...

Kondisi Tutupan Terumbu Karang Keras dan Karang Lunak di Pulau

by user

on
Category: Documents
8

views

Report

Comments

Transcript

Kondisi Tutupan Terumbu Karang Keras dan Karang Lunak di Pulau
Maspari Journal, 2013, 5 (2), 111-118
http://masparijournal.blogspot.com
Kondisi Tutupan Terumbu Karang Keras dan Karang Lunak di Pulau
Pramuka Kabupaten Administratif Kepulauan Seribu DKI Jakarta
Ekki Fikri Ardiansyah1, Hartoni1 dan Liliek Litasari2
1Program
Studi Ilmu Kelautan FMIPA Universitas Sriwijaya, Inderalaya, Indonesia
Dinas Kelautan dan Pertanian Kepulauan Seribu Jakarta)
2Suku
Received 5 Juli 2012; received in revised form 15 Agustus 2012;
accepted 10 September 2012
ABSTRACT
Coral reef reaserch about cover condition of hard coral and soft coral in Pramuka Island Adminisratif
Regency Seribu Island DKI Jakarta was conducted on november 2011. The purpose of this reasearch 1).
to know persentage cover hard coral and soft coral 2). to analyzing the diversity, evenness and dominant
of coral reefs 3). to know the parameters of the water temperature, current speed and current direction,
brightness, salinity, pH, and TSS in the Pramuka Island Seribu Island. The reasearch method is used
survey method, the determination of the stations point with the purposive sampling. Reef data retrieval
using square transects at depths of 3 and 7 meters on 5 research stations. Identification of coral reefs
using vidana program. Average conditions the percentage of coral cover on the Pramuka Island is 26,6%.
Hard coral cover 6.0 to 34.8% at a depth of 3 meter and at 7 meter 9.3 to 49.5%. Soft coral cover only
found at station 3 at a depth of 7 meter by 1.2% and at station 5 at a depth of 3 meter by 19.7%.
Diversity of coral reefs as much as 43-55 colony genus/100m2. Coral reefs are dominated by the genus
Montipora and Acropora. 0.34-0.92 coral mortality index showed the mortality rate ratio is high. Waters
parameters such as temperature, current speed and current direction, brightness, salinity, pH, and TSS,
which is a limiting factor in the Pramuka Island coral reefs are in the range of tolerances for coral reefs.
Keywords: Coral Reef, Percentage of Coverage, Pramuka Island.
Corresponden number: Tel. +62711581118; Fax. +62711581118
E-mail address: [email protected]
Copyright © 2013 by PS Ilmu Kelautan FMIPA UNSRI, ISSN: 2087-0558
112
Maspari Journal Volume 5, Nomor 2, Juli 2013: 111-118
I. PENDAHULUAN
Kepulauan
seribu
khusunya
Pulau
Pramuka memiliki salah satu ke-anekaragaman
hayati yang tidak ternilai harganya yaitu terumbu
karang. Perairan terumbu karang banyak terdapat
berbagai
macam
ekologisnya.
fungsi
Bagi
biologis
manusia
mau
terumbu
pun
karang
terumbu karang dapat menciptakan lapangan
pekerjaan dan pemenuh kebutuhan hidup, tetapi
kadang kala kegiatan pemenuh kebutuahn hidup
ini
menjadi
ketergantungan
tanpa
perawatan bagi terumbu karang sendiri dan
menyebabkan terumbu karang menjadi rentan.
Faktor-faktor
lain
yang
menyebabkan
terumbu karang menjadi rentan yaitu limbah
domestik, limbah industri, dan penangkapan ikan
yang tidak ramah lingkungan serta menggunakan
bom sainida dan kegiatan pariwisata alam, seperti
snorkling dan diving merupakan salah satu faktor
penyebab terumbu karang di Kepulauan Seribu
menjadi
rentan
(Bryant
et
al.
1998).
Pada
umumnya terumbu karang yang berbeda di suatu
pulau yang terisolir dari jangkauan penduduk
kondisi terumbu karangnya masih relatif baik,
sedangkan yang dekat pemukiman biasanya
mengalami kerusakan (Hutomo et al. 1986 dalam
Nani 2003).
