...

File - PROGRAM STUDI ETNOMUSIKOLOGI USU MEDAN

by user

on
Category: Documents
3

views

Report

Comments

Transcript

File - PROGRAM STUDI ETNOMUSIKOLOGI USU MEDAN
NILAI-NILAI MULTIKULTURAL DALAM
KESENIAN MASYARAKAT KOTA MEDAN
Muhammad Takari bin Jilin Syahrial
Dosen Departemen Etnomusikologi dan Ketua Prodi Penciptaan dan Pengkajian Seni Jenjang Magister FS USU,
Ketua Departemen Adat, Seni, dan Budaya Pengurus Besar Majlis Adat Budaya Melayu Indonesia (MABMI)
Pendahuluan
Sebagai warga Kota Medan dan sekitarnya, dalam kehidupan sehari-hari, kita menemukan
realitas bahwa setiap individu biasanya masuk ke dalam satu kelompok etnik tertentu dan
menggunakan budaya etnik tersebut. Namun banyak pula di antara kita yang secara genealogis,
merupakan keturunan dua atau lebih kelompok etnik. Dalam keadaan sedemikian rupa, pilihan
kelompok etnik dan budaya menjadi hak dirinya. Tidak jarang pula seseorang itu di Kota Medan
dan sekitarnya, mengikuti dua atau lebih kelompok etnik yang menurunkan dirinya. Dengan
demikian, ia memiliki etnisitas ganda. Di sisi lain, kelompok-kelompok etnik ini membentuk pola
kediaman berdasarkan kelompoknya yang dalam sains sosial lazim disebut enkapsulasi. Di Medan,
misalnya orang Minangkabau bertempat tinggal di kawasan Sukaramai, orang Batak Toba tinggal
di wilayah Martoba, orang Mandailing tinggal di wilayah Kampung Mandailing, orang Jawa di
Kampung Kolam, orang Karo di Padangbulan, orang Tionghoa tinggal di kawasan bisnis Kota
Medan, dan seterusnya. Di lain sisi, terjadi pula pembauran antaretnik di kawasan-kawasan
tertentu, yang juga pasti mengakibatkan keadaan kebudayaan yang digunakan. Dengan demikian
dapat disebutkan bahwa orang Medan biasa hidup dalam kelompok etnik tertentu, dan secara
alamiah menerima kelompok etnik, ras, golongan, dan penganut agama lain, hidup secara
berdampingan, dan merasa bersama-sama memiliki Kota Medan tercinta ini.
Secara kesejarahan pula, Kota Medan adalah ikon, simbol, dan indeks budaya Melayu, yang
dibuka oleh Guru Patimpus. Kedudukan istana Kesultanan Deli juga berada di Kota Medan.
Kemudian berbagai ciri kebudayaan Melayu terdapat di Kota Medan, seperti Mesjid Raya AlManshoon, gapura-gapura, hotel, restoran, dan rumah bertipe arsitektur Melayu, dan lainlainnya. Identitas kemelayuan Kota Medan ini juga menjadi salah satu unsur yang mesti
diperhatikan dalam konteks kebudayaan masyarakat Medan yang heterogen. Sama halnya
dengan budaya Betawi sebagai ikon Kota Jakarta dan etnik Betawi sebagai etnik tempatan.
Pola pembentukan kebudayaan yang seperti itu, yaitu antara mempertahankan jati diri
etnik dan pembauran antar budaya dalam sebuah komunitas yang heterogen, juga dapat dilihat
dari kesenian-kesenian yang dihasilkan oleh masyarakat Kota Medan. Sebagai contoh, dalam seni
pertunjukan ronggeng Melayu Sumatera Utara, para peronggeng ada yang etniknya “Melayu
asli,”1 ada pula yang beretnik Jawa, Banjar, Minangkabau, bahkan Tionghoa dan Tamil. Lagu-lagu
yang digunakan juga selain lagu-lagu Melayu juga lagu-lagu dari kebudayaan musik etnik lain
seperti dari Karo, Batak Toba, Aceh, Minangkabau, Jawa, Sunda, Banjar, dan lain-lain. Sehingga
menurut penulis, seni ronggeng Melayu adalah contoh seni yang mengandung nilai-nilai integrasi
antar kelompok etnik, yang juga mengandung unsur multikultural.
Tidak hanya di dalam kesenian Melayu, nilai-nilai multikultural itu terekspresikan. Di dalam
kebudayaan Batak Toba misalnya, dalam genre musik tiup (brass band) selain menggunakan lagulagu tradisi Batak Toba, dalam penyajianya juga menggunakan lagu-lagu Melayu seperti Selayang
Pandang, Serampang Laut, yang kemudian dibuatkan tajuknya yang baru dan diberi ciri khas
Batak Toba.
Kesemua proses penciptaan seni tersebut berjalan secara alamiah, dialogis, kreatif, dan
sebagai ekspresi saling menghargai. Ini adalah sesuai dengan konsep kenegaraan kita yaitu
bhinneka tunggal ika (biar berbeda-beda tetapi tetap satu juga). Juga didukung oleh ajaran-ajaran
agama yang dianut masyarakat Kota Medan. Islam mengajarkan tentang perbedaan yang
1
Istilah Melayu asli digunakan oleh orang-orang Melayu di Sumatera Utara yang maknanya merujuk kepada
orang Melayu yang kedua orangtuanya adalah berdarah atau keturunan Melayu. Kategori yang kedua adalah orang-orang
yang menganggap dirinya sendiri dan dipandang sebagai Melayu, karena faktor perkawinan dengan golongan Melayu
asli. Secara genealogis mereka adalah keturunan etnk-etnik di seluruh Nusantara. Kelomok kedua ini lazim disebut
dengan Melayu semenda. Selanjutnya kelompok ketiga adalah Melayu seresam. Mereka ini secara genealogis berasal dari
etnik-etnik rumpun Melayu di Nusantara dan tidak terikat oleh perkawinan dengan keturunan Melayu asli, namun mereka
menyatakan diri sebagai Melayu, diakui oleh orang lain sebagai Melay, dan menerapkan budaya Melayu dalam
kehidupannya (lihat lebih jauh Tengku Thyrhaya Zain Sinar 2010)
Takari, Nilai Multikultural Kesenian di Medan, halaman 1 dari 15
memang diciptakan oleh Allah. Dalam ajaran Kristiani pun terdapat proses inkulturasi yang
mencerminkan perbedaan dalam konteks keuniversalan agama. Negara Kesatuan Republik
Indonesia pun menganjurkan untuk membentuk kebudayaan yang heteogen dalam rangka
persatuan dan kesatuan bangsa. Dalam konteks ini, Medan sebagai sebuah kota besar di
Indonesia mencerminkan miniatur Nusantara di wilayah baratnya.
Indonesia adalah sebuah negara bangsa yang dibentuk berdasarkan realitas keberagaman,
baik itu agama, etnik, ras, maupun golongan. Sejak awal, pembentukan Indonesia telah dirintis
oleh para pendiri bangsa untuk menjadi sebuah negara yang plural, namun diikat oleh berbagai
persamaan. Konsep bhinneka tunggal ika, walau berbeda tetap satu juga, adalah yang dipandang
paling sesuai untuk berdirinya negara Indonesia merdeka. Dalam sejarah perjuangan bangsa,
umat Islam yang mayoritas, dengan berbesar hati merelakan Piagam Jakarta digantikan dengan
Pembukaan Undang-undang Dasar 1945. Indonesia bukan negara agama, tetapi negara yang
umatnya wajib beragama.
Secara harfiah, Indonesia berasal dari bahasa Yunani Kuno, yaitu dari akar kata Indo yang
artinya Hindia dan nesos yang artinya pulau-pulau. Jadi Indonesia maksudnya adalah pulau-pulau
Hindia (jajahan Belanda). Dalam sejarah ilmu pengetahuan sosial, pencipta awal istilah Indonesia
adalah James Richardson Logan tahun 1850, ketika ia menerbitkan jurnal yang berjudul Journal of
the India Archipelago and Eastern Asia, di Pulau Pinang, Malaya. Jurnal ini terbit dari tahun 1847
sampai 1859. Selain beliau, tercatat juga dalam sejarah, yang menggunakan istilah ini adalah
seorang Inggris yang bernama Sir William Edward Maxwell. Ia adalah seorang pakar ilmu hukum,
pegawai pamongpraja, dan sekali gus sekretaris jendral Straits Settlements, kemudian menjabat
sebagai Gubernur Pantai Emas (Goudkust). Ia memakai istilah Indonesia dalam bukunya dengan
sebutan The Islands of Indonesia (terbit tahun 1897).
Selain itu, ilmuwan yang paling membuat populer istilah Indonesia di kalangan ilmuwan
dunia, adalah Prof. Adolf Bastian, seorang pakar etnologi (antropologi) yang ternama. Dalam
bukunya yang bertajuk Indonesian Order die Inseln des Malayeschen Archipels (1884-1849), ia
menegaskan arti kepulauan ini. Dalam tulisan ini ia menyatakan bahwa kepulauan Indonesia
meliputi suatu daerah yang sangat luas--termasuk di dalamnya Madagaskar di Barat, sampai
Formosa di Timur. Nusantara adalah pusatnya. Keseluruhan wilayah itu adalah sebagai satu
kesatuan wilayah budaya. Pengertian istilah Indonesia ini juga digunakan oleh William Marsden
(1754-1836), seorang gewestelijk secretaris Bengkulen. Sementara itu, Gubernur Jenderal Jawa di
zaman pendudukan Inggris (1811-1816), Sir Stanford Raffles (1781-1826) dalam bukunya yang
bertajuk The History of Java, menyebut juga istilah Indonesia, dengan pengertian yang sama.
Kesatuan kepulauan dan lautnya itu disebut dan dijelaskan pula oleh John Crawfurd (1783-1868),
seorang pembantu Raffles.
Pada awalnya, istilah Indonesia hanya digunakan sebagai istilah ilmu pengetahuan saja.
Namun, ketika pergerakan nasional muncul di sini, nama tersebut digunakan secara resmi oleh
para pemuda Indonesia untuk mengganti istilah Nederlandsch-Indië. Organisasi yang pertama kali
memakai istilah Indonesia adalah Perhimpunan Indonesia, yaitu satu perkumpulan mahasiswa di
Negeri Belanda.
