...

Buku Pintar Nuklir

by user

on
Category: Documents
3

views

Report

Comments

Transcript

Buku Pintar Nuklir
Buku Pintar Nuklir
Penyusun
Dra. Zubaidah Alatas, M.Si
Dra. Sri Hidayati, M. Si
Drs. Mukhlis Akhadi, Apu
Dra. Maryati Purba, M.Si
Dr. Dhandang Purwadi
Dr. Sudi Ariyanto
Dr. Hendig Winarno
Ir. Rismiyanto
Dra. Etty Sofyatiningrum. M.Ed
Drs. Hendriyanto H., M.Sc
Dr. Herry Widyastono, Apu
Ir. Eko Madi Parmanto
Dr. Syahril
Editor
Ir. Ruslan
Mitra Bestari
Dimas Irawan, M.Si
Theresia Erni, S.Si
Reni Andraeni, A.Md
Adipurwa Muslich, S.Si
Niki Fidiarini, A.Md
Wisono, S.Kom
Trisni Widiawati
Astu Normasari, S.Si
Kata Pengantar
Perkembangan suatu bangsa sangat ditentukan oleh penguasaan terhadap ilmu pengetahuan
dan teknologi (Iptek). Beberapa Negara telah membuktikan bahwa dengan menguasai Iptek
maka pembangunan di berbagai infrastrukturnya mengalami kemajuan yang sangat pesat.
Amerika Serikat, Rusia, Inggris, Jerman dan Perancis adalah contoh Negara-negara yang lebih
dahulu memimpin dalam menguasai Iptek dibandingkan dengan Negara-negara lainnya,
sehingga dapat dilihat bahwa pembangunan Negara dan bangsanya maju pesat, bahkan
produk teknologinya bisa mendominasi di tingkat internasional.
Iptek nuklir adalah bagian yang tidak terpisahkan dari ilmu pengetahuan dan
teknologi secara umum. Seperti halnya bidang lainnya Iptek nuklir mengalami kemajuan yang
sangat pesat. Iptek nuklir yang pada saat lahirnya hanya dikembangkan untuk persenjataan
kini sudah mengalami perubahan dan lebih diarahkan untuk maksud-maksud damai.
Dalam perkembangannya, Iptek nuklir sudah memiliki peran penting dalam memajukan
ilmu-ilmu lainnya, seperti di bidang kesehatan, industry, pertanian dan energy.
Sebagaimana Negara-negara lainnya, Indonesia juga
mengembangkan Iptek nuklir untuk maksud damai. Pengembangan Iptek nuklir di Indonesia
sudah dimulai sejak tahun 1958 dengan didirikannya Lembaga Atom (LTA) yang saat ini
menjadi Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN). Hasil pengembangan Iptek nuklir telah
banyak memberikan kontribusi untuk kemajuan berbagai sector pembangunan, terutama di
bidang kesehatan, industry dan pertanian.
Untuk memahami kemanfaatan Iptek nuklir kita perlu mempelajarinya, baik
yang bersifat tingkat dasar maupun lanjutan. Hal ini penting mengingat Iptek nuklir memiliki
dua sisi yang sangat berlawanan, yaitu antara manfaat dan resiko. Selain segi manfaat, Iptek
nuklir dapat bersifat berbahaya apabila penggunaannya dilakukan tidak berdasarkan filosofi
keselamatan yang sudah ditetapkan.
Di dalam buku ini dapat dipelajari Iptek nuklir dari teori dasar hingga
pemanfaatannya di berbagai bidang. Dengan mempelajari buku ini diharapkan para siswa,
terutama di tingkat Sekolah Menengah Atas (SMA) dapat memahami tentang arti pentingnya
Iptek nuklir bagi kehidupan manusia. Selain dari sisi kemanfaatan, buku ini juga dilengkapi
dengan pokok bahasan yang terkait dengan resiko penggunaan teknologi nuklir dan filosofi
keselamatan untuk mencegah resiko dari penggunaan teknologi nuklir.
Tujuan penerbitan buku ini adalah untuk pengayaan terhadap buku-buku yang
sudah ada dan memberikan tambahan wawasan bidang nuklir bagi siswa SMA, terutama
tentang manfaat Iptek nuklir untuk kehidupan. Tentu saja baik isi maupun penggunaan
bahasa dari buku ini masih terdapat banyak kelemahan, maka saran dan masukan bagi
penyempurnaanya sangat diharapkan.
Daftar Isi
Kata Pengantar
Bab 1 – Atom, Inti dan Radioaktivitas
1.1.
1.2.
1.3.
1.4.
1.5.
1.6.
1.7.
1.8.
Sejarah Perkembangan Teori Atom dan inti Atom
Struktur Atom dan Inti Atom
Reaksi Inti
Radioaktivitas
Interaksi Radiasi Dengan Materi
Pengukuran Radiasi
Alat Ukur Proteksi Radiasi
Sistem Pencacah dan Spektroskopi
Bab 2 – Pengantar Biologi Radiasi
2.1. Radiasi dan Kita
2.2. Efek Radiasi Pengion Pada Tubuh
Bab 3 – Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
3.1. Reaktor Fusi dan Reaktor Fisi 3.2. Pemanfaatan Panas
3.3. Baterai Nuklir
Bab 4 – Aplikasi Teknik Nuklir di Bidang Industri
4.1.
4.2.
4.3.
4.4.
4.5.
4.6.
Radiografi Industri Penentuan Keausan Alat
Penentuan Homogenitas Proses
Pengelolaan Lingkungan
Modifikasi Bahan Penanggalan Radiokarbon
Bab 5 – Aplikasi Teknik Nuklir di Bidang Hidrologi
5.1.
5.2.
5.3.
5.4.
5.5.
5.6.
5.7.
Pengukuran Debit Air Sungai
Penentuan Arah Gerak Air Tanah
Pengukuran Kadar Air Tanah
Penentuan Gerakan Sedimen
Penentuan Kebocoran Bendungan
Penentuan laju Erosi
Deteksi Kebocoran
6 | Buku Pintar Nuklir
5
9
9
12
18
32
39
46
54
60
65
71
78
104
108
114
115
116
117
120
123
127
128
128
129
130
130
131
Bab 6 – Aplikasi Teknik Nuklir di Bidang Kesehatan
6.1.
6.2.
6.3.
6.4.
6.5.
Radiodiagnostik
Radioterapi
Kedokteran Nuklir
Sterilisasi Alat dan Produk Kesehatan
Bank Jaringan di Indonesia
7.1.
7.2.
7.3.
7.4.
7.5.
Pemuliaan Tanaman
Pengendalian Hama Dengan TSM
Pengawetan Bahan Pangan
Efisiensi Pemupukan
Peternakan
Bab 7 – Aplikasi Teknik Nuklir di Bidang Pangan
Bab 8 – Proteksi Radiasi
8.1.
8.2.
8.3.
8.4.
Organisasi Internasional
Filosofi Dasar Poteksi Radiasi Asas-Asas Proteksi Radiasi
Budaya Keselamatan
133
134
135
139
142
146
151
152
155
159
166
168
169
170
Bab 9 – Proteksi Radiasi Pada Manusia dan Lingkungan
9.1. Proteksi Radiasi Pada Manusia
9.2. Proteksi Radiasi Pada Lingkungan
Bab 10 – Pengelolaan Limbah Radioaktif
172
197
10.1. Sumber dan Klasifikasi Limbah Radioaktif
10.2. Pengelolaan limbah
10.3. Proses Olah Ulang
207
208
212
Daftar Pustaka
214
Buku Pintar Nuklir | 7
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
1.1
Sejarah Perkembangan Teori Atom dan Inti Atom
Sejarah Konsep Atom
Spekulasi paling dini tentang keberadaan atom sebagai pembentuk materi
terjadi kira-kira tahun 500 SM pada zaman Yunani Kuno. Terdapat dua
aliran pendapat mengenai pembentuk benda yaitu aliran Aristoteles dan
aliran Anaxagoras, Leucippus dan Democritus. Aristoteles menyatakan
bahwa materi dapat terus menerus dibagi, sedangkan Democritus dkk
mempostulasikan bahwa semua materi terbentuk dari kumpulan partikel
yang disebut atom, yang berasal dari kata atomos yang berarti tidak
dapat dibagi-bagi lagi. Pengetahuan tentang atom ini tidak mengalami
perkembangan hingga awal abad 19.
Di awal abad 19 (thn 1808), penelitian mengenai berat gabungan secara
kimia oleh John Dalton dan kawan-kawan menunjukkan kebenaran atom
sebagai pembentuk materi. Tiga tahun kemudian, Avogadro, profesor fisika
di Turin dengan jelas dapat membedakan antara atom dan molekul dan ia
menunjukkan bahwa gas yang berbeda namun memiliki volume yang sama
berisi jumlah molekul yang sama bila suhu dan tekanannya sama. Hal ini
diikuti oleh hipotesis pertama mengenai struktur atom.
Prout, orang Inggris, menyarankan pada tahun 1815 bahwa atom semua
elemen tersusun dari atom hidrogen. Hipotesis Prout ini tidak dapat diterima
sampai pada akhir abad 19 oleh pengukuran berat atom yang lebih akurat.
Nanti setelah penemuan isotop di awal abad 20, hipotesis ini dapat diterima
dalam bentuk lain yaitu adanya konsep nomor massa.
Fisika atom modern bermula pada penemuan sinar-X oleh Rontgen pada
tahun 1895, penemuan radioaktivitas oleh Becquerel pada tahun 1896,
dan penemuan elektron pada tahun 1897 oleh J.J.Thomson. Pengukuran
rasio muatan dan massa elektron, oleh Thomson dan penentuan muatan
listrik oleh H.A. Wilson (1903) membawa kepada penentuan massa elektron
yaitu sekitar 10-27 g. Harga muatan elektron bersama dengan hukum
elektrolisis Faraday, menunjukkan bahwa berat atom hidrogen sekitar 1800
kali massa elektron. Penelitian Thomson menunjukkan bahwa semua atom
Buku Pintar Nuklir | 9
Democritus
John Dalton
JJ. Thomson
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
Rutherford
Bohr
memiliki elektron dan penelitian Barkla (1911) tentang hamburan sinar-X
menunjukkan bahwa jumlah elektron dalam tiap atom (kecuali hidrogen)
hampir sama dengan setengah berat atomnya.
Model atom Nagaoka (1904) dengan lintasan elektron yang berputar
kurang dapat diterima saat itu berdasarkan teori elektromagnetik klasik.
Menurut teori ini, elektron yang berputar terus menerus akan mengeluarkan
energi karena percepatan sentripetalnya dan akhirnya akan jatuh ke inti
atom bila energinya sudah habis. J.J. Thomson mencoba mengatasi dengan
usulan model atom awan bermuatan, di mana baik massa maupun muatan
listriknya terdistribusi merata dalam bentuk bola (1907). Gambaran model
atom Thompson ini seperti kue kismis. Model atom Thomson tidak dapat
menjelaskan eksperimen hamburan partikel alpha oleh air atau lapisan tipis
mica (Rutherford 1906), lapisan emas (Geiger 1910) dan lapisan platinum
(Geiger dan Marsden 1909).
Kemudian Rutherford (1911), mengusulkan bahwa muatan listrik atom (tidak
termasuk elektron) terkonsentrasi pada benda yang sangat kecil di tengah.
Melalui teori atomnya, Rutherford dapat menjelaskan defleksi partikel alpha
yang teramati oleh Geiger dan Marsden.
Setelah keberadaan inti atom bermuatan positif dan susunan elektron
di luarnya ditemukan, maka perlu dicari konsep baru untuk mengatasi
kelemahan teori elektromagnetik klasik. Bohr (1913) mengusulkan bahwa
elektron tidak melepaskan energi saat berputar di lintasannya sendiri.
Dengan menggunakan postulasi kuantum Planck, secara teoretis Bohr
dapat menjelaskan spektrum atom hidrogen dan menentukan konstanta
Rydberg. Sukses ini memastikan model atom Bohr (Rutherford-Bohr) benar.
Model Atom Thomson
Penemuan radioaktivitas oleh Becquerel pada tahun 1896 bersama dengan
pembuktian Thomson mengenai keberadaan elektron merupakan sebuah
titik awal teori mengenai struktur atom. Telah diketahui bahwa atom
suatu bahan radioaktif berubah menjadi atom lain setelah memancarkan
partikel bermuatan positif atau negatif, sehingga muncullah pemahaman
bahwa atom terdiri dari sesuatu yang bermuatan positif dan negatif.
Jika pemahaman ini benar, maka muatan negatif total pada atom harus
10 | Buku Pintar Nuklir
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
merupakan kelipatan bulat dari muatan elementer elektron. Selain itu,
karena atom dalam kondisi normal bersifat netral secara listrik, maka
jumlah muatan positif dan negatif dalam atom harus sama. Adanya bukti
bahwa atom memancarkan elektron dalam berbagai kondisi
menunjukkan bahwa atom pasti memiliki elektron. Dengan
demikian diketahui bahwa teori modern mengenai struktur
atom pertama kali disusun berdasarkan hipotesis bahwa atom
terdiri dari elektron dan partikel bermuatan positif yang belum
diketahui namanya saat itu.
gambar 1.
Model atom
Thomson
Thomson mengusulkan sebuah model atom yang sederhana
seperti roti kismis. Menurut model ini atom berbentuk seperti
bola dengan muatan listrik terdistribusi merata, dan elektron
tersebar pada bola ini dengan jumlah muatan negatif yang
sama dengan muatan positif.
Model atom Thomson dapat memprediksi jumlah partikel alpha yang
terhambur melalui lapisan tipis untuk sudut kecil saja. Model atom Thomson
tidak dapat dipertahankan karena tidak mampu memprediksi jumlah partikel
alpha yang terhambur untuk sudut lebar.
Model Atom Rutherford
Pada tahun 1911 Ernest Rutherford (1871 – 1937) bersama murid-muridnya,
Hans Geiger dan Ernest Marsden melakukan eksperimen hamburan partikel
alpha yang sangat penting dalam perkembangan model atom.
Dalam eksperimennya, partikel alpha ditembakkan ke arah
lapisan logam tipis emas.
Hasil eksperimen menunjukkan bahwa sebagian besar partikel
alpha melewati lapisan tipis seperti menembus ruang kosong,
dan ada juga partikel yang terdefleksi dengan sudut yang
lebar. Eksperimen juga menunjukkan bahwa ada partikel yang
terpantul kembali ke arah datangnya. Hamburan semacam ini
jelas tidak dapat dijelaskan dengan menggunakan model atom
Thomson.
Rutherford
menjelaskan
hasil
eksperimen
ini
dengan
Buku Pintar Nuklir | 11
gambar 2.
Model atom
Rutherford
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
mengasumsikan bahwa muatan positif dalam sebuah atom terkonsentrasi
pada suatu bagian yang relatif kecil
dibanding ukuran atom. Bagian
bermuatan positif ini disebut inti (nucleus). Elektron dalam atom diasumsikan
berada di luar atom dan bergerak mengelilingi inti atom seperti planetplanet mengelilingi matahari.
Model atom seperti planet ini memiliki kelemahan:
1. Model ini tidak dapat menjelaskan fenomena bahwa atom
memancarkan radiasi elektromagnetik karakteristik yang diskret.
2. Menurut teori elektromagnetisme Maxwell, partikel yang berkeliling
pada lintasan orbit semacam ini akan mengalami percepatan
sentripetal dan memancarkan energi hingga akhirnya akan jatuh ke
dalam inti atom.
1.2
Struktur Atom dan Inti Atom
Model Atom Bohr
Semua bahan (materi) yang ada di alam ini selalu tersusun dari berjutajuta molekul, sedangkan molekul itu sendiri terdiri atas beberapa atom.
Sebagai contoh, segelas air minum tersusun atas molekul-molekul H2O
sedang sebuah molekul H2O terdiri atas dua buah atom hidrogen (dengan
lambang H) dan sebuah atom oksigen (dengan lambang O). Jadi, atom
dapat didefinisikan sebagai bagian terkecil dari suatu materi yang masih
memiliki sifat dasar materi tersebut.
Istilah lain yang sering digunakan untuk menyatakan jenis atom adalah
unsur. Sebagai contoh, atom emas sering juga disebut sebagai unsur emas,
yang mempunyai pengertian sama. Semua unsur yang telah diketemukan
dapat dilihat pada tabel periodik unsur.
Untuk mempelajari struktur atom, sebenarnya terdapat beberapa model
pendekatan mulai dari yang sederhana hingga yang sangat rumit (silahkan
membaca sejarah perkembangan model atau struktur atom). Model atom
12 | Buku Pintar Nuklir
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
Bohr merupakan model yang paling sering digunakan karena sederhana
tetapi dapat menjelaskan banyak hal. Model atom Bohr ini menggambarkan
bahwa atom terdiri atas inti atom dan sejumlah elektron yang
mengelilingi inti atom dengan lintasan atau kulit tertentu. Inti
atom itu sendiri terdiri atas sejumlah proton dan neutron yang
berkumpul secara masif.
gambar 3.
Model atom Bohr
Jenis atom yang sama akan mempunyai jumlah
proton yang sama, sebaliknya atom yang
berbeda memiliki jumlah proton yang
berbeda. Sebagai contoh, unsur hidrogen
(H) mempunyai sebuah proton, sedang unsur
emas (Au) mempunyai 79 buah proton.
Sebagai suatu konvensi, setiap jenis atom
diberi nomor – yang disebut sebagai nomor
atom – berdasarkan jumlah proton yang
dimilikinya. Sebagai contoh, nomor atom unsur
hidrogen adalah 1 sedang nomor atom dari unsur
emas adalah 79. Jenis-jenis atom yang telah ditemukan
dapat dilihat pada tabel periodik unsur.
gambar 4.
Tabel periodik unsur
Buku Pintar Nuklir | 13
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
Karakteristik partikel penyusun atom terdapat pada tabel berikut ini. Terlihat
bahwa berat (atau massa) atom terkonsentrasi pada intinya, karena berat
elektron sangat ringan bila dibandingkan dengan berat proton dan neutron
(≈ 1 / 2.000 kali).
Muatan dan
massa dari
partikel penyusun
atom
Muatan atom secara alamiah netral, sehingga jumlah
proton dan elektron di dalam suatu atom sama. Sebagai
contoh, unsur emas (No. atom 79) mempunyai 79 buah
proton dan 79 buah elektron. Dengan adanya interaksi
energi eksternal, terdapat kemungkinan bahwa jumlah
proton dan elektron suatu atom tidak sama sehingga
muatan atom tersebut tidak netral. Atom yang tidak netral
(bermuatan) disebut sebagai ion (partikel yang bermuatan
listrik).
Proses ionisasi adalah peristiwa lepasnya elektron dari
lintasannya karena terdapat energi eksternal yang
mengenai suatu atom. Setelah peristiwa ini, atom akan
bermuatan positif atau dapat disebut sebagai ion positif.
Proses ionisasi dapat terjadi bila energi eksternal yang
datang lebih besar daripada daya ionisasi atom tersebut.
gambar 5.
Proses ionisasi
Transisi Elektron
Berdasarkan hukum elektrostatik (Coulomb), muatan positif dan muatan
negatif akan saling tarik menarik sehingga elektron-elektron di dalam
sebuah atom akan tertarik ke inti atom akan tetapi dengan adanya “hukum-
14 | Buku Pintar Nuklir
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
hukum” yang lain ternyata elektron-elektron di dalam atom harus menepati
lintasan atau orbit tertentu, dan setiap lintasan mempunyai kapasitas
tertentu. Lintasan paling dalam (kulit K) dapat ditempati maksimum 2
elektron, sedangkan lintasan berikutnya (kulit L) dapat ditempati maksimum
8 elektron, dan seterusnya.
gambar 6.
Sejumlah elektron
di dalam sebuah
atom
Terdapat kemungkinan terjadi perpindahan elektron dari satu
lintasan ke lintasan yang lain (selama masih ada tempat), yang
disebut sebagai transisi elektron. Transisi elektron dari lintasan
yang lebih dalam ke lintasan yang lebih luar akan membutuhkan
energi dan disebut sebagai proses eksitasi, sebaliknya untuk
transisi dari lintasan luar ke lintasan yang lebih dalam akan
memancarkan energi dalam bentuk sinar-X karakteristik.
Proses eksitasi dari kulit K ke kulit L dapat terjadi bila energi
eksternal yang mengenai atom lebih besar daripada selisih tingkat
energi antara kulit K dan kulit L atom tersebut. Sedangkan energi
sinar-X karakteristik yang dipancarkan oleh atom yang tereksitasi juga
“sama” dengan selisih tingkat energi kulit asal dan kulit tujuan.
Catatan: satuan energi yang digunakan pada pembahasan fisika radiasi ini
(mikroskopik) adalah eV (elektron Volt), dimana
1eV = 1,6 x 10-19 Joule
dengan beberapa multiplikasinya seperti keV (kilo eV = 1.000 eV) dan MeV
(Mega eV = 1.000.000 eV).
gambar 7.
Proses eksitasi
(kiri) dan
pembentukan
sinar-X
karakteristik
(kanan)
Buku Pintar Nuklir | 15
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
Inti Atom
Inti atom atau nuklir (nuclear) terdiri atas sejumlah proton dan neutron
dengan komposisi tertentu. Di dalam inti atom ini juga berlaku “hukum”
lain, yaitu gaya nuklir, yang dapat mengimbangi gaya elektrostatik yang
disebabkan oleh proton. Komposisi jumlah proton dan neutron di dalam
inti atom tersebut menentukan apakah suatu inti atom bersifat stabil atau
tidak stabil.
Terdapat kemungkinan bahwa beberapa atom (unsur) yang sama ternyata
mempunyai inti atom yang tidak sama, dalam arti jumlah neutron yang
tidak sama meskipun dengan jumlah proton yang sama. Inti atom dituliskan
dengan kaidah sebagai berikut.
Z
XA
Dimana Z adalah nomor atom yang menunjukkan jumlah proton, X adalah
simbol unsur, dan A adalah nomor massa yang menunjukkan jumlah proton
+ neutron. Sebagai contoh
27
Co60
adalah inti atom Kobalt yang memiliki 27 proton (no. atom 27) dan memiliki
33 neutron (no. massa 60 – no. atom). Karena nomor atom dan lambang
atom (unsur) merupakan satu identitas (nomor atom 6 sudah pasti adalah
unsur C) maka penulisan inti atom sering disingkat hanya lambang dan
nomor massanya saja, misalnya
Co60 atau C12
Inti-inti atom dari unsur yang sama tetapi memiliki jumlah neutron yang
berbeda disebut sebagai isotop. Sebagai contoh isotop Karbon:
6
gambar 8.
Isotop
Hidrogen
16 | Buku Pintar Nuklir
C12, 6C13, dan 6C14
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
Kestabilan Inti Atom
Berdasarkan hukum Coulomb inti atom akan “pecah” karena adanya gaya
tolak menolak antara dua proton, akan tetapi ternyata di dalam inti atom
terdapat gaya lain yang mengimbangi gaya Coulomb yaitu gaya nuklir.
Kekuatan gaya nuklir ini sangat ditentukan oleh jumlah partikel nukleonik
(proton dan neutron) di dalam inti atom. Oleh karena itu, keseimbangan
antara kekuatan gaya Coulomb dan gaya nuklir di dalam inti atom tersebut
sangat dipengaruhi oleh komposisi jumlah proton dan jumlah neutronnya.
Secara umum memang sering dikatakan bahwa inti atom yang stabil adalah
bila jumlah proton dan jumlah neutronnya sama untuk inti ringan sedangkan
untuk inti berat jumlah neutronnya satu setengah kali jumlah protonnya.
Pernyataan tersebut di atas tidak dapat dibenarkan secara ilmiah karena
pada kenyataannya seringkali tidak mengikuti ketentuan itu.
Posisi inti atom yang stabil sudah dipetakan dengan sistem koordinat
jumlah proton (sumbu-X) dan jumlah neutron (sumbu-Y) sebagaimana
kurva kestabilan pada gambar berikut.
gambar 9.
Peta (kurva)
kestabilan inti
atom
Titik-titik hitam pada kurva tersebut di atas menunjukkan koordinat
( jumlah proton dan jumlah neutron) inti atom yang stabil. Terlihat bahwa
pada jumlah proton tertentu terdapat beberapa titik hitam dengan jumlah
Buku Pintar Nuklir | 17
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
neutron yang berbeda, berarti terdapat kemungkinan bahwa sebuah unsur
memiliki beberapa isotop yang stabil.
Kurva kestabilan di atas dijabarkan lebih rinci pada
suatu tabel yang disebut sebagai tabel nuklida. Jenisjenis inti atom (nuklida), baik yang stabil maupun
yang tidak stabil, dapat dilihat pada tabel nuklida
(nuclide chart). Inti atom yang stabil ditandai dengan
warna hitam sedangkan warna lain menunjukkan inti
atom (nuklida) yang tidak stabil.
gambar 10.
Sebagian dari
tabel nuklida
Sebagai contoh, terlihat pada tabel nuklida di atas
bahwa unsur besi (Fe) mempunyai tiga isotop yang
stabil yaitu Besi-56 (Fe-56),Besi-57(Fe-57), dan Besi58 (Fe-58) serta beberapa inti atom atau isotop yang
tidak stabil, yang sering disebut sebagai radioisotop
atau inti radioaktif. Demikian pula cara untuk
mengidentifikasi kestabilan inti atom pada unsur-unsur yang lain.
1.3
Reaksi Inti
Reaksi inti atau reaksi nuklir adalah proses tumbukan dua inti atau dua
partikel inti yang menghasilkan inti atau partikel inti yang berbeda dari
asalnya. Pada dasarnya, tumbukan partikel dapat saja terjadi dengan
melibatkan tiga partikel atau lebih, tetapi karena sangat sulit menemui kasus
dimana tiga atau lebih partikel yang berada dalam satu tempat dan satu
lokasi yang sama, maka propabilitas proses tumbukan seperti itu sangat
kecil dan jarang terjadi.
Sebuah partikel dapat menyebabkan reaksi nuklir spontan yang menghasilkan
proses yang memancarkan sinar radioaktif atau disebut peluruhan radioaktif.
Partikel inti dapat saja bertumbukan tanpa mengalami perubahan. Proses ini
tidak dapat dikatagorikan sebagai reaksi nuklir, melainkan hanya disebut
18 | Buku Pintar Nuklir
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
sebagai tumbukan elastik partikel inti. Gambar berikut ini
menunjukkan salah satu contoh dari reaksi nuklir.
Reaksi nuklir dari dua inti atau partikel inti X1 dan X2 yang
menghasilkan partikel inti baru Y1 dan Y2 dapat ditulis
dalam suatu persamaan reaksi sebagai berikut :
ZX 1
X1
AX 1
+
ZX 2
X2
AX 2
Y
⇒
ZY1 1
AY 1
+
Y
ZY 2 2
AY 2
+Q
Dengan A dan Z adalah nomor massa dan nomor atom
dari masing-masing partikel inti, dan Q adalah sejumlah
energi yang menyertai hasil-hasil reaksi nuklir. Q dapat
bernilai positif, yang berarti reaksi nuklir membebaskan
sejumlah energi (reaksi eksotermis), atau bernilai negatif
yang mempunyai arti reaksi nuklir menyerap atau
memerlukan sejumlah energi (reaksi endotermis). Nilai Q dapat dihitung
dengan menggunakan persamaan di bawah ini.
( {
Q= M
ZX 1
X1
AX 1
}+ M {
ZX 2
X2
AX 2
}− M {
Y
ZY1 1
AY 1
}− M {
Y
ZY 2 2
AY 2
})C
2
Pada persamaan di atas M adalah massa diam dari partikel inti dan c adalah
konstanta kecepatan cahaya. Nilai dari
( {
Q= M
ZX 1
X1
AX 1
}+ M {
ZX 2
X2
AX 2
}− M {
Y
ZY1 1
AY 1
}− M {
Y
ZY 2 2
AY 2
})
adalah selisih massa diam (mass defect) partikel-partikel inti sebelum dan
sesudah reaksi nuklir. Dalam suatu reaksi nuklir berlaku hukum kekekalan
energi, kekekalan muatan partikel, kekekalan jumlah nukleon dan kekekalan
momentum. Mengacu pada persamaan reaksi nuklir di atas, kekekalan
energi, muatan partikel, nukleon dan momentum dapat dijelaskan dengan
penjabaran persamaan berikut ini.
Kekekalan energi:
(M {
ZX 1
X1
AX 1
}+ M {
ZX 2
X2
AX 2
})c = (M {
2
Y
ZY1 1
AY 1
}+ M {
Y
ZY 2 2
AY 2
})c
2
+Q
Buku Pintar Nuklir | 19
gambar 11.
Contoh reaksi
inti (reaksi nuklir)
litium-6 dan
deutrium
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
Persamaan ini mempunyai arti bahwa energi sebelum dan sesudah reaksi
nuklir terjadi adalah kekal atau tetap.
Kekekalan muatan partikel :
Z X1 + Z X 2 = Z Y1 + Z Y2
Persamaan ini mempunyai arti bahwa jumlah muatan partikel dari partikelpartikel inti sebelum dan sesudah reaksi nukir berlangsung adalah kekal
atau tetap.
Kekekalan nukleon :
AX1 + AX 2 = AY1 + AY2
Persamaan ini mempunyai arti bahwa jumlah nukleon (sub partikel dalam
inti atom yang jumlahnya ditunjukkan dengan nomor massa) dari partikelpartikel inti sebelum dan sesudah reaksi sama. Nukleon atau sub partikel
dalam inti atom terdiri dari proton dan neutron.
Kekekalan momentum :




PX1 + PX 2 = PY1 + PY2
Persamaan ini menunjukkan bahwa jumlah vektor momentum dari partikelpartikel inti sebelum dan sesudah reaksi nuklir berlangsung adalah kekal
atau tetap.
Reaksi inti atau reaksi nuklir sangat berbeda dengan reaksi kimia. Reaksi
kimia tidak mengubah struktur dan susunan inti atom, sedangkan reaksi
nuklir terkait dengan perubahan struktur inti atom. Reaksi kimia pada
dasarnya hanya menyentuh struktur atom bagian luar, yaitu pada tingkatan
elektron saja. Oleh karena itu, energi yang dihasilkan ( jika reaksi nuklirnya
eksotermis) atau yang diserap ( jika reaksi nuklirnya endotermis) dalam
reaksi nuklir jauh lebih besar jika dibandingkan dengan reaksi kimia. Orde
energi yang dihasilkan atau diserap dalam reaksi kimia hanya pada tingkat
ukuran elektron volt (eV), dan untuk reaksi nuklir ukuran energinya bisa
mencapai mega elektron volt (MeV).
Dua partikel inti yang saling bertumbukan akan menghasilkan beberapa
kemungkinan. Bila dua partikel inti yang bertumbukan berukuran lebih
kurang sama ringan, maka kedua partikel dapat bergabung menjadi inti yang
lebih berat, reaksi seperti ini disebut reaksi fusi atau reaksi penggabungan.
20 | Buku Pintar Nuklir
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
Dalam suatu kasus, dapat saja kedua partikel inti mempunyai perbedaan
berat yang sangat signifikan, dalam tumbukan partikel inti berat akan
terpecah menjadi beberapa bagian, reaksi ini disebut reaksi fisi, atau reaksi
pembelahan. Dalam kasus ini, dapat terjadi reaksi lain, yaitu partikel inti berat
yang ditumbuk oleh partikel inti ringan tidak terbelah hanya menangkap
partikel inti ringan yang menumbuknya dan kemudian terjadi perubahan
struktur dalam inti atom sehingga terjadi perubahan atom menjadi unsur
lain. Reaksi nuklir ini disebut reaksi transmutasi inti. Beragam reaksi nuklir
telah berhasil diamati oleh para ilmuwan, tetapi secara umum dapat
digolongkan menjadi empat tipe saja yaitu, reaksi fisi, reaksi fusi, peluruhan
radioaktif dan transmutasi inti (atau transmutasi nuklir). Bagian berikut ini
akan membahas tentang keempat tipe reaksi nuklir tersebut.
uklir).
Peluruhan Radioaktif
Satu inti atom yang tidak stabil (radioisotop atau inti radioaktif) secara
spontan akan berubah menjadi inti atom lain yang lebih stabil sambil
memancarkan energi radiasi. Radiasi yang dipancarkan tersebut dapat
berupa partikel alpha (α), partikel beta (β), atau
sinar gamma (γ).
Peluruhan Alpha (α)
Peluruhan alpha dominan terjadi pada intiinti tidak stabil yang relatif berat (nomor atom
lebih besar dari 80). Dalam peluruhan ini akan
dipancarkan partikel alpha (α), yaitu suatu partikel
yang terdiri atas dua proton dan dua neutron.
Partikel α mempunyai massa 4 sma dan muatan
2 muatan elementer positif. Partikel α secara
simbolik dinyatakan dengan simbol 2He4 karena
identik dengan inti atom Helium.
gambar 12.
Peluruhan Alpha
radiasi alpha
tidak stabil
stabil
Inti atom yang melakukan peluruhan α akan kehilangan dua proton dan dua
neutron serta membentuk nuklida baru.
Buku Pintar Nuklir | 21
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
Z
XA →
Y A− 4 + α
Z −2
Contoh peluruhan partikel Alpha yang terjadi di alam adalah:
92
U 238 →
Th 234 + α
90
Sifat Radiasi Alpha
+ Daya ionisasi partikel α sangat besar, ± 100 kali daya ionisasi partikel β
dan 10.000 kali daya ionisasi sinar γ
+ Jarak jangkauan (daya tembus) nya sangat pendek, hanya beberapa mm
udara, bergantung pada energinya.
+ Partikel α akan dibelokkan jika melewati medan magnet atau medan
listrik.
+ Kecepatan partikel α bervariasi antara 1/100 hingga 1/10 kecepatan
cahaya.
Peluruhan Beta (β)
radiasi beta
tidak stabil
neutrino
gambar 13.
Peluruhan Beta
stabil
Peluruhan beta terjadi pada inti tidak stabil
yang relatif ringan. Dalam peluruhan ini akan
dipancarkan partikel beta yang mungkin
bermuatan negatif (β -) atau bermuatan positif
(β +). Partikel β - identik dengan elektron
sedangkan partikel β + identik dengan elektron
yang bermuatan positif atau positron.
Dalam proses peluruhan β- terjadi perubahan
neutron menjadi proton di dalam inti atom.
Proses peluruhan ini dapat dituliskan sebagai
persamaan inti berikut.
Th 234 ⇒ 91Pa 234 +
90
22 | Buku Pintar Nuklir
−1
e0
atau
Th 234 ⇒ 91Pa 234 + β
90
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
Sedangkan dalam proses peluruhan β+ terjadi perubahan proton menjadi
neutron di dalam inti atom. proses peluruhan ini dapat dituliskan sebagai
persamaan inti berikut
8
O15 ⇒ 7 N 15 +
+1
e0
atau
8
O15 ⇒ 7 N 15 + β
Neutrino (ν ) dan antineutrino (ν ) adalah “partikel” yg tidak bermassa tetapi
berenergi yang selalu mengiringi peluruhan β.
Sifat Radiasi Beta
+ Daya ionisasinya di udara 1/100 kali dari partikel α
+ Jarak jangkauannya lebih jauh daripada partikel α, dapat menembus
beberapa cm di udara.
+ Kecepatan partikel β berkisar antara 1/100 hingga 99/100 kecepatan
cahaya.
+ Karena sangat ringan, maka partikel β mudah sekali dihamburkan jika
melewati medium.
gambar 14.
Peluruhan
Gamma
+ Partikel β akan dibelokkan jika melewati medan magnet atau medan
listrik.
foton
Peluruhan Gamma (γ)
Berbeda dengan dua jenis peluruhan sebelumnya, peluruhan
gamma tidak menyebabkan perubahan nomor atom
maupun nomor massa, karena radiasi yang dipancarkan
dalam peluruhan ini berupa gelombang elektromagnetik
(foton).
Peluruhan ini dapat terjadi bila energi inti atom tidak berada
pada keadaan dasar (ground state), atau sering dikatakan
sebagai inti atom yang tereksitasi (exited state). Biasanya,
peluruhan γ ini mengikuti peluruhan α ataupun β.
inti sebelum
peluruhan
Peluruhan γ dapat dituliskan sebagai berikut.
Z
X A* → ZY A + γ
Buku Pintar Nuklir | 23
inti sesudah
peluruhan
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
Salah satu contoh peluruhan γ yang mengikuti peluruhan
Ni 60* + β
27
Co60 →
28
Ni 60* → 28 Ni 60 + γ
28
Sifat Radiasi Gamma
+ Sinar γ dipancarkan oleh nuklida (inti atom) yang dalam keadaan
tereksitasi (isomer) dengan panjang gelombang antara 0,005 Å hingga
0,5 Å.
+ Daya ionisasinya di dalam medium sangat kecil sehingga daya tembusnya
sangat besar bila dibandingkan dengan daya tembus partikel α atau β.
gambar 15.
Reaksi fisi
uranium-235
+ Karena tidak bermuatan, sinar
maupun medan magnet.
n
23 5
14 1
Ba
n
Telah dikemukakan pada bagian sebelumnya bahwa terdapat
empat tipe umum reaksi nuklir, yaitu reaksi fisi, reaksi fusi,
transmutasi inti dan peluruhan radioaktif. Dari empat tipe reaksi
nuklir tersebut, reaksi fusi dan reaksi fisi adalah dua reaksi nuklir
yang cukup dikenal karena aplikasinya yang sangat fenomenal
di bidang militer pada saat perang dingin antara Amerika
Serikat dan Uni Soviet. Pembahasan reaksi nuklir berikut
ini akan didominasi oleh dua reaksi nuklir fenomenal itu.
Walaupun demikian, dua reaksi nuklir lain juga akan dijelaskan
secara umum.
U
92
n
tidak dibelokkan oleh medan listrik
Reaksi Fisi
U
23 6
γ
Kr
n
Reaksi fisi adalah proses reaksi nuklir yang terjadi karena inti
atom terbelah menjadi partikel-partikel inti yang lebih ringan
karena tertumbuk oleh partikel inti lain. Reaksi fisi adalah reaksi
nuklir eksotermis yang akan menghasilkan partikel inti yang
lebih ringan (sering disebut produk fisi), beberapa partikel
neutron, gelombang elektromagnetik dalam bentuk sinar
gamma, dan sejumlah energi. Gambar berikut ini melukiskan
proses reaksi fisi dari inti atom Uranium-235 (U-235) yang
tertumbuk oleh sebuah neutron dengan kecepatan rendah
24 | Buku Pintar Nuklir
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
(neutron kecepatan rendah sering disebut sebagai neutron termal). Reaksi
fisi Uranium-235 (U-235) menghasilkan produk fisi berupa Barium-141
(Ba-141) dan Kripton-92(Kr-92), tiga buah neutron cepat (masing-masing
neutron memiliki energi kinetik~2 MeV), dan sejumlah energi.
0
n1 +
92
U 235 ⇒
56
Ba 141 +
36
K 92 r + 3 0 n1
Produk fisi dari reaksi fisi Uranium-235 bisa saja tidak berupa Barium-141
(Ba-141) dan Kropton-92 (Kr-92), tetapi Barium-144 (Ba-144) dan Kripton-90
(Kr-90), atau Zirkonium-94 (Zr-94) dan Telurium-139 (Te-139). Probabilitas
terbentuknya partikel inti dalam reaksi fisi Uranium-235 (U-235) ditunjukkan
pada gambar berikut ini.
gambar 16.
Probabilitas
pembentukan
produk fisi
dari reaksi fisi
uranium-235
Pada gambar di atas, terlihat bahwa dua partikel inti produk fisi dari
U-235akan mempunyai probabilitas yang tinggi untuk partikel inti dengan
nomor massa sekitar 95 dan 140.
Reaksi fisi U-235 sangat terkenal karena reaksi nuklir ini mendasari
beroperasinya reaktor nuklir yang banyak beroperasi di dunia. Selain reaksi
fisi U-235, masih banyak unsur lain yang dapat berfisi. Pada dasarnya semua
isotop unsur dalam golongan aktinida yang mempunyai jumlah neutron
ganjil pada intinya dapat berfisi. Isotop aktinida yang dapat berfisi tersebut
241
243
antara lain adalah plutonium-241 ( 94 Pu ), kurium-243 ( 96 Cm ), uranium-232
232
241
242
( 92 U ), kalifornium-241 ( 98 Cf ), amerisium-242 ( 95 Am ), kalifornium-251
251
245
239
233
( 98 Cf ), kurium-245 ( 96 Cm ), plutonium-239 ( 94 Pu ), uranium-233 ( 92 U ),
247
235
kurium-247 ( 96 Cm ), uranium-235 ( 92 U ). Isotop yang dapat berfisi disebut
Buku Pintar Nuklir | 25
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
sebagai bahan fisil (fissile material).
gambar 17.
Tampang
lintang reaksi
fisi versus energi
neutron untuk
uranium-235
Dari sekian banyak bahan fisil, empat bahan fisil U-233, U-235, Pu-239,
Pu-241 mempunyai arti penting karena sudah diterapkan dalam proses
reaksi nuklir di reaktor nuklir. U-235, Pu-239 dan Pu-241 digunakan dalam
bahan bakar reaktor termal dan reaktor pembiak yang memanfaatkan daur
bahan bakar uranium, sedangkan U-233 digunakan dalam reaktor yang
memanfaatkan daur bahan bakar thorium.
Reaksi fisi U-235 tidak akan terjadi dengan
begitu saja, terdapat beberapa prasyarat
kondisi yang harus dipenuhi agar reaksi fisi
U-235 terjadi. Salah satu prasyarat yang harus
dipenuhi adalah kecepatan atau energi kinetik
neutron yang menumbuknya. Neutron dengan
kecepatan rendah (energi kinetiknya rendah)
mempunyai probabilitas yang lebih tinggi
untuk menimbulkan reaksi fisi pada U-235
dibandingkan neutron dengan energi kinetik
yang lebih tinggi. Probabilitas bahwa reaksi
fisi akan dapat terjadi diukur dengan besaran
tampang lintang reaksi (dengan satuan barn).
Gambar disamping menunjukkan probabilitas
suatu neutron yang menumbuk U-235 akan
dapat menimbulkan reaksi fisi sebagai fungsi energi neutron.
Pada gambar tersebut terlihat bahwa neutron dengan energi rendahlah
yang justru mempunyai kemungkinan tinggi untuk menimbulkan reaksi
fisi pada inti atom U-235. Dari reaksi fisi U-235 dihasilkan 2 hingga 3 buah
neutron dengan energi ~2 MeV. Sesuai dengan kurva pada gambar di atas,
energi neutron hasil fisi setinggi ~2 MeV sangat kecil untuk menimbulkan
reaksi fisi jika menumbuk inti atom U-235 yang lain.
Reaksi Fisi Berantai
Fenomena reaksi fisi berantai adalah sangat penting dalam mewujudkan
26 | Buku Pintar Nuklir
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
pemanfaatan energi hasil reaksi
fisi dalam sebuah reaktor nuklir.
Terputusnya
kontinuitas
reaksi
fisi dalam reaktor nuklir akan
menyebabkan berhentinya produksi
energi, sehingga produksi energi
menjadi diskontinu, suatu kondisi
yang tidak diinginkan. Fenomena
reaksi fisi berantai dapat dilukiskan
dalam sebuah gambar disamping ini.
gambar 18.
Fenomena
reaksi fisi U-235
berantai
Gambar
tersebut
menjelaskan
suatu fenomena reaksi fisi berantai.
Pada awalnya sebuah neutron
menumbuk inti uranium-235 (U235) dan menimbulkan reaksi yang
menghasilkan produk fisi (Ba-141
dan Kr-92) serta 3 buah neutron.
Dua dari tiga neutron hasil reaksi fisi
itu kemudian menumbuk inti U235
lainnya dan menimbulkan reaksi fisi
berikutnya (reaksi fisi generasi kedua). Neutron hasil fisi dari reaksi fisi kedua
ini diharapkan akan menimbulkan reaksi fisi berikutnya (reaksi fisi generasi
ketiga), dan selanjutnya akan terjadi reaksi fisi dari generasi ke generasi
secara kontinu.
Persoalan dalam mewujudkan reaksi fisi berantai timbul karena untuk
mewujudkan reaksi fisi U-235 diperlukan neutron lambat, sedangkan
neutron yang dihasilkan dari reaksi fisi U-235 adalah neutron cepat yang
sangat sulit untuk memicu reaksi fisi generasi ke generasi. Dalam reaktor
nuklir, persoalan ketersediaan neutron lambat dengan energi kinetik rendah
diwujudkan dengan menyediakan medium yang bertugas memperlambat
(memoderasi) kecepatan neutron, yaitu berupa air. Dengan adanya air
sebagai moderator neutron, maka neutron cepat yang dihasilkan dari reaksi
fisi U-235 diperlambat kecepatannya sehingga dapat digunakan untuk
melangsungkan reaksi fisi berantai dari generasi ke generasi.
Bila suatu saat air sebagai bahan moderator menghilang dari dalam
reaktor nuklir (oleh karena suatu sebab, misalnya kecelakaan) maka dengan
Buku Pintar Nuklir | 27
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
sendirinya reaksi fisi berantai terhenti dan produksi energi juga berhenti
dengan sendirinya.
Satu buah neutron lambat (disebut juga neutron termal) dalam reaktor
nuklir akan menimbulkan reaksi fisi U-235 yang menghasilkan energi panas
~200 MeV (~8,9 x 10-18 kWh). Ini berarti bahwa sebuah neutron lambat
setara dengan ~8,9 x 10-18 kWh. Apabila dari generasi ke generasi jumlah
neutron termal dapat dikendalikan sesuai dengan kebutuhan energi, maka
realisasi pengendalian reaksi fisi dapat terwujud. Fenomena pengendalian
reaksi fisi berantai ini terjadi dalam sebuah reaktor nuklir. Keberlangsungan
reaksi fisi berantai dalam reaktor nuklir sangat labil, sedikit saja kecelakaan
yang menguapkan moderator (berupa air), maka reaksi fisi berantai terhenti,
demikian pula dengan pembangkitan energi.
Reaksi fisi berantai dapat pula dilangsungkan dalam waktu sangat cepat
dengan pelipatan jumlah reaksi yang sangat tinggi, dengan cara ini
pembangkitan energi meningkat sangat besar dalam waktu yang sangat
singkat. Hasilnya adalah sebuah ledakan nuklir yang dahsyat. Mewujudkan
suatu ledakan nuklir dengan U235 tidaklah mudah, harus dilakukan upaya
ketersediaan dan peningkatan jumlah neutron dengan energi kinetik yang
cocok dalam jumlah besar dalam waktu sesingkat-singkatnya.
Reaksi Fusi
Reaksi fusi atau sering disebut reaksi termonuklir adalah reaksi nuklir yang
terjadi karena proses penggabungan dua inti atau dua partikel inti ringan
menjadi inti atau partikel inti yang lebih berat sambil melepaskan (atau
dapat juga menyerap) sejumlah energi.
Reaksi fusi dari partikel-partikel inti yang lebih ringan dari partikel inti
atom besi akan menghasilkan energi (reaksi eksotermis), sedangkan reaksi
nuklir dari partikel-partikel inti yang lebih berat dari partikel inti besi akan
menyerap energi (reaksi endotermis). Energi yang dibebaskan dari reaksi
fusi sangat besar, bahkan Bumi tempat habitat manusia dipasok energinya
dari reaksi fusi yang terjadi di matahari. Berikut ini diberikan contoh-contoh
reaksi fusi.
28 | Buku Pintar Nuklir
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
2
3
Reaksi fusi partikel inti deuterium ( 1 H ) dan tritium ( 1 H ) yang menghasilkan
1
helium ( 2 He ) dan partikel neutron ( 0 n ) :
4
1
gambar 19.
Reaksi fusi D + T
menghasilkan He
dan neutron
H 2 + 1H 3 ⇒ 2 He 4 (3,5 MeV ) + 0 n1 (14,1 MeV )
Dalam reaksi fusi ini, masing-masing partikel hasil reaksi fusi bergerak dan
memiliki energi kinetik, inti helium memiliki energi kinetik 3,5 MeV dan
partikel neutron 14,1 MeV.
Berikut ini adalah contoh-contoh reaksi fusi lainnya yang
mempunyai prospek sebagai bahan bakar dalam reaktor fusi
yang sedang diteliti sejak tahun 1950-an hingga sekarang.
1
H 2 + 1H 2 ⇒ 1H 3 (1,01 MeV ) + 1 p1 (3,02 MeV )
1
H 2 + 1H 2 ⇒ 23H 3 (0,82 MeV ) + 0 n1 (2,45 MeV )
1
H 2 + 2 He 3 ⇒ 2 He 4 (3,6 MeV ) + 1 p1 (14,7 MeV )
1
H 1 + 5 B11 ⇒ 3 2 He 4 + 8,7 MeV
2
3
H
H
Transmutasi Nuklir
Transmutasi inti atau transmutasi nuklir adalah perubahan
suatu unsur kimia atau isotop menjadi unsur kimia atau
isotop lain melalui reaksi nuklir.
n + 14.1 MeV
Di alam berlangsung transmutasi nuklir natural
yang terjadi pada unsur radioaktif yang secara
spontan meluruh selama kurun waktu bertahun-tahun
dan akhirnya berubah menjadi unsur yang lebih stabil. Transmutasi nuklir
buatan dapat dilakukan dengan menggunakan reaktor fisi, reaktor fusi atau
alat pemercepat partikel (particle accelerator). Transmutasi nuklir buatan
dilakukan dengan tujuan mengubah unsur kimia atau radioisotop dengan
tujuan tertentu. Limbah radioaktif yang dihasilkan dari reaktor nuklir yang
mempunyai umur sangat panjang dapat saja ditransmutasikan menjadi
radioisotop yang lebih stabil dan memancarkan radioakativitas dengan
umur yang lebih pendek. Reaksi fisi dan reaksi fusi sebenarnya juga dapat
Buku Pintar Nuklir | 29
4
He + 3.5 MeV
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
digolongkan sebagai transmutasi inti, karena dalam kedua reaksi nuklir
tersebut terjadi perubahan inti atom yang dapat menyebabkan perubahan
unsur kimia atau isotop.
Salah satu contoh transmutasi nuklir buatan yang menunjukkan bahwa suatu
unsur kimia dapat diubah menjadi unsur kimia baru lainnya dibuktikan oleh
Lord Rutherford pada tahun 1919, yaitu dengan cara membombardir unsur
nitrogen dengan sinar alpha yang menghasilkan unsur oksigen dan partikel
proton. Reaksi dari transmutasi ini dapat ditulis sebagai :
2
He 4 + 7 N 14 ⇒ 8 O17 + 1H 1
Berbagai transmutasi nuklir terjadi dalam sebuah reaktor nuklir, dari
transmutasi nuklir tersebut ada beberapa transmutasi yang disengaja
dan diperhitungkan kejadiannya untuk tujuan tertentu misalnya untuk
mengubah bahan yang tidak dapat membelah menjadi bahan fisil, atau
mengubah radioisotop berumur sangat panjang menjadi radioisotop
yang lebih pendek umurnya atau bahkan menjadi unsur stabil yang tidak
memancarkan radioaktif. Bahan yang dapat diubah menjadi bahan fisil
disebut sebagai bahan fertil. Reaksi nuklir transmutasi tersebut diantaranya
adalah sebagai berikut.
Transmutasi bahan fertil thorium-232(Th-232) dan uranium-238(U-238)
menjadi bahan fisil (U-233 dan Pu-239) dapat dituliskan sebagai berikut :
0
n1 + 90Th 232 ⇒
0
n1 +
92
U 238 ⇒
92
94
U 233 + 2 −1e 0
Pu 239 + 2
−1
e0
Transmutasi limbah radioaktif berumur panjang dari kelompok aktinida
241
minor yaitu amerisium-241 ( 95 Am ) menjadi bahan fisil kurium-243 243
( 96 Cm ) agar dapat berfisi di dalam reaktor nuklir dari pada meluruh dengan
memancarkan radioaktif yang berbahaya sebagai limbah nuklir :
0
n1 +
95
Am 241 ⇒
0
n1 +
96
Cm 242 ⇒ Cm 243
96
Cm
242
+
−1
e0
Contoh transmutasi nuklir lain yang digunakan untuk mengubah bahanbahan produk reaksi fisi nuklir (atau produk fisi) radioaktif berumur sangat
panjang menjadi unsur stabil yang tidak memancarkan radioaktif adalah
30 | Buku Pintar Nuklir
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
99
transmutasi teknesium-99 ( 43Tc ) dengan umur paruh 2,13 x 105 tahun dan
129
iodium-129 ( 53 I ) dengan umur paro 1,6 x 107 tahun.
0
n1 + 43Tc 99
0
n1 +
44
⇒ 43Tc100 +
Ru 100 ⇒
n1 +
44
I 130 +
−1
0
0
n1 +
53
I 129 ⇒
0
n1 +
54
Xe130 ⇒ 0 n1 +
53
54
e0 ⇒
44
Ru 101 ⇒
44
−1
e0 ⇒
54
Xe131 ⇒
Ru 100
Ru 102 (stabil )
Xe130
54
Xe132 (stabil )
Transmutasi nuklir natural terjadi pada unsur berat, yang melakukan
transmutasi dengan memancarkan radioaktif untuk menuju ke unsur ringan
yang lebih stabil. Contoh dari transmutasi nuklir natural adalah peluruhan
gambar 20.
Contoh
transmutasi
natural dari
U-238 menjadi
Pb
uranium-238 (U-238) menuju unsur timbal (Pb), seperti yang ditunjukkan
pada gambar dibawah ini.
Buku Pintar Nuklir | 31
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
1.4
Radioaktivitas
Sebagaimana telah dibahas pada bagian sebelumnya bahwa setiap inti
atom yang tidak stabil (radioisotop atau inti radioaktif) akan meluruh atau
berubah menjadi inti atom lain yang lebih stabil dengan memancarkan
radiasi. Laju peluruhan tersebut ternyata tidak sama antara satu inti atom
dengan inti atom yang lain.
Radioaktivitas atau aktivitas peluruhan radiasi didefinisikan sebagai jumlah
peluruhan per detik. Aktivitas radiasi ( A ) suatu sumber atau zat radioaktif
ditentukan oleh jumlah inti radioaktif yang dikandungnya ( N ) dan konstanta
peluruhan dari inti radioaktif tersebut (λ).
A=
∆N
= λN
∆t
(1)
Konstanta peluruhan (λ) bersifat unik yang berarti bahwa nilai λ dari suatu
inti radioaktif akan berbeda dengan inti radioaktif yang lain. Satuan λ adalah
per detik (detik –1) sedangkan satuan aktivitas adalah Becquerel (Bq) atau
Currie (Ci) dengan nilai sebagai berikut.
1 Bq = 1 peluruhan per detik
1 Ci = 3,7 x 1010 peluruhan per detik
Persamaan Peluruhan
Persamaan (1) di atas secara matematik dapat diturunkan lebih lanjut
sehingga memperoleh korelasi sebagai berikut.
N = N 0 e −λ t
A = A0 e
−λt
(2)
(3)
Jumlah inti radioaktif yang dikandung oleh suatu zat radioaktif akan
berkurang secara terus menerus mengikuti kurva eksponensial negatif,
demikian pula radioaktivitasnya sebagaimana ditunjukkan pada persamaan
32 | Buku Pintar Nuklir
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
(2) dan (3) di atas. Gambar berikut menunjukkan peluruhan aktivitas suatu
sumber atau zat radioaktif.
Aktivitas
Awal (A0 )
Aktivitas (A)
gambar 21.
Peluruhan
aktivitas suatu
zat radioaktif
Waktu (t)
Terlihat pada gambar di atas bahwa aktivitas zat radioaktif tidak tetap
melainkan berkurang terus dengan berjalannya waktu. Kecepatan suatu
zat radioaktif meluruh sampai “habis” sangat ditentukan oleh konstanta
peluruhan (λ) nya.
Waktu Paro
Untuk mempermudah penggambaran terhadap kecepatan peluruhan zat
radioaktif maka sering digunakan parameter baru yaitu waktu paro (T½)
yang didefinisikan sebagai selang waktu yang dibutuhkan oleh suatu inti
radioaktif untuk meluruh menjadi setengah dari aktivitasnya semula. Nilai
T½ itu sendiri berbanding terbalik dengan konstanta peluruhan sehingga
mempunyai satuan detik
T 1/ 2 =
0,693
λ
Waktu paro suatu inti radioaktif sangat bervariasi mulai orde menit sampai
tahun bahkan ratusan tahun. Sebagai contoh, Ba-137* mempunyai waktu
Buku Pintar Nuklir | 33
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
paro 2,5 menit, Iridium 192 (Ir-192) selama 74 hari, Kobalt-60 (Co-60) selama
5,27 tahun, sedangkan Amerisium-241 (Am-241) selama 430 tahun.
