...

DARI PERBENDAHARAAN LAMA Oleh Prof. Dr. HAMKA

by user

on
Category: Documents
3

views

Report

Comments

Transcript

DARI PERBENDAHARAAN LAMA Oleh Prof. Dr. HAMKA
Koleksi KANG ZUSI
DARI
PERBENDAHARAAN
LAMA
Oleh
Prof. Dr. HAMKA
Diterbitkan oleh Penerbit
PUSTAKA PANJIMAS, Jakarta, 1982
Hak Cipta
DILINDUNGI OLEH UNDANG-UNDANG
All rights reserved
Rencana sampul: Ipe Ma'ruf
Cetakan I 1963, Cetakan ll: 1982
Dicetak oleh Percetakan Mampang, Offset, Jakarta
Koleksi KANG ZUSI
DAFTAR ISI
- Pengantar dari Penerbit
- Pengantar dari Pengarang
BAGIAN I
1.Pengembara Arab yang pertama ke Indonesia
2.Giri pusat agama yang pertama di Jawa
3.Islam dan Majapahit
4.Islam di Madura
5.Agama Kesatuan ,,,,
6.Syekh Yusuf Tajul Khalwati
7.Hasanuddin - Aru Palaka
BAGIAN II
1.Selebar daerah pertemuan
2.Pengaruh Kadhi
3.Kesedihan Bantam yang pertama
4.Sebab-sebab penyerangan Palembang
5.Mangkubumi Ranamenggala
6.Sultan Agung Tirtayasa (1651-1692)
7.Nama dan gelar Sultan Bantam
8.Dari runtuhan Bantam lama
9.Pemberontakan di Cilegon
a. Pemberontakan di Cilegon
b. Peristiwa sebelum pemberontakan Cilegon
BAGIAN III
1.Tuanku Imam Bonjol
2.Basya Sentot di Minangkabau
3.Said Sulaiman Al Jufri
4.Nan Tongga Megat Jebang
5.Tuanku Laras
6.Bulan Tabut
7.Lambang Rasa Kecewa
8.Sultan Alam Bagagar Syah Yang Dipertuan Minangkabau
9.Pandangan Tentang Sejarah Riau
BAGIAN IV
1.Dekat Malaka Akan Jatuh
2.Kota Malaka
3.Usaha Pertama Merebut Malaka
4.Usaha Keduakali Merebut Malaka
5.Negeri Naning
6.Burung terlepas dari tangan
7.Tun Jana Khatib
BAGIAN V
1Kebangsaan dengan dasar Islam
2Dongeng kaum Tasawuf mendewakan Raja (I)
Koleksi KANG ZUSI
Dongeng kaum Tasawuf mendewakan Raja (II)
Dongeng kaum Tasawuf mendewakan Raja (III)
Dongeng kaum Tasawuf mendewakan Raja (IV)
Dongeng kaum Tasawuf mendewakan Raja (V)
Dongeng kaum Tasawuf mendewakan Raja (VI)
Dongeng kaum Tasawuf mendewakan Raja (VII)
Dongeng kaum Tasawuf mendewakan Raja (VIII)
Dongeng kaum Tasawuf mendewakan Raja (IX)
3Gerakan Wahabi di Indonesia
BAGIAN VI
1Mahor cap Sembilan
2Dewan Perwakilan Rakyat di Aceh
3Wasiat Iskandar Muda kepada Zurriyatnya
4Iskandar Istani
5Bolehkan wanita jadi Sultan ?
6Salik Buta dan Pengajian Tubuh
Koleksi KANG ZUSI
KATA PENGANTAR
Membaca sejarah nenek moyang adalah suatu hal yang meninggalkan kesan yang mendalam di
jiwa kita, apatah lagi apabila kita baca dengan rasa cinta. Kian dia dibaca kian terbayanglah masamasa yang lampau dan masa lampau akan meninggalkan jejak yang dalam untuk menghadapi
zaman kini dan zaman depan.
Dalam sejarah kita melihat betapa mereka itu, nenek moyang kita, telah menanamkan dasardasar bagi berdirinya pusaka suci yang kita perjuangkan sekarang.
Meninjau sejarah hendaklah dengan rasa cinta. Meninjau sejarah hendaklah kita seakan-akan
merasai bahwa kita turut hidup dengan mereka. Sebab rasa hati kita sekarang, suka duka kita
sekarang, adalah rasa hati dan suka duka yang mereka telah tinggalkan buat kita.
Kadang-kadang kita berjumpa dongeng-dongeng yang sepintas lalu kita merasa bahwa itu hanya
khayal belaka, ceritera yang tidak-tidak. Tetapi apabila kita tukikkan pandang dan kita renungkan
lebih mendalam, akan kelihatanlah bahwa dongeng khayal itu mengandung kebenaran. Dalam yang
tersurat nampak yang "tersirat". Ternyata bahwa dongeng adalah mengandung filsafat.
Orang pernah bertanya kepada saya buku apa yang saya baca ketika saya menyusun "Dari
Perbendaharaan Lama" ini, lalu saya katakan bahwa buku-buku yang saya baca, selain dari bukubuku lama pusaka nenek moyang kita, yang setengahnya benar-benar dikeluarkan dari simpanan
perbendaharaan lama, adalah buku-buku yang mereka baca juga. Perbedaannya hanya sedikit, yaitu
bahwa saya melihat apa yang tidak mereka lihat. Sayapun membaca buku-buku catatan sarjana
sejarah Belanda, namun setelah saya baca buku-buku itu, ternyata pula bahwa mereka pun kadangkadang tidak melihat apa yang saya lihat.
Penyelidik-penyelidik Belanda menyusun sejarah bangsa-bangsa dari kerajaan-kerajaan kita di
zaman purbakala, tetapi mereka melihat dari luar. Yang mereka banggakan ialah kemenangan
mereka dan kekalahan nenek moyang kita, kepintaran mereka dan kebebalan nenek moyang kita,
ataupun rasa kemegahan bangsa Belanda dapat menaklukkan suku-suku bangsa Indonesia yang jauh
lebih besar daripada mereka. Dan kadang-kadang terselip jugalah rasa kebencian orang Belanda
Kristen kepada suku-suku bangsa Indonesia Islam. Sedang saya adalah seorang Muslim Indonesia.
Maka saya tinjaulah "Perbendaharaan Lama" itu kembali, meskipun fakta yang dinilai satu
macam, tetapi caranya menilai terdapat perbedaan yang jauh.
Maka hasil renungan saya "Dari Perbendaharaan Lama" ini telah saya mulai pada tahun 1955
dimuat berturut-turut dalam "Mingguan Abadi" yang terbit di Jakarta, dan barulah terhenti setelah
surat kabar harian "Abadi" itu diberhentikan terbitnya pada tahun 1960.
Syukurlah karena di dalam membina kepribadian Indonesia Pemimpin-pemimpin Negara kita
selalu menganjurkan supaya meninjau kembali sejarah Tanah Air Kita dengan perasaan kita sebagai
bangsa Indonesia, terutama lagi sebagai seorang Islam yang melihat apa yang tidak dilihat oleh
orang lain. Syukurlah beberapa kali seminar tentang sejarah Tanah Air Kita, telah diadakan dan
pada bulan Maret 1965 telah diadakan pula seminar Sejarah Masuknya Islam ke Sumatera Utara di
Medan.
Maka dalam seminar itu mulailah tumbuh dengan suburnya pendaian sejarah dengan pandangan
kita sendiri sebagai bangsa. Perasaan inilah yang telah saya pupuk, terutama dalam "Dari
Perbendaharaan Lama" ini.
Apabila saudara membaca rangkaian "Dari Perbendaharaan Lama" ini, saya mengharap mogamoga kisah perjuangan zaman lampau akan bertumbuh dalam jiwa saudara, seakan-akan mereka
hidup di tengah-tengah saudara, atau saudara hidup di tengah-tengah mereka. Itulah modal kita
menghadapi zaman kini dan zaman depan.
Kebayoran Baru, Juli 1963.
Pengarang
Koleksi KANG ZUSI
PENGANTAR PENERBIT
Banyak jenis buku yang telah dikarang oleh Almarhum Pujangga HAMKA, baik buku-buku
Agama, Sejarah, Roman dan sebagainya. Buku "DARI PERBENDAHARAAN LAMA" ini adalah
buku yang lain dari jenis-jenis di atas. Dia bukanlah sekedar kumpulan dongeng-dongeng dan
bukan pula buku pelajaran sejarah untuk dipelajari oleh anak-anak sekolah, tapi juga berguna bagi
siapa saja yang ingin mengetahui sejarah tanah airnya.
Dengan karyanya ini, HAMKA mengungkapkan penjelajahannya menggali perbendaharaan
sejarah tanah airnya, di samping tetap berpedomankan terhadap agama yang diyakininya.
Keistimewaannya lain dari kumpulan penggalian sejarah ini, ialah bahasanya yang hidup,
mampu menghidupkan kembali tokoh-tokoh besar dalam sejarah bangsa kita.
Bagi penerbit, ulang cetak yang kedua buku ini, dirasakan amat besar faedahnya, sesuai dengan
keadaan dan perkembangan sejarah kita saat ini yang semakin menampakkan tendensi
menghapuskan peranan Islam dari sejarah nasional kita.
Mudah-mudahan dengan terbitnya buku ini yang agaknya bersifat populer, dapat merangsaitg
generasi muda dan peminat sejarah Islam untuk mendalami sejarah dan peranan Islam dalam
pembinaan pribadi bangsa Indonesia tercinta ini. Sebab sejauh ini, minat terhadap sejarah itu, terasa
amat kurang dari kalangan Islam, yang akibatnya telah sama-sama kita rasakan.
Semoga dengan terbitnya buku ini akan menjadi amal yang saleh bagi pengarangnya yang telah
meninggalkan warisan yang berharga bagi ummat dan bangsanya, kaum Muslimin Indonesia
Jakarta, 10 Nopember1982
Koleksi KANG ZUSI
Bagian I
I.
PENGEMBARA ARAB YANG PERTAMA
KE INDONESIA
DI DALAM catatan sejarah Tiongkok ada tersebut, bahwa pada pertengahan qurun yang
ketujuh, terdapatlah sebuah kerajaan bernama Holing, dan sebuah negeri bernama Cho-p'o. Yang
menjadi rajanya pada waktu itu ialah seorang perempuan bernama Si-mo.
Penulis sejarah bangsa Tiongkok itu menceriterakan, bagaimana aman dan makmurnya negeri di
bawah perintah ratu perempuan itu. Tanahnya subur, padinya menjadi. Upacara-upacara kerajaan
berjalan dengan lancar. Ratu dijaga atau diiringkan oleh biti-biti prawara, kipas dari bulu merak
bersabung kiri kanan, dan singgasana tempat baginda semayam bersalutkan emas. Keris dan pedang
kerajaan pun bersalutkan emas dan bertatahkan ratna-mutu manikam. Agama yang dipeluk, ialah
Agama Budha. Dengan kerjasama antara I Tsing pengembara Tiongkok dengan Jnabadhra, yang
dalam bahasa Tiongkok ditulis Yoh na poh t'o lo disalinlah buku-buku agama Budha ke dalam
bahasa anak negeri.
Tentang keamanan dan kemakmuran negeri Holing itu, kata pencatat sejarah tersebut, sampai
juga khabar beritanya ke Ta-Cheh, sehingga tertariklah hati pengembara-pengembara bangsa TaCheh itu hendak melawat ke negeri Holing, hendak berhubungan dengan raja perempuan Simo itu,
supaya perniagaan di antara kedua negeri menjadi ramai. Di antara tahun-tahun 674 - 675 sampailah
satu perutusan bangsa Ta-Cheh ke Holing. Kagumlah utusan Ta-Cheh itu melihat bagaimana
amannya negeri Holing di bawah perintah Ratu Simo. Sehingga pada suatu ketika, Raja Ta-Cheh itu
mencoba mencecerkan
(sepura) emas di tengah jalan, namun orang yang sudi mengambilnya tidaklah ada. Sampai tiga
tahun pundi-pundi emas itu terletak saja di tengah jalan. Bila ada orang sampai ke tempat barang itu
terletak, orang sengaja mengelak ke tepi. Pada suatu hari setelah tiga tahun, lalulah Putera Mahkota
Kerajaan Holing di tempat itu. Demi beliau melihat pundi-pundi terletak di tengah jalan,
disepakkannya barang itu dengan kakinya, sehingga pecahlah pundi-pundi itu dan tersembullah
emas dari dalamnya.
Perbuatan Putera Mahkota itu rupanya dipandang suatu kesalahan besar oleh Ratu Simo ibunya.
Amatlah murka baginda setelah mengetahui kesalahan anaknya. Memberi malu bagi kerajaan di
hadapan bangsa asing, yang datang hendak menyaksikan keamanan dan kemakmuran negeri. Putra
Mahkota dipandang telah melanggar keluhuran budi. Oleh sebab itu Putra Mahkota dihukum; kaki
yang menyepak pundi-pundi wajib dipotong. Bagaimanapun para menteri membujuk agar baginda
ratu mengurungkan niatnya melakukan hukuman, namun ratu tidaklah mau undur. Kaki putra
Mahkota dipotong.
Demikianlah ceritera yang terekam di dalam catatan sejarah Tiongkok, yang menjadi bahan
penyelidikan dari masa ke masa oleh peminat sejarah, sampai kepada zaman sekarang ini.
Hasil penyelidikan ialah, bahwa Cho P'o itu adalah tanah "Jouw "; pulau Jawa kita ini.
Kerajaan Holing ialah Kerajaan Kalingga, yang memang pernah berdiri di Jawa Tengah (kata
setengah penyelidik) dan di Jawa Timur (kata setengah pula) pada pertengahan qurun (abad)
ketujuh. Dan memang ada seorang ratu yang bernama Sima, atau Simo.
Raja Ta-Cheh yang menjatuhkan pundi-pundi emas di tengah jalan itu ialah "Raja" Arab. Sebab
Ta-Cheh itu ialah nama yang diberikan oleh orang Tiongkok kepada bangsa Arab pada zamanzaman itu.
Setelah disesuaikan dengan perhitungan tahun Hijrah, ternyatalah bahwa tahun 674 adalah 42
tahun setelah Nabi Muhammad saw wafat. Beliau wafat pada tahun 632 Masehi, tahun ke-11
Koleksi KANG ZUSI
daripada hijrah beliau. Maka tahun 674 itu, bertepatanlah dengan tahun 51 Hijratul Mustafa. Dan
Khalifah yang memerintah pada masa itu ialah Yazid bin Mu'awiyah, Khalif yang kedua daripada
Bani Umayah.
Penyelidik-penyelidik sejarah yang "mengorek-ngorek" sejarah tersebut, mencari keoocokan di
sana sini menyatakan "tidak tahu" siapakah yang disebut "Raja" Arab yang mencecerkan pundipundi di tengah jalan dalam negeri Holing itu. Tetapi bagi kita yang menyelami pula akan tarikh
dan ketentuan-ketentuan istiadat bangsa Arab, atau kaum Islam, tidaklah kita akan mengatakan
"tidak tahu" siapa raja itu. Sebab Nabi Muhammad saw sendiri telah memberikan peraturan, apabila
orang mengambara, musafir jauh, hendaklah mereka "merajakan" seorang di antara mereka, yang
lebih tua usianya, atau yang banyak pengalamannya, atau yang gagah berani walaupun usianya
lebih muda, dan yang fasih lidahnya berkata-kata terutama dapat diimamkan dalam sembahyang.
Itulah kepala rombongan yang disebut di dalam bahasa Arab "Amir" dalam perjalanan,
merangkap juga menjadi "Imam" dalam sembahyang. Dan "Amir" itu dapat juga diartikandengan
"Raja".
Seorang pencatat sejarah Tiongkok yang lain, yang mengembara pada tahun itu juga (674
Masehi) di Pesisir Barat Pulau Sumatera, telah mendapati pula satu kelompok bangsa Arab yang
membuat kampung di tepi pantai.
Catatan inilah yang mengubah pandangan orang tentang sejarah masuknya Agama Islam ke
tanah air kita. Kalau yang terbiasa, catatan masuknya Islam dimulai pada abad-abad 11 Masehi,
maka sekarang telah dinaikkan 4 abad lagi ke atas, yaitu abad ketujuh Masehi.
Tidaklah dicatat di dalam sejarah-sejarah Islam yang besar permulaan masuknya Islam ke
Nusantara umumnya. Sebab pengembara Muslim yang datang ke Indonesia itu, bukanlah ekspedisi
resmi dari Khalif di Damaskus atau di Baghdad. Dan pengembaranya bukanlah orang yang
membawa senjata, melainkan orang yang berniaga dan berdagang. Mereka datang ke tanah air kita
dengan sukarela.
Kerajaan Hindu atau Budha, masih kuat dan teguh. Kerajaan Sriwijaya di Sumatera, Kerajaan
Kalingga di tanah Jawa, dan Kerajaan Hindu yang lain di tempat lain, masih dalam keadaan sangat
kuat kuasanya. Sebab itu maka pengembara-pengembara yang pertama itu belumlah dapat dengan
leluasa menyampaikan da' wahnya kepada penduduk. Bahkan seketika mereka coba mencecerkan
pundi-pundi emas di tengah jalan raya, tidak ada orang yang berani mengambil, karena takut kena
murkanya sang Ratu. Dan sang Ratu sendiri pun tidaklah ragu-ragu menjatuhkan hukuman
memotong kaki Putera Mahkotanya, seketika dia mencoba menyepakkan pundi-pundi emas
kepunyaan "Orang Arab" itu.
Pelajaran "ke bawah angin" ini masih sukar dilakukan. Tetapi orang Arab, atau orang Islam itu,
masih tetap meramaikan pelayaran dan perniagaan melalui Selat Malaka, sehingga sampai ke
Tiongkok. Di Kanton pernah berdiri sebuah. markas perdagangan orang Arab. Oleh sebab itu
tersebutlah nama pulau-pulau di negeri kita ini dalam catatan Al Idrisi dan Al Mas'udi, dan
kemudian lebih jelas lagi pada tulisan Ibnu Bathuthah. Bahkan menjadi ceritera khayal yang indah
dalam cerita Waq-Waq, yang payah buat memindahkan daripada pulau Fak-Fak di daerah Irian
Jaya.
Tambahan lagi, belum akan begitu populer kedudukan pengembara-pengembara yang permulaan
itu kepada anak negeri. Mereka dihormati, tetapi belum diikuti, dihormati karena kebersihannya,
mencuci muka sekurangnya 5 kali sehari dan mandi sekurangnya dua kali sehari. Tetapi belum
diikuti, sebab raja masih dipandang Tuhan!
Menilik kepada sejarah itu, dapatlah kita menentukan letak sejarah, bahwa Islam masuk ke
Indonesia sejak abadnya yang pertama. Pencatat sejarah Dunia Islam dari Princeton University di
Amerika sudah memegang teguh ketentuan ini dan menyatakan bahwa masuknya Islam ke mari
ialah di abad ketujuh, tegasnya pada qurunnya yang pertama.
Tetapi seorang Ulama tua yang berminat besar kepada sejarah Islam di tanah air kita, Indonesia
dan Semenanjung Tanah Melayu, yaitu Mufti Kerajaan Johor Said Alwi bin Taher Al Hadad
menganut pendapat, bahwa telah pun dahulu dari zaman Yazid bin Mu'awiyah, yaitu di zaman
Khalifah Ketiga, Utsman bin Affan. Beliau tunjukkan nomor-nomor sumber buku bacaannya dalam
Koleksi KANG ZUSI
Museum Jakarta, sehingga Za'ba sarjana dan pandita bahasa Melayu yang terkenal itu, telah dengan
sengaja pada tahun 1956 datang ke Jawa dan mencari buku tersebut di Museum; sayang tidak beliau
jumpai.
Dalam buku-buku bahasa Arab sendiri daripada tarikh-tarikh yang muktabar, belumlah bertemu
isyarat ke jurusan itu. Yang tertulis di sana hanyalah masuknya ekspedisi Amr bin Ash ke Mesir,
Okbah bin Nafi' ke Afrika, Thariq bin Ziyad ke Andalusia, Mohammad bin Kasim ke Sind; sebab
memang orang-orang itu adalah orang belaka. Dan catatan itu, ada pada pencatat orang Tiongkok.
Kalau demikian, mungkinlah telah ada sehabat-sahabat Nabi, walaupun bukan dari golongan
Kubbarish Shahabah (Sahabat-sahabat Nabi yang besar-besar) yang telah menginjak bumi tanah air
kita, dan lebih mungkin lagi ada Tabi' in, yaitu generasi Ummat Islam yang berjumpa dengan
sahabat Nabi. Tetapi rupanya tidak ada di antara mereka yang meninggal dunia di negeri kita,
mereka hanya singgah dan kembali lagi! Karena kalau ada, baik di Barus atau Pariaman (di
Sumatera) atau di Kudus atau Jepara atau yang lain, niscaya telah menjadi pusat ziarah yang ramai .
..!
TAHUN (ABAD XIII), PEREBUTAN PENGARUH TERAKHIR
Barulah di akhir abad ketiga belas, terjadi perebutan pengaruh yang menentukan, antara anutan
yang lama dengan yang baru! 1292 adalah tahun mangkatnya Kertanegara, Prabu Majapahit yang
pertama. Baginda yang berusaha menggabungkan agama Shiwa dengan agama Budha, menjadi
agama kerajaan.
Prabu Wangi dan Prabu Niskalawastu dan Prabu Dawaniskala memerintah berganti-ganti dalam
Kerajaan Galuh (Jawa Barat) dalam keadaan tidak tenteram iagi.
Tetapi di tahun 1292 itu pulalah, kepala kampung di negeri Pasai Samudera (Aceh sekarang),
yang bernama Marah Situ, memaklumkan dirinya menjadi sultan yang pertama dari Kerajaan Islam,
yang pertama di bumi kita.
Dan bila masuk abad kelima belas, kian lama Hindu kian muram, dan kian lama Islam kian naik,
sehingga berhaklah "Abad ketiga betas" dihitung permulaan bersyi'arnya Islam, sebagai suatu
faham yang akan menentukan nasib Indonesia di belakang harinya . . . .
II.
GIRI PUSAT AGAMA YANG PERTAMA DI JAWA
TEMPAT YANG PENUH KENANG-KENANGAN
DAN KEBESARAN
Tidak berapa belas kilo meter saja dari kota Surabaya terdapatlah bukit Giri. Di sana indah benar
pandangan ke laut, dan angin sepoi-sepoi lautan mengelus-elus muka kita setelah payah mendaki.
Di sanalah berkubur seorang di antara "Wali Sanga". Raden Paku, yang lebih masyhur dengan gelar
Sunan Giri, putera dari Maulana Ishak, teman Maulana Malik Ibrahim penyiar-penyiar lslam yang
pertama di tanah Jawa.
Oleh karena ayahnya kembali ke Pasai dan lama belum juga kembali ke Jawa, Raden Paku
diangkat anak oleh seorang perempuan kaya raya Nyi Gede Maloka.
Setelah dia besar diserahkan mempelajari agama Islam ke Ngampel, belajar bersama-sama
dengan putra Raden Rahmat (Sunan Ngampel) yang bernama Makhdum Ibrahim, yang kemudian
lebih terkenal dengan sebutan Sunan Bonang.
Di antara 9 wali penyiar Islam di tanah Jawa, kedua beliau inilah yang lebih mendalam
pengetahuannya tentang agama Islam. Setelah Sunan Ngampel melihat kedua anak muda ini ada
harapan akan berpengetahuan lebih dalam, mereka disuruh berangkat ke luar Jawa. Disuruh naik
Haji ke Mekkah.
Tetapi mereka singgah lebih dahulu di Pasai Aceh, menuntut ilmu kepada Ulama di sana. Dan di
sana pula, Raden Paku berjumpa kembali dengan ayahnya.
Koleksi KANG ZUSI
Ilmu yang dipandang menjadi inti segala ilmu di waktu itu, atau yang disebut "ilmu sejati" ialah
Ilmu Ketuhanan menurut ajaran Tasauf.
Banyak Ulama keturunan India dan Persia membuka pengajian di Pasai di waktu itu. Sehingga
Ulama-ulama di Malaka kalau ada yang tersangkut, bertanya juga ke Pasai.
Setelah kedua pemuda itu, Makhdum Ibrahim dan Raden Paku mendapat ijazah dari guru,
mereka pun kembali ke tanah Jawa. Di antara mereka berdua, Raden Paku pula yang berhasil
mendapat "ilmu ladunni", artinya ilmu yang langsung diterima dari Tuhan, sehingga gurunya di
Pasai memberinya nama yang tinggi, yaitu "Ainul Yaqin".
Sebab itu siasat mereka menyebarkan Islam pun berjalan menurut bakat masing-masing. Sunan
Bonang memasukkan pengaruh Islam ke dalam kalangan orang atas, ke Kraton Majapahit, dan
membuat tempat berkumpul murid-muridnya di Demak. Sedang Syekh Ainul Yaqin mengadakan
tempat berkumpul di Giri, terdiri dari "orang kecil". Jika Bonang menanamkan pengaruh ke dalam,
maka Sunan Giri selalu mengirim utusan ke luar Jawa. Terdiri dari pelajar, saudagar, dan nelayan.
Dari pulau Madura sampai Bawean dan Kangean, bahkan sampai ke Ternate dan Haruku.
Siasat Bonang memberi didikan Islam kepada Raden Patah putra Raden Majapahit, dan terlebih
dahulu menyediakan Demak (Bintoro) untuk menegakkan Negara Islam yang pertama, nampak
berat kepada politis. Dan siasat Sunan Giri meagajarkan Agama Islam dan mengirim Muballigh ke
mana-mana adalah siasat mendekati masyarakat.
Sunan Bonang berhasil maksudnya mendirikan kerajaan Demak.Tetapi harapannya agar Demak
menjadi pusat Islam selama-lamanya tidak berhasil. Setelah naik hanya tiga orang raja (Raden Patah
dan Patih Unus, bergelar Pangeran Terenggano), dirampas oleh Adiwijoyo Adipati Pajang (1596).
Dan dari Pajang dirampas pula oleh Ki Gede Pamanahan dan dipindahkan ke Mataram, dan sampai
di sana banyaklah ajaran Islam dicampurkan dengan ajaran Hindu dan Budha.
Tetapi kedudukan Giri tetap teguh sebagai pusat keagamaan. Anak cucu Sunan Giri
mempertahankan keistimewaan Giri sebagai pusat agama, sampai seketika Mas Rangsang hendak
memakai gelar Sultan - kata lantikan dari Giri -. Dan kemudian setelah dilihatnya keislaman
Mataram telah banyak berubah, Sunan Giri membantu. Adipati Surabaya dan Adipati-adipati
Madura berontak melawan Mataram (1615). Tahun 1625 masih berperang. Adipati-adipati Jawa
Timur melawan Mataram, dan Sunan Giri tetap pelopor. Tetapi perlawanan itu kalah dan Sunan
Giri tertawan dan dibawa ke Mataram. Kemudian diantarkan pulang ke Giri kembali, dan
diturunkan gelar kebesarannya dari Sunan menjadi Panembahan.
Tetapi setelah Sultan Agung wafat dan digantikan oleh puteranya Amangkurat I, Trunojoyo
berontak pula, melawan Sunan Amangkurat dan Kompeni. Trunojoyo dibantu oleh Karaeng
Galesong dari Makasar (1675) Trunojoyo diakui sebagai Kepala Perang Sabil. Turunan-turunan
Ulama Giri pun aktif membantu perlawanan itu.
Sebab itu tidaklah heran, jika Trunojoyo dapat dikepung di lereng Utara Gunung Kelud dan
dapat ditawan oleh Kapiten Jonker (orang Ambon), dan dihukum bunuh (ditikam dengan keris) oleh
Amangkurat II (27 Desember 1679), maka yang langsung diserang besar-besaran oleh tentara
Belanda dan Mataram ialah Giri! Sebab Girilah rupanya latar belakang perlawanan yang tidak
putus-putusnya dari Jawa Timur. Pangeran Giri, keturunan yang paling akhir dari Syekh 'Ainul
Yaqin, Raden Paku, ditahan dan dihukum mati pula. Keris kebesaran Giri yang bersejarah, yang
telah turut mengalahkan Majapahit bertahun-tahun lamanya ditahan di Mataram. Sejak itu Giri tidak
bangun lagi!
Setelah itu untuk menghilangkan anasir-anasir yang berbahaya di antara 5.000 dengan 6.000
kaum kiyahi dan santri, dihukum bunuh di muka umum. Jangan orang menyebut-nyebut juga agama
Islam yang bersih dan Tauhid yang khalis!
Dan semuanya itu dilakukan seketika pengaruh Belanda mulai tertancap dalam Kerajaan
Mataram.
Demikianlah kisah pendek dari bukit Giri, di dekat Gresik, yang di zaman sekarang pun menjadi
tempat yang penuh kenang-kenangan, dan indah dihembus angin laut ....
Koleksi KANG ZUSI
III.
ISLAM DAN MAJAPAHIT
Meskipun telah hidup di zaman baru dan penyelidik sejarah sudah lebih luas daripada dahulu,
masih banyak juga orang yang mencoba memutarbalikkan sejarah. Satu di antara pemutarbalikan
itu ialah dakwaan setengah orang yang lebih tebal rasa rindunya daripada Islamnya, berkata bahwa
keruntuhan Majapahit adalah karena serangan Islam. Padahal bukanlah begitu kejadiannya.
Malahan sebaliknya.
Majapahit pada zaman kebesarannya, terutama semasa dalam kendali Patih Gajah Mada,
memang adalah sebuah Kerajaan Hindu yang besar di Indonesia, dan pernah mengadakan ekspansi,
serangan dan tekanan atas pulau-pulau Indonesia yang lain.
Gajah Mada bagi Majapahit adalah laksana Bismarck bagi Jerman. Mencita-citakan suatu
imperium besar atas seluruh kepulauan Indonesia, malahan sampai ke Semenanjung Melayu telah
mendekati Siam. Imperium besar di bawah kekuasaan Majapahit dan beralas dasar kepada suku
Jawa! Terlebih banyak serangan-serangan dan tekanan itu dipimpin oleh Patih Gajah Mada sendiri,
ataupun orang lain yang disuruhnya. Tetapi Kerajaan Pajajaran, sebuah Kerajaan Hindu lain di Jawa
Barat, yang beralas dasar kepada suku Sunda, tidaklah mau takluk demikian saja. Sampai jatuhnya
Majapahit, Pajajaran tidak dapat ditaklukkan.
Dalam kitab pusaka "Negarakertagama" disebut daftar negeri yang ditaklukkan itu. Kerajaan
Hindu di Singapura, sebagai lanjutan dari Sriwijaya pun tidak dapat bertahan. Ke Malaya
ditaklukkannya sampai-sampai ke Kelantan dan Terenggano. Dan dia pun sampai ke Pasai!
Pasai adalah Kerajaan Islam yang pertama di Sumatera!
Dan di Terenggano di waktu ituipun telah berdiri sebuah Kerajaan Islam. Menurut penyelidikan,
maka batu bersurat Terenggano, yang sekarang tersimpan di museum Kuala Lumpur menyatakan
bahwa sebuah pemerintahan Islam yang menjalankan hukum Islam telah berdiri di sana dalam abad
keempat belas. Sebagai Pasai telah berdiri dalam abad kedua belas.
Kedua Kerajaan Islam yang tua itu hancur lebur dilinyak ekspansi Majapahit! Ialah kira-kira
pada tahun 1360. Gajah Mada mati menceburkan diri ke dalam laut (1364).
Jadi Majapahitlah yang menyerang Kerajaan Islam yang dua itu dengan kekerasan senjatanya.
Setelah itu Pasai pun tidak pernah bangun lagi, dengan suatu kerajaan. Hanya tinggallah Ulamaulama yang merasa kecewa hati, karena semarak Pasai telah hilang, pelabuhan telah dangkal dan
kapal-kapal dagang pun tidak banyak lagi yang berlabuh, negeri sudah laksana dialahkan garuda!
Sungguhpun kerajaan telah jatuh, namun semangat Ulama-ulama Islam itu tidaklah kendor.
Meskipun Pasai tidak menjadi pusat politik lagi, Ulama-ulama itu menjadikannya pusat penyiaran
Islam!
Di dalam Sejarah Melayu, Tun Sri Lanang menulis, bahwa setelah Malaka naik dan maju,
senantiasa juga ahli-ahli agama di Malaka menanyakan hukum-hukum Islam yang sulit ke Pasai.
Dan jika ada orang-orang besar Pasai datang ziarah ke Malaka, mereka disambut juga oleh sultan sultan di Malaka dengan serba kebesaran.
Mereka telah melakukan pekerjaan besar. Jika Pasai diserang dengan kekerasan senjata dan
ditaklukkan, mereka pun berniat pula hendak menaklukkan Majapahit itu sendiri. Bukan dengan
kekerasan senjata, melainkan dengan keteguhan cita, atau ideologi, menurut term kita sekarang.
Mereka pun herangkatlah ke tanah Jawa, menetap ke Jawa Timur (Gresik), menyiarkan Islam
sambil berniaga, atau berniaga sambil menyiarkan Islam. Terdapatlah nama-nama Maulana Malik
Ibrahim, dan Maulana Ibrahim Asmoro, atau Jumadil Kubra.
Beliaulah ayahnya Maulana Ishak yang berputerakan Sunan Giri (Raden Paku), dan Sunan
Ngampel (Makhdum Ibrahim). Dengan sabar dan mempunyai rancangan yang teratur, guru-guru
Islam berdarah Arab - Persia - Aceh, itu menyebarkan agamanya di Jawa Timur, sampai Giri
menjadi pusat penyiaran Islam, bukan saja untuk tanah Jawa, bahkan sampai ke Maluku. Sampai
akhirnya Sunan Bonang (Raden Rahmat) dapat mengambil Raden Patah, putera Raja Majapahit
yang terakhir (Brawijaya) dikawinkan dengan cucunya, dan akhirnya dijadikan Raja Islam yang
pertama di Demak.
Koleksi KANG ZUSI
Sikap wali-wali itu dalam penyiaran Agama Islam tidak dapat.dicela oleh, raja-raja Majapahit.
Bahkan kekuasaan mereka yang kian besar dalam keagamaan dan keduniawian, menyebabkan di
antara mereka diakui sebagai adipati dari Kerajaan Majapahit. Lebih 70 tahun kekuasaan Islam
telah ada di Jawa Timur sebelum Majapahit jatuh pada tahun 1478.
Bukanlah karena sikap kekerasan dan penyerangan senjata makanya Majapahit jatuh.
Keruntuhan Majapahit adalah sejak Majapahit tidak mempunyai orang besar lagi. Dan rakyat pun
dapat melihat perbedaan hidup dari Islam yang selalu menganjurkan kesucian, mencuci muka
sekurang-kurangnya 5 kali sehari semalam, mencuci hati daripada ria dan takabbur, berjamaah ke
mesjid, bersusun bershaf tidak ada perbedaan kasta. Jauh bedanya dengan ajaran agama, kehidupan
masyarakat Hindu!
Semasa Islam masih disiarkan sedemikian, lebih banyaklah hasilnya menambah pengikutnya.
Tetapi setelah runtuh Kerajaan Demak dan naik Pajang menaklukkan Blambangan dengan
kekerasan senjata. Maka bila Senapati telah pulang ke Mataram, Blambangan pun berdiri kembali.
Padahal di zaman Sunan Giri, Sunan Giri itu sendiri pernah diterima menjadi menantu Raja
Blambangan.
Maka percobaan memutar-balik sejarah mengatakan Majapahit runtuh karena diserang Islam,
adalah satu kesalahan yang disengaja terhadap sejarah. Inilah cita-cita yang tertanam dari Prof.
Snouck Hourgroroe, yang setelah mengetahui bagaimana teguhnya urat keislaman di Indonesia,
memberikan advis kepada pemerintah Belanda supaya ditanamkan rasa "Kebangsaan" yang
meruncing pada bangsa Indonesia. Maksud ini berhasil! Maka hilangnya penghargaan kepada
Sunan Ngampel dan Sunan Giri, dan tertonjollah ke muka nama Gajah Mada. Turunlah nilai Raden
Patah dan Patih Unus yang mencoba mengusir Portugis dari Malaka dan tertonjollah ke muka raja
Airlangga.
Padahal rasa kebangsaan dengan warna yang demikian itu tidaklah akan memperteguh rasa
kebangsaan yang kita bina di saat sekarang, bahkan akan memecahkannya.
Sebab jika orang yang masih mengasihi dan memimpikan Zaman Kehinduan merasa kecil hati
melihat runtuhnya Majapahit Hindu, tidaklah kurang dari itu rasa iba hati bangsa Indonesia yang
lebih besar pengaruh Islam pada jiwanya mengingat sejarah runtuhnya Kerajaan Islam Pasai dan
Kerajaan Islam Terenggano, oleh senjata Majapahit.
Marilah kita jadikan saja segala kejadian itu, menjadi kekayaan sejarah kita, dan jangan dicoba
memutar balik keadaan, agar kokohlah kesatuan bangsa Indonesia, di bawah lambaian Merah Putih!
Kalau tuan membusungkan dada menyebut Gajah Mada, maka orang di Sriwijaya akan berkata
bahwa yang mendirikan Candi Borobudur itu ialah seorang Raja Budha dari Sumatera yang pernah
menduduki pulau Jawa.
Kalau tuan membanggakan Majapahit, maka orang Melayu akan membuka Sitambo lamanya
pula, menyatakan bahwa Hang Tuah pernah mengamuk dalam kraton sang Prabu Majapahit dan
tidak ada satria Jawa yang berani menangkapnya.
Memang, di zaman Jahiliyah kita bermusuhan, kita berdendam, kita tidak bersatu! Islam
kemudiannya adalah sebagai penanam pertama dari jiwa persatuan. Dan Kompeni Belanda kembali
memakai alat perpecahannya, untuk menguatkan kekuasaannya.
Tahukah tuan, bahwasanya tatkala Pangeran Diponegoro, Amirul Mukminin Tanah Jawa telah
dapat ditipu dan perangnya dikalahkan, maka Belanda membawa Pangeran Sentot Ali Basyah ke
Minangkabau buat mengalahkan Paderi? Tahukah tuan bahwa setelah Sentot merasa dirinya tertipu,
sebab yang diperanginya itu adalah kawan sefahamnya dalam Islam, dan setelah kaum Paderi dan
raja-raja Minangkabau memperhatikan ikatan serbannya sama dengan ikatan serban Ulama
Minangkabau, sudi menerima Sentot sebagai "Amir" Islam di Minangkabau? Teringatkah tuan,
bahwa lantaran rahasia bocor dan Belanda tahu, Sentot pun diasingkan ke Bengkulu dan di sana
beliau berkubur buat selama-lamanya?
Maka dengan memakai faham Islam, dengan sendirinya kebangsaan dan kesatuan Indonesia
terjamin. Tetapi dengan mengemukakan kebangsaan saja, tanpa Islam, orang harus kembali
mengeruk, mengorek tambo lama, dan itulah pangkal bala dan bencana!
Koleksi KANG ZUSI
IV.
ISLAM DI MADURA
(I)
Pulau Madura yang kecil itu, yang hanya berbatas belasan mil laut saja dari pantai Surabaya,
adalah sebuah pulau yang mempunyai "pribadi" sendiri. Madura tidak dapat dipisahkan lagi dari
Islam, walaupun diakui bahwa banyak penduduknya karena buta huruf dan buta agama tidak tahu
benar hakikat ajaran Islam itu. Jiwanya mirip dengan jiwa suku Bugis, sama-sama berani
mengharung lautan besar, mengadu untung di antara alunan ombak dan gelombang.
Tatkala pada tanggal 25 Nopember 1959 saya sempat menziarahi Madura kembali, sesudah
ziarah pertama 25 tahun silam (1934) nampak bahwa tradisi-tradisi yang ditanamkan Islam sejak
zaman bahari masih banyak yang belum dapat dibongkar oleh tradisi-tradisi moderen pengaruh
Barat, yang di daerah lain sudah banyak luntur. Misalnya saja tidak memakai peci atau kopiah jika
sembahyang di mesjid masih akan mendapat teguran keras, mungkin akan dilempari batu!
Satu istiadat yang utama pada beberapa kampung, ialah mendirikan langgar kepunyaan keluarga
di samping rumahtangga, walaupun dari rumah itu mesjid tidak begitu jauh! Langgar kepunyaan
keluarga, yang didirikan di samping rumahtangga, adalah tempat bersembahyang keluarga bersamasama. Dan juga tempat bermusyawarat, memperkatakan urusan kekeluargaan dan apabila tetamu
datang dari jauh, tidaklah akan kekurangan pondokan tempat bermalam, sebab langgar ada!
Kawan-kawan yang menyambut saya di Madura berkata dengan penuh kebanggaan, bahwa
inilah satu-satunya pulau di Indonesia yang agamanya tidak bercampur! Pulau Sumatera - kata
kawan itu - masih mempunyai daerah Kristen, yaitu di Batak! Pulau Sulawesi masih mempunyai
daerah Kristen, yaitu di Minahasa dan Toraja! Pulau Kalimantan bagian pedalaman (Dayak) telah
jadi Kristen! "Tetapi pulau kami 100% Islam!" kata kawan itu.
Memang! Pulau Madura telah menerima Islam sejak Islam masuk ke tanah Jawa! Sebelum pun
runtuh Majapahit, Madura termasuk daerah-daerah Pesisir, atau Mancanegara yang mendapat Islam
sebagai sagu jiwa di dalam membebaskan diri daripada kekuasaan Patih Gajah Mada! Tatkala
Majapahit berkuasa, segala sesuatu diatur dari pusat, dan daerah hanya menjadi alas kaki saja!
Segala pujaan diberikan kepada sang Ratu di Majapahit. Shri dan Syakti Majapahit tidak dapat
ditantang mata, tidak dapat dilawan hati! Tersebarnya Islam di Pesisir Jawa Timur, dimulai dari
Jaratan, Giri, Gresik dan Tuban, langsung ke Madura dan akhirnya menjadi kenyataan dengan
berdirinya Kerajaan Demak, adalah tantangan rohani yang telah berubah menjadi bebas merdeka
karena ajaran Tauhid! Untuk menentang ajaran mendewakan raja yang telah berurat berakar dalam
masyarakat Indonesia umumnya dan Pulau Jawa khususnya sejak zaman Mataram pertama
Kalingga, Singosari, sampai kepada Majapahit!
Sudah sejak dari zaman dahulu penduduk Madura, pulau kecil yang didinding lautan itu,
mengharung ombak gelombang, menempuh lautan besar dengan perahu layarnya! Sudah sejak
dahulu anak Madura dengan perahunya itu berlayar ke Malaka, Kerajaan Islam.
Bila hari telah malam, dari pantai Madura jelas kelihatan pelita-pelita dipasang di mesjid Giri.
Laksana Musa melihat api di puncak Tursina, demikianlah anak Madura melihat "api", terutama
dalam malam-malam likuran bulan puasa! Api apakah itu? Itulah api petunjuk hidayat Islam yang
telah mulai diajarkan oleh Syekh ' Ainul Yaqin, Sunan Giri yang pertama. Sebab itu Madura
mendapat Islam yang mula-mula adalah daripada pembawanya yang mula-mula pula. Sebab itu usia
Islam di Madura sudah setua masuknya Islam ke Jawa! Cuma. sejarah Madura tidak mencatat nama
dari salah seorang Wali. Karena Islam di Indonesia lebih pesat dan mendalam jika disiarkan oleh
orang-orang yang tidak dikenal, daripada nama-nama yang mentereng.
Tatkala Kerajaan Islam pertama, Kerajaan Demak berdiri dengan tidak ragu-ragu lagi Madura
menggabungkan diri dalam perjuangan Demak! Perjuangan Demak amat berat. Pertama melawan
sisa Majapahit, kedua melawan sisa Kerajaan Medang Kemulan.
Koleksi KANG ZUSI
Pengaruh Islam lebih kuat di Pesisir sampai sekarang, karena sisa perjuangan Demak. Dan mulai
saja Demak berdiri (1520), Malaka telah direbut oleh Portugis dan Portugis telah berkuku di sana.
Islam yang baru tumbuh di Jawa terjepit di antara ajaran Hindu pusaka Majapahit dan ajaran
Kristen bawaan Portugis!
Di Jawa Timur masih berdiri Kerajaan Supit Urang yang beragama Hindu. Tatkala Sultan
Terenggano naik takhta Kerajaan, ' meneruskan rencana datuk neneknya memperluas kuasa Demak
ke Jawa Timur dan ke Jawa Barat. Terenggano adalah seorang sultan yang pintar dan banyak anak
perempuannya. Masing-masing anak perempuannya dikawinkan -dengan pahlawan Islam. Seorang
puterinya dikawinkannya dengan Syarif Hidayatullah, yang bergelar Sunan Gunung Jati, bangsa
Said keturunan Aceh (Pasai). Dan menantu ini disuruhnya menyiarkan Islam di Jawa Barat, sampai
dapat mendirikan Kerajaan Banten dan Cirebon dan dapat mendirikan kota Jakarta (Jaya Karta).
Seorang lagi menantunya Pangeran Langgar, pahlawan Madura! Nama kecilnya tak diingat orang
lagi, dan dia pun keturunan orang biasa saja, sebagai juga Gajah Mada di Majapahit. Tetapi dalam
gelar resminya "Pangeran Langgar" sudah nampak "siapa" dia. Seorang santri yang shaleh, hidup
bertafakkur dalam langgar, berjiwa Tauhid yang tinggi. Dan Tauhid apabila telah tertanam dalam
dada, tidak ada tempal merasa takut lagi, kecuali kepada Allah! Sebagai seorang pemuda Islam
yang ingin memperdalam ilmu pengetahuannya, dia pergi ke Kudus, belajar kepada Syekh Ja'far
Shadiq, yang lebih dikenal dengan panggilannya "Sunan Kudus". Dan ketinggian budi anak Madura
ini, kesantriannya dan gejala semangat agamanya, menyebabkan dia dikenal di istana Demak.
Sultan Terenggana melihat ada sesuatu yang diperlukan dari anak muda ini, sehingga dia diambil
menjadi menantu baginda dan diberi gelar Pangeran!
Cuma seorang menantu Terenggano yang tidak memenuhi harapannya, yaitu Adiwijoyo Bupati
Pajang. Menantu inilah kelak yang akan memindahkan kekuasaan dari Demak ke Pajang. Dan dari
Pajang ini pulalah kelak kekuasaan itu akan dirampas pula oleh Ki Gede Pamanahan dibawa ke
Mataram.
Sultan Terenggana tewas dalam memimpin pertempuran hendak menaklukkan Pasuruan yang
masih beragama Hindu. Di Demak terjadi perebutan kuasa. Pangeran Langgar berhak menjadi raja
di Demak, tetapi dia tidak datang ke Demak, sehingga terbuka kesempatan bagi Adiwijoyo
mengambil kekuasaan dari keturunan Sunan Prawoto dan membanuhnya.
Dengan pindahnya kekuasaan dari Demak ke Pajang dan akhirnya kelak ke Mataram, nampaklah
perkisaran angin dari pandangan Islam yang luas, seluas laut yang dapat dilayari oleh anak Madura,
ke dalam suasana pedalaman, suasana pertanian dan suasana adat istiadat kuno yang masih
dipertahankan. Apatah lagi setelah Syekh Siti Jenar membawa ajaran tasawuf yang amat jauh ke
luar dari pagar Tauhid Islam. Maka digabungkanlah Tauhid Islam dengan Brahmana Hindu;
Timbullah kasta-kasta Hindu "Brahmana, Ksatrya, Waisya, dan Sudra" dengan nama baru "Kiyai,
Priyayi, Saudagar dan Worng Cilik”. Pindahlah pemusatan dari kepercayaan kepada Allah, kepada
pemusatan penyembahan kepada raja! Ditukarlah nama "Wali" menjadi "Sunan". Pudarlah keIslam-an, timbullah ke-Jawa-an (Kejawen).
Maka kian lama kian nyatalah perbedaan pandangan hidup diantara dua Jawa; Jawa pedalaman
dengan Jawa Pesisir! Masuk Belanda memperkuat perbedaan itu!
Madura menempuh jalannya sendiri dalam lingkungan pandang hidup Jawa Pesisir. Tanahnya
miskin dan tandus, tetapi penduduknya kaya raya dengan Iman!
Pulaunya kecil, tetapi semangat Islam telah masuk ke dalam sumsum mereka, sebab itu mereka
berjiwa besar. Dengan perahu-perahu, yang sekarang pun masih kita lihat berserak di pelabuhanpelabuhan Indonesia, anak Madura berlayar. Tak takut angin, tak takut badai, pisau belati tersisip di
pinggangnya (badik). Mereka lebih segan kepada Kiyahinya daripada kepada Priyayinya . Mereka
berlayar ke Bugis, ke Ternate, ke Pontianak, ke Malaka dan juga ke Mekkah!
Di darat mereka mengadakan "karapan sapi", di laut mereka berselaju perahu. Beberapa bagian
dari pulaunya tidak dapat ditanami, karena tandusnya; namun anak Madura tidak pernah merasa
dirinya miskin. "Kekayaan ada di laut!"
Koleksi KANG ZUSI
Guntingan bajunya dan pakaiannya menunjukkan kebebasan langkah tindak. Kaki celana besar
dan terlalu dalam, sehingga mudah mengangkat menyepak halangan; lengan bajunya tidak boleh
terlalu tebal dan destar menghiasi kepala yang membawa kemanisan sendiri!
Jiwa mereka lebih berdekatan dengan jiwa orang Bugis, yang sama suka berlayar. Maka tidaklah
heran, jika sekiranya setelah pamor Kerajaan Gowa jatuh, salah seorang bangsawan Gowa
(Makassar) Karaeng Galesong mengembara dengan perahu serta anak buahnya, sampai ke Madura.
Meskipun bahasa Madura dan bahasa Bugis jauh perbedaannya, namun bahasa Melayu sebagai
bahasa penghubung pada zaman itu, telah menghubungkan juga di antara penduduk pulau-pulau
Indotnesia. Tidaklah heran, jika semangat mengadu untung dengan gelombang lautan betapapun
besarnya, yang ada pada orang Madura, yang ada pada orang Bugis, dapat berpadu jadi satu. Karena
lima kali sehari mereka disuruh bersatu dalam sembahyang berjamaah!
Tidaklah heran jika kemudiannya darah turunan Pangeran Langgar yang bernama Trunojoyo,
memadukan tenaga menegakkan cita. Tidaklah heran jika Trunojoyo mengambil Karaeng Galesong
menjadi menantunya.
Maka sisa yang kelihatan sekarang ini, keteguhan pengaruh Islam di Madura, meskipun tidak
kita lupakan beberapa hal yang masih "kolot", jika dilihat dengan kacamata sekarang, bukanlah
semata-mata tumbuh pada masa ini, tetapi adalah dia, pusaka lama turun temurun, sejak zaman
Demak! Sejak kelihatan berkelap kelipnya api di hadapan mesjid Giri pantai Gresik, pada malam
likuran bulan puasa! Anak Madura melihat api dipuncak Tursina. Merekapun datang kesana!
Kedapatanlah bahwa api hanyalah unggun biasa, tiara tempurung dibakar tengah malam! Dan
setelah mereka masuk ke dalam mesjid, bertemulah mereka "api sejati", sinar Tauhid yang tetap
menyala. Api itulah yang mereka bawa ke Madura di akhir abad keempat belas! Dan api begitu pula
.yang mereka temui ketika berlayar ke Malaka! Api itulah yang mereka pasangkan sampai sekarang
dalam hati mereka. Api Iman!
ISLAM DI MADURA (II)
Setelah Ki Gede Pamanahan dapat pula merebut kuasa dari Pajang dan memindahkan sekalian
lambang kebesaran Majapahit ke Mataram, kian terasalah perbedaan "Islam Pesisir" dengan "Islam
Pedalaman”. Dalam gelar yang dipakai oleh Sutowijaya putera Ki Gede Pamanahan yang
menggantikan beliau (1575) telah nyata, bahwa kebudayaan Hindu pusaka lama hendak
digabungkan dengan, kebudayaan Islam mistik, untuk menjadi dasar keagungan raja. Sutowijaya
bergelar "Senopati ing Alogo" (Kepala Balatentara) ditambah dengan "Sayyidin Panatagama"
(Yang dipertuan pengatur agama).
Kemudian setelah Senopati mangkat (1601), digantikan oleh puteranya Mas Jolang (mangkat
1613), dan dia digantikan pula oleh puteranya Mas Ransang.
Mas Ransanglah yang membentuk Filsafat Negara yang sejati, puncak kemegahan Mataram. Dia
memakai gelar-gelar yang telah lebih menunjukkan keahliannya menggabungkan pusake lama
(Hindu) dengan faham baru (Islam), laksana Kartanegara dahulu telah menggabung pula di antara
agama Shiwa dengan Budha dicari kira-kira mana yang sama, lalu dibangun campuran baru yang
tidak Hindu lagi, dan nyata tidak pula Islam.
Gelar "Senopati" pusaka neneknya tetap dipakai. "Senopati ing Alogo" ditambah dengan
“Ngabdurrahman”. Ditambah lagi gelar lain, yaitum “Prabu Pandito Cokrokusumo", disebut juga
"Hanyokrokusumo", dan pernah dikirimnya pula utusan ke Mekkah, agar Syarif Mekkah
memberinya gelar Sultan!
Maka masyhurlah baginda dengan gelar Sultan Agung!
Dikarangnya sendiri filsafat pandangan hidupnya berupa nyanyian, yang terkenal dengan
sebutan "Sastra Gending". Beliau menyuruh susun silsilah keturunannya daripada Nabi Adam dan
Nabi Syis, tetapi juga keturunan sang Hyang Nur Cahaya dan sang Hyang Nur Rasa dan sang
Hyang Nur Wening. Termasuk juga keturunan Batara Guru, sang Hyang Tunggal dan Brahmana
dan Arjuna; tetapi ada juga hubungan dengan Hayam Wuruk dan Brawijaya. Sebab itu diapun
keturunan Raden Patah dan Ariya Damar.
Koleksi KANG ZUSI
Niscaya Ulama-ulama penyiar Islam, termasuk dua orang di antara 9 wali yang terkenal, atau
keturunan yang menyambut mereka, yang hidup di Pesisir memandang bahwa "filsafat" yang
ditimbulkan sultan ini membahayakan sangat bagi perkembangan Islam. Mereka mengakui bahwa
ini adalah satu cara yang sangat cerdik. Sisa-sisa kehinduan menerima sebagai raja, karena baginda
adalah "Prabu Pandita". Dan orang Islam pun rela pula, karena beliau adalah "Sultan
Ngabdurrahman Sayyidin Panatagama”.
Oleh karena yang demikian, maka diperkuatlah "Girl" sebagai pusat memperteguh benteng Islam
dan sebagai penyiar Islam. Daerah terdekat untuk menyiarkan Islam ialah Madura. Dari seluruh
Indonesia bagian Timur datanglah penuntut ilmu ke Giri, atau Giri sendiri mengirim muballigh ke
Ternate, dan ke pulau-pulau Nusatenggara. Sunan Giri diakui sebagai "Sultan Agama".
Beberapa Bupati merdeka di Jawa Timur telah terpengaruh oleh ajaran Giri. Di antaranya ialah
Adipati Surabaya, Pangeran Fakih. Tetapi di samping membangun dasar Filsafat Negara yang
demikian, Sultan Agung pun mempunyai cita hendak menyatukan seluruh tanah Jawa di bawah satu
pemerintahan. Dia juga ingin memasukkan daerah Banten ke dalam kekuasaannya. Sedang Cirebon
sudah takluk. Baginda pun memasukkan pengaruh juga keluar Jawa. Ke Palembang dan Jambi.
Orang Besar Indonesia itu menghadapi ujian berat. Sebab dia berhadapan dengan kekuatan
Kompeni Belanda yang sedang tumbuh. Nafsu berkuasa baginda dan tantangan dari Jawa Timur
terhadap baginda diketahui oleh Kompeni. Lawan Sultan Agung yang unggul ialah Yan Pieterzon
Coen!
Pembantu utama dari Sultan Agung ialah seorang Ulama bergelar Khalifah Imam dan seorang
ahli Tasawuf, Kiyahi Suro Dono! Demi setelah baginda mengetahui bahwa Kompeni hendak
membuat kontak dengan bupati Surabaya, baginda mengirim tentara di bawah pimpinan Suroantani
hendak menaklukkan Jawa Timur. Mendengar tentara itu datang maka Adipati Surabaya dengan
pimpinan rohani dari Sunan Giri mengadakan persatuan bupati-bupati yang sefaham. Bupati Lasem,
Tuban, Japan, Wirosobo, Pasuruan dan Arisbaya (di Madura) dan Sumenep! Bukan saja mereka
hendak bertahan, tetapi bersiap hendak menyerang Mataram. Pajang pun bersedia membantu.
Sayang sampai di Pajang tentara itu kekurangan makanan, sehingga Sultan Agung dapat
mengalahkannya (1615).
Setelah tentara itu dapat dikalahkan, Sultan Agung pula yang menyerang. Wirosobo direbutnya.
Tetapi bandar-bandar sukar ditaklukkan. Karena angkatan laut baginda kurang kuat untuk
mengepung dari laut. Lasem baginda rebut di tahun 1616.
Marto Loyo memimpin tentara baginda menaklukkan Pasuruan. Bupati Pajang yang memberi
bantuan banyak sekali kepada pemberontak segera dapat ditundukkan. Tuban diduduki. Dan pada
tahun 1622 baginda kirim tentara terdiri daripada 80.000 prajurit buat menaklukkan Surabaya.
Tetapi karena kehabisan perbekalan terpaksa kembali. Tetapi Gresik dan Jaratan baginda
hancurkan, sehingga sampai sekarang nama Jaratan itu tidak terdengar lagi.
Dua tahun di belakang itu (1624) baginda kirim pula tentara di bawah pimpinan Kiyahi
Sujonopuro buat menaklukkan Madura. Madura waktu itu diperintah oleh lima orang bupati yang
takluk kepada adipati Surabaya. Kelima kabupaten itu ialah Arisbaya, Pamekasan, Sumenep,
Sampang dan Balega.
Madura bertahan dengan gagah perkasa. Kelima bupati bangun serentak, sehingga mulai saja
tentara Mataram mendarat sudah terpukul mundur. Lasykar Madura dari Balega menyerang dengan
tiba-tiba tengah malam ke pusat pimpinan Mataram, sehingga tentara Mataram menjadi kocar-kacir
dan kepala perang sendiri, Kiyahi Sujonopuro tewas terbunuh. Lantaran pukulan yang keras itu,
tentara Mataram terpaksa bertahan dan berlindung saja sehingga datang bantuan baru. . Sultan
Agung mengirim bala bantuan baru di bawah pimpinan Kiyahi Juru Kiting. Karena bantuan baru itu
dapatlah tentara Madura dikalahkan.
Tetapi Sultan Agung memang seorang raja yang berpandangan jauh dan kaya raya dengan siasat
perang dan politik. Setelah Madura ditaklukkan, segera baginda angkat anak saudara dari Bupati
Arisbaya menjadi adipati buat seluruh Madura. Namanya ialah Raden Praseno! Diberi gelar
Cakraningrat dan ditetapkan kedudukannya di Sampang! Dan diberi hak memakai titel Pangeran!
Koleksi KANG ZUSI
Bukan main gembira Pangeran Cakraningrat menerima budi yang tinggi dari Sri Sultan Agung.
Sultan Agung telah mengerti bahwa pengaruh Islam lebih mendalam di daerah itu dan penduduk
lebih menyukai dikepalai oleh kaumnya sendiri. Sebab itu baginda taklukkan negeri itu dengan budi
yang luhur. Dia "mandikan" Cakraningrat dengan serba-serbi kemuliaan, sehingga kerapkali
Pangeran Cakraningrat menghadap ke Mataram, bahkan menyediakan tenaga di mana perlu
membantu Sultan, bahkan memimpin tentara yang gagah berani membela kemuliaan Mataram.
Madura mendapat otonomi yang luas di bawah pimpinan pangerannya!
Setelah Sri Sultan Agung merasa aman terhadap Madura, barulah baginda kerahkan tentara
menaklukkan Surabaya dan baginda sendiri memimpinnya. Oleh karena amat besar jumlah tentara
Mataram dan bantuan dari Madura tidak diharapkan lagi, maka adipati Surabaya Pangeran Fakih
mengirim utusan kepada baginda ingin berdamai. Bilamana Pangeran Fakih datang menghadap
Sultan, beliau dielu-elukan dengan serba kebesaran yang layak bagi raja-raja yang besar. Dan tidak
ada seorang prajurit pun, atau orang-orang besar kerajaan yang mengangkat muka atau kurang
hormat seketika beliau datang ke perkemahan Sultan! Dia diperlakukan bukan sebagai musuh.
Ketika itulah Sultan Agung memperlihatkan kebesaran jiwanya. Meskipun dia seorang
"Senopati" sejati, kepala perang gagah perkasa, muka manisnyalah yang dipertunjukkannya kepada
musuhnya itu. Dia ingin menaklukkan Surabaya dengan kasih dan cinta! Suatu kejadian gilang
gemilang dalam sejarah tanah sir kita!
Penaklukan Surabaya sudah tidak disebut-sebut lagi, karena hati Pangeran Faqih sendiri yang
sudah takluk. Apatah lagi Sultan pandai membawakan dirinya sebagai Sultan beragama Islam,
sebagaimana di daerah Hindu, dia pun dapat mempertunjukkan toleransinya dalam sikap yang lain
pula. Yang dibicarakan tidak lagi urusan penyerahan kekuasaan, tetapi Sultan "meminang"
Pangeran Faqih, sudi kiranya menerima nasib puteri baginda yang dikasihi, Ratu Wandan Sari! Dan
biarlah puteri itu tinggal bersama-sama di Surabaya!
Satu siasat yang amat tinggi dan payah menolaknya. Apatah lagi Ratu Wandan Sari pun seorang
puteri yang cantik rupawan.
Artinya Surabaya takluk ke bawah Mataram dan Sultan Agung meninggalkan puterinya yang
dikasihi mendampingi adipati yang telah takluk itu. Dan dengan sendirinya kekuasaan tertinggi
ialah di Mataram.
Setelah itu Sultan Agung kembali ke Mataram!
Ratu Wandan Sari meneruskan siasat ayahnya! Dapat dibujuknya adipati Surabaya supaya
menyerang Giri. Itulah suatu ujian yang amat besar bagi adipati Surabaya, bujuk cumbu istrinya
menyebabkan beliau sudi melawan gurunya.
Tetapi tentaranya kalah, sebab Sunan Giri melawan dengan gigih! Akhirnya Puteri Wandan Sari
memimpin penyerangan yang kedua, dengan memakai pakaian laki-laki. Waktu itulah baru Sunan
Giri dapat dikalahkan dan ditawan, dibawa ke Mataram. Dalam bersoal jawab, Sunan menyatakan
terus terang tidak puas hatinya karena Sultan Mataram tidak betul-betul menegakkan Islam. Tetapi
sultan pun membela pendiriannya dan berjanji tidak akan mengganggu perkembangan Islam dan
pimpinan Giri dalam hal agama. Sunan Giri diangkat kembali dan diberi izin memerintah Giri
sebagai sediakala. Cuma gelarnya sebagai "Sunan" diturunkan menjadi Panembahan saja!
Demikianlah kisah perlawanan Pesisir terhadap Pedalaman pada waktu itu. Dan bagi Sultan
Agung sendiri, seluruh penaklukan yang dilakukannya ke Jawa Timur dan Jawa Barat adalah
rangka mempersatukan Tanah Jawa, dan dalam rangka menghadapi musuh besarnya. Kompeni
Belanda!
ISLAM DI MADURA (III)
Sultan Agung yang benar-benar "Agung" itu mangkat pada tahun 1654. Dia seorang pahlawan
yang besar sekali minatnya menyatukan tanah Jawa, supaya satu kekuatan menghadapi Kompeni.
Baginda pernah mengatur tentara mengepung Jakarta, walaupun tak berhasil, Yan Pieterzon Coen
Koleksi KANG ZUSI
yang terkenal sebagai lambang penjajahan Belanda "nomor 1", adalah duri beracun dalam mata
sultan. Kompeni telah berhasil memutuskan hubungan Jawa dengan Indonesia Timur.
Yang berhak menjadi gantinya ialah Pangeran Ario Prabu Adi Mataram. Sebab ibunya ialah
puteri dari istana Cirebon. Baginda bergelar Amangkurat I (Amangku=memangku. Rat= bumi). Jadi
yang memangku bumi ini!
Jika Almarhum Sultan Agung berusaha "membuat" satu filsafat kenegaraan menggabungkan
Tauhid Islam dengan segala macam khurafat Hindu, sehingga itu ternyata dalam gelarnya sebagai
"Sultan" dan sebagai "Prabu", namun pada puteranya adalah satu sikap yang lebih tegas terhadap
Islam.
Infiltrasi Islam "Ahlussunnah wal Jama'ah" tetap mengalir juga dari Pesisir. Dari Giri, Kudus
dan Demak! Islam yang demikian tidak mau mengakui bahwa raja adalah wakil mutlak Tuhan buat
memerintah Alam. Mereka lebih tertarik akan cara pemerintahan Iskandar Muda Mahkota Alam di
Aceh. Yakni kaum agama diberi hak luas menyiarkan Islam dan menuntunkannya. Raja jangan
hanya semata-mata menenggang hati golongan yang belum Islam, sehingga kemajuan Islam
terhambat. Apalah artinya tanah Jawa menerima Islam sebagai agama, padahal hukum agama tidak
menjadi kenyataan. Bahkan upacara-upacara. kehinduan masih berlaku.
Dan lagi kaum Ulama itu, didesak oleh rasa Tauhid yang bergelora di dadanya, bersikap kadangkadang seperti orang "kurang ajar". Mereka datang ke istana dengan "pakaian Arab" memakai
serban, jubah, tasbih di tangan dan tidak mau menyembah sujud kepada "Ingkang Sinuhun"(Yang
disembah!).
Berbeda Sultan Agung dengan Amangkurat! Karena baginda Sultan Agung masih dapat
membawakan hidup dalam kalangan kaum agama. Tetapi Amangkurat I benci melihat Kiyahikiyahi itu. Sombong, tidak mengenal hormat dan kadang-kadang berani bercakap terus-terang di
hadapan raja! Kadang-kadang pula tidak mempedulikan tata-bahasa percakapan istana yang sampai
5 tingkatnya itu. Kalau ditanya mengapa demikian, mereka menjawab "sedangkan kepada Allah,
kami hanya mengucapkan engkau saja (anta), betapa kepada Raja kami akan mengucapkan lebih
daripada itu?"
Apakah maunya baginda?
Maunya baginda ialah supaya ajaran Islam yang tegas itu jangan diajarkan kepada rakyat! Ulama
jangan menghadapi masyarakat dengan langsung. Yang bertanggung jawab menghadapi rakyat cilik
hanyalah lurah, lurah kepada carik, carik atau camat dan camat kepada Wedana atau "Demang",
kepada Patih, Bupati, Adipati, baru kepada "Kanjeng Gusti Ingkang Sinuhun". Dan Ulama yang
sah, hanyalah yang resmi dalam pemerintahan. Kerjanya mengurus mesjid, tinggal sekeliling
Kauman, mencukupkan jama'ah 40 orang. Kedudukan mereka ialah sebagai "Jogosworo”.
Kalau ajaran Ulama sampai kepada rakyat kecil, kacaulah pemerintahan dan hilang lenyaplah
kepatuhan kepada yang di atas.
Akhimya sampailah pertentangan Ulama dalam Kerajaan Mataram dengan Susuhunan
meningkat demikian tinggi, sehingga Susuhunan memerintahkan menangkapi seluruh Kiyahi dan
Santrinya dalam seluruh kerajaan, yang tidak kurang dari 7.000 (tujuh ribu) orang banyaknya.
Menyuruh mereka naik. . . tiang gantungan!
Yang tinggal hidup hanyalah Ulama yang diakui oleh Kraton!
Yang sempat lari, terus lari ke daerah lain!
Adapun Kompeni Belanda, setelah Sultan Agung yang gagah perkasa mangkat, mulailah
mengatur siasatnya lebih ketat dari yang sudah-sudah. Kompeni sudah menguasai Bantam, Ambon,
Ternate dan Makassar. Padahal Hitu (Maluku) telah sejak zaman Majapahit adalah lapangan
perniagaan orang Jawa yang membawa kemakmuran. Sejak daerah itu dikuasai Kompeni, Jawa
bertambah miskin. Kompeni menyodorkan perjanjian bahwasanya Kompeni mengakui keagungan
Mataram. Kompeni mengirimkan delegasi ke Mataram setiap tahun, alamat persahabatan. Tetapi
jika orang Mataram hendak keluar ke daerah-daerah yang dikuasai Kompeni hendaklah membawa
surat "izin" daripadanya.
Dari sebelah Pesisir timbullah rasa tidak puas. Kaum Ulama memandang Amangkurat musuh
Islam. Perasaan ini dipelopori oleh Giri.
Koleksi KANG ZUSI
Rasa Islam lebih mendalam di Madura! Di Madura pun berkembanglah rasa dendam terhadap
Mataram. Apatah lagi Cakraningrat II yang menerima pusaka jabatan adipati tertinggi bagi Madura,
lebih lekat hatinya ke Mataram daripada ke Madura sendiri. Jodoh yang dipilih adalah puteri
Mataram, bukan puteri Madura. Menjadi Raja di Madura, tetapi sangat jarang datang ke Madura.
Dan jika pulang membawa adat-istiadat istana yang sangat berat, tidak sesuai dengan jiwa orang
Madura! Di Madura pun tumbuh rasa tidak puas.
Di Makassar telah tumbuh pula perasaan tidak puas itu. Perjanjian Bongaya (1667) sangat
merugikan Makassar. Perahu-perahu Makassar hanya boleh berlayar bila telah dapat izin dari
Kompeni. Hanya Kompeni yang boleh memasukkan (impor) kain-kain dan barang-barang
Tiongkok ke Makassar. Makassar diwajibkan membayar ganti kerugian perang. Lebih menyakitkan
hati lagi karena yang dijadikan alat menaklukkan dan mengalahkan Makassar ialah anak Bugis
sendiri, Aru Palaka anak Raja Sopeng.
Dari itu banyaklah pahlawan Bugis dan Makassar mengembara meninggalkan kampung halaman
dengan hati hiba. Banyak di antara mereka pergi ke Jawa, baik Jawa Timur atau Jawa Barat. Di
mana saja ada perlawanan kepada Kompeni, dengan tidak fikir panjang mereka turut membantu,
turut berjuang. Di antara mereka ialah Syekh Yusuf yang menjadi Mufti Kerajaan Bantam di zaman
Sultan Agung Tirtayasa. Di antara mereka pula ialah Karaeng Galesong yang bertemu di Madura
dengan Trunojoyo dan memadukan kekuatan jadi satu melawan Kompeni.
Tidak puasnya kaum Ulama di bawah pimpinan Pangeran Giri, bertambah dengan tidak puasnya
pahlawan Makassar Karaeng Galesong ditambah lagi dengan tidak puasnya Madura karena
perangai Adipatinya Cakraningrat II, inilah yang berkumpul jadi satu untuk menimbulkan "Perang
Trunojoyo" yang terlukis dalam sejarah abad ketujuh belas itu!
Trunojoyo anak bangsawan Madura dianggap sebagai Kepala Perang Sabil.
Udara telah bertukar! Jika dahulu tatkala Sultan Agung masih hidup, musuhnya yang utama
ialah Kompeni Belanda dan Belanda menyokong adipati Surabaya untuk melawan Mataram,
sekarang keadaan telah terbalik. Hidup mati, naik turunnya Mataram, sejak Amangkurat I adalah di
bawah belas kasihannya Kompeni.
Tentara Mataram dibantu oleh tentara Kompeni Belanda berbaris rapat menentang serangan.
Untuk itu Amangkurat I terpaksa mengurbankan lagi kemerdekaan Mataram. Kompeni berjanji
akan membantunya sampai menang, dengan bayaran 250.000 rial dan 3.000 pikul beras. Kalau
perang lebih lama, maka Susuhunan akan menambah bayaran 20.000 rial lagi. Dan sejak itu
Kompeni harus dibebaskan dari biaya cukai memasukkan barang-barang di seluruh pelabuhan Jawa.
Kompeni berhak mendirikan kantor (loji-loji) di mana dipandangnya perlu dan dapat bayaran pula
4.000 pikul beras menurut harga pasar.
Setelah perjanjian ini disetujui oleh Susuhunan Amangkurat I barulah Kompeni bertindak tegas
menghadapi gabungan tiga pahlawan yakni Trunojoyo yang meresmikan gelar Prabu Maduretno,
Karaeng Galesong pahlawan Makassar dan Pangeran Giri dari kalangan Ulama!
Maka mulailah Speelman pahlawan Kompeni yang mempelopori perjanjian Bongaya itu
melakukan peranannya, di samping perang senjata dipatainya juga perang siasat. Tetapi Pahlawan
Madura Trunojoyo ;adalah keras kersang, tak dapat ditawar, laksana gunung-gunung kapur di pulau
Madura juga. Tiap berperang, tiap terdesaklah Kompeni dan semakin luaslah daerah yang dapat
dikuasainya. Sudah hampir seluruh Pesisir Jawa dapat direbutnya. Perlawanan pun timbul di manamana. Sejak dari Bantam di Barat, sampai ke daerah Priangan, bahkan sampai ke Kediri Jawa
Timur telah menggelegak menanti masa dan ketika buat menyatakan terang-terang menjadi
pengikut Trunojoyo.
Di ibu kota sendiri kebencian orang bertambah memuncak kepada Susuhunan. Dengan terangterang orang telah berani memuji Trunojoyo di hadapan majlis baginda. Baginda dicap kena
"keparat" para kiyahi dan santri yang baginda suruh bunuh. Malahan Raden Kejoran, seorang
pegawai tinggi yang dipercayai selama ini, hilang dengan tiba-tiba dari ibu kota dan terdengar telah
ada di Kediri menggabungkan diri kepada tentara Trunojoyo.
Koleksi KANG ZUSI
Sangatlah keras tekahan batin yang menekan perasaan baginda. Negeri terjual, rakyat benci,
kaum agama menyumpah, sampai akhirnya terganggu jiwa beliau, sehingga baginda meninggalkan
istana dengan diam-diam.
Ke luarnya Susuhunan dan istana dipandang melanggar adat yang sakti. Karena istana tempat
baginda bersemayam dipandang memancarkan sinar yang dinamai "Shri" atau "Syakti" dengan
sinar itulah negeri diperintah. Speelman yang cerdik tahu akan adat itu. Maka diangkatlah putera
Pangeran Adipati Anom menjadi gantinya, atas kehendak Belanda, memakai gelar Susuhunan
Amangkurat II (1677 -1703).
Dan seketika dia akan naik takhta diulurkan lagi perjanjian-perjanjian baru yang lebih mengikat.
Kelemahan pertahanan Mataram memaksa Susuhunan yang baru itu menerimanya pula. Bahkan
diberi ancaman halus bahwa ayahnya akan dibawa pulang kembali, kalau perjanjian itu tidak
ditandatanganinya. Adiknya Pangeran Puger berontak pula dan diangkat pula oleh pengikutnya
menjadi Susuhunan!
Adapun Sang Ayah, Amangkurat I mengembaralah dia dari satu negeri ke negeri lain dalam
keadaan sakit-sakit, akibat tekanan jiwa, yang boleh disebut gila. Sebab kebesaran pusaka ayahnya
Sultan Agung telah hancur-lebur sesampai di tangannya, apatah lagi setelah dalam terdesak itu
terasa pentingnya Agama Islam sebagai pegangan hidup, padahal Ulama Islam dibunuhi! Akhirnya
karena berat sakitnya itu, sesampai di satu tempat bernama Wonosoyo beliau wafat dan dikuburkan
di daerah Tegal, di satu tempat bernama Tegal Wangi, atau Tegal Harum.
Setelah kekuasaan yang sebenarnya berada dalam tangan Kompeni, dan tentara Mataram sendiri
pada hakikatnyapun telah dalam Komando Kompeni, mulailah dilancarkan gerakan "membasmi
pemberontak". Tiga Sekawan itu. Trunojoyo, Karaeng Galesong, Pangeran Giri.
Tidaklah akan kita panjangkan cerita bagaimana hebatnya peperangan itu, sehingga sebagian
besar dari Jawa Timur dan Pesisir Jawa Tengah telah jatuh ke bawah kekuasaan Trunojoyo. Inti
kekuatan terletak di pulau Madura, hembusan semangat dari Giri dan kegagah-perkasaan dari
Makassar.
Oleh karena bantuan yang bertubi-tubi datangnya dari "Batavia", kian lama kian terdesak jugalah
tentara Trunojoyo. Tetapi yang menentukan bukanlah tentara Belanda, karena dia tidak tahan
berperang di tempat yang panas. Belanda terpaksa mendatangkan Aru Palaka. Aru Palaka lagi! Dia
sanggup melawan taktik perang Karaeng Galesong orang Makassar, dengan taktik anak Bugis!
Sesudah kekalahan Karaeng Galesong, dan jalan dibuka oleh Aru Palaka, barulah Kompeni dapat
merebut Porong, akhirnya sampai ke Ngantang di Timur Laut. Tetapi seketika Trunojoyo terdesak
dan naik ke lereng Gunung Kelud, Kompeni mengirim Kapten Yonker, anak Ambon yang terkenal
itu untuk mengepung beliau. Setelah habis segala pertahanan dan perbekalan tidak ada lagi,
Trunojoyo, atau Prabu Maduretno mengirim utusan membawa kerisnya kepada Kapten itu, alamat
menyerah, (27 Desember 1679). Seketika menyerah itu dia berkata.
"Saya serahkan diriku kepadamu, Kapten. Karena aku lihat engkau seorang satria yang teguh
janji. Aku hanya menyerah kepadamu, bukan kepada Susuhunan. Engkau harus memperlakukan
daku sebagai tawanan perang!"
Mulanya Yonker meyakinkan akan meneguhi janjinya. Tetapi janji itu tidak dapat
dipertahankannya lama. Karena desakan Kompeni dia harus menyerahkan Trunojoyo kepada
Kompeni. Dan oleh Kompeni diserahkan kepada Amangkurat II. Dan beberapa hari kemudian itu
Amangkurat II menyentak kerisnya dalam majlis dan menikam Trunojoyo!
Adapun Kapten Yonker, anak Islam dari Ambon yang selama ini setia kepada Kompeni itu,
tawanannya yang dibunuh, padahal dia telah berjanji akan memberikan perlindungan, sehingga bisa
Trunojoyo dibuang saja, sakitlah hatinya melihat perbuatan yang pengecut itu. (Inilah salah satu
sebab maka 10 tahun di belakang, Yonker sendiri pun dihukum mati Kompeni, karena ikut dalam
satu komplotan menentang Kompeni di "Batavia" (1798).
Dan bersamaan dengan itu dibunuh pula Pangeran Giri, bahkan dimusnahkan bersama dengan
keturunannya, dirampas keris pusakanya, yang dengan keris itu nenek-moyangnya dahulu melawan
Kerajaan Majapahit!
Koleksi KANG ZUSI
Demikianlah kisah perjuangan Islam meminta tempatnya di sebagian tanah air kita ini dalam
abad ketujuh belas. Madura menempati sejarah istimewa.
Dan sejak itu pula kekuasaan Kompeni tertanamlah atas Kerajaan Mataram dan seluruh tanah
Jawa, sampai timbul beberapa pemberontakan lagi, baik di Jawa Barat (Pangeran Purbaya, Kiyahi
Topo) atau di Jawa Timur (Surapati).
Dan sejak itu pula bekerja keraslah para "pujangga" membuat sanjak dan gending, mengejek
menghina Ulama, mengolok-olok serbannya. Belanda pun kerja keras pula memupuk perasaan
demikian, sehingga timbul kata "Mutihan" dan "Ngabangan”. Karena di daerah kerajaan, Ulama
merasa hanya jadi ejekan, mereka pun mengungsi ke Jawa Timur atau ke Madura. Di sebelah Jawa
Timur dan Madura lebih banyak berdiri pondok-pondok tempat santri belajar. Dan orang-orang
Arab pun dilarang masuk ke Surakarta beberapa waktu lamanya.
Sejarah berjalan terus. Meskipun telah diusahakan membuat Islam menjadi agama yang hanya
untuk dilagakkan, bukan untuk dijadikan dasar hidup yang sejati, namun pelopor penegakan
Kerajaan Islam, dan yang kembali memakai pakaian yang dahulu diejek, yaitu jubah dan serban,
rambut panjang dicukur dan dipakai kopiah putih, dengan keris tersisip di pinggang dan tasbih di
tangan bersama pedang, ialah putera keturunan Amangkurat dan Sultan Agung jua. Pangeran Amiril
Mukminin Abdul Hamid Diponegoro! Dibantu oleh Kiyahi Mojo . . . Kiyahi lagi!
Betapapun jua Islam diperbuat di Jawa Tengah namun kebangkitan perjuangan Islam secara
baru, dimulai oleh seorang anak bangsawan. Dari pihak ibu dia keturunan Susuhunan Solo sendiri,
dan dari pihak bapak dia keturunan Kiyahi. Itulah Raden Omar Said Cokroaminoto.
Dan kebangkitan yang lain dari segi agama, timbul dari Jawa Tengah juga dari kalangan
"Abdidalam" Kerajaan Yogyakarta, yaitu Kiyahi H. A. Dahlan, pendiri Muhammadiyah!
Itulah satu Mu'jizat dari Islam! Bagaimanapun dia dihalangi dan dicoba menghancurkan,
kadang-kadang keturunan dari yang menghalanginya itu tegak menjadi pembela daripada apa yang
pernah dihalangi oleh nenek-moyangnya.
Kerajaan Moghul yang menyemarakkan Islam di India dan sanggup suatu waktu mempersatukan
seluruh India di bawah bendera Islam, adalah keturunan daripada Jengis Khan dan Houlako Khan
yang pernah mencoba menghancurkan kemegahan Islam di Baghdad!.
V.
AGAMA KESATUAN
MAS RANSANG, yang setelah menjadi Sultan Mataram bergelar "Panembahan Agung Senopati
Ing Alogo Abdurrahman ", yang disebut juga Prabu Pandito Cokrokusumo, atau Hanyokrokusumo,
yang lebih terkenal dengan sebutan Sultan Agung, (1613 -1645), memanglah seorang di antara
Raja-raja di tanah air kita yang terhitung Raja Besar. Di samping dia kita mengingat nama-nama
lain yang sezaman dengan dia, sebagai Iskandar Muda Mahkota Alam Aceh, Hasanuddin Makassar,
Ranamanggala Mangkubumi di Bantam. Di luar negeri terkenal nama-nama Sultan Akbar Abdul
Fatah Jalaluddin Muhammad di India (Delhi) dan Sultan Salim Osman di Turki.
Sultan Agung naik takhta, kebetulan di waktu Kompeni Belanda baru saja ditumbuhkan, dan
baru saja merangkakkan jalannya hendak menguasai tanah air kita, karena hendak merebut rempahrempah.
