...

Mekanisme Fokus dan Parameter Sumber Gempa Vulkano

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Mekanisme Fokus dan Parameter Sumber Gempa Vulkano
Jurnal Geologi Indonesia, Vol. 6 No. 1 Maret 2011: 1-11
Mekanisme Fokus dan Parameter Sumber Gempa
Vulkano-Tektonik di Gunung Guntur, Jawa Barat
Focal Mechanism and Parameter of Volcano-Tectonic Earthquake
Source, in Mount Guntur, West Java
S. Hidayati, Y. Suparman, dan A. Loeqman
Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi, Badan Geologi, Jln. Diponegoro 57 Bandung
Sari
Gunung Api Guntur di Jawa Barat merupakan salah satu gunung api aktif di Indonesia. Letusan ter­akhir
terjadi pada tahun 1847, namun sampai saat ini aktivitas kegempaannya cukup tinggi. Sebaran hiposentrum
gempa VT pada periode Juli - Oktober 2009 secara umum menunjukkan berada di bagian lereng barat di
bawah kawah Guntur-Gandapura pada kedalaman kurang dari 5 km. Pola sebaran kedalamannya semakin
dalam ke arah barat laut. Pada periode ini, gempa VT yang lebih dalam dari 5 km tidak ditemukan. Mekanisme
fokus gempa VT adalah sesar turun oblique, sesar geser, dan sesar naik oblique. Mekanisme gempa yang
tidak unik ini kemungkinan disebabkan oleh struktur yang cukup rumit di area kompleks Gunung Guntur,
yang berarah barat laut - tenggara. T-axis sesar turun oblique hampir horizontal berarah barat laut - tenggara
relatif searah dengan struktur dominan di daerah puncak Gunung Guntur. Demikian juga salah satu nodal
line sesar geser dan P-axis sesar naik oblique juga berarah barat laut - tenggara. Ploting parameter sumber
gempa (momen seismik, corner frequency, dan stress drop) yang dilakukan terhadap jarak hiposentrum
menunjukkan tidak ada perbedaan yang signifikan pada parameter tersebut antara gempa dengan jarak yang
dekat maupun yang jauh terhadap station Kabuyutan. Hal ini disebabkan sebaran hiposentrum gempa tidak
terkonsentrasi pada suatu zona. Sementara itu, hubungan antara momen seismik (Mo) dan jari-jari sumber
gempa (r) menunjukkan bahwa untuk gempa dengan momen lebih kecil dari 1018 dyne cm, jari-jari sumber
gempanya adalah konstan, yaitu ≈ 60 m.
Kata kunci: Gunung Guntur, gempa VT, hiposentrum, mekanisme fokus, parameter sumber gempa
Abstract
Guntur Volcano in West Java is one of the most active volcanoes in Indonesia. The last eruption took
place in 1847 and the volcanic activity has been dormant since then, however its seismicity is active. During the period of July to October 2009, the hypocenter distribution of VT earthquakes is mostly located at
western flank of the volcano, beneath Guntur - Gandapura craters at the depth of less than 5 km. The depth
pattern shows deeper to the northwest. The VT earthquakes deeper than 5 km were not found in this period.
The focal mechanism of VT earthquakes are oblique normal fault, strike-slip fault and oblique reverse fault
types. The mechanism of those earthquakes is not uniquely determined probably due to complicated structures at Guntur volcano complex area, which is aligned in NW-SE direction. T-axis of the oblique normal
fault is trending in northwest - southeast direction similar to the structures found in the summit area of
Gunung Guntur Volcano. Similarly, one of the strike-slip fault nodal line and P-axis of oblique reverse fault
are also trending in northwest - southeast. Ploting of the earthquake source parameters (seismic moment,
corner frequency, and stress drop) made to hypocenter distance shows no significant difference on those
parameters between earthquakes at close and far distances to Kabuyutan station. It is probably due to the
hypocenters are not concentrated in one zone. Meanwhile, the relationship between seismic moment (Mo)
and seismic source radius (r) shows that for earthquakes with moment of smaller than 1018 dyne cm, the
radius of the hypocenter is constant which is namely 60 m.
