...

Unduh file PDF ini - Universitas Gadjah Mada Online Journals

by user

on
Category: Documents
6

views

Report

Comments

Transcript

Unduh file PDF ini - Universitas Gadjah Mada Online Journals
JURNAL PSIKOLOGI
VOLUME 42, NO. 1, APRIL 2015: 61 – 77
Regulasi Diri dalam Belajar pada Mahasiswa
yang Memiliki Peran Banyak
Dwi Nur Rachmah1
Program Studi Psikologi Fakultas Kedokteran
Universitas Lambung Mangkurat, Banjarmasin
Abstract. This study aimed at identifying and understanding more deeply the selfregulated learning of students with high GPA, who had multiple roles (as housewife and
worker also). The approach employed in this study was qualitative-phenomenological
approach. The subjects of the study were selected by purposive sampling technique and
the data were collected using techniques of observations and in-depth interviews. The
results indicated that the four subjects conducted self-regulation in learning through
regulating the cognition, motivation, behavior and emotion. Moreover, the subjects
performed context regulation in order to achieve certain learning objectives. Selfregulated learning performed by the subjects was influenced by specific precipitating
situations and the characteristics of each related individual. It was also strengthened by
social support given to them.
Keywords: self-regulated learning, student, many roles
Abstrak. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui dan memahami lebih mendalam
bagaimana regulasi diri dalam belajar (self regulated learning) mahasiswa yang memiliki
banyak peran (sebagai ibu rumah tangga dan bekerja) dengan indeks prestasi tinggi.
Pendekatan yang digunakan adalah dengan pendekatan kualitatif-fenomenologi. Subjek
penelitian dipilih dengan teknik purposive sampling dan teknik pengumpulan data yang
dilakukan adalah menggunakan observasi dan wawancara mendalam. Hasil penelitian
menemukan bahwa empat orang subjek menggunakan regulasi diri dalam belajar berupa
regulasi kognitif, regulasi motivasi, regulasi perilaku dan regulasi emosi. Selain itu subjek
juga melakukan regulasi konteks agar tujuan pembelajaran dapat dicapai. Regulasi diri
dalam belajar yang dilakukan oleh para subjek dipengaruhi oleh situasi pencetus dan
karakteristik tiap individu bersangkutan. Regulasi diri dalam belajar yang dilakukan juga
tidak terlepas dari dukungan sosial yang diberikan kepada mereka.
Kata kunci: regulasi diri dalam belajar, mahasiswa, peran banyak
Wanita1 pada saat ini menjadi bagian
dari perkembangan penduduk Indonesia
yang tidak dapat diabaikan perannya.
Sensus Badan Pusat Statistik (BPS) tahun
2010 menunjukkan Jumlah wanita yang
masuk ke perguruan tinggi dari tahun ke
1
Korespondensi mengenai isi artikel ini dapat
melalui: [email protected]
JURNAL PSIKOLOGI
tahun semakin meningkat yaitu sebanyak
6,13% di tahun 2009 dan 6,62% di tahun
2010 (http://.www.bps.go.id). Banyaknya
wanita yang memiliki peran ganda, yaitu
memiliki dua peran atau lebih, dan pada
saat bersamaan menuntut haknya untuk
dipenuhi (Irawaty & Kusumaputri, 2008),
menjadi permasalahan sendiri ketika
menjalankan peran tidak hanya sebagai
61
RACHMAH
mahasiswa, tetapi juga menjadi ibu rumah
tangga dan wanita karir. Beberapa hasil
penelitian (Setyawati, 2010; Utami, 2011)
menyebutkan bahwa peran yang dijalani
yang lebih dari satu membuat munculnya
konflik dalam menjalankan peran tersebut.
Hasil penelitian Puwanto (2009) menemukan bahwa mahasiswa yang bekerja dan
telah berkeluarga mengalami kesulitan
dalam mengatur diri ketika belajar secara
mandiri di luar perkuliahan tatap muka
yang disebabkan oleh faktor internal seperti malas, kurang gigih, terlalu mengandalkan orang lain dan faktor eksternal
yaitu tugas yang banyak di berbagai
perannya.
Mahasiswa yang memiliki banyak
peran lainnya sangat membutuhkan regulasi diri dalam belajar yang baik agar
mendapatkan prestasi akademik yang baik
pula seperti yang disebutkan oleh Schaie
dan Carstense (2006) bahwa mahasiswa
yang juga memiliki peran sosial lain
memerlukan regulasi diri dalam pembelajaran yang dijalani, dan pengaruh dari
peran yang dimilikinya akan membuat
tingkat regulasi diri yang dilakukan lebih
besar dibandingkan dengan individu lain
yang tidak memiliki peran sosial lainnya.
Mahasiswa yang melakukan regulasi diri
dalam belajar menurut Pintrich (2003)
yaitu mahasiswa yang menetapkan tujuan
dan merencanakan kegiatannya, melakukan monitor dan kontrol terhadap aspek
kognitif, motivasi serta tingkahlakunya
dalam mencapai tujuan tersebut. Mahasiswa yang melakukan regulasi diri dalam
belajar ini adalah mahasiswa yang dapat
berhasil dalam pendidikannya.
Beberapa hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapat hubungan antara
regulasi diri dalam belajar dengan peran
yang dimiliki oleh mahasiswa. Rescoe,
Morgan, dan Peebles (1996) menemukan
adanya perbedaan indeks prestasi antara
62
mahasiswa yang bekerja dengan yang
tidak bekerja. Mahasiswa yang bekerja
memiliki indeks prestasi akademik yang
lebih tinggi dibandingkan mahasiswa
yang tidak bekerja dikarenakan mahasiswa yang bekerja lebih disiplin, lebih tepat
waktu dalam perkuliahan dan memiliki
inisiatif untuk berusaha mencari informasi
diluar sumber-sumber sosial ketika mengerjakan tugas. Sikap-sikap yang ditunjukkan oleh mahasiswa yang bekerja
dalam penelitian Rescoe, Morgan dan
Peebles (1996) ini menunjukkan ciri mahasiswa yang melakukan regulasi diri dalam
belajar.
Regulasi diri dalam belajar yang baik
akan membantu seseorang dalam memenuhi berbagai tuntutan yang dihadapinya.
Santrock (2007) menyebutkan adanya
regulasi diri dalam belajar akan membuat
individu mengatur tujuan, mengevaluasinya dan membuat adaptasi yang diperlukan sehingga menunjang dalam prestasi.
Hasil penelitian lainnya juga menunjukkan bahwa regulasi diri dalam belajar
mempunyai peranan yang besar dalam
pencapaian prestasi akademik seseorang
(Zimmerman, 1990; Moltalvo & Torres,
2004; dan Cheng, 2011).
Cheng (2011) menguraikan bahwa
seseorang yang dapat melakukan pembelajaran mandiri memiliki gagasan yang
jelas tentang bagaimana dan mengapa
strategi regulasi diri dalam belajar harus
digunakan. Mereka adalah pembelajar
aktif dalam hal metakognisi, motivasi dan
kontrol terhadap tindakan. Lebih lanjut
dijelaskan oleh Cheng (2011) dalam proses
pembelajaran mandiri, seseorang perlu
mengatur tujuan pembelajaran mereka,
membuat rencana pembelajaran, memilih
strategi belajar mereka, memantau proses
belajar mereka, mengevaluasi hasil belajar
mereka dan menekan gangguan.