Keistimewaannya dalam peperangan, percobaannya hendak merebut Jakarta kembali dan
mengusir Belanda, meskipun tidak berhasil karena Belanda telah kuat di waktu itu, bukanlah akan
menjadi pokok pembicaraan kita di sini. Yang menjadi tekanan perhatian kita sekarang ialah,
kebesarannya dalam segi filsafat dan agama, dan citanya hendak menyesuaikan ajaran Islam
sebagai agama yang telah diterima dan menjadi kenyataan, dengan jiwa asli bangsa Jawa.
Islam telah masuk ke Jawa dan telah pernah berpusat di Demak. Padahal sisa perasaan
kehinduan belumlah hilang. Di Jawa Timur pada masa itu masih ada juga Kerajaan Hindu yang kuat
(Blambangan). Beliau merasa bahwa kedudukannya sebagai seorang Raja besar tidaklah akan
teguh, kalau sekiranya dia tidak mendapat sokongan yang kuat, bukan saja daripada pemeluk
Koleksi KANG ZUSI
Agama Islam, tetapi juga daripada kaum bangsawan yang rasa kerinduan belum hilang samasekah
dari dalam hati mereka.
Untuk mensahkan kedudukannya sebagai kepala Agama Islam, dia minta dilantik gelaran Sultan
daripada Sunan Giri.
Sebab Giri masih menjadi pusat dari penyiaran Islam. Tetapi di samping menjadi Sultan, beliau
pun adalah kepala adat pusaka turun-temurun, beliau adalah Cokrokusumo dan Prabu Pandito.
Agama berjalanlah sebagaimana mestinya, tetapi jangan lebih daripada batas-batas kekuasaan yang
telah ditentukan. Pengurus urus-urusan agama dinamai "Jogosworo", terambil dari kata-kata
"Yogi", salah satu amalan tafakkur daripada penganut Agama Budha.
Keturunan beliau disusun demikian rupa, sehingga terpadulah di antara Islam dan Hindu dan
ceritera wayang. Di samping silsilah keturunan beliau daripada Nabi Adam dan Nabi Syis, beliau
adalah keturunan Batara Guru, bernama Arjuna, Abimanyu, Parikesit. Kadang-kadang disebut
hubungan beliau dengan Nabi Muhammad, sebagai keturunan daripada Saidina Ali dan Fathimah,
tetapi juga disambungkan dengan Kuda Lalean Raja Pajajaran Hindu, Brawijaya dan Hayam
Wuruk, sebagai raja-raja besar Majapahit.
Untuk menunjukkan bahwasanya negeri beragama Islam, setiap bulan Maulid diadakan Sekaten,
kabarnya konon diambil daripada rahmat syahadat (Syahadatain) dan orang berkumpul ke dalam
mesjid, mendengarkan guru agama membacakan kisah Maulid Nabi Muhammad, tetapi sebelum itu
dengarkan dahulu gamelan Ki Sekati dan Nyi Sekati.
Salah satu usaha beliau dari segi Filsafat buat mendamaikan di antara pelajaran Syirk Hindu
dengan Tauhid Islam, ialah karangannya yang terkenal "Sostragending". Dipertemukanlah pelajaran
"Fana" dalam Tasawuf Islam dengan pelajaran "Nirvana" dalam pelajaran Budha dan "Atma" dalam
pelajaran Hindu. Dalam satu susunan yang sangat halus, sehingga seakan-akan menjadi satu agama
terdiri sendiri. Dan usaha ini diteruskan oleh keturunan-keturunannya yang datang di belakang.
Sampai kepada Ranggawarsita Pujangga Jawa yang terkenal, mengemukakan pelajaran "Kawan
Gusti" campuran ajaran Al-Hallaj dan Al-Ghazali, dibumbui dengan ajaran Hindu.
Dengan memakai pelajaran seperti ini, apa saja agama yang dipeluk, baik Islam ataupun Hindu,
akan dapatlah dipertemukan. Dan orang tak usah memberat-berati dirinya, karena semua pelajaran
agama adalah sama, dan telah diambil dari patinya.
Inilah jasa terbesar dari Sultan Agung, yang akan dijadikan tempat tegak dan dasar daripada
keturunan-keturunannya yang datang di belakang. Tetapi setelah beliau wafat, tidaklah akan dapat
teguh filsafat yang beliau tanamkan itu, kalau sekiranya kemudian tidak datang perlindungan
daripada yang lain, yaitu kekuasaan asing.
Baru saja beliau meninggal, yakni pada zaman pemerintahan Amangkurat I, bangkitlah
Trunojoyo dari Madura, dibantu oleh Karaeng Galesong dari Makassar mengadakan
pemberontakan. Pahlawan-pahlawan ini memperjuangkan tegaknya ajaran Islam yang lebih baik.
Pada zaman Amangkurat II, berlakulah kekejaman yakni pembunuhan terhadap ribuan Ulamaulama Islam, yang mencoba menanamkan ajaran Islam yang sebenarnya.
Pada zaman Amangkurat IV, dengan kehendak Belanda diusirlah beberapa Muballigh Wahabi
yang datang ke Jawa hendak mengajarkan Islam yang bersih kepada penduduk. Bahkan
Amangkurat sendiri pun tertarik oleh ajaran itu. Dan keturunannya pula, Pangeran Abdul Hamid
Diponegoro, terang-terang hendak mendirikan Kerajaan Islam, dan beliau Amiril Mukminin di
tanah Jawa. Beliau ganti pakaian Jawa Lama dengan jubah dan serban. Maksud beliau niscaya akan
berhasil, kalau sekiranya Kompeni tidak campur tangan.
Pada zaman sekarang, untuk menyatukan Kebangsaan Indonesia, pemimpin-pemimpin Indonesia
merumuskan Pancasila! Bung Karno pencipta Pancasila, mengakui bahwasanya Filsafat Pancasila
bukanlah buatannya sendiri, tetapi rasa asli yang terpendam dalam jiwa-raga bangsa Indonesia.
Pemimpin-pemimpin Islam atau pun Kristen atau pun Hindu menerimanya dengan baik.
Tetapi pada saat-saat terakhir, mulai pula terdengar usaha beberapa golongan, hendak
menonjolkan Pancasila, bukan saja sebagai alat mempersatukan, tetapi sebagai semacam agama
pula. Ada yang mengatakan bahwa Bung Karno adalah Nabi Pancasila.
Koleksi KANG ZUSI
Sebagaimana telah terjadi dalam riwayat, ini pun tidak akan berhasil. Beberapa tahun saja
sebelum Sultan Agung, maka Sultan Akbar di India telah mencoba pula mem"buat" sebuah agama
Kesatuan. Mati Akbar, matilah agama itu.
Umur agama buatan itu hanyalah sepanjang umur orang yang mencoba-coba membuatnya. Dan
umur sejarah lebih panjang dari umur manusia.
VII.
HASANUDDIN - ARU PALAKA
Begitu hebat perjuangan Sultan Hasanuddin Makassar melawan perluasan daerah kekuasaan
Kompeni di Indonesia sebelah Timur. Sesudah Portugis menguasai Malaka (1511). 100 tahun di
belakang itu Kompeni Belanda pula merebut kekuasaan di laut, baik di Bantam dan Jawa atau di
lautan Makassar.
Maka Hasanuddinlah salah seorang pahlawan bangsa Indonesia lama, yang tetap teguh bertahan.
Pasaran lada dan rempah-rempah di Maluku hendak dimonopoli oleh Kompeni dan Hasanuddin-lah
yang bertahan. Sampai pernah dia menyatakan pendiriannya kepada Kompeni, menolak dengan
keras kehendak monopoli itu. Sebab yang demikian adalah pertentangan dengan kehendak Allah:
"Allah yang mengadakan dunia supaya sekalian manusia berbahagia. Apakah tuan menyangka
bahwa Allah mengecualikan pulau-pulau yang jauh dari tempat tinggal bangsa tuan itu untuk
perdagangan tuan? ".
Demikian Hasanuddin pernah mengucapkan kepada Kompeni.
Pendirian beliau, marilah berniaga bersama-sama, mengadu untuk dengan serba kegiatan. Tetapi
Kompeni tidak mau sebab dia telah melihat besarnya keuntungan di negeri ini, untuk diangkat dan
diangkut ke tanah airnya. Sedang Hasanuddin memandang bahwa cara yang demikian itu adalah
kelaliman.
Lama sebelum Kompeni Belanda datang, daerah perniagaan orang Makassar telah tetap ke
Maluku. Dan berlayar jauh-jauh mengadu untung di dalam ombak dan gelombang adalah kehidupan
orang Makassar. Lantaran pertentangan hidup dan mati bagi kedua pihak, terjadilah peperangan.
Hasanuddin memang seorang pahlawan yang gagah berani dan perkasa. Raja besar yang tidak
dapat dibantah. Seorang penyiar Agama Islam dan penentang maksud Portugis dan Belanda hendak
memaksakan Agama Kristen ke dalam daerahnya. Dan ingin mempersatukan seluruh Sulawesi
Selatan di bawah satu kekuasaan, berpusat di Goa, di bawah perintahnya sendiri.
Kadang-kadang beliau bersikap keras dan kejam kepada setiap yang menentang rencananya.
Bugis dan Makassar terdiri daripada beberapa buah kerajaan. "Sombaya di Goa, Makau di Bone,
Adatuang di Sidenreng dan Pajung di Luwu". Masing-masing berdiri sendiri. Hasanuddin sadar
bahwa dialah yang lebih banyak bertanggung jawab mempersatukan daerah itu, sebab dia yang
terletak di muka sekali, di pantai Jungpandang (Makassar). Dan dari daerahnya pula mulai Agama
Islam masuk. Dan di daerahnya pula mulai Kompeni menjatuhkan jangkar penjajahan.
Persatuan suatu Kerajaan Besar di zaman dahulu, tidaklah atas kehendak setiap raja-raja kecil
yang banyak itu, sebab daerah-daerah lebih sutra berdiri sendiri, supaya teguh kedaulatannya.
Bahkan di Jerman sendiri di zaman Bismarck yang terdekat, masihlah mempersatukan Jerman
dengan "besi dan api" Persatuan daerah dengan sukarela, barulah di saat-saat akhir ini terdapat.
Maka Aru Palaka anak Raja Sopeng adalah salah seorang penantang, dari persatuan Bugis Makassar di bawah satu kuasa. Aru Palaka tidak dapat menerima rancangan Hasanuddin. Apatah
lagi sebagai kita katakan tadi sebagaimana adat raja-raja zaman dahulu, kalau perlu Hasanuddin pun
memakai sikap keras ataupun kejam. "Tidak Raja" pada masa itu - "Kalau tidak kejam ". Dan
Kompeni Belanda sendiri, ataupun Portugis sebelum itu beratus kali lipat lebih kejam.
Kekecewaan Aru Palaka dari Sopeng. inilah yang diketahui oleh Kompeni Belanda. Sehingga
Aru Palaka dapat dibujuk, dijadikan alat buat menentang Hasanuddin. Dimanjakan dan dibawa ke
Jawa, bahkan sampai melawat ke Pariaman dan Padang, di tempat Kompeni telah mendirikan loji-
Koleksi KANG ZUSI
loji pada masa itu. Kepadanya dijanjikan kekuasaan dan kemegahan, di bawah naungan Kompeni.
Setelah matang kesetiaannya kepada Kompeni, barulah dia diberi alat senjata, dan disuruh
menyusun tentara sendiri buat menyerang Hasanuddin. Sedang Kompeni hanya berdiri di belakangbelakang saja, mengadu domba anak Bugis dengan anak Makassar, sampai Hasanuddin terdesak
dan terjadi Perdamaian Bongaya (1667) yang terkenal itu.
Memang patahlah perlawanan orang Makassar, sebab yang memeranginya adalah bangsanya
sendiri. Sejak zaman dahulu kala, raja-raja di Bugis dan di Makassar bertali darah dan berkeluarga,
demikian juga rakyatnya. Apatah daya yang mempertahankan benteng-benteng Makassar, kalau
yang menyerangnya itu adalah saudaranya sendiri, suami adiknya, saudara sepupunya, dan kadangkadang anak atau ayahnya.
Setelah menang itu kemudian ternyata bukanlah Aru Palaka yang menang. Yang menang ialah
Speelman! Di dalam perjanjian Bongaya, Hasanuddin terpaksa melepaskan hak perwaliannya atas
Bone, Wajo dan Sopeng. Melepaskan pula Bima dan Sumbawa. Dan melepaskan juga perniagaan
dan hubungannya dengan Maluku.
Hilanglah kemegahan Kerajaan Islam yang besar di sebelah Timur Indonesia itu. Dan banyaklah
anak Makassar yang patah hati, demikian juga anak Bugis, sehingga menjadi orang pengembara di
seluruh perairan Indonesia. Banyaklah di antara mereka yang pergi berkhidmat dalam kerajaankerajaan Islam yang lain di Indonesia, sebagai Karaeng Galesong dengan anak buahnya, yang
berangkat ke Madura menjadi menantu Trunojoyo dan berperang melawan Amangkurat I dan II.
Dan banyak pula yang masuk berkhidmat dalam Kerajaan Yogyakarta di bawah pimpinan
Mangkubumi. Dan anak raja-raja Luwuk berangkat ke Riau dan berkhidmat di sana, sehingga
sampai menjadi bendahara. Dan di antaranya ialah seorang Ulama Shufi yang besar Syekh Yusuf
Abu'l Mahasin Taju'l Khalwati Al Maqashari yang berkhidmat dalam istana Bantam, kepada Sultan
Abu'n Nashar "Sultan Ageng Tirtayasa".
Ara Palaka memang menempuh jalan yang salah. Tetapi buat zaman itu, payahlah memandang
besar kesalahan itu. Sebab kesatuan yang ditegakkan Hasanuddin ialah dengan keras dan kejam.
Kelemahan inilah tempat masuknya Kompeni, buat melakukan jarumnya, mengambil keuntungan
dari segi kelemahan musuh. Dan hal yang demikian tidak terdapat di Makassar saja, bahkan ada di
seluruh tanah air kita Indonesia ini. Pengalaman nenek-moyang kita itulah yang kita jadikan ibarat
di zaman sekarang, buat menegakkan tanah air yang besar, Indonesia.
Sekarang cobalah lihat ke Makassar (Sunguminasa), tidaklah berapa jauh jarak kuburan di antara
kedua orang yang bersejarah itu, Hasanuddin dan Aru Palaka. Sampai kepada saat yang belum lama
berselang, masih terdapat kesan yang ditanamkan Belanda. Ke pekuburan Aru Palaka datanglah
orang-orang dari Sopeng dan Bone meletakkan bunga dan memasang lilin. Dan mereka melengah
saja bila lalu di dekat kuburan Hasanuddin. Sebaliknya, bila orang-orang peziarah dari Bone dan
Sopeng telah pergi, datang anak Makassar melempari kuburan Aru Palaka dengan batu, atau
mencabut lilin dan kembang itu, dan berdoa pula lama-lama di hadapan kuburan Hasanuddin.
Keduanya adalah orang-orang besar yang telah pergi. Tak usah disesali lagi mana yang salah.
Sebab keturunan-keturunan mereka yang datang di belakang, sebagai Aru Mapanyuki yang ketika
dilantik jadi Raja Bone memakai dukuh emas Aru Palaka sampai dua kali dibuang oleh Belanda
karena jiwa kepahlawanannya. Dan mempunyai sejarah yang gilang gemilang di dalam perjuangan
kemerdekaan Indonesia . . . !
Dan lihat di rumah Aru Mapanyuki tergantung gambar besar Sultan Hasanuddin.
Dan saya lihat di istana Raja Goa tergantung gambar Aru Palaka.
VIII.
KHAIRUN DAN BABU'LLAH
Koleksi KANG ZUSI
Setelah bangsa Portugis dapat memusatkan kekuasaannya di Goa (India), -dan merebut Malaka,
kemudian dapatlah dia meluaskan kekuasaannya sampai ke Maluku. Padahal sebelum bangsa
Portugis masuk ke sana, Islam telah lebih dahulu datang. Dua bangsa yang berjasa menyiar dan
menanamkan pengaruh Islam di Maluku, yaitu orang Melayu dari Malaka dan Muballigh-muballigh
dari Jawa Timur. Maka di pertengah abad keenambelas itu, sedang Portugis meluaskan kuasanya,
yang menjadi Sultan di Ternate adalah Sulthan Khairun. Dan yang menjadi gubernur Portugis di
sana ialah De Meoquita. Kedua-duanya adalah orang yang sama keras dan teguh mempertahankan
agamanya. Ingat sajalah bahwa pertengahan keenambelas itu, masih keras dan nyata pertentangan
Islam dengan Kristen. Dan orang Portugis sangatlah bencinya mendengar Agama Islam. Mereka
berniat hendak menghapuskan Agama Islam di tanah-tanah yang telah dikuasainya, tetapi
langkahnya senantiasa terhambat oleh raja-raja Islam.
Portugis di awal abad keenambelas, telah dapat meruntuhkan Kerajaan Islam Malaka. Sebab itu
mereka mencoba pula hendak menghancurkan kekuasaan Islam dari Maluku. Maka penentangnya
yang paling kuat, ialah Sultan Khairun.
Payahlah De Mesquita membujuk supaya Sultan Khairun mengakui perlindungan dari Raja
Sebastian yang menjadi raja Portugal pada masa itu. Dengan maksud untuk memperteguh
kekuasaan di bawah bangsa yang telah mulai menanamkan pengaruh di negerinya, Sultan Khairun
pada mulanya menerima ajakan itu. Dia mengakui kekuasaan raja Portugal. Tetapi Gubernur De
Mesquita senantiasa membuat pekerjaan-pekerjaan yang akan menyakitkan hatinya. Dia
menyangka, bilamana dia telah mengakui kekuasaan raja Portugal akan bebaslah dia di negerinya,
dan akan terhentilah kegiatan bangsa Portugis memaksakan Agama Kristen (Katholik) supaya
dipeluk oleh anak negeri yang belum beragama. Tetapi harapannya itu selalu dihampakan oleh De
Mesquita.
Melihat pengakuannya tunduk itu dipergunakan oleh Portugis buat lebih mempergiat penjajahan
dan paksaan agama. Sultan Khairun tidak dapat menahan hatinya lagi, sehingga missionaris
Portugis yang bergiat menyiarkan Agama Kristen itu dibinasakannya samasekali (1565), yakni
setahun setelah baginda meneken perjanjian mengakui perlindungan Kerajaan Portugal itu.
Karena itu Portugis meminta bantuan ke Goa, dan bantuan armada Portugis pun datanglah dari
Goa,. lalu berlabuh di Ambon.
De Mesquita menyangka, kalau kiranya Sulthan telah tahu bahwa bantuan Portugis yang besar
telah datang, niscaya Sultan akan tunduk dan tidak berani melawan lagi. Oleh sebab itu Gubernur
itu bertambah leluasa melakukan kehendak dan lobanya. Hak-hak sultan mulai dirampasnya. Cukai
perniagaan cengkeh untuk sultan mulai ditahannya. Nyaris sultan menghadapi sikap yang demikian
dengan kekerasan pula. baginda telah bersiap hendak menyerang segala pertahanan orang Portugis.
Tetapi satu perutusan dari pihak Portugis telah dapat membujuk Sultan supaya berdamai saja, dan
akan hidup berdampingan secara aman sentosa di antara orang Islam Ternate dengan orang
Portugis. Sultan sudi menerima perdamaian itu. Lalu diikatlah janji tidak akan berperang lagi, akan
tetap bantu membantu antara kedua belah pihak. Sumpah itu dikuatkan dengan serba kesucian.
Gubernur De Mesquita bersumpah dengan mengangkat Kitab Injil dan Sultan Khairun bersumpah
dengan mengangkat Kitab Al-Qur'an (17 Februari 1570).
Sehari kemudian (18 Februari 1570), diundanglah sultan oleh Gubernur De Mesquita
mengadakan jamuan tanda persahabatan di dalam benteng Portugis. Oleh karena percaya akan janji
yang telah disaksikan dengan Al-Quran dan Injil, sultan pun pergilah ke benteng itu. Tetapi baru
saja belisu masuk ke dalamnya, baginda pun ditikam oleh seorang pengawal atas pesuruh Gubernur
De Mesquita, dan mati pada saat itu juga. Karena memang ada fatwanya daripada "Paus Eugin IV"
pada tahun 1444, bahwa tidaklah berdosa menurut agama Katholik jika perjanjian yang telah diikat,
walaupun dengan bersaksikan Injil dan Al-Qur'an, terhadap kaum Muslimin, jika dimungkiri!
Lantaran fatwa inilah maka Pangeran Huynade dari Hongaria memungkiri janji yang telah
dikuatkan dengan Injil dan Al-Qur'an itu pula terhadap Sultan Murad Turki. Bukan main muka
putera baginda, Babu'llah, yang menggantikan Khairun menjadi sultan. Babu'llah bersumpah bahwa
dia akan tetap berjuang menuntutkan darah ayahnya. Baginda tidak akan berhenti berjuang, sebelum
Koleksi KANG ZUSI
bangsa Portugis dikikis habis dari Ternate, dan baginda tidak akan berhenti berjuang sebelum
orang-orang yang membunuh ayahnya dihukumnya sendiri dengan tangannya.
Tidaklah lama-lama Babu'llah bermenung setelah ayahnya wafat. Segera disusunnya tentaranya
dan dikerahkannya mengepung benteng pertahanan Portugis di Ambon, dan terjadilah peperangan
yang besar, hebat dan dahsyat, antara tentara Islam Ternate dengan Portugis. Raja Tidore yang
tadinya bermusuhan dengan Ternate, segera memberikan pertolongan kepada Babullah. Tetapi Raja
Bacan yang telah memeluk Agama Kristen, rupanya memberikan bantuannya kepada Portugis.
Bukan main murka Babullah melihat sikap raja Bacan, sehingga diancamnya bahwa jika Raja
Bacan tidak segera mundur dari medan perang, untuk sekurang-kurangnya bersikap netral, raja itu
jangan menyesal, jika negerinya kelak dijadikan padang tekukur.
Keras juga serangan Ternate atas benteng Ambon, sehingga sebagian musnah terbakar dan
pertahanan diangsur memindahkan ke Malaka. Orang-orang Kristen Ambon banyak turut
mengungsi ke Malaka, karena takut akan kegagah-perkasaan tentara Ternate di bawah pimpinan
Sultan yang gagah perkasa itu.
Lima tahun lamanya benteng pertahanan Portugis di Ternate sendiri dikepung oleh Babu'llah.
Kian lama kian habislah kekuatan pertahanan Portugis, karena makanan telah kurang dan bantuan
dari Goa tidak kunjung datang, dan kelaparan tidak terderitakan lagi.
Demi setelah Sultan Babu'llah satria Islam itu mendengar khabar, bahwa orang Portugis,
termasuk perempuan dan anak-anak sudah sangat lemah karena kekurangan makanan, maka
baginda sendirilah yang mengirim utusannya ke benteng mengemukakan usul, bahwa jika mereka
tidak sanggup melawan lagi, dan bersedia menyerah dalam masa 24 jam mereka akan dipersilakan
berangkat dengan senjatanya sekali. Boleh pulang ke Malaka atau ke Ambon. Mereka boleh
menyerah dengan cara terhormat! Bahkan kelak, Sultan Babu'llah bersedia memberikan benteng itu
kembali kepada raja Portugal, asal saja orang-orang yang membunuh ayahnya dan yang
bertanggung jawab atas pembunuhan itu, diserahkan dan diganti kerugiannya ....
Tidak ada jalan lain lagi, maka pada tahun 1575 terpaksalah bendera Portugis diturunkan dari
atas puncak benteng Ternate itu dan diserahkan kepada Sultan Babu'llah. Dan pada tahun 1580,
Sultan mengirim utusan ke Lissabon, menghadap Raja Philip, menuntut kembali keadilan atas
kematian ayahnya, sehingga raja Portugis memerintahkan gubernurnya di Ambon menangkap De
Mesquita dan menyerahkannya kepada Sultan Babu'llah. Tetapi perahu yang membawa De
Mesquita ke Ternate itu diserang lanun di jalan, sehingga dia mati dibunuh bajak laut itu. Maka
berkibarlah bendera Islam di Maluku kemudian meluas sampai ke pulau-pulau yang lain atas
pimpinan Babu'llah. 72 pulau besar kecil, sampai ke Irian dan ke Mindanao Filipina, sampai ke
Bimadani Sulawesi, pernahlah di bawah kekuasaan Ternate. Baginda pulalah yang mengajak
Karaeng Tonigallo di Goa supaya memeluk agama Islam, tetapi Karaeng itu belum mau masuk
Islam karena ajakan Babu'llah, karena itu berarti mengakui pengaruh Ternate. BarulahTonigallo
memeluk Islam, setelah datang guru dari daerah lain, yaitu dari Minangkabau, yang sudah nyata
tidak ada maksud politik. Maka nama Khairun dan Babu'llah tetaplah menjadi hiasan sejarah Islam
di seluruh kepulauan Indonesia ini, di dalam abad keenam belas, setaraf dengan Raden Patah di
tanah Jawa dan Ali Mogayat Syah di Aceh, dan Hasanuddin di Bantam. Itulah raja-raja Islam yang
telah dapat menahan gelombang pertama dari bangsa Portugis Kristen-Katholik yang fanatik itu,
sehingga nasib Indonesia tidak jadi seperti Filipina ....
BAGIAN KEDUA
Koleksi KANG ZUSI
I.
SELEBAR DAERAH PERTEMUAN
BARU saja akan berkembang Agama Islam di Indonesia dari Semenanjung, Portugis telah
masuk. Kaum Muslimin baru dalam tahun 1942 terusir habis dari Spanyol, hingga sampai sekarang
bekas rupa-wajah orang Arab masih terdapat pada bangsa Spanyol dan Portugis. Dalam tahun
kejatuhan kerajaan Islam penghabisan, Banil Ahmar di Granada itu, Christopus Columbus
mengembara mencari India, tetapi bertemu dengan Amerika. Kejayaan yang dicapai Columbus
mendapat Amerika itu, menimbulkan semangat pengembaraan pada bangsa Spanyol dan Portugis,
sehingga untuk membendung perselisihan, Paus terpaksa campur tangan, dunia dibagi dua, separo
buat Spanyol dan separo buat Portugis. Di awal abad keenambelas Portugis dapat merebut Goa, dan
di tahun 1511 dapatlah direbutnya Malaka, Kerajaan Islam yang pertama itu. Dan dilanjutkannya
pula ke Maluku. Sebelum itu pantai-pantai Teluk Persia pun telah jatuh ke bawah kuasanya.
Syukurlah, karena di Indonesia timbul dua buah kerajaan baru, yang menggantikan Malaka, dan
kelak akan memegang peranan besar di dalam membendung kekuasaan Portugis.
Berdiri kembali Kerajaan Aceh, dan rajanya yang pertama ialah Sultan Ali Mogayat Syah
(1514), dan di Jawa berdiri Kerajaan Demak. Rajanya yang pertama ialah Raden Patah, (1520).
Portugis pun mencoba memasukkan pengaruhnya ke Jawa. Dia membuat perjanjian yang teguh
dengan Raja Hindu Pajajaran, hendak mempertahankan Jawa Barat daripada kekuasaan Islam. Batu
bersurat tempat melukiskan isi perjanjian persahabatan itu belum puluhan tahun berselang didapat
orang di Prinsenstraat (jalan Prinsens di daerah Mangga Besar) Jakarta. Raja Hindu Pajajaran
meminta bantuan Portugis mempertahankan daerahnya dari serbuan orang Islam. Tetapi sebelum
maksud itu berhasil, pahlawan Falatehan (Fatahillah) telah dapat menduduki Sunda Kelapa dan
kemudian ditukarnya nama menjadi Jayakarta.
Falatehan mendirikan dua kerajaan kembar, yaitu Bantam dan Cirebon. Di Bantam dirajakannya
puteranya Hasanuddin (1552). Cucunya Penembahan Ratu, putera Pangeran Swarga, dirajakannya
di Cirebon. Dan beliaupun duduklah menjadi pemimpin agama yang terbesar dan dimuliakan, yang
setelah mangkat terkenal dengan sebutan Sunan Gunung Jati (1570).
Setelah perpecahan dan huru-hara di Demak, memaklumkan kemerdekaan dan berdiri sendiri.
Selain dari menyiarkan Agama Islam dan membesarkan pengaruhnya di Jawa Barat, jasa
beginda yang terbesar ialah menegakkan kekuasaan dan kebesaran, agar dapat membendung
kekuatan Portugis, yang dikenal oleh sejarah, lebih banyak terpengaruh oleh kehendak menyiarkan
Agama Kristen dan mendapat berkat pengestu dari Paus.
Maka kelihatanlah sejarah yang gemilang dari dua buah Kerajaan Islam yang terbesar pada masa
itu, satu di Bantam, dan satu lagi di Aceh. Keduanya kerajaan di tepi laut dan berdasar kekuatan
perdagangan dan armada (maritim). Dengan usaha kedua kerajaan ini sempatlah Islam bernafas dan
akan mengembangkan sayapnya di seluruh tanah air kita. Selat Malaka dan Selat Sunda penuh
dengan pelayaran kapal-kapal dagang. Seluruh bangsa, baik Eropa ataupun bangsa-bangsa Timur,
berdagang di Aceh dan di Bantam. Kedua kerajaan itu berkirim-kiriman utusan dan surat. Ulamaulama dan ahli sastra Islam bertindak bebas mengembangkan ajaran Islam di bawah pimpinan
kerajaan.
Aceh telah melebarkan sayap kuasanya di Pesisir Barat Pulau Perca dan berkali-kali juga
berusaha hendak mengusir Portugis dari Malaka. Dan suatu ketika Bantam pun melebarkan
kuasanya ke Lampung. Karena negeri itu belum memeluk Islam, maka atas usaha Bantam,
tersiarlah Islam di sana. Sedang di sebelah Barat, yaitu di Seleber (Bengkulu) telah masuk ke dalam
wilayah Kerajaan Aceh. Di Indrapura, terletak di antara Minangkabau dengan Bengkulu duduklah
seorang wakil Sultan Aceh, tetapi menjadi sultan berkuasa penuh dalam perlindungan Aceh.
Sehingga bilamana datang waktunya, Sultan Indrapura itu boleh pulang ke Aceh buat naik takhta
Kerajaan Aceh.
Ketika Sultan Aceh mengetahui bahwa Hasanuddin telah melebarkan Agama Islam ke Lampung,
dan telah hampir sampai ke dalam tanah wilayahnya, timbullah suatu soal yang musykil, apakah
akan diperangi Raja Bantam itu.
Koleksi KANG ZUSI
Ahli-ahli negara dan Alim Ulama memberi advis kepada sultan, bahwasanya berperang sesama
Islam, dari dua kerajaan harapan, tidaklah selayaknya. Maksud buat membendung kuasa Bantam itu
dapat juga dilaksanakan tanpa perang. Maka putuslah mufakat mengirimkan suatu perutusan ke
Lampung, menyambut dan mengelu-elukan kedatangan Raja Bantam yang gagah perkasa itu, dan
mempersilakan baginda berorak-sila buat datang ziarah ke Indrapura. Ziarah ke Indrapura sama
artinya dengan datang ke Aceh sendiri. Perutusan yang datang dengan sikap perdamaian itu tidaklah
dapat dielakkan oleh Hasanuddin. Baginda pun datanglah ke Indrapura, disambut dengan serba
kebesaran. Setelah menjadi tetamu beberapa hari lamanya, Sultan Indrapura menawarkan kepada
baginda sudi kiranya menyambut nasib puterinya (jadi menantunya). Karena menurut silsilah
sejarah kenasya’an di antara Sultan Aceh dan Sultan Bantam, adalah pertemuan jodoh (kufu), sebab
sama-sama mengalir dalam dirinya keturunan ahli-ahli Agama Islam dari Pasai.
Permintaan itu tidaklah dapat ditolak oleh Hasanuddin, perkawinan politik senantiasa terjadi di
antara raja-raja. Suatu perayaan perkawinan yang besar terjadilah di Indrapura. Dan seketika
Hasanuddin hendak pulang ke Bantam, sambil senyum Sultan Indrapura, yang telah mendapat
persetujuan dari Aceh, berkata kepada menantunya.
"Jika ananda sudah berniat hendak pulang ke Bantam dan hendak membawa istri ananda, betapalah
ayahanda hendak menghalanginya. Ajarlah istrimu agama yang benar, dan layaklah hendaknya dia
duduk menjadi istri dari raja yang besar.”
Dengan susunan kata mertuanya yang demikian rupa, mengertilah Sultan Bantam apa maksud
yang terkandung di dalamnya. Dan sebelum baginda dapat menjawab, Sultan Indrapura meneruskan
percakapannya pula:
"Sekarang ananda telah menjadi keluarga kami. Dengan sebab itu berpadulah kekuatan Islam di
Sumatera dan di Jawa, sehingga kita dapat melanjutkan kewajiban suci kita, yaitu menegakkan
Agama Rasul di seluruh alam negeri kita ini."
Dalam perjalanan pulang kembali, keraplah Hasanuddin tersenyum menertawakan dirinya
sendiri, karena bingung memikirkan siapakah di antara mereka yang menang!
Tidaklah kecewa pengharapan kedua sultan itu. Sebab sekarang masih dapat kita lihat bekasnya,
bahwasanya penduduk Bantam, Minangkabau dan Aceh, adalah ummat Indonesia yang sangat
teguh dan cinta kepada Islam . . . agamanya.
II.
PENGARUH KADHI
SETELAH Raja Hasanuddin wafat di tahun 1570, maka gelar baginda setelah wafat ialah
Almarhum Sabakingking. Sabakingking artinya ialah tanah dukacita. Baginda digantikan oleh
Puteranya Maulana Yusuf.
Kebesaran Yusuf tidak kurang daripada kebesaran ayahnya. Sangatlah maju negeri Bantam
dalam masa pemerintahan beliau. Pertahanan, pengairan dan pelayaran sangat dimajukan. Guruguru Agama Islam didatangkan dari luar negeri, untuk mengajar rakyat akan hakikat Iman dan
kepercayaan. Tetapi hati beliau belum senang, selama Kerajaan Hindu Budha di Pakuan belum
dapat ditaklukkan. Maka setelah 9 tahun baginda memerintah diaturnyalah sebuah pasukan besar di
bawah pimpinan baginda sendiri buat menaklukkan Pakuan. Kerajaan Hindu Budha yang terakhir di
Jawa Barat itupun tidaklah mau menyerah kalah demikian saja. Prabu Sedah, Raja Pajajaran yang
akhir, dengan gagah perkasa mempertahankan kekuasaan dan kerajaannya. Maka terjadilah
pertempuran yang dahsyat antara dua raja. Maulana Yusuf dengan kepercayaan Tauhidnya, dan
Prabu Sedah dengan ke-Hindu Budha-annya.
Kedua belah pihak sama-sama tidak takut mati. Prabu Sedah mengharapkan mencapai
"Nirvana", dan Maulana Yusuf mengharapkan mencapai "Jannah".
Maka akan berlakulah kehendak Ilahi, candi dan biara tidak akan ada di Jawa Barat lagi, tetapi
menara mesjid akan menjulang langit dan azan akan lantang suaranya, Kerajaan Bantam akan terus
Koleksi KANG ZUSI
menanamkan Islam turunan demi turunan di Jawa Barat, dalam pertempuran yang dahsyat itu,
Prabu Sedah tewas sebagai pahlawan dan kemenangan yang gilang gemilang dicapai oleh Maulana
Yusuf.
Tetapi kepayahan di dalam peperangan dan pekerjaan berat yang dikerjakan siang dan malam,
membina negara, mengalahkan musuh, memajukan perniagaan, pertanian, pelajaran dan
menanamkan pengaruh Islam, melemah-lunglaikan tubuh kecil yang menyimpan jiwa besar itu.
Setelah masuk tahun 1580 baginda pun gering. Karena keras sakitnya, tidaklah sempat beliau
menyelesaikan perselisihan antara dua golongan dalam Kerajaan Bantam. Satu golongan yang
membela saudaranya Pangeran Jepara, yang ingin hendak menjadi raja menggantikannya. Dan
golongan kedua, ialah pembela putera baginda sendiri Maulana Muhammad, puteranya dari
permaisuri.
Mendengar sakitnya telah keras dan penggantinya belum ada, maka Pangeran Jepara datanglah
ke Bantam; hendak meminta atau merebut kekuasaan. Terjadilah huru-hara dalam negeri Bantam,
hendak meminta atau merebut kekuasaan, nyaris menumpahkan darah, padahal Penembahan Yusuf
masih terbaring di tempat tidur.
Apa yang terjadi selanjutnya, baginda tidak tahu lagi, beginda mangkat, dan siapa yang akan
menjadi raja, penggantinya belum putus. Padahal Mangkubumi berpihak kepada Pangeran Jepara.
Demikian juga punggawa-punggawa tinggi, sebab Pangeran Jepara memang seorang yang pandai
menarik hati dan pandai pula bertabur uang! Lantaran itu maka putera mahkota, yang baru berusia 9
tahun, boleh dikatakan tidak ada pembela.
Tetapi ada satu orang yang tidak terpengaruh oleh bujuk rayu Pangeran Jepara yang mendapat
sokongan dari Sunan Kali Nyamat artinya pengaruh Jawa Timur. Orang itu ialah Kadhi kerajaan
Bantam!
Kalau Pangeran Jepara berpengaruh dalam kalangan orang tinggi, Mangkubumi atau orang
besar-besar yang lain, namun Tuan Kadhi berpengaruh besar dalam kalangan rakyat jelata. Rakyat
yang selama ini menyokong Penembahan Yusuf meluaskan kuasa Bantam.
Rakyat yang merasa berhutang budi kepada yang mangkat, karena jasanya memajukan negeri
Bantam. Mereka mempunyai sawah-sawah yang luas, mempunyai bandar galian yang mengalirkan
air membawa kesuburan, dan kemajuan perniagaan dengan luar negeri. Semuanya atas jasa baginda.
Sedang orang-orang besar kerajaan hanya tahu menerima hasil dan kemegahan saja.
Setelah Bantam dikepung oleh Pangeran Jepara, disokong oleh Mangkubumi, sehingga nyarislah
berhasil maksudnya. Maulana Muhammad adalah bertahan dalam istana di bawah penjagaan yang
keras dari Tuan Kadhi! Ketika utusan-utusan Pangeran Jepara datang mengepung istana dan hendak
menangkap Maulana Muhammad, terhalanglah maksud mereka melihat kegagahperkasaan Tuan
Kadhi mempertahankan budak kecil itu. Beliau bertegang mengatakan bahwa Pangeran Jepara tidak
berhak menjadi Sultan Bantam, sebab putera yang mangkat masih ada.
Tuan Kadhi tidak mengharapkan apa-apa untuk dirinya dalam perkara ini. Yang diharapkannya
hanyalah keadilan berdiri, kebenaran tegak dan jangan ada kecurangan dan perampasan hak
daripada yang tidak berhak.
"Saya sendiri adalah Kadhi! Saya diangkat oleh raja-raja yang telah terdahulu, bukanlah sematamata hendak memberikan keputusan dalam perkara nikah, thalak, rujuk, tetapi juga dalam perkara
waris dan faraidh! Bukan saja faraidh harta, bahkan faraidh kekuasaan pun.”
Setelah datang utusan Mangkubumi, yang rupanya telah berpihak kepada Pangeran Jepara
meminta penjelasan daripada Kadhi, maka Kadhi menjawab:
"Saya akan bertahan sampai mati, menegakkan keadilan dan kebenaran. Maulana Muhammadlah
yang empunya hak!"
Mangkubumi menjawab: "Dia masih kecil, bagaimana akan memegang kuasa.”
Kadhi menjawab: "Sudah terdapat di mana-mana dalam Negeri Islam, apabila Wali'ul 'Ahd
(Putera Mahkota) masih kecil, maka Mangkubumi yang memegang kuasa sampai dia besar.”
Mangkubumi terkejut mendengar jawab yang setegas itu. Setelah diukur dan diajuk apa isi jiwa
Mangkubumi itu, maka Tuan Kadhi meneruskan pembicaraannya.
Koleksi KANG ZUSI
"Saya tidak mengharapkan apa-apa untuk diri saya dalam perkara ini. Bukan saja hak Maulana
Muhammad yang saya pertahankan, tetapi juga hak engkau, hai Mangkubumi. Dengan menyokong
Pangeran Jepara, nasibmu sendiri juga belum berketentuan! Tetapi kalau engkau berpihak
kepadaku, mempertahankan hak Maulana Muhammad, siapatah lagi yang akan memangku
kekuasaannya sampai dia baligh dewasa, kalau bukan engkau! Adapun saya sendiri, bilamana hak
telah pulang kepada yang empunya, saat itu juga saya pulang ke tempat saya yang sebenarnya,
mengatur keadaan dan menjalankan hukum Qur'an di tanah Bantam ini, sampai nyawa saya bercerai
dengan badan saya.”
Setelah mendapat kepastian itu, berubahlah pendirian Mangkubumi. Dalam beberapa saat saja
keadaan telah berubah. Orang-orang besar Bantam berpihaklah kepada Tuan Kadhi,
mempertahankan hak Maulana Muhammad. Lantaran itu, maka Pangeran Jepara tidak ada kukunya
lagi di Bantam sehingga terpaksa mengundurkan diri kembali lagi ke tempatnya semula di Jepara,
membawa mimpi yang gagal.
Maka amanlah Bantam kembali, dan diangkatlah Maulana Muhammad bin Penembahan Yusuf
bin Maulana Hasanuddin, bin Maulana Hidayatullah, Fatahillah, Sunan Gunung Jati menjadi Raja
Bantam dengan lantik gelaran Kanjeng Ratu Bantam (1580-1605).
Usaha dan perjuangan Kadhi Bantam berhasil dengan jaya, sebab nyata bahwa beliau sendiri,
sebagai seorang Ulama yang kuat beragama tidak mengharapkan apa-apa untuk dirinya dalam
persengketaan yang hebat itu.
III.
KESEDIHAN BANTAM YANG PERTAMA
SETELAH Maulana Muhammad, Kanjeng Ratu Bantam mencapai usia dewasa, dipegangnya
sendirilah pemerintahan Bantam. Tetapi keadaan di Indonesia ketika itu telah jauh perbedaan dari
zaman lampau. Agama Islam berkembang dengan pesatnya di seluruh Nusantara. Kerajaan-kerajaan
Islam sebagai pendukung kemajuan Islam telah berdiri dengan megahnya. Pendeknya seluruh abad
keenambelas itu, dalam sejarah Islam di Indonesia boleh disebut abad perkembangan Islam.
Mataram dirajai oleh pahlawan besar Senapati. Aceh telah mengembangkan kuasanya. Meskipun
Portugis dengan kefanatikan Agama Katholik yang sangat keras mencoba hendak mengalahkan
Islam, sambil menghisap kekayaan anak-negeri namun dengan adanya Mataram di Jawa Tengah,
Bantam di Jawa Barat, Aceh di Sumatera, dapatlah perluasan Portugis, dibatasi. Di bagian Maluku
Portugis berhadapan dengan tiga Kerajaan Islam, yaitu Ternate, Bacan dan Tidore.
Tetapi di akhir abad keenambelas, menjelang abad ketujuhbelas, Belanda pula yang telah
mendapat jalan ke "Hindu”. Cornelis de Houtman telah melabuhkan kapal-kapal dagangnya di
pelabuhan Bantam (1596). Tetapi Houtman yang congkak dan sombong itu, menemui ajalnya
seketika dia hendak mencobakan kesombongannya di Aceh. Rencong menembus perutnya.
Ratu Bantam ingin hendak menaklukkan Palembang. Palembang ketika itu diperintah oleh
bangsawan-bangsawan keturunan Demak, yang menyingkirkan diri ke Paiembang seketika Pajang
mengalahkan Demak. Gedeng Sura dipandang sebagai nenek-moyang daripada sultan-sultan
Palembang, yang akan datang kemudian.
Tanah Palembang kaya dengan hasil bumi, terutama lada. Dan apabila Bantam dapat
menaklukkan Palembang Maulana Muhammad berfikir, terpeganglah dalam tangannya kunci-kunci
Selat Malaka. Dan kemudian Sumatera bagian Selatan dan Sumatera bagian Tengah, akan dapat
pula di bawah kuasa baginda. Tentu saja Islam akan dapat disiarkan kepada suku-suku di Sumatera,
yang belum memeluk Islam, yaitu Komering, Pasemah dan Rejang.
Niscayalah Bangka dan Beliton pun jatuh ke bawah kuasa Bantam. Baginda belum mengira apa
kelak yang akan terjadi dengan kapal-kapal Belanda yang telah pernah berlabuh di pelabuhan
Bantam itu. Beliau belum membayangkan apa yang akan terjadi di belakang hari. Sedang di negeri
Belanda, meskipun perjalanan Houtman gagal yang bermula dan sedikit mendapat hasil, maka di
Koleksi KANG ZUSI
tahun 1602 "Oost Indische Compani" telah didirikan orang di negeri Belanda yang jadi tekad
baginda hanya satu. Palembang ditaklukkan!.
Maka beliau susunlah sebuah armada, dan beliau sendiri yang memimpin armada itu hendak
menaklukkan Palembang, (1605). Kata setengah riwayat, dua kali Bantam menyerang Palembang!
Maka penuhlah sungai Musi yang bersejarah itu dengan perahu-perahu besar, yang akan
menentukan nasib Palembang. Tetapi meskipun Palembang di kala itu belum sekuat Bantam,
namun hati Rajanya dan penduduknya, kuat dan teguh mempertahankan kehormatannya. Dari segi
agama mereka memandang, bahwa serangan Ratu Bantam tidaklah pantas, sebab mereka pun orang
Islam. Keturunan cikal-bakal pun boleh dikatakan sama yaitu sama-sama dari Demak. Maka
bersiaplah Palembang mempertahankan diri, dan dahsyatlah serangan Bantam. Nyarislah jatuh kota
Palembang, saking dahsyatnya serangan. Dan Kanjeng Ratu Bantam, Maulana Muhammad pun
memimpin peperangan itu dengan gagah perkasanya. Baginda berdiri di atas buritan perahu besar
memegang komando daripada 199 perahu yang lain, dengan tempik soraknya hendak
menghancurleburkan pertahanan Palembang.
Malang!
Telah hampir terdesaklah Palembang, dan nyarislah mereka menyerah kalah, dan sudah
melayang-layanglah dalam fikiran orang besar-besar, rasa putus asa dan menyerah.
Malang! - Demikian melihat bahwa angkatan perang Baginda telah naik semangat perjuangan
yang hebat itu, disertai tempik sorak dan bangkai orang-orang yang kena peluru bergelimpangan di
darat dan dalam perahu-perahu, dan sorak sorai orang yang bertahanpun sudah hampir senyap,
dikalahkan sorak yang menyerang, baginda pun telah mulai hendak memerintahkan supaya perahu
rapat ke tepi, dan baginda sendiri telah bersiap dengan keris terhunus hendak mendarat, tiba-tiba di
antara beratus-ratus bedil yang meletus dari tepi, melayang pelurunya ke atas perahu kenaikan
baginda. Dengan tidak tersangka-sangka sedikit juga, baginda pun rehab terbaring. ”Aku iuka!"
Melihat Maulana Sultan telah jatuh, orang besar-besar dan pahlawan-pahlawan perang yang ada
di sekeliling baginda, terhentilah meneruskan peperangan. Darah telah membusa dari dada beliau,
tepat benar kenanya!
Maka senyaplah bunyi bedil. Terhentilah orang yang di perahu menyerang ke luar, dan terhenti
pula orang yang di luar menembakkan bedilnya ke perahu. Suasana dalam sebentar waktu saja pun
bertukar, daripada dahsyat perang kepada kesepian berkabung. Sudah teradat bagi satria-satria
suku-suku bangsa Indonesia, menghormati pahlawan dan menjadi semangat satria, walaupun
musuh! Orang Palembang yang tadinya telah terdesak itu tidak meneruskan perangnya lagi.
Merekapun turut menghormati dan merasakan sedih atas kematian pahlawan dan sultan yang
perkasa lagi muda itu.
Dengan berangsur-angsur pahlawan-pahlawan Bantam yang tinggal, mengundurkan perahunya
dari Sungai Musi, kembali ke lautan lepas dan pulang ke Bantam membawa jenazah Maulana
Sultan yang dicintai itu, lalu dimakamkan dekat neneknya di "Sabakingking", dalam usia 35 tahun!
(1605).
Kesedihan yang pertama bagi Bantam.
Kita katakan yang pertama, karena akan banyak lagi kesedihan lain yang akan menimpa. Nama
"Sabakingking", artinya bumi yang penuh dengan dukacita, sudah selayaknya diberikan bagi
seluruh Bantam, bukan saja bagi tanah pekuburan raja-rajanya.
Sebab, setelah Maulana Muhammad, yang kadang-kadang diberi gelar Penembahan, atau
Kanjeng Ratu Sultan, hanya meninggalkan seorang putera yang masih kecil, usia lima bulan, yaitu
Abul Mafakhir.
Maka terpaksalah sebelum baginda dewasa, Kerajaan dipegang oleh Mangkubumi Jayanegara,
dan kelak digantikan oleh Pangeran Aria Ranamanggala.
Mangkubumi Ranamanggala inilah yang akan menghadapi siasat licik dan kejam dari Pieter
Both, gubernur jenderal Kompeni Belanda yang pertama telah mulai menancapkan kakinya di
Jakarta (1609).
Koleksi KANG ZUSI
IV.
SEBAB-SEBAB PENYERANGAN PALEMBANG
RAKYAT Bantam berdukacita atas Sultan yang dicintainya tengah bertempur di medan perang.
Apatah lagi penggantinya Abu’l Mafakhir masih berusia lima bulan.
Siapa yang menghasut dan membangkitkan semangat Maulana Muhammad sehingga tertarik
benar hatinya hendak menyerang Palembang itu? Dan siapa yang empunya gara-gara?
Di negeri Bantam sudah lama hidup keluarga Aria Pangiri. Aria Pangiri adalah seorang Raja
Islam yang malang juga nasibnya. Dia adalah kurban daripada perebutan kekuasaan dua kali.
Pertama seketika Adiwijoyo merebut kuasa dari Demak dan memindahkannya ke Pajang. Kedua
ketika Senopati merebut kuasa pula dari Demak dan memindahkannya ke Mataram.
Ketika Sultan Terenggano mangkat dibunuh oleh pelayannva (1596), yang patut
menggantikannya ialah Pangeran Mukmin, puteranya yang tertua, yang lebih terkenal namanya
dengan Sunan Prawoto. Tetapi beliau ini tidak menghiraukan dunia dan mengurbankan seluruh
hidupnya untuk kepentingan agama, menjadi Ulama besar. Berputar haluan hidupnya daripada
mencintai dunia dengan kebesarannya, kepada hidup beragama, ialah sebagai tindakan taubat atas
suatu dosa besar yang menekan perasaannya. Dahulu, sebelum dia menjadi Ulama, dia telah
bersalah. Dia telah membunuh saingannya, yaitu Pangeran Sekar Sedo Lepen. Maka jalan satusatunya ialah taubat dan membuang kemegahan dunia samasekali. Tetapi putera Pangeran Sekar
Sedo Lepen, yang bergelar Aria Penangsang menaruh dendam atas kematian ayahnya. Sehingga
Sunan Prawoto, atau Kiyahi Mukmin dibunuhnya pula. Dan hendak dibunuhnya pula putera dari
Sunan Prawoto yang masih kecil, yang berhak menjadi Sultan Demak, yaitu Aria Pangiri. Takut
anak ini akan dibunuh pula, maka diperlindungilah dia oleh Sunan Kali Nyamat yang bernama
Pangeran Hadiri.
Sebab itu tidak ada Raja Demak. Waktu itulah Adiwijoyo, merebut lambang-lambang Kerajaan
Demak dan membawanya pindah ke Pajang. Di kala mudanya terkenal namanya Joko Tingkir,
disebut juga Mas Karebet, disebut juga Panji Mas.
Setelah kekuasaan diambil oleh Adiwijoyo, maka diangkatnyalah Aria Pangiri menjadi bupati di
Demak. Sejak itu bekas pusat Kerajaan Islam Demak, telah menjadi satu kabupaten saja dari
Pajang, meskipun yang dijadikan bupati itu memang yang berhak menjadi sultan juga.
Dengan sabar, tetapi menaruh dendam, Aria Pangiri menerima nasibnya. Sampai pada suatu saat,
muncul pahlawan lain yang akan mengalahkan Adiwijoyo. Itulah Senopati, putera Ki Gede
Pamanahan (wafat 1575). Dia pun merebut kekuasaan dari Adiwijoyo, dan Sultan Pajang satusatunya itu mangkat dalam perang (1582).
Senopati mengharap yang akan diangkat jadi ganti Adiwijoyo ialah Pangeran Banowo. Tetapi
bangsawan-bangsawan Demak tidak mengangkat itu, melainkan memproklamirkan Aria Pangiri
menjadi sultan kembali di Pajang.
Dialah yang berhak, demikian fikir bangsawan-bangsawan Pajang - Demak itu, sebab Pajang
adalah sambungan Demak. Dan kenaikan Adiwijoyo selama ini adalah merampas haknya, karena
kebetulan waktu itu dia masih kecil.
Bukan main murkanya Singa Mataram itu mendengar keputusan demikian. Belum juga faham
rupanya orang Demak, bahwa Mataram sudah menjadi suatu kenyataan. Mataram sudah berdiri.
Demak tak ada lagi, dan Pajang pun tidak. Yang ada sekarang ialah Mataram. Pajang pun
diserangnya kembali. Ternyata Aria Pangiri, yang telah memproklamirkan diri sebagai Sultan
Pajang II tidak mempunyai banyak pengikut. Nyaris Senopati membunuhnya. Syukurlah Aria
Pangiri diberi perlindungan oleh istri Senopati sendiri, dimohonkan supaya dia dibiarkan hidup.
Karena lemah lembut permintaan istrinya itu, maka Aria Pangiri dibebaskan dan disuruh pula
kembali ke tempat tugasnya selama ini, kembali jadi bupati di Demak. Demak di bawah kuasa
Mataram.
Koleksi KANG ZUSI
Tetapi di tahun 1587 Aria Pangiri mencoba pula menyusun suatu kekuatan hendak melepaskan
diri dari Mataram. Senopati ketika itu sedang repot menghadapi pemberontakan di Kediri dan
Surabaya. Tetapi dengan tangkas satu demi satu negeri-negeri yang berontak itu ditundukkannya,
dan akhirnya hendak diserangnya pula Demak. Melihat kekuatan tidak cukup, Aria Pangiri pun
insaf, bahwa perlawanan adalah sia-sia. Lalu dikirimnya utusan ke Mataram memohonkan kepada
Senopati, janganlah Demak diserang dia bersedia meninggalkan Demak buat selamanya dan
berangkat ke negeri lain.
Setelah itu dia pun berangkat menuju Bantam, memperlindungkan dirinya kepada Sultan
Bantam. Dia akan merasa aman tinggal di sana, sebab saudara perempuan ayahnya, anak
perempuan dari Sultan Terenggano, adalah istri dari Sultan Hasanuddin. Sebab itu maka dia adalah
jatuh sepupu sekali dengan Penembahan Yusuf.
Kedudukannya di Bantam sangat dimuliakan, karena dia memang raja yang berhak menjadi
sultan di Demak, dan pernah pula diakui menjadi Sulthan di Pajang Meskipun cita-citanya hendak
naik kembali ke atas takhta kerajaan belum pernah padam, tidaklah dia mengganggu kekuasaan dan
kedudukan Raja Bantam yang kuat itu. Dia merasa aman, karena meskipun bagaimana gagah
perkasanya Senopati, tidaklah dia akan kuat merebut Bantam. Dan kalau Bantam diganggu oleh
Senopati, dia bersedia berdiri di sisi Sultan Bantam untuk mempertahankan negeri itu.
Untuk merintang hatinya yang luka, banyaklah Aria Pangiri mengembara keluar. Dia pernah
pergi ke Aceh, ke Indrapura dan pernah juga pergi ke Malaka. Sampai di Malaka, yang waktu
diperintah Portugis. Sampai di sana, konon, dia pun kawin dengan seorang perempuan Portugis dan
dimasukkannya perempuan itu ke dalam Agama Islam
Fikirannya menjalar juga. Dia ingat lagi bagaimana pertalian Demak dengan Palembang.
Bahwasanya Palembang itu sejak zaman Majapahit adalah di bawah kuasa Majapahit. Dan setelah
Demak jatuh, keluarganya pula yang lari ke sana, yaitu Ki Geding Sura. Maka Palembang itu pun
adalah sebagian dari negeri di bawah kuasanya.
Segala cita dan angannya yang terpendam itu tidak dapat dilaksanakannya, karena dia telah tua,
dan harta benda buat berperang pun tidak ada. Maka tatkala dia telah dekat mati, diwasiatkannyalah
kepada putera sulungnya Pangeran Mas. Supaya puteranya itu satu waktu harus berusaha mencapai
tempat yang layak baginya.
Maka setelah Aria Pangiri mangkat, Pangeran Mas tetap dihormati dan dimuliakan di Bantam.
Pengaruhnya pun amat besar kepada Maulana Muhammad! Dia yang selalu membisikkan dan
merayu, agar Palembang direbut!
SEBAB-SEBAB PENYERANGAN PALEMBANG (II)
USIA Pangeran Mas lebih tua daripada usia Maulana Muhammad. Maulana Muhammad yang
masih muda itu ada sedikit gila kehormatan dan suka disanjung. Meskipun dia mempunyai
Mangkubumi, Jayanegara (yang kemudian menjadi Mangkubumi juga dari puteranya Abu'1
Mafakhir, sebelum naik Ranamanggala), namun suara Mangkubumi dikalahkan oleh pengaruh
Pangeran Mas.
Pangeran Mas membahasakan kepada Maulana Muhammad "Rayi”, artinya saudara muda. Dan
Maulana Muhammad membahasakannya "Raka”, artinya saudara tua.
Di tahun 1596 kapal perniagaan Belanda berlabuh di Teluk Bantam di bawah pimpinan Cornelis
de Houtman. Pada waktu itu telah mulai Pangeran Mas memasukkan pengaruhnya kepada Maulana
Muhammad, supaya orang-orang Belanda itu diusir saja dari Bantam. Apatah lagi perangai orangorang Belanda itu amat kasar, tidak tahu menenggang hati orang dan merasa dirinya lebih mulia
daripada anak negeri.
Mula-mula orang besar-besar menurut saja apa kehendak Pangeran Mas itu. Tetapi ada satu hal
yang orang heran, meskipun keheranan itu tidak mengurangi hormat orang kepada dirinya. Yaitu di
dalam dia diserahi menjadi kepala perang menentang dan mengusir orang-orang Belanda yang
mulai masuk ke Bantam itu, ternyata sekali bahwa dia hanya membenci Belanda dan tidak
membenci Portugis. Padahal orang Bantam melihat bahwasanya kedua bangsa kulit putih ini sama
saja bahayanya bagi Bantam. Ada satu riwayat mengatakan bahwasanya Pangeran Mas itu adalah
Koleksi KANG ZUSI
putera Aria Pangiri dengan istrinya perempuan Portugis dari Malaka itu. (Tetapi hal ini belum habis
diselidiki orang). Dia hanya seorang Pangeran yang menumpang dan diberi perlindungan dalam
Bantam, dan orang mengakui hubungan kekeluargaannya yang rapat dengan sultan. Tetapi kian
sehari dia kian mempengaruhi. Dia membenci Belanda, tetapi dia terlalu sangat mendekati Portugis.
Memang, perjuangan di antara Bantam di bawah pimpinan Pangeran Mas, melawan orang
Belanda di bawah pimpinan Cornelis de Houtman membawa hasil yang baik bagi Bantam, sehingga
beberapa orang Belanda dapat ditawan. Mereka baru dapat dilepaskan dari tawanan, padahal hampir
dihukum bunuh, ialah setelah de Houtman membayar uang tebusan banyaknya F 45.000. Dan
Cornelis de Houtman berangkat meninggalkan Bantam dan pada angkatan kedua kali di bawah
pimpinan Van Neck berdamailah Belanda dengan Bantam dan bolehlah mereka berniaga di sana.
Portugis berusaha hendak memperbaiki kedudukannya di Bantam, sehingga datang utusan dari
Malaka membawa barang-barang hadiah, di antaranya uang 10.000 rial dan barang-barang yang
lain. Tetapi Bantam tidak dapat menerimanya lagi. Dalam hal ini tidak berfaedah pengaruh
Pangeran Mas.
Setelah gagal percobaannya yang pertama, Pangeran Mas mulailah memasukkan jarum pengaruh
yang kedua, yaitu membujuk rayu Maulana Muhammad supaya menyerang Palembang:
"Cobalah ingat Rayi! Nenek kita dahulu Almarhum Hasanuddin, berdaya menaklukkan
Lampung. Ayahmu dahulu Penembahan Yusuf berhasil meruntuhkan Kerajaan Hindu Pajajaran.
Rayi sendiri haruslah merebut Palembang. Palembang dahulu takluk ke Majapahit dan Majapahit
telah diruntuhkan oleh Demak, dan Bantam adalah lanjutan dari Demak! Raja Palembang mesti
takluk kepada kita. Siapa yang akan menyelenggarakan itu kalau bukan Rayi! Dan Raka bersedia
bila ada titah memimpin peperangan ke Palembang itu.”
Usul yang seperti itu rupanya telah membangkitkan semangat ingin kebesaran dan nama harum
Maulana Muhammad yang masih muda itu. Maka dimusyawaratkannyalah dengan Mangkubumi
dan orang besar-besar kerajaan yang lain. Padahal syak wasangka bangsawan Bantam kepada
Pangeran Mas sudah lama tumbuh. Seketika diminta pertimbangan mereka, mereka pun
menyatakan persetujuan atas kehendak Maulana sultan itu. Tetapi hendaklah peperangan itu
dipimpin sendiri oleh sultan, dan tak usah diserahkan pertanggungan jawab kepada Pangeran Mas.
Mereka bayangkanlah kepada sultan, apa kiranya maksud yang terselip dalam hati Pangeran
Mas. Dia memimpin tentara ke Palembang, sebab Palembang hendaknya bertakluk ke Demak.
Artinya dia hendaknya menjadi raja di sana. Maka mengertilah Sultan ke mana tujuan usul
Pangeran Mas itu.
Maka tatkala Pangeran Mas datang kembali ke istana, ditanyakannyalah dari hal maksud
menyerang Palembang itu. Maulana Muhammad menjawab; "Usul Raka sangat berkenan di
hatiku!".
Mukanya berseri-Seri mendengar jawab sultan.
"Dan yang akan memimin angkatan itu ialah Rayi sendiri!"
Wajah Pangeran Mas pucat mendengar sambungan jawab itu.
Maka penyerangan ke Palembang dilangsungkan di bawah pimpinan Maulana Muhammad.
Rupanya terjadilah apa yang tidak diinginkan sama sekali, Maulana Muhammad meninggal dalam
perjuangan, dan rakyat Bantam dan orang besar-besar Bantam, sangatlah bersedih hati atas
kehilangan Sultannya, yang masih muda dan sangat dicintai itu. Seluruh Bantam pun berkabung.
Berpuluh-puluh santri membacakan Al Qur'an dan do'a-do'a wirid di makam Sultan. Dengan
kematian Sultan dan kesedihan rakyat dan orang besar-besar, cemburu, marah, kecewa dan iba hati
tertumpahlah kepada Pangeran Mas. Meskipun dicobanya masuk istana, tidaklah ada orang yang
menegur sapanya lagi. Berjalan di jalanan raya tidak ada lagi orang yang menghormati. Sehinga
sempitlah rasanya bumi Bantam buat dia. Kalau dia bertemu dengan puteri-puteri, ada puteri itu
yang tidak dapat menahan hati, lalu berkata: "Rama! Mengapa Rama bunuh ayahku!
Lantaran itu tidaklah tahan dia tinggal di Bantam lagi. Dengan diam-diam dan tidak diketahui
orang, dia pun keluarlah dari Bantam menuju Jakarta. Pangeran Ancol di Jakarta pun tidak lagi
mempedulikan dia. Maka berdiamlah dia pada sebuah rumah terpencil di Jakarta bersama anakanaknya.
Koleksi KANG ZUSI
Satu di antara anak itu pun sangatlah sakit hatinya kepada ayahnya atas nasib yang menimpa diri
mereka, dari mulia menjadi orang petualang, tidak tentu tempat hinggap. Pada suatu malam,
kedengaranlah ribut-ribut di rumah beliau. Pagi-pagi dilihat orang Pangeran Mas telah mati
terbunuh. Dibunuh oleh puteranya sendiri!
Demikianlah nasib keturunan Raja Demak yang paling akhir, penuh dengan mimpi hendak
merebut kembali kebesaran yang hilang. Tiap dicobanya tiap tak menjadi. Akhirnya mati jauh dari
kerajaan yang telah direbut orang lain, mati karena tikaman puteranya sendiri! Dunia . . . !
V.
MANGKUBUMI RANAMANGGALA
Setelah kita baca sejarah perjuangan Pangeran Aria Ranamanggala, kian lama kian terasalah
kebesaran pribadi ini dalam sejarah bangsa Indonesia umumnya dan Bantam khususnya. Peninjauan
kepada sejarah beliau dan sejarah orang-orang besar pada zaman lampau di Indonesia, haruslah
ditinjau kembali oleh bangsa Indonesia sendiri. Karena selama kita masih berpedoman kepada
sejarah-sejarah yang dibuat oleh orang Belanda, kita hanya akan mendapati tinjauan yang berat
sebelah. Segala sesuatu ditilik dari kacamata orang Belanda.
Sulit sekali kedudukan Bantam pada permulaan masuknya Kompeni Belanda ke tanah air kita
ini. Bantamlah negeri yang lebih dahulu dimasuki oleh orang Belanda. Sejak Cornelis de Houtman,
Van Neck, sampai kepada datangnya gubernur jenderal yang pertama Pieter Both dan sampai
kepada Yan Pieterzon Coen.
Dan Maulana Muhammad mangkat dalam perjuangan hendak merebut Palembang, puteranya
yang naik menggantikannya, Abu'l Mafakhir masih berusia lima bulan. Maka terserahlah negeri
kepada pimpinan Mangkubumi.
Mulanya Mangkubumi Jayanegara, yang menjadi Mangkubumi juga pada zaman Maulana
Muhammad. Beliau ini telah tua dan sikapnya terlalu lemah menghadapi bangsa asing yang telah
berduyun datang ke Bantam mencari rempah. Tidaklah sepadan kelemahan Mangkubumi ini dengan
besarnya bahaya yang dihadapi. Bukan saja Belanda, bahkan Portugis, Spanyol dan Inggris telah
berebut-rebut hendak menanamkan pengaruh di Bantam. Dan setelah Jayanegara wafat, dinaikkan
orang adiknya menjadi gantinya. Tetapi tiada berapa lama dia menjabat pangkat itu, terpaksa
dima'zulkan oleh bangsawan-bangsawan Bantam, karena kelakuannya tidak baik. Maka naiklah
bunda raja sendiri, Nyi Ageng Wanagiri.
Di mana-mana kita berjumpa dalam sejarah di zaman feodal bilamana kaum wanita diberi
kekuasaan yang sebesar itu, akan timbullah beberapa hal yang mendukakan hati. Seorang
bangsawan dari keluarga kerajaan menjadi suami kepada Nyi Ageng Wanagiri, sehingga sultan cilik
itu berayah tiri. Dan dengan halus politik wanita ini, suaminya pula diangkat menjadi anggota
majelis Mangkubumi.
Kekayaan negeri ditumpukkan ke dalam istana, untuk kemegahan hidup "orang dalam". Rakyat
menderita, raja tidak tahu apa-apa, dan bahaya bangsa asing telah meliputi seluruh Bantam.
Tidaklah heran kalau timbul pemberontakan, karena rasa tidak puas rakyat kian lama kian tak dapat
dikendalikan lagi. Sehingga dalam tahun 1608 terjadilah pemberontakan besar, dan ayah tiri raja itu
pun dibunuh orang.
Pangeran Aria Ranamanggala tampil ke muka! Dia dapat memadamkan kekacauan dan oleh
sebab itu, seketika timbul suara memintanya menjadi Mangkubumi, diterimalah permintaan itu dan
memang itu yang diingininya.
Naiknya pahlawan besar yang ternama ini, amat tepatlah pada waktunya. Dia melihat bagaimana
kemunduran politik dalam negeri Bantam. Dan dia melihat pula bahwa di Mataram beberapa tahun
kemudian, telah timbul seorang raja besar, yaitu Sultan Agung, (1613), sedang haus kekuasaan dan
melebarkan daerah. Sudah diketahui oleh umum, bahwa Sultan Agung pun ingin hendak merebut
Bantam dan memasukkannya dalam satu "Kerajaan Jawa yang Besar". Bahkan Cirebon telah jatuh
Koleksi KANG ZUSI
ke dalam pengaruhnya. Kalau Bantam lemah, niscaya dia akan menjadi satu k abupaten saja dari
Mataram.
Dengan masuknya berduyun-duyun bangsa asing berniaga di pelabuhan Bantam, terutama
bangsa Belanda, Ranamanggala menghadapi suatu kenyataan yang harus mendapat
penyelenggaraan yang baik. Sejak perniagaan di Bantam terbuka, kekayaan telah melimpah-limpah
di Bantam.
Tetapi beliau kian lama kian merasa pula, bahwa orang-orang ini rupanya bukanlah semata-mata
hendak berniaga. Di samping berniaga, mereka pun rupanya hendak menanamkan pengaruhnya,
hendak mencampuri dengan berangsur-angsur keadaan politik dalam negeri. Apatah lagi sikap
mereka yang sombong dan angkuh, bau-bau daripada kefanatikan agama yang mereka bawa dari
negerinya, memandang hina kepada orang Islam.
Belanda bukan saja berniaga di Bantam, tetapi telah besar perniagaannya di Maluku dan juga di
Johor. Di tempat-tempat yang Kompeni telah berniaga, orang menghadapi kedua keadaan ini.
Ekonomi makmur, tetapi Belanda kian lama kian menanamkan pengaruhnya. Tetapi kemakmuran
terbatas di kalangan orang atas!
Ranamanggala lebih insaf lagi kemudian, setelah pada tahun 1609 dia telah terlanjur meneken
perjanjian dengan orang Belanda, bahwa mereka mendapat "lisensi istimewa" dalam perniagaan di
Bantam, lebih daripada bangsa-bangsa yang lain. Setelah perjanjian ditekennya barulah beliau
merasa, bagaimana besarnya bahaya yang terkandung dalam perjanjian itu. Apatah lagi dari hari ke
hari, Belanda kian lama kian mendesak, supaya perjanjian itu segera dilaksanakan. Lebih lagi
kecewa hatinya, demi melihat bahwa perjanjian yang telah ditekennya sendiri itu mendatangkan
riang gembira kepada kaum bangsawan Bantam, karena merasa kemewahan mereka terjamin. Dan
Sultan sendiri tidak ada pertimbangan apa-apa, hanya lebih suka bersenda-gurau dalam istana
dengan selir dan inang pengasuh.
Maka seketika orang Belanda menunggu-nunggu pelaksanaan janji yang telah ditekennya itu,
alangkah terkejutnya orang Belanda demi menerima peraturan baru dari Mangkubumi. Yaitu segala
cukai perniagaan bangsa asing itu dinaikkan daripada yang biasa. Tidak terkecuali dan tidak ada
yang diistimewakan. Orang Belanda boleh berniaga terus di Bantam, tetapi tarif cukai mesti
dituruti. Kalau Belanda tidak sanggup memenuhi tarif cukai yang telah ditentukan itu, dengan
segala senang hati Mangkubumi akan melepas bangsa Belanda pergi berniaga ke tempat lain, dan
bolehlah Bantam ditinggalkan secepat mungkin.
Apatah lagi hati beliau telah sangat cemas, karena kabar-kabar yang beliau terima dari Maluku,
dan Johor, menyatakan bahwasanya di negeri-negeri itu Belanda telah mendirikan benteng-benteng
yang kuat teguh dari batu.
Sebab itu maka selain dari perintah membayar tarif cukai itu, beliau pun memerintahkan kepada
Kompeni Belanda meruntuhkan gedung-gedung besar yang telah mereka dirikan dari batu, di masa
pemerintahan Mangkubumi yang lama, dan dilarang pula mendirikan benteng, dengan janji bahwa
keamanan orang Belanda dari serangan musuhnya, bangsa Spanyol, akan dijamin dan dilindungi
oleh Bantam. Selain dari itu beliau perintahkan pula dengan segera kepada orang-orang Cina yang
berniaga lada di Bantam, supaya mereka meruntuhkan gedung-gedung batu yang mereka dirikan,
takut akan dijualnya kepada orang Belanda.
Tetapi alangkah kecewa Mangkubumi yang keras hati itu demi didengarnya bahwa dalam satu
bagian dari negeri Bantam sendiri, yaitu di Jakarta, telah terjadi hal yang tidak disangka-sangka.
Dengan bujuk rayu yang halus, Belanda telah dapat mempengaruhi Pangeran Wijaya Krama, wakil
mutlak Kerajaan Bantam yang memerintah Jakarta.
VI. SULTAN AGUNG TIRTAYASA
(1651-1692)
Setelah Sultan Abu'l Mafakhir mangkat (1640), naiklah puteranya Sultan Abu'l Ahmad
Rahmatullah. Meskipun baginda ini memerintah 11 tahun lamanya, tidaklah ada perubahan bagi
Koleksi KANG ZUSI
Bantam karena lemah pemerintahannya, maka setelah dia mangkat pada tahun 1651, naiklah
putranya Abu'l Fath Abdu'1 Fattah. Bagindalah yang terkenal dengan gelar Sultan Ageng Tirtayasa.
Hati Sultan Ageng ini sangat keras, dia bercita-cita hendak membangun Bantam dan
mengembalikan kebesarannya. Dua musuh besar yang selama ini mengancam, yaitu K ompeni
Belanda dan Kerajaan Mataram. Kebetulan untung baik baginya karena belum lama dia
memerintah, terjadilah permusuhan yang mendalam di antara Kompeni dan Mataram, sehingga di
bagian Jawa Tengah dan Jawa Timur, Kompeni senantiasa diikat oleh berbagai kesukaran. Maka
diaturnyalah suatu kumpulan orang-orang yang setia, berganti-ganti pergi mengacau dan merampok
ke Jakarta. Dan disuruhnya pula orang merusakkan kebun-kebun tebu kepunyaan Kompeni di
Ciangke.
Amat ramailah perdagangan Bantam di zaman pemerintahan beliau. Kapal-kapal dagang dari
Persia, India, Tanah Arab, Hindia Belakang, Manila, Cina dan Jepang memunggah dagangan di
pelabuhan Bantam. Lantaran itu maka pandangan beliau ke luar negeri menjadi luas. Perhatian
beliau dalam hal ini memajukan Agama Islam pun amat besar. Ulama-ulama dari Mekkah atau dari
India, banyak datang ke Bantam, dan disuruhnya pula orang belajar ke luar negeri. Perhubungan
ahli-ahli Agama Islam di Bantam dengan Aceh amat rapat. Nama Baginda begitu amat masyhur di
tanah Arab, terutama di negeri Mekkah, sehingga bagi ahli-ahli Agama Islam itu timbullah
kerinduan hendak berlayar ke Bantam dan ke Aceh, hendak menebarkan Agama Islam. Itulah
sebabnya maka di kedua negeri itu terdapat banyak keturunan kaum Said dari tanah Arab. Sebab
kaum Said dihormati, di samping mereka dipandang bangsawan agama karena keturunan Nabi
Muhammad, merekapun memang menjadi penyiar Agama Islam. Mereka kawin dengan puteriputeri bangsawan.
Besarlah pengharapan baginda, semoga Putera Mahkotanya, Abu'n Nashar 'Abdu'l Kahhar, jika
dia telah tua atau mangkat kelak, akan dapat meneruskan siasat baginda, mengatur Bantam,
memajukan negeri, melawan Kompeni dan menegakkan Agama Islam. Sebab itu, walaupun beliau
masih kuat memerintah, telah dipercayakannya memberikan beberapa kekuasaan kepada Putera
Mahkota itu. Kepada puteranya yang dicintainya itu diserahkannyalah memegang kekuasaan dalam
negeri, dan diberinya pula gelar sultan. Dibuatnya istana baru di Tirtayasa, dan puteranya
disuruhnya tinggal di istana yang lama (1671).
Besar hati baginda melihat perkembangan pribadi puteranya, sehingga pada tahun 1674
disuruhnya puteranya itu naik haji ke Mekkah. Dan dari Mekkah disuruhnya pula melawat sampai
ke Mesir dan Turki. Negeri Istambul pada waktu itu adalah pusat kekuasaan Kerajaan Usmani.
Beliau ke Istambul di zaman Sultan Muhammad IV, dan yang menjadi Perdana Menteri (Ash ahadr'
ul A' zam) ialah Ahmad Pasya Kuperli. Turki sedang berperang hebat dengan Kerajaan Oosstenryk.
Sepeninggal anaknya pergi, Sultan Ageng meneruskan pemerintahan dengan semangat yang
berkobar-kobar hendak melawan Kompeni. Dan besarlah harapannya bila anaknya pulang akan
mendapat tambahan kekuatan yang besar, sebab anaknya telah menyaksikan dengan mata kepalanya
sendiri. Kerajaan-kerajaan Islam terutama Turki.
Tetapi alangkah kecewa baginda setelah putera yang dicintai itu pulang, sikapnya kian lama kian
nyata berubah. Perjalanannya ke luar negeri, terutama ke Mekkah dan ke Turki bukan memperteguh
hatinya, tetapi menggoyahkan keyakinan selama ini. Seketika ayahnya bersemayam di istana
Tirtayasa, si putera, yang sejak itu terkenal dengan gelaran Sultan Haji telah lebih suka berbaik-baik
dengau Belanda, bahkan lebih suka berdamai. Perubahan sikap Sultan Haji ini belumlah diselidiki
dengan mendalam. Apakah agaknya karena dia merasa bahwa ayahnya telah terlalu kolot dan
fanatik? Atau mungkinkah setelah melihat bahwa negeri Turki yang dibangga-banggakan dan
dijadikan ideal selama ini tidaklah lebih baik keadaannya dari tanah airnya? Atau adakah karena
putus asa melihat bahwa bangunan penjajahan bangsa-bangsa Barat itu bukan terhadap Bantam
saja, tetapi telah merata juga di negeri-negeri atas angin! Atau mungkin juga dia seorang yang
sombong yang suka dipuji-puji dan diadu domba dengan ayahnya, yang dicap sebagai "orang tua
nyinyir”.
Dengan tidak seizin ayahnya Sultan Haji membuat perdamaian dengan Kompeni, dan
perdamaian itu amat merugi dan memalukan Bantam. Sultan Ageng sangat murka, sehingga
Koleksi KANG ZUSI
baginda mengumpulkan kekuatan hendak menyerang puteranya yang telah mengkhianati
perjuangan negara itu. Beberapa orang pahlawan dari Lampung menyatakan diri membantu sultan.
Dan datang pula seorang Ulama Besar dari Makassar, Syekh Yusuf Taju'l Khalwati dengan para
pengikutnya berdiri di pihak Sultan Ageng.
Pecahlan Bantam menjadi dua, ayah menyerang putera. Rakyat umum, dan kaum Ulama
berpihak kepada ayah. Sultan Haji terdesak, karena boleh dikatakan tidak ada rakyat yang
membantunya. Maka untuk menjaga kemegahan dunia yang tidak berarti itu, tidaklah dia pergi
tunduk dan meminta ampun kepada ayahnya, tetapi dengan segera dia meminta bantu kepada
Kompeni. Maka pada saat itulah yang paling baik bagi Kompeni memasukkan pengaruhnya. Dia
sudi membantu Sultan Haji, tetapi dengan syarat-syarat yang berat. Di antaranya ialah supaya dia
sendiri yang mengusir segala bangsa asing yang berniaga di Bantam, terutama orang-orang Inggris,
Denmark, Prancis dan Portugis. Dan hak monopoli perniagaan terserah kepada Kompeni Belanda
belaka. Sultan Haji tidak berfikir panjang lagi, segala syarat itu dipenuhinya. Dikurbankannyalah
kekuasaannya untuk kemegahan.
Dan lantaran itu diakuilah oleh Kompeni Sultan Haji menjadi Sultan Bantam (1681).
Setelah Sultan Haji menyerahkan kekuasaan sedemikian rupa kepada Kompeni, barulah
Kompeni mengirimkan bala bantuan yang besar ke Bantam. Maka seketika lasykar Bantam di
bawah pimpinan Sultan Ageng sendiri datang mengepung kota Bantam, dengan sorak sorai Allahu
Akbar, hendak menghukum putera yang mendurhakai perjuangan bangsa, mendurhakai ayah dan
mendurhakai agama, kandaslah penyerangan itu, karena kota Bantam telah dijaga oleh tentara
Kompeni, dan pimpinan perang pun di tangan Kompeni, dan pahlawan perang Kompeni pun
seorang Kapten Ambon Islam, bernama Yonker. Dua hari dua malam lamanya Sultan Ageng
mengepung kota tiada jaya. Setelah mengepung, karena kehabisan perbekalan baginda pun undur
lalu dikejar oleh tentara Belanda dari dalam kota dan undur ke daerah Cipontang dan Cisadane.
Beberapa bulan kemudian, jatuhlah Tirtayasa ke tangan Kompeni, di bawah pimpinan Kapten
Yonker. Setelah baginda menyuruh bakar habis istana baginda, bagindapun menyingkirkan diri
bersama puteranya Pangeran Purbaya ke daerah Selatan (1682). Setahun kemudian, karena segenap
perlawanan telah patah, baginda pun datang menyerahkan dirinya. Maka setelah ditawan di Bantam,
beliaupun dipindahkan ke penjara Batavia. Dan dalam penjara Batavia itulah baginda bersedih hati,
berputih mata mengenangkan nasib malang Bantam, dan mengeluh mengenang kesalahan besar
yang telah diperbuat puteranya. Beberapa waktu lamanya masihlah terobat hati baginda, karena
bersama dengan baginda ditawan pula gurunya dan Ulama besar yang membantunya, Syekh Yusuf
Taju'l Khalwati. Tapi itu pun tidak lama, sebab beberapa waktu kemudian, SyekhYusuf diceraikan
dari beliau dan dibuang ke Sailan.
SULTAN AGUNG
Adapun Sultan Haji sepeninggal ayahnya, kian sehari kian terasalah kesepian diri dalam
keramaian. Lengkap dan rapi pengawal dan penjaga sekeliling diri dari istana. Tetapi terdiri
daripada orang lain, Kompeni dan budak-budaknya. Rakyat Bantam sendiri tak ada yang mendekat.
Rakyat tidak mengakuinya sebagai sultan mereka, tetapi "Sultan Kompeni". Dia tidak bebas.
Karena ke luar istana harus diiringkan Belanda. Megah kelihatan pada lahir, namun batin meremuk.
