...

Uji Aktivitas Ekstrak Kasar Jamur Simbion Karang lunak sebagai

by user

on
Category: Documents
11

views

Report

Comments

Transcript

Uji Aktivitas Ekstrak Kasar Jamur Simbion Karang lunak sebagai
SEMINAR NASIONAL KIMIA DAN PENDIDIKAN KIMIA VI
“Pemantapan Riset Kimia dan Asesmen Dalam Pembelajaran
Berbasis Pendekatan Saintifik”
Program Studi Pendidikan Kimia Jurusan PMIPA FKIP UNS
Surakarta, 21 Juni 2014
MAKALAH
PENDAMPING
KIMIA ORGANIK
BAHAN ALAM
ISBN : 979363174-0
Uji Aktivitas Ekstrak Kasar Jamur Simbion Karang lunak
sebagai Antijamur terhadap Jamur Patogen Candida Albicans
Didha Andini Putri 1*, Ocky Karna Radjasa 1 and Delianis Pringgenies 1
Magister Ilmu Kelautan, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Universitas Diponegoro
Indonesia Kampus Tembalang, Semarang 50275 Telp/Fax. 024-7474698
E-mail
: [email protected]
ABSTRAK
Karang lunak adalah invertebrata laut yang hidup pada terumbu karang yang aktif
memproduksi metabolit sekunder yang dapat dijadikan sebagai antibakteri, antijamur, antitumor, neurotoxic dan antiinflamantori yang bermanfaat bagi dunia farmasi. Dibandingkan
dengan golongan bakteri dan mikroba lainnya, jamur merupakan produser dari beberapa
senyawa yang telah lama diabaikan sebagai sebuah grup penghasil produk alami. Jamur
Candida albicans merupakan salah satu jamur patogen pada manusia yang menyerang pada
bagian mukosa mulut, kulit dan pada vagina. Proses ekstraksi jamur simbion dilakukan dengan
scale up dan dimaserasi dengan pelarut metanol. uji aktivitas ekstrak kasar jamur simbion
dengan kode SCPPB 1.10 dengan jamur patogen Candida Albicans menggunakan uji difusi
agar. Uji aktivitas antijamur menunjukan adanya zona hambat pada konsentrasi 100 ppm 7,34 ±
0,367696. Pengujian senyawa metabolit sekunder menggunakan uji fitokimia
Kata
kunci
:
Karang
lunak,
Antijamur,
Produk
alami,
Candida
Albicans, Metabolit Sekunder
berbagai aktivitas biologi, seperti antifungal,
PENDAHULUAN
Metabolit sekunder banyak dihasilkan
oleh karang lunak yang ditunjukkan dengan
antibakteri, sitotoksik, dan anti-inflamasi (1.1)
.(1.2) menunjukkan bahwa senyawa kimia aktif
yang terdapat pada karang lunak, seperti
SEMINAR NASIONAL KIMIA DAN PENDIDIKAN KIMIA VI 299
ISBN : 979363174-0
Sarcophyton sp. menunjukkan aktivitas sebagai
C.albicans
antibakteri,
memungkinkan untuk dikembangkan adalah
Jamur laut diketahui memiliki kontribusi
yang penting. Banyak jenis jamur laut yang
telah diisolasi dan diketahui menghasilkan
sejumlah
senyawa
antimikroba,
seperti
(1.7).
Alternatif
lain
yang
pemanfaatan senyawa bioaktif yang dihasilkan
oleh karang lunak.
Berdasarkan permasalahan diatas, maka
dilakukan dan dikembangkan penelitian lebih
alkaloid, makrolid, terpenoid, derivat peptida,
lanjut mengenai aktivitas antifungi dari ekstrak
dan struktur lainnya yang kini menjadi pilihan
karang lunak
baru untuk melawan penyakit infeksius (1.3).
