...

proses editing berita di terang abadi televisi

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

proses editing berita di terang abadi televisi
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
PROSES EDITING BERITA
DI TERANG ABADI TELEVISI
Oleh
Nama
: Ag. Febri Dwi Prabowo
NIM
: D 1406030
TUGAS AKHIR
Diajukan untuk melengkapi tugas – tugas dan memenuhi syarat – syarat guna
memperoleh sebutan Ahli Madya bidang Komunikasi Terapan
PROGRAM DIPLOMA III KOMUNIKASI TERAPAN
FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
commit
to user
2009
i
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
PERSETUJUAN
Tugas Akhir Berjudul :
“ PROSES EDITING BERITA
DI TERANG ABADI TELEVISI “
Karya :
Nama : Ag. Febri Dwi Prabowo
NIM
: D 1406030
Konsentrasi : Penyiaran
Disetujui untuk dipertahankan dihadapan Panitia Penguji Tugas Akhir
Program D III Komunikasi Terapan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik
Universitas Sebelas Maret Surakarta
Surakarta, 11 Juni 2009
Menyetujui
Dosen Pembimbing,
Drs. Aryanto Budhy S. , M. Si
NIP.130814593
commit to user
ii
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
PENGESAHAN
Tugas Akhir ini telah diujikan dan disahkan oleh Panitia Ujian Tugas Akhir
Program D III Komunikasi Terapan
Fakultas Ilmu Sosial dam Ilmu Politik
Universitas Sebelas Maret
Surakarta
Hari
: ………………………..
Tanggal
: ………………………..
Panitia Ujian Tugas Akhir
Penguji Pertama
Penguji Kedua
Drs. Dwi Tiyanto, SU
Drs. Aryanto Budhy S. , M. Si
NIP.130814593
NIP. 130 814 593
Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik
Universitas Sebelas Maret
Surakarta
Dekan
Drs. H Supriyadi. SN,SU
commit to user
NIM.130936616
iii
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
MOTTO
X Jadilah manusia yang mampu berkembang dalam segala kondisi
X Mimpi itu sesuatu yang harus diwujudkan
X Jadilah orang yang selalu berimajinasi.
X Kesedarhanaan adalah perisai dan tombak yang akan membuat kita
menjadi kesatria yang kuat, dan tidak mudah guyah.
commit to user
iv
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
PERSEMBAHAN
TUHAN YESUS KRISTUS
Yang telah memberikan rahmat dan kurnia – Nya sehingga aku dapat
menjalani hidup dengan berbagai kasih – Nya.
BAPAK dan IBUKU TERCINTA
Yang selalu mendukung dan menguatkan aku untuk tetap bersemangat kuliah dari
segi moril maupun materiil. Aku bangga dan menghormati mereka.
KAKAK dan ADIKKU TERCINTA
Yang selalu mendukung dan menguatkan aku untuk tetap bersemangat kuliah dari
segi moril maupun materiil. Aku bangga dan menghormati mereka.
KELUARGA BESAR TRAH SOEDIKROMO
DAN TRAH KARSOSEMITO
Yang telah membirikan bimbingan dan teladan dalam menjalani kuliah selama ini,
baik segi moril maupun materiil. Aku bangga dan menghormati mereka.
TEMAN – TEMANKU
Yang telah menemaniku menjalani masa – masa kuliah yang penuh arti bagiku.
commit to user
v
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
KATA PENGANTAR
Dengan memanjatkan puji dan syukur kepada Tuhan Yesus Kristus atas
rahmat dan karunia – Nya, yang telah dilimpahkan kepada penyusun sehingga
penyusun dapat menyelesaikan Tugas Akhir dengan judul “ Proses Editing Berita
di Terang Abadi Televisi ” . Adapun maksud dari penyusunan Tugas Akhir ini
adalah untuk memenuhi syarat – syarat guna meraih gelar Ahli Madya dalam
bidang Penyiaran dan melengkapi pendidikan di Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu
Politik jurusan Penyiaran Universitas Sebelas Maret Surakarta.
Akhirnya penyusun mengucapkan terima kasih, bila dalam penulisan Tugas
Akhir ini ada banyak kekurangan dan kesalahannya, penyusun mohon maaf sebesar
– besarnya dan bersedia menerima kritik dan saran yang ada.
Dengan ketulusan hati, penyusun mengucapkan terima kasih pada :
1. Drs. H Supriyadi. SN,SU, selaku Dekan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu
Politik, Universitas Sebelas Maret Surakarta atas ijin pelaksanaan KKM
2009.
2. Drs. Eko Setyanto, Msi, selaku Ketua Program Jurusan D3 Komunikasi
Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Universitas Sebelas Maret Surakarta.
3. Drs. Aryanto Budhy S. , M. Si ,selaku pembimbing KKM yang telah
memberikan bimbingan dalam penyusunan tugas akhir KKM 2009.
4. Yashinta Titiek S, selaku Manager Operasional dan HRD TATV Surakarta
yang telah memberikan kesempatan untuk dapat melaksanakan Kuliah Kerja
Media ini.
5. Bapak Budi sebagai pembimbing instansi yang telah memberikan tuntunan
commit
to user
selama melaksanakan KKM
di TATV
Surakarta.
vi
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
6. Agung Aristyo Yudhianto yang selalu mendampingi dan memberikan
pengarahan dalam pelaksanaan KKM di TATV Surakarta.
7. Untuk semua karyawan dan crew bagian NEWS TATV ( Ari, Indri, Widi,
Kris, Jarot, Yugo, Adi, dan yang lainnya)
8. Untuk semua karyawan Dan crew TATV Surakarta
9. Wisma Mahasiswa Surakarta
Akhir kata, penulis berharap laporan ini dapat bermanfaat bagi semua pihak
yang berkepentingan dan berminat, khususnya dalam bidang Pengarah Acara.
Penulis,
Juni 2009
commit to user
vii
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
DAFTAR ISI
Halaman
JUDUL
................................................................................................
i
PERSETUJUAN ..........................................................................................
ii
PENGESAHAN ...........................................................................................
iii
PERSEMBAHAN ........................................................................................
iv
MOTTO
................................................................................................
v
KATA PENGANTAR .................................................................................
vi
DAFTAR ISI ................................................................................................
viii
BAB I.
PENDAHULUAN ....................................................................
1
A. Latar Belakang ..............................................................
1
B. Tujuan ............................................................................
2
BAB II.
TINJAUAN PUSTAKA ...........................................................
4
BAB III.
DESKRIPSI LEMBAGA / INSTANSI ....................................
14
BAB IV.
PELAKSANAAN MAGANG ..................................................
20
BAB V.
PENUTUP .................................................................................
27
A. Kesimpulan ....................................................................
27
B. Saran ..............................................................................
27
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................
29
LAMPIRAN .................................................................................................
30
commit to user
viii
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Media Televisi meskipun sama dengan radio dan film sebagai media
elektronik, tetapi mempunyai ciri dan sifat yang berbeda. Media cetak dapat
dibaca kapan saja tetapi televisi dan radio hanya dapat dilihat sekilas dan tidak
dapat diulang. Media televise sendiri merupakan media audiovisual yaitu dapat
didengar dan dilihat.
