...

Kajian Efisiensi Desain Sirkulasi pada Fungsi Bangunan Mall Dan

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Kajian Efisiensi Desain Sirkulasi pada Fungsi Bangunan Mall Dan
Jurnal Reka Karsa
©Teknik Arsitektur Itenas | No.1 | Vol. 2
April 2014
Jurnal Online Institut Teknologi Nasional
Kajian Efisiensi Desain Sirkulasi pada Fungsi
Bangunan Mall Dan Hotel BTC
THERESIA PYNKYAWATI, SAMSUL ARIPIN, ERI ILIYASA,
LESLYE YUNITA NINGSIH, AMRI.
Email: [email protected]
ABSTRAK
Bandung Trade Centre (BTC) adalah bangunan komersil yang memiliki dua fungsi
bangunan berupa Mall dan Hotel. Bangunan tersebut berdiri pada satu kawasan
yang sama tanpa ada pembatas untuk bisa mencapai kedua fungsi bangunan
tersebut, sehingga kedua fungsi bangunan ini sangat menarik untuk dikaji
mengenai kesinambungan efisiensi desain sirkulasinya. Kajian dari kedua fungsi
bangunan komersil ini bertujuan untuk mengetahui dan memahami bentuk ruang
sirkulasi, zona fungsi ruang, pola desain sirkulasi ruang dan beberapa aspek
kenyamanan sirkulasi seperti jarak dan waktu pencapaian serta penerapan
elemen sirkulasi (signage) yang efisien pada bangunan Mall dan Hotel BTC. Studi
dilakukan melalui analisis deskriptif, sehingga dengan adanya dua fungsi
bangunan dalam satu kawasan, efektif dan efisien pada jarak dan waktu tempuh
dapat diwujudkan dengan meminimalkan penerapan desain sirkulasi berupa
jembatan penghubung serta penggunaan elemen sirkulasi (signage) untuk
kenyamanan dan kemudahan dalam bersirkulasi.
Kata kunci : Kesinambungan, efisiensi, sirkulasi, jarak, waktu, mall dan hotel
ABSTRACT
Bandung Trade Center ( BTC ) is a commercial building that has two functions of
building a Mall and Hotel . The building stands on the same region without any
barrier to reach the second function of the building , so that the second function
of this building is very interesting to study the sustainability of the design
efficiency of circulation . Studies of both commercial buildings function is to know
and understand the form of circulation space , zone function space , circulation
space design patterns and some aspects of the circulation of such convenience
of distance and time as well as the achievement of the application of circulation
elements ( signage ) are efficient at building Mall and Hotel BTC . The study was
conducted through descriptive analysis , so that the two functions in one area of
the building , effectively and efficiently in the distance and travel time can be
realized by minimizing the application of a circulating bridge design and the use
of circulation elements ( signage ) for comfort and ease of circulation .
Keywords : sustainability , efficiency , circulation , distance , time , malls and
hotels
Reka Karsa – 1
Theresia Pynkyawati, dkk
1. PENDAHULUAN
Keteranga
n
Gambar
Seiring dengan kemajuan industri pariwisata Kota Bandung dari tahun ketahun,
mengakibatkan banyak permintaan akan fasilitas bangunan komersil berupa Mall dan Hotel
yang mengalami peningkatan sebagai usaha menunjang wisatawan yang datang untuk
menghabiskan waktu mereka berlibur di Kota Kembang ini. Salah satu fasilitas pusat
perbelanjaan dan penginapan yang berada di Kota Bandung adalah Mall dan Hotel BTC
(Bandung Trade Center). Kedua fungsi bangunan tersebut berada pada naungan pemilik
proyek dari PT. Bandung Inti Graha. Tahap pembangunan BTC diawali dengan berdirinya
Mall BTC kemudian dilanjutkan dengan penambahan bangunan berupa Hotel BTC. Mall dan
Hotel BTC terletak dijalan utama dan berada dekat dengan pintu gerbang tol pastuer yakni
dijalan Dr. Djundjunan. Mall BTC memiliki 6 lantai, diantaranya 1 lantai basement sebagai
area parkir, lantai 2, 3 dan 4 sebagai pusat perbelanjaan dan lantai 5 dan 6 sebagai area
parkir. Sedangkan untuk Hotel BTC, lantai 1-7 sebagai area parkir, lantai 8 dan 9 difungsikan
sebagai lantai office dan area lobby serta lantai 10 – 15 merupakan lantai tipikal unit-unit
kamar hotel. Perencanaan dan pembangunan Mall dan Hotel BTC bertujuan untuk
memenuhi kebutuhan akan fasilitas pusat perbelanjaan dan penginapan yang baik dan
mudah dicapai.