Secara operasional, parameter waktu paro ini lebih sering dan lebih mudah
untuk digunakan daripada konstanta peluruhan. Sebagai contoh bila
suatu zat radioaktif Ir-192 pada hari ini mempunyai aktivitas 100 Ci maka
aktivitasnya setelah 10 bulan tinggal 6,75 Ci karena telah melewati 4 kali
T½ nya.
Intensitas Radiasi
Intensitas radiasi mempunyai definisi pancaran energi per satuan waktu dan
per satuan luas. Pengertian intensitas radiasi mencakup dua parameter yaitu
energi radiasi dan kuantitas atau jumlah radiasi yang dipancarkan per satuan
waktu. Selain itu, ada pengertian lain yang sering digunakan khususnya di
bidang proteksi radiasi yaitu dosis radiasi.
Skema Peluruhan (decay chart)
Proses peluruhan suatu inti radioaktif dari keadaan tidak stabil menjadi
stabil ternyata menempuh tahapan tertentu yang bersifat unik. Tahapan
peluruhan tersebut digambarkan menjadi suatu skema peluruhan inti
radioaktif tertentu. Gambar berikut ini menunjukkan dua contoh yaitu
skema peluruhan Sesium-137(Cs-137) dan Kobalt-60 (Co-60).
gambar 22.
Skema peluruhan
Cs-137 (kiri) dan
Co-60 (kanan)
34 | Buku Pintar Nuklir
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
Berdasarkan skema peluruhan tersebut dapat diketahui banyak hal
diantaranya jenis radiasi yang dipancarkan, energi radiasi dari setiap jenis
radiasi, dan probabilitas pancaran setiap radiasinya.
Kuantitas Radiasi
Kuantitas radiasi adalah jumlah radiasi per satuan waktu per satuan luas,
pada suatu titik pengukuran. Kuantitas radiasi ini sebanding dengan
aktivitas sumber radiasi dan probabilitas pancarannya. Sebagai contoh, 100
Bq. Radioisotop Cs-137 akan memancarkan 85 radiasi γ per detik sedangkan
100 Bq. Radioisotop Co-60 akan memancarkan 199 radiasi γ per detik ke
segala arah.
Jumlah radiasi yang mencapai suatu titik pengukuran berjarak tertentu dari
sumber radiasi tentu saja tidak sebesar jumlah radiasi yang dipancarkan
oleh sumber karena dipengaruhi lagi oleh jarak dan medium di antaranya.
Hubungan antara intensitas radiasi terhadap jarak mengikuti persamaan
“inverse square law” (hukum kuadrat terbalik) sebagai berikut.
2
r
I 1 = 22 × I 2
r1
(4)
Energi Radiasi
Energi radiasi merupakan “kekuatan” dari setiap radiasi yang dipancarkan
oleh suatu sumber radiasi. Tingkat energi yang dipancarkan oleh suatu
radioisotop bersifat unik, artinya setiap radioisotop akan memancarkan
radiasi dengan energi tertentu yang berbeda dengan radioisotop yang lain.
Nilai energi radiasi ini tidak dipengaruhi oleh radioaktivitas sumber.
Sebagai contoh (lihat skema peluruhan) bila hanya memperhatikan pancaran
radiasi γ nya saja, maka radioisotop Cs-137 akan memancarkan radiasi γ
dengan energi 661,6 keV sedangkan radioisotop Co-60 akan memancarkan
dua jenis radiasi γ yaitu yang berenergi 1.173 keV dan 1.332 keV.
Buku Pintar Nuklir | 35
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
Dosis Radiasi
Dosis radiasi menggambarkan tingkat perubahan atau kerusakan yang
dapat ditimbulkan oleh radiasi bila mengenai materi. Nilai dosis ini sangat
ditentukan oleh kuantitas radiasi, jenis radiasi dan energi radiasi yang
mengenainya. Dalam proteksi radiasi pengertian dosis adalah jumlah energi
radiasi yang terdapat dalam medan radiasi atau jumlah energi radiasi yang
diserap atau diterima oleh materi.
Dosimetri merupakan kegiatan pengukuran dosis radiasi dengan teknik
pegukurannya didasarkan pada pengukuran hasil pengionan yang
disebabkan oleh radiasi dalam gas, terutama udara. Dalam proteksi radiasi,
metode pengukuran dosis radiasi ini dikenal degan sebutan dosimetri
radiasi. Selama perkembangannya, besaran yang dipakai dalam pengukuran
jumlah radiasi selalu didasarkan pada jumlah ion yang terbentuk dalam
keadaan tertentu atau pada jumlah energi radiasi yang diserahkan kepada
bahan.
Sama halnya dengan besaran-besaran fisika lainnya, radiasi juga mempunyai
ukuran atau satuan untuk menunjukkan besarnya pancaran radiasi dari
suatu sumber, atau menunjukkan banyaknya dosis radiasi yang diberikan
atau diterima oleh suatu medium yang terkena radiasi. Radasi mempunyai
satuan karena radiasi itu membawa atau mentransfer energi dari sumber
radiasi yang diteruskan kepada medium yang menerima radiasi. Sampai
saat ini ICRP masih tetap menggunakan besaran makroskopis yang disebut
besaran dosimetri yang secara formal telah didifinisikan oleh ICRU. Ada
beberapa besaran dan satuan dasar yang berhubungan dengan radiasi
pengion ini disesuaikan dengan kriteria penggunaannya. Berikut ini akan
dibahas besaran-besaran dan satuan-satuan dasar dalam dosimetri.
a. Dosis Serap
Radiasi dapat mengakibatkan pengionan pada jaringan atau medium yang
dilaluinya. Untuk mengukur besarnya energi radiasi yang diserap oleh
medium perlu diperkenalkan suatu besaran yang tidak bergantung pada
jenis radiasi, energi radiasi maupun sifat bahan penyerap, tetapi hanya
bergantung pada jumlah energi radiasi yang diserap persatuan massa
bahan yang menerima penyinaran radiasi tersebut. Untuk mengetahui
jumlah energi yang diserap oleh medium ini digunakan besaran dosis serap.
36 | Buku Pintar Nuklir
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
Dosis serap didifinisikan sebagai jumlah energi yang diserahkan oleh radiasi
atau banyaknya energi yang diserap oleh bahan persatuan massa bahan itu.
Jadi dosis serap merupakan ukuran banyaknya energi yang diberikan oleh
radiasi pengion kepada medium. Dalam sistem SI, besaran dosis serap diberi
satuan khusus, yaitu Gray dan disingkat dengan Gy. Sebelum satuan SI
digunakan, dosis serap diberi satuan erg/g, dan diberi nama satuan khusus
rad (radiation absorbed dose), dimana 1 rad setara dengan 100 erg/g.
b. Dosis Ekivalen
Sebelumnya orang menduga bahwa radiasi dapat menyebabkan perubahan
dalam suatu sistem hanya berdasarkan pada besar energi radiasi yang
terserap oleh jaringan. Namun kenyataannya tidaklah demikian. Ditinjau
dari sudut efek biologi yang ditimbulkan, ternyata efek yang timbul pada
suatu jaringan akibat penyinaran oleh bermacam-macam radiasi pengion
tidak sama, meskipun dosis serap dari beberapa jenis radiasi yang diterima
oleh jaringan itu sama besar. Jadi dalam hal ini, penyerapan sejumlah
energi radiasi yang sama dari beberapa jenis radiasi yang berbeda tidak
menimbulkan efek biologi yang sama. Efek biologi yang timbul ternyata
juga bergantung pada jenis dan kualitas radiasi.
Dalam proteksi radiasi, besaran dosimetri yang lebih berguna karena
berhubungan langsung dengan efek biologi adalah dosis ekivalen. Besaran
dosis ekivalen lebih banyak digunakan berkaitan dengan pengaruh radiasi
terhadap tubuh manusia atau sistem biologi lainnya. Dalam konsep dosis
ekivalen ini, radiasi apapun jenisnya asal nilai dosis ekivalennya sama akan
menimbulkan efek biologi yang sama pula terhadap jaringan tertentu.
Dalam hal ini ada suatu faktor yang ikut menentukan dalam perhitungan
dosis ekivalen, yaitu kualitas radiasi yang mengenai jaringan. Kualitas radiasi
ini mencakup jenis dan energi dari radiasi yang bersangkutan.
Untuk menunjukkan kualitas dari radiasi dalam kaitannya dengan akibat
biologi yang dapat ditimbulkannya, ICRP melalui Publikasi Nomor 60
Tahun 1990, memperkenalkan faktor bobot radiasi, wR. Dosis ekivalen pada
prinsipnya adalah dosis serap yang telah dibobot, yaitu dikalikan dengan
faktor bobotnya. Faktor bobot radiasi ini dikaitkan dengan kemampuan
radiasi dalam membentuk pasangan ion persatuan panjang lintasan.
Semakin banyak pasangan ion yang dapat dibentuk persatuan panjang
Buku Pintar Nuklir | 37
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
lintasan, semakin besar pula nilai bobot radiasi itu. ICRP melalui Publikasi
ICRP Nomor 60 Tahun 1990 menetapkan nilai wR yang berbeda-beda
berdasarkan pada jenis dan energi radiasi.
Mengingat faktor bobot tidak berdimensi, maka satuan dari dosis ekivalen
dalam sistem SI sama dengan satuan untuk dosis serap. Namun untuk
membedakan antara kedua besaran tersebut, dosis ekivalen diberi satuan
khusus, yaitu Sievert dan disingkat dengan Sv. Sebelum digunakan satuan SI,
dosis ekivalen diberi satuan Rem (Roentgen equivalent man atau mammal)
yang besarnya 1 Sv = 100 Rem Jika dalam konsep dosis serap dua dosis
yang sama besar (dalam Gy) dari radiasi yang kualitasnya berlainan akan
menimbulkan efek biologi yang berlainan, maka dalam konsep dosis
ekivalen ini dua dosis radiasi yang sama
besar (dalam Sv) dari radiasi pengion jenis
apapun akan menimbulkan efek biologi
yang sama.
gambar 23.
Berbagai jenis
instrumentasi
radiasi untuk
mengukur dosis
radiasi (sumber :
JAERI)
c. Dosis Efektif
Hubungan antara peluang timbulnya
efek biologi tertentu akibat penerimaan
dosis ekivalen pada suatu jaringan juga
bergantung pada organ atau jaringan yang
tersinari. Untuk menunjukkan keefektifan
radiasi dalam menimbulkan efek tertentu
pada suatu organ diperlukan besaran
baru yang disebut besaran dosis efektif.
Besaran ini merupakan penurunan dari
besaran dosis ekivalen yang dibobot. Faktor pembobot dosis ekivalen untuk
organ T disebut faktor bobot jaringan, wT. Jumlah faktor bobot jaringan
untuk seluruh tubuh sama dengan satu. ICRP melalui Publikasi ICRP Nomor
60 Tahun 1990 menetapkan nilai wT yang nilainya berbeda-beda untuk
berbagai jenis jaringan di dalam tubuh. Nilai factor bobot dikembangkan
dengan menggunakan manusia acuan dengan jumlah yang sama untuk
setiap jenis kelamin dan mencakup rentang umur yang cukup lebar.
d. Paparan
Paparan pada mulanya merupakan besaran untuk menyatakan intensitas
sinar-X yang dapat menghasilkan pengionan di udara dalam jumlah tertentu.
38 | Buku Pintar Nuklir
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
Besaran paparan ini mempunyai satuan Coulomb per kilogram-udara (C.kg1
) dan diberi nama khusus Roentgen, disingkat R. Satuan Roentgen semula
hanya berlaku untuk sinar-X. Namun pada tahun 1937 satuan ini didifinisikan
ulang sehingga berlaku juga untuk sinar gamma.
1.5
Interaksi Radiasi dengan Materi
Terdapat tiga kemungkinan ketika radiasi nuklir mengenai materi yaitu
dibelokkan, diserap (berinteraksi), atau diteruskan.
Secara umum interaksi radiasi dapat dibedakan menjadi tiga jenis yaitu
interaksi radiasi partikel bermuatan, yaitu radiasi α dan β; radiasi partikel tidak
bermuatan yaitu radiasi neutron; dan radiasi gelombang elektromagnetik
(foton) yaitu radiasi γ dan sinar-X. Karena karakteristik tiga jenis radiasi
tersebut berbeda maka proses interaksinyapun berbeda-beda.
Interaksi Radiasi Partikel Bermuatan
Terdapat tiga kemungkinan interaksi radiasi partikel bermuatan ketika
mengenai materi yaitu proses ionisasi, proses eksitasi, dan proses
gambar 24.
Radiasi nuklir
ketika mengenai
materi
Buku Pintar Nuklir | 39
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
bremstrahlung. Radiasi γ karena mempunyai massa dan muatan yang
relatif lebih besar, cenderung melakukan proses ionisasi sedangkan
partikel lain yang lebih kecil misalnya beta, elektron, atau proton
dapat melakukan tiga interaksi tersebut di atas. Sebenarnya ada
interaksi lain yaitu reaksi inti, akan tetapi probabilitasnya jauh lebih
kecil dibandingkan tiga interaksi sebelumnya. Sebagai contoh adalah
proses aktivasi inti, yaitu membuat inti atom baru menggunakan
pemercepat proton (akselerator).
Proses Ionisasi
Ketika radiasi partikel bermuatan melalui materi maka terdapat
beberapa elektron yang akan terlepas dari lintasannya karena adanya
gaya tarik Coulomb. Proses terlepasnya elektron dari suatu atom
dinamakan sebagai proses ionisasi (gambar 25). Setelah terjadi proses
ionisasi maka atom tersebut akan bermuatan positif (ion positif).
Energi radiasi yang datang akan berkurang setelah melakukan proses
ionisasi. Proses ionisasi dapat berlangsung berulang kali, bahkan
sampai ribuan kali, sampai energi radiasinya habis.
gambar 25.
Proses ionisasi
Elektron yang terlepas dari ikatannya tersebut (ion negatif) akan
menjadi elektron bebas yang tidak mempunyai energi kinetik dan
bebas bergerak secara random di medium.
Proses Eksitasi
Proses ini mirip dengan proses ionisasi,
perbedaannya, dalam proses eksitasi
ini elektron tidak sampai lepas dari
atomnya hanya berpindah ke lintasan
yang lebih luar (gambar 26). Setelah terjadi proses
eksitasi maka atom tersebut akan berubah menjadi atom
yang tereksitasi.
Sebagaimana proses ionisasi, energi radiasi yang datang
akan berkurang setelah mela-kukan proses eksitasi.
40 | Buku Pintar Nuklir
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
Proses eksitasi dapat berlangsung berulang kali, bahkan sampai ribuan kali,
sampai energi radiasinya habis.
Atom yang berada dalam keadaan tereksitasi ini akan segera kembali ke
keadaan dasarnya (ground state) dengan melakukan transisi elektron.
Salah satu elektron yang berada di lintasan luar akan berpindah mengisi
kekosongan di lintasan yang lebih dalam sambil memancarkan sinar-X
karakteristik. Energi sinar-X karakteristik
yang dipancarkan dalam peristiwa ini setara
dengan selisih energi antara lintasan sebelum
dan sesudah transisi.
gambar 26.
Proses eksitasi
Proses Brehmstrahlung
Proses ini lebih dominan terjadi pada interaksi radiasi
beta dan elektron karena massa dan muatan partikel
beta relatif lebih kecil sehingga kurang diserap oleh
materi dan daya tembusnya lebih tinggi dibandingkan
dengan partikel α.
Dengan adanya gaya elektrostatik, radiasi β atau elektron
yang bergerak mendekati inti akan dibelokkan. Perubahan arah
gerak ini akan menyebabkan perubahan momentum yang menyebabkan
pancaran energi gelombang elektromagnetik (foton). Foton tersebut
dinamai sinar-X brehmstrahlung (bedakan dengan sinar-X karakteristik yang
dihasilkan oleh transisi elektron).
Berbeda dengan energi sinar-X
karakteristik
yang
hanya
dipengaruhi oleh selisih tingkat
energi lintasan, tingkat energi
sinar-X
brehmsstrahlung
ini
dipengaruhi oleh beberapa hal yaitu
energi radiasi yang mengenainya, nomor atom
( jumlah proton) inti, dan sudut pembelokannya.
Interaksi Radiasi Neutron
Buku Pintar Nuklir | 41
gambar 27.
Proses
Brehmstrahlung
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
Berbeda dengan radiasi α, β dan γ, radiasi neutron memang tidak dihasilkan
dari proses peluruhan spontan. Radiasi neutron dihasilkan dari proses reaksi
fisi, misalnya di reaktor nuklir, atau dari neutron generator (akselerator
ataupun zat radioaktif).
Neutron merupakan partikel yang mempunyai massa tetapi tidak bermuatan
listrik sehingga interaksinya dengan materi lebih banyak bersifat mekanik,
yaitu tumbukan antara neutron dengan atom (inti atom) bahan penyerap,
baik secara elastik maupun tak elastik. Setiap tumbukan dengan materi akan
menyerap energi neutron sehingga setelah beberapa kali tumbukan maka
energi neutron akan “habis”. Interaksi lain yang mungkin muncul bila energi
neutron sudah sangat rendah–adalah reaksi inti atau penangkapan neutron
oleh inti atom bahan penyerap.
Tumbukan Elastik
Tumbukan elastik adalah tumbukan di mana total energi kinetik partikelpartikel sebelum dan sesudah tumbukan tidak berubah. Dalam tumbukan
elastik, sebagian energi neutron diberikan ke inti atom yang ditumbuknya
sehingga atom tersebut terpental sedangkan neutronnya dibelokkan/
dihamburkan.
gambar 28.
Tumbukan elastik
Tumbukan elastik terjadi bila atom yang ditumbuk neutron mempunyai
massa yang sama, atau hampir sama dengan massa neutron (misalnya atom
Hidrogen), sehingga fraksi energi neutron yang terserap oleh atom tersebut
cukup besar.
Tumbukan Tak Elastik
Proses tumbukan tak elastik sebenarnya sama saja
dengan tumbukan elastik, tetapi energi kinetik
sebelum dan sesudah tumbukan berbeda. Ini
terjadi bila massa atom yang ditumbuk neutron
jauh lebih besar dari massa neutron. Setelah
tumbukan, atom tersebut tidak terpental, hanya
bergetar, sedang neutronnya terhamburkan.
Dalam peristiwa ini, energi neutron yang diberikan
42 | Buku Pintar Nuklir
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
ke atom yang ditumbuknya tidak terlalu besar sehingga setelah tumbukan,
energi neutron tidak banyak berkurang. Oleh karena itu, bahan yang
mengandung atom-atom dengan nomor atom besar tidak efektif sebagai
penahan radiasi neutron.
Reaksi Inti (Penangkapan Neutron)
gambar 29.
Tumbukan tak
elastik
Bila energi neutron sudah sangat rendah atau sering disebut sebagai
neutron termal (En < 0,025 eV), maka terdapat kemungkinan bahwa
neutron tersebut akan “ditangkap” oleh
inti atom bahan penyerap sehingga
mambentuk inti atom baru, yang
biasanya merupakan inti atom yang
tidak stabil, yang memancarkan radiasi,
misalnya α, β atau γ. Peristiwa ini yang
disebut sebagai proses aktivasi neutron,
yaitu mengubah bahan yang stabil
menjadi bahan radioaktif.
Sebagai contoh adalah proses aktivasi
neutron berikut.
n + Al 27 → Al 28 + γ
Isotop Alumunium-27 (Al-27) dari unsur aluminium merupakan inti atom
yang stabil. Bila sebuah neutron termal mengenainya maka akan terjadi
proses aktivasi yang mengubah isotop Al-27 menjadi radioisotop Al-28 yang
merupakan inti radioaktif
yang memancarkan radiasi
gamma.
Proses reaksi inti seperti ini
juga dapat disebabkan oleh
partikel bermuatan misalnya
proton tetapi dengan energi
proton yang sangat tinggi.
Mekanisme ini yang dapat
dimanfaatkan untuk memproduksi radioisotop.
gambar 30.
Peristiwa
penangkapan
neutron
Buku Pintar Nuklir | 43
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
Interaksi Radiasi Gelombang Elektromagnetik
Keluarga gelombang elektromagnetik sebenarnya sangat banyak, yang
dibedakan atas panjang gelombang atau tingkat energinya. Interaksi yang
dibahas disini hanyalah interaksi sinar-X dan sinar gamma saja, yaitu radiasi
foton yang dapat mengionisasi materi meskipun secara tidak langsung.
Terdapat tiga kemungkinan proses interaksi sinar γ dan sinar-X dengan
materi yaitu efek fotolistrik, efek Compton dan produksi pasangan.
gambar 31.
Keluarga
gelombang
elektromagnetik
Efek Fotolistrik
Dalam proses efek fotolistrik, radiasi gelombang elektromagnetik yang
datang mengenai atom seolah-olah “menumbuk” salah satu elektron
dan memberikan seluruh energinya sehingga elektron tersebut lepas dari
44 | Buku Pintar Nuklir
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
lintasannya. Elektron yang dilepaskan dalam proses ini disebut fotoelektron,
mempunyai energi sebesar energi radiasi yang mengenainya.
gambar 32.
Efek fotolistrik
Efek fotolistrik sangat dominan terjadi bila foton mempunyai energi
rendah, kurang dari 0,5 MeV dan lebih banyak terjadi
pada material dengan nomor massa besar. Sebagai
contoh efek fotolistrik lebih banyak terjadi pada
timah hitam (Z = 82) daripada tembaga (Z = 29).
Hamburan Compton
Proses hamburan Compton sebenarnya menyerupai
efek foto listrik, perbedaannya hanya sebagian
saja energi radiasi yang diberikan ke elektron
(fotoelektron), sedangkan sisanya masih berupa
gelombang elektromagnetik yang dihamburkan.
Pada hamburan Compton, foton dengan energi hλi
berinteraksi dengan elektron terluar dari atom, selanjutnya foton dengan
energi hλo dihamburkan dan sebuah fotoelektron
lepas dari ikatannya. Energi kinetik elektron (Ee)
sebesar selisih energi foton masuk dan foton keluar.
Ee = hλi − hλo
Hamburan Compton sangat dominan terjadi bila
foton mempunyai energi sedang (di atas 0,5 MeV)
dan lebih banyak terjadi pada material dengan
nomor massa (Z) yang rendah.
Produksi Pasangan
Proses produksi pasangan hanya terjadi bila energi
foton lebih besar dari 1,02 MeV dan foton tersebut
berhasil mendekati inti atom.
Radiasi foton ketika berada di daerah medan inti akan lenyap dan berubah
Buku Pintar Nuklir | 45
Gambar 33.
Hamburan
Compton
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
menjadi sepasang elektron – positron. Positron
adalah partikel yang identik dengan elektron
tetapi bermuatan positif.
Energi kinetik total dari dua partikel tersebut
sama dengan energi foton yang datang
dikurangi 1,02 MeV.
Ionisasi Tidak Langsung
gambar 34.
Produksi
pasangan
Dari tiga interaksi gelombang elektromagnetik tersebut di atas terlihat
bahwa semua interaksi menghasilkan partikel bermuatan (elektron atau
positron) yang berenergi. Elektron atau positron yang berenergi tersebut
dalam pergerakannya akan mengionisasi atom-atom bahan yang dilaluinya
sehingga dengan kata lain, gelombang elektromagnetik juga dapat
mengionisasi bahan tetapi secara tidak langsung.
1.6
Pengukuran Radiasi
Besaran Yang Diukur
Radiasi merupakan suatu cara perambatan energi dari sumber energi ke
lingkungannya tanpa membutuhkan medium atau bahan penghantar
tertentu. Radiasi nuklir memiliki sifat yang khas, diantaranya :
1. Tidak dapat dirasakan secara langsung dan
2. Dapat menembus berbagai jenis bahan.
oleh karena itu untuk mengetahui ada atau tidak adanya radiasi nuklir
diperlukan suatu alat yaitu pengukur radiasi. Pengukur radiasi digunakan
untuk mengukur kuantitas, energi, atau dosis radiasi.
Kuantitas Radiasi
Kuantitas radiasi adalah jumlah radiasi per satuan waktu per satuan luas,
pada suatu titik pengukuran. Kuantitas radiasi ini berbanding lurus dengan
46 | Buku Pintar Nuklir
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
aktivitas sumber dan berbanding terbalik dengan kuadrat jarak (r) antara
sumber dan sistem pengukur.
Gambar 35 menunjukkan bahwa jumlah radiasi yang mencapai titik
pengukuran (kuantitas radiasi) merupakan hanya sebagian saja dari semua
radiasi yang dipancarkan oleh sumber.
gambar 35.
Kuantitas Radiasi
Energi Radiasi
Merupakan ‘kekuatan’ dari setiap radiasi yang
dipancarkan oleh sumber radiasi. Bila sumber
radiasi berupa radionuklida maka tingkat
energi yang dipancarkan tergantung pada
jenis radionuklidanya. Kalau sumber radiasinya
berupa pesawat sinar-X, maka energi radiasinya
bergantung pada tegangan anoda (kV) pesawat
yang
membangkitkannya.
Tabel
berikut
menunjukkan contoh energi radiasi dari beberapa
radionuklida.
Dosis Radiasi
Dosis radiasi sering diartikan sebagai jumlah energi radiasi yang diserap
atau diterima oleh materi termasuk tubuh manusia. Nilai dosis sangat
ditentukan oleh kuantitas radiasi, jenis dan energi radiasi serta jenis materi
yang dikenainya.
Dalam bidang proteksi radiasi, nilai ini sangat penting karena berkaitan
langsung dengan efek yang ditimbulkan radiasi pada tubuh manusia.
Terdapat batasan nilai akumulasi dosis tahunan (NBD) yang diizinkan serta
turunannya per jam yaitu 50 mSv per tahun atau 25 µSv per jam.
Jenis radionuklida
Cd-109
Cs-137
Co-60
Energi
88 keV
662keV
1173 keV dan 1332 keV
Probabilitas
3,70%
85%
99% dan 100%
Buku Pintar Nuklir | 47
tabel 2 : Contoh
energi radiasi
dari beberapa
radionuklida
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
Mekanisme Pendeteksian Radiasi
Detektor radiasi bekerja dengan cara mengukur perubahan yang disebabkan
oleh penyerapan energi radiasi oleh medium penyerap. Sebenarnya
terdapat banyak mekanisme yang terjadi di dalam detektor tetapi yang
sering digunakan adalah proses ionisasi dan proses sintilasi.
Proses Ionisasi
gambar 36.
Proses ionisasi
Proses ionisasi adalah peristiwa terlepasnya elektron dari ikatannya karena
menyerap energi eksternal (misalnya energi radiasi). Peristiwa ini dapat
terjadi secara langsung oleh radiasi alpha atau beta dan secara tidak
langsung oleh radiasi sinar-X, gamma dan neutron.
Dalam proses ionisasi, energi radiasi
diubah menjadi pelepasan sejumlah
elektron (energi listrik). Bila terdapat
medan listrik maka elektron akan bergerak
menuju ke kutub positif sehingga dapat
menginduksikan arus atau tegangan listrik.
Semakin besar energi radiasinya maka arus
atau tegangan listrik yang dihasilkannya
juga semakin besar pula.
Proses Sintilasi
Proses sintilasi adalah terpancarnya
percikan cahaya ketika terjadi transisi elektron dari tingkat energi yang lebih
tinggi ke tingkat energi yang lebih rendah di dalam detektor, bila terdapat
kekosongan elektron pada orbit yang lebih dalam. Kekosongan tersebut
dapat disebabkan oleh lepasnya elektron (proses ionisasi) atau loncatnya
elektron ke lintasan yang lebih tinggi ketika dikenai radiasi (proses eksitasi).
Dalam proses sintilasi ini, energi radiasi diubah menjadi pancaran cahaya
tampak. Semakin besar energi radiasi yang diserap maka semakin banyak
percikan cahayanya.
48 | Buku Pintar Nuklir
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
Jenis Detektor Radiasi
Detektor merupakan suatu bahan yang peka terhadap radiasi, yang bila
dikenai radiasi akan menghasilkan respon mengikuti mekanisme yang telah
dibahas sebelumnya. Perlu diperhatikan bahwa suatu bahan yang sensitif
terhadap suatu jenis radiasi belum tentu sensitif terhadap jenis radiasi yang
lain. Sebagai contoh, detektor radiasi gamma belum tentu dapat mendeteksi
radiasi neutron.
Sebenarnya terdapat banyak jenis detektor, tetapi di sini hanya akan dibahas
tiga jenis detektor yaitu, detektor isian gas, detektor sintilasi, dan detektor
semikonduktor.
Detektor Isian Gas
Detektor isian gas merupakan detektor yang paling sering digunakan untuk
mengukur radiasi. Detektor ini terdiri dari dua elektroda, positif dan negatif,
serta berisi gas di antara kedua elektrodanya. Elektroda positif disebut
sebagai anoda, yang dihubungkan ke kutub listrik positif, sedangkan
elektroda negatif disebut sebagai katoda, yang dihubungkan ke kutub
negatif. Kebanyakan detektor ini berbentuk silinder dengan kawat sumbu
yang berfungsi sebagai anoda dan dinding silindernya sebagai katoda
seperti digambarkan oleh gambar 38.
Terdapat tiga jenis detektor isian gas yang bekerja pada daerah yang
berbeda yaitu detektor kamar ionisasi, detektor proporsional, dan detektor
Geiger Mueller (GM).
Buku Pintar Nuklir | 49
gambar 37.
Proses Sintilasi
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
Detektor Sintilasi
gambar 38.
Prinsip Kerja
Detektor Isian
Gas
Detektor sintilasi selalu terdiri dari
dua bagian yaitu bahan sintilator dan
photomultiplier. Bahan sintilator merupakan
suatu bahan padat, cair maupun gas, yang
akan menghasilkan percikan cahaya bila
dikenai radiasi pengion. Photomultiplier
digunakan untuk mengubah percikan
cahaya yang dihasilkan bahan sintilator
menjadi pulsa listrik. Mekanisme pendeteksian radiasi pada detektor sintilasi
dapat dibagi menjadi dua tahap yaitu:
1. Proses pengubahan radiasi yang mengenai detektor menjadi percikan
cahaya di dalam bahan sintilator, dan
2. Proses pengubahan percikan cahaya menjadi pulsa listrik di dalam
tabung photomultiplier.
a. Bahan Sintilator
Proses sintilasi pada bahan ini dapat dijelaskan dengan Gambar 39. Di dalam
kristal bahan sintilator terdapat pita-pita atau daerah yang dinamakan
sebagai pita valensi dan pita konduksi yang dipisahkan dengan tingkat
energi tertentu. Pada keadaan dasar, (ground state), seluruh elektron berada
di pita valensi sedangkan di pita konduksi kosong.
Ketika terdapat radiasi yang memasuki kristal, terdapat kemungkinan bahwa
energinya akan terserap oleh beberapa elektron di pita valensi, sehingga
dapat meloncat ke pita konduksi. Beberapa saat kemudian elektron-elektron
tersebut akan kembali ke pita valensi melalui pita energi bahan aktivator
sambil memancarkan percikan cahaya.
Jumlah percikan cahaya sebanding dengan energi radiasi diserap dan
dipengaruhi oleh jenis bahan sintilatornya. Semakin besar energinya
semakin banyak percikan cahayanya. Percikan-percikan cahaya ini kemudian
‘ditangkap’ oleh photomultiplier.
Beberapa contoh bahan sintilator yang sering digunakan sebagai detektor
radiasi adalah kristal NaI(Tl), kristal ZnS(Ag), kristal LiI(Eu), dan sintilator
Organik.
50 | Buku Pintar Nuklir
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
gambar 39.
Prinsip Kerja
Detektor Sintilasi
b. Tabung Photomultiplier
Sebagaimana telah dibahas sebelumnya, setiap detektor sintilasi terdiri atas
dua bagian yaitu bahan sintilator dan tabung photomultiplier. Bila bahan
sintilator berfungsi untuk mengubah energi radiasi menjadi percikan cahaya
maka tabung photomultiplier ini berfungsi untuk mengubah percikan
cahaya tersebut menjadi berkas elektron, sehingga dapat diolah lebih lanjut
sebagai pulsa / arus listrik.
Detektor Semikonduktor
Bahan semikonduktor, yang diketemukan relatif lebih baru daripada dua
jenis detektor di atas, terbuat dari unsur golongan IV pada tabel periodik
yaitu silikon atau germanium. Detektor ini mempunyai beberapa keunggulan
yaitu lebih effisien dibandingkan dengan detektor isian gas, karena terbuat
dari zat padat, serta mempunyai resolusi yang lebih baik daripada detektor
sintilasi.
Energi radiasi yang memasuki bahan semikonduktor akan diserap oleh
bahan sehingga beberapa elektronnya dapat berpindah dari pita valensi ke
pita konduksi. Bila di antara kedua ujung bahan semikonduktor tersebut
terdapat beda potensial maka akan terjadi aliran arus listrik. Jadi pada
detektor ini, energi radiasi diubah menjadi energi listrik.
Detektor semikonduktor sangat teliti dalam membedakan energi radiasi yang
mengenainya atau disebut mempunyai resolusi tinggi. Sebagai gambaran,
detektor sintilasi untuk radiasi gamma biasanya mempunyai resolusi sebesar
50 keV, artinya, detektor ini dapat membedakan energi dari dua buah radiasi
Buku Pintar Nuklir | 51
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
yang memasukinya bila kedua
radiasi tersebut mempunyai
perbedaan energi lebih besar
daripada 50 keV. Sedang
detektor
semikonduktor
untuk radiasi gamma biasanya
mempunyai resolusi 2 keV.
Jadi terlihat bahwa detektor
semikonduktor jauh lebih teliti
untuk membedakan energi
radiasi.
gambar 40.
Prinsip Kerja
Detektor
Semikonduktor
Sebenarnya,
kemampuan
untuk membedakan energi tidak terlalu diperlukan dalam pemakaian
di lapangan, misalnya untuk melakukan survai radiasi. Akan tetapi untuk
keperluan lain, misalnya untuk menentukan jenis radionuklida atau untuk
menentukan jenis dan kadar bahan, kemampuan ini mutlak diperlukan.
Keunggulan - Kelemahan Detektor
Dari pembahasan di atas terlihat bahwa setiap radiasi akan diubah menjadi
sebuah pulsa listrik dengan ketinggian yang sebanding dengan energi
radiasinya. Hal tersebut merupakan fenomena yang sangat ideal karena
pada kenyataannya tidaklah demikian. Terdapat beberapa karakteristik
detektor yang membedakan satu jenis detektor dengan lainnya yaitu
efisiensi, kecepatan dan resolusi.
Tabel berikut menunjukkan karakteristik beberapa jenis detektor secara
umum berdasarkan beberapa pertimbangan di atas.
Spesifikasi
Efisiensi
Kecepatan
Resolusi
Konstruksi
Isian Gas
Rendah
Rendah
Rendah
Sederhana
52 | Buku Pintar Nuklir
Jenis Detektor
Sintilasi
Semi Konduktor
Tinggi
Rendah
Tinggi
Rendah
Rendah
Tinggi
Rumit
Rumit
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
Penggunaan Alat Ukur Radiasi
Berdasarkan kegunaannya, alat ukur radiasi dapat dibedakan menjadi
a. Alat ukur proteksi radiasi
b. Sistem pencacah dan spektroskopi
Alat ukur proteksi radiasi digunakan untuk kegiatan keselamatan kerja
dengan radiasi, nilai yang ditampilkan dalam satuan dosis radiasi seperti
Rontgent, rem, atau Sievert. Sedangkan sistem pencacah dan spektroskopi
digunakan untuk melakukan pengukuran intensitas radiasi dan energi
radiasi secara akurat. Sistem pencacah lebih banyak digunakan di fasilitas
laboratorium.
Alat Ukur Proteksi Radiasi
Sebagai suatu ketentuan yang diatur dalam undang-undang bahwa setiap
pengguna zat radioaktif atau sumber radiasi pengion lainnya harus memiliki
alat ukur proteksi radiasi. Alat ukur proteksi radiasi dibedakan menjadi tiga
yaitu:
a. Dosimeter perorangan
b. Surveimeter
c. Monitor kontaminasi.
Dosimeter perorangan digunakan untuk “mencatat” dosis radiasi yang
diterima pekerja radiasi secara akumulasi dalam selang waktu tertentu,
misalnya selama satu bulan. Contoh dosimeter perorangan adalah
film badge, TLD dan dosimeter saku. Setiap pekerja radiasi diwajibkan
menggunakan dosimeter perorangan.
Surveimeter digunakan untuk mengukur laju dosis (intensitas) radiasi
secara langsung. Surveimeter mutlak diperlukan dalam setiap pekerjaan
yang menggunakan zat radioaktif atau sumber radiasi pengion lainnya agar
setiap pekerja mengetahui atau dapat memperkirakan dosis radiasi yang
akan diterimanya setelah melaksanakan kegiatan tersebut. Surveimeter
harus bersifat portabel, mudah dibawa dalam kegiatan survei radiasi di
segala medan.
Buku Pintar Nuklir | 53
tabel 3 :
Keunggulan
Kelemahan
Detektor
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
Monitor kontaminasi digunakan untuk mengukur tingkat kontaminasi zat
radioaktif, baik di udara, di tempat kerja, maupun yang melekat di tangan,
kaki atau badan pekerja. Peralatan ini mutlak diperlukan bagi fasilitas yang
menggunakan zat radioaktif terbuka, misalnya untuk keperluan teknik
perunut menggunakan zat radioaktif.
Sistem Pencacah dan Spektroskopi
Sistem pencacah dan spektroskopi digunakan untuk aplikasi yang
memanfaatkan zat radioaktif atau sumber radiasi pengion lainnya. Sebagai
contoh aplikasi thickness gauging untuk mengukur tebal lapisan, level
gauging untuk menentukan batas permukaan fluida, XRF untuk menentukan
jenis dan kadar material, dan sebagainya. Sistem pencacah digunakan untuk
mengukur kuantitas ( jumlah) radiasi yang mengenai detektor. Salah satu
contoh penggunaan sistem pencacah adalah pada aplikasi pengukuran
tebal kertas.
Sistem spektroskopi mempunyai prinsip yang sangat berbeda dengan
pencacah karena alat ini mengukur energi dari setiap radiasi yang mengenai
detektor. Hasil pengukuran alat ini berupa spektrum distribusi energi radiasi.
Spektrum energi radiasi bersifat unik dan merupakan karakteristik dari
setiap unsur atau zat radioaktif. Sehingga jenis unsur atau isotop yang
terkandung di dalam suatu bahan dapat ditentukan bila spektrum energinya
dapat diukur.
Salah satu contoh aplikasi yang harus menggunakan sistem spektroskopi
adalah penentuan jenis dan kadar unsur yang menerapkan metode XRF
(X-ray fluoresence) dan metode NAA (neutron activation analysis).
1.7
Alat Ukur Proteksi Radiasi
Surveimeter
Surveimeter harus dapat memberikan informasi laju dosis radiasi pada suatu
area secara langsung. Jadi, seorang pekerja radiasi dapat memperkirakan
jumlah radiasi yang akan diterimanya bila akan bekerja di suatu lokasi
selama waktu tertentu. Dengan informasi yang ditunjukkan surveimeter ini,
54 | Buku Pintar Nuklir
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
setiap pekerja dapat menjaga diri agar tidak terkena paparan radiasi yang
melebihi batas ambang yang diizinkan.
Sesuai fungsinya, sebuah surveimeter harus bersifat portable meskipun
ukurannya tidak perlu sekecil sebuah dosimeter personal. Sebenarnya nilai
yang terukur pada surveimeter adalah intensitas radiasi. Secara elektronik,
nilai intensitas tersebut dikonversikan menjadi skala laju dosis, misalnya
dengan satuan roentgen/jam.
Semua jenis detektor yang dapat memberikan hasil secara langsung, seperti
detektor isian gas, sintilasi dan semikonduktor, dapat digunakan sebagai
surveimeter. Dari segi praktis dan ekonomis, detektor isian gas Geiger Muller
yang paling banyak digunakan. Detektor sintilasi juga banyak digunakan,
khususnya NaI(Tl) untuk radiasi gamma, karena mempunyai efisiensi yang
tinggi.
Jenis Surveimeter
Terdapat beberapa jenis surveimeter yang digunakan untuk jenis radiasi
yang sesuai sebagai berikut.
a. Surveimeter Gamma
b. Surveimeter Beta dan Gamma
c. Surveimeter Alpha
d. Surveimeter neutron
e. Surveimeter Multi-Guna
Surveimeter gamma merupakan surveimeter yang paling sering digunakan
dan pada prinsipnya dapat digunakan untuk mengukur radiasi sinar X.
Detektor yang sering digunakan adalah detektor isian gas proporsional, GM
atau detektor sintilasi NaI(Tl).
Berbeda dengan surveimeter gamma biasa, surveimeter beta dan
gamma mempunyai detektor yang terletak di luar badan surveimeter dan
mempunyai “jendela” yang dapat dibuka atau ditutup. Bila digunakan untuk
mengukur radiasi beta, maka jendelanya harus dibuka. Sebaliknya untuk
radiasi gamma, jendelanya ditutup. Detektor yang sering digunakan adalah
detektor isian gas proporsional atau GM.
Buku Pintar Nuklir | 55
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
Surveimeter alpha mempunyai detektor yang terletak di luar badan
surveimeter dan terdapat satu permukaan detektor yang terbuat dari lapisan
film yang sangat tipis, biasanya terbuat dari berrilium, sehingga mudah
sobek bila tersentuh atau tergores benda tajam. Detektor yang digunakan
adalah detektor isian gas proporsional atau
detektor sintilasi ZnS(Ag).
gambar 41.
Jenis Surveimeter
Surveimeter neutron biasanya menggunakan
detektor proporsional yang diisi dengan
gas BF3 atau gas Helium. Karena yang dapat
berinteraksi dengan unsur Boron atau Helium
adalah neutron termal saja, maka surveimeter
neutron biasanya dilengkapi dengan moderator
yang terbuat dari parafin atau polietilen yang
berfungsi untuk menurunkan energi neutron
cepat menjadi neutron termal. Moderator ini
hanya digunakan bila radiasi neutron yang
akan diukur adalah neutron cepat.
Pada saat ini sudah mulai dipasarkan jenis surveimeter yang serbaguna
(multipurpose) karena selain dapat mengukur intensitas radiasi secara
langsung, sebagaimana surveimeter biasa, juga dapat mengukur intensitas
radiasi selama selang waktu tertentu, dapat diatur, seperti sistem pencacah
dan bahkan bisa menghasilkan spektrum distribusi energi radiasi seperti
sistem spektroskopi.
Dosimeter Personal
Alat ini digunakan untuk mengukur dosis radiasi secara akumulasi. Jadi, dosis
radiasi yang mengenai dosimeter personal akan dijumlahkan dengan dosis
yang telah mengenai sebelumnya. Dosimeter personal ini harus ringan dan
berukuran kecil karena alat ini harus selalu dikenakan oleh setiap pekerja
radiasi yang sedang bekerja di medan radiasi.
Terdapat tiga macam dosimeter personal yang banyak digunakan saat ini
yaitu:
a. Dosimeter saku (pen / pocket dosemeter)
b. Film badge
c. Thermoluminisence Dosemeter (TLD).
56 | Buku Pintar Nuklir
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
a. Dosimeter Saku
Dosimeter ini sebenarnya merupakan detektor kamar ionisasi sehingga
prinsip kerjanya sama dengan detektor isian gas akan tetapi tidak
menghasilkan respon secara langsung karena muatan yang terkumpul pada
proses ionisasi akan “disimpan” seperti halnya suatu kapasitor.
Konstruksi dosimeter saku berupa tabung silinder berisi gas seperti
ditampilkan pada Gambar 42. Dinding silinder akan berfungsi sebagai
katoda, bermuatan negatif, sedangkan sumbu logam dengan jarum ‘quartz’
di bagian bawahnya bermuatan positif. Mula-mula, sebelum digunakan,
dosimeter ini diberi muatan menggunakan charger agar menunjukkan
angka nol.
Dalam pemakaian di tempat kerja, ketika terkena radiasi maka akan
terbentuk ion positif dan negatif, sehingga mengurangi perbedaan potensial
antara jarum dan dinding detektor. Perubahan perbedaan potensial ini
menyebabkan penyimpangan jarum berkurang. Skala dari penyimpangan
jarum tersebut kemudian dikonversikan menjadi nilai dosis.
Keuntungan dosimeter saku ini adalah
dapat dibaca secara langsung dan tidak
membutuhkan peralatan tambahan untuk
pembacaannya. Kelemahannya, dosimeter
ini tidak dapat menyimpan informasi dosis
yang telah mengenainya dalam waktu
yang lama (sifat akumulasi kurang baik).
Pada saat ini, sudah dibuat dan dipasarkan
dosimeter saku yang diintegrasikan
dengan komponen elektronika maju
(advanced components) sehingga skala
pembacaannya tidak lagi dengan melihat
pergeseran jarum (secara mekanik) melainkan dengan melihat display
digital yang dapat langsung menampilkan angka hasil pengukurannya.
b. Film Badge
Film badge terdiri atas dua bagian yaitu detektor film dan holder. Detektor
film dapat “menyimpan” dosis radiasi yang telah mengenainya secara
Buku Pintar Nuklir | 57
gambar 42.
Prinsip Kerja
Dosimeter Saku
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
akumulasi selama film belum diproses. Semakin banyak dosis radiasi yang
telah mengenainya atau telah mengenai orang yang memakainya maka
tingkat kehitaman film setelah diproses akan semakin pekat.
Holder film selain berfungsi sebagai tempat film ketika digunakan juga
berfungsi sebagai penyaring (filter) energi radiasi. Dengan adanya beberapa
jenis filter pada holder, maka dosimeter film badge ini dapat membedakan
jenis dan energi radiasi yang telah mengenainya.
gambar 43.
Prinsip Kerja Film
Badge
Di pasar terdapat beberapa merk film maupun holder, tetapi yang sering
digunakan adalah film dengan merk Kodak buatan USA dan holder merk
Chiyoda buatan Jepang seperti pada Gambar 44. Hal ini dilakukan agar
mempunyai standar atau kalibrasi pembacaan yang tetap.
Dosimeter film badge ini mempunyai sifat akumulasi yang lebih baik daripada
dosimeter saku. Keuntungan lainnya film badge dapat membedakan
jenis radiasi yang mengenainya dan mempunyai rentang pengukuran
energi yang lebih besar daripada dosimeter saku. Kelemahannya, untuk
mengetahui dosis yang telah mengenainya harus diproses secara khusus
dan membutuhkan peralatan tambahan untuk membaca tingkat kehitaman
film, yaitu densitometer.
c. Dosimeter Termoluminesensi
(TLD)
Dosimeter ini memiliki kemiripan
dengan dosimeter film badge,
hanya detektor yang digunakan
adalah
kristal
anorganik
thermoluminesensi,
misalnya
bahan LiF. Proses yang terjadi pada
bahan ini bila dikenai radiasi adalah
proses termoluminesensi. Senyawa
lain yang sering digunakan untuk
TLD adalah CaSO4.
Dosimeter ini digunakan selama
jangka waktu tertentu, misalnya satu bulan, baru kemudian diproses untuk
mengetahui jumlah dosis radiasi yang telah diterimanya. Pemrosesan
dilakukan dengan memanaskan kristal TLD sampai temperatur tertentu,
kemudian mendeteksi percikan-percikan cahaya yang dipancarkannya. Alat
58 | Buku Pintar Nuklir
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
yang digunakan untuk memproses dosimeter ini adalah TLD reader.
Keunggulan TLD dibandingkan dengan film badge adalah terletak pada
ketelitiannya. Selain itu, ukuran kristal TLD relatif lebih kecil dan setelah
diproses kristal TLD tersebut dapat digunakan lagi.
Monitor Kontaminasi
Kontaminasi merupakan suatu masalah yang sangat berbahaya, apalagi
kalau sampai terjadi di dalam tubuh. Kontaminasi sangat mudah terjadi
kalau bekerja dengan sumber radiasi terbuka, misalnya berbentuk cair,
serbuk, atau gas. Adapun yang terkontaminasi biasanya adalah peralatan,
meja kerja, lantai, tangan, sepatu.
Jika intensitas radiasi yang dipancarkan oleh sesuatu yang telah
terkontaminasi sangat rendah, maka alat ukur ini harus mempunyai efisiensi
pencacahan yang sangat tinggi. Detektor yang digunakan untuk monitor
kontaminasi ini harus mempunyai “jendela” (window) yang luas, karena
kontaminasi tidak selalu terjadi pada satu daerah tertentu, melainkan
tersebar pada permukaan yang luas. Tampilan dari monitor kontaminasi ini
biasanya menunjukkan kuantitas radiasi (laju cacah) seperti cacah per menit
atau cacah per sekon (cps). Nilai ini harus dikonversikan menjadi satuan
aktivitas radiasi, Curie atau Becquerel.
Monitor kontaminasi dapat dibedakan menjadi tiga yaitu monitor
kontaminasi permukaan, monitor kontaminasi perorangan dan monitor
Buku Pintar Nuklir | 59
gambar 44.
Contoh Film
Badge
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
kontaminasi udara (airborne). Monitor kontaminasi permukaan (surface
monitor) digunakan untuk mengukur tingkat kontaminasi segala permukaan,
misalnya meja kerja, lantai, alat ukur ataupun baju kerja.
gambar 45.
Monitor
Kontaminasi
Monitor kontaminasi perorangan digunakan untuk mengukur tingkat
kontaminasi pada bagian-bagian tubuh dari pekerja radiasi. Bagian tubuh
yang paling sering terkontaminasi adalah tangan dan kaki, sehingga terdapat
monitor kontaminasi khusus untuk tangan dan kaki yaitu hand and foot
contamination monitor. Suatu instalasi yang modern biasanya dilengkapi
dengan monitor kontaminasi seluruh tubuh (whole body monitor). Setiap
pekerja yang akan meninggalkan tempat
kerja harus diperiksa terlebih dahulu dengan
monitor kontaminasi.
Monitor kontaminasi udara digunakan
untuk mengukur tingkat radioaktivitas udara
di sekitar instalasi nuklir yang mempunyai
potensi untuk melepaskan zat radioaktif ke
udara.
Sama seperti surveimeter, detektor yang
digunakan di sini dapat berupa detektor
isian gas, sintilasi ataupun semikonduktor.
Detektor yang paling banyak digunakan
adalah detektor isian gas proporsional untuk mendeteksi kontaminasi
pemancar alpha atau beta dan detektor sintilasi NaI(Tl) untuk kontaminasi
pemancar gamma. Khusus untuk monitor kontaminasi udara biasanya
dilengkapi dengan suatu penyaring (filter) dan pompa penghisap udara
untuk “menangkap” partikulat zat radioaktif yang bercampur dengan
molekul-molekul udara.
1.8
Sistem Pencacah dan Spektroskopi
Dalam pengukuran suatu besaran fisis selalu diperlukan beberapa komponen
peralatan yang membentuk suatu sistem, demikian pula untuk melakukan
pengukuran radiasi nuklir. Sistem pencacah radiasi yang akan dibahas disini
merupakan susunan peralatan yang digunakan untuk mengukur radiasi
60 | Buku Pintar Nuklir
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
nuklir, yang terdiri atas:
a. Detektor dan
b. Peralatan penunjang
Detektor berfungsi untuk mengubah energi nuklir menjadi energi lain
yang lebih mudah untuk diolah, seperti energi listrik, sedangkan peralatan
penunjang berfungsi untuk mengolah sinyal listrik yang dihasilkan oleh
detektor menjadi suatu informasi yang mempunyai arti bagi pekerja.
Detektor
Detektor merupakan bagian yang sangat penting dari suatu sistem pencacah
radiasi karena alat ini berfungsi untuk menangkap radiasi dan mengubahnya
menjadi sinyal atau pulsa listrik.
Terdapat dua besaran yang biasa diukur dari suatu paparan radiasi nuklir
yaitu jumlah radiasi dan energi radiasi. Jumlah radiasi diperlukan untuk
mengetahui aktivitas sumber radiasi, sedangkan energi radiasi digunakan
untuk menentukan jenis sumber radiasi.
Setiap radiasi yang mengenai detektor akan diubah menjadi sebuah sinyal
(pulsa) listrik sehingga jumlah radiasi dapat ditentukan dengan mengukur
gambar 46.
Sinyal Pulsa
Listrik Detektor
jumlah pulsa listrik yang dihasilkan detektor. Tinggi sinyal (pulsa) listrik yang
dihasilkan detektor menunjukkan energi radiasi yang mengenai detektor
sehingga energi radiasi dapat ditentukan dengan mengukur tinggi pulsa
listrik yang dihasilkan detektor.
Buku Pintar Nuklir | 61
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
Dari gambar 46 dapat dilihat bahwa terdapat tujuh buah radiasi yang
mengenai detektor, empat radiasi mempunyai energi rendah, dua radiasi
mempunyai energi sedang dan sebuah radiasi yang mempunyai energi
tinggi.
Peralatan Penunjang (Instrumentasi Nuklir)
gambar 47.
Susunan detektor
dan peralatan
penunjang
yang dapat
dikonfigurasikan
menjadi suatu
sistem pencacah
atau sistem
spektroskopi
Sinyal listrik yang dihasilkan oleh detektor perlu diproses lebih lanjut agar
dapat diamati oleh manusia, misalnya ditampilkan melalui peraga, suara
atau bahkan fasilitas pengolah sinyal yang lebih canggih. Peralatan yang
diperlukan untuk melengkapi detektor guna membentuk suatu sistem
pencacah disebut sebagai peralatan penunjang (instrumentasi nuklir).
Peralatan penunjang harus bersifat linier, artinya setiap informasi yang
dihasilkan oleh peralatan penunjang, baik jumlah pulsa maupun tinggi pulsa
harus sebanding dengan informasi yang diterimanya dari detektor. Linieritas
merupakan parameter yang sangat mempengaruhi unjuk kerja dari suatu
sistem pencacah.
Berdasarkan peralatan penunjangnya,
suatu sistem pencacah radiasi dapat
dibedakan menjadi dua yaitu
a. Sistem pencacah
b. Sistem spektroskopi
Sistem pencacah mempunyai fungsi
untuk mengukur jumlah (kuantitas)
radiasi yang mengenainya. Sistem
spektroskopi mempunyai fungsi yang
berbeda yaitu mengukur energi radiasi,
atau lebih tepatnya mengukur distribusi
energi dari radiasi yang mengenai detektor.
Sebenarnya sistem pencacah diferensial juga dapat berfungsi sebagai sistem
spektroskopi tetapi dengan resolusi yang sangat rendah. Sebaliknya sistem
spektroskopi juga dapat berfungsi sebagai sistem pencacah tetapi dengan
“kecepatan” yang lebih rendah.
62 | Buku Pintar Nuklir
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
Sistem Pencacah
Sistem pencacah dapat dibedakan menjadi sistem pencacah integral dan
sistem pencacah differensial. Keduanya mempunyai fungsi yang hampir
sama yaitu mengukur jumlah (kuantitas) radiasi yang mengenainya.
Perbedaannya, sistem pencacah integral tidak membedakan energi radiasi
yang datang sedangkan sistem pencacah diferensial hanya mengukur
radiasi yang mempunyai energi tertentu saja.
a. Sistem Pencacah Integral
Pencacahan secara integral merupakan suatu cara untuk mengukur jumlah
(kuantitas) radiasi yang memasuki detektor tanpa memperhatikan tingkat
energi radiasinya (gross activity). Sistem pencacah akan menampilkan suatu
nilai yang sebanding dengan kuantitas
radiasi yang memasuki detektor.
b. Sistem Pencacah Diferensial
Pencacah diferensial digunakan untuk
mengukur jumlah radiasi dalam selang
energi tertentu. Sebagai contoh, dua
jenis zat radioaktif yang berbeda akan
memancarkan radiasi dengan tingkat
energi yang berbeda sehingga bila
ingin mengukur aktivitas salah satu zat
radioaktif tersebut maka diperlukan suatu sistem pencacah diferensial.
Dari gambar 48 terlihat bahwa intensitas radiasi yang diterima detektor
akan bergantung pada tebal kertas yang dilaluinya. Semakin tebal kertasnya
semakin kecil intensitas radiasinya.