Dalam dunia pertelevisian memiliki dua jenis tayangan yaitu berupa
tayangan live dan recording. Tayang live merupakan tayangan yang disiarkan dan
di sajikan kepada penonton secara langsung pada waktu yang sama tanpa ada
rekayasa atau sesuai dengan aslinya. Sedangkan tayangan recording merupakan
tayangan yang sebelum disiarkan dan disajikan kepada penonton telah melalui
proses terlebih dahulu. Proses inilah yang dinamakan proses Editing dan disebut
sebagai Video Editing. Video editing sendiri adalah pekerjaan memotong-motong
dan merangkaikan (menyambung) potongan-potongan gambar sehingga menjadi
film berita yang utuh dan dapat dimengerti. Peranan para ahli video editing tidak
hanya untuk industri hiburan semata, namun juga dibutuhkan oleh kalangan
media massa. Berbagai tayangan informasi dan pemberitaan dapat kita saksikan di
TV dengan jelas dan mudah dimengerti berkat karya para video editor ini.
Pekerjaan ini dilakukan di ruang editing yang dilakukan oleh editor gambar atau
penyuting gambar. Gambar dan suara yang direkam dengan bantuan kamera
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
sepanjang belasan ataupun puluhan menit harus dipotong – potong dan “disusun
kembali” hingga menjadi sepanjang beberapa menit saja untuk dapat disiarkan
menjadi berita singkat.
Video Editor dalam media masa di pertelevisian sering disebut juga Editor
News. Editor News berperan untuk menata gambar yang sudah diambil dan
memadukannya dengan audio, sehingga menjadi satu berita informasi yang
menarik dan mudah dimengerti oleh pemirsa. Bentuk umum editing yang dipakai
oleh Editor News adalah cut. Yaitu bentuk transisi shot ke shot lainya secara
langsung. Bentuk editing lainya seperti Wipe, Disolve, dan fade sangat jarang
digunakan. Pedoman yang perlu dikuasai oleh seorang Editor News adalah
kecepatan editing. Kecepatan ini dalam hal memilih gambar dan mengabungkan
gambar menjadi satu berita yang memiliki tingkat informasi yang menarik. Ini
sangat membantu karena sifat berita sendiri yang cepat dan up-to-date.
B. Tujuan
Tujuan Kuliah Kerja Media adalah :
1. Agar peserta Kuliah Kerja Media mampu menerapkan ilmu terapan yang
telah dipelajari selama masa perkuliahan
kedalam dunia kerja dengan
metode kuliah kerja lapangan.
2. Secara khusus, peserta Kuliah Kerja Media ingin mengetahui secara langsung
proses produksi acara televisi baik acara live maupun rekaman.
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
3. Peserta Kuliah Kerja Media ingin menambah ilmu, keterampilan dan
pengalaman yang berhubungan dengan dunia penyiaran khususnya News di
PT. TATV, Surakarta.
4. Agar peserta Kuliah Kerja Media mampu menjalin relasi yang baik dengan
instansi di mana peserta melaksanakan Kuliah Kerja Media, dengan tujuan
agar tempat dimana peserta melaksanakan Kuliah Kerja Media memberikan
referensi yang baik dimana peserta bekerja nantinya.
5. Untuk memenuhi kewajiban sebagai Mahasiswa Diploma III Komunikasi
Terapan Jurusan Penyiaran ( Broadcasting ) Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu
Politik Universitas Sebelas Maret Surakarta dalam memperoleh gelar Ahli
Madya pada bidang penyiaran.
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Teori Editing
Editing film bisa diperbandingkan dengan memotong, mengasah dan
menyuting berlian. Berlian yang masih dalam bentuk bongkahan tidak bisa
dikenali. Bongkahan itu harus dipotong dulu, diasah dan disuting dengan ikatan
agar keindahan yang dimilikinya dapat hargai sepenuhnya. (Joseph V. Mascelli)
Secara sederhana, penyutingan film (film editing) adalah usaha merapikan
dan membuat sebuah tayangan film menjadi lebih berguna dan enak ditonton.
Tentunya penyutingan film dapat dilakukan jika bahan dasarnya berupa shot
(stock shot) dan unsure pendukung seperti voice, sound effect, dan music sudah
mencukupi. Selain itu dalam kegiatan editing seorang editor harus betul-betul
mampu merekontruksi (menata ulang) kembali potongan-potongan gambar yang
diambil oleh juru kamera. Dalam hal penyutingan film ini ada beberapa pakar
ilmu dan fotogarafi yang mengemukakan pendapatnya masing, diantaranya Leo
Nardi. Menurutnya, penyutingan adalah merencanakan dan memilih serta
menyusun kembali potongan gambar yang diambil oleh juru kamera untuk
disiarkan kepada masyarakat. (Askurifai Baksin)
B. Sistem Editing
Pada dasarnya, system editing video dibagi menjadi dua:
1. Editing Linier / Analog
Teknik editing linier atau analaog adalah teknik editing yang
pekerjaannya masih sederhana, masih menggunakan dua atau lebih alat yang
disebut VTR dengan format bermacam-macam (VS, V-8, Betamax,
Betacm,dsb). VTR yang dipergunakan satu berfungsi sebagai player (memutar
hasil syuting) dan yang satu lagi berfungsi sebagai recorder (merekam
gambar/ shot yang dipilih). Kesulitanya apabila seluruh atau sebagian gambar
shot yang telah tersusun, sedangakan ingin memperbaiki bagian –bagian
gambar yang berada pada urutan awal atau bagian tengah, maka seluruh
gambar atau shot yang letaknya setelah gambar atau shot yang akan kita
perbaiki harus kita ulangi lagi penggunaanya dengan merekamnya sesuai
dengan yang telah kita susun tadi.
2. Editing Non Linear / Digital
Dalam editing ini, fasilitas yang dipergunakan adalah seperangkat
computer yang memiliki program khusus untuk editing. Secara teknis tahapan
pertama yang harus dilakukan adalah memasukan seluruh gambar (shot) yang
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
sekiranya diperlukan kedalam hardisk. Tahapan ini disebut digitizing
(mengubah hasil gambar yang ada dalam tape menjadi file yang sewaktuwaktu dapat dipanggil untuk keperluan menyusun gambar). Kemudian mulai
pada tahapan penyusunan gambar, bedanya disini dengan sistem linier atau
analog, untuk menyusun gambar atau shot dapat kita kerjakan dulu bagian
tengahnya atau bagian lain yang sekiranya itu memudahkan kita. (Arturo GP)
C. Jenis Editing
Editing Kontiniti, dimana penuturan cerita tergantung pada peng-klop-an
scene-scene yang berurutan, dan Editing Kompilasi, dimana penuturan cerita
tergantung pada narasi, dan scene-scene melulu mengilustrasikan apa yang sedang
diuraikan.
