...

RANCANG BANGUN APLIKASI M

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

RANCANG BANGUN APLIKASI M
RANCANG BANGUN APLIKASI M-COMMERCE BERBASIS ANDROID SEBAGAI
MEDIA PEMESANAN PADA DISTRO ONLINE
Rahmat Fadli Isnanto1, Apriansyah Putra, M. Kom.2
[email protected], [email protected]
Abstrak
Distro Online adalah suatu bisnis online yang menjual pakaian dan aksesoris yang dititipkan oleh
pembuat pakaian atau diproduksi sendiri. Banyak cara yang dilakukan dalam melakukan bisnis distro
online salah satunya dengan menggunakan media sosial pada smartphone. Proses transaksi menggunakan
media sosial ini di nilai masi kurang efektif karena terbatasnya info, dan pemesanan secara manual
sehingga akan memperlambat proses transaksi dan besar kemungkinan terjadinya kesalahan.
Permasalahan tersebut dapat diatasi dengan membuat aplikasi mobile commerce yang dapat langsung
melihat dan melakukan transaksi pemesanan produk. Mobile commerce merupakan pengembangan dari
e-commerce sehingga proses transaksi jasa atau barang dapat menggunakan perangkat mobile. Saat ini
perangkat smartphone yang paling banyak diminati adalah Android Smartphone. Android adalah sistem
informasi yang menggunakan kernel linux yang open source yang menggunakan java sebagai bahasa
pemprograman sehingga memudahkan pengembang untuk membuat aplikasi di android. Tugas akhir ini
akan merancang dan membuat aplikasi android sebagai media pemesanan pada distro online dengan
menggunakan metode FAST sebagai metode pengumpulan data, dan metode Prototyping sebagai metode
pengembangan aplikasi.
Kata Kunci: Distro Online, Mobile Commerce, e-commerce, Android Smartphone, java, FAST, Prototyping
Abstract
Online distro is an online business of cloth and accessories which product by their own manufacture. There
are many way to do distro business, one of them is using social media in smartphone. There some lack for
using social media for transaction because there is minim info, and manual ordering that cause slow
transaction and there is many chance for an error. This problem can be solve with develop an mobile
commerce application that can be easy and faster for showing information and doing an ordering product.
Mobile commerce is an perfection from e-commerce which one using mobile technologie for a transaction.
Now the most famous smartphone is android. Android is an OS which using linux kernel and having open
source platform. Using java as programming language, Android have an advantage for a developer to develop
their program. In this final project, we will design and develop an android application as ordering media on
online distro using FAST metode for collecting data, and Prototyping metode for develop an application.
Keywords: Online Distro, Mobile Commerce, e-commerce, Android Smartphone, java, FAST, Prototyping
1.
Pendahuluan
1.1
Latar Belakang
Distro merupakan singkatan dari distribution store
atau distribution outlet adalah jenis toko di Indonesia yang
menjual pakaian dan aksesori yang dititipkan oleh pembuat
pakaian, atau diproduksi sendiri. Distro umumnya merupakan
industri kecil dan menengah (IKM) yang sandang dengan merk
independen yang dikembangkan kalangan muda. Produk yang
dihasilkan oleh distro diusahakan untuk tidak diproduksi secara
massal, agar mempertahankan sifat eksklusif suatu produk dan
hasil kerajinan.
Untuk dapat memasarkan produknya, banyak penjual
yang menggunakan berbagai cara salah satunya dengan
menggunakan media internet sebagai media promosi. Selain itu,
meningkatnya pengguna mobile internet banyak mempengaruhi
segala aspek. Menurut Simarmata (2006:3) “Mobile internet akan
membawa revolusi terhadap cara bergaul dengan keluarga, dan
tetangga, cara berbisnis, cara memperoleh hiburan, cara
mengelola keuangan dan lain-lain”.
Pemasaran distro online yang menggunakan media sosial
ini dapat di bilang banyak memiliki kekurangan seperti sistem
yang tidak terintegrasi sehingga pemesanan dan penyimpanan
datanya masih menggunakan sistem manual. Hal ini menyulitkan
penjual dalam mengolah data penjual, dan data pemesanan. Selain
itu dibutuhkannya komunikasi langsung baik menggunakan
telepon, sms, dan media sosial antara penjual dan pelanggan di
nilai dapat memakan waktu dan biaya.
Menurut Wyndo pada situs www.startupbisnis.com
“Perkembangan e-commerce di Indonesia akan terus naik seiring
dengan bertumbuhnya penggunaan smartphone, penetrasi internet
di Indonesia, penggunaan kartu debit dan kredit, dan tingkat
kepercayaan konsumen untuk berbelanja secara online. Jika kita
melihat Indonesia sebagai Negara kepulauan yang sangat luas, ecommerce adalah pasar yang berpotensi tumbuh sangat besar di
Indonesia.”
Menurut Simarmata (2006:4) “Dilihat dari kegunaan
mobile internet, sudah bisa diprediksikan bahwa satu dekade ke
depan akan menjadi gaya hidup sehari-hari dalam aktivitas bisnis.
Mobile internet dipandang dari bisnis dengan terminologi Mobile
Bussiness (m-bussiness) dan dari m-bussiness ini lahir apa yang
disebut Mobile Commerce (m-commerce).”
Sedangkan menurut data yang dirilis IDC, hingga
September 2013, Android sudah menjadi sistem operasi paling
favorit di Indonesia dengan market share sebesar 60%. Jauh
meninggalkan BlackBerry yang hanya 30%, Windows Phone
(9%), serta iOS (3%).
Gambar 1.1 Market share OS smartphone di Indonesia
Berdasarkan uraian tersebut, maka penulis bermaksud untuk
membuat suatu aplikasi mobile Android dengan menggunakan
pemprograman mobile yang dijadikan sebuah tugas akhir dengan
judul “Rancang Bangun Aplikasi M-Commerce Berbasis
Android Sebagai Media Pemesanan Pada Distro Online”.
Sehingga diharapkan dapat mempermudah penjual dan pembeli
dalam melakukan transaksi.