JURNAL PSIKOLOGI
REGULASI DIRI, MAHASISWA, PERAN MANYAK
Komponen regulasi diri dalam belajar
pada pembelajar sendiri menurut Pintrich
(2004) terdiri dari: (1) Kontrol kognitif dan
regulasi kognitif merupakan aktivitas
kognitif dan metakognitif,. (2) Regulasi
motivasi mencakup upaya untuk mengatur berbagai keyakinan motivasi. (3) Regulasi perilaku merupakan aspek regulasi
diri yang melibatkan upaya individu
untuk mengontrol perilaku sendiri, dan (4)
Regulasi terhadap konteks merupakan
upaya untuk mengontrol konteks dalam
menghadapi pembelajaran di kelas.
Mahasiswa yang memiliki peran tidak
hanya sebagai mahasiswa tetapi juga
sekaligus sebagai ibu rumah tangga dan
juga bekerja, dalam kenyataannya dapat
memiliki prestasi akademik yang memuaskan ditandai dengan indeks prestasi
akademik mereka yang tergolong tinggi.
Thomas, Raynor, dan Al-Marzooqi (2012)
menyimpulkan dari hasil penelitian mereka bahwa mahasiswa wanita memiliki
indeks prestasi akademik yang lebih tinggi
dari mahasiswa laki-laki dan mahasiwa
wanita yang telah menikah juga memiliki
indeks prestasi akademik yang lebih tinggi
dibandingkan dengan mahasiswa wanita
yang belum menikah. Hasil studi pendahuluan yang dilakukan dalam penelitian
ini menemukan bahwa terdapat beberapa
orang mahasiswa yang berstatus sudah
menikah dan juga tetap menjalankan
tugasnya di tempat kerja meskipun sedang
menempuh
pendidikan
pascasarjana.
Mahasiswa-mahasiswa ini mampu mencapai indek prestasi akademik yang tergolong tinggi tidak terlepas dari regulasi diri
yang mereka lakukan. Hasil studi pendahuluan ini sejalan dengan hasil penelitian
dari Spitzer (2000) dan Latifah (2010) yang
menemukan bahwa regulasi diri dalam
belajar yang dilakukan oleh seseorang
berkaitan erat dengan performansi akademiknya.
JURNAL PSIKOLOGI
Hasil-hasil penelitian sebelumnya
mengenai regulasi diri dalam belajar belum ada yang menggambarkan fenomena
regulasi diri dalam belajar yang dilakukan
oleh mahasiswa dengan peran sosial
lainnya dan memiliki prestasi akademik
tinggi. Gambaran mengenai seperti apa
regulasi diri dalam belajar yang dilakukan
berdasarkan perspektif mereka sehingga
sampai memiliki indeks prestasi akademik
yang tinggi dan hal-hal apa saja yang
membentuk regulasi diri dalam belajar
tersebut berdasarkan karakteristik yang
dimiliki belum diketahui secara pasti dan
menyeluruh. Hal-hal inilah kemudian
menjadi pertanyaan penelitian yang
diajukan dalam penelitian ini yaitu: (1)
Bagaimanakah regulasi diri dalam belajar
yang dilakukan oleh mahasiswa dengan
peran sosial yang banyak?, dan (2) Hal-hal
apa saja yang membentuk regulasi diri
dalam belajar tersebut? Untuk mendapatkan jawaban yang lebih luas cakupannya
berdasarkan perspektif individu yang
mengalaminya langsung dan mendapatkan makna dari regulasi diri dalam belajar
yang dilakukan maka digunakan pendekatan penelitian kualitatif perspektif
fenomenologi.
Metode
Desain dan variabel penelitian
Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif perspektif fenomenologi
dengan variabel regulasi diri dalam belajar
sebagai variabel penelitian yang ingin
diteliti secara lebih mendalam. Penelitian
dengan metode kualitatif ini sejalan
dengan pernyataan Moleong (2011) bahwa
penelitian kualitatif merupakan penelitian
yang bermaksud untuk memahami fenomena yang dialami oleh subjek penelitian
secara menyeluruh dengan cara deskripsi
dalam bentuk kata-kata dan bahasa pada
63
RACHMAH
konteks dan metode alamiah. Perspektif
fenomenologi yang digunakan sesuai
dengan pernyataan Kuswarno (2009) yang
menyebutkan pendekatan kualitatif perspektif fenomenologi adalah merupakan
penelitian yang berusaha untuk memahami bagaimana seseorang mengalami dan
memberi makna pada sebuah pengalaman.
Subjek penelitian
Subjek dalam penelitian kualitatif ini
disebut dengan subjek. Jumlah subjek
yang terlibat dalam penelitian ini sebanyak empat orang, didapatkan dengan
menggunakan purposif sampling yang
memiliki kriteria; usia berkisar antara 25
sampai dengan 35 tahun, prestasi akademik tergolong tinggi yang ditandai
dengan IPK terakhir lebih dari 3.5, dan
berstatus sebagai mahasiswa pascasarjana,
bekerja dan telah menikah.
Instrumen Penelitian
Pengumpulan data dilakukan dengan
metode wawancara mendalam (in depth
interview). Prosedur wawancara dilakukan
dengan mengacu pada panduan wawancara yang dibuat oleh peneliti berdasarkan
area regulasi diri dalam belajar dari
Pintrich (2004). Panduan wawancara yang
dibuat adalah dalam bentuk pertanyaan
terbuka dimana subjek penelitian dapat
menjawab bebas semua pertanyaan yang
diajukan oleh peneliti. Wawancara yang
dilakukan bersifat semi terstruktur yang
berarti bahwa peneliti tidak hanya
menanyakan hal-hal yang ada di panduan
wawancara saja tetapi pertanyaan lain
dapat diajukan oleh peneliti mengikuti
respons yang diberikan oleh subjek untuk
dapat menggali data lebih dalam. Penelitian ini juga menggunakan observasi
untuk melihat secara langsung bagaimana
subjek melakukan regulasi diri dalam
belajar, sehingga dapat menambah infor64
masi selain dari sumber utama yaitu
wawancara.
Metode analisis dan interpretasi data
kualitatif perspektif fenomenologi yang
digunakan dalam penelitian ini adalah
menggunakan metode analisis data
Stevick-Colaizzi-Keen dari Moustakas
(1994), yaitu dengan (1) mendeskripsikan
secara lengkap peristiwa atau fenomena
yang dialami langsung oleh subjek, (2)
dari pernyataan-pernyataan responsden
kemudian peneliti; (a) menelaah setiap
pernyataan yang berhubungan dengan
masalah penelitian, (b) merekam atau
mencatat pernyataan yang relevan, dan (c)
pernyataan-pernyataan yang telah dibuat
kemudian dibuat daftarnya (unit makna
fenomena) dan diusahakan agar tidak ada
pernyataan yang tumpang tindih atau
berulang, (d) Mengelompokkan setiap unit
makna ke dalam tema-tema tertentu, (e)
membuat sintesis dari unit-unit makna
dan tema (deskripsi tekstural), termasuk
pernyataan verbal yang menjadi inti unit
makna, (f) mempertahankan refleksi penjelasan struktural diri sendiri melalui
variasi imajinasi, dimana peneliti membuat konstruk deskripsi struktural, (g)
menggabungkan deskripsi tekstural dan
struktural untuk menentukan makna dan
esensi dari fenomena. (3) Melakukan
tahapan pada bagian dua untuk setiap
subjek, dan (4) Membuat penjelasan
menyeluruh dari setiap makna dan esensi
fenomena yang didapat.
Hasil
Penggunaan metode kualitatif dalam
penelitian ini sejalan dengan pernyataan
dari Pintrich (2000) bahwa diperlukannya
suatu deskripsi melalui penelitian etnography dan observasi untuk melihat
bagaimana suatu konteks dapat membentuk, memfasilitasi dan membatasi regulasi
JURNAL PSIKOLOGI
REGULASI DIRI, MAHASISWA, PERAN MANYAK
diri dalam belajar. Hasil penelitian yang
didapatkan dalam penelitian ini terangkum dalam tema-tema umum yang ditemukan.