Saat
ini
jamur
laut
memiliki
kelimpahannya yang tinggi, namun yang sudah
diteliti masih kurang dari 5%. Jamur mampu
METODE PENELITIAN
Isolasi Jamur simbion dan jamur Patogen
menghasilkan senyawa yang berpotensi yang
Isolasi jamur simbion dari karang lunak
diaplikasikan dalam dunia kesehatan dan telah
diperoleh dari perairan perairan pulau panjang
dibuktikan memiliki banyak sumber metabolit
dengan menggunakan media MEA dan dengan
sekunder aktif yang unik secara struktur (1.4).
metode
Jamur itu dapat bersifat obligat, yaitu tumbuh
didapatkan
bersporulasi di laut, atau bersifat fakultatif,
semarang.
yaitu berasal dari lingkungan air tawar atau
darat
yang
mampu
tumbuh
dan
juga
Candida adalah flora normal pada saluran
selaput
mukosa,
dan
dari
kultur
jamur
Laboratorium
patogen
kesehatan
Uji Kualitatif
Inokulasikan kultur jamur simbion kedalam media
bersporulasi di lingkungan laut (1.5).
pencernaan,
dillusi
saluran
pernafasan, vagina, uretra, kulit, dan di bawah
kuku. Candida ada yang hidup sebagai jamur
patogen, yaitu C. albicans. Infeksi C. albicans
dapat mengakibatkan septikemia (radang pada
meningen/membran yang mengelilingi otak
dan medula spinalis) dan endokarditis (infeksi
pada katup jantung)(1.6)
MEA laut dengan cara dot inokulasi. Inkubasi
selama 2 x 24 jam dengan suhu kamar.
Inokulasikan kultur jamur C. Albicans kedalam
media MEB. Inkubasi selama 1 x 24 jam dengan
suhu kamar. Uji ini dilakukan secara kualitatif
dilakukan dengan metode uji overlay (1.8).
Suspensi bakteri uji yang telah diinokulasi diambil
1 mL dan dimasukkan ke dalam 100 mL soft agar
ZoBell 2216E tawar. Selanjutnya soft agar yang
telah berisi jamuri uji dituang ke media MEA laut
Tingginya tingkat resistensi C.albicans
yang telah ditumbuhi isolat jamur simbiont., lalu
terhadap agen antifungi diakibatkan oleh
diinkubasi pada suhu ruang selama 1-2 hari. Isolat
penggunaan agen antifungi yang berlebihan
jamur simbiont yang aktif akan terlihat dengan
seperti amfoterisin-B dan flukonazol. Oleh
terbentuknya zona bening di sekitar koloni. Beri
sebab itu, sangat diperlukan agen antifungi
tanda (+) jika terbentuk zona hambat dan tanda (-
alternatif
) jika tidak terbentuk zona hambat.
yang
sangat
efektif
terhadap
SEMINAR NASIONAL KIMIA DAN PENDIDIKAN KIMIA VI 300
ISBN : 979363174-0
menggunakan spreader. Inkubasi selama 30Kultivasi Jamur dalam media cair 200 ml
Spora
dari
sample
jamur
simbion
60 menit.
Paperdisc
yang sudah
dimasukan
kedalam MEA tawar lalu diteteskan ekstrak
ditumbuhkan selama 2-3 hari. Setelah tumbuh
karang
dengan baik sekitar 2-3 hari, spora dipindahkan
konsentrasi
ke dalam tabung reaksi yang berisi 5 mL media
steril
lunak
dengan
1,10,100
mikropipet
ppm.
inkubasi 1x24 jam pada suhu 37
pada
Setelah
itu
0C.
MEB. Kultur cair ini selanjutnya dipindah ke
dalam erlenmeyer berukuran 200 ml yang
Uji Fitokimia
berisi MEB. Kultivasi
Prosedur pemeriksaan senyawa flavonoid
dilakukan selama1-2 minggu, suhu 27–29oC,
dan dalam kondisi statis.
