...

Saifulah Pendahuluan Secara historis, pesatnya perkembangan

by user

on
Category: Documents
4

views

Report

Comments

Transcript

Saifulah Pendahuluan Secara historis, pesatnya perkembangan
}
Saifulah
Universitas Yudharta Pasuruan, Indonesia
E-mail: [email protected]
Abstract: This article discusses Shâdhilîyah, one of the most
recognized sufi orders, which possesses quite distinct aspects
in the conception of its mystical teachings. This sufi order was
founded by Abû al-H}asan al-Shâdhilî, a sufi who has moderate
and open view of the worldly life. Al-Shâdhilî explained about
how a sufi should behave towards and deal with worldly
matters. Although al-Shâdhilî asserted that a person who
practice tas}awwuf should not pay more adoration on the
worldly matters (h}ubb al-dunyâ), the person does not have to
abhor and leave such lively aspects as wealth and position
behind. The most important thing to a sufi, according to alShadhili, is how he obeys the requirements of shar„ by avoiding
away from immoral deeds and at the same time recognizing
God in his heart (ma‘rifat Allâh). Al-Shâdhilî initiated tas}awuf
‘amalî which is affiliated to the Ahl al-Sunnah wa al-Jamâ„ah
school, an Islamic mystical thought that adheres to the
principles of sharî‘ah based on the foundation of al-Qur‟ân
dan H}adîth. The concept of al-Shâdhilî‟s tasawuf has been
subsequently revealed into the great sufi order spectrum,
namely al-Shâdhilîyah, where during its historical development
this sufi order has led to the emergence of many branches
with different names.
Keywords: Shâdhilîyah, open view, h}ubb al-dunyâ, ma‘rifat Allâh.
Pendahuluan
Secara historis, pesatnya perkembangan sufisme tidak hanya
disebabkan oleh timbulnya sikap apatis terhadap reaksi maksimal
radikalisme kaum Khawârij dan polarisasi politik yang ditimbulkannya,
bukan pula hanya disebabkan oleh adanya faktor kodifikasi hukum
Islam dan perumusan ilmu kalam yang notabene rasional, sehingga
kurang memerhatikan fungsi hati nurani terkait dengan etika dan moral
Teosofi: Jurnal Tasawuf dan Pemikiran Islam
Volume 4, Nomor 2, Desember 2014; ISSN 2088-7957; 353-381
yang menimbulkan nilai-nilai spiritual. Akan tetapi, perkembangan
sufisme dilatarbelakangi oleh kejengkelan terhadap munculnya gaya
kehidupan cinta dunia yang glamor dan corak kehidupan materialistikkonsumeris yang dilakukan oleh sebagian besar penguasa pada waktu
itu yang segera menjalar pesat di kalangan masyarakat luas.1
Di lain pihak, sejarah mencatat lahirnya tokoh sufi yang memiliki
kaca pandang inklusif terhadap kehidupan duniawi. Tokoh sufi tersebut
adalah Abû al-H}asan al-Shâdhilî. Ia berpendapat bahwa pelaku tasawuf
sebaiknya tidak memiliki rasa h}ubb al-dunyâ, meskipun dalam kehidupan
kesehariannya ia tidak harus membenci dan menanggalkan bentukbentuk keduniawian, seperti kekayaan dan jabatan. Menurutnya, yang
penting dari pelaku sufi adalah berperilaku sebagaimana ketentuan
shara‘, antara lain menjauhi perbuatan-perbuatan maksiat dan hatinya
mengenali Allah (ma‘rifat Allâh) yang ditandai dengan selalu berupaya
untuk mengingatnya-Nya. Hal ini mengandung pengertian bahwa hati
hanya meng-ithbât-kan Allah, bukan meng-ithbât-kan al-dunyâ.
Biografi Singkat Abû al-H}asan al-Shâdhilî
Nama lengkap Abû al-H}asan al-Shâdhilî adalah „Alî b. „Abd Allâh
b. „Abd al-Jabbâr al-Shâdhilî. Ia lahir di sebuah desa bernama
Ghamârah yang tidak jauh dari kota Saptah2 Maghrib al-Aqs}â atau
Maroko, Afrika Utara bagian ujung paling Barat, pada tahun 593
H./1197 M.3 Daerah Maroko merupakan satu bagian wilayah Dunia
Islam yang memertahankan semangat spiritual, sekalipun pada akhir
paruh abad ke-13 H./19 M. Perancis menjajah Aljazair dan Tunisia.
Rivai Siregar, Tasawuf: dari Sufisme Klasik ke Neo-Sufisme (Jakarta: Raja Grafindo
Persada, 1999), 232. Lihat juga Abdul Qodir Isa, Hakekat Tasawuf (Jakarta: Qisthi
Press, 2005), 10.
2 Saptah/Ceuta adalah sebuah eksklave milik Spanyol yang terletak di Afrika Utara,
ujung Utara Maghrib di pesisir pantai Mediterania dekat Selat Gibraltar. Luas
wilayahnya sekitar 28 km². http://id.wikipedia.org /wiki/Ceuta. Sabtu. 7.49.
5/12/09.
3 J. Spencer Trimingham, The Sufi Orders in Islam (New York: Oxford University Press,
1971), 48. Lihat juga „Abd al-H}alîm Mah}mûd, Qad}îyat al-Tas}awwuf al-Madrasah alShâdhilîyah (Kairo: Dâr al-Ma„ârif, 1988), 18.
1
354 Saifulah—Distingsi dan Diaspora
Tepat pada saat Perancis mulai menjajah Afrika Utara, suatu
kebangkitan spiritual terjadi di Maroko.4
Al-Shâdhilî merupakan keturunan ke-22 dari Nabi Muhammad.5
Saat kecil al-Shâdhilî biasa dipanggil dengan nama „Alî. Ia dikenal
sebagai orang yang memiliki akhlaq yang mulia. Di samping memiliki
cita-cita yang tinggi dan luhur, al-Shâdhilî juga tergolong orang yang
memiliki kegemaran menuntut ilmu.6
Al-Shâdhilî tinggal di desa kelahirannya sampai usia 6 tahun
dengan mendapat tempaan pendidikan akhlaq serta cabang-cabang
ilmu agama lainnya di bawah bimbingan langsung ayah-bundanya.7
Pendidikan yang ia peroleh dimulai dari orang tuanya,8 kemudian
dilanjutkan ke pendidikan yang lebih tinggi di Tunisia kurang lebih 19
tahun. Setelah itu ia pergi ke negara-negara Islam sebelah timur, di
antaranya mengunjungi Makkah dan melaksanakan ibadah haji
beberapa kali, kemudian dari sana ia bertolak ke Iraq.
Al-Shâdhilî mempunyai dua guru spiritual, yaitu Shaykh Abû
„Abd Allâh b. Kharazim (w. 633 H./1236 M.) dan Shaykh „Abd alSalâm b. Mashîsh (w. 625 H./1228 M.), yang kedua-duanya adalah
murid Abû Madyan. Al-Shâdhilî wafat pada usia 63 tahun.9
Konsep Tasawuf Abû al-H}asan al-Shâdhilî
Prinsip-prinsip tasawuf al-Shâdhilî sangat dipengaruhi oleh
ajaran-ajaran kedua gurunya, terutama Ibn Mashîsh. Ia memang tidak
Seyyed Hossein Nasr (ed.), Ensiklopedi Tematis Spiritualitas Islam: Manifestasi, terj. Tim
Penerjemah Mizan (Bandung: Mizan, 2003), 60.
4
Ah}mad b. Muh}ammad b. „Iyâd}, al-Mafâkhir al-‘Âlîyah fî al-Ma’âthir al-Shâdhilîyah (t.t.:
Manârâ Qudsî, t.th), 11; Ibn „At}â‟ Allâh al-Sakandarî, Lat}â’if al-Minan (Kairo:
Mat}ba„ah H}asân, 1974), 138; „Abd al-H}afîz} Farghalî, al-Tas}awwuf wa al-H}ayât al„As}rîyah (Kairo: al-H}ayât al-„Âmmah, 1974), 164; D}iyâ‟ al-Dîn Ah}mad b. Mus}t}afâ alKumashkhânawî, Jâmi‘ al-Us}ûl fî al-Awliyâ‟ (Jeddah: al-H}aramayn, t.th), 146; Mah}mûd,
Qad}îyat al-Tas}awwûf, 42; Abû „Alî al-H}asan b. Muh}ammad b. Qâsim al-Kawhin al-Fâsî
al-Maghribî, T}abaqât al-Shâdhilîyah al-Kubrâ (Beirut: Dâr al-Kutub al-„Ilmîyah, 2001),
19-20.
6 Farghalî, al-Tas}awwuf, 172.
7 Mah}mûd, Qad}îyat al-Tas}awwûf, 43.
8 Sri Mulyati, Mengenal dan Memahami Tarekat-tarekat Muktabarah di Indonesia (Jakarta:
Kencana, 2006), 58.
9 „Iyâd}, al-Mafâkhir, 51.
5
3
Teosofi—Volume 4, Nomor 2, Desember 2014
355
pernah menglasifikasikan maqâm dan ah}wâl menuju ma‘rifat Allâh secara
sistematis, tetapi ia telah meletakkan dasar dan landasan konsepsi
tasawuf menuju ma‘rifat Allâh, sebagai berikut.
a. Ketakwaan kepada Allah lahir dan batin
Konsep pertama ini menjelaskan tentang bagaimana seorang sâlik
dalam menempuh jalan sufi senantiasa diawali dengan bertakwa kepada
Allah, baik bât}in (sirr) maupun z}âhir (‘alânîyah) sebagaimana komentar
„Abd al-H}âfiz} Farghalî „Alî al-Qarnî: “takwa merupakan dasar bagi
seorang sâlik dalam setiap berilmu dan beramal”.10 Al-Shâdhilî
menegaskan bahwa takwa merupakan pondasi awal bagi seorang sâlik
sebelum memasuki maqâm dan ah}wâl. Ia mengatakan:
ِ ‫صحَ التَّوكلَ إِ َلَّ بالِتَّقوى ول‬
ِ ‫َلا ي‬
َ‫َّقوى إِ َلَّ بٍالت اَّوك ِل‬
‫ا‬
‫ا ا ا‬
‫ي اَ َت الت ا‬
‫ا‬
“Tidak sah tawakal seseorang kecuali disertai dengan takwa dan
takwa seseorang tidak akan sempurna kecuali dengan dengan
tawakal”.11
Dalam pandangan penulis, takwa merupakan perisai sâlik untuk
mendekatkan dan mengenal Allah. Sedangkan terkait penggunaan al-sirr
wa al-‘alâniyah dalam konsep ini, al-Shâdhilî mengisyaratkan makna
takwa secara komprehensif. Menurut penulis, al-taqwâ fî al-sirr dapat
diartikan sebagai dhikr sirr (mengingat Allah dalam hati) yang berkaitan
dengan af‘âl al-qalb (pekerjaan hati) dalam dunia tarekat; sebuah sarana
menuju ma‘rifat Allâh.