Selain terumbu karang keras terumbu
karang lunak memiliki peranan yang penting pula
dalam proses pembentukan terumbu karang. Oleh
karena itu perlu dilakukan
Gambar 1. Lokasi penelitian
adanya
penelitian untuk
mengetahui persentase tutupan karang keras dan
Metode
Penentuan
menggunakan
metode
stasiun
penelitian
purposive
sampling.
Pengamatan terumbu karang dilakukan pada 5
stasiun penelitian. Pengambilan data terumbu
karang dilakukan dengan menggunakan transek
kuadrat ukuran 1m x 1m, dilakukan pada
interval/jarak setiap 5 meter sepanjang 50 meter.
Roll meter dibentangkan tegak lurus sejajar garis
pantai sepanjang 50 m. Pengambilan data terumbu
karang dilakukan pada kedalaman 3 meter untuk
mewakili perairan dangkal dan 7 meter untuk
mewakili perairan dalam. Terumbu karang yang
terdapat pada tiap-tiap transek tersebut kemudian
di foto dengan menggunakan kamera underwater
sesuai dengan ukuran transek kuadrat yang
ditetapkan
sebelumnya.
Hasil
foto
terumbu
karang dianalisis menggunakan program Vidana.
III. HASIL DAN PEMBAHASAN
lunak serta kondisinya di Kepulauan Seribu
Parameter Perairan Pulau Pramuka
khususnya di Pulau Pramuka.
Suhu
Suhu
perairan
pada
setiap
stasiun
II. METODOLOGI PENELITIAN
penelitian berkisar antara 25 - 28 C, suhu perairan
Waktu dan Tempat
tertinggi yang terdapat di Stasiun 4 yaitu 28 oC,
o
Penelitian ini dilaksanakan pada bulan
dan suhu perairan terendah yang terdapat di
November 2011 di perairan Pulau Pramuka,
Stasiun 5 adalah 25 oC. Menurut Nybakken (1998)
Kabupaten Administratif Kepulauan seribu DKI
suhu perairan yang baik untuk pertumbuhan
Jakarta. Peta lokasi penelitian tersaji pada Gambar
terumbu karang yaitu berkisar antara 23 - 25 oC,
1.
akan tetapi terumbu karang dapat bertoleransi
pada suhu yang mencapai 40 oC. Kisaran suhu
pada setiap stasiun pengamatan di perairan Pulau
Pramuka berada antara 25 - 28 oC, menunjukan
Ardiansyah et al., Kondisi Tutupan Terumbu ....
113
bahwa suhu pada setiap stasiun pengamatan
kecerahan pada setiap stasiun dapat dikatakan
masih mendukung bagi pertumbuhan terumbu
baik, karena menurut Supriharyono (2000), secara
karang.
umum karang tumbuh baik pada kedalaman 20 m.
Kecepatan Arus
Total Padatan Tersuspensi (TSS)
Pertumbuhan
terumbu
karang
yang
Total TSS pada perairan Pulau Pramuka
optimal terdapat pada daerah yang memiliki
berada pada kisaran 0,010 - 0,018
gelombang
pada Keputusan Menteri Lingkungan Hidup
besar.
Arus
diperlukan
untuk
mg
/l. Mengacu
membawa suplai makanan berupa nutrient dan
No.51 tahun 2004 baku mutu TSS adalah 20
mikroplankton (Nybakken, 1998). Kecepatan arus
TSS pada perairan Pulau Pramuka masih berada
berkisar antara 0.11 m/dt sampai dengan 0.204
dibawah baku mutu untuk pertumbuhan biota
m/dt. Kecepatan arus tertinggi berada pada
atau terumbu karang. Perairan laut yang memiliki
Stasiun 2, dikarenakan letak stasiun langsung
kadar TSS melebihi ambang batas baku mutu akan
berhadapan
menyebabkan
dengan
laut
lepas.
Sedangkan
kecepatan arus terendah berada di Stasiun 5,
mg
/l.
kondisi suatu perairan menjadi
keruh.
dikarenakan letak stasiun 5 yang terhalang oleh
Pulau Pramuka dan merupakan bagian terdalam
Terumbu Karang
pulau.