Latar Belakang Munculnya Regulasi Diri
dalam Belajar
Para subjek penelitian menyadari bahwa mereka memiliki peran yang banyak
sehingga muncul kesadaran untuk mengatur semua aktivitas yang mereka lakukan
termasuk aktivitas dalam memenuhi tuntutan belajar mereka di program pascasarjana. Kemampuan mereka dalam
melakukan regulasi diri dalam belajar dan
juga motivasi berprestasi yang dimiliki
membuat mereka mampu mencapai
indeks prestasi akademik yang tinggi.
Meskipun demikian, mereka juga menyadari bahwa tuntutan-tuntutan yang datang
khususnya tuntutan dalam bidang akademik tidak selalu dapat dijalankan mereka
dengan lancar dan tanpa hambatan.
Beberapa tuntutan ada yang baru dapat
dilaksanakan setelah melewati hambatanhambatan yang mereka alami baik karena
tugas dituntutan lain ataupun dikarenakan munculnya permasalahan di kehidupannya.
Suku bangsa yaitu suku jawa dengan
nilai-nilai yang dianut oleh para subjek
dan keyakinan pada Tuhan Maha Esa
tercermin dalam nilai-nilai agama yang
dipegang oleh para subjek menjadi landasan yang melekat pada keempat subjek.
Nilai-nilai ini memunculkan bentukbentuk regulasi diri yang mereka lakukan
dalam menghadapi tuntutan belajar di
Program Pascasarjana seperti memunculkan sikap sabar, berserah diri, percaya
pada kuasa Tuhan, berusaha dengan
maksimal apa yang mereka bisa lakukan
serta mengontrol emosi mereka. Sikapsikap ini kemudian menghadirkan regulasi diri dalam belajar khususnya regulasi
JURNAL PSIKOLOGI
perilaku, regulasi emosi, dan regulasi
kognitif.
Subjek penelitian tinggal bersama
dengan anggota keluarga lainnya dalam
satu atap selain keluarga inti seperti orang
tua (subjek X, S, dan NE), saudara (subjek
S dan X), saudara ipar (subjek EN),
keponakan (subjek EN) ataupun pembantu
rumah tangga (subjek X). Kondisi ini
memberi pengaruh terhadap regulasi diri
yang dilakukan. Regulasi diri dalam
belajar yang dilakukan sangat dipengaruhi
oleh dukungan yang diberikan oleh orangorang disekitar subjek penelitian, terutama
dukungan dari keluarga. Dukungan dari
keluarga dan orang terdekat ini membuat
para subjek berupaya untuk menyesuaikan diri dengan banyaknya aktivitas yang
dilakukan serta tuntutan peran yang dihadapi.
Subjek penelitian sebagaimana hasil
wawancara dengan subjek NE menyebutkan cara yang paling sering ia lakukan
yaitu dengan memahami dirinya sendiri
bahwa ia merupakan individu yang
membutuhkan faktor penguat agar dapat
belajar dengan baik. Faktor penguat pada
subjek NE ini adalah dukungan dari orang
disekitarnya.
“gak ada sih tips yang terlalu gimana itu
nggak ya kita kenali diri kita sendiri gitu
kita tipenya seperti apa karna aku orang
eksternal jadi aku cari dukungan dari luar
juga untuk memperkuat niat belajarku
tapi emang niat itu yang pertama ya
emm..kalau kita udah niat kita senang ya
udah jadi jalaninya enak gitu lho mbak”
(subjek NE)
Subjek EN juga menyatakan bahwa tugastugas kuliah yang banyak dapat diselesaikan jika tugasnya di peran yang lain telah
diambil alih ataupun dibantu oleh orang
lain, sehingga memudahkannya untuk
fokus ke tugas sebagai mahasiswa.
65
RACHMAH
“saya kira bantuan dari orang-orang
sekitar memang sangat berarti. Tugastugas saya sudah bisa dikerjain oleh orang
lain nah saya baru bisa fokus ke tugastugas kuliah” (Subjek EN)
pun dukungan yang akhirnya membentuk
regulasi diri dalam belajar mereka.
Dukungan sosial yang paling utama
didapatkan oleh subjek terutama adalah
dukungan dari suami yang turut membantu subjek dalam menyelesaikan tugas
kuliah mereka, seperti yang diutarakan
oleh subjek S berikut ini.
Subjek EN merupakan individu yang
memiliki jiwa sosial. Ia selalu berusaha
menjalankan berbagai aktivitas yang
menurutnya dapat memberikan manfaat
bagi orang lain sehingga ia merasa senang
menjalankan berbagai peran meskipun
aktivitas yang dijalaninya dirasakan berat.
Disamping itu, ia mendapatkan dukungan
yang besar dari orang lain dalam memenuhi tuntutan diberbagai peran terutama
dari suami. Dukungan yang didapatkan
dari suami dan anggota keluarganya yang
lain membuat ia mampu melakukan regulasi motivasi dan regulasi perilaku dengan
baik.
“suami saya cukup membantu mbak karna
diakan orangnya cukup melek IT ya dalam
artian dia itu memang telaten kalau pas
waktunya senggang browsing buku-buku
ebook yang itu memang terkait dengan
minat saya” (Subjek S)
Selain dari suami, dukungan dari orang
disekitar seperti orangtua sangat memiliki
peran yang besar bagi subjek. Dukungan
dari orangtua ini menjadi penting bagi
subjek terutama bagi subjek X yang tinggal berjauhan dengan suami khususnya
dalam membantu menjaga dan mengasuh
anaknya.
‘dukungan dari orang lain contohnya
kayak kemaren tesis itu waktu mau
kompre itu kan benar-benar sampai jam
delapan sampai perpus tutup gitu
mamahku juga udah deh gak papa ntar
owa..owa kan nama anakku ta urusin aja
owa” (Subjek X)
Gambaran hasil penelitian dari
masing-masing subjek penelitian menunjukkan terdapat beberapa kesamaan
maupun perbedaan dalam melakukan
regulasi diri dalam belajar yang tidak
terlepas dari karakteristik pribadi yang
dimiliki. Karakteristik baik berupa karakter pribadi ataupun karakteristik dari luar
seperti dukungan sosial merupakan karakteristik yang menjadi pemicu munculnya
situasi-situasi yang dihadapi para subjek
termasuk situasi berupa hambatan atau66
Peranan karakteristik pada regulasi diri dalam
belajar subjek
Subjek NE merupakan individu yang
mudah terbawa emosi atau perasaan
sehingga regulasi diri dalam belajar yang
dilakukan didahului dengan mengatur
atau melakukan regulasi emosi (afeksi)
seperti menjaga perasaannya agar tetap
nyaman dan senang sehingga proses pembelajaran dapat berjalan dengan lancar.
Regulasi yang cenderung dilakukannya
adalah regulasi emosi dan regulasi
perilaku.
Subjek S, sejak remaja sudah memiliki
aktivitas yang banyak pula dalam berbagai peran sehingga ia mampu melakukan
strategi regulasi diri dalam belajar yang
tepat dalam menghadapi tuntutan belajarnya pada saat mengikuti program pascasarjana. Kecenderungan regulasi diri
dalam belajar subjek S lebih kepada regulasi perilaku. Akan tetapi, ketika tuntutan
diberbagai peran sangat tinggi dan belum
pernah dialami sebelumnya ia mengalami
kemunduran dalam melakukan regulasi
diri dalam belajar yang ditandai dengan
berhenti mengerjakan tesis dan muncul
JURNAL PSIKOLOGI
REGULASI DIRI, MAHASISWA, PERAN MANYAK
berbagai
perasaan
ketidakmampuan
dalam mengerjakan tesisnya. Ketidakmampuan dalam mengatasi berbagai
tuntutan ini tidak terlepas pula dari
sifatnya yang perfeksionis membuat ia
seringkali menunda mengerjakan sesuatu
dan berdampak kesulitan baginya untuk
mengerjakan dua tugas sekaligus ketika
tuntutan yang tinggi datang bersamaan.