Sebagian lapisan air dari ekstrak yang sudah
diencerkan diambil dan dimasukkan kedalam
tabung reaksi. Kemudian ditambahkan 1-2
Sebelum diekstrak, media kultur disaring
butir logam Mg dan 3 tetes HCl pekat.
dengan menggunakan kain kasa. Ekstraksi
Tambahkan amyl alkohol dan kocok dengan
miselium
kuat, biarkan hingga memisah. Warna kuning
dilakukan
dengan
cara
sebagai
berikut : sebelum diekstrak dengan pelarut,
kemerahan
miselium dikeringkan. Miselium yang sudah
bahwa sampel positif mengandung senyawa
kering diekstrak dengan pelarut metanol
flavonoid
sebanyak 100 mL kemudian disonikasi selama
Prosedur pemeriksaan senyawa saponin
120 menit. Proses ini dilakukan sebanyak 3 kali.
Ekstrak miselium kemudian dipekatkan
hingga
merah
menunjukan
Ambil sedikit sampel ekstrak lalu masukkan
kedalam tabung reaksi. Masukkan akuades
yang sudah dihangatkan kemudian dikocok
dalam rotavapor vakum hingga diperoleh
kuat-kuat dan diamkan selama 10 menit.
ekstrak kasar miselium.
Sampel
positif
mengandung
senyawa
saponin apabila terbentuk busa dan tidak
hilang selama waktu 15 menit setelah ditetesi
Uji aktivitas antijamur
HCl.
Inokulasi C.Albicans ke dalam MEB
Prosedur pemeriksaan senyawa alkaloid
dan diinkubasi selama 2x24 jam. Setelah
Pemeriksaan senyawa alkaloid dilakukan
itu dilakukan pengukuran kepadatan koloni
dengan menggunakan 2 pereaksi, yaitu
jamur dalam 1 mililiter dengan McFarland.
pereaksi dragendorf dan pereaksi mayer
Menurut(1.9), dalam uji difusi agar inokulasi
yang sudah dibuat sebelumnya. Ekstrak yang
standar yang diuji adalah sekitar 1-2 x 108
telah diencerkan ditambahkan 2 ml CHCl3
CFU/mL. Suspensi patogen yang sudah
dan
sesuai dengan standar pengujian diambil
Dragendorf.
sebanyak 100μL menggunakan mikropipet
jingga
dan dituangkan ke media MEA tawar dalam
alkaloid.
petri dish kemudian diratakan dengan
ditambahkan HCl dengan perbandingan 1:10
ditambahkan
dengan
Terbentuknya
menunjukkan
Sebagian
warna
pereaksi
merah/
adanya
senyawa
larutan
ekstraksi
sebagai larutan B lalu ditambahkan 5 ml
SEMINAR NASIONAL KIMIA DAN PENDIDIKAN KIMIA VI 301
ISBN : 979363174-0
pereaksi Mayer. Endapan putih dengan
dipengaruhi oleh adanya sistem pengeluaran
pereaksi
metabolit
Mayer
menunjukkan
adanya
skunder
dalam
bentuk
enzim
alkaloid.
eksternal yang berasal dari jamur simbion
Prosedur pemeriksaan senyawa steroid
karang.(1.12)
dan triterpenoid
metabolit
Ekstrak yang telah diencerkan ditambahkan
organisme laut merupakan suatu respon atau
satu tetes CH3COOHanhidrat dan satu
akibat
tetes H2SO4 pekat. Terbentuknya warna
mempertahankan diri dari serangan predator
biru sampai ungu menunjukkan sampel
atau patogen.
positif
mengandung
sedangkan
sampel
warna
positif
senyawa
merah
steroid
menunjukkan
mengandung
senyawa
triterpenoid.
mengemukakan
sekunder
dari
Hasil
yang
adaptasi
bahwa
terdapat
lingkungan
ekstraksi
dengan
pada
untuk
metanol
menghasilkan ekstrak kasar yang akan digunakan
dalam
uji
antijamur.