Keywords: Guntur volcano, VT earthquakes, hypocenter, focal mechanism, earthquake source parameter
Naskah diterima: 31 Agustus 2010, revisi kesatu: 12 November 2010, revisi kedua: 01 Februari 2011, revisi terakhir: 04 Februari 2011
1
2
Jurnal Geologi Indonesia, Vol. 6 No. 1 Maret 2011: 1-11
Pendahuluan
Kompleks Gunung Guntur yang terletak di
Kabu­paten Garut, Jawa Barat, merupakan salah satu
gunung api aktif di Indonesia. Kompleks ini terdiri
atas beberapa kerucut, salah satunya yaitu Gunung
Masigit (2249 m) yang merupakan kerucut tertinggi.
Ke arah tenggara dari Gunung Masigit terdapat kerucut Gunung Parukuyan (2135 m), Gunung Kabuyutan
(2048), dan Gunung Guntur. Gunung Api Guntur ini
merupakan kerucut termuda dari kerucut-kerucut
dalam Kompleks Gunung Guntur (Alzwar drr., 1992).
Erupsi terakhir Gunung Guntur tercatat pada tahun 1847, tetapi aktivitas kegempaannya sampai saat
ini cukup tinggi, terutama gempa volcano-tectonic
(VT), yaitu sepuluh kejadian per bulan. Bahkan pada
Oktober 1997, Mei 1999, November 2002, dan Juni
2005 jumlah gempa VT mencapai lebih dari 100 (Sadikin, 2008). Hasil penelitian terdahulu mengung­
kapkan bahwa kemungkinan aktivitas seismik
Gunung Guntur tidak hanya dikontrol oleh intrusi
magma dari gunung api itu sendiri, tetapi juga oleh
aktivitas tektonik di sekitarnya (Gambar 1). Survei
deformasi telah menunjukkan adanya inflasi pada
daerah puncak (Suganda drr., 1998) yang merupakan
indikasi adanya intrusi magma. Menurut Suantika
(1997) dan Sadikin (2008) sebaran hiposentrum
gempa VT berarah barat laut - tenggara dari Kawah
Guntur - Kaldera Gandapura - Kawah Kamojang,
dengan kedalaman semakin dalam ke arah Gunung
Kamojang. Sementara mekanisme sumber bervariasi
antara sesar normal pada kedalaman dangkal dan
sesar geser (strike-slip) pada bagian yang dalam.
Tulisan ini membahas sebaran hiposentrum,
mekanisme, dan parameter sumber gempa VT di
Gunung Guntur pada periode Juli - Oktober 2009.
Parameter sumber gempa; seismik momen, corner
frequency, dan stress drop, dianalisis untuk mengetahui dimensi sumber gempa dan slip rata-rata sesar
(displacement).
Aktivitas Gunung Guntur
Sejarah Kegempaan dan Erupsi Kompleks
Gunung Guntur
Sejarah erupsi Gunung Guntur antara tahun
1800 sampai 1847 yang tercatat terjadi sekitar 21
kali, dengan sifat eksplosif dan karakter erupsi
berulang-ulang dalam tempo pendek, berlangsung paling lama 5 sampai 12 hari. Periode erupsi
berselang-selang antara 1, 2, dan 3 tahun dan ada
kalanya erupsi terjadi setelah masa istirahat 6 - 7
tahun (Kusumadinata, 1979). Erupsi terbesar terjadi
pada tahun 1690, 1829, dan 1841 yang menyebabkan perkampungan hancur. Pengamatan Seismik
Pemantauan seismik Gunung Guntur dimulai
sejak tahun 1986 dari Pos Pengamatan Gunung
Api (PGA) Gunung Guntur yang terletak di Desa
Sirnajaya. Kemudian, pada tahun 1989 dilakukan
pemasangan stasiun seismik permanen di Citiis
(CTS), sekitar 0,8 km dari kawah puncak dan
sinyal ditransmisikan ke Pos PGA Gunung Guntur
dengan gelombang radio. Sinyal tersebut direkam
secara kontinyu pada seismograf (PS-2, Kinema­
tric). Stasiun permanen tersebut dilengkapi dengan
satu komponen vertikal seismometer (L-4C, Mark
Product).
Pada tahun 1994, bekerja sama dengan pihak
Kyoto University, Jepang, dilakukan penambahan
stasiun seismik baru yang dilengkapi dengan sensor
tiga komponen di Pasir Cileungsing (PSC), Gunung
Putri (PTR), dan Legok Pulus (LGP). Pada tahun
1997, stasiun Kabuyutan (KBY/PCK) ditambahkan.