Sedangkan al-taqwâ fî al-‘alânîyah mengandung makna
menjalankan sharî„ah secara istiqâmah12 seperti salat, puasa, zakat, dan
lain-lain. Dalam hal ini penulis berpendapat bahwa al-taqwâ fî al-‘alânîyah
mengandung pengertian dhikr jahr (mengingat Allah dengan lisan),
sebagaimana pendapat Ah}mad al-Kumashkhânawî al-Naqshabandî,
dengan membaca lafal lâ ilâh illâ Allâh.
Al-sirr wa al-‘alânîyah merupakan konsep ibadah yang
mengindikasikan keseimbangan antara aspek lahir dan batin. Sementara
ini masih banyak umat Islam yang lebih mementingkan hanya salah
al-Qarnî, al-Tas}awwuf, 172.
„Abd al-H}alîm Mah}mûd, H}ayât Abî al-H}asan al-Shâdhilî (Kairo: Dâr al-Turâth,
1967), 20-21. Lihat juga Mah}mûd, Qad}îyat al-Tas}awwuf, 22.
12 Takwa berkaitan dengan menjalankan ibadah secara istiqâmah dan memosisikan diri
sebagai manusia yang wara‘. Lihat al-Kumashkhânawî, Jâmi‘ al-Us}ûl, 18.
10
11
356 Saifulah—Distingsi dan Diaspora
satu aspek dan mengabaikan aspek lainnya. Sebagaimana pandangan
Imam Mâlik13 bahwa ada kecenderungan sekelompok umat Islam yang
lebih memerhatikan aspek lahiriah yang bersifat formal sebagai ilmu
yang bercorak fiqhî, dan sebagian lagi berpegang kepada substansi
agama sehingga terjadilah ketegangan antara kedua pandangan itu.
Padahal kesempurnaan hanya akan diraih jika mengamalkan dan
berpegang teguh pada keduanya, yakni di satu sisi berpegang kepada
nas}s} serta amalan lahir secara wara‘ dan istiqâmah, tetapi di sisi lain juga
memerhatikan aspek rûh}ânîyah.
b. Konsisten mengikuti Sunnah Rasûl Allâh, baik dalam ucapan maupun
perbuatan
Berdasarkan konsep tasawuf ini tampaknya al-Shâdhilî semakin
memertegas posisi Sunnah sebagai landasan utama bagi seorang sâlik
dalam beramal dan beribadah. Dalam pengamatan penulis, Sunnah
dapat diklasifikasikan ke dalam dua hal, yakni Sunnah bi al-h}ikmah dan
Sunnah bi al-nubuwwah. Sunnah dalam klasifikasi pertama merupakan
Sunnah Nabi yang kembali kepada teks-teks h}adîth secara literal,
sedangkan Sunnah dalam klasifikasi yang disebut terakhir merupakan
Sunnah Nabi dalam bentuk kontekstual sebagaimana yang pernah
dilakukan oleh Nabi pada saat peristiwa bay‘at rid}wân di mana peristiwa
ini tercatat dalam Q.S. al-Fath} [48] 10 yang artinya:
“Bahwasanya orang-orang yang berjanji setia kepada kamu
sesungguhnya mereka berjanji setia kepada Allah. Tangan Allah di atas
tangan mereka, maka barang siapa melanggar janjinya niscaya akibat ia
melanggar janji itu akan menimpa dirinya sendiri dan barang siapa
menepati janjinya kepada Allah maka Allah akan memberi pahala yang
besar”.14
Lihat Mukhtar Solihin dan Rosihon Anwar, Ilmu Tasawuf (Bandung: Pustaka Setia,
2000), 47.
14 Ayat ini mempunyai asbâb al-nuzûl yang berkaitan dengan bay‘at rid}wân dan kabar
meninggalnya „Uthmân yang telah dibunuh oleh orang-orang kafir Quraisy sehingga
pada saat itu Nabi menyiapkan pasukannya menuju Makkah (fath} Makkah) dan pada
saat itulah Nabi melakukan bay‘ah (sumpah setia) kepada para sahabat agar tetap ada
dalam barisannya dalam menghadapi orang-orang kafir Quraisy. Lihat al-Qur‟ân, 48:
10. Lihat juga Mah}mûd Shukrî b. „Abd Allâh b. Shihâb al-Dîn Mah}mûd al-Alûsî alH}usaynî, Rûh} al-Ma‘ânî fî Tafsîr al-Qur’ân al-‘Az}îm wa al-Sab‘ al-Mathânî (Beirut: Dâr
Ih}yâ‟ al-Turâth al-„Arabî, t.th.), 7.
13
3
Teosofi—Volume 4, Nomor 2, Desember 2014
357
Secara tersirat ayat di atas menjelaskan tentang “konsepsi bay‘ah”
yang pernah dilakukan oleh Nabi kepada umatnya. Kaum Muslim pada
saat itu melakukan bay‘ah kepada Nabi dalam menghadapi orang-orang
kafir Quraisy. Mereka yang telah bersedia ber-bay‘ah (bersumpah setia)
sebagai bentuk komitmen kepada Nabi berarti mereka adalah kaum
Muslim taat kepada Allah dan niscaya akan mendapat pahala yang
besar.
Ulama sufi tampaknya menjadikan ayat di atas sebagai landasan
epistemologi dalam melegitimasi keabsahan konsepsi bay‘at t}arîqah yang
dilakukan oleh murshid kepada penganutnya dan yang demikian ini
berlaku hampir di semua aliran-aliran tarekat.15
c. Memalingkan hati dari makhluk baik dalam penerimaan maupun
penolakan
Konsep ketiga ini menjelaskan bahwa hati seorang sâlik dalam
mengarungi kehidupan dunia hendaknya tetap konsisten berzikir
kepada Allah. Hati sâlik harus senantiasa suci dari berbagai kotoran
dunia dan tidak diperkenankan berangan-angan dalam hatinya.
Dalam menghadapi keadaan apapun seorang sâlik hendaknya
selalu berserah diri hanya kepada Allah. Hal ini erat hubungannya
dengan salah satu penjelasan maqâm tawakkal yang telah dikembangkan
oleh Ibn „At}â‟ Allâh. Ia menyatakan bahwa maqâm tawakkal adalah
dengan meninggalkan segala ilusi, karena barang siapa telah
menyerahkan sepenuh diri kepada Allah, maka dia akan menjadikan
Allah sebagai penuntunnya, dia akan berpegang teguh kepada-Nya atas
segala putusannya. Jika sudah demikian, tiadalah bagi dirinya segala
bentuk angan-angan.
Maqâm tawakkal akan membangkitkan kepercayaan yang
sempurna bahwa segala sesuatu ada dalam kekuasaan Allah.
Sebagaimana firman Allah dalam Q.S. Hûd [11]: 123 yang artinya (…
dan kepada-Nya lah segala urusan dikembalikan, maka sembahlah Dia yang
Esa, dan bertawakkallah kepada-Nya). Hal tersebut senada dengan yang
diungkapkan oleh Abû H}âmid al-Ghazâlî bahwa tawakal merupakan
potret keteguhan hati manusia dalam menggantungkan diri menyatu
kepada Allah.16 Dalam hal ini, al-Ghazâlî mengaitkan tawakal dengan
al-Qarnî, al-Tas}awwuf, 172.
Abû H}âmid Muh}ammad b. Muh}ammad al-Ghazâlî, Ih}yâ’ Ulûm al-Dîn (Beirut: Dâr
al-Kutub al-„Ilmîyah, 1987), 322.
15
16
358
Saifulah—Distingsi dan Diaspora
tauhid, dengan penekanan bahwa tauhid berfungsi sebagai landasan
tawakal. Hal ini berbeda dari al-Shâdhilî yang mengatakan bahwa
tawakalnya salîk tidak akan sah kecuali dengan dilandasi ketakwaan
kepada Allah.17 Meski demikian, al-Shâdhilî mengatakan bahwa
pendapatnya itu tidak berarti bertentangan dengan pendapat al-Ghazâlî.
Hal tersebut karena pada dasarnya takwa kepada Allah merupakan
perwujudan dari tauhid yang dimaksud oleh al-Ghazâlî sebagai
landasan bertawakal.
d. Ridâ} kepada Allah baik dalam kecukupan maupun kekurangan
Uraian konsepsi yang keempat erat hubungannya dengan maqâm
rid}â yang dikembangkan oleh Ibn „At}â‟ Allâh. Ia menyatakan bahwa rid}â
adalah penerimaan secara total terhadap ketentuan dan kepastian Allah
sehingga dapat menimbulkan hikmah rid}a, seperti hilangnya kesusahan
hati dan keresahan jiwa.
„Abd al-H}alîm Mah}mûd menegaskan bahwa rid}â mendorong
manusia berusaha sekuat tenaga untuk mencapai apa yang dicintai
Allah dan Rasul-Nya. Namun, sebelum mencapainya, seseorang harus
menerima dan merelakan akibatnya dengan cara apapun yang disukai
Allah.18
Sedangkan Dhû al-Nûn al-Mis}rî mengartikan rid}â sebagai
kegembiraan hati karena berlakunya ketentuan Tuhan. Esensi pendapat
ini tampaknya ada sedikit kesamaan dengan konsepsi al-Shâdhilî,
meskipun al-Mis}rî menggunakan istilah yang berbeda, yaitu surûr al-qalb.
Selain berkaitan dengan maqâm rid}â, konsepsi ketiga ini juga
berkaitan dengan maqâm s}abr dan shukr. Hal ini dapat diamati dari
penggunaan lafal fî al-qalîl wa al-kathîr. Fî al-qalîl mengisyaratkan makna
kesabaran seorang sâlik ketika menghadapi berbagai cobaan dari Allah.
Hal ini dikarenakan kesabaran sâlik harus dilandasi oleh keimanan
terhadap kepastian dan ketentuan Allah dan pada saat yang sama
menanggalkan segala bentuk angan-angan duniawi. Sedangkan fî alkathîr mengisyaratkan makna shukr atas segala bentuk kenikmatan yang
diperoleh seorang sâlik. Ibn „At}â‟ Allâh dalam hal ini memberikan
contoh bentuk shukr orang yang diberi kenikmatan kekayaan adalah
Mah}mûd, H}ayât, 20-21. Lihat juga Mah}mûd, Qad}îyat al-Tas}awwuf, 22.
Abû Nas}r al-Sarrâj al-T}ûsî, al-Luma‘, ed. al-H}alîm Ah}mâd dan T}âhâ „Abd al-Bâqî
Surûr (Kairo: Dâr al-Thaqâfah al-Dînîyah, t.th.), 278.
17
18
3
Teosofi—Volume 4, Nomor 2, Desember 2014
359
dengan menyalurkan hartanya kepada mereka yang membutuhkan,
sedangkan bentuk shukr orang yang diberi kenikmatan berupa jabatan
adalah dengan memberikan perlindungan dan kesejahteraan terhadap
orang-orang yang ada dalam kekuasaannya.