Dia kelihatan telah tua. Hanya lima tahun dia merasakan kemegahan fatamorgana itu. Pada tahun
1687 dia pun mangkat, datanglah berita kepada sultan, bahwa puteranya itu telah mangkat. Lalu
digantikan oleh cucunda, putera dari Sullan Haji, yaitu Abu'lfadhl Muhammad Yahya. Tetapi belum
cukup tiga tahun sultan ini memerintah, dia pun wafat pula (1690). Semua perkabaran ini sampai
juga ke dalam penjara.
Cintanya kepada rakyat Bantam masih belum padam-padamnya, puteranya dan dia mengharap
moga-moga suatu waktu kelak nasib tanah air dan rakyatnya akan berubah kepada yang baik. Maka
untuk mengobat hati yang luka, dihabiskannya hari tuanya dengan beribadat kepada Tuhan,
bersembahyang, bertahajjud dan membaca Al-Qur'an. Maka mangkatlah beliau pada tahun 1690.
Sudah 280 tahun sampai sekarang beliau mangkat, namun kesannya masih tinggal dalam jiwa
orang Bantam. Sultan Ageng sangat cinta kepada rakyatnya, dan rakyatnya pun sangat cinta
Koleksi KANG ZUSI
kepadanya. Bagi baginda berpuluh-puluh tahun lamanya ada kepercayaan, bahwasanya Sultan
Agung tidak mangkat. Beliau akan datang kembali membebaskan Bantam dari Kompeni. Dan
berpuluh-puluh tahun pula lamanya orang Bantam mengobat hati mereka yang luka, dengan
mendakwakan bahwa Sultan Haji yang mengkhianati Agama, Negeri dan Ayahnya itu bukan Sultan
Abu'n Nashar Abdul Kahhar. Sultan Haji yang sebenarnya telah mangkat ketika mengerjakan Haji
di Mekkah. Adapun Sultan Haji yang menyerahkan kekuasaan Bantam kepada Kompeni ini adalah
orang lain.”Sultan Haji Palsu”, yang datang dari tempat lain, entah dari mana ....
Sejak itu muramlah Bantam.
Dan itulah "Kesedihan besar kedua . . .
VII.
NAMA DAN GELAR SULTAN BANTAM
Setelah Abu' I Mafakhir (yang empunya serba kemegahan) naik nobat, dapatlah kita perhatikan
seterusnya pada pengangkatan sultan-sultan Bantam, bagaimana bertambah besarnya pengaruh
Islam. Dan oleh karena bangsa Arab adalah sebagai pelopor Agama Islam, maka adat istiadat yang
dipakai oleh kerajaan-kerajaan Arab tentang memberi gelar kebesaran sultan ditiru oleh Bantam.
Di samping nama kecil yang asal, orang mempunyai lagi "Luqab”, seumpama "Al Faruk" (yang
dapat membedakan di antara yang benar dengan yang salah), yang pernah diberikan Nabi
Muhammad s a w kepada sahabatnya Umar bin Khattab. Demikianlah juga "Ash Shiddiq" (yang
mengakui kebenaran), yang diberikan kepada Abubakar. ”Saif Allah" (Pedang Allah) gelar yang
diberikan kepada Khalid bin Walid. Dan ada juga luqab setelah wafat (Posthumus), seumpama "Zul
Janahain" (Yang empunya dua sayap) untuk Ja'far bin Abi Thalib. ”Kuniyah" ialah gelaran dengan
memakai "Abu". artinya Bapa atau Yang Empunya.
Sebab itu maka Umar bin Khattab memakai luqab "Al Faruq" dan memakai kunniyah "Abu
Hafsh”. Abubakar lebih terkenal dengan kunniyahnya Abubakar, dan luqabnya Ash-Shiddiq, dan
nama kecilnya Usman.
Raja-raja di Bantam lebih banyak menuruti adat-istiadat ini. Sedang ,raja-raja Melayu dan Rajaraja di Aceh, lebih banyak memakai adat-istiadat raja-raja Islam, di Persia dan India, yaitu memakai
Syah. Raja-raja di Jawa memakai gelaran Jawa, sebagai Ing Alogo atau Herucokro, di Bugis
memakai gelar-gelar dalam bahasa Bugis.
Abu Mafakhir diganti oleh puteranya Abu! Ma'ali Ahmad Rahmatullah, (1640 -1651). Abu
Ma'ali kunniyahnya, Ahmad nama kecilnya, Rahmatullah luqabnya.(Yang Empunya Ketinggian,
Ahmad, Dikurnia Allah). .
Setelah itu Abu'l Fath (Yang Empunya Kemenangan), Abu' l Fattah, Sultan Ageng Tirtayasa
(1651-1692).
Setelah itu Abu'n Nashar (Yang Empunya Kejayaan), Abdul Kahhar, Sultan Haji (1671-1687).
(Keganjilan catatan tahun di antara Sultan dua beranak ini adalah satu riwayat sedih yang akan kita
paparkan di lain waktu).
Setelah itu Abu'l Fadh Muhammad Yahya (1687-1690). Di sini hanya terdapat kunniyah dan
nama asal. (Abu'l Fadhi - Yang Empunya Keutamaan).
Pada puteranya Abu'l Mahasin Muhammad Zainal Abidin sampai seterusnya jelas teraturnya
kunniyah dan luqab itu. Abu'I Mahasin (Yang Empunya serba Kebajikan). Muhammad, Zainal
Abidin (Perhiasan orang yang ' Abid. -1690 -1733).
Abu'l Fatah Muhammad Syifa, Zainul 'Arifin (1733-1774). (Yang Empunya Kemenangan,
Muhammad Syifa, Perhiasan orang-orang yang 'Arif).
Abu'l Ma'ali Muhammad Washi Zainul Alimin (1752). (Yang Empunya Ketinggian, Muhammad
Washi Zainul Alimin Perhiasan orang-orang yang Alim).
Koleksi KANG ZUSI
Abu'n Nashr Muhammad Arif Zainul 'Asyiqin. (1752 -1777). Zainul 'Asyiqin artinya Perhiasan
orang-orang yang asyik kepada Ilahi.
Abu' l Mafakhir Muhammad 'Aliyuddin (1777-1802). ‘Aliyuddin artinya Ketinggian Agama.
Abu'l Fatah Muhammad Muhyiddin Zainush Shalihin (1802 -1804) Yang Empunya
Kemenangan, Muhammad yang menghidupkan Agama, Perhiasan orang-orang yang ahaleh.
Dia digantikan oleh Abu'n Nashr Muhammad Ishak, Zainul Muttaqin (Perhiasan orang-orang
yang taqwa). Dia diasingkan Daendels ke Ambon.
Ada beberapa kesan yang kita dapati melihat kepada gelar-gelar Sultan itu. Pertama ialah
bertambah mendalamnya ajaran tasawuf dan bertambah tingginya pengaruh guru-guru Agama
dengan faham Tasawufnya. Zainal Abidin (Perhiasan orang-orang yang kuat beribadat kepada
Tuhan), Zainal Arifin (Perhiasan orang-orang yang telah mendalam ilmu ma'rifatnya). Zainal
Alimin. (Perhiasan orang-orang yang Alim). Zainul 'Asyiqin. (Perhiasan orang-orang yang asyik
dan rindu kepada Tuhan).”Isyq adalah salah satu pokok ajaran di dalam Ilmu Tasawuf. Isyq (rindu),
way dan wal hampir sama artinya, dan bulatannya ialah HUBB artinya cinta. Dengan cinta
menembus segala dinding (hijab) yang membatas di antara hamba dengan Tuhannya.
Kesan kita yang kedua ialah pada zaman kerajaan masih kuat, raja-raja dan sultan-sultan masih
memakai gelar yang sederhana, atau nama saja dengan tidak banyak sambungan. Sebagai Raja
Hasanuddin, Penembahan Yusuf, Maulana Muhammad. Tetapi setelah kerajaan menjadi mundur,
orang bertahan dengan kemegahannya pada gelar-gelar yang tinggi dan panjang, tetapi artinya tidak
ada lagi.
Seumpama Sultan Siak Sri Indrapura, yang di awal abad ketujuh belas, karena perjuangan Raja
Kecil Abdul Jalil Rahmat Syah, menjadi besar, sehingga Deli, Langkat dan raja-raja Labuhan Batu
pernah di bawah kuasanya, dan pernah juga Raja Kecil menaklukkan Riau dan Johor, maka
kekuasaannya dicabut Belanda dari daerah-daerah Deli karena Belanda telah mendapat kebun buat
menanam tembakau. Maka setelah daerah-daerah itu di- "merdekakan" Belanda dari kuasanya,
sultan pun diberi gelar yang amat panjang. Sri Paduka Yang Dipertuan Besar Assaid Asy Syarif
Hasyim, Abduljahl Saifuddin Al Baalwi, Sultan Syah Siak Sri Indrapura dan rantau jajahan
takluknya, bersemayam di istana Assaraya AI Hasyimiyah.
Itu adalah gelar lengkap dan resmi setelah kuasa baginda dicopoti satu persatu. Bertambah
banyak tanah dan kekuasaan yang dicopot, bertambah panjang gelar.
"Berikan kepadaku kekuasaanmu, aku beri engkau gelar.”
VIII.
DARI RUNTUHAN BANTAM LAMA
Minggu yang lalu melawatlah saya ke Bantam. Dapatlah saya kesempatan melihat runtuhan dan
bekas sebuah Kerajaan Islam yang besar zaman purba. Dari jauh kelihatanlah menara mesjid
Bantam, berdiri dengan megahnya, mengarah lampu suar memberi petunjuk bagi perahu-perahu dan
bahtera yang berlayar di laut. Meskipun yang kita dapati sekarang adalah satu desa sunyi, satu
runtuhan batu-batu, namun khayal kita dapatlah menjalar, menyeruak awan dan mega sejarah.
Kalau sekiranya pasir dan runtuhan batu-batu dapat berkata, tentu dia akan mengatakan bahwa di
sinilah dahulu pahlawan "Kemenangan Allah" (Fatahillah) mendarat, melalui ombak dan
gelombang membawa tentara Islam dari Demak. Di sini pula dahulu puteranya Hasanuddin menjadi
Sultan Bantam yang pertama. Dan dia pun tidak henti-hentinya mengembangkan agama Rasulullah,
ke daerah Jawa Barat dan sampai juga menyeberang ke Sumatera, ke kampung dan daerah Selebar
(Bengkulu), sampai kawin dengan puteri Sultan Indrapura.
Di pinggir Utara Mesjid Bantam, atau Mesjid sultan-sultan Bantam itu terdapatlah
"Sabakingking "(bumi dukacita), tempat Hasanuddin bersemayam buat selama-lamanya. Di kiri
kanan beliau bersemayamlah beberapa sultan yang lain, demikian juga beberapa orang besar-besar
dan puteri-puteri.
Koleksi KANG ZUSI
Di hadapan perkuburan dan mesjid kelihatan runtuhan-runtuhan istana besar Bantam yang
menurut riwayat dikerjakan oleh tukang-tukang orang Belanda dan Prancis menurut contoh rumahrumah besar orang Eropa. Istana itu didirikan atas perintah Maulana Yusuf, Sultan Bantam yang
kedua, putera Hasanuddin.
Penunjuk jalan saya, Sdr. Taher Hanaf wedana Pontang berkata bahwa sebelum revolusi
Indonesia batu-batu bekas istana itu tidaklah kelihatan. Karena sejak kesultanan Bantam bertambah
runtuh dan hilang pamornya, terutama sejak kekuasaan Gubernur Jenderal Daendels telah dibiarkan
begitu saja, sehingga rumputnya menjadi panjang. Akhirnya menjadi belukar dan akhirnya menjadi
rimba raya. Kayu-kayu yang besar tumbuh, dan uratnya bersilang siur sehingga batu-batu runtuhan
itu hilang tak kelihatan lagi. Setelah revolusi basar Indonesia, barulah pemuda-pemuda
membersihkan hutan belukar itu. Jelaslah sekarang gambaran dari kebesaran yang lama.
Kami pun melihat "Sultan Kanal”, yaitu bekas bandar galian air yang digali atas perintah
Maulana Yusuf juga. Karena pada zaman pemerintahan beliaulah rakyat diajar bersawah, sehingga
Bantam kaya dengan padi. Dan kesuburan ekonomi dengan sendirinya menimbulkan kesuburan
agama. Hanya antara 2 a 3 meter saja dari kanal buatan sultan Belanda membuat galian air yang
lain, supaya nama Sultan hilang dari ingatan. Tetapi Kanal buatan sultan yang sudah berusia 350
tahun itu masih ada, dipenuhi oleh kiambang dan seroja, sehingga jelas dapat dilihat bekas
pekerjaan besar itu, sekurang-kurangnya untuk jadi kenang-kenangan.
Sultan Yusuf, atau Maulana Yusuf banyak benar meninggalkan jejak jasa di Bantam. Sultan
Yusuflah yang menaklukkan Kerajaan Hindu Pajajaran sehingga tak bangkit lagi. Kamipun ziarah
ke makam beliau, tidak jauh di luar kota Bantam. Juru kunci menerangkan bahwa yang disamping
beliau adalah makam puteranya Maulana Muhammad yang mangkat dalam perjuangan di Sungai
Musi Palembang. Dan di samping itu lagi kuburan Pangeran Jepara. Termenunglah saya sejenak,
sesudah di masa hidup demikian hebat keinginan Pangeran Jepara hendak merebut kekuasaan,
namun setelah mati, mau atau tidak mau, mereka diperdekatkan orang juga.
Kami pun pergi ke Tirtayasa, sebuah desa yang lebih muram lagi di luar Bantam.
Di sana terdapat makam Sultan Ageng Tirtayasa, terkenal nama beliau Abul Fathi Abdul Fatah,
pahlawan besar Bantam, pahlawan besar Islam, pahlawan besar tanah air di awal abad ke-18 yang
terpaksa berperang dengan puteranya sendiri, Sultan Haji yang mendapat bantuan dari Kompeni.
Tirtayasa dipilih oleh Sultan Abul Fathi Abdul Fatah menjadi ibukota Bantam Islam yang
merdeka setelah beliau lihat di Bantam sendiri telah masuk pengaruh kehidupan Eropa.
Dan putera harapannya Sultan Haji yang telah diberikannya hak memegang kekuasaan beberapa
lamanya, telah diutusnya berlayar ke Mekkah, tidaklah membawa perubahan kemajuan agama,
tetapi telah kena ketularan semangat mewah ajaran Kompeni pula.
Akhirnya pecahlah perang di antara ayah dan anak. Ayah kalah dan mati dalam buangan
Kompeni. Dan anak terpaksa menyandarkan kekuasaan kepada Kompeni.
Saya bertanya kepada penunjuk jalan, yang manakah kuburan beliau Sultan Ageng Tirtayasa,
karena terdapat beberapa kubur. Penunjuk jalan tidak dapat menunjukkan. Maka teringatlah saya
kisah Diogenes di kuburan Philipus raja Macedonia. Waktu itu raja Iskandar Zulkarnaen datang dan
bertanya: "Mengapa orang tua di sini?" Diagones menjawab: "Di sini, berkubur ayah Tuanku dan
budak-budaknya, saya lihat kubur telah runtuh dan tulang berserak. Namun saya tidak dapat
menyisihkan mana yang tulang ayah Tuanku dan mana tulang budak-budaknya. Karena sama saja.”
Rupanya dibawalah tulang-tulang beliau dari Jakarta ke Bantam, setelah lama beliau mangkat.
Sultan-sultan Bantam! Telah hampir seluruh negeri yang bersultan baik lama atau yang masih
ada, belum saya pernah bertemu yang sedemikian besar pengaruh sultan-sultan yang telah mangkat
sejak 300 tahun, bersemayam dalam hati dan kenangan rakyatnya sebagai di Bantam.
Sampai sekarang masih ada orang yang datang ziarah setia, bahkan minta diakui jadi rakyat
Bantam.
Kenang-kenangan dan kesetiaan adalah baik. Tetapi kita harus memandang ke muka,
meneruskan langkah. Di Cirebon pun ada belahan kenangan Bantam, yang sejarahnya berasal dari
satu nenek "kesepuhan”, "kanoman”, dan "kecerbonan”, namun kenangan lain dan kenyataan lain.
Koleksi KANG ZUSI
Zaman itu telah lama berlalu, dia gilang gemilang buat masa lampau. Kita sekarang tengah
membuat lanjutan sejarah, yang anak cucu kita 300 tahun lagi, harus mengingatnya sebagai sejarah
yang gemilang pula.
Kita tidak akan pulang ke zaman lampau, kita menuju zaman depan.
IX.
PEMBERONTAKAN DI CILEGON
(1888)
Cilegon terletak di bawah wilayah Bojonegara, wilayah Cilegon, bagian Anyer, Regentsachap
(kabupaten) Serang.
"Kota" Cilegon dinamai menurut nama pasar yang ada di situ. Dan kota kecil itu baru saja ramai,
yaitu sejak negeri Anyer musnah karena meletusnya Krakatau (1883), penduduk yang masih dapat
memelihara nyawanya lari dan berpindah ke Cilegon. Dari Timur ke Barat, terbentanglah jalan raya
yang terkenal, yang dibangun atas kehendak Gubernur Jendral Daendels, yang dibuat dari Serang
sampai ke Anyer dan Caringin. Di kota Cilegon, jalan itu disilangi pula oleh jalan raya, yang dibuat
dari ibu negeri melalui ibu negeri wilayah Balagendong, sampai ke ibu negeri daerah Bojonegara.
Di jalan itulah terletak sebuah desa kecil, bernama Beji. Di sanalah berdiam seorang Alim Besar
bernama Haji Wasith!.
(Pada zaman sekarang negeri itu termasuk kecamatan Pulau Merak).
Sebagai juga Ulama-ulama yang lain di Bantam, Haji Wasith lama bermukim di Mekkah dan
berlajar kepada Ulama-ulama yang besar di sana.. Apatah lagi seorang di antara Ulama yang
masyhur di Mekkah itu, adalah putera Bantam sendiri, Syekh Nawawi Bantam. Banyak murid
beliau, baik dari tanah Melayu atau tanah Sunda, apatah lagi putera Bantam sendiri. Dan banyak
pula kitab yang beliau karang dalam bahasa Arab.
Di antara kawan-kawannya yang telah sama pulang, ialah H.Abdurrahman, Haji Haris, H.
Arsyad Thawil, H.Arsyad Qashir, Haji 'Akib dan Tubagus Haji Ismadl. Di antara kawannya yang
sebanyak itu, adalah Tubagus Haji Ismail yang paling rapat dan kerapkali bertemu. Beliau berasal
dari desa Gulacir, Kecamatan Balagendong, Kewedanan Kramatwatu, Wilayah Anyer Kabupaten
Serang.
Di Cilegon itulah terjadi pemberontakan pada tahun 1888, dan Ulama-ulama itulah yang menjadi
pemimpinnya.
Apa sebabnya?
Sebagaimana diketahui, timbulnya suatu pemberontakan, bukanlah hal yang semata-mata timbul
pada waktu itu. Pemberontakan biasanya ialah karena "bergantang terlalu penuh”, sehingga tidak
tertahankan lagi. Demi apabila muncul pimpinan yang berani, lalu dicetuskannya, niscaya berontak
akan menjadi, walaupun misalnya kekuasaan dapat mematahkannya.
Sejak jatuhnya pamor Kerajaan Bantam, sejak sisanya yang terakhir telah dihapuskan oleh
Pemerintah Belanda terutama pada zaman G. J.Daendels, rasa kecewa penduduk telah bagai api
dalam sekam, hangus tidak kelihatan.
Ulama-ulamapun insaf, bahwa jika Sultan Bantam masih ada belum terjamin 100% bahwa
peraturan agama akan dapat berjalan. Ulama yang bebas berfikir akan melihat dan merasa juga,
bahwa sisa-sisa adat Hindu Pajajaran masih ada dalam istana. Tetapi Kerajaan Bantam, dengan
kemegahan zaman bahari, sebagai suatu kerajaan yang pernah ternama ke atas angin, dikenal oleh
Sultan Turki, oleh Syarif Mekkah, oleh Raja Hindustan sebagai sebuah Kerajaan Islam yang
berdaulat, sekarang (1888) telah bertukar belaka. Raja tak ada lagi, anak cucunya telah dibuang.
Yang naik adalah Regen-regen yang menjadi alat perkakas Belanda. Maka rakyat yang masih
teringat kepada kebesaran rajanya yang hilang itu, mencarilah perlindungan rohani kepada Ulama.
Koleksi KANG ZUSI
Ulama mengajarkan, bahwa kemuliaan Islam akan kembali dengan jayanya, asal saja Kaum
Muslimin benar-benar memegang teguh ajaran Agama Islam. Mengokohkan Tauhid dan
menghilangkan pengaruh Syirik, memperserikatkan Allah dengan yang lain.
Dalam pada itu hendaklah diperkuat ibadat, diperbanyak Sholatil jama'ah, diramaikan langgar
dan mesjid, dihidupkan semangat bertolong-tolongan di antara sekampung. Karena nampaknya
perbaikan nasib tidaklah akan diharapkan dari pemerintah kafir, yang banyak janji, diwakili pula
oleh ambtenar bangsa sendiri, yang bergelar Adipati, Patih, Wedana dan Asisten Wedana, yang
lebih bergantung ke atas, daripada berurat ke bawah. Mereka dinamai Kepala Rakyat, tetapi bukan
alang kepalang sukar akan dapat menghadap beliau. Jika datang menghadap Regen, hendaklah
duduk bersimpuh dan menyembah, hal yang pada hakikatnya tidak sesuai dengan kehendak agama
Islam. Sebab tempat menyembah hanyalah Allah Ta' ala semata-mata.
Dalam tahun 1885 berjangkitlah penyakit ternak. Sekampung-sekampung kerbau mati. Di dalam
peringatan orang Makassar pun tersebut tahun 1885 itu dengan "Taunge matina tedonge". Maka
datanglah perintah dari atas, supaya segala kerbau ditembaki jika terdapat ada seekor di antara
kerbau itu yang sakit! Kerbau yang sehat pun hendak ditembak! Padahal bagi rakyat Bantam,
kerbau adalah mata pencaharian, pembajak dan penaruka di sawah!
Dalam hal yang seperti ini Ulama-ulama masih berusaha menyuruh rakyat sabar. Dan supaya
Iman kepada Tuhan bertambah teguh, hendaklah hilangkan segala perbuatan syirik.
Pemerintah Agung di Betawi tidaklah akan mencampuri urusan agama pribumi, apakah mereka
akan menyembah berhala atau menyembah pohon kayu, masa bodoh! Kaum Kiyahi boleh
mengajarkan agama dalam pesantrennya, dan boleh memfatwakan bahwa perbuatan-penyembah
pohon kayu itu adalah musyrik atau kalir, asal saja kaum Santri itu jangan mengganggu
ketenteraman umum!
Mendengar penjawaban yang sangat jauh daripada memuaskan itu, musyawaratlah H.Wasit
dengan kawan-kawannya. Maka didapatlah kebulatan, bahwasanya soal 'Aqidah atau dasar
kepercayaan agama, tidaklah boleh dicuaikan, (diabaikan). Maka kalau sekiranya urusan-urusan
seperti ini hanya diserahkan kepada kebijaksanaan pemerintah, terutama bupati dan penghulu,
mereka tidaklah akan memandangnya dari segi agama, melainkan dari segi ketenteraman umum,
yang ditentukan garisnya oleh Pemerintah di Betawi.
Umat Islam disuruh berlapang dada. Ummat Islam di Bantam tidak keberatan kalau orang Cina
memelihara babi dalam pekarangan mereka. Ummat Islam tidak keberatan kalau orang Cina
mendirikan Taopekong, lalu mengadakan persembahan dalam agamanya di pekarangannya sendiri.
Tetapi Ummat Islam, apatah lagi Ulama-ulamanya, akan berdosalah kalau melihat yang mungkar
lalu berdiam diri saja. Mereka wajib mengubah; mula-mula dengan tangan. Tidak kuasa dengan
tangan, hendaklah dengan lidah. Tidak kuasa dengan lidah, hendaklah dengan hati. Tetapi
hendaklah diingat, bahwa menegur dengan hati, adalah selemah-lemah Iman!
Mereka musyawarat, bahwa selama ini mereka telah menyatakan teguran dengan lisan! Tetapi
belum juga berhasil! Sekarang teguran itu tidaklah boleh diturunkan. Ulama tidaklah boleh memilih
yang selemah-lemah Iman! Melainkan naik setingkat lagi ke atas! Ubah dengan tangan!
Semangat mereka rupanya berpadu satu dan sama sepakat bahwa perubahan tangan akan
dilakukan.
Berpuluh orang Santri di bawah pimpinan Haji Wasit sendiri pergi ke tanah perkebunan tempat
tumbuh kayu yang dikeramatkan itu. Mereka bawa kampak dan lading! Mereka tebang pohon
keramat itu hingga tumbang, mereka, bersihkan, mereka potong-potong dahan dan rantingnya dan
mereka campakkan. Sehingga seketika orang datang berziarah, kayu pujaan mereka sudah tak ada
lagi !
Niscaya yang empunya tanah, yang mendapat banyak keuntungan dari pemujaan kayu itu, dapat
dihasut oleh orang lain, bahwasanya penebangan kayu oleh orang di dalarn pekarangannya adalah
melanggar haknya. Maka dia pun mengadu kepada pemerintah setempat, sebab dia dirugikan.
Orang masuk ke dalam pekarangannya dan merusakkan kayu harta miliknya dengan tidak
seizinnya. Dia menuntut!
Kiyahi Haji Wasit dipanggil ke kabupaten dan akhirnya diperkarakan!
Koleksi KANG ZUSI
Niscaya susunan berfikir undang-undang Barat, tegasnya undang-undang Kolonial tidak
mendapat jalan buat membebaskan Kiyahi Wasit. Niscaya alasan-alasan agama yang
dikemukakannya di muka pengadilan hanya akan diterima oleh hakim dengan senyum bergumam.
Niscaya dia hanya akan dituduh fanatik saja.
Dan akhirnya Kiyahi Haji Wasit didenda tiga ringgit. (F 7,50,-)
Denda tiga ringgit itu sangatlah menyinggung perasaan keagamaan orang Bantam! Kiyahi yang
sangat mereka hormati, yang menurut keyakinan mereka telah bentindak menurut Hukum Islam
sejati telah dihinakan, telah dipandang salah dan didenda.
Manatah lagi kemerdekaan Agama dalam negeri ini?
A.
PEMBERONTAKAN DI CILEGON
Orang yang berpendirian loyal dapat mengambil alasan dari ayat:
"Jangan kamu jatuhkan tanganmu ke dalam kebinasaan." (al-Baqarah, 195)
Mereka dapat menahan hati jangan sampai berontak, bersandar kepada ayat itu. Mereka dapat
menyabarkan diri, karena herontak artinya ialah kebinasaan dan kehancuran.
Tetapi orang yang berfikir radikal berpendapat bahwa jalan yang harus yang ditempuh ialah
bunyi Hadits.
"Siapa di antaramu yang melihat perbuatan munkar, hendaklah ubah dengan tangan, tidak kuasa
dengan tangan, dengan lidah, tidak kuasa dengan lidah, dengan hati dan dengan hati adalah selemah
Iman.”
Mereka tidak mau memilih yang selemah-lemah Iman.
Adapun tahlukah menurut mereka bukanlah kebinasaan lantaran menegakkan yang haq,
mempertahankan Iman dan Agama. Mereka berpegang kepada keyakinan meskipun kita binasa,
mati lantaran membela pokok kepercayaan agama, bukanlah itu mati, tetapi hidup di sisi Tuhan,
sebab Sahid! Tetapi kalau sekiranya kita tidak menunjukkan bahwa kita tidak mau menara kita
diruntuh, azan dan terahim dan shalawat dilarang atau dibiarkan saja pihak kekuasaan membela
orang musyrik menyembah pohon kayu, yang tidak memberi manfaat dan tidak memberi mudarrat
itu, itulah kebiasaan yang sebenarnya. Selanjutnya kelak orang akan lebih leluasa berbuat sesuka
hatinya kepada agama kita!
Pendirian inilah yang dipegang oleh Haji Wasit.
Maka bersama dengan Haji Ismail, disusunnyalah perlawanan. Kemurkaan rakyat karena
kelaparan, karena kematian kerbau, kebencian yang telah berkumpul-kumpul karena melihat
keangkuhan pegawai pemerintah Belanda bangsa Bumiputera, dan sebab-sebab yang lain, adalah
laksana bensin yang menunggu cetusan api saja!
Pangkal segala bencana yang menimpa ummat dan agama, ialah Belanda. Tetapi Belanda tidak
akan dapat menindas rakyat demikian rupa, kalau sekiranya tidak mempunyai kakitangan, yaitu
Ambtenar Bumiputera. Susunan Bestuur sejak dari Regen , Patih, Wedana, Asisten Wedana, sudah
lama putus hubungannya ke bawah, dan hanya bergantung ke atas. Mereka mencari sebanyakbanyak pujian dari pemerintah di atas, pemerintah kafir yang tidak mengerti perasaan rakyat. Atau
mengerti juga akan perasaan, tetapi dapat ditindas dengan memakai alat dari Kepala- kepala rakyat
itu sendiri.
Maka kemurkaan hati para Ulama yang telah berkobar-kobar itu, di bawah pimpinan Haji Wasit
sudah sampai ke puncaknya. Semua Belanda yang ada di Bantam dan semua pegawainya bangsa
Bumiputera yang menjadi kakitangannya, haruslah disapu bersih! Dan sebuah pemerintahan agama
akan gantinya harus segera didirikan di atas runtuhan pemerintah Belanda itu.
Pada hari Senen malam Selasa, tanggal 9 jalan 10 hari bulan Juli 1888, kira-kira pukul setengah
empat parak-siang, bergeraklah pemberontak mengepung Cilegon. Haji Wasit dengan pengiringnya
akan masuk dari sebelah Utara dan Haji Ismail dengan pengiringnya akan menyerang dari sebelah
Selatan.
Koleksi KANG ZUSI
Yang menjadi tujuan pertama ialah Patih, Raden Pennah, seorang pegawai negeri yang
kebelanda-belandaan, yang berani memerintahkan meruntuh menara langgar dan melarang orang
terahim dan shalawat, karena mengganggu telinga Tuan Asisten Residen! Untung baginya, karena
Patih itu dalam perlop sakit dan sedang berobat di rumah sakit Serang.
Dengan sorak Tahlil yang dahsyat dan seram, pemberontak telah masuk ke dalam kota Cilegon
mencari musuh-musuhnya, orang yang mereka pandang menghalangi agama. Karena serangan itu
datang dengan tiba-tiba, maka yang terlepas dari bahaya maut hanyalah orang-orang yang kebetulan
tak ada dalam kota! Yang lebih dahulu hendak dibongkar ialah gudang garam pemerintah, yang
terletak dalam pasar dan akan dibagi-bagikan segala isinya kepada rakyat. Kemudian itu dibuka
pula pintu penjara dan dikeluarkan dari dalam orang-orang tahanan dan orang-rantai, diajak
bersama-sama memberontak.
Apabila saat sudah sangat panik, pertimbangan orang-orang yang marah itu sudah kurang
kendali fikiran, sudah dikalahkan oleh perasaan, sehingga pemimpin tidak dapat lagi
mengendalikan pengikut. Seorang penjahat bernama Kasidin membunuh wedana yang datang ke
alun-alun hendak mencari perdamaian.
Asisten Residen Goebels yang tidak mau diganggu, sedang tidur enak oleh suara azan Shubuh,
terahim dan shalawat itu, mati karena luka-luka berat, demikian juga anaknya dua orang yang masih
kecil-kecil dibunuhi oleh perusuh yang sudah tak terkendalikan. Kemudian mereka bunuh pula
Tuan Bachet dan kedua gadis, seorang anaknya dan seorang kemenakannya ditawan.
Sehari semalam lamanya kekacauan tidak dapat diatasi. Tetapi seorang babu dapat melarikan diri
ke Serang membawa kabar kepada pihak yang lebih atas, sehingga Regen bersama-sama dengan
Kontroleur berangkat segera dari Serang bersama-sama dengan 40 orang serdadu di bawah
pimpinan Letnan Satu Bartlemy.
Tidaklah akan kita ceritakan sampai kepada soal sekecil-kecilnya, bagaimana hebat dan
dahsyatnya pemberontakan Cilegon itu sebagai akibat daripada hati yang sangat panas. Banyak
Belanda dan istrinya yang mati, turut pula anak-anaknya. Demikian juga pegawai pemerintah
bangsa kita sendiri. Dan sudahlah dapat diramalkan lebih dahulu, bahwa kekuasaan dan kekuatan
pemerintah Belanda akan segera dapat memadamkan pemberontakan itu. Setelah datang bantuan
dari Serang dan dari tempat lain, di bawah komando pimpinan yang tahu taktik perang,
pemberontakan sudah dapat dipadamkan. Bergelimpangan pula mayat para pemberontak di tanah
lapang di Cilegon.
Adapun pemimpin-pemimpinnya, ada yang menjadi korban dalam pertempuran, sebagai Haji
Wasit sendiri dan mana yang terang bersalah membunuh orang, siapa-siapa yang dibunuh dan
berapa orang, setelah habis pemeriksaan dan terang salahnya, lalu dihukum gantung.
Meskipun pemerintah ini pemerintah penjajah, namun rasa satria dan menghormati keyakinan
orang yang melawannya, masih tetap ada padanya. Pemimpin-pemimpin pemberontak yang tidak
turut bersalah membunuh orang, yang berjuang karena keyakinan, tetapi kalah dalam perjuangan,
tidak dihukum gantung, tetapi dibuang.
Haji Abdurrahman dan Haji Akib dibuang ke Banda.
Haji Haris dibuang ke Bukittinggi.
Haji Arsyad Thawil dibuang ke Gorontalo.
Haji Arsyad Qashir dibuang ke Buton.
Haji Ismail dibuang ke Flores.
Sangatlah berkesan kerusuhan di Cilegon itu, atas taktik kaum Kolonial memerintah. Sejak itu
keluarlah instruksi kepada segenap Ambtenar, baik yang bangsa Belanda, apatah lagi yang bangsa
"Bumiputera", agar selalu berhati-hati menjaga perasaan agama penduduk. Harus dijaga hati
Kiyahi-kiyahi yang amat berpengaruh kepada pengikutnya itu. Jangan terburu nafsu menjalankan
suatu peraturan, sebelum ditinjau kehendak dan perasaan penduduk. Sebaliknya keluarlah perkataan
"fanatik”. Orang yang keras memegang aturan agama, Kiyahi yang taat dan mempunyai banyak
pengikut, dicap "fanatik"! Prof. Dr. Snock Hourgronye menyediakan dirinya mempelajari seluk
beluk keyakinan kaum Muslimin di Indonesia, dan mencari jalan, betapa menghilangkan dengan
berangsur-angsur perasaan "fanatik"itu.
Koleksi KANG ZUSI
Kadang-kadang orang pun berusaha hendak menunjukkan, bahwa dia tidak fanatik lagi. Dia
"luas pergaulan" dan "tolerans", sehingga Pangeran Ahmad Jayadiningrat menceritakan di dalam
"Kenang-Kenangan"nya, bahwa sejak pemberontakan Cilegon itu, kaum Ambtenar yang dahulunya
teguh kuat memegang adat istiadat Jawa yang berpangkal pada ajaran Islam, selalu berusaha
menampakkan ke muka umum, bahwa aturan agama itu tidaklah dipegangnya teguh lagi! Mereka
tidak "fanatik" lagi. Buktinya ialah, bahwa di dalam pesta-pesta sudah mulai diedarkan sampanye
dan brendi! Malahan seorang haji yang telah lama di Mekkah, lalu pulang dan membuka perniagaan
kopra di zaman Pangeran Ahmad menjadi Regen di Serang mengadakan sebuah pesta, mengundang
orang-orang berpangkat tinggi dan orang-orang Cina kaya, sudah mulai makan memakai sendok
dan garpu dan mulai pula mengedarkan sampanye dan brendi!
Adapun haji-haji yang dibuang itu, hanya merasai sebentar saja kesedihan, karena diasingkan
dari kampung halaman. Demi setelah mereka sampai di tempat pengasingan itu, tidaklah lama
kemudian, mereka pun telah dapat menyesuaikan diri. Mereka memanglah orang-orang Alim
ikutan, sehingga di tempat-tempat kediaman baru itu, mereka segera telah menjadi guru-guru
agama, yang diikuti orang.
Haji Arsyad Thawil yang dibuang ke Gorontalo, setelah beberapa tahun kemudian, telah dicabut
pembuangannya dan dibolehkan pulang ke Bantam. Tetapi tidak lama dia di Bantam, terpaksa
kembali ke Gorontalo, sebab murid-muridnya mendesak dia, supaya dia lekas kembali. Beliau
adalah salah seorang penyiar Islam yang amat berjasa di daerah itu.
Adapun Haji Haris yang dibuang ke Bukittinggi, suraunya berhadap-hadapan dengan surau Inyik
Syekh Mohammad Jamil Jambek, disayangi dan disegani oleh penduduk. Ramai sekali sejum'at,
murid-murid belajar kepada beliau. Nama beliau kurang diingat orang, hanya panggilannya saja,
karena telah terbiasa di Indonesia ini nama Ulama di-"pantangkan" menyebutnya. Di Bukittinggi
beliau disebut "Engku Syekh Bantam”. Sampai sekarang, jalan raya di hadapan surau tempat beliau
mengajar, masih memakai nama "Jalan Syekh Bantam”.
Pada bulan Agustus 1959 Sdr. Syadeli Hassan, pemimpin Masyumi yang terkenal di daerah
Bantam pergi ke Banda Naira menziarahi kuburan neneknya Haji Abdurrahman. Sebagai juga
Syekh-syekh yang lain, nama beliau ini terlukis dalam hati kaum Muslimin di Banda dan
kuburannya diziarahi orang.
Dengan kehendak Allah Ta'ala, anak cucu dari para pemimpin itu masih tetap menjadi pelopor
revolusi di daerah Bantam; Almarhum Kiyai Haji Sjam'un, pemimpin revolusi 1945 di Bantam,
yang sempat belajar ilmu perang di zaman Jepang, sehingga diangkat jadi Daidanco, adalah cucu
dari Haji Wasit ! Dan didapati juga keturunan mereka yang di Flares, Ambon dan Buton !
Dan pada tahun 1888 itu pula, tahun pemberontakan Cilegon, wafatlah di Mekkah guru dari
sekalian guru-guru itu. (Syekh Masysikhina), Tuan Syekh Nawawi Al Bantani Al Jawiy. Boleh
dikatakan bahwa dari beliaulah sebagian besar diterima ajaran keteguhan Iman itu. Dan nama Syekh
Nawawi Bantam, bukan saja masyhur di Indonesia, bahkan di seluruh tanah Arab, terutama dalam
kalangan yang bermazhab Syafi'i, oleh sebab karangan-karangan beliau dalam bahasa Arab tersiar
di mana-mana dan diketahui dalam kalangan Ulama Al Azhar.
Dan nama Syekh Nawawi inilah satu-satunya nama Ulama Indonesia yang tertulis di dalam
"Dairatu Ma'rif', tambahan dari Kamus bahasa Arab yang masyhur, yaitu "Al-Munjid”. (Cetakan
1955).
(Cuma sayang sekali penyusun Ensiklopedi Al-Munjid itu tidak tahu rupanya, di mana letak
negeri Bantam, sehingga ditulisnya di India).
B.
”PERISTIWA" SEBELUM PEMBERONTAKAN CILEGON
Pada pangkal kedua dari abad kesembilan belas, terkenallah di negeri Mekkah seorang Ulama
basar. Beliau ialah salah seorang Guru Besar dalam Mazhab Syafi'i. Murid beliau beratus-ratus
datang setiap tahun mengambil pelajaran Agama Islam dari beliau, terutama dari Jawa Barat, yaitu
tanah Bantam, Cirebon dan Sunda. Dan ada juga muridnya dari tanah Melayu dari Minangkabau,
dari Ternate dan lain-lain. Banyak beliau menulis buku pelajaran Islam, terutama dalam bahasa
Koleksi KANG ZUSI
Arab, sehingga terkenallah nama beliau sampai ke Mesir, Syam, Turki dan Hindustan. Pernah
beliau diundang ke Mesir disambut oleh para ulama Mesir dengan sambutan yang mulia.
Nama beliau ialah Syekh Nawawi Al Bantani Al Jawiy.
Anak-anak Bantam sendiri jika belajar ke Mekkah, beliaulah yang didapati. Karena beliau pun
mengajar dalam bahasa Sunda. Dan bila telah mendapat ijazah dari beliau, pulanglah mereka ke
Bantam, lalu mengajar pula, mendirikan pondok dan madrasah. Sehingga walaupun telah lama
Kerajaan Bantam dihapuskan Belanda, dan negeri Bantam seakan-akan dipisahkan dari daerah yang
lain, namun pertahanan dan kekayaan jiwa penduduk Bantam, masih terpelihara. Yaitu Agama
Islam.
Di Lebak Kelapa, kecamatan Pulau Merak, terdapatlah desa Cilegon. Di sanalah salah seorang
murid Syekh Nawawi Bantam yang baru pulang dari Mekkah itu mengajar pula. Kian lama kian
ramai pondoknya didatangi santri dari mana-mana. Pelajaran yang beliau berikan lebih banyak
ditekankan kepada TAUHID!
Adat istiadat dan kebiasaan lama, pengaruh animisme dan kehinduan hendaklah segera
dibersihkan. Tempat menyembah dan mengabdi, hanyalah kepada Allah Subhanahu wa Ta' ala.
Jangan sampai membesarkan makhluk yang lain, sehingga membuat pelajaran Tauhid jadi kabur.
Nama guru yang masyhur dan besar itu ialah Haji Wasit.
Ketiga ilmu yang sangat perlu bagi seorang pemimpin agama matang pada dirinya. Pertama Ilmu
Kalam, kedua Ilmu Fiqhi, ketiga Ilmu Tasauf. Oleh sebab itu dia disegani dan dicintai. Kawankawannya yang sama pulang dari Mekkah, memandang Kiyahi Haji Wasit sebagai "pimpinan
pusat" bagi gerakan mereka, menebarkan Agama Islam di bumi Bantam. Di antaranya ialah Haji
Abdurrahman, Haji Haris, Haji Arsyad Thawil, Haji Arsyad Qashir, Haji 'Akib dan Haji lsmail.
Pada tahun 1883 gunung Krakatau meletus. Bukan main dahsyatnya malapetaka yang menimpa
ummat, baik di Bantam ataupun di Lampung. Pada tahun 1885 datang pula malapetaka lain, yang
tidak kurang hebatnya, yaitu penyakit menular menimpa sapi dan kerbau. Beribu-ribu sapi dan
kerbau yang mati, bergelimpangan kena penyakit wabah hebat itu. Dan kematian sapi dan kerbau
ini meliputi sebagian besar tanah Indonesia, sehingga di dalam catatan sejarah orang Makassar,
tahun 1885 itu disebut tahun "matina tedonge”.
Pemerintah Kolonial Belanda bertindak cepat. Tetapi tindakan yang cepat tidak didahului
dengan penerangan yang jelas, sehingga menimbulkan salah terima rakyat. Yaitu di mana-mana
dijalankan penembakan kerbau. Walaupun kerbau atau sapi yang sehat ditembaki juga. Sehingga di
Bantam ada yang memelihara kerbau berpuluh ekor, datang serdadu Belanda, tidak ba tidak bu,
kerbau-kerbau itu ditembaki. Dan rakyat tidak dapat berbuat apa-apa. Karena kalau dia melawan
atau nenghalangi, maka moncong bedil akan dihadapkan pula kepada mereka.
"Tuan-tuan Haji" di Bantam itu berusaha juga memberikan penerangan kepada rakyat, supaya
sabar memikul cobaan Ilahi. Kalau perlu adakanlah "ratib tolak bala", adakan ratib membaca tahlil
dan lakukan dengan mengadakan demonstrasi pada setiap kampung, untuk menolak bala itu. Dan
tidak ada tempat memohon pertolongan, melainkan kepada Allah!
Tetapi ada rakyat yang masih belum mengerti agama, datang berduyun-duyun kepada sebatang
pohon kayu di desa Lebak Kelapa. Yang empunya tanah tempat tumbuhnya "kayu . keramat" itu
mendapat banyak keuntungan daripada kekeramatan pohon kayunya. Katanya pohon kayu itu sakti,
segala bala dan bencana, segala wabah dan kolera akan dapat dimusnahkan oleh "Jin" penghuni
pohon kayu itu, asal dibakar kemenyan, diantarkan sajen. Dan bahkan kalau ada nelayan hendak
berlayar mencari ikan, bila terlebih dahulu menuju ke tempat kayu itu tumbuh, maka dewa lautan
akan memberinya banyak ikan. Kalau ada gadis lama baru mendapat jodoh, datanglah ke pohon
kayu keramat itu, memohonlah di sana, niscaya akan segera dapat suami. Hutang pun akan lekas
terbayar, dan piutangpun akan lekas menerima, jika pohon kayu itu dipuja. Berdagang pun akan
mendapat untung.
Menurut pengajian yang telah diterima oleh Kiyahi Wasit di Mekkah, perbuatan ini adalah
musyrik. Lalu bersama kawan-kawannya yang lain beliau meramaikan pengajian, mengajar orang
kampung Ilmu Tauhid yang Khalis. Beliau mengatakan bahwasanya perbuatan itu samalah dengan
menyembah berhala. Pernah dia menyampaikan permohonan kepada kanjeng bupati, agar beliau
Koleksi KANG ZUSI
menjuruskan perhatiannya atas perbuatan yang sesat itu, tetapi permohonan "Haji-haji" itu tidak
dipedulikan.
Suatu perbuatan yang salah menurut ajaran Ulama-ulama itu ialah jika meminta dan berkaul
kepada suatu benda selain Allah. Di dalam satu desa, dekat Beji, kampungnya Haji Wasit terdapat
satu pohon kayu yang dipandang keramat.
Menurut kepercayaan penduduk, segala kesusahan hati, segala niat dan nazar, akan dapat
terkabul jika orang pergi memuja ke pohon kayu itu. Haji Wasit menerangkan bahwa perbuatan itu
salah! Beliau telah menyiarkan fatwa, bahwa perbuatan itu musyrik hukumnya. Tetapi orang yang
empunya tanah tempat kayu itu tumbuh, amat keberatan apabila perbuatan itu diharamkan! Sebab
sudah nyata banyak keuntungan yang didapatnya daripada pemujaan kayu itu !
Berkali-kali beliau peringatkan haramnya perbuatan itu dan banyak orang yang telah taubat,
tetapi banyak pula orang yang berkeras tidak mau menghentikan. Apatah lagi karena propagandapropaganda yang diadakan oleh yang empunya tanah dan kaki tangannya, bahwa banyak orang
yang sembuh dari sakitnya, telah banyak gadis dapat suami, telah banyak perniagaan yang berolah
untung lipat ganda, sejak memuja kepada kayu itu.
Akhirnya beliau lakukan suatu perbuatan yang menurut anggapan beliau oleh agama, tetapi tidak
beliau indahkan bahwa perbuatan itu dilarang oleh peraturan negeri! Beliau suruhkan muridmuridnya pergi menebang pohon kayu itu malam hari, sehingga seketika orang yang hendak pergi
memuja mendapati pagi-paginya hanyalah tunggul bekasnya, sebab batang dan dahannya telah
diperserak-serakkan. Dan sebelum orang ribut-ribut mencari siapa yang bersalah, beliau sendiri
mengakui bahwa perbuatan itu adalah atas suruhan beliau. Karena memuja kayu sama saja dengan
memuja berhala.
Yang empunya tanah tempat pohon kayu tumbuh niscaya sangat berkeberatan. Dia pun datang
mengadu kepada asisten wedana setempat. Di sanapun dia mendapat sokongan batin dari pihakpihak yang berkuasa, bahwasanya orang tidak boleh masuk saja ke dalam harta pekarangannya
kalau tidak mendapat izin daripadanya. Maka diaturlah perkara dan diadukanlah Haji Wasit kepada
Jaksa, melanggar hak orang lain. Beliau dihadapkan ke muka Pengadilan!
Meskipun dikemukakannya berbagai alasan menurut hukum agama, bahwa perbuatannya itu
adalah melakukan perintah agama, Amar ma'ruf Nahyi munkar, namun undang-undang tidaklah
dapat menyetujui perbuatannya itu. Beliau dihukum, yaitu didenda! Banyaknya F 7,50 (tujuh rupiah
limapuluh sen).
Dendaan yang dijatuhkan kepada guru agama ini, meninggalkan kesan yang tidak baik bagi
murid-murid beliau, sebagai tambahan daripada kesan tidak baik yang telah timpa-bertimpa
dahulunya.
Inilah benih utama yang menjadi sebab timbulnya pemberontakan, menurut keterangan dari
beberapa teman kaum pergerakan Islam di Bantam. Satu di antaranya ialah Sdr. H.Syadely Hasan,
bekas anggota Konstituante dari Fraksi Masyumi.
Tetapi menurut catatan dari Pangeran Ahmad Jayadiningrat, bekas regen Serang dan salah
seorang pegawai tinggi pemerintah Belanda yang amat terkenal, sebab pemberontakan ialah karena
di belakang rumah asisten resident Goebels di Jombang Tengah ada sebuah langgar. Langgar itu
bermenara. Seketika waktu Maghrib orang selalu membaca shalawat atau tarhim dan azan dengan
suara keras, sehingga selalu mengganggu beliau yang sedang nyenyak tidur. Maka oleh karena
kesenangan beliau sangat terganggu, beliau perintahkan kepada Patih, supaya dibuat surat edaran,
melarang shalawat , tarhim dan azan itu tidak dilakukan keras-keras, karena "Tuhan Allah tidak
pekak!" Dan menurut penyelidikan Tuan Patih, menara langgar di belakang rumah tuan asisten
residen itu telah tua, lebih baik diruntuhkan saja. Lalu diperintahnya opas-opas meruntuhkan!
Kedua sebab itu dapat digabungkan. Pihak Ambtenaar Pemerintah Belanda lebih menampak
perbuatan meruntuh menara dan Sdr. Syadely Hasan lebih melihat denda yang dijatuhkan kepada
Haji Wasit, sebab menebang "Pohon Kayu Keramat"! Dalam keduanya telah tampak bukti,
bahwasanya Pemerintah Kolonial dengan perantaraan Ambtenaarnya, telah sangat menyinggung
perasaan ke-Islaman.
Koleksi KANG ZUSI
Apabila jiwa berontak telah tumbuh, orang tidak mengingat lagi perimbangari kekuatan. Baik
denda kepada Haji Wasit sebab menebang pohon berhala itu, atau surat edaran Patih melarang
shalawat, tarhim dan azan dengan keras, dan menara langgar yang diruntuh … semuanya telah
tersiar diseluruh kalangan kaum Santri di Bantam!
Kalau telah begini yang terjadi sekarang, betapa lagi selanjutnya?
Apalah lagi artinya menjadi orang Islam, di tanah air sendiri pula, kalau perbuatan musyrik
mendapat perlindungan dari pemerintah, dan pegawai pemerintah sendiri telah berani berlancang
tangan meruntuh menara sebuah langgar? Niscaya akan datang lagi larangan lain, sehingga
hapuslah agama Islam dari negeri kita ini.
Haji Wasit menemui temannya Tubagus Haji Isma'il, hendak memperbincangkan bahaya yang
menimpa agama ini. Haji Ismail pun telah merasa. Kawan yang lain, Ulama yang lain pun merasa!
Apa akal? Berontak!
BAGIAN KETIGA
I.
TUANKU IMAM BONJOL
ADALAH LADING YANG BERTUAH
Pada tanggal 7 Nopember 1956 yang telah lalu, telah diperingati dalam suasana yang penuh
khidmat hari wafat yang ke-92 dari Tuanku Imam Bonjol, Saudara Prof. Mr.H.Muhammad Yamin
dan saya diserahi memberikan kata kenangan atas perjuangan almarhum Tuanku. Saudara Yamin
dalam penutup katanya yang memakan waktu hampir satu jam, berkata:
“Jika orang berkata bahwa tidak ada gading yang tak retak, maka saya telah melihat kehidupan
Tuanku Imam dari segala segi yang dapat saya lihat karena perjuangan beliau serasa kejadian
kemarin. maka saya tidak melihat ada retaknya. Beliau adalah gadiag yang bertuah."
Apa yang dikatakan oleh Saudara Yamin itu akan dapat diterima, apabila kita pelajari dengan
seksama riwayat perjuangan Tuanku Imam.
Dia mencampungkan diri ke dalam gerakan Paderi, setelah sampai seruan Tuanku Nan Renceh
dari Kamang ke Bonjol. Dan Tuanku Nan Renceh menerima pula pelajaran itu daripada tiga
Tuanku yang pulang dari Mekkah, membawa pokok pelajaran Tauhid yang suci bersih, menurut
pandangan Ibnu Taimiyah dan Mohammed Ibnu Abdil Wahhab (Wahabi). Nampak sekali
kesungguh-sungguhan hati beliau, berusaha bagaimana supaya pokok ajaran itu dijalankan di
Bonjol sendiri, tetapi tidak dengan kekerasan sebagaimana yang dilakukan di Kamang dan Agam.
Yang lebih dahulu beliau usahakan ialah menyusun negeri Bonjol, agar di dalamnya dapatlah
dilakukan ajaran itu. Didirikan mesjid yang besar di samping itu disusun pula persatuan yang teguh
di antara pemangku adat, yaitu ninik mamak dengan Tuanku-tuanku Ulama. Diadakan Raja Empat
Sela, dua sari kalangan adat dan dua dari kalangan Syara'. Supaya berlakulah pepatah adat: "Syara'
yang mengata, adat yang memakai".
Perjuangan beliau mempunyai tujuan, agar hukum dan ajaran agama berlaku ke dalam
masyarakat. Dan berlakunya ajaran agama tidaklah mungkin lancar kalau tidak terdapat kesatuan
yang rapat di antara ulama dengan ninik mamak. Dan adat itu hendaklah diberi jiwa Tauhid yang
murni. Kekuasaan yang dipunyai oleh ninik mamak, adalah alat yang sebaik-baiknya buat
memperdalam pengaruh agama ke dalam masyarakat. Sebab itu Datuk Bandaro adalah seorang
ninik-mamak yang menjadi pengikut setia sampai mati dari Tuanku Imam.
Kekerasan sebagai yang dilakukan oleh Tuanku Nan Renceh, sampai membunuh Uncu (adik
ibunya) sendiri karena melanggar hukum, tidaklah beliau sukai. Membunuh keturunan-keturunan
bangsawan, sebagai yang dilakukan Tuanku Lintau, tidak pula beliau setujui. Yang penting bagi
beliau ialah, memasukkan pelajaran agama sampai mendalam di hati orang-orang yang terkemuka
itu. Yang beliau cari ialah pengaruh Rohaniyat yang mendalam, sehingga di dalam Kota Bonjol
Koleksi KANG ZUSI
yang beliau dirikan itu, ramailah mesjid oleh orang yang datang berguru dari seluruh pelosok
Minang dan Mandahiling.
Bonjol dibuatnya sebagai satu contoh dari sebuah negeri, yang di sana "Adatnya kawi, syara'nya
lazim". Dan "Alim sekitab, besar seandika, penghulu seundang-undang. "
Hukum asli yang telah ada, tidaklah beliau tinggalkan. Bolehlah kita lihat! Jika raja-raja dan
orang besar-besar Indonesia abad kedelapan dan sembilan belas, berjuang melawan Belanda karena
menurut suatu susunan negeri dengan memakai raja, yang kadang-kadang pemimpin-pemimpin itu
sendiri menjadi Raja, Sultan, Amiril Mukminin, sebagai Pangeran Diponegoro, maka Tuanku Imam
memakai dasar yang asli (asali) di Minangkabau, yaitu "Kemenakan beraja kepada mamak, mamak
beraja kepada penghulu, penghalu beraja kepada kata mufakat." Maka kata mufakat itulah yang
harus diisi dengan kehendak Agama Islam.
Tentang kedudukan beliau sendiri dalam susunan itu, tidaklah pernah beliau tuntut. Dia tidak
meminta menjadi Yang Dipertuan Pagarruyung, sebab dia bukan berdarah raja. Dia pun tidak
meminta diktator Ulama, yang menentukan halal dan haram dan tidak boleh dibantah. Beliau hanya
meminta supaya agama itu dirasakan dan diresapkan di dalam hati sanubari dan dibuktikan dalam
perbuatan dan dijelmakan dalam susunan masyarakat. Beliau sedia bersahabat, halus dengan
Kompeni Belanda sekalipun, asal saja susunan masyarakat beragama itu tegak dan jangan diganggu.
Kalau ini kita pelajari, memang beginilah intisari dari kehendak Islam. Islam tidak
memperkatakan bagaimana susunan satu negara. Republikkah atau Kesultanan. Islam hanya
mengemukakan inti bahagia satu masyarakat, yaitu Syura (Kata Mufakat).
Oleh sebab itu naiknya Tuanku Imam dalam pandangan seluruh penduduk Iembah Alahan
Panjang, adalah kenaikan yang wajar, yang tidak dicampuri ambisi-ambisi politik sedikit juga.
Penduduk negeri ninik-mamak dan Ulama, memandang tidak ada orang lain yang layak dijadikan
"Tuanku" dan "Imam", dan kepala dari "Raja Empat Sela" melainkan beliaulah.
Demikian juga seluruh tuanku dan Ulama di Minangkabau, akhirnya tidak pula menampak yang
lain di kalangan mereka yang suci bersih, yang dapat menjadi pulang tempat mengadu, melainkan
beliau pula. Sehingga Tuanku Nan Renceh sendiri berulang datang ke Bonjol meminta berkat
pengestu beliau.
Dalam tingkat-tingkat keagamaan yang disusun menurut adat di Minangkabau, beliau naik sejak
dari bawah. Namea kecilnya Ahmad Syahab, setelah mulai berilmu, diberi gelar Peto (Pandita)
Syarif Mudo, akhirnya sampai di puncak dengan gelar Tuanku Imam! Dan setelah itu bergelar
Malim (Mu'allim) Besar, setelah itu Tuanku, istilah Islam juga, Imam itu mempunyai dua fungsi,
pertama Imam Ibadat di dalam negeri, kedua lmam dalam perang!
Tasbih, alatnya buat zikir mengingat Tuhan, ada dalam tangannya yang kiri, dan pedang buat
menjaga hukum dan kehendak agama, ada dalam tangan kanannya. Bila orang bertemu dengan dia,
walau musuh sekalipun, seperti Kolonel Elout ketika kedatangannya mencoba menaklukkan Bonjol
yang pertama, tatkala berjumpa dengan Tuanku Imam, terpaksa berlaku hormat dan menyambut
beliau dengan penuh khidmat. Sebab pada wajahnya nampak bayangan dari suatu pribadi besar
yang patut dihormati! Waktu itu Kolonel Elout meminta Tuanku Imam menentukan siapa akan
gantinya, sebab beliau telah tua! Dengan senyum yang penuh arti beliau menyerahkan urusan itu
kepada Kolonel Elout.
"Saya serahkanlah kepada Tuan memilihnya, sebab pilihan Tuan jugalah yang akan berlaku. "
Tapi orang tua yang tawadhu', tunduk dengan tidak melepaskan tasbih itu, bertukar menjadi
harimau yang galak, bertempur mengayunkan pedangnya ke kiri kanan, seketika kemudian ternyata
pengkhianatan musuh.
Setelah kejatuhan Bonjol yang pertama, beliau telah mengundurkan diri. Tetapi setelah nyata
bahwa kehormatan agama tersinggung, mesjid dijadikan tangsi serdadu, timbullah berangsang
beliau dan beliau mengambil pimpinan kembali, padahal usianya sudah lebih 60 tahun! Sejak itu
beliau tidak pernah takluk dan tidak pernah menyerah, beliau hendak mati dalam pertempuran.
Dalam perang merebut Bonjol yang kedua, 17 liang luka-luka mengenai badannya.
Dan penangkapan pada dirinya, hanya dapat dilakukan dengan tipu daya jua. Tidak heran jika
setelah dia dipindahkan ke Betawi (Jakarta), dan tinggal di Kampung Bali, lekas sekali pengaruhnya
Koleksi KANG ZUSI
berurat di sana. Terpaksa dipindahkan ke Cianjur. Di sanapun lekas tertanam pengaruhnya!
Maklumlah orang Sunda dengan Ulama! Lekas dia dikirim ke Ambon. Di sanapun beliau
dikeramatkan orang! Lekas dikirim ke Lutak Menado. Setiap pagi hari Senin, beliau disuruh pergi
appel ke kantor Residen di Menado! Ter"pulau"lah kampung Lutak itu sampai sekarang, menjadi
kampung orang Islam di antara kampung-kampung orang Kristen. Terdapatlah bekas surau tempat
beliau mengajar dahulu, sekarang menjadi tanah pekuburan. Sekarang telah dibina makam beliau di
pinggir kali Lutak, yang deras airnya, sehingga kedengaran gemerincihnya air mengalir dari makam
pusara itu. Di pinggir kali itu terdapat sebuah batu hampar putih, tempat beliau melakukan
sembahyang. Gemerincih air di sungai Lutak yang deras itu, mengingatkan kita kepada derasnya air
mengalir di Sungai Batangmasang, yang mengalir sejak dari Lembah Alahanpanjang, menuju
Samudera Hindia.
Semangat Tuanku Imam dalam perjuangan untuk Agama dan Tanah Air, tetaplah memberikan
inspirasi bagi pejuang dari kalangan didikan agama di zaman kita sekarang ini ....
II.
BASYA SENTOT DI MINANGKABAU
Dalam usia sangat muda masih kurang 20 tahun, Pangeran Diponegoro telah menumpahkan
kepercayaan kepadanya, sehingga pernah dia menjadi "orang kedua" dalam peperangan, .diberi
gelar "Senopati", sebagai Kiyahi Mojo pun menjadi "orang kedua" dalam pimpinan agama. Sentot
adalah pahlawan, anak pahlawan. Ayahnya adalah bupati Madiun Raden Ronggo Prawirodirjo,
terkenal namanya karena tidak mau tunduk demikian saja berhadapan dengan kekerasan Gubernur
Jendral Daendels. Ayahnya mendidiknya dengan dua didikan, yang terpadu menjadi satu, yaitu
didikan Iman dan Islam yang kuat, digabungkan dengan didikan satria, didikan kepahlawanan orang
Jawa sejak zaman purbakala, serupa Bushido di Jepang.
Oleh sebab itu tidaklah heran, tatkala Pangeran Abdul Hamid Diponegoro memaklumkan jihad
melawan Belanda, Sentot telah menyediakan dirinya menjadi apa saja pun yang hendak
dipercayakan oleh sang Pangeran atas dirinya.
Tiap-tiap kepala perang diberi oleh sang Pangeran gelar "Basya", menurut kebiasaan di Turki.
Dan memang tentara Kerajaan Turki Usmani yang bertempur di segala medan perang, banyak benar
memberikan inspirasi pada masa itu karena gagah beraninya. Selain dari ada gelar "Basya", Sentot
pun diberi gelar kepala perang "Senapati". Mula-mula memimpin tentara, gelarnya ialah Basya
Imam Abdul Kamil Sentot, dan setelah mendapat kemenangan gilang-gemilang di Naggulan pada
tanggal 28 Desember 1828, dia diberi gelaran baru: "Raden Basya Prawirodirjo Sentot!"
Tetapi bagaimanapun keras hatinya Pangeran Diponegoro melanjutkan peperangan, akhirnya
tidaklah seimbang kekuatan penangkisnya dengan kekuatan Belanda yang menyerang. Sejak tahun
1828 itu boleh dikatakan perjuangan mulai menurun. Satu demi satu pahlawan-pahlawan beliau
gugur dalam medan perang. Sehingga telah lebih banyak beliau bertahan atau bersembunyi dari satu
gunung ke gunung yang lain, daripada menyerang.
Pada saat-saat yang demikian, Belanda mempergunakan berbagai macam akal buat melekaskan
jatuhnya perlawanan itu. Pernah dijanjikan upah beratus ribu rupiah bagi barangsiapa yang sudi
mengkhianati Diponegoro, menyerahkannya hidup atau mati kepada Belanda. Daya yang swat
pengecut ini tidaklah berhasil.
Akhirnya dibujuknyalah orang yang berada di kiri kanan Diponegoro, pahlawan-pahlawan
perangnya yang masih tinggal. Merekapun tahu, bahwa peperangan ini akhir kelaknya akan kalah
juga. Persiapan tidak lengkap lagi. Tetapi Belanda hendak memperkecil tujuan dan sasaran. Lalu
dimaklumkannya kepada pahlawan-pahlawan yang masih tinggal bertahan, bahwa perang ini akan
kalah juga. Maka kalau mereka sudi menyerah kepada Belanda dengan segala pasukan pengikutnya,
mereka akan disambut dengan serba kehormatan, dan tentara mereka tidak akan dipecah belah.
Bahkan akan diberi kedudukan yang layak di bawah naungan pemerintah Belanda.
Koleksi KANG ZUSI
Demi menerima seruan Belanda itu, Sentot yang telah tercerai jauh tempatnya dari sang
Pangeran dan junjungannya, bermusyawarat dengan orang kiri kanannya. Banyaklah yang memberi
advis lebih baik menyerah saja, karena tidak akan dihinakan. Dan kalau menyerah, Belanda akan
memberikan pangkat yang layak. Dengan pangkat inilah kelak dia akan melanjutkan cita-citanya,
yaitu menanamkan pengaruh Islam yang lebih besar dalam daerah yang dikuasainya.
Tidak panjang pikir lagi, ditinggalkannyalah junjungannya, yang telah mengangkat namanya,
sehingga mencapai titel "Basyah" dan "Senapati" itu. Apatah lagi orang tua yang sangat diseganinya
pula, Kiyahi Mojo telah lama tertawan! Diapun menyerah kepada Belanda!
Pada tanggal 24 Oktober 1829 Jendral De Kock menyambut penyerahannya itu dengan
kehormatan militer tertinggi. Diakui kedudukannya sebagai Kepala Perang, tidak diusik gelar
"Basyah dan Senapati".
Setelah Sentot menyerah, Pangeran Diponegoro kehilangan pembantu yang kuat. Tetapi
sungguhpun demikian, Diponegoro tidak juga dapat dikalahkan dalam perang. Tangkapan yang
dilakukan terhadap dirinya pada tahun 1830, hanyalah setelah Belanda mengkhianati adat raja-raja,
yaitu menawan orang yang sedang berunding. Demikian juga yang mereka lakukan terhadap Kiyahi
Mojo. Dengan pemungkiran janji terhadap diri Pangeran itu, selesailah Perang Diponegoro!
SENTOT adalah orang perjuangan! Setelah dia menyerah di tahun 1829 itu, benar-benar
diberikan baginya gaji besar, diperlakukan sebagai pangeran-pangeran Jawa yang berdaulat,
disamakan kedudukan dan kehormatan terhadap dirinya dengan yang dilakukan terhadap
Mangkunegoro di Surakarta atau Paku Alam di Yogyakarta. Tetapi dia tidak diberi daerah!
Pasukannya terdiri dari 1.800 orang dan terlatih baik. Diberi makanan cukup dan pakaian
lengkap, tetapi tidak diberi tugas! Dan kekuasaan atau daerah yang dijanjikan tidak juga menjadi
kenyataan. Sentot takut kalau-kalau semangat perjuangan pasukannya menjadi kendor. Mereka
adalah para santri yang kuat beribadat, semuanya memakai serban dan jubah putih!
Dan Perang Paderi sedang berkecamuk di Minangkabau!
Alangkah pintar Belanda. Di saat itulah Belanda menyampaikan kepada Basyah Sentot, bahwa
baginya terbuka medan perjuangan. Diceritakan kepadanya, bahwa di Minangkabau ada segolongan
kaum yang mengakui dirinya Islam sejati, padahal mereka menganut faham yang sesat. Merusak
Islam! Itulah Kaum Paderi! Belanda memerangi kaum itu, untuk membela Ummat Islam yang "anti
damai", di bawah pemerintahan Sultannya sendiri di Pagarruyung! Kalau Sentot sudi berjuang
bersama Belanda di daerah Minangkabau itu, kepadanya akan diberikan satu daerah yang luas untuk
diperintahnya.
Derajatnya di sana sama dengan Mangkunegoro di Jawa.
Tanah wilayah yang akan dirajainya itu ialah Daerah XIII Koto! Balatentaranya dapat tinggal di
sana kelak membangun ,daerah itu.
Sentot menerima tawaran itu. Tetapi Gubernur Jendral mengirim surat rahasia kepada residen
militer dan sipil di Padang, supaya sangat dijaga jangan sampai ada hubungan Kaum Paderi dengan
Sentot!
Sentot dengan pasukannya berangkat ke Minangkabau pada tahun 1832 yaitu tiga tahun setelah
dia meninggalkan junjungannya Pangeran Diponegoro.
Sampai di Minangkabau dia telah memasuki medan perang, sampai ke Matur, sampai ke Lima
puluh Kota, bahkan kabarnya konon sampai ke Airbangis! Tetapi tidaklah selalu berhasil usaha
menjauhkannya dengan Paderi, sebab dia bebas berperang melawan Paderi! Alangkah terkejutnya
beliau, bila didengarnya azan di medan perang, bahkan lebih lantang daripada suara tentaranya
sendiri!
Sama-sama terkejut. Rupanya dalam tentara dari Jawa yang dikirim Belanda, ada pula orang
berserban, orang yang mengerjakan "Sholatil Khauf" di medan perang! Sebagai juga mereka, orang
Paderi.
Sama-sama terkejut! karena di sini memakai serban, di sana pada memakai serban! Lama-lama
bagaimanapun Belanda menjaga, kontak bertambah rapat!
Rupanya pakaian sama, hati sama, kepercayaan pun sama, cit-citapun sama!
Mengapa kita jadi berperang!
Koleksi KANG ZUSI
Sentot yang masih muda, baru berusia 27 tahun sangat terharu. Teringat kembali junjungannya
yang telah diasingkan Belanda, dan dia turut mempercepat kekalahan beliau. Timbul tekanan bathin
yang amat hebat. Timbul keinginan hendak memperbaiki kesalahan yang telah terlanjur dengan
berbuat suatu jasa yang besar!
Dalam kalangan orang Minangkabau, sedang tumbuh keinsafan! Kaum Paderi berkelahi dengan
Kerajaan Minangkabau. Padahal Kerajaan Islam. Selama ini mereka diadu. Mereka diadu untuk
kepentingan Belanda!
Mereka yang akan habis. Belanda yang akan mendapat untung.
Bertemu cita Sentot dengan cita Paderi dan dengan cita Kerajaan Minangkabau!
Hubungan dirapatkan, sehingga khabarnya konon, Tuanku Imam Bonjol sendiri, walaupun telah
tua, pernah mengadakan pertemuan rahasia dengan Sentot!
Siapa yang mengatakan orang Minangkabau membenci orang Jawa? Siapa saja diterima, asal
memperjuangkan Islam: Begitu kini dan begitu sampai akhir dunia!
Putus mufakat, Kaum Paderi dengan Kaum Adat akan berdamai, dan Sultan Alam Muning Syah,
Raja Minangkabau yang telah diberi pangkat Regen oleh Belanda, sudi mengangkat Sentot menjadi
Yang Dipertuan Besar! Sebab dia pun memang asal raja! Dan dia pun Alim! Dan gagang bedil akan
dihadapkan bersama-sama kepada Belanda. Surat raja Minangkabau kepada raja-raja di pesisir
dikirim, membangkitkan semangat buat melawan ....
Tetapi spion Belanda akhirnya mengetahui maksud besar ini. Belanda lekas mengambil sikap
sebelum terlambat!
Yang Dipertuan Minangkabau, Muning Syah, yang bergelar Sultan Alam Bergagar Syah
dipanggil ke kantor Belanda lalu ditawan dan dibuang ke Betawi! Banyak serpih belahannya yang
masih ada sekarang, di antaranya R.B.Sabaroeddin dan Mr. Syafruddin Prawiranegara, S.H.!
Sentot dan pasukannya lekas-lekas di "consunyir", lalu lekas disuruh bersiap untuk
diberangkatkan kembali ke Betawi pula. Dan tidak berapa lama kemudian, Basyah Sentot Abdul
Mustafa, diasingkan ke Bengkulu, dan di sanalah Pahlawan itu menutup mata! Tidak jauh dari
kuburnya, ada sebuah bukit ber nama "Tapak Paderi”.
Imam Bonjol dan kawan-kawannya meneruskan perjuangan.
III.
SAID SULAIMAN AL JUFRI
Minangkabau dalam tahun 1825 adalah sedang dalam puncak kepanasan. Seluruh daerah telah
jatuh ke dalam kekuasaan Belanda, tetapi Kaum Paderi mengatur pertahanannya dengan kuat dan
gigih di bawah pimpinan yang cakap. Sebagai Tuanku Imam di Bonjol, Tuanku Lintau dan Tuanku
Nan Renceh di Kamang (Agam). Telah banyak darah yang tertumpah dan telah banyak perubahan
karena peperangan.
Kedua belah pihak yang berlawanan, baik Pemerintah Hindia Belanda, ataupun Kaum Paderi
sendiri, merasa bahwa satu waktu peperangan ini mesti berdamai juga. Sehingga kalau adalah
"orang tengah" yang dapat menunjukkan jalan yang tidak akan memalukan bagi kedua belah pihak,
maulah mereka menuruti jalan itu.
Waktu itulah hidup seorang Said yang masih muda dalam kota Padang, daerah pendudukan
Belanda. Di samping seorang alim tentang hal Agama Islam, dia pun luas pandangan, mengetahui
keadaan negeri-negeri lain yang ada di sekitar Minangkabau. Pergaulannya dengan orang Belanda
baik dan dia pun disegani oleh anak negeri. Said Sulaiman Al Jufri
Segala yang terjadi itu diperhatikannya dengan seksama. Perlawanan di Minangkabau adalah
perlawanan perkara agama. Dia sangat percaya bahwa dia akan dapat mengambil peranan penting
untuk menyelesaikan perselisihan itu. Namanya tiada tercela dalam pandangan orang Belanda, dan
dia percaya pula berkat keturunannya, bahwa pemimpin-pemimpin di Minangkabau tidak pula akan
curiga terhadap dirinya.
Dia sanggup hendak mencari penyelesaian.
Koleksi KANG ZUSI
Dalam pada itu dia pun mempunyai "ambisi" yang keras, bahwa dari penyelesaian ini dia akan
mendapat keuntungan yang diakui oleh kedua belah pihak. Bukankah dia keturunan "Said"?
Bukankah di seluruh dunia Islam keturunan itu dihormati? Dan bukankah pula golongan merekalah
penyiar Islam yang utama di kepulauan "bawah angin"ini? Di Riau Said Zaid Al Qudsy mendapat
kedudukan balk dalam kerajaan. Di Siak, keturunan merekalah (Bin Syahab) yang dirajakan, setelah
habis keturunan raja yang berdarah Melayu. Di Aceh pun pernah ada keturunan Said menjadi raja
Aceh, setelah punah keturunan Iskandar Muda Mahkota Alam! Maka apa salahnya, kalau kena
jalannya, diapun menjadi Raja di Minangkabau?
Maka diterangkannyalah maksudnya kepada residen Belanda di Padang, bahwa dia sanggup
menjadi orang perantara. Dia sanggup menemui pemimpin-pemimpin Paderi, hendak menyelami
apakah niat sengaja mereka yang sebenarnya. Kolonel Steurs sebagai residen dan komandan militer
di Padang menerima usulnya dan memberinya mandat buat menjadi utusan Belanda menemui
Kaum Paderi.
Dengan hati besar dan percaya akan "kekebalan" dirinya, sebagai seorang keturunan Rasul, dia
pun berangkatlah ke Pedalaman. Yang lebih dahulu ditujunya ialah Bonjol, menemui Tuanku
Imam! Dia diterima di Bonjol dengan serba kehormatan yang layak, pertama dalam kedudukannya
sebagai utusan resmi Pemerintah Hindia Belanda, kedua karena memang dia bangsa Said! Maka
setelah beberapa hari lamanya menjadi tamu yang dihormati di Bonjol, dinyatakannyalah bahwa
Belanda ingin hendak bersahabat dengan orang Minangkabau, dan sekali-kali tidak berniat hendak
mengganggu Agama Islam. Dengan lemah lembut dan sopan takzimnya Tuanku Imam menjawab.
"Habib! Kami tahu cita-cita yang balk dari Habib! Memang tidaklah perlu darah ini tertumpah
banyak. Tetapi ucapan Belanda yang seperti itu, dahulu pun telah kami dengar juga seketika
Perjanjian Damai di Masang! Padahal kalau niat suci itu memang ada, mengapa Kota Lawas yang
terang di bawah kuasa kami telah diduduki raja dan tidak ada niat rupanya hendak mengembalikan?
Mengapa di tempat-tempat yang terang kami berkuasa, selalu diganggu dan dikepung? Dan lagi,
jika benar Belanda hendak berdamai dengan kami, silakanlah meninggalkan Luhak Agam! karena
itu adalah daerah kekuasaan kami. Katakanlah kepada Belanda supaya dia menghormati perjanjian
yang telah dibubuhinya tanda tangan sendiri! Habib tahu bagaimana arti janji bagi kita orang Islam!
Pada raga kami dari pihak kami sendiri, tidaklah pernah janji karni langgar! "Disana Said Al Jufri
bertemu dengan yang lebih besar daripada yang dikira-kiranya semula. Bertambah sehari bertambah
insaflah dia betapa sulitnya menghadapi daerah itu. Dan ketika berhadapan dengan Tuanku Imam
yang telah tua itu. Tuan Said insaf bahwa bukanlah dia yang lebih banyak "mengaji" siapa Tuanku
Imam, tetapi Tuanku Imamlah yang lebih banyak menakar jiwa Tuan Said!.
Ketika Tuan Said memohon diri hendak meninggalkan Bonjol dan meneruskan perjalanannya ke
Lintau, menemui Tuanku Pasaman, dia telah dilepas dengan serba hormat oleh Tuanku Imam dan
diberi hadiah-hadiah. Akan tetapi sebelum dia berangkat, utusan pribadi Tuanku Imam telah
berangkat lebih dahulu ke Lintau.
Setelah Tuan Said sampai di Lintau, dia pun disambut dengan hormat, lebih pula daripada di
Bonjol. Dan ketika berunding, pemimpin-pemimpin Paderi di sana bercakap lebih tegas lagi!
"Maksud kami di Minangkabau ini tidaklah hendak merebut kuasa duniawi! Asal agama ini
berjalan lancar, asal segala yang mungkar hapus, dan asal Belanda memegang janjinya bahwa Islam
tidak akan diganggu, kami suka berdamai, dan karni suka berunding. "
Tuan Said bertanya:
"Sudikah Tuankn tuanku mengirim delegasi ke Padang?"
"Dengan segala senang hati kami bersedia berunding ke Padang!"
Kabar itu disampaikan oleh Tuan Said ke Padang, dan Padang pun bersedia menerima utusan itu.
Pada tanggal 29 Oktober 1825 sampailah Delegasi Paderi di Padang, diketuai oleh Tuanku
Keramat di Buo, sebagai wakil mutlak dari Tuanku Pasaman di Lintau. Anggota Delegasi terdiri
dari Tuanku Bawah Tabing (Talawi), Tuanku di Guguk di Limapuluh Koto, dan Tuanku di Ujung
sebagai wakil dari Tuanku Nan Renceh di Agam! Diiringkan oleh 8 orang pemuda Paderi. Mereka
Koleksi KANG ZUSI
masuk ke dahun kola Padang dengan jubah kebesarannya, dan serban melilit kepala, dan keris
tersisip di pinggang dan tasbih di tangan kiri! Keamanan mereka dijaga rapi oleh Meliter Belanda!
Pada 15 hari bulan Nopember 1825 selesailah perundingan dan ditandatangani oleh kedua belah
pihak. Belanda berbesar hati, karena banyak pemimpin Paderi lain tidak ikut dalam perjanjian itu,
dengan demikian Belanda mengharap mereka berpecah, terutama Tuanku Imam di Bonjol. Dalam
perjanjian itu Kaum Paderi mengakui kuasa Belanda di Padang dan beberapa bentengnya yang lain,
dan Belanda pun mengakui kekuasaan Kaum Paderi di Lintau, Lima puluh Koto, Talawi dan
Kamang, dan Pemerintah Belanda berjanji pula tidak akan mencampuri urusan agama!
Tuan Said sangat gembira atas berhasilnya "tugas" yang dilakukannya. Dan sehabis perundingan
itu, dia pun telah turut kembali ke Pedalaman (ke Darat) bersama para Delegasi itu hidup bercampur
gaul dengan Kaum Paderi, sauk menyauk ilmu. Dicobanya mempermainkan "seligi balik bertimbal
tidak ujung pangkal mengena!" Belanda tidak curiga kepadanya dan Kaum Paderi pun
menerimanya dengan segala senang hati, karena tidak ada yang rahasia! - Tetapi Said tidak tahu
bahwa Kaum Paderi tahu pula apa pekerjaan beliau di balik layar! Yaitu memecah-belah pemimpin
besar Paderi di antara satu dengan yang lain. Terutama memperhebat perselisihan pimpinan di
Bonjol dengan di Rao!
Karena pekerjaan-pekerjaannya yang dipandang menguntungkan oleh Belanda, beliau diberi
gelar "Raja Perdamaian”.
Pada satu kali Tuanku Nan Renceh Pahlawan Paderi Agam yang gagah itu, dalam sidang
dihadiri oleh Tuanku di Guguk dan Tuanku Nan Shaleh berkata terus terang.
"Habib tak usah, kuatir! Kami ini adalah berjuang untuk tegaknya agama. Lebih dari itu tidak.
Sehingga jika Belanda hendak memberhentikan regen Tanah Datar, yang dahulunya raja di
Pagarruyung, dan menggantinya dengan Habib, kami akan menjunjung tinggi perintah Habib dan
mengakui Kedaulatan Habib! Asal satu syarat dipenuhi, yaitu benar-benar Habib hendak
menegakkan Islam dalam daerah ini! Menegakkan perintah Allah dan Mohammad, sebagaimana
tersebut dalam Al Qur'an! Dan kalau ada yang menyanggah kedaulatan Kompeni lantaran itu, yang
tegak sebagai pelindung Habib, kami beri ajaran yang setimpal."
Empat tahun lamanya Said Sulaiman Al Jufri bekerja keras menimbulkan damai itu, sehingga
layaklah gelar yang diberikan Belanda kepadanya "Raja Perdamaian ", yakni sejak tahun 1825
sampai tahun 1829. Tetapi kian lama kian nyata pula oleh kedua belah pihak, baik Kaum Paderi
atau Kaum Adat, keinginan beliau yang keras supaya "Raja Perdamaian" itu menjadi kenyataan!
Dalam bulan April 1829, sedang beliau tidur dalam sebuah surau di Balai Tengah Lintau, pintu
surau diketuk dengan kekekerasan oleh beberapa orang, lalu Tuan Said diseret ke halaman dan
dibunuh mati, bersama dengan seorang Arab pengiringnya.