Mengingat kedua fungsi bangunan Mall dan Hotel BTC yang berbeda dalam satu
kawasan, hal yang paling utama diperhatikan adalah tingkat efisiensi desain sirkulasinya
pada dua fungsi bangunan tersebut. Dengan adanya dua fungsi bangunan yang
dihubungkan oleh satu jembatan penghubung antara lantai lower ground pada Mall dan
lantai parkir 3 pada Hotel, dapat memudahkan para pengunjung untuk mengakses kedua
fungsi bangunan dalam jarak dan waktu pencapaian yang singkat. Dari permasalahan diatas,
tujuan penelitian ini untuk mengetahui dan memahami kesinambungan bentuk sirkulasi,
zona fungsi ruang, pola desain sirkulasi, serta mengetahui tingkat kenyamanan pengguna
terhadap aspek penerapan elemen sirkulasi (signage) pada Bangunan Mall dan Hotel BTC.
1.1 Sirkulasi
Menurut Francis D.K. Ching dalam bukunya Teori Arsitektur (1993), alur sirkulasi dapat
diartikan sebagai “tali” yang mengikat ruang-ruang suatu bangunan atau suatu deretan
ruang-ruang dalam maupun luar, menjadi saling berhubungan. Oleh karena itu kita bergerak
dalam waktu melalui suatu tahapan ruang. Kita merasakan ruang ketika kita berada di
dalamnya dan ketika kita menetapkan tempat tujuan.
1.1.1 Sirkulasi Sebagai Penghubung Ruang
Sirkulasi penghubung ruang adalah Pergerakkan atau ruang lingkup gerak suatu
ruang yang saling berhubungan baik dengan fungsi, bentuk dan lain – lain. Sirkulasi
penghubung ruang dibagi menjadi 3 yaitu sirkulasi melewati ruang, sirkulasi menembus
ruang, dan sirkulasi berakhir dalam ruang. (Lihat pada tabel 1)
Sirkulasi melewati ruang
Sirkulasi menembus ruang
Sirkulasi berakhir dalam ruang
Suatu pergerakkan atau ruang
lingkup gerak yang berfungsi
sebagai penghubung ruang satu
dengan lainnya.
Sirkulasi pergerakan atau ruang
lingkup gerak yang berfungsi
sebagai penghubung ruang satu
dengan lainnya melalui atau
menembus ruang yang lain.
Suatu pergerakkan atau ruang
lingkup gerak yang berfungsi
sebagai
pemfokus
akses
penghubung
ruang
yang
dianggap penting dan berakhir
pada satu ruang.
Tabel 1 Jenis sirkulasi penghubung ruang
(Sumber : [1] halaman 13)
Reka Karsa – 2
Kajian Efisensi Desain Sirkulasi pada Fungsi Bangunan Mall dan Hotel BTC
Bentuk Ruang Sirkulasi
Ruang-ruang sirkulasi membentuk bagian yang tak dapat dipisahkan dari setiap
organisasi bangunan dan memakan tempat yang cukup besar didalam ruang bangunan. Jika
dilihat sebagai alat penghubung semata-mata, maka jalur sirkulasi harus menampung gerak
manusia pada waktu mereka berkeliling, berhenti sejenak, beristirahat, atau menikmati
pemandangan sepanjang jalan (Lihat pada tabel 2)
Keterangan
Gambar
1.1.2
Tertutup
Terbuka pada satu sisi
Terbuka pada kedua sisi
Membentuk koridor yang
berkaitan dengan ruangruang yang dihubungkan
melalui pintu-pintu masuk
pada bidang dinding.
Untuk
memberikan
kontinuitas visual atau ruang
dengan ruang-ruang yang
dihubungkan.
Menjadi perluasan fisik dari
ruang yang ditembusnya.
Tabel 2 Jenis bentuk ruang sirkulasi
(Sumber : [2] halaman 14 & [3] Oktober 2013)
1.1.3
Zona Fungsi Ruang
Zoning adalah pembagian kawasan ke beberapa zona sesuai dengan fungsi dan
karateristik semula atau diarahkan bagi pengembangan fungsi-fungsi lain. Zoning fungsi
adalah pembagian zona-zona yang berdasarkan pengendalian pemanfaatan ruang yang
mengacu kepada aktivitas-aktivitas pada zona tersebut.