Subjek X hidup terpisah dengan suami karena suaminya bekerja di luar kota. X
tinggal bersama dengan orang tua, saudara dan pembantu rumah tangga yang
membantunya
menjalankan
aktivitas
sehari-hari. Meskipun ia tinggal bersama
keluarga dan memiliki pembantu, tetapi ia
memiliki peran yang lebih banyak dalam
mengurus keperluan rumah tangga. Kondisi ini membuat dirinya kadang-kadang
merasa berat menjalankan berbagai peran
dan lebih mengutamakan menjaga emosinya tetap stabil sehingga cenderung menggunakan regulasi emosi dan regulasi perilaku.
Bentuk-bentuk Regulasi Diri dalam Belajar
Bentuk regulasi diri dalam belajar
yang ditemukan pada empat orang subjek
adalah regulasi dalam hal kognitif, regulasi emosi, regulasi motivasi, regulasi perilaku dan regulasi konteks. Kelima bentuk
regulasi diri dalam belajar yang dilakukan
oleh para subjek penelitian terjadi karena
adanya faktor pencetus munculnya bentuk
regulasi tersebut. Faktor-faktor pencetus
itu adalah aktivitas yang padat di berbagai
peran, kegiatan mengurus anak dan
rumah tangga dirumah, cara penilaian
JURNAL PSIKOLOGI
dosen yang berbeda, keinginan untuk
berhasil di pembelajaran, keterbatasan
dana untuk pendidikan, dan hambatan
dalam memenuhi tuntutan belajar (lihat
Tabel 1).
Kesempatan, Harapan, Tujuan Pribadi dan
Rintangan sebagai Makna Regulasi Diri
Seorang wanita ketika dihadapkan
dengan tugas-tugas di berbagai perannya
tentu tidak mudah untuk dapat fokus
ketika memutuskan untuk melanjutkan
pendidikan ke jenjang pascasarjana. Akan
tetapi, bagi subjek dalam penelitian ini
kesempatan yang mereka miliki untuk
dapat menambah pengetahuan mereka
merupakan kesempatan yang tidak boleh
disia-siakan. Kesadaran bahwa kesempatan ini tidak mudah didapatkan dan
kesempatan untuk mengembangkan diri
melalui pengetahuan menjadi pendorong
atau motivasi eksternal yang membuat
para subjek senantiasa berusaha dengan
sungguh-sungguh
dalam
menjalani
prosesnya.
Harapan untuk mencapai cita-cita
masa depan dan impian dengan melanjutkan pendidikan ini akan membawa
pengaruh yang baik bagi karir mereka ke
depan membuat para subjek menjalani
proses pendidikan dengan perasaan
senang. Selain itu, adanya dukungan yang
besar dari orang-orang terdekat seperti
suami dan anggota keluarga lainnya
membuat para subjek semakin bersemangat menjalankan kegiatan akademiknya
ditengah kesibukan membagi waktu
dengan tugas di peran yang lain.
67
RACHMAH
Tabel 1
Regulasi diri dalam belajar pada mahasiswa dengan peran banyak
Situasi
Pencetus
Regulasi Kognitif
Mengecilkan
permasalahan.
Mengatur prioritas
tugas.
Aktivitas yang
padat di
berbagai peran
Bentuk Regulasi diri dalam belajar
Regulasi
Regulasi Emosi
Regulasi Perilaku
motivasi
Melawan
Lembur di malam hari.
Mengingat
perasaan negatif. Mengerjakan tugas agar
impian dan citaselesai tepat waktu.
cita.
Belajar dengan berbagai
Menghindari
macam cara.
konflik agar tetap
Membaca buku di
semangat
waktu senggang.
mengerjakan
Belajar dimanapun
tugas.
asalkan nyaman.
Membuat daftar
prioritas tugas.
Mengerjakan dua peran
sekaligus pada saat
bersamaan.
Mengurus anak Fokus mengikuti
dan rumah
pembelajaran
tangga ketika
dikampus.
di rumah
Mengatur waktu
belajar.
Memaksakan diri ke
kampus.
Cara penilaian
Dosen yang
berbeda
Keinginan
untuk berhasil
dalam
pembelajaran
Keterbatasan
dana untuk
pendidikan
Hambatan
dalam
memenuhi
tuntutan
belajar
68
Regulasi
Konteks
Memanfaatkan
fasilitas kampus
untuk
mengerjakan
tugas.
Mengatur
lingkungan
agar
tetap
kondusif untuk
belajar
Mengikuti
aturan
penilaian
Dosen.
Fokus untuk tetap
belajar.
Tidak memikirkan
tugas lain saat
mengerjakan tugas
kampus.
Membuat skema
materi pelajaran.
Merubah emosi
negatif menjadi
motivasi dalam
belajar.
Keinginan agar
tidak gagal dalam
tugas.
Tekad menjadi
contoh yang baik
Memilih tugas
yang disenangi
untuk dikerjakan
terlebih dahulu.
Meminimalisir
hal yang tidak
membuat
nyaman.
Berusaha tidak
terpengaruh
emosi negatif.
Menjaga emosi
tetap stabil.
Terlibat aktif
mengerjakan tugas.
Mengumpulkan dan
menyimpan rapi semua
materi kuliah.
Mengatur waktu belajar
ketika mau ujian.
Meluangkan waktu
setiap hari untuk
belajar.
Menyelesaikan tugas
sebelum dateline.
Mengerjakan tugas
secara optimal.
Mencatat rapi materi
kuliah.
Menulis ulang semua
catatan kuliah.
Mempertimbang
kan biaya
pendidikan
Menahan emosi
negatif dengan
mengingat semua
ketentuan dari
Tuhan.
JURNAL PSIKOLOGI
REGULASI DIRI, MAHASISWA, PERAN MANYAK
Keempat subjek dalam penelitian ini
memiliki tujuan yang sama yaitu mereka
berkeinginan dengan melanjutkan pendidikan langkah mereka untuk mencapai
jenjang karir yang lebih baik dapat terbuka
dengan mudah. Tujuan lainnya adalah
keinginan untuk menambah pengetahuan
di bidang yang disukai oleh mereka membuat informasi-informasi selama proses
pembelajaran di terima dengan antusias.
Selain tujuan umum tersebut pada subjek
NE terdapat tujuan lain yang lebih khusus
dengan melanjutkan pendidikan, yaitu
keinginan untuk memberi contoh yang
baik bagi anaknya bahwa meskipun memiliki tugas dan kesibukan yang banyak
di peran yang lain tetapi ia mampu
memberikan hasil yang memuaskan secara
akademik. Subjek NE berharap anaknya
dapat meniru tekad dan usahanya untuk
meraih prestasi yang membanggakan.
Hasil penelitian ini menunjukkan
bahwa banyaknya aktivitas yang harus
dijalankan oleh subjek membuat mereka
mengalami konflik yaitu kesulitan membagi waktu untuk memenuhi tuntutan
belajar dengan tuntutan di peran yang lain
dan konflik peran karena adanya tekanan
di satu peran yang memengaruhi peran
yang lain. Konflik-konflik peran ini membuat subjek mengalami kesulitan dalam
menjalankan tuntutan belajar sebagai
mahasiswa sehingga mereka melakukan
regulasi diri dalam belajar untuk membantu memenuhi tuntutan belajar sebagai
mahasiswa pascasarjana. Usaha-usaha
untuk mengatasi permasalahan maupun
usaha dalam menjalankan aktivitas yang
banyak di berbagai peran memunculkan
berbagai perasaan yang dialami oleh para
subjek. Perasaan-perasaan yang muncul
dapat berupa perasaan senang, berat, dan
perasaan bersalah. Perasaan ini tidak
terlepas dari sifat yang dimiliki serta
kondisi yang dialami oleh para subjek .