Menurut laporan daripada Asisten Residen Landre, yang membunuhnya itu adalah hulubalanghulubalang suruhan dari Tuanku Lintau, yang cemburu atas sikap Tuan Said yang selalu
menanamkan bibit perpecahan antara mereka. Tetapi Kolonel Riddres de Steurs, keras menyangka
bahwa yang membunuh bukanlah Kaum Paderi, melainkan suruhan daripada Regen Tanah Datar.
Sebab dekat-dekat akan terbunuh itu Said Sulaiman Al Jufri pernah menyatakan bahwa bahaya
yang mengancam dirinya dari pihak penyokong-penyokong Belanda sendiri, lebih besar daripada
bahaya dari pihak Paderi!
Dan kalau maksud Said Sulaiman Al Jufri berhasil, mendirikan sebuah Kerajaan Minangkabau
berdasarkan Islam, disokong oleh beberapa orang Tuanku Paderi, namun perang tidak juga akan
damai, sebab masih banyak di antara mereka yang tidak dapat menyetujuinya, di antaranya Tuanku
Imam Bonjol, yang tidak turut mengirim utusan ke Padang pada bulan Nopember 1825 itu.
Dan kalau hal itu berhasil, niscaya kedudukan Minangkabau dalam Demokrasi Islam di zaman
ini tidak akan banyak ubahnya dengan Kerajaan Siak Sri Indrapura atau Kerajaam kerajaan Melayu
Sumatera Timur. Sebab kekuasaan yang dipegang oleh Kaum Ulama yang fanatik sebagai Kaum
Paderi itu, tidak juga kurang kerasnya. Apatah lagi kalau gelar "Tuanku" itu telah diturunkan
kepada anak dan turunan, yang semangat imannya tidak serupa lagi dengan nenek moyang yang
digantikannya . . . .
Koleksi KANG ZUSI
IV.
NAN TONGGA MEGAT JEBANG
Setelah Portugis menaklukkan Kerajaan Melayu Malaka di tahun 1511, dia pun telah mencoba
meluaskan kuasanya ke Pesisir-pesisir pantai pulau Sumatera, sehingga pernah pula didudukinya
Pasai dan pernah ditaklukkannya negeri Tiku dan Pariaman. Di tempat-tempat yang dikuasainya
didirikannyaiah loji-loji perniagaan.
Kalau sekiranya tidaklah berdiri Kerajaan Demak dan Bantam di Jawa dan Kerajaan Aceh di
Sumatera, tidaklah akan dapat dihambat perluasan kekuasaan Portugis itu. Dan di awal abad
ketujuhbelas, datang pula saingannya yang besar, yaitu Kompeni Belanda dan Kompeni Inggris.
Untuk menunjukkan kekejaman dan kejahatan Portugis, timbullah sebuah kisah bikinan rakyat,
yang tidak tentu siapa pengarangnya pada mulanya. Di Tanah Melayu cerita itu bernama "Anggun
Cik Tunggal" dan di Pesisir Minangkabau bernama "Nan Tongga Megat Jebang."
Di dalam hikayat itu digambarkanlah dengan susun kata yang penuh sindiran, dan diceritakan
dari mulut ke mulut, bagaimana buruk dan jahatnya bangsa yang menjajah negeri Melayu itu.
Susunan Hikayat Anggun Cik Tunggal dengan Nan Tongga Megat Jebang, hanya berbeda sedikit
saja, sedangkan isinya sama.
Dihikayatkanlah bagaimana buruk dan ganas rupa Raja Badurad Putih, dengan kapal
perompaknya yang datang dari negeri Tambangpapan. Raja Badurai Putih itu dikatakan sifatsifatnya.;
"Tujuh hasta bidang dadanya,
tujuh cap pokok lengannya,
gerahamnya Embun, Puteri Emas Manah dan Puteri Gondam Ganto Sori.
Mungkin nama keempat puteri itu adalah kiasan daripada empat kekayaan bumi tanah air yang
sangat diperlukan oleh penjajah. Pertama pinang bersama dengan rempah-rempah yang lain. Kedua
Kasah Embun, artinya hasil pertenunan (tektil) anak negeri. Ketiga Emas Manah, yaitu emas
amanah dan simpanan kekayaan. Keempat Gondam Ganto Sori, yaitu hasil-hasil bumi yang lain.
Semuanya mesti diserahkan dengan tidak bersyarat. Dan Raja Pariaman tidaklah mau
menyerahkannya, sehingga negeri diserang dan dihancurkan dengan meriam dari laut sehingga
hancur lebur menjadi "padang jarak, padang tekukur."
Setelah negeri dapat dikalahkan dan segala puteri telah dapat ditawan dan anak raja-raja
dijadikan budak, sangatlah sakit hati Raja Badurai Putih, karena dua orang puteri tidak dapat
ditawannya, karena dapat menyembunyikan dirinya, yaitu Gondam Ganto Sori dan Puteri Ganto
Permai. Sebab dari permulaan kisah, dari kedua puteri inilah kelak akan timbal ceritera "Nan
Tongga Megaa Jebang" yang akan menuntut bela atas keruntuhan negeri nenek moyangnya yang
telah hancur itu.
Dalam sejarah yang sewajarnya, memanglah beberapa waktu lamanya negeri Tiku dan Pariaman
menjadi wilayah jajahan Portugis, sampai Kerajaan Aceh menjadi kuat, sampai Airbangis, Tiku,
Pariaman dan Padang, dan Bandarsepuluh, semuanya dapat dirampas kembali oleh Aceh dan berdiri
Kerajaan Indrapura dengan teguh megahnya. Dan pengaruh Aceh itu sampai sekarang amat nyata di
sebelah Pariaman. Hanya di sana saja di Minangkabau orang mengambil gelar keturunan daripada
ayahnya, yaitu gelar Sidi (Said), Bagindo dan Sutan.
Pada wajah orang-orang yang bergelar "Sidi" yang asli di Pariaman masih terbayang rupa orang
Arab. Dan sebuah pelabuhan di Bandarsepuluh, diberi nama oleh Portugis "Salido ", artinya ialah
jalan keluar!
Nan Tongga Megat Jebang dihikayatkan mengembara mencari sanak saudaranya yang telah
ditawan musuh, sampai dapat menuntut bela dan sampai dapat mendirikan Kerajaan Pariaman yang
baru di atas runtuhan yang lama, yaitu di Padusunan. Dalam susunan ceritera, nampak dikisahkan
bahwa bagaimana kehancuran yang telah diderita, namun akhirnya mesti bangun juga.
Demikian halus disusun ceritera itu, ditambah dan dibungai oleh tukang-tukang Kaba (ahli
hikayat) yang datang di belakang. Yang membuat bermula masih sadar apa yang diceriterakannya,
Koleksi KANG ZUSI
tetapi yang datang kemudian, tidaklah insaf lagi, bahwa semuanya itu adalah sindiran atas
kekejamannya penjajah.
Raja Badurai Putih sudah terang tergabung dari tiga kalimat yang mempunyai arti yang dalam.
Raja sebagai lambang daripada kekuasaan yang tidak berbatas. Badarai adalah kata asing "Viceroy
"yang dimelayukan. Dan Putih ialah warna daripada bangsa penjajah "kulit putih", dan di
Semananjung Tanah Melayu sampai sekarang masih disebutkan "orang putih" waktu Portugis mulai
menginjak Malaka, disebut orang mereka itu "Benggali Putih”.
"Tujah pasta bidang dadanya", melambangkan badannya yang besar." Tujuh cap pokok
lengannya", sebab biasanya lengan mereka diukir-ukir.”Gerahamnya empat serumpun"
melambangkan rakusnya, sebab "segantang memakan daging, dua capak lekat di giginya." Dan
mereka itu mempunyai "Tujuh berhala di dalamnya.”
Raja Badurai Putih itu mempunyai dua orang saudara. Beberapa hasil rampasan yang didapat
diserahkan sebagiannya kepada kedua saudaranya itu. Saudara yang pertama ialah "Raja Si
Patokah," dan hasil sebagian lagi diserahkan kepada saudaranya "Raja Si Anggarai”.
Raja Si Patokah adalah lambang daripada nama Portugis! Dan Raja Si Anggarai lambang
daripada Inggris!
Demikianlah, apabila bangsa kita telah merasa lemah, tak dapat melawan lagi, mereka perbuat
ceritera. Di dalam ceritera itu diisikanlah sindiran dan rasa benci kepada musuh, dihinakan dan
ditunjukkan kejahatannya, sehingga anak cucu mengerti, dan pada suatu masa kelak "malu yang
tercoreng di kening" itu akan dapat dihapuskan juga dengan kedatangan "Nan Tongga!"
Dalam Hikayat "Cindur Matoh yang menuliskan kisah dongeng raja-raja Minangkabau, sambil
bernyanyi ditunjukkan sifat tabiat bangsa Belanda: "Bagai Belanda meminta tanah, dari bahu
hendak ke kepala.”
Penyelidikan atas ceritera-ceritera semacam ini, yang pada lahirnya sebagai dongeng yang tidak
dapat diselidiki kebenarannya, bolehlah kita mencari kepandaian bangsa kita menyembunyikan
maksud yang sebenarnya, dalam kata sindiran yang halus, dan diturunkan kepada anak cucu oleh
"tukang-tukang kaba."Dengan menggesek rehab atau salung atau bangsi, disambut bertalu-talu
dengan sorak sorai tanda kegirangan . . . .
V.
TUANKU LARAS
Setelah patah perlawanan Kaum Paderi di Minangkabau di bawah pimpinan Tuanku Imam
Bonjol dan "Harimau Nan Delapan," make Kompeni membuat satu susunan baru untuk mengatur
negeri Minangkabau, dengan mengadakan pangkat Laras.
Kata-kata "Laras" didalam pokok adat istiadat Minangkabau memang ada, yaitu "Luhak" nan
tiga, Laras nan dua." Luhak artinya ialah tanah yang rendah atau berlobang karena bekas runtuhan.
Tetapi diambil susunan adat kepada tiga wilayah di sekeliling Gunung Merapi, yang kerendahan
dan indah kelihatan. Yaitu Luhak Agam, Luhak Tanah Datar dan Luhak Limapuluh Koto. Tiga
buah koto di hulu Minang, yaitu Bukittinggi terletak di Luhak Agam, Batusangkar terletak di Luhak
Tanah Datar dan Payakumbuh terletak di Luhak Limapuluh Koto.
Laras arti asalnya ialah cabang. Susunan adat terbagi kepada dua Laras. Pertama Laras Koto
Piliang, kedua Laras Budi Caniago. Negeri-negeri memilih sendiri susunan adatnya, apakah
menurut Budi Caniago atau menurut Koto Piliang. Budi Caniago dekat dengan demokrasi, kepalakepala adatnya "membesut dari bumi”. Sedang Koto Piliang mengarah susunan aristokrasi, setiap
nagarinya mempunyai kelebihan dan tugas sendiri:
Tanjung Balit Sulit Air,
cemeti Koto Piliang.
Lima Kaum Dua. belas Kato,
cermin terus Koto Piliang.
Batipuh, Harimau Campa Koto Piliang, " dan lain-lain sebagainya.
Koleksi KANG ZUSI
Dari kata "Laras" itulah Kompeni mengambil nama dari susunan baru, menyusun negeri-negeri
yang sama rumpun adatnya, dan mengangkat seorang kepala dari negeri yang bersekutu itu, diberi
gelar "Tuanku Laras”.
Maksud Belanda ialah hendak lebih mengutamakan kekuasaan adat dan menyingkirkan
pengaruh dan kuasa agama, yang telah berurat berakar sebagai suatu kekuasaan sejak zaman Paderi.
Ketika itu Kaum Ulama pindah kepada cara yang lain. Gerakan Tasawuf Tharikat
Naqsyabandiyah Khalidiyah bertambah mendalam di kalangan agama. Guru-guru Tharikat itu
mengumpulkan murid-muridnya menegakkan kekuasaan Rohani, untuk jika perlu, menentang pula
akan kekuasaan Laras tadi, jika dipandang melanggar syari'at. Maka di samping kekuasaan Laras
yang bernaung di bawah payung panji "si putih mata" artinya orang Belanda, maka guru Suluk
menanam pengaruh pula dengan ajaran ' fana dan baqa”. Kekuasaan mereka ke dalam jiwa rakyat
lebih besar daripada kekuasaan Laras. Ada pun Laras yang cerdik, didekatinya Ulama-ulama itu,
dihormatinya dan diterimanya menjadi menantu, dan Laras yang terlalu enak mendapat asuhan
Belanda, menentang mereka, sehingga ada di antara Ulama-ulama itu yang difitnahkan dan
dibuang.
Beberapa di antara Laras itu memelihara kekuasaan yang diberikan kepadanya dengan sebaikbaiknya, tahu akan haknya dan taat beragama, supaya jangan putus dengan rakyat dan dikuatkannya
adat. Maka adalah di antara mereka yang demikian besar pribadinya, sehingga Kontroleur Belanda
atau Tuan Luhak (Asisten Residen ) tidak boleh berlaku gegabah. Laras Alahan Panjang (Bonjol)
keturunan Tuanku Imam Bonjol, pernah menempeleng Westenink yang ketika itu menjadi "Tuan
Komendur" (Kontroleur) di Bonjol. Beliau berkata: "Kau masih anak-anak, saya lebih tahu keadaan
daerah saya.”
Dan ada pula di antara mereka yang orang Belanda mesti minta izin lebih dahulu, baru boleh
masuk ke dalam pekarangannya, dan kalau dia tidak senang, disuruhnya saja "orang jaga" mengusir
"si putih mata" itu.
Di antara Laras yang masyhur, adalah Laras Koto Gadang, nagari yang telah menghasilkan
pribadi-pribadi semacam Haji Agus Salim dan Sutan Syahrir, dan beberapa pembuka pintu
kemajuan zaman baru sekarang ini di tanah air kita umumnya dan Minangkabau khususnya. Dia
sudi membantu Belanda di dalam saat yang penting, tetapi dia tidak mau "dihatur hidung" demikian
saja. Sikapnya keras, anak kememakan dimajukan, nagari Empat Koto digiatkan berusaha. Maka
tersebutlah bahwa pada suatu hari beliau pergi berburu bersama-sama Tuan Komendur. Ketika
sampai di lereng Gunung Singgalang, makan minumlah mereka bersama-sama. Sehabis makan,
dimakanlah pisang raja. Dimakan berbagi dua, sepotong untuk Tuanku Laras, sepotong untuk Tuan
Komendur sendiri dengan pisaunya. Menurut adat, bila telah makan pisang sekudung seorang,
adalah alamat persahabatan yang karib. Padahal tidak lama sesudah makan pisang itu, Tuanku Laras
jatuh sakit dan mati? Orang menyangka bahwa mata pisau yang sebelah dibubuhi racun, itulah yang
dimakan Tuanku Laras. Demi seketika mayat akan dikuburkan "meratap"-lah anak cucu.
"Niniek den Tuanku Lareh,
parang ka Bonjo indak dia,
parang ka Singkie indak mati,
Gunung Singgalang maruntuah-kan
Banda Situjuah ma-hanyuik-kan.”.
(Wahai nenek kami Tuanku Laras, mengapa kian jadi begini. Seketika turut berperang ke Bonjol,
Tuanku tidak apa-apa. Seketika turut berperang ke Singkel, Tuanku tidak mati. Tetapi setelah pergi
ke lereng Singgalang, di sanalah Tuanku runtuh. Dan seketika menurun ke Bandar Situjuh, di
sanalah baru Tuanku hanyut.)
Hanya dengan sindiran demikianlah mereka dapat menyatakan rasa hati yang terpendam.
Yang masyhur lagi ialah Tuanku Laras Sungaipuar. Anak cucunya sampai sekarang pun menjadi
orang-orang ternama di tanah air kita. Demikian terkenal beliau, sehingga sampai tergambar di
kotak api-api, (korek-api).
"Tuanku Laras Sungaipuar,
Koleksi KANG ZUSI
sampai tergambar di api-api
kalau berteras dari luar
alamat melarat badan diri.”
Yang masyhur pula ialah Tuanku Laras Simawang. Nagari yang terkenal, karena dari sanalah
dahulu Raffles melalui jalan hendak menuju Batusangkar.
Beliau mulanya menjadi pegawai kereta api di Singkarak, dan telah lama kawin dengan Siti
Jamilah, yang ayahnya orang Minangkabau, dan ibunya orang dari Jawa. Tiba-tiba dia terpanggil
pulang ke Simawang buat menjadi Laras, dan istrinya Siti Jamilah dibawanya pulang, karena telah
beroleh tiga orang putera.
Tetapi setelah sampai di negerinya menjadi Laras, kaum kerabat belum merasa puas, kalau
beliau belum kawin seorang lagi dengan puteri bangsawan di Batusangkar. maka terjadilah selisih
rumahtangga yang hebat antara suami istri sehingga terlanjur mulutnya menghina istrinya Siti
Jamilah:
"Asal engkau 'kan orang Jawa! Orang rantai turutkan dikau, serdadu turutkan di kau."
Dan dengan merentak raja Tuanku Laras turun jenjang, terus sekali pergi kawin. Bukan main
tertusuknya perasaan Siti Jamilah karena perkataan yang kasar menghina itu, sehingga sepeninggal
Tuanku Laras, diasahnya pisau dan disembelihnya ketiga anaknya, dan disembelihnya pula dirinya.
Tuanku Laras sangat menyesal, sehingga nyarislah dia gila. Untuk mengobat hatinya dia naik
haji Tetapi kembali dari Mekkah tidaklah bertambah sembuh, melainkan bertambah merana ingat
akan istri dan anak-anaknya.
Di tahun 1912, pemerintah Belanda memandang tidak perlu lagi ada pangkat Laras. Pangkat itu
pun dihapuskan dan diganti dengan pangkat Demang. Laras yang telah tua-tua tidak diganti lagi,
dan yang masih muda terus diganti nama pangkatnya, dari Iaras kepada Demang.
VI.
BULAN TABUT
Bulan Muharram, awal tahun perhitungan hijrah Nabi saw. Tetapi dia mempunyai peringatan
yang istimewa dalam kalangan Kaum Muslimin, penganut Mazhab Syi' ah.
Tanggal 10 Muharram diperingati oleh kalangan Syi' ah, dijadikan hari besar dalam Kerajaan
Iran, dan diakui juga memjadi hari besar dalam Kerajaan Irak, sebab penduduk negara itu di sebelah
Selatan (Kaufah, Najaf, Karbala dan lain-lain) penduduknya yang terbanyak ialah penganut Syi' ah.
Kalau dalam negeri lain, hari besar adalah hari gembira, hari "Naik ke puncak" untuk istirahat,
bagi kalangan Syi'ah, 10 Muharram adalah hari ratap sendu, hari berarak di jalan raya, sambil
menangis.
Setelah terjadi perang saudara, yang banyak menumpahkan darah antara dua sahabat Nabi s.a.w,
yang besar, seorang menantunya (Ali bin Abi Thalib) dan seorang iparnya, adik istrinya
(Mu'awiyah bin Abi Sufyan), maka berfikirlah beberapa pemuda yang radikal, yang dinamai kaum
Khawarij, bahwasanya pangkal.segala kekacauan Ummat Islam, sehingga saudara membunuh
saudara, sehingga ajaran yang ditinggalkan Nabi menjadi tenggelam dalam nafsu dendam dan
kebengisan, bahwasanya yang menjadi "biang keladi" dari segala kekacauan ini, hanyalah tiga
orang saja, yaitu Ali bin Abi Thalib, Mu' awiyah bin Abi Sufyan dan `Amru bin Al Ash.
Ketiganya mesti disingkirkan dari dunia ini, supaya ummat terlepas dari bahaya yang tidak
putus-putus itu. Maka mereka jalankanlah rencana mereka. Tiga orang menuju tiga negeri, seorang
ke Kaufah, hendak membunuh Saidina Ali, seorang ke Mesir, hendak membunuh Amr bin Al Ash
dan seorang lagi ke Damaskus, hendak membunuh Mu' awiyah! Tetapi program Tuhan berbeda
dengan apa yang mereka rancangkan. Yang dapat mereka bunuh hanyalah Saidina Ali, seketika
beliau akan pergi ke mesjid Kaufah hendak sembahyang Shubuh menjadi Imam! Seketika beliau
berseru kepada penduduk "Ash Shalaah ", "Ash Shalaah" (sembahyang, sembahyang) tiba-tiba
muncullah Ibnu Muljam, dengan khanjar beracun, langsung menikamnya, sambil berkata:
Koleksi KANG ZUSI
"Yang jadi hakim adalah Tuhan, hai Ali! Bukan engkau!"
Maka tewaslah Saidina Ali!
Adapun yang berangkat ke Syam, tidaklah berhasil maksudnya, karena tangannya gemetar
seketika mencoba menikam Saidina Mu'awiyah, yang hendak pergi sembahyang Shubuh dan jadi
Imam pula, sehingga tikamannya meleset dan dia tertangkap. Adapun yang datang hendak menikam
Amr bin Al Ash ke Mesir, gagal pula. Sebab sepagi itu, Saidina Amr bin Al Ash ditimpa sedikit
demam, sehingga dia mewakilkan menjadi Imam kepada Kharijah. Maka Kharijahlah yang kena
tikam dan tewas!
Ketika Saidina Ali akan menghembuskan nafasnya yang penghabisan, diangkatlah oleh
pengikutnya (Syi'ah-nya), puteranya yang tertua Hasan bin Ali bin Abi Thalib!
Hanya 6 bulan Hasan dapat menggantikan tugas ayahnya, menjadi Khalifah. Telah diselidikinya
dan diaturnya, diperiksainya kekuatan penyokong-penyokongnya, adakah cukup buat melanjutkan
perang dengan Mu' awiyah, maka mengertilah beliau, bahwa hal ini tidak dapat diteruskan.
Kekuasaan Mu'awiyah telah de facto di Syam, dan wakil Mu'awiyah, yaitu Amr bin AI Ash telah de
facto pula dan kuat di Mesir. Ditinjaunya kekuatan yang ada pada penyokongnya, ternyata hanya
mulut yang keras, di dalam sendiri pecah!
Mu'awiyah pun menaksir pula kekuatan lawannya yang masih muda itu. Dan Mu' awiyah pun
berusaha bagaimana supaya pertumpahan darah sesama sendiri ini dapat dihentikan, dengan
mencari jalan ke luar, dengan menempuh kurban yang sedikit. maka dapatlah dia memutuskan
mengirim sepucuk surat kepada Hasan bin Ali bin Abi Thalib, bersama surat ini dilampirkannya
sehelai daftar kosong yang boleh diisi sesuka hatinya oleh Hasan, dan tandatangan Mu’awiyah telah
ada di bawahnya, dengan kunci maksud supaya Hasan menyerahkan kekuasaan seluruhnya kepada
Mu' awiyah.
Rupanya seluruh keadaan Hasan telah ditakar oleh Mu'awiyah. Dia tahu Hasan bukan sebagai
ayahnya, Hasan ingin hendak mencari jalan selamat dan Hasan kekurangan uang!
Tidak lama Hasan berfikir setelah menerima surat dan kertas kosong memakai cap Mu'awiyah
itu. maka ditulisnyalah bahwa dia bersedia menyerahkan kekuasaan kepada Mu'awiyah dengan
beberapa syarat. Di antaranya ialah bahwa belanjanya dan belanja keluarganya ditanggung selama
hidup! Tidak dikurang-kurangi. Dan bila Mu'awiyah wafat, kekuasaan dikembalikan kepada
dirinya!
Syarat itu diterima oleh Mu' awiyah!
Setelah menerima syarat itu, terjadilah pemindahan kuasa! Hasan menerima dari Mu'awiyah apa
yang dikehendakinya. Dan dengan kepala terasa ringan daripada beratnya tanggung jawab, Hasan
pun kembalilah ke Madinah dan hidup di sana dengan serba kemewahan, karena "uang ganti
kerugian" yang selalu diterimanya dari Mu'awiyah.
Tetapi sampai di Madinah, dia lekas sekali meninggal, sehingga ada orang menyangka bahwa
dia mati diracun. Dan kata setengah orang, hal itu adalah hal yang wajar bagi seorang yang hidup
terlalu manja, sebentar-sebentar kawin!
Bila Hasan telah mati, Mu'awiyah merasa dirinya terlepas daripada ikatan janji.
Beliau menimbang dengan masak, bahwasanya menjalankan pilihan Kepala Negara secara yang
dilakukan terhadap Abubakar, Umar dan Utsman dan Ali dahulu, belumlah rupanya dapat
dilangsungkan. Apatah lagi Kaum Muslimin telah tersiar di mana-mana. Jika dilangsungkan juga
pilihan secara demikian, akan tertumpah lagi darah, akan terjadi lagi perebutan kekuasaan, maka
beliau pun menggariskan "trace baru" dalam membina negara. Jabatan Khalifah hendak
diturunkannya kepada puteranya Yazid.
Dari "Republik" menjadi "Dynastic".
Untuk dia membuat kampanye besar-besaran, membuat propaganda dengan segala macam dalih
dan usaha. Dengan bujuk dan rayu. Dan dengan ancaman kalau perlu! Dikumpulkan ahli-ahli syair,
tukang-tukang puji, buat menyatakan kelebihan Yazid daripada pemuda-pemuda lain. Dan anakanak sahabat yang utama, sebagai anak Abu Bakar, anak Umar, anak Zubair dan lain-Iain diselidiki
dengan halus, mana yang rasanya akan menentang dan mana yang dapat diberi belanja supaya
tertutup mulutnya.
Koleksi KANG ZUSI
Dalam keadaan demikian, Mu'awiyah pun meninggal, dan beliau sudah siap tatkala hidupnya
mengangkat Yazid jadi "Wali'ul 'Ahdi" (Pengganti Mahkota). Sehingga setelah beliau wafat,
langsunglah Yazid naik.
Husein bin Ali Abi Thalib, adik dari Hasan bin Ali!
Dia tetap merasa bahwa yang empunya hak adalah dia. Sebagai juga ayahnya Ali bin Abi Thalib
di kala hidupnya berkeyakinan, bahwa jika Rasul saw wafat, dialah yang terutama berhak
menggantikannya menjadi kepala negara!
Sedang dia berdiam diri di negeri Mekkah, tetapi hati berkata-kata, bagaimana supaya haknya
dengan tuntunannya yang adil mendapat sokongan, tiba-tiba datanglah utusan membawa surat dari
Syi'ahnya di Irak, meminta dia segera datang memimpin perjuangan merebut hak itu kembali dari
tangan Yazid!
Banyak orang memberi nasihat supaya permintaan dari Irak itu jangan dikabulkan dahulu,
sebelum diketahui berapa ribu orangkah, berapa kabilahkah, dan siapa pemimpin-pemimpin yang
telah menyediakan diri itu. Tetapi hatinya telah bulat untuk pergi ke Irak memimpin perjuangan,
merebut haknya dari tangan Yazid.
Segala gerak gerik Husein telah diketahui oleh Yazid dari laporan spion-spionnya yang
berkeliaran, sehingga Yazid pun telah menyiapkan tentara buat menentang lawan itu. Kaufah,
tempat yang dituju oleh Husein telah bergolak. Berduyun-duyun orang mendaftarkan diri
menyatakan sedia bertempur di samping beliau, dan menyatakan taat kepada Husein. Wali Yazid di
Kaufah tidak dapat berbuat apa-apa. Dengan cepat Wali itu diganti oleh Yazid dengan Ubaidillah
bin Zayyad dan disuruh bersikap tegas. .
Muslim bin 'Uaqil, wakil Husein dan propagandisnya dapat dikalahkan dan mati dalam
pertempuran, sehingga yang setia tergoncang semangat, sehingga apa yang diharapkan oleh Huaein
pada hakikatnya telah gagal.
Namun Husein meneruskan cita, meskipun pengikutnya yang diharapkan itu tak ada lagi. Orangorang yang tadinya berjanji tidak kelihatan mata hidungnya, telah takut!
Sekarang bukan lagi perjuangan di antara kekuatan dengan kekuatan, tetapi di antara keyakinan
hidup dan keyakinan akan keadilan tuntutannya. Husein meneruskan perjalanan bersama, hanya
kaum keluarganya, anak-anaknya dan beberapa pengiring! Dia berkeyakinan, bahwasanya
menentang kekuasaan Yazid, kepala negara yang lalim, adalah suatu kewajiban suci. Untuk itu
tidaklah diperhitungkan lagi mati atau hidup!
Sampai di Padang Karbala bertemulah "rombongan kecil" itu, yang hanya tigapuluh tentara
berkuda dan empatpuluh jalan kaki, dengan tentara yang dikirim Yazid di bawah pimpinan
Ubaidillah bin Zayyad dan beberapa pahlawan lain, dengan tentara empat ribu orang!
Terjadilah pertempuran yang sangat tidak seimbang. Namun Husein memperlihatkan
keberaniannya yang sangat mengagumkan! Sedang sebelum perang berkecamuk, beberapa hari
lamanya pihak musuh yang menguasai sumber air minum, tidak membiarkan atau tidak
memberikan air minum untuk beliau. Dan setelah terjadi perang bersosoh, lumat hancurlah
angkatan yang sedikit itu di bawah kaki kuda angkatan perang yang besar!
Husein cair dalam pertempuran, 120 luka memenuhi badannya, tangannya terlepas dari
badannya kena tetakan pedang, habis musnah seluruh keluarga dan pengikutnya. Dan tidak seorang
juga yang menyerah, kecuali seorang anak kecil yang belum tahu apa-apa dan beberapa gadis kecil.
Melihat jenazah gagah perkasa itu telah tergelimpang di tanah, dan badannya telah seumpama
cair, datang mulanya Khauli bin Yazid Al Ashbahi hendak mengerat kepala itu dari badannya.
Tetapi timbul takutnya melihat wajah yang penuh keberanian itu. Lalu dia mundur. Dan tampil pula
ke muka seorang lagi, Syamar bin Zi Jausyan. Dialah yang mengerat kepala itu dan dibungkusnya,
akan dibawa kepada Yazid sebagai tanda kebanggaan. Dan badannya disuruh kirik dengan kaki
kuda, sehingga hancur lebur, cair lumat, atas perintah 'Ubaidillah bin Zayyad, orang yang tak tentu
asal keturunannya itu! Kejadian ini ialah pada 10 Muharram tahun 61 Hijriyah, limapuluh tahun
setelah Nabi s a w wafat!
Menyangkalah Yazid bahwa telah tammat ceritera itu dan dia telah menang! Tetapi dia lupa,
bahwa soal tidak habis sehingga itu saja!
Koleksi KANG ZUSI
Husein menjadi kurban karena kekuatan yang tidak seiimbang. Yazid boleh menggosokgosokkan telapak tangannya yang satu kepada yang lain, karena bangga. Tetapi kematian Husein
menjadi satu penanaman dendam yang sangat mendalam, berbekas dalam sejarah Islam sampai
sekarang, sesudah berlalu 1328 tahun!
Kematian Husein yang dijadikan dasar oleh Yazid anak Mu'awiyah buat mendirikan Kerajaan
Bani Umaiyah, yang disangkanya akan "kekal abadi", rupanya hanya sanggup hidup 90 tahun.
Berganti-ganti Khalifah Bani Umaiyah yang naik, dalam sebuah kerajaan yang usianya hanya
seumur manusia, 90 tahun!
Dendam kematian Husain menjelmakan datangnya Mukhtar bin Abi 'Ubaid, yang datang
menuntut hak keturunan Husain, dan dalam satu pertempuran memusnahkan tentara Bani Umayah,
terutama bekas-bekas pembunuh Husain dahulu, menerima balasan lebih kejam daripada yang
mereka lakukan kepada Husain. Dalam kalangan Kerajaan Bani Umayah sendiri, timbul perebutan
kekuasaan, sehingga sesudah Yazid wafat, digantikan oleh puteranya Mu'awiyah II, yang tidak
tahan, lalu turun dari takhta. Dan setelah dia mati, tidak lagi keturunan langsung dari Mu'awiyah
dan Yazid yang naik, melainkan direbut oleh Marwan bin Hakam, saudara sepupunya, dan sampai
jatuhnya kerajaan itu tak pernah kembali kepada keturunan langsung Mu' awiyah dan Yazid !
Akhirnya naiklah propaganda Bani Abbas, di bawah pimpinan Abu Muslim Al Khurasani, dan
dengan memakai propaganda "dendam kematian Husein" juga mereka dapat merebut kekuasaan
hingga kerajaan Bani Umayah jatuh!
Seketika As Saffah, Khalifah pertama Bani Abbas naik takhta, dibongkarnya kuburan seluruh
raja-raja Bani Umayah. Tulang Mu'awiyah dibakarnya, pada kuburan Yazid tak ada yang akan
dibongkar, sebab, entah apa sebabnya, tulangnyapun telah jadi abu! Bekas jenazah Hisyam bin
Abdil Malik kelijatan belum hancur betul. Maka digantungkan sisa jenazah itu dan dipukul dengan
cemeti. Adapun sisa-sisa bangsawan Bani Umaiyah yang masih tinggal, di dalam satu jamuan
disapu bersih dengari pedang, dan di atas mayat-mayat mereka itu dibentangkan tikar permadani,
dan di atasnya itu mereka makan enak-enak! Hanya seorang saja yang dapat melepaskan diri, lari ke
Andalusia, yaitu Abdurrahman, bangsawan terakhir dari Bani Umaiyah. Dialah yang mendirikan
Kerajaan Bani Umaiyah yang baru di Andalus (Spanyol)!
Itulah akibat kebanggaan kemenangan Yazid, yang setelah lama dia mati, anak cucunya masih
saja menerima akibatnya ....
Meskipun perjuangan politik di antara dua keturunan, yaitu Bani Hasyim dengan Bani Umaiyah
telah lama habis, namun sisanya dalam lapangan lain, yaitu lapangan aqidah dan keyakinan hidup,
masih belum habis sampai sekarang. Di Iran ada 18 juta kaum Syi' ah, di Pakistan sekian juta, di
Irak sekian pula, demikian pula di India! Agha Khan yang terkenal adalah seorang pemimpin dari
cabang golongan Syi'ah, demikian juga Daud Bohrah!
Di tempat-tempat yang mereka anggap suci, sampai sekarang masih kita lihat orang meratap, dan
ratap itu dipandang sebagai sebagian dari ibadat! Hanya karena satu kesalahan, yaitu kebanggaan
Yazid atas kemenangannya!
Telah berusaha ahli-ahli fikir moderen menghilangkan perpecahan Ahli Sunnah dengan Syi'ah,
baru sedikit hasilnya, karena demikian dalam pengaruh kematian Husein di Padang Karbala!
Ada rupanya seorang mati syahid, untuk menimbulkan kenangan dan dendam 14 abad lamanya.
Ke negeri kita pun terbawalah juga pengaruh kejadian itu!
Di Padang dan Pariaman ada perayaan "Tabut", lambang dari kepala Saidina Husein yang
diangkat oleh burung Buraq ke surga, untuk dipertemukan dengan ayah dan bunda dan neneknya,
setelah beliau selesai memperjuangkan hak dan keadilan!
Di tanah Jawa dan di Makassar terkenallah bubur "Asyura", atau bubur "Suro", lambang dari
hari berkabung yang hadiah menghadiahi di hari "Suro”. Dan Sultan Agung Hanyokrokusumo
Mataram, menukar tahun Saka Jawi dan menyesuaikannya dengan tahun Hijrah, dan menamai
bulan pertama bulan "Suro”
Dan 50 tahun yang lalu, adalah seorang "Pujangga Minang", Bagindo Malim namanya,
mengarang sebuah buku syair, bernama "Hikayat Hasan Husein, berperang dengan raja (Ba)
Koleksi KANG ZUSI
Yazid”. Dibaca dengan nyanyian merdu oleh perempuan-perempuan muda, terutama pada 10
Muharram.
Maka kejadian Husein dan pengurbanannya, dan kebanggaan kepala-kepala perang yang mabuk
kemenangan, lalu mengerat kepalanya dan membawanya kepada Yazid, tetaplah menjadi buah ratap
kaum Syi'ah, menjadi pemberi inspirasi bagi penyair mereka, menjadi dasar bagi Kerajaan Shafawi,
Kajari dan Pahlevi di Iran (Persia), dan menjadi perbandinganlah kiranya bagi orang-orang yang
mabuk kemenangan di saat yang hanya sehari, tidak ingat bahwa itu akan membawa ekor bagi
ummat yang di belakang, turunan demi turunan . . . .
VII.
LAMBANG RASA KECEWA
Di belakang gedung Fakultas Muhammadiyah di Guguk Malintang Padangpanjang, yang
jaraknya hanya beberapa meter saja, sebelum Indonesia Merdeka, berdirilah di sana sebuah tugu
peringatan, yang tinggi menjulang langit. Di kaki tugu itu berdiri beberapa buah tangsi serdadu
Hindia Belanda.
Bagi orang Belanda, tugu itu adalah lambang kenangan atas keberanian beberapa orang serdadu,
seorang di antaranya orang Belanda dan berdua bangsa kita "juga". Yang pada akhir bulan Februari
tahun 1841 telah membakar persediaan obat bedil yang tersimpan dalam gudang tempat tugu itu
berdiri sekarang, seketika kaum pahlawan bangsa dari Batipuh datang menyerbu ke tangsi itu,
karena hendak mengusir Belanda dari Padangdarat, di bawah pimpinan Datuk Pamuncak Regent
Batipuh.
Kepala perlawanan, Datuk Pamuncak Regen Batipuh, adalah salah seorang dari kalangan
penghulu-penghulu Minangkabau yang seketika terjadi Perang Paderi telah berpihak kepada
Belanda dan menyatakan setia kepada Belanda, dan memberikan bantuan beratus-ratus anak
buahnya seketika memerangi Paderi di segala front. Oleh karena jasanya, beliau diangkat menjadi
Regen Batipuh, setelah berhasil Belanda mengalahkan Kaum Paderi. Pangkat Regen lebih tinggi
daripada pangkat Laras yang diadakan oleh Belanda setelah diadakan peraturan menanam kopi, dan
kopi itu mesti dijual dengan harga Rp 15,- sepikul kepada Kompeni, akan dijual oleh Kompeni di
pasaran dunia Rp 75,- sepikul. Dan yang bergelar Regen itu tidaklah beberapa buah, hanya Batipuh,
Tanatar dan Padang, dan dicoba juga sedikit di tempat yang lain.
Dengan besluit Gubernemen, pada tahun 1833 beliau diangkat menjadi Regen Batipuh, diberi
gaji Rp 500,- sebulan dan diizinkan mengibarkan bendera Belanda di hadapan rumahnya. Regen
Batipur menerima jabatan yang mulia itu dengan besar hati, sebab akan berdirilah kembali
kemegahan Adat "Tuan Gadang" di Batipuh. Tetapi alangkah kecewa beliau setelah ternyata bahwa
hanya gelar itulah yang diterimanya, sedang kekuasaannya disusuti. Di nagari-nagari yang
berdekatan, yang mestinya bertalian adat dengan Batipuh, Belanda mengangkat Laras dan
memberinya besluit pula, dan masing-masing berhubungan langsung dengan Belanda.
Dan lantaran masing-masingnya telah diberi besluit, dan berhubungan langsung dengan Belanda,
tidaklah mereka hendak berhubungan dengan Batipuh lagi. Mereka telah merasa berdiri sendiri.
Bahkan ditimbulkan kedengkian dalam kalangan mereka, apa benarlah kelebihan Datuk Pamuncak
dari mereka.
Bertambah kecewa hati Regen setelah Residen mengangkat pula seorang Kontroleur (Tuan
Kumandur) di Batipuh, katanya untuk membantu Regen mengatur negeri, padahal mencabut kuasa
dari tangan Regen .
Kian lama kian timbullah rasa kecewa! Demikian jasa yang telah ditumpahkannya, namun
balasan yang didapatnya tidaklah sepadan. Boleh dikatakan susu telah dibayar dengan sir tuba.
Dan kekecewaan hati Penghulunya, Tuan Gadangnya atau Regentnya telah dirasai pula oleh
Hulubalang-hulubalang Batipuh, sehingga untuk menutup malu, mereka bersedia menghadapi
segala kemungkinan.
"Daripada hidup bercermin bangkai, baik mati berkalang tanah."
Koleksi KANG ZUSI
Di Padang Panjang Belanda telah mendirikan tangsi yang besar, dan Padang Panjang adalah
termasuk negeri Batipuh juga, termasuk wilayah Gunung, yang menurut adat bertali ke Batipuh.
Untuk peringatan pertama, alamat perlawanan dimulai, seorang pedagang Cina.yang berdagang
dari Padang Panjang ke Batusangkar, membawa banyak barang-barang, disamun orang di Pintu
Angin, dan dibunuh. Sebab Cina itu adalah termasuk orang-orang yang dekat dengan Belanda. (22
Februari 1841).
Mendengar berita itu bersiaplah Belanda sejak dari Padang, untuk memadamkan pemberontakan.
Pada tanggal 24 Februari 1841 mulailah kaum pemberontak dari Batipuh, pukul 5 pagi
menyerang benteng Kompeni di Padangpanjang. Mereka mulai mengepung benteng dan tangsi.
Suatu perlawanan yang hebat terjadi. Dengan gagah perkasanya pahlawan-pahlawan dari
Batipuh menyerbu, dan Belanda bertahan dalam benteng, dan bantuan dari Padang belum juga
datang. 47 orang serdadu Belanda bersama 44 orang anak-anak dan perempuan terkepung di dalam.
Waktu fajar tanggal 24 Februari 1841, telah membayang Matahari akan terbit dari balik Gunung
Merapi "semarak Alam Minangkabau", dan rasa ngeri seluruh isi tangsi mendengarkan pahlawan
yang mengepung menyerukan sorak "Allahu Akbar!" Ketika menyerang Guguk Malintang itu tidak
pecah lagi di antara Kaum Adat dengan Kaum Agama, sehingga dalam hitungan sejarah Belanda,
pertempuran di Guguk Malintang masih dalam rentetan Perang Paderi juga. Yah, Kaum Adat dan
Kaum Agama telah bersatu kembali di saat yang telah percuma persatuan! Negeri mereka telah
kalah!
Oleh karena kepungan belum berhenti dan bantuan dari Padang belum juga datang, dengan
diam-diam beberapa serdadu Belanda yang berani pada malam yang kedua telah dapat
mengeluarkan perempuan dan anak-anak yang 44 orang itu dengan diam-diam dan sembunyi, lalu
dari sebelah Barat, berjalan dengan sangat hening melalui Sungai Andok, diiringkan oleh serdaduserdadu yang telah kehabisan peluru dan lapar. Setelah selesai orang-orang itu diselamatkan, maka
serdadu yang tinggal, seorang Belanda dan dua orang serdadu bangsa kita "juga" itu, bertahan di
dalam benteng dengan keyakinan bantuan dari Padang akan datang juga.
Pahlawan Batipuh melihat sudah lemah pertahanan dan bedil tidak banyak berbunyi lagi,
menyangka bahwa pertahanan ini telah lemah. Mereka akan memulai serangan umum yang
menentukan.
Setelah serangan umum itu dimulai dan bantuan dari Padang tidak juga datang, dan pahlawanpahlawan Batipuh yang gagah berani telah nampak memimpin pasukannya hendak memanjat
dinding benteng, tidak ada jalan lain lagi bagi mereka, hanyalah membakar benteng itu, sehingga
meletuslah mesiu dan obat bedil yang ada di dalam, hancur porak poranda, dan mereka sendiri pun
ikut mati. Pahlawan Batipuh tidak mendapat apa-apa lagi. Dan dua hari di belakang barulah bantuan
yang ditunggu itu datang.
Perlawanan dapat dikalahkan dan dipatahkan. Regen Batipuh Datuk Pamuncak yang dengan
terus terang mengakui, bahwa semuanya berlaku atas anjuran beliau, ditangkap dan dibuang ke
"Betawi" (Jakarta).
Dan di bekas benteng dan gudang mesiu terbakar itu, Belanda mendirikan logo peringatan, yang
pada setiap tanggal 28 Februari diperingati besar-besaran di Padangpanjang, disaksikan oleh rakyat
dengan rasa dendam dan kecewa. Bagi Belanda dianya adalah logo peringatan bagi keberanian dan
kesetiaan tiga orang serdadu kepada Belanda, dan bagi bangsa Indonesia Minangkabau di Batipuh,
adalah lambang yang lebih mendalam maknanya. Yaitu:
"Jangan tertipu oleh janji yang maluk-muluk, karena setiap janji yang muluk-muluk, kadang-kadang
hanyalah buat membujuk supaya kita menyerahkan leher kita akan disembelih.”
Pada waktu penulis masih kecil di Padangpanjang, hampir setiap tahun menyaksikan serdadu
berpakaian kebesaran, berbaris dengan penuh khidmat ke tempat itu, bunyi musik talu bertalu. Dan
di zaman Jepang Batu Peringatan itu telah mereka runtuhkan . . . .
Sekarang bekas toga peringatan itu masih ada, sebuah munggu ketinggian tidak berapa meter
jauhnya dari Gedung Fakultas Muhammadiyah, tempat penulis memberikan kuliah-kuliah Islam.
Guguk Malintang (Padangpanjang), swat tahun 1957.
Koleksi KANG ZUSI
VIII
SULTAN ALAM BAGAGAR SYAH
YANG DIPERTUAN MINANGKABAU
Sudah 126 tahun Tuanku beristirahat di istana yang dipilihkan Tuhan, perhentian hidup di
Mangga Dua. Sepi sendirian, tak ada yang menegur sapa dan hampir dilupakan. Anak cucu yang
telah berkembang biak, baik di Minang atau di Jawa, baik di Deli atau di Serdang, atau di Riau
Pulau Penyengat, sampai ada yang tidak tahu lagi di mana peristirahatan neneknya yang terakhir.
Oleh karena seluruh kepulauan kita ini telah merdeka, termasuk Tanah Alam Minangkabau, dan
kola Jakarta tempat bersemayam Tuanku terakhir hendak diperluas, sesuai dengan kepadatan
penduduknya, dan sesuai dengan kedudukannya yang layak sebagai Ibu Kota dari sebuah Negara
Besar, perkuburan Mangga Dua terpaksa digusur.
Ketenteraman Tuanku di Alam Barzakh terpaksa terusik. Dengan itu kami terpaksa melakukan
dua pembongkaran. Pertama pembongkaran sejarah dan perjuangan hidup Tuanku. Kedua
pembongkaran tulang belulang Tuanku. Namun pembongkaran tulang belulang menjadi lebih
sempurna dan lebih terhormat, karena dia disertai oleh pembongkaran sejarah.
Dari hasil pembongkaran sejarah, kami dapatilah bahwa Tuanku adalah salah seorang dari Rajaraja dan nenek moyang kami yang menjadi kurban dari taktik buruk penjajahan Kompeni Belanda
di pertengahan abad ketujuh belas, satu setengah abad sebelum pecah Perang Paderi.
Setelah Malaka jatuh ke tangan Belanda tahun 1641, mulailah Belanda menghadapkan
perhatiannya setapak demi setapak menaklukkan Sumatera. Mulailah Belanda menghasut orang
Minangkabau di Pesisir Barat Pulau Sumatera supaya berontak melawan Aceh, dan mulailah dia
dengan bertopengkan berdagang, menanamkan kakinya di Bandar X dan Padang dan Tikudan
Pariaman. Sejak mesa itu dia telah mulai memperhatikan gerak-gerik Pedalaman
Minangkabau,yang di dalam Kebesaran Tuanku disebut bahwa Raja Minangkabau adalah Raja dari
Pulau Emas. Artinya dari pulau yang kaya-raya. Dan setelah kakinya kokoh di akhir abad ke 18 di
Pesisir, mulailah Belanda mengirimkan spion-spion dan kaki tangannya dari Padang Hilir ke
Padang Darat, menanamkan pengaruh, membujuk, merayu. mengirimkan hadiah-hadiah dan
sebagainya agar Raja-raja dan Pengulu-pengulu di Minangkabau menyukai Kompeni.
Terutama karena di pangkal abad ke 19 sudah datang Gerakan Agama Islam yang militan
langsung dari Mekkah, hendak menggerakkan kemajuan Agama Islam dan membangkitkan
semangat Tauhid di Alam Minangkabau.
Belanda yang lebih tahu daripada orang Minangkabau sendiri apa artinya Islam yang murni.
Belanda yang selalu mendapat advis dari ahli-ahli Orientalis tentang semangat Islam, melihat
bahwa kemajuan Gerakan Islam yang timbul di Padang Darat itu akan sangat berbahaya bagi
rencananya menaklukkan seluruh Sumatera. Belanda telah mengetahui bahwa Gerakan Wahabi di
Tanah Arab, yang telah menjalar ke Minangkabau itu bisa membakar hangus segala rencana
penjajahan, bukan saja di Minangkabau, bahkan di seluruh Sumatera, bahkan di seluruh Nusantara
ini.
Dipertubi-tubikanlah propaganda halus ke Pedalaman Minangkabau, di kalangan Ninik-ninik
mamak dalam Nagari-nagari dan ke dalam keluarga kerajaan sendiri bahwa Gerakan Wahabi atau
Paderi yang berbahaya itu tidak dapat dibendung kalau hanya oleh kekuatan adat. Sebab benteng
Minangkabau selama ini hanyalah adatnya. Minangkabau tidak mempunyai persediaan senjata yang
lengkap, dan tidak pula mempunyai tentara besar. Bertambah maju Gerakan Wahabi dari Mekkah
ini akan bertambah habis pamor Daulat Kebesaran Tuanku dan Ninik Mamak Nan Gadang Besar
Bertuah.
Dengan propaganda yang teratur, dan kadang-kadang dipakai juga orang-orang Arab yang
didatangkan dari Jawa, kadang-kadang memakai Al Qur'an dan Hadits, timbullah cemas yang besar
Koleksi KANG ZUSI
dalam kalangan pemangku-pemangku adat, dan timbullah cemas dalam kalangan istana Sultan
sendiri.
Sultan turut kena pengaruh kecemasan yang dihembus-hembuskan itu. Dan oleh karena
kecemasan itulah beberapa Pengulu datang dari Darat ke Padang, di bawah Pimpinan Sultan sendiri,
semuanya mewakili Pagarruyung, Nagari Suruaso, Batipuh, Singkarak, Saningbakar, Pitalah,
Bongo Tanjung, Sumpur, Malalo, IX Koto dan Semawang, menyerahkan pengawasan dan
penjagaan keamanan Alam Minangkabau kepada Belanda. Di hadapan Residen Sumatera Barat,
James Du Puy, pada 10 Februari 1820.
Perjanjian itu adalah "atas permintaan" wakil-wakil Alam Minangkabau sendiri. Demikian kata
Belanda. Dan dikatakan bahwa seketika janji diikat Sultan dan Datuk-datuk, Ninik Mamak berjanji
dengan memakai Al Qur'an.
Setahun kemudian, 10 Februari 1821, barulan Belanda dapat mendudukkan tentara di
Semawang. Tetapi pada 28 April 1821, yaitu baru dua bulan di belakang, pecahlah Perang Belanda
yang Pertama dengan rakyat Minangkabau di Sulit Air. Karena percobaan Belanda masuk ke negeri
itu telah disambut rakyat dengan perlawanan yang hebat, di bawah Pimpinan Kaum Paderi. Itulah
permulaan perang yang berkobar-kobar selama 16 tahun (1821-1837 ).
Setelah tercetus api peperangan yang mula sekali di Sulit Air itu, menjalarlah dia ke Nagarinagari yang lain di seluruh Alam Minangkabau. Mulailah Minangkabau seluruhnya terbakar.
Sehingga nenek Tuanku, Sultan Alam Muning Syah tidak betah lagi berdiam di Pagarruyung, lalu
beliau memencilkan diri ke Kuantan, meskipun Kuantan negeri Tuanku juga, sehingga Istana
Jorong Kampung Dalam, di dalam Ulak Tanjung Bongo, tidak berpenghuni lagi, dan tinggallah
yang mempertahankannya rakyat sendiri, di bawah pimpinan Ulama-ulamanya yang dinamai Kaum
Paderi itu.
Belanda baru dapat merebut Pagarruyung setahun kemudian, yaitu 22 Maret 1822. Setelah
berhadapan dengan pertahanan yang hebat sekali dari Paderi.
Kolonel Raaf mempersilakan Nenek Tuanku, Sultan Alam Muning Syah pulang ke Pagarruyung
dan Kolonel tersebut tidak keberatan jika beliau naik kembali ke atas Singgasana Kerajaan Alam
Minangkabau, menjadi Raja. Namun dengan alasan telah tua Raja Alam Muning Syah menolak
angkatan itu. Mungkin orang tua yang budiman itu telah tahu bahwa tidak ada artinya jadi Raja,
kalau hanya angkatan Belanda. Setelah beliau mangkat pada 1 Agustus 1825, diangkat Belandalah
Tuanku jadi "Raja". Tetapi bukan Sultan, bukan Raja Alam, bukan Yang Dipertuan, melainkan
menjadi Regen Tanah Datar.
Regen Tanah Datar
Telah kami bongkar sejarah, bundelan lama, kata pusaka orang tua-tua, bahwa sejak hari
pengangkatan itulah mulai timbal rasa tidak puas, atau rasa menyesal yang pertama di hati Tuanku.
Orang yang berhak satu-satunya di waktu itu menjadi Daulat Tuanku, Raja Alam di Pagarruyung,
timbalan menurut Adat nan Kawi, syara' nan lazim dalam adat, Rajo Nan Tigo Selo. ”Raja Adat di
Buo, Rajo Ibadat di Sumpu Kudus, Rajo Alam di Pagarruyung. ”Suatu masalah lepas dari
pertimbangan Besar Empat Balai, kalau belum putus menurut adat, diselesaikanlah ke Buo. Jika
belum putus menurut ibadat, halal dan haram, syah dan batal, diselesaikan ke Sumpu Kudus.
Namun, "Biang akan tembus, gentirrg akan putus, keputusan tertinggi terpulang kepada Raja Alam
di Pagarruyung!" - Artinya kepada diri Tuanku sendiri - Inilah yang telah dimusnahkan sekaligus,
dengan angkatan Tuanku jadi Regen Tanah Datar.
Dan yang Dipertuan Minangkabau, meliputi Darek dan Rantau, sampai ke Kuantan Indragiri,
sampai ke Rembau Srimenanti, sampai ke Asahan Batu Bara, memang sudah lama hanya tinggal
sebutan. Meskipun demikian, namun hanya jadi Regen dari satu daerah kecil, seperseratus daerahdaerah yang mengakui bahwa Tuanku adalah Yang Dipertuan, adalah suatu yang amat berat.
Pada mulanya tidak ada keberanian moril Sultan menolak, namun setelah dipikul setahun demi
setahun, kian terasalah bahwa hidup Sultan terjepit laksana kue bika. Dari bawah didesak nyala,
dari atas dibakar pula. Jabatan Regen rupanya hanyalah menjalankan perintah Kompeni Belanda
untuk mengerahkan rakyat dalam Luhak Tanah Datar menolong Belanda, menjadi kuli mengangkat
Koleksi KANG ZUSI
beban, mengurbankan harta benda dan gengsi di dalam usaha memusnahkan bangsa sendiri. Dan
jabatan Regen itu bagi Sultan adalh satu penghinaan.
Pertemuan dengan Sentot
Di mana-mana di seluruh Alam Minangkabau, perasaan bosan, cemooh dan benci kepada
Belanda tambah menjalar. Sejak dari dalam istana sampai ke teratak dusun jauh. Dalam pada itu
Belanda pun mendatangkan Sentot Prawirodirjo dari Jawa, yang setelah melihat perlawanan
Tuannya, Pangeran Abdulhamid Diponegoro mulai menurun, telah menyerahkan diri kepada
Belanda dengan segenap tentara Jawa bawahannya. Ketika dia hendak menyerah, beliau telah
membuat syarat bahwa dia akan menyerah asal pakaian "Islam"nya tetap dia pakai. Ketika dia
masuk ke dalam kola Yogyakarta dengan segenap barisannya, beliau disambut dengan upacara
militer.
Sentot segera dikirimkan ke Minangkabau untuk membantu Belanda menghancurkan
perlawanan Kaum Paderi. Dikatakan kepadanya bahwa Kaum Paderi itu adalah Islam yang sesat.
Kepada Sentot dijanjikan, bahwa dia akan dijadikan Raja dalam satu daerah di Minangkabau, yaitu
daerah XIII Koto (Solok dan sekelilingnya), jika dia berhasil.
Tetapi Belanda tidak sempat memperhitungkan bahwa ada faktor yang mempertemukan Sultan
dengan Sentot, dan mempertemukan Sentot dengan Kaum Paderi, dan mempertemukan di antara
tiga pihaknya, yang di zaman sekarang dinamai titik-titik pertemuan.
Sentot melihat dan menyaksikan dengan mata kepala sendiri setelah sampai di Minangkabau,
bahwa golongan yang dia disuruh memerangi dan memusnahkannya, sama hakikatnya dengan dia.
Sama pakaian, sama tujuan dan sama ucapan sembahyang! Dan orang-orang Paderi pun, mulanya
jadi pertanyaan, akhirnya melihat kenyataan, bahwa "Orang Jawa” yang disuruh memerangi
mereka, bukanlah orang kafir, tetapi sama-sama mengucapkan Azan bila waktu sembahyang tiba.
Dan di antara Sultan (Regen Tanah Datar) dengan Sentot pun lama-lama timbul keinsafan,
bahwa kedua-duanya sama diperalat oleh Belandauntuk membesarkan kekuasaan Belanda.
Sultan diangkat jadi Regen, tetapi tanah air, kampung halaman dan rakyat yang dicintai Sultan
disuruh berperang musnah memusnahkan, hancur menghancurkan. Perang bersosoh di antara orang
Minang dengan orang Minang sendiri, di antara Pengulu dan Ulama. Disuruh mereka berdiri ke
front -depan, sehingga merekalah yang lebih banyak mati, sedang serdadu Belanda baru di lapis
kedua. Demikian juga tentara yang didatangkan dari Jawa itu. Di mana berat perlawanan Paderi,
mereka segera dikirim ke sana. Biar orang Melayu dan Jawa punah, Belanda yang tetap menang.
Keinsafan yang timbul di ketiga pihak menyebabkan timbulnya pertemuan-pertemuan rahasia.
Utus mengutus, sehingga lama kelamaan Belanda sendiri merasakan pada tahun 1833 bahwa ada
tanda-tanda "tidak beres", baik dari tentara Jawa ataupun dari pihak Regen Tanah Datar.
Perlawanan sangat hebat meletus di mana-mana. Dan ada pula beberapa Tuanku Paderi yang masuk
berpihak kepada Belanda, sebagai Tuanku Alam Koto Tuo dan Tuanku Nan Cerdik Pariaman.
Bahkan Tuanku Manaiangan, bekas Kepala Perang Paderi yang diangkat sendiri oleh Tuanku
Nan Renceh, sebelum Pimpinan beralih ke Bonjol pernah pula berpihak kepada Belanda. Nampak
bahwa ini semua hanya siasat belaka.
Surat Sultan Alam Bagagar Syah
Sejarah rupanya menghendaki lain. Cita-cita Sultan rupanya belum akan berhasil di waktu itu.
Akhirnya Belanda mengetahui juga Gerakan Rahasia "Tiga Segi" ini, karena Surat Edaran Sultan
(Regen Tanah Datar) yang dikirimkan kepada Yang Dipertuan di Parit Batu, Tuanku Sembah di
Batang Sikilang dan Tuanku di Air Batu, menyampaikan seruan agar dengan serentak seluruh
pimpinan, baik Raja-raja, atau Pengulu-pengulu, dan seluruh Tuanku-tuanku Ulama, agar bersatu
mengusir Belanda. Dan disebutkan di dalam surat bahwa Sultan telah bersepakat dengan Sentot
Mohammad Ali Basya Raja Jawa dan Tuanku Imam.
Setengah dari isi surat Sultan itu berbunyi:
Koleksi KANG ZUSI
"Kami mempermaklumkan kepada Tuanku-tuanku dan semua Penghulu bahwa semua yang telah
diputuskan tempo hari wajib kita lanjutkan dengan segenap kekuatan, supaya kita tidak
menanggung kerugian.”
Di surat itupun Sultan menyebutkan:
"Kami yang dari Tiga Lahak telah bersatu dengan Daulat Yang Dipertuan di Pagarruyung dan Ali
Basva Raja dari Jawa yang telah kita muliakan seperti Daulat Yang Dipertuan Pagarruyung jua
adanya, dan kita telah berjanji akan mengusir Kompeni Belanda dari Tanah Datar, hingga kita ada
harapan akan hidup berbahagia.”
Karena Belanda telah mengetahui rahasia ini dari mata-matanya yang disebarkan di seluruh front
perjuangan, maka satu demi satu orang-orang yang dicurigai, disingkirkan. Tuanku Alam Koto Tuo,
seorang Tuanku Paderi yang telah dipercayai Belanda, tetapi namanya tersebut dalam surat Sultan
itu, ditangkap dan dipenggal lehernya. Tuanku Nan Cerdik di Naras Pariaman yang terdapat buktibukti bahwa dia turut menghadiri pertemuan-pertemuan rahasia Tiga Segi itu, yang beberapa waktu
lamanya telah dipercayai Belanda dan telah digaji, ditangkap pula, lalu dibuang ke Betawi (Jakarta).
Sentot Ali Basya diperintahkan segera berangkat ke Jawa, katanya untuk memanggil serdaduserdadu yang baru, tetapi sesampai di Jawa, diasingkan ke Bengkulu.
Dan pada 2 hari bulan Mei 1833 Sultan sendiripun ditangkap oleh Residen Civil dan Militer
Belanda, Letnan Kolonel Elout di Batusangkar di dalam satu pertemuan ramah-tamah di rumah
Residen, itu sendiri. Pengawal-pengawal dan Pengulu-pengulu yang mengiringkan Sultan tidak
dapat berbuat apa-apa, karena siasat penangkapan telah diatur begitu cerdik. Setelah itu Sultan
diiringkan sebagai seorang tangkapan dari Batusangkar ke Padang dengan satu peleton serdadu di
bawah pimpinan seorang Kapten Belanda. Akhirnya dibuang ke Betawi, dengan suatu penghinaan
yang tiada taranya, yaitu kaki Sultan dipasung kedua-duanya dengan kayu sempedak.
Kecintaan Rakyat
Kebesaran Sultan dalam hati rakyat Minangkabau setelah Sultan diasingkan tambah terasa.
Meskipun Belanda mengatakan bahwa Sultan hanya Regen Tanah Datar, bagi rakyat Tuanku adalah
Rajanya, yang belum pernah hilang dari hatinya.
Bertambah Tuanku dijauhkan dari mata mereka, bertambah Tuanku bersemayam dalam ingatan
mereka.
Penangkapan Sultan menyebabkan perang berkobar lebih hebat. Nagari-nagari yang telah
dikuasai Belanda langsung memberontak dan menyatukan diri dengan Kaum Paderi. Rajo Buo
sendiri, yaitu yang sedaulat dengan ikatan "Rajo Tigo Selo" dengan Sultan, bersama dengan Rajo
Sumpu Kudus, memimpin sendiri pemberontakan di Tanah Datar. Kemudian beliau
menggabungkan diri dengan Kaum Paderi melanjutkan perjuangan beliau di Pangkalan Koto Baru.
Dan setelah Rajo Buo berangkat ke Pangkalan Koto Baru, perjuangan dipimpin oleh pengulupengulu di Pagarruyung sendiri. Sampai untuk mengejar pemberontak-pemberontak itu Belanda
mendatangkan Pengulu-pengulu yang berpihak kepadanya dari Batipuh dan Simabur.
Bukan hingga itu saja. Bahkan terjadilah penyerbuan Kaum Paderi ke benteng Belanda di Guguk
Sigandang. Di situlah pertempuran paling hebat. Setelah pertempuran yang banyak memusnahkan
serdadu Belanda itu, banyak pemuka rakyat tertangkap dan dihukum mati, dipancung leher.
Pada 29 Juli 1833, tidak cukup 3 bulan setelah Sultan diasingkan Belanda, telah dipenggal leher
11 orang Pemuka Adat, 3 orang Pemuka Paderi (Ulama) dan seorang Hulubalang. Pemuka Adat
ialah:
1). Dt. Bandaro, dari Gunung. 2J. Dt. Bandaro Nan Gapak Laras IV Koto. 3). Dt. Nan Gelek,
Koto Lawas. 4). Dt. Bandaro Putih, Koto Lawas. 5). Dt. Bandaro, Koto Baru. 6). Dt. Sinaro
Panjang, Air Hangat. 7). Rangkayo Tuo dari Singgalang. 8). Dt. Putih, dari Singgalang. 9). Dt.
Putih, dari Pandai Sikat.
Ulama Yang Bertiga ialah:
Koleksi KANG ZUSI
Tuanku Manaiangan, bekas Panglima Umum Pertama Kaum Paderi. Kemudian menjadi
Pimpinan Kaum Paderi di VI Koto. Pakih Sulaiman anak Tuanku Manaiangan dan Pakih Manggala
murid beliau.
Dubalang atau Hulubalang yang seorang itu ialah Bagindo di Aceh.
Jumlah semua jadi 13 orang. Ketiga belasnya mendapat tuduhan yang sama, yaitu sekongkol
dengan apa yang dinamai Regen Tanah Datar dalam komplotan hendak mengusir Belanda.
(Belanda tidak pernah menyebut Yang Dipertuan).
Kemudian tersebut lagi beberapa Tuanku Paderi yang tercatat sebagai Pembela Yang Dipertuan.
Yaitu Tuanku Nan Gapuk di Kamang, Tuanku Nan Pahit di Sarilamak (Payakumbuh).
Peperangan di Minangkabau bertambah berkobar. Pusat Paderi di Bonjol tidak juga dapat
ditaklukkan. Akhirnya, pada awal bulan September 1833 Gubernur Jendral J.C.Baud mengutus
Komisaris Jendral Van den Bosch untuk mencari penyelesaian.
Syekh Ahmad
Kalau perlu carilah perdamaian, asal saja gengsi Pemerintah Belanda dijaga jangan sampai jatuh.
Namun itupun tidak berhasil. Sebelum kembali ke Jawa dengan terburu, Komisaris Jendral Van den
Bosch mengutus A. F. Van den Berg ditemani oleh seorang Arab bernama Syekh Ahmad, hendak
mengadakan perundingan dengan Tuanku Imam Bonjol.
Perundingan itu diadakan di Sasak (Talu). Tetapi oleh karena bukan Van den Bosch sendiri yang
datang, hanya wakilnya, Tuanku Imam pun tidak datang. Dia hanya mengirim wakilnya pula.
Tuanku Putih Gigi. Tuanku Putih Gigi adalah Guru Agama dari Raja Alam Muning Syah untuk
mengajar cucu-cucu baginda, seketika baginda mengasingkan diri di Kuantan. Yang kemudian
menggabungkan diri ke Bonjol.
Tuanku Putih Gigi datang ke tempat perundingan itu diiringkan oleh beberapa Tuanku-tuanku
yang lain.
Dan ketika perundingan akan dimulai, Tuanku Putih Gigi mengemukakan syarat sebelum
perundingan dilanjutkan, yaitu supaya Yang Dipertuan Minangkabau, Raja Alam di Pagarruyung
dipulangkan.
Belanda sangat berat untuk mengabulkan permintaan yang satu itu. Sebab itu perundingan gagal,
perang diteruskan. Akhirnya setelah empat tahun di belakang, yaitu pada tahun 1837 barulah Bonjol
dapat ditaklukkan, setelah segala kekuatan Belanda dipusatkan ke Minangkabau, dengan selesainya
menaklukkan Pangeran Abdulhamid Diponegoro di tanah Jawa.,
Tuanku Imam ditangkap dan dibuang pula, meninggal di Menado (Kampung Lutak) 6 Nopember
1864.
Sebelum membongkar tulang belulang Sultan Alam Bagagar Syah di pekuburan Mangga Dua,
sekedar kesanggupan yang ada pada kita. Tiada kata lain yang dapat kita berikan untuk Yang
Dipertuan, hanya satu.
"Sultan Alam Bagagar Syah, adalah seorang Pahlawan!"
Tuanku adalah seorang Raja Pahlawan. Usaha Belanda menindas dan menurunkan martabat
Sultan dengan mengangkat Tuanku jadi Regen Tanah Datar, sehingga dibuat sekedudukan dengan
Regen-regen yang lain di Minangkabau, yaitu rakyat Tuanku yang tidak akan sanggup mengangkat
kepalanya jika berhadapan muka dengan Sultannya, adalah usaha Belanda yang sia-sia.
Belanda berusaha membuat propaganda bahwa yang berperang di waktu itu ialah Kaum Adat
dengan Kaum Agama. Tetapi dokumen Belanda sendiri yang membatalkan propagandanya itu.
Karena ketika Sultan dan Pengulu-pengulu yang lain berjanji dengan Residen Belanda James Du
Puy di Padang 1820 itu, Al Qur'anlah yang dijadikan Sultan untuk penguat sumpah, bukan kitab
Veda dan Upanishad,.dan bukan Injil.
Sultan diantar oleh Ulama-ulama Pemuka Paderi. Perundingan di Sasak menjadi gagal,
walaupun Belanda telah membawa seorang Arab tua, Syekh Ahmad, untuk membuat perundingan
lincir dan lancer. Gagal karena Wakil Tuanku Imam, di atas nama Tuanku Imam menyampaikan
syarat; agar Saltan Alam Bagagar Syah, dikembalikan ke Minangkabau.
Koleksi KANG ZUSI
Sultan adalah seorang Raja Pahlawan yang kita kagumi. Karena ketika Belanda mengutus Sayid
Sulaiman Al Jufri ke Pagarruyung hendak mencari perdamaian dengan Kaum Paderi, disebut-sebut
orang bahwa dia akan dijadikan Orang Besar Kompeni sebagai "Raja Perdamaian" di Minangkabau.
Kedatangannya telah diterima oleh Sultan dengan dingin. Tetapi Sentot Muhammad Ali Basya,
bekas Panglima Perang dari Diponegoro, Sultan perintahkan kepada rakyat agar Sentot dihormati
sebagai menghormati Sultan juga.
Di samping itu di dalam catatan orang Belanda ada disebutkan bahwa Kaum Paderi di bawah
pimpinan Tuanku Lintau pernah mengadakan pembunuhan besar-besaran terhadap keluarga
Kerajaan Minangkabau di Koto Tangah, hanya Sultan Alam Musing Syah saja dengan seorang
cucunya yang terhindar dari pembunuhan.
Setelah diselidiki dengan seksama menurut ilmiah "ceritera" ini diragukan kebenarannya. Dalam
catatan sejarah orang Minangkabau sendiri, baik yang dicatat oleh Kaum Paderi, sebagai hikayat
Fakih Shaghir dan catatan Tuanku Imam atau dari ceritera mulut ke mulut, tidaklah bertemu catatan
pembunuhan besar-besaran itu. Dan kalau itu memang terjadi, tentu dapat ditunjukkan dalam
keluarga yang mana dan Raja yang mana, kemenakan siapa yang turut terbunuh. Karena baik
keluarga kerajaan di Pagarruyung atau keluarga di Buo dan di Sumpur Kudus atau di Besar Empat
Balai, ditambah denganTuan Gadang di Batipuh, sejak dahulu sampai kini terdapat sangkut paut
kekeluargaan, sehingga kalau ada yang dibunuh Paderi tidaklah akan hiiang dari catatan keluarga.
Dan kalau pembunuhan besar-besaran itu memang ada, sukar memikirkan bagaimaila Tuanku dapat
bersatu dengan Kaum Paderi dan Sentot. Sukar memikirkan mengapa Rajo Buo sesudah Sultan
dibuang bergabung dengan Paderi. Dan seorang di antara ketiga pelopor Paderi Tuanku di Sumanik
yang mempelopori membawa faham Wahabi dari -Mekkah bersama Tuanku Haji Miskin dan
Tuanku Piobang, adalah keluarga terdekat dari Tuan Makhudum di Sumanik. Artinya termasuk
orang terdekat istana juga.
Setelah Sejarah Sultan Alam Bagagar Syah kita bongkar, sebelum tulang belulang kita gali, kita
telah mendapat kesimpulan bahwa Sultan adalah salah seorang Pahlawan Tanah Air, yang
dilahirkan di Minangkabau. Meskipun pada permulaan membuka sejarah, kedapatan nama dan gelar
kebesaran Sultan di atas sekali menandatangani surat penyerahan Minangkabau ke tangan Belanda,
demi dengan sebab perjuangan Sultan, nampak bahwa Sultan telah membersihkan kembali
tandatangan yang telah terbubuh. Hampir sama jalan sejarah Sultan dengan Teuku Umar Johan
Pahlawan di Aceh. Mulanya berpihak kepada Belanda, lalu diberi senjata banyak-banyak untuk
memerangi rakyat Aceh sendiri. Setelah senjata itu beliau terima, dia tinggalkan Belanda, dia
pulang kepada rakyat dan diperanginya Belanda dengan senjata yang diberikan Belanda itu.
Sekalian Pahlawan Bangsa termasuk Sultan Alam Minangkabau bagi Belanda adalah
pengkhianat, bagi kita adalah Pahlawan. Bertambah banyak yang mengkhianati Belanda, bertambah
banyak Pahlawan kita!
Meskipun Kerajaan Minangkabau tidak ada lagi, dan seluruh daerah Tanah Air kita telah
bergabung dengan sukarela sendiri dalam Republik Indonesia. Telah tercapai apa yang Sultan
citakan, kekuasaan Belanda tak ada lagi di Tanah Air kita seluruhnya. Dan kenangan atas diri
Sultan Alam Bagagar Syah tetap hidup dan bertambah hidup, untuk jadi salah satu kebanggaan kita
sebagai bangsa Indanesia.
"Demikiardah, sesungguhnya akan Kami hidupkan orang yang telah mati dan Kami tuliskan
jasa-jasa mereka dan bekas yang mereka tinggalkan. Dan segala-galanya telah Kami perhitungkan
untuk di hari kiamat kelak.”
Telah kita bongkar sejarah Sultan Alam Minangkabau, dan kita serahkan kepada Pemerintah kita
dan kepada Perwakilan Rakyat dan Gubernur Sumatera Barat, dan Menteri Sosial, dan telah sampai
ke tangan Presiden kita sendiri Jenderal Suharto. Setelah pihak-pihak yang bersangkutan itu
meneliti sejarah perjuangan Tuanku, sefahamlah semuanya bahwa "Tuanku adalah Pahlawan." Dan
Pemerintah R I mempersilahkan agar Tuanku ditempatkan di Makam Pahlawan Kalibata, agar
sejajar dengan Pahlawan-pahlawan Tanah Air yang lain. Dan di Balai Kota Jakarta Raya hari itu, di
Koleksi KANG ZUSI
atas nama Pemerintah, Gubernur H.Ali Sadikin, dihadiri oleh bangsa Indanesia dari Minang,
Tuanku telah dihormati, dihormati sebagaimana layaknya.
Di hadapan anak cucu dan cicit dan keturunan jauh dan dekat baginda, di hadapan pemangkupemangku adat Minangkabau yang telah baginda pusakakan, pulai yang berangkat naik, membawa
ruas dan buku, dan pusaka yang berpangkat turun, membawa adat dan lembaga, sekali lagi, kita
mohon maaf kepada baginda, karena dua pembongkaran telah kita lakukan.
Pembongkaran yang bergelanggang di mata orang banyak, yaitu tulang belulang baginda dari
Mangga Dua kita pindahkan ke Makam Pahlawan Kalibata. Asal dari tanah, hidup berjuang di atas
tanah, dan kembali ke dalam tanah.
Sabda Tuhan:
"Dari tanah kamu telah Kami jadikan, dan dari tanah kamu akan Kami keluarkan sekali lagi.”
Pembongkaran yang kedua, yaitu pembongkaran sejarah Sultan; perjuangannya, nama baiknya,
kepahlawanannya, tidaklah turut terkubur ke dalam tanah. Dia hidup terus. Itulah umur baginda
yang kedua.
Dia akan hidup terus, selama manusia masih suka membaca, selama lidah-lidah masih berucap,
selama buku dan kitab masih terkembang, selama ahli-ahli sejarah masih menyelidik, dan selama
Sang Merah Putih masih berkibar.
"Sebelum mati peliharalah nama balk. karena nama baik adalah umur manusia yang kedua.”
IX
PANDANGAN TENTANG SEJARAH RIAU
Motto.
Terkenang Riau di zaman Jaya, mata berlinang, hati terharu. Sekarang Merdeka Indonesia Raya,
Riau mendapat semangat baru.
Akan saya mulai pandangan ini dengan dua ucapan terima kasih. Pertama terima kasih pribadi
karena diberi kehormatan untuk turut hadir sebagai peserta dalam Seminar Sejarah Riau ini. Karena
kalau orang belum sepakat menganggap saya sebagai ahli sejarah, namun orang tidaklah akan
keberatan menerima sebagai seorang peminat sejarah tanah air Indonesia tercinta ini, termasuk
Sejarah Riau yang harus diakui telah mengambil peranan penting dalam perkembangan kita di masa
lampau dan akan terus buat masa-masa yang akan datang.
Yang kedua ialah kepada para sarjana Sejarah dari Universitas Riau yang telah menyusun Draft
Sejarah Riau dengan rapi sekali, dengan hati-hati, sebagai suatu buah penemuan yang penuh
kesabaran dan cinta, terdiri dari empat jilid. Terima kasih karena dia telah memudahkan para
peminat dan sejarawan yang lain mengikuti seminar ini. Dia telah memudahkan para peminat dan
sejarawan yang mengikuti seminar. Dia telah memudahkan bagi para pembanding buat membantu
menyisip mana yang patut disisipi dan menyiang mana yang patut disiangi. Draft susunan empat
jilid buku ini bukanlah "tanduk kerbau mati", melainkan "Lading yang bertuah" sehingga kelak
kalau akan ada beberapa bandingan dari para ahli, tidak lain adalah karena memang bertuah gading
ini. ”Tidaklah dia gading, kalau tidak ada retaknya." Dapat dipastikan bahwa kalau buku ini bukan
"gading bertuah" janganlah membanding isinya, menengok sajapun orang belum tentu mau.
Berani saya mengatakan bahwa ucapan terima kasih atas susunan buku ini bukan saja datang
dari saya, bahkan juga dari pada ahli yang hadir dalam seminar ini.
Dari segi pembangunan bangsa, dari segi pembinaan sebuah bahasa yang sedang menanjak naik
menjadi salah satu bahasa dunia, yaitu bahasa Indonesia, yang oleh saudara-saudara sedarah kita di
Malaysia dinamai bahasa Kebangsaan, yang di dalam Kongres Bahasa Indonesia di Medan tahun
1954, telah dijelaskan bahwa Bahasa Indonesia adalah berdasar dan berasal dari bahasa Melayu.
Dari segi itu seminar inipun sangat penting. karena dari Riau inilah dahulunya datang apa yang
disebut "Bahasa Melayu Riau", yang dijadikan bahasa persuratan, bahasa Ilmu Pengetahuan. Kita
Koleksi KANG ZUSI
telah berpisah dengan saudara kita sedarah Malaysia, sejak dipisahkan oleh Raffles pada tahun
1819, namun kita belum pernah merasa berpisah dalam budaya. Kita tidak merasa berpisah dalam
bahasa. Kita tidak pernah berpisah dalam agama yang dipeluk oleh golongan terbesar, yaitu Agama
Islam.
Thomas Carlyle Pujangga Inggris pernah mengatakan. ”Amerika telah berpisah dengara kita.
Namun bahasa selalu mempertemukan kita dengan Amerika. Satu waktu India pun akan lepas dari
kita, namun bahasa Inggris akan selalu mengikat di antara kita dengan India.”
Begitulah pula saya berkata sekarang, dalam majelis seminar ini, di hadapan saudara-saudara
kita yang datang sebagai peninjau (pemerhati) dari Singapura dan dari Malaysia, yaitu dari Johor,
Malaka dan Kedah dan dari University of Malaya.
Mari mudikki sejarah ke hulu
Di mana tersekat lekas elakkan
Pusaka nenek yang dulu-dulu
Sama dibuhul, sama diikatkan.
Sebaris tiada yang lupa
Setitik dada yang hilang
Yang diarah, yang dicita
Pegangan teguh malam dan siang.
Yaitu sejarah, bahasa dan budaya. Tidak Melayu hilang di dunia. Melayu tetap berseri, berpalun
dan berpilin dalam jiwa kita, kita pupuk dalam Indonesia yang merdeka, kita pupuk dalam Malaysia
yang merdeka!
Penting sekali menyelidiki Sejarah Riau ini dalam rangka penyelidikan Sejarah Tanah Air
Indonesia. Dengan mempelajari Sejarah Riau kita mendapat tambahan kekayaan untuk membina
kepribadian kita sebagai bangsa. Di sini sangat banyak terdapat sisa kebesaran yang mesih kita gali.
Di sini banyak bertemu nama-nama Kerajaan Zaman lama.
Sejak Pra-Sriwijaya, Sriwijaya, Darmawangsa, Pagarruyung, Temasik, Riau, Lingga, Kandis dan
Kuantan, Indragiri, Siak Sri Inderapura, dan beberapa kerajaan yang lain.
Di sinipun kaya dengan nama-nama Pahlawan Lama, dan Pahlawan Baru, yang akan jadi
kebanggaan, yang akan dipesankan oleh nenek ke bapak, dari bapak ke anak, dari anak ke cucu.
Sejak Paduka Raja, Sultan Manaur Syah Malaka, Sultan Ahmad Syah bin Sultan Mahmud Syah,
Sultan Mahmud Syah Marhum Kampar, Laksamana Hang Tuah dan lain-lain.
Di sinipun terdapat nama yang gemilang dari Raja Haji Yang Dipertuan Muda Riau, Marhum
Syahid Fi Sabililah Teluk Ketapang, yang mencapai syahidnya dengan badik Bugis di tangan
kanan, dan surat Dalailul Khairat Kitab shalawat kepada Nabi Muhammad s a w di tangan kiri.
Di sinipun terdapat Pahlawan Pengembara lima bersaudara dari Bugis Tanah Luwuk. Keturunan
Lamdu Salat, Payung di Luwuk, Sombaya di Goa, Maka-u di Bone dan Adatuang di Sidenreng.
Di sinipun terdapat Raja Kecil petualang gagah perkasa yang di masa hidupya pernah
mengharung laut Selat Malaka, merebut dan menguasai Johor, Riau, Lingga, Siak dan beberapa
negeri di Pesisir Timur Pulau Sumatera. Yang mengakui dirinya anak yang sah dari Sultan Johor
dan yang berhak atas takhta Johor, yang kemudian tetap menjadi Raja atas negeri Siak Sri
Indrapura.
Di sini terdapat seorang Sarjana Islam yang besar, ahli sejarah dan bahasa, tempat bertanya
dalam soal-soal Hukurn Agama. Raja Ali Haji, yang memancarkan sinar Ilmu Pengetahuan dari
Pulau Penyengat.