1.2
Tujuan
Tujuan dari penelitian ini adalah menganalisa proses,
merancang sistem dan mengimplementasikan aplikasi mcommerce berbasis android pada distro online.
1.3
Manfaat
1.
2.
3.
4.
1.5
Menyederhanakan proses pemesanan produk agar
sistem lebih efisien antara penjual dan pembeli.
Tersedianya informasi produk yang lebih menarik,
teratur yang terintegrasi langsung dengan pemesanan
dan konfirmasi pembayaran.
Mengurangi waktu pemesanan barang.
kemudian diakusisi oleh GoogleInc. Setelah Google mengakusisi,
Android dikembangkan menjadi platformperangkat bergerak. Hal
ini dikarenakan rencana Google yang ingin masuk kedalam pasar
telepon seluler. Pengembangannya menggunakan kernel Linux,
sehingga memungkinkan komunitas ataupun non - komunitas IT
untuk dapat mengembangkan dan membuat aplikasinya sendiri
(Liyantanto, 2011).
2.2.2 Konsep Umum Android
Perangkat berbasis Android hanya mempunyai satu layar
antarmuka (interface). Normalnya, yang pertama anda lihat pada
saat menghidupkan Android adalah layar home. Bila anda
menjalankan sebuah game Angry Bird, User Interface-nya (UI)
akan menumpuk di atas layar home. Jika button help diklik makan
UI help akan menimpa UI sebelumnya, begitu seterusnya.
Setiap user interface diwakili oleh kelas Activity (Activity
class). Setiap activity mempunyai siklus seperti yang dilihat pada
gambar 2.2.
Menyediakan sistem pengelolahan data pemesanan
barang, pelanggan, dan konfirmasi pembayaran.
Batasan Masalah
Agar permasalahan yang dibahas tidak terlalu luas dan dapat
lebih fokus dalam melakukan analisis dan perancangan sistem,
maka dilakukan pembatasan masalah, antara lain :
1. Aplikasi yang dibangun menggunakan Android dari sisi
client dan Web dari sisi server dengan menggunakan
Mysql sebagai database.
2. Aplikasi ini hanya berfungsi melakukan proses
pemesanan dari pelanggan dan konfirmasi pemesanan
dari penjual.
3. Aplikasi ini hanya bisa diakses oleh pelanggan yang
sudah terdaftar.
Data yang dibahas mencakupi penjualan pakaian pada
distro online.
2.
Tinjauan Pustaka
2.1
Pengertian Distro
Distro, singkatan dari distribution store atau distribution
outlet, adalah jenis toko di Indonesia yang menjual pakaian dan
aksesoris yang dititipkan oleh pembuat pakaian, atau diproduksi
sendiri. Distro umumnya merupakan industri kecil dan menengah
(IKM) yang sandang dengan merk independen yang
dikembangkan kalangan muda. Produk yang dihasilkan oleh
distro diusahakan untuk tidak diproduksi secara massal, agar
mempertahankan sifat eksklusif suatu produk dan hasil kerajinan.
Menurut Peraturan Pemerintah No : 55 tahun 1977, Radio
siaran adalah pemancar radio yang langsung ditujukan kepada
umum dalam bentuk suara dan mempergunakan gelombang radio
sebagai media.
2.2
Mobile Commerce (M-Commerce)
Simarmata (2006 : 35) Mobile Commerce (M-Commerce)
didefinisikan oleh Xiaolin dan Deren (2003) “Mobile Commerce
(M-Commerce) adalah Transaksi apapun dengan nilai moneter
yang diselenggarakan via jaringan telekomunikasi mobile.”
Simarmata (2006 : 35) Mobile Commerce (M-Commerce)
didefinisikan oleh Pradhan (2003) “Pembelian dan penjualan
barang dan jasa melalui wireless hand-held devices seperti
telephone mobile, personal digital assistants (PDA), MP3 Player,
Kamera Digital, Handheld gaming devices, dan Komputer.”
Gambar 2.1 Siklus hidup aplikasi Android
Selama siklus ini berjalan, activity bias mempunyai lebih
dari 2 setatus. Kita tidak bias mengontrol setiap status karena
semuanya sudah ditangai oleh sistem. Namun kita akan mendapat
pesan saat terjadi perubahan status melalui method onXX().
Aplikasi Android terdiri dari 4 komponen, yaitu :
1.
Activity
Activity adalah bagian dari sebuah aplikasi yang
dipakai untuk berinteraksi dengan pengguna
aplikasi.Sebuah activity mempunyai user interface,
misalnya aplikasi Gmail saat menampilkan inbox atau
music player saat menampilkan daftar lagu, atau pada
deretan menu sebuah game.
2.
Service
Service tidak memiliki user interface, namun berjalan
secara background.Misalnya music player, sambil
memutar lagu pengguna aplikasi tetap bsia
menjalankan aplikasi lainnya.
3.
Broadcast Receiver
Bagian ini dipakai untuk menerima isyarat dari system
Android, misalnya saat baterai low atau screen off.
4.
Content Providers
Dengan content providers, data sebuah aplikasi bias
diakses atau digunakan dari aplikasi lainnya, misalnya
informasi kontak bisa diakses oleh aplikasi apa saja
yang memiliki izin akses. (Akbarul. 2012)
3.
Metodologi Penelitian
3.1 Metode Pengumpulan Data
2.3
Android
2.3.1 Sejarah Android
Android merupakan sistem operasi untuk perangkat
bergerak yang dikembangkan oleh Google dangan basis Linux
dari kernel linux v2.6. Android dikembangkan pertama kali oleh
Android, Inc. Sebuah perusahaan yang berbasis di Palo Alto,
California, US. Pengembangnya adalah Andy Rubin. Android
Dalam melakukan penelitian untuk mendapatkan data dan
informasi, maka metode yang digunakan dalam proses
pengumpulan data dilakukan sebagai berikut:
1.
Data Primer
Yaitu data yang dikumpulkan secara langsung dari
objek yang diteliti adalah sebagai berikut :
a.
b.
c.