Sistem Spektroskopi
Sistem spektroskopi sebenarnya juga melakukan pencacahan sebagaimana
sistem pencacah diferensial akan tetapi dengan selang energi yang sangat
sempit sehingga dapat dikatakan melakukan pencacahan ( jumlah radiasi)
pada setiap “tingkat” energi. Hasil pencacahan tersebut ditampilkan sebagai
suatu grafik antara jumlah radiasi (sumbu Y) terhadap energi radiasi (sumbu
Buku Pintar Nuklir | 63
gambar 48.
Penggunaan
sistem pencacah
pada aplikasi
pengukuran
tebal kertas
(atau lapisan tipis
lainnya misalnya
plastik)
Bab 1 Atom, Inti dan Radioaktivitas
gambar 49.
Hasil Pencacahan
Sistem
Spektroskopi
X) yang sering disebut sebagai spektrum radiasi, seperti contoh pada
gambar berikut.
Memang suatu spektrum radiasi dapat saja diperoleh menggunakan suatu
sistem pencacah diferensial dengan mode SCA (single channel analyzer),
sebagaimana dilakukan pada era sebelum tahun 70-an. Saat ini, atau
setelah ditemukannya teknologi ADC (analog to digital converter), sistem
spektroskopi sudah tidak lagi memakai mode SCA melainkan menggunakan
peralatan yang disebut sebagai MCA (multi channel analyzer).
Detektor terbaik untuk keperluan
ini adalah detektor semikonduktor
karena
mempunyai
noise
yang lebih kecil (low noise)
dibandingkan detektor yang
lain, sehingga lebih teliti dalam
membedakan energi radiasi.
Sebagai contoh detektor yang
digunakan untuk radiasi gamma
adalah detektor HPGe (High
Purity Germanium) sedangkan
untuk radiasi sinar-X adalah
detektor SiLi atau LEGe.
Spektrum energi radiasi (sebagaimana contoh diatas) bersifat unik dan
merupakan karakteristik dari radionuklida yang memancarkannya. Oleh
karena itu, jenis unsur yang dikandung oleh suatu bahan dapat diidentifikasi
berdasarkan puncak-puncak energi yang terdapat pada spektrum energi
radiasi yang dipancarkan oleh bahan tersebut. Selain itu, kadar dari setiap
unsur juga dapat ditentukan berdasarkan luas dari masing-masing puncak
energinya.
Dua metode analisis kualitatif dan kuantitatif unsur yang sering diterapkan
adalah metode XRF (X-ray fluoresence) dan NAA (Neutron activation
analysis).
64 | Buku Pintar Nuklir
Bab 2 Pengantar Biologi Radiasi
2.1
Radiasi dan Kita
Biologi radiasi atau dikenal juga sebagai radiobiologi adalah cabang ilmu
pengetahuan yang mempelajari tentang interaksi radiasi dengan sistem
biologi. Dalam dimensi kehidupan, sel adalah unit fungsional terkecil dalam
tubuh yang mengandung senyawa organik dan anorganik, dengan dua
komponen penyusun utama yaitu sitoplasma sebagai pendukung semua
fungsi metabolisme dan inti sel yang mengandung materi genetik.
Radiasi adalah energi yang dipancarkan dalam bentuk gelombang
elektromagnetik atau partikel. Keberadaan radiasi tidak dapat dilihat, tidak
dapat tercium karena tidak berbau, tidak dapat didengar, dan tidak dapat
dirasa, tetapi hanya dapat dideteksi dengan alat detektor radiasi.
Berdasarkan tingkat energi yang dimiliki, radiasi dapat dibedakan atas radiasi
non pengion dan pengion. Radiasi non pengion yang berupa gelombang
elektromagnetik adalah radiasi dengan energi yang tidak cukup untuk
menyebabkan terjadinya ionisasi pada materi yang dilintasinya. Sedangkan
radiasi pengion yang dapat berupa partikel dan gelombang elektromagnetik
merupakan radiasi dengan energi yang besar sehingga mampu untuk
melakukan ionisasi dan eksitasi pada materi yang dilintasinya. Pada modul
ini hanya akan dibahas tentang interaksi radiasi pengion dengan materi
biologi termasuk efek yang ditimbulkan pada tubuh.
Radiasi telah ada sejak terbentuknya alam semesta dan menjadi bagian dari
kehidupan makhluk hidup. Radiasi akan selalu ada di sekitar kita sepanjang
waktu dan tidak mungkin untuk dihindari. Sumber radiasi terdapat pada
tanah yang kita injak, udara yang kita hirup, makanan yang kita makan,
dan sistem tata surya. Berdasarkan sumbernya, radiasi dapat dibedakan
atas radiasi alam atau latar yang sudah ada di alam sejak pembentukannya
dan radiasi buatan yang sumbernya dibuat oleh manusia dengan sengaja.
Selama hidupnya manusia paling besar menerima paparan radiasi dari alam
khususnya gas radon. Sumber utama radiasi alam adalah radiasi kosmik
yang berasal dari benda langit di dalam dan luar tata surya, radiasi terestrial
yang berasal dari kerak bumi/tanah dan radiasi internal yang berasal dari
sejumlah radionuklida yang ada di dalam tubuh manusia.
Buku Pintar Nuklir | 65
Bab 2 Pengantar Biologi Radiasi
Radiasi kosmik berasal dari angkasa luar yang terdiri dari partikel dan
sinar berenergi tinggi (1017 eV) dan berinteraksi dengan inti atom stabil
di atmosfer membentuk inti radioaktif seperti C-14, Be-7, Na-22, dan H-3.
Radionuklida yang terbentuk sebagai akibat dari interaksi dengan radiasi
kosmik disebut radionuklida kosmogenik. Tingkat radiasi kosmik bergantung
pada ketinggian artinya radiasi yang diterima oleh tubuh akan lebih besar
apabila berada di tempat yang lebih tinggi. Besarnya radiasi yang diterima
manusia juga ditentukan oleh garis lintangnya di bumi karena radiasi
kosmik dipengaruhi pula oleh medan magnet bumi. Dengan demikian,
tingkat radiasi di kutub lebih kecil dari di katulistiwa karena medan magnet
bumi di kutub lebih kuat.
Secara alamiah, radiasi terestrial dipancarkan oleh radionuklida yang ada
di dalam kerak bumi yang disebut dengan radionuklida primordial dengan
waktu paro berorde milyar tahun. Radionuklida primordial adalah U-238 (4,5
milyar tahun), K-40 (1,3 milyar tahun), dan Th-232 (14 milyar tahun). Dalam
setiap proses peluruhan berantai dari radionuklida ini akan dipancarkan
radiasi alpha, beta, dan gamma dengan berbagai tingkatan energi.
Rerata paparan radiasi alam yang diterima manusia secara eksternal dan
internal adalah sekitar 2,5 mSv/tahun. Paparan eksternal berasal dari
sumber radionuklida primordial dalam tanah (20%) dan radiasi kosmik
(17%), sedangkan paparan internal berasal dari gas Radon-222 (Rn-222)
dan Thoron (Ra-220) sebagai penyumbang paling besar yaitu sekitar 20%,
Kalium-40 (K-40) 8%, dan U-238 beserta Th-232 dan turunannya sekitar
4%. Manusia paling besar menerima radiasi terestrial yang berasal dari
radionuklida bentuk gas yaitu Ra-222 dan thoron (Ra-220) dengan besaran
yang berbeda-beda bergantung pada konsentrasi sumber radiasi di dalam
kerak bumi. Dalam tubuh manusia mengandung radionuklida yang berasal
dari alam yang dapat masuk melalui makanan, minuman, udara yang
dihisap, dan luka pada kulit. Radionuklida yang dimaksud ditampilkan pada
Tabel 4 termasuk aktivitas total dalam tubuh.
Pembuatan sumber radiasi diawali dengan penemuan sinar-x oleh Wilhelm
Conrad Roentgen pada tahun 1895. Sumber radiasi buatan dapat berupa
zat radioaktif, pesawat sinar-X, akselerator, maupun reaktor nuklir. Unsur
radioaktif berhasil dibuat manusia berdasarkan reaksi inti antara nuklida
stabil dengan neutron dalam reaktor dan aktivasi neutron, dan juga
berdasarkan penembakan nuklida stabil dengan partikel atau ion cepat pada
66 | Buku Pintar Nuklir
Bab 2 Pengantar Biologi Radiasi
alat pemercepat partikel seperti akselerator dan siklotron. Radionuklida
buatan dapat memancarkan radiasi alpha, beta, gamma, atau neutron.
Nuklida
Uranium
Thorium
Kalsium-40
Radium
Carbon-14
Tritium
Polonium
Massa total
dalam tubuh
90 µg
30 µg
17 mg
31 pg
95 µg
0,06 pg
0,2 pg
Aktivitas total
dalam tubuh
30 pCi (1,1 Bq)
3 pCi (0,11 Bq)
120 nCi (4,4 kBq)
30 pCi (1,1 Bq)
0,4 µCi (15 kBq)
0,6 nCi (23 Bq)
1 nCi (37 Bq)
Masukan
harian
1,9 µg
3 µg
0,39 mg
2,3 pg
1,8 µg
0,003 pg
0,6 µg
Sumber radiasi buatan sudah dimanfaatkan secara luas hampir disemua
bidang antara lain kesehatan, pangan, dan industri. Besaran rerata dosis
ekivalen total radiasi yang diterima manusia yang berasal dari paparan
radiasi alam dan buatan diperkirakan sekitar 360 mrem dalam setahun
dengan rincian pada Gambar 50.
Interaksi Radiasi Dengan Tubuh
Interaksi radiasi dengan materi biologi diawali dengan terjadinya interaksi
fisik yaitu terjadinya proses eksitasi dan/atau ionisasi, yang diikuti dengan
interaksi fisikokimia, respon biologi dan diakhiri dengan timbulnya efek
radiasi.
Elektron sekunder yang dihasilkan dari proses ionisasi akan berinteraksi
secara langsung maupun tidak langsung. Secara langsung bila penyerapan
energi dari elektron tersebut langsung terjadi pada molekul organik di
dalam sel yang mempunyai arti biologi penting, seperti DNA. Sedangkan
interaksi secara tidak langsung bila terlebih dahulu terjadi interaksi radiasi
dengan molekul air di dalam sel yang efeknya kemudian akan mengenai
molekul organik penting.
Interaksi fisikokimia ini dapat menimbulkan kerusakan lebih lanjut pada
sel yang akhirnya menimbulkan efek biologis yang dapat diamati. Semakin
besar dosis radiasi yang diterima, semakin besar tingkat keparahan efek
segera yang timbul, semakin besar kemungkinan terjadinya efek tertunda
beberapa waktu kemudian.
Buku Pintar Nuklir | 67
Bab 2 Pengantar Biologi Radiasi
tabel 4.
Radioaktivitas
alamiah dalam
tubuh manusia
dengan berat
70 kg
Radiasi pengion dapat mengionisasi materi biologi yang dilewatinya baik
secara langsung maupun tidak langsung, dan menyebabkan perubahan
pada tingkat molekuler, seluler, jaringan, organ, dan sistemik tubuh.
Perubahan yang ditimbulkan pada tingkat genom, kromosom, dan DNA
atau gen dikenal dengan istilah mutasi.
Telah dipahami bahwa molekul DNA adalah critical target dari paparan radiasi
pada tubuh. Selain mutasi DNA, radiasi pengion dapat pula menyebabkan
mutasi pada kromosom, dan juga sel yang menimbulkan terbentuknya sel
tidak normal yang mengalami transformasi dan tetap hidup dalam tubuh.
Secara mendasar tidak terdapat perbedaan antara mutasi yang terjadi secara
alami dan mutasi hasil interaksi radiasi. Keduanya dapat menimbulkan variasi
genetik yang dijadikan sebagai dasar seleksi baik secara alami (evolusi)
maupun secara buatan. Radiasi pengion tidak menyebabkan terjadinya
suatu mutasi baru tetapi berpotensi menambah jumlah dari mutasi yang
sudah ada.
Interaksi Radiasi Dengan Molekul Air (Radiolisis
Air)
gambar 50.
Besaran dosis
ekivalen yang
diterima manusia
dari paparan
radiasi alam dan
radiasi buatan
Penyerapan energi radiasi oleh molekul air
menyebabkan terjadinya mekanisme dekomposisi
air yang disebut dengan radiolisis air menghasilkan
ion radikal yang kemudian menjadi radikal bebas
(Ho dan OHo). Radikal bebas adalah suatu atom
atau molekul yang bebas, tidak bermuatan
dan mempunyai sebuah elektron yang tidak
berpasangan pada orbit terluarnya. Keadaan ini
menyebabkan radikal bebas menjadi tidak stabil
(berumur 10-5 detik), sangat reaktif, dan toksik
terhadap molekul organik vital tubuh. Radikal
bebas yang terbentuk dapat saling bereaksi
menghasilkan suatu molekul hidrogen peroksida
yang stabil dan toksik. Mengingat sekitar 80%
dari tubuh manusia terdiri dari air, maka sebagian
besar interaksi radiasi dalam tubuh terjadi secara tidak langsung.
68 | Buku Pintar Nuklir
Bab 2 Pengantar Biologi Radiasi
Interaksi Radiasi Dengan DNA (Mutasi DNA dan Gen)
gambar 51.
Efek biologi
radiasi dalam
Kerusakan pada DNA atau mutasi DNA
sebagai akibat radiasi pengion dapat
menyebabkan terjadinya perubahan
atau kerusakan pada struktur molekul
basa dan gula, pembentukan dimer
(pyrimidine dimer), putusnya ikatan
hidrogen antar basa, hilangnya gula
atau basa dan lainnya. Kerusakan yang
lebih parah adalah putusnya salah satu
untai DNA yang disebut single strand
break dan putusnya kedua untai DNA
pada posisi yang berhadapan yang
disebut double strand breaks.
Secara
alamiah
sel
mempunyai
kemampuan untuk melakukan proses
perbaikan terhadap kerusakan pada
DNA dalam batas normal dengan
menggunakan beberapa jenis enzim
yang spesifik.
Jenis radiasi dengan kemampuan
untuk mentransfer energi (eV) per
mikrometer lintasan dalam materi atau Linear Energy Transfer
(LET) yang tinggi seperti radiasi alpha dan neutron, dapat
mengakibatkan terjadinya beberapa jenis kerusakan pada
suatu lokasi tertentu dalam struktur double heliks DNA yang
disebut dengan Locally Multiply Damaged Site (LMDS).
Kumpulan kerusakan ini sangat sulit untuk diperbaiki
dibandingkan dengan kerusakan DNA yang terjadi secara
random. LMDS merupakan kerusakan spesifik pada DNA
yang hanya disebabkan oleh radiasi pengion.
Secara alamiah dan spontan, kerusakan pada struktur
DNA akan segera mengalami proses perbaikan yang berlangsung tanpa
kesalahan sehingga struktur DNA kembali seperti semula dan tidak
Buku Pintar Nuklir | 69
gambar 52.
Radikal bebas
(HO dan OHO)
sebagai hasil
interaksi radiasi
dengan molekul
air
Bab 2 Pengantar Biologi Radiasi
menimbulkan perubahan fungsi pada sel. Tetapi dalam
kondisi tertentu, proses perbaikan DNA tidak berjalan
sebagaimana mestinya sehingga walaupun kerusakan
dapat diperbaiki tetapi hasil perbaikan tidak tepat dan
tidak sempurna sehingga menghasilkan DNA dengan
struktur yang berbeda.
Interaksi Radiasi Dengan
Kromosom dan Genom)
gambar 53.
Interaksi
langsung dan
tidak langsung
antara photon
dengan materi
genetik
gambar 54.
Kerusakan pada
struktur DNA
akibat paparan
radiasi pengion
dari yang paling
sederhana
sampai double
strand breaks
Kromosom
(Mutasi
Radiasi dapat menginduksi mutasi pada kromosom
dengan terjadinya perubahan pada struktur kromosom (aberasi kromosom)
dan mutasi pada genom dengan terjadinya perubahan jumlah kromosom
dalam genom sel. Aberasi kromosom yang diinduksi oleh radiasi pengion
dapat berupa fragmen asentrik, dilesi, kromosom cincin (ring), kromosom
disentrik, inversi, dan translokasi. Di antara jenis kerusakan struktur
kromosom, disentrik adalah yang paling spesifik akibat radiasi.
Kromosom disentrik dan cincin merupakan aberasi kromosom yang bersifat
tidak stabil karena sel yang mengandung kromosom ini akan mengalami
kematian ketika melakukan pembelahan sel. Kromosom translokasi
merupakan aberasi kromosom yang bersifat stabil yang menginisiasi
terjadinya transformasi pada sel normal menjadi sel mutan yang tetap hidup
dalam tubuh sebagai sel tidak normal. Kromosom translokasi ini tidak hilang
dengan bertambahnya waktu karena sel yang mengandung kromosom
bentuk ini tidak mati ketika melakukan pembelahan sel.
Pembentukan sel transforman ini berpotensi menginduksi proses
pembentukan kanker (karsinogenesis) yang diinisiasi oleh radiasi
pengion. Tetapi karsinogenesis tidak akan berlanjut sampai terbentuk
kanker bila tidak disertai dengan adanya keterlibatan karsinogen lain
baik kimia maupun biologi.
Interaksi Radiasi Dengan Sel
Kerusakan yang terjadi pada DNA dan kromosom sel akan menghasilkan
3 (tiga) konsekuensi yaitu sel hidup yang normal, sel hidup yang tidak
70 | Buku Pintar Nuklir
Bab 2 Pengantar Biologi Radiasi
normal, atau sel mati. Bila proses
perbaikan terhadap kerusakan
DNA berlangsung dengan baik
dan tepat/sempurna dan juga
tingkat kerusakan yang dialami
tidak terlalu parah, maka sel
bisa kembali normal seperti
keadaannya sebelum terpajan
radiasi. Bila proses perbaikan
berlangsung tetapi tidak tepat
sehingga masih ada kerusakan
DNA yang tersisa, maka akan
dihasilkan
sel
yang
tetap
hidup tetapi telah mengalami
perubahan dan tidak normal.
Artinya sel tersebut menjadi sel
yang baru atau transforman. Selain itu, bila tingkat kerusakan yang dialami
sel sangat parah atau bila proses perbaikan DNA tidak berlangsung dengan
baik maka sel akan mati.
2.2
Efek Radiasi Pengion Pada Tubuh
Manusia dalam kehidupannya tidak akan pernah bisa
lepas dari paparan radiasi pengion baik secara eksterna
maupun interna. Paparan radiasi eksterna adalah
paparan yang berasal dari sumber radiasi yang ada di
luar tubuh dan terdapat jarak antara sumber radiasi
dengan tubuh. sedangkan paparan radiasi interna
terjadi bila sumber radiasi berada dalam tubuh dan juga
berada atau menempel pada permukaan luar tubuh.
Berarti tidak ada jarak antara sumber radiasi dengan
tubuh yang disebut sebagai kontaminasi.
Kontaminasi dapat dibedakan atas eksternal dan
internal. kontaminasi eksternal terjadi bila materi
radioaktif menempel pada permukaan kulit, sedangkan kontaminasi
Buku Pintar Nuklir | 71
gambar 55.
Locally Multiply
Damaged Site
pada struktur
DNA akibat
radiasi pengion.
gambar 56.
(searah jarum jam)
Kromosom
disentrik dan
fragmen asentrik
Kromosom cincin
dan fragmen
asentrik
Translokasi dan
insersi
Aberasi
kromosom
kompleks pada
sebuah sel
Bab 2 Pengantar Biologi Radiasi
internal terjadi bila bahan radionuklida
masuk ke dalam tubuh baik melalui jalur
pernafasan (inhalasi), penelanan (ingesi),
maupun melalui kulit terbuka/luka atau
penyerapan kulit yang utuh (khusus
tritium). Individu yang terkontaminasi
eksternal berpotensi besar untuk
terkontaminasi internal secara alamiah.
Tubuh manusia mengandung beberapa
materi radioaktif dengan jumlah dan
tingkat aktivitas dalam batas normal
yang tidak berbahaya bagi kesehatan
tubuh.
gambar 57.
Kariotip
kromosom pada
sebuah sel yang
menunjukkan
adanya
translokasi pada
kromosom
nomor 2 dan
3, dan delesi
pada kromosom
nomor 6
gambar 58.
Konsekuensi
pada sel akibat
kerusakan
pada DNA oleh
paparan radiasi
pengion
Kontaminasi internal dapat terjadi secara akut maupun kronis, langsung
maupun tidak langsung (melalui beberapa perantara pada jalur masuk).
Empat tahapan berlangsungnya kontaminasi internal yaitu (1) masuk tubuh
melalui jalan masuk; (2) peyerapan ke dalam darah atau cairan getah bening;
(3) distribusi ke dalam tubuh dan akumulasi pada organ sasaran; dan (4)
pengeluaran melalui urin, feses atau keringat.
Selain besaran dosis atau radioaktivitas, tingkat kerusakan akibat radiasi
yang ditimbulkan pada tubuh sangat bergantung antara lain pada jenis atau
kualitas radiasi karena mempunyai daya tembus dan tingkat ionisasi yang
berbeda pada materi
biologi. Partikel alpha,
karena massa yang besar
dan bermuatan positif,
tidak dapat menembus
lapisan sel basal kulit
sehat. Kisaran lintasan
partikel alpha (4 – 7 MeV)
di udara sekitar 1 – 10 cm
sedangkan pada jaringan
tubuh tidak lebih dari 0,1
mm. Partikel beta (0 – 7
MeV) dapat melintas di
udara sampai sekitar 10
m dan pada jaringan
72 | Buku Pintar Nuklir
Bab 2 Pengantar Biologi Radiasi
sampai 2 cm, sehingga mampu menembus lapisan kulit lebih dalam dan
jaringan kutaneus. Sedangkan lintasan sinar-X (0 – 10 MeV) dan sinar γ (0 –
5 MeV) di udara mencapai 100 m dan pada jaringan tubuh sampai 30 cm.
Pada paparan radiasi internal, radiasi yang paling berbahaya adalah dengan
tingkat ionisasi yang tinggi pada jaringan tubuh. Ionisasi spesifik ( jumlah
ion per cm lintasan di udara) partikel alpha (4-7 MeV) sekitar 20.000 –
60.000, sedangkan partikel beta dengan energi 0-7 MeV hanya sekitar 100 400 dan sinar-X / sinar gamma tidak
lebih dari 500 pasangan ion per cm.
Dengan demikian pada paparan
radiasi internal, partikel alpha yang
paling berbahaya.
Radionuklida yang masuk ke dalam
tubuh secara kontinyu meradiasi
jaringan
dan
organ
sampai
diekskresikan atau dikeluarkan dari
tubuh terutama melalui urin dan feses
atau sampai menjadi isotop stabil
melalui proses peluruhan. Bahan
radioaktif ini akan dimetabolisme
dan terakumulasi pada organ
target dalam tubuh sesuai dengan
sifat kimia dan fisiknya. sebagai contoh, iodium akan terakumulasi dalam
kelenjar tiroid, stronsium dan radium dalam tulang, plutonium dalam paru,
dan cesium dalam jaringan lunak tubuh.
Berbagai risiko yang mungkin timbul akibat kontaminasi eksternal
(menempelnya bahan radioaktif pada kulit) dan internal, radionuklida pada
tubuh dapat dikurangi dengan melakukan proses dekontaminasi sesegera
mungkin untuk mengeluarkan radionuklida dari tubuh sebanyak-banyaknya.
Proses dekontaminasi terhadap kontaminasi eksternal harus dilakukan
sesegera mungkin untuk mencegah terjadinya penyerapan radionuklida
melalui kulit ke dalam sistem sirkulasi tubuh. Metode dekontaminasi internal
yang dilakukan sangat bergantung pada jenis radionuklidanya.
Beberapa faktor yang berpengaruh terhadap tingkat keparahan kerusakan
akibat paparan radiasi antara lain jenis radiasi, dosis dan laju dosis serap,
Buku Pintar Nuklir | 73
gambar 59.
Ilustrasi paparan
radiasi eksternal
dan internal
(kontaminasi
eksternal dan
internal)
Bab 2 Pengantar Biologi Radiasi
gambar 60.
Perbedaan
tingkat ionisasi
spesifik atau
daya rusak
antara jenis
radiasi LET tinggi
(partikel alpha,
neutron, dan
partikel berat)
dengan radiasi
LET rendah (sinar
gamma, beta,
dan sinar-X)
distribusi paparan radiasi pada tubuh, distribusi waktu paparan radiasi pada
tubuh (tunggal/akut atau terbagi/kronik), dan usia. Tubuh berisiko terhadap
efek radiasi akibat paparan radiasi baik secara seluruh tubuh maupun hanya
pada bagian tubuh tertentu atau lokal. Keduanya mempunyai konsekuensi
yang berbeda dengan besaran dosis dan jenis radiasi yang sama. Selain itu,
efek radiasi dapat ditinjau dari aspek jenis sel yang terpapar, waktu timbulnya
efek radiasi, dan proteksi radiasi yang terkait dengan dosis ambang.
Pada tubuh manusia, secara umum terdapat dua jenis sel yaitu sel genetik
dan sel somatik. Bila dilihat dari jenis sel, maka efek radiasi dapat dibedakan
atas efek genetik dan efek somatik. Efek genetik adalah efek radiasi yang
terjadi berupa mutasi pada sel telur atau sperma yang konsekuensinya
terjadi pada keturunan dari individu yang terkena paparan radiasi, sehingga
disebut pula sebagai efek pewarisan. Sampai saat ini tidak ditemukan adanya
efek pewarisan akibat radiasi pada manusia. Bila
efek radiasi diderita oleh individu yang terpapar
radiasi maka disebut efek somatik.
Waktu yang dibutuhkan sampai terlihatnya gejala
efek somatik sangat bervariasi sehingga dapat
dibedakan atas efek segera atau akut dan efek
tertunda (late effect). Efek segera adalah efek
radiasi yang secara klinik sudah dapat teramati
pada individu terpajan dalam waktu beberapa
jam, harian sampai mingguan bergantung pada
dosis yang diterima. Efek ini dapat terjadi akibat paparan pada bagian tubuh
tertentu atau paparan lokal seperti epilasi (rontoknya rambut), eritema
(memerahnya kulit), dan luka bakar, dan juga akibat paparan radiasi seluruh
tubuh. Paparan radiasi dosis tinggi (lebih besar dari 1000 mSv) pada seluruh
tubuh yang sehat dalam waktu singkat akan menimbulkan efek yang antara
lain diawali dengan penurunan jumlah sel darah, mual, muntah, dan diare.
Sedangkan efek tertunda merupakan efek radiasi yang baru timbul dalam
waktu yang lama (bulanan-tahunan) setelah terkena paparan radiasi, seperti
katarak dan kanker.
Bila ditinjau dari dosis radiasi (untuk kepentingan proteksi radiasi), efek radiasi
dibedakan atas efek deterministik dan efek stokastik. Efek deterministik
merupakan sebagai akibat atau konsekuensi dari proses kematian sel
akibat paparan radiasi yang mengubah fungsi jaringan terpajan. Efek ini
74 | Buku Pintar Nuklir
Bab 2 Pengantar Biologi Radiasi
dapat terjadi sebagai akibat dari
paparan radiasi pada seluruh tubuh Seluruh Tubuh
24Sodium
maupun lokal. Efek deterministik
3
timbul bila dosis yang diterima di Hidrogen
atas dosis ambang (threshold dose) 137Celsium
dan umumnya timbul beberapa saat
setelah terpajan. Efek stokastik adalah
efek yang timbul tanpa ada dosis
ambang dan akan muncul setelah
masa laten yang lama. Serendah
apapun dosis radiasi selalu berpotensi
adanya risiko atau probabilitas
terjadinya efek stokastik yang berupa
kerusakan pada sistem biologik baik
pada tingkat molekul maupun seluler.
Bila sel yang mengalami perubahan
ini adalah sel genetik maka sifat sel
yang baru tersebut akan diwariskan
kepada turunannya sehingga timbul
efek genetik atau efek pewarisan.
Apabila sel terubah ini adalah sel
somatik maka sel-sel tersebut dalam
jangka waktu yang relatif lama, ditambah dengan pengaruh dari bahanbahan yang bersifat toksik lainnya, akan tumbuh dan berkembang menjadi
jaringan ganas atau kanker.
Respon dari berbagai jaringan dan organ tubuh terhadap radiasi pengion
sangat bervariasi. Selain bergantung pada sifat fisik radiasi juga bergantung
pada karakteristik biologi penyusun jaringan/organ tubuh terpajan. Tingkat
sensitivitas dari jaringan penyusun organ berbeda-beda bergantung
antara lain pada tingkat proliferasi atau diferensiasi yang akhirnya akan
mempengaruhi tingkat sensitivitas dari organ terhadap paparan radiasi.
Dengan demikian setiap organ mempunyai dosis ambang yang berbeda
dalam menginduksi tejadinya efek deterministik yang ditunjukkan pada
Tabel berikut.
Paparan radiasi dosis rendah dapat meningkatkan risiko kanker yang secara
statistik dapat dideteksi pada suatu populasi melalui studi epidemiologi,
namun tidak secara serta merta terkait dengan paparan individu. Dosis 10
mrem (0,1 mSv) berpotensi menimbulkan risiko kematian akibat kanker pada
Buku Pintar Nuklir | 75
Tiroid
131
Iodine
Paru
239
Plutonium
Hati
239
Plutonium
Ginjal
Uranium
Tulang
Plutonium
Radium
90Strontium
238/235Uranium
239
226
gambar 61.
Organ target
beberapa
radionuklida
dalam tubuh
Bab 2 Pengantar Biologi Radiasi
sekitar 1 dalam 1.000.000. Efek pewarisan dan karsinogenik ini diperkirakan
terjadi atau terinisiasi oleh radiasi dosis rendah yaitu di bawah 100 mSv.
Tidak ada bukti adanya efek genetik atau pewarisan pada manusia akibat
paparan radiasi, meskipun pada dosis tinggi.
Kanker yang diinduksi oleh radiasi pengion tidak spesifik artinya tidak dapat
dibedakan dengan kanker yang diinduksi oleh faktor lain. Karsinogenesis
adalah proses yang terdiri dari banyak tahap, membutuhkan banyak faktor
dan waktu yang lama untuk sampai pada tahap dapat dideteksi. Proses
ini diawali dengan perubahan pada tingkat molekuler yaitu sekumpulan
perubahan pada sejumlah gen yang antara lain terlibat dan berperan
dalam sistem sinyal sel, pertumbuhan, siklus sel, differensiasi, dan
perbaikan terhadap kerusakan pada DNA. Perubahan pada sejumlah gen
ini dapat berupa (1) mutasi gen atau perubahan susunan pada DNA yang
menyebabkan terjadinya perubahan fungsi suatu gen seperti protoonkogen
menjadi onkogen, dan (2) mutasi atau delesi DNA yang menyebabkan
hilangnya fungsi suatu gen seperti gen penekan tumor (tumor suppressor
gene).
Beberapa jenis kanker yang sudah terbukti timbul akibat paparan radiasi
pada populasi tertentu adalah kanker leukemia pada korban bom atom
Hiroshima dan Nagasaki, kanker tulang pada pekerja pabrik jam yang
gambar 62.
Efek
deterministik dan
stokastik akibat
paparan radiasi
pengion
76 | Buku Pintar Nuklir
Bab 2 Pengantar Biologi Radiasi
menggunakan larutan radium sulfat untuk menandai angka pada jam agar
bersinar dalam ruang gelap, kanker paru pada para penambang uranium,
dan kanker kulit pada para dokter radiologi yang menggunakan sinar-X
tanpa proteksi saat pertama kali pesawat sinar-X diciptakan.
Target Paparan
Seluruh tubuh
Efek
Kematian
Sindroma sistem hematopoietik
Sindroma sistem pencernaan
Sindroma sistem syaraf pusat
Sumsum tulang Penurunan jumlah sel darah
Eritema (kulit memerah)
Epilasi (rontok rambut)
Kulit
Pengelupasan (deskuamasi)
Pelepuhan (ulceration)
Nekrosis
Kekeruhan
Lensa mata
Katarak
Sterilitas sementara
Testis
Sterilitas permanen
Sterilitas sementara
Ovarium
Sterilitas permanen
Dosis ambang
(mSv)
2000
1000
5000
20000
tabel 5 :
Ambang efek
deterministik
akibat paparan
radiasi pengion
pada tubuh
500
200-300
300
500
1500
25000 - 50000
650
2000 - 10000
150
3500
650
2500-6000
gambar 63.
Efek radiasi pada
kulit yaitu
blister (atas)
ulceration
(tengah), dan
nekrosis (bawah)
Buku Pintar Nuklir | 77
Bab 2 Pengantar Biologi Radiasi
3.1
Reaktor Fusi dan Reaktor Fisi
Reaksi nuklir, terutama reaksi fisi dan fusi membebaskan energi yang besar
dan akan sangat bermanfaat bila energi tersebut dapat digunakan untuk
keperluan hidup manusia sehari-hari. Sejak awal abad 19 para ilmuwan telah
bekerja keras untuk memanfaatkan energi nuklir, yaitu energi yang berasal
dari inti atom atau nuklir, dalam sebuah reaktor. Reaktor fusi masih belum
dapat diwujudkan secara komersial karena beberapa kendala teknis dalam
menjaga kontinuitas dan stabilitas reaksi fusi.
Sementara itu reaktor fisi telah berkembang lebih dahulu dan sampai pada
tahap operasi komersial. Beberapa negara sudah bergantung penuh pada
reaktor fisi untuk memenuhi kebutuhan listriknya. Perkembangan teknologi
reaktor fisi maju cukup pesat, dan bahkan telah menjadi komoditas
strategis. Sayangnya perkembangan teknologi reaktor fisi selanjutnya
sedikit terhambat karena adanya campur tangan politisi yang bermaksud
memanfaatkan nilai-nilai strategisnya dalam kancah perpolitikan.
Bagian berikut ini akan membahas tentang pemanfaatan energi nuklir dari
reaksi fusi dan fisi dalam sebuah reaktor nuklir, yaitu dalam reaktor fusi dan
reaktor fisi. Reaktor Fusi
Reaktor fusi pertama kali diwujudkan di Uni Soviet pada tahun 1950. Reaktor
fusi ini dinamai reaktor Tokamak singkatan dari Toroidal’naya kamera s
magnitnymi katushkami yang artinya lebih kurang ruang toroidal dengan
koil magnetik. Reaktor fusi Tokamak ditemukan pada tahun 1950 oleh
ilmuwan Soviet Igor Yevgenyevich Tamm dan Andrei Sakharov. Penemuan
mereka didasari oleh ide dari Oleg Lavrentyev. Baru pada tahun 1968
reaktor ini dinyatakan berhasil mendemonstrasikan terjadinya reaksi fusi di
dalamnya.
Reaktor Tokamak bekerja berdasarkan reaksi fusi antara deuterium dan
tritium (reaksi D-T) yang menghasilkan helium, neutron dan energi.
Temperatur reaksi fusi dapat mencapai 100 juta derajat celcius. Karena
78 | Buku Pintar Nuklir
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
tingginya temperatur reaksi fusi, maka hingga sampai saat ini belum ada
material yang bisa dijadikan sebagai bejana untuk menampung reaksi
fusi. Oleh karena itu, dalam Tokamak digunakan medan magnet untuk
menyangga plasma campuran bahan bakar deuterium dan tritium yang
berfusi. Skema cara kerja reaktor Tokamak ditunjukkan pada gambar sketsa
berikut ini.
Bahan bakar dari reaktor Tokamak adalah deuterium dan tritium. Deuterium
adalah bahan yang ada dalam air laut dengan jumlah yang melimpah, tetapi
tritium tidak terdapat di alam. Tritium harus dibuat di dalam reaktor fusi dari
bahan lithium yang ada di alam. Secara lengkap reaksi nuklir yang ada di
dalam reaktor Tokamak adalah sebagai berikut.
0
n1 + 3 Li 6 ⇒ 2 He 4 (2,05 MeV ) + 1 H 3 (2,75 MeV )
1
H 2 + 1 H 3 ⇒ 24He 4 (3,5 MeV ) + 0 n1 (14,1 MeV )
3
Reaksi nuklir pertama menunjukkan bahwa tritium ( 1 H ) dibuat dari
6
1
lithium ( 3 Li ) yang dibombardir dengan neutron ( 0 n ). Selanjutnya, tritium
3
2
( 1 H ) yang diperoleh direaksikan dengan deuterium ( 1 H ) untuk berfusi
4
menjadi helium ( 2 He ) dan menghasilkan neutron dengan energi kinetik
neutron 14,1 MeV. Energi neutron ini dapat diubah menjadi energi panas
untuk membangkitkan uap, dan kemudian uapnya dipakai untuk memutar
generator turbin yang menghasilkan energi listrik.
Struktur dan konstruksi reaktor Tokamak ditunjukkan dengan ilustrasi teknis
pada gambar 65.
Sejak pusat penelitian Kurchatov di Rusia mengumumkan keberhasilan
mereka mewujudkan reaksi fusi dalam sebuah reaktor Tokamak di tahun
1968, hingga sampai saat ini belum ada reaktor fusi yang beroperasi secara
komersial. Semua reaktor fusi di dunia masih dalam tahap eksperimental,
bahkan diperkirakan reaktor fusi demonstrasi (demo plant) baru akan
terwujud setelah tahun 2040. Walaupun demikian, keberhasilan ilmuwan
Rusia dalam mewujudkan reaksi fusi dalam sebuah Tokamak telah
mendorong negara maju lainnya untuk melakukan litbang reaktor fusi,
diantaranya di Inggris dibangun fasilitas JET (Joint European Torus), di Jerman
TEXTOR (Tokamak EXperiment for Technology Oriented Research), di Jepang
JT-60 (Japan Torus-60) dan di Amerika TFTR (Tokamak Fusion Test Reactor).
Buku Pintar Nuklir | 79
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
Semua reaktor fusi ini bertipe
Tokamak.
gambar 64.
Sketsa reaktor
fusi Toakamak
ilmuwan dalam program litbang ITER.
Litbang reaktor fusi terus
berkembang, saat ini beberapa
negara (China, Uni
Eropa,
Switzerland,
Jepang,
Korea
Selatan, Federasi Rusia, USA)
bergabung untuk melakukan
litbang
reaktor
fusi
dan
merencanakan
membangun
reaktor
ITER
(International
Thermonuclear
Experimental
Reactor) di Perancis pada tahun
2016. Desain ITER ditunjukkan
pada gambar berikut ini.
Gambar 67 memperlihatkan
konsep desain suatu pembangkit
listrik
tenaga
nuklir
fusi
berdasarkan prinsip kerja reaktor
Tokamak yang dibuat oleh
Hampir semua reaktor fusi yang ada pada saat ini, dan reaktor fusi yang
sedang dirancang untuk dibangun di Perancis dalam proyek ITER yang
ambisius adalah menggunakan tipe reaktor Tokamak. Persoalan utama dari
reaktor fusi adalah mewujudkan reaksi fusi secara terus menerus (kontinu)
dengan stabil. Kontinuitas dan stabilitas reaksi fusi sulit dicapai karena
kondisi pada saat reaksi fusi berlangsung sangat mudah berubah. Kesulitan
ini menyebabkan reaktor Tokamak hanya dapat beroperasi beberapa saat,
setelah itu reaktor harus berhenti karena reaksi fusi terhenti, dan selanjutnya
diperlukan persiapan secukupnya untuk pengisian bahan bakar deuterium
dan tritium ke dalam ruang inti/teras reaktor.
Bahan Bakar Reaktor Fusi
Reaksi fusi D-T (deuterium-tritium) dalam sebuah reaktor nuklir Tokamak
membutuhkan deuterium dan tritium. Tritium dibuat dari lithium dalam
reaktor fusi, dengan demikian bahan bakar reaktor fusi adalah deuterium
80 | Buku Pintar Nuklir
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
dan lithium. Keberadaan deuterium dalam
air laut sangat melimpah, dan dapat
digunakan untuk pemakaian selama ratusan
ribu tahun, bahkan mungkin lebih dari
sejuta tahun. Lithium sebagai bahan baku
pembuat tritium cukup banyak terdapat di
lapisan bumi, kuantitas cadangan lithium
akan mampu memasok reaktor fusi selama
beberapa ribu tahun. Tetapi tritium juga
dapat dibuat dalam suatu reaktor nuklir,
teknik ini akan sangat bermanfaat apabila
cadangan lithium telah menipis.
Reaksi fusi dalam reaktor Tokamak menghasilkan limbah radioaktif tetapi
dengan umur paruh yang pendek. Tritium yang dihasilkan dari sisa-sisa
reaksi fusi adalah isotop yang memancarkan radiasi (radioisotop) dengan
umur paruh 12,36 hari. Neutron yang dipancarkan dari reaksi fusi juga dapat
membuat bahan struktur reaktor yang ditumbuknya menjadi radioaktif.
Radioisotop yang dihasilkan karena aktivasi neutron ini akan mempunyai
umur paruh tidak lebih dari seratus tahun. Limbah radioaktif yang dihasilkan
dari dalam reaktor fusi relatif lebih rendah radioaktivitasnya dari pada
limbah yang dihasilkan dari reaktor fisi. gambar 65.
Struktur
konstruksi
reaktor Tokamak
gambar 66.
Desain ITER
Buku Pintar Nuklir | 81
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
gambar 67.
Pembangkit
listrik tenaga
nuklir fusi
Dari jumlah cadangan atau ketersediaan bahan bakar reaktor fusi di alam
yang sangat melimpah, maka reaktor fusi merupakan pembangkit energi
yang ideal yang akan dapat memasok kebutuhan energi bagi umat manusia
dimasa mendatang dalam jangka waktu yang lama dan ramah lingkungan.
Berbagai skenario daur atau siklus bahan
bakar reaktor fusi dapat dikembangkan, tetapi
pengembangan ini masih belum dilakukan
karena para ilmuwan masih mengalami kendala
teknis dalam mewujudkan reaktor fusi kontinu
yang memadai untuk memasok kebutuhan
energi sehari-hari.
Reaktor Fisi
Prinsip Pengendalian Reaksi Fisi
Di dalam reaktor nuklir, reaksi fisi diharapkan
akan berlangsung secara kontinu dan
terkendali. Yang dimaksud dengan terkendali
dalam hal ini adalah jumlah reaksi fisi dapat
dinaik-turunkan dengan mantap dan stabil
sesuai dengan kebutuhan energi. Sesungguhnya, mengupayakan agar
reaksi fisi terjadi secara terus menerus dan berkelanjutan tidaklah mudah.
Terutama jika reaksi fisi kontinu tersebut harus terjadi dalam uranium alam,
yang mengandung bahan fisil U-235 hanya 0,7%. Ini berarti dalam uranium
alam dengan jumlah atom 1000 buah, maka hanya akan terdapat 7 buah
isotop U-235 dan sisanya 993 buah atom adalah isotop U-238. Gambar 68
mendiskripsikan bagaimana keberlanjutan reaksi fisi berantai mengalami
hambatan dengan adanya isotop U-238 yang menangkap neutron.
Tidak semua neutron yang dihasilkan dari suatu reaksi fisi dapat mencapai
nuklida U-235 dan menimbulkan reaski fisi berikutnya. Sebagian besar
neutron akan tertangkap U-238 sebelum mencapai nuklida U-235. Neutron
mungkin dapat saja mencapai nuklida U-235, tetapi karena tidak melewati
proses moderasi, kecepatan/energinya masih tinggi, maka tampang lintang
fisinya kecil, sehingga probabilitas tumbukan akan menghasilkan reaksi fisi
juga kecil dan bahkan mungkin sekali tidak menimbulkan reaksi fisi. Adalah
sangat sulit untuk membuat reaksi fisi berlanjut secara kontinu dalam
uranium alam.
82 | Buku Pintar Nuklir
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
Cara yang digunakan dalam PLTN tipe CANDU (Canadian Deuterium
Uranium) untuk mengendalikan reaksi fisi kontinu dalam uranium alam
adalah dengan memoderasi neutron hingga kecepatannya sangat rendah
dan dengan demikian tampang lintang fisi U-235 mempunyai nilai yang
jauh lebih tinggi dari tampang lintang tangkapan U-238. Dengan demikian
hampir semua neutron yang ada tidak akan mudah tertangkap oleh U-238,
tetapi menunggu kesempatan untuk bertemu dengan U-235 agar dapat
bertumbukan dan menghasilkan reaksi fisi.
Metode lain untuk mengendalikan reaksi fisi kontinu adalah dengan
menaikkan kandungan U-235 dalam uranium alam dan memperlambat
kecepatan/energi neutron pada suatu tingkat kecepatan yang sesuai. Dalam
teras reaktor nuklir PLTN tipe PWR, kandungan isotop U-235 diperkaya 3% –
5% dan sisanya 95% adalah U-238. Struktur geometri dan komposisi bahan
bakar serta moderator diatur sedemikian rupa sehingga reaksi fisi berantai
dapat berlanjut secara kontinu.
Setelah persoalan menjaga kontinuitas reaksi fisi dalam teras reaktor nuklir
terselesaikan, persoalan berikutnya adalah mengatur energi dari reaksi fisi
kontinu. Karena setiap U-235 yang berfisi menghasilkan neutron lebih dari
satu (2 hingga 3 neutron), maka populasi neutron akan naik dari waktu ke
waktu, dan populasi neutron tersebut akan menyebabkan timbulnya reaksi
fisi karena kondisi teras sudah disesuaikan untuk keberlangsungan reaksi
fisi secara kontinu. Dengan demikian jumlah reaksi fisi akan bertambah
bersamaan dengan bertambahnya populasi neutron. Bertambahnya jumlah
reaksi fisi akan menaikkan produksi energi dalam teras reaktor, dan kondisi
ini harus bisa dikendalikan, agar tidak terjadi kenaikan produksi energi yang
liar.
gambar 68.
Keberlanjutan
reaksi fisi
berantai dalam
uranium alam
Buku Pintar Nuklir | 83
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
Jumlah neutron dalam teras reaktor akan sebanding dengan jumlah
reaksi fisi, dan jumlah reaksi fisi sebanding dengan energi yang dihasilkan
dalam teras reaktor nuklir. Jadi dengan mengendalikan populasi neutron
dalam teras reaktor nuklir, maka hal itu sama saja dengan mengendalikan
energi atau daya reaktor. Untuk mengendalikan populasi neutron dalam
teras reaktor agar jumlahnya sesuai dengan daya yang diinginkan, dapat
digunakan material yang mempunyai daya serap neutron tinggi, atau
material yang mempunyai tampang lintang serapan tinggi.
Dengan menempatkan bahan penyerap neutron di sekitar bahan bakar
uranium, maka sebagian neutron akan terserap dan populasi neutron akan
turun. Jumlah penyerapan neutron dari dalam teras dapat dilakukan dengan
meningkatkan volume pemasukan penyerap neutron dalam teras reaktor.
Biasanya bahan penyerap neutron adalah perak, indium atau cadmium
dalam bentuk padat, sehingga dengan memasukkan atau mengeluarkan
bahan penyerap ke dan dari dalam teras daya reaktor dapat dikendalikan.
Konstruksi Reaktor Fisi
Seperti telah dibahas, bahwa dalam reaktor nuklir terdapat empat buah
komponen utama, yaitu: (1) uranium sebagai bahan bakar, (2) neutron
dengan kecepatan rendah (neutron termal), (3) moderator dan (4) bahan
pengendali. Komponen utama tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut.
Bahan bakar reaktor nuklir dalam PLTN yang banyak beroperasi pada saat
ini adalah uranium. Untuk bahan bakar reaktor nuklir, uranium biasanya
diperkaya hingga mencapai tingkat pengayaan lebih kurang 20 % (pada
reaktor riset), artinya dalam uranium akan terdapat isotop U-235 sebanyak
20% dan sisanya 80% adalah isotop U-238. Untuk PLTN tipe PWR pengayaan
bahan bakar uraniumnya maksimum hanya 5%.
Pada kebanyakan reaktor, logam uranium dicetak dalam bentuk silinder
dengan diameter sekitar satu sentimeter dan tinggi satu sentimeter, seperti
pil. ”Pil-pil” ini kemudian dimasukkan dalam kelongsong berbentuk pipa
panjang (panjangnya sekitar 4 meter, sesuai dengan tipe reaktor) yang
terbuat dari logam paduan zirkonium (zirkalloy). Kedua ujung kelongsong
84 | Buku Pintar Nuklir
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
ditutup dan di dalam kelongsong diisi gas helium. Satu batang kelongsong
yang telah berisi pil bahan bakar disebut batang bahan bakar atau elemen
bahan bakar. Di dalam reaktor nuklir terdapat ribuan bahan bakar dalam
bentuk batang seperti gambar 73. Jumlah batang bahan bakar akan sangat
bergantung pada daya reaktor. Jika reaksi fisi kontinu berlangsung dalam
batang bahan bakar, maka batang bahan bakar tersebut menjadi panas.
Partikel neutron banyak terdapat di sekitar kita. Sesuai dengan teori kinetika
gas, partikel disekitar kita akan bergerak zig-zag (kiri-kanan atau atas-bawah)
dengan kecepatan gerak sebanding dengan temperatur lingkungannya. Jika
temperatur semakin tinggi maka kecepatan gerak partikel juga semakin
cepat. Demikian pula dengan partikel neutron. Neutron yang berada pada
temperatur lebih kurang 20oC akan melakukan gerak zig-zag dengan
kecepatan 2200 m/det (energi kinetiknya 0.025 eV). Neutron yang bergerak
dengan kecepatan itu disebut neutron termal. Neutron termal termasuk
dalam golongan neutron berkecepatan rendah. Oleh karena temperatur
ruang di sekitar kita lebih kurang mendekati 20oC, maka di sekitar kita akan
terdapat neutron termal, hanya saja jumlahnya sangat terbatas.
Untuk memicu reaksi fisi dalam reaktor nuklir tidak cukup jika digunakan
neutron termal alam yang terbatas jumlahnya. Biasanya untuk maksud ini
digunakan sumber neutron termal buatan dengan kuantitas neutron termal
yang cukup memadai. Jumlah neutron termal pada saat reaktor beroperasi
meningkat hingga mencapai 1011 neutron/cm2.det, bahkan setelah reaktor
Buku Pintar Nuklir | 85
gambar 69.
Pengendalian
reaksi fisi
berantai
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
dipadamkan, populasi neutron di reaktor cukup tinggi bila dibandingkan
dengan pupulasi neutron di sekitar kita. Dengan demikian untuk memicu
reaksi fisi berantai yang kedua kalinya di dalam reaktor nuklir biasanya tidak
lagi dibutuhkan sumber neutron buatan seperti pada saat pertama kali
memicu reaksi fisi berantai.
Bahan moderator yang banyak digunakan pada reaktor nuklir adalah air,
grafit (blok karbon) dan air berat (D2O). Bahan moderator harus dapat
meredam kecepatan atau menurunkan energi neutron cepat hasil reaksi
fisi (energi kinetiknya 4,9 MeV) agar menjadi neutron termal dengan energi
kinetik 0,025 eV), dan tidak boleh mempunyai sifat menyerap neutron,
kecuali dalam jumlah tertentu yang relatif kecil. Bahan moderator neutron
harus mempunyai tampang lintang hamburan tak-elastis yang besar,
sehingga energi kinetik neutron dapat dengan cepat diturunkan. Penurunan
energi kinetik/kecepatan gerak neutron bertujuan untuk menyesuaikan
kecepatan neutron dengan tampang lintang fisi dari U-235.
Bahan pengendali yang umum digunakan adalah perak (Ag), indium (In)
dan cadmium (Cd). Unsur ini terkenal sangat kuat dalam menyerap neutron.
Pada kenyataan di reaktor, logam cadmium dibentuk dalam bentuk batang
yang dapat digerakkan masuk ke dan keluar dari dalam teras reaktor. Karena
itu komponen pengendali ini sering disebut sebagai “batang kendali”.
Selain batang kendali, pengendali reaktor dapat berbentuk cairan, yaitu asam
borat juga digunakan dalam PLTN tipe PWR. Asam borat adalah cairan yang
mempunyai tampang lintang serapan neutron yang cukup tinggi, sehingga
kalau cairan ini dimasukkan ke dalam air pendingin reaktor maka jumlah
populasi neutron akan turun cukup dratis. Ilustrasi yang mendiskripsikan
struktur dan konstruksi reaktor nuklir fisi dapat dilihat pada gambar 70.
Ilustrasi sederhana tentang konstruksi reaktor nuklir yang diperlihatkan
dalam gambar 70 adalah bersifat umum dan berupa gambaran konseptual
yang sederhana. Bentuk nyata dari reaktor yang beroperasi pada saat ini
jauh lebih canggih dari apa yang diperlihatkan dalam gambar di atas.
Walaupun demikian gambar ini sangat tepat untuk menggambarkan konsep
struktur konstruksi reaktor nuklir. Dalam gambar tersebut, diperlihatkan
suatu tempat di mana bahan bakar berkumpul, dan lokasi tersebut disebut
sebagai inti reaktor atau teras reaktor (reactor core).
86 | Buku Pintar Nuklir
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
Jenis-jenis reaktor fisi, yaitu reaktor riset dan reaktor daya.
Reaktor Riset
Reaksi fisi adalah fenomena penting dalam reaktor nuklir. Dari reaksi fisi U-235
dihasilkan energi 202 MeV dan lebih kurang 3 buah neutron. Perbedaan
utama dari reaktor riset dan reaktor daya adalah pada pemanfaatan neutron
dari hasil reaksi fisi yang terjadi di dalamnya. Dalam reaktor riset, energi
hasil reaksi fisi tidak dimanfaatkan tetapi dibuang ke lingkungan.
Dalam perancangan reaktor riset, efisiensi termodinamika sistem tidak menjadi
fokus utama, sehingga temperatur pendingin tidak perlu tinggi, cukup pada
rentang 40 – 50oC. Fokus utama perancangan reaktor riset adalah kuantitas
dan kualitas partikel neutron. Neutron digunakan untuk berbagai manfaat
baik yang bersifat riset ilmu pengetahuan maupun untuk tujuan komersial.
Pemanfaatan neutron antara lain adalah untuk produksi radiosiotop yang
dapat dimanfaatkan di bidang kesehatan, pertanian dan industri, analisis
material melalui teknik Analisis Pengaktivan Neutron (APN), spektrometer
neutron, difraktometer neutron, silicon dopping (bahan semikonduktor),
riset pengembangan material
BATANG
KENDALI
baru dan lain sebagainya. Reaktor
BEJANA
(CADMIUM)
riset
kebanyakan
berbentuk
REAKTOR
kolam dan bertekanan rendah (1
atm).
Gambar 71 menggambarkan
sketsa sederhana reaktor G.A.
Siwabessy yang ada di Serpong,
Tangerang. Panas yang diambil
oleh pendingin air (berlaku juga
sebagai moderator) dibuang
ke lingkungan melalui menara
pendingin. Pada reaktor ini
terdapat tabung berkas neutron
(neutron beam tube) untuk
menyalurkan partikel neutron
keluar dari teras sehingga mudah
untuk dimanfaatkan. Reaktor riset di Yogyakarta dan Bandung sangat
identik dengan reaktor G.A. Siwabessy. Bahan bakar reaktor G.A. Siwabessy
berbentuk lempeng/plat, sedangkan reaktor Kartini di Yogyakarta dan
Buku Pintar Nuklir | 87
gambar 70.
Struktur dan
konstruksi
reaktor nuklir fisi
BAHAN
BAKAR
URANIUM
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
TRIGA 2000 di Bandung berbentuk silinder (batang).
a. Reaktor Triga 2000 Bandung
Nama TRIGA berasal dari singkatan “Training, Research, Isotop production,
by General Atomic” menunjukan fungsi reaktor sebagai reaktor penelitian.
Reaktor Triga Bandung mulai dibangun pada tanggal 1 Januari 1961
dan mencapai kektritisan pada 16 Oktober 1964 dan secara resmi mulai
dioperasikan pada tanggal 20 Februari 1965 dengan daya sebesar 259 kW.
Pada tahun 1974, daya reaktor ditingkatkan menjadi1 MW dan kemudian di
upgrade lagi menjadi 2 MW pada 24 Juni 2000. Bahan bakar yang digunakan
adalah uranium diperkaya yang dicampur secara homogen dengan zirkonium
hidrida (UZrH), air (H2O) sebagai moderator dan pendingin, reflektor grafit
dan H2O sebanyak 4 buah dan batang kendali B4C sebanyak 5 buah.
gambar 71.