JURNAL PSIKOLOGI
Kesempatan, harapan, tujuan pribadi
dan rintangan yang dialami oleh para
subjek menjadi suatu kesatuan yang
menciptakan arti regulasi diri dalam belajar tersebut untuk mereka. tanpa adanya
kesempatan melanjutkan pendidikan,
tidak adanya harapan untuk berhasil dan
tidak adanya tujuan untuk meningkatkan
karir lebih baik maka regulasi diri tidak
akan terjadi. Meskipun demikian, dengan
adanya kesempatan, harapan, dan tujuan
pribadi tidak membuat rintangan dapat
dilalui dengan mudah.
Regulasi diri dalam belajar para subjek penelitian merupakan suatu regulasi
yang dilakukan dengan melihat situasi,
kondisi, faktor pendukung juga karakter
pribadi yang dimiliki. Makna regulasi diri
dalam belajar ini sendiri bagi para subjek
merupakan suatu bentuk pengaturan yang
dilakukan dengan mencoba berbagai macam cara sebelum mencapai suatu bentuk
pengaturan atau regulasi yang dianggap
berhasil mengatasi berbagai tuntutan
belajar sebagai mahasiswa pascasarjana
ditengah kesibukan membagi waktu dan
tenaga di peran yang lain. Regulasi diri
dalam belajar ini memunculkan perasaan
nyaman, tenang dan menumbuhkan
keyakinan diri bahwa diri mereka mampu
untuk memenuhi target yang ditetapkan
oleh mereka sendiri dalam pembelajaran
tersebut, sehingga motivasi berprestasi
yang sebelumnya telah dimiliki subjek
menjadi semakin kuat.
Diskusi
Penelitian ini bertujuan untuk melihat
gambaran secara utuh berdasarkan perspektif orang yang mengalaminya langsung
mengenai regulasi diri dalam belajar yang
dilakukan oleh mahasiswa yang juga memiliki peran lainnya yaitu sebagai wanita
karir dan ibu rumah tangga. Hasil peneli69
RACHMAH
tian menunjukkan bahwa regulasi diri
yang dilakukan oleh mahasiswa dengan
peran yang banyak menunjukkan bahwa
terdapat regulasi diri dalam belajar
berdasarkan regulasi kognitif, motivasi,
perilaku dan konteks.
Penelitian-penelitian sebelumnya menyebutkan beragam mengenai regulasi
diri dalam belajar pada mahasiswa yang
memiliki peran banyak. Penelitian Najah
(2012) menemukan bahwa mahasiswa
yang telah menikah akan lebih rendah
bentuk regulasi diri dalam belajar yang
dilakukannya sehingga memengaruhi
terhadap prestasi akademik mereka. Hasil
penelitian Triana (2014) pada mahasiswa
yang bekerja juga menunjukkan bahwa
mahasiswa yang bekerja kesulitan dalam
mengatur diri dengan baik sehingga tugas
akademik mereka menjadi terabaikan
akibat tuntutan tugas yang harus dikerjakan. Temuan penelitian ini bertentangan
dengan apa yang ditemukan oleh Najah
(2012) dan Triana (2014) tersebut. Pada
penelitian ini mahasiswa yang memiliki
peran banyak (bekerja dan menjadi ibu
rumah tangga) tetap dapat melakukan
regulasi diri dalam belajar dengan baik
meskipun mendapatkan hambatan dalam
pelaksanaannya. Akan tetapi, hambatan
dan kesulitan tersebut tidak menyurutkan
usaha mereka melakukan regulasi diri
dalam belajar sehingga prestasi akademik
dapat diraih mereka yang terlihat dari IPK
yang dicapai yaitu diatas 3.5 pada skala 4.
Faktor yang membuat hasil penelitian ini
berbeda dengan penelitian sebelumnya
yang bertentangan yaitu adanya motivasi
yang tidak diukur maupun diamati pada
penelitian yang dilakukan oleh Najah
(2012) dan Triana (2014). Motivasi yang
kuat pada diri subjek dalam penelitian ini
untuk mencapai keberhasilan dalam
pendidikan membuat mereka memiliki
tekad yang kuat untuk mengatasi berbagai
70
permasalahan di berbagai peran yang
mereka hadapi, salah satunya dengan
melakukan regulasi diri dalam belajar.
Disamping itu motivasi untuk meraih
prestasi juga menjadikan subjek berusaha
lebih giat dan menyenangi materi yang
mereka pelajari di program pascasarjana.
Hal ini sebagaimana yang disebutkan oleh
Vollmeyer dan Rheinberg (2006) bahwa
motivasi merupakan sesuatu yang penting
yang dapat membuat seseorang merasa
tertarik, tertantang dan membuat mereka
percaya dapat memahami materi pembelajaran dengan strategi yang lebih baik
serta dapat menikmati proses belajar
tersebut.
Temuan penelitian ini yang menunjukkan keberhasilan mahasiswa dengan
peran banyak melakukan regulasi diri
dalam belajar mendukung hasil-hasil
penelitian sebelumnya yang sejalan
dengan hasil penelitian ini seperti hasil
penelitian Schaie dan Carstensen (2006)
yang menemukan bahwa mahasiswa
dengan peran sosial lain yang dimilikinya
akan melakukan regulasi diri dalam
belajar yang lebih tinggi daripada mahasiswa yang tidak memiliki peran sosial
lain. Penelitian Mezei (2008) juga mengungkapkan bahwa seorang pembelajar
pada usia dewasa meskipun telah bekerja
tetap melakukan regulasi diri dalam belajar untuk membantu dalam pemahaman
mereka. Motivasi untuk menguasai materi,
tidak adanya perasaan terpaksa dalam
belajar serta materi pelajaran yang relevan
untuk aplikasi di kehidupan kerja membuat regulasi diri dalam belajar dapat
terlaksana.
Empat bentuk regulasi diri dalam
belajar oleh mahasiswa dengan peran
yang banyak dalam penelitian ini yaitu
regulasi kognitif, motivasi, perilaku dan
konteks mendukung hasil penelitian
Pintrich (2004) yang telah lebih dahulu
JURNAL PSIKOLOGI
REGULASI DIRI, MAHASISWA, PERAN MANYAK
menemukan empat bentuk regulasi ini.
Hal ini memperkuat konsep regulasi diri
dalam belajar yang dikemukakan oleh
Pintrich dapat digunakan pula untuk
melihat kemampuan mahasiswa dengan
peran banyak dalam melakukan regulasi
agar proses pembelajaran mereka dapat
berhasil.
Regulasi diri dalam belajar yang
dilakukan oleh subjek dalam penelitian ini
selain melakukan empat asfek regulasi
seperti yang telah disebutkan, mereka juga
melakukan regulasi emosi yaitu dengan
melawan perasaan negatif, memilih tugas
yang disenangi terlebih dahulu untuk
diselesaikan, meminimalisir hal yang tidak
menyenangkan agar jangan sampai
memengaruhi emosi, berusaha agar tidak
terpengaruh emosi negatif, menjaga emosi
tetap stabil diberbagai situasi, dan menahan emosi negatif dengan mengingat
semua ketentuan berasal dari Tuhan.
Semua bentuk regulasi diri dalam belajar
pada aspek emosi ini dilakukan oleh subjek penelitian agar dapat menyelesaikan
tugas-tugas akademik mereka. Bentuk
regulasi diri dalam belajar pada aspek
emosi ini sejalan dengan apa yang disebutkan oleh Hwang (2006) bahwa regulasi
emosi merupakan proses unik individu
untuk mengatur pengalaman emosional
untuk mencapai keinginan sosial dan
memperoleh respons utama yang tepat
secara fisik dan psikologis terhadap
tuntutan instrinsik dan ekstrinsik.
