...

gaky - Jurnal Kesehatan Badan Penelitian dan Pengembangan

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

gaky - Jurnal Kesehatan Badan Penelitian dan Pengembangan
KAJIAN
HUBUNGAN KEADAAN GEOGRAFI DAN LINGKUNGAN
DENGAN GANGGUAN AKIBAT KURANG YODIUM
(GAKY)
Sukati Saidin *
Abstract
Information on the geography and environment: the use offish poison and food containing goitrogenic
substance, the use of pesticide on agriculture and environment contamination of lead and mercury in
relation to Iodine Deficiency Disorders (IDD) are discussed in this paper. Geography location is
grouped into 3 categories i.e. highland area, lowland area and swampy land areas. Goitre prevalence
in highland, lowland and swampy areas were 30.3%, 8.7%, and 2.8% respectively. The goitre
prevalence (8.7%) in lowland areas showed that there are pockets of goitre areas. In some coastal
areas, fishermen use fish poison to kill certain fish to save the growth of milkfish from disturbance. If
one consumed the death fish the level of chloride in blood will increase and will reduce the bio-synthesis
of thyroxine (T4) hormone. That is why cases of goitre were found in coastal areas. Value of urinary
thiocynates can be used as indicator that one consumes goitrogenic substances i.e. cyanates.
Detoxification process of cyanates produces thiocyanates. If one consumes sufficient protein containing
sulphurous the cyanates will convert into thiocyanates. The use of pesticide on agriculture could be
decreased the hormone cholinesterase. As goitrogenic substance residu of pesticide will lead to delay
the bio synthesis of thyroxine (T4) hormone.
Research findings indicated that in lowland area of East Java that blood lead level was associated with
hypothyroidism. It is assumed that contamination of lead (Pb) and mercury (Hg) in water come from
residual industry. It was reported from another research in Yogyakarta that women lived in urban area
who was exposured by Pb in gas emission of motor-vehicle had relatively risk suffering from
hypothyroidism 4 times than those of not contaminated.
Keywords: geography, environment, fish poison, cloride, goitrogenic substance.
gondok.1 Gondok dikatakan endemik apabila lebih
dari 5% penduduk atau anak sekolah berusia 6-12
thn menderita gondok.2
Pendahuluan
G
angguan akibat kurang yodium (GAKY)
masih merupakan masalah gizi di
Indonesia. Penyebab utama timbulnya
masalah GAKY adalah kekurangan yodium.
Secara epidemiologi kebutuhan yodium per orang
per hari hanya 1-2 ug per kilogram berat badan.
Apabila tidak terpenuhi secara kontinyu dan
berlangsung lama maka akan menimbulkan
Masalah GAKY menurut Djokomoelyanto
(1998a) sering terjadi atau diketemukan di daerah
pegunungan di mana makanan yang dikonsumsi
sangat tergantung pada produksi pangan setempat
pada kondisi tanah yang miskin yodium.3
Pusat Penelitian dan Pengembangan Gizi dan Makanan, Bogor
101
Media Litbang Kesehatan Volume XIXNomor 2 Tahun 2009
Pemetaan GAKY nasional tahun 1996/1998
mencakup semua wilayah (kecamatan) di
Indonesia baik di dataran tinggi, dataran rendah
maupun daerah yang berawa-rawa. Dari pemetaan
GAKY nasional tahun 1996/1998 ditemukan
daerah pantai dengan prevalensi gondok kategori
sedang.4 Di daerah pantai di Maluku ditemukan
juga gondok endemik. Keadaan ini cukup menarik
untuk diamati faktor lingkungan apa yang
menyebabkan perbedaan besarnya masalah Gaky
di masing-masing daerah dan mengapa daerah
pantai yang seharusnya tidak ada kekurangan
yodium ternyata prevalensinya juga cukup tinggi.
Selain karena kurang yodium, masalah
Gaky juga disebabkan oleh beberapa faktor
seperti: faktor geografi, faktor lingkungan:
goitrogen, cemaran limbah pabrik seperti Pb dan
Hg, faktor unsur kelumit (trace element) dan
faktor Gizi (KEP dan KVA).
Makalah ini akan mengkaji atau membahas
faktor geografis dan faktor lingkungan berdasarkan data hasil penelitian yang pernah dilakukan di
Indonesia.
Daerah Rawa-rawa (Sama dengan permukaan
laut).