Di zaman penjajahan Belanda, tokoh-tokoh nasional kita telah mencoba mengganti istilah
Nederlandsch-Indië dengan istilah Indonesia. Juga mencoba menukar istilah Inboorling, Inlander
dan Inheemsche, dengan Indonesiër. Namun pemerintah Belanda tetap dengan pendiriannya,
dengan alasan yuridis. Namun setelah Undang-undang Dasar Belanda diubah, sejak 20 September
1940, istilah Nederlandsch-Indië diubah menjadi Indonesië.
Selain istilah Indonesia, dikenal pula istilah sejenis yang juga merujuk kepada pengertian
Indonesia. Istilah itu adalah Nusantara. Istilah ini awal kali dikemukakan oleh Patih Gadjah Mada,
seorang panglima kerajaan Majapahit di abad ke-12, ketika ia mengucapkan sumpah palapa.
Istilah Nusantara ini mengandung makna kawasan pulau-pulau yang terletak di antara dua
samudera dan dua benua. Berdasarkan sejarah, kawasan Nusantara pernah diperintah oleh dua
kerajaan besar, yaitu Kerajaan (Melayu) Sriwijaya, dan Kerajaan (Jawa) Majapahit.
Secara historis, masyarakat Indonesia mengalami sejarah yang hampir sama. Dimulai dari
masa animisme dan dinamisme sampai abad pertama Masehi. Dilanjutkan masa Hindu dan Budha
dari abad pertama sampai ketiga belas. Selanjutnya Islam datang secara masif sejak abad ketiga
belas, dan kontinuitasnya terjadi sampai sekarang ini. Sementara pengaruh Eropa sudah masuk
sejak dasawarsa kedua abad keenam belas. Penjajahan Belanda selama tiga setengah abad dan
Jepang selama tiga setengah tahun, menciptakan polarisasi masyarakat Nusantra membentuk
Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Kemudian merdeka tahun 1945. Dalam era
kemerdekaan ini, bangsa Indonesia melalui masa Orde Lama, Orde Baru, dan Era Reformasi,
Takari, Nilai Multikultural Kesenian di Medan, halaman 2 dari 15
dengan penonjolan paradigmanya masing-masing. Orde Lama dengan ideologinya, Orde Baru
dengan ekonominya, dan Era Refomasi dengan demokratisasinya.
Dari gambaran yang penulis uraikan di atas, maka Indonesia menggunakan kebijakan
budaya berbed-beda tetapi etap satu juga. Indonesia secara realitasnya memang terdiri dari
masyarakat yang multikultur. Masyarakat yang demikian ini umumnya berbaur di kota-kota besar
atau kota metropolitan. Medan adalah termasuk kota besar di pulau Sumatera, yang sedang giatgiatnya menuju kota metropolitan. Secara alamiah pula, seni yang dimiliki warga kota Medan juga
mengandung nilai-nilai multikultur, seperti halnya yang dicita-citakan oleh para pendiri bangsa ini.
Kini bangsa Indonesia dihadapkan dengan globalisasi, yaitu proses sosiobudaya dalam
tingkatan global, yang memandang manusia berada dalam satu kampung dunia (global village).
Dalam keadaan sedemikian rupa, berbagai dampak positif maupun negatif akan datang dan
menggerus semua bangsa atau kelompok manusia di dunia, termasuk masyarakat Kota Medan.
Oleh karenanya, sejak awal setiap warga masyarakat Medan khususnya, serta warga Sumatera
Utara dan Indonesia pada umumnya, mampu mengenali aspek-aspek globalisasi yang dapat
memberdayakan kebudayaanya, serta menghindari aspek-aspek yang dapat mendistorsikan arah
kebudayaan.
Melalui makalah ini, penulis akan mengkaji nilai-nilai multikultural yang terdapat dalam
kesenian masyarakat Kota Medan. Nilai-nilai tersebut bisa saja berada dalam satu genre seni
etnik, lagu, musik, tarian, motif seni rupa, arsitektur, atau bahkan seni-seni kreativitas para
seniman dan masyarakat Kota Medan, dalam rangka industri budaya, terutama yang dapat dilihat
pada masa kini. Tujuan kajian ini adalah mengungkapkan bahwa secara alamiah manusia Kota
Medan sangat menghargai perbedaan budaya yang mereka bangun bersama-sama, dan kemudian
mereka merasa saling memilikinya. Ini penting untuk memberdayakan keanekaragaman seni
dalam konteks integrasi sosial dalam rangka membentuk Medan menjadi kota metropolitan,
dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia.
Masyarakat Kota Medan yang Heterogen
Medan adalah sebuah kota terbesar di Pulau Sumatera, dan ketiga terbesar di Negara
Republik Indonesia ini, selepas Daerah Khusus Ibukota Jakarta dan Surabaya. Medan juga menjadi
ibukota Provinsi Sumatera Utara. Secara etnografis, Medan dihuni oleh berbagai kelompok etnik
Kota Medan merupakan pintu gerbang wilayah Indonesia bagian barat dan juga sebagai pintu
gerbang bagi para wisatawan untuk menuju objek wisata Brastagi di daerah dataran tinggi Karo,
objek wisata orang utan di Bukit Lawang, dan Danau Toba.
Berdasarkan aspek historis, Kota Medan didirikan oleh Guru Patimpus Sembiring Pelawi
pada tahun 1590. John Anderson, seorang pegawai tinggi Kerajaan Inggris yang mengunjungi Deli
pada tahun 1823 menemukan sebuah kampung yang bernama Medan. Kampung ini berpenduduk
200 orang dan seorang pemimpin bernama Tuanku Pulau Berayan sudah sejak beberapa tahun
bermukim di sana untuk menarik pajak dari sampan-sampan pengangkut lada yang menuruni
sungai. Pada tahun 1886, Medan secara resmi memperoleh status sebagai kota, dan tahun
berikutnya residen Pesisir Timur serta Sultan Deli pindah ke Medan. Tahun 1909, Medan menjadi
kota yang penting di luar Jawa, terutama setelah pemerintah kolonial membuka perusahaan
perkebunan secara besar-besaran. Dewan kota yang pertama terdiri dari 12 anggota orang Eropa,
dua orang bumiputra, dan seorang Tionghoa.
Di akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20 terdapat dua gelombang migrasi besar ke
Medan. Gelombang pertama berupa kedatangan orang Tionghoa dan Jawa sebagai kuli kontrak
perkebunan. Tetapi setelah tahun 1880 perusahaan perkebunan berhenti mendatangkan orang
Tionghoa, karena sebagian besar dari mereka lari meninggalkan kebun dan sering melakukan
kerusuhan. Perusahaan kemudian sepenuhnya mendatangkan orang Jawa sebagai kuli
perkebunan. Orang-orang Tionghoa bekas buruh perkebunan kemudian didorong untuk
mengembangkan sektor perdagangan. Gelombang kedua ialah kedatangan orang Minangkabau,
Mandailing dan Aceh. Mereka datang ke Medan bukan untuk bekerja sebagai buruh perkebunan,
tetapi untuk berdagang, menjadi guru, dan ulama.
Sejak tahun 1950, Medan telah beberapa kali melakukan perluasan areal, dari 1.853
hektoare menjadi 26.510 ha di tahun 1974. Dengan demikian dalam tempo 25 tahun setelah
penyerahan kedaulatan, kota Medan telah bertambah luas hampir delapan belas kali lipat. Hari
jadi Kota Medan adalah 1 Juli 1590, Wilayahnya seluas 265,10 km², yang terdiri 21 kecamatan,
jumah penduduknya kini adalah 2.121.053 jiwa.
Etnik yang mendiami Kota Medan adalah Melayu, Batak (Toba, Simalungun, PakpakDairi), Jawa, Tionghoa, Mandailing-Angkola, Minangkabau, Karo, Aceh, dan lainnya. Bahasa yang
digunakan masyarakat Medan adalah bahasa Indonesia, Batak, Jawa, Hokkien, Minangkabau, dan
Takari, Nilai Multikultural Kesenian di Medan, halaman 3 dari 15
lainnya. Agama yang dianut masyarakat Medan adalah Islam (67,83%), Katolik (2,89%), Protestan
(18,13%), Buddha (10,4%), Hindu (0,68%), lainnya (0,07%) (sumber: www.wikipwdia.org
/wki/Kota_Medan)
Tabel 1. Perbandingan Etnik di Kota Medan pada Tahun 1930, 1980,
2000
Tahun
Tahun
Tahun
Etnik
1930
1980
2000
Jawa
Batak
24,89%
2,93%
29,41%
14,11%
33,03%
-- (lihat Catatan)
Tionghoa
35,63%
12,80%
10,65%
Mandailing
6,12%
11,91%
9,36%
Minangkabau
7,29%
10,93%
8,60%
Melayu
7,06%
8,57%
6,59%
Karo
0,19%
3,99%
4,10%
Aceh
--
2,19%
2,78%
Sunda
1,58%
1,90%
--
Lain-lain
14,31%
4,13%
3,95%
Sumber: 1930 dan 1980: Usman Pelly, 1983; 2000: BPS Sumut[9] Data
BPS Sumut tidak menyenaraikan "Batak" sebagai salah satu suku
bangsa, namun total Simalungun (0,69%), Toba (19,21%), Pakpak,
(0,34%), dan Nias (0,69%) totalnya adalah 20,93% (www.wikipdia.org)
Dari tabel di atas, tergambar dengan jelas bahwa masyarakat Medan dihuni oleh berbagai
kelompok etnik (suku). Mereka memiliki kepentingan masing-masing, yang kadangkala dapat
menjadi gesekan sosial. Oleh karena itu, perlu dikelola agar menjadi sinerji dengan arah
peradaban yang dicita-citakan bersama. Perbedaan ini akan menjadi potensi tersendiri bagi
masyarakat Medan. Cita-cita sebagai pusat peradaban dan menjadi kota metropolitan wajar
dicanangkan untuk mendorong secara positif ke arah kemajuan bersama.