Regulasi emosi yang ditemukan dalam penelitian ini memperluas cakupan
bentuk regulasi dalam belajar sebagaimana teori sebelumnya yang menyebutkan
regulasi diri dalam belajar terdiri dari
empat bentuk yaitu regulasi kognitif,
regulasi motivasi, regulasi perilaku dan
regulasi konteks. Jika melihat bentuk
regulasi emosi yang ditemukan dalam
penelitian ini memiliki perbedaan dengan
JURNAL PSIKOLOGI
konsep regulasi motivasi Pintrich (2004)
yang memasukkan regulasi afeksi sebagai
upaya mengatur emosi. Pada konsep
Pintrich seseorang dapat memilih dan
beradaptasi terhadap suatu strategi untuk
mengelola motivasi dan afeksinya. Regulasi emosi yang ditemukan dalam penelitian ini diketahui bahwa regulasi yang
dilakukan bukan hanya ketika seseorang
memilih dan beradaptasi terhadap suatu
strategi agar afeksinya dapat membantu
dalam regulasi diri dalam belajarnya,
tetapi juga dilakukan pada saat seseorang
akan memulai suatu kegiatan pembelajaran seperti ketika akan mengerjakan
tugas. Regulasi emosi yang dilakukan
pada subjek penelitian ini berupa pengaturan terhadap emosi yang dirasakan
merupakan langkah awal agar proses
pembelajaran yang dilakukan dapat dijalankan dengan baik. Jadi dapat dikatakan
pengaturan emosi dilakukan terlebih
dahulu sebelum strategi pembelajaran
atau regulasi pada aspek yang lain
dilakukan. Bentuk regulasi emosi dalam
penelitian ini kiranya lebih mendekati
konsep regulasi emosi yang dikemukakan
oleh Gross (2007) bahwa regulasi emosi
mencakup; (1) strategies to emotion regulation yaitu keyakinan individu untuk
dapat mengatasi suatu masalah, memiliki
kemampuan untuk menemukan suatu
cara yang dapat mengurangi emosi negatif, dan dapat dengan cepat menenangkan
diri kembali stelah merasakan emosi yang
berlebihan, (2) engaging in goal directed
behavior yaitu kemampuan untuk tidak
terpengaruh oleh emosi negatif yang
dirasakan sehingga dapat tetap berpikir
dan melakukan sesuatu yang baik, (3)
control emotional responsses ialah kemampuan individu untuk dapat mengontrol
emosi yang dirasakannya dan respons
emosi yang ditampilkan (respons fisiologis, tingkah laku, dan nada suara) sehingga individu tidak akan merasakan emosi
71
RACHMAH
yang berlebihan dan menunjukkan
respons emosi yang tepat, serta (4) acceptance of emotional responsse yaitu kemampuan individu untuk menerima suatu
peristiwa yang menimbulkan emosi negatif dan tidak merasa malu merasakan
emosi tersebut.
Penelitian empat aspek regulasi emosi
pada keempat subjek sebagaimana diutarakan oleh Gross (2007) terdapat pada
regulasi subjek. Para subjek berupaya
menemukan cara agar emosi negatif yang
dirasakan dapat segera hilang dan tugastugas mereka dapat segera diselesaikan.
Para subjek juga melakukan kontrol terhadap emosi mereka dan tidak terpengaruh
dengan lingkungan berlama-lama seperti
menghindari konflik dengan orang lain
agar tidak memengaruhi emosi yang
dapat mengganggu pengerjaan tugas.
Subjek juga mampu menerima diri bahwa
tidak selamanya mereka dapat menjaga
emosinya positif adakalanya muncul rasa
sedih, kecewa ketika strategi regulasi yang
mereka lakukan tidak berhasil atau ketika
menghadapi masalah.
Mahasiswa dengan peran yang
banyak mampu membentuk regulasi diri
dalam belajar yang tepat sehingga mereka
dapat mencapai tujuan yang diharapkan
dalam proses pembelajaran. Adanya regulasi diri dalam belajar ini tidak terlepas
dari motivasi berprestasi yang mereka
miliki. Motivasi berprestasi ini berperan
dalam membangkitkan semangat para
subjek agar dapat mencapai prestasi akademik yang baik dan berupaya semaksimal mungkin. Motivasi berprestasi yang
dimiliki para subjek diperkuat dengan
regulasi terhadap motivasi ketika subjek
mengingat impian dan cita-cita. Selain itu
regulasi motivasi ini juga muncul di saat
subjek memiliki keinginan agar tidak
gagal dalam tugas, bertekad menjadi
contoh yang baik, mempertimbangkan
72
biaya pendidikan yang harus dikeluarkan
jika selesainya kuliah tertunda, serta
menghindari konflik agar tetap semangat
mengerjakan tugas. Zimmerman (1990)
menyebutkan ketika seseorang memahami
mereka adalah individu yang kreatif,
bertanggung jawab, mampu mengembangkan diri dan menentukan tujuan
mereka, maka diri mereka sendiri akan
memberikan motivasi yang diperlukan
untuk melakukan regulasi diri dalam
belajar.
Regulasi diri dalam belajar yang dilakukan tidak selalu menghasilkan tercapainya sasaran yang ditentukan oleh subjek
penelitian. Salah satu subjek penelitian
juga dapat mengalami hambatan dan tidak
mampu sepenuhnya dalam melakukan
regulasi diri dalam belajar, seperti subjek S
yang mengalami kendala menyelesaikan
tesisnya ketika merasakan dilema antara
pekerjaan yang harus segera diselesaikan
(kewajiban menulis buku ajar) dengan
keharusan untuk menulis tesis. Meskipun
ia telah mengupayakan untuk dapat
mencapai target yang ia tentukan yaitu
segera mengerjakan tesis agar kuliahnya
segera selesai sebelum dua tahun masa
studi, akan tetapi ia belum dapat fokus
untuk memulai mengerjakan tesisnya.
Faktor lain yang membuat ia tidak dapat
segera menyelesaikan tesisnya dikarenakan sikapnya yang perfectionis dalam
semua tugas yang dibuat. Kegagalan
dalam memenuhi target seperti yang
dilakukan oleh subjek S ini sejalan dengan
penyataan dari Pintrich (2004) yang
menyebutkan bahwa perspektif regulasi
diri dalam belajar mengasumsikan seorang
pembelajar memiliki potensi untuk dapat
mengontrol dan meregulasi beberapa
aspek pada diri mereka seperti kognisi,
motivasi, perilaku dan juga beberapa
aspek lingkungan mereka. Asumsi ini
bukan berarti bahwa individu akan dapat
JURNAL PSIKOLOGI
REGULASI DIRI, MAHASISWA, PERAN MANYAK
memantau dan mengontrol kognisi,
motivasi ataupun perilaku mereka setiap
saat atau dalam semua konteks. Perspektif
regulasi diri dalam belajar mengakui
bahwa ada peran biologis, perkembangan,
kontekstual dan kendala perbedaan individu yang dapat menghambat atau mengganggu individu melakukan regulasi.