Struktur dan
konstruksi
reaktor riset
AIR PENDINGIN
b. Reaktor Kartini Yogyakarta
Reaktor Kartini di Yogyakarta adalah reaktor TRIGA kedua yang dibangun
di Indonesia. Pembangunannya dimulai pada tanggal 1 April 1975 dan
mencapai kekritisan pada 25 Januari 1979. Reaktor yang dioperasikan pada
daya 100 kW ini menggunakan bahan bakar, moderator, pendingin dan
reflektor yang sama dengan reaktor Bandung, tetapi jumlah batang kendali
hanya 3 buah.
MENARA
PENDINGIN
TERAS REAKTOR
POMPA
TABUNG BERKAS
PARTIKEL NEUTRON
88 | Buku Pintar Nuklir
c. Reaktor Serba Guna G.A.
Siwabessy Serpong
Reaktor Serba Guna G.A. Siwabessy
(RSG- GAS) mulai dibangun di
Kawasan Pusat Penelitian Ilmu
Pengetahuan
dan
Teknologi
(PUSPIPTEK) Serpong pada tanggal
1 Januari 1983 dan mencapai
kekritisan pada tanggal 29 Juli 1987.
Reaktor ini dapat dioperasikan
pada daya maksimal 30 MW. Bahan
bakar yang digunakan adalah
U3Si2Alx, moderator dan pendingin
air ringan, reflector Be dan H2O,
batang kendali Ag, In, Cd (8 buah).
Pertahanan
berlapis
RSG-GAS
dimulai dari desain elemen bakar
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
reaktor, sistem pendingin reaktor dan pengungkung reaktor yang dilengkapi
dengan sistem ventilasi. Penggunaan sistem redundansi pada seluruh sistem
keselamatan bertujuan untuk meningkatkan keandalan sistem keselamatan
sehingga resiko kegagalan dapat diperkecil untuk melindungi keselamatan
pekerja, masyarakat dan lingkungan.
Reaktor Daya
Reaktor daya (power reactor) adalah reaktor nuklir yang memanfaatkan energi
hasil reaksi fisi untuk pembangkitan daya (listrik). Energi reaksi sebesar 202
MeV biasanya berbentuk energi kinetik fragmen fisi, dan gerakan fragmen
fisi ini akan bertumbukan dengan inti di sekitarnya sehingga timbul panas.
Kemudian energi termal dari reaksi fisi tersebut akan dimanfaatkan untuk
berbagai kegunaan, misalnya memutar generator listrik, menggerakkan
baling-baling penggerak kapal, memanaskan air yang dibutuhkan selama
musim dingin atau untuk menyuling air laut (membuat air minum dari air
laut yang kadar garamnya tinggi). Secara umum prinsip kerja dari reaktor
daya dapat digambarkan dengan ilustrasi pada gambar berikut ini.
Sebagaimana digambarkan pada ilustrasi di atas, energi panas dari reaktor
daya dibangkitkan pada teras reaktor karena di dalam terjadi reaksi antara
inti uranium dengan neutron. Panas yang terjadi kemudian akan ditransfer
oleh air pendingin ke pambangkit uap. Pada reaktor jenis ini, meskipun
suhu air pendingin di dalam tabung reaktor sangat tinggi tidak akan
terjadi proses penguapan karena diberikan tekanan yang sangat tinggi (+/150 atm) sedangkan di pembangkit uap akan terjadi penguapan karena
tekanannya rendah (1 atm). Uap air yang terjadi kemudian digunakan untuk
menggerakan turbin yang di kapal dengan generator sehingga dihasilkan
listrik.
Reaktor daya dapat menghasilkan daya listrik berkisar antara 600 – 1600
MWe. Jika daya listrik yang dihasilkan adalah sebesar 600 MW, maka
daya termal yang harus dibangkitkan dalam teras reaktor lebih kurang
tiga kalinya, yaitu 1800 MWe termal. Sebagai contoh PLTN yang sedang
dibangun di Finlandia akan mempunyai kemampuan membangkitkan listrik
hingga 1600 MWe.
Berdasarkan jenis pendingin yang digunakan, reaktor daya dapat
digolongkan menjadi reaktor berpendingin air, reaktor berpendingin gas,
reaktor berpendingin logam cair, dan reaktor berpendingin garam cair. Pada
Buku Pintar Nuklir | 89
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
saat ini reaktor berpendingin air sangat populer dan banyak beroperasi di
dunia. Dua tipe reaktor pendingin air yang sangat populer adalah reaktor air
tekan dan reaktor air didih.
gambar 72.
Prinsip kerja
reaktor
daya untuk
pembangkit
listrik
a. Reaktor Air Tekan (Pressurized Water Reactor, PWR)
Pada kondisi tekanan rendah, misalnya satu atmosfer, air akan mendidih
pada temperatur lebih-kurang 100oC. Temperatur serendah ini secara
termodinamika tidak efisien untuk dimanfaatkan sebagai media kerja
suatu sistem pembangkit daya listrik. Untuk meningkatkan efisiensi
termodinamika, temperatur air harus dinaikkan setinggi kira-kira 300oC.
Jika tekanan air satu atmosfir, maka air bertemperatur 300oC akan mendidih
hebat. Untuk mencegah pendidihan maka air di dalam bejana reaktor
ditekan dengan tekanan yang cukup tinggi untuk menjaga agar air di
dalamnya tidak mendidih. Tipe reaktor seperti ini terkenal dengan sebutan
PWR (Pressurized Water Reactor : Reaktor Air Tekan).
Prinsip kerja reaktor nuklir tipe PWR diperlihatkan pada Gambar 73. Air yang
bersirkulasi dari bejana reaktor menuju pembangkit uap dan kemudian
dipompakan kembali ke bejana reaktor adalah air bertekanan tinggi dan
tidak mendidih. Jalur ini disebut “untai primer”. Sedangkan jalur air-uap
dari pembangit uap, kemudian menuju turbin dan selanjutnya dipompakan
kembali ke pembangkit uap disebut “untai sekunder”.
90 | Buku Pintar Nuklir
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
gambar 73.
Konsep
konstruksi
reaktor air tekan
(PWR)
b. Reaktor Air Didih (Boiling Water Reactor, BWR)
Pada reaktor PLTN tipe air didih, air digunakan sebagai moderator dan
pendingin. Pada reaktor tipe ini, untai sekunder dihilangkan, dan air
dalam untai primer dibiarkan mendidih. Disain reaktor seperti ini akan
meningkatkan efisiensi termal, walaupun dalam mendisainnya harus lebih
berhati-hati karena tingkat risikonya lebih tinggi jika terdapat air mendidih
yang bocor. Air sebagai pendingin akan mengambil panas dari teras reaktor
hingga mendidih dan menjadi uap. Uap yang dihasilkan langsung di transfer
ke turbin untuk menggerakkan generator listrik. Jelas dalam reaktor tipe
ini tidak diperlukan pembangkit uap, karena proses penguapan langsung
terjadi pada teras reaktor. Dalam bahasa Inggris reaktor didih terkenal
gambar 74.
Konsep
konstruksi
reaktor air didih
(BWR)
Buku Pintar Nuklir | 91
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
gambar 75.
Konsep struktur
dan konstruksi
reaktor
pendingin gas
dengan nama BWR (Boiling Water Reactor). Gambar 74 memberikan ilustrasi
tentang prinsip kerja reaktor tipe BWR.
c. Reaktor Pendingin Gas (Gas-Cooled Reactor, GCR)
Dari sudut pandang teori termodinamika, semakin tinggi temperatur
pendingin maka akan diperoleh efisiensi yang tinggi pula. Dalam hal
kemampuan pencapaian temperatur
tinggi, air mempunyai keterbatasan.
Temperatur air akan sangat sulit
untuk dapat ditingkatkan hingga
melebihi 400oC. Untuk mengatasi
keterbatasan ini, para ilmuwan
melirik pada gas sebagai pendingin,
dengan
demikian
temperatur
pendingin
dapat
ditingkatkan
hingga mencapai 1000oC. Gas yang
digunakan biasanya helium (He) atau
karbondioksida (CO2).
Dengan pendingin gas, persoalan
peningkatan efisiensi termal teratasi.
Tetapi gas adalah bukan bahan moderator yang baik, jadi kontinuitas reaksi
fisi jadi terancam. Untuk mengatasi masalah ini digunakan moderator grafit
(blok karbon) yang disusun sedemikian rupa sehingga reaksi fisi tetap
berlangsung secara kontinu. Konsep konstruksi reaktor berpendingin gas
ditunjukkan pada gambar 75.
Oleh karena kemampuan pendingin reaktor yang dapat mencapai
temperatur tinggi, maka terbuka kemungkinan untuk memanfaatkan reaktor
berpendingin gas sebagai sumber pemasok energi termal untuk produksi
hidrogen, pencairan dan gasifikasi batu bara, pengambilan minyak tersier
dan desalinasi air laut. Jepang dan Perancis bahkan membuat konsep reaktor
kogenerasi yang dipergunakan untuk produksi hidrogen, pembangkit listrik
dan produksi air bersih (desalinasi) secara bersamaan. Konsep tersebut
ditunjukkan pada gambar 75.
92 | Buku Pintar Nuklir
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
gambar 76.
Konsep reaktor
kogenerasi
HELIUM
REAKTOR
∼1000 OC
∼7 MPa
INSTALASI
PRODUKSI H2
HX
GAS HIDROGEN
∼850 OC
T
C
∼650 OC
G
LISTRIK
∼160 OC
∼700 OC
RECUP.
I-COOLER
INSTALASI
DESALINASI
AIR BERSIH
Rencana Pembangunan PLTN di Indonesia
Ide untuk membangun PLTN di Indonesi didasari oleh pertimbangan
bahwa sumber energi fosil yang selama ini menjadi penopang utama dalam
pembangkitan listrik di Indonesia mulai menipis. Peningkatan kebutuhan
listrik dari berbagai sektor mengalami peningkatan rata-rata yaitu sekitar
9% per tahun akan sulit apabila hanya mengandalkan pada bahan fosil.
Tuntutan pemenuhan kebutuhan listrik dan kualitas lingkungan yang bersih
juga menjadi persyaratan yang harus dipenuhi dalam pembnagkitan listrik
di masa mendatang.
Pada awal tahun 1970-an perencanaan secara serius pembangunan PLTN
telah dilakukan dengan pembentukan Komisi Persiapan Pembangunan PLTN
(KP2PLTN). Tugas komisi ini adalah melakukan kajian tentang hal-hal yang
terkait dengan kemungkinan pembangunan PLTN di Indonesia. Hasil kerja
komisi diantaranya adalah menetapkan sekitar 14 lokasi yang diusulkan
kepada pemerintah untuk dilakukan studi lebih lanjut sebagai calon tapak
PLTN. Usulan tersebut kemudian ditindaklanjuti dengan kegiatan studi
kelayakan oleh Badan Tenaga Atom Nasional (sekarang menjadi Badan
Tenaga Nuklir Nasional) bekerja sama dengan pemerintah Italia, Amerika,
Perancis dan International Atomic Agency (IAEA), yang dilakukan hingga
tahun 1986.
Buku Pintar Nuklir | 93
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
Kegiatan studi tentang kelayakan introduksi PLTN di Indonesia, dari
berbagai aspek dilaksanakan pada awal tahun 1991 hingga 1996 bekerja
sama dengan konsultan New. JEC. Inc dari Jepang. Secara keseluruhan
pemilihan lokasi PLTN akan ditinjau dari berbagai segi, yaitu dari hasil
penilaian kelistrikan, prasarana transportasi, tersedianya air, kegempaan,
geologi, hidrologi, kependudukan, lingkungan dan lain-lain. Hasil studi
adalah berupa rekomendasi lokasi terbaik untuk PLTN, yaitu Ujung Lemah
Abang, Ujung Grenggengan dan Ujung Watu.
Ketiga lokasi tersebut berada di wilayah Kabupaten Jepara. Apabila seluruh
kegiatan dari mulai persiapan dan pembangunan dapat dilaksanakan
dengan lancar maka pada tahun 2005 PLTN unit pertama sudah mulai
beroperasi. Akan tetapi karena adanya krisis moneter pada tahun 1997
yang diikuti dengan krisis politik, mengakibatkan keterpurukan di semua
sektor termasuk sektor kelistrikan. Akibatnya banyak industri yang berhenti
beroperasi dan menurunnya konsumsi terhadap listrik. Dengan kejadian ini
pembangunan PLTN menjadi tidak relevan lagi.
Hal yang mengejutkan terjadi yaitu setelah terjadinya krisis moneter
permintaan terhadap listrik kembali meningkat bahkan cenderung tinggi.
Hasil studi menyimpulkan bahwa dari cadangan sumber energi yang ada
terutama bahan fosil, tidak akan dapat mencukupi kebutuhan listrik secara
nasional hingga tahun 2025. Konsekuensinya adalah harus diupayakan
penggunaan sumber energi lain termasuk penggunaan sumber energi baru
dan terbarukan (EBT) untuk menutupi kekurangan tersebut. Yang termasuk
energi baru dan terbarukan diantaranya adalah energi matahari, angin,
panas bumi, air, biodiesel dan tenaga nuklir.
Berturut-turut kemudian ditetapkan kebijakan baru di bidang energi
yaitu Peraturan Pemerintah Nomor 5 Tahun 2006 tentang Kebijakan
Energi Nasional (KEN) dan Undang-undang Nomor 17 tentang Rencana
Pembangunan Jangka Panjang (RPJP). Pada Perpres Nomor 5 Tahun 2006
ditetapkan bahwa untuk memenuhi kebutuhan listrik hingga tahun 2025
dibutuhkan kontribusi sumber energi terbarukan, masing-masing sebesar :
biofuel di atas 5%, panas bumi di atas 5%, nuklir, surya, angin dan biomassa
di atas 5% dan batubara yang dicairkan di atas 2%. Dengan mendasarkan
pada kondisi tersebut dan sudah ditetapkannya peraturan perundangan
yang mendasari maka pemerintah berencana akan membangun PLTN dan
diharapkan listrik akan masuk pada..mulai tahun 2017.
94 | Buku Pintar Nuklir
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
Sebagaimana diakui oleh negara-negara yang sudah lebih dulu
mengoperasikan PLTN maka seiring dengan meningkatnya kebutuhan
listrik, pembangunan PLTN yang pertama pasti akan diikuti dengan
pembangunan PLTN berikutnya. Demikian juga di Indonesia, apabila nanti
di Jepara akan dibangun beberapa unit maka harus disiapkan lokasi lain
untuk mengatisipasi pembangunan-pembangunan PLTN yang lain.
Oleh karena itu saat ini sedang dilakukan studi pemilihan calon tapak baru
di luar Jepara. Berdasarkan studi awal sudah diperoleh daerah potensial baru
yaitu di wilayah Banten (Pulau Panjang dan Bojonegara) dan Pulau Bangka
Belitung (Tanjung Berdaun dan Tanjung Berani). Kedua lokasi tersebut terus
dilakukan pengkajian yang lebih intensif untuk melakukan data terkini
masyarakat calon tapak PLTN.
Bahan Bakar Reaktor Fisi
Bahan bakar reaktor fisi adalah radioisotop yang dapat berfisi (fisil), yang
dapat diperoleh di alam. Tetapi karena beberapa bahan fisil dapat dibuat
dari bahan dapat membiak (fertil), maka beberapa jenis bahan fertil yang
dibutuhkan sebagai bahan baku pembuat bahan fisil juga digolongkan
sebagai bahan bakar reaktor fisi. Bahan fisil U-233, U-235, Pu-239 dan Pu241 serta bahan fertil Th-232 dan U-238 adalah bahan bakar dari beberapa
tipe reaktor fisi yang telah dikembangkan hingga awal abad 21 ini. Proses
pembuatan bahan fisil dari bahan fertil dapat dilakukan dalam sebuah
reaktor fisi, proses ini disebut sebagai proses pembiakan. Oleh karena
itu, dalam reaktor fisi terdapat tipe reaktor yang disebut sebagai reaktor
pembiak karena dalam reaktor ini selain dilangsungkan reaksi fisi kontinu
juga dilangsungkan proses pembiakan bahan fisil dari bahan fertil.
a. Proses produksi bahan bakar
Reaktor nuklir fisi yang saat ini beroperasi sebagian besar menggunakan
bahan bakar dari bahan fisil U-235. Dari 436 unit reaktor yang beroperasi
pada tahun 2009 (data Power Reactor Information System IAEA, Maret 2009),
434 diantaranya memanfaatkan U-235 sebagai bahan bakarnya. Hanya
ada dua reaktor pembiak yang dapat memanfatkan bahan fertil U-238.
Pemanfaatan bahan bakar thorium masih belum populer di dunia.
Uranium tergolong sebagai logam tanah jarang, oleh karena itu proses
Buku Pintar Nuklir | 95
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
produksi bahan bakar uranium mirip dengan proses produksi logam tanah
jarang sejenisnya. Skema proses produksi bahan bakar uranium ditunjukkan
pada gambar berikut ini.
Gambar di atas menjelaskan produksi bahan bakar uranium dari bijih
uranium (uranite) menjadi senyawa U3O8 yang berbentuk tepung berwarna
kuning (yellow cake). Biji uranium banyak terdapat di USA Barat, Kanada,
Australia, Afrika Selatan, Rusia dan Zaire.
Bahan bakar uranium diperdagangkan dalam bentuk yellow cake. Yellow
cake mengandung uranium alam murni, dalam uranium alam murni terdapat
234
235
238
isotop U-234 ( 92 U ) U-235 ( 92 U ) dan U-238 ( 92 U ), masing-masing
mempunyai kandungan 0,0055%, 0,72% dan 99,2745%. Dari isotop uranium
dalam yellow cake ini hanya U-235 saja yang dapat langsung berfisi (U-235
adalah bahan fisil). Kandungan bahan fisil dalam yellow cake (U3O8) yang
hanya 0,72% terlalu kecil untuk menggerakkan reaksi fisi dalam reaktor nuklir
(hanya beberapa tipe reaktor nuklir saja yang dapat dioperasikan dengan
uranium alam dengan kandungan U-235 rendah, diantaranya adalah reaktor
tipe Heavy Water Reactors (HWR). Oleh karena itu, kandungan U-235 harus
ditingkatkan hingga sekitar 3%.
Proses peningkatan kandungan U-235 dalam bahan bakar uranium disebut
proses pengayaan uranium. Proses pengayaan U-235 tidak dapat secara
bebas dilakukan, karena apabila pengayaannya mencapai 100% maka dapat
digunakan sebagai bahan baku senjata nuklir. Saat ini kondisi uranium di
pasar dunia dalam bentuk UF4 (uranium tetrafluorida) dengan kadar U-235
hingga 20% diperdagangkan dengan bebas. Selanjutnya UF4 dapat diubah
dengan mudah menjadi logam uranium dengan proses kalsinasi sebagai
berikut.
UF4 + 2 Ca → Ulogam + 2 CaF2
Uranium dalam bentuk logam ataupun uranium oksida (UO2) dibentuk
menjadi pil (pellet) berbentuk silinder berdiameter ~1 cm dan tinggi ~1
cm, kemudian dimasukkan ke dalam kelongsong (cladding) setinggi ~4
meter. Setelah kedua ujung kelongsong ditutup dan dilas, batang elemen
bahan bakar (fuel rod) ini disusun dalam bentuk konfigurasi 9 x 9 atau 17
x 17 membentuk suatu perangkat bahan bakar (fuel assembly). Perangkat
bahan bakar inilah yang kemudian ditempatkan ke dalam reaktor nuklir dan
berfungsi sebagai bahan bakar reaktor. Susunan perangkat bahan bakar
96 | Buku Pintar Nuklir
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
gambar 77.
Skema proses
produksi
uranium
membentuk struktur inti atau teras reaktor (reactor core).
b. Proses Pembakaran Pada Reaktor Fisi
Berbagai reaksi nuklir dapat terjadi dalam sebuah reaktor nuklir fisi (reaksi
fisi, reaksi transmutasi nuklir, atau peluruhan radioaktif). Reaksi nuklir dapat
terjadi baik pada bahan bakar maupun pada struktur konstruksi penunjang
di dalam reaktor. Pembakaran pada reaktor fisi adalah proses berkurangnya
bahan fisil maupun fertil karena suatu reaksi nuklir, dan tidak semua reaksi
nuklir yang terjadi akan membangkitkan energi dalam bentuk panas.
Bahan bakar nuklir reaktor fisi yang digunakan pada saat ini adalah bahan
fisil U-235. Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN) yang banyak beroperasi
pada saat ini menggunakan bahan bakar UO2 (uranium dioksida) dengan
pengayaan U-235 sebesar 3% hingga 5%. Pengayaan 3- 5% sangat sesuai
untuk PLTN reaktor air ringan (Light Water Reactors, LWR), terutama untuk
tipe PWR (Pressurized Water Reactors). PLTN tipe PWR dengan daya 1000
MW listrik (1000 MWe) yang beroperasi selama satu tahun membutuhkan
bahan bakar uranium seberat 27.282 kg (27,3 ton). Oleh karena berat jenis
uranium 19.050 kg/m3 (19,05 gr/cc), maka bahan volumenya sangat kecil
yaitu 1,4321 m3. Untuk mengangkut bahan bakar PLTN PWR 1000 MWe yang
akan digunakan selama setahun cukup digunakan 1 unit truk, dan pengisian
atau pemuatan bahan bakar hanya dilakukan sekali dalam setahun. PLTN
Buku Pintar Nuklir | 97
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
PWR baru yang lebih efisien bahkan hanya memerlukan sekali pengisian
dalam satu setengah tahun operasi.
Seperti ditunjukkan pada gambar 80, dari 27,3 ton bahan bakar yang
dipasang dalam PLTN PWR 1000 MWe, yang benar-benar akan menjadi
limbah hanya 927 kg (berupa produk fisi umur pendek/stabil 818 kg, produk
fisi radioaktif utama 82 kg dan produk fisi umur panjang 27 kg), sedangkan
bahan sisanya seberat 26.355 kg dalam bentuk uranium, plutonium dan
aktinida minor, masih dapat didaur ulang. Limbah radioaktif produk fisi
berumur panjang seperti teknesium-99(Tc-99) dan Iodium-129(I-129) dapat
diubah menjadi unsur stabil dengan proses transmutasi nuklir.
gambar 78.
Pelet bahan
bakar
Pemakaian bahan bakar fisi dengan sekali pakai (one through) tanpa didaur
ulang akan cepat menghabiskan cadangan sumber bahan fisil (U-235).
Dengan cara pemakaian seperti ini, cadangan uranium dunia hanya bisa
dipakai ~50 tahun saja. Tetapi apabila semua reaktor nuklir memanfaatkan
metode daur ulang maka cadangan sumber uranium akan masih bisa
bertahan hingga seratus kali lipat, yaitu 5000 tahun.
Reaktor masa depan sudah akan memanfaatkan
teknologi pembiak yang dapat memanfaatkan bahan
nuklir hasil daur ulang, atau bahkan memanfaatkan
seluruh bahan fisil maupun fertil dalam sekali proses
di teras reaktor nuklir. Reaktor pembiak dapat didesain
untuk memanfaatkan bahan fisil dan fertil dalam teras
tanpa membutuhkan proses daur ulang di luar teras
reaktor. Dalam reaktor pembiak, bahan fisil dibuat
dengan mentransmutasikan U-238 menjadi bahan fisil
Pu-239 dan Pu-241, dengan demikian umur operasi reaktor dapat lebih lama
(sekali pemuatan bahan bakar, reaktor dapat beroperasi hingga puluhan
tahun) dan pemakaian sumber bahan bakar uranium menjadi lebih hemat.
Selain uranium, thorium juga dapat dijadikan sebagai bahan bakar reaktor
nuklir fisi. Keberadaan cadangan sumber thorium di alam tiga hingga empat
kali lebih banyak dari cadangan uranium. Apabila dikemudian hari kedua
jenis bahan bakar nuklir dapat dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya maka
masih mempunyai cadangan sumber bahan bakar nuklir untuk pemakaian
selama 20000 hingga 25000 tahun.
98 | Buku Pintar Nuklir
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
gambar 79.
Susunan
konstruksi bahan
bakar nuklir dari
pil hingga teras
reaktor PWR
c. Pengelolaan Bahan Bakar Bekas
Beragam reaksi nuklir terjadi dalam sebuah reaktor fisi, hanya reaksi fusi yang
tidak mungkin terjadi dalam reaktor fisi karena reaksi fusi membutuhkan
kondisi temperatur yang sangat tinggi, sedangkan temperatur maksimum
dalam reaktor fisi hanya mencapai 2000OC (temperatur rata-rata ~300OC).
Reaksi fisi adalah merupakan reaksi nukir yang paling dominan dalam
reaktor fisi. Bahan bakar nuklir dimuatkan ke dalam teras reaktor untuk masa
operasi selama satu hingga satu setengah tahun. Pada sistem daur sekali
pakai (one through) yang banyak dianut oleh sebagaian besar reaktor fisi
yang beroperasi pada saat ini, bahan bakar bekas dikelola sebagai limbah
radioaktif.
Pada saat reaktor nuklir beroperasi, dalam teras reaktor terdapat populasi
partikel neutron dengan jumlah yang sangat besar bila dibandingkan
dengan populasi neutron di alam. Bila dilakukan pengukuran dalam teras
reaktor PLTN akan terdapat neutron dengan kuantitas fluks neutron 1011-
Buku Pintar Nuklir | 99
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
1012 neutron/cm2.det. Neutron dalam teras reaktor, selain menimbulkan
reaksi fisi untuk membangkitkan energi panas, dapat pula menimbulkan
reaksi transmutasi nuklir terhadap bahan struktur reaktor maupun bahan
pendingin. Transmutasi nuklir dapat menjadikan unsur stabil menjadi unsur
gambar 80.
Komposisi bahan
bakar sebelum
dan setelah
dipakai dalam
PLTN PWR 1000
MWe
B.BAKAR BARU
B.BAKAR BEKAS
U-235
280 kg
U-235
954 kg
U-238
26 328 kg
818 kg
PRODUK FISI UMUR PENDEK
/ STABIL
82 kg
PRODUK FISI UTAMA
27 kg
PRODUK FISI UMUR PANJANG
Pu
246 kg
27 kg
AKTINIDA MINOR
U-238
25 802 kg
BASIS PERHITUNGAN :
PLTN PWR 1000 MWe OPERASI
SETAHUN, DENGAN DERAJAT
BAKAR 33 GWD/TON
MUATAN B. BAKAR BARU
REAKTOR : 27.282 TON
UMUR PLTN 40-60 TAHUN
radioaktif. Proses ini disebut proses aktivasi neutron.
Aktivasi neutron dapat menimbulkan limbah radioaktif selama reaktor
beroperasi. Beberapa contoh unsur radioaktif yang dihasilkan dari reaksi
16
3
aktivasi neutron adalah 7 N , 1 H ,
0
0
1
16
16
n + 8 O ⇒ 7 N + 1H
1
11
Na 24 ,
27
atau
n1 + 5 B10 ⇒ 1 H 3 + 2 ( 2 He 4 ) atau
100 | Buku Pintar Nuklir
Co 60
0
.
1
n + 8 O16 ⇒ 7 N 16 + p
0
n1 + 5 B10 ⇒ 1 H 3 + 2 α
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
0
n1 +
0
13
n1 +
Al 27 ⇒
27
11
Na 24 + 2 ( 2 He 4 ) atau
Co 59 ⇒
27
Co 60 + 2 a 4
atau
0
0
n1 +
n1 +
27
13
Al 27 ⇒
Co 59 ⇒
11
27
Na 24 + 2 α
Co 60 + 2 a 4
Limbah radioaktif PLTN terdiri dari limbah dengan radioaktivitas tingkat
tinggi yang berasal dari bahan bakar bekas dan limbah aktivitas tingkat
sedang dan rendah yang berasal dari bahan bakar bekas atau zat radioaktif
produk aktivasi neutron. Limbah operasional PLTN sebagian besar
mempunyai tingkat radioaktivitas rendah dan tinggi.
PLTN PWR yang mempunyai umur operasi 40 tahun, selama operasi akan
menghasilkan bahan bakar bekas sebanyak 27,3 ton x 40 tahun = 1092 ton.
Jika bahan bakar bekas ini diolah ulang, maka limbah aktivitas tinggi yang
dihasilkan oleh bahan bakar bekas selama umur PLTN (40 tahun) tidak lebih
dari 40 ton. Limbah operasional berasal dari sistem purifikasi pendingin
dan udara serta peralatan, seperti penyaring (filter) udara dan penyaring
air pendingin. Dalam air pendingin dan udara dapat saja terlarut zat-zat
radioaktif yang berasal dari reaksi aktivasi neutron. Limbah ini dekelola
sebagai limbah tingkat aktivitas rendah dan sedang, dan volumenya dapat
mencapai 800 ton per tahun untuk PLTN PWR 1000 MWe.
Limbah radioaktif tingkat rendah dan sedang cukup disimpan di bawah
permukaan tanah dengan kedalaman sekitar lima meter, sedangkan limbah
radioaktif tingkat tinggi disimpan di bawah permukaan tanah dengan
kedalaman lebih dari tiga ratus meter.
Limbah radioaktif digolongkan menjadi tiga, yaitu limbah aktivitas rendah,
limbah aktivitas sedang dan limbah aktivitas tinggi, masing-masing
mempunyai batasan/definisi sebagai berikut.
1. Limbah radioaktif tingkat rendah adalah limbah yang menimbulkan
paparan 0,1 – 5 mSv/tahun
2. Limbah radioaktif tingkat sedang/intermediet adalah limbah yang
menimbulkan paparan 5 mSv/tahun – 2 Sv/tahun
3. Limbah radioaktif tingkat tinggi adalah limbah yang menimbulkan
paparan lebih 5 mSv/tahun
Kuantitas dosis radiasi yang dapat menimbulkan kematian seketika disebut
dosis letal, mempunyai nilai dosis 10 Sv.
Selain mempertimbangkan tingkat radioaktivitas, terdapat juga
Buku Pintar Nuklir | 101
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
pengelompokkan limbah radioaktif yang mempertimbangkan umur
paronya. Dalam pengelompokkan ini dikenal limbah radioaktif kelas A, B
dan C. Masing-masing dengan definisi sebagai ditunjukkan pada gambar
berikut ini.
d. Daur bahan bakar reaktor fisi
Daur bahan bakar reaktor fisi berawal dari penambangan bijih uranite
hingga penyimpanan limbah radioaktif yang dihasilkan oleh reaktor fisi. Bijih
uranite diolah untuk menghasilkan uranium murni dalam bentuk yellow cake
(U3O8) yang berupa tepung berwarna kuning. Selanjutnya tepung kuning
U3O8 dikonversi menjadi UF6. U3O8 maupun UF6 mengandung uranium alam
murni dengan konsentrasi U-235 0,7%. Bentuk UF6 sangat sesuai untuk
umpan pada proses pengayaan untuk meningkatkan konsentrasi U-235 dari
0,7% menjadi 3%.
UF6 yang telah dilakukan pengayaan U-235 menjadi 3% kemudian dikonversi
menjadi uranium dioksida, dan kemudian dicetak dalam bentuk pil. Pil-pil
ini kemudian dibakar mendekati titik lelehnya (proses sinter) agar diperoleh
pil yang stabil. Pil ini selanjutnya dimasukkan dalam kelongsong yang pada
kedua ujungnya ditutup. Pada salah satu ujungnya diberi pegas untuk
menekan pil-pil agar stabil secara mekanis. Kelongsong yang telah diisi pil
bahan bakar disebut batang bahan bakar atau elemen bahan bakar.
Batang bahan bakar yang disusun dalam bentuk struktur perangkat
bahan bakar dimasukkan ke dalam reaktor nuklir. Dalam reaktor nuklir
perangkat bahan bakar disusun membentuk inti reaktor atau teras reaktor.
Setelah kandungan bahan fisil (U-235) dalam bahan bakar tidak dapat
mempertahankan kontinuitas reaksi fisi dalam teras reaktor, bahan bakar
tersebut dikeluarkan dari reaktor menjadi bahan bakar bekas. Dalam bahan
bakar bekas masih terkandung 96,6% bahan bermanfaat yang masih dapat
didaur ulang untuk kemudian digunakan dalam reaktor fisi nuklir. Material
tak berguna yang benar-benar dapat dilimbahkan hanya 3,4% saja.
Proses olah-ulang bahan bakar (fuel reprocessing) adalah proses yang
strategis, karena proses ini dapat digunakan untuk mengambil bahan-bahan
bermanfaat dari bahan bakar nuklir bekas, termasuk plutonium yang dapat
digunakan untuk membuat bom nuklir. Karena strategisnya proses olahulang, banyak negara yang tidak dapat melakukan proses ini dan karena
itu bahan bakar bekas dari PLTN langsung dilimbahkan, membentuk daur
102 | Buku Pintar Nuklir
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
bahan bakar sekali pakai (one through). Penggunaan daur bahan bakar sekali
pakai akan mengakibatkan pemborosan terhadap cadangan sumber energi
nuklir.
Daur bahan bakar nuklir mempunyai dua sisi, yaitu sisi depan (front) dan sisi
(a)
gambar 81.
Tempat
penyimpanan
limbah radioaktif
tingkat rendahmenengah (a)
dan tinggi (b)
(b )
akhir belakang (back end). Sisi depan adalah sisi pengambilan uranium dari
permukaan bumi untuk dimasukkan ke dalam reaktor. Sedangkan sisi akhir
belakang adalah sisi proses mengembalikan material bekas dari reaktor
nuklir ke pelimbahan (penyimpanan limbah).
gambar 82.
Pengelompokkan
limbah radioaktif
tingkat A, B
dan C
Buku Pintar Nuklir | 103
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
gambar 83.
Daur bahan
bakar nuklir
reaktor fisi
3.2
Pemanfaatan Panas
Proses yang terjadi di dalam teras reaktor nuklir adalah konversi energi nuklir
menjadi panas, yang berarti semua jenis reaktor dapat memproduksi panas.
Beberapa jenis reaktor nuklir berpendingin air ringan (LWR, Light Water
Reactor) maupun air berat (HWR, Heavy Water Reactor) dapat memproduksi
panas hingga temperatur 300oC. Termasuk dalam jenis ini adalah reaktor
air tekan (PWR, Pressurized Water Reactor), reaktor air didih (BWR, Boiling
Water Reactor), reaktor air berat bertekanan (PHWR, Pressurized Heavy
Water Reactor) dan reaktor air ringan bermoderator grafit (LWGR, Light
Water Graphite Moderated Reactor).
Reaktor dengan moderator air berat dan pendingin organik (OCHWR,
Organic Cooled Heavy Water Reactor) mampu memproduksi panas hingga
400oC. Reaktor pembiak cepat berpendingin logam cair (LMFBR, Liquid Metal
Fast Breeder Reactor) mampu menghasilkan panas hingga 540oC. Reaktor
berpendingin gas maju (AGR, Advanced Gas Cooled Reactor) menghasilkan
104 | Buku Pintar Nuklir
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
panas hingga 650oC. Reaktor bermoderator grafit dengan pendingin gas
helium (HTGR, High Temperature Gas Cooled Reactor) menghasilkan panas
hingga 950oC.
Kogenerasi Panas Nuklir
Selain untuk memproduksi listrik, panas proses hasil reaksi nuklir dapat
juga dipakai sebagai sumber panas dalam kegiatan industri melalui teknik
kogenerasi. Ada beberapa metode yang dapat ditempuh dalam kogenerasi
ini, yaitu : kopel panas langsung, kogenerasi paralel serta kogenerasi seri.
Pada kopel panas langsung, panas dari reaktor nuklir dipakai langsung
untuk menyuplai panas dalam proses industri tanpa ada produksi listrik.
Pada kogenerasi paralel, panas dari reaktor dipakai untuk membangkitkan
uap dan secara paralel dipakai untuk produksi listrik untuk industri. Pada
kogenerasi seri, uap yang dihasilkan selain dipakai untuk memproduksi
listrik, juga dipakai untuk memenuhi kebutuhan panas pada proses industri
yang berhubungan dengan pemanasan air/uap air, serta desalinasi air laut
untuk irigasi pertanian.
Ada beberapa kegiatan industri dengan temperatur spesifik tertentu yang
sumber panasnya dapat disuplai dari energi nuklir. Aktivitas tersebut antara
lain adalah agro industri yang membutuhkan air dan uap panas dengan
temperatur antara 20 – 100oC, serta desalinasi air laut untuk diubah menjadi
air tawar melalui proses evaporasi dengan temperatur antara 100-200oC.
Kegiatan industri dengan spesifik panas lainnya adalah : proses dalam industri
kimia (200-400oC), eksplorasi minyak berat dari formasi tanah dalam (300600oC), pengilangan minyak dan produksi olefin (500-800oC), reformasi gas
alam (650-900oC), pengilangan batubara dan lignit (750-950oC) dan yang
tertinggi adalah produksi gas hidrogen (di atas 1000oC). Ada pula proses
industri dengan kebutuhan temperatur di atas 1000oC, seperti industri baja.
Konsep kogenerasi listrik dan panas telah dipelajari dan diaplikasikan di
beberapa daerah bekas Uni Sovyet (Beloyarsky, Kurske, Novovoronezh,
Rovno dan Kalskaya). Teknik ini dipelajari juga di Universitas Tsinghuai
di China, Bruce Nuclear Power Development di Canada, Bohunice di
Czechoslovakia, Goegen dan Beznan di Switzerland serta Stade di Jerman.
Dua unit stasiun tenaga nuklir di Bohunice, Czechoslovakia, difungsikan
sebagai pembangkit listrik dan penyedia panas temperatur rendah untuk
Buku Pintar Nuklir | 105
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
tujuan pemanasan, industri dan pertanian di daerah Trnava.
Pemakaian skala besar panas proses reaktor dilakukan di Canada yang
mengoperasikan 4 unit reaktor jenis PHWR-CANDU dengan daya masingmasing 825 MWe, sehingga total dayanya lebih dari 6000 MWe. Panas yang
dibangkitkan fasilitas tersebut digunakan oleh Ontario Hydro dan industri
yang berdekatan, seperti untuk produksi air berat.
gambar 84.
Proses
pemanfaatan
panas nuklir
Reaktor
Temperatur
Sangat Tinggi
Reaktor Temperatur Sangat Tinggi
Jepang bekerjasama dengan Jerman dan Amerika Serikat saat ini sedang
mempelajari dan mengembangkan jenis reaktor serbaguna jenis HTGR (Very
High Temperature Gas-Cooled Reactor) dengan temperatur maksimumnya
hingga 1000oC. HTGR dirancang untuk memanfaatkan panas dari teras
reaktor sebagai sumber panas secara langsung. Mengingat uap panas
tidak dapat ditransportasikan dalam jarak jauh secara ekonomis, maka
penggunaan panas reaktor hanya memberikan dampak ekonomi yang lebih
baik jika digunakan untuk keperluan proses dalam industri yang berada di
sekitar reaktor nuklir.
Karena itu perlu adanya kawasan industri terpadu yang kebutuhan panasnya
disuplai oleh reaktor nuklir. Panas dari reaktor ini nantinya dapat disalurkan
untuk berbagai keperluan, seperti memproduksi listrik dengan turbin gas
106 | Buku Pintar Nuklir
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
helium, proses industri, produksi hidrogen dengan proses termokimia,
reduksi bijih besi dan gasifikasi batubara. Sisa panasnya juga masih dapat
dimanfaatkan untuk pemanasan distrik dan desalinasi air laut.
Untuk mempelajari konsep reaktor serbaguna tersebut, Japan Atomic
Energy Research Institute (JAERI) di Jepang saat ini sedang melakukan studi
dan merancang reaktor eksperimental VHTGR dengan daya thermal 50
MW dan temperatur keluarannya mencapai 1000oC dengan sistem transfer
panasnya menggunakan gas helium (He). Proses pemanfaatan panas nuklir
dari reaktor ini adalah seperti ditunjukkan pada diagram (gambar 84) .
Konsep kogenerasi panas nuklir dengan reaktor serbaguna HTGR
(JAERI)
Gas Helium sistem primer mengambil panas proses nuklir dengan temperatur
1000oC dari teras HTGR. Sebagian gas He dialirkan menuju turbin gas untuk
memproduksi listrik dengan generator. Sebagian gas He dialirkan menunju
penukar panas menengah (intermediate heat exchanger) sehingga terjadi
pertukaran panas dengan gas He pada sistem sekunder. Penukar panas
menengah ini juga berperan sebagai distributor panas untuk berbagai
kegiatan. Setelah diambil panasnya baik oleh turbin maupun penukar panas
menengah, temperatur gas He turun menjadi 350-400oC dan dipompakan
lagi ke teras reaktor oleh sirkulator helium, demikian seterusnya sehingga
membentuk siklus He sistem primer.
Gas He sistem sekunder dengan temperatur 930oC dialirkan menuju
reformer dan pembangkit uap (steam generator) untuk memproduksi uap
sangat panas (temperatur 500-600oC) yang dapat dimanfaatkan untuk
proses dalam industri, seperti sintesa ammonia, metanol dan sebagainya
sehingga dihasilkan bahan baku untuk industri kimia. Sebagian gas He sistem
sekunder dengan temperatur 930oC juga dialirkan menuju penukar panas
(heat exchanger) untuk menaikkan temperatur uap panas dari reformer
hingga mencapai 850oC. Uap ini selanjutnya dipakai untuk mereduksi bijih
besi, sehingga dihasilkan bahan baku untuk industri baja.
Setelah terjadi pengalihan sebagian panas, temperatur gas He pada sistem
sekunder turun menjadi 750oC. Gas ini selanjutnya dialirkan menunju
pembangkit uap untuk menghasilkan uap sangat panas yang dipakai
Buku Pintar Nuklir | 107
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
gambar 85.
Kebutuhan
panas dan listrik
kawasan industri
terpadu dapat
disuplai
oleh reaktor
nuklir temperatur
tinggi
untuk memutar turbin dan memproduksi
listrik dengan generator. Sisa panas dalam
uap yang keluar dari turbin masih dapat
dimanfaatkan untuk pemanasan distrik
dan desalinasi air laut. Setelah terjadi
berulangkali pengalihan panas, temperatur
gas He sistem sekunder akan turun menjadi
280oC. Gas ini selanjutnya dipompakan oleh
sirkulator helium menuju penukar panas
menengah untuk mengambil panas lagi.
Demikian seterusnya sehingga membentuk
siklus He sistem sekunder.
Reaktor serbaguna HTGR dapat berperan banyak sebagai sumber panas
pada suatu kawasan industri terpadu yang proses di dalamnya memerlukan
panas dalam jumlah banyak. Sistem kogenerasi ini memungkinkan
pemanfaatan panas nuklir dari reaktor dapat dilakukan secara optimal untuk
berbagai keperluan.
3.3
Baterai Nuklir
Radioaktivitas adalah peristiwa pemancaran sinar radioaktif secara spontan
karena terjadinya peluruhan suatu inti atom yang berubah menjadi inti
atom lainnya. Bahan yang mampu menunjukkan gejala radioaktivitas, atau
mampu memancarkan radiasi secara spontan, disebut bahan radioaktif.
Perkenalan manusia dengan radiasi dari unsur radioaktif ini bermula
pada tahun 1896, ketika fisikawan berkebangsaan Perancis Antonie Henri
Becquerel mengamati unsur uranium (U) yang dapat menghitamkan film
fotografi karena radiasi yang dipancarkan.
Dengan diketemukannya gejala radioaktivitas pada unsur U tadi, maka
fenomena keradioaktifan suatu bahan mulai dipelajari secara intensif oleh
para peneliti. Pada tahun 1898, pasangan suami istri ahli kimia berkebangsaan
Perancis, Marie Curie dan Pierre Curie, menemukan dua unsur radioaktif
baru yang diberi nama polonium (Po) dan radium (Ra). Pada tahun 1899,
108 | Buku Pintar Nuklir
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
unsur radioaktif actinium (Ac) menyusul ditemukan oleh kimiawan Perancis
Andre Louis Debienre. Pada tahun yang sama, gas radioaktif radon (Rn)
ditemukan oleh fisikawan Inggris Ernest Rutherford dan Frederick Soddy.
Unsur-unsur radioaktif baik yang ditemukan oleh Becquerel, Curie maupun
peneliti lainnya merupakan unsur-unsur radioaktif alam, yang diduga
terbentuk bersamaan dengan proses terbentuknya alam.
Marie Curie dan Pierre Curie pada akhir abad ke-19 telah melakukan
pengukuran panas yang muncul dari peluruhan inti radioaktif Ra. Mereka
mendapatkan bahwa 1 gram Ra dapat melepaskan sekitar 100 kalori energi
setiap jamnya. Pancaran energi ini berlangsung terus hingga pengamatannya
berjalan bertahun-tahun. Sementara itu, pembakaran sempurna 1 gram
batubara hanya menghasilkan energi total sebesar kurang-lebih 8000 kalori.
Segera setelah pengamatan itu, unsur-unsur radioaktif dikenali sebagai
sumber energi yang jauh lebih mampat dibandingkan dengan sumber
energi lain yang sudah dikenal saat itu. Energi kimia seperti yang keluar
pada saat pembakaran bahan bakar fosil hanya berorde elektron Volt (eV)
untuk setiap atomnya. Sementara itu, peluruhan inti radioaktif memancarkan
radiasi dengan energi berorde hingga Mega elektron Volt (MeV) untuk
setiap atomnya, yang berarti sejuta kali lebih tinggi dibandingkan energi
kimia dari bahan bakar fosil.
Berbeda dengan PLTN yang memproduksi listrik dengan memanfaatkan
panas hasil reaksi fisi (reaksi pembelahan inti atom), energi radiasi yang
dipancarkan oleh inti-inti radioaktif dapat diubah secara langsung menjadi
listrik arus searah (DC) dengan berbagai cara, salah satunya adalah dengan
teknik termokopel. Teknik ini pertama kali ditemukan pada tahun 1826 oleh
Thomas Johann Seebach, yaitu terjadinya arus listrik karena perbedaan suhu
ujung-ujung logam yang saling berhubungan. Gejala ini menujukkan bahwa
energi dalam bentuk panas dapat berubah menjadi energi listrik.
Efek Seebach ini dapat terjadi pada sebatang logam yang suhu ujungujungnya tidak sama. Perbedaan suhu ini menyebabkan terjadinya aliran
elektron dari ujung yang panas menuju ujung yang lebih dingin. Aliran
elektron menimbulkan arus yang disebut arus termolistrik, sedang elemen
yang memanfaatkan fenomena ini disebut termoelemen. Energi radiasi
yang dipancarkan unsur radioaktif dapat dimanfaatkan sebagai sumber
panas termokopel. Kemampuan mensuplai panas ini bergantung pada umur
paro unsur radioaktif yang digunakan. Daya pakai termoelemen bisa sangat
Buku Pintar Nuklir | 109
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
panjang yang umumnya mencapai dua kali umur paro unsur radioaktif yang
digunakannya. Umur atau waktu paro adalah waktu yang diperlukan oleh
unsur radioaktif untuk meluruh sehingga jumlahnya susut menjadi setengah
dari jumlah semula. Zat radioaktif yang sudah berumur dua kali waktu paro
berarti jumlahnya tinggal seperempat dari jumlah semula.
Radioisotope Thermoelectric Generator (RTG)
Termoelemen yang memanfaatkan radiasi radioaktif sebagai sumber
panasnya disebut baterai nuklir. Unsur radioaktif dalam baterai nuklir ini
bisa berupa unsur radioaktif alamiah maupun buatan. Baterai nuklir dapat
berperan sebagai sumber arus searah sebagaimana baterai kimia yang
sudah kita kenal, baik dalam bentuk sel basah maupun sel kering. Ada
berbagai jenis baterai nuklir yang prinsip kerja serta jenis unsur radioaktif
yang digunakannya berbeda-beda. Salah satunya adalah baterai nuklir jenis
termokopel yang memanfaatkan panas dari radiasi.
Pembuatan dan pengembangan baterai nuklir cukup mendapatkan
perhatian di kalangan peneliti, mengingat kemampuan baterai nuklir
dalam menyuplai tegangan listrik dalam orde beberapa ribu volt dan relatif
konstan dalam waktu yang sangat lama. Pada tahun 1950-an, para peneliti
mendapatkan bahwa efisiensi pengubahan panas radiasi menjadi listrik
dapat lebih tinggi apabila digunakan sambungan termokopel dari bahan
semikonduktor seperti silikon (Si) dan germanium (Ge). Konversi tertinggi
saat ini yang dapat dicapai adalah sekitar 5 %. Namun dengan berbagai
teknologi konversi yang saat ini sedang dikembangkan, efisiensi baterai
nuklir diharapkan dapat mencapai 20 % di masa mendatang.
Para peneliti saat ini tengah berupaya untuk meningkatkan pemanfaatan
baterai nuklir untuk menyuplai kebutuhan listrik dalam kegiatan-kegiatan
tertentu, terutama dalam misi penyelidikan ruang angkasa. Dalam kaitannya
dengan misi ruang angkasa ini, Departemen Energi Amerika Serikat (DOE)
bekerjasama dengan National Aeronautic and Space Administration
(NASA) mengembangkan baterai nuklir yang diberi nama Radioisotope
Thermoelectric Generator (RTG).
Baterai nuklir RTG berbentuk silinder dengan tinggi 45 inchi (114 cm),
diameter 18 inchi (45 cm) dan beratnya 123,5 pound (62 kg). Radioisotop
plutonium-238 dimanfaatkan sebagai sumber panas. Plutonium meluruh
110 | Buku Pintar Nuklir
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
memancarkan radiasi alpha dengan energi 5,5 MeV. Panas radiasi dari
plutonium ini selanjutnya diserap oleh bagian termokopel berupa
sambungan semikonduktor Si-Ge. Elektron akan mengalir dari bagian
semikonduktor panas yang berdekatan dengan plutonium-238 (Pu-238)
menuju ke bagian yang lebih dingin sehingga menghasilkan tegangan listrik.
Karena menggunakan radioisotop Pu-238 yang umur paronya 87,7 tahun,
praktis baterai nuklir RTG yang mempunyai umur efektif dua kali waktu paro
unsur radioaktif yang digunakannya itu mampu beroperasi menyediakan
tegangan listrik bagi wahana ruang angkasa selama 175 tahun.
Untuk menjaga agar baterai nuklir tidak menjadi terlalu panas, maka pada
bagian luar baterai juga dilengkapi dengan tabung pendingin (cooling
tubes) dan sirip-sirip pendingin (fins tube). Panas dari dalam baterai nuklir
diambil oleh aliran gas dalam tabung pendingin dan dibuang keluar oleh
sirip pendingin.
Bahan bakar RTG adalah oksida plutonium berbentuk keramik yang telah
berulang kali menjalani pengujian keselamatan, baik dengan simulasi ledakan
maupun kebakaran. Hasil pengujian menunjukkan bahwa radiosotop dalam
baterai nuklir tersebut tahan terhadap panas sangat tinggi dan tidak dapat
larut dalam air apabila terjadi kecelakaan dalam penggunaannya. Berbagai
jenis bahan pelapis juga digunakan untuk melindungi bahan bakar dan
mencegah pelepasan unsur radioaktif jika terjadi kecelakaan.
Misi Ruang Angkasa
Baterai nuklir RTG memegang peranan yang sangat penting dalam berbagai
misi ruang angkasa yang dilakukan NASA. Pada Penerbangan Apollo 11
bulan Juli 1969 untuk penyelidikan bulan, RTG berperan sebagai sumber
energi untuk lunar surface seismic experimental package. Pada penerbangan
Apollo 12 (Nopember 1969), RTG menyuplai kebutuhan listrik perangkat
lunar surface module, dan seterusnya hingga penerbangan Apollo 17
(Desember 1972), RTG tetap berperan penting sebagai sumber energi listrik
dalam misi penyelidikan bulan tersebut. Pada peluncuran wahana ruang
angkasa Viking 1 (Agustus 1975) dan Viking 2 (September 1975) untuk
penyelidikan planet Mars, baterai nuklir RTG digunakan sebagai sumber
energi untuk sistim Lander.
Buku Pintar Nuklir | 111
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
Wahana ruang angkasa Voyager dirancang untuk beroperasi menjalankan
misinya di ruang angkasa selama kurang lebih 50 tahun, dengan misi
utamanya menyelidiki planet Jupiter, Saturnus, Uranus, Neptunus dan
kondisi di sekitarnya. Wahana yang diluncurkan pada bulan Agustus 1977
(Voyager-2) dan September 1977 (Voyager-1) itu akan terus menjalankan
misinya dan mengirimkan data-data pengamatannya ke bumi hingga 25
tahun mendatang, sebelum akhirnya keduanya akan melayang dan menetap
di ruang antar planet dengan jarak sekitar 130-140 juta mil dari bumi.
Voyager-1 dan 2 kini berada pada jarak jutaan kilometer dari permukaan
bumi, meluncur sangat cepat menembus sistim tatasurya dengan kecepatan
antara 36.000 – 39.000 mil per jam. Dalam misi Voyager ini, RTG menjalankan
segala-galanya, mulai dari penyediaan listrik untuk operasi komputer hingga
memproses serta mengirimkan datanya ke bumi.
Wahana ruang angkasa Galileo paling tidak menghabiskan waktu dua tahun
untuk mengamati satu buah planet, yaitu Jupiter. Wahana yang diluncurkan
pada bulan Oktober 1989 ini baru mencapai tujuan pada bulan Desember
1995, setelah kurang lebih enam tahun menempuh perjalanan. Galileo
diharapkan menjalankan misinya selama 8 tahun dengan mengandalkan
baterai nuklir RTG berkekuatan 285 Watt.
Ulysses merupakan wahana ruang angkasa yang dipersiapkan NASA untuk
menyelidiki matahari. Diluncurkan pada bulan Oktober 1990, Ulysses yang
dilengkapi dengan baterai nuklir RTG 303 Watt mengemban misi mengorbit
di daerah kutub matahari. Setelah sukses dan lengkap mengamati kutub
matahari bagian selatan, mulai bulan Juni 1995 melakukan perjalanan baru
untuk mengamati kutub matahari bagian utara. Misi Ulysses berakhir pada
bulan Desember 2001.
Penyelidikan planet Saturnus dilakukan dengan wahana ruang angkasa
Cassini yang diluncurkan NASA pada bulan Oktober 1997. Pesawat Cassini
yang dilengkapi dengan baterai nuklir RTG berkekuatan 275 Watt ini
mengemban misi untuk menyelidiki cincin Saturnus dan bulan-bulan yang
mengelilinginya selama empat tahun. Targetnya adalah mengamati Titan
yang merupakan bulan terbesar di planet itu.
Untuk menyelidiki planet Pluto dan lingkungannya, NASA mempersiapkan
wahana ruang angkasa Pluto Express yang rencananya akan diluncurkan
tahun 2003 mendatang. Karena Pluto merupakan planet terluar dari
112 | Buku Pintar Nuklir
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
sistim tatasurya dan juga merupakan
planet terjauh dari bumi, akan diperlukan
waktu sekitar 10 tahun untuk menempuh
perjalanan ke sana. Untuk mendukung
suksesnya misi tersebut, pada wahana
ini akan dilengkapi dengan baterai nuklir
berteknologi baru yang mampu mengubah
panas radiasi Pu-238 menjadi listrik
dengan efisiensi hingga 5 kali lebih tinggi
dibandingkan dengan baterai nuklir RTG
yang digunakan saat ini. Baterai nuklir jenis
terbaru ini diberi nama Radioisotope Power
Source, yang saat ini masih dalam tahap
penelitian dan pengembangan (*).
Buku Pintar Nuklir | 113
Bab 3 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Energi
gambar 86.
Pemeriksaan
Sambungan
Mutu Las Pada
Pipa (atas)
Pemeriksaan
Kualitas Logam
Cor Badan
Pesawat Terbang
(bawah)
(sumber : AGFA,
Germany)
Masyarakat lebih mengenali manfaat nuklir terutama dalam bidang energi
melalui pengoperasian pusat listrik tenaga nuklir (PLTN). Namun pada
umumnya masyarakat awam kurang mengenali aplikasi teknik nuklir di
luar energi yang memanfaatkan reaktor penelitian secara langsung, dalam
hal ini aplikasi teknik nuklir dilakukan di dalam gedung reaktor. Selain itu,
masih banyak aplikasi teknik nuklir dalam berbagai bidang kehidupan yang
dapat dilakukan di luar reaktor penelitian, dalam hal ini aplikasi tersebut
melibatkan penggunaan radiasi yang dipancarkan oleh radioisotop atau
sumber radiasi. Secara garis besar, jenis aplikasi teknik nuklir di luar energi
ini dapat dikelompokkan ke dalam empat kegiatan utama, yaitu aplikasi
dalam bidang kedokteran, pertanian, industri dan hidrologi.