Medan Menuju Kota Metropolitan
Tentang Kota Medan menuju kota metropolitan atau Medan Kota Metropolitan, berbagai
tanggapan masyarakat muncul. Tanggapan itu ada yang sinis dan kritis, ada pula yang setuju, dan
ada pula yang tidak mau tahu. Ketiga respon sosial ini harus diperhatikan oleh kita sema yang
mencintai Kota Medan. Bagaimanapun, cita-cita pemerintah beserta dukungan masyarakat
tentang menjadikan Kota Medan menjadi salah satu kota metropolitan bukanlah isapan jempol.
Paling tidak itu adalah sebuah tantanan dalam ranga meraih cita-cita kita bersama. Bagaimanapun
cita-cita ini haruslah didukung dengan kerja setiap warga yang merasa memiliki Medan. Faktorfaktor pendukung Medan menuju kota metropolitas adalah bahwa Medan kota terbesar ketiga
dalam konteks Indonesia, Medan juga kota terbesar di Pulau Sumatera. Selain itu Medan
didukung oleh kota-kota satelit yang mengelilinginya seperti Batang Kuis, Tanjung Morawa, Lubuk
Pakam, Belawan, Binjai, dan lain-lainnya. Hal ini sesuai dengan konsep dan definisi kota
metropolitan sebagai berikut, yang penulis kutip dari Wikipedia Indonesia.
Wilayah metropolitan adalah sebuah pusat populasi besar yang terdiri atas satu
metropolis besar beserta daerah sekitarnya, atau beberapa kota sentral yang saling
bertetangga dan daerah sekitarnya. Wilayah metropolitan biasanya menggabungkan sebuah
aglomerasi (daerah pemukiman lanjutan) dengan zona lingkaran urban, tetapi dekat dengan
pusat perkantoran atau perdagangan. Zona-zona ini juga dikenal sebagai lingkaran komuter,
dan dapat meluas melewati lingkaran urban tergantung definisi yang digunakan. Biasanya
berupa daerah yang bukan bagian dari kota tapi terhubung dengan kota. Contohnya,
Pasadena, California dimasukkan dalam wilayah metro Los Angeles, California. Bukan kota
yang sama, tetapi tetap terhubung (sumber: Wikipedia.org)
Dalam rangka menuju kota metropolitan, maka Medan harus tetap mempertahankan jati
dirinya sebagai kota multikultural, yang dihuni oleh berbagai kelompok etnik tempatan,
nusantara, maupun dunia. Ini merupakan keunikan dan kekhasan tersndiri bagi kota Medan.
Takari, Nilai Multikultural Kesenian di Medan, halaman 4 dari 15
Dalam rangka menuju kota metropolitan tersebut, maka yang perlu dipersiapkan juga adalah
polarisasi seni budaya masyarakat Kota Medan. Seni budaya yang diwujudkan dan difungsikan
dalam masyarakat mestilah berlatar belakang multikultural tersebut, di samping juga meneruskan
sejarah Kota Medan sebagai ikon budaya Melayu. Jadi seperti yang telah terjadi selama ini, maka
pembangunan di bidang kesenian, dalam rangka menuju kota metropolitan, mestilah terjadi
persinggungan dan integrasi budaya dalam membentuk masyarakat seni yang multikultural di
Medan ini.
Kota sebagai Ciri Kemajuan Peradaban (At-tamaddun)
Selain sebagai kota yang sedang menuju menjadi kota metropolitan dengan kebudayaan
penyanggah yang heterogen, maka sudah selayaknya Kota Medan menjadi pusat kemajuan
peradaban atau tamaddun. Dalam sejarah peradaban dunia, ujung tombak peradaban adalah
kota-kota. Cita-cita masyarakat Kota Medan, selain menuju menjadi kota metropolitan, juga
menjadi kota pusat peradaban. Kota Medan menuju kepada kota yang masyarakatnya madani
(sejahtera, dan mengejar secara seimbang kepentingan dunia dan akhirat sekali gus). Masyarakat
metropolitan yang madani ini, seusai dengan eksistensi kota yang kita cita-citakan. Istiah
peradaban, madani, sivilisasi ini dalam sains sosiobudaya dapat dijelaskan sebagai berikut.
Tamaddun (
) atau bentuk jamaknya tamaddunan (
) berasal dari bahasa Arab,
yang maknanya sering disejajarkan dengan istilah civilization dalam bahasa Inggris. Sivilisasi
sendiri awalnya berasal dari bahasa Perancis. Hingga tahun 1732, kata ini merujuk kepada proses
hukum. Pada akhir abad ke-18, istilah ini memiliki pengertian yang meluas tidak hanya sebatas
sebagai hukum, tetapi juga tahapan paling maju dari sebuah masyarakat. Hawkes (1980:4)
mengartikan sivilisasi sebagai kualitas tinggi yang dimiliki masyarakat. Menurut orang Yunani,
masyarakat yang tidak memiliki kota adalah masyarakat yang tidak beradab, tidak memiliki
sivilisasi. Collingwood mendefinisikan sivilisasi sebagai sebuah proses untuk mencapai suatu
tahap kehidupan masyarakat sipil atau menjadi lebih sopan. Hasilnya melahirkan masyarakat
perkotaan, masyarakat yang memiliki kehalusan budi. Johnson menyatakan bahwa sivilisasi
adalah sebagai suatu keadaan yang bertentangn dengan kehidupan barbar, yang mencapai tahap
kesopanan yang tinggi (Collingwood 1947:281).
Childe seorang sejarawan materialisme memberi penekanan kepada pencapaian material
sebagai lambang peradaban (sivilisasi) suatu masyarakat. Menurutnya sivilisasi mempunyai
maksud yang sama dengan revolusi perkotaan. Ia berpendapat bahwa pengukuran sivilisasi
berdasar kepada adanya kota atau sivilisasi urban, berdasarkan kepada kajiannya pada budaya
masyarakat Sumeria di Sungai Eufrat dan Tigris tahun 4000 S.M., yang memperlihatkan kota-kota
seperti Uruk, Lagash, Eridu, Ur, dan lainnya (Collingwood 1947:5).
Farmer mendefinisikan sivilisasi sebagai unit budaya yang besar dan mengandung normanorma sosial, tradisi, dan institusi yang dimiliki bersama dan diwarisi dari satu generai ke generasi
berikutnya (Farmer 1977:xxxix). Schwetzer, seorang filosof Jerman yang memenangi hadiah
Nobel Perdamaian 1954 mendefinisikan sivilisasi sebagai keseluruhan kemajuan yang dibuat oleh
manusia alam setiap aktivitas dan gagasan, yang membawa kepada penyempurnaan kerohanian
individu dan komunitas. Pendapat lain tentang sivilisasi adalah sebagai satu budaya yang telah
mencapai tahap kompleksitas yang lazim dicirikan oleh adanya perkotaan yang menyediakan ahliahli khusus di bidang ekonomi, sosial, politik, dan agama, untuk memenuhi keinginan masyarakat
(Jones 1960:10).
Konsep kebudayaan dalam Islam juga melibatkan istilah at-tamaddun, dan kebudayaan
Islam disebut at-tamaddun al-Islami. Istilah ini merujuk kepada karangan terkenal Tarikh atTamaddun al-Islami yang ditulis oleh Jurzi Zaidan. Istilah ini berasal dari kata dasar maddana,
yamduru, dan mudunan, yang artinya adalah datang ke sebuah bandar, dengan harf bi yang
bermakna menduduki suatu tempat, maddana pula artinya membangun bandar-bandar atau
kota-kota, atau menjadi kaum atau seseorang yang mempunyai peradaban.
Dari istilah maddana ini muncul istilah lanjutan madinah yang artinya adalah kota dan
madani yang berasal dari kata al-madaniyah yang berarti peradaban dan kemakmuran hidup.
Istilah ini awalnya dipergunakan oleh Ibnu Khaldun, seorang sosiolog Islam terkenal (Hussein
1997:91). Pengetian istilah ini merangkum tingkah laku yang beradab seperti orang perkotaan,
bersifat halus dalam budi bahasa, serta makmur dalam pencapaian material.
Dengan menyadari konsep tentang kota sebagai pusat peradaban tersebut, maka sudah
selayaknya juga Kota Medan menjadi pusat peradaban masyarakatnya yang heterogen. Medan
menjadi ujung tombak kekuatan budaya di kawasan barat Indonesia (Nusantara). Medan sebagai
kota yang nantinya akan menjadi kota metropolitan menjadi ikon peradaban masyarakat
Nusantara, yang sangat menghargai perbedaan, bersikap toleransi terhadap semua perbedaan,
Takari, Nilai Multikultural Kesenian di Medan, halaman 5 dari 15
dan sekali gus menjunjung nilai-nilai integrasi sosial. Bukan saja integrasi dalam konteks NKRI,
tetapi juga dalam konteks Asia Tenggara, Dunia Melayu, Dunia Islam, dan berbagai konsep
integrasi besar lainnya. Medan juga dapat dikelola dengan cara orang Medan sendiri, tidak mesti
selalu berkiblat degan cara pengelolaan asing, katakanlah sistem ekonomi liberal, tetapi mungkin
sistem ekonomi Medan. Begitu juga dalam pengelolaan kebudayaan, walau berbasis multikultural,
tetapi bukan seperti pengelolaan multikultural di beberapa negara Barat, kalau bisa dikelola
dengan cara multikulturalnya Medan, Indonesia, atau orang-orang Timur sendiri. Agama,
bhinneka tunggal ika, dan kebudayaan masyarakat Medan memiliki berbagai keunggulan dalam
menerapkan konsep keberagaman budaya yang khas untuk wilayah ini. Perlu juga diperhatikan
bahwa sebagai sebuah bangsa, kita memiliki konsep kebudayaan nasional, yang juga telah
dipikirkan dan dilakukan oleh orang-orang yang berasal dari Medan atau Sumatera Utara ini, yang
terekam dalam sejarah perjuangan bangsa. Untuk itu perlu dipahami apa itu kebudayaan nasional
dan bagaimana hubungannya dengan kebudayaan masyarakat Kota Medan.