1. Editing Kontinuiti
Editing Kontinuiti adalah sebuah system penyutingan gambar
untuk memastikan kesinambungan tercapainya suatu rangkaian aksi cerita
dalam sebuah adegan. Editing Kontinuiti telah ada sejak awal perkembangan
sinema dimana para sineas secara sadar telah memahami jika mereka harus
mengatur shot-shot-nya agar mampu menuturkan naratif secara jelas dan
koheren sehingga tidak membingungkan penonton. Bersama aspek sinematik
lainya, yakni miss-en-scene (set, pergerakan dan posisi pemain) dan
sinematografi (posisi kamera), editing kontinuiti digunakan agar hubungan
kontinuitas naratif antar shot tetap terjaga. (Mangunhardjana, A. Magija)
2. Editing Kompilasi
Film berita dan jenis dokumenter mengenai survey, laporan,
analisa, dokumentasi, sejarah atau laporan perjalanan, umumnya
menggunakan editing kompilasi karena sifat snapshot yang mengasyikan dari
invormasi visual. Ini semua dihubungan oleh narasi yang berkesinambunagn.
Jalur suara merangkum penuturan dan mendorong scene bergerak, yang
sebetulnya hanya punya sedikit saja kemampuan kalau disajikan tanpa
penjelasan suara. Penyutingan kompilasi hanya memberikan sedikit saja
problema-problema peng-klop-pan, karena shot-shot tunggal mendapatkan
ilustrasi apa yang terdengar dan tidak perlu adanya keterkaitan secara visual
satu sama lain. Film-film jenis kompilasi tidak bentuk yang pasti selain
bergerak dari yang bersifat umum ke yang khusus. Long Shot bisa mengikuti
long shot, dan sejumlah close-up yang tidak punya hubungan dengan shotshot yang berkaitan bisa saja di sisipkan. Semua aturan dalam buku mengenai
editing bisa dilanggar kalau narasi bisa dimengerti dan menyajikan cerita yang
masuk akal. Shot-sho-nya sendiri bisa saja bergerak-gerak dalam waktu dan
tempat kalau semua itu dinarasi dengan memuaskan. (Joseph V. Mascelli).
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
D. Linier Dan Non Linear Editing
Jika kita cermati, sebetulnya editing film yang kita saksikan pada
umumnya mengunakan non linier editing, karena didalamnya memungkinkan
terjadinya penambahan dan pengurangan disembarang tempat terhadap shot dan
scene-scene yang ada. Secara umum untuk membedakan antara linear editing
(analaog dan digital) dan non linear editing terletak pada aspek teknologinya.
Ramang syah menjelaskan, pada proses editing video tape yang sangat
mendasar adalah proses pegalihan / dubbing dari sumber material (originaltape)
ke edit master (master tape). Untuk melakukan editing, hal-hal yang perlu
dipikirkan dan diperhatikan secara bertahap, yakni:
1. memilih gambar dan suara dari sumber materi dan tetukan bagian-bagian
mana yang ditransfer ke master tape,
2. kemudian temukan bagian-bagian itu harus ditempatkan pada master tape.
3. untuk mendapatkan sequence yang etapt sesuai dengan naskah, bagian bagian tadi harus ditempatkan pada ruang kolom yang sesuai,
4. sesudah itu informasi tadi dialihkan / dub dari sumbernya ke master tape,
scene by scene.
Sampai saat ini, belum ada keseragaman dalam prosesr rekaman gambar
sehingga setiap produsen mendesain dan membuat video tape recorder (VTR)
menurut versinya masing-masing. Hal ini dapat kita jumpai pada format-format
VTR yang banyak dipasarkan antara lain Format B,C Umatik, Betacam, dan lainlain. Saat yang dianggap paling tinggi kualitasnya gambar dan suaranya adalah
digital VTR yang dirilis oleh Matsushita Panasonic dengan Type AD 350 (kamera
dan VTR digital pertama kali digunakan di Olimpiade Barcelona 1992).
VTR merupakan suatu mesin yang terdiri atas system elektronik dan
mekanik yang digunakan saat rekaman, editing, dan penyiaran. Alat ini berfungsi
merekam signal video dan audio kemudian memutar kembali kedua signal
tersebut (play back) secar bersamaan (syncron). Selain kedua signal tadi juga turut
terekam signal pengontrol (CTL: control track line) dan signal identifiksi/ addres
(TCN time code).
Lantas apa yang membedakan antara analog dan digital?
Pengertian umum analog dan teknologi media audio visual adalah cara
merekam yang dilakukan, baik ketika shooting video maupun saat mentransfer
dari pita satu ke pita lain dengan perangkat kerjanya, merupakan proses
perekaman gelombang cahaya secara berkesinambungan (kontinyu) menjadi
suatu bentuk kurva garis melengkung, seperti garis grafik yang lengkungannya
bergantung pada tinggi rendahnya cahaya itu sendiri.
Adapun pengertian digital merupakan proses perekaman gelombang cahaya
dengan pola terputus-terputus on-off lalu on-off begitu seterusnya , sesuai dengan
karakternya dari tegnologi computer, yang pada ahkirnya menjadi satu bentuk
kurva garis kotak-kotak yang juga membentuk garfisk yang terdiri atas banyak
kota kecil. (Askurifai Baksin)
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
E. Hal Penting Dalam Digital Video Editing
1. Standart TV ada beberapa, diantaranya, PAL, NSTC, dan SECAM. Standart
ini perlu diketahui sebab ada hubungannya dengan ukuran pixel (titik sinar
layer) pada computer.
2. Untuk PAL, frame siza 320 x 240. jadi kalau anda menggunakan standar
PAL, ukuran pixel di PC Anda harus di-setting ke angka tersebut.
3. Jika Anda menggunakan NSTC, setting pixel-nya harus 640x480.
4. Ukuran setiap detik untuk PAL menggunakan setting 25 fps (frame per
second)
5. Untuk NSTC, ukuran setting-nya 30fps (frame per second)
6. Proses memasukkan hasil shooting ke computer disebut proses digitize atau
capture.
7. Mesin untuk capture video cukup beragam, diantaranya ada Avid Machine,
Pinacenacle DV 500, Matrox G Marvel 400, Mtrox RT 2005 , targa 3000,
dan lainya. Hanya paling murah adalah Matrox Marvel G 400 atau Snazz.
8. Nama ekstensi untuk Video : AVI
Audio : WAV
Gambar : BMP
9. Spesifikasi computer yang sederhana untuk proses digital video editing :
Motherboard
:
Support ADM XP up to 2000
RAM
:
DDR 512 MB
Processor
:
AMD Athlon XP 1800+
HDD
:
80 GB7200 rpm (IDE) atau SCSI 10.000 rpm
CD rom
:
52X
VGA
:
Ge-Force 4MX AGP dengan memori 64MB
Soundcard
:
Support 5.1 channel
Monitor
:
Digital 15’’
ATP
:
350 W
Key + mouse :
Standar PS2
CD-RW
:
20X10X40 BOX (IDE)
10. Program software computer yang digunakan untuk kegiatan digital video
editing adalah :
a. Lumiere
b. Ulead video editing
c. Avid cinema
d. Film edit
e. Asymetrik digital video produser
f. Adobe Premier
g. Adobe After Efect
h. Discreet edit, dll.
(Askurifai Baksin)
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
F. Capturing
Capturing adalah memindahkan video dari sumber media kedalaman
hardisk. Sumber ini biasa berupa VCR (VHS/ Betacam), biasa juga dari handycam
atau kamera. Dengan melakukan proses capturing berarti file dari media tersebut
diubah menjadi digital untuk bias disimpan di dalam hardisk.