Selanjutnya pada tahun 2003, stasiun PSC dipindah
ke satu stasiun di daerah Kiamis (MIS). Sementara
itu, stasiun PTR sudah tidak difungsikan lagi, karena
terlalu sering mendapat gangguan vandalisme. Pada
pertengahan tahun 2009 ditambahkan satu lagi
stasiun di daerah Sangguruan (MSG). Saat ini aktivitas kegempaan Gunung Guntur dimonitor dengan
menggunakan lima stasiun seismik yang dipasang
permanen, seperti yang terlihat pada Gambar 2 dan
Tabel 1.
Aktivitas kegempaan Gunung Guntur pada
umumnya didominasi oleh gempa gempa tektonik,
seperti yang terlihat pada Gambar 3. Meskipun
gempa VT dan TL (tektonik lokal) juga sering muncul, jumlah rata-rata pemunculan gempa VT sekitar
sepuluh kejadian per bulan.
Sebaran Hiposentrum
Pada penelitian selama Juni - Oktober 2009 ini
hanya gempa VT yang akan ditentukan sebaran
3
Mekanisme Fokus dan Parameter Sumber Gempa Vulkano-Tektonik
di Gunung Guntur, Jawa Barat (S. Hidayati drr.)
105,00 BT
106,00 BT
108,00 BT
107,00 BT
109,00 BT
U
6,00 LS
BANDAR LAMPUNG
12
Krakatau
Serang
TANGERANG
Pandeglang
JAKARTA
Bekasi
0
12
24
36
48 km
Karawang
Bogor
Salak
Gede
Tangkubanparahu
Cianjur
BANDUNG
7,00 LS
Sukabumi
Guntur
Sumedang
Ciremai
Garut
Galunggung
Tasikmalaya
Slamet
8,00 LS
Papandayan
a)
105,00 BT
106,00 BT
108,00 BT
107,00 BT
109,00 BT
Kompleks Gunung Guntur
Mt. Kancing
Kamojang
Gandapura
Mt. Masigit
G. Gajah Guntur
Danau Pangkalan
Mt. Katomas
Tarogong
Garut
Darajat
Gunung api Papandayan
b)
Gambar 1. a) Peta tektonik daerah Jawa bagian barat, dan b) Sesar di sekitar kompleks Gunung Guntur (dalam Sadikin, 2008).
Jurnal Geologi Indonesia, Vol. 6 No. 1 Maret 2011: 1-11
4
107 58'00"
-07 03'12"
107 43'30"
MSG
PCK/KBY
CTS
U
-07 12'48"
LGP
POS PGA GUNTUR
MIS
Gambar 2. Jaringan seismik untuk pemantauan Gunung Guntur.
Tabel 1. Lokasi Stasiun Seismik permanen dan temporer Gunung Guntur 2009
No.
Nama Stasiun
Lokasi
Posisi
Elevasi
Status
1.
CTS
Citiis
S 07o 09’ 10.32”
E 107o 51’ 33.06”
1450 m
permanen
2.
PCK (KBY)
Puncak/ Kabuyutan
S 07o 09’ 15.30”
E 107o 50’ 53.32”
1930 m
permanen
3.
LGP
Legak Pulus
S 07o 10’ 30.15”
E 107o 48’ 54.12”
1400 m
permanen
4.
MIS
Kiamis
S 07o 11’ 54.90”
E 107o 45’ 01.38”
1650 m
permanen
5.
MSG
Masigit
S 07o 08.812’
E 107o 50.484’
2190 m
permanen
hiposentrumnya. Hiposentrum gempa VT ditentukan dengan menggunakan Program GAD (Nishi,
2005) dengan empat waktu tiba gelombang P dan
satu waktu tiba gelombang S dari stasiun KBY.
Hasil sebaran hiposentrum gempa VT diperlihatkan
pada Gambar 4.
Sebaran gempa VT pada periode ini secara umum
berada di bagian lereng barat di bawah kawah Guntur-Gandapura pada kedalaman kurang dari 5 km,
meski ada beberapa gempa terletak pada lebih dari
5 km. Sementara itu, gempa VT yang lebih dalam
tidak ditemukan dalam periode ini, seperti pada
penelitian terdahulu (Iguchi drr., 1996; Suantika
drr., 1997, Sadikin 2008). Ini kemungkinan karena
rentang waktu yang relatif pendek dibandingkan
dengan penelitian sebelumnya. Namun demikian,
pola sebarannya relatif sama, dengan arah barat laut
semakin dalam.