Persentase Penutupan Bentik
Penutupan bentik Pulau Pramuka tertinggi
Salinitas
Salinitas pada setiap stasiun berkisar
berada pada satasiun 3 dan terendah berada pada
0 00
antara 31 / sampai 32 / dan masih merupakan
stasiun 5. Penutupan bentik dapat digunakan
kisaran kondisi normal yang dapat mendukung
untuk mengetahui kondisi terumbu karang pada
pertumbuhan terumbu karang karena menurut
perairan terumbu karang, menurut Bell dan
Supriharyono (2000), daya tahan terumbu karang
Galzin (1984) dalam Anurohim et al. (2008), bahwa
terhadap salinitas memiliki ambang batas dan
terdapat
tidak sama pada setiap jenisnya. Sedangkan
karang
pertumbuhan terumbu karang terbaik dapat
organisme bentik. Persentase penutupan bentik di
ditemukan pada kisaran salinitas 34 /
Pulau Pramuka disajikan pada Tabel 1.
0 00
0 00
sampai
hubungan
hidup
dan
langsung antara
tutupan
keanekaragaman spesies
36 / .
0 00
Tabel 1. Persentase Penutupan Bentik
Derajat Keasaman (pH)
Nilai kisaran pH yang didapatkan pada
setiap stasiun adalah 8, dengan demikian terumbu
karang yang ada dapat tumbuh dengan maksimal
pada setiap stasiun dan masih dapat dikatakan
layak bagi tumbuh kembangnya terumbu karang.
Kecerahan
Tingkat kecerahan yang tinggi dapat
mempengaruhi pertumbuhan terumbu karang,
kecerahan berhubungan langsung dengan tingkat
intensitas cahaya yang masuk kedalam kolom
perairan.
Kecerahan
yang
tinggi
membawa
dampak positif bagi zooxanthellae karena dapat
memudahkan melakukan fotosintesis dan dapat
membantu pertumbuhan. Tingkat kecerahan yang
diukur pada setiap stasiun pengamatan memiliki
persentase kecerahan antara 90 – 100 %, kondisi
Tingkat
karang
dari
penutupan
Non-Acropora
bentik
pada
terumbu
Stasiun
3
kedalaman 7 meter berada dalam kategori baik
karena memiliki penutupan sebesar 39.8% dan
pada Stasiun 4 kedalaman 3 meter memiliki
katogori buruk berada sebesar 2,6%. Menurut
Godfrey (2001) dalam Aunurohim et al. (2008),
terumbu karang yang sehat akan mempunyai
tutupan karang lebih dari 30% (gabungan antara
114
Maspari Journal Volume 5, Nomor 2, Juli 2013: 111-118
karang keras dan karang lunak) dan penutupan
persentase tutupan terumbu karang termasuk
patahan-patahan (rubble), batuan dan pasir yang
dalam kondisi buruk, mengacu pada Keputusan
rendah.
MENLH No.4 Tahun 2001. Jumlah persentase nilai
Persentase
penutupan
bentik
untuk
kategori abiotik pada Stasiun 5 kedalaman 3 meter
tutupan
sebesar
pengamatan disajikan pada Tabel 2.
52,2%
merupakan
yang
tertinggi
karang
hidup
pada
setiap
stasiun
sedangkan pada Stasiun 1 kedalaman 3 meter
sebesar 8,6% merupakan yang terendah. Dead
Tabel 2. Persentase Penutupan Karang Hidup
coral (karang mati) memiliki nilai persentase
Setiap Stasiun Pengamatan
penutupan bentik tertinggi pada setiap stasiun
pengamatan
dengan
persentase
penutupan
tertinggi berada pada Stasiun 4 kedalaman 3 meter
sebesar 68,4% dan pada Stasiun 1 kedalaman 3
meter sebesar 69,5%. Tingginya tingkat kematian
karang di Pulau Pramuka tidak hanya disebabkan
oleh faktor alami tetapi juga faktor buatan yang
Kondisi terumbu karang pada Stasiun 4
disebabkan oleh aktivitas masyarakat sekitar
kedalaman 3 meter berada dalam kategori buruk,
pulau yang memanfaatkan terumbu karang belum
diduga karena akibat terjadinya kegiatan aktivitas
secara bijak. Menurut Papu (2011), pertumbuhan
masyarakat sekitar yang melakukan pemanfaatan
karang dipengaruhi oleh faktor alam dan manusia.