Observasi, yaitu teknik pengumpulan data
dengan mengadakan pengamatan secara
langsung pada objek yang diteliti.
Wawancara, yaitu mengadakan komunikasi
langsung dengan petugas yang terlibat dengan
objek yang diteliti.
Kuisoner, yaitu teknik pengumpulan data
dengan membuat kuisoner kepada pihak yang
terkait terhadap penelitian
2.
Data Sekunder
Yaitu mempelajari data yang ada di perpustakaan, referensi
buku, dokumen-dokumen, buku-buku prosedur yang berhubungan
dengan maksud dan tujuan penelitian.
3.2
Metode Pengembangan
Pengembangan Sistem Informasi ini dilaksanakan
dengan menggunakan metodologi proses pengembangan sistem
yang bernama FAST (Framework for the Application of System
Thinking)
yang
merupakan
suatu
pendekatan
yang
menggabungkan seluruh pendekatan di atas untuk melakukan
analisis atas suatu sistem informasi. FAST mendefinisikan
tahapan untuk mengidentifikasi dan mengevaluasi permasalahanpermasalahan, kesempatan-kesempatan, hambatan-hambatan
yang terjadi, dan kebutuhan yang diharapkan sehingga dapat
diusulkan perbaikan-perbaikan. Pengembangan ini bersifat daur
hidup karena setelah selesai tahapan implementasi dan
pemeliharaan maka sistem tersebut akan memberikan umpan
balik ke analisis sistem yang telah dirancang. Sehingga tahapan
pengembangan
diatas
terus-menerus
dilakukan
demi
penyempurnaan sistem (Dharmawan, 2006: 29).
Menurut (Whitten & Bentley, 2007: 166):
Seperti kebanyakan metodologi komersial, metodologi
FAST hipotesis kita tidak menggunakan pendekatan
tunggal pada analisis sistem. Malahan ia
mengintegrasikan semua pendekatan popular yang
diperkenalkan pada paragraf-paragraf terdahulu
kedalam satu kumpulan agile method (metode cerdas).
Dari pernyataan diatas disimpulkan bahwa metode
FAST menggunakan banyak pendekatan dalam analisis sistem,
sehingga dengan demikian hasil analisis yang diharapkan akan
lebih tajam dan akurat.
Output dari metodologi pengembangan mana pun
adalah solusi bisnis yang dapat membantu memecahkan masalah,
peluang, dan lain-lain. Metodologi FAST mendukung sistem
pengembangan dan pendukung siklus hidup sistem. Menurut
(Whitten & Bentley, 2007: 79) bahwa terdapat 8 fase
pengembangan dalam metode FAST. Adapun fase-fase tersebut
dapat dilihat pada gambar 3.1.
lingkup proyek, di samping memahami masalah, arahan,
dan kesempatan yang memicu proyek (Whitten & Bentley,
2007: 79).
Pada pemodelan bisnis akan dibahas model use case
bisnis (business use case model). Pemodelan bisnis
digunakan untuk meninjau, meningkatkan, dan membuat
proses bisnis dalam suatu organisasi.
2.
Problem Analysis (Analisis Permasalahan)
Pada tahap ini akan diteliti masalah-masalah yang
muncul pada sistem yang berjalan di Komisi Pemilihan
Umum. Dalam hal ini tahapan pemodelan bisnis adalah
kunci utamanya.
Menurut Whitten & Bentley (2007: 175) “Tujuan dari
tahap analisis masalah adalah untuk mempelajari dan
memahami domain permasalahan dalam menganalisis
problem, opportunity, and constraints”.
Setelah pendefinisian lingkup akan dilakukan analisis
masalah dengan melihat masalah berdasarkan analisis
proses bisnis. Diagram kelas yang digunakan pada tahap ini
masih sederhana dan bisa disebut dengan model konseptual
(Conceptual Model) atau lebih dikenal dengan Domain
Model. Kegunaan dari model konseptual adalah untuk
menemukan konsep yang penting untuk sistem serta
membantu memahami masalah lebih lanjut dan
mendefinisikan kelakuan sistem.
Hasil dari tahapan ini adalah memperbaiki sistem yang
sedang berjalan dari pemahaman menyeluruh terhadap
masalah-masalah bisnis.
3.
Requirements Analysis (Analisis Kebutuhan)
Setelah membuat pemodelan bisnis dengan asumsi kita
telah memahami sistem bisnis yang mencakup aktor
bisnisnya dan proses yang dilakukannya, pekerja bisnis dan
apa yang digunakannya, kemudian aktifitas berikutnya
menentukan requirement dari software yang akan
dikembangkan. Pemodelan use case merupakan cara yang
baik untuk dapat menentukan requirement dari software.
Tahap ini mendefinisikan kebutuhan fungsional dan
kebutuhan non fungsional.
Menurut Whitten & Bentley (2007: 83) “Tujuan dari
tahap analisis kebutuhan adalah untuk mengenali sistem
baru apa yang harus dikerjakan tanpa mempertimbangkan
teknologi. Dengan kata lain, untuk menetapkan persyaratan
binis untuk satu sistem baru.
4.
Logical Design (Desain Logika)
Pada tahapan ini dilakukan perancangan logika untuk
menerjemahkan persyaratan-persyaratan bisnis ke modelmodel sistem. Perancangan logika akan dibantu dengan
tools pemodelan. Pemodelan yang digunakan adalah
pemodelan berorientasi objek dengan diagram UML yakni
System Sequence Diagram, Sequence Diagram, dan Class
Diagram.
Tujuan
dari
tahap
ini
adalah
untuk
mentransformasikan business requirement statement
menjadi spesifikasi desain untuk proses konstruksi. Dengan
kata lain tahap desain menyatakan bagaimana teknologi
akan digunakan dalam sistem baru.
5.
Gambar 3.1 Metode Pengembangan Sistem FAST
FAST terdiri atas fase-fase sebagai berikut :
1.