1.1.4 Pola Sirkulasi Ruang
Pola sirkulasi ruang adalah suatu bentuk rancangan atau alur-alur ruang pergerakan
dari suatu ruang ke ruang lainnya dengan maksud menambah estetika agar dapat
memaksimalkan sirkulasi ruang utuk dipergunakan. Pola sirkulasi dapat dibagi menjadi 5,
dapat dilihat pada tabel 3 dibawah ini.
Jenis Sirkulasi
Keterangan
1. Radial : Konfigurasi Radial memiliki jalan-jalan lurus yang
berkembang dari sebuah pusat bersama.
2. Network (Jaringan) : Konfigurasi yang terdiri dari jalan1.Radial
2.Network
3.Linier
4.Grid
jalan yang menghubungkan titik-titik tertentu dalam
ruang.
3. Linier : Jalan yg lurus dapat menjadi unsur pengorganisir
utama deretan ruang.
4. Grid : Konfigurasi Grid terdiri dari dua pasang jalan
sejajar yang saling berpotongan pada jarak yang sama
dan menciptakan bujur sangkar atau kawasan ruang segi
empat.
5. Spiral (Berputar) : Konfigurasi Spiral memiliki suatu
jalan tunggal menerus yang berasal dari titik pusat,
mengelilingi pusatnya dengan jarak yang berubah.
5.Spiral
Tabel 3 Jenis pola sirkulasi
(Sumber : [2] halaman 16)
Reka Karsa – 3
Theresia Pynkyawati, dkk
1.2 Sustainable Design
1.2.1
Efisiensi Jarak Pencapaian
Kecepatan berjalan setiap orang tidak sama, tergantung oleh banyak faktor, antara
lain: usia, jenis kelamin, waktu berjalan (siang atau malam), temperatur udara, tujuan
perjalanan, reaksi terhadap lingkungan sekitar, dan lain-lain. Dalam bukunya yang berjudul
The Pedestrian, Human Factors In Highway Safety Traffic Research, Robert B. Sleight
menyatakan rata-rata kecepatan berjalan bagi orang dewasa dan orang tua dapat di lihat
pada tabel berikut ini :
Tipe
Mm/menit
Kaki/menit
Km/jam
Kecepatan orang dewasa
84.000
4,5
4,3
Tabel 4 standar kecepatan menurut Robert B. Sleight
(Sumber : [4] November 2013)
Adapun rumus perhitungan mengenai jarak tempuh pada tabel 5 berikut ini.
Rumus Kecepatan jarak Tempuh
V=
Tabel 5 rumus perhitungan kecepatan
(Sumber : [5] November 2013)
1.2.2
Efisiensi Waktu Pencapaian
Waktu adalah seluruh rangkaian saat ketika proses, perbuatan atau keadaan berada
atau berlangsung. Dalam hal ini, skala waktu merupakan interval antara dua buah
keadaan/kejadian, atau bisa merupakan lama berlangsungnya suatu kejadian. Pencapaian
waktu yang di dapat pada kedua bangunan hotel dan mal dapat berbeda hasilnya karena
perbedaan antara aktifitas dan cara melakukan pencapaiannya tersebut, dalam hal ini tidak
semua individu akan menuju hotel dan tidak semua individu menuju mall.
Penerapan Elemen Sirkulasi (Signage)
Menurut Lawrence K. Frank [6] “Sign (signge) adalah pesan atau informasi yang
muncul secara berturut-turut atau teratur dalam hubungannya dengan tanda-tanda yang
penting dan menimbulkan respon pada manunsia”. Sebuah sign muncul secara berturut-turut
atau teratur, tapi maksud berturut-turut atau teratur ini tidak dijelaskan lebih lanjut sehingga
untuk saat ini hal itu tidak akan menjadi pertimbangan pengertian sebuah pertanda (sign).
Signage sebagai elemen dasar yang memiliki fungsi utama sebagai alat komunikasi
antar manusia dalam suatu bangunan atau lingkungan mengandung beberapa elemen
penting. Elemen-Elemen ini akan membentuk image atau fisik keseluruhan dari sign yang
juga berperan dalam keberhasilan penyampaian informasi yang ingin ditujukan oleh sign
tersebut. Elemen-elemen tersebut dapat dilihat seperti pada tabel 6 halaman 5.