Di sini terdapat Pakih Shaleh, Haji Muhammad Shaleh, yang disebut juga Harimau Rokan,
disebut juga beliau di Dalu-Dalu, itulah Tuanku Tambusai, Pahlawan Paderi terakhir.
Dan di sini di zaman baru terdapat seorang Raja Melayu yang mula-mula sekali menyatakan
kerajaannya menggabungkan diri ke dalam Republik Indonesia, sebagai sambutan Baginda atas
Proklamasi 17 Agustus 1945. Itu terjadi masih dalam bulan Oktober 1945. Dan beliau serahkan
beserta pangkuan penggabungan diri itu 13.000.000 (Tiga betas juta golden) kekayaan Baginda
kepada Republik Indonesia untuk sokongan bagi perjuangan kemerdekaan. Itulah Yang Dipertuan
Koleksi KANG ZUSI
Besar Sri Sultan Assayid Assyarif Hasyim Abduljalil Saifuddin Al Ba'alwiy, Sultan Siak Sri
Indrapura Rantau Jajahan takluknya yang bersemayam di dalam istana Al Hasyimiyah Almustanjid
Billahi. (Begitulah gelar resmi Baginda ditulis dengan lengkap).
Di sini timbul seorang pemuda yang hanya mendapat didikan surau saja, bukan keluaran Sekolah
Tinggidi Eropa atau salah satu sekolah Kolonial. Pemuda itulah yang memimpin penaikkan bendera
Merah Putih yang mula sekali di daerah Kampar, disokong oleh murid-muridnya yang bersedia
syahid dalam menegakkan cita merdeka. Yaitu Almarhum Ustadz Mahmud Marzuki. Ditangkap
oleh Jepang, diinjak-injak dadanya dan dikirik-kirik dengan kaki, namun Sang Merah Putih tetap
naik, Ustadz Mahmud Marzuki dapat melihat dengan rasa bahagia, meskipun tidak beberapa bulan
di belakang itu beliau mendapat panggilan Tuhan karena dada yang telah remuk karena diinjakinjak itu.
Semuanya itu di sini, saudara-saudara, di Propinsi Riau yang sekarang, dalam Republik
Indonesia yang Merdeka.
Di sini pula, terdapat suatu tempat yang sekarang telah tergabung ke dalam Propinsi Riau. Yaitu
Candi Muara Takus! Di situlah apa yang ditulis oleh Sarjana F.M. Schniger Ph.D. dalam bukunya
"The Forgotten Kingdom in Sumatera”.
Menurut susunan adat yang berjenjang naik, bertangga turun, jalan raya titian batu, yang sebaris
tiada kan hilang, setitik tiadakan lupa, Muara Takus adalah termasuk dalam Luhak Limapuluh Koto,
yang di zaman Belanda menjadi sebuah Onderafdeeling, ibu kola negerinya Payakumbuh. Namun
karena sekali air gedang, sekali tepian berubah, tergabunglah Lima Koto Bangkinang ke dalam
Propinsi Riau yang sekarang dan lantaran itu terbawalah pula Muara Takus. maka dalam menggali
Sejarah Riau, dengan sendirinya Muara Takus menjadi obyek yang penting, menjadi buah selidik
dan diskusi ahli-ahli sejarah di mana letak Sriwijaya lama itu, di Bukit Saguntang Maha Meru yang
di Palembang kah, atau di Muara Takus inikah.
Teori Prof. Fatemi
Setelah saya turut pula membaca beberapa buku, dan khusus membaca tulisan analisa Prof.
Fatemi dari Pakistan yang pernah menjadi Profesor tetamu di University Malaya sekitar tahun 1960
yang dimuat dalam majalah ilmiyah "Islamic Studian" yang terbit di Karachi pada bulan Maret
1962. Menurut teori beliau Pusat Kerajaan Sriwijaya ialah Muara Takus. Beliau salin apa yang
ditulis oleh Pujangga ,Arab Terkenal AI Jahizh dalam bukunya "Kitab al Hayawan" ketika
membicarakan tentang Al Fiil (gajah) dalam Fasal huruf Al-Faa. Dikatakan bahwa Maharaja Hindi
pernah berkirim surat kepada Khalif Mu'awiyah bin Abi Sufyan (Sahabat Rasulillah). Pendiri
Dinasti Bani Umayah dan berkirim surat pula kepada Umar bin Abdil 'Aziz dari Khalif Bani
Umaiyah juga. Dalam surat itu Maharaja menyebutkan alamat-alamat kebesaran atau urutan-urutan
gelarnya, di antaranya bahwa baginda yang mempunyai kendaraan 1.000 ekor gajah, mempunyai
dayang inang pengasuh di istana 1.000 puteri anak raja-raja yang bernaung di bawah payung
panjinya. Baginda mengucap terima kasih atas jasa Khalifah Umar bin Abdil Aziz yang telah
bersedia mengirimkan beberapa barang hadiah.
Menurut Fatemi telah diselidikinya dengan seksama, maka di anak benua Hindi (India) sendiri
tidaklah terdapat seorang Maharaja yang berkekayaan dan berkemegahan sebesar itu di waktu itu.
Apatah lagi baginda menyatakan bahwa negerinya kaya dengan emas. Fatemi berpendapat bahwa
Maharaja itu tentu tidak lain dari Maharaja Sriwijaya. Setelah diperbandingkannya dengan
keterangan Schniger "The Forgotten Kingdom in Sumatera” itu dan hasil penyelidikan sarjana ini
tentang Muara Takus, bagaimana berdekatannya dengan Gunung Suliki dan memang banyak gajah
di sana di zaman dahulu, dan di Muara Takus itu sendiripun terdapat pemandian gajah, condonglah
beliau kepada kesimpulan tempat Sriwijaya ialah di Muara Takus, di abad Hijriyah pertama sudah
ada hubungan Raja kerajaan tersebut dengan tanah Arab (Damaskus) dan ada keinginan hendak
menyelidiki Islam, bahkan mungkin baginda sendiri telah Islam.
Kita tambahkan pula bahwa dalam rangka bekas candi sekarang, ditaksir memang ada dibuatkan
patung gajah. Nampaknya gajah termasuk binatang sangat penting di masa itu.
Koleksi KANG ZUSI
Lebih cenderung kita kepada pendapat Fatemi jika kita ingat dalam Sejarah Islam sendiri, bahwa
ketika Hajjaj bin Yusuf di zaman Khalif Abdul Malik bin Marwan, mengirim Pahlawan Muda
Muhammad bin Qasim memasuki benua India yang disebut juga menurut nama sungainya. Sungai
Shindu, maka raja-raja di Hindustan yang negerinya dimasuki oleh Pahlawan itu telah menyambut
Angkatan Perang Islam itu dengan perang yang hangat, bukan dengan cara damai sebagaimana
yang dilakukan oleh Maharaja Hindi yang disebutkan dalam karangan Al Jahizh ini. Inipun
menambah berat fikiran bahwa Hindi di sini ialah Sriwijaya. karena sejak zaman dahulu sampai
sekarang ini, negeri kita ini masih disebut Hindi. Vietnam masih disebut Al Hindi Shiniyah, atau
Indo China, dan di zaman dahulu dalam surat-surat orang Arab negeri kita disebut Aqshal Hind
(Hindi yang jauh), bahkan kita sekarangpun masih menyebutnya Indo-Nesia, yang berarti Pulaupulau Hindi. Bahkan orang Belanda pun menyebutkan "Mooie India" (Hindia yang Indah).
Sekarang tentang tahunnya. Tahun pengiriman surat itu disebut oleh Fatemi, menurut tahun
Masehinya ialah 718, yang lama dengan tahun Hijriyah 75 Hijriyah. Artinya masih abad Hijriyah
yang pertama. Kita ingat bahwa Nabi s a w hijrah ke Madinah tahun 622 dan Nabi wafat tahun 632
Masehi. Sebab itu memang tepat jika dikatakan bahwa di Abad Pertama Hijriyah Islam telah datang
ke negeri kita ini.
Sejarah Riau
Sekarang kita alihkan pembicaraan kepada pengkajian Sejarah Riau. Pada hemat saya, di dalam
meng-kaji Sejarah Riau seyogianyalah kita insafi bahwa bangsa Melayu Riau yang tulen, Melayu
Riau yang sejati, atau yang disebut Asli Melayu, payahlah mencari. Samalah dengan pepatah
Melayu: "Mencari kutu dalam ijuk". Mungkin yang asli Melayu hanya tinggal suku-suku
terbelakang yang masih hidup di hutan, sebagai Talang Mamak dan orang Kubu. Adapun yang
dinamai orang Melayu Riau, di zaman kebesaran imperium Melayu, sejak zaman Pasai, sampai
zaman Malaka, -sampai zaman Riau termasuk Johor, bernama Melayu bukanlah karena keaslian
darah, melainkan karena telah lama tinggal di bawah naungan payung panji raja-raja Melayu.
Bahkan raja-raja itu sendiri pun banyak pula yang bukan asli Melayu, melainkan dirajakan oleh
orang Melayu. Melayu Riau ialah berasal dari suku-suku Melayu seluruh kepulauan kita dan
semenanjung kita yang kuat perkasa, yang suka mengembara mencari penghidupan. Di mana yang
manfaat, di sanalah mereka berdiam. Dengan dasar taat setia kepada raja-raja setempat. Mereka
datang dari Malaka, dari Johor, dari seluruh semenanjung, dari Bugis, dari pulau Bawean, dari
Minangkabau, dari Banjar, dari Kepulauan Sulu (Filipina sekarang). Di dalam Tuhfat an Nafis, Raja
Ali Haji menulis bahwa di Tanjungbalai Pulau Karimun pernah seorang Datuk yang datang dari
Pulau Sulu jadi panglima laut. Juga dari orang Jawa! Juga orang Bajau!
Bertemu satu pantun; seorang perempuan dipermadukan oleh suaminya. Dia mengeluh karena
suaminya itu sudah sangat lama tidak pulang ke rumahnya. Keluhannya diungkapkannya dalam satu
pantun:
Terkembang layar perahu Bajau
Mudik di sungai Batang Hari
Bagai bintang kapur di kasau
Bilangan tuan tidak ke mari.
Arti yang terkandung di bagian kedua pantun itu ialah bahwa perempuan itu pemakan sirih. Tiap
hari digoreskannya di kasau dengan kapur sirihnya (sadah) satu goresan. Lama-lama jadi banyak
goresan itu, putih-putih sehingga laksana bintang layaknya. maka ketika suaminya yang telah lama
pergi itu pulang kembali, diperlihatkannyalah goresan kapur sirih di kasau itu dan dipantunkannya
pantun tersebut, menyesali suaminya.
Tetapi yang kita ambil ialah bait pertama pantun, yang membuktikan bahwa orang Bajau yang
suka berlayar itu pernah juga mudik ke Hulu Jambi, memudiki sungai Batanghari, mungkin sampai
ke Sungai Dareh. Dengan alasan pantun itu dapat kita buktikan bahwa orang Bajau pun salah satu
unsur Melayu Riau. Karena tidaklah akan dikarang orang saja pantun berpangkal demikian, kalau
tidak pernah kejadian.
Koleksi KANG ZUSI
Tentang orang Java pun demikian pula. Lama sebelum Majapahit mengembangkan sayapnya ke
Malaka, di pulau Tumasik (Singapore) sendiri sudah terdapat banyak orang dari Jawa. Di zaman
kebesaran Malaka tersebut bahwa orang Jawa banyak membuat kampung di Malaka.
Banyak juga Melayu peranakan Arab. Mereka telah banyak tersebut sejak berdirinya Kerajaan
Pasai pertama, di zaman Al Malikush Shaleh. Mereka datang dari Mekkah dan Madinah, dan lebih
banyak yang dari Hadramaut. Ke mari umumnya tidak membawa istri. Mereka kawin dengan
penduduk yang ditempati. Dengan segala hormat mereka diterima sebagai menantu. Lebih-lebih
yang keturunan bangsa Sayid, yang disebut keturunan Rasulullah s a w. Raja-raja Melayu pula yang
banyak menerima mereka jadi menantu. Kadang-kadang Raja tidak mempunyai keturunan laki-laki.
Lalu dirajakan orang anak laki-laki dari anak perempuan raja. Anak itu berayah Arab tadi. Si cucu
itu naik takhta. Di Riau terkenal nama Sayid Muhammad Zain Al Qudsi, yang disebut juga Engku
Kuning. Setelah habis keturunan Raja Kecil Sultan Abduljalil Rahmat Syah yang berhak jadi Raja,
diangkat oranglah jadi Sultan Siak cucu beliau, bangsa Sayid dari keturunan Bin Syahab.
Bersamaan dengan itu dirajakan orang pula keturunan Alkadri di Pontianak. Jadi Raja pula di
Pelalawan keturunan Bin Syahab. Di Perlis (Malaysia) dirajakan bangsa Sayid dari keturunan
Jamalullail. Keturunan raja-raja Melayu bangsa Sayid itu kekal berkembang biak menjadi orang
Melayu. Itu sebabnya maka dalam seminar kita ini kita dapati anggota seminar Melayu Riau orang
Indonesia sejati keturunan Arab. Seumpama Sayid Husin Al Qudsi, Sayid Mohammed Umar,
Tengku Sayid Umar, Tengka Sayid Nasir, Tengku Sayid Arifin. Sebagai keturunan Raja-raja
Melayu mereka memakai gelar Sayid, Sahabat saya almarhum Engku Bot, yang di zaman
sebelumnya perang menjadi Setia Usaha (Sekretaris) Sultan Siak, nama Malayunya Tengku Bot,
nama Arabnya Sayid Muhsin bin Khalid bin Syahab.
Ada juga Melayu keturunan Keling. Yang disebut Keling di masa itu ialah yang berasal dari
Negeri India, Pakistan dan Bangladesh dan Afghanistan sekarang ini. Dalam Sejarah Melayu,
Abdullah bin Abdulkadir Munsyi ada juga menyebut bahwa orang-orang Kabul itupun banyak
terdapat di Malaka. Melayu keturunan Keling itu sebelum Malaysia Merdeka terkenal disebut orang
"Melayu Pekan".
Saya kemukakan ini semua supaya saudara saudaraku di Riau jangan menyebut asli dan tidak
asli. Dan berdasar kepada ini juga saya minta ditinjau kembali keterangan bahwa penduduk
kepulauan Riau sekarang ini ada disebut orang sutra Jawa, sutra Minangkabau, sutra Banjar dan
sebagainya, yang tersebut dalam Draft Sejarah Riau hal. 45 terutama: tentang Minangkabau. Oleh
karena telah dijelaskan bahwa yang dimaksud dengan Sejarah Riau ialah setelah Riau jadi Propinsi
sekarang ini kurang enak dirasakan kalau pedagang yang datang dari daerah Sumatera Barat itu
disebut dalam buku catatan ilmiyah sebagai orang pedagang atau penduduk dari Minangkabau.
Lebih tepat kalau dikatakan penduduk yang berasal dari Sumatera Barat. Karena Kampar Kiri
Kampar Kanan, Rokan, bahkan Kuantan sampai ke batas Pranap, semua sampai sekarang masih
mengakui beradat pusaka secara Minangkabau, baik Perpatih atau adat Temenggung (Koto Piliang
atau Budi Caniago). Kata-kata keempat sutra (yang berasal dari empat suku yang asal dari
Pariangan Padang Panjang; Koto dan Piliang dan Budi dan Caniago, di nagari-nagari itu masih
dipakai sampai sekarang), meskipun mereka sudah dalam Propinsi Riau. Datuk-datuk yang menjadi
pemimpin dari kemenakannya, masih tetap ada di Kuantan, di Kuok, Air Tiris, Bangkinang dan
Hal 172-173
Siak ialah Minangkabau Timur ini, sejak Rokan, Kampar dan sekitar Sungai Siak. Jika kelihatan
ahli-ahli Agama Islam itu, mereka dihormati dan disebut ”Orang Siak ", sampai sekarang. Karena
itu maka menurut Dr. Abdullah Ahmad.
"Nenek moyang tuan-tuan dari Kampar.”
Daerah Rokan dan sekitar Sungai Siak sekarang inilah guru-guru nenek moyang kami, yang
meng-Islamkan kami orang "Mudik ", orang Pedalaman Minangkabau.
Akhirnya saya sampaikan seruan kepada IAIN di Riau agar turut aktif memasak dan menggali
sejarah di Riau ini. Karena melihat bahan-bahan dan bibliograf pembacaan Draft Sejarah Riau,
Koleksi KANG ZUSI
masih banyaklah pengambilan dari buah tangan Belanda. Sumber Arab amat jarang, kecuali yang
ditemui oleh sarjana Pakistan Prof. Fatemi tadi.
Dan kepada sarjana-sarjana Angkatan Muda di Riau baik dari UNRI atau dari IAIN, saya
serukan, janganlah diabaikan huruf pusaka kita, yaitu huruf Arab yang telah kita pakai, beratus
tahun lamanya. Di Malaysia dia disebut Huruf Jawi, sedang di Indonesia disebut huruf Melayu.
Kasihan Huruf Pusaka Islam itu, Indonesia menolak ke Melayu, Malaysia menolak ke Jawa,
akhirnya terbenam di Selat Malaka! Lalu karena Indonesia dan Malaysia telah merdeka dari
penjajahan bangsa Barat, kita gantilah huruf pusaka penjajah. Dengan demikian jadi sukarlah kita
menggali sumber kebudayaan nenek moyang kita yang tersimpan dalam huruf itu. Sehingga ajaran
Abdurrauf Singkel, Dr. Rinkeslah yang menggalinya, Hamzah Fanauri digali oleh Doorensbos,
Syamsuddin Sumantri digali oleh Nuwenhuyze. Kita sendiri tidak sampai ke sumbernya, kalau tidak
melalui apa yang disuguhkan oleh Sarjana-sarjana Barat itu.
BAGIAN KEEMPAT
I.
DEKAT MALAKA AKAN JATUH
Masyhurlah nama Malaka di akhir abad kelimabelas, sebagai sebuah negeri besar di sebelah
Timur ini. Dia terletak dan berdiri di antara dua Kerajaan Besar yang megah, yaitu Cina dan
Hindustan. Dan Hindustan ketika itu diperintah oleh raja-raja keturunan Afghanistan Islam.
Selat Malaka demikian ramai dilayari oleh kapal-kapal dagang, yang menghubungkan antara
Cina dan India. Pelabuhan Malaka adalah tempat kapal-kapal dagang itu singgah saudagar-saudagar
Arab menamainya “Mulaqat" artinya tempat pertemuan segala dagang.
Bangsa Moor Islam di Spanyol baru saja dikalahkan oleh Raja suami istri Ferdinand dari Arogon
dan Isabella dari Castilie (1492). Dan pada tahun itu juga (1492) Cristopus Columbus mencari jalan
ke India, karena terdengar kayanya, tetapi Amerika yang bertemu.
Yang bertakhta Kerajaan di Malaka ialah Sultan Mahmud Syah. Seluruh orang kenal bagaimana
tabiat dan perangai Sultan Melayu itu. Dia seorang raja yang sangat tidak tahan melihat perempuan
cantik! Sehingga kadang-kadang untuk mencapai suatu maksud yang tertentu, orang besar-besar
mendapat akal untuk melunakkan hati raja, yaitu memberikan hadiah wanita buat pelunakkan hati
beliau. Kadang-kadang merayap dia malam-malam, lupa akan muru'ahnya sebagai Sultan untuk
memuaskan nafsunya. Suatu kali pernahlah dia mendengar kecantikan Puteri Gunung Ledang, yang
bersemayam di atas puncak Gunung Ledang, gunung yang dipandang bertuah oleh penduduk
Malaka. Padahal Puteri Gunung Ledang itu bukan bangsa manusia, tetapi bangsa mambang, peri
dan dewa. Dia tidak peduli itu. Belum senang hatinya sebelum Puteri Gaib itu didapatnya, sehingga
diutusnya orang mendaki gunung itu buat meminang Puteri. Tetapi syarat-syarat yang dikemukakan
puteri buat menerima pinangannya berat belaka. Dia meminta hati tungau, meminta jembatan emas
dan meminta darah raja sendiri semangkuk penuh. maka seketika permintaan ini disampaikan oleh
Laksamana Hang Tuah, kepala perutusan, kepada baginda terasalah berat dan sukar permintaan itu.
Dan yang terlebih lagi bagi baginda ialah akan menyerahkan darahnya sendiri, semangkuk!
Alangkah beratnya.
Meskipun demikian lemah budi Sultan, namun kekuatan Malaka dan kemasyhuran Malaka
masihlah dapat dipertahankan. Karena Malaka mempunyai orang kedua yang sangat disegani, baik
di dalam negeri Malaka sendiri, atau oleh orang luar negeri. Yaitu Bendahara Sri Maharaja.
Segala siasat politik ke dalam ke luar, pada hakikatnya Bendaharalah yang mengendalikannya.
Kemegahan Kerajaan tetaplah dipeliharanya. Muru'ah Sultan dapat dijaganya. Negeri aman dan
makmur, rakyat merasa mendapat perlindungan. Nama Bendahara sama populernya ke luar negeri
dengan nama Sultan sendiri. Di India, di Tiongkok, di Siam "Syahrun Nawi" dan di Majapahit,
Koleksi KANG ZUSI
menjadi buah mulut oranglah Bendahara Sri Maharaja. Tidak ada kusut yang tidak selesai, tidak ada
keruh yang tidak jernih bila tangan beliau yang memegang.
Maka pada tahun 1509 berlabuhlah Armada Portugis di pelabuhan Malaka. Katanya, armada itu
adalah sebagai suatu perutusan mahabbah dari Kerajaan Portugis. Tetapi pada hakikatnya ialah
menyelidiki pertahanan Malaka. Maka tatkala perutusan Armada Portugis dari Goa itu mendarat,
yang mula-mula mereka tanyakan bukanlah Sultan, melainkan Bendahara! Apakah ini suatu politik
memecah belah di antara Sultan dengan Bendaharanya, atau benar-benar karena Bendahara lebih
langsung hubungannya dengan Luar Negeri, masihlah menjadi selidik ahli sejarah.
Perutusan itu datang menghadap Bendahara dan menyampaikan bingkisan tanda mahabbah
daripada Kerajaan Portugis, yaitu sebuah kalung emas, yang panjangnya sampai ke puser. Kepala
utusan sendiri yang mengalungkannya pada leher Bendahara. Dan tidak berapa hari setelah upacara
penyerahan itu, Armada Portugis itupun membongkar sauh dan meninggalkan Malaka.
Kelihatan nian masygul Sultan, mengapa Bendaharanya lebih dikenal orang daripada dirinya
sendiri, dan kemasygulan itu diketahui oleh orang-orang istana yang dekat dan selalu mendekat
kepada Sultan.
Kemasygulan Sultan diketahui oleh mereka, dan inilah kesempatan baik yang telah lama mereka
tunggu-tunggu. Sehingga setiap hari hanyalah kebusukan dan keburukan Bendahara yang terdengar
menjadi buah mulut. Banyaklah menjadi pembicaraan tentang pengaruh Bendahara, tentang
kesombongan Bendahara, tentang kekayaan Bendahara.
Dalam pada itu Bendahara mempunyai pula seorang puteri yang cantik, bernama Tun Fathimah.
Sultan pernah meminang puteri itu, dan Bendahara tidak mau menyerahkan, sebab puterinya telah
bertunangan dengan Tun Ali. Tolakan pinangan inipun menambah dendam kedua pihak.
Akhirnya menjadi berita ramailah di istana, behwasanya Bendahara bermaksud hendak
menumbangkan Sultan dan hendak duduk menggantikan Sultan. Bukti-bukti telah cukup diperbuat
orang.
Maka datanglah waktu yang telah lama ditunggu-tunggu itu. Sultan memutuskan bahwa
Bendahara adalah seorang pengkhianat besar, hendak menumbangkan Sultan. maka pada suatu
ketika, datanglah utusan Sultan ke rumah Bendahara, menyampaikan titah, sambil membawa keris
untuk membunuh Bendahara dan 4 orang keluarganya yang terdekat.
Bendahara sendiri telah lama merasa bahwa dia dibenci istana. Dan saat itu pun telah dinantinantikannya. Banyak orang yang memberi nasihat agar dia melarikan diri ke luar negeri, maka
dengan senyum dia membantah nasi hat itu.
"Tidak! Pantang bagi anak Melayu melanggar sumpahnya dengan raja! Saya ini adalah hamba
baginda! Apa kehendaknya hamba patuhi!".
Bendahara dibunuh dalam rumahnya sendiri dengan keris raja!
Muramlah Malaka sejak kejadian itu. Orang-orang yang jujur dan sudi berkurban kian lama kian
hilang dan habis. Yang ada hanyalah buih-buih yang merapung seketika ombak besar! Yang ada
hanyalah orang-orang yang menyembah:
"Ampun Tuanku! Segala titan patik junjung!"
Khabar kematian Bendahara lekas tersiar ke luar negeri. Setahun lamanya Malaka muram,
bahkan antara Sultan Mahmud 5yah sendiri, dengan putera kandungnya Sultan Ahmad Syah timbul
perpecahan, karena si anak lebih "progressief" daripada ayahnya.
Setahun kemudian, yaitu pada tahun 1511 datanglah serangan dari Armada Portugis!
Malaka bertahan dengan gagah berani di bawah pimpinan putera Sultan, yaitu Ahmad Syah.
Dibantu oleh Bendahara Lubuk Batu yang telah tua pikun, hatinya masih gagah tetapi tidak berdaya
lagi. Di hari yang pertama masih dapatlah Malaka bertahan dengan gagah berani, tapi di hari yang
kedua pertahanan Malaka telah roboh. Roboh karena perpecahan yang ada dalam negeri.
Bendahara Lubuk Batu yang telah tua pikun itu, melihat tentara Portugis telah mendarat, dengan
mata gelap menghalaukan gajahnya menentang tentara besar itu. anak buahnya dengan keras
menghalangi maksud beliau. maka dengan murka beliau berkata:
"Biarkan daku! Biarkan aku bersama hancur dengan Malaka ini.”
Koleksi KANG ZUSI
Malaka telah diduduki musuh, Sultan Mahmud Syah melanggar adat istiadat asli Melayu. Dia
mengundurkan diri dari Malaka bersama keluarganya, di antaranya ialah istrinya Tun Fathimah
anak mendiang Bendahara Sri Maharaja yang telah di antarkan ke istana setelah ayahnya mati
dibunuh. Sultan
Mahmud Syah lari ke Kopak dan akhirnya ke Kampar, di sanalah dia mangkat, dengan gelar
"Marhum Mangkat di Kampar”.
Istiadat Melayu yang dilanggar Baginda itu ialah.
"Kalau negeri alah, rajanya hendaklah mati!"
Seketika saya membuat catatan "Perbendaharaan Lama" ini, anakku bertanya:
"Guna apa ayah menuliskan sejarah jatuhnya Malaka di saat sebagai sekarang? Apakah ayah
percaya akan teori "Sejarah mengulangi dirinya?"
Saya jawab:
"Tidak nak! Sejarah tidaklah mengulangi dirinya. Tetapi perangai manusia di segala zaman, baik
dalam nama feodolisme, atau demokrasi, atau diktator adalah sama saja . . . .”
II.
KOTA MALAKA
Tidaklah berupaya Majapahit lagi hendak meruntuhkan Malaka sebagai saingannya yang
terbesar di Selat Malaka. Puncak kemegahan Malaka adalah di zaman Sultan Manaur Syah, yang
sampai berutus-utusan dengan Majapahit dan dengan Tiongkok. Sampailah Laksamana Hang Tuah
mengepalai suatu perutusan menghadap Batara Majapahit, dan sampai Batara Majapahit
mengirimkan puterinya menjadi istri kepada Sultan Manaur Syah, dan Maharaja Tiongkok pun
mengirimkan puterinya pula bersama dayang-dayang inang pengasuh yang berpuluh-puluh
banyaknya.
Di zaman baginda Manaur itulah disusun adat-istiadat Melayu, susunan istana dan kedudukan
orang besar-besar. Bila hari Jum'at atau pada hari besar-besar Islam, Sultan pergi ke mesjid
mengendarai gajah. Menyambut utusan dari luar negeripun diadakan adat-istiadatnya. Utusanutusan dari Pasai, disamakan penyambutannya dengan utusan raja-raja besar yang lain, meskipun di
kota Malaka telah naik, Pasai telah lama jatuh. Malaka tetap mengingat kelebihan Pasai, sebab
dialah yang mula-mula menyambut kedatangan Islam. Bahkan kalau Ulama-ulama Malaka merasa
musykil dalam satu hukum agama, ke Pasai-lah mereka pergi bertanya. Sebab itu maka hukum yang
datang dari Pasai dipandang sebagai hukum yang tertinggi. Dari seluruh Nusantara kepulauan kita
ini berduyunlah dagang santri datang ke Malaka. Ada pula dari Jawa, terutama Jawa Timur. Dan
ada pula dari Bugis, sehingga ada pencatat sejarah yang berkata, bahwa Hang Tuah itu sendiri
adalah seorang anak Bugis.
Pemerintahan yang Adil
Teluknya indah, pelabuhannya dalam, sehingga kapal-kapal dagang bersilang siur dan
memunggah muatan di Malaka. Air susah didapat, karena sangat dekat dari laut, sebab itu airnya
asin. Hanya ada sebuah sumur, bernama "Perigi Bukit Cina", sebab tempatnya adalah di kaki Bukit
Cina yang dikhususkan untuk kediaman dayang-dayang kiriman Maharaja Tiongkok itu. Air perigi
itu sangat jernih dan sejuk, dan tidak sedikitpun ada rasa asin. Oleh sebab itu maka selain dari
penduduk Malaka sendiri mengambil air dari sana, kapal-kapalpun mengambil persediaan air untuk
berlayar dari perigi itu.
Di sanapun tumbuh pisang jarum (pisang lidi kata orang Minangkabau), amat manis dan tidak
lekas ranum, sebab itu mudah dibawa berlayar. Hati orang dagangpun terobat karena pemerintahan
Bendahara Sri Maharaja yang sangat adil dan amat menarik hati. Senantiasa beliau pergi ke pantai
memperhatikan apa yang diperlukan oleh juragan-juragan dan nakhoda kapal. Lantaran itu maka
menjadi buah tutur oranglah keindahan Malaka dan kesenangan di sana:
Koleksi KANG ZUSI
"Pisang jarum, Air Bukit Cina, Bendahara Sri Maharaja.”
Pada tahun 1511 jatuhlah Malaka ke tangan Portugis, beberapa bulan saja sesudah Sultan
Mahmud Syah membunuh Bendahara yang baik budi itu, karena mengacuhkan fitnah orang.
Sehingga seketika serangan datang, tidak ada lagi orang kuat yang dapat mempertahankan negeri.
Silih berganti Portugis, Belanda, Inggris, Belanda sebentar dan kemudian Inggris pula, sampai
sekarang menduduki Malaka, yang dahulu menjadi pusat Kebudayaan Melayu. Sekarang menjadi
sebuah kota kecil di pinggir laut, yang pelabuhannya telah dangkal, dan kebesarannya telah
digantikan oleh Singapura.
Bila kita sampai ke Malaka, masih kedapatan gereja Portugis dan sisa kotanya. Masih kedapatan
gedung bekas pusaka Belanda, dicat merah. Dan masih terdapat sebuah jalan yang bernama
dahulunya "Heerenstraat", bekas tempat tinggal orang-orang besar Belanda.
Perigi Bukit Cina, meskipun telah 450 tahun masa berlalu, masih terdapat di tempat itu dan
masih jernih airnya. Adapun "Bukit Cina "nya sendiri yang dahulu itu tempat tinggal dayang dan
inang pengasuh kiriman Maharaja Tiongkok, telah menjadi sebuah tempat "semayam yang akhir"
bagi orang-orang Cina di tempat itu.
Di sana terdapat keturunan Cina yang telah seumur dengan Malaka, di antaranya adalah Baba
Tan Chen Lock sendiri, pemimpin Cina perantauan di Malaya. Mereka hidup sebagai kaum Baba
peranakan di Indonesia juga. Lagu Malaka yang paling terkenal sampai sekarang ialah "Dondang
Sayang". Lagu inipun dicintai oleh orang Cina peranakan Malaka. Seorang Cina peranakan Malaka
yang meninggal belum lama ini mewasiatkan, jika dia mati, ketika memasukkan mayatnya ke
kubur, hendaklah teman sahabatnya melepaskannya dengan lagu "Dondang Sayang". Lagu dondang
sayang di Malaka, sama dengan lagu "Perak-perak" di Padang dan "Kuala Deli" di Deli.
Dan saya sendiri setiap sampai di Malaka senantiasa timbullah kenangan yang indah. Pada
kedatangan saya yang pertama ke sana (1943), keluarlah syair dari 44 bait. Adapun datang yang
sekarang, hanya keluar satu pantun saja.
Negeri Malaka kaya sejarah
Kenangan indah anak Melayu
Kuatkan hati, tentukan arah
Pegang pedoman jangan keliru.
III.
USAHA PERTAMA MEREBUT MALAKA
Sebagaimana kita ketahui dalam sejarah, Kerajaan Melayu Malaka adalah Kerajaan Islam yang
besar dan jaya, lebih besar daripada Kerajaan Pasai yang terdahulu daripadanya beberapa tahun.
Pasai jatuh karena serangan Majapahit pada tahun 1360.
Dari tahun 1400, sampai tahun 1511, Malaka telah berdiri dengan jayanya. Di sana terdapat
beberapa Sultan Melayu yang besar, sebagai Alaiddin Ri'ayat Syah, Mansur Syah dan lain-lain.
Demikian kebesaran Mansur Syah, sehingga Batara Majapahit dan Maharaja Cina mengirim puteriputerinya kepada baginda, untuk dijadikan istri.
Pada zaman Sultan Mahmud Syah, Raja Malaka yang akhir, hiduplah nama Malaka menjadi
buah bibir orang dagang yang datang dari mana-mana.. Orang Arab sampai menamai Malaka itu
"Mulaqat", artinya tempat pertemuan segala dagang. Di waktu itu hiduplah seorang ahli negara
yang besar, Bendahara Sri Maharaja, dan seorang ahli perang di laut dan di darat, Laksamana Hang
Tuah.
Tetapi oleh karena Sultan Mahmud Syah seorang Sultan yang tidak mempedulikan kerajaan,
yang hanya sudi mendengarkan bisik hasutan, dari pegawai istana, maka orang-orang besar itu
baginda singkirkan dan baginda bunuh.
Tahun 1509 Portugis telah mengirimkan angkatannya ke Malaka, sebagai suatu Perutusan
Mahabbah, (Goodwill Mission) dan pada leher Bendahara Sri Maharaja dikalungkan mereka
Koleksi KANG ZUSI
bintang berantai emas tanda hormat. Dan seketika pihak Portugis meminta hendak mendirikan loji
perniagaannya di Malaka meskipun Bendahara telah dianugerahi bintang, tidaklah beliau izinkan.
Tahun 1511 Portugis datang kembali, bukan lagi sebagai Goodwill Mission (perutusan
mahabbah), tetapi buat berperang. Padahal Hang Tuah tak ada lagi. Bendahara Sri Maharaja pun
telah dibunuh Sultan setahun yang lalu.
Jatuhlah Malaka karena tidak ada lagi ahli siaaat perang yang bijak. Jatuh Malaka karena
pengkhianatan penduduknya sendiri, karena tidak tahan kelaliman raja. Kejatuhan Malaka tersebut,
di sudut hati anak Melayu sarupai sekarang ini, dipandang sebagai suatu perkabungan sejarah yang
tidak akan terlupakan.
Tetapi syukurlah, karena setelah Malaka jatuh, dua Kerajaan Islam telah berdiri pula. Kerajaan
Demak di Jawa dan Kerajaan Aceh di Sumatera.
Aceh akan bertugas menjadi pelopor perkembangan Islam di Sumatera. Dan Demak di bawah
pemerintahan Patih Unus yang bergelar Pangeran Seberang Lor, naik menjadi Raja setelah ayahnya
Raden Patah mangkat, pun akan jadi Pahlawan Islam.
Demi Patih Unus mendengar bahwa Malaka telah jatuh ke tangan bangsa Portugis,
disusunnyalah satu angkatan laut yang besar, terdiri daripada berpuluh-puluh kapal layar, dan
mempunyai angkatan laut tidak kurang dari dua laksa orang, setahun setelah Malaka jatuh, yaitu
tahun 1512.
Sayang sekali percobaan beliau gagal, sebab kedudukan Portugis sudah kuat di Malaka. Dua kali
beliau mencoba, tetapi kedua kalinya gagal. Namun begitu pengharapan akan pertolongan dari Jawa
tetaplah tinggal dalam jiwa anak Melayu, sehingga tinggaliah dalam bibir mereka sebuah pantun:
"Jika roboh kola Malaka,
mari di Jawa kita dirikan.
Jika sungguh bagai dikata,
badan dan nyawa saya serahkan.”
Pantun ini telah beratus tahun jadi buah mulut orang Melayu, walaupun di sini dikuasai Belanda
dan di sana dikuasai Portugis, Belanda dan Inggris!
Nasib Demak tidaklah begitu baik setelah mangkatnya Pangeran Seberang Lor. Saudara
ayahnya, Pangeran Terenggano menjadi Raja Demak setelah Patih Unus mangkat. Sebab Patih
Unus sendiri tidak mempunyai putera. Salah seorang menantu Pangeran Terenggano, Joko Tingkir
merebut kekuasaan daripada mertuanya dan memindahkan kebesaran Demak ke Pajang.
Dan kelaknya Adipati Mataram, Ki Gede Pamanahan dapat pula merebut lambang-lambang
kebesaran kerajaan dan memindahkannya pula ke Mataram.
Sedang Portugis di Malaka bertambah kuat dan Belanda di Jawa telah masuk pula.
Kemudiannya (1641) Belanda dapat berserikat dengan Johor dan Aceh merebut Malaka dari
tangan Portugis. Tetapi karena Belandalah yang lebih kuat dari ketiga persekutuan itu, Belandalah
yang menguasai Malaka.
Setelah Belanda menguasai Malaka pula, maka Pahlawan Riau (Raja Aji) telah mencoba pula
merebut Malaka dari tangan Belanda, itupun gagal dan beliau tewas dalam perjuangan itu.
Sebab itu, tidaklah patut kita heran, jika sampai sekarang putera Melayu merasa kian sehari kian
dekat kepada kita, Pekik Merdeka kita, terdengar di sana. Tengku Abdurrahman telah datang ke
Indonesia, dan sebelum itu telah datang pula Dr. Burhanuddin, seketika Konferensi Asia/Afrika di
Bandung.
Betapa tidak! Di dalam Kerajaan Johor, tidak kurang, daripada 40.000 orang dari tanah Jawa,
dalam Kerajaan Selangor 70.000. Dalam Kerajaan Negeri Sembilan, tidak kurang daripada 200.000
keturunan Minangkabau. Sultan Pahang dan Terenggano berasal dari Riau, Sultan Johor dan
Selangor berasal dari Bugis. Sultan Perak ada pertalian dengan Aceh dan Deli. Di Kedah ada
perkampungan Aceh. Yang Dipertuan Negeri Sembilan, adalah keturunan Raja Minangkabau.
Gerakan Kebangsaan Melayu Baru, bukanlah hendak mengembalikan atau melanjutkan susunan
adat beraja cara lama. Mereka hendak menegakkan Kebangsaan Melayu dan Kemerdekaan Melayu
yang Demokratis! Mereka belum merasa terpisah hati dengan Indonesia. Cuma "nasib "lah yang
memisahkan selama ini. Dan mereka yakin akan berjumpa kembali.
Koleksi KANG ZUSI
Apabila kita perhatikan pantun anak Melayu tertulis di atas tadi, dalam suku pertama tersebut.
"Jika roboh kola Malaka,
mari di Jawa kita dirikan.”
Seakan-akan yang berkata demikian, ialah kita anak Melayu yang telah mendirikan Indonesia
Merdeka ini. Seakan-akan dalam susun permulaan itu kita berkata, bahwa berdirinya Republik
Indonesia yang berpusat di Jakarta (Jawa), adalah lanjutan cita Kerajaan Malaka yang telah roboh
itu!
Maka menjawablah putera Melayu di Semenanjong:
"jika sungguh bagai dikata, badan nyawa saya serahkan.”
Apakah kita berkata "sungguh-sungguh?" Apakah benar Republik Indonesia ini sebagai lanjutan
pembela laut dan darat Indonesia dan pelindung agamanya? Sebagai Malaka dahulu? Atau hanya
pelindung candi-candi dan berhala-berhala? Yang telah lama tidak dikenal lagi oleh orang Melayu?
Jika saudara melawat ke Malaka itu sekarang ini, saudara akan bertemu di tepi lautnya sebuah
"Salib Besi" yang mula ditancapkan oleh Alfonso de Albuequerque, seketika mulai menginjakkan
kakinya di Pantai Malaka. Orang Melayu belum dapat menghindarkan "Salib Besi" itu, karena
negeri mereka masih dijajah Inggris.
Dan bila saudara naik ke atas Bukit Cina, tempat semayam Hang Lipu, Puteri Maharaja
Tiongkok dan segala dayang inang pengasuhnya, atau pergi ke benteng Santa Johanna, kelihatanlah
laut Selat Malaka yang indah, tempat bersilang siur kapal-kapal bangsa kita ratus dan ratusan tahun
yang lampau. Seketika saya melawat ke sana pada tahun 1943 dapatlah saya menyusun kata sampai
44 bait, yang berpangkal.
"Di atas runtuhan Malaka lama,
aku termenung seorang diri.
Mengenang Melayu kola jayanya,
masa kebesaran nenek bahari.”
Dan Dr. Burhanuddin, salah seorang pemimpin Melayu, keturunan dari Sungai Jambu
Batusangkar di pihak ayah dan putera Melayu di Parit Perak di pihak ibu, tatkala mencari ilham di
Malaka pada tahun 1946 bersyair pula:
"Di atas rubuhan kola Malaka
Kita bangunkan jiwa merdeka
Bersatulah Melayu seluruh baka
Membela Hak Keadilan pusaka.'
IV.
USAHA KEDUA KALI MEREBUT MALAKA
Awal Abad Kedelapan Belas
Kekuasaan Kompeni Belanda telah bertambah besar. Satu persatu Kerajaan-kerajaan Islam yang
ada di Indonesia ini telah dilemahkan. Kerajaan Mataram pusaka Sultan Agung, Kerajaan Banten
pusaka Sultan Hasanuddin demikianpun yang lain-lain. Tidaklah dapat lagi naik takhta kerajaan.
Tinggaliah sebuah Kerajaan Melayu yang masih besar dan berkuasa penuh, yaitu di Kepulauan
Riau. Kerajaan Riau di abad kedelapan betas adalah seakan-akan Kaisar Melayu. Dia meliputi
Johor, Lingga, Pahang, Terenggano, Indragiri dan Kampar. Bahkan Sultan-sultan Melayu, terutama
Ka!imantan Barat pun mengakui pertalian adat istiadat ke Riau. Seumpama Mempawah, Sambas,
Sukadana, Matan, Sanggau. Dan seketika Syarif Abdurrahman keturunan bangsa Said Al Qadri
Jamalul Lail mendirikan Kerajaan Pontianak, adalah memohonkan kebesaran ke Riau juga.
Nyaris Kerajaan Riau itu padam kebesarannya karena peperangan sesama sendiri, tatkala Raja
Kecil dari Siak menyerang Riau, Lingga dan Johor.
Maka datanglah lima orang anak-anak Raja Bugis dari Luwuk, mengembara di perairan Selat
Malaka. Mereka adalah pahlawan-pahlawan perang yang gagah berani. Mereka tolong Raja Riau
mengalahkan Raja Kecil. Lalu mereka menjadi "Jamtuan Muda "di Riau. Jabatan Jamtuan Muda
Koleksi KANG ZUSI
adalah sebagai Perdana Menteri yang berkuasa penuh, dan Sultan di Riau tetap menjadi lambang
Kerajaan.
Jamtuan Muda Riau pertama Daeng Marewah (wafat 1728) yang kedua Daeng Celak (wafat
1795), yang ketiga Daeng Kamboja (wafat 1777), dan yang keempat adalah Raja Aji putera dari
Jamtuan Kedua Daeng Celak.
Pada zaman Raja Aji inilah Kerajaan Melayu mencapai kemajuan dan kebesarannya. Dan
bercampurlah darah Bugis dan darah Melayu, yang akan menjadi dasar teguh kelaknya dari apa
yang sekarang kita namai Kebangsaan Indonesia! Dan berusahalah alim ulama mengisi Kebudayaan
Melayu dengan Agama Islam.
Dengan Kompeni Belanda mereka membuat perjanjian persahabatan. Berulang-alihlah utusan
kerajaan ke Jakarta dan ke Malaka, perniagaan menjadi subur dan Belanda berjanji tidak akan
mengganggu bangsa Melayu dengan adat istiadat dan agamanya. Bangsa Melayu pun memegang
teguh suatu janji, bahwasanya musuh Kompeni Belanda adalah musuh Melayu, dan musuh Melayu
adalah musuh Kompeni. Rugi tanggung kedua dan keuntunganpun dibagi berdua.
Pada suatu hari masuklah kapal dari "musuh bersama" ke daerah Riau, yaitu kapal Inggris.
Kekayaan pada kapal itu amat banyak. Datang Angkatan Kompeni dari Malaka, diambilnya
rampasan itu semuanya dan tidak dibaginya.
Raja Aji keberatan, karena itu adalah pelanggaran janji. Diutusnya satu delegasi ke Malaka,
menuntut dibicarakan tentang janji yang telah diperbuat itu, dan minta diserahkan separo dari
rampasan kapal itu. Tetapi Belanda tidak mau menerimanya.
Amat murkalah Raja Aji atas janji yang tidak dihargai itu. Kabarnya konon, surat-surat
perjanjian itu dirobek-robeknya karena sangat murkanya.
Karena persahabatan telah berganti dengan permusuhan, Kompeni pun mendapat kesempatan
yang baik menyerang Riau (1783). Dan Raja Aji deirgan balatentara dan pahlawannya
mempertahankan Riau dengan gagah perkasa. Sembilan bulan lamanya berperang. Pusat pertahanan
tempat mengatur komando perang ialah pulau kecil yang terletak di hadapan Tanjung Pinang
sekarang itu, pulau Penyengat.
Dahsyatlah peperangan itu. Terpadulah gagah perkasa Melayu dengan Bugis mempertahankan
daulat kebesarannya. Gegap gempitalah bunyi meriam "lelarentaka" dari kedua belah pihak,
banyaklah pahlawan yang gugur. Tetapi setelah berperang sepuluh bulan lamanya, Belanda terpaksa
mundur ke Malaka, karena beberapa buah kapal perangnya telah tenggelam. Dan terpeliharalah
kemerdekaan Riau dan kebesarannya.
Dapatlah suku-suku bangsa kita menarik nafas dan bersyukur kepada Tuhan, karena
kemenangan itu. Tetapi ada juga Kerajaan-kerajaan Melayu itu yang dengki, karena mereka merasa
akan turunlah kedaulatannya jika Riau beroleh kemenangannya dan akan "terjaminlah"
kekuasaannya di atas tanahnya yang setumpak kecil, oleh Kompeni Belanda, jika mereka
memisahkan diri dari Riau!
Selangor adalah bertetangga dengan Malaka. Raja di sanapun (Raja Ibrahim) anak saudara dari
Jamtuan Muda Riau, merekapun keturunan Bugis. Kemenangan Riau mempertahankan diri dari
serangan Belanda di Malaka, membuat semangat mereka naik buat meneruskan tantangan kepada
Belanda. Merekapun bersedia melanjutkan serangan merebut Malaka dan mengusir Belanda. Lalu
mereka minta Raja Aji datang sendiri ke pantai Selat Malaka, supaya mengepung Belanda dari
setiap jurusan.
Ada juga orang besar-besar Riau menasihatkan supaya Jamtuan Muda mengurungkan
maksudnya. Tetapi karena keras permintaan Raja Selangor, Raja Aji mengabulkannya juga.
Maka mendaratlah tentara Melayu dari Riau itu di Teluk Ketapang, sebelah Selatan dari kola
Malaka. Di sanalah beliau membuat pertahanan yang kuat, Sultan Riau, Sultan Mahmud Syah ikut
dalam peperangan itu.
Terjadilah kembali peperangan yang hebat, tiga bulan lamanya. Tetapi sayang sekali, karena
beberapa Raja Melayu yang lain, sebagai Terenggano dan Siak telah berpihak kepada Kompeni.
Dan orang Melayu yang dalam negeri Malaka sendiri, demikian juga orang Bugis dan orang Jawa
dibujuk oleh Belanda supaya berdiri di pihak mereka, dengan rayuan janji-janji yang muluk.
Koleksi KANG ZUSI
Sungguhpun segala kekuatan telah dikerahkan Belanda buat menentang serangan itu dan
mempertahankan diri, sangat lah dahsyat serangan pahlawan Melayu Bugis itu, dengan dibantu oleh
saudaranya Raja Ibrahim Selangor. Satu persatu negeri-negeri keliling Malaka itu telah jatuh ke
tangan beliau. Bahkan telah masuk ke dalam negeri Malaka sendiri, sehingga Belanda hanya dapat
bertahan dalam bentengnya. Sehingga sudah ada usaha hendak memindahkan segala bangsa
Belanda orang preman, perempuan dan anak-anak ke tempat lain yang lebih aman. Sebab bantuan
dari Jakarta belum juga datang. Serangan Raja Aji kian lama kian dahsyat.
Cucu Raja Aji, Pujangga dan Ulama yang terkenal, yaitu Raja Ali Al Haji, bin Angku Raja
Ahmad Al Haj, bin Raja Aji, mengarang buku "Tuhfat an Nafis", tentang silsilah raja-raja Melayu
dan Bugis, mengisahkan hikayat perang Raja Aji itu dengan hidupnya. Bilamana hari siang beliau
sendiri yang memimpin peperangan, menyerang dan mengepung kota Malaka. Bilamana hari telah
malam, beliau asyik mendengarkan fatwa Ulama yang turut dalam angkatan perang itu. Setiap
malam Jum'at, beliau mengadakan wirid membaca kitab "Dadail al Khairat ", ucapan puji-pujian
kepada Rasulullah s a w.
Pengepungan yang dahsyat atas kola Malaka itu amat menggegerkan kekuasaan Belanda, baik di
Jakarta ataupun di negeri Belanda sendiri. Perang yang tadinya sangat diabaikan. Tetapi seorang
Raja Melayu raja, mula telah nyata pertahanan di Malaka sudah tidak berupaya lagi, dikirimlah
bantuan yang amat besar, terdiri daripada duapuluh kapal dan beribu-ribu serdadu dari Jawa.
Sayang sekali sebagian besar serdadu itu adalah bangsa Indonesia juga!
Mereka masuk dari jurusan laut, pendaratan yang paling hebat adalah di Teluk Ketapang sendiri.
Beribu-ribu serdadu Belanda masuk mengepung Teluk Ketapang, tempat pertahanan Raja Aji. Kian
lama kian mendesak. Panglima-panglima perang Melayu dan Bugis bertahan dengan gagah
beraninya, dalam peperangan yang tidak seimbang.
"Maka Arung Lenga pun memacu kudanya, padahal ia tengah sakit, keluarlah dia menempuh baris
Belanda, lalu ia mengamuk. Maka matilah dia dengan kudanya, dan Belanda pun banyak juga yang
akan membawa itu, meletus dan pecah sebelum berangkat. Muda itu oleh segala orang besar-besar
Holanda itu, serta dengan serdadu-serdadunya. Maka mengamuklah pula Daeng Salekong dan
Panglima Talebang serta Haji Ahmad. Maka ketiganya mengamuk menyerbukan dirinya kepada
baris Holanda yang berlapis-lapis itu. Maka seketika dia mengamuk itu, matilah ia syahid fi
Sabilillah ketiganya dengan nama laki-laki. Dan berapa lagi orang baik-baikpun syahid.”
- Demikian Raja Ali Haji mengisahkan hebatnya perang berkecamuk di hadapan benteng itu.
Raja Aji ada dalam benteng. Hati baginda tidak tahan lagi melihat pahlawan-pahlawan
pilihannya gugur satu persatu di dalam penyerbuan yang dahsyat dan tidak seimbang.
Allahu Akbar! Tetapi anak cucu dan budak-budaknya, mencoba menahan dan memeluk baginda
jangan pergi. Dengan keras beliau kuakkan segala halangan dan beliau tampil ke muka. Tetapi
berlakulah kadar Allah, baru saja sampai di muka benteng itu, sedirus datangnya beratus-ratus
peluru menembus dirinya dan gugurlah pahlawan Malaya Bugis itu dengan gagah perkasanya.
Badik masih di tangan kanannya dan Dalailul Khairat masih di tangan kirinya.
Dengan itu berhentilah perang! Menanglah Belanda. Seluruh orang-orang besar Belanda yang
hadir waktu itu semuanya membuka topi memberi hormat kepada Raja Besar dan Pahlawan Perkasa
itu!
Besoknya Gubernur Belanda di Malaka meminta kepada orang-orang Malaya dan Bugis supaya
jenazah Almarhum itu diurus dengan serba kebesaran. Setelah selesai lalu dimasukkan ke dalam
peti mati. Niat Belanda hendak membawanya ke Jakarta, untuk menjadi ingatan sejarah yang besar.
Tetapi tak jadi. Maka dikebumikanlah jenazah beliau di belakang kubu pertahanan Belanda. Setelah
Malaka kemudiannya jatuh ke tangan Inggris, maka Abdullah bin Abdul Kadir Munsyi ada
menceriterakan bekas kuburan Raja Aji di belakang kubu itu.
Duapuluh lima tahun di belakang itu, anak cucu Raja Aji datang ke Malaka meminta izin untuk
membawa tulang-tulang jenazah itu ke Riau, lalu mereka makamkan kembali di Pulau Penyengat
sebelah Selatan.
Itulah Almarhum Raja Aji, Marhum Teluk Ketapang, "Asy Syahid fi Sabilillah ", salah seorang
pahlawan besar bangsa Indonesia di abad kedelapan belas.
Koleksi KANG ZUSI
Kejadian ini pada tahun 1784. Dan bangsa Indonesia di Kepulauan Riau sekarang ini, bolehlah
berbangga, karena di Riau pun ada pula pahlawan besar.
V.
NEGERI NANING
Hanya kira-kira 15 mil saja dari kola Malaka, terdapatlah negeri Naning. Naning adalah satu
negeri kecil, yang berpenduduk kurang lebih 50.000 orang. Dia adalah sebuah negeri kecil yang
bersejarah, yang menjadi kemegahan bangsa Melayu.
Adat istiadat negeri itupun berbeda dengan negeri-negeri tetangganya. Dia dibuka beberapa abad
yang telah lalu, oleh orang-orang perantauan dari Minangkabau. Kabarnya konon; sementara
Kerajaan Malaka masih berdiri, orang perantau dari Minangkabau telah membuka negeri di Malaya.
Dahulunya negeri itu adalah satu di antara sembilan (9) negeri yang berserikat, mendirikan Negeri
Sembilan dan mengangkat seorang "Yang Dipertuan" sebagai kepala dari kesembilan negeri itu,
dan semuanya berasal dari Minangkabau.
Negeri yang sembilan itu, sebagai susunan di Minangkabau sendiri juga, merdeka dan berdaulat
menyusun masyarakatnya dan adatnya sendiri. Yang Dipertuan tidak mencampuri hal ihwal dalam
negeri, dia hanya sebagai lambang kesatuan. Tiap-tiap kampung dan desa (di Minangkabau
bernama Nagari) diperintahi oleh kepala suku (pengulu, ninik mamak atau andika). Kumpulan
daripada beberapa negeri itulah yang di Minangkabau sebelum tahun 1912, dinamai Laras.
Sembilan buah negeri di Negeri Sembilan itu adalah kira-kira sebesar sebuah kelarasan di
Minangkabau, dan diperintah oleh seorang Kepala Adat, yang dinamai Undang. Maka Undang yang
sembilan itulah yang mengangkat seorang Yang Dipertuan.
Telah silih berganti bangsa-bangsa putih memerintah Malaka, sejak Portugis lalu kepada
Belanda dan lalu kepada Inggris, namun Naning yang dekat dari Malaka itu masih tetap utuh dalam
kemerdekaannya. Mereka teguh dengan adat istiadatnya, yang dinamai.
"Adat Datuk Perpatih, " atau Caniago kata orang Minangkabau.
Setelah negeri Malaka terserah ke tangan Inggris (1824), sehabis Perdamaian Vienna, yakni
setelah dipertukarkan dengan Bengkulu, belumlah Inggris merasa puas, sebelum negeri Naning
yang kecil di pinggir Malaka itu jatuh ke bawah kekuasaannya. Dengan mengemukakan beberapa
alasan dan syarat, negeri Naning akhirnya diserang. Yang menjadi Datuk atau Undang di Naning
ketika itu, ialah Dul Said dengan gelar pusaka: "Orang Kaya si Raja Merah.
Meskipun negerinya kecil dan kekuatan tidak seimbang, tidaklah dia mau menyerah kalah saja.
Dia melawan dengan gagah perkasa sehingga serangan Inggris yang pertama ke Tabuh Naning,
dapat digagalkan. Dan Inggris terpaksa memperbesar bantuan tentaranya dan Naning akhirnya dapat
juga diduduki.
Setelah Naning jatuh ke bawah kuasa Inggris dan diperintah langsung oleh Inggris dan
digabungkan dengan Malaka, Datuk Dul Sa'id dikeluarkan dari kampung halamannya dan disuruh
tinggal dalam negeri Malaka sampai tuanya. maka Datuk Dul Sa'id Naning adalah salah seorang
pahlawan yang dimuliakan oleh kaum kebangsaan Melayu, sebagai kita memuliakan Imam Bonjol,
Diponegoro dan Teungku Cik di Tiro juga. Kuburan beliau di Tabuh Naning dipelihara baik-baik
oleh anak cucunya dan diziarahi orang setiap waktu. Di dekat kuburan Naning yang sekarang
(Datuk Ahmad Syah, dengan gelar Orang Kaya Siraja Merah) ada sebuah mesjid yang bagus.
Sehabis Perang Dunia kedua, pemerintah Inggris untuk mengobat hati orang Melayu, telah
mengakui baik hak Datuk Naning, meskipun sejak Datuk Dul Said meninggal, orang Naning sendiri
belum pernah menghapuskan gelar pusaka Datuknya, yang dicintainya itu.
Meskipun telah terlepas dari lingkungan Negeri Sembilan, namun di hari baik bulan baik, Datuk
Naning masih ziarah menziarahi dengan Datuk-datuk yang lain dalam Negeri Sembilan dan jika
Datuk Naning datang menghadap Yang Dipertuan di istana Sri Menanti, masih disambut dengan
kebesaran yang layak.
Koleksi KANG ZUSI
Apabila kita menziarahi Naning atau salah satu daripada negeri yang sembilan itu, kita masih
mendengar pelat lidah Minangkabau, terutama di dalam pepatah dan petitih pusaka adat
Minangkabau. Orang tua-tua masih lancar mengeluarkan pepatah itu. Satu di antaranya ialah:
"Biar mati anak, jangan mati adat!"
"Adat bersendi syara', syara' bersendi Kitab Allah,.”
"Raja sedaulat, besar seandika, orang tua sebuah hukum, alim sekitab, hulubalang semalu.”
"Kata penghulu menyelesai, kata hulubalang kata menderas, kata manti kata berhubung, kata
orang banyak kata bergalau.”
Dan beratus-ratus lagi pepatah lain, yang meskipun tidak tertulis, tetapi sangat dihafal dan
dipertahankan, sehingga kita di sini merasa sebagai di Minangkabau juga. Sudah sekian ratus tahun
mereka tinggal di Semenanjung Tanah Melayu, dan negeri tetangganya memakai susunan adat yang
sama, namun dia mengganjil sendiri serupa di Minangkabau juga.
Suku-suku sebagai di Minangkabau terdapat di sini, cuma namanya lain sedikit, yaitu menurut
nama tempat asal nenek moyang mereka di Minangkabau juga. Ada suku bernama Payakumbuh,
suku Simalanggang, suku Tiga Batu, suku Lima Puluh, suku Tanah Datar dan lain-lain. Pujangga
Melayu yang terkenal itu, Zainal Abidin bin Ahmad yang lebih terkenal dengan Za'ba adalah
seorang anak Negeri Sembilan juga, suku Tiga Batu. Dengan tersenyum beliau menyatakan kepada
penulis, bahwa menurut adat "Kecil dihimbau mama, besar diberi gelar".”Cuma" - kata beliau
"gelar Lebai Kari itu telah lama terpendam dan terpakai hanya di Negeri Sembilan saja.”
Saya jawab "Sebagai gelar saya sendiri, Datuk Indomo, telah lama terpendam dan hanya laku di
Minangkabau saja.”
Tuan Za'ba oleh Kongres Bahasa Melayu di Johor diberi gelar "Pandita" bahasa Melayu.
Demikianlah perlawatan ke Naning itu telah meninggalkan kesan yang baik dan indah sekali
dalam jiwa saya. Dan bukan mainlah girang hati Datuk Naning seketika saya menjawab pertanyaan
beliau, apakah arti perkataan "Naning" itu, saya jawab:
"Naning ialah nama sebangsa penyengat, yang membuat sarang daripada tanah. Meskipun orang
lalu lalang, atau membuat sarang dan huma di dekat sarang itu, tidaklah akan diapa-apakannya, jika
tidak menganggunya. Tetapi bila mereka akan menyerang si pengganggu itu bersama-sama
berkeputung, sampai yang mengganggu itu pingsan atau mati.”
"Memang demikianlah semangat kami, " kata Datuk Naning yang tidak pernah melepaskan
kerisnya dari pinggangnya dan tetap memakai songkok berwarna kuning, lambang daripada
mempertahankan adatnya "Yang tidak lapuk dihujan, tidak lekang di panas.”
Bila saga melihat Datuk Naning, saga teringat Datuk Simarajo!
VI.
BURUNG TERLEPAS DARI TANGAN
Raffles merasa amat penting mengambil pulau Singapore, supaya dapatlah Kompeni Inggris
menyaingi Belanda yang kian sehari kian mendalam pengaruhnya di Gugusan pulau-pulau Melayu.
Diiringi oleh Mayor Furquhar berlayarlah mereka meninggalkan Pulau Pinang. Mulanya mereka
hendak memilih Pulau Karimun, tetapi akhirnya jatuh ke pulau Singapura juga.
Pada tanggal 29 Januari 1819 mendaratlah Raffles di Singapura. Di sana duduk Temenggung
Abdur Rahman, memerintah atas nama Sultan Johor - Riau dan Rantau jajahan takluknya, meskipun
rakyat yang diperintah itu tidak lebih dari nelayan-nelayan penangkap ikan, yang menjemur pukat
di tepi pantai, bersudung-sudung atap rumbia dan nipah. Yang agak besar dan boleh disebut rumah,
hanyalah rumah Temenggung sendiri saja. ”Rakyat"-nya, hanyalah kira-kira 300 orang.
Temenggung inilah yang dapat dirayu oleh Raffles, sehingga dapat mengikat janji dan memberi izin
Kompeni Inggris mendirikan loji di Singapura, dan mengikat janji pula, bahwa Temenggung Abdur
Rahman tidak akan berhubungan dengan Kerajaan lain, kecuali dengan British.
Koleksi KANG ZUSI
Tetapi belumlah puas Raffles jika janji hanya diikat dengan Temenggung. Janji ini baru lebih
bernilai jika diikat dengan Sultan sendiri.
Siapa Sultan?
Sultan Johor, Riau dan Lingga, baru saja diangkat dengan persetujuan Belanda, oleh Yang
Dipertuan Muda Riau, yaitu Sultan Abdur Rahman Al Moazam Syah, (1818). Bagaimana akan
mungkin tercapai maksud Raffles?
Raffles mengerti benar, di istana Riau terjadi perselisihan keluarga.
Yang berhak menjadi Sultan ialah Tengku Long (Sulung) sebab dia putera yang tertua. Karena
dia tidak menjadi Sultan dan tidak pula diberi belanja oleh Sultan Abdur Rahman maka hiduplah
dia dengan miskin di Riau. Keadaan inilah yang dijadikan titian oleh Raffles dalam mencapai
maksudnya.
Sementara mereka-reka surat perjanjian dengan Temenggung, Raffles telah mengirim orang
suruhan ke Riau menjemput Tengku Long, dengan diberi janji akan diangkat menjadi Sultan
Singapura. Pada tanggal 2 Februari 1819 sampailah Tengku Long di Singapura, disambut dengan
hormat dan khidmat oleh Raffles. Tanggal 6 Februari diadakan upacara adat-istiadat melantiknya
jadi Sultan dengan sebutan Sultan Husain Syah. Sebaik selesai lantikan itu, dibuatlah janji dengan
tumenggung Abdur Rahman. Inggris mengakui kekuasaan Sultan dalam menghukum rakyatnya,
bangsa Melayu. Tetapi kekuasaan menjadi keamanan Singapura terpulang kepada Inggris. Sultan
diberi ganti kerugian 5.000 dollar Spanyol setahun, dan Temenggung 3.000 dollar.
Dan Sultan digaji 1.500 dollar sebulau, Temenggung 800 dollar.
Sejak itu terpecah dualah Kerajaan Melayu yang besar itu, sebagian di bawah naungan bendera
Belanda, yaitu pulau-pulau Riau dan Lingga, pulau-pulau Karimun dan Singkep. Dan sebagian lagi
Johor dan Singapura.
Tetapi rencana Inggris jauh lagi daripada itu. Meskipun pada mulanya pengambilan Singapura
dengan cara yang licin itu diterima dengan dingin saja, akhirnya dalam beberapa tahun saja
bertambah juga terasa penting kedudukan Singapura. Maka seketika Residen Inggris Craufurd
memerintah, dilanjutkannya rancangan hendak mengambil Singapura langsung jadi jajahan Inggris
(1824).
Berbulan-bulan lamanya gaji Sultan dan Temenggung tidak dibayarnya, sehingga terpaksa
berhutang ke kiri ke kanan, meskipun Raja-raja Melayu itu masih menerima cukai-cukai pelabuhan,
tetapi itu tidak mencukupi.
Sekarang gaji Sultan 1.500 ditahan dan Temenggung 800 dolar demikian pula. Diminta
berulang-ulang, hanya dijanji-janji saja.
Sesudah tidak dapat berfikir panjang lagi, karena fikiran disesak-sesak oleh hutang, barulah
Craufurd menyodorkan kehendaknya yang baru.
1.
Serahkan Singapura dan pulau-pulau kecil kelilingnya kepada Inggris.
2.
Inggris akan mengganti kerugian sekaligus kepada Sultan 33.200 ringgit. Dan kepada
Temenggung 26.800 ringgit.
3.
Selama masih hidup, Sultan dapat gaji sebulan 1.300 ringgit dan Temenggung 700 ringgit.
4.
Dan kalau Sri Sultan dan Temenggung hendak meninggalkan Singapura, Inggris akan
membayar kepada masing-masing 20.000 ringgit Spanyol.
Keadaan hidup memaksa mereka menerima syarat-syarat itu.
Beberapa tahun kemudian Sultan Husain Syah berpindah ke Malaka dan di sanalah baginda
meninggal. Adapun Temenggung Abdur Rahman, tetaplah berdiam di Singapura sampai wafatnya,
sebagai bangsawan yang telah kehilangan kuasa.
Rumah kediamannya yang masih terhitung bagus di zaman hidupnya, sampai sekarang masih
ada, memperlihatkan bekas dari kemuliaan Melayu yang hilang.
Maka lepaslan Singapura dari tangan kita, laksana burung. Tahan.. . , dia kedinginan lepas dari
sangkar. Kita saksikanlah kemajuan negeri itu, sebagai pusat perniagaan Asia Tenggara, lampulampu beraneka warna terang benderang seluruh malam, mulai ada gedung-gedung mencakar
langit! Berkumpul di sana segala bangsa. Dan anak Melayu masih ada, tetapi terpencil di rumahrumah kampung, di pinggir bukit dan sungai. Yang penting-penting dipegang orang, cuma satu lagi
Koleksi KANG ZUSI
yang tinggal, yaitu kepercayaan kepada zaman depan. Bila mereka melihat ke seberang laut,
terbentanglah, tidak begitu jauh, pulau Sambu dan pulau Seberang Padang, dalam gugusan
kepulauan Riau. Di sana berkibarlah Sang Saka merah putih
"Itulah tanah air kita. Di situlah asal nenek moyang kita.
Melayu pun namanya, Indonesia pun namanya, Dia adalah hakikat kita.”
Demikianlah buah tutur seorang ayah yang membimbing anaknya berjalan-jalan waktu senja di
Tanjungpagar. Pulau itu tetap mereka lihat, walaupun berpuluh-puluh kapal besar menghambat
pemandangan.
VII
TUN JANA KHATIB
( PASAI MADRASAH ISLAM PERTAMA)
Di dalam berseminar menyelidiki perkembangan Agama Islam di Riau, "menjalarlah" mata
mencari berkas-berkas sejarah lama, maka bertemulah di dalam "Sejarah Melayu" (Alkisah Ceritera
Yang Kesembilan), di akhir kisah tentang seorang hamba Allah yang bernama Tun Jana Khathib
yang datang dari Pasai bersama dua orang sahabatnya yang seorang Tuan di Bunguran dan seorang
lagi Tuan di Selangor.
"Bahwa Tuan itu "kata kisah itu selanjutnya, mengembara pergi ke Singapora di zaman
pemerintahan Raja Singapura yang bernama Paduka Serimaharaja. Beliau berjalan-jalan di Pekan
Singapura dan liwat juga di hadapan istana raja. Dalam ceritera itu dikisahkan bahwa sedang beliau
berjalan.jalan itu Raja Perempuan (Permaisuri) melihat dari tingkap. Lalu terpandanglah oleh Tuan
Jana Khathib Raja Perempuan menengok kepadanya dari tingkap istana itu, maka beliau tiliklah
sebatang pohon pinang yang tumbuh di dekat istana itu, belah dualah pohon pinang tersebut setelah
beliau pandang.
Melihat keadaan yang demikian, sangatlah murka Paduka Serimaharaja, seraya beginda berkata:
"Lihatlah kelakuan Tun Jana Khathib! Diketahuinya istri kite menengok, maka ia menunjukkan
pengetahuannya!"
Lulu beginda menitahkan membunuh Tun Jana Khathib.
Tersebutlah dalam ceritera itu bahwa setelah dia dibunuh, darahnya titik tetapi tubuhnya ghaib
tiada ditemukan. Maka darahnya yang titik itu ditutupi orang dengan bikung lalu menjadi batu.
Itulah "bahan” yang ditemui dalam Sejarah Melayu.
Adapun Raja Ali Haji di dalam kitab sejarahnya yang terkenal “Tuh fat an Nafis" menjelaskan
lagi bahwa Tun Jana Al Khathib itu adalah seorang di antara Aulia Allah. Karena Raja membunuh
orang yang demikian, negeri Singapura tidak berapa lama setelah pembunuhan aniaya itu ditimpa
Tuhan dengan laknat, yaitu diserang todak dari laut.
Dalam Sejarah Melayu tertulis bahwa Tun Jana Khathib meninggalkan Negeri Pasai ialah di
dalam zaman pemerintahan Rajanya Sultan Ahmad, putera Sultan Al Malikuzh Zhahir, dan As
Sultan Ahmad inipun memakai gelar Al Malikuzh Zhahir juga seperti ayahnya. Menurut
perhitungan ahli sejarah, beliau duduk di atas singgasana Negeri Pasai dari tahun 1326 sampai
1348, (24 tahun).
Mohammed Said menulis dalam "Aceh Sepanjang Abad", berdasar juga kepada penyelidikan
VVinsdtedt; bahwa sejak masa itupun pengaruh Pasai sudah ada juga di Keddah. maka dapatlah
dipersambungkan juga berdirinya suatu Kerajaan Islam di Terenggano dan bertemu kemudian Batu
Bersurat Terenggano, karena mengalirnya Muballigh-muballigh atau Guru-guru Agama Islam dari
Pasai.
Dapatlah kita mengambil kesimpulan bahwa Paduka Serimaharaja sendiri belum memeluk
Agama Islam, tetapi masih memeluk Agama Hindu atau Budha, sebagai pusaka yang diterima sejak
Raja-raja Melayu di Sriwijaya, Darmasraya dan Minangkabau. Dan memang setelah keturunannya
berpindah dan mendirikan Kerajaan di Malaka, barulah keturunannya itu memeluk Agama Islam.
Koleksi KANG ZUSI
Raja Malaka yang pertama (Permaisura, Raja Kecil Besar yang memakai gelar Sultan Mohammad
Syah mengambil istri, dijadikan Permaisuri ialah dari Pasai).
Apabila kisah dari Tun Jana Khathib ini kita perhatikan dengan seksama, dapatlah kita
mengambil kesimpulan-kesimpulan beberapa hal.
Pertama:
Beliau adalah salah seorang kurban sebagai seorang Penyiar Agama Islam ke dalam negeri yang
rajanya belum memeluk Agama Islam. Beliau mati terbunuh karena kemurkaan raja. Hakim yang
memutuskan perkara belum ada pada masa itu. Hukum bunuh bisa saja dijatuhkan kalau Sang Raja
tidak senang.
Jalan kisah memberi kita keterangan, meskipun Sejarah Melayu tidak menyebut bahwa orang itu
salah seorang Wali Allah, orang keramat, sebagaimana yang dijelaskan oleh Raja Ali Haji, namun
beliau rupanya memandang aib jika seorang Raja Perempuan menengok orang lalu lintas di jalan
raya dari tingkap yang terbuka. Lalu beliau lepaskan murkanya kepada batang pinang dengan
menilik keras kepada batang pinang itu, sehingga jadi belah dua.
Raja sangat murka. Yang menyebabkan murkanya ialah karena telah ada dalam negerinya orang
yang mempunyai kesaktian demikian hebat. Dia takut kelintasan, ada rakyat yang melebihi dia.
Sebab itu disuruhnya bunuh.
Kedua:
Memandang sesuatu dengan mengkunsentrasikan ingatan, yang di dalam bahasa ahli Ilmu Ghaib
disebut membulatkan ma'rifat kepada yang dituju, sehingga yang dituju itu binasa, dan kalau
manusia bisa mati, itulah yang dipercayai oleh orang Arab dengan nama Atsarul 'ain. Artinya
pengaruh kekuatan mata.
Nabi Mohammed s a w sendiri di dalam beberapa buah Hadits yang sahih mengatakan:
"Pengaruh kekuatan mata itu memang ada.”
Ahli-ahli Tafsir sejak dari Ibnu Abbas, Qatadah, As Suddiy, Ar Razi, dan lain-lain banyak
memberikan keterangan tentang "Pengaruh Mata "itu. Ketika mentafsirkan Surat ke-12, Surat Yusuf
ayat 67 yang isinya menyatakan bahwa Nabi Ya'qub memperingatkan anak-anaknya supaya jangan
masuk ke dalam negeri Mesir bersama-sama dari satu pintu, tetapi hendaklah masuk dari pintupintu yang berlain. Ketika mentafsirkan itu ahli-ahli tafsir memberi keterangan ialah karena Nabi
Ya'qub takut anak-anaknya itu (sebelas orang laki-laki) akan kena "pengaruh mata orang". Karena
anak-anaknya itu masih muda-muda, manis-manis, tampan dan bermuka elok dan gagah.
Pengaruh mata itu ada bermacam-macam. Sekurang-kurangnya mata menaruh dendam dengki
dan benci dari orang yang menengok, itupun kadang-kadang membawa pengaruh kepada
keseimbangan diri orang yang dilihat. Begitu juga orang yang melihat lalu kagum dengan
keelokannya; itupun dapat merusak kepada yang dilihat. Sebab itu orang Arab yang percaya kepada
"pengaruh mata" ini, tidaklah senang jika anak-anaknya dipuji-puji dekat dia, takut anak-anaknya
akan kena "pengaruh mata" atau penyakit 'ain. Apatah lagi mata yang telah terlatih, dan
disengajakan buat itu. Dia dapat membawa celaka.
Tun Jana Khathib menilik isyarat kisah memang seorang yang telah terkemuka dalam hal Agama
Islam. Padanya telah cukup perlengkapan ilmu agama yang tiga yang sangat diperlukan, yaitu:
1. Ilmu Tauhid.
2. Ilmu Fiqhi.
3. Ilmu Tasawuf.
Sebab itu matanyapun telah terlatih, baik dengan melakukan wirid-wirid dan sebagainya.
Dan selain dari alasan-alasan naqli yang kita kemukakan di atas tadi, kitapun dapat pula melihat
bukti 'aqli. Anak kecil yang jiwanya belum berisi, bila dilihat oleh orang yang lebih tua dengan
mata menentang, pasti anak itu akan takut. Itu dirasakan oleh semua kita di waktu kecil. Mata
memang bertambah menjadi kuat, bahkan bertambah menjadi "berkuasa" apabila seseorang telah
besar. Ingatlah kembali apabila kita melihat sinar mata dari Rabindranath Tagore misalnya. Apatah
lagi kalau orang banyak telah mengakui pula kebesaran orang itu.
Koleksi KANG ZUSI
Seorang yang mula bertemu dengan Rasulullah s a w , nyaris pingsan karena tidak tahan melihat
mata beliau. Sampai beliau saw berkata:
"Tak usah takut kepada saya. Saya ini hanya manusia biasa, ibu sayapun memakan daging kering
(dendeng)"
Bertambah maju ilmu pengetahuan, bertambah diterima orang kemungkinan itu. Bahkan
sekarang orang melatih matanya dengan ilmu yang khusus, yang bernama "Hypnotisme”. Dengan
kekuatan mata orang dapat memerintah. Kadang-kadang mulut diam saja, mata saja yang
memerintah, namun itu ditaati oleh orang yang diperintah.
Sebab itu tidaklah hal yang hanya "dongeng" jika Tun Jana Khathib memandang tenang kepada
pohon pinang yang lurus larai itu, lalu dalam batinnya diperintahkannya batang pinang itu supaya
belah dua, maka diapun belah dualah. Tetapi setelah Raja menyuruh orang membunuh dia lalu mati,
tidaklah matanya itu dapat mempertahankan diri. Karena mata hanya wakil dari kekuatan batin,
bukan kekuatan badan. Badannya bukanlah terdiri dari besi dan kawat, melainkan manusia biasa.
Bagaimana tentang tubuhnya lenyap tidak bertemu lagi, hanya darahnya saja yang tertumpah?
Besar juga kemungkinan bahwa hilangnya tubuh itu karena salah satu dari dua hal.
Pertama:
Raja sendiri menyuruh kuburkan mayat itu dengan sembunyi di tempat lain yang tidak diketahui
orang. Supaya kuburannya jangan sampai dipuja oleh pengikutnya yang telah ada di Singapura di
waktu itu. Karena kalau kuburannya terang di mana tempatnya niscaya akan menjadi salah satu
tempat keramat sampai sekarang ini.
Kedua:
Mungkin juga dicuri oleh murid-muridnya lalu dilarikan segera. karena kemudian dari kematian
itu tersebarlah sebuah pantun dari mulut ke mulut, dan dicatatlah juga oleh Tun Sri Lanang dalam
Sejarah Melayu:
"Telur itik dari sanggara
Pandan terletak dilangkahi
Darahnya titik di Singapura
Badannya terhantar di Langkawi.”
Sebagaimana kita maklumi, Singapura adalah sebuah pulau dan Langkawi pun pulau pula,
(termasuk Kerajaan Kedah). Mungkin ke sana jasad dari Ulama Aulia Allah itu dilarikan oleh
murid-muridnya, karena pulau Langkawi dalam lingkungan Kedah, dan Kedah di masa itu di bawah
naungan Pasai. Sultan Kedah pada waktu itu ialah Sultan Ibrahim Syah (721- 775 H atau 1323 1372 M) memerintah lebih 50 tahun. (At Tarikh silsilah negeri Kedah).
Maka dapatlah kita simpulkan bahwasanya mulai mempelajari Agama Islam secara teratur dan
perhatian secara mendalam, ialah di Pasai. Ini dikuatkan oleh keterangan Ibnu Bathuthah sendiri
yang singgah di Pasai dalam perjalanan ke Tiongkok (1345), bahwa Raja Al Malikuzh Zhahir itu
adalah seorang raja yang alim, terhltung Ulama dalam Mazhab Syafi'i. Kalau hari Jum'at, sehabis
sembahyang Jum'at diadakan majelis Muzakarah Agama Islam bersama Ulama-ulama dan orang
besar-besar yang lain.
Melihat apa yang dijelaskan oleh Ibnu Bathuthah ini dapatlah kita mengambil kesimpulan bahwa
Pasai di zaman jayanya telah menjadi Pusat Pengetahuan Islam. Dan sejak itu Mazhab Syafi'i telah
dipupuk aebaik-baiknya. Menilik uraian Ibnu Bathuthah itu teranglah pula bahwa buat mencetak
apa yang sekarang kita namai "kader-kader" adalah Sultan sendiri yang memimpinnya. Dengan
tegas Ibnu Bathuthah mengatakan bahwa setelah diberi istirahat tiga hari (menurut peraturan
menghormati tetamu dalam Islam) bertepatan dengan hari Juin'at, dia diberi kesempatan menghadap
Ibnu Bathuthah berkata:
"Kemudian masuklah aku menghadap Sultan. Aku dapati Al Qadhi Amir Sayid dan penuntutpenuntut ilmu (thalabah) di kanan dan di kiri baginda. Bagindapun menjabat tanganku dan aku
mengucapkan salam dan segera disuruhnya duduk di sebelah kirinya. Setelah selesai menanyakan
darihal perjalananku dan keadaan Sultan Muhammad di Delhi, beliau meneruskan Muzakah
(diskusi) dalam Fiqhi Mazhab Syafi'i sampai masuk waktu Ashar, beliau tanggalkan pakaian
Koleksi KANG ZUSI
Fuqaha dan beliau pakai kembali pakaian resmi sebagai Sultan dan pulang kembali ke dalam
istana.”
Dalam keterangan Ibnu Bathuthah ini jelas ditulis bahwa beginda duduk dikelilingi di kanan kiri
oleh "thalabah"; yaitu penuntut-penuntut ilmu dalam bilangan yang banyak. Kemudian Ibnu
Bathuthah mengatakan pula bahwa seketika baginda akan masuk ke dalam istana sore itu orangorang besar memberi hormat; wazir-wazir, bangsawan-bangsawan (Syutafaak) dan Fuqahaak, yaitu
Ulama-ulama Ahli Fiqhi.
Dengan ringkas dapatlah kita menyusun suatu kepastian, dari kesaksian Ibnu Bathuthah itu
bahwa Sultan Al Malikuzh Zhahir selain dari Sultan adalah seorang Ulama dan mendirikan pula
"Pondok Pesantren" yang populer sebutannya di tanah Aceh dengan nama Madrasah, yang dalam
lidah Aceh disebut "Meunaaah”. Maka tidaklah berlebih-lebihan agaknya Ibnu Bathuthah seketika
dia membanding-bandingkan di antara Raja-raja dan Sultan-sultan yang telah ditemuinya di seluruh
negara yang dilawatinya, bahwa yang alim di antara raja-raja itu ialah Raja AI Malikuzh Zhahir di
"Tanah Jawi" Pasai itu.