Dapat ditarik kesimpulan jika sâlik mampu menjalankan maqâm
s}abr dan shukr maka ia dapat mencapai maqâm rid}â. Hal ini berarti
bahwa sikap sabar dalam menghadapi cobaan dan syukur pada saat
memeroleh kenikmatan merupakan wujud kerelaan seorang sâlik
sebagai hamba dalam menerima ketentuan-ketentuan Allah.
e. Kembali kepada Allah baik dalam keadaan senang maupun dalam keadaan
susah
Konsep ini berkaitan dengan niat seorang hamba dalam
menjalankan amal. Artinya, amal apapun yang dikerjakan oleh seorang
sâlik hanya akan kembali kepada Allah. Pada saat yang sama ia
senantiasa berpikir positif dan berbaik sangka (h}usn al-z}ann) kepada
Allah terhadap apa yang ia alami, baik dalam keadaan senang maupun
dalam keadaan susah. Seorang sâlik hendaknya selalu optimis dengan
harapannya yang ia kembalikan kepada Allah. Dengan demikian ia akan
memeroleh apa yang ia cari. Hal ini sesuai firman Allah ud‘ûnî astajib
lakum.19
Dalam pandangan penulis, penggunaan lafal al-rujû‘ ilâ Allâh
berkaitan dengan keikhlasan seorang salîk dalam setiap beramal,
sebagaimana sabda Nabi:
ِ ‫ ومنا‬،‫إِخالصَ الْعم َِل للََِّه تاعاىل‬: ‫ثاالثَ ل يغِلَ علاي ِه َم قا ْلبَ مسلِ ٍَم‬
،‫اص احةَ ِولة األم ْوِر‬
ْ
ْ
ْ ْ‫ا ا‬
‫ا ا‬
‫اا‬
َ‫اعَِة الْم ْسلِ ِم ْ ا‬
‫ي‬
‫اولزْومَ اَجا ا‬
“Tiga perkara yang tidak bisa dikhianati hati seorang Muslim, yaitu:
keikhlasan amal karena Allah, saling menasehati dalam penguasaan
masalah, dan tetapnya jemaah umat Islam”.20
Senada dengan pendapat Abû al-Qâsim „Abd al-Karîm Hawâzin
al-Qushayrî al-Naysabûrî, ikhlâs21
} adalah penunggalan al-H}aqq dalam
al-Qarnî, al-Tas}awwuf, 173.
H}adîth riwayat Abu Bakrah dan dikeluarkan Imam Ah}mad dalam Musnad-nya
5/183. Al-Hâshimî menyebutkannya dalam Majma‘ al-Zawâ’id 1/137-139. Ibn H}ibbân
dan Ibn H}ajar mensahihkannya. H}adîth ini diriwayatkan oleh banyak sahabat.
21 Menurut al-Qushayrî, ikhlas merupakan salah satu maqâm yang harus dijalani oleh
seorang sâlik. Ia mengemukakan bahwa maqâm dalam tasawuf terdiri atas tawbah,
19
20
360 Saifulah—Distingsi dan Diaspora
mengarahkan semua orientasi ketaatan. Seorang sâlik, dengan
ketaatannya, bermaksud untuk mendekatkan diri hanya kepada Allah,
tanpa dibuat-buat, tanpa ditujukan untuk makhluk, tidak untuk mencari
pujian manusia, dan makna-makna lain selain kembali hanya kepada
Allah.”22 Ikhlâs} juga dapat diartikan kejernihan niat seorang salîk dalam
setiap amal dan ibadahnya tanpa ada intervensi dari makhluk atau
dengan kata lain yaitu pemeliharaan sikap dari pengaruh-pengaruh
pribadi.
Kelima konsepsi tasawuf al-Shâdhilî merupakan upaya dan jalan
menuju ma‘rifat Allâh yang ditandai dengan selalu mengingat-Nya (dhikr
Allâh). Oleh karena itu, ketika seorang sâlik telah sampai pada tingkatan
ini maka akan terdapat ruang bagi dirinya untuk mencari dunia dengan
tidak melupakan akhirat. Dalam hal ini, sebagaimana telah disebutkan
di atas, al-Shâdhilî dengan tegas mengatakan “u„rif Allâh wa kun kayf
shi‟t”.23 Pernyataan di atas dilatari oleh pertanyaan al-Mursî (w. 686
H./1289 M) kepada al-Shâdhilî tentang pakaian-pakaian bagus yang
dikenakan oleh al-Shâdhilî. Berikut ini adalah diskusi antara keduanya.
“Al-Mursî: “Apakah layak seorang hamba Allah memakai baju yang
bagus seperti yang engkau pakai? Padahal seorang murshid mestinya
menggunakan pakaian yang sederhana”. Al-Shâdhilî pun menjawab:
“Pakaian bagus yang aku pakai mengatakan “aku sudah cukup dan aku
tidak butuh pemberianmu” sedangkan pakaianmu mengatakan “aku
adalah sesuatu yang serba kekurangan dan butuh pemberianmu”.24
Dari kisah di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa seorang sâlik
yang telah mampu mengimplementasikan kelima konsepsi tasawuf alShâdhilî tidak harus meninggalkan kehidupan duniawi dengan segala
kelengkapannya. Dengan begitu kehidupan sufi yang dijalankan oleh
seorang sâlik tidak bertentangan dengan kehidupan manusia modern.
mujâhadah, khalwah, ‘uzlah, taqwâ, wara‘, zuhd, khawf, rajâ’, qanâ‘ah, tawakkal, shukr, s}abar,
murâqabah, rid}â, ikhlâs}, dhikr, faqr, mah}abbah, dan shawq.
22 Abû al-Qâsim „Abd al-Karîm Hawâzin al-Qushayrî al-Naysâbûrî, Risâlah
Qushairîyah: Sumber Kajian Ilmu Tasawuf, terj. Umar Faruq (Jakarta: Pustaka Amami,
2007), 297.
23 Mah}mûd, Qad}îyat al-Tas}awwuf, 45. Lihat juga Mah}mûd, H}ayât, 25.
24 Ibid., 44.
3
Teosofi—Volume 4, Nomor 2, Desember 2014
361
Genealogi Pemikiran Tasawuf al-Shâdhilî
Konstruksi peradaban Islam dengan semangat spiritualitas luar
biasa di Maghribî telah memengaruhi paradigma berpikir al-Shâdhilî.
Sebagaimana yang diungkapkan oleh Muh}ammad „}Âbid al-Jâbirî25
bahwa kondisi lingkungan sekitar dapat memengaruhi corak berpikir
seseorang. Lingkungan pertama yang membentuk “kesadaran” alShâdhilî adalah lingkungan keluarganya sendiri, meskipun informasi
tentang keluarganya tidak banyak ditemukan. Namun, jelas bahwa
keluarganya adalah keluarga religius. Ayahnya adalah seorang petani
yang religius. Secara genealogis, dari pihak ayah, al-Shâdhilî berasal dari
keturunan “darah biru”. Rantai keturunannya dapat dipertemukan
dengan khalifah „Alî b. Abî T}âlib. Al-Shâdhilî mendapat tempaan
pendidikan akhlaq serta cabang-cabang ilmu lainnya di bawah didikan
ayah-bundanya secara langsung.26
Menurut „Abd al-H}alîm Mah}mûd, pada usia muda al-Shâdhilî
memelajari ilmu-ilmu agama secara otodidak. Ia juga menghapalkan alQur‟ân dan H}adîth. Masih menurut Mah}mûd, Ibn Sabbâgh tidak
menyebutkan hubungan al-Shâdhilî dengan Madrasah al-Azhar di mana
di tempat itu bidang studi fiqh dan teologi diajarkan. Akan tetapi,
madrasah ini sangat mungkin berpengaruh terhadap perkembangan
pemikirannya.27
Lingkungan kedua yang membangun karakter al-Shâdhilî adalah
tanah kelahirannya, yaitu daerah Maghrib. Daerah ini merupakan
daerah Islam yang mempunyai nilai lebih karena telah mengembangkan
suatu peradaban Islam yang sungguh luar biasa, yang melestarikan
kultur Dinasti Umayyah masa awal yang sepenuhnya Arab-murni, dan
memberikan jejak aslinya dalam kurun waktu yang cukup lama.
Bahkan, setelah penaklukan kembali Spanyol oleh pasukan Kristen
pada abad ke-9 H/15 M yang mengakhiri kejayaan Islam di sana,
Afrika Utara tetap menjadi benteng pertahanan spiritualitas sufi,
khususnya jika disadari betapa semenjak zaman itu, daerah Timur
Dekat secara perlahan mulai mengalami dekadensi berkepanjangan.
Secara analitis buku Muh}ammad „Âbid al-Jâbirî dapat dijadikan rujukan untuk
melacak sejarah pertumbuhan munculnya keilmuan Islam. Lihat Muh}ammad „Âbid alJâbirî, Takwîn al-ʻAql al-ʻArabî (Beirut: al-Markaz al-Thaqâfî al-ʻArabî, 1991), 19.
26 Mulyati, Mengenal dan Memahami Tarekat, 85.
27 Ibid., 61.
25
362 Saifulah—Distingsi dan Diaspora
Semakin melemahnya kekaisaran „Uthmânîyah dan S}afawîyah,
juga sekaligus menandai terkibarnya bendera kematian spiritual dalam
Islam. Dalam konteks inilah dapat dipahami bahwa konstruksi sosialpolitik pada saat itu telah berimplikasi terhadap berbagai aspek,
termasuk di dalamnya aspek tasawuf. Namun, gagasan-gagasan tasawuf
yang ditawarkan oleh al-Shâdhilî mampu menjawab kebutuhan
masyarakat sehingga pergerakan tasawuf Shâdhilîyah dari Maghrib ke
Timur merupakan sebuah upaya penguatan kembali semangat gnostik
tasawuf di daerah Timur khususnya di wilayah Arab.28 Pertukaran peran
antara Maghribî dan daerah Timur, suatu proses yang dimulai oleh alShâdhilî yang menjelmakan tarekat pimpinannya menjadi sebuah
kekuatan besar dalam membangkitkan kembali aspek spiritual Islam
dari abad ke abad bahkan hingga saat ini, memberikan kesaksian secara
menyeluruh akan peran utama yang dimainkan oleh tarekat Shâdhilîyah
di tengah luasnya wilayah umat Islam.
Namun demikian, boleh jadi pendapatnya yang moderat dalam
masalah hubungan sharî„ah dengan tasawuf ini diperoleh juga dari guru
sufinya. Hal ini dikarenakan, menurut data yang diberikan oleh
Trimingham, Abû Madyan dan muridnya al-Mashîsh adalah sufi yang
kokoh dalam hal berpegangan kepada sharî„ah. Pendapat Mah}mûd
cukup masuk akal dan bisa diterima. Tidak mungkin tanpa
pengetahuannya tentang sharî„ah, al-Shâdhilî berpendapat bahwa tidak
ada kontradiksi antara sharî„ah dan tas}awuf.