Kebudayaan Nasional dan Kebudayaan Masyarakat Medan
Sebagai sebuah negara bangsa, Indonesia telah meletakkan dasar konstitusionalnya
mengenai kebudayaan nasional, seperti yang termaktub dalam pasal 32 Undang-undang Dasar
1945. Bahkan lambang negara Indonesia, Garuda Pancasila merentangkan tulisan Bhinneka
Tunggal Ika (yang artinya biar berbeda-beda tetapi tetap satu). Selengkapnya pasal 32 ayat (1)
dan (2) berbunyi sebagai berikut:
Pasal 32
(1) Negara memajukan kebudayaan nasional Indonesia di tengah peradaban dunia dengan
menjamin kebebasan masyarakat dalam memelihara dan mengembangkan nilai-nilai
budayanya. ****)
(2) Negara menghormati dan memelihara bahasa daerah sebagai kekayaan budaya
nasional. ****)
Pasal 32 UUD 1945 yang diamandemen pada kali yang keempat tersebut di atas, pada pasal
(1) memberikan arahan bahwa negara memajukan kebudayaan nasional Indonesia di tengah
peradaban dunia, dengan menjamin kebebasan masyarakat dalam memelihara dan mengembangkan nilai-nilai budayanya. Artinya bangsa Indonesia sadar bahwa budaya nasional mereka
berada di dalam arus globalisasi, namun untuk mempertahankan jati diri masyarakat diberi
kebebasan dan bahkan sangat perlu memelihara dan mengembangkan nilai-nilai budaya (tradisi
atau etniknya). Pada pasal (2) pula, negara menghormati dan memelihara bahasa daerah sebagai
kekayaan budaya nasional. Dengan demikian jelas bagi kita bahwa bahasa daerah (dan juga
kesenian atau budaya daerah/etnik) sebagai bahagian penting dari kebudayaan nasional. Artinya
kebudayaan nasional dibentuk oleh kebudayaan (bahasa) etnik atau daerah—bukan kebudayaan
asing. Dengan demikian jelas bahwa Indonesia memiliki budaya nasional, yang berasal dari
budaya etnik, bukan penjumlahan budaya etnik.
Konsep kebudayaan nasional seperti yang terdapat dalam Undang-undang Dasar 1945,
sebenarnya telah mengalami rintisan di awal abad kedua puluh, yang dilakukan oleh para pakar
budaya Pemikiran dan polemik kebudayaan nasional itu dapat dilihat pada saat mereka
musyawarh di Kota Surakarta tahun 1935. Ada yang menyatakan bahwa kebudayaan nasional
adalah kebudayaan yang sama sekali baru dan semestinya banyak mengambil kebudayaan Barat,
terutama di bidang ilmu pengetahuan, teknolosi, dan organisasi sosial. Ada pula yang
berpendapat bahwa kebudayaan nasional adalah meneruskan kebudayaan etnik atau suku bangsa
dari seluruh nusantara dan juga mengambil unsur-unsur budaya asing untuk kemajuan
kebudayaan nasional kita.
Beberapa tokoh budaya dari Medan dan Sumatera Utara banyak terlibat dalam pemikiran
dan penerapan budaya nasional kita nantinya bagaimana. Di antara mereka itu adalah Tengku
Amir Hamzah, Sutan Takdir Alisyahbana, Armijn Pane, dan lain-lainnya. Haji Abdul Malik Karim
Amarullah juga berjuang di bidang budaya dan agama untuk rakyat Indonesia di Kota Medan ini.
Ia pendiri majalah Panji Islam. Sastrawan dan seniman Indonesia peringkat nasional juga banyak
disumbangkan oleh Kota Medan ini. Misalnya Chairil Anwar, Armijn Pane, Sanusi Pane, Tengku
Amir Hamzah, Cornel Simanjuntak, Liberty Manik, dan lain-lainnya.
Kebudayaan masyarakat Kota Medan dan sekitarnya juga telah menyumbang beberapa
kebudayaan nasional kita. Contohnya bahasa Melayu yang menjadi bahasa nasional Indonesia.
Bahkan kalau dilihat lebih luas bahasa Melayu menjadi bahasa nasional dan integrasi di beberapa
negara rumpun Melayu lainnya seperti di Malaysia, Thailand Selatan, Singapura, Brunai
Takari, Nilai Multikultural Kesenian di Medan, halaman 6 dari 15
Darussalam, dan lainnya. Bahasa Melayu adalah bahasa nomor lima terbesar di dunia ini. Begitu
pula Tari Serampang Dua Belas telah dijadikan sebagai tari nasional Indonesia sejak zaman
Presiden Sukarno di dasawarsa 1960-an. Para seniman Medan yang kemudian hijrah ke Jakarta
juga turut mewarnai seni kita. Dengan demikian, kebudayaan masyarakat Medan cukup penting
memberikan kontribusi kepada kebudayaan nasional Indonesia.
Multikulturalisme
Multikulturalisme adalah sebuah terminologi dalam ilmu-ilmu sosiobudaya yang acapkali
digunakan sejak dasawarsa 1970-an. Istilah ini lazim digunakan untuk menjelaskan pandangan
seseorang tentang keanekaragaman hidup manusia di dunia ini, atau kebijakan kebudayaan yang
menekankan perhatian kepada penerimaan terhadap realitas keanekaragaman budaya
(multikultural) yang terdapat dalam kehidupan masyarakat. Keanekaragaman ini menyangkut:
nilai-nilai, sistem, budaya, kebiasaan, dan politik yang mereka anut.
Multikulturalisme pada dasarnya adalah gagasan yang diaplikasikan ke dalam berbagai
kebijakan budaya, berdasar kepada penerimaan terhadap realitas aneka agama, pluralitas, dan
multikultural dalam kehidupan masyarakat di dunia ini. Multikulturalisme dapat juga dipahami
sebagai pandangan dunia yang kemudian diwujudkan dalam kesadaran politik (Azyumardi Azra
2007).
Masyarakat multikultural adalah sebuah masyarakat yang terdiri dari beberapa macam
komunitas budaya dengan segala kelebihan dan kekurangannya, dengan sedikit perbedaan
konsep mengenai dunia ini, suatu sistem arti, nilai, bentuk organisasi sosial, sejarah, adat, serta
kebiasaan. Masyarakat multikultural seperti ini adalah realitas bangsa Indonesia.
Multikulturalisme maknanya antonim dengan monokulturalisme dan asimilasi yang telah
menjadi norma dalam paradigma beberapa negara bangsa sejak awal abad ke-19.
Monokulturalisme menghendaki adanya kesatuan budaya secara normatif. Terminologi
monokultural biasa digunakan untuk menggambarkan homogenitas yang belum terwujud (preexisting homogeneity). Di lain sisi, asimilasi adalah timbulnya keinginan untuk bersatu antara dua
atau lebih kebudayaan yang berbeda dengan cara mengurangi perbedaan-perbedaan sehingga
tercipta sebuah kebudayaan baru.
Multikulturalisme mulai dijadikan kebijakan resmi di negara-negara yang berbahasa Inggris,
dimulai di Kanada tahun 1971. Kebijakan yang berpandu pada multikulturalisme ini kemudian
diadopsi oleh mayoritas anggota Uni Eropa, sebagai kebijakan resmi, dan sebagai konsensus
sosial di antara elit Uni Eropa tersebut. Pada beberapa tahun belakangan, sejumlah negara Uni
Eropa, terutama Belanda dan Denmark, mulai mengubah kebijakan mereka ke arah kebijakan
monokulturalisme. Pengubahan kebijakan tersebut juga mulai menjadi subyek perdebatan sengit
di Inggris, Jerman, dan beberapa negara lainnya.
Kandungan Multikultural dalam Agama, Budaya, dan Bhinneka Tunggal Ika
Gagasan tentang multikultural yang dikembangkan di dunia sains sosial, baru muncul di
dekade 1970-an. Agama dan budaya, dan dalam way of life nasional, yaitu konsep bhinneka
tunggal ika, yang ada di Indonesia sendiri sudah sangat mendukung bagaimana menerima,
menghargai, menghormati, dan melakukan toleransi kepada orang yang lain dari diri kita, dalam
rangka menuju cita-cita bersama dalam sebuah negara bangsa.
Dalam rangka menerima orang lain yang berbeda, baik itu agama, suku, atau ras, masingmasing agama juga telah menganjurkannya. Sebagai contoh, agama Islam mengajarkan bahwa
pada dasarnya manusia di dunia ini terdiri dari laki-laki, perempuan, bersuku-suku, dan
berbangsa-bangsa. Untuk saling kenal mengenal sesamanya. Semuanya sama di depan Tuhan.
Yang paling mulia di sisi Allah adalah mereka yang bertakwa. Ukuran takwa ini juga Allah langsung
yang menilainya, bukan manusia. Konsep menghargai perbedaan manusia ini, dalam ajaran Islam
tercermin dalam Al-Qur’an, surat Hujurat ayat 13, seperti berikut.
Takari, Nilai Multikultural Kesenian di Medan, halaman 7 dari 15
Artinya: “Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki
dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku
supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara
kamu di sisi Allah ialah orang yang paling takwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah
Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.”
Secara teologis dan sosioreligius, Islam tidak memaksa manusia mana pun di muka bumi ini
untuk masuk Islam (mualaf). Islam menghargai orang menganut agama atau religi apapun. Bahkan
ketika Islam ditawari untuk beribadah di tempat ibadah agama bukan Islam dan mesjid secara
bersama-sama dan bergantian, maka muncul ajaran Allah, bahwa dalam ibadah tidak mungkin
disatukan atau dicampuradukkan perbedaan teologis dan tata cara ibadahnya antara agama Islam
dengan agama lainnya. Ini tercermin dalam Al-Qur’an, surat Al-Kafirun, ayat 6 sebagai berikut.
Artinya: “Untukmu agamamu, dan untukkulah, agamaku.”
Nabi Muhammad sendiri sejak awal telah mendisain masyarakat multikultural melalui
Piagam Madinah. Dalam konsepnya, Nabi Muhammad ingin menciptakan masyarakat yang terdiri
dari berbagai agama, yaitu Islam, Kristen, Yahudi dan lainnya (Majusi dan Musyrikin Arab) dalam
sebuah negara, yang diperintah langsung oleh Nabi. Jauh sebelum munculnya Perserikatan
Bangsa-bangsa dengan Deklarasi Hak Azasi Manusia, Nabi Muhammad telah mengkonsepkan dan
melakukannya.