Prevalensi gondok berdasarkan letak
geografis yang diolah berdasarkan prevalensi
gondok pada anak sekolah menunjukkan bahwa
prevalensi gondok tertinggi ditemukan di daerah
dataran tinggi sebesar 30.3%, disusul daerah
dataran rendah (8.7%) dan di daerah rawa hanya
sebesar 2.8%. Dengan uji proporsi ditemukan
perbedaan yang bermakna antara prevalensi
gondok di daerah dataran tinggi dan rendah serta
perbedaan bermakna antara dataran tinggi dan
rawa(Fredy, 1999).
Djokomoelyanto (1998a) mengemukakan
bahwa dataran tinggi atau pegunungan biasanya
miskin akan yodium karena lapisan paling atas
dari tanah yang mengandung yodium terkikis dari
waktu ke waktu. Sebaliknya tanah di dataran
rendah kemungkinan terkikis lebih kecil sehingga
diduga kandungan yodium masih normal. Di
daerah rawa
diharapkan tidak terjadi pengikisan tanah
sehingga kadar yodium tanah dan air cukup tinggi.
Bahan Kajian
Tulisan ini merupakan rangkuman dari
berbagai penelitian:
Hasil pengolahan data pemetaan Gaky
Nasional tahun 1996/1998 yang dilakukan oleh
Fredy, 1999;5 Penelitian Penentuan Makanan yang
mengandung Goitrogenik Tiosianat sebagai salah
satu faktor timbulnya penderita Gaky;6 Hubungan
kadar Chlor dalam serum dengan hormon Tiroid
(T3 dan T4) pada anak sekolah di daerah pantai;7
Hubungan status pestisida dengan status yodium
dalam darah pada WUS di daerah gondok
endemik8 dan Hubungan Kadar Pb dan Hg dalam
darah dengan kejadian gondok endemik di Jawa
Timur.9
2. Faktor Lingkungan
Faktor lingkungan yang terpenting adalah
agen agen goitrogen. Goitrogen adalah zat atau
bahan yang dapat mengganggu pembentukan
hormon tiroid, sehingga dapat menyebabkan
pembesaran
kelenjar
tiroid
(gondok)
(Djokomoelyanto, 1998 a).
Terdapat 2 jenis goitrogen yaitu; goitrogen
alami dan sintetis. Goitrogen alami yang paling
penting adalah singkong dan kubis. Sedangkan
goitrogen sintetis adalah insektisida, organoklor
(DDT, ODD, dan Dieldrin), fungisida dan
antibiotik (tetrasiklin) (Matovinovic, 1998).
A. Pengaruh goitrogen alami
Goitrogen alami dapat kelompokkan
menjadi 3:
1. Kelompok tiosianat atau senyawa mirip
tiosianat yang secara primer menghambat
mekanisme transport aktif iodium ke dalam
kelenjar tiroid. Makanan-makanan tinggi
tiosianat adalah singkong, jagung, rebung, ubi
jalar dan buncis besar.
2. Kelompok tiourea, tionamide, tioglicoside,
bioflavonoid dan disulfide alifatik. Kelompok
ini bekerja menghambat organifikasi yodium
dan penggabungan
yodotirosin
dalam
Hasil dan Pembahasan
1. Faktor Geografi
Pemetaan
GAKY
Nasional
tahun
1996/1998 mencakup semua kecamatan sehingga
memungkinkan untuk mengolah data didasarkan
pada letak geografis yang dikategorikan menjadi
dataran tinggi, dataran rendah dan daerah rawa.
Secara geografis dataran dapat dibagi menjadi 3
yaitu: Dataran Tinggi (Ketinggian di atas 200m),
Dataran Rendah (Ketinggian di bawah 200m) dan
Media Litbang Kesehatan Volume XIX Nomor 2 Tahun 2009
102
pembentukan hormone tiroid aktif. Kelompok
ini ditemukan dengan konsentrasi tinggi
dalam bahan makanan seperti: sorgum,
kacang-kacangan, bawang merah dan garlic.
3. Kelompok yodida. Senyawa ini bekerja pada
proses proteolisis dan rilis hormone tiroid.
pembesaran gondok, penderita gondok dengan
grade I dan grade II, masing-masing sebesar 115
ug/L dan 103 ug/L.