4.1
Radiografi Industri
Pemeriksaan tak merusak dalam menentukan kualitas
suatu sistem dapat dilakukan baik dengan metode teknik
nuklir maupun non-nuklir. Radiasi berdaya tembus tinggi
dapat dipakai untuk melakukan pemeriksaan bahan tanpa
merusak bahan yang diperiksa, dikenal dengan nama uji
tak merusak (non destructive testing). Teknik pemeriksaan
dengan radiasi ini disebut juga radiografi industri. Uji tak
merusak ini biasanya memanfaatkan radiasi jenis foton
berdaya tembus tinggi, baik berupa sinar gamma yang
dipancarkan oleh radioisotop maupun sinar-X dari suatu
pesawat. Radiasi itu sendiri sebagian diserap dan sebagian
diteruskan oleh bahan yang diperiksa, oleh sebab itu
radiasi akan mengalami pelemahan di dalam bahan.
Tingkat pelemahannya bergantung pada tebal bagian
bahan yang menyerap radiasi.
Prinsip dasar dalam uji tak merusak ini adalah bahwa
radiasi akan menembus benda yang diperiksa, namun
karena adanya cacat dalam bahan maka banyaknya radiasi
yang diserap oleh bagian-bagian pada bahan tidak sama.
Dengan memanfaatkan sifat interaksi antara radiasi foton
dengan bahan seperti ini, maka radiasi dapat dimanfaatkan
untuk memeriksa cacat yang ada di dalam bahan. Rongga
114 | Buku Pintar Nuklir
Bab 4 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Industri
maupun retak sekecil apapun dapat dideteksi dengan teknik radiografi ini.
Apabila radiasi yang diteruskan atau dikeluarkan dari bahan ditangkap oleh
film fotografi yang dipasang di belakang bahan tersebut, maka perbedaan
intensitas radiasi akan menimbulkan kehitaman yang berbeda pada film,
sehingga cacat dalam bahan yang diperiksa akan tergambar pada film.
Dengan teknik ini dapat diketahui mutu sambungan las, kualitas logam cor
dan juga keadaan dalam diri suatu sistem. Untuk mendapatan ketelitian
pemeriksaan yang lebih tinggi, maka teknik radiografi dapat dikombinasi
dengan teknik pemeriksaan lainnya. Karena tiap cacat pada benda
menimbulkan gambar yang berlainan, maka untuk membaca gambar pada
film diperlukan pengalaman dan keahlian tersendiri, sehingga kemungkinan
terjadinya salah interpretasi dapat dihindari atau dikurangi.
4.2
Penentuan Keausan Alat
Semua alat yang dipakai lama-kelamaan akan menjadi aus. Keausan ini
disebabkan oleh adanya gesekan permukaan. Namun
keausan ini terjadi dalam jumlah yang sangat kecil sehingga
sangat sulit untuk dievaluasi. Teknik nuklir dapat mengatasi
kesulitan tersebut. Teknik yang digunakan untuk memeriksa
keausan ini adalah dengan mengaktivasi bagian permukaan
alat yang diamati. Dengan proses aktivasi maka bahan pada
permukaan alat menjadi bersifat radioaktif sehingga mampu
memancarkan radiasi. Aktivasi dapat dilakukan dengan cara
irradiasi neutron di dalam teras reaktor.
Setelah proses aktivasi, tingkat aktivitas bagian alat yang
akan diperiksa keausannya diukur dengan alat cacah radiasi.
Pengukuran ini akan menghasilkan data cacahan radiasi pada
alat sebelum dipakai. Pengukuran yang sama dilakukan lagi
setelah alat tersebut dipakai. Perbedaan cacahan radiasi
antara sebelum dan setelah pemakaian ini disebabkan
karena terjadinya keausan pada alat. Tingkat pengurangan
hasil cacahan radiasi itu dapat dikorelasikan dengan tingkat keausan.
Metode penelitian ini banyak dilakukan pada penelitian pendahuluan untuk
mengetahui apakah alat tersebut bekerja sesuai dengan fungsinya.
Buku Pintar Nuklir | 115
gambar 87.
Tingkat keausan
pada bagianbagian mesin
yang berputar
dapat dipelajari
dengan teknik
nuklir yang
dikenal dengan
aktivasi lapisan
tipis
(sumber : Nuovo
Pignone-GE)
Bab 4 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Industri
4.3
Penentuan Homogenitas Proses
gambar 88.
Tingkat
homogenitas
pada proses
pencampuran
bahan-bahan
dalam kegiatan
industri dapat
dipelajari dengan
teknik perunut
radioisotop
(sumber : KEPCO,
Rep. of Korea)
Radioisotop dapat dimanfaatkan sebagai perunut dalam kegiatan industri.
Banyak masalah dalam proses industri dapat diselesaikan dengan teknik
perunut radioisotop ini. Dengan teknik ini hampir setiap
karakteristik suatu proses industri termasuk kelainankelainan yang terdapat pada sistem kerjanya, dapat
diketahui untuk kemudian dijadikan masukan informasi
bagi pabrik maupun industri yang bersangkutan. Kelebihan
dari teknik perunut radioisotop ini adalah dapat dilakukan
tanpa mengganggu atau menghentikan proses produksi
yang sedang berjalan, sehingga kerugian waktu maupun
biaya dapat dihindari. Teknik ini dapat diaplikasikan hampir
pada setiap industri, seperti industri tekstil, semen, pupuk,
kertas, minyak, besi baja dan peleburan aluminium.
Proses pencampuran bahan-bahan dalam industri
merupakan proses yang perlu dikontrol karena hasil
proses tersebut dapat memengaruhi kualitas dari produk
yang dihasilkan industri tersebut. Dalam proses industri, misal pencampuran
bahan X dan bahan Y akan dianggap sempurna apabila X dan Y tersebut
telah bercampur secara homogen. Untuk mengetahui homogenitas
campuran tersebut, maka ke dalam bahan pencampur dimasukkan suatu
perunut radioisotop. Homogenitas campuran bahan X dan Y ditunjukkan
oleh homogenitas radioisotop dalam campuran. Pengamatan proses
pencampuran dapat dilakuan dengan pemantauan radiasi dari luar bak
pencampur. Apabila hasil cacahan radiasi dari radioisotop yang dipakai
sebagai perunut telah menunjukkan nilai cacahan yang merata pada semua
bagian, maka proses pencampuran antara bahan X dan bahan Y telah
sempurna.
Selain untuk mengamati proses pencampuran, perunut radioisotop dapat
pula dipakai untuk mengamati proses aliran di dalam pipa. Seringkali
agak sulit melakukan pengukuran kecepatan alir dalam pipa apabila yang
mengalir di dalamnya adalah campuran antara zat cair dan zat padat. Dengan
menentukan dua titik (tempat) dari pipa tersebut, maka teknik perunut
radioisotop dapat menyelesaikan masalah ini dengan cara yang sangat
116 | Buku Pintar Nuklir
Bab 4 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Industri
sederhana. Pada titik pertama, ke dalam pipa yang di dalamnya mengalir
campuran yang akan diukur diinjeksikan radioisotop perunut, sedang pada
titik kedua dipasang pemantau radiasi. Jangka waktu dari saat radioisotop
mulai diinjeksikan hingga mulai tercacah oleh pemantau radiasi dapat
diukur. Karena jarak antara titik pelepasan dan titik pencacahan radioisotop
dapat diukur, maka laju alir dari campuran di dalam pipa dapat dihitung.
4.4
Pengelolaan Lingkungan
Pembersihan Polutan dengan Berkas Elektron
Dewasa ini manusia di berbagai belahan dunia mulai sadar akan perlunya
menyelamatkan lingkungan dengan cara menjinakkan polutan-polutan
yang terlepas ke lingkungan. Beberapa negara maju telah mengeluarkan
peraturan sangat ketat dan menanamkan investasi cukup besar dalam
rangka mengurangi polusi udara dari gas buang. Sebagai upaya untuk
mencegah berlanjutnya krisis ekologi, dewasa ini telah dikembangkan sistim
peralatan berteknologi tinggi yang mampu menjinakkan gas-gas seperti
SOx dan NOx dalam gas buang yang dikeluarkan oleh cerobong, baik dari
stasiun pembangkit listrik maupun industri lain yang membakar batubara.
Salah satu peralatan berteknologi tinggi adalah electron beam machine
atau Mesin Berkas Elektron (MBE). Prinsip kerja alat ini adalah menghasilkan
berkas elektron dari filamen logam tungsten yang dipanaskan. Berkas
elektron selanjutnya difokuskan dan dipercepat dalam tabung akselerator
vakum bertegangan tinggi 2 juta Volt. Jika gas buang yang mengandung
polutan sulfur dan nitrogen diirradiasi dengan berkas elektron dalam suatu
tempat yang mengandung gas ammonia, sulfur dan nitrogen itu dapat
berubah menjadi ammonium sulfat dan ammonium nitrat. Teknik irradiasi
elektron untuk membersihkan polutan dalam gas buang ini telah dipelajari
di Jepang sejak tahun 1970-an.
Proses pembersihan gas buang dilakukan pertama-tama dengan
mendinginkan SOx dan NOx dengan semburan air (H2O). Ke dalam
campuran senyawa ini selanjutnya ditambahkan gas ammonia dan dialirkan
ke dalam tabung pereaksi (vessel). Campuran senyawa yang mengalir dalam
Buku Pintar Nuklir | 117
Bab 4 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Industri
gambar 89.
Grafik proses
penjinakan
polutan SOx dan
NOx dalam gas
buang
(sumber : JAERI,
Japan)
tabung pereaksi ini selanjutnya
diirradiasi dengan berkas
elektron. Karena mendapatkan
tambahan energi dari elektron
itu, maka gas-gas polutan akan
berubah, SOx menjadi SO3
dan NOx menjadi NO3. Masih
dalam pengaruh irradiasi
elektron,
kedua
senyawa
tersebut bereaksi dengan air,
sehingga dihasilkan produk
antara (intermediate product)
berupa asam sulfat dan asam
nitrat seperti ditunjukkan
pada grafik proses penjinakan
polutan.
Pada grafik terlihat bahwa kadar SOx dan NOx langsung berkurang secara
drastis, sementara itu kadar gas ammonia tidak berubah. Setelah 0,1 detik
dari proses irradiasi, produk antara (asam sulfat dan asam nitrat) bereaksi
dengan ammonia sehingga dihasilkan produk akhir berupa ammonium
sulfat dan ammonium nitrat. Kedua senyawa ini dapat dimanfaatkan sebagai
bahan baku pupuk sulfat dan pupuk nitrogen. Wujud fisiknya pun berubah,
yaitu dari gas menjadi kristal/partikel. Pada grafik terlihat bahwa kadar
ammonia dan produk antara turun drastis, sementara itu produk akhirnya
meningkat.
Uji Coba Mesin Berkas Elektron
Saat ini, studi engineering maupun studi kelayakan untuk memanfaatkan
teknik irradiasi berkas elektron telah dilakukan dalam bentuk proyek
percontohan melalui kerjasama antara Lembaga Penelitian Tenaga Atom
Jepang atau Japan Atomic Energy Agency (JAERI) dan konsorsium perusahaan
swasta yang bergerak dalam bidang engineering dan stasiun pembangkit
listrik batubara. Penelitian skala laboratorium yang dilakukan oleh JAERI
bekerjasama dengan perusahaan Ebara menunjukkan bahwa dosis radiasi
berkas elektron sebesar 15 kilo Gray (kGy) mampu mengubah 95% SOx dan
85% NOx menjadi senyawa yang tidak berbahaya. Sementara itu, penelitian
118 | Buku Pintar Nuklir
Bab 4 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Industri
pembersihan gas buang sisa penyinteran bijih besi yang dilakukan oleh
Nippon Steel Corporation menunjukkan bahwa MBE ini dapat mereduksi
85% SOx dan 95 % NOx yang terlarut dalam gas buang. Penelitian yang
telah dilakukan di AS dan Jerman bahkan mencatat bahwa irradiasi dengan
MBE ini mampu mereduksi polutan hingga 99 %. Beberapa hasil penelitian
tadi menunjukkan bahwa
teknologi MBE mempunyai
prospek masa depan yang
sangat baik.
Penelitian dan kerjasama
internasional
yang
didukung
oleh
Badan
Tenaga Atom Internasional
(IAEA), JAERI dan Institut
Kimia Nuklir dan Teknologi
Polandia
(INCT)
telah
berhasil mengembangkan
fasilitas berkas elektron
untuk pengolahan gas
buang yang dilepaskan
oleh stasiun pembangkit
listrik batubara. Proyek
percontohan itu dilengkapi dengan dua buah akselerator elektron dan
ditempatkan di Kaweczyn Electric Power Station di Polandia. Berdasarkan
penelitian yang diperoleh dari kerjasama tersebut, proyek demonstrasi
skala industri untuk penjinakan limbah dengan kapasitas 2,7 x 105 Nm3/
jam (setara dengan jumlah gas buang setiap jam yang dilepaskan dari
stasiun pembangkit listrk batubara berdaya 56 MW) saat ini telah dibangun
di Pomorzany Thermoelectric Power Station, juga di Polandia. Proyek yang
mendapat dukungan dari IAEA dan Pemerintah Jepang tersebut pada saat
itu direncanakan mulai beroperasi tahun 1999.
Pemakaian berkas elektron untuk menjinakkan gas-gas polutan seperti
SOx dan NOx ini mempunyai beberapa keuntungan, antara lain : proses
penjinakan dapat dilakukan secara serentak dalam waktu yang sangat
singkat, merupakan proses kering dan langsung satu tingkat, serta hasil
akhirnya berupa bahan baku untuk pembuatan pupuk yang bernilai
ekonomi dan dapat digunakan dalam sektor pertanian. Teknologi ini juga
Buku Pintar Nuklir | 119
gambar 90.
Penampang
fasilitas MBE di
Kaweczyn Electric
Power Station
Polandia
(sumber : JAERI,
Japan)
Bab 4 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Industri
dinilai sangat praktis dan aman, baik terhadap lingkungan maupun personil
yang terlibat dalam pengoperasian MBE. Berkas elektron yang dipancarkan
tidak dapat melakukan reaksi aktivasi sehingga tidak akan menghasilkan
limbah radioaktif, dan berkas elektron tidak akan terpancar pada saat mesin
dimatikan.
Selain memiliki beberapa keuntungan seperti tersebut di atas, teknologi
berkas elektron ini dinilai cukup murah. Untuk membangun stasiun
pembangkit listrik batubara berdaya 1200 Mega Watt memerlukan investasi
di atas US$ 1 milyar, sedang untuk membangun instalasi penjinak gas buang
menggunakan MBE ini hanya memerlukan biaya antara US$ 2-3 juta.
4.5
Modifikasi Bahan
Teknik nuklir dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan kualitas produk
menggunakan teknologi irradiasi. Tanpa disadari sebetulnya banyak produkproduk industri yang dipakai dalam kehidupan sehari-hari mengandung
komponen yang proses pembuatannya melibatkan teknologi irradiasi.
Barang-barang dari plastik untuk keperluan rumah tangga dapat dibuat
melalui proses polimerisasi radiasi. Produk berupa pesawat televisi maupun
mobil mengandung kabel yang pembungkusnya diperkuat oleh proses
irradiasi. Lapisan permukaan tipis pada baterai jam digital atau kalkulator,
demikian juga floppy disc dan video tape diproses menggunakan teknologi
irradiasi.
Penggunaan teknologi irradiasi yang cukup besar adalah dalam proses
kimia suatu industri. Karena membawa energi yang cukup tinggi, radiasi
dapat bertindak sebagai katalis untuk merangsang terjadinya perubahan
kimia suatu bahan, salah satunya adalah untuk merubah bahan kimia sejenis
cairan dari senyawa organik dalam golongan monomer menjadi polimer.
Salah satu sifat dari monomer ini adalah apabila menerima paparan radiasi
dapat berubah menjadi bahan baru yang disebut polimer, yaitu bahan
padat yang sangat keras pada suhu kamar. Dalam bidang industri, teknologi
irradiasi dapat dipakai untuk memproduksi plastik bermutu tinggi karena
sifatnya yang sangat kuat serta tahan terhadap panas.
Polimerisasi merupakan reaksi kimia yang menggabungkan dua molekul
atau lebih menjadi molekul yang lebih besar. Secara umum dapat dikatakan
120 | Buku Pintar Nuklir
Bab 4 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Industri
bahwa polimerisasi merupakan usaha untuk memadukan beberapa unsur
menjadi satu zat yang berpadu. Teknik polimerisasi radiasi merupakan salah
satu dari pemanfaatan radiasi untuk memodifikasi polimer. Tujuannya adalah
mengolah bahan mentah yang berasal dari alam maupun sintesanya, seperti
polietilen dan polipropilen, menjadi bahan setengah jadi atau bahan jadi.
Polimer dibuat dari bahan yang disebut monomer, yaitu sejenis gas maupun
cairan dengan molekul tunggal yang saling terpisah. Apabila mendapatkan
energi dari radiasi, monomer ini akan saling berikatan membentuk molekul
raksasa yang lebih komplek yang disebut polimer. Senyawa inilah yang
selanjutnya dijadikan sebagai bahan dasar untuk pembuatan plastik. Selain
untuk membuat polimer, teknologi irradiasi juga dapat dipakai untuk
memodifikasi sifat polimer tersebut. Modifikasi polimer ini merupakan suatu
upaya untuk memperbaiki sifat-sifat polimer sehingga menjadi polimer baru
dengan mutu yang lebih baik. Sebagai contoh adalah polimer polietilen
yang biasa dikenal sebagai salah satu termoplastik dan sering digunakan
untuk bahan pembungkus, ternyata dapat dimodifikasi lebih lanjut sehingga
dapat dipakai sebagai bahan isoasi kabel yang tahan terhadap panas.
Isu lingkungan yang gencar belakangan ini telah memaksa industri untuk
mengkaji ulang terhadap bahan-bahan yang digunakan dalam proses
produksi, terutama yang berbahan baku plastik yang tidak dapat didegradasi
oleh alam. Berbeda dengan teknik polimerisasi konvensional yang umumnya
menggunakan bahan kimia dan panas agar terjadi reaksi penggabungan.
Pada polimerisasi radiasi ini, penggunaan bahan kimia dan panas sangat
sedikit, sehingga secara ekonomi prosesnya lebih menguntungkan, di
samping teknologinya sendiri dinilai bersih dari pencemaran lingkungan,
tidak menggunakan bahan-bahan kimia karsinogenik (bahan yang dapat
merangsang tumbuhnya kanker dalam tubuh) serta bahan beracun lainnya.
Di samping itu, pembuatan polimer dengan radiasi ini dapat dilakukan
dalam berbagai kondisi dan dapat dikontrol dengan teliti.
Peralatan berteknologi tinggi yang dipakai untuk polimersasi radiasi adalah
Mesin Berkas Elektron (MBE). Di negara maju, teknologi irradiasi ini sudah
diterapkan dalam berbagai kegiatan industri, sehingga banyak sekali produk
bermutu tinggi yang telah dihasilkan oleh industri yang memanfaatkan
teknologi irradiasi ini.
Kabel tidak pernah dapat dipisahkan dari listrik. Hampir pada setiap barang
elektronik dapat kita jumpai kabel di dalamnya. Secara umum, kabel yang kita
Buku Pintar Nuklir | 121
Bab 4 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Industri
gambar 91.
Proses terjadinya
ikatan silang
pada polimer
gambar 92.
Kabel tahan
panas banyak
dimanfaatkan
untuk mesin
mobil
kenal biasanya terdiri atas satu atau
lebih logam konduktor (logam yang
sangat baik dalam menghantarkan
arus listrik) yang dibungkus dengan
bahan isolator (bahan yang tidak
dapat menghantarkan arus listrik).
Kabel jenis ini sering kita temui
baik untuk transmisi arus listrik
maupun pengiriman pulsa listrik
dalam telekomunikasi. Kita juga
dapat menjumpai jenis kabel untuk
pembakaran, seperti dalam mesin mobil.
Isolasi kabel listrik umumnya dibuat dari bahan plastik polietilen atau polivinil
chlorida (PVC). Kedua polimer ini merupakan jenis linier, yaitu polimer
yang melunak atau leleh apabila dipanaskan. Kelemahan bahan isolasi ini
tentu tidak diinginkan untuk kabel yang digunakan pada alat atau instalasi
tertentu. Kabel untuk mesin mobil misalnya, karena berada di lingkungan
yang panas, harus tahan dan tidak rusak karena pengaruh panas dari mesin.
Pemanfaatan polimer hasil irradiasi dalam industri yang paling banyak
adalah untuk pembuatan bahan isolasi kabel listrik. Irradiasi menyebabkan
rantai molekul panjang pada polimer bergandengan pada tempat-tempat
tertentu yang prosesnya dikenal sebagai pengikatan silang (crosslinking).
Energi radiasi dapat merangsang terjadinya ikatan silang antar polimer
sehingga terbentuk jaringan tiga dimensi yang
dapat mengubah sifat polimer. Peristiwa inilah
yang sebenarnya menyebabkan bahan isolasi
kabel lebih tahan terhadap panas dan listrik
tegangan tinggi.
Plastik PVC yang dibuat dari bahan polimer hasil
irradiasi dapat mempertahankan kepadatannya
pada temperatur yang jauh lebih tinggi
dibandingkan plastik PVC biasa (hasil proses
kimia). Dengan teknologi irradiasi ini, bahan
isolasi kabel menjadi lebih kuat, lebih elastis,
dan lebih tahan terhadap minyak serta larutan
kimia lainnya. Kelebihan ini dapat dicapai tanpa menyebabkan perubahan
sifat kelistrikan maupun daya isolasinya.
122 | Buku Pintar Nuklir
Bab 4 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Industri
Teknologi irradiasi juga dapat memodifikasi polietilen menjadi produk
polimer yang dapat menyusut volumenya apabila diberi perlakuan
panas yang sering disebut sebagai heat shrinkable tube. Produk ini
banyak digunakan dalam industri listrik untuk mengisolasi sambungansambungan listrik. Heat shrinkable tube juga sering digunakan dalam
industri telekomunikasi untuk membungkus satuan-satuan kabel seperti
satuan kabel telepon, agar terlindung dari pengaruh luar, lebih awet, aman
serta dapat ditanam di bawah tanah. Teknologi irradiasi sangat efisien dan
ekonomis untuk memproduksi bahan isolasi kabel berdiameter kecil yang
sangat banyak dipakai dalam industri elektronika yang memerlukan akurasi
tinggi, seperti komputer dan pesawat telekomunikasi.
Kabel dengan isolasi polimer hasil proses irradiasi telah berada di pasaran
dan ternyata memiliki nilai komersial karena bermutu tinggi. Untuk
beberapa jenis produk barang elektronik, penggunaan kabel bermutu tinggi
ini seringkali menjadi syarat mutlak, sehingga produk yang dihasilkannya
benar-benar dapat diandalkan dan berdaya saing.
4.6
Penanggalan Radiokarbon
Salah satu metode yang sering dimanfaatkan untuk penentuan usia
bangunan maupun temuan benda kuno dalam bidang arkheologi adalah
penanggalan radiokarbon (radiocarbon dating). Metode ini pertama kali
dikembangkan oleh Willard F. Libby pada tahun 1940 di Institute for Nuclear
Studies, Universitas California. Penanggalan radiocarbon bertumpu pada
peluruhan unsur radioaktif alam C-14. Karena dapat memberikan hasil yang
sangat memuaskan, metode itu hingga saat ini masih tetap digunakan
secara luas untuk penaggalan temuan-temuan arkheologi.
Jumlah radionuklida kosmogenik C-14 dalam tubuh makhluk hidup
(manusia, hewan serta tumbuh-tumbuhan) selalu tetap, karena disamping
terjadi pemasukan juga terjadi pengeluaran maupun peluruhan secara
kontinyu. Namun setelah kematian makhluk hidup, pemasukan C-14 ke
dalam tubuhnya tidak terjadi lagi. Dilain pihak, karena C-14 ini bersifat
radioaktif, maka radionuklida tersebut akan melakukan peluruhan sehingga
Buku Pintar Nuklir | 123
Bab 4 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Industri
gambar 93.
Bangunan kuno
Stone Henge di
Wiltshire, Inggris,
diperkirakan
berusia
4.000 tahun
berdasarkan
hasil analisis
kandungan
C-14 dalam
arang kayu
sisa pengapian
yang ditemukan
di salah satu
bagian bangunan
tersebut
jumlahnya terus berkurang secara eksponensial oleh waktu. Apabila pada
suatu saat jasad makhluk hidup tersebut ditemukan dalam bentuk fosil,
usia dari fosil dapat diketahui melalui pengukuran kadar C-14 yang masih
tertinggal di dalam fosil tersebut.
Peluruhan merupakan peristiwa yang terjadi di dalam inti atom, sehingga
tidak terpengaruh oleh faktor-faktor fisika dan kimia di sekelilingnya, seperti
perubahan suhu, tekanan udara, kelembaban dan sebagainya. Radionuklida C-14 memiliki waktu paro 5.730 tahun. Waktu paro adalah
waktu yang diperlukan oleh suatu radionuklida untuk meluruh menjadi
setengah dari jumlah semula. Jadi seandainya ada 1.000 atom C-14 pada
suatu saat, maka jumlahnya akan berkurang menjadi 500 buah (setengah
dari 1.000) setelah 5.730 tahun kemudian, jumlahnya akan berkurang
menjadi 250 buah (setengah dari 500) pada 5.730 tahun berikutnya,
demikian seterusnya.
Dengan membandingkan kadar C-14
dalam sampel organisme sejenis yang
masih hidup, jumlah C-14 yang sudah
meluruh dalam sampel arkheologi dapat
diketahui. Dengan mengetahui jumlah
C-14 yang sudah meluruh inilah, bisa
ditentukan kapan organisme itu mati.
Banyak temuan arkheologi yang dapat
didata menggunakan penanggalan
radiokarbon, seperti semua jenis fosil
(tumbuhan, hewan maupun manusia),
arang sisa pengapian, tanah gambut,
potongan kain, kulit, kerang, tanduk,
tulang, bulu binatang, rambut, lumut
serta bahan-bahan organik lainnya.
Penaggalan fosil (tengkorak, kerangka
manusia maupun binatang) dapat pula didata secara tidak langsung, yaitu
melalui penanggalan arang maupun bahan organik lainnya yang ditemukan
pada lapisan di mana fosil itu ditemukan. Melalui teknik ini, penanggalan
fosil dapat dilakukan tanpa merusak fosil itu sendiri.
Pemanfaatan
124 | Buku Pintar Nuklir
Bab 4 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Industri
Penanggalan radiokarbon telah digunakan di beberapa negara untuk
mendata usia temuan-temuan arkheologi. Di Amerika Serikat, penanggalan
ini dipakai untuk menentukan usia benda arkheologi berupa 300 pasang
sandal bertali dan ditenun yang ditemukan dalam gua yang dikenal sebagai
Fort Rock Cave di Oregon. Hasil pendataan sampel organik dalam sandal
menunjukkan bahwa benda tersebut dibuat sekitar 9.000 tahun lalu.
Masih di AS, penanggalan radiokarbon telah dipakai untuk memperkirakan
saat terbentuknya Danau Kawah di Oregon. Danau itu muncul karena
adanya letusan gunung berapi kuno yang menghancurkan puncak gunung
sehingga reruntuhan dan lahar panasnya mengubur seluruh kawasan dan
membakar atau menghanguskan hutan-hutan di sekitarnya. Sampel yang
dipakai untuk penyelidikan ini adalah arang dari suatu pohon yang hangus
oleh lahar panas. Hasil pengukuran kadar C-14 dalam arang tersebut
menunjukkan bahwa Danau Kawah di Oregon tadi terbentuk kira-kira 6.400
tahun lalu.
Di Mesir yang kaya dengan peninggalan benda-benda arkheologi,
penanggalan radiokarbon dengan sukses digunakan untuk menentukan
usia kayu dari dek kapal keranda agung dari makam raja Sesostris III. Perahu
itu kini berada di Musium Sejarah Alam di Chicago, AS. Perahu dengan
panjang kira-kira 3,5 meter dan lebarnya 2 meter itu diketahui sudah
berumur sekitar 3.600 tahun. Masih di Mesir, penanggalan radiokarbon
digunakan untuk mengetahui usia kepingan balok kayu akasia dari makam
Zoser di Sakkara yang diawetkan dengan cermat. Makam itu diperkirakan
telah berumur 4.650 tahun. Butiran gandum dan jawawut yang ditemukan
dalam lumbung di provinsi Faiyun didata dengan penanggalan radiokarbon
sehingga diketahui usianya sekitar 6.000 tahun.
Penanggalan radiocarbon juga dapat dilakukan melalui pengukuran C-14
dalam arang sisa pengapian manusia purba. Metode ini telah digunakan
di Perancis untuk mengetahui usia lukisan peninggalan manusia purba di
gua Lascaux, di departemen Dordogne. Di dalam gua itu sangat terkenal
akan lukisan berwarnanya yang terdiri atas lukisan hewan dari zaman batu.
Melalui pengukuran C-14 dalam arang sisa pengapian manusia purba yang
di temukan di dalam gua tersebut, diketahui bahwa lukisan dalam gua
Lascaux dibuat kira-kira 15.000 tahun silam.
Dengan metode yang sama seperti di Perancis, sampel arang yang ditemukan
Buku Pintar Nuklir | 125
Bab 4 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Industri
gambar 93.
Penanggalan
radiokarbon
dapat dipakai
untuk
mempelajari
proses
pembentukan
stalagtit dan
stalagmit yang
terbentuk di
dalam gua-gua
gunung kapur
(sumber : Ilmu
Pengetahuan
Populer)
di
monumen
batu
terkenal Stone Henge di
Wiltshire, Inggris, dipakai
untuk menentukan usia
bangunan
tersebut.
Lubang yang berada
di luar lingkaran pada
bongkahan batu yang
besar itu diperkirakan
digunakan sebagai sarana
upacara
keagamaan.
Sampel arang ditemukan
pada salah satu lubang
Stone Henge. Pengukuran
C-14 dalam arang menunjukkan bahwa bangunan tersebut telah berumur
hampir 4.000 tahun. Panggung Birchwood dari pemukiman manusia purba
di danau Pickering di Yorkshire, juga di Inggris, telah didata menggunakan
penanggalan radiocarbon dan diketahui telah berumur sekitar 9.500 tahun.
126 | Buku Pintar Nuklir
Bab 5 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Hidrologi
Radioisotop dapat pula dimanfaatkan sebagai perunut dalam studi
hidrologi. Dengan perunut radioisotop ini, berbagai masalah dalam bidang
hidrologi dapat dipecahkan dengan cara langsung yang lebih cepat. Dalam
bidang ini, teknik perunutan dilakukan dengan cara memantau radiasi yang
dipancarkan oleh perunut radioisotop, atau dalam kegiatan ini lebih sering
dikenal dengan sebutan radiotracer. Dalam studi hidrologi, radiotracer yang
digunakan dilepaskan langsung ke lingkungan. OLeh sebab itu, radioisotop
yang digunakannya harus memenuhi beberapa persyaratan, yaitu :
1. Tidak berbahaya terhadap manusia dan makhluk hidup di sekelilingnya.
2. Jumlah radioisotop yang dilepaskan ke lingkungan diperhitungkan
sedemikian rupa sehingga tidak terjadi pelepasan dalam jumlah yang
berlebihan.
3. Radioisotop yang digunakan harus dapat larut dalam air.
4. Radioisotop tidak akan diserap oleh tanah, tanaman maupun organisme
hidup lainnya.
Peranan radiotracer sebagai perunut dalam hidrologi telah terbukti banyak
sekali memberikan manfaat dan dapat dipakai sebagai pendukung metode
non-nuklir lainnya yang telah ada. Meskipun tidak semua persoalan hidrologi
dapat diselesaikan dengan teknik nuklir ini, namun penggunaan radiotracer
seringkali merupakan satu-satunya metode yang dapat menyelesaikan
persoalan. Dalam bidang hidrologi, radiotracer tersebut dapat digunakan
sebagai perunut dalam berbagai kegiatan. Berikut
ini dikemukakan beberapa contoh aplikasi teknik
nuklir dalam bidang hidrologi.
5.1
Pengukuran Debit Air Sungai
Metode dasar dalam pengukuran debit air sungai
adalah pengenceran radiotracer. Radiotracer dalam
jumlah tertentu yang tidak berbahaya dilepas
dibagian hulu sungai dan diukur konsentrasinya
di bagian hilir. Besarnya perubahan kadar perunut
karena terjadinya pengenceran oleh aliran (debit)
air sungai dapat diketahui dengan cara mencacah
langsung intensitas radiasi dalam air sungai
Buku Pintar Nuklir | 127
gambar 94.
Debit air sungai
dapat diukur
dengan teknik
pengenceran
radiotracer
(sumber :
Indonesia
Untaian
Manikam di
Khatulistiwa)
Bab 5 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Hidrologi
tersebut. Penggunaan radiotracer untuk mengukur debit air sungai terbukti
lebih sederhana dibandingkan metode pengukuan menggunakan current
meter. Kelebihan lainnya adalah pengukurannya dapat dilakukan lebih cepat
dan dapat dilakukan pada saat sungai sedang banjir. Pengukuran debit air
sungai antara 300-600 m3 per detik hanya membutuhkan waktu kurang
lebih satu jam. Makin turbulen arus air sungai, makin cepat dan makin baik
hasil pengukurannya.
5.2
Penentuan Arah Gerak Air Tanah
gambar 95.
Teknik
pengukuran
kadar air tanah
dengan teknik
hamburan
neutron
(sumber : BATAN)
Data gerakan air tanah pada suatu wilayah merupakan data yang sangat
penting untuk berbagai keperluan, antara lain dalam kaitannya dengan
pembangunan suatu bendungan, penentuan tempat penyimpanan limbah
berbahaya dan sebagainya. Air tanah selalu bergerak sesuai dengan kondisi
geologinya. Untuk mengetahui pergerakan air tanah ini dapat digunakan
metode sumur banyak. Dalam hal ini radiotracer diinjeksikan ke dalam
sumur yang berada di tengah-tengah sehingga radiotracer tersebut larut
dan bercampur dengan air tanah. Radiotracer selanjutnya akan terbawa ke
mana-mana mengikuti arah aliran air tanah.
Dengan mencacah air tanah dari sumur-sumur lain yang ada di sekelilingnya,
maka arah gerakan air tanah di tempat tersebut dapat ditentukan, yaitu
dengan cara mengetahui adanya radiotracer yang terlarut dalam air. Dalam
hal ini radiotracer hanya akan ditemukan pada air tanah dari sumur-sumur
tertentu, yang berarti arah aliran air tanah itu menuju ke sumur dimana
dalam air tanahnya ditemukan radiotracer
yang sebelumnya diinjeksikan. Teknik perunut
ini juga dapat digunakan untuk mengetahui
kecepatan alir air tanah dan permeabilitasnya.
5.3
Penentuan Kadar Air Tanah
Banyak alat-alat konvensional yang dirancang
khusus untuk mengukur kadar air, namun jarang
yang dapat melakukan pengukuan dengan
128 | Buku Pintar Nuklir
Bab 5 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Hidrologi
teliti, cepat, dilakukan di tempat, tidak merusak dan alatnya dapat dibawabawa (portable). Pengukuran kadar air dengan neutron ternyata mampu
memenuhi semua kriteria tersebut. Dengan berbagai keuntungan teknis ini,
maka pengukuran kadar air dengan neutron banyak digunakan para ahli
dalam bidang teknik sipil, agronomi dan hidrologi untuk pengukuran kadar
air dalam tanah, kepadatan tanah, aspal dan beton. Data hasil pengukuran
itu digunakan untuk merancang pondasi bangunan, jalan raya, pembuatan
tanggul dan lain sebagainya. Sedang dalam bidang industri dan laboratorium
digunakan untuk pengukuran berbagai hasil akhir dan penelitian.
Karena kesederhanaannya, alat pengukur kadar air dengan neutron ini
banyak diminati oleh berbagai fihak. Alat ini mempunyai sumber neutron
cepat. Adapun proses kerjanya adalah memanfaatkan hasil tumbukan
antara neutron cepat dengan atom hidrogen yang terdapat dalam molekul
air dalam materi yang diukur. Dari hasil tumbukan ini akan dihasilkan
neutron termik. Jumlah neutron termik yang terbentuk akan ditangkap oleh
pemantau neutron. Hasil cacahan neutron akan sebanding dengan jumlah
air yang terkandung di dalam bahan.
5.4
Penentuan Gerakan Sedimen
Proses pendangkalan pelabuhan merupakan
proses alamiah yang tidak bisa dicegah. Pada
pelabuhan dangkal, kapal-kapal besar tidak akan
dapat merapat ke dermaga, sehingga bongkar
muat barang dapat terganggu. Sedang untuk
pengerukan endapan diperlukan biaya yang
sangat besar. Oleh sebab itu, pendangkalan pada
suatu pelabuhan dan alur pelayaran merupakan
masalah yang sangat serius karena menyangkut
kelangsungan pelayanan perhubungan laut.
Salah satu usaha yang dapat ditempuh untuk memperkecil kecepatan
pendangkalan pelabuhan maupun alur pelayaran oleh sedimen adalah
dengan mengetahui perilaku sedimen, yaitu menentukan dari mana asal dan
kemana arah gerakan sedimen tersebut. Data mengenai arah pergerakan
sedimen dapat digunakan untuk perencanaan penentuan posisi dan arah
Buku Pintar Nuklir | 129
gambar 96.
Mempelajari arah
gerak sedimen
dengan perunut
radioisotop
(sumber : IAEA)
Bab 5 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Hidrologi
alur pelayaran serta menentukan tempat untuk pembuangan endapan hasil
pengerukan agar tidak kembali ke tempat semula. Semua usaha ini akan
dapat mengurangi laju pendangkalan sehingga frekwensi pengerukan bisa
dikurangi dan biaya untuk pengerukan bisa dihemat.
Teknik pelaksanaan penentuan arah gerakan sedimen dilakukan dengan
menandai sedimen yang diambil di pelabuhan dengan radioisotop seperti
Kromoium-51(Cr -51), Aurum -198 (Au-198) dan Skandium-46 (Sc-46) atau
membuat endapan tiruan yang bersifat radioaktif seperti pelapisan lumpur
dengan zat radioaktif atau pasir tiruan yang diaktifkan (pasir ini dibuat dari
gelas yang mengandung radioisotop Iridium-192 (Ir- 192) dan Sc- 46).
Sedimen radioaktif tersebut selanjutnya dilepaskan ke dasar laut di daerah
yang diselidiki. Endapan radioaktif ini akan mengikuti gerak endapan asli.
Metode ini dapat digunakan untuk mempelajari arah, kecepatan dan
penyebaran lumpur ataupun pasir yang berperan dalam proses pendangkalan
pelabuhan. Pengamatan tersebut dapat dilakukan menggunakan pemantau
radiasi dari permukaan laut atau di atas kapal. Selain itu, studi ini juga dapat
dipakai untuk mengetahui efisiensi transpot sedimen dan erosi.
5.5
Penentuan Kebocoran Bendungan
Metode perunut radioisotop juga dapat dipakai untuk menentukan letak
kebocoran atau rembesan suatu bendungan/dam. Teknik penentuannya
dilakukan dengan cara melepaskan radioisotop pada tempat tertentu
di reservoar (air dam) yang dicurigai sebagai tempat rembesan tersebut
berasal. Radioisotop akan larut dan bercampur dengan air sehingga apabila
terjadi kebocoran pada bendungan, air yang telah bercampur dengan
radioisotop akan masuk dan bergerak mengikuti arah perembesan. Dengan
melakukan pengukuran tingkat radioaktivitas air yang keluar melalui mata
air maupun sumur-sumur pengamatan di daerah rembesan, maka adanya
rembesan beserta arahnya dapat diketahui.
5.6
Penentuan Laju Erosi
130 | Buku Pintar Nuklir
Bab 5 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Hidrologi
Peristiwa erosi dapat disebabkan baik oleh angin maupun air. Namun
sebagian besar kasus erosi tanah umumnya disebabkan oleh air hujan.
Dengan menandai tanah yang dipelajari dengan radioisotop, maka laju
erosi tanah oleh air hujan dapat dipelajari dengan teliti. Setelah terkena
air hujan, aktivitas radioisotop dalam tanah akan berkurang. Dengan cara
membandingkan aktivitas radioisotop dalam tanah antara sebelum dan
setelah terkena air hujan, maka laju erosi tanah dapat diketahui.
5.7
Deteksi Kebocoran Dan Sumbatan Pipa Bawah
Tanah
Mencari kebocoran dan sumbatan pipa di bawah tanah merupakan pekerjaan
besar dan tidak sederhana. Dengan teknik perunut radioisotop, pekerjaan
yang membutuhkan tenaga besar tersebut ternyata dapat disederhanakan.
Pemeriksaan kebocoran pipa di bawah tanah dengan perunut radioisotop
dapat dilakukan langsung dari permukaan tanah di atas pipa, tanpa perlu
dilakukan penggalian. Metode pemeriksaan yang dilakukan adalah dengan
menginjeksikan perunut radioisotop ke dalam aliran.
Pergerakan radioisotop tersebut di dalam pipa dapat diikuti dari atas tanah
menggunakan pemantau radiasi. Tempat yang memberikan hasil cacahan
radiasi yang tinggi mengindikasikan telah terjadi kebocoran di tempat
tersebut. Untuk menenukan letak sumbatan dalam pipa, sebuah polipig
berisi radioisotop dimasukkan ke dalam pipa. Arah pergerakan polipig
tersebut dapat diikuti dengan pemantau radiasi dari luar pipa. Polipig akan
berhenti di tempat terjadinya sumbatan.
Aplikasi teknik nuklir dalam bidang
kesehatan
telah
memberikan
sumbangan yang sangat berharga
dalam mendukung diagnosis maupun
terapi berbagai jenis penyakit. Selain
itu, teknik nuklir berperan pula dalam
kajian dan penelitian untuk lebih
memahami proses fisiologi dan
patofisiologi dari kelainan pada tingkat
molekuler dan seluler yang terjadi
Buku Pintar Nuklir | 131
gambar 97.
Deteksi
kebocoran pipa
bawah tanah
(sumber :
Bab 5 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Hidrologi
pada berbagai organ tubuh manusia. Berbagai disiplin ilmu kedokteran
seperti ilmu penyakit dalam, ilmu penyakit syaraf, ilmu penyakit jantung,
dan lainnya telah memanfaatkan teknik nuklir ini.
Radiasi pengion baik dengan sumber terbuka atau tertutup dimanfaatkan
dalam radiodiagnostik untuk memperoleh gambaran atau citra berdasarkan
energi radiasi yang dipancarkannya sehingga diperoleh informasi tentang
suatu kondisi atau penyakit dalam tubuh. Sedangkan dalam radioterapi,
radiasi dimanfaatkan untuk mengobati atau mengontrol penyakit
malignansi berdasarkan sifat toksisitas radiasi yang dapat mematikan sel.
Aplikasi teknik nuklir dalam bidang kesehatan juga telah diterapkan secara
luas dalam proses sterilisasi produk dan peralatan kesehatan.
132 | Buku Pintar Nuklir
Bab 6 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Kesehatan
6.1
Radiodiagnostik
Tindakan radiodiagnostik bertujuan untuk mendeteksi adanya kelainan/
kerusakan pada organ dan kanker pada tubuh dengan menggunakan
pesawat sinar-X energi rendah dengan hasil dalam bentuk citra anatomi.
Dosis radiasi yang digunakan dalam radiodiagnostik tidak berbahaya bagi
pasien pada interval waktu tertentu karena relatif setara
dengan dosis radiasi alam dan jauh lebih rendah dari
dosis yang digunakan dalam radioterapi.
gambar 98.
X-ray
Jika sebuah film ditempatkan pada bayangan seorang
pasien, film tersebut akan menghasilkan citra dari bagian
dalam tubuh pasien misalnya tulang akan tampak terang
pada film. Jika seseorang perlu memeriksa kondisi organ
dalam tubuhnya misalnya usus atau ginjal,maka pasien
tersebut harus menggunakan medium kontras baik
dengan cara diminum atau disuntik. Medium tersebut
akan menuju organ target dan memberikan citra
organ yang jelas pada gambar sinar-X. Pemeriksaan
dada dengan sinar-X dapat mengungkapkan penyakit
misalnya tuberculosis dan penyakit paru lainnya pada
tahap awal sehingga dapat diberikan pengobatan
segera.
Beberapa metode radiodiagnostik lain
yang menggunakan pada teknologi sinar-X
adalah mammography untuk mendeteksi
keberadaan kanker payudara, fluoroskopi
(X-ray “movie”) untuk mengamati citra
sinar-X dari tubuh pasien melalui monitor
secara langsung dan dinamik dengan
paparan sinar-X secara kontinyu pada
pasien, dan Computed Tomography (CT)
Scan. Pencitraan dengan pesawat CTscan memberikan gambaran tentang sifat
morfologik berdasarkan perubahan atau
perbedaan transmisi radiasi melalui organ atau bagian tubuh yang diperiksa.
Buku Pintar Nuklir | 133
gambar 99.
CT Scan
Bab 6 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Kesehatan
6.2
Radioditerapi
Radioterapi adalah tindakan medis menggunakan radiasi pengion
untuk mematikan sel kanker sebanyak mungkin dengan kerusakan
pada sel normal sekecil mungkin. Tindakan terapi ini menggunakan
sumber radiasi tertutup pemancar sinar gamma atau pesawat sinar-X
dan berkas elektron. Terdapat dua teknik dalam radioterapi yaitu
teleterapi (sumber eksternal) dan brakiterapi (sumber internal). Pada
tindakan teleterapi, posisi sumber sinar gamma energi tinggi yang berasal
dari Kobalt-60 (Co-60) yang disimpan dalam kontainer metal yang tebal
pada alat, dapat diatur sedemikian rupa sehingga kanker dapat diradiasi
dari berbagai arah yang ditujukan setepat mungkin pada jaringan tumor.
gambar 100.
Alat
mammography
beserta
mammogram
yang
menunjukkan
adanya lesi/
kanker payudara
gambar 101.
Pesawat
Teleterapi
dengan posisi
sumber Co-60
yang dapat
diatur posisinya
Tumor ganas dikenai radiasi yang sangat kuat secara berulang-ulang
selama jangka waktu beberapa minggu. Radioterapi diberikan setiap hari
dari berbagai arah secara tepat pada kanker. Dengan demikian kanker akan
menerima radiasi dosis tinggi sementara jaringan normal dan sehat di
sekitar lokasi kanker hanya akan menerima dosis yang lebih rendah dengan
tingkat kerusakan yang dapat ditoleransi tubuh dan berangsur pulih.
Perkembangan teknik elektronika dan peralatan komputer canggih dalam
dua dekade ini telah membawa perkembangan pesat dalam teknologi
radioterapi. Dengan menggunakan pesawat LINAC (linear accelerator)
generasi terakhir telah dimungkinkan untuk melakukan radioterapi
kanker dengan keakuratan dan tingkat keselamatan yang tinggi melalui
kemampuannya yang sangat selektif untuk membatasi hanya tumor
yang akan dikenai radiasi dengan dosis yang tepat pada target. Dengan
memanfaatkan teknologi Three Dimensional Conformal Radiotherapy
(3D-CRT), sejak tahun 1985 telah berkembang metoda pembedahan
dengan menggunakan radiasi pengion sebagai pisau
bedahnya (gamma knife). Dengan teknik radiosurgery
ini kasus tumor ganas yang sulit dijangkau dengan pisau
bedah konvensional dapat diatasi dengan baik tanpa
perlu membuka kulit pasien dan yang terpenting tanpa
merusak jaringan normal di luar target.
Radioterapi dapat pula dilakukan dengan menggunakan
134 | Buku Pintar Nuklir
Bab 6 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Kesehatan
sumber radiasi terbuka yang diposisikan sedekat mungkin dengan kanker,
dikenal sebagai tindakan brakiterapi. Sumber radiasi terbuka
yang
umum digunakan antara lain Iodium-125 (I-125), Radium-226 (Ra-226),
Stronsium-89 (Sr-89), Samarium-153 (Sm-153), dan Itrium-99 (Y-99).
Sumber radiasi tersebut dikemas dalam
bentuk jarum, biji sebesar beras, atau
kawat dan dapat diletakkan dalam rongga
tubuh (intracavitary) seperti kanker
serviks, kanker paru, dan kanker esopagus,
dalam organ/jaringan (interstisial) seperti
kanker prostat, kanker kepala dan leher,
kanker payudara, atau dalam lumen
(intraluminal).
gambar 102.
Gamma
knife untuk
radiosurgery
Radioterapi dapat pula digunakan untuk
mengurangi rasa sakit pada pasien kanker
yang disebut sebagai tindakan paliatif
yang dapat dilakukan baik menggunakan
sumber radiasi tertutup ataupun linear
accelerator.
6.3
Kedokteran Nuklir
Kedokteran Nuklir adalah cabang ilmu kedokteran yang menggunakan
sumber radiasi terbuka dari disintegrasi inti radionuklida buatan
(radiofarmaka) untuk tujuan diagnostik, terapi dan paliatif dengan
berdasarkan perubahan fisiologi, anatomi, biokimia, metabolisme dan
molekuler dari suatu organ atau sistem dalam tubuh. Pada kedokteran
nuklir, radioisotop dapat dimasukkan ke dalam tubuh pasien (in vivo)
maupun hanya direaksikan saja dengan bahan biologis antara lain
darah, cairan lambung, urin dan lainnya yang diambil dari tubuh pasien
(in vitro). Dosis radiasi yang diterima oleh pasien setelah pemberian
radiofarmaka ditentukan oleh sifat fisik radionuklida, metabolisme
radiofarmaka dalam tubuh pasien, dan aktivitas yang diberikan. Tingkat
radioaktivitas yang terdapat dalam tubuh pasien sedikit demi sedikit akan
berkurang karena peluruhan fisik dan eliminasi biologik yang dialami oleh
radiofarmaka.
Buku Pintar Nuklir | 135
gambar 103.
Biji I-125 yang
diletakkan dalam
kanker prostat
pada tindakan
brakiterapi
Bab 6 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Kesehatan
gambar 104.
Kamera Gamma
Pemeriksaan kedokteran nuklir banyak membantu dalam menunjang
diagnostik berbagai penyakit seperti penyakit jantung koroner, penyakit
kelenjar gondok, gangguan fungsi ginjal, menentukan tahapan penyakit
kanker
dengan
mendeteksi
penyebarannya
pada
tulang,
mendeteksi
pendarahan
pada
saluran pencernaan makanan dan
menentukan lokasinya, serta masih
banyak lagi yang dapat diperoleh
dari diagnostik dengan penerapan
teknologi nuklir yang pada saat ini
berkembang pesat.
Radiofarmaka yang dimasukkan ke
dalam tubuh pasien melalui mulut,
suntikan, atau dihirup lewat hidung,
akan memberikan informasi berupa:
1.
Citra organ atau bagian tubuh
pasien yang diperoleh dengan bantuan alat kamera gamma atau
kamera positron (teknik imaging) memberikan informasi fungsional
berdasarkan pada perubahan biokimiawi-fisiologik yang menimbulkan
pola emisi radiasi yang mencerminkan fungsi organ atau bagian
tubuh yang diperiksa. Dapat pula dengan teknik non-imaging in vivo
(renograf, tiroid uptake, heliprobe, dan lainya).
2. Kurva hubungan aktivitas dan waktu yang menunjukkan kinetika
radioisotop dalam organ atau bagian tubuh tertentu dan nilai yang
menggambarkan akumulasi radioisotop dalam organ atau bagian
tubuh tertentu, di samping citra atau gambar yang diperoleh dengan
kamera gamma atau kamera positron
3. Radioaktivitas yang terdapat dalam sampel darah, urin, atau lainnya
yang diambil dari tubuh pasien, dicacah dengan instrumen yang
dirangkaikan pada detektor radiasi (teknik non-imaging in vitro).
Data yang diperoleh baik dengan teknik imaging maupun non-imaging
memberikan informasi mengenai fungsi organ yang diperiksa. Pencitraan
(imaging) pada kedokteran nuklir dalam beberapa hal berbeda dengan
pencitraan dalam radiologi.
136 | Buku Pintar Nuklir
Bab 6 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Kesehatan
Dua alat imaging yang sangat bermanfaat dalam
kedokteran nuklir adalah Positron Emission Tomography
(PET) dan Single Photon Emission Computed Tomography
(SPECT). Kedua peralatan ini memberikan informasi fungsi
dan anatomi organ dan sangat cocok untuk memantau
proses dinamik seperti metabolisme sel atau aliran
darah dalam jantung, paru, dan juga otak. Keduanya
menggunakan kamera gamma untuk mendeteksi sinar
gamma yang dipancarkan radioisotop tertentu yang ada
dalam tubuh pasien.
Pada studi in vitro, dari tubuh pasien diambil sejumlah
tertentu bahan biologis yang kemudian direaksikan
dengan suatu zat yang telah ditandai dengan radioisotop.
Pemeriksaan dilakukan dengan bantuan detektor sinar
gamma yang dirangkai dengan suatu sistem instrumentasi.
Studi semacam ini biasanya dilakukan untuk mengetahui
kandungan hormon-hormon tertentu dalam darah pasien
seperti insulin, tiroksin dan juga penanda tumor (CA 15-3,
CA-125, PSA dan lainnya).
Radioisotop yang digunakan sebagai perunut di dalam
tubuh mempunyai waktu paro fisik maupun biologik yang
singkat untuk menunjang diagnostik dan terapi, antara lain
Iodium-131 (I-131), Teknisium (Tc-99m), Talium-201 (Tl201), Galium-67 (Ga-67), Indium-111 (In-111), Fluorin-18
(F-18), dan Iodium-125 ( I-125). Radioisotop tersebut dikemas dengan
bahan obat tertentu untuk mencapai organ target sesuai keinginan dan
disebut dengan radiofarmaka. Bahan obat non radioaktif atau yang disebut
dengan kit ini antara lain MDP, DTPA, MAG3, MIBI, Tetrofosmin, Infekton,
ECD, IDA, mebrofenin, dan Sulfur koloid.
gambar 105.
Skema dari PET
Bila untuk keperluan diagnostik, radioisotop yang
diberikan dalam dosis yang sangat kecil, maka dalam terapi
radioisotop sengaja diberikan dalam dosis yang besar
untuk mematikan sel penyusun kanker. Tindakan terapi
pada kedokteran nuklir antara lain terutama digunakan
terhadap kanker tiroid dan hipotiroid dengan NaI-131
(diminumkan), kanker hati dengan Y-90 (disuntikan),
gambar 106.
Radiofarmaka
Buku Pintar Nuklir | 137
Bab 6 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Kesehatan
anak sebar di tulang dengan P-32, Sr, dan Sm (disuntikan), dan osteoartritis
dengan rhenium (disuntikan intra synovial).
gambar 107.
Radiofarmaka
untuk keperluan
diagnostik
gambar 107.
Radiofarmaka
untuk keperluan
terapi
138 | Buku Pintar Nuklir
Bab 6 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Kesehatan
6.4
Sterilisasi Alat dan Produk Kesehatan
Beberapa alat dan produk kesehatan misalnya kateter, jarum suntik, sarung
tangan bedah dan hemodialiser pada penggunaannya berkontak langsung
dengan jaringan atau cairan tubuh. Oleh karena itu produk tersebut harus
steril atau bebas dari mikroorganisme hidup terutama yang bersifat potogen.
Sebagian besar produk alat kesehatan terutama terbuat dari bahan polimer
yang tidak tahan pemanasan dengan suhu tinggi, karena itu sterilisasi yang
dapat digunakan adalah sterilisasi dingin menggunakan gas etilen oksida
(ETO) atau radiasi.
Sterilisasi dengan gas ETO mempunyai beberapa kelemahan misalnya
bersifat toksik pada manusia, meninggalkan residu gas yang bersifat
karsinogenik pada produk, polusi terhadap lingkungan, dan memerlukan
karantina produk 7-14 hari. Dengan demikian radiasi pengion merupakan
pilihan yang tepat untuk sterilisasi dingin terhadap produk yang tidak tahan
panas seperti alat kedokteran dan tissue graft.