Kitab-kitab tas}awuf yang pernah dipelajari oleh al-Shâdhilî antara
lain: Ih}yâ’ ‘Ulûm al-Dîn karya Abû H}âmid al-Ghazâlî, Qût al-Qulûb karya
Abû T}âlib al-Makkî, Khâtam al-Awliyâ’ karya al-H}âkim al-Tirmîdhî, alMawâqif wa al-Muh}ât}abah karya Muh}ammad „Abd al-Abrâr, al-Shifâ’
karya Qâd}î al-„Iyâd}, al-Risâlah karya al-Qushayrî, dan al-Muh}arrar wa alWajîz karya Ibn „At}îyah.29
Al-Shâdhilî berpendapat bahwa ilmu agama sangat penting dan
perlu dimiliki untuk menjaga diri seseorang dari kesesatan dan
menjadikan dirinya dekat kepada Allah. Agama merupakan perisai
untuk menghadapi gangguan-gangguan jiwa yang senantiasa
membisikkan setiap orang untuk menjerumuskan diri kepada kejahatan.
28
29
Nasr (ed.), Ensiklopedi Tematis, 51-52.
Mulyati, Mengenal dan Memahami Tarekat, 59.
3
Teosofi—Volume 4, Nomor 2, Desember 2014
363
Hanya ilmu agama yang mampu melawan kejahatan bagi setiap
Muslim.30
Al-Shâdhilî ialah seorang teolog beraliran Sunni yang menentang
kaum Mu„tazilah. Ia menentang sistem pemikiran kelompok tersebut
yang sangat mengagungkan penggunaan akal dan lebih mengedepankan
akal daripada wahyu; sekalipun mereka juga berpegang kepada wahyu,
namun wahyu hanya digunakan untuk konfirmasi.
Abû Marwân „Abd al-Mâlik yang dikenal dengan panggilan alQassat mengatakan, ketika ia berkunjung ke Alexandria, bahwa di
Mesir ia menemui al-Shâdhilî dan di rumah al-Shâdhilî ia melihatnya
sedang berdiskusi tentang ilmu dengan beberapa orang yang duduk di
sekitarnya. Sewaktu al-Qassat masuk dan memerkenalkan diri
kemudian al-Shâdhilî menyuruhnya membaca ayat fa tawakkal ‘alâ Allâh
innaka ‘alâ al-h}aqq al-mubîn yang artinya “Maka bertawakallah kepada
Allah sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) berada di atas
kebenaran (agama) yang nyata”.31 Kamudian ia membaca ayat lain yang
artinya “Dan telah tiba firman Allah (berupa azab) kepada mereka
(kaum kuffâr), karena mereka zalim (dengan mengingkari firman Allah),
maka mereka tidak dapat berbicara apa-apa”.32
Al-Shâdhilî mengatakan kepada seluruh yang hadir di majelis
tersebut, “Setelah ada penjelasan dari Allah yang jelas, maka tidak perlu
lagi ada penjelasan”. Abû Marwân berkata bahwa yang berdebat
dengan al-Shâdhilî ialah kelompok Mu„tazilah yang berdiskusi tentang
sistem kepercayaan mereka. Meskipun al-Shâdhilî pernah memelajari
teologi, namun teologi yang mengedepankan akal baginya tidak ada
pengaruhnya. Al-Shâdhilî tetap menegasikan pemikiran kaum
Mu„tazilah, sebab menurut pendapat al-Shâdhilî, Allah adalah sumber
kesadaran yang asli. Allah bukan objek ilmu pengetahuan, tetapi Allah
telah memberikan wahyu kepada Nabi Muhammad yang terhimpun
Ini juga dibuktikan dari madrasah yang dibangun di dekat makam Abû Madyan
sekitar tahun 1337 M, yang di sana diajarkan fiqh dan tasawuf. Kelihatannya ini yang
dijadikan Sufi di Maroko berjalan berjalan seiring dengan fiqh. Lihat Trimingham, The
Sufi Orders, 48.
31 al-Qur‟ân, 27 (al-Naml): 79. Lihat juga Muh}ammad „Alî al-S}âbûnî, S}afwat al-Tafâsîr,
Vol. 2 (Lebanon: Dâr al-Qalam, t.th), 419.
32 Ibid., 420.
30
364 Saifulah—Distingsi dan Diaspora
dalam al-Qur‟ân yang juga dijadikan sumber sharî„ah dan hukum bagi
Nabi Muhammad dan umatnya.
Fiqh al-Shâdhilî mengikuti mazhab Mâlikî, demikian pula para
pengikutnya juga mengikuti mazhab Mâlikî, kecuali pengikut-pengikut
tarekat. Mazhab ini sangat dominan di daerah Maroko dan Tunisia.
Dinasti Murâbit}ûn di Tunisia (1056-1147 M) menganut mazhab ini dan
memraktikkannya secara kaku dan konservatif. Praktik semacam ini
mendapat kritik tajam dari dinasti berikutnya, Muwah}h}idûn (1130-1269
M), sehingga ajaran mazhab Mâlikî baik di Spanyol, Maroko dan
Tunisia tidaklah sesubur dulunya. Tetapi setelah Maroko dan Tunisia
dikuasai oleh dinasti Marinîyah (akhir abad ke-13 dan awal abad ke-14)
ajaran mazhab Mâlikî dipraktikkan kembali secara leluasa.33
Tercatat di kalangan sufi bahwa yang selalu bersamanya baik
dalam dialog maupun dalam pengajiannya antara lain adalah Shaykh
Abû al-H}asan „Alî b. Makhlûf al-S}aqlî, Abû „Abd Allâh al-S}âbûnî, Abû
Muh}ammad „Abd al-„Azîz al-Zaytûnî, Abû „Abd Allâh al-Bajât alKhayyâtî, dan Abû „Abd Allâh al-Jârih}î.34 Di sini ia mendapat sambutan
yang luar biasa sehingga sampai menimbulkan kebencian dari Qad}î
Tunisia, Ibn al-Barrâ‟ yang merasa tersisih. Akibat konflik yang
berkepanjangan dengannya, al-Shâdhilî memutuskan untuk
meninggalkan Tunisia menuju Mesir, padahal Sultan Tunisia Abû
Zakarîyâ al-H}afsî (1228-1259 M) sangat keberatan atas kepergian alShâdhilî dari Tunisia.35
Di antara guru al-Shâdhilî, Ibn Mashîh adalah sosok yang sangat
berpengaruh terhadap perjalanan spiritual dan kehidupannya. Atas
nasehatnya pula al-Shâdhilî meninggalkan Fez menuju Tunisia dan
tinggal di Shâdhilî. Di daerah yang baru ini, ia banyak bertemu dan
bertukar pikiran dengan para ulama dan para sufi.36
Setibanya di Alexandria, Mesir pada tahun 1227 M, dia
menghadapi realitas politik yang kacau. Mesir pada waktu itu sedang
bersitegang dengan tentara Salib demi merebut kembali wilayah
Mulyati, Mengenal dan Memahami Tarekat, 62. Lihat juga Dewan Redaksi, Ensiklopedi
Islam, Vol. 3 (Jakarta: Ichtiar Baru Van Hoeve, Cet. 4, 1997), 166-167.
34 Mah}mûd, H}ayât, 33.
35 Ibid., 64. Lihat juga Trimingham, The Sufi Orders, 48.
36 Mulyati, Mengenal dan Memahami Tarekat, 63. Lihat juga Trimingham, The Sufi Orders,
48. Lihat juga Mah}mûd, Qaḍîyat al-Tas}awwuf, 32.
33
3
Teosofi—Volume 4, Nomor 2, Desember 2014
365
Palestina yang jatuh ke tangan tentara Salib pada tahun 1219 M di
bawah pimpinan Raja Jerman Fredrick II. Al-Shâdhilî kemudian turut
berperang bersama-sama dengan Sultan Mâlik al-S}alih}. Al-Shâdhilî
mampu menggerakkan ribuan massa pendukungnya untuk melawan
tentara Salib. Tentara Salib akhirnya mengalami kekalahan sehingga
wilayah Palestina dapat direbut kembali oleh kaum Muslim tahun 1247
M.37
Kekacauan politik akibat perang Salib dilanjutkan dengan
kekacauan politik dalam internal umat Islam di mana dinasti yang
dibangun oleh S}alâh} al-Dîn al-Ayyûbî pada tahun 1169 M mendapat
tekanan politik dan militer dari tentara-tentara Mamlûk, yang mana
pada akhirnya Mamlûk bisa berkuasa pada tahun 1250 M.38 Kendati
beberapa kali berada pada situasi yang kacau, al-Shâdhilî yang pada
tahun 646 H /1248 M mengalami kehilangan penglihatan masih tetap
bisa mengembangkan ajarannya kepada para pengikutnya. Para
pengikut al-Shâdhilî terdiri dari kalangan pejabat dan sarjana, misalnya
„Izz al-Dîn b. „Abd al-Salâm (w. 1262 M), al-Mundhir (w. 1258 M), Ibn
al-H}âjib (w. 1248 M), dan Ibn al-Munayyir (w. 1285 M). Akhirnya, alShâdhilî meninggal pada tahun 656 H/1258 M di H}umaitharah, dekat
pantai Laut Merah dalam perjalanannya pulang dari ibadah haji.39
Distingsi dan Diaspora Tasawuf Abû al-H}asan al-Shâdhilî
Karakter tasawuf al-Shâdhilî dapat diamati dari pernyatannya
bahwa selain seorang sâlik harus berusaha menjadi orang yang
mengenal Allah, ia juga diperkenankan hidup dengan tidak
meninggalkan hal-hal duniawi, seperti menjadi orang kaya atau
menjabat.
Al-Shâdhilî memang tidak menuliskan ajaran-ajarannya dalam
sebuah buku.40 Hal itu dikarenakan kesibukannya melakukan
pengajaran terhadap murid-muridnya yang sangat banyak. Selain itu,
Mulyati, Mengenal dan Memahami Tarekat, 64.
Mamlûk adalah para tawanan yang kemudian dilatih untuk menjadi pasukan istana
yang kemudian mengambil alih kekuasaan Dinasti Ayyubiyah. Pemimpin Mamlûk
yang pertama adalah wanita yang bernama Shajarah al-Durr. Lihat Amany Lubis, Sistem
Pemerintahan Oligarki dalam Sejarah Islam (Jakarta: UIN Jakarta Press, 2005), 36.
39 Mah}mûd, H}ayât, 64. Lihat juga Trimingham, The Sufi Orders, 48.
40 Mulyati, Mengenal dan Memahami Tarekat, 73.
37
38
366 Saifulah—Distingsi dan Diaspora
pada hakikatnya ilmu-ilmu tarekat adalah ilmu hakekat, oleh karena itu
akal manusia tidak mampu menerimanya.41 Ajaran-ajarannya dapat
diketahui dari tulisan para muridnya, misalnya tulisan Ibn „At}â‟ Allâh alSakandarî (w. 709 H).
Ketika al-Shâdhilî ditanya tentang kebolehan mencari harta
kekayaan, namun jangan sampai melalaikan Allah dan jangan sampai
menjadi hamba dunia. Dia menegaskan bahwa semua itu bertujuan agar
tiada kesedihan ketika harta hilang dan tiada kesenangan berlebihan
ketika harta datang. Sejalan dengan itu pula, seorang sâlik tidak harus
memakai baju lusuh yang tidak berharga, yang akhirnya itu hanya akan
menjatuhkan martabatnya. Dengan konsepsinya ini banyak kalangan
usahawan-hartawan tertarik menjadi pengikut ajaran al-Shâdhilî.