5
Mekanisme Fokus dan Parameter Sumber Gempa Vulkano-Tektonik
di Gunung Guntur, Jawa Barat (S. Hidayati drr.)
30
20
10
0
20
Jumlah kegempaan
10
Type-B
VT
0
20
10
tektonik lokal
0
10
5
felt
0
20
10
0
tektonik
Jan Apr Jul Okt Jan Apr Jul Okt Jan Apr Jul Okt Jan Apr Jul Okt Jan Apr Jul Okt
2005
2006
2007
bulan
2008
2009
Gambar 3. Kegempaan Gunung Guntur 2005 - Oktober 2009.
Diskusi
Mekanisme Fokus
Karena jumlah stasiun seismik di Gunung Guntur
tidak cukup bagus untuk memperoleh hasil mekanisme fokus, maka polaritas dan amplitudo gerak­
an awal gelombang P digunakan untuk mendapatkan
solusi yang lebih akurat. Sebuah metode grid-search
dikembangkan untuk menentukan solusi terbaik
mekanisme fokus gempa VT, dengan asumsi double
couple mechanism dan homogen half-space (Hidayati drr., 2008).
Dengan menggunakan formula displacement of
P-wave at far-field yang dikembangkan oleh Aki
and Richard (1980), diperoleh persamaan sebagai
berikut:
1
r U P
r, t 3 R P M
t
4
r
U P (r , t )
RP r
M& α ρ
(1)
: displacement of P-wave at far-field
: pola radiasi untuk gelombang P
: jarak dari hiposentrum
: moment rate function
: kecepatan gelombang P
: densitas medium
Kemudian dilakukan proses diferensial dan
mengabaikan indeks waktu persamaan (1), sehingga
persamaannya menjadi sebagai berikut:
1
U P
r
3 R P M
4
r
(2)
Jurnal Geologi Indonesia, Vol. 6 No. 1 Maret 2011: 1-11
6
km 15
U
10
5
0
-5
Stasiun
Episentrum
Sesar
-10
-15
-20
-16
-8
-12
0
-4
-3
-2
-2
-1
-1
0
0
1
2
3
km
8
Penampang
nter Gempa
V ulkanikGunung
G. Guntur
(Utara
- Selatan)
PenampangHipose
Hiposentrum
Gempa Vulkanik
Guntur
(Utara
- Selatan)
-3
Kkedalaman
eda la m a n (km)
(km)
kedal
am an (km)
kedalaman
(km)
P enamp ang Hi pos ente r G em pa Vul kanik G. Guntur (B arat - Ti m ur)
Penampang Hiposentrum Gempa Vulkanik Gunung Guntur (Barat - Timur)
4
1
2
3
4
4
5
5
6
6
hiposenter
hiposentrum
7
-7
-6
-5
-4
-3
-2
-1
0
1
Barat
mur (km)
Barat- Ti
- Timur
(km)
2
3
4
5
hiposentrum
hiposent er
7
6
8
-7
-6
-5
-4
-3
-2
-1
0
1
2
3
4
5
Utara
atan (km)
Utara- Sel
- Selatan
(km)
Gambar 4. Sebaran hiposentrum dan mekanisme fokus gempa VT Gunung Guntur periode Juni - Oktober 2009.
Mekanisme Fokus dan Parameter Sumber Gempa Vulkano-Tektonik
di Gunung Guntur, Jawa Barat (S. Hidayati drr.)
Dengan berasumsi double couple mechanism,
pola radiasi gelombang P (R P) dideskripsikan
sebagai:
RP
cos
sin sin 2 i sin 2 h
s
cos cos sin 2ih cos s
2
2
sin sin 2
cos ih sin ih sin 2 s
sin cos 2
sin 2ih sin (3)
s
dengan λ , δ dan φs masing-masing adalah sudut
penunjaman (rake), kemiringan (dip) dan jurus
(strike); sedang­kan i h dan φ masing-masing adalah
take off angle dan azimuth gelombang seismik
yang meninggalkan sumber. Amplitudo teramati
(observed velocity amplitude) (y­i) ­dan terhitung
(calculated) (xi) mempunyai hubungan linier yang
dapat dideskripsikan sebagai berikut:
yi = bxi (4)
dengan i = 1 to N, N adalah jumlah data. Residual (R)
antara amplitudo teramati dan terhitung di­evaluasi
sebagai;
N
R
bxi yi b 2 xi 2b xi y i yi
2
2
i
1
2
(5)
Untuk meminimumkan R adalah:
R
0
b
Oleh karena itu, parameter b ditulis sebagai berikut:
xi yi
b 2
xi
(6)
Strike, dip, dan rake bidang nodal (nodal plane) pertama diperoleh melalui metode grid-search de­ngan
resolusi 5o, maka untuk meminimumkan standar
deviasi (sd), ditulis sebagai berikut:
(bx yi ) 2
sd i
N
2
(7)
Kisaran strike, dip, dan rake untuk metode grid
search pada awalnya ditentukan berdasarkan distribusi polaritas gerakan awal gelombang P. Bidang
nodal kedua tegak lurus terhadap nodal pertama.