daerah terumbu karang secara tidak bijak, pada
Faktor alam seperti ketersediaan nutrisi, predator,
Stasiun pengamatan ditemukan adanya bekas
kondisi kimia-fisika laut, jika dalam keadaan
pengeboman,
penangkapan
sesuai maka dapat membuat kondisi terumbu
menggunakan
potasium,
karang lebih stabil dan faktor manusia, seperti
pencongkelan karang yang digunakan sebagai
pengeboman ikan, penggunaan jangkar di daerah
pondasi rumah dan jalan serta merupakan daerah
terumbu karang yang merusak terumbu karang.
lalu lintas transportasi kapal yang ingin keluar
Kondisi Terumbu karang Hidup
masuk pulau. Menurut Bryant et al. (1998), dalam
Persentase
menunjukan
nilai
tutupan
terumbu
keadaan
kondisi
karang
ikan
dengan
pengambilan
Rahwati et al. (2008), Faktor
utama
atau
yang
terumbu
membuat terumbu karang di Kepulauan Seribu
karang yang hidup di dalam suatu perairan,
semakin rentan adalah limbah domestik, limbah
terumbu karang yang dapat di kategorikan
industri, dan penangkapan ikan yang tidak ramah
terumbu karang hidup yaitu Acropora, Non-
lingkungan.
Acropora dan Soft Coral.
Kondisi penutupan
Menurut
Estradivari
et
al.
(2007),
terumbu karang di Pulau Pramuka secara umum
melakukan penelitian pada tahun 2003 penutupan
memiliki kriteria sedang dengan nilai rata-rata
karang mati di Pulau Pramuka mencapai 34,2%
persentase tutupan terumbu karang sebesar 26,6%.
kemudian turun pada tahun 2005 sebesar 10,9%
Kategori persentase tutupan terumbu karang
dan naik kembali pada tahun 2007 sebesar 53,3 %,
hidup
Keputusan
meski persentase tutupan terumbu karang yang
MENLH No. 4 Tahun 2001 dengan kriteria sedang
berdasarkan
baku
mutu
didapatkan meningkat mencapai 48,3%, namun
yaitu berkisar antara 25 - 49,9%.
indeks kematian karang pada Pulau Pramuka
Persentase tutupan terumbu karang pada
kedalaman
3
berkisar
antara
6,0
–
cendrung
meningkat.
Kecendrungan
34,8%.
meningkatnya kematian terumbu karang terbukti
Persentase tutupan terumbu karang tertinggi
pada penelitian ditahun 2011 bahwa tingkat
berada pada Stasiun 3 sebesar 34,8%, sedangkan
persentase tutupan terumbu karang di Pulau
persentase tutupan terumbu karang terendah
Pramuka hanya didapatkan sebesar 26,6%.
berada pada Stasiun 4 sebesar 6,0 %. Kriteria
Ardiansyah et al., Kondisi Tutupan Terumbu ....
bertahan
Persentase Tutupan Terumbu karang Keras
hidup
dibandingkan
karang
115
keras.
Persentase terumbu karang keras pada
Persentase penutupan karang lunak di setiap
perairan Pulau Pramuka pada kedalaman 3 meter
stasiun pengamatan pada kedalaman 3 meter dan
berkisar
7 meter dapat dilihat pada Gambar 3.
5,2-34,8%
dengan
tutupan
tertinggi
berada pada Stasiun 3 sebesar 34,8 % dan terendah
berada pada Stasiun 5 yaitu sebesar 5,2%.
Persentase penutupan karang keras disajikan pada
Gambar 2.
Gambar 3. Grafik Persentase Penutupan Karang
Lunak di Setiap Stasiun Pengamatan
pada Kedalaman 3 meter dan 7 meter.
Berdasarkan Manuputty (1990), senyawa
Gambar 2. Grafik Persentase Penutupan Karang
terpen terutama pada marga Sinularia, Lobophytum
Keras di Setiap Stasiun Pengamatan
dan Xenia mempunyai pengaruh alleopatiknya
pada Kedalaman 3 meter dan 7 meter.
terhadap biota di sekitarnya terutama karang batu,
sedangkan
alleopatik
sendiri
merupakan
kemampuaan suatu jenis biota untuk menghambat
atau mematikan biota lain di sekitarnya secara
Persentase terumbu karang keras pada kedalaman
langsung dengan menggunakan senyawa beracun.