Dia memang berusaha merespons apa yang sedang mengancam
kehidupan umat. Ia berusaha menjembatani kekeringan spiritual yang
dialami oleh banyak orang yang hanya sibuk dengan urusan duniawi di
satu sisi, dengan sikap pasif yang banyak dialami para sâlik di sisi lain.
Dia menawarkan konsep tasawuf positif yang ideal dalam arti bahwa di
samping berupaya mencapai „langit‟, seorang sâlik juga harus
beraktifitas sosial di bumi ini. Beraktivitas sosial demi kemaslahatan
umat merupakan bagian integral dari hasil kontemplasi.
Karakteristik tasawuf al-Shâdhilî adalah melakukan pendekatan
kepada Allah melalui latihan-latihan jiwa (riyâd}at al-nafs) dalam rangka
ibadah dan menempatkan diri sesuai dengan ketentuan Allah. Ilmu
tasawuf pada tahap implementasinya selalu disertai empat aspek
penting, yaitu: 1) berakhlak dengan akhlak Allah; 2) senantiasa
melakukan perintah-perintah Allah; 3) menguasai hawa nafsu; dan 4)
berupaya selalu bersama dan berkenalan dengan-Nya secara sungguhsungguh.
Dalam kaitannya dengan ma‘rifah, al-Shâdhilî berpendapat bahwa
ma‘rifah adalah satu-satunya tujuan tasawuf yang hâlnya dapat diperoleh
dengan dua jalan yaitu: pertama, mawâhib atau ‘ayn al-jûd (sumber
kemurahan Tuhan), yaitu Tuhan memberikannya dengan tanpa usaha
dan Dia memilihnya sendiri orang-orang yang akan diberikan anugerah
tersebut. Kedua adalah makâsib atau badhl al-majhûd, yaitu ma‘rifah akan
diperoleh hanya melalui usaha keras, seperti melalui riyad}ah, mulâzamah
41
al-Sakandarî, Lat}âif al-Minan, 25.
3
Teosofi—Volume 4, Nomor 2, Desember 2014
367
dhikr, mulâzamat al-wud}û’, puasa, salat sunnah, dan berbagai amal saleh
lainnya.
Al-Shâdhilî juga menyatakan bahwa ada empat hal yang menjadi
pegangan sufi untuk dapat menuju dan bertemu Tuhan.42 Apabila
seorang sufi dapat menjalani keempat hal tersebut, maka ia telah
mengetahui tasawuf dengan benar dalam pengetahuan yang hakiki. Jika
ia dapat menjalani tiga hal, maka ia termasuk salah seorang wali Allah,
yang digambarkan senantiasa dekat dengan-Nya. Jika ia dapat menjalani
dua hal, maka ia termasuk salah seorang shahîd. Tetapi jika ia hanya
menjalani satu hal, maka ia dikategorikan sebagai orang yang melayani
Tuhan dengan penuh keikhlasan. Empat hal tersebut adalah: pertama,
dhikr yang selalu menyertai segala perbuatan-perbuatan yang benar. Ini
mengandung arti iluminasi (yahdî Allâh li nûrih). Kedua adalah al-tafakkur.
Landasannya adalah ketekunan dan buahnya adalah pengetahuan.
Ketiga adalah faqr. Dasarnya yaitu shukr dan buahnya adalah
meningkatkan rasa syukur. Keempat adalah al-h}ubb. Landasannya adalah
tidak mencintai dunia dan isinya dan buahnya adalah al-ittih}âd dengan
penuh rasa cinta hanya kepada Allah.
Dengan demikian, karakteristik tasawuf yang dikembangkan oleh
al-Shâdhilî adalah corak tasawuf al-Ghazâlî, yaitu tas}awuf ‘amalî atau
tas}awwuf ‘alâ minhâj ahl al-sunnah wa al-jamâ‘ah yaitu pelaksanaan tasawuf
yang tetap memegang teguh sharî„ah yang berdasarkan al-Qur‟ân dan
H}adîth.43 Bahkan, sebagian ajarannya dipengaruhi oleh al-Ghazâlî.
Berikut akan dikemukakan beberapa pendapat al-Shâdhilî dan al-Mursî,
sebagaimana dikemukakan Ibn „At}â‟ Allâh dalam karyanya Lat}âif alMinan, yang menyiratkan betapa posisi al-Ghazâlî dalam pandangan
mereka serta bagaimana mereka menyeru murid-muridnya untuk
mengikutinya serta meneladani kehidupan maupun tarekatnya.
Meskipun al-Ghazâlî dan al-Shâdhili memiliki beberapa
persamaan, mereka juga memiliki sedikit perbedaan, yaitu dalam hal
upaya untuk mendekatkan diri kepada Allah. Al-Ghazâlî lebih
menekankan pada riyad}at al-abdân atau latihan yang berhubungan
dengan fisik yang mengharuskan adanya mashaqqah, misalnya bangun
Mah}mûd, Qad}îyat al-Tas}awwuf, 102.
Abû al-Wafâ al-Ghanimî al-Taftazanî, Sufi dari Zaman ke Zaman (Bandung: Pustaka,
1997), 239.
42
43
368 Saifulah—Distingsi dan Diaspora
malam, lapar dan lain-lain. Sedangkan, al-Shâdhilî lebih menekankan
riyad}at al-qulûb, tanpa menekankan adanya mashaqqat al-abdân. Dalam hal
ini ia menekankan “kondisi” hati seperti senang (farh}), rela (rid}â), dan
selalu bersyukur (shukr) pada nikmat Allah.44
Konsep tasawuf al-Shâdhilî tersebut tidak lepas dari pengaruh
pandangan-pandangan sebelumnya, di antaranya adalah sahabat
„Uthmân b. „Affân dan „Abd al-Rah}mân b. „Awf. Kedua sahabat
tersebut adalah orang kaya raya yang dermawan dan sekaligus
mutas}awwif. Mereka telah banyak membantu Rasûl Allâh dalam
memerjuangkan agama Islam.45
Selain kedua sahabat tersebut, di Madinah juga telah muncul
seorang sufi dari kalangan para sahabat, di antaranya adalah H}udhayfah
b. al-Yaman (w. 36 H). Seperti yang ditulis oleh al-Sha„rânî, Ibn alYaman berkata “bukanlah yang terbaik di antara kalian itu yang
meninggalkan hal-hal duniawi demi akhirat. Tapi yang terbaik di antara
kalian itu yang menggeluti keduanya”. Pada waktu salat, sahabat Ibn alYaman sering menangis.46
Tasawuf mengukuhkan dirinya dengan bentuk yang tegas pada
abad ke-7 H/12 M, yang diikuti oleh karya-karya Ibn „Arabî (w. 638
H/1240 M) dan tarekat-tarekat baru yang memasuki gelanggang politik.
Penyesuaian yang dibuat, baik oleh dunia Timur maupun Barat,
menyediakan suatu sudut pandang sosial atau situasi hubungan politik
baru ketika tasawuf dapat mendorong rûh} penyegaran dalam
masyarakat sebagai suatu kesatuan. Di Barat, akhir dari Dinasti alMuwah}h}idûn memberi kesempatan bagi bangkitnya rezim dinasti baru.
Di bawah salah satu dinasti itu, H}afsîyah di Tunisia, tarekat Shâdhilîyah
memulai keberadaannya. Pada pertengahan abad itu, kekuatan Dinasti
Ayyûbîyah di Timur telah tercabik dan tibalah waktunya bagi Dinasti
Mamlûk memerintah.47 Dinasti ini menghentikan upaya penaklukan
Mongol ke Barat, dan memindahkan institusi kekhalifahan ke Kairo,
yang sebelumnya telah dibinasakan dalam penaklukan Mongol atas
Mulyati, Mengenal dan Memahami Tarekat, 75.
Abû al-Wafâ al-Ghanimî al-Taftazanî, Madkhal ilâ al-Tas}awwuf al-Islâmî (Kairo: Dâr
al-Thaqâfah, 1976), 67.
46 al-Taftazanî, Sufi dari Zaman, 69.
47 Victor Danner, Tarekat Syadzilîyah dan Tasawuf di Afrika Utara (New York: Islamic
Spirituality, 1991), 35. Lihat juga Mulyati, Mengenal dan Memahami Tarekat, 65.
44
45
3
Teosofi—Volume 4, Nomor 2, Desember 2014
369
Baghdad pada 656 H/1258 M beberapa bulan sebelum wafatnya
pendiri tarekat Shâdhilîyah, Imam Abû al-H}asan al-Shâdhilî. Tarekat ini
berkembang di bawah Dinasti Mamlûk di Mesir dan Timur Dekat pada
akhir abad itu. Namun, asal mula tarekat itu adalah daerah Maghribî
(Maroko, Aljazair, Tunisia, dan sebagian Libya) yang memerlihatkan
banyak pengejawantahan luar biasa dalam jalan hidup sufi. Tokohtokoh yang sedemikian cemerlang sezaman dengan pendiri tarekat
Shâdhilîyah dari daerah itu, di antaranya adalah Abû Madyan S}u„ab alMaghribî (w. 594 H/1197 M), Ibn „Arabî (w. 638 H/1240 M), „Abd alSalâm b. Mashîsh (w. 625 H/1228M), Ibn Sab„în (w.669 H/1271 M),
dan al-Tustârî (w.688 H/1270 M); hanya untuk menyebut sejumlah
kecilnya.48
Peran daerah Maghribî dalam kehidupan spiritual sebelum abad
ke-7 H/13 M sangatlah jelas. Semua sufi yang telah disebutkan tadi
akhirnya tinggal di Timur. Tarekat Shâdhilîyah sendiri, yang pada
awalnya lahir dan berkembang di daerah Maghribî, menanamkan akar
barunya di Timur di penghujung usia sang pendiri. Kegemilangan
tokoh-tokoh sufi pada abad ke-7 H/13 M menimbulkan kesadaran
akan adanya migrasi tasawuf ke arah Timur. Seolah hal tersebut tibatiba terjadi pada saat itu. Terhentinya dokumentasi dari periode abad
ke-3 H/9 M sampai dengan abad ke-6 H/12 M ikut bertanggung jawab
atas kurangnya studi historis tasawuf Maghribî pada masa awal.
Namun, perhatian yang terkonsentrasi pada tasawuf aliran Timur juga
turut menghalangi pemahaman terhadap apa yang telah terjadi dalam
tasawuf Maghribî awal sampai dengan kedatangan Ibn al-„Ârif (w. 536
H/1143 M). Tentu saja, pondasi tasawuf Maghribî pun datang dari
Timur, sebagai asal muasal Islam itu sendiri. Meski demikian,
kejeniusan unik dari Islam daerah Barat, gaya hidupnya, seni
kaligrafinya, arsitektur masjidnya, serta kejernihan watak dasar dari
arsitektur kota yang bagai tebaran kristal-kristal belum lagi mazhab
Mâlikîyah telah ada sejak generasi Islam yang paling awal.49
Ciri umum ini mendapat penguatan bersamaan dengan berdirinya
Dinasti „Abbâsîyah pada abad ke-2H/8M, di mana dinasti ini
memisahkan diri dari Timur dan mulai mengembangkan kebiasaannya
48
49
Danner, Tarekat Syadzilîyah, 35.