Scope Definition (Definisi Lingkup)
Sebelum melakukan analisis masalah hal yang
pertama kali dilakukan adalah scope definition, yang
berfungsi untuk mengidentifikasi masalah, kesempatan dan
pemodelan bisnis. Tahap ini memiliki tujuan yaitu untuk
mengukur kelayakan proyek dengan mendefinisikan
Decision Analysis (Analisa Keputusan)
Dengan adanya persyaratan-persyaratan bisnis dan
model-model sistem logic, biasanya terdapat banyak solusi
alternative untuk mendesain sebuah sistem infomrasi baru.
Pada tahap ini dilakukan identifikasi beberapa
kandidat solusi yang akan ditawarkan. Dari kandidat solusi
yang ada kemudian dilakukan analisis terhadap semua
kandidat. Kemudian masing-masing kandidat dibandingkan
guna mendapatkan solusi kandidat yang terbaik. Kandiat
yang terbaiklah yang dipilih dan kemudian digunakan
dalam membangun aplikasi quick count ini.
Hasil dari tahapan ini adalah memperoleh serta
meningkatkan kualitas perbandingan yang dihasilkan,
digunakan matriks kandidat sistem dan matriks analisis
kelayakan, selain itu tahap ini juga digunakan untuk
merekomendasikan kandidat terbaik dan selanjutnya akan
dikembangkan serta diimplementasikan.
Physical Design (Desain Fisik)
Tahap
ini
mentransformasikan
persyaratanpersyaratan bisnis ke dalam model sistem yang
mengklasifikasikan implementasi teknis persyaratanpersyaratan pengguna sistem yang akan dibangun.
Dalam mengilustrasikan persyaratan sistem baru
digunakan teknik berorientasi objek yang disebut dengan
objecy-oriented design. Desain berorientasi objek adalah
lanjutan dari analisis berorientasi objek dimana akan
digunakan beberapa model objek untuk mengilustrasikan
perangkat lunak, perangkat keras serta berbagai teknologi
arsitektur. Pemodelan yang digunakan sama dengan tahap
desain logic, yaitu menggunakan pemodelan berorientasi
objek dengan diagram UML.
Tujuan dari tahapan ini adalah mentranformasikan
kebutuhan bisnis yang direpresentasikan sebagai logical
design menjadi physical design yang nantinya akan
dijadikan sebagai acuan dalam membuat sistem yang akan
dikembangkan. Jika di dalam logical design tergantung
kepada berbagai solusi teknis, maka physical design
merepresentasikan solusi teknis yang lebih spesifik.
1.
6.
Construction and Testing
Tahapan ini membangun dan menguji sistem yang
dikembangkan. Pembuatan dan penulisan program
dilakukan setelah tahap desain selesai. Pada tahan ini juga
dilakukan konversi dari hasil rancangan menjadi source
code. Pada tugas akhir ini, bahasa pemrograman yang akan
digunakan adalah J2ME (Java 2 Mobile Edition) pada
client, PHP (Personal Hypertext Prepocessor) pada server
dan MySQL sebagai database server. Setelah sistem sudah
menjadi suatu perangkat lunak yang siap pakai, harus
dilakukan pengujian dengan memfokuskan pada logika
internal dari perangkat lunak, fungsi eksternal dan mencari
segala kemungkinan masalah, serta memeriksa apakah
perangkat lunak yang dikembangkan sudah sesuai dengan
yang diharapkan sebelum perangkat lunak digunakan.
Pengujian bertujuan memeriksa apakah perangkat lunak
yang dihasilkan memiliki kesalahan atau tidak.
2.
3.
Pendekatan Prototyping banyak melibatkan user,
sehingga dapat meningkatkan visibilitas system
dan dapat mendapat dukungan lebih dari user dan
pihak managemen.
Pendekatan Prototyping lebih cepat, lebih murah,
dan tidak memerlukan tim pengembang dalam
ukuran besar. Faktor-faktor ini menyebabkan
pendekatan prototyping sesuai dengan system
berukuran sedang, seperti system yang akan di
kembangkan ini.
Pendekatan Prototyping dapat memudahkan user
mengetahui keinginan mereka.
Dalam prototyping, sistem terdiri dari beberapa siklus,
dimana pada tiap siklus tim pengembang menghasilkan suatu
prototipe yang akan dicoba user. Kemudian user akan
megevaluasi kekurangan prototipe tersebut. Hasil evaluasi ini
akan dianalisa kembali oleh tim pengembang dan kemudian
menghasilkan prototipe yang baru. Demikian siklus ini akan
berlangsung terus sampai didapat sistem yang sesuai dengan
keinginan user.
7.
8.
Installation and Delivery
Pada tahap ini akan dioperasikan sistem yang telah
dibangun. Tahapan ini akan dimulai dengan men-deploy
software hingga memberikan pelatihan kepada user
mengenai penggunaan sistem yang telah dibangun.
Dari 8 phases yang ada pada metode FAST dapat
dikelompokkan menjadi 2 bagian berdasarkan kebutuhan dari
sistem, yaitu:
1.
Analisis Sistem
Analisis sistem mencakup 5 phases pengembangan yaitu :
Scope Definition (Defini Lingkup)
Problem Analysis (Analaisis Permasalahan)
Requirement Analysis (Analisis Kebutuhan)
Logical Design (Desain Logis)
Decision Analysis (Analisis Keputusan)
Gambar 3.2 Siklus Prototyping
4.
Analisa Sistem
4.1 Scope Definition (Defenisi Lingkup)
4.1.1 Business Modeling
Dengan adanya identifikasi aktor proses bisnis (business
actor), maka dapat dilakukan pemodelan proses bisnis
dengan diagram business use case.
System
Kelola daftar
barang
Melakukan
pemesanan barang
Melakukan
pembayaran
Via ATM
Melakukan
pembeli
konfirmasi
penjual
pembayaran
Melakukan
pengiriman barang
Gambar 4.1 Business Use Case Diagram
Dalam metode FAST, 5 phases pengembangan diatas akan
dibahas satu persatu pada Analisis Sistem yang akan dibangun.
2.