Hasil analisis konsentrasi tiosianat dalam
urin menunjukkan bahwa ada kecenderungan,
nilai konsentrasi tiosianat dalam urin pada
penderita gondok lebih besar dibandingkan
dengan WUS bukan penderita gondok, masingmasing sebesar 38,0 mg/L dan 45,7 mg/L. Hal ini
dapat dimengerti karena WUf- )enderita gondok
lebih banyak mengkonsumsi bahan makanan
sumber goitrogen seperti singkong dan daun slada
lebih sering dibandingkan dengan WUS yang
normal (Ance, 2002). Temuan ini agak berbeda
dengan Razak Taha di Maluku, yang menemukan
bahwa kadar tiosianat dalam urin WUS didaerah
non gondok endemik lebih besar dibandingkan
dengan WUS di daerah gondok endemik (12).
Perbedaan kedua penelitian terletak pada lokasi
penelitian. Penelitian Ance dilakukan di dataran
rendah, sedangkan penelitian Taha dilakukan di
daerah pantai.
Penelitian yang pernah dilakukan di
Kecamatan Srumbung oleh Ance Murdiana tahun
2001, menemukan bahwa bahan makanan yang
sering
dikonsumsi
dan
diduga banyak
mengandung goitrogenik di daerah endemic
adalah singkong dan berbagai macam sayuran
seperti slada air, daun mlinjo. Zat goitrogenik
yang terdapat dalam berbagai bahan makanan
tersebut terutama sianida (linamarin). Sianida
yang bersifat racun yang terkonsumsi oleh
masyarakat dapat didetoksifikasi dengan diubah
menjadi tiosianat. Tiosianat akan dikeluarkan
didalam urin. Penentuan tiosianat dalam win
dapat digunakan sebagai tanda atau marker bahwa
masyarakat mengkonsumsi bahan makanan yang
bersifat goitrogenik Penentuan tiosianat dalam
urin dilakukan dengan metoda Bradbury.10 Untuk
mengetahui status yodium urin dilakukan analisis
kandungan yodium dalam urin dengan metoda
'wet digestion' reaksi Sandell-Kolthoff (11). Hasil
analisis kadar yodium dalam urine(UIE) dan kadar
Tiosianat dalam urin wanita usia subur(WUS)
disajikan pada tabel 1.
Tabel 1, menunjukkan bahwa ada
kecenderungan kadar yodium dalam urin
penderita gondok lebih rendah dibandingkan
dengan WUS bukan penderita gondok (normal).
Nilai kadar yodium dalam urin WUS bukan
penderita gondok (normal) sebesar 150 ug/dL dan
nilai rata-rata kadar yodium urine WUS penderita
gondok sebesar 108 ug/L. Bila dirinci menurut
B . Pengaruh Faktor Goitrogen Sintetis
Goitrogen sintetis adalah goitrogen yang
berasal dari produk obat-obatan seperti obat anti
tiroid (thiourasil dan thiourea) atau bahan kimia
seperti insektisida atau pestisida yang sering
digunakan petani untuk membunuh hama.
Penelitian yang dilakukan didaerah pantai
Karawang (Sukati, 2001), mengamati bahwa
petani tambak bandeng dalam mematikan ikan
predator agar tidak mengganggu pertumbuhan
bandeng sering menggunakan obat. Ada 2 macam
obat yang biasa digunakan yakni: thioda dan obat
biru. Keduanya banyak mengandung chlor. Ikan
kecil yang mati akibat obat tersebut dikonsumsi
oleh masyarakat di sekitar tambak tersebut.
Tabel 1. Nilai Median Kadar Yodium dan Tiosianat Dalam Urin Wanita Usia Subur
Penderita dan Bukan Penderita Gondok
103
Wanita Usia Subur
Yodium urin (ug/L)
Tiosianat urin (ug/L)
Normal
150
38,0
Penderita Gondok
45,7
Grade I
108
115
Grade II
103
54,3
40,5
Media Litbang Kesehatan Volume XIXNomor 2 Tahun 2009
4-5 kali per minggu atau 12-15 kali persatu musim
tanam. Frekuensi penyemprotan selama satu
musim tanam tergantung pada intensitas serangan
hama.