7 berkisar antara 9,3-49,5% dengan tutupan
Karang lunak sendiri dengan bantuan terpen
terendah berada pada Stasiun 2 sebesar 9,3% dan
dapat melemahkan bahkan mematikan biota sesil
persentase tutupan tertinggi berada pada Stasiun 3
yang hidup disekitarnya, seperti karang batu atau
sebesar 49,5%. Menurut Zamani et al. (2011),
karang lunak jenis lainnya (Manuputty, 1990).
buruknya terumbu karang keras diakibatkan oleh
adanya aktivitas manusia, seperti limbah rumah
tangga,
kegiatan
pariwisata
dan
Kelimpahan Terumbu Karang
pola
Kelimpahan
terumbu
karang
juga
penangkapan ikan yang kurang ramah dengan
digunakan dalam menentukan suatu nilai dari
menggunakan bubu dan muroami mini yang
tingkat besarnya populasi terumbu karang. Genus
berada pada daerah terumbu karang.
Sinularia merupakan salah satu dari jenis karang
Persentase Tutupan Terumbu karang Lunak
Terumbu
pada setiap stasiun pengamatan. Nilai kisaran
Pramuka hanya di temukan pada Stasiun 3 dan
kelimpahan komunitas terumbu karang pada
stasiun 5 dengan kedalaman yang berbeda yaitu
lokasi penelitian memiliki kisaran nilai antara 3 –
pada kedalaman 3 meter dan 7 meter. Tingginya
55 genus/100m2. Kelimpahan tertinggi pada kedalaman
tingkat pertumbuhan karang lunak di Stasiun 5
3 meter berada pada Stasiun 3 yaitu sebanyak 43
pada kedalaman 3 meter disebabkan karena pada
koloni
Stasiun
mendominansi
kondisi
lunak
terumbu
pada
lunak dan genus yang paling sedikit ditemukan
Pulau
5
karang
karang
keras
/
genus 100m2
dengan genus Goniospora yang
yaitu
sebesar
14
/
,
genus 100m2
mengalami kerusakan yang cukup parah, tetapi
sedangkan kelimpahan genus terendah berada
terumbu karang lunak mempunyai toleransi yang
pada kedalaman 3 meter berada di Stasiun 5,
cukup tinggi dalam merebut ruang lingkup untuk
dengan
kelimpahan
genus
sebanyak
5
koloni
116
Maspari Journal Volume 5, Nomor 2, Juli 2013: 111-118
genus 100m2
/
, dengan genus Montipora yaitu sebesar 4
antara 0,37 – 0,88 menunjukan komunitas yang
genus 100m2
/
. Menurut Veron, (2000) dalam Hardja,
tertekan karena berada pada nilai indeks 0,0 < E ≤
(2009), bahwa genus Goniospora dapat ditemukan
0,5. Indeks dominansi tertinggi stasiun 2 sebesar
pada perairan yang keruh dan arus yang kuat.
0,81 artinya ada genus terumbu karang yang
Kedalaman 7 meter kelimpahan genus tertinggi
mendominansi.
berada pada Stasiun 3 yaitu sebanyak 55
mendominasi
/
genus 100m2
koloni
dan genus Montipora yang mendominasi
yaitu sebesar 20
adalah
genus
karang
yang
Acropora,
genus
Acropora adalah salah satu genus karang yang
. Sedangkan kelimpahan
memiliki tingkat ketahanan hidup yang besar dan
genus terendah terletak pada Stasiun 5 yaitu
kecepatan pertumbuhan yang tinggi dan Acropora
sebanyak 9
dapat tumbuh antara 5-10 cm per tahun (Harriot
yaitu
/
Terumbu
genus 100m2
/
, dengan genus Porites
koloni genus 100m2
sebesar
2
genus/100m2
.
Genus
Montipora
dan Fisk, 1988 dalam Syarifuddin, 2011).
diketahui memiliki ketahanan terhadap tekanan
Nilai
indeks
keseragaman
terendah
lingkungan seperti laju sedimentasi yang tinggi
berada pada Stasiun 3 dengan nilai sebesar 0,72,
dan peningkatan suhu permukaan laut (Jordan et
pada nilai keseragaman 0,72 terumbu karang
al. 1981. dalam Zamani et al. 2009).