Mungkin sekali baginda mendapat inspirasi mendirikan Madrasah di Pasai Aceh dari perbuatan
Wazir Besar Nizamul Mulk (1018 -1092/M) yang mendirikan Madrasah Nizhamiyah, tempat
Imamul Haramaian, salah seorang Ulama Besar Mazhab Syafi'i menjadi Guru Besarnya dan di sana
pula Imam AI Ghazali pernah belajar dan mengajar.
Keluaran Madrasah Pasai itulah rupanya Tun Jana Khathib, lalu menjalankan tugasnya
membawa ajaran Islam ke Singapura. Tetapi malang! Beliau telah jadi kurban dari kezaliman Raja
yang belum Islam; menjadi Syahid fi Sabilillah!
Meskipun kebesaran itu beredar, sesudah Pasai jatuh dan mundur terutama karena serangan
Majapahit, namun pelajaran Agama Islam di Pasai tidaklah terhenti. Sejarah kerapkali
menunjukkan, bahwa meskipun kadang-kadang orang terpukul dari segi politik, namun semangat
yang tertekan akan menjelma dalam gerak agama untuk memelihara 'aqidah. Setelah Kerajaan Pasai
menurun dan Malaka naik, sampai kepada zaman Sultan Mansur Syah Yang Agung (1444 -1477),
Pasai masih tempat bertanya hukum-hukum agama yang mendalam. Di dalam "Alkisah Ceritera
Yang Keduapuluh" Sejarah Melayu, tersebutlah bahwa baginda Sultan Mansur Syah sendiri
memerintahkan Orang Besarnya Tun Bija Wangsa ke Pasai. Pergi menanyakan kepada Ulamaulama di sana suatu masalah, yaitu:
"Segala isi syurga itu kekalkah ia di dalarn syurga dan segala isi neraka itu kekalkah ia dalam
neraka?"
Honorarium untuk guru yang dapat menjawab pertanyaan itu ialah emas tujuh tahil dan hamba
sahaya perempuan dua orang.
Bahkan di zaman Sultan Mahmud Syah, Sultan Malaka terakhir yang dihalaukan Portugis pada
tahun 1511, baginda masih mengutus seorang besar bernama Tun Muhammad ke Pasai menanyakan
satu masalah pula. Meskipun di Malaka sendiri sudah ada Ulama-ulama, sebagai Maulana
Abubakar, Maulana Yusuf AI Qadhi dan lain-lain, rupanya Sultan belum merasa mantap sebelum
bertanya ke Pasai.
Memang, pada tahun 1364 Pasai ditaklukkan oleh Majapahit dan banyak orang-orang AlimUlama tertawan dan diangkut ke Jawa. Tetapi sesampai di Jawa, merekapun menjadi Penyebar
Agama Islam yang giat, sehingga Sejarah Tanah Jawa sendiri mengakui juga betapa besar pengaruh
orang-orang buangan Pasai itu dalam Penyebaran Agama Islam di Tanah Jawa. Tersebut di dalam
"Sejarah Raja-Raja Pasai" demikian:
"Sang Nata,(sebutan yang lain bagi Batara Majapahit) bertitah: "Akan segala tawanan orang
Pasai itu, suruhlah ia duduk di Tanah Jawa ini, menurut kesukaan hatinya.”
Syekh Jum'adil Kubra dan puteranya yang tertua Maulana Ishak yang terhitung dan termasuk
Wali Yang Sembilan di Tanah Jawa disebut dalam Kitab-kitab Primbon Jawa:
"Wonten ing Pase Negeri, anjelamaken ta iya, manjing Islam Nate Pase.”
Koleksi KANG ZUSI
Kemudian setelah Kerajaan Demak berdiri, sebagai pengganti Majapahit, datang kembali
Ulama-ulama dan orang-orang terkemuka Pasai dengan sukarela ke Tanah Jawa, di antaranya ialah
Syarif Hidayatullah sendiri, yang setelah wafat disebut Sunan Gunung Jati atau Sinuhun Jati,
pendiri Kerajaan Bantam dan Cirebon. Sebab sejak bekas-bekas tawanan dari Pasai itu berkeliaran
di Tanah Jawa, nama Pasai jadi masyhur di seluruh Tanah Jawa sebagai sumber dari Ulama-ulama
Islam yang mempunyai keramat. Kedudukan mereka di Jawa dihormati.
Di Cirebon didapati orang empat buah makam orang besar yang di sana tertulis:
"Sahabat-sahabat Sinuhun Jati den Negeri Pase.”
Disebut juga nama Syekh Datuk Kopi, Ki Gegeng Panganjang, Nyi Mas Rajajati Ningsi dan Ki
Gedeng Kedokan.
Oleh sebab itu maka di dalam mengkaji Perkembangan Islam pada umumnya di seluruh
Nusantara (Indonesia, Malaysia), di Riau khususnya, tidak dapat tidak, kita akan mengingat-ingat
Madrasah Islam Pertama di Pasai Aceh, yang Sultan sendiri menjadi "Pendiri dan Pemimpinnya",
dan Madrasah, tinggallah menjadi tempat pemuda-pemudi mengkaji Agama Islam sampai beberapa
masa kemudian, meskipun jika dilihat sekarang ini isinya telah kosong, namun "Meunasah "nya
masih tinggal ....
BAGIAN KELIMA
1.
KEBANGSAAN DENGAN DASAR ISLAM
Dengan darah dan air mata, telah kita beli kemerdekaan ini. Syukur Alhamdulillah kita telah
mempunyai sebuah Negara yang besar. Mungkin Negara yang keenam besarnya dalam dunia ini.
Salah satu dasar yang telah kita pilih, ialah Kebangsaan.
Tetapi rasa kebangsaan, bisa mendorong menimbulkan kekuatan dan bisa juga menimbulkan
chauvinisme, kebangsaan sempit.
“Yang di awak segala benar, yang di orang segala bukan"
Rasa kebangsaan bisa menimbulkan semacam Hitler-isme, dan itulah yang menghancur leburkan
Jerman. Kita terdiri dari berbagai ragam sukubangsa, dan setiap sukubangsa mempunyai
kemegahan sendiri, mempunyai "dongeng" sendiri, tentang kebesaran nenek moyangnya.
Mempunyai "pahlawan" sendiri, pahlawan khayali! Jika sukubangsa Jawa memegahkan Gajah
Mada-nya, Minangkabau pun mempunyai Cindur Mata, dan Melayu pun mempunyai Hang Tuah.
Dan biasanya, bilamana "Pahlawan Khayal" itu telah lama mati, kian banyaklah ditimbulkan atas
dirinya tambahan dongeng sehingga dari manusia biasa, mereka dinaikkan jadi dewa.
Sebab itu maka kebangsaan yang demikian, dapatlah memecahkan persatuan yang telah kita
capai dan kemerdekaan yang telah ada di dalam tangan kita.
Tidaklah di luar daripada ukuran ilmu pengetahuan sejarah, jika saya katakan bahwasanya ajaran
Agama Islam telah turut menanamkan rasa Kesatuan Kebangsaan yang ada sekarang ini, sejak
ratusan tahun yang telah lalu.
Ajaran Islam menekankan rasa kebaktian di tanah mana, di daerah manapun kita berdiam.
Kehidupan itu adalah Iman dan Amal Shaleh, dasarnya ialah Taqwa kepada Allah. Kepada orang
tidak ditanyakan apakah bangsanya, yang ditanya lebih dahulu adalah keagamaannya dan baktinya!
Berkali-kali sejarah menunjukkan bahwa orang dari daerah lain, dapat menjadi orang besar
dalam satu negeri, di dalam seluruh kepulauan Indonesia ini, walaupun nama Indonesia belum
dikenal pada masa itu.
'Sunan Gunung Jati", atau Fatahillah, atau Maulana Hidayatullah, adalah keturunan Arab yang
telah bercampur dengan darah Aceh. Dia menyiarkan Agama Islam ke Jawa Barat, dan dialah yang
mendirikan Kerajaan Bantam dan Cirebon.
Koleksi KANG ZUSI
"Ki Gedeng Suro”, seorang bangsawan dari Demak, ketika di Demak timbul kekacauan, ia
melarikan diri ke Palembang. Dia diterima dan diangkat menjadi Raja Islam yang pertama dalam
Kerajaan Palembang.
Orang-orang Melayu dari Malaka yang terpaksa meninggalkan tanah airnya, karena Portugis
telah menaklukkan Kerajaan Islam Malaka (1511), mereka mengembara sampai ke Sulawesi dan
menyiarkan Agama Islam di Makassar. Mereka dihormati sebagai saudara seagama, dan gelar
"Incek" masih dipakai oleh keturunan Melayu itu di Makassar sampai sekarang. Demikian juga
setelah Kerajaan Goa dan Tallo menerima Islam sebagai agama resmi di tahun 1603, yang dibawa
ke dalam istana oleh Muballigh-muballigh dari Minangkabau, merekapun diterima dengan tangan
terbuka. Mereka tidak dipandang hina sebagai "orang pendatang", karena yang mereka bawa
bukanlah permusuhan, tetapi "Nur cahaya Ilahi”.
Setelah Kerajaan Bugis dan Makassar jatuh ke dalam cengkeraman Kompeni Belanda, maka
hangatnya nafas ke-Islam-an telah menjalar di seluruh rongga jiwa putera Bugis Makassar.
Merekapun mengembara di seluruh Indonesia, kadang-kadang menghalang-halangi perjalanan
kapal-kapal Kompeni, kadang-kadang menjadi penyiar Agama Islam pula.
"Karaeng Galesong" pergi ke Madura, dan diterima menjadi menantu oleh Trunojoyo. Dan
berjuang bersama-sama melawan Kompeni Belanda.
"Syekh Yusuf Taju'l Khalwati" mengembara dari Makassar sampai ke Bantam, lalu diterima
menjadi Mufti Kerajaan Bantam oleh Sultan Ageng Tirtayasa, dan berjuang pula di samping Sultan
melawan Kompeni Belanda.
"Si Untung" diberi gelar bangsawan oleh Sultan Cirebon, "Surapati" dan diberi gelar bangsawan
pula, oleh Amangkurat Mataram, "Wironegoro”, padahal dia asal budak, asal dari pulau Bali dan
dahulunya "kafir" penyembah berhala. Tetapi karena dia telah Islam dan berjuang untuk
kemerdekaan, dia diterima menjadi bangsawan Jawa, dan berjuang pula melawan Kompeni
Belanda.
Sesudah punah keturunan pihak laki-laki dari Sult an Iskandar Muda Mahkota Alam di Aceh,
berkah-kali keturunan Arab yang telah berdarah Indonesia menjadi Sultan di Aceh, sampai empat
Sultan. Dan diangkat juga orang Arab menjadi Sultan di Siak dan Pontianak dan di Perlis (Malaya).
Dan setelah punah pula keturunan Arab, dirajakan di Aceh keturunan Bugis. Bahkan 7 Sultan
Aceh turun temurun, sampai berjuang melawan Belanda di tahun 1870, adalah berdarah Bugis.
Sultan Deli adalah keturunan Raja-raja Moghul di India!
Islam tidak membedakan di antara keturunan Arab bangsa Said, dengan keturunan budak belian
dari Bali, dan pengembara lautan dari Bugis, semuanya diterima dengan "Ahlan wasahlan”, yang
dihitung bukan bangsa dan keturunan, tetapi bakti dan jasanya dan tujuan hidupnya.
Inilah pusaka nenek moyang, bekas ajaran Islam, yang harus kita pegang teguh menjadi modal
untuk menegakkan kebangsaan kita sekarang ini. Jangan kita pindah kembali ke Zaman Jahiliyah,
membuka si tambo lama yang dapat menimbulkan dendam sakit hati.
Bertambah mendalam ke-"Fanatik "-kan Agama Islam di satu daerah, bertambah luaslah
dadanya menerima tetamu. Walaupun tetamu itu orang Kristen! Ingatlah di zaman perjuangan
kemerdekaan!
Tatkala tuan I.J. Kasimo seorang pemeluk Katholik berjalan dari desa ke desa bersama Dr.
Soekhnan, meskipun rakyat Islam di desa itu tahu bahwa beliau seorang Katholik, dia telah
dihormati sebagai menghormati Pak Kiman juga. Sampai sama-sama dibuatkan baju untuk
mengembara di hutan! Sampai terlanjur dari mulut Pak Kasimo:
"Ah! Biarlah saya menjadi Penasihat Masyumi saja !"
Tatkala Sdr. Hoetasoit (ex Sekjen Kem. PP dan K) dan Ir. Sitompul turut berdarurat di daerah
Minangkabau di zaman Agresi; Belanda yang kedua, dia disambut di kampung-kampung sebagai
menyambut keluarga juga, walaupun orang tahu dia orang-orang Kristen.
Demikian murni ajaran Islam, yang memandang orang karena baktinya, bukan karena
sukubangsanya, maka haruslah kita kembali kepada ajaran itu, di dalam membina kebangsaan kita
sekarang ini.
Koleksi KANG ZUSI
Kita terdiri dari beribu pulau! Kita terdiri dari beratus sukubangsa, yang masing-masing
mempunyai kemegahan sendiri. Untuk mengokohkan kesatuan, carilah alat perekat yang asli,
teladan dari langit!
Jangan dengan Gajah Mada, Hayam Wuruk, jangan dengan Hang Tuah dan Cindur Mata!
Tetapi dengan ISLAM, karena itulah pokok damai kita!
II.
DONGENG KAUM TASAWUF
MENDEWAKAN RAJA (1)
Sudah menjadi adat dan dongeng turun temurun di negeri-negeri Timur, bahwasanya raja adalah
suci, baginda adalah keturunan dewa. Beliau tidak sama dengan manusia kebanyakan ini. Dengan
jalan demikian maka perintah, atau titah yang baginda turunkan kepada rakyatnya, hendaklah
dipandang suci dan tidak boleh dibantah.
Kepercayaan ini merata di mana-mana di negeri Timur.
Di zaman masih dikungkung oleh animisme, kepercayaan kepada kekuasaan gaib roh nenek
moyang, rajapun dipandang sebagai dukun besar, yang sanggup mengatur hubungan antara rakyat
di alam kenyataan, dengan roh nenek moyang di alam keinderaan.
Dengan demikian maka orang Bugis menganut kepercayaan, bahwasanya raja mereka yang suci
"Sawirigading" adalah keturunan Batara Guru, yang turun ke dunia dari dalam rumpun buluhkuning. Demikian pula orang Minangkabau membuat sejarah rajanya Sutan Rumandung dan Bunda
Kandung. Bangsanya baginda adalah keturunan Anak Indra Jati, dan kemudiannya bagindapun
tidaklah mati, hanya naik ke "langit" dengan menaiki perahu Nabi Nuh!
Setelah agama Hindu tersebar di tanah air kita, jelaslah dinyatakan bahwasanya Raja adalah
titisan daripada Dewa. Airlangga dipandang sebagai titisan daripada Dewa Wisynu. Kartanegara
setelah melihat bahwa dalam negerinya ada dua agama, yaitu agama Syiwa dan agama Budha, lalu
"membuat " ideologi dari kerajaannya bersandar kepada paduan "Syiwa-Budha”. Dan raja adalah
titisan daripada dewa-dewa persembahan itu. Kemudian KerajaanTumapel dan Singasari redup dan
naik Kerajaan Majapahit. Di zaman Majapahit lebih dipererat "Tuah" Raja tadi. Bahwa raja
bukanlah insan bisa, tetapi keturunan dari Kahyangan, titisan daripada Arjuna dan Abimanyu
Dengan mempertinggi "tuah" raja, sangguplah rakyat diperintah. Sehingga menentang mata raja
sajapun tidak boleh apatah lagi akan duduk berhadapan dengan baginda. Di hadapan istana
diadakan "Seba", yaitu tempat duduk berhenti menunggu keizinan masuk ke dalam puri istana, buat
menjunjung duli, sehingga sebelum masuk sajapun diri sudah rasa tertekan oleh kebesaran baginda.
"Tuah" Majapahit inilah yang dipergunakan oleh Gajah Mada buat menaklukkan seluruh Indonesia.
Sebagaimana diketahui, sebelum Islam masuk ke tanah Jawa, terlebih dahulu Kerajaan Islam
telah berdiri di Pasai.
Betapa akan menyesuaikan kepercayaan Islam yang memandang bahwa manusia tidaklah
keturunan dewa, hanya keturunan Adam, dengan memelihara "tuah" raja?
Pasai mencatat sejarah yang sederhana saja. Merah Silu Raja Pasai yang mula-mula masuk Islam
dan bergelar Al Malikush Shaleh, tidaklah sempat didewakan. Tersebut saja dalam "Sejarah
Melayu" bahwasanya Merah Silu itu hanyalah seorang nelayan pengail ikan di laut Aceh! Dan
pencatat sejarah yang kemudian mencoba-coba membuat supaya raja-raja Pasai itu di "dewa"kan
pula. Lalu dicatat bahwasanya Raja Islam Aceh yang mula-mula itu bertemu di dalam hutan
belantara sedang dipelihara oleh seekor gajah!
- Demikianlah tersebut dalam catatan sejarah "Raja-raja Pasai".
Oleh sebab itu percobaan men"dewa"kan Raja-raja Pasai adalah kurang berhasil.
Bagaimana dengan keturunan Raja-raja Melayu Malaka?
Kerajaan Melayu Islam di Malaka telah berdiri pada awal qurun ketigabelas, yaitu kira-kira pada
tahun 1400. Tersebutlah perkataan bahwasanya Raja-raja Melayu Malaka itu berasal dari Singapura
Koleksi KANG ZUSI
(Tumasik), dan Raja-raja Melayu Hindu Tumasik itu berasal dari Palembang, dari Bukit Seguntang
Mahameru!
Raja mesti di"tuah"kan. Padahal dalam pelajaran agama Islam tidak ada kepercayaan yang
demikian. Padahal sisa zaman jahiliyah belumlah hapus samasekali. "Tuah" Raja mesti ditegakkan
supaya rakyat dapat diatur dan diperintah, taat patuh dan setia. Apa akal?
"Syukurlah!" Mereka tidak kekurangan bahan dari Islam sendiri untuk memberi "Tuah" pada
raja. Pelajaran Tasawuf telah masuk bersama masuknya pelajaran Fiqhi dan lain-lain. Dalam bukubuku kaum Shufi nampaknya ada bahan-bahan yang dapat memberi "tuah" pada raja. Apakah
pelajaran Shufiyah yang seperti demikian benar-benar mempunyai sumber yang dapat
dipertanggungjawabkan menurut ajaran asli Agama Agama Islam, itu bukanlah soal!
Satu di antaranya yang terpenting, tersebut dalam beberapa buah Tasawuf itu bahwasanya Nabi
Khidhir masih hidup, dan baru akan mati setelah hari akan kiamat. Nabi Khidhir adalah seorang
Nabi yang besar dan merangkap menjadi Wali Quthub. Wali Quthub itu tujuh orang banyaknya.
Mereka diwakilkan Tuhan buat mengatur dunia ini. Setiap malam mereka mengadakan "inspeksi"
pada seluruh dunia menyelidiki penderitaan ummat manusia. Sehabis "komisi" itu merekapun
mengadakan "conferensi" (rapat) membicarakan dan melaporkan penglihatan masing-masing. Dan
Nabi Khidhir bergelar pula "Mudawil Kalum"; artinya yang mengobat luka hati manusia!
Dalam setengah tafsir ahli Tasawuf pula, adalah Nabi Khidhir itu menjadi wazir daripada Sultan
Iskandar Zul Qarnain. Dan Sultan Iskandar Zul Qarnain itupun telah pernah masuk ke dalam laut di
dalam usahanya mencari tempat terbit Matahari. Dan tersebut pula dalam sejarah yang benar dari
Iskandar Zul Qarnain bahwa baginda pernah datang ke Benua Hindi. Di dalam sejarah yang
sebenarnya, Iskandar Zul Qarnain telah mengalahkan Darus Maharaja Persia dan telah turun
melalui pegunungan Indus, terus masuk ke dataran Hindi dan sampai ke tepi sungai Gangga. Dan
dalam sejarah yang sebenarnya tersebut pula bahwa beliau anak Raja Macedonia, putera dari
Philifus, dan murid dari Aristoteles.
Maka masuklah ajaran Tasawuf ke Indonesia dan tersebarlah kitab-kitab karangan Ibnu Arabi
dan karangan Abdul Karim Jailany (keturunan Abdul Kadir Jailany). Penuhlah kitab-kitab mereka
itu dengan khayal-khayalan tentang Nabi Khidhir dan Iskandar Zul Qarnain itu. Apatah lagi tempat
kisah kedua pribadi itu berdekat pula dalam Al Qur' an, berturut-turut dikisahkan di dalam Surat Al
Kahfi. Maka mudahlah bagi yang hendak mengkhayalkan menyusun ceritera bahwasanya Nabi
Khidhir itu adalah Wazir Besar dari Sultan Iskandar Zul Qarnain. Dikatakanlah bahwasanya
Iskandar Zul Qarnain itu adalah Nabi Allah juga.
Tetapi di dalam Al Qur'an sendiri tidaklah sepatah juapun menyebut nama Khidhir. Yang disebut
hanyalah "seorang hamba Kami yang shaleh. "
Tidak pula disebut "Iskandar”. Yang disebut hanyalah "Zul Qarnain”. Oleh sebab itu ada juga
ahli tafsir yang tidak mau memastikan bahwa "hamba Kami yang shaleh" itu adalah Khidhir. Dan
ada juga ahli tafsir yang tidak mau menjelaskan "Zul Qarnain" (Yang empunya dua tanduk) itu
adalah Iskandar anak raja Macedonia (Yunani) yang sudah terang tidak memeluk agama Tauhid.
Bahkan gurunya bukanlah seorang Nabi, melainkan Failasuf Yunani yang terkenal, Aristoteles
murid Plato!
Padahal penyusun dongeng "Sejarah Melayu" tidaklah mau melepaskan kesempatan mengambil
fantasi daripada tafsiran dan khayal orang Shufi itu untuk men"dewa"kan Raja-raja Melayu.
"Alkisah", maka tersebutlah perkataan bahwasanya Raja Iskandar Zul Qarnain datang dari
Macedonia ke negeri Hindi, lalu berperang dengan Raja Kida Hindi. Dalah peperangan yang sangat
dahsyat hebat itu kalahlah tentara Raja Kida Hindi. Tetapi meskipun raja itu kalah, tidaklah dia
dihinakan oleh Sultan Iskandar dan kasih sayanglah Raja Kida Hindi kepadanya. Akhirnya
dikawinkannyalah Raja Iskandar itu dengan puterinya yang sangat cantik bernama Puteii Syahru
Bariyah. Yang menjadi Kadhinya ialah Nabi Khidhir sendiri. Setelah bergaul dengan istrinya itu
beberapa bulan saja, Raja Iskandar pun pulanglah ke negerinya, dan istri itu ditinggalkannya dengan
ayahnya Raja Kida Hindi. Kemudian barulah diketahui bahwa puteri itu dalam hamil, ketika
ditinggalkannya oleh Raja Iskandar. Setelah genap bulannya lahirlah seorang anak laki-laki, lalu
diberi nama oleh nenekandanya dengan Aristun Syah.
Koleksi KANG ZUSI
Setelah Raja Kida Hindi mangkat, maka cucunya Aristun Syah anak Iskandar itulah
menggantikannya menjadi raja, dan turun temurunlah menjadi raja, sampai kepada seorang cucunya
bernama Raja Suran, Raja di negeri Keling. Dan salah seorang daripada keturunan itu kawin dengan
puteri dari Nusyirwan Adil.
Lalu dikisahkan pulalah perjalanan Raja Suran keturunan Aristun Syah, keturunan Iskandar Zul
Qarnain itu. Bahwasanya dia adalah Raja Benua Keling yang gagah perkasa, membawa tentaranya
yang sangat besar jumlahnya, "rupa rakyat seperti laut tatkala pasang penuh, rupa gajah dan kuda
seperti pulau, rupa tunggal panji-panji seperti hutan, rupa senjata berlapis-lapis, rupa cemara
tombak seperti bunga lalang. . . maka kelihatanlah rakyat Raja Suran seperti hutan rupanya."Yang
jadi tujuannya ialah mengalahkan negeri Cina. Tetapi di tengah perjalanan telah dikalahkannya
negeri Siam dan beberapa negeri yang lain.
Lalu diceriterakan pula bahwa Raja Suran itu masuk ke dalam laut dengan sebuah keranda kaca.
Di dalam laut berjumpalah dia dengan raja buat seluruh lautan. Itulah Raja Aftabul Ardh! Tiga
tahun lamanya baginda tinggal di dalam dasar laut, sampai kawin dengan puteri Raja Aftabul Ardh,
yaitu Tuan Puri Mahtabu'l Bahr. Sampai dia beranak tiga orang dengan puteri itu. Setelah genap
tiga tahun baginda dalam laut, dan telah beroleh putera tiga orang, bagiadapun kembali ke atas
dunia kita ini dengan mengendarai seekor kuda semberani dan berjumpa kembali dengan rakyatnya.
Dengan puteri orang dunia beliau beranak pula tiga orang laki-laki, dan seorang perempuan.
Yang perempuan Tuan Puteri Candani Wasis dipinang oleh Raja Hiran dikawinkan dengan
puteranya. Dan ketiga anak laki-laki itu ialah Paldu Tani. Dia ini dirajakan oleh ayahnya di negeri
Andam Negara, yang seorang lagi Nila Manan dirajakan di negeri Bija Negara dan yang paling tua
bernama Bicitram Syah dirajakan di negeri Candu Kani. Tetapi oleh karena Bicitram Syah merasa
bahwa dialah putera yang tua, sedang negeri yang diserahkan ayahnya kepadanya hanyalah sebuah
negeri kecil, sedihlah hati haginda, lalu baginda membuang diri meninggalkan kampung halaman
dengan 20 buah kapal. Tetapi oleh karena angin ribut terlalu besar, cerai berailah kapal itu, ada
yang ansur berbalik pulang, dan ada yang tenggelam di laut, sampai tidak ada kabar beritanya lagi.
Beberapa masa kemudian, adalah di negeri Palembang dua orang perempuan berhuma di atas
Bukit Seguntang Mahameru. Tiba-tiba pada suatu malam mereka melihat padi yang mereka tanam
di puncak bukit itu telah terang benderang laksana api, sehingga timbullah cemas mereka. Pagi-pagi
setelah mereka bangun tidur, pergilah mereka segera mendaki bukit itu hendak melihat perhumaan
mereka yang terang semalam itu. Maka kelihatanlah suatu hal yang amat ajaib. Buah padi mereka
telah menjadi emas, batangnya menjadi suasa tembaga dan daunnya menjadi perak belaka. Di sana
mereka dapati tiga orang. Seorang di antaranya memakai pakaian kerajaan dan kepalanya memakai
mahkota dan mengenderai seekor lembu. Lalu mereka bertanya siapakah mereka. Maka merekapun
memberitahukan diri, bahwasanya mereka adalah keturunan Sultan Iskandar Zul Qarnain, nasak
dari Nusyirwan Adil Raja Masyrik dan Maghrib, dan pancar dari Sulaiman Alaihissalam: Nama
yang mengendarai lembu itu ialah Bicitram Syah, dan yang seorang lagi bernama Nila Utama, dan
seorang lagi bernama Karna Pandita! Dan mahkota yang dipakai oleh Bicitram Syah di kepalanya
itulah alamat bahwa baginda keturunan Iskandar Zul Qarnain.
Tiba-tiba lembu yang dikenderai baginda itupun memuntahkan buih. Dari buih itu keluarlah
seorang manusia laki-laki dinamai Bat dan destarnya terlalu besar. Lalu diapun berdatang sembah
kepada Bicitram Syah dan memanggilkan gelar kerajaannya, yaitu Sang Suparba Taramberi
Tribuana!
Maka sampailah berita itu kepada Demang Lebar Daun, raja yang asal dari negeri Palembang.
Akhirnya dikawinkannyalah Sang Suparba itu dengan puterinya Wan Sendari, dan diakuilah Sang
Suparba sebagai Raja dalam negeri Melayu.
Beberapa lama kemudian, Sang Suparba pun meneruskan perjalanannya menuju Bintan. Di
tengah perjalanan dia singgah di Teluk Sapat Kuantan. Di sana bertemu dengan orang
Minangkabau. Lalu dia diakui pula menjadi Raja di Minangkabau, sebab dapat membunuh ular
Sakti Muna (si Kati Muna). Diteruskannya perjalanannya lanjut ke Bintan. Di sana bertemu raja
perempuan di Bintan Permaisuri Iskandar Syah dan kawin dengan puterinya. Dari sana
Koleksi KANG ZUSI
diteruskannya perjalanannya ke Tumasik. Oleh sebab kelihatan seekor singa di tengah padang, lalu
Tumasik diberi nama Singapura. Di sanalah baginda mendirikan negeri besar! Anaknya dua orang,
yaitu Raja Kecil Besar dan Raja Kecil Muda. Dari keturunan-keturunan inilah yang kelak kemudian
merajai Negeri Malaka. Sebab itu maka keturunan raja-raja Melayu adalah dari Sultan Iskandar Zul
Qarnain yang anak cucunya turun di atas Bukit Seguntang Mahameru!
Demikianlah susunan ceriteranya. Yang sudah terang bahwa ceritera atau dongeng ini tidak
dapat dipertanggung jawabkan dengan sejarah.
Nanti akan kita kupas betapa pengaruh pelajaran Tasawuf di dalamnya.
"DONGENG" KAUM TASAWUF
MENDEWAKAN RAJA (2)
Kitab Al Insan Al Kamil karangan Abdulkarim Jailany telah mulai tersiar di Indonesia (Malaka)
bersama-sama dengan karangan Fiqhi yang lain. Di dalam kitab tersebut, banyaklah diceriterakan
tentang Nabi Khidhir yang dikatakan masih hidup. Dan diceriterakan pula bahwa tujuh petala bumi
artinya ialah 7 lapis bumi yang masing-masingnya didiami oleh makhluk berbagai corak ragamnya.
Di dasar lautpun, kata buku tersebut, ada juga makhluk yang mempunyai masyarakat sendiri.
Maka disusunlah dongeng itu, dijadikan khayal untuk "tuah" raja. Oleh sebab Nabi Khidhir ada
tersebut di dalam setengah tafsir adalah wazir daripada Sultan Iskandar Zul Qarnain, maka Nabi
Khidhir pulalah yang diambil menjadi Wali Hakim buat menikahkan puterinya Raja Kida Hindi
dengan Sultan Iskandar itu.
Nama puteri ialah "Syahrul Bariyah". Inspirasinya diambil dari dalam Al Qur' an. Di dalam
Surat "Lam Yakun" ada dua kalimat yang hampir serupa, yaitu Khairul Bariyah, artinya manusia
yang baik dan Syarul Bariyah, artinya manusia yang jahat. Maka nama tuan puteri menyerupailah
akan kedua kalimat itu, yaitu Syahrul Bariyah, yang artinya ialah "bulan orang". Tidaklah difikirkan
lagi apa artinya perkataan yang demikian. Yang dijaga hanya bagus bacaannya. Syahrul Bariyah!
Perkawinan tuan puteri Syahrul Bariyah dengan Sultan Iskandar Zul Qarnain, beroleh seorang
putera, diberi nama Aristun Syah. Kalau kita selidiki nama-nama raja Persia dan Iran, tidaklah ada
tersebut "Aristun”. Yang ada hanyalah Aristo, Failasuf terkenal murid dari Plato. Aristo adalah guru
yang mendidik Iskandar sebelum baginda menjadi raja. Ahli-ahli sejarah filsafat menyatakan bahwa
Iskandar berjasa mempertemukan Filsafat Yunani dengan mistik India, karena pada dirinya sangat
besar pengaruh ajaran Aristoteles. Tetapi tidaklah ada anak Iskandar, -menurut sejarah, yang
bernama Aristun atau Aristo.
Tentang petala bumi berlapis tujuh dan tentang ada lagi makhluk di dasar laut itu digenapkanlah
dengan turunnya Raja Suran ke dalam dasar lautan dengan memakai keranda kaca. Di sana bertemu
dengan Raja Lautan yang bernama Aftabu'I Ardh.
Nyatalah bahwa suatu kalimat "stulasti" dengan huruf F.Th.B. tidak ada dalam bahasa Arab,
sehingga tidak ada satu makna atau arti yang terkandung di dalam kalimat Afthab itu. Tetapi
setengah naskah tua dari "Sejarah Melayu" telah dapat membukakan rahasia yang dapat menolong
kita. Dalam naskah itu bukan ditulis Afthab yang huruf Foa yang bertitik satu, melainkan huruf
Qaaf yang bertitik dua. Aqthabul Ardh. Aqthab adalah kalimat jama' daripada Quthub. Dan quthub
adalah wali yang tertinggi dalam kepercayaan kaum Shufi, tujuh orang banyaknya, sehingga
jama'nya menjadi aqthab.
Naskah lama yang disalin dari tangan ke tangan, turun temurun itu, pindah dari satu tangan ke
tangan yang lain, tidaklah perkara yang mustahil apabila dalam satu penyalinan ada satu titik yang
tertinggal sehingga Quthub menjadi futub atau Aqthab menjadi Afthab. Dan di sini jelas benar
betapa besar pengaruh Tasawuf atas orang yang menyusun hikayat itu.
Dalam menentukan yang akan menjadi nama kendaraan Raja Suran seketika akan kembali ke
dalam dunia kita ini, dikatakanlah bahwa kuda itu adalah kuda semberani, dan namanya ialah
Farasu'l Bahri, artinya jelas saja, yaitu "Kura Lautan". Tetapi ketika memperbuatkan nama untuk
puteri Raja Aftabu'l Ardh yang dikawinkan dengan Raja Suran itu, terdapat pula kalimat yang sukar
Koleksi KANG ZUSI
diartikan. Yaitu "Mahtabul Bahr". Barulah sesuai kalau ditulis "Mahbathul Bahr", artinya yang
dalam sekali daripada lautan.
Maka putera dari Raja Suran yang bernama Bicitram Syah, karena bersedih hati mendapat
pembagian kerajaan yang kecil daripada ayahnya, diapun membuang diri, meninggalkan kampung
halaman. Kemudian di Hikayat yang ke II disebut bahwa baginda telah tiba saja di puncak Gunung
Seguntang Mahameru. Setelah berjumpa dengan Wan Empuk dan Wan Melini, hilanglah nama
Bicitram Syah, berganti dengan Sang Suparba. Dan oleh Bat yang keluar dari dalam buih muntah
lembu itu diresmikan pulalah gelarnya yang baru, yaitu Sang Suparba Taramberi Tribuana.
Oleh karena Raja Nusyirwan Al Adil adalah salah seorang Maharaja Persia (Iran) yang sangat
kenamaan, sebagai puncak kemegahan Dynansti Sasan, sampai Nabi Muhammad s a w sendiri
mengakui bahwa beliau dilahirkan adalah di zaman negeri Persia diperintahi oleh Raja Nusyirwan,
maka dipertalikan pulalah keturunan Raja-raja Melayu, itu dari pihak ibu dengan raja-raja Iran.
Kemudian seketika Bicitram Syah ditanyai oleh Wan Empuk dan Wan Malini, apakah mereka
bangsa jin atau bangsa dewa atau bangsa manusia. Raja itu menjawab pula bahwa mereka adalah
bangsa manusia, ada pertalian darah pula dari Raja Sulaiman An Nabi.
Al Hasil, segala "puncak" kemegahan sejarah yang tersebut di dalam Agama Islam, di dalam
pelajaran Tasawuf, di dalam kemegahan Iskandar Macedonia yang pernah menaklukkan India,
segala puncak kemegahan Hindustan dan Iran, segala kemegahan itu diletakkanlah ke dalam silsilah
keturunan Raja-raja Melayu pada waktu itu.
Bilakah agaknya "Sejarah" ini dikarang?
Tun Sri Lanang mengakui sendiri bahwa beliau hanya menyusunnya saja, sesudah bertemu
sebuah naskah yang dibawa orang kembali dari Goa. Dan Goa waktu itu adalah pusat kekuasaan
Portugis. Artinya setelah Malaka jatuh ke tangan Portugis, naskah ceritera itu telah dapat diambil
Portugis dan dibawanya ke Goa. Dan setelah Kerajaan Johor, sebagai sambungan dari Malaka
berdiri kembali, tetapi sebuah kerajaan kecil saja, yang menjadi rebutan pengaruh di antara Belanda
dengan Aceh, yaitu pada tahun 1612 barulah naskah dari Goa itu didapat kembali.
Dengan itu nyatalah bahwa sejarah itu, atau "dongeng" indah itu telah disusun semasa Raja-raja
Melayu masih duduk di atas singgasana yang megah di Malaka.
Jika kita ingat bahwa Malaka pada waktu itu adalah tumpuan dagang dari mana-mana. Ada
orang Arab yang sampai menamai Malaka dengan Malaqat, artinya tempat pertemuan segala anak
dagang, ada orang Hindustan, orang Tamil, orang Persia dan orang Jawa dan orang Aceh, dapatlah
difahamkan apabila segala sari ceritera membawakan segala macam gaya itu. Dan jika diingat pula
betapa besar pengaruh Tasawuf pada masa itu, dapat pula difahamkan jika buku-buku bacaan
tentang Tasawuf mempengaruhi pula. Sehingga Sri Baginda Maharaja Melayu adalah keturunan
Hindustan, keturunan Nabi Sulaiman, keturunan Persia, keturunan Maharaja Lautan, dan menjelma
sebagai dewa yang turun dari kayangan di atas Bukit Seguntang Mahameru.
Kalau sudah demikian tinggi martabat beliau, sehingga yang menikahkan nenek moyang beliau
dengan anak Raja Kida Hindi adalah Nabi Khidhir sendiri, tidaklah juga akan percaya kepada tuah
kebesaran beliau? Masihkah rakyat akan mendurhaka juga? Tidakkah akan kena kutuk? Apatah lagi
salah satu daripada keris kebesaran yang mula-mula baginda bawa turun di atas Bukit Seguntang itu
ialah keris “Si Curik di Manung Giri" yang sangat bertuah. Kalau keris itu akan mendatangkan
malapetaka karena menyanggah raja, maka bahaya besar-besar akan menimpa. "Tujuh tahun
kemarau Panjang, mati katak mati ketam, mati belalang berjentikan, mati udang di selat batu, mati
ikan di dalam air. Ulunya berpanjut putih, mayat dua seusungan, jejak ditikam mati juga!"
Pedang beliau adalah pedang jenawi memutus rantai.
Demikianlah dari dongeng kaum Shufi menyelinap ke dalam sejarah Raja Melayu setelah
Agama Islam datang. Cara yang seperti inipun terdapat di tanah Bugis terhadap kepada
Sawirigading dan terdapat juga di tanah Jawa terhadap Kerajaan Mataram II yang telah Islam.
"DONGENG" KAUM TASAWUF
Koleksi KANG ZUSI
MENDEWAKAN RAJA (3)
Alkisah, tentang Bugis Pula!
Kepercayaan yang sangat dalam pada suku Bugis, bahwasanya raja-raja yang memerintah tanah
Bugis, Makassar dan Mandar, bahkan juga tanah Toraja yang belum sempat rata memeluk Islam
sudah didahului oleh agama Nasrani, adalah mereka itu semuanya keturunan daripada
Sawirigading. Dan Sawirigading bukanlah bangsa manusia, melainkan bangsa dewa-dewa yang
turun dari atas keinderaan, didapati ketika beliau turun ke bumi ini bersemayam di rumpun buluh
kuning.
Setelah Agama Islam masuk ke tanah Bugis telah diusahakan pula agar ada hubungan raja-raja
keturunan dewa dari Iangit itu dengan kepercayaan agama Islam. Maka timbullah "dongeng"
bahwasanya Siti Malangkai itu keturunan daripada Puteri Bulqis, Ratu negeri Saba yang kawin
dengan Nabi Sulaiman.
Seketika Raja Ali Haji, pujangga besar Melayu keturunan Bugis yang terkenal itu menuliskan
sejarah raja-raja Melayu dan Bugis dengan kitabnya yang terkenal "Tullfat an Nafis”, sebagai
"pembelaan" atas ceritera itu. Beliau berkata bahwasanya jika Ratu Luwuk keturunan Puteri Bulqis
dan Nabi Sulaiman, tidaklah mustahil pada akal. Sedangkan keturunan Nabi Muhammad, yaitu
kaum Sayid telah turun temurun dan berkembang di negeri kita, niscaya tidaklah ditolak oleh akal
jika keturunan Nabi Sulaiman, yang jauh terdahulu masanya dari Nabi Muhammad sampai juga ke
negeri kita.
Bicitram Syah, yang menjelma di Bukit Seguntang Mahameru dan diberi gelar Sang Suparba Sri
Tribuana, ketika menyatakan dirinya kepada Wan Empuk dan Wan Malini menyatakan pula bahwa
selain dari pertalian silsilah turunan dengan Raja Suran, Raja Iskandar Zul Qarnain dan Raja
Nusyirwan Al Adil, menyebut pula pertalian darahnya dengan Nabi Sulaiman.
Bahkan ada lagi kisah orang tua-tua yang pada masa akhir-akhir ini hendak diselidiki secara
"ilmiah", ialah bahwasanya gunung Ophir (Pasaman dan Talamau) di Sumatera Barat itu, itulah dia
perbendaharaan intan Nabi Sulaiman.
Berkatalah Raja Ali Haji tentang Ratu Siti Malangkai keturunan Nabi Sulaiman dengan Puteri
Bulqis itu di dalam kitab "Tuhfat an Nafis":
"Wal hasil tiap pekerjaan yang pada kita dapat akan hakikatnya janganlah kita dustakan, hendaklah
kita taslimkan, karena dalil berdirinya adanya."
Berkatalah Raja Ali Haji selanjutnya:
"Syahdan adalah Sidi Molangkai itu menjadi raja kerajaan di Silangi. Maka ialah bersuamikan Raja
Bugis yang besar sekali di negeri Luwuk. Maka Siti Malangkai inilah beranakdrt Datu Palipi. Inilah
beranakan Patutu. Inilah beranakan Batara Guru, beranakan Batara Latoa. Beranakan Paduka
Sawirigading. Inilah beranakan Lagaligo."
Jadi ketika di Zaman Jahiliyah Sawirigading disebut sebagai penjelmaan dewa dari langit, maka
setelah Islam dijadikanlah baginda keturunan Ratu Malangkai, puteri keturunan Nabi Sulaiman
dalam perkawinannya dengan Ratu Bulqis.
Jelas sekali dengan silsilah keturunan itu bahwasanya pengatur ceritera yang datang kemudian,
yang diterima oleh Raja Ali Haji, tertulis dalam daun Lontar (lontara), bahwasanya salah satu
keturunan daripada Ratu itu ialah Batara Guru dan Batara Guru beranakan Batara Latoa.
Disebut pula bahwasanya Paduka Sawirigading itu di masa hidupnya pernah pula mengembara
bermain-main ke sebelah Barat Malaka dan lainnya. Karena baginda adalah seorang Raja Besar
yang tidak ada bandingannya.
Dengan sabar Raja Ali Haji memuliakan silsilah itu sampai 39 keturunan, baru sampai kepada
Lamdu Shalat, Raja Luwuk yang mula-mula memeluk Agama Islam. Maka menurut kepercayaan
dan pegangan adat-istiadat Bugis yang diperturun pernaik sampai kepada zaman sekarang ini, Raja
Luwuklah raja yang permulaan. Dari Luwuklah turunnya raja di Soppeng, Majo, Goa dan Bone.
Dari Luwuklah asal usul seluruh bangsawan Bugis dan Makassar.
Upu Lamdu Shalat ini beranak tiga orang laki-laki. Yang pertama Pacung namanya, menjadi raja
di tanah Bugis. Kedua Daeng Biasa, mengembara ke tanah Jawa dan di akhir umurnya diangkat
Koleksi KANG ZUSI
oleh Gubernur Jendral Van Imhof menjadi "Mayor" mengepalai masyarakat Bugis di Betawi, dan
seluruh tanah Jawa. Ketiga Tandri Burang Daeng Relaka. Maka Tandri Burang Daeng Relaka ini
mengembara ke sebelah Barat, ke daerah kerajaan-kerajaan Melayu dan ada anak laki-lakinya lima
orang. Pertama Upu Daeng Perani, kedua Upu Daeng Menambun, ketiga Upu Daeng Marewah,
keempat Upu Daeng Celak, kelima Upu Daeng Kemasi.
Upu Daeng Perani menjadi Prajurit Agung Jaeng Sastra Johan Pahlawan yang diakui oleh
Kompeni Belanda. Upu Daeng Menambun menjadi raja di negeri Mempawah, memakai gelar
Pangeran Emas Sri Negara. Itulah yang menurunkan Panembahan-panembahan di Mempawah. Upu
Daeng Marewah menjadi Yang Dipertuan Muda Riau, bergelar Kelana Jaya Putera. Upu Daeng
Celak menjadi Yang Dipertuan Muda yang kedua di Riau.
Oleh sebab itu teranglah bahwasanya beberapa negeri besar yang dikuasai raja-raja Melayu
sudah takluk ke bawah kuasa pahlawan perkasa pengembara dari Bugis. Anak keturunan mereka
menguasai Kalimantan Barat, Tanah Bumbu, Kota Baru, Pulau Laut. Di Semenanjung Tanah
Melayu mereka mengalahkan Johor. Di Riau mereka menjadi Yang Dipertuan Muda, atau
Salewatang menurut pembagian jabatan orang Bugis. Raja Melayu tetap ada, tetapi yang
sebenarnya berkuasa ialah keturunan Bugis. Raja Kecil dapat pula mereka kalahkan dan Siak
pernah mereka taklukkan. Mereka bertemu dengan raja-raja Melayu yang mengakui keturunan
Bukit Seguntang Mahameru. Di Siak dan di tempat lain mereka bertemu pula dengan raja-raja yang
berdarah bangsa Sayid, keturunan Nabi Muhammad.
Niscaya mereka tidak mau kalah demikian. Kalau Raja-raja Melayu disebut keturunan Iskandar
Zul Qarnain, dan ada pula raja-raja keturunan kaum Sayid, sehingga keturunan dewa-dewa tidak
begitu kuat sebagai dahulu lagi, maka merekapun adalah keturunan Nabi Sulaiman dan Puteri
Bulqis, dan Sawirigading yang di zaman jahiliyah disebutkan keturunan dewa, keturunan Batara
Guru dan Batara Latoa, diturunkan ke bawah sedikit, tetapi tidak dihilangkan samasekali, asal di
atasnya sudah disebut keturunan Nabi Sulaiman dan Puteri Bulqis. Dengan itu maka bangsawan
Bugis yang telah menguasai Tanah Melayu, menjadi Salewatang (Yang Dipertuan Muda) di Riau
Temenggung di Johor (kemudiannya Sultan), Sultan di Selangor dan Penembahan di Mempawah
tidaklah kalah ketinggian keturunannya.
Pengaruh ajaran Tasawuf inilpun dipakai juga oleh Rajaraja Goa dan Tallo yang mula-mula
menerima Agama Islam (1603). Di dalam kitab-kitab sejarah Goa dan Bugis diakui bahi wasanya
Agama Islam masuk ke dalam negeri itu ialah pada pangkal abad ketujuh belas. Maka Lamdu
Shalat memeluk Islam ialah sesudah tahun-tahun itu. Dan di dalam sejarah Makassar dan Bugis
dicatat dengan penuh hormat bahwasanya guru yang mula-mula menyiarkan Islam ialah tiga orang
Ulama dari Minangkabau. Yaitu Datu ri Tiro, Datu ri Bandang dan Datu Patimang.
Tetapi supaya masuk pengaruh Tasawuf ke dalam sejarah itu, disebutkanlah bahwasanya Raja
Goa-Tallo yang mula-mula menerima hidayat Islam itu, sebelum berjumpa dengan ketiga Datu itu
di Jumpandang (nama asal dari tanah Makassar, sebagai Sunda Kelapa bagi Jakarta), terlebih
dahulu pada malam harinya beliau bermimpi bertemu dengan Nabi Muhammad. Nabi Muhammad
sendirilah yang mengajarkan kedua kalimah syahadat kepada beliau dalam mimpi itu:
"Mangkassara Nabita ri Jumpandang!"
(Telah menyatakan dirinya Nabi kita di Jumpandang).
Dan Nabilah yang memberi tahu bahwa baginda perlu menemui tiga orang utusan Nabi besok
siang di Jumpandangl
Besoknya baginda pergi ke tepi pantai itu. Maka bertemulah ketiga beliau sedang sembahyang
menghadap ke Matahari Mati (Barat). Sehabis sembahyang itu baginda tegurlah beliau-beliau
menyatakan diri sebagai guru yang menyebarkan Islam, bahwa perintah Nabi kepada mereka
mengajak Paduka Raja masuk Islam. Oleh karena telah sesuai dengan mimpi, bagindapun belajarlah
rukun-syarat masuk Islam. Setelah diajarkan kepada baginda membacanya, sebab telah diajarkan
langsung kepadanya oleh Nabi sendiri, yang telah "mengkassarkan" diri di dalam mimpi.
Koleksi KANG ZUSI
Dengan sebab itu, maka lebih atas jugalah baginda daripada rakyatnya. Walaupun bukan sebagai
dewa lagi, menurut yang dulu, tetapi tetap mempunyai kelebihan yang tertinggi, sebab telah
bermimpi bertemu dengan Nabi Muhammad!
"DONGENG" KAUM TASAWUF
MENDEWAKAN RAJA (4)
Orang Minangkabau yang masih asyik dengan adatnya, sangatlah dipengaruhi oleh hikayat
"Cinder Mato". Dalam hikayat ini nampak pula betapa pujangga-pujangga istana mencari sumber
dari dalam telaga Tasawuf sesuatu yang "keramat" yang akan dibanggakan kepada raja. Anggapan
kepada Bunda Kandung bagi orang Minang, sama pula dengan anggapan orang Bugis yang
mengatakan bahwa Ratu mereka yang mula-mula, Siti Malangkai adalah keturunan Ratu Bulqis
dalam perkawinannya dengan Nabi Sulaiman, dan kemudiannya menurunkan Sawirigading. Dan
Sawirigading dianggap sebagai Dewa.
Dalam kata pendahuluan seketika membaca "Cinder Mato" disusunlah perkataan meminta
ampun kepada "Daulat Tuan Kita”, sebab keadaan baginda akan diperkatakan dan kebesaran
baginda akan dipaparkan.
"Ampun beribu kali ampun, ampunlah kami mengabarkan, sedang di raja perempuan, di dalam
Ulak Tanjung Bungo, di dalam Koto Pagarruyung, di dalam jorong Kampung Dalam. Bukanlah raja
yang meminta, bukanlah raja yang membeli, Raja berdiri sendirinya! Sama tajalli dengan alam.
Timbalan raja benua Ruhum, timbalan raja benua Cina, timbalan raja di lautan."
Kemudian itu disebutkan pula bahwasanya Bunda Kandung memerintahkan kepada si
"Kembang Bendahari" supaya segera membangunkan Dang Tuanku yang sedang beradu di atas
anjung peranginan. Maka berdatang sembahlah si Kembang, memohon diberi ampun karena dia
tidak berani membangunkan Dang Tuanku, sebab baginda itu sangat keramat.
"Kalau disebut namanya lidah menjadi kelu, kalau ditentang matanya, mata sendiri jadi buta,
kalau terlintas sedang baginda tidur, kakipun lumpuh,"- demikian benarlah tuah dan keramat
baginda, "niscaya Bunda juga yang akan kehilangan."
Lalu disebutkan bahwasanya tiga orang raja besar dahulunya telah datang meminang Bunda
Kandung. Pertama Raja Ruhum (Rum), kedua Raja Cina, ketiga Raja Aceh. Raja Rum datang
membawa hadiah hantaran kawin ialah kapal sebuah yang penuh isinya. Pinangan itu telah diterima.
Tetapi setelah kapal dan isinya diterima, Raja Rum itupun mati, sehingga Bunda Kandung menjadi
kaya-raya. Demikian juga Raja Cina membawa pelang seisinya. "Pelang tertanda raja mati". Raja
Aceh membawa hantaran perahu gurap lengkap dengan isinya. "Gurap teranda rajapun mati". Di
situ mengertilah orang bahwasanya ketiga raja yang besar-besar itu bukanlah jodoh baginda!
Maka diperintahkanlah Bujang Selamat, pesuruh istana yang sangat setia memanjat pohon
kelapa yang bernama "Nyiur Gading", karena Bunda ingin benar hendak memakan buahnya.
Demikian lamanya memanjat pohon kelapa itu. "Hari Khamis naik memanjat, hari Arbaa baru
sampai turun ke bawah. "Buah kelapa itu hanya dua saja. Yang satu, karena sangat hausnya
memanjat, telah dimakan oleh si Selamat di atas pohon itu juga. Setelah isinya habis diminum, buah
itu dilemparkannya ke bawah. "Sabutnya dimakan oleh kerbau, itulah asal si Benuang!" Sebagian
sabut lagi dimakan oleh seekor kuda, "itulah asal si Gumarang," dan isi kelapanya dimakan oleh
seekor ayam jantan. "Itulah asal si Kinantan." Dan setelah si Selamat turun ke bawah membawa
buah yang sebuah lagi, diserahkannyalah kepada Bunda Kandung, lalu baginda makan. "Itulah asal
Daulat Tuan Kita, nama sanan gelarpun sanan, bernama Sutan Rumandung. "Dan air kelapa yang
diminum si Selamat, itulah yang menjadi "Cinder Mato", dengan istrinya si Kembang Bendahari.
Oleh sebab itu maka Dang Tuanku, Cinder Mato, Si Kinantan, (seekor ayam jantan sabungan Dang
Tuanku), si Gumarang (kuda kendaraan Dang Tuanku), si Benuang (kerbau pelihara Dang Tuanku),
semuanya itu datang dari satu asal, bangsa dewa! Atau Indrajati.
Tetapi sebagaimana disebutkan di atas tadi, yang Bunda Kandung sendiri bukan saja baginda
dewa, bahkan lebih dari dewa, "sama tajalli dengan alam "dan "raja berdiri sendirinya”.
Koleksi KANG ZUSI
Tentang Bunda Kandung dengan amat halus masuklah "salah satu Pokok penting dari pegangan
kaum Tasawuf, yaitu tentang "Insan Kamil".
"Al Insan Al Kamil", manusia yang maha sempurna, menurut ahli Tasawuf ialah Allah Ta' ala
sendiri yang menyatakan dirinya, dan itulah Nur Muhammad atau "Al Haqiqatul Muhammadiyah",
"dialah permulaan ujud, tetapi dia pula kesudahan Nabi." Insan Kamil tidaklah mati, selama Dia
hidup. Mungkin dia menyatakan dirinya dengan bentuk yang berlain-lain, seumpama menjadi tubuh
Nabi Adam, atau Nabi Isa, atau yang lain. Tetapi kesempurnaan mazh'harnya ialah pada tubuh Nabi
Muhammad s a w. Dan jika Nabi Muhammad wafat, hanya tubuh Muhammad yang wafat. Adapun
Insan Kamil terus menjelma dalam tubuh yang lain. Menurut kepercayaan setengah mereka, Insan
Kamil itu menjelma pada diri Sayidina Ali bin Abi Thalib. Dan menurut kepercayaan setengahnya
lagi, Insan Kamil itu terus menjelma dalam tubuhnya Wali-wali (Aulia) yang tinggi martabatnya
yang disebut juga Ghaust atau Quthub. Di antara Insan Kamil itu ialah Sayid Abdulkadir Jailany,
"yang kakinya di atas pundak segala Wali."
Tidak perlu diragukan bahwasanya "Pelajaran" seperti ini sekali-kali tidaklah berasal daripada
Islam. Dia adalah inti-filsafat Hinduisme yang bernama "Atman", yang masuk pengaruhnya ke
dalam Tasawuf Islam. Dia adalah "Panteisme" yang terdapat juga dalam "Neo Platoisme" dan
berpengaruh juga ke dalam Agama Kristen, yang bahkan dijadikan dasar kepercayaan agama
Nasrani tentang "Ketuhanan Nabi Isa".
Rupanya pengarang Cindur Mato, tentu saja pujangga istana, mendapat "inspirasi" buat
mensucikan raja atau mendewakannya, dengan memakai kepercayaan demikian terhadap kepada
Raja Minangkabau.
"Insan Kamil" adalah Tasawufnya Al Hallaj, di "Filsafat" kan oleh Ibnu Arabi dan dilanjutkan
oleh Abdulkadir Jailany dalam bukunya yang bernama "Al Insan Al Kamil". Abdulkarim Jailany,
keturunan Sayid Abdulkadir Jailany itu meninggal pada tahun 813 Hijriyah, atau 1410 Miladiyah,
di zaman mulai berdirinya Kerajaan-Islam Melayu Malaka.
Disebutkanlah dalam kitab itu bahwasanya:
"Insan Kamil adalah Khalifah daripada Allah. Padanyalah tajalli Ketuhanan. Dan di setiap
zaman ada saja insan tempat Allah mentajallikan diri-Nya. Sesudah Nabi ialah Wali. Dan Wali itu
bertingkat-tingkat. Adapun tingkatnya yang di atas sekali ialah Quthub." Dan disebut juga
bahwasanya "Wali yang Kamil ialah Insan yang Kamil”.
Oleh sebab itu dijelaskanlah pada permulaan hikayat "Cindur Mato" itu bahwasanya Raja
Minangkabau itu bukanlah sembarang raja, dia "adalah berdiri sendirinya, sama tajalli dengan
alam."
Kemudian diceriterakan pula bahwasanya telah terjadi peperangan di antara Raja Negeri Sungai
Ngiang yang bernama "Raja Imbang Jaya" dengan Raja Minangkabau, karena memperebutkan
Puteri Bungsu, sehingga negeri Minangkabau diserang oleh Sungai Ngiang. Minangkabau dibakar,
rumahnya yang besar-besar dimusnahkan dengan "cermin terus”. Maka di waktu yang sangat
genting itu datanglah perahu Nabi Nuh dari langit, datang menjemput Bunda Kandung, Dang
Tuanku dan Puteri Bungsu istri Dang Tuanku. Berhentilah perahu itu di halaman istana besar dan
dipersilakanlah mereka naik ke dalamnya. Setelah naik semuanya, perahu itu terbang kembali ke
udara, membawa baginda semuanya ke atas langit. Yang tinggal di antara mereka di bumi ini hanya
seorang raja, yaitu Cindur Mato sendiri yang disuruh menyingkir ke Indrapura dan menjadi raja di
sana.
Bertahun-tahun di belakang, setelah Cindur Mato sendiri menjadi tua, barulah datang seekor
burung, turun dari langit, bernama burung "Nuri Bayan”, membawa dua orang putera-puteri di
dalam "keranda-kaca" yaitu Sutan Alam Dunia dan Puteri Sri Dunia, anak daripada Dang Tuanku
dan Puteri Bungsu, buat menjadi Raja di Minangkabau . . . .
Di sekeliling Raja Alam Minangkabau itu ada lagi dua raja, yaitu Raja Adat di Bua dan Raja
Ibadat di Sumpu Kudus. Dan ada lagi empat orang besar negara, yaitu Bendahara di Sungai Tarap,
Makhudum di Sumanik, Indomo di Suruaso dan Tuan Kadhi di Padang Ganting. Dan seorang lagi
orang besar di dalam peperangan, yaitu Tuan Gadang di Batipuh.
Koleksi KANG ZUSI
Nyata benar bahwasanya Hikayat Cindur Mato itu ditulis setelah Agama Islam masuk. Huruf
yang dipakai ialah Huruf Arab bahasa Melayu, langgam cara Minangkabau.
Akan ragulah orang menolak dongeng ini, karena demikian indah susunannya, bagus khayalnya,
pandai benar penyusunnya, sehingga bercampur aduklah yang benar dengan yang khayal. Sebab
Raja Tiga Sela, dan Besar Empat Balai memang ada. Kubur mereka masih dapat dilihat, tetapi rajaraja yang berasal dari anak "Indra Jati", turun dari buah kelapa nyiur bali dan mengirab (mi'raj) ke
langit dengan perahu Nabi Nuh, memang tidak diketahui pabila datangnya dan pabila perginya dan
pabila tahunnya.
Kepercayaan Tasawuf Iran, diseludupkan ke dalam legende Minangkabau, sehingga menjadi
salah satu bentuk kepercayaan Indonesia ....
Barulah kalah pengaruh ceritera atau "mithos" ini setelah pergerakan kaum Paderi, atau kaum
Ulama di permulaan abad kesembilan belas, yang telah menurunkan martabat dewa atau wali itu ke
dalam gelanggang kemanusiaan dan dituntut di muka mahkamah segala keturunan raja yang tidak
patuh mengerjakan hukum syari' at Islam!
"DONGENG" KAUM TASAWUF
MENDEWAKAN RAJA (5)
Sekarang mari kita berpindah pula ke Indonesia bagian Timur yang jauh, yaitu ke Maluku. Di
sanalah terdapatlah 4 Kerajaan yang sejarahnya telah sama tuanya dengan sejarah Melayu Malaka,
yaitu Kerajaan-kerajaan Tidore, Ternate, Bacan dan Jailolo. Disebut juga Kerajaan-kerajaan di
Maluku Utara.
Nama Kerajaan-kerajaan Islam di Maluku yang empat ini menjadi sangat masyhur karena sejak
Agama Islam masuk ke dalam daerah itu pada abad kelima belas, mereka telah menyambut dan
menyiarkan Islam dengan baik. Dan setelah bangsa Portugis sampai pula ke sana, terkenallah
perjuangan raja-raja di sana menegakkan Islam dan berperang dengan Portugis. Sampai Sultan
Khairun mati syahid karena dikhianati Portugis dan sampai pula puteranya Babullah berjuang
menuntutkan bela kematian ayahnya dengan gagah perkasa.
Maka di dalam "sejarah" dan silsilah keturunan raja-raja Maluku Utara itu disebutkan bahwa
keempatnya adalah dari satu turunan.
'900 tahun yang telah lalu, sebelum bangsa-bangsa asing masuk ke dalam daerah itu, baik
Spanyol, atau Portugis, Inggris dan Belanda, pada pulau-pulau itu telah berdiri juga 4 buah
Kerajaan yang diperintah oleh raja-raja dari suatu keturunan.
1.
Tidore diperintah oleh Sultannya yang pertama bernama Syahadat.
2.
Sultan Ternate yang pertama ialah Masyhur Malamo.
3.
Sultan Bacan yang pertama ialah Kacil Buka.
4.
Sulthan Jailolo yang pertama ialah Darajati. Ibu negeri Kerajaan Tidore yang pertama ialah
Duko. Ibu negeri Kerajaan Ternate yang pertama ialah Gapi. Ibu negeri Kerajaan Bacan yang
pertama ialah Sek. Ibu negeri Kerajaan Jailolo yang pertama ialah Tuaname.
Di dalam pepatah adat tua Maluku disebutkan:
"Maloku Kiye Raha, Malimau duka se Gati, Sek se Tuaname."
Disebutkanlah dalam catatan silsilah itu bahwa raja empat saudara itu adalah berasal dari satu
ayah dan satu ibu. Ayah mereka ialah Tuan Syekh Ja'far Shadiq, keturunan Nabi Muhammad saw.
yang datang ke negeri Maluku pada 10 hari bulan Muharram 470 Hijriyah dan kawin dengan
seorang Tuan Puteri berasal dari kahyangan atau bangsa dewa-dewa, namanya Puteri Nurush
Shafaa.
Tahun 470 Hijriyah bertepatan dengan sekitar tahun-tahun 1080 Mesehi. Jadi sudah 900 tahun!
Dijelaskan benar dalam catatan silsilah raja-raja keempat negeri itu bahwa Ja'far Shadiq itu
adalah keturunan Rasulullah saw.
Koleksi KANG ZUSI
Kalau ditilik kepada sejarah yang terang yang bersilsilah yang dapat dipertanggung jawahkan,
cucu Rasulullah yang bernama Ja'far Shaddiq adalah Imam yang VI yang diakui dalam rangkaian
Imam-imam dalam Mazhab Syi' ah.
Ja'far Shaddiq (Imam ke VI), putera dari Muhammad AI Baqir (Imam ke V), putera dari ' Ali Al
Asghar Zainul ' Abidin (Imam ke IV), putera dari Husain bin Ali Abi Thalib (Imam ke III), dan
Husain adalah saudara daripada Hasan bin Ali bin Abi Thalib (Imam ke II), putera dari Ali bin Abi
Thalib, sahabat dan menantu Rasulullah saw. yang dipandang oleh kaum Syi' ah sebagai Imam
Pertama, dan diakui oleh Ahlussunnah sebagai Khalifah Rasulullah saw. yang keempat.
Ja'far Shaddiq itu lahir pada tahun 83 Hijriyah dan wafat pada tahun 148 Hijriyah. Ibunya adalah
Farwah, anak perempuan dari Qasim, dan Qasim ini anak dari Muhammad, dan Muhammad ini
anak dari Abubakar sahabat Nabi, yang terkenal bergelar "Shiddiq”. Salah satu sebab maka dia
bergelar "Shiddiq" adalah karena menghormati akan gelar datuk neneknya, Sayidina Abu Bakar!
Niscaya sudah dapat ditaksir sendiri oleh pembaca, bahwasanya Ja'far Shadiq, yang disebut
nenek daripada raja-raja empat saudara, empat Kerajaan di Maluku Utara itu, bukanlah Ja'far
Shadiq Imam Syi'ah yang keenam. Sebab Imam Ja'far Shadiq telah wafat pada tahun 148 Hijriyah,
atau tahun 765 Miladiyah. Dan beliau meninggal di kota Madinah dan berkubur di padang
pekuburan Baqi' yang terkenal. Padahal Ja'far Shadiq nenek Raja-raja Maluku itu datang ke Maluku
pada 10 Muharram tahun 470 Hijriyah, artinya jarak zamannya ialah 322 tahun.
Rupanya mengambil nama "Ja'far Shadiq" ini menjadi kesukaan benar pada waktu itu. Sebab di
antara Imam-imam Syi' ah yang duabelas, Ja'far Shadiq adalah paling istimewa. Beliau di antara
Imam-imam Syi'ah yang paling alim, bahkan Imam-imam Mazhab, yaitu Hanafi dan Imam Malik
sezaman dengan dia. Meskipun tidak menjadi penganut daripada faham politiknya.
Sekarang menjadi soal, apakah sudah ada orang Arab datang ke daerah Maluku 900 tahun yang
lalu? Di zaman hidupnya Imam Ghazali, di abad yang kelima daripada Hijrah Nabi, atau abad
kesebelas bilangan Masehi?
Menilik kepada berita-berita yang dibawakan oleh pengembara-pengembara Arab di zaman itu,
di antaranya berita dari pengembara Al Mas'udi, orang Arab memang telah sampai ke bagian Timur
Jauh ini pada abad-abad ketujuh, kedelapan, kesembilan dan seterusnya. Sebelum penjajahan
Portugis, orang Arablah yang memegang kendali perniagaan di Selat Malaka sampai ke Tiongkok.
Di Kanton telah didapati orang pos-pos perniagaan orang Arab. Disebutnya nama-nama negeri
sebagai Syarbazah, yaitu Sriwijaya dan Kataha, yaitu Kedah. Dan dalam ceritera Sinbad si Pelaut
disebut pula pulau yang bernama Waq- waq. Keras dugaan bahwa Waq-w aq itu ialah pulau Fakfak.
Mungkin memang telah ada orang Arab sampai ke Maluku dalam tahun 470 Hijriyah. Lalu
mereka berkawin dengan seorang perempuan anak negeri. Tetapi karena beliau itu telah pergi atau
mati di tempat itu juga, padahal belum sempat menyiarkan Agama Islam dengan luas, maka anakanaknya kembali kepada hidup Jahiliyah.
Tetapi "kemungkinan-kemungkinan" dan "teori-teori" yang dapat disusun seperti demikian amat
berbeda jalannya dengan "silsilah "keturunan Raja-raja Maluku itu.
Disebutkan dalam silsilah itu demikian;
1.
"Sayyidina awal wal akhir zaman”. Nabiyuna Muhammad.
2.
Siti Fathimah Az Zahraa.
3.
Sayid Imanul Husin.
4.
Sayid Zainal ' Abidin.
5.
Sayyidina Ali.
6.
Sayyid Muhammad Al Baqir.
7.
Sayyidina Syekh Ja'far Shadiq.
Teranglah dalam silsilah ini diusahakan penyusunnya agar "Ja'far Shadiq" yang datang ke
Maluku tahun 470 Hijriyah itu, beliau itulah Sayid Ja'far Shadiq Imam kaum Syi'ah yang ke VI itu.
Dikatakan pula bahwa selain daripada puteranya laki-laki yang empat orang, yang masingmasingnya menjadi raja di Tidore, Ternate, Bacan dan Jailolo, beliaupun beranak pula 4 orang
Koleksi KANG ZUSI
puteri. Disebut namanya satu demi satu. Cita, Dewi, Shadnawi dan Syaharnawi. Dan dikatakan
bahwa ibu mereka adalah dewa, yaitu Puteri Nurush Shafa yang turun dari kayangan.
Dengan mengatakan bahwa beliau, cucu Nabi Muhammad saw. itu kawin dengan dewa, jelas
sangatlah betapa kepercayaan kuno terhadap dewa disatukan dengan kepercayaan kaum Syi' ah
memuja Imam.
Baru-baru ini Sdr. Salihin Salam menguraikan riwayat Sunan Kudus dalam sebuah Risalah Kecil
dan disambung lagi dalam majalah Panji Masyarakat, bahwa Sunan Kudus itupun bernama Jafar
Shadig. Kemudian itu disusun pula silsilah keturunannya.
1.
Nabi Muhammad.
2.
Ali suami Fathimah.
3.
Sayid Husein.
4.
Zainal Abidin.
5.
Zainul Alim.
6.
Zaini Al Kubra.
7.
Zaini Al Husein.
8.
Maulana Muhammad Dumadal Kubra.
9.
Ibrahim Asmarakandi.
10.
Raja Pandita.
11.
Usman Haji, dan
12.
Jafar Shadiq.
Ja'far Shadiq-nya orang Jawa rupanya lebih terdesak ke bawah, sehingga menjadi nomor 12
sesudah Nabi, dan kalau benar-benar hendak diukur menurut syasyarah dan silsilah, tentu Sunan
Kudus sudah keturunan yang ke sekian kali jauhnya ke bawah. Dan kita maklum bahwasanya telah
menjadi kebiasaan bagi Bani Hasyim atau keturunan 'Alawiyin menjaga syasyarah nasibnya
sehingga dapat dipertanggungjawabkan. Tetapi melihat rentetan-rentetan yang ada itu baik di
Maluku atau di Kudus, dongenglah yang banyak tertulis, bukan nasab keturunan yang sebenarnya.
Dan zamannyapun jauh ke bawah yaitu jarak 700 tahun dengan Jafar Shadiq yang sebenarnya.
Di dalam sejarah Tidore, meskipun raja pertama dikatakan anak kandung dari Ja'far Shadiq,
namun diakui pula bahwa raja yang mula-mula masuk Islam Cirililiyat, Sultannya yang ke IX.
Masuk Islam pada tahun 1018 H.
Dan Raja Ternate yang mula-mula masuk Islam ialah Sultannya yang ke XIX, yang bernama
Sultan Zainal Abidin. Dan Sultan Jailolo yang mula masuk Islam ialah Hasanuddin, Sultan ke IX.
Dari segala catatan itu nampaklah betapa "Pujangga-pujangga istana" telah berusaha membawa
Sultan mereka ke dalam lingkungan Islam, walaupun agaknya nenek moyang itu belum Islam. Dan
dipelihara terus kemegahannya dengan menyandarkan kepada kepercayaan-kepercayaan Kaum
Shufi, dipelihara pula kata-pusaka orang tua-tua, bahwa nenek moyang raja berasal dari dewa.
Maka oleh karena keturunan Nabi Muhammad mendapat kedudukan istimewa dalam pandangan
kaum Muslimin, dibangsakanlah keturunan nenek moyang itu kepada Nabi Muhammad saw.
Mengapa maka Ja'far Shadiq mendapat kedudukan istimewa? Sehingga di Maluku ada Ja'far
Shadiq dan di Kudus ada Ja'far Shadiq?
Ja'far Shadiq sebagai Imam yang ke VI dalam kaum Syi'ah, terutama Syi'ah "Itsana 'Asyriyah"
(Imam Duabelas).
Beliau ini mendapat penghormatan yang istimewa pula dalam kalangan Ahli Sunnah, sebab
beliau seorang alim besar. Dan yang teramat penting lagi ada berita dalam kalangan kaum Syi'ah
bahwa Ja'far Shadiq inilah yang mengajarkan dengan jelas tentang "Nur Muhammad".
"Ketauhidan Allah serangkai dengan Nubuwat Muhammad. Namanya telah masyhur di langit
sebelum dia diutus ke bumi. Tatkala tubuh Adam telah diciptakan, dinyatakanlah kelebihan kepada
seluruh malaikat, sebab dia mempunyai ilmu tidak ada yang lain. Dia mengetahui segala nama,
Adam adalah mihrab, Ka'bah, pintu dan kiblat. Sujud kepadanya segala abrar dan rohani yang
bersinar. Dalam Adam inilah tersimpan Nur Muhammad! Dan Nur itu tersembunyi di bawah
zaman, sehingga sampailah dia zahir pada Muhammad.
Koleksi KANG ZUSI
Dan tubuh Muhammad kembali ke dalam bumi, tetapi "Nur" itu berpindah kepada kami, bersinar
pada Imam-imam kami. Kamilah Nur seluruh langit dan seluruh bumi. Dengan kamilah jalan
kelepasan dari siksa, pada kamilah tersimpan rahasia ilmu, dan kepada kami kembali segala sesuatu.
Dengan Mahdi kami terputuslah segala hujjah, penutup segala Imam, pembangun segala ummat,
tujuan segala cahaya, sumber segala amar! Kamilah yang seutama-utama makhluk, semulia-mulia
orang yang bertauhid, hujjah rubbul 'alamin. Selamatlah dan bahagialah barangsiapa yang
berpegang dengan wilayah kami dan mempergantungi tali kami."
Di sini terdapatlah pertemuan kepercayaan kaum Syi'ah tentang Imam-imam yang menjadi
titisan dari Nur Muhammad dengan kepercayaan kaum Shufi tentang *Quthub" dan "Nur
Muhammad", tersebar di beberapa tempat di Indonesia, diambil sarinya, dijadikan "pakaian rajaraja", dipakai sejak dari tanah Melayu, sampai ke Minangkabau dan sampai ke Maluku.
Adapun pergabungan kepercayaan kaum Syi'ah yang "extrim" (Ghulaat), dengan Tasawuf yang
sudah sangat jauh dari pangkalannya itu, telah dipaparkan panjang lebar oleh Ibnu Khaldun dalam
kitab "Muqaddimah"nya.
"DONGENG" KAUM TASAWUF
MENDEWAKAN RAJA (6)
Di tanah Jawa subur sekali usaha menyesuaikan ajaran Tasawuf dengan keinginan mendewakan
raja. Bahan-bahan untuk itupun sudah lengkap lebih dahulu. Ajaran agama Hindu dan Budha
banyak yang dapat disesuaikan dengan Tasawuf, bahkan banyak ajaran Tasawuf itu sendiri yang
telah kemasukan ajaran Budha dan Hindu. Dan pengaruh ini lebih terasa setelah Kerajaan Islam
Demak digantikan oleh Kerajaan Islam Pajang dan Mataram.
Dalam silsilah keturunan Sutowijoyo, yang bergelar juga Raden Bagus dan terkenal juga dengan
sebutan Pangeran Ngabehi Lor Yang Pasar, yang kemudiannya lebih masyhur dengan sebutan
Senopati, sebagai pembangun Kerajaan Mataram disebutkan bahwa baginda adalah keturunan.
1. Nabi Adam, 2. Nabi Syis, 3. Sang Hyang Nur Cahaya, 4. Sang Hyang Nur Rasa, 5. Sang Hyang
Wening, 6. Sang Hyang Tunggal, 7. Batara Guru, 8. Brahma, 18. Arjuna, 19. Abimanyu, 20.
Parikesit, 23. Jayabaya, 33. Gatayu, 35. Panji Candrakirana, 36. KudaLelean,raja Pajajaran, 41.
Raden Susuruh, 44. Hayam Wuruk, 46. Brawijaya (puteri dari Aria Damar Raden Patah dan Bondan
Kajawan), yang kemudiannya bernama Lembu Peteng (kawin dengan puteri Ki Ageng Tarub
dengan bidadari), 49. Ki Ageng Getas Pandawa, 50. Ki Ageng Sela, 52. Ki Ageng Pamanahan, dan
akhirnya 53. Panembahan Senapati.
Sebagaimana dilihat dalam silsilah keturunan Sawirigading yang menurunkan Raja-raja Bugis
dan Makassar, terdapat Batara Guru dan Batara Latoa, maka dalam silsilah keturunan Mataram pun
tersebut Batara Guru. Untuk "menyesuaikan" dia dengan Islam yang telah diterima menjadi agama
resmi Kerajaan Jawa, dihubungkanlah nenek moyang raja-raja dengan Nabi Adam dan Nabi
Syis.Tetapi itu belumlah cukup, sebab segala manusiapun keturunan Nabi Adam juga, apa kelak
akan ubahnya dengan manusia biasa, padahal baginda bukanlah manusia biasa. Lalu disebutlah
bahwa baginda adalah keturunan Sang Hyang Tunggal, yang disebut juga Sang Hyang Wedi adalah
sebutan terhadap "Dewata Mulia Raya”, yang dapat diartikan pula Tuhan Sarwa Sekalian Alam.
Maka dapatlah dijelaskan bahwa baginda adalah jelmaan pula dari Tuhan (tajalli). Dengan
perkataan Sang Hyang Nur Cahaya, teringatlah kita kepada "Nur Muhammad", modal yang paling
penting yang dimasukkan dari kepercayaan Kaum Shufi. Dan oleh karena pengaruh daripada kisah
epos Mahabharata telah sangat mendalam kepada jiwa orang Jawa, dimasukkan pulalah nama-nama
Brahma, Arjuna, Abimanyu dan Pankesit. Dan supaya hubungan Mataram yang telah menerima
Islam jangan putus samasekali dengan Kerajaan Hindu Majapahit dan Hindu Pajajaran di tanah
Sunda, disebutkan pulalah bahwa beliapun keturunan dari Hayam Wuruk dan Brawijaya, demikian
pula keturunan dari Kuda Lalean Raja Pajajaran. Brawijaya berputerakan Aria Damar, dan adik
Aria Damar yang bernama Raden Patah Raja Demak yang pertama lahir di Palembang dan hidup
Koleksi KANG ZUSI
dalam asuhan Aria Damar. Oleh sebab itu maka Raden Senopati Ing Alogo Sayyidin Panotogomo
adalah berdarah yang sangat tinggi sekali. Keturunan Tuhan, keturunan Adam, keturunan
Muhammad, keturunan dewa, keturunan raja-raja Majapahit dan Pajajaran, bahkan juga keturunan
Demak!
Demikianlah disusun oleh pujangga istana yang mengarang "Babad Tanah Jawa".
"Pengolahan" sejarah cara demikian baru dimulai setelah Kerajaan Mataram berdiri. Dan
kemudian setelah Sultan Agung Hanyokrokusumo naik takhta kerajaan, baginda sendiripun
melanjutkan usaha yang lebih meluas lagi, agar Islam Jawa itu lain sifatnya. Agama Islam yang
dianut hendaklah bersifat semata-mata Jawa, sehingga jika diakurkan dengan Islam yang asli sudah
amat jauhlah perbedaannya. Baginda Sultan Agung sendiri adalah seorang Pujangga. Baginda
menciptakan fatwa-fatwa filsafat yang baginda beri nama "Sastra Gending", menjadi hafalan dan
nyanyian dalam istana dan oleh pendukung kerajaan.
Tidaklah heran apabila setelah pengganti baginda naik nobat yaitu Amangkurat I dan yang
menggantikannya pula Amangkurat II, menolak sekeras-kerasnya usaha kaum Ulama, yang hendak
mengajarkan Agama Islam yang sesuai dengan aslinya, sampai pernah diadakan pembunuhan besarbesaran di Mataram terhadap Kiyahi-kiyahi dan para santrinya. Sampai sekarang terasa benar
betapa seretnya usaha memajukan Agama Islam menurut ajaran Sunnah Nabi Muhammad s.a w, di
bagian Jawa Tengah. Sampai timbul perkataan "Mutihan." dan "Ngabangan". Yang pertama orang
yang berpakaian "putih", yaitu Kaum Santri dan yang kedua orang yang berpakaian "merah", yang
mencukupkan memeluk Agama Islam sekedar nama, tidak perlu mengerjakan hukum syari' at.
Dan itu pula sebabnya maka bekasnya sampai sekarang terasa benar. Di daerah itu, asal saja
yang selain Islam bisa maju. Walaupun Komunis! Walaupun Agama Kristen!
Dalam rangkaian itu, terhadap kepada penyiar-penyiar Islam yang mula-mula masuk ke tanah
Jawa, yang dikenal dengan sebutan "Wali Songo" (Wali Yang Sembilan) disadurkan pulalah kepada
diri mereka cara-cara ketasawufan dan kedewaan, sehingga tenggelamlah pribadi-pribadi Islam
yang besar itu dalam bungkusan dongeng, sehingga payahlah mencari pribadi beliau yang
sebenarnya laksana mencari kutu dalam ijuk.
Yang lebih banyak sekali diselimuti dengan dongeng, ialah Pribadi Sunan Kali Jogo. Keris
beliau sajapun dapat berperang sesama keris dan bermain di udara, dan apabila beliau menyentak
keris itu dari dalam sarungnya, akan timbullah hujan panas!
Beliau disebut "Wali". disebut juga para Auliaa! Dari manusia biasa beliau diangkatkan menjadi
dewa yang sangat bertuah dan keramat. Sunan Bonang hendak berlayar ke Mekkah,
ditinggalkannya Sunan Kalijogo, muridnya supaya melanjutkan memberi ajaran kepada Ummat
Islam da tanah Jawa. Dan dia tidak boleh berpindah dari tempat itu, sampai gurunya datang. Dengan
setia Sunan Kalijogo memegang petaruh gurunya itu, menunggu siang dan malam, sampai berhujan
dan berpanas, sehingga tumbuhlah rumpun bambu di atas tubuhnya.
Adapun Sunan Bonang sendiri, sebab tidak ada kapal tempat menumpang, "berkat keramat"nya,
naik berlayar dengan mengendarai tikar sembahyangnya sendiri sehingga sampai di Mekkah. Di
tengah laut beliau bertemu dengan Nabi Khidhir!