Dosis sinar gamma dari irradiator dengan sumber
Co-60 atau Cs-137 yang digunakan dalam proses
sterilisasi bergantung pada jenis bahan yang
disterilkan, jenis mikroba, dan tingkat populasi
mikroba. Perlu dipahami bahwa materi atau alat yang
diradiasi tidak akan menjadi sumber radiasi atau
bersifat radioaktif.
Beberapa keuntungan sterilisasi menggunakan
radiasi dibandingkan dengan metode sterilisasi lain
adalah sterilisasi dilakukan pada suhu kamar, tidak
menimbulkan kenaikan temperatur yang berarti,
dapat menembus ke dalam seluruh bagian produk
dan dalam kemasan akhir, tidak merusak bahan yang
disterilisasi, waktu iradiasi sebagai variabel pengontrol keseluruhan proses,
lebih efektif karena dapat mencapai 100% steril pada dosis tinggi, dapat
mesterilkan bahan dalam jumlah banyak untuk sekali proses radiasi, tidak
meninggalkan residu, dan dapat digunakan pada produk akhir.
Buku Pintar Nuklir | 139
gambar 108.
Peralatan
kedokteran
yang disterilisasi
dengan radiasi
Bab 6 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Kesehatan
tabel 6.
Nilai SAL dari
beberapa alat
kesehatan dan
sediaan farmasi
Suatu produk dikatakan steril bila produk tersebut bebas dari mikroorganisme
hidup. Tetapi tidak ada satupun sistem sterilisasi yang mampu mengukur
nilai absolut, sehingga semua proses sterilisasi mempunyai keterbatasan
dalam membunuh mikroorganisme. Oleh karena itu selalu terdapat suatu
probabilitas teoritik dari non sterilitas yang dikenal dengan istilah Sterility
Assurance Level (SAL). SAL adalah probabilitas mikroorganisme hidup dalam
suatu produk setelah proses sterilisasi dan dinyatakan dalam nilai 10-n.
Artinya dari 10 produk yang disterilkan hanya boleh satu produk yang tidak
steril.
SAL 10-3
Kantung urin
Bedak bayi
Bahan pengemas
Bioassay plate
Sarung tangan
eksperimen
 Kondom





SAL 10-6
Bone graft
Syringes
Jarum suntik, benang suntik
Tetes mata
Sarung tangan bedah
Pisau bedah dan peralatan operasi
lainnya
 Internal cateter






Pemilihan nilai SAL didasarkan atas penggunaan produk tersebut. Untuk
produk yang digunakan berkontak langsung dengan jaringan tubuh atau
darah nilai SAL adalah 10-6, sedangkan untuk produk yang tidak berkontak
langsung dengan darah mempunyai nilai SAL 10-3. Pemilihan dosis sterilisasi
antara lain didasarkan pada jumlah dan tipe mikroorganisme kontaminan
yang ada pada produk, kondisi sterilisasi yang digunakan, dan nilai SAL
yang ditetapkan.
Beberapa International Standardization Organization (ISO) yang dapat
digunakan sebagai acuan dalam menentukan dosis sterilisasi, validasi,
verifikasi serta persyaratan lainnya dari produk kesehatan yang akan
disterilkan dengan radiasi antara lain:
1. ISO 11737-1: Sterilization of Medical Devices – Microbiological Methods
– Part 1: Estimation of Population of Microorganisms on Products.
2. ISO 11737-2: Sterilization of Medical Devices – Microbiological Methods
– Part 2: Test of Sterility Performed in the Validation of a Sterilization
Process.
140 | Buku Pintar Nuklir
Bab 6 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Kesehatan
3. ISO 11137: Sterilization of Health Care Products – Requirement of
Validation and Routine Control – Radiation Sterilization.
4. ISO 13409: Sterilization of Health Care Products – Radiation Sterilization
– Substantiation of 25 kGy as a Sterilization Dose for Small or Infrequent
Production Batchs.
5. Good Manufacturing Practices (GMP).
6. Good Radiation Practices (GRP).
Selain standar internasional, dalam Farmakope Indonesia Edisi IV disebutkan
bahwa dosis sterilisasi yang digunakan untuk produk kesehatan adalah 25
kGy. Dosis yang lebih rendah dapat digunakan bergantung dari kandungan
mikroba awal dan jenis mikroba serta faktor lainnya.
Teknologi nuklir sangat aman untuk diaplikasikan pada jaringan biologi
untuk keperluan transplantasi karena dapat mencegah terjadinya penularan
penyakit dari donor ke resipien terutama yang dapat ditularkan oleh virus
seperti HIV, hepatitis, cytomegalovirus, sapi gila, dengue, dan flu burung
N5H1, dan oleh kuman patogen seperti penyakit TBC, sipilis, dan lainnya.
Jaringan tubuh manusia maupun hewan telah banyak digunakan pada
pasien untuk berbagai tujuan. Berdasarkan sumber dari jaringan, graft dapat
dibagi menjadi empat kelompok yaitu autograft (penggunaan graft dalam
individu yang sama), allograft (penggunaan graft dari individu berbeda
dalam satu spesies), xenograft (penggunaan graft dari spesies berbeda), dan
alloplastic graft (graft sintetik inert).
Di Indonesia, pengambilan dan pemakaian kembali jaringan biologi
diizinkan berdasarkan Undang Undang Nomor 23 tahun 1992 tentang
kesehatan. Graft jaringan dapat disiapkan dalam bentuk segar dan awetan.
Jaringan untuk transplantasi dapat disiapkan dengan cara pembekuan,
liofilisasi, demineralisasi dan kemudian disterilkan dengan iradiasi. Sterilitas
graft baik segar maupun awetan merupakan hal yang penting diperhatikan
untuk mengurangi risiko penularan penyakit dari donor ke resipien, serta
memperpanjang masa simpan. Sterilisasi secara dingin menggunakan
sinar gamma atau berkas elektron merupakan pilihan yang tepat untuk
mensterilkan graft jaringan dan telah banyak digunakan untuk sterilisasi
jaringan biologi.
Sesuai dengan kebutuhan, graft dapat dibuat dalam berbagai bentuk dan
Buku Pintar Nuklir | 141
Bab 6 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Kesehatan
No
Contoh/bahan
Dosis (kGy)
1
Sliming tea
5
2
Teh racik
5
3
Kapsul Sediaan Herbal
5
4
Kaplet Padibu
5 -7
5
Chilly powder
10
6
Serbuk jahe
10
7
Botol Insto
25
ukuran misalnya morsellize atau berbentuk
chip, granul, strut dan osteochondral. Dalam
bidang ortopedi, bentuk morsellize dan
chip umumnya digunakan sebagai pengisi
dari cavity, bettres, atau sebagai tambahan
dari autograf. Granula tulang demineralisasi
diproduksi untuk meningkatkan aktivitas
bone morphogenic protein (BMP) suatu growth
factor yang berperan sebagai osteoinduksi.
Tulang
demineralisasi
sangat
banyak
dipakai pada bedah mulut dan maksilofasial
misalnya untuk rekonstruksi tulang rahang,
8
Surgical gloves
25
periodontal bone defect, koreksi dental defect,
dll. Sesuai dengan keperluannya, graft tulang
9
Allograft dan xenograft
25
demineralisasi dapat disediakan dalam
10
Jaringan amnion
25
bentuk bubuk, granula, kubus, batangan,
batang korek api, perforated cortical block,
tabel 7.
dll. Untuk mengatasi masalah keamanan produk dan keselamatan pasien
Sediaan
penerima, tahap tahap pemrosesan seperti seleksi dan skrining donor
farmasi dan
dilakukan secara ketat, diikuti dengan proses pencucian dan pasteurisasi,
bahan lain yang
serta sterilisasi produk akhir.
dipasteurisasi/
disterilisasi
dengan radiasi
6.5
Bank Jaringan di Indonesia
Di Indonesia saat ini telah berdiri empat Bank Jaringan yang siap melayani
kebutuhan pasien, yaitu:
1. Bank Jaringan Riset Batan (BJRB) menyediakan allograft, xenograft,
dan jaringan amnion liofilisasi steril radiasi untuk keperluan klinik.
2. Pusat Biomaterial/Bank Jaringan RSUP Dr. Sutomo, Surabaya,
menyediakan berbagai alograft, xenograft, dan amnion steril radiasi.
3. Bank Jaringan RSUP Dr. M. Jamil, Padang, memproduksi amnion steril
radiasi.
4. Bank Jaringan RSK Sitanala, Tangerang memproduksi amnion steril
radiasi.
142 | Buku Pintar Nuklir
Bab 6 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Kesehatan
Sampai tahun 2003, dari semuan bank jaringan tersebut telah dihasilkan
8500 graft yang telah dipakai oleh lebih dari 40 rumah sakit di Indonesia.
Alograft dan Xenograft Steril Radiasi
Graft tulang dapat berfungsi sebagai kekuatan mekanik dan/atau sebagai
fungsi biologi. Sebagai contoh graft tulang femur bagian atas digunakan
untuk memperbaiki total hip arthroplasty harus memiliki kekuatan mekanik,
sedang tulang demineralized bone matrix (DBM) digunakan dalam posterior
lateral spinal fusion yang berfungsi untuk merangsang pembentukan
jaringan baru tulang, tidak memerlukan fungsi mekanik.
Kebutuhan tulang alograft dan xenograft di Indonesia dari tahun ke tahun
terus meningkat, sedang produksi graft tulang dari Bank Jaringan di
Indonesia hanya mencapai sekitar 2000 graft per tahun. Pengguna alograft
dan produksi BJRB hingga saat ini antara lain dokter spesialis ortopedi, bedah
plastik, mata, dan gigi di 29 rumah sakit, antara lain RSUP Persahabatan
Jakarta, RSAU Jakarta, RS Mitra Keluarga Kemayoran dan Bekasi, RSUP
M.Jamil Padang, RS Hasan Sadikin Bandung, RS Mata Cicendo bandung,
dan RS Mata Dr. Yap Yogyakarta.
Saat ini untuk menanggulangi keterbatasan penyediaan tulang alograft,
BJRB telah melakukan inovasi dengan memanfaatkan tulang xenograft yang
berasal dari sapi muda. Penelitian tentang sifat fisik, mekanik dan kimia
terhadap tulang xenograft sterilisasi radiasi menunjukkan bahwa mutu
xenograft dari sapi muda sesuai standar untuk implantasi. Begitu pula uji
a
b
gambar 109.
Jaringan steril
radiasi produksi
BJRB: Alograft
(a&b), Xenograft
(c&d), dan
amnion (e)
c
e
d
Buku Pintar Nuklir | 143
Bab 6 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Kesehatan
pra klinik dan klinik yang dilakukan di Balai POM Depkes dan RS. Fatmawati,
Jakarta menunjukkan tidak terjadi reaksi penolakan. Tulang alograft produksi
BJRB yang digunakan untuk operasi emergensi ortopedi di Rumah Sakit Dr.
M. Djamil, Padang, menunjukkan pertumbuhan kalus yang sangat bermakna
dibandingkan dengan tanpa penambahan graft tulang.
Membran Amnion Liofilisasi Steril Radiasi
Membran amnion atau membran fetus terdiri dari membran amnion dan
chorion. Amnion merupakan lapisan dalam yang tipis, kuat dan mengkilat,
terdiri atas sel epitel pipih dan kuboid serta jaringan penunjang mesenkhim.
Sedang chorion merupakan lapisan terluar yang lebih padat dan tebal.
Chorion dihubungkan dengan jaringan mesenkhim oleh amnion. Bagian
terluar chorion dibentuk oleh sel epitel transisional yang tebal.
Jaringan amnion terdiri dari lapisan: epithelium, membran basalis, lapisan
compactum, lapisan fibroblast, dan lapisan spongiosa dengan ketebalan
antara 0,02 dan 0,4 mm. Di seluruh lapisan membran amnion tidak
ditemukan adanya pembuluh darah, limfa dan saraf. Komposisi amnion
terdiri dari protein, karbohidrat, lemak, dan bermacam-macam growth factor
yang memiliki berbagai fungsi biologi spesifik yang mempunyai kelebihan
bila digunakan sebagai penutup luka maupun transplantasi.
BJRB hingga saat ini telah dapat memproduksi jaringan amnion yang
diawetkan dengan cara liofilisasi dan kering udara kemudian disterilkan
dengan iradiasi gamma dosis 25 kGy. Rata-rata dihasilkan 500 paket amnion
siap pakai per tahun. Hingga saat ini produk tersebut telah digunakan oleh
34 rumah sakit di Indonesia. Pemanfaatan membran amnion siap pakai di
Indonesia cukup luas, antara lain sebagai penutup luka operasi, penutup
luka pada sunat, luka bakar, penutup ulkus plantar pada penderita kusta,
ulkus pada penderita diabetes, pterygium, symblepharon, kerusakan kornea,
dan rekontstruksi vagina.
Kemampuan radiasi untuk menyebabkan terjadinya kerusakan atau mutasi
materi genetik pada sel dapat diaplikasikan dalam bidang pangan dalam
rangka memperbaiki sifat tanaman yang disebut juga dengan pemuliaan
tanaman hingga diperoleh varietas unggul berbagai jenis tanaman pangan
dan lainnya. Radiasi juga dapat diaplikasikan pada pengendalian hama
tanaman pangan dengan teknik serangga mandul, dan pada pengawetan
bahan pangan melalui mekanisme sterilisasi dan pasteurisasi. Sedangkan
144 | Buku Pintar Nuklir
Bab 6 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Kesehatan
gambar 110.
Amnion dari
plasenta
digunakan
sebagai
pembalut luka
gambar 111.
Granula tulang
penggunaan teknologi isotop dapat melacak penyerapan unsur hara
tanaman dan dapat menentukan dari mana unsur tersebut berasal, sehingga
diperoleh paket teknologi pemupukan yang efisien.
Buku Pintar Nuklir | 145
Bab 7 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Pangan
7.1
Pemuliaan Tanaman
gambar 112.
Kemungkinan
variasi fenotip
yang muncul
setelah perlakuan
iradiasi
pada materi
genetik tanaman
Mutasi buatan yang diinduksi dengan radiasi dapat dilakukan pada
organ reproduksi tanaman tertentu seperti biji, stek batang, serbuk sari,
akar rhizome, kalus dan sebagainya. Radiasi dapat dimanfaatkan untuk
pemuliaan tanaman dalam rangka meningkatkan frekuensi dan keragaman
genetik tanaman yang memungkinkan untuk melakukan seleksi genotip
sesuai dengan aspek pemuliaan yang dikehendaki. Mutasi buatan dapat
menimbulkan perubahan genetik tanaman baik ke arah positif maupun
negatif, dan kemungkinan mutasi yang terjadi dapat juga kembali normal
(recovery). Mutasi yang terjadi ke arah “sifat positif” dan terwariskan
(heritable) ke generasi berikutnya merupakan mutasi yang dikehendaki
oleh pemulia tanaman pada umumnya. Sifat positif yang dimaksud adalah
tergantung pada tujuan pemuliaan tanaman.
Pemuliaan tanaman dengan teknik nuklir dapat diawali dengan mengiradiasi
materi genetik tanaman melalui iradiasi biji, stek batang, serbuk sari, akar
rhizome, kalus atau yang lainnya dengan sinar gamma. Setelah perlakuan
irradiasi akan terjadi beberapa kemungkinan pada materi genetik tanaman
146 | Buku Pintar Nuklir
Bab 7 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Pangan
tersebut yaitu mutasi ke arah positif, mutasi
ke arah negatif, atau tanpa mutasi. Dari variasi
fenotip yang timbul dilakukan seleksi sifat
yang lebih baik untuk dikembangkan menjadi
varietas unggul. Tanaman yang telah mengalami
perubahan akibat terjadinya mutasi genetik
disebut mutan sedangkan zat yang menyebabkan
terjadinya mutasi disebut mutagen. Radiasi
terhadap materi genetik tanaman tidak
mengakibatkan tanaman atau produk tanaman
tersebut menjadi bersifat radioaktif sehingga
semua hasil pemuliaan tanaman dengan radiasi
aman dikonsumsi manusia.
gambar 113.
Irradiator
Gamma Cell-220
untuk litbang
pemuliaan
tanaman di
BATAN
Mengingat di Indonesia hama dan penyakit
utama padi sawah antara lain adalah wereng
coklat Nilaparvata Lugens Stal dan penyakit hama daun bakteri Xanthomonas
Oryzae, maka tujuan pembentukan varietas unggul pada padi sawah
ditekankan pada ketahanan terhadap kedua hama dan penyakit tersebut
gambar 114.
Proses pemuliaan
tanaman
pisang dengan
sinar gamma
Co-60 untuk
mendapatkan
varietas baru
dengan pohon
yang pendek,
berbunga lebih
cepat dengan
buah yang lebih
banyak dan
harum
Buku Pintar Nuklir | 147
Bab 7 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Pangan
gambar 115.
Varietas padi
unggul Mira-1
selain sifat unggul lainnya seperti produksi tinggi, umur genjah, dan kualitas
beras yang bagus dengan tekstur nasi pulen. BATAN memiliki fasilitas yang
dibutuhkan untuk penelitian pemuliaan tanaman dengan teknik radiasi
antara lain Gamma Chamber dan Gamma Cell dengan sumber radiasi
Cobalt-60 laju dosis tinggi, Gamma Room
dengan sumber radiasi Cobalt-60 laju dosis
rendah, laboratorium kultur jaringan, ruang
tumbuh, rumah kaca, kebun percobaan dan
sawah.
Setelah perlakuan radiasi dengan sinar
gamma,
materi
reproduktif
tanaman
ditumbuhkembangkan di ruang tumbuh,
rumah kaca, atau langsung di kebun
percobaan. Analisis mutan tanaman dilakukan
di laboratorium dengan memperhatikan sifat
genetik, biologi dan agronominya baik secara
visual fenotip maupun secara biologi molekuler atau bioteknologi
lainnya. Tanaman yang diteliti dikelompokkan sebagai tanaman
pangan (padi, kedelai, kacang hijau, kacang tanah, sorghum, dan
gandum), tanaman hortikultura (pisang, cabai, bawang merah,
dan bawang putih), tanaman industri (kapas, sorghum, jarak, dan
gandum), tanaman bunga (krisan dan anggrek), dan tanaman
pakan ternak (sorghum).
Varietas Unggul yang Dihasilkan BATAN
gambar 116.
Varietas padi
unggul Bestari
Sampai tahun 2009 BATAN telah melepas secara nasional 15
varietas unggul padi untuk program peningkatan produktivitas
pangan bagi kesejahteraan masyarakat Indonesia yang telah
disertifikasi oleh Departemen Pertanian. Selain itu juga telah dihasilkan 5
varietas unggul kedelai, 1 varietas unggul kacang hijau dan 1 varietas unggul
kapas. Selain varietas unggul, juga terdapat sejumlah galur mutan harapan
tanaman pangan dan hortikultura yang masih dalam proses pengembangan
untuk menjadi varietas unggul antara lain padi, kedelai, kacang hijau, kacang
tanah, sorgum, gandum, bawang merah, artemisia (tanaman obat), kapas,
jarak pagar, dan ornamental (tanaman hias).
148 | Buku Pintar Nuklir
Bab 7 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Pangan
Varietas padi hasil litbang BATAN, secara komulatif sampai dengan tahun
2009 telah ditanam di 23 provinsi dengan luasan lebih dari 2 juta hektar.
Pada perioda 2004 - 2009, telah diperoleh Surat Keputusan Pelepasan dari
Menteri Pertanian pada verietas unggul berikut.:
1. SK Pelepasan Menteri Pertanian No. 573/Kpts/SR.120/10/2004, 12
Oktober 2004 untuk varietas unggul padi Yuwono.
2. SK Pelepasan Menteri Pertanian No. 574/Kpts/SR.120/10/2004, 12
Oktober 2004 untuk varietas unggul padi Mayang.
3. SK Pelepasan Menteri Pertanian No. 134/Kpts/SR.120/3/2006, 6
Maret 2006 untuk varietas unggul padi Mira-1.
tabel 8.
Varietas unggul
padi hasil litbang
BATAN
4. SK Pelepasan Menteri Pertanian No. 1012/Kpts/SR.120/7/2008, 28
Juli 2008 untuk varietas unggul padi Bestari.
Varietas Padi
Atomita 1 – 4
Cilosari
Kahayan
Winongo
Woyla
Merauke
Diah Suci
Mayang
Juwono
Situgintung
Mira 1
Bestari
Keunggulan
Produksi tinggi 4,5 -7 ton/ha, rasa nasi sedang-pulen, tahan wereng coklat
biotipe 1
Produksi tinggi 5-6,5 ton/ha, tahan wereng coklat biotipe 1&2, tahan hawar
daun strain 3, rasa nasi pulen
Produksi tinggi 4-10 ton/ha, tahan wereng coklat biotipe 1&2, tahan hawar
daun strain 3, &4, rasa nasi pulen
Produksi tinggi 4-9 ton/ha, tahan wereng coklat biotipe 1&2, tahan hawar
daun strain 3&4, rasa nasi sangat pulen
Produksi tinggi 5-7 ton/ha, tahan wereng coklat biotipe 1&2, tahan hawar
daun strain 3, rasa nasi pulen
Produksi tinggi 5-7 ton/ha, tahan wereng coklat biotipe 1&2, tahan hawar
daun strain 3, rasa nasi pulen
Produksi tinggi 6-7 ton/ha, tahan wereng coklat biotipe 1&2 agak tahan
biotipe 3, tahan hawar daun strain 3 agak tahan strain 4, rasa nasi sangat
pulen
Produksi tinggi 6-11 ton/ha, tahan wereng coklat biotipe 1&2 agak tahan
biotipe 3,tahan hawar daun strain 3 agak tahan strain 4, rasa nasi pulen
Produksi tinggi 6-9 ton/ha, tahan wereng coklat biotipe 1&2 agak tahan
biotipe 3, tahan hawar daun strain 3 agak tahan strain 4, rasa nasi pulen
Produksi tinggi 2-3,5 ton/ha, tahan wereng coklat biotipe 1, agak tahan
biotipe 2, agak tahan blast, rasa nasi enak
Produksi tinggi 6-9 ton/ha, tahan wereng coklat biotipe 1&2, agak tahan
biotipe 3, tahan hawar daun strain 3, agak tahan strain 4, rasa pulen.
Produksi tinggi 6-9 ton/ha, tahan wereng coklat biotipe 1&2, agak tahan
biotipe 3, tahan hawar daun strain 3, agak tahan strain 4, rasa pulen.
Buku Pintar Nuklir | 149
Bab 7 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Pangan
5. SK Pelepasan Menteri Pertanian No. 1013/Kpts/SR.120/7/2008, 28
Juli 2008 untuk varietas unggul kedelai Mitani.
6. SK Menteri Pertanian No. 337/Kpts/SR.120/3/ 2008, tanggal 28 Maret
2008 untuk Varietas Kapas Karisma-1.
gambar 117.
Ukuran biji
varietas
unggul kedelai
Muria (kanan)
yang lebih besar
dari biji galur
tetua (kiri)
gambar 118.
Kedelai varietas
Rajabasa (atas)
Varietas unggul kacang hijau yang telah dihasilkan diberi nama Camar
dengan keunggulan mampu menghasilkan 1-2 ton/ha dan tahan terhadap
penyakit bercak coklat dan kudis. Selain itu juga ada varieatas unggul
tanaman kapas Karisma-1 dengan keunggulan antara lain potensi produksi
hingga 3740 kg kapas berbiji/ha, kadar serat mencapai > 43 %, umur
genjah 120 hari, jarak tanam rapat (100 x10 cm), tahan hama Helocoverpa
Armigera, dan serat sangat putih tidak memerlukan perlakuan khusus untuk
pemutihan.
Varietas Kedelai
Keunggulan
Muria
Produksi 1,8 ton/ha, cukup tahan penyakit karat daun
Tengger
Produksi 1-1,7 ton/ha, cukup tahan lalat putih dan
penyakit karat daun, umur 73-79 hari
Produksi 1,8 ton/ha, cukup tahan penyakit karat daun
umur 73-77 hari
Produksi 2-3,9 ton/ha, tahan penyakit karat daun,
toleran cekaman masam
Produksi 1,98 ton/ha,tahan hama kutu hijau,
Meratus
Rajabasa
Mitani
tabel 9. Varietas unggul kedelai yang dihasilkan BATAN
150 | Buku Pintar Nuklir
Bab 7 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Pangan
gambar 119.
Kacang hijau
varietas Camar
(kiri)
Kapas varietas
Karisma-1
(kanan)
7.2
Pengendalian Hama dengan Teknik Serangga
Mandul
Teknik serangga mandul (TSM) dengan radiasi gamma bertujuan untuk
pengendalian hama tanaman dan vektor penyakit pada manusia. Serangga
pada stadium pupa diiradiasi dengan sinar gamma untuk menghasilkan
hama jantan mandul dan kemudian
dilepaskan di suatu daerah atau
lahan pertanian untuk bersaing kawin
dengan serangga hama di lapangan.
Jantan mandul tersebut akan kawin
dengan betina normal di daaerah
tersebut dan menghasilkan telur
tanpa embrio atau tanpa keturunan.
Hasil pelepasan ini akan menurunkan
populasi pada generasi berikutnya.
Bila beberapa generasi berturut-turut
dilepaskan hama mandul sembilan
kali jumlah hama lapangan maka dari
generasi ke generasi populasi hama
akan terus menurun sampai nol.
TSM telah berhasil digunakan di berbagai negara untuk mengendalikan
hama tertentu sampai musnah. TSM untuk mengendalikan lalat buah
Bactrocera carambolae telah dapat dikuasai, mengingat teknik pembiakkan
massal lalat buah di laboratorium dengan kapasitas produksi jutaan per
minggu telah berhasil dikembangkan dan dinamika populasinya di kebun
telah dipelajari.
Buku Pintar Nuklir | 151
gambar 120.
Prinsip
mekanisme
teknik serangga
mandul dengan
radiasi
Bab 7 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Pangan
Teknik serangga mandul dengan radiasi juga dapat diaplikasikan untuk
pengendalian vektor penyakit pada manusia khususnya nyamuk Aedes
agepty yang merupakan vektor penyakit demam berdarah. Saat ini BATAN
bekerjasama dengan Departemen Kesehatan sedang melakukan litbang
dalam proses irradiasi terhadap vektor.
7.3
Pengawetan Bahan Pangan
gambar 121.
Proses irradiasi
pupa dan
nyamuk Aedes
agepty dengan
irradiator Co-60
untuk
memperoleh
serangga mandul
gambar 122.
Kentang yang
tidak diradiasi
(kiri) dan
Kentang yang
diradiasi (kanan)
Radiasi
pengion
dapat
pula
dimanfaatkan
untuk
pengawetan
bahan
makanan,
menghambat
pertunasan,menunda
pematangan,
disinfestasi
serangga/hama
gudang,
dekontaminasi bakteri patogen
dan
mensterilkan
produk
pangan dari segala bentuk
cemaran mikroba.
Proses
sterilisasi makanan dengan
sinar gamma ini bertujuan
untuk mencegah penularan
penyakit melalui makanan
dan memperpanjang masa simpan. Makanan yang telah diirradiasi tidak
mengalami perubahan nilai nutrisi dan tidak membuat makanan bersifat
radioaktif.
Teknik pengawetan bahan pangan secara
konvensional misalnya cara fisika (pemanasan,
pendinginan, pembekuan, dan penekanan)
dan penambahan bahan kimia (penggaraman,
penambahan bahan pengawet kimia, dan
antibiotik) dilakukan terutama untuk makanan
olahan, akan tetapi kadang-kadang memiliki
kendala yang tidak dapat dihindarkan. Untuk
mengatasi hal tersebut, teknik radiasi telah
152 | Buku Pintar Nuklir
Bab 7 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Pangan
menunjukkan potensi yang baik sebagai alternatif untuk meningkatkan
mutu bahan pangan. Hal ini disebabkan teknik radiasi mempunyai
beberapa keunggulan antara lain: dapat menjaga kesegaran
makanan, tidak meninggalkan residu, dapat membunuh mikroba
secara efektif dan prosesnya mudah dikontrol.
Berdasarkan dosis sinar gamma, aplikasi teknik radiasi dalam
bidang bahan pangan dibedakan menjadi 3 tingkat sebagai berikut.
1. Dosis rendah (<1 kGy)
• Mencegah pertunasan pada rimpang dan umbi-umbian
(0,05 – 0,15 kGy)
• Menunda proses kematangan buah (0,1 – 1,15 kGy)
• Membunuh serangga (0,2 – 1 kGy)
• Membunuh parasit daging (0,1 – 0,3 kGy)
2. Dosis sedang (1 – 10 kGy)
• Menurunakan kandungan mikroba dengan prose pasteurisasi
(0,5 – 10 kGy)
• Membunuh bakteri patogen (3 – 10 kGy)
3. Dosis tinggi (> 10 kGy)
• Membunuh semua mikroba yang ada dengan proses sterilisasi
(10 – 50 kGy)
Pemakaian teknik radiasi pengion untuk pengawetan bahan pangan telah
diatur oleh pemerintah Republik Indonesia melalui peraturan Menteri
Kesehatan yaitu PERMENKES No.152/MENKES/SK/II/1995 dan yang terakhir
PERMENKES No.701/MENKES/PER/VIII/2009.
Pada kemasan produk makanan iradiasi
diberi label yang berisi keterangan
tentang jenis sumber radiasi yang
digunakan, waktu irradiasi, nomor lisensi
serta tujuan iradiasi dan logo radura
(radiation durable) yang merupakan
simbol international untuk menunjukkan
bahwa bahan telah diiradiasi. Berikut
ini beberapa jenis kemasan yang dapat
digunakan berdasarkan PERMENKES
No.701/MENKES/PER/VIII/2009.
Buku Pintar Nuklir | 153
gambar 123.
Simbol RADURA
gambar 124.
Pepes ikan dan
rendang yang
diradiasi (45 kGy)
dapat bertahan
selama 12 bulan
pada 28±2oC
Bab 7 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Pangan
tabel 10.
Jenis pangan,
Tujuan dan Dosis
Serap Maksimum
(Lampiran I
PERMENKES
No.701/MENKES/
PER/VIII/2009)
Simbol dapat dibaca sebagai berikut:
1. Titik di tengah pusat menunjukan sumber radiasi.
2. Segmen lingkaran dua berbentuk daun menunjukan perisai biologis
untuk melindungi para pekerja dan lingkungan.
3. Cincin luar menunjukan
sistem transportasi, bagian bawah
menunjukan perisai biologis dan juga menyerupai daerah loading,
bagian setengah rusak atas melambangkan sinar yang masuk ke
barang target pada sistem transportasi.
Beberapa keuntungan sterilisasi dengan radiasi pengion dibandingkan
dengan metode sterilisasi lain adalah dilakukan pada suhu kamar, tidak
menimbulkan kenaikan temperatur yang berarti, dapat menembus kedalam
seluruh bagian produk dan dalam kemasan akhir, waktu iradiasi sebagai
variabel dapat dikontrol dengan tepat, tidak meninggalkan residu, dan
dapat dilakukan pada produk akhir.
No
1
2
Jenis Pangan
Tujuan Iradiasi
Umbi Lapis dan Umbi Akar
Sayur dan Buah Segar (selain yang
termasuk kelompok 1)
3
4
5
Produk Olahan Sayuran dan Buah**
Mangga
Manggis
6
Serealia dan Produk Hasil
Penggilingannya, Kacang-kacang, Bijibijian Penghasil Minyak, Polong-polong,
Buah Kering
Ikan, Pangan Laut (Seafood Segar
maupun Beku)
7
8
Produk Olahan Ikan, dan Pangan Laut
9
Daging dan Unggas serta Hasil
Olahannya (Segar maupun Beku)
10
11
12
Sayuran Kering, Bumbu, Rempahrempah Kering (Dry Herbs) dan Herbal
Tea
Pangan yang Berasal dari Hewan yang
dikeringkan
Pangan Olahan Siap Saji Berbasis
Hewani***
Dosis Serap
Maksimum
Menghambat Perunasan Selama Penyimpanan
a.
Menunda Pematangan
0,15
1,0
b.
Membasmi Seranga
1,0
c.
Memperpanjang Masa Simpan
2,5
d.
Perlakuan Karantina*
Memperpanjang Masa Simpan
Memperpanjang Masa Simpan
a.
Membasmi Serangga
1,0
7,0
0,75♣
1,0
b.
a.
Perlakuan Karantina
Membasmi Serangga
1,0
1,0
b.
Mengurangi Jumlah Mikroba
5,0
a.
Mengurangi Jumlah Mikroorganisme Patogen Tertentu**
5,0
b.
Memperpanjang Masa Simpan
3,0
c.
a.
Mengontrol Infeksi Oleh Parasit Tertentu**
Mengurangi Jumlah Mikroorganisme Patogen Tertentu**
2,0
8,0
b.
a.
Memperpanjang Masa Simpan
Mengurangi Jumlah Mikroorganisme Patogen Tertentu**
10,0
7,0
b.
Memperpanjang Masa Simpan
3,0
c.
Mengontrol Infeksi Oleh Parasit Tertentu**
2,0
d.
a.
Menghilangkan Bakteri Salmonella
Mengurangi Jumlah Mikroorganisme Patogen Tertentu**
7,0
10,0
b.
Membasmi Serangga
1,0
a.
Membasmi Serangga
1,0
b.
Membasmi Mikroba, Kapang, dan Khamir
Sterilisasi dan Membasmi Mikroba Patogen termasuk Mikroba
Berspora serta Memperpanjang Masa Simpan
154 | Buku Pintar Nuklir
5,0
65
Bab 7 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Pangan
Jenis Bahan Kemasan
Dosis Serap Maksimum
(KGy)
Nitrocellulose-coated cellophane
10
Vinylidene chloride copolymer-coated cellophane
10
Glassine paper
10
Wax-coated paperboard
10
Polyolepin film
Polyolefin film containing coatings comprissing a vinylidene
chloride copolymer with one or more of the following comonomers : Acrylic acid, Acrylonitrile, Itaconic acid,
Methylacrylate and Methyl methacrylate
Kraft paper (flor pacjaging only)
10
Polyethylene terephthalate film
Polyethylene terphthalalte film containing coatings
comprising a vinylidene chloride copolymer with one or
more of the following co-monomers : Acrylic acid,
Acrylonitrile, Itaconic acid, Methylacrylate
Polyethylene terephthalte film containing coating consisting
or polyethylene
Polystyrene film
10
0,5
10
10
10
10
Rubber hydrochloride film
10
Vinylidene Chloride-vinyl chloride copolymer
10
Nylon-11
10
Ethylene-viyl acetate copolymer film
30
Vegetable parchment
10
7.4
Efisiensi Pemupukan
Studi hubungan tanah dan tanaman dapat dilakukan dengan mengaplikasikan
teknik isotop, baik isotop yang bersifat stabil maupun isotop yang bersifat
radioaktif. Prinsip aplikasi isotop dalam hal ini adalah untuk membedakan
asal suatu unsur hara, baik antara unsur hara dari dalam tanah maupun
unsur hara yang berasal dari sumber hara lain yang ditambahkan ke dalam
tanah. Hasil studi dapat digunakan untuk berbagai tujuan yang terkait
dengan efisiensi pemupukan, yaitu;
1. Menentukan waktu terbaik pemberian pupuk
2. Mengetahui kontribusi nutrisi dari berbagai jenis sumber hara yang
berbeda
3. Menentukan efisiensi optimal penggunaan pupuk
4. Menentukan fiksasi N2 oleh tanaman legum
Buku Pintar Nuklir | 155
tabel 11.
Jenis bahan
kemasan yang
diijinkan untuk
digunakan pada
proses iradiasi
(Lampiran II
PERMENKES
No.701/MENKES/
PER/VIII/2009)
Bab 7 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Pangan
5. Mengetahui akar aktif tanaman dan mempelajari pola perakaran
tanaman
gambar 125.
Metode
Langsung Proses
Penentuan
Efesiensi
Pemupukan
Isotop yang umum digunakan dalam penelitian pupuk pada tanaman
adalah :
1. Nitrogen-15 (N-15)
untuk menentukan efisiensi penggunaan pupuk Nitrogen
2. Fosfor-32 (P-32)
untuk menentukan efisiensi penggunaan pupuk Phosphat
3. Seng - 65 (Zn-65)
untuk menentukan serapan Zn dalam tanaman
4. Rubidium-86 (Rb-86)
untuk menentukan distribusi unsur Kalium dalam tanaman
5. Karbon-14 (C-14)
untuk menentukan laju dekomposisi bahan organik dalam
tanah dan laju fotosintesis dalam daun tanaman
6. Kalsium-45 (Ca-45)
untuk menentukan laju kalsifikasi terumbu karang
Ada dua metoda aplikasi
teknik
isotop
dalam
penelitian
pemupukan
dan nutrisi tanaman, yaitu:
metode langsung dan
metode tidak langsung.
Metode
langsung
digunakan pada senyawa
(dalam hal ini pupuk)
yang dapat ditandai baik
dengan radioisotop (P-32,
P-33, Zn-65, dsb) ataupun
isotop
stabil
(N-15).
Sebagai contoh adalah
penggunaan N-15 untuk
menentukan
efisiensi
penggunaan pupuk.
Metode
156 | Buku Pintar Nuklir
tidak
langsung
Bab 7 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Pangan
gambar 126.
Metode Tidak
Langsung Proses
Penentuan
Efesiensi
Pemupukan
digunakan bila suatu senyawa tidak dapat ditandai dengan radioisotop
ataupun isotop stabil karena akan menyebabkan perubahan sifat kimia
pada bahan, misalnya pada pupuk organik dan fosfat alam. Isotop diberikan
pada tanah, penghitungan kontribusi hara dari sumber hara yang dipelajari
adalah melalui tanaman penguji (reference tree) yang ditanam pada tanah
berlabel tanpa diberikan sumber hara apa pun.
Cara penghitungan dapat dilakukan dengan menggunakan 2 metode, yaitu:
a. Metode nilai-A
Contoh : penggunaan Azolla sebagai pupuk hijau pada padi sawah
Dengan cara yang sama dapat diketahui ketersediaan N berasal dari pupuk
hijau lainnya :
• Azolla pinnata 37 – 65 kg N/ton
Buku Pintar Nuklir | 157
Bab 7 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Pangan
•
•
•
Gliricidia sepium 29 – 43 kg N/ton
Leucaena leucocephala 30 – 35 kg N/ton
Sesbania bispinosa 35 – 46 kg N/ton.
b. Metode pengenceran
Contoh : evaluasi agronomik fosfat alam (FA) dibandingkan dengan TSP
Melalui studi hubungan tanah dan tanaman dengan mengaplikasikan
teknik isotop, berbagai rekomendasi penggunaan pupuk yang efisien sudah
dihasilkan, khususnya pemupukan menggunakan pupuk hayati seperti azolla
dan sesbania pada tanaman padi sehingga dapat menghemat penggunaan
pupuk buatan dan ramah lingkungan.
gambar 127.
Kontribusi N
dari tanaman
pemfiksasi
N-udara
(Sesbania dan
Azolla)
Teknik radiasi digunakan untuk mensterilkan bahan pembawa pada
produksi pupuk hayati. Pupuk hayati Azofert merupakan hasil penelitian
PATIR - BATAN yang saat ini sedang dalam tahap berbagai pengujian untuk
dapat diikutsertakan dalam program sertifikasi. Bahan baku pupuk hayati
ini adalah konsorsium bakteri rhizosfer yang mampu memfiksasi nitrogen,
melarutkan fosfat dan merangsang pertumbuhan dan perkembangan
tanaman (berperan sebagai Plant Growth Promotor = PGPR).
158 | Buku Pintar Nuklir
Bab 7 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Pangan
gambar 128.
Proses
Pembuatan
Pupuk Hayati
7.5
Peternakan
BATAN sebagai lembaga litbang ikut berperan dalam mendukung
peningkatan sektor peternakan. Litbang peternakan yang dilakukan BATAN
lebih mengarah pada peningkatan produksi ternak, perbaikan sistem
reproduksi, kesehatan dan manajemen ternak. Keuntungan penggunaan
teknik nuklir dalam litbang peternakan yaitu kepekaan deteksi tinggi,
akurat, efektif, efisien, aman, dan ekonomis. Dalam bidang peternakan,
seperti bidang lainnya, pemanfaatan teknik nuklir dilakukan baik dengan
menggunakan radioisotop sebagai perunut maupun energi radiasinya.
Teknik perunutan adalah proses pemanfaatan senyawa yang telah ditandai
dengan isotop stabil atau radioisotop untuk menjadi bagian dari sistem
biologik sehingga dapat diketahui mekanisme yang terjadi atau diperoleh
Buku Pintar Nuklir | 159
gambar 129.
Aplikasi pupuk
hayati Azofert
di lahan petani
pada berbagai
jenis sayuran
Bab 7 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Pangan
suatu hasil pengukuran. Isotop stabil yang umum digunakan adalah N-15,
Cr-52, dan C-13, sedangkan radioisotopnya antara lain adalah C-14, Ca-45,
P-32, I-125, I- 131, dan H-3. Prinsip teknik perunutan dengan isotop stabil
adalah sifat kimia spesifik dari unsur yang digunakan dengan berat molekul
yang berbeda dan diukur dengan alat Mass Atomic Spectrophotometer, X-ray
flourescene (XRF), dan Neutron Atomic Absorbtion (NAA). Prinsip teknik
perunutan dengan radioisotop adalah paparan radiasi dari unsur radioaktif
yang digunakan yang diukur antara lain dengan alat Liquid Scintilation
Counter (LSC), Gamma Counter dan HPGe.
Pemanfaatan teknik nuklir untuk peruntuan dapat dilakuan secara in vivo
untuk mengetahui proses biologi yang terjadi di dalam tubuh hewan ternak
dan in vitro untuk memperoleh informasi tentang proses biologi yang
dilakukan di luar tubuh hewan yaitu di laboratorium. Beberapa isotop dan
radioisotop yang umum digunakan dalam litbang peternakan ditunjukkan
pada tabel 12.
tabel 12.
Isotop dan
Kegunaannya
Unsur
Pemanfaatan
Isotop Stabil
N-15
Cr-52
C-13
Penentuan siklus protein dalam tubuh (in vivo)
Prediksi volume rumen dan laju pencernaan (in vivo)
Pengukuran dinamika populasi mikroba dalam rumen (in vitro)
Radioisotop
I-131
H-3
I-125
C- 14
Ca- 45
P - 32
Litbang endokrinologi terutama T3/T4 (RIA) secara in vivo
Penentuan volume cairan dalam tubuh (in vivo)
Litbang endokrinologi terutama konsentrasi P4 (progesteron) – RIA (in vitro)
Pengukuran pertumbuhan bakteri rumen dan juga filtrasi urin (in vitro)
Pengukuran deposisi Ca pada tulang (in vitro)
Pengukuran pertumbuhan bakteri rumen (in vitro)
Pemanfaatan energi radiasi di bidang peternakan antara lain untuk
melemahkan patogenisitas penyakit seperti bakteri, virus, dan cacing
dengan menghasilkan radiovaksin, reagen diagnostik, dan pengawetan.
Peningkatan Produksi ternak
Kegiatan di BATAN yang terkait nutrisi ternak lebih fokus pada nutrisi untuk
ternak ruminansia dan ikan. Dalam hal ini, teknik nuklir yang digunakan
160 | Buku Pintar Nuklir
Bab 7 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Pangan
yaitu radiasi pengion, perunut radioisotop serta beberapa analisis unsur
berdasarkan emisi radiasi. Bahan pakan yang digunakan diutamakan
bahan lokal daerah tertentu sesuai dengan daerah dimana pakan tersebut
akan digunakan. Disamping itu bahan pakan yang dipilih dipastikan tidak
bersaing dengan kebutuhan manusia. Penelitian dengan teknik perunut,
dilakukan secara in-vitro untuk mengetahui produksi biomassa mikroba di
dalam rumen setelah diberikan pakan yang diuji. Semakin tinggi produksi
biomassa mikroba, maka kualitas pakan semakin baik. Radioisotop yang
digunakan sebagai perunut adalah P-32, S-35 dan N-15.
Bahan yang digunakan untuk pembuatan pakan yaitu sludge kelapa sawit,
limbah pembuatan kecap, bungkil kedelai, tepung ikan, menir, dedak,
dan vitamin, sedangkan hormon metiltestosteron (MT) digunakan untuk
menjantankan anak ikan (sex reversal). Penentuan konsentrasi hormon
testosteron dilakukan menggunakan teknik radioimmunoassay (RIA) dengan
perunut I-125. Semua kegiatan penelitian dengan perunut radioisotop
dilakukan secara in-vitro, untuk mencegah kontaminasi radioisotop kepada
ternak atau hewan.
Radiasi pengion juga dapat digunakan untuk dekontaminasi bahan pakan.
Selain itu, analisis kandungan mineral pakan yang diuji dilakukan dengan
teknik nuklir, yaitu analisis pengaktifan netron (APN) atau spektrofotometer
sinar-X (X-Rays Spectrophotometer). Keuntungan penggunaan teknik nuklir
ini adalah dapat melakukan
analisis
beberapa
jenis
mineral
sekali
running
sehingga efisien, dan dapat
mendeteksi
kandungan
mineral yang rendah dan
lebih hemat biaya.
Hasil-hasil
yang
dicapai yaitu :
telah
1. UMMB (Urea Molases
Multinutrien Block)
Adalah pakan suplemen
yang berbentuk blok keras
dan agak manis, terdiri dari
Buku Pintar Nuklir | 161
gambar 130.
Proses
pembuatan
pakan UMMB
Bab 7 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Pangan
gabungan beberapa jenis bahan pakan sebagai sumber energi,
molases, protein, vitamin dan mineral. UMMB ini merupakan
suplemen pakan (SP) untuk ternak ruminansia seperti sapi, kerbau,
kambing, domba dan lainnya. Ciri khas ternak ruminansia adalah
adanya rumen yang merupakan ekosistem mikroba yang berperan
dalam penguraian bahan pakan sebagai sumber protein bagi
ternak.
gambar 130.
UMMB hasil
penelitian
PATIR – BATAN
gambar 132.
SPM hasil
penelitian
PATIR - BATAN
Pemberian SP bertujuan untuk meningkatkan konsumsi pakan pada
kondisi pemeliharaan tradisional. Kandungan protein kasar UMMB
sekitar 18 – 21%. UMMB mampu memberikan pertambahan bobot
badan sampai 0,8 kg/ekor/hari pada sapi peranakan Ongol (PO), 1
kg/ekor/hari pada sapi peranakan Frision Holstein (FH), dan sampai 0,5 kg/
ekor/hari pada sapi Bali. UMMB juga mampu meningkatkan produksi susu
dari sebelumnya sampai 2 liter/ekor/hari pada sapi perah peranakan FH di
Garut.
2. SPM (Suplemen Pakan Multinutrien)
Adalah
pakan
suplemen
yang
berbentuk tepung terdiri dari gabungan
beberapa jenis bahan pakan sebagai
sumber energi. Karena terbatasnya
ketersediaan molasses pada daerah
tertentu maka SPM dirancang dengan
menggunakan molasses dalam jumlah
kecil. Kandungan protein kasar SPM
sekitar 18 – 21%.
3. Formula stimulant pakan ikan (SPI)
yang memanfaatkan sludge kelapa
sawit sebagai sumber protein utama dan ditambahkan 2% hormon metil
testosteron.
4. Hormon metil testosteron, adalah hormon yang dimanfaatkan sebagai
campuran pakan ikan, berguna untuk menjantankan anak ikan (sex reversal).
162 | Buku Pintar Nuklir
Bab 7 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Pangan
Reproduksi dan Kesehatan Ternak
Dalam bidang kesehatan ternak, teknik nuklir dapat digunakan untuk
pembutan vaksin yang di radiasi yang dikenal dengan nama radiovaksin.
Vaksin adalah suspensi mikroorganisme yang dapat menimbulkan penyakit
tetapi telah dimodifikasi dengan cara mematikan atau menatenuasi sehingga
tidak akan menimbulkan penyakit dan dapat merangsang pembentukan
kekebalan/antibodi dalam tubuh bila diinokulasikan. Keunggulan
pembuatan vaksin dengan radiasi dibandingkan dengan cara konvensional
adalah proses pembuatan vaksin yang lebih cepat dengan mempersingkat
waktu pasasel, tanpa mempengaruhi kualitas vaksin yang dihasilkan. Vaksin
yang dikenal saat ini dapat dikelompokkan ke dalam tiga kelompok yaitu,
vaksin hidup (live vaccine), vaksin dimatikan (killed vaccine) dan vaksin sub
unit.
Vaksin radiasi yang sedang dikembangkan termasuk jenis vaksin hidup,
dengan melemahkan bakteri atau parasit menggunakan iradiasi.
Pembuatan vaksin dengan cara melemahkan organisme penyebab infeksi
untuk memperoleh strain yang virulensinya sangat berkurang telah
diakui keampuhannya. Secara konvensional atenuasi vaksin (penurunan
patogenitas) dilakukan secara kimiawi dan fisika misalnya dengan melakukan
adaptasi temperatur, menurunkan patogenitas E. tenella isolat lokal dengan
seleksi precocious, untuk membandingkan patogenitas E.tenella isolat lokal
tanpa seleksi (galur tetua) dan dengan seleksi precocious (galur precocious).
Sumber radiasi yang digunakan untuk pembuatan radiovaksin adalah
sinar gamma yang digunakan untuk menurunkan infektivitas, virulensi dan
patogenitas agen penyakit tetapi tetap mampu merangsang timbulnya
kekebalan pada tubuh terhadap infeksi penyakit. Penelitian yang dilakukan
saat ini adalah pengembangan vaksin terhadap penyakit ternak seperti
Brucellosis dan Mastitis, dan terhadap penyakit ternak yang berasal
dari mikroorganisme dan cacing seperti Coccidiosis, Fasciolosis, dan
Haemonchosis.
Salah satu radiovaksin yang telah diproduksi adalah vaksin koksivet
untuk penyakit koksidiosis yaitu penyakit yang disebabkan oleh protozoa
Emeria sp. dalam usus yang mengakibatkan berak darah. Tahapan proses
pembuatan radiovaksin diawali dengan pemberian radiasi gamma dengan
dosis 125 Gy pada ookista generasi I yang kemudian diinokulasikan ke
Buku Pintar Nuklir | 163
Bab 7 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Pangan
gambar 133.
Proses
pembuatan
vaksin koksivet
dalam tubuh ayam untuk memperoleh ookista generasi II dengan tingkat
infektivitas dan patogenitas yang rendah. Selanjutnya ookista generasi II
inilah yang dijadikan vaksin yang siap untuk diinokulasikan ke dalam tubuh
ayam umur 7 – 10 hari untuk memperoleh kekebalan terhadap penyakit
tersebut.
Salah satu aplikasi teknik nuklir dalam
bidang reproduksi ternak yaitu penggunaan
teknik RIA (radioimmunoasssay). Teknik RIA
(radioimmunoasssay)
progesteron
dapat
menginterpretasikan gambaran fungsi faali
reproduksi ternak dengan melihat profil
hormon
progesteron,
sehingga
dapat
digunakan untuk mendeteksi gangguan
reproduksi pada ternak yang kinerja
reproduksinya rendah. Penggunaan kit RIA
progesteron dapat mengetahui potensi
kembar dengan cara memantau tingkat
konsentrasi hormon P4 pada fase luteal (11
hari setelah ovulasi).
Dibandingkan dengan pemantauan visual, pemantauan dengan teknik RIA
progeteron terhadap tenggang waktu antara kelahiran hingga pelaksanaan
IB (inseminasi buatan) pertama post partum, dan ternak berhasil bunting
menunjukkan hasil yang lebih baik yaitu 96,7 ± 13,6 vs 136,1 ± 6,9 hari. Data
pemantauan dari aplikasi teknik RIA P4 dapat di manfaatkan dalam tindakan
antisipasif, seperti afkir atau penggantian ternak, sehingga penampilan
reproduksi ternak dapat terjaga dengan baik.
gambar 134.
(dari atas ke
bawah)
Vaksin koksivet,
Vaksin radiasi
Fasciolosis, dan
Teknologi
Radioimunoassay
(RIA) Progesteron
(P4)
164 | Buku Pintar Nuklir
Bab 7 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Pangan
Litbang
Vaksin koksivet
Vaksin radiasi
Fasciolosis
Teknologi
Radioimunoassay (RIA)
Progesteron (P4)
Tujuan
Untuk mencegah penyakit berak darah
(koksidiosis) pada anak ayam
Untuk mencegah penyakit fasciolosis (cacing
hati) pada ternak ruminansia
•
•
•
•
•
deteksi pubertas ternak
deteksi gejala birahi
diagnosa kebuntingan dini
mendukung program Inseminasi buatan
diagnosa kelainan reproduksi ternak.
Keterangan
Vaksin sudah di produksi oleh PUSVETMA Surabaya
Dosis radiasi 125 Gy
•
dibuat dari bibit Fasciola gigantica strain lokal
•
tidak timbul efek samping dan tidak toksik
•
dosis radiasi 45 Gy
Dalam proses mencari mitra untuk produksi secara
komersial
Kit RIA P4 diproduksi oleh PRR – BATAN
Buku Pintar Nuklir | 165
tabel 13.
Hasil-hasil yang
telah dicapai
terkait kesehatan
dan reproduksi
ternak
Bab 8 Proteksi Radiasi
8.1
Organisasi Internasional
Kewenangan dalam mengatur dan mengawasi pemanfaatan teknik nuklir
ada pada Pemerintah setiap negara bersangkutan. Namun demikian,
beberapa ketentuan yang disusun oleh Organisasi Internasional juga harus
diperhatikan, bahkan beberapa ketentuan internasional seringkali harus
dijadikan acuan dalam penyusunan peraturan di tingkat nasional. Organisasi
Internasional yang berkaitan dengan pengaturan masalah proteksi radiasi,
yaitu :
1. Badan Tenaga Atom Internasional atau International Atomic Energy
Agency (IAEA)
2. Komisi Internasional untuk Perlindungan Radiologis atau International
Commission on Radiological Protection (ICRP)
3. Komisi Internasional untuk Satuan dan Pengukuran Radiologi atau
International Commission on Radiological Units and Measurements
(ICRU).
IAEA merupakan salah satu Badan yang bernaung di bawah
Perserikatan Bangsa-Bangsa. Badan tersebut didirikan pada
tahun 1956 dan merupakan Badan khusus yang dibentuk
untuk mempromosikan pemanfaatan tenaga nuklir untuk
maksud damai dalam rangka meningkatkan kesejahteraan
hidup bangsa-bangsa di seluruh dunia. Dalam melaksanakan
kegiatannya, Badan Tenaga Atom Internasional diberi kuasa
untuk menerapkan standar keselamatan terhadap risiko akibat
radiasi pengion. Setiap pemerintah suatu negara ataupun
pihak yang memperoleh bantuan dari Badan tenaga Atom
Internasional harus tunduk pada ketentuan kesehatan dan
keselamatan yang ditentukan oleh Badan tersebut. Ketentuan kesehatan
dan keselamatan yang dikeluarkan oleh Badan Tenaga Atom Internasional
dituangkan dalam bentuk Publikasi Safety Series yang diterbitkan oleh
Badan itu. Publikasi pertamanya adalah Safety Series No. 1 : Safe Handling
of Radioisotopes, (Vienna, 1962).
ICRP merupakan organisasi independen dan tidak terikat oleh pihak atau
166 | Buku Pintar Nuklir
Bab 8 Proteksi Radiasi
negara manapun dengan keanggotaan bersifat perorangan,
terdiri dari para ahli dalam masalah keselamatan dan kesehatan
radiasi. Komisi ini didirikan oleh Konggres Internasional
Radiologi ke-2 pada tahun 1928 sebagai Komisi Internasional
untuk Proteksi Terhadap Radium dan Sinar-X. Namun pada
tahun 1950, Komisi tersebut merubah namanya menjadi ICRP.
Dalam menjalankan kewajibannya, Komisi ini menganut kebijaksanaan
bahwa dalam mempersiapkan rekomendasi dilakukan melalui pokok-pokok
proteksi radiasi dan menyerahkan tanggung jawab penjabarannya kepada
pemerintah setempat. Komisi ini juga mengeluarkan publikasi dalam
bentuk ICRP Report dan Annals of the ICRP. Publikasi pertamanya adalah
ICRP Report No. 1 : Recommendation of the International Commission on
Radiological Protection (Pergamon Press, Oxford, 1959).