Untuk mentransfer video dari media analog ke hardisk dibutuhkan video
capture card (biasa disebut video card). Ada bermacam-macam jenis video card
yang dapat dibedakan dari fasilitas yang disediakan:
1. Video card yang paling sederhana biasanya hanya mendukung koneksi IEEE
1394 ( IEEE1394 adalah standart koneksi yang sangat cepat, karena mampu
menstranfer data hingga 400 Mbps. IEEE 1394 sering disebut juga dengan
Fire Wire atau I. link). Kebanyakan computer belum memiliki koneksi ini,
sehingga card ini digunakan untuk “mengcapture” format DV (Digital video).
Format DV ini sebenarnya sudah merupakan format digital dan dapat
langsung disimpan di computer lewat konektor IEEE 1394. Konektor ini bisa
digunakan ntuk koneksi hardware lain, seperti scanner, hardisk eksternal, dan
sebagainya.
2. Video Card Kelas menengah biasanya menambahkan analog, biasa berupa
S-Video atau Camposite (RCA). Dengan card ini Ada dapat mengcapture
video dari VCR. Beberapa video capture juga dilengkapi dengna input dari
antenna TV sehingga Anda bisa langsung mengcapture dari acar TV.
3. Real Time Video Card, adalah video card untuk professional. Video card ini
memiliki untuk mendukung software video editing, sehingga efek atau transisi
yang dibuat bisa dipreview real time. Hal ini disebabkan perhitungan
kompresi dan efek video dihitung dalam microchip yang terdapat di dalam
piranti keras tersebut. Video card ini sangat mahal harganya. Bebrapa tipe
diantaranya juga memiliki koneksi analog output sehingga anda bisa melihat
hasil preview video anda di layer TV. ( Didik Wijaya )
G. Metode Editing Film
Secar umum proses penyutingan film dibedakan menjadi dua metode, yakni
Continuity Cutting dan Dynamic Cutting
1. Continuity Cutting
Metode ini merupakan metode penyuntingan film yang berisi penyambungan
dari dua buah adegan yang mempunyai kesinambungan.
2. Dynamic Cutting
Metode penyutingan film yang berisi penyambungan dari dua buah adegan yang
tidak mempunyai kesinambunagn. ( Askurifai Baskin )
H. Tehnik Editing Film
Teknik editing film dikategorikan menjadi empat jenis, yakni pararel
editing, cross cutting, contras editing, dan montase trope.
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
1. Pararel Editing
Yakni kalau ada dua adegan yang mempunyai persamaan waktu, harus,
dirangkaikan silih berganti.
2. Cross cutting
Yakni dalam beberapa adegan yang diselang atau penyilangan dua adegan
dalam waktu yang bersamaan.
3. Contras Editing
Yakni susunan gambar yang memperlihatkan kontradiksi dua adegan atau
lebih.
4. Montase Trope
Yakni system penyutingan yang mempergunakan symbol atau
lambang–lambang yang menimbulkan pemikiran pada penonton (yahya.
1984:10-19). ( Askurifai Baksin )
I. Bentuk Editing
Transisi shot yang biasa digunakan dalam film umumnya dilakukan dalam
empat bentuk yaitu, cut, fade-in/out, dissolve, serta wipe. Bentuk yang paling
umum adalah cut yakni, transisi shot secara langsung, sementara wipe, dissolve,
dan fade merupakan transisi shot secara langsung. Sementara wipe, dissolve, dan
fades merupakan transisi secara bertahap. Cut dapat digunakan untuk editing
kontinu dan diskontinu. Sementara wipe, dissolve, dan fades umumnya digunakan
untuk editing diskontinu. Beberapa variasi bentuk lain juga kadang muncul namun
dangat jarang digunakan.
1. Cut
Cut merupkan transisi shot ke shot lainya secara langsung. Shot A
langsung berubah seketika menjadi shot B. dalam film jenis apapun, bentuk
editing ini adalah yang paling umum digunakan. Cut sifatnya amat fleksibel
hingga memungkinkan untuk editing kontinu maupun diskontinu. Editing
kontinu pada satu rangkaian adegan dialog atau aksi umumnya selalu
menggunkan cut.
Cut digunakan untuk:
a. menggambarkan aksi yang berkesinambungan
b. dimana dibutuhkan sebuah dampak perubahan
c. dimana ada sebuah perubahan informasi atau tempat terjadinya
peristiwa.
2. Wipe
Wipe merupakan transisi shot dimana frame sebuah shot bergeser
kearah kiri, kanan, atas, bawah, atau lainya hingga berganti menjadi sebuah
shot baru. Teknik wipe biasanya digunkan untuk perpindahan shot yang
terputus waktu yang berselisih jauh (selang beberapa menit). Tehnik wipe
dapat digunkan pula untuk editing kontinu seperti jika sebuah karakter atau
objek bergerak melintas sebuah tiang atau pohon besar. Teknik wipe dapat
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
“disembunyikan” melalui objek-objek tersebut sehingga shot tampak tidak
terputus.
3. Dissolve
Dissolve merupakan transisi shot dimana gambar pada shot
sebelumnya selama sesaat tertumpuk dengan shot setelahnya. Seperti halnya
tehnik fade, dissolve umumnya digunkan untuk perpindahan shot yang
terputus waktu secara signifikan (editing diskontinu) seperti berganti jam, hari
dan seterusnya. Namun Dissolve biasanya memperlihatkan beda waktu yang
lebih cepat daripada tehnik fade. Dissolve sering kali digunkan untuk
menunjukkan perubahan waktu pada ruang yang sama serta teknik graphic
match.
Dissolve biasanya digunakan untuk :
a. dimana ada perubahan waktu
b. dimana waktu perlu untuk dilambankan
c. dimana ada perubahan ditempat terjdinya peristiwa
d. dimana ada hubungan visual yang sangat kuat antara gambar yang akan
dipadukan.
4. Fade
Fade merupakan transisi shot secara bertahap dimana gambar secara
perlahan intensitasnya bertambah gelap hingga seluruh frame berwarna hitam
dan ketika gambar muncul kembali (bertambah terang), shot telah berganti.
Fade umumnya digunkan untuk perpindahan shot yang terputus waktu secara
signifikan, seperti berganti hari, bulan, dan bahkan tahun.
Fade-out umumnya digunkan untuk menutup sebuah adegan (intensitasnya
bertambah gelap).
Fade out digunakan dalam :
a. mengahkiri program
b. mengahkiri adegan
c. dimana ada perubahan waktu
d. dimana ada perubahan tempat terjadinya peristiwa
Sementara Fade-in digunkan untuk membuka sebuah adegan
(intensitas gambar bertambah terang) fade-out dan fade-in biasanya digunakan
terus-menerus untuk menutup dan membuka adegan. Fade-out juga sering
digunkan untuk menutup film.