1.2.3
Reka Karsa – 4
Kajian Efisensi Desain Sirkulasi pada Fungsi Bangunan Mall dan Hotel BTC
Pencahayaan
Panah
(Arrow)
Simbol
Warna
Typography
(Teks)
Elemen-elemen signage
Keterangan
Penggunaan jenis teks juga menentukan apakah kata atau
kalimat yaang tertera pada sebuah sign dapat dibaca atau
tidak, oleh karena itu selain mempertimbangkan ukuran yang
cukup dan alasan estetika yang muncul dari penggunaan
typeface tersebut, penggunaan jenis typeface yang mudah
dibaca atau lebih umum dan dapat dijumpai oleh orang lain
lebih sering digunakan.
Elemen warna sangat berperan penting terhadap keberhasillan
dan kemudahan sebuah sign dapat disadari keberadaanya atau
tidak. Warna dapat diterapkan pada setiap elemen sign yang
lain, seperti pada teks, simbol, dan background dari sign
tersebut. Penggunaan warna dalam suatu sign juga harus di
pertimbangkan keefektifitasannya dalam pemilihan jenis
warna.
Simbol merupakan salah satu elemen grafis yang sering
digunakan pada sebuah sign. Simbol biasa merepresentasiikan
sesuatu dan merupakan cara yang sederhana untuk
mengkomunikasikan sesuatu yang terhalang oleh bahasa yang
berbeda.
Panah (arrow) sebagai elemen sign juga memegang peranan
penting dalam keberhasilan penyampaian pesan dari sebuah
sign. Panah berfungsi untuk menunjukan arah/orientasi, yang
biasa disertai dengan teks untuk memperjelas maksud dari
tanda, seperti tempat apa yang sedang diarahkan oleh gambar
panah tersebut.
Pencahayaan pada signage adalah hal yang penting untuk
menjaga visibilitas dan leibilitas sign, terutama apabila daerah
sekitar sign cukup gelap sehingga sign tidak akan terlihat
tanpa cahaya. Cahaya yang sesuai dan tidak berlebihan juga
dapat membuat penampilan sign lebih menarik.
Tabel 6 Jenis Elemen Sirkulasi (Signage)
(Sumber : [6] Novemver 2013)
2. METODOLOGI
Metode penelitian yang digunakan dalam kajian ini adalah metode analisis deskriptif,
yaitu penggambaran suatu kondisi sesuai dengan kenyataan melalui pengamatan (observasi)
dan studi dokumen. Tahapan yang dilakukan melalui beberapa studi yang meliputi analisis
efesiensi desain sirkulasi ruang, efisiensi penerapan elemen desain sirkulasi (signage), dan
pembagian zona fungsi ruang pada kedua fungsi bangunan tersebut. Analisis tersebut
dilakukan dengan cara membandingkan fakta-fakta yang ditemukan dilapangan dengan teori
bentuk sirkulasi, teori zona fungsi, teori pola sirkulasi, teori efisiensi desain sikulasi ruang
dalam serta teori mengenai signage.
Reka Karsa – 5
Theresia Pynkyawati, dkk
3. HASIL DAN PEMBAHASAN
3.1 Analisis Bentuk Ruang Sirkulasi
Ruang-ruang sirkulasi membentuk bagian yang tak dapat dipisahkan dari setiap
organisasi bangunan dan memakan tempat yang cukup besar didalam ruang bangunan.
Lebar dan tinggi dari suatu ruang sirkulasi harus sebanding dengan macam dan jumlah
lalulintas yang ditampungnya. Setiap bangunan berbeda-beda dalam membentuk ruang
sirkulasinya, hal tersebut terlihat pada fungsi ruang yang dibutuhkan. Seperti halnya dengan
dua fungsi bangunan Mall dan Hotel BTC. Untuk lebih jelasnya lihat pada tabel 7 berikut.
Teori
Data dan Analisa
Bentuk Ruang Sirkulasi Tertutup
Dua kios yang disusun
secara linier yang saling
berhadapan
membentuk
ruang sirkulasi tertutup.
Ruang tertutup
Membentuk koridor yang berkaitan
dengan ruang-ruang yang dihubungkan
melalui pintu-pintu masuk pada bidang
dinding.
Unit- unit hunian yang
berjejer secara linier yang
berhadapan dan unit-unit
hunian yang berhadapan
dengan
dinding
massif
membentuk ruang sirkulasi
tertutup.