Desain Sistem
Desain sistem mencakup 3 phases pengembangan yaitu :

Physical Design (Desain Logis)

Construction and Testing

Installation and Delivery
Dalam metode FAST, 3 phases pengembangan diatas akan
dibahas satu persatu pada Desain Sistem yang akan dibangun.
Penulis memilih metode FAST dengan menggunakan
pendekatan prototyping berdasarkan beberapa pertimbangan :
4.2 Analisis Masalah Kesempatan
Tahapan selanjutnya dalam mempelajari dan memahami
sistem yang ada adalah dengan melakukan analyze problem and
opportunities. Problem and opportunities sebenarnya sudah
diidentifikasi lebih awal pada preliminary investigation, namun
permasalahan awal tersebut kemungkinan hanya merupakan
gejala (symptoms) dari permasalahan yang sesungguhnya. Untuk
menganalisa permasalahan awal tersebut digunakan cause and
effect analysis sehingga dapat ditemukan inti permasalahan yang
sesungguhnya (bukan merupakan symptoms) dan juga solusi yang
sesuai untuk masing-masing permasalahan yang ada.
1.
Ishikawa Diagram Pemesanan Barang
sistem
Tidak terintegrasi
4.3 Requirement Analysis (Analisis Kebutuhan)
4.3.1 Use Case Diagram
orang
Kesulitan menghubungi
pihak penjual
Penjual kesulitan menangani
Banyaknya pemesanan
Belum tersistemasi
Pemesanan barang
sulit
pemesanan menggunakan
media telepon
pemesanan tidak
24 jam
prosedur
Pemodelan dengan use case diagram untuk menunjukkan
interaksi antara use case dengan aktor. Dari diagram ini dapat
diketahui tentang peristiwa-peristiwa bisnis yang ada dan siapa
yang melakukannya. Berikut ini diagram use case untuk Rancang
Bangun M-Commerce berbasis android sebagai media pemesanan
distro online:
Setelah aktor dan use case teridentifikasi, diagram use case
dapat digunakan untuk menggambarkan secara grafis interaksi
aktor dan use case yang terlihat pada gambar 4.4
Gambar 4.2 Diagram ishikawa pemasanan barang
Dari gambar 4.1 dapat dijelaskan bahwa sistem yang
belum terintegrasi dan tersistemasi dengan baik menyebabkan
susahnya pemesanan barang. Kesulitan pelanggan yang harus
menghubungi pihak penjual terlebih dahulu, dan keterbatasan
media telepon sebagai alat pemesanan mengakibatkan penjual
akan sulit menangani banyaknya pemesanan karena harus
melayani pelanggannya satu per satu via telepon sehingga
pemesanan tidak dapat dikatakan berjalan 24 jam.
2.
Gambar 4.5 Use Case Diagram Aplikasi M-Commerce
Ishikawa Diagram Pengelolahan Data
sistem
4.4 Logic Design (Desain Logika)
material
Input data pemesanan
masih menggunakan kertas
Belum tersistemasi
Data tidak
terintegrasi
Pengelolahan
data kurang
effisien
Pengelolahan
data yang manual
dan tidak efisien
4.4.1 Domain Model
Domain Model merupakan pengambaran objek nyata
terhadap suatu situasi riil dari suatu ruang lingkup area atau
domain melalui perwujudan ide abstraksi kelas ( conceptual class
).
prosedur
Gambar 4.3 Diagram ishikawa pengelolahan data
Dari gambar 4.2 dapat dijelaskan pengolahan yang
berbentuk manual yaitu dengan menggunakan kertas sebagai
catatan pemesanan mengakibatkan tidak effisiensinya data. Hal
ini mengakibatkan kesulitan pada pihak penjual untuk mengolah
data sehingga memungkinkan terjadinya kesalahan seperti
hilangnya data, penumpukan data, ataupun kesalahan dalam
pencatatan data.
3.
Gambar 4.6 Domain Model M-Commerce distro online
Ishikawa Diagram Kurangnya keamanan sistem
sistem
metode
Pemasaran dan pemesanan
menggunakan
media sosial
Tidak ada sistem
keamanan data
Kurangnya keamanan
sistem
Konfirmasi
pembayaran
melalui media
telepon
4.4.2 Sequence Diagram
System Sequence Diagram (SSD) adalah diagram yang
menunjukan urutan skenario proses atau kejadian antara aktor dan
sistem yang meliputi pesan, respon pesan dan alternative proses
atau kejadian.
Berikut ini merupakan system sequence diagram dari sub-sub
system pada system yang akan diusulkan :
Tidak adanya
backup data
1.
prosedur
Proses Register & Login
data
Gambar 4.4 Diagram ishikawa keamanan sistem
Dari gambar 4.9 dapat dijelaskan bahwa sistem hanya
menggunakan media sosial sebagai alat untuk memasarkan
produknya. Hal ini sangat rentan dalam sistem keamanannya
karena banyaknya terjadi hacking akun pada media sosial dan
memungkinkan juga kehilangan data dari kesalahan pengelolah
media sosial.
Selain itu untuk proses pembayaran pelanggan menggunkan
media telepon untuk melakukan konfirmasi pembayaran.
Keamanan yang tidak terjaga ini dapatnya menyebabkan
terjadinya kebocoran data transaksi pelanggan ke orang yang
tidak berkepentingan.
Gambar 4.7 Sequence Diagram Register & Login
Gambar diatas menjelaskan tentang proses registrasi yang
dilakukan oleh pelanggan. Pelanggan membuka aplikasi dan
melihat halaman login, setelah itu pelanggan memilih menu
registrasi dan melakukan pengisian data pelanggan hingga
username dan password. Setelah itu pelanggan kembali
melakukan login dengan menginput username dan password yang
telah didaftar tadi. Apabali username dan passwordnya benar
maka akan masuk ke menu utama aplikasi.
2.