Dalam teologi Kristen pula, penghargaan dan menghormati orang yang berbeda agama juga
diajarkan oleh agama ini. Ajaran tentang menghormati perbedaan ini dikonsepkan dalam
inkulturasi, yaitu sebuah istilah yang digunakan di dalam paham Kristiani, terutama dalam Gereja
Katolik Roma, yang merujuk pada adaptasi dari ajaran-ajaran Gereja pada saat diajukan kepada
kebudayaan-kebudayaan non-Kristiani, dan untuk mempengaruhi kebudayaan-kebudayaan
tersebut pada evolusi ajaran-ajaran Gereja.
Selain agama yang telah berabad-abad mengajarkan multikulturalisme, budaya-budaya
yang ada di Nusantara juga mengajarkannya. Sebagai contoh, orang Aceh bukanlah satu entitas
monokultur tetapi mereka terdiri dari berbagai suku. Di antara suku-suku yang ada di Aceh
adalah: (1) Aceh Rayeuk memiliki wilayah budaya di Utara Aceh, dengan pusatnya di Banda Aceh
atau Kutaraja, (2) etnik Alas berdiam di Kabupaten Aceh Tenggara dan sekitarnya, (3) etnik
Gayo mendiami Kabupaten Aceh Tengah dan sekitarnya, (4) etnik Kluet mendiami Kabupaten
Aceh Selatan dan sekitarnya, (5) etnik Aneuk Jamee mendiami Kabupaten Aceh Barat dan
sekitarnya, (6) etnik Semeulue mendiami Kabupaten Aceh Utara dan Kepulauan Semeulue
dan sekitarnya, serta (7) etnik Tamiang mendiami Kabupaten Aceh Timur dan sekitarnya. Etnik
Tamiang secara budaya mempergunakan beberapa unsur kebudayaan yang sama dengan etnik
Melayu Sumatera Utara, dan bahasa mereka adalah bahasa Melayu. Keadaan multikultur ini
secara etnik ini, diwujudkan juga dalam kesenian mereka. Katakanlah kesenian shaman awalnya
ada di Alas dan Gayo, kesenian ula-ula lembing ada di Tamiang. Dalam proses interaksi, akhirnya
semua kesenian yang beridentitaskan suku-suku di Aceh ini dipandang sebagai milik bersama.
Di Sumatera Utara, hal yang sama juga terjadi. Antara orang yang disebut Batak itu sendiri,
bukanlah masyarakat yang homogen. Mereka terdiri dari sub-sub etnik, yang berbeda
kebudayaan dan bahasanya. Di antaranya adalah suku Karo, Pakpak-Dairi, Batak Toba,
Simalungun, dan Mandailing-Angkola. Mereka memiliki kesenian yang berbeda-beda. Bahkan
bahasa pun misalnya antara Karo dengan Batak Toba juga berbeda. Namun demikian ada pula
persamaan di antara mereka yaitu tiga struktur sosial masyarakat yang dilihat dari keturunan dari
pihak ayah (patrialineal) dan hubungan perkawinan. Kesemua suku tersebut mendasarkan
pengelompokan manusia berdasar-kan tiga komposisi, yaitu yang pertama saudara satu klen dari
pihak ayah yang disebut dongan sabutuha di Batak Toba, kahanggi di Mandailing, dengan sibeltek
di Pakpak-Dairi Yang kedua adalah pihak pemberi isteri, yang disebut hula-hula di Toba, mora di
Mandailing, kalimbubu di Karo. Yang ketiga adalah pihak penerima isteri yang disebut anak boru,
atau boru. Masyarakat yang disebut Batak ini juga telah secara alamiah menerapkan konsep
multikultural.
Takari, Nilai Multikultural Kesenian di Medan, halaman 8 dari 15
Masyarakat Minangkabau, yang kita anggap homogen pun, sebenarnya memiliki konsepkonsep multikulturalismenya sendiri. Secara wilayah budaya, orang Minangkabau terdiri dari tiga
kawasan, yaitu darek, pasisie, dan rantau. Darek berada di kawasan Pegunungan Bukit Barisan
dengan pusatnya di Parahyangan Padangpanjang. Wilayah pasisie adalah seputar pantai Barat
Minangkabau. Yang ketiga adalah wilayah rantau yang terdiri dari kawasan seperti Riau, Deli,
Jambi, Bangka-Belitung, sampai Negeri Sembilan Malaysia. Mereka juga mengenal suku-suku yang
ditarik dari garis keturunan ibu (matrilineal). Suku-suku itu antara lain: Piliang, Koto, Sikumbang,
Bodi, Chaniago, Sijambak, Malayu, dan Mandahiling. Sistem pemerintahan tradisionalnya juga ada
dua yaitu sistem katamanggungan dan sistem datuk perpatih nan sabatang. Dalam sejarah pun
mereka memiliki hubungan dengan kerajaan di Jawa, yakni dengan dikirimnya Dara Petak dan
Dara Jingga, yang mencerminkan sejak awal budaya Minangkabau telah mengakui keberagaman
(multikultur) sosiobudaya.
Bhinneka tungal ika sendiri adalah konsep kebangsaan Indonesia, yang didasari secara
realitasnya Indonesia itu adalah multikultural. Terdiri dari berbagai suku bangsa, agama dan
sistem religi yang berbeda. Ras yang menghuni Indonesia juga bermacam-macam. Apalagi
kebudayaan etnik atau kebudayaan pendatang muncul di kawasan ini. Bagi bangsa Indonesia,
perbedaan itu adalah rahmat dari Tuhan Yang Maha Kuasa. Perbedaan adalah mozaik atau
zamrud di Khatulistiwa. Perbedaan membuat pribadi bangsa Indonesia semakin dewasa dan
matang. Perbedaan yang dapat menimbulkan konflik, semestinya dimanajemeni menjadi pemicu
integrasi dalam perbedaan.
Di sisi lain, selain dari perbedaan-perbedaan yang ada, semestinya setiap warga negara
Indonesia juga paham bahwa di antara mereka ada persamaan-persamaan--baik itu agama, ras,
atau budaya. Sebagai contoh, Indonesia terdiri dari berbagai agama. Di antara agama-agama yang
berbeda ini terdapat berbagai kesamaan. Agama Islam, Katolik, dan Protestan berasal dari induk
agama Ibrahim, dengan pusat persebaran awal di Timur Tengah. Sehingga sebenarnya tidak ada
alasan untuk saling menghujat, menghina, atau sampai berperang, meneteskan darah ke bumi
pertiwi. Antara Islam, Hindu, dan Budha juga memiliki hubungan genealogis, terutama di awal
perkembangan Islam di Jawa. Orang yang beragama Islam saat itu, keluarganya ada yang
beragama Budha atau Hindu. Ini pun terus berlanjut sampai sekarang. Islam yang mayoritas
menjadi rahmat kepada semua penganut agama sesuai dengan ajaran Islam.
Selain itu, persamaan lainnya adalah bahwa bangsa Indonesia ini dalam tataran yang
general, terdiri dari ras Melayu Tua, Melayu Muda, dan Melanesia, dan pendatang. Ras ini
sebenarnya dapat menjadi unsur pemersatu mereka. Bahwa kawasan kebudayaan (atau bahasa)
Melayu-Polinesia pada prinsipnya memiliki kesamaan kultural. Sama halnya masyarakat Semit dan
Arab di Timur Tengah. Jadi selain multikultur, di dalamnya juga terkandung persamaan kultur,
tetapi kita tidaklah menganut monokultur, seperti yang diterapkan dan dianut beberapa negara di
dunia ini.
Seni Tradisi sebagai Sarana Aplikasi Multikulturalisme di Kota Medan
Indonesia terdiri dari masyarakat2 yang heterogen dan kompleks. Masyarakat Indonesia
yang terdiri dari aneka-ragam agama, bahasa, kebudayaan, kelompok etnik, ras, dan lainnya
2
Istilah yang paling lazim dipakai untuk menyebut kesatuan-kesatuan hidup manusia, baik dalam
tulisan ilmlah maupun dalam bahasa sehari-hari adalah masyarakat. Padanannya dalam bahasa Inggris
adalah society yang berasal dari kata Latin socius, yang berarti "kawan.” Istilah masyarakat sendiri berasal
dari akar kata Arab syaraka yang berarti "ikut serta, berpartisipasi.” Masyarakat adalah memang
sekumpulan manusia yang saling bergaul (berinteraksi). Satu kesatuan manusia dapat mempunyai
prasarana melalui apa warga-warganya dapat saling berinteraksi. Satu negara modem adalah kesatuan
manusia dengan berbagai macam prasarana, yang memungkinkan para warganya berinteraksi secara
intensif. Selain ikatan adat-istiadat khas yang meliputi sektor kehidupan serta suatu kontinuitas dalam
waktu, sebuah masyarakat mempunyai ciri lain, yaitu satu rasa identitas. Mereka merupakan satu kesatuan
khusus yang berbeda dengan kesatuan manusia lainnya. Ciri-ciri memang dimiliki oleh penghuni suatu
asrama kos atau anggota suatu sekolah, tetapi tidak adanya sistem norma yang menyeluruh serta tidak
adanya kesinambungan, menyebabkan penghuni suatu asrama atau murid suatu sekolah tidak disebut
masyarakat. Sebaliknya suatu negara, kota, atau desa, merupakan kesatuan manusia yang memiliki ciri-ciri:
(a) interaksi antara warga-warganya, (b) adat-istiadat, (c) norma-norma, (d) hukum dan aturan-aturan khas;
(e) kontinuitas dalam waktu; dan (f) memiliki rasa identitas yang mengikat semua warga. Itulah sebabnya
satu negara atau desa dapat kita sebut masyarakat. Dari uraian di atas dapat didefinisikan istilah
masyarakat dalam konteks antropologi: masyarakat adalah kesatuan hidup manusia yang berinteraksi
menurut suatu sistem adat-istiadat tertentu yang bersifiat kontinu, dan yang terikat oleh suatu rasa
identitas bersama (Koentjaraningrat 1990:146-147)..