Adapun
berat
dan
prosentase ekstrak sampel adalah seperti yang
Prosedur Pemeriksaan senyawa Fenolik
tercantum pada tabel 1. Tabel 1. Hasil Ekstrak
Sebanyak
dengan Metanol
satu
ditambahkan
ml
FeCl3
ekstrak
lalu
kasar
dikocok
dan
didiamkan selama 5 menit. Hasil positif
Sample
Berat awal
Berat ekstrak
SCPPB 1.10
7,46 gram
2,6532 gram
ditandai dengan munculnya warna biru
sampai biru kehitaman.
HASIL DAN PEMBAHASAN
Proses ekstraksi dengan metanol bertujuan
Berdasarkan uji kualitatif dari 37 isolat
untuk mendapatkan ekstrak kasar yang akan
jamur simbion diadaptkan 4 jamur simbion
digunakan untuk uji anti jamur. Selain itu karena
yang paling baik dalam menghambat jamur
sifat dari pelarut
patogen
C.albicans.
pertumbuhan
adanya
zona
mikroba
hambat
Penghambatan
ditandai
yang
dengan
berwarna
metanol yang polar dan mampu untuk mengikat
senyawa organik lebih banyak.
bening (1.10). Penghambatan pertumbuhan
Selanjutnya ekstrak metanol tersebut diujikan
mikroba terjadi karena beberapa faktor
terhadap jamur C.Albicans. adapun hasil zona
diantaranya adalah kompetisi antar mikroba
hambat disajikan dalam tabel 2.
untuk mendapatkan nutrisi yang dibutuhkan
untuk
melakukan
pertumbuhan
(1.11).
Selain itu penghambatan pertumbuhan juga
Tabel 2. Hasil
Uji
Ekstrak
Aktivitas
Antijamur
SEMINAR NASIONAL KIMIA DAN PENDIDIKAN KIMIA VI 302
ISBN : 979363174-0
10 mm, menunjukkan ekstrak karang lunak
berpotensi
sedang
pertumbuhan
dalam
jamur,
menghambat
sesuai
dengan
penggolongan (1.13) kekuatan antibiotik atau
antibakteri jika zona hambatnya lebih dari 20 mm
berarti aktivitasnya sangat kuat, 10 memiliki
aktivitas kuat, 5-10 mm memiliki aktivitas sedang,
zona hambat di bawah 5 mm atau kurang berarti
aktivitas antijamurnya lemah. Selain itu bahwa
ukuran
penghambatan
dipengaruhi
oleh
sensitivitas organisme, medium kultur, kondisi
inkubasi, dan kecepatan difusi agar.
Hasil uji ekstrak kasar aktivitas anti jamur
menunjukkan adanya perbedaan besarnya zona
hambat di masing-masing konsentrasi. Hal ini
disebabkan karena semakin besar konsentrasi
maka
ekstrak
semakin
pekat
dan
mempengaruhi dalam proses disfusi ekstrak ke
dalam paperdisk. Seperti yang telah dijelaskan
(1.13) bahwa uji difusi agar dipengaruhi oleh
salah satunya faktor kecepatan difusi suatu
ekstrak.
ekstrak
Pada
uji
metanol
menghambat
kuantitatif
konsentrasi
mempunyai
pertumbuhan
potensi
jamur
pada
konsentrasi minimum 1 ppm sebesar 7,31±
Uji kontrol positif dilakukan untuk
mengetahui pengaruh antibiotik komersil
terhadap zona hambatan yang terbentuk.
Uji kontrol positif menggunakan antibiotik
Flagystatin yang mengandung Nystatin
dan Metronidazol. Uji kontrol positif dengan
antibiotik Flagystatin menunjukkan adanya zona
hambatan terhadap jamur uji. Sedangkan hasil uji
pelarut
(negatif)
menunjukkan
bahwa
uji
pengaruh pelarut tidak menunjukkan aktivitas
dalam mengahambat jamur patogen
0,410122 dan menghasilkan zona hamba
terbaik pada konsentrasi 100 ppm 7,347812 ±
0,367696.