Fade in digunakan dalam :
a. mengawali program
b. mengawali adegan atau babak
c. dimana ada perubahan waktu
d. dimana ada perubahan tempat terjadinya peristiwa
(Roy Thomson & Mangunhardjana, A. Magija)
J. Elemen dari Editing
Sebuah edit atau editing dibangun oleh beberapa elemen :
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
1. Motivasi
Harus ada alasan yang tepat atau motivasi untuk meng ”cut” , “wide”,
“dissolve” atau “fade”. Motivasi ini dapat berupa visual maupun aural.
Dalam istilah visual dapat berarti sebuah aksi biarpun hal kecil yang
dilakukan objek atau actor. Contoh : gerakan tubuh atau wajah. Bisa berupa
suara: ketukan pintu, bunyi telepon, atau suara off screen. Motivasi dapat
merupakan kombinasi dari visual dan suara.
2. Informasi
Dikenal sebagai “visual informasi”. Bagi seorang editor elemen ini adalah
dasar dari semua pekerjaan editing. Shot baru berarti informasi baru. Hal ini
sangat sederhana, karena jika tidak ada informasi baru di shot berikutnya,
berarti sedikit cutting yang dilakukan.
Secara ideal tiap shot harusnya menjadi sebuah perlakuan visual. Proses
seleksi harus dikenalkan karena bagaimanapun bagusnya sebuah shot, harus
mampu memberi informasi yang berbeda dari shot sebelumnya. Semakin
banyak informasi visual yang disajikan dan dimengerti, semakin terinformasi
dan menjadi semakin “dekat” lah penonton/viever.
Inilah kenapa pekerjaan editing harus sehalus mungkin dari apa yang tidak
menonjol (Dia tidak terlihat, tetapi merupakan pekerjaan yang butuh
kesabaran)
3. Komposisi (shot)
Meskipun bukan pekerjaan editor, tetapi hal ini menjadi bagian kerja seorang
editor untuk memastikan komposisi yang “dibutuhkan” ada komposisi yang
buruk adalah hasil shooting yang buruk. Tetapi ini tidak menghentikan kerja
editing, tetapi jelas jadi lebih sulit.
4. Sound (suara)
Lebih merupakan “pekerjaan editor untuk mengatakan” kamu tidak harus
selalu melihat apa yang kamu dengar”
Sound ini bisa menciptakan atmosfer ketegangan/emosi lain. Atau sound juga
bisa dimasukan untuk menyiapkan perubahan scene, lokasi atau bahkan
sejarah.
5. Camera Angel
Salah satu yang terpenting dalam elemen editing
Prinsipnya, setiap kali kita mix/cut dari satu shot ke shot lain kamera harus
punya “angel” beda dengan shot berikutnya/sebelumnya.
6. Kontinuitas
Setiap kali angel kamera baru diambil, sang actor/ obyek akan melakukan
kegiatan atau aksi yang sama dengan sebelumnya.
a. Continuity of content.
b. Continuity of movement.
c. Continuity of position
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
d. Continuity of sound.
(Diktat Mata Kuliah Editing)
K. Tips Editing
1. jangan pernah melakukan cut antara dua gambar yang framingnya berbeda.
Alasan : bisa memberikan kesan pemain berubah tinggi badan.
2. Hindari shot dimana da obyek yang nampak terlalu dekat dengan kepala si
pemain.
3. Hindari shot dimana batas-batas framenya memotong tubuh pemain.
4. lakukan cut dengan menggunakan shot-shot yang cocok atau sesuai.
5. Ketika melakukan editing dialog, jangan memotong jeda yang dilakukan
pemain ketika berbicara.
Alasan : Karena jeda tersebut sering digunakan untuk membangaun suasana.
6. Shot yang berisi reaksi seseorang (REACT SHOT) sebaiknya ditempatkan
ditengah-tengah kalimat dalam dialog, bukan diahkir kalimat.
Alasan : Dalam dunia nyata,orang bereaksi di tengah-tengah proses
mendengar.
7. Jangan terlalu terikat oleh dialog ketika mencari titik cut.
Alasan : Di dalam dialog, ada dua kemungkinan untuk melakukan cut, yaitu
mengunakan gambar atau mengunkan kata-kata.
8. Di dalam adegan dialog oleh tiga pemain, jangan melakukan cut dari satu shot
yan berisi dua orang ke shot lain yang juga berisi dua orang.
Alasan : Memberikan kesan salah satu pemainya melompat-lompat dari satu
sisi kesisi lain.
Solusi : Lakukan cut antara shot yang berisi dua orang dengan shot berisi satu
orang, atau gunakan long shot yang memuat tiga orang tersebut sekaligus.
9. Ketika melakukan Close Shot pada datu orang pemain, usahakan mengambil
seluruh wajahnya.
Alasan : Supaya bisa menangkap emosi dari pemain tersebut.
10. Ketika mengedit adegan dengan satu orang pemain, hindarilah melakukan cut
antara dua shot dengan angle yang sama.
Solusi : lakukan cut dengan shot dari kamera yang angelnya berbeda Dengan
satu kamera yang angelnya sama, gunakan zoom in/ out.
11. Ketika melakukan cut pada adegan bangun/ berdiri, dan sebagainya, usahakan
agar mata si pemain berada dalam frame selama mungkin.
Alasan : mata pemain adalah pusat perhatian pemain.
12. Ketika melakukan editing adegan bergerak atau melakukan sesuatu, pilihan
shot Close Up dimana gerakan itu lambat.
Alasan : Karena gerakan yng terlihat dalam Close Up terkesan lebih cepat
daripada gerakan yang terlihat pada long shot.
13. Lebih baik melakuakan tracking daripada zoom
Alasan : Zooming menimbulkan efek tidak natural.
14. Jangan mengunakan track out, kecuali kalau diminta.
Alasan : Sebab track out menandai ahkir sebuah sequence atau adegan yang
biasanya diikuti oleh adegan lain atau fading.
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
15. Ketika pemain itu bergerak di depan sebuah latar belakang, jangan melakukan
ke static (shot diam) dari pemain yang sama.
Alasan : Memberi kesan melompat.
16. Ketika melakukan shot pada obyek yang bergerak, jangan mengambil gambar
dengan obyek yang sama dari sisi yang berlawanan sekaligus.
17.
Ketika melakukan cut adegan percakapan, kepala pemain kearah
berhadapan.
18. Apabila pemain bergerak keluar frame kearah kiri maka pemain itu harus
masuk ke frame berikutnya dari sebelah kanan.
19. Tampilkan sebuah Long Shot setelah beberapa Close Shot.
20. Ketika seorang pemain baru muncul pada frame lakukan Close Shot pada
pemain itu.
Alasan : Supaya penonton mengenali pemain yang baru tersebut, kecuali
kalau pemain tersebut hanya figuran.
21. Ketika melakukan editing adegan baru dengan lokasi yang baru awali dengan
Long Shot (establish shot) lokasi tersebut.
Alasan : Supaya penonton tahu ada perpindahan tempat.
22. Jangan melakukan cut dari long shot ke Close Up pada adegan bergerak
jangan melakukan cutting ke gambar hitam.
(Diktat Mata Kuliah Editing)
L. Hal Yang Tidak Perlu Dalam Editing Film/ Video
Dalam proses penyutingan, film/video ada beberapa hal yang memang tidak
diperlukan, diantaranya, menurut Leo Nardi:
1. Bidikan-bidikan yang terlampau pendek yang disebabkan suatu kesulitan atau
hal-hal lain pada saat pengambilan gambar. Umpamanya ketika juru kamera
mengadakan pengambilan gambar lantas pandangannya terhalang oleh ramai.