Salah satu indikator adanya pestisida yang
masuk dalam tubuh manusia adalah analisis kadar
enzim kolinesterase (CHE). Petani dengan kadar
enzim kolinesterase rendah mempunyai kadar
hormon free T4 ((FT4) rendah. Hubungan antara
status yodium dengan enzim cholinesterase (CHE)
dapat dilihat pada Tabel 3. Kadar hormon T4
bebas (FT4) rendah sebagai indikator status
hormon tiroid rendah dan kadar enzim
cholinesterase(CHE) rendah menggambarkan
pestisida yang masuk dalam tubuh tinggi.
X 2 =12.,510, P=0.00;
OR (95%CI)= 10.37 (2.15-50.00)
Dari Tabel 3, terlihat bahwa dari 10 orang
yang mempunyai kadar enzim cholinesterase
rendah ada 8 orang yang mempunyai hormon
tiroksin rendah(80%). Dengan uji Ki-kuadrat
ditemukan hubungan yang bermakna bermakna
antara kadar enzim cholinesterase dengan kadar
hormon tiroksin dengan nilai X2 = 12, 510 dan
p= 0,00. Dengan demikian dapat disimpulkan
penggunaan pestisida dalam bidang pertanian
khususnya sayuran dapat menurunkan kadar
hormon tiroid dan selanjutnya akan memicu
terjadinya kejadian gondok. Hal serupa pernah
terjadi di Amerika.Utara, di sekitar danau
Michigan ditemukan banyak burung mati karena
minum air danau yang tercemar pestisida yang
berasal dari buangan limbah pertanian.13
Penelitian dilakukan terhadap anak sekolah
bukan penderita gondok (normal) dan penderita
gondok. yang dikategorikan menderita gondok
tingkat 1A dan IB. Dilakukan pengambilan darah
untuk mengetahui kandungan Clor dalam plasma
darah dan dilakukan pengumpulan data konsumsi
terutama konsumsi ikan yang mati karena
tercemar obat pembasmi ikan predator.
Hasil analisis kadar chlor, nilai T3 dan T4
dalam plasma penderita dan bukan penderita
gondok disajikan pada Tabel 2. Hasil analisis
menunjukkan bahwa kadar chlor dalam darah
anak sekolah bukan penderita gondok sebesar
102.1 ± 13.6 m mol/L, lebih rendah secara
bermakna(p<0,05) dari pada anak sekolah bukan
penderita gondok (113.1 ± 13.4 m mol/L).
Nilai T3 dan T4 anak sekolah bukan
penderita gondok ( normal) sebesar 2.6 ±1.5 ng/ml
dan 9.5 ± 2.0 ug/dl. Sedangkan anak penderita
gondok adalah 2.1 ± 0.7 ng/ml dan 7.4 ± 2.2 ug/dl
seperti ditunjukan pada Tabel 2. Nilai T3 antara
penderita gondok dan bukan penderita tidak
berbeda bermakna. (p>0.05). Nilai T4 penderita
gondok dan bukan penderita berbeda bermakna
(p<0.05) Secara umum dapat dikatakan bahwa
pada lingkungan yang banyak menggunakan obat
pembasmi ikan predator yang mengandung chlor
ada kemungkinan untuk ditemukan kasus gondok.
C. Pengaruh penggunaan pestisida
Untuk memperoleh hasil panen sayuran
yang optimal petani di Kecamatan Pakis sering
menggunakan pestisida untuk pengendalian hama.
Petani melakukan penyemprotan dengan interval
Tabel 2 Kadar Chlor Dalam Darah Anak SD di Pantai Karawang
AnakSD
Chlor(m mol/L)
T3(ng/ml)
T4(ug/dl)
Bukan penderita gondok
(Normal)
102.1 ±13.6
2.6 ±1.5
9.5 ±2.0
Penderita Gondok
113,1 ±13,4
2.1 ±0.7
7.4 ± 2.2
Tabel 3. Hubungan Antara Status Yodium Dengan Enzim Cholinesterase
Enzim cholinesterase
Kadar Tiroksin Bebas( Kadar FT4)
(CHE)
Rendah*
Tinggi*
Rendah
8
71
79
2
184
186
Tinggi
Total
Media Litbang Kesehatan Volume XIXNomor 2 Tahun2009
lotai
10
255
265
104
Penelitian di Jawa Timur yang dilakukan
oleh Wirjatmadi. B (2004), menemukan bahwa
kadar Pb dan Hg dalam darah ibu hamil yang
tinggal di dataran rendah melampaui batas
ambang yang diperbolehkan. Batas ambang yang
diperbolehkan oleh WHO untuk kadar Pb sebesar
150 ug/L dan kadar Hg sebesar 100 ug/L.