Senyawa
yang
bersifat
fungistatik
misalnya senyawa fenolik dapat mendenaturasi
protein,
yaitu
kerusakan
struktur
tersier
protein sehingga protein kehilangan sifat-sifat
aslinya. Terdenaturasinya protein dinding C.
albicans akan menyebabkan kerapuhan pada
dinding sel tersebut sehingga mudah ditembus
zat aktif lainnya yang bersifat fungistatik.
Konsentrasi 100,10,1 ppm berkisar antara 7 –
Senyawa flavonoid merupakan turunan dari
senyawa fenol. Aktivitas senyawa fenol adalah
dengan merusak lipid pada membran plasma
mikroorganisme.
Membran
plasma
bersifat
SEMINAR NASIONAL KIMIA DAN PENDIDIKAN KIMIA VI 303
ISBN : 979363174-0
semipermeabel dan berfungsi mengendalikan
kepada Biro Perencanaan dan Kerjasama
transpor berbagai metabolit ke dalam dan ke
Luar Negeri (BPKLN) Beasiswa Unggulan
luar sel. Adanya gangguan atau kerusakan
Kemendikbud
struktur
beasiswa kepada penulis, serta semua pihak
pada
menghambat
membran
atau
plasma
merusak
dapat
kemampuan
membran plasma sebagai penghalang osmosis
yang
telah
memberikan
yang telah membantu penulis.
DAFTAR RUJUKAN
dan mengganggu sejumlah proses biosintesis
a. Radhika P. 2006. Chemical
yang diperlukan dalam membran (1.14).
Constituens and Biological
Senyawa fenol bekerja dengan cara
Activities of The Soft Coral of
mendenaturasi protein sel dan membran sel,
Genus Cladiella: A Review
serta
Biochemical Syctematics and
bersifat
fungistatik
atau
fungisidal
tergantung konsentrasinya. Pada konsentrasi
0,1-2% fenol merusak membran sitoplasma
Ecological 34:781-789
b. Badria
FA,
Guirguis
AN,
yang menyebabkan kebocoran metabolit dan
Perovic S, Steffen R, Muller
selain itu menginaktifkan sejumlah enzim. Pada
WEG, and Schroder
kadar tinggi fenol menyebabkan koagulasi
1998. Sarcophytolide: a new
protein dan sel membran akan mengalami lisis.
neuroprotective
HC.
compound
from soft coral Sarcophyton
Fungsi dari senyawa terpenoid ini adalah
glaucum.
Toxicology,
antibakteri, antijamur, antivirus, dan dapat
131(3):133-143.
digunakan dalam pengobatan dan terapi.
[2] (1.3), Ebel, R. 2010. Terpenes from
Triterpenoid
adalah
mendominasi
senyawa
senyawa
yang
terpenoid
dengan
jumlah rantai 3 kali rantai terpenoid, yang
Marine
Derived
Fungi.
Marine
Biodiscovery Centre
a. Bugni
TS,
Ireland
CM.
2004.Marine-derived fungi: A
memiliki aktivitas antimikroba yang terbaik.
Chemically and Biologically
KESIMPULAN
Diverse
Kandungan senyawa diperoleh dari
Higher
zona hambat
UCAPAN TERIMA KASIH
mengucapkan
terima
Fungi.
Academic
Press, New York.
c.
kesempatan
Prod.
1979. Marine mycology: The
sebesar 7,31± 0,410122
Pada
Microorganisms.Nat.
b. Kohlmeyer J, Kohlmeyer E .
antijamur diperoleh dari ekstrak konsentrasi
minimum 1 ppm dengan
of
Rep., 21:143-63.
ekstrak berdasarkan uji fitokimia adalah
Fenolik, Triterpenoid, Flavanoid. Aktivitas
Group
Simatupang, M. M. 2009.