Tabel 7 Bentuk Ruang Sirkulasi Mall dan Hotel BTC
Mall dan Hotel BTC merupakan dua fungsi bangunan yang berbeda namun memiliki
bentuk sirkulasi yang sama. Bentuk ruang sirkulasi kedua fungsi bangunan tersebut tercipta
berdasarkan kebutuhan ruangnya masing-masing. Bentuk ruang sirkulasi pada bangunan
Mall BTC terbentuk dari kios-kios yang saling berhadapan sebagai ruang gerak bagi
pengunjung. Sama halnya dengan Mall BTC, bentuk ruang sirkulasi pada Hotel BTC
terbentuk dari adanya unit-unit hunian yang saling berhadapan membentuk ruang gerak
bagi penghuni atau pengunjung hotel.
3.2 Analisis Zona Fungsi Ruang
Seperti yang kita ketahui, zona fungsi ruang adalah pembagian zona-zona yang
berdasarkan pengendalian pemanfaatan ruang yang mengacu kepada aktivitas-aktivitas
pada zona tersebut. Oleh karena itu, Mall dan Hotel BTC terdapat zoning fungsi ruang yang
berdasarkan aktivitasnya masing-masing (Lihat pada tabel 8 pada halaman 7).
Reka Karsa – 6
Zona fungsi ruang
Mall BTC
Kajian Efisensi Desain Sirkulasi pada Fungsi Bangunan Mall dan Hotel BTC
Denah lantai ground floor
Denah lantai office
Denah lantai lobby
Denah lantai 1 & lantai 2
Zona fungsi ruang
Hotel BTC
Denah lantai lower ground
Keterangan :
Privat
Semi privat
Denah lantai tipikal hunian
Semi publik
Publik
Service
1. Pada Mall BTC
- Exhibition
- Nursery Room
2. Pada Hotel BTC
- Unit Hunian
- R. Office
- R. Pengelola
- Kios Kios
- ATM Center
- Dapur
- Toilet
- Lobby
- Toilet
- Resepsionis - Back of the
house
- Restoran
- Minibar
Tabel 8 Zona fungsi Ruang Mall dan Hotel BTC
Pembagian zona fungsi ruang pada bangunan Mall dan Hotel BTC tercipta dari fungsi
bangunannya masing-masing. Pada Mall, zona publik berada dipusat/ditengah ruang dalam
bangunan dan zona servis, privat, semi privat, semi publik mengelilingi seluruh bagian ruang
dalam bangunan. Sebagian besar zona dalam ruang Mall ini berupa publik karena fungsi Mall
sendiri sebagai tempat perbelanjaan. Pada fungsi bangunan Hotel, zona privat merupakan
yang utama yaitu pada unit-unit kamar Hotel.
3.3 Analisis Pola Sirkulasi Ruang
Menurut Francis D.K.Ching dalam bukunya Teori arsitektur (1993), pola sirkulasi ruang
terdiri dari 5 pola, diantaranya pola linier, pola radial, pola spiral (berputar), pola network
(jaringan) dan pola grid. Dari 5 pola sirkulasi ruang tersebut, memberikan suatu gambaran
akan pola sirkulasi yang dapat menjadi acuan dalam suatu desain sirkulasi pada suatu
bangunan, seperti halnya pada bangunan Mall dan Hotel BTC ini.
Pada bangunan Mall BTC, membentuk ruang sirkulasi yang berbentuk persegi. Hal ini
terjadi pada setiap lantai karena fungsi Mall sebagai tempat berbelanja yang terdiri dari kioskios yang berjejer. Sirkulasi yang berupa koridor membentuk jalan-jalan lurus dengan
mengelilingi deretan kios. Sehingga pada Mall BTC pola sirkulasi berupa spiral. Sedangkan
pada bangunan Hotel BTC, pola sirkulasi yang terbentuk berupa pola linier. Hal ini
dikarenakan tata letak ruang yang sejajar dan tidak ada maju mundur pada ruang-ruang
tertentu. Untuk lebih jelasnya lihat gambar 1 pada halaman 8.