Sebanyak 66,7% responden di Kecamatan
Kwadungan dan 51,9% responden di Kecamatan
Bringin mempunyai kadar Pb > n ^Oug/L
D. Pengaruh Cemaran Pb dan Hg
Meningkatnya prevalensi atau kasus
Gangguan Akibat Kekurangan Yodium (GAKY)
di dataran rendah seperti yang ditemukan pada
survey nasional pemetaan Gaky th 1996/98 diduga
ada hubungan dengan cemaran Pb dan Hg yang
berasal dari limbah pabrik atau dari cemaran emisi
gas buangan kendaraan bermotor.
LUMEN
(c)
(b)
PFROYIDASF
H2O2
TPO-
THYRDGLOBULIN
IODINATED
THYROGLOBULIN
MIT DIT
APICAL
MEMBRANE
(d)
INHIBITOR
CIO^SCN, Pb
PTU, MMI
PTU, MMI
colchicines, Li, I
Cytochalasin 8
(e) proteolysi^
CELL
COLLOID
RESQRPTION
O
o
(e)
THYROGLOBULIN
PROTEOLYSIS
ECF
Gambar 1. Langkah biosintesa dan pelepasan hormone tiroid (Diambil dari: Werner SC,
Ingbar SH (eds): The Thyroid. 3rd ed, p 24. Hagerstown, MD. Harper & Row (1971))
Keterangan : TPO : Thyroid Peroxidase
PTU : Propil tiourasil
MMI: Methilimazole
705
Media Litbang Kesehatan Volume XIX Nomor 2 Tahun 2009
Hasil penelitian menunjukkan bahwa 94,4%
responden mempunyai kadar yodium dalam urine
normal (>100 ug/L), kadar Selenium dan kadar
Hg dalam darah masih normal. Sehingga peneliti
menyimpulkan bahwa kejadian gondok di dataran
rendah (tempat penelitian) bukan karena
kekurangan yodium akan tetapi ada indikasi kuat
lebih disebabkan karena adanya "Blocking
Agent". Terdapat hubungan yang bermakna antara
kadar Pb darah dengan kejadian gondok.
Penelitian lain yang dilakukan di
Jogyakarta oleh Samsudin14 menemukan sebanyak
55,9% responden terkontaminasi Pb akibat polusi
dari kendaraan bermotor. Hasil penelitian
menunjukkan ada hubungan yang bermakna
antara kadar Pb dalam darah dengan fungsi tiroid
dengan nilai p=0.018 dan RR= 3,99. Disimpulkan
bahwa WUS yang tinggal diperkotaan yang
terpapar cemaran Pb mempunyai resiko menjadi
gondok sebesar 4 kali dibandingkan dengan WUS
yang tidak terpapar Pb.
Cara kerja Goitrogen alami dan sintetis.
Cara kerja goitrogen dalam menghambat
metabolisme pembentukan
hormone tiroid
15
disajikanpadaGambar I.
Ada 6 langkah biosintesa dan pelepasan
hormon tiroid:
1. Tahap traping. Pada tahap ini adalah tahap
masuknya yodium dari makanan kedalam sel
folikel. Untuk dapat masuk dalam sel perlu
energi yang berasal dari ATP( adenosin
triphosphat). Masuknya yodium ke dalam sel
bersaing dengan ion bermuatan negatif
seperti: Clorat (C1O4)~, Tiosianat (SCN)~
Nitrat(NO2)~
2. Tahap oksidasi. Sebelum digunakan dalam
sintesis hormon, atom yodida harus diaktifkan
terlebih dahulu oleh enzym peroksidase
menjadi ion ( I +) atau sulfonil yodida grup.
Hidrogen peroksida berasal dari NADHsitokrom B5 reduktase atau NADH-sitokrom
C reduktase. Yodium akan bergabung dengan
sisa tirosin atau monoiodotirosin yang ada
dalam molekul tiroglobulin. Kemudian terjadi
proses
yodisasi
menjadi tiroglobulin
yodinated. Pada proses ini sering dihambat
oleh
berbagai
obat
seperti
tiourea,
propiltiourasil(PTU) dan Metil merkapto
Media Litbang Kesehatan Volume XIX Nomor 2 Tahun 2009
3.