ICRU didirikan pada tahun 1925. Tujuan utama dari pendirian Komisi
ini adalah untuk mengembangkan rekomendasi mengenai satuan dan
pengukuran radiologi yang secara internasional dapat diterima, terutama
dalam masalah-masalah sebagai berikut :
1. Besaran dan satuan radiologi dan radioaktivitas.
2. Prosedur yang tepat untuk pengukuran dan penerapan besaranbesaran tersebut dalam radiologi klinis dan radiobiologi.
3. Data fisika yang diperlukan dalam penerapan prosedur tersebut, yang
bila digunakan akan menjamin keseragaman dalam pelaporan.
Dalam menjalankan misinya, ICRU
melakukan
kerja
sama
dengan
ICRP. Komisi ini berpendapat bahwa
organisasi nasional dalam suatu
negara mempunyai tanggung jawab
untuk menentukan sendiri prosedur
teknik yang terperinci mengenai
pengembangan dan pemeliharaan
standar dalam proteksi radiasi. Meskipun demikian, ICRP menganjurkan agar
semua negara menyesuaikan sedekat mungkin dengan konsep dasar dari
besaran dan satuan radiasi yang direkomendasikan secara internasional.
Komisi Internasional untuk Satuan dan Pengukuran Radiologi mengeluarkan
publikasi dalam bentuk ICRU Report, seperti ICRU Report No. 33 : Radiation
Quantities and Units (Washinggton, D.C., 1980).
Buku Pintar Nuklir | 167
Bab 8 Proteksi Radiasi
8.2
Filosofi Dasar Proteksi Radiasi
Selain memberikan manfaat, aplikasi teknik nuklir dapat pula memberikan
ancaman bahaya radiasi yang perlu diwaspadai. Setiap
pekerja radiasi selalu mempunyai risiko terkena
paparan radiasi pengion selama menjalankan
tugasnya. Dalam pemanfaatan teknik
nuklir, faktor keselamatan manusia
harus mendapatkan prioritas utama.
Tentu pemanfaatan teknik nuklir akan
lebih sempurna jika faktor kerugian
yang mungkin timbul dapat ditekan
serendah mungkin atau dihilangkan
sama sekali. Ada berbagai jenis
radiasi pengion yang berpotensi
memberikan efek merugikan terhadap
tubuh manusia. Efek merugikan itu
dapat muncul apabila tubuh manusia
mendapatkan paparan radiasi dengan dosis
yang berlebihan.
Keselamatan radiasi atau yang lazim disebut proteksi radiasi merupakan
suatu cabang ilmu pengetahuan atau teknik yang mempelajari masalah
kesehatan manusia maupun lingkungan dan berkaitan dengan pemberian
perlindungan kepada seseorang atau sekelompok orang ataupun kepada
keturunannya terhadap kemungkinan yang merugikan kesehatan akibat
paparan radiasi. Tujuan dari keselamatan radiasi ini adalah mencegah
terjadinya efek deterministik yang membahayakan dan mengurangi
terjadinya efek stokastik serendah mungkin.
Melalui pemahaman cabang ilmu tersebut, kelompok orang yang
berhubungan atau bekerja dengan radiasi pengion diusahakan agar :
1. Dapat mempunyai apresiasi tentang keselamatan radiasi dan sekaligus
mempunyai pengertian tentang falsafah kesehatan lingkungan.
2. Dapat menjadi kawan yang baik dari radiasi pengion sehingga dapat
memperoleh manfaat secara maksimum dari radiasi tersebut dengan
kemungkinan menderita kerugian atau resiko yang minimum.
168 | Buku Pintar Nuklir
Bab 8 Proteksi Radiasi
8.3
Asas-asas Proteksi Radiasi
Falsafah baru tentang proteksi radiasi muncul dengan diterbitkannya
Publikasi ICRP No. 26 Tahun 1977. Untuk mencapai tujuan proteksi radiasi,
yaitu terciptanya keselamatan dan kesehatan bagi pekerja, masyarakat dan
lingkungan, maka dalam falsafah proteksi radiasi diperkenalkan tiga asas
proteksi radiasi, yaitu :
1. Asas Justifikasi atau Pembenaran
Asas ini menghendaki agar setiap kegiatan yang dapat mengakibatkan
paparan radiasi hanya boleh dilaksanakan setelah dilakukan pengkajian
yang cukup mendalam dan diketahui bahwa manfaat dari kegiatan tersebut
cukup besar dibandingkan dengan kerugian yang dapat ditimbulkannya.
2. Asas Optimisasi
Asas ini menghendaki agar paparan radiasi yang berasal dari suatu kegiatan
harus ditekan serendah mungkin dengan mempertimbangkan faktor
ekonomi dan sosial. Asas ini juga dikenal dengan sebutan ALARA atau
As Low As Reasonably Achieveble. Dalam kaitannya dengan penyusunan
program proteksi radiasi, asas optimisasi mengandung pengertian bahwa
setiap komponen dalam program telah dipertimbangkan secara seksama,
termasuk besarnya biaya yang dapat dijangkau. Suatu program proteksi
dikatakan memenuhi asas optimisasi apabila semua komponen dalam
program tersebut disusun dan direncanakan sebaik mungkin dengan
memperhitungkan biaya yang dapat dipertanggungjawabkan secara
ekonomi.
gambar 135.
Desain dari
ALARA :
waktu (time),
jarak (distance),
dan pelindung
(shileding)
Buku Pintar Nuklir | 169
Bab 8 Proteksi Radiasi
3. Asas Pembatasan Dosis Perorangan
Asas ini menghendaki agar dosis radiasi yang diterima oleh seseorang
dalam menjalankan suatu kegiatan tidak boleh melebihi Nilai Batas yang
telah ditetapkan oleh Instansi Yang Berwenang. Dengan menggunakan
program proteksi radiasi yang disusun secara baik, maka semua kegiatan
yang mengandung resiko paparan radiasi cukup tinggi dapat ditangani
sedemikian rupa sehingga tidak melampui Nilai Batas Dosis *NBD) yang
ditetapkan.
Tujuan dari asas optimisasi dalam proteksi adalah untuk mendapatkan
hasil optimum yang meliputi kombinasi penerimaan dosis yang rendah,
baik individu maupun kolektif, minimnya resiko dari pemaparan yang tidak
dikehendaki, dan biaya yang murah. Asas optimisasi sangat ditekankan oleh
ICRP. Setiap kegiatan yang memerlukan tindakan proteksi, terlebih dahulu
harus dilakukan analisa optimisasi proteksi. Penekanan ini dimaksudkan
untuk meluruskan kesalahpahaman tentang sistim pembatasan dosis
yang sebelumnya dikenal sebagai konsep ALARA (As Low As Reasonably
Achievable). Baik Asas Optimisasi maupun ALARA keduanya sebetulnya
sangat menekankan pada pertimbangan faktor-faktor ekonomi dan sosial,
dan tidak semata-mata menekankan pada rendahnya penerimaan dosis
oleh pekerja maupun masyarakat dengan menempuh jalan apapun.
Dengan asas optimisasi diharapkan bahwa dosis yang diterima oleh pekerja
dalam menjalankan tugasnya tetap serendah mungkin dengan biaya
yang terjangkau. Sebaliknya, penekanan semata-mata pada penerimaan
dosis oleh pekerja yang sangat rendah dengan menempuh jalan apapun
dengan biaya yang tidak dapat dipertanggungjawabkan secara ekonomi
tidak termasuk dalam asas optimisasi. Jika hal ini terjadi, konsep ALARA
telah berubah menjadi ALATA (As Low As Technically Achievable) yang
hanya mempertimbangkan faktor teknik dengan mengandalkan teknologi
mutakhir atau terbaik yang belum tentu terjangkau secara ekonomi.
8.4
Budaya Keselamatan
Budaya keselamatan merupakan konsep baru yang diperkenalkan dalam
bidang keselamatan nuklir, yang juga sejalan dengan program optimisasi
170 | Buku Pintar Nuklir
Bab 8 Proteksi Radiasi
dalam proteksi radiasi. Budaya keselamatan merupakan aturan sikap dan
tingkah laku untuk mewujudkan tercapainya kondisi keselamatan kerja
yang diharapkan. Tidak adanya budaya keselamatan dapat mengakibatkan
kecelakaan maupun penerimaan dosis yang sebetulnya bisa dihindari.
Budaya keselamatan dikembangkan berdasarkan banyaknya pengalaman
maupun kenyataan bahwa penyebab terjadinya kecelakaan dan pemaparan
radiasi yang tidak dikehendaki umumnya melibatkan beberapa kesalahan
manusia (human error) termasuk keteledoran.
Meskipun terjadinya kesalahan maupun kecelakaan dapat diperkecil dengan
persyaratan dan penggunaan peralatan maupun prosedur dengan baik,
namun peralatan tersebut dapat saja gagal berfungsi jika dioperasikan di
luar jangkauannya. Dari sini terlihat bahwa keselamatan yang memadai tidak
dapat dijamin semata-mata dari penggunaan peralatan dan penyusunan
prosedur yang baik dan memadai. Budaya keselamatan dari pekerja
tetap memegang peranan yang sangat besar dalam upaya mewujudkan
keselamatan kerja berbasis optimisasi. Personil yang terlibat dalam suatu
pekerjaan harus siap dan mampu mengantisipasi problem sebelum terjadi,
merasakan gejala-gejala yang muncul, mengambil tindakan yang sesuai
untuk menyelesaikan permasalahan atau memperkecil konsekuensinya.
Untuk mewujudkan tercapainya keselamatan
kerja berbasis optimisasi, diperlukan
pengetahuan dan latihan serta kesadaran
akan pentingnya keselamatan kerja, baik
bagi pekerja sendiri maupun masyarakat
sekitarnya. Lingkungan kerja yang baik
serta dukungan yang memadai dari sistem
manajemen juga sangat diperlukan untuk
mewujudkan program tersebut. Peraturanperaturan yang ketat dan ditegakkan dapat
memacu sikap menuju ke arah tercapainya
budaya keselamatan. Pengetahuan, latihan,
kesadaran akan keselamatan, dukungan
manajemen, penerangan dan pendekatan melalui peraturan merupakan
unsur-unsur utama dari budaya keselamatan. Terciptanya budaya
keselamatan pada setiap individu pekerja radiasi merupakan modal utama
untuk mewujudkan program proteksi radiasi yang baik melalui penekanan
asas optimisasi.
Buku Pintar Nuklir | 171
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
9.1
Proteksi Radiasi pada Manusia
Perpindahan energi dari radiasi kepada materi yang dilaluinya dapat
menimbulkan berbagai jejak atau respon tertentu yang dapat diamati.
Kuantitas jejak yang timbul akan sebanding dengan jumlah energi radiasi
yang dialihkan ke materi tersebut. Oleh sebab itu, bahan-bahan yang
mampu memperlihatkan gejala tertentu apabila berinteraksi dengan radiasi
dapat dipakai sebagai pemantau (detektor) radiasi. Beberapa jenis jejak
yang dapat timbul dari interaksi itu antara lain adalah : emulsi fotografi,
luminesensi, perubahan rapat optis (warna), kalor, konduktivitas listrik,
oksidasi-reduksi, pengionan, reaksi nuklir dan kerlipan cahaya.
Manusia tidak memiliki indera khusus yang peka terhadap radiasi pengion,
sehingga keberadaan radiasi ini tidak dapat diketahui secara langsung oleh
sistem panca indera manusia. Mata manusia misalnya, hanya peka atau
mampu melihat radiasi elektromagnetik berupa cahaya tampak dengan
rentang energi antara 1,5 dan 3 eV. Sementara radiasi elektromagnetik
lainnya, seperti sinar-X dengan rentang energi antara 12 sampai dengan
beberapa ratus eV tidak akan dapat dilihat langsung oleh mata manusia.
Oleh sebab itu, untuk dapat mengamati adanya radiasi pengion di
sekitarnya, manusia harus mengandalkan alat pantau radiasi. Dalam bab
ini akan dibahas berbagai jenis fenomena fisika maupun kimia yang timbul
dari interaksi antara radiasi dengan materi serta pemanfaatannya untuk
keperluan pemantauan radiasi.
Dalam setiap pemanfaatan radiasi pengion harus diusahakan agar
penerimaan dosis radiasi oleh pekerja selalu serendah mungkin sehingga
nilai batas dosis yang telah ditetapkan tidak terlampaui. Salah satu cara
untuk menghindari terjadinya pemaparan radiasi pengion yang berlebihan
terhadap tubuh manusia adalah dengan melakukan pemantauan rutin dosis
perorangan para pekerja radiasi. Untuk menghindari kemungkinan buruk
yang tidak diinginkan, para pekerja radiasi harus mendapatkan pelayanan
pemantauan dosis perorangan selama menjalankan tugasnya. Dengan
program pemantauan dosis pekerja secara ketat, penerimaan dosis oleh
para pekerja radiasi akan tetap terkontrol dan dapat diambil tindakan
proteksi secepat mungkin apabila jumlah penerimaan dosis akumulasinya
melampaui nilai batas dosis yang telah ditetapkan.
172 | Buku Pintar Nuklir
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
Seiring dengan perkembangan penggunaan zat radioaktif dan/atau sumber
radiasi lainnya serta meningkatnya tuntutan jaminan keselamatan dalam
melakukan pekerjaan, maka program pemantauan dosis pekerja memegang
peranan yang penting dalam rangka pemanfaatan radiasi dalam berbagai
bidang kegiatan. Program pemantauan dosis perorangan harus merupakan
bagian dari setiap kegiatan pemanfaatan teknologi nuklir. Program
pemantauan dosis pekerja ini harus disusun sedemikian rupa sehingga
mampu mendeteksi setiap kelainan operasional sekecil apapun yang dapat
menjurus ke arah terjadinya kecelakaan sehingga menyebabkan terjadinya
pemaparan radiasi yang berlebihan terhadap pekerja.
Pemantauan Dosis Eksterna
Pemantauan radiasi eksterna dilakukan terhadap pekerja yang mempunyai
potensi terpapar radiasi dari sumber eksterna. Potensi paparan eksterna
terdapat pada para pekerja radiasi yang menggunakan sumber-sumber
radiasi terbungkus beraktivitas tinggi atau sangat tinggi atau bekerja dengan
mesin pembangkit radiasi dengan laju dosis yang besar. Pemantauan radiasi
eksterna dimaksudkan agar dosis akumulasi dari sumber-sumber eksterna
yang diterima pekerja selama menjalankan tugas tetap terkontrol.
Manusia tidak memiliki indera khusus yang peka terhadap radiasi. Oleh
sebab itu, dalam setiap melakukan pengukuran radiasi, manusia harus
mengandalkan pada kemampuan alat ukur radiasi. Dalam hal pemantauan
dosis perorangan, manusia mengandalkan pada dosimeter perorangan.
Dosimeter perorangan adalah alat pencatat dosis radiasi yang mampu
merekam dosis akumulasi yang diterima oleh setiap individu pekerja radiasi.
Ada berbagai jenis dosimeter perorangan yang sampai saat ini telah berhasil
dikembangkan, antara lain dosimeter film emulsi, dosimeter zat padat
seperti dosimeter thermoluminesensi (TLD), dosimeter kamar pengionan
gas seperti dosimeter saku (pocket dosimeter) dan lain-lain.
Dilihat dari sudut kepekaannya terhadap radiasi yang ada di lapangan dimana
para pekerja radiasi bekerja, maka masing-masing jenis dosimeter tersebut
dapat dibagi-bagi lagi sesuai dengan tujuan penggunaannya. Dosimeter
film emulsi misalnya, dapat dibagi menjadi dosimeter film neutron (untuk
memantau dosis neutron) dan dosimeter film gamma (untuk memantau
Buku Pintar Nuklir | 173
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
dosis gamma). Demikian pula TLD, ada yang dirancang untuk pemantauan
radiasi beta, radiasi gamma, neutron maupun campuran berbagai jenis
radiasi seperti beta-gamma, neutron-gamma serta neutron-beta-gamma.
Interpretasi dan evaluasi penerimaan dosis radiasi yang diterima oleh setiap
pekerja radiasi didasarkan pada hasil rekaman dosimeter perorangan yang
dipakai selama berada di daerah radiasi. Evaluasi tersebut dilakukan secara
periodik, misal setiap bulan atau setiap kwartalan. Sebagai penunjang,
pada saat melakukan operasi tertentu, pekerja radiasi seringkali dilengkapi
pula dengan dosimeter lain yang memungkinkan interpretasi penerimaan
dosis dapat dilakukan secara cepat atau seketika setelah selesai melakukan
pekerjaan dengan radiasi. Berikut ini akan dibahas beberapa jenis dosimeter
perorangan yang saat ini digunakan secara luas untuk pemantauan dosis
eksterna perorangan pekerja radiasi.
Dosimeter film emulsi merupakan jenis dosimeter perorangan yang
pertama kali digunakan. Karena proses kerjanya cukup sederhana, maka
hingga kini dosimeter film ini masih digunakan secara luas. Dalam kegiatan
rutin pemantauan dosis perorangan, dosimeter film yang telah dipakai oleh
para pekerja radiasi, film kalibrasi serta film kontrol yang tidak menerima
paparan radiasi dikembangkan bersama-sama dalam larutan pengembang.
Pemrosesan film dilakukan di ruang gelap dengan cara membuka bungkus
kertas film. Film yang sudah terbuka selanjutnya dimasukkan ke dalam
larutan pengembang (developer) selama kurang lebih lima menit dilanjutkan
gambar 136.
Dosimeter film
emulsi
174 | Buku Pintar Nuklir
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
ke larutan pemantap (fixer) selama kurang lebih 10 menit. Dalam pemakaian,
film emulsi tidak merekam secara langsung dosis radiasi yang diterimanya.
Efek yang tampak pada film adalah timbulnya kehitaman setelah proses
pengembangan dan pemantapan. Tingkat kehitaman film atau lebih sering
dikenal dengan kerapatan optis ini sebanding dengan besar dosis radiasi
yang diterima sebelumnya.
Untuk perhitungan dosis yang diterima pemakai dosimeter, film pemantau
yang telah diproses dibaca kerapatan optisnya pada berbagai posisi
filter dengan densitometer (alat pembaca kerapatan optis film). Hasil
bacaan kerapatan optis dapat ditransfer menjadi data dosis radiasi semu
menggunakan kurva kalibrasi yang dibuat dengan sinar gamma.
Ada berbagai jenis dosimeter perorangan zat padat yang saat ini banyak
digunakan untuk keperluan rutin pemantauan dosis perorangan pekerja
radiasi. Berikut akan dibahas salah satu jenis dosimeter tersebut yang saat
ini digunakan secara luas, yaitu TLD. Keuntungan dalam penggunaan TLD
ini adalah mudah dalam pengoperasian, evaluasi dosis dapat dilakukan
lebih cepat dari pada dosimeter lainnya, mampu memantau radiasi dengan
rentang dosis dari rendah hingga tinggi, dapat dipakai ulang dan tidak peka
terhadap faktor-faktor lingkungan. Namun demikian, TLD juga mempunyai
kelemahan karena data dosis langsung hilang setelah proses pembacaan,
sehingga tidak bisa dilakukan pembacaan ulang apabila ditemukan hal-hal
yang meragukan.
Metode pengukuran radiasi dengan memanfaatkan fenomena
thermoluminesensi pertama kali diperkenalkan pada tahun 1953. Pada saat
itu belum sepenuhnya diketahui bahwa metode thremoluminesensi dapat
dikembangkan untuk tujuan pemantauan dosis perorangan. Dalam kegiatan
rutin pemantauan dosis pekerja, saat ini TLD sering kali dimanfaatkan
untuk pemantauan radiasi beta, gamma maupun neutron. Oleh sebab itu,
dipasaran dapat ditemukan berbagai merek dagang TLD yang dibuat dari
berbagai jenis bahan disesuaikan dengan tujuan penggunaannya. TLD pada
umumnya dapat memberikan tanggapan terhadap sinar-X, sinar gamma,
sinar beta, elektron dan proton dengan jangkauan dosis radiasinya dari 0,1
mGy sampai dengan kira-kira 1.000 Gy.
Selain dosimeter film emulsi dan TLD, ada dosimeter jenis lain yang juga
sering digunakan untuk kegiatan rutin pemantauan dosis perorangan,
Buku Pintar Nuklir | 175
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
yaitu dosimeter saku (pocket dosemeter).
Dikatakan dosimeter saku karena ukuran
dosimeter ini cukup kecil dan dalam
penggunaannya dapat dimasukkan ke
dalam saku pakaian/kemeja maupun jas
laboratorium pekerja radiasi. Terdapat
dua jenis dosimeter saku yang sering
digunakan, yaitu dosimeter saku jenis
kapasitor dan dosimeter saku jenis baca
langsung.
gambar 137.
Berbagai jenis
TLD untuk
pemantauan
dosis pekerja
radiasi (sumber :
Chiyoda, Japan)
Dosimeter saku hanya dimaksudkan
sebagai pelengkap terhadap dosimeter
perorangan lainnya. Dosimeter ini
tidak dimaksudkan sebagai pengganti
dosimeter perorangan seperti dosimeter film maupun TLD. Meskipun
memiliki beberapa kelemahan, namun dosimeter ini cukup luas digunakan
karena kemampuannya memberikan bacaan data penerimaan dosis secara
langsung.
Pemantauan Dosis Interna
Pemantauan dosis interna dilakukan terhadap pekerja yang
menggunakan sumber terbuka dan mempunyai potensi kemasukan
zat radioaktif ke dalam tubuhnya dalam jumlah yang cukup berarti.
Pemantauan dosis interna dimaksudkan untuk mengetahui jumlah
dan jenis zat radioaktif yang mengendap dalam organ tubuh
tertentu dan menginterpretasikan jumlah dosis yang mungkin
diterima organ itu.
gambar 138.
Dosimeter
saku (sumber :
Chiyoda, Japan)
Pemantauan kadar kontaminan radioaktif baik yang terdapat
dalam udara maupun permukaan daerah kerja (lantai serta fasilitas
kerja lainnya) sering kali dapat dipakai untuk memperkirakan
jumlah pemasukan zat radioaktif ke dalam tubuh pekerja. Namun untuk
beberapa kondisi kerja tertentu, pemantauan dosis interna terhadap para
pekerja radiasi masih tetap diperlukan. Jenis maupun metode pemantauan
dosis interna yang akan dilakukan bergantung pada jenis radionuklida yang
176 | Buku Pintar Nuklir
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
diperkirakan mengendap di dalam tubuh.
Pemantauan dosis interna dilakukan terhadap para pekerja radiasi yang
dalam melakukan kegiatannya berhubungan dengan sumber-sumber
radiasi terbuka, atau pekerja lainnya yang mempunyai potensi kemasukan
zat radioaktif ke dalam tubuhnya. Dosimetri interna berhubungan dengan
kegiatan pemantauan dosis interna dengan tujuan utamanya adalah :
1. Melakukan pemantauan dan identifikasi jenis bahan radioaktif yang
mengendap di dalam tubuh pekerja.
2. Memperkirakan jumlah kontaminan yang ada dalam kaitannya
dengan batasan yang dapat diterima tubuh.
3. Dalam hal terjadi kontaminasi interna dalam jumlah yang cukup
berarti, dosimetri interna dimaksudkan untuk memperkirakan dosis
radiasi yang diterima tubuh atau organ-organ tertentu di dalam
tubuh. Namun kegiatan ini sering kali sulit dilakukan jika asal dan
waktu berlangsungnya proses pemasukan zat radioaktif tidak
diketahui secara pasti.
Pemantauan radiasi interna dapat dilakukan dengan beberapa cara, antara
lain dengan teknik pemeriksaan langsung menggunakan alat pencacah
radiasi seluruh tubuh (whole body counter, WBC), pemeriksaan/pengambilan
sampel biologis dari dalam tubuh seperti urine, faeces dan darah yang
dikenal dengan istilah bio-assay, maupun menggunakan teknik pencacahan
langsung terhadap organ-organ tertentu seperti pencacahan kelenjar
gondok dan paru-paru.
Pencacah Radiasi Seluruh Tubuh
Pengendapan zat radioaktif di dalam tubuh ada kalanya dapat diukur
langsung dari luar tubuh menggunakan alat cacah radiasi seluruh tubuh.
Namun pencacahan langsung ini hanya efektif untuk pemeriksaan zat-zat
radioaktif pemancar sinar-X maupun gamma dan juga pemancar beta murni
yang mempunyai energi beta cukup tinggi untuk menghasilkan spektrum
Bremmstrahlung dalam organ-organ di dalam tubuh. Pengukuran dari luar
tubuh dimungkinkan mengingat daya tembus radiasi ini terhadap jaringan
lunak tubuh manusia cukup kuat. Radiasi jenis foton yang dipancarkan zat
radioaktif dapat diukur menggunakan pencacah sintilasi sodium-iodine
(NaI) berukuran besar.
Buku Pintar Nuklir | 177
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
gambar 139.
Pemantauan
sumber interna
dengan alat
cacah seluruh
tubuh (sumber :
JAERI, Japan)
Pencacah seluruh tubuh digunakan untuk
memantau dan mengukur jumlah total
radionuklida yang ada di dalam tubuh.
Kesulitan dapat muncul dalam kegiatan
ini karena ukuran tubuh manusia cukup
besar untuk dicacah dengan detektor
radiasi dan juga karena radionuklida yang
dicacah tidak terdistribusi secara merata di
seluruh tubuh. Secara umum, identifikasi
adanya radionuklida pemancar foton di
dalam tubuh dapat dilakukan dengan cara
menampilkan spectrum gamma tersebut
melalui sistim penganalisa saluran ganda
(multi channel analyzer, MCA). Oleh sebab
itu, detektor radiasi untuk pencacah
seluruh tubuh ini harus memiliki resolusi
(daya pisah) spektrum- yang baik serta
efisiensi deteksi yang tinggi terhadap foton.
Detektor sintilasi NaI(Tl) dapat memenuhi kedua syarat tersebut.
Pencacahan Organ
Untuk kondisi tertentu, pencacahan terhadap organ-organ khusus dapat
juga dilakukan. Pencacahan organ ini merupakan tindak lanjut atas hasil
yang diperoleh dari pencacahan seluruh tubuh. Sebagai contoh untuk
organ-organ khusus ini adalah pencacahan kelenjar gondok dan paru-paru.
Pencacahan kelenjar gondok biasanya dilakukan secara rutin untuk para
pekerja radiasi yang mempunyai potensi kemasukan radioisotop Iodine (I),
seperti I-131. Pencacahan ini dilakukan dengan detektor gamma NaI(Tl)
dengan ukuran lebih kecil yang ditempatkan bersentuhan langsung dengan
leher, berdekatan dengan lokasi kelenjar gondok. Pencacahan ini dapat
dilakukan di ruangan yang tidak berperisai radiasi.
Apabila detektor NaI(Tl) dikalibrasi dengan berbagai macam radioisotop
Iodine dengan bentuk geometri yang sama dengan ukuran kelenjar gondok,
maka akan diperoleh efisiensi detektor pada berbagai energi gamma yang
dipancarkan radioisotop Iodine. Dalam proses pengukuran, detektor NaI(Tl)
dihubungkan dengan sistim penganalisa saluran ganda sehingga pada layar
178 | Buku Pintar Nuklir
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
penganalisa akan ditampilkan berbagai puncak spektrum radiasi gamma
dari berbagai macam radioisotop I. Dengan menganalisa tinggi spektrum
beserta letak munculnya spektrum tersebut dapat diidentifikasi aktivitas dan
energi dari spektrum gamma yang bersangkutan. Dari identifikasi ini dapat
diketahui jenis serta aktivitas radioisotop Iodine yang mengendap di dalam
kelenjar gondok. Perhitungan dosis interna yang diterima kelenjar gondok
dapat dilakukan dengan cara membandingkan aktivitas yang terukur
dengan nilai batas masukan tahunan (BMT) untuk radioisotop tersebut.
Pencacahan paru-paru sering dilakukan terhadap personil pekerja radiasi
yang menangani senyawa uranium kering maupun berbentuk gas, dimana
selama proses tersebut pekerja mempunyai potensi kemasukan radionuklida
melalui proses penghirupan. Dalam proses pencacahan paru-paru ini
pekerja yang diperiksa dicacah menggunakan detektor NaI(Tl) berukuran
besar dalam keadaan tidur terlentang. Detektor ditempatkan pada posisi
pusat tepat di atas daerah paru-paru.
Pengambilan Sampel dari Dalam Tubuh
Radionuklida pemancar sinar alpha maupun beta tidak dapat diukur
secara langsung dari luar tubuh karena energi dari kedua jenis radiasi itu
akan terserap seluruhnya oleh jaringan atau organ yang mengikatnya.
Radionuklida pemancar sinar alpha maupun beta hanya dapat dipantau
melalui ekskresi, seperti pemantauan melalui faeces untuk jenis radionuklida
yang tidak larut, pemantauan melalui urine untuk radionuklida yang dapat
larut, pemantauan melalui udara pernafasan untuk radionuklida berbentuk
gas maupun uap dan sebagainya. Pemeriksaan dengan teknik pengambilan
sampel dari dalam tubuh ini dilakukan dengan cara menganalisa bahanbahan yang keluar atau diambil dari tubuh, seperti urine, faeces, udara
pernafasan, darah dan sebagainya. Dengan proses kimia yang sesuai,
teknik pengambilan sampel ini mampu mengidentifikasi berbagai jenis
radionuklida yang mengendap di dalam tubuh pekerja radiasi.
Pengukuran radionuklida yang dikeluarkan oleh tubuh melalui ekskreta
dapat dipakai sebagai indikator biologis tentang kemungkinan terjadinya
kontaminasi interna. Karena metode pengambilan sampelnya cukup
sederhana, maka kegiatan ini sering kali dilakukan secara rutin dalam kaitannya
dengan program pemantauan dosis interna perorangan. Pencacahan
Buku Pintar Nuklir | 179
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
urine misalnya, dapat dipakai untuk mengetahui kadar tritium di dalam
tubuh para pekerja di reaktor nuklir, dapat pula dipakai untuk mengetahui
jumlah pengendapan uranium di dalam tubuh pekerja yang berhubungan
dengan uranium, seperti pekerja di penambangan, pengolahan, pengayaan,
pabrikasi uranium dan olah ulang bahan bakar bekas. Pengukuran uranium
dalam urine dilakukan dengan teknik fluorometri. Berbeda dengan tritium
yang tersebar merata di dalam tubuh, kadar uranium di dalam urine sulit
untuk dihubungkan dengan kandungan totalnya di dalam tubuh karena
distribusi uranium dalam tubuh sangat bergantung pada jenis senyawa,
kelarutan dan waktu pemasukannya.
Nilai Batas Dosis
Dosis radiasi yang diterima oleh seseorang dalam menjalankan suatu
kegiatan tidak boleh melebihi nilai batas dosis yang telah ditetapkan
oleh instansi yang berwenang. Dengan menggunakan program proteksi
radiasi yang disusun dan dikelola secara baik, maka semua kegiatan yang
mengandung risiko paparan radiasi cukup tinggi dapat ditangani sedemikian
rupa sehingga nilai batas dosis yang telah ditetapkan tidak akan terlampaui.
Pada awalnya, pengaturan dan pengawasan penerimaan dosis oleh pekerja
radiasi pada dasarnya dilakukan secara suka rela, bukan karena adanya
suatu keharusan hukum. Namun kemudian manusia menyadari bahwa
pengawasan dan pengaturan
penerimaan dosis radiasi oleh pekerja
harus dilaksanakan secara lebih terarah. Dalam hal ini harus ada perangkat
peraturan yang dapat dijadikan sebagai pegangan yang mengacu pada
standar tertentu. Dalam hal pembatasan penerimaan dosis oleh pekerja
harus ada nilai batas dosis yang diacu sehingga pemanfaatan radiasi dapat
dilakukan secara aman.
Sejarah mengenai perkembangan nilai batas dosis berawal dari munculnya
kesadaran akan pentingnya proteksi radiasi yang dimulai pada awal tahun
1920-an. Pada saat itu The British X-Ray and Radium Protection Committee
dan American Roentgen Ray Society mengeluarkan rekomendasi umum
mengenai proteksi radiasi. Selanjutnya pada tahun 1925 diadakan Kongres
Internasional Radiologi yang pertama. Pada saat itu mulai dirasakan tentang
penting dan perlunya ada besaran fisika untuk menyatakan paparan radiasi.
180 | Buku Pintar Nuklir
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
Konggres ini akhirnya melahirkan Komisi Internasional untuk Satuan dan
Pengukuran Radiologi (ICRU).
Pada tahun 1925 diperkenalkan konsep Dosis Tenggang (tolerance
dose) yang didefinisikan sebagai : “dosis yang mungkin dapat diterima
oleh seseorang terus-menerus atau secara periodik dalam menjalankan
tugasnya, tanpa menyebabkan terjadinya perubahan dalam darah, atau
tanpa menyebabkan kerusakan pada kulit maupun organ reproduktif pada
individu yang bersangkutan”. Pada tahun 1925 Mutscheller memperkirakan
secara kuantitatif bahwa dosis total yang diterima selama sebulan dengan
nilai dosis kurang dari 1/100 nilai dosis yang menyebabkan terjadinya
erythema kulit, tidak mungkin akan menyebabkan kelainan dalam jangka
panjang. Nilai penyinaran yang memungkinkan timbulnya erythema kulit
diperkirakan 600 R. Dengan demikian nilai dosis tenggang untuk pekerja
radiasi diusulkan sebesar 6 R untuk jangka penerimaan satu bulan (30 hari),
atau rata-rata 200 mR per hari.
Pada tahun 1928 diadakan Konggres Internasional Radiologi ke-2. Konggres
menyetujui pembentukan Komisi Internasional untuk Perlindungan Sinar-X
dan Radium dan secara resmi mengadopsi satuan roentgen (R) sebagai
satuan untuk menyatakan paparan sinar-X dan gamma. Pada tahun 1934,
Komisi tersebut mengeluarkan rekomendasi untuk menurunkan dosis
tenggang menjadi 0,2 R/hari atau 1 R/minggu. Selain itu dosis tenggang
yang lebih tinggi sebesar 50 R/tahun juga direkomendasikan untuk seluruh
tubuh. Sedang pada tahun 1936, nilai dosis tenggang diturunkan lagi
menjadi 100 mR/hari dengan asumsi bahwa diperhitungkan ada hamburan
balik (dengan energi sinar-X yang umumnya digunakan pada saat itu)
dimana dosis 100 mR di udara dapat memberikan dosis 200 mR pada
permukaan tubuh.
Karena berkecamuknya Perang Dunia II, maka para anggota Komisi
Internasional untuk Perlindungan Sinar-X dan Radium tidak pernah
melakukan aktivitas apapun antara tahun 1937 - 1950. Dosis tenggang 1
R/minggu masih tetap bertahan hingga tahun 1950. Komisi kembali aktif
dan melakukan pertemuan pada tahun 1950. Pada tahun itu juga Komisi
terserbut berubah nama menjadi Komisi Internasional untuk Perlindungan
Radiologi (ICRP). Berbagai perkembangan dalam penelitian radiobiologi
dan dosimetri radiasi telah mengantarkan ke arah perubahan dalam teknik
penentuan nilai batas dosis, sehingga pertemuan ICRP tahun 1950 itu
Buku Pintar Nuklir | 181
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
memutuskan untuk :
1. Menurunkan dosis tenggang menjadi 0,05 R (50 mR) per hari atau
0,3 R (300 mR) per minggu atau 15 R / tahun.
2. Menetapkan kulit sebagai organ kritis dengan dosis tenggangnya
sebesar 0,6 R (600 mR) per minggu pada kedalaman 7 mg/cm2.
Perkembangan dalam dosimetri radiasi membuktikan bahwa nilai paparan
tidak tepat jika digunakan sebagai ukuran untuk menyatakan dosis radiasi
pada jaringan. Oleh sebab itu pada tahun 1953 ICRP merekomendasikan
untuk mempertimbangkan energi radiasi yang diserap jaringan sebagai
dasar untuk menyatakan nilai dosis radiasi. Untuk keperluan ini ICRP
memperkenalkan besaran dosis serap dengan satuan rad (radiation
absorbed dose). Pada tahun 1955 ICRP memperkenalkan konsep dosis
ekivalen dengan satuan rem (roentgen equivalent man) sebagai satuan
untuk menyatakan dosis serap yang sudah dikalikan dengan faktor kualitas
dari radiasi bersangkutan. Dengan diperkenalkannya pengertian keefektifan
relatif biologi atau relatif biological effectiveness (RBE) yang secara numerik
ekivalen dengan faktor kualitas suatu radiasi (Q), serta diperkenalkannya
dosis ekivalen (H) dan meningkatnya pengetahuan mengenai efek biologi
dari radiasi pengion, maka dalam beberapa rekomendasi berikutnya, ICRP
selalu menggunakan besaran dosis ekivalen dengan satuan rem untuk
menyatakan dosis radiasi.
Komisi Internasional untuk Perlindungan Radiologi melakukan pertemuan
lagi berturut-turut pada tahun 1953 dan 1956. Mengingat telah terjadi
perkembangan dan peningkatan pengetahuan yang cukup banyak
mengenai efek biologi dari radiasi pada periode selanjutnya, maka ICRP
melalui Publikasi ICRP No. 2 tahun 1958 menetapkan dosis tenggang
sebesar 0,1 rem/minggu. Sejak saat itu, dosis tenggang disebut sebagai
Nilai Batas Rata-rata Tertinggi (NBRT). Biasanya untuk keperluan praktis
dianjurkan untuk menggunakan Nilai Batas Rata-rata Tertinggi Tahunan
(NBRTT) yang nilainya 5 rem atau 5.000 mrem.
Dari waktu ke waktu, ICRP selalu memperbaiki dan menyempurnakan
rekomendasinya mengenai perlindungan terhadap bahaya radiasi.
Pembaharuan mengenai konsep nilai batas dosis muncul lagi dengan
dikeluarkannya Publikasi ICRP No. 26 tahun 1977. Meskipun dalam Publikasi
ini tidak terjadi penurunan Nilai Batas Dosis (tetap 5 rem/tahun untuk
pekerja radiasi, dan 0,5 rem/tahun untuk masyarakat), namun ada beberapa
182 | Buku Pintar Nuklir
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
perbedaan yang cukup mendasar dibandingkan dengan ketentuan Nilai
Batas Dosis yang dikeluarkan sebelumnya.
Rekomendasi ICRP No. 26 Tahun 1977 ini sangat sesuai dengan tujuan
utama proteksi radiasi, yaitu mencegah efek non-stokastik dan membatasi
peluang terjadinya efek stokastik. Meskipun demikian, Komisi secara
berkala memeriksa ulang temuan-temuan yang berkaitan dengan efek
biologi radiasi dan metode penentuan resiko kerugian pada kesehatan yang
diakibatkannya.
Konsep terbaru mengenai prinsip-prinsip dasar proteksi radiasi telah
diperkenalkan dalam Publikasi ICRP No. 60 tahun 1990. Dalam Publikasi ini
terdapat beberapa perubahan dibandingkan dengan Publikasi ICRP No. 26
tahun 1977. Salah satu perbedaan antara kedua Publikasi tersebut adalah
dalam hal penentuan pembatasan penerimaan dosis radiasi baik untuk
pekerja radiasi maupun masyarakat umum bukan pekerja radiasi. Dalam
Publikasi tahun 1977 Nilai Batas Dosis efektif untuk pekerja radiasi dan
masyarakat berturut-turut adalah 50 mSv/tahun dan 5 mSv/tahun, sedang
dalam Publikasi tahun 1990 diturunkan menjadi 20 mSv/tahun untuk pekerja
radiasi dan 1 mSv/tahun untuk masyarakat.
Proteksi Terhadap Sumber Eksternal
Meskipun tingkat ancaman bahaya radiasi pada suatu fasilitas nuklir sangat
rendah, setiap fasilitas nuklir harus selalu dilengkapi dengan perangkat
proteksi radiasi dan keselamatan kerja lainnya sesuai dengan persyaratan
dan peraturan yang berlaku. Hal ini dimaksudkan untuk mengupayakan
atau menekan hingga sekecil mungkin timbulnya ancaman bahaya radiasi,
kontaminasi serta bahaya konvensional lainnya, baik terhadap pekerja
maupun masyarakat. Bangunan fasilitas nuklir yang di dalamnya menyimpan
bahan radioaktif dirancang sedemikian rupa sehingga bangunan itu mampu
mengungkung bahan-bahan radioaktif yang ada di dalamnya.
Kemampuan mengungkung bahan radioaktif tersebut didukung oleh desain
sipil seperti gedung serba tertutup, sistim ventilasi yang menerapkan
tekanan negatif terhadap tekanan udara luar, serta pola aliran udara ventilasi
yang diatur mengalir dari tempat dengan tingkat kontaminasi rendah ke
Buku Pintar Nuklir | 183
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
tempat dengan tingkat kontaminasi tinggi. Dengan menggunakan program
proteksi radiasi yang disusun dan dikelola secara baik, maka semua kegiatan
yang mengandung resiko paparan radiasi cukup tinggi dapat ditangani
sedemikian rupa sehingga nilai batas dosis yang telah ditetapkan tidak
akan terlampaui. Bahaya radiasi dari sumber-sumber eksterna ini dapat
dikendalikan dengan mempergunakan tiga prinsip dasar proteksi radiasi,
yaitu pengaturan waktu, pengaturan jarak dan penggunaan perisai radiasi.
Pengaturan Waktu
Seorang pekerja radiasi yang berada di dalam medan radiasi akan menerima
dosis radiasi yang besarnya sebanding dengan lamanya pekerja tersebut
berada di dalam medan radiasi. Semakin lama seseorang berada di tempat
itu, akan semakin besar dosis radiasi yang diterimanya, demikian pula
sebaliknya. Dosis radiasi yang diterima oleh pekerja selama berada di dalam
medan radiasi dapat dirumuskan sebagai berikut :
D = D *⋅t
dengan :
D = dosis akumulasi yang diterima pekerja
D* = laju dosis serap dalam medan radiasi
t = lamanya seseorang berada di dalam medan radiasi.
Dalam penggunaan persamaan tersebut satuan untuk D* dan t harus saling
menyesuaikan, misal satuan untuk D* dalam mGy/menit, maka satuan t
harus dalam menit, demikian pula jika D* dalam µGy/detik, maka satuan t
dalam detik dan sebagainya.
Pengaturan Jarak
φ
Faktor jarak berkaitan erat dengan fluks ( ) radiasi. Fluks radiasi pada suatu
titik akan berkurang berbanding terbalik dengan kuadrat jarak antara titik
tersebut dengan sumber radiasi. Untuk mengetahui pengaruh jarak terhadap
fluks radiasi ini, berikut diberikan sumber yang memancarkan radiasi dengan
jumlah pancaran S (radiasi/s). Fluks radiasi didifinisikan sebagai jumlah
radiasi yang menembus luas permukaan (dalam cm2) persatuan waktu (s).
Laju dosis radiasi proporsional dengan fluks radiasi, sehingga laju dosis
184 | Buku Pintar Nuklir
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
pada suatu titik juga berbanding terbalik dengan kuadrat jarak titik tersebut
dengan sumber. Oleh sebab itu, laju dosis di suatu titik berjarak R dari
sumber memenuhi persamaan sebagai berikut :
1
1
1
D *1 : D *2 : D *3 = 2 : 2 : 2
R1 R2 R3
atau
D *1 ⋅
R12
= D *2 ⋅ R2 2 = D *3 ⋅ R32
dengan :
D* = laju dosis serap pada suatu titik
R = jarak antara titik dengan sumber radiasi
Berdasarkan pada persamaan di atas, maka jika jarak dijadikan dua kali lebih
besar, maka laju dosisnya berkurang menjadi (1/2)2 atau 1/4 kali semula,
demikian pula jika jaraknya diubah menjadi 3 dan 4 kali semula, maka laju
dosis radiasinya berkurang menjadi (1/3)2 atau 1/9 dan (1/4)2 atau 1/16 kali
semula. Sebaliknya, jika jarak antara titik dengan sumber radiasi diperpendek
menjadi 1/2 kali semula, maka laju dosisnya akan bertambah menjadi 4 kali
semula. Demikian pula jika jaraknya diubah menjadi 1/3 dan 1/4 kali semula,
maka laju dosisnya bertambah menjadi 9 dan 16 kali semula.
Penggunaan Perisai Radiasi
Untuk penanganan sumber-sumber radiasi dengan aktivitas sangat tinggi
(ber orde MBq atau Ci), seringkali pengaturan waktu dan jarak kerja tidak
mampu menekan penerimaan dosis oleh pekerja di bawah nilai batas dosis
yang telah ditetapkan. Oleh sebab itu, dalam penanganan sumber-sumber
beraktivitas tinggi ini juga diperlukan perisai radiasi. Sifat dari bahan perisai
radiasi ini harus mampu menyerap energi radiasi (untuk sinar beta dan
neutron) atau melemahkan intensitas radiasi (untuk sinar-X dan gamma).
Perisai radiasi gamma secara kualitatif maupun kuantitatif berbeda dengan
perisai untuk sinar beta maupun neutron.
Sedang potensi sinar alpha sebagai sumber radiasi eksterna dapat
diabaikan. Mengingat sifat serap bahan perisai terhadap berbagai jenis dan
energi radiasi berbeda-beda, jumlah dan jenis bahan penahan radiasi yang
diperlukan bergantung pada jenis dan energi radiasi dari sumber. Interaksi
Buku Pintar Nuklir | 185
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
antara radiasi elektromagnetik dengan materi menyebabkan pengurangan
intensitas radiasi elektromagnetik seperti ditunjukkan pada persamaan
berikut :
− µx
I = Io e
Laju dosis radiasi elektromagnetik berbanding lurus dengan intensitas
radiasinya, sehingga dalam pembahasan mengenai perisai radiasi
elektromagnetik ini berlaku persamaan baru yang diturunkan dari
persamaan di atas, yaitu :
D = D *o e − µx
dengan :
D* = laju dosis radiasi elektromagnetik setelah melalui bahan perisai
D*o = Laju dosis radiasi elektromagnetik sebelum melalui bahan perisai
µ = koefisien absobsi linier bahan perisai terhadap radiasi elektromagnetik
x = tebal perisai
Dimensi untuk µ adalah L-1, dan dimensi untuk x adalah L. Karena µ.x tidak
berdimensi, maka satuan untuk µ dan x harus saling menyesuaikan, misal
µ dalam cm-1 maka x dalam cm, jika µ dalam mm-1 maka x dalam mm dan
sebagainya.
Dalam pembahasan perisai untuk radiasi elektromagnetik ini berlaku juga
konsep nilai tebal paro atau half value thickness (HVT) dan tenth value
thickness (TVT). Nilai HVT untuk perisai radiasi tertentu adalah tebal bahan
perisai yang diperlukan untuk mengurangi intensitas radiasi elektromagnetik
menjadi setengah dari intensitas sebelum dilemahkan oleh perisai atau
setengah dari intensitas mula-mula. Nilai HVT suatu bahan dapat ditentukan
melalui penurunan persamaan sebagai berikut :
− µx
I = Io e
Jika x = HVT maka I = 1/2 Io, sehingga persamaan di atas menjadi :
1 / 2 I o = I o e − µ ⋅HVT
1 / 2 = e − µ ⋅HVT
atau ln
HVT =
186 | Buku Pintar Nuklir
0,693
µ
1
= − µ ⋅ HVT
2
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
Nilai untuk µ dan HVT bergantung pada jenis bahan penahan radiasi dan
energi dari radiasi elektromagnetik yang diserap bahan tersebut.
Konsep HVT ini sangat berguna untuk menghitung secara cepat tebal
perisai radiasi yang diperlukan untuk mengurangi intensitas radiasi hingga
level tertentu. Misal untuk mengurangi intensitas radiasi elektromagnetik
menjadi 1/2 dari intensitas semula diperlukan perisai radiasi setebal 1 HVT,
untuk mengurangi intensitas menjadi 1/4 atau (1/2)2 dari intensitas semula
diperlukan perisai setebal 2 HVT, untuk mengurangi intensitas menjadi
1/8 atau (1/2)3 dari intensitas semula diperlukan perisai setebal 3 HVT dan
seterusnya.
Seringkali dalam pemanfaatan perisai radiasi juga digunakan nilai tebal
sepersepuluh atau tenth value thickness (TVT), yaitu tebal bahan perisai
yang diperlukan untuk mengurangi intensitas radiasi elektromagnetik
menjadi 1/10 dari intensitas semula. Sebagaimana konsep HVT, konsep TVT
ini juga dimaksudkan untuk menghitung secara cepat tebal perisai radiasi
yang diperlukan untuk mengurangi intensitas radiasi hingga level tertentu.
Bedanya degan HVT adalah bahwa dengan TVT ini intensitas radiasinya
berkurang dengan kelipatan 1/10. Misal untuk mengurangi intensitas
radiasi elektromagnetik menjadi 1/10 dari intensitas semula diperlukan
perisai radiasi setebal 1 TVT, untuk mengurangi intensitas menjadi 1/100
atau (1/10)2 dari intensitas semula diperlukan perisai setebal 2 TVT, untuk
mengurangi intensitas menjadi 1/1000 atau (1/10)3 dari intensitas semula
diperlukan perisai setebal 3 TVT dan seterusnya.
Sebagaimana nilai HVT, nilai TVT suatu bahan perisai juga dapat ditentukan
melalui penurunan berikut :
− µx
I = Io e
Jika x = TVT maka I = 1/10 Io, sehingga persamaan di atas menjadi :
1 / 10 I o = I o e − µ ⋅TVT
1 / 10 = e − µ ⋅TVT
atau ln
TVT =
2,303
1
= − µ ⋅ TVT
10
µ
Buku Pintar Nuklir | 187
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
Berkenaan dengan konsep HVT ini maka penurunan intensitas radiasi
elektromagnetik dapat pula dirumuskan dengan persamaan sebagai
berikut :
1
Io = Io  
2
n
dengan n = x / HVT. Sedang untuk TVT perumusannya adalah :
1
Io = Io  
 10 
gambar 140.
Pemeriksaan
kontaminasi
tangan dan kaki
setelah bekerja
dengan sumber
terbuka
(sumber : JAERI)
m
dengan m = x / TVT
Pelemahan radiasi elektromagnetik secara kuantitatif berbeda dengan
pelemahan sinar beta. Sinar beta mempunyai jangkauan tertentu dan
energinya dapat diserap seluruhnya oleh medium yang dilaluinya. Sedang
radiasi elektromagnetik hanya dapat dikurangi intensitasnya bila perisai
untuk radiasi ini dipertebal. Kemampuan bahan perisai dalam menyerap
radiasi elektromagnetik ditentukan oleh nilai µ bahan tersebut. Semakin
tinggi nomor atom bahan semakin besar nilai µ-nya,
sehingga semakin baik dipakai sebagai bahan perisai untuk
radiasi elektromagnetik. Bahan yang umum dipakai untuk
perisai radiasi elektromagnetik ini adalah timbal, tembaga,
beton dan lain-lain.
Untuk perencanaan program proteksi radiasi, sering kali
pekerja dituntut untuk mengetahui laju dosis dari suatu
sumber. Laju dosis radiasi pada suatu tempat kerja yang
berasal dari sumber eksterna biasanya diketahui melalui
pengukuran menggunakan alat ukur radiasi (surveymeter).
Alat ini dapat secara langsung menunjukkan tingkat laju
dosis (baik dosis serap, dosis ekivalen maupun paparan)
di tempat yang diukur. Namun demikian, untuk keperluan
proteksi radiasi, dalam berbagai keadaan seringkali pekerja
dituntut untuk dapat bertindak cepat dan tidak harus
mengandalkan pada alat ukur radiasi. Dalam keadaan
seperti ini, radiasi yang perlu mendapatkan prioritas utama
adalah jenis radiasi eksterna berdaya tembus tinggi, seperti
sinar gamma.
188 | Buku Pintar Nuklir
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
Pengawasan Dalam Pemanfaatan Teknik Nuklir
Seiring perkembangan pemanfaatan nuklir internasional, persyaratan yang
harus dikuasai negara tetap dipertahankan. Pemerintah tetap diminta
untuk melakukan pengawasan agar tidak terjadi penyimpangan dari tujuan
pemanfaatan bahan nuklir tersebut. Dalam Undang-Undang Republik
Indonesia Nomor 10 Tahun 1997 tentang Ketenaganukliran, wewenang
pelaksanaan dan pengawasan dipisahkan dalam dua Lembaga yang berbeda
untuk menghindari tumpang tindih kegiatan pemanfaatan dan pengawasan
dan sekaligus mengoptimalkan pengawasan yang ditujukan untuk lebih
meningkatkan keselamatan nuklir.
Ada dua istilah yang perlu didefinisikan terlebih dahulu sebelum membahas
lebih lanjut mengenai pengawasan dalam pemanfaatan tenaga nuklir, kedua
istilah itu adalah tenaga nuklir dan pemanfaatan. Dalam Undang-Undang
Republik Indonesia Nomor 10 Tahun 1997 tentang Ketenaganukliran
disebutkan bahwa yang dimaksud dengan tenaga nuklir adalah tenaga dalam
bentuk apapun yang dibebaskan dalam proses transformasi inti, termasuk
tenaga yang berasal dari sumber radiasi pengion. Sedang pemanfaatan
didifinisikan sebagai kegiatan yang berkaitan dengan tenaga nuklir yang
meliputi penelitian, pengembangan, penambangan, pembuatan, produksi,
pengangkutan, penyimpanan, pengalihan, ekspor, impor, penggunaan,
dekomisioning, dan pengelolaan limbah radioaktif untuk meningkatkan
kesejahteraan rakyat. Sesuai dengan Undang-Undang tersebut, pengawasan
pemanfaatan tenaga nuklir ini dilakukan oleh Badan Pengawas yang berada
di bawah dan bertanggung jawab langsung kepada presiden, yang bertugas
melaksanakan pengawasan terhadap segala kegiatan pemanfaatan tenaga
nuklir. Untuk Indonesia, pengawasan ini dilaksanakan oleh Badan Pengawas
Tenaga Nuklir (BAPETEN).
Pemanfaatan tenaga nuklir mengandung risiko radiologis yang berbahaya
bagi kesehatan manusia. Untuk mencegah atau mengurangi risiko bahaya
tersebut, maka ada berbagai upaya yang harus dilakukan. Dalam hal
ini dikenal adanya aspek legal dan teknis yang harus ditempuh untuk
mengupayakan sistem keselamatan radiasi yang optimum, baik bagi pekerja
radiasi maupun masyarakat umum. Jika sebelumnya sudah dibahas berbagai
aspek teknis berkaitan dengan penggunaan teknik nuklir, pada bagian ini
akan dibahas aspek legal yang berkaitan dengan penggunaan tenaga nuklir
di Indonesia.
Buku Pintar Nuklir | 189
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
Pengaturan, Perizinan dan Inspeksi
Ditinjau dari aspek legalnya, pemanfaatan tenaga nuklir dalam berbagai
bidang memerlukan adanya sistem pengawasan yang dilakukan oleh
pemerintah (BAPETEN), yang dalam hal ini bertindak sebagai Instansi Yang
Berwenang dalam melakukan pengawasan tersebut. Aspek legal menyangkut
berbagai peraturan perundangan serta peraturan pelaksanaannya, yang
merupakan dasar dari suatu sistem pengawasan yang diberlakukan.
Pengertian dari pengawasan dalam hal ini terdiri atas tiga komponen utama,
yaitu : pengaturan, perizinan dan inspeksi. Obyek pengawasan ini terutama
berupa zat radioaktif atau sumber radiasi lainnya, bahan nuklir dan reaktor
nuklir. Namun pelaksanaan pengawasan ini tidak hanya dilakukan terhadap
objeknya saja, melainkan melebar terhadap sarana, peralatan dan bahkan
terhadap personil yang bekerja dengan radiasi.
Pengawasan yang efektif biasanya didukung oleh kemampuan untuk
memaksakan. Namun karena pemaksaan ini dapat melanggar hak orang
lain, maka kewenangan pengawasan itu harus mempunyai dasar hukum.
Pengawasan tanpa dasar hukum merupakan tindakan sewenang-wenang
yang harus dihindari. Pengaturan pengawasan pemanfaatan tenaga nuklir
dilaksanakan dengan cara mengeluarkan peraturan sesuai dengan hirarki
atau tata pertingkatan peraturan. Jadi dalam hal ini pengawasan hanya bisa
dilakukan atas dasar peraturan yang sudah ditetapkan terlebih dahulu.
Mengenai pengaturan, BAPETEN dituntut untuk membuat peraturan
sedemikian rupa sehingga pemanfaatan teknologi nuklir dapat memberikan
manfaat yang sebesar-besarnya dengan risiko yang sekecil-kecilnya. Di lain
fihak, masyarakat pemakai tenaga nuklir dituntut untuk mentaati seluruh
peraturan keselamatan yang telah digariskan. Pelanggaran atas peraturan
tersebut merupakan tindak pidana yang dapat dikenakan sangsi hukuman.