Hubungan antara nodal pertama dan kedua dapatditurunkan dari slip vector ( d̂ ) dan fakta bahwa slip
vector yang terletak pada bidang nodal pertama
adalah normal ( n̂ ) untuk nodal plane kedua dan
sebaliknya (Stein dan Wysession, 2003).
7
sin sin cos cos sin cos sin .
sin
cos
n̂ dan
cos sin sin cos cos d̂ cos sin sin Jadi jika nˆ1 , dˆ1 dan nˆ 2 , dˆ 2 adalah normal dan slip
vector untuk nodal plane pertama dan kedua;
dˆ1 = nˆ 2 dan dˆ 2 = nˆ1 .
Kondisi dˆ1 = nˆ 2 ditulis dengan komponen;
sin sin cos cos sin 2 1 1 cos 1 sin 1
2
1
sin cos sin 2 cos 2
1 sin 1 1 cos 1 cos 1
(8)
cos sin 2
1 sin 1
Konstrain tambahan berasal dari fakta bahwa dua
bidang nodal saling tegak lurus satu sama lain;
nˆ1 .nˆ 2 0
(9)
Koreksi Amplitudo
Besar kecilnya amplitudo gerakan awal gelombang P dipengaruhi oleh kondisi atau lokasi stasiun
itu berada (local site effect) serta medium yang dilalui oleh gelombang (propagation path). Estimasi
untuk local site effect digunakan satu gempa tektonik
dan amplitudo relatif dengan stasiun MSG sebagai
referensi. Relatif amplitudo pada stasiun CTS, LGP
dan KBY masing-masing adalah 0,14, 0,44, dan 0,68.
Efek medium yang dilalui gelombang karena
faktor ketidakelastisan medium diestimasi dengan
menggunakan persamaan sebagai berikut (Lay dan
Wallace, 1995):
f x
Qv A( x) A0 e
(10)
A(x) : amplitudo pada jarak hiposentrum tertentu, x
f
: frekuensi
Q : faktor atenuasi
v : kecepatan gelombang P.
Di sini, Q diasumsikan 100 dengan referensi pada
Gunung Merapi (Wegler and Luhr, 2001). Nilai
frekuensi diambil dari dominan frekuensi pada
setiap gempa VT.
Hasil dan Analisis
Mekanisme fokus gempa VT pada daerah
Guntur - Gandapura periode Juli - Oktober 2009
didominasi oleh sesar turun oblique dan sesar
geser (Gambar 4). Mekanisme sumber dengan
solusi sesar turun oblique mempunyai strike dengan
garis nodal berarah relatif timur laut-barat daya
8
Jurnal Geologi Indonesia, Vol. 6 No. 1 Maret 2011: 1-11
dan T-axis ber­arah relatif barat laut-tenggara. Sementara sesar geser mempunyai arah garis nodal
relatif barat laut-tenggara dan timur laut-barat daya.
Solusi sesar naik mempunyai arah P-axis relatif
barat laut-tenggara.
Mekanisme fokus gempa yang tidak unik ini
kemungkinan disebabkan oleh struktur yang cukup
rumit di area kompleks Gunung Guntur. Meskipun
begitu T-axis sesar turun oblique berarah barat laut
- tenggara relatif searah dengan struktur dominan di
daerah puncak Gunung Guntur. Demikian juga salah
satu garis nodal sesar geser dan P-axis sesar naik
oblique juga berarah barat laut - tenggara. Hal ini
menunjukkan mekanisme sumber gempa sepanjang
Guntur-Gandapura lebih dipengaruhi oleh struktur
yang berkembang di daerah puncak akibat kegiatan
vulkanik atau erupsi besar di masa lalu.