Ibid., 36. Lihat juga Mulyati, Mengenal dan Memahami Tarekat, 66.
370
Saifulah—Distingsi dan Diaspora
sendiri secara terpisah. Inilah atmosfer yang melatarbelakangi
berdirinya Shâdhilîyah pada abad ke-7 H/13 M.
Konsep tasawuf al-Shâdhilî yang kemudian termanifestas dalam
spektrum tarekat besar seperti Shâdhilîyah dapat dipadankan dengan
sebuah pohon; tumbuh dari tunas menjadi pohon yang telah
sepenuhnya matang, ia mulai menumbuhkan cabang, dan pada
gilirannya cabang ini pun akan menumbuhkan rantingnya. Hal ini juga
berlaku bagi sebuah tarekat di mana pada awalnya mereka dinamai
berdasarkan nama sang pendiri, seperti halnya „Abd al-Qâdir al-Jîlânî.
Namun, dengan berlalunya waktu, batang utama menumbuhkan
cabangnya, yang juga dinamai dengan pendiri cabang ini. Ini sama
sekali bukanlah gerakan schisme50 (pemisahan) atau pun sejenis
sektarianisme. Hal ini terjadi karena munculnya tokoh yang amat
terkemuka dalam cabang tarekat, ataupun adanya penyegaran kembali
orientasi dalam kerangka tarekat bersangkutan hingga cabang ini
memeroleh nama baru. Ini dapat disaksikan pada abad ke-8 H/14 M di
Mesir dalam tarekat Shâdhilîyah. Pada saat itu, muncul sebuah cabang
yang akhirnya dinamakan Wafâ‟îyah yang didirikan oleh Shams al-Dîn
Muh}ammad b. Ah}mad Wafâ‟ (w. 760 H/1359 M), yang juga dikenal
sebagai Bah}r al-S}afâ‟, juga sekaligus adalah ayah tokoh terkenal, „Alî b.
Wafâ‟ (w. 807 H/1404 M). Wafâ‟îyah berkembang dalam jalannya
sendiri seiring dengan pergantian generasi, tersebar di sebagian Timur
Dekat di luar Mesir. Sesudah abad ke-9 H/15 M, mereka mengenakan
model pakaian sufi mereka sendiri, seakan gaya asli Shâdhilîyah yang
tidak menonjolkan diri tidak lagi diperhatikan atau tidak lagi diterapkan
dengan sejumlah alasan. Demikian pula, mereka perlahan-lahan terlibat
dengan kehidupan institusional yang pasti lebih kompleks
dibandingkan dengan yang dihadapi oleh Shâdhilîyah awal.51
Hal seperti ini terjadi pula pada banyak cabang lain yang
bertumbuh dari batang-tubuh induk tarekat, seperti H}anafîyah,
Jazûlîyah, Nâs}irîyah, „Isawîyah, Tihâmîyah, Darqawîyah, dan
sebagainya. Mereka muncul dari upaya penyesuaian dan adaptasi
kembali pesan-pesan asli tarekat Shâdhilîyah. Sangat sering pula
kemunculan mereka disebabkan oleh tuntutan lingkungan sosial yang
50
51
Schisme dalam bahasa Inggris disebut schismatic yang artinya gerakan memecah belah.
Trimingham, The Sufi Orders, 48.
3
Teosofi—Volume 4, Nomor 2, Desember 2014
371
membutuhkan respons khusus dalam hubungannya dengan para sufi.
Tidak mudah untuk menentukan dalam tiap-tiap kasus apa yang
mungkin merupakan hubungan kausal antara atmosfer sejarah dan
kemunculan sebuah cabang tarekat. Sebagai contohnya adalah
Jazûlîyah, yang berasal dari seorang imam terkenal, al-Jazuli (w. 875
H/1470 M), salah satu wali utama di Marakesh. Jazûlîyah tampak
memunculkan diri sebagai pengejawantahan ketaatan yang sangat kuat
kepada Nabi Muhammad, seperti yang dapat kita saksikan dalam
lantunan salawat Nabi ciptaannya yang dikenal luas, yaitu Dalâ’il alKhayrât, yang telah dilantunkan sejak masa kehidupannya di berbagai
wilayah Islam. Saat itu, substansi spiritual Maroko amat membutuhkan
simbol yang kuat, untuk membuatnya mendedikasikan diri pada akar
kesejahteraan kolektifnya. Sumber apa lagi yang lebih sanggup
menggugah kebangkitan, selain kecintaan kepada sang Nabi. Cara pikir
seperti ini pula yang dipakai dalam memahami jihad yang kemudian
muncul melawan Portugis di Teluk yang mengancam keberlangsungan
Dâr al-Islâm. Selain itu ditekankannya semangat kesetiaan yang
dibangkitkan oleh Dalâ’il al-Khayrât juga merupakan sebuah kesaksian
akan asal usulnya yang bukan dari dunia ini. Jadi, ini lebih merupakan
sebuah pesan surgawi yang ditakdirkan untuk disebarluaskan oleh
Jazûlîyah ke seluruh penjuru dunia Islam.52
Tarekat Zarrûqîyah, yang didirikan sesuai dengan nama
pendirinya, Shaykh Ah}mad Zarrûq (w.899 H/1493 M), kemunculannya
berkaitan dengan upaya membangkitkan kembali ketaatan dan
konformitas pada sharî„ah. Ah}mad Zarrûq bukan hanya seorang
komentator al-H}ikam-nya Ibn „At}â‟ Allâh yang tidak pernah kenal lelah,
ketika dirinya menulis sekitar tiga puluh sharh} atas karyanya tersebut,
namun ia pun seorang pengembara yang hebat. Kemana pun ia pergi, ia
senantiasa menanamkan ketelitian yang ketat berpegang pada sharî„ah,
sebagai syarat wajib bagi jalan kontemplasi. Karya tasawufnya, seperti
Qawâ‘id al-Tas}awwuf, memerlihatkan kehati-hatian sedemikan rupa
dalam sharî„ah, sehingga jika dilihat secara sekilas seakan tidak sesuai
dengan jalur esoteris kontemplatif. Namun, setelah direnungkan, dalam
bukunya tersebut dapat ditemukan di sana-sini bahwa sesungguhnya
dirinya ingin membangun sebuah keseimbangan antara sharî„ah dan
52
Cousins, Ensiklopedi Tematis, 54.
372
Saifulah—Distingsi dan Diaspora
jalan sufi, sehingga kedua jalur ini tidak saling bertabrakan. Tidak
diragukan lagi, Zarrûqîyah menyadari bahwa keseimbangan antara
sharî„ah dan tasawuf merupakan kualitas yang tidak dapat ditawar-tawar
bagi seseorang yang akan menjadi al-faqîr;53 sesuatu yang benar-benar
harus disadarinya atau harus mampu diasimilasikannya.54
Perkembangan tarekat Shâdhilîyah menjadi beberapa tarekat yang
berbeda secara tidak langsung memunculkan adaptasi beberapa wirid
spiritual. Sekalipun selama berabad-abad tarekat Shâdhilîyah bertahan
menggunakan suatu orientasi intelektual yang khas, sejalan dengan
waktu, beberapa tarekat seperti „Isawîyah yang didirikan oleh Shaykh
Muh}ammad b. „Îsâ pada abad ke-10 H/16 M, nyaris tidak memiliki
watak intelektual. Seperti halnya Rifa„îyah di Timur Dekat, „Isawîyah
terlibat dengan praktik-praktik yang dirancang untuk memamerkan
kekebalan yang dimiliki para pengikutnya terhadap api, pedang,
kalajengking, dan lain-lain. Tidak diragukan bahwa hal seperti ini
memiliki fungsi disipliner tertentu bagi sejumlah shaykh tarekat ini.
Namun, lambat laun upaya memburu kemampuan kekebalan fasis
seperti ini akhirnya justru menjadi suatu tujuan akhir sehingga tarekat
tereduksi hanya sebagai sejenis eksibisionisme di benak banyak Muslim
awam. Hal ini menurunkan peringkat tarekat menjadi sejenis mentalitas
yang tidak lazim, tidak hanya di Maroko sebagai daerah asal
kelahirannya tetapi juga di Mesir dan daerah lainnya. Secara umum, apa
yang ditampilkan oleh Rifa„îyah dan „Isawîyah dalam memberi tasawuf
wajah “mirip sirkus” tentu saja sama sekali tidak diharapkan oleh
pendirinya. Akan tetapi, hal seperti ini dengan mudahnya dituding oleh
para kritikus tasawuf, terutama para ulama yang secara mutlak
mengikatkan diri pada semangat puritan, sebagai contoh dari
penyimpangan dan subversi dari Islam yang telah dilahirkan oleh
tasawuf. Meski demikian, apapun pendapat dari ulama formal dan
golongan eksoteris yang ketat tentang ini, tarekat ini justru telah
menjalankan fungsi integrasi pada tasawuf terhadap beraneka kelas
sosial yang wilayahnya terluputkan sama sekali oleh pihak lainnya.
Tidak seluruh kegiatan semacam yang dipertontonkan oleh „Isawîyah
Faqir dalam konteks ini diartikan sebagai eksistensi manusia secara universal
membutuhkan. Lihat M. Solihin dan Rosihon Anwar, Kamus Tasawuf (Bandung:
Rosda, 2002), 49-50.