Proses Order List
Proses Shopping Cart
Gambar 4.8 System Sequence Diagram Shopping Cart
Gambar diatas menjelaskan tentang proses pemesanan yang
dilakukan oleh pelanggan. Pertama pelanggan membuka aplikasi
lalu memilih menu product list. Pada menu ini terdapat daftar
barang yang dijual, kemudian pelanggan melakukan pemilihan
barang dengan mengklik tombol order yang langsung otomatis
masuk ke menu shopping cart. Menu shopping cart berisi barangbarang yang dipesan sekaligus melihat total harga pemesanan
barang itu, dalam menu ini juga terdapat tombol cancel order
untuk membatalkan pemesanan.
3.
5.
Gambar 4.11 Sequence Status Payment
Gambar diatas menjelaskan tentang proses order list yang
telah di simpan oleh server. Admin membuka menu admin yang
berisi order list yang terdapat list-list pemesanan yang di lakukan
oleh pelanggan, kemudian admin mengecek bukti pembayaran
yang dilakukan oleh pelanggan dan mengubah status barang
menjadi diproses.
6.
Proses Manage Customer
Proses Confirm Payment
Gambar 4.12 System Sequence Manage Customer
Gambar 4.9 Sequence Confirm Payment
Gambar diatas menjelaskan tentang proses kelola daftar
pelanggan yang dilakukan oleh admin. Admin membuka menu
pelanggan kemudian melihat data pelanggan yang terdaftar.
Admin dapat menghapus data pelanggan apabila pelanggan
tersebut tidak pernah melakukan pemesanan.
7.
Gambar diatas menjelaskan tentang proses konfirmasi
pembayaran yang dilakukan oleh pelanggan. Pelanggan membuka
aplikasi lalu memilih main menu, shopping cart, lalu menekan
confirm payment. Pada menu confirm payment berfungsi untuk
menginput data transaksi oleh ATM/teller lalu di kirim ke server.
4.
Proses Manage Category & Product
=
Proses Confirm Shipment
Gambar 4.10 Sequence Confirm Shipment
Gambar diatas menjelaskan tentang proses konfirmasi
pengiriman yang dilakukan jasa pengiriman. Petugas membuka
aplikasi dan menampilkan menu utama, selanjutnya memilih
menu package dan detail package yang berisi tentang data paket
yang di kirim, lalu melakukan proses konfirmasi keberadaan
barang.
Gambar 4.13 Sequence Manage Category & Product
Gambar diatas menjelaskan tentang proses kelola kategori
dan produk yang dilakukan oleh admin. Admin membuka menu
kategori dan menambah kategori produk yang di inginkan, selain
itu admin juga dapat mengubah ataupun menghapus kategori
produk tersebut. Setelah membuat kategori admin dapat
menambah, mengubah, dan menghapus produk sesuai dengan
kategori yang telah di buat.
8.
Proses Manage Package
5.1.2 Comunication Diagram Shopping Cart
Show HalRegister ()
Category
Pelanggan
Main Menu
Show HalProduct ()
Detail Product
Show HalMain ()
Shopping Cart
Set Order ()
Show HalShopping ()
Gambar 5.2 Comunication Diagram Shopping Cart
5.1.3 Comunication Diagram Confirm Payment
Gambar 4.14 System Sequence Manage Package
Gambar diatas menjelaskan tentang proses kelola paket
yang dilakukan oleh admin. Admin membuka menu manage
package kemudian menambah, mengedit, ataupun menghapus
data paket yang di kirim.
Show HalShopping ()
Shopping Cart
Pelanggan
Main Menu
9.
Proses Shipment List
Show HalPayment ()
Payment
Show HalMain ()
Confirm Payment
Show HalConfirmPay ()
Show HalConfirmPay ()
Gambar 5.3 Comunication Diagram Confirm Payment
5.1.4 Comunication Diagram Confirm Shipment
Show HalPackage ()
Package
Jasa Pengiriman
Main Menu
Show HalPackagedetail ()
Package Detail
Show HalMain ()
Gambar 4.15 System Sequence Shipment List
Confirm Shipment
Set Shipment ()
Show HalConfirmShip ()
Gambar diatas menjelaskan tentang proses melihat
konfirmasi pengiriman yang telah di simpan server yang
dilakukan oleh admin. Admin dapat mengecek status pengiriman
dengan memembuka menu shipment list, kemudian admin juga
dapat menghapus data pengiriman tersebut.
5.
Gambar 5.4 Comunication Diagram Confirm Shipment
5.1.5 Comunication Diagram Order List
Perancangan Sistem
Order Detail
Set DataOrder ()
Update DataOrder ()
Admin
5.1 Comunication Diagram
Show DataOrder ()
Comunication Diagram merupakan Diagram UML yang
menggambarkan komunikasi data
Order list
Show HalOrder ()
dalam sebuah sistem dan
Set DataOrder ()
Delete DataOrder ()
Show DataOrder ()
hubungannya antara satu dengan yang lain, serta dimasukkan pula
Delete
Gambar 5.5 Comunication Diagram Info Order List
atribut dan operasi.
5.1.1 Comunication Diagram Register & Login
5.1.6 Comunication Diagram Manage Customer
Show HalRegister ()
Confirm ()
Admin
Register
Pelanggan
Customer
Show HalCustomer ()
Login
Show HalLogin ()
Set DataCus ()
Get Email ()
Delete DataCus ()
Show DataCus ()
Show HalMain ()
Main Menu
Delete
Gambar 5.6 Comunication Diagram Info Manage Customer
Gambar 5.1 Comunication Diagram Register & Login
2.
5.1.7 Comunication Diagram Manage Categori dan Product
Halaman Register
Set DataCategory ()
Add DataCategory ()
Show DataCategory ()
Add Category
Admin
Set DataCategory ()
Update DataCategory ()
Show DataCategory ()
Category
Edit Category
Show HalCategory ()
Set DataProduct ()
Add DataProduct ()
Show DataProduct ()
Set DataCategory ()
Add Product
Delete DataCategory ()
Show DataCategory ()
Delete
Set DataProduct ()
Update DataProduct ()
Show DataProduct ()
Product
Show HalProduct ()
Edit Product
Set DataProduct ()
Delete DataProduct ()
Show DataProduct ()
Delete
Gambar 5.7 Comunication Diagram Info Manage Categori dan
Product
Gambar 6.2 Halaman Register Aplikasi Mobile
Pemesanan
5.1.8 Comunication Diagram Manage Package
Set DataPackage ()
Add DataPackage ()
3.