Lama kelamaan sebutan Wali diimbangi dengan sebutan "Sunan". Orang Islam di Jawa telah
menerima Kerajaan Jawa sebagai suatu kenyataan yang wajib dipatuhi. Tetapi cinta mereka kepada
guru-guru mereka yang telah meng-Islam-kan mereka tidaklah akan dapat dipadamkan. Maka
supaya mereka tetap taat, kedudukan penghargaan terhadap diri para-wali tadi dipertinggi lagi.
Bukan saja mereka itu "Wali" yang keramat, lambang daripada "Tasawuf", quthub dan autad,
abdaal dan akhyar, tetapi beliau-beliau itupun adalah Raja juga. Sebab itu kepada mereka itu
dibahasakanlah "Sunan", singkatan daripada kata "Susuhunan", tempat menghadapkan "susunan"
jari yang sepuluh, menekurkan kepala satu, menghunjamkan lutut yang dua!
Maka dikuatkanlah ajaran, bahwasanya yang penting bukan syari'at, yang penting sekali ialah
ilmu-ma'rifat, ilmu sejati, kesunyatan, kerawitan, bertapa dan semedi, sabda pandita ratu, wahyu
cakraningrat!
Raja sendiri memperlengkap batinnya dengan ilmu-ma'rifat itu. Setiap hari Senin dan hari Kamis
raja berpuasa, untuk memperkuat "Sri "dan "Wibawa”. Sri yang meliputi raja adalah wahyu dari
Koleksi KANG ZUSI
langit. Sebab itu baginda tidak pernah salah, suci bersih. Sebab baginda adalah jelmaan dari Sang
Hyang Nur Cahaya, Sang Hyang Nur Rasa, Sang Hyang Nur Wening! Dan kebesaran baginda itu
akan melimpah ruah kepada Adipati di daerah Mancanegara. Dari Adipati melimpah kepada Patih,
Demang dan Wedana! Bukan saja baginda mengatur kerajaan dan peperangan (Senapati Ing
Alogo), bagindapun adalah pengatur agama (Ponotogomo)!
Kabarnya konon, tatkala Ingkang Sinuhun kalian Ingkang Wisaksono "Pakubuwono X" di
Surakarta masih hidup, ratalah kepercayaan bahwa beginda itupun adalah "Wali" yang sama
tarafnya dengan Wali Songo".
Pemerintah Belanda untuk kepentingan politik penjajahannya, menjaga sangat-sangat kebesaran
itu. Tidak seorangpun diizinkan berjalan di muka Kraton (Keratuan) memakai alas kaki. Dan ada
beberapa warna dan corak kain yang dilarang keras rakyat memakainya.
Barulah setelah datang Zaman Merdeka, sesuai pula dengan semangat demokratis yang mengalir
dalam setiap urat darah Sultan Yogya yang sekarang, adat istiadat yang keras, yang tali bertali
dengan "Tasawuf" itu dapat dihilangkan.
Penghormatan demikian tinggi terhadap raja-raja bukan saja sementara baginda masih hidup
bahkan terus sampai baginda mangkat. Telah menjadi adat bagi Raja-raja Melayu dan Bugis
memberikan gelar pula kepada raja sesudah baginda mangkat. Sebagai Sultan Mahmud Syah Raja
Malaka yang paling akhir, yang kerajaannya dirampas oleh Portugis. Dia mangkat dalam
memperlindungkan dirinya di ujung kerajaannya yang masih tersisa di pulau Sumatera, yaitu di
Kampar (Bangkinang). Maka baginda diberi gelar "Marhum Mangkat di Kampar". Sultan
Abduljalil, Raja Johor, mangkat sedang di atas julang (tandu kebesaran), karena ditikam oleh
pengawalnya yang bernama Megat Sri Rama. Maka gelar beliau setelah mangkat itu ialah "Marhum
Mangkat di Julang". Sultan Deli Amaluddin Sani Perkasa Alamsyah yang mangkat pada bulan
Oktober 1945, diberi gelar setelah mangkat "Marhum Rahimullah”.
Di makam raja-raja itu biasanya diadakan pegawai kuburan yang khusus. Biasa juga diberi
sebutan "jurukunci”. Mereka bertugas membacakan Surat Yaasin setiap malam Jum'at di kuburan
itu, atau memberikan pertunjuk bagi orang-orang yang ziarah. Makam Raja-raja Jawa di Imogiri
tetap dihormati, tidak banyak kurangnya dengan penghormatan kepada yang masih hidup. Tidak
juga boleh memakai kasut, terompah dan sepatu ke peralatan makam. Bahkan makam "Sunan
Tegalwangi" di Tegal, tempat berkuburnya Amangkurat II masih dihormati sebagai menghormati
Imogiri juga. Demikian juga makam-makan Sunan Giri di Giri. Sunan Ngampel, Kalijogo dan lainlain. Perayaan Maulid Nabi di Makam Sunan Gunung Jati setiap tahun, tidak kalah besarnya dengan
Sekaten di Yogya.
Makam Raja-raja Minangkabau, yang sekarang telah sepi, karena faham Islam Sunnah telah
mengalahkan faham Tasawuf di Minangkabau, tidak boleh disebutkan "makam", atau "pandam"
atau "perkuburan", melainkan disebutkan "Istana". Sesudah baginda-baginda mangkat, barulah
tempat bersemayam tulangnya boleh disebut "Istana", mengharukan juga . . . !!
"DONGENG" KAUM TASAWUF
MENDEWAKAN RAJA (7)
Dongeng-dongeng kuno baik pusaka orang Hindu atau pusaka orang Griek (Yunani) sangat
besar pengaruhnya ke dalam "Ilmu Tasawuf" setelah datang zaman kemundurannya. Di dalam
kitab-kitab "Veda" kuno tertulis kepercayaan orang Hindu tentang asal usul kejadian alam ini.
"Indra" adalah Dewa Yang Paling Agung, dialah yang disebut Dewata Mulia Raya atau Sang
Hyang Tunggal. Dia juga lambang dari langit. Dia dibantu oleh dua dewa lagi, yaitu "Radera" dan
"Ageni". Di samping itu adalah dewa yang menciptakan maut, yang dinamai "Gama", kemudian itu
disebut pula dari fajar, yaitu Usyasa". Kepercayaan Hindu yang paling tua ini, jauh sebelum
kepercayaan Brahma tentang Wishnu, Krishna dan Shiwa.
Tuhan-tuhan atau dewa-dewa orang Hindu itu menyerupai pula kepercayaan Yunani tentang
"Zeus" dewa yang maha tunggal, Athena, Apollo dan lain-lain.
Koleksi KANG ZUSI
Kemudian disebut pula dewanya orang Hindu yang disebut "Pratiwi", yaitu dewa ibu dan bumi.
"Dhewasa", artinya bapa atau "langit". "Bayu" sebagai dewa dari angin dan "Parajania" dewa dari
hujan dan "Ayasha" dewa dari air. (Di sini dapat kita lihat bahwa kata-kata "ibu pratiwi" yang selalu
digembargemborkan dalam semangat cinta tanah air sekarang ini, asal usulnya ialah daripada
menuhankan bumi. Jadi sangat jelas pangkalnya daripada menyembah selain Allah, sehingga kata
"nasionalis" dan "patriot" dijiwai oleh ke-hindu-an! )
Adapun di tanah air kita Indonesia sendiri terdapatlah kepercayaan yang sangat istimewa
terhadap kepada dewa laut. Dewa laut itu sifatnya ialah perempuan. Sebab itu lebih sesuai kalau
disebut "Dewi".
Kepercayaan kepada Dewi Laut itu merata pada seluruh bangsa Indonesia, terutama pada suku
bangsa Jawa dan Melayu. Tersebut di dalam "Sejarah Melayu" (Ceritera Kedua).
"Sebermula pada suatu hari hanyut buih dari hulu sungai Palembang itu terlalu besar, maka dilihat
orang di dalam buih itu seorang budak perempuan, terlalu baik parasnya. Maka dipersembahkan
orang ke bawah duli Sang Suparba, maka disuruh baginda ambil, maka dinamai baginda Puteri
Tunjung Buih. Diangkat anak oleh baginda terlalu sangat dikasihi baginda "
Darihal Puteri Tunjung Buih itu terdapat juga menjadi dongeng kepercayaan pada raja-raja
Banjarmasin. Di dalam sari dongeng raja-raja Melayu di Deli, Serdang dan Langkat muncul lagi
dongeng Puteri "Tunjung Buih" dengan nama lain, yaitu "Puteri Hijau" yang hidup di dalam lautan
di sekitar Selat Malaka.
Pada kepercayaan suku Indonesia Jawa ialah tentang adanya "Nyi Roro Kidul", yang bertakhta
di dalam Lautan Selatan Jawa. Setiap tahun dalam upacara adat yang tertinggi raja-raja Kerajaan
Jawa (Surakarta dan Yogyakarta) mengantarkan pakaian-pakaian tua istana ke tengah lautan Selatan
untuk pakaian "Nyi Roro Kidul", atau para pengiringnya. Ada lagi kepercayaan bahwa sejak zaman
Senapati setiap raja-raja Jawa ada hubungan kerabat dengan "Nyi Roro Kidul". Kembang
"Wijayakusuma" yang tumbuh di atas batu-batu karang di Pulau Nusa Kembangan (Nusa artinya
pulau, Kembangan artinya tempat tumbuhnya kembang yang bertuah itu). Kembang Wijayakusuma
bukan saja sunting Raja Jawa seketika baginda naik nobat, diapun sunting penghias sanggul Nyi
Roro Kidul. Dalam khayal yang indah, apabila hari sudah sore, seketika ombak yang besar-besar itu
menggulung-gulung di pantai laut Selatan, demikian besar dan dahsyat hempasannya, karena tidak
ada pulau-pulau yang melindungi, maka terkhayallah seakan-akan "Nyi Roro Kidul" sedang naik
kendaraan keemasannya, berkudakan empat ekor kuda semberani di atas "tunjungan buih" ombak
itu. Memang sifat laut di sebelah Selatan pulau Jawa itu amat menyeramkan.
Niscaya kepercayaan yang sudah sangat tua itu "dicarikan" sandarannya setelah Agama Islam
masuk ke tanah air kita. Niscaya bahan-bahan itu dapat diperlengkapkan daripada buku-buku
Tasawuf, karena Agama Islam berkembang di Indonesia ialah di zaman Tasawuf sudah sangat jauh
dari pangkalannya yang asal, yakni telah banyak dicampuri oleh dongeng-dongeng Israiliyah dan
Hindiyah!
Di dalam kitab "Insan Kamil", karangan Syekh Abdulkarim Jaily (Jailany) amat banyaklah
"bahan" yang dapat dipergunakan buat menguatkan kepercayaan yang sudah berurat berakar itu. Di
antaranya ialah bahwa lautan "baharulah" itu adalah tujuh banyaknya. Di dalam dasar lautan itu ada
raja yang memerintah. Persis menurut dongeng (mithos) orang Yunani tentang dewa Neptunus
dengan puterinya. Inilah yang menjadi inspirasi buat menyusun cerita tentang Raja Suran masuk ke
dalam dasar laut, berjumpa dengan Raja Laut yang bernama "Aftabul Ardh" dan kawin dengan
puterinya yang bernama "Mahtabul Bahr".
Di dalam kitab "Insan Kamil" itu juga disebutkan bahwa Nabi Khidhir adalah wazir besar
daripada Raja Iskandar Zul Qarnain, maka Nabi Khidhir itulah yang mengakadnikahkan puteri raja
Kida Hindi yang bernama “Syahrul bariyah", dengan Iskandar Zul Qarnain.
Kisah lautan agak panjang lebar diterangkan oleh Syekh Abdulkarim Jailany dalam kitab
tersebut. Di antara dua penanjung terletaklah selat. Di selat itulah pertemuan di antara Musa dan
Khidhir, di sanah bertemu Maul Hayat (Air kehidupan), dan sempatlah Khidir meminum air itu
sehingga dia tidak mati-mati buat selama-lamanya. Adapun Iskandar sendiri tidaklah meminum air
Koleksi KANG ZUSI
itu, sehingga diapun mati sebagai manusia biasa. Di dalam kitab itu disebutkan juga bahwa "Plato"
(dalam bahasa Arab dituliskan "Iflathun") telah sampai ke sana dan sempatlah dia mereguk "Maul
Hayat" itu. oleh sebab itu sampai sekarang "Iflathun" itu masih hidup!
Adapun "pertemuan di antara dua lautan" tempat pertemuan Nabi Musa dengan Nabi Khidhir
itu, mengalirlah dia dari jihat Barat, dari satu negeri bernama "Azil". Khasiat lautanan, siapa yang
minum akan dia tidaklah mati! Dan kalau berenang di dalamnya, dapatlah dia memakan limpa ikan
yang bernama "Bahmut". Bahmut itu ialah nama ikan dalam lautan yang luas itu, dan di atas ikan
itu berdirilah seekor lembu yang bernama "Barhut" dan bumi kita ini terletak di ujung tanduk lembu
Barhut itu. Apabila digelengkannya kepalanya, terjadilah gempa!
Disebut juga dalam "dongeng" kaum Tasawuf itu bahwa selain daripada Khidhir, maka yang
menurutkan Iskandar ke lautan itu ialah "Aristun" murid dari "Iflathun". Aristun ialah Aristoteles!
Lalu disebutkan lagi bahwasanya Lautan Bahrul Muhith itu tidaklah berapa jauh letaknya dari
bukit yang bernama "Qaaf". Laut di seberang bukit Qaaf itu sudah berlainan sifatnya. Siapa saja
yang terminum airnya, matilah dia seketika itu juga. Dan ombak lautan ini memenuhi di antara
langit dengan bumi, seribu-seribu (sejuta) kali.
Kadang-kadang disebutkan juga sikap dan kelakuan penghuni lautan itu.
Selain dari kitab "Insan Kamil" ada lagi kitab-kitab yang lain, bertambah dibaca, bertambah
berjumpalah dongeng-dongeng yang indah, yang penuh khayal, yang oleh penduduk yang baru saja
memeluk Islam dapat diterima karena menyangka dari buku "Agama"! Di antara kitab itu pula ialah
"Badai'uz Zuhur", yang menerangkan bahwasanya yang disuruhkan oleh Nabi Nuh membuat
perahunya yang terkenal itu adalah seorang manusia yang sangat tinggi badannya, entah berapa
hasta, sehingga dia sanggup menangkap ikan paus yang sebesar-besarnya dari lautan, dan kakinya
hanya terbenam dalam laut sehingga di bawah lututnya sedikit saja. Ditangkapnya ikan itu, lalu
dipanggangnya kepada cahaya matahari, dengan mengangkatkan tangannya tinggi-tinggi sehingga
hangus. Orang yang sangat tinggi besar itu kata dongeng itu selanjutnya bernama ' Ud!
Dongeng ini memudahkan orang Minangkabau buat membina pula satu "Pribadi" bernama
Datuk Tantejo Guruwano, yang tingginya 30 hasta! Dia membuat rumah "menarah kayu sambil
menelentang, merapatkan papan dinding di dalam air" dan ada kuburnya sampai sekarang di
Periangan Padang Panjang! (Tetapi belum ada orang Minangkabau yang berani menggali kuburan
itu untuk membuktikan benar-benarkah panjang tulangnya sepanjang kuburannya!).
Sampai ke dalam mantra-mantra dukun menyeludupkan faham dan dongeng Tasawuf kepada
kepercayaan Hindu! Di waktu penulis masih kecil, masih menjadi buah mulut tentang "ilmu kasar"
dan "ilmu halus"! Kalau suatu mantra dimulai dengan "Hong" atau "Aum", itu dinamakan "ilmu
kasar".
"Aum"(Hong!), sikurimbak, sikurimbek
Si Mambang Tunggal, si Bujang Hitam !
Nan di Bigak, nan di Bugau, nan di Sirojo Tuo!
Nan dipuncak Gunung Marapi" dsb.
Ini disebut ilmu kasar!
Dan menurut penyelidikan para ahli (di antaranya Prof. Dr.Husein Jayadiningrat), kalimat
"Hong" atau "Aum" itu adalah mantra pusaka Agama Hindu Brahmana, sebagai kesatuan seruan
terhadap "Trimurti" (Krishna, Syiwa dan Wishnu)!
Setelah orang Indonesia mendapat Agama Islam, dan Islam ketika itu bercampur aduk dengan
"Tasawuf" yang cukup mempunyai kitab-kitab dongeng, maka kalimat-kalimat mantra tadi diganti
dengan kalimat yang berisikan pengaruh Tasawuf, yang disebut "Ilmu Halus"
"Hong" atau "Aum" diganti dengan "Haqq".
Di antaranya:
"Haqq, kata taumanat tauminat!
Jangan engkau berkata-kata,
Aku mengatakan kata tammat!
Tertelungkup bumi, telentang langit,
maka insan akan dapat terkicuh terpedaya kepada Aku!
Koleksi KANG ZUSI
Diriku tajalli dalam kalimat "La Ilaha Illal Lah”.
Atau:
"Haqq, engkau tak tahu siapa aku!
Besi adalah tulangku, kawat adalah uratku!
Kudaku kuda semberani,
pedangku besi khurasani.
Serpihan besi Nabi Allah Adam!
Guruh adalah suaraku, petus adalah pandang mataku!
Akulah Ali harimau Allah
Aku berdiri dalam kalimat "La ilaha Illal Lah!"
Dan sebagai dimaklumi, "Al Haqq" adalah satu di antara nama Allah. Kalimat "Al Haqq", lebih
banyak terpakai dalam kalangan kaum Shufi daripada nama-nama Tuhan yang lainnya. Kadangkadang dipakai perkataan "Kun", artinya "Adalah". Itulah yang dinamai "Kalimat Takwin", dengan
kalimat itu Allah menjadikan Alam. Sekarang oleh karena "insan" sudah bersatu dengan Tuhan,
(Kawula Gusti), maka insanpun dapat mengucapkan "Kun", sebab yang sebenarnya mengucap
bukan insan, tetapi Allah:
"Kun! Tunduk, tunduk,
barangsiapa lawanku datang,
Aku mengatakan kata Allah.
Jangan ditentang keningku,
Di sana terguris nama "Allah”.
Jatuh hancurlah engkau,
kembali ke asal engkau.
Api, angin, air; tanah!
Berkat "La ilaha Illal Lah!"
Di setiap daerah ada saja mantra-mantra seperti ini!
Demikianlah mantra dukun-dukun sakti pusaka zaman jahiliyah di-"Sesuai"kan dengan ajaran
Ilmu Tasawuf, dan dikatakan apabila telah ditukar "Hong" dengan "Haqq" atau dengan "Kun",
namanya sudah menjadi "Ilmu Halus".
"DONGENG" KAUM TASAWUF
MENDEWAKAN RAJA (8)
Kepercayaan bahwa di akhir zaman akan datang Imam Mahdi membawa "Keadilan" dan
"Kebenaran" setelah negeri menempuh kacau balau yang tidak dapat diselesaikan, adalah agak
mendalam di kalangan Islam. Malahan bagi kaum Syi'ah menjadi kepercayaan yang pokok. Kaum
Syi'ah "Ismamiyah Itsana 'Asyriyah" (Dua belas Imam) percaya bahwa Imam keduabelas telah
ghaib di Samarra, (dekat kota Baghdad) dan beliau kelak akan datang kembali. Kaum Syi'ah
"Kisaniyah" percaya pula bahwa yang ghaib di bukit Ridha bukanlah lain, melainkan Muhammad
Ali Hanafiyah, anak Sayidina Ali, saudara dari Hasan dan Husein dari lain ibu. Kaum Syi'ah
"Ismailiyah" (Agha Khan) percaya bahwa yang akan datang kembali itu ialah Isma' il. Imam
Ketujuh.
Perkara akan "datang kembali" ini menjadi pokok kepercayaan pada Agama Kristen tentang
Nabi Isa akan turun. Pada kaum Budhis, bahwa Budha Gaotama sendiri akan kembali ke dunia.
Pada orang Yahudi bahwa Messias akan datang. Pada pemeluk agama Hindu, bahwa Krishna akan
datang.
Setelah kaum Ahli Sunnah terpengaruh juga oleh kepercayaan ini, meskipun tidak termasuk
kepercayaan yang dasar. Tidak termasuk dalam rukun iman yang 6 perkara. Yang jadi persandaran
kepercayaan itu ialah akan datangnya Imam Mahdi. Memang terdapat beberapa buah Hadits Nabi
tentang kedatangan Imam Mahdi (Mahdi artinya penunjuk jalan).
Koleksi KANG ZUSI
Ibnu Khaldun ahli sosiologi dan filsafat sejarah yang besar dalam Islam telah menulis panjang
lebar dalam Muqaddimahnya tentang Hadits-hadits yang berkenaan dengan kedatangan Imam
Mahdi itu. Beliau mengambil kesimpulan bahwasanya ditinjau daripada ilmu Mustalah Hadits dan
Rijal (orang-orang) ahli Hadits, bahwa Hadits-hadits itu pada umumnya tidaklah ada yang teguhkuat untuk dijadikan pegangan, sehingga kalau tidak kita percayai bahwa Imam Mahdi akan datang,
tidaklah kita dihitung tersesat dari dalam garis Islam. Dan setengah pentafsir-pentafsir moderen
dalam Islam meninjau, bahwasanya Hadits-hadits Mahdi itu telah timbul di waktu sangatnya
pergolakkan di antara pecatur-pecatur politik kaum Syi'ah Ali, Bani Umaiyah dan Bani Abbas.
Sebab Hadits-hadits Nabi barulah dibukukan 100 tahun setelah wafatnya Nabi. Maka 100 tahun
bukanlah sedikit untuk timbulnya Hadits "buatan" yang diperbuat oleh satu golongan bagi
memperkuat golongannya. Seumpama satu Hadits yang menerangkan bahwa Imam yang adil itu
akan datang mengibarkan bendera hitam dari jihat Khurasan. Hadits ini adalah pegangan Bani
Abbas yang memulai pemberontakannya melawan Kerajaan Bani Umayah, memang dari Khurasan,
di bawah bendera Abu Muslim Al Khurasany yang mengibarkan bendera hitam ....
Ibnu Khaldun juga mengatakan bahwa satu waktu kepercayaan dan pegangan kaum Syi'ah
dengan kaum Sunni telah pengaruh mempengaruhi, terutama dalam lingkungan Tasawuf. Al Hallaj
sendiri adalah seorang Ahli Tasawuf yang terkenal dan Mazhabnya ialah Syi'ah!
Berkali-kali telah terdapat dalam sejarah, muncul pemuka-pemuka agama merangkap pimpinan
politik, mendakwakan bahwa dirinyalah Imam Mahdi yang ditunggu kedatangannya itu. Khalifah
Bani Abbas yang ketiga memakai gelar "Al Mahdi" juga, karena mengharapkan "pangestu"
daripada gelaran itu, untuk menegakkan keadilan.
Yang terkenal pula memakai gelar "Mahdi" untuk menegakkan sebuah kerajaan ialah "Mahdi"
Ibnu Toumrod di Afrika Utara. Dan di zaman yang agak terakhir ialah Muhammad Ahmad "Al
Mahdi" yang berontak melawan Kerajaan Mesir dan Inggris di Sudan di pertengahan abad
kesembilan belas. Di sanalah tewas wakil Inggris Jenderal Gordon. Gerakan Mahdi itu dilanjutkan
oleh "Khalifah"nya yang bernama Abdullah Ta'aisyiy. Barulah habis gerakan itu setelah disapu oleh
gabungan tentara Inggris dan tentara Mesir di bawah pimpinan Lord Kitchener. Seketika itu
Churchil yang terkenal di abad keduapuluh ini telah turut berperang! Sampai masa terakhir sekali,
Sayid Abdurrahman pemimpin Sudan yang besar itu sebagai putera dari Mahdi Sudan tetap
memakai gelar "Al Mahdi" di ujung namanya.
Kepercayaan kepada kedatangan Imam Mahdi ini diambil alih oleh suku-suku bangsa Indonesia,
terutama suku Jawa dan suku Bugis.
Dalam kepercayaan suku Bugis - Makassar, Imam Mahdi itu pasti akan datang kembali ke dunia.
Beliau sekarang sedang bersemayam di atas gunung sakti "Bawa Karaeng". Baginda akan turun
kembali ke Makassar, ke tanah lapang yang bernama Karebosi! Yaitu alun-alun yang sekarang
terletak di tengah kota Makassar (Ujung Pandang). Dia akan datang diiringkan oleh 12 orang anak
raja. "12 orang anak raja" bolehlah dipertalikan dengan 12 orang Imam yang dipercayai oleh kaum
Syi'ah. Masing-masingnya akan membawa berbagai bendera, terutama sekali yang paling besar di
antara 12 bendera itu ialah bendera hitam.
Payah sekali menghapuskan kepercayaan ini dari dasar jiwa anak Makassar dan anak Bugis.
Karaeng Data juga disebut dengan jelas "Imam Mahdi". Beberapa tahun yang lalu (1954) Jawatan
Agama di Makassar memeriksa seorang perempuan yang telah datang berulang-ulang ke Karebosi,
menyanyikan (makelong) lagu-lagu tua dalam sastera Bugis, memancangkan bendera-bendera
kuning (lambang kerajaan) dan satu di antaranya yang paling besar ialah berwarna hitam! Rupanya
demikian terpengaruh khayalnya oleh kitab-kitab pusaka tua (lontara), sehingga menjadi keyakinan
yang tidak dapat dipadamkan bahwa sudah dekatlah masanya Raja Besar Karaeng Data itu akan
datang. Dan keadilan akan meratalah di dunia ini!
Kepercayaan ini diselusupkan dengan halus dalam kesusasteraan Jawa Kuno! Pujanggapujangga istana di tanah Jawa mengarangkan syair-syair yang indah, menjadi bacaan umum, yang
terkenal dengan nama "Jayabaya”.
Beberapa kekacauan akan timbul di tanah Jawa, satu perang besar akan terjadi. Pada masa itu
orang, supaya hidup, terpaksa edan (gila). Barangsiapa yang tidak turut edan, tidaklah akan tahan!
Koleksi KANG ZUSI
Karena dia akan menderita. Sang Pujangga (Ranggawarsita) mengatakan bahwa yang kusut pasti
akan selesai dan yang keruh akan jernih jua. Keadilan mesti menjelma di atas bumi ini. Ratu Adil
akan datang!
Ratu Adil itulah Imam Mahdi. Karena di dalam Hadits-hadits tentang Imam Mahdi itu
dinyatakan sifatnya. Beliau adalah "Hakaman 'adalan!" (Pemegang hukum yang adil!).
Demikian meresap kepercayaan ini, sehingga bagi orang suku Jawa jadi bacaan umum, menjadi
pegangan kepercayaan yang utuh. Kaum cerdik-cendekia sendiri, betapapun mereka mendapat
didikan cara Barat, apabila ditimpa suatu kesulitan fikiran menghadapi suasana zaman, terdengarlah
mereka menyebut petua-petua Ranggawarsita itu sambil bergurau. Bahkan kaum Santri dan Kiyahi,
ada juga yang menghafalkannya. Sebab pengaruh syair Ranggawarsita kepada jiwa orang Jawa,
sama dengan pengaruh syair Iqbal kepada Pakistan! Dia dapat dinyanyikan (gending)!
Apa-apa saja kejadian, dapatlah mereka sesuaikan dengan syair pujangga Ranggawarsita!
Ada orang yang mengira bahwa dalam kalangan bangsawan tertinggi Jawa menyelinap juga
kepercayaan bahwa Sri Susuhunan itu sendiri adalah Wali. Beliau adalah "Quthub"! Dilambangkan
dalam bahasa Jawa dengan susun kalimat "Paku Buwono”, paku daripada dunia ini!
Dan keadilan akan meratalah! Kelaliman pemerintah Kompeni pun akan hilang. Sebab kelak
datanglah Ratu Adil, Imam Mahdi. Bahkan Ulama-ulama dan pujangga dan ahli-ahli negara yang
menyokong pemberontakan Kanjeng Pangeran Abdulhamid Diponegoro memberikan juga kepada
diri beliau tambahan gelaran "Heru Cokro". Dan "Heru Cokro" itu adalah panggilan bagi Ratu Adil,
Imam Mahdi!
Pemerintah Belanda sangatlah takut akan bekas kepercayaan yang mendalam ini. Sebab mau
atau tidak mau, daripada seludupan kepercayaan Kaum Syi'ah, dia dapat menjadi tunas
pemberontakan politik. Berkali-kali telah terjadi perlawanan terhadap kekuasaan Kompeni Belanda
dipelopori oleh guru-guru agama yang mendakwakan dirinya Ratu Adil ! Pengikutnya sangat setia
kepadanya. Sehingga Pemerintah Belanda harus menyelesaikannya dengan sangat payah. Maka
pada tahun 1905 dikeluarkanlah sebuah Ordonansi yang isinya untuk mengawasi guru-guru Agama
yang mengajarkan Agama Islam, dan di dalam fasal-fasal ordonansi itu dijelaskan benar bahwa
"Ratu Adil tidak boleh diajarkan!"
Bahkan di Banjar dalam tahun 1938 timbul pula suatu pemberontakan di bawah pimpinan
seorang Guru di Klua (Hulu Sungai). Khabarnya konon, guru itupun mendakwakan dirinya bernama
"Gush Kalambuai" jelmaan daripada Imam Mahdi. Tandanya kepercayaan ini merata pula dalam
suku Banjar!
Dalam kepercayaan Kaum Syi'ah disebutkan bahwa Nabi bersabda bahwa Imam Mahdi yang
akan datang itu, senama dengan Nabi Muhammad dan ayahnyapun senama dengan ayah Nabi
Muhammad. Jadi nama Imam Mahdi itu hendaklah "Muhammad bin Abdullah". Oleh karena itu
pada beberapa tempat orang berusaha menambahkan nama "Muhammad bin Abdullah" kepada
orang yang mengakui dirinya atau diakui dirinya menjadi Imam Mahdi.
Kadang-kadang sampai demikian mendalam kepercayaan ini, diberi kekuatan oleh kepercayaan
Kaum Syi'ah, bahwasanya alam ini seluruhnya terjadi daripada Nur Muhammad! Nur Muhammad
itu adalah hakikat! Dia menjelma dalam diri manusia pertama, yaitu Nabi Adam. Turun kepada
Syist, dan turun temurun lagi, sampai dia menyatakan dirinya pada tubuh Muhammad! Dan
kemudian setelah Nabi Muhammad wafat, menjelmalah Nur Muhammad pada Ali bin Abi Thalib,
pada Hasan, pada Husein dan seterusnya Imam Keduabelas! Beliaupun ghaib. Sebab itu dinamai
"Imam yang Ghaib”. Maka roh seluruh Imam-imam itu adalah hakikat daripada Nur Muhammad!
Tubuhnya adalah laksana bajunya saja. Baju usang dapat diganti, namun yang dibajui hanya yang
satu itu juga. Sekarang dia ada, tetapi tidak menyatakan dirinya! Nanti dia akan datang lagi ke
dunia, dengan nama Muhammad anak Abdullah, membawa keadilan ke dunia ini. Itulah Imam
Mahdi!
Benar tidaknya kepercayaan ini, menurut dasar Al Qur'an dan Al Hadits, bukanlah maksudnya
untuk dibicarakan pada waktu ini. Sebab yang menjadi pokok pembicaraan kita sekarang ialah
meninjau betapa hebat dan dalam serta besarnya pengaruh "Dongeng" kaum Shufi bagi
mendewakan raja!
Koleksi KANG ZUSI
Ada pula satu kepercayaan lain, bahwasanya Sunan Kalijaga bertemu langsung dengan Nabi
Muhammad. Dan Nabi Muhammad memberi hadiah kepadanya suatu "gariba" (tempat air daripada
kulit kambing)! Siapapun tidaklah akan dapat menyentuh gariba itu, kecuali orang yang berdarah
keturunan Sunan Kalijaga! Dan tidak pula akan kita bicara bila zaman hidup Nabi Muhammad, dan
bila zaman hidup Sunan Kalijaga.
Nabi Muhammadkah yang datang ke Kadilangu (Demak), -atau sunan Kalijagakah yang pergi ke
Mekkah dan Medinah! - Karena kalau ini semua telah dibicarakan, niscaya "dongeng -dongeng"
yang indah itu akan habis sirna belaka, laksana sirnanya tumpukan salju terkena cahaya matahari ....
"DONGENG" KAUM TASAWUF
MENDEWAKAN RAJA (9)
Raja-raja itu sendiripun telah berusaha mengisi jiwanya dengan Tasawuf, baik Tasawuf yang
campur aduk, ataupun Tasawuf menurut Sunnah Nabi. Gunanya ialah untuk penambah "wibawa"
dan kebesaran disertai kemurnian jiwa, sehingga beroleh kekuatan memerintah.
Kitab-kitab Tasawuf yang dalam-dalam disuruh menyalin ke dalam bahasa Melayu. Naskahnaskahnya yang asli disimpan dalam perbendaharaan istana. Guru-guru yang besar didatangkan dari
luar negeri, baik dari tanah Arab atau dari India. Di zaman Sultan Iskandar Muda Mahkota 'Alam
Aceh berduyunlah guru-guru Tasawuf itu datang, sehingga di dalam abad ketujuh belas, masa
pemerintahan beliau, perbendaharaan perpustakaan Islam menjadi kaya karena usaha demikian.
Sampai terjadi pertikaian fikiran yang mendalam di antara golongan Hamzah Fansuri dengan
golongan Nuruddin.
Sultan Daud Badaruddin Palembang menitahkan kepada Syekh Ahmad Kemas agar dia
mengarangkan riwayat hidup dan ajaran dari Guru Tasawuf yang masyhur di Madinatul
Munawwarah, bernama Syekh Mohammad Samman. Sampai kepada masa sekarang inipun wiridwirid dan doa ajaran Syekh Samman itu masih menjadi pegangan ahli-ahli Tasawuf di negeri
Palembang. Di dalam kitab itu ada tersebut bahwasanya apabila seseorang ditimpa oleh suatu
bahaya, janganlah dipanggil nama Tuhan, karena doa dan seruan kita makhluk lemah ini tidaklah
akan langsung kepada Tuhan, kalau tidak memakai perantaraan (wasilah), dan wasilah itu ialah
Syekh Samman. Sebab itu panggillah "Ya Samman!"
Banyaklah raja-raja yang selalu didampingi oleh ahli Tasawtzf. Syekh Yusuf Taju'l Khalwati
Makassar, menantu dari Sultan Ageng Tirtayasa Bantam, adalah ahli Tasawuf Tharikat
Khalwatiyah yang telah mencapai derjat tertinggi, sehingga beroleh gelar "Taju'l Khalwati".
Raja-raja Islam di Jawa amat mementingkan ajaran Tasawuf itu untuk memperkuat "wibawa",
sebagai kita katakan di atas tadi. Ada di antara Sultan-sultan itu yang melakukan puasa setiap hari
Senin dan Kemis, mengerahkan "penghulu istana" menyuruhkan para santri membaca Surat-surat
Yaasin dan doa-doa munajat dalam mesjid. Terutama malam Jum' at.
Sultan Mohammad Yusuf, yaitu Sultan Riau yang dari keturunan Bugis itu, di ujung namanya
menyuntingkan Tharikat yang baginda anut, yaitu "Al Khalidi”. Maka nama resmi beliau ialah
Sultan Mohammad Yusuf "Al Khalidi" An Naqsyabandi. Untuk memperdalam pengalamannya
dalam Tasawuf baginda pernah memasuki Suluk di bawah pimpinan Syekh Isma'il Al
Minangkabawi, berasal dari Simabur Batusangkar dan berulang-ulang datang ke Riau Pulau
Penyengat.
Sultan Langkat yang pertama, Sultan Musa Al Moazzam Syah dan puteranya Sultan Abdul Aziz
Abdul Jalil Rahmatsyah pun amat tertarik kepada kehidupan Tasawuf, sampai baginda itu
mendatangkan guru besar Tharikat Naqsyabandi dan mengadakan sebuah kampung yang khusus
untuk orang belajar Tharikat dan memasuki Suluk. Kampung itu sampai sekarang masih terkenal,
yaitu kampung Besilam! Khabarnya konon kata Besilam itu berasal daripada "Babus Salam”.
Dalam Kerajaan Deli ada pula dua negeri yang menjadi negeri pusat kegiatan Tasawuf, yaitu
negeri Bandar Khalifah dan negeri Firdaus.
Koleksi KANG ZUSI
Aru Mapanyuki, Raja Bone, bekas anggota Dewan Nasional dan sekarang telah menjadi Kepala
Daerah kembali di Bone, dan salah seorang Raja di Bugis yang aktif bersama-sama Dr. Ratulangi
melawan pemerintah Kolonial seketika perjuangan kemerdekaan di Indonesia Timur pun baginda
itu adalah seorang penganut Tasawuf yang tekun.
Sampai sekarang dalam Kerajaan Goa Makassar masih dilakukan bacaan wirid setiap malam
Jum'at, memohon berkat Allah dilimpahkan kepada Sultan Goa yang pertama yang berlantik
gelaran "Awwalul lslam", dan dilimpahkan pula rahmat berkat atas diri guru Islam yang mula-mula
datang ke Makassar dari Minangkabau, Datuk Yang Bertiga. Datu Tiro, Datu Bandang dan Datu
Patimang dan Syekh Yusuf Taju'l Khalwati.
Raja Minangkabau yang pertama, yaitu Yang Dipertuan Alif (pada tahun 1600), memakai nama
kebesaran "ALIF", pun pemakaian nama itu terang dan nyata sekali dari pengaruh Tasawuf. Alif
adalah huruf pertama dari "Al Hamdulillah" dan sebagai simpulan atas nama ALLAH!
Yang Dipertuan Agung Kerajaan Persekutuan Tanah Melayu, Sultan Sir Hisamuddin Alamsyah
Al Haj adalah sangat asyik dengan Tasawuf. Bagindalah satu-satunya Sultan di Tanah Melayu
(ketika itu) yang telah naik Haji.
Dapatlah dengan jelas kita melihat kian lama Sultan-sultan Islam itu telah berangsur terlepas
daripada Tasawuf yang kacau kepada Tasawuf yang berdasar kepada Sunnah. Perubahan itu jelas
benar setelah kemenangan Syekh Nuruddin Raniri menantang Tasawuf ajaran Hamzah Fansuri.
Maka Sultan Syafiyatuddin dan Sultan Iskandar Istani Aceh memerintah Nuruddin mengisi
perpustakaan Islam dengan kitab-kitab Tasawuf atau Fiqhi yang berfaedah, akan ganti Tasawuf
yang kacau balau. Di antara karangan beliau ialah kitab "Sirathal Mustaqim". Sultan TAMJIDI
Banjarmasin menitahkan Syekh Arsyad Mufti Kerajaan Banjar mengarang kitab Sabilal Muhtadi.
Dan Sultan Pembang menitahkan pula kepada Syekh Abdus Samad Palembang mengambil dari
ringkasan Tasawuf Fiqhi Al Ghazali ke dalam bahasa Melayu. Maka keluarlah salinan itu dengan
nama "Siyarus Salikin”.
Di Sambas, Syekh Ahmad Khathib Sambas mengarang tuntunan Tasawuf menurut Tharikat
Naqsyabandi. Ada kitab-kitab Tasawuf "Kasyful Asrar", "Daladdul Khairat" yang khusus memujimuji Nabi. Kitab "Dalail" inilah yang dipegangnya dengan tangan kirinya, dan badik (keris Bugis)
di tangan kanan, seketika Raja Haji Riau tewas dalam peperangan dengan Belanda di Teluk
Ketapang Malaka.
Dan kitab "Hikam Ibnu 'Athillah" telah pula disalin ke dalam bahasa Melayu. Sebelum kitabkitab itu dapat dicetak dengan cetakan moderen, semuanya dari salin ke salin, dari tangan ke tangan,
dan terutama terdapat dalam istana raja-raja.
Kain lama kian mendalamlah pengaruh Kolonial dalam tanah jajahan. Dengan secara halus,
tetapi teratur dan berangsur-angsur, bangsa Belanda memasukkan pengaruhnya ke dalam istanaistana. Salah satu sebab yang menimbulkan murkanya Pangeran Diponegoro, sehingga beliau
memberontak melawan Belanda, ialah seketika Sultan Yogya yang masih kecil duduk dalam
haribaan tuan Residen Belanda!
Putera-putera Raja yang masih kecil, yang menurut tradisi lama disuruh berangsur diantarkan ke
sekolah-sekolah yang didirikan Belanda, khusus untuk anak raja-raja dan orang bangsawan. Itu
sebabnya maka Sekolah Belanda yang pertama di Bukittinggi diberi nama "Sekolah Raja". Dan di
tanah Sunda "Sekolah Menak”. Maka ke dalam istana-istana itu diangsurlah memasukkan candu!
Mulailah beberapa raja-raja mengisap candu. Anak-anak mereka dikirim ke Sekolah Belanda dan
disuruh indekos di rumah orang Belanda. Dan mulailah putera-putera raja tadi belajar meminum
minuman keras dan berdansa. Maka apabila mereka pulang kembali ke kampung, kelihatanlah
perbedaan hidup di antara ayah dengan puteranya. Ayah yang kurus kering lantaran candu dan anak
yang hidup cara Eropa dalam istana Timur. Atau ayah yang masih taat beragama, berwirid malam
Jum' at, masuk Tharikat Suluk, dengan putera yang tidak mengenal itu lagi samasekali. Maka jika
ayah mangkat digantikanlah oleh putera yang tidak ada hubungan jiwanya lagi dengan rakyat yang
diperintahnya. Kadang-kadang berkelahilah di antara dua putera. Yang tertua berhak menjadi raja,
disukai oleh rakyat karena hidupnya masih sesuai dengan kehidupan mereka, dengan adiknya yang
telah hidup cara Belanda. Rakyat menyukai yang pertama, tetapi Belanda mengangkat yang kedua!
Koleksi KANG ZUSI
Zikir yang ramai di istana pada malam Jum'at, berganti harinya dengan riuh suara musik malam
Minggu, karena tuan-tuan besar bangsa Belanda datang dengan nyonya berhibur ke istana!
Maka tidaklah ada kehidupan Tasawuf lagi, di istana, baik yang dongeng dan khurafat, atau
Tasawuf Imam Ghazali. Melainkan yang ada hanyalah kehidupan yang amat paradox (tanaqudh).
Di sebelah luar orang berdansa dan orang minum minuman keras, di istana sebelah belakang
kelihatan "haji-haji" berwirid membaca Surat Yaasin! Sekali-sekali muncullah baginda, Sultan yang
baru, hadir ke dalam mesjid hendak turut menghadiri pembacaan Maulid, atau pembacaan Mi'raj
Nabi, yang dilagukan dengan nyanyian merdu oleh pegawai agama di bawah pimpinan Penghulu.
Mufti atau Syaikhul Islam atau Kadhi Besar di Melayu. Sultan gelisah saja duduknya, karena udara
mesjid itu tidak sesuai dengan jiwanya.
Adapun dalam kalangan rakyat banyak, maka pusaka-pusaka tulisan dari ahli-ahli yang telah
berlalu itu, baik dalam Ilmu Tasawuf atau Ilmu Fiqhi, kian lama kian tidak mereka kenal lagi.
Sebab buku-buku itu ditulis dengan huruf Arab (Huruf Melayu nama di Jawa, dan Huruf Jawi
namanya di Melayu!), sebab huruf yang terpakai sekarang ialah Huruf "Nasional" peninggalan
pendidikan Belanda!
Dan akhirnya sekali menanglah pergerakan kemerdekaan! Belanda pun pergi, pimpinan agama
sudah lama terlepas dari tangan Sultan-sultan, sebab sudah lama diganti Belanda dengan anak-anak
raja yang tidak mengerti lagi agamanya.
Sehingga datanglah waktunya sekarang, Ulama Islam yang moderen harus melanjutkan usaha,
menegakkan Islam dalam suasana yang baru.
III.
GERAKAN WAHABI DI INDONESIA
Seketika terjadi Pemilihan Umum, orang telah menyebut-nyebut kembali yang baru lalu, untuk
alat kampanye, nama "Wahabi". Ada yang mengatakan bahwa Masyumi itu adalah Wahabi, sebab
itu jangan pilih orang Masyumi.
Pihak Komunis pernah turut-turut pula menyebut-nyebut Wahabi dan mengatakan bahwa
Wahabi itu dahulu telah datang ke Sumatera. Dan orang-orang Sumatera yang memperjuangkan
Islam di tanah Jawa ini adalah dari keturunan kaum Wahabi.
Memang sejak abad kedelapan belas, sejak gerakan Wahabi timbul di pusat tanah Arab, nama
Wahabi itu telah menggegerkan dunia. Kerajaan Turki yang sedang sangat berkuasa, takut kepada
Wahabi.
Karena Wahabi adalah, permulaan kebangkitan bangsa Arab, sesudah jatuh pamornya, karena
serangan bangsa Mongol dan Tartar ke Baghdad. Dan Wahabi pun ditakuti oleh bangsa-bangsa
penjajah, karena apabila dia masuk ke suatu negeri, dia akan mengembangkan mata penduduknya
menentang penjajahan. Sebab faham Wahabi ialah meneguhkan kembali ajaran Tauhid yang murni,
menghapuskan segala sesuatu yang akan membawa kepada syirik.
Sebab itu timbullah perasaan tidak ada tempat takut melainkan Allah. Wahabi adalah menentang
keras kepada Jumud, yaitu memahamkan agama dengan membeku.
Orang harus kembali kepada Al Qur' an dan Al Hadits.
Ajaran ini telah timbul bersamaan dengan timbulnya kebangkitan Revolusi Prancis di Eropa.
Dan pada masa itu juga "infiltrasi" dari gerakan ini telah masuk ke tanah Jawa. Pada tahun 1788
di zaman pemerintahan Paku Buwono IV, yang lebih terkenal dengan gelaran "Sunan Bagus",
beberapa orang penganut faham Wahabi telah datang ke tanah Jawa dan menyiarkan ajarannya di
negeri ini. Bukan saja mereka itu masuk ke Solo dan Yogya, tetapi merekapun meneruskan juga
penyiaran fahamnya di Cirebon, Bantam dan Madura. Mereka mendapat sambutan baik, sebab
terang anti penjajahan.
Koleksi KANG ZUSI
Sunan Bagus sendiripun tertarik dengan ajaran kaum Wahabi. Pemerintah Belanda mendesak
agar orang-orang Wahabi itu diserahkan kepadanya. Pemerintah Belanda cukup tahu, apakah
akibatnya bagi penjajahannya, jika faham Wahabi ini dikenal oleh rakyat.
Padahal ketika itu perjuangan memperkokoh penjajahan belum lagi selesai. Mulanya Sunan
tidak mau menyerahkan mereka. Tetapi mengingat akibat-akibatnya bagi Kerajaan-kerajaan Jawa,
maka ahli-ahli kerajaan memberi advis kepada Sunan, supaya orang-orang Wahabi itu diserahkan
saja kepada Pemerintah Belanda. Lantaran desakan itu, maka merekapun ditangkapi dan diserahkan
kepada Belanda. Oleh Belanda orang-orang itupun diusir kembali ke tanah Arab.
Tetapi di tahun 1801, artinya 12 tahun di belakang, kaum Wahabi datang lagi. Sekarang bukan
lagi orang Arab, melainkan anak Indonesia sendiri, yaitu anak Minangkabau. Haji Miskin Pandai
Sikat (Agam) Haji Abdurrahman Piabang (Lubuk Limapuluh Koto) , dan Haji Mohammad Haris
Tuanku Lintau (Luhak Tanah Datar).
Mereka menyiarkan ajaran itu di Luhak Agam (Bukittinggi) dan banyak beroleh murid dan
pengikut. Di antara murid mereka ialah Tuanku Nan Renceh Kamang. Tuanku Samik Empat
Angkat. Akhirnya gerakan mereka itu meluas dan melebar, sehingga terbentuklah "Kaum Paderi"
yang terkenal. Di antara mereka ialah Tuanku Imam Bonjol. Maka terjadilah "Perang Paderi" yang
terkenal itu. Tigapuluh tujuh tahun lamanya mereka melawan penjajahan Belanda.
Bilamana di dalam abad kedelapan belas dan sembilan belas gerakan Wahabi dapat dipatahkan,
pertama orang-orang Wahabi dapat diusir dari Jawa, kedua dapat dikalahkan dengan kekuatan
senjata, namun di awal abad keduapuluh mereka muncul lagi !
Di Minangkabau timbullah gerakan yang dinamai "Kaum Muda".
Di Jawa datanglah K.H.A. Dahlan dan Syekh Ahmad Soorkati.
K.H.A. Dahlan mendirikan "Muhammadiyah". Syeh Ahmad Soorkati dapat membangun
semangat baru dalam kalangan orang-orang Arab. Ketika dia mulai datang, orang Arab belum
pecah menjadi dua, yaitu Arrabithah AIawiyah dan Al Irsyad. Bahkan yang mendatangkan Syekh
itu ke mari adalah dari kalangan yang kemudiannya membentuk Arabithah Adawiyah.
Musuhnya dalam kalangan Islam sendiri, pertama ialah Kerajaan Turki. Kedua Kerajaan Syarif
di Mekkah, ketiga Kerajaan Mesir. Ulama-ulama pengambil muka mengarang buku-buku buat
"mengkafirkan" Wahabi. Bahkan ada di kalangan Ulama itu yang sampai hati mengarang buku
mengatakan bahwa Muhammad bin Abdil Wahab pendiri faham ini adalah keturunan Musailamah
AI Kazab!
Pembangunan Wahabi pada umumnya adalah bermazhab Hanbali, tetapi faham itu juga dianut
oleh pengikut Mazhab Syafi'i, sebagai kaum Wahabi Minangkabau. Dan juga pengaaut Mazhab
Hanafi, sebagai kaum Wahabi di India.
Sekarang "Wahabi" dijadikan alat kembali oleh beberapa golongan tertentu untuk menekan
semangat kesadaran Islam yang bukan surut ke belakang di Indonesia ini, melainkan kian maju dan
tersiar. Kebanyakan orang Islam yang tidak tahu di waktu ini, yang dibenci bukan lagi pelajaran
Wahabi, melainkan nama Wahabi.
Ir. Dr. Sukarno dalam "Surat-surat dari Endeh"nya kelihatan bahwa fahamnya dalam Agama
Islam adalah banyak mengandung anasir Wahabi.
Kaum Komunis Indonesia telah mencoba menimbulkan sentimen Ummat Islam dengan
membangkit-bangkit nama Wahabi.
Padahal seketika terdengar kemenangan gilang-gemilang yang dicapai oleh Raja Wahabi Ibnu
Saud, yang dapat mengusir kekuasaan keluarga Syarif dari Mekkah. Ummat Islam mengadakan
Kongres Besar di Surabaya dan mengetok kawat mengucapkan selamat atas kemenangan itu (1925).
Sampai mengutus dua orang pemimpin Islam dari Jawa ke Mekkah, yaitu H.O.S. Cokroaminoto dan
K.H.Mas Mansur. Dan Haji Agus Salim datang lagi ke Mekkah tahun 1927.
Karena tahun 1925 dan tahun 1926 itu belum lama, baru lima puluh tahun lebih saja, maka
masih banyak orang yang dapat mengenangkan bagaimana pula hebatnya reaksi pada waktu itu,
baik dari pemerintah penjajahan, walau dari Ummat Islam sendiri yang ikut benci kepada Wahabi,
karena hebatnya propaganda Kerajaan Turki dan Ulama-ulama pengikut Syarif.
Koleksi KANG ZUSI
Sekarang Pemilihan Umum yang pertama sudah selesai. Mungkin menyebut-nyebut "Wahabi"
dan membusuk-busukkannya ini akan disimpan dahulu untuk Pemilihan Umum yang akan datang.
Dan mungkin juga propaganda ini masuk ke dalam hati orang, sehingga gambar-gambar "Figur
Nasional", sebagai Tuanku Imam Bonjol dan K.H.A.Dahlan diturunkan dari dinding. Dan mungkin
perkumpulan-perkumpulan yang menang nyata kemasukan faham Wahabi sebagai Muhammadiyah,
Al Irsyad, Persis dan lain-lain diminta supaya dibubarkan saja.
Kepada orang-orang yang membangkit-bangkit bahwa pemuka-pemuka Islam dari Sumatera
yang datang memperjuangkan Islam di tanah Jawa ini adalah penganut atau keturunan kaum
Wahabi, kepada mereka orang-orang dari Sumatera itu mengucapkan banyak-banyak terima kasih!
Sebab kepada mereka telah diberikan kehormatan yang begitu besar!
Sungguhpun demikian, faham Wahabi bukanlah faham yang dipaksakan oleh Muslimin, baik
mereka Wahabi atau tidak. Dan masih banyak yang tidak menganut faham ini dalam kalangan
Masyumi. Tetapi pokok perjuangan Islam, yaitu hanya takut semata-mata kepada Allah dan anti
kepada segala macam penjajahan, termasuk Komunis, adalah anutan dari mereka bersama!
BAGIAN KEENAM
I.
MAHOR CAP SEMBILAN
Apabila Sri Iskandar Muda Mahkota Alam, Sultan Negeri Aceh Darussalam naik takhta kerajaan
(1607 - 1636) sangatlah diusahakan baginda hendak membuat negeri Aceh menjadi besar dan
berdaulat. Dia telah melihat bahaya yang akan menimpa dari segala pihak. Musuh besar telah
menjejakkan kakinya pada dua buah Kerajaan Islam yang dahulunya berdaulat. Portugis telah satu
abad menduduki Malaka, dan Belanda telah menancapkan kakinya di Jakarta. Sultan Agung
Mataram herkelahi tidak henti-hentinya dengan Kompeni.
Kedaulatan Aceh mesti berdiri, merdeka ke luar dan ke dalam. Negara mesti kuat. Kekuatan
negara adalah pada dua perkara, pertama kuat rohaninya, teguh agamanya dan luas ilmu
pengetahuannya. Kedua hendaklah kuat kehidupannya, makmur rakyatnya dan subur tanahnya.
Keduanya itu mesti sekali jalan. Agama tidak hidup pada negeri yang tidak makmur. Dan
kemakmuran payah dicapai kalau jiwa tidak bersih. Oleh sebab itu maka baginda Iskandar Muda
Mahkota Alam berusaha keras memajukan kedua pokok kehidupan itu.
Urusan kenegaraan, ke luar dan ke dalam dipegang oleh beliau sendiri. Didatangkan beberapa
orang ahli pertanian untuk mengajar rakyat bertani.
Dalam hal ini serupalah baginda dengan Maulana Yusuf di Bantam. Apabila telah subur tanah
dan bagus hasil bumi, rakyatpun gembira. Bilamana mereka telah gembira, patuhlah mereka
menurut aturan. Dan aturan dijalankan ialah aturan agama. Masyarakat pun masyarakat agama.
Mengerjakan sawah ladang dengan bergotong-royong, tolong bertolong. Supaya masyarakat itu
subur senantiasa, maka masyarakat setiap perkampungan dipusatkan kepada sebuah Madrasah
disebut dalam bahasa Aceh. Meunasah. Apabila telah pulang dari sawah di waktu senja hari,
kedengaranlah muazzin menyerukan azan, memanggil ummat berkumpul mengerjakan sembahyang
Maghrib. Sehabis sembahyang dipelajarilah agama, menurut Mazhab Ahli Sunnah wal Jama'ah.
Pimpinan kampung itu dinamai Imam. Imeum menurut lidah orang Aceh. Apabila kampungkampung dengan meunasahnya telah berkembang dan banyak, berdirilah sebuah mesjid besar. Satu
kemesjidan dinamai Muqim. Sebab menurut faham Mazhab Syafi'i, orang-orang yang telah muqim,
atau mustauthin, 40 orang sekurang-kurangnya, telah boleh mendirikan Jum’at.
Kumpulan dari beberapa muqim, dikepalai oleh seorang Ne'eblang. (Ulubalang). Ulubalang
bertanggung jawab menjaga keamanan rakyat, ke luar dan ke dalam. Menjaga ketertiban dan
keamanan, dan bertanggung jawab langsung kepada Baginda Iskandar Muda Mahkota Alam.
Koleksi KANG ZUSI
Baginda sangat kasih kepada Ulama, baik Ulama Fiqhi atau Ulama Tasawuf. Karena dengan
Fiqhi, rakyat belajar syari'at dan beramal tidak melanggar ketentuan syara'. Dan dengan Tasawuf,
rakyat memperhalus perasaannya dan jalan Tharikat mendekati Ilahi supaya fana dirinya, bersatu
dengan Ilahi, agar tercapailah baqa yang sejati.
Maka banyaklah Ulama-Hukama datang ke Aceh dari luar negeri. Ada yang datang dari India,
ada yang datang dari Iran (Persia), dan sudah tentu banyak juga yang datang dari tanah Arab.
Ulama-ulama besar itupun bertukar fikiranlah memperkatakan inti sari agama, secara berdalamdalam. Kadang-kadang panaslah pertengkaran itu, sehingga kerajaan terpaksa campur tangan.
Pertengkaran yang panas adalah tentang faham "Wihhatu'l Wujud", faham Pantheisme menurut
ajaran Tasawuf Ibnu Arabi dan Al Hallaj, yang dipelopori oleh Hamzah Fansuri, dan muridnya
Syamsuddin Sumatrani. Faham mereka ini ditentang oleh Nuruddin orang kampung Ranir yang
berasal dari Hindustan, tetapi telah bercampur darah Aceh! Di samping mereka terdapat juga Ulama
lain, bernama Ibrahim Asy Syami berasal dari negeri Syam.
Adapun Ulama yang lebih berpengaruh dan amat disegani, ialah Abdurrauf. Murid ramai belajar
ke madrasahnya di Kuala. Ada yang datang dari Minangkabau, ada yang datang dari Malaka, Perak
dan Kedah, dan ada juga yang datang dari Bantam. Sehingga tinggallah dalam pepatah-petitih orang
Aceh, datang sekarang kini.
"Adat bak po teumereuhom, hukom bak syiah kualo"
(Adat istiadat negeri pulang kepada Marhum Mahkota Alam, aturan syarak pulang kepada yang
bermaqam di Kuala).
Sri Iskandar Muda Mahkota Alam, adalah seorang Sultan yang shaleh, tetapi kalau perlu
bersikap kejam. Puteranya sendiri yang diharap akan menjadi Putera Mahkota dibunuhnya, sebab
diketahuinya bahwa putera ini sombong dan angkuh kepada rakyat, padahal Baginda tidak
mempunyai anak laki-laki, selain dari itu yang berhak menggantikannya kalau Baginda mangkat.
Beliau tangkas berperang meluaskan daerah, dan lincah juga mengikat tali persahabatan dengan
raja-raja yang lain. Utusan dan Duta-duta Besar Istimewa, Baginda kirim ke negeri "atas angin”,
membawa bingkisan tanda bersahabat. Baginda menyebutkan dirinya "Maharaja di Raja" (Kaisar)
pulau Sumatera. Sultan Turki menerima utusan Baginda dengan baik dan sangat hormat, dan
merasa diri lebih kecil dari Maharaja di Raja pulau Sumatera itu, sebab negeri Turki ketika itu
sedang kacau, turun Sultan naik Sultan , yang turun dibunuh dan yang naik dipengaruhi oleh Wazir
Besar (Shadral Azam). Tetapi King James Il, Raja Inggris merasa kagum dengan kebesaran Raja
Sumatera itu.
Berhaklah Baginda kalau beginda hendak menyebut dirinya Kaisar Sumatera, sebab pantai Barat
pulau Sumatera melingkungi Tapak Tuan, Sibolga, Barus, Natal, Air Bangis, Pariaman dan Padang,
sampai ke Bandar Sepuluh, dan sampai ke pada negeri Indrapura, yang bersultan sendiri, adalah di
bawah perlindungan Aceh. Lawannya di Pantai Barat itu adalah Portugis, memperebutkan
perniagaan lada. Di sana dia berbatas dengan Bengkulu yang di bawah kuasa Bantam.
Ke sebelah Timur di bawah pemerintahannya. Aru, Langkat, Deli dan Serdang, sampai ke
Labuhan Batu, Bilah dan Panai dan sampai berbatas dengan Siak: Bahkan Siak pun pernah
didudukinya. Ke Malaya pernahlah ditaklukkannya Kedah dan Perak, bahkan sampai dia
menghukum Johor.
Pada negeri-negeri yang telah ditaklukkannya itu kadang-kadang ditetapkannya Raja di sana
menurut silsilah keturunannya, dan kadang-kadang dikirimnya orang besar dari Aceh sendiri dan
dirajakannya di tempat itu. Seorang di antara raja yang dikirim itu ialah nenek moyang Sultan Deli.
Semua mereka diberi "Surat Pengangkatan" yang dicap dengan cap baginda sendiri. Bernama
"Mahor Cap Sembilan".
Maka "Mahor Cap Sembilan" ini masihlah terdapat pada beberapa buah istana di negeri Melayu,
dan kalau rajanya telah habis, karena negeri itu tidak perlu beraja lagi, maka anak cucunya bolehlah
menyimpan cap itu sebagai kenang-kenangan.
"Barang yang sangat mahal karena nilai sejarahnya, kalau dijual di pasar loak, seringgit pun
berat orang menawar . . . . "
Koleksi KANG ZUSI
II.
DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DI ACEH
(Di Abad Ketujuh Belas)
Pada zaman Sultan Iskandar Muda Mahkota Alam (1603 - 1737) negeri Aceh dengan pimpinan
baginda mencapai kemajuan yang jarang tandingnya di negeri-negeri Islam yang lain, terutama
dalam susunan pemerintahan, sehingga Sultan tidaklah memerintah dengan maunya sendiri. Dan
cita susunan pemerintahan itu timbul dari baginda sendiri.
Sultan sebagai penguasa tertinggi diapit di kiri kanannya oleh beberapa kekuasaan tertinggi. Ada
Wazir Sulthan, ada Perdana Menteri dengan para menterinya, ada Kadi Malikul Adil dengan 4
Mufti di bawahnya menggali hukum agama, ada Balai Laksamana yang mengepalai Tentara Laut
dan Darat, ada menteri Dirham (Keuangan) yang bertanggung jawab langsung kepada Sultan; ada
pula Baitul Maal (perbendaharaan Negara) dan di bawahnya ada pula suatu jawatan bernama "Balai
Furdhan" yang memungut cukai dan biaya pelabuhan. Semuanya itu Pelaksana (executif).
Di samping itu terdapatlah tiga tingkat "Balai Musyawarat" (Legislatif).
1. Balairung dilengkapi dengan 4 Hulubalang terbesar di Aceh Raya.
2. Balai Gading, dilengkapi dengan 22 orang Ulama besar.
3. Balai Majelis Mahkamah Rakyat. Dilengkapi dengan 73 anggota yang datang dari 73
mukim.
Yaitu tiap satu mukim satu orang wakil rakyat. (Dan dituliskan nama-nama ke 73 wakil rakyat
"yang terhormat" itu).
1. Sahi1. 2. Bujang rum'at. 3. Ahmad Bungsu. 4. Abdulyatim. 5. Abdurrasyid. 6. Faimir Said. 7.
Iskandar. 8. Ahmad Dewan. 9. Mayor Thalib, orang Turki. 10. Si Nyak Bunga. 12. Si Halifah. 13.
Ahdal.14. Abd. Ghani. 15. Abd. Majid. 16. Si Sanah. 17. Khoja Hamid, orang Turki. 18.'Isa.
19.Hidayat. 20.Si Nyak Bunga. 21.Munabinah. 22.Siti Cahaya. 23.Mahkiyah. 24.Si Bukih. 25.Si
Saman. 26. Ahmad Jamil. 27. Bin Muhammad. 28. Si Nyak Ukat. 29. Khoja Nasir, orang Turki. 30.
Si Manyak Puan. 31. Abdulwahid. 32. Mahk Saleh Samir. 33. Khathib Mu'azhzham. 34. Imam
Mu'ahham. 35. Abdurrahman. 36. Badai. 37. Bujang Aransah. 38. Nadisah. 39. Mayor Muhammad,
orang Turki. 40. Ahmad Syah (? kurang terang). 41. Penghulu Mualhm. 42. Sri Dewa. 43. Si
Syahid. 44.Si Banyak. 45. ( ? ). 46. Si Nyak Reihi. 47. Ahmad Ratib. 48. Si Minhan. 49.Si Jibah.
50. Mustafa. 51. Si Syidin. 52. Si Rajuna. 53.Si Aman Khan. 54. -55. (? tidak jelas). 56. Khoja
Rahasia, orang Turki. 57. Badai ' Atuq. 58. Uli Puan. 59. Siti Awan. 60. Si Nyak Angka. 61. Si
Aman. 62.Si Nyak Tamph. 63. Abdul Muqim. 64. Si Mawar. 65. Si Manis. 66. Abdul Majid. 67.
Ibrahim. 68. Abdullah. 69. Umar. 70. Abdur Rahim. 71. Muhyiddin. 72. Harun, dan yang ke
73.Abdulmuthalib.
"Syahdan "- kata lanjutan buku itu - Sebermula pertama Si Nyak Tampli, kedua Ibrahim Purba,
ketiga Abdullah, tiga orang ini kebahagian Paduka Tuan. Yang kedua, pertama Umar, kedua
Abdurrahim, ketiga Muhyiddin ketiga orang ini bahagian Pa(duka) Sri Rama. Yang ketiga, pertama
Harun, kedua 'Abdulmuthalib, ketiga Muhyiddin, tiga orang ini bahagian Maharaja Lela. Maka
yang 9 orang ini masuk dalam bahagian Wazir. Dan 64 orang itulah anggota Majelis yang duduk
dalam Balai Majelis Mahkamah Rakyat yang menjunjung tinggi Qanun Mahkota Alam.
Tugas Balai Majelis Mahkamah Rakyat
Di halaman lain dengan ringkas disebutkan tugas Majelis tersebut:
"Dan, Majelis Mahkamah Rakyat ia berhak mengurus hal negeri dan mengurus rakyat sempurna,
supaya rakyat dapat senang hidup, dart dapat banyak hasil, makmur, dan aman dan menjaga huruhara negeri, dan ditimbang sekalian pekerjaan urusan rakyat besar dan kecil. Timur dan Barat,
tunong dan baruh dan mengerjakan perbuatan kebenaran dan keadilan supaya aman negeri dan taat
rakyat. "
Koleksi KANG ZUSI
Yang menarik perhatian kita dengan keterangan ini, ialah bahwa pada tahun 1059 Hijriyah,
artinya 324 tahun yang telah lalu (sekarang tahun 1383) Kerajaan Aceh Darussalam, di bawah
pimpinan Ratunya Shafiatuddin Taju'l Alam Permaisuri, telah mengambil kebijaksanaan
memasukkan kaum wanita ke dalam Perwakilan Rakyat, mewakili mukim-mukimnya masingmasing. Padahal dalam zaman pemerintahan baginda itu terkenallah Aceh Darussalam yang disebut
"Serambi Mekkah" itu karena banyak Ulamanya. Bahkan dalam pemerintahan kaum Ulama pun
mendapat kedudukan yang resmi dan seorang Perdana Menterinya pun haruslah di samping ahli
dalam hal adat-istiadat dan qanun (undang-undang) dan resam (protokol) wajiblah dia seorang yang
Alim Faqih. Dengan demikian nyatalah bahwa Alim Ulama di Aceh pada masa itu sudah sampai
kepada ijtihad bahwa wanita boleh menjadi raja dan wanitapun boleh menjadi anggota dari Balai
Mahkamah Rakyat.
Nama-nama anggota wanita disalinkan kembali di sini.
10. Si Nyak Bunga.12. Si Haltfah.16. Si Sanah. 21. Munabinah. 22. Siti Cahaya. 23. Mahkiyah.
24. Si Bukih. 28. Si Nyak Ukat. 30. Si Nyak Puan. 38. Nadisah. 49. Si Jibah. 58. Illi Puan. 59. Siti
Awan. 60. Si Nyak Angka. 62. Si Nyak Tampli. 64. Si Mawar. 65. Si Manis. Yang meragukan
karena pemberi keterangan kepada kami, hanyalah seorang yaitu anggota no. 62. Nyak Tampli,
apabikah dia wanita atau laki-laki. Rupanya 9 orang terpilih dari yang 73 orang itu duduk dalam
Dewan Harian Pemerintahan, sebagai Badan Pelaksana Harian (BPH) istilah kita sekarang.
Balai Majelis Mahkamah Rakyat ini telah baginda titahkan pada 12 Rabi' ul Awal 1042 (341
tahun sampai sekarang).
Dalam perintah mendirikan itu Baginda berkata:
"Supaya senang rakyat semuanya dan membahagiakan Aceh Darussalam. "
Setelah Sultan Iskandar Muda Mahkota Alam mangkat, naik takhtalah menantu Iskandar Istani,
dan setelah baginda inipun mangkat, naik takhtalah permaisuri dari Iskandar Istani, puteri dari
Mahkota Alam, Raja Perempuan Pertama dalam Sejarah Islam di negeri-negeri Melayu ini, yaitu.
'Sultanah Shafiyatuddin Taju'l 'Alam, yang disebutkan juga "Maharaja Permaisuri.”
Atas titah baginda pula, maka tahun Hijrah 1059 (seribu limapuluh sembilan), Anggota Balai
Majelis Mahkamah Rakyat itu diperbaharu dan dilengkapi dengan anggota-anggota wanita 15 orang
banyaknya. Tersebut dalam catatan "qanun al asyi Darussalam”, yang disalin turun temurun oleh
anak cucu dengan tangan karena percetakan belum ada. Salinan terakhir yang sampai ke tangan kita
ialah surat salinan yang di tangan Tengku di Abai, Ibnu Ahmad daripada Habib Abubakar bin
Usman bin Hasan bin Wundi Molek Syarif Abdullah bin Sultan Jamalu'l Alam Badrul Munir
Jamalullail Ba' alawi, salah seorang Sultan keturunan Arab sehabis masa raja-raja perempuan.
Salinan terakhir itu ialah pada tahun 1310 Hijriyah (73 tahun yang lalu), semasa berkecamuknya
perang Aceh. Akhirnya catatan itu jatuhlah ke tangan seorang pemuda Aceh, Sdr. Muhammad
Husin Hitam. Dari salinannya inilah kita dapat membaca daftar nama-nama anggota Balai Majelis
Mahkamah Rakyat Aceh 358 tahun yang lalu itu, yang di dalamnya terdapat nama 15 orang
perempuan itu.
Demikian kita salin.
Amat mendalam kesan yang kita dapat demi menyalin kembali sejarah suatu yang penting dari
Negara kita ini, yaitu daerah Aceh. Apatah lagi apabila kita bandingkan dengan insiden hebat yang
terjadi di antara Kaum Ulama (Mulla) di Iran pada bulan Juni 1963 karena maksud pemerintahnya
hendak memberikan hak memilih dan dipilih bagi Kaum Wanita. Pertumpahan darah tidak dapat
dielakkan dan penangkapan besar-besaran terhadap Ulama telah berlaku, ini di dalam pertengahan
abad keduapuluh, sedang di bahagian tanah air kita, Ujung Utara pulau Sumatera, keadaan ini sudah
dapat diselesaikan pada pertengahan abad ketujuh belas. Sedang di dalam "Qanun Asyi
Darussalam" itu dengan tegas dinyatakan bahwa sumber, hukum, adat, qanun dan resam, tidak lain
ialah Qur' an, Hadits, Ijma' dan Qiyas, menurut Mazhab AhlusSunnah wal Jama'ah, tidak boleh
menyeleweng dari itu.
Koleksi KANG ZUSI
Rupanya hak-hak yang diberikan kepada kaum perempuan, dengan persetujuan daripada Ulama
sendiripun, sebab Ulama-ulamapun duduk dalam pemerintahan di samping raja, menyebabkan
kaum perempuanpun setia memikul kewajibannya. Inipun berkesan kepada cara hidup mereka. Di
seluruh tanah air kita ini, di Acehlah pakaian asli wanita memakai celana. Sebab merekapun turut
aktif memegang peranan di dalam perang. Mereka menyediakan perbekalan makanan, mereka
membantu di garis belakang dan merekapun pergi ke medan perang mengobati yang luka. Itu pula
sebabnya maka "Sejarah Teuku Umar, Johan Pahlawan tidak dapat dipisahkan dari sejarah istrinya
Teuku Cut Nyak Dhin yang bertahun-tahun setelah suaminya tewas mencapai sjahid di medan
jihad, namun beliau, Pahlawan puteri itu masih meneruskan perjuangan, walaupun tinggal seorang
diri. Dan hanya dapat ditangkap setelah seorang pengikutnya menunjukkan tempat
persembunyiannya kepada serdadu Marsose Belanda, bukan karena pengkhianatan pengikut itu.
Melainkan karena mempunyai keyakinan tidak ada perlunya meneruskan hidup dalam hutan, karena
seluruh Aceh telah ditaklukkan dan Sultan sendiripun telah menyerahkan diri kepada Belanda,
karena tidak mungkin lagi meneruskan perjuangan. Si pengikut yang menunjukkan tempat
persembunyian beliau itu melihat bahwa Pahlawan Wanita itu telah mulai tua dan badan sakit-sakit
karena kurang makan di hutan, sedang pengiringnya tidak lebih dari 4 atau 5 orang lagi yang
tinggal.
Seketika opsir Belanda yang disuruh menjeputnya hendak menjabat tangannya, beliau telah
berkata.
"Bek kamat ke, kapeh celaka". (Jangan pegang tanganku, kafir celaka).
Semangat wanita pada suku bangsa yang seperti ini, menyebabkan tidak lagi heran jika ada di
antara mereka yang sampai menjadi Anggota Balai Majelis Mahkamah Rakyat, bahkan 4 orang
sampai menjadi Sultan Aceh.
Mereka diberi hak dan merekapun memikul kewajiban untuk agama, bangsa dan negara dengan
penuh rasa tanggung jawab. Ulama pun menyokong mereka.
Dan fikirkanlah dengan dalam! Betapa jauh perbedaan latar belakang wanita Aceh 358 tahun
yang lalu itu dengan perjuangan wanita zaman sekarang. Mereka itu didorong oleh semangat jihad
dan syahid karena ingin bersama menegakkan agama Allah dengan laki-laki, jauh daripada arti yang
dapat kita ambil dari gerakan Vrouwen Emancipatie atau Feminisme zaman moderen sekarang ini.
III.
WASIAT ISKANDAR MUDA
KEPADA ZURRIATNYA
. . . . . . dan lagi raja-raja hendaklah me'amalkan 8 perkara. Pertama hendaklah selalu ingat akan
Allah dan meneguhi janji dengan sekalian Wazir-wazir dan meneteri hulubalang dan sekalian
pegawai dan dengan sekalian rakyat. Kedua janganlah raja-raja menghinakan Alim Ulama dan yang
ahli akal bijaksana. Ketiga, segala yang datang pada pihak musuh daripada seterusnya jangan
sekali-kali raja percaya. Keempat, hendaklah raja memperbanyak alat senjata dan membeli
kesangan rakyat dan wazir dan sipahi (=tentara), supaya jauhlah musuh raja, sebab ada yang
menghalaukan dengan sayang. Kelima hendaklah raja menurun tangan, yakni murah. Hendaklah
mengingat kesediaan rakyat, wazir dan alim-ulama dan sekalian sipahi dengan membalas jasanya
masing-masing dengan tertib. Keenam hendaklah raja menjalankan hukum dengan hukum Kitab
Allah dan Sunnah Rasul. Yaitu seperti yang telah tetap di dalam Qanun Al Asyi Darussalam.
Pertama Al Qur' an, kedua Al Hadits, ketiga Ijma', keempat Qiyas, maka ke luar daripada itupun
empat perkara. Pertama hukum, kedua adat, ketiga qanun, keempat resam. Ketujuh janganlah rajaraja itu duduk dengan orang yang jahat budi dan jahil. Kedelapan hendaklah raja-raja itu
memeliharakan hati orang berbuat baik kepada raja dan kepada negeri dan kepada rakyat. Maka
hendaklah raja memandang kepadanya serta memaniskan muka raja memandang mereka itu
senantiasa hari, karena ia banyak kebaktian kepada raja. Hendaklah raja itu memeriksa sekalian
Koleksi KANG ZUSI
wazir-wazir dan hulubalang dan segala orang yang jahat dan durhaka dan tiada ia mengikut qanun
kerajaan. Maka tiap-tiap yang salah itu hendaklah dihukum dengan tertib menurut kesalahan dosa
yang diperbuat, sesudah diperiksa dengan sehalus-halusnya, supaya jangan zhalim hukum.
Dan demikian lagi raja-raja hendaklah senantiasa ia memandang sekalian Ulama dan
bermusyawarat dengan Alim-Ulama dengan mendengar nasehat Ulama. Dan hendaklah raja-raja itu
menjauhkan diri dari bersahabat dengan Ulama jahat dan Ulama jahil dan Ulama thamak. Yaitu
Ulama-ulama yang suka memuji-muji raja dan maghzul1 kan dia dan mengharap minta minta
keridhaan raja. Maka Ulama itu thamak, yakni thamak kepada dunia. Maka Ulama itulah yang
membikin huru-hara negeri dan yang memecah belah rakyat, seperti dajjal .... !"
Kutipan dari
"Qanun Asyih Darussalam"
(Peraturan Pemerintah Aceh)
di zaman Iskandar Muda Mahkota Alam (1603 -1637).
IV.
ISKANDAR ISTANI
Setelah Mahkota Alam wafat dan menantunya Iskandar Istani dengan gelaran resmi 'Alauddin Al
Mogayath Syah naik takhta, terasa benarlah bagaimana besarnya Pribadi Almarhum Iskandar Muda.
Undang-undang Kerajaan yang dijalankan tidak lain daripada pusaka buah tangan beliau. Di
mana-mana terasa bekas tangan dan bekas usaha beliau, sehingga meskipun baginda telah wafat
pada tanggal yang pertama daripada abad ketujuh belas, namun bekas jasa dan usaha baginda itu
masih terasa sampai sekarang ini, baik di seluruh Aceh, ataupun ke tanah Melayu. Seumpama
dalam negeri Perak, yang pernah diperintah oleh Aceh, sampai kepada masa ini masih ada pangkat
"Hulubalang", yaitu apa yang dinamai menurut adat-istiadat negeri Perak "Hulubalnng Delapan”.
Di seluruh negeri-negeri yang berbabasa Melayu, kecuali di Aceh, pangkat Hulubalang dipakai
untuk gelar Komandan dalam peperangan. Di Aceh ialah pangkat dari Orang Besar Sipil. Di Perak
gelar itu adalah menurut contoh di Aceh.
Iskandar Muda juga menentukan pembahagian Meunasah dan Mukim. Masyarakat terkecil ialah
masyarakat "gampong". (kampung). Kumpulan dari beberapa kampung mendirikan Meunasah,
berasal daripada kata "Madrasah”, tempat mempelajari agama. Apabila telah teguh berdiri beberapa
gampong itu, berkumpullah dia menjadi "Mukim". dan wajiblah di sana berdiri sebuah Jum'at.
Kepala masyarakat itu diberi gelar "Imeum”, dari kata "Imam". Timbulnya nama mukim adalah dari
ajaran Mazhab Syafi'i, yaitu apabila telah ada orang menetap (mukim atau mustauthin) di dalam
sebuah negeri sekurangnya 40 orang yang dewasa, barulah sah berdiri sebuah Jum' at. Kumpulan
daripada beberapa mukim itu berbentuk menjadi sebuah negeri yang diperintah oleh seorang
Hulubalang (Uelueblang).
Iskandar Istani (Stani) terkenal di dalam Sejarah Aceh sebagai seorang Sultan yang adil dan baik
hati, pengasih kepada Ulama-ulama dan suka akan pembangunan-pembangunan agama. Baginda
mau bertafakkur sejam dua jam mendengarkan Tuan Syekh Nuruddin Ar Raniri menguraikan soalsoal agama berkenaan dengan negeri Malabari, tetapi lebih lama usia beliau dihabiskan di Aceh.
Tharikat Tasawuf yang dipegangnya ialah Tharikat Qadiriyah, yang dibangun di zaman dahulu oleh
Sayid Abdulkadir Al Jailany. Beliau bertentangan faham dengan Syamsuddin As Samatrani dan
Hamzah Fansuri berkenaan dengan Tasawuf. Yang ditentangnya ialah faham "Wujudiyah"
(Existensialisme) yang diajarkan oleh Syamsuddin dan Hamzah. Sebab dalam pelajaran mereka itu
dikatakan bahwasanya ZAT segala yang maujud ini pada hakikatnya tidaklah ada. Yang ada
hanyalah ZAT ALLAH Ta'ala. Adapun Zat yang selain daripada Zat Tuhan, hanyalah semata-mata
seumpama Zhill atau bayang-bayang saja daripada Tuhan! Atau seumpama ombak dengan lautan,
atau seumpama perpaduan di antara besi yang dibakar dengan apinya!
Bukan saja Syekh Nuruddin ahli Tasawuf, bahkan beliaulah yang menyusun mula-mula sekali
kitab Ilmu Fiqhi di dalam bahasa Melayu. Itulah kitab Ash Shirathal Mustaqim. Dan daripada kitab
Koleksi KANG ZUSI
itulah kemudiannya Syekh Arsyad Mufti negeri Banjar di zaman Sultan Adam AI Wasitq Billah dan
Sultan Tamjid Billah, mengambil dasar daripada kitab itu untuk mengarang pula kitab Fiqhinya
yang bernama "Sabilal Muhtadin" dan beratus-ratus lamanya kedua kitab Fiqhi itu menjadi
pedoman Ulama Indonesia dalam menyebarkan ajaran Fiqhi Islam menurut dasar Mazhab Syafi'i.
Besarlah jasa kedua kitab itu. Dari pengaruh kedua kitab itulah baru dilanjutkan usaha oleh
Angkatan Pengarang-pengarang Fiqhi yang kemudian di dalam bahasa Melayu.
Dan Syekh Nuruddin bukan saja berminat kepada ilmu Tasawuf dan Fiqhi, bahkan
memperhatikan pula segi-segi sejarah. Beliau mengarang "Hikayat Raja-raja Pasai". Dalam hal
sejarah beliau pernah bekerjasama dengan Tun Sri Lanang, dia ini tertawan di Aceh.
Kebesaran jiwa Iskandar Muda dan jasanya mendidik anak raja-raja yang tertawan di Aceh
menyebabkan rasa hormat kita kepada baginda. Anak-anak Raja Perak, Pahang (Iskandar Istani
sendiri), Johor dan lain-lain disuruh belajar agama dan segala cabang ilmunya kepada tuan Syekh
Nuruddin, sebagaimana Iskandar Muda sendiri di waktu mudanya belajar kepada Syekh Abdur
Rauf di Kuala itu.
Dari segi pemerintahan tidaklah menurun kepada beginda kebesaran mertuanya. Dia tidak
bertindak meluaskan daerah takluk. Baginda hanya sekedar memelihara pusaka yang ditinggalkan.
Setelah baginda naik nobat, beginda antarkanlah Raja Sulong, anak Raja Perak yang tertawan di
Aceh buat menjadi Raja kembali di negeri Perak, dengan memakai gelar Sultan Muzaffar Syah II.