Reka Karsa – 7
Theresia Pynkyawati, dkk
Mall BTC
Jembatan
penghubung
Hotel BTC
Denah Ground Mall & P4
Hotel BTC
Denah LG Mall & P3 Hotel
BTC
Denah LG Mall & P3 Hotel
BTC
Keterangan :
Pola Sirkulasi
Jembatan Penghubung
Denah basement Mall & P1
Hotel BTC
Gambar 1 Pola sirkulasi Ruang Mall dan Hotel BTC
Meski tidak terdapat di setiap lantai dari kedua fungsi bangunan Mall dan Hotel BTC,
dengan adanya jembatan penghubung tersebut telah memberikan tingkat efisien dalam
menempuh jarak dan waktu yang lebih singkat dan mudah bagi para pengunjung (lihat pada
gambar 1). Jembatan penghubung terdapat di lantai LG pada Mall dan terhubung di lantai p3
(parkir lantai 3) pada Hotel BTC. Jarak jembatan penghubung kedua fungsi bangunan Mall
dan Hotel BTC yaitu 10 meter dengan lebar jembatan 8 meter.
3.4 Analisis Efisiensi Jarak dan Waktu Pencapaian
Jarak adalah angka yang menunjukkan seberapa jauh suatu benda berubah posisi
melalui suatu lintasan tertentu. Dalam pengertian sehari-hari, jarak dapat berupa estimasi
jarak fisik dari dua buah posisi berdasarkan kriteria tertentu. Jarak merupakan besaran
skalar, Jarak yang ditempuh oleh kendaraan, orang, atau obyek. [7] Jarak pencapaian
antara kedua bangunan Mall dan Hotel BTC dapat mempengaruhi nilai efisiensi dan
keefektifan dalam penggunaan energi dari pengguna maupun dengan hal yang terkait. Oleh
karena itu suatu jarak pencapaian dapat berpengaruh kapada efisiensi, energi, material dan
sarana transportasi.
Sedangkan waktu adalah seluruh rangkaian saat ketika proses, perbuatan atau
keadaan berada atau berlangsung. Dalam hal ini, skala waktu merupakan interval antara
dua buah keadaan/kejadian, atau bisa merupakan lama berlangsungnya suatu kejadian. [7]
Pencapaian waktu yang di dapat pada kedua bangunan Hotel dan Mall dapat berbeda
hasilnya karena perbedaan antara aktifitas dan cara melakukan pencapaiannya tersebut,
dalam hal ini tidak semua individu akan menuju Hotel dan tidak semua individu menuju Mall.
Reka Karsa – 8
Kajian Efisensi Desain Sirkulasi pada Fungsi Bangunan Mall dan Hotel BTC
Jembatan penghubung
Sirkulasi pencapaian
Gambar 2 Sirkulasi Pencapaian pada bangunan Mall dan Hotel BTC melalui jembatan penghubung
Analisa Perhitungan Jarak dan Waktu Tempuh Pencapaian Melalui Jembatan
penghubung Mall dan Hotel
Hasil survey memaparkan bahwa :
1. Waktu tempuh orang dewasa A 88 detik melalui jembatan penghubung
2. Waktu tempuh orang dewasa B 90 detik melalui jembatan penghubung
3. Waktu tempuh orang dewasa C 88 detik melalui jembatan penghubung
4. Waktu tempuh orang dewasa D 95 detik melalui jembatan penghubung
5. Waktu tempuh orang dewasa E 96 detik melalui jembatan penghubung
Jadi rata-rata pencapaian waktu tempuh orang dewasa adalah 91,4 detik atau 1,5 menit.
Jarak yang di tempuh dari jalan Dr. Djoendjoenan menuju ke lobby lift Hotel BTC melalui
jembatan penghubung adalah 121 meter.
Analisa Perhitungan
Berikut adalah perhitungan jarak per menit menurut perbandingan jarak di lapangan
dengan standar kecepatan menurut Tabel 4.
V=
(tabel 5)
Dimana :
(V) adalah kecepatan,
(s) adalah jarak yang di tempuh,
(t) adalah waktu yang di tempuh.
Perhitungan kecepatan tersebut dimana jarak yang di tempuh (s) yaitu 121 meter di bagi
dengan waktu yang di tempuh (t) yaitu 1,5 menit adalah 80,6 meter per menit.
Dari perhitungan jarak tempuh 121 meter tersebut dapat disimpulkan bahwa hasil
kecepatan yang dicapai melalui jembatan penghubung adalah 80,6 meter/menit lebih kecil
dari standar kecepatan menurut tabel 4 yaitu 84 meter/menit.