berada di dalam komunitas yang labil karena
berada pada nilai indeks 0,5 < E ≤ 0,75. Indeks
Indeks Keanekaragaman (H'), Keseragaman ( E ),
dan Dominansi (C) Terumbu Karang
Indeks
keseragaman sendiri berada pada komunitas
stabil, berada pada Stasiun 4 dan 5 dengan nilai
keanekaragaman
(H'),
indeks 0,75 < E ≤ 1. Nilai indeks dominansi yang
keseragaman (E), dan dominansi (C) terumbu
didapatkan berkisar antara 0,25 - 0,55. Indeks
karang pada kedalaman 3 meter dan kedalaman 7
dominansi didapatkan bahwa pada setiap stasiun
meter disajikan pada Gambar 4 dan Gambar 5.
tidak
ada
genus
terumbu
karang
yang
mendominansi, apabila nilai indeks dominansi
mendekati 1 maka di dalam komunitas terumbu
karang ada yang mendominansi dan jika nilai
indeks dominansi berada pada nilai 0 maka tidak
ada terumbu karang yang mendominansi (Ludwig
dan Reynold, 1998 dalam Estradivari, et al. 2009).
Gambar 4. Grafik Indeks Keanekaragaman (H'),
Keseragaman (E), dan Dominansi (C)
Terumbu Karang pada Kedalaman 3
meter.
Diketahui pada Gambar 4 bahwa tingkat
keanekaragaman
pada
Gambar 5. Grafik Indeks Keanekaragaman (H'),
kedalaman 3 meter berkisar antara 0,41 – 1,70,
Keseragaman (E), dan Dominansi (C)
menunjukan
Terumbu Karang pada Kedalaman 7
terumbu
terumbu
tingkat
karang
karang
keanekaragaman
pada
tiap-tiap
genus
stasiun
meter.
dikedalaman 3 berada pada kategori rendah.
Kondisi terumbu karang mengacu pada
Indeks Mortalitas
Ludwig dan Reynold, (1998) dalam Estradivari, et
Penggunaan indeks mortalitas digunakan
al. (2009), nilai kriteria untuk indeks keragaman
untuk melihat perubahan rasio kematian karang,
adalah jika H’ ≤ 2,0. Kedalaman 3 meter, indeks
serta menunjukan besarnya perubahan karang
keseragaman genus terumbu karang berkisar
hidup
menjadi
karang
mati.
Nilai
indeks
Ardiansyah et al., Kondisi Tutupan Terumbu ....
mortalitas terumbu karang pada kedalaman 3
meter berkisar
sebesar 0,41 – 0,92 , sedangkan
kedalaman 7 meter sebesar 0,34 – 0,82. Kedalaman
2.
3 meter nilai indeks mortalitas tertinggi berada
pada Stasiun 4 yaitu sebesar 0,92, sedangkan nilai
indeks mortalitas terendah berada pada Stasiun 3
yaitu sebesar 0,41. Indeks nilai mortalitas terendah
pada kedalaman 7 meter berada pada Stasiun 4
yaitu sebesar 0,34 dan nilai indeks mortalitas
tertinggi berada pada Stasiun 5 dengan nilai 0,82.
Nilai Indeks mortalitas terumbu karang disajikan
di dalam Gambar 6.
3.
Gambar 6. Indeks Mortalitas Terumbu karang
Menurut Birkeland (1997) dalam Purnomo
117
meter dari genus Sinularia sebesar 1,2% dan
pada stasiun 5 sedalaman 3 sebesar 19,7%.
Tingkat keanekaragaman terumbu karang
yang
terdapat
pada
Pulau
Pramuka
Kabupaten Administratif Kepulauan Seribu
pada kedalaman 3 meter dan kedalaman 7
meter berada pada kategori rendah dan indeks
keseragaman
terumbu
karang
pada
kedalaman 3 meter dan pada kedalaman 7
meter berada dalam kategori stabil sedangkan
pada
indeks
dominansi
menunjukan
terjadinya dominansi terumbu karang pada
kedalaman 3 meter yaitu dari genus Acropora
dan pada kedalaman 7 meter dari genus
Montipora
Parameter perarairan seperti suhu, kecepatan
arus dan arah arus, kecerahan, salinitas, pH,
dan TSS, yang menjadi faktor pembatas
terumbu karang di Pulau Pramuka masih
berada dalam kisaran toleransi bagi terumbu
karang untuk dapat bertahan hidup, tetapi
faktor lain seperti aktifitas masyarakat sekitar
Pulau Pramuka yang menyebabkan banyak
terjadinya kerusakan terumbu karang.