2. Hasil pengambilan panning yang kurang tetap serta pencahayaan yang
terlampau terang atau terlalu gelap.
3. Bidikan yang terlampau panjang harus ibuang sebagian karena ini dapat
membuat penonton jemu.
4. Gambar-gambar yang kurang tajam (out of focus) jika hal ini tidak disengaja.
5. Hal-hal yang dirasakan mengganggu kelancaran isi cerita (1997-64)
(Askurifai Baksin)
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
BAB III
DESKRIPSI LEMBAGA
A. Sejarah dan Perkembangan TATV
Belajar dari sejarah pertelevisian di Indonesia baik televisi swasta maupun
pemerintah serta mencermati dari semua perkembangan bisnis pertelevisian telah
menjadi pertimbangan bagi pemrakarsa berdirinya TATV. Meskipun bukan
merupakan stasiun televisi swasta pertama yang dapat diterima di Surakarta,
namun nilai – nilai karakteristik yang unik dengan kekayaan sumber daya
manusia dan budayanya di wilayah Surakarta ini memberikan potensi yang besar
untuk dikembangkan dan dikemas dalam suatu produk penyiaran.
Sebagai suatu kota dengan letak strategis di wilayah segitiga pertumbuhan
JOGLOSEMAR dan merupakan pusat kebudayaan Jawa Tengah dengan tingkat
kemajuan usaha yang cukup pesat dalam dunia usaha dan pariwisata yang
menjadikan kota Surakarta sangat potensial untuk didirikannya suatu stasiun
televisi. Oleh karena itu banyak hal yang akan dimanfaatkan dari potensi daerah
yang dimiliki ini sehingga diharapkan keberadaan televisi ini dapat menjadi yang
terbaik dalam mengangkat potensi daerah secara profesional, aktif dan kreatif, dan
menyajikan tayangan yang menarik pemirsa.
TATV didirikan pada tanggal 1 Juli 2003 dan telah diresmikan oleh
Gubernur Jawa Tengah pada tanggal 1 September 2004 berdasarkan keputusan
Gubernur Jawa Tengah no 483/129/2003. Dalam pendiriaan TATV berkeinginan
untuk berpartisipasi dalam mewujudkan visi dan misi Kota Surakarta dan tetap
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
menjaga khasanah lingkungan dan memperluas wawasan serta ikut meningkatkan
moral, pendidikan, budaya dan kesejahteraan masyarakat dalam kerangka Negara
Kesatuan Republik Indonesia dengan media massa modern.
Keberadaan TATV dimaksudkan sebagai media tayangan yang bisa
menjadikan tontonan dan tuntunan bagi pemirsanya. TATV berusaha untuk dapat
memberikan pelayanan berupa jenis siaran yang beragam, interaktif, dan up – to
date, sehingga diharapkan TATV dapat diterima di semua lapisan masyarakat,
khususnya kota Surakarta.
Pada tanggal 29 April 2005, TATV mulai melakukan siaran on air, dan
disebut “ Jelang Tayang Perdana “. Pada awalnya, TATV hanya melakukan siaran
selama 3 jam, dengan acara yang belum beragam. Setelah TATV melakukan
grand launching pada tanggal 1September 2004, TATV muali melakukan siaran
selama 8 jam per hari.
Misi TATV adalah menjadi televisi yang memberi pencerahan pada
paradigma berpikir dan berperilaku masyarakat pemirsa menuju pembangunan
manusia Indonesia khususnya di wilayah eks- Karesidenan Surakarta seutuhnya.
Visi TATV adalah memberi sumbangsih yang berarti guna kemajuan daerah dan
masyarakat pemirsa dalam segala bidang kehidupan, melalui perubahan
paradigma berpikir dan berperilaku.
TATV yang bermoto “ Progressive & Positive TV” ini beralamat di Jalan
Brigjen Katamso No. 173, Mojosongo – Surakarta 57127. Dengan lama siaran 14
jam per hari yakni pada pukul 10.00 – 24.00, TATV berupaya untuk dapat meraih
target yaitu menambah jam siaran menjadi 18 jam per hari, dengan acara – acara
yang terus berkembang. Susunan program TATV berangkat dari informasi dan
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
edukasi yang disajikan dalam bentuk hiburan ( entertaiment ), yang bertujuan
untuk menjangkau pemirsa dari segala usia, khususnya keluarga. Komposisi
program acara TATV dikategorikan sebagai berikut:
1. Hiburan, yang terdiri dari acara musik, film dan drama, program acara
anak, dan program acara variasi ( variety show ).
2. Berita, olahraga dan feature, terdiri dari aneka macam berita ( lokal,
nasional, dan mancanegara ), talkshow, ceremonial, dll.
TATV merupakan perusahaan jasa. Jasa yang dijual oleh TATV adalah
berupa jasa pembuatan pemasangan iklan, liputan, pendapatan untuk mensponsori
suatu program tertentu, promo album / lagu. Hingga saat ini, tayangan – tayangan
TATV lebih dari 50% telah diproduksi sendiri oleh TATV. Dengan berguru pada
pengalaman, dan stasiun – stasiun TV lokal yang lain, maka TATV terus
berkembang memperbaiki kualitas tayangan, dan terus berupaya supaya dapat
dinikmati oleh semua pemirsa Surakarta pada khususnya dan seluruh pemirsa se –
Jawa Tengah dan DIY pada umumnya.
TATV dibagi menjadi 4 divisi utama, yaitu divisi pemberitaan, divisi
marketing, divisi produksi, dan divisi operasional.
1. Divisi Pemberitaan
Divisi pemberitaan adalah divisi yang paling inti, yang mempunyai
kewajiban untuk mencari, mengolah, dan menghasilkan berita yang akurat,
up to date dan relevan.
2. Divisi Produksi
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
Divisi Produksi adalah divisi yang bergerak dalam program - progam
acara yang bersifat hiburan. Divisi ini berkewajiban membuat dan
menyuguhkan program – program acara hiburan yang menarik dan kreatif.
3. Divisi Marketing
Merupakan divisi yang menjadi tulang punggung pemasukan TATV.
Karyawan yang
mencari
pihak
ditempatkan pada divisi marketing bertugas untuk
lain ( klien ) yang berminat untuk memasang iklan,
mengadakan liputan, memberikan sponsor pada program acara tertentu,
dan melakukan promosi – promosi lainnya.
4. Divisi Operasional
Merupakan divisi yang bertanggung jawab atas seluruh kegiatan
administratif dan operasional perusahaan.
Seluruh divisi ini saling mendukung, bersatu, dan saling melengkapi,
sehingga diharapkan terjalin suatu hubungan kerja yang teratur, nyaman, dan
harmonis.
B. Stuktur Organisasi Perusahaan
Struktur organisasi TATV terbagi menjadi 4 divisi utama, yaitu divisi
pemberitaan, divisi produksi, divisi marketing, dan divisi operasional.