Reka Karsa – 9
Theresia Pynkyawati, dkk
Jarak tempuh dari mal ke hotel BTC adalah 121 meter, dan pada perhitungan yang di
peroleh dari hasil rata-rata jarak pencapaian yang dapat di tempuh dari jalan utama
Dr.Djoendjoenan ke Mall dan dari Mall ke Hotel BTC adalah 80,6 meter/menit yang dapat di
tempuh dalam 1,5 menit lebih kecil dari standar kecepatan rata-rata yaitu 84meter/menit.
Gambar 3 Sirkulasi pencapaian pada bangunan Mall dan Hotel BTC tanpa melalui jembatan
penghubung
Analisa Perhitungan Jarak dan Waktu Tempuh Pencapaian Tanpa Melalui Jembatan
penghubung Mall dan Hotel
Hasil survey memaparkan bahwa :
1.
2.
3.
4.
5.
Waktu
Waktu
Waktu
Waktu
Waktu
tempuh
tempuh
tempuh
tempuh
tempuh
orang
orang
orang
orang
orang
dewasa A 110 detik tanpa melalui jembatan penghubung
dewasa B 112 detik tanpa melalui jembatan penghubung
dewasa C 113 detik tanpa melalui jembatan penghubung
dewasa D 110 detik tanpa melalui jembatan penghubung
dewasa E 113 detik tanpa melalui jembatan penghubung
Jadi rata-rata pencapaian waktu tempuh orang dewasa adalah 111,6 detik atau 1,9 menit.
Jarak yang di tempuh dari jalan Dr. Djoendjoenan menuju ke lobby lift Hotel BTC tanpa
melalui jembatan penghubung adalah 151 meter.
Analisa Perhitungan
Berikut adalah perhitungan jarak per menit menurut perbandingan jarak di lapangan
dengan standar kecepatan menurut Tabel 4.
V=
(tabel 5)
Dimana :
(V) adalah kecepatan,
(s) adalah jarak yang di tempuh,
(t) adalah waktu yang di tempuh.
Perhitungan kecepatan tersebut dimana jarak yang di tempuh (s) yaitu 151 meter di bagi
dengan waktu yang di tempuh (t) yaitu 1,9 menit adalah 81,5 meter per menit.
Pada hasil perhitungan tabel 10, dapat disimpulkan bahwa pencapaian sirkulasi Mall ke
Hotel melalui jembatan penghubung lebih efisien di bandingkan dengan pencapaian
sirkulasi tanpa melalui jembatan penghubung yang menghasilkan kecepatan rata-rata 81,5
meter/menit.
Reka Karsa – 10
Kajian Efisensi Desain Sirkulasi pada Fungsi Bangunan Mall dan Hotel BTC
3.5 Analisis Penerapan Elemen Sirkulasi Dalam Bangunan (Signage)
3.5.1 Penempatan Petunjuk Arah (Signage)
Penggunaan signage sebagai alat untuk menyampaikan informasi kepada orang lain
harus mempertimbangkan berbagai aspek yaitu visibilitas, redibilitas, legibilitas yang
membuat keberadaannya dapat disadari dan dapat berfungsi dengan baik.
Akses menuju kedua bangunan tersebut mempunyai 2 alternatif yaitu menggunakan
pintu masuk Hotel atau menggunakan pintu masuk Mall yang nantinya akan terhubung
dengan jalur pintu masuk Hotel. Untuk lebih jelasnya lihat tabel 9 dibawah ini :
Penempatan (Signage) di Luar dan di Dalam
Bangunan Mall dan Hotel BTC
Penempatan petunjuk arah (signage) yang berada
di area sirkulasi luar site :
Letak Signage
Pintu
Mall
Pintu
Hotel
Masuk
Masuk
Analisis
• Jarak antar signage
10 – 15 m
• Penempatan di
setiap
persimpangan jalan
Drop Off Mall
Penempatan petunjuk arah (signage) yang berada
di area sirkulasi dalam :
Letak Signage
Pintu
Mall
Masuk
Pintu
Masuk
Mall Selatan
Penempatan signage
ditempatkan di pusat
area sirkulasi dalam
bangunan mall yang
terhubung langsung
ke hotel BTC dengan
melewati jembatan
penghubung.
Tabel 9 Penempatan signage pada bangunan Mall dan Hotel BTC
Pada ruang luar penerapan signage secara umum sudah efektif, seperti penempatan
signage yang ditempatkan di tempat-tempat yang mudah dilihat oleh para pengunjung
diantaranya di entrance Mall dan Hotel, di setiap persimpangan jalan dan di drop off Mall.