Takari, Nilai Multikultural Kesenian di Medan, halaman 9 dari 15
tersebut, dalam ilmu-ilmu sosial lazim dikenali dengan mayarakat multikultural. Multikultural
dapat diartikan sebagai keragaman atau perbedaan terhadap berbagai kebudayaan. Masyarakat
multikultural dapat dimaknakan sebagai sekelompok manusia yang hidup menetap di satu
tempat, namun memiliki kebudayaan dan ciri khas tersendiri. Dari istilah multikultural akhirnya
muncul istilah derivatnya yaitu multikulturalisme. Istilah ini dapat diartikan sebagai pandangan
tentang realitas keanekaragaman budaya. Multikulturalisme dapat juga dipahamni sebagai
pandangan dunia yang kemudian diwujudkan dalam politics of recognition (Azyumardi Azra 2007).
Multikulturalisme tepat diterapkan di Indonesia karena realitas kebudayaan masyarakatnya
yang sangat majemuk. Tentu saja hal ini berimbas pada keberadaan kebudayaan yang sangat
banyak dan beraneka ragam. Dalam konsep multikulturalisme, terdapat kaitan yang erat bagi
pembentukan masyarakat yang berlandaskan bhinneka tunggal ika serta mewujudkan suatu
kebudayaan nasional yang menjadi pemersatu bagi bangsa Indonesia. Namun, dalam
pelaksanaannya masih terdapat berbagai hambatan yang menghalangi terbentuknya multikulturalisme di masyarakat. Salah satu caranya adalah dengan mempagelarkan kesenian masingmasing budaya (etnik). Bagaimanapun salah satu unsur kebudayaan, yaitu seni, dapat merekatkan
konsep dan perilaku yang berbasis pada multikulturalisme. Selepas saja dilakukan pagelaran atau
pertunjukan, maka langkah berikutnya untuk saling memahami dan menjadikannya sebagai milik
bersama. Kesenian itu haruslah diapresiasi menurut budaya di mana kesenian itu hidup. Dalam
hal ini ilmu komunikasi atau teori semiotika dapat dipergunakan untuk menjembatani
kesenjangan kultural yang terjadi.
Dari wilayah Sabang sampai Merauke, dari Pulau Rote sampai Talaud, terdapat berbagai
kesenian tradisi yang hidup menyatu dengan kebudayaan masyarakatnya. Kesenian tradisi ini
sangat banyak jenis dan genrenya. Sebahagian kesenian Nusantara itu, yang menarik, terdapat di
Kota Medan tercinta ini.
Di Aceh ditemui genre seni: shaman, rapai Pasai, rapai dabus, rapai lahee, rapai
grimpheng, rapai pulot, alue tunjang, poh kipah, biola Aceh, meurukon, dan sandiwara Aceh.
Pada masa kini berkembang tari kreasi baru, yang berbasis dari tari-tarian tradisional. Di antara
contoh tari kreasi baru adalah Tari Ranup Lampuan, Rampoe Aceh, Pemulia Jame, Tarek Pukat,
Limong Sikarang, Ramphak Dua, dan lainnya. Istilah seudati berasal dari kata yahadatin, yang
mengandung makna pernyataan atau penyerahan diri memasuki agama Islam dengan
mengucapkan dua kalimah syahadat. Tari Seudati dipertunjukkan oleh delapan orang laki-laki
dan dua orang aneuk syeh (syahie) yang bertugas mengiringi tarian dengan syair dan lagu. Seluruh
gerakan Tari Seudati berada di bawah pimpinan seorang syeh seudati. Musik dalam Tari Seudati
hanya berbentuk bunyi yang ditimbulkan oleh hentakan kaki, kritipan tangan, serta tepukan dada
para penari, yang diselingi dengan syair lagu dari aneuk syeh. Ini baru sebahagian kecil kesenian
Aceh, masih banyak lagi yang lainnya.
Sumatera Utara dan Medan yang terdiri dari delapan kelompok etnik setempat ditambah
suku-suku pendatang dari Nusantara dan etnik-etnik dunia, menjadikan kawasan ini kaya akan
seni budaya. Di antara seni budaya yang khas berasal dari Sumatera Utara adalah tari tortor dalam
kebudayaan Batak Toba, Simalungun, dan Mandailing-Angkola. Repertoar tortor itu di antaranya
adalah Tortor Somba-somba, Tortor Nauli Bulung, Tortor Saoan, Tortor Hatasopisik, Tortor Naposo
Bulung, dan lainnya. Dalam budaya Karo dikenal pula landek, seni tari tradisional Karo. Contohnya
Tari Peseluken, Mulih-mulih, Piso Surit, Guro-giro Aron, dan lainnya. Seni musik tradisional dari
kawasan ini di antaranya ensambel gondang sabangunan Batak Toba, gondang hasapi, berbagai
lagu (ende), gordang sambilan, gordang tano, gondang aek, gonrang sipitu-pitu, gonrang dua,
gendang telu sedalanen, gendang lima sedalanen, sikambang, musik ronggeng Melayu, musik
Makyong, dan masih banyak lagi yang lainnya.
Lagu-lagu Melayu Deli yang berasal dari Sumatera Utara juga memberikan identitas yang
khas Melayu Sumatera Utara. Lagu seperti Kuala Deli, Seri Langkat, Zapin Deli, Zapin Serdang,
menguatkan identitas kebudayaan Melayu Sumatera Utara. Dari kawasan Mandailing ada musik
jeir dan onang-onang. Begitu juga dari Nias ada tarian hombo batu (melompati batu), maena,
faluaya, maluaya, dan lain-lainnya.
Di Sumatera Barat, wilayah budaya Minangkabau terdapat ensambel musik tradisional
talempong, dengan berbagai derivatnya seperti talempong unggan, talempong jao, talempong
rea, talempong pacik, talempong pentatonik, dan talempong diatonik. Kemudian ada genre musik
dan tari gamat, tari piring, tari galombang, randai, dikie, salawaik talam, zapin, dan masih
banyak lagi yang lainnya. Semua ini memperlihatkan betapa kayanya seni budaya di kawasan ini.
Selanjutnya di Jawa ada pula tradisi wayang kulit purwa. Pertunjukan wayang dengan
kemahiran sang dalang, dapat menyajikan berbagai macam pengetahuan, filsafat hidup berupa
nilai-nilai budaya dan berbagai unsur budaya seni yang terpadu dalam seni pedalangan.
Takari, Nilai Multikultural Kesenian di Medan, halaman 10 dari 15
Pertunjukan wayang yang di dalamnya terdapat perpaduan antara seni suara, seni musik
(gamelan), dan seni rupa, merupakan bentuk kesenian sangat disukai masyarakat Jawa. Menurut
penelitian para ahli, wayang kulit diciptakan oleh Sunan Kalijaga (salah seorang dari wali songo)
pada abad 15 dan 16 di daerah Pesisir Utara Jawa yang dipakai untuk menyebarkan agama Islam.
Cerita pewayangan ini bersumber pada epos Ramayana dan Mahabrata yang diadopsi dari
India. Kemudian cerita pertunjukan wayang dalam perkem-bangan selanjutnya juga menampilkan
cerita-cerita di luar patokan yang ada, sehingga merupakan bentuk variasi untuk menghilangkan
kebosanan para penontonnya. Cerita-cerita tersebut pada akhimya juga kembali lagi pada inti
atau sumber cerita. Semula pertunjukan kesenian wayang hanya wayang kulit, kemudian
berkembang menjadi pertunjukan wayang golek, wayang beber, wayang orang (wong), dan
sebagainya. Selain itu ada pula reyog Ponorogo yang berasal dari kawasan Ponorogo Jawa Timur.
Ditambah lagi dengan teater ludruk. Begitu pula dengan tari-tarian seperti Bedhaya Ketawang,
Srimpi, Tari Tayub atau Ronggeng, dan lain-;lainnya. Ensambel gamelan yang sebahagian besar
merupakan alat musik yang terbuat dari logam perunggu dengan tangga nada pelog dan
slendronya menjadi ciri khas tradisi karawitan atau musik Jawa.
Di Kalimantan dijumpai tarian jepen, yaitu tarian zapin yang berasal dari Timur Tengah dan
menjadi ciri khas kawasan Kalimantan. Lagu Paris Berantai menjadi ciri khas daerah ini pula,
khususnya di wilayah Selatan Kalimantan. Tari-tarian dan musik sapeh dari budaya masyarakat
Dayak dengan suku-sukunya seperti Modang, Kenyah, Muruts, Kadazan, Iban, Melanau, dan
lainnya memberikan siasana dan nuansa tersendiri kesenian-kesenian di Pulau Kalimantan.
Sulawesi pula menyumbangkan berbagai kesenian tradisinya seperti ensambel gendangnya,
dengan berbagai tarian dan musik. Ada genre musik kecapi, musik gendang tradisi Bugis, suling
culalabai, suling buluh. Ada pula Tari Pelangi, Tari Paduppa Bosara, Tari Pattenung, Tari Pajoge,
Tari Anak Masari, dan lain-lainnya. Kesemua ini memberikan identitas khas kepada seni budaya di
kawasan Sulawesi. Begitu juga di wilayah-wilayah lain di seluruh Indonesia.
Keberadaan seni tradisi di seluruh kepulauan di Indonesia ini, merupakan perwujudan
alamiah, bahwa secara realitas Indonesia adalah multikultur, tidak monokultur. Seni budaya yang
ada ini menjadi modal dasar dalam membina konsep multikulturalisme ala Indonesia, tepatnya
bhinneka tunggal ika. Ide multikultu-ralisme yang perlu dikembangkan di Indonesia adalah untuk
kepentingan integrasi nasional, bukan untuk menjadi daerah-daerah merdeka, dan dibumbui oleh
benih-benih disintegrasi, yang diakibatkan oleh ketidakadilan. Dalam rangka mewujudkan
keadaan multikultural yang saling menghargai perbedaan-perbedaan budaya, maka diperlukan
pagelaran atau pertunjukan kesenian.