1. Pimpinan ( Direksi )
Pimpinan dipegang oleh satu direktur utama yang bertanggung jawab
menyangkut kepentingan intern dan ekstern perusahaan. Tujuan pimpinan
adalah sebagai berikut:
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
1. Sebagai pejabat tertinggi dan memimpin perusahaan untuk
mencapai tujuan perusahaan serta mengambil kebijakan –
kebijakan yang berhubungan dengan pihak luar perusahaan.
2. Mengawasi hasil kegiatan perusahaan dan administrasi melalui
manager – manager perusahaan yang ada.
3. Menilai dan mengevaluasi hasil kegiatan perusahaan secara
berkala.
2. Divisi Pemberitaan
Divisi pemberitaan dipimpin oleh direktur pemberitaan, dan dibantu oleh
general manager ( GM ) pemberitaan. GM pemberitaan membawahi
Bagian Pemberitaan dan Bagian Spesial Program.
3. Divisi Produksi
Divisi pemberitaan dipimpin oleh direktur pemberitaan, dan dibantu oleh
general manager ( GM ) pemberitaan. GM pemberitaan membawahi
Bagian program Produksi.
4. Divisi Marketing
Merupakan suatu divisi yang bertanggung jawab terhadap hal – hal yang
berhubungan dengan promosi dan penasaran. Divisi marketing dipimpin
oleh Direktur Marketing yang dibantu oleh GM Marketing dan Asisten
GM Marketing. GM Marketing membawahi bagian – bagian yang saling
terkait dalam kegiatan marketing perusahaan, yaitu Promo, Art &
Property, dan Marketing.
5. Divisi Operasional
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
Divisi operasional adalah divisi yang paling kompleks dalam stuktur
organisasi TATV, karena hampir semua kegiatan penting perusahaan
masuk kedalam divisi ini. Divisi Operasional dipimpin oleh direktur
operasional, yang dibantu oleh GM Operasional dan AGM Operasional.
GM Operasional membawahi bagian – bagian yaitu: Teknik dan
Operasional, Produksi, Program, IT ( Information Technology ),
Keuangan, HRD, dan GA & ME.
(HRD TERANG ABADI TELEVISI)
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
BAB IV
PELAKSANAAN MAGANG
A. Divisi Editing News
Dalam Kuliah Kerja Media kali ini penulisan mengambil kesempatan untuk
melakukan praktek kerja di TATV Surakarata. Di instansi ini penulis ditempatkan
di Divisi Berita dan berkesempatan untuk langsung praktek bekerja sebagai seorang
Editor News. Bagian ini merupakan bagian dimana gambar yang nantinya akan
ditampilkan dalam program berita, diolah terlebih dahulu sehingga menjadi
tayangan berita yang menarik. Penulis melaksanakan Kuliah Kerja Media (KKM)
mulai tanggal 2 Februari 2009 sampai dengan 2 April 2004.
Selama mengikuti kuliah kerja mejadi bagian Editing News, penulisan
mengikuti 7 buah produksi berita yaitu, Terang Pagi, Kabar Awan, Kabar Gasik,
Insert Fokus Kita, Insert Forum Solusi, Sakti, Forum Solusi edisi Ulang Tahun
Magelang.
Divisi Editing News adalah bagian yang bertanggung jawab dalam dalam
proses pengolahan gambar yang telah diliput oleh kameraman berita. Divisi ini
memiliki empat orang kariawan yang bekerja sebagai Editor. Setiap hari dibagi
menjadi dua shift. Shift pertama bekerja mulai pukul 06.00 pagi sampai dengan
14.00, sedangan Shift kedua bekerja mulai pukul 14.00 sampai dengan 22.00. Jika
di total setiap Shift bekerja selama 8 jam.
Editor Shift pertama bertugas mengedit berita untuk program acara berita
Terang Pagi, Kabar Awan, dan Kabar Gasik. Ketiga program ini merupakan acara
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
live yang disiarkan setiap hari mulai hari senin sampai sabtu. Selain ketiga program
ini juga bertugas mengedit acara recording, yaitu Inspirasi Hari Ini, Sakti, Kabar
Bocah, Denyut Kota, dan Sporta. Program acara ini disiarkan seminggu sekali.
Editor Shift kedua bertugas mengedit berita untuk program acara berita
Surakarta Hari Ini (SHI), Jogja Hari Ini (JHI), Terang Sandiyokolo, Kabar Wengi,
Kabar Gasik, JHI sepekan, dan SHI sepekan. program ini merupakan acara yang
disiarkan setiap hari mulai hari senin sampai sabtu, kecuali JHI sepekan, dan SHI
sepekan yang disiarkan hanya seminggu sekali yaitu pada hari minggu.
Dalam pelaksanaan Kuliah Kerja Media penulis mengikuti kedua shift
tersebut Selama 8 minggu. Yaitu 4 minggu masuk shift pertama dan 4 minggu
masuk shift kedua.
Dalam tugas sebagai seorang Editor penulis diberi kesempatan untuk
mengedit beberapa program acara, yaitu Terang Pagi, Kabar Awan, Kabar Gasik,
Insert Fokus Kita, Insert Forum Solusi, Sakti, Forum Solusi Edisi Ulang Tahun
Magelang.
B. Peralatan Editing yang Digunakan
Dalam melakuan proses editing, peralatan yang digunakan juga merupakan faktor
penting. Karena menggunakan editing non linier/ digital, fasilitas yang
dipergunakan adalah seperangkat computer yang memiliki program khusus untuk
editing. Editor News di Terang Abadi Televisi ditempatkan dalam satu ruangan
berukuran 4x3 meter, yang dinamakan dengan Editing News Room. Diruangan ini
editor difasilitasi dengan 3 buah komputer, 1 buah televisi, 2 speaker aktif, 1 buah
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
hetset, dan 1 buah handycam. 3 komputer inilah yang digunakan untuk mengedit
oleh para editor news di Terang Abadi Televisi. Berikut spesifikasi software dan
hardware yang digunakan dalam proses editing yang digunakan Editor News di
Terang Abadi Televisi:
1. Software
Ini merupakan program – program komputer yang digunakan para editir
News di
Terang Abadi Televisi untuk mengedit. Dengan menggunkan
program ini editor dapat mengedit berita yang akan ditayangkan, seperti
memotong, menggabungkan, dan yang lainya dilakukan dengan program ini.
Dengan kata lain seorang editor News di Terang Abadi Televisi haruas dapat
menguasai program – program ini dengan baik. Berikut progam – progam
yang digunakan:
a. Adobe Premiere 1.5 dan Adobe Premiere Pro 2
b. Pinnacle Studio Ultimate version 12
c. Ulead VideoStudio 10
d. Cool Edit Pro 2.1
2. Hardware
Ini merupaka pelengkap dalam melakukan proses editing, tapi memiliki peran
yang penting. Tanpa Hadrware, software tidak dapat digunakan. Berikut
hardware yang digunkan:
a. 3 buah monitor flat, 17 in
b. 2 speaker aktif, 1 buah hetset, dan 1 buah handycam.
c. Intel Pentium Dual Core
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
d. Asus Board
e. Hardisc 320 Giga.
f. Ram 1 Giga.
g. VGA 32 onboard.