Setiap pemanfaatan tenaga nuklir harus dilengkapi dengan izin dari Instansi
Yang Berwenang. Sistem perizinan itu nampak universal sifatnya, semua
negara menempuh jalan ini dalam melaksanakan pengawasan pemanfaatan
teknologi nuklir di negara masing-masing. Kemungkinan perbedaan terdapat
pada instansi yang diberi kewenangan untuk menangani perizinan tersebut.
Belgia, Denmark, Perancis dan Swiss membuat aturan bahwa perizinan untuk
pemakaian tenaga nuklir di bidang kesehatan tidak ditangani oleh Komisi
Tenaga Atom, melainkan oleh Menteri Kesehatan. Sedang di Belanda, sistim
190 | Buku Pintar Nuklir
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
perizinan ditangani oleh Menteri Urusan Ekonomi dan Menteri Urusan Sosial
dan Kesehatan Masyarakat. Nuclear Regulatory Commission di Amerika
Serikat melakukan pengawasan terhadap bahan nuklir khusus, bahan
sumber dan zat radioaktif hasil samping serta mengawasi pembangunan
dan pengoperasian instalasi nuklir tertentu. Di Indonesia, masalah perizinan
ini sebelumnya ditangani oleh Badan Tenaga Atom Nasional cq. Biro
Pengawasan Tenaga Atom. Namun dengan dikeluarkannya UU No. 10/1997,
perizinan ini ditangani oleh Badan Pengawas dalam hal ini BAPETEN.
Dalam rangka pemberian izin ini diperlukan pertimbangan tertentu agar
pekerja dan anggota masyarakat lainnya mendapatkan perlindungan
dari bahaya radiasi dari instalasi yang diberi izin operasi. Pemegang izin
diwajibkan untuk memberi kesempatan pemeriksaan kesehatan tenaga
kerja oleh tenaga-tenaga ahli dari Instansi Yang Berwenang atau dengan
kerja sama dengan Instansi Pemerintah lainnya untuk menilai efek-efek
radiasi terhadap kesehatan pekerja. Pemegang izin juga diwajibkan untuk
mentaati peraturan, pedoman kerja dan lain-lain ketentuan yang dikeluarkan
oleh Pemerintah maupun Instansi Yang Berwenang. Pelanggaran terhadap
ketentuan-ketentuan tersebut dapat mengakibatkan dicabutnya izin yang
telah diberikan. Pencabutan ini baru dilakukan setelah didahului adanya
peringatan kepada pemegang izin bahwa persaratan perizinan tidak lagi
dipenuhi atau tidak memenuhi kewajiban yang ditentukan dalam Peraturan
Pemenrintah.
Pemegang izin diwajibkan pula menyelenggarakan dokumentasi segala
sesuatu yang berkaitan dengan zat radioaktif dan/atau sumber radiasi
lainnya. Tujuan utama dari sistim perizinan ini adalah :
1. Untuk mengetahui di mana saja kegiatan nuklir dilaksanakan, agar
kegiatan tersebut dapat diawasi dan dipantau sehingga tidak timbul
dampak negatif ditinjau dari segi keselamatannya.
2. Untuk
mengetahui
apakah
pemohon
izin
benar-benar
mampu melaksanakan dengan aman mengenai kegiatan yang
direncanakannya.
Program perizinan untuk suatu instalasi nuklir idealnya mencakup tiga
tahap, yaitu : izin tapak, izin konstruksi dan izin operasi. Dengan sistim ini,
Instansi Yang Berwenang memberi izin sudah mulai dilibatkan sejak awal,
jauh sebelum kegiatan operasionalnya dimulai. Dalam sistim perizinan yang
menyangkut izin operasi, ada tiga syarat yang harus dipenuhi oleh suatu
Buku Pintar Nuklir | 191
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
unit kerja agar permohonan izinnya dikabulkan, yaitu :
1. Tersedianya fasilitas yang baik dan memenuhi syarat sesuai dengan
ruang lingkup kegiatannya.
2. Memiliki tenaga kerja yang cakap dan terlatih baik.
3. Memiliki peralatan yang memadai untuk menjamin tercapainya
keselamatan kerja terhadap radiasi, baik di dalam maupun di luar
lingkungannya.
Perizinan sebagai salah satu bagian dari pengawasan tidak hanya mencakup
izin operasi saja. Di samping fasilitasnya sendiri, personil yang terlibat dalam
pemanfaatan tenaga nuklir juga dituntut memiliki kecakapan dan latihan
yang memadai. Dalam beberapa kasus, Surat Ijin Bekerja (SIB) bagi personil
yang terlibat juga diperlukan, misal SIB sebagai Petugas Proteksi Radiasi,
Ahli Radiografi, Operator Radiografi, Supervisor Reaktor dan Operator
Reaktor. Perizinan diperlukan juga pada personil yang bekerja di irradiator
dalam bentuk perberlakuan SIB untuk pekerja irradiator yang dibedakan
atas empat macam pekerja, yaitu : Operator Irradiator, Petugas Dosimetri,
Petugas Proteksi Radiasi dan Petugas Perawatan.
Adanya tenaga-tenaga yang cakap seringkali harus dibuktikan melalui ujian.
Tenaga kerja yang lulus ujian akan diberikan tanda lulus berupa SIB yang
berlaku untuk jangka waktu tertentu, misal selama lima tahun. Apabila masa
berlakunya SIB tersebut telah habis, maka pekerja yang bersangkutan harus
menempuh ujian ulang. Artinya petugas-petugas tersebut secara periodik
harus menjalani program rekualifikasi untuk mengetahui apakah mereka
masih memenuhi syarat dalam menjalankan tugasnya. Setiap instalasi atom
harus memiliki paling tidak seorang Petugas Proteksi Radiasi (PPR). PPR
adalah petugas yang oleh Instansi Yang Berwenang dinyatakan mampu
melaksanakan pekerjaan yang berkaitan dengan masalah proteksi radiasi
yang dibuktikan melalui ujian.
Inspeksi merupakan tonggak terakhir dari rangkaian sistim pengawasan
dalam pemanfaatan teknologi nuklir. Inspeksi juga merupakan bentuk
nyata pengawasan, berupa kedatangan seorang atau lebih inspektur yang
memeriksa apakah keadaan pelaksanaan di tempat kerja sesuai dengan
peraturan, petunjuk atau pedoman yang berlaku yang telah dikeluarkan
terlebih dahulu. Inspektur tersebut diangkat dan diberhentikan oleh
Badan Pengawas. Tujuan dari inspeksi ini adalah agar setiap kegiatan yang
192 | Buku Pintar Nuklir
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
memanfaatkan teknologi nuklir dilaksanakan sebagaimana mestinya sesuai
dengan peraturan, petunjuk dan pedoman kerja yang telah digariskan.
Inspeksi terhadap instalsi nuklir dilaksanakan secara berkala dan sewaktuwaktu.
Inspeksi dilakukan untuk membuktikan bahwa pemanfaatan teknologi
nuklir dilakukan dengan mematuhi norma-norma yang menjamin
keselamatan dan kesehatan pekerja, masyarakat dan lingkungan. Inspeksi
ini dimaksudkan pula untuk menemukan adanya pelanggaran terhadap
peraturan perundang-undangan yang berlaku. Dalam hal ditemui adanya
pelanggaran, maka kasusnya diserahkan kepada fihak yang berwajib untuk
diproses lebih lanjut. Bagaimanapun juga, inspeksi ini mempunyai peran
penting dalam menunjukkan diri bahwa peraturan atau perizinan yang
dikeluarkan itu akan diperiksa kesesuaiannya dengan keadaan di lapangan.
Usaha memantapkan sistim pengawasan perlu terus dilakukan untuk
mengikuti kondisi pemanfaatan teknologi nuklir yang terus berkembang.
Di samping memberikan manfaat yang sangat besar, tenaga nuklir juga
mempunyai potensi bahaya radiasi baik terhadap pekerja, anggota
masyarakat maupun lingkungan. Oleh sebab itu, pemanfaatan tenaga nuklir
harus mendapat pengawasan yang cermat agar selalu mengikuti segala
ketentuan di bidang keselamatan tenaga nuklir sehingga pemanfaatannya
tidak menimbulkan bahaya radiasi. Pengawasan tersebut dilaksanakan
dengan cara sebagai berikut :
1. Mengeluarkan peraturan di bidang keselamatan nuklir agar tujuan
pengawasan tercapai.
2. Menyelenggarakan perizinan untuk mengendalikan bahwa
pemanfaatan tenaga nuklir akan dilakukan sesuai dengan peraturan
yang berlaku. Dengan perizinan ini Badan Pengawas dapat
mengetahui dimana, oleh siapa, dan bagaimana pemanfaatan
tenaga nuklir dilakukan.
3. Melaksanakan inspeksi secara berkala dan sewaktu-waktu untuk
mengetahui apakah pemanfaatan tenaga nuklir mengikuti peraturan
yang ditetapkan.
Badan Pengawas juga diberi tugas untuk melakukan pembinaan berupa
bimbingan dan penyuluhan dalam pemanfaatan tenaga nuklir. Pembinaan
dan pengembangan kemampuan sumber daya manusia adalah syarat
Buku Pintar Nuklir | 193
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
mutlak dalam rangka mendukung upaya pemanfaatan tenaga nuklir
dan pengawasan sehingga pemanfaatan tenaga nuklir benar-benar
meningkatkan kesejahteraan rakyat dengan tingkat keselamatan
yang tinggi. Pembinaan dan pengembangan ini dilakukan juga untuk
meningkatkan disiplin dalam mengoperasikan instalasi nuklir dan
menumbuh-kembangkan budaya keselamatan, yaitu sikap dalam organisasi
dan individu yang menekankan pentingnya keselamatan. Oleh karena
itu, budaya keselamatan mempersyaratkan agar semua kewajiban yang
berkaitan dengan keselamatan harus dilaksanakan secara benar, seksama,
dan penuh rasa tanggung jawab.
Pengawasan Internasional
Bahan nuklir juga memiliki aspek politis dan strategis, sehingga kegiatan
yang memanfaatkan bahan nuklir perlu mendapatkan pengawasan dan
pengendalian. Secara garis besar, sistim pengawasan yang berkaitan dengan
pemanfaatan bahan nuklir ini dapat dibagi menjadi dua, yaitu pengawasan
tingkat nasional oleh masing-masing pemerintah dalam suatu negara, dan
pengawasan internasional oleh Badan Tenaga Atom Internasional (IAEA).
Sukses “Proyek Manhattan” dalam mengembangkan dan memproduksi bom
nuklir, diikuti oleh penggunaan senjata nuklir dalam Perang Dunia II dengan
diledakkannya dua bom nuklir di Hirushima dan Nagasaki pada tahun
1945, telah menyadarkan penduduk bumi mengenai bencana yang dapat
ditimbulkan dari adanya perlombaan, pengembangan dan penyebaran
senjata nuklir. Apabila semua negara di dunia ini diberi kebebasan untuk
mengembangkan dan memiliki senjata nuklir, bisa dibayangkan ancaman
bahaya yang sewaktu-waktu dapat menimpa bumi beserta seluruh isinya.
Untuk menghindari terjadinya pengembangan senjata nuklir tersebut, pada
tahun 1957, Komisi Tenaga Atom Internasional dibentuk untuk mengawasi dan
mengatur pengembangan serta perluasan teknologi dan bahan nuklir. Dua
tahun kemudian suatu perjanjian dirundingkan dalam rangka demiliterisasi
benua Antartika dan melarang peledakan atau penyimpanan senjata nuklir
di sana. Amerika Serikat dan Uni Sovyet (waktu itu) menandatangani
perjanjian tersebut. Sedang pada tahun 1961, Sidang Umum Perserikatan
Bangsa-Bangsa meloloskan pernyataan bersama mengenai prinsip-prinsip
yang telah disetujui untuk perjanjian perlucutan senjata, diikuti pada tahun
194 | Buku Pintar Nuklir
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
1963 dengan perjanjian yang mengikat Amerika Serikat, Inggris dan Uni
Sovyet untuk tidak melakukan percobaan senjata nuklir di daratan, atmosfer
dan bawah laut. Pada tahun 1967, muncul perjanjian lain antara beberapa
negara dalam rangka membatasi penggunaan ruang angkasa untuk
kepentingan mata-mata militer.
Atas inisiatif beberapa negara melalui Perserikatan Bangsa-Bangsa, lahirlah
suatu hasil persetujuan terpenting dalam rangka mengontrol penyebaran
senjata nuklir. Persetujuan tersebut adalah Perjanjian Anti Penyebaran
Senyata Nuklir atau lebih dikenal dengan NPT (Treaty on The NonProliferation of Nuclear Weapons). Isi pokok dari perjanjian yang dicetuskan
pada tahun 1968 itu adalah :
1. Negara-negara yang memiliki senjata nuklir (negara nuklir)
tidak diperkenankan menjual, memberikan maupun membantu
mengembangkan senjata nuklir dengan dalih apapun kepada
negara-negara yang tidak atau belum memiliki senjata nuklir (negara
non nuklir).
2. Negara-negara non-nuklir tidak diperkenankan membuat atau
menerima senjata nuklir dengan alasan apapun.
Hingga kini, beberapa negara nuklir seperti Amerika Serikat, Uni Sovyet
saat ini Rusia dan Inggris bersama-sama lebih dari 178 negara nonnuklir ikut serta menandatangani naskah NPT tersebut. Untuk memantau
perkembangan program nuklir di masing-masing negara anggota NPT,
para penandatangan melakukan pertemuan lima tahunan. Di antara
negara-negara non-nuklir, ada beberapa negara seperti India, Pakistan,
Brasil, Argentina dan Afrika Utara merupakan negara yang berpotensi
memiliki senjata nuklir. Negara-negara tersebut sejak semula telah menolak
bergabung untuk menandatangani naskah NPT. Dua negara nuklir yaitu
Republik Rakyat Cina dan Perancis juga menolak untuk menandatangani
naskah NPT.
Pengawasan pemanfaatan teknologi nuklir secara internasional dilakukan
oleh IAEA, yaitu suatu organisasi antar pemerintah yang didirikan pada
tahun 1957 dan bernaung di bawah Perserikatan Bangsa-Bangsa. Organisasi
itu sendiri dibentuk dalam rangka mempercepat dan memperluas kontribusi
tenaga nuklir untuk maksud-maksud damai, kesehatan dan kesejahteraan
bangsa-bangsa di seluruh dunia. Dalam kiprahnya, IAEA selalu membantu
negara-negara anggota, terutama negara-negara berkembang, dengan
Buku Pintar Nuklir | 195
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
memberikan fasilitas dan beasiswa untuk latihan dalam bidang ilmu
pengetahuan dan teknologi nuklir.
Pengawasan internasional yang dilakukan oleh IAEA lebih bersifat
memantau kemungkinan diselewengkannya bahan nuklir tersebut di luar
maksud-maksud damai. Istilah yang digunakan oleh IAEA untuk mengawasi
penggunaan bahan nuklir adalah safeguards. Adapun bahan-bahan nuklir
yang dibawah pengawasan safeguards IAEA adalah :
1. Bahan dapat belah khusus terutama plutonium dan uranium (Pu239, U-235 dan U-233)
2. Uranium yang mengandung campuran isotop secara alami, uranium
yang kadar U-235 nya susut (uranium susut kadar) dan thorium.
Nilai strategis dan politis dari bahan nuklir mendorong perlunya diterapkan
sistem proteksi fisik terhadap bahan tersebut. Penerapan sistem ini dapat
dipakai untuk mencegah jatuhnya bahan nuklir tersebut ke tangan pihak
yang tidak bertanggung jawab, seperti :
1. Penjahat, teroris serta kelompok revolusioner.
2. Pemerintah atau negara yang mungkin akan menyalah gunakan
bahan nuklir dengan mengalihkan tujuan pemakaian dari untuk
maksud damai ke pembuatan senjata nuklir.
Dalam rangka pelaksanaan safeguards tadi, pemerintah dalam suatu negara
anggota NPT mewajibkan kepada penanggung jawab instalasi nuklir
(sekaligus sebagai penanggung jawab bahan nuklir) untuk melaksanakan
proteksi fisik yang ketat, dan melaksanakan peraturan pembukuan bahan
nuklir serta melaporkan kepada yang berwenang atas setiap impor dan
ekspor bahan nuklir. Sistim pelaporan ini dimaksudkan untuk mencegah
terjadinya pencurian, kehilangan atau penyalah gunaan bahan nuklir dengan
sengaja. Di samping itu, pemerintah juga secara rutin melakukan inspeksi
bahan nuklir pada setiap instansi yang menggunakan bahan tersebut.
Sebagai konsekwensi keikutsertaan suatu negara dalam menandatangani
naskah NPT, Badan Tenaga Atom Internasional juga melakukan inspeksi
untuk meyakinkan bahwa suatu negara tidak menggunakan bahan
nuklir untuk kegiatan yang menyimpang dari maksud damai, misal untuk
pembuatan senjata nuklir atau bahan peledak lainnya. Ruang lingkup
inspeksi ini meliputi reaktor nuklir dan bahan nuklir, zat radioaktif dan/atau
196 | Buku Pintar Nuklir
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
sumber radiasi lainnya. Menurut perjanjian bilateral antara negara anggota
NPT dengan IAEA sebagai pelaksana NPT itu, maka suatu negara harus
mempunyai apa yang disebut SSAC (State System of Accounting for and
Control of Nuclear Material). Berdasarkan perjanjian ini, inspektur dari IAEA
akan mengadakan inspeksi secara rutin terhadap pemakaian bahan nuklir di
fasilitas-fasilitas nuklir suatu negara
9.2
Proteksi Radiasi pada Lingkungan
Untuk memantau adanya radiasi pengion, manusia memerlukan
instrumentasi khusus yang peka terhadap berbagai jenis radiasi. Untuk
keperluan tersebut, kini telah banyak diperkenalkan berbagai jenis
instrumentasi radiasi yang dapat dipakai untuk berbagai keperluan. Dalam
pemanfaatan teknologi nuklir, instrumentasi radiasi ini memegang peranan
yang sangat penting, baik untuk keperluan proteksi radiasi maupun
dosimetri radiasi. Dalam proteksi radiasi, instrumentasi radiasi dimanfaatkan
untuk pemantauan radiasi yang meliputi pemantauan personil pekerja
radiasi maupun pemantauan radiasi dan radioaktivitas lingkungan.
Untuk keperluan proteksi radiasi diperlukan adanya pemantauan radiasi
dan radioaktivitas lingkungan. Pemantauan radiasi dimaksudkan untuk
mengetahui secara langsung tingkat radiasi pada suatu daerah kerja,
sedang pemantauan radioaktivitas lingkungan dimaksudkan untuk
mengetahui tingkat kontaminasi radioaktif baik di daerah kerja maupun
lingkungan di sekitar kawasan instalasi nuklir. Instrumentasi radiasi untuk
pemantauan radiasi dan radioaktivitas lingkungan ini secara garis besar
dapat dikelompokkan ke dalam tiga jenis penggunaan, yaitu :
1. Surveymeter radiasi yang dipakai untuk mengukur tingkat radiasi
dan biasanya memberikan data hasil pengukuran dalam laju dosis
(dosis radiasi persatuan waktu).
2. Surveymeter kontaminasi permukaan yang dipakai untuk mengukur
tingkat kontaminasi radioaktif pada suatu permukaan dan biasanya
memberikan data dalam bentuk hasil cacahan per satuan waktu.
Data ini dapat diolah lebih lanjut dan dikonversikan menjadi tingkat
kontaminasi persatuan luas.
Buku Pintar Nuklir | 197
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
3. Alat cacah radiasi yang dipakai untuk mengukur aktivitas zat
radioaktif dan memberikan data hasil pengukuran dalam bentuk
cacahan persatuan waktu. Penggunaan yang paling umum adalah
untuk mengukur kandungan zat radioaktif dalam suatu bahan. Data
hasil cacahan tersebut dapat diolah lebih lanjut sehingga diperoleh
hasil pengukuran dalam bentuk aktivitas per satuan berat atau
volume bahan, misal dalam Becquerel per gram (Bq/gr), Bq/m3 dan
sebagainya.
Surveymeter Radiasi
gambar 141.
Surveymeter
untuk
pemantauan
radiasi daerah
kerja (sumber :
JAERI)
Surveymeter radiasi memegang peranan yang sangat penting dalam
setiap kegiatan yang memanfaatkan radiasi. Dengan alat ini setiap pekerja
dapat
mengetahui
tingkat
radiasi di tempat kerja dan
dapat
mengambil
tindakan
yang
paling
tepat
untuk
menghindari penerimaan dosis
yang berlebihan. Pemantauan
radiasi dapat dilakukan secara
langsung karena pada umumnya
alat ukur radiasi memberikan
hasil pengukuran tingkat radiasi
secara langsung dalam bentuk
laju paparan maupun dosis
ekivalen. Pemantauan radiasi
pada prinsipnya adalah kegiatan
pengukuran tingkat radiasi di daerah kerja, biasanya dinyatakan dalam
laju dosis radiasi per satuan waktu, misal dalam milirem per jam (mrem/
jam), mikro Sievert per jam (µSv/jam) dan sebagainya. Dalam kegiatan ini
digunakan alat ukur radiasi atau lebih sering dikenal dengan surveymeter
radiasi. Tingkat laju dosis radiasi pada suatu daerah yang diukur dapat
diketahui melalui skala penunjukan baik oleh jarum penunjuk maupun
bacaan digital pada alat itu. Sebagian besar surveymeter yang ada saat ini
dirancang mampu mendeteksi sinar-X/gamma maupun beta.
Setiap surveymeter radiasi mempunyai pemantau yang mampu mengenali
adanya radiasi. Untuk mengukur besarnya tanggapan yang terjadi,
198 | Buku Pintar Nuklir
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
surveymeter juga dilengkapi dengan rangkaian elektronik yang mampu
memberikan sinyal masukan pada rangkaian pembaca (meter). Oleh
rangkaian pembaca sinyal tersebut ditampilkan dalam bentuk angkaangka hasil pengukuran radiasi yang selanjutnya dapat diubah dengan
faktor konversi tertentu menjadi angka-angka hasil bacaan tingkat radiasi
yang diterima surveymeter. Ada berbagai jenis surveymeter radiasi yang
dirancang untuk maksud-maksud penggunaan tertentu. Adakalanya
surveymeter tersebut dapat memberikan hasil pengukuran dalam bentuk
paparan radiasi per satuan waktu, misal dalam mili Roentgen per jam (mR/
jam). Ada pula yang memberikan hasil pengukuran dalam bentuk dosis
serap per satuan waktu, misal dalam milirad per jam (mrad/jam) atau mikro
Gray per jam (µGy/jam) dan sebagainya.
Jenis bahan pemantau yang digunakan pada surveymeter bervariasi
bergantung pada tujuan penggunaannya. Pemantau jenis pencacah GeigerMuller dan pemantau sintilasi NaI(Tl) mempunyai kepekaan yang cukup
tinggi terhadap radiasi sehingga dapat digunakan untuk pemantauan di
daerah yang laju dosis radiasinya rendah. Surveymeter yang menggunakan
pemantau jenis kamar pengionan digunakan pada daerah yang laju dosis
radiasinya tinggi. Sering kali surveymeter radiasi juga dilengkapi dengan
sistem yang dapat mengeluarkan suara peringatan (alarm) jika radiasi
yang terukur relatif tinggi melampaui batas-batas tertentu. Sistem suara
peringatan ini dimaksudkan untuk mempermudah dalam pemantauan
radiasi di lapangan karena dapat memberi peringatan dini jika radiasi di
daerah itu cukup tinggi.
Potensi radiasi beta sebagai sumber radiasi eksterna sering kali dapat
diabaikan, terutama untuk radiasi beta berenergi rendah. Namun untuk
radiasi beta berenergi tinggi, misal yang dipancarkan oleh sumber
stronsium-90 (Sr-90), keberadaannya sering kali juga perlu mendapatkan
perhatian. Oleh sebab itu, untuk kondisi-kondisi tertentu, pemantauan
radiasi beta ini perlu juga dilakukan. Pemantauan radiasi beta dapat
dilakukan dengan surveymeter baik yang menggunakan pemantau kamar
pengionan maupun pencacah Geiger-Muller yang dilengkapi dengan sistem
jendela. Beberapa jenis surveymeter dirancang memiliki jendela yang dapat
dibuka maupun ditutup dengan cara menggeser maupun mencopot tutup
jendela tersebut disesuaikan dengan kebutuhan.
Pada saat jendela dibuka, maka radiasi beta dapat mencapai pemantau.
Buku Pintar Nuklir | 199
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
Sebaliknya, pada saat jendela ditutup, maka radiasi beta akan tertahan
oleh tutup jendela sehingga tidak dapat mencapai pemantau. Dengan cara
itu surveymeter dapat dimanfaatkan untuk pemantauan di medan radiasi
campuran beta dan sinar-X/gamma. Pada saat jendela ditutup, maka hanya
sinar-X/gamma saja yang terukur oleh pemantau. Sedang pada saat jendela
dibuka, sinar beta dan sinar-X/gamma akan terukur semuanya. Dengan
demikian, selisih nilai dari kedua cara pengukuran itu merupakan nilai hasil
pengukuran radiasi beta.
Dikaitkan dengan jenis radiasi pengion yang perlu dipantau, ada jenis
surveymeter radiasi yang hanya mampu memantau satu jenis radiasi saja,
misal untuk memantau laju dosis sinar-X/gamma, beta maupun neutron.
Namun beberapa jenis alat pantau yang ada saat ini dirancang sedemikian
rupa sehingga mampu memantau lebih dari satu jenis radiasi.
Neutron Rem Meter
Salah satu alat yang dapat secara langsung mengukur laju dosis ekivalen
dari neutron adalah neutron rem meter. Alat ini umumnya digunakan untuk
pemantauan neutron di reaktor nuklir dan dapat dipasang secara tetap
(fix monitor) maupun dibawa atau dipindah-pindah (portable monitor).
Pengembangan alat pantau neutron saat ini ditekankan pada neutron
rem meter, karena alat ini mampu mengukur dosis jaringan pada daerah
energi neutron yang sangat luas dari termik hingga kira-kira 15 MeV.
Alat ini dilengkapi dengan polietilen berbentuk silinder yang mampu
memperlambat neutron cepat melalui tumbukan elastis.
Polietilen dengan ketebalan beberapa centimeter mampu memoderasi
neutron cepat sehingga berubah menjadi neutron termik yang dapat
berinteraksi dengan bahan pemantau BF3 atau pemendar LiI(Eu). Alat
ini juga dilengkapi dengan pencacah rem yang secara otomatis dapat
mengkonversikan hasil cacahan neutron menjadi laju dosis ekivalen
neutron dalam rem (Roentgen equivalent man). Namun untuk penggunaan
di lapangan, alat ini dapat dikatakan kurang portabel karena beratnya
mencapai sekitar 20 kg.
Alat pantau proporsional BF3 dapat dipakai untuk membedakan antara laju
dosis neutron termik dan neutron cepat di medan radiasi neutron campuran
200 | Buku Pintar Nuklir
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
dengan memodifikasi teknik pengukuran sebagai berikut :
1. Jika pemantau BF3 dipakai untuk pengukuran langsung (tanpa
moderator), maka yang akan terpantau hanyalah laju dosis neutron
termik saja.
2. Jika pemantau BF3 dimasukkan ke dalam moderator polietilen dan
dilapisi lempeng cadmium (Cd), maka neutron termik akan terserap
oleh Cd, sehingga yang terpantau oleh alat itu hanyalah neutron
cepat.
Pemantauan Kontaminasi Permukaan
Berbeda dengan pemantauan radiasi yang dimaksudkan untuk pengukuran
laju dosis radiasi, kegiatan pemantauan kontaminasi dimaksudkan untuk
mengukur aktivitas zat radioaktif. Jika dalam pemantauan radiasi digunakan
surveymeter radiasi, maka dalam pemantauan kontaminasi ini digunakan
alat untuk mengukur aktivitas zat radioaktif yang lebih sering dikenal dengan
sebutan surveymeter kontaminasi. Tujuan dari pemantauan kontaminasi ini
adalah :
1. Untuk memastikan bahwa tingkat kontaminasi tidak melampaui nilai
batas yang telah ditetapkan.
2. Untuk menghindari terjadinya penyebaran zat radioaktif ke tempattempat lain.
3. Untuk mengetahui jika terjadi kebocoran pada bahan pembungkus
zat radioaktif atau kegagalan prosedur operasi.
4. Untuk melengkapi informasi dalam menentukan apakah pemantauan
kontaminasi udara dan pemantauan perorangan diperlukan atau
tidak.
Surveymeter kontaminasi permukaan digunakan untuk pemantauan rutin
pengukuran tingkat kontaminasi permukaan. Metode pengukurannya
adalah dengan menyapu permukaan menggunakan detektor yang berada/
ditempatkan dekat dengan permukaan yang akan diukur. Alat ini dapat
dipakai untuk pengukuran langsung aktivitas total maupun aktivitas per
satuan luas permukaan. Surveymeter kontaminasi permukaan merupakan
alat portabel yang menggunakan pemantau Geiger-Muller, proporsional
maupun sintilasi.
Buku Pintar Nuklir | 201
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
Mengingat surveymeter kontaminasi permukaan ini lebih sering dipakai
untuk pemantauan kontaminasi di tempat kerja atau laboratorium, maka
sering kali alat ini disebut juga sebagai alat pantau laboratorium. Umumnya
surveymeter kontaminasi permukaan memberikan data hasil pengukuran
tingkat kontaminasi dalam bentuk cacahan per satuan waktu, misal cacahan
per sekon (cps) atau cacahan per menit (cpm). Sering kali alat ini juga
dilengkapi dengan sistem bantu berupa alarm yang akan berbunyi jika hasil
pencacahannya melampaui level tertentu.
gambar 142.
Surveymeter
kontaminasi
untuk memantau
kontaminasi
permukaan
(sumber : JAERI)
Dilihat dari jenis kontaminan yang perlu dipantau, ada jenis surveymeter
kontaminasi permukaan yang hanya mampu memantau satu jenis radiasi
saja, misal untuk memantau kontaminan radioaktif pemancar alpha (α) atau
beta (β) saja. Namun beberapa surveymeter kontaminasi permukaan ini ada
juga yang dirancang mampu memantau kedua jenis radiasi tersebut dengan
teknik pengukuran tertentu. Karena kontaminasi umumnya terjadi pada
permukaan yang cukup luas, misal akibat tumpahnya cairan radioaktif pada
lantai, maka surveymeter kontaminasi permukaan umumnya dirancang
mempunyai pemantau dengan permukaan sensitif radiasi yang cukup luas.
Permukaan pemantau pada surveymeter kontaminasi biasanya dibuat
lebar karena umumya kontaminasi terjadi pada suatu permukaan yang luas.
Untuk bahan pertimbangan lebih lanjut sehubungan dengan terjadinya
kontaminasi pada suatu permukaan, maka data yang diperlukan untuk
pengambilan keputusan adalah nilai kerapatan kontaminan (K) yang
didifinisikan sebagai aktivitas kontaminan persatuan luas permukaan, biasanya dalam
satuan Bq/cm2. Nilai K dapat dihitung
menggunakan persamaan sebagai berikut :
K=
A
L
dengan A adalah aktivitas kontaminan yang
tercacah oleh surveymeter dan L adalah luas
permukaan pemantau yang peka radiasi.
Pemantauan Radioaktivitas Lingkungan
Ada beberapa kegiatan instalasi nuklir yang dapat melepaskan zat-zat
202 | Buku Pintar Nuklir
Bab 9 Proteksi Radiasi Pada Manusia Dan Lingkungan
radioaktif ke lingkungan, baik pelepasan melalui cerobong untuk efluen gas
maupun melalui saluran pembuangan untuk limbah cair. Pada umumnya
pelepasan tersebut telah diperhitungkan sebelumnya dan merupakan bagian
dari hasil proses optimisasi proteksi pada suatu instalasi nuklir. Pelepasan
zat radioaktif ke lingkungan dapat secara langsung maupun tidak langsung
memberikan paparan radiasi terhadap anggota masyarakat. Pemantauan
radioaktivitas lingkungan dimaksudkan untuk menjamin bahwa pelepasan
zat radioaktif ke daerah sekitar instalasi nuklir tidak akan memberikan
paparan radiasi yang membahayakan pada anggota masyarakat.
Alat Cacah Radiasi
Pemantauan radioaktivitas lingkungan dilakukan melalui pengambilan
sampel-sampel lingkungan seperti tanah, rumput, hasil bumi, air tanah,
udara dan sebagainya. Sampel-sampel tersebut selanjutnya diproses di
laboratorium untuk kemudian diukur tingkat kandungan zat radioaktifnya.
Sampel-sampel yang diambil dari lingkungan dicacah dan dievaluasi
sehingga dapat diperoleh informasi tentang ada atau tidaknya kandungan
zat radioaktif dalam sampel tersebut. Jika ditemukan adanya zat radioaktif
di dalam sampel, maka dapat dirunut dari mana asal polutan radioaktif
tersebut.
Kegiatan pemantauan radioaktivitas lingkungan melibatkan penggunaan
berbagai jenis instrumentasi radiasi bergantung pada tujuan akhir
pemantauan itu. Adakalanya pemantauan itu bertujuan untuk mengetahui
aktivitas total zat radioaktif pemancar alpha atau beta, sehingga dalam
kegiatan ini diperlukan pencacah gross-α atau gross-β. Untuk pengukuran
radionuklida pemancar α atau β, karena aktivitasnya pada umumnya
sangat rendah, maka dalam kegiatan ini diperlukan peralatan yang mampu
mencacah radiasi dari radionuklida dengan aktivitas sangat rendah pula.
Instrumentasi nuklir yang umum dipakai dalam kegiatan ini adalah pencacah
berlatar rendah (low background counter, LBC).
Adakalanya pemantauan radioaktivitas lingkungan dimaksudkan untuk
mengetahui kandungan zat-zat radioaktif jenis tertentu, misal kandungan
tritium atau C-14 dalam air. Untuk keperluan ini biasanya digunakan pencacah
pendar cair (liquid scintillation counter, LSC). Bahan pendar (scintillator)
adalah material yang berpendar dalam daerah panjang gelombang tertentu
Buku Pintar Nuklir | 203
Bab 7 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Pangan
apabila berinteraksi dengan radiasi pengion. Kristal-kristal organik seperti
anthracene, stilbene dan therpeyl secara luas dimanfaatkan sebagai bahan
pemantau elektron. Untuk bahan pendar cair, larutan pendar merupakan
penyerap utama energi radiasi, biasanya dipilih bahan yang memiliki alih
energi ke larutan pendar cukup efisien, dan daya serap terhadap cahaya
cukup kecil. Pemendar Toluene dan p-xylene merupakan jenis bahan pendar
yang memenuhi kriteria tersebut. Berbagai jenis bahan pendar cair beredar
secara komersial di pasaran.
Untuk pengukuran aktivitas sampel radioaktif pemancar sinar beta,
terutama untuk sinar beta berenergi rendah yang sering kali mengalami
serapan diri (self absorbtion) oleh sampel bahan, dapat dilakukan dengan
cara melarutkan sampel tersebut ke dalam cairan pendar seperti toluene.
Sampel yang akan diukur kandungan radionuklidanya harus dilarutkan atau
paling tidak didispersikan secara merata dalam cairan pemendar. Metode ini
mampu meningkatkan efisiensi pencacahan yang tinggi hingga mendekati
100 %.
Spektrometri Gamma
Di antara bahan pendar anorganik, pemendar NaI yang diaktivasi dengan
0,1 – 0,2 persen thallium (Tl) merupakan jenis bahan pendar yang hingga
kini digunakan secara luas untuk pemantauan sinar gamma. Kerapatan
NaI yang tinggi (3,7 g/cm3) dan nomor atom (Z) yang tinggi dari iodine
(I) menjadikan interaksinya dengan radiasi gamma cukup baik. Kristal
NaI(Tl) dengan berbagai ukuran dan bentuk hingga ratusan cm3 tersedia
di pasaran. Ukuran yang paling umum untuk pemantauan radiasi gamma
adalah berbentuk silinder dengan diameter 7,5 cm dan tinggi 7,5 cm (sering
kali dikatakan berukuran 7,5 cm x 7,5 cm).
Pemantauan lingkungan dapat pula ditujukan untuk mengidentifikasi jenisjenis radionuklida pemancar gamma, sehingga diperlukan instrumentasi
untuk spektrometri gamma seperti pemantau sintilasi NaI(Tl) yang
dihubungkan dengan penganalisa saluran ganda (multi channel analyzer,
MCA). Nomor salur pada MCA akan sebanding dengan energi radiasi
gamma yang berinteraksi dengan pemantau. Semakin besar energi gamma,
semakin besar pula nomor salur tempat munculnya spectrum gamma
terrsebut, demikian pula sebaliknya.
204 | Buku Pintar Nuklir
Bab 7 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Pangan
Pemantau sintilasi NaI(Tl) dapat dipakai untuk menentukan aktivitas
radionuklida secara relatif dengan menggunakan efisiensi alat cacah.
Harga efisiensi alat pada masing-masing nomor salur MCA dapat dihitung
dengan cara melakukan pencacahan beberapa radionuklida yang diketahui
aktivitasnya. Pencacahan beberapa radionuklida pemancar gamma yang
berbeda energi radiasinya itu akan menghasilkan puncak-puncak cacahan
berupa spektrum radiasi gamma yang muncul pada beberapa nomor salur
yang berlainan pada layar MCA. Jika aktivitas pemancar gamma tersebut
diketahui, maka dapat pula dibuat kurva kalibrasi yang menunjukkan
hubungan antara efisiensi pemantau dan nomor salur pada MCA.
Selain menggunakan pemantau pendar NaI(Tl), spektrometri radiasi gamma
dapat pula dilakukan menggunakan pemantau semikonduktor. Pemantau
ini dibuat dari bahan germanium (Ge) yang tercangkok dengan lithium
(Li) sehingga membentuk pemantau semikonduktor Ge(Li) yang tersedia
di pasaran dalam berbagai ukuran dan bentuk, dengan volume hingga
beberapa puluh cm3. Teknik pembuatan pemantau semikonduktor ini
cukup komplek, karena pencangkokan Li harus dilakukan dalam kondisi
yang terkontrol ketat dan memerlukan waktu berminggu-minggu bahkan
berbulan-bulan bergantung pada ukuran atau volume pemantau.
Energi celah (Eg) pada germanium yang cukup rendah (0,67 eV), menyebabkan
bahan ini dapat berfungsi sebagai pemantau radiasi hanya pada temperatur
yang sangat rendah. Untuk keperluan pendinginan biasanya digunakan
nitrogen cair, sehingga pemantau Ge(Li) beroperasi pada temperatur 77 K
atau sekitar –196 oC. Meski harus dioperasikan pada suhu sangat rendah,
pemantau Ge(Li) banyak dimanfaatkan untuk spektrometri radiasi gamma.
Karena memiliki Z yang cukup tinggi, Ge mempunyai kepekaan yang cukup
baik terhadap radiasi gamma.
Pemantau Ge(Li) sepanjang waktu harus dipertahankan pada temperatur
nitrogen cair. Kerusakan permanen dapat terjadi apabila pemantau itu
disimpan pada temperatur ruang. Untuk menghindari kelemahan pemantau
Ge(Li) ini, saat ini telah dikembangkan jenis pemantau Ge intrinsik yang
dibuat dari Ge dengan tingkat kemurnian sangat tinggi, sehingga tidak
memerlukan pencangkokan Li untuk mencapai tingkat kemurnian yang
dikehendaki. Meski harus didinginkan dengan nitrogen cair pada saat
dioperasikan, namun pemantau ini tidak rusak apabila disimpan pada
temperatur ruangan, sehingga tidak perlu pendinginan pada saat tidak
Buku Pintar Nuklir | 205
Bab 7 Aplikasi Teknik Nuklir Di Bidang Pangan
dioperasikan.
Energi yang diperlukan untuk pembentukan satu pasang elektron-lubang
pada pemantau semikonduktor sangat kecil, kira-kira hanya 1/10 dari energi
yang diperlukan untuk pembentukan satu pasang ion pada pemantau
gas, atau 1/100 dari energi yang diperlukan untuk mendapatkan satu
fotoelektron dari fotokatoda pemantau NaI(Tl). Oleh sebab itu, spektrum
energi radiasi gamma yang dihasilkan oleh pemantau semikonduktor Ge(Li)
maupun Ge kemurnian tinggi lebih tajam dibandingkan dengan spektrum
yang dihasilkan oleh pemantau pendar NaI(Tl).
Kelebihan lain yang dimiliki pemantau semikonduktor adalah linieritasnya
pada daerah energi yang sangat lebar. Kombinasi dari resolusi tinggi dan
linieritas ini menjadikan pemantau semikonduktor sebagai spektrometer
radiasi terbaik jika dikombinasikan dengan instrumentasi elektronik yang
sesuai. Hampir semua spektrometri radiasi gamma modern dilakukan
dengan pemantau semikonduktor. Resolusi energi yang sangat bagus pada
pemantau silikon tercangkok lithium, Si(Li), berukuran kecil menjadikan
pemantau ini sangat baik untuk digunakan dalam spektrometri sinar-X.
206 | Buku Pintar Nuklir
Bab 10 Pengelolaan Limbah Radioaktif
Pemanfaatan teknologi nuklir umumnya
menghasilkan limbah yang banyak dikenal
sebagai limbah radioaktif. Limbah radioaktif
adalah zat radioaktif yang tidak terpakai
dan bahan bekas serta peralatan yang
telah terkena zat radioaktif atau menjadi
radioaktif karena operasi nuklir dan tidak
dapat digunakan lagi.
10.1
Sumber dan Klasifikasi Limbah
Radioaktif
Sumber limbah radioaktif berasal dari :
1. Alam
Sumber radioakif ini memang sudah ada di alam seperti: pada tambang
Uranium, pasir thorium, bahan-bahan yang mengandung K-40. Lingkungan
kita sendiri sebenarnya telah mendapat radioaktif alam seperti dari tanah,
sinar cosmic (75 – 100 mrem/th) sebagai akibat dari peluruhan Uranium dan
Thorium.
2. Industri-industri yang memanfaatkan nuklir.
Material (bahan struktur) yang terkena radiasi sehingga menjadi materi
aktif atau materi yang berasal dari laboratorium riset yang menggunakan
radioaktif.
3. Bahan bakar bekas dari Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN)
Klasifikasi limbah Berdasarkan bentuk fisiknya limbah radioaktif dapat dikelompokkan
menjadi tiga, yaitu Gas, Cair dan Padat, sedangkan berdasarkan aktivitas,
limbah radioaktif dikelompokkan menjadi limbah aktivitas rendah, sedang
dan tinggi.
Buku Pintar Nuklir | 207
Bab 10 Pengelolaan Limbah Radioaktif
tabel 14.
Kategori Limbah
Radioaktif
Berdasarkan rekomendasi Badan Tenaga Atom Internasional (IAEA,
International Atomic Energy Agency) dan kemampuan fasilitas pengelolaan
limbah yang dimiliki BATAN, maka limbah radioaktif yang dikelola BATAN
dapat dikategorikan seperti terlihat pada TABEL di bawah ini :
No.
I
II
III
Jenis Limbah
Limbah Cair Aktivitas Rendah dan Sedang Pemancar Beta dan Gamma
Limbah Semi Cair (Resin) Aktivitas Rendah dan Sedang Pemancar Beta
dan Gamma
Aktivitas (A Ci)
10-6 ≤ A ≤ 10 e-1
A ≤ 10-2
Limbah Padat Aktivitas Rendah dan Sedang Pemancar Beta dan Gamma :
• Terbakar
A ≤ 10-2
• Terkompaksi
A ≤ 10-2
• Tak Terbakar & Tak Terkompaksi
A ≤ 10-2
IV
Limbah Aktivitas Rendah Pemancar Alpha
V
Limbah Aktivitas > 6 Ci
VI
Sumber Bekas
A>6
• Penangkal Petir
-
• Sumber Bekas Ra-226
-
• Sumber Bekas 1 Ci≤ A≤ 6 Ci selain Ra-226 (Co-60, Am-241, Cs-137, Kr85, Pm-147, Sr-90, Mo-99, dll.)
• Sumber Bekas 0,1 Ci ≤ A< 1 Ci selain Ra-226 (Co-60, Am-241, Cs-137,
Kr-85, Pm-147, Sr-90, Mo-99, dll.)
• Sumber Bekas A < 0,1 Ci selain Ra-226 (Co-60, Am-241, Cs-137, Kr-85,
Pm-147, Sr-90, Mo-99, dll.)
1≤A≤6
0,1 ≤ A < 1
A < 0,1
10.2
Pengelolaan Limbah
Pengeloalan limbah radioaktif bertujuan untuk meminimalkan dosis radiasi
yang diterima masyarakat umum<10-1 dosis radiasi maksimum yang
diperkenankan bagi pekerja di daerah radiasi. Batasan dosis radiasi dari ICRP
(International Commission for Radiation Protection) adalah semua penduduk
tidak akan menerima dosis rata-rata 1 rem per orang dalam 30 tahun.
208 | Buku Pintar Nuklir
Bab 10 Pengelolaan Limbah Radioaktif
Pada dasarnya kegiatan pengelolaan limbah radioaktif meliputi tahapan :
1. Pengangkutan Limbah
2. Pra olah (Pre treatment)
3. Pengolahan
4. Penyimpanan sementara
5. Penyimpanan Lestari
Pengangkutan limbah
Pengangkutan limbah meliputi kegiatan pemindahan limbah radioaktif dari
lokasi piha penghasil limbah menuju ke lokasi pengelolaan limbah. Kegiatan
pengangkutan harus memenuhi syarat-syarat keamanan dan keselamatan
sesuai peraturan perundangan yang berlaku. Perijinan Pengangkutan
Limbah didapat dari Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten).
Sarana dan prasarana yang dipakai pada kegiatan pengangkutan limbah
antara lain :
1. Alat angkut: truck, fork lift, crane, hand crane dan sebagainya
2. Transfer Cask / Kanister
3. Pallet.
4. Alat monitoring
5. Tanda bahaya radiasi dan tanda bahaya lainnya
6. Sarana keselamatan kerja dan sarana lain yang diperlukan
Pra olah (Pre treatment)
Pra olah adalah kegiatan yang dilakukan sebelum pengolahan agar limbah
memenuhi syarat untuk dikelola pada kegiatan pengelolaan berikutnya.
Kegiatan ini antara lain meliputi :
1. Pengelompokan sesuai dengan jenis dan sifatnya.
2. Preparasi dan analisis terhadap sifat kimia, fisika dan kimia fisika
serta kandungan radiokimia
3. Menyiapkan wadah drum, plastik, lembar identifikasi dan sarana lain
Buku Pintar Nuklir | 209
Bab 10 Pengelolaan Limbah Radioaktif
yang diperlukan
4. Pewadahan dalam drum 60, 100, 200 liter atau tempat yang sesuai
5. Pengepakan untuk memudahkan pengangkutan dan pengolahan
6. Pengukuran dosis paparan radiasi
7. Pemberian label identifikasi dan pengisian lembar formulir isian
8. Pengeluaran dari hotcell
9. Penempatan dalam kanister, sehingga memenuhi kriteria keselamatan
pengangkutan
Pengolahan
Pengolahan limbah radioaktif dilakukan berdasarkan sifat dan jenis limbah:
Limbah cair organik dan limbah padat yang bisa dibakar direduksi volumenya
dengan cara insenerasi.
1. Limbah cair yang tidak bisa dibakar diolah dengan cara evaporasi
untuk mereduksi volumenya. Konsentrat hasil evaporasi dikungkung
dalam shell beton dengan campuran semen. Bila limbah cair bersifat
korosif maka limbah diolah secara kimia (chemical treatment)
sebelum disementasi.
2. Limbah padat termampatkan, proses reduksi volumenya dilakukan
dengan cara kompaksi. Limbah padat dimasukkan dalam drum 100L
untuk dikompaksi, selanjutnya dimasukkan dalam drum 200L Setelah
pengisian batu koral, hasil kompaksi selanjutnya disementasi dalam
drum 200L.
3. Limbah padat tak terbakar dan tak termampatkan pengolahannya
dimasukkan secara langsung dengan cara sementasi dalam shell
beton 350L/950L. Proses imobilisasi atau proses kondisioning
dilakukan dengan menggunakan shell beton 350 liter, 950 liter, drum
beton 200 liter dan drum 200 liter dengan bahan matriks campuran
semen basah.
4. Limbah gas, dilakukan penyaringan menggunakan filter, sebelum
dibuang ke udara, selanjutkan filter disementasi
Untuk menunjang kegiatan proses pengolahan ini diperlukan suatu
koordinasi kerja yang terpadu diantara tenaga yang terdiri dari proses,
penunjang sarana, keselamatan, laboratorium dan administrasi
210 | Buku Pintar Nuklir
Bab 10 Pengelolaan Limbah Radioaktif
Penyimpanan sementara
Penyimpanan sementara (Interim Storage) dilakukan sebelum dan sesudah
limbah diolah danmerupakan transit sebelum dikirim ke penyimpanan
lestari. Tujuannya adalah memungkinkan peluruhan berlangsung.
Penyimpanan Lestari
Penyimpanan lestari dari limbah secara aman adalah tujuan akhir dari
Buku Pintar Nuklir | 211
gambar 143.
Pengelolaan
Limbah
Radioaktif
Bab 10 Pengelolaan Limbah Radioaktif
gambar 144.
Penyimpanan
sementara (atas),
Penyimpanan
tanah dangkal
(kiri bawah),
Penyimpanan
tanah dalam
(kanan bawah)
pengelolaan limbah radioaktif dan banyak fihak di dunia belum dapat
menemukan pembuangan lestari yang dapat diterima oleh semua pihak.
Penyimpanan lestari dapat mengambil lokasi di samudra, sungai, danau,
daratan atau dalam bumi. Pembuangan di dalam perut bumi merupakan
cara yang termurah, sekaligus memberi perisai yang aman.
10.3
Proses Olah Ulang
212 | Buku Pintar Nuklir
Bab 10 Pengelolaan Limbah Radioaktif
Dalam bidang pengolahan limbah radioaktif juga banyak
dikenal yang namanya proses olah ulang terutama pada
limbah radioaktif yang berasal dari sebuah pembangkit
tenaga nuklir (PLTN). Proses olah ulang ini dilakukan karena
biasanya limbah radioaktif yang dihasilkan masih memiliki
konsentrasi yang cukup besar sehingga masih sangat
mungkin digunakan sebagai bahan bakar. prinsip dasar
proses olah ulang ini secara kimia tidak berbeda dengan
pemisahan di bidang industri lainnya, keistimewaan yang
perlu diperhatikan antara lain adalah masalah:
1. Radioaktivitas bahan bakar nuklir, radioaktivitasnya
mencapai ribuan curie, sehingga dalam proses
diperlukan perisai yang cukup tebal.
Proses mekanik
(pemotongan,
pengelupasan),
pelarutan BB,
kondisioning larutan
Ekstraksi (ekstraksi
ko-dekontaminasi)
2. Kritikalitas, hal ini dikarenakan bahan bakar masih
memiliki reaktivitas sisa, ingat Pu-239 dapat kritis
dengan massa ± 220 gram.
3. Membesarnya volum.
4. Bahaya kesehatan, Pu sangat toxic dan amat
radioaktif serta memliki waktu paruh yang cukup
lama yaitu 24.300 tahun.
5. Transportasi bahan bakar bekas yang akan diproses
olah ulang, oleh karena itu tempat pengolahan
sebaiknya dekat dengan reaktor.
6. Pembuangan limbah, hal ini dikarenakan aktivitas
limbah cukup tinggi, sehingga bias membahayakan
makhluk hidup dan lingkungan disekitar tempat
pembuangan limbah.
Ekstraksi partisi antara
U - Pu
Pemurnian lebih
lanjut, pemisahan U –
Pu dari HF (dengan
cara pertukaran ion)
Dalam proses olah ulang ini untuk sekarang ini yang paling
banyak digunakan adalah proses PUREX (Pu – U Recovery
Extraction). Satu catatan penting yang harus diperhatikan
limbah yang dihasilkan dari proses olah ulang ini memiliki
tingkat aktivitas yang cukup tinggi.
Buku Pintar Nuklir | 213
U – Pu terpisah
gambar 145.
Tahapan-tahapan
proses PUREX
Daftar Pustaka
1. HILMY, N., Manfaat Radiasi dalam Industri, Lingkungan, dan
Kesehatan Masyarakat, Prosiding Pertemuan dan Presentasi Ilmiah
PPNY-BATAN, Yogyakarta, 25-27 April 1995, Hal. xvi-xxi.
2. THOMPSON, C., Irradiation in Industry, Nuclear Spectrum, Vol 4(2),
ANSTO, Australia (1988) pp. 16-18.
3. UTAMA, M., Prospek Teknologi Polimerisasi Radiasi untuk Industri
Karet Alam, Kayu dan Tekstil, Pidato Pengukuhan Ahli Peneliti Utama
Bidang Kimia, PAIR-BATAN, Jakarta, 11 Desember 1998.
4. SUDARMADJI, Teknologi Nuklir, Persepsi Masyarakat dan Dampaknya
Terhadap Lingkungan, Prosiding Pertemuan dan Presentasi Ilmiah
PPNY-BATAN, Yogyakarta, 26-27 Mei 1998, Hal. ix-xii.
5. INTERNATIONAL ATOMIC ENERGY AGENCY, Highlights of Activities,
IAEA, Vienna, Austria (1996)
6. RAZZAK, M.T. dan SUBKHI, M.I.R., Aplikasi dan Perkembangan
Teknologi Akselerator untuk Industri, Prosiding Pertemuan dan
Presentasi Ilmiah PPNY-BATAN, Yogyakarta, 8-10 Juli 1997, Hal. xivxvii.
7. JAMARAN, I. Dan WANGSADIPURA, A.H.S., Masa Depan Aplikasi
Isotop dan Radiasi di Bidang Pertanian, Industri dan Lingkungan,
Risalah Pertemuan Aplikasi Isotop dan Radiasi, PAIR-BATAN, Jakarta,
14-15 Desember 1993, Hal. 1-6.
8. WANGSAATMADJA, A.H.R., Peran Iptek Nuklir di Bidang Farmasi
Sebagai Unsur Pendukung Pemenuhan Kebutuhan Dasar Manusia,
Pidato Pengukuhan Ahli Peneliti Utama bidang Farmasi, PPR-BATAN,
Serpong, 30 Desember 1997.
9. DJALOEIS, A., Pengembangan Teknologi Akselerator dan
Pemanfaatannya di Indonesia, Prosiding Pertemuan dan Presentasi
Ilmiah PPNY-BATAN, Yogyakarta, 23-25 April 1996, Hal. viii-xiii.
10. INTERNATIONAL ATOMIC ENERGY AGENCY, Annual Report 1999,
IAEA, Austria, Vienna (2000).
11. NATSIR, M., Teknologi dan Aplikasi Pemercepat Elektron, Risalah
Pertemuan Ilmiah Penelitian dan Pengembangan Aplikasi Isotop
dan Radiasi, PAIR-BATAN, Jakarta, 18-19 Pebruari 1998, Hal. 37-45.
214 | Buku Pintar Nuklir
12. RAZZAK, M.T., Modifikasi Polimer untuk Kedokteran dan Industri
dengan Teknik Radiasi, Pidato Pengukuhan Ahli Peneliti Utama
Bidang Kimia, PAIR-BATAN, Jakarta, 11 Desember 1997.
13. DJALOEIS, A., Peran Sains dan Teknologi Nuklir dalam Menunjang
Pertumbuhan Industri dan Pengelolaan Lingkungan, Risalah
Pertemuan Ilmiah Aplikasi Isotop dan Radiasi, PAIR-BATAN, Jakarta,
9-10 Januari 1996, Hal. 1-7.
14. ANONIM, Research Reactor, Current Statusand teir Major Role, Tokai
Research Establishment, JAERI, Japan.
15. YOUNG, H.D. and FREEDMAN, R.A., University Physics, (9th edition),
Addison-Wesley Publishing Company, New York (1998).
16. TAYLOR, J.R. and ZAFIRATOS, C.D., Modern Physics for Scientist and
Engineers, Prentice Hall, Engelwood Cliffs, New Yersey 07632 (1991).
Buku Pintar Nuklir | 215
Fly UP