Faktor situasi yang menjadi pencetus
terhadap terjadinya regulasi diri dalam
belajar pada mahasiswa dengan peran
banyak juga tidak dapat diabaikan peranannya. Situasi seperti aktivitas yang
padat diberbagai peran, kewajiban mengurus anak dan keluarga ketika berada
dirumah, keinginan untuk berhasil dalam
pembelajaran, keterbatasan dana untuk
pendidikan, hambatan dalam memenuhi
tuntutan belajar, dukungan yang diberikan orang terdekat menjadi faktor-faktor
yang menyebabkan mahasiswa melakukan
berbagai bentuk regulasi diri dalam belajar
yang berbeda. Hasil penelitian ini dimana
regulasi diri dalam belajar mengikuti dari
faktor pencetus merupakan sesuatu yang
tidak dapat diabaikan begitu saja dalam
memahami regulasi diri dalam belajar
pada mahasiswa dengan peran banyak
selain faktor karakteristik individu atau
kepribadiannya. Dapat dikatakan bahwa
bentuk regulasi diri dalam belajar yang
muncul tidak akan terjadi jika tidak disebabkan oleh faktor pencetus dan karakteristik individu atau kepribadiannya
tersebut. Mezei (2008) juga menyebutkan
bahwa terdapat perbedaan individual
dalam regulasi diri dalam belajar yang
dilakukan seperti kapasitas kemampuan
untuk melakukan regulasi yang berbeda
tiap individu.
Para subjek dalam penelitian ini
tinggal dalam lingkungan keluarga yang
menjunjung tinggi nilai-nilai agama dan
budaya. Subjek penelitian juga nampak
memiliki perilaku religius baik dalam
JURNAL PSIKOLOGI
menjalankan ibadah maupun dalam
bertingkahlaku sehari-hari dan menerapkan prinsip hidup yang terkait dengan
nilai-nilai budaya Jawa. Hal ini menunjukkan bahwa ajaran agama dan budaya
(Jawa) menjadi landasan bagi mereka
dalam bertingkahlaku termasuk dalam
melakukan regulasi diri dalam belajar.
Pentingnya peranan nilai-nilai agama dan
budaya dalam membentuk regulasi diri
dalam belajar sejalan dengan apa yang
dikemukakan oleh Turingan (2009) yang
mengungkapkan bahwa nilai budaya
terhadap pendidikan yang dianut individu
akan berpengaruh terhadap regulasi diri
dalam belajar. Hal ini disebabkan karena
budaya akan mengarahkan individu
dalam berpikir dan berperilaku.
Mahasiswa dengan peran banyak
dalam penelitian ini melakukan regulasi
diri dalam belajar berupa mengingat
semua ketentuan dari Tuhan agar tidak
kecewa dan berputus asa, untuk menjaga
motivasi mereka dalam belajar dan memenuhi tuntutan belajar sebagai mahasiswa
pascasarjana. Bentuk regulasi diri dalam
belajar ini menunjukkan bahwa ada
peranan Tuhan yang diyakini oleh subjek
dalam kehidupannya (external locus of
control) sebagaimana ajaran agama Islam
maupun Kristen yang mengharuskan
manusia untuk berusaha dalam menjalankan suatu aktivitas dan mendasarkan
semua usaha yang dilakukan pada
ketentutan dari Tuhan, seperti yang tertera
dalam kitab Al-Qur’an dan kitab Injil.
Akan tetapi, meskipun para subjek meyakini peranan Tuhan dalam kehidupan
mereka, regulasi diri dalam belajar berupa
regulasi perilaku tetap dipertahankan
dengan melakukan berbagai kontrol terhadap perilaku demi mencapai keberhasilan
dalam pembelajaran.
Bentuk regulasi diri dalam belajar
yang muncul juga dipengaruhi oleh
73
RACHMAH
budaya dimana para subjek tinggal dan
dibesarkan, dalam hal ini budaya jawa.
Salah satu sikap yang dianggap menonjol
pada orang Jawa adalah ketergantungannya pada masyarakat (Jatman, 2011).
Regulasi yang dilakukan oleh subjek dapat
dikatakan juga tidak terlepas dari peranan
keluarga yang memberikan dukungan dan
membantu tugas-tugasnya di peran yang
lain sehingga mereka dapat fokus dalam
memenuhi tuntutan sebagai mahasiswa
dan mengerjakan tugas-tugas kuliahnya.
Bantuan yang diberikan oleh keluarga
seperti misalnya membantu pekerjaan rumah tangga, mengurus anak ketika subjek
harus kuliah dan bantuan dari anggota
perkumpulan yang mengambil alih tugas
dalam suatu kegiatan kepanitian.
Regulasi diri dalam belajar yang dilakukan yaitu dalam hal regulasi kognitif,
regulasi motivasi, regulasi perilaku, regulasi emosional dan regulasi konteks menjadi modal yang besar bagi para mahasiswa
dengan peran banyak untuk mendapatkan
prestasi akademik yang baik. Indeks
prestasi yang tergolong tinggi menjadi
bukti bahwa meskipun aktivitas mereka di
berbagai peran sangat banyak dan padat,
akan tetapi mereka masih bisa menunjukkan bahwa mereka mampu mencapai
prestasi akademik. Pintrich (2004) sendiri
telah mengungkapkan bahwa kemampuan
untuk mengendalikan usaha seseorang
dan ketekunan dalam menghadapi hal
yang sulit, membosankan, atau nilai tugas
yang rendah merupakan suatu strategi
regulasi diri yang penting. Mahasiswa
adakalanya memiliki banyak pilihan,
kontrol dan tuntutan di akademik, sosial
dan pribadi sehingga mereka harus belajar
untuk mengelola waktu dan usaha agar
sukses.
Regulasi konteks yang ditemukan dalam penelitian ini lebih mengacu kepada
bentuk regulasi dengan mengatur konteks
74
mahasiswa itu sendiri dalam menghadapi
lingkungan yang kurang kondusif menjadi
lebih kondusif sehingga tuntutan belajar
maupun keberhasilan dalam suatu pembelajaran dikelas dapat dicapai dengan
baik. Para subjek berusaha untuk membuat diri mereka merasa nyaman dengan
mengikuti alur yang tepat sehingga proses
belajar tersebut dapat berjalan dengan
lancar. Para subjek nampak berupaya
untuk merubah pandangan mereka yang
awalnya lingkungan belajar mereka tidak
kondusif atau tidak sesuai dengan harapan dirubah dengan menganggap lingkungan tersebut menjadi tempat yang
nyaman untuk belajar dan mengikuti
proses pembelajaran sesuai keinginan
pengajar. Hal ini sesuai dengan yang
diutarakan oleh Schunk (2005) bahwa
regulasi konteks meliputi persepsi seseorang terhadap tugas dan konteks.
Keyakinan yang dimiliki oleh subjek
penelitian menjadi dasar untuk mempertahankan usaha dalam mengatasi berbagai
tuntutan belajar. Cobb (2003) menyebutkan salah satu faktor yang memengaruhi
regulasi diri dalam belajar selain motivasi
dan tujuan adalah keyakinan diri (self
efficacy). Ketika mahasiswa dengan peran
banyak yakin bisa mengatasi tuntutan
belajar dengan aktivitas yang banyak di
berbagai peran mereka, maka akan menghasilkan upaya yang konsisten pula dalam
mengatasi tuntutan tersebut. Akan tetapi,
ketika situasi pencetus membuat dilema
dalam menentukan prioritas tugas mengakibakan keyakinan mereka menurun dan
mengurangi upaya yang dilakukan dalam
memenuhi tuntutan belajar di perguruan
tinggi, seperti yang terjadi pada subjek S.
Hal ini menunjukkan bahwa regulasi diri
dalam belajar tidak terlepas dari situasi
pencetus yang membuat terjadinya regulasi, motivasi, dan keyakinan mahasiswa
itu sendiri.