Ide dan Terapan Multikulturalisme dalam Kesenian
Nilai-nilai menghargai perbedaan dan menjadikan seni sebagai milik bersama, keluar dari
sekat kelompok etnik, terwujud dalam bentuk ide, kegiatan, maupun artefak seni. Dalam bentuk
ide, misalnya dalam budaya Melayu sendiri, secara etnisitas orang Melayu adalah campuran dari
berbagai etnik rumpun Melayu yang menggunakan adat-istiadat dan kebudayaan Melayu. Mereka
dipandang dan menganggap dirinya sebagai seorang Melayu. Dalam masyarakat melayu sendiri,
seperti sudah disebutkan di awal, untuk kepentingan kategori genealogis membagi
masyarakatnya kepada tiga golongan yaitu Melayu asli, semenda, dan seresam. Artinya dalam
kebudayaan Melayu itu sudah terkandung perbedaan-perbedaan dalam kesamaan budaya.
Dalam kelompok-kelompok etnik lain di Medan pun nilai-nilai multikultural ini, yaitu
menghargai perbedaan, dan kemudian merasa memiliki bersama perbedaan itu juga secara
alamiah terbentuk. Dalam filsafat hidup orang Mandailing yang membagi manusia berdasarkan
genealogis dan perkawinan, yang disebut dalihan natolu, menghargai perbedaan ini juga
terkandung di dalamnya. Seseorang dari kelompok etnik di luar Mandailing, begitu kawin dengan
orang Mandailing akan masuk menjadi warga suku Mandailing. Dalihan natolu itu sendiri konsep
universal persaudaraan, yang terdiri dari teman satu marga (kahanggi), pihak pemberi isteri
(mora), dan pihak penerima isteri (boru). Ketiga kelompok kerabat ini diperluas lagi menjadi lima
yaitu ditambah boru ni boru dan mora ni mora. Begitu juga dengan filsafat hidup dalihan natolu
pada etnik Batak Toba, daliken sitelu Pakpak-Dairi, dan rakut sitelu Karo, yang mengandung nilainilai menghargai kemajemukan dan menjadikan orang lain menjadi bahagaian dari diri kita, atau
kelompok kita (halak hita, kalak kita).
Kemudian lebih lanjut, dalam realitas sosial di Sumatera Utara dan Medan, banyak tokohtokoh masyarakat di bidang politik, ekonomi, organisasi sosial, budaya yang memperoleh
kedudukan menjadi warga etnik-etnik tersebut. Ini juga merupakan cerminan bahwa integrasi
sosial sudah ada di tataran ide. Mereka diberi marga tertentu, diberikan kewajiban dan hak dari
kelompok pemberi marga itu, dan merasa memiliki kebudayaan kelompoknya tersebut. Contoh
Takari, Nilai Multikultural Kesenian di Medan, halaman 11 dari 15
lain kesadaran akan pentingnya penerapan konsep-konsep menghargai perbedaan dalam
persamaan sosial juga diwujudkan dalam institusi seperti Forum Komunikasi Lintas Adat (Forkala)
yang sangat berperan dalam membina dan mempolarisasikan integrasi sosial adat dan etnik yang
beragam di Sumatera Utara dan Medan ini. Tidak hanya sebatas ide, wacana, saja tetapi sudah
sampai tahap penerapan di lapangan. Masih banyak contoh-contoh lain ide yang berkaitan
dengan multikulturalisme ala Sumatera Utara dan Medan ini.
Nilai-nilai multikultural dalam kesenian masyarakat Kota Medan, menurut pengamatan
penulis terbentuk melalui pola-pola sosiobudaya sebagai berikut. Yang pertama, nilai-nilai
multikultural ini terdapat dalam genre-genre seni etnik atau kontemporer. Bahwasanya walau
setiap warga masyarakat Medan terdiri dari kelompok etnik tertentu, namun dalam ide budaya
mereka perlu menghargai kelompok etnik lain, dan juga menjadi bahagian dari dirinya, maka
kesenian-kesenian etnik ini juga memasukkan etnik saudaranya.
Misalnya dalam ronggeng Melayu, berbagai lagu etnik Nusantara disajikan di dalamnya
dan menjadi ciri khas tersendiri. Lagu Paris Berantai dari kebudayaan etnik Banjar, lagu Es Lilin
dari Sunda, lagu Si Pegge Supir dan Raja Doli dari budaya Batak Toba, Lagu Haji Lahore dan
Babendi-bendi dari Minangkabau, lagu Dondong Opo Salak dan Kembang Kates dari kebudayaan
Jawa lazim dipertunjukkan dalam seni ronggeng Melayu ini. Namun di sisi lain, tetap juga
dipersembahkan lagu-lagu yang bercorak Melayu seperti Gunung Sayang, Serampang Laut,
Patam-patam, Mak Inang Pulau Kampai, Mak Inang Selendang, Pancang Jermal, dan seterusnya.
Bahkan ronggeng Melayu itu sendiri ada yang beretnik Banjar, Jawa, Mandailing, dan lainnya.
Fungsi nyanyian-nyanyian seperti ini adalah untuk integrasi sosial antaretnik di Sumatera Utara.
Masyarakat Melayu sendiri terbuka untuk menerima budaya etnik Nusantara dan asing menjadi
bahagian dari kebudayaan Melayu.
Dalam kebudayaan Karo, berbagai elemen musik Melayu seperti lagu-lagu Melayu, melodi
lagu Melayu dimainkan dalam musik keyboard Karo. Ini juga merupakan sarana untuk saling
menggunakan dan memiliki lagu-lagu secara bersama. Kalau pun dilacak secara budaya lebih jauh,
etnik Karo dan Melayu di Kota Medan khsusunya dan Sumatera umumnya memiliki akar budaya
dari masa Kerajaan Haru di abad pertengahan. Diperkirakan istilah Karo itupun berasal dari istilah
kerajaan Haru di kawasan ini. Cerita Puteri Hijau, yang berunsur sejarah dan legenda, ada yang
merupakan versi Melayu, Karo, dan Aceh. Ketiga unsur budaya etnik ini dapat dipahami dalam
kearifan berpikir mereka yang tercermin dalam Cerita Puteri Hijau.
Dalam musik tiup atau brass band pada kebudayaan Batak Toba pun nilai-nilai integrasi
sosial ini terwujud dalam kegiatannya. Di antara lagu-lagu yang digunakan dalqam ensmbel musik
tiup Batak Toba ini dipergunakan lagu-lagu etnik lain seperti Selayang Pandang dari budaya
Melayu, Biring Manggis Karo, La Paloma Eropa, yang kemudian diberi tajuk dalam bahasa Batak
Toba, dan digunakan untuk berbagai ritualnya.
Medan selain sebagai kota multikultural, juga sekali gus ikon budaya Melayu. Maka
Medan pun didaulat oleh masyarakat pendukungnya sebagai kota Melayu dan menjadi
kebanggaan Dunia Melayu. Selain musik, tari, dan teater Melayu, Medan juga menjadi tempat
bangunan-bangunan yang berarsitektur Melayu, seperti Mesjid Raya Al-Manshoon, Istana
kesultanan Deli, Hotel Garuda Plaza, Hotel Inna Dharma Deli, gapura-gapura bertipe arsitektur
Melayu, berbagai rumah sakit, poliklinik, kantor yang juga bertipe arsitektur Melayu. Ini
membuktikan juga bahwa walaupun Medan kota multikultural, warganya tidak lupa tentang
sejarah.
Pola kedua adalah, menyatukan unsur-unsur perbedaan ini dalam satu genre seni. Dalam
musik dan tari misalnya album Dua Dimensi yang dihasilkan seniman Zulfan Effendi Lubis, Syaiful
Amri, Laila Hasyim, dan kawan-kawan. Dalam album musik ini disatukan unsur-unsur budaya
musik Melayu dan Karo. Album kreatif ini sangat berhasil ditinjau dari segi penerapan
multikulturalisme, bisnis, apresiasi budaya, dan lain-lainnya, walau ada kelemahan manajerial di
sana-sini.
Contoh lain ada pada seni ketoprak dor di kawasan ini, yang berevolusi menurut kawasan
setempat. Ketoprak dor ini membaurkan teater Jawa dengan teater bangsawan Melayu. Ceritacerita khas Melayu masuk ke dalmnya. Begitu juga dengan peralatan musik yang digunakan. Selain
dari alat-alat musik gamelan Jawa, seperti saron, gendher, kendhang, dan gong, digunakan juga
harmonium, biola, maupun akordion. Juga menggunakan lagu-lagu Melayu. Ketoprak dor
berkembang karena lokus Sumatera Utara yang heterogen. Para seniman dan budayawan yang
terlibat di dalam teater ini, mengambil unsur-unsur budaya Sumatera Utara, walau
mainstreamnya masih boleh dikatakan budaya Jawa Deli.
Contoh lainnya pola kedua ini dilakukan oleh masyarakat Medan dalam membangun
bangunan yang bertipe campuran dua atau lebih kebudayaan etnik. Ini dapat kita saksikan pada
Takari, Nilai Multikultural Kesenian di Medan, halaman 12 dari 15
beberapa bangunan di Kota Medan. Misalnya bangunan gedung di Polonia Medan, yang
memadukan unsur arsitektur Mandailing, Toba, Melayu, Nias, dan lainnya. Begitu juga dengan
Museum Sumatera Utara, Taman Budaya Medan, Medan Fair, dan masih banyak lagi yang lainnya.
Pola ketiga adalah menciptakan seni baru berdasarkan gaya seni etnik lain. Penulis
menjumpai bahwa di Tanah Karo, yang kuat dengan adat-istiadat, dalam berbagai peristiwa
budaya masyarakatnya menggunakan pakaian adat, yaitu uis. Di antara kreativitas seniman uis
Karo, dibuatlah kain samping yang didasari pada gaya songket Melayu Batubara. Kain songket
Karo ini diciptakan oleh Bapak S. Tambun, S.Teks.
Pola keempat adalah menerapkan ide keanekaragaman budaya etnik diadun dengan
kebudayaan dunia dan diberi sentuhan budaya kontemporer. Seni-seni semacam ini bermunculan
di Kota Medan, dalam bentuk tarian kontemporer berunsur budaya dunia. Juga musik
kontemporer berunsur world music. Ini memiliki penggiat-penggiat dan pencintanya sendiri yang
juga mesti diberi perhatian dalam rangka polarisasi budaya Medan menuju kota metropolitan.
