...

Jalan ke Firdaus tak dapat diperoleh lewat

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Jalan ke Firdaus tak dapat diperoleh lewat
“Jalan ke Firdaus tak dapat diperoleh lewat
kematian Yesus!”
Katakanlah: "Apakah aku akan mencari Tuhan selain Allah, padahal Dia adalah Tuhan bagi
segala sesuatu. Dan tidaklah seorang membuat dosa melainkan kemudharatannya kembali
kepada dirinya sendiri; dan seorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang
lain. Kemudian kepada Tuhanmulah kamu kembali, dan akan diberitakan-Nya kepadamu
apa yang kamu perselisihkan." (Qs al Anaam 6:164)
Penolakan Muslim
“Untuk dapat masuk ke Firdaus, seseorang harus melakukan perbuatan baik, yang
melaluinya Allah akan memberi mereka upah. Bagaimana mungkin Yesus mati bagi umat
manusia agar dosa-dosa mereka dapat diampuni? Itu hal yang mustahil” (Sura 6:164)
Muslim menolak substitusi yang dilakukan Yesus serta kematianNya sebagai korban diatas
kayu salib. Mereka memiliki persepsi sendiri tentang bagaimana dosa-dosa mereka dapat
diampuni. Tabel berikut ini akan menjelaskan perbedaan-perbedaan mengenai keselamatan
dan jalan menuju Firdaus antara Kekristenan dan Islam:
Ajaran Kristen
Rekonsiliasi berarti merestorasi persekutuan
dengan Tuhan. Hal ini diperkenalkan oleh
Tuhan dalam Perjanjian Lama dan
disempurnakan dalam Perjanjian Baru.
Kedua Perjanjian didasarkan atas premis
bahwa dosa memisahkan manusia dari
Tuhan. Dosa juga membuat pelakunya
terbuang dari hadirat Tuhan saat ini hingga
kekekalan. Sebuah solusi ditawarkan oleh
Tuhan untuk menyelesaikan dilema ini.
Seseorang akan dieksekusi dan bukan
manusia yang melakukan dosa – korban
menjadi pengganti untuk manusia berdosa.
Dalam Imamat 4 dan 16, orang berdosa
diperintahkan untuk mengorbankan seekor
binatang tertentu sebagai substitusi untuk
dirinya.
Karena “upah dosa adalah maut” (Roma
6:23) dan karena kehidupan daging ada
dalam darah, maka orang berdosa hanya
mungkin diperdamaikan dengan Tuhan lewat
penumpahan darah (Imamat 17:11).
Ajaran Islam dan Islam Populer
Disamping bergantung pada sebuah konsep
yang salah tentang Tuhan, Muslim juga
menganut pemahaman yang salah mengenai
dosa dan konsekuensinya. Dosa tidak
sungguh dilihat sebagai sebuah
pemberontakan terhadap Tuhan, melainkan
sebagai sebuah tindakan yang menghalangi
jalan orang yang melakukannya dari Firdaus.
Kesucian hati jarang menjadi isu.
Muslim percaya bahwa pada Hari
Penghakiman, perbuatan baik dan perbuatan
jahat akan ditimbang. Jika perbuatan baik
lebih berat, maka orang berdosa akan pergi
ke Firdaus.
Untuk tujuan-tujuan penilaian diri, teologi
Islam telah menyediakan sebuah daftar
dosa-dosa apa yang dikategorikan sebagai
dosa yang berat:
Kkati’a adalah istilah untuk kesalahan,
sebuah batu sandungan.
Ritual pengorbanan yang dilakukan dalam
Perjanjian Lama ini disempurnakan dalam
Yesus Kristus yang merupakan “…Anak
Domba Elohim yang menghapus dosa dunia”
(Yohanes 1:29). Lewat kematianNya sebagai
korban, jalan untuk pengampunan dan
perdamaian dengan Tuhan dapat dibangun
untuk semua orang yang menerima
ketetapan Tuhan ini dengan iman.1[1]
Semua hewan yang dipersembahkan
disepanjang waktu Perjanjian Lama
menunjuk kepada Yesus, satu-satunya
korban yang benar (Ibrani 10:10-14).
Kematian Yesus diatas kayu salib oleh
karenanya merupakan satu-satunya jalan
bagi keselamatan manusia (Yohanes 14:6;
Ibrani 10:1-18; 1Petrus 3:18). Dalam
kasihNya Tuhan telah menyingkapkan
kepada kita jalan keselamatan; semua orang
dipanggil untuk kembali kepada kasih ini
dengan menerima Yesus secara pribadi
sebagai Juru Selamat mereka (Yohanes
3:16). Sebagai hasilnya, Tuhan memberikan
kepastian akan hidup kekal bagi mereka
yang menerimanya dan menerima jalan
keselamatan yang telah Ia sediakan (1
Yohanes 5:11-13; Yohanes 5:24).
Tuhan menawarkan keselamatan sebagai
sebuah pemberian yang tak mungkin
diperoleh lewat perbuatan baik (Efesus 2:89; Roma 6:23). Konsep rekonsiliasi ilahiah
ini sulit dipahami oleh banyak orang,
khususnya bagi umat Muslim. Hal ini hanya
dapat dipahami tatkala Roh Kudus
menyatakannya dalam diri seseorang (Kisah
Para Rasul 10:44)
Dhanb adalah kekeliruan, sebuah
kejahatan.
Ithm adalah dosa yang mengakibatkan
kematian.
Syirik dan kufr dianggap sebagai dosa yang
paling serius: misalnya menambahkan
sekutu pada Allah (karena itu iman kepada
Kristus dianggap sebagai dosa syirik).
“Dosa-dosa yang ringan” dapat
dikompensasikan dengan perbuatan baik.