4.
5.
6.
imidazol (MMI). Beberapa goitrogen alamiah
berefek pada tahap ini.
Tahap coupling (penggabungan). Di dalam
molekul tiroglobulin selain terjadi yodisasi
juga terjadi reaksi penggabungan MIT (mono
iodotirosin) dan DIT (di iodotirosin) menjadi
hormon T3(tri iodotironin) dan T4 (tiroksin)
Tahap penimbunan. Tiroglobulin yang
sudah diyodisasi yang mengandung hormon
tiroid dan precursornya disimpan didalam
koloid dan akan dilkeluarkan bila dibutuhkan
Tahap deyodinasi. Yodotirosin yang
terbentuk akan mengalami deyodinasi
sehingga menjadi yodida + tiroglobulin.
Tahap ini berguna untuk menghemat
pemakaian yodium
Tahap Proteolisis. Pada tahap ini tiroglobulin
dari koloid akan masuk kedalam sel tiroid
kemudian masuk kedalam sirkulasi darah.
Pada tahap awal dimulai dengan pembentukan
vesikel oleh ujung vili atas pengaruh thyroid
stimulating hormon (TSH) menjadi tetes
koloid. Proses ini sering disebut endositosis.
Oleh Enzim Hidrolitik Lisosom, tetes koloid
akan dipecah sehingga MIT, DIT, T3 dan T4
bebas. Kemudian MIT dan DIT akan
mengalami deyodisasi lagi
sedangkan
yodotironin (T3) dan T4 akan masuk dalam
sel.
F. Faktor-faktor lain yang ikut berpengaruh
terhadap terjadinya Gaky
1) Faktor Unsur Kelumit (Trace Elemen)
Timbulnya gondok endemik tidak hanya
disebabkan oleh faktor geografis dan lingkungan
dapat juga disebabkan oleh faktor unsur kelumit
seperti timah hitam (Pb), air raksa (Hg), tembaga
(Cu) dan selenium (Se). Faktor unsur kelumit
yang penting adalah unsur selenium (Se).
Defisiensi Se dapat menyebabkan tubuh rentan
terhadap masuknya unsur Pb, Hg dan Cu. Asupan
yang berlebih dari Pb dapat menghambat
pembentukan hormon tiroid karena Pb akan
membentuk ikatan yang kuat dengan yodium
(Wardoyo).16
2). Faktor Kurang Energi Protein (KEP) dan
Kurang Vitamin A (KVA).
Untoro,17 mengungkapkan bahwa terdapat
kemungkinan gangguan penyerapan yodium pada
penderita KEP sehingga akan memperberat
106
masalah GAKY di daerah gondok endemik,
terutama bila konsumsi yodium terbatas.
Kekurangan vitamin A juga berdampak
terhadap metabolisme yodium. Penelitian
Widardo18 menunjukkan bahwa anak balita yang
diberi intervensi Selenium dan vitamin A terjadi
peningkatan status gizi (BB/U, TBAJ) dan status
yodium (TSH) lebih baik dibandingkan dengan
anak balita pembanding (kontrol).
Kesimpulan
Dari kajian diatas dapat disimpulkan
sebagai berikut:
1. Prevalensi gondok di daerah pegunungan atau
dataran tinggi sebesar 30,3%, di dataran
rendah rendah sebesar 8,7% dan daerah rawa
sebesar 2,8%. Perbedaan ini disebabkan
karena faktor Geografi.
2. Penggunaan pestisida di daerah pertanian di
dataran tinggi dapat menurunkan kadar enzim
cholinesterase dan kadar hormon T4bebas
(FT4) dan meningkatkan kejadian Gaky.
3. Penggunaan bahan makanan goitrogenik
seperti singkong, kol dan slada air dapat
meningkatkan kejadian Gaky didaerah dataran
rendah. WUS penderita gondok mempunyai
kadar tiosianat dalam urine lebih besar
dibandingkan dengan WUS normal (45,7 ug/L
VS 38,0 ug/L).
4. Kejadian gondok di dataran rendah lebih
disebabkan karena "Blocking Agent" seperti
pencemaran logam berat Pb dan Hg yang
berasal dari limbah pabrik dan asap kendaraan
bermotor. Ditemukan hubungan yang
bermakna antara kadar Hb dalam darah
dengan kejadian gondok.