Sedangkan pada ruang dalam kedua fungsi bangunan tersebut, penempatan signage juga
sudah efektif karena untuk menuju masing-masing kedua fungsi bangunan tersebut, signage
diarahkan ke jembatan penghubung di salah satu lantai bangunan Mall dan Hotel BTC.
3.5.2 Penggunaan Elemen Signage pada Sirkulasi Bangunan
Salah satu upaya mengarahkan para pengunjung Mall maupun penghuni Hotel BTC untuk
mencapai kedua fungsi bangunan tersebut, adalah melalui jembatan penghubung. Elemen
sirkulasi (signage) yang berada pada jembatan penghubung berupa bentuk huruf kapital
serta dilengkapi dengan bentuk panah (arrow) (Lihat tabel 10 pada halaman 12).
Reka Karsa – 11
Theresia Pynkyawati, dkk
Signage yang digunakan pada
jembatan penghubung
Analisis
Penggunaan huruf kapital .
jenis huruf yang mudah
dibaca.
Warna dari panah yang
kontras.
Arah panah yang jelas.
Tabel 10 Penggunaan elemen sirkulasi (signage) pada bangunan Mall dan Hotel BTC
4. KESIMPULAN
Dari kajian dan hasil analisis teori yang terkait terhadap kondisi dilapangan, dapat
disimpulkan bahwa bangunan Mall dan Hotel BTC yang mempunyai fungsi yang berbeda
dalam satu kawasan, dirancang untuk memberikan kenyamanan pengguna jika dilihat pada
jarak dan waktu pencapaian antar kedua bangunan tersebut.
Bentuk ruang dalam bangunan, zona fungsi ruang, dan pola sirkulasi juga
mempengaruhi tingkat efektifitas antara dua fungsi bangunan Mall dan Hotel BTC. Dilihat
dari bentuk ruang sirkulasi bangunan Mall dan Hotel BTC dengan fungsi yang berbeda
membentuk ruang sirkulasi tertutup. Hal ini dikarenakan koridor yang dibentuk oleh kios-kios
pada mall dan dinding masif pada kedua sisinya pada hotel. Dengan adanya bentuk sirkulasi
yang seperti ini, maka pola sirkulasi yang terbentuk pada Mall berupa spiral. Hal ini
dikarenakan oleh fungsi Mall sebagai tempat berbelanja yang terdiri dari kios-kios berjejer
secara linier dan pola sirkulasi pada Hotel berupa linier. Kedua pola sirkulasi yang berbeda ini
dihubungkan oleh sebuah jembatan penghubung yang masuk kedalam zona publik antara
Mall dan Hotel BTC.
Dengan adanya jembatan penghubung antara lantai lower ground pada Mall dan
lantai parkir 2 pada Hotel, secara umum jarak dan waktu pencapaian pada bangunan Mall
dan Hotel BTC dapat di perpendek. Dari perhitungan jarak tempuh tersebut dapat
disimpulkan bahwa jarak yang di tempuh adalah 121 meter yang dapat di tempuh dalam 1,5
menit dengan kecepatan 80,6 meter per menit, sedangkan standar kecepatan rata-rata
pejalan kaki adalah 84 meter per menit, sehingga efisiensi jarak dan waktu pencapaian
dapat tercipta. Karena pada sirkulasi untuk aktivitas pengunjung Mall maupun Hotel yang
melalui Mall, bersifat horizontal dan lurus tidak terhalang atau tidak berhenti di suatu
tempat, tetapi berkelanjutan mulai dari pintu masuk Mall BTC, jembatan penghubung sampai
ke lobby Hotel BTC. Hal itu juga didukung dengan adanya penggunaan dan penempatan
elemen sirkulasi (signage) yang baik pada kedua fungsi bangunan Mall dan Hotel BTC
tersebut.
DAFTAR PUSTAKA
[1] Snyder, James C. dan Catanese, Anthony J.; 1984; “Pengantar Arsitektur”
[2] Ching, Francis D.K; 1993; “Teori Arsitektur : Bentuk, ruang, dan susunannya”, Jakarta;
Erlangga
[3] http://rezkyekhyamarthon.blogspot.com/2010/04/teori-arsitek-3.
[4] Sleight, Robert B.; 1999; “The Pedestrian, Human Factors In Highway Safety Traffic
Research”
[5] kphmph.wordpress.com
[6] http:lontar.ui.ac.id/2001/Sign-and-System.
[7] Henderson, Tom.; 1997; “Distance and Displacement”
Reka Karsa – 12
Fly UP