Penutup
Dari uraian-uraian ringkas seperti di atas dapat dirumuskan beberapa hal terkait dengan
nilai-nilai multikultral dalam kebudayaan masyarakat Medan, yang terkait dengan menuju
masyarakat kota metropolitan yang madani dan diridhai Tuhan Yang Maha Kuasa. Bahwa dalam
kebudayaan etnik di Sumatera Utara sudah tampak adanya menghargai etnik yang lain dari diri
kita. Oleh karena itu sebagai warga etnik tertentu, terimalah orang yang sukunya berbeda itu
sebagai sesama warga Medan, Sumatera Utara, dan Negara Republik Indonesia. Perbedaan
adalah rahmat Tuhan terhadap warga Medan. Perbedaan dengan pola manajemen yang baik
secara kultural akan menyumbangkan daya lesat pertumbuhan Kota Medan menuju kota
metropolitan. Jika nanti Medan menjadi kota metropolitan, maka yang perlu dicita-citakan adalah
masyarakat heterogen yang semua unsurnya masuk mewarnai Kota Medan. Selain itu Medan
juga harus mempertahankan ikonnya sebagai kota sejarah, dengan ikon kemelayuan, dan
menerima kebudayaan lain secara bersama-sama berkembang di Kota Medan.
Nilai-nilai multikulturalisme yang diterapkan untuk Kota Medan mestilah mengakar pada
ajaran agama, konsep bhinneka tunggal ika, dan berbagai konsep budaya etnik kawasan ini yang
dapat menjadikan multikulturalisme khas Medan. Multikulturalisme Kota Medan ini jika berhasil,
akan menjadi percontohan integrasi sosial di Nusantara atau di Alam Melayu. Jadi slogan, “Ini
Medan Bung,” bisa ditambah dengan “Kami berbeda-beda namun menyatu dalam persahabatan
abadi.” Wassalam.
Bibliografi
Abu Ali Al-Banjari An-Nadwi. 1992. Sejarah Perkembangan Islam di India. Kedah: Khazanah Banjariyah.
Alfian (ed.), 1985. Persepsi Masyarakat tentang Kebudayaan. Jakarta: Gramedia.
Azyumardi Azra, 2007. Islam in the Indonesian World: An Account of Institutional Formation. Bandung: Mizan.
Azyumardi Azra, 2007. Merawat Kemajemukan Merawat Indonesia. Jakarta: Kanisius.
Batara Sangti, 1977. Sejarah Batak. Balige: Karl Sianipar.
Bayo Suti, 1979, Medan Menuju Kota Metropolitan. Medan: Yayasan Potensi Pengembangan Daerah, Medan.
Beg, M.A.J. 1980. Islamic and the Western Concept of Civilization. Kuala Lumpur: Universiti Malaya Press.
Crawfurd, J. 1820. History of the Indian Archipelago. Edinurg: Archibald Constable and Co.
Collingwood, R.G. 1947. The New Leviathan or Man, Society, Civilization, and Barbarism. Oxford: Oxford University
Press.
Endang Saifuddin Anshari. 1980. Agama dan Kebudayaan. Surabaya: Bina Ilmu.
Engku Ibrahim Ismailo dan Abdul Ghani Shamsuddin. 1992. Konsep Seni dalam Islam. Kuala Lumpur: Akademi
Pengajian Melayu Universiti Malaya.
Faisal Ismail. 1982. Agama dan Kebudayaan. Bandung: Alma’arif.
Farmer, Edwar L. 1977. Comparative History of Civilization in Asia (Jilid I). Filipina: Addison-Wesley.
Hawkes, Jacqueta. 1980. The First Great Civilizations Life in Mesopotamia, The Indus Valley, and Egypt. New York:
Alfred Knof.
Ismail Hussein dkk. 1997. Tamadun Melayu Menyongsong Abad ke Dua Puluh Satu. Bangi: Penerbit UKM.
Jones, Tom B. 1960. Ancient Civilization. Chicago: Rand McNally & Co.
Kamus Besar bahasa Indonesia (versi elektronik), 2010.
Kincaid, D.L. & W. Schramm, 1978. Asas-asas Komunikasi antara Manusia. (Terjemhan Ronny Adhikarya, Wan Firuz
Wan Mustafa, dan Habsah Ibrahim). Pulau Pinang: Penerbit Universiti Sains Malaysia.
Koentjaraningrat, 1980. Pengantar Ilmu Antropologi. Jakarta: Perwira.
Koentjaraningrat, 1980. Sejarah Teori Antropologi I. Jakarta: Rineka Cistra.
Koentjaraningrat, 1985. “Konsep kebudayaan Nasional” dalam Persepsi Masyarakat tentang Kebudayaan. Alfian (ed.).
Jakarta: Gamedia.
Leo Suryadinata, 1999. Etnis Tionghoa dan Pembangunan Bangsa. Jakarta: Pustaka LP3ES.
M. Dawam Rahardjo, 1985. “Persepsi Gerakan Islam terhadap Kebudayaan.” Dalam Alfian (ed.) Persepsi Masyarakat
tentang Kebudayaan. Jakarta: Gramedia.
Mahayuddin Yahaya, 1998. Tamadun Islam. Shah Alam: Fajar Bakti.
Mahayudin Yahaya dan Ahmad Jelami Halimi. 1993. Sejarah Islam. Kuala Lumpur: Penerbit Fajar Bakti.
Malinowski, 1987. “Teori Fungsional dan Struktural,” dalam Teori Antroplologi I. Koentjaraningrat (ed.), Jakarta:
Universitas Indonesia Press.
Takari, Nilai Multikultural Kesenian di Medan, halaman 13 dari 15
Merriam, Alan P., 1964. The Anthropology of Music. Chicago: Nortwestern University.
Muhammad Natsir, 1937. “Djedjak Islam dalam Kebudayaan” dimuat di Panji Islam, Medan: t.p.
Muhammad Takari dan Heristina Dewi, 2008. Budaya Musik dan Tari Melayu Sumatera Utara. Medan: Universitas
Sumatera Utara Press.
Muhammad Takari, 2009. “Kebudayaan Nasional Indonesia dan Malaysia: Gagasan, Terapan, dan Bandingannya.” dalam
Setengah Abad Hubungan Malaysia—Indonesia. (ed. Mohammad Redzuan Othman dkk.) Kuala Lumpur: Arah
Publications, pp. 439-472.
Omar Amin Hoesin. 1981. Kultur Islam. Jakarta: Bulan Bintang.
Perret, Daniel. Kolonialisme dan Etnisitas, Batak dan Melayu di Sumatera Timur Laut. Jakarta: Kepustakaan Populer
Gramedia. hlm. 278.
Radcliffe-Brown, A.R., 1952., Structure and Function in Primitive Society. Glencoe: Free Press.
Raffles, Sir Thomas Stanford, 1830. The History of Java. (Volume Satu). London: Muray.
Seyyed Hossein Nasr. 1993. Spiritualitas dan Seni Islam (terj. Sutejo). Bandung: Mizan.
Sidi Gazalba, 1965. Islam Dihadapkan kepada Ilmu, Seni, dan Filsafat. Jakarta: Tintamas.
----------------.1986. Masyarakat Islam: Pengantar Sosiologi dan Sosiografi. Kuala Lumpur: Pustaka Antara.
Syed Ameer Ali, 1002. Sejarah Evolusi dan Keunggulan Islam. Kuala Lumpur: Dewan Bahasa dan Pustaka, Kementerian
Pendidikan Malaysia.
Tengku Thyrhya Zein Snar, 2010. Kajian Linguistik Fungsional Sistemik terhadap Representasi Ideologi Ketuhanan,
Alam, dan Manusia dalam Budaya Teks Melayu Serdang. Disertasi Doktoral, Program Studi Linguistik,
Universitas Sumatera Utara.
Yusuf Al-Qardhawy, 1999. Pedoman Bernegara dalam Perspektif Islam. Katur Suhardi (terj.). Jakarta: Penerbit Buku
Islam Utama.
Zaid Hussein Alhamid. 1982. Kamus Al-Muyassar: Indonesia-Arab, Arab-Indonesia. Pekalongan: Raja Murah.
Internet
www.wikipedia.org
www.sumut.go.id
www.aceh.go.id
Muhammad Takari bin Jilin Syahrial, Dosen Fakultas Sastra USU, lahir pada tanggal 21 Desember 1965 di Kotapinang,
Labuhanbatu. Menamatkan Sekolah Dasar, Sekolah Menengah Pertama, dan Sekolah Menengah Atas di
Labuhanbatu. Tahun 1990 menamatkan studi sarjana seninya di Jurusan Etnomusikologi Fakultas Sastra
Universitas Sumatera Utara. Selanjutnya tahun 1998 menamatkan studi magister humaniora pada Program
Pengkajian Seni Pertunjukan dan Seni Rupa Universitas Gadjah Mada Yogyakarta. Tahun 2009 menyelesaikan
studi S3 Pengajian Media Seni di Universiti Malaya, Malaysia. Aktif sebagai dosen, peneliti, penulis di berbagai
media dan jurnal dalam dan luar negeri. Juga sebagai seniman khususnya musik Sumatera Utara, dalam rangka
kunjungan budaya dan seni ke luar negeri. Kini juga sebagai Ketua Program Studi Magister Penciptaan dan
Pengkajian Seni, Fakultas Ilum Budaya, Universitas Sumatera Utara. Kantor: Jalan Universitas No. 19 Medan,
20155, telefon/fax.: (061)8215956. Rumah: Tanjungmo-rawa, Bangunrejo, Ds I, No. 40/3, Deliserdang, 20336, e-mail:
[email protected]
Gambar 1. Tortor Saoan oleh Sinar Budaya Grup dalam Pertunjukan di Caracas Venezuela 2001
Takari, Nilai Multikultural Kesenian di Medan, halaman 14 dari 15
Gambar 2 Tari Tiga Serangkai Karo Kelompok Sinar Budaya Grup 2001
Gambar 3. Kuda Kepang Brawijaya Binjai, 2010
Takari, Nilai Multikultural Kesenian di Medan, halaman 15 dari 15
Fly UP