Show DataPackage ()
Halaman Menu Utama
Add Package
Admin
Set DataPackage ()
Update DataPackage ()
Show DataPackage ()
Package
Edit Package
Show HalPackage ()
Set DataPackage ()
Delete DataPackage ()
Show DataPackage ()
Delete
Gambar 5.8 Comunication Diagram Info Manage Package
5.1.9 Comunication Diagram Manage Shipment
Gambar 6.3 Halaman Utama Aplikasi Mobile Pemesanan
Admin
4.
Shipment list
Halaman Contact Us
Show HalShipment ()
Set DataShipment ()
Delete DataShipment ()
Show DataShipment ()
Delete
Gambar 5.9 Comunication Diagram Info Manage Shipment
6.
Hasil dan Pembahasan
6.1 Implementasi
6.1.1 Aplikasi Mobile Pemesanan
Aplikasi ini di bangun dengan menggunakan bahasa
pemprograman Java Android yang digunakan oleh pelanggan
untuk melakukan pemesanan produk pada distro online.
1.
Halaman Login
Gambar 6.4 Halaman Contact Us Aplikasi Mobile Pemesanan
5.
Halaman Category List, dan Menu List
Gambar 6.1 Halaman Login Aplikasi Mobile Pemesanan
Gambar 6.5 Halaman Category List Aplikasi Mobile Pemesanan
8.
Halaman Payment
Gambar 6.6 Halaman Product List Aplikasi Mobile Pemesanan
6.
Halaman Product Detail
Gambar 6.10 Halaman Payment Aplikasi Mobile Pemesanan
9.
Gambar 6.7 Halaman Product Detail Aplikasi Mobile Pemesanan
Halaman Confirm Payment
Gambar 6.11 Halaman Confirm Payment Aplikasi Mobile
Pemesanan
6.1.2 Aplikasi Mobile Pengiriman
1.
Halaman Main Menu
Gambar 6.8 Pop Up Menu Jumlah Pemesanan Barang
7.
Halaman Shopping Cart
Gambar 6.12 Halaman Main Menu Aplikasi Mobile Pengiriman
Gambar 6.9 Halaman Shopping Cart Aplikasi Mobile Pemesanan
2.
Halaman Package List
1.
Halaman Login Admin
Gambar 6.16 Halaman Login Administrator
Gambar 6.13 Halaman Package List Aplikasi Mobile Pengiriman
3.
Halaman Package Detail
2.
Halaman Manage Category
Gambar 6.17 Halaman Category Administrator
Gambar 6.14 Halaman Package Detail Aplikasi Mobile
Pengiriman
4.
Halaman Confirm Shipment
Gambar 6.18 Halaman Manage Category Administrator
3.
Gambar 6.15 Halaman Confirm Shipment Aplikasi Mobile
Pengiriman
6.1.3 Aplikasi Web Administrator
Aplikasi ini dibangun dengan menggunakan bahasa php
yang digunakan oleh admin untuk mengelolah server baik dari list
pelanggan, list produk, list pemesanan, maupun list pengiriman
barang.
Halaman Manage Product
Gambar 6.19 Halaman Product Administrator
Gambar 6.25 Halaman Manage Package Administrator
Gambar 6.20 Halaman Manage Product Administrator
7.
4.
Halaman Manage Shipment
Halaman Manage Customer
Gambar 6.26 Halaman Manage Shipment Administrator
Gambar 6.21 Halaman Manage Customer Administrator
5.
Halaman Manage Order.
Gambar 6.22 Halaman Manage Order Administrator
6.2
Hasil Uji Coba
Seperti yang dibahas sebelumnya mobile commerce
merupakan pembelian dan penjualan barang dan jasa melalui
wireless hand-held devices seperti telephone mobile. Aplikasi
yang digunakan khusus untuk smartphone android yang memiliki
fungsi untuk melihat, memesan, hingga melakukan transaksi via
mobile sehingga aplikasi ini dapat difungsikan sebagai aplikasi mcommerce.
Untuk megetahui kelebihan dan kekurangan sistem yang
baru diperlukan suatu pengujian terhadap sistem. Teknik
pengujian yang digunakan pada penerapan aplikasi mobile
commerce sebagai media pemesanan pada distro online ini adalah
teknik black-box.
Teknik pengujian black-box berfokus pada pengujian
persyaratan fungsional perangkat lunak. Teknik black-box
mengamati proses masukan dan keluaran dari sistem untuk
mendapatkan serangkaian kondisi yang sesuai dengan persyaratan
fungsional dan untuk menguji kesesuaian antara desain dengan
implementasi program.
Tabel 6.2 Rancangan Pengujian Aplikasi Mobile Commerce
No.
Pemakai
Kelas
Uji
Detail
Pengujian
Register
& Login
Tambah
data, lihat,
dan
simpan
Shopping
Cart
Tambah
data, lihat,
simpan,
update,
dan hapus
Confirm
Payment
Tambah
data, lihat,
simpan
Confirm
Shipment
Tambah
data, lihat,
simpan,
update,
dan hapus
Gambar 6.23 Halaman Detail Order Administrator
1.
6.
Pelanggan
Halaman Manage Package
Gambar 6.24 Halaman Package Administrator
2.
Jasa
Pengiriman
Jenis
Pengujian
Hasil
Ok
Sistem
Ok
Ok
Sistem
Ok
Lihat,
simpan,
update,
dan hapus
Ok
Manage
Customer
Lihat, dan
hapus
Ok
Manage
Category
&
Product
Tambah
data, lihat,
simpan,
update,
dan hapus
Manage
Package
Tambah
data, lihat,
simpan,
update,
dan hapus
Ok
Manage
Shipment
Lihat, dan
hapus
Ok
Order
List
3.
Admin
Sistem
Ok
7.