Candida
ini
penulis
kasih
kepada
segenap pembimbing dan penguji, juga
albicans.
Departemen
Mikrobiologi
Fakultas
Kedokteran,
Universitas Sumatera Utara,
Medan. 17 hlm.
SEMINAR NASIONAL KIMIA DAN PENDIDIKAN KIMIA VI 304
ISBN : 979363174-0
[3] (1.7).
Sukandar,
E.Y.,
A.
G.
Suganda dan G. U. Pertiwi . 2006.
Uji Aktivitas Antijamur Salep dan
Krim
Ekstrak
Daun
Kelinci. Majalah Farmasi Indonesia,
17(3) : 123-129.
[4] (1.8) Terkina, I.A., V.V. Parfenova
and T.S. Ahn. 2006. Antagonistic
Activity of Actinomycetes of Lake
Baikal. Appl. Biochem. Microbiol.,
42:173-176.
[5] (1.9) Jorgensen, J.H., and Ferraro,
2009.
Antimicrobial
Susceptibility Testing: A Review of
General
Priciples
Dis.
49
Tanya Jawab
Pemalakah
:Didha Andini Putri
Penanya
:Intan Kurnia Putri
Pertanyaan
: Bagaimana cara isolasi
yang saudara gunakan dan jelaskan!
Hasil 37 isolat tersebut
apakah hasil akhir sampel
yang
didapatkan
atau
sekedar ekstrak kasar?
Jawaban
: Cara isolasi sampel dengan
metode pengenceran dari 101, 10-2, 10-3, 10-4, 10-5,10-6.
Hasil 37 isolat adalah jumlah
isolate sampel jamur yang
akan
dilakukan
surining
selanjutnya.
and
Contemporary Practices. Clinical
Infect.
Company, California.
Ketapang
Terminalia cattapa L. pada Kulit
M.J.
An Introduction. Cumming Publishing
:
1749-
Pemakalah
Penanya
Pertanyaan
55.Dobrestsov, 2006 (1.10)
[6] (1.11)
Sabdono,
A.,
and
O.K.
Radjasa. 2006. Anti – Bacterial
Property of A Coral-Associated
Bacterium
Coral
Basillus
Pathogenic
sp.
Againts
Black
Band
Disease (BBD). J.coast.dev, 9 (3) :
175 – 182.
[7] (1.12) Proksch, P., R. A. Edrada.,
and R. Ebel. 2002. Drugs from The
Seas
-
Current
Status
Jawaban
: Dhida
: Enny Fachriyah
:
a. Mengapa menggunakan
pelarut CH3OH?
b. Metode uji?
:
a.
Karena
metunal
merupakan senyawa polar
yang akan mengikat senyawa
organic
lebih banyak.
Nantinya hasil ekstrak kasar
metunal akan difraksinasi
senyawa NP dan SP
b. Metode uji dengan difusi
(kertas cakram)
and
Microbiological Implications. Appl.
Microbiol. Biotechnol, 59 : 125 134.
[8] (1.13) Ernawati. 2007. Penapisan
dan
Fraksinasi
Senyawa
Antibakteri dari Rumput Laut Bulu
Ayam. Institut Pertanian Bogor,
Bogor, 88 hlm.
[9] (1.14) Tortora, G.J., Funke,B.R.,
and Case, C.L. 2001. Microbiology,
SEMINAR NASIONAL KIMIA DAN PENDIDIKAN KIMIA VI 305
ISBN : 979363174-0
Lampiran
Gambar 1. Isolat Jamur Simbion karang
Lunak SCPPB 1.10
Gambar 2. Hasil Uji Kualitatif dengan
metode Overlay
Gambar 3. Hasil uji Aktivitas Antijamur
SEMINAR NASIONAL KIMIA DAN PENDIDIKAN KIMIA VI 306
ISBN : 979363174-0
Fly UP