Untuk dosa-dosa yang lebih berat, Muslim
perlu mengusahakan pengampunan
(istighfar). Syirik dan kufr mensyaratkan
pertobatan (taubahi). Berdasarkan
pemahaman ini maka orang Muslim tidak
melihat kebutuhan untuk seorang Juru
Selamat. Quran tidak menawarkan pesan
yang jelas mengenai bagaimana dosa dapat
diampuni, dan tak ada kepastian
pengampunan dalam Islam.2[2] Karena
Quran tidak mengandung sebuah doktrin
keselamatan, beberapa teori berkembang
seiring waktu tentang bagaimana seseorang
dapat masuk ke dalam Firdaus.
Dibawah ini ada beberapa pendapat yang
paling umum dipegang oleh umat Muslim
mengenai jalan masuk menuju Firdaus
(beberapa dari antaranya muncul dari
keyakinan populer dan bukan dari teologi
Islam yang bersifat formal):
1. Keselamatan melalui perbuatan baik
(Sura 7:7-9). Muslim mencoba
menyenangkan Allah lewat usaha mereka
memelihara hukum Islam.
2. Keselamatan melalui anugerah Allah
(Sura 3:31). Banyak Muslim secara
sederhana berharap bahwa Allah lewat
kemurahanNya akan mengampuni dosa-dosa
mereka.
[1] Harus ditekankan bahwa hanya Yesus yang sanggup melakukan hal ini, oleh karena hanya Dia saja yang tidak
berdosa (suci) dan sempurna (Ibrani 4:15)
[2] Bahkan Muhammad tidak memiliki kepastian keselamatan kemana ia akan pergi setelah kematian (Sura 46:9;
Mushkatu’l Masabih III, p118).
3. Keselamatan melalui predestinasi (Sura
5:23; 14:4; 30:29). Allah menentukan
sebelumnya siapa yang akan masuk dan
siapa yang tidak masuk Firdaus).
4. Banyak Muslim yang berharap bahwa
Muhammad, Nabi Islam, akan membela
mereka di Hari Penghakiman.
5. Setiap orang akan dihukum dalam neraka
karena dosa-dosa mereka dalam jangka
waktu terbatas. Setelah itu semua Muslim
berharap mereka akan masuk Firdaus.
6. Para martir yang berperang dan mati
demi Islam dalam “perang suci” (jihad)
dijanjikan dengan sekejap akan masuk ke
Firdaus (Sura 9:20-22; 9:111).
7. Beberapa umat Muslim meyakini bahwa
apabila mereka mati saat melakukan
perjalanan haji ke Mekah, maka mereka
dengan segera akan masuk ke Firdaus.
Sebagai kesimpulan:
Kristen
Tuhan telah menyediakan:
Islam
Allah telah menawarkan:
1) Tuhan telah menyediakan Yesus sebagai
Juru Selamat bagi semua orang yang
meminta pengampunan, dan yang diampuni
melalui Yesus yang telah menjadi korban
bagi dosa-dosa mereka. Hanya ada satu
jalan bagi keselamatan yang ditawarkan.
1) Keselamatan mungkin akan diperoleh
dengan melakukan perbuatan baik dan
menaati Syariah. Orang dapat memilih
beragam cara yang berbeda untuk dapat
masuk ke Firdaus.
2) Tuhan menawarkan hidup kekal (surga)
sebagai sebuah pemberian cuma-cuma.
Setiap orang yang menyambut pemberian
ini, maka dosa-dosa mereka akan diampuni.
2) Orang dapat mencoba cara-cara ini
melalui usaha mereka sendiri. Namun tak
seorang pun (termasuk Muhammad) bisa
tahu secara pasti apakah dosa-dosa mereka
telah diampuni atau tidak.
3) Tuhan menjamin, barangsiapa menerima
dengan iman jalan keselamatan yang Ia
3) Allah tidak menawarkan jaminan apapun
pada siapapun (meskipun para martir
sediakan, maka mereka akan memiliki hidup
kekal dan akan masuk surga.
mengira mereka akan pergi ke Firdaus).
Beberapa pertanyaan yang dapat anda ajukan pada seorang Muslim
1. Quran mengatakan “orang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain”. Apakah
ayat Quran ini berlaku untuk YESUS, mengingat baik Alkitab maupun Quran (Sura
Maryam 19:19) menegaskan bahwa IA tidak berdosa? Bahkan dalam sebuah hadis
Muhammad mengatakan satu-satunya manusia yang lahir ke dunia tanpa disentuh
Setan adalah Yesus dan ibunya Maria. Jika demikian, menurut anda dapatkah YESUS
memikul dosa orang lain?
2. YESUS menjamin pengampunan dosa dan hidup kekal di Firdaus bagi siapapun yang
percaya kepadaNya, sementara Muhammad melalui wahyu Allah dalam Quran yang
diterimanya menegaskan bahwa setiap Muslim dijamin masuk ke neraka (Sura Maryam
19:71). Manakah Nabi yang lebih baik, YESUS atau Muhammad?
3. Tuhan sang Pencipta alam semesta adalah Sosok yang Maha Kasih dan Maha Bijaksana.
Mungkinkah Ia membirkan manusia berdosa berspekulasi atas keselamatanNya sementara
pada saat yang sama Ia berkehendak agar setiap orang dapat diselamatkan?
4. ALLAH swt memastikan neraka bagi setiap Muslim (Sura Maryam 19:19) sementara
Tuhan Alkitab (YAHWEH melalui YESUS Kristus) memastikan surga bagi siapapun yang
menerima Jalan yang Ia sediakan. Yang manakah Tuhan sejati, ALLAH atau YAHWEH?
Fly UP