Sementara itu hasil survei deformasi Gunung
Guntur dengan menggunakan metode GPS pada Juli
- Oktober 2009 (Sulaeman drr., 2010) menunjukkan
adanya vektor pergeseran horizontal ke arah barat
laut. Pergeseran ini kemungkinan disebabkan oleh
sesar normal di Gunung Guntur dan sesar oblique
di barat laut Gunung Guntur. Jenis sesar kedua
model sumber tersebut tidak jauh beda dengan data
geologi, baik jenis maupun arahnya, yaitu sesar
normal untuk sesar yang melintas Gunung Guntur
dan sesar geser di sebelah barat Gunung Guntur
(Alzwar drr., 1992). Pola data pergeseran tidak
memperlihatkan pola inflasi atau deflasi akibat ke­
giatan magma di bawah permukaan Gunung Guntur, tetapi lebih dominan disebabkan oleh kegiatan
struktur yaitu sesar.
Parameter Sumber
Dari sudut pandang geologi, parameter sumber
gempa yang penting adalah dimensi sumber dan
slip rata-rata dari sesar. Brune (1970) menunjukkan
bahwa dimensi panjang sumber gempa berkaitan
de­ngan corner frequency. Pada prinsipnya, hubung­
an antara corner frequency dan dimensi sumber
gempa muncul sebagaimana hubungan inverse
antara lebar pulse dalam domain waktu dengan
lebar band frekuensi spektrumnya. Lebar pulse
sinyal dalam domain waktu sebanding dengan
durasi proses sesar yang sama dengan panjang
sesar dibagi dengan kecepatan penjalaran proses
sesar. Lebar spektrum sebanding dengan corner
frequency, sehingga corner frequency berbanding
terbalik dengan dimensi sumber gempa (Ratdomopurbo, 1992).
Untuk perhitungan parameter sumber gempa
digunakan model bidang sesar berbentuk lingkaran
(Brune, 1970). M0 (momen seismik), r (jari-jari sumber gempa), dan ∆ σ (stress drop) dihitung dengan
menggunakan persamaan berikut:
4
Vp 3 d
0
M0 2 R(
,
)
2.34Vp
r
2
f0
7M 0
16 r 3
(11)
(12)
(13)
ρ : densitas batuan
: kecepatan gelombang P
: jarak hiposentrum
Ω0 : spektral densitas
R (θ ,φ ) : koefisien radiasi
f0 : corner frequency
Vp
d
Corner frequency ditentukan dari perpotongan
antara asymptot frekuensi rendah dan frekuensi
tinggi pada spektra displacement dalam skala logaritmik (Scherbaum, 1996). Analisis spectral dilakukan dengan mengaplikasikan metode Fast Fourier
Transform (FFT) pada satu event gempa dengan
time-window 2,56 detik dari awal fase gelombang
P (Gambar 5).
Dalam perhitungan momen seismik, telah digunakan nilai densitas medium sebesar 2,6 g/cm3,
disamakan dengan nilai densitas medium di Gunung
Merapi (Ratdomopurbo, 1992). Jarak hiposentrum
dihitung berdasarkan posisi hiposentrum yang telah
didapatkan sebelumnya dan kecepatan gelombang P
(Vp) sebesar 2,76 km/dt (Suantika, 1997). Berdasarkan perhitungan momen seismik Gunung Guntur
pada tahun 1997 - 2001 dan pada Juli - Oktober
2009, jari-jari sumber gempa dan stress drop hanya
dilakukan perhitungan pada Juli - Oktober 2009.
Momen seismik gempa VT Gunung Guntur adalah
sebesar 3,1016 sampai 9,1017 dyne cm dengan magnitudo 0,4 sampai 2,9, jari-jari sumber gempa adalah
60 - 77 m, sedangkan stress drop berkisar pada 0,59
- 1,3 bar (Gambar 6).
Ploting parameter sumber gempa dilakukan
terhadap jarak hiposentrum karena sebaran hipo-
9
Mekanisme Fokus dan Parameter Sumber Gempa Vulkano-Tektonik
di Gunung Guntur, Jawa Barat (S. Hidayati drr.)