W. P. et al. (2008), kematian karang dapat
disebabkan oleh aspek fisik dan kimiawi, pada
DAFTAR PUSTAKA
aspek fisik kematian atau kerusakan terumbu
karang
terjadi
gelombang
karena
besar
yang
terkena
hantaman
dapat
memporak
porandakan terumbu karang, sedangkan dari
Bell, J.D. dan Galzin, R. 1984. Influence of Coral
Cover on Coral-Reef
Fish Communities.
Marine Ecology Progress Series 15: 265-274.
aspek kimiawi adalah adanya polutan dari
Bryant, Dirk, L. Burke, J. McManus and M.
aktivitas manusia didarat yang menyebabkan
Spaulding. 1998. Reefs at Risk: A Map-Based
eutrofikasi, sedimentasi, polusi serta masuknya air
Indicator of Threats to the World's Coral Reefs.
tawar
WRI/ICLARM/WCMC/
yang
berlebihan
dari
darat
karena
terjadinya erosi melalui proses run-off.
UNEP.
World
Resources Institute, Washington, D.C.
Estradivari, S. Yusri, M. Syahrir, dan S. Timotius.
IV. KESIMPULAN
Berdasarkan
2007. Terumbu Karang Jakarta : Pengamatan
hasil
penelitian
dapat
diambil kesimpulan sebagai berikut:
1.
Kondisi persentase tutupan terumbu karang
hidup pada perairan Pulau Pramuka
Kabupaten Administratif Kepulauan Seribu
dengan kondisi kategori sedang, dengan rata –
rata persentase tutupan terumbu karang yaitu
26,6%. Tutupan karang keras 6,0-34,8%
kedalaman 3 meter dan kedalaman 7 meter
9,3-49,5%, sedangkan tutupan karang lunak
hanya di temukan pada stasiun 3 kedalaman 7
Jangka Panjang terumbu Karang Kepulauan
Seribu (2004-2005). Yayasan Terangi, Jakarta
: ix + 87
Harriot,
V.J.
and
D.A.
Fisk.
1988.
Coral
Transplation As Reef Management Option.
Proceedings
Of
the
6th
International
Coral Reef Syimposium 2 : 375-379.
Godfrey, S. 2001. Factors Affecting Nudibranch
Diversity in The Wakatobi Marine National
Park. Consultant Entomologist. Wallace.
118
Maspari Journal Volume 5, Nomor 2, Juli 2013: 111-118
Ludwig, J. A., dan J. F. Reynolds. 1988. Statistical
Ecology : A Primer Methods and Computing.
Jhon Willey and Sons, New York : xvii + 337.
Manupputy, A.E.W. 1990. Senyawa Terpen Dalam
Karang Lunak ( Octocorallia : Alcyonacea).
Oseana, Volume XV. No. 2 : 77 – 84.
Menteri
Negara
Lingkungan
Hidup.
Program Studi Ilmu Kelautan. Fakultas
Perikanan Dan Ilmu Kelautan. IPB, Bogor.
Nybakken, J.W. 1998. Biologi Laut Suatu Pendekatan
Ekologis. Gramedia : Jakarta : 325.
Purnomo, W. P. dan M. Mahmudi. 2008. Kondisi
Terumbu Karang di Kepulauan dalam Kaitannya
2001.
Lampiran Surat Keputusan Mentri Negara
dengan Gradasi Kualitas Perairan. Oseana,
Volume II. No. 2.
Lingkungan Hidup No. 04 tahun 2001.
Supriharyono. 2000. Pengelolaan Ekosistem Terumbu
tentang Kriteria Baku Mutu Kerusakan
Karang. Penenrbit Djambatan : Jakarta
Terumbu Karang, Jakarta.
Zamani, P. N. Yusli, W. dan Raimundus N. 2011.
Nani, 2003. Tingkat Kelangsungan Hidup dan
Strategi Pengembangan Pengelolaan Sumber
Laju Pertumbuhan Karang Mantipora follisa,
Daya Ikan Ekor Kuning (Caesio cuning) Pada
Seriatopora
Ekosistem Terumbu Karang di Kepulauan
hystrix,
Millepora
tenella
dan
Heliopora coerula yang di Transplantasikan
Seribu. Jurnal Saintek Perikanan. Volume VI.
Di Pulau Pari Kepulauan Seribu. [Skripsi].
No. 2 : 38 – 51.
Fly UP