C. Produksi Berita
Semua gambar dan scrip yang yang telah dibuat oleh kontributor kemudian
di berikan kepada produser. Gambar mentah yang telah dibuat oleh kontributor,
semuanya di capture oleh Editor dan disimpan sebagai materi mentah. Produser
memilih berita mana saja yang akan ditayangakan dan membuat sebuah rundown.
Rundown yang telah jadi kemudian di berikan kepada Editor, MCR, dan Presenter.
Dengan Rundown ini dapat diketahui berita mana yang akan ditayangakan. Scrip
yang nantinya akan dijadikan berita disiapkan oleh produser, kemudian diberikan
kepada presenter untuk dibuat narasinya. Narasi yang telah dibuat oleh presenter
kemudian diambil oleh editor. Editor mengedit berita yang telah ditetapkan dalam
rundown, kemudian mengirimnya ke MCR dalam bentuk video berita yang siap
ditayangkan.
Produser mempersiapkan studio untuk acara on air di Studio 1.
Setelah semua siap, presenter mulai mempersiapkan diri, kemusian program berita
mulai disiarkan. Dalam hal ini MCR sebagai pengatur jalannya Program berita.
Dimana jeda, berita yang ditayangkan semuanya diatur oleh MCR, tetapi tetap
berpatokan dengan Rundown yang telah dibuat oleh produser.
Berikut skema proses editing news dari mulai mulai materi awal (mentah)
sampai ahkir menjadi sebuah berita yang siap ditayangakan:
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
SKEMA PRODUKSI BERITA
DI TATV
Kontributor / Reporter /
Kameramen / Scrip Writer
Produser
Gambar
mentah
Scrip
Rundown
Presenter
VO (Voice Over)/
Narasi
Editor News
Video berita yang
siap ditayangkan
STUDIO 1
On Air
MCR (Master Control Room)
Tayangan Berita Live yang
disiarkan kepada mayarakat
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
D. EDITING NEWS
Dalam bekerja sebagai seorang editor news penulis mendapatkan banyak
pembelajaran. Dalam mengedit berita seorang editor harus memiliki kecakapan
yang tinggi. Karena sifat berita yang cepat dan up to date, sering kali materi berita
datang mepet dengan waktu penayangan. Sehingga seorang editor harus cepat
mengedit gambar yang ada menjadi satu berita yang layak disiarkan.
Seorang editor juga harus mampu memadukan gambar dengan audio atau
narasi dengan baik. Sering kali pula materi yang ada, kurang mampu menjelaskan
narasi, maka editor harus dapat befikir kreatif agar menghasilkan satu berita yang
baik.
Biasanya hasil video berita yang telah di edit memiliki durasi antar 3 hingga
5 menit. Dalam mengedit menggunakan betuk editing cut to cut. Dalam proses
mengedit editor di TATV memiliki 3 tahap yaitu Mengcapture, mengedit, kemudian
merender.
1. Meng-Capture
Ketika materi gambar yang masuk masih berupa kaset editor harus meng-captur
terlebih dahulu. Setelah dicapture file hasil capture berupa avi dan disimpan
dalam hardisk dengan nama file ditulis nama kotributor dan judul berita.
Contoh : “Adi_pembunuhan di klaten “
2. Proses Editing
Gambar hasil editing kemudian di edit menjadi sebuah berita. Jika narasi belum
ada editor bisa terlebih dahulu memotong-motong gambar dan membuang
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
gambar yang buruk. Jika narasi sudah ada, editor bisa langsung memadukannya.
Dalam proses ini biasanya editor dituntut untuk cepat.
3. Me-render
Setelah gambar menjadi padu dan menjadi satu berita yang utuh tahap
selanjutnya adalah me-render gambar menjadi 1 file yang siap untuk disiarkan.
Setelah dirender file yang semula dengan format avi diubah menjadi format
mpeg.
Ketiga tahap ini menjadi dasar yang di jalankan oleh seorang editor News
di TATV. Untuk mejalankan 3 tahap tersebut editor di beri sebuah Rundown dan
scrip oleh produser sebagai informasi berita apa saja yang akan ditayangkan. Untuk
program Acara Terang Pagi, dalam satu episode memiliki 12 berita yang disajikan.
Untuk itu editor harus mempersiapkan ke 12 gambar berita yang akan ditayangkan.
Biasanya rundown diberikan kepada editor 1 jam sebelum program
disiarkan. Untuk itu editor hanya memiliki waktu 1 jam untuk mengedit berita.
Rundown bagi seorang editor merupakan pedoman mengetahui berita mana yang
telah dipilih dan yang akan disiarkan nantinya.
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
BAB V
PENUTUP
A. KESIMPULAN
Berdasarkan uraian diatas dan hasil kerja penulis magang atau menjadi Editor
News di TATV maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut.
1. Program berita yang ada di TATV sudah memeberikan nuansa baru bagi
masayarakat kota surakarta yang haus akan informasi yang ada di surakarta dan
sekitarnya. Meskipun diakui masih dalam batas SDM dan peralatan yang masih
banyak perlu pembenahan, tapi mampu menyajikan berita informasi kepada
masayarakat Solo dengan cukup baik.
2. Seorang Editor sangat berperan penting untuk menjadikan sebuah gambar berita
yang mentah menjadi gambar berita yang memiliki informasi dan menarik untuk
ditayangkan dan ditonton.
3. Ketika mengedit berita seorang Editor News memerlukan kecakapan dan
kecepatan memotong dan memadukan gambar, ketelitian memilih gambar yang
bagus, serta kreatifitas untuk menyusun gambar, sehingga nantinya dapat
mengahasilhan satu tayangan berita informasi yang menarik.
B. SARAN
Sebagai stasiun televise local yang baru berdiri, TATV menghadapi
tantangan yang tidak ringan kedepannya. Mereka harus masuk dalam persaingan
sejumlah TV sawasta nasional dan TV local lainya. Untuk itu mereka dituntut
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
memiliki cirri khas tersendiri yang membuatnya dapat ditampilkan adalah dengan
pemilihan acara yang tepat dan sesuai dengan target audience mereka dan profile
masyarakat kota Solo pada umumnya. Berikut saran yang dapat penulis diberika :
1. Banyaknya Program dan kurangnya jumlah Editor yang ada di Divisi News,
menyebabkan seorang editor news memiliki tanggung jawab untuk mengedit
banyak program. Sehingga hasil hasil editing yang telah diedit kurang maksimal.
Untuk itu perlu ditambah lagi seorang editor untuk dapat memaksimalakan setiap
progam acara.
2. Efektifitas kerja staf pemberitaan perlu ditingkatkan karena selama penulis
magang selalu ada masalah yang membuat kerja team kurang maskimal.
3. Manajemen Divisi Pemberitaan yang masih belum teroganisir dengan baik dan
sejumlah masalah internal yang melanda, mengakibatkan menggangu kinerja
TATV pada umumnya. Untuk itu sebaiknya manajemen Divisi Pemberitaan perlu
untuk diperbaiki.
4. Perlunya penyediaan SDM yang berkompeten dan pengadaan alat yang memadai
dengan kinerja yang keras untuk mengatasi sejumlah kekurangan yang ada.
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
commit to user
Fly UP