JURNAL PSIKOLOGI
REGULASI DIRI, MAHASISWA, PERAN MANYAK
Kesimpulan
Kepustakaan
Dari hasil penelitian ini dapat disimpulkan beberapa hal yaitu: (1) Regulasi
diri dalam belajar membuat mahasiswa
yang memiliki peran sosial yang lain yaitu
sebagai wanita karir dan ibu rumah
tangga dapat meraih prestasi akademik
yang tinggi. (2) Bentuk regulasi diri dalam
belajar yang ditemukan adalah regulasi
kognitif, regulasi motivasi, regulasi emosi,
regulasi perilaku dan regulasi konteks,
dan (3) Regulasi diri dalam belajar dapat
dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti
karakteristik individu atau kepribadian,
ajaran budaya dan agama yang dianut,
motivasi, keyakinan diri dan situasi
pencetus yang menyebabkan munculnya
proses regulasi.
Badan Pusat Statistik. (2012). Angka
Partisipasi Murni (APM) menurut
Tipe Daerah, Jenis Kelamin dan
Jenjang Pendidikan. Diunduh dari:
http://www.bps.go.id/ tanggal 30 Mei
2012.
Saran
Sebagai upaya prerventif, mahasiswa
yang memiliki peran yang sama dengan
subjek dalam penelitian ini dapat mempertimbangkan strategi regulasi dalam
belajar yang dilakukan oleh para subjek
dan mengantisipasi kemungkinan-kemungkinan situasi yang dapat terjadi
dengan mempersiapkan atau merencanakan strategi regulasi diri dalam belajar
yang dapat dilakukan dalam hal regulasi
kognitif, regulasi motivasi, regulasi emosi,
regulasi perilaku dan regulasi konteks.
Sebagai upaya pengembangan keilmuan
penelitian terkait dengan regulasi dalam
belajar khususnya regulasi emosi yang
ditemukan dalam penelitian ini dapat
dijadikan pertimbangan sebagai salah satu
bentuk regulasi untuk melihat regulasi diri
dalam belajar yang dilakukan oleh
mahasiswa.
JURNAL PSIKOLOGI
Cheng, E. C. (2011). The role of self
regulated learning in enhancing
learning performance. The International
Journal of Research and Review, 6(1), 116.
Cobb, R. (2003). The relationship between
self regulated learning behavior and
academic performance in Web-Based
Course. (Disertation, unpublished).
The Fakulty of Virginia Polytechnic
institute and state university. Diunduh
dari: http://Scholar.lib.Vt.edu./ tanggal
23 Agustus 2013.
Gross, J. J. (2007). Handbook of Emotion
Regulation. New York: Guilford Press.
Hwang, J. (2006). A Processing Model of
Emotion Regulation Insight from The
Attahment System. Disertation. George
State Uniersity. College of Arts and
Science.
Irawaty & Kusumaputri, E. S. (2008).
Pengaruh Manajemen Diri terhadap
Intensitas Konflik Peran Ganda (Studi
pada Wanita yang Bekerja di Lembaga
Pendidikan). Phronesis Jurnal Ilmiah
Psikologi Industri dan Organisasi, 10(1),
14–33.
Jatman, D. (2011). Psikologi Jawa. Yogyakarta: Kayoman.
Kuswarno, E. (2009). Fenomenologi, Konsepsi, Pedoman, dan Contoh Penelitian.
Bandung: Widya Padjajaran.
75
RACHMAH
Latifah, E. (2010). Strategi self regulated
learning dan prestasi belajar: kajian
meta-analisis. Jurnal Psikologi, 37(1),
110-129.
Mezei, G. (2008). Motivation and selfregulated learning: A case study of a
pre-intermediate and An upperintermediate adult student. WoPaLP, 2,
79-104.
Moleong, L. J. (2011). Metodologi Penelitian
Kualitatif. Edisi Revisi. Bandung:
Remaja Rosdakarya
Montalvo, F. T., & Gonzalez, M. C. (2004).
Self regulated learning: current and
future directions. Electronic journal of
research in educational psychology, 2(1),
1-34. Diunduh dari: http://www.
investigacionpsicopedagogica.com/rev
ista/articulos/3/eng-lish/ Art_3_27.pdf
tanggal 18 Agustus 2013.
Moustakas, C. (1994). Phenomenological
Research Methods. London: Sage
Publication, Inc.
Najah, A. (2012). Self regulated learning
mahasiswa ditinjau dari status pernikahan. Educational Psychology Journal,
1(1), 17-24.
Pintrich, P. R. (2003). A motivational
science perspective on the role of
student motivation In learning and
teaching contexts. Journal of Educational
Psychology, 95(4), 667–686. http://dx.
doi.org/10.1037/0022-0663.95. 4.667
Pintrich, P. R. (2000). An achievement goal
theory perspective on issues in
motivation
terminology,theory,and
research. Contemporary Educational
Psychology, 25, 92-104. http://dx.doi.org
/10.1006/ceps.1999.1017.
Pintrich, P. R. (2004). A conceptual
framework for assessing motivation
and self regulated learning in college
76
student. Educational Psychologist, 16(4),
385-407.
Puwanto, N. A. (2009). Keefektifan Belajar
Mandiri Mahasiswa Program Studi
pendidika Anak Usia Dini Universitas
Terbuka UPBJJ Yogyakarta. Depdikbud:
Universitas Terbuka.
Rescoe, G., Morgan, C. J., & Peebles, C.
(1996). Student who work. Kentucky;
Libra publisher. Diunduh dari: http://
scholar.lib.vt.edu/ejournal/JVER/v25n4
/stone.html. tanggal 08 September
2013.
Santrock, J. W. (2007). Educational psychology. Canada: McGrawHill Companies,
Inc.
Schaie, K. W., & Carstensen, L. L. (2006).
Social Structure, Aging, and Self Regulation in The Elderly. New York:
Springter Publishing Company.
Schunk, D. H. (2005). Self regulated
learning: the educational legacy of
Paul R. Pintrich. Educational Psychologist, 40(2), 85-94.
Setyawati, P. (2010). Fenomena Konflik
Pekerjan-Keluarga kaitannya dengan
Performansi Kerja (sebuah studi fenomenologi). (Tesis tidak dipublikasikan).
Fakultas Psikologi Universitas Gadjah
Mada, Yogyakarta.
Spitzer, T. M. (2000). Predictor of college
success: a comparison of traditional
and contraditional age student.
NASFA Journal 38, 82-98. Diunduh
dari: http://publication.nasfa.org/cgi.
viewcontent.cgi?article=1130andcontex
=nasfajournal. tanggal 07 Desember
2014
Thomas, J., Raynor, M., & Al-Marzooqi, A.
(2012). Marital status and gender as
predictors of undergraduate academic
performance: a United Arab Emirates
context. Learning and Teaching in Higher
Education: Gulf Perspectives 9(2). DiunJURNAL PSIKOLOGI
REGULASI DIRI, MAHASISWA, PERAN MANYAK
duh dari: http://lthe.zu.ac.ae. tanggal
23 November 2014.
Triana. K. A. (2013). Hubungan antara
orientasi masa depan dengan prokrastinasi dalam menyusun skripsi pada
mahasiswa Fakultas Ilmu Sosial dan
Ilmu Politik (Fisipol) Universitas
Mulawarman Samarinda. E-Journal
Psikologi, 1(3), 280-291.
Turingan, J. P. (2009). A Cross-Cultural
Comparison of Self-Regulated Learning Skills between Korean and Filipino
College Students. Asian Social Science,
5(12), 3-10.
JURNAL PSIKOLOGI
Utami, D. S. (2011). Strategi Work-life
Balance pada Dosen Perempuan Berperan
Ganda (Studi Kasus di Program Studi
Arsitektur). (Tesis tidak dipublikasikan). Fakultas Psikologi Universitas
Gadjah Mada, Yogyakarta.
Vollmeyer, R., & Rheinberg, F. (2006).
Motivational effects on self-regulated
learning with different tasks. Educational Psychology Review, 18, 239-253.
Zimmerman, B. J. (1990). Self regulated
learning and academic achievment: an
overview. Educational Psychologist,
25(1), 3-17.
77
Fly UP