Siasat Marhum Iskandar Muda Mahkota Alam mengangkat menantunya hadi penggantinya itu,
padahal dia adalah sebagai keturunan langsung dari Sultan Pahang, menyebabkan orang Pahang
merasa lega dalam hati. Sehingga dengan sendirinya orang Pahang datang ke Aceh untuk
menyatakan taat setia kepada Kerajaan Aceh. Tetapi hal ini menyakitkan hati Sultan Johor,
sehingga mereka melanjutkan persahabatn yang terbengkalai di kala Aceh dapat menaklukkan
Johor, demi setelah Iskandar Muda mangkat, mereka sambung kembali, Iskandar Istani tidak
mempunyai kekuatan lagi buat datang kembali menyerang Johor sebab Belanda dengan izin Sultan
Johor telah mendirikan benteng-bentengnya di daerah itu.
Pemegang pemerintahan di Aceh di zaman itu ternyata "dualistis". Sebab pada hakikatnya yang
berkuasa bukanlah Sultan , tetapi Panglima Polim. Sultan Iskandar Istani lebih terkenal karena baik
hatinya, karena taatnya mengerjakan agama dan kasih sayangnya kepada Ulama, terkenal sebagai
ahli perang atau ahli siasat. Diapun selalu harus menunjukkan bahwa dia tidaklah "berkulit berisi",
dia adalah setia kepada wasiat mertuanya. Dia yang Sulthan, tetapi kurang berkuasa. Abangnya
Panglima Polim yang berkuasa, padahal tidak bergelar Sultan. Susunan pemerintahan seperti jualah
yang kemudiannya dari tahun ke tahun, turunan demi turunan yang menyebabkan kelemahan
kedudukan Sultan-sultan di Aceh!
Panglima Polim mempunyai daerah merdeka sendiri, yaitu daerah XXII Mukim. Pada raja-raja
yang datang di kemudian hari nampak juga pengaruh kuasa Panglima Polim. Kalau seorang Sultan
dipandang oleh Panglima Polim (keturunannya) tiada layak atau tiada berkenan siasatnya, dia akan
datang dengan tentaranya ke Kutaraja buat menyuruh Sultan turun dari singgasana dan mengangkat
Sultan lain.
Di samping kekuasaan Panglima Polim terdapat pula ambisi, keinginan turut berkuasa daripada
permaisuri sendiri, Ratu Permaisuri Shafiatuddin. Banyak sekali pertolongannya kepada suaminya
buat mempertahankan martabat beginda jika ada desakan politik dari Panglima Polim.
Dipergunakannya benar-benar kedudukannya yang tinggi sebagai Puteri Gahara, yang lebih tinggi
martabatnya daripada Panglima Polim sebagai puteri selir, untuk membela kedudukan suaminya.
Oleh sebab itu maka pemerintahan Iskandar Istani Ala'uddin Al Mogayath Syah selama lima
tahun, terlebih banyak hanyalah menjaga keteguhan di dalam, karena menyatukan tiga unsur
penting dalam membentuk kewibawaan kesultanan, yaitu Iskandar Istani sendiri sebagai Sultan,
Panglima Polim, sebagai "abang" menurut testamen politik Marhum Mahkota Alam dan Ratu
Permaisuri sendiri, sebagai seorang puteri Aceh sejati yang bersemangat laki-laki.
"Merebut Malaka" dari tangan Portugis adalah dipandang sebagai satu "claim nasional" oleh
Raja-raja Islam Aceh itu. Tetapi dalam tahun 1640 telah berlengkap dan bersekutu di antara
Koleksi KANG ZUSI
Kompeni Belanda dengan Sultan Johor buat merebut Malaka. Sultan Johor pada masa itu ialah
Sultan Abdul Jalil Ri'ayat Syah dan pemimpin armada Belanda ialah Admiral Cornelis Matelief.
Akhir tahun 1641 berhasillah pengepungan persekutuan Belanda dengan Johor buat merebut
Malaka dan mengusir Portugis dari bumi Melayu. Di dalam Hikayat Hang Tuah disebutkan,
bagaimana gagah perkasanya Bendahara Negeri Johor Datuk Paduka Raja dalam peperangan itu,
sehingga benteng Malaka dapat dimasuki beliau dengan hanya bercawat saja dan di tangannya
terhunus sebilah pedang.
Maka tidaklah dapat Aceh masuk dalam persekutuan itu. Seketika Malaka telah dapat direbut
dengan sorak sorai kemenangan, oleh Persekutuan Belanda dan Johor, orang di Aceh tengah
berkabung, karena Sultan Iskandar Istani Ala'uddin Mogayath Syah telah mangkat. Bahkan
perkabungan itu disambut terus oleh kemelut yang lain, yaitu tentang siapa yang berhak menjadi
Raja menggantikan kedudukan baginda, karena baginda tidak meninggalkan putera.
V
BOLEHKAH WANITA JADI SULTAN?
Satu perbincangan yang mendalam pula, di samping membicarakan Ilmu Tasawuf, di zaman
kejayaan Aceh itu ialah tentang sah tidaknya orang perempuan menjadi Sultan.
Timbulnya pembicaraan para Ulama tentang boleh atau tidaknya perempuan menjadi Raja,
menjadi bukti penting pula atas bagaimana telah tingginya perbincangan Hukum Fiqhi dan hukum
kenegaraan di Aceh, di samping memperkatakan Tasawuf.
Orang menghadapi satu kenyataan! Setelah Iskandarmuda Mahkota Alam yang Agung itu
mangkat, Aceh tidak lagi mempunyai Insan sebagai dia yang begitu besar dan berwibawa.
Penggantinya dan menantunya Iskandar Istani tidaklah memerintah dengan sepuas hati. Sebab
dalam hati kecil masih terasa bahwa dia "Anak Dagang", atau "Bekas orang Tawanan" yang naik
takhta atas belas kasihan tuannya. Dia mesti bertindak hati-hati memegang hati Abangnya Panglima
Polim dan permaisurinya Shafiyatuddin!
Bila setiap orang datang menghadap menjunjung Duli Sultan datang menyembah dan mencium
lutut beginda sambil membahasakan baginda dengan "Daulat Tuanku", namun Panglima Polim bila
masuk ke dalam istana bebas dari tradisi itu. Dia boleh mengatakan kepada Sultan "Gaga", artinya
engkau sebagai bahasa abang kepada adiknya, bahkan Sulthanlah yang membahasakan dirinya
"Odun Tuan" atau "Patik" kepada abangnya yang bukan raja itu.
Demikian pula istrinya sendiri, Shafiyatuddin seorang wanita bangsawan yang penuh nafsunafsu kebesaran, karena ingat bahwa dirinya adalah Puteri Gahara (Padmi).
Masih Iskandar Istani lagi hidup sudah berkembanglah bisik desus bagaimana jadinya Aceh
kalau Sultan Iskandar Istani mangkat. Siapa yang akan naik takhta. Sejarah tidak menyebutkan
bahwa Iskandar Istani meninggalkan putera laki-laki dengan Shafiyatuddin. Atau boleh juga
disangka bahwa pertimbangan politik yang lebih mendalam. Oleh karena kian lama hubungan
dengan Johor dan Pahang kian renggang, sebab pengaruh Belanda dalam daerah itu mulai masuk,
menyebabkan orang besar-besar Aceh berfikir tidaklah layak lagi putera dari Iskandar Istani
dijadikan Raja di Aceh, sebab pada hakikatnya putera itu bukan putera Aceh sejati. Maka kalau
anak Iskandar Istani menjadi Raja, berhaklah Pahang menuntut agar Pahang dan Aceh disatukan, di
bawah perintah Sulthan keturunan Pahang. Dan Belanda yang telah mulai bercokol di Johor dapat
berdiri di belakang layar!
Demi setelah Iskandar Istani mangkat, sudah jelas betapa naik bintang Panglima Polim! Kalau
tidaklah dia seorang anak gundik keturunan Naubi (Sudan) terang dialah yang berhak jadi Raja.
Tetapi beliau tidak dapat naik takhta sebab wasiat yang jelas daripada beginda ayahanda
Iskandarmuda Mahkota Alam, bahwa engkau lebih baik menjadi, orang yang mengangkat Raja,
daripada naik takhta kerajaan.
Nama beliau dalam sejarah Aceh dikenal sebagai "Imam Hitam”,(karena warna kulitnya hitam
sebagai ibunya), dan setelah wafat kemudian dikenal gelar "pusthumusnya" -"Teungku di Batee
Timoh."
Koleksi KANG ZUSI
Setelah mangkat Iskandar Istani menjadi pembicaraanlah tentang siapa yang akan menjadi Raja.
Kalau Panglima Polim ingin mengambil kesempatan, tentulah dengan segera dia dapat jadi Sultan.
Tetapi dia hendak mencari jalan lain. Tak usah jadi Sultan, tetapi dapat menguasai Sultan! Dengan
sebab itu namanya terpelihara karena memegang teguh wasiat paduka ayahandanya. Maka
dicarinyalah jalan yang sangat sulit yang jarang sekali terjadi di dalam Sejarah Islam! Yaitu
mencalonkan adiknya permaisuri Shafiyatuddin menjadi Sultan, menggantikan suaminya.
Dalam pada itu dirapatkannya pula Ulama-ulama, dimintanya hal ini dibicarakan! Sahkah dalam
Islam seorang perempuan jadi Raja?
Ulama-ulama mengeluarkan pertimbangan bahwa pada pokoknya tidaklah boleh perempuan
dijadikan "Sultan" sebab Sultan itu adalah memegang amar (perintah) sedang di dalam Hadits Nabi
telah bertemu sabda yang jelas.
"Rugilah suatu kaum apabila yang menjadi pemegang kekuasaannya ialah perempuan."
Di Mesir di zaman Kerajaan Mameluk akan menggantikan Kerajaan Bani Ayub, pernah seorang
perempuan naik takhta Kerajaan Mesir, yaitu Tuan Puteri "Syajaratud Duur" (Pohon Permata). Dia
hanya 80 hari saja dapat menduduki takhta kerajaan, karena sayang dan bencinya kepada seseorang
sangat mempengaruhi cara pemerintahannya, sehingga turunnya dari takhta kerajaan adalah karena
dibunuh.
Di Delhi, setelah negeri itu jatuh dari tangan Kerajaan Ghori kepada Kerajaan mameluk, pernah
pula seorang perempuan diangkat menjadi Sultan. Yaitu Sultanah Rajiyah, saudara perempuan
daripada Sultan Rukmuddin. Sampai dia dapat duduk di atas singgahsana Kerajaan 4 tahun
lamanya. Tetapi kejatuhannya dari takhta kerajaan setelah 4 tahun mendudukinya adalah amat
memalukan, sebab kedapatan "bermain muda" dengan hamba sahayanya seorang Habsyi.
Dengan kejadian-kejadian seperti itu memperkuat pendirian Ulama bahwa perempuan tidak
boleh menjadi Sultan.
Tetapi Panglima Polim adalah seorang ahli siasat yang jarang taranya. Belisu berkata
bahwasanya yang demikian tidak akan kejadian dalam Kerajaan Aceh. Sebab adat Aceh telah
menentukan bahwa di samping Sultan atau Sultanah sudah ada "Polim"nya menurut adat, yang akan
selalu mendampingi Sultan. Biarpun Sultan itu wanita, dia tidak akan dapat berbuat sekehendak
hatinya, sebab Aceh mempunyai Qanun Mahkota Alam dan ada pula "Panglima" yang akan
menjaga perjalanan qanun itu. Panglima Polim pun mempelajari agama, khusus yang berkenaan
dengan pemerintahan! Dia berkata bahwa dalam Islam bukanlah perintah dari Pribadi seseorang
yang penting, melainkan seseorang yang penting yang bersumber daripada Syari' at.
Padahal tiada lain orang yang berhak naik takhta kerajaan melainkan adiknya Shafiyatuddin,
puteri dari Iskandarmuda
Mahkota Alam, permaisuri dari Iskandar Istani! Itulah "besi baik diringgiti", terkumpul dalam
dirinya dua kebesaran. Adapun yang diminta oleh Panglima Polim hanya satu, yaitu wasiat paduka
ayahanda Mahkota Alam diakui oleh orang besar-besar. Yaitu bagi Kerajaan Aceh ada "Polim"nya.
Dia berhak memelihara wasiat itu, karena halangannya buat naik takhta hanyalah semata-mata
karena dia anak gundik. Maka untuk menghormati Almarhum dan menjunjung tinggi wasiat beliau,
orang besar-besar mesti memasukkan peraturan ini di dalam Qanun Kerajaan Aceh! Sebab dalam
pokok ajaran Agama Islam sendiri, tidaklah ada perbedaan di antara anak Gundik atau anak Gahara.
Dalam pada itu dibujuknya pula adiknya, Shafiyatuddin supaya sudi menerima menjadi
Sultanah. Diucapkannya janjinya bahwa dia akan membela adiknya itu di dalam menghadapi
sekalian kesukaran pemerintahan. Dia tahu senang saja! Segala kebesaran layak bagi Raja-raja
besar akan dipakaikan kepada adiknya itu. Serahkan saja kepada beliau, abangnya yang akan
menghadapi segala kemusykilan setiap hari. Dan bila duduk di balai penghadapan, Panglima Polim
akan duduk di atas singgahsana yang lebih rendah dari singgasana beliau terletak di samping
kirinya!
Pintar benar Panglima itu mengatur siasat. Sebab di samping saranan bertubi-tubi, meminta
fatwa Ulama, membujuk pula akan adiknya, namun tentara dari Daerah XX Mukim senantiasa
bersiap menyerang Kutaraja jika siasatnya ini dibantah orang!
Koleksi KANG ZUSI
Akhirnya berhasillah maksud Panglima Polim. Tidak ada lagi suara yang dapat membantah
kenyataan, bahwa Shafiyatuddinlah yang berhak menggantikan suaminya menjadi Raja, sebab dia
adalah puteri Raja dan permaisuri Raja! Naik takhtalah beginda dengan lantik gelaran Sultanah
Taju'l Alam Shafiyatuddin Syah, disertai gelaran Melayu Puteri Sri Alam Permaisuri.
Lama juga Sri Baginda Ratu itu memerintah, yaitu 34 tahun (1644 -1675 ).
Di akhir hayatnya, dia dan kakandanya Panglima Polim sudah sama-sama tua. Dapatlah mereka
berdua mengendalikan kerajaan pusaka ayahnya itu dengan aman dan damai. Panglima Polim I
terlebih dahulu mangkat daripada adiknya. Dia digantikan oleh puteranya Panglima Polim II, Satya
Muda Sakti Lam Cot.
Masih untunglah bagi Panglima Polim II untuk mempertahankan hak sebagai "Polim" yang tidak
tertegah mengucapkan "Gata" (engkau) kepada Raja, sebab setelah mangkat Sulthanah
Shafiyatuddin Syah, diangkat pulalah puterinya menjadi Sultanah menggantikannya dengan gelar
Sulthanah Nuru'l Alam Naqiyatuddin Syah.
Sri Ratu ini memerintah hanya 3 tahun (1675 -1678).
Setelah Ratu ini mangkat diangkat pula anaknya perempuan jua, dengan gelar Sultanah ' Inayat
Zakiyatuddin Syah, dan gelar Melayunya Puteri Raja Setia. memerintah 10 tahun (1678-1688).
Setelah Sultanah ini mangkat, masih juga menang suara Panglima Polim, masih saja Raja
Perempuan yang dinaikkan ke atas takhta kerajaan, yaitu adik dari Almarhumah Puteri Raja Setia
ini, yaitu Sultanah Kamalat Syah (1688 -1699).
Panglima Polim yang datang kemudian niscaya tidak sekuat neneknya yang dahulu lagi. Dan
raja-raja perempuan yang datang di belakangpun tidak pula sebijaksana Shafiyatuddin Sulthanah
yang pertama lagi. Tidaklah diherankan jika perkembangan-perkembangan selanjutnya telah
menyebabkan timbulnya rasa tiada puas. Tiada puas menimbulkan kacau dan kacau menimbul
huru-hara, sehingga Sultanah Kamalat Syah terpaksa diturunkan dari takhta (1699), Panglima Polim
yang ketiga tidak dapat mempertahankannya lagi!
VI.
SALIK BUTA & PENGAJIAN TUBUH
Maka ramai dan makmurlah negeri Aceh. Bersemarak Agama Islam, terutama di zaman
Iskandarmuda dan Iskandar Istani itu. Tercapai cota Iskandarmuda agar Aceh menjadi "Serambi
Mekkah". Nama Aceh telah masyhur ke atas angin. Terkenallah bahwa Raja-raja Aceh itu amat
sayang kepada Ulama, amat gembira memajukan ilmu pengetahuan Islam. Kemasyhuran Aceh
sampai ke Hindustan, sampai ke Mekkah dan Mesir dan sampai ke Turki. Sultan menyediakan
belanja yang seakan-akan tidak berbatas banyaknya untuk membelanjai perkembangan ilmu
pengetahuan.
Iskandarmuda sendiri boleh dikatakan tidak berhenti berperang. Dalam perjalanan dibawanya
Ulama seorang dua, untuk menjadi muallim mengajari para pahlawan. Dan di Aceh sendiri ramailah
penuntut ilmu datang dari segala pelosok tanah Indonesia. Ada yang datang dari Minangkabau,
Tanah Melayu, Makassar, Banten dan Jawa Timur. Itu pula sebabnya maka di zaman kedua orang
Sultan Iskandar itu datang Syekh Hamzah, Syekh Syamsuddin, Syekh Fadiullah Burhanpuri, Syekh
Rijaal, semua dari Hindustan. Dan datang pula dari Mekkah Tuan Syekh Abu' l Khair dan Syekh
Muhammad AI Yamin.
Dipelajarilah Ilmu Fiqhi menurut Mazhab Syafi'i sedalam-dalamnya. Apatah lagi bahasa Arab
dengan segala alat kelengkapannya (keengkapannya): nahwu, saraf, manthiq maani. Malahan maju
pulalah mengarang dalam bahasa Arab dan bahasa Melayu, sehingga perkembangan bahasa Melayu
sekarang ini, yang telah menjadi bahasa Indonesia, haruslah distudi dengan mendalam tentang
peranan yang diambil oleh Ulama-ulama di Aceh.
Dalam pada itu maju pula Ilmu Tasawuf!
Dalam pada itu macam puyang murni, senantiasa tumbuh keinginan dan kerinduan mengenal
(Ma'rifat) Allah, Ilmul Kalam (Sifat 20) yang mengajarkan dan mengasah fikiran untuk
Koleksi KANG ZUSI
mempertahankan 'Aqidah telah dimulai oleh Abu'l Hasan Al Asy' ari dan Syekh Abu'l Mansur Al
Maturidiy dan telah disempurnakan oleh Al Ghazali. Apabila kita telah mempelajari "Ilmul Kalam",
ilmu "berbicara", kita telah dapat mempertahankan pendirian bahwa Allah Ta'ala ADA! Tanda
ADANYA Allah Ta'ala adalanya Alam. Di"pinjam" manthiq Aristoteles. Disusun Muqaddimah
Shughra (Praemise I), ditambahkan dengan Muqaddimah Kubra (Praemise II), lalu dibuat Natijah
(konklusi). "Aku melihat Alam berubah-ubah (Mukaddimah I). Tiap-tiap yang berubah-ubah,
adalah baru (Mukaddimah II). Dihapuskan kata berulang (berubah), dipertemukan pangkal
mukaddimah pertama (Alam) dengan ujung mukaddimah kedua (baru), jadilah konklusinya. ALAM
ITU BARU!
Dibicarakan perkara Wujud. Mana wujud yang pasti dan mana wujud yang mungkin. Kemudian
timbullah hasil penyelidikan bahwasanya yang pasti ada hanyalah yang tidak diikat oleh ruang dan
tidak ditentukan oleh waktu. Itulah Wujud yang Mutlaq, dan itulah Allah!
Kian lama kian terasalah bahwasanya Allah menurut Ilmul Kalam tidaklah memuaskan dahaga
jiwa. Hanya otak yang cerdas mengakui adanya Allah, tetapi jiwa merasa kosong. Aku tidak mau
hanya sekedar berpengetahuan bahwa Allah Ta'ala Ada, dengan otakku. Aku merasai adanya Allah
dengan jiwaku! Meskipun ada Ilmul Kalam atau tidak ada samasekali!
Hati nuraniku merasa rindu-dendam kepadaNya, bahkan merasai 'asyiq" dan cinta! Kalau boleh
aku ingin Fana (lebur) ke dalam-Nya, supaya aku Baqaa (kekal) selama-lamanya.
Inilah rasa atau zauq yang menjadi pokok pangkal Tasawuf.
Nabi Muhammad menunjukkan pelbagai rupa ajaran bagaimana cara mendekati Tuhan, namun
demikian masih ada Insan yang belum puas. Dia hendak mencari lagi, supaya lebih terobat rendudendam ini.
Maka berbagai rupalah usaha dan ikhtiar buat "ma'rifat" kepada Allah. Rabi'atul 'Adawiyah, guru
Tasawuf wanita itu mengajarkan cinta . Abi Yazid Bustami mengajarkan 'Isyiq. Al Hallaj
mengajarkan "berpaduan" di antara AKU dan Dia! Al Ghazali menyuruh berhati-hati, jangan
sampai terperosok ke jalan lain, di dalam mencari hubungan dengan Dia.
Alangkah banyaknya guru-guru yang telah menghadapkan jurusan fikiran ke lapangan Tasawuf
ini. Terutama di dalam abad-abad ketujuh Hijriyah yakni di abad jatuhnya Baghdad! (656 Hijriyah),
dan seterusnya.
Rupanya pembicaraan Tasawuf ini sampai juga ke Aceh.
Datanglah beberapa orang Ulama ahli Tasawuf dari Mekkah sendiri, di antaranya Syekh Abu'l
Khair dan Syekh Muhammad Al Yamin, keduanya mengajarkan:
"Siapa yang mengenal akan dirinya, niscaya kenallah dia akan Tuhannya."
Oleh sebab itu mencari Tuhan ialah dari pintu diri. Diri ini adalah hijab (dinding) yang
membatas engkau dengan Tuhanmu!
Dan berkata pula Syekh Muhammad Fadlullah Al Burhanpuri: "Sesungguhnya segala yang ujud
(ada) ini, dipandang dari segi adanya. Dialah 'sin Al Haaq Allah Ta'ala, dan daripada segi 'sin,
adalah lainnya. "
Bersama dengan itu datang pulalah dua orang Ulama dari Hindustan yang lain, yaitu Hamzah
dan Saifur Rijaal. Diadu pengajian dalam rahasia di antara Syekh dari Mekkah dengan Syekh dari
Hindustan, rupanya dapatlah persesuaian. Hamzah rupanya lebih alim lagi pendeta. Cintanya
kepada Allah adalah laksana cintanya Al Hallaj:
"Kita alam ini hanyalah bayang-bayang belaka daripada Tuhan. Betapakah dapat diceraikan di
antara bayang-bayang dengan yang empunya bayang?"
Datang pula muridnya Syamsuddin Sumatrani, diapun berkata. bahwasanya "kembalikan"
sesuatu kepada pangkalnya, pulangkan insan pada asalnya, barulah bertemu hakikat Tasawuf. Nama
yang berbilang, adapun hakikat hanya satu. Allah, Adam dan Muhammad, semuanya adalah satu
belaka pada hakikatnya. Apabila diadakan zikir yang sejati zikir, - kata Syamsuddin - maka
nafikanlah diri, jangan lagi diingat akan adanya diri. Yang ada hanyalah Yang Sebenarnya Ada!
Ada Aku dalam AdaNya.
"Tidak ada Aku kecuali Dia. "
Lanjutkan lagi.
Koleksi KANG ZUSI
"Tidak ada Dia kecuali Aku. "
Akhirnya engkau akan sampai kepada.
"Saya Dia "
Di kala Iskandarmuda Mahkota Alam masih lagi hayat, meskipun baginda tahu akan pengajian
itu, biarkan ada pengajian begitu! Tidak mengapa! Karena suatu faham akan dibantah oleh faham
yang lain!
Tetapi setelah Raja Perkasa itu mangkat, pengajian Hamzah dan Syamsuddin telah tersebar
kepada orang awam. Orang awam telah memperkatakan Tharikat, syari'at, ma'rifat dan hakikat.
Mereka mengerjakan Suluk, sebab itu bernamalah mereka Salik! Mata pandangan mereka tertuju
hanya kepada satu belaka, yaitu Allah! Dan Allah dalam diri! Buta mereka dari yang lain, nyalang
mata mereka kepada Yang Esa! Maka disebutlah mereka oleh orang Aceh SALIK BUTA!
Pengajian mereka bernama "WUJUDIYAH" (Existensialisme).
Tak perlu ke sawah ke ladang lagi, karena hati sudah ma'rifat! Tidak perlu sembahyang lagi,
karena Syari' at hanya bagi orang mubtadi (cara mula-mula menempuh jalan). Mereka mengerjakan
zikir sampai jauh malam. "Allah, Allah, Allah," akhirnya kacau-balaulah di antara laki-Iaki dengan
perempuan! Mereka merasa diri Tuhan!
Waktu itulah muncul seorang Ulama Besar, yang kemudiannya akan berjasa besar menyiarkan
Mazhab Syafi'i dan membanteras Tasawuf yang salah.
Beliau pun sebagai Hamzah dan Syamsuddin, sama-sama berasal dari Hindustan. Beliaupun
penganut Tharikat Qadariyah, yang disebut berasal dari ajaran Said Abdulkadir Al Jailany, tetapi
beliau menolak faham Wujudiyah!
Beliau banteras faham itu dan beliau tegakkan faham Salaf, faham yang diterima daripada Nabi
dan sahabat-sahabatnya, yang disebut juga Faham Ahlis Sunnah wal Jama' ah. (Penyelidik Barat
menamai Faham itu Orthodox, yaitu arti asal dari kalimat Salaf. Sehingga orang-orang Indonesia
yang "mencoba-coba" membicarakan hal ini sebelum mengetahui pokok fikiran Islamy, kerapkali
mengartikan bahwa faham beliau ini Kolot dan Faham Hamzah itulah "modernisasi ").
Beliau itulah Syekh Nuruddin bin Muhammad Jailany bin Hasanji bin Muhammad Hamid Ar
Raniri.
Beliau banteras faham itu dalam tabligh-tablighnya, dalam karangan-karangannya, dalam
fatwanya, sehingga gegerlah masyarakat Aceh karenanya.
Di zaman pemerintahan Iskandar Istani pertengkaran ini sampai ke puncaknya, sampai Kerajaan
Aceh mencampuri soal itu dan memanggil Syekh Nuruddin meminta fatwanya yang tegas. Kalau
ternyata Faham Hamzah itu bertentangan dengan pokok syari'at, maka Kerajaan akan mengambil
sikap tegas! Dan Syekh Nuruddin berani bertanggung jawab, bersoal jawab di mana saja!
Kata setengah riwayat yang diterima dari mulut ke mulut di Aceh, bahwasanya kedua Syekh dari
Mekkah, Abu'l Khair dan Muhammad Al Yamin telah pulang ke negerinya. Syekh Hamzah orang
Fansur itu sedang menebarkan Tharikatnya ke Pariaman, Minangkabau, sedang Syekh Syamsuddin,
murid Hamzah telah lama wafat! Yang dapat dihadirkan hanya beberapa guru yang menjalankan
Tharikat Wujudiyah itu di Aceh dan berpuluh-puluh pengikut yang lain.
Diadakanlah pertemuan besar di istana, di hadapan Sultan Iskandar Istani sendiri. Diadakan
bahas hujjah. Syekh Nuruddin menetapkan kafirnya faham demikian! Karena alam terjadi bukanlah
sebagai bayang-bayang dari Allah, tetapi tercipta atas kehendak Allah dengan kalimatNya "KUN".
Zat Allah adalah Qadim dan Zat Alam adalah Hadits, terjadi Alam atas kehendakNya!
Itu yang diterima dari Nabi saw. Adapun kepercayaan lain itu adalah pengaruh faham ZINDIQ
yang masuk dari luar ke dalam Islam, setelah banyak tukang bid'ah mencampur aduk Islam dengan
ajaran agama lain.
Niscaya tidaklah ada yang berani berdebat bertantangan dengan Ulama yang kuat hujahnya itu.
Suaranya keras melengking dan keningnya sempit lekas marah! Sebagaimana bawaan Ulama-ulama
dari India, walaupun sudah lama makan sirih dan pinang cara Aceh! Apatah lagi ilmu itu selama ini
dirahasiakan, tidak dibuka kepada Ulama! Sekarang beliau buka, beliau kupas, dan akhirnya dengan
tegas dia memohon kepada Sultan agar kerajaan menentukan sikap tegas, supaya negeri jangan
Koleksi KANG ZUSI
binasa. Supaya ladang dan sawah jangan ditinggalkan orang dan mesjid-mesjid jadi lengang karena
orang merasa tidak perlu sembahyang lagi supaya yang sudah "wushul" (sampai) kepada Allah!
Beliau usulkan supaya orang belajar Tauhid terlebih dahulu sampai matang, barulah dibolehkan
belajar Tharikat atau masuk Suluk. Beliau usulkan supaya para Ulama yang memegang teguh
syari'at diberi kesempatan terus mengarang buku-buku yang berguna bagi menuntun kepada jalan
yang benar!
Tidak ada di kalangan pengikut Wujudiyah yang dapat menegakkan alasan, karena memang ilmu
Tasawuf pada hakikatnya bukanlah ilmu, melainkan rasa (zauq), sehingga Al Ghazali sendiri
memesan berkali-kali supaya apa yang dirasai di dalam kasyaf jangan diajarkan kepada orang
"awam", tetapi simpanlah sendiri!
Maka musyawaratlah Sultan dengan abangnya Panglima Polim, dan Permaisurinya Sri Ratu
Shafiyatuddin dan beberapa Ulama yang lain, mengambil sikap tegas. Akhirnya keluarlah
keputusan Kerajaan menyatakan larangan kepada faham Wujudiyah atau "Salik Buta!
Diperintahkan membakar kitab-kitab karangan Hamzah dan Syamsuddin, disuruh bongkar tempattempat kaum itu mengerjakan Suluk.
Pengikutnya disuruh taubat. Mana yang tidak mau taubat, dibunuh.
Maka ada yang taubat dan ada yang dibunuh.
Kata setengah riwayat, Hamzah mati dibunuh sebagaimana membunuh Al Hallaj di Baghdad
dahulu. Dan kata setengahnya lagi, menurut riwayat yang saya terima dari Tuan Haji Harun Ath
Thubuhi Al Faryamani di Padang Panjang, Hamzah ketika itu sedang berada di Pariaman.
Mendengar keputusan Pemerintah Aceh itu dia tidak berani pulang lagi ke Aceh! Dia meneruskan
mengajarkan Tharikat itu sampai ke Calau Sijunjung, dan di sanalah dia meninggal. Kata Tuan Haji
Harun tersebut, maqamnya ada di Calau dan Tharikatnya sampai sekarang masih ada dianut orang
di sana dimasyhurkan orang Tuanku Calau.
Maka ajaran Hamzah Fansuri itu dikenal di beberapa negeri dengan nama "Pengajian Tubuh",
disebut juga Marlabat karena menurut Wujud itu melalui proses tujuh tingkat, ahadiyah, wahdah,
wahidiyah, alam arwah, alam misal, alam ajsam, dan alam insan.
Dan tersebar pula ajaran ini ke daerah Jawa, namanya disebut dalam Primbon Jawa "Kiyahi
Hamzah" dan ajarannya disebut "Kawula Gusti".
Tersebar pula ajaran ini ke Makassar, dinamai "Tharikat Haji Paloppo".
Adapun Syekh Nuruddin Ar Raniri, karena sikapnya yang gagah perkasa mempertahankan
sunnah, atau Mazhab Salaf, yang disebut dalam istilah Orientalis Barat ORTHODOX, karena
ketegasan dan kekerasan sikapnya itu, di zaman Sultanah Taju'l Alam Shafiyatuddin, diangkatlah
beliau menjadi Mufti Kerajaan Aceh. Waktu itulah dikarangnya buku At Tibyan fi ma'rifatd aa'yan.
(Penjelasan, untuk mengetahui agama-agama), khusus membantah Faham Wujudiyah,
diceriterakannya dalam buku itu pertentangannya dengan Kaum Wujudiyah!
D i waktu itu pula dikarangnya kitab "Ash Shirathal Mustaqim" tentang hal Ilmu Fiqhi. Dan dari
buku inilah Syekh Arsyad Mufti Banjar mengambil dasar mengarang kitabnya "Sabilal Muhtadin"
yang terkenal itu.
Dalam kitab Ash Shirathal Mustaqim itu, Syekh Nuruddin menjelaskan fahamnya bahwa
seorang Muslim tidak sah sembanyang menjadi ma'mum di belakang orang yang berfaham
Wujudiyah!
Atas perintah Sultanah Taju'l Alam kitab-kitab karangan Syekh Nuruddin disalin banyak-banyak
dan dikirim ke seluruh rantau jajahan takluk negeri Aceh, akan adanya.
Wallahu a'lam bish shawabi, wailahil marji'u wal maabu!
VI.
SYEKH YUSUF TAJU'LKHALWATI
(Tuanta Salamaka)
Koleksi KANG ZUSI
1626 - 1699
Catatan.
Sebutan lengkapnya: ASY SYEKH AL HAJJI YUSUF, ABU'L MAHASIN, HADIYATULLAH
TAJU'L KHALWATI, AL MAQASHARI - Dilahirkan pada 8 Syawal 1036 (3 Juli 1626)
meninggal dunia di tanah pembuangan Tanjung Pengharapan tanggal 23 Mei 1699.
1.
Dikenang pada Empat Negeri
Apabila sempat saudara melawat ke Sulawesi Selatan, kota Makassar (Jungpandang),
lanjutkanlah berziarah ke Sungguminasa, 5 kilometer saja jauhnya dari kota Makassar.
Membeloklah ke sebelah kiri, tidak jauh dari tepi jalan raya, akan saudara dapatilah sebuah makam.
Di sana akan saudara lihat orang banyak berkumpul setiap hari. Masuklah ke dalam pekarangan
makam itu. Meskipun perjalanan saudara ke dalam akan terhambat-hambat oleh banyak orang
meminta sedekah, teruskan jugalah ke dalam. Di sana akan saudara lihat sebuah kuburan di sudut
sebelah Utara, yang kedua batu nisannya telah berkilat-kilat karena selalu disiram dengan minyak.
Walaupun tempat kuburan itu gelap, tidak banyak masuk cahaya matahari namun di dalamnya telah
menjadi terang, karena selalu dipasangi lilin. Penuhlah di atas kuburan itu kembang bunga-rampai
dan kelihatan beberapa orang lebai membaca doa dan orang-orang berganti-ganti masuk, laki-laki
perempuan dan anak-anak. Semuanya datang menziarahi kuburan itu, menyampaikan hajat,
memohon pengestu dan meminta berkat. Banyak pula orang yang masih berdiri di luar menunggu
gilirannya, karena tidak termuat jika masuk berbanyak-banyak. Mereka itu datang dari seluruh
pelosok tanah Bugis dan Makassar, sampai ke Selayar di sebelah Selatan dan Mandar di sebelah
Utara, sampai juga ke Masenrenpulu yang telah dekat ke tanah Toraja.
Tempat itu ramai setiap hari, setiap masa. Silih berganti orang yang datang. 100 tahun yang lalu,
orang datang ke sana dengan berkuda, sekarang datang dengan mobil, namun yang datang belum
juga berkeputusan, sampai sekarang.
Dan apabila saudara melawat ke Afrika Selatan, ke kota Kapstad, akan saudara dapati pula
sebuah kuburan yang seperti itu diziarahi orang. Sama pula ramainya, melakukan cara-cara menurut
kepercayaan setempat.
Dan apabila saudara melawat ke negeri Bantam, ke kampung-kampung sekitar Tirtayasa, atau
saudara bertanya kepada orang-orang Bantam yang sangat cinta kepada sejarah kebesaran mereka di
masa yang lampau, niscaya salah satu daripada ceritera sedih yang akan mereka kisahkan, ialah
kisah Perang bapak dengan anak, di antara Sultan Ageng Tirtayasa dengan puteranya Sultan Haji.
Ayah perang karena mempertahankan kemerdekaan Bantam, kebebasan agama dan adat istiadat,
sedang si anak karena hasutan yang amat halus dari pihak Belanda.
Dalam ceritera itu niscaya akan mereka sebut "Kiyahi Besar" mereka, Guru dari Sultan mereka
dan Muftinya, dan juga menantunya, Ulama yang besar dan agung. Syekh Yusuf Taju'l Khalwati.
Sekali niscaya melawat pula saudara ke dalam Republik Lanka, pulau Sailan, yang disebut di
dalam Sejarah Lama orang Arab, pulau Serendib. Di sana akan saudara dapati pula masyarakat
"Melayu”, satu masyarakat kecil (minoritas) dalam republik yang baru mencapai kemerdekaannya
itu. Namanya "Masyarakat Melayu" menurut istilah lama atas seluruh bangsa kita di Indonesia dan
Semenanjung, termasuk Sanggora, wilayah Siam sekarang. Mereka adalah keturunan pahlawanpahlawan, bahkan ads keturunan raja-raja besar, yang dibuang karena kalah dalam mempertahankan
tanah airnya dari jajahan Kompeni Belanda. Sampai sekarang, masih terdapat nama-nama
Indonesia, seumpama Eaellencae Jaya Wardana, bekas Menteri pada Kabinet Ceylon dan pernah
jadi Dutabesar Ceylon di Pakistan. Mungkin nama ini berasal dari keturunan keluarga buangan dari
Jawa yang memakai nama "Joyowardhono".
Kepada orang Melayu Ceylon itu cobalah pula tanyakan, niscaya mereka akan menjawab dengan
bersemangat, bahwa salah seorang nenek-moyang mereka Syekh Yusuf Taju'l Khalwati, yang telah
meneguhkan urat tunggang Islam dalam jiwa mereka turun temurun, meskipun mereka hidup dalam
negeri Budha. Niscaya orang Melayu Ceylon akan membuka bundel lama, bahwa Kaisar Hindustan
Yang Mulia Aurangzeb Alamgir pernah meminta dengan sangat kepada Kompeni Belanda supaya
Koleksi KANG ZUSI
orang tua itu dipelihara baik-baik, sebab kalau beliau tersinggung tentulah akan menggelisahkan
hati Ummat Islam dalam negeri Hindustan.
Di kala penyusun riwayat ini menjadi Guru "Ibtidaiyah & Wustha Muhammadiyah di Makassar"
(1932 -1934), banyaklah penyusun ini mendengar ceritera dari mulut ke mulut tentang kebesaran
Syekh Yusuf, baik secara dongeng atau secara yang masuk akal dari sahabat penulis, seumpama
Bapak Haji Nusu Daeng Manangkase, H. Sewa Daeng Muntu, demikian juga dari keturunan
Melayu Makassar Incek Nuruddin Daeng Magassing Almarhum. Maka insaflah penulis akan
kebesaran beliau. Tetapi setelah bertahun-tahun di belakang, dengan mempelajari dan membaca
riwayat beliau seterusnya, terutama daripada catatan orang Belanda dan menurut riwayat dari mulut
ke mulut dari orang tua-tua Bantam, dan karangan kaum Muslimin Afrika Selatan tentang dirinya,
bertambah tertariklah penyusun kepada pribadi besar itu.
Dalam tahun 1955 bersama-sama dengan saudara Nazaruddin Rakhmat, berkesempatanlah
penyusun ziarah ke Goa. Di sana dapatlah sebuah buku yang sangat berharga yaitu kumpulan
risalat-risalat Syekh Yusuf yang disimpan dengan sangat khusyu' di Goa, dipandang sebagai pusaka
keramat. Setelah membaca buku ini, yang penuh berisi ajaran-ajaran beliau tentang Tasawuf,
bertambahlah besarnya Syekh Yusuf dalam pandanganku. Yakni setelah dilepaskan Pribadi itu
daripada "bungkusan" dongeng penduduk.
2.
Asal usul dan Nama Lengkap Syekh Yusuf
Nama kecil beliau "Muhammad Yusuf". Sebutan lengkapnyalah Asy Syekh Al Hajji Yusuf,
Abu'l Mahasin, Hadiyyatullah Taju'l Khalwati, Al Maqashari; (Syekh Haji Yusuf, Yang empunya
berbagai macam kebajikan, Anugerah Allah, Mahkota Khalwatiyah, anak Makassar) .
Gelar Syekh diterimanya menurut tradisi ahli Tasawuf setelah beliau diberi keizinan oleh
gurunya mengajarkan tharikat kepada orang lain. Gelar Haji karena dia telah selesai mengerjakan
rukun kelima. Abu' l Mahasin adalah kuniat (gelar kehormatan) bila usia sudah agak tinggi. Sebagai
diberikan kepada Sultan -sultan Bantam. Abu'l Mafakhir, Abu'l Fatah, Abu'l Ma'ali. Atau
kehormatan karena telah beroleh putera (seumpama Abu Bakar, ayah si gadis), atau mempunyai
kesukaan istimewa, sebagai sahabat Nabi yang berkuniat Abu Hurairah (Bapa si Kucing!).
Atau disesuaikan dengan namanya yang asli. Hal itu terdapat dalam tradisi menyesuaikan nama
dengan gelar yang masih terdapat di Makassar sampai sekarang. Seumpamanya "Bebasa Daeng
Lalo ".
Bebasa artinya bebas! Daeng artinya tuan dan Lalo artinya lalu. Yaitu lalu saja tidak terhambathambat, sebab dia bebas! Atau Andi Sultan Daeng Raja. Sudah sama diketahui maksud
menyesuaikan nama Sultan, gelar Raja. Maka mungkin benar kuniyat Syekh Yusuf Abu'l Mahasin
disesuaikan dengan nama Yusuf. Sebab nama itu diambil, berkat daripada nama Nabi Yusuf yang
terkenal cakap dan bagus rupanya dan baik lakunya. Maka berbagai kebajikan dan keindahan itu
adalah kata banyak (jama')nya ialah Mahasin.
Kemudian setelah beliau lulus dan mencapai derjat yang tinggi dalam ilmu Tasauf, terutama
dalam Thariqat Khalwatiyah, gurunya memberi gelar "Taju'l Khalwati". Mahkota daripada Thariqat
Khalwatiyah, ditambah lagi dengan sebutan Hadiyyatullah; anugerah Allah! Pemberian "luqab"
yang demikian bukanlah dengan sembarangan. Mungkin beliau telah pernah mencapai (wushul)
dalam khalwatnya, pernah merasa fana ke dalam baqanya Ilahi!
Dalam pada Itu beliaupun bergelar Haji, sebab sudah pernah ke Mekkah. Dan "Al Maqashari"
ialah tanah asalnya. Makassar.
3.
Masa Kelahirannya
Dalam catatan orang Makassar Syekh Yusuf dilahirkan pada 8 Syawal 1036, bertepatan dengan
3 Juli 1926.
Dalam sejarah Bugis dan Makassar Agama Islam dipeluk dengan resmi oleh Kerajaan Goa dan
Tallo ialah pada tahun 1603. Yang membawanya ialah tiga orang guru (Datu) dari Minangkabau.
Datu Tiro, Datu Ri Bandang dan Datu Patimang.
Koleksi KANG ZUSI
Sebelum itu di Jungpandang (Makassar) sendiri sudah ads juga orang Islam, yaitu orang-orang
yang menyingkirkan diri dari Malaka, setelah Malaka dirampas Portugis (1511). Dan sebelum itu
dua agama telah mencoba hendak merebut hati raja-raja Goa dan Tallo, memeluk agama Kristen
Katholik sebagai raja-raja di Flores dan Jailolo, atau memeluk Islam di bawah pimpinan Kerajaan
Islam Ternate.
Tetapi raja-raja Goa dan Tallo tak mau memeluk Kristen sebab benci kepada Portugis, dan tak
mau memeluk Islam dengan perantaraan Sultan Ternate, takut kalau-kalau negerinya kelak hanya
menjadi vazal boneka saja dari Ternate. Tetapi setelah datang tiga orang guru dari Sumatera
(Minangkabau) yang jauh itu, yang tidak menaruh maksud-maksud politik, dengan sukarela rajaraja Goa dan Tallo menerima Islam.
Maka dengan pimpinan ketiga guru besar itu, yang disebut juga Datu, artinya dukun sakti, rajaraja Goa dan Tallo dan orang-orang bangsawannya memeluk Islam dan memperdalam
pengetahuannya tentang Islam. Terutama Datu Tiro yang tinggal menetap di Goa Tallo dan Datu
Patimang menyiarkan Islam ke bagian tanah Bugis dan Datu Ri Bandang melawat sampai juga ke
Sumbawa dan Bima.
Dari keluarga bangsawan-bangsawan Goa dan Tallo itulah Muhammad Yusuf dilahirkan, 23
tahun setelah keluarga kerajaan dengan resmi memeluk Islam.
Dari kecil dia telah diajar hidup secara Islam, belajar Al Qur'an sampai khatam, kemudian
melanjutkan mempelajari Fiqhi dan Ilmu Bahasa Arab (nahwu, sharaf, ma'ani dan lain-lain). Tetapi
perhatiannya yang terutama tertumpah ialah kepada Ilmu Tasawuf.
Seketika itu Kerajaan Goa kian lama kian naik bersemarak, terutama di zaman pemerintahan
Sultan Hasanuddin, dan ketika itu pula Kompeni Belanda mulai mengembangkan sayap penjajahan
di Indonesia bagian Timur.
Terasalah olehnya dan oleh guru-gurunya bahwa dia perlu melanjutkan menambah pengetahuan
agama Islam ke luar negeri. Menemui Ulama besar-besar dan masyhur, di mana saja mereka berada
dan pergi menunaikan rukun Islam kelima. Goa memerlukan seorang Ulama Besar yang kelak
kemudian hari akan menjadi pemimpin keagamaan dalam seluruh negeri Bugis dan Makassar.
Maka berangkatlah beliau meninggalkan pelabuhan Tallo pada tanggal 22 September tahun 1645,
menumpang sebuah kapal dagang kepunyaan orang Portugis. Maka berlayarlah kapal itu menuju
pelabuhan Bantam.
Hubungan antara Makassar dengan Bantam dan Aceh, sebagai Negara-negara Islam penangkis
serangan Portugis dan Kompeni Belanda, sangatlah mesranya pada waktu itu. Syekh Yusuf di
Bantam tidak merasa dirinya orang lain. Malahan dia dihormati di Bantam tersebab ilmu
pengetahuannya. Waktu dia singgah itulah dia bersahabat dengan Putera Mahkota yang kelak akan
menjadi Sultan Bantam, yang kelak akan terkenal sebagai Sultan Ageng Tirtayasa.
Setelah beberapa lama di Bantam, diteruskannyalah pelayaran menuju Aceh. Di sanalah dia
menemui Ulama Besar Aceh pada waktu itu, yaitu Syekh Nuruddin Ar Raniri, pada zaman
pemerintahan Ratu Taju'l Alam Shafiyatuddin Syah. Puteri Iskandar Muda, dan janda dari
Almarhum Iskandar Tsani. Daripada Syekh itu dia mendapat ijazah dalam Tharikat Al Qariyah.
Dari Aceh terus melayar menuju negeri Yaman. Dan diterimanya pula di sana ijazah Tharikat
Naqsyabandayah daripada Syekh Abi 'Abdillah Muhammad Abdul Bagi. Kemudian dia terus ke
Zubaid dalam negeri Yaman juga, dan diterimanya pula di sana ijazah Tharikat "Assadah Al
Ba'alawiyah" daripada Sayid Ali.Dari sana dia pun meneruskan pelayaran ke Mekkah, menunaikan
fardhu haji. Setelah selesai haji diteruskannya ziarah ke kuburan Rasulullah di Madinah Al
Munawwarah. Di sana dia menuntut ilmu dan menerima ijazah Tharikat Syattariyah daripada
Syekhnya, Syekh Burhanuddin Al Mulla bin Syekh Ibrahim bin al Husain bin Syihabuddin Al
Kurdi Al Kaurani Madani. Dari Madinah dilanjutkannya perjalanannya ke negeri Syam
(Damaskus). Di sanalah dia belajar dan mengambil ijazah pula tentang Tharikat "Khalawatiyah"
daripada Syekhnya, Syekh Abu' l Barakat Ayub bin Ahmad bin Ayub Al Khalwati al Qurasyi.
Syekh itu adalah Imam pada Mesjid Syekh Al Akbar Muhyiddin Ibnu Arabi di Damaskus. Gurunya
inilah yang memberinya gelar "Taju'l Khalwati Hadiyatullah" . Mungkin gelar itu diberikan setelah
Koleksi KANG ZUSI
melihat kemajuan-kemajuan rohani yang telah dicapainya dalam melakukan suluk. Dan dalam
risalatnya yang bernama "Safinat an Najaat" ditulisnya silsilah penerimaan tharikat itu satu demi
satu. Sejak dari gurunya sampai ke atas, sampai kepada Rasulullah. Dan dikatakannya pula bahwa
selain dari yang lima itu, diapun mempelajari tharikat "Dasuqsyah", "Syaziliyah", "Hasytiyah",
"Rifa'iyah", "Al Idrusiyah", "Ahmadiyah", "Suhrawardiyah", "Maulawiyah", "Kubrawiyah",
"Madariyah", "Makhdumiyah" dan lain-lain.
Tentang gurunya Syekh NuruddinAr Raniri di Aceh itu dia berkata:
"Adapun Silsilah khilafat sadaat Al Qadiriyah, maka saya ambil daripada Syekh-ku dan sandaranku.
Yang Alim lagi utama. Yang Arif lagi sempurna. Yang mengumpulkan Ilmu Syari'at dan hakikat,
yang menyelidiki ma'rifat dan tharikat. Tuanku dan guruku, Syekh Muhammad Jailany yang lebih
terkenal dengaa sebutan Syekh Nuruddin bin Hasanji bin Muhammad Hamid Al Qurasyi Ar Raniri.
Semoga Tuhan mensucikan roh beliau dan memberi cahaya pusaranya."
Ada ceritera yang menerangkan bahwa perjalanan itu diteruskannya juga ke Istambul. Maka
seketika pulang, dia telah menjadi guru yang besar.
4.
Pulang ke Makassar
Setelah merasa bahwa perjalanan itu berhasil baik, beliaupun pulang ke tanah air. Tetapi sayang,
sesampai di kampung didapatinya Goa tidak Goa yang dahulu lagi. Peperangan Hasanuddin dengan
Belanda dan berpihaknya Aru Palaka kepada Kompeni, dan Perjanjian Bongaya yang terkenal, di
antara Sultan Hasanuddin dengan Speelman, menyebabkan kemerdekaan Goa telah terbatas.
Meskipun Kerajaan Goa masih ada, namun Belanda telah berkuasa di dalam kota Makassar dan
telah mendirikan bentengnya yang kuat.
Jika orang lain meninjau hal itu dari sudut pandangan politik, maka tuan Syekh melihatnya dari
sudut Ilmu Kerohanian. Kerusakan negara bukanlah semata-mata karena serangan musuh dari luar,
melainkan akhlak ummatlah yang telah rusak binasa. Demikian pendapat beliau.
Dia telah melihat Yaman, Hejaz dan Syam (Damaskus) dan telah melihat Istambul juga. Islam
masih baru dalam negerinya, belum cukup seratus tahun. Raja-raja mestilah bersungguh-sungguh
dan berupaya sekeras-kerasnya memasukkan pengaruh Islam ke dalam hati anak negeri. Perbuatan
yang mungkar mesti dibanteras dengan kuasa raja. Tetapi sayang, dilihatnya anak raja-rajalah yang
menjadi pangkal perbuatan maksiat.
Kebiasaan mengadu ayam masih berlaku sebagai pada zaman jahiliyah. Anak Makassar masih
belum dapat meninggalkan kebiasaan minum "ballo" yaitu tuak! Dan orang berani bermain judi di
gelanggang ramai!
Pernahlah disampaikannya permohonannya kepada Raja supaya dengan kuasa baginda, adat
kebiasaan yang buruk itu dilarang. Dia menghadap sendiri ke istana. Dia tidak segan
menyampaikan kepada raja. Pertama karena dia masih keluarga kerajaan. Kedua pengaruhnya
kepada Ummat telah mulai besar, karena sejak dia di luar negeri namanya sudah harum juga sampai
ke kampung.
Maka terjadilah perbedaan pandangan antara beliau dengan raja dalam satu soal. Raja menjawab,
baginda tidak dapat sekaligus menghapuskan kebiasaan buruk itu. Kata baginda:
"Meminum "ballo" adalah menimbulkan kegagahan dan keberanian berperang!
Senantiasa melihat ayam berlaga dan mati berdarah karena tajinya, menghidangkan rasa ngeri dan
mabuk melihat darah! Dan judi diizinkan di balai dan gelanggang supaya gelanggang itu jadi ramai
dan pemuda siap selalu apabila titah datang."
Syekh menyatakan pula terus-terang pendapatnya dari sudut pandangan kerohanian.
"Inilah pangkal kejatuhan Goa! Goa akan hancur pecah berderai laksana pekapuran ini. " Kata
beliau sambil menghempaskan tempat kapur sirih dari tangannya ke lantai hingga hancur.'
Demikian ceritera orang tua-tua di Makassar.
Setelah diberinya ijazah kepada beberapa orang muridnya, di antaranya Syekh Nuruddin
Abu'1lFatah Abdul Bashu Adh Dharir (Buta) Ar Rafani2 (Orang Rappang, Bugis), dan muridnya
pula Abdul Qadir Maraeng Majeneng, maka minta izinlah dia meninggalkan Makassar, dan
Koleksi KANG ZUSI
meskipun bagaimana ditahani, tidak mau ditahan lagi. Berangkatlah dia ke Bantam! Sebab di sana
banyak pula muridnya yang telah pernah belajar kepadanya tatkala dia di Mekkah.
5.
Perkembangan di Bantam
Sampai di Bantam didapatinya Sultan Ageng Tirtayasa telah naik takhta, menggantikan ayahnya
Sultan Abul Ma'li Ahmad Rahmatullah. Gelar resmi Sultan Ageng Tirtayasa ialah Abu' l Fat' h
Abdul Fattah (1651-1692).
Sangat terbuka fikirannya di tempat kediaman yang baru itu. Perhatian orang kepada agama pada
masa itu, lebih mendalam di Bantam daripada di Makassar. Dan meskipun Jakarta telah di bawah
kuasa Belanda, sebagai Makassar telah terpisah dari Goa, namun Bantam masih bebas dan
berdaulat. Agama Islam di Bantam pun jauh lebih tua daripada di Makassar dan jauh lebih
mendalam. Orang-orang Alim dari luar negeri, sebagai dari Mekkah, Turki dan Mesir lebih banyak
datang.
Sultan Ageng sendiri pun besar perhatiannya kepada agama Islam itu dan sangat tertarik kepada
Tasawuf. Maka tidaklah heran jika Syekh Yusuf sangat dihormati dan disayanginya. Sebab jarang
Ulama yang sebesar itu dan seluas itu pengetahuan dan pandangan hidupnya. Demikian rapat
hubungan mereka, sehingga beliau diambil baginda menjadi menantunya.
Kian lama kian masuklah Syekh Yusuf ke dalam percaturan politik dan agama di Bantam. Beliau
diangkat menjadi Mufti Kerajaan Banram dan menjadi penasihat pula dalam urusan pemerintahan.
Apatah lagi ada pula kelebihan lain yang istimewa pada suku Makassar, dan terdapat pula pada diri
beliau, yaitu keahlian dalam peperangan. Pada masa itu jugalah Karaeng Galesong dari Goa datang
ke Madura, menjadi menantu pula dari Trunojoyo, yang kemudian memberontak melawan
Amangkurat II dari Mataram.
Baginda amat ingin agar Bantam menjadi kerajaan besar, menjadi pembela Agama Islam dan
penyiarnya. Menentang kekuasaan Belanda dan membendung keinginan mereka menaklukkan
seluruh tanah Jawa, sebagaimana yang telah mereka lakukan di Jawa Tengah.
Karena keinginannya agar Bantam menjadi sebuah negeri yang maju, diangkatlah puteramahkota menjadi Sultan Muda, dengan gelar Sultan Abu' n Nashar Abdul Kahar, diberinya
kekuasaan lebih luas, dan disuruhnya meluaskan pandangan ke luar negeri, naik haji ke Mekkah,
ziarah ke Madinah dan Baitul Maqdis dan terus ke Istambul membuat hubungan yang lebih rapat
dengan Sultan Turki (1671).
Setelah setahun lebih di luar negeri, Sultan Muda Abdul Kahar, yang sejak itu terkenal dengan
sebutan "Sultan Haji" pun pulanglah. Tetapi sayang, dalam sebentar waktu saja telah kelihatan
bahwa sikap dan tindak tanduknya sangat jauh dari apa yang diharapkan oleh ayahnya. Hanya
kepalanya yang memakai serban. Hatinya telah jauh lebih condong kepada Belanda. Dia lebih
senang bergaul dengan orang kulitputih. Kian lama kian nyata keinginannya hendak mengambil
seluruh kekuasaan dari tangan ayahnya. Kata terakhir tetap di tangan ayah. Tetapi sejak Sultan Haji
pulang dari Mekkah, kekuasaan atas Bantam telah terbagi dua. Sebagian dipegang oleh Suitan Haji,
berpusat di ibu kota, dan sebagian lagi dipegang oleh Sulthan Ageng, berpusat di Tirtayasa. Adapun
rakyat banyak lebih lekat hatinya kepada Sulthan Tua, karena nyata bahwa si anak mendurhaka.
Dan baginda dibantu oleh putera -nya yang kedua Pangeran Purbaya bersama dengan Syekh Yusuf
yang telah menjadi keluarga istana, sebab kawin dengan puteri Sultan.
Tidak ada jalan lain bagi Sultan Haji hanyalah mencari sandaran kepada Belanda. Bertambah
simpati rakyat kepada ayahnya, bertambah terpencil dia seorang diri, bertambah -pula pengaruh
orang-orang besar pengambil muka yang selalu mendorong beginda supaya jauh dari ayah, jauh dari
rakyat dan dekat kepada Belanda. Dan bagi Belanda inilah kesempatan yang sebaik-baiknya untuk
menghancurleburkan kerajaan besar itu. Kalau ini dilepaskan, payah akan bertemu kesempatan
sebagus ini.
Akhirnya terjadilah perang. Sampai dua kali tentara Sultan Ageng dapat mengepung kota
Bantam dan nyaris Sultan Haji tertawan oleh ayahnya. Pada waktu itulah dia meminta bantuan
kepada Belanda di "Batavia", sehingga kepungan itu dapat diusirnya. Bertambah kokohlah kekuatan
Belanda atas Sultan Haji, sehingga dia tidak dapat melepaskan diri lagi. Dan bagi Sultan Ageng
Koleksi KANG ZUSI
tidak ada pula lain jalan, melainkan meneruskan perang. Sebab baginda yakin bahwa dia bukan
berperang dengan puteranya, melainkan dengan Belanda. Sultan Haji hanya semata-mata dijadikan
perisai saja. Demikian besar pengaruh Belanda atas dirinya, sehingga akhirnya Belanda
memaksanya mengusir sekalian bangsa kulitputih, (Inggris, Prancis, Denmark dan Portugis), selain
Belanda yang ads di Bantam. Bantuan lasykar Belanda ditambah dengan satu pasukan, orang
Ambon di bawah pimpinan Kapten Yonker. Maka bertemulah tentara Sultan Ageng yang berinti
pasukan Makassar di bawah pimpinan Syekh Yusuf sendiri, dengan pasukan Ambon di bawah
pimpinan Kapten Yonker. Karena keras desakan dan lengkap alat senjata, tentara baginda terpaksa
mengundurkan diri ke Cipontang dan Cisadane. Akhirnya Yonker mengadakan serangan
penghabisan yang lebih hebat, sehingga Tirtayasa sendiri, Markas Besar Sultan dapat dikepung.
Sebelum tentara itu masuk kota, Sultan telah memerintahkan membakar istananya, sehingga
seketika tentara Sultan Haji menarik diri dap tentara Yonker masuk, yang didapatinya hanya abu
belaka. Jatuhnya Tirtayasa ialah pada tabun 1682.
Setelah mengundurkan diri lebih ke dalam, masih sempat Sri Sultan meneruskan perjuangan
setahun lamanya. Tetapi karena peralatan telah habis, maka setahun kemudian (1683) Sultan pun
menyerahkan diri kepada puteranya yang durhaka itu (pada lahir), dan kepada Belanda (pada batin
). Bersama dengan baginda menyerah pulalah Syekh Yusuf, dan tinggallah puteranya Pangeran
Purbaya melanjutkan perjuangan. Beliau, Sri Sultan diasingkan ke Jakarta dan hidup di sana
memakai gelar Pangeran Suria Tirtayasa, sampai beliau wafat pada tahun 1695, yaitu di zaman
Bantam diperintah oleh cucunya Pangeran Dipati bin Sultan Haji yang memakai gelar Sultan Abu'1
Mahasin Muhammad Zainal Abidin (1690 - 1733), yang memerintah menggantikan saudaranya
Pangeran Ratu, yang diberi gelar Sultan Abu'1 Fadhal Muhammad Yahya (1687 -1690). Jenazah
Sultan Tua itu dibawa ke Bantam dan dimakamkan di Tirtayasa.
Adapun Syekh Yusuf, setelah ditangkap bersama Sultan yang dicintainya itu, tidaklah lama
ditahan, lalu dibuang pada tahun itu juga ke negeri Ceylon. Karena rupanya Belanda insaf benar
bahwa inilah "biangkeladi" sebenarnya dari perlawanan Bantam.
Setelah Sultan Tua ditawan dan Syekh Yusuf dibuang, maka pada tahun 1684, Kompeni
membuat perjanjian dengan Sultan Haji, bahwasanya Bantam tidak boleh berniaga langsung lagi ke
Maluku, dan harus melepaskan Cirebon. Artinya dengan naik Sultan Haji, Bantam tidak merdeka
lagi. Hanya 3 tahun saja kemudian, baginda pun wafat karena tekanan batin yang mendalam 3 yaitu
tahun 1687.
6,
Syekh Yusuf di negeri Ceylon
Di kala diasingkan itu, usia beliau 57 tahun.
Di tempat kediaman baru, berhentilah kehidupan politik beliau yang penuh pengalaman dan
penderitaan itu. Tetapi dapatlah beliau kembali kepada pangkalan jiwa yang asal. Ilmu Tasauf!
Apatah bagi usia telah lanjut. Bagi seorang Mukmin yang telah terlatih, semua corak hidup adalah
bahagia belaka. Inilah kesempatan memperbanyak zikir, munajat, tafakkur, mengarang dan
mengajar. Saat-saat yang penting bagi perkembangan jiwa beliau, di Ceylon inilah. Di sanalah
beliau dapat menyusun pelajaran Tasawuf yang lebih mendalam dan mengarangnya.
Di dalam satu karangannya yang bernama "Safinat an Najaat" (Bahtera Kelepasan Terbuang),
berkatalah beliau:
"Amma ba'du, (adapun kemudian daripada itu), berkatalah penulis huruf-huruf ini, semoga Allah
memberi bantuan dengan pertolongan-Nya dan dipelihara Allah kiranya dia dari awal sampai ke
akhir. Tatkala taqdir Ilahi yang Azali telah menarik ubun-ubunku, dan kehendak Rabbani di zaman
dahulu telah menghalauku, sehingga aku sampai ke negeri Ceylon, yaitu tempat turunnya Bapak
kita Adam dari dalam sorga, yaitu pulau Serendib, tempat terbuang orang durhaka dan tempat
lindung orang merantau, maka kuharapkanlah daripada Allah Yang Maha Mulia, supaya nasibku ini
adalah sebagai penerima pusaka daripada Adam 'Alaihis Salam. Dan hal yang demikian tidaklah
sukar bagi Tuhan. Sebab Dialah Yang Maha Kuasa, Maha Dermawan dan Maha Memberi
anugerah, dan Kurnia-Nya meliputi segala. Maka setelah beberapa lamanya, dapatlah saya
berkumpul dengan teman-teman, dan hilanglah segala penghalang, sehingga akhirnya dapat
Koleksi KANG ZUSI
berkumpul dengan seorang Alim Pandita yang bijaksana, yang mengumpulkan akan ilmu lahir dan
ilmu batin, mengumpul akan segala budi pekerti yang baik dan sopan santun tinggi, temanku yang
utama di antara segala sahabat pada jalan Allah, taulan yang sangat kucintai dalam menuntut intisari Ketuhanan, yang tidak cukup kata buat memujinya, yaitu Sidi dan Maulaya Syekh Abd Ma'an
Ibrahim bin Mikhan.
Melihat kepada susun tulisan itu nyatalah bahwa tidak berapa lama sesampai di Ceylon dia telah
dapat berhubungan dengan seorang Ulama Tasawuf yang lain, Syekh Ibrahim bin Mikhan
berbangsa HIndustan. Bahasa Arab sebagai bahasa penghubung utama telah mempertautkan kedua
orang Shufi itu. Maka Syekh Ibrahim bin Mikhan telah meminta kepada beliau supaya beliau
mengarang sebuah risalah untuk memberikan pimpinan tentang kaifiat Tasawuf dan mencari Syekh
yang mursyid.
Dalam kitab itu Syekh Yusuf menyatakan bahwa ilmu beliau tentang itu tidaklah dalam.
Memang demikianlah kebiasaan tawadu' orang-orang yang disebutkan Ahlul-Lah, yang seorang
mengatakan dirinya kurang daripada yang lain. Padahal kalau bukanlah martabat Syekh Yusuf lebih
tinggi, niscaya tidaklah Syekh Hindustan itu akan meminta supaya dia mengarang buku demikian.
Rupanya setelah sampai di tempat pembuangan itu, selain daripada mengajar dan memimpin
murid-muridnya sendiri yang sama-sama terbuang dengan dia, beliaupun mengajar pula orang lain
yang didapatinya di Ceylon, dan berhubungan dengan Ulama-ulama Tasawuf yang ada di sana. Dan
setelah jauh dari kampung halaman, teringatlah selalu tanah tumpah darah, padahal badan diri tidak
dapat kembali ke sana lagi. Maka dikirimnyalah risalah-risalah itu kepada bekas muridnya yang ada
di Makassar ataupun di Bantam, dengan perantaraan orang-orang haji yang singgah di Ceylon
seketika pulang dari Mekkah.
Karangannya itu disalin oleh murid-muridnya di Makassar, di antaranya oleh Jami'uddin bin
Thalib Al Maqashari At Timi Al Khalwati, ialah.
1. At Tuhfatus Sailaniyah.
2. AI Hablu'l Warid.
3.Surat kiriman kepada Karaeng Abdulhamid Karunrung.
4. Tuhfatu' l Labib.
5. Safinat An Najat.
6. Zubdatu'l Asrar dan
7. Tuhfatur Rabbaniyah.
Besar kemungkinan bahwa ada pula risalat yang dikirimnya ke Bantam, entah ada pula simpanan
yang "dibungkus kain kuning" di Bantam dan dikeramatkan, belumlah kita tahu.
Bila ada orang Makassar, Bantam atau Aceh naik haji atau pulangnya, berhenti juga kapal
mereka di Ceylon buat melengkapkan bekal berlayar, dan mereka perlukan juga singgah
menghadap beliau, meminta berkat ilmunya dan memohon ijazah tharikatnya. Dan bukan orang kita
saja muridnya, bahkan Muslim Hindustan pun telah datang belajar, sehingga masyhur pulalah nama
beliau sampai ke dalam Kerajaan Hindustan sendiri. Nama beliau pun akhirnya terdengar juga oleh
Kaisar Aurangaeb Alamgir (1659 -1707 M. --1609 -1119 H). Baginda pun terkenal seorang Sultan
yang mencintai Ilmu Tasawuf dan hidup dalam kesederhanaan dan mempelajari kitab Ihya
Ulumuddin karangan Imam Ghazali. Sangatlah besar perhatian baginda kepada Tuan Syekh,
sehingga pernah diberinya peringatan kepada wakil Kompeni Belanda supaya kehormatan Pribadi
Tuan Syekh itu dipelihara, sebab baginda sangat gelisah jika beliau terganggu dan terhina.
7.
Dipindahkan ke Tanjung Pengharapan
Susah juga Kompeni Belanda memikirkan orang tua ini! Dipindahkan ke Ceylon bukan
menyebabkan dia hilang, melainkan bertambah timbul. Jarang orang haji yang pulang dari Mekkah
yang tidak membawa bisik ajaran beliau. Padahal dengan turunnya Sultan Ageng Tirtayasa dari
singgasana Bantam, belumlah berarti bahwa politik Bantam telah selesai. Sultan Haji hanya tiga
tahun saja duduk di atas takhta Kerajaan. Pada tahun 1687 dia mangkat dalam tekanan batin yang
Koleksi KANG ZUSI
amat sangat. Puteranya Abu' l Fadhal Muhammad Yahya hanya duduk di atas takhta tiga tahun pula
(1687 - 1690). Pangeran Purbaya telah mengirim utusan kepada Kompeni menyatakan hendak
menyerah, lalu dikirim si Untung Surapati menjadi utusan menemui Purbaya dan menerima
penyerahan itu. Tetapi si Untung Surapati merasa dihina, sebab dikirim lagi seorang Opsir Belanda,
karena kata Opsir itu Surapati tiada layak menerima keris Pangeran Purbaya alamat menyerah.
Surapati pun merasa dihina dan belot, lalu berontak. Dan di tahun 1686 datang pula Raja Iskandar,
Yang Dipertuan Minangkabau. Diadakannya hubungan rahasia dengan Sultan Aceh, Susuhunan
Mataram, Raja Kalimantan dan Andalas Timur, supaya berserikat melawan Belanda dan
meninggikan bersama semarak Islam. Yang Dipertuan itu mencoba mengancam kedudukan
Belanda di Bantam.
Terfikirlah oleh Belanda, bahwasanya salah satu sumber yang penting dari pergolakan ini
bukanlah di Jawa atau Sumatera atau Sulawesi tempatnya, melainkan jauh di luar, yaitu di pulau
Langkapuri. Pada diri orang tua yang hanya memegang tasbih dalam tangannya itu, tersimpan
kekuatan yang lebih tajam daripada pedang.
Tiada jalan lain. Orang ini mesti disingkirkan lebih jauh lagi. Ke tempat yang tidak akan dapat
didatangi oleh orang naik haji, ke daerah kekuasaan Belanda yang sebuah lagi, Tanjung
Pengharapan.
Maka pada tahun 1694 dijalankanlah keputusan itu. Dan usia beliau seketika dipindahkan ke
Cape Town itu ialah 68 tahun. Beliau dibuang ke sana bersama dengan kedua istrinya dan anakanaknya, diiringkan oleh 94 orang pengiring dan murid. Dan politik terhadap dirinya diubah
daripada yang dilakukan masa di Ceylon, yaitu tidak begitu dibesar-besarkan lagi. Gubernur
Belanda di Cape Town ketika itu Adriaan van der Stel menentukan tempat tinggal beliau di desa
pertanian Zandfliet.
Di sana pun telah ada orang Islam, tetapi jumlahnya masih kecil. Terdiri daripada orang-orang
Arab, Hindustan dan lain-lain yang datang berniaga, ditambah dengan orang-orang Indonesia yang
telah dibuang terlebih dahulu. Kedatangan beliaupun telah memberikan semangat kepada kaum
Muslimin itu. Beliau langsung memberikan tuntunan agama bagi mereka, sampai masyarakat itu
tersusun menjadi "jama'ah" yang beliau sebagai "Imam"nya. Empat murid diberinya didikan
istimewa, dengan harapan akan menggantikannya esok, bila datang waktunya beliau dipanggil
Tuhan ke hadirat-Nya.
Demikianlah, 5 tahun pula beliau berdiam di Tanjung Pengharapan itu, maka tibalah waktunya,
panggilan Ilahi yang ditunggu oleh setiap yang bernyawa, datang kepada beliau. Maka pada tanggal
23 Mei 1699 wafatlah beliau di Eerste Rivier, Zandfliet, pertanian kepunyaan Paderi Galden, dalam
usia 73 tahun.
8.
Mempunyai Dua Kuburan
Kabar meninggal beliau segera disampaikan ke Ceylon, Bantam dan Makassar. Diterima khabar
itu di negeri-negeri tersebut dengan duka cita yang sangat. Maka atas desakan orang besar-besar
dan Ulama-ulama Kerajaan Goa, Raja Goa meminta kepada pemerintah supaya jenazah Tuan Syekh
itu dikirimkan ke tanah tumpah darahnya, supaya dikuburkan menurut upacara adat istiadat dan
akan menjadi tempat makam ziarah bagi rakyat, karena pelajarannya kian lama kian tersiar. Oleh
karena desakan itu, akhirnya Kompeni Belanda terpaksa mengabulkan juga, lalu dibawalah peti
jenazah beliau dengan kapal dari Cape Town. Maka pada hari Jum' at tarikh 22 hari Bulan
Zulqa'idah 1113 Hijriyah, bertepatan dengan 23 Mei 1703 Miladiyah dimakamkanlah jenazah
beliau di Jongaya dengan serba kebesaran dan kekhusyukan.
Tetapi suatu kenyataan ialah bahwa makam beliau di Cape Town pun sampai sekarang masih
berdiri dengan teguhnya, masih diziarahi dan dikeramatkan. Lebih bagus daripada di Jongaya.
Disebut "Tuang Kramat". Oleh sebab itu tetaplah jadi pertikaian orang; kata setengah orang,
hanyalah tanah pekuburannya saja yang dibawa ke Makassar. Kata setengah orang, memang tulangtulangnya. Maka ada pula yang berkata bahwa yang dibawa itu adalah tulang orang lain: Sebab
orang Islam di Cape Town tidak sudi memberikan. Maka tidaklah ada di antara orang yang berani
menggali kedua kuburan itu buat meyakinkan di mana sebenarnya tulang itu, di Cape Town atau di
Koleksi KANG ZUSI
Makassar. Sebab perubahan cara kita berfikir setelah faham Tauhid bertambah mendalam, tidaklah
mempedulikan lagi "tulang-tulang" yang tidak memberi manfaat atau madarrat. Apatah lagi khayal
indah masih mempengaruhi ummat yang awam. Dan sebagai seorang sufi, niscaya Syekh Yusuf
memegang juga pendirian Jalaluddin Rumi yang berkata:
"Janganlah dibuatkan untukku suatu makam. Hati orang yang beriman adalah tempat
menjiarahiku." Tetapi sungguhpun demikian, pengaruh kebesaran Syekh Yusuf sangatlah
mendalam, baik di Makassar atau Sulawesi Selatan pada umumnya, demikian juga di kalangan
kaum Muslimin Afrika Selatan.
Telah terbiasa bahwa nama seorang Alim Besar jarang disebut orang. Menyebut nama seorang
Alim dipandang kurang hormat. Syekh Abdurrauf di Aceh disebut orang Aceh "Syekh di Kuala'. Di
Minangkabau Syekh Ibrahim Musa disebut saja "Engku Syekh Parabek". Syekh Mohammad Jamil
Jambek disebut saja "Engku Jambek ". Dr. Abdul Karim Amrullah disebut saja "Inyik Dr. "Tentu
saja di zaman dahulu tradisi ini sangat dijaga orang. Maka di Bugis dan Makassar Syekh Yusuf
disebutkan saja "Tuanta Salamaka" (Tuan kita yang membawa selamat). Di daerah Masenren Pulu
(Enrekang, Kalosi, Rantepao dan lain-lain), disebutkan- "Pima Toma Oppue" (orang yang paling
bahagia). Dan di Afrika Selatan disebut- "Tuang Kramat!"
9.
Penutup
Sebagai Muslim Indonesia, amat besarlah penghargaan kita kepada Almarhum Asy Syekh Al
Haj Yusuf Abu'l Mahasin, Taju'l Khalwati Hadiyyatul-Lah Al Magashari.
Seorang Alim Besar yang melengkapi syari'at dan hakikat. Seorang Shufi, tetapi seorang
Mujahid! Seorang yang meninggalkan jejak mulia pada empat negeri besar, Makassar, Bantam,
Ceylon dan Afrika Selatan. Seorang pengembara mencari ilmu ke Aceh, Yaman, Mekkah, Madinah
dan Syam.
Adapun pelajaran yang beliau berikan, pada pokoknya ialah Ilmu Tasawuf. Barang maklumlah
kiranya bahwasanya Ilmu Tasawuf pada mulanya bersumber daripada Ilmu Tauhid. Meng-Esa-kan
seluruh kepercayaan kepada Allah Subhanahu wa Ta' ala, tidak yang lain! Dan Tasawuf
menimbulkan Zuhud, artinya tidak sedikit jua pun terpengaruh oleh serba-serbi kebendaan. Dan
hasil Tauhid yang menimbulkan zuhud itu ialah Hubb, artinya Cinta kepada Allah!
Cinta kepada Allah menyebabkan tidak ada ingatan lagi kepada yang lain. Hanya kepada DIA
saja, sehinggapun diri sendiri tak diingat lagi. Kadang-kadang cinta itu memuncak, sehingga terasa
tidak ada lagi dinding di antara AKU dengan DIA. Di sinilah ke luar kata. "Al 'Abida wa'l Ma'budu
wahidun" (Di antara yang menyembah dengan yang disembahnya adalah satu).
Kalau masih semata-mata perasaan cinta, belumlah mengapa. Orang yang sedang dimabuk cinta,
tidaklah kena oleh undang-undang. Inilah pokok pangkal pelajaran Tasawuf. Dan inilah pokok
pangkal pelajaran Syekh Yusuf.
Tetapi apabila cinta itu tidak dituntun oleh syari' at yang benar, yang dituntunkan oleh Nabi
Muhammad saw , maka dari mabuk cinta bisa saja bertukar menjadi faham Wihdatu'I Wujud ",
Panteisme, Kesatuan Segala. Karena pada mulanya, jika si Salik melihat kepada segala sesuatu di
kelilingnya, Allahlah yang terkenang dalam perasaannya. Sebab "Ke mana saja engkau hadapkan
mukamu, di sana ada wajah Allah!" Maka oleh karena pada segala sesuatu yang dilihat itu, Allahlah yang nampak, dari Panteisme bisa menjadi Polyteisme (Bertuhan banyak), menjadi Musyrik.
Dan dengan datangnya syirk, hilanglah pokok kaji, yaitu Tauhid!
Dan apabila perasaan cinta tadi menimbulkan rasa bahwa diri tidak berpisah lagi dengan yang
dicintai. Aku adalah DIA, dan DIA adalah Aku! Kalau tidak pula dituntun dengan syari' at,
timbullah mazhab Hulul, yaitu Tuhan menjelma ke dalam diri manusia. Jauh pulalah dia dari
Tauhid, pindah dengan tidak disadari ke dalam kepercayaan agama Nasrani, yang mempunyai
kepercayaan bahwa Allah dan Ruhu'l Qudus menjelma (hulul) ke dalam diri Isa Almasih 'Alaihis
Salam. Bahkan lebih jauh lagi daripada Nasrani, sebab telah mempercayai bahwa Tuhan dapat
Hulul ke dalam diri setiap manusia!
Koleksi KANG ZUSI
Meskipun ahli Shufi yang besar-besar tidak menghendaki ini, dan Syekh Yusuf pun tidak
menghendaki ini, namun akibat kepada kesesatan ini selalulah terjadi dalam pelajaran Tasawuf.
Disengaja ataupun tidak!
Pada keyakinan hidup kaum Muslimin awam, di Bugis dan Makassar, sangatlah mendalamnya
pelajaran ini. Dan mereka sangat yakin, bahwa inilah yang diajarkan oleh Syekh Yusuf.
Maka satu kesulitanlah yang dihadapi Muhammadiyah di daerah itu, buat mengajak supaya
Kaum Muslimin kembali kepada pelajaran Tauhid yang asal.
Dan kesulitan ini pun didapati juga di daerah yang lain.
Baik sekali bagi Muslim angkatan muda, baik Muhammadiyah atau yang lain, supaya
mempelajari pokok-pokok ajaran Shufi Syekh Yusuf dan Ulama-ulama yang lain pun, buat
menyisihkan. Mana yang pokok yang bersumber dari Tauhid, dan mana yang telah terlalu jauh dari
pangkalannya, supaya disadarkan kepada ummat!
Karena kita pun menghormati dan membesarkan Ulama, dan menghormati orang yang berjasa.
Apatah lagi kalau berkumpul keulamaan dan jasa pada satu orang. Tetapi hormat kita itu bukanlah
berarti kita pun pergi memuja kuburnya, dan memandangnya ma'shum sebagai Nabi. Dan mari
singkapkan segala takhayul dan khurafat yang telah sangat banyak melumuti Pribadi Besar itu,
sehingga terbungkuslah hakikatnya yang sebenarnya di dalam khayal kejahilan orang awam.
( Pidato Prof. Dr. HAMKA, dalam upacara pemakaman kembali Sultan Alan Bagagar Syah di Balai
Kola Jakarta, tanggal : 12 Februari 1975.)
( Pidato Prof.Dr.HAMKA dalam seminar Sejarah Riau, prakarsa Universitas Riau (UNRI) di
Pekanbaru tanggal : 20 - 25 Mei 1975.)
1
Maghzul = kata-kata lucah-cabul tentang wanita, yang diucapkan dalam senda gurau.
2
Beliau ini buta, sebab itu diujung namanya dengeu "Adh-Dharir", tetapi dia diberi nama
oleh gurunya Abdul Bahir (hamba dan Yang Maha Melihat) dan diberi gelar "Abu'l Fath" artinya
orang yang terbuka hatinya, dan diberi pula gelar kemuliaan Syekh Nuruddln artinya Tuan Syekh
Cahaya Agama, Ar-Rafani, artinya orang Rappang". Sebuah kota kecil di pedalaman Bugis, 10 km,.
dari kota Pare-pare sekarang ini.
3
Menurut ceritera orang tua-tua di Bantam, bila Sultan Tua duduk dengen pengikut pengikutnya yang setia, kerap beginda berkata: "Itu bukanlah anakku si Kahar! Si Kahar anakku
telah lama mati. Yang kita kadapi sekarang bukan si Kahar,tetapi Belanda,” Perkataan iba-hati yang
demikian, diklaims oleh orang Bantam menjadi kepercayaan. Sehingga orang tua-tua di Bantam
yakin benar bahwa yang berperang dengam Sultan Ageng itu bukanlah Sultan Haji putranya, sebab
dia telah mati di Mekkah! Yang menjadi "Sultan Haji” itu ialah seorang Belanda yang persis
rupanya dengan Sultan Haji. Perkataan dan kepercayaan demikian boleh disebut "dongeng", tetapi
itulah keadaan yang sebenarnya! Sebagai juga dongeng "Perang Paderi atau Perang Aceh" bahwa
Belanda menembakkan meriam berpelurukan uang ringgit kepada parit pertahanan mereka. Maka
adalah orang yang meruntuhkan sendiri parit-rantangnya itu, karena hendak mengambil ringgit. Itu
pun adalah "dongeng", tetapi dongeng yang benar. Fahamkanlah! Bangsa Indonesia memang pandai
memilih kata-kata yang simbolis.
Fly UP