54 Trimingham, The Sufi Orders, 48.
53
3
Teosofi—Volume 4, Nomor 2, Desember 2014
373
dapat serta-merta digolongkan sebagai daya batin yang tidak sesuai
dengan kehidupan spiritual. Semua bergantung pada sang guru dan
bagaimana praktik-praktik tak lazim semacam itu dipandang olehnya
dari perspektif dalam tarekat tersebut. Tanpa kehadiran sang guru,
tentu saja praktik tersebut dengan mudah terjerumus ke dalam tuduhan
klenik dan penipuan, sekaligus kehilangan nilai sesungguhnya.55
Bersamaan dengan runtuhnya secara perlahan kekaisaran
„Uthmânîyah, S}afawîyah, dan Mughal di Turki, Persia, dan India, suatu
periode dekadensi mulai berlangsung di wilayah-wilayah besar dunia
Islam. Pencapaian kultural yang brilian dari dinasti-dinasti itu di bidang
seni, ilmu pengetahuan, format arsitektural, dan kehidupan intelektual
secara umum mulai berakhir. Sumber-sumber spiritual terdalam di
daerah Timur sebagian besar habis terkonsumsi untuk
pengejawantahan intelektual dan artistik pada abad ke-10 H/16 M. dan
11 H/17 M. Dalam proses ini, sangatlah tidak mungkin bagi dinastidinasti besar tersebut untuk menelurkan perkembangan kultural terusmenerus tanpa ada habisnya. Adalah tepat bahwa buah dari peradabanseni, arsitektur, ilmu pengetahuan, literatur, serta sistem politik, militer,
dan ekonomi yang hebat-tidak selalu merupakan hasil dari kehidupan
spiritual yang sehat. Ini juga dapat bertumbuh dari bendungan
kekuatan fisis murni yang tersimpan dalam masyarakat hingga
muncullah pemimpin yang mengetahui cara membuka sumbat untuk
mengalirkan kekuatan itu. Betapapun, bukan itu yang terjadi dalam
dinasti yang telah disebutkan di atas. Sebagian besar pencapaian mereka
merupakan konsekuensi dari arus spiritual yang kuat, seperti yang dapat
disaksikan pada seni yang mereka hasilkan; mengingat seni adalah
cermin dari jiwa kolektif. Seni yang sama mencerminkan pula
menurunnya kondisi masyarakat, yang terkait dengan melemahnya
vitalitas spiritual masyarakat dalam berbagai hal.56
Yang menjadikan dekadensi ini makin berbahaya adalah
kenyataan bahwa proses pelemahan ini bersamaan dengan kedatangan
peradaban sekuler Barat yang dilahirkan oleh Revolusi Perancis dan
Revolusi Industri di Eropa. Peradaban Barat, yang mulai menanggalkan
kultur Kristen di Eropa, mulai menerkam dunia Islam dalam format
sistem kolonial yang mengusung sekulerisme dan materialisme dalam
55
56
Ibid., 53-56.
Ibid., 59.
374 Saifulah—Distingsi dan Diaspora
masyarakat Muslim tersebut dengan segala kedoknya. Hal ini
mendorong melemahnya aspek internal kultur Islam sekaligus
membubuhkan kekuatan destruktif dan korosif baru yang tidak dapat
dihentikan sekaligus; hanya dapat dihambat sementara atau dinetralkan
sebagiannya. Kolonialisasi Barat di seluruh penjuru dunia Islam telah
menjadikan peradaban tradisional harus bertarung secara tidak
seimbang melawan kekuatan kebudayaan industrial dan materialistik
yang datang dari Barat.57
Daerah Maghribî merupakan salah satu bagian wilayah dunia
Islam yang memertahankan semangat spiritual. Meskipun pada akhir
paruh abad ke-13 H/19 M Perancis menancapkan kuku kolonialisme di
Aljazair dan Tunisia tepat pada saat Perancis mulai menjajah sebagian
Afrika Utara, suatu kebangkitan yang amat spiritual terjadi di Maghribî.
Hal ini sekaligus menjadi bukti bahwa dekadensi yang terjadi di penjuru
Dâr al-Islâm tidaklah secara seragam meliputi seluruh umat. Tatkala
Eropa Barat tengah menghancurkan dunia Kristen miliknya sendiri
melalui Revolusi Perancis, Maghribî tengah mengalami berkembangnya
spiritualis di bawah pengarahan para Shaykh Shâdhilîyah pada masa itu.
Regenerasi tarekat Shâdhilîyah sebelumnya terjadi pada abad ke-12
H/17 M oleh aliran Nashirîyah di bawah kepemimpinan Shaykh
Muh}ammad b. Nashir serta dua tiga cabang lainnya. Namun, pada
akhir abad ke-12 H/18 M, kelahiran kembali spiritual yang amat kuat
terjadi, masih di bawah cabang lain Shâdhilîyah. Darqawa yang
didirikan oleh Sharîf Mawlâ al-„Arabî al-Darqawî (w. 1239 H/1823 M)58
merupakan cabang baru yang berjuang untuk menegakkan kembali
kemurnian ajaran Shâdhilîyah masa awal dengan cara menemukan
kembali keseimbangan antara perspektif sharî„ah dan tarekat yang
menjadi karakteristik sang Shaykh Pertama. Pada gilirannya, banyak
cabang yang bertumbuh dari Darqawa, dan memiliki pengaruh luas,
tidak hanya di Afrika Utara, tetapi juga di H}ijaz, Turki, dan Levant.
Cabang-cabang tersebut adalah Buzidîyah, Kattaniyah, Z}arraqîyah, dan
Madanîyah,59 sebagian cabang ini akhirnya pun melahirkan cabang baru
lainnya, seperti Madanîyah. Madanîyah didirikan oleh Muh}ammad
Julian Baldick, Islam Mistik Mengantar Anda ke Dunia Tasawuf, terj. Sastrio Wahono
(Jakarta: PT. Serambi Ilmu, 2002), 186.
58 Ibid., 187-188.
59 Trimingham, The Sufi Orders, 114-115.
57
3
Teosofi—Volume 4, Nomor 2, Desember 2014
375
H}asan b. H}amzah al-Madanî (w. 1363 H/1846 M) dari Madinah. Ia
berdiaspora dari Libya tetapi kemudian membangun Rah}mânîyah di
H}ijâz dan Yashrut}îyah di Levant. Tarekat Shâdhilîyah yang lain
berdiaspora ke Selatan menuju Afrika. Bermekarnya tarekat ke berbagai
arah akhirnya dapat membangkitkan kehidupan spiritual batiniah dalam
Islam. Tentu saja, tidak ada kebangkitan yang permanen dan karena
alasan itulah sejarah merekam naik turunnya cabang-cabang ini dalam
perjalanan sejarah kepercayaan Islam. Meski demikian, kebangkitan
umat di mana-mana pada abad ke-13 H/19 M terlaksana sering di
bawah kolonialisme Eropa yang pada saat itu mulai menanamkan
pengaruhnya di sejumlah wilayah Islam. Yang mesti dihargai dari
reformasi spiritual Maghribî saat itu adalah besarnya peran mereka
dalam membangkitkan kembali khazanah lama, mengingat hal itu
dilakukan di bawah tekanan sistem kolonial yang dibawa ke dalam
wilayah Islam oleh kekuatan penjajah.60
Di antara sekian cabang Shâdhilîyah, „Alawîyah adalah salah satu
cabang yang perkembangannya paling mengesankan. Cabang ini
didirikan oleh Shaykh Ah}mad al-„Alawî (w. 1934) yang berkebangsaan
Aljazair. „Alawîyah sungguh-sungguh terlibat langsung dalam
kebangkitan Islam, tidak hanya di Maghribî, tetapi juga di berbagai
tempat lain, atau di mana pun ajaran Shâdhilîyah tersebar. Para shaykh
dari „Alawîyah, yang kebanyakan adalah murid langsung dari Shaykh al„Alawî, bermunculan di berbagai wilayah Islam. Demikian pula, tarekat
ini telah memainkan peran yang amat penting dalam kebangkitan
intelektual Islam sesuai dengan jalur tradisi. Ratusan ribu murid yang
merupakan anggota tarekat itu berduyun-duyun dari berbagai wilayah
Maghribî dan juga dari berbagai belahan dunia Islam lainnya. Tidak
sulit untuk membayangkan bagaimana para individu ini, segera setelah
mereka kembali ke kampung halamannya, secara tidak langsung terlibat
dalam upaya reformasi yang diharapkan oleh sang pendiri.
Shâdhilîyah mengambil peran yang sangat luar biasa dalam
kebangkitan intelektualitas tradisional dunia Barat pada abad ke-20.
Salah satu contoh yang amat menyolok akan hal ini ada pada pemikir
Perancis terkenal, yaitu Rene Guenon, salah seorang anggota tarekat
Shâdhilîyah dan dikenal dalam dunia Islam sebagai Shaykh „Abd al60
Cousins, Ensiklopedi Tematis, 59-61.
376
Saifulah—Distingsi dan Diaspora
Wâh}id Yah}yâ. Karya-karyanya yang berlandaskan metafisika, aspekaspek kosmologi, dan landasan spiritual dari agama-agama besar di
dunia, memiliki pengaruh yang tak terhitung bagi para tokoh-tokoh
dunia Barat, terutama bagi mereka yang mencari jalan spiritual sejak
akhir Perang Dunia I.61 Di pihak lain, Shaykh al-„Alawî, secara langsung
memiliki pengaruh pada seorang tokoh dunia Barat yang memiliki
otoritas dalam kehidupan spiritual tradisional, yaitu Frithjof Schuon,
yang mengenal Shaykh Aljazair ini secara personal. Karya-karya Schuon
mengenai Islam dan agama-agama besar lainnya telah mengabadikan
tesis-tesis para sufi dari abad pertengahan mengenai universalitas
pewahyuan dan memberi penjelasan lebih lanjut terhadap argumenargumen prinsip dalam mazhab metafisika yang amat brilian, yang
diwariskan oleh Rene Guenon. Tanpa adanya kepeloporan dan
bimbingan dari para sufi pelopor Shâdhilîyah, segenap arus kehidupan
intelektual dan spiritual dunia Barat seperti ini yang secara
berkelanjutan hingga kini bergaung dan menghasilkan banyak rumusan
penting ataupun doktrin, tak mungkin terwujud.
Dengan kenyataan bahwa Shâdhilîyah senantiasa menganggap
tarekat mereka memiliki peran sentral dalam mengembangkan
kehidupan spiritual umat Islam bahkan telah menegaskan bahwa para
wali Qut}ub di tiap zaman (qut}b al-zamân) akan senantiasa ditemukan
dari kelompok mereka, jelaslah bahwa keberadaan dan perjalanan
tarekat ini masih panjang dan, sepertinya, belum akan segera berakhir.
Tidak sampai di sini saja, tarekat tersebut kini telah berakar di Eropa
dan Amerika Utara dan memulai suatu kebangkitan semangat
intelektual tradisional lain, kali ini berlandaskan al-Qur‟ân mengenai
universalitas pewahyuan yang telah lama terbengkalai, beserta segala
implikasinya menurut sudut pandang spiritual dan metafisis.62
Shâdhilîyah berdiaspora di sebagian besar dunia Islam. Ia diwakili
di Afrika Utara terutama oleh cabang-cabang Fâsîyah dan Darqâwîyah
serta berkembang pesat di Mesir tempat empat belas cabangnya dikenal
secara resmi pada 1985. Ia terus aktif dan sangat populer di Sudan
(bersama-sama Qâdirîyah) antara abad ke-16 dan abad ke-19, sebelum
masuknya tarekat sufi yang lebih reformis, yaitu Idrîsîyah. Ia juga
61
62
Baldick, Islam Mistik, 206.
Ibid., 61-63.
3
Teosofi—Volume 4, Nomor 2, Desember 2014
377
memiliki wakil di sub-sahara dan Afrika Timur dan merupakan tarekat
mayoritas di kepulauan Comoro.63
Selama periode „Uthmânîyah, Shâdhilîyah aktif di Turki dan
barangkali juga mendapatkan perlindungan dari Sultan „Abdul H}âmid
II. Tarekat ini juga berdiaspora ke bagian Tenggara Eropa, tempat ia
mempunyai wakil-wakil di Bulgaria, Rumania, Kosovo, dan Macedonia.
