagi kalau kita berada dalam
keadaan yang tidak menyenangkan. Tujuh tahun akan terasa tidak berkesudahan apabila
penghukuman dan penghakiman Allah dijatuhkan.
Masa 7 tahun itu akan akan dibagi menjadi dua masa menjadi masa 3½ tahun pertama
dan masa 3½ tahun kedua.
- Masa 3½ tahun pertama
Permulaan masa ini adalah rapture/ pengangkatan hingga Antikris duduk di Bait Allah
dan mau menyatakan diri sebagai Allah (II Tes 2:4). (Akan dibahas pada artikel “masa
Antikris” di edisi berikutnya)
- Masa 3½ tahun kedua
Permulaan masa ini adalah saat Antikris duduk di Bait Allah dan mau menyatakan diri
sebagai Allah (Dan 9:27) dan diakhiri pada saat terjadinya perang Harmagedon dan
kedatangan Tuhan Yesus kedua kali (Second Comming). (Akan dibahas pada artikel
“masa Antikris” di edisi berikutnya)
Kapan?
Mat 24:42 berkata: “Karena itu berjaga-jagalah, sebab kamu tidak tahu pada hari mana
Tuhanmu datang.” Kita tidak akan pernah tahu tangal dan harinya pengangkatan, yang
kita dapat ketahui adalah tanda-tandanya sehingga hari Tuhan itu tidak datang dengan
tiba-tiba. “... Karena kamu sendiri tahu benar-benar, bahwa hari Tuhan datang seperti
pencuri pada malam. Apabila mereka mengatakan: Semuanya damai dan aman—maka
tiba-tiba mereka ditimpa oleh kebinasaan, seperti seorang perempuan yang hamil ditimpa
oleh sakit bersalin—mereka pasti tidak akan luput. Tetapi kamu, saudara-saudara, kamu
tidak hidup di dalam kegelapan, sehingga hari itu tiba-tiba mendatangi kamu seperti
pencuri, karena kamu semua adalah anak-anak terang dan anak-anak siang. Kita bukanlah
orang-orang malam atau orang-orang kegelapan.” (I Tes 5:1-5)
Sebuah Penglihatan
Ricardo Cid, Chilie (Penulis “Pewahyuan Surga & Neraka”). Dalam perjalanannya ke
surga bersama Kristus, ia melihat sebuah meja yang sagat panjang untuk berjuta-juta
orang dengan banyak makanan dan buah-buahan. Di sana juga terdapat banyak mahkota
dan mangkok kristal untuk minum. Tuhan berkata, “Ricardo, semua ini telah disediakan
untuk umat-Ku!” Meja ini telah disiapkan untuk perjamuan Anak Domba.” Ricardo
terheran-heran, sebab ia pernah mendengar juga kesaksian seorang hamba Tuhan wanita
yang pernah ke surga namun dalam penglihatannya hamba Tuhan itu melihat malaikatmalaikat sedang sibuk mempersiapkan perjamuan Anak Domba! Lalu Ricardo bertanya
kepada Tuhan, “Kenapa hamba Tuhan wanita itu melihat malaikat sibuk mempersiapkan
meja, sedangkan dia tidak melihat persiapan sedang dikerjakan?” Tuhan berkata, “Itu
karena persiapannya sudah selesai!” Itu berarti pengangkatan bisa terjadi kapan saja! Sisa
waktu yang adalah hanya kemurahan Bapa untuk memberi kesempatan sebanyak
mungkin umat Tuhan bertobat.