-8
LOGLOG
-8
10
fo
Time Window
5
-9
Amplitudo
Amplitudo (m/s)
x10
0
-5
10
-10
10
-11
10
40
45
Time (sec)
45
55
0
10
1
10
2
10
Jari - jari Sumber Momen Seismik (dyne cm)
Gempa (m)
Gambar 5. Spektra gempa pada 05.04 WIB, 25 Agustus 2009, di stasiun Kabuyutan (KBY), fo = corner frequency.
Stress drop (bar)
1.0x1018
8.0x1017
6.0x1017
4.0x1017
2.0x1017
1997 - 2001
Juli - Okt 2009
80
60
40
,
20
0
1,4
1,2
1,0
0,8
0,6
0,4
0,2
0,0
1000
2000
3000
4000
Jarak Hiposentrum dari St. KBY (m)
5000
6000
Gambar 6. Parameter sumber gempa Gunung Guntur.
sentrum gempa tidak terkonsentrasi pada suatu
zona/region. Tidak ada perbedaan yang signifikan
pada parameter sumber gempa antara gempa-gempa
dengan jarak yang dekat maupun yang jauh terhadap
stasiun Kabuyutan (sekitar puncak Gunung Guntur).
Hubungan antara momen seismik (Mo), stress
drop (∆ σ ), dan jari-jari sumber gempa (r) dapat dilihat pada Gambar 7. Momen seismik (Mo) dan stress
drop (∆ σ ) mempunyai hubungan sebagai berikut:
log (Mo) = 17,75 + 0,89 log (∆ σ )
Mo = 1017,75 x ∆ σ 0,89
(Mo dalam dyne cm, ∆ σ dalam bar).
(14)
(15)
Stress drop mempunyai korelasi yang linier terhadap momen seismik. Stress drop sebagai fungsi
momen seismik menunjukkan bahwa perbedaan
Jurnal Geologi Indonesia, Vol. 6 No. 1 Maret 2011: 1-11
10
1E18
log {Momen Seismik (dyne cm)}
Log {Momen Seismik (dyne cm)}
1E18
log Mo = 17.75 + 0.89 log SD
1E17
0.1
Log{Stress Drop (bar)}
1
1E17
10
log {Jari-jari Sumber Gempa (m)}
100
Gambar 7. Hubungan Momen Seismik (Mo), Stress Drop (∆ σ ), dan Jari-jari Sumber Gempa (r) di Gunung Guntur.
stress sebelum dan sesudah terjadi gempa seban­
ding dengan besarnya gempa (Ratdomopurbo,
1992). Semakin besar gempa maka semakin besar
pula perbedaan stress antara sebelum dan sesudah
terjadinya gempa. Hubungan antara momen seismik
(Mo) dan jari-jari sumber gempa (r) menunjukkan
bahwa untuk gempa dengan momen lebih kecil
daripada 1018 dyne cm, jari-jari sumber gempanya
adalah konstan, yaitu ≈ 60 m.
gempa antara gempa-gempa dengan jarak yang
dekat maupun yang jauh terhadap stasiun Kabuyutan
(sekitar puncak Gunung Guntur). Hubungan antara
momen seismik (Mo) dan jari-jari sumber gempa
(r) menunjukkan bahwa untuk gempa dengan momen lebih kecil dari 1018 dyne cm, jari-jari sumber
gempanya adalah konstan yaitu ≈ 60 m.
Ucapan Terima Kasih---Para penulis mengucapkan terima
kasih kepada pengamat Gunung Guntur, Ade Koswara atas
bantuannya selama para penulis melakukan penelitian.
Kesimpulan
Sebaran hiposentrum gempa VT pada periode
Juli - Oktober 2009 terkonsentrasi di daerah antara
Gunung Guntur dan Gunung Gandapura dengan
kedalaman sekitar kurang dari 5 km. Sementara itu,
gempa-gempa yang berpusat di daerah Kamojang
tidak ditemukan pada periode ini.
Mekanisme sumber gempa di daerah Gunung
Guntur - Gunung Gandapura yang tidak unik (sesar
turun oblique, sesar naik oblique, dan sesar geser) ini
kemungkinan disebabkan oleh struktur yang cukup
rumit di area kompleks Gunung Guntur. Meskipun
begitu T-axis sesar turun oblique, satu garis nodal
sesar geser, dan P-axis sesar naik oblique berarah
barat laut - tenggara relatif searah dengan struktur
dominan di daerah puncak Guntur.