Cabang Fâsîyah masuk ke negeri Sri Langka pada pertengahan abad ke20, dan cabang-cabang lain dilaporkan telah bergerak aktif di bagianbagian Cina. Tarekat ini juga berkembang pesat di wilayah Indonesia
khususnya di Jawa Tengah yang dipimpin oleh Dalhâr b. Abdul
Rah}mân (Magelang), Ah}mad b. Abd al-H}aqq Dalhâr (Magelang) dan di
Jawa Timur yang dipimpin oleh K.H. Abdul Jalil b. Mustaqim
(Tulungagung). Tarekat ini juga memiliki wakil di Yaman pada akhir
abad pertengahan dan memeroleh reputasi baik karena memerkenalkan
penggunaan kopi untuk memerpanjang dhikr. Pada abad ke-20 cabang
Fâsîyah-Shâdhilîyah dianiaya oleh Imam-imam Zaydîyah; Yahyâ (19041948) dan Ah}mad (1948-1962).
Cabang Burhâmîyah-Dasûqîyah yang terlahir di Sudan di bawah
pimpinan Shaykh Muh}ammad „Uthmân „Abduh (w. 1983), menjadi
sangat populer di Mesir pada periode 1960-an dan berdiaspora ke
Suriah pada 1968. Ortodoksi cabang ini menjadi bahan perdebatan di
Mesir pada 1970-an dan 1980-an. Namun, kendati ada keberatankeberatan dari para ulama, cabang Burhâmîyah-Dasûqîyah saat ini jauh
lebih populer daripada masa-masa sebelumnya.
Tiga cabang lain dari tarekat ini mencuat di Mesir. Cabang
H}âmidîyah, yang didirikan oleh Salâmah al-Rad}î (w. 1939), dikenal baik
sebagai salah satu tarekat pertama yang menghadapi masalah kritisme
antisufi dan memerkecil jumlah keanggotaan dengan cara menyusun
aturan (qânûn) yang menetapkan perilaku yang benar bagi anggotaanggotanya.64 Di Mesir, cabang ini telah mendapatkan reputasi dalam
hal pengorganisasian dan kontrol yang cermat atas ritual-ritual
publiknya.
Cabang „Azamîyah-Shâdhilîyah didirikan pada 1915 di Sudan
oleh Muh}ammad Mâd}î Abû al-„Azâ‟im. Saat ini cabang tersebut
63
64
Esposito, Ensiklopedi Oxford, 274.
Baldick, Islam Mistik, 208-209.
378
Saifulah—Distingsi dan Diaspora
dipimpin oleh cucunya, „Izz al-Dîn. Cabang ini aktif mengampanyekan
reformasi praktik sufi. Dia juga bersikap kritis terhadap hal-hal yang
dipandangnya sebagai kecenderungan Khawârij dari Jamâ„ah Islâmîyah
dan menekankan perlunya watak sufi dari setiap “Solusi Islami”.
Cabang „Ashîrah-Muh}ammadîyah (Keluarga Muh}ammad) adalah
sebuah kelompok yang dikenal dengan sebuah inti penahbisan yang
disebut sebagai Muh}ammadîyah-Shâdhilîyah. Cabang „Ashîrah diakui
secara resmi pada 1951, kendati shaykhnya yang sekarang, Muh}ammad
Zakî Ibrâhîm, dikeluarkan dari dewan sufi (majelis) karena menentang
status quo. Dia lalu menempuh jalur hukum dan dikembalikan pada
kedudukannya semula pada Januari 1956. Sejak itu, cabang tarekat ini
mengabdikan diri untuk mereformasi sufisme dan memertahankannya
dari permusuhan para kritikusnya. Dia juga mengaku bertanggungjawab
atas keluarnya peraturan sufi pada 1976 yang mengatur soal-soal
kedisiplinan dan keuangan tarekat-tarekat Mesir.65
Catatan Akhir
Shâdhilîyah, sebagai salah satu ordo sufi muʻtabarah dan terbesar
dalam sejarah Islam, memiliki karakteristik distingtif dari ordo-ordo
sufi lainnya. Sementara kebanyakan tarekat menganjurkan para
pengikutnya menegasikan hal-hal yang bersifat keduniaan, Shâdhilîyah
justru menganjurkan pengikutnya untuk tidak membenci dan
menanggalkan bentuk-bentuk al-dunyâ, seperti kekayaan dan jabatan.
Meskipun demikian, tarekat ini tetap menekankan bahwa pelaku
seorang sâlik sebaiknya tidak memiliki rasa h}ubb al-dunyâ, dalam
pengertian bahwa dunia ini adalah tujuan akhir. Dalam pandangan alShâdhilî, yang terpenting bagi pelaku tasawuf adalah berperilaku
sebagaimana ketentuan shara‘ antara lain menjauhi perbuatan-perbuatan
maksiat dan pada saat yang sama hatinya mengenali Allah (ma‘rifat
Allâh) yang ditandai dengan selalu berupaya untuk mengingatnya-Nya.
Dengan demikian, dapat ditarik sebuah kesimpulan bahwa Shâdhilîyah
berusaha menjembatani kekeringan spiritual yang dialami oleh
kebanyakan orang yang hanya sibuk dengan urusan duniawi di satu sisi,
dengan sikap pasif yang banyak dilakukan oleh para sâlik di sisi lain.
Shâdhilîyah menawarkan konsep tasawuf positif yang ideal dalam arti
65
Ibid., 275-277.
3
Teosofi—Volume 4, Nomor 2, Desember 2014
379
bahwa di samping berupaya mencapai „langit‟, seorang sâlik juga harus
beraktivitas sosial demi kemaslahatan umat manusia.
Kebesaran tarekat Shâdhilîyah sendiri terekam oleh sejarah
bahwa tarekat ini tidak hanya berdiaspora dengan sangat baik di tempat
kelahirannya, yaitu daerah Maghribî, tapi juga di daerah-daerah lain di
Benua Afrika. Bahkan, saat ini Shâdhilîyah—dengan cabang-cabangnya
yang sangat banyak—berkembang pesat hingga ke Benua Eropa dan
Asia, termasuk Indonesia. Hal ini semakin memertegas bahwa tingkat
akseptabilitas masyarakat Muslim terhadap tarekat ini cukup tinggi.
Daftar Rujukan
Baldick, Julian. Islam Mistik Mengantar Anda ke Dunia Tasawuf, terj.
Sastrio Wahono. Jakarta: PT. Serambi Ilmu, 2002.
Danner, Victor. Tarekat Syadzilîyah dan Tasawuf di Afrika Utara. New
York: Islamic Spirituality, 1991.
Farghalî, „Abd al-H}afîz}. al-Tas}awwuf wa al-H}ayât al-„As}rîyah. Kairo: alH}ayât al-„Âmmah, 1974.
Ghazâlî (al), Abû H}âmid Muh}ammad b. Muh}ammad. Ih}yâ’ Ulûm al-Dîn.
Beirut: Dâr al-Kutub al-„Ilmîyah, 1987.
H}usaynî (al), Mah}mûd Shukrî b. „Abd Allâh b. Shihâb al-Dîn Mah}mûd
al-Alûsî. Rûh} al-Ma‘ânî fî Tafsîr al-Qur’ân al-‘Az}îm wa al-Sab‘ alMathânî. Beirut: Dâr Ih}yâ‟ al-Turâth al-„Arabî, t.th.
Isa, Abdul Qodir. Hakekat Tasawuf. Jakarta: Qisthi Press, 2005.
„Iyâd}, Ah}mad b. Muh}ammad b. al-Mafâkhir al-‘Âlîyah fî al-Ma’âthir alShâdhilîyah. t.t.: Manârâ Qudsî, t.th.
Jâbirî (al), Muh}ammad „Âbid. Takwîn al-ʻAql al-ʻArabî. Beirut: alMarkaz al-Thaqâfî al-ʻArabî, 1991.
Kumashkhânawî (al), D}iyâ‟ al-Dîn Ah}mad b. Mus}t}afâ. Jâmi‘ al-Us}ûl fî alAwliyâ’. Jeddah: al-H}aramayn, t.th.
Lubis, Amany. Sistem Pemerintahan Oligarki dalam Sejarah Islam. Jakarta:
UIN Jakarta Press, 2005.
Maghribî (al), Abû „Alî al-H}asan b. Muh}ammad b. Qâsim al-Kawhin alFâsî. T}abaqât al-Shâdhilîyah al-Kubrâ. Beirut: Dâr al-Kutub al„Ilmîyah, 2001.
Mah}mûd, „Abd al-H}alîm. H}ayât Abî al-H}asan al-Shâdhilî. Kairo: Dâr alTurâth, 1967.
380 Saifulah—Distingsi dan Diaspora
-----. Qad}îyat al-Tas}awwuf al-Madrasah al-Shâdhilîyah. Kairo: Dâr alMa„ârif, 1988.
Mulyati, Sri. Mengenal dan Memahami Tarekat-tarekat Muktabarah di
Indonesia. Jakarta: Kencana, 2006.
Nasr, Seyyed Hossein (ed.). Ensiklopedi Tematis Spiritualitas Islam:
Manifestasi, terj. Tim Penerjemah Mizan. Bandung: Mizan, 2003.
Naysâbûrî (al), Abû al-Qâsim „Abd al-Karîm Hawâzin al-Qushayrî.
Risâlah Qushairîyah: Sumber Kajian Ilmu Tasawuf, terj. Umar Faruq.
Jakarta: Pustaka Amami, 2007.
Redaksi, Dewan. Ensiklopedi Islam, Vol. 3. Jakarta: Ichtiar Baru Van
Hoeve, Cet. 4, 1997.
S}âbûnî (al), Muh}ammad „Alî. S}afwat al-Tafâsîr, Vol. 2. Lebanon: Dâr alQalam, t.th.
Sakandarî (al), Ibn „At}â‟ Allâh. Lat}â’if al-Minan. Kairo: Mat}ba„ah H}asân,
1974.
Siregar, Rivai. Tasawuf: dari Sufisme Klasik ke Neo-Sufisme. Jakarta: Raja
Grafindo Persada, 1999.
Solihin, Mukhtar., dan Anwar, Rosihon. Ilmu Tasawuf. Bandung:
Pustaka Setia, 2000.
Solihin., M. dan Anwar, Rosihon. Kamus Tasawuf. Bandung: Rosda,
2002.
T}ûsî (al), Abû Nas}r al-Sarrâj. al-Luma‘, ed. al-H}alîm Ah}mâd dan T}âhâ
„Abd al-Bâqî Surûr. Kairo: Dâr al-Thaqâfah al-Dînîyah, t.th.
Taftazanî (al), Abû al-Wafâ al-Ghanimî al-Taftazanî, Sufi dari Zaman ke
Zaman. Bandung: Pustaka, 1997.
-----. Madkhal ilâ al-Tas}awwuf al-Islâmî. Kairo: Dâr al-Thaqâfah, 1976.
Trimingham, J. Spencer. The Sufi Orders in Islam. New York: Oxford
University Press, 1971.
3
Teosofi—Volume 4, Nomor 2, Desember 2014
381
Fly UP