Seorang Pendoa syafaat mendapat 3 kali penglihatan yang sama tentang akhir jaman
berupa sebuah jam dinding yang menunjukan waktu 11.50, atau 12 kurang 10 menit. Apa
artinya? Itu menunjukan bahwa kedatangan Tuhan sudah di ambang pintu. Sisa waktu
menuju akhir jaman adalah tinggal 10 menit lagi. Di mata Tuhan 1 hari = 1000 tahun (II
Pet 3:8), satu hari = 1.440 menit. Jadi berapa tahun 10 menit di mata Tuhan? Hasilnya
adalah 7 Tahun (1000 dibagi 144 (hasil dari 1.440 menit dibagi 10 menit)), 7 tahun
berbicara masa aniaya besar. Jadi pengangkatan dapat terjadi kapan saja sejak hari ini
oleh karena hari kedatangan Tuhan dikurang 7 tahun masa aniaya besar adalah HARIHARI INI! Itu berarti pengangkatan bisa terjadi kapan saja! Sisa waktu yang adalah
hanya kemurahan Bapa untuk memberi kesempatan sebanyak mungkin umat Tuhan
bertobat.
Matius 24:42 “Karena itu berjaga-jagalah, sebab kamu tidak tahu pada hari mana
Tuhanmu datang.”
Seperti Zaman Nuh
Pengangkatan sebenarnya bukan hal yang datang tiba-tiba. Seperti halnya zaman Nuh,
keluarga Nuh sudah membuat bahtera dan memberitakan akan bencana air bah untuk
waktu yang cukup lama, namun orang-orang pada zaman Nuh tidak percaya akan apa
yang Nuh katakan. setidaknya ada beberapa kesamaan antara manusia akhir zaman
dengan manusia pada zaman Nuh:
1.
Acuh tak acuh. Bahtera terus menerus di bangun tapi orang orang tidak peduli
dengan keadaan yang kritis itu. Bahkan saat bahtera telah selesai terjadi kejadian yang
supranatural dengan berkumpulnya binatang-binatang dengan sendirinya pun tidak
membuat orang-orang zaman itu mengerti bahwa sesuatu akan terjadi. Keadaan itu pun
terjadi pada saat ini, orang-orang tidak percaya akan berita kedatangan Tuhan, mereka
acuh tak acuh sekalipun tanda-tanda jaman menunjukkan peningkatan pesat ke arah
semakin mendekatnya kedatangan Tuhan di awan-awan. Sebagian lagi mungkin percaya
namun mereka menunda-nunda dan percaya bahwa waktunya masih lama. Padahal ini
adalah keadaan yang kritis mengadapi ancaman datangnya penghukuman hebat yang
terakhir.
2.
Tampilnya pengejek-pengejek (II Pet 3:3; Yud 1:18). Orang-orang pada zaman
Nuh meragukan pemberitaan tentang air bah dan pembangunan bahtera yang di lakukan
Nuh, mereka mengejek dan mentertawai apa yang sedang Nuh lakukan. Demikian juga
pada akhir zaman banyak orang (terutama anak Tuhan) akan meragukan pemberitaan
tentang akhir zaman, sebab pikir mereka berita akhir zaman sudah dari dulu diberitakan
tapi sampai saat ini Tuhan belum datang juga. Yang lebih parahnya lagi bukan saja
mereka itu tidak percaya akan tetapi mereka mengejek juga. “Mana hari Tuhan itu, kok
sampai sekarang Tuhan tidak datang-datang.” Sampai pada waktu Tuhan menyuruh Nuh
dan keluarganya masuk bahtera dan Tuhan sendiri menutup pintu bahtera itu. Dan jika
pintu sudah tertutup maka tidak ada kesempatan lagi.
Tuhan Yesus menawarkan hidup kekal kepada segala macam orang, siapa pun dia.
Berita-Nya dimaksudkan bagi setiap orang dan tawaran-Nya berlaku bagi semua orang.
Hanya saja tawaran itu ada batas waktunya.
Pelajaran apa yang dapat kita ambil oleh kita dari pengetahuan tetang pengangkatan
berkenaan dengan cara hidup masa sekarang? “Sebab itu, hendaklah kamu juga siap
sedia, karena Anak Manusia datang pada saat yang tidak kamu duga.” (24:44). Vs.
(BERSAMBUNG, ke artikel “Masa Antikrist” dan “Sikap menghadapi kedatangan
Tuhan”)
Dari berbagai sumber
Fly UP