Kesimpulan dan Saran
7.1
Kesimpulan
Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh penulis, dan
hasil pembahasan yang diuraikan pada bab-bab sebelumnya, maka
penulis dapat menarik kesimpulan sebagai berikut :
1.
Mobile Commerce pemesanan produk ini dapat di
implementasikan dengan bahasa pemprograman Java
Android, dan PHP dan berelasi dengan database
MySQL.
2.
Mobile Commerce ini dapat mempermudah pelanggan
untuk melakukan pemesanan secara online dan
mempermudah mendapatkan informasi mengenai
distro online tersebut, baik letak maupun no telp yang
dapat di hubungi.
3.
Dengan adanya penerapan Aplikasi Mobile Commerce
dapat
membantu
penjual
dalam
melakukan
pengelolahan data pemesanan barang, data pelanggan,
dan konfirmasi pengiriman barang.
7.2
6.3 Kelebihan Dan Kelemahan Sistem
Berdasarkan hasil pengujian sistem yang dilakukan
menggunakan teknik Black-Box di atas, di dapat kelebihan dan
kelemahan dari sistem. Berikut kelebihan dan kelemahan dari
aplikasi mobile commerce sebagai media pemesanan pada distro
online yang dituangkan dalam analisis SWOT :
Tabel 6.3 Analisis Swot Aplikasi Mobile Commerce
Analisis SWOT
Strengths (Kekuatan)
Weakness (Kelemahan)
1.
Sistem terautomatisasi
1.
Pengembangan
2.
Sistem
terintegrasi,
pemrograman java mobile
sehingga
tidak
perlu
memerlukan programmer
dilakukan
penginputan
yang memiliki kemampuan
ulang data produk.
handal terhadap java.
3.
Penyampaian
informasi 2.
Kecepatan
akses
mengenai produk, dan
tergantung pada komputer
pemesanan dapat dilihat
yang digunakan.
dengan cepat dan efisien.
3.
Tampilan mobile kurang
4.
Disimpan dalam database
dinamis.
sistem sehingga lebih 4.
Tampilan
sistem
ini
aman dan efisien.
bermasalah pada beberapa
5.
Mengurangi
pemakaian
browser
seperti
pada
kertas (paperless).
Internet
Explorer
6.
Memberikan
informasi
tampilannya baik tetapi
mengenai
status
ada beberapa fitur yang
pengiriman barang
tidak dapat berjalan di
7.
Perkembangan
browser ini. Sedangkan
pemrogaraman
yang
pada Mozilla Firefox dan
dibuat yaitu PHP dan Java
Google Chrome semua
tidak hanya terfokus pada
fitur dapat berjalan dengan
satu sistem operasi, tetapi
baik.
dapat dikembangkan untuk
berbagai sistem operasi.
8.
Pemrograman
Java
bersifat open source
9.
Java
mengunakan
pemrograman berorientasi
objek
yang
membuat
program dapat dibuat
secara modular dan dapat
dipergunakan kembali.
Opportunities (Kesempatan)
Threats (Ancaman)
1.
Dapat
di 1.
Serverdown
implementasikan
pada
mengakibatkan akses
distro online lain.
aplikasi terhambat
2.
Dapat diimplementasikan 2.
Pihak hacker, spionase dan
di
dalam
bahasa
lainnya
pemrograman lain.
3.
Virus dan malware
Saran
Dari hasil yang telah penulis uraikan diatas. Penulis
memberikan saran yang dapat bermanfaat untuk proses
pengembangan selanjutnya :
1.
Untuk pengembangan lebih lanjut di harapkan untuk
menambah fasilitas fungsi pendukung seperti push
notification pada aplikasi mobile yang membantu
pelanggan untuk melihat produk yang baru.
2.
Rancang bangun aplikasi ini juga diterapkan dengan
menggunakan aplikasi berbasis iphone agar seluruh
pengguna smartphone dapat menggunakan aplikasi ini.
Daftar Pustaka
Al Fatta Hanif. (2007). Analisis dan Perancangan Sistem
Informasi. Yogyakarta : penerbit ANDI
Adi Nugroho. (2006). E-Commerce Memahami Perdagangan
Modern di Dunia Maya.
Bandung : penerbit
informatika.
Hermawan S, Stephanus. (2011). Mudah Membuat Aplikasi
Android. Yogyakarta :
penerbit ANDI.
Introducing JSON. http://json.org/ (diakses tanggal 15 juni 2014
; 23:15)
Jogiyanto. (2005) Analisis dan desain . Yogyakarta : ANDI.
Kadir, A. (2003) Pengenalan Sistem Informasi. Yogyakarta :
ANDI.
Nugroho, B. (2005). Database Relational dengan MySQL.
Yogyakarta : ANDI.
Safaat, Nazruddin. (2012) Pemrograman Aplikasi Mobile
Smartphone Dan Tablet PC Berbasis Android.
Bandung : Informatika.
Shalahuddin, M., & Rosa. (2008). Analisa dan Desain Sistem
Informasi. Bandung : Politeknik Telkom.
Shalahuddin, M., & Rosa. (2008). Belajar Cepat Pemrograman
Perangkat
Telekomunikasi
Mobile.
Bandung:
Informatika.
Simarmata, Janner. (2006) Aplikasi Mobile Commerce
menggunakan PHP dan Mysql. Yogyakarta : C.V
Andi Offset (Penerbit ANDI)
Suprianto, Dodit. (2012) Pemrograman aplikasi android. Malang
: Mediakom.
Sutedjo, B. (2006). Konsep & Aplikasi Pemrograman Client
Server dan Sistem Terdistribusi. Yogyakarta: Andi
Offset.
Turban, E. King, D. Lee, J. Liang, T.P. and Turban, D. (2010).
Electronic Commerce : A Managerial Perspective.
New Jersey : ,Pearson.
Whitten, L Jeffery. (2004) Metode Desain dan Analisis Sistem.
Indianapolis : penerbit
ANDI.
Widodo, P., & Herlawati. (2011). Menggunakan UML. Bandung:
Informatika.
Fly UP