5. Lingkungan yang banyak menggunakan obat
pembasmi ikan predator yang mengandung
chlor ada kemungkinan untuk ditemukan
kasus gondok pada anak sekolah di daerah
pantai.
6. Faktor lain yang ikut berpengaruh terhadap
kejadian gondok adalah defisiensi selenium
(Se)
Daftar Pustaka
1.
Matovinovic, J. Yodium. Dalam RE Olson
(Ed). Pengetahuan Gizi Mutakhir: Mineral.
Gramedia, Jakarta. 1998(227-249).
107
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
WHO. Trace Element in Human Nutrition
and Health. World health Organization,
Geneva. 1996.
Djokomoelyanto.
Gangguan
Akibat
Defisiensi iodium dan gondok endemik.
Dalam Ilmu Penyakit Dalam. Edisi III :
S.Noer (Ed). Penerbit buku kedokteran
EGC. Jakarta, 1998 a.
Dep.Kes R.I Survei Nasional Pemetaan
Gangguan Akibat Kel angan Yodium
(GAKY). Kerja sama Pusat Penelitian Gizi
dan Makanan dengan Direktorat Gizi..
LaporanAkhir.1998
Fredy M.K. Analisis Spacial GAKY Pada
Anak-anak SD/MI di Indonesia. Thesis IPB.
1999.
Ance Murdiana, dkk. Penentuan Makanan
yang mengandung Goitrogenik tiosianat
sebagai salah satu factor timbulnya
penderita Gaky. Pusat Penelitian dan
Pengembangan Gizi. Laporan Penelitian.
2002.
Sukati, dkk. Hubungan Kandungan Chlor
Serum dengan hormone T3/T4 pada anak
sekolah di daerah gondok endemic. Bogor.
Laporan Penelitian. 2001.
Sukati S., dkk. Hubungan Status Pestisida
dan Status Iodium dalam Darah Pada
Wanita Usia Subur Di daerah Gondok
Endemik. Laporan Akhir Penelitian, 2005.
Wirjatmadi. B. Penyebaran Gondok di
daerah Dataran rendah di Jawa Timur Suatu
Masalah karena Kekurangan Konsumsi
Yodium?. Media Gizi Indonesia, Vol 1, No:
1.2004.
Haque R. and Bradbury JH. Simple kit
method for determination of thiocyanate in
urine. Clinical Chemistry; 45: 1459-1464.
1999
Dunn JT., HE.Crutchfield, R.Gutekunst and
AD.Dunn. Methods for measuring iodine in
urine.
Netherland.
ICCIDD/
UNICEF/WHO. 1998.
Thaha A.R., Djunaidi M Dachlan dan
Nurhendar Jafar. Analisis Faktor Resiko
Coastal Goiter. Jurnal Gaky Indonesia Vol.
No 1.2002.
Gaitan E. Environmental Goitrogens. In:
The Thyroid Gland Praticial Clinical
Media Litbang Kesehatan Volume XIX Nomor 2 Tahun 2009
14.
15.
Treatise. Chicago. Year Book Medical
Publisher.p.263-280. 1986 b.
Samsudin. Hubungan Kadar Plumbum(Pb)
dalam darah dengan Fungi's Tiroid (TSHFT4) pada WUS Risiko Terkena Paparan
Pb di daerah Perkotaan. Tesis S2 Sekolah
Pasca Sarjana Universitas Gajah Mada,
Yogyakarta, 2007.
Ingbar. SH and Lewis E.B. The Thyroid. A
Fundamental and Clinical Text, Fifth
Edition.
J.B.
Lippincott
Company.,
Philadelphia. 1986.
Media Litbang Kesehatan Volume XIX Nomor 2 Tahun2009
16.
17.
18.
Wardoyo, Pengaruh Pemberian Kapsul
Yodol terhadap Status Gondok Anak SD di
Daerah Gondok Endemik Berat di
Kabupaten Wonosobo. Tesis IPB, Bogor.
1998.
Untoro. J. Use of iodized to control iodine
defisiensi in Indonesia. Tesis Wageningen
Agriculture University . Netherland, 1999.
Widardo.Effect of Selenium in addition to
Vitamin A and Iodine Supplementation on
the goiter size in School Children in Central
Java. Thesis S2. SEAMED. University of
Indonesia. Jakarta. 1998.
108
Fly UP