Hasil ploting parameter sumber gempa terhadap jarak hiposentrum memperlihatkan tidak ada
perbedaan yang signifikan pada parameter sumber
Acuan
Aki, K. dan Richards, P., 1980. Quantitative seismology.
Second edition, University Science Books, California,
h.106-109.
Alzwar, M., Akbar, N., dan Bachri, S., 1992. Geologi
Lembar Garut dan Pameungpeuk skala 1 : 250.000.
Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi,
Bandung.
Brune, J.N., 1970. Tectonis stress and the spectra of seismic
shear waves from earthquakes. Journal Geophysical
Research, 75, h.4997-5009.
Hidayati, S., Ishihara, K., Iguchi, M., dan Ratdomopurbo,
2008. Focal mechanism of volcano-tectonic earthquake
at Merapi volcano, Indonesia. Indonesian Journal of
Physics, 19 (2), h.75 - 82.
Iguchi, M., Ishihara, K., Takayama, T., Suantika, G., Tjetjep,
W.S., Sukhyar, R., Sutawidjaja, I. S., dan Suganda, O.
K., 1996. Seismic activity at Guntur volcano, West
Jawa, Indonesia. Annual Disaster Prevention Research
Institute, Kyoto University 39B-1, 1-11 (in Japanese,
abstract in English).
Mekanisme Fokus dan Parameter Sumber Gempa Vulkano-Tektonik
di Gunung Guntur, Jawa Barat (S. Hidayati drr.)
Iguchi, M., Ishihara, K., Sutawidjaja, I.S., Suantika, G.,
Hendrasto, M., dan Suganda, O.K.,1998. Evaluation
of the 1997 activity at Guntur volcano. Proceedings
Symposium Japan-Indonesia IDNDR Projects
-Volcanology, Tectonics, Flood and Sediment Hazards,
Bandung, h.115-122.
Kusumadinata, K, 1979. Data Dasar Gunung api Indonesia,
Direktorat Vulkanologi, Bandung.
Lay,T. dan Wallace, T.C., 1995. Modern Global Seismology,
Academic Press. California, h.104-110.
Nishi, K., 2005. Graphical Hypocenter Calculation software
(GrHypo).
Ratdomopurbo, A.,1992. Étude de séismes de type-A du
volcan Merapi (Indonésie). DEA Report, Univ. Joseph
Fourier Grenoble I, Grenoble, 60 h.
Sadikin, N., Iguchi, M., Suantika, G., dan Hendrasto, M.,
2007. Seismic activity of volcanotectonic earthquakes at
Guntur volcano, West Java, Indonesia during the period
from 1991 to 2005. Indonesian Journal of Physics, 18
(1), h.21 - 28.
Sadikin, N., 2008. Study on volcano-tectonic Earthquakes
and Magma Supply System at Guntur volcano with long
dormant period. PhD thesis. Kyoto University, Japan.
Scherbaum, F.,1996. Of poles and zeros – Fundamental of
digital seismology, Modern approaches in geophysics.
Kluwer Academic Publishers, 18, h. 7-9.
11
Suantika, G., Suganda, O.K., Iguchi, M., dan Ishihara,
K.,1997. Hypocenter distribution and focal mechanism
of volcanic earthquakes around Guntur volcano,West
Jawa, Indonesia. Annual Disaster Prevention Research
Institute, Kyoto University, 40, h.5-11.
Suganda, O.K., Abidin, H.Z., Iguchi, M., Hariyanto,
A.H., Meilano, I., dan Kusuma, M.A.,1998. Strain
components and tilt vector changes at Guntur volcano,
during the increasing of seismic activity in 1997.
Proceedings Symposium Japan-Indonesia IDNDR
Projects -Volcanology, Tectonics, Flood and Sediment
Hazards, Bandung, h.81-94.
Sulaeman, C., Hidayati, S., Loeqman, A., Suparman, Y.,
dan Syahbana, D.K. 2010. Deformasi Gunung Guntur
berdasarkan data GPS. Jurnal Lingkungan dan Bencana
Geologi, 1 (1), h. 27-34.
Stein, S. dan Wysession, M., 2003. An Introduction to
Seismology, Earthquakes, and Earth Structure, Blackwell
Publishing, Oxford, h.228 – 229.
Wegler, U. dan Luhr, B., 2001. Scattering Behaviour at
Merapi volcano (Java) revealed from an active seismic
experiment. Geophysical Journal International, 145,
h.579-59.
Fly UP